Anda di halaman 1dari 154

Compilated By Indiaonech

DAFTAR ISI
BIOGRAFI ABU NAWAS.................................................................................................................. 4
UANG KRINCINGAN ....................................................................................................................... 6
TELUR DAN AYAM ......................................................................................................................... 7
ROBOHKAN SAJA ........................................................................................................................... 8
ABU NAWAS PALING KAYA............................................................................................................ 9
MEMINDAHKAN ISTANA KE AWAN ............................................................................................. 10
ABU NAWAS DAN MAJIKANNYA ................................................................................................. 11
MENJAGA PINTU ......................................................................................................................... 12
ABU NAWAS MEMECAHKAN MASALAH...................................................................................... 12
KONSISTEN .................................................................................................................................. 14
KECERDIKAN ABU NAWAS........................................................................................................... 14
KALAHKAN TUAN TANAH PELIT................................................................................................... 15
MENANG DOLAR ......................................................................................................................... 16
CIUM PANTAT AYAM ................................................................................................................... 17
B.A.B DI KAMAR TIDUR................................................................................................................ 18
MENANG LOMBA BERBURU ........................................................................................................ 20
BAGINDA MENJADI BUDAK ......................................................................................................... 22
TIPUAN BODOH KALAHKAN TUAN TANAH PELIT ........................................................................ 24
ABU NAWAS PALING KAYA RAYA ................................................................................................ 25
ABU NAWAS DIUSIR DARI KOTA.................................................................................................. 26
BAGINDA MEMINTA MAHKOTA DARI SURGA............................................................................. 27
MEMECAHKAN MASALAH SAHABAT ........................................................................................... 29
HADIAH BAGI TEBAKAN JITU ....................................................................................................... 30
ABU NAWAS PENGAWAL RAJA ................................................................................................... 31
IBU SEJATI .................................................................................................................................... 32
PEKERJAAN YANG MUSTAHIL ...................................................................................................... 33
ABU NAWAS DAN KISAH ENAM EKOR LEMBU YANG PANDAI BICARA ....................................... 34
ABU NAWAS DAN PENGEMIS YANG KEDINGINAN DALAM KOLAM............................................ 35
ABU NAWAS DAN MENTERI YANG ZALIM ................................................................................... 37
CARA ABU NAWAS MERAYU TUHAN .......................................................................................... 42
ABUNANAWAS DAN GAJAH ........................................................................................................ 43
ABU NAWAS MENANGKAP ANGIN .............................................................................................. 43

2
ABU NAWAS DAN KAMBING ....................................................................................................... 45
ABU NAWAS MATI....................................................................................................................... 47
TELUR BERANAK : MENIPU BALIK TUAN TANAH......................................................................... 49
ABU NAWAS MENGECOH RAJA ................................................................................................... 51
HUKUM BERDASARKAN MIMPI................................................................................................... 52
ABU NAWAS TUGAS MUSTAHIL .................................................................................................. 54
ISTANA RAJA HANCUR KARENA LALAT........................................................................................ 56
ABU NAWAS TIPU MENIPU ......................................................................................................... 58
MENGOBATI SAKIT DENGAN TELUR UNTA ................................................................................. 60
ABU NAWAS TETAP BISA CARI SOLUSI ........................................................................................ 62
ABU NAWAS DUA KALI TERBEBAS DARI KEMATIAN ................................................................... 63
ABU NAWAS TARUHAN BERBAHAYA .......................................................................................... 65
SAYEMBARA MENAKLUKKAN GAJAH BERHADIAH ...................................................................... 67
ABU NAWAS STRATEGI MALING ................................................................................................. 68
CARA BERKEBUN ABU NAWAS .................................................................................................... 71
ABU NAWAS RAJA JADI BUDAK ................................................................................................... 73
SINDIRAN ABU NAWAS KEPADA PEJABAT PEMERINTAH ............................................................ 75
ABU NAWAS PINTU AKHIRAT ...................................................................................................... 77
CARA MENYADARKAN PENGEMIS............................................................................................... 78
ABU NAWAS PESAN BAGI HAKIM................................................................................................ 80
ABU NAWAS AKAN DIHUKUM PANCUNG ................................................................................... 85
ABU NAWAS SELAMAT DARI AMARAH ISTRI .............................................................................. 87
ABU NAWAS PERINGATAN ANEH ................................................................................................ 89
MEMBALAS TIPUAN SANG HAKIM .............................................................................................. 90
ABU NAWAS PEKERJAAN MUSTAHIL........................................................................................... 92
RAJA DISURUH MENCIUM PANTAT AYAM .................................................................................. 94
ABU NAWAS ORANG KANIBAL .................................................................................................... 96
MENIPU KOMANDAN KERAJAAN .............................................................................................. 100
ABU NAWAS MENJEBAK PENCURI ............................................................................................ 102
MEMILIH JALAN KE HUTAN YANG INDAH ................................................................................. 104
ABU NAWAS MANUSIA BERTELUR ............................................................................................ 106
LOMBA MIMPI DI BULAN RAMADAN ........................................................................................ 108
ABU NAWAS KETENANGAN HATI .............................................................................................. 111

3
RAJA NYARIS TERBUNUH........................................................................................................... 113
ABU NAWAS IBU SEJATI ............................................................................................................ 115
TERTIPU SANDAL AJAIB ............................................................................................................. 116
SELAMATKAN RAJA DENGAN SORBAN USANG ......................................................................... 120
ABU NAWAS ASMARA MEMANG ANEH .................................................................................... 122
TERTIPU OBAT AJAIB ................................................................................................................. 124
ABU NAWAS MENDEMO TUAN KADI ........................................................................................ 125
CARA MEMBAGI HUKUMAN ..................................................................................................... 128
ABU NAWAS MENGECOH MONYET .......................................................................................... 130
MEMBALAS TIPUAN RAJA ......................................................................................................... 132
ABU NAWAS DEBAT KUSIR TENTANG AYAM ............................................................................ 133
SIASAT MENAKLUKKAN MONYET.............................................................................................. 135
ABU NAWAS BASUH TANGAN 120 KALI .................................................................................... 138
MENAMPAR PIPI RAJA............................................................................................................... 140
ABU NAWAS HAMIL DAN MELAHIRKAN ................................................................................... 142
ABU NAWAS MENDUDUKI SINGGASANA RAJA ......................................................................... 143
ABU NAWAS DAN PUKULAN JADI DINAR .................................................................................. 145
ABU NAWAS DAN ENAM LEMBU PANDAI BICARA.................................................................... 148
MENGHITUNG KEMATIAN TAHANAN ....................................................................................... 149
ABU NAWAS TIDAK MAU HADIAH ............................................................................................ 151
ABU NAWAS TIDAK BERDUSTA ................................................................................................. 153

BIOGRAFI ABU NAWAS

Nama asli Abu Nawas adalah Abu Ali al-Hasan bin Hani al-Hakami. Dia dilahirkan
pada 145 H (747 M) di kota Ahvaz di negeri Persia (Iran sekarang), dengan darah
dari ayah Arab dan ibu Persia mengalir di tubuhnya. Abu Nawas merupakan
seorang pujangga Arab dan dianggap sebagai salah satu penyair terbesar sastra
Arab klasik. Abu Nawas juga muncul beberapa kali dalam kisah Seribu Satu
Malam. Ayahnya, Hani al-Hakam, merupakan anggota legiun militer Marwan II.
Sementara ibunya bernama Jalban, wanita Persia yang bekerja sebagai pencuci
kain wol. Sejak kecil ia sudah yatim. Sang ibu kemudian membawanya ke
Bashrah, Irak. Di kota inilah Abu Nawas belajar berbagai ilmu pengetahuan.

Masa mudanya penuh perilaku kontroversial yang membuat Abu Nawas tampil
sebagai tokoh yang unik dalam khazanah sastra Arab Islam. Meski begitu, sajak-
sajaknya juga sarat dengan nilai sprirtual, di samping cita rasa kemanusiaan dan

4
keadilan. Abu Nawas belajar sastra Arab kepada Abu Zaid al-Anshari dan Abu
Ubaidah. Ia juga belajar Al-Quran kepada Ya'qub al-Hadrami. Sementara dalam
Ilmu Hadis, ia belajar kepada Abu Walid bin Ziyad, Muktamir bin Sulaiman, Yahya
bin Said al-Qattan, dan Azhar bin Sa'ad as-Samman.

Pertemuannya dengan penyair dari Kufah, Walibah bin Habab al-Asadi, telah
memperhalus gaya bahasanya dan membawanya ke puncak kesusastraan Arab.
Walibah sangat tertarik pada bakat Abu Nawas yang kemudian membawanya
kembali ke Ahwaz, lalu ke Kufah. Di Kufah bakat Abu Nawas digembleng. Ahmar
menyuruh Abu Nawas berdiam di pedalaman, hidup bersama orang-orang Arab
Badui untuk memperdalam dan memperhalus bahasa Arab.

Kemudian ia pindah ke Baghdad. Di pusat peradaban Dinasti Abbasyiah inilah ia


berkumpul dengan para penyair. Berkat kehebatannya menulis puisi, Abu Nawas
dapat berkenalan dengan para bangsawan. Namun karena kedekatannya
dengan para bangsawan inilah puisi-puisinya pada masa itu berubah, yakni
cenderung memuja dan menjilat penguasa.

Dalam Al-Wasith fil Adabil 'Arabi wa Tarikhihi, Abu Nawas digambarkan sebagai
penyair multivisi, penuh canda, berlidah tajam, pengkhayal ulung, dan tokoh
terkemuka sastrawan angkatan baru. Namun sayang, karya-karya ilmiahnya
justru jarang dikenal di dunia intelektual. Ia hanya dipandang sebagai orang yang
suka bertingkah lucu dan tidak lazim. Kepandaiannya menulis puisi menarik
perhatian Khalifah Harun al-Rasyid. Melalui musikus istana, Ishaq al-Wawsuli,
Abu Nawas dipanggil untuk menjadi penyair istana (sya'irul bilad).

Sikapnya yang jenaka menjadikan perjalanan hidupnya benar-benar penuh


warna. Kegemarannya bermain kata-kata dengan selera humor yang tinggi
seakan menjadi legenda tersendiri dalam khazanah peradaban dunia.
Kedekatannya dengan kekuasaan juga pernah menjerumuskannya ke dalam
penjara. Pasalnya, suatu ketika Abu Nawas membaca puisi Kafilah Bani Mudhar
yang dianggap menyinggung Khalifah. Tentu saja Khalifah murka, lantas
memenjarakannya. Setelah bebas, ia berpaling dari Khalifah dan mengabdi
kepada Perdana Menteri Barmak. Ia meninggalkan Baghdad setelah keluarga
Barmak jatuh pada tahun 803 M. Setelah itu ia pergi ke Mesir dan menggubah
puisi untuk Gubernur Mesir, Khasib bin Abdul Hamid al-Ajami. Tetapi, ia kembali
lagi ke Baghdad setelah Harun al-Rasyid meninggal dan digantikan oleh Al-Amin.

Sejak mendekam di penjara, syair-syair Abu Nawas berubah, menjadi religius.


Jika sebelumnya ia sangat pongah dengan kehidupan duniawi yang penuh
glamor dan hura-hura, kini ia lebih pasrah kepada kekuasaan Allah.

Memang, pencapaiannya dalam menulis puisi diilhami kegemarannya


melakukan maksiat. Tetapi, justru di jalan gelap itulah, Abu Nawas menemukan
nilai-nilai ketuhanan. Sajak-sajak tobatnya bisa ditafisrkan sebagai jalan panjang
menuju Tuhan. Meski dekat dengan Sultan Harun al-Rasyid, Abu Nawas tak
selamanya hidup dalam kegemerlapan duniawi. Ia pernah hidup dalam
kegelapan – tetapi yang justru membawa keberkahan tersendiri.

5
Seorang sahabatnya, Abu Hifan bin Yusuf bin Dayah, memberi kesaksian, akhir
hayat Abu Nawas sangat diwarnai dengan kegiatan ibadah. Beberapa sajaknya
menguatkan hal itu. Salah satu bait puisinya yang sangat indah merupakan
ungkapan rasa sesal yang amat dalam akan masa lalunya.

Mengenai tahun meningalnya, banyak versi yang saling berbeda. Ada yang
menyebutkan tahun 190 H/806 M, ada pula yang 195H/810 M, atau 196 H/811
M. Sementara yang lain tahun 198 H/813 M dan tahun 199 H/814 M. Konon Abu
Nawas meninggal karena dianiaya oleh seseorang yang disuruh oleh keluarga
Nawbakhti – yang menaruh dendam kepadanya. Ia dimakamkan di Syunizi di
jantung Kota Baghdad.

UANG KRINCINGAN

Pada suatu ketika Abu Nawas melakukan perjalanan yang panjang. Pada hari itu
perutnya belum terisi makanan sedikitpun sehingga tak heran kalau dia
merasakan keroncongan dengan amat sangat. Namun dia memeriksa kantong
uangnya, dia hanya menemukan beberapa keping uang, sementara perjalannya
masih jauh. Bila uang itu digunakan untuk membeli sesuatu, nanti ongkos
perjalanannya tidak akan terbayar.

Walaupun tubuhnya lemas karena belum makan seharian, Abu Nawas tetap
melangkahkan kakinya meskipun langkahnya gontai. Pada saat melihat kedai
yang ramai pembeli, Abu Nawas tak kuasa untuk tidak memasukinya. Dari bilik
dapur terlihat mengepul asap makanan yang sangat lezat. Abu Nawas langsung
menghirup aroma masakan itu dengan kuat-kuat. Dari aromanya, Abunawas
sudah membayangkan sajian yang lezat untuk dirinya.

Hal itu diulanginya berkali-kali hingga Abunawas puas. Setelah Abu Nawas
sudah merasa cukup puas dengan aroma masakan yang dihirupnya, dia pun
pergi meninggalkan kedai tadi. Dengan senyuman yang tipis, dia keluar dari
kedai tersebut.
Tapi, belum jauh dia melangkahkan kakinya meninggalkan kedai itu, tiba-tiba
terdengar teriakan dari si pemilik kedai. "Hai, mau kemana? Bayar dulu!" teriak
pemilik kedai. Mendengar teriakan itu, Abu Nawas menghentikan langkahnya.
Dengan tenang sekali dia menghadapi si pemilik kedai. Meskipun dia cukup
keheranan kenapa pemilik kedai menghentikan langkahnya padahal dia tidak
makan atau minum barang sedikitpun di kedai itu.

"Enak saja main nyelonong pergi, bayar dulu baru boleh pergi,"kata pemilik kedai
saat mereka berhadapan.

Kemudian Abu Nawas menganggukkan kepala tanda setuju dengan kata-kata


pemilik kedai. Dengan santainya Abu Nawas merogoh kantong uangnya. Selang
beberapa lama, tapi uangnya tidak segera diberikan kepada pemilik kedai. Malah
Abu Nawas bermain-main dengan uang recehnya dengan cara mengocok

6
kantong uangnya, lama kelamaan suaranya uang receh terdengar kerincing-
kerincing.

"Ayo...mana uangnya... bayar! " teriak pemilik kedai. "Baik, ini bayarnya," kata
Abu Nawas sambil mengocok kembali uang recehnya sehingga timbul suara
kerincing-kerincing. "Lho, mana uangnya, dari tadi cuma mendengar suaranya
saja, "kata pemilik kedai yang semakin geram.

Kemudian Abu Nawas menjawab, "Itu tadi bayarnya, aku bayar pakai suaranya
saja karena di kedaimu aku hanya dapat baunya saja....!" Mendengar jawaban
itu, si pemilik kedai hanya bisa tersenyum dengan malunya.

Hehe...ada saja si pemilik kedai ini. Bagaimana bisa orang hanya mencium
aroma masakan dari bilik kedai kok disuruh membayar. Tapi pintar juga Abu
Nawas dibayarnya pakai suaranya saja, tidak dengan uang.

TELUR DAN AYAM

Melihat ayam betinanya bertelur, Baginda Harun al Rasyid tersenyum. Beliau


memanggil pengawal agar mengumumkan kepada rakyat bahwa kerajaan
mengadakan sayembara untuk umum. Sayembara itu berupa pertanyaan yang
mudah tetapi memerlukan jawaban yang tepat dan masuk akal. Barangsiapa
yang bisa menjawab pertanyaan itu akan mendapat imbalan yang amat
menggiurkan. Satu pundi penuh uang emas. Tetapi bila tidak bisa menjawab
maka hukuman yang menjadi akibatnya.

Banyak rakyat yang ingin mengikuti sayembara itu terutama orang-orang miskin.
Beberapa dari mereka sampai meneteskan air liur. Mengingat beratnya hukuman
yang akan dijatuhkan maka tak mengherankan bila pesertanya hanya empat
orang. Dan salah satu dari para peserta yang amat sedikit itu adalah Abu Nawas.

Aturan main sayembara itu ada dua. Pertama, jawaban harus masuk akal. Kedua,
peserta harus mampu menjawab sanggahan dari Baginda sendiri.

Pada hari yang telah ditetapkan para peserta sudah siap di depan panggung.
Baginda duduk di atas panggung. Beliau memanggil peserta pertama. Peserta
pertama maju dengan tubuh gemetar. Baginda bertanya,

“Manakah yang lebih dahulu, telur atau ayam?” “Telur.” jawab peserta pertama.

“Apa alasannya?” tanya Baginda.

“Bila ayam lebih dahulu itu tidak mungkin karena ayam berasal dari telur.” kata
peserta pertama menjelaskan.

“Kalau begitu siapa yang mengerami telur itu?” sanggah Baginda.

7
Peserta pertama pucat pasi. Wajahnya mendadak berubah putih seperti kertas.
la tidak bisa menjawab. Tanpa ampun ia dimasukkan ke dalam penjara
Kemudian peserta kedua maju. la berkata, “Paduka yang mulia, sebenarnya telur
dan ayam tercipta dalam waktu yang bersamaan.”

“Bagaimana bisa bersamaan?” tanya Baginda.

“Bila ayam lebih dahulu itu tidak mungkin karena ayam berasal dari telur. Bila
telur lebih dahulu itu juga tidak mungkin karena telur tidak bisa menetas tanpa di
erami.” kata peserta kedua dengan mantap.

“Bukankah ayam betina bisa bertelur tanpa ayam jantan?” sanggah Baginda
memojokkan. Peserta kedua bjngung. la pun dijebloskan ke dalam penjara. Lalu
giliran peserta ketiga. la berkata;

“Tuanku yang mulia, sebenarnya ayam tercipta lebih dahulu daripada telur.”
“Sebutkan alasanmu.” kata Baginda.

“Menurut hamba, yang pertama tercipta adalah ayam betina.” kata peserta ketiga
meyakinkan. “Lalu bagaimana ayam betina bisa beranak-pinak seperti sekarang.
Sedangkan ayam jantan tidak ada.” kata Baginda memancing.

“Ayam betina bisa bertelur tanpa ayam jantan. Telur dierami sendiri. Lalu
menetas dan menurunkan anak ayam jantan. Kemudian menjadi ayam jantan
dewasa dan mengawini induknya sendiri.” peserta ketiga berusaha menjelaskan.

“Bagaimana bila ayam betina mati sebelum ayam jantan yang sudah dewasa
sempat mengawininya?” Peserta ketiga pun tidak bisa menjawab sanggahan
Baginda. la pun dimasukkan ke penjara.

Kini tiba giliran Abu Nawas. la berkata, “Yang pasti adalah telur dulu, baru ayam.”
“Coba terangkan secara logis.” kata Baginda ingin tahu “Ayam bisa mengenal
telur, sebaliknya telur tidak mengenal ayam.” kata Abu Nawas singkat. Agak lama
Baginda Raja merenung. Kali ini Baginda tidak nyanggah alasan Abu Nawas.

ROBOHKAN SAJA

Pada suatu hari Darwis yang pergi ke sebuah pemandian. Ia berada dalam
pemandian itu beberapa jam lamanya dan diperlakukan baik-baik. Tetapi ketika
selesai, ia menyadari bahwa tidak mempunyai uang untuk membayar ongkos
mandi itu. Pada masa itu untuk sekali mandi bayarannya adalah satu keping.

Tepat sebelum Darwis itu sampai di tempat kasir yang duduk di dekat pintu, ia
memohon kepada Tuhan, "Ya, Tuhan, robohkan saja rumah mandi ini sehingga
hambamu ini tidak menjadi malu lantaran tidak bisa membayar." Pada saat itu
juga rumah mandi itu roboh. Dan pada saat yang sangat tepat Darwis itu pun
keluar dari rumah mandi yang roboh tadi, sehingga dia selamat.

8
Di luar rumah permandian itu ia bertemu seorang pengemis yang meminta uang
satu keping darinya. Darwis itu pun berkata kepadanya, "Kamu rninta uang
sekeping dariku? Tuhan saja tidak punya uang satu kepeng! Seandainya Dia
punya, tentunya tadi rumah permandian itu tidak dirobohkan-Nya."

ABU NAWAS PALING KAYA

Sebagai rakyat kecil, Abu Nawas sering menyelipkan kritikan-kritikan lewat


humor-humornya yang jenaka sehingga meski mengena, raja tetapi tak bisa
marah dibuatnya. Seperti dalam kisah ini, pasar tempat orang berdagang
menjadi heboh gara-gara celotehan Abu Nawas. “Kawan-kawan, hari ini saya
sangat membenci perkara yang haq, tetapi menyenangi yang fitnah. Hari ini saya
menjadi orang yang paling kaya, bahkan lebih kaya daripada Allah SWT,” ujar
Abu Nawas.

Omongan Abu Nawas itu sungguh aneh karena selama ini dia termasuk orang
yang alim dan taqwa meski suka jenaka. Karuan saja polisi kerajaan menangkap
dan menghadapkannya kepada khalifah.

“Hai Abu Nawas, benarkah engkau berkata begitu?” tanya khalifah. “Benar, Tuan”
ujarnya santai. “Mengapa kau berkata begitu, sudah kafirkah engkau?” “Saya kira
Khalifah-pun sama seperti saya. Khalifah pasti membenci perkara yang haq,”
ujarnya. “Gila benar engkau,” bentak khalifah mulai marah.

“Jangan keburu marah, Khalifah. Dengarkan dulu keterangan saya,” kata Abu
Nawas meredakan marah khalifah. “Keterangan apa yang kau dakwahkan.
Sebagai seorang muslim, aku harus membela yang haq, bukan malah
membencinya, tahu?” ujar khalifah geram. “Setiap ada orang membacakan talqin,
saya selalu mendengar ucapan bahwa mati itu haq, begitu juga dengan neraka.
Tidakkah khalifah juga membencinya seperti aku?” katanya.

“Cerdik pula kau ini,” ujar khalifah setelah mendengar penjelasan Abu Nawas.
“Tapi apa pula maksudmu kau menyenangi fitnah?” tanya khalifah menyelidik.
“Sebentar, Khalifah. Barangkali Anda lupa bahwa di dalam Al-Quran disebutkan
bahwa harta benda dan anak-anak kita adalah fitnah. Padahal Khalifah
menyenangi harta dan anak-anak Khalifah seperti saya. Benar begitu, Khalifah?”

“Ya, memang begitu. Tapi mengapa kau mengatakan lebih kaya daripada Allah
Yang Mahakaya itu?” tanya khalifah yang makin penasaran itu. “Saya lebih kaya
daripada Allah karena saya mempunyai anak, sedangkan Allah tidak beranak
dan tidak pula diperanakkan,” “Itu memang benar, tetapi apa maksudmu berkata
begitu di tengah pasar sehingga membuat keonaran?” tanya khalifah tak habis
mengerti. “Dengan cara begini saya akan ditangkap dan dihadapkan pada
Khalifah,” jawabnya kalem.

9
“Apa perlunya kamu menghadapku?” “Agar memperoleh hadiah dari Khalifah,”
jawab Abu Nawas tegas. “Dasar orang pintar,” komentar khalifah. Sidang yang
semua tegang untuk mengadili Abu Nawas tersebut menjadi penuh gelak tawa.
Tak lupa khalifah memberikan uang sebagai hadiah kepada Abu Nawas dan
menyuruhnya meninggalkan istana. Ngeloyorlah Abu Nawas sambil menyimpan
dinar di sakunya. “Alkhamdulillah, dapat rejeki,” gumamnya.

MEMINDAHKAN ISTANA KE AWAN

Sore itu cuaca amatlah indah, awan putih bersih menggantung dicakrawala yang
cerah,warna kemerahan lembayung mewarnai awan menarik perhatian siapa
saja yang melihatnya Tak terkecuali di dalam Istana,sang Raja Harun al
rasyidpun ternyata sedang menikmati suasana sore itu tak terasa didalam
benaknya beliau memiliki khayalan untuk memindahkan Istananya ke atas awan
sana Beliau berkata dalam hatinya"Tapi apa mungkin kemauanku itu terlaksana"

Tiba tiba beliau teringat pada Abu nawas "ya! Bukan kah ada Abu nawas yang
selalu mempunyai jalan keluar jika aku mempunyai permasalahan?" katanya
dalam hati.. Beliaupun lantas menyuruh ajudannya untuk segera menjemput Abu
nawas tak lama kemudian Abu nawaspun hadir dihadapan sang raja, dengan
kepala tertunduk dan perasaan yang gak menentu akibat berhadapan dengan
sang raja yang penuh wibawa, Abu nawas menunggu titah sang raja, kemudian
beliaupun berkata

Baginda raja: apakah kamu tau kenapa aku memanggilmu ke sini?

Abu nawas: ampun baginda hamba tidak tau,

Bainda raja: apakah kau lihat awan yang menggantung diluar sana, indah bukan?

Abu nawas: ya, saya bisa melihatnya memang sangat indah Yang mulya

Bainda raja: aku mempunyai keinginan untuk memindahkan istana ini keatas
sana apakah kau bisa melaksanakan keinginanku?

Abu nawas pun pulang sambil membawa beban fikiran yang luarbiasa beratnya,
dia terus memeras akal bagaimana caranya untuk bisa memenuhi keinginan
sang Raja dan sekaligus lepas dari hukuman yang membayanginya, karena
menurutnya mustahil dia mampu memindahkan sebuah istana keatas

awan, jangankan memindahkan sebuah istana, sebutir kerikilpun mustahil


berada diatas awan,

Malampun tiba, namun dia belum juga menemukan jalan keluarnya, sampai pagi
menjelang dia masih terus memeras akalnya namun sama saja hasilnya mustahil.

10
Rupanya kabar tentang berita itu sudah tersebar luas ke seluruh peloksok negeri,
membuat semua penduduk negri itu berbondong-bondong ingin menyaksikan
secara langsung prosesi pemindahan istana raja keatas awan oleh Abu Nawas.

Sore itu cuaca sangatlah cerah, matahari bersinar diufuk barat menyiratkan
lembayung berwarna keemasan menerpa istana yang megah dan mewah,
Setelah berpamitan pada sang istri, Abu Nawas pun pergi meninggalkan
rumahnya,sepanjang jalan Dia terus memeras akalnya supaya Dia bisa lolos dari
dari masalah itu Tak lama kemudian sampailah Dia didepan istana, ternyata sang
Raja bersama ribuan warga telah hadir menantinya, sedikit tak sabar beliau
langsung bertanya pada Abu Nawas, "Kau sudah siap?" Abu nawas tak
menjawab setengah tak sadar dia cuma bisa duduk diatas tanah dihadapan Raja
dan ribuan warga dan dikala itulah dia mendapatkan solusinya, lalu kemudian
Abu Nawas bangkit dari duduknya Dia mengambil posisi jongkok seperti akan
menggendong sesuatu, Sang Raja bertanya lagi "apa kamu sudah siap Abu
Nawas?" "SIAP Yang mulya" "bagus" Seketika suasana di tempat sunyi
senyap,menunggu aksi Abu Nawas yang akan memindahkan istana keatas awan,
seluruh pandangan tertuju pada Abu Nawas yang masih dalam posisi jongkok,
rupanya sang Raja sudah tak sabar "apakah kamu sudah siap Abu Nawas?"
sambil terus jongkok, Abu Nawas menjawab "dari tadi juga hamba sudah siap
Yang Mulia, dan hamba menunggu Yang Mulia untuk menaruh istana itu keatas
pundak hamba untuk dipindahkan keatas awan sana" Mendengar itu sontak saja
sang Raja kaget, sedikit marah namun tak bisa berbuat apa apa hanya bisa
menggerutu "Dasar manusia licik" dalam hatinya mengagumi kecerdikan Abu
Nawas.

ABU NAWAS DAN MAJIKANNYA

Abu Nawas pernah bekerja pada seorang yang sangat kaya, tetapi seperti
biasanya ia mendapatkan kesulitan dalam pekerjaannya. Pada suatu hari orang
kaya itu memanggilnya, katanya, “Abu Nawas kemarilah kau. Kau ini baik, tetapi
lamban sekali. Kau ini tidak pernah mengerjakan satu pekerjaan selesai
sekaligus. Kalau kau kusuruh beli tiga butir telur, kau tidak membelinya sekaligus.
Kau pergi ke warung, kemudian kembali membawa satu telur, kemudian pergi
lagi, balik lagi membawa satu telur lagi, dan seterusnya, sehingga untuk beli tiga
telur kamu pergi tiga kali ke warung.”

Abu Nawas menjawab, “Maaf, Tuan, saya memang salah. Saya tidak akan
mengerjakan hal serupa itu sekali lagi. Saya akan mengerjakan sekaligus saja
nanti supaya cepat beres.”

Beberapa waktu kemudian majikan Abu Nawas itu jatuh sakit dan ia pun
menyuruh Abu Nawas pergi memanggil dokter.Tak lama kemudian Abu Nawas
pun kembali, ternyata ia tidak hanya membawa dokter, tetapi juga bebarapa
orang lain. Ia masuk ke kamar orang kaya itu yang sedang berbaring di ranjang,
katanya, “Dokter sudah datang, Tuan, dan yang lain-lain sudah datang juga.”

11
“Yang lain-lain? Tanya orang kaya itu. “Aku tadi hanya minta kamu memanggil
dokter, yang lain-lain itu siapa?”

“Begini Tuan!” jawab Abu Nawas, “Dokter biasanya menyuruh kita minum obat.
Jadi saya membawa tukang obat sekalian. Dan tukang obat itu tentunya
membuat obatnya dari bahan yang bermacam-macam dan saya juga membawa
orang yang berjualan bahan obat-obat-an bermacam-macam. Saya juga
membawa penjual arang, karena biasanya obat itu direbus dahulu, jadi kita
memerlukan tukang arang. Dan mungkin juga Tuan tidak sembuh dan malah mati.
Jadi saya bawa sekalian tukang gali kuburan.”

MENJAGA PINTU

Suatu hari Abu Nawas kecil ditinggal ibunya untuk pergi ke rumah Ibu RT.
Sebelum pergi ibunya berkata kepada Abu Nawas, “Abu Nawas, kalau kamu
sedang sendirian di rumah, kamu harus selalu mengawasi pintu rumah dengan
penuh kewaspadaan. Jangan biarkan seorang pun yang tidak kamu kenal masuk
ke dalam rumah karena bisa saja mereka itu ternyata pencuri!”

Abu Nawas memutuskan untuk duduk di samping pintu. Satu jam kemudian
pamannya datang. “Mana ibumu?” tanya pamannya.

“Oh, Ibu sedang pergi ke pasar,” jawab Abu Nawas.

“Keluargaku akan datang ke sini sore ini. Pergi dan katakan kepada Ibumu
jangan pergi ke mana-mana sore ini!” kata pamannya.

Begitu pamannya pergi Abu Nawas mulai berpikir, ‘Ibu menyuruh aku untuk
mengawasi pintu. Sedangkan Paman menyuruhku pergi untuk mencari Ibu dan
bilang kepada Ibu kalau keluarga Paman akan datang sore ini.”

Setelah bingung memikirkan jalan keluarnya, Abu Nawas akhirnya membuat satu
keputusan. Dia melepaskan pintu dari engselnya, menggotongnya sambil pergi
mencari ibunya.

ABU NAWAS MEMECAHKAN MASALAH

Sore itu di sebuah warung Abu nawas sedang menikmati secangkir teh
hangat,tiba2 Dia melihat temannya datang dengan muka yg masam,seolah
sedang memendam kesusahan,diapun duduk di sebelah Abu,,sore ini cuaca
sangat cerah,tapi kenapa mukamu tak secerah sore ini?Abu nawas memulai
perbincangan,,

bulan2 ini istriku mengeluh ttg tempat tinggal kami,sahutnya..,knp,ada apa


dengan rumahmu?dia mengeluhkan tempat tinggal kami yg menurutnya terlalu
sempit utk kami berempat tinggal,,kenapa tak kau lebarin aja,kata Abu nawas

12
menawarkan saran,,kalau ada uang tentu hal ini takan terjadi keluhnya,,Abu
nawas merenung sejenak,dia coba cari akal utk pecahkan masalah
sahabatnya,setelah dapat akal diapun berkata:

"Begini, apakah kamu punya uang untuk membeli seekor keledai? Temannya
pun tak lantas menjawabnya dia merasa dia tak lantas menjawab pertanyaan
abu nawas,karena dia sedikit bingung, apa hubungannya membangun rumah
sama beli seekor keledai?tapi dalam hatinya dia yakin pada sahabatnya yg satu
ini,karna dia selalu mendapat jalan keluar dari masalah apapun yg ia
hadapi,kemudian ia menjawab: "ya! utk beli seekor keledai saja saya punya,,nah!!
belilah olehmu seekor keledai simpan dan uruslah dirumahmu?ia pun tambah
bingung, bagaimana tidak,tanpa seekor keledai aja rumahnya terasa sempit
apalagi kalau ada seekor keledai?tapi dia tak berani membantahnya,sekali lagi
dia yakin pada sahabatnya,"baiklah saya akan coba saran dari kamu,dibelilah
olehnya seekor keledai dan dibawanya pulang,sesampainya di rumah langsung
saja dia memasukan keledainya kedalam rumah sesuai saran dari
Abunawas,istrinya yg ada didalam rumah terkejut sambil memarahi
suaminya,dianggapnya suaminya itu sudah tidak waras"kamu udah gila ya bang!!
istrinya memarahi dia,tak sepatah katapun yg keluar dari mulutnya,

dia sendiri bingung dengan apa yg telah ia lakukan dengan saran dari
sahabatnya sendiri, keesokan harinya ia kembali menemui Abu nawas, setelah
menceritakan apa yg telah terjadi di rumahnya Abu nawas malah
menyarankannya untuk membeli lagi seekor kambing, diapun tambah
kebingungan bagaimana tidak, seekor keledai aja sudah sangat merepotkan
aplagi kalau harus di tambah lagi seekor kambing,lagi2 dia tdk bisa menolak
sarannya karena dia percaya akan kecerdikan sahabatnya itu,dia pun pulang
dengan membawa seekor kambing kerumahnya,dapat kita bayangkan apa yg
bakal terjadi dirumahnya,untuk kedua kalinya ia kena marah sang istri,apalagi
saran yg ketiga ia harus membeli lagi seekor angsa tambah semerawut aja tu
rumahnya,

habislah kesabarannya,ia tidak kuat lagi tinggal bersama hewan2 tsb,dan pergi
menemui si pemberi solusi,Abu nawas cuma tersenyu mendengar curhatan
sahabatnya seraya berkata,berapa uang yg kamu punya sekarang?tak
sepeserpun uang dikantongku katanya,sekarang kamu pulanglah dan jual
keledaimu!!keesokan harinya setelah dia menjual keledainya dia kembali
menemui Abu nawas,namun kali ini ada yg berbeda diwajahnya sedikht lebih
cerah

Abu nawas: bagaimana keadaan rumahmu sekarang?

sahabatnya: alhamdllh rumahku sekarang terasa sedikit lapang setelah


keledainya ku jual..

Abu nawas: nah sekarang kamu jual kambing dan angsanya,,

13
diapun menuruti kata sahabatnya itu keesokan harinya.....wajaah dia benar
benar sumringah tak ada beban yg tergambar diwajahnya sedikitpun,,dan dia
berterimakasih pada Abu nawas sahabatnya akhirnya dia dan istrinya sadar
bahwa kelapangan itu ada setelah kita merasakan terlebih dulu kesempitan..

KONSISTEN
"Berapa umurmu, Nasrudin?"
"Empat puluh."
"Lho? dulu kau menyebutkan angka yang sama ketika aku menanyakan umurmu
dua tahun yang lalu?"
"Ya, aku memang berusaha untuk konsisten dengan apa yang pernah aku
katakan."
"Oh. begitukah cara menepati omongan?"
"Masak kau nggak tahu seh?"

KECERDIKAN ABU NAWAS


Pada suatu hari ada tiga orang bijak yang pergi berkeliling negeri untuk
mendapatkan jawaban atas pertanyaan yang mendesak. Sampailah mereka
pada suatu hari di desa Abu Nawas. Orang-orang desa ini menyodorkan Abu
Nawas sebagai wakil orang-orang yang bijak di desa tersebut. Abu Nawas
dipaksa berhadapan dengan tiga orang bijak itu dan di sekeliling mereka
berkumpullah orang-orang desa menonton mereka bicara.

Orang bijak pertama bertanya kepada Abu Nawas, “Di mana sebenarnya pusat
bumi ini?” Abu Nawas menjawab, “Tepat di bawah telapak kaki saya, saudara.”
“Bagaimana bisa saudara buktikan hal itu?” tanya orang bijak pertama tadi.
“Kalau tidak percaya,” jawab Abu Nawas, “Ukur saja sendiri.” Orang bijak yang
pertama diam tak bisa menjawab.

Tiba giliran orang bijak kedua mengajukan pertanyaan. “Berapa banyak jumlah
bintang yang ada di langit?” Abu Nawas menjawab, “Bintang-bintang yang ada
di langit itu jumlahnya sama dengan rambut yang tumbuh di keledai saya ini.”
“Bagaimana saudara bisa membuktikan hal itu?”

Abu Nawas menjawab, “Nah, kalau tidak percaya, hitung saja rambut yang ada
di keledai itu, dan nanti saudara akan tahu kebenarannya.” “Itu sih bicara goblok-
goblokan,” tanya orang bijak kedua, “Bagaimana orang bisa menghitung bulu
keledai.” Abu Nawas pun menjawab, “Nah, kalau saya goblok, kenapa Anda juga
mengajukan pertanyaan itu, bagaimana orang bisa menghitung bintang di langit?”
Mendengar jawaban itu, si bijak kedua itu pun tidak bisa melanjutkan.

Sekarang tampillah orang bijak ketiga yang katanya paling bijak di antara mereka.
Ia agak terganggu oleh kecerdikan Abu Nawas dan dengan ketus bertanya,
“Tampaknya saudara tahu banyak mengenai keledai, tapi coba saudara katakan
kepada saya berapa jumlah bulu yang ada pada ekor keledai itu.” “Saya tahu
jumlahnya,” jawab Abu Nawas, “Jumlah bulu yang ada pada ekor kelesai saya
ini sama dengan jumlah rambut di janggut Saudara.” “Bagaimana Anda bisa

14
membuktikan hal itu?” tanyanya lagi. “Oh, kalau yang itu sih mudah. Begini,
Saudara mencabut selembar bulu dari ekor keledai saya, dan kemudian saya
mencabut sehelai rambut dari janggut saudara. Nah, kalau sama, maka apa yang
saya katakan itu benar, tetapi kalau tidak, saya keliru.”

Tentu saja orang bijak yang ketiga itu tidak mau menerima cara menghitung
seperti itu. Dan orang-orang desa yang mengelilingi mereka itu semakin yakin
Abu Nawas adalah yang paling bijak di antara keempat orang tersebut.

KALAHKAN TUAN TANAH PELIT


Hari itu puasa Ramadhan menjelang hari keenam. Seperti biasa, Abu Nawas
duduk di beranda depan gubugnya sambil menunggu bedug maghrib tiba. Sambil
memandang langit biru yang mulai nampak senja, Abu Nawas berpikir
bagaimana agar dapur rumahnya agar tetap mengepul. Sementara itu ada
seorang tuan tanah yang rumahnya tak jauh dari rumah Abu Nawas. Sebagai
tuan tanah tentu saja mempunyai rumah yang besar. Lengkap dengan
seperangkat gudang makanan,lahan peternakan dan kamar. Hampir setiap
orang yang berada didaerah itu bahkan Abu Nawas sendiri bekerja dengan tuan
tanah itu, bekerja keras setiap hari hari tetapi dengan hasil yang sedikit. Dan bila
meminjam bunga denga dirinya maka harus mengembalikan dengan bunga yang
sangat tinggi. Tingkat penghisapanya sangat tinggi. Dan sebagai mana tuan
tanah, dia mempunyai sifat yang pelit, kikir, tamak dan loba.

Tuan tanah ini mendengar kabar bahwa Abu Nawas mempunyai suatu
kepandaian yang aneh. Bila ia meminjam sesuatu maka akan dikembalikan
secara lebih, katanya pinjamannya itu beranak. Seperti meminjam seekor ayam
maka ayam itu akan dikembalikan dua karena ayam itu beranak. Menarik juga
kepandaian Abu Nawas ini pikir sang tuan tanah. Tuan tanah lalu berpikir agar
Abu Nawas segera meminjam darinya.

Secara kebetulan sore itu Abu Nawas ingin meminjam 3 butir telur kapada tuan
Tanah itu. Tuan tanah tentu saja senang memberikan pinjaman kepada Abu
Nawas karena pinjaman itu akan menjadi banyak karena beranak. Malahan tuan
tanah itu menanyakan kepada abu nawas apakah ingin meminjam yang lain. Abu
Nawas menjawab tidak perlu. Dia hanya butuh 3 butir telur. Tuan tanah itu
bertanya lagi dengan Abu Nawas kapan telur itu akan beranak?Abu nawas
menjawab itu tergantung dengan keadaan.

Lima hari kemudian, Abu Nawas kembali ke rumah tuan tanah itu.
Mengembalikan telur menjadi 5 butir. Melihat 5 butir telur betapa senangnya
Tuan tanah itu. Tuan tanah lalu menanyakan kepada abu nawas apakah ia akan
meminjam lagi. Abu Nawas lalu meminjam piring tembikar sebanyak 2 buah.
Tuan tanah itu memberikan dengan senang hati dan berharap piringnya itu
menjadi banyak.

Lima hari kemudian Abu Nawas datang dengan membawa 3 piring tembikar.
Walaupun tidak sesuai dengan yang diharapkan, tetapi hatinya cukup gembira
karena dua piring dulu hanya melahirkan 1 anak saja. Tak apa pikir sang tuan

15
tanah karena bisa saja orang mempunyai anak tunggal bahkan tidak memiliki
anak.

Abu Nawas dan Tuan tanah itu sama-sama senang. Maka dari itu tuan tanah itu
meminjamkan uang senilai 1000 dinar. Jumlah yang sangat besar, gaji buat
seluruh karyawan dan pekerjanya selama 1 bulan. Tuan tanah itu berangan –
angan bahwa uang yang dipinjam abu nawas nanti akan diapakan karena akan
banyak beranak. Tuan tanah itu menanti dengan tidak sabar. Ditunggu selama
lima hari, abu nawas tidak kunjung datang. Hampir satu bulan, Abu nawas juga
tidak datang. Saat tuan tanah akan mendatangi rumah Abu Nawas dengan
centengnya, Abu Nawas datang. Mulanya tuan tanah gembira tapi sesudah Abu
Nawas menjelaskan persoalannya, bukan main marahnya tuan tanah itu.

“Sayang sekali tuan. Uang yang saya pinjam itu, bukannya beranak, malah tiga
hari kemudian mati mendadak. ”Mendengar kata- kata itu betapa geramnya tuan
tanah. Hampir saja Abu Nawas dihajar centeng tuan tanah. Untung saja ada
teman – teman abu nawas yang baru pulang dari bekerja. Tuan tanah itu
mengadukan kepada pengadilan. Tuan tanah itu berharap Abu Nawas akan
digantung atau bahkan dihukum rajam. Dan, pengadilan pun digelar. Abu Nawas
membeberkan semua duduk permasalahanya. Demikian juga tuan tanah itu
menjelaskan. Pengadilan pun memutuskan cukup rasional (masuk akal). Kalau
sesuatu bisa beranak sudah pasti bisa mati. Dan Abu nawas telah menjalankan
lakonnya dengan baik. Adapun tuan tanah yang tamak itu telah tertipu karena
wataknya sendiri yang kikir, tamak, pelit.

MENANG DOLAR
Einstein dan Abu Nawas duduk berdampingan dalam sebuah penerbangan.

Einstein mengajak memainkan sebuah permainan tebak-tebakan.

Einstein: Aku akan mengajukan satu pertanyaan, jika Anda tidak tahu
jawabannya maka Anda membayar saya hanya $ 5, dan jika saya tidak tahu
jawabannya, saya akan membayar Anda $ 500.

Einstein mengajukan pertanyaan pertama:

Berapa jarak dari Bumi ke Bulan?

Abu Nawas tidak mengucapkan sepatah kata pun, merogoh saku, mengeluarkan
$ 5.

Sekarang, giliran Abu Nawas...

Dia bertanya kepada Einstein: Apakah yang naik ke atas bukit dengan 3 kaki,
dan akan turun dengan 4 kaki?

16
Einstein melakukan pencarian internet, dan meminta semua teman-temannya
yang cerdas.

Setelah satu jam mencari jawaban...akhirnya ia memberikan Abu Nawas $ 500.

Einstein sambil penasaran bertanya: Nah, jadi apa yang naik ke atas bukit
dengan tiga kaki dan turun dengan empat kaki?

Abu Nawas tidak bersuara, dia merogoh saku, dan memberikan Einstein $ 5

CIUM PANTAT AYAM


Pada suatu hari Raja Harun Ar- Rasyid sedang galau dengan sikap Abu Nawas.
Beberapa kali Abu Nawas telah membuatnya malu di depan para pejabat
kerajaan. Berlatar belakang dendam inilah akhirnya Raja hendak membuat
jebakan terhadap Abu Nawas. Jika Abu Nawas gagal menghadapi jebakan
tersebut, maka hukuman akan diberikan kepadanya. Maka dipanggillah Abu
Nawas untuk menghadap Raja Harun Ar- Rasyid. Setelah melewati beberapa
prosedur, sampai juga Abu Nawas di istana kerajaan. Sang raja lalu memulai
pertanyaannya, "Wahai Abu Nawas, di depan mejaku itu ada sepanggang daging
ayam yang lezat dan enak dilahap, tolong segera ambilkan.

"Abu Nawas tampak bingung dengan perintah tersebut, karena tak biasanya dia
disuruh mengambilkan makanan raja. "Mungkin raja ingin menjebakku, aku harus
waspada," kata Abu Nawas dalam hati. Abu Nawas pun akhirnya menuruti
perintah itu. Setelah mengambil ayam panggang sang raja, Abu Nawas
kemudian memberikannya kepada raja. Namun, sang raja belum langsung
menerimanya, ia bertanya lagi, "Abu Nawas, di tangan kamu ada sepotong ayam
panggang lezat, silahkan dinikmati.

"Begitu Abu Nawas hendak menyantap ayam panggang tersebut, tiba-tiba raja
berkata lagi, "Tapi ingat Abu Nawas, dengarkan dulu petunjuknya. Jika kamu
memotong paha ayam itu, maka aku akan memotong pahamu dan jika kamu
memotong dada ayam itu, maka aku akan memotong dadamu. Tidak hanya itu
saja, jika kamu memotong dan memakan kepala ayam itu, maka aku akan
memotong kepalamu. Akan tetapi kalau kamu hanya mendiamkan saja ayam
panggang itu, akibatnya kamu akan aku gantung.

"Abu Nawas merasa bingung dengan petunjuk yang dititahkan rajanya itu. Dalam
kebingungannya, ia semakin yakin jika hal itu hanya akal-akalan Raja Harun saja
demi untuk menghukumnya. Tidak hanya ABu Nawas saja yang tegang, tapi juga
semua pejabat kerajaan yang hadir di istana tampak tegang pula. Mereka hanya
bisa menebak dalam hati tentang maksud dari perintah rajanya itu. Hampir
sepuluh menit lamanya Abu Nawas hanya membolak- balikkan ayam panggang
itu.

Sejenak suasana menjadi hening. Kemudian Abu Nawas mulai mendekatkan


ayam panggang itu tepat di indera penciumannya. Para hadirin yang datang atas

17
undangan raja mulai bingung dan tidak mengerti apa yang dilakukan Abu Nawas.
Kemudian terlihat Abu Nawas mendekatkan indera penciumannya tepat di
bagian pantat daging ayam bakar yang kelihatan sangat lezat itu. Beberapa menit
kemudian ia mencium bagian panta ayam bakar itu.

Setelah selesai mencium pantat ayam bakar itu, kemudian Abu Nawas berkata,
"Jika saya harus memotong paha ayam ini, maka Baginda akan memotong
pahaku, jika saya harus memotong dada ayam ini, maka Baginda akan
memotong dadaku, jika saya harus memakan dan memotong kepala ayam ini,
Baginda akan memotong kepalaku, tetapi coba lihat, yang saya lakukan adalah
mencium pantat ayam ini," kata Abu Nawas. "Apa maksudmu, wahai Abu
Nawas," tanya Baginda.

"Maksud saya adlah kalau saya melakukan demikian maka Baginda juga akan
membalasnya demikian, layaknya ayam ini. Nah, saya hanya mencium pantat
ayam panggang ini saja, maka Baginda juga harus mencium pantat ayam
panggang ini pula," jelas Abu Nawas.

Sontak saja penjelasan Abu Nawas itu membuat suasana yang tegang menjadi
tampak tak menentu. Para pejabat yang hadir menahan tawa, tetapi ragu-ragu
karena takut dihukum raja. Sementara itu, raja yang mendengar ucapan Abu
Nawas mulai memerah mukanya. Raja tampak malu untuk kesekian kalinya.
Untuk menutupi rasa malunya itu, beliau memerintahkan Abu Nawas untuk
pulang dan membawa pergi ayam panggang yang lezat itu. "Wahai Abu Nawas,
cepat pulanglah, jangan sampai aku berubah pikiran," kata raja. Setibanya di
rumah, ia mengundang beberapa tetangganya untuk berpesta ayam panggang.

Untuk kesekian kalinya Abu Nawas sukses mempermalukan Raja Harun Ar-
Rasyid di depan para pejabat kerajaan.

B.A.B DI KAMAR TIDUR


Pada suatu waktu, Baginda Raja Harun Ar Rasyid sangat gundah hatinya.
Seperti biasa, dirinya ingin sosok Abu Nawas hadir di istana untuk menghibur
hati sang raja.

Namun, setelah beberapa kali dipanggil, Abu Nawas belum juga menampakkan
batang hidungnya, entah kenapa. Setelah lama berfikir, akhirnya baginda raja
menemukan cara agar Abu Nawas bisa hadir di istana kerajaan. Raja menyuruh
tiga orang prajurit untuk pergi ke rumah Abu Nawas agar buang air besar di
tempat tidurnya.

"Pengawal, pergilah ke rumah Abu Nawas dan beraklah di tempat tidurnya, dan
kalau kalian berhasil maka masing-masing akan aku berikan uang 1000 dirham,"
titah raja.

"Daulat paduka," jawab ketiga pengawal itu secara bersamaan. Sementara itu,
duduk di sebelahnya ada ki Patih yang mendengar obrolan rajanya dengan ketiga

18
pengawal itu. Karena berhubung tugas yang diberikan kepada tiga anak buahnya
yang agak aneh, ki patih memberanikan diri untuk bertanya kepada Sang Raja.
"Maaf Paduka, bukankah tugas yang diberikan itu tampak aneh dan menghina,"
tanya patih. "Patih...memang benar, tapi itulah siasatku agar Abu Nawas segera
hadir ke istana," jawab Baginda. "Apakah gerangan rencana Baginda," tanya
patih.

"Nanti kamu akan segera mengetahuinya, dan seka rang kamu ikutilah ketiga
anak buahmu itu dan intailah mereka dan sampaikan kepada Abu Nawas, bila
dia berhasil menggagalkan tugas pengawalnya, maka Abu Nawas akan aku beri
uang 3000 dirham dan sekaligus ia boleh memukul utusanku itu," titah Raja.

Utusan tiba di rumah Abu Nawas. Dengan perasaan yang masih bingung, patih
segera melaksanakan perintah raja, dia segera berkemas dan menuju ke rumah
Abu Nawas. Tidak beberapa lama kemudian, utusan Baginda raja Harun Ar
Rasyid sudah tiba di depan pintu rumah Abu Nawas. "Kami diutus oleh Baginda
Raja untuk buang air besar di tempat tidurmu. Karena ini perintah Raja, kamu
tidak boleh menolak," kata salah satu utusan itu. "Saya sama sekali tidak
keberatan. Silahkan saja kalau kalian mampu melaksanakan perinah Raja,"
jawab Abu Nawas dengan santainya. "Betul?" tanya utusan Raja. "Iya...silahkan
saja," sahut Abu Nawas.

Abu Nawas mengawasi orang-orang itu beranjak ke tempat tidurnya dengan


geram. "Hmm...berak di tempat tidurku...?? Betul-betul kelewatan," guman Abu
Nawas dalam hati. Abu Nawas memutar otaknya, bagaimana caranya agar para
utusan itu mengurungkan niatnya. Setelah berfikir beberapa saat, Abu Nawas
akhirnya menemukan cara untuk menggagalkan tugas para utusan itu.

Pada saat para utusan itu hendak bersiap-siap buang air besar, mendadak Abu
Nawas berkata dari balik jendela kamar. "Hai para utusan Raja, ada yang lupa
saya sampaikan kepada kalian," kata Abu Nawas. "Apa itu?" tanya salah satu
utusan Raja.

"Saya ingatkan supaya kalian jangan melebihi perintah Baginda Raja. Jika kalian
melanggar, saya akan pukul kalian dengan sebuah pentungan besar dan setelah
itu saya akan laporkan kepada Baginda bahwa kalian melanggar perintahnya,"
jawab Abu Nawas dengan serius.

Dengan cekatan Abu Nawas segera mengambil sebatang kayu besar yang ada
di dapur rumahnya. Bahkan kini Abu Nawas sudah mengambil pentungan kayu
besar itu. "Hai...apa maksudmu tadi Abu Nawas?" tanya salah satu utusan.
"Ingat...perintah raja hanya buang air besar saja dan tidak boleh lebih dari itu,"
jawab Abu Nawas. "Iya..benar," jawab utusan itu. "Aku ulangi lagi, hanya buang
air besar saja tidak boleh lebih, ingat....tidak boleh kencing, tidak boleh buka
celana, tidak boleh cebok, hanya buang air besar saja," tegas Abu Nawas dengan
seriusnya. "Mana mungkin...itu tidak mungkin, kami juga harus buka celana dan
kencing," jawab salah satu utusan.

19
"Aku akan pukul kalian sekeras- kerasnya jika kalian melanggar perintah raja,"
sahut Abu Nawas. Abu Nawas mendapat Hadiah 3000 dirham. Para utusan itu
saling pandang kebingungan dengan ucapan Abu Nawas itu.

Tiba-tiba ada suara seseorang yang memanggil Abu nawas. "Abu Nawas...!"
Karena ada suara yang sudah tidak asing lagi didengar, Abu Nawas serta para
utusan segera berkumpul untuk menemui asal suara itu. Oh ternyata suara itu
adalah suara ki Patih Jakfar yang merupakan orang kepercayaan Baginda Raja
Harun Ar Rasyid. "Aku sudah mendengar perdebatan kalian. Baginda Raja
memang memerintahkan para utusan untuk berak di tempat tidurmu. Jika tiga
orang ini sanggup, mereka masing- masing akan mendapatkan seribu dirham.
Jika mereka gagal maka mereka boleh engkau pukul sesuka hatimu," kata ki
Patih Jakfar. "Oh..begitu...lalu hadiah dari Baginda untukku berapa Tuanku?"
tanya Abu Nawas.

