Anda di halaman 1dari 69

KATA PENGANTAR

Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena
dengan rahmat, karunia serta taufik dan hidayah Nya saya dapat menyelesaikan
laporan praktikum yang berjudul Identifikasi Penyakit Pada Tanaman Pangan,
Hortikultura Dan Perkebunan, dengan baik meskipun masih banyak kekurangan
didalamnya.

Dan saya juga berterimakasih kepada Asdos selaku pembimbing


praktikum di Lab penyakit yang telah memberikan bimbingan kepada kami,
selama kami berada Di Lab Penyakit Fakultas Pertanian Universitas Tanjungpura
Saya harap laporan praktikum ini dapat bermanfaat dalam menambah
wawasan dan ilmu pengetahuan kita mengenai penyakit pada tanaman pangan,
hortikultura dan perkebunan. Saya menyadari sepenuhnya bahwa laporan
praktikum ini jauh dari kata sempurna, oleh sebab itu, saya berharap adanya kritik,
saran dan usulan demi perbaikan laporan yang telah saya buat untuk menjadi lebih
baik lagi kedepannya. Mengingat bahwa tidak ada sesuatu yang sempurna tanpa
saran yang membangun.
Semoga laporan sederhana ini dapat dipahami bagi siapapun yang
membacanya. Sebelumnya saya mohon maaf apabila ada kesalahan kata-kata
yang kurang berkenan di hati pembaca.

Pontianak, 22 juni 2018

Hengki saputra

i
DAFTAR ISI
KATA PENGANTAR..........................................................................................................i

BAB I.................................................................................................................................1

PENDAHULUAN.............................................................................................................1

A. Latar Belakang.......................................................................................................1

1. Pangan................................................................................................................1

2. Hortikultura........................................................................................................2

3. Perkebunan.........................................................................................................3

B. Tujuan Praktikum...................................................................................................4

BAB II...............................................................................................................................5

TINJAUAN PUSTAKA.....................................................................................................5

A. Tanaman Pangan....................................................................................................5

1. Padi....................................................................................................................5

2. Jagung..............................................................................................................16

3. Kedelai.............................................................................................................25

B. Tanaman Hortikultura...........................................................................................32

1. Cabai................................................................................................................32

2. Tomat...............................................................................................................35

3. Kacang panjang................................................................................................38

A. Tanaman perkebunan............................................................................................39

1. Kelapa Sawit....................................................................................................39

2. Karet.................................................................................................................41

3. Kopi..................................................................................................................41

4. Kakao...............................................................................................................43

BAB III............................................................................................................................48

METODELOGI PRAKTIKUM.......................................................................................48

ii
iii

A. Diagram alir.........................................................................................................48

B. Alat dan bahan......................................................................................................49

C. Cara kerja.............................................................................................................49

BAB IV............................................................................................................................50

HASIL DAN PEMBAHASAN........................................................................................50

A. Hasil.....................................................................................................................50

B. Pembahasan..........................................................................................................53

1. Tanaman pangan...............................................................................................53

2. Tanaman hortikultura.......................................................................................60

3. Tanaman perkebunan........................................................................................62

BAB V.............................................................................................................................64

PENUTUP.......................................................................................................................64

A. Kesimpulan..........................................................................................................64

B. Saran....................................................................................................................64

DAFTAR PUSTAKA.......................................................................................................65
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

1. Pangan
Tanaman padi merupakan tanaman pangan yang pokok atau yang paling
utama dalam pemenuhan asupan makanan yang dibutuhkan bagi manusia.
Tumbuhan padi (Oriza sativa L.) termasuk golongan tumbuhan Graminae, yang
terdiri dari batang yang tersusun dari beberapa ruas. Pada setiap ruas terdapat
cabang-cabang bulir, dan pada ujung tiap-tiap cabang terdapat bunga padi. Padi
dapat tumbuh pada daerah rawa maupun lahan yang kering jika curah hujan
mencukupi kebutuhan tanaman akan air. Padi dapat tumbuh pada ketinggian 0-
1500 mdpl dengan temperatur 19-270C , memerlukan penyinaran matahari penuh
tanpa naungan. Angin berpengaruh pada penyerbukan dan pembuahan. Jarak
tanam padi yaitu 20 x20 cm. Padi menghendaki tanah lumpur yang subur dengan
ketebalan 18-22 cm dan pH tanah 4 – 7.
Benih yang baik, bermutu tinggi, dan berasal dari varietas unggul
merupakan salah satu faktor terpenting yang menentukan tinggi rendahnya hasil
produksi. Ciri padi berjenis unggul yaitu produksi tinggi, umur tanam pendek,
tahan terhadap hama dan penyakit, tidak mudah rontok, mutu beras yang
dihasilkan baik, dan rasanya enak. Pupuk yang biasa digunakan pada tanaman
padi antara lain urea, ZA, SP-36, KCl. Semua pupuk yang dicampur dan
disebarkan merata ke lahan sesuai dosis. Hasil panen akan bervariasi tergantung
jenis varietas padi yang ditanam. Kondisi lahan, jenis tanah, serangan hama dan
penyakit juga berpengaruh terhadap hasil panen padi.
Selain tanaman padi, jagung juga merupakan pangan yang pokok setelah
padi. Jagung merupakan tanaman serealia, jagung dapat tumbuh hampir di seluruh
dunia. Jagung termasuk bahan pangan penting karena merupakan sumber
karbohidrat kedua setelah beras. Tanaman jagung termasuk dalam famili
Graminae atau rumput-rumputan dengan spesies Zea mays L.

1
2

Jagung termasuk tanaman berakar serabut, batang jagung tidak bercabang,


berbentuk silinder, dan terdiri dari beberapa ruas dan buku ruas. Pada buku ruas
akan muncul tunas yang berkembang menjadi tongkol. Tinggi batang jagung
tergantung pada varietas dan tempat penanaman, umumnya berkisar 60 -300 cm.
Daun jagung memanjang dan keluar dari buku-buku batang. Jumlah daun terdiri
dari 10 – 18 helai, tergantung varietasnya. Diantara varietas jagung , daun
mempunyai keragaman dalam panjang, lebar, tebal dan warna. Bunga jagung
termasuk bunga tidak sempurna karena bunga jantan dan betina terdapat pada
bunga yang berbeda. Biji jagung tersusun rapi pada tongkol,setiap tongkol terdiri
dari 10-14 deret, sedangkan dalam satu tongkol terdapat kurang lebih 200 – 400
biji.

2. Hortikultura
Hortikultura berasal dari bahasa latin, yaitu hortus (kebun) dan colere
(menumbuhkan). Secara harfiah, hortikultura berarti ilmu yang mempelajari
pembudidayaan kebun. Hortikultura merupakan cabang pertanian yang berurusan
dengan budidaya intensif tanaman yang di ajukan untuk bahan pangan manusia
obat-obatan dan pemenuhan kepuasan (Zulkarnain, 2009). Hortikultura adalah
gabungan ilmu, seni, dan teknologi dalam mengelola tanaman sayuran, buah,
ornamen, bumbu-bumbu dan tanaman obat obatan.
Hortikultura merupakan budidaya tanaman sayuran, buah-buahan, dan
berbagai tanaman hias, hortikultura saat ini menjadi komoditas yang
menguntungkan karena pertumbuhan ekonomi yang semakin meningkat maka
pendapatan masyarakat yang juga meningkat. Peningkatan konsumsi hortikultura
disebabkan karena struktur konsumsi bahan pangan cenderung bergeser pada
bahan non pangan. Konsumsi masyarakat sekarang ini memiliki kecenderungan
menghindari bahan pangan dengan kolestrol tinggi seperti produk pangan asal
ternak.
Hortikultura juga berperan sebagai sumber gizi masyarakat, penyedia
lapangan pekerjaan, dan penunjang kegiatan agrowisata dan agroindustri. Hal ini
menunjukkan bahwa pengembangan hortikultura terkait dengan aspek yang lebih
luas yang meliputi tekno-ekonomi dengan sosio-budaya petani. Ditinjau dari
proses waktu produksi, musim tanam yang pendek memungkinkan perputaran
modal semakin cepat dan dapat meminimalkan ketidakpastian karena faktor alam
(Mubyarto, 1995).
3

3. Perkebunan
Perkebunan merupakan salah satu yang penting dalam struktur
perekonomian saat ini, juga sebagai mata rantai dalam dunia usaha yang utama,
perkebunan sangat memberi arti yang penting dalam pembangunan serta
pertumbuhan ekonomi masyarakat. Perkebunan adalah kegiatan yang
mengusahakan tanaman tertentu pada tanah atau media tumbuh lainnya dalam
ekosistem yang sesuai, mengolah dan memasarkan barang dan jasa hasil tanaman
tersebut dengan bantuan ilmu pengetahuan dan teknologi, pemodalan serta
manajemen untuk mewujudkan kesejahteraan bagi pelaku usaha perkebunan dan
masyarakat.

Dilihat secara subtansial, kebijakan konversi hutan dan perkebunan besar


kelapa sawit tidak menyentuh sama sekali permasalahan riil yang dihadapi rakyat
dan merupakan pintu terakhir bagi pemusnahan hutan diatas bumi Indonesia.
Rakyat telah mengusahakan sumber daya hutan menurut kearifaan tradisional
secara turun temurun dan membangun kelembagaan ekonomi berbasiskan sumber
daya alam.Ternyata kebijakan yang ada sangat mengabaikan konsep pengelolaan
sumber daya hutan menurut pengetahuan local dan penguasaan hak atas akses
sumber daya alam secara adat.

Pada umumnya masyarakat hidup dari sektor pertanian sebagai petani


tanaman pangan terutama palawija. Selain teknologi yang digunakan sangat
sederhana dan monoton sifatnya tanpa pembaharuan .orientasi usahanya juga
terbatas kepada pemenuhan kebutuhan keluarga untuk satu atau dua hari
mendatang tanpa perencanaan pengembangan usaha yang jelas (subsistem).
Berbagai usaha telah dilakukan untuk meningkatkan perekonomian masyarakat
pedesaan karena mayoritas penduduk yang tinggal dikecamatan masih tergolong
miskin dan umumnya menggantungkan hidup pada sektor pertanian. Munculnya
perkebunan sawit menimbulkan dampak terhadap perekonomian masyarakat
sekitar.

B. Tujuan Praktikum
Adapun tujuan praktikum yaitu peserta praktikum dapat bentuk konidia
pada setiap patogen atau penyakit dan dapat mengetahui gejala-gejala tanaman
terserang penyakit.
4
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Tanaman Pangan
Adapun tanaman pangan yang kami identifikasi yaitu padi, jagung dan
kedelai.

1. Padi
Tanaman Padi merupakan tanaman pangan, yang dikenal dengan nama
Oryza sativa L.. Secara morfologi tanaman padi dibedakan menjadi 2 bagian
besar yaitu bagian vegetatif yang meliputi akar, batang dan daun, dan bagian
generatif yang meliputi malai dan bunga. Akar padi termasuk akar serabut, batang
beruas-ruas yang dibatasi oleh buku. Anakan (tunas) tumbuh dari buku, ruas yang
terpanjang terdapat paling atas dan menurun semakin ke bawah. Daun tumbuh
pada batang berselang seling tumbuh pada setiap buku. Bunga secara keseluruhan
disebut malai terdiri dari 8-10 buku yang menghasilkan cabang-cabang primer
selanjutnya menghasilkan cabang sekunder. Bunga terdiri dari 6 benang sari dan 1
putik, butir biji adalah bakal buah yang matang, butir biji padi yang tanpa sekam
disebut beras. Komponen butir biji padi terdiri dari sekam, kulit beras, endosperm
dan embrio.

Adapun penyakit yang terdapat pada tanaman padi yaitu.

1) Bercak daun cercospora sp

a. Penyebab penyakit

Penyebab penyakit bercak coklat sempit pada tanaman padi adalah jamur
C. oryzae membentuk konidiofor berwarna coklat, keluar melalui mulut kulit,
sendiri-sendiri atau berkumpul sampai 3, dengan ukuran 88-140 x 4-5 µm.
(Konidium berbentuk gada terbalik, bersekat 3-10 dengan ukuran 20-60 x 5 µm
(Semangun, 1993).

Jamur ini muncul pada padi dengan gejala pendek, linear, lesio coklat dan
kebanyakan terdapat pada daun tapi juga terdapat pada pelepah daun dan pedisel.

5
6

Penyakit ini mampu mengurangi efektivitas area daun tanaman dan menyebabkan
prematur pada daun dan pelepah daun yang terinfeksi. Penyakit ini juga mampu
menyebabkan kekurangan hasil pada produksi padi di Asia sebesar 0,1% (Mew
dan Gonzales, 2000).

b. Serangan penyakit Bercak daun cercospora sp

Gejala penyakit ini adalah bercak lurus sempit berwarna coklat pada
helaian daun bendera, pada fase tumbuh sampai pemasakan. Gejala juga dapat
terjadi pada pelepah dan kulit gabah. Infeksi yang terjadi pada pelepah dan batang
menyebabkan batang dan pelepah daun busuk sehingga tanaman menjadi rebah
(Bank Pengetahuan Padi Indonesia, 2009).

Konidium jamur disebarkan oleh angin dan infeksi terjadi melalui mulut
kulit. Gejala baru tampak 30 hari atau lebih setelah infeksi. Ini menyebabkan
lambatnya gejala di lapang, meskipun infeksi dapat terjadi pada daun muda
maupun daun tua. C. oryzae mempertahankan diri dari musim ke musim pada biji
biji dan jerami. Diduga jamur dapat bertahan pada rumput-rumput liar; antara lain
di India jamur dapat menginfeksi lempuyangan (Panicum repens)
(Semangun, 1993).

Jamur C. oryzae mampu bertahan dari satu musim ke musim berikutnya


pada daun, batang dan biji. Saat biji kontaminan ditanam, jamur akan
menghasilkan lesio pada kotiledon. Dalam beberapa hari pertumbuhan jamur akan
memproduksi konidia untuk memulai infeksi sekunder (Lucas, dkk, 1985).

c. Pengendalian penyakit Bercak daun cercospora sp

Penyakit ini dapat dikendalikan dengan:

 Penanaman varietas tahan, seperti Ciherang dan Membrano.

 Pemupukan berimbang yang lengkap, yaitu 250 kg urea, 100 kg SP36 dan 100
kg KCl per ha.

 Penyemprotan fungisida dengan bahan aktif Difenoconazol (Bank


Pengetahuan Padi Indonesia, 2009).
7

Pengendalian penyakit C. oryzae dilakukan dengan penggunaan fungisida


dan minyak mineral. Bordeaux yang pertama kali memakai dan diaplikasikan
pada alat konvensional. Lalu Guyot pada 1952 mencoba dampak dari beberapa
fungisida yang disatukan dalam minyak mineral. Guyot menemukan bahwa
dengan minyak saja, diaplikasikan dalam satuan yang kecil, kurang dari 50µ
untuk membentuk kabut terang, dengan nyata dapat mengurangi keparahan
penyakit. Sejak saat itu sejumlah minyak serupa telah digunakan secara luas untuk
mengendalikan penyakit ini.

2) Penyakit bulir padi culvularia lunata

Konidiofor berwarna coklat, sederhana atau terkadang bercabang. Konidia


berwarna gelap, memiliki 3-5 sel, dengan sel akhir yang paling terang, biasanya
bengkok atau melengkung dengan sel sentral yg membesar (Westcott, 1971).

