Anda di halaman 1dari 63

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT. ENERGI AGRO NUSANTARA

Disusun oleh :
1. Bramantyo Airlangga 2312 100 011
2. Fajar Premana Putra 2312 100 033

Dosen Pembimbing
Siti Nurkhamidah, S.T., M.S., Ph.D

Jurusan Teknik Kimia


Fakultas Teknologi Industri
Institut Teknologi Sepuluh Nopember
Surabaya
2015
LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT. ENERGI AGRO NUSANTARA

MOJOKERTO - JAWA TIMUR

PERIODE 01 SEPTEMBER 2015 – 30 SEPTEMBER 2015

Disusun Oleh:

1. Bramantyo Airlangga 2312 100 011


2. Fajar Premana Putra 2312 100 033

JURUSAN TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2015
LEMBAR PENGESAHAN I

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. ENERGI AGRO NUSANTARA
01 SEPTEMBER 2015 – 30 SEPTEMBER 2015
Telah Di sahkan dan Disetujui
Mojokerto,

Menyetujui, 26 Nopember 2015

Manager Maintenance & FP Pembimbing Kerja Praktek

Kandi Mulakasti Luthfi Machmudi


1502 86 01 0135 1309 89 01 0040

Supervisor Human Resource Development

Muhammad Johar Fathoni

1305 8701 0013


LEMBAR PENGESAHAN II

LAPORAN KERJA PRAKTEK


PT. ENERGI AGRO NUSANTARA
01 SEPTEMBER 2015 – 30 SEPTEMBER 2015
Disusun Oleh :
1. Bramantyo Airlangga 2312100011
2. Fajar Premana Putra 2312100033

JURUSAN TEKNIK KIMIA


FAKULTAS TEKNOLOGI INDUSTRI
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
SURABAYA
2015
Telah Di sahkan dan Disetujui
Mojokerto, 26 Nopember 2015

Koordinator Kemahasiswaan Dosen Pembimbing


dan Kerja Praktek Kerja Praktek

Dr. Siti Machmudah, S.T., Ph.D Siti Nurkhamidah, S.T., M.S., Ph.D
NIP. 1973 05 12 1999 03 2 001 NIP. 1984 05 08 2009 12 2 004
INTISARI

PT Energi Agro Nusantara (Enero) merupakan anak perusahaan dari PT


Perkebunan Nusantara X (PTPN X) yang berlokasi di Mojokerto, Jawa Timur tepatnya di
Desa Gempolkrep, Kecamatan Gedeg. Dalam pembangunannya pabrik Enero
mengahabiskan dana investasi sebesar Rp. 300 miliar dan ditarget mampu menghasilkan
100 kiloliter perhari. Bantuan dana investasi ini selain dari Jepang, dana juga diperoleh
dari internal perseroan. Sedangkan mesin-mesin produksi pabrik juga termasuk investasi
dari Jepang.

PT. Energi Agro Nusantara (Enero) menjadi sebuah perusahaan penghasil bioetanol
fuel grade dengan kadar kemurnian 99,5% dan angka oktan 120. Kebutuhan bahan baku
tetes tebu (mollases) pabrik ini sebesar 400 ton/hari (120.000 ton/tahun) yang diperoleh
dari 11 pabrik gula di wilayah PTPN X. Sedangkan kapasitas produksi bioethanol PT.
Energi Agro Nusantara (Enero) mencapai 30.000 kiloliter per tahun. PT Energi Agro
Nusantara (Enero) juga menghasilkan produk samping yang berupa spentwash (vinnase)
yang dapat diolah dengan proses anaerobik sehingga menghasilkan biogas. Biogas yang
dihasilkan pabrik ini mencapai 2 mW dan digunakan untuk membangkitkan tenaga listrik
pada proses produksi.

Produksi PT Energi Agro Nusantara berasal dari daei molases dari sisa produksi
gula PTPN X Gempolkerep. Molases tersebut difermentasi dengan Yeast B 18 J-Alco
untuk menghasilkan ethanol dengan konsentrasi 10%. Kemudian etahnol yang didapat
dimurnikan dengan 4 stage falling film evapprator, lalu dilanjutkan dengan distilasi untuk
mendapatkan ethanol dengan kemurnian 92%. Lalu ethanol didehidrasi untuk mendapatkan
kemurnian 99,5%.

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kami kepada Tuhan yang Maha Esa karena atas berkah, rahmatNya
kami dapat menyelesaikan laporan yang berjudul, Laporan Kerja Praktek PT Energi
Agro Nusantara.
Laporan kerja praktek ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah Kerja Praktek
yang ditempuh pada semester VI Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS. Laporan ini dibuat
berdasarkan pengamatan dan data yang dikumpulkan selama periode kerja praktek 1
September 2015-30 September 2015.
Rangkaian kegiatan Kerja Praktek serta penyusunan laporan Kerja Praktek ini kami
menemui banyak sekali kesulitan yang dapat terselesaikan berkat bantuan banyak pihak.
Oleh karena itu, pada kesempatan ini kami mengucapkan terima kasih kepada :
 Ketua Jurusan Teknik Kimia Fakultas Teknologi Industri Instituts Teknologi
Sepuluh Nopember (FTI-ITS) periode 2010-2015, Prof. Dr. Ir. Tri Widjaja,
M.Eng.
 Koordinator Kemahasiswaan dan Kerja Praktek sekaligus Ketua Jurusan Teknik
Kimia FTI-ITS periode 2015-2020, Juwari, S.T, M.Eng., Ph.D.
 Dosen Pembimbing dari pihak Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS, Siti Nurkhamidah,
S.T, M.S., Ph.D
 Bapak Luthfi Mahmudi selaku pembimbing kami di bagian WWTP, terima kasih
atas nasehat, ilmu, dan bimbingannya selama ini
 Seluruh staf dan karyawan Jurusan Teknik Kimia FTI-ITS yang membantu
menyelesaikan administrasi untuk Kerja Praktek
 Kedua orang tua dan keluarga kami. Do’a untuk kesuksesan kami serta jasa-jasa
lain yang sulit diungkapkan
 Untuk orang-orang terdekat kami yang selalu memotivasi, menasehati, dan
mendo’akan kami agar tetap semangat dalam menjalani Kerja Praktek ini
 Seluruh teman-teman satu perjuangan selama Kerja Praktek yang tutut serta
membantu dalam penyelesaian laporan selama Kerja Praktek di PT. Energi Agro
Nusantara
Kami menyadari bahwa masih banyak kekurangan dalam penyusunan laporan kerja
praktek ini. Oleh karena itu, kami sangat mengharapkan berbagai saran dan kritik yang

iii
dapat membawa kami ke arah yang lebih baik. Terima kasih atas perhatiannya, semoga
laporan kerja praktek ini dapat memberikan manfaat yang berarti, baik bagi kami sendiri
maupun bagi yang membacanya

Surabaya, 26 Nopember 2015

Penyusun

iv
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL ...................................................................................................... i


LEMBAR PENGESAHAN ........................................................................................... ii
INTISARI ....................................................................................................................... iii
KATA PENGANTAR .................................................................................................... iv
DAFTAR ISI .................................................................................................................. vi
DAFTAR GAMBAR ...................................................................................................... viii
DAFTAR TABEL .......................................................................................................... ix
BAB I PENDAHULUAN
I.1 Latar Belakang ............................................................................................. I-1
I.2 Tujuan Kerja Praktek ................................................................................... I-2
I.3 Manfaat Kerja Praktek ................................................................................. I-3
I.4 Ruang Lingkup Kerja Praktek ...................................................................... I-3
I.5 Waktu Pelaksanaan Kerja Praktek ................................................................I-4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
II.1 Sejarah PT. Energi Agro Nusantara ............................................................ II-1
II.2 Pengertian Produk PT. Energi Agro Nusantara .......................................... II-2
BAB III TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN
III.1 Sejarah Berdirinya PT. Energi Agro Nusantara.........................................III-1
III.2 Struktur Organisasi.................................................................................... III-4
III.3 Visi dan Misi PT.Petrokimia Gresik......................................................... III-9
III.4 Tata Letak PT. Energi Agro Nusantara..................................................... III-9
BAB IV PROSES PRODUKSI UNIT PRODUKSI I
IV.1 Persiapan Bahan Baku .......................................................................... ... IV-1
IV.2 Uraian Proses Produksi
IV.2.1 Proses Fermentasi ............................................................................IV-2
IV.2.2 Refinery ..........................................................................................IV-4
BAB V UTILITAS DAN PENGOLAHAN LIMBAH
V.1 Utilitas
V.1.1 Unit Penyedia Air ................................................................................V-1
V.1.2 Unit Penyedia Steam ...........................................................................V-2

v
V.1.3 Unit Cooling System ...........................................................................V-3
V.1.4 Unit Instrument Air .............................................................................V-3
V.2 Pengolahan Limbah ............................................................................... ......V-4
BAB VI ANALISA LABORATORIUM
VI.1 Laboratorium Produksi .......................................................................... ..... VI-1
VI.2 Prosedur Analisa
VI.2.1 Analisa Plant 1.......... ........................................................................VI-1
VI.2.2 Analisa Plant Water Water Treatment.............................................. VI-3
BAB VII KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA
VII.1 Pendahuluan ........................................................................................ VII-1
VII.2 Dasar Pelaksanaan K3 ......................................................................... VII-1
VII.3 Sebab Kecelakaan .............................................................................. VII-2
VII.4 Kerugian Akibat Kecelakaan Kerja .................................................... VII-2
VII.5 Alat Pelindung Diri .............................................................................. VII-3
BAB VIII PENUTUP
VIII.1 Kesimpulan ........................................................................................ VIII-1
VIII.2 Saran .................................................................................................. VIII-1
DAFTAR PUSTAKA
TUGAS KHUSUS
LAMPIRAN

vi
DAFTAR GAMBAR

Gambar II.2.1 Plant 1 PT. Energi Agro Nusantara .............................................II-2


Gambar II.2.2 Logo PT. Energi Agro Nusantara ................................................II-4
Gambar II.2.3 Produk Bioethanol .......................................................................II-5
Gambar III.2.1 Plant1 PT. Energi Agro Nusantara .............................................III-3
Gambar III.2.2 Logo PT. Energi Agro Nusantara ...............................................III-4
Gambar III.2.3 Struktur Organisasi .....................................................................III-8
Gambar III.2.4 Struktur Organisasi .....................................................................III-11
Gambar IV.2.1 Diagram Proses Produksi Bioethanol ........................................IV-1
Gambar IV.2.2 Diagram Proses Fermentasi .......................................................IV-3
Gambar IV.2.3 Diagram Proses Evaporator .......................................................IV-4
Gambar IV.2.4 Diagram Proses Distilasi ............................................................IV-5
Gambar IV.2.5 Diagram Proses Dehidrasi ..........................................................IV-6
Gambar IV.2.6 Diagram Proses Rectification ....................................................IV-6
Gambar V.1.1 Gambar Lamela Clarifier.............................................................V-2
Gambar V.1.2 Bagan Pengolahan Limbah Cair ..................................................V-5

vii
DAFTAR TABEL

Tabel II.2.1 Sejarah Singkat PT. Energi Agro Nusantara ..................................II-2


