Anda di halaman 1dari 5

BAB II

PEMBAHASAN

2.1 PELITA III DAN TRILOGI PEMBANGUNAN

Pada 31 Maret 1979, Pelita III mulai dilaksanakan. Titik berat pembangunan pada pelita III adalah
pembangunan sector pertanian menuju swasembada pangan yang mengolah bahan baku menjadi bahan
jadi. Sasaran pokok pelita III diarahkan pada trilogi pembangunan dan delapan jalur pemerataan. Trilogi
pembangunan mencakup:

1) Pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya menuju terwujudnya keadilan sosial bagi seluruh
rakyat Indonesia;

2) Pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi;

3) Stabilitas nasional yang sehat dan dinamis.

Upaya pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya tidak mungkin tercapai tanpa adanya pertumbuhan
ekonomi yang cukup tinggi, sedangkan pertumbuhan ekonomi tidak mungkin dapat dicapai tanpa
adanya stabilitas nasional yang sehat dan dinamis. Hal ini tercemin bahwa unsur-unsur dalam trilogi
pembangunan harus dikembangkan secara selaras, serasi, terpadu, dan saling mengait. Unsur-unsur
dalam Trilogi pembangunan adalah :

A. Pemerataan pembangunan dan hasil-hasilnya, berarti bahwa pembangunan itu harus dilaksanakan
secara merata di seluruh wilayah tanah air, serta hasil-hasilnya harus dapat dirasakan oleh seluruh rakyat
secara adil dan merata. Apa yang dimaksud dengan adil dan merata ? Adil dan merata mengandung arti
bahwa setiap warga negara harus menerima hasil-hasil pembangunan sesuai dengan nilai-nilai
kemanusiaan, dan bagi yang mampu berperan lebih, harus menerima hasilnya sesuai dengan dharma
baktinya kepada bangsa dan negara.

B. Pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi, pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi mengandung arti
bahwa :

1) Pertumbuhan ekonomi harus lebih tinggi dari angka laju pertumbuhan penduduk

2) Upaya mengejar pertumbuhan ekonomi harus tetap memperhatikan keadilan keadilan dan
pemeataan.

3) Harus tetap dijaga keselarasan, keserasian, dan keseimbangan dengan bidang-bidang


pembangunan lainnya

C. Stabilitas nasional yang sehat dan dinamis, dimaksudkan agar dalam pelaksanaan pembangunan itu :

1) Terdapat kondisi kehidupan bermasyarakat, berbangsa dan bernegara yang aman, tentram, tertib
yang tercipta karena berlakunya aturan yang di sepakati bersama
2) Dalam kondisi stabilitas nasional terdapat iklim yang mndorong berkembangnya kreativitas
masyarakat dalam pembangunan bangsa dan negara.

Pada masa Orde Baru, pemerintah menjalankan kebijakan yang tidak mengalami perubahan terlalu
signifikan selama 32 tahun sehingga terjadinya stabilitas ekonomi. Karena hal itulah maka pemerintah
jarang sekali melakukan perubahan-perubahan kebijakan terutama dalam hal anggaran negara. Pada
masa pemerintahan Orde Baru, kebijakan ekonominya berorientasi kepada pertumbuhan ekonomi.
Kebijakan ekonomi tersebut didukung oleh kestabilan politik yang dijalankan oleh pemerintah. Hal
tersebut dituangkan ke dalam jargon kebijakan ekonomi yang disebut dengan Trilogi Pembangungan,
yaitu stabilitas politik, pertumbuhan ekonomi yang stabil, dan pemerataan pembangunan.

Kaitan erat antara trilogi dengan tujuan pelengkap, faktor meta-ekonomik serta instrumen yang
digunakan sangat dirasakan dalam pelaksanaan Repelita V (1989/90-1993/94). Dari segi teoretis dan
kebijaksanaan (sebagai das Sollen,what ought to be, hoe het be hoort tezyn, hendaknya harus
diusahakan agar dapat menjadi das Sein, atau hoe het is. Untuk ini diperlukan perincian, ketelitian,
pengawasan yang cermat dan hati-hati dalam pelaksanaanya.

Rencana kerja (tujuan) atau program kabinet Pembangunan ke III (1978-1983) adalah:

1) Terciptanya keadaan dan suasana yang makin menjamin tercapainya keadilan sosial bagi rakyat
dengan makin meratakan pembangunan dan hasil-hasilnya.

2) Terlaksananya pertumbuhan ekonomi yang cukup tinggi.

3) Terpeliharanya stabilitas nasional yang makin mantap.

4) Terciptanya aparatur Negara yang makin bersih dan berwibawa.

