Anda di halaman 1dari 44

LAPORAN PRAKTIKUM

MATERIAL TEKNIK

HEAT TREATMENT DAN UJI KEKERASAN

Disusun Oleh:
Nama Praktikan : Peris Gultom
NPM : 3333170032
Kelompok :4
Rekan : 1. Firyal Aqilla Putri
Alivani
2. Lula Salsabila
3. Muhammad Syaifullah
R.
Tanggal Praktikum : 22 September 2018
Tanggal Pengumpulan Lap. : 26 September 2018
Asisten : M. Zamzam Noor

LABORATORIUM METALURGI FAKULTAS TEKNIK


UNIVERSITAS SULTAN AGENG TIRTAYASA
CILEGON–BANTEN
2018
LEMBAR PENGESAHAN

Tanggal Masuk Laporan Tanggal Revisi Tanda Tangan

1.

2.

Disetujui untuk Laboratorium Metalurgi FT. UNTIRTA

Cilegon, September 2018

(M. Zamzam Noor)


DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL .............................................................................................. i

LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. ii

DAFTAR ISI ......................................................................................................... iii

DAFTAR TABEL ..................................................................................................v

DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi

DAFTAR LAMPIRAN ....................................................................................... vii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .....................................................................................
1.2 Tujuan Percobaan ................................................................................
1.3 Batasan Masalah ..................................................................................
1.4 Sistematika Penulisan ..........................................................................

BAB II TINJAUAN PUSTAKA


2.1 Quenching ............................................................................................
2.2 Normalizing .........................................................................................
2.3 Annealing .............................................................................................
2.4 Tempering ............................................................................................
2.5 Faktor yang Mempengarahui Proses Perlakuan Panas ........................
2.5.1 Temperatur Panas .............................................................................
2.5.2 Lama Pemanasan ..............................................................................
2.5.3 Media Quenching .............................................................................
2.5.4 Pengaruh Unsur Paduan Pada Pengerasan........................................
2.5.5 Pembentukan Austenit Sisa ..............................................................

BAB III METODE PERCOBAAN


3.1 Diagram Alir Percobaan ......................................................................
3.2 Alat dan Bahan ....................................................................................
3.2.1 Alat-Alat yang Digunakan ..........................................................
3.2.2 Bahan-Bahan yang Digunakan ...................................................
3.3 Prosedur Percobaan .............................................................................

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil Percobaan ...................................................................................
4.2 Pembahasan .........................................................................................
BAB V KESIMPULAN DAN SARAN
5.1 Kesimpulan ..........................................................................................
5.2 Saran ....................................................................................................
DAFTAR PUSTAKA ...............................................................................................

LAMPIRAN
LAMPIRAN A. CONTOH PERHITUNGAN ...........................................................
LAMPIRAN B. JAWABAN PERTANYAAN DAN TUGAS KHUSUS ................
LAMPIRAN C. GAMBAR ALAT DAN BAHAN ...................................................
LAMPIRAN D BLANKO PERCOBAAN ................................................................
DAFTAR TABEL

Tabel Halaman

Tabel 2.1 Efek normalizing pada sifat mekanik baja coran 0.26% C .......................
Tabel 4.1 Data Hasil Percobaan ................................................................................
DAFTAR GAMBAR

Gambar Halaman

Gambar 2.1 Proses Quenching yang Umum ............................................................


Gambar 2.2 Diagram Temperatur pemanasan sebelum Quenching .........................
Gambar 2.3 Hubungan Antara Kadar Karbon dengan Austenit Sisa .......................
Gambar 2.4 Hubungan antara temperatur pengerasan dengan jumlah austenit sisa
yang terbentuk ............................................................................................................
Gambar C.1 Specimen Baja 1045 ............................................................................
Gambar C.2 Penjepit ................................................................................................
Gambar C.3 Indentor Bola Baja ...............................................................................
Gambar C.4 Batu Tahan Panas.................................................................................
Gambar C.5 Mesin Rockwell ...................................................................................
Gambar C.6 Ampelas ...............................................................................................
Gambar C.7 Sarung Tangan .....................................................................................
Gambar C.8 Tanur ....................................................................................................
DAFTAR LAMPIRAN
Halaman
LAMPIRAN A. CONTOH PERHITUNGAN ...........................................................
LAMPIRAN B. JAWABAN PERTANYAAN DAN TUGAS KHUSUS ................
LAMPIRAN C. GAMBAR ALAT DAN BAHAN ...................................................
LAMPIRAN D BLANKO PERCOBAAN ................................................................
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Uji keras merupakan pengujian yang paling efektif karena dengan

pengujian ini, kita dapat dengan mudah mengetahui gambaran sifat mekanik suatu

material. Meskipun pengukuran hanya dilakukan pada satu titik, atau daerah

tertentu saja, nilai kekerasan cukup valid untuk menyatakan kekuatan suatu

material. Dengan melakukan uji keras, material dapat dengan mudah digolongkan

sebagai material ulet atau getas.

Uji keras juga dapat digunakan sebagai salah satu metode untuk

mengetahui pengaruh perlakuan panas dan perlakuan dingin terhadap material.

Material yang telah mengalami cold working, hot working, dan heat treatment

dapat diketahui gambaran perubahan kekuatannya, dengan mengukur kekerasan

permukaan suatu material. Oleh sebab itu, dengan uji keras kita dapat dengan

mudah melakukan quality control terhadap material.

