Anda di halaman 1dari 204

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi allah SWT Tuhan semesta alam, atas rahmat, hidayah serta

karunia-nya, sehingga penulis dapat menyelesaikan studi kasus yang berjudul

“Asuhan Keperawatan Pada Pasien Chronic Kidney Disease diruang zaal pria

penyakit dalam RSUD Pariaman“ dengan baik. Shalawat dan salam penulis

memohonkan kepada allah SWT semoga disampaikan kepada nabi Muhammad

SAW yang telah memberi contoh dan suri tauladan bagi manusia untuk

keselamatan di dunia dan akhirat.

Dalam penyusunan studi kasus ini, penulis banyak sekali menemukan

kesulitan dan hambatan, namun berkat bantuan dan bimbingan dari berbagai pihak,

akhirnya penulis dapat menyelesaikan studi kasus ini, untuk itu dalam kesempatan

ini penulis mengucapkan terimakasih yang sebesar-besarnya kepada:

1. Ibu Ns.Febriyanti S.Kep, M.Kep selaku pembimbing yang telah banyak

meluangkan waktu, memberikan arahan dan masukan dengan penuh

kesabaran sehingga penulis dapat menyelesaikan studi kasus ini.

2. Ibu Ns. Nova Fridalni S.Kep M. Biomed selaku Ketua Program StudiD III

Keperawatan STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang

3. Ibu Hj. Elmiyasna K, SKp.MM Selaku Ketua STIKes

MERCUBAKTIJAYA Padang.

4. Bapak Jasmarizal, SKp, MARS sebagai Ketua Yayasan

MERCUBAKIJAYA Padang
5. Dosen dan staf program D III Keperawatan STIKes MERCUBAKTIJAYA

Padang yang telah memberikan dorongan, semangat dan memberikan

berbagai ilmu selama pendidikan untuk bekal bagi penulis.

6. Rumah Sakit Daerah Pariaman memberikan izin sebagai tempat melakukan

untuk studi kasus ini.

7. Teristimewa kepada kedua orangtua, abang dak kakak yang selalu

memberikan semangat, nasehat, pengorbanan, do’a dan harapan yang selalu

menjadi semangat disetiap langkahku.

8. Serta sahabat-sahabatku yang selalu memberi support, semangat, dan

kebahagian dari awal masuk sampai detik ini.

9. Serta semua pihak yang telah membantu penulis dalam menyelesaikan

proposal studi kasus ini yang tidak bisa disebutkan satu persatu.

Mudah-mudahan semua bimbingan dan bantuan yang telah

diberikan kepada penulis dapat diterima sebagai suatu amal baik dan

mendapatkan balasan dari Allah SWT. Penulis menyadari bahwa studi

kasus ini masih belum sempurna dan banyak kekurangannya. Untuk itu

penulis mengharapkan kritikan maupun saran dari pembaca guna

kesempurnaan penulis studi kasus ini. Akhir kata, penulis berharap semoga

studi kasus ini bermanfaat bagi kita semua.

Padang, Agustus 2018

Penulis
DAFTAR ISI

SAMPUL DALAM ......................................................................................... i

PERSETUJUAN STUDI KASUS ................................................................. iii

KATA PENGANTAR .................................................................................... iv

DAFTAR ISI ................................................................................................... vi

DAFTAR GAMBAR ...................................................................................... viii

DAFTAR TABEL .......................................................................................... ix

DAFTAR LAMPIRAN .................................................................................. x

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang .................................................................................... 1


B. Rumusan Masalah .............................................................................. 5
C. Tujuan
1. Tujuan Umum ............................................................................... 5
2. Tujuan Khusus .............................................................................. 5
D. Manfaat ............................................................................................... 6

BAB II TINJAUAN TEORITIS

A. Konsep Dasar
1. Pengertian ..................................................................................... 8
2. Anatomi Fisiologi ......................................................................... 9
3. Etiologi ......................................................................................... 17
4. Patofisiologi ................................................................................... 18
5. WOC ............................................................................................. 22
6. Manifestasi Klinis ......................................................................... 23
7. Pemeriksaan Diagnostik ............................................................... 24
8. Klasifikasi ...................................................................................... 26
9. Komplikasi ................................................................................... 27
10. Penatalaksanaan ............................................................................ 28
B. Asuhan Keperawatan Teoritis
1. Pengkajian .................................................................................... 32
2. Diagnosa Keperawatan ................................................................. 43
3. Intervensi ...................................................................................... 44
4. Implementasi Keperawatan .......................................................... 61
5. Evaluasi Keperawatan .................................................................... 62
6. Dokumentasi ................................................................................. 62
BAB III TINJAUAN KASUS

1. Pengkajian .................................................................................... 63
2. Diagnosa Keperawatan ................................................................. 80
3. Intervensi ...................................................................................... 81
4. Implementasi ................................................................................ 90
5. Evaluasi keperawatan ................................................................... 90
BAB IV PEMBAHASAN

1. Pengkajian .................................................................................... 136


2. Diagnosa Keperawatan ................................................................. 146
3. Intervensi Keperawatan ................................................................ 151
4. Implementasi Keperawatan .......................................................... 157
5. Evaluasi Keperawatan .................................................................. 162
BAB V PENUTUP

1. Kesimpulan ................................................................................... 167


2. Saran ............................................................................................. 170

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Anatomi Ginjal ............................................................................. 9


DAFTAR TABEL

Tabel data aktivitas sehari-hari teori ................................................................ 35

Tabel intervensi keperawatan teori .................................................................. 38

Tabel data aktivitas sehari-hari kasus .............................................................. 62

Tabel pemeriksaan diagnostik .......................................................................... 66

Tabel analisa data ............................................................................................. 68

Tabel diagnosa keperawatan ............................................................................ 71

Tabel rencana keperawatan ............................................................................ 72

Tabel implementasi dan evalusai ..................................................................... 84


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Surat izin pengambilan data dan pelaksanaan penelitian

Lampiran 2 : Absensi penelitian

Lampiran 3 : Gancart

Lampiran 4 : Lembar konsul

Lampiran 5 : Daftar Riwayat Hidup


BAB I
PENDAHULUAN
A. Latar Belakang

Gaya hidup dewasa ini semakin mengarah kepada gaya hidup yang

tidak baik,semuanya memenuhi kebutuhan hidupnya secara instan dan

praktis,sehingga banyak yangmengabaikan kesehatannya, hal ini tentu

membawa berbagai konsekuensi dan masalah terutama masalah kesehatan.

Kebiasaan memakan makanan yang cepat saji dan praktis seperti makanan

junk food, merokok, mengkonsumsi alkohol dan minum kopi, dan kurang

istirahat maka timbulah berbagai penyakit seperti stroke dan gagal ginjal

kronik (Geleedis,dkk 2015).

Ginjal merupakan bagian dari organ tubuh yang terletak

retroperitoneal di depan tulang iga ke delapan dan kedua belas. Ginjal

menjalankan fungsi utama untuk regulasi volume, osmolaritas, elektrolit,

dan konsentrasi asam basa cairan tubuh dengan mengeksresikan air dan

elektrolit dalam jumlah yang cukup untuk mencapai keseimbangan

elektrolit dan cairan tubuh (Geledis dkk, 2015).

Chronic Kidney Disease (CKD) terjadi apabila ginjal sudah tidak

mampu mempertahankan internal yang konsisten dengan kehidupan dan

pemulihan fungsi tidak dimulai. Pada kebanyakan individu transisi dari

sehat ke status-kronis atau penyakit yang menetap sangat lamban dan

menunggu beberapa tahun.(Rudi Haryono,2013).


Berdasarkan data Badan Kesehatan Dunia atau World Health

Organization (WHO) memperlihatkan yang menderita gagal ginjal baik

akut maupun kronik mencapai 50% sedangkan yang diketahui dan

mendapatkan pengobatan hanya 25% dan 12,5% yang terobati dengan baik

(Indrasari, 2015). Tahun (2016) penyakit ginjal stadium akhir memerlukan

terapidialisis atau transplantasi ginjal.Di seluruh dunia, jumlah yang

menerima terapi pengganti ginjal diperkirakan lebih dari 1,4 jutadengan

kejadian tumbuh sekitar 8%. Prevalensi CKD pada tahun 2015 sebanyak

2.997.680orang, namun pada tahun 2016meningkat sebanyak 3.091.240

orang (Indrasari, 2016).

Berdasarkan data 7th Report of Indonesian Renal Registry

tahun 2014 menunjukkan 56% penderita penyakit ginjal adalah

penduduk usia produktif dibawah 55 tahun. Berdasarkan data Riset

Kesehatan Dasar (Riskesdas) 2015, prevalensi penduduk dewasa (>18

tahun) dengan kelebihan berat badan mencapai 28,9 persen, yaitu

berat badan lebih sebesar 13,5 persen dan obesitas sebesar 15,4 persen.

Angka tersebut terus meningkat di tahun 2016, berdasarkan Riset

Kesehatan Nasional (Riskesnas), angka total menjadi 33,5 persen,

masing-masing berat badan lebih sebesar 12,8 persen dan obesitas

sebesar 20,7 persen (JUMANTIK volume 2, 2017).

Prevalensi penyakit CKD di Provinsi Sumatera Barat yaitu0,2% dari

penduduk dari pasien gagal ginjal di Indonesia, yang mencakup pasien

mengalamipengobatan, terapi penggantian ginjal, dialisis peritoneal dan


hemodialisis pada tahun 2014.Pada tahun 2015 di Sumatera Barat tercatat

368 pasien gagal ginjal dan 52% orang diantaranya menjalani hemodialisis.

Menurut Laporan IRR, Sumatera barat merupakan salah satu korwil yang

menempatkan diabetes melitus sebagai etiologi pasien gagal ginjal yang

harus didialisis.Prevalensi DM di Sumatera Barat pada tahun 2014 yaitu

sebesar 1,8%,lebih tinggi dari tahun 2007 yaitu 1,2%. Prevalensi hipertensi

di Sumatera Barat tahun 2013 yaitu 7,9%,penyakit jantung koroner 1,2%,

dislipidemia 2,88%, obesitas 19,7%.Kejadian penyakit diatas cenderung

meningkat setiap tahunnya.Dengan terus meningkatnya kejadian CKD di

Sumatera Barat dari tahun ke tahun membuat penyakit ini

mengkhawatirkan karena hampir semua pasien CKDyang berobat ke

fasilitas kesehatan sudah dalam komplikasi dengan penyakit lain sehingga

risiko CKD akan semakin meningkat.Komplikasi yang ditimbulkan dari

CKD adalah penyakit tulang, pernyakit jantung, anemia, dan

disfungsi seksual (Alfian, 2017).

Berdasarkan data yang telah dikumpulkan di RSUD Pariaman

ditemukan jumlah pederita gagal ginjal kronik tahun 2015 sebanyak

70 orang. Pada tahun 2016 jumlah penderita gagal ginjal kronik

menjadi 80 orang dan pada tahun 2017 jumlah penderita gagal ginjal

kronik semakin meningkat menjadi 89 orang (RSUD Pariaman).

Chronic Kidney Disease (CKD) dapat menyebabkan masalah

seperti masalah medik, sosial, ekonomi, psikologi dan fisik yang

sangat mempengaruhi klien dan keluarganya. Masalah medik yang


sering muncul adalah kesulitan penanganan dan penyembuhan pada

klien, untuk masalah sosial adalah perubahan peran serta status sosial

klien. Masalah ekonomi dikarenakan mahalnya biaya pengobatan dan

hemodialisa klien dengan gagal ginjal kronik, khususnya di

negera-negara berkembang yang memiliki sumber-sumber terbatas

untuk membiayai pasien dengan gagal ginjal terminal. Sedangkan

masalah fisik dan psikologi yaitu berubahan bentuk badan dan rasa

takut akan kematian (Kalsauda,2012)

Komplikasi bisa timbul pada CKD seperti kelainan system

kardiovaskuler seperti hipertensi, gangguan irama jantung,

munculnya penyakit tulang karena berkurangnya kadar kalsium,

adanya anemia dan hiperkalemia. Komplikasi ini menimbulkan

kematian jika tidak ditangani dengan serius (Wijayakusuma,2010).

Dampak secara fisik menimbulkan gejala-gejalaseperti enselopati,

cegukan,perikarditis, mual,muntah, pruritus, malaise, impotensi,

gangguanmenstruasi, dan neuropati (campuran motorik dansensorik)

(Erick dkk, 2015).

Pada penelitian yang dilakukan oleh Chen (2014) pada 200

pasien dengan hemodialisadidapatkan 35% mengalami depresi,

kecemasansebesar 21%, danbulan sebelumnya dengan idebunuh diri

sebesar 21,5%, tingkat depresi lebihtinggi daripada kelelahan dan terjadi

penurunanQuality of Life.(Erick dkk,2015)


Berkaitan dengan masalah ini maka perawat sebagai tenaga

kesehatan adalah memberikan asuhan keperawatan profesional untuk

meningkatkan mutu pelayanan kesehatan terhadap klien dengan

gagal ginjal kronik melalui upaya pelaksanaan yaitu sebagai care

giver dimana perawat memiliki fungsi independen seperti mengatur

pola minum klien dengan CKD untuk mencegah penumpukan cairan

berlebihan dalam tubuh. Perawat sebagai konselor memberikan

pendidikan kesehatan terhadap pasien dengan CKD.

Berdasarkan uraian diatas maka penulis tertarik untuk

memberikan asuhan keperawatan pada pasien dengan Chronic Kidney

Disease (CKD) di RSUD Pariaman.

B. Rumusan Masalah

Bagaimana penerapan asuhan keperawatan yang komprehensif

pada klien dengan gangguan sistem perkemihan : Chronic Kidney Disease

(CKD) di RSUD Pariaman?

C. Tujuan Penulisan

1. Tujuan Umum

Untuk memberikan asuhan keperawatan pada pasien dengan

Chronic Kidney Disease (CKD) Di Ruang Rawat Inap Zaal Pria

Penyakit Dalam RSUP Pariaman.


2. Tujuan Khusus

Adapun tujuan khusus tentang pemberian asuhan keperawatan

pada pasien CKD yaitu :

a. Mampu melakukan pengkajian pada pasien dengan CKD di Ruang

Rawat Inap Zaal Pria Penyakit Dalam RSUD Pariaman.

b. Mampu menegakkan diagnosa keperawatan pada pasien CKD di

Ruang Rawat Inap Zaal Pria Penyakit Dalam RSUD Pariaman.

c. Mampu melakukan rencana keperawatan pada pasien CKD di

Ruang Rawat Inap Zaal Pria Penyakit Dalam RSUD Pariaman.

d. Mampu melakukan tindakan keperawatan pada pasien dengan

CKD di Ruang Rawat Inap Zaal Pria Penyakit Dalam RSUD

Pariaman.

e. Mampu melakukan tindakan evaluasi keperawatan pada pasien

CKD di Ruang Rawat Inap Zaal Pria Penyakit Dalam RSUD

Pariaman.

D. Manfaat Penulisan

1. Bagi Pasien

Meningkatkanpemahaman dan peran pasien untuk melakukan

perawatan pada pasien yang menderita CKD.

2. Bagi Institusi

Sebagai bahan referensi institusi dalam memahami asuhan

keperawatan pada pasien yang menderita CKD,sehingga dapat


menambah pengetahuan dan acuan dalam memahami asuhan

keperawatan pasien dengan CKD.

3. Bagi Institusi Rumah Sakit

Memahami laporan dalam bentuk dokumentasi asuhan

keperawatan kepada tim kesehatan rumah sakit dalam asuhan

keperawatan pada pasien dengan CKD.

4. Bagi Penulis

Memberikan pengetahuan dan memperkaya pengalaman bagi

penulis dalam memberikandan menyusun asuhan keperawatan pada

pasien dengan CKD dan sebagai salah satu syarat menyelesaikan

pendidikan progran studi DIII-KEPERAWATAN Sekolah Tinggi Ilmu

Kesehatan MERCUBAKTIJAYA PADANG.


BAB II
TINJAUAN TEORITIS
A. Konsep Dasar

1. Definisi

CKD atau penyakit gagal ginjal tahap akhir adalah gangguan

fungsi ginjal yang menahun bersifat progresif dan irreversibel.dimana

kemampuan tubuh gagal untuk mempertahankan metabolisme dan

keseimbangan cairan dan elektrolit yang menyebabkan uremia (

retensi urea dan sampah nitrogen lain dalam darah ) (M.Clevo,2012).

Penyakit CKD adalah penyakit ginjal yang tidak dapat pulih.

Ditandai dengan penurunan fungsi ginjal progresif,mnengarah pada

penyakit ginjal tahap akhir dan kematian (Padila,2012).

Secara definisi,gagal ginjal krinik disebut juga sebagai Chronic

Kidney Disease (CKD). Perbedaan kronis disini dibanding dengan akut

adalah kronologis waktu dan tingkat fisiologis filtrasi. Berdasarkan

bahwa gagal ginjal kronis merupakan kondisi penyakit pada ginjal

yang persisten (berlangsung ≥ 3 bulan ) dengan :

a) Kerusakan ginjal dan

b) Kerusakan glomerular filtration rae (GFR) dengan angkat GFR

≤ 60ml/menit/1.73 𝑚2 ).
Berdasarkan analisa definisi diatas, jelas bahwa CKD

merupakan gagal ginjal akut yang sudah berlangsung lama,sehinggan

mengakibatkan gangguan yang persisten dan dampak yang bersifat

kontiniu. Sedangkan National Kidney Foundation (NKF)

mendefinisikan dampak dari kerusakan ginjal adalah sebagianh

kondisi mikro albuminuria / over proteinuria, abnormalitas

sedimentasi, abnormalitas gambaran ginjal (Eko , 2014).

2. Anatomi dan Fisiologi

Gambar 2.1 Anatomi ginjal

(Yessie,2012)
Gambar 2.2 Anatomi perbedaan ginjal normal dengan ginjal abnormal

(Yessie,2012)

a) Anatomi ginjal (Eko, 2014).

a) Ginjal

Ginjal terletak pada dinding posterior abdomen, terutama

pada daerah lumbal, di sebelah kanan dan kiri tulang belakang,

dibungkus lapisan lemak yang tebal, di belakang peritoneum, dan

karena itu diluar rongga peritoneum.

Kedudukan ginjal dapat diperkirakan dari belakang, mulai

dari ketinggian vetebra torakalis terakhir sampai vetebra lumbalis

ketiga. Ginjal kanan sedikit lebih rendah dari kiri, karena hati

menduduki banyak ruang di sebelah kanan.


Setiap ginjal panjangnya 6 sampai 7,5 cm, dan tebal 1,5

sampai 2,5 cm. Pada orang dewasa beratnya kira-kira 140 gram.

Bentuk ginjal seperti biji kacang dan sisi dalamnya atau

hilum menghadap ke tulang punggung. Sisi luarnya cembung.

Pembuluh-pembuluh ginjal semuanya masuk dan keluar pada

hilum. Di atas setiap ginjal menjulang sebuah kelenjar suprarenal.