"Sekarang juga engkau boleh menghadap Baginda Raja untuk menerima tiga
ribu dirham," jawab ki Patih. "Haaa....," Abu Nawas kaget disertai rasa gembira.
Segera saja Abu Nawas mengambil pentungan, lalu tiga orang utusan yang mau
buang air besar tadi dipentungi pantatnya.

"Buk...! Buk...! Buuuk....!" "Ampun Abu Nawas...! "Apa kalian mau buang air
besar di tempat tidurku...haahhh??" "Tidaaaak....ampuun..." Ketiga utusan itu lari
terbirit-birit. Ki Patih dan Abu Nawas tertawa terpingkal-pingkal dibuatnya. Sesaat
setelah itu, ki Patih berkata, "Abu Nawas...Baginda sangat yakin engkau dapat
mengatasi masalah ini. Baginda memang menginginkan kehadiranmu di istana
untuk menghibur hatinya yang saat ini sedang gundah gulana." Abu Nawas
menyetujui permintaan Tuanku Jakfar, dan mereka segera berangkat menuju
istana setelah semua persiapan dilakukan. Ada-ada saja triknya Abu Nawas ini

MENANG LOMBA BERBURU


Pada suatu hari yang cerah, Raja Harun Ar-Rasyid dan para pengawalnya
meninggalkan istana untuk berburu. Namun, di tengah perjalanan, salah satu
pejabat kerajaan yang bernama Abu Jahil menyusul dengan terengah-engah di
atas kudanya. Pada suatu hari yang cerah, Raja Harun Ar-Rasyid dan para
pengawalnya meninggalkan istana untuk berburu. Namun, di tengah perjalanan,
salah satu pejabat kerajaan yang bernama Abu Jahil menyusul dengan terengah-
engah di atas kudanya.

“Baginda… Baginda…. hamba mau mengusulkan sesuatu” katanya Abu Jahil


mendekati sang Raja. “Apa usulm itu wahai Abu Jahil?... tanya Raja. “Agar acara
berburu ini menarik dan disaksikan banyak penduduk, bagaimana kalau kita
sayembarakan saja?” ujar Abu Jahil dengan raut wajah serius. Baginda Raja
terdiam sejenak dan mengangguk-angguk.

“Hamba ingin beradu ketangkasan dengan Abunawas, dan nanti pemenangnya


akan mendapatkan sepundi uang emas. Tapi, kalau kalah, hukumannya adalah

20
dengan memandikan kuda-kuda istana selama 1 bulan” tutur Abu Jahil
meyakinkan Raja.

Akhirnya sang Raja menyetujui usulan Abu Jahil tersebut. Hitung-hitung


sayembara itu akan memberikan hiburan kepadanya. Maka, dipanggillah
Abunawas untuk menghadap, dan setelah menghadap Raja Harun, Abunawas
pun diberi petunjuk panjang lebar. Pada awalnya, Abunawas menolak
sayembara tersebut karena ia tahu bahwa semua ini adalah akal bulus dari Abu
Jahil yang ingin menyingkirkannya dari istana. Tapi Baginda Raja Harun
memaksa dan Abunawas tudak bisa menolak.

Abunawas berpikir sejenak, Ia tahu kalau Abu Jahil sekarang diangkat menjadi
pejabat istana. Ia pasti mengerahkan semua anak buahnya untuk menyumbang
seekor binatang buruannya di hutan nanti. Namun, karena kecerdikannya,
Abunawas malah tersenyum riang. Abu Jahil yang melihat perubahan raut muka
Abunawas menjadi penasaran dbuatnya, batinnya berkata mana mungkin
Abunawas bisa mengalahkan dirinya kali ini. Akhirnya, Baginda menggiring
mereka ke tengah alun-alun istana. Raja dan seluruh rakyat menunggu, siapa
yang bakal menjadi pemenang dalam lomba berburu ini.

Terompet tanda mulai adu ketangkasan pun ditiup. Abu Jahil segera memacu
kudanya secepat kilat menuju hutan belantara. Anehnya, Abunawas justru
sebaliknya, dia dengan santainya menaiki kudanya sehingga para penonton
banyak yang berteriak. Menjelang sore hari, tampaklah kuda Abu Jahil memasuki
pintu gerbang istana. Ia pun mendapat sambutan meriah dan tepuk tangan dari
rakyat yang menyaksikannya. Di sisi kanan dan kiri kuda Abu Jahil tampak
puluhan hewan yang mati terpanah. Abu Jahil dengan senyum bangga
memperlihatkan semua binatang buruannya di tengah lapanngan.

“…Aku, Abu Jahil berhak memenangkan lomba ini. Lihat.. binatang buruanku
banyak. Mana mungkin Abunawas mengalahkanku?...” teriaknya lantang yang
membuat para penonton semakin ramai bertepuk tangan.

Tidak berapa lama kemudian, terdengar suara kaki kuda Abunawas. Semua
orang mentertawakan dan meneriakinya karena Abunawas tak membawa satu
pun binatang buruan di kudanya. Tapi, Abunawas tidak tampak gusar sama
sekali. Ia malah tersenyum dan melambaikan tangan. Baginda Raja menyuruh
kepada 2 orang pengawalnya maju ke tengah lapangan dan menghitung jumlah
binatang buruan yang didapatkan 2 peserta tersebut. Dan kesempatan pertama,
para pengawal menghitung jumlah binatang hasil buruan dari Abu Jahil.

“Tiga puluh lima ekor kelinci, ditambah lima ekor rusa dan dua ekor babi hutan,
kata salah satu pengawal”. “Kalau begitu akulah pemenangnya karena
Abunawas tak membawa seekor binatangpun,” teriak Abu Jahil dengan
sombongnya. “Tenang… tenang…. aku membawa ribuan binatang. Jelaslah aku
pemenangnya dan engkau wahai Abu Jahil, silahkan memandikan kuda-kuda
istana. Menurut aturan lomba, semua binatang boleh ditangkap, yang penting

21
jumlahnya,” kata Abunawas sambil membuka bambu kuning yang telah diisi
dengan ribuan semut merah.

“Jumlahnya sangat banyak Baginda, mungkin ribuan, kami tak sanggup


menghitungnya lagi,” kata pengawal kerajaan yang menghitung jumlah semut itu.
Melihat kenyataan itu, Abu Jahil tiba-tiba saja jatuh pingsan. Baginda Raja
tertawa terpingkal-pingkal dan langsung memberi hadiah kepada Abunawas.
Kecerdikan dan ketulusan hati pasti bisa mengalahkan kelicikan. “Baginda…
Baginda…. hamba mau mengusulkan sesuatu” katanya Abu Jahil mendekati
sang Raja. “Apa usulmu itu wahai Abu Jahil?... tanya Raja. “Agar acara berburu
ini menarik dan disaksikan banyak penduduk, bagaimana kalau kita
sayembarakan saja?” ujar Abu Jahil dengan raut wajah serius. Baginda Raja
terdiam sejenak dan mengangguk-angguk.

BAGINDA MENJADI BUDAK


Kadangkala untuk menunjukkan sesuatu kepada sang Raja, Abu Nawas tidak
bisa hanya sekedar melaporkannya secara lisan. Raja harus mengetahuinya
dengan mata kepala sendiri, bahwa masih banyak di antara rakyatnya yang hidup
sengsara. Ada saja praktek jual beli budak.

Dengan tekad yang amat bulat Abu Nawas merencanakan menjual Baginda Raja.
Karena menurut Abu Nawas hanya Baginda Raja yang paling patut untuk dijual.
Bukankah selama ini Baginda Raja selalu mempermainkan dirinya dan
menyengsarakan pikirannya? Maka sudah sepantasnyalah kalau sekarang
giliran Abu Nawas mengerjai Baginda Raja.

Abu Nawas menghadap dan berkata kepada Baginda Raja Harun Al Rasyid.
"Ada sesuatu yang amat menarik yang akan hamba sampaikan hanya kepada
Paduka yang mulia."
"Apa itu wahai Abu Nawas?" tanya Baginda langsung tertarik.
"Sesuatu yang hamba yakin belum pemah terlintas di dalam benak Paduka yang
mulia." kata Abu Nawas meyakinkan.
"Kalau begitu cepatlah ajak aku ke sana untuk menyaksikannya." kata Baginda
Raja tanpa rasa curiga sedikit pun.
"Tetapi Baginda..." kata Abu Nawas sengaja tidak melanjutkan kalimatnya.
"Tetapi apa?" tanya Baginda tidak sabar.
"Bila Baginda tidak menyamar sebagai rakyat biasa maka pasti nanti orang-orang
akan banyak yang ikut menyaksikan benda ajaib itu." kata Abu Nawas.

Karena begitu besar keingintahuan Baginda Raja, maka beliau bersedia


menyamar sebagai rakyat biasa seperti yang diusulkan Abu Nawas. Kemudian
Abu Nawas dan Baginda Raja Harun Al Rasyid berangkat menuju ke sebuah
hutan. Setibanya di hutan Abu Nawas mengajak Baginda Raja mendekati sebuah
pohon yang rindang dan memohon Baginda Raja menunggu di situ. Sementara
itu Abu Nawas menemui seorang Badui yang pekerjaannya menjual budak.

22
Abu Nawas mengajak pedagang budak itu untuk melihat calon budak yang akan
dijual kepadanya dari jarak yang agak jauh. Abu Nawas beralasan bahwa
sebenarnya calon budak itu adalah teman dekatnya. Dari itu Abu Nawas tidak
tega menjualnya di depan mata. Setelah pedagang budak itu memperhatikan dari
kejauhan ia merasa cocok. Abu Nawas pun membuatkan surat kuasa yang
menyatakan bahwa pedagang budak sekarang mempunyai hak penuh atas diri
orang yang sedang duduk di bawah pohon rindang itu.

Abu Nawas pergi begitu menerima beberapa keping uang emas dari pedagang
budak itu. Baginda Raja masih menunggu Abu Nawas di situ ketika pedagang
budak menghampirinya. Ia belum tahu mengapa Abu Nawas belum juga
menampakkan batang hidungnya. Baginda juga merasa heran mengapa ada
orang lain di situ.

"Siapa engkau?" tanya Baginda Raja kepada pedagang budak.


"Aku adalah tuanmu sekarang." kata pedagang budak itu agak kasar. Tentu saja
pedagang budak itu tidak mengenali Baginda Raja Harun Al Rasyid dalam
pakaian yang amat sederhana.
"Apa maksud perkataanmu tadi?" tanya Baginda Raja dengan wajah merah
padam.
"Abu Nawas telah menjual engkau kepadaku dan inilah surat kuasa yang baru
dibuatnya." kata pedagang budak dengan kasar.
"Abu Nawas menjual diriku kepadamu?" kata Baginda makin murka.
"Ya!" bentak pedagang budak.
"Tahukah engkau siapa aku ini sebenarnya?" tanya Baginda geram.
"Tidak dan itu tidak perlu." kata pedagang budak seenaknya. Lalu ia menyeret
budak barunya ke belakang rumah. Sultan Harun Al Rasyid diberi parang dan
diperintahkan untuk membelah kayu. Begitu banyak tumpukan kayu di belakang
rumah badui itu sehingga memandangnya saja Sultan Harun Al Rasyid sudah
merasa ngeri, apalagi harus mengerjakannya.

"Ayo kerjakan!"
Sultan Harun Al Rasyid mencoba memegang kayu dan mencoba membelahnya,
namun si Badui melihat cara Sultan Harun Al Rasyid memegang parang merasa
aneh.
"Kau ini bagaimana, bagian parang yang tumpul kau arahkan ke kayu, sungguh
bodoh sekali!"

Sultan Harun Al Rasyid mencoba membalik parang hingga bagian yang tajam
terarah ke kayu. Ia mencoba membelah namun tetap saja pekerjaannya terasa
aneh dan kaku bagi si Badui.

"Oh, beginikah derita orang-orang miskin mencari sesuap nasi, harus bekerja
keras lebih dahulu. Wah lama-lama aku tak tahan juga." gumam Sultan Harun Al
Rasyid. Si Badui menatap Sultan Harun Al Rasyid dengan pandangan heran dan
lama-lama menjadi marah. Ia merasa rugi barusan membeli budak yang bodoh.

"Hai Badui! Cukup semua ini aku tak tahan."

23
"Kurang ajar kau budakku harus patuh kepadaku!" kata Badui itu sembil memukul
baginda. Tentu saja raja yang tak pernah disentuh orang itu menjerit keras saat
dipukul kayu.
"Hai Badui! Aku adalah rajamu, Sultan Harun Al Rasyid." kata Baginda sambil
menunjukkan tanda kerajaannya.

Pedagang budak itu kaget dan mulai mengenal Baginda Raja. Ia pun langsung
menjatuhkan diri sembil menyembah Baginda Raja. Baginda Raja mengampuni
pedagang budak itu karena ia memang tidak tahu. Tetapi kepada Abu Nawas
Baginda Raja amat murka dan gemas. Ingin rasanya beliau meremas-remas
tubuh Abu Nawas.

TIPUAN BODOH KALAHKAN TUAN TANAH PELIT


Hari itu puasa Ramadhan menjelang hari keenam. Seperti biasa, Abu Nawas
duduk di beranda depan gubugnya sambil menunggu bedug maghrib tiba. Sambil
memandang langit biru yang mulai nampak senja, Abu Nawas berpikir
bagaimana agar dapur rumahnya agar tetap mengepul.
Sementara itu ada seorang tuan tanah yang rumahnya tak jauh dari rumah Abu
Nawas. Sebagai tuan tanah tentu saja mempunyai rumah yang besar. Lengkap
dengan seperangkat gudang makanan, lahan peternakan dan kamar. Hampir
setiap orang yang berada didaerah itu bahkan Abu Nawas sendiri bekerja dengan
tuan tanah itu, bekerja keras setiap hari hari tetapi dengan hasil yang sedikit. Dan
bila meminjam bunga denga dirinya maka harus mengembalikan dengan bunga
yang sangat tinggi. Tingkat penghisapanya sangat tinggi. Dan sebagai mana
tuan tanah, dia mempunyai sifat yang pelit, kikir, tamak dan loba.

Tuan tanah ini mendengar kabar bahwa Abu Nawas mempunyai suatu
kepandaian yang aneh. Bila ia meminjam sesuatu maka akan dikembalikan
secara lebih, katanya pinjamannya itu beranak. Seperti meminjam seekor ayam
maka ayam itu akan dikembalikan dua karena ayam itu beranak. Menarik juga
kepandaian Abu Nawas ini pikir sang tuan tanah. Tuan tanah lalu berpikir agar
Abu Nawas segera meminjam darinya.

Secara kebetulan sore itu Abu Nawas ingin meminjam 3 butir telur kapada tuan
Tanah itu. Tuan tanah tentu saja senang memberikan pinjaman kepada Abu
Nawas karena pinjaman itu akan menjadi banyak karena beranak. Malahan tuan
tanah itu menanyakan kepada abu nawas apakah ingin meminjam yang lain. Abu
Nawas menjawab tidak perlu. Dia hanya butuh 3 butir telur. Tuan tanah itu
bertanya lagi dengan Abu Nawas kapan telur itu akan beranak? Abu nawas
menjawab itu tergantung dengan keadaan.

Lima hari kemudian, Abu Nawas kembali ke rumah tuan tanah itu.
Mengembalikan telur menjadi 5 butir. Melihat 5 butir telur betapa senangnya
Tuan tanah itu. Tuan tanah lalu menanyakan kepada abu nawas apakah ia akan
meminjam lagi. Abu Nawas lalu meminjam piring tembikar sebanyak 2 buah.

24
Tuan tanah itu memberikan dengan senang hati dan berharap piringnya itu
menjadi banyak.
Lima hari kemudian Abu Nawas datang dengan membawa 3 piring tembikar.
Walaupun tidak sesuai dengan yang diharapkan, tetapi hatinya cukup gembira
karena dua piring dulu hanya melahirkan 1 anak saja. Tak apa pikir sang tuan
tanah karena bisa saja orang mempunyai anak tunggal bahkan tidak memiliki
anak.

Abu Nawas dan Tuan tanah itu sama-sama senang. Maka dari itu tuan tanah itu
meminjamkan uang senilai 1000 dinar. Jumlah yang sangat besar, gaji buat
seluruh karyawan dan pekerjanya selama 1 bulan. Tuan tanah itu berangan –
angan bahwa uang yang dipinjam abu nawas nanti akan diapakan karena akan
banyak beranak. Tuan tanah itu menanti dengan tidak sabar. Ditunggu selama
lima hari, abu nawas tidak kunjung datang. Hampir satu bulan, Abu nawas juga
tidak datang. Saat tuan tanah akan mendatangi rumah Abu Nawas dengan
centengnya, Abu Nawas datang. Mulanya tuan tanah gembira tapi sesudah Abu
Nawas menjelaskan persoalannya, bukan main marahnya tuan tanah itu.

“Sayang sekali tuan. Uang yang saya pinjam itu, bukannya beranak, malah tiga
hari kemudian mati mendadak. ”Mendengar kata- kata itu betapa geramnya tuan
tanah. Hampir saja Abu Nawas dihajar centeng tuan tanah. Untung saja ada
teman – teman abu nawas yang baru pulang dari bekerja.
Tuan tanah itu mengadukan kepada pengadilan. Tuan tanah itu berharap Abu
Nawas akan digantung atau bahkan dihukum rajam. Dan, pengadilan pun digelar.
Abu Nawas membeberkan semua duduk permasalahanya. Demikian juga tuan
tanah itu menjelaskan. Pengadilan pun memutuskan cukup rasional (masuk akal).
Kalau sesuatu bisa beranak sudah pasti bisa mati. Dan Abu nawas telah
menjalankan lakonnya dengan baik. Adapun tuan tanah yang tamak itu telah
tertipu karena wataknya sendiri yang kikir, tamak, pelit.

ABU NAWAS PALING KAYA RAYA


Sebagai rakyat kecil, Abu Nawas sering menyelipkan kritikan-kritikan lewat
humor-humornya yang jenaka sehingga meski mengena, raja tetapi tak bisa
marah dibuatnya. Seperti dalam kisah ini, pasar tempat orang berdagang
menjadi heboh gara-gara celotehan Abu Nawas. “Kawan-kawan, hari ini saya
sangat membenci perkara yang haq, tetapi menyenangi yang fitnah. Hari ini saya
menjadi orang yang paling kaya, bahkan lebih kaya daripada Allah SWT,” ujar
Abu Nawas.

Omongan Abu Nawas itu sungguh aneh karena selama ini dia termasuk orang
yang alim dan taqwa meski suka jenaka. Karuan saja polisi kerajaan menangkap
dan menghadapkannya kepada khalifah.

“Hai Abu Nawas, benarkah engkau berkata begitu?” tanya khalifah.


“Benar, Tuan,” ujarnya santai.
“Mengapa kau berkata begitu, sudah kafirkah engkau?”

25
“Saya kira Khalifah-pun sama seperti saya. Khalifah pasti membenci perkara
yang haq,” ujarnya.
“Gila benar engkau,” bentak khalifah mulai marah.
“Jangan keburu marah, Khalifah. Dengarkan dulu
keterangan saya,” kata Abu Nawas meredakan marah khalifah.
“Keterangan apa yang kau dakwahkan. Sebagai seorang muslim, aku harus
membela yang haq, bukan malah membencinya, tahu?” ujar khalifah geram.
“Setiap ada orang membacakan talqin, saya selalu mendengar ucapan bahwa
mati itu haq, begitu juga dengan neraka. Tidakkah khalifah juga membencinya
seperti aku?” katanya.
“Cerdik pula kau ini,” ujar khalifah setelah mendengar penjelasan Abu Nawas.

“Tapi apa pula maksudmu kau menyenangi fitnah?” tanya khalifah menyelidik.
“Sebentar, Khalifah. Barangkali Anda lupa bahwa di dalam Al-Quran disebutkan
bahwa harta benda dan anak-anak kita adalah fitnah. Padahal Khalifah
menyenangi harta dan anak-anak Khalifah seperti saya. Benar begitu, Khalifah?”

“Ya, memang begitu. Tapi mengapa kau mengatakan lebih kaya daripada Allah
Yang Mahakaya itu?” tanya khalifah yang makin penasaran itu.

“Saya lebih kaya daripada Allah karena saya mempunyai anak, sedangkan Allah
tidak beranak dan tidak pula diperanakkan,”
“Itu memang benar, tetapi apa maksudmu berkata begitu di tengah pasar
sehingga membuat keonaran?” tanya khalifah tak habis mengerti.
“Dengan cara begini saya akan ditangkap dan dihadapkan pada Khalifah,”
jawabnya kalem.
“Apa perlunya kamu menghadapku?”
“Agar memperoleh hadiah dari Khalifah,” jawab Abu Nawas tegas.
“Dasar orang pintar,” komentar khalifah. Sidang yang semua tegang untuk
mengadili Abu Nawas tersebut menjadi penuh gelak tawa. Tak lupa khalifah
memberikan uang sebagai hadiah kepada Abu Nawas dan menyuruhnya
meninggalkan istana. Ngeloyorlah Abu Nawas sambil menyimpan dinar di
sakunya. “Alhamdulillah, dapat rejeki,” gumamnya.

ABU NAWAS DIUSIR DARI KOTA


Mimpi buruk yang dialami Baginda Raja Harun Al Rasyid tadi malam
menyebabkan Abu Nawas diusir dari negeri kelahirannya sendiri. Abu Nawas
tidak berdaya. Bagaimana pun ia harus segera menyingkir meninggalkan
negerinya tercinta hanya karena mimpi. Masih jelas terngiang-ngiang kata-kata
Baginda Raja di telinga Abu Nawas.

"Tadi malam aku bermimpi bertemu dengan seorang laki-laki tua. Ia mengenakan
jubah putih. Ia berkata bahwa negerinya akan ditimpa bencana bila orang yang
bemama Abu Nawas masih tetap tinggal di negeri ini. Ia harus diusir dari negeri
ini sebab orang itu membawa kesialan. Ia boleh kembali ke negerinya dengan
sarat tidak boleh dengan berjalan kaki, berlari, merangkak, melompat-lompat dan
menunggang keledai atau binatang tunggangan yang lain."

26
Dengan bekal yang diperkirakan cukup Abu Nawas mulai meninggalkan rumah
dan istrinya. Istri Abu Nawas hanya bisa mengiringi kepergian suaminya dengan
deraian air mata. Sudah dua hari penuh Abu Nawas mengendarai keledainya.
Bekal yang dibawanya mulai menipis. Abu Nawas tidak terlalu meresapi
pengusiran dirinya dengan kesedihan yang tertalu mendalam. Sebaliknya Abu
Nawas merasa bertambah yakin, bahwa Tuhan Yang Maha Perkasa akan segera
menolong keluar dari kesulitan yang sedang melilit pikirannya. Bukankah tiada
seorang teman pun yang lebih baik dari pada Allah SWT dalam saat-saat seperti
itu?

Setelah beberapa hari Abu Nawas berada di negeri orang, ia mulai diserang rasa
rindu yang menyayat-nyayat hatinya yang paling dalam. Rasa rindu itu makin
lama makin menderu-deru seperti dinginnya jamharir. Sulit untuk dibendung.
Memang, tak ada jalan keluar yang lebih baik daripada berpikir. Tetapi dengan
akal apakah ia harus melepaskan diri? Begitu tanya Abu Nawas dalam hati.
"Apakah aku akan meminta bantuan orang lain dengan cara menggendongku
dari negeri ini sampai ke istana Baginda? Tidak akan ada seorang pun yang
sanggup melakukannya. Aku harus bisa menolong diriku sendiri tanpa
melibatkan orang lain."

Pada hari kesembilanbelas Abu Nawas menemukan cara lain yang tidak
termasuk larangan Baginda Raja Harun Al Rasyid. Setelah segala sesuatunya
dipersiapkan, Abu Nawas berangkat, menuju ke negerinya sendiri. Perasaan
rindu dan senang menggumpal menjadi satu. Kerinduan yang selama ia melecut-
lecut semakin menggila karena Abu Nawas tahu sudah semakin dekat dengan
kampung halaman. Mengetahui Abu Nawas bisa pulang kembali, penduduk
negeri gembira.
Desas-desus tentang kembalinya Abu Nawas segara menyebar secepat bau
semerbak bunga yang menyerbu hidung. Kabar kepulangan Abu Nawas juga
sampai ke telinga Baginda Harun Al Rasyid. Baginda juga merasa gembi
mendengar berita itu tetapi dengan alasan yang sama sekali berbeda. Rakyat
gembira melihat Abu Nawas pulang kembali, karena mereka mencintainya.
Sedangkan Baginda Raja gembira mendengar Abu Nawas pulang kembali
karena beliau merasa yakin kali ini pasti Abu Nawas tidak akan bisa mengelak
dari hukuman. Namun Baginda amat kecewa dan merasa terpukul melihat cara
Abu Nawas pulang ke negerinya. Baginda sama sekali tidak pemah
membayangkan kalau Abu Nawas temyata bergelayut di bawah perut keledai.
Sehingga Abu Nawas terlepas dari sangsi hukuman yang akan dijatuhkan karena
memang tidak bisa dikatakan telah melanggar larangan Baginda Raja. Karena
Abu Nawas tidak mengendarai keledai.

BAGINDA MEMINTA MAHKOTA DARI SURGA


Tidak seperti biasa, hari itu Baginda tiba-tiba ingin menyamar menjadi rakyat
biasa. Beliau ingin menyaksikan kehidupan di luar istana tanpa sepengetahuan
siapa pun agar lebih leluasa bergerak. Baginda mulai keluar istana dengan
pakaian yang amat sederhana layaknya seperti rakyat jelata. Di sebuah

27
perkampungan beliau melihat beberapa orang berkumpul. Setelah Baginda
mendekat, ternyata seorang ulama sedang menyampaikan kuliah tentang alam
barzah.

Tiba-tiba ada seorang yang datang dan bergabung di situ. Ia bertanya kepada
ulama itu. "Kami menyaksikan orang kafir pada suatu waktu dan mengintip
kuburnya, tetapi kami tiada mendengar mereka berteriak dan tidak pula melihat
penyiksaan-penyiksaan yang katanya sedang dialaminya. Maka bagaimana cara
membenarkan sesuatu yang tidak sesuai dengan yang dilihat mata?"

Ulama itu berpikir sejenak kemudian Ia berkata, "Untuk mengetahui yang


demikian itu harus dengan panca indra yang lain. Ingatkah kamu dengan orang
yang sedang tidur? Dia kadangkala bermimpi dalam tidurnya digigit ular,
diganggu dan sebagainya. Ia juga merasa sakit dan takut ketika itu bahkan
memekik dan keringat bercucuran pada keningnya. Ia merasakan hal semacam
itu seperti ketika tidak tidur. Sedangkan engkau yang duduk di dekatnya
menyaksikan keadaannya seolah-olah tidak ada apa-apa. Padahal apa yang
dilihat serta dialaminya adalah dikelilingi ular-ular. Maka jika masalah mimpi yang
remeh saja sudah tidak mampu mata lahir melihatnya, mungkinkah engkau bisa
melihat apa yang terjadi di alam barzah?"

Baginda Raja terkesan dengan penjelasan ulama itu. Baginda masih ikut
mendengarkan kuliah itu. Kini ulama itu melanjutkan kuliahnya tentang alam
akhirat. Dikatakan bahwa di surga tersedia hal-hal yang amat disukai nafsu,
termasuk benda-benda. Salah satu benda-benda itu adalah mahkota yang amat
luar biasa indahnya. Tak ada yang lebih indah dari barang-barang di surga
karena barang-barang itu tercipta dari cahaya. Saking indahnya maka satu
mahkota jauh lebih bagus dari dunia dan isinya.

Baginda makin terkesan. Beliau pulang kembali ke istana. Baginda sudah tidak
sabar ingin menguji kemampuan Abu Nawas. Abu Nawas dipanggil:

"Aku menginginkan engkau sekarang juga berangkat ke surga kemudian


bawakan aku sebuah mahkota surga yang katanya tercipta dari cahaya itu.
Apakah engkau sanggup Abu Nawas?"
"Sanggup Paduka yang mulia." kata Abu Nawas langsung menyanggupi tugas
yang mustahil dilaksanakan itu.
"Tetapi Baginda harus menyanggupi pula satu sarat yang akan hamba ajukan."
"Sebutkan sarat itu." kata Baginda Raja.
"Hamba mohon Baginda menyediakan pintunya agar hamba bisa memasukinya."
"Pintu apa?" tanya Baginda belum mengerti. Pintu alam akhirat." jawab Abu
Nawas.
"Apa itu?" tanya Baginda ingin tahu. "Kiamat, wahai Paduka yang mulia. Masing-
masing alam mempunyai pintu. Pintu alam dunia adalah liang peranakan ibu.
Pintu alam barzah adalah kematian. Dan pintu alam akhirat adalah kiamat.

Surga berada di alam akhirat. Bila Baginda masih tetap menghendaki hamba
mengambilkan sebuah mahkota di surga, maka dunia harus kiamat terlebih

28
dahulu." Mendengar penjelasan Abu Nawas Baginda Raja terdiam. Di sela-sela
kebingungan Baginda Raja Harun Al Rasyid, Abu Nawas bertanya lagi,

"Masihkah Baginda menginginkan mahkota dari surga?" Baginda Raja tidak


menjawab. Beliau diam seribu bahasa, Sejenak kemudian Abu Nawas mohon
diri karena Abu Nawas sudah tahu jawabnya.

MEMECAHKAN MASALAH SAHABAT


sore itu di sebuah warung Abu nawas sedang menikmati secangkir teh hangat,
tiba2 Dia melihat temannya datang dengan muka yg masam, seolah sedang
memendam kesusahan,diapun duduk di sebelah Abu,,sore ini cuaca sangat
cerah,tapi kenapa mukamu tak secerah sore ini?Abu nawas memulai
perbincangan,,bulan2 ini istriku mengeluh ttg tempat tinggal
kami,sahutnya..,knp,ada apa dengan rumahmu?dia mengeluhkan tempat tinggal
kami yg menurutnya terlalu sempit utk kami berempat tinggal,,kenapa tak kau
lebarin aja,kata Abu nawas menawarkan saran,,kalau ada uang tentu hal ini
takan terjadi keluhnya,,Abu nawas merenung sejenak,dia coba cari akal utk
pecahkan masalah sahabatnya,setelah dapat akal diapun
berkata:"begini,,apakah kamu punya uang untuk membeli seekor
keledai?temannyapun tak lantas menjawabnya dia merasa dia sedikit bingung,
apa hubungannya membangun rumah sama beli seekor keledai?tapi dalam
hatinya dia yakin pada sahabatnya yg satu ini,karna dia selalu mendapat jalan
keluar dari masalah apapun yg ia hadapi,kemudian ia menjawab,: "ya!utk beli
seekor keledai saja saya punya,,nah!!belilah olehmu seekor keledai simpan dan
uruslah dirumahmu?ia pun tambah bingung,,bagaimana tidak,tanpa seekor
keledai aja rumahnya terasa sempit apalagi kalau ada seekor keledai?tapi dia
tak berani membantahnya,sekali lagi dia yakin pada sahabatnya,"baiklah saya
akan coba saran dari kamu,dibelilah olehnya seekor keledai dan dibawanya
pulang,sesampainya di rumah langsung saja dia memasukan keledainya
kedalam rumah sesuai saran dari Abunawas, istrinya yg ada didalam rumah
terkejut sambil memarahi suaminya,dianggapnya suaminya itu sudah tidak
waras"kamu udah gila ya bang!! istrinya memarahi dia,tak sepatah katapun yg
keluar dari mulutnya, dia sendiri bingung dengan apa yg telah ia lakukan dengan
saran dari sahabatnya sendiri,keesokan harinya ia kembali menemui Abu
nawas,setelah menceritakan apa yg telah terjadi di rumahnya Abu nawas malah
menyarankannya untuk membeli lagi seekor kambing,diapun tambah
kebingungan bagaimana tidak, seekor keledai aja sudah sangat merepotkan
aplagi kalau harus di tambah lagi seekor kambing,lagi2 dia tdk bisa menolak
sarannya karena dia percaya akan kecerdikan sahabatnya itu,dia pun pulang
dengan membawa seekor kambing kerumahnya,dapat kita bayangkan apa yg
bakal terjadi dirumahnya,untuk kedua kalinya ia kena marah sang istri,apalagi
saran yg ketiga ia harus membeli lagi seekor angsa tambah semerawut aja tu
rumahnya,

habislah kesabarannya,ia tidak kuat lagi tinggal bersama hewan2 tsb,dan pergi
menemui si pemberi solusi,Abu nawas cuma tersenyu mendengar curhatan
sahabatnya seraya berkata,berapa uang yg kamu punya sekarang?tak

29
sepeserpun uang dikantongku katanya,sekarang kamu pulanglah dan jual
keledaimu!!keesokan harinya setelah dia menjual keledainya dia kembali
menemui Abu nawas,namun kali ini ada yg berbeda diwajahnya sedikht lebih
cerah
Abu nawas : bagaimana keadaan rumahmu sekarang?
sahabatnya : alhamdllh rumahku sekarang terasa sedikit lapang setelah
keledainya ku jual..
Abu nawas : nah sekarang kamu jual kambing dan angsanya,,
diapun menuruti kata sahabatnya itu

keesokan harinya.....wajaah dia benar benar sumringah tak ada beban yg


tergambar diwajahnya sedikitpun,,dan dia berterimakasih pada Abu nawas
sahabatnya akhirnya dia dan istrinya sadar bahwa kelapangan itu ada setelah
kita merasakan terlebih dulu kesempitan..

HADIAH BAGI TEBAKAN JITU


Baginda Raja Harun Al Rasyid kelihatan murung. Semua menterinya tidak ada
yang sanggup menemukan jawaban dari dua pertanyaan Baginda. Bahkan para
penasihat kerajaan pun merasa tidak mampu memberi penjelasan yang
memuaskan Baginda. Padahal Baginda sendiri ingin mengetahui jawaban yang
sebenarnya. Mungkin karena amat penasaran, para penasihat Baginda
menyarankan agar Abu Nawas saja yang memecahkan dua teka-teki yang
membingungkan itu. Tidak begitu lama Abu Nawas dihadapkan. Baginda
mengatakan bahwa akhir-akhir ini ia sulit tidur karena diganggu oleh
keingintahuan menyingkap dua rahasia alam. “Tuanku yang mulia, sebenarnya
rahasia alam yang manakah yang Paduka maksudkan?” tanya Abu Nawas ingin
tahu. “Aku memanggilmu untuk menemukan jawaban dari dua teka-teki yang
selama ini menggoda pikiranku.” Kata Baginda. “Bolehkah hamba mengetahui
kedua teka-teki itu wahai Paduka junjungan hamba.” “Yang pertama, di manakah
sebenarnya batas jagat raya ciptaan Tuhan kita?” tanya Baginda. “Di dalam
pikiran, wahai Paduka yang mulia.” jawab Abu Nawas tanpa sedikit pun perasaan
ragu, “Tuanku yang mulia,” lanjut Abu Nawas ’ketidakterbatasan itu ada karena
adanya keterbatasan. Dan keterbatasan itu ditanamkan oleh Tuhan di dalam otak
manusia. Dari itu manusia tidak akan pernah tahu di mana batas jagat raya ini.
Sesuatu yang terbatas tentu tak akan mampu mengukur sesuatu yang tidak
terbatas.” Baginda mulai tersenyum karena merasa puas mendengar penjelasan
Abu Nawas yang masuk akal. Kemudian Baginda melanjutkan teka-teki yang
kedua. “Wahai Abu Nawas, manakah yang lebih banyak jumlahnya : bintang-
bintang di langit ataukah ikan-ikan di laut?” “Ikan-ikan di laut.” jawab Abu Nawas
dengan tangkas. “Bagaimana kau bisa langsung memutuskan begitu. Apakah
engkau pernah menghitung jumlah mereka?” Tanya Baginda heran. “Paduka
yang mulia, bukankah kita semua tahu bahwa ikan-ikan itu setiap hari ditangkapi
dalam jumlah besar, namun begitu jumlah mereka tetap banyak seolah-olah tidak
pernah berkurang karena saking banyaknya. Sementara bintang-bintang itu tidak
pernah rontok, jumlah mereka juga banyak.” Jawab Abu Nawas meyakinkan.
Seketika itu rasa penasaran yang selama ini menghantui Baginda sirna tak
berbekas. Baginda Raja Harun Al Rasyid memberi hadiah Abu Nawas dan

30
istrinya uang yang cukup banyak. Tidak seperti biasa, hari itu Baginda tiba-tiba
ingin menyamar menjadi rakyat biasa. Beliau ingin menyaksikan kehidupan di
luar istana tanpa sepengetahuan siapa pun agar lebih leluasa bergerak. Baginda
mulai keluar istana dengan pakaian yang amat sederhana layaknya seperti
rakyat jelata. Di sebuah perkampungan beliau melihat beberapa orang
berkumpul. Setelah Baginda mendekat, ternyata seorang ulama sedang
menyampaikan kuliah tentang alam barzah. Tiba-tiba ada seorang yang datang
dan bergabung di situ, la bertanya kepada ulama itu. “Kami menyaksikan orang
kafir pada suatu waktu dan mengintip kuburnya, tetapi kami tiada mendengar
mereka berteriak dan tidak pula melihat penyiksaan-penyiksaan yang katanya
sedang dialaminya. Maka bagaimana cara membenarkan sesuatu yang tidak
sesuai dengan yang dilihat mata?” Ulama itu berpikir sejenak kemudian ia
berkata, “Untuk mengetahui yang demikian itu harus dengan panca indra yang
lain. Ingatkah kamu dengan orang yang sedang tidur? Dia kadangkala bermimpi
dalam tidurnya digigit ular, diganggu dan sebagainya. la juga merasa sakit dan
takut ketika itu bahkan memekik dan keringat bercucuran pada keningnya. La
merasakan hal semacam itu seperti ketika tidak tidur. Sedangkan engkau yang
duduk di dekatnya menyaksikan keadaannya seolah-olah tidak ada apa-apa.
Padahal apa yang dilihat serta dialaminya adalah dikelilirigi ular-ular. Maka
jikamasalah mimpi yang remeh saja sudah tidak mampu mata lahir melihatnya,
mungkinkah engkau bisa melihat apa yang terjadi di alam barzah?” Baginda Raja
terkesan dengan penjelasan ulama itu. Baginda masih ikut mendengarkan kuliah
itu. Kini ulama itu melanjutkan kuliahnya tentang alam akhirat. Dikatakan bahwa
di surga tersedia hal-hal yang amat disukai nafsu, termasuk benda-benda. Salah
satu benda-benda itu adalah mahkota yang amat luar biasa indahnya. Tak ada
yang lebih indah dari barang-barang di surga karena barang-barang itu tercipta
dari cahaya. Saking ihdahnya maka satu mahkota jauh lebih bagus dari dunia
dan isinya. Baginda makin terkesan. Beliau pulang kembali ke istana. Baginda
sudah tidak sabar ingin menguji kemampuan Abu Nawas. Abu Nawas dipanggil:
Setelah menghadap Baginda “Aku menginginkan engkau sekarang juga
berangkat ke surga kemudian bawakan aku sebuah mahkota surga yang katanya
tercipta dari cahaya itu. Apakah engkau sanggup Abu Nawas?” “Sanggup
Paduka yang mulia.” kata Abu Nawas langsung menyanggupi tugas yang
mustahil dilaksanakan itu. “Tetapi Baginda harus menyanggupi pula satu sarat
yang akan hamba ajukan.” “Sebutkan sarat itu.” kata Baginda Raja. “Hamba
mohon Baginda menyediakan pintunya agar hamba bisa memasukinya.” “Pintu
apa?” tanya Baginda belum mengerti. Pintu alam akhirat.” jawab Abu Nawas.
“Apa itu?” tanya Baginda ingin tahu. “Kiamat, wahai Paduka yang mulia. Masing-
masing alam mempunyai pintu. Pintu alam dunia adalah liang peranakan ibu.
Pintu alam barzah adalah kematian. Dan pintu alam akhirat adalah kiamat. Surga
berada di alam akhirat. Bila Baginda masih tetap menghendaki hamba
mengambilkan sebuah mahkota di surga, maka dunia harus kiamat teriebih
dahulu.” Mendengar penjetasan Abu Nawas Baginda Raja terdiam.

ABU NAWAS PENGAWAL RAJA


Alkisah, Abunawas bertugas menjadi pengawal raja, kemanapun Raja pergi
Abunawas selalu ada didekatnya. Raja membuat Undang Undang kebersihan

31
lingkungan, yang pada salah satu fasalnya berbunyi, Dilarang berak di sungai
kecuali Raja atau seijin Raja, pelanggaran atas fasal ini adalah hukuman mati.
Suatu hari Raja mengajak Abunawas berburu ke hutan, ndilalah Raja kebelet
berak, karena di hutan maka Raja berak di sungai yang airnya mengalir ke arah
utara. Raja berak di suatu tempat, eee Abunawas ikut berak juga di sebelah
selatan dari Raja, begitu Raja melihat ada kotoran lain selain kotoran nya, raja
marah, dan diketahui yang berak adalah Abunawas. Abunawas dibawa ke
pengadilan, Abunawas divonis hukuman mati, sebelum hukuman dilaksanakan,
Abunawas diberi kesempatan membela diri, kata Abunawas “Raja yang mulia,
aku rela dihukum mati, tapi aku akan sampaikan alasanku kenapa aku ikut berak
bersama raja saat itu, itu adalah bukti kesetiaanku pada paduka raja, karena
sampai kotoran Rajapun harus aku kawal dengan kotoranku, itulah pembelaanku
dan alasanku Raja. Hukumlah aku.” Abunawas yang divonis mati, diampuni dan
malah diberi hadiah rumah dan perahu kecil untuk tempat kotoran nya mengawal
kotoran raja.

IBU SEJATI
Kisah ini mirip dengan kejadian pada masa Nabi Sulaiman ketika masih muda.
Entah sudah berapa hari kasus seorang bayi yang diakui oleh dua orang ibu yang
sama-sama ingin memiliki anak. Hakim rupanya mengalami kesulitan
memutuskan dan menentukan perempuan yang mana sebenarnya yang menjadi
ibu bayi itu. Karena kasus berlarut-larut, maka terpaksa hakim menghadap
Baginda Raja untuk minta bantuan. Baginda pun turun tangan. Baginda memakai
taktik rayuan. Baginda berpendapat mungkin dengan cara-cara yang amat halus
salah satu, wanita itu ada yang mau mengalah. Tetapi kebijaksanaan Baginda
Raja Harun Al Rasyid justru membuat kedua perempuan makin mati-matian
saling mengaku bahwa bayi itu adalah anaknya. Baginda berputus asa.
Mengingat tak ada cara-cara lain lagi yang bisa diterapkan Baginda memanggil
Abu Nawas. Abu Nawas hadir menggantikan hakim. Abu Nawas tidak mau
menjatuhkan putusan pada hari itu melainkan menunda sampai hari berikutnya.
Semua yang hadir yakin Abu Nawas pasti sedang mencari akal seperti yang
biasa dilakukan. Padahal penundaan itu hanya disebabkan algojo tidak ada di
tempat. Keesokan hari sidang pengadilan diteruskan lagi. Abu Nawas
memanggrl algojo dengan pedang di tangan. Abu Nawas memerintahkan agar
bayi itu diletakkan di atas meja. “Apa yang akan kau perbuat terhadap bayi itu?”
kata kedua perempuan itu saling memandang. Kemudian Abu Nawas
melanjutkan dialog. “Sebelum saya mengambil tindakan apakah salah satu dari
kalian bersedia mengalah dan menyerahkan bayi itu kepada yang memang
berhak memilikinya?” “Tidak, bayi itu adalah anakku.” kata kedua perempuan itu
serentak. “Baiklah, kalau kalian memang sungguh-sungguh sama menginginkan
bayi itu dan tidak ada yang mau mengalah maka saya terpaksa membelah bayi
itu menjadi dua sama rata.” kata Abu Nawas mengancam. Perempuan pertama
girang bukan kepalang, sedangkan perempuan kedua menjerit-jerit histeris.
“Jangan, tolong jangan dibelah bayi itu. Biarlah aku rela bayi itu seutuhnya
diserahkan kepada perempuan itu.” kata perempuan kedua. Abu Nawas
tersenyum lega. Sekarang topeng mereka sudah terbuka. Abu Nawas segera
mengambil bayi itu dan langsung menyerahkan kepada perempuan kedua. Abu

32
Nawas minta agar perempuan pertama dihukum sesuai dengan perbuatannya.
Karena tak ada ibu yang tega menyaksikan anaknya disembelih. Apalagi di
depan mata. Baginda Raja merasa puas terhadap keputusan Abu Nawas.
Dan .sebagai rasa terima kasih, Baginda menawari Abu Nawas menjadi
penasehat hakim kerajaan. Tetapi Abu Nawas menolak. la lebih senang menjadi
rakyat biasa.

PEKERJAAN YANG MUSTAHIL


Baginda baru saja membaca kitab tentang kehebatan Raja Sulaiman yang
mampu memerintahkan, para jin memindahkan singgasana Ratu Bilqis di dekat
istananya. Baginda tiba-tiba merasa tertarik. Hatinya mulai tergelitik untuk
melakukan hal yang sama. Mendadak beliau ingin istananya dipindahkan ke atas
gunung agar bisa lebih leluasa menikmati pemandangan di sekitar. Dan
bukankah hal itu tidak mustahil bisa dilakukan karena ada Abu Nawas yang amat
cerdik di negerinya. Abu Nawas segera dipanggil untuk menghadap Baginda
Raja Harun Al Rasyid. Setelah Abu Nawas dihadapkan, Baginda bersabda,
“Sanggupkah engkau memindahkan istanaku ke atas gunung agar aku lebih
leluasa melihat negeriku?” tanya Baginda. Abu Nawas tidak langsung menjawab.
la berpikir sejenak hingga keningnya berkerut. Tidak mungkin menolak perintah
Baginda kecuali kalau memang ingin dihukum. Akhirnya Abu Nawas terpaksa
menyanggupi proyek raksasa itu. Ada satu lagi permintaan dari Baginda,
pekerjaan itu harus selesai hanya dalam waktu sebulan. Abu Nawas pulang
dengan hati masgul. Setiap malam ia hanya berteman dengan rembulan dan
bintang-bintang. Hari-hari dilewati dengan kegundahan. Tak ada hari yang lebih
berat dalam hidup Abu Nawas kecuali hari-hari ini.Tetapi pada hari kesembilan
ia tidak lagi merasa gundah gulana. Keesokan harinya Abu Nawas menuju istana.
la menghadap Baginda untuk membahas pemindahan istana. Dengan senang
hati Baginda akan mendengarkan, apa yang diinginkan Abu Nawas. “Ampun
Tuariku, hamba datang ke sini hanya untuk mengajukan usul untuk
memperlancar pekerjaan hamba nanti.” kata Abu Nawas. “Apa usul itu?” “Hamba
akan memindahkan istana Paduka yang mulia tepat pada Hari Raya Idul Qurban
yang kebetulan hanya kurang dua puluh hari lagi.” “Kalau hanya usulmu, baiklah.”
kata Baginda. “Satu lagi Baginda….. ” Abu Nawas menambahkan. “Apa lagi?”
tanya Baginda. “Hamba mohon Baginda menyembelih sepuluh ekor sapi yang
gemuk untuk dibagikan langsung kepada para fakir miskin.” kata Abu Nawas.
“Usulmu kuterima.” kata Baginda menyetujui.Abu Nawas pulang dengan
perasaan riang gembira. Kini tidak ada lagi yang perlu dikhawatirkan. Toh nanti
bila waktunya sudah tiba, ia pasti akan dengan mudah memindahkan istana
Baginda Raja. Jangankan hanya memindahkan ke puncak gunung, ke dasar
samudera pun Abu Nawas sanggup. Desas-desus mulai tersebar ke seluruh
pelosok negeri. Hampir semua orang harap-harap cemas. Tetapi sebagian besar
rakyat merasa yakin atas kemampuan Abu Nawas. Karena selama ini Abu
Nawas belum pernah gagal melaksanakan tugas-tugas aneh yang dibebankan
di atas pundaknya. Namun ada beberapa orang yang meragukan keberhasilan
Abu Nawas kali ini. Saat-saat yang dinanti-nantikan tiba. Rakyat berbondong-
bondong menuju lapangan untuk melakukan salat Hari Raya Idul Qurban. Dan
seusai salat, sepuluh sapi sumbangan Baginda Raja disembelih lalu dimasak

33
kemudian segera dibagikan kepada fakir miskin. Kini giliran Abu Nawas yang
harus melaksanakan tugas berat itu. Abu Nawas berjalan menuju istana diikuti
oleh rakyat. Sesampai di depan istana Abu Nawas bertanya kepada Baginda
Raja, “Ampun Tuanku yang mulia, apakah istana sudah tidak ada orangnya lagi?”
“Tidak ada.” jawab Baginda Raja singkat. Kemudian Abu Nawas berjalan
beberapa langkah mendekati istana. la berdiri sambil memandangi istana. Abu
Nawas berdiri mematung seolah-olah ada yang ditunggu. Benar. Baginda Raja
akhirnya tidak sabar. “Abu Nawas, mengapa engkau belum juga mengangkat
istanaku?” tanya Baginda Raja. “Hamba sudah siap sejak tadi Baginda.” kata Abu
Nawas. “Apa maksudmu engkau sudah siap sejak tadi? Kalau engkau sudah siap.
Lalu apa yang engkau tunggu?” tanya Baginda masih diliputi perasaan heran.
“Hamba menunggu istana Paduka yang mulia diangkat oleh seluruh rakyat yang
hadir untuk diletakkan di atas pundak hamba. Setelah itu hamba tentu akan
memindahkan istana Paduka yang mulia ke atas gunung sesuai dengan titah
Paduka.” Baginda Raja Harun Al Rasyid terpana. Beliau tidak menyangka Abu
Nawas masih bisa keluar dari lubang jarum.

ABU NAWAS DAN KISAH ENAM EKOR LEMBU YANG PANDAI BICARA
Pada suatu hari, Sultan Harun al-Rasyid memanggil Abu Nawas menghadap ke
Istana. Kali ini Sultan ingin menguji kecerdikan Abu Nawas. Sesampainya di
hadapan Sultan, Abu Nawaspun menyembah. Dan Sultan bertitah, “Hai, Abu
Nawas, aku menginginkan enam ekor lembu berjenggot yang pandai bicara,
bisakah engkau mendatangkan mereka dalam waktu seminggu? Kalau gagal,
akan aku penggal lehermu. “Baiklah, tuanku Syah Alam, hamba junjung tinggi
titah tuanku.” Semua punggawa istana yang hadir pada saat itu, berkata dalam
hati, “Mampuslah kau Abu Nawas!” Abu Nawas bermohon diri dan pulang ke
rumah. Begitu sampai di rumah, ia duduk berdiam diri merenungkan keinginan
Sultan. Seharian ia tidak keluar rumah, sehingga membuat tetangga heran. Ia
baru keluar rumah persis setelah seminggu kemudian, yaitu batas waktu yang
diberikan Sultan kepadanya. Ia segera menuju kerumunan orang banyak, lalu
ujarnya, “Hai orang-orang muda, hari ini hari apa?” Orang-orang yang menjawab
benar akan dia lepaskan, tetapi orang-orang yang menjawab salah, akan ia tahan.
Dan ternyata, tidak ada seorangpun yang menjawab dengan benar. Tak ayal,
Abu Nawas pun marah-marah kepada mereka, “Begitu saja kok anggak bisa
menjawab. Kalau begitu, mari kita menghadap Sultan Harun Al-Rasyid, untuk
mencari tahu kebenaran yang sesungguhnya.” Keesokan harinya, balairung
istana Baghdad dipenuhi warga masyarakat yang ingin tahu kesanggupan Abu
Nawas mambawa enam ekor Lembu berjenggot. Sampai di depan Sultan Harun
Al-Rasyid, ia pun menghaturkan sembah dan duduk dengan khidmat. Lalu,
Sultan berkata, “Hai Abu Nawas, mana lembu berjenggot yang pandai bicara itu?”
Tanpa banyak bicara, Abu Nawas pun menunjuk keenam orang yang dibawanya
itu, “Inilah mereka, tuanku Syah Alam.” “Hai, Abu Nawas, apa yang kau tunjukkan
kepadaku itu?” “Ya, tuanku Syah Alam, tanyalah pada mereka hari apa sekarang,”
jawab Abu Nawas. Ketika Sultan bertanya, ternyata orang-orang itu memberikan
jawaban berbeda-beda. Maka berujarlah Abu Nawas, “Jika mereka manusia,
tentunya tahu hari ini hari apa. Apalagi jika tuanku menanyakan hari yang lain,
akan tambah pusinglah mereka. Manusia atau hewan kah mereka ini? “Inilah

34
lembu berjenggot yang pandai bicara itu, Tuanku.” Sultan heran melihat Abu
Nawas pandai melepaskan diri dari ancaman hukuman. Maka Sultan pun
memberikan hadiah 5.000 dinar kepada Abu Nawas.

ABU NAWAS DAN PENGEMIS YANG KEDINGINAN DALAM KOLAM


Ada seorang saudagar di Bagdad yang mempunyai sebuah kolam yang airnya
terkenal sangat dingin. Konon tidak seorangpun yang tahan berendam
didalamnya berlama-lama, apalagi hingga separuh malam. “Siapa yang berani
berendam semalam di kolamku, aku beri hadiah sepuluh ringgit,” kata saudagar
itu. Ajakan tersebut mengundang banyak orang untuk mencobanya. Namun tidak
ada yang tahan semalam, paling lama hanya mampu sampai sepertiga malam.
Pada suatu hari datang seorang pengemis kepadanya. “Maukah kamu berendam
di dalam kolamku ini semalam? Jika kamu tahan aku beri hadiah sepuluh ringgit,”
kata si saudagar. “Baiklah akan kucoba,” jawab si pengemis. Kemudian
dicelupkannya kedua tangan dan kakinya ke dalam kolam, memang air kolam itu
dingin sekali. “Boleh juga,” katanya kemudian. “Kalau begitu nanti malam kamu
bisa berendam disitu,” kata si saudagar. Menanti datangnya malam si pengemis
pulang dulu ingin memberi tahu anak istrinya mengenai rencana berendam di
kolam itu. “Istriku,” kata si pengemis sesampainya di rumah. “Bagaimana
pendapatmu bila aku berendam semalam di kolam saudagar itu untuk mendapat
uang sepuluh ringgit? Kalau kamu setuju aku akan mencobanya.” “Setuju,” jawab
si istri, “Moga-moga Tuhan menguatkan badanmu.” Kemudian pengemis itu
kembali ke rumah saudagar. “Nanti malam jam delapan kamu boleh masuk ke
kolamku dan boleh keluar jam enam pagi,” kata si saudagar, “Jika tahan akan ku
bayar upahmu.” Setelah sampai waktunya masuklah si pengemis ke dalam kolam,
hampir tengah malam ia kedinginan sampai tidak tahan lagi dan ingin keluar,
tetapi karena mengharap uang upah sepuluh ringgit, ditahannya maksud itu
sekuat tenaga. Ia kemudian berdoa kepada Tuhan agar airnya tidak terlalu dingin
lagi. Ternyata doanya dikabulkan, ia tidak merasa kedinginan lagi. Kira-kira jam
dua pagi anaknya datang menyusul. Ia khawatir jangan-jangan bapaknya mati
kedinginan. Hatinya sangat gembira ketika dilihat bapaknya masih hidup.
Kemudian ia menyalakan api di tepi kolam dan menunggu sampai pagi. Siang
harinya pengemis itu bangkit dari kolam dan buru-buru menemui si saudagar
untuk minta upahnya. Namun saudagar itu menolak membayar, “Aku tidak mau
membayar, karena anakmu membuat api di tepi kolam, kamu pasti tidak
kedinginan.” Namun si pengemis tidak mau kalah, “Panas api itu tidak sampai ke
badan saya, selain apinya jauh, saya kan berendam di air, masakan api bisa
masuk ke dalam air?” “Aku tetap tidak mau membayar upahmu,” kata saudagar
itu ngotot. “Sekarang terserah kamu, mau melapor atau berkelahi denganku, aku
tunggu.” Dengan perasaan gondok pengemis itu pulang ke rumah, “Sudah
kedinginan setengah mati, tidak dapat uang lagi,” pikirnya. Ia kemudian
mengadukan penipuan itu kepada seorang hakim. Boro-boro pengaduannya di
dengar, Hakim itu malahan membenarkan sikap sang saudagar. Lantas ia
berusaha menemui orang-orang besar lainnya untuk diajak bicara, namun ia
tetap disalahkan juga. “Kemana lagi aku akan mengadukan nasibku ini,” kata si
pengemis dengan nada putus asa. “Ya Allah, engkau jugalah yang tahu nasib
hamba-Mu ini, mudah-mudahan tiap-tiap orang yang benar engkau menangkan.”