5) Terbinanya persatuan dan kesatuan bangsa yang makin kokoh, yang dilandasi oleh penghayatan
dan pengalaman pancasila yang makin mendalam.

6) Terlaksananya pemilihan umum yang langsung umum, bebas dan rahasia dalam rangka
memperkuat kehidupan demokrasi pancasila.

7) Makin berkembangnya pelaksanaan politik luar negeri yang bebas dan aktif untuk diabaikan kepada
kepentingan nasional dalam rangka memperkuat ketahanan nasional.

Bandingkan 7 program kerja atau sapta krida tersebut dengan struktur kehidupan ekonomi yang terdiri
dari superstruktur (atap), struktur ekonomi-sosial (ruang), dan infrastruktur (fondasi) dan bandingkan
pula dengan kaitan antara trilogi kebijaksanaan ekonomi,faktor non-ekonomik dengan tujuan-tujuan
pelengkapanya. Trilogi pembangunan yang kira-kira senada dengan trilogi kebijaksanaan ekonomi
sebagaimana dipaparkan di muka adalah No.(1) – no. (3) dari tujuan program kerja atau sapta krida
tersebut di atas. Trilogi tersebut selanjutnya disingkat menjadi satu tujuan sehingga semuanya menjadi
pancakrida atau lima program. Adapun delapan jalur pemerataan sebagai instrumen untuk mencapai
panca krida tersebut yang tekenal dengan 8 jalur pemerataan meliputi:
1) Pemerataan pemenuhan kebutuhan pokok rakyat banyak khususnya pangan, sandang dan
perumahan.

2) Pemerataan kesimpulan memperoleh pendidikan dan pelayanan kesehatan.

3) Pemerataan pembagian pendapatan.

4) Pemerataan kesempatan kerja.

5) Pemerataan kesempatan berusaha.

6) Pemerantaan kesempataan berpartisipasi dalam pembagunan, khususnya bagi generasi muda dan
kaum wanita

7) Pemerataan penyebaran pembagunan diseluruh wilayah Tanah Air.

8) Pemerataan kesimpulan memperoleh keadilan.

Kaitanya antara 8 jalur pemerataan dengan demokrasi material, Welfare State dan Welfare Society akan
dijumpai dalam bab X di belakang. Telah dikatakan di depan bahwa trilogi kira-kira telah menggambarkan
semua cita-cita masyarakat sebagai keseluruhan. Trilogi telah menggambarkan cita-cita masyarakat yang
aman, tentram, adil makmur, sejahtera bahagia, kuat sentosa dan sebaginya. Dalam trilogi telah pula
menggambarkan masyarakat dan Negara yang dalam cerita wayang digambarkan sebagai Negara yang
mengalami panjang –apunjung, pasir-wukir, gemah-ripah, loh-jinawi, kartatur-raharja…..panjang dewa
pocapane punjung luhur kawibawane, pasir samodra, wukir gunung, loh urip kang sarwa tinandur,jinawi
murah kang sarwa tinuk (Bahasa Jawa, bahasa wayang, bahasa perdalangan).

2.2 PELAKSANAAN PELITA III

Pada masa kepemimpinan Soeharto, Soeharto mempunyai program pembangunan jangka pendek yang
disebut Pelita (pembangunan lima tahun). Selama masa kepemimpinannya soeharto mampu
menjalankan program pembangunan pelita hingga mencapai pelita VI dan telah menjadi program
pembangunan jangka panjang. Dari pelita I hingga VI ada pelita yang menekankan program
pembangunannya pada Trilogi Pembangunan yaitu di pelita III. Pelita III dilaksanakan pada tanggal 1 april
1979 hingga 31 maret 1984. Trilogi pembangunan adalah wacana pembangunan nasional yang
dicanangkan oleh pemerintah orde baru di Indonesia sebagai landasan penentuan kebijakan politik,
ekonomi, dan sosial dalam melaksanakan pembangunan negara.
Di Indonesia segala sesuatunya berlandaskan kepada Pancasila dan UUD 1945, begitu juga dalam hal
pembangunan. Sesungguhnya Pancasila dan UUD 1945 merupakan landasan pembangunan yang ideal.
Dalam hal ini beliau (presiden Soeharto) mengungkapkan bahwa : "mencapai cita-cita masyarakat adil
dan makmur berdasarkan pancasila itu tidaklah mungkin hanya dengan melaksanakan satu pelita saja.
Masyarakat adil dan makmur tidak akan jatuh dari langit, harus di perjuangkan melalui pembangunan
secara bertahap, di perlukan landasan yang kuat, ialah industri yang di dukung oleh pertanian yang
tangguh.". Dasar pembangunan yang belandasan kepada pancasila melalui tahapan-tahapan pelita untuk
mencapai cita-cita masyarakat adil dan makmur sebagaimana dikataan oleh Soeharto telah dapat
terwujud salah satunya melalui pelita III yaitu Trilogi Pembangunan. Trilogi pembangunan yang di
canangkan oleh presiden Soeharto ini berhasil meningkatkan pertumbuhan indonesia dari minus 2,25%
pada tahun 1963 menjadi naik tajam sebesar 12% pada tahun 1969 atau setahun setelah dirinya ditunjuk
sebagai pejabat presiden. Selama periode tahun 1967-1997, pertumbuhan ekonomi indonesia dapat
ditingkatkan dan di pertahankan rata-rata 72% pertahun. Namun demikian, meski Trilogi pembangunan
mampu meningkatkan pertumbuhan ekonomi, perancanaan trilogi pembangunan ini menuai kontroversi
karena pada pelaksanaannya mengakibatkan hal-hal berikut :