Jamur ini memiliki aerial miselia. Miselia bersepta, bercabang, subhyaline


berwarna coklat terang dan terkadang coklat gelap. Konidiofor soliter atau dalam
grup, berwarna coklat gelap, tidak bercabang, bersepta, terkadang bengkok,
sederhana dan tumbuh langsung dari permukaan biji. Konidia berwarna coklat
gelap, berbentuk seperti perahu, melingkar di ujung, dengan tiga septa (Mew dan
Gonzales, 2000).

a. Gejala serangan penyakit bulir padi culvularia lunata

Bintik C. lunata pada daun atau batang berbentuk lonjong, coklat gelap,
nampak pada kedua sisi daun, bertepi dengan cincin coklat, agak sedikit tertekan
dan dengan daerah kekuningan sempit diantara bintik dan warna hijau daun
(Westcott, 1971).

Gejala penyakit C. lunata mirip dengan gejala bercak daun Cercospora


dan hanya dapat dibedakan dengan pemeriksaan mikroskopis. Cendawan ini
dilaporkan di Malaysia, dapat menyerang bunga dan menyebabkan “hawar bunga”
(Dewi, 2009).

Faktor-faktor yang mempengaruhi penyakit bulir padi culvularia lunata


8

Lesio berwarna coklat hingga hitam tak beraturan muncul pada kormus
dan berkembang selanjutnya di penyimpanan. Jamur ini mampu bertahan pada
kormus dari satu musim ke musim berikutnya. Suhu optimum untuk
pertumbuhanjamur ini adalah 23,89˚C hingga 29,44˚C dan tidak ada infeksi
penyakit ini pada suhu dibawah 12,78˚C. Bintik pada daun nampak pada 4-5 hari,
bintik pada batang hanya 2-3 hari. Daur hidupnya sama pendek dengan minggu
pada cuaca hujan yang hangat dan jamurnya dapat bertahan di tanah selama tiga
tahun (Westcott, 1971).

b. Pengendalian penyakit bulir padi culvularia lunata

Penyakit C. lunata dapat dikendalikan dengan penyemprotan dengan


fungisida berspektrum luas yang efektif dapat menahan infeksi di seluruh bagian
tanaman. Untuk perlakuan benih diberikan mancozeb yang telah terbukti efektif
(Mew dan Misra, 2000).

3). Penyakit busuk batang padi Pyricularia grisea Sacc

Penyakit busuk batang padi (blas leher) disebabkan oleh cendawan


Pyricularia grisea Sacc (sinonim dengan Pyricularia oryzae Carava) (Rosman et
al., 1990), termasuk dalam kelompok Ascomycetes dan bersifat heterotalik
(Zeigler, 1998).

Penyakit busuk batang padi yang disebabkan oleh cendawan Pyricularia


grisea merupakan salah satu masalah dalam produksi padi diseluruh dunia dengan
kehilangan hasil berkisar 50%. Di Indonesia penyakit busuk batang padi dapat
mencapai luas 1.285 juta hektar (Ha) atau sekitar 12% dari total luas areal
pertanaman padi di Indonesia. Cendawan inidapat menjadi patogen pada beberapa
tanaman penting lainnya, seperti gandum,sorghum dan serealia lainnya (Kahmann
dan Basse 1997).

Gejala pada daun yang sering disebut sebagai blas daun (leaf blas),
berbentuk bercak-bercak jorong dengan ujung runcing. Pusat bercak berwarna
kelabu atau keputih-putihan dan biasanya mempunyai tepi coklat atau coklat
kemerahan. Bentuk dan warna bercak bervariasi tergantung dari keadaan
9

lingkungan, umurbercak dan derajat ketahanan jenis padi. Pada daun yang tua
bercak agak kecil dan lebih bulat, sehingga mirip bercak Drechslers oryzae
(Semangun, 1993).

Tangkai malai dapat membusuk dan patah, sehingga penyakit ini disebut
busuk leher. Bila infeksi ini terjadi sebelum masa pengisian bulir, maka dapat
terjadi kehampaan pada bulir. Batangpun dapat terinfeksi akibat penularan dari
pelepah daun, sehingga batang membusuk dan mudah rebah (Harahap, 1989).

4). Penyakit blas pada daun dan malai padi P. oryzae

Penyakit blas merupakan salah satu penyakit utama dalam budidaya padi
karena bisa menimbulkan kerugian yang cukup besar. Penyakit blas dilaporkan
dapat menurunkan hasil panen di Asia Tenggara dan Amerika Selatan sekitar
50%. Dilaporkan bahwa di Indonesia penyakit blas mencapai luas 1.285 ha pada
tahun 2007, meningkat menjadi 2.208 ha pada tahun 2011, dan 3.649 ha pada
tahun 2012 (Dahyar et al., 2010; Nugroho et al., 2013).

a. Gejala penyakit blas pada daun dan malai padi P. oryzae

Penyakit blas yang disebabkan oleh jamur P. oryzae bisa menginfeksi


tanaman padi pada masa vegetatif dan menimbulkan gejala blas daun yang
ditandai dengan adanya bercak kecil pada daun berwarna ungu kekuningan.
Semakin lama bercak menjadi besar, berbentuk seperti belah ketupat dengan
bagian tengahnya berupa titik berwarna putih atau kelabu, dengan bagian tepi
kecoklatan (Groth, 2012).

Gejala penyakit pada fase generatif ditandai dengan busuknya pangkal


malai dengan warna kehitaman dan mudah patah (Gambar 2.3). Ukuran bercak
berbeda-beda sesuai dengan kondisi lingkungan dan tingkat ketahanan varietas.
Jamur ini sangat mudah beradaptasi terhadap segala kondisi lingkungan, dan bisa
dijumpai di tanah persawahan, padi gogo dan padi pasang surut, dan mudah
berpindah dari satu tempat ketempat lain.

b. Faktor yang mempengaruhi penyakit blas pada daun dan malai padi P.
oryzae
10

Perkembangan penyakit blas dipengaruhi oleh beberapa faktor antara lain


faktor genetik . Faktor tanaman inang dalam hal ini memberikan andil terhadap
perkembangan penyakit blas, tanaman yang rentan akan mudah terserang dan
yang tahan akan tetap bertahan (Agrios, 1996). Spesies padi liar merupakan salah
satu alternatif sumber keragaman genetik yang dapat dimanfaatkan dalam
perakitan varietas tahan penyakit blas. Oryza rufipogon merupakan jenis padi liar
yang berpotensi dikembangkan sebagai sumber gen tahan penyakit blas.
Disamping gen dari inang, gen dari jamur P. oryzae itu sendiri juga berpengaruh
terhadap perkembangan penyakit blas. P. oryzae diketahui mempunyai banyak ras
fisiologi yang berbeda-beda sifat dan virulensinya. Patogenitas ditentukan oleh
perbedaan mekanisme metabolisme dan senyawa senyawa kimia yang terdapat
pada jamur P. oryzae. Jamur ini mampu membentuk beberapa toksin antara lain
pyricularian, pyriculol, dan tennazonic acid (IRRI, 2010).

Faktor lingkungan juga tidak kalah pentingnya didalam mendukung


perkembangan penyakit blas. Jamur P. oryzae berkembang optimal pada
lingkungan dengan suhu berkisar antara 24-28ºC dan dengan kelembaban udara
mencapai 90% (IRRI, 2010). Epedemi sering terjadi pada suhu 32˚C atau
suhu170C, tanaman yang tumbuh pada suhu seperti ini akan menjadi stress dan
mudah diserang pathogen. Kelembaban di atas 90% merupakan faktor yang sangat
membantu perkembangan penyakit yang disebabkan oleh jamur. Penyebaran spora
dibantu oleh angin dan masih dapat menginfeksi tanaman sehat sejauh 2 km dari
sumber inokulum awal (Hidayat, 2012).

Air juga berpengaruh karena pada tanaman padi yang kekurangan air
pertumbuhannya akan terganggu, seperti padi gogo kadar silikon didalam daun
akan berkurang sehingga jamur patogen akan mudah mengalami penetrasi, bisa
berkembang lebih baik dan intensitas penyakit lebih parah dibandingkan dengan
padi sawah (Semangun, 2006). Demikian juga jika tanaman padi kelebihan air
maka kelembaban akan meningkat, dan serangan patogen blas akan meningkat
(IRRI, 2010). Faktor inang alternatif. Inang utama P. oryzae adalah padi, namun
dapat memanfaatkan jenis rumput sebagai sumber inokulum seperti Digitaria
cilaris; Echinochloa colona dan Zea mays (Tandiabang dan Pakki, 2007),
11

Magnaporthe oryzae dapat menginfeksi tanaman monocotyl jenis Arabidopsis


thaliana. Untuk meminisasi perkembangan pathogen blas maka jerami sisa-sisa
panen yang menjadi tempat hidup miselia jamur dan bertahan selama satu tahun,
sebaiknya jerami setelah panen dibenamkan sehingga bisa menekan penyebaran
penyakit blas, dan meningkatkan kesuburan tanah karena didekomposisi oleh
mikroba yang ada di dalam tanah (Yolanda, 2013).

Faktor pemupukan juga sangat berpengaruh. Pemupukan nitrogen yang


tinggi akan meningkatkan serangan penyakit blas akibat dari jaringan daun
menjadi lemah karena penyerapan silikon terganggu, sehingga spora jamur
menginfeksi secara optimal dan menyebabkan kerusakan serius pada tanaman
padi (Tandiabang dan Pakki, 2007). Kombinasi pemupukan nitrogen yang tinggi
tanpa kalium dengan jarak tanam yang rapat juga menjadi faktor tingginya
kejadian penyakit blas malai (IRRI, 2010). Petani disarankan menggunakan pupuk
sesuai anjuran terutama pada daerah endemic penyakit blas. Penggunaan pupuk
berimbang dengan penggunaan kalium dan phosfat dianjurkan agar dapat
mengurangi infeksi penyakit blas di lapangan. Penggunaan kalium dapat
mempertebal lapisan epidermis pada daun sehingga penetrasi spora akan
terhambat dan tidak berkembang di lapangan. Dianjurkan kepada para petani
penggunaan pupuk nitrogen 90 kg/ha (Tandiabang dan Pakki, 2007).

c. Penyebab penyakit blas pada daun dan malai padi P. oryzae

Penyakit blas pada padi disebabkan oleh jamur P. oryzae Jamur ini
mempunyai konidia berbentuk bulat lonjong, tembus cahaya, dan bersekat dua
dengan konidiofor panjang bersekat-sekat, jarang bercabang, berwarna kelabu.

d. Penyebaran spora blas pada daun dan malai padi P. oryzae

Penyebaran spora terjadi selain oleh angin juga oleh bagian tanaman
seperti biji dan jerami, karena P.oryzae mampu bertahan dalam sisa jerami dan
gabah tanaman sakit. Dalam keadaan kering dan suhu kamar, spora masih bisa
bertahan hidup sampai satu tahun, sedangkan miselia mampu bertahan sampai
lebih dari 3 tahun. Sumber inokulum primer di lapangan pada umumnya adalah
jerami. Sumber inokulum dari benih biasanya memperlihatkan gejala awal pada
12

persemaian. Untuk daerah tropis, sumber inokulum selalu ada sepanjang tahun,
karena adanya spora di udara dan tanaman inang lain selain padi (Chumley dan
Valent, 1990).

e. pengendalian

Menurut Effendi (2009), ada beberapa cara pencegahan dan pengendalian


penyakit blas di antaranya adalah pengelolaan tanaman terpadu (PTT) pada
tanaman padi. Salah satu tujuan PTT adalah mampu menekan penurunan hasil
akibat OPT (organisme penggangu tumbuhan) antara lain dengan jalan
menggunakan varietas tahan dan pembenaman jerami (Santika dan Sunaryo,
2008).

Penggunaan varietas baru yang tahan terhadap blas sangat dianjurkan bagi
daerah yang endemi terhadap blas. Proses dekomposisasi jerami selain dapat
berfungsi sebagai pupuk organik juga dapat membunuh miselia blas sehingga
tidak berpotensi untuk berkembang. Penggunaan pupuk kompos dapat menekan
perkembangan penyakit blas dan meningkatkan produksi (Tandiabang dan Pakki ,
2007).

Penggunaan pupuk sesuai anjuran terutama pada daerah-daerah endemi


penyakit blas khususnya penggunaan nitrogen yang tidak berlebihan dan dengan
penggunaan kalium dan phosfat, dianjurkan agar dapat mengurangi infeksi blas di
lapangan. Penggunaan kalium mempertebal lapisan epidermis pada daun sehingga
penetrasi spora akan terhambat dan tidak akan berkembang di lapangan
(Tandiabang dan Pakki , 2007).

Penggunaan jarak tanam yang tidak rapat atau lebih renggang akan
menghambat perkembangan penyakit blas pada padi. Semakin rapat jarak tanam
maka semakin mudah perkembangan penyakit blas (Balitbio, 2004)..
Pengendalian penyakit secara terpadu dan tepat guna merupakan salah satu cara
untuk mengendalikan penyakit blas (Balitbio, 2004). Penggunaan mikroba
antagonis jenis Enterobacter agglomerans, Seratia liguefaciens dan Xanthomonas
lumenescens dapat menekan pertumbuhan jamur p. oryzae Cav. penyebab
penyakit blas (Suprapta , 2012).
13

Penggunaan bakteri antagonis Corynebacterium sp. terhadap penyakit blas


menunjukkan hasil yang menggembirakan, dimana dengan perlakuan perendaman
benih dengan bakteri antagonis Corynebacterium sp. selama 15 menit sebelum
tanam dan dilakukan penyemprotan memberikan hasil yang lebih baik (Dahyar,
2010). Fungisida hayati lainnya dapat berupa produk langsung jadi yang dijual di
pasaran seperti inokulan/starter Trichoderma sp. dan Gliocladium sp. yang
digunakan sebagai tindakan preventif pada masa vegetatif padi (Djunaedy , 2009).

Fungisida nabati juga telah dibuat untuk mengendalikan penyakit blas, di


antaranya menggunakan ekstrak daun sirih, ekstrak daun jambu dan ekstrak
lengkuas. Cara aplikasi bisa dengan disemprotkan ke tanaman yang terserang
penyakit atau belum untuk pencegahan dan atau dikocorkan langsung ke pangkal
tanaman. Ekstrak ini bisa memberikan penekanan terhadap penyakit blas sekitar
21% (Plantus, 2010).

5). Penyakit hawar bakteri (Bakteri Xanthomonas oryzae pv. oryzae Dye)

Pada masa tanam, tumbuhan padi sering mengalami gangguan, salah


satunya oleh serangan penyakit. Penyakit penting pada tanaman padi di Indonesia
khususnya Riau yaitu penyakit hawar daun bakteri yang di sebabkan oleh
Xanthomonas oryzae pv oryzae. Secara sistematis Xanthomonas oryzae pv oryzae
tergolong kedalam Phylum: Prokaryota; Kelas: Schizomycetes; Ordo:
Pseudomonadales; Famili: Pseudomonadaceae; Genus: Xanthomonas ; Spesies:
Xanthomonas oryzae pv. Oryzae fAndhayani, 2010).