Tabel II.2.2 Spesifikasi Produk Bioethanol ......................................................II-2
Tabel III.2.1 Sejarah Singkat PT. Energi Agro Nusantara ..................................III-2
Tabel III.2.2 Jumlah Karyawan Berdasarkan Departemen .................................III-6
Tabel III.2.3 Jumlah Karyawan PT. Energi Agro Nusantara ..............................III-6

viii
BAB I PENDAHULUAN

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Sejalan dengan usaha untuk mengembangkan sektor industri yang kokoh, perlu
diciptakan suatu keseimbangan antara dunia pendidikan dan industri untuk menghasilkan
sarjana yang memiliki pemahaman, kompetensi, dan keterampilan yang berkaitan dengan
pengembangan teknologi dan bidang penerapannya. Dengan kemampuan akademis yang
handal dan keterampilan di bidang industri yang memadai, para tenaga kerja itu nantinya
dapat mengembangkan kreativitas dan penalaran untuk memberikan sumbangan pemikiran
dalam pembangunan industri di Indonesia.
Salah satu sasaran dari tujuan nasional adalah mencapai suatu struktur ekonomi yang
mantap dan seimbang, ditunjang oleh kekuatan dan kemampuan yang tangguh dari sektor
pertanian, perkembangan sektor industri yang kokoh, ditambah stabilitas nasional yang
mantap dan dinamis.
Ditinjau pada kondisi bangsa sebagai aktualisasi kehidupan manusia secara komunal,
maka pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi mempunyai peranan yang penting
dalam kemajuan bangsa. Tidak hanya itu, secara tidak langsung hal ini juga
mempengaruhi keberhasilan pembangunan masyarakat yang mandiri. Pengembangan
IPTEK ini berfungsi sebagai akselerasi peningkatan sumber daya manusia, perluasan
kesempatan kerja, peningkatan harkat dan martabat bangsa sekaligus peningkatan
kesejahteraan rakyat, pengarah proses pembaharuan, serta peningkatan produktivitas.
Konsep pengembangan IPTEK dibangun oleh dua pihak yang saling berkaitan, yakni
praktisi di dunia industri dan akademisi di kalangan pendidikan. Pembangunan di bidang
pendidikan dilaksanakan seiring dengan pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi
dengan mengaplikasikan suatu sistem pendidikan nasional dalam rangka peningkatan
kemampuan sumber daya manusia (SDM) nasional dalam berbagai bidang. Perguruan
tinggi sebagai bagian dari pendidikan nasional dibina dan dikembangkan guna
mempersiapkan mahasiswa menjadi SDM yang memiliki kemampuan akademis dan
profesi sekaligus tanggap terhadap kebutuhan pembangunan dan pengembangan IPTEK
sehingga dapat dijadikan bekal pengabdian masyarakat.
Untuk mencapai hasil yang optimal dalam pengembangan ilmu pengetahuan dan
teknologi dibutuhkan kerjasama dan jalur komunikasi yang baik antara perguruan tinggi,

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

I-1
BAB I PENDAHULUAN

industri, instansi pemerintah, dan swasta. Kerjasama ini dapat dilaksanakan dengan
penukaran informasi antara masing-masing pihak tentang korelasi antara ilmu di perguruan
tinggi dan penggunaan di dunia industri.
Pendidikan tinggi sebagai tujuan dari sistem pendidikan nasional dibina dan
dikembangkan untuk menyiapkan mahasiswa menjadi anggota masyarakat yang
mempunyai kemampuan akademik dan profesi yang tanggap terhadap kebutuhan
pembangunan dan pengembangan ilmu pengetahuan sebagai bekal pengabdian kepada
bangsa dan negara. Pengembangan sumber daya manusia di perguruan tinggi dilaksanakan
melalui kegiatan belajar mengajar, penelitian, dan pengabdian masyarakat.
Jurusan Teknik Kimia, Fakultas Teknologi Industri, Institut Teknologi Sepuluh
Nopember Surabaya adalah salah satu perguruan tinggi negeri dengan sasaran
pengembangan dan penggunaan proses industri, unit operation, dan perancangan dalam
skala besar di mana bahan mengalami perubahan fisik dan kimia tertentu. Mahasiswa
Teknik Kimia FTI-ITS sebagai bagian dari sumber daya manusia Indonesia secara khusus
disiapkan untuk menjadi design engineer, project engineer, process engineer, peneliti, dan
Untuk menunjang hal tersebut Jurusan Teknik Kimia FTI – ITS mewajibkan
mahasiswanya untuk melaksanakan KERJA PRAKTEK sebagai kelengkapan teori
(khususnya dalam bidang keahlian) yang dipelajari di bangku kuliah.

1.2 Tujuan Kerja Praktek


Tujuan dari pelaksanaan Kerja Praktek di PT. Energi Agro Nusantara ini adalah
sebagai berikut :
1. Terciptanya suatu hubungan yang sinergis, jelas, dan terarah antara dunia perguruan
tinggi dan dunia kerja sebagai pengguna outputnya.
2. Mendapatkan pengalaman dalam suatu lingkungan kerja dan mendapat peluang untuk
berlatih menangani permasalahan dalam pabrik serta melaksanakan studi
perbandingan antara teori yang didapat di kuliah dengan penerapannya di pabrik.
3. Menambah wawasan aplikasi teknik kimia dalam bidang industri.
4. Dunia usaha mampu mewujudkan kepedulian dan partisipasinya dalam ikut
memberikan kontribusi pada sistem pendidikan nasional.
5. Menumbuhkan dan menciptakan pola berpikir konstruktif yang berwawasan bagi
mahasiswa dan dunia kerja.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

I-2
BAB I PENDAHULUAN

6. Mengetahui perkembangan teknologi muktahir di bidang Industri, terutama yang


diterapkan di PT. Energi Agro Nusantara, serta memperoleh gambaran secara nyata
tentang penerapan atau implementasi dari ilmu maupun teori yang diperoleh
mahasiswa dari materi perkuliahan dan membandingkannya dengan kondisi praktek
yang ada di lapangan.
7. Memperoleh pemahaman yang komprehensif dalam dunia kerja melalui learning by
doing.
8. Untuk memenuhi beban satuan kredit semester (SKS) yang harus ditempuh sebagai
persyaratan akademis di Jurusan Teknik Kimia FTI - ITS.

1.3 Manfaat Kerja Praktek


Manfaat dari pelaksanaan Kerja Praktek di PT. Energi Agro Nusantara ini adalah
sebagai berikut :
1. Bagi Perguruan Tinggi
Sebagai tambahan referensi khususnya mengenai perkembangan industri di Indonesia
baik proses maupun teknologi yang mutakhir.
2. Bagi Perusahaan
Hasil analisa dan penelitian yang dilakukan selama kerja praktek dapat menjadi bahan
masukan bagi perusahaan untuk menentukan kebijaksanaan perusahaan di masa yang
akan datang. Selain terbuka kesempatan bagi perusahaan untuk dapat bekerja sama
dengan jurusan Teknik Kimia FTI – ITS
3. Bagi Mahasiswa
Mahasiswa dapat mengetahui secara lebih mendalam tentang kenyataan yang ada
dalam dunia industri sehingga nantinya diharapkan mampu menerapkan ilmu yang
telah didapat.

1.4 Ruang Lingkup Kerja Praktek


Ruang lingkup kerja praktek di PT. Energi Agro Nusantara yang telah dijalani antara
lain :
1. Pengenalan PT. Energi Agro Nusantara secara umum mengenai sejarah perusahaan,
sistem Kesehatan dan Keselamatan Kerja (K3), proses produksi, dan lain – lain.
2. Mempelajari proses pengolahan limbah yang ada di PT. Energi Agro Nusantara

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

I-3
BAB I PENDAHULUAN

3. Menganalisa operasi dan spesifikasi alat dari Digester pada Unit Waste Water
Treatment dari PT. Energi Agro Nusantara

1.5 Waktu Pelaksanaan Kerja Praktek


Kerja Praktek ini dijadwalkan akan dilaksanakan selama satu bulan, yaitu pada 01
September – 30 September 2015.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

I-4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

II.1 Sejarah PT. ENERGI AGRO NUSANTARA

Dalam rangka memenuhi kebutuhan energi di Indonesia sehingga dapat


mengurangi ketergantungan pada ketersediaan bahan bakar minyak (BBM) dengan biaya
yang lebih murah dan sekaligus menjaga kelestarian lingkungan hidup di Indonesia, maka
pada tanggal 2 Agustus 2010 Kementerian Perindustrian RI dan The New Energy and
Industrial Technology Development Organization (NEDO) Jepang menandatangani
perjanjian Government to Government (G to G) yang dituangkan dalam Memorandum of
Understanding (MoU).

Dalam MoU diatur tentang Kerjasama Proyek Pembangunan Pabrik Bioethanol


dengan Bahan baku dari tetes tebu yang berlokasi di kawasan Pabrik Gula (PG)
Gempolkrep PT Perkebunan Nusantara X (Persero), di Mojokerto. Jangka waktu MoU
adalah sejak 2 Agustus 2010 sampai dengan 31 Maret 2013 dan telah diperpanjang sampai
dengan 31 Oktober 2013.

Dalam MoU ditetapkan mengenai ruang lingkup pekerjaan beserta pembagian


tanggung jawab dan pembiayaan proyek antara kedua pihak. NEDO Jepang memberikan
bantuan dana hibah berupa peralatan utama (main equipment) proyek sedangkan
Kementerian Perindustrian RI menyediakan dana local portion untuk membiayai pekerjaan
persiapan proyek, pekerjaan civil, utility, dan waste water treatment plant (WWTP).

Selanjutnya, Kementerian Perindustrian RI menerushibahkan proyek tersebut


beserta ruang lingkup pekerjaan dan biaya-biaya yang timbul atas pelaksanaan proyek
kepada PT Perkebunan Nusantara X (Persero) melalui perjanjian penerushibahan yang
ditandatangani oleh kedua pihak pada 4 Oktober 2010.

Dalam rangka mengimplementasikan proyek, PT Perkebunan Nusantara X


(Persero) telah menandatangani perjanjian Implementation Document (ID) dengan
entrusted parties yang ditunjuk oleh NEDO Jepang yakni Tsukishima Kikai dan Sapporo
Engineering Ltd (TSK dan Sapporo). Perjanjian ini telah mendapatkan persetujuan dari
Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN) pada 26 Maret 2011.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Adapun tujuan proyek tersebut adalah:

1. Mendukung program mandatory pemerintah di bidang renewable energy


Indonesia, dalam hal ini PT Perkebunan Nusantara X (Persero) akan memiliki
pabrik bioethanol dengan teknologi fermentasi terbaru (repeated) batch
process) yang efisien dan mudah dioperasikan dengan menanggung biaya
investasi tidak 100%, serta dapat diseminasikan

2. Menciptakan lapangan kerja dan pekerjaan bagi industri mesin dan logam
dalam negeri
3. Memperoleh nilai tambah dari tetes yang merupakan hasil samping dari
pembuatan gula dari tebu.
4. Meningkatkan penjualan dan keuntungan bagi perusahaan, sekaligus pajak dan
deviden bagi negara
5. Meningkatkan aset perusahaan sekaligus memiliki diversifikasi produk
(pengembangan industri hilir)
6. Memperbaiki daya tahan terhadap gejolak harga gula
Berikut ini adalah sejarah singkat berdirinya PT. Energi Agro Nusantara:

Tabel II.2.1 Sejarah singkat PT. Energi Agro Nusantara

TAHUN SEJARAH PENDIRIAN PT ENERGI AGRO NUSANTARA

2 Agustus 2010 Ditandatangani Perjanjian G to G yang dituangkan dalam MoU


antara Kementerian Perindustrian RI dan NEDO tentang Kerjasama
Pembangunan Pabrik Bioethanol dengan bahan baku molasses
yang berlokasi di Pabrik Gula Gempolkrep PT Perkebunan
Nusantara X (Persero).

4 Oktober 2010 Kementerian Perindustrian RI menerushibahkan proyek


tersebut beserta kewajiban pembiayaan local portion kepada PT
Perkebunan Nusantara X (Persero) melalui perjanjian
penerushibahan yang ditandatangani oleh kedua pihak.
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Juli 2012 Kajian oleh konsultan independen tentang penentuan entitas


bisnis proyek pembangunan pabrik bioetanol sebagai unit bisnis
atau sebagai anak perusahaan dipresentasikan kepada Direksi PT
Perkebunan Nusantara X (Persero)

November 2012 Berdasarkan hasil kajian dan pertimbangan strategis bisnis,


Direksi PTP Nusantara X (Persero) telah menetapkan entitas bisnis
proyek pembangunan pabrik bioetanol sebagai anak perusahaan PT
Perkebunan Nusantara X (Persero).

5 Juni 2013 Berdasarkan Akte Notaris Sri Eliana Tjahjoharto SH No 3,


yang disahkan dengan Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asasi
Manusia Republik Indonesia No AHU-33493.AH.01.01 Tahun
2013 Tentang Pengesahan Badan Hukum Perseroan, status entitas
bisnis proyek pembangunan pabrik bioetanol secara resmi berubah
menjadi anak perusahaan PT Perkebunan Nusantara X (Persero)
dengan nama PT Energi Agro Nusantara

Sumber: PT. Energi Agro Nusantara

Dibawah ini adalah gambar pabrik bioetanol PT Energi Agro Nusantara di


Mojokerto yang secara langsung diresmikan sebagai anak perusahaan PT Perkebunan
Nusantara (PTPN) X pada tanggal 5 Juni 2013.

Gambar II.1.1 Pabrik bioetanol PT. Energi Agro Nusantara


BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Pembangunan pabrik bioetanol itu merupakan salah satu langkah diversifikasi yang
dilakukan PTPN X untuk mengoptimalkan potensi yang dimiliki agar mampu memberikan
tambahan pendapatan usaha lebih besar. Selain bentuk diversifikasi usaha, pembangunan
pabrik etanol ini juga untuk mengantisipasi penyediaan energi alternatif di masa depan,
seiring semakin mahalnya bahan bakar minyak akhir-akhir ini.

