Anda di halaman 1dari 19

TOKSIKOLOGI (berasal dari bahasa Yunani yaitu toxic, yang berarti "racun") adalah

penelitian dari efek buruk bahan kimia pada sistem biologis. Ini merugikan, efek dapat
berkisar dari iritasi kulit ringan hingga kerusakan hati, cacat lahir, dan bahkan kematian. Baik
bahan kimia alami maupun buatan manusia dipelajari. Lebarnya topik dalam toksikologi
membutuhkan lapangan untuk mengambil pendekatan interdisipliner, menerapkan teknik dan
metode dari berbagai sains ilmiah. Itu istilah sistem biologis dapat secara luas didefinisikan,
dan seorang ahli toksikologi mungkin belajar efek pestisida pada fisiologi serangga, herbisida
pada pengembangan tanaman, antibiotik pada pertumbuhan bakteri, atau polusi pada seluruh
ekosistem (yang terakhir telah berevolusi menjadi salah satu terpisah yang disebut
ekotoksikologi;Walker, Hopkin, dan Sibly, 2006). Namun, sebagian besar pekerjaan di
bidang toksikologi difokuskan pada efek buruk bahan kimia terhadap kesehatan manusia.

Toksikolog dipekerjakan di posisi akademisi, industri, dan pemerintahan.


Toksikologi akademik melakukan penelitian dasar tentang efek buruk bahan kimia,
mengajarkan toksikolog kepada generasi berikutnya, dan mengajarkan toksikologi ke publik
kesehatan, medis, farmasi, dan mahasiswa kedokteran hewan. Toksikolog dalam farmasi
perusahaan berusaha untuk mengidentifikasi efek samping dari obat baru sebelum obat-
obatan ini pindah ke uji klinis, dan mereka mungkin menyarankan cara obat ini dapat
dimodifikas untuki meminimalisir kandungan toksisitas. Seorang ahli toksikologi di
perusahaan pertanian dapat bekerja untuk perkembangan pestisida yang lebih aman dan lebih
efektif. Di sisi pemerintah, ahli toksikologi di Administrasi Makanan dan Obat, Badan
Perlindungan Lingkungan, dan Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit memastikan
bahwa perusahaan mengikuti peraturan federal, menentukan keamanan relatif dari obat-
obatan atau bahan kimia, berikan sumber daya untuk masyarakat umum mengenai eksposur
beracun, dan memberi tahu pemerintah pada keputusan kebijakan tentang produk industri.
Prinsip dasar toksikologi adalah bahwa semua zat memiliki potensi untuk menjadi
racun. Paracelsus, bapak toksikologi (ajli toksikologi), adalah yang pertama
mengartikulasikan konsep ini. Meskipun racun seperti strychnine, sianida, atau gas saraf
mudah diingat, setiap senyawa dapat menyebabkan keracunan. Tentu saja semua senyawa itu
tidak sama racun; beberapa memiliki efek pada dosis sangat kecil dan yang lain
membutuhkan dosis yang sangat tinggi. Misalnya, garam meja (natrium klorida) yang
digunakan dalam moderasi adalah baik pada manusia diet, tetapi mengkonsumsi setengah
cangkir garam sehari akhirnya akan menyebabkan signifikan masalah elektrolit dan ginjal
dan mungkin kematian. Sebaliknya, menelan bahkan sedikit potasium sianida (satu gram)
dapat membunuh manusia. Ini adalah tugas ahli toksikologi untuk menentukan toksisitas
relatif dari berbagai senyawa. Informasi ini, bila digabungkan dengan informasi tentang
manfaat potensial dari suatu senyawa, membantu pengatur badan dalam memutuskan apakah
suatu senyawa dapat diterima untuk penggunaan tertentu dan dosis (untuk obat) atau eksposur
(untuk bahan kimia lainnya) diperbolehkan. Misalnya, masyarakat umum (dan agen pengatur)
tidak akan mentoleransi obat dingin yang menyebabkan hati yang ringan atau kerusakan
ginjal pada 10 persen pengguna atau aditif makanan yang menyebabkan kanker 1 dari 1.000
konsumen. Namun, jika agen kemoterapi baru menyembuhkan kanker dalam 80 persen kasus,
beberapa kerusakan hati atau ginjal ringan mungkin ditemukan dapat diterima. Toksikologi
membantu para peneliti untuk mengkarakterisasi efek samping yang membentuk bagian dari
keseimbangan risiko-manfaat untuk kimia tertentu, dan mendefinisikan hubungan dosis-
respons mungkin merupakan aspek yang paling penting dari ini proses.

Hubungan dosis - respon secara kuantitatif menggambarkan asosiasi antara paparan


senyawa dan efek beracun yang dihasilkan oleh paparan itu. Agar bahan kimia dapat
memberikan efek beracun, bahan kimia atau aktif metabolit harus mencapai lokasi di tubuh di
mana ia dapat mengerahkan tindakan buruknya, ia harus melakukannya pada konsentrasi
yang cukup untuk menimbulkan efek, dan ia harus bertahan pada batasan itu untuk cukup
lama untuk mengerahkan efek. Untuk menilai toksik kota yang diberikan kimia, kita perlu
tahu tidak hanya tentang efek racun yang dihasilkannya tetapi juga bagaimana seseorang
dapat terpapar pada senyawa tersebut dan seberapa sering itu paparan terjadi. Paparan dermal,
konsumsi, dan inhalasi adalah rute utama dimana manusia dapat terkena bahan kimia, dan
rute administrasi dapat memiliki efek yang signifikan pada toksisitas bahan kimia tertentu.
Misalnya, chlorpyrifos pestisida sepuluh kali lebih beracun melalui pemberian oral daripada
aplikasi dermal.
Beberapa masalah harus dipertimbangkan ketika mengevaluasi hubungan dosis-
respons. Pertama dan terpenting, harus diketahui bahwa respons yang diamati adalah karena
paparan senyawa. Kedua, besarnya respon haruslah fungsi dari dosis yang diberikan.
Akhirnya, harus ada metode kuantitatif untuk mengukur respon (Eaton dan Gilbert, 2007).