35
Doanya dalam hati. Ia pun berjalan mengikuti langkah kakinya dengan perasaan
yang semakin dongkol. Dengan takdir Allah ia bertemu dengan Abu Nawas di
sudut jalan. “Hai, hamba Allah,” Tanya Abu Nawas, ketika melihat pengemis itu
tampak sangat sedih. “mengapa anda kelihatan murung sekali? Padahal udara
sedemikian cerah.” “Memang benar hamba sedang dirundung malang,” kata si
pengemis, lantas diceritakan musibah yang menimpa si pengemis sambil
mengadukan nasibnya. “Jangan sedih lagi,” kata Abu Nawas ringan. “Insyaallah
aku dapat membantu menyelesaikan masalahmu. Besok datanglah ke rumahku
dan lihatlah caraku, niscaya kamu menang dengan izin Allah.” “Terima kasih
banyak, anda bersedia menolongku,” kata si pengemis. Lantas keduanya
berpisah. Abu Nawas tidak pulang ke rumah, melainkan menghadap Baginda
Sultan di Istana. “Apa kabar, hai Abu Nawas?” sapa Baginda Sultan begitu
melihat batang hidung Abu Nawas. “Ada masalah apa gerangan hari ini?” “Kabar
baik, ya Tuanku Syah Alam,” jawab Abu Nawas. “jika tidak keberatan patik
silahkan baginda datang kerumah patik, sebab patik punya hajat.” “Kapan aku
mesti datang ke rumahmu?” tanya baginda Sultan. “Hari Senin jam tujuh pagi,
tuanku,” jawa Abu Nawas. “Baiklah,” kata Sultan, aku pasti datang ke rumahmu.”
Begitu keluar dari Istana, Abu Nawas langsung ke rumah saudagar yang punya
kolam, kemudian ke rumah tuan hakim dan pembesar-pembesar lainnya yang
pernah dihubungi oleh si pengemis. Kepada mereka Abu Nawas menyampaikan
undangan untuk datang kerumahnya senin depan. Hari senin yang ditunggu,
sejak jam tujuh pagi rumah Abu Nawas telah penuh dengan tamu yang diundang,
termasuk baginda Sultan. Mereka duduk di permadani yang sebelumnya telah di
gelar oleh tuan rumah sesuai dengan pangkat dan kedudukan masing-masing.
Setelah semuanya terkumpul, Abu Nawas mohon kepada sultan untuk pergi
kebelakang rumah, ia kemudian menggantung sebuah periuk besar pada sebuah
pohon, menjerangnya – menaruh di atas api. Tunggu punya tunggu, Abu Nawas
tidak tampak batang hidungnya, maka Sultan pun memanggil Abu Nawas,
“kemana gerangan si Abu Nawas, sudah masakkah nasinya atau belum?” gerutu
Sultan. Rupanya gerutuan Sultan di dengar oleh Abu Nawas, ia pun menjawab,
“Tunggulah sebentar lagi, tuanku Syah Alam.” Baginda pun diam, dan duduk
kembali. Namun ketika matahari telah sampai ke ubun-ubun, ternyata Abu
Nawas tak juga muncul dihadapan para tamu. Perut baginda yang buncit itu telah
keroncongan. “Hai Abu Nawas, bagaimana dengan masakanmu itu? Aku sudah
lapar, kata Baginda. “Sebentar lagi, ya Syah Alam,” sahut tuan rumah. Baginda
masih sabar, ia kemudian duduk kembali, tetapi ketika waktu dzuhur sudah
hampir habis tak juga ada hidangan yang keluar, baginda tak sabar lagi, ia pun
menyusul Abu Nawas dibagian belakang rumah, di ikuti tamu-tamu lainnya.
Mereka mau tahu apa sesungguhnya yang dikerjakan tuan rumah, ternyata Abu
Nawas sedang mengipa-ngipas api di tungkunya. “Hai Abu Nawas, mengapa
kamu membuat api di bawah pohon seperti itu? Tanya baginda Sultan. Abu
Nawas pun bangkit, demi mendengar pernyataan baginda. “Ya tuanku Syah
Alam, hamba sedang memasak nasi, sebentar lagi juga masak,” jawabnya.
“Menanak nasi?” tanya baginda, “Mana periuknya?” “Ada, tuanku,” jawab Abu
nawas sambil mengangkat mukanya ke atas. “Ada?” tanya beginda keheranan.
“Mana?” ia mendongakkan mukanya ke atas mengikuti gerak Abu Nawas,
tampak di atas sana sebuah periuk besar bergantung jauh dari tanah. “Hai, Abu
Nawas, sudah gilakah kamu?” tanya Sultan. “Memasak nasi bukan begitu

36
caranya, periuk di atas pohon, apinya di bawah, kamu tunggu sepuluh hari pun
beras itu tidak bakalan jadi nasi.” “Begini, Baginda,” Abu Nawas berusaha
menjelaskan perbuatannya. “Ada seorang pengemis berjanji dengan seorang
saudagar, pengemis itu disuruh berendam dalam kolam yang airnya sangat
dingin dan akan diupah sepuluh ringgit jika mampu bertahan satu malam. Si
pengemis setuju karena mengharap upah sepuluh ringgit dan berhasil
melaksanakan janjinya. Tapi si saudagar tidak mau membayar, dengan alasan
anak si pengemis membuat api di pinggir kolam.” Lalu semuanya diceritakan
kepada Sultan lengkap dengan sikap tuan hakim dan para pembesar yang
membenarkan sikap si saudagar. “Itulah sebabnya patik berbuat seperti ini.”
“Boro-boro nasi itu akan matang,” kata Sultan, “Airnya saja tidak bakal panas,
karena apinya terlalu jauh.” “Demikian pula halnya si pengemis,” kata Abu Nawas
lagi. “Ia di dalam air dan anaknya membuat api di tanah jauh dari pinggir kolam.
Tetapi saudagar itu mengatakan bahwa si pengemis tidak berendam di air karena
ada api di pinggir kolam, sehingga air kolam jadi hangat.” Saudagar itu pucat
mukanya. Ia tidak dapat membantah kata-kata Abu Nawas. Begitu pula para
pembesar itu, karena memang demikian halnya. “Sekarang aku ambil keputusan
begini,” kata Sultan. “Saudagar itu harus membayar si pengemis seratus dirham
dan di hukum selama satu bulan karena telah berbuat salah kepada orang miskin.
Hakim dan orang-orang pembesar di hukum empat hari karena berbuat tidak adil
dan menyalahkan orang yang benar.” Saat itu juga si pengemis memperoleh
uangnya dari si saudagar. Setelah menyampaikan hormat kepada Sultan dan
memberi salam kepada Abu Nawas, ia pun pulang dengan riangnya. Sultan
kemudian memerintah mentrinya untuk memenjarakan saudagar dan para
pembesar sebelum akhirnya kembali ke Istana dalam keadaan lapar dan dahaga.
Akan halnya Abu Nawas, ia pun sebenarnya perutnya keroncongan dan
kehausan.

ABU NAWAS DAN MENTERI YANG ZALIM


Di Negeri Baghdad dahulu kala ada seorang menteri yang dikenal sangat jahat
perangainya, sehingga ditakuti warganya. Ia tidak bisa melihat perempuan cantik,
terutama istri orang, pasti diambilnya. Apabila membeli suatu barang, ia tidak
pernah mau membayar. Ihwal itu lama kelamaan sampai juga ke telinga Abu
Nawas sehingga membuat hatinya panas. Maka Abu Nawas pun pasang niat
tidak akan meninggalkan daerah itu sebelum sang menteri menghembuskan
nafas terakhir alias mati. Kemudian Abu Nawas berangkat ke tempat menteri itu
tinggal dan sengaja menyewa rumah yang berdekatan untuk melakukan
investigasi. Setelah beberapa hari bergaul dengan penduduk di situ, ia pun kenal
dengan sang menteri dan bahkan bersahabat baik. Begitu baiknya pendekatan
yang dilakukan sampai-sampai menteri itu tidak bisa mencium rencana busuk
Abu Nawas. Abu Nawas boleh masuk dan keluar rumah itu dengan bebas,
sehingga ia tidak menaruh curiga sama sekali kepadanya. Di dalam rumah itu
Abu Nawas melihat sebuah tiang gantungan yang digunakan untuk
menggantung orang-orang yang bersalah kepada menteri itu. Cara
menggantungnya pun dengan cara yang sadis, yaitu kaki di atas dan kepala di
bawah. Dalam posisi demikian, orang itu dipukuli sampai mati. “Dengan demikian
memang betul berita-berta yang aku dengar tentang menteri ini,” pikir Abu Nawas.

37
“Nantikanlah, aku pasti akan membalas.” “Hai orang muda,” kata Abu Nawas,
kepada seorang pemuda tampan yang sedang menggiring seekor lembu gemuk.
“Apakah lembu itu akan dijual?” Pertemuan itu terjadi ketika Abu Nawas berjalan-
jalan di sebuah sudut desa itu. “Lembu ini tidak dijual,” jawab si pemuda, “Karena
ini warisan bapak hamba.” “Lebih baik lembu itu dijual saja,” Abu Nawas
mencoba merayu. “Kalau laku dengan harga tinggi, kamu bisa berdagang
sehingga uang itu menjadi banyak.” “Betul juga kata Tuan,” jawab si pemuda
setelah berpikir sejenak. “Namun untuk menjualnya hamba harus berkonsultasi
dengan ibu di rumah, kalau ibu setuju boleh tuan membelinya.” “Itu akan lebih
baik,” Ujar Abu Nawas. Sementara anak muda itu pulang, Abu Nawas memeras
otak, ia akan berusaha memanfaatkan ketampanan wajah anak muda itu untuk
melaksanakan rencananya. “Hai menteriku, tunggulah bagianmu kelak,” kata
Abu Nawas dalam hati dengan perasaan geram. “Ibu setuju menjual lembu ini,”
kata pemuda itu kepada Abu Nawas, setelah keduanya bertemu lagi. “Bagus,”
kata Abu Nawas, “Tetapi sebenarnya bukan aku yang akan membeli lembumu,
melainkan menteri yang zalim itu. Oleh karena itu berikan harga yang pasti,
sesudah itu kita membuat perjanjian dan kamu yang akan melaksanakannnya.
“Setuju?” Tanya Abu Nawas. “Setuju!” jawab si pemuda. “Giringlah lembumu itu
ke kebun, dan tunggulah aku di sana,” kata Abu Nawas. “Aku akan ke rumah
menteri itu dan setelah itu aku menemuimu.” “Hai menteri, ada seorang pemuda
yang akan menjual seekor lembu gemuk,” kata Abu Nawas. “Jika Anda tertarik,
silahkan anda beli dengan harga yang pantas, tidak mahal, mari kita ke kebun
itu.” “Berapa harganya?” tanya si menteri begitu sampai di kebun. Ia sangat
tertarik dan ingin segera membelinya. “Lima puluh dinar,” jawab si pemuda.
“Boleh ditawar?” tanya si menteri. “Tidak bisa, karena lembu ini warisan bapak
hamba,” jawab si pemuda. “Baik, pasti kebayar harga itu,” ujar si menteri. Maka
disodorkan ujung tali pengikat lembu kepada menteri, namun ketika ditarik
ternyata kosong. Rupanya diam-diam Abu Nawas telah melepas binatang itu,
namun karena harga telah disepakati, pemuda itu meminta bayarannya. “Mana
lembunya?” tanya si menteri. “Masa hanya talinya? Aku tidak sudi membayar.”
Keduanya pun berbantah-bantahan dengan sengitnya. “Aku minta bayarannya,”
kata si pemuda. “Kalau tidak mau bayar, kembalikan lembuku.” “Apa yang mesti
kubayar, dan apa yang harus kukembalikan,” kilah si menteri. “Cuma tali yang
kau berikan kepadaku … Nih, ambillah, aku tidak butuh tali.” “Kerjamu memang
cuma menipu dan menganiaya orang!” kata si pemuda lagi. “Kamu memang
zalim, mau makan darah orang kecil.” Si menteri tidak menggubris lagi perkataan
itu, ia berjalan pulang kerumahnya. Sementar si anak muda hatinya sangat sedih,
lembu hilang, uang melayang. “Barangkali memang itulah nasibku. Apa boleh
buat,” keluhnya. “Sudahkah kamu menerima pembayaran harga lembumu?”
tanya Abu Nawas kepada anak muda pada malam harinya. “Hamba diperdaya
menteri itu,” jawab si pemuda dengan wajah nelangsa. “Lembu hilang, uang
melayang.” “Coba ceritakan kata Abu Nawas. “Aku kira jual beli berjalan lancar
sehingga aku cepat-cepat pergi karena ada urusan lain.” Maka diceritakanlah
kejadian itu dengan nada mendongkol. “Sialan menteri itu,” ujar si pemuda. “Oh
begitu, kata Abu Nawas. “Jangan sedih, Insya Allah aku akan membantu.”
Kemudian Abu Nawas minta si pemuda bersedia melaksanakan rencana yang
telah disusunnya untuk membunuh si menteri zalim itu. Keesokan harinya jam
tujuh malam seorang wanita cantik berhenti di depan rumah si menteri zalim, ia

38
tampak membuang sesuatu yang dicabut dari kakinya. “Hai Adinda, dari mana
gerangan asalmu?” tiba-tiba muncul suara dari sudut yang gelap. Suara itu
ternyata milik menteri yang saat itu juga sedang berjalan-jalan di depan
rumahnya. Hatinya amat girang begitu melihat wajah cantik yang tiba-tiba muncul
di depan matanya. “Hamba orang desa, tadi ketika berjalan bersama suami, kaki
hamba tertusuk duri. Hamba terpaksa berhenti untuk menarik duri dari kaki,
suami hamba tidak mau menunggu dan hamba ditinggal di sini. Hamba tidak tahu
jalan pulang ke rumah,” kata si perempuan itu dengan penuh iba, lalu ia pun
menangis. “Jika Adinda mau, silahkan mampir ke rumah hamba sambil
menunggu suami Adinda. Barangkali dia sekarang sedang mencari Adinda,” kata
si menteri. “Jangan takut.” “Hamba takut kepada istri dan pelayan-pelayan tuan,”
kata perempuan muda itu. “Kalau begitu, silahkan Adinda duduk di sini, Kanda
akan menyuruh istri pergi ke rumah ibunya bersama pelayan-pelayan itu,” kata
si menteri. Maka sang menteri pun tergopoh-gopoh masuk ke rumahnya. “Hai
Adinda, katanya, “Sekarang ini sebaiknya Adinda pergi ke rumah ibu karena
sudah lama rasanya Adinda tidak kesana.” “Jika demikian kehendak Kakanda,
baiklah hamba kesana,” jawab istri si menteri. “Hai Adinda, kata si menteri
kepada perempuan muda itu setelah rumah kosong. “Silahkan masuk ke rumah
hamba, karena istri dan semua pelayan telah pergi.” “Baiklah, katanya sambil
mengikuti langkah si menteri. Di dalam rumah dilihatnya tali gantungan seperti
yang diceritakan Abu Nawas. Menteri itu mendorong si perempuan muda ke
kamar dan mengajak tidur, namun ia mencoba menolak sambil merajuk.
“Sebelum kita tidur, cobalah Kakanda bergantung sebentar pada tali itu,” rayunya.
“Seumur hidup hamba belum pernah melihat orang bergantung ditali.” Karena
terdorong oleh nafsu syahwat yang menggelora, permintaan itu dituruti si menteri.
“Tolong Adinda pegang tali gantungan ini kuat-kuat, jangan dilepaskan,” katanya.
Menteri itu kemudian memasukkan badannya kedalam tali gantungan, setelah itu
si perempuan gadungan melepaskan tali yang dipegangnya sehingga badan si
menteri menggantung dengan posisi kaki di atas dan kepala di bawah. Si
perempuan pun mengeluarkan sebuah pentungan lalu memukul badan dan
kepala si menteri zalim itu sambil berujar. “Hai menteri zalim, aku bukan
perempuan, akulah pemilik lembu yang kau tipu, sekarang terimalah
pembalasanku. Aku minta harga lembuku, ayo bayar… bayar” Bak – Bik – Buk…
darah segar mengalir dari mulut, hidung dan telinga menteri itu, sehingga ia tidak
sadarkan diri. “Mampuslah kau,” teriak si pemuda. Mengira bahwa si menteri
sudah mati, masuklah perempuan palsu itu ke dalam rumah, dan menjarah
barang-barang yang ada, sesudah itu barulah ia pulang dengan menggondol
harta kekayaan si menteri zalim. Di tempat lain si istri menteri mendapat firasat
buruk, hatinya berebar-debar keras. “Ada apa gerangan di rumahku?” pikirnya
dalam hati, maka dengan bergegas pulanglah ia ke rumah. Setiba di rumah ia
menjerit-jerit histeris lantaran dilihatnya suaminya tergantung pingsan dengan
kepala berdarah dan harta bendanya ludes. Ketika tali gantungan dilepas,
ternyata suaminya masih bernafas, meski terengah-engah. Kemudian
dipercikkan air mawar ke sekujur tubuhnya dan kepala menteri hingga siuman
dan membuka matanya. “Ya Kakanda……” ucap si istri sambil menangis
meratapi nasib suaminya. “Kenapa Kanda bisa begini?” Si menteri tidak bisa
segera menjawab pertanyaan itu, tapi lambat laun setelah kesadarannya mulai
pulih ia pun bisa menceritakan semua yang dialaminya. Setelah itu ia jatuh sakit.

39
Abu Nawas khawatir demi mendengar kabar itu, buru-buru ditemui si anak muda
itu di rumahnya. “Mengapa tidak kamu matikan dia?” tanya Abu Nawas.
“Bukankah aku sudah pesan, jangan kamu tinggal sebelum dia mati. Sekarang
sebaiknya kamu tambah penyakit menteri itu supaya mati. “Bagaimana caranya?”
tanya si pemuda, ia tidak kalah khawatir dengan Abu Nawas. “Berpura-puralah
menjadi dukun, karena saat ini menteri itu sedang mencari dukun, kata Abu
Nawas. “Selanjutnya usahakan dengan caramu sendiri agar rumah itu kosong,
dan setelah kosong pukulilah menteri itu sampai mati, sebelum mati, jangan
kamu tinggalkan dia.” Esok harinya datanglah seorang kakek tua bertongkat ke
rumah menteri itu, ia memakai jubah panjang dan serban putih dengan langkah
terbungkuk-bungkuk. “Tuan, tanya seorang pelayan menteri itu, siapakah tuan
ini? “Aku ini dukun,” jawabnya, “Kenapa kamu menyapa aku di tengah jalan
seperti ini, tidak sopan berbuat seperti itu kepada orang tua.” “Maaf,” kata si
pelayan, “Hamba pelayan menteri, beliau saat ini sedang sakit dan perlu dukun,
jika tuan suka, silahkan masuk ke rumahnya.” “Ya tuan dukun, obatilah hamba
ini,” kata si menteri itu setelah dukun palsu itu duduk di samping pembaringannya.
“Hamba sakit…” lama-kelamaan suaranya hilang. “Moga-moga hamba bisa
mengobati tuan,” jawab si dukun. “Tapi bisakah pelayan-pelayan itu disuruh
mencari daun kayu lengkap dengan akarnya. Daun itu memang sulit dicari tetapi
banyak gunanya untuk penyembuhan tuan.” Menteri itu kemudian menyuruh tiga
orang pelayan untuk memenuhi permintaan dukun. Tak lama kemudian dukun itu
berkata lagi, “Maaf, hamba lupa, adalagi daun kayu yang lain yang hamba
butuhkan. Tolong pelayan yang lain disuruh mencari.” Maka menteri itu pun
menyuruh pelayan lainnyasehingga rumah itu kosong karena anak dan istri
menteri itu sabelumnya sudah pergi ke luar rumah. Setelah yakin bahwa rumah
itu kosong, diambil sebuah pentungan dan dipukulnya sekujur badan menteri itu
sampai babak belur dan mengeluarkan darah dari hidung, telinga dan mulunya.
“Hai menteri, aku bukan dukun, tapi pemilik lembu yang kamu tipu. Mana
bayaranmu!” katanya. Menteri itu pingsan dan tidak bernafas lagi. Dikiranya si
menteri sudah mati, cepat-cepat dukun itu pergi, karena khawatir para pelayan
itu segera kembali. “Puas hatiku karena menteri itu sudah mati,” pikir si dukun
palsu. Kira-kira satu jam kemudian para pelayan itu kembali dengan tangan
hampa diikuti oleh istri menteri. Mereka cemas melihat tuannya tergeletak dan
dukun itu tidak ada lagi. Lalu istri menteri itu menyiram badan suaminya dengan
air mawar yang diminumkan seteguk ke mulutnya. Tak lama kemudian menteri
itu sadar namun belum bisa bicara. “Ya istriku, orang itu bukan dukun, tetapi yang
punya lembu itu juga,” kata si menteri setelah sadar. “Panggil orang-orang alim
dan kabarkan kepada mereka bahwa aku sudah mati. Masukkan badanku ke
dalam keranda bersama sekerat batang pisang yang dibungkus kain putih
sebagaimana mayat lain nya. Tetapi yang dimasukkan ke liang lahat nanti adalah
batang pisang tadi, sedang badanku tetap dalam keranda dan dibawa pulang
kembali. Dengan demikian orang yang punya lembu itu tidak akan datang lagi
kemari. Kapan-kapan bila aku sembuh akan kucari orang itu untuk membuat
perhitungan terakhir.” Semua pesan itu dikerjakan oleh istri menteri itu dengan
baik. Tetap dasar Abu Nawas, ia berhasil mencium akal busuk itu. Maka
ditemuinya si pemilik lembu. “Kenapa tidak kamu pukul sampai mati menteri itu?”
bertanya Abu Nawas. “Orang itu sudah mati,” kata si pemuda. “Ia tidak bergerak
dan tidak bernafas lagi, karena darah keluar dari hidung dan telinganya.” “Saat

40
ini menteri itu masih hidup tapi pura-pura mati,” kata Abu Nawas. Lalu
diceritakannya rencana menteri tadi dan rencananya sendiri agar menteri itu
benar-benart mati, sebab jika ia masih hidup juga aku tidak dapat menjamin
nasibmu kelak,” “Hai saudara, maukan Anda aku bayar untuk menaiki kuda yang
cepat larinya?” kata Abu Nawas kepada seorang joki yang berbadan tinggi tegap,
dekatilah kuburan menteri itu, jika jenazah sudah sampai ke liang kubur,
berteriaklah keras-keras, “Akulah pemilik lembu”, kemudian paculah kudamu
sekencang-kencangnya. “Setuju?” “Nah, ini uangnya, pergilah.” Esok harinya
iring-iringan jenazah menteri itu berangkat dari rumah lengkat dengan orang
besar, orang alim, sanak keluarga, dan sahabat almarhum. Begitu sampai dekat
liang lahat, terdengar teriakan “Akulah pemilik lembu”. Suasana di kuburan
menjadi kacau, karena para pelayat kemudian berlarian ingin mengejar orang
yang berteriak tadi. Namun apa lacur, orang yang dikejar sudah kabur dengan
kudanya, sementara keranda tinggal tidak terurus. Pada saat itulah si pemuda
pemilik lembu yang sebenarnya muncul. Rupanya ia ikut dalam barisan pelayat.
“Hai menteri, akulah pemilik lembu yang kamu tipu, sekarang saatnya kamu
harus membayar lunas utangmu. Tidak akan kubiarkan nyawamu tetap
bersarang di badanmu.” Lalu di pukulnya menteri itu sekuat tenaga hingga benar-
benar mati. Setelah itu ia pulang ke rumah. Akan halnya joki tadi, akhirnya ia
terkejar dan tertangkap dan kemudian dibawa ke kuburan menteri. Upacara
pemakaman yang tadinya hanya pura-pura menjadi upacara sungguhan karena
menteri yang diusung di dalam keranda itu benar-benar mati, badannya hancur
dan tidak bernafas lagi tanpa diketahui siapa pelakunya. Hal itu mengagetkan
seluruh pelayat. Setelah itu orang-orang pulang ke rumah masing-masing
dengan hati masygul dan heran. Sedangkan si joki dibawa oleh anak-anak
menteri kerumahnya. “Apa sebab kamu berteriak dan mengaku sebagai orang
yang punya lembu?” tanya mereka. “Aku tidak tahu sebabnya, aku hanya diupah
untuk berteriak seperti itu,” jawab si joki. “Siapa yang mengupah kamu?” Tanya
anak-anak meteri. “Abu Nawas,” jawab si joki. “Hai Abu Nawas,” kata anak
menteri setelah menemukan Abu Nawas, kenapa kamu mengupah untuk
berteriak seperti itu dan menganiaya bapakku?” “Menganiaya bapakmu?” Abu
Nawas balik bertanya. “Bertanyalah yang benar.” “Engkau suruh orang itu
berteriak mengaku sebagai orang yang punya lembu, maka kami kejar dia,
karena yang menyebabkan bapakku sakit tiada lain adalah orang yang punya
lembu, bukan dari Allah. “Oh begitu,” kata Abu Nawas sambil senyum kecil. “Jadi
kamu tidak tahu bahwa orang yang punya lembu itu sudah ditakdirkan Allah untuk
berbuat demikian karena bapakmu terlalu zalim, penipu, penganiaya, pengisap
darah orang kecil, dan sebagainya. Rasanya tidak usah diperpanjang masalah
ini, yang akan membuatmu malu besar, lebih baik kamu doakan saja agar
bapakmu diampuni Allah.” Anak menteri itu terdiam, sebab ia tahu semua
perbuatan bapaknya. “Barangkali memang demikian takdir bapakku,” pikirnya
dalam hati sambil berjalan pulang ke rumah. Warga kota itu – termasuk orang
yang punya lembu – merasa senang dan tenang hatinya karena tidak ada lagi
orang yang akan berbuat zalim. Sedangkan Abu Nawas segera kembali ke
rumahnya. “Niatku sudah terlaksana,” pikirnya. “Siapa tahu barangkali Khalifah
Harun Al-Rasyid sedang menanti kedatanganku ke istana beliau, lagi pula aku
juga sudah sangat rindu kepada Baginda Sultan.”

41
CARA ABU NAWAS MERAYU TUHAN
Tak selamanya Abu Nawas bersikap konyol. Kadang-kadang timbul kedalaman
hatinya yang merupakan bukti kesufian dirinya. Bila sedang dalam kesempatan
mengajar, ia akan memberikan jawaban-jawaban yang berbobot sekalipun ia
tetap menyampaikannya dengan ringan. Seorang murid Abu Nawas ada yang
sering mengajukan macam-macam pertanyaan. Tak jarang ia juga
mengomentari ucapan-ucapan Abu Nawas jika sedang memperbincangkan
sesuatu. Ini terjadi saat AbuNawas menerima tiga orang tamu yang mengajukan
beberapa pertanyaan kepada Abu Nawas. “Manakah yang lebih utama, orang
yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan dosa-dosa
kecil?” ujar orang yang pertama. “Orang yang mengerjakan dosa kecil,” jawab
Abu Nawas. “Mengapa begitu,” kata orang pertama mengejar. “Sebab dosa kecil
lebih mudah diampuni oleh Allah,” ujar Abu Nawas. Orang pertama itupun
manggut-manggut sangat puas dengan jawaban Abu Nawas. Giliran orang
kedua maju. Ia ternyata mengajukan pertanyaan yang sama, “Manakah yang
lebih utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang
mengerjakan dosa-dosa kecil?” tanyanya. “Yang utama adalah orang yang tidak
mengerjakan keduanya,” ujar Abu Nawas. “Mengapa demikian?” tanya orang
kedua lagi. “Dengan tidak mengerjakan keduanya, tentu pengampunan Allah
sudah tidak diperlukan lagi,” ujar Abu Nawas santai. Orang kedua itupun
manggut-manggut menerima jawaban Abu Nawas dalam hatinya. Orang ketiga
pun maju, pertanyaannya pun juga seratus persen sama. “Manakah yang lebin
utama, orang yang mengerjakan dosa-dosa besar atau orang yang mengerjakan
dosa-dosa kecil?” tanyanya. “Orang yang mengerjakan dosa besar lebih utama,”
ujar Abu Nawas. “Mengapa bisa begitu?” tanya orang ktiga itu lagi. “Sebab
pengampunan Allah kepada hamba-Nya sebanding dengan besarnya dosa
hamba-Nya,” ujar Abu Nawas kalem. Orang ketiga itupun merasa puas argumen
tersebut. Ketiga orang itupun lalu beranjak pergi. Si murid yang suka bertanya
kontan berujar mendengar kejadian itu. “Mengapa pertanyaan yang sama bisa
menghasilkan tiga jawaban yang berbeda,” katanya tidak mengerti. Abu Nawas
tersenyum. “Manusia itu terbagi atas tiga tingkatan, tingkatan mata, tingkatan
otak dan tingkatan hati,” jawab Abu Nawas. “Apakah tingkatan mata itu?” tanya
si murid. “Seorang anak kecil yang melihat bintang di langit, ia akan menyebut
bintang itu kecil karena itulah yang tampak dimatanya,” jawab Abu Nawas
memberi perumpamaan. “Lalu apakah tingkatan otak itu?” tanya si murid lagi.
“Orang pandai yang melihat bintang di langit, ia akan mengatakan bahwa bintang
itu besar karena ia memiliki pengetahuan,” jawab Abu Nawas. “Dan apakah
tingkatan hati itu?” Tanya si murid lagi. “Orang pandai dan paham yang melihat
bintang di langit, ia akan tetap mengatakan bahwa bintang itu kecil sekalipun ia
tahu yang sebenarnya bintang itu besar, sebab baginya tak ada satupun di dunia
ini yang lebih besar dari Allah SWT,” jawab Abu Nawas sambil tersenyum. Si
murid pun mafhum. Ia lalu mengerti mengapa satu pertanyaan bisa
mendatangkan jawaban yang berbeda-beda. Tapi si murid itu bertanya lagi.
“Wahai guruku, mungkinkah manusia itu menipu Tuhan?” tanyanya. “Mungkin,”
jawab Abu Nawas santai menerima pertanyaan aneh itu. “Bagaimana caranya?”
tanya si murid lagi. “Manusia bisa menipu Tuhan dengan merayu-Nya melalui
pujian dan doa,” ujar Abu Nawas. “Kalau begitu, ajarilah aku doa itu, wahai guru,”
ujar si murid antusias. “Doa itu adalah, “Ialahi lastu lil firdausi ahla, Wala Aqwa

42
alannaril Jahimi, fahabli taubatan waghfir dzunubi, fa innaka ghafiruz dzambil
adzimi.” (Wahai Tuhanku, aku tidak pantas menjadi penghuni surga, tapi aku
tidak kuat menahan panasnya api neraka. Sebab itulah terimalah tobatku dan
ampunilah segala dosa-dosaku, sesungguhnya Kau lah Dzat yang mengampuni
dosa-dosa besar). Banyak orang yang mengamalkan doa yang merayu Tuhan
ini.

ABUNANAWAS DAN GAJAH


”Raja: Hai abunawas! engkau terkenal cerdik & pandai, aku ingin melihat itu,
kalau engkau benar2 hebat, maka buatlah gajah kesayanganku ini mengangkat
kakinya, terserah kaki yg mana, kemudian buatlah jg dia menggelengkan
kepalanya. Kalau kau berhasil, maka akan ku kabulkan apapun permohonanmu,
karena siapapun di negeri antah berantah ini tdk ada yg dpt melakukannya.
Abunawas; Baiklah baginda. (maka dengan akal cerdiknya abunawas mendekati
sang gajah yg berkelamin laki2 itu, dan… menarik kemaluannya,
maka !!!AaAaUuuu!!!… sang gajah terkejut & sedikit kesakitan & mengangkat2
kakinya.)
Raja: Berikan tepuk tangan buat Abunawas!… Eit! jangan senang dulu kamu!
selesaikan saja yg berikutnya.
Abunawas: Siap baginda. (lagi2 Abunawas mendekati sang gajah, dan berbisik
ditelinganya ‘hai gajah dongo! Apa mau yang seperti tadi lagi?!’… sang gajah
pun dengan keras menggeleng2kan kepalanya). …..Sang Raja & seluruh rakyat
yg menyaksikan melongo & terdiam kagum melihat kehebatan Abunawas.

ABU NAWAS MENANGKAP ANGIN


Abu Nawas kaget bukan main ketika seorang utusan Baginda Raja datang ke
rumahnya. Ia harus menghadap Baginda secepatnya. Entah permainan apa lagi
yang akan dihadapi kali ini. Pikiran Abu Nawas berloncatan ke sana kemari.
Setelah tiba di istana, Baginda Raja menyambut Abu Nawas dengan sebuah
senyuman.

"Akhir-akhir ini aku sering mendapat gangguan perut. Kata tabib pribadiku, aku
kena serangan angin." kata Baginda Raja memulai pembicaraan.
"Ampun Tuanku, apa yang bisa hamba lakukan hingga hamba dipanggil." tanya
Abu Nawas.
"Aku hanya menginginkan engkau menangkap angin dan memenjarakannya."
kata Baginda. Abu Nawas hanya diam. Tak sepatah kata pun keluar dari
mulutnya. Ia tidak memikirkan bagaimana cara menangkap angin nanti, tetapi ia
bingung bagaimana cara membuktikan bahwa yang ditangkap itu memang
benar-benar angin.

Karena angin tidak bisa dilihat. Tidak ada benda yang lebih aneh dari angin.
Tidak seperti halnya air walaupun tidak berwarna tetapi masih bisa dilihat.
Sedangkan angin tidak. Baginda hanya memberi Abu Nawas waktu tidak lebih
dari tiga hari. Abu Nawas pulang membawa pekerjaan rumah dari Baginda Raja.
Namun Abu Nawas tidak begitu sedih. Karena berpikir sudah merupakan bagian

43
dari hidupnya, bahkan merupakan suatu kebutuhan. Ia yakin bahwa dengan
berpikir akan terbentang jalan keluar dari kesulitan yang sedang dihadapi. Dan
dengan berpikir pula ia yakin bisa menyumbangkan sesuatu kepada orang lain
yang membutuhkan terutama orang-orang miskin. Karena tidak jarang Abu
Nawas menggondol sepundi penuh uang emas hadiah dari Baginda Raja atas
kecerdikannya.

Tetapi sudah dua hari ini Abu Nawas belum juga mendapat akal untuk
menangkap angin apalagi memenjarakannya. Sedangkan besok adalah hari
terakhir yang telah ditetapkan Baginda Raja. Abu Nawas hampir putus asa. Abu
Nawas benar - benar tidak bisa tidur walau hanya sekejap. Mungkin sudah takdir;
kayaknya kali ini Abu Nawas harus menjalani hukuman karena gagal
melaksanakan perintah Baginda, Ia berjalan gontai menuju istana. Di sela-sela
kepasrahannya kepada takdir ia ingat sesuatu, yaitu Aladin dan lampu wasiatnya.

"Bukankah jin itu tidak terlihat?" Abu Nawas bertanya kepada diri sendiri. ia
berjingkrak girang dan segera berlari pulang. Sesampai di rumah ia secepat
mungkin menyiapkan segala sesuatunya kemudian menuju istana. Di pintu
gerbang istana Abu Nawas langsung dipersilahkan masuk oleh para pengawal
karena Baginda sedang menunggu kehadirannya. Dengan tidak sabar Baginda
langsung bertanya kepada Abu Nawas.

"Sudahkah engkau berhasil memenjarakan angin, hai Abu Nawas? "


"Sudah Paduka yang mulia." jawab Abu Nawas dengan muka berseri-seri sambil
mengeluarkan botol yang sudah disumbat. Kemudian Abu Nawas menyerahkan
botol itu. Baginda menimbang-nimang batol itu.
"Mana angin itu, hai Abu Nawas?" tanya Baginda. Di dalam, Tuanku yang mulia."
jawab Abu Nawas penuh takzim. "Aku tak melihat apa-apa." kata Baginda Raja.
"Ampun Tuanku, memang angin tak bisa dilihat, tetapi bila Paduka ingin tahu
angin, tutup botol itu harus dibuka terlebih dahulu." kata Abu Nawas menjelaskan.
Setelah tutup botol dibuka. Baginda mencium bau busuk. Bau kentut yang begitu
menyengat hidung.
"Bau apa ini, hai Abu Nawas?" tanya Baginda marah. "Ampun Tuanku yang mulia,
tadi hamba buang angin dan hamba masukkan ke dalam botol. Karena hamba
takut angin yang hamba buang itu keluar maka hamba memenjarakannya
dengan cara menyumbat mulut botol." kata Abu Nawas ketakutan.

Tetapi Baginda tidak jadi marah karena penjelasan Abu Nawas memang masuk
akal. "Heheheheh kau memang pintar Abu Nawas."

Tapi... jangan keburu tertawa dulu, dengar dulu apa kata Abu Nawas.
"Baginda...!"
"Ya Abu Nawas!"
"Hamba sebenarnya cukup pusing memikirkan cara melaksanakan tugas
memenjarakan angin ini."
"Lalu apa maksudmu Abu Nawas?"
"Hamba. minta ganti rugi."
"Kau hendak memeras seorang Raja?"

44
"Oh, bukan begitu Baginda."
"Lalu apa maumu?"
"Baginda harus memberi saya hadiah berupa uang sekedar untuk bisa belanja
dalam satu bulan."
"Kalau tidak?" tantang Baginda.
"Kalau tidak... hamba akan menceritakan kepada khalayak ramai bahwa Baginda
telah dengan sengaja mencium kentut hamba!"
"Hah?" Baginda kaget dan jengkel tapi kemudian tertawa terbahak-bahak. "Baik
permintaanmu kukabulkan!"

ABU NAWAS DAN KAMBING


Di negeri Persia hiduplah seorang lelaki yang bernama Abdul Hamid Al-Kharizmi,
lelaki ini adalah seorang saudagar yang kaya raya di daerahnya, tetapi sayang
usia perkawinannya yang sudah mencapai lima tahun tidak juga dikaruniai
seorang anak. Pada suatu hari, setelah shalat Ashar di Mesjid ia bernazar, “ya
Allah swt. jika engkau mengaruniai aku seorang anak maka akan kusembelih
seekor kambing yang memiliki tanduk sebesar jengkal manusia”. Setelah ia
pulang dari mesjid, istrinya yang bernama Nazariah berteriak dari jendela
rumahnya:
Nazariah : “hai, hoi, cuit-cuit, suamiku tercinta, aku sayang kepadamu, ayo
kemari, cepat aku ggak sabaran lagi, kepingen ni, cepat, aku kepengen ngomong”

Abdul heran dengan sikap istrinya seperti itu, dan langsung cepat-cepat dia
masuk kerumah dengan penasaran sebesar gunung.

Abdul : h, h, h, h, h, h, nafasnya kecapaian berlari dari jalan menuju kerumahnya


“ada apa istriku yang
cantik?”
Nazariah : “aku hamil kang mas”
Abdul : “kamu hamil?, cihui, hui, “

Sambil meloncat-loncat kegirangan di atas tempat tidur, Plok, dia terperosok ke


dalam tempat tidurnya yang terbuat dari papan itu.

Tidak lama setelah kejadian itu istrinya melahirkan seorang anak laki-laki yang
sangat cantik dan lucu. Dan diberi nama Sukawati

Pak lurah : “Anak anda kan laki-laki, kenapa diberi nama Sukawati?”
Abdul : “dikarenakan anak saya laki-lakilah makanya saya beri nama Sukawati,
jika saya beri nama
Sukawan dia disangka homo.
Abdul : “Hai Malik (ajudannya) cepat kamu cari kambing yang mempunyai tanduk
sebesar jengkal manusia”.
Malik : “tanduk sebesar jengkal manusia?” ia heran “mau cari dimana tuan?”
Abdul : “cari di dalam hidungmu dongol, ya cari diseluruh ke seluruh negeri ini”

45
Beberapa hari kemudian.

Malik : “Tuan Abdul, saya sudah cari kemana-mana tetapi saya tidak menemukan
kambing yang punya
tanduk sejengkal manusia”
Abdul : “Bagaimana kalau kita membuat sayembara, cepat buat pengumuman ke
seluruh negeri bahwa kita membutuhkan seekor kambing yang memiliki tanduk
sejengkal manusia untuk disembelih”

Menuruti perintah tuannya, Malik segera menempelkan pengumunan di seluruh


negeri itu, dan orang-orang yang memiliki kambing yang bertandukpun datang
kerumah Abdul, seperti pengawas Pemilu, Abdul memeriksa tanduk kambing
yang dibawa tersebut.

Abdul : “hai tuan anda jangan menipu saya, kambing ini tidak memiliki tanduk
sebesar jengkal manusia”
kemudian ia pergi ke kambing lain “jangan main-main tuan, ini tanduk kambing
palsu”.

Setelah sekian lama menyeleksi tanduk kambing yang dibawa oleh kontestan
sayembara, ternyata tidak satupun yang sesuai dengan nazarnya kepada Allah
swt. Abdul hampir putus asa, tiba-tiba.

Abdul : “aha, saya teh ada ide, segera kamu ke ibu kota dan jumpai pak Abu dan
katakan saya ingin
meminta tolong masalah saya.

Malik segera menuruti perintah tuannya, dan segera menuju ibu kota dan
menjumpai Pak Abu yang punya nama lengkap Abu Nawas.

Malik : “Pak Abu, begini ceritanya, cus, cues, ces. Pak Abu bisa bantu tuan saya”
Pak Abu : “katakan pada tuan kamu, bawa kambing yang punya tanduk dan
bayinya tersebut besok pagi ke mesjid Fathun Qarib.

Malik segera pulang dan memberitahukan kepada tuannya bahwa Pak Abu bisa
membantu dan cus, cues, ces, sstsst,

Di esok pagi Abdul menjumpai Pak Abu dengan seekor kambing yang punya
tanduk dan anaknya yang masih bayi tersebut, beserta istrinya.

Pak Abu : “Baiklah tuan Abdul, jika nazarmua kepada Allah swt. menyembelih
kambing yang punya tanduk
sebesar jengkal manusia, sekarang tunjukkan mana kambing yang kau bawa
kemari, dan mana anakmu”
Abdul : “ini kambing dan anak saya Pak Abu”

Pak Abu kemudian mengukur tanduk kembing tersebut dengan jengkal anak bayi
tersebut dan Pak abu memperlihatkannya ke Abdul

46
Pak Abu : “sekarang kamu sudah bisa membayar nazarmu kepada Allah swt.
karena sudah dapat kambing yang pas”
Abdul : “cihui, uhui, pak Abu memang hebat”, dia meloncat-loncat kegirangan di
dalam mesjid setelah melakukan sujud syukur, dan tiba-tiba sleit, dia terpeleset
jatuh, karena lantainya baru saja di pel oleh pengurus mesjid itu

ABU NAWAS MATI


Baginda Raja pulang ke istana dan langsung memerintahkan para prajuritnya
menangkap Abu Nawas. Tetapi Abu Nawas telah hilang entah kemana karena ia
tahu sedang diburu para prajurit kerajaan. Dan setelah ia tahu para prajurit
kerajaan sudah meninggalkan rumahnya, Abu Nawas baru berani pulang ke
rumah.

"Suamiku, para prajurit kerajaan tadi pagi mencarimu."

"Ya istriku, ini urusan gawat. Aku baru saja menjual Sultan Harun Al Rasyid
menjadi budak."

"Apa?"

"Raja kujadikan budak!"

"Kenapa kau lakukan itu suamiku."

"Supaya dia tahu di negerinya ada praktek jual beli budak. Dan jadi budak itu
sengsara."

"Sebenarnya maksudmu baik, tapi Baginda pasti marah. Buktinya para prajurit
diperintahkan untuk menangkapmu."

"Menurutmu apa yang akan dilakukan Sultan Harun Al Rasyid kepadaku."

"Pasti kau akan dihukum berat."

"Gawat, aku akan mengerahkan ilmu yang kusimpan,"

Abu Nawas masuk ke dalam, ia mengambil air wudhu lalu mendirikan shalat dua
rakaat. Lalu berpesan kepada istrinya apa yang harus dikatakan bila Baginda
datang.

Tidak berapa alama kemudian tetangga Abu Nawas geger, karena istri Abu
Nawas menjerit-jerit.

"Ada apa?" tanya tetangga Abu Nawas sambil tergopoh-gopoh.

"Huuuuuu .... suamiku mati....!"

47
"Hah! Abu Nawas mati?"

"lyaaaa....!"

Kini kabar kematian Abu Nawas tersebar ke seluruh pelosok negeri. Baginda
terkejut. Kemarahan dan kegeraman beliau agak susut mengingat Abu Nawas
adalah orang yang paling pintar menyenangkan dan menghibur Baginda Raja.

Baginda Raja beserta beberapa pengawai beserta seorang tabib (dokter) istana,
segera menuju rumah Abu Nawas. Tabib segera memeriksa Abu Nawas. Sesaat
kemudian ia memberi laporan kepada Baginda bahwa Abu Nawas memang telah
mati beberapa jam yang lalu.

Setelah melihat sendiri tubuh Abu Nawas terbujur kaku tak berdaya, Baginda
Raja marasa terharu dan meneteskan air mata. Beliau bertanya kepada istri Abu
Nawas.

"Adakah pesan terakhir Abu Nawas untukku?"

"Ada Paduka yang mulia." kata istri Abu Nawas sambil menangis.

"Katakanlah." kata Baginda Raja.

"Suami hamba, Abu Nawas, memohon sudilah kiranya Baginda Raja


mengampuni semua kesalahannya dunia akhirat di depan rakyat." kata istri Abu
Nawas terbata-bata.

"Baiklah kalau itu permintaan Abu Nawas." kata Baginda Raja menyanggupi.

Jenazah Abu Nawas diusung di atas keranda. Kemudian Baginda Raja


mengumpulkan rakyatnya di tanah lapang. Beliau berkata, "Wahai rakyatku,
dengarkanlah bahwa hari ini aku, Sultan Harun Al Rasyid telah memaafkan
segala kesalahan Abu Nawas yang telah diperbuat terhadap diriku dari dunia
hingga akhirat. Dan kalianlah sebagai saksinya."

Tiba-tiba dari dalam keranda yang terbungkus kain hijau terdengar suara keras,
"Syukuuuuuuuur ...... !"

Seketika pengusung jenazah ketakukan, apalagi melihat Abu Nawas bangkit


berdiri seperti mayat hidup. Seketika rakyat yang berkumpul lari tunggang
langgang, bertubrukan dan banyak yang jatuh terkilir. Abu Nawas sendiri segera
berjalan ke hadapan Baginda. Pakaiannya yang putih-putih bikin Baginda keder
juga.

"Kau... kau.... sebenarnya mayat hidup atau memang kau hidup lagi?" tanya
Baginda dengan gemetar.

48
"Hamba masih hidup Tuanku. Hamba mengucapkan terima kasih yang tak
terhingga atas pengampunan Tuanku."

"Jadi kau masih hidup?"

"Ya, Baginda. Segar bugar, buktinya kini hamba merasa lapar dan ingin segera
pulang."

"Kurang ajar! Ilmu apa yang kau pakai Abu Nawas?

"Ilmu dari mahaguru sufi guru hamba yang sudah meninggal dunia..."

"Ajarkan ilmu itu kepadaku..."

"Tidak mungkin Baginda. Hanya guru hamba yang mampu melakukannya.


Hamba tidak bisa mengajarkannya sendiri."

"Dasar pelit !" Baginda menggerutu kecewa.

TELUR BERANAK : MENIPU BALIK TUAN TANAH


Kita sua kembali dengan kisah-kisah yang lucu tentang petualangan Abu Nawas
yang cerdik. Selalu saja ada cara untuk menghadapi ketegangan antara lawan
maupun kawan.

Abu Nawas memiliki tetangga yang sangat kikir dan serakah, dia pun ingin
memberikan pelajaran agar tetangga yang berprofesi sebagai tuan tanah
tersebut bertobat. Bagaimana kisahnya ya,

Kisahnya
Pada suatu sore, Abu Nawas duduk di beranda rumahnya sambil memandang
langit. Abu Nawas berpikir bagaimana caranya agar sore itu keluarganya bisa
dapat makan.

Sementara itu, dalam jarak puluhan meter dari rumah Abu Nawas, seorang tuan
tanah tinggal. Rumahnya mewah, lengkap dengan gudang makanan dan
peternakan serta perkebunan yang luas. Hamppir semua warga di kampung itu,
bahkan termasuk Abu Nawas, bekerja kepada tuan tanah tersebut.

Namun, tuan tanah itu memiliki sifat yang kikir serta tamak.

Telur Bisa Beranak


Tuan tanah itu mendengar berita bahwa Abu Nawas memiliki keahlian yang unik.
Apabila meminjam sesuatu akan dikembalikan secara lebih dengan alasan
beranak. Seperti meminjam seekor ayam, maka akan dikembalikan dua karena
ayam itu beranak. Tuan tanah lalu mencari cara agar Abu Nawas segera
meminjam uang darinya.

49
Kebetulan pada sore itu Abu Nawas ingin meminjam berupa tiga butir telur.
Kontan saja tuan tanah senang bukan kepalang karena pinjaman itu akan
menjadi banyak nantinya. Bahkan tuan tanah tersebut menawarkan pinjaman-
pinjaman yang lain. Akan tetapi Abu Nawas menolaknya karena dia hanya butuh
tiga butir telur itu saja.

Saat tuan tanah menanyakan kapan telur itu akan beranak, Abunawas menjawab
itu tergantung dengan keadaan.

Lima hari berlalu, Abu Nawas pun mengembalikan telur yang dipinjamnya
dengan lima butir telur. Tuan tanah sangat senang dan dia menawarkan
pinjaman lagi. Abu Nawas pun meminjam piring tembikar sebanyak dua buah
dan tuan tanah itu dengan senang hati meminjamkannya dengan harapan piring
tembikarnya beranak kayak telur ayam yang dulu.

Lima hari pun berlalu lagi dan Abu Nawas mengembalikan piring tembikar
sebanyak tiga buah. Walaupun tidak sesuai dengan yang diharapkan, tetapi hati
si Tuan tanah cukup gembira. Tak apalah pikir tuan tanah karena bisa saja orang
itu mempunyai anak tunggal bahkan tidak memiliki anak.

Mati Mendadak
Pada hari selanjutnya, si tuan tanah menawarkan pinjaman uang senilai 1000
dinar. Sebuah jumlah yang cukup besar, bahkan bisa untuk menggaji seluruh
karyawan tuan tanah selama satu bulan. Dia menanti dengan tidak sabar. Hari
berganti hari bahkan lima hari terlewati sudah. Tak terasa sudah berjalan satu
bulan dan Abu Nawas tak kunjung datang ke rumahnya.

Karena tidak sabar, si tuan tanah mendatangi Abunawas dengan didampingi


pengawalnya. Mulanya si tuan tanah gembira, namun dia marah besar setelah
menerima penjelasan dari Abu Nawas.
"Sayang sekali Tuan, uang yang saya pinjam, bukannya beranak, malah tiga hari
setelah saya bawa pulang, mati mendadak," ujar Abu Nawas.

Mendengar itu, si tuan tanah menjadi geram.


Pengawalnya hampir saja memukul Abu Nawas, tapi untung saja tidak jadi
karena ada rombongan pekerja yang baru pulang. Tuan tanah mengadukan Abu
Nawas ke pengadilan dan berharap Abunawas digantung atau bahkan dihukum
rajam.

Di depan hakim, Abu Nawas melakukan pembelaan dengan membeberkan


semua duduk persoalannya. Demikian juga dengan si tuan tanah. Pengadilan
pun memutuskan bahwa Abu Nawas tida bersalah karena sangat masuk akal
kalau sesuatu yang bisa beranak pasti bisa mati. Seketika itu juga tuan tanah
yang tamak itu pingsan selama beberapa jaman sulit untuk dibangunkan. Ia telah
tertipu karena wataknya sendiri yang kikir, tamak dan pelit.

50
ABU NAWAS MENGECOH RAJA
Sejak peristiwa penghancuran barang-barang di istana oleh Abu Nawas yang
dilegalisir oleh Baginda, sejak saat itu pula Baginda ingin menangkap Abu Nawas
untuk dijebloskan ke penjara.

Sudah menjadi hukum bagi siapa saja yang tidak sanggup melaksanakan titah
Baginda, maka tak disangsikan lagi ia akan mendapat hukuman. Baginda tahu

Abu Nawas amat takut kepada beruang. Suatu hari Baginda memerintahkan
prajuritnya menjemput Abu Nawas agar bergabung dengan rombongan Baginda
Raja Harun Al Rasyid berburu beruang. Abu Nawas merasa takut dan gemetar
tetapi ia tidak berani menolak perintah Baginda.

Dalam perjalanan menuju ke hutan, tiba-tiba cuaca yang cerah berubah menjadi
mendung. Baginda memanggil Abu Nawas. Dengan penuh rasa hormat Abu
Nawas mendekati Baginda.

"Tahukah mengapa engkau aku panggil?" tanya Baginda tanpa sedikit pun
senyum di wajahnya.

"Ampun Tuanku, hamba belum tahu." kata Abu Nawas.

"Kau pasti tahu bahwa sebentar lagi akan turun hujan. Hutan masih jauh dari sini.
Kau kuberi kuda yang lamban. Sedangkan aku dan pengawal-pengawalku akan
menunggang kuda yang cepat. Nanti pada waktu santap siang kita berkumpul di
tempat peristirahatanku. Bila hujan turun kita harus menghindarinya dengan cara
kita masing-masing agar pakaian kita tetap kering. Sekarang kita berpencar."
Baginda menjelaskan.

Kemudian Baginda dan rombongan mulai bergerak. Abu Nawas kini tahu
Baginda akan menjebaknya. la harus mancari akal. Dan ketika Abu Nawas
sedang berpikir, tiba-tiba hujan turun.