PT Energi Agro Nusantara (Enero) merupakan anak perusahaan dari PT


Perkebunan Nusantara X (PTPN X) yang berlokasi di Mojokerto, Jawa Timur tepatnya di
Desa Gempolkrep, Kecamatan Gedeg. Dalam pembangunannya pabrik Enero
mengahabiskan dana investasi sebesar Rp. 300 miliar dan ditarget mampu menghasilkan
100 kiloliter perhari. Bantuan dana investasi ini selain dari Jepang, dana juga diperoleh
dari internal perseroan. Sedangkan mesin-mesin produksi pabrik juga termasuk investasi
dari Jepang.

PT. Energi Agro Nusantara (Enero) menjadi sebuah perusahaan penghasil bioetanol
fuel grade dengan kadar kemurnian 99,5% dan angka oktan 120. Kebutuhan bahan baku
tetes tebu (mollases) pabrik ini sebesar 400 ton/hari (120.000 ton/tahun) yang diperoleh
dari 11 pabrik gula di wilayah PTPN X. Sedangkan kapasitas produksi bioethanol PT.
Energi Agro Nusantara (Enero) mencapai 30.000 kiloliter per tahun. PT Energi Agro
Nusantara (Enero) juga menghasilkan produk samping yang berupa spentwash (vinnase)
yang dapat diolah dengan proses anaerobik sehingga menghasilkan biogas. Biogas yang
dihasilkan pabrik ini mencapai 2 mW dan digunakan untuk membangkitkan tenaga listrik
pada proses produksi.

II.2 Logo Perusahaan dan Arti


PT. Energi Agro Nusantara (Enero) memiliki logo perusahaan:

Gambar II. 2.2 Logo pabrik bioetanol PT. Energi Agro Nusantara

Logo pabrik ini didominasi warna hijau, merah dan biru, secara umum masing-masing
melambangkan harmoni, semangat dan inovasi. Sedangkan, filosofi logo baru yaitu

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

I-4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

bentukan besar warna hijau menggambarkan daun yang memvisualisasikan bahwa Enero
bergerak di bidang energi terbarukan (bioethanol) dengan bahan baku tetes tebu dan
berkontribusi menjaga lingkungan.

Bentukan kecil warna hijau menggambarkan tetesan air yang memiliki makna
bahwa bioethanol itu berbentuk cair hasil dari penyulingan hasil fermentasi tetes tebu
dengan mutu fuel grade yang mampu menjadi produsen biofuel terkemuka baik nasional
maupun internasional. Bentukan warna merah menggambarkan kobaran api memiliki
makna bahwa Enero memiliki cita - cita besar yang akan diraih dengan kerja keras dan
semangat. Lingkaran adalah simbol dari keutuhan, kerja sama hal ini tercermin pada
perusahaan yang memiliki semangat gotong royong untuk mencapai kesuksesan.

Lingkaran merah menggambarkan bahwa Enero memiliki keberanian, semangat,


kekuatan, ketangguhan, dan pantang menyerah dalam mencapai kejayaannya. Lingkaran
biru menggambarkan perusahaan yang profesional serta mengedepankan mutu demi
kepuasan konsumen, serta inovatif dan mampu berkompetisi dengan baik. Font logo Enero
berbentuk dasar bundar, menyiratkan keterbukaan dan kesederhanaan, juga berarti efisiensi
dan implementasi tata kelola perusahaan yang baik.

II.2 Produk PT Energi Agro Nusantara

PT. Energi Agro Nusantara merupakan anak perusahaan PTPN X yang


menghasilkan ethanol fuel grade dengan konsentrasi 99,5%

Gambar II. 2.3 Produk bioethanol

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

I-5
BAB II TINJAUAN PUSTAKA

Tabel II.2.2 Spesifikasi produk bioethanol

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

I-6
BAB III
TINJAUAN UMUM PERUSAHAAN

III.1 Sejarah Berdirinya PT. Energi Agro Nusantara


Dalam rangka memenuhi kebutuhan energi di Indonesia sehingga dapat
mengurangi ketergantungan pada ketersediaan bahan bakar minyak (BBM) dengan biaya
yang lebih murah dan sekaligus menjaga kelestarian lingkungan hidup di Indonesia, maka
pada tanggal 2 Agustus 2010 Kementerian Perindustrian RI dan The New Energy and
Industrial Technology Development Organization (NEDO) Jepang menandatangani
perjanjian Government to Government (G to G) yang dituangkan dalam Memorandum of
Understanding (MoU).

Dalam MoU diatur tentang Kerjasama Proyek Pembangunan Pabrik Bioethanol


dengan Bahan baku dari tetes tebu yang berlokasi di kawasan Pabrik Gula (PG)
Gempolkrep PT Perkebunan Nusantara X (Persero), di Mojokerto. Jangka waktu MoU
adalah sejak 2 Agustus 2010 sampai dengan 31 Maret 2013 dan telah diperpanjang sampai
dengan 31 Oktober 2013.

Dalam MoU ditetapkan mengenai ruang lingkup pekerjaan beserta pembagian


tanggung jawab dan pembiayaan proyek antara kedua pihak. NEDO Jepang memberikan
bantuan dana hibah berupa peralatan utama (main equipment) proyek sedangkan
Kementerian Perindustrian RI menyediakan dana local portion untuk membiayai pekerjaan
persiapan proyek, pekerjaan civil, utility, dan waste water treatment plant (WWTP).

Selanjutnya, Kementerian Perindustrian RI menerushibahkan proyek tersebut


beserta ruang lingkup pekerjaan dan biaya-biaya yang timbul atas pelaksanaan proyek
kepada PT Perkebunan Nusantara X (Persero) melalui perjanjian penerushibahan yang
ditandatangani oleh kedua pihak pada 4 Oktober 2010.

Dalam rangka mengimplementasikan proyek, PT Perkebunan Nusantara X


(Persero) telah menandatangani perjanjian Implementation Document (ID) dengan
entrusted parties yang ditunjuk oleh NEDO Jepang yakni Tsukishima Kikai dan Sapporo
Engineering Ltd (TSK dan Sapporo). Perjanjian ini telah mendapatkan persetujuan dari
Menteri Negara Badan Usaha Milik Negara (BUMN) pada 26 Maret 2011.
Adapun tujuan proyek tersebut adalah:

1. Mendukung program mandatory pemerintah di bidang renewable energy


2. Indonesia, dalam hal ini PT Perkebunan Nusantara X (Persero) akan memiliki
pabrik bioethanol dengan teknologi fermentasi terbaru (repeated batch
process) yang efisien dan mudah dioperasikan dengan menanggung biaya
investasi tidak 100%, serta dapat diseminasikan

3. Menciptakan lapangan kerja dan pekerjaan bagi industri mesin dan logam
dalam negeri
4. Meningkatkan penjualan dan keuntungan bagi perusahaan, sekaligus pajak dan
deviden bagi negara
5. Meningkatkan aset perusahaan sekaligus memiliki diversifikasi produk
(pengembangan industri hilir)
6. Memperbaiki daya tahan terhadap gejolak harga gula

Berikut ini adalah sejarah singkat berdirinya PT. Energi Agro Nusantara:

Tabel III.1.1 Sejarah Singkat PT. Energi Agro Nusantara

TAHUN SEJARAH PENDIRIAN PT ENERGI AGRO NUSANTARA

2 Agustus 2010 Ditandatangani Perjanjian G to G yang dituangkan dalam MoU


antara Kementerian Perindustrian RI dan NEDO tentang Kerjasama
Pembangunan Pabrik Bioethanol dengan bahan baku molasses
yang berlokasi di Pabrik Gula Gempolkrep PT Perkebunan
Nusantara X (Persero).

4 Oktober 2010 Kementerian Perindustrian RI menerushibahkan proyek


tersebut beserta kewajiban pembiayaan local portion kepada PT
Perkebunan Nusantara X (Persero) melalui perjanjian
penerushibahan yang ditandatangani oleh kedua pihak.

Juli 2012 Kajian oleh konsultan independen tentang penentuan entitas


bisnis proyek pembangunan pabrik bioetanol sebagai unit bisnis
atau sebagai anak perusahaan dipresentasikan kepada Direksi PT
Perkebunan Nusantara X (Persero)

November 2012 Berdasarkan hasil kajian dan pertimbangan strategis bisnis,


Direksi PTP Nusantara X (Persero) telah menetapkan entitas bisnis
proyek pembangunan pabrik bioetanol sebagai anak perusahaan PT
Perkebunan Nusantara X (Persero).

5 Juni 2013 Berdasarkan Akte Notaris Sri Eliana Tjahjoharto SH No 3,


yang disahkan dengan Keputusan Menteri Hukum dan Hak Asasi
Manusia Republik Indonesia No AHU-33493.AH.01.01 Tahun
2013 Tentang Pengesahan Badan Hukum Perseroan, status entitas
bisnis proyek pembangunan pabrik bioetanol secara resmi berubah
menjadi anak perusahaan PT Perkebunan Nusantara X (Persero)
dengan nama PT Energi Agro Nusantara

Sumber: PT. Energi Agro Nusantara

Dibawah ini adalah gambar pabrik bioetanol PT Energi Agro Nusantara di


Mojokerto yang secara langsung diresmikan sebagai anak perusahaan PT Perkebunan
Nusantara (PTPN) X pada tanggal 5 Juni 2013.

Gambar III.1.1 Pabrik bioetanol PT. Energi Agro Nusantara


Pembangunan pabrik bioetanol itu merupakan salah satu langkah diversifikasi yang
dilakukan PTPN X untuk mengoptimalkan potensi yang dimiliki agar mampu memberikan
tambahan pendapatan usaha lebih besar. Selain bentuk diversifikasi usaha, pembangunan
pabrik etanol ini juga untuk mengantisipasi penyediaan energi alternatif di masa depan,
seiring semakin mahalnya bahan bakar minyak akhir-akhir ini.

PT Energi Agro Nusantara (Enero) merupakan anak perusahaan dari PT


Perkebunan Nusantara X (PTPN X) yang berlokasi di Mojokerto, Jawa Timur tepatnya di
Desa Gempolkrep, Kecamatan Gedeg. Dalam pembangunannya pabrik Enero
mengahabiskan dana investasi sebesar Rp. 300 miliar dan ditarget mampu menghasilkan
400 kiloliter perhari. Bantuan dana investasi ini selain dari Jepang, dana juga diperoleh
dari internal perseroan. Sedangkan mesin-mesin produksi pabrik juga termasuk investasi
dari Jepang.

PT. Energi Agro Nusantara (Enero) menjadi sebuah perusahaan penghasil bioetanol
fuel grade dengan kadar kemurnian 99,5% dan angka oktan 120. Kebutuhan bahan baku
tetes tebu (mollases) pabrik ini sebesar 400 ton/hari (120.000 ton/tahun) yang diperoleh
dari 11 pabrik gula di wilayah PTPN X. Sedangkan kapasitas produksi bioethanol PT.
Energi Agro Nusantara (Enero) mencapai 30.000 kiloliter per tahun. PT Energi Agro
Nusantara (Enero) juga menghasilkan produk samping yang berupa spentwash (vinnase)
yang dapat diolah dengan proses anaerobik sehingga menghasilkan biogas. Biogas yang
dihasilkan pabrik ini mencapai 2 mW dan digunakan untuk membangkitkan tenaga listrik
pada proses produksi.

Logo Perusahaan dan Arti


PT. Energi Agro Nusantara (Enero) memiliki logo perusahaan:

Gambar III. 1.2 Logo pabrik bioetanol PT. Energi Agro Nusantara
Logo pabrik ini didominasi warna hijau, merah dan biru, secara umum masing-
masing melambangkan harmoni, semangat dan inovasi. Sedangkan, filosofi logo baru yaitu
bentukan besar warna hijau menggambarkan daun yang memvisualisasikan bahwa Enero
bergerak di bidang energi terbarukan (bioethanol) dengan bahan baku tetes tebu dan
berkontribusi menjaga lingkungan.

Bentukan kecil warna hijau menggambarkan tetesan air yang memiliki makna
bahwa bioethanol itu berbentuk cair hasil dari penyulingan hasil fermentasi tetes tebu
dengan mutu fuel grade yang mampu menjadi produsen biofuel terkemuka baik nasional
maupun internasional. Bentukan warna merah menggambarkan kobaran api memiliki
makna bahwa Enero memiliki cita - cita besar yang akan diraih dengan kerja keras dan
semangat. Lingkaran adalah simbol dari keutuhan, kerja sama hal ini tercermin pada
perusahaan yang memiliki semangat gotong royong untuk mencapai kesuksesan.