Ginjal kanan lebih pendek dan lebih tebal daripada yang kiri.

b) Struktur ginjal

Setiap ginjal dilingkupi kapsul tipis dari jaringan fibrus

yang rapatmembungkusnya, dan membentuk pembungkus yang

halus. Di dalamnya terdapat struktur-struktur ginjal. Warnanya

ungu tua dan terdiri atas bagian korteks disebelah luar, dan bagian

medula di sebelah dalam. Bagian medula ini tersusun atas lima

belas sampai enam belas massa berbentuk piramida , yang disebut

piramis ginjal. Puncak-puncaknya langsung mengarah ke hilum

dan berakhir di kalies. Kalies ini menghubungkannya dengan

pelvis ginjal .

c) Nefron

Struktur halus ginjal terdiri atas banyak nefron yang

merupakan satuan-satuan fungsional ginjal, diperkirakan ada

1.000.000 nefron dalam setiap ginjal. Setiap nefron mulai sebagai

berkas kapiler (badan Malpighi atau glomerolus) yang erat

tertanam dalam ujung atas yang lebar pada uriniferus atau nefron.
Dari tubulus berjalan sebagian berkelok-kelok dan sebagian lurus.

Bagian pertama tubulus berkelok-kelok dan dikenal sebagai

kelokan pertama atau tubula proksimal dan sesudah itu terdapat

sebuah simpai, simpai henle. Kemudian tubula itu berkelok-kelok

lagi, disebut kelokan kedua atau tubula distal, yang bersambung

dengan tubula penampung yang berjalan melintasi korteks dan

medula, untuk berakhir di puncak salah satu piramidis.

d) Pembuluh darah

Selain tubulus uriniferus,struktur ginjal juga berisi

pembuluh darah,arteri renalis membawa darah murni dari aorta

abdominalis ke ginjal. Cabang-cabangnya beranting banyak di

dalam ginjal dan menjadi arteriol aferen, dan masing-masing

membentuk simpul dari kapiler-kapiler di dalam salah satu badan

Malpighi,ini lah glomerulus. Pembuluh eferen kemudian tampil

sebagai arteriol eferen yang bercabang-cabang membantuk

jaringan kapiler sekeliling tubulusuriniferus. Kapiler- kapiler ini

kemudian bergabung lagi membentuk vena renalis, yang membawa

darah dari ginjal ke vena kava inferior. Maka darah yang beredar

dalam ginjal mempunyai dua kelompok kapiler, yang bertujuan

agar darah dapat lebih lama berada di sekitar tubulus uriniferus,

karena fungsi ginjal tergantung hal itu.


b. Fisiologi ginjal.

Fungsi ginjal adalah mengatur keseimbangan air,

konsentrasi garam dalam darah, keseimbangan asam-basa darah,

serta ekskresi bahan buangan dan kelebihan garam.

a) Sekresi urine dan mekanisme fungsi ginjal .

glomerulus adalah saringan. Setiap menit kira-kira 1 liter

darah yang mengandung 500 ccm plasma mengalir melalui

semua glomeruli dan sekitar 100 ccm (10 persen) disaring

keluar. Plasma yang berisi semua garam,glukosa, dan benda

halus lainnya. Disaring. Sel dan protein plasma terlalu besar

untuk dapat menembusi pori saringan dan tetap tinggal dalam

aliran darah.

Cairan yang disaring, yaitu flitrat glomerulus, kemudian

mengalir melalui tubula renalis dan sel-selnya menyerap semua

bahan yang diperlukan tubuh dan meninggalkan yang tidak

diperlukan. Dengan mengubah-ubah jumlah yang diserap atau

ditinggalkan dalam tubula. Sel dapat mengatur susunan urine di

satu sisi dan susunan darah di sisi sebaliknya. Dalam keadaan

normal semua glukosa diabsorbsi kembali, air sebagaian besar

diabsorbsi kembali,kebanyakan produk buangan dikeluarkan.

Dalam keadaan tertentu tubula menambah bahan pada urine .

demikian maka sekresi terdiri atas tiga faktor yaitu flitrasi

glomerulus, reabsorbsi tubula, sekresi tubula.


Kalau kita bandingkan jumlah yang disaring glomerulus

setiap hari dengan jumlah yang biasanya dikeluarkan ke dalam

urine, kita dapat melihat besar daya selektif sel tubula adalah air

disaring 150 likter dikeluarkan 1,5 liter, garam disaring 700 gram

dikeluarkan 15 gram, glukosa disaring 170 gram dikeluarkan 0

gram, urea disaring 50 gram dikeluarkan 30 gram. Kini filtrasi

telah mencapai pelvis ginjal dan ureter sebagai urine.

b) Berat jenis urine.

Tergantung pada jumlah zat yang larut di dalam urine atau

terbawa di dalam urine. Berat jenis plasma (tanpa protein)

adalah 1010. Bila ginjal mengencerkan urine (misalnya

sesudah minum air), berat jenisnya kurang dari 1010. Bila

ginjal memekatkan urine (sebagaimana fungsinya),berat jenis

urine naik diatas 1010.daya pemekatan ginjal diukur menurut

berat jenis tertinggi yang dapat dihasilkan,yang seharusnya

dapat lebih dari 1025.

c) Tes fungsi ginjal.

Terdapat banyak macam tes, tetapi beberapa yang

sederhana adalah :

1) Tes protein (albumin)

Bila ada kerusakan pada glomeruli atau tubula,

protein dapat masuk ke urine.


2) Tes konsentrasi urea darah.

Bila ginjal tidak cukup mengeluarkan ureum, ureum

darah naik diatas kadar normal 20-40 mg/100 ccm darah.

Karena filtrasi glomerulus harus menurun sampai sebanyak

50% sebelum kenaikan kadar urea darah terjadi, tes ini

bukan tes yang sangat peka.

3) Tes konsentrasi.

Dilarang makan atau minum selama 12 jam untuk

melihat sampai berapa tinggi berat jenis naik.

d) Ureter.

Terdapat dua ureter berupa dua pipa saluran, yang

masing-masing bersambung dengan ginjal dan dari ginjal

berjalan ke kandung kencing. Tebal setiap ureter kira-kira

setebal tangkai bulu angsa dan panjan gnya 35-40 cm. Terdiri

atas dinding luar uang fibrus, lapisan tengah yang berotot, dan

lapisan mukosa sebelah dalam. Ureter mulai sebagai peleburan

hilum ginjal dan berjalan ke bawah melalui rongga absomen

masuk ke dalam pelvis dan dengan arah oblik bermuara ke

dalam sebelah posterior kandung kencing.


e) Kandung Kencing.

Kandung kencing berkerja sebagai penampung urine,

organ ini berbentuk buah pir (kendi). Letaknya di dalam

panggul besar, di depan isi lainnya, dan di belakang simfisis

pubis. Pada bayi letaknya lebih tinggi. Bagian terbawah

terpancang erat dan disebut basis,bagian atas atau funsus naik

kalau kandung memekar karena urine. Puncaknya (apeks)

mengarah ke depan bawah dan ada di belakang simfisis pubis.

Dinding kandung kencing terdiri atas sebuah lapisan serus

sebelah luar, lapisan berotot, lapisan submukosa, lapisan

mukosa dan epitelium transisional (peralihan).

Tiga saluran bersambung dengan kandung kencing. Dua

ureter bermuara secara oblik di sebelah basis, letak oblik ini

menghindari urine mengalir kembali ke dslam uereter. Uretra

keliar dari kandung di sebelah depan. Daerah sgitiga anta dua

lubang uereter dan uretra disebut segitiga kandung kencing

(trigonum vesika urunarius). Pada wanita kandung kencing

gterletak diantar simfisis pubis, uterus, dan vagina. Dari uterus

kandung kecing dipisahkan lipatan peritoneum,ruang

utero,vesikal atau ruang douglas.

f) Uretra.

Uretra ialah sebuah saluran yang berjalan dari leher

kandung kemih ke lubang luar, dilapisi membran mukosa


yang bersambung dengan membran yang melapisi kandung

kemih. Meatus urinarius terdiri atas serabut otot lingkar, yang

membentuk sfingter uretra . pada wanita panjang uretra adalah

2,5 sampai 3,5 cm, pada pria 17 sampai 22,5 cm.

(Eko , 2014)

3. Etiologi

a. Infeksi saluran kemih (pielonefritis kronis).

b. Penyakit peradangan (glomerulusnefritis) primer dan sekunder,

biasanya timbul pasca infeksi streptococcus. Untuk glomerulus

akut, gangguan fisiologis utamanya dapat mengakibatkan

ekskresi air, natrium, dan zat-zat nitrogen berkurang sehingga

timbul edema dan azotemia,peningkatan aldosteron

menyebabkan retnsi air dan natrium. Untuk glomerolusnefritis

kronik, ditandai dengan kerusakan glomerulus secara progresif

lambat, akan tampak ginjal mengkerut, berat lebih kurang

dengan permukaan bergranula. Ini disebabkan jumlah nefron

berkurang karena iskemia, karena tubulus mengalami atropi,

fibrosis intestisial dan penebalan dinding arteri.

c. Penyakit vaskuler hipertensi (nefrosklerosis, stenosis arteri

renalis). Merupakan penyakit primer dan menyebabkan

kerusakan pada ginjal. Sebaliknya, GGK dapat menyebabkan

hipertensi melalui mekanisme. Retensi Na dan H₂O , pengaruh

vasopresor dari sistem renin, angiotensin dan defesiensi


prostaglandin, keadaan ini merupaka salah satu penyebab

utama GGK, terutama pada populasi bukan orang kulit putih.

d. Gangguan jaringan penyambung (SLE, poliarteritis

nodusa,sklerosis sistemik).

e. Penyakit kongenital dan herediter (penyakit ginjal polikistik,

asidosis tubulus ginjal ). Penyakit ginjal polikistik yang

ditandai dengan histamultiple, bilateral yang mengadakan

ekspansi dan lambat laun mengganggu dan menghancurkan

parenkim ginjal normal akibat penekanan. Asidosis tubulus

ginjal merupakan gangguan eksresi 𝐻 + dari tubulus ginjal /

kehilangan 𝐻𝐶𝑂3 dalam kemih walaupun GFR yang memadai

tetap dipertahankan, akibatnya timbul asidosi metabolik.

f. Penyakit metabolik ( DM ,gout, hiperparatiroidisme).

g. Nefropati toksik.

h. Nefropati obstruktif (batu saluran kemih).

( Rudi Haryono,2013)

4. Patofisiologi

Pada waktu terjadi kegagalan ginjal, sebagian nefron (termasuk

glomerulus dan tubulus) diduga utuh sedangkan yang lainnya rusak

(hipotesa nefron utuh). Nefron-nefron yang utuh hipertropi dan

memproduksi volume flitrasi yang meningkat disertai reabsorbsi

walaupun dalam keadaan penurunan GFR/daya saring. Metode adaptif


ini memungkinkan ginjal untuk berfungsi sampai 3⁄ dari
4

nefron-nefron rusak. Beban bahan yang harus dilarut menjadi lebih

besar daripada yang bisa direabsorbsi berakibat diuresis osmotik

disertai poliuri dan haus. Selanjutnya, oleh karena jumlah nefron yang

rusak bertambah banyak, oligiri timbul disertai retensi produk sisa.

Titik di mana timbulnya gejala-gejala pada pasien menjadi lebih jelas

dan muncul gejala-gejala khas kegagalan ginjal bila kira-kira fungsi

ginjal telah hilang 80%-90%. Pada tingkat ini,fungsi renal yang

demikian, nilai kreatinin clearance turun sampai 15ml/menit atau lebih

rendah.

(Rudi Haryono,2013).

Fungsi renal menurun, produk akhir metabolisme protein (yang

normalnya diekskresikan ke dalam urin) tertimbun dalam darah.

Terjadi uremia dan mempengaruhi setiap sistem tubuh. Semakin

banyak timbunan produk sampah maka gejala akan semakin berat.

Banyak gejala uremia membaik setelah dialisis.

Perjalanan umum gagal ginjal progresif dapat dibagi menjadi tiga

stadium yaitu :

a. Stadium 1 (penurunan cadangan ginjal)

Di tandai dengan kreatinin serum dan kadar blood ureum

nitrogen (BUN) normal dan penderita asimtomatik.


b. Stadium 2 (infusiensi ginjal)

Lebih dari 75% jaringan yang berfungsi telah rusak (glomerulo

filtration rate vesarnya 23% dari normal). Pada tahap ini BUN

mulai meningkat diatas normal,kadar kreatinin serum mulat

meningkat melebihi kadar normal, azotemia ringan, timbul

nokturia dan poliuri.

c. Stadium 3 (gagal ginjal stadium akhir/uremia)

Timbul apabila 90% massa nefron telah hancur, nilai glomerulo

filtration rate 10% dari normal, kreatinin klirens 5-10ml/menit

atau kurang. Pada tahap ini kreatinin serum dan kadar blood

ureum nitrogen meningkat sangat mencolok dan timbul oliguri.

d. Stadium 4

Penuruna GFR (15-29). Teruskan pengobatan untuk konplikasi

chronic kidney disease dan belajar memaksimalkan mungkin

mengenai pengobatan untuk kegagalan ginjal. Masing-masing

pengobatan membutuhkan persiapan. Bila kita memilih

hemodialisis, kita akan membutuhkan tindakan untuk

memperbesar dan memperkuat pembuluh darah dalam lengan

agar siap menerima terapi sebagai akseshemodialisis. Untuk

dialisis peritoneal, sebuah kateter harus ditanam dalam perut

kita. Atau mungkin kita ingin minta anggota keluarga atau

teman menyumbang satu ginjal untuk di cangkok.


e. Stadium 5

Gagal ginjal terminal n(GFR dibawah 15). Saat ini

ginjal kita tidak bekerja cunkup untuk menahan kehidupan kita,

kita akan membutuhkan tindakan dialisis atau pencangkokan

ginjal sebagai terapi pengganti ginjal. Selain memantau GFR,

tes darah dapat menunjukan apakah zat-zat tertentu dalam

darah kurang berimbang. Bila tingkat fisfir atau kalium mulai

naik, sebuah tes darah akan mendesak dokter untuk menangani

masalah ini sebelium mempengaruhi kesehatan kita secara

permanen.(M. Clevo Rendi,2012).


5.
6. Manifestasi Klinis

a. Gejala dini : lethargi, sakit kepala, kelelahan fisik dan mental,

berat badan berkurang, mudah tersinggung, depresi.

b. Gejala yang lebih lanjut : anoreksia,mual disertai muntah,nafas

dangkal atau sesak nafas baik waktu ada kegiatan maupun

tidak,oedem disertai lekukan,pruritis mungkin tidak ada tapi

mungkin juga sangat parah.

Tanda dan gejala klinis menurut (Taqiyyah bararah jilid

2,2013) hipertensi,( akibat retensi cairan dan natrium dari

aktivitas system renin-angiotensin-aldosteron).gagal jantung

kongesif dan oedem pulmoner (akibat cairan berlebihan) dan

perikarditis (akibat iriotasi pada lapisan pericardial oleh

toksik,pruritis, anoreksia, mual, muntah, dan cegukan, kedutan

otot, kejang, perubahan tingkat kesadaran, tidak mampu

berkonsentrasi).

Hipertensi, nyeri dada, dan sesak nafas akibat

perikarditis,effuse pericardiac, dan gagal jantung akibat

penimbunan cairan, gangguan irama jantung dan edema.

Manifestasi klinis menurut Suyino (2001) adalah sebagai

berikut :

a. Sistem kardiovaskuler, antara lain hipertensi, pitting

edema, edema periorbital, pembesaran vena leher,

friction subpericardial.
b. Sistem pulmoner, antara lain nafas dangkal, krekel,

kussmaul, sputum kental dan liat.

c. Sistem gastrointestinal, antara lain anoreksia, mual dan

muntah, perdarahan saluran GI, ulserasi dab perdarahan

mulut, nafas berbau ammonia.

d. Sistem musculuskeletal, anatara lain kram otot,

kehilangan kekuatan otot, fraktur tualang.

e. Sistem integumen, antara lain warna kulit abu-abu

mengkilat, pruritis, kulit kering bersisik, ekimosis, kuku

tipis da rapuh, rambut tipis dan kasar.

f. Sistem reproduksi, antara lain amenore, atrofi testis.

7. Pemeriksaan Diagnostik

1) Urine

Volume : biasanya kurang dari 400ml/24 jam (oliguria)/anuria

Warna : secara abnormal urine keruh, mungkin disebabkan oleh

pus, bakteri, lemak, partikel koloid, fosfat lunak, sedimen kotor,

kecoklatan menunjukan adanya darah, Hb, mioglobulin, forfirin.

Berat jenis : < 1,051 (menetap pada 1.010 menunjukan kerusakan

ginjal berat).

Osmolalitas : < 300 Mosm/kg menunjukan kerusakan mubulardan

rasio urin/sering 1:1.

Kliren kreatinin : mungkin agak menurun.


Natrium : > 40 ME o / % karena ginjal tidak mampu mereabsorbsi

natrium.

Protein : derajat tinggi proteinuria (3-4+) secara bulat, menunjukan

kerusakan glomerulus jika SDM dan fagm,en juga ada. pH,

kekeruhan, glukosa, SDP dan SDM.

2) Gula darah

BUN : urea adalah produksi akhir daro metabolisme protein,

peningkatan BUN dapat merupakan indikasi dehidrasi, kegagalan

prerenal atau gagal ginjal.

Kreatinin : produksi katabolisme otot dari pemecahan kreatinin

otot dan kreatinin fosfat. Bila 50% nefron rusak maka kadar

kreatinin meningkat.

Elektrolit : natrium, kalium, kalsium, fosfat.

Hematologi : Hb, thrombosis, Ht, dan leukosit.

3) Pielografi intravena

Menunjukkan abnormalitas pelvis ginjal dan ureter. Pielografi

retrograd. Dilakukan bila dicurigai ada obstruksi yang

reversibel.arteriogram ginjal. Mengkaji sirkulasi ginjal dan

mengidentifikasi ekstravaskuler,massa.

4) Sistouretrogram berkemih

Menunjukkan ukuran kandung kemih, refluk kedalam ureter,

retensi.
5) Ultrasonografi ginjal

Menunjukkan ukuran kandung kemih, dan adanya massa, kista,

obstruksi pada saluran kemih.

6) Biopsi ginjal

Mungkin dilakukan secara endoskopi untuk menentukan sel

jaringan untuk diagnosa histologi.

7) Endoskopi ginjal netroskopi

Dilakukan untuk menentukan pelvis ginjal, keluar batu, hematuria

dan pengangkatan tumor selektif.

8) EKG

Mungkin abnormal menunjukkan ketidakseimbangan elektrolit dan

asam basa, aritmia, hipertrofi ventrikel dan tanda-tanda

perikarditis.

8. Klasifikasi

a. Penurunan cadangan ginjal

Terjadi apabila GFR turun 50% dari normal.

b. Infusiensi ginjal

Terjadi apabila GFR turun menjadi 20-35% dari normal

nefron-nefron yang tersisa sangan rentan mengalami kerusakan

sendiri karena beratnya beban mereka terima.


c. Gagal ginjal

Terjadi apabila GFR kurang dari 20% normal, semakin banyak

yang mati. Gagal ginjal kronik terminal, yang terjadi apabila

GFR menjadi kurang dari 5% dari normal. Hanya sedikit

nefron fungsional yang tersisa, pada seluruh ditemukan

jaringan perut dan atrofi tubulus (Clevo dan Margareth,2012).

9. Komplikasi

Komplikasi yang dpat ditimbulkan dari penyakit gagal ginjal

kronis adalah :

a. Penyakit tulang

Penurunan kadar kalsium (hipokalsemia) secara

langsung akan mengakibatkan dekalsifikasi matriks tulang,

sehingga tulang akan menjadi rapuh (osteoporosis) dan jika

berlangsung lama akan menyebabkan fraktur pathologis.

b. Penyakit kardiovaskuler.