Bakteri Xanthomonas oryzae pv. oryzae Dye. berbentuk batang pendek , di


ujungnya mempunyai satu flagela polar berukuran (1-2) x (0,8-1) pm dan
berfungsi sebagai alat bergerak. Bakteri ini yang berukuran 6-8 pm bersifat aerob,
gram negatif dan tidak membentuk spora. Di atas media NA bakteri ini
membentuk koloni bulat cembung yang berwama kuning keputihan sampai
kuning kecoklatan dan mempunyai permukaan yang licin (Machmud, 1991;
Semangun, 2001; Triny dkk., 2006).

a. Gejala serangan
14

Penyakit hawar bakteri pada tanaman padi bersifat sistemik dan dapat
menginfeksi tanaman pada berbagai stadium pertumbuhan. Gejala penyakit ini
dapat dibedakan menjadi tiga macam, yaitu: Gejala layu (kresek) pada tanaman
muda atau tanaman dewasa yang peka, Gejala hawar dan Gejala daun kuning
pucat.

Gejala layu yang kemudian dikenal dengan nama kresek umumnya


terdapat pada tanaman muda berumur 1-2 minggu setelah tanam atau tanaman
dewasa yang rentan. Pada awalnya gejala terdapat pada tepi daun atau bagian
daun yang luka bempa garis bercak kebasahan, bercak tersebut meluas berwama
hijau keabu-abuan, selanjutnya seluruh daun menjadi keriput dan akhimya layu
seperti tersiram air panas. Seringkali bila air irigasi tinggi, tanaman yang layu
terkulai ke permukaan air dan menjadi busuk (Anonim, 1989).

Menurut Machmud (1991), pada tanaman yang peka terhadap penyakit ini,
gejala terus berkembang hingga seluruh permukaan daun, bahkan kadang-kadang
pelepah padi sampai mengering. Pada pagi hari atau cuaca lembab, eksudat
bakteri sering keluar ke permukaan bercak berupa cairan berwama kuning
menempel pada permukaan daun dan mudah jatuh oleh hembusan angin, gesekan
daun atau percikan air hujan. Eksudat ini merupakan sumber penularan yang
efektif.

2. Jagung
Jagung merupakan tanaman semusim (annual). Satu siklus hidupnya
diselesaikan dalam 80-150 hari. Paruh pertama dari siklus merupakan tahap
pertumbuhan vegetatif dan paruh kedua untuk tahap pertumbuhan generatif.
Susunan morfologi tanaman jagung terdiri dari akar, batang, daun, bunga, dan
buah (Wirawan dan Wahab, 2007).

1) Penyakit hawar daun jagung (Leaf Blight) (Helminthosporium maydis


Nisik)

Konidiofor terbentuk dalam kelompok, sering dari stomata yang datar,


berwarna coklat tua atau hitam. Konidiofor lurus atau lentur. Kadang-kadang
mempunyai bengkokan seperti lutut. Konidium jelas bengkok berbentuk seperti
15

perahu, mempunyai 5-11 sekat palsu dan kebanyakan mempunyai panjang


70-160 μm (Dwidjisepotro, 1978).

Konidia berbentuk curva yang meruncing ke ujung seperti perahu, stadia


sempurnanya disebut Cochliobolus heterostrophus. Ukuran konidia 120-170 x
15-20 μm berwarna coklat pucat sampai coklat emas. Konidianya terbentuk dalam
kelompok sering dari stomata yang datar. Konidia bisa terbawa angn atau percikan
air pada tanaman (Shurtleff, 1980).

a. Gejala serangan penyakit hawar daun jagung (Leaf Blight)


(Helminthosporium maydis Nisik)

Gejala serangan untuk H. maydis menyebabkan terjadinya bercak-bercak


coklat kelabu atau berwarna seperti jerami yang dapat meluas ke seluruh
permukaan daun. Ukuran bercak dapat mencapai 4 cm dengan lebar 0,6 cm. Sisi-
sisinya lebih kurang sejajar dengan tulang daun utama. Jika terjadi infeksi yang
berat beberapa bercak dapat bersatu dan membentuk jaringan mati yang lebar.
Bercak terutama terdapat pada daun bawah (Semangun, 1993).

Gejala pada daun tampak bercak memanjang dan teratur berwarna kuning
dan dikelilingi warna coklat, bercak berkembang dan meluas dari ujung daun
hingga ke pangkal daun, semula bercak tampak basah, kemudian berubah warna
menjadi coklat kekuning-kuningan, kemudian berubah menjadi coklat tua.
Akhirnya seluruh permukaan daun berwarna coklat (Pangasara dan Rahmawati,
2007).

Epidemiologi penyakit H. Maydis ini akan menjadi sangat berbahaya pada


kondisi yang cukup hangat dengan suhu antara 20-32˚C. Musim panas yang
panjang dan cuaca antara hujan dan panas tidak sesuai untuk perkembangan
penyakit H. maydis ini. Pada kelembaban 97-98 % jamur dapat membentuk
banyak konidium (Shurtleff, 1980).

b. Pengendalian penyakit hawar daun jagung (Leaf Blight)


(Helminthosporium maydis Nisik)
16

Pengendalian terhadap penyakit H. Maydis dapat dilakukan dengan


pergiliran tanaman dilakukan guna menekan meluasnya jamur, pengendalian
secara mekanis dengan mengatur kelembaban lahan agar kondisi lahan tidak
lembab, secara kimiawi dengan pestisida seperti Daconil 75 WP, Difolatan 4 F,
penanaman jagung dilakukan bila curah hujan rata-rata selama 10 hari kurang dari
55 mm. Menanam varietas tahan yaitu Arjuna, Antasena, Lamuru (Semangun,
1993).

2) Penyakit hawar daun (Leaf Blight) (Helminthosporium turcicum Pass.)

Helminthosporium turcicum atau biasa disebut Exserohilum turcicum.


Konidium berbentuk lurus atau agak melengkung, jorong, halus, berukuran 300 x
7-9 μm dengan jumlah sekat 4-9 buah yang berwarna coklat jerami. Stadium
sempurnanya disebut Trichometasphaeria turcica. Konidiumnya mempunyai
hilum yang menonjol yang merupakan cirri khas dari genus Exserohilum
(Shurtleff, 1980).

a. Lingkungan penyakit

Penyakit hawar daun H. turcicum dapat berkembang dengan baik pada


suhu/temperature 18-270C dan banyak embun di tanaman untuk perkembangan
penyakit. Suhu yang kering atau panas akan menghambat perkembangan penyakit
(Shurtleff, 1980).

b. Gejala serangan penyakit

Gejala serangan H. turcicum, mula-mula menyebabkan terjadinya


bercakbercak kecil, jorong, hijau tua atau hijau kelabu kebasah-basahan yang
kelak akan berwarna coklat pada daun. Bercak mempunyai bentuk yang khas
yaitu berbentuk kumparan atau perahu dengan lebar 1-2 cm dan panjang 5-10 cm.
Beberapa bercak dapat bersatu yang dapat membunuh seluruh daun dan
menimbulkan gejala seperti terbakar (Semangun, 1993).

c. Pengendalian penyakit
17

Cara pengendalian yang biasa dilakukan untuk mengendaliakn penyakit


H. turcicum dapat dilakukan dengan cara melakukan pergiliran tanaman,
mengatur kelembaban lahan agar kondisi lahan tidak lembab sehingga dapat
menekan meluasnya serangan penyakit ini, dan pengendalian secara kimia dapat
dilakukan dengan penyemprotan Daconil 75 WP, Difolan 4 f (Warisno, 2007).

3) Penyakit Bulai (Downy mildew) (P. maydis (Rac.) Shaw)

Suku peronosporaceae mempunyai sporangiosfor yang berbeda jelas dari


hifa yang biasa. Sporangiosfor mempunyai sumbu yang jelas, umumnya
mempunyai percabangan. Sporangiosfor waktu permukaan berembun, miselium
membentuk konidiofor yang keluar melalui mulut kulit (Semangun, 2000).

P. maydis tidak dapat hidup secara saprofitik. Pertanaman di bekas


pertanaman yang terserang berat dapat sehat sama sekali. Jamur ini harus bertahan
dari musim ke musim pada tanaman hidup. Jamur dapat terbawa ke dalam biji
tanaman sakit, namun ini hanya terjadi pada biji yang masih muda dan basah pada
jenis jagung yang rentan (Karen dan Ruhl, 2007).

a. Penyebaran jamur

Jamur menyebar dengan konidia melalui infeksi pada stomata dan lentisel.
Perkembangan jamur sangat baik pada keadaan lembab, curah hujan tinggi, dan
pemupukan N yang berat. Spora disebarkan oleh angin pada cuaca kering.
Konidium berkecambah paling baik pada suhu 30oC (Pracaya, 1999).

Penyakit bulai pada jagung terutama terdapat di dataran rendah dan jarang
terdapat di daerah-daerah yang lebih tinggi dari 900-1200 m dari permukaan laut.
Penyakit ini lebih banyak terdapat pada daerah yang ditanam pada musim hujan
dengan curah hujan lebih dari 100 mm/tahun. Infeksi hanya terjadi kalau ada air,
baik air embun, air hujan atau air gutasi. Infeksi juga ditentukan oleh umur
tanaman dan umur daun yang terinfeksi. Tanaman yang berumur lebih dari 3
minggu cukup tahan terhadap infeksi dan makin muda tanaman makin rentan
(Pangarasa dan Rahmawati, 2007).
18

b. Gejala serangan penyakit

Daun yang telah terinfeksi menjadi bergaris-garis putih sampai


kekuningan. Pada tingkat akhir warna daun menjadi kecoklatan dan kering.
Pertumbuhan menjadi terhambat, bila yang terserang tanaman jagung yang baru
saja tumbuh pada umur 2-3 minggu setelah tanam biasanya daun menjadi
berwarna putih. Kalau umur tanaman sudah 3-5 minggu daun akan menguning
dan yang baru muncul akan menjadi kaku dan kering. Tanaman bisa menjadi
kerdil dan mati serta tidak bisa berbuah. Bagian bawah daun kelihatan ada tepung
putih yang berasal dari sisa konidia dan konidiofor. Bila umur tanaman sudah
kira-kira satu bulan, walaupun sudah diserang oleh jamur, namun masih bisa
tumbuh dan berbuah, hanya tongkolnya tidak bisa besar, kelobot tidak
membungkus secara penuh pada tongkol. Ujung tongkol masih kelihatan, kadang
kadang bijinya tak penuh atau ompong (Pracaya, 1999).

c. Pengendalian

Pengendalian yang dapat dilakukan terhadap penyakit bulai pada jagung

adalah sebagai berikut :

 Penggunaan varietas tahan terhadap penyakit ini seperti Kalingga, Wijasa,


Bromo, Parikesit, dan jagung hibrida.

 Bila musim hujan datang, udara lembab, dan serangan bulai banyak maka
tanaman yang terserang segera dicabut

 Melakukan rotasi tanaman, dimaksudkan untuk memutus siklus hidup


penyakit

 Pengobatan benih dengan menggunakan Ridomil 35 SD atau Saromyl 35


SD, untuk pertanaman digunakan Ridomil Gold 350 EC

 Pemupukan bersamaan saat tanam juga dapat membantu mencegah


serangan penyakit. Tanaman akan tumbuh sehat dan kokoh sehingga
mempunyai kekuatan untuk menangkal penyakit (Semangun, 1993).
19

4) Penyakit Karat Daun (Puccinia sorghi Schw.)

P. sorghi membentuk urediosorus bulat atau jorong. Di lapangan kadang-


kadang epidermis tetap menutupi ureidiosorus sampai matang. Tetapi ada kalanya
epidermis pecah dan massa spora dalam jumlah besar menjadi tampak. Setelah
terbuka ureidiosorus berwarna jingga atau jingga tua. Jamur membentuk banyak
ureidiospora pada daun dan kadang-kadang juga pada upih daun. Karena adanya
sorus ini permukaan atas daun menjadi kasar. Pada tingkatan yang jauh penyakit
karat menyebabkan mengeringnya bagian-bagian daun (Pangasara dan
Rahmawati, 2007).

a. Gejala serangan penyakit

Tanaman jagung yang terserang jamur ini memperlihatkan gejala bercak


kuning kemerahan (seperti karat) pada daun, bunga, dan kelobot buah. Jika
serangan berat maka tanaman dapat mengalami kematian (Tjahjadi, 2005).

b. Pengendalian penyakit

Pengendalian penyakit karat daun dapat dilakukan dengan mengatur


kelembaban pada areal tanam, menanam varietas unggul atau varietas tahan
terhadap penyakit, melakukan sanitasi pada areal pertanaman jagung, secara
kimiawi dengan menggunakan pestisida seperti Daconil 75 WP, Difolatan 4
(Pangasara dan Rahmawati, 2007).

5) Penyakit gosong

Pada akhir tahun 1963 di jawa muncul banyak berita tentang adanya
penyakit gosong (smut) pada jagung. Di banyak tempat di Jawa Tengah penyakit
baru ini diberitakan menyebabkan buah jagung menjadi beracun jika termakan.
Bahkan tongkol-tongkol jagung yang direbus tercampur dengan tongkol-tongkol
yang sakit akan menjadi beracun juga. Diberitakan bahwa di kebun pada waktu
malam tongkol yang sakit bersinar.

a. Gejala serangan penyakit


20

Gejala terutama terdapat pada tongkol. Biji-biji yang terinfeksi


membengkak, membentuk nyali (kelenjar,gall,cecidia) semula nyali berwarna
putih, tetapi setelah jamur yang terdapat didalamnya membentuk spora
(teliospora), nyali berwarna hitam dengan kulit yang jernih. Dengan semakin
membesarnya nyali-nyali kelobot (pembungkus tongkol jagung) terdesak ke
samping, sehingga sebagian dari nyali itu tampak dari luar. Akhirnya nyali pecah
dan spora jamur yang berwarna hitam terhambur keluar. Meskipun agak jarang,
nyali mungkin terdapat pada batang,daun dan bunga jantan.

b. Penyebab penyakit

Penyakit disebabkan oleh jamur Ustilago maydis (DC) Cda.,yang dahulu


juga disebut Ustilago zeae Schw., Uredo maydis DC dan Uredo zeaemays DC.
Dalam nyali-nyali jamur membentuk teliospora (dahulu disebut klamidospora),
bulat atau jorong dengan garis tengah 8-11µm, hitam dengan banyak duri halus.
Teliospora berkecambah dengan membentuk basidium atau promiselium yang lalu
membentuk basidiospora atau sporidium. Sporidium dapat berkecambah dengan
membentuk hifa, tetapi dapat juga membentuk sporidium sekunder, dengan cara
seperti yang terjadi pada khamir.

c. Pengendalian penyakit

Beberapa cara yang dapat dilakukan untuk pengelolaan penyakit yaitu:

 Di tempat-tempat yang penyakit ini timbul pertama kalinya dianjurkan


untuk membakar dan memendam tanaman yang sakit agar tidak menjadi
sumber infeksi bagi tanaman yang akan datang, dan sebaiknya usaha ini
dilakukan sebelum jamur membentuk spora.

 Untuk mencegah masuknya penyakit ke daerah baru di anjurkan agar


melakukan perawatan biji dengan pestisida yang sesuai.

