Anda di halaman 1dari 136

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT PINDO DELI PAPER PRODUCTS


KARAWANG JAWA BARAT

Diajukan Untuk Memenuhi Syarat


Menyelesaikan Diploma-III
Jurusan Teknik Kimia
POLBAN

Disusun Oleh :
Ari Haryanto (101411067)
Wahyu Azmi Sidiq (101411095)

JURUSAN TEKNIK KIMIA


POLITEKNIK
NEGERI BANDUNG
2013
LEMBAR PENGESAHAN
LAPORAN KERJA PRAKTIK
PT. PINDO DELI PAPER PRODUCTS

Tanggal Pelaksanaan : 04 Februari – 28 Februari 2013

Departemen / Divisi : Paper Machine 11 ( PM 11 )

Telah diperiksa dan disetujui oleh

Pembimbing Kerja Praktik,

Susilo

NIK : 11288

Mengetahui,

KA. Dept Produksi PM 11, People Development Dept,

Ahmad Setiadirja Drs. Budiansyah

NIK : 00367 NIK : 10401

i
LEMBAR PENGESAHAN

Catatan/Komentar

Tempat Kerja Praktik : PT. PINDO DELI PAPER PRODUCTS


Tanggal Pelaksanaan : 04 Februari – 28 Februari 2013
Departemen/Divisi : Paper Machine 11

Telah diperiksa dan disetujui oleh:

Dosen Pembimbing, Koordinator Kerja Praktek

Ir. Emma Hermawati, M.T Rispiandi, ST. MT


NIP : 196105051991032001 NIP :19691016 199512 1 002

Mengetahui,

Ketua Jurusan Teknik Kimia


Politeknik Negeri Bandung

Ir. Dwi Nirwantoro Nur, M.SC


NIP :19560831 198811 1 001

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT, karena dengan segala
rahmat dan ridho-Nya, penulis dapat menjalani kerja praktik dan menyelesaikan
laporan kerja praktik ini tepat pada waktunya. Kerja praktik merupakan mata
kuliah wajib yang menjadi salah satu syarat kelulusan diploma di Program Studi
D3 Teknik Kimia, Jurusan Teknik Kimia, Politeknik Negeri Bandung.
Tujuan dari pelaksanaan kerja praktik ini adalah untuk memberikan
gambaran nyata kepada mahasiswa mengenai realitas dunia kerja di industri
proses termasuk industri kertas. Kerja praktik ini pun dapat dijadikan aplikasi dari
teori-teori yang telah didapatkan selama perkuliahan. Pada kesempatan kerja
praktik ini, penulis melaksanakan kerja praktik di PT. Pindo Deli Paper Products
pada Februari 2013.
Dalam proses pelaksanaan kerja praktik dan penyelesaian laporan kerja
praktik ini, penulis telah banyak mendapat bimbingan, masukan, petunjuk dan
dorongan semangat dari berbagai pihak. Oleh karena itu, penulis mengucapkan
terima kasih kepada :
1. Bapak Ir. Dwi Nirwantoro Nur, MT selaku ketua Jurusan Teknik Kimia
Politeknik Negeri Bandung.
2. Bapak Budiansyah selaku Human Resource and Development (HRD) PT.
Pindo Deli Paper Products yang telah memberikan kesempatan kepada kami
untuk melaksanakan kerja praktik di PT. Pindo Deli Paper Products.
3. Bapak Rispiandi, ST, MT selaku koordinator kerja praktik dan ketua Prodi
D3 Teknik Kimia, Jurusan Teknik Kimia Politeknik Negeri Bandung, yang
telah memberikan arahan dan motivasi dalam pelaksanaan kerja praktik.
4. Ibu Ir. Emma Hermawati, M.T selaku dosen pembimbing kerja praktik, yang
telah bersedia membimbing, mengarahkan dan memberi motivasi kepada
kami selama satu bulan kerja praktik.

iii
5. Bapak Susilo selaku pembimbing kerja praktik, yang telah bersedia
meluangkan waktu dan tenaganya untuk membimbing, membantu,
memotivasi, dan mengajarkan penulis banyak hal.
6. Seluruh pegawai PT. Pindo Deli Paper Products, atas keramahannya dan
selalu membantu serta men-support kami selama pelaksanaan kerja praktik.
7. Semua pihak yang telah berpartisipasi membantu dalam pelaksanaan maupun
penyusunan laporan kerja praktik ini yang tidak biasa penulis sebutkan
satupersatu.
Dalam penyusunan laporan ini penulis menyadari bahwa masih terdapat
kekurangan didalamnya. Untuk itu penulis memohon maaf dan mengharapkan
kritik membangun dan saran dari pembaca agar penulisan selanjutnya dapat lebih
baik lagi.
Penulis berharap semoga laporan ini dapat bermanfaat dan menambah ilmu
pengetahuan bagi setiap pembaca dan semoga dapat menjadi masukan yang
positif bagi PT. Pindo Deli Paper Products dalam pengembangan perusahaan ke
arah yang lebih baik.