Ginjal sebagai kontrol sirkulasi sistemik akan

berdampak secarasecara sistemik berupa hipertensi, kelainan

pada lipid, intoleransi glukosa, dan kelainan hemodinamik

(sering terjadi hipertrofi ventrikel kiri).

c. Anemia

Selain berfungsi dalam sirkulasi, ginjal juga juga

berfungsi dalam rangkaian hormonal (endokrin). Sekresi


eritropoetin yang mengalami defisiensi di ginjal akan

mengakibatkan penurunan hemoglobin.

d. Disfungsi seksual

Dengan gangguan sirkulasi pada ginjal, maka libido

sering mengalami penurunan dan terjadi impotensi pada pria.

Pada wanita dapat mengalami hiperprolaktinema.

10. Penatalaksanaan

(Suharyanto, Toto. 2013) pengobatan gagal ginjal kronik dapat

dibagi menjadi 2 tahap yaitu tindakan konservatif dan dialisis atau

transplantasi ginjal.

1. Tindakan konservatif

Tujuan pengobatan pada tahap ini adalah untuk meredakan atau

memperlambat gangguan fungsi ginjal progresif.

Pengobatan :

a. Pengaturan diet protein, kalium, natrium, dan cairan.

1) Pembatasan protein.

Pembatasan protein tidak hanya mengurangi kadar

BUN, tetapi juga mengurangi asupan kalium dan

fosfat, serta mengurangi produksi ion hydrogen

yang berasal dari protein. Pembatasan asupan

protein telah terbukti menormalkan kembali


kelainan ini dan memperlambat terjadinya gagal

ginjal.

2) Diet rendah kalium.

Hiperkalemia biasanya merupakan masalah pada

gagal ginjal lanjut. Asupan kalium dikurangi. Diet

yang dianjurkan adalah 40-80 mEq / hari.

Penggunaan makanan dan obat-obatan yang tinggi

kadar kaliumnya dapat menyebabkan hiperkalemia.

3) Diet rendah natrium.

Diet Na yang dianjurkan adalah 40-90 mEq / hari

(1-2 gram Na). Asupan natrium yang terlalu longgar

dapat mengakibatkan retensi cairan, edema perifer,

edema paru, hipertensi dan gagal jantung kongesif.

4) Pengaturan cairan.

Cairan yang diminum penderita gagal ginjal lanjut

harus diawasi dengan seksama. Parameter yang

tepat untuk diikuti selain data asupan dan data

pengeluaran cairan yang dicatat dengan tepat adalah

pengukuran berat badan harian. Asupan yang bebas

dapat menyebabkan beban sirkulasi menjadi

berlebihan dan edema. Sedangkan asupan yang


terlalu rendah mengakibatkan dehidrasi, hipertensi,

dan gangguan fungsi ginjal.

b. Pencegahan dan pengobatan komplikasi.

1. Hipertensi

a) Hipertensi dapat dikontrol dengan pembatasan

natrium dan cairan.

b) Pemberian obat antihipertensi : metildopa

(aldomei), propanolol, klonidin (catapres).

Apabila penderita sedang mengalami terapi

hemodialisa, pemberian anti hipertensi

dihentikan karena dapat mengakibatkan

hipertensi dan syok yang diakibatkan oleh

keluarnya cairan intravaskuler melalui

ultrafiltrasi.

c) Pemberian diuretic : furosemid (lasic)

2. Hiperkalemia

Hiperkalemia merupakan komplikasi yang paling

serius, karena bila kalium serum mencapai sekitar 7

mEq / L dapat mengakibatkan aritmia dan juga henti

jantung.
Hiperkalemia dapat diobati dengan pemberian

glukosa dan insulin intravena, yang akan

memasukan kalium ke dalam sel, atau dengan

pemberian kalsium glukonat 10%.

3. Anemia

Anemia pada gagal ginjal kronik diakibatkan oleh

penurunan sekresi eritropoeitein oleh ginjal.

Pengobatannya adalah pemberian hormon

eritropoeitin, yaitu rekombinan eritropoeitin

(r-EPO), selain dengan pe,berian vitamin dan asam

folat, besi dan trandusi darah.

4. Diet rendah fosfat

Diet rendah fosfat dengan pemberian gel yang dapat

mengikat fosfat didalam usus. Gel yang dapat

mengikat fosfat harus dimakan bersama dengan

makanan.

2. Dialisis dan transplantasi

Pengobatan gagal ginjal stadium akhir adalah dengan dialisi dan

transplantasi ginjal. Dialisis dpat digunakan untuk

mempertahankan penderita dalam keadaan klinis yang optimal

sampai tersedia donor ginjal. Dialisis dilakukan apabila kadar

kreatinbin serum biasanya diatas 6 mg / 100 ml pada laki-laki


atau 4 mg / 100 ml pada wanita, dan GFR kurang dari 4 ml /

menit.

Sedangkan menurut (Haryono, Rudi : 2013) salah satu

penatalaksanaan yang diberikan pada pasien dengan gagal ginjal

kronik adalah :

Hemodialisa adalah suatu teknologi tinggi sebagai terapi

pengganti fungsi ginjal untuk mengeluarkan sisa-sisa

metabolisme atau racun tertentu dari peredaran darah manusia

seperti air, kalium, hydrogen, urea, kreatinin dan asam urat

melalui membrane semi permeable sebagai pemisah darah dan

cairan dialisa ada ginjal buatan dimana terjadi proses difusi,

osmosis dan ultrafiltrasi. Pada hemodialisa, darah adalah salah

satu kompartemen dan dialisa adalah bagian yang lain.

B. Asuhan Keperawatan Teoritis

1. Pengkajian

a) Identitas klien

Pengkajian merupakan awal dalam proses keperawatan,

meliputi identitas ( nama, alamat, no.MR, unur, jenis

kelamin, pendidikan, pekerjaan, data penanggung jawab

dan lain-lain.)

b) Keluhan utama
Keluhan utama yang sering adalah terjadi penurunan

produksi miksi.

c) Riwayat kesehatan

1) Riwayat Kesehatan Dahulu

Biasanya pada saat pengakjian klien

mempunyai riwayat acute kidney disease, infeksi

saluran kemih, penyakit diabetes mellitus, dan

hipertensi pada masa sebelumhya yang menjadi

predisposisi penyebab. Penting untuk dikaji

mengenai riwayat pemakaian obat-obatan masa

lalu. Pola kebiasaan mengkonsumsi makanan

cepat saji seperti junk food, merokok, dan

mengkonsumsi alkohol secara berlebihan.

2) Riwayat Keseshatan Sekarang

Biasanya sesuai dengan penyakit yang

mendasarinya seperti hipertensi, diabetes mellitus

dan biasanya klien mengalami penurunan

frekuensi urine, penurunan kesadaran, perubahan

pola nafas, kelemahan fisik, adanya perubahan

kulit, rasa sakit kepala, nyeri punggung, perasaan

tidak berdaya dan perubahan pemenuhan nutrisi.

3) Riwayat Kesehatan Keluarga


Perlu ditanyakan apakah ada anggota

keluarga yang menderita penyakit-penyakit

kronik seperti diabetes mellitus, hipertensi, dan

riwayat penyakit ginjal di keluarga.

d) Pemeriksaan fisik

1. Keadaan umum : biasanya klien lemah dan nyeri

pinggang

a. Tingkat kesadaran : biasanya

composmentis sampai koma.

b. Berat badan : biasanya berat badan

menurun, lingkar lengan atas (LILA)

menurun.

c. Tekanan darah : biasanya tekanan darah

klien meningkat.

d. Pernafasan : biasanya pernafasan klien

kusmaul,tidak teratur.

e. Nadi : biasanya nadi klien lemah.

f. Suhu : biasanya suhu tubuh pasien

meningkat.
2. Kepala

a. Rambut : biasanya rambutnya bersih dan

tidak mudah rontok.

b. Wajah : biasanya di wajah klien terjadi

oedema karena penumpukan cairan.

c. Mata : biasanya terjadi oedema periorbital,

konjungtiva anemis, palpebra edema.

d. Hidung : biasanya simestris kiri dan kanan.

e. Bibir : biasanya mukosa bibir klien terlihat

kering, dan pucat.

f. Gigi : biasanya tidak ada kelainan pada gigi

klien.

g. Lidah : biasanya lidah klien terlihat kotor.

3. Leher : biasanya tidak tejadi pembesaran kelenjar

tyroid atau kelenjar getah bening.

4. Dada/ thorak

a. Inspeksi:biasanya klien dengan nafas

pendek, pernafasan kusmunal (cepat/dalam).

b. Palpasi : biasanya fremitus kiri dan kanan.

c. Perkusi : biasanya sonor.

d. Auskultasi:biasanya terdapat bunyi

vesikuler.
5. Jantung

a. Inspeksi : biasanya letak ictus cordis tidak

terlihat.

b. Palpasi : biasanya ictus cordis tidak teraba.

c. Perkusi : biasanya terdengar pekak.

d. Auskultasi : biasanya irama jantung pasien

tidak teratur.

6. Perut/abdomen

a. Inspeksi : biasanya perut membuncit,

kembung dan asites.

b. Auskultasi : biasanya bunyi bising usus ±

5-35 x/menit.

c. Palpasi : biasanya ada pembesaran.

d. Perkusi : biasanya akan terasa nyeri pada

saat diketuk pada daerah abdomen

belakang.

7. Pemeriksaan ginjal.

a. Inspeksi : biasanya tidak ada pembesaran

pada pinggang
b. Auskultasi : biasanya terdengar briut

ginjal paling jelas terdengar diatas

umbilikus.

c. Palpasi : biasanya terasa nyeri pada tekan

abdomen bawah.

d. Perkusi : biasanya klien merasakan nyeri

saat diketuk di daerah pinggang.

8. Genitourinaria

Biasanya terjadi penurunan frekuensi

urine, diare atau konstipasi, perubahan warna

urien menjadi kuning pekat.

9. Ekstremitas

Biasanya klien merasa panas pada telapak

kaki, seliruh ekstremitas klien edema, kram otot,

kelemahan pada tungkai, kehilangan tonus,

penurunan rentang gerak, edema jaringan umum,

telapak tangan kebas/ kesemutan, dan kelemahan

khususnya ekstremitas bawah.

10. Sistem integumen


Biasanya kulit klien berwarnha pucat,

kekuning-kuningan, pruritus, kuku tipis dan

rapuh, kulit pucat, dan bersisik.

11. Sistem neurologi

Biasanya terjadi gangguan status mental

seperti penurunan lapang perhatian,

ketidakmampuan konsentrasi, kehilangan memori,

penurunan tingkat kesadaran, disfungsi serebral,

perubahan proses pikir dan disorientasi. Klien

sering didapati kejang, dan adanya neuropati


e) Pola kebiasaan sehari-hari

Tabel 1.e pola kebiasaan sehari-hari

No. Data Sehat Sakit

1. Nutrisi :

Pola makan

a.Frekuensi Biasanya 3x sehari Biasanya 3x sehari

habis satu porsi. habis 1 ⁄ 4 porsi.

Keluhan :biasanya

nafsu makan klien

terganganggu

karena mual

muntah.

b.Komposisi Biasanya seperti Biasanya seperti

nasi, daging, tempe, nasi, bubur, ikan,

tahu, dan sayur. buah-buahan.

c.Jenis Biasanya bersifat Biasanya bersifat

padat. lunak.

d.Kebiasaan Biasanya klien suka Biasanya klien


mengkonsumsi yang sering makan

mengandung protein melebihi jumlah

tinggi seperti : ayam, kalori yang

daging, udang dan dibutuhkan.

mengkonsumsi

makanan yang

berlebihan garam.

Pola minum Biasanya 4-6 gelas Biasanya 1-2 gelas

a.Frekuensi (+1000– (+500-750cc)/hari.

1500cc)/hari. Keluhan : biasanya

minum merasa haus

karena minum klien

dibatasi sesuai

kebutuhan tubuh.

b.Jenis Biasanya air putih Biasanya air putih

dan teh manis. saja.

c.Kebiasaan Biasanya klien Biasanya klien


minum lebih banyak. hanya sedikit

minum akibat

pembatasan

pemasukan cairan

akibat dari

penumpukan cairan

dalam tubuh.

2. Pola eliminasi

Miksi

a.Frekuensi Biasanya 7-8x/hari Biasanya terjadi

(±500-750cc). penurunan frekuensi

urine <400ml/hari

sampai anuria.

b.Jenis Kuning jernih. Biasanya warna

kuning keruh atau

warna coklat, merah

dan kuning pekat.

c.Kebiasaan Biasanya klien BAK Sedikit BAK dan

teratur. sulit BAK.

Defekasi

a.Frekuensi 1x sehari. 1x sehari.


b.Warna Biasanya berwarna Biasanya berwarna

kecoklatan. kuning kecoklatan.

c.Konsistensi Biasanya padat. Biasanya padat.

d.Bau Biasanya berbau Biasanya berbau

menyengat. khas.

e.Kebiasaan Biasanya klien BAB Biasanya klien

kadang-kadang dan susah BAB, seperti

tidak menentu. mengalami diare,

konstipasi dan

pendarahan saluran

cerna.

3. Istirahat dan

tidur

a.Siang Biasanya 1-2 Biasanya 1-2

jam/hari. jam/hari.

b.Malam Biasanya tidur Keluhan :susah


nyenyak 7-8 tidur dan sering

jam/hari. terbangun.

c.Kebiasaan Biasanya klien tidak Keluhan : klien

ada mengalami mengalami

gangguan tidur. kelemahan, malaise,

kelelahan ekstrem,

gangguan tidur,

gelisah atau

somnolen.

4. Aktivitas Biasanya dilakukan Keluhan :klien

sehari-hari dan sendiri secara mengalami

perawatan diri. mandiri. ketidakmampuan

dalam aktivitas

karena mengalami

gangguan pada

ekstremitas, otot,

dan saraf.

f) Data sosial ekonomi

Biasanya klien tidak bisa menjalankan tugasnya

sehari-hari karena perawatan yang lama. Dan keluarga

yang ekonominya bermasalah atau ekonomi kurang.


g) Data psikososial

Biasanya perubahan psikososial terjadi pada

waktu klien mengalami perubahan struktur fungsi tubuh

dan menjalani proses dialisa, klien mengurung diri dan

lebih banyak yang dikeluarkan selama proses

pengobatan,sehingga mengalami kecemasan.

h) Data spiritual

Biasanya terjadi gangguan pola tata nilai dan

kepercayaan.

2. Diagnosa Keperawatan

1) Kelebihan volume cairan berhubungan dengan

gangguan mekanisme regulasi

2) Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan

pengumpulan cairan abdomen (acites)

3) Ktidakseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

berhubungan dengan ketidakmampuan mengabsorbsi

nutrient, ketidakmampuan mencerna makanan dan

gangguan psikologis

4) Intoleransi aktifitas berhubungan dengan keletihan.

5) Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan

perubahan status cairan.

6) Kerusakan memori berhubungan dengan akumulasi

toksin.
(Nanda NIC NOC

3. Intervensi Keperawatan

No. Diagnosa

keperawatan NOC NIC


1. Kelebihan Keseimbangan Monitor cairan

volume cairan cairan


Aktifitas-aktifitas :
berhubungan
Indikator :
1. Tentukan jumlah
dengan gangguan
1.Tekanan darah. dan jenis
mekanisme
intake/asupan cairan
regulasi. 2. Denyut nadi radial.
serta kebiasaan
3. Keseimbangan
eliminasi.
intake output dalam
2. tentukan apakah
24 jam.
pasien mengalami
4. Berat badan stabil.
kehausan atau gejala

5. Turgor kulit. perubahan cairan

(misalnya, pusing,
6. Kram otot
sering berubah

fikiran, melamun,

Tanda-tanda vital ketakutan, mudsh

tersinggung, mual,
Indikator :
dan berkedut).

1. Suhu tubuh.
3. Periksa turgor

2. Tingkat pernafasan. kulit dengan

memegang jaringan
3.Tekanan darah
sekitar tulang seperti
diastolic.
4. tekanan nadi. tangan atau tulang

kering, mencubit

kulit dengan lembut,


Keparahan cairan
pegang dengan
berlebihan.
kedua tangan dan

Indikator : lepaskan (dimana,

kulit akan turun


1. Edema tangan.
kembali dengan
2. edema pergelangan cepat jika pasien
kaki. terhidrasi ndengan

3. edema kaki. baik).

4. sakit kepala. 4. Monitor berat

badan.
5. peningkatan lingkar

perut. 5. Monitor asupan

dan pengeluaran.
6. edema menyeluruh.
6. Monitor nilai
7. kejang.
kadar serum dan

8. koma. elektrolit urin.

9. peningkatan 7. catat dengan

tekanan darah. akurat asupan dan

pengeluaran
(misalnya, asupan

oral, asupan pipa

makanan, asupan IV,

antibiotik, cairan

yang diberikan

dengan obat-obatan,

tabung nasogastrik

(NG), sakuran air,

muntah, tabung

dubur, pengeluaran

kolostomi, dan air

seni).

8. Monitor membran

mukosa, turgor kulit,

dan respon haus.

9. Monitor warna,

kuantitas, berat jenis

urine.

10. Monitor tanda

dan gejala asites.

11. Batasi dan


alokasikan asupan

cairan.

12. Cek grafik

asupan dan

pengeluaran secara

berkala untuk

memastikan

pemberian layanan

yang layak.

Manajemen cairan

Aktifitas-aktifitas :

1. timbang berat

badan setiap hari dan

monitor status

pasien.

2. jaga intake/asupan

yang akurat dan catat

output pasien.

3. monitor kelebihan

cairan/relensi

(misalnya, crackles,
elevasi CVP atau

tekanan kapiler

paru-paru terganjal,

edema, distensi vena

leher, dan asites).

4. berikan cairan

dengan tepat

5. kaji lokasi dan

luas edema jika ada.

Monitor tanda-

tanda vital

Aktifitas-aktifitas :

1. Monitor tekanan

darah, nadi, suhu,

dan status

pernafasan.

2. monitor tekanan

darah saat pasien


berbaring, duduk,

dan berdiri sebelum

dan setelah

perubahan posisi.

3. auskultasi tekanan

darah di kedua

lengan dan

bandingkan.

4. monitor dan

laporkan tanda dan

gejala hipotermia

dan hipertermia.

5. monitor

keberadaan dan

kualitas nadi.

2. Keseimbangan Status nutrisi Manajemen nutrisi

nutrisi kurang
Indikator : Aktifitas-aktifitas:
dari kebutuhan
1. Asupan gizi. 1. Tentukan status
tubuh
gizidan kemampuan
berhubungan 2. Asupan makanan.
pasien untuk
dengan
memenuhi
ketidakmampuan 3. Asupan cairan. kebutuhan gizi.

mengabsorbsi
4. Energi. 2. Identifikasi
nutrient
adanya alergi atau

intoleransi makanan
Status nutrisi :
yang dimiliki pasien.
asupan nutrisi
3. Tentukan jumlah
Indikator :
kalori dan jenis

1. Asupan kalori. nutrisi yang

dibutuhkan untuk
2. Asupan protein.
memenuhi
3. Asupan persyaratan gizi.

karbohidrat.
4. Ciptakan

lingkungan yang

optimal pada saat

mengkonsumsi

makan (misalnya,

Status nutrisi : bersih, berventilasi,

asupan makan dan santai, dan bebas dari

cairan bau yang

menyengat).
Indikator :

Terapi nutrisi
1. Asupan makanan
secara oral. Aktifitas-aktifitas :

2. Asupan cairan 1. Monitor intake

secara oral. makanan/cairan dan

hitung masukan

kalori perhari, sesuai

kebutuhan .

