Anda di halaman 1dari 18

Tugas Agama Hindu

( Lima (5) Maharsi yang Dapat


Dipandang sudah mencapai Moksa )

Oleh :

NAMA : KOMANG GUSNA ANDRE HERMAWAN

KELAS : XII MIPA 6

NO : 17

SEKOLAH MENENGAH ATAS NEGERI 4

SINGARAJA

Jl. Melati Singaraja – BALI

Telp. 0362-22845 Fax. 0362-32809

http://sman4singaraja.net

1|Agama Hindu Kelas XII


Bhagawan Byasa (Wyasa)

Pada jamannya Waiwasta Manu ada yang bernama Bhagawan Byasa, putra
bhagawan Parasara. Beliau telah mendapatkan sinar kesadaran bathin. Gelar beliau yang
lain Sri Krsna Dwipayana, beliau adalah titisan Bhatara Wisnu. Kemudian beliau diminta
oleh Dewa Brahma untuk mempelajari Weda pada jaman Waiwasta Manu. Bhagawan
Byasa mempunyai siswa empat orang masing-masing ahli dalam Veda. Antara lain
Bhagawan Jemini, keahliannya adalah mempelajari kitab Samaveda. Bhagawan Pulaha
menguasai isi kitab Rgveda keistimewaan beliau. Bhagawan Waisampayana menguasai
dan memahami kitab Yajurveda sebagai kitab sucinya yang teristimewa. Bhagawan
Sumantu (adalah) Atharwaveda pengetahuannya yang paling utama. Adapun hamba
(Bhagawan Byasa) menguasai Itihasa dan Purana. (Gde dan Pudja. Gede, 1981:44).
Bhagawan Byasa adalah Maharsi yang mengumpulkan wahyu-wahyu suci Tuhan menjadi
kitab suci Veda. Kebesaran jiwa Maharsi Wyasa ini menjiwai nenek moyang keturunan
Bharata. Beliau adalah penegak keadilan dan kebenaran. Sari-sari ajarannya telah
dikumpulkan oleh seorang Rsi, bernama Rsi Wararuci. Nama pustaka itu adalah
“Sarasamuccaya”. Rsi Wararuci adalah penulis kitab Sarasamuccaya, yang kini menjadi
sebagai salah satu kitab suci, sebagai penuntun jiwa dan prilaku umat manusia untuk
mencapai kehidupan yang suci, kehidupan yang tidak terikat oleh hawa nafsu yang
akhirnya dapat mencapai kebahagiaan abadi (Parisada Hindu Dharma Pusat, 1968:39)

Berdasarkan uraian di atas dapat disimpulkan bahwa Bhagawan Byasa adalah orang
suci Hindu yang pada masa hidupnya selalu mengabdikan dirinya kepada Tuhan demi
untuk kesejahteraan dan kebahagian umat manusia. Beliau adalah putra Bhagawan
Parasara sebagai titisan dari Bhatara Wisnu yang oleh Dewa Brahma disuruh untuk
menerima dan mempelajari veda (catur veda) sebagai wahyu Tuhan bersama empat orang
muridnya. Bhagawan Byasa telah menyatu dengan Tuhan (Brahman) dengan
meninggalkan hasil karyanya yang sangat bermanfaat untuk umat manusia.

2|Agama Hindu Kelas XII


Dang Hyang Dwijendra

Dang Hyang Dwijendra Seorang keturunan brahmana (Brahmana wangsa) bernama


Nirartha adik dari Danghyang Angsoka, putra dari Danghyang Asmaranatha. Ketika Sang
Nirartha sedang muda jejaka beliau mengambil istri, di Daha, putri dari Danghyang
Panawaran yaitu golongan keturunan Bregu di Geria Mas Daha bernama Ida Istri Mas.
Setelah bersuami-istri, Sang Nirartha dilantik (diniksa) oleh Danghyang Penawaran
menjadi pendeta (Brahmana janma) diberi gelar Danghyang Nirartha. Dari perkawinan ini
Danghyang Nirartha mendapat dua orang putra, yang sulung putri diberi nama Ida Ayu
Swabhawa alias Hyangning Salaga (yang berarti dewanya kuncup bunga melur) sebagai
nama sanjungan karena cantik jelita rupa dan perawakannya serta pula ahli tentang ajaran
batin. Adiknya seorang putra diberi nama Ida Kulwan (artinya kawuh/barat) dan diberi
nama sanjungan Wiraga Sandhi yang berarti kuntum bunga gambir, karena tampan dan
gagah. (Sugriwa, 1993:8).Sementara itu kerusuhan yang sangat mengerikan telah melanda
tanah Jawa. Banyak penduduk Majapahit berusaha menyelamatkan diri, pindah ke arah
timur antara lain ke; Pasuruan, Pegunungan Tengger, Brambangan (Banyuwangi) dan
sampai ada yang menyeberang ke Bali. Saat itulah Danghyang Nirartha turut pindah dari
Daha ke Pasuruan yang disertai oleh dua orang putra-putrinya. Sementara itu istrinya
disebutkan tidak turut pindah ke Pasuruan. Setelah beberapa lama di Pasuruan, Danghyang
Nirarth beristrikan Ida Istri Pasuruan. Diah Sanggawati (seorang wanita yang sangat
menarik dalam pertemuan) karena cantiknya, adalah nama sanjungan dari Ida Istri
Pasuruan. Beliau adalah putri dari Danghyang Panawasikan, dan masih merupakan saudara
sepupu dari Danghyang Nirartha. Perkawinan antara Danghyang Nirartha dengan Diah
Sanggawati melahirkan dua orang putra, yang sulung bernama Ida Wayahan Lor atau
Manuaba. Manuaba (mulanya Manukabha) yang berarti burung yang sangat indah karena
tampan dan adiknya bernama Ida Wiyatan atau Ida Wetan yang berarti fajar
menyingsing.Setelah beberapa lama berada di Pasuruan, kemudian Danghyang Nirartha
bersama 4 (empat) orang putra-putrinya pindah ke Brambangan (Banyuwangi), namun

