Anda di halaman 1dari 13

Trend atau current issue dalam keperawatan jiwa adalah masalah-masalah yang sedang hangat

dibicarakan dan dianggap penting. Masalah-masalah tersebut dapat dianggap ancaman atau
tantangan yang akan berdampak besar pada keperawatan jiwa baik dalam tatanan regional
maupun global.
Ada beberapa trend penting yang menjadi perhatian dalam keperawatan jiwa di antaranya adalah
sebagai berikut:
· Kesehatan jiwa dimulai masa konsepsi
· Trend peningkatan masalah kesehatan jiwa
· Kecenderungan dalam penyebab gangguan jiwa
· Kecenderungan situasi di era global
· Globalisasi dan perubahan orientasi sehat
· Kecenderungan penyakit jiwa
· Meningkatnya post traumatik sindrom
· Meningkatnya masalah psikososial
· Trend bunuh diri pada anak
· Masalah AIDS dan NAPZA
· Pattern of parenting
· Perspektif life span history
· Kekerasan
· Masalah ekonomi dan kemiskinan
A. Kesehatan jiwa dimulai masa konsepsi
Dahulu bila berbicara masalah kesehatan jiwa biasanya dimulai pada saat onset terjadinya
sampai klien mengalami gejala-gejala. Di Indonesia banyak gangguan jiwa terjadi mulai pada
usia 19 tahun dan kita jarang sekali melihat fenomena masalah sebelum anak lahir.
Perkembangan terkini menyimpulkan bahwa berbicara masalah kesehatan jiwa harus dimulai
dari masa konsepsi atau bahkan harus dimulai dari masa pranikah. Banyak penelitian yang
menunjukkan adanya keterkaitan masa dalam kandungan dengan kesehatan fisik dan mental
seseorang di masa yang akan datang. Penelitian-penelitian berikut membuktikan bahwa
kesehatan mental seseorang dimulai pada masa konsepsi.
Mednick membuktikan bahwa mereka yang pada saat epidemi sedang berada pada trimester dua
dalam kandungan mempunyai resiko yang leih tinggi untuk menderita skizofrenia di kemudian
hari. Penemuan penting ini menunjukkan bahwa lingkungan luar yang terjadi pada waktu yang
tertentu dalam kandungan dapat meningkatkan risiko menderita skizofrenia.
Mednick menghidupkan kembali teori perkembangan neurokognitif, yang menyebutkan bahwa
pada penderita skizofrenia terjadi kelainan perkembangan neurokognitif sejak dalam kandungan.
Beberapa kelainan neurokognitif seperti berkurangnya kemampuan dalam mempertahankan
perhatian, membedakan suara rangsang yang berurutan, working memory , dan fungsi-fungsi
eksekusi sering dijumpai pada penderita skizofrenia.
Dipercaya kelainan neurokognitif di atas didapat sejak dalam kandungan dan dalam kehidupan
selanjutnya diperberat oleh lingkungan, misalnya, tekanan berat dalam kehidupan, infeksi otak,
trauma otak, atau terpengaruh zat-zat yang mempengaruhi fungsi otak seperti narkoba. Kelainan
neurokognitif yang telah berkembang ini menjadi dasar dari gejala-gejala skizofrenia seperti
halusinasi, kekacauan proses pikir, waham/delusi, perilaku yang aneh dan gangguan emosi.
B. Trend peningkatan masalah kesehatan jiwa
Masalah jiwa akan meningkat di era globalisasi. Sebagai contoh jumlah penderita sakit jiwa di
provinsi lain dan Daerah Istimewa Yogyakarta terus meningkat. Penderita tidak lagi didominasi
masyarakat kelas bawah, kalangan pejabat dan masyarakat lapisan menengah ke atas juga
tersentuh gangguan psikotik dan depresif.
Kasus-kasus gangguan kejiwaan yang ditangani oleh para psikiater dan dokter di RSJ
menunjukkan bahwa penyakit jiwa tidak mengenal baik strata sosial maupun usia. Ada orang
kaya yang mengalami tekanan hebat, setelah kehilangan semua harta bendanya akibat kebakaran.
Selain itu kasus neurosis pada anak dan remaja, juga menunjukkan kecenderungan meningkat.
