Anda di halaman 1dari 122

TRAINER KIT MIKROKONTROLER

(PEMBUATAN ARDUINO UNO)

LAPORAN PROYEK AKHIR

Oleh :
FRANS RINO NAPITUPULU
3211401005

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRONIKA


JURUSAN TEKNIK ELEKTRO
POLITEKNIK NEGERI BATAM
2017
TRAINER KIT MIKROKONTROLER
(PEMBUATAN ARDUINO UNO)

LAPORAN PROYEK AKHIR

Oleh :
FRANS RINO NAPITUPULU
NIM : 3211401005

Disusun untuk memenuhi salah satu syarat kelulusan


Program Diploma III
Program Studi Teknik Elektronika
Politeknik Negeri Batam

PROGRAM STUDI TEKNIK ELEKTRONIKA


POLITEKNIK NEGERI BATAM
2017
i
ii
TRAINER KIT MIKROKONTROLER
(PEMBUATAN ARDUINO UNO)
Nama Mahasiswa : Frans Rino Napitupulu
NIM :3211401005
PembimbingI :
HendawanSoebhaktiS.T.,M.TPembimbingII :
Rifqi Amalya F, S.ST
Email :fransrino96@gmail.com

ABSTRAK

Pada pembelajaran sebuah mata kuliah mikrokontroler, biasanya


menggunakan Arduino Uno sebagai pengendali mikrokontroler. Arduino
Uno merupakan board mikrokontroler yang berbasis pada IC ATmega
328. Di dalam ATmega328 ini, terdapat semua yang diperlukan untuk
membangun sebuah sistem mikrokontroler dan aspek lainnya. Board
Arduino Uno dapat dibuat dengan menggunakan komponen-komponen
yang mudah ditemukan, akan tetapi board Arduino Uno dapat dibuat
dengan dengan adanya rangkaian power supply, USB to serial dan
konfigurasi pin input dan output pada ATmega328. Setelah dibuatkan
kedalam PCB, board Arduino Uno akan diberikan bootloader
kedalamnya. Untuk mengetahui bahwa board Arduino Uno dapat
digunakan, perlu adanya pengujian board Arduino Uno pada tegangan
regulatornya, pin input analog, pin input-output digital, pengiriman data
dengan pengujian terhadap kecepatannya, pengujian tegangan pada pin
PWM (Pulse Width Modulation) pada Arduino Uno. Setelah pengujian
dilakukan maka akan didapat bahwa tegangan regulator akan konstan
apabila diberikan input tegangan yang berbeda, pin input analog dimana
membuat ADC bereaksi dengan potensiometer, pin input-output digital
dimana push button menjadi input dan LED menjadi output, pin PWM
yang dapat memanipulasi keluaran pin digital sehingga menghasilkan
sinyal analog dan kecepatan pengiriman data yang dipengaruhi dari nilai
baud rate yang diberikan. Setelah semua proses dilalui maka akan
didapat board Arduino Uno yang dapat digunakan dalam mata kuliah
mikrokontroler.

Kata kunci : Mikrokontroler, ATmega328, Prolific 2303HX, IC


7805, IC LD33V, bootloader.
iii
TRAINER KIT MICROCONTROLLER
(DESIGN AND DEVELOPMENT ARDUINO UNO)
Nama Mahasiswa : Frans Rino Napitupulu
NIM :3211401005
PembimbingI :
HendawanSoebhaktiS.T.,M.TPembimbingII :
Rifqi Amalya F, S.ST
Email :fransrino96@gmail.com

ABSTRACT

The study of a microcontroller courses, usually using the Arduino


Uno as the controlling microcontroller. Arduino Uno is a
microcontroller board based on the IC ATmega 328. In the ATmega328,
there are all necessary to build a system microcontroller and other
aspects. Board Arduino Uno can be created by using components which
are easy to find, but the board Arduino Uno can be created with a series
of power supply, USB to serial and pin configuration of input and output
on the ATmega328. Once created, the PCB board into the Arduino Uno
bootloader will be given to them. To know that the board Arduino Uno
can be used, the need for testing on-board Arduino Uno on their
regulator, voltage analog input pins, the pin input-output digital data
transmission with testing against its velocity, test the voltage on the pin
PWM (Pulse Width Modulation) on the Arduino Uno. After testing is
done it will be obtained that the voltage regulator will be constant when
given input voltage is different, the analog input pins which make the
ADC reacts with potentiometer, digital input-output pins which push
button input and be LED into output, PWM pin that can manipulate the
output pin signals to produce digital and analog data transmission speeds
that are affected from the baud rate value is given. After all the process
passed then will get board Arduino Uno can be used in coursework
microcontroller.

Keywords: Microcontroller, ATmega328, Prolific 2303HX,


IC LD33V, IC 7805, bootloader.

iv
KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Tuhan Yang Maha Esa yang telah memberikan
anugerah dan kemudahannya kepada saya untuk menyelesaikan Laporan
Akhir ini dengan maksimal.Laporan Akhir ini berjudul Trainer Kit
Mikrokontroler (Pembuatan Arduino Uno).Dengan telah selesainya
pembuatan laporan ini saya ucapkan terima kasih kepada yang pertama
dan terutama adalah Tuhan Yang Maha Esa. Kepada Bapak Hendawan
Soebhakti dan Bapak Rifki Amalya F, selaku Dosen pembimbing I dan
II. Terima kasih kepada Bapak/Ibu dosen beserta para staf yang
membimbing sehingga laporan ini selali tepat waktu. Terima kasih
kepada keluarga yang telah memberikan dukungan dari segi moral
maupun material.Teman-teman seperjuangan serta kepada pihak-pihak
yang tidak bisa disebutkan namanya satu persatu yang telah memberikan
masukan dan saran dalam pembuatan alat dan penyusunan laporan.

Saya menyadari bahwa Laporan Akhir ini masih banyak


kekurangan. Oleh karena itu, kritik dan saran yang bersifat membangun
akan saya terima demi penyempurnaannya. Semoga Laporan Akhir ini
dapat bermanfaat dan diaplikasikan bagi penulis secara khusus dan
pembaca secara umum.

Batam, 23 Desember 2016

Penulis

Frans Rino Napitupulu

v
DAFTAR ISI

PERNYATAAN KEASLIAN LAPORANAKHIR ................................. i


LEMBAR PENGESAHANLAPORANAKHIR ..................................... ii
ABSTRAK ............................................................................................. iii
ABSTRAC ............................................................................................. iv
KATAPENGANTAR ............................................................................. v
DAFTARISI ........................................................................................... vi
DAFTARGAMBAR .............................................................................. ix
DAFTARTABEL ................................................................................... xi
BAB I ...................................................................................................... 1
PENDAHULUAN .................................................................................. 1
1.1. Latar Belakang....................................................................... 1
1.2. PerumusanMasalah ................................................................ 2
1.3. BatasanMasalah ..................................................................... 2
1.4. TujuandanManfaat ................................................................. 2
1.5. SistematikaPenulisan ............................................................. 2
BAB II..................................................................................................... 4
DASARTEORI ....................................................................................... 4
2.1 Mikrokontroler ATmega328 .................................................. 4
2.1.1 KonfigurasiPin ATmega328 ........................................ 5
2.2 Bagian-Bagian Arduino Uno ................................................. 8
2.2.1 Spesifikasi Bagian-BagianArduino Uno .................... 10
2.3 Bootloader ........................................................................... 14
2.4 Prolific 2303HX .................................................................. 14
2.5 IC7805 ................................................................................. 18
2.6 ICLD33V ............................................................................. 19
vi
BAB III ................................................................................................. 21
PERANCANGANSISTEM .................................................................. 21
3.1 Perancangan BoardArduino Uno ......................................... 22
3.1.1 Sistem BoardArduino Uno ..................................... 22
3.1.2 Skematik Board Arduino Uno ................................ 23
3.1.3 BoardArduino Uno ................................................. 26
3.2 Pengisian BootloaderPadaATmega328 ................ 28
3.3 Pengujian BoardArduino Uno .............................. 29
3.3.1 Tegangan Regulator PadaArduino Uno ........................ 29
3.3.2 LED Blinking dan RX/TX ............................................ 29
3.3.3 DigitalInput-Output ...................................................... 30
3.3.4 Pembacaan ADC PadaAnalog Input ............................. 31
3.3.5 Analog Input ................................................................. 32
3.3.6 Interrupt ....................................................................... 33
3.3.7 PengirimanData ............................................................ 34
3.3.8 Pembacaan Nilai DutyCycle PWM .............................. 35
3.3.9 PinPWM ....................................................................... 36
3.3.10 Instrument Penelitian .................................................... 37
BAB IV ................................................................................................. 39
HASILDANANALISA ......................................................................... 39
4.1 Tampilan BoardArduino Uno .............................................. 39
4.2 Tegangan Regulator PadaArduino Uno ............................... 39
4.3 LED Blinking dan RX/TX ................................................... 40
4.4 DigitalInput-Output............................................................. 42
4.5 Pembacaan ADC PadaAnalog Input .................................... 43
4.6 Analog Input ........................................................................ 45

vii
4.7 Interrupt .............................................................................. 46
4.8 PengirimanData ................................................................... 47
4.9 Pembacaan Nilai DutyCycle PWM ..................................... 49
4.10 PinPWM .............................................................................. 51
BAB V .................................................................................................. 52
PENUTUP............................................................................................. 52
5.1 Kesimpulan .......................................................................... 52
5.2 Saran .................................................................................... 53
DAFTARPUSTAKA ............................................................................ 54