3|Agama Hindu Kelas XII


istrinya tidak disebutkan turut. Brambangan (Blambangan) Banyuwangi pada saat itu
diperintah oleh raja Sri Aji Juru. Danghyang Nirartha memperistri Sri Patni Keniten, dan
dari perkawinannya melahirkan 3 (tiga) orang putra-putri. Yang sulung bernama Ida Rahi
Istri, rupanya cantik dan pandai tentang ilmu kebatinan. Yang kedua bernama Ida Putu
Wetan atau Ida Putu Telaga atau disebut juga Ida Ender (yang berarti ugal-ugalan) karena
terkenal pandainya, kesaktiannya dan ahli ilmu gaib serta banyak hasil karya tulisannya.
Yang bungsu bernama Ida Nyoman Keniten (yang berarti tenang dan disiplin air). Sri Patni
Keniten yang sungguh-sungguh cantik molek rupanya sehingga terkenal dengan sebutan
“jempyaning ulangun” yaitu sebagai obat penawar jampi orang yang kena penyakit birahi
asmara. Beliau adalah adik kandung dari Sri Aji Juru, turunan raja-raja (Dalem) dan
turunan brahmana, terhitung buyut dari Danghyang Kresna Kepakisan di Mojopahit, dan
putri kedua dari raja Brangbangan (Sugriwa, 1993:9). Danghyang Nirartha adalah orang
suci yang mulia dan istimewa. Beliau memiliki bau keringat yang harum, bagaikan minyak
mawar. Setiap orang yang duduk berdekatan dengan beliau, turut harum tanpa
menggunakan minyak wangi. Setelah beberapa lama berada di Brambangan terjadilah
disarmoni dengan lingkungannya. Sebab itu Danghyang Nirartha berupaya untuk pindah
dari Brambangan, hendak menyeberang ke Bali bersama 7 (tujuh) orang putra-putrinya
beserta istrinya Sri Patni keniten.Pada suatu hari menyebranglah Sang Pendeta bersama
anak istrinya mengarungi laut selat Bali () dengan mempergunakan buah labu pahit (waluh
pahit) bekas kele(perahu) kepunyaan orang Desa Mejaya. Sementara itu istridan putra-
putrinya diseberangkan dengan mempergunakan perahu (jukung) bocor yang disumbat
dengan daun waluh pahit, kepunyaan orang Desa Mejaya. Atas tuntunan dan petunjuk Ida
Sang Widhi Wasa/Tuhan Yang Maha Esa, dengan tiupan angin barat yang baik maka tiada
berapa lama penyeberangan Danghyang Nirartha beserta istri dan putra-putrinya
berlangsung dan tiba di pantai Bali barat dengan selamat. Sebab itu Danghyang Nirartha
di tengah lautan berjanji “tidak akan pernah mengganggu hidupnya walan pahit seumur
hidupnya sampai pada turunan-turunannya”.Dalam penyeberangannya Danghyang
Nirartha tiba lebih awal di pantai barat pulau Bali. Sambil menunggu kedatangan istri dan
putra-putrinya, beliau sempat menggembalakan sapi bersama para pengembala sapi di
daerah itu. Lambat laun di tempat itu didirikanlah Pura Kecil yang diberi nama Purancak.
Setelah kedatangan istri dan putra-putrinya atas petunjuk dari penggembala sapi,
Danghyang Nirartha beserta rombongan melanjutkan perjalanannya menuju arah timur.
Selama dalam perjalanan dengan menelusuri hutan belantara, berbagai macam rintangan
dan hambatan berhasil dilalui beliau dengan selamat. Atas kehendak Tuhan didirikanlah
Pura Melanting sebagai tempat memuja Bhatari(Dewi) Melanting. Wilayah ini sekarang
dikenal dengan nama Pulaki (Mpulaki/Dalem Melanting).Dari wilayah Pulaki, Danghyang
Nirartha beserta rombongannya melanjutkan perjalanannya ke arah timur dan akhirnya
sampailah di Desa Gading Wangi. Pada saat itu penduduk Desa Gading Wangi sedang
tertimpa wabah penyakit yang sangat membahayakan jiwa. Atas permohonan Kepala Desa
(Bendesa) Gading Wangi dan rasa belas kasihan serta kesaktian beliau (Danghyang
Nirartha) berkenan mengobati masyarakat yang tertimpa penyakit hingga sembuh total.
Atas mujizat kesembuhan yang dimilikinya, sejak itu beliau diberi gelar Pendeta Sakti yang
baru datang (Pedanda Sakti Bawu Rawuh), yang pandai bahasa kawi jawa kuno) raja
pendeta guru agama (Danghyang Dwijendra). Setelah beberapa lama Danghyang
Dwijendra berasrama di Desa Wani Tegeh, Pangeran Desa Mas berhasrat memohon
kedatangan beliau ke Desa Mas. Kedatangan Danghyang Dwijendra ke Desa Mas diketahui

4|Agama Hindu Kelas XII


oleh Ki Bendesa Mundeh, di tengah perjalanan sampai di Desa Mundeh berhasrat
memohon berguru kepada Danghyang Dwijendra, dengan belas kasihan beliau maka Ki
Bendesa Mundeh dianugrahi debu tapak kaki beliau ketika berdiri di tengah jalan saat itu.
Di tempat itu lambat laun dibangun tempat suci bernama Pura Resi atau Pura Gria Kawitan
Resi sebagai tempat pemujaan Danghyang Dwijendra (Sugriwa, 1993:16). Sangat panjang
perjalanan Danghyang Dwijendra dalam pengabdiannya menegakkan dharma Dari Jawa
(Majapahit/Wilwatikta) menuju arah timur melalui; Daha, Pasuruan, dan Brambangan
(Banyuwangi). Dari Banyuwangi beliau menyebrang ke Bali dengan peralatan seadanya
dan sampailah di Pulaki. Dari Pulaki beliau melanjutkan perjalanan menuju ke; Desa
Gading Wangi, Desa Mundeh (Pura Resi), Manga Puri (Mangui), Desa Kapal (Pura Sada),
Desa Tuban, Desa Buagan (Pura Batan Nyuh), Puri Arya Tegeh Kuri (Badung), Desa Mas,
Puri Gelgel (Ki Gusti Panyarikan Dawuh Baleagung sebagai utusan raja), Teluk Padang
(Pura Silayukti) Padangbai.Setelah lama berasrama di Gelgel, seijin “Dalem” beliau
melanjutkan perjalanan untuk menjelajah Nusa Bali. Di mulai dari Jemberana (Pura
Rambut Siwi), ke Tabanan (Pura Pakendungan dan atau Pura Tanah Lot), di Badung (Pura
Hulu Watu, Pura Bukit Gong, Pura Bukit Payung, Pura Sakenan {di Serangan}), di Gianyar
(Pura Air Jeruk {Sukawati}, Pura Tugu {Desa Tegal Tugu}, Genta Samprangan {Desa
Samprangan}, Pura Tengkulak {di Desa Syut Tulikup}), di Klungkung (Pura Batu Klotok,
Pura Gowa Lawah {Desa Kusamba}), di Buleleng, Bali Utara (Pura Pojok Batu).Dari Pura
Pojok Batu (Buleleng), beliau berhasrat untuk datang ke Lombok. Selama di Lombok
beliau (Danghyang Dwijendra) diberi gelar Tuan Semeru. Di Lombok (Pura Suranadi
{Lombok Barat}, Labuhan Aji {tempat pertemuan Seri Aji Selaparang – Tuan Semeru di
Lombok Timur}).Setelah Danghyang Dwijendra (Tuan Semeru) melintasi Lombok, beliau
melanjutkan perjalanan menuju ke Sumbawa, untuk bertemu dengan saudaranya. Namun
demikian sesuai imformasi yang disampaikan oleh penduduk sekitarnya bahwa “saudara
beliau sudah tiada” dan sementara itu beliau tetap melanjutkan perjalanan menuju ke
(‘Gunung Tambora’, Denden Sari {gadis kecil yang mendapatkan penyembuhan dari Tuan
Semeru}) konon setelah di Bali dikawinkan dengan cucu beliau bernama Ida Ketut Buruan
Manuaba (Sugriwa, 1993:8-50).Demikian perjalanan panjang Danghyang Dwijendra
berawal dari Jawa (Bali – Lombok – Sumbawa) dan kembali ke Bali menuju Asrama Mas,
dan sekembalinya ke Gelgel diiringkan(diantar) oleh Pangeran Dawuh menjadikan Dalem
sangat gembira. Selama perjalanan beliau Danghyang Dwijendra banyak mengasilkan
karya sastra (Buah Tangan Guru) yang sangat bermanfaat bagi umat sedharma. Sebelum
Danghyang Dwijendra meninggalkan dunia maya ini, beliau bermaksud menyucikan
(mediksa) putra-putranya dan membagikan harta warisannya yang disaksikan oleh Dalem
Baturenggong. Setelah prosesi itu selesai, Danghyang Dwijendra melanjutkan perjalanan
untuk menuju alam sunya. Sampailah beliau pada penghulu sawah antara Desa Sumampan
dengan Tengkulak, disana beliau disuguhi ajengan(makanan) dan lambat laun tempat itu
di sebut dengan nama Pura Pangajengan. Dari tempat ini beliau melanjutkan perjalanan
dan sampailah di Desa Rangkung sebelah barat yakni pelabuhan Masceti, yang lambat laun
tempat ini disebut dengan nama Pura Masceti. Selama Danghyang Dwijendra bercakap-
cakap dengan bhatara Masceti di pantai laut Kerobokan. Di sekitan tempat ini,
pecanangan(tempat sirih dan perlengkapannya) beliau tersimpan dan dijaga oleh “Bhuto
Hijo”. Lambat laun berdirilah di tempat ini Pura Peti Tenget (di tegal peti tenget). Melalui
tegal peti tenget Danghyang Dwijendra melanjutkan perjalanannya ke Pura Hulu Watu.
Pada suatu hari Selasa Kliwon Wuku Medangsia Danghyang Nirartha (Danghyang