Neurosis adalah bentuk gangguan kejiwaan yang mengakibatkan penderitanya mengalami stress,
kecemasan yang berlebihan, gangguan tidur, dan keluhan penyakit fisik yang tidak jelas
penyebabnya. Neurosis menyebabkan merosotnya kinerja individu. Mereka yang sebelumnya
rajin bekerja, rajin belajar menjadi lesu, dan sifatnya menjadi emosional. Melihat kecenderungan
penyakit jiwa pada anak dan remaja kebanyakan adalah kasus trauma fisik dan nonfisik. Trauma
nonfisik bisa berbentuk musibah, kehilangan orang tua, atau masalah keluarga.
Tipe gangguan jiwa yang lebih berat, disebut gangguan psikotik. Klien yang menunjukkan gejala
perilaku yang abnormal secara kasat mata. Inilah orang yang kerap mengoceh tidak karuan, dan
melakukan hal-hal yang bisa membahayakan dirinya dan orang lain, seperti mengamuk.
C. Kecenderungan faktor penyebab gangguan jiwa
Terjadinya perang, konflik, lilitan krisis ekonomi berkepanjangan merupakan salah satu pemicu
yang memunculkan stress, depresi, dan berbagai gangguan kesehatan jiwa pada manusia.
Menurut data World Health Organization (WHO), masalah gangguan kesehatan jiwa di seluruh
dunia memang sudah menjadi masalah yang sangat serius. WHO (2001) menyataan, paling tidak
ada satu dari empat orang di dunia mengalami masalah mental. WHO memperkirakan ada sekitar
450 juta orang di dunia yang mengalami gangguan kesehatan jiwa.
Bukti lainnya, berdasarkan data statistik, angka penderita gangguan kesehatan jiwa memang
mengkhawatirkan. Secara global, dari sekitar 450 juta orang yang mengalami gangguan mental,
sekitar satu juta orang diantaranya meninggal karena bunuh diri setiap tahunnya. Angka ini
lumayan kecil jika dibandingkan dengan upaya bunuh diri dari para penderita kejiwaan yang
mencapai 20 juta jiwa setiap tahunnya.
Adanya gangguan kesehatan jiwa ini sebenarnya disebabkan banyak hal. Namun, menurut Aris
Sudiyanto, (Guru Besar Ilmu Kedokteran Jiwa (psikiatri) Fakultas Kedokteran Universitas
Sebelas Maret (UNS) Solo, ada tiga golongan penyebab gangguan jiwa ini. Pertama, gangguan
fisik, biologis atau organic. Penyebabnya antara lain berasal dari faktor keturunan, kelainan pada
otak, penyakit infeksi (tifus, hepatitis, malaria dan lain-lain), kecanduan obat dan alkohol dan
lain-lain. Kedua, gangguan mental, emosional atau kejiwaan. Penyebabnya, karena salah dalam
pola pengasuhan ( pattern of parenting ) hubungan yang patologis di antara anggota keluarga
disebabkan frustasi, konflik, dan tekanan krisis. Ketiga, gangguan sosial aau lingkungan.
Penyebabnya dapat berupa stressor psikososial (perkawinan, problem orangtua, hubungan
antarpersonal dalam pekerjaan atau sekolah, di lingkungan hidup, dalam masalah keuangan,
hukum, perkembangan diri, faktor keluarga, penyakit fisik, dan lain-lain).
D. Kecenderungan situasi di era globalisasi
Era globalisasi adalah suatu era dimana tidak ada lagi pembatas antara negara-negara khususnya
di bidang informasi, ekonomi, dan politik. Perkembangan IPTEK yang begitu cepat dan
perdagangan bebas yang merupakan ciri era ini, berdampak pada semua sector termasuk sektor
kesehatan
E. Kecenderungan Penyakit
Masalah kesehatan jiwa akan menjadi “ The global burdan of disease“ ( Michard & Chaterina ,
1999). Hal ini akan menjadi tantangan bagi ”Public Health Policy” yang secara tradisional
memberi perhatian yang lebih pada penyakit infeksi. Standar pengukuran untuk kebutuhan
kesehatan global secara tradisional adalah angka kematian akibat penyakit. Ini telah
menyebabkan gangguan jiwa seolah-olah bukan masalah. Dengan adanya indikator baru, yaitu
DALY ( Disabilitty Adjusted Lfe Year ) diketahuilah bahwa gangguan jiwa merupakan masalah
kesehatan utama secara internasional.