Bandung, Maret 2012

Penulis

iv
DAFTAR ISI

LEMBAR PENGESAHAN.......................................................................................i
KATA PENGANTAR...............................................................................................i
DAFTAR ISI ............................................................................................................v
DAFTAR TABEL ................................................................................................. viii
DAFTAR GAMBAR .............................................................................................. ix
BAB I ...................................................................................................................... 1
PENDAHULUAN ................................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang.......................................................................................... 1
1.2 Maksud dan Tujuan .................................................................................. 2
1.3 Ruang Lingkup ......................................................................................... 3
1.4 Pelaksanaan Kerja Praktik ........................................................................ 3
BAB II ..................................................................................................................... 4
BAHAN BAKU, BAHAN ADITIF ........................................................................ 4
DAN HASIL PRODUKSI ...................................................................................... 4
2.1 Bahan Baku .............................................................................................. 4
2.2 Bahan Aditif ............................................................................................. 6
2.2.1 Bahan Aditif Fungsional ......................................................................... 7
2.2.2 Bahan Aditif Pengontrol ......................................................................... 9
2.3 Hasil Produksi ............................................................................................. 10
2.3.1 Jenis-jenis Tissue .................................................................................. 10
2.3.2 Parameter dan Pengujian Kualitas Produk Tissue ................................ 11
2.3.3 Bentuk-Bentuk Cacat Tissue................................................................. 14
BAB III.................................................................................................................. 16
SISTEM PROSES ................................................................................................. 16
3.1 Unit Stock Preparation ........................................................................... 16
3.2 Unit Paper Machine ................................................................................ 21
3.3 Unit Rewinder ........................................................................................ 23

v
BAB IV ................................................................................................................. 24
PERALATAN PROSES ....................................................................................... 24
4.1 Peralatan Unit Stock Preparation............................................................ 24
4.1.1 Stock Preparation ............................................................................ 24
4.1.2 Peralatan Stock Approach System .................................................. 28
4.1.3 Peralatan Proses Unit Paper Machine ............................................. 29
4.2 Peralatan Proses Unit Finishing (Rewinder)........................................... 35
BAB V ................................................................................................................... 36
SISTEM UTILITAS.............................................................................................. 36
5.1 Fresh Water ................................................................................................. 36
5.2 White water............................................................................................. 39
5.3 Power Plant............................................................................................. 40
5.3.1 Listrik .............................................................................................. 40
5.3.2 Steam ............................................................................................... 41
5.3.3 Bahan Bakar .................................................................................... 43
5.4 Air Pendingin.......................................................................................... 43
BAB VI ................................................................................................................. 44
MANAJEMEN INDUSTRI .................................................................................. 44
5.3 Sejarah dan Perkembangan Perusahaan ................................................. 44
6.2 Sertifikasi................................................................................................ 46
6.3 Struktur Organisasi Perusahaan.............................................................. 48
6.4 Sistem Ketenagakerjaan ......................................................................... 50
6.5 Kesejahteraan Karyawan ........................................................................ 52
6.8 Administrasi Paper Machine 11 ............................................................. 54
BAB VII ................................................................................................................ 56
TATA LETAK PABRIK ...................................................................................... 56
7.1. Lokasi Pabrik .......................................................................................... 56
7.2 Tata Letak dan Layout Pabrik ................................................................ 57
7.3 Tata Letak Pabrik Paper Machine 11 ..................................................... 58
vi
BAB VIII ............................................................................................................... 60
PENGELOLAAN LIMBAH................................................................................. 60
1.5 Limbah B3 .............................................................................................. 60
1.6 Limbah non B3 ....................................................................................... 61
1.6.1 Proses pengolahan limbah cair ........................................................ 62
1.6.2 Proses pengolahan limbah padat ..................................................... 65
DAFTAR PUSTAKA ..............................................................................................x
TUGAS KHUSUS................................................................................................. 66
DAFTAR LAMPIRAN

a. Struktur Organisasi

b. Denah PT Pindo Deli Paper Products 2

vii
DAFTAR TABEL

Tabel 5.1 Kapasitas Daya Listrik PT. PDPPM II.................................................. 40


Tabel 5.2 Konsumsi Listrik Tiap Unit PT. PDPPM II .......................................... 41
Tabel 5.3 Jenis Steam pada Boiler PT. PDPPM II................................................ 41
Tabel 5.4 Konsumsi Steam Tiap Unit PT. PDPPM II........................................... 42

viii
DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Sistem Pengelolaan Bahan Baku ..........................................................5


Gambar 2.2 Proses cross link ...................................................................................7
Gambar 4.1 Pulper.................................................................................................24
Gambar 4. 2 High Density Cleaner (HDC)............................................................25
Gambar 4. 3Refiner ................................................................................................26
Gambar 4. 4 Sketsa Refiner ....................................................................................26
Gambar 4. 5 Blend Chest........................................................................................27
Gambar 4. 6 Tickling Refiner .................................................................................27
Gambar 4. 7 Paper Machine ..................................................................................29
Gambar 4. 8 Sketsa Paper Machine .......................................................................29
Gambar 4. 9 Sketsa Head Box (1) Single Layer (2) Double Layer ........................30
Gambar 4. 10 Head Box .........................................................................................30
Gambar 4. 11 Wire .................................................................................................31
Gambar 4. 12 Suction Press Roll (SPR) .................................................................32
Gambar 4. 13 Sketsa Yankee Dryer .......................................................................33
Gambar 4. 14 Bagian dalam Yankee Dryer ............................................................33
Gambar 4. 15 Hood ................................................................................................34
Gambar 5. 1 Diagram Alir Proses FWT.................................................................37
Gambar 5. 2 Diagram Alir Proses Sistem Boiler Bahan Bakar Batu Bara………42
Gambar 8. 1 Diagram Alir Proses Waste Water Treatment…………………..65