Begitu hujan turun Baginda dan rombongan segera memacu kuda untuk
mencapai tempat perlindungan yang terdekat. Tetapi karena derasnya hujan,
Baginda dan para pengawalnya basah kuyup. Ketika santap siang tiba Baginda
segera menuju tempat peristirahatan. Belum sempat baju Baginda dan para
pengawalnya kering, Abu Nawas datang dengan menunggang kuda yang
lamban. Baginda dan para pengawal terperangah karena baju Abu Nawas tidak
basah. Padahal dengan kuda yang paling cepat pun tidak bisa mencapai tempat
berlindung yang paling dekat.

Pada hari kedua Abu Nawas diberi kuda yang cepat yang kemarin ditunggangi
Baginda Raja. Kini Baginda dan para pengawal-pengawalnya mengendarai
kuda-kuda yang lamban. Setelah Abu Nawas dan rombongan kerajaan
berpencar, hujan pun turun seperti kemarin. Malah hujan hari ini lebih deras
daripada kemarin. Baginda dan pengawalnya langsung basah kuyup karena
kuda yang ditunggangi tidak bisa berlari dengan kencang.

51
Ketika saat bersantap siang tiba, Abu Nawas tiba di tempat peristirahatan lebih
dahulu dari Baginda dan pengawalnya. Abu Nawas menunggu Baginda Raja.
Selang beberapa saat Baginda dan para pengawalnya tiba dengan pakaian yang
basah kuyup. Melihat Abu Nawas dengan pakaian yang tetap kering Baginda jadi

penasaran. Beliau tidak sanggup lagi menahan keingintahuan yang selama ini
disembunyikan.

"Terus terang begaimana caranya menghindari hujan, wahai Abu Nawas." tanya
Baginda.

"Mudah Tuanku yang mulia." kata Abu Nawas sambil tersenyum.

"Sedangkan aku dengan kuda yang cepat tidak sanggup mencapai tempat
berteduh terdekat, apalagi dengan kuda yang lamban ini." kata Baginda.

"Hamba sebenarnya tidak melarikan diri dari hujan.Tetapi begitu hujan turun
hamba secepat mungkin melepas pakaian hamba dan segera melipatnya, lalu
mendudukinya. Ini hamba lakukan sampai hujan berhenti." Diam-diam Baginda
Raja mengakui kecerdikan Abu Nawas.

HUKUM BERDASARKAN MIMPI


Bukanlah Abunawas namanya kalau kehabisa akal pada saat terdesak dan
terjepit meskipun dikelilingi pembesar-pembesar kerajaan tapi tetap saja akalnya
main demi menunjukknan kebenaran ke semua orang tiada salahnya kan. Salah
satu kisahnya adalah ketika Abu Nawas harus menghentikan sepak terjang sang
hakim yang tidak adil sama sekali yaitu Hukum Berdasarkan Mimpi.

Kisahnya
Pada suatu sore, Abu Nawas tampak sedang mengajar murid-muridnya dan
datanglah dua orang tamu yang datang ke rumahnya. Yang pertama adalah
wanita tua penjual kahwa, sedangkan yang satunya adalahseorang pemuda
berkebangsaan Mesir.

Wanita tua itu berkata hanya beberapa kata saja kemudian diteruskan oleh
pemuda Mesir. Setelah mendengar pengaduan mereka, Abu Nawas menyuruh
murid-muridnya untuk menutup kitab mereka.

"Sekarang pulanglah kalian dan ajaklah teman-teman kalian datang kepadaku


pada malam hari ini sambil membawa cangkul, penggali, kapak dan martil serta
batu," ujar Abu Nawas.

Meskipun para murid merasa heran dengan perintah gurunya, namun mereka
tetap patuh dengan perintah sang guru.

52
Pada malah harinya mereka datang ke rumah Abu Nawas dengan membawa
peralatan yang diminta sang guru.

Merusak Rumah
Lalu Abu Nawas memerintahkan mereka untuk merusak rumah Tuan Kadi yang
baru saja terpilih. Abu Nawas juga mehegaskan bahwa mereka harus mrobohkan
rumah tersebut, bahkan kalau ada yang menghalangi haruslah mereka lawan.

Setelah mendapatkan arahan dari Abu Nawas, para muridnya langsung menuju
rumah Tuan Kadi. Mereka menghancurkan rumah Tuan Kadi dengan kalap.
Masyarakat sekitar yang melihat ulah mereka merasa heran dan mereka tidak
berani mencegah sama sekali.

Melihat rumahnya dirusak, tuan kadi marah besar namun tak berdaya.
"Siapa yang menyuruh kalian merusak rumahku!
"Guru kami, Tuan Abu Nawas!" jawab mereka sambil merobohkan rumahnya
hingga benar-benar rata dengan tanah.
"Dasar Abu Nawas provokator, orang gila! Besok pagi aku akan melaporkannya
kepada Baginda," teriak Tuan Kadi penuh amarah.

Benar, pada keesokan harinya Tuan Kadi mengadukan kejadian malam itu
sehingga Abu Nawas dipanggil agar segera menghadap raja.

Baginda raja menanyakan apa alasan Abu Nawas melakukan perusakan


tersebut. Namun bukan Abu Nawas jika tidak memiliki jawaban yang unik.

Karena Mimpi
Dijelaskan oleh Abu Nawas bahwa dia melakukan pengrusakan karena beberapa
hari yang lalu bermimpi dan di dalam mimpi tersebut, tuan kadi memintanya untuk
merusak rumahnya karena ingin rumah yang baru.

Lalu sang raja menanyakan bagaimana Abu Nawas dapat hukum hanya
berdasarkan mimpi saja.
Mendengar pertanyaan itu Abu Nawas dengan tenang menjawab,
"Hamba juga memakai hukum Tuan Kadi yang baru ini Tuanku."

Mendengar perkataan Abu Nawas, seketika wajah Tuan Kadi menjadi pucat ia
hanya terdiam seribu bahasa saja.
"Hai Kadi, benarkah engkau mempunyai hukum seperti itu?" tanya sang raja.
Tapi Tuan Kadi tiada menjawab, wajahnya nampak pucat dan tubuhnya
gemetaran karena takut.

Kemudian Abu Nawas diminta untuk menjelaskan


Dengan tenang Abu Nawas menceritakan bahwa ada seorang pemuda Mesir
datang dengan harta melimpah ruah. Namun kemudian dia bermimpi menikah
dengan anak Tuan Kadi. Dia memberikan mas kawin yang sangat banyak. Lalu
mimpi itu cepat menyebar dan sampai ke telinga Tuan Kadi.

53
Lalu Tuan Kadi memanfaatkan mimpi itu dengan meminta harta pemuda itu untuk
mas kawin anaknya. Padahal itu hanyalah mimpi belaka sedang menurut Tuan
Kadi itu harus dilakukan, sehingga pemuda itu jatuh miskin.

Setelah cross ceck dengan mendatangkan pemuda Mesir itu, akhirnya raja sadar
jika kadi yang ditunjuknya itu adalah orang zalim. Kemudian raja memberikan
hukuman mengambil harta kadi dan diberikan kepada pemuda Mesir tersebut.

Tuan Kadi dijebloskan ke dalam penjara karena telah berbuar zalim dan
menyalahgunakan wewenang.

ABU NAWAS TUGAS MUSTAHIL


Abu Nawas belum kembali. Kata istrinya ia bersama seorang Pendeta dan
seorang Ahli Yoga sedang melakukan pengembaraan suci. Padahal saat ini
Baginda amat membutuhkan bantuan Abu Nawas. Beberapa hari terakhir ini
Baginda merencanakan membangun istana di awang-awang. Karena sebagian
dari raja-raja negeri sahabat telah membangun bangunan-bangunan yang luar
biasa.

Baginda tidak ingin menunggu Abu Nawas lebih lama lagi. Beliau mengutus
beberapa orang kepercayaannya untuk mencari Abu Nawas. Mereka tidak
berhasil menemukan Abu Nawas kerena Abu Nawas ternyata sudah berada di
rumah ketika mereka baru berangkat.

Abu Nawas menghadap Baginda Raja Harun Al Rasyid. Baginda amat riang.
Saking gembiranya beliau mengajak Abu Nawas bergurau. Setelah saling tukar
menukar cerita-cerita lucu, lalu Baginda mulai mengutarakan rencananya.

"Aku sangat ingin membangun istana di awang-awang agar aku Iebih terkenal di
antara raja-raja yang lain. Adakah kemungkinan keinginanku itu terwujud, wahai
Abu Nawas?"

"Tidak ada yang tidak mungkin dilakukan di dunia ini Paduka yang mulia." kata
Abu Nawas berusaha mengikuti arah pembicaraan Baginda.

"Kalau menurut pendapatmu hal itu tidak mustahil diwujudkan maka aku
serahkan sepenuhnya tugas ini kepadamu." kata Baginda puas.

Abu Nawas terperanjat. la menyesal telah mengatakan kemungkinan


mewujudkan istana di awang-awang. Tetapi nasi telah menjadi bubur. Kata-kata
yang telah terlanjur didengar oleh Baginda tidak mungkin ditarik kembali.

Baginda memberi waktu Abu Nawas beberapa minggu. Rasanya tak ada yang
lebih berat bagi Abu Nawas kecuali tugas yang diembannya sekarang.
Jangankan membangun istana di langit, membangun sebuah gubuk kecil pun
sudah merupakan hal yang mustahil dikerjakan. Hanya Tuhan saja yang mampu
melakukannya. Begitu gumam Abu Nawas.

54
Hari-hari berlalu seperti biasa. Tak ada yang dikerjakan Abu Nawas kecuali
memikirkan bagaimana membuat Baginda merasa yakin kalau yang dibangun itu
benar-benar istana di langit. Seluruh ingatannya dikerahkan dan dihubung-
hubungkan. Abu Nawas bahkan berusaha menjangkau masa kanak-kanaknya.
Sampai ia ingat bahwa dulu ia pernah bermain layang-layang.

Dan inilah yang membuat Abu Nawas girang. Abu Nawas tidak menyia-nyiakan
waktu lagi. la bersama beberapa kawannya merancang layang-layang raksasa
berbentuk persegi empat. Setelah rampung baru Abu Nawas melukis pintu-pintu
serta jendela-jendela dan ornamen-ornamen lainnya.

Ketika semuanya selesai Abu Nawas dan kawan-kawannya menerbangkan


layang-layang raksasa itu dari suatu tempat yang dirahasiakan.

Begitu layang-layang raksasa berbentuk istana itu mengapung di angkasa,


penduduk negeri gempar.

Baginda Raja girang bukan kepalang. Benarkah Abu Nawas berhasil


membangun istana di langit? Dengan tidak sabar beliau didampingi beberapa
orang pengawal bergegas menemui Abu Nawas.

Abu Nawas berkata dengan bangga. "Paduka yang mulia, istana pesanan
Paduka telah rampung."

"Engkau benar-benar hebat wahai Abu Nawas." kata Baginda memuji Ab Nawas.

"Terima kasih Baginda yang mulia." kata Abu Nawas "Lalu bagaimana caranya
aku ke sana?" tanya Baginda. "Dengan tambang, Paduka yang mulia." kata Abu
Nawas.

"Kalau begitu siapkan tambang itu sekarang. Aku ingin segera melihat istanaku
dari dekat." kata Baginda tidak sabar.

"Maafkan hamba Paduka yang mulia. Hamba kemarin lupa memasang tambang
itu. Sehingga seorang kawan hamba tertinggal di sana dan tidak bisa turun." kata
Abu Nawas.

"Bagaimana dengan engkau sendiri Abu Nawas? Dengan apa engkau turun ke
bumi?" tanya Baginda.

"Dengan menggunakan sayap Paduka yang mulia." kata Abu Nawas dengan
bangga.

"Kalau begitu buatkan aku sayap supaya aku bisa terbang ke sana." kata
Baginda.

55
"Paduka yang mulia, sayap itu hanya bisa diciptakan dalam mimpi." kata Abu
Nawas menjelaskan.

"Engkau berani mengatakan aku gila sepertimu?" tanya Baginda sambil melotot.

"Ya, Baginda. Kurang lebih seperti itu." jawab Abu Nawas tangkas.

"Apa maksudmu?" tanya Baginda lagi.

"Baginda tahu bahwa membangun istana di awang-awang adalah pekerjaan


yang mustahil dilaksanakan. Tetapi Baginda tetap menyuruh hamba
mengerjakannya. Sedangkan hamba juga tahu bahwa pekerjaan itu mustahil
dikerjakan, Tetapi hamba tetap menyanggupi titah Baginda yang tidak masuk
akal itu." kata Abu Nawas berusaha meyakinkan Baginda.

Tanpa menoleh Baginda Raja kembali ke istana diiring para pengawalnya. Abu
Nawas berdiri sendirian sambi memandang ke atas melihat istana terapung di
awang-awang.

"Sebenarnya siapa diantara kita yang gila?" tanya Baginda mulai jengkel.

"Hamba kira kita berdua sama-sama tidak waras Tuanku." jawab Abu Nawas
tanpa ragu.

ISTANA RAJA HANCUR KARENA LALAT


Abu Nawas sangat sedih melihat rumahnya hancur karena diobrak-abrik prajurit
kerajaan. Tapi, dengan akal liciknya, Abunawas berhasil membalas
menghancurkan kerajaan dengan sebuah tongkat yang terbuat dari besi. Dengan
berdalih untuk membunuh lalat-lalat yang telah makan nasinya, Abu Nawas
memporak-porandakan seluruh isi kerajaan.

Berikut Kisahnya
Pada suatu hari Abu Nawas terlihat murung. Ia hanya tertunduk lesu
mendengarkan penuturan istrinya yang mengatakan kalau beberapa pekerja
kerajaan atas titah Raja Harun membongkar rumahnya. Raja berdalih bahwa itu
dilakukan karena bermimpi kalau di bawah rumahnya terpendam emas dan
permata yang tak ternilai harganya.

Namun, setelah mereka terus menerus menggali, ternyata emas dan permata
tidak jua ditemukan. Parahnya, sang raja juga tidak mau meminta maaf dan
mengganti rugi sedikitpun kepada Abu Nawas. Karena itulah Abu Nawas sakit
hati dan memendam rasa dendam kepada perusak rumahnya.

Lama Abu Nawas memeras otak, namun belum juga ia menemukan muslihat
untuk membalas perbuatan baginda. Makanan yang dihidangkan istrinya pun
tidak dimakan karena nafsu makannya telah lenyap.

56
Balasan Abu Nawas
Keesokan harinya Abu Nawas melihat banyak lalat-lalat mulai menyerbu
makanannya yang sudah mulai basi. Begitu melihat lalat-lalat itu berterbangan,
Abu Nawas tiba-tiba saja tertawa riang seolah mendapatkan ide.

"Tolong ambilkan kain penutup untuk makananku dan sebatang besi," kata Abu
Nawas kepada istrinya.

Dengan wajah berseri-seri, Abu Nawas berangkat menuju istana.


Setiba di istana, Abu Nawas membungkuk memberi hormat kepada Raja Harun.
Raja Harun terkejut atas kedatangan Abu Nawas di hadapan para menterinya,
Raja Harun mempersilahkan Abu Nawas untuk menghadap.

"Ampun Tuanku, hamba menghadap Tuanku Baginda hanya untuk mengadukan


perlakuan tamu-tamu yang tidak diundang. Mereka memasuki rumah hamba
tanpa izin dan berani memakan makanan hamba," lapor Abu Nawas.
"Siapakah tamu-tamu tidak diundang itu wahai Abu Nawas?" ujar Baginda
dengan bijaksana.
"Lalat-lalat ini Tuanku," kata Abu Nawas sambil membuka penutup piringnya.

"Kepada siapa lagi kalau bukan kepada Paduka junjungan hamba, hamba
mengadukan perlakuan yang tidak adil ini," ujar Abu Nawas sekali lagi.
"Lalu, keadilan yang bagaimana yang engkau inginkan dariku?" respon Raja
Harun.
Hamba hanya menginginkan izin tertulis dari Baginda sendiri agar hamba bisa
dengan leluasa menghukum lalat-lalat yang nakal itu," kata Abu Nawas memulai
muslihatnya.

Kaca Pecah
Akhirnya Raja Harun dengan terpaksa membuat surat izin yang isinya
memperkenankan Abu Nawas memukul lalat-lalat itu dimanapun mereka
hinggap. Setelah mendapat izin tertulis itu Abu Nawas mulai mengusir lalat-lalat
di piringnya hingga mereka terbang dan hinggap di sana sini. Dengan
menggunakan tongkat besi yang dibawa dari rumah, Abu Nawas mengejar dan
memukuli lalat-lalat itu.

Ketika hinggap di kaca, Abu Nawas dengan tenang dan leluasa memukul kaca
itu hingga pecah. Kemudian vas bunga nan indah juga ikut terkena pukul dan
pecah. Akhirnya hanya dalam beberapa menit saja seluruh perabot istana hancur
berkeping-keping. Raja Harun tidak bisa berbuat apa-apa kecuali menyadari
kekeliruannya yang telah dilakukan terhadap Abu Nawas dan keluarganysa.

Dan setelah merasa puas, Abu Nawas mohon diri. Barang-barang kesayangan
Raja Harun banyak yang hancur. Bukan cuma itu saja, raja juga menanggung
rasa malu. Kini dia sadar betapa kelirunya telah berbuat semena-mena kepada
Abu Nawas.

57
ABU NAWAS TIPU MENIPU
Ada seorang Yogis (Ahli Yoga) mengajak seorang Pendeta bersekongkol akan
memperdaya Iman Abu Nawas. Setelah mereka mencapai kata sepakat, mereka
berangkat menemui Abu Nawas di kediamannya.

Ketika mereka datang Abu Nawas sedang melakukan salat Dhuha. Setelah
dipersilahkan masuk oleh istri Abu Nawas mereka masuk dan menunggu sambil
berbincang-bincang santai.

Seusai salat Abu Nawas menyambut mereka. Abu Nawas dan para tamunya
bercakap-cakap sejenak.

"Kami sebenarnya ingin mengajak engkau melakukan pengembaraan suci. Kalau


engkau tidak keberatan bergabunglah bersama kami." kata Ahli Yoga.

"Dengan senang hati. Lalu kapan rencananya?" tanya Abu Nawas polos.

"Besok pagi." kata Pendeta.

"Baiklah kalau begitu kita bertemu di warung teh besok." kata Abu Nawas
menyanggupi.

Hari berikutnya mereka berangkat bersama. Abu Nawas mengenakan jubah


seorang Sufi. Ahli Yoga dan Pendeta memakai seragam keagamaan mereka
masing-masing. Di tengah jalan mereka mulai diserang rasa lapar karena mereka
memang sengaja tidak membawa bekal.

"Hai Abu Nawas, bagaimana kalau engkau saja yang mengumpulkan derma
guna membeli makanan untuk kita bertiga. Karena kami akan mengadakan
kebaktian." kata Pendeta. Tanpa banyak bicara Abu Nawas berangkat mencari
dan mengumpulkan derma dari dusun satu ke dusun lain. Setelah derma
terkumpul, Abu Nawas membeli makanan yang cukup untuk tiga orang. Abu
Nawas kembali ke Pendeta dan Ahli Yoga dengan membawa makanan. Karena
sudah tak sanggup menahan rasa lapar Abu Nawas berkata, "Mari segera kita
bagi makanan ini sekarang juga."

"Jangan sekarang. Kami sedang berpuasa." kata Ahli Yoga.

"Tetapi aku hanya menginginkan bagianku saja sedangkan bagian kalian


terserah pada kalian." kata Abu Nawas menawarkan jalan keluar.

"Aku tidak setuju. Kita harus seiring seirama dalam berbuat apa pun:" kata
Pendeta.

"Betul aku pun tidak setuju karena waktu makanku besok pagi. Besok pagi aku
baru akan berbuka." kata Ahli Yoga.

58
"Bukankah aku yang engkau jadikan alat pencari derma Dan derma itu sekarang
telah kutukar dengan makanan ini. Sekarang kalian tidak mengijinkan aku
mengambil bagian sendiri. Itu tidak masuk akal." kata Abu Nawas mulai merasa
jengkel. Namun begitu Pendeta dan Ahli Yoga tetap bersikeras tidak mengijinkan
Abu Nawas mengambil bagian yang menjadi haknya.

Abu Nawas penasaran. la mencoba sekali lagi meyakinkan kawan-kawannya


agar mengijinkan ia memakan bagiannya. Tetapi mereka tetap saja menolak.

Abu Nawas benar-benar merasa jengkel dan marah. Namun Abu Nawas tidak
memperlihatkan sedikit pun kejengkelan dan kemarahannya.

"Bagaimana kalau kita mengadakan perjanjian." kata Pendeta kepada Abu


Nawas.

"Perjanjian apa?" tanya Abu Nawas.

"Kita adakan lomba. Barangsiapa di antara kita bermimpi paling indah maka ia
akan mendapat bagian yang terbanyak yang kedua lebih sedikit dan yang
terburuk akan mendapat paling sedikit." Pendeta itu menjelaskan.

Abu Nawas setuju. la tidak memberi komentar apa-apa.

Malam semakin larut. Embun mulai turun ke bumi. Pendeta dan Ahli Yoga
mengantuk dan tidur. Abu Nawas tidak bisa tidur. la hanya berpura-pura tidur.
Setelah merasa yakin kawan-kawannya sudah terlelap Abu Nawas menghampiri
makanan itu. Tanpa berpikir dua kali Abu Nawas memakan habis makanan itu
hingga tidak tersisa sedikit pun. Setelah merasa kekenyangan Abu Nawas baru
bisa tidur.

Keesokan hari mereka bangun hampir bersamaan. Ahli Yoga dengan wajah
berseri-seri bercerita, "Tadi malam aku bermimpi memasuki sebuah taman yang
mirip sekali dengan Nirvana. Aku merasakan kenikmatan yang belum pernah
kurasakan sebelumnya dalam hidup ini."

Pendeta mengatakan bahwa mimpi Ahli Yoga benar-benar menakjubkan. Betul-


betul luar biasa. Kemudian giliran Pendeta menceritakan mimpinya.

"Aku seolah-olah menembus ruang dan waktu. Dan temyata memang benar. Aku
secara tidak sengaja berhasil menyusup ke masa silam dimana pendiri agamaku
hidup. Aku bertemu dengan beliau dan yang lebih membahagiakan adalah aku
diberkatinya."

Ahli Yoga juga memuji-muji kehebatan mimpi Pendeta, Abu Nawas hanya diam.
la bahkan tidak merasa tertarik sedikitpun.

Karena Abu Nawas belum juga buka mulut, Pendeta dan Ahli Yoga mulai tidak
sabar untuk tidak menanyakan mimpi Abu Nawas.

59
"Kalian tentu tahu Nabi Daud alaihissalam. Beliau adalah seorang nabi yang ahli
berpuasa. Tadi malam aku bermimpi berbincang-bincang dengan beliau. Beliau
menanyakan apakah aku berpuasa atau tidak. Aku katakan aku berpuasa karena
aku memang tidak makan sejak dini hari Kemudian beliau menyuruhku segera
berbuka karena hari sudah malam. Tentu saja aku tidak berani mengabaikan
perintah beliau. Aku segera bangun dari tidur dan langsung menghabiskan
makanan itu." kata Abu Nawas tanpa perasaan bersalah secuil pun.

Sambil menahan rasa lapar yang menyayat-nyayat Pendeta dan Ahli Yoga saling
berpandangan satu sama lain.

Kejengkelan Abu Nawas terobati.

Kini mereka sadar bahwa tidak ada gunanya coba-coba mempermainkan Abu
Nawas, pasti hanya akan mendapat celaka sendiri.

MENGOBATI SAKIT DENGAN TELUR UNTA


Pada suatu hari, baginda raja sedang didera sakit. Tabib kerajaanpun sudah
dikerahkan, namun tak sanggup menyembuhkan sakitnya. Raja pun akhirnya
membuat sayembara berhadiah dan Abu Nawas pun tidak mau ketinggalan
untuk mengikuti sayembara berhadiah besar tersebut.

Kisahnya
Suatu hari Raja Harun Al Rasyid terkena penyakit yang sangat aneh. Tubuhnya
terasa kaku dan pegal semua. Suhu badannya panas dan dia tak kuat untuk
melangkah. Kondisi ini membuat sang raja tak nafsu makan sehingga sakitnya
bertambah parah. Bermacam tabib sudah pada berdatangan untuk
mengobatinya, namun tetap saja masih sakit.

Namun raja tak mau menyerah begitu saja. Tekadnya untuk sembuh sangatlah
besar. Raja pun akhirnya membuat sayembara, barang siapa dapat
menyembuhkan raja, maka dia akan mendapat hadiah. Berita sayembara itu pun
didengar oleh Abu Nawas, dan ia pun tertarik untuk mengikuti sayembara itu.

Maka, tak berapa lama kemudian, ia pun berpikir kersa, memutar otak sebentar,
kemudian pergi ke istana dan menghadap Raja Harun Al Rasyid.

Penyakit Aneh
Sang raja sangat terkejut begitu melihat Abunawas dan menawarkan diri untuk
mengobati.
"Wahai Abu Nawas, setahuku kamu itu bukan seorang tabib, tapi mengapa
engkau mengikuti sayembara ini?" tanya sang raja heran.

Mendengar ucapan rajanya, Abu Nawas hanya tersenyum saja. Dia berhasil
meyakinkan raja bahwa dia memiliki kemampuan untuk menyembuhkan orang
yang sakit. Pada awalnya sih sang raja tidak percaya akan penjelasan Abu

60
Nawas tersebut. Namun bukan Abu Nawas kalau dia tidak bisa meyakinkan
lawan bicaranya.

Kemudian Abu Nawas mulai mengadakan observasi dengan menanyakan sakit


dan kondisi raja.
"Aku juga tidak tahu, tetapi aku merasa bahwa rasanya seluruh tubuhku terasa
sakit dan badanku panas. Aku merasa lesu," keluh raja.

Mendengar keluhan raja itu, Abu Nawas sontak saja tertawa lebar.
Tentu saja Sang Raja tersinggung oleh olokan Abu Nawas itu.
"Tidak Paduka, kalau penyakit seperti itu sih gampang sekali menemukan
obatnya," jelas Abu Nawas.

Raja pun kaget dan menanyakan nama obat dan dimana raja bisa
memperolehnya.
"Obat itu adalah telur unta, Paduka Raja bisa mendapatkannya di kota Baghdad,"
jelas Abu Nawas.

Sang Raja yang kepingin cepat sembuh ini sangatlah antusias sekali. Pada
keesokan harinya, Raja mencari obat tersebut dengan ditemani oleh pengawal
dengan memakai busana rakyat biasa agar tidak dikenali oleh rakyatnya. Dia pun
engunjungi hampir seluruh pasar yang ada di kota Baghdad.

Namun mereka tidak kunjung juga menemukan telur unta yang dicarinya. Raja
pun tetap mengelilingi kota walaupun pengawalnya sudah tampak kelelhan yang
amat sangat. Sang Raja tampak menggerutu sambil berencana memberikan
hukuman kepada Abu Nawas jika ia tak bisa menemukan obat itu.

Sebelum kembali ke istananya, raja melihat seorang kakek yang membawa


ranting.
"Tunggu Kek, bolehkah saya bertanya sesuatu?" cegat Raja Harun.

Mana Ada Unta Bertelur


Setelah bertatap muka, raja merasa kasihan melihat kakek itu dan menawarkan
diri untuk membawakan kayu-kayu tersebut sampai ke rumah kakek. Setelah
sampai rumah dan berbasa-basi sejenak, raja pun menanyakan tentang telur
unta kepada kakek itu.
"Telur unta?" si kakek kemudian berpikir sejenak lalu tertawa lebar.

Si kakek menjelaskan bahwa di dunia ini mana ada telur unta. Setiap hewan yang
memiliki daun telinga itu melahirkan, bukan bertelur, jadi mana ada telur unta.
Raja dan pengawalnya tersentak kaget mendengar penjelasan kakek itu. Raja
sangat murka dan merasa dirinya telah dipermainkan oleh Abu Nawas.

Pada keesokan paginya raja segera memanggil Abu Nawas untuk menghadap.
"Hai Abu Nawas, berani sekali kamu mempermainkan aku, bukannya unta tidak
bertelur?" ujar sang raja yang kesal.
"Betul, Paduka," jawab Abu Nawas.

61
Mendengar itu, raja memerintahkan untuk memberikan hukuman berat kepada
Abu Nawas.
"Tunggu, sebelum menghukum, bagaimana kondisi kesehatan Paduka?" tanya
Abu Nawas.
"Aku baik, tubuhku tidak lemas dan tidak pegal lagi," jawab raja.
"Berarti saya berhasil menyembuhkan paduka ya, dan saya berhak untuk
mendapatkan hadiah sayembara itu," ujar Abu Nawas yang tersenyum dengan
riang.

ABU NAWAS TETAP BISA CARI SOLUSI


Mimpi buruk yang dialami Baginda Raja Harun Al Rasyid tadi malam
menyebabkan Abu Nawas diusir dari negeri Baghdad. Abu Nawas tidak berdaya.
Bagaimana pun ia harus segera menyingkir meninggalkan negeri Baghdad
hanya karena mimpi. Masih jelas terngiang-ngiang kata-kata Baginda Raja di
telinga Abu Nawas.

"Tadi malam aku bermimpi bertemu dengan seorang laki-laki tua. la mengenakan
jubah putih. la berkata bahwa negerinya akan ditimpa bencana bila orang yang
bernama Abu Nawas masih tetap tinggal di negeri ini. la harus diusir dari negeri
ini sebab orang itu membawa kesialan. ia boleh kembali ke negerinya dengan
sarat tidak boleh dengan berjalan kaki, berlari, merangkak, melompat-lompat dan
menunggang keledai atau binatang tunggangan yang lain."

Dengan bekal yang diperkirakan cukup Abu Nawas mulai meninggalkan rumah
dan istrinya. Istri Abu Nawas hanya bisa mengiringi kepergian suaminya dengan
deraian air mata.

Sudah dua hari penuh Abu Nawas mengendarai keledainya. Bekal yang
dibawanya mulai menipis. Abu Nawas tidak terlalu meresapi pengusiran dirinya
dengan kesedihan yang terlalu mendalam. Sebaliknya Abu Nawas merasa
bertambah yakin bahwa Tuhan Yang Maha Perkasa akan segera menolong
keluar dari kesulitan yang sedang melilit pikirannya. Bukankah tiada seorang
teman pun yang lebih baik daripada Allah SWT dalam saat-saat seperti itu?

Setelah beberapa hari Abu Nawas berada di negeri orang, ia mulai diserang rasa
rindu yang menyayat-nyayat hatinya yang paling dalam. Rasa rindu itu makin
lama makin menderu-deru seperti dinginnya jamharir. Sulit untuk dibendung.
Memang, tak ada jalan keluar yang lebih baik daripada berpikir. Tetapi dengan
akal apakah ia harus melepaskan diri? Begitu tanya Abu Nawas dalam hati.
Apakah aku akan meminta bantuan orang lain dengan cara menggendongku dari
negeri ini sampai ke istana Baginda? Tidak! Tidak akan ada seorang pun yang
sanggup melakukannya. Aku harus bisa menolong diriku sendiri tanpa
melibatkan orang lain.

Pada hari kesembilan belas Abu Nawas menemukan cara lain yang tidak
termasuk larangan Baginda Raja Harun Al Rasyid. Setelah segala sesuatunya

62
dipersiapkan, Abu Nawas berangkat menuju ke negerinya sendiri. Perasaan
rindu dan senang menggumpal menjadi satu. Kerinduan yang selama ini
melecut-lecut semakin menggila karena Abu Nawas tahu sudah semakin dekat
dengan kampung halaman.

Mengetahui Abu Nawas bisa pulang kembali, penduduk negeri gembira. Desas-
desus tentang kembalinya Abu Nawas segara menyebar secepat bau semerbak
bunga yang menyerbu hidung.

Kabar kepulangan Abu Nawas juga sampai ke telinga Baginda Harun Al Rasyid.
Baginda juga merasa gembira mendengar berita itu tetapi dengan alasan yang
sama sekali berbeda. Rakyat gembira melihat Abu Nawas pulang kembali,
karena mereka mencintainya. Sedangkan Baginda Raja gembira mendengar
Abu Nawas pulang kembali karena beliau merasa yakin kali ini pasti Abu Nawas
tidak akan bisa mengelak dari hukuman.

Namun Baginda amat kecewa dan merasa terpukul melihat cara Abu Nawas
pulang ke negerinya. Baginda sama sekali tidak pernah membayangkan kalau
Abu Nawas ternyata bergelayut di bawah perut keledai. Sehingga Abu Nawas
terlepas dari sangsi hukuman yang akan dijatuhkan karena memang tidak bisa
dikatakan telah melanggar larangan Baginda Raja. Karena Abu Nawas tidak
mengendarai keledai.

ABU NAWAS DUA KALI TERBEBAS DARI KEMATIAN


Dalam kurun waktu yang berdekatan, Abunawas terancam mati sebanyak dua
kali. Yang pertama adalah ia akan dimakan oleh suku pedalaman dan yang
kedua hukuman pancung dari Sang Raja. Namun, bukan Abu nawas jika tak
dapat meloloskan diri.

Kisahnya
Pada suatu hari Abu Nawas berjalan-jalan hingga sampai di kampung
pedalaman. Kampung tersebut berada di daerah gurun nan jauh dari tempat
tinggalnya. Di kampung itu nampak keramaian, dan ternyata ada kerumunan
orang yang sedang membuat bubur.

Ketika Abu Nawas asyik mengamati suasana, tanpa disadari ada puluhan
pasang mata yang mengawasinya. Tidak berapa lama kemudian, Abu Nawas
sudah tertangkap dan diikat oleh para penduduk setempat. Lalu dia pun dibawa
ke tengah-tengah kerumunan orang yang sedang membuat bubur tersebut.

Saat ada seseorang yang membawa golok tajam mendekatinya, Abu Nawas
tidak tinggal diam saja.
"Hei, kenapa aku ditangkap?" tanya Abu Nawas.

Salah seorang dari mereka menjelaskan bahwa setiap ada orang asing, mereka
akan menyembelih, lalu mencampurnya ke dalam adonan bubur dan

63
memakannya. Mendengar penjelasan itu, Abu Nawas ketakutan juga. Namun,
meski dalam keadaan terjepit, dia masih sempat berpikir dengan jernih.

Abu Nawas akan Dijadikan Campuran Bubur


"Kalian lihat saja, badanku kurus kering, jadi dagingku tidak banyak. Kalau kalian
mau, besok aku bawakan temanku yang badannya gemuk sehingga kalian bisa
makan untuk lima hari lamanya. Aku janji, maka lepaskan aku, "pinta Abu Nawas.

Karena janjinya itu, akhirnya Abu Nawas dilepaskan. Abu Nawas berpikir keras
untuk menemukan siasat agar dirinya berhasil membawa teman yang gemuk.
Terlintas di pikirannya bahwa Sang Raja Harun Ar-Rasyid.
"Seharusnya raja tahu kondisi ini dan alangkah baiknya jika dia mengetahuinya
sendiri,"guma Abu Nawas dalam hati.

Abu Nawas pun segera menghadap Raja Harun. Dengan berbagai bujuk rayu,
akhirnya dia berhasil mengajak raja hanya berdua saja. Sesampainya di
kampung pedalaman itu, tanpa banyak bicara, warga langsung menangkap raja.
Abu Nawas pun segera meninggalkan kampung itu. Dalam hatinya dia berpikir,
"Bila raja pintar, pasti dia akan bisa membebaskan diri, tapi kalau tidak, maka
raja akan mati."

Abu Nawas berpikir gambling begitu ya karena dia yakin bahwa rajanya cukup
cerdas untuk bisa meloloskan diri dari kampung pedalaman itu.

Sementara itu, raja yang sedang ditawan tidak menyangka sama sekali akan
disembelih warga kampung pedalaman yang masih merupakan wilayah
kekuasaannya. Dalam keadaan takut, raja memiliki inisiatif juga rupanya.
"Jika membuat bubur, dagingku ini tidaklah terlalu banyak karena banyak
lemaknya. Kalau diijinkan, kalian akan aku buatkan peci kemudian dijual dengan
harga jauh lebih mahal daripada harga buburmu itu, "bujuk Raja Harun ke warga
kampung pedalaman.

Mereka menyetujui dan meminta raja untuk menyelesaikan peci itu. Setelah peci
selesai dibuat, raja pun dibebaskan.

Dihukum Gantung
Setelah raja dibebaskan, Abu Nawas segera dipanggil karena telah berani
mencelakakan rajanya sendiri.

"Wahai Abu Nawas, engkau benar-benar telah membahayakan aku, kamu harus
digantung!"ujar Raja Harun dengan geram.

Namun, Abu Nawas minta diberikan waktu untuk pembelaan dirinya.


"Baiklah, tetapi kalau ucapamu salah, niscaya engkau akan dibunuh hari ini
juga,"ujar Raja Harun.

"Tuanku, alasan hamba menyerahkan kepada pembuat bubur itu karena ingin
menunjukkan fakta kepada Paduka. Karena semua kejadian di dalam negeri ini

64
adalah tanggung jawab Paduka kepada Allah SWT kelak. Raja yang adil
sebaiknya mengetahui perbuatan rakyatnya, "kata Abu Nawas.

Setelah mendengar pembelaan diri Abu Nawas, Raja Harun Ar-Rasyid


menerimanya dan membebaskan Abu Nawas. Setelah itu raja melakukan
pembinaan kepada suku pedalaman tersebut.

ABU NAWAS TARUHAN BERBAHAYA


Pada suatu sore ketika Abu Nawas ke warung teh kawan-kawannya sudah
berada di situ. Mereka memang sengaja sedang menunggu Abu Nawas.

"Nah ini Abu Nawas datang." kata salah seorang dari mereka.

"Ada apa?" kata Abu Nawas sambil memesan secangkir teh hangat.

"Kami tahu engkau selalu bisa melepaskan diri dari perangkap-perangkap yang
dirancang Baginda Raja Harun Al Rasyid. Tetapi kami yakin kali ini engkau pasti
dihukum Baginda Raja bila engkau berani melakukannya." kawan-kawan Abu
Nawas membuka percakapan.

"Apa yang harus kutakutkan. Tidak ada sesuatu apapun yang perlu ditakuti
kecuali kepada Allah Swt." kata Abu Nawas menentang.

"Selama ini belum pernah ada seorang pun di negeri ini yang berani memantati
Baginda Raja Harun Al Rasyid. Bukankah begitu hai Abu Nawas?" tanya kawan
Abu Nawas.

"Tentu saja tidak ada yang berani melakukan hal itu karena itu adalah pelecehan
yang amat berat hukumannya pasti dipancung." kata Abu Nawas memberitahu.

"Itulah yang ingin kami ketahui darimu. Beranikah engkau melakukannya?"

"Sudah kukatakan bahwa aku hanya takut kepada Allah Swt. saja. Sekarang apa
taruhannya bila aku bersedia melakukannya?" Abu Nawas ganti bertanya.

"Seratus keping uang emas. Disamping itu Baginda harus tertawa tatkala engkau
pantati." kata mereka. Abu Nawas pulang setelah menyanggupi tawaran yang
amat berbahaya itu.

Kawan-kawan Abu Nawas tidak yakin Abu Nawas sanggup membuat Baginda
Raja tertawa apalagi ketika dipantati. Kayaknya kali ini Abu Nawas harus
berhadapan dengan algojo pemenggal kepala.

Minggu depan Baginda Raja Harun Al Rasyid akan mengadakan jamuan


kenegaraan. Para menteri, pegawai istana dan orang-orang dekat Baginda
diundang, termasuk Abu Nawas. Abu Nawas merasa hari-hari berlalu dengan
cepat karena ia harus menciptakan jalan keluar yang paling aman bagi

65
keselamatan lehernya dari pedang algojo. Tetapi bagi kawan-kawan Abu Nawas
hari-hari terasa amat panjang. Karena mereka tak sabar menunggu pertaruhan
yang amat mendebarkan itu.

Persiapan-persiapan di halaman istana sudah dimulai. Baginda Raja


menginginkan perjamuan nanti meriah karena Baginda juga mengundang raja-
raja dari negeri sahabat.

Ketika hari yang dijanjikan tiba, semua tamu sudah datang kecuali Abu Nawas.
Kawan-kawan Abu Nawas yang menyaksikan dari jauh merasa kecewa karena
Abu Nawas tidak hadir. Namun temyata mereka keliru. Abu Nawas bukannya
tidak datang tetapi terlambat sehingga Abu Nawas duduk di tempat yang paling
belakang.

Ceramah-ceramah yang mengesankan mulai disampaikan oleh para ahli pidato.


Dan tibalah giliran Baginda Raja Harun Al Rasyid menyampaikan pidatonya.
Seusai menyampaikan pidato Baginda melihat Abu Nawas duduk sendirian di
tempat yang tidak ada karpetnya. Karena merasa heran Baginda bertanya,
"Mengapa engkau tidak duduk di atas karpet?"

"Paduka yang mulia, hamba haturkan terima kasih atas perhatian Baginda.
Hamba sudah merasa cukup bahagia duduk di sini." kata Abu Nawas.

"Wahai Abu Nawas, majulah dan duduklah di atas karpet nanti pakaianmu kotor
karena duduk di atas tanah." Baginda Raja menyarankan.

"Ampun Tuanku yang mulia, sebenarnya hamba ini sudah duduk di atas karpet."

Baginda bingung mendengar pengakuan Abu Nawas. Karena Baginda melihat


sendiri Abu Nawas duduk di atas lantai. "Karpet yang mana yang engkau
maksudkan wahai Abu Nawas?" tanya Baginda masih bingung.

"Karpet hamba sendiri Tuanku yang mulia. Sekarang hamba selalu membawa
karpet ke manapun hamba pergi." Kata Abu Nawas seolah-olah menyimpan
misteri.

"Tetapi sejak tadi aku belum melihat karpet yang engkau bawa." kata Baginda
Raja bertambah bingung.

"Baiklah Baginda yang mulia, kalau memang ingin tahu maka dengan senang
hati hamba akan menunjukkan kepada Paduka yang mulia." kata Abu Nawas
sambil beringsut-ringsut ke depan. Setelah cukup dekat dengan Baginda, Abu
Nawas berdiri kemudian menungging menunjukkan potongan karpet yang
ditempelkan di bagian pantatnya. Abu Nawas kini seolah-olah memantati
Baginda Raja Harun Al Rasyid. Melihat ada sepotong karpet menempel di pantat
Abu Nawas, Baginda Raja tak bisa membendung tawa sehingga beliau
terpingkal-pingkal diikuti oleh para undangan.

66
Menyaksikan kejadian yang menggelikan itu kawan-kawan Abu Nawas merasa
kagum.

Mereka harus rela melepas seratus keping uang emas untuk Abu Nawas.

SAYEMBARA MENAKLUKKAN GAJAH BERHADIAH


Abu Nawas ini memang tak pernah kehabisan akal, sekalipun dengan mengikuti
sayembara-sayembara. Seperti sayembara menaklukkan gajah hanya dengan
tangan kosong. Atas upayanya tersebut, Abunawas mendapatkan hadiah berupa
uang yang berlimpah.

Bagaimana kisahnya?

Berikut Kisahnya
Pada suatu hari Abu Nawas sedang berjalan-jalan, bersantai menikmati
keindahan alam. Di tengah perjalanan, ia kaget karena melihat banyak orang
bergerombol. Ia pun menhampiri kerumunan orang itu dan bertanya kepada
salah seorang warga. Rasa penasaran, ada apa gerangan kiranya dengan
kerumunan itu.

"Ada kerumunan apa di sana itu? " tanya Abu Nawas kepada salah seorang
warga.
"Ada pertunjukan keliling yang melibatkan seekor gajah yang ajaib," jawab orang
itu.
"Apa maksudmu dengan gajah ajaib itu? "tanya Abu Nawas penasaran.
"Gajah itu hanya tunduk kepada tuannya saja, dan lebuh menakjubkan lagi, gajah
itu mengerti bahasa manusia, "jelas orang itu.

Penjelasan itu telah membuat Abu Nawas semakin tertarik dan penasaran. Ia tak
tahan untuk menyaksikan keajaiban hewan raksasa itu.

Sayembara Berhadiah Uang


Selang beberapa menit, Abu Nawas sudah berada di tengah kerumunan warga.
Para penonton antusias sekali, sehingga membuat sang pemilik gajah dengan
rasa bangga menawarkan hadiah yang cukup besar bagi siapa saja yang mampu
membuat gajahnya mengangguk-angguk.

Para penonton yang kepingin ikut pun maju satu persatu untuk mencoba
peruntungannya. Mereka berusaha dengan berbagai cara untuk membuat gajah
itu mengangguk-angguk, namun belum ada seorang pun yang menang.

Melihat kegigihan gajah itu, Abu Nawas semakin penasaran. Dia akhirnya
mendaftar untuk mengikuti sayembara tersebut.
Kini giliran Abu Nawas yang maju menghadapi gajah ajaib itu. Tepat di depan
gajah itu, Abu Nawas bertanya,
"Tahukah kamu, siapakah aku ini?"
Si gajah itu lansung menggeleng-gelengkan kepalanya.

67
"Apakah kamu tidak takut kepadaku?" tanya Abu Nawas lagi.
Namun gajah itu tetap menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Apakah kamu takut kepada tuanmu? "tanya Abu Nawas lagi memancing.
Gajah itu mulai ragu, dia hanya diam saja.
"Bila kamu tetap saja diam, baik, akan aku laporkan kepada tuanmu, "ancam Abu
Nawas.
Gajah tetap menggeleng-gelengkan kepalanya.

"Oke, aku beri petanyaannya sekali lagi, apakah kamu takut kepada tuanmu?
"tanya Abu Nawas sekali lagi.
Akhirnya gajah ajaib itu mengangguk-anggukkan kepalanya berulang kali. Tak
pelak seluruh penonton bersorak sorai melihat kejadian ini.

Atas keberhasilan Abu Nawas yang membuat gajah itu mengangguk-angguk,


maka dia mendapatkan hadiah berupa uang segepok. Tapi karena melihat si
pemilik gajah muram dan marah, Abu Nawas hanya minta sebagian hadiahnya
saja. Sedangkan yang sebagian lagi dikembalikan kepada sang tuan gajah.

Setelah itu, bubarlah pertunjukan sayembara itu yang dimenangkan oleh Abu
Nawas. Abu Nawas pun pulang ke rumahnya. Dalam perjalanan, dia berpikir
untuk apa uang yang telah dihasilkan tersebut.
"Enaknya untuk apa ya uang sebanyak ini? "guman Abu Nawas dalam hati.

Terbersit dalam benak Abu nawas untuk menyumbangkan uang itu ke rumah-
rumah Allah SWT di desanya.

Demikian kisah gajah ajaibnya, nanti disambung lagi dengan balas dendan sang
pemilik gajah kepada Abu Nawas. Lebih seru dan kocak tentunya.

ABU NAWAS STRATEGI MALING


Tanpa pikir panjang Abu Nawas memutuskan untuk menjual keledai
kesayangannya. Keledai itu merupakan kendaraan Abu Nawas satu-satunya.
Sebenarnya ia tidak tega untuk menjualnya. Tetapi keluarga Abu Nawas amat
membutuhkan uang. Dan istrinya setuju.

Keesokan harinya Abu Nawas membawa keledai ke pasar. Abu Nawas tidak tahu
kalau ada sekelompok pencuri yang terdiri dari empat orang telah mengetahui
keadaan dan rencana Abu Nawas. Mereka sepakat akan memperdaya Abu
Nawas. Rencana pun mulai mereka susun.

Ketika Abu Nawas beristirahat di bawah pohon, salah seorang mendekat dan
berkata, "Apakah engkau akan menjual kambingmu?"

Tentu saja Abu Nawas terperanjat mendengar pertanyaan yang begitu tiba-tiba.

68
"Ini bukan kambing." kata Abu Nawas.

"Kalau bukan kambing, lalu apa?" tanya pencuri itu selanjutnya.

"Keledai." kata Abu Nawas.

"Kalau engkau yakin itu keledai, jual saja ke pasar dan dan tanyakan pada
mereka." kata komplotan pencuri itu sambil berlalu. Abu Nawas tidak terpengaruh.
Kemudian ia meneruskan perjalanannya.

Ketika Abu Nawas sedang menunggang keledai, pencuri kedua menghampirinya


dan berkata."Mengapa kau menunggang kambing."

"Ini bukan kambing tapi keledai."

"Kalau itu keledai aku tidak bertanya seperti itu, dasar orang aneh. Kambing kok
dikatakan keledai."

"Kalau ini kambing' aku tidak akan menungganginya." jawab Abu Nawas tanpa
ragu.

"Kalau engkau tidak percaya, pergilah ke pasar dan tanyakan pada orang-orang
di sana." kata pencuri kedua sambil berlalu.

Abu Nawas belum terpengaruh dan ia tetap berjalan menuju pasar.

Pencuri ketiga datang menghampiri Abu Nawas,"Hai Abu Nawas akan kau bawa
ke mana kambing itu?"

Kali ini Abu Nawas tidak segera menjawab.la mulai ragu, sudah tiga orang
mengatakan kalau hewan yang dibawanya adalah kambing.

Pencuri ketiga tidak menyia-nyiakan kesempatan. la makin merecoki otak Abu


Nawas, "Sudahlah, biarpun kau bersikeras hewan itu adalah keledai nyatanya itu
adalah kambing, kambing ....... kambiiiiiing !"

Abu Nawas berhenti sejenak untuk beristirahat di bawah pohon. Pencuri keempat
melaksanakan strategi busuknya. la duduk di samping Abu Nawas dan mengajak
tokoh cerdik ini untuk berbincang-bincang.

"Ahaa, bagus sekali kambingmu ini...!" pencuri keempat membuka percakapan.

"Kau juga yakin ini kambing?" tanya Abu Nawas.

"Lho? ya jelas sekali kalau hewan ini adalah kambing. Kalau boleh aku ingin
membelinya."

"Berapa kau mau membayarnya?"

69
"Tiga dirham!"

Abu Nawas setuju. Setelah menerima uang dari pencuri keempat kemudian Abu
Nawas langsung pulang. Setiba di rumah Abu Nawas dimarahi istrinya.

"Jadi keledai itu hanya engkau jual tiga dirham lantaran mereka mengatakan
bahwa keledai itu kambing?" Abu Nawas tidak bisa menjawab. la hanya
mendengarkan ocehan istrinya dengan setia sambil menahan rasa dongkol. Kini
ia baru menyadari kalau sudah diperdayai oleh komplotan pencuri yang
menggoyahkan akal sehatnya.

Abu Nawas merencanakan sesuatu. la pergi ke hutan mencari sebatang kayu


untuk dijadikan sebuah tongkat yang nantinya bisa menghasilkan uang..
Rencana Abu Nawas ternyata berjalan lancar. Hampir semua orang
membicarakan keajaiban tongkat Abu Nawas. Berita ini juga terdengar oleh para
pencuri yang telah menipu Abu Nawas. Mereka langsung tertarik. Bahkan
mereka melihat sendiri ketika Abu Nawas membeli barang atau makan tanpa
membayar tetapi hanya dengan mengacungkan tongkatnya. Mereka berpikir
kalau tongkat itu bisa dibeli maka tentu mereka akan kaya karena hanya dengan
mengacungkan tongkat itu mereka akan mendapatkan apa yang mereka
inginkan.

Akhirnya mereka mendekati Abu Nawas dan berkata, "Apakah tongkatmu akan
dijual?"

"Tidak." jawab Abu Nawas dengan cuek.

"Tetapi kami bersedia membeli dengan harga yang amat tinggi." kata mereka.

"Berapa?" kata Abu Nawas pura-pura merasa tertarik.

"Seratus dinar uang emas." kata mereka tanpa ragu-ragu.

"Tetapi tongkat ini adalah tongkat wasiat satu-satunya yang aku miliki." kata Abu
Nawas sambil tetap berpura-pura tidak ingin menjual tongkatnya.

"Dengan uang seratus dinar engkau sudah bisa hidup enak." Kata mereka makin
penasaran.

Abu Nawas diam beberapa saat sepertinya merasa keberatan sekali. "Baiklah
kalau begitu." kata Abu Nawas kemudian sambil menyerahkan tongkatnya.

Setelah menerima seratus dinar uang emas Abu Nawas segera melesat pulang.
Para pencuri itu segera mencari warung terdekat untuk membuktikan keajaiban
tongkat yang baru mereka beli. Seusai makan mereka mengacungkan tongkat
itu kepada pemilik kedai. Tentu saja pemilik kedai marah. "Apa maksudmu
mengacungkan tongkat itu padaku?"

70
"Bukankah Abu Nawas juga mengacungkan tongkat ini dan engkau
membebaskannya?" tanya para pencuri
itu.

"Benar. Tetapi engkau harus tahu bahwa Abu Nawas menitipkan sejumlah uang
kepadaku sebelum makan di sini!"

"Gila! Temyata kita tidak mendapat keuntungan sama sekali menipu Abu Nawas.
Kita malah rugi besar!" umpat para pencuri dengan rasa dongkol.

CARA BERKEBUN ABU NAWAS


Dia ingin berkebun tanpa harus bersusah payah sibuk mencangkul karena sudah
dicangkulkan orang lain secara gratis. Ibaratnya, diam itu pasti, mungkin itulah
istilahnya. Sebuah cara jitu dari si cerdik Abu Nawas dalam menghadapi orang-
orang yang kelakuannya seringkali menjengkelkan. Meskipun tidak protes atau
adu fisik, namun siasat Abunawas cukup membuat orang-orang tersebut
menghentikan kebiasaan buruknya.

Kisahnya
Seorang musuh tak selamanya harus dilawan dengan kekuatan fisik. Akan tetapi
bagaimana seseorang dapat memanfaatkan potensi yang dimiliki musuhnya
tersebut untuk kepentingan dirinya.

Itulah cara Abu Nawas dalam menyikapi tingkah laku pengawal Raja Harun
Arrasyid yang seringkali membuatnya jengkel. Meski demikian, ia tak
melawannya secara reang-terangan, melainkan menggunakan siasat yang baik
dan tepat.

Bagi seorang Abu Nawas, membalas perilaku jelek dari musuh malah tidak akan
menyelesaikan masalah. Bahkan hal itu hanya akan membuat musuh akan
semakin memusuhi dan membenci dirinya.

Kegelisahan Abu Nawas


Kegelisahan Abunawas terhadap pengawal raja bermula sejak dia diangkat
menjadi penasehat istana. Bukan tanpa apasan, raja mengangkat dirinya karena
Abunawas memiliki kecerdikan yang begitu tinggi.

Sejak tinggal di istana kerajaan, Abu Nawas mulai jauh dari keluaarganya yang
tinggal di rumah. Hal itu membuatnya seperti terpenjara. Bahkan untuk
berkomunikasi dengan istrinya saja ia hanya bisa menanyakan kabar via surat.

Oleh karena itu, setiap merasa rindu terhadapkeluarga, Abu Nawas pun
mengirimkan surat kepada istrinya, begitu pula sebaliknya.
Hanya saja yang membuatnya jengkel yaitu setiap kali surat itu dikirimkan, pasti
terlebih dahulu dibaca oleh pengawal raja.

71
Bahkan semua suratnya telah diteruskan kepada raja untuk dibaca. Padahal tak
jarang dalam surat itu terdapat tulisan-tulisan yang sifatnya pribadi yang mestinya
hanya cukup diketahui oleh yang bersangkutan saja.

Surat dari Istri Tercinta


Setelah sekian lama tinggal di istana, Abu Nawas akhirnya mengetahui
kebiasaan negatif dari pengawal raja. Para pengawal raja seringkali melakukan
tindakan seenaknya sendiri.