Perubahan sosial ekonomi yang amat cepat dan situasi sosial politik yang tidak menentu
menyebabkan semakin tigginya angka pengangguran, kemiskinan, dan kejahatan, situasi ini
dapat meningkatkan angka kejadian krisis dan gangguan jiwa dalam kehidupan manusia ( Antai
Otong , 1994).
Untuk menjawab tantangan ini diperlukan tenaga-tenaga- kesehatan seperti psikiater, psilolog,
social Worker , dan perawat psikiatri yang memadai baik dari segi kuantitas.
Saat terjadinya tsunami di Aceh, banyak orang yang terpapar dengan kejadian Traumatis, yang
mengalami, menyaksikan kejadian-kejadian yang berupa ancaman kematian atau kematian yang
sebenarnya dan mereka yang cedera serta yang dalam ancaman terhadap integritas fisik diri
sendiri atau orang lain. Respons yang terjadi berupa rasa takut yang kuat serta tidak berdaya,
sedangkan bagi anak-anak apa yang menghadapinya akan dieksperikan dengan perilaku yang
kacau.
Trauma itu merupakan sesuatu yang katastropik, yaitu trauma diluar rentang. Pengalaman trauma
yang umum dialami manusia dalam kejadian sehari-hari. Pengalaman katastropik dalam berbagai
bentuk, baik peperangan (memang sedang terjadi), pemerkosaan (banyak dialami sebagian
wanita di Aceh), maupun bencana alam, (gempa dan bencana tsunami), sungguh mengerikan.
Ini akan membuat mereka dalam keadaan stress berkepanjangan dan berusaha untuk tidak
mengalami stress yang sedemikian. Dalam kriteria klinik seperti yang disusun dalam Diagnostic
and Statical Manual Of Mental Disorder lll dan Lv serta Pedoman Pengggolongan dan Diagnosis
gangguan jiwa lll di Indonesia menyatakan, gejala yang ditemukan pada mereka itu
menggambarkan suatu yang stress yang terjadi berbulan-bulan, bahkan bertahun-tahun . Dengan
demikian mereka menjadi manusia yang invalid dalam kondisi kejiwaan dengan akibat dan
resultante akhir penderita ini akan menjadi tidak produktif. Padahal seperti diketahui ada diantara
mereka yang berkali-kali telah mengalami pengalaman katastropik yaitu saat daerah tersebut ada
dalam kondisi berlangsungnya Daerah Operasi Militer dan peristiwa-peristiwa sesudahnya.
Kondisi itu memang amat melumpuhkan tidak hanya ragawi, tetapi juga kondisi kejadian
masyarakat di daerah NAD. Di kemudian hari, mereka menjadi manusia yang tanpa alasan selalu
berusaha menghindar terhadap kejadian yang mirip, terutama terhadap kekerasan yang
sebernarnya tidak akan terjadi. Mereka juga menjadi manusia yang selalu bermimpi menakutkan
terjadi secara berulang-ulang. Akibatnya, tidur yang seharusnya kan membuat restorasi terhadap
kondisi tubuh, namun yang terjadi adalah sebaliknya. Mereka berada dalam keadaan lelah dan
seakan berada dalam kondisi depresi. Mungkin saja mereka kan berperilaku atau merasa seakan-
akan kejadian traumatis itu terjadi kmbaki, termasuk pengalaman, ilusi, halusinasi , dan episode
kilas balik dalam bentuk disosiatif.