Dekade yang lalu banyak senyawa dapat dideteksi hanya pada konsentrasi yang relatif
tinggi, misalnya, dalam bagian per juta. Sistem deteksi hari ini, seperti gas dan kromatografi
cair, spektrometri massa, dan spektrometri serapan atom, hingga satu juta kali lebih sensitif.
Akibatnya, bahan kimia berbahaya sekarang sering terdeteksi dalam sampel lingkungan;
Namun, mereka mungkin hadir di luar level rendah. Penting untuk diingat bahwa dosis, dan
bukan hanya kehadiran racun dalam sampel, membuat racun. Jika dibutuhkan konsentrasi 10
bagian per milyar senyawa tertentu menyebabkan toksisitas dan jika senyawa tersebut
terdeteksi pada 1 bagian per triliun, sangat tidak mungkin menyebabkan efek.

TOKSIKOLOGI DAN KESEHATAN MASYARAKAT LINGKUNGAN

Toksikologi adalah bagian penting dari kesehatan lingkungan dan kesehatan


masyarakat pada umumnya. Badan kesehatan masyarakat mengelola sumber daya yang
diperlukan untuk mempertahankan kesehatan, mencegah penyakit, dan mengobati penyakit.
Bahan kimia yang ada di lingkungan yang membahayakan manusia pada tingkat tertentu
menimbulkanp erhatian badan kesehatan masyarakat.

Bidang toksikologi membantu menentukan kondisi di mana pemberikan Senyawa


dapat menyebabkan efek yang merugikan, sehingga penting bagi para badan kesehatan
masyarakat untuk memahami konsep-konsep kunci yang digunakan oleh ahli toksikologi
untuk membuat penentuan ini. Sekali paparan telah terjadi, melalui rute apakah senyawa
memasuki tubuh? Berapa banyak senyawa yang masuk? Di mana di dalam tubuh itu pergi?
Apa fungsinya? setelah mencapai organ tertentu? Apa efek fisiologis yang mengikuti, dan
jika sesuai, apa bentuk perawatan yang ada? Bagaimana tubuh menangani senyawa itu?
Apakah itu disimpan di organ tertentu, dan apakah itu dimetabolisme dan dibersihkan?
Berbekal ilmu ilmiah c prinsip-prinsip toksikologi, profesional kesehatan masyarakat dapat
menemukan jawabannya pertanyaan dan membuat keputusan yang bijaksana tentang cara
mengelola eksposur tertentu.

Toksikologi terintegrasi ke dalam praktik kesehatan masyarakat dalam beberapa cara.


Sebagai contoh, dalam menyediakan air minum yang aman bagi masyarakat, penting untuk
dipahami kedua efek buruk organisme yang ditemukan di air dan efek buruknya bahan kimia
yang digunakan untuk membunuh organisme. Khlorinasi adalah cara efektif untuk
mengurangi kontaminasi mikrobiologi dalam air, tetapi itu dapat menghasilkan kehadiran
senyawa organik terklorinasi yang dikenal sebagai desinfeksi oleh - produk. Toksikologi
dapat membantu mengidentifikasi senyawa ini, menilai risikonya, dan menyeimbangkan
risiko itu dengan risiko kontaminan dalam bidang mikrobiologi. Kerja sama badan kesehatan
masyarakat harus ketat, penilaian risiko dalam kasus ini, menjadi penting dalam melindungi
masyarakat.

Alasan lain bahwa seorang mahasiswa harus peka terutama kesehatan lingkungan,
harus mengembangkan apresiasi untuk toksikologi adalah bahwa hal itu sangat relevan
dengan atau kesehatannya sendiri. Kami terpapar banyak sekali bahan kimia setiap hari.
Kami menelan residu kimia dalam makanan yang kita makan, dan kita menghirup partikel di
udara yang kita hirup. Banyak orang secara sukarela menelan obat-obatan farmasi dan
rekreasi dengan sedikit atau tidak ada pengetahuan tentang efek samping yang potensial.
Pemahaman tentang toksikologi bisa klarifikasi beberapa masalah ini dan bantu kami
membuat pilihan yang sehat. Misalnya, seorang siswa yang memiliki pemahaman dasar
tentang toksikologi akan menyadari bahwa klaim bahwa suatu produk - apakah vitamin,
suplemen herbal, bahan kimia pertanian, obat-obatan, atau obat ilegal - tidak memiliki efek
samping yang salah dan menyesatkan. Hampir tidak ada agen benar-benar bebas dari efek
samping, diberikan dosis dan keadaan yang mencukupi. Demikian pula, seorang siswa yang
berpikir dalam hal tindakan toksikologi akan menyadari hal itu wajar tidak sama dengan
aman. Alam menghasilkan beberapa senyawa yang sangat beracun, seperti arsenik, dan racun
karsinogenik yang dihasilkan oleh beberapa jamur. Banyak senyawa psikogenik benar-benar
alami tetapi dapat memiliki dramatis dan efek merugikan jangka panjang pada otak. Alami
belum tentu aman.

KLASIFIKASI TOXICANT

Senyawa beracun dikategorikan dalam tiga cara utama: oleh kelas kimia, berdasarkan
sumber paparan, dan oleh efek pada kesehatan manusia, atau lebih spesifik, pada sistem
organ tertentu (Tabel 2.1). Pengetahuan tentang setiap kategori membantu dalam memahami
toksikologi.
Sumber : Hordward, 2010

Kelas Kimia

Contoh kelas kimia adalah logam berat, alkohol, dan pelarut. Intinya aturan kimia
menciptakan kelas-kelas, berdasarkan fitur-fitur seperti kelompok fungsional, kehadiran
elemen logam, dan sifat fisik, seperti uap tekanan. Klasifikasi kimiawi juga dapat mengatasi
keadaan fisik, yaitu, apakah racun dapat berupa cairan, padat, gas, uap, debu, atau asap.

Sumber Paparan

Sistem kategorisasi kedua bersifat fungsional dan didasarkan pada sumber eksposur.
Contohnya adalah pencemar industri, racun yang ditularkan melalui air, polutan udara, dan
pestisida. Kategori-kategori ini berguna dalam mengidentifikasi sumber masalah dan
umumnya digunakan oleh para profesional/badan kesehatan lingkungan. Namun, bahan kimia
digunakan dengan cara yang serupa dapat sangat bervariasi dalam mekanisme toksisitasnya.
Karena sistem ini pengkategoriannya dengan mengelompokkan bahan kimia bersama-sama
dengan sedikit kimia pada umumnya, itu dapat mengabaikan hubungan berdasarkan struktur
molekul. Untuk itu ahli toksikologi pada sistem ini mengabaikan mekanisme biologis yang
mendasari toksisitas.