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 PinMappingATmega328 .................................................... 5

Gambar 2.2 Bagian-BagianArduinoUno ................................................ 8

Gambar 2.3 PinMappingPL2303HX .................................................... 15

Gambar 2.4 IC7805 .............................................................................. 18

Gambar 2.5 ICLD33V.......................................................................... 19

Gambar 2.6 PenggunaanICLD33V ...................................................... 20

Gambar 3.1FlowchartDiagram ............................................................ 21

Gambar 3.2 Block DiagramArduinoUno ............................................. 22

Gambar 3.3 RangkaianPower Supply................................................... 23

Gambar 3.4 Rangkaian USBtoSerial ................................................... 24

Gambar 3.5 Rangkaian Input dan OutputPadaAtmega328 .................. 25

Gambar 3.6 RangkainLEDON ............................................................. 26

Gambar 3.7 Bagian Atas(TopLayer) .................................................... 26

Gambar 3.8 Bagian Bawah(BottomLayer) ........................................... 27

Gambar 3.9 Bagian Dimensi(DimensionLayer) ................................... 27

Gambar 3.10 Rangkaian Arduino UnodenganAtmega328 ................... 28

Gambar 3.11 Flowchart Pengujian LED Blink PadaPin13 .................. 30

Gambar 3.12 Flowchart PadapinDigital .............................................. 31

Gambar 3.13 Flowchart Pada tampilan ADCpinAnalog ...................... 32

ix
Gambar 3.14 Flowchart PadapinAnalog .............................................. 33

Gambar 3.15 Flowchart Interruptmode Falling .................................. 34

Gambar 3.16 Flowchart PengirimanData ............................................ 35

Gambar 3.17 Flowchart PembacaanNilaiPWM ................................... 36

Gambar 3.18 Flowchart Pengujian PadaPinPWM ............................... 37

Gambar 3.19Multimeter Digital ........................................................... 38

Gambar 3.20 Laptop ............................................................................ 38

Gambar 4.1 BoardArduino Uno ........................................................... 39

Gambar 4.2 Grafik PerbandinganTegangan ......................................... 40

Gambar 4.3 Grafik TeganganTerhadapADC ....................................... 44

Gambar 4.4Countloop .......................................................................... 46

Gambar 4.5Interrupt0 .......................................................................... 46

Gambar 4.6Interrupt1 .......................................................................... 47

Gambar 4.7 Grafik KecepatanPengirimanData .................................... 48

Gambar 4.8 Grafik Tegangan TerhadapDutyCycle .............................. 50

x
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Konfigurasi Port BMikrokontrolerATmega328 ................... 6

Tabel 2.2 Konfigurasi Port CMikrokontrolerATmega328 ................... 7

Tabel 2.3 Konfigurasi Port DMikrokontrolerATmega328 ................... 7

Tabel 2.4 SpesifikasiArduino Uno ....................................................... 10

Tabel 2.5 Banyaknya FungsiPinPL2303HX ........................................ 15

Tabel 4.1TeganganRegulator ............................................................... 39

Tabel 4.2 Kondisi LEDTerhadapDelay ................................................ 41

Tabel 4.3 Kondisi LED TerhadappinDigital ........................................ 42

Tabel 4.4 Konversi data Analog kedataDigital .................................... 43

Tabel 4.5 Pin Analog Terhadap ArahPutaranPotensiometer ................ 45

Tabel 4.6PengirimanData ..................................................................... 47

Tabel 4.7 DataOutputPWM ................................................................. 49

Tabel 4.8 Kondisi PWM PadaPinPWM ............................................... 51

xi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 LatarBelakang

Dewasa ini aktivitas yang dilakukan oleh manusia


semakin banyak dan semakin kompleks sehingga semakin sulit di
kontrol secara manual. Sehingga digunakanlah teknologi
mikrokontroler sebagai sistem pengontrolan.Mikrokontroler
merupakan inti dari suatu sistem elektronika seperti halnya
mikroprosesor sebagai inti dari sebuah komputer. Seiring dengan
perkembangan teknologi, mikrokontroler dilengkapi dengan
kemampuannya yang programmable serta fitur yang lengkap
(ADC internal, EEPROM internal, port input/output, komunikasi
serial, dll), dan juga harga yang terjangkau memungkinkan
mikrokontroler digunakan pada berbagai sistem elektronik. Salah
satu penerapannya adalah dalam pembelajaran mikrokontroler di
bidang elektro, yaitu pada jurusan elektro di Politeknik Negeri
Batam.
Pada pembelajaran, biasanya digunakan sebuah board
yang paling banyak digunakan dalam keseharian yaitu Arduino
Uno.Arduino Uno merupakan board mikrokontroler yang
berbasis pada ATmega328. Di dalam Atmega328 ini, terdapat
semua yang diperlukan untuk membangun sebuah
mikrokontroler. Tetapi sebuah mikrokontroler Arduino yang ada
pada saat ini hanya merupakan board standar yang memiliki
dimensi tidak besar, sehingga dapat memungkinkan hilangnya
peralatan praktikum tersebut dalam pembelajaran dan tidak
dilengkapi dengan komponen-komponen tambahan sebagai
modulpembelajaran.
Berdasarkan pada permasalahan diatas, diperlukan sebuah
alat yang telah terdapat mikrokontroler serta komponen-
komponen tambahan yang mendukung modul pembelajaran saat
ini.Proyek akhir ini diberi judul “Trainer Kit Mikrokontroler
(Pembuatan Arduino Uno)” dengan harapan dapat digunakan
sebagai modul pembelajaran bagi mahasiswa khususnya dalam
mata kuliah mikrokontroler.

1
1.2 PerumusanMasalah
Adapun rumusan masalah dari penelitian ini adalah :
1. Bagaimana pembuatan board ArduinoUno?
2. Bagaimana mengisi bootloader kedalam ArduinoUno?

1.3 BatasanMasalah
Adapun batasan masalah dari pembuatan proyek akhir ini
diantaranya :
1. Hanya sampai pengisian bootloader kedalamarduino.
2. Tidak menjelaskan modul pembelajaran pada trainer kit
mikrokontroler.

1.4 Tujuan danManfaat


Tujuan dari proyek akhir ini diantaranya:
1. Membuat board ArduinoUno.
2. Dapat mengisi bootloader pada ArduinoUno.
Sedangkan manfaat yang dapat diambil dari pembuatan proyek
akhir ini diantaranya:
1. Mempermudah dalam mata kuliahmikrokontroler.
2. Mencegah akan hilangnya komponen praktikum
mikrokontroler.
3. Dapat menjadi sebuah langkah awal untuk memproduksi
arduino uno secarapribadi.

1.5 SistematikaPenulisan
Dalam menulis laporan tugas akhir ini, perlu dibuat
sistematika penulisan.Hal ini untuk menghindari kesalahan
interpretasi terhadap isi yang terdapat di dalam laporan. Oleh
karena itu, penulis membagi laporan menjadi beberapa bab yang
masih terhubung satu sama lain. Penjelasan tentang bab per bab
dari tugas akhir ini dapat digambarkan sebagai berikut :

2
BAB I. Pendahuluan berisi tentang
latarbelakangmasalah,perumusan masalah, batasan
masalah, tujuan dan manfaat, serta
sistematikapenulisan.
BAB II. Dasar Teori menerangkan tentang teori
mikrokontroler ATmega328, bagian-bagian
Arduino Uno, bootloader, prolific PL2303HX, IC
7805, IC LD33V.
BAB III. Perancangan Sistem berisi rancangan penelitian
baik itu langkah/tahapan penelitian, perancangan
Board Arduino Uno, pemasangan komponen,
percobaan board Arduinouno.
BAB IV.Hasil dan Analisa yaitu berupa hasil dari alat yang telah
dibuat dan analisa data-data pada komponen
yangdigunakan.
BAB V. Penutup merupakan ringkasan dari keseluruhan
sistem, saran yaitu berupa masukan yang diberikan
untuk penelitiselanjutnya.