 Mencari jenis-jenis jagung yang tahan, karena adanya kecenderungan


bahwa ketahanan terhadap penyakit gosong berhubungan erat dengan tipe-
tipe jagung yang lemah.
21

6) Penyakit busuk tongkol

Busuk Tongkol (ear rot) yang disebabkan oleh jamur Fusarium, yang
sering disebut “busuk tongkol merah” merupakan penyakit yang umum ditemukan
pada seluruh jagung di dunia. Penyebab busuk tongkol juga dapat menyerang
batang dan menyebabkan busuk batang (stalk rot). Jamur-jamur ini dapat terbawa
oleh biji dan menyebabkan penyakit semai (damping off)

Biji jagung yang terserang oleh F. graminearum dapat menimbulkan


penyakit pada ternak dan manusia, karena jamur ini diketahui membentuk racun
deoksinivalenol (vomitoksin), nivalenol, dan zearalenon. Zearalenon dapat
menimbulkan hiperestrogenisme pada ternak betina yang menyebabkan menjadi
mandul.

a. Gejala serangan penyakit

Jamur-jamur penyebab busuk tongkol, Fusarium dan Diplodia, sering kali


menyerang bersama sehingga terjadi gejala campuran.Fusarium graminearum
menyebabkan pembususkan yang berwarna merah jambu atau kemerah-merahan
berkembang dari ujung ke pangkal tongkol.

b. Penyebab Penyakit

Busuk tongkol disebabkan oleh beberapa spesies Fusarium.


F.graminearum Schwabe sering disebut F.rose f.cerealis (cke.) snyder et Hansen
var. ‘graminearum’, dan juga dengan nama teleomorfnya. Klamidospora
interkalar, bulat, berdinding tebal, hialin atau cokelat pucat, dinding luar licin atau
agak kasar yang memebentuk rantai atau kumpulan.

c. Pengelolaan Penyakit

Beberapa cara yang dapat dilakukan untuk pengelolaan penyakit yaitu:

 Karena lebih banyak terdapat pada tanaman yang lemah, penyakit dapat
dikurangi dengan pemeliharaan tanaman yang sebaik-baiknya, antara lain
dengan pemupukan yang seimbang.
22

 Tidak membiarkan tongkol terlalu lama mengering di ladang

 Pergiliran tanaman dengan tanaman bukan padi-padian hanya akan


bermanfaat jika dilakukan pada daerah yang cukup luas, karena patogen
mempunyai banyak tumbuhan inang.

 Busuk tongkol karena Fusarium dapat dikurangi dengan aplikasi jamur


antagonis, Trichhoderma.

3. Kedelai
1) Penyakit Karat (Phakopsora pachyrhizi)

a. Gejala serangan

Gejala yang ditimbulkan oleh penyakit ini yaitu pada daun pertama berupa
bercak-bercak berisi uredia (badan buah yang memproduksi spora). Bercak ini
berkembang ke daun-daun di atasnya dengan bertambahnya umur tanaman.
Bercak terutama terdapat pada permukaan bawah daun. Warna bercak coklat
kemerahan seperti warna karat. Bentuk bercak umumnyabersudut banyak
berukuran sampai 1 mm. Bercak juga terlihat pada bagian batang dan tangkai
daun.

b. Kondisi lingkungan penyakit

Epidemi didorong oleh panjangnya waktu daun dalam kondisi basah


dengan terperatur kurang dari 28 °C. Perkembangan spora dan penetrasi spora
membutuhkan air bebas dan terjadi pada suhu 8-28 °C. Uredia muncul 9-10 hari
setelah infeksi dan urediniospora diproduksi setelah 3 minggu. Kondisi lembab
yang panjang dan periode dingin dibutuhkan untuk menginfeksi daun-daun dan
sporulasi. Penyebaran urediniospora dibantu oleh hembusan angin pada waktu
hujan. Patogen ini tidak ditularkan melalui benih (Suyamto, 2006).

c. Pengendalian penyakit

Pengendalian penyakit ini yaitu menanam vairetas lahan dan aplikasi


fungisida mankoseb, triadimefon, bitertanol dan difenokonzol.
23

2) Penyakit Pustul Bakteri (Xanthomonasaxonopodispvglycines)

a. Gejala serangan

Gejala awal berupa bercak kecil berwarna hijau pucat, tampak pada kedua
permukaan daun, menonjol pada bagian tengah lalu menjadi bisul warna coklat
muda atau putih pada permukaan bawah daun. Gejala ini sering dikacaukan
dengan penyakit karat kedelai. Tetapi bercak karat lebih kecil dan sporanya
kelihatan jelas. Bercak bervariasi dari bintik kecil sampai besar tak beraturan,
berwarna kecoklatan. Bercak kecil bersatu membentuk daerah nekrotik yang
mudah robek oleh angin sehingga daun berlubang-lubang. Pada infeksi berat
menyebabkan daun gugur.

b. Pengendalian penyakit

Pengendalian penyakit ini adalah menanam benih bebas pantogen,


membenamkan sisa tanaman terinfeksi dan hindari rotasi dengan buncis dan
kacang tunggak

3) Penyakit Antraknose (Colletotrichumdematiumvartruncatum dan C.


destructivum

Penyakit ini menyerang daun dan polong yang telah tua. Penularan dengan
perantaraan biji-biji yang telah kena penyakit, lebih parah jika cuaca cukup
lembab.

a. Gejala serangan

Gejala: daun dan polong bintik-bintik kecil berwarna hitam, daun yang
paling rendah rontok, polong muda yang terserang hama menjadi kosong danisi
polong tua menjadi kerdil dan akhirnya gugur (Rahmawati, 2012).

b. Pengendalian

Pengendalian penyakit ini adalah

 Menanam benih berkualitas tinggi dan bebas pantogen.


24

 Perawatan benih terutama pada benih terinfeksi.

 Membenamkan sisa tanaman terinfeksi .

 Aplikasi fungisida benomil, klorotalonil, captan pada fase berbunga


sampai pengisian polong.

 Rotasi dengan tanaman selain kacang-kacangan.

4) Downy Mildew (Peronosporamanshurica)

a. Gejala serangan

Pada permukaan bawah daun timbul bercak warna putih kekuningan,


umumnya bulat dengan batas yang jelas, berukuran 1-2 mm. Kadang-kadang
bercak menyatu membentuk bercak lebih lebar yang selanjutnya dapat
menyebabkan bentuk daun abnormal, kaku dan mirip penyakit yang disebabkan
oleh virus. Pada permukaan bawah daun terutama di pagi hari yang dingin timbul
miselium dan konidium.

b. Kondisi lingkungan

Peronospora manshurica mampu bertahan sampai beberapa musim dalam


bentuk oospora pada daun atau biji, menginfeksi tanaman dalam kondisi dingin
dengan gejala klorotik pada daun. Apabila terjadi embun maka sporangium akan
terbentuk dan selanjutnya tersebar pada daun baru dengan perantara udara.
Perkembangan penyakit didukung oleh kelembaban tinggi dan suhu 20-22 °C.
Sporulasi terjadi pada suhu 10-25 °C. Pada suhu di atas 30 °C atau di bawah 10
°C sporulasi tidak terjadi. Daun-daun lebih tahan terhadap infeksi dengan
bertambahnya umur tanaman dan pada suhu tinggi. Apabila jumlah bercak kuning
bertambah maka ukuran daun makin menyusut (Rahmawati, 2012).

c. Pengendalian penyakit

Pengendalian penyakit ini adalah perawatan benih dengan fungisida,


membenamkan sisa tanaman terinfeksi dan rotasi tanam selama 1 tahun atau lebih

5) Penyakit Target Spot (Corynespora cassiicola)


25

a. Gejala serangan penyakit

Bercak coklat kemerahan timbul pada daun, batang, polong, biji, hipokotil
dan akar dengan diameter 10-15 mm. Kadang-kadang mengalami sonasi, yaitu
membentuk lingkaran seperti pada papan tembak (target).

b. Lingkungan penyakit

Patogen bertahan pada batang, akar, biji dan mampu bertahan di dalam
tanah yang tidak diusahakan selama lebih dari 2 tahun. Infeksi hanya terjadi bila
kelembaban udara relatif 80% atau lebih atau terjadi air bebas di atas daun. Cuaca
kering menghambat pertumbuhan jamur pada daun dan akar. Infeksi pada batang
dan akar terjadi pada awal fase pertumbuhan tanaman. Gejala terlihat pada 3
minggu setelah tanaman tumbuh. Suhu tanah optimal untuk menginfeksi dan
perkembangan penyakit selanjutnya adalah 15-18 °C. Pada suhu 20 °C gejala
penyakit tidak terlalu parah dan akar terbentuk normal. Patogen dapat hidup dan
menyerang bermacam-macam tumbuhan (kosmopolitan) dan di negara tropis
keberadaannya sangat melimpah (Rahmawati, 2012).

c. Pengendalian penyakit

Pengendalian penyakit ini adalah perawatan benih terutama pada biji


terinfeksi, membenamkan sisa tanaman terinfeksi dan aplikasi fungisida benomil,
klorotalonil dan kaptan.

6) Rebah Kecambah, Busuk Daun, Batang dan Polong (Rhizoctonia


solani)

a. Gejala serangan penyakit

Penyakit-penyakit yang disebabkan R. solani mencakup rebah kecambah,


busuk atau hawar daun, polong dan batang. Pada tanaman yang baru tumbuh
terjadi busuk (hawar) di dekat akar, kemudian menyebabkan tanaman mati karena
rebah. Pada daun, batang dan polong timbul hawar dengan arah serangan dari
bawah ke atas. Bagian tanaman yang terserang berat akan kering. Pada kondisi
26

yang sangat lembab timbul miselium yang menyebabkan daun-daun akan lengket
satu sama lain menyerupai sarang laba-laba (web blight).

Jamur R. solani membentuk sklerotia warna coklat hingga hitam dengan


bentuk tidak beraturan dengan ukuran sampai 0,5 mm. Jamur ini mempunyai
banyak tanaman inang dari tanaman pangan, sayuran, buah dan tanaman hias
sehingga sulit dikendalikan. R. solani tinggal di tanah yang mempunyai
kemampuan saprofit tinggi, mampu hidup 3 bulan pada kultur kering dan 4 bulan
pada kultur cair. R. solani bertahan hidup tanpa tanaman inang serta hidup saprofit
pada semua jenis sisa tanaman. R. solani dapat menimbulkan epidermi pada
daerah dengan kelembaban tinggi dan cuaca hangat. Jamur dapat hidup bertahan
lama di dalam tanah yang merupakan sumber inokulum yang penting
(Rahmawati, 2012).

b. Pengendalian penyakit

Pengendalian penyakit ini adalah perawatan benih dengan fungisida dan


aplikasi fungisida sistematik dan mempertahankan drainase tetap baik.

7) Penyakit hawar batang (Sclerotium rolfsii)

a. Gejala serangan penyakit

Infeksi terjadi pada pangkal batang atau sedikit di bawah permukaan tanah
berupa bercak coklat tua/warna gelap dan meluas sampai ke hipokotil. Gejala layu
mendadak merupakan gejala pertama yang timbul. Daun-daun yang terinfeksi
mula-mula berupa bercak bulat berwarna merah sampai coklat dengan pinggir
berwarna coklat tua, kemudian mengering dan sering menempel pada batang mati.
Gejala khas patogen ini adalah miselium putih yang terbentuk pada pangkal
batang, sisa daun dan pada tanah di sekeliling tanaman sakit. Miselium tersebut
menjalar ke atas batang sampai beberapa centimeter.

b. Pengendalian

Pengendalian penyakit ini adalah memperbaiki pengolahan tanah dan


drainase. Perawatan benih dengan fungisida.
27

8) Penyakit Hawar, Bercak Daun dan Bercak Biji Ungu (Cercospora


kikuchii)

a. Gejala serangan penyakit

Gejala pada daun, batang dan polong sulit dikenali sehingga pada polong
yang normal mungkin bijinya sudah terinfeksi. Gejala awal pada daun timbul saat
pengisian biji dengan kenampakan warna ungu muda yang selanjutnya menjadi
kasar, kaku dan berwarna ungu kemerahan. Bercak berbentuk menyudut sampai
tidak beraturan dengan ukuran yang beragam dari sebuah titik sebesar jarum
sampai 10 mm dan menyatu menjadi bercak yang lebih besar. Gejala mudah
diamati pada biji yang terserang yaitu timbul bercak berwarna ungu. Biji
mengalami diskolorasi dengan warna yang bervariasi dari merah muda atau ungu
pucat sampai ungu tua dan berbentuk titik sampai tidak beraturan dan membesar.

b. Lingkungan penyakit

kikuchii bersporulasi melimpah pada suhu 23-27 °C dalam waktu 3-5 hari pada
jaringan terinfeksi termasuk biji. Penyakit ini tidak menurunkan hasil secara
langsung tetapi mampu menurunkan kualitas biji dengan adanya bercak ungu
yang kadang-kadang mencapai 50% permukaan biji. Inokulum pertama dari biji
atau jaringan tanaman terinfeksi yang berasal dari pertanaman sebelumnya. Di
lapangan dengan temperatur 28-30 °C disertai kelembaban tinggi cukup lama
akan memacu perkembangan penyakit bercak dan hawar daun. Di ruang dengan
kelembaban tinggi, infeksi penyakit maksimum terjadi dalam kondisi bergantian
antara 12 jam terang dan gelap pada suhu 20-24 °C. Infeksi penyakit meningkat
dengan bertambah panjangnya periode embun dan pada varietas yang berumur
pendek penyakit akan lebih parah (Rahmawati, 2012).

c. Pengendalian penyakit

Pengendalian penyakit ini adalah menanam benih yang sehat/bersih,


perawatan benih dengan fungisida dan aplikasi fungisida sistematik.

9) Penyakit Virus Mosaik (SMV)


28

Tulang daun pada daun yang masih muda menjadi kurang jernih.
Selanjutnya daun berkerut dan mempunyai gambaran mosaik dengan warna hijau
gelap di sepanjang tulang daun. Tepi daun sering mengalami klorosis. Tanaman
yang terinfeksi SMV ukuran bijinya mengecil dan jumlah biji berkurang sehingga
hasil biji turun. Bila penularan virus terjadi pada tanaman muda, penurunan hasil
berkisar antara 50-90%. Penurunan hasil sampai 93% telah dilaporkan pada lahan
percobaan yang dilakukan inokulasi virus mosaik kedelai. SMV dapat
menginfeksi tanaman kacang-kacangan: kedelai, buncis, kacang panjang, kapri
(Pisum sativum), orok-orok (Crotalaria sp.) dan berbagai jenis kara (Dolichos
lablab, Canavalia encitormis dan Mucana sp.). Virus SMV tidak aktif pada suhu
55-70 °C dan tetap infektif pada daun kedelai kering selama 7 hari pada suhu 25-
33 °C. Partikel SMV sukar dimurnikan kerena cepat mengalami egregasi
(Rahmawati, 2012).

B. Tanaman Hortikultura

1. Cabai
Berdasarkan klasifikasi tanaman cabai merah termasuk dalam
kingdom:Plantae;divisio:Spermatophyta;subdivisio:Angiospermae;kelas:Dicotyle
doneae;ordo:Tubiflorae;family:Solanaceae;genus:Capsicum;Spesies:Capsicum
annum L. (Cronguist, 1981). Genus Capsicum adalah anggota dari famili
Solanaceae yang didalamnya termasuk tomat, kentang, tembakau, dan petunia.