5|Agama Hindu Kelas XII


Dwijendra) menerima wahyu sabda Tuhan bahwa beliaupada hari itu dipanggil untuk
pulang ke surga. Merasa bahagia suci hatinya karena saat yang dinanti-nantikan telah
datang. Namun masih ada sebuah pustaka yang belum dapat diserahkan kepada salah
seorang putranya. Tiba-tiba Mpu Danghyang melihat seorang bendega(Nelayan) bernama
Ki Pasek Nambangan sedang mendayung jukungnyadi laut di bawah ujung Hulu Watu itu,
yang kemudian dipanggil oleh beliau. Setelah Bendega itu menghadap lalu Danghyang
berkata:“Hai bendega, aku suruh engkau menyampaikan kepada anakku empu Mas di Desa
Mas, katakan kepada beliau bahwa bapak menaruh sebuah pustaka untuk mereka di sini
yang berisi ajaran kesaktian”. Jawab Ki Bendega:“Singgih pakulun sang sinuhun”, yang
kemudian mohon diri setelah menyembah.Setelah Ki Pasek Nambangan pergi, maka
Danghyang Nirartha mulai melakukan yoga semashinya, bersiap untuk meninggalkan
dunia ini. Beberapa saat kemudian beliau moksa ngeluhur, cepat bagaikan kilat masuk ke
angkasa. Ki Pasek Nambangan memperhatikan juga hal beliau dari tempat yang agak jauh,
namun yang terlihat, hanya cahaya yang cemerlang dilihat ke angkasa
(Sugriwa:1993:61).Tentang perjalanan Danghyang Dwijendra dalam kekawin Usana Bali,
ada dijelaskan sebagai berikut:
....Kunang pwa sira Danghyang Nirartha, viyoga pwa sira sakeng Wilatikta,
angalih maring Pasuruwan. Wus lama sirengkana angalap pwa sira putri Pasuruwan, dê
Danghyang Panawasikan, riwêkasan hana wijanira laki-laki pêtang wiji, teher inaranan
Ida Kulwan, Ida Wetan, Ida Ler, Ida Lor. Wus lami pwa sirengkana, riwêkasan kinon pwa
sira dê Sri Juru angalih maring Brangbangan, dera sinung putri sadhaya, tinarima pwa
sira Danghyang Nirartha, hana vijanira tigang viji, têhêr inaranan Ida Têlaga, Ida
Kinetên, Ni Dayu Swabhawa (Kusuma, I Nyoman Weda. 2005:58).
..... Adava yan katakna, kumênêp wong ing jêro Brangbangan, dadya ta kesah pwa
sira Danghyang Nirartha sakeng Brangbangan, mahawan pwa sira dening waluh kele
wohing maja ya, ikang hastapada pinaka dayung kamodi. Kunang swami nira katêkeng
putra sadhaya, wiwat dening banyaga alayar jukung beser, sira tunggal wiwat dening
waluh kele. Marmene tan wênang sang Dwija anginum dening tabu tikta, apan awanira
angalih Bali ring dhangu. Kunang sadateng pwa sireng Bahyaga tumedun sireng
pelabuhan Purancak
...... Enengakêna pwa lampah irengkana, wus kalumbrah ring Gelgel, yanana Sang
Pandita sakeng Yawadwipa mahasiddhi, sakti ring yoga sira, karêngo dê Sri Maharaja
Wisnu Atmaka ring Gelgel, atehêr pwa sira aputusan Kyayi Panulisan Bali rajya,
angaturakên sira Danghyang Nirartha (Kusuma, I Nyoman Weda. 2005:59).
Terjemahannya:
.....Selanjutnya Danghyang Nirartha pindah/pergi dari Majapahit menuju Pasuruan.
Beliau agak lama menetap di sana dan kemudian kawin dengan putri Pasuruan yakni anak
Danghyang Panawasikan. Dan perkawinannya itu beliau memperoleh empat orang putra
laki-laki yang diberi nama Ida Kulwan, Ida Wetan, Ida Ler dan Ida Lor. Setelah beberapa
lama beliau berada di sana (Pasuruan) akhirnya Danghyang Nirartha disuruh oleh Sri Juru
pergi menuju Brangbangan (Blambangan). Oleh Sri Juru, Danghyang Nirartha diberikan
seorang putri untuk dikawini. Dari perkawinan tersebut beliau memperoleh tiga orang
putra, yang diberi nama Ida Telaga, Ida Keniten dan Ni Dayu Swabhawa.
.....Panjang kalau diceriterakan, akhirnya Danghyang Nirartha pindah dari
Brangbangan mempergunakan (berkendaraan) Waluh Kele, tangan dan kaki digunakan
sebagai dayung dan kemudi. Istri beserta putra-putranya diangkut oleh nelayan dengan

6|Agama Hindu Kelas XII


menggunakan jukung (perahu kecil) yang bocor. Danghyang Nirartha sendirian menaiki
Waluh Kele. Itulah sebabnya sang pendeta tidak boleh menyantap Waluh Kele (Labu
Pahit), karena dahulu merupakan kendaraan Danghyang Nirartha menuju Bali. Adapun
kedatangan beliau bersama putra-putrinya di Bali mendarat di pelabuhan Purancak.
.....Sampai di sana diceriterakan dahulu, keberadaan beliau di pulau Bali, akhirnya didengar
di kerajaan Gelgel. Beliau terkenal sangat sakti dalammelaksanakan yoga. Akhirnya Sri
Maharaja Wisnu Atmaka di Gelgel, mengutus Raja Kyayi Panulisan Bali untuk memohon
kesediaan Danghyang Nirartha tinggal di Gelgel.Demikianlah akhir riwayat hidup
Danghyang Dwijendra. Kahyangan tempat beliau ngaluhur (moksa) kemudian disebut
lengkapnya bernama Pura Luhur Huluwatu.
yad-yad vibhùtimat sattvaý
úrimad ùrjitam eva và,
tat-tad evàvagaccha tvam
mama tejo-‘ýsa-úaýbhavam.
Terjemahan:
Apapun yang memiliki kemuliaan, kemakmuran dan kekuasaan; ketahuilah bahwa
semuanya itu, ini berasal dari sepercik kecemerlangan-Ku, (Bhagawadgita X.41).

Mpu Kuturan

Catatan tertulis/ prasasti-prasasti yang ditemukan di Bali kebanyakan berasal dari


masa sesudah Rsi Markandeya. Prasasti tertua berasal dari abad ke 9 ditemukan di Bukit
Kintamani/ Sukawana berangka tahun 802 Saka (880 Masehi) dan prasasti Blanjong di
desa Sanur tahun 836 Saka (914 Masehi). Dalam prasasti tersebut dijelaskan bahwa pada
saat itu daerah Bali dipimpin oleh Wangsa Warmadewa dan sebagai raja pertama adalah
Shri Kesari Warmadewa. Letak kerajaannya di daerah Pejeng (di timur pura Goa Gajah)
dan ibukotanya bernama Singamandawa.