3
BAB II

DASAR TEORI

2.1 Mikrokontroler ATmega328[1]

ATmega328 adalah mikrokontroller keluaran dari atmel


yang mempunyai arsitektur RISC (Reduce Instruction Set
Computer) yang dimana setiap proses eksekusi data lebih cepat
dari pada arsitektur CISC (Completed Instruction Set Computer).
Mikrokontroller ini memiliki beberapa fitur antara lain :
a. 130 macam instruksi yang hampir semuanya dieksekusi
dalam satu siklusclock.
b. 32 x 8-bit register serbaguna.
c. Kecepatan mencapai 16 MIPS dengan clock 16MHz.
d. 32 KB Flash memory dan pada arduino memiliki bootloader
yang menggunakan 2 KB dari flash memory sebagai
bootloader.
e. Memiliki EEPROM (Electrically Erasable Programmable
Read Only Memory) sebesar 1KB sebagai tempat
penyimpanan data semi permanent karena EEPROM tetap
dapat menyimpan data meskipun catu dayadimatikan.
f. Memiliki SRAM (Static Random Access Memory) sebesar
2KB.
g. Memiliki pin I/O digital sebanyak 14 pin 6 diantaranya PWM
(Pulse Width Modulation)output.
h. Master / Slave SPI Serialinterface.
Mikrokontroller ATmega 328 memiliki arsitektur
Harvard, dimana memori untuk kode program dan memori data
dipisahkan sehingga dapat memaksimalkan kerja dan parallelism.
Instruksi – instruksi dalam memori program dieksekusi dalam
satu alur tunggal, dimana pada saat satu instruksi dikerjakan
instruksi berikutnya sudah diambil dari memori program. Konsep
inilah yang memungkinkan instruksi – instruksi dapat dieksekusi
dalam setiap satu siklusclock.
Register 32 x 8-bit serba guna digunakan untuk
mendukung operasi pada ALU (Arithmatic Logic Unit) yang
dapat dilakukan dalam satu siklus. 6 dari register serbaguna ini
dapat digunakan sebagai 3 buah register pointer 16-bitpada
4
mode pengalamatan tak langsung untuk mengambil data
pada ruang memori data. Ketiga register pointer 16-bit ini disebut
dengan register “X” (gabungan R26 dan R27), register Y
(gabungan R28 dan R29), dan register Z (gabungan R30 dan
R31). Hampir semua instruksi AVR memiliki format 16-
bit.Setiap alamat memori program terdiri dari instruksi 16-bit
atau 32-bit. Selain register serba guna di atas, terdapat
register lain yang terpetakan dengan teknik memory mapped
I/O selebar 64 byte. Beberapa register ini digunakan untuk
fungsi khusus antara lain sebagai register control Timer/
Counter, Interupsi, ADC, USART, 17 SPI, EEPROM, dan
ungsi I/O lainnya. Register – register ini menempati memori
pada alamat 0x20h –0x5Fh.

2.1.1 Konfigurasi Pin ATmega328


Mikrokontroller jenis ATmega 328 ini memiliki
konfigurasi berupa keterangan nama keluaran dari PIN.
Gambar 2.1 berikut tampilan nama PIN pada mikrokontroller
jenis ATmega 328 tersebut:

Gambar2.1 Pin Mapping ATmega328


[sumber: https://www.arduino.cc/en/Hacking/PinMapping168]
5
Tabel 2.1. Konfigurasi Port B mikrokontroller ATmega328
Port Alternatif Fungsi
XTAL2 (Chip ClockOscillator pin 2)
PB7 TOSC2 (Timer Oscillator pin 2)
PCINT7 (Pin Change Interrupt 7)
XTAL1 (Chip Clock Oscillator pin 1 or External clock
input)
PB6
TOSC1 (Timer Oscillator pin 1)
PCINT6 (Pin Change Interrupt 6)
SCK (SPI Bus Master clock input)
PB5
PCINT5 (Pin Change Interrupt 5)
MISO (SPI Bus Master Input/Slave
PB4 Output)
PCINT4 (Pin Change Interrupt 4)
MOSI (SPI Bus Master Output/Slave Input)
OC2A (Timer/Counter2 Output Compare Match A
PB3
Output)
PCINT3 (Pin Change Interrupt 3)
SS (SPI Bus Master Slave select)
OC1B (Timer/Counter1 Output Compare Match B
PB2
Output)
PCINT2 (Pin Change Interrupt 2)
OC1A (Timer/Counter1 Output Compare Match A
PB1 Output)
PCINT1 (Pin Change Interrupt 1)
ICP1 (Timer/Counter1 Input Capture Input)
PB0 CLKO (Divided System Clock Output)
PCINT0 (Pin Chanfed Interrupt 0)

6
Tabel 2.2.Konfigurasi Port C mikrokontroller ATmega328
Port Alternatif Fungsi
RESET (Reset pin)
PC6
PCINT14 (Pin Changed Interrupt 14)
ADC5 (ADC Input Channel 5)
PC5 SCL (2-wire Serial Bus Clock Line)
PCINT13 (Pin changed Interrupt 13)
ADC4 (ADC Input Channel 4)
PC4 SDA (2-wire Serial Bus Data Input/Output Line)
PCINT12 (Pin changed Interrupt 12)
ADC3 (ADC Input Channel 3)
PC3
PCINT11 (Pin changed Interrupt 11)
ADC2 (ADC Input Channel 2)
PC2
PCINT10 (Pin changed Interrupt 10)
ADC1 (ADC Input Channel 1)
PC1
PCINT9 (Pin changed Interrupt 9)
ADC0 (ADC Input Channel 0)
PC0
PCINT8 (Pin changed Interrupt 8)

Tabel 2.3. Konfigurasi Port D mikrokontroller ATmega328


Port Alternatif Fungsi
AIN (Analog Comparator Negative Input)
PD7
PCINT23 (Pin Change Interrupt 23)
AIN0 (Analog Comparator Positive Input)
OC0A (Timer/Counter0 Output Compare Match A
PD6
Output)
PCINT22 (Pin Change Interrupt 22)
T1 (Timer/Counter 1 External Counter Input)
OC0B (Timer/Counter0 Output Compare Match B
PD5
Output)
PCINT21 (Pin Change Interrupt 21)

7
XCK (USART External Clock Input/Output)
PD4 T0 (Timer/Counter 0 External Counter Input)
PCINT20 (Pin Change Interrupt 20)
INT1 (External Interrupt 1 Input)
OC2B (Timer/Counter2 Output Compare Match B
PD3
Output)
PCINT19 (Pin Change Interrupt 19)
INT0 (External Interrupt 0 Input)
PD2
PCINT18 (Pin Change Interrupt 18)
TXD (USART Output Pin)
PD1
PCINT17 (Pin Change Interrupt 17)
RXD (USART Output Pin)
PD0
PCINT16 (Pin Change Interrupt 16)

2.2 Bagian-Bagian Arduino Uno[2]


Terdapat bagian-bagian pada papan Arduino Uno
dimana memiliki fungsinya yang membentuk satu kesatuan
dalam menjalankan kerja alat dan progam. Gambar 2.2
merupakan bagian-bagian yang terdapat pada papan Arduino Uno
:

Gambar 2.2 Bagian-Bagian Arduino Uno


[sumber: http://tobuku.com/index.php/2011/01/08/pengenalan-
arduino/]

8
a. Pin input/output digital(0-13)
Terdapat 14 pin yang berfungsi sebagai input atau
output, dapat diatur oleh program. Untuk 6 buah pin 3, 5, 6,
9, 10 dan 11, dapat juga berfungsi sebagai pin analog
output dimana tegangan output-nya dapat diatur. Nilai
sebuah pin output analog dapat diprogram antara 0–255,
dimana hal itu mewakili nilai tegangan0-5V.

b. USB (Universal SerialBus)


Fasilitas USB yang diberikan oleh Arduino Uno ini
memiliki fungsi sebagai berikut :
1) Memuat progam dari komputer kedalampapan
2) Komunikasi serial antara papan dankomputer
3) Memberikan daya listrik kedalampapan

c. SambunganSV1
Merupakan sambungan atau jumper untuk memilih
sumber daya papan, apakah dari sumber eksternal atau
menggunakan USB. Sambungan ini tidak diperlukan lagi
pada papan Arduino versi terakhir karena pemilihan sumber
daya eksternal atau USB dilakukan secaraotomatis.

d. Q1 – Kristal (quartz crystaloscillator)


Kristal merupakan komponen yang menghasilkan
detak-detak yang dikirim pada mikrokontroller agar
melakukan sebuah operasi untuk setiap detak-nya.Kristal ini
dipilih yang berdetak 16 juta kali per detik (16MHz).

e. Tombol resetS1
Tombol ini berfungsi untuk me-reset papan sehingga
program akan mulai lagi dari awal, tombol reset ini bukan
untuk menghapus program atau mengosongkan
microcontroller.