Prinsip metode apapun uji kekerasan adalah memaksa indentor suatu ke

permukaan sample diikuti dengan mengukur dimensi indentasi (kedalaman atau

aktual luas permukaan indentasi). Kekerasan bukan milik fundamental dan

nilainya tergantung pada kombinasi kuat luluh, kekuatan tarik dan modulus

elastisitas.
1.2 Tujuan Percobaan

Untuk mengetahui pengaruh perlakuan panas terhadap perubahan sifat mekanik

(kekerasan) logam sebagai ukuran ketahanan beban terhadap deformasi plastis.

Nilai kekerasan disini dinyatakan dalam kekerasan Rockwell (HR).

1.3 Batasan Masalah

Pada praktikum heat treatment benda uji yang akan digunakan adalah baja AISI

1045.

1.4 Sistematika Penulisan

Sistematika penulisan pada laporan ini terdiri dari lima bab. BAB 1

PENDAHULUAN menjelaskan mengenai latar belakang, tujuan percobaan,

batasan masalah dan sistematika penulisan. BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA

menjelaskan mengenai pengertian metode uji impak, macam-macam metode yang

dibagi menjadi metode 1 dan metode 2, yang berisi teori-teori yang dapat

mendukung percobaan yang telah dilakukan. BAB 3 METODE PERCOBAAN

menjelaskan mengenai metode percobaan yang berupa diagram alir percobaan,

alat dan bahan, dan prosedur percobaan. BAB 4 DATA DAN PEMBAHASAN

menjelaskan mengenai data-data percobaan yang telah dicatat saat melakukan

praktikum beserta pembahasannya. BAB 5 KESIMPULAN DAN SARAN

memaparkan kesimpulan percobaan dan saran untuk praktikum selanjutnya. Di

akhir laporan juga disertakan lampiran yang berisi contoh perhitungan, jawaban

pertanyaan dan tugas khusus, gambar alat dan bahan, dan blanko percobaan.
BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

Proses pelakuan panas adalah suatu proses yang terdiri dari proses

pemanasan dan proses pendinginan pada logam dan paduannya dengan cara

tertentu yang bertujuan untuk mendapatkan sifat-sifat material yang diinginkan.

Secara umum proses perlakuan panas adalah sebagai berikut:

 Pemanasan material sampai suhu tertentu dengan kecepatan tertentu pula.

 Mempertahankan suhu untuk waktu tertentu sehingga temperaturnya merata

 Pendinginan dengan media pendingin (air, oli atau udara)

Ketiga hal diatas tergantung dari material yang akan di heat treatment dan

sifat-sifat akhir yang diinginkan. Melalui perlakuan panas yang tepat tegangan

dalam dapat dihilangkan, besar butir diperbesar atau diperkecil, ketangguhan

ditingkatkan atau dapat dihasilkan suatu permukaan yang keras di sekeliling inti

yang ulet. Secara umum unsur-unsur paduan ditambahkan dalam baja dengan

kadar tertentu bertujuan untuk:

 Meningkatkan kekerasan

 Menaikkan keuletan

Berikut ini beberapa jenis proses perlakuan panas diantaranya:


2.1 Quenching

Proses Quenching biasa dilakukan pada semua perkakas dan bagian penting dari

mesin yang berkaitan dengan hal yang berat. Tujuan mengeraskan perkakas

adalah untuk mendapatkan nilai kekerasannya, sedangkan tujuan mengeraskan

bagian mesin adalah untuk meningkatkan kekuatan tarik serta kekuatan luluhnya.

Namun biasanya bila kekerasan tinggi maka kekuatan tariknya dan kekuatan

luluhnya rendah, oleh karena itu proses hardening yang dilakukan adalah dengan

cara melakukan proses tempering setelah dilakukan pendinginan cepat. Biasanya

proses hardening yang umum dilakukan adalah dengan memanaskan baja sampai

temperature austenisasinya kemudian ditahan untuk beberapa lama lalu

didinginkan secara cepat

Gambar 2.1 Proses Quenching yang Umum

Pada saat dilakukan pendinginan lambat fasa austenit (FCC) akan berubah

sel satuannya menjadi BCC kembali. Namun karena adanya pendinginan cepat

maka ada atom karbon yang terjebak pada kisi tegak sehingga austenite

bertransformasi menjadi fasa martensit dengan sel sastuan BCT. Martensit inilah

yang bersifat keras dan getas. Contoh specimen yang berfasa martensit adalah

roda gigi, pahat potong, dan dies. Temperatur pemanasan untuk proses hardening

sama dengan proses seperti annealing dan normalizing. Tetapi ada perbedaan
sedikit bila baja yang ingin dikeraskan mempunya kadar karbon lebih besar dari

0,8%, maka pemanasannya dilakukan pada temperature A13 +50-100°C sehingga

struktur yang terbentuk adalah martensit serta karbida yang tidak larut, dimana

kekerasannya lebih tinggi. Agar diperoleh hasil yang baik dari proses pengerasan,

maka benda kerja sebaiknya harus dibersihkan terlebih dahulu. Untuk baja karbon

rendah dan baja paduan rendah tidak perlu dilakukian preheat (pemanasan awal).

Namun pada baja perkakas harus dipreheat terlebih dahulu karena banyaknya

unsur paduan sehingga konduktivitas panasnya menurun. Pada pendinginnya

harus dengan media pendingin cepat agar atom karbonya terjebak pada kisi

tegaknya. Adapun media pendingin yang sering dipakai untuk proses hardening

adalah:

-Air

-Oli

-Brine

2.2 Normalizing

Normalizing merupakan proses perlakuan panas yang dilkukan dengan

cara memanaskan baja sampai temperatur austenisasi (Tγ) kemudian didinginkan

dengan media udara dimana akan didapatkan fasa berupa pearlite. Baja karbon

tinggi seperti die steel dan HSS (High Speed Steel) tidak pernah dilakukan proses

ini karena baja-baja ini dikeraskan menjadi struktur martensite dengan cara

pendinginan di udara. Normalizing umumnya dipergunakan pada baja carbon

rendah dan plain carbon dengan tujuan sebagai berikut:


- memperhalus ukuran butir dan menghomogenisasikan struktur mikro dari hasil

coran dan tempa, sehingga dapat meningkatkan sifat mekanik dalam proses

pengerasan baja.