Sistem Organ Terkena

Sistem ketiga kategorisasi melihat sistem organ di mana efek beracun paling
menonjol (organ target). Misalnya, racun yang merusak hati disebut sebagai hepatotoxins dan
mereka yang menargetkan ginjal yaitu nefrotoksin. Senyawa itu merusak sistem saraf, baik
perifer atau sentral, adalah neurotoksin. Bahan kimia yang mengganggu struktur atau fungsi
DNA digolongkan sebagai racun genetik, mutagen, atau karsinogen, tergantung pada efek
khusus mereka. Sistem organ lain yang bisa menjadi target toksisitas termasuk sistem
pernapasan, sistem kardiovaskular, kulit, sistem reproduksi, sistem endokrin, sistem
kekebalan, dan darah. Perkembangan janin lebih merupakan proses daripada sistem organ,
tetapi juga sering dilihat sebagai target paparan beracun.

Klasifikasi sistem organ toksik disukai oleh sebagian besar ahli toksikologi. Kapan
bekerja untuk melindungi kesehatan manusia, seseorang perlu mempertimbangkan
bagaimana kehendak kimia mempengaruhi fungsi fisiologis tertentu, apakah itu tekanan
darah, respirasi, memori, atau produksi urin. Karena masing-masing fungsi ini dikendalikan
oleh sistem organ tertentu, klasifikasi sistem organ menyediakan hal yang logis kerangka
kerja untuk ahli toksikologi; memang toxicologists sering mengkhususkan diri dalam
tindakan senyawa pada sistem organ tertentu. Meskipun senyawa yang mempengaruhi sistem
spesifik mungkin berbeda dalam komposisi kimianya, mereka sering berbagi fitur yang
menuntun mereka untuk menargetkan sistem itu.

Untuk mengevaluasi efek racun dari bahan kimia pada sistem organ tertentu,
seseorang membutuhkan pemahaman umum tentang bagaimana sistem itu bekerja. Misalnya,
fungsi utama ginjal adalah mempertahankan homeostasis cairan dan elektrolit dalam tubuh.
Hal ini dilakukan oleh reabsorpsi material yang disaring dari darah, termasuk air, ion, dan
nutrisi, dan oleh ekskresi bahan limbah. Ginjal menerima jumlah aliran darah tubuh yang
tidak proporsional, sekitar 20 persen dari bagian jantung, mengingat bahwa mereka mewakili
kurang dari 1 persen dari total berat badan. Aliran darah tinggi ini, dalam kombinasi dengan
berbagai mekanisme transportasi di dalam ginjal, menjadikan ginjal sangat sensitif terhadap
kerusakan oleh racun yang ditularkan melalui darah. Dari semua tipe sel di ginjal, salah satu
target paling umum dari cedera yang diinduksi oleh racun adalah tubulus proksimal. Tubulus
proksimal ginjal dibagi menjadi tiga secara morfologis segmen yang berbeda, S1, S2, dan S3.
S1 ditandai dengan sikat tebal dan terdapat perbatasan dan tingginya tingkat metabolisme dan
transportasi. S2 mengandung lebih sedikit mitokondria dari S1 dan memiliki batas sikat
kurang berkembang. S3 mengandung jumlah yang jarang mitokondria dan di sebagian besar
spesies perbatasan sikat lebih pendek daripada S2. Tubulus proksimal menyerap kembali 99
persen glomerular filtrate. Banyak sekali mekanisme transportasi di tubulus proksimal
memungkinkan reabsorpsi asam amino, gula, protein, bikarbonat, natrium, kalium, klorida,
fosfat, dan lainnya zat terlarut. Kerusakan tubulus proksimal oleh paparan racun dapat
menyebabkan kerusakan fungsi ginjal dan akhirnya gagal ginjal. Paparan merkuri, misalnya,
diketahui merusak segmen S3 dari tubulus proksimal. Enzim terlibat dalam fungsi perbatasan
S3 sikat dapat mengelupas ke dalam urin, menyediakan biomarker untuk jenis cedera ini.

TOXICANTS DALAM TUBUH

Setelah seseorang terkena xenobiotik (zat kimia asing bagi tubuh), urutan langkah
menentukan respons terhadap bahan kimia: penyerapan ke dalam tubuh, distribusi ke seluruh
tubuh, metabolisme, dan ekskresi. Sepanjang caranya, efek racun bisa terjadi. Memahami
risiko paparan bahan kimia dan bagaimana mengurangi risiko ini membutuhkan pemahaman
toksikokinetik, yaitu, proses dalam urutan toksikologi ini.

Penyerapan

Begitu seseorang telah bersentuhan dengan senyawa beracun, senyawa itu mungkin
bertambah akses ke tubuh. Tidak cukup untuk senyawa ini untuk menghubungi kulit, dihirup
ke paru-paru, atau masuk ke jalur usus; itu harus benar-benar melintasi pembatas biologi.
Masing-masing jalur ini menunjukkan karakteristik yang memengaruhi penyerapan. Sistem
gastrointestinal dirancang untuk penyerapan nutrisi, dan memiliki luas permukaan yang besar
dengan banyak mekanisme transportasi. Banyak racun dapat terjadi keuntungan dari sistem
ini untuk memasuki tubuh. Toksik juga bisa diserap melalui alveoli pulmonal. Alveoli adalah
unit fungsional paru-paru dan situs pertukaran gas antara udara dan suplai darah. Alveoli
memungkinkan difusi sebagian besar senyawa yang larut dalam air. Selain itu, senyawa yang
larut dalam air larut dalam lapisan mukosa saluran udara dan dapat diserap dari sana. Lipid –
gas terlarut (larut dalam lemak) juga bisa masuk ke aliran darah melalui alveoli. Partikel
besar dan tetesan aerosol dari racun dapat disimpan di bagian atas paru-paru, di mana silia
berusaha untuk mengeluarkan mereka. Partikel yang lebih kecil dan aerosol menembus lebih
banyak, mencapai alveoli, di mana penyerapan sangat efisien. Kulit mewakili rute kunci
ketiga paparan racun. Banyak eksposur pekerjaan terjadi melalui ini rute. Meskipun kulit utuh
menawarkan penghalang yang efektif terhadap racun yang larut dalam air, racun yang larut
dalam lemak dapat dengan mudah menembus kulit dan memasuki aliran darah.

Distribusi

Dalam aliran darah, racun dapat didistribusikan ke seluruh tubuh. Jika itu toksik larut
dalam lemak, sering dibawa melalui pada lingkungan berair, aliran darah dalam hubungan
dengan protein darah, seperti albumin. Toksik umumnya mengikuti hukum difusi, bergerak
dari area konsentrasi tinggi ke daerah konsentrasi rendah. Bahan kimia yang diserap di usus
dialirkan ke hati melalui vena portal, dalam proses pertama kali, dan dapat mengalami
metabolisme tepat. Sejumlah bahan kimia dapat diekskresikan tidak berubah menjadi empedu
atau dengan ginjal ke urin.