Penyakit-penyakit pada tanaman cabai merah sebagai berikut

1) Jamur Fusarium oxysporum

Fusarium oxysporum adalah jamur patogen tular tanah yang dapat


menginfeksi tanaman dengan kisaran inang sangat luas. Jamur ini menyerang
inangnya dengan menghambat aliran air pada jaringan xylem. Jika koloni dari
Fusarium oxysporum ditumbuhkan pada media SDA akan terlihat miselia tampak
jarang atau banyak seperti kapas, kemudian menjadi seperti beludru, dan memiliki
permukaan berwarna putih, yang terlihat pada gambar 2 dibawah ini bentuk dari
koloni jamur Fusarium oxysporum.

a. Gejala serangan penyakit


29

Ciri tanaman terserang jamur Fusarium oxysporum. Gejala awal yang


terlihat akibat serangan patogen ini yaitu memucatnya tulang-tulang daun
terutama daun-daun atas kemudian diikuti dengan menggulungkan daun yang
lebih tua dan menguning, selanjutnya tangkai daun akan menunduk dan akhirnya
tanaman menjadi layu secara keseluruhan. Jika tanaman sakit dipotong maka
dekat pangkal batang akan terlihat suatu cincin dari berkas pembuluh (Semangun,
1996). Jamur ini menyerang pada setiap tingkat umur, menginfeksi tanaman
melalui luka-luka yang terjadi pada akar, kemudian berkembang diberkas
pembuluh sehingga terganggunya pengangkutan air dan zat-zat hara (Cahyono,
1998 dalam Henuk, 2002)

2) Penyakit Antraknosa Tanaman Cabai

Antraknosa merupakan salah satu penyakit penting pada pertanaman cabai


di Indonesia. Selain dapat menyebabkan kerugian di lapangan, penyakit ini dapat
menimbulkan kerugian di pertanaman cabai pada saat pascapanen. Menurut Efri
(2010) Sentra penanaman cabai di daerah Liwa propinsi Lampung, dilaporkan
telah terjadi kehilangan hasil sebesar 70% pada tahun 2002 akibat penyakit
antraknosa pada cabai.

a. Gejala serangan penyakit

Menurut Semangun (2007), gejala antraknosa pada tanaman cabai diawali


dengan adanya patogen membentuk bercak cokelat kehitaman kemudian meluas
menjadi busuk lunak. Kumpulan titik-titik hitam yang diantaranya adalah
konidium jamur dan kumpulan seta terdapat pada bagian tengah bercak. Serangan
berat mengakibatkan buah menjadi mengering dan mengerut. Buah cabai yang
semula berwarna merah, berubah warna menjadi seperti warna jerami

b. Penyebab penyakit

Penyebab penyakit dari gejala tersebut salah satunya disebabkan oleh


jamur C. capsici. C. capsici mempunyai banyak aservulus yang tersebar pada
permukaan atau di bawah kutikula dengan garis tengahnya mencapai 100 μm
berwarna hitam dengan banyak seta. Seta berwarna cokelat tua, bersekat dan
30

kaku serta meruncing ke atas dengan berukuran 75-100 x 2-6.2 μm. Konidium
hialin berbentuk tabung (silindris) berukuran 18.6-25.0 x 3.5-5.3 μm dengan
ujungujungnya yang tumpul atau bengkok mirip bulan sabit. C. capsici banyak
membentuk sklerotium dalam jaringan tanaman sakit atau dalam medium biakan
(Semangun, 2007).

c. Pengendalian penyakit

Berbagai macam pengendalian seperti pengendalian secara mekanis dan


penyemprotan fungisida dapat dilakukan terhadap penyakit antraknosa pada
tanaman cabai. Dengan menyemprotkan fungisida kimia sintetik seperti antrakol
sesuai anjuran dapat diterapkan di penanaman cabai (BPTP Lampung, 2008).
Selain fungisida kima sintetik, fungisida nabati yang ramah lingkungan dan murah
juga dapat diterapkan sebagai pengendalian penyakit antraknosa pada tanaman
cabai (Rani et al., 2013).

3) Sclerotium sp

Sclerotium sp. merupakan salah satu jamur patogen yang mempunyai


kisaran inang yang luas. Namun serangan Sclerotium sp. dilaporkan serius hanya
pada beberapa jenis tanaman saja. Sclerotium sp. merupakan jamur tular tanah
yang dapat bertahan lama dalam bentuk sclerotia di dalam tanah, pupuk kandang,
dan sisa-sisa tanaman sakit. Disamping itu jamur tersebut dapat menyebar melalui
air irigasi dan benih. Pada lahan yang ditanami secara terus menerus dengan
tanaman inang dari Sclerotium sp. akan beresiko tinggi terserang oleh
Sclerotium sp. yang dapat berakibat turunnya produksi.

Penyakit busuk leher akar ini disebabkan oleh jamur S. rolfsii. Pada
tanaman terlihat gejala layu dan pada pangkal batangnya terlihat luka berwarna
coklat lembut. Pada luka tersebut tumbuh jamur berbentuk butiran kecil-kecil
lonjong atau bulat yang berwarna putih, selanjutnya butiran akan berubah warna
menjadi coklat. Pada akhirnya tanaman akan layu dan mati. Akar merupakan
bagian yang sangat penting bagi pertumbuhan suatu tanaman terutama untuk
penyerapan unsur-unsur hara yang dibutuhkan tanaman, oleh sebab itu upaya
perlindungan sangat dibutuhkan sejak awal. Sehat tidaknya akar akan
31

mempengaruhi tingkat produksi tanaman itu sendiri. Gejala yang ditimbulkan


oleh jamur patogen seperti S.rolfsii yang diuji pada kecambah wijen
menunjukkan gejala layu yang diikuti kematian kecambah. Ciri khas serangan S.
rolfsii adalah adanya miselia berwarna putih kapas di sekitar luka (Yulianti et al.
2001).

Brooke dan Mark (2003) menyatakan bahwa lingkungan yang mendukung


ketahanan hidup S. rolfsii selain aerasi, suhu, dan kelembapan tanah juga adanya
bahan organik. Selain itu keberadaan asam fenolat di dalam tanah diperlukan oleh
S. rolfsii untuk pertahanan diri dari serangan mikroorganisme lain didalam
tanah dimana asam fenolat ini diproduksi oleh S. rolfsii jika memperoleh nutrisi
yang cukup (Sarma dan Singh, 2002). Penghambatan yang dilakukan oleh isolat
bakteri kitinolitik mengakibatkan terbentuknya pertumbuhan abnormal pada hifa
S. rolfsii, hal ini akibat aktivitas antagonis bakteri tersebut (Malinda et al. 2013)

2. Tomat
Tanaman tomat (Solanum lycopersicum) termasuk ke dalam famili
Solanaceae. Tanaman ini berasal dari daerah Andean, Amerika Selatan yang
meliputi wilayah Chili, Ekuador, Bolivia, Kolumbia dan Peru. Sebagaian besar
tomat spesies liar tersebar merata di daerah tersebut. Berdasarkan bukti-bukti
arkeologi yang mendalam seperti keragaman tipe, kegunaan, kelimpahan
namanama lokal semua menunjukan bahwa tomat didomestikasi di Mexico, di
daerah di luar asalnya, dan kemungkinan besar nenek moyang tomat adalah tomat
cherry primitif (Lycopersicon esculentum var. cerasiforme (Dunal) Gray) (Opena
& Vossen, 1994). Tomat diperkenalkan ke Eropa dalam stadium domestikasi yang
sudah cukup maju. Tomat dikonsumsi segar dalam salad, saus dan sebagai bumbu
sup, dan hidangan daging atau ikan. Tomat juga bisa dijadikan permen, buah
kering dan juga wine (Opena & Vossen, 1994).

1) Penyakit Layu Fusarium pada Tanaman Tomat

a. Penyebab dan gejala serangan penyakit

Penyakit layu pada tomat sebelumnya dikenal orang disebabkan oleh


bakteri, tetapi setelah tahun 1970 penyakit layu yang disebabkan oleh jamur
32

Fusarium baru mendapat perhatian di Indonesia. Penyakit layu Fusarium


menimbulkan kerugian yang cukup besar pada tanaman tomat. Gejala penyakit
tersebut adalah pucatnya tulang-tulang daun, terutama daun bagian atas, kemudian
merunduknya tangkai daun dan akhirnya tanaman menjadi layu. Kadang-kadang
kelayuan didahului dengan menguningnya daun terutama daun sebelah bawah.
Tanaman menjadi kerdil dan merana tumbuhnya (Gambar 2.2). Jika tanaman yang
sakit itu dipotong dekat pangkal batang akan terlihat suatu cincin coklat pada
berkas pembuluh. Tanaman dengan gejala berat, gejala penyakit juga bisa terjadi
pada tanaman sebelah atas. Pada tanaman yang sangat muda penyakit dapat
menyebabkan matinya tanaman secara mendadak, karena pada pangkal batang
terjadi kerusakan atau kanker yang menggelang, sedangkan tanaman dewasa yang
terinfeksi sering dapat bertahan terus dan membentuk buah tetapi hasilnya sangat
sedikit dan buahnya kecil-kecil. Jamur Fusarium termasuk patogen tular-tanah.
Jika tanah sudah terkontaminasi patogen maka penyakit tersebut selalu ada hampir
setiap musim tanam (Agrios, 2005; Semangun, 2007).

Penyakit layu Fusarium pada tanaman tomat disebabkan oleh jamur


Fusarium oxysporum f. sp. lycopersici. Sebaran geografis penyakit ini adalah:
Afrika, Asia, Tanaman tomat yang menunjukkan gejala penyakit layu Fusarium,
(A) daun menguning dan layu, (B) warna coklat pada berkas pembuluh pangkal
batang Amerika Utara dan Selatan, Australia, Eropa, India Barat. Ada beberapa
isolat yang berbeda dalam morfologi, ciri dan sifat patogennya (Subramanian,
1970). Menurut Suhardi dan Bustaman (1979) jamur F. oxysporum f.sp.
lycopersici diketahui mempunyai banyak ras fisiologi. Ras fisiologi yang paling
banyak terdapat di Indonesia adalah ras 1, sedangkan ras 0 meskipun sedikit juga
ada. Menurut Suhardi (1980) ras 1 terdiri atas 2 galur yaitu galur putih dan galur
ungu. Galur putih mempunyai virulensi yang lebih tinggi daripada galur ungu.

b. Pengendalian penyakit

Pengendalian penyakit layu Fusarium belum berhasil dengan baik karena


patogen dapat bertahan lama di alam tanah pada fase saprogenase yaitu hidup
saprofit di dalam tanah pada sisa-isa tanaman tomat menjadi sumber inokulum
bagi tanaman tomat yang lain.
33

Pengendalian penyakit dengan menggunakan fungisida sintetik dapat


menimbulkan dampak negatif bagi lingkungan seperti resistensi patogen,
pencemaran lingkungan, dan matinya organisme non target (Oka, 1995). Residu
fungisida sintetis bisa berbahaya bagi hewan maupun manusia. Keracunan akibat
kontak langsung dengan fungisida sintetik dapat terjadi pada saat aplikasi
(Djunaedy, 2009). Penggunaan pestisida sintetik menimbulkan dampak pada
kesehatan petani karena menurunnya aktivitas acetylcholinesterase darah pada
kategori ringan sampai sedang (Sulistiyono et al., 2008). Menurut Afriyanto
(2008) bahwa hadirnya insektisida organofosfat dan karbamat di dalam tubuh
akan menghambat aktifitas enzim asetilkholinesterase, sehingga terjadi akumulasi
substrat (asetilkholin) pada sel efektor. Keadaan tersebut menyebabkan gangguan
sistem syaraf yang berupa aktifitas kholinergik secara terus menerus akibat
asetilkolin yang tidak terhidrolisis. Gangguan ini dikenal sebagai gejala
keracunan.

3. Kacang panjang
Kacang panjang termasuk dalam divisi Spermatophyta, kelas
Angiospermae, subkelas Dicotyledonae, ordo Rosales, familia Leguminoceae,
genus Vigna, spesies Vigna sinensis L. (Haryanto dkk.,2007).

Tanaman kacang panjang merupakan tanaman perdu semusim. Tanaman


ini berbentuk perdu yang tumbuhnya menjalar atau merambat. Daunnya berupa
daun majemuk, terdiri dari tiga helai, Batangnya sedikit berbulu,
Akarnyamempunyai bintil yang dapat mengikat nitrogen (N) bebas dari udara.

Penyakit pada tanaman kacang panjang diantaranya layu cendawan


(Fusarium sp.), antraknosa (Colletotricum lindemuthianum), puru akar
(Meloidogyne sp.), penyakit sapu (Cowpea Witches-broom Virus/Cowpea Stunt
Virus), layu bakteri (Rolstomia solanacearum) dan penyakit mosaik yang
disebabkan oleh Bean common mosaic potyvirus (BCMV), Bean yellow mosaic
potyvirus (BYMV) dan Cowpea aphid borne mosaic potyvirus (CABMV) (Anwar
dkk.,2005). Menurut Semangun (1989) penyakit yang lain pada kacang panjang
yaitu bercak daun (Cercospora vignae Rac.), penyakit tepung (Oidium sp.), karat
34

(Uromyces vignae Barcl), layu sclerotium (Sclerotium rolfsii Sacc), dan hawar
daun bakteri (Pseudomonas phaseolicola).

A. Tanaman perkebunan

1. Kelapa Sawit
adapun penyakit pada tanaman kelapa sawit sebagai berikut.

1) Blast disease (penyakit akar)

a. Gejala serangan penyakit

Gejalanya yaitu tanaman tumbuh tidak normal, lemah, dan daun berubah
warna dari hijau menjadi kuning (nekrosis). Nekrosis dimulai dari ujung daun dan
beberapa hari kemudian tanaman mati. Bibit maupun tanaman dewasa yang
terserang akarnya membusuk. Penyebabnya adalah jamur Rhizoctonia lamellifera
dan Phytium sp. Melakukan budidaya yang baik merupakan cara yang efisien
untuk pencegahan penyakit ini. Tindakan tersebut antara lain dengan membuat
persemaian yang baik agar bibit sehat dan kuat, pemberian air yang cukup dan
naungan pada musim kemarau.

2) Basal stem rot atau Ganoderma (penyakit busuk pangkal batang)

a. Gejala serangan penyakit

Gejalanya yaitu daun hijau pucat dan daun muda (janur) yang terbentuk
sedikit. Daun yang tua layu, patah pada pelepahnya, dan menggantung pada
batang. Selanjutnya pangkal batang menghitam, getah keluar dari tempat yang
terinfeksi, dan akhirnya batang membusuk dengan warna cokelat muda. Akhirnya
bagian atas tanaman berjatuhan dan batangnya roboh. Penyebabnya adalah jamur
Ganoderma applanatum, Ganoderma lucidum, dan Ganoderma pseudofferum.
Jamur ini akan menular ke tanaman yang sehat jika akarnya bersinggungan
dengan tunggul-tunggul pohon yang sakit. Pencegahannya yaitu, sebelum
penanaman sumber infeksi dibersihkan terutama jika areal kelapa sawit
merupakan lahan bekas kebun kelapa atau kelapa sawit, tunggul-tunggul ini harus
dibongkar serta dibakar.
35

3) Spear rot (penyakit busuk kuncup)

a. Gejala serangan penyakit

Gejalanya yaitu jaringan pada kuncup membusuk dan berwarna kecokelat


cokelatan. Setelah dewasa, kuncup akan bengkok dan melengkung. Penyebabnya
belum diketahui dengan pasti sampai sekarang. Pemberantasannya dengan
memotong bagian kuncup yang terserang.