1) Pelaksanaan stabilitas politik menghasilkan regulasi dimana diterbitkan sejumlah peraturan yang
mengakibatkan pengendalian pers dan pengendalian aksi mahasiswa.

2) Dalam hal procedural diterbitkan undang-undang tentang organisasi masa dan undang-undang
partai politik pertumbuhan ekonomi menghasilkan penanaman modal asing yang mengakibatkan utang
luar negri.

3) Serbuan para insvestor asing ini kemudian melambat ketika terjadi jatuhnya harga minyak dunia,
yang mana selanjutnya dirangsang ekstra melalui kebijakan regulasi (liberalisasi) pada tahun 1983-1988.

Tanpa disadari, kebijakan penarikan insvestor yang sangat liberal ini mengakibatkan undang-undang
Indonesia yang mengatur arus modal menjadi yang sangat liberal di lingkungan internasional. Namun
kebijakan yang sama juga menghasilkan intensifikasi pertanian di kalangan petani. Dalam pemerataan
hasil, pelaksanaannya membuka jalur-jalur distributive seperti kredit usaha tani dan mitra pengusaha
besar dan kecil. Demikian sekilas uraian tentang Trilogi Pembangunan. Trilogi Pembangunan menjadi
salah satu instrumen pemersatu energi bangsa yang dipergunakan presiden Soeharto dalam
membangun kembali indonesia. Trilogi pembangunan merupakan visi kedaulatan dan kemandirian
ekonomi bangsa yang diletakan dalam road map trilogi pembangunan yang dengan targetnya
merumuskan secara jelas yaitu tercapainya tinggal landas (setara dengan negara maju) pada tahun
2019/2020 dengan struktur perekonomian yang di dukung industri strategis yang kuat namun terlihat
justru semakin menjauh saat sekarang. Bahkan sejumlah ahli ekonomi menyatakan telah terjadi
deindustralisasi pada era reformasi. Segala jerih payah untuk mewujudkan kedaulatan dan kemandirian
ekonomi bangsa itu kini harus ditata kembali. Kegagalan ini merupakan kegagalan bersama sebagai
sebuah bangsa yang dalam proses transisi tahun 1998 tidak bisa memetakan secara akurat siapa lawan
dan siapa loyalis nusantara yang sesungguhnya.
BAB III

PENUTUP

3.1 KESIMPULAN

Pelita III lebih menekankan pada Trilogi Pembangunan. Asas-asas pemerataan di tuangkan dalam
berbagai langkah kegiatan pemerataan, seperti pemerataan pembagian kerja, kesempatasn kerja,
memperoleh keadilan, pemenuhan kebutuhan sandang, pangan, dan perumahan,dan lain-lain. Trilogi
Pembangunan menjadi salah satu instrumen pemersatu energi bangsa yang dipergunakan presiden
Soeharto dalam membangun kembali Indonesia. Trilogi pembangunan adalah wacana pembangunan
nasional yang dicanangkan oleh pemerintah orde baru di Indonesia sebagai landasan penentuan
kebijakan politik, ekonomi, dan sosial dalam melaksanakan pembangunan negara.

Trilogi pembangunan merupakan visi kedaulatan dan kemandirian ekonomi bangsa yang diletakan dalam
road map trilogi pembangunan yang dengan targetnya merumuskan secara jelas yaitu tercapainya
tinggal landas (setara dengan negara maju) pada tahun 2019/2020 dengan struktur perekonomian yang
di dukung industri strategis yang kuat namun terlihat justru semakin menjauh saat sekarang.