Metabolisme

Di dalam tubuh, kebanyakan toxicants mengalami konversi metabolik, atau


biotransformasi, sebuah proses dimediasi oleh enzim. Mayoritas biotransformasi reaksi
terjadi di hati, yang kaya enzim metabolik. Namun, hampir semua sel dalam tubuh memiliki
kapasitas untuk memetabolisme xenobiotik. Secara umum, transformasi metabolik
menyebabkan produk yang lebih polar dan kurang larut dalam lemak. Oleh karena itu, produk
metabolik lebih mudah larut dalam urin, yang memudahkannya pengeluaran. Misalnya,
benzena teroksidasi menjadi fenol, dan glutathione bergabung dengan aromatik berhalogenasi
untuk membentuk asam merkuri yang tidak beracun dan lebih polar untuk metabolisme.
Namun, transformasi metabolisme terkadang menghasilkan produk yang semakin beracun.
Salah satu contohnya adalah oksidasi metanol (yang relatif tidak beracun senyawa dalam
bentuk aslinya) menjadi formaldehida dan asam format (senyawa itu cukup beracun bagi
saraf optik dan menyebabkan kebutaan).

Gagasan bahwa metabolisme dapat meningkatkan toksisitas suatu senyawa sudah


diketahui dengan baik di bidang karsinogenesis. Vinil klorida, diketahui menyebabkan hati
dan tumor lainnya, teroksidasi menjadi intermediet reaktif epoksida, yang sebenarnya adalah
karsinogen proksimat. Transformasi serupa mungkin terjadi dengan trikloretilena , vinilidena
klorida, vinil benzena, dan klorobutadiena. Sebenarnya mekanisme mayor karsinogenisitas
dalam senyawa aromatik adalah konversi menjadi epoksida reaktif, yang pada gilirannya
bergabung dengan nukleofil seluler, seperti DNA dan RNA. Secara tradisional, transformasi
metabolisme dibagi menjadi empat kategori: oksidasi, reduksi, hidrolisis, dan konjugasi.
Transformasi adalah yang bagian pertama dari tiga kategori reaksi ini, yang dikenal sebagai
reaksi fase I, umumnya meningkatkan polaritas substrat dan dapat meningkatkan atau
menurunkan toksisitas dengan menghubungkan situs fungsional. Banyak senyawa mengalami
bioaktivasi pada ini tahap. Dalam konjugasi, satu-satunya reaksi fase II, kelompok polar
ditambahkan ke produk reaksi fase I. Sebagian besar bahan kimia lewat secara berurutan
melalui ini dua fase, meskipun beberapa secara langsung terkonjugasi. Spektrum reaksi dari
setiap jenis dapat ditemukan dalam teks toksikologi, dan hanya beberapa contoh, dari
kepentingan kesehatan lingkungan.

Oksidasi adalah reaksi biotransformasi yang paling umum. Ada dua jenis umum
reaksi oksidasi: penambahan oksigen langsung ke karbon, nitrogen, belerang, atau ikatan
lainnya, dan dehidrogenasi. Sebagian besar reaksi ini dimediasi oleh enzim mikrosomal,
meskipun ada mitokondria dan sitoplasma oksidase juga. Reduksi adalah biotransformasi
yang jauh lebih umum daripada oksidasi, tetapi itu terjadi dengan zat yang redoks (oksidasi -
reduksi) potensi melebihi dari tubuh. Konjugasi melibatkan penggabungan racun dengan
konstituen tubuh normal. Hasilnya adalah molekul yang umumnya lebih tidak beracun dan
lebih polar, yang lebih mudah diekskresikan. Namun, konjugasi bisa berbahaya jika itu
terjadi secara berlebihan dan menghabiskan tubuh konstituen penting. Hidrolisis adalah
reaksi umum dalam berbagai jalur biokimia. Ester dihidrolisis untuk asam dan alkohol, dan
amida dihidrolisis menjadi asam dan amina.

Seperti yang disebutkan sebelumnya, berbagai kombinasi reaksi ini dapat dirangkai
sebagai tanggapan terhadap racun yang sama. Strategi metabolik untuk racun tertentu dapat
bervariasi secara luas di antara spesies, sehingga penelitian pada hewan, dapat diterapkan
pada manusia, harus menggunakan spesies dengan jalur yang mirip dengan manusia. Yang
paling menonjol sistem enzim untuk melakukan reaksi fase I adalah sitokrom sistem 450,
juga dikenal sebagai sistem oksigenase fungsi campuran. Enzim-enzim ini ditemukan di
retikulum endoplasma hepatosit dan sel-sel lain. Baru-baru ini tahun kemajuan dalam biologi
molekuler telah sangat memperluas pemahaman kita dari sitokrom P450. Puluhan gen P450
yang berbeda telah diidentifikasi dan diurutkan. Mereka telah dikelompokkan ke dalam
delapan keluarga yang berbeda, dan bagi banyak orang, fungsi spesifik telah diidentifikasi.
Misalnya, enzim CYP1A1 secara metabolik mengaktifkan polycyclic aromatic hydrocarbons
(PAHs); enzim CYP2D6 bertanggung jawab untuk memetabolisme obat-obatan seperti beta-
blocker, trisiklik antidepresan, dan debrisoquin, antihipertensi; dan enzim CYP2E1
bioactivates vinyl chloride, methylene chloride, dan urethane. Polimorfisme dalam gen kode
untuk berbagai protein P450 telah terbukti menghasilkan fenotipe metabolik yang berbeda.
Misalnya, orang-orang yang memiliki fenotip CYP2D6 membuat mereka miskin
metabolizers dari puing-puing beresiko berbagai obat yang merugikan reaksi, sedangkan
metabolit yang luas berada pada peningkatan risiko kanker paru-paru, mungkin karena
metabolit karsinogenik yang mereka hasilkan.
Setiap sistem enzim memiliki kapasitas terbatas. Ketika terdapat jalur yang disukai
saturasi, substrat yang tersisa dapat ditangani oleh jalur alternatif (Kebanyakan substrat dapat
dimetabolisme oleh lebih dari satu sistem enzim). Namun, dalam beberapa kasus ketika jalur
metabolik yang disukai jenuh, substrat dapat bertahan di dalam tubuh dan menggunakan efek
beracun. Salah satu bentuk enzim saturasi adalah penghambatan kompetitif. Ini mungkin
mekanisme toksisitas, seperti ketika pestisida organofosfat bersaing dengan asetilkolin untuk
pengikatan situs pada molekul cholinesterase, atau ketika logam seperti berilium bersaing
dengan magnesium dan mangan untuk mengikat enzim ligan. Namun, kompetitif
penghambatan juga penting dalam memetabolisme racun. Misalnya, metil alkohol dioksidasi
oleh enzim alkohol dehidrogenase menjadi toksin saraf formaldehida toksik. Proses ini dapat
diblokir oleh etanol dosis, yang bersaing untuk situs pengikatan enzim dan memperlambat
pembentukan metabolit beracun. Obat fomepizole bertindak dengan cara yang sama, dengan
alkohol yang menghambat secara selektif dehidrogenase. Obat ini telah digunakan untuk
mengobati keracunan ethylene glycol, mencegah pembentukan metabolit beracun asam
glikolat dan asam oksalat.