- untuk meningkatkan mampu mesin dengan komposisi karbon sekitar 0.3 % C

- memperhalus karbida kasar yang mempunyai precipitate selama pendinginan

lambat setelah proses pengerjaan panas.

Sebagai contoh dibawah ini disajikan informasi mengenai perubahan yang

terjadi pada sifat mekanik pada material setelah mengalami proses normalizing.

Tabel 2.1 Efek normalizing pada sifat mekanik baja coran 0.26% C

Sifat Mekanik Sebelum N Sesudah N

Kekuatan luluh
23.4 28.5
2
(Kg/mm )

Kekuatan tarik
43.7 48.0
2
(Kg/mm )

Perpanjangan (%) 13.1 24.4

Reduksi Penampang (%) 14.2 40.5

Kekuatan impak charpy


2.9 9.4
2
(Kgm/mm )

2.3 Annealing

Annealing adalah proses pemanasan baja yang diikuti dengan pendinginan

lambat didalam tungku. Tujuan utama dari proses ini adalah untuk mengurangi

kekerasan dari baja dan membuat struktur yang mudah dilakukan proses
pemesinan. Selain itu anneling bertujuan untuk memperbaiki sifat – sifat antara

lain:

- mampu mesin

- mampu bentuk

- keuletan

- kehomogenan struktur

- menghilangkan tegangan dalam

- persiapan struktur unutk proses perlakuan panas

Temperatur dan laju pendinginan dari annealing tergantung dari hasil yang

diinginkan dari struktur mikronya.

2.4 Tempering

Proses memanaskan kembali baja yang telah dikeraskan disebut proses

temper. Dengan proses ini, duktilitas dapat ditingkatkan namun kekerasan dan

kekuatannya akan menurun. Pada sebagian besar baja struktur, proses temper

dimaksudkan untuk memperoleh kombinasi antara kekuatan, duktilitas dan

ketangguhan yang tinggi. Dengan demikian, proses temper setelah proses

pengerasan akan menjadikan baja lebih bermanfaat karena adanya struktur yang

lebih stabil.

2.5 Faktor yang Mempengarahui Proses Perlakuan Panas

2.5.1 Temperatur Panas

Temperatur pengerasan yang digunakan tergantung pada komposisi kimia

(kadar karbon). Temperatur pengerasan untuk baja karbon hipoeutektoid adalah

sekitar 20 - 500C di atas garis A3, dan untuk baja karbon hipereutektoid adalah
sekitar 30 - 500C diatas garis A13 (lihat Gambar ) Jika suatu baja misalnya

mengandung misalnya 0.5 % karbon (berstruktur ferit dan pearlit) dipanaskan

sampai temperatur di bawah A1, maka pemanasan tersebut tidak akan mengubah

struktur awal dari baja tersebut. Pemanasan sampai temperatur diatas A1 tetapi

masih dibawah temperatur A3 akan mengubah perlit menjadi austenit tanpa

terjadi perubahan apa-apa terhadap feritnya.

Gambar 2.2 Diagram Temperatur pemanasan sebelum Quenching

Quenching dari temperatur ini akan menghasilkan baja yang semi keras

karena austenitnya bertransformasi ke martensit sedangkan feritnya tidak berubah.

Keberadaan ferit di lingkungan martensit yang getas tidak berpengaruh pada

kenaikan ketangguhan. Jika suatu baja dipanaskan sedikit diatas A3 dan ditahan

pada temperatur tersebut untuk jangka waktu tertentu agar dijamin proses difusi

yang homogen, maka struktur baja akan bertransformasi menjadi austenit dengan

ukuran butir yang relatif kecil. Quenching dari temperatur austenisasi akan

menghasilkan martensit dengan harga kekerasan yang maksimum. Memanaskan

sampai ke temperatur E (relatif lebih tinggi diatas A3) cenderung meningkatkan

ukuran butir austenit. Quenching dari temperatur seperti itu akan menghasilkan
struktur martensit, tetapi sifatnya, bahkan setelah ditemper sekalipun, akan

memiliki harga impak yang rendah. Disamping itu mungkin juga timbul retak

pada saat diquench.

Pada baja hipereutektoid dipanaskan pada daerah austenit dan sementit,

kemudian didinginkan dengan cepat agar diperoleh martensit yang halus dan

karbida-karbida yang tidak larut. Struktur hasil quench memiliki kekerasan yang

sangat tinggi dibandingkan dengan martensit. Jika karbida yang larut dalam

austenit terlalu sedikit, kekerasan hasil quench akan tinggi. Jumlah karbida yang

dapat larut dalam austenit sebanding dengan temperatur austenisasinya. Jumlah

karbida yang larut akan meningkat jika temperatur austenisasinya dinaikkan. Jika

karbida yang terlarut terlalu besar, akan terjadi peningkatan ukuran butir disertai

dengan turunnya kekerasan dan ketangguhan.