Pada suatu hari, Abu Nawas menerima surat dari istrinya yang mengatakan,
"Suamiku, kapan saatnya kita menanam di kebun kita?" tanya istrinya.

Abu Nawas pun bergegasmembalas surat dari istrinya tersebut.


"Janganlah sekali-kali menanam di kebun, karena di situ aku menyimpan rahasia
negara." tulis Abu Nawas di suratnya.

Jawaban Abu Nawas singkat dan sederhana saja.

Jawaban yang singkat dari Abu Nawas itu membuat para pengawal raja terkejut
dan bertanya-tanya. Dengan diam-diam, ia menuju kebun Abu Nawas bersama
dengan beberapa prajurit istana dan mencangkul seluruh kebun milik Abu Nawas.

Namun apa yang terjadi, para pengawal tidak menemukan apa-apa. Apa yang
mereka lakukan itu hanya membuat mereka letih, capek dengan keringat
bercucuran yang mengalir di tubuhnya.

Kecerdikan Abu Nawas


Pada keesokan harinya, istri Abu Nawas mengabarkan kejadian di kebun mereka
via surat sebagaimana biasanya. Tetap disensor loh oleh pengawal raja yang
tadi.

Begini isi suratnya,


"Suamiku, kemarin beberapa prajurit dan pengawal raja datang ke rumah serta
menggali setiap sudut di kebun kita," terang isrti Abu Nawas.

Surat balasan dilayangkan,


"Nah, sekarang kebun kita sudah dicangkuli dan kita siap menanaminya," jawab
Abu Nawas dalam suratnya.

Istri Abu Nawas kini dapat memulai menanam di kebun tanpa harus bersusah
payah mencangkul.

Sementara itu, surat balasan itu sempat dibaca oleh pengawal raja dan raja
sendiri. Raja merasa kecewa atas apa yang telah dilakukan oleh pengawalnya.
Raja menilai bahwa para pengawalnya tak bisa memberikan berita yang akurat.
Dan akibatnya, raja memberhentikan mereka sebagai pengawal raja.

72
Keputusan raja tersebut disambut gembira oleh Abu Nawas. Kini, surat-surat
yang ia kirimkan ke istrinya, maupun surat-surat istri untuk dirinya, aman
terkendali, tak pernah dibaca lagi oleh pengawal raja.

Nah...itulah teknik baru cara berkebun, tentu saja model ala Abu Nawas.

ABU NAWAS RAJA JADI BUDAK


Kadangkala untuk menunjukkan sesuatu kepada sang Raja, Abu Nawas tidak
bisa hanya sekedar melaporkannya secara lisan. Raja harus mengetahuinya
dengan mata kepala sendiri, bahwa masih banyak di antara rakyatnya yang hidup
sengsara. Ada saja praktek jual beli budak.

Dengan tekad yang amat bulat Abu Nawas merencanakan menjual Baginda Raja.
Karena menurut Abu Nawas hanya Baginda Raja yang paling patut untuk dijual.
Bukankah selama ini Baginda Raja selalu mempermainkan dirinya dan
menyengsarakan pikirannya? Maka sudah sepantasnyalah kalau sekarang
giliran Abu Nawas mengerjai Baginda Raja.

Abu Nawas menghadap dan berkata kepada Baginda Raja Harun Al Rasyid.

"Ada sesuatu yang amat menarik yang akan hamba sampaikan hanya kepada
Paduka yang mulia."

"Apa itu wahai Abu Nawas?" tanya Baginda langsung tertarik.

"Sesuatu yang hamba yakin belum pernah terlintas di dalam benak Paduka yang
mulia." kata Abu Nawas meyakinkan.

"Kalau begitu cepatlah ajak aku ke sana untuk menyaksikannya." kata Baginda
Raja tanpa rasa curiga sedikit pun.

"Tetapi Baginda ... " kata Abu Nawas sengaja tidak melanjutkan kalimatnya.

"Tetapi apa?" tanya Baginda tidak sabar.

"Bila Baginda tidak menyamar sebagai rakyat biasa maka pasti nanti orang-orang
akan banyak yang ikut menyaksikan benda ajaib itu." kata Abu Nawas.

Karena begitu besar keingintahuan Baginda Raja, maka beliau bersedia


menyamar sebagai rakyat biasa seperti yang diusulkan Abu Nawas.

Kemudian Abu Nawas dan Baginda Raja Harun Al Rasyid berangkat menuju ke
sebuah hutan.

Setibanya di hutan Abu Nawas mengajak Baginda Raja mendekati sebuah pohon
yang rindang dan memohon Baginda Raja menunggu di situ. Sementara itu Abu
Nawas menemui seorang badui yang pekerjaannya menjuai budak. Abu Nawas

73
mengajak pedagang budak itu untuk melihat calon budak yang akan dijual
kepadanya dari jarak yang agak jauh. Abu Nawas beralasan bahwa sebenarnya
calon budak itu adalah teman dekatnya. Dari itu Abu Nawas tidak tega
menjualnya di depan mata. Setelah pedagang budak itu memperhatikan dari
kejauhan ia merasa cocok. Abu Nawas pun membuatkan surat kuasa yang
menyatakan bahwa pedagang budak sekarang mempunyai hak penuh atas diri
orang yang sedang duduk di bawah pohon rindang itu. Abu Nawas pergi begitu
menerima beberapa keping uang emas dari pedagang budak itu.

Baginda Raja masih menunggu Abu Nawas di situ ketika pedagang budak
menghampirinya. la belum tahu mengapa Abu Nawas belum juga menampakkan
batang hidungnya. Baginda juga merasa heran mengapa ada orang lain di situ.

"Siapa engkau?" tanya Baginda Raja kepada pedagang budak.

"Aku adalah tuanmu sekarang." kata pedagang budak itu agak kasar.

Tentu saja pedagang budak itu tidak mengenali Baginda Raja Harun Al Rasyid
dalam pakaian yang amat sederhana.

"Apa maksud perkataanmu tadi?" tanya Baginda Raja dengan wajah merah
padam.

"Abu Nawas telah menjual engkau kepadaku dan inilah surat kuasa yang baru
dibuatnya." kata pedagang budak dengan kasar.

"Abu Nawas menjual diriku kepadamu?" kata Baginda makin murka.

"Ya!" bentak pedagang budak.

"Tahukah engkau siapa aku ini sebenarnya?" tanya Baginda geram.

"Tidak dan itu tidak perlu." kata pedagang budak seenaknya. Lalu ia menyeret
budak barunya ke belakang rumah. Sultan Harun Al Rasyid diberi parang dan
diperintahkan untuk membelah kayu.

Begitu banyak tumpukan kayu di belakang rumah badui itu sehingga


memandangnya saja Sultan Harun Al Rasyid sudah merasa ngeri, apalagi harus
mengerjakannya.

"Ayo kerjakan!"

Sultan Harun Al Rasyid mencoba memegang kayu dan mencoba membelahnya,


namun si badui melihat cara Sultan Harun Al Rasyid memegang parang merasa
aneh.

"Kau ini bagaimana, bagian parang yang tumpul kau arahkan ke kayu, sungguh
bodoh sekali !"

74
Sultan Harun Al Rasyid mencoba membalik parang hingga bagian yang tajam
terarah ke kayu. la mencoba membelah namun tetap saja pekerjaannya terasa
aneh dan kaku bagi si badui.

"Oh, beginikah derita orang-orang miskin mencari sesuap nasi, harus bekerja
keras lebih dahulu. Wah lama-lama aku tak tahan juga." gumam Sultan Harun Al
Rasyid.

Si badui menatap Sultan Harun Al Rasyid dengan pandangan heran dan lama-
lama menjadi marah. la merasa rugi barusan membeli budak yang bodoh.

"Hai badui! Cukup semua ini aku tak tahan."

"Kurang ajar kau budakku harus patuh kepadaku!" kata badui itu sembari
memukul baginda. Tentu saja raja yang tak pernah disentuh orang, ia menjerit
keras saat dipukul kayu.

"Hai badui! Aku adalah rajamu, Sultan Harun Al Rasyid." kata Baginda sambil
menunjukkan tanda kerajaannya.

Pedagang budak itu kaget dan mulai mengenal Baginda Raja.

la pun langsung menjatuhkan diri sembari menyembah Baginda Raja. Baginda


Raja mengampuni pedagang budak itu karena ia memang tidak tahu. Tetapi
kepada Abu Nawas Baginda Raja amat murka dan gemas. Ingin rasanya beliau
meremas-remas tubuh Abu Nawas seperti telur.

SINDIRAN ABU NAWAS KEPADA PEJABAT PEMERINTAH


Abu Nawas memang memiliki otak yang cerdas. Pada suatu hari Abu Nawas
mengajak berdebat seorang pejabat yang sombong. Dalam debat tersebut, dia
berhasil mengalahkan pejabat itu sehingga sang pejabat malu dibuatnya.

Kisahnya
Suatu ketika....Abunawas menerima undangan untuk sebuah jamuan makan
malam. Dalam undangan tersebut, dia juga dimintai tolong untuk mengisi acara
jamuan dengan tausyiahnya, ceramah agama.

Dari itu, Abu Nawas pun datang menghadiri undangan itu untuk menghormati
dan menyenangkan tuan rumah. Namun, karena datangnya lebih awal, Abu
Nawas pun dipersilahkan duduk di kursi bagian depan. Di kursi itu, Abu Nawas
seakan-akan menjadi tamu yang terhormat.

Beberapa saat kemudian, para undangan yang lain pun hadir dan langsung
menempati kursi-kursi yang disediakan. Kemudian, menyusul para pejabat
kerajaan yang datang dan langsung menuju kursi yang paling depan. Akan tetapi,
pejabat itu sangat terkejut karena kursi paling depan sudah diisi oleh Abu Nawas.

75
Mendapati kenyataan itu, pejabat tersebut langsung memprotes kepada panitia
penyelenggara makan malam dengan keras.

"Kenapa saya yang lebih terhormat berada di belakang dan justru Abu Nawas itu
berada di depan, "protes pejabat.
"Pertanyaan Bapak seharusnya ditanyakan langsung kepada Abu Nawas sendiri,
"kata Abu Nawas.

Janji Adalah Hutang


Karena merasa psisinya disamakan dengan masyarakat yang lain, pejabat itu
pun tidak terima. Ia berjalan ke depan menuju Abu Nawas dan berbisik bahwa
yang pantas duduk di kursi itu adalah dirinya yang merupakan pejabat kerajaan
terhormat.

"Wahai Abu Nawas, kamu tidak pantas duduk di sini, karena kursi
depanseharusnya diisi oleh pejabat seperti saya, "tegas pejabat itu dengan
congkaknya.

Mendapatkan tegoran somong dan merendahkan itu, Abu Nawas mulai angkat
bicara. Maka terjadilah perdebatan sengit diantara mereka. Cukup
menghebohkan untuk semua yang hadir di acara tersebut.

"Saudara pejabat yang terhormat, pada kenyataannya Anda itu tidak lebih dari
seorang pesulap, "kata Abu Nawas dengan suara cukup lantang.
"Wah, tidak bisa begitu, saya adalah pejabat kerajaan, bukan pesulap, "cetus
pejabat.

Semua tamu undangan yang hadir menjadi tegang.


Sebagian dari mereka ada yang berdiri untuk menyaksikan pedebatan itu dan
berharap Abu Nawas mampu melumpuhkan sang pejabat yang terkenal
sombong itu.

"Sekalipun saya adalah pesulap, tapi ketika naik panggung, saya bisa bertindak
sesuai janji. Saat saya berjanji mengubah sapu tangan menjadi kelinci, maka bim
salabim, sapu tangan itu benar-benar berubah menjadi kelinci, "terang Abu
Nawas.

Betapa Malunya Pejabat


"Maksudmu bagaimana? Apa hubungannya?" tanya pejabaat.
"Anda saya katakan sebagai pesulap yang gagal karena Anda tidak bisa
mengubah semua itu. Lihatlah, ketika naik panggung, Anda berjanji akan
merubah nasib rakyat kecil menjadi lebih baik. Tapi, setelah terpilih menjadi
pejabat, keadaan rakyat kecil sama saja seperti sebelum Anda menduduki
jabatan itu, "jelas Abu Nawas.

Mendapatkan perkataan demikian, pejabat itu hanya bisa diam seribu bahasa
dengan perasaan malu banget. Kepalanya pun hanya bisa tertunduk seakan

76
tidak tahan dengan perkataan Abu Nawas yang telah memalukan dirinya di
hadapan orang banyak.

"Nah, kalau begitu, mana yang lebih baik dan lebih pantas duduk di kursi paling
depan, "tanya Abunawas denga penuh percaya diri.

Tanpa membalas sepatah kata pun, pejabat itu langsung kembali mundur,
menempat kursi belakang dimana tempat dirinya duduk semula.

Terima kasih buat sobat yang sudi mampir dan membaca artikel Kisah Abu
Nawas ini.
Bukankah banyak tuh, calon-calon pejabat yang cuma bisa janji-janji, tapi setelah
terpilih, janjinya tidak ditepati.

ABU NAWAS PINTU AKHIRAT


Tidak seperti biasa, hari itu Baginda tiba-tiba ingin menyamar menjadi rakyat
biasa. Beliau ingin menyaksikan kehidupan di luar istana tanpa sepengetahuan
siapa pun agar lebih leluasa bergerak.

Baginda mulai keluar istana dengan pakaian yang amat sederhana layaknya
seperti rakyat jelata. Di sebuah perkampungan beliau melihat beberapa orang
berkumpul. Setelah Baginda mendekat, ternyata seorang ulama sedang
menyampaikan kuliah tentang alam barzah. Tiba-tiba ada seorang yang datang
dan bergabung di situ, la bertanya kepada ulama itu.

"Kami menyaksikan orang kafir pada suatu waktu dan mengintip kuburnya, tetapi
kami tiada mendengar mereka berteriak dan tidak pula melihat penyiksaan-
penyiksaan yang katanya sedang dialaminya. Maka bagaimana cara
membenarkan sesuatu yang tidak sesuai dengan yang dilihat mata?" Ulama itu
berpikir sejenak kemudian ia berkata, "Untuk mengetahui yang demikian itu
harus dengan panca indra yang lain.

Ingatkah kamu dengan orang yang sedang tidur? Dia kadangkala bermimpi
dalam tidurnya digigit ular, diganggu dan sebagainya. la juga merasa sakit dan
takut ketika itu bahkan memekik dan keringat bercucuran pada keningnya. la
merasakan hal semacam itu seperti ketika tidak tidur. Sedangkan engkau yang
duduk di dekatnya menyaksikan keadaannya seolah-olah tidak ada apa-apa.
Padahal apa yang dilihat serta dialaminya adalah dikeliligi ular-ular. Maka jika
masalah mimpi yang remeh saja sudah tidak mampu mata lahir melihatnya,
mungkinkah engkau bisa melihat apa yang terjadi di alam barzah?"

Baginda Raja terkesan dengan penjelasan ulama itu. Baginda masih ikut
mendengarkan kuliah itu. Kini ulama itu melanjutkan kuliahnya tentang alam
akhirat. Dikatakan bahwa di surga tersedia hal-hal yang amat disukai nafsu,
termasuk benda-benda. Salah satu benda-benda itu adalah mahkota yang amat
luar biasa indahnya. Tak ada yang lebih indah dari barang-barang di surga
karena barang-barang itu tercipta dari cahaya. Saking indahnya maka satu

77
mahkota jauh lebih bagus dari dunia dan isinya. Baginda makin terkesan. Beliau
pulang kembali ke istana.

Baginda sudah tidak sabar ingin menguji kemampuan Abu Nawas. Abu Nawas
dipanggil: Setelah menghadap Bagiri "Aku menginginkan engkau sekarang juga
berangkat ke surga kemudian bawakan aku sebuah mahkota surga yang katanya
tercipta dari cahaya itu. Apakah engkau sanggup Abu Nawas?"

"Sanggup Paduka yang mulia." kata Abu Nawas langsung menyanggupi tugas
yang mustahil dilaksanakan itu. "Tetapi Baginda harus menyanggupi pula satu
sarat yang akan hamba ajukan."

"Sebutkan syarat itu." kata Baginda Raja.

"Hamba mohon Baginda menyediakan pintunya agar hamba bisa memasukinya."

"Pintu apa?" tanya Baginda belum mengerti.

Pintu alam akhirat." jawab Abu Nawas.

"Apa itu?" tanya Baginda ingin tahu.

"Kiamat, wahai Paduka yang mulia. Masing-masing alam mempunyai pintu. Pintu
alam dunia adalah liang peranakan ibu. Pintu alam barzah adalah kematian. Dan
pintu alam akhirat adalah kiamat. Surga berada di alam akhirat. Bila Baginda
masih tetap menghendaki hamba mengambilkan sebuah mahkota di surga,
maka dunia harus kiamat terlebih dahulu."

Mendengar penjelasan Abu Nawas Baginda Raja terdiam.

Di sela-sela kebingungan Baginda Raja Harun Al Rasyid, Abu Nawas bertanya


lagi, "Masihkah Baginda menginginkan mahkota dari surga?"

Baginda Raja tidak menjawab. Beliau diam seribu bahasa, Sejenak kemudian
Abu Nawas mohon diri karena Abu Nawas sudah tahu jawabnya.

CARA MENYADARKAN PENGEMIS


Pengemis itu tidak harus dibantu secara materi, tapi juga harus dibantu dengan
memberikan pekerjaan agar dia nanti bisa mandiri dan meninggalkan sifat
mengemis tersebut. Itulah salah satu perhatian Abu Nawas. Dia tidak
memberikan makanan maupun uang, melainkan Abu Nawas berusaha
mencarikan pekerjaan buat si pengemis itu.

KisahnyaPada suatu ketika, Abu Nawas dikunjungi oleh seorang pengemis laki-
laki.
Pengemis itu meminta makanan karena sudah lama tidak makan. Namun, Abu
Nawas tidak memberikan sesuap nasi atau makanan lainnya yang sangat

78
diharapkan oleh pengemis itu, akan tetapi ia malah mengajukan beberapa
pertanyaan semata.

"Kenapa engkau mengemis? Apa engkau tidak mempunyai pekerjaan?" tanya


Abu Nawas.
"Ma'af Tuan, saya sudah lama mencari pekerjaan, tapi belum juga ada yang mau
menerima saya bekerja," jawab pengemis itu.
"Lalu apa engkau mau bekerja sekalipn pekerjaan itu berat?" tanya Abu Nawas.
"Asalkan halal, saya mau Tuan," jawab si pengemis.

Akhirnya Abu Nawas mengantarkan pengemis itu menemui sahabatnya, Abu


Wardah.
Singkat cerita, pengemis itu diminta bekerja untuk mencabut rumput. Ternyata,
pengemis itu merupakan seorang pekerja yang sangat rajin dan tangkas. Dalam
waktu singkat saja, pekerjaannya pun selesai.

Abu Wardah pun sangat kagum dan tergerak hatinya untuk memberikan
pekerjaan yang lebih serius. Ia pun meminta pengemis itu untuk memisahkan
satu ember kurma menjadi 3 bagian. Yang bagus diletakkan di keranjang
pertama, sementara yang lumayan bagus diletakkan di keranjang kedua, dan
kurma yang jelek diletakkan di keranjang ketiga. Namun ia lupa tidak membekan
penjelasan kepada pengemis itu tentang perbedaan antara yang baik dan yang
buruk.

Harus DiajarkanPada keesokan harinya, Abu Nawas datang ke rumah Abu


Wardah untuk menanyakan kabar dari pengemis itu. Ia pun menjelaskan bahwa
pengemis itu sangat rajin dan terampil mencabut rumput di ladang sehingga
dirinya menyimpulkan bahwa pengemis itu adalah pekerja yang baik. Maka dari
itu Abu Wardah memberikan pekerjaan yang lrbih serius kepadanya.

"Sekarang dia bekerja apa?" tanya Abunawas.


"Tadi malam dia saya suruh untuk memisahkan kutma-kurma menjadi tiga bagian.
Mari kita ke sana untuk melihatnya, yentu sudah selesaipekerjaannya itu," kata
Abu Wardah.

Tak lama kemudian, keduanya pun sangat terkejut ketika melihat pengemis itu
tidur pulas, tidak mengerjakan pekerjaan yang telah diberikan kepadanya.
Dengan penuh tanya, Abu Wardah pun membangunkan pengemis itu.

"Kenapa engkau tidak menyelesaikan pekerjaanmu yang sangat mudah itu,"


tanya Abu Wardah.
"Ma'af Tuan, kalau hanya memindahkan kurma, sesungguhnya itu mudah, yang
sulit adalah membuat keputusan mana kurma yang baik, lumyan baik, dan jelek,
karena saya tidak diberitahu sebelumnya," jawab pengemis.
"Sungguh itu tak terpikirkan olehku," kata Abu Wardah.

Abu Nawas pun tersenyum melihat kejadian itu.

79
Ia pun meegur Abu Wardah karena Abu Wardah hanya bisa memberikan tugas
saja, tapi tidak mengajarinya dengan baik cara melakukannya.

ABU NAWAS PESAN BAGI HAKIM


Bapaknya Abu Nawas adalah Penghulu Kerajaan Baghdad bernama Maulana.
Pada suatu hari bapaknya Abu Nawas yang sudah tua itu sakit parah dan
akhirnya meninggal dunia.

Abu Nawas dipanggil ke istana. la diperintah Sultan (Raja) untuk mengubur


jenazah bapaknya itu sebagaimana adat Syeikh Maulana. Apa yang dilakukan
Abu Nawas hampir tiada bedanya dengan Kadi Maulana baik mengenai tatacara
memandikan jenazah hingga mengkafani, menyalati dan mendo'akannya, maka
Sultan bermaksud mengangkat Abu Nawas menjadi Kadi atau penghulu
menggantikan kedudukan bapaknya.

Namun... demi mendengar rencana sang Sultan. Tiba-tiba saja Abu Nawas yang
cerdas itu tiba-tiba nampak berubah menjadi gila.

Usai upacara pemakaman bapaknya. Abu Nawas mengambil batang sepotong


batang pisang dan diperlakukannya seperti kuda, ia menunggang kuda dari
batang pisang itu sambil berlari-lari dari kuburan bapaknya menuju rumahnya.
Orang yang melihat menjadi terheran-heran dibuatnya.

Pada hari yang lain ia mengajak anak-anak kecil dalam jumlah yang cukup
banyak untuk pergi ke makam bapaknya. Dan di atas makam bapaknya itu ia
mengajak anak-anak bermain rebana dan bersuka cita.

Kini semua orang semakin heran atas kelakuan Abu Nawas itu, mereka
menganggap Abu Nawas sudah menjadi gila karena ditinggal mati oleh
bapaknya.

Pada suatu hari ada beberapa orang utusan dari Sultan Harun Al Rasyid datang
menemui Abu Nawas.

"Hai Abu Nawas kau dipanggil Sultan untuk menghadap ke istana." kata wazir
utusan Sultan.

"Buat apa sultan memanggilku, aku tidak ada keperluan dengannya."jawab Abu
Nawas dengan entengnya seperti tanpa beban.

"Hai Abu Nawas kau tidak boleh berkata seperti itu kepada rajamu."

"Hai wazir, kau jangan banyak cakap. Cepat ambil ini kudaku ini dan mandikan
di sungai supaya bersih dan segar." kata Abu Nawas sambil menyodorkan
sebatang pohon pisang yang dijadikan kuda-kudaan.

Si wazir hanya geleng-geleng kepala melihat kelakuan Abu Nawas.

80
"Abu Nawas kau mau apa tidak menghadap Sultan?" kata wazir.

"Katakan kepada rajamu, aku sudah tahu maka aku tidak mau." kata Abu Nawas.

"Apa maksudnya Abu Nawas?" tanya wazir dengan rasa penasaran.

"Sudah pergi sana, bilang saja begitu kepada rajamu." sergah Abu Nawas
sembari menyaruk debu dan dilempar ke arah si wazir dan teman-temannya.

Si wazir segera menyingkir dari halaman rumah Abu Nawas. Mereka laporkan
keadaan Abu Nawas yang seperti tak waras itu kepada Sultan Harun Al Rasyid.

Dengan geram Sultan berkata,"Kalian bodoh semua, hanya menghadapkan Abu


Nawas kemari saja tak becus! Ayo pergi sana ke rumah Abu Nawas bawa dia
kemari dengan suka rela ataupun terpaksa."

Si wazir segera mengajak beberapa prajurit istana. Dan dengan paksa Abu
Nawas di hadirkan di hadapan raja.

Namun lagi-lagi di depan raja Abu Nawas berlagak pilon bahkan tingkahnya ugal-
ugalan tak selayaknya berada di hadapan seorang raja.

"Abu Nawas bersikaplah sopan!" tegur Baginda.

"Ya Baginda, tahukah Anda....?"

"Apa Abu Nawas...?"

"Baginda... terasi itu asalnya dari udang !"

"Kurang ajar kau menghinaku Nawas !"

"Tidak Baginda! Siapa bilang udang berasal dari terasi?"

Baginda merasa dilecehkan, ia naik pitam dan segera memberi perintah kepada
para pengawalnya. "Hajar dia ! Pukuli dia sebanyak dua puluh lima kali"

Wah-wah! Abu Nawas yang kurus kering itu akhirnya lemas tak berdaya dipukuli
tentara yang bertubuh kekar.

Usai dipukuli Abu Nawas disuruh keluar istana. Ketika sampai di pintu gerbang
kota, ia dicegat oleh penjaga.

"Hai Abu Nawas! Tempo hari ketika kau hendak masuk ke kota ini kita telah
mengadakan perjanjian. Masak kau lupa pada janjimu itu? Jika engkau diberi
hadiah oleh Baginda maka engkau berkata: Aku bagi dua; engkau satu bagian,
aku satu bagian. Nah, sekarang mana bagianku itu?"

81
"Hai penjaga pintu gerbang, apakah kau benar-benar menginginkan hadiah
Baginda yang diberikan kepada tadi?"

"lya, tentu itu kan sudah merupakan perjanjian kita?"

"Baik, aku berikan semuanya, bukan hanya satu bagian!"

"Wan ternyata kau baik hati Abu Nawas. Memang harusnya begitu, kau kan
sudah sering menerima hadiah dari Baginda."

Tanpa banyak cakap lagi Abu Nawas mengambil sebatang kayu yang agak besar
lalu orang itu dipukulinya sebanyak dua puluh lima kali.Tentu saja orang itu
menjerit-jerit kesakitan dan menganggap Abu Nawas telah menjadi gila.

Setelah penunggu gerbang kota itu klenger Abu Nawas meninggalkannya begitu
saja, ia terus melangkah pulang ke rumahnya.

Sementara itu si penjaga pintu gerbang mengadukan nasibnya kepada Sultan


Harun Al Rasyid.

"Ya, Tuanku Syah Alam, ampun beribu ampun. Hamba datang kemari
mengadukan Abu Nawas yang teiah memukul hamba sebanyak dua puluh lima
kali tanpa suatu kesalahan. Hamba mohom keadilan dari Tuanku Baginda."

Baginda segera memerintahkan pengawal untuk memanggil Abu Nawas. Setelah


Abu Nawas berada di hadapan Baginda ia ditanya."Hai Abu Nawas! Benarkah
kau telah memukuli penunggu pintu gerbang kota ini sebanyak dua puluh lima
kali pukulan?"

Berkata Abu Nawas,"Ampun Tuanku, hamba melakukannya karena sudah


sepatutnya dia menerima pukulan itu."

"Apa maksudmu? Coba kau jelaskan sebab musababnya kau memukuli orang
itu?" tanya Baginda.

"Tuanku,"kata Abu Nawas."Hamba dan penunggu pintu gerbang ini telah


mengadakan perjanjian bahwa jika hamba diberi hadiah oleh Baginda maka
hadiah tersebut akan dibagi dua. Satu bagian untuknya satu bagian untuk saya.
Nah pagi tadi hamba menerima hadiah dua puluh lima kali pukulan, maka saya
berikan pula hadiah dua puluh lima kali pukulan kepadanya."

"Hai penunggu pintu gerbang, benarkah kau telah mengadakan perjanjianseperti


itu dengan Abu Nawas?" tanya Baginda.

"Benar Tuanku,"jawab penunggu pintu gerbang.

"Tapi hamba tiada mengira jika Baginda memberikan hadiah pukulan."

82
"Hahahahaha! Dasar tukang peras, sekarang kena batunya kau!"sahut
Baginda."Abu Nawas tiada bersalah, bahkan sekarang aku tahu bahwa penjaga
pintu gerbang kota Baghdad adalah orang yang suka narget, suka memeras
orang! Kalau kau tidak merubah kelakuan burukmu itu sungguh aku akan
memecat dan menghukum kamu!"

"Ampun Tuanku,"sahut penjaga pintu gerbang dengan gemetar.

Abu Nawas berkata,"Tuanku, hamba sudah lelah, sudah mau istirahat, tiba-tiba
diwajibkan hadir di tempat ini, padahal hamba tiada bersalah. Hamba mohon
ganti rugi. Sebab jatah waktu istirahat hamba sudah hilang karena panggilan
Tuanku. Padahal besok hamba harus mencari nafkah untuk keluarga hamba."

Sejenak Baginda melengak, terkejut atas protes Abu Nawas, namun tiba-tiba ia
tertawa terbahak-bahak, "Hahahaha...jangan kuatir Abu Nawas."

Baginda kemudian memerintahkan bendahara kerajaan memberikan sekantong


uang perak kepada Abu Nawas. Abu Nawas pun pulang dengan hati gembira.

Tetapi sesampai di rumahnya Abu Nawas masih bersikap aneh dan bahkan
semakin nyentrik seperti orang gila sungguhan.

Pada suatu hari Raja Harun Al Rasyid mengadakan rapat dengan para
menterinya.

"Apa pendapat kalian mengenai Abu Nawas yang hendak kuangkat sebagai
kadi?"

Wazir atau perdana meneteri berkata,"Melihat keadaan Abu Nawas yang


semakin parah otaknya maka sebaiknya Tuanku mengangkat orang lain saja
menjadi kadi."

Menteri-menteri yang lain juga mengutarakan pendapat yang sama.

"Tuanku, Abu Nawas telah menjadi gila karena itu dia tak layak menjadi kadi."

"Baiklah, kita tunggu dulu sampai dua puluh satu hari, karena bapaknya baru saja
mati. Jika tidak sembuh-sembuh juga bolehlah kita mencari kadi yang lain saja."

Setelah lewat satu bulan Abu Nawas masih dianggap gila, maka Sultan Harun Al
Rasyid mengangkat orang lain menjadi kadi atau penghulu kerajaan Baghdad.

Konon dalam seuatu pertemuan besar ada seseorang bernama Polan yang sejak
lama berambisi menjadi Kadi, la mempengaruhi orang-orang di sekitar Baginda
untuk menyetujui jika ia diangkat menjadi Kadi, maka tatkala ia mengajukan
dirinya menjadi Kadi kepada Baginda maka dengan mudah Baginda
menyetujuinya.

83
Begitu mendengar Polan diangkat menjadi kadi maka Abu Nawas mengucapkan
syukur kepada Tuhan.

"Alhamdulillah aku telah terlepas dari balak yang mengerikan.

Tapi.,..sayang sekali kenapa harus Polan yang menjadi Kadi, kenapa tidak yang
lain saja."

Mengapa Abu Nawas bersikap seperti orang gila? Ceritanya begini:

Pada suatu hari ketika ayahnya sakit parah dan hendak meninggal dunia ia
panggii Abu Nawas untuk menghadap. Abu Nawas pun datang mendapati
bapaknya yang sudah lemah lunglai.

Berkata bapaknya,"Hai anakku, aku sudah hampir mati. Sekarang ciumlah


telinga kanan dan telinga kiriku."
Abu Nawas segera menuruti permintaan terakhir bapaknya. la cium telinga kanan
bapaknya, ternyata berbau harum, sedangkan yang sebelah kiri berbau sangat
busuk.

"Bagamaina anakku? Sudah kau cium?"

"Benar Bapak!"

"Ceritakankan dengan sejujurnya, baunya kedua telingaku ini."

"Aduh Pak, sungguh mengherankan, telinga Bapak yang sebelah kanan berbau
harum sekali. Tapi... yang sebelah kiri kok baunya amat busuk?"

"Hai anakku Abu Nawas, tahukah apa sebabnya bisa terjadi begini?"

"Wahai bapakku, cobalah ceritakan kepada anakmu ini."

Berkata Syeikh Maulana "Pada suatu hari datang dua orang mengadukan
masalahnya kepadaku. Yang seorang aku dengarkan keluhannya. Tapi yang
seorang lagi karena aku tak suaka maka tak kudengar pengaduannya. Inilah
resiko menjadi Kadi (Penghulu). Jia kelak kau suka menjadi Kadi maka kau akan
mengalami hai yang sama, namun jika kau tidak suka menjadi Kadi maka buatlah
alasan yang masuk akal agar kau tidak dipilih sebagai Kadi oleh Sultan Harun Al
Rasyid. Tapi tak bisa tidak Sultan Harun Al Rasyid pastilah tetap memilihmu
sebagai Kadi."

Nan, itulah sebabnya Abu Nawas pura-pura menjadi gila. Hanya untuk
menghindarkan diri agar tidak diangkat menjadi kadi, seorang kadi atau penghulu
pada masa itu kedudukannya seperti hakim yang memutus suatu perkara.
Walaupun Abu Nawas tidak menjadi Kadi namun dia sering diajak konsultasi oleh
sang Raja untuk memutus suatu perkara. Bahkan ia kerap kali dipaksa datang

84
ke istana hanya sekedar untuk menjawab pertanyaan Baginda Raja yang aneh-
aneh dan tidak masuk akal.

ABU NAWAS AKAN DIHUKUM PANCUNG


Cita-cita atau obsesi menghukum Abu Nawas sebenarnya masih bergolak,
namun Baginda merasa kehabisan akal untuk menjebak Abu Nawas. Seorang
penasihat kerajaan kepercayaan Baginda Raja menyarankan agar Baginda
memanggil seorang ilmuwan-ulama yang berilmu tinggi untuk menandingi Abu
Nawas. Pasti masih ada peluang untuk mencari kelemahan Abu Nawas.
Menjebak pencuri harus dengan pencuri. Dan ulama dengan ulama.

Baginda menerima usul yang cemerlang itu dengan hati bulat. Setelah ulama
yang berilmu tinggi berhasil ditemukan, Baginda Raja menanyakan cara terbaik
menjerat Abu Nawas. Ulama itu memberi tahu cara-cara yang paling jitu kepada
Baginda Raja. Baginda Raja manggut-manggut setuju. Wajah Baginda tidak lagi
murung. Apalagi ulama itu menegaskan bahwa ramalan Abu Nawas tentang
takdir kematian Baginda Raja sama sekali tidak mempunyai dasar yang kuat.
Tiada seorang pun manusia yang tahu kapan dan di bumi mana ia akan mati
apalagi tentang ajal orang lain.

Ulama andalan Baginda Raja mulai mengadakan persiapan seperlunya untuk


memberikan pukulan fatal bagi Abu Nawas. Siasat pun dijalankan sesuai
rencana. Abu Nawas terjerembab ke pangkuan siasat sang ulama. Abu Nawas
melakukan kesalahan yang bisa menghantarnya ke tiang gantungan atau tempat
pemancungan. Benarlah peribahasa yang berbunyi sepandai-pandai tupai
melompat pasti suatu saat akan terpeleset. Kini, Abu Nawas benar-benar mati
kutu. Sebentar lagi ia akan dihukum mati karena jebakan sang ilmuwan-ulama.
Benarkah Abu Nawas sudah keok? Kita lihat saja nanti.

Banyak orang yang merasa simpati atas nasib Abu Nawas, terutama orang-orang
miskin dan tertindas yang pernah ditolongnya. Namun derai air mata para pecinta
dan pengagum Abu Nawas tak.akan mampu menghentikan hukuman mati yang
akan dijatuhkan. Baginda Raja Harun Al Rasyid benar-benar menikmati
kemenangannya. Belum pernah Baginda terlihat seriang sekarang. Keyakinan
orang banyak bertambah mantap. Hanya satu orang yang tetap tidak yakin
bahwa hidup Abu Nawas akan berakhir setragis itu, yaitu istri Abu Nawas.

Bukankah Alla Azza Wa Jalla lebih dekat daripada urat leher. Tidak ada yang
tidak mungkin bagi Allah Yang Maha Gagah. Dan kematian adalah mutlak
urusanNya. Semakin dekat hukuman mati bagi Abu Nawas; orang banyak
semakin resah. Tetapi bagi Abu Nawas malah sebaliknya. Semakin dekat
hukuman bagi dirinya, semakin tenang hatinya. Malah Abu Nawas nampak
setenang air danau di pagi hari. Baginda Raja tahu bahwa ketenangan yang
ditampilkan Abu Nawas hanyalah merupakan bagian dari tipu dayanya Tetapi
Baginda Raja telah bersumpah pada diri sendiri bahwa beliau tidak akan terkecoh
untuk kedua kalinya.

85
Sebaliknya Abu Nawas juga yakin, selama nyawa masih melekat maka harapan
akan terus menyertainya. Tuhan tidak mungkin menciptakan alam semesta ini
tanpa ditaburi harapan-harapan yang menjanjikan. Bahkan dalam keadaan yang
bagaimanapun gentingnya. Keyakinan seperti inilah yang tidak dimiliki oleh
Baginda Raja dan ulama itu. Seketika suasana menjadi hening, sewaktu Baginda
Raja memberi sambutan singkat tentang akan dilaksanakan hukuman mati atas
diri terpidana mati Abu Nawas. Kemudian tanpa memperpanjang waktu lagi
Baginda Raja menanyakan permintaan terakhir Abu Nawas.

Dan pertanyaan inilah yang paling dinanti-nantikan Abu Nawas. "Adakah


permintaan yang terakhir"
"Ada Paduka yang mulia." jawab Abu Nawas singkat.
"Sebutkan." kata Baginda.
"Sudilah kiranya hamba diperkenankan memilih hukuman mati yang hamba
anggap cocok wahai Baginda yang mulia." pinta Abu Nawas.
"Baiklah." kata Baginda menyetujui permintaan Abu Nawas...
"Paduka yang mulia, yang hamba pinta adalah bila pilihan hamba benar hamba
bersedia dihukum pancung, tetapi jika pilihan hamba dianggap salah maka
hamba dihukum gantung saja." kata Abu Nawas memohon.

"Engkau memang orang yang aneh. Dalam saat-saat yang amat genting pun
engkau masih sempat bersenda gurau. Tetapi ketahuilah bagiku segala tipu
muslihatmu hari ini tak akan bisa membawamu kemana-mana." kata Baginda
sambil tertawa.

"Hamba tidak bersenda gurau Raduka yang mulia." kata Abu Nawas
bersungguh-sungguh. Baginda main terpingkal-pingkal. Belum selesai Baginda
Raja tertawa-tawa, Abu Nawas berteriak dengan nyaring.

"Hamba minta dihukum pancung!" Semua yang hadir kaget. Orang banyak belum
mengerti mengapa Abu Nawas membuat keputusan begitu. Tetapi kecerdasan
otak Baginda Raja menangkap sesuatu yang lain. Sehingga tawa Baginda yang
semula berderai-derai mendariak terhenti. Kening Baginda berkenyit mendengar
ucapan Abu Nawas. Baginda Raja tidak berani menarik kata-katanya karena
disaksikan oleh ribuan rakyatnya. Beliau sudah terlanjur mengabulkan Abu
Nawas menentukan hukuman mati yang paling cocok untuk dirinya.

Kini kesempatan Abu Nawas membela diri. "Baginda yang mulia, hamba tadi
mengatakan bahwa hamba akan dihukum pancung. Kalau pilihan hamba benar
maka hamba dihukum gantung. Tetapi di manakah letak kesalahan pilihan
hamba sehingga hamba harus dihukum gantung. Padahal hamba telah memilih
hukuman pancung?" Olah kata Abu Nawas memaksa Baginda Raja dan ulama
itu tercengang. Benar-benar luar biasa otak Abu Nawas ini. Rasanya tidak ada
lagi manusia pintar selain Abu Nawas di negeri Baghdad ini.

"Abu Nawas aku mengampunimu, tapi sekarang jawablah pertanyaanku ini.


Berapa banyakkah bintang di langit?"
"Oh, gampang sekali Tuanku."

86
"lya, tapi berapa, seratus juta, seratus milyar?" tanya Baginda.
"Bukan Tuanku, cuma sebanyak pasir di pantai."
"Kau ini... bagaimana bisa orang menghitung pasir di pantai?"
"Bagaimana pula orang bisa menghitung bintang di langit?"
"Hahahahaha...! Kau memang penggeli hati. Kau adalah pelipur laraku. Abu
Nawas mulai sekarang jangan segan-segan, sering-seringlah datang ke istanaku.
Aku ingin selalu mendengar lelucon-leluconmu yang baru!"
"Siap Baginda...!" Lalu Baginda memerintahkan bendahara kerajaan
memberikan sekantong uang kepada manusia terlucu di negerinya itu.

ABU NAWAS SELAMAT DARI AMARAH ISTRI


Abu Nawas mempunyai kebiasaan pulang larut malam dan hal itu sangat
menjengkelkan istrinya. Sang istri pun akhirnya membuat rencana untuk
memberikan hukuman kepada Wan Abu. Dan...

Rencana terealisasi dengan sempurna, tapi anehnya Abu Nawas malah selamat
dari rencana istrinya tersebut. Ternyata Abu Nawas Abu Nawas yang dipukuli
istrinya itu merupakan seorang pencuri.
Bagaimana Kisahnya.

Kisahnya

Diam-diam, ternyata Abu Nawas memiliki istri yang pencemburu.


Pada saat Abu Nawas sering pulang larut malam, ia selalu marah-marah.

Pada suatu hari, Abu Nawas keluar rumah hingga larut malam. Hal itu membuat
istrinya merasa gelisah dan emosi karena sudah berjam-jam menunggu di rumah.
Ia pun tidak bisa tidur gara-gara Abu Nawas yang masih dalam tanda tanya.
Bahkan istri Abu Nawas sudah menyiapkan suatu rencana untuk memarahi Abu
Nawas ketika dia pulang nanti.

Waktu pun sudah menunjukkan larut malam, begitu gelap, namun Abu Nawas
tetap saja tak kunjung kembali pulang. Tiba-tiba saja, dalam kondisi yang seperti
itu, terdengar suara seperti orang yang hendak masuk dari jendela rumah yang
terbuat dari kayu. Mendengar suara itu, istri Abu Nawas pun langsung siap siaga
untuk melancarkan aksinya.

Dipukul Dengan Kayu

Ia menuju jendela sambil memegang sepotong kayu berukuran lumayan besar.


Ia berfikir bahwa Abu Nawas sengaja masuk rumah melalui jendela karena takut
didamprat istrinya. Tak lama kemudian, masuklah seseorang melalui jendela
yang ukurannya relatif kecil.

Dalam kondisi yang gelap, wajah orang tersebut tak kelihatan.

87
Akan tetapi istri Abu Nawas yang sudah tersulut emosinya langsung saja
memukulkan kayu ke orang tadi. Ia memukul secara membabi buta hingga
membuat orang yang dikiranya suaminya itu jatuh tak berdaya.

"Ampun... Ampun...," ujar orang tersebut.

Tentu saja karena pukulan yang membabi buta yang dilakukan istri Abunawas
tersebut membuat orang tadi terkapar di lanatai. Istri Abu Nawas pun merasa
sangat puas dengan tindakannya ini. Ia menganggap bahwa tindakannya
setimpal atas kesalahan suaminya, si Abu Nawas.

"Ayo cepat bagun, lain kali jangan diulangi lagi dengan pulang larut malam," kata
istri Abu Nawas dengan nada membentak.

Eiit...setelah ditunggu beberapa menit, orang tersebut tak juga bangkit-bangkit.


Maka mulailah istri Abu Nawas menjadi penasaran. Dalam pencahayaan yang
kurang, ia mencoba melihat dengan seksama orang yang dipukulnya tadi.

Betapa kagetnya istri Abu Nawas, ternyata orang itu bukan suaminya. Ia tak
mengenali wajah orang yang dipukulinya. Dalam kondisi itu, istri Abu Nawas
menyebut orang itu sebagai seorang pencuri dan berteriak dengan keras.

"Ada pencuri...tolong...toloong...," teriak istri Abu Nawas.

Kontan saja teriakan istri Abu Nawas tersebut membuat para warga
berhamburan keluar untuk menangkap pencuri. Tak lama kemudian, beberapa
warga pergi ke rumah Abu Nawas. Mereka lantas meringkus pencuri yang sudah
tidak berdaya di lantai.

Ikut Bangga dan Bersyukur

Para warga pun merasa kaget melihat kejadian itu. Ada seorang pencuri yang
ditaklukkan oleh seorang wanita. Pencuri itu babak belur terkena pukulan dari
istri Abu Nawas.

"Wah, hebat sekalai, pencuri ini sampai terbaring tak berdaya di lantai. Mungkin
butuh berminggu-minggu agar bisa pulih kembali," kata salah satu warga.

"Maaf Pak, saya tak bermaksud menyakitinya, apalgi sampai separah itu. Hanya
kekeliruan saja, Pak," kata istri Abu Nawas.
"Keliru bagaimana" tanya warga.
"Waktu itu, ia masuk melalui jendela dapur. Dan saya kira suami saya yang baru
pulang berpesta dengan teman-temannya, makanya langsung saya gebuk," jelas
istri Abu Nawas.

Tak berapa lama kemudian, Abu Nawas pun datang ditengah-tengah mereka.
Setelah mendengar cerita tentang seorang pencuri yang babak belur dihajar
istrinya, ia pun tersenyum kecil dan bersyukur.

88
"Untung saja bukan saya yang dihajar, makanya jangan main pukul, beginalah
akibatnya," kata Abu Nawas.

Namun demikian, Abu Nawas cukup bangga dengan keberanian istrinya yang
sanggup melumpuhkan seorang pencuri.

ABU NAWAS PERINGATAN ANEH


Suatu hari Abu Nawas dipanggil Baginda.

"Abu Nawas." kata Baginda Raja Harun Al Rasyid memulai pembicaraan.

"Daulat Paduka yang mulia." kata Abu Nawas penuh takzim.

"Aku harus berterus terang kepadamu bahwa kali ini engkau kupanggil bukan
untuk kupermainkan atau kuperangkap. Tetapi aku benar-benar memerlukan
bantuanmu." kata Baginda bersungguh-sungguh.

"Gerangan apakah yang bisa hamba lakukan untuk Paduka yang mulia?" tanya
Abu Nawas.

"Ketahuilah bahwa beberapa hari yang lalu aku mendapat kunjungan


kenegaraan dari negeri sahabat. Kebetulan rajanya beragama Yahudi. Raja itu
adalah sahabat karibku. Begitu dia berjumpa denganku dia langsung
mengucapkan salam secara Islam, yaitu Assalamualaikum (kesejahteraan buat
kalian semua) Aku tak menduga sama sekali. Tanpa pikir panjang aku menjawab
sesuai dengan yang diajarkan oleh agama kita, yaitu kalau mendapat salam dari
orang yang tidak beragama Islam hendaklah engkau jawab dengan
Wassamualaikum (Kecelakaan bagi kamu) Tentu saja dia merasa tersinggung.
Dia menanyakan mengapa aku tega membalas salamnya yang penuh doa
keselamatan dengan jawaban yang mengandung kecelakaan. Saat itu sungguh
aku tak bisa berkata apa-apa selain diam. Pertemuanku dengan dia selanjutnya
tidak berjalan dengan semestinya. Aku berusaha menjelaskan bahwa aku hanya
melaksanakan apa yang dianjurkan oleh ajaran agama Islam. Tetapi dia tidak
bisa menerima penjelasanku. Aku merasakan bahwa pandangannya terhadap
agama Islam tidak semakin baik, tetapi sebaliknya. Dan sebelum kami berpisah
dia berkata: Rupanya hubungan antara. kita mulai sekarang tidak semakin baik,
tetapi sebaliknya. Namun bila engkau mempunyai alasan lain yang bisa aku
terima, kita akan tetap bersahabat." kata Baginda menjelaskan dengan wajah
yang amat murung.

"Kalau hanya itu persoalannya, mungkin, hamba bisa memberikan alasan yang
dikehendaki raja sahabat Paduka itu yang mulia." kata Abu Nawas meyakinkan
Baginda.

89
Mendengar kesanggupan Abu Nawas, Baginda amat riang. Beliau berulang-
ulang menepuk pundak Abu Nawas. Wajah Baginda yang semula gundah gulana
seketika itu berubah cerah secerah matahari di pagi hari.

"Cepat katakan, wahai Abu Nawas. Jangan biarkan aku menunggu." kata
Baginda tak sabar.

"Baginda yang mulia, memang sepantasnyalah kalau raja Yahudi itu


menghaturkan ucapan salam keselamatan dan kesejahteraan kepada Baginda.
Karena ajaran Islam memang menuju keselamatan (dari siksa api neraka) dan
kesejahteraan (surga) Sedangkan Raja Yahudi itu tahu Baginda adalah orang
Islam. Bukankah Islam mengajarkan tauhid (yaitu tidak menyekutukan Allah
dengan yang lain, juga tidak menganggap Allah mempunyai anak. Ajaran tauhid
ini tidak dimiliki oleh agama-agama lain termasuk agama yang dianut Raja
Yahudi sahabat Paduka yang mulia. Ajaran agama Yahudi menganggap Uzair
adalah anak Allah seperti orang Nasrani beranggapan Isa anak Allah. Maha Suci
Allah dari segala sangkaan mereka.Tidak pantas Allah mempunyai anak.
Sedangkan orang Islam membalas salam dengan ucapan Wassamualaikum
(kecelakaan bagi kamu) bukan berarti kami mendoakan kamu agar celaka. Tetapi
semata-mata karena ketulusan dan kejujuran ajaran Islam yang masih bersedia
memperingatkan orang lain atas kecelakaan yang akan menimpa mereka bila
mereka tetap berpegang teguh pada keyakinan yang keliru itu, yaitu tuduhan
mereka bahwa Allah Yang Maha Pengasih mempunyai anak." Abu Nawas
menjelaskan.

Seketika itu kegundahan Baginda Raja Harun Al Rasyid sirna. Kali ini saking
gembiranya Baginda menawarkan Abu Nawas agar memilih sendiri hadiah apa
yang disukai. Abu Nawas tidak memilih apa-apa karena ia berkeyakinan bahwa
tak selayaknya ia menerima upah dari ilmu agama yang ia sampaikan.

MEMBALAS TIPUAN SANG HAKIM


Memang Abu Nawas kalau diceritakan tidak akan ada habisnya. Abu Nawas
tidak kehabisan akal dalam menghadapi berbagai macam masalah yang pelik
sekalipun. Salah satu persoalan yang pelik tadi adalah ketika ia menghadapi
seorang hakim yang licik dan zalim. Ia pun mampu menghadapi kelicikan dan
kezaliman itu dengan kelicikan pula, hingga persoalan bisa selesai.

Kisahnya

Pada masa pemerintahan Khalifah Harun Al-Rasyid, ada seorang hakim yang
baru saja diangkat. Hakim ini terkenal zalim, dan kezalimannya itu ditampakkan
ketika ada seorang pemuda Mesir datang ke Baghdad untuk berdagang dengan
membawa harta yang sangat banyak.

Pada suatu malam, pemuda ini bermimpi telah menikah dengan seorang wanita,
yang mana wanitanya adalah anak dari seorang hakim dimana si pemuda
membawa mahar (maskawin) yang sangat banyak. Mimpi tersebut lantas

90
diceritakan ke banyak orang sehingga sampailah berita mimpi itu ke telinga sang
hakim.

Hakim langsung saja mendatangi pemuda Mesir itu serta meminta mahar untuk
anaknya. Tentu saja pemuda itu menolaknya karena pernikahannya hanya
berdasarkan mimpi saja. Namun Sang Hakim tersebut tetap saja arogan dan
memintanya. Sang Hakim bahkan merampas semua harta pemuda Mesir itu
hingga membuat pemuda itu menjadi miskin, bahkan si pemuda menjaqdi
pengemis. Untung saja tak lama setelah itu dia ditolong oleh seorang wanita tua.

Tidak terima dengan perlakuan Sang Hakim, wanita tua itu pun membawa
pemuda Mesir kepada Abu Nawas untuk mengadu. Begitu mendapat pengaduan,
Abunawas langsung saja mengambil tindakan. Ia mengajak semua murid yang
diajarinya untuk datang malam hari dengan membawa kapak, cangkul, martil dan
batu.

Dengan Arahan Abu Nawas, murid-muridnya pun langsung bergerak ke arah


tuan hakim. Mereka seperti demonstran yang berteriak-teriak lalu
menghancurkan rumah hakim itu sesuai dengan perintah. Melihat peristiwa itu,
sang hakim pun keluar rumah dengan marah-marah dan bertanya,
"Siapa yang menyuruh kalian melakukan semua ini?"
Mereka pun menjawab," Guru kami, Syeikh Abu Nawas."

Melaksanakan Perintah Mimpi

Tidak terima dengan ulah murid-murid Abu Nawas, hakim itu melaporkan Abu
Nawas ke Baginda Raja pada keesokan harinya. Pada pagi harinya, Abu Nawas
dipanggil oleh Raja untuk menghadap.
"Wahai Abu Nawas, mengapa kamu merusak rumah hakim?" tanya Baginda.
"Wahai Tuanku, itu semua karena hamba bermimpi, dan dalam mimpi itu justru
Tuan hakim sendiri yang menyuruh hamba untuk merusak rumahnya," jawab Abu
Nawas.

Baginda Raja merasa aneh dengan jawaban itu, dan bertanya,


"Wahai Abu Nawas, hukum mana yang kamu pakai itu?"
"Dengan tenangnya Abu Nawas menjawab,
"Hamba memakai hukum yang juga dipakai Tuan hakim yang baru jadi ini,
Baginda."

Mendengar penuturan yang singkat itu, sang hakim pun menjadi pusat pasi serta
terdiam seribu bahasa.
"Wahai hakim, benarkah kamu juga mempunyai hukum itu?" tanya Baginda.
Sang Hakim hanya terdiam saja ditanya Baginda, sehingga Baginda Raja
meminta penjelasan dari bau Nawas.
"Hai ABu Nawas, coba jelaskan kenapa ada peristiwa seperti ini?" tanya Baginda.

Abu Nawas lantas menyuruh masuk pemuda Mesir itu untuk memberikan
kesaksian.

91
"Wahai Anak Mesir, ceritakan apa yang sebenarnya terjadi sejal engkau datang
ke negeri ini?" tanya Baginda.
Pemuda itu pun menceritakan penderitaan yang dialaminya akibat kezaliman
Sang Hakim.

Setelah si pemuda selesai bercerita, Baginda Raja langsung murka dengan


adanya kebobrokan sikap hakim yang baru saja diangkatnya itu. Baginda Raja
lantas merampas semua harta sang hakim dan diberikannya kepada pemuda
Mesir itu.

Wah, salut deh dengan Abu Nawas yang berani melawan ketika ada
ketidakberesan di negerinya. Semoga saja di Indonesia ini ada orang-orang yang
berani layaknya sikap Abu Nawas yang menentang kezaliman yang semakin
merajalela di tingkat pemerintahan.