Lingkaran merah menggambarkan bahwa Enero memiliki keberanian, semangat,


kekuatan, ketangguhan, dan pantang menyerah dalam mencapai kejayaannya. Lingkaran
biru menggambarkan perusahaan yang profesional serta mengedepankan mutu demi
kepuasan konsumen, serta inovatif dan mampu berkompetisi dengan baik. Font logo Enero
berbentuk dasar bundar, menyiratkan keterbukaan dan kesederhanaan, juga berarti efisiensi
dan implementasi tata kelola perusahaan yang baik.

III.2 Struktur Organisasi


Struktur Organisasi di PT. Energi Agro Nusantara saat ini adalah:

Presiden Direktur : Misbahul Huda

Direktur Produksi dan Pengembangan : Tri Tjahjo Herjanto

Direktur Pemasaran dan Keuangan : Izmirta Rachman

Manager Proses :

Manager Research and Development : Sam Alfian Y.H

Manager Maintenance : Kandi Mulakasti

Manager Utilitas dan FP : Kandi Mulakasti

Manager H.R. dan G.A. : Vacant


Manager Finance dan Accounting : Vacant

Manager Distribution dan Purchasing : Vacant

Supervisor Proses : Avief Nurrokhim

Supervisor Lab and Quality Control : Anggrein Fajar P.

Supervisor R&D : Achbarida Praba Ayundari

Supervisor Health, Safety, Environment : Nurul Bahri

Supervisor Mechanical : Andi Purwanto

Supervisor Electrical : Dwi Pramono

Supervisor Instrument : M. Farid R. R.

Supervisor Utility : Thoha Indra Utama

Supervisor Fertilizer Plant : Luthfi Machmudi

Supervisor SDM : Muhammad Johar Fathoni

Supervisor Warehouse : Taufik Arief Widodo

Supervisor Finance : Yanuar Dwi Indrianto

Supervisor Accounting : Irma Hadist N. P.

Supervisor Distribution : Geovanni Garias Pradhana

Supervisor Purchasing : Rahadian Prabasworo S.

Supervisor General Affair : Ariel Hidayat


Tabel III.2.2 Jumlah Karyawan PT. Energi Agro Nusantara Berdasarkan
Departemen

DEPARTEMEN JUMLAH
Accounting 3
Distribution 2
Elektrik 4
Proses 29
Fertilizer Plant 21
Finance 3
General Affair 3
HSE 2
Instrumentasi 5
IT 2
Lab & QC 21
Mekanik 5
Purchasing 3
SDM 2
Utilitas 24
Warehouse 3
Total 132
Sumber: PT. Energi Agro Nusantara Mojokerto
ORGANIZATIONAL STRUCTURE OF
PT ENERGI AGRO NUSANTARA
BOARD OF
COMMISSIONERS

PRESIDENT DIRECTOR

DIRECTOR OF
DIRECTOR OF FINANCE
PRODUCTION AND
AND COMMERCIAL
DEVELOPMENT

PROCESS RESEARCH AND MAINTENANCE UTILITY AND HR GA WH FINANCE AND DISTRIBUTION AND CORPORATE
DEVELOPMENT FERTILIZER PLANT ACCOUNTING PURCHASSING
MANAGER MANAGER MANAGER MANAGER MANAGER MANAGER MANAGER SECRETARY

· MECHANICAL · UTILITY · HR
· FERMENTATION · LAB AND QC SUPERVISOR SUPERVISOR · FINANCE · DISTRIBUTION
SUPERVISOR SUPERVISOR · CORPORATE
SUPERVISOR · ELECTRICAL · GA SUPERVISOR SUPERVISOR
· REFINERY · FERTILIZER COMMUNICATION
· HSE SUPERVISOR SUPERVISOR · ACCOUNTING · PURCHASING
· I. T. SUPERVISOR
SUPERVISOR · INSTRUMENT PLANT · WH SUPERVISOR SUPERVISOR
SUPERVISOR
SUPERVISOR SUPERVISOR SUPERVISOR

FOREMAN FOREMAN FOREMAN FOREMAN STAFF STAFF STAFF STAFF

OPERATOR OPERATOR OPERATOR OPERATOR OPERATOR WH

Gambar III. 2.3 Struktur organisasi PT. Energi Agro Nusantara Mojokerto
Sumber: PT. Energi Agro Nusantara Mojokero
Tabel III.2.3 Jumlah Karyawan PT. Energi Agro Nusantara Berdasarkan Jabatan

JABATAN JUMLAH

Manager 5

Supervisor 16

Staff 13

Foreman 17

Operator 81

Total 132

Sumber: PT. Energi Agro Nusantara Mojokerto

III.3 Visi dan Misi PT. Energi Agro Nusantara


 Visi Perusahaan
Visi Perusahaan Yaitu:

“Menjadi perusahaan energi terbarukan terkemuka di Indonesia.”

 Misi Perusahaan
1. Menyediakan produk energi terbarukan berkualitas tinggi dan ramah
lingkungan.
2. Mengembangkan usaha mealalui peningkatan produksi, inovasi, dan
diversifikasi.
3. Meningkatkan daya saing melalui kompetensi SDM, efisiensi, dan
implementasi tata kelola perusahaan yang baik.

III.4 Tata Letak PT. Energi Agro Nusantara


PT. Energi Agro Nusantara (Enero) adalah sebuah perusahaan pengasil anhydrous
etanol dengan kadar 99,5% sebagai bahan campuran untuk bahan bakar. Perusahaan ini
berlokasi di desa Gempolkrep kecamatan Gedeg kabupaten Mojokerto yang berada dekat
dengan kawasan Pabrik Gula Gempolkrep. Perusahaan ini merupakan anak perusahaan PT
Perkebunan Nusantara X (Persero).

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


III - 9

III - 9
Letak geografis suatu pabrik sangat berpengaruh terhadap kelangsungan pabrik
tersebut. Oleh karena itu terdapat beberapa faktor yang harus dipertimbangkan untuk
menentukan lokasi PT. Energi Agro Nusantara secara teknis dan ekonomis. Dasar
pemilihan lokasi PT. Energi Agro Nusantara antara lain: sumber bahan baku, pemasaran,
penyediaan tenaga listrik, penyediaan air, jenis transportasi, kebutuhan tenaga kerja,
perluasan areal pabrik, keadaan masyarakat, karakteristik lokasi, kebijakan pemerintah,
dan buangan pabrik. Berikut ini adalah pertimbangan yang menjadikan desa Gempolkerep,
Mojokerto sebagai lokasi pendirian pabrik:
1. Penyediaan bahan baku.
Sumber bahan baku merupakan faktor yang paling penting dalam pemilihan
lokasi pabik. Hal ini dapat mengurangi biaya transportasi dan penyimpanan sehingga
ketersediaan bahan baku dapat berkesinambungan. Dalam satu tahun PT. Energi Agro
Nusantara membutuhkan bahan baku molasses sekitar 120 ribu ton. Bahan baku tetes
tebu diperoleh dari Pabrik Gula Gempolkrep Mojokerto yang lokasinya bersebelahan
dengan PT. Energi Agro Nusantara sehingga jarak sumber bahan baku sangat dekat.
Selain dari Pabrik Gula Gempolkrep bahan baku tetes tebu juga diperoleh dari 10
pabrik gula lainya yang juga dikelola oleh PT. Perkebunan Nusantara X. Sedangakan
untuk kebutuhan bahan baku air dapat diperoleh dari sungai besar yang mengalir di
dekat lokasi pabrik yakni Sungai Brantas.
2. Pemasaran produk.
Untuk pemasaran produk etanol itu, sudah ada beberapa negara yang berminat
menampung, salah satunya Jepang. Selain itu, PTPN X bekerjasama dengan PT
Pertamina untuk mematangkan rencana pengoperasian pabrik bioetanol yang
dikelolanya. Bioetanol tersebut dibeli PT. Pertamina untuk dijadikan bahan baku
pembuatan bahan bakar biopertamax dan biopremium yang ramah lingkungan.
3. Sarana Transportasi
Sarana dan prasarana transportasi sangat diperlukan untuk proses penyediaan
bahan baku dan pemasaran produk. Letak pabrik ini dekat dengan jalan raya, sehingga
memberi kemudahan dalam operasional.
4. Utilitas
Sarana pendukung seperti tersedianya air, listrik, dan lainya dapat diperoleh
dengan mudah dari air Sungai Brantas. Sedangkan listrik dari PLN Mojokerto dan
generator sebagai cadangan apabila ada pemadaman listrik dari PLN. Kebutuhan

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


III - 10

III - 10
bahan bakar juga diperoleh dari biogas hasil pengolahan limbah pabrik PT. Energi
Agro Nusantara yang sudah menghasilkan listrik secara mandiri.
5. Tenaga Kerja.
Tersedianya tenaga kerja yang terampil diperlukan untuk menjalankan mesin
produksi. Tenaga kerja bisa direkrut dari daerah Mojokerto, Surabaya, Jombang, dan
sekitarnya.
6. Karakteristik lokasi dan kemasyarakatan.
Mojokerto ini dipilih sebagai lokasi pendirian pabrik bioetanol dikarenakan
lokasinya agak jauh dari pemukiman penduduk, sehingga kesehatan, keselamatan
penduduk dan lingkungan tidak terganggu oleh keberadaan dan aktivitas pabrik. Selain
itu, masyarakat sekitar lokasi pabrik juga dapat dilibatkan dalam pemanfaatan pupuk
cair organik (POC) hasil dari pengolahan limbah dan sebagai pekerja dalam proses
produksi.
7. Limbah buangan pabrik.
Buangan limbah pabrik, yang berasal dari proses diolah terlebih dahulu di waste
water treatment process menjadi produk baru yang memilik nilai lebih tinggi yaitu
biogas, pupuk cair organik dan pakan ternak. Sehingga limbah juga dapat diterima
masyarakat dan tidak mengganggu lingkungan.

Gambar III. 2.3. Peta lokasi PT. Energi Agro Nusantara

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


III - 11

III - 11
BAB IV PROSES PRODUKSI

BAB IV
PROSES PRODUKSI

IV.1 Persiapan Bahan Baku


Bahan baku yang digunakan yaitu
1. Molases (60% Sukrosa, 40% komponen lain (garam anorganik, asam organik,
komponen yang mengandung nitrogen, rafinnase, kestose)
2. Ammonium Sulfat
3. Caustic Soda
4. Anti Foam
5. Yeast (Yeast B18 J-Alco)

IV.2 Uraian Proses Produksi


Proses pada PT Energo Agro Nusantara dibagi menjadi 2 yaitu Fermentasi dan juga
Refinery
 Diagram Proses :

Gambar IV.2.1 Diagram Proses Produksi Bioethanol

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 1
BAB IV PROSES PRODUKSI

IV.2.1 Proses Fermentasi


 Tahapan proses pada proses fermentasi
1. Proses Penyediaan Bahan
a. Lab Propagation
 Membiakan Yeast dari biakan murni Yeast B18 J-Alco untuk kemudian
digunakan pada proses fermentasi
 Dengan propagasi maka dapat dihasilkan sekitar 250 biakan dari 1 biakan
murni, dimana 1 biakan digunakan untuk 1 kali proses fermentasi.
 Yeast yang dugunakan di PT Energi Agro Nusantara memiliki ciri khas
yaitu dapat melakukan 1 kali fermentasi. Dalam 1 fermentasi terdapat 10x
batch.
 Propagasi lab dilakukan kurang lebih dalam 6 bulan hingga 1 tahun sekali
tergantung dari ketersediaan biakan.
b. Mollases Dilution
Mollases dillution adalah proses pengenceran untuk menyesuaian kondisi sebelum
memasuki Propagation Tank. Pada mollases dillution juga dilakukan penambahan
Ammonium Sulfat untuk nutrisi yang nanti nya akan membantuk pertumbuhan Yeast
pada proses Propagation
2. Proses Propagasi
a. Propagation
 Propagasi adalah proses pengembangan Yeast dari biakan dengan media
Mollases yang telah diencerkan, dengan tujuan densitas dari Yeast bertambah
sehingga proses fermentasi dapat berjalan secara maksimal. Propagasi
dilakukan pada kondisi Aerob sehingga Yeast dapat berkembang biak serta
diperlukan pengadukan agar proses yeast berkembang biak dapat optimal
3. Proses Fermentasi
a. Fermentasi
 Proses Fermentasi adalah proses yang mengubah glukosa, fruktosa, dan juga
sukrosa menjadi alkohol dengan bantuan saccharomyces cerevisiae.
Reaksi 1 Anaerobik Respirasi
C6H12O6 2C2H5OH + 2CO2
Reaksi 2 Aerobik Respirasi
C6H12O6 6CO2 + 6H2O

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 2
BAB IV PROSES PRODUKSI

 Fermentasi membutuhkan kondisi anaerob untuk dapat menghasilkan ethanol,


bila fermentasi dilakukan dengan kondisi aerob maka bukan ethanol yang
namun terjadi pengembang biakan yeast
 Pada saat fermentasi kondisi operasi dijaga pada pH 4-5, dan suhu 32-36 oC
Indikasi yang digunakan untuk mengukur fermentasi sudah berlangsung atau
sudah optimal dengan melihat penurunan nilai brix.
 Karena pada proses fermentasi merupakan reaksi eksothermis maka dibutuhkan
pendinginan untuk menjaga suhu tetap pada suhu optimal.
 Proses pendinginan menggunakan plate heat exchanger dimana molases
dialirkan menuju heat exchanger, pada proses ini juga terjadi proses sirkulasi
sehingga fermentasi yang terjadi lebih optimal.
 Anti foam dibutuhkan untuk mengurangi jumlah foam yang terakumulasi
didalam tank karena selama proses fermentasi akan terbentuk gelembung dan
bila gelembung tidak dikontrol maka akan menganggu proses serta dapat
menyebabkan tanki overflow.