2.5.2 Lama Pemanasan

Waktu yang diperlukan untuk mencapai temperatur pengerasan tergantung

pada beberapa faktor seperti jenis tungku dan jenis elemen pemanasnya. Lama

pemanasan pada temperatur pengerasannya tergantung jenis baja dan temperatur

pemanasan yang dipilih dari rentang temperatur yang telah ditentukan untuk jenis

baja yang bersangkutan. Dalam banyak hal, umumnya dipilih temperatur

pengerasan yang tertinggi dari rentang temperatur pengerasan yang sudah

ditentukan. Tetapi jika penampang- penampang dari benda kerja yang diproses

menunjukkan adanya perbedaan yang besar, umumnya dipilih temperatur

pengerasan yang rendah. Pada kasus yang pertama, lama pemanasannya lebih

lama dibandingkan dengan lama pemanasan pada kasus kedua. Untuk mencegah
timbulnya pertumbuhan butir, baja-baja yang tidak dipadu dan baja paduan

rendah, lama pemanasannya harus diupayakan lebih singkat dibanding baja- baja

paduan tinggi seperti baja hot worked yang memerlukan waktu yang cukup untuk

melarutkan karbida-karbida yang merupakan faktor yang penting dalam mencapai

kekerasan yang diinginkan

2.5.3 Media Quenching

Tujuan utama dari proses pengerasan adalah agar diperoleh struktur

martensit yang keras, sekurang-kurangnya di permukaan baja. Hal ini hanya dapat

dicapai jika menggunakan medium quenching yang efektif sehingga baja

didinginkan pada suatu laju yang dapat mencegah terbentuknya struktur yang

lebih lunak seperti perlit atau bainit. Tetapi berhubung sebagian besar benda kerja

sudah berada dalam tahap akhir dari proses , maka kualitas medium quenching

yang digunakan harus dapat menjamin agar tidak timbul distorsi pada benda kerja

setelah proses quench selesai dilaksanakan. Hal tersebut dapat dicapai dengan cara

menggunakan media quenching yang sesuai tergantung pada jenis baja yang

diproses, tebal penampang dan besarnya distorsi yang diijinkan. Untuk baja

karbon, medium quenching yang digunakan adalah air, sedangkan untuk baja

paduan medium yang disarankan adalah oli.

2.5.4 Pengaruh Unsur Paduan Pada Pengerasan

Sifat mekanik yang diperoleh dari proses perlakuan panas terutama

tergantung pada komposisi kimia. Baja merupakan kombinasi Fe dan

C.Disamping itu, terdapat juga beberapa unsur yang lain seperti Mn, P, Sdan Si

yang senantiasa ada meskipun sedikit, unsur-unsur ini bukan unsur pembentuk
karbida . Penambahan unsur-unsur paduan seperti Cr, Mo, V,W, T dapat

menolong untuk mencapai sifat-sifat yang diinginkan, unsur-unsur ini merupakan

unsur pembentuk karbida yang kuat.

2.5.5 Pembentukan Austenit Sisa

Austenit akan bertransformasi menjadi martensit jika didinginkan ke

temperatur kamar dengan laju pendinginan yang tinggi, sementara itu masih ada

sebagian yang tidak turut bertransformasi yang disebut sebagai austenit sisa.

Dimana sejumlah austenit sisa yang terbentuk akan semakin meningkat dengan

meningkatnya kadar karbon (lihat Gambar 2.3).

Gambar 2.3 Hubungan antara kadar karbon dengan austenit sisa

(Suratman,1994).

Kadar karbon yang tinggi akan menurunkan garis Ms, sehingga jumlah

austenit sisanya akan semakin banyak. Selain itu juga pengaruh temperatur

pengerasan juga akan menurunkan temperatur Ms (martensit start), sehingga

jumlah austenit sisa akan semakin banyak dengan naiknya suhu austenisasi (lihat

Gambar 2.4).
Gambar 2.4 Hubungan antara temperatur pengerasan dengan jumlah austenit sisa

yang terbentuk (Purwanto,1995)


BAB III

PERCOBAAN

3.1 Diagram Alir Percobaan

Berikut adalah diagram alir Heat Treatment dan Uji Kekerasan:

Specimen sebanyak 4 buah disiapkan

Furnaca dinyalakan dan suhu diatur hingga 900oC

3 speciemens dimasukan ke dalam muffle furnace

Penahanan temperatur pemanasan dilakukan selama 15-30 menit

Ketiga specimen didinginkan dengan syarat:


1. Specimen pertama didinginkan menggunakan air
2. Specimen kedua didinginkan menggunakan Oli
3. Specimen ketiga didinginkan menggunakan
Udara Bebas

Permukaan benda uji dibersihkan

Identor dipilih sesuai dengan benda uji dan pembebanan diatur

Indentor dipasang, benda uji diletakkan dan proses pengujian


kekerasan dilakukan

Data Pengamatan

Pembahasan
Gambar 3.1 Diagram Alir Heat Treatment dan Uji
Kekerasan
3.2 Alat dan Bahan

3.2.1 Alat-alat yang Digunakan:

Berikut adalah alat-alat yang digunakan dalam praktikum Heat

Treatment dan Uji Kekerasan:

1. Mesin uji kekerasan Rockwell

2. Indentor berbentuk kerucut intan dan bola baja

3. Muffle furnace

4. Stopwatch

5. Tang penjepit

6. Sarung tangan

7. Ampelas

3.2.2 Bahan-bahan yang Digunakan

Berikut adalah bahan-bahan yang digunakan dalam praktikum Heat

Treatment dan Uji Kekerasan:

1. Baja AISI 1045

2. Media pendingin

3.3 Prosedur Percobaan

Berikut adalah prosedur percobaan Heat Treatment dan Uji Kekerasan:

1. Menyiapkan spesimen sebanyak 4 buah.

2. Menyalakan furnace dan mengatur suhu hingga 900oC

3. Memasukan 3 spesimen kedalam muffle furnace

4. Melakukan penahanan temperatur pemanasan selama 15-30 menit


5. Spesimen pertama, kedua dan ketiga berurutan didinginkan dengan air,

oli, dan udara bebas.