ix
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembangunan industri dan perdagangan Indonesia dihadapkan pada
persaingan yang semakin tajam sebagai dampak globalisasi. Kemajuan teknologi
yang semakin pesat tersebut menuntut dibutuhkannya sumber daya manusia yang
berkualitas dan profesional di bidangnya. Hal itu dapat dicapai oleh lembaga-
lembaga pendidikan formal maupun nonformal melalui peningkatan kualitas mutu
pendidikan tersebut dengan memberikan dukungan sarana dan prasarana yang
menunjang ke arah tersebut.
Kemajuan teknologi bagi proses produksi telah berkembang melalui process
control secara komputasi maupun digital, tetapi manusia tetap berperan sebagai
pengontrol atau pengawas lapangan bagi kelancaran proses produksi. Oleh sebab
itulah kebutuhan tenaga kerja bagi industri merupakan hal yang vital dalam proses
produksi. Sehingga industri membutuhkan seorang tenaga kerja yang harus
banyak ditunjang oleh berbagai hal, diantaranya : pengetahuan dasar, pengetahuan
keahlian, kemampuan dasar nalar (analisis dan sintesis), manajemen industri,
maupun kepemimpinan di lapangan.
Proses kimia pada era industrialisasi mempunyai pengaruh besar dalam
perkenomian di Indonesia. Banyaknya inovasi baru pada bidang proses ini
menjadikan proses kimia sebagai salah satu andalan dalam sistem perekonomian
nasioanal. Sejalan dengan kemajuan tersebut maka telah memacu industri pulp
dan tissue untuk melaju dengan pesat agar dapat memenuhi kebutuhan tissue saat
ini. Salah satunya yaitu dengan didirikannya PT. Pindo Deli Pulp and Paper Mills.
Menjawab pemikiran – pemikiran tersebut, maka lembaga pendidikan
profesional yang berfungsi untuk melahirkan tenaga ahli dibidangnya harus benar-
benar memberikan kurikulum yang menunjang kebutuhan industri yaitu
menciptakan tenaga kerja yang mempunyai keahlian yang berkualitas dan
1
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 2

profesional di bidangnya. Politeknik Negeri Bandung (POLBAN) merupakan


perguruan tinggi negeri yang menyelenggarakan pendidikan terapan dalam
sejumlah bidang pengetahuan khusus. Politeknik Negeri Bandung didirikan
dengan tujuan utama mendukung perkembangan industri.
Jurusan Teknik Kimia Politeknik Negeri Bandung bertujuan menghasilkan
tenaga ahli madya profesional dalam bidang teknik proses produksi di industri
kimia. Dalam salah satu kurikulum di Politeknik Negeri Bandung, pengajar
mewajibkan mahasiswanya untuk melakukan Kerja Praktik di industri, terutama
industri yang bergerak di bidang proses atau operasi teknik kimia.
Mahasiswa teknik kimia memegang penguasaan lapangan pada proses
operasi (operation) dan pemeliharaan (maintenance) di industri kimia. Oleh sebab
itu sebelum masuk dalam dunia kerja, mahasiswa harus mengenal dan menguasai
terlebih dahulu proses yang ada dalam industri tersebut. Dengan diadakannya
kerja praktik, mahasiswa dapat mengamati berbagai aspek proses yang terdapat
dalam industri, dan menjadi sarana pengamalan ilmu yang telah didapat selama
kuliah.
Pemilihan industri PT. Pindo Deli Paper Products II karena industri
multinasional ini bergerak di bidang pembuatan tissue yang mana proses
operasinya berhubungan dengan Jurusan Teknik Kimia.

1.2 Maksud dan Tujuan


Kerja praktik ini mempunyai maksud agar mahasiswa dapat melihat secara
nyata dan merasakan lingkungan kerjanya. Selain itu mengetahui proses apa saja
yang terjadi dalam industri tersebut, baik dari peralatannya maupun insturmentasi
yang mendukung proses produksi. Sedangkan tujuan yang ingin dicapai dalam
kerja praktik di PT. Pindo Deli Paper Products adalah sebagai berikut :
a. Mendapatkan gambaran yang nyata terhadap suatu industri proses, baik
terhadap proses dan pemroses serta terhadap sistem secara keseluruhan di
lingkungan industri.

BAB I Pendahuluan
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 3

b. Memahami proses produksi pabrik beserta segala perangkat yang terlibat,


baik perangkat keras (peralatan industri) maupun perangkat lunak (alur
proses)
c. Memahami struktur masukan dan keluaran proses produksi tissue yang
meliputi bahan baku, bahan aditif serta limbah yang dihasilkan
d. Mempelajari sistem proses yang meliputi jenis alur proses, flow sheet
proses, dan dapat mempelajari kondisi operasi proses tersebut.
e. Memahami sistem pengorganisasian, pengelolaan pabrik, segi ekonomi,
serta peraturan kerja dalam pengoperasian sarana produksi.
f. Dapat mengetahui masalah-masalah yang ada di Industri serta menemukan
solusi secara umum untuk menyelesaikannya.