ABU NAWAS PEKERJAAN MUSTAHIL


Baginda baru saja membaca kitab tentang kehebatan Raja Sulaiman yang
mampu memerintahkan, para jin memindahkan singgasana Ratu Bilqis di dekat
istananya. Baginda tiba-tiba merasa tertarik. Hatinya mulai tergelitik untuk
melakukan hal yang sama. Mendadak beliau ingin istananya dipindahkan ke atas
gunung agar bisa lebih leluasa menikmati pemandangan di sekitar. Dan
bukankah hal itu tidak mustahil bisa dilakukan karena ada Abu Nawas yang amat
cerdik di negerinya.

Abu Nawas segera dipanggil untuk menghadap Baginda Raja Harun Al Rasyid.
Setelah Abu Nawas dihadapkan, Baginda bersabda, "Sanggupkah engkau
memindahkan istanaku ke atas gunung agar aku lebih leluasa melihat negeriku?"
tanya Baginda.

Abu Nawas tidak langsung menjawab. la berpikir sejenak hingga keningnya


berkerut. Tidak mungkin menolak perintah Baginda kecuali kalau memang ingin
dihukum.

Akhirnya Abu Nawas terpaksa menyanggupi proyek raksasa itu. Ada satu lagi
permintaan dari Baginda, pekerjaan itu harus selesai hanya dalam waktu sebulan.

Abu Nawas pulang dengan hati masgul. Setiap malam ia hanya berteman
dengan rembulan dan bintang-bintang. Hari-hari dilewati dengan kegundahan.
Tak ada hari yang lebih berat dalam hidup Abu Nawas kecuali hari-hari ini.Tetapi
pada hari kesembilan ia tidak lagi merasa gundah gulana.

Keesokan harinya Abu Nawas menuju istana. la menghadap Baginda untuk


membahas pemindahan istana. Dengan senang hati Baginda akan
mendengarkan, apa yang diinginkan Abu Nawas. "Ampun Tuanku, hamba
datang ke sini hanya untuk mengajukan usul untuk memperlancar pekerjaan
hamba nanti." kata Abu Nawas.

92
"Apa usul itu?"

"Hamba akan memindahkan istana Paduka yang mulia tepat pada Hari Raya Idul
Qurban yang kebetulan hanya kurang dua puluh hari lagi."

"Kalau hanya usulmu, baiklah." kata Baginda.

"Satu lagi Baginda..... " Abu Nawas menambahkan.

"Apa lagi?" tanya Baginda.

"Hamba mohon Baginda menyembelih sepuluh ekor sapi yang gemuk untuk
dibagikan langsung kepada para fakir miskin." kata Abu Nawas.

"Usulmu kuterima." kata Baginda menyetujui.Abu Nawas pulang dengan


perasaan riang gembira. Kini tidak ada lagi yang perlu dikhawatirkan. Toh nanti
bila waktunya sudah tiba, ia pasti akan dengan mudah memindahkan istana
Baginda Raja. Jangankan hanya memindahkan ke puncak gunung, ke dasar
samudera pun Abu Nawas sanggup.

Desas-desus mulai tersebar ke seluruh pelosok negeri. Hampir semua orang


harap-harap cemas. Tetapi sebagian besar rakyat merasa yakin atas
kemampuan Abu Nawas. Karena selama ini Abu Nawas belum pernah gagal
melaksanakan tugas-tugas aneh yang dibebankan di atas pundaknya. Namun
ada beberapa orang yang meragukan keberhasilan Abu Nawas kali ini.

Saat-saat yang dinanti-nantikan tiba. Rakyat berbondong-bondong menuju


lapangan untuk melakukan salat Hari Raya Idul Qurban. Dan seusai salat,
sepuluh sapi sumbangan Baginda Raja disembelih lalu dimasak kemudian
segera dibagikan kepada fakir miskin.

Kini giliran Abu Nawas yang harus melaksanakan tugas berat itu. Abu Nawas
berjalan menuju istana diikuti oleh rakyat. Sesampai di depan istana Abu Nawas
bertanya kepada Baginda Raja, "Ampun Tuanku yang mulia, apakah istana
sudah tidak ada orangnya lagi?"

"Tidak ada." jawab Baginda Raja singkat.

Kemudian Abu Nawas berjalan beberapa langkah mendekati istana. la berdiri


sambil memandangi istana. Abu Nawas berdiri mematung seolah-olah ada yang
ditunggu. Benar. Baginda Raja akhirnya tidak sabar. "Abu Nawas, mengapa
engkau belum juga mengangkat istanaku?" tanya Baginda Raja.

"Hamba sudah siap sejak tadi Baginda." kata Abu Nawas.

"Apa maksudmu engkau sudah siap sejak tadi? Kalau engkau sudah siap. Lalu
apa yang engkau tunggu?" tanya Baginda masih diliputi perasaan heran.

93
"Hamba menunggu istana Paduka yang mulia diangkat oleh seluruh rakyat yang
hadir untuk diletakkan di atas pundak hamba. Setelah itu hamba tentu akan
memindahkan istana Paduka yang mulia ke atas gunung sesuai dengan titah
Paduka."

Baginda Raja Harun Al Rasyid terpana. Beliau tidak menyangka Abu Nawas
masih bisa keluar dari lubang jarum.

RAJA DISURUH MENCIUM PANTAT AYAM


Seperti kita ketahui bersama bahwa Abu Nawas ini cerdik sekali sehingga
meskipun dijahili orang, sekalipun itu raja, masih saja bisa membela diri dengan
kata-katanya. Seperti Raja Harun yang mencoba menjebak Abu Nawas dengan
ayam panggang yang lezat, Abu Nawas kembali sukses menghindar dan
akhirnya malah sang raja yang merasa malu di depan para tamu undangan.

Kisahnya

Pada suatu hari Raja Harun Ar-Rasyid sedang galau dengan sikap Abu Nawas.
Beberapa kali Abu Nawas telah membuatnya malu di depan para pejabat
kerajaan. Berlatar belakang dendam inilah akhirnya Raja hendak membuat
jebakan terhadap Abu Nawas. Jika Abu Nawas gagal menghadapi jebakan
tersebut, maka hukuman akan diberikan kepadanya.

Maka dipanggillah Abu Nawas untuk menghadap Raja Harun Ar-Rasyid. Setelah
melewati beberapa prosedur, sampai juga Abu Nawas di istana kerajaan. Sang
raja lalu memulai pertanyaannya,
"Wahai Abu Nawas, di depan mejaku itu ada sepanggang daging ayam yang
lezat dan enak dilahap, tolong segera ambilkan."

Abu Nawas tampak bingung dengan perintah tersebut, karena tak biasanya dia
disuruh mengambilkan makanan raja.
"Mungkin raja ingin menjebakku, aku harus waspada," kata Abu Nawas dalam
hati.

Mendapat Petunjuk yang Aneh

Abu Nawas pun akhirnya menuruti perintah itu. Setelah mengambil ayam
panggang sang raja, Abu Nawas kemudian memberikannya kepada raja. Namun,
sang raja belum langsung menerimanya, ia bertanya lagi,
"Abu Nawas, di tangan kamu ada sepotong ayam panggang lezat, silahkan
dinikmati."

Begitu Abu Nawas hendak menyantap ayam panggang tersebut, tiba-tiba raja
berkata lagi,
"Tapi ingat Abu Nawas, dengarkan dulu petunjuknya. Jika kamu memotong paha
ayam itu, maka aku akan memotong pahamu dan jika kamu memotong dada
ayam itu, maka aku akan memotong dadamu. Tidak hanya itu saja, jika kamu

94
memotong dan memakan kepala ayam itu, maka aku akan memotong kepalamu.
Akan tetapi kalau kamu hanya mendiamkan saja ayam panggang itu, akibatnya
kamu akan aku gantung."

Abu Nawas merasa bingung dengan petunjuk yang dititahkan rajanya itu. Dalam
kebingungannya, ia semakin yakin jika hal itu hanya akal-akalan Raja Harun saja
demi untuk menghukumnya. Tidak hanya ABu Nawas saja yang tegang, tapi juga
semua pejabat kerajaan yang hadir di istana tampak tegang pula. Mereka hanya
bisa menebak dalam hati tentang maksud dari perintah rajanya itu.

Hampir sepuluh menit lamanya Abu Nawas hanya membolak-balikkan ayam


panggang itu. Sejenak suasana menjadi hening. Kemudian Abu Nawas mulai
mendekatkan ayam panggang itu tepat di indera penciumannya.

Para hadirin yang datang atas undangan raja mulai bingung dan tidak mengerti
apa yang dilakukan Abu Nawas. Kemudian terlihat Abu Nawas mendekatkan
indera penciumannya tepat di bagian pantat daging ayam bakar yang kelihatan
sangat lezat itu. Beberapa menit kemudian ia mencium bagian panta ayam bakar
itu.

Raja Merasa Malu

Setelah selesai mencium pantat ayam bakar itu, kemudian Abu Nawas berkata,
"Jika saya harus memotong paha ayam ini, maka Baginda akan memotong
pahaku, jika saya harus memotong dada ayam ini, maka Baginda akan
memotong dadaku, jika saya harus memakan dan memotong kepala ayam ini,
Baginda akan memotong kepalaku, tetapi coba lihat, yang saya lakukan adalah
mencium pantat ayam ini," kata Abu Nawas.

"Apa maksudmu, wahai Abu Nawas," tanya Baginda.


"Maksud saya adlah kalau saya melakukan demikian maka Baginda juga akan
membalasnya demikian, layaknya ayam ini. Nah, saya hanya mencium pantat
ayam panggang ini saja, maka Baginda juga harus mencium pantat ayam
panggang ini pula," jelas Abu Nawas.

Sontak saja penjelasan Abu Nawas itu membuat suasana yang tegang menjadi
tampak tak menentu. Para pejabat yang hadir menahan tawa, tetapi ragu-ragu
karena takut dihukum raja. Sementara itu, raja yang mendengar ucapan Abu
Nawas mulai memerah mukanya. Raja tampak malu untuk kesekian kalinya.
Untuk menutupi rasa malunya itu, beliau memerintahkan Abu Nawas untuk
pulang dan membawa pergi ayam panggang yang lezat itu.

"Wahai Abu Nawas, cepat pulanglah, jangan sampai aku berubah pikiran," kata
raja.

Setibanya di rumah, ia mengundang beberapa tetangganya untuk berpesta ayam


panggang. Untuk kesekian kalinya Abu Nawas sukses mempermalukan Raja
Harun Ar-Rasyid di depan para pejabat kerajaan.

95
ABU NAWAS ORANG KANIBAL
Saat itu Abu Nawas baru saja pulang dari istana setelah dipanggil Baginda. la
tidak langsung pulang ke rumah melainkan berjalan-jalan lebih dahulu ke
perkampungan orang-orang badui. Ini memang sudah menjadi kebiasaan Abu
Nawas yang suka mempelajari adat istiadat orang-orang badui.

Pada suatu perkampungan, Abu Nawas sempat melihat sebuah rumah besar
yang dari luar terdengar suara hingar bingar seperti suara kerumunan puluhan
orang. Abu tertarik, ingin melihat untuk apa orang-orang badui berkumpul di sana,
ternyata di rumah besar itu adalah tempat orang badui menjual bubur, haris yaitu
bubur khas makanan para petani. Tapi Abu Nawas tidak segera masuk ke rumah
besar itu, merasa lelah dan ingin beristirahat maka ia terus berjalan ke arah
pinggiran desa.

Abu Nawas beristirahat di bawah sebatang pohon rindang. la merasa hawa di


situ amat sejuk dan segar sehingga tidak berapa lama kemudian mehgantuk dan
tertidur di bawah pohon.

Abu Nawas tak tahu berapa lama ia tertidur, tahu-tahu ia merasa dilempar ke
atas lantai tanah. Brak! lapun tergagap bangun.

"Kurang ajar! Siapa yang melemparku?" tanyanya heran sembari menengok


kanan kiri.
Ternyata ia berada di sebuah ruangan pengap berjeruji besi. Seperti penjara.

"Hai keluarkan aku! Kenapa aku dipenjara di sini.!"

Tidak berapa lama kemudian muncul seorang badui bertubuh besar. Abu Nawas
memperhatikan dengan seksama, ia ingat orang inilah yang menjua! bubur haris
di rumah besar di tengah desa.

"Jangan teriak-teriak, cepat makan ini !" kata orang sembari menyodorkan piring
ke lubang ruangan. Abu Nawas tidak segera makan. "Mengapa aku dipenjara?"

"Kau akan kami sembelih dan akan kami jadikan campuran bubur haris."

"Hah? Jadi yang kau jual di tengah desa itu bubur manusia?"

"Tepat.... itulah makanan favorit kesukaan kami."

"Kami...? Jadi kalian sekampung suka makan daging manusia?"

"lya, termasuk dagingmu, sebab besok pagi kau akan kami sembelih!"

"Sejak kapan kalian makan daging manusia?"

96
"Oh.., sejak lama .... setidaknya sebulan sekali kami makan daging manusia."

"Dari mana saja kalian dapatkan daging manusia?"

"Kami tidak mencari ke mana-mana, hanya setiap kali ada orang masuk atau
lewat di desa kami pasti kami tangkap dan akhirnya kami sembelih untuk
dijadikan bubur." Abu Nawas diam sejenak. la berpikir keras bagaimana caranya
bisa meloloskan diri dari bahaya maut ini. la merasa heran, kenapa Baginda tidak
mengetahui bahwa di wilayah kekuasaannya ada kanibalisme, ada manusia
makan manusia.

"Barangkali para menteri hanya melaporkan hal yang baik-baik saja. Mereka
tidak mau bekerja keras untuk memeriksa keadaan penduduk." pikir Abu Nawas.
"Baginda harus mengetahui hal seperti ini secara langsung, kalau perlu....!"

Setelah memberi makan berupa bubur badui itu meninggalkan Abu Nawas. Abu
Nawas tentu saja tak berani makan bubur itu jangan-jangan bubur manusia. la
menahan lapar semalaman tak tidur, tubuhnya yang kurus makin nampak kurus.

Esok harinya badui itu datang lagi.

"Bersiaplah sebentar lagi kau akan mati."

Abu Nawas berkata,"Tubuhku ini kurus, kalaupun kau sembelih kau tidak akan
memperoleh daging yang banyak. Kalau kau setuju nanti sore akan kubawakan
temanku yang bertubuh gemuk. Dagingnya bisa kalian makan selama lima hari."

"Benarkah?"

"Aku tidak pernah bohong!"

Orang badui itu diam sejenak, ia menatap tajam kearah Abu Nawas. Entah
kenapa akhirnya orang badui itu rnempercayai dan melepaskan Abu Nawas. Abu
Nawas langsung pergi ke istana menghadap Baginda.

Setelah berbasa-basi maka Baginda bertanya kepada Abu Nawas. "Ada apa Abu
Nawas? Kau datang tanpa kupanggil?"

"Ampun Tuanku, hamba barus saja pulang dari suatu desa yang aneh."

"Desa aneh, apa keanehannya?"

"Di desa tersebut ada orang menjual bubur haris yang khas dan sangat lezat. Di
samping itu hawa di desa itu benar-benar sejuk dan segar."

"Aku ingin berkunjung ke desa itu. Pengawal! Siapkan pasukan!"

97
"Ampun Tuanku, jangan membawa-bawa pengawal. Tuanku harus menyamar
jadi orang biasa."

"Tapi ini demi keselamatanku sebagai seorang raja"

"Ampun Tuanku, jika bawa-bawa tentara maka orang sedesa akan ketakukan
dan Tuanku takkan dapat melihat orang menjual bubur khas itu."

"Baiklah, kapan kita berangkat?"

"Sekarang juga Tuanku, supaya nanti sore kita sudah datang di perkampungan
itu."

Demikianlah, Baginda dengan menyamar sebagai sorang biasa mengikuti Abu


Nawas ke perakmpungan orang-orang badui kanibal.

Abu Nawas mengajak Baginda masuk ke rumah besar tempat orang-orang


makan bubur. Di sana mereka membeli bubur.

Baginda memakan bubur itu dengan lahapnya.

"Betul katamu, bubur ini memang lezat!" kata Baginda setelah makan."Kenapa
buburmu tidak kau makan Abu Nawas."

"Hamba masih kenyang," kata Abu Nawas sambil melirik dan berkedip ke arah
penjual bubur.

Setelah makan, Baginda diajak ke tempat pohon rindang yang hawanya sejuk.

"Betul juga katamu, di sini hawanya memang sejuk dan segar ..... ahhhhh ........
aku kok mengantuk sekali."kata Baginda.

"Tunggu Tuanku, jangan tidur dulu....hamba pamit mau buang air kecil di semar
belukar sana."

"Baik, pergilah Abu Nawas!"

Baru saja Abu Nawas melangkah pergi, Baginda sudah tertidur, tapi ia segera
terbangun lagi ketika mendengar suara bentakan keras.

"Hai orang gendut! Cepat bangun ! Atau kau kami sembelih di tempat ini!"
ternyata badui penjual bubur sudah berada di belakang Baginda dan menghunus
pedang di arahkan ke leher Baginda.

"Apa-apaan ini!" protes Baginda.

"Jangan banyak cakap! Cepat jalan !"

98
Baginda mengikuti perintah orang badui itu dan akhirnya dimasukkan ke dalam
penjara.

"Mengapa aku di penjara?"

"Besok kau akan kami sembelih, dagingmu kami campur dengan tepung gandum
dan jadilah bubur haris yang terkenal lezat. Hahahahaha !"

"Astaga jadi yang kumakan tadi...?"

"Betul kau telah memakan bubur kami, bubur manusia."

"Hoekkkkk....!" Baginda mau muntah tapi tak bisa.

"Sekarang tidurlah, berdoalah, sebab besok kau akan mati."

"Tunggu...."

"Mau apa lagi?"

"Berapa penghasilanmu sehari dari menjual bubur itu?"

"Lima puluh dirham!"

"Cuma segitu?"

"lya!"

"Aku bisa memberimu lima ratus dirham hanya dengan menjual topi."

"Ah, masak?"

"Sekarang berikan aku bahan kain untuk membuat topi. Besok pagi boleh kalian
coba menjual topi buatanku itu ke pasar. Hasilya boleh kau miliki semua !"

Badui itu ragu, ia berbalik melangkah pergi. Tak lama kemudian kembali lagi
dengan bahan-bahan untuk membuat topi.

Esok paginya Baginda menyerahkan sebuah topi yang bagus kepada si badui.
Baginda berpesan,"Juallah topi ini kepada menteri Farhan di istana Bagdad."

Badui itu menuruti saran Baginda.

Menteri Farhan terkejut saat melihat seorang badui datang menemuinya. "Mau
apa kau?" tanya Farhan.

"Menjual topi ini..."

99
Farhan melirik, topi itu memang bagus. la mencoba memeriksanya dan alangkah
terkejutnya ketika melihat hiasan berupa huruf-huruf yang maknanya adalah
surat dari Baginda yang ditujukan kepada dirinya.

"Berapa harga topi ini?"

"Lima ratus dirham tak boleh kurang!"

"Baik aku beli !"

Badui itu langsunng pulang dengan wajah ceria. Sama sekali ia tak tahu jika
Farhan telah mengutus seorang prajurit untuk mengikuti langkahnya. Siangnya
prajurit itu datang lagi ke istana dengan melaporkan lokasi perkampungan si
penjual bubur.

Farhan cepat bertidak sesuai pesan di surat Baginda. Seribu orang tentara
bersenjata lengkap dibawa ke perkampungan. Semua orang badui di kampung
itu ditangkapi sementara Baginda berhasil diselamatkan.

"Untung kau bertindak cepat, terlambat sedikit saja aku sudah jadi bubur!" kata
Baginda kepada Farhan.

"Semua ini gara-gara Abu Nawas!" kata Farhan.

"Benar! Tapi juga salahmu! Kau tak pernah memeriksa perkampungan ini bahwa
penghuninya adalah orang-orang kanibal!"

"Bagaimanapun Abu Nawas harus dihukum!"

"Ya, itu pasti!"

"Hukuman mati!" sahut Farhan.

"Hukuman mati? Ya, kita coba apakah dia bisa meloloskan diri?" sahut Baginda.

MENIPU KOMANDAN KERAJAAN


Abu Nawas ini sebenarnya pernah ditangkap dengan tuduhan telah menipu
komandan kerajaan.
Apakah Abunawas akan dihukum...
Simak kisahnya yuk.

Kisahnya

Pada suatu pagi hari, Abu nawas muda sedang duduk-duduk bersantai di teras
rumahnya.
Beberapa saat kemudian, datanglah seorang komandan dengan beberapa
prajuritnya.

100
Sang Komandan bertanya,
"Wahai anak muda, dimanakah aku bisa menemukan tempat untuk bersenang-
senang di daerah sekitar sini?"
"Kalau tidak salah di sebelah sana," jawab Abu Nawas.

"Dimanakah tempat itu?" tanya salah seorang prajurit dengan sifat yang tidak
menghargai.
"Pergilah ke arah sana, lurus tanpa belok-belok, maka kalian akan menjumpai
tempat untuk bersenang-senang," jawab Abu Nawas.

Rombongan tentara kerajaan itu akhirnya pergi juga menuju tempat yang sudah
ditunjukkan oleh Abu Nawas. Setelah beberapa saat, kagetlah mereka semua
karena tempat yang mereka cari tidak ditemukan, kecuali hanya sebuah komplek
kuburan yang sangat luas. Dan tentu saja hal ini membuat para tentara berang
karena merasa telah ditipu oleh pemuda tersebut.

Mereka pun kembali lagi ke tempat Abu Nawas.

"Wahai anak muda, keluarlah engkau. Kenapa engkau berani sekali


membohongi kami?" tanya Sang Komandan yang tidak tahu kalau yang diajak
bicara itu sebenarnya adalah Abu Nawas, Si penasehat Kerajaan.
"Siapakah engkau ini? Berani sekali membohogi kami?" tanya salah seorang
prajurit.
"Aku adalah ABDI," jawab Abunawas.

Komandan dan para prajurit merasa geram dan marah

"Prajurit...tangkap dia!!!" seru komandan.


"Engkau akan aku bawa ke Panglima kami," kata komandan.

Oh, rupanya Abunawas hendak dihadapkan ke panglima kerajaan mereka.


"Wahai Panglima, kami telah menangkap seorang pembohong yang berani
membohongi pasukan kerajaan," kata komandan.
"Alangkah lancangnya si pemuda ini karena sudah berani berbohong," lanjut
komandan.

Panglima bersikap biasa saja, malah dia bahkan memerintahkan kepada prajurit
untuk melepaskan borgol yang ada pada tangan Abu Nawas. Komandan dan
para prajurit terkejut dan merasa heran, ada apa gerangan ini.

Setelah itu, panglima pun mendekati Abu nawas berkata,


"Tuan Abu, maafkan perbuatan anak buahku di sini ya," kata panglima itu dengan
sangat sopannya.
laki-laki gagah dan tampan itu memang sudah saling mengenal satu sama lain
karena mereka seringkali bertemu ketika sang khalifah mengundangnya ke
istana.

Komandan Minta Maaf

101
Betapa terkejutnya sang komandan dan para prajuritnya.
Perasaan sombong dan congkak yang tadi menyelimuti mereka seakan berubah
menjadi rasa takut.
"Wahai Tuan Abu..sebenarnya kebohongan apa yang mereka sangkakn
kepadmu?" tanya panglima.

"Wahai panglima, mereka memintaku untuk menunjukkan tempat untuk


bersenang-senang, tentu saja aku tunjukkan kuburan karena kuburan adalah
tempat yang lebih baik bagi orang-orang yang taat kepada Allah SWT. Di sana
pula dia akan mendapatkan hidangan yang nikmat dari Allah SWT, terbebas dari
rasa fitnah dan kejahatan manusia dan makhluk lainnya," jawab Abunawas
dengan tenangnya.

Mendengar jawaba pemuda itu, segera saja komandan mendekati Abu Nawas
dan berkata,
"Maafkan hamba, Tuanku Abu?"
"Andai saja aku mengetahui bahwa tuan adalah Tuan Abu, tentu kami tidak akan
berani membawa Tuan ke hadapan Panglima," kata komandan lagi.

"Wahai komandan...apakah aku telah membohongi kalian? Bukankah aku


berkata benar? Aku adalah ABDI, dan setiap orang adlah Abdi Allah SWT,
termasuk kalian semuanya," kata Abu Nawas.
"Anda benar Tuanku..," jawab komandan.

Komandan dan prajurit yang telah menangkap Abu Nawas merasa malu jadinya.

ABU NAWAS MENJEBAK PENCURI


Pada zaman dahulu orang berpikir dengan cara yang amat sederhana. Dan
karena kesederhanaan berpikir ini seorang pencuri yang telah berhasil
menggondol seratus keping lebih uang emas milik seorang saudagar kaya tidak
sudi menyerah.

Hakim telah berusaha keras dengan berbagai cara tetapi tidak berhasil
menemukan pencurinya. Karena merasa putus asa pemilik harta itu
mengumumkan kepada siapa saja yang telah mencuri harta miliknya merelakan
separo dari jumlah uang emas itu menjadi milik sang pencuri bila sang pencuri
bersedia mengembalikan. Tetapi pencuri itu malah tidak berani menampakkan
bayangannya.

Kini kasus itu semakin ruwet tanpa penyelesaian yang jelas. Maksud baik
saudagar kaya itu tidak mendapat-tanggapan yang sepantasnya dari sang
pencuri. Maka tidak bisa disalahkan bila saudagar itu mengadakan sayembara
yang berisi barang siapa berhasil menemukan pencuri uang emasnya, ia berhak
sepenuhnya memiliki harta yang dicuri.

102
Tidak sedikit orang yang mencoba tetapi semuanya kandas. Sehingga pencuri
itu bertambah merasa aman tentram karena ia yakin jati dirinya tak akan
terjangkau. Yang lebih menjengkelkan adalah ia juga berpura-pura mengikuti
sayembara. Tidak berlebihan bila dikatakan bahwa menghadapi orang seperti ini
bagaikan menghadapi jin. Mereka tahu kita, sedangkan kita tidak. Seorang
penduduk berkata kepada hakim setempat.

"Mengapa tuan hakim tidak minta bantuan Abu Nawas saja?"

"Bukankah Abu Nawas sedang tidak ada di tempat?" kata hakim itu balik
bertanya.

"Kemana dia?" tanya orang itu.

"Ke Damakus." jawab hakim

"Untuk keperluan apa?" orang itu ingin tahu.

"Memenuhi undangan pangeran negeri itu." kata hakim.

"Kapan ia datang?" tanya orang itu lagi.

"Mungkin dua hari lagi." jawab hakim.

Kini harapan tertumpu sepenuhnya di atas pundak Abu Nawas.

Pencuri yang selama ini merasa aman sekarang menjadi resah dan tertekan. la
merencanakan meninggalkan kampung halaman dengan membawa serta uang\
emas yang berhasil dicuri. Tetapi ia membatalkan niat karena dengan menyingkir
ke luar daerah berarti sama halnya dengan membuka topeng dirinya sendiri. la
lalu bertekad tetap tinggal apapun yang akan terjadi.

Abu Nawas telah kembali ke Baghdad karena tugasnya telah selesai. Abu Nawas
menerima tawaran mengikuti sayembara menemukan pencuri uang emas. Hati
pencuri uang emas itu tambah berdebar tak karuan mendengar Abu Nawas
menyiapkan siasat.

Keesokan harinya semua penduduk dusun diharuskan berkumpul di depan


gedung pengadilan. Abu Nawas hadir dengan membawa tongkat dalam jumlah
besar. Tongkat-tongkat itu mempunyai ukuran yang sama panjang. Tanpa
berkata-kata Abu Nawas membagi-bagikan tongkat-tongkat yang dibawanya dari
rumah.

Setelah masing-masing mendapat satu tongkat, Abu Nawas berpidato, "Tongkat-


tongkat itu telah aku mantrai. Besok pagi kalian harus menyerahkan kembali
tongkat yang telah aku bagikan. Jangan khawatir, tongkat yang dipegang oleh
pencuri selama ini menyembunyikan diri akan bertambah panjang satu jari
telunjuk. Sekarang pulanglah kalian."

103
Orang-orang yang merasa tidak mencuri tentu tidak mempunyai pikiran apa-apa.
Tetapi sebaliknya, si pencuri uang emas itu merasa ketakutan. la tidak bisa
memejamkan mata walaupun malam semakin larut. la terus berpikir keras.
Kemudian ia memutuskan memotong tongkatnya sepanjang satu jari telunjuk
dengan begitu tongkatnya akan tetap kelihatan seperti ukuran semula.

Pagi hari orang mulai berkumpul di depan gedung pengadilan. Pencuri itu merasa
tenang karena ia yakin tongkatnya tidak akan bisa diketahui karena ia telah
memotongnya sepanjang satu jari telunjuk. Bukankah tongkat si pencuri akan
bertambah panjang satu jari telunjuk? la memuji kecerdikan diri sendiri karena ia
ternyata akan bisa mengelabui Abu Nawas.

Antrian panjang mulai terbentuk. Abu Nawas memeriksa tongkat-tongkat yang


dibagikan kemarin. Pada giliran si pencuri tiba Abu Nawas segera mengetahui
karena tongkat yang dibawanya bertambah pendek satu jari telunjuk. Abu Nawas
tahu pencuri itu pasti melakukan pemotongan pada tongkatnya karena ia takut
tongkatnya bertambah panjang.

Pencuri itu diadili dan dihukum sesuai dengan kesalahannya. Seratus keping
lebih uang emas kini berpindah ke tangan Abu Nawas. Tetapi Abu Nawas tetap
bijaksana, sebagian dari hadiah itu diserahkan kembali kepada keluarga si
pencuri, sebagian lagi untuk orang-orang miskin dan sisanya untuk keluarga Abu
Nawas sendiri.

MEMILIH JALAN KE HUTAN YANG INDAH


Lewat kecerdasan yang yang dimiliki Abu Nawas, dia mampu menunukkan
jalan untuk menuju hutan yang sangat indah. Atas usahanya tersebut, abunawas
pun mendapatkan hadiah dari Sang Raja Harun Ar-Rasyid.
Bagaimana kisahnya...

Berikut Kisahnya

Pada suatu hari yang cerah, Raja Harun Ar-Rasyid mengalami kejenuhan dan
berencana hendak pergi ke hutan yang terkenal akan keindahannya. Raja pun
mengajak Abu Nawas sebagai pemandu dalam perjalanan tersebut.

"Siap, Paduka Raja," kata Abu Nawas.

Rupanya Abu Nawas tidak keberatan dengan ajakan Rajanya tersebut, dan
berangkatlah mereka ke hutan dengan mengendarai keledai sambil
bercengkerama di sepanjang perjalanan.

Tanpa terasa mereka sudah menempuh hampir seprauh perjalanan dan tibalah
mereka di pertigaan jalan yang jauh dari rumah penduduk. Mereka berhenti
karena ragu, ke arah mana hutan yang dituju. Setahu mereka, kedua jalan itu

104
memang benar menuju hutan ang mereka tuju, hutan wisata yang berisi
binatang-binatang buas.

Abu Nawas pun angkat bicara.

"Paduka, saya sarankan agar kita tidak usah meneruskan perjalanan."

Kenapa, wahai Abunawas?" kata Paduka Raja.

"Hamba berkata demikian, karena kalau kita salah pilih jalan, jangan-jangan kita
tidak pernah kembali lagi. Bukankah akan lebih bijaksana kalau kita
meninggalkan sesuatu yang meragukan?" jawab Abu Nawas.

Satu Pertanyaan Saja

Dalam kebimbangan, anak buah Paduka Raja, yang masih merupakan teman
Abu Nawas berkata.

Aku pernah mendengar ada dua orang kemnbar yang hidup di semak-semak
sebelah sana, " kata Ajudan.

"Apakah engkau mengenalnya?" tanya Abu Nawas.

"Tidak juga, mereka adalah si yang memiliki rupa sangat mirip, yang satunya
selalu berkata jujur dan satunya selalu berkata bohong" jawabnya.

"Baiklah, kita istirahatu dulu, nanti kita menuju ke rumah si kembar," kata Abu
Nawas.

Abu Nawas, Paduka Raja dan prajuritnya kemudian beristirahat sejenak sambil
makin. Seusai makan mereka menuju ke rumah si kembar bersaudara itu.

Setelah pintu diketok, maka keluarlah salah satu dari mereka.

"Maaf, aku snagat sibuk hari ini, engkau hanya boleh mengajukan satu
pertanyaan saja, tidak lebih," katanya.

Abu Nawas pun mendekati salah satu si kembar beda sifat itu dan mulai
menyakan jalan yang menuju hutan yang indah dengan berbisik. Dan salah satu
si kemabr itu pun menjawabnya denga berbisik pula. Setelah itu Abu Nawas dan
rombongan segera pamit untuk meneruskan paerjalanan.

"Paduka Raja, hutan yang kita tuju jalan sebelah kanan," kata ABu Nawas.

"Bagaimana engkau bisa tahu harus ambil jalan arah kanan? Sedangkan kita
tidak tahu apakah orang yang kita tanya tadi orang yang selalu berkata benar
atau berkata berkata bohong?" tanya Paduka Raja.

105
"Wahai, Paduka, orang yang aku tanyai tadi menunjukkan jalan sebealh kiri," kata
Abu Nawas.

Paduka Raja masih juga belum mengerti dengan perkataan Abu Nawas.

"Apa maksudnya?" tanya raja.

"Karena orang itu menunjukkan jalan sebelah kiri?" jawab Abu Nawas.

"Coba jelaskan kepadaku," kata Raja.

Tadi aku bertanya ke orang itu,

"Apakah yang akan dikatakan saudaramu bila aku bertanya jalan mana yang
menuju hutan yang indah?" Dan dia menjawab sebelah kiri. Dengan pertanyaan
itu siapapun yang aku tanya entah si kembar yang selalu berbohong maupaun si
kembar yang selalu berkata benar pasti akan menjawab sebelah kiri.

Jawabannya:

1. Bila yang ditanya tadi orang yang selalu berkata benar.

"Jalan sebelah kiri, karena ia tahu saudara kembarnya akan mengatakan jalan
sebelah kiri sebab ia tahu saudara kembarnya selalu berkata bohong."

2. Bila yang ditanya tadi orang yang selalu berkata bohong.

"Jalan sebelah kiri, karena ia tahu bahwa saudara kembarnya akan mengatakan
sebelah kiri sebab saudaranya selalu berkata benar."

( Mengert tidak ya sob dengan penjelasan Abu Nawas ini. Baca deh berulang2
biar faham.)

Akhirnya rombongan raja itu memilih jalan yang ditunjuk abunawas, tak lama
kemudian masuklah mereka ke dalam hutan yang memiliki pemandangan yang
indah. Raja pun menjadi senang dan memberikan sebuah haidah kepada
AbuNawas.

ABU NAWAS MANUSIA BERTELUR


Sudah bertahun-tahun Baginda Raja Harun Al Rasyid ingin mengalahkan Abu
Nawas. Namun perangkap-perangkap yang selama ini dibuat semua bisa diatasi
dengan cara-cara yang cemerlang oleh Abu Nawas. Baginda Raja tidak putus
asa. Masih ada puluhan jaring muslihat untuk menjerat Abu Nawas.

Baginda Raja beserta para menteri sering mengunjungi tempat pemandian air
hangat yang hanya dikunjungi para pangeran, bangsawan dan orang-orang
terkenal. Suatu sore yang cerah ketika Baginda Raja beserta para menterinya

106
berendam di kolam, beliau berkata kepada para menteri, "Aku punya akal untuk
menjebak Abu Nawas."

"Apakah itu wahai Paduka yang mulia ?" tanya salah seorang menteri.

"Kalian tak usah tahu dulu. Aku hanya menghendaki kalian datang lebih dini
besok sore. Jangan lupa datanglah besok sebelum Abu Nawas datang karena
aku akan mengundangnya untuk mandi bersama-sama kita." kata Baginda Raja
memberi pengarahan. Baginda Raja memang sengaja tidak menyebutkan tipuan
apa yang akan digelar besok.

Abu Nawas diundang untuk mandi bersama Baginda Raja dan para menteri di
pemandian air hangat yang terkenal itu. Seperti yang telah direncanakan,
Baginda Raja dan para menteri sudah datang lebih dahulu. Baginda membawa
sembilan belas butir telur ayam. Delapan belas butir dibagikan kepada para
menterinya. Satu butir untuk dirinya sendiri. Kemudian Baginda memberi
pengarahan singkat tentang apa yang telah direncanakan untuk menjebak Abu
Nawas.

Ketika Abu Nawas datang, Baginda Raja beserta para menteri sudah berendam
di kolam. Abu Nawas melepas pakaian dan langsung ikut berendam. Abu Nawas
harap-harap cemas. Kira-kira permainan apa lagi yang akan dihadapi. Mungkin
permainan kali ini lebih berat karena Baginda Raja tidak memberi tenggang
waktu untuk berpikir.

Tiba-tiba Baginda Raja membuyarkan lamunan Abu Nawas. Beliau berkata, "Hai
Abu Nawas, aku mengundangmu mandi bersama karena ingin mengajak engkau
ikut dalam permainan kami"

"Permainan apakah itu Paduka yang mulia ?" tanya Abu Nawas belum mengerti.

"Kita sekali-kali melakukan sesuatu yang secara alami hanya bisa dilakukan oleh
binatang. Sebagai manusia kita mesti bisa dengan cara kita masing-masing."
kata Baginda sambil tersenyum.

"Hamba belum mengerti Baginda yang mulia." kata Abu Nawas agak ketakutan.

"Masing-masing dari kita harus bisa bertelur seperti ayam dan barang siapa yang
tidak bisa bertelur maka ia harus dihukum!" kata Baginda.

Abu Nawas tidak berkata apa-apa. Wajahnya nampak murung. la semakin yakin
dirinya tak akan bisa lolos dari lubang jebakan Baginda dengan mudah. Melihat
wajah Abu Nawas murung, wajah Baginda Raja semakin berseri-seri.

"Nan sekarang apalagi yang kita tunggu. Kita menyelam lalu naik ke atas sambil
menunjukkan telur kita masing-masing." perintah Baginda Raja.

107
Baginda Raja dan para menteri mulai menyelam, kemudian naik ke atas satu
persatu dengan menanting sebutir telur ayam. Abu Nawas masih di dalam kolam.
ia tentu saja tidak sempat mempersiapkan telur karena ia memang tidak tahu
kalau ia diharuskan bertelur seperti ayam. Kini Abu Nawas tahu kalau Baginda
Raja dan para menteri telah mempersiapkan telur masing-masing satu butir.
Karena belum ada seorang manusia pun yang bisa bertelur dan tidak akan
pernah ada yang bisa.

Karena dadanya mulai terasa sesak. Abu Nawas cepat-cepat muncul ke


permukaan kemudian naik ke atas. Baginda Raja langsung mendekati Abu
Nawas.

Abu Nawas nampak tenang, bahkan ia berlakau aneh, tiba-tiba saja ia


mengeluarkan suara seperti ayam jantan berkokok, keras sekali sehingga
Baginda dan para menterinya merasa heran.

"Ampun Tuanku yang mulia. Hamba tidak bisa bertelur seperti Baginda dan para
menteri." kata Abu Nawas sambil membungkuk hormat.

"Kalau begitu engkau harus dihukum." kata Baginda bangga.

"Tunggu dulu wahai Tuanku yang mulia." kata Abu Nawas memohon.

"Apalagi hai Abu Nawas." kata Baginda tidak sabar.

"Paduka yang mulia, sebelumnya ijinkan hamba membela diri. Sebenarnya kalau
hamba mau bertelur, hamba tentu mampu. Tetapi hamba merasa menjadi ayam
jantan maka hamba tidak bertelur. Hanya ayam betina saja yang bisa bertelur.
Kuk kuru yuuuuuk...!" kata Abu Nawas dengan membusungkan dada.

Baginda Raja tidak bisa berkata apa-apa. Wajah Baginda dan para menteri yang
semula cerah penuh kemenangan kini mendadak berubah menjadi merah padam
karena malu. Sebab mereka dianggap ayam betina.

Abu Nawas memang licin, malah kini lebih licin dari pada belut. Karena merasa
malu, Baginda Raja Harun Al Rasyid dan para menteri segera berpakaian dan
kembali ke istana tanpa mengucapkan sapatah kata pun.

Memang Abu Nawas yang tampaknya blo'on itu sebenarnya diakui oleh para
ilmuwan sebagai ahli mantiq atau ilmu logika. Gampang saja baginya untuk
membolak-balikkan dan mempermainkan kata-kata guna menjatuhkan mental
lawan-lawannya.

LOMBA MIMPI DI BULAN RAMADAN


Setiap bulan Ramadan, umat islam diwajibkan berpuasa, tak terkecuali Abu
Nawas. Abunawas merupakan salah satu orang yang rajin berpuasa meskipun
banyak teman-temannya yang tidak berpuasa di bulan tersebut.

108
Bagi temannya yang tidak berpuasa, mereka mencoba mengakali sehingga
Abunawas tidak bisa berbuka puasa karenanya. Lewat kecerdikannya, akhirnya
Abu Nawas berhasil makan.
Tuh kan Abu Nawas.

Kisahnya

Pada siang di bulan Ramadan, Abunawas didatangi oleh dua orang temannya
yang tidak berpuasa. Mereka bersekongkol untuk ngerjai Abu Nawas.

Tibalah mereka di depan pintu rumah Abu Nawas. Setelah mengucapkan salam,
tanpa basa basi lagi mereka mengajak Abu Nawas ngabuburit (mengisi waktu
untuk menunggi berbuka puasa.

Sampailah mereka di warung nasi, dan teman-temannya membeli nasi untuk


dibungkus. Abu Nawas mengira kalau teman-temannya sangat menghormati
orang yang berpuasa meski mereka tidak puasa karena temannya tidak makan
di warung tersebut, namun di bawa pulang.

Waktu Berbuka Puasa

Setelah itu, mereka pergi meninggalkan warung tersebut dan sampailah di rumah
salah satu temannya. Begitu tiba berbuka puasa, Abu Nawas berkata,

"Wah, sudah waktunya berbuka."

"Minum saja dulu biar batal puasamu," kata temannya.

Abu Nawas pun segera minum dan selanjutnya menunggu. Teman mereka
bilang,

"Silahkan shalat dulu, nanti ketinggalan shalat maghrib," kata salah satu
temannya.

Abu Nawas pun kemudian mengambil air wudhu dan menjalankan shalat
maghrib. Namun apa yang terjadi, setelah shalat maghrib pun Abu Nawas belum
bisa makan nasi karena temannya menyuruh agar mengaji Al Qur'an terlebih
dahulu.

"Mengajilah Al Qur'an terlebih dahulu, mumpung perutmu masih kosong. Nanti


kalau sudah kenyang kamu mengantuk," kata teman Abu Nawas.

Abu Nawas merasa jengkel, seakan dikerjai oleh teman-temannya. Meski begitu
Abu Nawas nurut dan mengaji Al Qur'an.

Setelah mengaji, Abu Nawas malah diajak lomba tidur. Siapa yang mimpinya
paling indah maka dia berhak menyantap makanan.

109
"Abu Nawas, sekarang mari kita lomba tidur, esok pagi siapa yang mimpinya
paling indah dia bisa makan makanan ini," kata salah seorang temannya.

Lomba Mimpi Indah

Abu Nawas mulai sadar kalau dirinya dikerjai teman-temannya.

Lomba tidur tersebut disanggupi oleh Abu Nawas dengan perasaan marah.

Pada esok paginya, mereka bertiga bangun. Salah satu temannya bercerita,

"Aku semalam mimpi indah sekali, mimpi punya mobil mewah, rumah mewah,
pesawat pribadi dan punya uang banyak sekali."

"Mimpimu indah, tapi egois sekali," kata teman yang satunya.

Kemudian teman yang satunya lagi mencerikan mimpinya.

"Aku semalam bermimpi bahwa negeriku ini tidak punya hutang, infrastrukturnya
bagus sekali, jalan-jalan yang mulus, pelabuhan-pelabuhan lancar, ongkos
transportasi murah, rakyat sejahtera hingga aku tidak bertemu orang yang berhak
menerima zakat."

"Wah, mimpimu hebat," kata temannya.

"Sekarang coba ceritakan mimpimu wahai Abu Nawas."

Abu Nawas bercerita,

"Mimpiku biasa saja. Semalam aku bermimpi bertemu Nabi Daud as, Nabi yang
gemar berpuasa. Beliau berpuasa sehari dan berbuka sehari begitu terus tiap
waktu. Kemudian Nabi Daud as bertanya,

"Apakah engkau sudah berbuka wahai Abu Nawas?"

Saya jawab belum, kata Abu Nawas.

Kemudian Nabi Daud as menyuruh aku berbuka puasa dahulu. Kontan saja aku
cekatan bangun, mengambil makanan yang sudah kalian belikan."

Mimpi Abu Nawas sangat disesali oleh kedua temannya.

Mereka kalah cerdik dengan akal Abu Nawas.

Niat untuk ngerjai, eh malah dikerjai Abu Nawas.

110
ABU NAWAS KETENANGAN HATI
Sudah lama Abu nawas tidak dipanggil ke istana untuk menghadap Baginda. Abu
nawas juga sudah lama tidak muncul di kedai teh. Kawan-kawan Abu nawas
banyak yang merasa kurang bergairah tanpa kehadiran Abu nawas. Tentu saja
keadaan kedai tak semarak karena Abu nawas si pemicu tawa tidak ada.

Suatu hari ada seorang laki-laki setengah baya ke kedai teh menanyakan Abu
nawas. la mengeluh bahwa ia tidak menemukan jalan keluar dari rnasalah pelik
yang dihadapi.

Salah seorang teman Abunawas ingin mencoba menolong.

"Cobalah utarakan kesulitanmu kepadaku barang-kali aku bisa membantu." kata


kawan Abu nawas.

"Baiklah. Aku mempunyai rumah yang amat sempit. Sedangkan aku tinggal
bersama istri dan kedelapan anak-anakku. Rumah itu kami rasakan terlalu sempit
sehingga kami tidak merasa bahagia." kata orang itu membeberkan kesulitannya.

Kawan Abu nawas tidak mampu memberikan jalan keluar, juga yang lainnya.
Sehingga mereka menyarankan agar orang itu pergi menemui Abu nawas di
rumahnya saja.

Orang itu pun pergi ke rumah Abu nawas. Dan kebetulan Abu Nawas sedang
mengaji. Setelah mengutarakan kesulitan yang sedang dialami, Abu nawas
bertanya kepada orang itu. "Punyakah engkau seekor domba?"

"Tidak tetapi aku mampu membelinya." jawab orang itu.

"Kalau begitu belilah seekor dan tempatkan domba itu di dalam rumahmu." Abu
nawas menyarankan.

Orang itu tidak membantah. la langsung membeli seekor domba seperti yang
disarankan Abunawas.

Beberapa hari kemudian orang itu datang lagi menemui Abu Nawas. "Wahai Abu
nawas, aku telah melaksanakan saranmu, tetapi rumahku bertambah sesak. Aku
dan keluargaku merasa segala sesuatu menjadi lebih buruk dibandingkan
sebelum tinggal bersama domba." kata orang itu mengeluh.

"Kalau begitu belilah lagi beberapa ekor unggas dan tempatkan juga mereka di
dalam rumahmu:" kata Abu nawas.

Orang itu tidak membantah. la langsung membeli beberapa ekor unggas yang
kemudian dimasukkan ke dalam rumahnya. Beberapa hari kemudian orang itu
datang lagi ke rumah Abu Nawas. "Wahai Abu Nawas,aku telah melaksanakan
saran-saranmu dengan menambah penghuni rumahku dengan beberapa ekor
unggas. Namun begitu aku dan keluargaku semakin tidak betah tinggal di rumah

111
yang makin banyak penghuninya. Kami bertambah merasa tersiksa." kata orang
itu dengan wajah yang semakin muram.

"Kalau begitu belilah seekor anak unta dan peliharalah di dalam rumahmu."kata
Abu Nawas menyarankan
Orang itu tidak membantah. la langsung ke pasar hewan membeli seekor anak
unta untuk dipelihara di dalam rumahnya.

Beberapa hari kemudian orang itu datang lagi menemui Abu Nawas. la berkata,
"Wahai Abu Nawas, tahukah engkau bahwa keadaan di dalam rumahku
sekarang hampir seperti neraka. Semuanya berubah menjadi lebih mengerikan
dari pada hari-hari sebelumnya. Wahai Abu Nawas, kami sudah tidak tahan
tinggal serumah dengan binatang-binatang itu." kata orang itu putus asa.

"Baiklah, kalau kalian sudah merasa tidak tahan maka juallah anak unta itu." kata
Abu Nawas.

Orang itu tidak membantah. la langsung menjual anak unta yang baru dibelinya.

Beberapa hari kemudian Abu Nawas pergi ke rumah orang itu "Bagaimana
keadaan kalian sekarang?" Abu Nawas bertanya.

"Keadaannya sekarang lebih baik karena anak unta itu sudah tidak lagi tinggal
disini." kata orang itu tersenyum.

"Baiklah, kalau begitu sekarang juallah unggas-unggasmu." kata Abu Nawas.

Orang itu tidak membantah. la langsung menjual unggas-unggasnya. Beberapa


hari kemudian Abu Nawas mengunjungi orang itu.

"Bagaimana keadaan rumah kalian sekarang ?" Abu Nawas bertanya.

"Keadaan sekarang lebih menyenangkan karena unggas-unggas itu sudah tidak


tinggal bersama kami." kata orang itu dengan wajah ceria.

"Baiklah kalau begitu sekarang juallah domba itu." kata Abu Nawas.

Orang itu tidak membantah. Dengan senang hati ia langsung menjual dombanya.

Beberapa hari kemudian Abu Nawas bertamu ke rumah orang itu. la bertanya,
"Bagaimana keadaan rumah kalian sekarang ?"

"Kami merasakan rumah kami bertambah luas karena binatang-binatang itu


sudah tidak lagi tinggal bersama
kami. Dan kami sekarang merasa lebih berbahagia daripada dulu. Kami
mengucapkan terima kasih yang tak terhingga kepadamu hai Abu Nawas." kata
orang itu dengan wajah berseri-seri.

112
"Sebenarnya batas sempit dan luas itu tertancap dalam pikiranmu. Kalau engkau
selalu bersyukur atas nikmat dari Tuhan maka Tuhan akan mencabut kesempitan
dalam hati dan pikiranmu." kata Abu Nawas menjelaskan.

Dan sebelum Abu Nawas pulang, ia bertanya kepada orang itu, "Apakah engkau
sering berdoa ?"

"Ya." jawab orang itu.

"Ketahuilah bahwa doa seorang hamba tidak mesti diterima oleh Allah karena
manakala Allah membuka pintu pemahaman kepada engkau ketika Dia tidak
memberi engkau, maka ketiadaan pemberian itu merupakan pemberian yang
sebenarnya."

RAJA NYARIS TERBUNUH


Kisah Abu Nawas kali ini akan mengisahkan tentang Abu Nawas yang berhasil
menyerahkan Baginda Raja untuk dipotong lehernya kepada para tukang bubur
kampung Badui.

Berikut Kisahnya

Pada suatu hari, Abu Nawas berjalan-jalan hingga ke kampung Badui di daerah
gurun jauh dari kota tempat tinggalnya.

Sesampainya di tempat tersebut, ditemuinya ada beberapa orang yang sedang


memasak bubur, susananya ramai sekali.

Tanpa disadarinya, ia ditangkap oleh orang-orang itu dan dibawa ke rumah


mereka untuk disembelih.

"Kenapa aku ditangkap?" tanya Abunawas.

"Wahai orang asing, setiap orang yang lewat di sini pasti akan kami tangkap,
kami semebelih seperti kambing dan dimasukkan ke belanga bersama adonon
tepung itu. Inilah pekerjaan kami dan itulah makanan kami sehari-hari," jawab
salah seorang dari mereka sambik menunjuk ke belanga yang airnya mendidih.
Abu Nawas ketakutan juga, namun meski keadaan sedang terjepit, dia masih
sempat berpikir jernih.

"Kalian lihat saja, badanku kurus kering, jadi dagingku tak banyak, kalau kalian
mau besok aku bawakan temanku yang badannya gemuk sehingga bisa kalian
makan untuk lima hari lamanya. Aku janji, maka tolong lepaskan aku," pinta Abu
Nawas.

Karena janjinya itu, Abunawas akhirnya dilepaskan.

Leher dipotong

113
Di sepanjang jalan Abu Nawas berpikir keras untuk menemukan siasat agar
dirinya berhasil membawa teman yang gemuk. Terlintas olehnya Baginda Raja.

"Seharusnya Raja tahu akan berita yang tidak mengenakkan ini, dan alangkah
baiknya kalau Baginda Raja mengetahui sendiri," gumannya dalam hati.

Abu Nawas segera saja masuk ke dalam istana untuk menghadap Raja.

Dengan berbagai bujuk rayu, akhrinya Abunawas berhasil mengajak Baginda


Raja ke kampung badui tersebut.

Sesampainya di kampung badui tersebut, si pemilik rumah tanpa banyak bicara


langsung saja menangkapnya. Abu nawas segera meninggalkan tempat itu dan
dalam hati dia berpikir,

"Bila Raja pintar, pasti niscaya dia akan bisa membebaskan diri. Tapi kalau
bodoh, akan matilah ia karena akan disembelih orang jahat itu."

Sementara itu, didalam rumah Baginda tidak menyangka akan disembelih.

Dengan takutnya dia berkata,

"Jika membuat bubur, dagingku ini tidaklah banyak karena banyak lemaknya.
Tapi jika kalian izinkan, kalian akan aku buatkan peci kemudian dijual yang
harganya jauh lebih mahal ketimbang harga buburmu itu."

Akhirnya mereka menyetujuinya.

Baginda telah beberapa hari tidak terlihat di istananya, ia bekerja keras untuk
membuat peci untuk orang badui itu. Namun pada akhirnya beberapa ke depan
Baginda dibebaskan oleh para pengawalnya.

Hukuman untuk Abunawas

Setelah Baginda dibebaskan, barulah Abu Nawas dipanggil untuk


mempertanggungjawabkan semua perbuatannya.

Abunawas dianggap telah mempermalukan rajany di muka rakyatnya sendiri.


"Wahai Abu Nawas, engkau ini benar-benar telah mempermalukan aku,
perbuatanmu sungguh tidak pantas dan kamu harus dibunuh," ujar Raja Harun
geram.

"Ya Tuanku, sebelum hamba dihukum, perkenankan hamba menyampaikan


beberapa hal," kata Abu Nawas membela diri.

"Baiklah, tetapi kalau ucapanmu salah, niscaya engkau akan dibunuh hari ini
juga," ujar Baginda Raja.

114
"Wahai Tuanku, alasan hamba menyerahkan kepada si penjual bubur itu adalah
ingin menunjukkan kenyataan di dalam masyarakat negeri ini kepada paduka.
Karena semua kejadian di dalam negeri ini adalah tanggung jawab baginda
kepada Allah SWT kelak. Raja yang adil sebaiknya mengetahui perbuatan
rakyatnya," kata Abu Nawas.

Setelah mendengar ucapan Abu Nawas yang demikian, hilanglah rasa amarah
baginda Raja. Dalam hati beliau membenarkan ucapan Abunawas tersebut.

"Baiklah, engkau aku ampuni atas semua perbuatanmu dan jangan melakukan
perbuatan seperti itu lagi kepadaku," tutur baginda raja.

ABU NAWAS IBU SEJATI


Kisah ini mirip dengan kejadian pada masa Nabi Sulaiman ketika masih muda.