6. Haluskan permukaan ketiga spesimen tersebut dengan mesin grinding/

ampelas

7. Membersihkan permukaan benda uji yaitu baja AISI 1045 yang telah di

heat treatment dan yang tidak di heat treatment.

8. Memilih indentor yang digunakan sesuai dengan benda uji dan atur

pembebanannya, yaitu untuk baja AISI 1045 yang telah di heat treatment

menggunakan beban 150 kgf sedangkan yang non heat treatment

menggunakan beban 100 kgf.

9. Memasang indentor dan meletakkan benda uji pada tempatnya.

10. Melakukan proses pengujian kekerasan

11. Mencatat hasil yang didapat.


BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN

4.1 Hasil Percobaan

Berikut adalah data hasil percobaan dari praktikum Heat Treatment dan

Uji Kekerasan:

Tabel 4.1 Data Hasil Percobaan

Vickers
No Suhu Holding Hardne Average
Bahan Perlakuan Hardness
o
. ( C) (menit) ss Hardness
(VHN)

75,5

1. 900 30 Normalizing 76,5 73,67 136,5

69

82
AISI Quenching
2. 912 60 79 80,33 155,433
1045 (Air)
80

59
Non-
3. - 63 60,67 107,32
Treatment
60
4.2 Pembahasan

Pada praktikum heat treatment dan uji kekerasan ini, dilakukan beberapa

jenis perlakuan panas, yaitu Quenching, Normalizing dan Non-Treatment. Pada

perlakuan panas Quenching, digunakan air sebagai media pendingin setelah

dilakukan specimen dipanaskan pada suhu 912oC. Pada perlakuan Normalizing,

specimen dipanaskan menggunakan pada suhu 900oC, dan pada perlakuan Non-

Treatment, tidak dilakukan pemanasan pada spesifikasi suhu tertentu, dengan kata

lain pada proses Non-Treatment, specimen hanya memiliki suhu ruang. Proses

pemanasan dengan perlakuan Normalizing dan Quenching menggunakan tanur,

tanur sebelumnya dinyalakan dan diatur suhunya hingga mencapai 900oC.

Setelah tanur mencapai suhu yang telah ditentukan yaitu 900oC maka

specimen siap dimasukan. Specimen dimasukan secara perlahan menggunakan

penjepit yang telah disediakan. Specimen dipanaskan selama 30 menit untuk

perlakuan Normalizing dan 60 menit untuk perlakuan Quenching. Saat

mamasukan specimen ke dalam tanur, diwajibkan menggunakan sarung tangan

dan menggunakan sepatu safety. Penggunaan alat pelindung diri seperti sarung

tangan dan sepatu safety bertujuan agar kita terlindungi dari kecelakaan yang

mungkin terjadi saat hendak melakukan proses pemanasan specimen pada suhu

tinggi atau suhu yang telah di tentukan dalam tanur.

Setelah dipanaskan, untuk perlakuan Normalizing dilakukan pendinginan

dengan mendiamkan pada suhu ruang, sedangkan perlakuan Quenching, specimen

didinginkan menggunakan media air yang telah disiapkan. Penggunaan media

pendinginan pada perlakuan Quenching bermacam-macam, selain air dapat pula


digunakan media cair lainnya guna melihat perbandingan penggunaan media-

media yang berbeda.

Setelah kedua specimen didinginkan begitupula pada perlakuan Non-

Treatment, maka ketiga specimen siap diuji kekerasannya menggunakan metoda

Vickers.

Metode pengujian kekerasan Vickers dilaksanakan dengan cara menekan

benda uji atau spesimen dengan indentor intan yang berbentuk piramida dengan

alas segi empat dan besar sudut dari permukaan-permukaan yang berhadapan

136°. Penekanan oleh indentor akan menghasilkan suatu jejak atau lekukan pada

permukaan benda uji.

Kekerasan adalah sifat fisik material yang merupakan ketahanan material

terhadap deformasi plastis, dalam hal ini pembebanan pada permukaan material,

pengujian kekerasan yang dilakukan dengan memberikan beban identasi pada

permukaan material, dan jejak identasi yang ditinggalkan atau dihasilkan

menunjukkan tingkat atau nilai kekerasan material tersebut. Makin dalam atau

besar jejak tersebut berarti nilai kekerasan dari bahan tersebut makin kecil dan

sebalikknya makin kecil jejak yang dihasilkan atau ditinggalkan oleh identasi

maka makin besar nilai kekerasan dari logam tersebut. Hal ini berhubungan

dengan kemampuan material untuk menahan deformasi atau perubahan bentuk

yang ditimbulkan oleh beban identasi tersebut.

Perlakuan panas (Heat Treatment) adalah kombinasi dari operasi

pemanasan dan pendinginan dengan kecepatan tertentu yang dilakukan terhadap

logam/paduan dalam keadaan padat ,sebagai upaya untuk memperoleh sifat-sifat


tertentu (meningkatkan sifat mekanik dan sifat fisik logam). Tujuan perlakuan

panas antara lain : menghilangkan tegangan sisa, memperbesar/memperkecil

ukuran butir, menghasilkan permukaan yang keras disekeliling inti yang ulet.

Adapun proses perlakuan panas (heat treatment) adalah Heating (pemanasan),

yaitu proses pemanasan logam sampai suhu (Temperatur) tertentu, bertujuan

untuk merubah susunan atom-atom logam yang mengalami perubahan bentuk.

Holding (penahanan), proses ini bertujuan untuk memeratakan panas dan

memberikan kesepadanan pada struktur logam. Cooling (pendinginan), laju

pendinginan sangat berpengaruh terhadap kekerasan baja, selain kadar karbon dan

ukuran benda.