1.3 Ruang Lingkup


Adapun ruang lingkup kerja praktik yang dilakukan di PT. Pindo Deli Paper
Products II adalah :
a. Bahan baku, Penolong, dan Hasil Produksi
b. Sistem Proses
c. Peralatan Proses
d. Utilitas
e. Manajemen Industri
f. Tata Letak Pabrik dan Sejarah serta Latar Belakang Perusahaan
g. Pengelolaan Lingkungan

1.4 Pelaksanaan Kerja Praktik


Kerja praktik ini dilaksanakan pada :

Waktu : 4 - 28 Februari 2013 jam 08.00 – 16.00 (Senin – Sabtu)

Tempat : Unit Produksi Tissue – Paper machine 11, PT Pindo Deli 2 Paper
Products

Alamat : Desa Kuta Mekar BTB No 6-9, Karwang, Jawa Barat 41361

BAB I Pendahuluan
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products

BAB II
BAHAN BAKU, BAHAN ADITIF
DAN HASIL PRODUKSI

2.1 Bahan Baku


Bahan baku merupakan faktor utama dalam suatu proses untuk menentukan
kualitas dari suatu produk. Pada pembuatan tissue di Paper Machine 11
menggunakan bahan baku utama berupa Virgin Pulp. Virgin Pulp merupakan pulp
yang terbuat dari serat – serat kayu. Kayu merupakan sumber serat terbesar di
dunia sehingga dijadikan bahan utama dalam pembuatan tissue. Adapun
komponen yang terkandung dalam Virgin Pulp adalah
a. Selulosa
Selulosa adalah polisakarida yang berbentuk piranosa dengan ikatan C-14
pada pulp kimia. Selulosa dipisahkan melalui proses kimia dari kayu karena
dapat mempengaruhi kekuatan jalinan dari serat.
b. Hemiselulosa
Hemiselulosa penting dalam pembuatan pulp agar menghasilkan kualitas tissue
yang baik terutama pada saat refining proses.
c. Lignin
Lignin merupakan bagian dari kayu yang terdapat dalam lapisan terluar dari
kayu.
d. Ekstraktif
Ekstraktif adalah senyawa dengan berat molekul rendah. Pulp yang berasal dari
kayu jarum banyak mengandung ekstraktif. Ekstraktif harus dihilangkan karena
menimbulkan tonjolan (pitch) yang terbentuk pada penggilingan akan
terkumpul sebagai partikel suspensi kolodial yang akan meyumbat wire
sehingga menghasilkan cacat produk pada tissue berupa holes.

4
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 5

PT. Pindo Deli II mempunyai sistem penerimaan bahan baku yang dapat dilihat
pada gambar 2.1
SPPBM (Surat Pemberitahuan
& Pengecekan Barang Masuk)

Sampling
& Analisis

Raw Material Raw Material


Bahan Baku Laboratorium
Departement Departement Unit Produksi
dari Suppliers Quality
(RMD) (RMD)
Control

3x test Masuk

Ditolak atau Diterima Masuk atau Keluar


dengan dispensasi dari Spesifikasi
Keluar

Gambar 2.1 Sistem Pengelolaan Bahan Baku

Virgin Pulp yang digunakan berbentuk banyaknya lembaran yang tersusun,


dimana lembaran yang tersusun tersebut disebut bale pulp. Satu bale pulp
mempunyai berat 200 - 250 kg. Virgin Pulp yang menjadi bahan baku utama
terbagi atas dua jenis, yaitu :
1. Needle Bleached Kraft Pulp (NBKP)
NBKP merupakan pulp dengan serat panjang yang berasal dari kayu berdaun
jarum (soft wood) seperti pinus, cemara, ekaliptus dan lain sebagainya. Pulp
jenis ini banyak di impor dari Amerika, Finlandia, Brazil, dan negara lain
yang beriklim subtropik. Adapun karakteristik dari NBKP sebagai berikut :
 Memiliki serat yang panjang 3000 μm - 4500 μm
 Bersifat memberikan daya yang kuat (strenght)
 Mempunyai ikatan antar serat yang kuat
 Serat lebih halus dan mudah untuk membentuk serat-serat mandiri
 Memiliki fleksibelitas serat yag baik.
 Membentuk formasi tissue yang kurang baik.