Sistem enzim yang memetabolisme xenobiotik tidak statis. Ketika Permintaan tinggi,
sintesis mereka dapat ditingkatkan dalam proses yang disebut enzim induksi. Hasil
peningkatan aktivitas enzim membantu respon organisme paparan berikutnya tidak hanya
pada xenobiotik asli tetapi juga zat yang serupa demikian juga. DDT dan methylcholanthrene
adalah contoh zat yang dikenal untuk menginduksi enzim metabolik. Orang bervariasi dalam
kapasitas mereka untuk biotransformasi dalam beberapa cara. Dua bidang variasi telah
disebutkan: genetik faktor dan induksi enzim. Faktor-faktor lain yang menyebabkan
interindividual perbedaan dalam metabolisme adalah kesehatan umum, status gizi, dan obat-
obatan.

Ekskresi

Biotransformasi cenderung membuat senyawa lebih polar dan kurang larut dalam
lemak; itu hasil yang menguntungkan dari proses ini adalah bahwa racun dapat lebih mudah
dikeluarkan tubuh. Jalur utama ekskresi racun dan metabolitnya adalah melalui ginjal. Ginjal
menangani racun dengan cara yang sama seperti menangani zat terlarut serum: l filtrasi
glomerular pasif, difusi tubular pasif, dan sekresi tubular aktif. Molekul yang lebih kecil
dapat mencapai tubulus melalui filtrasi glomerulus pasif, karena pori kapiler glomerulus akan
memungkinkan molekul hingga sekitar 70.000 dalton untuk dilewati. Namun, ini tidak
termasuk zat yang terikat ke serum besar protein; Zat ini harus menjalani sekresi tubular aktif
untuk diekskresikan. Itu aparat sekresi tubular tampaknya memiliki proses terpisah untuk
anion organik dan kation organik, dan, seperti halnya sistem transportasi aktif, proses ini bisa
jenuh dan diblokir secara kompetitif. Akhirnya, difusi tubular pasif keluar dari serum
mungkin terjadi sampai batas tertentu, terutama untuk basa organik tertentu. Pasif difusi juga
terjadi pada arah yang berlawanan, dari tubulus ke serum. Sebagai di salah satu perlintasan
membran yang dibahas sebelumnya, molekul yang larut dalam lemak adalah diserap kembali
dari lumen tubular jauh lebih mudah daripada molekul polar dan ion, yang menjelaskan
praktik alkalinisasi urin untuk mempercepat ekskresi asam. Volume harian aliran air yang
dihasilkan adalah sekitar 200 liter - lima kali total air tubuh - dalam proses filtrasi yang
sangat efisien dan menyeluruh.

Organ ekskresi utama kedua adalah hati. Hati menempati posisi strategis posisi karena
sirkulasi portal segera memberikan senyawa dan berikut penyerapan gastrointestinal.
Selanjutnya, perfusi hati yang banyak memberi dan struktur kapiler diskontinyu di dalamnya
memudahkan filtrasinya darah. Jadi ekskresi ke dalam empedu berpotensi, merupakan proses
yang cepat dan efisien. Ekskresi bilier , sesuatu yang analog dengan sekresi tubular ginjal.
Ada yang sistem spesifik transportasi untuk asam organik, basa organik, senyawa netral, dan
mungkin logam. Ini adalah sistem transportasi aktif dengan kemampuan untuk menangani
protein - molekul terikat. Akhirnya, mengambil kembali zat yang larut dalam lipid dapat
terjadi setelahnya sekresi, dalam hal ini melalui dinding usus. Toksik yang disekresikan
empedu memasuki saluran pencernaan dan, kecuali diserap kembali, disekresikan dengan
tinja. Bahan dicerna secara lisan dan tidak diserap dan bahan dibawa dalam saluran
pernafasan dan tertelan juga dilewatkan bersama feses. Semua ini dapat dilengkapi dengan
beberapa difusi pasif melalui dinding gastrointestinal saluran, meskipun itu bukan mekanisme
utama ekskresi.

Gas dan uap volatil diekskresikan terutama oleh paru-paru. Prosesnya salah satu difusi
pasif, diatur oleh perbedaan antara plasma dan tekanan uap alveolar. Volatile yang sangat
larut dalam lemak cenderung bertahan di reservoir tubuh dan memberi waktu untuk
bermigrasi dari jaringan adiposa ke plasma ke udara alveolar. Lebih sedikit lemak - volatil
yang mudah larut dihembuskan cukup cepat, sampai tingkat plasma menurun ke udara
ambien. Menariknya, alveoli dan bronkus dapat bertahan kerusakan.
Rute ekskresi lainnya, meskipun sedikit signifikansi secara kuantitatif, adalah penting
untuk berbagai alasan. Ekskresi ke dalam ASI jelas sekali memperkenalkan risiko pada bayi,
dan karena ASI lebih asam (pH 6,5) daripada serum, senyawa dasar terkonsentrasi dalam
susu. Apalagi karena kandungan lemaknya yang tinggi ASI (3 hingga 5 persen), substansi
yang larut dalam lemak seperti DDT juga dapat diteruskan ke bayi. Beberapa racun, terutama
logam, diekskresikan dalam keringat atau diletakkan turun dalam pertumbuhan rambut, yang
mungkin berguna dalam diagnosis. Akhirnya, beberapa materi disekresikan dalam air liur dan
kemudian dapat menimbulkan paparan gastrointestinal berikutnya bahaya.