4) Patch yellow (penyakit garis kuning)

Gejalanya yaitu pada daun yang terserang, tampak bercak-bercak lonjong


berwarna kuning dan ditengahnya terdapat warna cokelat. Penyakit ini sudah
menyerang pada saat bagian ujung daun belum membuka, dan akan menyebar ke
helai daun lain yang telah terbuka pada pelepah yang sama. Daun yang terserang
akan mengering dan akhirnya gugur. Penyebabnya adalah jamur Fusarium
oxysporum. Penyakit ini menyerang tanaman yang mempunyai kepekaan tinggi
dan disebabkan oleh faktor turunan. Pencegahannya adalah dengan usaha
inokulasi penyakit pada bibit dan tanaman muda, dapat mengurangi penyakit di
pesemaian dan tanaman muda di lapangan.

5) Anthracnose

a. Gejala serangan penyakit

Gejalanya yaitu terdapat bercak-bercak cokelat tua pada ujung dan tepi
daun. Bercak-bercak dikelilingi warna kuning yang merupakan batas antara
bagian daun yang sehat dan yang terserang. Gejala lain yang tampak adalah
adanya warna cokelat dan hitam diantara tulang daun. Daun-daun yang terserang
menjadi kering dan berakhir dengan kematian. Penyebabnya adalah jamur
Melanconium sp, Glomerella cingulata, dan Botryodiplodia palmarum.
Pencegahan secara agronomis dengan mengatur jarak tanam, penyiraman yang
teratur, pemupukan, pemindahan bibit dari pesemaian berikut tanahnya yang
menggumpal di akar.

6) Crown disease (penyakit tajuk)


36

a. Gejala serangan penyakit

Gejalanya yaitu helai daun mulai pertengahan sampai ujung pelepah kecil-
kecil, sobek, atau tidak ada sama sekali. Pelepah yang bengkok dan tidak berhelai
daun merupakan gejala yang cukup serius. Gejala ini tampak pada tanaman yang
berumur 2 – 4 tahun. Penyebabnya yaitu gen keturunan dari tanaman induk.
Pencegahannya dengan menyingkirkan tanaman-tanaman induk yang mempunyai
gen penyakit tersebut. (Tim Penulis, 1977)

2. Karet
1) Jamur Akar Putih (JAP)

Pada perkebunan tanaman karet Jamur Akar Putih merupakan penyakit


umum dan yang paling merugikan pada tanaman karet.Penyakit ini adalah
penyakit yang utama pada tanaman karet yang ditemukan pada sebagian besar
area perkebunan didunia termasuk Indonesia, India, Malaysia, Sri Lanka, Thailand
Afrika barat dan Afrika Tengah. Pada beberapa negara penyakit ini adalah
penyebab kerugian terbesar pada tanaman karet (Kawchai & Soytong, 2010;
Jayasurya & Thennakon, 2007).

Penyakit ini disebakan oleh jamur patogen Rigidoporus lignosus dari kelas
Basidiomycetes, ordo Polyporasles, famili Polyporaceae dan genus Rigidoporus.
Menurut Semangun (2008) cendawan ini mempunyai lebih kurang 35 nama lain
(sinonim), sinonim dari Rigioporus antara lain Rigidoporus lignosus (Kloztch)
Imazeki atau Rigidoporus microporus (Swartz: Fr.) van Ov., Polyporus lignosus
Klotzsch, meskipun sekarang cendawan tersebut masih sering dikenal 5 dengan
nama Fomes lignosus (Klotzsch) Bres.

Tanaman karet yang terserang JAP memiliki gejala awal berupa


membusuknya akar tanaman yang diserang, sehingga tanaman mudah roboh.
Selain itu tanaman yang terserang juga menampakkan gejala sekunder berupa
bertambah banyaknya ranting dan berbuah lebih awal dari tanaman yang sehat,
sehingga tanaman terlihat lebih rimbun. Daun tanaman yang terserang selanjutnya
akan menguning dan gugur yang selanjutnya diikuti oleh matinya ranting tanaman
(Nugroho, 2010).
37

Penyakit jamur akar putih dapat mengakibatkan kematian pada tanaman.


Tanaman berumur dua sampai enam tahun sangat rentan terhadap penyakit ini.
Pada umumnya tanaman umur tiga tahun akan mati dalam waktu enam bulan, dan
tanaman enam tahun akan mati dalam waktu 12 bulan setelah terjadinya infeksi,
hal ini tergantung kepada banyaknya bibit penyakit (patogen) yang terdapat dalam
tanah. Penyakit akar putih sering menimbulkan kerusakan pada areal pertanaman
yang terdapat banyak tunggul atau sisa akar kayu, bekas tanaman tua atau bekas
hutan primer, atau tanah gembur dan berpasir (Situmorang & Budiman 2003).

Jamur akar putih menjadi penyakit yang sangat penting karena


penyebabnya memiliki kisaran inang yang luas. Selain menyerang karet, jamur
akar putih dapat menyerang teh, kopi, kakao, kelapa sawit, mangga, nangka, ubi
kayu, jati, cengkeh, duwet, lamtoro, sengon, dadap, nibung, kapur barus, cemara,
kayu besi, meranti, rasamala, walikukun, kesambi, randu alas, kumpas, akasia,
Ficus spp., dan Agzelia sp. Jamur akar putih juga dapat menyerang pupuk hijau,
seperti Tephrosia spp. dan Crotalaria spp. Tanaman penutup tanah kacangan yang
menjalar (legume creeping cover, LCC) juga rentan terhadap jamur akar ini
(Semangun, 2008). Serangan patogen R. lignosus menyebabkan akar menjadi
busuk dan umumnya ditumbuhi rizomorf cendawan. Gejala tampak pada daun;
daun-daun yang semula tampak hijau segar berubah menjadi layu, berwarna
kusam, dan akhirnya kering (Pawirosoemardjo, 2004).

3. Kopi
Adapun penyakit pada tanaman kopi yaitu sebagai berikut.

1) Karat Daun Kopi (Hemileia vastatrix)

a. Gejala serangan penyakit

Gejala penyakit yaitu pada sisi bawah daun terdapat becak-becak yang
semula berwarna kuning muda, kemudian menjadi kuning tua, terbentuk tepung
berwarna jingga cerah yang terdiri dari urediospora jamur Hemilea vastarix
(Semangun, 1990).

b. Faktor yang mempengaruhi penyakit


38

Faktor yang mempengaruhi perkembangan patogen yaitu , air berperan


dalam penyebaran penyakit, angin berperan dalam penyebaran spora,umur daun
menentukan kerentanan terhadap penyakit, dan pohon atau cabang yang berbuah
lebat lebih rentan.

c. Pengendalian penyakit

Pengendalian penyakit meliputi, penggunaan varietas kopi yang


tahan,penggunaan mikrobia yang bersfat berlawanan, yaitu bakteri Bacillus
thuringienesis dan jamur Verticilium hemileia, dan menggunakan fungisida.

2) Gejala Penyakit Bercak Daun Kopi (Cercospora coffeicola).

Becak daun kopi disebabkan oleh jamur Cercospora coffeicola. Pada daun-
daun terdapat becak-becak bulat berwarna coklat kemerahan atau coklat tua,
berbatas tegas dan agak mengendap. Pada becak yang tua terdapat pusat yang
berwarna putih kelabu, yang sering tampak ditaburi tepung hitam yang terdiri dari
konidium jamur (Semangun, 1990).

3) Penyakit Jamur Upas (Upasia salmanicolor)

Penyakit jamur upas disebabkan oleh jamur Upasia salmanicolor.


Basidiospora tidak berwarna, berbentuk jambu/ buah pir dengan ujung runcing.
Basidium berbentuk gada, piknidium berwarna merah bata kadang-kadang jingga,
benyak mempunyai konidium jorong yang tidak beraturan.

a. Gejala serangaan penyakit

Gejala penyakit jamur Upas yaitu : 1) infeksi terjadi pada percabagangan


atau sisi bawah cabang dan ranting. Mula-mula jamur membentuk miselium tipis,
mengkilat seperti sutera atau perak, disebut stadium rumah laba-laba, pada
stadium tersebut belum masuk kedalam kulit, 2) Pada bagian ranting yang tidak
terlindung, stadium rumah laba-laba berkembang menjadi stadium bongkol
kemudian membentuk banyak sporodakium berwarna merah, disebut stadium
anamorf

 Pengendalian 3 penyakit
39

Dari ketiga macam penyakit yang ditemukan di lokasi penelitian dapat


ditentukan cara pengendalian penyakit tersebut secara umum, yaitu :

 mengurangi kelembaban kebun dengan memangkas pohon pelindung atau


dengan mengurangi ranting-ranting kopi yang tidak produktif.

 membersihkan sumber infeksi yang ada di sekitar areal perkebunan kopi.

 jika penyakit belum meluas, bagian-bagian daun sakit digunting, daun


yang gugur dikumpulkan dan dibakar atau dibenamkan.

 pemberian fungisida yang tepat untuk sasaran jamur tersebut.

4. Kakao
Adapun penyakit-penyakit yang terdapat pada tanaman kakao yaitu
sebagai berikut.

1) Penyakit Busuk Buah Phytophtora palmivora (Peronosporales :


Pythiaceae)

Phytophthora palmivora adalah patogen yang menyebabkan beragam


penyakit pada berbagai jenis tanaman. Patogen ini diyakini berasal di Asia
Tenggara tetapi sekarang terdapat di semua negara tropis. Hal ini menyebabkan
kerugian yang signifikan bagi petani buah dan sayuran negara- negara tropis.
Beberapa tanaman penting yang bisa menjadi inang dari P. palmivora adalah:
Kakao, pepaya dan durian (busuk buah), nanas (busuk pangkal daun) serta busuk
pucuk pada kacang tanah.

P. palmivora dapat menyerang semua organ atau bagian tanaman, seperti


akar, daun, batang, ranting, bantalan bunga, dan buah pada semua tingkatan umur.
P. palmivora dapat menginfeksi seluruh permukaan buah, namun bagian paling
rentan adalah pangkal buah.

a. Gejala serangan pada buah dan akibat serangan

Buah yang terserang awalnya ditandai pembusukan dan disertai bercak


coklat kehitaman dengan batas yang tegas gejala ini biasanya dimulai dari pangkal
40

buah kemudia menjadi busuk basah, dan selanjutnya gejala menyebar menutupi
seluruh permukaan buah (Wahyudi dkk., 2008 dan Rubiyo, 2013).

Dampak yang diakibatkan oleh serangan P. palmivora pada buah muda


dapat menyebabkan buah membusuk sehingga tidak mungkin dapat dipanen.
Sedangkan serangan pada buah yang hampir masak mengakibatkan turunnya
kualitas biji kakako (Wahyudi dkk., 2008). Penyakit ini disebarkan melalui
percikan air hujan, hubungan langsung antara buah sakit dan buah sehat atau
dengan perantara binatang (Wahyudi dkk., 2008).

b. Pengendalian penyakit

 Sanitasi, Pemangkasan Buah Busuk Sanitasi adalah membuang buah


busuk saat dilakukan pemangkasan atau panen. Buah busuk tersebut
dipendam dalam tanah dengan kedalaman 30cm. Kegiatan sanitasi
sebaiknya dilaksanakan lebih sering memasuki musim hujan.

 Kimiawi, Penggunaan Fungisida Penyemprotan fungisida dilakukan


sebagai tindakan preventiv mecegah kembalinya serangan P. palmivora
setelah sanitasi. Fungisida yang digunakan umumnya berbahan aktif
tembaga (merk dagang: Nordox, Kocide77, Cupravit dll.) atau berbahan
aktif metalaksil dan mankoseb (merk dagang: Ridomil Gold MZ).

 Kultur Teknis, Modifikasi Lingkungan dan Penggunaan Klon Tahan


Perbaikan lingkungan bertujuan untuk mencegah tumbuh dan
berkembangnya penyakit seperti Pengaturan dan pemangkasan pohon
penaung.

 Penanaman klon tanama yang tahan akan serangan P. palmivora seperti


Klon kakao ICS 6, Sca 12, Sca 6 DRC 15, DRC 16, ICCRI 4 dan ICCRI 3
yang merupakan klon kakao yang mempunyai tingkat ketahanan lebih baik
dibandingkan klon yang lain di Indonesia (Rubiyo, 2013).

Pengendalian penyakit busuk buah ditentukan dari tingkat intensitas


serangan. Intensitas serangan P. palmivora dihitung berdasarkan persentase buah
sakit per pohon. Apabila intensitas serangan rendah (kurang dari 5%) dapat
41

dilakukan dengan sanitasi. Intensitas serangan sedang (5% sampai 25%)


dilakukan dengan sanitasi dan fungisida. Apabila intensitas serangan tinggi (diatas
25%) dilakukan dengan kombinasi sanitasi, fungisida dan kultur teknis (Wahyudi
dkk., 2008).

2) Penyakit Kanker Batang Tanaman Kakao

Penyakit kanker batang adalah salah satu penyakit penting bagi tanaman
kakao yang disebabkan oleh infeksi cendawan Phythotora palmivora pada batang
dan cabang tanaman kakao. Cendawan Phytoptora palmivora yang juga penyebab
penyakit busuk buah tanaman kakao ini sering menyerang kebun kakao yang
lembab dan gelap.

a. Gejala serangan penyakit

Penyakit kanker batang tanaman kakao dapat dikenali melalui gejala-


gejala yang ditimbulkan pada batang yang terserang. Batang tanaman kakao yang
terserang penyakit kanker batangmemiliki bercakcercak hitam. Bercak hitam
tersebut nampak seperti basah dan membusuk. Jika tidak dikendalikan, bercak
hitam akan terus meluas dan mengakibatkan terhambatnya transportasi hara dan
fotosintat di dalam tanaman. Bercak hitam membusuk ditandai dengan adanya
cairan merah berkarat dengan kulit kayu disekitar bagian yang membusuk
berwarna coklat kemerah- merahan.

b. Penyebaran penyakit

Penyakit kanker batang kakao dapat menyebar melalui beberapa media


seperti sentuhan langsung dengan buah yang terserang busuk buah, percikan air,
disebarkan oleh hewan (semut atau tupai), bahkan oleh tiupan angin. Penyebaran
kanker batang berbanding lurus dengan penyebaran Penyakit busuk buah dan
akan semakin cepat jika musim hujan dan atau jika kondisi kebun terlalu lembab.
Untuk membatasi penyebaran, kondisi kelembaban kebun harus tetap dijaga agaar
tidak terlalu lembab dan gelap.

c. Pengendalian penyakit
42

Penyakit kanker batang kakao dapat dikendalikan dengan mengupas kulit


batang yang terserang dan membusuk hingga batas yang sehat, kemudian
membalurkan air perasan kunyit pada bagian yang telah dikupas tersebut. Air
perasan kunyit juga dapat disubstitusi dengan fungisida tembaga kontak seperti
Nordox, Cupravit, dan Copper Sandoz. Jika serangan kanker batang sudah sangat
akut, tanaman harus dibongkar dan bagian yang terserang harus dimusnahkan
dengan cara ditimbun atau dibakar.