2. Tentukan jumalah

kalori dan tipe nutrisi

yang diperlukan

untuk memenuhi

kebutuhan nutrisi

dengan berkolaborasi

bersama ahli gizi,

sesuai kebutuhan.

3. Pilih suplemen

nutrisi sesuai

kebutuhan.

4. Motivasi pasien

untuk mengkonsumsi

makanan yang tinggi

kalsium, sesuai
kebutuhan.

Konseling nutrisi

Aktifitas-aktifitas :

1. Bina hubungan

terapeutik

berdasarkan rasa

percaya dan saling

menghormati.

2. Tentukan lama

konseling.

3. Kaji asupan

makanan dan

kebiasaan makan

pasien.

4. Diskusikan arti

makanan bagi

pasien.
Monitor nutrisi

Aktifitas-aktifitas :

1. Timbang berat

badan pasien.

2. Monitor

pertumbuhan dan

perkembangan

pasien.

3. Identifikasi

perubahan berat

badan terakhir.

4. Monitor turgor

kulit dan mobilitas.

5. Monitor diet dan

asupan kalori.

3. Kerusakan Akses hemodialisa Manajemen

integritas kulit elektrolit atau


Indikator :
berhubungan 1. Warna kulit area cairan.

dengan gangguan akses dialysis.


Aktifitas-aktifitas :
turgor kulit.
2. Hematoma pada
1. Berikan cairan
akses dialysis.
yang sesuai.

3. Perdarahan akses
2. timbang berat
dialysis.
badan harian dan

4. Lunak pada akses pantau gejala.

dialysis.
3. jaga pencatatan

intake atau asupan

dan output yang

akurat.

4. Monitor

tanda-tanda vital,

yang sesuai.

4. Ketidakefektifan Status pernafasan : Monitor pernafasan

pola nafas ventilasi


Aktifitas-aktifitas :
berhubungan
Indikator :
1. Monitor
dengan
1. Frekuensi kecepatan, irama,
pengumpulan
pernafasan. kedalaman dan
cairan abdomen
(asites). 2. Irama pernafasan. kesulitan bernafas.

3. Penggunaan otot 2.Catat pergerakan

bantu nafas. dada, catat

ketidaksimetrisan,
4. Suara nafas
penggunaan otot
tambahan.
bantu nafas, dan
5. dispnea saat
retraksi pada otot
istirahat.
supraclaviculas dan

intercosta.

Status pernafasan : 3. Monitor suara

kepatenan jalan nafas tambahan

nafas. seperti ngorok atau

mengi.
Indikator :

4. Monitor pola nafas


1. Frekuensi
(misalnya,
pernafasan.
bradipneu, takipneu,
2. Ansietas. respirasi biot, dan

3. Penafasan cuping pola ataxic).

hidung. 5. Palpasi

4. penggunaan otot kesimetrisan

bantu nafs. ekspansi paru.


5. dispnea dengan 6. Perkusi thorak

aktifitas ringan anterior dan

posterior, dari apeks

ke basis paru, kanan

dan kiri.

7. Monitor kelelahan

otot-otot diafragma

dengan pergerakan

parasoksikal.

8. Auskultasi suara

nafas, catat arewa

dimana terjadi

penurunan atau tidak

adanya ventilasi dan

keberadaan suara

nafas tambahan.

9. Monitor keluhan

sesak nafas pasien,

termasuk kegiatan

yang meningkatkan

atau memperburuk
sesak nafas tersebut.

10. berikan bantuan

terapi nafas jika

diperlukan (misalnya

nebulizer).

5. Hambatan Toleransi terhadap Terapi aktifitas

mobilitas fisik aktifitas.


Aktifitas-aktifitas :
berhubungan
Indikator :
1.Pertimbangkan
dengan
1. Frekuensi nadi komitmen klien
penurunan
ketika beraktifitas. untuk meningkatkan
ketahanan tubuh
frekuensi dan jarak
2. Frekuensi
aktifitas.
pernafasan ketika

beraktifitas. 2.Bantu klien untuk

memilih aktifitas dan


3. Tekanan darah
pencapaian tujuan
sistolik ketika
melalui aktifitas
beraktifitas.
yang konsistes
4. Tekanan darah dias
dengan kemampuan
tolik ketika
fisik, fisiologis dan
beraktifitas. sosial.

5. Kekuatan tubuh 3. Bantu klien untuk

bagian atas. mengidentifikasi

aktifitas yang
6. Kekuatan tubuh
diinginkan.
bagian bawah.

4. Bantu klien dan

keluarga untuk
Istirahat
mengidentifikasi

Indikator : kelemahan dalam

level aktivitas
1. Jumlah istirahat.
tertentu.
2. Pola istirahat.
5.Bantu klien untuk
3. Kualitas istirahat. mengeksplorasikan

4. Beristirahat secara tujuan personal dari

fisik. aktifitas-aktifitas

yang disukai.
5. Beristirahat secara

mental. 6.Dorong aktifitas

kreatif yang tepat.


6. Beristirahat secara

emosional. 7. Bantu klien untuk

menjadwalkan
7. Energi pulih setelah
waktu-waktu spesifik
istirahat. terkait dengan

aktifitas harian.
8. Tampak segar

setelah istirahat. 8. bantu dengan

aktifitas fisik secara

teratur (misalnya,

ambulasi,

tranfer/berpindah,

berputar dan

kebersihan diri),

sesuai dengan

kebutuhan.

9. Bantu klien untuk

meningkatkan

motivasi diri dan

penguatan.

10. Monitor respon

emosi, fisik, sosial,

dan spiritual

terhadap aktifitas.

6. Kerusakan Tingkat kecemasan Pengurangan

memori kecemasan.
Indikator :
berhubungan 1. Tidak dapat Aktifitas-aktifitas :

dengan beristirahat.
1. Gunakan
akumulasi toksin.
2. Berjalan mondar pendekatan yang

mandir. tenag dan

meyakinkan.
3. Meremas-meremas

tangan. 2. Nyatakan dengan

jelas harapan
4. distress.
terhadap prilaku
5. Perasaan gelisah.
klien.

6. Otot tegang.
3. Berikan informasi

7. Wajah tegang. faktual terkait

diagnosis, perawatan
8. Tidak bisa
dan prognosis.
mengambil keputusan.

4. Berada disisi klien


9. Peningkatan
untuk meningkatkan
terkanan darah.
rasa aman dan

mengurangi

ketakutan.

5. Dorong keluarga

untuk mendampingi
Kontrol kecemasan
klien dengan cara
diri. yang tepat.

Indikator : 6. Berikan objek

yang menunjukan
1. Memantau
rasa aman.
intensitas kecemasan.

7. Dengarkan klien.
2. Mengurangi

penyebab kecemasan. 8. Puji/kuatkan

prilaku yang baik


Mengurangi
secara tepat.
rangsangan

lingkungan ketika 9. Dorong verbalisasi

cemas. perasaan, presepsi

dan ketakutan.
3. Menggunakan

teknik relaksasi untuk 10. Kaji untuk tanda

mengurangi verbal dan non

kecemasan. verbal kecemasan.

4. Mempertahankan

tidur adekuat.
Teknik

5. Mengendalikan menenangkan

respon kecemasan.
Aktifitas-aktifitas :

1. Pertahankan sikap

yang tenang dan


hati-hati.

2. Pertahankan

kontak mata.

3. Kurangi simulasi

yang menciptakan

perasaan takut

maupun cemas.

4. Berada disisi

klien.

5. Yakinkan

keselamatan dan

keamanan klien.

6. Identifikasi

orang-orang terdekat

klien yang bisa

membantu klien.

7. Duduk dan bicara

dengan klien.

8. Instruksikan klien

untuk menggunakan
metode mengurangi

kecemasan

(misalnya, ternik

bernafas dalam,

distraksi, visualisasi,

meditasi, relaksasi

otot progresif,

mendengar

musik-musik

lembut), jika

diperlukan.

9. Berikan obat anti

kecemasan jika

diperlukan.

4. Implementasi

Tahap ini merupakan pengelolaan, perwujudan, serta bentuk

tindakan nyata dari rencana keperawatan yang telah disusun pada tahap

intervensi. Setelah tindakan keperawatan disusun secara iskemik.

Selanjutnya rencana tindakan tersebut diterapkan dalam bentuk kegiatan


yang nyata dan terpadu guna memenuhi kebutuhan dan mencapai tujuan

yang diharapkan

5. Evaluasi

Tahap evaluasi merupakan suatu penelitian terhadap proses

keperawatan yang telah dilakukan. Dengan kata lain, evaluasi merupakan

suatu bentuk perbandingan antara hasil-hasil yang diperoleh dengan

kriteria hasil yang dibuat sebelumnya. Disamping itu perawat juga

melakukan umpan balik atau pengkajian ulang jika tujuan ditetapkan

berlum berhasil/teratasi.

6. Dokumentasi keperawatan

Secara keseluruhan asuhan keperawatan dapat dievaluasi sesuai

dengan tujuan yang diharapkan dan dapat didokumentasikan secara tepat

dan benar, dalam status klien sebagai pertanggung jawaban atau tindakan

yang selalu dilakukan dan studi kasus untuk perkembangan ilmu

pengetahuan selanjutnya.
BAB III
TINJAUAN KASUS

A. Pengkajian

Tanggal pengkajian : 28 Juli 2018

Ruangan : Interne zaal pria

1. Identitasklien

a. Nama : Tn. T

b. Umur : 75 tahun

c. No. MR : 145041

d. Pekerjaan : Swasta

e. Pendidikan : SMA

f. Agama : Islam

g. Jeniskelamin : Laki-laki

h. Alamat : Sungai Limau Pariaman

i. TanggalMasuk : 23 Juli 2018

j. Alasanmasuk : Klien mengeluh sesak nafas

k. Cara masuk : IGD RSUD Pariaman


l. PenanggungJawab : Keluarga

m. DiagnosaMedis : Gagal Ginjal Kronik + Hipertensi + DM

tipe II

n. Riwayatalergi

Obat : tidak ada alergi obat-obatan

Makanan : tidak ada alergi makanan

2. Riwayat Kesehatan

a. Riwayat Kesehatan Dahulu

Klien dan keluarga mengatakan klien mempunyai kebiasaan

terlalu sering beraktivitas yang menyebabkan klien sering mudah lelah,

klien mengatakan kurang minum air putih, sering mengkonsumsi rokok

mencapai 2 bungkus sehari, dan klien sering mengkonsumsi obat-obatan

bebas seperti bodrex atau procol dan obat penambah darah sangobion jika

klien merasa kurang enak badan. Pada tahun 1995 klien mempunyai

riwayat DM dan hipertensi, klien mengatakan pada waktu itu ia pergi

berobat kebidan dan hasil dari gula darah klien 350 dan tekanan darah

klien mencapai 200/90 mmHg, lalu klien berobat ke puskesmas Pariaman

untuk control keadaannya, lalu diberi obat catopril untuk tekanan

darahnya akan tetapi klien tidak rutin mengontrol tekanan darahnya dan
tidak rutin minum obat. Semenjak tahun 1995 klien sudah bolak balik

rumah sakit untuk dirawat karna diabetes dan hipertensinya. Klien

mengatakan ia pernah di rawat di Rumah Sakit TMC dan RSUD

Pariaman. Pada tahun 2018 klien mengatakan pernah dirawat di RS TMC

Pariaman dengan diagnose gagal ginjal kronik, klien dirawat selama 2

minggu. Setelah dirawat 2 minggu klien mengatakan kondisi klien sudah

stabil dan diperboleh kanpulang,akan tetapi harus kontrol dan minum

obat secara rutin.

b. Riwayat kesehatan sekarang

Klien masuk ke RSUD Pariaman melalui IGD pada tanggal 23 Juli 2018

pada jam 11.00 WIB, dengan keluhan sesak nafas, badan terasa lemah, mual

muntah, sakit kepala dan sulit buang air kecil sudah 2 minggu yang lalu.

Pada saat dilakukan pengkajian tanggal 27 Juli pukul 10.00 WIB, klien

mengatakan sesak nafas, sesak yang dipengaruhi aktivitas, sesak nafas tidak

dipengaruhi oleh cuaca dan makanan. Saat sesak nafas dada klien terasa sakit,

adanya riwayat terbangun pada malam hari karena gelisah akibat sesak yang

dirasakan.

Klien juga mengatakan kaki klien terasa berat dan lemah, susah untuk

digerakan dan terlihat sembab. Klien juga mengatakan buang air kecil sedikit,

klien juga mengatakan sering keram pada otot dan kaku. Klien juga

mengeluhkan sakit kepala, selalu pusing saat melakukan aktivitas yang berat,
dan klien mengatakan perut terasa buncit. Klien mengatakan tidak bisa

melakukan aktivitas, aktivitas klien dibantu oleh keluarga dan perawat.

Klien juga mengatakan keluarga klien dan klien cemas akan penyakitnya

tidak bisa sembuh, klien juga gelisah tidak beristirahat dengan nyaman, kaki

susah untuk digerakkan, dan klien mengatakan semua aktivitas dibantu oleh

keluarga dan perawat.

c. Riwayat kesehatan keluarga

Klien mengatakan di dalam keluarga ada yang menderita penyakit

hipertensi yang sama dengan klien yaitu ibunya yang sudah meninggal dunia

dan tidak ada penyakit keturunan seperti diabetes mellitus.

3. Pemeriksaan Fisik

a. Keadaan Umum : compos mentis cooperative

Tekanan darah : 170/80 mmHg

Suhu : 37,8 c

Nadi : 100 x/i

Respirasi : 30 x/i

Berat badan sebelumnya : 63 kg

Berat badan sekarang : 68 kg

Tinggi badan : 175 cm


b. Kepala

1). Rambut : rambut klien tampak beruban, tipis,

kasar, dan bersih.

2). Wajah : ada udem pada daerah wajah,

kedalamannya 1-3 mm dengan waktu

kembali 3 detik, wajah klien tampak meringis.

3). Mata : mata simetris kiri dan kanan, terdapat udem palpebra,

konjungtiva anemis,sclera tidak ikterik dan pupil

isokor.

4). Hidung : tidak ada secret dan tidak ada polip,

pernafasan cuping hidung.

5). Bibir : mukosa bibir tampak kering dan pucat.

6). Gigi : gigi tampak bersih, semua memakai gigi

palsu.

7). Lidah : tampak bersih.

c. Leher : tidak ada pembesaran pada kelenjar

tiroid dan tidak ada pembengkakan

kelenjargetahbening.
d. Thorak/ dada

Inspeksi : asimetris kiri dan kanan, pernafasan cepat dan dangkal

Palpasi : fremitus kiri dan kanan sama.

Perkusi : sonor.

Auskultasi : vesikuler.

e. Jantung

Inspeksi : ictus cordis tidak terlihat.

Palpasi : ictus cordis teraba RIC V.

Perkusi : pekak.

Auskultasi : irama jantung cepat.

f. Ginjal

Perkusi :adanya nyeri saat di perkusi( nyeri tekan dibagian

pinggang), skala nyeri 4.

Palpasi : tidak ada pembengkakan pada daerah pinggang.


g. Abdomen

Inspeksi :perut tampak asites, pembuluh darah vena di kulit

abdomen terlihat dari pertengahan abdomen, dan tidak

terlalu menonjol.

Auskultasi : bising usus normal 10x/i

Palpasi : nyeri tekan pada abdomen kwadran bawah

Perkusi : redup

h. Genitourinaria

BAK : klien terpasang kateter, jumlah urine kurang lebih 300

cc/hari, warna kuning pekat.

BAB : klien mengatakan susah buang air besar

i. Ekstremitas

Kekuatanotot :444 444

333 333

Ekstremitasatas : klien mengatakan tangan terasa lemah, udem pada

kedua tangandan pitting udem lebih 3 detik (kedalaman

3mm ), adanya kekauan sendi, dan klien terpasang

infuse NaCl 0,9% di ekstremitas kiri.


Ekstremitasbawah : klien mengatakan kakinya terasa lemah,kram pada

otot, klien mengatakan kakinya sulit untuk digerakkan,

oedem pada kedua tungkai, dengan pitting kiri udema

lebih 3 detik dengan kedalaman 3mm.

j. System integument : turgor kulit tampak jelek, kulit kering berisisik, kulit

tampak mengkilat, dan terasa gatal-gatal.


B. Polakebiasaansehari-hari

No. Polakebiasaan Sehat Sakit

1. Nutrisi

a. Makan 3x sehari, porsi Klien makan 3x sehari,

dihabiskan komposisi( nasi habis 1/2 porsi,dengan diit

+ laukpauk + telur + sayur RG (rendah garam) II,

). dan sejak sakit makan

klien harus dijaga, dan

klien mengatakan nafsu

makan berkurang.
b. Minum
Klien mengatakan minum
Klien minum 500 cc/hari
1500 cc/hari, komposisi :
komposisi air putih dan
air putih.
cairan infuse Nacl 0,9%
2. Eliminas

a. Miksi Klien mengatakan BAK Klien saat ini memakai

5-7 x/hari. Warna jernih kateter dengan frekuensi

kekuning-kuningan, tidak lebih kurang 300 ml/hari

ada keluhan saat BAK dan berwarna kuning pekat

tidak nyeri. dan tidak ada endapan.

b. Defekasi
Klien mengatakan BAB Tidak menentu (sulit

kadang-kadang dan tidak BAB) konsistensi padat,

menetu,konsistensi warna kecoklatan dan

padat,warna kecoklatan tidak ada nyeri.

dan tidak ada nyeri.

3. Istirahat dan tidur Klien tidur malam 7-8 jam, Klien tidur malam 4-6

dan tidak ada gangguan jam, klien mengatakan

tidur. sulit tidur dan gelisah saat

tidur karena sesak nafas.

4. Aktivitas Klien beraktivitas rutin Klien saat ini hanya

sehari-hari dan setiap hari, dan klien beraktivitas di tempat

perawatan diri mandi 2x/hari, pakai tidur saja, jika beraktivitas


sabun, menggosok gigi agak berat, klien selalu

2x/hari secara mandiri pusing dan semua

aktivitas klien semenjak

sakit dibantu oleh

keluarganya. Klien mandi

1x/hari itupun hanya di

lap saja, klien ada gosok

gigi dibantu oleh

keluarganya.

C. Data Sosial Ekonomi

Klien mengatakan hubungan klien dengan keluarganya dekat,

penghasilan mereka cukup untuk membiayai kebutuhan keluarganya. Klien

dirawat menggunakan kartu BPJS.

D. Data Spiritual

Selama sakit klien tidak ada melakukan ibadah seperti shalat, klien

mengatakan hanya saja selalu berdoa untuk kesembuhan penyakitnya.

E. Data Psikososial

Klien mengatakan cemas dengan penyakitnya, dan keluarga klien tetap

memberikan semangat dan doa untuk kesembuhan pasien.