Gambar IV.2.2 Diagram Proses Fermentasi

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 3
BAB IV PROSES PRODUKSI

IV.2.2 Proses Refinery


Proses Refinery merupakan proses pemurnian dari hasil fermentasi yang masih
mengandung 10-15% ethanol
 Tahapan proses pada proses refinery
1. Proses Evaporasi
a. Evaporasi
 Jenis evaporator yang digunakan oleh PT. Enero adalah falling film evaporator
yang bekerja pada tekanan vakum dengan feed berupa hasil fermentasi (MBR)
dengan konsentrasi ethanol 9-11%.
 Falling film evaporator dengan operasi backward dan feed multiple effect.
Stage yang digunakan 4

Gambar IV.2.3 Diagram Proses Evaporator


 Falling film evaporator digunakan karena memiliki aplikasi waktu tinggal
yang singkat dan digunakan untuk fluida sensitif terhadap panas, hanya
memiliki ruang yang kecil untuk penempatannya, koefisien perpindahan panas
yang tinggi, serta tidak ada kenaikan titik didih karena perbedaan tekanan.
 Mollases Broth dirubah dari 9%-11% menjadi ethanol dengan kadar 16% vol.
Hasil dari evaporator selanjutnya didestilasi.
2. Proses Distilasi
a. Distilasi
 Kolom distilasi yang digunakan ialah continous distillation yang memiliki 60
tray . Tipe tray yang ada didalam kolom distilasi ialah slit tray dengan
kapasitas 45,3 m3

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 4
BAB IV PROSES PRODUKSI

Gambar IV.2.4 Diagram Proses Distilasi


 Pada proses distilasi, ethanol dipekatkan dari 16% menjadi 92%. Pemanas
yang digunakan adalah steam dan by product ialah fusel oil. Fusel oil terdiri
dari 60–70 percen amyl alcohol, sejumlah kecil of n-propyl and isobutyl
alcohols, dan sejumlah kecil komponen lain. Bottom product dari disebut
stillage memiliki konsentrasi ethanol 0,03% yang selanjutnya akan diolah
pada unit Waste water treatment.
 Pada unit distilasi ethanol hanya bisa dimurnikan hingga 96.5% karena
campuran ethanol-air memiliki titik azeotrop sehingga sudah tidak dapat
dipisahkan lagi jika hanya menggunakan kolom distilasi sehingga untuk
memurnikan ethanol diperlukan unit proses Dehidrasi
3. Proses Dehidrasi
a. Dehidrasi
 Dehidrasi merupakan proses untuk mengadsorbsi impuritis yang terdapat pada
ethanol sehingga konsentrasi yang didapatkan bisa lebih dari 99%
 Adsorbsi yang digunakan ialah adsorbsi fisika, sehingga tidak terjadi reaksi
selama adsorbsi sehingga adsorben dapat diregenerasi dengan mudah dan
digunakan untuk adsorbsi kembali. Bahan yang digunakan sebagai adsorben
ialah Alumina aktif.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 5
BAB IV PROSES PRODUKSI

Gambar IV.2.5 Diagram Proses Dehidrasi


 Pada unit dehidrasi terdapat 2 unit yang berjalan secara bergantian dimana 1
unit untuk melakukan dehidrasi sedangkan unit yang lain melakukan regenerasi
adsorben sehingga proses dehidrasi dapat berjalan secara kontinyu.
 Waktu untuk melakukan Adsorbsi/regenerasi selama 300 detik, setelah 300
detik maka akan berganti secara otomatis antara 2 unit.
 Kondisi saat dehidrasi ialah suhu 118-122 oC, tekanan pada saat adsorbsi
adalah 1.65 bar dan saat melakukan regenerasi 0,14 bar.
 Bila konsentrasi ethanol yang dihasilkan dari proses dehidrasi dianggap masih
kurang maka dilakukan proses rectification.
4. Proses Rectification
 Proses Rectification hanya dilakukan bila hasil dari dehidrasi masih dianggap
kurang sehingga perlu proses lanjutan untuk menaikan kadar dari bioethanol

Gambar IV.2.6 Diagram Proses Rectification

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 6
BAB IV PROSES PRODUKSI

 Proses rectification adalah proses adalah proses yang memisahkan andara


ethanol (produk) dengan methanol yang masih terkandung didalam feed.
Karena methanol tidak dapat dipisahkan dengan menggunkan proses distilasi
maupun dehidrasi karena methanol memiliki titik didih dibawah ethanol dan
unit dehidrasi ditujukan untuk menghilangkan kadar air.
 Proses ini sekarang sedang tidak berjalan karena produk yang dihasilkan pada
unit dehidrasi sudah memenuhi standard untuk bioethanol fuel grade. Bila
proses ini tetap dilakukan maka pada by product akan terdapat ethanol dalam
jumlah yang cukup besar.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 7
BAB V UTILITAS DAN PENGOLAHAN LIMBAH

BAB V
UTILITAS DAN PENGOLAHAN LIMBAH

V.1 Utilitas
Bagian Utilitas I bertugas untuk menyediakan sarana dan prasarana untuk menunjang
proses produksi pabrik lainnya, diantaranya bertugas sebagai:
1. Unit penyediaan air proses
Ada beberapa macam spesifikasi air, yaitu air proses, air minum, air hydrant, air
demineralisasi, air service, dan air pendingin.
2. Unit penyediaan steam
Digunakan untuk menggerakkan pompa turbine dan compressor turbine, alat
penukar panas, pemanas pipa atau bejana agar fluida di dalamnya tetap panas
dan untuk campuran proses itu sendiri.
3. Unit penyedia air steril
Digunakan untuk dilusi pada tangki fermentasi. Air ini bebas dari
mikroorganisme sehingga proses fermentasi tidak terkontaminasi.
V.1.1 Unit Penyediaan Air
Air yang dibutuhkan oleh PT. Enero disuplai dari 1 sumber air, yaitu Sungai
Brantas, Mojokerto
V.1.1.1 Buffer Tank
Unit ini menampung raw water dari Water Intake Sungai Brantas. Tugas utama dari
Buffer Tank ini adalah membuat padatan pengotor terkoagulasi sehingga dapat dipisahkan
secara fisis. Pada unit ini terjadi penambahan PAC sebagai agen koagulasi. PAC ini dibuat
dengan mencampurkan 25 kg dengan 2000 L air pada tangki persediaan PAC.

V.1.1.2 Lamella Clarifier


Unit ini digunakan untuk menyaring padatan-padatan yang belum bisa dipisah oleh
buffer tank. Pada lamella clarifier ditambahkan koagulan berupa senyawa polymer untuk
membuat gumpalan-gumpalan pengotor padatan. Koagulasi ini bertujuan agar padatan
dapat lebih mudah dipisahkan.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

V-1
BAB V UTILITAS DAN PENGOLAHAN LIMBAH

Gambar V.1.1 Lamela Clarifier


V.1.1.3 Sand Filter
Pada unit ini air dialirkan dari bagian atas kolom untuk dilewatkan bed pasir
kuarsa. Hasil keluaran sand filter ini adalah air bersih dengan turbidity <2. Selanjutnya, air
hasil unit ini dialirkan ke softener.

V.1.1.6 Softener
Unit ini berfungsi untuk menurunkan kesadahan (hardness) air. Penurunan
kesadahan ini dilakukan dengan cara menghilangkan ion Mg2+ dan Ca2+. Pada unit ini air
dialirkan dari atas dan dialirkan melewati zeolit atau lumpur aktif. Hasil keluaran dari unit
ini adalah air proses yang kemudian di Process Water Tank.

V.1.1.7 Process Water Tank


Unit ini bertujuan untuk menampung air proses. Setalah ditampung air bisa di
alirkan ke Sterilized Process Water Tank atau dialirkan ke alat-alat proses. Kapasitas
produksi air proses PT Enero sekiat 100 m3/ jam.

V.1.1.8 Sterlized Process Water Tank


Unit ini bertujuan untuk mensterilkan air proses sehingga menjadi air steril. Proses
ini dilakukan dengan cara mencampurkan air proses dengan hipoclorit. Larutan hipoclorit
yang digunakan di buat dengan mencampukan padatan hipoclorit sebanyak 35 kg kedalam
1000 L air.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

V-2
BAB V UTILITAS DAN PENGOLAHAN LIMBAH

V.1.2 Penyediaan Steam


PT Enero menggunakan steam yang dihasilkan dari boiler Pabrik Gula
Gempolkerep, Mojokerto. Pabrik gula ini berlokasi tepat disebelah Barat dari PT Enero,
sehingga steam ditransfer melalui pipa yang terhubung langsung dengan boiler pabrik gula.
Steam yang ditransfer berada dalam kondisi 19 bar dan 325oC. Kemudian steam ini
alirkan ke alat Desuper Heater untuk diturunkan tekanan dan suhunya. Ada dua jenis steam
yang diproduksi dalam alat ini, yaitu steam 1 bar (suhu 123oC); dan 4 bar (156oC). Steam 1
bar digunakan untuk kebutuhan steam di evaporator dan steam 4 bar digunakan untuk
kebutuhan steam di distilasi.

V.1.3 Unit Cooling System


Unit ini digunakan untuk mendinginkan air proses yang telah digunakan pada alat.
Ada 2 jenis unit cooling system yang digunakan yaitu, chiller cooling system (closed
system) dan open air cooling water system.
Chiller digunakan untuk menurukan suhu air pendingin tangki dari suhu 30oC
menjadi 28oC. Hasil air ini digunakan untuk mencukupi kebutuhan air pendingin pada unit
fermentasi. Sumber air dari unit ini juga merupakan recycle air pendingin dari unit
fermentasi.
Open air cooling water system digunakan untuk menurunkan suhu air pendingin
pada unit refinery. Air pendingin pada unit refinery keluar pada suhu 31-33oC. Kemudian
dialirkan ke tangki yang bagian atasnya terhubung dengan udara luar. Di atas tangki juga
terdapat blower untuk mempercepat perpindahan panas dari air dalam tangki ke udara luar.
Keluaran dari alat ini adalah air pendingin dengan suhu 25-27oC.

V.1.4 Unit Instrument Air


Unit ini bertugas untuk menyediakan Processing Air dan Instrument Air. Processing
air biasa digunakan untuk membersihkan alat seperti Back Wash, sedangkan Instrument Air
digunakan untuk Control Valve.