3) Penyakit Vsd (Vaskular Streak Dieback )

Penyakit VSD (Vaskular Streak Dieback ) adalah salah satu penyakit yang
disebabkan oleh infeksi cendawan Oncobasidium theobromae pada tanaman
kakao. Penyakit ini dapat menyerang pada semua fase pertumbuhan tanaman
kakao, mulai dari fase pembibitan hingga fase tanaman berproduksi. Serangan
umumnya dimulai dari bagian pucuk pada ranting tanaman.

a. Gejala serangan penyakit

Penyakit vaskular streak dieback dapat dikenali dari gejala- gejala yang
ditimbukannya pada tanaman kakao yang terserang. Gejala tersebut antara lain

 Daun kakao menguning dengan bercak- bercak berwarna hijau muda

 Terdapatnya 3 noktah hitam pada bekas duduk daun bagian dalam dan
jaringan kayu yang dipotong

 Jika dibelah, noktah hitam tersebut terlihat lebih jelas dalam bentuk garis-
garis hitam

 Pada serangan akut yang tanpa pengendalian, tanaman akan menjadi


gundul karena kerontokan daun yang terus terjadi.

Penyakit vaskular streak dieback jika tidak dikendalikan dengan serius


dapat mengakibatkan penurunan produktivitas kebun bahkan dapat hingga
mengakibatkan kematian tanaman. Hal ini terjadi karena rontoknya daun yang
disebabkan oleh VSD mengakibatkan proses fotosintesis tanaman menjadi
terhambat.
43

b. Pengendalian penyakit

Penggunaan bibit yang bebas VSD dan bibit dari klon tahan seperti DRC
15 dan ISC 13 sangat penting untuk mencegah serangan penyakit VSD di kebun.
Jika gejala serangan penyakit vaskular streak dieback sudah muncul di kebun,
teknik pengendalian yang dapat dilakukan untuk meminimalisasi dampaknya
adalah dengan memotong bagian ranting yang di kayunya terdapt 3 noktah hitam.
Pemotongan dilakukan hingga 3 noktah hitam pada bagian kayu yang terpotong
tidak tampak lagi dan jika perlu pemotongan dilakukan pada jarak 30 cm dari
bagian tersebut. Pengendalian juga dapat dilakukan dengan meminimalisasi
kelembaban kebun melalui pemangkasan, menguatkan sistem kekebalan tanaman
melalui pemupukan berimbang, serta sanitasi kebun.
44
BAB III

METODELOGI PRAKTIKUM

A. Diagram alir Cara


pengambilan
sampel dan
inkubasi

Asistensi

Di lapangan

Pengambilan sampel
penyakit

Inkubasi dalam
jangka waktu ≥ 3
harihari

inkubasi

Melihat bentuk
konidia

identifikasi

48
49

B. Alat dan bahan


1. Alat

 Mikroskop

 gunting

 plastik putih 1 kg

 tali atau karet

 kapas atau tisue

2. Bahan

 Sampel penyakit

C. Cara kerja
Adapun cara kerja yang ka,mi lakukan sebagai berikut.

1. Peserta praktikum mengambil sampel penyakit di lapangan sebelum ≥3


hari dilakukannya praktikum (sampel penyakit sesuai dengan acara
praktikum)

2. Kemudian peserta praktikum menginkubasi sampel penyakit yang diambil


di lapangan (inkubasi selama ≥3hari)

3. Peserta praktikum mengidentifikasi sampel penyakit menggunakan


mikroskop untuk menemukan konidia dari penyakit tersebut

4. Selanjutnya konidia tersebut digambar dan dibuat laporan sementara.


BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

A. Hasil
Tabel 1. Penyakit pada tanaman pangan

Nama penyakit Makrokopis mikrokopis

Penyakit pada bulir padi


fusarium sp

bercak daun culvularia


oryzae

Bercak coklat sempit


cercospora oryzae

Penyakit blas pyricularia


aryzae pada tanaman padi

Hawar pelepah padi


Rhizoctonia solani

50
51

Tabel 2. Penyakit pada tanaman pangan

nama penyakit Makrokopis Mikrokopis

Karat daun puccinia


sorghi

Hawar daun jagung


helminthosporium sp

Busuk tongkol pada


jagung ustilago sp
52

Tabel 3. Penyakit pada tanaman pangan


nama penyakit Makrokopis Mikrokopis

Karat daun pada kacang


tanah Phakopsora
pachyrizhi

Colethotricum
Antraknosa (kedelai)

Tabel 4. Penyakit pada tanaman hortikultura (tomat dan kacang panjang)


53

Nama penyakit Makrokopis Mikrokopis

Bercak daun pada cabai


cercospora sp

Antraknosa pada cabai


colletotrichium sp

Bercak keriting pada tomat


alternia

Layu fusarium pada tomat


fusarium sp

Layu sklotrotium pada kacang


panjang
54

Karat daun pada kacang


panjang uromyces
appendiculatus

Tabel 5. Tanaman perkebunan (kelapa sawit)

Nama penyakit makrokopis mikrokopis

Bercak daun sawit


culvularia sp
55

B. Pembahasan
Pada praktikum kali ini kami melakukan pengamatan penyakit pada
tanaman pangan, tanaman hortikultura dan tanaman perkebunan. Adapun bahan
utama pada praktikum ini yaitu sampel penyakit tanaman pangan, hortikultura an
perkebunan yang kami ambil di lapangan maupun sampel penyakit yang telah
disiapkan oleh asdos.

Sebelum berlangsungnya praktikum kami mengambil sampel penyakit di


lapangan, setelah dapat sampel penyakit, sampel penyakit tersebut kami inkubasi
selama ≤ 3 hari. Selanjutnya kami pun melakukan pengamatan di lab. Berikut
adalah penyakit tanaman yang kami amati.

1. Tanaman pangan
 Tanaman padi

a. Penyakit pada bulir padi fusarium sp

Penyakit ini disebabkan oleh fusarium sp, patogen ini berkembang dengan
cepat pada musim hujan, kelembapan yang tinggi dan permukaan tanah yang
sering atau tergenang lama tergenang air. Penyebaran patogen ini juga dibantu
oleh percikan air hujan, angin dan alat pertanian.

Gejala yang ditimbulkan adalah pada tanaman muda atau di pembibitan


gejala hiperplasia, pertumbuhan batang abnormal pada tanaman tua patogen
penyakit pada bulir padi ini dapat bertahan dalam sisa tanaman yang berada di
dalam maupun di atas tanah bearti patogen ini bersifat parasit fakultatif. Patogen
ini menginfeksi tanaman secara sistemik.

Pengendalian penyakit pada bulir padi yang d isebabkan oleh fusarium sp

1) Secara teknis

 Guanaka benih yang resisten terhadap hama penyakit

 Memperbaiki saluran drainase agar air cepat keluar

 Hindari pola jarak tanam yang terlalu rapat


56

 Jaga kelembaban di areal pertanaman, hindari adanya genangan air


yang berpotensi meningkatkan pertumbuhan dan perkembangan spora.

 Pengolahan lahan dengan pencangkulan dan pembalikan tanah, agar


bibit penyakit terkena sinar matahari.

2) Pengendalian mekanis

 Sanitasi kebun untuk menjaga kelembaban areal pertanaman.

 Penyiangan secara rutin terhadap gulma atau tanaman penggangu.

3) Pengendalian kimiawi

1) penyemprotan secara rutin dengan aplikasi fungisida apabila populasi


semakin banyak dan serangannya yang meluas

b. bercak daun culvularia oryzae

penyakit ini disebabkan oleh culvularia oryzae. Patogen ini berkembang


dengan baik pada suhu 24-29˚C, artinya patogen ini menyukai kondisi lingkungan
yang lembab, penyebaran patogen ini dibantu oleh air, angin dan alat pertanian.

gejala yang ditimbulkan pada daun padi timbulnya bercak-bercak yang


berukuran 3-5 mm, selanjutnya bercak-bercak itu bewarna abu-abu dan
ditengahnya terdapat bintik-bintik bewarna hitam sedangkan di pinggirnya busuk
basah.

Berikut pengendalian yang dapat dilakukan untuk mengurangi populasi


patogen culvularia aryzae.

1) Perbaikan drainase dengan baik

2) Hindari pola jarak tanam yang teerlalu rapat

3) Hindari pemupukan N yang berlebihan

4) Sanitasi lahan dari sisa-sisa tanaman yang terserang

5) Rotasi tanaman
57

6) Guanaka benih yang resisten terhadap serangan hama dan penyakit

7) Penyemprotan tanaman jika serangan penyakit telah di atas ambang


ekonomi.

c. Bercak coklat sempit cercospora oryzae

Penyakit bercak coklat sempit pada daun padi ini disebabkan oleh
cercospora oryzae. Kondisi lahan yang lembab, jumlah anakan padi yang banyak,
pola jarak tanam yang terlalu rapat dan pemupukan N yang berlebihan
menyebabkan patogen cercospora oryzae semakin berkembang degan pesat.

Gejala yang ditimbulkan yaitu muncul bercak-bercak pada daun yang


sempit memanjang, bewarna coklat kemerahan, sejajar dengan ibu tulang daun.
Penyakit ini kurang penting karena tidak sampai mematikan melainkan hanya
kerugian biasa.

Pengendalian yang dilakukan untuk mengurangi populasi patogen


cercospora oryzae yaitu

1) Mengunakan benih yang resisten terhadap hama dan penyakit

2) Pola jarak tanam yang tidak rapat

3) Sanitasi tanaman yang terserang, rumpu, jerami dan inang lainnya.

d. Penyakit blas pyricularia aryzae pada tanaman padi

Penyakit blas pada tanaman padi disebabkan oleh pyricularia aryzae


Penyakit ini merupakan penyakit sangat merugikan karena cepat membentuk ras
baru dan menyerang tanaman padi yang intensif diusahakan, sehingga bisa
menyebabkan gagal panen.

Serangan terjadi pada buku batang, leher malai, batang malai, bulir padi
dan daun. Pada daun timbul bercak belah ketupat warna coklat kemerahan dengan
pusatnya abu-abu. Serangan lanjut atau pada daun tua mirip bercak coklat. Khas
adalah neck rot menyebabkan malai hampa (putih) atau patah bila malai sempat
terisi. Pada bagian tangkai malai muda terdapat bercak putih pada leher tangkai
58

malai padi dan kelama-lamaan bercak tersebut membesar dan menyebabkan leher
tangkai malai menjadi patah.

Faktor epidemi mirip H. oryzae. Adanya embun, suhu 25-30˚C, umur


tanaman (saat batang memanjang), populasi spora di udara dijadikan dasar
ramalan. Berikut pengendalian penyakit blas

1) Pengaturan pemupukan, hindari pemakaian N berlebih

2) Usahakan persemaian dan tanaman tidak kekurangan air

3) Hindari penggunaan benih dari daerah endemi. Lakukan seed dressing

4) Membusukkan jerami dari tan yg terserang. Membersihkan lahan dari


rumput sebelum penanaman

5) Lakukan rotasi tanaman guna menghilangkan sumber penyakit

6) Gunakan varietas resisten, tetapi pemakaiannya jangan terlalu lama dengan


jenis yg sama krn memicu patogen membentuk ras baru

7) Penyemprotan dengan fungisida saat tanaman banyak anakan, pengisian


bulir

Secara morfologi cendawan pyricularia oryzae mempunyai konidia


berbentuk bulat lonjong dan tenbus cahaya dan bersekat dua ( tiga ruangan)

e. Hawar pelepah padi Rhizoctonia solani

Penyakit hawar pelepah padi disebabkan oleh rhizoctonia solani Mulai jadi
masalah pada padi berbatang pendek, pengairan yang kurang baik, menyebabkan
padi rebah segala tingkat umur padi dpt diserang. Patogen bertahan pada jerami,
rumputan, atau di tanah untuk jangka waktu yang lama. Tanaman inang cukup
banyak sehingga sulit melakukan rotasi dengan jenis tanaman lain sehingga
menyulitkan dalam menghilangkan inokulum Ledakan serangan akibat pengaturan
air jelek, jarak tanam rapat, padi punya anakan banyak dan berbatang pendek,
pemupukan N berlebihan. Penyebaran penyakit melalui jerami dan air irigasi.
59

Gejala yang ditimbulkan pada penyakit ini yaitu adanya bercak abu-abu
kehijauan berbebentuk oval dengan bagian tepi tidak teratur. Konidianya
berbentuk panjang dan bercabang dengan sekat yang tidak beraturan.

Berikut pengendalian penyakit hawar pelepah

1) 1. Pengaturan ketersediaan air

2) Pemupukan berimbang agar tanaman tumbuh baik

3) Membusukkan jerami yg mengandung patogen (pergantian perlakuan


lembab dan panas, perendaman jerami dlm waktu lama

4) Menekan kelembaban di sekitar tanaman dgn mengatur jarak tanam,


penyiangan gulma, pemilihan varietas padi

 Tanaman jagung

a. Karat daun puccinia sorghi

Penyakit karat daun pada tanaman jagung disebabkan oleh puccinia sorghi.
Pada umumnya patogen ini menyerang tanaman jagung yansg sudah tua kerugian
mencapai 70%, tetapi tidak menimbulkan kematian pada tanaman. Penyakit pada
tanaman jagug ini banyak terjadi di daerah dataran rendah basah.

Gejala yang sitimbulkan pada awalnya terbentuk bercak putih,


berkembang kekuningan timbul urediosorus (postul) berbentuk bundar/ lonjong
sehingga daun berkesan kasar. Bila postul pecah maka urediospora keluar
berwarna seperti serbuk sari, akibatya daun cepat kering.

Puccinia sorghi bersifat parasit obligat xerofit, artinya patogen ini tidak
mempunyai inang lain selain jagung adapun inang lain yaitu tanaman jagung liar.
Penyebaran patogen ini dibantu oleh angin pada siang hari.

Pengendalian yang dilakukan untuk mengurangi populasi puccinia sorghi


yaitu sebagai berikut

1) Rotasi tanaman
60

2) Tanam tanaman jagung pada waktu yang sama (serempak)

3) Gunakan benih jagung yang resisten terhadap hama dan penyakit

4) Hindari ada tanaman jagung liar di sekitar tanaman jagung yang di


tanam.

b. Hawar daun jagung helminthosporium sp

Penyakit hawar daun pada tanaman jagung disebabkan oleh


helminthosporium sp. penyakit ini umumnya menyerang pada semua umur, di
Kalimantan barat ada dua spesies berbeda yang menyerang.

Gejala berupa bercak coklat jorong (spt perahu), hijau tua lalu jadi coklat
kehijauan. Bercak cepat meluas sehingga daun cepat kering. Ini berpengaruh
terhadap produksi.

Berikut cara untuk mengendalikan penyakit hawar daun jagung.

1) 1. Hindari penanaman pada hujan tinggi

2) Mengatur pemupukan agar tan tumbuh subur

3) Mengatur drainase (jangan ada genangan lama)

4) Sanitasi yg dikerjakan sebelum tanam

5) Varietas resisten

6) Pengaturan jarak tanam guna menghindari lembab dan teduh

Adapun bentuk dari konidia patogen helminthosporium sp konidia


berbentuk oval bersekat 6 atau 7

c. Busuk tongkol pada jagung ustilago sp

Penyakit busuk tongkol ini disebabkan oleh ustilago sp. Penyakit tidak
menimbulkan masalah berarti bersifat sporadis. Di AS dikembangkan untuk
menghasilkan hormon GA. Menyerang jagung yang subur, relatif rapat.