Penelitian mutakhir tentang kajian trauma ( trauma studies ) mulai memahami bahwa trauma
bukan semata-mata gejala kejiwaan yang bersifat individual. Trauma muncul sebagai akibat dari
saling keterkaitan antara ingatan sosial dan ingatan pribadi tentang peristiwa yang mengguncang
eksistensi kejiwaan. Dalam konteks tsunami Aceh dan bencana-bencana besar lainnya di
Indonesia, kompleksitas sosial dan kultural sangat penting mengingat bahwa masyarakat telah
mengalami dan menjadi saksi berbagai macam kekerasan sejak berlangsungnya operasi
keamanan di daerah ini. Oleh karena itu, pemahaman tentang trauma sebagai proses sosial dan
sekaligus proses kejiwaan yang bersifat personal mutlak diperlukan untuk mencari jalan keluar
dari lingkaran ingatan traumatis yang dialami oleh klien-klien yang mengalami yang mengalami
bencana di seluruh penjuru Indonesia. Menariknya,
Sigmund Freud sendiri pernah mengemukakan bahwa trauma adalah suatu ingatan yang
direpresi. Dan, karena direpresi itulah maka trauma sering berlangsung secara tidak sadar dalam
periode yang cukup lama. Guncangan psikologis yang disebabkan oleh ingatan mengerikan
tentang gelombang tsunami, tentang mayat-mayat yang berserakan, dan tentang kehilangan
banyak anggota keluarga sekaligus berpotensi untuk membentuk ingatan yang traumatis.
Perawat jiwa pada masa akan datang penting untuk menekuni kajian trauma, juga
menggarisbawahi proses yang dalam studi psikologi sering disebut sebagai transference . Istilah
ini merujuk pada ‚“transfer“ pengalaman traumatis yang terjadi dari orang yang secara fisik
langsung mengalami peristiwa yang mengerikan kepada orang lain yang tak secara langsung
mengalaminya. Freud memberi contoh bahwa psikoanalis juga dapat mengalami proses
transference saat ia secara tak sadar melakukan identifikasi dengan korban trauma tersebut. Dori
Laub , psikiater yang terlibat dalam pembuatan Shoah , mengatakan bahwa transference itu bisa
terjadi saat psikoanalis, atau siapapun juga yang melakukan wawancara dengan korban.
2. Meningkatnya Masalah Psikososial
Lingkup masalah kesehatan jiwa, sangat luas dan kompeks juga saling berhubungan dengan
segala aspek kehidupan manusia. Mengacu pada undang-undang Nomor 23 Tahun 1992 tentang
Kesehatan dan Ilmu Kedokteran Jiwa ( psychitri ), secara garis besar masalah kesehatan jiwa
digolongkan menjadi :
a. Masalah perkembangan manusia yang harmonis dan peningkatan kualitas, hidup yaitu masalah
kejiwaan yang berkait dengan makna dan nilai-nilai kehidupan manusia misalnya:
- Masalah kesehatan jiwa yang berkaitan dengan lifecycle kehidupan manusia, mulai dari
persiapan pranikah, anak dalam kandungan, balita, anak, remaja, dewasa, usia lanjut.
- Dampak dari menderita penyakit menahun yang menimbulkan disabilitas.
- Pemukiman yang sehat.
- Pemindahan tempat tinggal.
b. Masalah Psikososial yaitu masalah psikis atau kejiwaan yang timbul sebagai aikbat terjadinya
perubahan sosial, misalnya :
- Psikotik gelandangan (seseorang yang berkeliaran di tempat umum dan diperkirakan menderita
gangguan jiwa psikotik dan dianggap mengganggu ketertiban/keamanan lingkungan).
- Pemasungan penderita gangguan jiwa.
- Masalah anak jalanan.
- Masalah anak remaja (tawuran, kenakalan).
- Penyalahgunaan Narkotika dan psikotropika.
- ;Masalah seksual (penyimpangan seksual, pelecehan seksual, dan lain-lain).
- Tindak kekerasaan sosial (kemiskinan, penelataran tidak diberi nafkah, korban kekerasaan pada
anak dan lain-lain).
- Stress pascatrauma (ansietas, gangguan emosional, berulangkali merasakan kembali suatu
pengalaman traumatik, bencana alam, ledakan, kekerasaan, penyerangan/penganiyaan secara
fisik atau seksual, termasuk pemerkosaan, terorisme dan lain-lain).
- Pengungsi/imigrasi (masalah psikis atau kejiwaan yang timbul sebagai akibat terjadinya suatu
perubahan sosial, seperti cemas, depresi, stress pascatrauma, dan lain-lain.
- Masalah usia lanjut yang terisolasi (penelataran, penyalahgunaan fisik, gangguan psikologis,
gangguan penyesuaian diri terhadap perubahan, perubahan minat, gangguan tidur, kecemasan,
depresi, gangguan pada daya ingat, dll).