7|Agama Hindu Kelas XII


Sebagian besar prasasti tersebut erat kaitannya dengan keberadaan Mpu Kuturan di
Pulau Bali. Mpu Kuturan adalah salah seorang penasihat raja Airlangga di kerajaan
Kahuripan (Medang Kemulan) baik dalam bidang agama maupun pemerintahan. Tidak ada
cukup bukti tentang agama yang dianut oleh Mpu Kuturan. Ada beberapa petunjuk yang
mengarahkan bahwa beliau adalah seorang pendeta agama Budha. Namun tidak tertutup
kemungkinan bahwa beliau adalah seorang pendeta Hindu yang pada saat pemerintahan
raja Airlangga, bersinergi secara berdampingan dengan agama Hindu. Tampaknya Mpu
Kuturan mengayomi kedua agama tersebut dan mengembangkan toleransi yang sangat kuat
terhadap penganutnya baik selama beliau di di Jawa maupun di Bali.

Kemungkinan Mpu Kuturan berada di Bali bersamaan dengan masa pemerintahan


dari Raja Anak Wungsu di Kerajaan Bedahulu. Beliau kemungkinan diutus oleh Raja
Airlangga untuk membantu adiknya dalam meredam konflik dan mengatur tatanan sosial
masyarakat Bali.

Pada jaman kerajaan Bedahulu ini, disebutkan seorang raja yang bernama Dharma
Udayana dengan permaisurinya Mahendradatta yang merupakan seorang putri dari
Kerajaan Medang Kemulan. Kemungkinan melihat dari status keluarganya,
Mahendradatta yang dikenal juga dengan nama Sri Gunaprya Dharma Patni mempunyai
kekuasaan yang lebih besar dari suaminya, raja Udayana. Kerajaan Bedahulu sendiri
kemungkinan merupakan bawahan dari Kerajaan Medang Kemulan yang pada saat itu
dipimpin oleh raja Teguh Dharmawangsa saudara dari Mahendradatta.

Dalam catatan sejarah yang ditemukan di jaman kerajaan Kahuripan di Jawa


dipadukan dengan catatan sejarah di Bali sendiri diketahui bahwa Raja Udayana
mempunyai 3 orang putra. Putra yang pertama bernama Airlangga kemudian dinikahkan
dengan putri dari Teguh Dharmawangsayang dan menjadi raja di Medang Kemulan (pada
masa pemerintahan Airlangga kerajaan ini lebih dikenal sebagai kerajaan Medang
Kahuripan atau Kahuripan saja). Putra kedua bernama Marakatta yang kemudian menjadi
raja pengganti Udayana. Sedangkan putra ketiga bernama Anak Wungsu. Dalam banyak
peninggalan sejarah dari masa pemerintahannya, diketahui bahwa Anak Wungsu
memerintah menggantikan kakaknya Marakatta. Raja Anak Wungsu meninggalkan cukup
banyak peninggalan sejarah yang cukup penting dalam menelusuri sejarah Bali Kuno.

Di Bali sendiri pada saat itu terjadi pertentangan yang sangat kuat antar sekte
agama, bahkan diyakini cerita Maya Denawa merupakan sebuah ilustrasi pertentangan
antara sekte Waisnawa yang memuja Wisnu yang dianggap sebagai dewa air (Danu –>
Denawa) dengan penganut sekte Indra. Sekte pemujaan terhadap dewa Indra sangat luas
berkembang di India. Sekte yang seperti ini sekarang masih dianut oleh masyarakat Desa
Tenganan. Salah satu desa kuno di Bali Timur (Kabupaten Karangasem). Kemungkinan
raja Airlangga mengutus penasihat utamanya Mpu Kuturan untuk mengatur tatanan agama
maupun pemerintahan di Bali.

Mpu Kuturan sendiri dianggap sangat berjasa dalam meredam konflik antar sekte
dan antar wangsa/klan yang pada masa itu terus terjadi di Bali. Dalam suatu pertemuan
dengan komponen masyarakat Bali pada suatu tempat yang sekarang dikenal sebagai desa

8|Agama Hindu Kelas XII


Samuan Tiga, beliau mengusulkan pendirian Kahyangan Tiga sebagai tempat pemujaan
bagi masyarakat tanpa memandang sekte maupun wangsa/klan mereka. Ikatan yang lebih
ditekankan pada kesatuan geografis tersebut (kesatuan desa adat) yang ada di masing-
masing desa di Bali. Dalam wilayah yang lebih luas yaitu kesatuan seluruh pulau Bali,
konsep Kahyangan Tiga ini juga diterapkan di Pura Besakih sebagai pura paling utama
(Mother Temple) di Bali. Di Pura Besakih pada saat ini dijumpai juga 3 pura yang dianggap
sebagai induk dari Kahyangan Tiga di seluruh Bali yaitu Pura Penataran Agung (sebagai
pura Bale Agung), Pura Basukihan (sebagai pura Puseh) dan Pura Dalem Puri (sebagai
pura Dalem Kahyangan Jagat Bali). Jadi Mpu Kuturan ingin menjadikan Pura Besakih
sebagai Pura Utama sebagai pemersatu untuk semua sekte, wangsa/keluarga dan juga
desa/asal. Di samping Pura Besakih sebagai Pura Utama Kahyangan Jagat, beliau juga
diduga sebagai pendiri (atau paling tidak mengembangkan) dari Pura Kahyangan Jagat
lainnya yang disesuaikan dengan konsep Dewata Nawa Sanga seperti Pura Batur, Pura
Batukaru, Pura Uluwatu dan lain-lain.

Mpu Kuturan juga memegang peranan yang sangat penting dalam roda
pemerintahan di Bali. Beliau diangkat Pendeta Kerajaan, bahkan dalam beberapa lontar
maupun prasasti (Prasasti Kehen B di pura Kehen, Bangli) beliau lebih dikenal sebagai
Senapati Kuturan yang menunjukan bahwa beliau mempunyai kedudukan yang sangat
penting dalam pemerintahan pada waktu itu. Ini semua tidak lepas dari tugas yang
diberikan oleh Raja Airlangga terhadap Mpu Kuturan untuk menata pola hidup masyarakat
Bali yang merupakan tanah kelahiran dari Raja Airlangga.

Dengan Mpu Kuturan yang juga menjabat sebagai Mahapatih maka Kerajaan
Bedahulu menjadi sebuah kerajaan dengan roda pemerintahan yang berjalan dengan sangat
baik, baik dalam hubungan politik, pemerintahan, agama, kebudayaan, sastra, dan irigasi.
Pada catatan yang ditemukan di Goa Gajah disebutkan bahwa raja didampingi oleh
pendeta agama Hindu dan Buddha dalam menjalankan roda pemerintahannya. Ini
menunjukan bahwa pada saat itu telah terjalin kerukunan antar umat beragama di Bali.

Mpu Kuturan berperanan sangat penting dalam membangun beberapa Pura di Bali.
Hampir semua pura pada saat ini yang dianggap sebagai Pura Kahyangan Jagat adalah
merupakan hasil karya beliau. Beliau juga mewariskan arsitektural bangunan pelinggih
yang disebut sebagai Meru. Meru secara harfiah merupakan perwujudan dari gunung
namun secara lebih mendalam Meru merupakan perwujudan dari alam semesta dengan
segala kaitannya dengan aspek spiritual sebagai tempat bersemayamnya dewa.