Entah sudah berapa hari kasus seorang bayi yang diakui oleh dua orang ibu yang
sama-sama ingin memiliki anak. Hakim rupanya mengalami kesulitan
memutuskan dan menentukan perempuan yang mana sebenarnya yang menjadi
ibu bayi itu.

Karena kasus berlarut-larut, maka terpaksa hakim menghadap Baginda Raja


untuk minta bantuan. Baginda pun turun tangan. Baginda memakai taktik rayuan.
Baginda berpendapat mungkin dengan cara-cara yang amat halus salah satu,
wanita itu ada yang mau mengalah. Tetapi kebijaksanaan Baginda Raja Harun
Al Rasyid justru membuat kedua perempuan makin mati-matian saling mengaku
bahwa bayi itu adalah anaknya. Baginda berputus asa.

Mengingat tak ada cara-cara lain lagi yang bisa diterapkan Baginda memanggil
Abu Nawas. Abu Nawas hadir menggantikan hakim. Abu Nawas tidak mau
menjatuhkan putusan pada hari itu melainkan menunda sampai hari berikutnya.
Semua yang hadir yakin Abu Nawas pasti sedang mencari akal seperti yang
biasa dilakukan. Padahal penundaan itu hanya disebabkan algojo tidak ada di
tempat.

Keesokan hari sidang pengadilan diteruskan lagi. Abu Nawas memanggrl algojo
dengan pedang di tangan. Abu Nawas memerintahkan agar bayi itu diletakkan di
atas meja.

"Apa yang akan kau perbuat terhadap bayi itu?" kata kedua perempuan itu saling
memandang. Kemudian Abu Nawas melanjutkan dialog.

"Sebelum saya mengambil tindakan apakah salah satu dari kalian bersedia
mengalah dan menyerahkan bayi itu kepada yang memang berhak memilikinya?"

"Tidak, bayi itu adalah anakku." kata kedua perempuan itu serentak.

115
"Baiklah, kalau kalian memang sungguh-sungguh sama menginginkan bayi itu
dan tidak ada yang mau mengalah maka saya terpaksa membelah bayi itu
menjadi dua sama rata." kata Abu Nawas mengancam.

Perempuan pertama girang bukan kepalang, sedangkan perempuan kedua


menjerit-jerit histeris.

"Jangan, tolong jangan dibelah bayi itu. Biarlah aku rela bayi itu seutuhnya
diserahkan kepada perempuan itu." kata perempuan kedua. Abu Nawas
tersenyum lega. Sekarang topeng mereka sudah terbuka. Abu Nawas segera
mengambil bayi itu dan langsung menyerahkan kepada perempuan kedua.

Abu Nawas minta agar perempuan pertama dihukum sesuai dengan


perbuatannya. Karena tak ada ibu yang tega menyaksikan anaknya disembelih.
Apalagi di depan mata. Baginda Raja merasa puas terhadap keputusan Abu
Nawas. Dan .sebagai rasa terima kasih, Baginda menawari Abu Nawas menjadi
penasehat hakim kerajaan. Tetapi Abu Nawas menolak. la lebih senang menjadi
rakyat biasa.

TERTIPU SANDAL AJAIB


Ada-ada saja ulah Abu nawas ini, tapi maksud dan tujuannya sebenarnya baik
yaitu menyadarkan orang-orang kaya yang sekampung dengannya agar selalu
ingat kepada Alloh SWT. Agar mereka sadar dari perbuatan untuk memperkaya
diri sendiri dengan cara apapun.

Nah, ide cemerlangnya kali ini adalah sebuah sandal ajaib.


Berkat sandal ajaib ini, akhirnya salah seorang diantara mereka bertobat kepada
Allah SWT.

Berikut Kisahnya

Kampung tempat tinggal Abu Nawas lama kelamaan membuatnya merasa tak
nyaman karena saking banyaknya umat Islam yang menumpuk-numpuk harta
dengan menghalalkan segala cara. Otomatis hal ini membuat Abu Nawas gusar,
karena sebagai seorang ulama, Abu Nawas berfikir bahwa hal itu bertentangan
dengan ajaran islam.

Untuk menghentikan perbuatan buruk tersebut, Abunawas memutar otak


mencari ide yang tepat untuk menyadarkan banyak orang.
Setelah berpikir panjang, akhirnya ia menemukan ide cemerlang yaitu ide sandal
ajaib. Dengan mengambil peralatan sederhana, berangkatlah ia ke pasar untuk
gelar tikar menjual sandal-sandal.

"Sandal ajaib...sandal ajaib....sandal ajaib," kata Abunawas berkali-kali di pasar.


Sesaat kemudian muncullah salah seorang pemuda yang melihat-lihat barang
dagangannya.
"Silahkan Tuan, mau mencari apa?" tanya Abunawas.

116
"Saya ingin mencari sandal yang bisa merubah hidupku yang miskin ini," jawab
pemuda itu.
"Apa maksud Tuan?" tanya Abunawas lagi.
"Saya ini sudah lama hidup miskin dan ingin sekali kaya raya. Saya ingin membeli
barang yang bisa memberikan saya keberuntungan," kata pemuda itu.

Sandal Ajaib

Sejurus kemudian Abunawas menunjukkan salah satu sandal ajaibnya. Ia


mengatakan bahwa sandal itu akan membikin penggunanya dari tak punya
menjadi orang yang punya. Karena tertarik, pembeli itu akhirnya jadi juga
membeli sandal ajaib itu dengan harga yang lumayan mahal.

Si pemuda langsung saja memakai sandal ajaib itu berkeliling kampung dengan
harapan semoga keberuntungan segera berpihak kepadanya. Akan tetapi,
harapannya tak kunjung terwujud. Jangankan keberuntungan, si pemuda malah
dikira pencuri di kampung tersebut. Untung saja para warga tak sampai
menghakiminya.

Karena merasa tertipu, pemuda itu kembali lagi menemui Abu Nawas untuk
protes.
"Assalamu'alaikum..." sapa pemuda itu.
"Wa'alaiukm salam..., eh ternyata Tuan, bagaimana kabar Tuan?" tanya Abu
Nawas.
"Kabar jelek. Aku selalu ditimpa kemalangan gara-gara sandal ini. Padahal dulu
engkau mengatakan kalau sandal ini bisa mendatangkan keberuntungan, bisa
menjadi kaya dan terkenal, tapi mana buktinya?" protes si pembeli.

"Seingat saya, saya tidak pernah mengatakan seperti itu Tuan?" sergah Abu
Nawas.
"Saya hanya mengatakan bahwa bila Tuan pada mulanya orang yang tidak
punya, maka dengan membeli sandal ini Tuan akan menjadi orang yang punya.
Buktinya sekarang Tuan sudah memiliki sandal ajaib ini," kata Abu Nawas.

Pembeli Bertobat

Begitu mendengar penuturan Abunawas, pemuda itu hanya bisa diam, ia


menyadari bahwa dirinya sedang salah tafsir.
"Lalu mengapa engkau mengatakan bahwa sandal ini ajaib?" tanya pembeli.
"Karena merk sandal ini adalah ajaib, sandal ajaib," jawab Abunawas.

Akhirnya pemuda itu pergi begitu saja tanpa sepatah katapun.


"Tunggu Tuan, saya ingin mengatakan sesuatu kepada Tuan. Mungkin saja akan
ada manfaatnya," kata Abu Nawas.

"Jangan percaya kepada barang ajaib, karena percaya pada sesuatu selain Allah
SWT bisa membuat kita syirik dan akan mendapatkan kesusahan di dunia dan

117
akhirat kelak. Buktinya sebagaimana yang Tuan alami ini, oleh karena itu,
segeralah bertobat kepada Alloh SWT," kata Abu Nawas.

Mendengar penuturan Abu Nawas, sepertinya pemuda itu menyadari


kesalahannya. Ternyata banyak sekali hal-hal yang bisa membawa kepada
perbuatan yang dimurkai Allah SWT.
Mulai saat itulah ia bertobat kepada Allah SWT.
[6/9 22:32] Iwan Hermawan: Abu Nawas Hadiah Tebakan Jitu
Baginda Raja Harun Al Rasyid kelihatan murung. Semua menterinya tidak
ada yang sanggup menemukan jawaban dari dua pertanyaan Baginda. Bahkan
para penasihat kerajaan pun merasa tidak mampu memberi penjelasan yang
memuaskan Baginda. Padahal Baginda sendiri ingin mengetahui jawaban yang
sebenarnya.

Mungkin karena amat penasaran, para penasihat Baginda menyarankan agar


Abu Nawas saja yang memecahkan dua teka-teki yang membingungkan itu.
Tidak begitu lama Abu Nawas dihadapkan. Baginda mengatakan bahwa akhir-
akhir ini ia sulit tidur karena diganggu oleh keingintahuan menyingkap dua
rahasia alam.

"Tuanku yang mulia, sebenarnya rahasia alam yang manakah yang Paduka
maksudkan?" tanya Abu Nawas ingin tahu.

"Aku memanggilmu untuk menemukan jawaban dari dua teka-teki yang selama
ini menggoda pikiranku." kata Baginda.

"Bolehkah hamba mengetahui kedua teka-teki itu wahai Paduka junjungan


hamba."

"Yang pertama, di manakah sebenarnya batas jagat raya ciptaan Tuhan kita?"
tanya Baginda.

"Di dalam pikiran, wahai Paduka yang mulia." jawab Abu Nawas tanpa sedikit
pun perasaan ragu, "Tuanku yang mulia," lanjut Abu Nawas 'ketidakterbatasan
itu ada karena adanya keterbatasan. Dan keterbatasan itu ditanamkan oleh
Tuhan di dalam otak manusia. Dari itu manusia tidak akan pernah tahu di mana
batas jagat raya ini. Sesuatu yang terbatas tentu tak akan mampu mengukur
sesuatu yang tidak terbatas."

Baginda mulai tersenyum karena merasa puas mendengar penjelasan Abu


Nawas yang masuk akal. Kemudian Baginda melanjutkan teka-teki yang kedua.

"Wahai Abu Nawas, manakah yang lebih banyak jumlahnya : bintang-bintang di


langit ataukah ikan-ikan di laut?"

"Ikan-ikan di laut." jawab Abu Nawas dengan tangkas.

118
"Bagaimana kau bisa langsung memutuskan begitu. Apakah engkau pernah
menghitung jumlah mereka?" tanya Baginda heran.

"Paduka yang mulia, bukankah kita semua tahu bahwa ikan-ikan itu setiap hari
ditangkapi dalam jumlah besar, namun begitu jumlah mereka tetap banyak
seolah-olah tidak pernah berkurang karena saking banyaknya. Sementara
bintang-bintang itu tidak pernah rontok, jumlah mereka juga banyak." jawab
Abu Nawas meyakinkan.

Seketika itu rasa penasaran yang selama ini menghantui Baginda sirna tak
berbekas. Baginda Raja Harun Al Rasyid memberi hadiah Abu Nawas dan
istrinya uang yang cukup banyak.

Tidak seperti biasa, hari itu Baginda tiba-tiba ingin menyamar menjadi rakyat
biasa. Beliau ingin menyaksikan kehidupan di luar istana tanpa sepengetahuan
siapa pun agar lebih leluasa bergerak.

Baginda mulai keluar istana dengan pakaian yang amat sederhana layaknya
seperti rakyat jelata. Di sebuah perkampungan beliau melihat beberapa orang
berkumpul. Setelah Baginda mendekat, ternyata seorang ulama sedang
menyampaikan kuliah tentang alam barzah. Tiba-tiba ada seorang yang datang
dan bergabung di situ, la bertanya kepada ulama itu. "Kami menyaksikan orang
kafir pada suatu waktu dan mengintip kuburnya, tetapi kami tiada mendengar
mereka berteriak dan tidak pula melihat penyiksaan-penyiksaan yang katanya
sedang dialaminya. Maka bagaimana cara membenarkan sesuatu yang tidak
sesuai dengan yang dilihat mata?"

Ulama itu berpikir sejenak kemudian ia berkata, "Untuk mengetahui yang


demikian itu harus dengan panca indra yang lain. Ingatkah kamu dengan orang
yang sedang tidur? Dia kadangkala bermimpi dalam tidurnya digigit ular,
diganggu dan sebagainya. la juga merasa sakit dan takut ketika itu bahkan
memekik dan keringat bercucuran pada keningnya. la merasakan hal semacam
itu seperti ketika tidak tidur. Sedangkan engkau yang duduk di dekatnya
menyaksikan keadaannya seolah-olah tidak ada apa-apa. Padahal apa yang
dilihat serta dialaminya adalah dikelilirigi ular-ular. Maka jika masalah mimpi yang
remeh saja sudah tidak mampu mata lahir melihatnya, mungkinkah engkau bisa
melihat apa yang terjadi di alam barzah?"

Baginda Raja terkesan dengan penjelasan ulama itu. Baginda masih ikut
mendengarkan kuliah itu. Kini ulama itu melanjutkan kuliahnya tentang alam
akhirat. Dikatakan bahwa di surga tersedia hal-hal yang amat disukai nafsu,
termasuk benda-benda. Salah satu benda-benda itu adalah mahkota yang amat
luar biasa indahnya. Tak ada yang lebih indah dari barang-barang di surga
karena barang-barang itu tercipta dari cahaya. Saking ihdahnya maka satu
mahkota jauh lebih bagus dari dunia dan isinya. Baginda makin terkesan. Beliau
pulang kembali ke istana.

119
Baginda sudah tidak sabar ingin menguji kemampuan Abu Nawas. Abu Nawas
dipanggil: Setelah menghadap Bagiri "Aku menginginkan engkau sekarang juga
berangkat ke surga kemudian bawakan aku sebuah mahkota surga yang katanya
tercipta dari cahaya itu. Apakah engkau sanggup Abu Nawas?"

"Sanggup Paduka yang mulia." kata Abu Nawas langsung menyanggupi tugas
yang mustahil dilaksanakan itu. "Tetapi Baginda harus menyanggupi pula satu
syarat yang akan hamba ajukan."

"Sebutkan syarat itu." kata Baginda Raja.

"Hamba mohon Baginda menyediakan pintunya agar hamba bisa memasukinya."

"Pintu apa?" tanya Baginda belum mengerti. Pintu alam akhirat." jawab Abu
Nawas.

"Apa itu?" tanya Baginda ingin tahu.

"Kiamat, wahai Paduka yang mulia. Masing-masing alam mempunyai pintu. Pintu
alam dunia adalah liang peranakan ibu. Pintu alam barzah adalah kematian. Dan
pintu alam akhirat adalah kiamat. Surga berada di alam akhirat. Bila Baginda
masih tetap menghendaki hamba mengambilkan sebuah mahkota disurga, maka
dunia harus kiamat terlebih dahulu."

Mendengar penjetasan Abu Nawas Baginda Raja terdiam. Di sela-sela


kebingungan Baginda Raja Harun Al Rasyid, Abu Nawas bertanya
lagi,"Masihkah Baginda menginginkan mahkota dari surga?" Baginda Raja tidak
menjawab. Beliau diam seribu bahasa, Sejenak kemudian Abu Nawas mohon
diri karena Abu Nawas sudah tahu jawabnya.

SELAMATKAN RAJA DENGAN SORBAN USANG


Kisah Abu Nawas, tak ada habisnya untuk diceritkan hingga kapan pun.
Seperti pada kali ini, Kisah Abu Nawas Blog akan mengisahkan sepak terjang,
kecerdikan Abu Nawas dalam menyelamatkan rajanya dari rongrongan para
pengkhianat.

Selidik punya selidik, ternyata yang telah melakukan pengkhianatan adalah para
menteri raja sendiri. Berkata bantuan Abu Nawas yang pandai ini, akhrinya bisa
ditemukan juga nama menteri yang telah berkhianat.

Berikut Kisahnya

Pada suatu hari di kerajaan yang dipimpin oleh Raja Harun Ar-Rasyid telah terjadi
huru hara. Rakyatnya tidak lagi mendapat ketenangan seperti biasanya karena
telah terjadi penculikan dan pembunuhan yang misterius.

120
Raja dan para prajuritnya akhirnya mengetahui bahwa huru-hara tersebut bukan
datang dari musuh, namun dari dalam istana sendiri yang diotaki oleh para
menterinya.
Namun, raja sangat kesulitan untuk mencari siap yang berseongkol terhadap
tindakan penculikan dan pembunuhan tersebut karena dia melihat bahwa para
menterinya semuanya taat kepadanya.

Dari itu, dipanggillah Abu Nawas yang dikenal memiliki otak yang cerdas.
"Kahir-akhir ini aku gelisah, seolah ada seseorang yang hendak mengkudeta
kerajaanku. Apa ada yang salah dengan kepemimpinanku?" tanya raja kepada
Abu Nawas.
"Ampun beribu ampun baginda, apa yang bisa hamba lakukan untuk
membantu?" tanya Abu Nawas.
"Begini wahai Abu Nawas, berilah cara kepadaku untuk menguji kesetiaan para
menteriku," kata raja dengan iming-iming hadiah.
"Baiklah paduka, berilah hamba waktu sehari saja agar bisa memikirkan
caranya," ujar Abunawas sambil bernjak meninggalkan rajanya.

Tes Kesetiaan menteri-menteri

Setibanya di rumah, Abunawas berpikir keras untuk menemukan cara yang


terbaik dan jitu. Karena kelelahan, Abu Nawas akhirnya tertidur dengan lelapnya.

Pada keesokan harinya ketika ia hendak shalat subuh,ia menemukan sorban


yang berbau tidak sedap. Sorban itu memang telah lama tidak dicuci oleh istrinya.
Dari situlah Abunawas menemukan cara jitu untuk menguji kesetiaan para
menteri kerajaan.

Setelah shalat subuh, Abu Nawas segera bergegas menuju istana kerjaaan
untuk menghadap Raja Harun Ar-Rasyid.
Abu Nawas meminta raja untuk bersandiwara seolah telah memiliki sorban sakti.
Raja Harun seteju dan melakukan apa yang telah diperintahkan oleh Abu Nawas.

Setelah itu, maka dikumpulkanlah kelima menterinya untuk menghadap.


Di hadapan para menteri itu, raj mengatakan bahwa ia telah mendapat hadiah
berupa sorbansakti hasil pemberian dari kerajaan lain. Dan salah satu kesaktian
sorban itu adalah bisa menentukan masa depan kerajaan di masa yang akan
datang.

"Wahai para menteriku, bantulah aku untuk menentukan masa dean negeri ini,"
titah raja.
"Bagaimana caranya wahai Baginda?" tanya salah seorang menteri.
"Masing-masing dari kalian, coba ciumlah sorban hadiah ini secara bergantian.
Apabila berbau wangi, maka kerajaan ini akan abadai. Namun, billa baunya
busuk, maka kerajaan ini tidak akan lama lagi akan segera runtuh," jelas raja.

Kehebatan Sorban Usang

121
Sesuai dengan perintah raja, para menteri satu persatu memasuki ruangan untuk
mencium sorban sakti tersebut. Setelah semuanya telah mendapatkan giliran,
maka dikumpulkanlah lagi menteri-menterinya.

"Bagaimana baunya," tanya raja.


"Sorban ini baunya sangat harum, niscaya kerajaan ini akan abadi," jawab
menteri pertama.
Menteri kedua dan ketiga menjawab sama dengan menteri pertama. Intinya
adalah mereka berusaha untuk membuat rajanya senang.

Giliran menteri keempat dan kelima angkat bicara.


Di luar dugaan, menteri keempat dan kelima ini mengatakan bahwa sorab sakti
tersebut baunya busuk dan menyengat hidung.
Mendengar penyataan menteri keempat dan kelima itu, raja kahirnya membuka
rahasia bahwa sorban yang dikiranya sakti tersebut adalah milik Abunawas yang
sudah usang dan tidak dicuci lama sekali.

Bergetarlah badan dari menteri pertama,kedua dan ketiga.


"Kini aku tahu siapa diantara kalian yang telah berkhianat kepadaku. Kalian telah
terbukti berbohong dan kalian pantas untuk masuk penjara," ujar raja Harun.
Menteri pertama,kedua dan ketiga segera ditangkap dan dimasukkan ke dalam
penjara.

Kepada menteri keempat dan kelima, Raja Harun memberikan hadiah kepada
mereka karena kesetiaan yang telah diberikan. Tak lupa juga, Abu Nawas
mendapat bagian hadiah yang telah dijanjikan oleh Raja Harun kemarin hari.

ABU NAWAS ASMARA MEMANG ANEH


Secara tak terduga Pangeran yang menjadi putra mahkota jatuh sakit. Sudah
banyak tabib yang didatangkan untuk memeriksa dan mengobati tapi tak seorang
pun mampu menyembuhkannya. Akhirnya Raja mengadakan sayembara.
Sayembara boleh diikuti oleh rakyat dari semua lapisan. Tidak terkecuali oleh
para penduduk negeri tetangga.

Sayembara yang menyediakan hadiah menggiurkan itu dalam waktu beberapa


hari berhasil menyerap ratusan peserta. Namun tak satu pun dari mereka
berhasil mengobati penyakit sang pangeran. Akhirnya sebagai sahabat dekat
Abu Nawas, menawarkan jasa baik untuk menolong sang putra mahkota.

Baginda Harun Al Rasyid menerima usul itu dengan penuh harap. Abu Nawas
sadar bahwa dirinya bukan tabib. Dari itu ia tidak membawa peralatan apa-apa.
Para tabib yang ada di istana tercengang melihat Abu Nawas yang datang tanpa
peralatan yang mungkin diperlukan. Mereka berpikir mungkinkah orang macam
Abu Nawas ini bisa mengobati penyakit sang pangeran? Sedangkan para tabib
terkenal dengan peralatan yang lengkap saja tidak sanggup. Bahkan penyakitnya
tidak terlacak. Abu Nawas merasa bahwa seluruh perhatian tertuju padanya.
Namun Abu Nawas tidak begitu memperdulikannya.

122
Abu Nawas dipersilahkan memasuki kamar pangeran yang sedang terbaring. la
menghampiri sang pangeran dan duduk di sisinya.

Setelah Abu Nawas dan sang pangeran saling pandang beberapa saat, Abu
Nawas berkata, "Saya membutuhkan seorang tua yang di masa mudanya sering
mengembara ke pelosok negeri."

Orang tua yang diinginkan Abu Nawas didatangkan. "Sebutkan satu persatu
nama-nama desa di daerah selatan." perintah Abu Nawas kepada orang tua itu.

Ketika orang tua itu menyebutkan nama-nama desa bagian selatan, Abu Nawas
menempelkan telinganya ke dada sang pangeran. Kemudian Abu Nawas
memerintahkan agar menyebutkan bagian utara, barat dan timur. Setelah semua
bagian negeri disebutkan, Abu Nawas mohon agar diizinkan mengunjungi
sebuah desa di sebelah utara. Raja merasa heran.

"Engkau ku undang ke sini bukan untuk bertamasya." "Hamba tidak bermaksud


berlibur Yang Mulia." kata Abu Nawas.

"Tetapi aku belum paham." kata Raja.

"Maafkan hamba, Paduka Yang Mulia. Kurang bijaksana rasanya bila hamba
jelaskan sekarang." kata Abu Nawas. Abu Nawas pergi selama dua hari.

Sekembali dari desa itu Abu Nawas menemui sang pangeran dan membisikkan
sesuatu kemudian menempelkan telinganya ke dada sang pangeran. Lalu Abu
Nawas menghadap Raja. "Apakah Yang Mulia masih menginginkan sang
pangeran tetap hidup?" tanya Abu Nawas.

"Apa maksudmu?" Raja balas bertanya.

"Sang pangeran sedang jatuh cinta pada seorang gadis desa di sebelah utara
negeri ini." kata Abu Nawas menjelaskan.

"Bagaimana kau tahu?"

"Ketika nama-nama desa di seluruh negeri disebutkan tiba-tiba degup jantungnya


bertambah keras ketika mendengarkan nama sebuah desa di bagian utara negeri
ini. Dan sang pangeran tidak berani mengutarakannya kepada Baginda."

"Lalu apa yang harus aku lakukan?" tanya Raja.

"Mengawinkan pangeran dengan gadis desa itu."

"Kalau tidak?" tawar Raja ragu-ragu.

123
"Cinta itu buta. Bila kita tidak berusaha mengobati kebutaannya, maka ia akan
mati." Rupanya saran Abu Nawas tidak bisa ditolak. Sang pangeran adalah putra
satu-satunya yang merupakan pewaris tunggal kerajaan.

Abu Nawas benar. Begitu mendengar persetujuan sang Raja, sang pangeran
berangsur-angsur pulih. Sebagai tanda terima kasih Raja memberi Abu Nawas
sebuah cincin permata yang amat indah.

TERTIPU OBAT AJAIB


Memang semua sudah tahu dan kagum akan kecerdasan Abu Nawas, tak ada
yang meragukan sama sekali. Pada suatu hari, Raja Harun Ar-Rasyid telah
mempermalukan Abunawas dengan menyiram air kencing di depan para tamu
undangan. Abu Nawas hanya bisa terdiam, namun dalam hati dia merencanakan
sesuatu di lain hari.

Kisahnya

Figur Abu Nawas ini memang sangat lihai dalam menyelesaikan masalah. Tidak
hanya lucu saja, akan tetapi juga bijaksana sehingga Abu Nawas tidak dapat
dianggap enteng. Raja sangat bangga memiliki warga seperti Abu Nawas ini.
Namun, pada pihak lain dari diri Abu Nawas juga sangat menjengkelkan raja
karena ulahnya yang selalu tidak tahu diri. Oleh karena itulah Baginda Raja tak
pernah berhenti memeras otaknya untuk membalas Abu nawas.

Seperti pada tahun-tahun sebelumnya, setiap bulan Rabi'ul Awal diadakan acara
Maulid Nabi. Sambil tersenyum, Baginda Raja berguman dalam hati,
"Awas ya kamu Abu Nawas, kali ini kamu pasti kena."

Acara Maulid Nabi pun tibalah waktunya, dan diselenggarakan di istana. Pada
saat itu semua pembesar negeri hadir termasuk putra-putra mahkota dari
kerajaan sebelah, termasuk pula Abu Nawas ikutan diundang.

Dengan perintah raja, semua yang hadir di acara Maulid Nabi tersebut
dipersilahkan untuk berdiri dan kemudian disirami dengan air mawar yang
menebarkan bau harum. Kecuali Abu Nawas, dia disiram dengan air kencing.

Membalas Tipuan Raja

Setelah disiram dengan air kencing tersebut, jadi sadarlah Abu Nawas kalau
dirinya telah dipermalukan di depan para pembesar negeri. Dia bungkam seribu
bahasa dan hanya bisa berguman dalam hati,
"Baiklah, hari ini paduka telah memberiku kuah tak sedap, esok hari aku akan
membalasnya dengan isinya."

Sejak saat itu Abu Nawas tidak pernah menjejakkan kakinya di istana. Raja pun
menjadi kangen dibuatnya karena kelucuannya saat bercerita.

124
Ketika Raja memanggilnya ke istana, rupanya Abu Nawas tidakbersedia dengan
alasan sakit yang membuat tubuhnya lemah lunglai.

Karena khawatir telah terjadi sesuatu dengan diri Abu Nawas, Raja pun ingin
menengoknya diiringi dengan beberapa petinggi kerajaan.
Pucuk dicinta ulam tiba, begitu mendengar Raja menuju ke rumahnya, Abu
Nawas yang dalam keadaan segar bugar itu pun langsung memasang aksi.

Matanya terpejam, badan tergeletak lemah lunglai. Namun, sebelum dia beraksi
demikian, dia telah terlebih dahulu menyuruh istrinya menyiapkan obat ajaib yang
berbentuk bulatan kecil. Dna diantara bulatan obat ajaib itu terdapat 2 butir yang
dibubuhi tinja di dalamnya.

Tak berapa lama kemudian raja sudah ada di depan pintu rumah Abu Nawas.
"Wahai Abu Nawas, apa yang kamu telan itu?" tanya raja.
"Inilah yang disebut obat ajaib, resepnya hamba peroleh lewat mimpi tadi malam.
Jika saya menelan 2 butir niscaya akan sembuh," jawab Abu Nawas yang
terlentang dan segera bangun setelah menelan pil yang kedua.

"Kalau begitu, aku juga mau minum obat ajaib itu," kata raja.
"Baiklah Tuanku. Paduka berbaringlah dan pejamkan mata seperti hamba
sekarang ini, tidak boleh duduk, apalagi berdiri," kata Abu Nawas.
Mak raja pun menuruti perintah Abu Nawas.

Obat Ajaib

Begitu mata Raja terpejam, Abu Nawas cepat-cepat memasukkan butiran obat
ajaib yang telah dibubuhi tinja itu ke mulut raja. Tiba-tiba saja Baginda Raja
bangkit sambil membelalakkan matanya.

"Hai Abu Nawas, Engaku memberiku makan tinja ya," kata raja.
Maka Abu Nawas pun segera bersimpuh sambil memberi hormat kepada rajanya.
"Wahai Khalifah, dulu Baginda memberi hamba kuahnya, sekarang hamba
memberi isinya, Jikalau Baginda tidak memberi hamba uang 100 dinar, kejadian
itu akan hamba ceritakan kepada khalayak ramai," kata Abunawas.
"Diamlah hai Abunawas, jangan ngomong kepada siapa-siapa, nanti aku akan
memberimu uang 100 dinar," kata Raja.

Setelah itu, raja dan semua pengikutnya kembali ke istana. Mereka menyiapkan
pundi-pundiyang berisi uang seratus dinar. nah, untuk kesekian kalinya Abu
Nawas berhasil memperdayai rajanya, berhasil mengalahkan rajanya.

ABU NAWAS MENDEMO TUAN KADI


Pada suatu sore, ketika Abu Nawas sedang mengajar murid-muridnya. Ada dua
orang tamu datang ke rumahnya. Yang seorang adalah wanita tua penjual kahwa,
sedang satunya lagi adalah seorang pemuda berkebangsaan Mesir.

125
Wanita tua itu berkata beberapa patah kata kemudian diteruskan dengan si
pemuda Mesir. Setelah mendengar pengaduan mereka, Abu Nawas menyuruh
murid-muridnya menutup kitab mereka.

"Sekarang pulanglah kalian. Ajak teman-teman kalian datang kepadaku pada


malam hari ini sambil membawa cangkul, penggali, kapak dan martil serta batu."

Murid-murid Abu Nawas merasa heran, namun mereka begitu patuh kepada Abu
Nawas. Dan mereka merasa yakin gurunya selalu berada membuat kejutan dan
berada di pihak yang benar.

Pada malam harinya mereka datang ke rumah Abu Nawas dengan membawa
peralatan yang diminta oleh Abu Nawas.

Berkata Abu Nawas,"Hai kalian semua! Pergilah malam hari ini untuk merusak
Rumah Tuan Kadi yang baru jadi."

"Hah? Merusak rumah Tuan Kadi?" gumam semua muridnya keheranan.

"Apa? Kalian jangan ragu. Laksanakan saja perintah gurumu ini!" kata Abu
Nawas menghapus keraguan murid-muridnya. Barangsiapa yang mencegahmu,
jangan kau perdulikan, terus pecahkan saja rumah Tuan Kadi yang baru. Siapa
yang bertanya, katakan saja aku yang menyuruh merusak. Barangsiapa yang
hendak melempar kalian, maka pukullah mereka dan lemparilah dengan batu."

Habis berkata demikian, murid-murid Abu Nawas bergerak ke arah Rumah Tuan
Kadi. Laksana demonstran mereka berteriak-teriak menghancurkan rumah Tuan
Kadi.

Orang-orang kampung merasa heran melihat kelakukan mereka. Lebih-lebih


ketika tanpa basa-basi lagi mereka langsung merusak rumah Tua Kadi. Orang-
orang kampung itu berusaha mencegah perbuatan mereka, namun karena
jumlah murid-murid Abu Nawas terlalu banyak maka orang-orang kampung tak
berani mencegah.

Melihat banyak orang merusak rumahnya, Tuan Kadi segera keluar dan
bertanya,"Siapa yang menyuruh kalian merusak rumahku?"

Murid-murid itu menjawab,"Guru kami Tuan Abu Nawas yang menyuruh kami!"

Habis menjawab begitu mereka bukannya berhenti malah terus menghancurkan


rumah Tuan Kadi hingga rumah itu roboh dan rata dengan tanah.

Tuan Kadi hanya bisa marah-marah karena tidak orang yang berani membelanya
"Dasar Abu Nawas provokator, orang gila! Besok pagi aku akan melaporkannya
kepada Baginda."

126
Benar, esok harinya Tuan Kadi mengadukan kejadian semalam sehingga Abu
Nawas dipanggil menghadap Baginda.

Setelah Abu Nawas menghadap Baginda, ia ditanya. "Hai Abu Nawas apa
sebabnya kau merusak rumah Kadi itu"

Abu Nawas menjawab,"Wahai Tuanku, sebabnya ialah pada suatu malam


hamba bermimpi, bahwasanya Tuan Kadi menyuruh hamba merusak rumahnya.
Sebab rumah itu tidak cocok baginya, ia menginginkan rumah yang lebih bagus
lagi.Ya, karena mimpi itu maka hamba merusak rumah Tuan Kadi."

Baginda berkata," Hai Abu Nawas, bolehkah hanya karena mimpi sebuah
perintah dilakukan? Hukum dari negeri mana yang kau pakai itu?"

Dengan tenang Abu Nawas menjawab,"Hamba juga memakai hukum Tuan Kadi
yang baru ini Tuanku."

Mendengar perkataan Abu Nawas seketika wajah Tuan Kadi menjadi pucat. la
terdiam seribu bahasa.

"Hai Kadi benarkah kau mempunyai hukum seperti itu?" tanya Baginda.

Tapi Tuan Kadi tiada menjawab, wajahnya nampak pucat, tubuhnya gemetaran
karena takut.

"Abu Nawas! Jangan membuatku pusing! Jelaskan kenapa ada peristiwa seperti
ini !" perintah Baginda.

"Baiklah ...... "Abu Nawas tetap tenang. "Baginda.... beberapa hari yang lalu ada
seorang pemuda Mesir datang ke negeri Baghdad ini untuk berdagang sambil
membawa harta yang banyak sekali. Pada suatu malam ia bermimpi kawin
dengan anak Tuan Kadi dengan mahar (mas kawin) sekian banyak. Ini hanya
mimpi Baginda. Tetapi Tuan Kadi yang mendengar kabar itu langsung
mendatangi si pemuda Mesir dan meminta mahar anaknya. Tentu saja pemuda
Mesir itu tak mau membayar mahar hanya karena mimpi. Nah, di sinilah terlihat
arogansi Tuan Kadi, ia ternyata merampas semua harta benda milik pemuda
Mesir sehingga pemuda itu menjadi seorang pengemis gelandangan dan
akhirnya ditolong oleh wanita tua penjual kahwa."

Baginda terkejut mendengar penuturan Abu Nawas, tapi masih belum percaya
seratus persen, maka ia memerintahkan Abu Nawas agar memanggil si pemuda
Mesir. Pemuda Mesir itu memang sengaja disuruh Abu Nawas menunggu di
depan istana, jadi mudah saja bagi Abu Nawas memanggil pemuda itu ke
hadapan Baginda.

Berkata Baginda Raja,"Hai anak Mesir ceritakanlah hal-ihwal dirimu sejak


engkau datang ke negeri ini."

127
Ternyata cerita pemuda Mesir itu sama dengan cerita Abu Nawas. Bahkan
pemuda itu juga membawa saksi yaitu Pak Tua pemilik tempat kost dia menginap.

"Kurang ajar! Ternyata aku telah mengangkat seorang Kadi yang bejad
moralnya."

Baginda sangat murka. Kadi yang baru itu dipecat dan seluruh harta bendanya
dirampas dan diberikan kepada si pemuda Mesir.

Setelah perkara selesai, kembalilah si pemuda Mesir itu dengan Abu Nawas
pulang ke rumahnya. Pemuda Mesir itu hendak membalas kebaikan Abu Nawas.

Berkata Abu Nawas,"Janganlah engkau memberiku barang sesuatupun


kepadaku. Aku tidak akan menerimanya sedikitpun jua."

Pemuda Mesir itu betul-betul mengagumi Abu Nawas. Ketika ia kembali ke negeri
Mesir ia menceritakan tentang kehebatan Abu Nawas itu kepada penduduk Mesir
sehingga nama Abu Nawas menjadi sangat terkenal.

CARA MEMBAGI HUKUMAN


Ada-ada saja siasat abu nawas ini untuk lolos dari segala tipu daya lawan serta
ujian raja.
Sang raja meminta untuk menghadirkan ibu Abu Nawas di hadapannya meski
raja tahu bahwa kalau ibunya abu nawas ini telah meninggal.

Kisahnya

Pada suatu pagi yang cerah, Abu Nawas datang ke istana karena dipanggil untuk
menemani sang raja yang sudah lama kangen akan cerita lucu abu nawas.
Mereka berbincang-bincang dengan riang gembira.

Setelah sekian lama berbincang, raja tiba-tiba saja ingin menguji kepandaian abu
nawas.
"Wahai Abu Nawas, besok bawalah ibumu ke istanaku, nanti engkau akan aku
beri hadiah seratus dinar," kata raja harun Ar-Rasyid.

Abu Nawas kaget sekali mendengar titah rajanya

Bagaimana tidak, raja sudah tahu kalau ibunya telah lama meninggal dunia,
bahkan raja ikut melayat ke rumah abu nawas.
Namun, karena iming-iming hadiah yang sangat menggiurkan itu, abu nawas
bukannya mengelak malah dia menyetujui permintaan raja tersebut.

Sesampainya di rumah, abu nawas sangat sibuk sekali untuk mencari seorang
wanita tua yang kemudian nantinya akan dijadikan ibunya dan dibawa ke istana.
Setelah lama mencari, akhirnya orang yang diinginkan akhirnya ketemu juga.

128
Dengan panjang lebar abu nawas menjelaskan maksudnya kepada perempuan
itu.

Ia pun berjanji akan membagi hadiah yang akan diterimanya dengan adil,
separuh-separuh. Tanpa pertimabangan lagi, perempuan itu menyetujui
permohonan abu nawas.

Pada keesokan harinya, pagi-pagi sekali abu nawas sudah sampai di istana
sambil menggendong seorang perempuan tua.
"Wahai Abu Nawas, diakah ibumu?" tanya sang raja.
"benar Tuanku, inilah ibuku. beliau sudah tua dan kakinya lemah sehingga
hamba harus menggendongnya ke istana," tutur abu nawas.

"Benarkah engkau ibunya Abu Nawas? Awas ya kalau bohong, maka akan aku
hukum dirimu," tanya raja kepada perempuan tua itu.

Mendapat Hadiah

Begitu mendengar ucapan rajanya, perempuan itu ketakutan sekali, sehingga ia


membuat pengakuan yang sebenarnya, bahwa semua itu adalah sandiwara abu
nawas untuk mendapatkan hadiah dari raja.

Raja Harun tertawa cekikian dan akan menghukum abu nawa 100 kali pukulan
sebagai hukumannya.
"Karena engkau berjanji kepadaku akan membawa ibumu ke sini, aku pun
berjanji akan memberimu hadiah seratus dinar, akan tetapi engkau tidak bisa
memenuhi janjimu. Dari itu, engkau harus dihukum dengan100 kali pukulan,"
kata raja.

Dalamkondisi terdesak itu, abu nawas dengan susah payah memeras otak agar
terhindar dari hukuman. Sejenak kemudian, ia sudah menemukan cara ampuh
untuk lepas dari hukuman itu.
"Wahai Tuanku, hamba berjanji dengan perempuan tua itu akan membagi hadiah
yang akan paduka berikan dengan sama rata. Karena sekarang hamba dihukum
100 kali pukulan, biarlah yang 50 pukulan saya terima, sedangkan yang 50
pukulan lagi tolong diberikan kepada perempuan tua itu," kilah abu nawas.

Dalam hati raja berguman,

"Jangankan dipukul 50 kali, dipukul satu kali saja perempuan tua ini tidak akan
mampu berdiri."

Akhirnya raja mengambil keputusan bahwa uang yang 50 dinar diberikan kepada
perempuan tua itu. Dalam keadaan tersebut, abu nawas menyela rajanya.
"Ampun beribu ampun Paduka, jika ibuku telah mendapat hadiah dari Paduka,
tidak adil kiranya kalau anaknya ini dilupakan begitu saja," protes Abu Nawas.

129
"Hmmm...baiklah, terimalah pula bagianmu ini," kata raja sambil memberikan
uang 50 dinar kepada Abu Nawas.

ABU NAWAS MENGECOH MONYET


Abu Nawas sedang berjalan-jalan santai. Ada kerumunan masa. Abu Nawas
bertanya kepada seorang kawan yang kebetulan berjumpa di tengah jalan.

"Ada kerumunan apa di sana?" tanya Abu Nawas.

"Pertunjukkan keliling yang melibatkan monyet ajaib."

"Apa maksudmu dengan monyet ajaib?" kata Abu Nawas ingin tahu.

"Monyet yang bisa mengerti bahasa manusia, dan yang lebih menakjubkan
adalah monyet itu hanya mau tunduk kepada pemiliknya saja." kata kawan Abu
Nawas menambahkan.

Abu Nawas makin tertarik. la tidak tahan untuk menyaksikan kecerdikan dan
keajaiban binatang raksasa itu.

Kini Abu Nawas sudah berada di tengah kerumunan para penonton. Karena
begitu banyak penonton yang menyaksikan pertunjukkan itu, sang pemilik
monyet dengan bangga menawarkan hadiah yang cukup besar bagi siapa saja
yang sanggup membuat monyet itu mengangguk-angguk.

Tidak heran bila banyak diantara para penonton mencoba maju satu persatu.
Mereka berupaya dengan beragam cara untuk membuat monyet itu
mengangguk-angguk, tetapi sia-sia. Monyet itu tetap menggeleng-gelengkan
kepala.

Melihat kegigihan monyet itu Abu Nawas semakin penasaran. Hingga ia maju
untuk mencoba. Setelah berhadapan dengan binatang itu Abu Nawas bertanya,

"Tahukah engkau siapa aku?" Monyet itu menggeleng.

"Apakah engkau tidak takut kepadaku?" tanya Abu Nawas lagi. Namun monyet
itu tetap menggeleng.

"Apakah engkau takut kepada tuanmu?" tanya Abu Nawas memancing. Monyet
itu mulai ragu.

"Bila engkau tetap diam maka akan aku laporkan kepada tuanmu." lanjut Abu
Nawas mulai mengancam. Akhirnya monyet itu terpaksa mengangguk-angguk.

Atas keberhasilan Abu Nawas membuat monyet itu mengangguk-angguk maka


ia mendapat hadiah berupa uang yang banyak. Bukan main marah pemilik
monyet itu hingga ia memukuli binatang yang malang itu. Pemilik monyet itu malu

130
bukan kepalang. Hari berikutnya ia ingin menebus kekalahannya. Kali ini ia
melatih monyetnya mengangguk-angguk.

Bahkan ia mengancam akan menghukum berat monyetnya bila sampai bisa


dipancing penonton mengangguk-angguk terutama oleh Abu Nawas. Tak peduli
apapun pertanyaan yang diajukan.

Saat-saat yang dinantikan tiba. Kini para penonton yang ingin mencoba, harus
sanggup membuat monyet itu menggeleng-gelengkan kepala. Maka seperti hari
sebelumnya, banyak para penonton tidak sanggup memaksa monyet itu
menggeleng-gelengkan kepala. Setelah tidak ada lagi yang ingin mencobanya,
Abu Nawas maju. la mengulang pertanyaan yang sama.

"Tahukah engkau siapa daku?" Monyet itu mengangguk.

"Apakah engkau tidak takut kepadaku?" Monyet itu tetap mengangguk.

"Apakah engkau tidak takut kepada tuanmu?" pancing Abu Nawas. Monyet itu
tetap mengangguk karena binatang itu lebih takut terhadap ancaman tuannya
daripada Abu Nawas.

Akhirnya Abu Nawas mengeluarkan bungkusan kecil berisi balsam panas.

"Tahukah engkau apa guna balsam ini?" Monyet itu tetap mengangguk .

"Baiklah, bolehkah kugosokselangkangmu dengan balsam?" Monyet itu


mengangguk.

Lalu Abu Nawas menggosok selangkang binatang itu. Tentu saja monyet itu
merasa agak kepanasan dan mulai-panik.

Kemudian Abu Nawas mengeluarkan bungkusan yang cukup besar. Bungkusan


itu juga berisi balsam.

"Maukah engkau bila balsam ini kuhabiskan untuk menggosok selangkangmu?"


Abu Nawas mulai mengancam. Monyet itu mulai ketakutan. Dan rupanya ia lupa
ancaman tuannya sehingga ia terpaksa menggeleng-gelengkan kepala sambil
mundur beberapa langkah.

Abu Nawas dengan kecerdikan dan akalnya yang licin mampu memenangkan
sayembara meruntuhkan kegigihan monyet yang dianggap cerdik.

Ah, jangankan seekor monyet, manusia paling pandai saja bisa dikecoh Abu
Nawas!

131
MEMBALAS TIPUAN RAJA
Sudah menjadi takdir kali ya si Abu Nawas ini cerdik dan pandai, bahkan
sekalipun menipu kok malah diberi hadiah oleh rajanya. Seperti kisah abunawas
lucu dan kocak berikut ini.

Abu Nawas melakukan protes karena hadiah yang akan dijanjikan oelh rajanya
tidak kunjung diberikan. Akhirnya Abu Nawas membuat siasat agar dia diberi
hadiah sebagaimana mestinya.

Kisahnya.
Pada suatu malam yang sangat dingin, Abu Nawas diundang oleh Raja Harun
Ar-Rasyid untuk menemaninya mengobrol. Nah pada saat obrolan mereka
tentang rasa dingin, tiba-tiba sanga raja bertanya kepada Abu Nawas,
"Wahai Abu Nawas, maukah engkau telanjang bulat di atas atap malam ini?"
"Tergantung imbalannya saja, Paduka," jawab Abu Nawas.
"Baiklah, engkau akan aku beri 500 dirham bila mau melaksanakannya," jelas
raja.

Dengan imbalan sebesar itu, Abu Nawas segera saja mencopoti bajunya satu
persatu mulai dari pakaian atas hingga pakaian bawah. Setelah seluruh bagian
bajunya dilepas, selanjutnya Abu Nawas naik emnuju atas atap dan duduk-duduk
di sana.
Rasa dingin sangat menusuk kulit Abu Nawas semalaman, dan baru menjelang
subuh Abu Nawas turun ke bawah.

"Wahai Paduka, mana uang yang Paduka janjikan kepadaku?" tanya Abu Nawas.
"Sabar dulu wahai Abu Nawas. Begini ya semalaman apa yang telah engkau
lihat?" tanya raja.
"Hamba tidak melihat apa-apa Tuanku. Hanya seberkas cahaya yang nampak
dari kejauhan saja," jawab Abu Nawas.
"Kalau begitu, engkau tidak berhak mendapatkan imbalan karena engkau telah
dihangati oleh cahaya itu," ujar raja.
"Loh, bagaimana bisa begitu Paduka, hamba semalam hampir mati kedinginan
kok," protes Abu Nawas.

Abu Nawas Protes.


Akan tetapi sang raja tidak mau mendengar protes dari Abu Nawas, bahkan sang
raja menyuruh Abu Nawas untuk segera pulang ke rumahnya. Dengan perasaan
yang masih kedinginan disertai rasa sedih, akhirnya Abu Nawas meninggalkan
istana menuju rumahnya.

Dalam perjalanan, Abu Nawas berkata dalam hati,


"Bagaimana mungkin Baginda ini ingkar janji. Baiklah, aku harus mendapatkan
hakku yang tadi."

Setelah selang beberapa hari, Abu Nawas menghadap Raja Harun Ar-Rasyid.
Abu Nawas mengundang rajanya untuk jamuan makan-makan di rumahnya.
Raja Harun pun menerima undangan tersebut.

132
Pagi-pagi sekali Abu Nawas sudah muncul di istana dengan tujuan menjemput
rajanya bersama dengan rombongan kerajaan.

Di tengah perjalanan, Abu Nawas minta izin kepada rajanya untuk mendahului
mereka dengan alasan ada hal yang harus dikerjakan, terutama meyiapkan hal
penyambutan meriah kepada rajanya,

Tidak beberapa lama kemudian, Abu Nawas sudah berada di tempat pesta.
"Ayo, cepatlah dirikan kemah," teriak Abu Nawas kepada murid-muridnya.
Abu Nawas rupanya menyuruh murid-muridnya agar keadaan menjadi siap
dalam penyambutan nanti. Ada pula yang menyalakan api di bawah poho besar.
Kemudian ada periuk-periuk yang telah diisi dengan daging dan digantungkan di
dahan-dahan pohon itu.

Raja Harun Ar-Rasyid dan rombongan datang.


Setelah sejenak mengobrol, Abu Nawas mulai bercerita macam-macam agar
rajanya menjadi senang. Karena keasyikan mengobrol itu, Raja Harun terlihat
memegangi perut pertanda rasa lapar sudah menjaar di tubuhnya.

"Wahai Abu Nawas, mana makanannya?" tanya Raja.


"Sabar Baginda, apinya lamban sekali panasnya, padahal sejak dari tadi pagi
dinyalakan," jawab Abu Nawas.
"Api jenis apa itu kok lamban sekali panasnya. Coba antar aku ke dapur," ujar
Raja.

Setelah tiba di dapur, sang Raja merasa sangat heran karena ada api namun
tidak ada makanan yang sedang di masak.
"mana makanannya?" tanya Raja.
"Itu baginda, ada di atas dahan pohon," jawab Abu Nawas sambil menunjuk
pohon.
"Pantas saja, bagaimana mungkin bisa matang kalau yang dimasak di atas sana
sedangkan apinya ada dibawah, terlalu jauh jaraknya," ujar Raja keheranan.
"Sama saja Baginda dengan kasusku beberapa hari yang lalu, bagaimana
tubuhku ini dihangatkan oleh cahaya yang berada di kejauhan," Ucap Abu nawas
menjelaskan.

Sang Raja Harun Ar-Rasyid langsung saj tertawa mendengar perkataan Abu
Nawas tersebut. Ia kemudian memerintahkan salah seorang pengawalnya untuk
memberikan hadiah berlipat 2 kali dari yang pernah ia janjikan kepada Abu
Nawas.
Selamat ya Abu Nawas, 1000 dirham lalu buat apa tuh.

ABU NAWAS DEBAT KUSIR TENTANG AYAM


Melihat ayam betinanya bertelur, Baginda tersenyum. Beliau memanggil
pengawal agar mengumumkan kepada rakyat bahwa kerajaan mengadakan
sayembara untuk umum. Sayembara itu berupa pertanyaan yang mudah tetapi
memerlukan jawaban yang tepat dan masuk akal. Barang siapa yang bisa

133
menjawab pertanyaan itu akan mendapat imbalan yang amat menggiurkan. Satu
pundi penuh uang emas. Tetapi bila tidak bisa menjawab maka hukuman yang
menjadi akibatnya.

Banyak rakyat yang ingin mengikuti sayembara itu terutama orang-orang miskin.
Beberapa dari mereka sampai meneteskan air liur. Mengingat beratnya hukuman
yang akan dijatuhkan maka tak mengherankan bila pesertanya hanya empat
orang. Dan salah satu dari para peserta yang amat sedikit itu adalah Abu Nawas.

Aturan main sayembara itu ada dua. Pertama, jawaban harus masuk akal. Kedua,
peserta harus mampu menjawab sanggahan dari Baginda sendiri.

Pada hari yang telah ditetapkan para peserta sudah siap di depan panggung.
Baginda duduk di atas panggung. Beliau memanggil peserta pertama. Peserta
pertama maju dengan tubuh gemetar. Baginda bertanya,

"Manakah yang lebih dahulu, telur atau ayam?" "Telur." jawab peserta pertama.

"Apa alasannya?" tanya Baginda.

"Bila ayam lebih dahulu itu tidak mungkin karena ayam berasal dari telur." kata
peserta pertama menjelaskan.

"Kalau begitu siapa yang mengerami telur itu?" sanggah Baginda.

Peserta pertama pucat pasi. Wajahnya mendadak berubah putih seperti kertas.
ia tidak bisa menjawab. Tanpa ampun ia dimasukkan ke dalam penjara.

Kemudian peserta kedua maju. la berkata,

"Paduka yang mulia, sebenarnya telur dan ayam tercipta dalam waktu yang
bersamaan."

"Bagaimana bisa bersamaan?" tanya Baginda.

"Bila ayam lebih dahulu itu tidak mungkin karena ayam berasal dari telur. Bila
telur lebih dahulu itu juga tidak mungkin karena telur tidak bisa menetas tanpa
dierami." kata peserta kedua dengan mantap.

"Bukankah ayam betina bisa bertelur tanpa ayam jantan?" sanggah Baginda
memojokkan. Peserta kedua bingung. la pun dijebloskan ke dalam penjara.

Lalu giliran peserta ketiga. la berkata;

"Tuanku yang mulia, sebenarnya ayam tercipta lebih dahulu daripada telur."

"Sebutkan alasanmu." kata Baginda.

134
"Menurut hamba, yang pertama tercipta adalah ayam betina." kata peserta ketiga
meyakinkan.

"Lalu bagaimana ayam betina bisa beranak-pinak seperti sekarang. Sedangkan


ayam jantan tidak ada." kata Baginda memancing.

"Ayam betina bisa bertelur tanpa ayam jantan. Telur dierami sendiri. Lalu
menetas dan menurunkan anak ayam jantan. Kemudian menjadi ayam jantan
dewasa dan mengawini induknya sendiri." peserta ketiga berusaha menjelaskan.

"Bagaimana bila ayam betina mati sebelum ayam jantan yang sudah dewasa
sempat mengawininya?"

Peserta ketiga pun tidak bisa menjawab sanggahan Baginda. la pun dimasukkan
ke penjara.

Kini tiba giliran Abu Nawas. la berkata, "Yang pasti adalah telur dulu, baru ayam."

"Coba terangkan secara logis." kata Baginda ingin tahu "Ayam bisa mengenal
telur, sebaliknya telur tidak mengenal ayam." kata Abu Nawas singkat. Agak lama
Baginda Raja merenung. Kali ini Baginda tidak nyanggah alasan Abu Nawas.

SIASAT MENAKLUKKAN MONYET


Pada suatu hari Abu Nawas tengah melihat pertunjukan monyet ajaib. Ajaib
karena si monyet ini hanya mau diperintah oleh pemiliknya saja, kalau diperintah
oleh orang lain maka dia akan menolak.

Namun, dengan kecerdasan yang dimilikinya, Abu Nawas akhirnya berhasil


mengecoh si monyet sehingga menuruti perkataan Abu Nawas.
Seru Kan.

Ikuti Kisahnya.
Pada suatu hari yang cerah, Abu Nawas telah mendapatkan peri tah dari Raja
Harun Ar-Rasyid untuk mengamati dan mencari tahu kekurangan yang ada pada
rakyatnya.

Maklumlah, selain terkenal sebagai penyair ulung, Abu Nawas juga termasuk
salah satu orang kepercayaan Baginda Raja, karena usulan-usulan dan
petuahnya yang seringkali tidak masuk akal, namun tetap bisa menjadi solusi
ketika masalah sedang tiba melanda.

Pada suatu malam, Abu Nawas melangkahkan kedua kakinya dengan santai
menyisir kota.
Selama dalam perjalanan, ia sama sekali tidak melihat adanya sesuatu yang
dirasa janggal, karena kesejahteraan penduduk pada waktu itu boleh dibilang
cukup layak.