V.2 Pengolahan Limbah


Sebagai perusahaan yang bergerak dalam bidang industri kimia PT.Enero memiliki
tanggung jawab untuk memperhatikan kondisi lingkungan baik yang bersifat teknis

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

V-3
BAB V UTILITAS DAN PENGOLAHAN LIMBAH

maupun sosial, sehingga keberadaan perusahaan ini tidak menimbulkan dampak negatif
terhadap lingkungan di sekitarnya.
Salah satu upaya yang dilakukan dalam pengelolaan lingkungan adalah program
minimalisasi limbah, yaitu usaha untuk mengurangi volume, konsentrasi, toksinitas dan
tingkat bahaya limbah yang akan keluar ke lingkungan serta pencegahan langsung ke
sumber pencemar.
Limbah yang diolah ada beberapa jenis, yaitu spent lees dan stillage. Spent lees
merupakan bottom product dari unit distilasi dan stillage adalah bottom product dari unit
evaporator. Pada proses selanjutnya kedua jenis limbah ini dicampur menjadi spent wash.
Spent wash ini akan diproses selanjutnya dalam unit pengolah limbah atau Waste Water
Treatment Process (WWTP).
Untuk menangani limbah, unit WWTP meliputi :
1. Lamella Clarifier
2. Kolam Pre Settling
3. Anaerob Digester
4. Degassing Pond
5. Lagoon
6. Unit Pembangkit Listrik Tenaga Biogas

Berikut adalah process flow diagram untuk WWTP:

Gambar V.1.2 Bagan Pengolahan Limbah Cair

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

V-4
BAB V UTILITAS DAN PENGOLAHAN LIMBAH

V.2.1 Lamella Clarifier


Lamella Clarifier digunakan untuk memisahkan pengotor padatan dengan air
limbah. Pemisahan terjadi secara fisis dan juga ditambahkan koagulan agar padatan lebih
mudah dipisahkan. Pada WWTP PT Enero digunakan 4 lamella clarifier, 2 unit digunakan
sebelum kolam pre settling dan 2 unit yang lainnya digunakan setelah keluar degassing
pond. Pada Lamella Clarifier 3 dan 4 juga ditambahkan juga larutan fosfat yang
merupakan antifoam.

V.2.2 Kolam Pre Settling


Pada bagian ini air limbah di alirkan ke sebuah kolam untuk memisahkan dari
pengotor yang belum bisa di pisahkan oleh Lamella Clarifier. Hasil dari proses ini
dialirkan ke anaerob digester dan juga diambil sebagian untuk nutrisi bakteri pada
biological scrubber pada unit Pembangkit Listrik Tenaga Biogas.
V.2.3 Anaerob Digester
Pada bagian ini air limbah direduksi oleh mikroorganisme yang berasal dari stater
kotoran sapi. Kondisi tangki dalam keadaan anaerob atau tanpa ada oksigen bebas yang
masuk. Reduksi oleh mikroorganisme ini dapat menguraikan senyawa organik sehingga
COD dari air limbah turun. Penguraian senyawa organik ini teridiri dari 3 tahap yaitu
hidrolisis, asidogenesis, dan methanogenesis. Hasil akhir dari proses ini adalah air limbah
yang berupa sludge yang terlah tereduksi dan biogas.
Feed 5 m3 /jam dengan volume tangki 22.000 dapat menghasilkan biogas dengan
rate 500 m3/ jam. PT Enero menggunakan 2 Digester berukuran identik, sehingga produksi
biogas dapat mencapai 1000 m3/jam. Biogas pada bagian ini mengandung sekitar 55%
CH4, CO2 44% dan gas-gas lain seperti H2S. Biogas ini dimanfaatkan sebagai bahan bakar
untuk gas engine. Namun, karena masih mengandung impurities berbahaya seperti H2S
maka biogas harus dibersihkan dengan Biological Scrubber. Unit yang mengolah
pembersihan biogas hingga menjadi energi listrik adalah Unit Pembangkit Listrik Tenaga
Biogas yang bekerja sama dengan PT Medco.
V.2.4 Degassing Pond
Alat ini digunakan untuk memecah foam sehingga ketika sludge sisa proses di
Anaerob Digester memiliki sedikit foam. Tujuan penguranngan foam ini agar proses
pemisahan pengotor pada lamella clarifier setelahnya bisa berjalan optimal. Jika foam
berlebihan maka overflow dari lamella clarifier lebih banyak mengandung foam dan foam

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

V-5
BAB V UTILITAS DAN PENGOLAHAN LIMBAH

akan tumpah ke plant. Dari degassing pond, overflow air limbah akan di alirkan lamella
clarifier 3 dan 4. Sludge yang menjadi bottom product di recycle kembali ke anaerob
digester, sementara overflow akan dialirkan ke lagoon.
V.2.5 Lagoon
Lagoon adalah kolam buatan untuk menampung hasil overflow lamella clarifier
berupa vinnase. Vinnase ini masih mengandung COD sekitar 7.000 – 10.000 mg/ l. Limbah
ini belum bisa memenuhi syarat untuk bisa dibuang ke sungai. Oleh karena itu, limbah
yang tertampung pada lagoon dijual kepada vendor-vendor pengolah pupuk organik cair.
V.2.6 Unit Pembangkit Listrik Tenaga Biogas
Unit ini dikelola oleh PT Medco, kemudian hasilnya disalurkan ke PT Enero
kembali. Unit ini memiliki 3 bagian utama yaitu
a) Biological Scrubber
Tujuan dari unit ini adalah penghilngan gas H2S. Gas ini harus dihilangkan
karena merupakan penyebab korosi pada gas engine. Proses ini dilakukan
dengan bantuan bakteri Thiobacillus sp, Feed gas masuk dari bagian atas
scrubber dan keluar dari lubang keluaran di bagian tengah scrubber. Keluarnya
gas ini dibantu dengan menggunakan blower. Keuntungan dari sistem ini adalah
ekonomis karena penyerap H2S adalah bakteri. Bakteri ini bisa meregenerasi diri
mereka sendiri dengan adanya nutrisi dari air limbah yang diambil dari kolam
pre settling.
b) Dehumidifier
Unit ini bertujuan untuk menghilangkan kandungan uap air pada gas. Uap air
harus dihilangkan karena dapat merusak gas engine. Hasil dari unit ini adalah
gas dengan kandungan hanya metana dan karbondioksida. Batas kandungan
metana yang diharapkan masuk ke gas engine adalah lebih dari 55%.
c) Gas Engine
Unit ini digunakan untuk membakar gas metana, dan hasil pembakaran ini
digunakan untuk memutar turbin. Dari turbin dapat dihasilkan energi listrik. Gas
engine ini dirancang untuk memghasilkan listrik sebesar 2 MW.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS

V-6
BAB VI ANALISA LABORATORIUM

BAB VI
ANALISA LABORATORIUM

VI.1 Laboratorium Produksi


Pada PT Energi Agro Nusantarai, baik laboratorium produksi maupun analisa quality
control berada dibawah Unit Laboratorium, tidak ada pemisahan secara unit namun tetap
ada pemisahan untuk bidang kerja yang dilakukan
Laboratorium Produksi bertugas melakukan pengembang biakan yeast yang
digunakan untuk proses fermentasi di plant. Mulai dari proses pengembang biakan hingga
proses lab propagasi dilakukan oleh laboratorium produksi.

VI.2 Prosedur Analisa


VI.2.1 Laboratorium Analisa Plant I
- Uji Brix
Uji brix dilakukan untuk mengetahui kadar gula yang terdapat pada sample.
- Uji Total Sugar
Uji Total sugar dilakukan untuk mengetahui persentasi gula secara detail
yang terdapat pada sample
- Uji Turbidity
Turbidity ialah kekeruhan, uji ini untuk mengetahui kekeruhan pada sample
air pada unit Water Treatment Process
- Uji Total Hardness
Hardness ialah kesadahan yang ada dalam air, uji ini untuk mengetahui
tingkat kesadahan air pada unit Water Treatment Process
- Uji Total Dissolved Solid
- Uji Electrical Conductivity
- Uji Yeast Density
- Uji Ethanol Content

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


VI - 1
BAB VI ANALISA LABORATORIUM

SKEMA QUALITY CONTROL PROCESS

WAREHOUSE UTILITY LAB & QC FERMENTATION REFINERY DISTRIBUSI

Penerimaan Proses
Pengolahan Air Yeast Colonial Ammonium Sulfate Evaporasi
Bahan Baku Baku menjadi Air
Molasses Proses (Sterilized
Process Water)

Proses Distilasi

Proses
Dehidrasi

Proses Proses Storage


Propagasi Fermentasi Tank Denaturant
Product Daily
Tank A/B

Analisa :
1. Brix
2. pH Analisa :
3. Acidity 1. pH Loading Ethanol
Product Tank
2. Turbidity Analisa : Analisa : Analisa : Product
4. Spesific
3. Total Hardness 1. Brix 1. Brix 1. Brix
Gravity
4. Total Dissolved 2. pH 2. pH 2. pH
5. Total Sugar
Solid 3. Yeast Density 3. Yeast Density 3. Ethanol Content
6. Fermentable
5. Electrical 4. Acidity 4. Acidity
Sugar
5. Spesific Gravity 5. Ethanol Content Analisa :
Conductivity
6. Spesific Gravity 1. Density
7. Residual Sugar 2. pHe
3. Ethanol Content
4. Acidity
5. Moisture Content
6. Impurities

Gambar VI.2.1 Skema Quality Control

VI.2.2 Laboratorium Analisa Plant Waste Water Treatment


- Uji Volatile Fatty Acid (VFA)
- Uji pH
- Uji Total Solid
- Uji COD

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


VI - 2
BAB VII KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

BAB VII
KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

VII.1 Pendahuluan
PT Energi Agro Nusantara selalu melaksanakan komitmen dengan mengutamakan
perlindungan mutu kepada seluruh pelanggan dan stakeholder berdasarkan peraturan
perundangan lain yang terkait. Aspek perlindungan kepada seluruh pelanggan dan
stakeholder selalu menjadi bagian yang penting dalam setiap proses kerja melalui:
perencanaan, kepemimpinan, pendidikan, pelatihan dan audit serta perbaikan yang
berkelanjutan.

Dalam menjalankan aktivitasnya PT Energi Agro Nusantara senantiasa melaksanakan


prinsip:

1. Menyediakan produk dan layanan biofuel bermutu tinggi serta ramah lingkungan
yang memberikan manfaat bagi seluruh stakeholder.
2. Memenuhi kebutuhan dan harapan dari pelanggan dengan menerapkan Sistem
Manajemen Mutu dan K3Llberdasarkan standard ISO 9001:2008, OHSAS
18001:2007 dan ISO 14001:2004 untuk mencapai standar kualitas tertinggi.
3. Memastikan bahwa Kebijakan Mutu dan K3LL ini dikomunikasikan dan
dimengerti oleh seluruh karyawab dan pihak – pihak terkait untuk memahami
peran mereka dan ikut berpartisipasi dalam implementasi ISO 9001:2008, OHSAS
18001:2007 dan ISO 14001:2004.
4. Berusaha memenuhi persyaratan pelanggan dan peraturan perundang – undangan
dan persyaratan lain terkait mutu dan K3LL yang relevan dengan bisnis proses
perusahaan.
5. Menciptakan dan menjaga lingkungan kerja yang aman dengan melarang setiap
karyawan/tamu membawa obat-obatan terlarang/ minuman keras, handphone,
korek api, memotret dan merokok di area berbahaya / mudah terbakar.
Kebijakan ini harus dilaksanakan semua manajemen, karyawan dan semua yang terlibat
dalam perusahaan. Sehingga tercipta lingkungan kerja yang nihil kecelakaan (zero accident).

VII.2 Dasar Pelaksanaan K-3.