F. Pemeriksaan Laboratorium : 24 Juli 2018

Jenis Pemeriksaan Hasil Rujukan

Kalsium 6,5 mg/dl 8,6-10,3 mg/dl

Natrium 138 mmol/L 136-145 mmol/L

Kalium 6,0 mmol/L 3,5-5,1 mmol/L

Klorida serum 106 mmol/L 97-111 mmol/L

Hemoglobin 8,0 g/dl 14-18g/dl

Leukosit 10.600/mm³ 5.000-10.000/mm³

Trombosit 306.000/mm³ 150.000-400.000/mm³

Hematokrit 45% 40-48%

Ph 7,30 7,35-7,45

pCO₂ 34 mmHg 34-45 mmHg

pO₂ 129 mmHg 80-100 mmHg

Ureum darah 265 mg/dl 10,0-50,0 mg/dl

Kreatinin darah 11,4 mg/dl 0,6-1,1 mh/dl


G. Program Therapy

1. Ceftriaxone 1 x 2 gr (IV)

2. Nacl 0,9 % (IV)

3. Lasix 2 x 2 ampul (IV)

4. Flumucil 3 x 1 ampul

5. Farbivent amp 1 (IV)

6. Ca. Gluconas (ekstra) 2 x 1 amp

7. Ranitidine 2 x 1 amp

8. Amlodipin 1 x 10 mg

9. As. Folat 1 x 1

10. Bicnat 3 x 500 mg

11. Sucralfate syr 3 x 1

12. Valsartan 1 x 80 mg
H. Analisa Data

No. Data Masalah Etiologi

1. Data subjektif (DS) : Kelebihan volume Gangguan

- Klien mengatakan cairan mekanisme

badan terasa berat regulasi

dan lemah.

- Klien mengatakan

kaki sembab.

- Klien mengatakan

perut terasa buncit.

Data objektif (DO) :

- Kaki klien tampak

sembab pitting kaki

kiri dan kanan lebih

3 detik dengan

kedalamam 3mm.

- Urine tampak kuning

pekat. Minum klien

= 1000 ml,urine

klien = kurang dari

300 ml, ureum darah

= 265mg/dl (tinggi),
kreatinin darah =

11,4 mg/dl (tinggi)

2. Data subjektif (DS) : Ketidakefektifan Respon asidosis

- Klien mengatakan pola nafas metabolik

sesak nafas

- Klien mengatakan :

- nafas bertambah

sesak jika

beraktivitas

Data objektif (DO) :

- pernafasan cuping

hidung

- penggunaan otot

bantu pernafasan

- penafasan klien 30x/i

- klien menggunakan

O₂ binasal 3L

- ph = 7,30

- pCO₂ = 34 mmHg

- pO₂ = 129 mmHg

- saturasi = 95
3. Data subjektif (DS) : Hambatan Penurunan

- Klien mengatakan mobilitas fisik ketahanan tubuh

tidak bisa melakukan

aktivitas

- Aktivitas dibantu

oleh keluarga dan

perawat

- Klien mengatakan

sesak nafas saat

beraktivitas

Data objektif (DO) :

- KU lemah

- Klien tampak hanya

berbarings saja

ditempat tidur

- Sebgaian aktifitas

klien dibantu oleh

keluarga dan perawat

- Terpasang infuse

NaCl 0,9%

- TD : 170/80 mmHg

- Nadi : 100 x/i


- Suhu : 37,8

- RR : 30x/i

- Klien terpasang

kateter urine

4. Data subjektif (DS) : Ansietas Ancaman pada

- Klien mengatakan status terkini

takut dan cemas

dengan keadaannya

yang sekarang

- Klien takut

penyakitnya yang

sekarang tidak

sembuh

Data onjektif (DO) :

- Klien tampak cemas

dan raut wajah yang

khawatir

- Kliem tampak sulit

tidur

- Klien sering

bertanya-tanya

tentang penyakitnya
I. Daftar Diagnosa Keperawatan

No. Diagnosa Tanggal Ttd Tanggal Ttd

Keperawatan Ditegakkan teratasi

1. Kelebihan volume 28 juli 2018 31 juli 2018

cairan berhubungan

dengan gangguan

regulasi mekanisme

2. Ketidakefektifan 28 juli 2018 31 juli 2018

pola nafas

berhubungan

dengan respon

metabolik asidosis

3. Hambatan 28 juli 2018 31 juli 2018

mobilitas fisik

berhubungan

dengan penurunan

ketahanan tubuh

4. Ansietas 28 juli 2018 29 juli 2018

berhubungan

dengan ancaman

status terkini
J. Intervensi Keperawatan

No Diagnosa NOC NIC

. keperawatan

1. Kelebihan Keseimbangan cairan Monitor cairan

volume cairan a. Tetntukan jumlah

berhubungan Indikator : dari jenis intake

dengan a. Tekanan darah atau asupan cairan

gangguan tidak serta kebiasaan

mekanisme terganggu (3 eliminasi

regulasi. cukup b. Tentukan apakah

terganggu) pasien mengalami

b. Denyu nadi kehausan atau

radial tidak gejala rubahan

terganggu (4 cairan (misalnya

sedikit pusing)

terganggu) c. Periksa turgor kulit

c. Keseimbangan dengan memegang

intake output jaringan sekitar

dalam 24 jam tulang seperti

tidak tangan atau tulang

terganggu ( 4 kering mencubit

sedikit kulit dengan lembut

terganggu) pegang dengan


d. Berat badan kedua tangan dan

stabil dan tidak lepaskan (dimana

terganggu (4 kulit akan turun

sedikit kembali dengan

terganggu) cepat jika pasien

e. Turgor kulit dehidrasi dengan

tidak baik)

terganggu (4 d. Monitor berat badan

sedikit e. Monitor asupan dan

terganggu) penegeluaran

f. Kram otot f. Mengkaji lokasi dan

tidak ada (5 luas oedema

tidak g. Memonitor tanda

terganggu) dan gejala dari

oedem

h. Memonitor

masuakan cairan

dan makanan

i. Memonitor

elektrolit

j. Mempertahankan

cairan intake dan

output cairan
2. Ketidakefekti Status pernafasan : Aktivitas – aktivitas

fan pola nafas kepatenan jalan


a. Monitor kecepatan,
berhubungan nafas
kedalaman, dan
dengan
Indikator : kesulitas bernafas
pengumpulan
b. Catat pergerakan
a. Frekuensi
cairan
dada, catat ketidak
pernafasan ( 4
abdomen
simetrisan,
ringan dari
(asites)
penggunaan otot
kisaran
bantu nafas, dan
normal)
retaksi pada otot
b. Irama
supradavicular
pernafasan (4
c. Monitor pola
ringan dari
nafas
kisaran
d. Auskultasi suara
normal)
nafas, catat dimana
c. Kemampuan
terjadinya
untuk
penurunan atau
mengeluarkan
tidak adanya
sekret ( 4
ventilasi dan
ringan dari
keberadaan suara
kisaran
nafas tambahan
normal)
d. Ansietas ( 5 e. Monitor

tidak ada ) peningkatan

e. Ketakutan (5 kelelahan,

tidak ada ) kecemasan dan

f. Pernafasan kekurangan udara

cuping hidung pada pasien

( 4 ringan ) f. Monitor keluhan

g. Penggunaan sesak nafas pasien,

otot bantu termasuk kegiatan

nafas ( 4 yang

ringan ) meningkatkan/mem

h. Dispnea perburuk sesak

dengan nafas tersebut

aktivitas g. Monitor kelelahan

ringan (4 otot diafragma

ringan ) h. Kaji suara nafas

setelah dilakukan

tindakan

i. Monitor pola nafas

misalnya bradipneu,

hiperventilasi,

pernafasan kusmaul

j. Monitor posisi klien


dengan semi fowler

k. Catat pergerakan

dada

l. Mengukur TTV

3. Hambatan Toleransi terhadap Terapi aktivitas

mobilitas fisik aktivitas a. Pertimbangkan

berhubungan kemampuan klien

dengan Indikator dalam berpatisipasi

penurunan a. Frekuensi nadi melalui aktivitas

ketahanan ketika spesifik

tubuh beraktivitas b. Pertimbangkan

tidak komitmen klien

terganggu (4 untuk

sedikit meningkatkan

terganggu) frekuensi dan jarak

b. Frekuensi aktivitas

pernafasan c. Bantu klien

ketika mengeksplorasi

beraktivitas tujuan personal dari

tidak aktivitas yang biasa

terganggu (4 dilakukan dan

sedikit aktivitas yang

terganggu) disukai
c. Tekanan darah d. Bantu klien untuk

sistolik ketika memilih aktivitas

beraktivitas dan pencapaian

tidak yang konsisten

terganggu (4 dengan kemampuan

sedikit fisik, fisiologis, dan

terganggu) sosial

d. Tekanan darah e. Bantu klien tetap

diastolik ketika fokus pada

beraktivitas kekuatan

tidak bandingkan dengan

terganggu (4 kelemahan

sedikit f. Bantu klien

terganggu) mengidentivikasi

e. Kekuatan aktivitas yang

tubuh bangian diinginkan

atas tidak g. Bantu klien

terganggu ( 4 meningkatkan

sedikit kemandirian dalam

terganggu) aktivitas perawatan

f. Kekuatan diri yang dapat

tubuh bagian ditoleransi, bantu

bawah tidak jika terjadi


terganggu (5 keletihan

tida terganggu) h. Monitor

faktor-faktor yang

menimbulkan

kelelahan

i. Mendekatkan

kebutuhan yang

diinginkan

j. Monitor TTV

k. Bantu dengan

aktivitas fisik secara

teratur (misalnya

ambulasi,

transfer/berpindah,

berputar, dan

kebersihan diri)

sesuai dengan

kebutuhan

4. Ansietas Kontrol kecemasan Teknik menenangkan

berhubungan diri
a. Pertahankan sikap
dengan
Indikator yang tenang dan
ancaman pada
hati-hati
a. Memantau
status terkini intensitas b. Pertahankan kontak

kecemasan mata

dilakukan c. Kurangi simulasi

secara yang menciptakan

konsisten ( 4 perasaan takut

sedikit maupun cemas

terganggu) d. Berada disisi

b. Mengurangi klien

penyebab e. Yakinkan

kecemasan keselamatan dan

dilakukan keamanan klien

dengan f. Identifikasi

konsisten ( 5 orang-orang

tidak terdekat klien yang

terganggu) bisa membantu

c. Mengurangi klien

rangsang g. Duduk dan bicara

lingkungan dengan klien

ketika cemas

dilakukan

secara

konsisten (5

tidak
terganggu)

d. Menggunakan

teknik

relaksasi untuk

mengurangi

kecemasan

dilakukan

secara

konsisten (5

tidak

terganggu)

e. Mengendalika

n respon cemas

dilakukan

dengan

konsisten (5

tidak

terganggu)
K. Implementasi dan Evaluasi keperawatan

No Diagnosa Hari/tgl/ Implemetasi Ttd Hari/tgl/ Evaluasi Ttd

. keperawatan jam jam

1. Kelebihan volume Sabtu/ 28 a. Memonitor Sabtu/28 S:

cairan Juli 2018/ tanda-tanda vital Juli 1. Klien mengatakan

berhubungan 08.30 WIB b. Mengkaji lokasi dan 2018/10.3 badan terasa berat

dengan mekanisme luas oedem 0 WIB dan lemah

regulasi c. Kolaborasi dengan 2. Klien mengatakan

tim dokter jika tanda kakinya sembab

cairan berlebihan O:

muncul
1. Kaki klien tampak
d. Monitor berat badan
semba, pitting kaki
e. Monitor masukan
kiri dan kanan > 3
cairan dan makanan
f. Memonitor elektrolit detik dengan

g. Memonitor tanda kedalaman 3 mm

dan gejala dari 2. Urine tampak

oedem kuning pekat,

h. Mempertahankan minum klien = 1000

intake dan output ml

cairan Urine klien > 300 ml

a. Ureum darah

=265

mg/dl(tinggi)

b. Kreatinin darah

= 11,4 mg/dl

(tinggi)
A : Masalah belum teratasi

P : intervensi dilanjutkan

1. Memonitor ttv

2. Mengkaji lokasi dan

luas oedem

3. Kolaborasi dengan

tim dokter jika tanda

cairan berlebih

muncul

4. Memonitor berat

badan

5. Memonitor masukan
cairan/makanan

6. Memonitor status

nutrisi

7. Memonitor elektrolit

8. Memonitor tanda

dan gejala dari

oedem

9. Mempertahankan

catatan intake dan

output cairan

2. Ketidakefektifan Sabtu/ 28 1. mengatur posisi Sabtu/ 28 S :

pola nafas Juli 2018/ klien dengan Juli 2018 / 1. klien mengatakan

berhubungan 10.00 WIB semifowler dengan 12.00 sesak nafas

dengan cara meninggikan WIB 2. klien mengatakan


pengumpulan posisi kepala tempat nafas bertambah

cairan abdomen tidur atau sesak jika

(asites) meletakkan dua beraktivitas

buah bantal dibawah O:

kepala klien
1. pernafasan cuping
2. mengukur
hidung
tanda-tanda vital
2. klien menggunakan
klien dengan cara
oksigen binassal 3 L
menggunakan alat
3. pernafasan klien
ttv (tensi
30x/i
meter,thermometer,
A : masalah belum teratasi
jam tangan untuk
P : intervensi dilanjutkan
mengukur nadi dan

pernafasan klien ) 1. mengatur posisi


3. menciptakan klien dengan

lingkungan yang semifowler dengan

tenang dengan cara cara meninggikan

batasi pengunjung posisi kepala tempat

sehingga klien tidur atau

mendapatkan meletakkan dua

oksigen yang buah bantal dibawah

maksimal dari kepala klien

ruangan 2. mengukur

4. mendengarkan suara tanda-tanda vital

nafas tambahan klien dengan cara

seperti ngorok atau menggunakan alat

mengi dengan cara ttv (tensi

berdiri di dekat meter,thermometer,


pasien dan jam tangan untuk

dengarkan setiap mengukur nadi dan

pasien bernafas pernafasan klien )

3. menciptakan

lingkungan yang

tenang dengan cara

batasi pengunjung

sehingga klien

mendapatkan

oksigen yang

maksimal dari

ruangan

4. mendengarkan suara

nafas tambahan
seperti ngorok atau

mengi dengan cara

berdiri di dekat

pasien dan

dengarkan setiap

pasien bernafas

3. Hambatan Sabtu/ 28 1. mengakaji fator Sabtu/28 S:

mobilitas fisik Juli 2018/ yang menimbulkan Juli 2018/ 1. klien mengatakan

berhubungan 11.00 WIB kelelahan dengan 12.30 tidak bisa

dengan penurunan cara meneyediakan WIB melakukan aktivitas

ketahanan tubuh informasi tentang 2. aktivitas dibantu

indikasi tingkat oleh keluarga dan

kelelahan perawat

2. bantu klien 3. klien mengatakan


meningkatkan selalu sesak nafas

kemandirian dalam saat beraktivitas

aktivitas perawatan

diri yang dapat


O:
ditoleransi, bantu
1. klien tampak hanya
jika keletihan terjadi
berbaring saja
dengan cara
ditempat tidur
membiarkan klien
2. sebagian aktivitas
menyisir rambut dan
klien dibantu oleh
menyikat giginya
keluarga dan
sendiri jika selesai
perawat
mandi
A : masalah belum teratasi
3. mengontrol TTV

klien
4. mendekatkan P : intervensi dilanjutkan

kebutuhan yang
1. mengakaji fator
diperlukan klien
yang menimbulkan
dengan cara
kelelahan dengan
mendekatkan gelas
cara meneyediakan
minum klien didekat
informasi tentang
klien
indikasi tingkat

kelelahan

2. bantu klien

meningkatkan

kemandirian dalam

aktivitas perawatan

diri yang dapat


ditoleransi, bantu

jika keletihan terjadi

dengan cara

membiarkan klien

menyisir rambut dan

menyikat giginya

sendiri jika selesai

mandi

3. mengontrol TTV

klien

4. mendekatkan

kebutuhan yang

diperlukan klien

dengan cara
mendekatkan gelas

minum klien didekat

klien

4. Ansietas Sabtu/ 28 1. menggunakan Sabtu/ 28 S :

berhubungan Juli 2018/ pendekatan yang Juli 2018/ 1. klien mengatakan

dengan ancaman 11.30 WIB tenang 13.30 takut dan cemas

status terkini 2. nyatakan dengan WIB dengan kondisi yang

jelas harapan sekarang

terhadap prilaku 2. klien mengatakan

klien takut penyakitnya


3. berada disisi klien yang sekarang tidak

untuk meningkatkan sembuh

rasa aman dan O:

mengurangi
1. klien tampak cemas
kecemasan
dan raut wajah yang
4. dorong keluarga
khawatir
untuk mendampingi
2. klien tampak sulit
klien dengan cara
tidur
yang tepat
3. klien sering
5. dengarkan klien
bertanya-tanya

tentang penyakitnya

A : masalah belum teratasi

P : intervensi dilanjutkan
1. menggunakan

pendekatan yang

tenang

2. nyatakan dengan

jelas harapan

terhadap prilaku

klien

3. berada disisi klien

untuk meningkatkan

rasa aman dan

mengurangi

kecemasan

4. dorong keluarga

untuk mendampingi
klien dengan cara

yang tepat

5. dengarkan klien

Hari ke – 2

No. Diagnosa Hari/tgl/jam Implemetasi Ttd Hari/tgl/jam Evaluasi

keperawatan

1. Kelebihan Minggu / 29 a. Memonitor Minggu /29 S :

volume cairan Juli 2018/ tanda-tanda vital Juli 1. Klien mengatakan


berhubungan 08.30 WIB b. Mengkaji lokasi dan 2018/10.30 badan terasa berat

dengan luas oedem WIB dan lemah

mekanisme c. Kolaborasi dengan 2. Klien mengatakan

regulasi tim dokter jika tanda kakinya masih

cairan berlebihan sembab

muncul O:

d. Monitor berat badan


1. Kaki klien tampak
e. Monitor masukan
semba, pitting kaki
cairan dan makanan
kiri dan kanan > 3
f. Memonitor elektrolit
detik dengan
g. Memonitor tanda
kedalaman 3 mm
dan gejala dari
2. Urine tampak kuning
oedem
pekat, minum klien =
h. Mempertahankan
intake dan output 1000 ml

cairan Urine klien > 300 ml

c. Ureum darah

=265

mg/dl(tinggi)

d. Kreatinin darah =

11,4 mg/dl

(tinggi)

A:

Masalah belum teratasi

P : intervensi dilanjutkan

1. Memonitor ttv

2. Mengkaji lokasi dan


luas oedem

3. Kolaborasi dengan

tim dokter jika tanda

cairan berlebih

muncul

4. Memonitor berat

badan

5. Memonitor masukan

cairan/makanan

6. Memonitor status

nutrisi

7. Memonitor elektrolit

8. Memonitor tanda

dan gejala dari


oedem

9. Mempertahankan

catatan intake dan

output cairan

2. Ketidakefektifan Minggu / 29 1. mengatur posisi Minggu / 29 S :

pola nafas Juli 2018/ klien dengan Juli 2018 / 1. klien mengatakan

berhubungan 10.00 WIB semifowler dengan 12.00 WIB nafas m asih sesak

dengan cara meninggikan 2. klien mengatakan

pengumpulan posisi kepala tempat nafas bertambah

cairan abdomen tidur atau sesak jika

(asites) meletakkan dua buah beraktivitas

bantal dibawah

kepala klien
O:
2. mengukur
tanda-tanda vital 1. pernafasan cuping

klien dengan cara hidung

menggunakan alat 2. klien menggunakan

ttv (tensi oksigen binassal 3 L

meter,thermometer, 3. pernafasan klien

jam tangan untuk 30x/i

mengukur nadi dan A : masalah belum teratasi

pernafasan klien )
P : intervensi dilanjutkan
3. menciptakan
1. mengatur posisi
lingkungan yang
klien dengan
tenang dengan cara
semifowler dengan
batasi pengunjung
cara meninggikan
sehingga klien
posisi kepala tempat
mendapatkan
oksigen yang tidur atau

maksimal dari meletakkan dua buah

ruangan bantal dibawah

4. mendengarkan suara kepala klien

nafas tambahan 2. mengukur

seperti ngorok atau tanda-tanda vital

mengi dengan cara klien dengan cara

berdiri di dekat menggunakan alat

pasien dan ttv (tensi

dengarkan setiap meter,thermometer,

pasien bernafas jam tangan untuk

mengukur nadi dan

pernafasan klien )

3. menciptakan
lingkungan yang

tenang dengan cara

batasi pengunjung

sehingga klien

mendapatkan

oksigen yang

maksimal dari

ruangan

4. mendengarkan suara

nafas tambahan

seperti ngorok atau

mengi dengan cara

berdiri di dekat

pasien dan
dengarkan setiap

pasien bernafas

3. Hambatan Minggu / 29 1. mengakaji fator yang Minggu /29 S :

mobilitas fisik Juli 2018/ menimbulkan Juli 2018/ 1. klien mengatakan

berhubungan 11.00 WIB kelelahan dengan 12.30 WIB tidak bisa melakukan

dengan cara meneyediakan aktivitas

penurunan informasi tentang 2. aktivitas dibantu

ketahanan tubuh indikasi tingkat oleh keluarga dan

kelelahan perawat

2. bantu klien 3. klien mengatakan

meningkatkan selalu sesak nafas

kemandirian dalam saat beraktivitas

aktivitas perawatan

diri yang dapat


ditoleransi, bantu O:

jika keletihan terjadi


1. klien tampak masih
dengan cara
berbaring saja
membiarkan klien
ditempat tidur
menyisir rambut dan
2. sebagian aktivitas
menyikat giginya
klien dibantu oleh
sendiri jika selesai
keluarga dan perawat
mandi
A : masalah belum teratasi
3. mengontrol TTV
P : intervensi dilanjutkan
klien

4. mendekatkan 1. mengakaji fator yang

kebutuhan yang menimbulkan

diperlukan klien kelelahan dengan

dengan cara cara meneyediakan


mendekatkan gelas informasi tentang

minum klien didekat indikasi tingkat

klien kelelahan

2. bantu klien

meningkatkan

kemandirian dalam

aktivitas perawatan

diri yang dapat

ditoleransi, bantu

jika keletihan terjadi

dengan cara

membiarkan klien

menyisir rambut dan

menyikat giginya
sendiri jika selesai

mandi

3. mengontrol TTV

klien

4. mendekatkan

kebutuhan yang

diperlukan klien

dengan cara

mendekatkan gelas

minum klien didekat

klien

4. Ansietas Minggu / 29 1. menggunakan Sabtu/ 28 S :

berhubungan Juli 2018/ pendekatan yang Juli 2018/ 1. klien mengatakan

dengan ancaman 11.30 tenang 13.30 WIB kecemasan sudah


status terkini WIB 2. nyatakan dengan mulai berkurang

jelas harapan 2. klien mengatakan

terhadap prilaku tidak lagi

klien memikirkan hal-hal

3. berada disisi klien yang memberatkan

untuk meningkatkan penyakitnya

rasa aman dan O:

mengurangi
1. klien mengatakan
kecemasan
kecemasan sudah
4. dorong keluarga
mulai berkurang
untuk mendampingi
2. klien klien tampak
klien dengan cara
sudah bisa tidur
yang tepat
3. klien klien sudah
5. dengarkan klien
mulai memahami

tentang penyakit

A : masalah teratasi

P : intervensi dihentikan
Hari ke-3

No. Diagnosa Hari/tgl/jam Implemetasi Ttd Hari/tgl/jam Evaluasi

keperawatan

1. Kelebihan Senin /30 1. Memonitor Senin / 30 S :

volume cairan Juli 2018/ tanda-tanda vital Juli 1. Klien mengatakan

berhubungan 08.30 WIB 2. Mengkaji lokasi dan 2018/10.30 badan terasa berat

dengan luas oedem WIB dan lemah

mekanisme 3. Kolaborasi dengan 2. Klien mengatakan

regulasi tim dokter jika tanda kakinya masih

cairan berlebihan sembab

muncul O:

4. Monitor berat badan


5. Monitor masukan 1. Sembab pada kaki

cairan dan makanan klien sudah mulai

6. Memonitor elektrolit berkurang

7. Memonitor tanda 2. TD : 150/70

dan gejala dari Nadi : 96 x/i

oedem Suhu : 37,0 C

8. Mempertahankan RR : 27 x/i

intake dan output

cairan
A:

Masalah teratasi sebagian

P : intervensi dilanjutkan

1. Memonitor ttv
2. Mengkaji lokasi dan

luas oedem

3. Kolaborasi dengan

tim dokter jika tanda

cairan berlebih

muncul

4. Memonitor berat

badan

5. Memonitor masukan

cairan/makanan

6. Memonitor status

nutrisi

7. Memonitor elektrolit

8. Memonitor tanda
dan gejala dari

oedem

9. Mempertahankan

catatan intake dan

output cairan

2. Ketidakefektifan Senin /30 1. mengatur posisi Senin /30 S :

pola nafas Juli 2018/ klien dengan Juli 2018 /


klien mengatakan sesak
berhubungan 10.00 WIB semifowler dengan 12.00 WIB
nafasnya sudah mulai
dengan cara meninggikan
berkurang
pengumpulan posisi kepala tempat

cairan abdomen tidur atau

(asites) meletakkan dua buah O:

bantal dibawah
1. sesak nafas klien
kepala klien
2. mengukur sudah mulai

tanda-tanda vital berkurang

klien dengan cara 2. pernafasan klien = 27

menggunakan alat x/i

ttv (tensi 3. klien terpasklien

meter,thermometer, terpasang oksigen

jam tangan untuk binassal 3l/i

mengukur nadi dan

pernafasan klien )
A : masalah teratasi sebagian
3. menciptakan
P : intervensi dilanjutkan
lingkungan yang

tenang dengan cara 1. mengatur posisi

batasi pengunjung klien dengan

sehingga klien semifowler dengan


mendapatkan cara meninggikan

oksigen yang posisi kepala tempat

maksimal dari tidur atau

ruangan meletakkan dua buah

4. mendengarkan suara bantal dibawah

nafas tambahan kepala klien

seperti ngorok atau 2. mengukur

mengi dengan cara tanda-tanda vital

berdiri di dekat klien dengan cara

pasien dan menggunakan alat

dengarkan setiap ttv (tensi

pasien bernafas meter,thermometer,

jam tangan untuk

mengukur nadi dan


pernafasan klien )

3. menciptakan

lingkungan yang

tenang dengan cara

batasi pengunjung

sehingga klien

mendapatkan

oksigen yang

maksimal dari

ruangan

4. mendengarkan suara

nafas tambahan

seperti ngorok atau

mengi dengan cara


berdiri di dekat

pasien dan

dengarkan setiap

pasien bernafas

3. Hambatan Senin /30 1. mengakaji fator yang Senin/30 S:

mobilitas fisik Juli 2018/ menimbulkan Juli 2018/ 1. klien mengatakan

berhubungan 11.00 WIB kelelahan dengan 12.30 WIB aktivitas masih

dengan cara meneyediakan terbatas

penurunan informasi tentang 2. aktivitas masih

ketahanan tubuh indikasi tingkat dibantu oleh

kelelahan keluarga dan perawat

2. bantu klien

meningkatkan
O:
kemandirian dalam
aktivitas perawatan 1. klien tampak masih

diri yang dapat berbaring

ditoleransi, bantu 2. sebagian aktivitas

jika keletihan terjadi klien masih dibantu

dengan cara oleh keluarga dan

membiarkan klien perawat

menyisir rambut dan A : masalah belum teratasi

menyikat giginya
P : intervensi dilanjutkan
sendiri jika selesai
1. mengakaji fator yang
mandi
menimbulkan
3. mengontrol TTV
kelelahan dengan
klien
cara meneyediakan
4. mendekatkan
informasi tentang
kebutuhan yang
diperlukan klien indikasi tingkat

dengan cara kelelahan

mendekatkan gelas 2. bantu klien

minum klien didekat meningkatkan

klien kemandirian dalam

aktivitas perawatan

diri yang dapat

ditoleransi, bantu

jika keletihan terjadi

dengan cara

membiarkan klien

menyisir rambut dan

menyikat giginya

sendiri jika selesai


mandi

3. mengontrol TTV

klien

4. mendekatkan

kebutuhan yang

diperlukan klien

dengan cara

mendekatkan gelas

minum klien didekat

klien
Hari ke – 4

No. Diagnosa Hari/tgl/jam Implemetasi Ttd Hari/tgl/jam Evaluasi

keperawatan

1. Kelebihan volume selasa /31 1. Memonitor Selasa 31 S :

cairan Juli 2018/ tanda-tanda vital Juli 1. Klien


berhubungan 08.30 WIB 2. Mengkaji lokasi dan 2018/10.30 mengatakan

dengan mekanisme luas oedem WIB sembab pada

regulasi 3. Kolaborasi dengan kakinya sudah

tim dokter jika tanda mulai

cairan berlebihan berkurang

muncul 2. Klien

4. Monitor berat badan mengatakan

5. Monitor masukan badannya

cairan dan makanan sudah mulai

6. Memonitor elektrolit bisa

7. Memonitor tanda digerakkan

dan gejala dari walaupun

oedem sedikit-sedikit

8. Mempertahankan
intake dan output O:

cairan
1. Sembab pada

kaki klien

sudah

berkurang

2. TD : 140/80

mmHg

N : 93 x/i x/i

S : 36,5 C

P : 36,5 C

P : 26 x/i

A:

Masalah teratasi
sebagian pasien

sudah boleh pulang

P : intervensi

dihentikan

2. Ketidakefektifan Selasa / 31 1. mengatur posisi Selasa /31 S :

pola nafas Juli 2018/ klien dengan Juli 2018 / 1. klien

berhubungan 10.00 WIB semifowler dengan 12.00 WIB mengatakan

dengan cara meninggikan sesak nafasnya

pengumpulan posisi kepala tempat sudah

cairan abdomen tidur atau berkurang


(asites) meletakkan dua buah O:

bantal dibawah
1. sesak nafas
kepala klien
klien sudah
2. mengukur
berkurang
tanda-tanda vital
2. pernafasan
klien dengan cara
23x/i
menggunakan alat
3. klien terpasang
ttv (tensi
oksigen nassal
meter,thermometer,
2l/i
jam tangan untuk
A : masalah teratasi
mengukur nadi dan
sebagian pasien boleh
pernafasan klien )
pulang
3. menciptakan
P : intervensi
lingkungan yang
tenang dengan cara dihentikan

batasi pengunjung

sehingga klien

mendapatkan

oksigen yang

maksimal dari

ruangan

4. mendengarkan suara

nafas tambahan

seperti ngorok atau

mengi dengan cara

berdiri di dekat

pasien dan

dengarkan setiap
pasien bernafas

3. Hambatan Selasa /31 1. mengakaji fator yang Selaa/30 S:

mobilitas fisik Juli 2018/ menimbulkan Juli 2018/ 1. klien

berhubungan 11.00 WIB kelelahan dengan 13.00 WIB mengatakan

dengan penurunan cara meneyediakan aktivitas

ketahanan tubuh informasi tentang terbatas

indikasi tingkat 2. aktivitas

kelelahan dibantu oleh

2. bantu klien keluarga dan

meningkatkan perawat

kemandirian dalam O:

aktivitas perawatan
1. klien sudah
diri yang dapat
duduk di
ditoleransi, bantu
jika keletihan terjadi tempat tidur

dengan cara 3. sebagian

membiarkan klien aktivitas klien

menyisir rambut dan dibantu oleh

menyikat giginya keluarga dan

sendiri jika selesai perawat

mandi A : masalah teratasi

3. mengontrol TTV sebagian pasien boleh

klien pulang

4. mendekatkan
P : intervensi
kebutuhan yang
dihentikan
diperlukan klien

dengan cara

mendekatkan gelas
minum klien didekat

klien
BAB IV
PEMABAHASAN

Setelah dilakukan studi kasus pada Tn.T dengan Chronic Kidney Disease di

Ruang Rawat Inap Penyakit Dalam Interne Zaal Pria RSUD Pariaman dari tanggal

27 Juli 2018, penulis masih menemukan kesenjangan antara teori yang telah

dibahas dan kenyataan yang ada. Meskipun ada kesenjangan ini bukan berarti

asuhan keperawatan yang diberikan kepada klien dengan Chronic Kidney Disease

selama ini mutunya sangat rendah. Dengan adanya perbedaan antara teori dan

kenyataan yang penulis temukan, bukan berarti semua yang mendekati teori sama

sekali. Untuk lebih jelasnya akan penulis uraikan satu persatu sesuai

langkah-langkah proses keperawatan yaitu pengkajian, penegakkan diagnosa,

intervensi, implementasi dan evaluasi.

A. Pengakjian

Pengkajian merupakan tahap awal dan landasan dari proses

keperawatan, dari pengakajian ini dapat kita lihat perbedaan kasus dengan

teori yaitu :

1. Identitas Klien

Identitas klien diperoleh melalui klien sendiri dan

keluarga. Penulis mendapatkan respon yang baik dari klien dan


keluarga, hal ini tidak terlepas dari pendekatan yang dilakukan

terlebih dahulu dengan komunikasi terapeutik dan rasa yang

ditunjukan atas penyakit yang dialami oleh klien.

2. Riwayat Kesehatan

a. Riwayat Kesehatan dahulu

Berdasarkan teori yang telah dibahas di BAB II

Studi Kasus ini, dijelaskan bahwa pada klien dengan

Chronic Kidney Disease mempunyai riwayat kesehatan

dahulunya yaitu riwayat gagal ginjal akut, infeksi saluran

kemih, penyakit diabetes mellitus, dan hipertensi pada masa

sebelumnya yang menjadi predisposisi penyebab

(Muttaqin,2012).

Pada kasus yang dibahas pada BAB III didapatkan

data yang tidak jauh berbeda dengan teori pada Tn.T yaitu

klien mempunyai riwayat penyakit hipertensi, yang mana

penyakit ini menyebabkan gangguan pembuluh darah

ginjal, sehingga terjadinya gangguan suplai darah ke ginjal

yang menyebabkan ginjal mengalami kegagalan dalam

mempertahankan keseimbangan cairan dan elektrolit

didalam tubuh sehingga terjadinya penyakit Chronic

Kidney Disease.
Menurut analisa penulis data yang didapatkan sama

dengan teori terlihat dari Tn. T yaitu klien mempunyai

riwayat hipertensi, yang mana penyakit klien ini

menyebabkan gangguan pembuluh darah ginjal, sehingga

terjadi gangguan suplai darah ke ginjal yang menyebabkan

ginjal mengalami kegagalan dalam mempertahankan

keseimbangan cairan dan elektrolit dalam tubuh sehingga

terjadinya Chronic Kidney Disease

b. Riwayat Kesehatan Sekarang

Berdasarkan teori yang telah dibahas di BAB II

Studi Kasus ini, dijelaskan bahwa riwayat kesehatan

sekarang pada klien dengan Chronic Kidney Disease yaitu

mengalami penurunan frekuensi dan volume urine,

penurunan kesadaran, perubahan pola nafas, kelemahan

fisik, adanya perubahan kulit, adanya nafas berbau

amoniak, rasa sakit kepala, nyeri panggul, penglihatan

kabur, perasaan tak berdaya dan perubahan pemenuhan

nutrisi.

Pada kasus Tn.T didapati data yang tidak jauh

berbeda dengan teori diatas yaitu terdaptnya penurunan

haluaran urine, terjadinya perubahan pola nafas seperti

sesak nafas dan terjadinya oedema pada bagian gtubuh

klien yaitu ekstremitas atas dan bawah. Teori lain yang


sesuai dengan kasus klien yaitu mengeluh kakinya susah

digerakkan, kram otot, dan kaku. Klien tidak mengalami

penurunan kesadaran, saat pengkajian didapatkan kesadaran

klien masih compos mentis cooperatif.

Menurut analisa peneliti data yang didapatkan sama

dengan teori terlihat dari Tn. T yaitu klien mengalami

penurunan haluaran urine, perubahan pola nafas, terjadinga

oedem pada bagian tubuh ekstremitas atas dan bawah, kaki

yang susah digerakkan dan kram otot

c. Riwayat Kesehatan Keluarga

Didalam teori perlu ditanyakan apakah ada anggota

keluarga yang menderita penyakit-penyakit kronik seperti

diabetes mellitus, hipertensi, dan riwayat penyakit ginjal di

keluarga.

Pada riwayat kesehatan keluarga didapatkan data

yang sesuai teori yaitu klien mempunyai anggota keluarga

yang menderita penyakit yang sama dengan klien, yaitu

penyakit hipertensi yang menjadi faktor terjadinya penyakit

Chronic Kidney Disease.

Menurut analisa peneliti data yang didapatkan sama

dengan teori terlihat dari Tn. T yang memiliki riwayat

penyakit yang sama dengan klien yaitu hipertensi


3. Pemeriksaan Fisik

Dari data pemeriksaan fisik yang ditemukan sebgaian

gejala ada yang terdapat pada teori dan sebagian lainnya tidak

ditemukan. Pada teori data-data seperti uremia berat, gangguan

irama jantung, disfungsi serebral, kejang, ulkus pada lambung,

dan perdarahan pada lidah tidak ditemukan pada kasus ini.

Dalam pemeriksaan fisik pada klien, penulis

menggunakan metode Head To Toe sesuai dengan teori yang

dijelaskan pada BAB II. Karena dari pemeriksaan fisik tersebut

lebih menguasai dan banyak mendapatkan data yang bisa

ditetapkan dalam menunjang tanda dan gejala pada penyakit

yang diderita klien.

a. Keadaan Umum

Pada teori yang telah dibahas pada BAB II

Studi Kasus ini, dijelaskan bahwa untuk keadaan

umu klien dengan Chronic Kidney Disease yaitu

terjadinya penurunan kesadaran akibat peningkatan

pCO₂, pada kasus ini Tn.T tidak ditemukan

penurunan kesadaran, dan kesadaran klien masih

compos mentis cooperative karena toksit (racun)

yang ada dalam tubuh Tn.T belum menyebar sampai


ke dalam otak. Pada tanda-tanda vital dijelaskan

pada teori bahwa pernafasan klien mengalami

peningkatan dan tekanan darah didapati adanya

hipertensi. Pada Tn.T memang ditemukan demikian

yaitu peningkatan frekuensi pernafasan dan tekanan

darah tinggi.

b. Pemeriksaan Fisik pada Kepala

Pada teori dijelaskan bahwa pemeriksaan

fisik pada kepala yaitu bagian wajah klien dengan

Chronic Kidney Disease biasanya oedema, dan pada

kasus Tn.T ini juga ditemukan, dan oedema pada

wajah seperti pada teori ditemukan pada kasus,

dimana oedema Tn.T dikarenakan peningkatan

sekresi antidiuretik hormon (ADH) dan sekresi

aldosteron yang kemudian terjadi retensi natrium

dan air. Dengan retensi natrium dan air akan

menyebabkan oedema.