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 6

2. Leaf Bleached Kraft Pulp (LBKP)


LBKP merupakan pulp dengan serat pendek yang berasal dari kayu berdaun
lebar (hard wood) seperti Akasia, Eucalyptus, Mahoni, Bakau. Pulp jenis ini
banyak terdapat pada iklim tropis. PT. Pindo Deli membeli LBKP dari
perusahaan yang bernaung dalam satu grup Sinarmas (sister company) yaitu
PT. IKPP Perawang, PT. LPPPI Jambi dan beberapa jenis lainnya mengimpor
dari luar, sehingga pasokan yang digunakan untuk LBKP ini berasal dari PT.
Indah Kiat, Riau dan PT Lontar Papyrus, Jambi. Adapun karakteristik dari
LBKP sebagai berikut :
 Memiliki serat yang pendek 900 μm – 1600 μm
 Bersifat membentuk formasi lembaran yang baik
 Lebih mudah diuraikan pada proses refining
 Serat fiber rapuh
 Mengandung kadar mineral yang cukup tinggi
 Jumlah kandungan selulosa bervariasi
Sistem penerimaan masuknya bahan baku di PT. Pindo Deli 2 dilakukan oleh
bagian gudang penyimpanan bahan baku yaitu oleh Raw Material
Departemen (RMD). Namun bahan baku yang masuk tidak langsung
didistribusikan ke Unit produksi, tetapi disimpan terlebih dahulu di gudang
RMD agar dapat menjamin ketersediaan bahan baku untuk proses produksi.
Selain itu dilakukan pengujian kualitas pulp tersebut oleh Unit Quality
Control (QC). Pulp yang telah diuji dan dinyatakan sesuai dengan spesifikasi
yang ditentukan maka akan langsung didistribusikan oleh Unit RMD ke Unit
Produksi.

2.2 Bahan Aditif


Selain adanya bahan baku, terdapat pula bahan-bahan aditif berupa bahan-
bahan kimia yang digunakan dalam proses produksi. Penggunaan bahan-bahan
kimia ini digunakan untuk meningkatkan sifat – sifat akhir dari tissue itu sendiri
atau untuk membantu kelancaran proses pembuatan tissue. Adapun bahan
BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 7

penolong tersebut diklasifikasikan menjadi dua kelompok, yaitu bahan aditif


fungsional dan bahan aditif pengontrol.

2.2.1 Bahan Aditif Fungsional


Bahan aditif fungsional yaitu bahan aditif yang digunakan untuk
memberikan kualitas tertentu pada produk tissue. Bahan aditif fungsional
adalah sebagai berikut :
a. Wet Strength
Wet Strength berfungsi memberikan kekuatan tissue pada lingkungan
basah atau bisa dikatakan tahan terhadapa air, biasanya digunakan untuk
facial tissue, napkin tissue dan towel tissue. Wet strength agent ini
berupa resin polimer yang thermosetting, yaitu terjadi cross link setelah
pemanasan dan cross link ini yang memberikan sifat kekuatan basah
pada tissue.

Gambar 2.2 Proses cross link

b. Dry Strength
Berfungsi untuk meningkatkan sifat kekuatan tissue kering. Jenis bahan
aditifnya adalah bahan aditif alam seperti Starch (Pati), berbentuk
powder dan dikemas dalam karung/bag ukuran 850 kg dan 25 kg. Starch
(Pati) digunakan sebagai bahan perekat dan penguat antar ikatan serat.

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 8

Selain itu pati juga dapat memperbaiki sifat permukaan tissue menjadi
lebih halus dan tissue memiliki daya serap yang baik terhadap tinta.
Adapun keuntungan menggunakan Dry Strength Agent adalah :
 Meningkatkan kekuatan tissue
 Penggilingan dapat dikurangi pada tingkat tertentu sehingga dapat
menghemat energi dan meningkatkan laju produksi
 Meningkatkan retensi dan drainase
 Menghemat pemakaian pulp NBKP
Pati adalah polimer alam yang mudah didapat dan diperoleh dari
beberapa jenis tumbuhan, misalnya ubi kayu, kentang, gandul, jagung,
dan lain–lain. Starch alami memiliki sifat sebagai berikut :
 Mempercepat terbentuknya lapisan film pada tissue.
 Perlu pemasakan terlebih dahulu pada suhu 90 o C sebelum
digunakan.
 Dry strength alami merupakan sumber nutrisi bagi bakteri, sehingga
bakteri lebih mudah unutk berkembangbiak. Akibatnya memerlukan
pemakaian biocide yang lebih banyak.
 Kurang tahan lama/ cepat membusuk, hanya dapat disimpan selama
24 jam setelah pemasakan.
 Cenderung menimbulkan lebih cepat kotor pada system produksi.
Sedangkan dry strength sintetis yang berupa resin memilki sifat-sifat
seperti berikut :
 Harganya lebih murah dari yang alami.
 Sistem produksinya lebih bersih.
 Tidak perlu adanya proses pemasakan terlebih dahulu.
 Tidak mudah untuk tumbuh bakteri.
 Kurang reaktif atau lambat terbentuknya lapisan film pada tissue.