Pada proses pendinginan digunakan beberapa media pendingin antara lain

:air, minyak pelumas, udara, Dengan pendinginan yang cepat dan mendadak

mengakibatkan austenit tidak memiliki waktu yang cukup kembali menjadi ferit

dan pearlit,melainkan membentuk struktur baru yaitu martensit. Dimana semakin

besar kandungan martensitnya, maka baja memiliki tingkat kekerasan yang tinggi

pula.

Metoda uji kekerasan yang digunakan dalam praktikum uji kekerasan ini

yaitu metoda Vickers. Metoda Vickers dipilih karena dianggap memiliki

kelebihan tersendiri dibanding metoda pengujian kekerasaan lainnya yaitu skala

kekerasan yang continue untuk rentang yang luas, dari yang sangat lunak dengan

nilai 5 maupun yang sangat keras dengan nilai 1500 karena indentor intan yang

sangat keras dianjurkan untuk pengujian material yang sudah di proses case
hardening, dan proses pelapisan dengan logam lain yang lebih kera,s dapat

dilakukan pada benda benda pada ketipisan 0,006 inchi.

Untuk kekurangannya sendiri dibandingkan dengan pengujian kekerasan

metoda lain yaitu Vickers membutuhkan waktu yang cukup lama untuk

menentukan nilai kekerasan sehingga jarang dipakai untuk kebutuhan rutin,

pengujian kekerasan benda khususnya logam sangat diperlukan dalam dunia

industri/manufaktur.

Meskipun masing masing metode pengujian kekerasan tersebut

mempunyai kelebihan dan kekurangan, dapat disesuaikan sesuai kebutuhan

sehingga mendapatkan hasil material yang berkualitas.

Perlakuan panas sendiri terbukti mempengaruhi nilai kekerasan pada suatu

specimen atau suatu material yang dapat dilihat dari hasil akhir nilai kekerasaan

Vicker pada setiap specimen dengan perlakuan panas yang berbeda-beda.

Perlakuan panas yang berbeda-beda mempengaruhi struktur mikro suatu

specimen yang telah diuji. Hal ini terlihat dari perbedaan nilai kekerasaan tiap

masing-masing specimen.
BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

5.1 Kesimpulan

a.) Pengaruh perlakuan temperature dapat mempengaruhi sifat mekanika

kekerasan suatu material

b.) Nilai kekerasan terbesar dimiliki specimen dengan jenis perlakuan

Quenching menggunakan air sebesar 155,433

c.) Nilai kekerasan terbesar dimiliki specimen dengan jenis perlakuan Non-

treatment sebesar 107,32

d.) Didapatkan nilai kekerasan dengan perlakuan Normalizing yaitu sebesar

136,5

5.2 Saran

a.) Pada proses Quenching dapat digunakan media lain selain air guna

menghasilkan data yang lebih bervariasi


DAFTAR PUSTAKA

[1] Callister,William D., 1940-Materials science and engineering : an

Introduction/William D. Callister, Jr.—7th edition

[2] Callister, William D. “Materials and Science Engineering: an Introduction”,

6th edition. John Wiley & Sons, Inc. 2003.

[3] Davis,H.E,Troxell,G.E,Hauck, GFW. ”The Testing of Engineering

Materials”.1982.

[4] Dieter, George E. “Mechanical Metallurgy”. McGraw Hill Book Co. 1988.

[5] Louis Cart,”Non Destructive Testing”,ASM, 1995.

[6] Metal Handbook Ninth Edition, Volume 8, Mechanical Testing, ASM,1985.

[7] Sriati Djaprie. Metalurgi Mekanik edisi ketiga Jilid 1. Erlangga, 1993.
LAMPIRAN A

CONTOH PERHITUNGAN
Lampiran A. Contoh Perhitungan

 Perhitungan Average Hardness

75,5 + 76,5 + 69
Normalizing = = 73,67
3

82 + 79 + 80
Quenching = = 80,33
3

59+63+60
Non − Treatment = = 60,67
3
LAMPIRAN B

JAWABAN PERTANYAAN DAN TUGAS KHUSUS


B.1 Jawaban Pertanyaan

1. Sebutkan dan jelaskan jenis-jenis heat treatment yang anda ketahui!

a. Quenching ( pengerasan )

Proses quenching atau pengerasan baja adalah suatu proses pemanasan

logam sehingga mencapai batas austenit yang homogen. Untuk mendapatkan

kehomogenan ini maka audtenit perlu waktu pemanasan yang cukup. Selanjutnya

secara cepat baja tersebut dicelupkan ke dalam media pendingin, tergantung pada

kecepatan pendingin yang kita inginkan untuk mencapai kekerasan baja.

Pada waktu pendinginan yang cepat pada fase austenit tidak sempat

berubah menjadi ferit atau perlit karena tidak ada kesempatan bagi atom-atom

karbon yang telah larut dalam austenit untuk mengadakan pergerakan difusi dan

bentuk sementitoleh karena itu terjadi fase lalu yang mertensit, imi berupa fase

yang sangat keras dan bergantung pada keadaan karbon.

b. Annealing

Proses anneling atau melunakkan baja adalah prose pemanasan baja di atas

temperature kritis ( 723 °C )selanjutnya dibiarkan bebrapa lama sampai

temperature merata disusul dengan pendinginan secara perlahan-lahan sambil

dijaga agar temperature bagian luar dan dalam kira-kira samahingga diperoleh

struktur yang diinginkan dengan menggunakan media pendingin udara.