Salah satu bentuk penghormatan masyarakat Hindu Bali terhadap Mpu Kuturan
juga tampak pada keberadaan pelinggih Menjangan Seluang yang biasanya termasuk
dalam rangkaian pelinggih-pelinggih di sebuah pura besar ataupun merajan keluarga
(Paibon atau Pedharman). Ciri khas dari pelinggih Menjangan Seluang adalah keberadaan
arca menjangan tepat di bawah rong (ruang tempat banten persembahan) pelinggih
tersebut. Hal ini erat kaitannya dengan cerita tentang Mpu Kuturan yang kedatangannya di
Bali disertai oleh seekor menjangan.

9|Agama Hindu Kelas XII


Kehadiran Mpu Kuturan di Bali saat ini juga sangat erat dikaitkan dengan
keberadaan Pura Silayukti di desa Padang Bai, Karangasem. Di pura kecil yang lebih
menyerupai ceruk kecil di sebuah tebing di sisi timur sebuah semenanjung di area Pura
Silayukti ini, diyakini beliau sering melakukan yoga semadhi bahkan diyakini juga beliau
mencapai moksa di pura ini. Pura kecil ini dikenal sekarang sebagai pura Payogan. Di areal
pura Silayukti ini juga terdapat sebuah pura lain (di sebelah utara pura Silayukti) yang
dikenal sebagai pura Tanjungsari. Pura ini merupakan tempat yoga semadhi Mpu Beradah
(Baradah).

Mpu Beradah sendiri adalah adik dari Mpu Kuturan (kemungkinan adik
seperguruan), mereka tadinya merupakan 2 orang penasehat raja Airlangga. Kemungkinan
Mpu Beradah diutus ke Bali oleh raja Airlangga untuk membujuk kakaknya Mpu Kuturan
sebagai penasehat kerajaan Bali agar memberikan pulau Bali kepada salah satu putra
Airlangga. Pada saat itu raja Airlangga memang menghadapi persoalan pembagian
kekuasaan kepada 2 orang putranya yang keduanya merasa mempunyai hak yang sama
untuk menjadi raja penerus Airlangga. Permintaan raja Airlangga kemungkinan besar
ditolak oleh Mpu Kuturan dan membiarkan kerajaan Bali tetap dalam pemerintahan dinasti
Warmadewa dengan rajanya saat itu adalah raja Anak Wungsu.

Setelah tidak berhasil membujuk Mpu Kuturan untuk menyerahkan kerajaan Bali
ke salah satu putra Airlangga, Mpu Beradah kemudian kembali ke Jawa dan melapor ke
raja Airlangga. Seperti kita ketahui, raja Airlangga melalui Mpu Beradah kemudian
membagi kerajaan Kahuripan menjadi 2 yaitu kerajaan Kediri dan kerajaan Jenggala (ada
sumber menyebutkan kerajaan Kahuripan dibagi menjadi 4 atau 5 bagian namun cuma 2
kerajaan tersebut yang kemudian berkembang menjadi 2 kerajaan besar yang saling
bersaing).

Selain pura Tanjungsari, tidak banyak peninggalan dari Mpu Beradah selama di
Bali mungkin karena kedatangan beliau ke Bali memang hanya untuk berdiskusi dengan
Mpu Kuturan perihal pembagian kekuasaan untuk putra-putra raja Airlangga. Namun
begitu tampaknya beliau juga sempat berkunjung ke pura Besakih dan memberi pengaruh
yang signifikan dalam perkembangan pura Besakih ini, dimana di salah satu pura yaitu
pura Mrajan Kanginan terdapat sebuah pelinggih yang ditujukan untuk penghormatan
terhadap Mpu Beradah.

Setelah masa pemerintahan raja Anak Wungsu tidak banyak data sejarah yang dapat
diungkap. Data berikutnya mencatat adanya seorang raja yang bergelar Shri Mahaguru
(1324 – 1328 M). Pemerintahannya kemudian dilanjutkan oleh raja Shri Astasura Ratna
Bhumi Banten (prasasti Patapan Langgahan/ 1377 M). Beliau disimbolkan pada sebuah
patung yang tersimpan di Pura Tegeh Koripan (Kintamani). Shri Astasura dalam
pemerintahannya didampingi oleh seorang mangkubumi/ mahapatih bernama Ki
Pasunggrigis. Karang Kepatihannya di Desa Tengkulak didekat istana raja di Bedahulu.
Raja juga mempunyai seorang mentri/ rakrian yang bernama Ki Kebo Iwa/ Kebo Taruna
yang tinggal di daerah Blahbatuh. Daerah kekuasaan kerajaan ini meliputi Buleleng,
Jimbaran, Tenganan, Batur, Tianyar, Seraya dan Taro. Masing-masing daerah itu
dipimpin oleh seorang Krian.

10 | A g a m a H i n d u K e l a s X I I
Oleh karena raja Shri Astasura tidak mau tunduk terhadap Kerajaan Majapahit
maka raja Majapahit waktu itu, Raja Hayam Wuruk kemudian mengutus Patih Gajah Mada
untuk menyerang Bali (1343 M). Setelah Bali ditaklukan oleh Majapahit, sejak saat itu Bali
diperintah oleh para Arya (kasta ksatria) yang didatangkan dari Majapahit dan pusat
pemerintahan dipindah ke Samprangan, Klungkung. Namun pada masa tersebut terjadi
pemberontakan yang terus menerus terutama yang dilakukan oleh masyarakat Bali Aga
sebagai pengikut dari sisa kerajaan Badahulu.

Bali mulai mengalami ketentraman lagi pada masa raja Dalem Waturenggong
(1460 – 1552 M) dengan pusat pemerintahannya di Swecapura (Gelgel). Pada masa ini Bali
kedatangan 2 orang pendeta suci dari Jawa yaitu seorang pendeta Buddha yang dikenal
sebagai Danghyang Astapaka dan seorang pendeta Siwa yaitu Danghyang Nirartha.

Rsi Markandeya

Tempat suci yang berhubungan dengan Maha Rsi Markandeya di Bali adalah
pendirian Pura terbesar di Bali yatu Pura Besakih yang terletak di kaki Gunung Agung
(Gunung Tolangkir), tepatnya di Desa Besakih, Kecamatan Rendang, Kabupaten
Karangasem Bali.

Dikisahkan, Salah satu keturunan Hyang Jagatnatha bernama Sang Hyang Rsiwu,
beliau seorang Mahayogi yang amat bijaksana mempunyai putra bergelar Sang Hyang
Meru. Sang Hyang Meru mempunyai Putra Sang Ayati dan adiknya Sang Niata.
Sang Ayati mempunyai putra bernama Sang Prana, dan Sang Niata mempunyai putra
bernama Sang Markanda. Sang Markanda memperistri seorang gadis cantik dan
sempurna bernama Dewi Manswini. Inilah yang Melahirkan Sang Maharsi Markandeya.
Rsi Markandeya sangat tampan dan mempunyai banyak ilmu, Lama beliau
membujang dan akhirnya memperistri Dewi Dumara. Dan mempunyai putra seorang
bergelar Hyang rsi Dewa Sirah.Rsi Dewa sirah memperistri Dewi Wipari. Rsi Markadeya
adalah titisan Dewa Surya yang berasal dari Negara Bharatawarsa (India Kuno dimana
dahulu Raja Bharata berkuasa).