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 9

c. Softener
Untuk meningkatkan kelembutan pada tissue. Biasanya digunakan untuk
pembuatan tissue facial dan tissue toilet.
d. Enzim
Enzim digunakan hanya untuk jenis-jenis tertentu dan dalam jumlah
sedikit. Penambahan enzim dilakukan pada proses pulping, karena
enzim kurang reaktif sehingga perlu waktu lama untuk bereaksi. Enzim
terdiri dari dua jenis, yaitu
 Fiber Modification, untuk membantu proses fibrilasi fiber pada
proses refining dan ditambahkan untuk tissue yang memerlukan
tensile tinggi. Serat akan menjadi lebih lunak, sehingga mudah
terbentuk fibril dan terpotongnya serat.
 Fiber Ekstraktif, untuk membantu menghilangkan kandungan
ekstraktif pada pulp.
e. Coating Agent
Fungsi dari coating agent yaitu untuk membantu melapisi atau
melindungi Yankee pada saat proses creeping, sehigga permukaan
Yankee tidak langsung bersentuhan dengan creeping blade.
f. Release Agent
Berfungsi untuk membantu melepaskan lembaran tissue dari Yankee.
Release disemprotkan pada permukaan yankee tidak langsung
bersentuhan dengan creeping blade.

2.2.2 Bahan Aditif Pengontrol


Bahan aditif pengontrol bertujan untuk mengendalikan kondisi stock agar
didalam prosesnya dapat berjalan dengan lancar. Bahan aditif ini terdiri dari :
a. Biocide
Untuk mengontrol pertumbuhan mikroorganisme pada sistem.
Ditambahkan pada semua jenis tissue. Penambahan biocide dilakukan di

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 10

water sistem dan chest, karena keduanya memiliki kemungkinan untuk


tumbuh mikroorganisme lebih besar.
b. pH control
Digunakan untuk mengontrol pH sistem selama proses produksi supaya
tetap dalam kondisi alkali (pH 7-8) dengan menggunakan NaOH, pH
awal NaOH adalah 12. Dengan adanya sistem control secara otomatis
maka pengaturan pH akan tetap pada range pH 7-8 jika terlalu asam
maka NaOH akan ditambahkan sampai mendekati pH yang ditentukan.

2.3 Hasil Produksi

2.3.1 Jenis-jenis Tissue


Jenis-jenis tissue yang dihasilkan PM 11 PT. Pindo Deli Paper Products,
yaitu :
a. Facial Tissue
Tissue yang biasa digunakan untuk membersihkan wajah, sehingga
diperlukan permukaan yang halus dan lembut serta tidak mudah terurai
dalam kondisi basah. Sehinga tissue facial perlu ditambahkan softener
dan wet strength. Tissue facial umumnya memiliki gramatur sekitar 11,5
– 18 gsm.
b. Toilet Tissue
Tissue yang biasa digunakan sebagai pembersih dan penyerap di toilet
dengan gramatur 13 – 20 gsm. Tissue toilet harus mudah terurai dalam
air atau kondisi basah karena umumnya langsung dibuang ke closet
sehingga biasanya tidak ditambahkan wet strength.
c. Napkin
Tissue yang berfungsi sebagai pembersih saat makan, baik untuk
membersihkan tangan, bibir atau pembungkus peralatan makanan.
Dilihat dari fungsinya tissue napkin harus hieginis dan tidak mudah
terurai baik dalam kondisi basah maupun kering, sehigga ditambahkan

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 11

wet strength dan dry strength. Tissue napkin dibuat dengan gramatur 15-
22 gsm.
d. Towel
Tissue towel bersifat kasar dan kaku karena memiliki gramatur tinggi,
yaitu sekitar 20-42 gsm. Tissue towel biasa digunakan sebagai
pembersih alat-alat dapur dan tissue basah pembersih kemasan gallon
untuk air minum. Tissue towel juga harus memiliki ketahanan yang baik
pada kondisi basah dan kering.

2.3.2 Parameter dan Pengujian Kualitas Produk Tissue


a. Basis Weight
Yaitu pengujian yang bertujuan mengetahui gramatur tissue. Gramatur
tissue adalah berat selembar tissue/tissue dalam satuan gram per 1 m2 .
Gramatur tissue ini harus disesuaikan dengan permintaan konsumen.
Cara pengujian gramatur ini sesuai dengan TAPPI T 410 om-98
mengenai “Gramatur tissue dan tissue karton”.
b. Thickness
Merupakan pengujian terhadap ketebalan selembar tissue atau tissue
yang ditentukan di bawah beban statis yang digunakan, menggunakan
motode tes yang standar. Metode pengujiannya sesuai dengan standar
TAPPI T 411 om – 97 mengenai ketebalan tissue, tissue karton dan
Combined board, serta SCAN – P 47:83 tentang Bulking thickness and
Apparent Density. Pengujian thickness tissue dilakukan dengan
menggunakan micrometer tissue atau thickness tester.
c. Density
Merupakan massa per unit volume dari tissue / tissue yang dinyatakan
dalam satuan g/m3 . Kerapatan bisa diperoleh dari nilai gramatur dan
thickness tissue / tissue tersebut.