- Masalah kesehatan tenaga kerja ditempat kerja (kesehatan jiwa tenaga kerja, penurunan
produktivitas, stress di tempat kerja, dan lain-lain).
1. Trend Bunuh Diri pada Anak dan Remaja
Bunuh diri merupakan masalah psikologis dunia yang sangat mengancam Sejak tahun 1958, dari
100.000 penduduk Jepang 25 orang diantaranya meninggal akibat bunuh diri. Sedangkan untuk
negara Austria, Denmark, dan Inggris, rata-rata 25 orang. Urutan pertama diduduki Jerman
dengan angka 37 orang per 100.000 penduduk. Di Amerika tiap 24 menit seorang meninggal
akibat bunuh diri. Jumlah usaha bunuh diri yang sebenarnya 10 kali lebih besar dari angka
tersebut, tetapi cepat tertolong. Kini yang mengkhawatirkan
trend bunuh diri mulai tampak meningkat terjadi pada anak-anak dan remaja.
Di Benua Asia, Jepang dan Korea termasuk Negara yang sering diberitakan bahwa warganya
melakukan bunuh diri. Di Jepang, harakiri (menikam atau merobek perut sendiri) sering
dilakukan bawahan untuk melindungi nama baik atasannya. Sebagai contoh, sekretaris pribadi
mantan Perdana Menteri Takeshita melakukan bunuh diri, ketika skandal suap perusahaan
Recruits Cosmos terbongkar pada tahun 1984 atau yang paling terkenal kasus bunuh dirinya
sopir pribadi mantan Perdana menteri Tanaka, ketika skandal suap Lockheed terbongkar. Sang
sopir menusuk perutnya, demi menjaga kehormatan pimpinannya.
Data dari Badan Kesehatan Dunia (WHO) pada tahun 2003 mengungkapkan bahwa satu juta
orang bunuh diri dalam setiap tahunnya atau terjadi dalam seiap 40 detiknya. Bunuh diri juga
termasuk satu dari tiga penyebab utama kematian pada usia 15-34 tahun, selain faktor
kecelakaan.
2. Masalah Napza dan HIV/AIDS
Gangguan penggunaan zat adiktif ini sangat berkaitan dan merupakan dampak dari
pembangunan serta teknologi dari suatu negara yang semakin maju. Hal terpenting yang
mendukung merebaknya NAPZA di negara kita adalah perangkat hukum yang lemah bahkan
terkadang oknum aparat hukum seringkali menjadi backing, ditambah dengan keragu-raguan
penentuan hukuman bagi pengedar dan pemakai, sehingga dampaknya SDM Indonesia kalah
dengan Malaysia yang lebih bertindak tegas terhadap pengedar dan pemakai NAPZA. Kondisi
ini akan semakin menigkat untuk masa yang akan datang khususnya dalam era globalisasi.
Dalam era globalisasi tersebut terdapat gerakan yang sangat besar yang disebut dengan istilah
“Gerakan Kafirisasi“. Bila beberapa dekade yang lalu kita mengenal istilah zionisme, maka
dengan ini sejalan dengan globalisasi kita berhadapan dengan dengan ideologi kafirisasi yang
disebut dengan Neozionisme, sebuah ideologi yang ingin menciptakan tatanan dunia global yang
sekuler dan terlepas sama sekali dari ajaran agama yang mereka anggap sebagai kepalsuan,
racun, dan dogmatis fundamentalis.
Gerakan konspirasi mereka telah membuat carut marut dan tercabiknya wajah kaum beragama,
utamanya umat muslim, mereka menuduh umat islam sebagai fundamentalis, ekstrimis, dan
tiran. Bahkan
Hungtington (Misionaris Yahudi) pernah mengatakan : “Musuh Barat terbesar setelah Rusia
hancur adalah Islam “. Salah satu program mereka adalah menghancurkan islam melalui
penghancuran generasi mudanya dengan cara menebarkan narkotik dan zat adiktif lainnya
(NAPZA).