Tujuan proses annealing:

 Melunakkan material logam

 Menghilangkan tegangan dalam / sisa

 Memperbaiki butir-butir logam.


c. Normalizing

Normalizing adalah suatu proses pemanasan logam hingga mencapai fase

austenit yang kemudian diinginkan secara perlahan-lahan dalam media pendingin

udara. Hasil pendingin ini berupa perlit dan ferit namunhasilnya jauh lebih mulus

dari anneling. Prinsip dari proses normalizing adalah untuk melunakkan logam.

Namun pada baja karbon tinggi atau baja paduan tertentu dengan proses ini belum

tentu memperoleh baja yang lunak. Mungkin berupa pengerasan dan ini

tergantung dari kadar karbon.

d. Tempering

Proses tempering adalah pemanasan baja sampai temperature sedikit di

bawah temperature kritis, kemudian didiamkan dalam tungku dan suhunya

dipertahankan sampai merata selama 15 menit. Selanjutnya didinginkan dalam

media pendingin. Jika kekerasan turun, maka kekuatan tarik turun pula. Dalamhal

ini keuletan dan ketangguhan baja akan meningkat. Meskipun proses ini akan

menghasilkan baja yang lebih lemah. Proses ini berbeda dengan anneling karena

dengan proses ini belum tentu memperoleh baja yang lunak, mungkin berupa

pengerasan dan ini tergantung oleh kadar karbon.

2. Apa yang dimaksud dengan temperatur rekristalisasi? Sebutkan faktor-faktor

yang mempengaruhi temperatur rekristalisasi!

Temperatur rekristalisasi ialah perkiraan temperatur minimum dimana logam yang

dideformasi dingin akan mengalami rekristalisasi secara keseluruhan yang selesai

dalam 1 jam. Adapun faktor-faktor yang mempengaruhi kecepatan kristalisasi

antara lain adalah:


 Derajat lewat jenuh

 Jumlah inti yang ada atau luas permukaan total dari kristal yang ada.

 Viskositas larutan

 Jenis dan banyaknya pengotor

 Pergerakan antara larutan dan kristal

3. Apa yang anda ketahui tentang diagram TTT dan CCT serta jelaskan

hubungan diagram tersebut terhadap proses heat treatment!

Diagram TTT (Time Temperature Transformation) adalah sebuah gambaran dari

temperatur terhadap waktu logaritma untuk baja paduan dengan komposisi

tertentu. Diagram ini biasanya digunakan untuk menentukan kapan transformasi

mulai dan berakhir pada perlakuan panas yang isothermal (temperatur konstan)

sebelum menjadi campuran austenit. Sedangkan Diagram CTT (Continuous

Cooling Transformation), merupakan diagram yang menggambarkan hubungan

antara laju pendinginan kontinyu dengan fasa atau struktur yang terbentuk setelah

terjadinya transformasi fasa.

4. Sebutkan reaksi peritektik, eutektik, eutektoid pada diagram Fe3C!

 Reaksi peritektik, terjadi pada temperatur 1495OC dimana logam cair

(liquid) dengan kandungan 0,53%C bergabung dengan delta (δ) kandungan

0,09%C bertransformasi menjadi austenit (γ) dengan kandungan 0,17%C. Delta

(δ) adalah fasa padat pada temperatur tinggi dan kurang berarti untuk proses

perlakuan panas yang berlangsung pada temperatur yang lebih rendah. Liquid

(C=0,53%) + Delta (δ)(C=0,09%)  Austenit (γ)(C=0,17%).


 Reaksi eutektik, reaksi ini terjadi pada temperatur 1148OC, dalam hal ini

logam cair dengan kandungan 4,3%C membentuk austenit (γ) dengan 2%C dan

senyawa semenit (Fe3C) yang mengandung 6,67%C. Liquid (C=4,3%) 

Austenit (γ)(C=2,11%) + Fe3C(C=6,67%)

 Reaksi eutectoid, reaksi ini berlangsung pada temperature 723OC, austenit

(γ) padat dengan kandungan 0,8 %C menghasilkan ferit (α) dengan kandungan

0,025%C dan semenit (Fe3C) yang mengandung 6,67%C. Austenit (γ)(C=0,8%)

 ferit (α) (C=0,025%) + Fe3C(C=6,67%). Reaksi ini merupakan reaksi fasa

padat yang mempunyai peran cukup penting pada proses perlakuan panas baja

karbon.

5. Sebutkan dan jelaskan faktor-faktor yang mempengaruhi kekerasan material!

a. Kadar Karbon

Semakin tinggi kadar karbon, maka logam akan semakin keras namun

rapuh. Kadar karbon sebesar 0,6 – 1% merupakan kadar karbon yang sangat

berpengaruh pada kekerasan logam. Setelah lebih dari 1% maka kadar karbon

tidak berpengaruh pada nilai kekerasannya.

b. Unsur paduan

Unsur paduan akan mempengaruhi sifat mekanik baja, beberapa unsure

paduan yang terdapat pada baja beserta pengaruhnya pada sifat mekanik antara

lain:

1.) Nikel, fungsi:

 Meningkatkan kekuatan dan kekerasan baja

 Meningkatkan ketahanan korosi


 Meningkatkan keuletan dan tahan gesek

2.) Chromium, fungsi:

 Menambah kekerasan baja

 Membentuk karbida

 Menambah keelastisan, sehingga baik buat pegas

3.) Mangan, fungsi:

 Meningkatkan kekerasan

 Meningkatkan ketahanan terhadap suhu tinggi

 Membuat baja mengkilap

c. Perlakuan panas

Pengaruh perlakuan akan mempengaruhi kekerasan logam tergantung dari

perlakuan apa yang diberikan. Annealing akan menurunkan kekerasan baja.