9
f. In-Circuit Serial Programming(ICSP)
Port ICSP memungkinkan pengguna untuk
memprogram microcontroller secara langsung, tanpa
melalui bootloader. Umumnya pengguna Arduino tidak
melakukan ini sehingga ICSP tidak terlalu dipakai
walaupundisediakan.

g. IC 1 – MikrokontrollerATmega
Komponen utama papan Arduino, di dalamnya
terdapat CPU, ROM dan RAM.

h. X1 – sumber dayaeksternal
Jika hendak disuplai dengan sumber daya
eksternal, papan Arduino dapat diberikan tegangan DC
antara9-12V.

i. 6 pin input analog(0-5)


Pin ini sangat berguna untuk membaca tegangan
yang dihasilkan oleh sensor analog, seperti sensor suhu.
Program dapat membaca nilai sebuah pin input antara 0
– 1023, dimana hal itu mewakili nilai tegangan 0 – 5V.

2.2.1 Spesifikasi Bagian-Bagian ArduinoUno


Tabel 2.4. Spesifikasi Arduino Uno

Nama Keterangan

Microcontroller ATmega328P

Operating Voltage 5V
Input Voltage
7-12V
(recommended)
Input Voltage (limit) 6-20V
14 (of which 6 provide
Digital I/O Pins
PWM output)

10
PWM Digital I/O Pins 6

Analog Input Pins 6

DC Current per I/O Pin 20 mA

DC Current for 3.3V Pin 50 mA


32 KB (ATmega328P)
Flash Memory of which 2 KB used by
bootloader
SRAM 2 KB (ATmega328P)

EEPROM 1 KB (ATmega328P)

Clock Speed 16 MHz

a. Power
Arduino dapat diberikan power melalui koneksi
USB atau power supply.Power dapat diatur secara
otomatis.Power supply dapat menggunakan adaptor DC
atau baterai. Adaptor dapat dikoneksikan dengan
mencolok jack adaptor pada koneksi port input supply.
Papan arduino uno dapat dioperasikan menggunakan
supply dari luar sebesar 6 - 12 volt. Jika supply kurang
dari 7V, kadangkala pin 5V akan menyuplai kurang
dari 5 volt dan board bisa menjadi tidak stabil. Jika
menggunakan lebih dari 12 V, tegangan di regulator bisa
menjadi sangat panas dan menyebabkan kerusakan pada
board. Rekomendasi tegangan ada pada 7 sampai 12
volt.Penjelasan pada pin power sebagai berikut:

1. PinV-in
Tegangan input ke board arduino ketika
menggunakan tegangan dari luar (seperti yang
disebutkan 5 volt dari koneksi USB atau
tegangan yang diregulasikan). Pengguna dapat

11
memberikan tegangan melalui pin ini, atau jika
tegangan suplai menggunakan power jack,
aksesnya menggunakan pinini.

2. Pin5V
Regulasi power supply digunakan untuk
powermikrokontroller dan komponen lainnya pada
papan Arduino Uno.Daya sebesar 5 Volt dapat
melalui Vin menggunakan regulator pada board,
atau supply oleh USB atau supply regulasi 5
Voltlainnya.

3. Pin3V3
Suplai tegangan 3.3 volt didapat oleh FTDI
chip yang ada di board. Arus maximumnya adalah
50mA.

4. PinGround
Pin ground berfungsi sebagai jalur ground
pada arduino

b. Memori
ATmega328 memiliki 32 KB flash memori untuk
menyimpan kode, juga 2 KB yang digunakan untuk
bootloader. ATmega328 memiliki 2 KB untuk SRAM
dan 1 KB untuk EEPROM.

c. Input danOutput
Setiap 14 pin digital pada arduino dapat
digunakan sebagai input atau output, menggunakan
fungsi pinMode (), digitalWrite (), dan digitalRead ().
Input/output dioperasikan pada 5 volt.Setiap pin dapat
menghasilkan atau menerima maximum 20 mA dan
memiliki internal pull-up resistor (disconnected oleh
default) 20-50 KOhms. Beberapa pin memiliki fungsi
sebagai berikut:

12
1. Serial :0 (RX) dan 1 (TX). Digunakan untuk
menerima (RX) dan mengirim (TX) TTL data
serial. Pin ini terhubung pada pin yang
koresponding daya USB FTDI ke TTL chip
serial.

2. Interrupt eksternal :2 dan 3. Pin ini dapat


dikonfigurasikan untuk trigger sebuah interap
pada low value, rising atau falling edge, atau
perubahannilai.

3. PWM : 3, 5, 6, 9, 10, dan 11. Mendukung 8-


bit output PWM dengan
fungsianalogWrite().

4. SPI : 10 (SS), 11 (MOSI), 12 (MISO), 13


(SCK). Pin ini mendukung komunikasi SPI,
yang mana masih mendukung hardware, yang
tidak termasuk pada bahasa arduino.

5. LED : 13. Ini adalah dibuat untuk koneksi LED


ke digital pin 13. Ketika pin bernilai HIGH,
LED hidup, ketika pin LOW, LEDmati.

6. Uno memiliki 6 analog input tertulis di label


A0 hingga A5,masing-masingnya memberikan
10 bit resolusi (1024). Secara asal input analog
tersebut terukur dari 0 (ground) sampai 5 volt,
itupun memungkinkan perubahan teratas dari
jarak yang digunakan oleh pin AREF dengan
fungsianalogReference().

13
2.3 Bootloader [3]
Bootloader adalah program inisiasi yang ukurannya
kecil, dijalankan oleh CPU saat daya dihidupkan. Setelah
bootloader selesai dijalankan, berikutnya program di dalam
RAM akan dieksekusi. 1KB EEPROM bersifatnon- volatileyaitu
sebagai penyimpan data yang akan digunakan untuk menyimpan
data yang ada sehingga tidak ada data yang hilang saat
dayadimatikan.
Bootloader yang ada pada chip akan menangani proses
upload dari komputer. Dengan adanyabootloader ini maka
sudah tidak memerlukan chip programmer, kecuali untuk
menanamkan bootloader pada chip yang masih blank.

2.4 Prolific PL2303HX[4]


PL-2303HX sangat compatible driversyang dapat
mensimulasikan port COM tradisional di sebagian besar sistem
operasi yang memungkinkan aplikasi yang ada didasarkan pada
port COM untuk dengan mudah berpindah. Dengan mengambil
keuntungan dari USB massal transfer mode, data besar buffer dan
kontrol otomatis aliran, PL-2303HX mampu mencapai
throughput yang lebih tinggi dibandingkan dengan tradisional
(Universal Asynchronous Receiver Transmitter) UART Port.Dari
PL-2303HX generator fleksibel baudrate dapat diprogram untuk
menghasilkan apapun tingkat antara 75 bps untuk 12Mbps.

14
Gambar 2.3 Pin Mapping PL2303HX
Dengan pin mapping seperti pada gambar diatas maka
setiap fungsi dari pin dan tipe akan dijelaskan pada tabel dibawah
ini
Tabel 2.5.Fungsi pin PL2303HX

Port Pin Tipe Fungsi


TXD Output Serial port (Transmitted Data)

DTR_N Output Serial port (Data Terminal Ready)

RTS_N Output Serial port (Request To Send)

15
Port Pin Tipe Fungsi

RS232 VDD. Tenaga untuk sinyal serial


port. Saat tegangan serial port 3.3V, maka
VDD_325 Power
terbaca 3.3V. Saat tegangan serial port 2.5V,
maka terbaca 2.52.5V

RXD Input Serial port (Received Data)


Input /
RI_N Serial port (Ring Indicator)
Output
GND Power Ground

NC - No Connect

Input /
DSR_N Serial port (Data Set Ready)
Output

Input /
DCD_N Serial port (Data Carrier Detect)
Output
Input /
CTS_N Serial port (Clear To Send)
Output
SHTD_N Output RS232 Transceiver Shut Down Control
Input /
EE_CLK 2-Wire Serial EEPROM Clock
Output
EE_DATA Input /
2-Wire Serial EEPROM Data
Output
Input /
DP USB port D+ signal
Output
Input /
DM USB port D- signal
Output
VO_33 Power Regulator Power Output, 3.3V

16
Port Pin Tipe Fungsi

GND Power Ground


NC - No Connect

VDD_5 Power USB port VBUS, 5V Power

GND Power Ground


GP0 Input /
General Purpose I/O Pin 0
Output
Input /
GP1 General Purpose I/O Pin 1
Output
NC - No Connect

GND_A Power Analog Ground for PLL

PLL_TEST Input PLL test mode control

OSC1 Input Crystal oscillator input

Input /
OSC2 I/O Crystal oscillator output
Output

17
2.5 IC 7085[5]