1. Konsep dasar terjadi kecelakaan

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


VII - 1
BAB VII KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

Sebagai dasar usaha pelaksanaan K-3 upaya pencapaian tujuan perusahaan yang disertai
nihil kecelakaan, adalah adanya teori sebab terjadinya kecelakaan yang menyebutkan
bahwa:
1. Kesalahan manusia (human error) sebanya 88%
2. Kondisi yang tidak aman (unsafe condition) sebanyak 10%
3. Lain-lain (force majeur) atau suatu kejadian di luar manusia sebanyak 2%

VII.3 Sebab Kecelakaan


1. Kesalahan manusia
a. Kurangnya pengetahuan
b. Kelalaian dan sikap meremehkan
c. Kekurangmampuan atau ketidakpuasan
d. Kekurangan peralatan dan sarana
e. Bekerja tanpa diberi wewenang
f. Memakai jalan pintas
2. Tidak mematuhi peraturan.Kondisi yang tidak aman
a. Perlatan pelindung yang tidak memenuhi standar keselamatan
b. Bahan, peralatan yang rusak atau cacat
c. Bising
d. Terlalu sesak
e. Ventilasi dan penerangan yang kurang
f. Perawatan yang jelek
g. Tidak mematuhi peraturan
h. Peparan radiasi
i. Dan sebagainya
3. Lain-lain
a. Bencana alam
b. Kerusuhan (demonstrasi)
VII.4 Kerugian Akibat Kecelakaan Kerja
1. Human aspect (aspek manusia)
a. Ketegangan
b. Sakit
c. Kehilangan upah

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


VII - 2
BAB VII KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

d. Mengadakan pengeluaran ekstra


e. Menjadi cacat tetap, tidak mampu bekerja
f. Meninggal dunia
g. Efek ke keluarga dan sanak saudara
h. Membawa efek ke suasana kerja karyawan yang merasa tidak aman
2. Financial aspect (aspek keuangan)
a. Kehilangan pekerja ahli dan berpengalaman
b. Kerugian akibat produksi
c. Kehilangan profit
d. Pengeluaran untuk menggantikan pekerja yang meninggal dunia atau cacat dengan
rekruitmen, pelatihan, dan sebagainya
e. Menaikkan premi asuransi
f. Klaim asuransi dari pihak ketiga bila dampaknya sampai keluar perusahaan

VII.5 Alat Pelindung Diri


Alat pelindung diri bukan merupakan alat untuk melenyapkan bahaya di tempat
kerja, tetapi hanya merupakan usaha pencegahan dan eliminasi kontak antara bahaya dan
tenaga kerja sesuai dengan standard kerja yang ditetapkan. Sesuai dengan UU No.1 tahun
1970, penyediaan alat pelindung diri adalah menjadi kewajiban dan tanggung jawab bagi
pengusaha atau pimpinan perusahaan. Macam-macam alat pelindung diri :
1. Topi Keselamatan
Topi keselamatan berfungsi untuk melindungi kepala dari benturan kemungkinan
tertimpa benda-benda yang jatuh, melindungi bagian kepala dari kejutan listrik ataupun
terhadap kemungkinan terkena bahan kimia yang berbahaya.
2. Alat pelindung mata (eye goggle)
Alat pelindung mata berfungsi untuk melindungi mata terhadap benda yang melayang,
geram, percikan, bahan kimia, dan cahaya yang menyilaukan. Juga dipakai di tempat
yang berdebu,menggerinda, memahat, mengebor, membubut, mem-frais, di mana
terdapat bahan atau bahan kimia berbahaya, termasuk asam atau alkali, pengelasan.
3. Pelindung muka (face shield)
Pelindung muka berfungsi untuk melindungi muka dari dahi sampai batas leher dari
bahan-bahan yang berbahaya, antara lain bahan kimia berbahaya, pancaran panas, sinar
ultraviolet, dan infra merah.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


VII - 3
BAB VII KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

4. Pelindung telinga
Pelindung telinga berfungsi untuk melindungi terhadap kebisingan di mana bila alat
tersebut tidak dipergunakan dapat menurunkan daya pendengaran dan ketulian yang
bersifat tetap. Ada dua jenis pelindung telinga:
a. Ear Plug yang digunakan untuk daerah dengan tingkat kebisingan sampai dengan
95 dB.
b. Ear Muff yang digunakan untuk daerah dengan tingkat kebisingan lebih besar dari
95 dB.
5. Pelindung pernafasan
Alat pelindung pernafasan berfungsi untuk melindungi mulut dan hidung dari berbagai
gangguan yang dapat membahayakan karyawan. Terdiri dari :
a. Masker kain
Dipakai di tempat kerja di mana terdapat debu pada ukuran lebih dari 10 mikron.
b. Masker dengan filter debu
Digunakan untuk melindungi hidung dan mulut dari debu dan dapat menyaring
debu pada ukuran rata-rata 0,6 mikron sebanyak 98%.
c. Masker dan filter untuk debu dan gas
Digunakan untuk melindungi hidung dan mulut dari debu dan gas asam, uap
bahan organik, fumes, asap, dan kabut. Dapat menyaring debu pada ukuran rata-
rata 0,6 mikron sebanyak 99,9% dan dapat menyerap gas/uap/fumes sampai 0,1%
volume atau 10 kali konsentrasi maksimum yang diizinkan.
d. Masker gas dengan tabung penyaring (canister filter)
Digunakan untuk melindungi mata, hidung, mulut dari gas/uap/fumes yang dapat
menimbulkan gangguan pada keselamatan dan kesehatan kerja. Syarat pemakaian:
 Tidak boleh untuk pekerjaan penyelamatan korban atau dipergunakan di
ruangan tertutup
 Tidak boleh digunakan bila kontaminasi gas tidak dikenal atau di daerah
dengan kontaminasi lebih dari 1% untuk ammonia
 Konsentrasi oksigen harus di atas 16%
 Tabung penyaring yang dipergunakan harus sesuai dengan kontaminasi
uap/gas/fumes.
e. Masker gas dengan udara bertekanan dalam tabung (self containing breathing
apparatus)

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


VII - 4
BAB VII KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

Digunakan untuk melindungi mata, hidung, dan mulut dari gas/uap/fumes yang
dapat menimbulkan gangguan keselamatan dan kesehatan karyawan.
Syarat pemakaian:
 Digunakan di daerah dengan konsentrasi oksigen kurang dari 16%
 Digunakan bilamana kontaminasi tidak bisa diserap dengan pemakaian
tabung penyaring (kontaminasi > 1%)
 Dapat digunakan untuk penyelamatan korban
 Waktu pemakaian 30 menit
f. Masker gas dengan udara tekan yang dibersihkan (supplied air respirator)
Digunakan di daerah yang konsentrasi oksigennya rendah, kontaminasi
gas/uap/fumes yang tinggi dan dapat dipergunakan terus-menerus selama suplai
udara dari pabrik (plant air) tersedia
g. Masker gas dengan udara dari blower yang digerakkan tangan (a hand operated
blower). Khusus digunakan di daerah yang kadar oksigennya kurang, kontaminasi
uap/gas/fumes yang tinggi dan dapat dipergunakan terus-menerus sepanjang
blower diputar. Pengambilan udara blower harus dari tempat bersih dan bebas dari
kontaminasi
6. Kerudung kepala (hood)
Digunakan untuk melindungi seluruh kepala dan bagian muka terhadap kotoran bahan
lainnya yang dapat membahayakan maupun yang dapat mengganggu kesehatan c
karyawan.
7. Kerudung kepala dengan alat pelindung pernafasan
Digunakan di daerah kerja yang berdebu, terdapat gas/uap/fumes yang tidak lebih dari
1% volume atau 10 kali dari konsentrasi maksimum yang diizinkan.
8. Kerudung kepala anti asam atau alkali
Digunakan untuk melindungi seluruh kepala dan bagian muka dari percikan bahan
kimia yang bersifat asam atau alkali.
9. Sarung tangan
Digunakan untuk melindungi tangan terhadap bahaya fisik, kimia, dan listrik.
a. Sarung tangan kulit : dipakai bila bekerja dengan benda yang kasar dan tajam
b. Sarung tangan asbes : digunakan bila bekerja dengan benda yang panas
c. Sarung tangan katun : digunakan bila bekerja dengan peralatan oksigen

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


VII - 5
BAB VII KESEHATAN DAN KESELAMATAN KERJA

d. Sarung tangan karet : digunakan bila bekerja dengan bahan kimia yang berbahaya,
korosif, dan iritatif
e. Sarung tangan listrik : digunakan bila bekerja dengan kemungkinan terkena
bahaya listrik
10. Sepatu pengaman
Untuk melindungi kaki dari gangguan yang membahayakan karyawan di tempat kerja.
11. Sepatu keselamatan
Digunakan untuk melindungi kaki dari benda yang keras atau tajam, luka bakar karena
bahan kimia yang korosif, tertembus benda tajam dan/atau untuk menjaga agar
seseorang tidak jatuh terpeleset oleh minyak atau air.
12. Sepatu karet
Digunakan untuk melindungi kaki dari bahan kimia berbahaya.
13. Sepatu listrik
Digunakan untuk bekerja dengan kemungkinan terdapat bahaya listrik.
14. Baju pelindung
Baju pelindung yang tahan terhadap asam atau alkali (warna kuning), digunakan untuk
melindungi seluruh bagian tubuh terhadap percikan bahan kimia yang berbahaya baik
asam maupun alkali. Baju pelindung terhadap percikan pasir digunakan untuk
melindungi seluruh bagian tubuh terhadap percikan pasir pada saat membersihkan
logam dengan semprotan pasir.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


VII - 6
BAB VIII PENUTUP

BAB VIII
PENUTUP

VIII.1. Kesimpulan
Kesimpulan yang dapat diambil setelah melakukan kerja praktek di Unit Waste Water
Treatmment PT. Energi Agro Nusantara antara lain adalah :
1. PT Energi Agro Nusantara dibagi menjadi 8 unit yaitu: Proses, Lab & QC, Utilitas,
Mekanik, Elektrik, Waste Water Treatment, R&D, HRD.
2. Bahan baku yang digunakan adalah molases yang dibeli dari pabrik gula yang ada
disekitar PT Energi Agro Nusantara
VIII.2 Saran
1. Dalam rangka mengembangkan usahanya PT. Energi Agro Nusantara harus mampu
menjaga kualitas produk serta selalu mengutamakan Kesehatan dan Keselamatan
Kerja (K3) untuk mencapai target zero accident seperti yang diharapkan
2. Mempertahankan perawatan dan pergantian alat atau mesin yang sudah tua secara
berkala sehingga efisiensi produksi dapat terus meningkat
3. Mengingat kota Mojokerto adalah sebuah kota industri yang besar dengan segala
kompleksitasnya, maka hendaknya PT. Energi Agro Nusantara ikut memberikan
andil usaha pelesatrian daerah Mojokerto, seperti dengan penanaman pohon di area
dalam maupun di luar area PT. Energi Agro Nusantara

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


VIII - 1
TUGAS KHUSUS

TUGAS KHUSUS

I.TUJUAN
Tugas khusus dari kegiatan Kerja Praktek di PT. Energi Agro Nusantara ini
memiliki tujuan sebagai berikut:
1. Melakukan studi literatur mengenai Anaerobic Digester yang terdapat pada Unit Waste
Water Treatment pada PT Energi Agro Nusantara
2. Menyarankan pengembangan untuk Anaerobic Digester yang terdapat pada Unit Waste
Water Treatment pada PT Energi Agro Nusantara
II. DASAR TEORI
Anaerobic digester merupakan alat dimana pada anaerobic digester terjadi proses
pemecahan material yang biodigredable dengan menggunakan mikroorganisme pada
kondisi tidak ada oksigen didalam nya. Adapan beberapa reaksi yang terjadi didalam
Anaerobic digester
1. Acid Fermentation
(CH2O)n  n/2 CH3COOH  n/2 CH3COO- + n/2 H+
2. Methanogenic Fermentation
n/2 CH3COO- + n/2 H+  n/2 CH4 + n/2 CO2
Sehingga reaksi yang terjadi ialah
(CH2O)n  n/2 CH4 + n/2 CO2

Gambar A.2.1 Anaerobic Digester

Pada anerobic digester meliputi empat tahap, yaiut hydrolysis, acidogenesis,


acetogensis, dan methanogenesis.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 1
TUGAS KHUSUS

1. Hydrolysis: Hydrolysis merupakan tahap hidrolisa dari biomass yang segaian


besar terdiri dari karbohidrat, lemak dan protein. Dimana pada tahap ini rantai
rantai dari organic polymer tersebut dipotong menjadi konstituen kecil, hasil
pemotongan tersebut merupakan monomer, gula yang sudah siap untuk dapat
diolah oleh bakteri yang lain pada tahap selanjutnya. Asetat dan hidrogen yang
terbentuk dari tahap hidrolisis dapat langsung mengalami methanogenesis,
namun asam lemak dengan rantai yang lebih panjang harus mengalami tahap
selanjutnya.
2. Acidogenesis: Tahap ini adalah pemotongan rantai lanjutan yang dilakukan oleh
bakteri acidogenic, pada tahap ini Volatile Fatty Acid (VFA) terbentuk bersama
dengan ammonia, karbon dioksida, dan H2S sebagai byproduct.
3. Acetogenesis: Tahap ketiga ini ialah molekul yang telah terbentuk dari tahap
acidogenesis akan dirubah lebih lanjut dengan bakteri acetogens untuk dapat
memproduksi acetic acid yang lebih banyak dan juga CO2 dan H2
4. Methanogenesis: Merupakan tahap terakhir dari anaerobic digester dimana
mengubah produk tengah yang telah terbentuk pada tahap tahap sebelumnya
menjadi Metana, CO2, H2. Proses methanogenesis sangat sensitive terhadap
perubahan pH dimana pH optimum untuk tahap methanogenesis ialah 6,8-7,2.
Material yang tidak dapat didegredasi akan tetap berada pada digester.
PT Enero menggunakan 2 Anaerobic Digester yang dipasang pararel berukuran
22.000 m3. Unit ini dioperasikan pada suhu 35o C dan pH dijaga 6,8-7,2. Unit ini didesain
untuk dapat mengahasilkan biogas dengan rate 1000 m3 perhari dengan konsentrasi gas
metana 55%.
Proses yang terjadi pada anaerobic digester adalah proses dekomposisi dan
penguraian dengan cara pemecahan zat organik menjadi komponen kimiawi yang lebih
sederhana dalam kondisi anaerobik. Mikroorganisme anaerobik mencerna zat organik
tersebut pada kondisi tanpa oksigen, untuk memproduksi metana dan karbondioksda
sebagai produk akhir pada kondisi ideal. Biogas yang diproduksi dengan anaerobic
digester juga mengandung sejumlah kecil hidrogen sulfida (H2S) dan amonia (NH3), dan
juga gas-gas lain (Monnet, 2003).