11 | A g a m a H i n d u K e l a s X I I
Dan Beliau berkeinginan mengembangkan ajaran Yoga beliau menuju daerah
selatan India di bagian timur Nusantara dengan beberapa murid beliau yang telah siap turun
gunung.
Perjalanan beliau pertama menuju Gunung Dumalung di Hyang yang disebut
gunung Hyang atau Dewata. Namun disana sudah ada pertapaan Sang Ida putra Rsi
Trenawindhu yang merupakan murid dari Sang Hyang Maharsi Agastya. Yang telah
bertapa di tanah Jawa dan telah berbaur dengan Sapta Rsidi sana.
Dan itulah sebabnya Hyang Mahayogi Merkandeya pergi ke tempat lain yaitu Gunung
Raung, Jawa timur. Disana beliau bertapa dan membangun pesraman, dan pada suatu hari
Belau mendengar Sabda Dari Akasa dan melihat sinar menjulang ke Akasa, Sabda didengar
dari leluhur Beliau Hyang Jagatnatha, dan Sabda itu memerintahkan Mahayogi
Markandeya pergi ke arah timur yaitu Bali pulina. Sebelah timur Tanah jawa, dan di
Sabdalan itu karena di Bali Pulina ada Stana Para Dewa yaitu di Gunung Tohlangkir
(Gunung Agung).Yang pada saat itu disebut Giri Raja, Dalam Sabda beliau mendengar
bahwa Gunung itu adalah potongan Gunung Maha Meru yang di bawa hyang Pasupati
untuk memngunci Dunia saat itu. Akhirnya Mhayogi markandeya pergi kea rah Timur Bali
sesuai sabda dengan pengikutnya 800 orang. Beliau berkehendak berdharmayatra
menyebarkan ajaran ajaran Tri Sakti paksa, terutama Waisnawa Paksa segala aturan
Tatacara upacara dan upakaranya. Pura Murwa (Purwa) Bhumi menjadi tonggak pertama
kali Maharsi Markandeya menyebarkan ilmu keagamaan, menularkan ilmu teknologi
pertanian pada orang Aga yang tinggal di Payangan.
Kecamatan Payangan yang berlokasi di belahan barat laut, Kabupaten Gianyar, selama ini
lebih banyak dikenal sebagai daerah pertanian, terutama penghasil buah leci. Satu identitas
yang sulit ditampik kenyataannya. Mengingat hanya di Payangan jenis tanaman yang
menurut cerita masyarakat Payangan berasal dari ngeri Tirai Bambu, Cina, banyak
bertumbuhan.
Di balik potensi pertanian yang dimiliki, kawasan yang berada sekitar 500 meter
dari permukaan laut ini ternyata memiliki banyak tempat suci tergolong tua. Satu di
antaranya Pura Murwa Bhumi.
Lokasi pura tua ini tak jauh dari pusat kota kecamatan. Kalau Anda berangkat dari
Denpasar hendak menuju Kintamani dan mengambil jalur jalan raya Payangan, maka di
satu tempat sebelah timur jalan, kurang lebih 500 meter sebelum Pasar Payangan, coba
sempatkan melihat ke arah kanan jalan (arah timur). Di sana terpampang dengan jelas
papan nama Pura Murwa Bhumi atau masyarakat sekitar ada menyebut Purwa Bhumi.
Dalam penjelasan Kelian Dinas Pengaji sekaligus menjadi Kepala Desa Melinggih
Kelod, I Made Suwardana, pura yang diempon warga Desa Pengaji ini memiliki pertalian
dengan kisah perjalanan seorang tokoh suci Maharsi Markandeya, di tanah Bali Dwipa.
Seperti banyak tersurat dalam lontar atau Purana, di antaranya lontar Markandeya
Purana, bahwa sang yogi Markandeya yang kawit hana saking Hindu (yogi Rsi
Markandeya berasal dari India), melakukan perjalanan suci menuju tanah Jawadwipa.
Beliau sempat beryoga semadi di Gunung Demulung, lalu berlanjut ke Gunung Di
Hyang—kelak Gunung Di Hyang dikenal dengan nama Gunung Dieng, berlokasi di Jawa
Tengah.
Dari Gunung Dieng Rsi Markandeya meneruskan perjalanan menuju arah timur
ke Gunung Rawung yang terletak di wilayah Kabupaten Banyuwangi, Propinsi Jawa

12 | A g a m a H i n d u K e l a s X I I
Timur. Di Gunung Rawung sempat membangun pasraman, sebelum akhirnya melanjutkan
perjalanan ke Bali.
Di pulau mungil ini Maharsi bersama pengikutnya merabas hutan dan membangun
banyak tempat suci. Di antaranya Pura Murwa Bhumi.

Mengenai Pura Murwa Bhumi, tradisi lisan di Payangan dan sekitarnya menyebutkan,
tempat suci ini konon menjadi tempat pertama kali Maharsi Markandeya memberikan
pembelajaran kepada para pengikutnya. Penegasan yang cukup masuk diakal, terutama bila
dikaitkan dengan nama tempat di mana pura tersebut dibangun, yakni Desa Pengaji.
Tugas mulia Maharsi Markendya selama berada di Payangan, yakni sebagai guru
pengajian yaitu memberi pengajian (pembelajaran) pada orang-orang. “Kehadiran Pura
Murwa Bhumi ada tercatat di dalam prasasti,” sebut Cokorda Made Ranayadnya, tetua
dari Puri Agung Payangan, sekaligus pangempon di Pura Murwa Bhumi.
Satu di antaranya tertulis dalam prasasti Pura Besakih yang termuat di Buku Eka
Dasa Ludra. Dalam buku itu disebutkan secara singkat bahwa ada pura di Payangan
bernama Pura Murwa Bhumi. Dulu, warga sekitar sering menyebut Pura Dalem Murwa.
Tak beda jauh dengan penjelasan Cok Ranayadnya. Dalam buku Sejarah Bali Jilid I dan II,
karangan Gora Sirikan dan diterbitkan Nyoman Djelada, juga ada menerangkan,
kedatangan Rsi Markandeya yang kedua ke Bali dengan mengikutsertakan ribuan orang
dari Desa Aga, Jawa. Orang Aga ini dikenal sebagai petani kuat hidup di hutan.
Maharsi Markandeya mengajak pengikut orang Aga guna diajak merabas hutan dan
membuka lahan baru. Setelah berhasil menunaikan tugas, maka tanah lapang itu dibagi-
bagikan kepada pengikutnya guna dijadikan sawah, ladang, serta sebagai pekarangan
rumah. Tempat awal melakukan pembagian itu kelak menjadi satu desa bernama Puwakan.
Kini lokasinya di Desa Adat Puwakan, Taro Kaja, Kecamatan Tegalalang, Kabupaten
Gianyar. Tentang pembagian tanah dan kehadiran maharsi di Bali, dalam Markandya
Purana ada dijelaskan:

Saprapta ira sang Yoghi Markandya maka di watek pandita Adji, mwah wadwan
ira sadya ring genahe katuju, dadya ta agelis sang Yoghi Markandya mwang watek
Pandita prasama anangun bratha samadhi, anguncar aken wedha samadhi, mwah wedha
pangaksamaning Bhatara kabeh, sang Pandita aji anguncar aken wedha panulaks arwa
marana, tarmalupengpuja samadhi, Dewayajna mwang Bhhutayajna, Pratiwi stawa. Wus
puput ngupacaraning pangaci aci, irika padha gelis wadwan ira kapakon angrabas
ikangwana balantara, angrebah kunang taru-taru, ngawit saking Daksina ka Utara.