Hardening akan meningkatkan kekerasan baja. Tempering akan menurunkan

kekerasan baja dibawah perlakuan panas Hardening. Normalising akan

meningkatkan kekerasan baja dibandingkan keadaan awal baja atau baja tanpa

perlakuan panas.

d. Bentuk dan dimensi butir

Material dengan ukuran butir kecil akan memiliki kekerasan yang tinggi

sedangkan butir besar akan memiliki kekerasan yang rendah. Material dengan

butir halus akan memiliki kekerasan tinggi dibandingkan dengan material dengan

butir kasar.

6. Sebutkan dan jelaskan 3 perbandingan pengujian knoop dan vickers!

B.2 Tugas Khusus


1. Jelaskan proses Heat Treatment Quenching, Annealing, Normalizing dan

Tempering!

a. Quenching ( pengerasan )

Proses quenching atau pengerasan baja adalah suatu proses pemanasan

logam sehingga mencapai batas austenit yang homogen. Untuk mendapatkan

kehomogenan ini maka audtenit perlu waktu pemanasan yang cukup. Selanjutnya

secara cepat baja tersebut dicelupkan ke dalam media pendingin, tergantung pada

kecepatan pendingin yang kita inginkan untuk mencapai kekerasan baja.

Pada waktu pendinginan yang cepat pada fase austenit tidak sempat

berubah menjadi ferit atau perlit karena tidak ada kesempatan bagi atom-atom

karbon yang telah larut dalam austenit untuk mengadakan pergerakan difusi dan

bentuk sementitoleh karena itu terjadi fase lalu yang mertensit, imi berupa fase

yang sangat keras dan bergantung pada keadaan karbon.

b. Annealing

Proses anneling atau melunakkan baja adalah prose pemanasan baja di atas

temperature kritis ( 723°C )selanjutnya dibiarkan bebrapa lama sampai

temperature merata disusul dengan pendinginan secara perlahan-lahan sambil

dijaga agar temperature bagian luar dan dalam kira-kira samahingga diperoleh

struktur yang diinginkan dengan menggunakan media pendingin udara.

Tujuan proses annealing:

 Melunakkan material logam

 Menghilangkan tegangan dalam / sisa

 Memperbaiki butir-butir logam.


c. Normalizing

Normalizing adalah suatu proses pemanasan logam hingga mencapai fase

austenit yang kemudian diinginkan secara perlahan-lahan dalam media pendingin

udara. Hasil pendingin ini berupa perlit dan ferit namun hasilnya jauh lebih mulus

dari anneling. Prinsip dari proses normalizing adalah untuk melunakkan logam.

Namun pada baja karbon tinggi atau baja paduan tertentu dengan proses ini belum

tentu memperoleh baja yang lunak. Mungkin berupa pengerasan dan ini

tergantung dari kadar karbon.

d. Tempering

Proses tempering adalah pemanasan baja sampai temperature sedikit di

bawah temperature kritis, kemudian didiamkan dalam tungku dan suhunya

dipertahankan sampai merata selama 15 menit. Selanjutnya didinginkan dalam

media pendingin. Jika kekerasan turun, maka kekuatan tarik turun pula. Dalamhal

ini keuletan dan ketangguhan baja akan meningkat. Meskipun proses ini akan

menghasilkan baja yang lebih lemah. Proses ini berbeda dengan anneling karena

dengan proses ini belum tentu memperoleh baja yang lunak, mungkin berupa

pengerasan dan ini tergantung oleh kadar karbon.

2. Cari tahu fase Austenit, Ferit, Perlit dan Bynite!

3. Jelaskan tentang diagram TTT!

Diagram TTT (Time Temperature Transformation) adalah sebuah

gambaran dari temperatur terhadap waktu logaritma untuk baja paduan dengan

komposisi tertentu. Diagram ini biasanya digunakan untuk menentukan kapan


transformasi mulai dan berakhir pada perlakuan panas yang isothermal (temperatur

konstan) sebelum menjadi campuran austenit

4. Jelaskan perbedaan kekerasan, kelenturan, lekukan dan pantulan!

5. Jelaskan perbedaan uji kekerasan Rockwell, Brinell dan Vickers!

Kelemahan Metode Brinell yaitu tidak dapat digunakan pada benda yang tipis dan

kecil. Butuh ketelitian saat mengukur diameter lekukan hasil indentasi sedangkan

Kelebihan Metode Brinell yaitu sangat dianjurkan untuk material-material atau

bahan-bahan uji yang bersifat heterogen. Kelebihan pengujian Vickers yaitu skala

kekerasan yang kontinue untuk rentang yang luas, dari yang sangat lunak dengan

nilai 5 maupun yang sangat keras dengan nilai 1500 karena indentor intan yang

sangat keras dianjurkan untuk pengujian material yang sudah di proses case

hardening, dan proses pelapisan dengan logam lain yang lebih keras, dapat

dilakukan pada benda benda pada ketipisan 0,006 inchi.

6. Sebutkan factor-faktor yang mempengaruhi kekerasan serta efek dan

perlakuannya!

7. Apa yang dimaksud dengan baja AISI 1045?

Baja AISI 1045 adalah baja karbon yang mempunyai kandungan karbon sekitar

0,43 - 0,50 dan termasuk golongan baja karbon menengah

8. Jelaskan HRC A, B dan C!


LAMPIRAN C
GAMBAR ALAT DAN BAHAN
Lampiran C. Gambar Alat dan Bahan

Gambar C.1 Specimen Baja 1045 Gambar C.2 Penjepit

Gambar C.3 Indentor Bola Baja Gambar C.4 Batu Tahan Panas

Gambar C.5 Mesin Rockwell Gambar C.6 Ampelas

Gambar C.7 Sarung Tangan Gambar C.8 Tanur


LAMPIRAN D

BLANKO PERCOBAAN