Sekarang para imperalis dan konspirasi Yahudi telah memanfaatkan energi yang tersimpan
dalam generasi negeri ini (1,3 juta orang pemuda) yang berusia 15-25 tahun melalui NAPZA
(Narkotik dan Zat Adikif lainnya) dan telah membunuh 30 orang perbulannya. Masalah lainnya
muncul seiring dengan merebaknya pemakaian NAPZA. Menjelang tahun 2008 pertumbuhan
HIV AIDS di dunia dapat mencapai 4 orang permenit. Ini merupakan ancaman hilangnya
kehidupan dan runtuhnya peradaban.
Kita semua, khususnya tim kesehatan harus merasa terpanggil menyelamatkan generasi penerus
bangsa dari cangkraman NAPZA (Narkotika, Alkohol, psikotropika, dan Zat Adiktif lainnya).
Perawat merupakan komponen terbesar dari seluruh tim kesehatan, maka upaya-upaya
pengcegahan dan penatalaksanaan keperawatan menjadi hal yang sangat penting karena perawat
senantiasa berada di sisi klien dalam rentang waktu yang lama di banding tim kesehatan lainnya.
Melalui forum presentasi orientasi keperawatan jiwa kami berusaha memaparkan suatu topic
dengan tema Asuhan Keperawatan pada Pengguna NAPZA.
3. Pattern Of Parenting dalam Keperawata Jiwa
Dengan banyaknya bunuh diri dan depresi pada anak, maka saat ini pola asuh keluarga menjadi
sorotan. Pola aush yang baik adalah pola asuh dimana orang tua menerapkan kehangatan tinggi
yang disertai dengan kontrol yang tinggi. Kehangatan adalah bagaimana orang tua menjadi
teman curhat, teman bermain, teman yang menyenangkan bagi anak terutama saat rekreasi,
belajar, dan berkomunikasi. Adakalanya kehangatan diwujudkan dengan mendekap, mencium,
menggendong atau mengajak anak menjalajahi alam sambil belajar. Kehangatan adalah upaya-
upaya yang dilakukan orang tua agar anak dekat dan berani bicara pada orang tuanya pada saat
anak mendapatkan masalah. Orang tua menjadi teman dalam express feeling anak sehingga anak
menjadi sehat jiwanya.
Kontrol yang tinggi adalah bagaimana anak dilatih mandiri dan mengenal disiplin di rumahnya.
Kemandirian ini menjadi hal yang sangat penting dalam kesehatan jiwa. Anak mandiri terbiasa
menyelesaikan masalahnya, ia akan memiliki self confidence yang cukup. Contoh kontrol yang
diterapkan orang tua adalah kapan anak harus bangun pagi, kapan belajar, kapan anak berlatih
memakai kaos kaki sendiri, makan sendiri dan berpakaian secara mandiri. Orang tua juga melatih
anak bertanggung jawab mengerjakan tugas-tugas di rumah seperi mencuci, menyiram bunga,
dan sebagainya.
Tabel 2.1.
CONTROL (TATAKRAMA, ATURAN DISIPLIN, MERE TUGAS SUPAYA MANDIRI)
WARMTH
(KANYA’AH, KEHANGATAN KASIH SAYANG
ULIN BABARENGAN , NGOBROL)
TINGGI RENDAH
TINGGI AUTORITATIVE
(KOLOT HADE) OTORITER
(GALAK)
RENDAH PERMISSIVE
(DIOGO) NEGLECTED
(TEU KAURUS/
BUDAK GALANDANGAN
Autoriatif : Bila orang tua menerapkan pola asuh dengan ontrol yang tinggi dan
kehangatan tinggi.
Otoriter : Bila orang tua menerapkan pola asuh dengan ontrol tinggi kehangatan
rendah.
Permisif : Bila orang tua menerapkan pola asuh dengan kontrol rendah
kehangatan tinggi.
Neglected : Bila orang tua menerapkan pola asuh dengan kontrol rendah
kehangatan rendah.
4. Masalah Ekonomi dan Kemiskinan
Pengangguran lebih dari 40 juta orang telah menyebabkan rakyat Indonesia semakin terpuruk.