Berdasarkan uraian diatas penulis

mendapatkan bahwa ada kesamaan dan tidak terjadi

kesenjangan antara teori dengan kasus.

c. Pemeriksaan Fisik pada Bibir


Dalam teorinya klien mengalami peradangan

mukosa mulut, dan pada kasus Tn.T ditemukan

adanya peradangan mukosa mulut dimana mukosa

bibir tampak kering dan pucat. Namun pada teori

nafas tyang berbau amoniak tidak ditemukan pada

kasus ini. Nafas berbau amoniak disebabkan ureum

yang berlebihan pada air liur yang kemudian

menjadi amoniak oleh bakteri sehingga nafas berbau

amoniak.

Berdasarkan uraian diatas penulis

mendapatkan bahwa ada kesamaan dan tidak terjadi

kesenjangan antara teori dengan kasus.

d. Pemeriksaan Fisik pada Thorak/Dada

Pada teori dijelaskan bahwa pemeriksaan

fisik pada dada didapati nafas klien cepat dan

dalam, pada klien juga ditemui nafas cepat dan

dalam, disebabkan karena kegagalan fungsi ginjal

untuk mengeluarkan zat-zat toksik didalam darah

sehingga terjadi penumpukkan toksik dalam darah

dan penimbunan asam dalam cairan tubuh. Zat-zat

sisa dari metabolisme yang harusnya dikeluarkan

tersebut menghambat O₂ masuk ke dalam tubuh dan

hanya dapat meningkatkan CO₂ sehingga darah


kekurangan O₂ untuk mengalirkannya keseluruh

tubuh.

Berdasarkan uraian diatas penulis

mendapatkan bahwa ada kesamaan dan tidak terjadi

kesenjangan antara teori dengan kasus.

e. Pemeriksaan Fisik pada Jantung

Pada teori dijelaskan bahwa didapati adanya

nyeri tekan, dan pada kasus Tn.T juga ditemui

adanya nyeri tekan.

Berdasarkan uraian diatas penulis

mendapatkan bahwa ada kesamaan dan tidak terjadi

kesenjangan antara teori dengan kasus.

f. Pemeriksaan Fisik pada Abdomen

Pada teori dijelaskan bahwa adanya distensi

abdomen, penumpukan cairan, mengalami mual dan

mutah, terjadinya mual dan muntah dikarenakan

fungsi ginjal yang mengalami kerusakan sehingga

terbentuknya ureum dan terjadi gangguan

keseimbangan asam basa yang membuat reproduksi

asam naik, asam lambung juga naik sehingga

lambung mengalami iritasi dan infeksi dan tejadilah

gastritis yang menyebabkan pembesaran hepar pada


stadium akhir. Namun pada kasus ini tidak

semuanya ditemukan tanda-tanda diatas, yang

ditemukan hanya nyeri tekan pada bagian pinggang.

Berdasarkan uraian diatas penulis

mendapatkan bahwa ada kesamaan dan tidak terjadi

kesenjangan antara teori dengan kasus.

g. Pemeriksaan Fisik pada Ekstremitas

Pada teori dijelaskan bahwa pada

pemeriksaan fisik ektremitas klien merasa panas

pada telapak kaki, seluruh ekstremitas edema, kram

otot, kelemahan pada tungkai, kehilangan tonus,

penurunan rentang gerak. Pada kasus ini ditemukan

hanya saja pada klien mengalami kram otot dan

lemah anggota geraknya serta kaki sakit apabila

terlalu digerakkan dan adanya keterbatasan gerak

sendi karena adanya gangguan fungsi ginjal yang

menyebabkan penurunan sekresi eritropitis

sehinggan produksi sel darah menurun diikuti

penurunan Hb yang membuat suplai O₂ menurun

sehingga terjadi kelemahan anggota geraknya.


Berdasarkan uraian diatas penulis

mendapatkan bahwa ada kesamaan dan tidak terjadi

kesenjangan antara teori dengan kasus.

h. Pemeriksaan Fisik pada Integumen

Pada teori dijelaskan bahwa pada

pemeriksaan fisik integumen adanya kulit yang

mengkilat, gatal-gatal, dan bersisik. Namun pada

kasus Tn.T hanya sebagian ditemukan seperti teori

yaitu ekstremitas klien yang mengkilat karena

adanya edema, akibat dari uremik atau pengendapan

kalsium pada kulit.

Berdasarkan uraian diatas penulis

mendapatkan bahwa ada kesamaan dan tidak terjadi

kesenjangan antara teori dengan kasus.


B. Diagnosa Keperawatan

Dari 6 diagnosa keperawatan yang disajikan didalam tinjauan

teoritis, penulis hanya dapat menegakkan 4 diagnosa keperawatan, yaitu :

1. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan gangguan

mekanisme regulasi

Terjadinya kelebihan volume cairan yaitu karena fungsi

ginjal mengalami kerusakan sehingga filtrasi glomerulus

menjadi menurun dan ginjal tidak dapat mempertahankan

proses metabolisme dan keseimbangan cairan dan elektrolit.

Penumpukan toksik terjadi karena ketidakmampuan ginjal

mengekresikannya melalui urine, sehingga urine tadi kembali

lagi dalam sirkulasi tubuh dan menyebabkan penumpukan

cairan pada tubuh dan total cairan ekstraseluler naik dan

menyebabkan tekanan kapiler naik sehingga volume intertisial

juga naik dan menyebabkan edema pada Tn. T pada wajah dan

ekstremitasnya.

Diagnosa ini diangkat sesuai data-data yang ditemukan saat

pengkajian yaitu klien mengatakan badannya terasa berat dan

sembab, dengan pitting oedema > 3 detik, klien mengeluh BAK


dengan jumlah yang sedikit saat ditunjang dengan hasil

laboratorium ureum darah 265 mg/dl (tinggi), kreatinin 11,4

mg/dl (tinggi) yang menunjukkan terganggunya fungsi ginjal.

Sehingga tujuan yang diangkat yaitu keseimbangan cairan,

indikator yang dimiliki : tekanan darah , denyut nadi radial,

keseimbangan intake dan output 24 jam, berat badan stabil,

kelembapan mukosa, kram otot, pusing.

2. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan pengumpulan

cairan abdomen (asites)

Terjadinya gangguan pola nafas ini disebabkan karena

kegagalan fungsi ginjal mengeluarkan zat-zat toksik didalam

darah sehingga terjadi penumpukan toksik dalam darah dan

penimbunan asam dalam cairan tubuh. Zat-zat sisa metabolik

yang seharusnya dikeluarkan tersebut mengahmbat O₂ masuk

ke dalam tubuh dan hanya dapat meningkatkan CO₂ sehinggan

darah kekurangan O₂ unutk mengalirkannya ke seluruh tubuh.

Di dalam tubuh semua organ berlomba-lomba untuk memenuhi

kebutuhan O₂ sehingga harus bekerja ekstra untuk

mendapatkannya, begitu juga dengan paru yang bekerja lebih

cepat dari biasanya sehingga terjadi gangguan pola nafas pada

Tn.T ini.
Diagnosa ini dapat diangkat karena adanya data-data

yang menunjang yaitu klien mengatakan nafas sesak, klien

mengatakan nafas bertambah sesak jika beraktivitas, kliem

tampak sesak, nafas klien cepat dan dangkal, klien terlihar

lemah, pernafasan klien 30x/i, klien terpasang oksigen masker

mask, dan dari hasil laboratorium pCO₂ = 34 mmHg (rendah

dari keadaan normal, pO₂ = 129 mmHg (tinggi dari keadaan

normal ). Sehingga tujuan yang diangkat yaitu frekuensi

pernafasan, indikator yang dimiliki : frekuensi pernafasan,

irama pernafasan, kedalaman pernafasan, suara auskultasi

pernafasan, kepatenan jalan nafas, saturasi pernafasan, perasaan

kurang istirahat, mengantuk, Suara nafas tambahan, mendesah,

mendengkur, pernafasan cuping hidung, batuk.

3. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan

ketahanan tubuh

Terjadinya intoleransi aktivitas pada kasus ini karena

adanya gangguan fungsi ginjal yang menyebabkan penurunan

sekresi eritropitis sehingga sel darah menurun diikuti dengan

Hb yang membuat suplai O₂ menurun dan bisa menyebabkan

kelelahan, kelemahan, kurang tenaga dan kepala terasa

melayang hal ini yang mebuat intoleransi aktivitas pada Tn. T.

Diagnosa ini diangkat sesuai dengan data-data yang

didapati saat pengakjian pada Tn. T yaitu klien mengatakan


tangan dan kakinya sulit digerakkan, badan terasa lemah,

kepala pusing bial beraktivitas, pada kasus Tn. T, klien tampak

tidur, semua aktivitas klien dibantu keluarganya, dan

pergerakan ekstremitas bawah terbatas. Sehinggan tujuan yang

diangkat yaitu toleransi terhadap aktivitas, indikator yang

dimiliki : frekuensi nadi saat beraktivitas, frekuensi pernafasan

saat beraktivitas, tekanan darah sitolik , tekanan darah

diastolik, kemudahan dalam melakukan aktivitas hidup harian

(ADL).

4. Ansietas berhubungan dengan ancaman status terkini

Hal ini terjadi karena adanya kecemasan dan ketakutan

yang dialami oleh klien terhadap penyakit yang dideritanya.

Sehingga mengakibatkan klien banyak pikiran yang dapat

memberatkan penyakitnya. Sehingga tujuan yang diangkat

yaitu kontrol kecemasan diri, indikator yang dimiliki :

Memantau intensitas kecemasan, mengurangi penyebab

kecemasan, mengurangi rangsang lingkungan ketika cemas,

mencari informasi untuk mengurangi stres, menggunakan

teknik relaksasi untuk mengurangi kecemasan,

mempertahankan penampilan peran, mempertahankan

hubungan sosial, mempertahankan tidur adekuat,

mengendalikan respon kecemasan


Pada 6 diagnosa keperawatan dari teoritis yang tidak dapat

ditegakkan oleh penulis yaitu :

1. Kerusakan integritas kulit berhubungan dengan

gangguan turgor kulit, (anemia, iskemia jaringan) dan

sesas 1 (neuropati perifer), penurunan turgor kulit,

penurunan aktivitas, akumulasi ureum dalam kulit.

Diagnosa ini tidak ditegakkan oleh penulis karena data

yang didapatkan selama pengkajian tidak menunjang

untuk menegakkan diagnosa ini. Pada kasus ini tidak

ditemukan adanya pruritus pada klien dan kulit bersisik

yang mendukung tegaknya diagnosa ini.

2. Keseimbangan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh

berhubungan dengan gangguan psikologis

Diagnosa ini tidak ditegakkan oleh penulis karena data

yang didapatkan saat pengkajian tidak menunjang untuk

menegakkan diagnosa ini. Pada kasus ini tidak


ditemukan adanya penurunan nafsu makan yang berat,

mulut yang berbau amoniak, yang mendukung tegaknya

diagnosa ini.

C. Intervensi Keperawatan

Intervensi keperawatan adalah tindakan yang dirancang untuk

membantu klien dalam beralih dari tingkat kesehatan saar ini ke tingkat

yang diinginkan dalam hasil yang diharapkan. Sehingga dengan

tersusunnya intervensi keperawatan dengan baik, perawat dapat

memberikan asuhan keperawatan yang maksimal pada klien dengan

penyakit tertentu seperti Chronic Kidney Disease.

Pada teori yang dibahas BAB II Studi Kasus ini, telah

direncanakan intervensi keperawatan pada masing-masing diagnosa

keperawatan yang ditemukan muncul pada klien dengan Chronic Kidney

Disease. Sehingga dapat diaplikasikan langsung pada Tn. T. Penulis tidak

menemukan perbedaan dalam intervensi keperawatan tersebut, karena

intervensi yang direncanakan telah sesuai dengan pembahasan teori pada

BAB II Studi Kasus ini.

1. Kelebihan volume cairan beruhubungan dengan gangguan

mekanisme regulasi
Intervensi yang dipilih yaitu manajemen cairan dimana

ada 16 aktivitas yang telah direncanakan yaitu : Timbang berat

badan setiap hari dan monitor status pasien , hitung atau

timbang popok dengan baik, jaga intake/asupan yang akurat

dan catat output (pasien), masukkan kateter urine, monitor

status hidrasi (misalnya, membran mukosa lembab, denyut nadi

adekuat, dan tekanan darah ortostatik, monitor hasil

laboratorium yang relevan dengan retensi cairan

(misalnya,peningkatan berat jenis, peningkatan BUN,

penurunan hematokrit, dan peningkatan osmolalitas urine),

monitor tanda-tanda vital pasien, monitor indikasi kelebihan

cairan/retensi (misalnya crackles, evalasi CVP, atau tekanan

kapiler paru yang terganjal, edema, distensi vena leher, dan

asites ), kaji lokasi dan luasnya oudem jika ada, berikan terapi

IV, seperti yang ditentukan, monitor status gizi, berikan

diuretik yang diberikan, berikan cairan IV sesuai suhu tubuh,

tingkatkan asupan oral (misalnya, memberikan sedotan,

menawarkan cairan di antara waktu makan, mengganti air es

secara rutin, menggunakan es untuk jus favorit anak, potongan

gelatin ke dalam kotak yang menyenangkan, menggunakan

cangkir obat kecil), yang sesuai, distribusikan asupan cairan

selama 24 jam, dukung pasien dan keluarga untuk membantu

dalam pemberian makan dengan baik.


Dari 16 aktivitas yang direncanakan ada aktivitas yang

tidak dilakukan yaitu pertama timbang berat badan setiap hari

dan monitor status pasien karena penulis mengalami kesulitan

untuk menimbang berat badan setiap hari sebab kondisi klien

yang lemah serta kendala lain yaitu tidak tersedianya

timbangan kecil yang bisa dibawa ketempat tidur klien dan

mengharuskan klien keluar kamar untuk menimbang berat

badan, kedua monitor hasil labor yang relevan dengan retensi

cairan tidak dilakukan karena pembaca hasil labor biasanya

dilakukan oleh dokter, ketiga monitor makanan atau cairan

yang dikonsumsi dan hitung asupan kalori harian tidak

dilakukan karena biasanya yang menghitung asupan kalori

klien adalah gizi.

2. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan pengumpulan

cairan abdomen (asites)

Intervensi yang dipilih yaitu monitor pernafasan diama ada 14

aktivitas yang telah direncanakan yaitu : Monitor kecepatan irama,

kedalaman, dan kesulitan bernafas, catat pergerakan dada, catat

ketidaksimetrisan, penggunaan otot bantu nafas, monitor pola nafas

(misalnya, bradipneu, takipneu, hiperventilasi, pernafasan kusmaul

, monitor status saturasi oksigen pada pasien yang tersedia, monitor

kelelahan otot-otot diapragma dengan pergerakan parasoksial,

auskultasi suara nafas, catat area diamana terjadinya penurunan


atau tidak adanya ventilasi dan keberadaan suara nafas tambahan,

monitor peningkatan kelelahan, kecemasan, dan kekurangan udara

pada pasien, catat perubahan pada saturasi oksigen, volume tidal

akhir karbondioksida, dan perubahan nilai analisa gas darah

dengan tepat, monitor sekresi pernafasan, monitor keluhan sesak

nafas pasien, termasuk kegiatan yang meningkatkan atau

memperburuk sesak nafas tersebut, buka jalan nafas dengan

maneuver chin lift atau jaw trhust, dengan tepat, berikan bantuan

terapi nafas jika diperlukan, (misalnya nebulizer), monitor suara

nafas tambahan seperti ngorok atau mengi

Monitor hasil pemeriksaan ventilasi mekanik, catat

peningkatan tekanan inspirasi, dan penurunan volume tidal

Dari 14 aktivitas yang dilakukan ada aktivitas yang tidak

dilakukan yaitu perubahan saturasi klien karena keterbatasan

alat yaitu monitor yang tidak dipakai oleh klien.

3. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan

ketahanan tubuh

Intervensi yang dipilih yaitu terapi aktivitas dimana ada

14 aktivitas yang telah direncanakan yaitu : Pertimbangkan

kemampuan kien dalam berpartisipasi melalui aktivitas

spesifik, komitmen klien untuk meningkatkan frekuensi dan

jarak aktivitas, bantu klien mengeksplorasi tujuan personal dari

aktivitas yang biasa dilakukan dan aktivitas yang disukai, bantu


klien untuk memilih aktivitas dan pencapaian yang konsisten

dengan kemampuan fisik, fisiologi, dan sosial, bantu klien tetap

fokus pada kekuatan bandingkan dengan kelemahan, bantu

klien mengidentifikasi aktivitas yang diinginkan, bantu klien

meningkatkan kemandirian dalam aktivitas perawatan diri yang

dapat ditoleransi, bantu jika terjadi keletihan, monitor

faktor-faktor yang menimbulkan kelelahan, mendekatkan

kebutuhan yang diinginkan, monitor TTV, bantu klien aktivitas

fisik secara teratur ( misalnya, ambulasi, tranfer/berpindah,

berputar, dan kebersihan diri) sesuai kebutuhan, bantu klien

dan keluarga untuk mengidentifikasi kelemahan dalam level

aktivitas tertentu, bantu klien untuk meningkatkan motivasi diri

dan penguatan, monitor respon emosi, fisik, sosial dan spiritual

terhadap aktivitas.

Dari 14 aktivitas yang dilakukan tidak ada aktivitas

yang tidak dilakukan

4. Ansietas berhubungan dengan ancaman status terkini

Intervensi yang dipilih yaitu teknik menenangkan

dimana ada 11 aktivitas yang dipilih yaitu : Pertahankan sikap

yang tenang dan hati-hati, pertahankan kontak mata, kurangi

stimulasi yang menciptakan perasaan takut maupun cemas,

berada disisi klien, yakinkan keselamatan dan keamanan klien,


identifikasi orang-orang terdekat klien yang bisa membantu

klien, berikan waktu dan tempat untuk menyendiri jika

diperlukan, duduk dan bicara dengan klien, tawarkan usapan

pada punggung jika diperlukan, instruksi klien untuk

menggunakan metode mengurangi kecemasan (misalnya, ternik

bernafas dalam, distraksi, visualisasi, meditasi, relaksasi otot

progresif, mendengarkan musik-musik lembut) jika diperlukan,

berikan obat anti kecemasan jika diperlukan.

Dari 11 aktivitas yang dilakukan ada yang tidak

dilakukan yaitu tawarkan usapan pada punggung jika

diperlukan ini tidak dilakukan karena tidak ketersediaan klien

saat dilakukan pengusapan, yang kedua pemberian obat anti

cemas tidak dilakukan karena tidak diperlukannya obat.