Toksikokinetik

Ini adalah latihan yang berguna untuk melacak senyawa yang berpotensi beracun dari
lingkungan (air, udara, tanah, makanan) ke dalam dan kemudian melalui tubuh sampai ke
molekulny. Proses ini disebut sebagai toxicokinetics. Anggaplah yang diberikan Senyawa
dihasilkan sebagai produk sampingan dari proses industri tertentu. Sedangkan seorang penilai
eksposur mengukur konsentrasi senyawa di udara dan seorang ahli epidemiologi mempelajari
insiden penyakit tertentu di sekitarnya komunitas, ahli toksikologi yang bersangkutan dengan
bagaimana senyawa itu masuk ke dalam tubuh dan apa yang dilakukannya setelah itu ada di
sana. Misalnya, senyawa dapat dihirup ke paru-paru. Sesampai di sana, dengan cepat
melintasi membran alveolar dan masuk sirkulasi pulmonal. Ini perjalanan melalui vena
pulmonal ke sisi kiri hati dan kemudian beredar ke seluruh tubuh. Sebagian besar senyawa
tersebut masuk ke hati, di mana ia diaktifkan menjadi epoksida reaktif. Ini metabolit
kemudian menemukan jalannya ke ginjal, di mana ia diserap kembali bersama dengan garam
dan senyawa polar lainnya dan diangkut melintasi membran sel tubulus proksimal. Di sana ia
menumpuk dan merusak makromolekul seluler.

Jika ahli toksikologi dapat menunjukkan bahwa senyawa ini merusak ginjal dan jika
ahli epidemiologi mengidentifikasi peningkatan yang terkait dengan paparan insidensi gagal
ginjal dalam suatu populasi, langkah-langkah regulasi dapat diambil untuk menghilangkan
atau membatasi penggunaan senyawa ini. Toksikologi juga bisa sangat berguna dalam
memonitor pengembangan senyawa baru. Jika seorang ahli toksikologi menunjukkan bahwa
senyawa baru memiliki efek pada tikus atau tikus yang mirip dengan efek racun yang dikenal,
senyawa cenderung menunjukkan toksisitas yang sama pada manusia, jadi produsen akan
bijaksana untuk menghentikan pengembangan senyawa itu. Demikian pengertiannya
mekanisme dapat mengarah pada pengembangan bahan kimia dan obat-obatan yang lebih
aman. Bahkan, toksikologi dapat menginformasikan perkembangan dalam Green Chemistry,
desain produk kimia dan proses yang mengurangi atau menghilangkan penggunaan zat
berbahaya.

SPESIFIKASI TOKSIKOLOGI

Bahan-bahan kimia dapat menunjukkan tingkat yang luar biasa dari lingkungan yang
sangat beracun. Bahan kimia yang bisa sangat beracun bagi satu jenis sel atau organ bisa
berbahaya bagi yang lain. Perbedaan yang paling dalam/kekhususan ditemukan antara jenis.
Glyphosate (Roundup) digunakan untuk membunuh vegetasi yang tidak diinginkan atau
mengganggu (misalnya, rumput di celah-celah trotoar). Senyawa ini secara khusus dirancang
untuk menghambat 5 - enolpyruvylshikimate - 3 - fosfat sintase, enzim terlibat dalam jalur
biokimia (jalur shikimate) di kloroplas tumbuhan yang lebih tinggi, yang menghasilkan asam
amino aromatik. Jalur ini sangat penting untuk fungsi tanaman, dan ketika diblokir, tanaman
mati. Hewan, sebaliknya, bergantung pada diet mereka untuk asam amino aromatik; karena
itu mereka tidak memiliki target molekuler glifosat dan tidak menunjukkan toksisitas sampai
sangat tinggi eksposur terjadi.

Contoh yang berbeda adalah rotenone piscicide, yang digunakan untuk membunuh fi f
yang tidak diinginkan. Rotenone mengganggu fungsi mitokondria dengan menonaktifkan
kompleks I dari rantai transfer elektron mitokondria (ETC). Ini diberikan dalam tindakan ini
manusia seperti halnya di fi sh. Jadi, tidak seperti glifosat, rotenone bukan spesies spesifik .
Oleh karena itu, kota spesies spesifik berkaitan erat dengan mekanisme tindakan racun.

Jenis spesifitas lain dari adalah spesifitas organ target. Toksik, apakah endogen atau
eksogen, didistribusikan ke banyak sel dan jaringan tetapi sering menyebabkan toksisitas
hanya pada jenis sel atau organ tertentu. Ini mungkin karena sebagian untuk akumulasi racun
yang lebih besar dalam jenis atau organ sel tertentu. Beberapa Sel-sel dapat dipengaruhi
secara khusus karena susunan genetik atau biologis mereka atau tingkat aktivitas di mana
mereka berfungsi. Misalnya, jantung dan paru-paru mungkin sangat rentan karena mereka
menerima volume darah terbesar semua sistem organ. Sebaliknya, otak dan testis dapat
dilindungi dari jumlah toxicants karena adanya darah - otak dan darah – testis hambatan.
Namun, otak sangat sensitif terhadap racun yang memengaruhi energi metabolisme, karena
kebutuhannya yang tinggi untuk ATP (adenosine triphosphate), yang sumber energi seluler
primer.
Beberapa racun berinteraksi dengan target yang dibagikan oleh sejumlah sel, jaringan,
atau organ. Contoh bagus dari jenis racun ini adalah senyawa seperti karbon monoksida dan
sianida, yang mempengaruhi pemanfaatan seluler oksigen atau pasokan senyawa berenergi
tinggi seperti ATP. Karena setiap sel dan jaringan membutuhkan oksigen dan energi,
senyawa ini memiliki kemampuan merusak banyak tipe sel dan jaringan. Namun, sistem
organ itulah yang paling membutuhkan oksigen dan energi adalah yang paling rentan
terhadap racun ini. Demikianlah hati dan otak dianggap unik peka terhadap efek racun sianida
dan karbon monoksida. Sebaliknya, beberapa racun lebih selektif dan sangat beracun bagi
jenis sel atau sistem organ tertentu. Sebagai contoh, paraquat herbisida secara khusus
menargetkan paru melalui pengambilan selektif oleh diamina / poliamina transporter. Di
paru-paru, paraquat siap mengalami reaksi oksidasi – reduksi, menghasilkan radikal bebas.
Ini dapat menyebabkan fibrosis paru-paru dan akhirnya kematian karena berkurangnya
kapasitas pernapasan. Paparan manusia menjadi kurang dari tiga gram paraquat telah terbukti
mematikan. Contoh lain dari ini adalah toksisitas berbeda yang diamati dengan berbagai
bentuk merkuri. Merkuri organik , biasanya methylmercury, siap melintasi penghalang darah
- otak dan menargetkan sistem saraf pusat. Namun, konsentrat merkuri anorganik di ginjal
dan menyebabkan keracunan ginjal. Organ ini memiliki toksisitas spesifik yang didasarkan
pada sifat fisikokimia dari dua bentuk merkuri. Merkuri organik bersifat hidrofobik,
memungkinkannya siap untuk menyeberang ke otak yang kaya lipid, sedangkan merkuri
anorganik adalah hidrofilik dan disaring ke ginjal, di mana ia mempunyai konsentrasi dan
menyebabkan kerusakan. Toksidan lainnya secara spesifik dirancang untuk ditargetkan
sistem organ tertentu, seperti halnya dengan insektisida. Insektisida terbanyak adalah
dirancang untuk membunuh serangga melalui hipereksitasi pada sistem saraf. Sebagai contoh,
Metabolisme okson dari insektisida organofosfat menghambat enzim acetylcholinesterase,
dengan efek fisiologis yang dapat diprediksi. Sayangnya, manusia memiliki enzim
acetylcholinesterase yang sama dengan serangga, sehingga menimbulkan kemungkinan
bahaya bagi manusia.