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 12

d. Dry Tensile dan Wet Tensile Strength


Tensile strength merupakan sifat daya tahan terhadap pertambahan
tegangan tarik hingga tissue tersebut putus, yang diuji menggunakan
testometric dan sesuai dengan TAPPI 494 om – 88. Uji kekuatan tarik
dilakukan dalam kondisi basah (wet tensile strength) dan kondisi kering
(dry tensile strength). Hal ini karena ada fungsi dari masing-masing
tissue yang berbeda-beda yaitu untuk penggunaan basah dan kering.
Pengujian tensile strength dilakukan pada arah MD (Machine Direction)
dan CD (Cross Direction), yang memiliki nilai berbeda. Jika nilai
kekuatan tarik pada kedua arah tersebut sama maka tissue tersebut
memiliki sifat kelembutan yang rendah. Umumnya nilai kekuatan tarik
arah MD lebih tinggi dibandingkan CD. Cara membedakan arah MD
dengan CD dapat dilihat dengan merobek tissue tersebut. Arah MD lebih
mudah dirobek dengan robekan yang lebih rapih dibanding arah CD.
Nilai kekuatan tariknya tersebut merupakan nilai rata-rata hasil dari arah
MD dan CD.
e. Elongation
Adalah pertambahan panjang maksimum yang terjadi saat tissue putus
ketika diberikan tegangan tarik, atau disebut daya mulur tissue.
Pengujian elongation diperoleh bersamaan dengan pengujian tensile
strength. Sehingga nilai elongation juga dapat diperoleh dalam kondisi
basah maupun kering.
f. Moisture Content
Merupakan kandungan air yang terdapat pada tissue, atau perbandingan
berkurangnya massa lembaran akibat adanya penguapan air terhadap
massa sample. Pengujian moisture content dengan ISO 287-1978.
g. Softness
Yaitu sifat kelembutan tissue yang biasanya dilakukan secara manual.
Semakin tinggi nilainya maka tissue tersebut semakin lembut.

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 13

h. Disintegration
Merupakan metode pengujian daya hancur tissue dalam air yang
merujuk pada JIS P 4501 -1993. Bisanya digunakn untuk tissue toilet
karena tissue toilet umumnya dibuang ke dalam closet/saluran
pembungan air, sehingga harus memiliki daya hancur yang tinggi dalam
air. Untuk tissue facial, napkin dan towel umumnya tidak hancur dalam
air karena adanya penambahan wet strength. Tissue dimasukkan ke
dalam air kemudian dikocok menggunakan magnetic stirrer. Nilainya
dapat terlihat dari beberapa lama waktu yang diperluakan untuk
membuat tissue tersebut homogen dengan air. Alat yang digunakan
untuk menguji daya hancur tissue yaitu disintegration tester.
i. Tearing, merupakan pengujian daya sobek tissue. Sifat daya sobek tissue
disebabkan oleh adanya proses crepping pada saat pengupasan tissue dari
yankee.
j. Klemm Absorption, yaitu pengeujian seberapa banyak air yang menyerap
pada tissue dalam waktu 1 menit menggunakan Klemm tester seuai JIS P
– 814. Tissue dijepit dalam klep kemudian direndam dalam air selama 10
menit. Selanjutnya diukur tinggi air yang naik pada tissue. Selain klemm
absorption,ada juga pengujian terhadap penyerapan air, yaitu Total
Water Absorption (TWA). Untuk TWA, tissue direndam dalam air
sampai semua bagian tissue basah. Selanjutnya tissue ditiriskan selama
10 menit dan dibandingkan massa sebelumnya perendaman dengan
massa setelah direndam.
k. ISO Brightness, ISO Opacity, CIE whiteness, dan CIE l*,a*, b*
Brightness merupakan tingkat kecerahan tissue, dimana nilai brightness
minimum yaitu 85%. Alat yang digunakan untuk menguji sifat brightness
adalah Krisbow (Counterfeit Detector). Apabila tissue yang diuji pada
Krisbow mengeluarkan warna biru maka tissue tersebut menggunakan
pemutih atau OBA (Opacity Brightness Agent). Pengujian juga dapat

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 14

menggunakan Color touch sesuai dengan standar ISO 2470 – 1977, ISO
2471- 1971, dan SCAN P71:95. Dengan Color touch, hasil pengujian
yang dapat diperoleh berupa opacity, Whiteness, dan CIE L*, a*, b*.
Opacity merupakan perbandingan antara jumlah cahaya yang diserap
oleh tissue dan cahaya yang di pantulkan kembali untuk mengetahui
cahaya serap tinta pada kertas. Semakin rendah nilai opacity, maka
semakin banyak sinar yang diserap dan semakin tinggi gramatur maka
nilai opacity juga semakin tinggi. Nilai opacity untuk tissue sinar yang
dipantulkan kertas. Sedangkan whiteness digunakan untuk menguji
derajat putih tissue.

2.3.3 Bentuk-Bentuk Cacat Tissue


 Holes, berupa lubang-lubang yang biasanya berasal dari jumbo roll pada
mesin tissue. Cacat holes disebabkan adanya kotoran pada
felt/wire/suction press roll, kekurangan pada yankee dryer, adanya
kotoran air shower, dan cacat pada permukaan pisau.
 Pin Holes, cacat berupa lubang-lubang pada tissue, tapi ukurannya lebih
kecil. Faktor-faktor yang dapat menyebabkan cacat ini mirip dengan
cacat holes.
 White Spot, berupa bintik-bintik putih yang diakibatkan oleh adanya
serat yang tidak hancur. Hal ini biasa terjadi karena terlalu banyak broke
yang digunakan. Terutama broke yang berasal dari jenis tissue napkin
dan towel.
 Wrinkle, berupa kerutan pada tissue yang disebabkan lembab/basah dan
tarikan/guncangan pada shaft di rewinder yang kendor.
 Folded, cacat berupa lipatan atau kerutan pada tissue yang disebabkan
oleh tissue yang basah atau kadar air tinggi. Biasanya cacat ini sering
terjadi saat menggunakan calender atau tarikan mesin yang terlalu rendah
dan adanya masalah pada felt/wire.

