Anda di halaman 1dari 6

X.

RONDE KEPERAWATAN

Pengertian

Ronde keperawatan adalah kegiatan yang bertujuan untuk mengatasi masalah keperawatan
pasien yang dilaksanakan oleh perawat di samping melibatkan pasien untuk membahas dan
melaksanakan asuhan keperawatan. Pada kasus tertentu harus dilakukan oleh perawat primer
dan/atau konselor, kepala ruangan, dan perawat associate yang perlu juga melibatkan seluruh
anggota tim kesehatan (Nursalam, 2002).

Karakteristik antara lain sebagai berikut.

1. Pasien dilibatkan secara langsung.

2. Pasien merupakan fokus kegiatan.

3. PA, PP, dan konselor melakukan diskusi bersama.

4. Konselor memfasilitasi kreativitas.

5. Konselor membantu mengembangkan kemampuan PA, PP dalam meningkatkan


kemampuan mengatasi masalah.

Tujuan

Tujuan Umum

Menyelesaikan masalah pasien melalui pendekatan berpikir kritis dan diskusi.

Tujuan Khusus

1. Menumbuhkan cara berpikir kritis dan sistematis.

2. Meningkatkan kemampuan validasi data pasien.

3. Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis keperawatan.

118
119

4. Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang berorientasi pada masalah


pasien.

5. Meningkatkan kemampuan memodifikasi rencana asuhan keperawatan.

6. Meningkatkan kemampuan justifikasi.

7. Meningkatkan kemampuan menilai hasil kerja.

Manfaat

1. Masalah pasien dapat teratasi.

2. Kebutuhan pasien dapat terpenuhi.

3. Terciptanya komunitas keperawatan yang profesional.

4. Terjalinnya kerja sama antartim kesehatan.

5. Perawat dapat melaksanakan model asuhan keperawatan dengan tepat dan benar.

Kriteria Pasien

Pasien yang dipilih untuk dilakukan ronde keperawatan adalah pasien yang memiliki kriteria
sbb:

1. Mempunyai masalah keperawatan yang belum teratasi meskipun sudah dilakukan tindakan
keperawatan.

2. Pasien dengan kasus baru atau langka.

Metode

Diskusi

Alat Bantu

1. Sarana diskusi: buku, pulpen.

2. Status/dokumentasi keperawatan pasien.

3. Materi yang disampaikan secara lisan.


120

Langkah-Langkah Kegiatan Ronde Keperawatan

Langkah-langkah dalam ronde keperawatan adalah sebagai berikut.


121

Keterangan

1. Praronde

a. Menentukan kasus dan topik (masalah yang tidak teratasi dan masalah yang langka).

b. Menentukan tim ronde.

c. Mencari sumber atau literatur.

d. Membuat proposal.

e. Mempersiapkan pasien: imformed consent dan pengkajian.

f. Diskusi: Apa diagnosis keperawatan? Apa data yg mendukung? Bagaimana intervensi yang
sudah dilakukan? Apa hambatan yang ditemukan selama perawatan?

2. Pelaksanaan Ronde

a. Penjelasan tentang pasien oleh perawat primer yang difokuskan pada masalah keperawatan
dan rencana tindakan yang akan dilaksanakan dan atau telah dilaksanakan serta memilih
prioritas yang perlu didiskusikan.

b. Diskusi antaranggota tim tentang kasus tersebut.

c. Pemberian justifikasi oleh perawat primer atau konselor atau kepala ruangan tentang
masalah pasien serta rencana tindakan yang akan dilakukan.

3. Pascaronde

a. Evaluasi, revisi, dan perbaikan.

b. Kesimpulan dan rekomendasi penegakkan diagnosis; intervensi keperawatan selanjutnya.

Peran Masing-Masing Anggota Tim

Peran Perawat Primer dan Perawat Associate

1. Menjelaskan data pasien yang mendukung masalah pasien.

2. Menjelaskan diagnosis keperawatan.

3. Menjelaskan intervensi yang dilakukan.


122

4. Menjelasakan hasil yang didapat.

5. Menjelaskan rasional (alasan ilmiah) tindakan yang diambil.

6. Menggali masalah-masalah pasien yang belum terkaji.

Peran Perawat Konselor dan Tenaga Kesehatan Lainnya

1. Memberikan justifikasi.

2. Memberikan reinforcement.

3. Memvalidasi kebenaran dari masalah dan intervensi keperawatan serta rasional tindakan.

4. Mengarahkan dan koreksi.

5. Mengintegrasikan konsep dan teori yang telah di pelajari.

Kriteria Evaluasi

Struktur

1. Persyaratan administratif (informed consent, alat, dan lainnya).

2. Tim ronde keperawatan hadir di tempat pelaksanaan ronde keperawatan.

3. Persiapan dilakukan sebelumnya.

Proses

1. Peserta mengikuti kegiatan dari awal hingga akhir.

2. Seluruh peserta berperan aktif dalam kegiatan ronde sesuai peran yang telah ditentukan.

Hasil

1. Pasien merasa puas dengan hasil pelayanan.

2. Masalah pasien dapat teratasi.

3. Perawat dapat:

a. Menumbuhkan cara berpikir yang kritis.

b. Meningkatkan cara berpikir yang sistematis.


123

c. Meningkatkan kemampuan validitas data pasien.

d. Meningkatkan kemampuan menentukan diagnosis keperawatan.

e. Menumbuhkan pemikiran tentang tindakan keperawatan yang berorientasi pada masalah


pasien.

f. Meningkatkan kemampuan memodifikasi rencana asuhan keperawatan.

g. Meningkatkan kemampuan justifikasi.

h. Meningkatkan kemampuan menilai hasil kerja.