Gambar 2.4 IC 7805


[sumber: http://bukalapak.com /]

IC 7805 adalah regulator tegangan DC positif yang


hanya memiliki 3 terminal, yaitu tegangan input, ground,
tegangan output. Meskipun IC 7805 diutamakan dirancang
untuk keluaran tegangan tetap (5V), akan tetapi ada
kemungkinan jika menggunakan komponen eksternal untuk
mendapatkan tegangan output DC: 5V, 6V, 8V, 9V, 10V, 12V,
15V, 18V, 20V , 24V. FiturUmum:
a. Sampai sekarang untuk output1A
b. Output Tegangan dari 5, 6, 8, 9, 10, 12, 15, 18, hingga24V
c. Melindungi suhu yangberlebih
d. Melindungi sirkuitpendek
e. Output Transistor melindungi operasi pada daerah yang
dilindungi
7805 adalah regulator tegangan tiga-terminal
positif.Dengan heatsinkingmemadai, dapat memberikan lebih dari
0.5A arus keluaran. Aplikasi yang umum akan mencakup lokal
(on- card) regulator yang dapat menghilangkan kebisingan dan
kinerja yang rusak terkait dengan satu-titikregulasi.
Seri 7805 memiliki beberapa kelebihan dibandingkan
regulator tegangan lain:
18
a. IC seri 7805 tidak memerlukan komponen tambahan untuk
menyediakan sumber pengaturan konstan, mudah untuk
digunakan, serta ekonomis, danjuga menggunakan sirkuit
board yang efisien dan nyata. Sebaliknya, kebanyakan
regulator tegangan lain memerlukan beberapa komponen
tambahan untuk mengatur level tegangan keluaran dan
untuk membantudalam proses regulasi. Beberapa desain
lain (seperti switching power supply) tidak hanya
memerlukan sejumlah komponen besar, tetapi juga teknik
keahlian yang besar untuk menerapkannya denganbenar.
b. IC seri 7805 memiliki perlindungan body pada circuit
yang memiliki banyak power. IC seri 7805 juga memiliki
perlindungan terhadap panas dan sirkuit pendek, membuat
IC ini cukup kuat dalam sebagian besar aplikasi. Dalam
beberapa kasus, pada pembatas arus fitur dari perangkat
7805 dapat memberikan perlindungan tidak hanya untuk
7805 sendiri, tetapi juga untuk bagian lain dari dalam
sirkuit yang digunakan, juga mampu mencegah komponen
lain darikerusakan.

2.6 IC LD33V[6]

Gambar 2.5 IC LD33V


[sumber: http://bukalapak.com /]

19
LD1117V33 atau LD33V adalah tegangan regulator yang
mampu menyediakan sampai dengan 800mA Output arus,
tersedia bahkan dalam versi yang disesuaikan (Vref = 1.25V).
Perangkat yang disediakan dalam: SOT-223, DPAK, SO-8 dan
TO-220. Paket permukaan mount SOT-223 dan DPAK
mengoptimalkan sifat-sifat thermal yang bahkan menawarkan
ruang yang relevan yang menyimpan efek.Efisiensi yang tinggi
dijamin oleh transistor NPN. Bahkan dalam kasus, tidak seperti
PNP, arus mengalir kebanyakan ke beban. Biasanya dibutuhkan
minimal 10µF kapasitor untuk menstabilitas tegangan. Pada chip
pemangkasan memungkinkan regulator untuk mencapai toleransi
tegangan output yang sangat ketat, dalam ± 1% pada 25° C.
LD33V disesuaikan dengan pin-pin standar lainnya. Regulator
tegangan yang disesuaikan mempertahankan kinerja yang lebih
baik dalam hal Drop dan toleransi.
IC regulator LD1117V33 atau LD33V ini berguna untuk
memberikan tegangan 3.3V yang teregulasi untuk rangkaian
elekronika.

Gambar 2.6 Penggunaan IC LD33V


Fitur lain:
a. Outputvoltage :3.3V
b. Inputvoltage :4.3V-15V
c. Lineregulation :1mV
d. LoadRegulation :1mV(10mVmax)
e. QuiescentCurrent :5mA(10mAmax)
f. OutputCurrent :950mA (1300mAmax)

20
BAB III

PERANCANGAN SISTEM
Tahapan penelitian yang akan dilakukan dalam perancangan
sistem terdiri dari beberapa bagian. Diantaranya studi literatur,
perancangan Agar lebih jelas untuk memahami alur dari penelitian yang
dilakukan, dapat dilihat pada flowchart diagram di Gambar 3.1.

Gambar 3.1 Flowchart Diagram


Penelitian akan diawali dengan studi literatur sesuai dengan alat
yang akan dibuat. Diantaranya studi literatur tentang dasar teori
komponen maupun alat yang digunakan dalam penelitian. Sebelum
melalui seluruh proses pembuatan Arduino Uno, harus diawali terlebih
dahulu dengan studi literatur.

21
3.1 Perancangan Board ArduinoUno
3.1.1 Sistem Board ArduinoUno
Bagian ini akan menjelaskan proses berjalannya
sebuah aliran dalam sebuah sistem dari board Arduino
Uno. Power supply, port USB,reset, clock, output digital,
LED pin13 dan PMW. Supply dan port USB berfungsi
sebagai pemberi tegangan pada Arduino. Port USB juga
dapat berfungsi untuk mentransfer data ke Arduino dan
komunikasi serial ke komputer. Chip Atmega16 berfungsi
sebagai USB serial sebelum menuju IC Atmega328. IC
Atmega328 berfungsi sebagai mikrokontroler dimana
dapat dikatakan sebagai pusat dari sistem board Arduino
Uno. Diperlukan clock agar dapat mengirimkan operasi
mikrokontroler menuju ke sistem berikutnya. AREF
berfungsi agar tegangan yang diterima dapat disesuaikan
dengan kebutuhan untuk input analog. Reset berfungsi
untuk mengulang proses yang telah dijalankan
sebelumnya sehingga sistem akan kembali ke awal.
Output pada mikrokontroler dapat berupa pin interface,
pinanalog dan pin digital dimana output tersebut akan
digunakan jika board Arduino Uno disambungkan pada
rangkaian yang lainnya. Untuk lebih jelasnya dapat lihat
diGambar3.2.

Gambar 3.2 Block Diagram Arduino Uno

22
3.1.2 Skematik Board ArduinoUno
Bagian ini akan menunjukkan rangkaian yang
dibutuhkan untuk membuat board Arduino Uno.
Dibutuhkan rangkaian power supply, USB to serial, pin
input dan output. Untuk lebih jelasnya dapat lihat pada
gambar rangkaian di bawah ini.

a. Rangkaian PowerSupply
Pada rangkaian power supply, diberikan
power jack untuk tempat menerima sumber daya
eksternal berupa tegangan DC 7-12V.Board
Arduino dapat menerima tegangan dan selanjutnya
akan diregulasikan dengan regulator 7805 untuk
memberikan tegangan 5V dan regulator LD33V
untuk memberikan tegangan 3,3V. Untuk lebih
jelasnya dapat lihat pada rangkaian yang ada di
Gambar3.3.

Gambar 3.3 Rangkaian Power Supply

23
b. Rangkaian USB toserial
Pada rangkaian USB, portUSB dapat
digunakan untuk beberapa fungsi, diantaranya
adalah memuat program dari computer ke board,
menjadi komunikasi serial antara board dan
computer, serta dapat memberikan daya listrik ke
board.Rangkaian USB terlebih dahulu menuju ke
prolific PL2303HX. Untuk lebih jelasnya dapat
lihat pada rangkaian yang ada di Gambar3.4.

Gambar 3.4 Rangkaian USB to serial

c. Rangkaian pin input dan output pada


ATmega328

Terdapat 20 pin pada rangkaian pin input dan


output, 14 pin terdiri dari input dan output digital
dan 6 pin terdiri dari analog input. Komunikasi
serial menggunakan pin 0 dan 1. Interrupt
eksternal menggunakan pin 2 dan 3. Pada PWM
menggunakan pin 3, 5, 6, 9, 10, dan 11. Pada

24
transfer data dengan SPI, pin 10 digunakan sebagai
SS, pin 11 digunakan sebagai MOSI, pin 12
digunakan sebagai MISO, dan pin 13 sebagai SCK.
Pada pin A0-A5, masing-masingnya memberikan
10 bit resolusi (1024). Untuk lebih jelasnya dapat
lihat pada rangkaian yang ada di Gambar 3.5.

Gambar 3.5 Rangkaian pin input dan output pada ATmega328

d. Rangkaian LEDON
Pada rangkaian LED, dengan diberikan
tegangan 5V, maka LED akan menyala pada saat
board Arduino Uno sedang digunakan. Untuk lebih
jelasnya dapat lihat pada rangkaian yang ada di
Gambar 3.6.