Semua contoh sebelumnya telah berfokus pada toksisitas akut, sering pada dosis
tinggi. Namun, manusia lebih sering terkena racun tingkat rendah dalam jangka panjang,
meningkatkan kemungkinan toksisitas kronis sebagai lawan akut toksisitas. Contoh toksisitas
kronis adalah perkembangan emfisema atau kanker paru-paru setelah bertahun-tahun
merokok. Dalam situasi ini senyawanya terkandung dalam asap rokok tidak menyebabkan
hasil toksik akut. Namun, dalam beberapa tahun paparan senyawa dalam asap rokok dapat
membanjiri pelindung tubuh yang melindungi dan mengakibatkan kerusakan pada paru-paru.
Contoh lain adalah kemungkinan hasil dari paparan jangka panjang terhadap kimia
akrilamida, yang sering digunakan sebagai agen waterproofing dan untuk menghilangkan
padatan dari air, seperti di pabrik pengolahan limbah. Acrylamide adalah neurotoksikan yang
menyerang saraf sensorik dan motorik, terutama di ekstremitas. Ini dapat menyebabkan
kerusakan mengikuti paparan tinggi tunggal; Namun, ini telah ditunjukkan di laboratorium
hewan dan pada beberapa individu yang terkena pekerjaan yang lebih panjang - lebih rendah
- Eksposur level dapat menghasilkan kerusakan yang serupa. Pada tahun 2002, perhatian
yang besar terjadi laporan media akrilamida dalam kentang goreng. Beberapa pendukung
kesehatan masyarakat telah menyerukan regulasi yang lebih ketat dari tingkat akrilamida
dalam makanan (Becalski, Lau, Lewis, dan Seaman, 2003). The Food and Drug
Administration (FDA) saat ini mengevaluasi studi historis dan berkelanjutan untuk
menentukan di mana seharusnya regulasi yang lebih ketat.

PENGUJIAN TOKSISITAS SENYAWA

Beberapa dekade yang lalu ahli toxikologi menggunakan metode yang agak kasar
untuk menentukan toksisitas relatif dari senyawa. Dengan memaparkan hewan laboratorium
untuk senyawa dan menentukan dosis yang membunuh setengah hewan, mereka menghitung
"dosis mematikan untuk 50 persen," atau LD 50, indeks yang memungkinkan perbandingan
antara beberapa senyawa tidak berhubungan. LD 50 memiliki beberapa kekuatan dalam
bidang sains yang penting. Expsurenya cukup jelas (tidak seperti paparan pada sebagian besar
situasi manusia), hasilnya tidak menimbulkan keraguan, ukurannya bisa diterapkan dalam
senyawa yang berbeda, dan dapat mengarah pada kesimpulan praktis yang berguna: jika
suatu senyawa mematikan pada dosis yang sangat rendah maka eksposur manusia harus
dicegah atau terkontrol ketat.
Sumber : Hordward, 2010

Pengujian pada hewan juga digunakan untuk mempelajari toksisitas kronis, seperti
kanker. Di sebuah studi tipikal, hewan-hewan terpapar pada karsinogen yang dicurigai
dengan beberapa tingkat dosis. Ada juga kelompok plasebo. Hewan-hewan diamati untuk
didefinisikan jangka waktu dan kemudian berkorban untuk memeriksa bukti neoplasma. Jika,
misalnya,untuk senyawa menyebabkan kanker hati berlebih pada tikus dengan dosis yang
relatif rendah, itu sangat baik untuk membatasi eksposur manusia. Sebaliknya, jika penelitian
tikus tidak menunjukkan efek samping pada dosis , besarnya lebih tinggi dari pengalaman
manusia, lalu bahan kimia dapat disetujui untuk diproses. Penelitian pada hewan adalah
bukan tanpa keterbatasan mereka. Mereka menggunakan dosis yang lebih tinggi daripada
yang biasanya dialami orang di lingkungan, suatu keharusan untuk memaksimalkan
sensitivitas pengujian. Perbedaan spesies-ke-spesies membuat ekstrapolasi dari hewan ke
manusia cukup sulit. Rentang hidup manusia lebih panjang daripada tikus, sehingga hasil
jangka panjang pada manusia mungkin tidak terlihat pada hewan. Akhirnya, para kritikus
menunjuk binatang sebagai pertimbangan kesejahteraan, mendesak agar alternatif untuk
pengujian hewan dikembangkan dan digunakan (Meyer, 2003).
Sumber : Hordward, 2010