D. Implementasi Keperawatan

Dalam melaksaknakan tindakan keperawatan pada klien dengan

Chronic Kidney Disease Di Ruang Rawat Inap Penyakit Dalam Interne

Zaal pria RSUD Pariaman, penulis tidak mengalami masalah atau

hambatan dalam pelaksanaannya, karena tindakan yang diberikan pada

ruangan tersebut sebelumn ya telah mendekati teori yang ada, sehingga

penulis dapat menyesuaikan tindakan denga teori yang telah ada. Serta

dengan alat-alat medis yang menunjang tindakan keperawatan yang

maksimal, maka penulis dapat menerapkan asuhan keperawatan pada klien

dengan Chronic Kidney Disease ini.

1. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan gangguan mekanisme

regulasi

Untuk diagnosa keperawatan diatas, penulis sudah melalukan

semua rencana tindakan keperawatan yang telah disusun sebelumnya.

Sehingga didalam penerapan implementasi yang berlandaskan pada

intervensi keperawatan tidak dapat dilakukan secara keseluruhan. Dari


16 intervensi keperawatan, penulis dapat melakukan implementasi

dengan 14 intervensi tersebut. Dari 14 intervensi tersebut, penulis lebih

memfokuskan pada jaga intake/asupan yang akurat dan catat output

(pasien), masukkan kateter urine, monitor status hidrasi (misalnya,

membran mukosa lembab, denyut nadi adekuat, dan tekanan darah

ortostatik, monitor hasil laboratorium yang relevan dengan retensi

cairan (misalnya,peningkatan berat jenis, peningkatan BUN,

penurunan hematokrit, dan peningkatan osmolalitas urine), monitor

tanda-tanda vital pasien, monitor indikasi kelebihan cairan/retensi

(misalnya crackles, evalasi CVP, atau tekanan kapiler paru yang

terganjal, edema, distensi vena leher, dan asites ), kaji lokasi dan

luasnya oudem jika ada, berikan terapi IV, seperti yang ditentukan,

monitor status gizi, berikan diuretik yang diberikan, berikan cairan IV

sesuai suhu tubuh, tingkatkan asupan oral (misalnya, memberikan

sedotan, menawarkan cairan di antara waktu makan, mengganti air es

secara rutin, menggunakan es untuk jus favorit anak, potongan gelatin

ke dalam kotak yang menyenangkan, menggunakan cangkir obat

kecil), yang sesuai, distribusikan asupan cairan selama 24 jam, dukung

pasien dan keluarga untuk membantu dalam pemberian makan dengan

baik.

2. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan pengumpulan cairan

abdomen (asites)
Untuk diagnosa keperawatan diatas, penulis sudah melakukan

semua rencana tidakan keperawatan yang telah disusun

sebelumnya. Sehingga dalam penerapan implementasi yang

berlandaskan pada intervensi keperawatan tidak dapat dilakukan

secara keseluruhan. Dari 14 intervensi keperawatan, penulis dapat

melakukan implementasi dengan 12 intervensi tersebut. Dari 12

intervensi, penulis lebih memfokuskan pada Monitor kecepatan

irama, kedalaman, dan kesulitan bernafas, catat pergerakan dada,

catat ketidaksimetrisan, penggunaan otot bantu nafas, monitor pola

nafas (misalnya, bradipneu, takipneu, hiperventilasi, pernafasan

kusmaul , monitor status saturasi oksigen pada pasien yang

tersedia, monitor kelelahan otot-otot diapragma dengan pergerakan

parasoksial, auskultasi suara nafas, catat area diamana terjadinya

penurunan atau tidak adanya ventilasi dan keberadaan suara nafas

tambahan, monitor peningkatan kelelahan, kecemasan, dan

kekurangan udara pada pasien volume tidal akhir karbondioksida,

dan perubahan nilai analisa gas darah dengan tepat, monitor sekresi

pernafasan, monitor keluhan sesak nafas pasien, termasuk kegiatan

yang meningkatkan atau memperburuk sesak nafas tersebut, buka

jalan nafas dengan maneuver chin lift atau jaw trhus, dengan tepat,

monitor suara nafas tambahan seperti ngorok atau mengi.


3. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan ketahan

tubuh

Untuk diagnosa keperawatan diatas, penulis sudah melakukan

rencana tindakan keperawatan yang telah disusun sebelumnya.

Sehingga didalam penerapan implementasi yang berlandaskan pada

intervensi keperawatan tidak dapat dilakukan secara keseluruhan. Dari

14 intercensi keperawatan, penulis dapat melakukan implementasi

dengan 13 intervensi keperawatan tersebut. Dari 13 intervensi tersebut,

penulis lebih memfokuskan Pertimbangkan kemampuan kien dalam

berpartisipasi melalui aktivitas spesifik, komitmen klien untuk

meningkatkan frekuensi dan jarak aktivitas, bantu klien

mengeksplorasi tujuan personal dari aktivitas yang biasa dilakukan dan

aktivitas yang disukai, bantu klien untuk memilih aktivitas dan

pencapaian yang konsisten dengan kemampuan fisik, fisiologi, dan

sosial, bantu klien tetap fokus pada kekuatan bandingkan dengan

kelemahan, bantu klien mengidentifikasi aktivitas yang diinginkan,

bantu klien meningkatkan kemandirian dalam aktivitas perawatan diri

yang dapat ditoleransi, bantu jika terjadi keletihan, monitor

faktor-faktor yang menimbulkan kelelahan, mendekatkan kebutuhan

yang diinginkan, monitor TTV, bantu klien aktivitas fisik secara

teratur ( misalnya, ambulasi, tranfer/berpindah, berputar, dan

kebersihan diri) sesuai kebutuhan, bantu klien dan keluarga untuk


mengidentifikasi kelemahan dalam level aktivitas tertentu, bantu klien

untuk meningkatkan motivasi diri dan penguatan.

4. Ansietas berhubungan dengan ancaman status terkini

Untuk diagnosa diatas, penulis sudah melakukan semua

rencana tidakan keperawatan yang telah disusun sebelumnya. Sehingga

didalam penerapan implementasi yang berlandaskan pada intervensi

keperawatan tidak dapat dilakuakan secara keseluruhan. Dari 11

intervensi keperawatan, penulis dapat melakukan 11 intervensi

tersebut. Dari 11 intervensi tersebut, penulis lebih memfokuskan

Pertahankan sikap yang tenang dan hati-hati, pertahankan kontak mata,

kurangi stimulasi yang menciptakan perasaan takut maupun cemas,

berada disisi klien, yakinkan keselamatan dan keamanan klien,

identifikasi orang-orang terdekat klien yang bisa membantu klien,

berikan waktu dan tempat untuk menyendiri jika diperlukan, duduk

dan bicara dengan klien, tawarkan usapan pada punggung jika

diperlukan, instruksi klien untuk menggunakan metode mengurangi

kecemasan (misalnya, ternik bernafas dalam, distraksi, visualisasi,

meditasi, relaksasi otot progresif, mendengarkan musik-musik lembut)

jika diperlukan, berikan obat anti kecemasan jika diperlukan.


E. Evaluasi Keperawatan

Berdasarkan penilaian yang dilakukan, pada dasarnya semua tujuan

dapat dicapai. Hal ini didukung dengan adanya kerja sama penulis dengan

klien, keluarga, perawat dan tim kesehatan lainnya, serta adanya

partisipasi keluarga yang cukup besar dalam pencapaian tujuan yang telah

ditetapkan. Keberhasilan tujuan ini juga tidak lepas dari peralatan yang

cukup baik untuk menunjang pelaksanaan rencana tindakan keperawatan.

1. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan mekanisme

regulasi

Untuk diagnosa diatas, penulis melakukan intervensi

keperawatan 4 hari yaitu dimuali pada hari sabtu 28 Juli 2018

dan teratasi hari selasa 31 Juli 2018. Dari catatan


perkembangan pada Tn. T untuk manajemen cairan didapatkan

hasil subjektif klien mengatakan badan terasa lemah, klien

mengatakan kakinya terasa sembab, klien mengatakan bibir

klien pecah-pecah, data objektf klien tampak lemah, pitting

oedem >3 detik dengan kedalaman 3 mm, mukosa bibir kering,

urine tampak kuning pekat dengan haluaran > 300 ml, ureum

darah 265 mg/dl (tinggi), kreatinin darah 11,4 mg.dl (tinggi),

BB 68 kg, TD 170/80 mmHg, nadi 100x/i, masalah belum

teratasi, intervensi dilanjutkan. Pada tanggal 29 Juli 2018

didapatkan data subjektif yaitu klien mengatakan badan masih

terasa lemah, klien mengatakan kaki masih terlihat sembab,

klien mengatakan bibir masih pecah-pecah, data objektif klien

masih tampak lemah, pitting oedem kaki kiri dan kanan > 3

detik dengan kedalaman 3 mm, mukosa bibir masih tampak

kering, haluaran urine >350, masalah belum teratasi, intervensi

dilanjutkan. Pada tanggal 30 Juli 2018 didapatkan data subjektif

yaitu klien mengatakan badan terasa lemah sudah berkurang,

klien mengatakan kaki terasa sembab sudah berkurang, klien

mengatakan bibir tidak lagi pecah-pecah, dat objektif, klien

sudah tampak segar, pitting oedem kaki kiri dan kanan > 2detik

dengan kedalaman 2 mm, haluaran urine < 350 cc, masalah

teratasi sebagian, intervensi dilanjutkan. Pada tanggal 31 Juli

2018 didapatkan data subjektif yaitu klien mengatakan badan


terasa lemah sudah berkurang, klien mengatakan kaki terasa

sembab sudah berkurang, klien mengatakan bibir tidak lagi

pecah-pecah, dat objektif, klien sudah tampak segar, pitting

oedem kaki kiri dan kanan > 2detik dengan kedalaman 2 mm,

haluaran urine < 350 cc, masalah teratasi sebagian, intervensi

dihentikan karena pasien boleh pulang.

2. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan pengumpulan

cairan abdomen (asites)

Untuk diagnosa diatas, penulis melakukan intervensi

keperawatan selam 4 hari yaitu dimulai pada hari sabtu 28 Juli

2018 dan teratasi pada hari selasa 31 Juli 2018. Dari catatan

perkembangan pada Tn. T didapatkan data subjektif yaitu klien

mengatakan sesak nafas, klien mengatakan nafas bertambah

sesak jika melakukan aktivitas, data objektif pernafasan

cuping hidung, penggunaan otot bantu nafas, klien

menggunakan O2 binasal 4l, pernafasan klien 30x/i, masalah

belum teratasi intervensi dilanjutkan. Pada tanggal 29 Juli 2018

didapatkan data subjektif klien mengatakan nafas masih sesak,

klien mengatakan jika beraktifitas nnafas masih sesak,

pernafasan cuping hidung, penggunaan otot bantu nafas, klien

menggunakan O2 binasal 4l, pernafasan klien 27 x/i, masalah

belum teratasi, intervensi dilanjutkan. Pada tangga 30 Juli 2018

didapatkan data subjektif yaitu klien mengatakan nafas sesak


sudah berkurang, klien mengatakan jika beraktivitas nafa sesak

sudah berkurang, data objektif pernafasan cuping hidung, klien

menggunakan O2 nassal 3l, pernafasan klien 25x/i, masalah

teratasi sebagian, intervensi dilanjutkan. Pada tanggal 31 Juli

2018 didaptkan data subjektif klien mengatakan nafas tidak

sesak lagi, klien mengatakan nafas sesak saat beraktivitas

sudah berkurang, data objektif klien menggunakan O2 nassal

3l,pernafasan klien 23x/i, masalah teratasi sebagian, intervensi

dihentikan karena pasien boleh pulang.

3. Hambatan mobilitas fisik berhubungan dengan penurunan

ketahanan tubuh

Untuk diagnosa diatas, penulis melakukan intervensi

keperawatan selama 4 hari yaitu dimulai pada hari sabtu 28 Juli

2018 sampai hari selasa 31 Juli 2018. Dari catatan

perkembangan Tn. T didapatkan data subjektif klien

mengatakan tidak dapat melakukan aktivitas, klien mengatakan

aktivitas klien dibantu oleh perawat dan keluarga, klien

mengatakan nafas bertambah sesak jika melakukan aktivitas,

data objektif, klien tampak berbaring ditempat tidur, klien

tampak dibantu oleh keluaraga, klien tampak sesak jika

melakukan aktivitas, masalah belum teratasi, intervensi

dilanjutkan. Pada tanggal 29 Juli 2018 didapatkan data subjektif

klien mengatakan tidak dapat melakukan aktivitas, klien


mengatakan sebagian aktivitas klien dibantu oleh keluarga dan

perawat, klien masih tampak sesak jika melakukan aktivitas,

data objektif klien masih tampak berbaring di tempat tidur,

sebagian aktivitas klien masih dibantu oleh keluarga dan

perawat, klien masih tampak sesak jika melakukan aktivitas,

masalah belum teratasi, intervensi dialanjutkan. Pada tanggal

30 Juli 2018 disapatkan data subjektif klien mengatakan badan

tertasa lemah sudah mulai berkurang, sebagian aktivitas klien

sekarang masih dibantu tetapi lebih banyak klien yang

melakukan, nafas sesak jika beraktivitas sudah mulai bekurang,

data objektif klien sudah tampak sedikit segar, klien tampak

sudah duduk di atas tempat tidur, sebgaian aktivitas masih

dibantu, nafas sesak klien sudah berkurang, masalah tertasi

sebagian, intervensi dilanjutkan. Pada tanggal 31 Juli 2018

didapatkan data subjektif klien mengatakan badan sudah terasa

segar, aktivitas sudah dilakukan oleh klien terkadang dibantu

oleh keluarga dan perawat, nafas masih sedikit sesak jika

melakukan aktivitas, data objektif klien tampak sedikit segar,

nafas masih terlihat sedikit sesak jika melakukan aktivitas,

masalah terasi sebagian, intervensi dihentikan karena pasien

dibolehkan pulang.

4. Ansietas berhubungan dengan ancaman status terkini


Untuk diagnosa diatas, penulis melakukan intervensi

keperawatan selama 4 hari yaitu dimulai pada hari sabtu 28 Juli

2018 dan intervensi dihentikan hari senin 30 Juli 2018. Dari

catatan perkembangan, didapatkan klien sudah tidak cemas

lagi, dan tidak terlalu memikirkan yang aneh-aneh tentang

penyakitnya. Untuk diagnosa keempat ini masalah keperawatan

sudah teratasi.
BAB V
PENUTUP

A. Kesimpulan

Dari hasil penerapan proses keperawatan pada salah seorang

klien dengan Chronic Kidney Disease di Instalasi Rawat Inap

Penyakit Dalam Interne Zaal Pria RSUD Pariaman, dari tanggal 27

Juli 2018 sampai 31 juli 2018, dapat diambil kesimpulan, yaitu :

1. Pada pengakajian dengan klien Chronic Kidney Disease, data

yang dikumpulkan adalah identitas klien, tanda-tanda vital,

riwayat kesehatan (riwayat kesehatan dahulu, riwayat

kesehatan sekarang dan riwayat kesehatan keluarga), dan

observasi, pemeriksaan fisik, pola kebiasaan sehari-hari, dan

sosial ekonomi, data psikososial, data spiritual dan hasil

pemeriksaan laboratorium.

2. Diagnosa keperawatan yang muncul pada kasus ini hanya

berdasarkan kondisi dan respon klien, sehinggan ada diagnosa

keperawatan yang sesuai dengan tinjauan teoritis dan ada yang

btidak sesuai dengan tinjauan teoritis. Adapun diagnosa

keperawatan yang muncul pada kasus ini, yaitu :

a. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan

pengumpulan cairan abdomen (asites).


b. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan gangguan

mekanisme regulasi.

c. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan

ketidakseimbangan antara suplai dan kebutuhan oksigen.

d. Ansitas berhubungan dengan ancaman status terkini.

3. Rencana tindakan keperawatan pada keempat diagnosa

keperawatan yang muncul, penulis dapat melakukan semua

rencana tindakan keperawatan tersebut dengan waktu yang

tepat.

4. Implementasi keperawatan pada kasus ini dapat dialkuakan

oleh penulis sesuai rencana tindakan keperawatan yang telah

ditetapkan.

a. Ketidakefektifan pola nafas berhubungan dengan

pengumpulan cairan abdomen (asites).

Pada diagnosa ini, penulis melakukan implementasi yang

bertujuan untuk menurunkan frekuensi pernafasan pada Tn.

T kedalam rentang yang normal.

b. Kelebihan volume cairan berhubungan dengan mekanisme

regulasi.

Pada diagnosa ini, penulis melakukan implementasi yang

bertujuan untuk mengurangi edema pada bagian tubuh Tn.

T.
c. Intoleransi aktivitas berhubungan dengan

ketidakseimbangan antara suplai dan kebutuhan oksigen.

Pada diagnosa ini, penulis melakuakn implementasi yang

bertujuan untuk meningkatkan aktivitas yang dapat di

toleransi, serta agar klien bisa mandiri dalam perawatan diri

dan dalam semua aktivitas Tn. T dan pergerakan

ekstremitas tidak terbatas.

d. Ansietas berhubungan dengan ancaman status terkini.

Pada diagnosa ini, penulis melakukan implementasi yang

bertujuan untuk mengurangi kecemasan pada Tn. T, dan

tidak terlalu memikirkan yang aneh-aneh tentang

penyakitnya.

5. Evalusi dari keempat diagnosa yang diprioritaskan, ada satu

masalah pada kasus ini yang teratasi yaitu ansietas

berhubungan dengan ancaman status terkini.


B. Saran

1. Bagi penulis

Agar terus mengembangkan pengetahuan yang telah didapatkan

tentang Chronic Kidney Disease serta membaginya kepada orangt lain

sehingga tindakan pencegahan dan penanganannya dapat dilakukan

secara optimal.

2. Bagi pasien

Agar klien dapat menunjukan perubahan dan merasakan manfaat yang

baik selama mendapatkan asuhan keperawatan dengan Chronic Kidney

Disease sehingga masalah keperawatan dapat berkurang atau teratasi.

3. Bagi RSUD Pariaman

Suapay ruamh sakit dapat megoptimalkan penerapan proses

keperawatan dilapangan, yang ditunjang oleh fasilitas-fasilitas yang

memadai untuk pemeriksaan penunjang penyakit klien. Serta

dukungan dengan peraturan-peraturan dan kebijakan pada pemberian

asuhan keperawatan pada klien dengan Chronic Kidney Disease.

4. Bagi institus

Agar dapat menjadi bahan masukan untuk pembelajaran studi kasus

selanjutnya.

5. Bagi pembaca

Agar dapat memberikan pengertian, pengetahuan dan pengambilan

keputusan yang tepat kepada pembaca khususnya dalam menyikapi

pasien dengan penyakit Chronic Kidney Disease.


DAFTAR RIWAYAT HIDUP

Nama : Mutia Putri Rahayu


Tempat / Tanggal lahir : Batusangkar, 02 September 1996
Jenis Kelamin : Perempuan
Agama : Islam
Suku Bangsa : Minang / Tanjuang
Alamat : Jorong Jirek, Desa Andaleh, Kecamatan Batipuh,
Kabupaten Tanah Datar
Nama Orang Tua
Ayah : Tarmizi
Ibu : Syafrina Yeni, Amd.Keb
Riwayat Pendidikan

Sekolah Alamat Tahun Tahun


Masuk Keluar

SD SDN 01 GUGUK MALINTANG 2003 2009


PADANG PANJANG

SMP SMPN 5 PADANG PANJANG 2009 2012

SMA SMAN 3 PADANG PANJANG 2012 2015

KULIAH STIKes MERCUBATIJAYA 2015 2018


PADANG