25
Gambar 3.6 Rangkaian LED ON
3.1.3 Board ArduinoUno
Bagian ini akan menunjukkan tampilan board
Arduino Uno. Tampilan pada bagian atas, bawah dan
dimensi board Arduino Uno. Untuk lebih jelasnya dapat
lihat pada gambar rangkaian di bawah ini.
a. Bagian Atas (TopLayer)
Pada tampilan bagian atas board Arduino
Uno akan terlihat pada Gambar 3.7.

Gambar 3.7 Bagian Atas (Top Layer)

26
b. Bagian Bawah (BottomLayer)
Pada tampilan bagian bawah board Arduino
Uno akan terlihat pada Gambar 3.8.

Gambar 3.8 Bagian Bawah (Bottom Layer)


c. Bagian Dimensi (DimensionLayer)
Pada tampilan bagian dimensi board Arduino
Uno akan terlihat pada Gambar 3.9.

Gambar 3.9 Bagian Dimensi (Dimension Layer)

27
3.2 Pengisian BootloaderAtmega328
Bagian ini akan menjelaskan proses berjalannya sebuah
aliran dalam sebuah PC atau laptop yang telah memiliki aplikasi
Arduino IDE untuk melanjutkan program dengan menggunakan
SPI (Serial Pheriperal-Interface) BUS menuju Arduino Uno.
Pada proses menghubungkan dengan Arduino Uno digunakan
rangkaian untuk pengisian bootloader pada ATmega328,
menggunakan bantuan dari arduino yang telah ada dan
dihubungkan dengan ATmega328 pada pin 10 Arduino Uno ke
reset, pin 11 Arduino Uno ke MOSI, pin 12 Arduino Uno ke
MOSI, pin 13 Arduino Uno ke SCK, crystal 16KHz, serta VCC
dan ground. Untuk lebih jelasnya dapat dilihat pada rangkaian di
Gambar 3.10.

Gambar 3.10 Rangkaian Arduino Uno Dengan Atmega328


28
3.3 Pengujian Board ArduinoUno
3.3.1 Tegangan Regulator Pada ArduinoUno
Bagian ini akan menjelaskan proses percobaan
Arduino Uno yang telah dibuat dengan pengujian
tegangan regulator pada Arduino Uno. Power jack akan
dihubungkan dengan adaptor dan akan diberikan tegangan
yang bervariasi ke board Arduino Uno. Dengan tegangan
yang bervariasi akan tetap mengeluarkan tegangan 5V dan
3,3V pada pin power di board ArduinoUno.

3.3.2 LED Blinking dan RX /TX


Bagian ini akan menjelaskan proses percobaan
Arduino Uno yang telah dibuat dengan menguji board
Arduino Uno dengan pengujian LED_blink pada pin 13.
Pada posisi awal, LED akan hidup untuk beberapa saat
atau sesuai dengan pengaturan delay yang diberikan dan
LED akan mati untuk beberapa saat atau sesuai dengan
pengaturan delay yang diberikan. LED akan terus
menjalankan program sampai sumber tegangan yang
diberikan terputus. Hubungan terhadap RX / TX pada
board Arduiono Uno adalah pada saat program diupload
dan board Arduiono Uno melaksanakan perintah sesuai
dengan program. Untuk lebih jelasnya dapat lihat
flowchart di Gambar3.11.

29
Gambar 3.11 Flowchart Pengujian LED_Blink pada pin 13

3.3.3 DigitalInput-Output
Bagian ini akan menjelaskan proses percobaan
Arduino Uno yang telah dibuat dengan pengujian digital
input-output (Pin 0-13). Pada percobaan dilakukan pada
pindigital dan menggunakan sebuah push button sebagai
pin input dan pin LED sabagai pin output. Pada percobaan
akan membuktikan bahwa LED akan menyala pada saat
push button ditekan. Untuk lebih jelasnya dapat lihat
flowchart di Gambar 3.12.

30
Gambar 3.12 Flowchart pada pin digital

3.3.4 Pembacaan ADC pada AnalogInput


Bagian ini akan menjelaskan proses percobaan
Arduino Uno yang telah dibuat dengan pembacaan ADC
pada analog input. Pada percobaan dilakukan pada pin
analog. Potensiometer sebagai pin analog input dan
outputakan ditampilkan pada serial monitor. Nilai ADC
memiliki batas antara 0-1023 dan nilai tersebut akan
dikonversikan berdasarkan tegangan yang didapatnya.
Untuk lebih jelasnya dapat lihat flowchart di Gambar
3.13.

31
Gambar 3.13 Flowchart pada tampilan ADC pin analog

3.3.5 AnalogInput
Bagian ini akan menjelaskan proses percobaan
Arduino Uno yang telah dibuat dengan pengujian analog
input. Pada percobaan dilakukan pada pin analog (Pin A0-
A5) dan menggunakan sebuah potensiometer sebagai pin
input dan output akan ditampilkan pada serial monitor.
Pada percobaan akan membuktikan semakin mendekati
ground maka nilai ADC akan semakin mendekati nilai 0
dan semakin mendekati VCC maka nilai ADC semakin
mendekati nilai 1023. Untuk lebih jelasnya dapat lihat
flowchart di Gambar 3.14.

32
Gambar 3.14 Flowchart pada pin analog

3.3.6 Interrupt
Bagian ini akan menjelaskan proses percobaan
Arduino Uno yang telah dibuat dengan percobaan
interrupt, mode falling pada interrupt dimulai dengan
inisialisasi pin input analog pada Arduino Uno. Kemudian
proses counter up akan berjalan. Jika push button 1 high
maka LCD akan menampilkan INT0 dan jika push button
2 high maka LCD akan menampilkan INT1. Untuk lebih
jelasnya dapat lihat flowchart di Gambar 3.15.

33
Gambar 3.15 Flowchart interrupt mode falling

3.3.7 PengirimanData
Bagian ini akan menjelaskan proses percobaan
Arduino Uno yang telah dibuat dengan pengujian
kecepatan dalam pengiriman data. Setiap pengiriman data
akan diukur kecepatannya dengan pemberian nilai baud
rate yang bervariasi dan perhitungan dilakukan pada
tampilan serial monitor pada laptop atau komputer. Untuk
lebih jelasnya dapat lihat flowchart di Gambar 3.16.

34
Gambar 3.16 Flowchart Pengiriman Data

3.3.8 Pembacaan Nilai Duty CyclePWM


Bagian ini akan menjelaskan proses percobaan
Arduino Uno yang telah dibuat dengan pembacaan nilai
PWM. Setiap pembacaan nilai PWM akan diukur nilai
tegangannya dan duty cycle. Untuk lebih jelasnya dapat
lihat flowchart di Gambar 3.17.

35
Gambar 3.17 Flowchart Pembacaan Nilai PWM

3.3.9 PinPWM
Bagian ini akan menjelaskan proses percobaan
Arduino Uno yang telah dibuat dengan pembacaan nilai
PWM. Pengujian dilakukan pada pin-pin Arduino Uno
yang berada pada pin 3,5,6,9,10,11. LED yang
dihubungkan pada pin PWM diberikan tegangan 5V dan
tegangan tersebut akan berkurang hingga 0V kemudian
akan kembali mengulang hingga sumber dihentikan.Untuk
lebih jelasnya dapat lihat flowchart di Gambar 3.18.

36
Gambar 3.18 Flowchart Pengujian pada pin PWM

3.3.10 InstrumentPenelitian
Untuk pengujian sistem ini menggunakan alat
multimeter untuk mengetahui output tegangan yang
mengalir pada board Arduino Uno. Pengujian ini
bertujuan untuk mengetahui besar tegangan pada setiap
rangkaian. Teknik pengujian dilakukan dengan cara
memparalel rangkaian. Laptop juga di gunakan untuk
pengolahan data dan untuk melakukan percobaan pada
program.

37
Gambar 3.19 Multimeter Digital

Gambar 3.20 Laptop

38
BAB IV

HASIL DAN ANALISA

4.1 Tampilan Board ArduinoUno


Berikut ini merupakan tampilan dari board Arduino Uno
secara utuh.Board Arduino Unotelah dapat dibuat sesuai dengan
yang ada pada Bab III. Dimana setelah semua komponen yang
telah dipasangkan kedalam board Arduino Uno. Board Arduino
Uno memiliki berikut ini memiliki dimensi 62,38 x 83,03 mm.