Reh sampun makweh olih ngrabas ikang wana balantara, mwah dinuluran
swecaning Hyang tan hana manggih pasangkalan, Sang Yoghi Markandya anuduh
akenwadwan ira araryanrumuhun angrabas wana ika, tur wadwan ira sadaya, angangge
sawah mwang tegal karang paumahan.....,

Artinya:
Setibanya Sang Yoghi Markandya seperti juga para Pandita Aji, bersama rakyatnya semua
di tempat yang di tuju, maka segera Sang Yoghi Markandya dan para pandita semuanya
melakukan bratha samadi, dengan mengucapkan wedha samadi, serta weda memohon
perkenan Ida Batara semua, Sang pandita Aji mengucapkan weda penolakan terhadap

13 | A g a m a H i n d u K e l a s X I I
semua jenis hama dengan tak melupakan puja samadhi, menyelenggarakan upacara Dewa
yajnya dan Bhuta yajnya, serta memuja Pertiwi.

Setelah selesai melakukan pangaci-aci (melakukan upacara yadnya), maka seluruh


rakyatnya diperintahkan merabas hutan belantara tersebut, menebang kayu-kayu, di mulai
dari selatan setelah itu baru ke utara.
Atas perkenan Tuhan Hyang Maha Kuasa, proses perabasan hutan tak mendapat
halangan. Karena sudah luas, maka Sang Yoghi Markandya memerintahkan rakyatnya
untuk berhenti melakukan perabasan hutan. Yoghi Markandya kemudian membagi-
bagikan lahan itu kepada pengikutnya untuk dijadikan sawah, tanah tegalan, serta
pekarangan rumah,.....
Usai melakukan pembagian tanah, Maharsi Markandeya kembali melakukan
pertapaan di satu tempat yang mula-mula diberi nama Sarwadha. Tempat dimaksud kini
menjadi Desa Taro, sedang Sarwadha, kini merupakan lokasi satu tempat suci cukup
besar.
Sarwadha sendiri berasal dari kata sarwa (serba) dan ada, Jadilah serba ada, artinya di
tempat inilah segala keinginan tercapai, lantaran semua serba ada.
Setelah keinginan terpenuhi di Taro, Maharsi kemudian melanjutkan perjalanan
serta memindahkan tempat pertapaan ke arah barat. Pada satu lokasi yang masih asri. Di
tempat baru itu Beliau mendapat inspirasi (kahyangan) dari Tuhan, makanya lamat-lamat
tempatnya dinamakan kahyangan, kemudian berubah lagi menjadi parhyangan, dan kini
disebut Payangan.
Tempat di mana rohaniwan mengelar pertapaan dibuat sebuah mandala srta
didirikan sebuah sebagai tempat memuja para dewa. Pura dimaksud diberi nama Murwa
yang artinya pemulaan.

Belum benderang betul kenapa pura yang diberi nama Purwa atau Murwa (kini bernama
Murwa Bhumi) disebut sebagai permulaan. Tiada tanda jelas yang bisa dijadikan bukti
otentik.
Tapi, bila ditelaah lebih jelas, kata Purwa sama dengan timur atau yang pertama.
Di timur pertama kali matahari mulai memancarkan sinarnya yang benderang. Di timur
pula bulan kali pertama terbit.
Jika dikaitkan dengan perjalanan Maharsi di Payangan, boleh jadi di Pura Murwa
Bhumi-lah dijadikan tempat pertama oleh Maharsi Markandeya bertapa sekaligus
memberikan pembelajaran bagi para pengikut menyangkut agama dan cara-cara
berteknologi guna memperoleh kemakmuran. Makmur yang dimaksud zaman dulu, jelas
menyangkut cara bertani yang baik dan benar sehingga mampu mendapat hasil bagus.
Tempat suci yang diempon warga Desa Pakraman Pengaji, menurut Bandesa
Pakraman Pengaji Dewa Ngakan Putu Adnyana, masih memiliki beberapa peninggalan.
Di antaranya palinggih babaturan dan Gedong Bang yang menjadi stana Ida Rsi
Markandeya. “Dulu ada peninggalan terbuat dari batu yang dinamakan Bedau. Bentuknya
menyerupai perahu,” kata Ngakan Adnyana.

Dari Bedau itu terus keluar air yang biasa dimohon oleh warga guna dijadikan sarana

14 | A g a m a H i n d u K e l a s X I I
pengobatan, terutama bila ada ternak yang sakit. Sayang, tinggalan tua itu telah rusak dan
sebagai pengingat saja, warga mengganti dengan perahu batu baru.
Selain tinggalan tua berupa palinggih, di Pengaji sampai saat ini masih
berkembang struktur masyarakat Bali Aga terutama menyangkut keagamaan, yang
dinamakan Ulu Apad (delapan tingkatan), mulai dari Kubayan, Kebau, Singgukan,
Penyarikan, Pengalian, pemalungan, Pengebat Daun, dan Pengarah.
Warga yang tercatat dalam struktur organisasi tradisional ini akan menunaikan tugas sesuai
fungsi dan jabatan yang dipegang.
Jejak perjalanan Rsi Markandeya menelusuri tanah Bali dwipa, banyak meninggalkan atau
ditandai oleh pembangunan tempat suci. Pura itu banyak yang menjadi sungsungan jagat,
tak sedikit pula yang di-emong warga desa pakraman.
Tempat-tempat suci yang berhubungan dengan Rsi Markandeya di Bali meliputi Pura
Basukian di kaki Gunung Agung (Gunung Tolangkir), tepatnya di Desa Besakih,
Kecamatan Rendang, Kabupaten Karangasem. Semula, lokasi pura merupakan tempat
yajnya tempat Rsi Markandeya menanam kendi yang berisi Panca Datu, lima jenis logam
mulia.
Seperti perunggu, emas, perak, tembaga, dan besi. Tujuannya, supaya Maharsi
beserta pengikutnya mendapat keselamatan. Lama kelamaan komplek pura Basukian
dikenal dengan nama Besakih.
Berikutnya ada Pura Pucak Cabang Dahat. Tempat suci ini berlokasi di Desa
Puwakan, Taro, Kecamatan Tegalalang, Kabupaten Gianyar. Pura ini dibangun sebagai
tanda pertama kali Maharsi beserta pengikutnya melakukan perabasan hutan setelah
menggelar yajnya di kaki Gunung Agung.
Setelah sukses merabas hutan, Maharsi Markandeya kemudian membagi-bagikan
lahan kepada pengikutnya guna dijadikan pemukiman dan areal pertanian.
Masih di wilayah Desa Taro, Rsi Markandeya juga membangun Pura Gunung
Raung, sebagai tempat panyawangan (perwakilan) Gunung Raung yang terdapat di Desa
Sugih Waras, Kecamatan Glanmore, Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur. Sebab dari
tempat itulah pertama kali sang Rohaniwan mendapat wangsit sebelum datang ke Bali.
Di kawasan Ubud ada dua tempat suci sebagai pertanda kedatangan Rsi
Markandeya, yakni Pura Pucak Payogan di Desa Payogan dan Pura Gunung Lebah di
Campuhan, Ubud, Kabupaten Gianyar.
Setelah berhasil merabas hutan di Besakih, Rsi Markandeya kemudian bersemadi.
Dalam semadinya menemukan satu titik sinar terang. Selanjutnya Rohaniwan ini
menelusuri sinar yang ditemukan dalam beryoga, hingga sampai pada satu tempat agak
tinggi ditumbuhi hutan lebat. Pada lokasi dimaksud Rsi Markandeya melakukan yoga
semadi. Nah, di tempat Maharsi beryoga itulah selanjutnya berdiri Pura Pucak Payogan.