Daya beli lemah, pendidikan rendah, lingkungan buruk, kurang gizi, mudah terigitasi, kekebalan
menurun dan infrastruktur yang masih rendahmenyebabkan banyaknya rakyat Indonesia yang
mengalami gangguan jiwa. Masalah ekonomi merupaka masalah yang paling dominant menjadi
pencetus gangguan jiwa di Indonesia. Hal ini bisa dibuktikan bahwa saat terjadi kenaikan BBM
selalu dsertai dengan peningkatan dua kali lipat angka gangguan jiwa. Hal ini diperparah dengan
biaya sekolah yang mahal, biaya pengobatan tak terjangkau dan penggusuran yang kerap terjadi.
F. Trend dalam Pelayanan Keperawatan Mental Psikiatri
Sejarah
Keperawatan mental psikiatri muncul sebagai sebuah profesi pada awal abad ke-19. Kemudian
sejak tahun 1940 keperawatan mental psikiatri mulai berkembang pesat, tetapi pelayanan masih
terpusat di Rumah Sakit ( Antai Otong , 1994). Hal ini terjadi sejalan dengan program
deinstitusionalisasi. Deinstitusionalisasi adalah suatu program pembebasan klien gangguan jiwa
kronik dari institusi rumah sakit dan mengembalikan mereka ke lingkungan rehabilitas di
masyarakat ( Lefley , 1996). Angka kejadian gangguan jiwa dapat diminimalkan dengan
menggunakan cara-cara preventif seperti menemukan kasus-kasus secara dini, diagnosa dini da
intervensi krisis ( Gerald Kaplan dikutip oleh Antai Otong , 1994).
Trend Pelayanan Keperawatan Mental Psikiatri Globalisasi
Leininger (1973) mengemukakan 3 kunci utama dalam proses tersebut : pengalaman dan
pendidikan perawat, peran, dan fungsi perawat serta hubungan perawat dengan profesi lain di
komunitas. Reformasi dalam pekayanan kesehatan ini te;ah menuntut perawat untuk
merendefenisi perannya. Intervensi keperawatan yang menekankan pada aspek pencegahan dan
promosi kesehatan sudah saatnya mengembangkan “community based care” ( Lefley , 1996).
Kurangnya dukungan tenaga, biaya, dan fasilitas yang tersedia menantang perawat mental
psikiatri dan profesi lain untuk memaksimalkan sumber-sumber yang tersedia dan
mengembangkan inovasi-inovasi baru dalam memenuhi kebuuhan masyarakat ( Antai Otong ,
1994). Sehubungan dengan hal itu, adalah penting untuk mengembangkan pendidikan
keperawatan ( Suhaemi, 1997), terutama keperawatan mental psikiatri yang bekerja di rumah
sakit jiwa maupun di komunitas paling rendah pada level universitas ( Jintana , 2002).
Issue Pelayanan Keperawatan Mental Psikiatri
1. Stuart Sundeen (1998) mengemukakan bahwa hasil riset Keperawatan Jiwa masih sangat
kurang.
2. Perawat psikiatri yang ada kurang siap menghadapi pasar bebas karena pendidikan yang
rendah dan belum adanya licence untuk praktek yang bisa diakui secara Internasional.
3. Perbedaan peran perawat jiwa berdasarkan pendidikan dan pengalaman sering kali tidak jelas
dalam “ Position Description ,”
job responsibility dan system reward di dakam pelayanan keperawatan dimana mereka bekerja (
Stuart Sudeen , 1998).
4. Di negara lain pun mempunyai kecenderungan yang sama, hasil penelitian di Ireland
menunjukkan bahwa mahasiswa mempunyai persepsi yang salah tentang peran perawat psikiatri
( Wells , 2000).
Upaya Profesi Keperawatan Mental Psikiatri di Indonesia
Dalam menghadapi trend dan issue yang berkembang, profesi keperawatan mental psikiatri di
Indonesia telah melakukan berbagai upaya seperti membuat standar praktek keperawatan jiwa di
rumah sakit, membuat model prakek keperawatan professional (MPKP) di rumah sakit jiwa, dan
mengadakan berbagai pelatihan seperti pelatihan asuhan keperawatan jiwa dan pelatihan “
clinical instructur ” bagi perawat mental psikiatri. Akan tetapi, mungkin masih banyak yang
masih perlu dibenahi dan ditingkatkan agar mampu menghadapi segala tantangan di masa depan.