Gambar 4.1 Board Arduino Uno


4.2 Tegangan Regulator Pada ArduinoUno
Pada pengujian tegangan regulator yang terdapat pada
Arduino Uno, tegangan diukur pada Vin, V = 5V, V = 3,3V.
Tabel 4.1 Tegangan Regulator
V dari adaptor (V) Vin (V) V = 5V (V) V = 3,3V (V)
7,5 8,35 5,05 3,3
9 10,65 5,05 3,3
12 15,12 5,05 3,3

39
PerbandinganTegangan
16

12
Tegangan(V)

0
V dariadaptor(V) Vin(V) V =5V(V) V = 3,3V(V)

V adaptor7,5V V adaptor9V V adaptor12V

Gambar 4.2 Grafik Perbandingan Tegangan


Pada Tabel 4.1 dan Gambar 4.2 dapat dilihat, tegangan
yang dapat di supply hanya dari 7-12V. Tegangan yang ada pada
Vin selalu lebih besar dari tegangan yang telah diberikan dari
adaptor pada saat pengukuran. Akan tetapi, saat diukur pada
VCC dan VO_33 pada Arduino Uno, tegangan yang dihasilkan
sebesar 5,05V untuk VCC dan 3,3V untuk VO_33. Tegangan
VCC dan VO_33 dapat dikatakankonstan.

4.3 LED Blinking dan RX /TX


Pada percobaan LED blink di lakukan dengan cara
mengatur delay on dan off pada LED. Pada pin yang di gunakan
sebagai output adalah pin 13. LED di program dengan delay 1000
ms atau 1 sekon untuk kondisi lampu dalam keadaan menyala
danpadam.

40
Tabel 4.2 Kondisi LED Terhadap Delay
Kondisi LED
Detik stopwatch
Menyala Padam
1  X
2 X 
3  X
4 X 
5  X
6 X 
7  X
8 X 
9  X
10 X 

Pada Tabel 4.2 diatas, dapat dilihat pada detik 1 LED


akanon dan didetik 2 LED off dan begitu seterusnya. Delay LED
dapat diubah melalui program. Pin output juga dapat diubah
melalui program dan semua pin digital dan analog pada Arduino
Uno dapat di jadikan sebagaioutput.
Pada Table 4.2 dapat juga dilihat bahwa board Arduino
Uno telah melaksanakan perintah sesuai dengan yang telah
diperintahkan dan hal tersebut membuktikan bahwa RX / TX
pada board Arduiono Uno telah berfungsi dengan baik. Data
yang berasal dari USB masih belum berupa data serial sehingga
belum dapat digunakan oleh ATMega328, sehingga diperlukan
prolific2303HX untuk mengubah data dari USB menjadi serial.
Setiap pengiriman data menggunakan pin RX dan TX pada
prolific2303Hx danATMega328.

41
4.4 Digital Input –Output
Pada percobaan berikut, menggunakan pin-pin digital
Arduino Uno.Pin-pin yang diujikan mulai dari Pin 0-13. Pin input
dihubungkan dengan push button dan pin output dengan LED
pada pin13.
Tabel 4.3 Kondisi LED Terhadap pin Digital
Kondisi LED
Pin
Kondisi Awal Saat PB = 1 Saat PB = 0
0   
1 X  X
2 X  X
3 X  X
4 X  X
5 X  X
6 X  X
7 X  X
8 X  X
9 X  X
10 X  X
11 X  X
12 X  X
13 X  

Pada Tabel 4.3 dapat dilihat, kondisi awal LED akan


padam. Pada saat PB ditekan maka kondisi LED akan menyala
selama PB masih terus ditahan. Pada saat PB dilepas maka
kondisi akan padam. Percobaan tersebut dilakukan pada pin 0-13,
akan tetapi terdapat beberapa ketidaksesuaian dengan yang
dituju. Pada pin 0, kondisi LED selalu menyala dan
mempertahankan kondisinya. Hal tersebut terjadi karena padapin
42
0 merupakan pin RX dimana sebagai penerima data serial yg
dikirimkan. Dengan demikian maka pada penggunaan pin 0
kondisi akan menyala karena digunakan untuk menerima data.
Pada pin 13, kondisi LED setelah PB dilepas maka akan tetap
menyala karena LED yang digunakan menggunakan pin 13
sehingga LED akan terus aktif pada saat pin 13 digunakan.

4.5 Pembacaan ADC pada AnalogInput


Pada percobaan berikut, menggunakan pin-pin analog
Arduino Uno.Pin-pin yang diujikan mulai dari Pin A0-A5.Pada
potensiometer, dihubungkan pada VCC dan Ground pada kedua
sisi dan ditengah dihubungkan dengan analog input.Hasil dari
pengujian ditampilkan pada serial monitor.
Tabel 4.4 Konversi data Analog ke data Digital
Mulitimeter (V) ADC Konversi ADC (V)
0.1 40 0.19
0.5 138 0.67
1 235 1.14
1.5 320 1.56
2 424 2.07
2.5 520 2.54
3 640 3.12
3.5 735 3.59
4 827 4.04
4.5 920 4.49
5 1015 4.96

43
Hubungan Tegangan Terhadap
5
ADC
4
Tegangan(V)

3
2 KonversiADC
Mulitimeter
1
0
0 250 500 750 1000
ADC

Gambar 4.3 Grafik Tegangan Terhadap ADC

Pada Tabel 4.4 dan Gambar 4.3, tegangan telah diukur


dengan menggunakan multimeter. Untuk mengkonversi nilai
ADC menjadi tegangan, dapat menggunakan rumus:
𝐴𝐷𝐶×5
𝑉=
1023
Nilai ADC yang didapat merupakan nilai analog, dimana
perlu dikonversikan ke nilai digital agar dapat mengetahui nilai
tegangan yang dihasilkan. Nilai tegangan yang diukur dengan
menggunakan multimeter dapat dikatakan sama besar. Hal
tersebut diakibatkan karena pin analog pada Arduino Uno
memberikan data analog sehingga diperlukannya mengkonversi
data dari analog ke data digital. Perbandingan antara tegangan
yang didapat dari multimeter dan konversi dari dapat dikatakan
sama.

44
4.6 AnalogInput
Pada percobaan berikut, menggunakan pin-pin analog
Arduino Uno.Pin-pin yang diujikan mulai dari Pin A0-A5.Pada
potensiometer, dihubungkan pada VCC dan Ground pada kedua
sisi dan ditengah dihubungkan dengan analog input.Hasil dari
pengujian ditampilkan pada serial monitor.
Tabel 4.5 Pin Analog Terhadap Arah Putaran Potensiometer
Saat Potensiometer diputar Saat Potensiometer
PIN
kearah ground diputar kearah VCC
A0 Menuju 0 Menuju 1023
A1 Menuju 0 Menuju 1023
A2 Menuju 0 Menuju 1023
A3 Menuju 0 Menuju 1023
A4 Menuju 0 Menuju 1023
A5 Menuju 0 Menuju 1023

Pada Tabel 4.5 diatas, semakin potensiometer diputar


menuju kearah ground maka nilai ADC yang dihasilkan akan
mendekati nilai 0 dan pada saat potensiometer diputar menuju
kearah VCC maka nilai ADC yang dihasilkan akan mendekati
nilai 1023. Semakin tinggi nilai ADC yang didapat maka
tegangan analog yang didapat akan semakin mendekati 5V dan
semakin rendah nilai ADC yang dihasilkan maka tegangan
analog yang didapat akan semakin mendekati0V.

45
4.7 Interrupt
Pada pengujian interrupt di awali dengan proses count
kemudian ketika push button 1 maka akan terjadi interrupt atau
INT0 dan jika push button 2 akan INT1.

Gambar 4.4 Count Loop

Gambar 4.5 Interrupt 0

46
Gambar 4.6 Interrupt 1
Pada pengujian diatas menggunakan interrupt mode
falling. Output tetap sama INT0 dan INT1, namun prosesnya
berbeda. Dimana mode falling interruptterjadi ketika push button
dari kondisi low ke high.

4.8 PengirimanData
Pada percobaan pengiriman data pada Arduino Uno,
digunakan serial monitor untuk menampilkan pada saat data
dikirimkan.
Tabel 4.6 Pengiriman Data
Nilai Baud rate (Bps) Waktu (s)
1200 99.8
2400 51.4
4800 25.5
9600 14.8
19200 7.7
38400 4.4
57600 3.2
74880 2.8

47
Nilai Baud rate (Bps) Waktu (s)
115200 2.1
230400 1.7
250000 1.3

Baud Rate Terhadap Waktu


250000
200000
BaudRate

150000
100000
50000 waktu (s)
0
0 50 100
Waktu(s)

Gambar 4.7 Grafik Kecepatan Pengiriman Data


Pada Table 4.6 dan Gambar 4.7, dikirimkan karakter
berjumlah 11400 agar dapat ditampilkan pada serial
monitor.Pada pemograman pada Arduino Uno, serial begin yang
paling sering digunakan adalah 9600. Dengan menggunakan nilai
baud rate 9600, membutuhkan waktu14,8 detik untuk
mengirimkan 11400 karakter. Dengan semakin rendahnya nilai
baud rate yang digunakan dalam mengirim data, maka akan
membutuhkan waktu yang lebih lama dalam mengirimkan
keseluruhan data tersebut.