Anaerobic digester dapat digolongkan sebagai berikut: single-stage, multi-stage


dan batch. Setiap metode memiliki kelebihan dan kekurangan masing-masing. Multi-stage
anaerobic digester memisahkan beberapa reaktor dengan dengan tahap yang berbeda, lalu

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 2
TUGAS KHUSUS

mengoptimasi setiap tahap reaksi tersebut. Secara umum digunakan dua digester untuk
metode ini. Anaerobic digester pertama digunakan untuk hidrolisis-acetogenesis dan yang
kedua untuk metanogenensis. Keuntungan utama dari metode ini adalah kestabilan biologis
yang lebih besar walau diterapakan pada limbah yang terdegradasi sangat cepat seperti
buah-buahan dan sayur-sayuran dibanding dengan single-stage digester (Monnet, 2003).
Metode ini juga menghasilkan biogas dengan presentase gas metana yang lebih tinggi
daripada single-stage digester (Schievano, 2012, pubs acs), dapat mengurangi masalah
foam berlebihan yang timbul pada single-stage digester (Biosolid Technology Fact Sheet,
2006, United States Environment Protection Agencies) dan metode ini juga telah terbukti
sebagai bioteknologi yang dapat memproduksi hidrogen dan metana (Ting, 2007, Jounal
Hydrogen Energy).
Tabel 1 Perbandingan Tipe Proses Anaerobic Digester
Jenis Digester Keuntungan Kerugian
Single Stage  Biaya investasi lebih  Reaktor relatif lebih besar
murah  Beban reaktor dalam
 Desain lebih simpel mendegradasi feed lebih
berat
 Pre treatment harus lebih
ketat
 Butuh konsumsi air yang
lebih besar
Multi Stage  Operasi lebih fleksibel  Biaya investasi lebih
(Two Stage System)  Loading rate lebih besar mahal
 Dapat mentoleransi  Desain lebih rumit
loading rate yang  Masih sulit memisahkan
fluktuatif tahap hydrolysis dan
asidogenesis

Pengembangan dari proses Multi-stage Anaerobic Digester terutama pada


pengembangan AD dengan penabhan reactor separasi untuk stage yang berbeda, sehingga
dapat menyesuaikan untuk mengoptimalkan masaing-masing reaksi. Secara khusus, 2
reaktor digunakan, reactor pertama untuk proses hidrolisis-asidogenesis yang dapat

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 3
TUGAS KHUSUS

menghasilkan asam-asam organik dan gas hidrogen dan reactor kedua untuk acetogenesis
metanogenesis, yang memproses asam-asam organik tersebut menjadi gas metana.
Proses dua reaktor suhu diatur sedemikian rupa sehingga laju hidrolisis dan
metanogenesis dapat terkontrol dengan baik. Ada dua suhu operasi yang dapat diterapkan
dalam digester yaitu mesophilic (sekitar 35oC) dan thermophilic (sekitar 55oC). Penerapan
suhu operasi ini pada kedua reaktor diatur menurut kebutuhan proses. Contoh
penerapannya adalah suhu mesophilic pada reaktor pertama dan thermophilic pada reaktor
kedua di unit pengolahan limbah DuPage Company , Illnois, USA. (Schafer, 2002)
Foam pada activated sludge plant dideskripsikan sebagai biomassa yang
mengambang dan dibuktikan oleh banyak peneliti sebagai gabungan dari keberadaan
surfaktan (detegen), biosurfaktan dan adanya dua grup dari bakteri filamen, Gordonia sp
(Nocardia sp. dan Microthrix parvicella. Mycolic Acid yang dimiliki Nocardia membuat
bakteri tersebut cukup hidrophobic dan dengan bentok filamennya bakteri menjadi
menempel pada gelembung gas yang ada di activated sludge dan naik ke permukaan liquid
untuk meningkatkan aktivitas permukaan dan membentuk foam yang stabil. Soddell dan
Seviour (1995) menemukan kemampuan dari Nocarida dan bakteri filamen untuk hidup
dalam range temperature yang luas. Mayoritas bakteri berfilamen bisa hidup pada suhu
mesophilic yaitu 30-35 o C. Bakteri Nocardia hidup pada pH 6.7 – 8.0. (microbewiki)

III. PEMBAHASAN
III.1 Foam Problem Solution Two Stage Anaerobic Digester

Salah satu penyebab foam adalah Mycolic Acid yang dimiliki Nocardia membuat
bakteri tersebut cukup hidrophobic dan dengan bentok filamennya bakteri menjadi
menempel pada gelembung gas yang ada di activated sludge dan naik ke permukaan liquid
untuk meningkatkan aktivitas permukaan dan membentuk foam yang stabil. Soddell dan
Seviour (1995) menemukan kemampuan dari Nocarida dan bakteri filamen untuk hidup
dalam range temperature yang luas. Mayoritas bakteri berfilamen bisa hidup pada suhu
mesophilic yaitu 30-35 o C. Bakteri Nocardia hidup pada pH 6.7 – 8.0

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 4
TUGAS KHUSUS

Tabel A.3.2 Tabel perbandingan Two Stage Anaerobic Digester dalam produksi
foam

Tipe Suhu pH Nocardia Foam


Single Stage AD 35 7 Banyak Banyak
Two Stage AD 35/55 5/7 sedikit Sedikit

III.2 Biogas Production Two Stage Anaerobic Digester

Produksi biogas PT Energi Agro Nusantara ini berasal dari dua hasil samping proses
produksi bioethanol yang diproses dengan single continous anaerobic biodigester dengan
kapasitas produksi 1000 m3 per jam. PT Enero memiliki 2 unit digester yang keduanya
masih mampu bekerja dengan optimal yang lebih baik bila dibandingkan dengan kondisi
sekarang. Terdapat masalah foam yang terlalu banyak terbentuk. Di beberapa pengolahan
limbah industri sudah menggunakan teknologi two stage anaerob digester (TAD). TAD
adalah jenis pengolahan limbah untuk menghasilkan biogas dengan menggunakan 2 tangki
untuk memisahkan proses-proses anaerobic dalam digester. Dengan menggunakan 2 stage
maka dapat memisahkan proses hidrolisis dan acidogenesis (tangki 1) dengan proses
methanogenesis (tangki 2), sehingga mengoptimalkan kedua proses tersebut.

Gambar A.3.1 Diagram Proses Standar Pengolahan Multi Stage Anaerob Digester

Pada tangki pertama TAD terjadi proses hidrolisis dan volatile acid fermentaation
(acid forming step). Pada tangki pertama dibutuhkan suhu mesophilic yaitu 35o C ,
sehingga membutuhkan pemanasan. Sistem pemanasan dapat menggunakan sistem
eksternal atau internal. Biogas yang terbentuk mengandung 44,9% H2 dan 55,1% CO2.
Tangki kedua terjadi proses methanogenesis yang menghasilkan gas methana. Proses

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 5
TUGAS KHUSUS

membutuhkan suhu thermophilic yaitu 55 oC. Biogas yang terbentuk mengandung 68,2%
CH4 dan 31,8% CO2 (Schievano, 2012, pubs acs).

Jika merujuk pada percobaan Schivano, maka dengan kapasitas AD2 (digester
yang tersedia di PT ENERO) adalah 22.000 m3 dibutuhkan AD 1 berkapasitas 2993 m3. .
(Schievano, 2012, pubs acs)

Tabel A.3.2 Perbandingan Tangki AD 1 (TAD 1) dan AD 2 (TAD 2) pada Two


Stage Anaerobic Digester Dibanding dengan PT Enero
Tangki Kapasitas pH Suhu Rate Kandung- Kandung- Kandungan
(m3) Operasi Biogas an an Karbon-
(oC) (m3/ Metana Hidrogen dioksida
hari) (%) (%) (%)
TAD 1 2.993** 5* 35* 10.506** - 44,9* 55,1*
TAD 2 22.000** 7* 55* 17.380** 68,2* - 31,8*
Single 22.000 7 35 12.000 55 - 45
Stage
Digester
PT
Enero
* berdasarkan data percobaan Schivano
**berdasarkan data perbandingan yang didapat pada data percobaan Schivano
yang diterapkan pada volume tangki yang sama dengan PT Enero
(Schievano, 2012, pubs acs)
Dari Tabel A.3.2 dapat dilihat bahwa Penerapan Two Stage Anaerobic Digester pada
PT Energi Agro Nusantara membutuhkan pembangunan tangki digester berukuran 2993
m3. Penerapan sistem dapat menghasilkan biogas dengan konsentrasi metana yang lebih
tinggi dan pada stage TAD 1 dapat dihasilkan hidrogen dengan konsentrasi cukup tinggi.

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 6
TUGAS KHUSUS

IV. KESIMPULAN
Dari pembahasan tugas khusus diatas dapat disimpulkan sebagai berikut:

1. Penerapan Two Stage Anaerobic Digester dapat mengurangi masalah foam yang
dimiliki Unit Waste Water Treatment Process PT Energi Agro Nusantara

2. Penerapan Two Stage Anaerobic Digester pada PT Energi Agro Nusantara


membutuhkan pembangunan tangki digester berukuran 2993 m3

3. Penerapan Two Stage Anaerobic Digester dapat menghasilkan biogas dengan


konsentrasi metana yang lebih tinggi

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 7
TUGAS KHUSUS

Appendiks
Perhitungan Two Stage Anaerob Digester menurut percobaan Schivano
Data dari PT Enero:
Volume Tangki besar : 22.000 m3

Data dari percobaan Schivano:


Single Stage Anaerobic Digester
Kapasitas Tangki = 14,7 l
Rate Biogas yang dihasilkan = 0,545 Ndm3CH4/Ldigester hari
Two Stage Anaerobic Digester
Kapasitas Tangki 1 = 2 l
Kapasitas Tangki 2 = 14,7 l
Rate Spesifik Biogas yang dihasilkan Tangki 1 = 1,58 Ndm3H2/Ldigester
Konsentrasi Hidrogen tangki 1 = 44,9%
Rate Spesifik Biogas yang dihasilkan Tangki 2 = 0,537 Ndm3CH4/Ldigester hari
Konsentrasi Metana tangki 2 = 68,2%

Berdasarkan data percobaan tersebut, dapat diperkirakan rate biogas yang dihasilkan dari
PT. Energi Agro Nusantara bila digunakan Two Stage Digester.
Volume Tangki 2 = 22.000 m3
Volume Tangki 1 = 3.000 m3
Tangki 1
Rate Hidrogen dalam Biogas yang dihasilkan pada tangki 1 (Hidrogen production)
= Rate Spesifik Biogas yang dihasilkan Tangki 1 x Volume Tangki 1
= 1,58 x 3.000 = 4.740 Ndm3 H2
Rate Biogas tangki 1 = (100%/ (Konsetrasi Hidrogen)) *Rate Hidrogen dalam biogas
= (1/0,449) x 4.740 = 10.506 m3 per hari

Rate Metana dalam Biogas yang dihasilkan pada tangki 2 (Methane production)
= Rate Spesifik Biogas yang dihasilkan Tangki 2 x Volume Tangki 2
= 0,537 x 22.000 = 11.814 Ndm3 CH4
Rate Biogas tangki 2 = (100%/ (Konsetrasi Metana)) *Rate Metana dalam biogas
= (1/0,682) x 11.814 = 17.380 m3 per hari

| JURUSAN TEKNIK KIMIA FTI-ITS


IV - 8
DAFTAR PUSTAKA

Anonim. 2006. Biosolid Technology Fact Sheet. United States Environment Protection
Agencies.
Schafer, Perry L. 2002. Advanced Anaerobic Digestion Performance Comparisons.
WEFTEC.
Schievano, Andrea, dkk. 2012. Two-Stage vs Single-Stage Thermophilic Anaerobic
Digestion: Comparison of Energy Production and Biodegradation Efficiencies. ACS
Publications
Ting, C.H. 2007. Production of hydrogen and methane fromwastewater sludge using
anaerobic fermentation. International Journal of Hydrogen Energy. ISSN: 32 (2007)
677 – 682.
.