135
Pertunjukan Monyet.
Akan tetapi, pada saat Abu Nawas tengah berada di depan tanah lapang yang
sering digunakan penduduk untuk mengadakan hajatan, tiba-tiba langkah
kakinya terhenti dengan adanya kerumunan massa yang begitu banyak.

Abu Nawas pun bertanya kepada temannya yang bernama Husein yang secara
kebetulan baru melihat pertunjukan di sana.
"Ada pertunjukan apa di sana?" tanya Abu Nawas.
"Pertunjukan keliling yang melibatkan monyet ajaib," jawab Husein.
"Apa maksudmu dengan monyet ajaib?" tanya Abu Nawas.
"Monyet tersebut bisa mengerti bahasa manusia dan yang lebih menakjubkan
lagi, monyet itu hanya mau tunduk kepada pemiliknya saja," jelas Husein.

Ancaman Abu Nawas kepada Monyet.


Jawaban Husein itu telah membuat Abu Nawas semakin tertarik dan penasaran.
Dia langsung pamit pada temannya itu untuk melihat pertunjukan monyet itu.
Ketika Abu Nawas sudah berada di tengah kerumunan pada penonton.

Ternyata, sang pemiliki monyet dengan bangga menawarkan hadiah yang cukup
besar bagi siapa saja yang sanggup membuat monyet itu mengangguk-angguk.

Tak heran bila banyak diantara penonton mencoba satu persatu, mereka
berusaha dengan berbagai cara untuk membuat monyet itu mengangguk-angguk.
Namun, hasilnya adalah sia-sia belaka.

Melihat kegigihan si monyet tersebut, Abu Nawas semakin penasaran.


Akhirnya Abu Nawas maju ke depan untuk mencobanya.
Setelah berhadapan dengan monyet itu, Abu Nawas bertanya,
"Tahukah engkau siapa aku ini?"
Si monyet menggeleng-gelengkan kepala.

"Apakah engkau tidak takut kepadaku?" tanya Abu Nawas. Si monyet


menggelengkan kepalanya.

Abu Nawas berhasil.


"Apakah engkau takut kepada tuanmu?" tanya Abu Nawas memancing dan si
monyet mulai ragu.
"Bila engkau tetap diam, maka aku akan laporkan kepada tuanmu," ancam Abu
Nawas kepada monyet.

Seketika itu juga, si monyet yang pada dasarnya hanya takut kepada tuannya,
secara spontan saja emngangguk-anggukkan kepala.

Horee....
Sontak saja saja para penonton bersorak karena ada orang yang mampu
membuat si monyet mengangguk-anggukkan kepala.
Karena keberhasilan Abu Nawas tersebut, maka ia telah mendapatkan hadiah
berupa uang yang lumayan banyak.

136
Di lain pihak, si pemilik monyet bukan main marahnya.
Pemilik monyet pun memukuli monyetnya dengan sebatang kayu karena malu
terhadap pertunjukan itu.
[6/9 22:35] Iwan Hermawan: Abu Nawas Membalas Raja
Abu Nawas hanya tertunduk sedih mendengarkan penuturan istrinya. Tadi
pagi beberapa pekerja kerajaan atas titan langsung Baginda Raja membongkar
rumah dan terus menggali tanpa bisa dicegah. Kata mereka tadi malam Baginda
bermimpi bahwa di bawah rumah Abu Nawas terpendam emas dan permata
yang tak ternilai harganya. Tetapi setelah mereka terus menggali ternyata emas
dan permata itu tidak ditemukan. Dan Baginda juga tidak meminta maaf kepada
Abu Nawas. Apabila mengganti kerugian. inilah yang membuat Abu Nawas
memendam dendam.

Lama Abu Nawas memeras otak, namun belum juga ia menemukan muslihat
untuk membalas Baginda. Makanan yang dihidangkan oleh istrinya tidak
dimakan karena nafsu makannya lenyap. Malam pun tiba, namun Abu Nawas
tetap tidak beranjak. Keesokan hari Abu Nawas melihat lalat-lalat mulai
menyerbu makanan Abu Nawas yang sudah basi. la tiba-tiba tertawa riang.

"Tolong ambilkan kain penutup untuk makananku dan sebatang besi." Abu
Nawas berkata kepada istrinya.

"Untuk apa?" tanya istrinya heran.

"Membalas Baginda Raja." kata Abu Nawas singkat. Dengan muka berseri-seri
Abu Nawas berangkat menuju istana. Setiba di istana Abu Nawas membungkuk
hormat dan berkata,

"Ampun Tuanku, hamba menghadap Tuanku Baginda hanya untuk mengadukan


perlakuan tamu-tamu yang tidak diundang. Mereka memasuki rumah hamba
tanpa ijin dari hamba dan berani memakan makanan hamba."

"Siapakah tamu-tamu yang tidak diundang itu wahai Abu Nawas?" sergap
Baginda kasar.

"Lalat-lalat ini, Tuanku." kata Abu Nawas sambil membuka penutup piringnya.
"Kepada siapa lagi kalau bukan kepada Baginda junjungan hamba, hamba
mengadukan perlakuan yang tidak adil ini."

"Lalu keadilan yang bagaimana yang engkau inginkan dariku?"

"Hamba hanya menginginkan ijin tertulis dari Baginda sendiri agar hamba bisa
dengan leluasa menghukum lalat-lalat itu." Baginda Raja tidak bisa mengelakkan
diri menotak permintaan Abu Nawas karena pada saat itu para menteri sedang
berkumpul di istana. Maka dengan terpaksa Baginda membuat surat ijin yang
isinya memperkenankan Abu Nawas memukul lalat-lalat itu di manapun mereka
hinggap.

137
Tanpa menunggu perintah Abu Nawas mulai mengusir lalat-lalat di piringnya
hingga mereka terbang dan hinggap di sana sini. Dengan tongkat besi yang
sudah sejak tadi dibawanya dari rumah, Abu Nawas mulai mengejar dan
memukuli lalat-lalat itu. Ada yang hinggap di kaca.

Abu Nawas dengan leluasa memukul kaca itu hingga hancur, kemudian vas
bunga yang indah, kemudian giliran patung hias sehingga sebagian dari istana
dan perabotannya remuk diterjang tongkat besi Abu Nawas. Bahkan Abu Nawas
tidak merasa malu memukul lalat yang kebetulan hinggap di tempayan Baginda
Raja.

Baginda Raja tidak bisa berbuat apa-apa kecuali menyadari kekeliruan yang
telah dilakukan terhadap Abu Nawas dan keluarganya. Dan setelah merasa puas,
Abu Nawas mohon diri. Barang-barang kesayangan Baginda banyak yang
hancur. Bukan hanya itu saja, Baginda juga menanggung rasa malu. Kini ia sadar
betapa kelirunya berbuat semena-mena kepada Abu Nawas. Abu Nawas yang
nampak lucu dan sering menyenangkan orang itu ternyata bisa berubah menjadi
garang dan ganas serta mampu membalas dendam terhadap orang yang
mengusiknya.

Abu Nawas pulang dengan perasaan lega. Istrinya pasti sedang menunggu di
rumah untuk mendengarkan cerita apa yang dibawa dari istana.

ABU NAWAS BASUH TANGAN 120 KALI


Abu Nawas bekerja sebagai orang kepercayaan Raja Ali Ibnu Bakri. Abu Nawas
dikenali sebagai orang cerdik dan ahli dongeng yang termasyhur. Suatu hari Raja
mengalami ketegangan fikiran selepas bekerja sepanjang hari mengurus rakyat.
Sang Raja memerintahkan kepada Abu Nawas bercerita mengenai kisah-kisah
aneh dan ajaib, yang menjadi kegemaran sang Raja, untuk menghilangkan
sedikit ketegangan jiwa yang dialaminya.

Kebiasaannya, Raja mendengar kisah-kisah Abu Nawas pada malam hari, yaitu
sebelum sang raja menidurkan matanya. Abu Nawas menjawab, "Dengan
senang hati, wahai raja yang baik dan bahagia..."

Dikisahkan, wahai Raja yang bahagia, salah seorang pelayan istana berkata
kepada raja Cina:
Wahai Raja zaman ini, tuan rumah memerintahkan para pelayannya agar
mengambil air dan semua yang diperlukan untuk membasuh tangan salah
seorang tamunya yang dianggap agak ganjil dan aneh. Tamu itu lalu membasuh
tangannya dengan air bercampur sabun, garam dan daun sebanyak seratus dua
puluh kali basuhan.

Selepas itu barulah ia makan 'ragut'(sejenis makanan yang berasal dari sebuah
desa di Baghdad), tetapi pemuda itu memakannya seolah-olah dengan perasaan

138
jijik dan mual, sementara kami memandangnya dengan penuh kehairanan,
sebab tangannya dan malah sekujur tubuhnya menggigil.

Bila kami melihat tangannya, barulah kami mengetahui bahawa ibu jarinya
terpotong, dia makan hanya dengan empat jari, sehingga menyebabkan
makanan itu berjatuhan dari tangannya. Kami menyoalnya dengan hairan, "Apa
yang terjadi dengan ibu jarimu? Apakah Tuhan menciptakanmu dalam keadaan
seperti ini, atau apakah engkau pernah mengalami kemalangan?" Pemuda itu
menyahut, "Demi Tuhan, bukan hanya ibu jari ini saja yang hilang, tetapi juga ibu
jari tanganku yang satu lagi, dan tumit kedua-dua kakiku, seperti yang akan
kalian lihat."

Lalu dia menunjukkan tangan kirinya dan kedua-dua kakinya. Kami melihat
bahawa tangan kirinya nampak seperti tangan kanannya dan kedua-dua kakinya,
tidak mempunyai tumit. Ketika kami melihatnya, kehairanan kami semakin
bertambah, hingga kami berkata padanya, "Kami tak sabar menunggu kisahmu
dan penyebab terpotongnya kedua ibu jari serta tumit kakimu dan mengapa
engkau membasuh tanganmu seratus dua puluh kali."

Pemuda itu berkata, "Ayahku adalah salah seorang pedagang yang paling
terkemuka di Baghdad pada masa pemerintahan khalifah Harun Al-Rasyid.
Tetapi ayahku gemar minum anggur dan bermain muzik kecapi, sehingga ketika
dia meninggal ayahku tidak mewariskan sesuatu pun kepadaku.
Aku melaksanakan upacara pemakaman baginya, mengadakan pengajian Al-
Quran, dan terus berkabung untuknya dalam masa yang cukup lama. Lalu aku
membuka kedai peninggalan ayahku dan mendapati bahawa dia hanya
meninggalkan sedikit harta dan banyak hutang. Maka aku terpaksa menjelaskan
dan membayar kesemua hutang ayahku dengan membayarnya beransur-ansur.
Aku mula melakukan jual-beli dan membayar hutang ayahku minggu demi
minggu, hingga akhirnya aku berjaya menjelaskan kesemua hutang ayahku dan
modalku mula bertambah.

Suatu hari, ketika aku sedang duduk di kedaiku, datanglah ke pasar seorang
gadis muda yang cantik, yang kecantikannya belum pernah kulihat tandingannya,
berpakaian mewah dan dihiasi permata.
Dia menaiki seekor keledai betina, dengan seorang hamba sahaya berkulit hitam
berjalan di hadapannya dan seorang lagi di belakangnya. Gadis itu turun dari
keledainya dan terus memasuki pasar. Baru saja dia melangkahkan kakinya ke
pasar, seorang pengawal datang mengikutinya dan berkata, "Tuan puteri,
masuklah, tapi jangan sampai ada orang yang mengenalimu, sebab kita akan
menghadapi kesukaran."

Lalu pengawal itu berdiri berjalan di hadapan sang gadis, sambil melihat-lihat
kedai. Tetapi kerana mendapati tidak ada kedai yang buka kecuali kedaiku, gadis
itu mendatangi kedaiku. Gadis itu menegurku, lalu duduk....

139
Tiba-tiba fajar pun menyingsing. Abu Nawas terdiam, lalu sang Raja berkata,
"Ceritamu benar-benar aneh dan indah!" Abu Nawas menjawab, "Esok malam
ceritanya lagi menarik dan lagi indah."

MENAMPAR PIPI RAJA


Abu Nawas dengan sifat berani menegur sang raja agar mengetahui kondisi
rakyat yang dipimpinnya. Ia sengaja telah membiarkan pipi sang raja ditampar
oleh orang Yahudi. Tapi anehnya, raja tak membalas kelakuan Abu Nawas itu
melah berterimakasih karenanya.

Berikut Kisahnya.
Pada suatu hari, Abu Nawas singgah di rumah kenalannya, seorang Yahudi. Di
sana tengah berlangsung permainan musik yang meriah. Banyak orang yang
menonton sehingga suasana begitu meriah. Semua tamu yang hadir terlibat
dalam permainan musik indah itu, termasuk Abu Nawas yang baru saja masuk.
Ada yang bermain kecapi, ada yang menari-nari dan sebagainya, semuanya
bersuka ciata.

Ketika para tamu sudah kehausan, tuan rumah menyuguhkan kopi kepada para
hadirin. Masing-maisng mendapat secangkir kopi, termasuk Abu Nawas.
Ketika Abu Nawas hendak meminum kopi itu, ia ditampar oleh si Yahudi. Namun
karena sudah terlanjur larut dalam kegembiraan, hal itu tidak ia hiraukan dan
diangkatnya lagi cangkirnya, tapi lagi-lagi ditampar.

Ternyata tamparan yang diterima Abu Nawas pada malam itu cukup banyak
sampai acara selesai sekitar pukul 2 dini hari.

Pesta Musik dengan Suguhan Secangkir Kopi.


Di tengah jalan, baru terpikir oleh Abu Nawas,
"Jahat benar perangai Yahudi itu, main tampar saja. Kelakuan seperti itu tidak
boleh dibiarkan berlangsung di Baghdad. Tapi, apa dayaku hendak
melarangnya?" pikirnya dalam hati.
"Ahaa..aku ada akal," guman Abu Nawas selanjutnya.

Keesokan harinya, Abu Nawas menghadap Raja Harun Ar-Rasyid di istana.


"Tuanku, ternyata di negeri ini ada suatu permainan yang belum pernah hamba
kenal, sangat aneh," lapor Abu Nawas.
"Di mana tempatnya?" tanya Baginda.
"Di tepi hutan sana Baginda," kata Abu Nawas.
"Mari kita lihat," ajak Baginda.
"Nanti malam kita pergi berdua saja dan Tuanku memakai pakaian santri," ucap
Abu Nawas.

Setelah Shalat Isya, maka berangkatlah Baginda dan Abu Nawas ke rumah
Yahudi itu.
Ketika sampai di sana, kebetulan si Yahudi sedang asyik bermain musik dengan
teman-temannya, maka Baginda pun dipersilahkan duduk.

140
Ketika diminta untuk menari, Baginda menolak sehingga ia dipaksa dan ditampar
pipinya kanan kiri.

Sampai di situ Baginda baru sadar bahwa ia telah dipermainkan oleh Abu Nawas.
Tapi apa daya ia tak mampu melawan orang sebanyak itu.

Maka, menarilah Baginda sampai keringat membasahi sekluruh tubuhnya yang


gendut itu. Setelah itu barulah diedarkan kopi kepada semua tamu, dan melihat
hal itu, Abu Nawas meminta izin untuk keluar ruangan dengan alasan akan pergi
ke kamar mandi untuk kencing.

"Biar Baginda merasakan sendiri peristiwa itu, karena salahnya sendiri tidak
pernah mengetahui keadaan rakyatnya dan hanya percaya kepada laporan para
menteri," pikir Abu Nawas dalam hati sembari meluncur pulang ke rumahnya.

Raja Ditampar Pipinya Kiri Kanan.


Tatkala hendak mengankat cangkir kopi ke mulutnya, Baginda ditampar oleh si
Yahudi itu. Ketika ia hendak mengangkat kopi cangkirnya lagi, ia pun terkena
tamparan lagi begitu seterusnya hingga Baginda belum pernah mencicipi barang
sedikit saja kopi yang disuguhkan.,

Pada pagi harinya, setelah bangun tidur, Baginda Raja Harun Ar-Rasyid
memerintahkan seorang pelayan istana untuk memanggil Abu Nawas.
"Wahai Abu Nawas, baik sekali perbuatanmu tadi malam, engkau biarkan diriku
dipermalukan seperti itu," kata Baginda.
"Mohon ampun wahai Baginda Raja, pada malam sebelumnya hamba telah
mendapat perlakuan yang sma seperti itu. Apabila hal itu hamba laporkan secara
jujur, pasti Baginda tidak akan percaya. Dari itu, hamba bawa Baginda ke sana
agar mengetahui dengan kepala sendiri perilaku rakyat yang tidak senonoh itu,"
jawab Abu Nawas membela diri.

Baginda tidak dapat membantah ucapan Abu Nawas, lalu disuruhnya beberapa
pengawal untuk memanggil si Yahudi itu.
"Wahai Yahudi, apa sebabnya engkau menampar aku tadi malam," tanya
Baginda marah.
"Wahai Tuanku, sesungguhnya hamba tidak tahu jika malam itu adalah Tuanku.
Jika sekiranya hamba tahu, hamba tidak akan berbuat seperti itu," jawab si
Yahudi membela diri.

Apa daya, pembelaan Yahudi tidak disetujui oleh Baginda. Karena menampar
orang termasuk perbuatan maksiat dan Baginda harus mengambil tindakan
tegas karenanya.
"Sekarang terimalah pembalasanku," kata Baginda.
"Ampunilah hamba, Tuanku," ucap si Yahudi.

Segera saja Baginda memerintahkan para prajurit untuk memasukkan si Yahudi


ke dalam penjara.

141
Sejak saat itu Raja Harun amat memperhatikan rakyatnya. Ia berterimakasih atas
laporan yang diberikan oleh Abu Nawas tersebut.

ABU NAWAS HAMIL DAN MELAHIRKAN


Sultan Harun Al-Rasyid masygul berat, konon, penyebabnya sudah tujuh bulan
Abu Nawas tidak menghadap ke Istana. Akibatnya, suasana Balairung jadi
lengang, sunyi senyap. Sejak dilarang datang ke Istana, Abu Nawas memang
benar-benar tidak pernah muncul di Istana.
"Mungkin Abu Nawas marah kepadaku," pikir Sultan, maka diutuslah seorang
punggawa ke rumah Abu Nawas.
"Tolong sampaikan kepada Sultan, aku sakit hendak bersalin," jawab Abu Nawas
kepada punggawa yang datang ke rumah Abu Nawas menyampaikan pesan
Sultan. “Aku sedang menunggu dukun beranak untuk mengelurkan bayiku ini,”
kata Abu Nawas lagi sambil mengelus-elus perutnya yang buncit.
"Ajaib benar," kata Baginda dalam hati, setelah mendengar laporan punggawa
setianya. "Baru hari ini aku mendengar kabar seorang lelaki bisa hamil dan
sekarang hendak bersalin. Dulu mana ada lelaki melahirkan. Aneh, maka timbul
keinginan Sultan untuk menengok Abu Nawas. Maka berangkatlah dia diiringi
sejumlah mentri dan para punggawa ke rumah Abu Nawas.
Begitu melihat Sultan datang, Abu Nawas pun berlari-lari menyamabut danm
menyembah kakinya, seraya berkata, "Ya tuanku Syah Alam, berkenan juga
rupanya tuanku datang ke rumah hamba yang hina dina ini."
Sultan dipersilahkan duduk di tempat yang paling terhormat, sementara Abu
Nawas duduk bersila di bawahnya. "Ya tuanku Syah Alam, apakah kehendak duli
Syah Alam datang ke rumah hamba ini? Rasanya bertahta selama bertahun-
tahun baru kali ini tuanku datang ke rumah hamba," tanya Abu Nawas.
"Aku kemari karena ingin tahu keadaanmu," jawab Sultan, "Engkau dikabarkan
sakit hendak melahirkan dan sedang menunggu dukun beranak, sejak zaman
nenek moyangku hingga sekarang, aku belum pernah mendengar ada seorang
lelaki mengandung dan melahirkan, itu sebabnya aku datang kemari."
Abu Nawas tidak menjawab, ia hanya tersenyum.
"Coba jelaskan perkatanmu. Siapa lelaki yang hamil dan siapa dukun
beranaknya," tanya Sultan lagi.
Maka dengan senang hati berceritalah Abu Nawas. "Konon, ada seorang raja
mengusir seorang pembesar istana. Tetapi setelah lima bulan berlalu, tanpa
alasan yang jelas, sang Raja memanggil kembali pembear tersebut ke Istana, ini
ibarat hubungan laki-laki dan perempuan yang kemudian hamil tanpa menikah.
Tentu saja itu melanggar adat dan agama, menggegerkan seluruh negeri.
Lagi pula apabila seorang mengeluarkan titah, tidak boleh mencabut perintahnya
lagi, jika itu dilakukan, ibarat menjilat air ludah sendiri, itulah tanda-tanda
pengecut. Oleh akrena itu harus berpikir masak-masak sebelum bertindak. Itulah
tamsil seorang lelaki yang hendak bersalin, adapun dukun beranak yang
ditumggu, adalah baginda kemari," baginda kemari kata Abu Nawas, adapun
beranak yang ditunggu kedatangan Baginda kemari, “kata Abu Nawas." Dengan
kedatangan baginda kemari, berarti hamba sudah melahirkan, yang dimaksud
dengan bersalin adalah hilangnya rasa sakit atau takut hamba kepada Baginda."

142
"Bukan begitu, kata Sultan. “Ketika aku melarang kamu datang lagi ke istana, itu
tidak sungguh-sungguh, melainkan hanya bergurau. Besok datanglah engkau ke
istana, aku ingin bicara denganmu. Memang di sana banyak mentri, tetapi tidak
seperti kamu. lagipula selama engkau tidak hadir di istana, selama itu pula
hilanglah cahaya Balairungku".
"Segala titah baginda, patik junjung tinggi tuanku," sembah Abu Nawas dengan
takdzim. Tetapi Sultan cuma geleng-geleng kepala. Dan tidak seberapa lama
kemudian Sultan pun kembali ke Istana dengan perasaan heran bercampur geli....

ABU NAWAS MENDUDUKI SINGGASANA RAJA


Jika tak dapat berkelit dari hukuman, maka bukan Abu Nawas namanya. Ia selalu
memiliki banyak cara dan alasan agar lolos dari hukuman.

Dengan tenangnya Abu Nawas ini menduduki singgasana raja, bahkan ia sampai
menjual harga diri rajanya agar lolos dari hukuman.

Berikut Kisahnya.
Kecerdikan akal dan pikiran Abu Nawas sudah tersebar di seluruh penjuru
kerajaan yang dipimpin oleh Raja Harun Ar-Rasyid. Bahkan raja sendiri pun
mengakui kehebatan Abu Nawas hingga mengajaknya tinggal di istana.

Raja Harun telah memberikan kebebasan kepada Abu Nawas untuk keluar
masuk istana tanpa prosedur yang berbelit. Dengan hadirnya Abu Nawas di
istana, maka raja dapat setiap saat meminta pertimbangan, pendapat kepada
Abunawas dalam setiap keputusannya, sebagai penasehat kerajaan.

Namun, tampaknya kali ini Abu Nawas mulai bosan tinggal di istana, ia tidak
terbiasa dengan hidup berfoya-foya. Meskipun semua yang diinginkan selalu
tersedia, namun Abu Nawas memilih ingin tinggal di luar istana, ia rindu sekali
untuk menggarap sawah dan merawat hewan ternaknya.

Dari sinilah kenudian muncul dalam pikiran Abu Nawas untuk keluar dari istana.
Diputarlah otaknya untuk mencari alasan agar ia bisa keluar.

Menduduki Singgasana Raja.


Setelah semalamam dipikirkan, Abu Nawas menemukan cara jitu untuk keluar
dari lingkungan istana.
Pada keesokan harinya, ia sengaja bangun pagi-pagi sekali kemudian pergi ke
ruang utama istana. Saat itu suasana masih sepi, hanya terdapat beberapa
pengawal. Raja Harun sendiri masih terbaring di tempat tidurnya.

Pada saat Abu Nawas itulah Abu Nawas mendekati singgasana raja dan
mendudukinya. Tak hanya itu saja, Abu Nawas juga mengangkat kaki dan
menyilangkan salah satu kakinya seolah-olah dialah rajanya.

143
Melihat kejadian itu, beberapa pengawal kerjaaan terpaksa mengangkap Abu
Nawas. Mereka menilai bahwa siapapun tidak berhak duduk di singgasana raja
kecuali Raja Harun sendiri.
Barang siapa yang menempati tahta raja, termasuk dalam kejahatan yang besar
dan hukuman mati yang diberikan.

Para pengawal menangkapAbu Nawas kemudian menyeretnya turun dari tahta


dan memukulinya.
Mendengar teriakan Abu Nawas yang kesakitan, raja menjadi terbangun dan
menghampirinya.
'Wahai pengawal, apa yang kalian lakukan?" tanya raja.
"Ampun Baginda, Abu Nawas telah lancang duduk di singgasana Paduka, kami
terpaksa menyeret dan memukulinya," jawab salah seorang pengawal.

Sesaat setelah itu, Abu Nawas tiba-tiba saja menangis. Tangisannya sengaja ia
buat kencang sekali sehingga banyak menyita perhatian penduduk istana lainnya.
"Benarkah yang dikatakan pengawal itu wahai Abu Nawas?" kata Raja Harun.
"Benar Paduka," jawan Abu Nawas.

Tujuan Keluar Istana Tercapai.


Raja sangat terkejut dengan penuturan Abu Nawas itu. jika sesuai peraturan
yang ada, Abu Nawas akan dikenai hukuman mati. Namun, Raja Harun tak
sampai hati melaksanakannya mengingat begitu banyak jasa yang diberikan Abu
Nawas kepada kerajaan.

"Sudahlah, tak usah menangis. Jangan khawatir, aku tidak akan menghukummu.
Cepat hapus air matamu," ucap sanga raja.
"Wahai Baginda, bukan pukulan mereka yang membuatku menangis, aku
menangis karena kasihan terhadap Paduka," kata Abu Nawas yang membuat
raja tercenganng oleh ucapan itu.
'Engkau mengasihaniku?" tanya Raja Harun.
"Mengapa engkau harus menagisiku?" kata raja lagi.

Harga Diri Raja Tercoreng.


Abu Nawas menjawab,
"Wahai raja, aku cuma duduk di tahtamu sekali, tapi mereka telah memukuliku
dengan begitu keras. Apalagi paduka, paduka telah menduduki tahta selama dua
puluh tahun. Pukulan seperti apa yang akan paduka terima? Aku menangis
karena memikirkan nasib paduka yang malang," jawab Abu Nawas.

Jawaban itu membuat raja tak bisa berbuat apa-apa.


Ia tak menyangka Abu Nawas menjual harga dirinya di depan banyak pengawal.
Oleh karena itu, Raja Harun hanya menghukum Abu Nawas untuk dikeluarkan
dari istana.
"Baiklah jika demikian, mulai detik ini kamu harus keluar dari sitanaku," kata raja
sedikit geram.

144
"Terima kasih paduka, memang itulah yang saya kehendaki," balas Abu Nawas
sambil menyalami Raja Harun untuk kemudian pamit keluar dari istana.

ABU NAWAS DAN PUKULAN JADI DINAR


Pada suatu hari Abu Nawas menghadap ke Istana. Ia pun bercakap-cakap
dengan Sultan dengan riang gembira. Tiba-tiba terlintas dalam pikiran di benak
Sultan. "Bukankah Ibu si Abu Nawas ini sudah meninggal? Aku ingin mencoba
kepandaiannya sekali lagi, Aku ingin menyuruh dia membawa ibunya ke istanaku
ini. Kalau berhasil akan aku beri hadiah seratus dinar.

"Hai, Abu Nawas," titah Sultan, "Besok bawalah Ibumu ke istanaku, nanti aku beri
engkau hadiah seratus dinar."

Abu Nawas kaget. "Bukankah beliau sudah tahu kalau ibuku sudah meninggal,
tapi mengapa beliau memerintahkan itu," pikirnya. Namun dasar Abu Nawas, ia
menyanggupi perintah itu. "Baiklah, tuanku, esok pagi hamba akan bawa ibu
hamba menghadap kemari," jawabnya mantap. Setelah itu ia pun mohon diri.

Sesampai di rumah, setelah makan dan minum, ia pergi lagi. Dijelajahinya sudut-
sudut negeri itu, menyusuri jalan, lorong dan kampung, untuk mencari seorang
perempuan tua yang akan dijadikan sebagai ibu angkat. Rupanya tidak mudah
menemukan sesosok perempuan tua. Setelah memeras tenaga mengayun
langkah kesana kemari hingga jontor, barulah ia menemukan yang dicari.
Perempuan itu adalah seorang pedagang kue apem di pinggir jalan yang sedang
memasak kue-kue dagangannya. Dihampirinya perempuan tua itu.

"Hai, ibu, bersediakah engkau kujadikan ibu angkat?" kata Abu Nawas.

"Kenapa engkau berkata demikian?" tanya si Ibu tua itu. "Apa alasannya?"

Maka diceritakanlah perihal dirinya yang mendapat perintah dari Sultan agar
membawa ibunya ke istana. Padahal ibunya sudah meninggal. Juga dijanjikan
akan membagi dua hadiah dari Sultan yang akan diterimanya. "Uang itu dapat
ibu simpan untuk bekal meninggal bila sewaktu-waktu dipanggil Tuhan," kata Abu
Nawas.

"Baiklah kata si Ibu tua itu, aku sanggup memenuhi permintaanmu itu."

Setelah itu Abu Nawas menyerahkan sebuah tasbih dengan pesan agar terus
menghitung biji tasbih itu meskipun di depan Sultan, dan jangan menjawab
pertanyaan yang diajukan. Sebelum meninggalkan perempuan itu, Abu Nawas
wanti-wanti agar rencana ini tidak sampai gagal. Untuk itu ia akan menggendong
perempuan tua itu ke istana.

"Baiklah anakku, moga-moga Tuhan memberkatimu," Kata si ibu tua.

"Dan terutama kepada Ibuku...."

145
Keesokan harinya pagi-pagi sekali Abu Nawas sudah sampai di istana lalu
memberikan salam kepada Sultan.

"Waalaikumsalam, Abu Nawas," jawab Sultan. Setelah itu Sultan memandang


Abu Nawas. Bukan main terkejutnya Sultan melihat Abu Nawas menggendong
seorang perempuan tua. "Siapa yang kamu gendong itu?" tanya Sultan. "Diakah
ibumu?" tapi kenapa siang begini kamu baru sampai?"

"Benar, tuanku, inilah ibu Patik, beliau sudah tua dan kakinya lemah dan tidak
mampu berjalan kemari, padahal rumahnya sangat jauh. Itu sebabnya patik
gendong ibu kemari," kata Abu Nawas sambil mendudukkan ibu tua di hadapan
Sultan.

Setelah duduk ibu tua itu pun memegang tasbih dan segera menghitung biji
tasbih tanpa henti meski Sultan mengajukan beberapa pertanyaan kepadanya.
Tentu saja Sultan tersinggung, "Ibumu sangat tidak sopan, lagi pula apa yang
dikatakannya itu sampai tidak mau berhenti?"

Sembah Abu Nawas, "Ya tuanku Syah Alam, suami ibu patik ini 99 banyaknya.
Beliau sengaja menghafal nama-nama mereka satu persatu, dan tidak akan
berhenti sebelum selesai semuanya."

Seratus Dinas

Demi mendengar ucapan Abu Nawas tadi perempuan tua itu pun melempar
tasbih dan bersembah datang kepada Sultan. "Ya tuanku Syah Alam," katanya,
"Adapun patik ini dari muda sampai tua begini hanya seorang suami hamba.
Apabila sekarang ini berada di hadapan tuanku, itu adalah atas permintaan Abu
Nawas. Dia berpesan agar patik menghitung-hitung biji tasbih dan tidak
menjawab pertanyaan tuanku. Nanti Abu Nawas akan membagi dua hadiah yang
akan diterimanya dari tuanku."

Begitu mendengar ucapan perempuan tua itu Sultan tertawa dan menyuruh
memukul Abu Nawas seratus kali. Ketika perintah itu akan dilaksanakan, Abu
Nawas minta izin untuk dipertemukan dengan Sultan. "Ya tuanku, hukuman
apakah yang akan tuanku jatuhkan kepada hamba ini?"

"Karena engkau berjanji kepadaku akan membawa ibumu kemari, akupun


berjanji akan memberi hadiah uang seratus dinar, tapi karena kamu tidak bisa
memenuhi janjimu, dapatlah engkau seratus kali pukulanku," kata Sultan.

"Ya tuanku, Syah Alam," kata Abu Nawas, "Patik berjanji dengan perempuan tua
ini akan membagi dua hadiah yang akan tuanku berikan kepada hamba, tetapi
karena sekarang hamba mendapat dera, hadiah itu juga harus dibagi dua, karena
yang bersalah dua orang, patik terimalah hukuman itu, tetapi lima puluh seorang
dengan perempuan tua ini."

146
Dalam hati Sultan bergumam, "Jangankan dipukul lima puluh kali, dipukul sekali
saja perempuan tua ini tidak akan mampu berdiri." Setelah itu Sultan memberi
lima puluh dinar kepada perempuan tua itu sambil berpesan agar tidak cepat
percaya kepada Abu Nawas bila lain kali menemuinya. Dengan suka cita
diterimanya hadiah itu dan dipandangnya Abu Nawas.

"Ya tuanku Syah Alam, ampun beribu ampun, jika ibuku telah mendapat
anugerah dari paduka, tidak adil kiranya bila anaknya ini dilupakan begitu saja."

"Hmm....ya, terimalah pula bagianmu," ujar baginda sambil tersenyum, "Ini...."

Semua orang tertawa dalam hati. Setelah Abu Nawas bermohon diri pulang ke
rumah. Demikian pula perempuan tua itu dan semua yang hadir di Balairung,
dengan perasaan masing-masing.
[6/9 22:38] Iwan Hermawan: Belajar dari Buah Arbei
Kisah Abu Nawas kali ini tentang renungan. Ya renungan tentang seputar
buah yang bernama buah Arbei melawan buah Labu.

Kisahnya.
Abu Nawas dikenal memiliki pemikiran cerdas dan hampir bisa dipastikan dirinya
memiliki solusi atas sebuah masalah yang tengah dihadapi. Selain itu, Abu
Nawas juga dikenal sebagai saudagar buah-buahan yang dipanen dari kebun
miliknya sendiri yang lumayan luas.
Bahkan saking luasnya kebun yang dimiliki Abu Nawas, sejauh mata
memandang yang terlihat adalah bak permadani hijau yang tumbuh subur.

Pada suatu hari, Abu Nawas melakukan pengawasan, melihat-lihat kebunnya


tersebut.
Dirinya berjalan kaki menyisiri kebunnya melewati tiap petak kebun yang
ditanami berbagai macam sayur mayur dan buah-buahan segar.
Abu Nawas sangat bangga dan bahagia melihat tanamannya yang tumbuh subur
dan menghasilkan banyak buah yang berkualitas.
Ucapan puja dan puji syukur terus menerus terucap dari bibir Abu Nawas kepada
Tuhan.

Inspeksi Kebun Buah.


Pada siang hari yang cukup terik itu, perjalanan Abu Nawas yang sedang
mengawasi lahan kebun miliknya mendadak berhenti pada sebuah petak dimana
tumbuh subur pepohonan arbei.
Abu Nawas memandangi dengan detail tiap bagian pohon arbei miliknya tersebut.
Dirinya memperhatikan rantingnya, daunnya hingga buahnya yang nampak
segar bergelantungan.

Karena terik matahari begitu panas tepat di atas kepala dan dirinya merasa lelah,
Abu Nawas kemudian berhenti dan beristirahat di bawah pohon arbei yang lebat.
Bekal makanan yang sudah disiapkan oleh istrinya segera dibuka dan
disantapnya. Kali ini makanan yang dia bawa tidak pedas-pedas amat, sangat

147
enak gumannya dalam hati. Dengan ditemani semilir angin yang sepoi-sepoi,
Abu Nawas puas menikmati makanan dari istrinya tersebut.

Setelah kenyang, dirinya menyandarkan diri pada batang pohon arbei sambil
melihat ke atas, dilihatnya buah arbei yang ranum. Sesaat itu pula dirinya
memandangi buah labu yang ada di petak seberang, betapa besar buahnya serta
ranum.
Bukan Abu Nawas kalau dirinya hanya memandang saja. Ya..seperti biasa,
Abunawas mulai merenungi buah-buahan yang tumbuh segar dari kebun
miliknya.

TIba-tiba saja terlintas sebuah pemikiran di benak Abu Nawas.


"Aku itu heran, apa sebabnya ya pohon arbei yang sebesar ini namun buahnya
hanya kecil saja. Padahal, pohon labu yang merambat dan mudah patah saja
bisa menghasilkan buah yang besar-besar," ujar Abu Nawas dalam hati.

Kejatuhan Buah Arbei.


Tak lama berselang, angin kecil pun bertiup menghampiri Abu Nawas yang
sedang beristirahat seolah-olah langsung menjawab pertanyaan yang ada dalam
benaknya.
Ranting arbei pun bergerak-gerak dan saling bergesekan dan sesaat kemudian
ada sebiji buah arbei jatuh tepat di kepala Abu Nawas yang sedang tidak
bersorban itu.

"Ahaa...aku tahu sebabnya," ujar Abu Nawas.

Beruntung bagi Abu Nawas di siang itu hanya kejatuhan buah arbei saat sedang
beristirahat. Bagamana jadinya jika saat itu dirinya kejatuhan buah labu?
Allah SWT menciptakan semua makhluknya yang ada di muka bumi ini dengan
kekurangan dan kelebihan masing-masing, dimana semua itu berjalan sesuai
dengan fungsinya.
Saling keterikatan dan saling membutuhkan.

ABU NAWAS DAN ENAM LEMBU PANDAI BICARA


Pada suatu hari, Sultan Harun al-Rasyid memanggil Abu Nawas menghadap ke
Istana. Kali ini Sultan ingin menguji kecerdikan Abu Nawas. Sesampainya di
hadapan Sultan, Abu Nawas pun menyembah. Dan Sultan bertitah, "Hai, Abu
Nawas, aku menginginkan enam ekor lembu berjenggot yang pandai bicara,
bisakah engkau mendatangkan mereka dalam waktu seminggu? Kalau gagal,
akan aku penggal lehermu.
"Baiklah, tuanku Syah Alam, hamba junjung tinggi titah tuanku."
Semua punggawa istana yang hadir pada saat itu, berkata dalam hati,
"Mampuslah kau Abu Nawas!"
Abu Nawas bermohon diri dan pulang ke rumah. Begitu sampai di rumah, ia
duduk berdiam diri merenungkan keinginan Sultan. Seharian ia tidak keluar
rumah, sehingga membuat tetangga heran. Ia baru keluar rumah persis setelah
seminggu kemudian, yaitu batas waktu yang diberikan Sultan kepadanya.

148
Ia segera menuju kerumunan orang banyak, lalu ujarnya, "Hai orang-orang muda,
hari ini hari apa?"
Orang-orang yang menjawab benar akan dia lepaskan, tetapi orang-orang yang
menjawab salah, akan ia tahan. Dan ternyata, tidak ada seorangpun yang
menjawab dengan benar. Tak ayal, Abu Nawas pun marah-marah kepada
mereka, "Begitu saja kok anggak bisa menjawab. Kalau begitu, mari kita
menghadap Sultan Harun Al-Rasyid, untuk mencari tahu kebenaran yang
sesungguhnya."
Keesokan harinya, balairung istana Baghdad dipenuhi warga masyarakat yang
ingin tahu kesanggupan Abu Nawas mambawa enam ekor Lembu berjenggot.
Sampai di depan Sultan Harun Al-Rasyid, ia pun menghaturkan sembah dan
duduk dengan khidmat. Lalu, Sultan berkata, "Hai Abu Nawas, mana lembu
berjenggot yang pandai bicara itu?"
Tanpa banyak bicara, Abu Nawas pun menunjuk keenam orang yang dibawanya
itu, "Inilah mereka, tuanku Syah Alam."
"Hai, Abu Nawas, apa yang kau tunjukkan kepadaku itu?"
"Ya, tuanku Syah Alam, tanyalah pada mereka hari apa sekarang," jawab Abu
Nawas.
Ketika Sultan bertanya, ternyata orang-orang itu memberikan jawaban berbeda-
beda. Maka berujarlah Abu Nawas, "Jika mereka manusia, tentunya tahu hari ini
hari apa. Apalagi jika tuanku menanyakan hari yang lain, akan tambah pusinglah
mereka. Manusia atau hewan kah mereka ini? "Inilah lembu berjenggot yang
pandai bicara itu, Tuanku."
Sultan heran melihat Abu Nawas pandai melepaskan diri dari ancaman hukuman.
Maka Sultan pun memberikan hadiah 5.000 dinar kepada Abu Nawas.

MENGHITUNG KEMATIAN TAHANAN


Kecerdikan Abu Nawas memang sudah tak diragukan lagi, bahkan ketika raja
Harun Ar-Rasyid menghadapi masalah, tak segan-segan Abu Nawas
dipanggilnya untuk menyelesaikan maslah.
Nah, kali ini Abu Nawas mendapatkan tugas untuk menghitung kematian.
Bagaimana cara Abu Nawas menghitungnya?

Berikut Kisahnya.
Suatu hari, di negeri Seribu Satu Malam, Baghdad, digelarlah acara hajatan
besar. Sang Raja Harun Ar-Rasyid pun berniat merayakan pesta ulang tahun
kerajaan bersama-sama dengan seluruh rakyatnya. Pada hari yang telah
ditunggu tiba, rakyat Baghdad dikumpulkan di depan pendapa istana.

Raja Harun sang penguasa berdiri dan berkata,


"Wahai rakyatku yang tercinta, hari ini kita mengadakan pesta ulang tahun
kerajaan. Aku akan memberi hadiah kepada para fakir miskin, aku juga akan
memberikan pengampunan kepada para tahanan di penjara dengan mengurangi
hukuman menjadi setengah dari sisa hukumannya," seru baginda kepada
rakyatnya.

Memberi Keringanan Hukuman pada Tahanan.

149
Mendengar ucapan sang raja, tentu saja rakyat Baghdad bersuka ria. Mereka
segera berpesta bersama dan menyantap aneka makanan yang telah disediakan.
Tak berapa lama kemudian, para pengawal istana membagi-bagikan hadiah
kepada fakir miskin.

Setelah dipastikan seluruh rakyatnya yang fakir miskin mendapatkan hadiah, raja
pun memanggil para tahanan
Tahanan pertama yang mendapatkan kesempatan adalah bernama Sofyan
(maaf bila ada kesamaan nama).
"Sofyan, berapa tahun hukumanmu?" tanya baginda.
"Dua tahun Baginda," jawab Sofyan.
"Sudah berapa tahun yang kamu jalani?" tanya baginda lagi.
"Satu tahun Baginda," jawab Sofyan.
"Kalau begitu, sisa hukumanmu yang satu tahun aku kurangi menjadi setengah
tahun sehingga hukumanmu tinggal 6 bulan saja," tegas baginda.

Selanjutnya, dipanggillah Ali.


"Berapa tahun hukumanmu Ali?" tanya baginda.
Dengan nada yang sedih, Ali menjawab,
"Mohon ampun Baginda, hamba dihukum seumur hidup," jawab Ali.

Mendengar jawaban Ali tersebut, Baginda menjadi bingung harus menjawab apa
untuk mengurangi hukuman Ali.
Di tengah kebingungannya, Raja yang terkenal bijaksana ini teringat dengan Abu
Nawas. Akhirnya, dipanggillah Abu Nawas.
Tak berapa lama kemudian, Abu Nawas yang turut serta dalam pesta ulang tahun
kerajaan menghampiri sang Raja yang sedang kebingungan itu.

"Abu Nawas, aku ada masalah mengenai hadiah pengampunan bagi Ali. Dia
dihukum seumur hidup sedangkan aku berjanji akan memberikan pengampunan
setengah dari sisa hukumannya. Padahal aku tidak tahu sampai umur berapa Ali
akan hidup. Sekarang aku minta nasehatmu, bagaimana caranya memberi
pengampunan kepada Ali dari sisa hukumannya," jelas Raja.

Mendengar penuturan rajanya, Abunawas pun ikut bingung. Dia berpikir, apa
bisa mengurangi umur seseorang, padahal dia sendiri tidak tahu sampai kapan
umurnya.
"Hamba minta waktu Baginda," ujar Abunawas.

Abu Nawas Mendapat Sekantung Keping Emas.


Mendengar permintaan Abu Nawas, Raja pun akhirnya memberikan kesempatan
kepada Abu Nawas untuk berpikir. Raja hanya memberi waktu sehari semalam
saja, tidak boleh lebih. Jadi, besok pagi Abu Nawas harus memberikan
jawabannya.

Sesampainya di rumah, Abu Nawas pun berpikir keras untuk menemukan


pemecahan masalah tersebut. Dia tidak bisa tidur karena selalu kepikiran akan

150
hal itu. Namun, selang beberapa waktu, tampaklah senyuman di bibir Abu Nawas,
pertanda solusi telah ditemukan.
Abu Nawas pun malam itu segera masuk ke kamar untuk tidur dengan nyenyak.

Pada pagi-pagi sekali, Abu Nawas telah bangun.


Setelah mandi dan sarapan, dia pun pergi menghadap raja setelah berpamitan
dengan istrinya.

"Hamba sudah mendapatkan cara untuk memecahkan masalah si Ali, Baginda.


Begini Baginda, sebaiknya si Ali ini berada di luar penjara dan bisa bebas selama
satu hari, lalu pada esoknya, dia dimasukkan lagi ke dalam penjara selama satu
hari pula. Lusa juga demikian, sehari bebas, sehari dipenjara, begitu
berlangsungterus selama umur si Ali itu," jelas Abu Nawas.

Baginda Raja tersenyum.


"Engkau memang pandai Abu Nawas. Kalau begitu, kamu juga akan aku beri
hadiah, yaitu sekantung keping emas," ujar sang Raja.
Setelah itu, Abu Nawas pulang dengan wajah yang ceria.

ABU NAWAS TIDAK MAU HADIAH


Suatu ketika Abu Nawas dipanggil oleh Raja Harun Ar Rasyid di istana
kerajaan dan terjadilah percakapan di antara keduanya. Rupanya kali ini Abu
Nawas sedang memperingatkan rajanya perihal harta dunia yang tidak akan
dibawa mati ke kuburan karena Abu Nawas mengetahui bahwa ia dipanggil
karena ingin diikat sebagai saudara raja dengan tali ikatan hadiah.

Sesampainya di istana kerajaan, Abu Nawas dengan santainya menegur


langsung kepada Raja Harun tanpa basa-basi terlebih dahulu.
"Wahai Amirul Mukminin, bagaimana nanti jika Allah SWT menghadapkan Anda
di hadapan-Nya, lalu meminta pertanggungjawaban Anda tentang lalat hitam,
burung kenari dan kulit ari," kata Abunawas kepada Raja Harun.

Begitu mendengar penuturan Abunawas yang tiba-tiba itu, menyebabkan Raja


Harun Ar Rasyid sedih, sehingga menangis tersedu-sedu. Melihat rajanya
bersedih, salah seorang kepala pengawal segera bertindak dengan memarahi
Abu Nawas.
"Wahai Abu Nawas, engkau diamlah, engkau telah menyakiti hati sanga Raja!"
bentak kepala pengawal kerajaan kepada Abu Nawas.

"Biarkan dia," kata Raja Harun.


"Sebenarnya yang merusak dan menyakiti itu Anda," kata Abu Nawas dengan
berani.
"Begini Abu Nawas, saya ingin mengikat tali persaudaraan denganmu dengan
pemberian fasilitas dan hadiah-hadiah," kata Raja Harun Ar Rasyid.

"Kembalikan saja semua harta dari tempat semula yang hendak paduka berikan
kepada hamba," jawab Abu Nawas.

151
"Lalu bagiaman dengan kebutuhanmu?" tanya Raja Harun.

"Aku ingin Anda tidak melihatku dan akupun tidak melihat paduka. Ketahuilah
wahai Amirul Mukminin, Aiman bin Nail dari Qudamah bin Abdullah al-Kalaby
pernah berkata,
Aku telah melihat Rasululah SAW melempar jumrah Aqabah di atas ontanya
yang kemerah-merahan, tanpa ada pukulan dan tidak pula dengan pengusiran,"
jawab Abu Nawas.

Setelah berkata demikian, Abu Nawas segera meninggalkan istana sambil


bernyanyi.
Nyanyian Abu Nawas:
Persiapanmu telah memenuhi bumi sepenuhnya
Hambamu mendekat dan sekarang apa?
Bukankah engkau bakal mati dalam kuburan?
Pewarismu mengelilingi, hartamu tak dapat engkau gunakan lagi.
[6/9 22:39] Iwan Hermawan: Air Susu yang Pemalu
Ahaa, selalu ada saja cara Abunawas agar tidak dimarahi Raja Harus Ar
Rasyid. Ketika ia kepergok membawa botol berisi arak berwarna merah, sang
raja menegurnya, namun Abunawas menyebut isi botol itu adalah air susu yang
pemalu.

Kisahnya.
Kecerdasan Abu Nawas benar-benar menghibur Raja Harun Ar Rasyid.
Suatu saat sang raja terlihat murka melihat pekerjaan pengawal kerajaan yang
selalu tidak beres. Setelah diselidiki, ternyata para pengawal itu suka mabuk-
mabukan.
"Wahai pengawalku semua, sudah sering aku peringatkan agar engkau jangan
mabuk-mabukan," ujar Raja Harun.

Para pengawal kerajaan terlihat begitu gemetar. Mereka tak berani menatap
mata rajanya. Kepala mereka tertunduk sebagai pengakuan rasa bersalah.
"Ceritakan kepadaku, dari mana kalian mendapatkan arak-arak itu," tanya raja.

Raja Harun Murka.


Untuk beberapa saat, para pengawal tak mau mengaku juga. Namun, ketika Raja
Harun membentak, akhirnya mereka mengaku juga.
"Abunawaslah yang membawa arak-arak itu ke istana, kami juga diajari mabuk-
mabukan olehnya," ujar salah seorang pengawal.
"Jika demikian, cepat bawa Abunawas ke hadapanku, kalau tidak, kalian semua
harus menerima hukuman dariku," ujar raja Harun.

Keesokan harinya berangkatlah beberapa pengawal kerajaan ke rumah Abu


Nawas. Sesampainya di rumah sederhana Abunawas, mereka kemudian
memberitahukan maksudnya.
"Bawalah botol ini ke hadapan raja dan katakan semua ini atas perintahku," uar
salah satu peimpin pengawal itu.

152
"Tunggu dulu, dengan minuman arak ini, aku pasti akan dihukum oleh saja," kata
Abunawas.
"Benar, tapi jika engkau berhasil lolos dari hukuman raja, aku akan memberimu
sejumlah dinar," ucap pengawal itu.

"Lalu apa keuntunganmu dengan memberiku sejumlah dinar?" tanya Abunawas.


"Jika engkau lolos dari hukuman raja, maka kami semua juga akan lolos.
Gunakanlah kecerdasanmu untuk mengelabuhi raja," jawab pengawal itu.
Akhirnya Abu Nawas bersedia menerima tugas itu. Dengan memegang sebotol
arak berwarna merah, ia menemui Raja Harun.
"Wahai Abunawas, apa yang engkau pegang itu?" tanya raja Harun.

Susu yang Merah Merona.


Dengan gugup Abunawas menjawab,
"Ini susu Baginda, rasanya enak sekali," jawab Abunawas sekenanya.
"Bagaimana mungkin air susu berwarna merah, biasanya susu kan berwarna
putih bersih," kata raja Harun keheranan sambil mengambil botol yang dipegang
Abunawas.
"Betul Baginda, semula air susu ini berwarna putih bersih, saat melihat Baginda
yang gagah rupawan, ia tersipu-sipu malu, dan menjadi merah merona," jawab
Abu Nawas yang mencoba mengambil hari raja Harun dengan menyebutnya
seorang rupawan.

Mendengar jawaban Abunawas, Baginda pun tertawa dan meninggalkannya


sambil geleng-gelng kepala. Raja Harun sebenarnya tahu bahwa yang di dalam
botol itu adalah arak, namun karena penyampaian Abu Nawas yang
membanggakan hati, ia tidak memberikan hukuman kepada Abu Nawas.
"Baiklah, untuk kalian semua aku maafkan, akan tetapi jiika kalian ulangi lagi,
maka hukumanya akan berlipat ganda," titah sanga Raja.

Akhirnya Raja Harun Ar Rasyid juga memberikan ampunan kepada para


pengawal.
Abu Nawas juga mendapatkan hadiah sejumlah beberapa dinar dari para
pengawal, karena telah berhasil melaksanakan misinya.

ABU NAWAS TIDAK BERDUSTA


Kali ini tentang benarnya ucapan Abu Nawas yang diakui sendiri oleh raja Harun
Ar Rasyid.
Baca kisahnya ya dan jangan lupa beri semangat kepada blog ini agar bisa
menyajikan yang lebih baik.

Kisahnya.
Pada suatu waktu, ketika Raja Harun Ar Rasyid sedang menunaikan ibadah haji,
tiba-tiba saja dia teringat akan Abu Nawas pada saat memasuki kota Kuffah.
Untuk memenuhi rasa kangennya, Baginda raja menyuruh para pengawalnya
untuk mencari Abu Nawas sekaligus menghadapkan ke hadapannya.

153
Raja berpesan, nanti kalau sudah bertemu, tolong Abu Nawas diberi pakaian
berwarna hitam dan celanan panjang yang nantinya diletakkan di atas kepala
Abu Nawas.

Para pengawal bergegas melaksanakan perintah itu meskipun mereka berfikir


bahwa ini adalah suatu permintaan yang aneh sekali.
Setelah mencari ke segala penjuru kota, akhirnya Abu Nawas bisa ditemukan
juga. Tak berapa lama kemudian Abu Nawas datang juga dengan pakaian hitam
dan celanan panjang yang ditaruh di atas kepalanya.

Setelah ada di hadapan raja, Abu Nawas berkata,


"Wahai Baginda, Amirul Mukminin, aku memohon kepada Allah SWT semoga
Allah memberikan rezeki dan melapangkan anugerahNya kepada Tuanku," kata
Abu Nawas.
"Ya, terima kasih, Amiin..." jawab Raja Harun Ar Rasyid.

Setelah kejadian itu, Raja Harun Ar Rasyid pergi meninggalkan kota Kuffah dan
melanjutkan perjalanan. Banyak penduduk Kuffah yang terheran-heran dengan
tingkah laku Abu Nawas itu. Dia malah mendoakan sang raja sambil menaruh
celanan panjang di atas kepalanya.

"Wahai Abu Nawas, begitukah caranya engkau mendoakan Amirul Mukminin,"


tanya beberapa warga yang melihat kejadian itu.
"Diamlah wahai semua, Celakalah semua, tidak ada yang lebih disukai oleh
Amirul Mukminin kecuali harta dan uang," jawab Abu Nawas dengan santainya.
Abu Nawas segera berlalu dari tempat itu.

Karena ada yang iri atau entah mencari muka di hadapan raja, maka ada salah
seorang yang melaporkan kejadian itu tentang ucapan Abu Nawas yang
mengatakan bahwa rajanya menyukai harta dan uang.
Betapa terkejutnya si pelapor ini dengan jawaban yang diucapkan oleh raja
mereka.
"Demi Allah, ia tidak berdusta, Abu Nawas berkata benar,"
Si pelapor menjadi malu karena kejadian ini.

154