Gejala yang ditimbulkan Biji tongkol membengkak (cecido) disebagian


tempat saja warnanya putih lalu menghitam, kelobot bisa pecah. Bila sudah hitam
61

biji bisa pecah dan patogen menyebar dibantu angin (kasus seperti rust ). Selain
biji infeksi juga terjadi di batang, daun (jaringan meristem), pada biji masuk
melalui putik. Patogen dapat bersifat saprofit, bertahan pada sisa tan pupuk
organik, atau di tanah dalam jangka watu yang lama

Konidia berbentuk bulat agak oval dan ada inti di tengah bulatan.
Pengendalian yang dapat dilkakukan sebagai berikut.

1) Membuang bagian yang terserang (mudah dikenali)

2) Memusnahkan bagian tanaman yang terserang

 Kacang kedelai (kacang tanah)

a. Karat daun pada kacang tanah Phakopsora pachyrizhi

Penyakit karat daun pada kacang kedelai atau kacang tanah disebabkan
oleh phakopsora pachyitizhi. Menjadi masalah di daerah tropis; serangan berat
tanaman cepat kehilangan daun (mengering). Kesehatan tanaman juga
berpengaruh terhadap serangan. Inang lain bangkuang, buncis, kecipir, kacang
hijau, kacang panjang, Crotalaria. Bersifat parasit obligat. Patogen bertahan lama

Gejala yang ditimbulkan pada daun akibat dari penyakit karat daun yaitu
munculnya bercak klorotik kecil yang beraturan pada permukaan daun.
Konidianya berbentuk seperti bulat telur

Pengendalian yang dilakukan untuk mengurangi populasi penyakit yaitu


sebagai berikut

1) Pendekatan budidaya tanaman seperti melakukan rotasi dengan


tanaman lain bukan inang,

2) melakukan tanam serempak pada awal kemarau atau akhir musim


hujan,

3) sanitasi sisa tan dan inang lain yg dilakukan sebelum tanam kedelai

4) Tidak menanam kedelai berdekatan dengan tanaman inang lain


62

5) Pemilihan varietas

b. Colethotricum Antraknosa (kedelai)

Penyakit ini disebabkan oleh serangan jamur colletotricum capsici. Jamur


ini berkembang pada lingkungan yang lembab

2. Tanaman hortikultura
 Cabai

a. Bercak daun pada cabai cercospora sp

Penyakit bercak daun disebabkan oleh cercospora sp. pada umumnya


menyerang berbagai jenis cabai baik di dataran tinggi atau rendah. Serangan dapat
terjadi pada daun, buah dan batang.

Timbul bercak bundar warna coklat dan di bagian tengah berwarna abu-
abu. Ukuran bercak bisa sampai 1 cm, atau beberapa bercak menyatu. Selain daun
bercak dapat timbul di batang, tangkai daun dengan bentuk bercak elip dan ada
garis pembatas yang berwarna coklat gelap. Konidianya berbentuk memanjang
pada bagian ujungnya agak lancip , bersekat 5-6, dan bewarna transparan.

Berikut adalah pengendalian yang dilakukan untuk mengendalikan


penyakit bercak daun cercospora sp

1) Kurangi kondisi lembab (pengaturan jarak tanam, drainase),

2) buang daun yg terserang dengan segera

3) Hindari penanaman di musim hujan

4) Pemakaian fungisida saat penyakit berkembang

b. Antraknosa pada cabai colletotrichium sp

Penyakit antraknosa disebabkan oleh colletotrichium. Antraknosa penyakit


umum pada cabai di banyak tempat. Penyakit berkembang pada cuaca lembab,
irigasi berlebihan dan sering hujan. Patogen bertahan pada sisa tanaman dan biji.
Percikan hujan sangat membantu penyebaran konidia.
63

Serangan pada buah terjadi sejak kecil, dan gejala timbul setelah buah
besar. Timbul bercak berair, bundar, mencekung yang kemudian ditumbuhi
kumpulan konidia (aservulus) konsentris warna hitam. Bercak bisa bergabung
menyebabkan buah keriput. Infeksi lewat luka dan perlu kondisi lembab dan ada
lapisan air. Pada daun timbul bercak coklat keunguan, tengah berwarna abu-abu.
Konidia dari colletotrichium berbentuk seperti bulan sabit, tidak bersekat dan
transparan.

Pengendalian yang dilakukan untuk mengatasi penyakit antraknosa pada


buah cabai yaitu sebagai berikut.

1) Sanitasi lahan thd sisa tanaman dan inang lain

2) Pakai benih sehat, atau seed treatment

3) Rotasi dgn tanaman lain atau menggunakan varietas resisten

4) Fungisida berbahan aktif belerang sangat baik

 Tomat

a. Bercak keriting pada tomat alternia

Penyakit bercak keriting pada tanaman tomat ini disebabkan oleh alternia.
Gejala yang ditimbulkan dapat terjadi pada daun, batang, fan buah. Daun terdapat
bercak bulat kecil bersudut dan bewarna coklat tua kehitaman. Konidianya
berbentuk lonjong bersekat 4-5 dan bewarna coklat.

b. Layu fusarium pada tomat fusarium sp

Penyakit layu fusarium ini desebabkan oleh fusarium sp. gejala yang
ditimbulakan penyakit ini yaitu daun tomat layu tetapi warna daun masih tetap
hijau dan tanaman seperti kekurangan air. Tanda-tandanya yaitu daun layu, buah
menjadi busuk dan lama-kelamaan tanaman akan mati. Konidianya berbentuk
seperti bulan sabit, bersekat 3-5 dan bewarna coklat.

 Kacang panjang
64

a. Layu sklotrotium pada kacang panjang

Gejala yang ditimbulkan yaitu jamur membentuk bercak coklat pada daun
dekat dengan tanah bewarna coklat muda dengan cincin sepusat bewarna coklat
gelap, serangan jamur pada pangkal batang menyebabkan matinya tanaman
dengan didahului gejala layu. Konidianya berbentuk lonjong bersekat 4-5 dan
tidak bewarna.

b. Karat daun pada kacang panjang uromyces appendiculatus

Penyakit karat daun pada tanaman kacang panjang ini disebabkan oleh
uromyces appendiculatus

Gejala yang ditimbulkan penyakit karat daun ini adalah pada bagian
permukaan bawah daun terdapat bintik coklat yang kasar seperti karat pada besi
jika parah maka permukaan bawah daun sangat kasar biasanya daun menjadi
warna kuning. Konidianya berbentuk lonjong, tidak bersekat dan transparan.

3. Tanaman perkebunan
 Kelapa sawit

a. Bercak daun sawit culvularia sp

Penyakit bercak daun culvularia sp ini disebabkan oleh culvularia sp.


penyakit ini banyak menyerang pada saat kelapa sawit masih kecil atau masih
dalam pembibitan. Penyakit ini tidak menyebabkan kematian tanaman tetapi
memperlemah bibit, memperlama perawatan di pembibitan, meningkatkan
kematian bibit sstelah ditanaman di lapangan, menjadi sumber penyakit tanaman
lain, memperlama masa TBM.

Patogen disebarkan dalam bentuk konidia dgn bantuan angin, percikan air
saat penyiraman atau hujan. Perkembangan penyakit karat daun pada tanaman
sawit dipengaruhi oleh

1) Kondisi tanaman yang lemah, tumbuh kurang subur, kekurangan hara


65

2) Adanya luka di daun atau melemahnya jaringan daun krn jarak tanam
dekat

3) Kondisi tempat pembibitan yang lembab (drainase jelek, terlindungi dari


sinar, sirkulasi udara jelek)

Gejala serangan biasanya pada daun pupus atau dua daun termuda berupa
bercak bundar warna coklat muda dengan pusat yang mencekung, bercak dapat
terlihat di kedua sisi permukaan dan menjalar membentuk becak baru sesuai aliran
air. Gejala lanjut bercak membesar dan mengering. Konidia berbentuk lonjong
panjang, bersekat 3-4 (4-5 ruangan)

Pengendalian yang dilakukan untuk penyakit karat daun sebagai berikut.

1) Mengusahakan tanaman tumbuh subur (pemupukan dan pemberian air)

2) Membuang bagian daun yg terserang bila serangan masih ringan, atau


menyingkirkan bibit yang sakit

3) Mengindari kondisi lembab di pembibitan dgn mengurangi populasi


tanaman, memperbaiki drainase dan sirkulasi udara,
BAB V

PENUTUP

A. Kesimpulan
Adapun kesimpulan yang dapat saya berikan yaitu sebagai berikut.

1. Tujuan dari inkubasi adalah untuk menciptakan lingkungan yang sesuai


untuk pertumbuhan patogen penyakit

2. Inkubasi dilakukan untuk menumbuhkan patogen yang terdapat di sampel


prnyakit tersebut agar dapat peserta praktikum dapat melakukan
identifikasi penyakit

3. Kami melakukan pengamatan pada tanaman pangan (padi, jagung, dan


kedelai), tanaman hortikultura (cabai, tomat dan kacang panjang), dan
tanaman perkebunan (kelapa sawit)

B. Saran
Adapun saran yang dapat saya berikan yaitu sebagai berikut

1. Peserta harus disiplin dan memanfaatkan waktu sebaik mungkin agar


dapat menemukan konidia pada sampel penyakit

2. Peserta praktikum harus berhati-hati karena banyak peralatan yang mudah


pecah

64
DAFTAR PUSTAKA
Semangun, H. 1993. Penyakit-penyakit Tanaman Pangan di Indonesia. (Food crop
diseases in Indonesia). Gadjah Mada University Press

Lucas, G. B., C. L. Campbell and L T. Lucas, 1985. Introduction to Plant


Diseases. An Avi Book-Van Nostrand Reinhold, New York.

Westcott, C. 1971. Plant Disease Hand Book. Van Nostrand reinhold Company.
New York.

Kahman, R. and C. Basse. 1997. “Signaling and Development in Pathogenic fungi


–New Strategies for Plant Protection”. Trends in Plant Sct. 2: 366-367.

Harahap, Z dan T. S. Silitonga., 1989. Perbaikan Varietas Padi. Padi Buku 2.


Pusat Penelitian dan pengembangan Tanaman Pangan, Bogor

Achmad Djunaedy.2009. Biopestisida Sebagai Pengendali Organisme


Pengganggu Tanaman (OPT) yang Ramah Lingkungan. Pharmacon,
UNIJOYO Vol 02 (4) 37-46

Tandiabang, J dan S. Pakki. 2007. Penyakit blas (Pyricularia Grisea) dan strategi
pengendaliannya pada tanaman padi. Prosiding Seminar Ilmiah dan
Pertemuan Tahunan PEI dan PFI XVIII Komda Sul-Sel. Sulawesi Selatan

Sudarma, I.M., D.N. Suprapta, I.M. Sudana, dan I.G.R.M. Temaja. 2012. Aplikasi
polymerase chain reaction-ribosomal intergenic spacer analysis (PCR-
RISA) untuk menentukan keragaman mikrobia tanah pada habitat tanaman
pisang dengan dan tanpa gejala layu fusarium. Jurnal Bumi Lestari 12 (2) :
313-320.

Agrios, G.N. 1996. Ilmu Penyakit Tumbuhan (Terjemahan). Universitas Gadjah


Mada Press, Yogyakarta.

IRRI. 2010. Standard Evaluation System for Rice, 4th Edition July 1996. Inger
Genetic Resources Center. P.O. Box 933 Manila, Philippines

Hidayat, Arief.2012. Pengendalian Hama Gudang Kutu Beras (Sithopilus oryzae


L.) Menggunakan Lada (Piper ningrum L.) Pada Berbagai Jenis
Beras.Skripsi. Sekolah Tinggi Ilmu Pertanian (Stiper) Dharma Wacana
Metro. Lampung. (Belum dipublikasi).

Santika, E. dan Sunaryo. 2008. Teknik pengujian galur padi gogo terhadap
penyakit blas (Pyricularia grisea). Buletin Teknik Pertanian 13(1):1–5.

65
66

Utami, D.W., A.D. Ambarwati, A. Apriana, A. Sisaharmini, I. Hanarida, dan S.


Moeljopawiro. 2010. Keragaan sifat tahan penyakit blas dan agronomi
populasi silang balik dan haploid ganda turunan IR64 dan Oryza
rufipogon. Bul. Plasma Nutfah 16(2):90–95.

Effendi., dan S. Baehaki. 2009. Strategi Pengendalian Hama Terpadu Tanaman


Padi Dalam Perspektif Praktek Pertanian yang baik (Good Agricultural
Practices). Pengembangan Inovasi Pertanian. 2(1): 68-78.

Dwidjoseputro, D.1978. Pengantar Mikologi. Penerbit Alumni. Bogor.

Shurtleff, M.C. 1980. Compendium of corn diseases. Secon edition. The


American Phytopathological Society.

Warisno.2007. Jagung Hibrida. Kanisius. Yogyakarta. Hlm 43-56.

Pracaya., 1999, Hama dan Penyakit Tanaman, Penebar Swadaya, Jakarta.

Pangarasa, N dan D. Rahmawati. 2007. Pengendalian Hama dan Penyakit Penting


Pada Tanaman Jagung. Balai Pengakajian dan Teknologi Pertanian, Jawa
Timur. Hlm 2-8.

Semangun, H. 1993. Penyakit-Penyakit Tanaman Pangan di Indonesia. Gajah


Mada University Press. Yogyakarta. Hlm 23-69.

Tjahjadi. N. 2005. hama dan Penyakit Tanaman. Kanisius. Yogyakarta. Hlm 42-
45.

Suyamto. 2006. Hama, Penyakit, Dan Masalah Hara Pada Tanaman Kedelai.
Departemen Pertanian: Badan Penelitian Dan Pengembangan Pertanian

Rahmawati, Reny. 2012. Cepat & Tepat Berantas Hama & Penyakit Tanaman.
Yogyakarta: Pustaka Baru Press.

Cronquist, A. 1981. An Integrated System of Clasification Of Flowering Plants.


Columbia University Press. New York. 1262 Hlm.

Semangun,H. 1997. Penyakit – Penyakit Tanaman Hortikultura di Indonesia.


Universitas Gajah Mada Press. Yogyakarta.

Semangun, H. 2001. Penyakit - penyakit Tanaman Hortikultura di Indonesia. Ed


ke-4. Gadjah Mada University Press, Yogyakarta.

Sarma, B.K. and U.P. Singh. 2002. Variability in Indian isolates of Sclerotium
rolfsii. J. Mycologia 94(6): 1051-105
67

Brooke A.E and L.G. Mark. 2003. Perennation of Sclerotium rolfsii var. delphinii
in Iowa. Plant Health Progress. Plant Management Network.

Malinda, N., Suryanto, D., Nurtjahja, K. 2013. Penghambatan Serangan


Sclerotium rolfsii Penyebab Rebah Kecambah Pada Kedelai Dengan
Bakteri Kitinolitik. FMIPA USU. Medan

Opena, R.T, and H.A.M. Van der Vossen. 1994. Lycopersicon esculentum Miller.
P:199-201. In: J. S. Siemonsma and K. Pileuk (Eds). Plant Resources of
South-East Asia. Prosea Foundation, Bogor.

Oka, Ida Nyoman.1995.Pengendalian Hama Terpadu Dan Implementasinya di


Indonesia. Gadjah Mada University Press,Yogyakarta.

Sulistiyono, L, Tarumingkeng RC, Sanim Bunasor, Dadang. 2008. Pengetahuan


Sikap dan Tindakan Petani Bawang Merah dalam Penggunaan Pestisida
(Studi Kasus di Kabupaten Nganjuk Propinsi Jawa Timur). J. Agroland 15
(1) :12 – 17, Maret 2008 ISSN : 0854 – 641X