48
4.9 Pembacaan Duty CyclePWM
Pada pengujian berikut ini, menggunakan fungsi PWM
(Pulse Width Modulation) pada Arduino Uno.
Tabel 4.7 Data Output PWM
Tegangan Duty
tHIGH tLOW tTOTAL
(V) Cycle (%)
0 0 1 0 0
0.25 0.2 1.8 2 10
0.5 0.3 1.7 2 15
0.75 0.4 1.6 2 20
1 0.43 1.37 1.8 23.88
1.25 0.62 1.48 2.1 29.52
1.5 0.65 1.45 2.1 30.95
1.75 0.8 1.2 2 40
2 1 1 2 50
2.25 1.1 0.9 2 55
2.5 1.2 0.8 2 60
2.75 1.25 0.75 2 62.5
3 1.4 0.6 2 70
3.25 1.6 0.4 2 80
3.5 1.67 0.33 2 83.5
3.75 1.78 0.22 2 89
4 1.98 0.2 2.18 90.82
4.25 1 0 1 100

49
Hubungan Tegangan dan Duty Cycle
100
80
Dutyclcle(%)

60
40 duty cycle(%)
20
0
0 1 2 3 4 5
Tegangan (V)

Gambar 4.8 Grafik Tegangan Terhadap Duty Cylce


Pada Tabel 4.7 dan Gambar 4.8, dapat dilihat bahwa Pin
PWM dapat memanipulasi keluaran pin digital sehingga dapat
menghasilkan sinyal analog. Dimana mengatur output digital ke
high dan low bergantian dengan porsi waktu tertentu untuk setiap
nilai keluarannya. Nilai tegangan di naikkan maka motor akan
semakin cepat. Nilai PWM di ukur mengunakan osiloskop
sehingga di dapat nilai tHIGH dan tLOW.Dari nilai tersebut di
dapatlah nilai duty cycle. Dari grafik dapat dilihat bahwa nilai
dari tegangan berbanding lurus dengan dutycycle.

50
4.10 PinPWM
Pada percobaan berikut, menggunakan pin-pin PWM
Arduino Uno. Pin-pin yang diujikan mulai dari Pin 3,5,6,9,10,11.
Pada pin PWM akan diberikan tegangan 5V dan tegangan
tersebut akan berkurang hingga 0V kemudian akan kembali
mengulang hingga sumberdihentikan.
Tabel 4.8 Kondisi LED Pada Pin PWM
Pin LED sesuai dengan program
3 
5 
6 
9 
10 
11 

Pada Tabel 4.8, kondisi LED akan menyala dan akan


mulai meredup hingga kondisi LED padam, kemudian LED akan
kembali ke kondisi menyala. Kondisi tersebut akan
dipertahankan hingga sumber tegangan dihentikan. Dari
percobaan pada pin PWM, jika tegangan yang didapat kecil maka
pencahayaan LED akan redup dan jika tegangan yang didapat
besar, maka pencahayaan LED akan terang. Pin PWM
mendapatkan input darianalog.

51
BAB V
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Berdasarkan proses penelitian yang telah dilakukan pada
proyek akhir ini, mulai dari perancangan hingga pembuatan serta
pengujian dan analisis sistem, dapat disimpulkan beberapa hal, antara
lain:

1. Rangkaian-rangkaian utama dalam membuat Arduino Uno


adalah rangkaian power supply, rangkaian USB to serial
dan Rangkaian pin input dan output padaATmega328.
2. Pada Pembuatan Arduino Uno, menggunakan IC regulator
7805 untuk mendapatkan tegangan 5V dan IC regulator
LD33V untuk mendapatkan tegangan 3,3V serta
menggunakan IC prolific 2303HX sebagai dasar dari UBS
toserial
3. Tegangan yang keluar dari regulator dikatakan konstan
kerena dengan beragam tegangan yang dimasukkan tetapi
nilainya tetapsama.
4. Pin RX / TX dapat diindikasikan dapat berfungsi dengan
baik pada saat program di upload karena fungsi
pengiriman dan pengiriman data pada Arduino Uno telah
berjalan.
5. Pin 0 merupakan pin RX, dimana kondisi pin 0 akan selalu
aktif pada saat program diupload.
6. Data analog dapat dikonversikan kedalam data digital
𝐴𝐷𝐶𝑥 5
dengan menggunakan rumus: 𝑉 = .
1023
7. Pin PWM dapat memanipulasi keluaran pin digital
sehingga dapat menghasilkan sinyal analog.
8. Dengan semakin rendahnya nilai baud rate yang
digunakan dalam mengirim data, maka akan membutuhkan
waktu yang lebih lama dalam mengirimkan keseluruhan
data dan dengan semakin tingginya nilai baud rate yang
digunakan dalam mengirim data, maka akan membutuhkan
waktu yang lebih sedikit dalam mengirimkan keseluruhan
datatersebut.

52
5.2 Saran
Beberapa saran yang dapat diberikan untuk penelitian
selanjutnya antara lain:
1. Perlunya dalam mengkaji ulang rangkaian pembentuk
ArduinoUno.
2. Ukuran yang lebih menyerupai Arduino Uno pada
umumnya.
3. Pada penggunaan Arduino Uno tersebut, tidak
menggunakan laptop atau komputer yang menggunakan
OS (Operating System) windows 8 karena belum
disediakan driver Prolific pada OStersebut.

53
DAFTAR PUSTAKA

[1] Ario, Gusti Ramakumbo (2015) MAGNETIC DOOR LOCK


MENGGUNAKAN KODE PENGAMAN BERBASIS ATMEGA
328. S1 thesis, UNY.
[2] Juandi, Feri, (2011) Pengenalan Arduino.
Internet:http://tobuku.com/index.php/2011/01/08/pengenalan-
arduino/, Jan. 8,2011 [Mei.30,2016].
[3] Sutra, Een (2015) SISTEM KENDALI JOYSTIK PS2 WIRELESS
PADA ROBOT BERODA PEMINDAH BARANG BERBASIS
ARDUINO.Other thesis, Politeknik Negeri Sriwijaya.
[4] Stevanus, Shandy and Can, I (2013) Usb Password Generator
Berbasis ATMega8 Untuk Autentifikasi User. STMIK MDP
[5] PL-2303HX Product Datasheet. PL-2303HX Edition (Chip Rev A)
USB to serial Bridge Controller, Document Release:
October5,2011.
[6] Timur, Fajar (2015) RANGKAIAN CATU DAYA. ITS
[7] LD1117 SERIES. LOW DROP FIXED AND ADJUSTABLE
POSITIVE VOLTAGE REGULATOR. Revision: 19.0
December14,2005.

54
BIOGRAFI PENULIS

Nama :

FransRinoNapitupuluTempat/TanggalLahir :

Batam, 03Mei1996Agama : KristenProtestan

AlamatRumah : Tiban Lama


RT01/RW04No.70SekupangBatam

Email :fransrino96@gmail.com

RiwayatPendidikan :

1. SMA Negeri 4Batam


2. SMP Negeri 3Batam
3. SD Swasta ADVENTBatam
LAMPIRAN A
SKEMATIK RANGKAIAN ARDUINO UNO
LAMPIRAN B
BILL OF MATERIAL ARDUINO UNO
Bill Of Material (BOM) Arduino Uno
Reference
Type QTY Description
Designator
C1, C3, C6, C8, C9,
Capacitor 6 Tiled Capacitor100nF
C10
C2 Capacitor 1 Capacitor 100uF 16V
C7 Capacitor 1 Capacitor 10uF 16V
C4, C5, C11, C12 Capacitor 4 Tiled Capacitor 22pF
R1, R2 Resistor 2 Resistor 330Ω 1/4W
R3, R4 Resistor 2 Resistor 22Ω 1/4W
R5 Resistor 1 Resistor 1K5Ω 1/4W
Y1 Crystal 1 Crystal 16MHz
Y2 Crystal 1 Crystal 12MHz
LED1, LED2 LED 2 LED 0.3mm
X1 Connector 1 Power Jack 2.1X5.5mm
X2 Connector 1 USB Type B
IC7805 IC 1 Regulator 5V
LD33V IC 1 Regulator 3.3V
PL-2303HX IC 1 Prolific 2303 HX rev A
ZU4 IC 1 ATmega328P-PU
Reset Switch 1 Push Button
Pin Female Header 6
AD Connector 1
Hole
Pin Female Header 10
IOH Connector 1
Hole
Pin Female Header 8
IOL, POWER Connector 2
Hole
LAMPIRAN C
PROLIFIC 2303HX
LAMPIRAN D
ATMEGA 328