Pendekatan berjenjang untuk pengujian toksikologi kini telah muncul, dengan


setidaknya dua pendekatan yang digunakan bersama (dan sering sebelumnya) pengujian
hewan (Gambar 2.3). Desktop analisis bergantung pada struktur kuantitatif - hubungan
aktivitas (QSARs); jika ahli toksikologi mencatat bahwa struktur kimia tertentu memiliki
toksisitas tertentu, maka bahan kimia lain dengan struktur terkait dinilai berpotensi
menyebabkan efek serupa. Uji in vitro melibatkan pemaparan sistem sel, seperti bakteri atau
sel manusia berbudaya, menjadi racun potensial. Tanggapan seluler seperti itu karena mutasi
diamati dan membantu memprediksi tanggapan manusia. Desktop dan studi in vitro lebih
murah dan lebih cepat daripada pengujian hewan, tetapi perlu hipotesis kemungkinan
tanggapan manusia, dengan semua asumsi yang diperlukan dalam hal itu latihan, membuat
mereka kurang metode defi nitive daripada pengujian hewan dan epidemiologi studi. Namun,
mereka banyak digunakan oleh perusahaan farmasi di Indonesia skrining perpustakaan
senyawa untuk penggunaan terapeutik potensial. QSAR juga punya telah digunakan secara
luas dalam toksikologi untuk memastikan mekanisme aksi molekuler dan mengidentifikasi
senyawa yang paling mungkin menyebabkan efek kesehatan potensial dalam hidup
organisme. Perkembangan lain yang menarik adalah penggunaan teknologi yang disebut-
omic dalam pengujian toksisitas. Munculnya tes genomik, proteomik, dan metabolomik
memberikan kesempatan untuk memeriksa gen, protein, dan metabolit secara global skala.

TOKSIKOLOGI REGULASI

`Toksikologi dapat menghasilkan sejumlah besar data tentang bagaimana bahan kimia
mempengaruhi manusia kesehatan, tetapi untuk meningkatkan kesehatan masyarakat,
informasi ini harus diintegrasikan ke dalam kebijakan publik. Masalah-masalah ini masuk ke
dalam pengaturan domain toksikologi, yang selaras dengan bidang penilaian risiko. Namun,
prinsip-prinsip dasar hubungan dosis-respons dijelaskan sebelumnya di bab adalah bagian
penting dari proses. Bentuk Kurva dosis respons memiliki banyak implikasi penting untuk
penilaian toksisitas. Salah satu penentuan terpenting yang bisa dibuat dari bentuk Kurva dosis
respons adalah apakah ada ambang batas untuk ekspresi toksisitas. Konsep ambang dibangun
pada pengamatan bahwa untuk dosis banyaknya bahan kimia , di bawah ini yang tidak ada
toksisitas yang diamati. Meskipun kehadiran ambang batas sudah ditetapkan untuk sejumlah
senyawa, karsinogen genotoksik (yang langsung merusak DNA) dianggap menunjukkan
fenomena tanpa-ambang. Dengan demikian diasumsikan tidak ada dosis tanpa risiko.

Melalui evaluasi kurva dosis-respons yang dihasilkan selama pengujian hewan,


seperti yang dijelaskan sebelumnya, beberapa nilai dapat ditentukan yang dapat menjadi
dasar untuk keputusan pengaturan. Salah satu nilai terpenting yang ditentukan demikian
penelitian adalah tingkat efek samping yang tidak diamati, atau NOAEL. Ini yang dosis
tertinggi yang diberikan tanpa efek berbahaya. NOAEL digunakan oleh Badan Perlindungan
Lingkungan dalam menetapkan referensi dosis (RfD), yang merupakan perkiraan dosis oral
harian dari bahan kimia yang cenderung tanpa risiko yang berarti bagi seorang individu
ketika diambil alih seumur hidup. Beberapa faktor harus diperhitungkan dalam menghitung
nilai seperti itu; saat digunakan Secara kuantitatif ini disebut faktor ketidakpastian. Faktor
ketidakpastian pertama (Uf) mencerminkan kemungkinan perbedaan manusia - hewan, dan
memperkenalkan margin keamanan untuk memperhitungkan perbedaan antarspesies tersebut.
Kedua, mungkin ada intraspesies perbedaan dalam respon. Akhirnya, faktor ketidakpastian
lainnya mungkin perlu tergabung. Contoh yang baik adalah pengakuan bahwa subpopulasi
yang sensitif. Meskipun faktor ini dianggap ditangani oleh ketidakpastian intraspecies faktor,
data terbaru menunjukkan kerentanan unik yang dimiliki anak-anak menyebabkan
dimasukkannya faktor keamanan tambahan untuk bahan kimia yang mungkin lebih secara
tidak proporsional pada anak-anak. Jadi RfD akan diturunkan sebagai berikut:
Untuk perbedaan antar dan intraspesies, Uf biasanya ditetapkan pada 10. Jadi dalam
umumnya NOAEL yang berasal dari penelitian hewan akan dibagi dengan 100 untuk
menetapkan RfD, jika tidak ada Uf lain yang dianggap diperlukan.

Baru-baru ini, ahli toksikologi, penilai risiko, dan regulator mencatat hal itu Kurva
dosis-monotonik yang biasanya dipertimbangkan dalam penilaian risiko mungkin tidak benar
untuk semua bahan kimia. Misalnya, nutrisi penting seperti vitamin menunjukkan kurva
respon dosis berbentuk U. Pada tingkat konsumsi yang sangat rendah, Defisiensi vitamin D
menyebabkan efek beracun seperti rakhitis. Setelah asupan meningkat di atas tingkat
defisiensi, wilayah homeostasis tercapai. Namun, vitamin D yang melebihi tingkat itu dapat
menyebabkan kerusakan ginjal. Meski berbentuk U ini awalnya kurva dijelaskan untuk efek
radiasi dan nutrisi, ada yang bukti yang muncul bahwa racun lingkungan juga dapat
menunjukkan respons dosis yang berhubungan. Konsep ini disebut hormesis, dan sering
dikaitkan dengan pola stimulasi dosis rendah dan penghambatan dosis tinggi, yang
menghasilkan U - karakteristik atau bentuk - dosis - kurva respon (Calabrese, 2005). Muncul
literatur tentang bisphenol A, pengganggu endokrin, menunjukkan suatu inverted U-shaped
dose - response curve, dengan efek pada dosis yang sangat rendah dan efek yang lebih sedikit
dosis tinggi - menyiratkan bahwa pendekatan penilaian risiko tradisional mungkin perlu
dilakukan/dipertimbangkan kembali ((Weltje, vom Saal, dan Oehlmann, 2005; vom Saal dan
Hughes, 2005). Meskipun sudah terbukti bahwa racun dapat memiliki efek yang sangat
berbeda tergantung dosisnya, masih ada perdebatan yang signifikan atas interpretasi itu dosis
rendah sebenarnya bisa bermanfaat. Namun, mekanisme biologis di balik efek hormon belum
berkembang dengan baik, yang membawa konsep menerapkan hormesis ke proses penilaian
risiko dipertanyakan. Saat ini area investigasi yang intensif dikendalikan oleh ahli toksikologi
dan penilai risiko (Holsapple dan Wallace, 2008).