Berikut ini adalah beberapa hal yang harus menjadi perhatian profesi keperawatan mental
psikiatri dalam menghadapi trend dan issue pelayanan keperawatan mental psikiatri di era
globalisasi :
1. Fokus pelayanan keperawatan jiwa sudah saatnya berbasis pada komunitas ( community based
care ) yang memberi penekanan pada preventif dan promotif.
2. Meningkatkan penelitian tentang keperawatan mental psikiatri, terutama keperawatan jiwa
klinik.
3. Seharusnya ada “licence” bagi perawat yang bekerja di pelayanan.
4. Estin (1999), menekankan bahwa untuk membina trust dan hubungan terapeutik dengan klien
dan untuk mencegah penundaan dalam mendiagnosa kebutuhan klien, perawat perlu memahami
budaya, nilai-nilai, kepercayaan, dan sikap klien terhadap penyakitnya.
Current Issues
Tidak Punya Biaya Menyekolahkan Anak, Ibu Rumah Tangga Bunuh Diri
Bekasi, Kompas - Suwarni (34), ibu rumah tangga yang tengah hamil empat bulan, menenggak
racun cair serangga yang menewaskannya di kamar mandi rumah kontrakannya di Kampung
Pinggir Rawa RT 03 RW 03, Bekasi Jaya, Bekasi Timur, Senin (2/8) malam.
Ibu dua anak ini ditemukan dalam keadaan tewas oleh suaminya, Supriyono (36), dan warga
yang mendobrak pintu kamar mandi yang terkunci dari dalam. Suwarni sudah tak bernyawa
tatkala ditemukan.
Dari kasus diatas dapat disimpulkan bahwa masalah ekonomi merupakan salah satu masalah
yang paling sering menyebabkan gangguan jiwa di Indonesia. Himpitan ekonomi yang semakin
besar dikarenakan penghasilan yang tidak dapat memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari dapat
menjadi salah satu pencetus untuk seseorang bunuh diri. Saat ini masalah ganguan jiwa semakin
meningkat. Beban hidup yang semakin berat, diperkirakan menjadi salah satu penyebab
bertambahnya klien gangguan jiwa. Terutama karena meningkatnya harga-harga semua bahan
pokok, BBM dan adanya era globalisasi.
Pada kasus diatas, klien yang bunuh diri tersebut, penyebabnya adalah karena gangguan sosial
atau lingkungan yang berupa stressor psikososial yaitu masalah keuangan. Gangguan jiwa saat
ini tidak hanya mengenai orang-orang yang merupakan kalangan kelas bawah, tapi sekarang
gangguan jiwa dapat menyerang baik itu orang kalangan bawah, menengah maupun kelas atas.
Jika seseorang tidak dapat beradaptasi dengan baik dalam lingkungan dan tidak dapat berusaha
menghadapi masalah-masalah dalam hidupnya maka seseorang akan cenderung untuk
mengalami gangguan jiwa.
Dari berbagai penyebab itulah maka satu demi satu akan muncul tindakan-tindakan yang dapat
dikatakan sebagai suatu penyelewengan atau pengingkaran diri akan kondisi atau kenyataan yang
ada. Pasien cenderung tidak mampu menerima kondisi yang ada sehingga muncul suatu
keinginan untuk melakukan hal-hal yang tidak bertanggung jawab tersebut. Dan dalam kasus ini
pun cenderung akhir dari segala pengingkaran diri pasien adalah dengan melakukan bunuh diri.
Bunuh diri merupakan salah satu tindakan yang menjadi trend issue dalam keperawatan jiwa.
Tanpa dibatasi umur, status ekonomi, tingkat pendidikan bahkan beban kerja yang dipikul bunuh
diri menjadi suatu alternatif terakhir dalam menyelesaikan masalah yang dianggap berat untuk
dihadapi. Pola pikir inilah yang seharusnya menjadi pusat garapan perawat-perawat jiwa untuk
meluruskan kembali persepsi yang berkembang di masyarakat mengenai tindakan bunuh diri.
Hal ini berguna untuk rehabilitasi pasien yang pernah mencoba untuk melakukan tindakan
tersebut dan juga untuk pencegahan terjadinya tindakan ini yang semakin marak. Segala tindakan
pencegahan dan rehabilitasi ini tentu akan terlaksana dengan dukungan dari segala pihak baik
pemerintah maupun bidang kesehatan lainnya.