Sekitar dua kilometer arah tenggara Pucak Payogan, tepatnya di Campuhan Ubud, Rsi
Markandeya mendirikan tempat suci Gunung Lebah. Pura ini dibangun sebagai tempat
sang yogi melakukan penyucian diri dari segala mala petaka atau tempat panglukatan dasa
mala.

Dalam Bhuwana Tatwa Maharsi Markandeya ada ditegaskan:

15 | A g a m a H i n d u K e l a s X I I
Mwah ri pangiring banyu Oos ika hana Wihara pasraman sira rsi Markandya
iniring para sisyan ira, makadi kula wanduan ira sira sang Bhujangga Waisnawa....”
Artinya : di pinggir sungai Oos itu terdapat sebuah Wihara sebagai pasraman Ida
Maharsi Markandeya disertai oleh muridnya, seperti sanak keluarga sang Bhujangga
Waisnawa.

Ketika melanjutkan perjalanan ke wilayah Parhyangan (Payangan), sesuai yang tersurat di


buku Bhujangga Waisnawa dan Sang Trini, karangan Gde Sara Sastra, bahwa Maharsi
Markandeya juga membangun tempat suci Murwa (Purwa) Bhumi.
Pura dimaksud berlokasi di Desa Pakraman Pengaji, dan warga setempat meyakini di
tempat itulah Maharsi dari India ini pertama kali (Purwa) memberikan proses pembelajaran
kepada para pengikutnya. Pelajaran yang diberikan selain menyangkut agama juga tentang
teknologi pertanian.
Setelah berhasil memberikan pengajian, termasuk menjadikan masyarakat Aga di
Payangan sukses dalam mengelola pertanian, maka sang Maharsi kembali membangun
tempat suci yang diberinama Sukamerih (mencapai kesukaan). Letaknya tepat di seberang
jalan Pura Murwa Bhumi.
Sesuai penjelasan Bandesa Pakraman Pengaji, Dewa Ngakan Putu Adnyana, kedua
pura tadi oleh warga Pengaji diyakini ada saling keterkaitan. Maka, upacara atau yadnya
keagamaan juga dilaksanakan secara bersamaan.
Pura Pucak Payogan, adalah Tempat Yoga Semadi Mahayogi Markandeya. Dan Tempat
ini tempat beliau moksa sebagai akhir penjalanan Dharmayatra beliau.
Dalam Bhuwana Tattwa Maha Rsi Markandeya, disebutkan bahwa Maha Rsi
bersama pengikutnya membuka daerah baru pada Tahun Saka 858 di Puakan (Taro –
Tegal Lalang, Gianyar, sekarang) kemudian mengajarkan cara membuat berbagai bentuk
upakara sebagai sarana upacara, mula-mula terbatas kepada para pengikutnya saja, lama
kelamaan berkembang ke penduduk lain di sekitar Desa Taro.
Jenis upakara yang menggunakan bahan baku daun, bunga, buah, air, dan api
disebut “Bali”, sehingga penduduk yang melaksanakan pemujaan dengan menggunakan
sarana upakara itu disebut sebagai orang-orang Bali. Jadi yang dinamakan orang Bali mula-
mula adalah penduduk Taro.
Lama kelamaan ajaran Maha Rsi Markandeya ini berkembang ke seluruh pulau, sehingga
pulau ini dinamakan Pulau Bali, dalam pengertian pulau yang dihuni oleh orang-orang
Bali, lebih tegas lagi pulau di mana penduduknya melaksanakan pemujaan dengan
menggunakan sarana upakara (Bali).
Selain Besakih, beliau juga disebutkan sebagai salah satu dari enam tokoh suci dalam
perkembangan agama hindu di Bali yang mengembangkan pura-pura Sad Kahyangan
lainnya yaitu : Batur, Sukawana, Batukaru, Andakasa, dan Lempuyang.
Beliau juga mendapat pencerahan ketika Hyang Widhi berwujud sebagai sinar terang
gemerlap yang menyerupai sinar matahari dan bulan.

Oleh karena itu beliau menetapkan bahwa

 warna merah sebagai simbol matahari, dan


 warna putih sebagai simbol bulan

16 | A g a m a H i n d u K e l a s X I I
yang digunakan dalam hiasan di Pura antara lain berupa

 ider-ider,
 lelontek,
 dll.

Selain itu beliau mengenalkan hari Tumpek Kandang untuk mohon keselamatan
pada Hyang Widhi, digelari Rare Angon yang menciptakan darah, dan hari Tumpek
Pengatag untuk menghormati Hyang Widhi, digelari Sanghyang Tumuwuh yang
menciptakan getah.

Rsi Agastya

Di dalam sejarah penyebaran Agama Hindu, Rsi Agastya adalah sangat terkenal
jasa-jasanya. Menurut Pustaka Purana dan Mahabharata, beliau lahir di Kasi (Benares)
sebagai penganut Siwa yang taat. Beliau merupakan sebagai pemegang obor dan memberi
penerangan suci ke seluru pelosok. Beliau meninggalkan kota Kasi menuju ke selatan
sebagai Dharmaduta menyebarkan Agama Hindu. Di India Selatan, Beliau dapat
menaklukkan para Asura dan oleh karena ajaran-ajaran Dharmanya dapat menjadikan
Daerah Selatan tempat perkembangannya Dharma. Kemuliaan nama beliau menyebar luas
sampai ke India Belakang dan Indonesia sebagai penyebar agama Hindu. Di India
Belakang nama beliau disebut dalam prasasti-prasasti.

Di Indonesia denagn jelas disebut dalam prasasti Dinaya. Di Jawa Timur pada abad
ke 8 dibuatkan pelinggih untuk beliau. Oleh karena kebesaran dan kesucian Maha Rsi
Agastya, maka juga disebut Bhatara Guru sebagai perwujudan Siwa di dunia mengajarkan
Dharma. Di dalam sejarah agama Hindu di Indonesia, Maha Rsi Agastya disucikan
namanya dalam prasasti-prasasti dan kesusastraaan-kesusastraan kuno. Yang terdahulu

17 | A g a m a H i n d u K e l a s X I I
sekali menyebut nama beliau ialah prasasti Dinaya di Jawa Timur tahun Saka 682 di mana
seorang Raja bernama Gajayana membuat pura suci yang sangat indah untuk Maha Rsi
Agastya dengan maksud untuk memohon kekuatan suci untuk mengatasi kekuatan yang
gelap. Juga di Porong (Jawa Tengah). Prasasti tahun Saka 785 menyebutkan bahwa
“Selama matahari dan bulan ada di cakrawala dan selama dunia ini dikelilingi oleh empat
Samudra, selama dunia ini dipenuhi oleh hawa, selama itu ada kepercayaan kepada Maha
Rsi Agastya.”

Di Bali didapatkan pemuliaan nama Rsi Agastya sebagai saksi dan penguat
sumpah-sumpah (Harichandana). Pemuliaan terhadap Bhatara Guru yaitu Maha Rsi
Agastya tidak hanya terbatas pada Bali, Jawa dan Lombok saja tetapi juga di Sulawesi
bagian Selatan, Kalimantan dan lain-lainnya. Mengingat usaha-usahanya dalam
Dharmayatra ini maka banyak istilah-istilah yang diberikan kepada Maha Rsi Agastya di
antaranya:

a. Agastya Yatra, artinya perjalanan suci yang tak mengenal kembali dalam
pengabdiannya untuk Dharma.

b. Pita Sagara, artinya Bapak dari Lautan, karena mengarungi lautan-lautan yang
luas demi untuk Dharma.

18 | A g a m a H i n d u K e l a s X I I

Anda mungkin juga menyukai