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 15

 Cloudy merupakan formasi tissue yang kurang bagus sehingga tissue


berawan yang disebabkan karena kekurangan air selama proses di
mesinnya dan pemakian LBKP yang tinggi.
 Crepping mark yaitu cacat berupa kerutan permukaan tissue yang
disebabkan oleh blade, adanya masalah di felt/wire, dan penyemprotan
coating pada yankee dryer yang tidak merata.
 Buldging yaitu tissue yang dihasilkan basah karena terkena air atau
kadar air tissue tinggi. Selain itu buldging juga bisa disebabkan oleh
penyemprotan coating yang tidak sempurna dan adanya masalah di
felt/wire.
 Unevent Cut yaitu berupa pemotongan yang tidak rata pada mini roll
yang disebabkan oleh slitter yang digunakan tumpul, atau posisi pisau/
core yang tidak tepat sehingga terjadi gesekan antar roll.
 Loose Core yaitu gulungan yang tidak padat, sehingga pada saat diproses
oleh mesin converting, tissuenya bergeser (Weaving of Sheet).

BAB II Bahan Baku, Bahan Aditif dan Hasil Produksi


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products

BAB III
SISTEM PROSES

PT. Pindo Deli Paper Products mempunyai banyak mesin tissue (Paper
Machine) dan setiap mesin memiliki spesialisasi produk dan proses tertentu. Hal
ini tentu dimaksudkan untuk menjaga stabilitas dan kontinyuitas produksi. Sistem
proses yang ada pada PM 11 ( Paper Machine 11) terbagi atas tiga unit, yaitu Unit
Stock Preparation, Unit Paper Machine, dan Unit Rewinder.

3.1 Unit Stock Preparation


Fungsi utama dari stock preparation adalah untuk memperoleh keseragaman
umpan (pulp) yang terdiri dari berbagai campuran untuk mencapai kondisi
optimum. Unit ini bertujuan menghasilkan buburan pulp yang siap di proses
menjadi tissue. Pada unit ini, pengolahan bahan baku berlangsung dari pulper
virgin pulp sampai mixing chest. Terdapat lima jalur utama berdasarkan jenis
bahan baku:
1. Pulping
Pulping merupakan suatu proses penguraian pulp menjadi bubur pulp
yang dimaksudkan untuk memperoleh serat secara individu dengan distribusi
yang merata. Proses pulping dilakukan pada sebuah tangki yang disebut
dengan hydrapulper. Konsistensi buburan pulp di proses pulping yaitu 5 - 6%
atau untuk menguraikan 6 bagian pulp memerlukan 94 bagian white water.
White water yang digunakan berasal dari air sisa proses produksi sebelumnya,
sehingga white water tersebut memiliki suhu kurang lebih lebih 50 o C.
Penguraian serat terjadi karena adanya kontak pulp dengan agitator.
Agitator di tangki hydrapulper terletak di bagian bawah tangki supaya
penguraian pulp lebih homogen. Pada dinding dalam hydrapulper terdapat
sejenis sekat dengan tujuan pulp yang berada di pinggir akan masuk ke
bagian tengah dan turun ke bawah menuju agitator. Pada proses pulping, ada

16
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 17

beberapa hal yang harus diperhatikan diantaranya kebersihan material, waktu


pengadukan (retention time) sekitar 30 menit dan konsistensi buburan pulp.
Proses pulping untuk pulp NBKP dengan LBKP dipisahkan pada dua tangki.
Kapasitas hydrapulper untuk LBKP (35 m3 ) lebih tinggi dibandingkan NBKP
(25 m3 ), karena kebutuhan pulp LBKP lebih banyak, dan untuk mengurangi
beban motor agitator pada pulper NBKP yang memiliki serat lebih panjang.
Dalam sekali proses pulping jumlah pulp LBKP sebanyak 8 bale dan total
pulp NBKP sebanyak 7 bale.
Pulp yang telah melalui proses pulping kemudian dipompakan ke dump chest
untuk disimpan sementara. Pada tangki dump chest juga terdapat agitator
untuk mengaduk buburan pulp supaya tidak mengendap dan tumbuh
mikrobiologi, yang terletak di samping untuk mengefisiensikan tempat.

Gambar 3. 1 Proses pulping

2. Cleaning
Bubur pulp yang dialirkan pada pulper tower selanjutnya dibersihkan
dari kontaminan melalui proses cleaning. Cleaning buburan pulp

BAB III Sistem Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 18

menggunakan HDC (High Density Cleaner) dengan prinsip kerja


memanfaatkan gaya sentrifugal. HDC mampu memisahkan pengotor yang
memiliki berat jenis lebih besar dari serat sepert kawat, pasir dan lain-lain.
Proses cleaning pada buburan pulp berdasarkan jenis bahan baku yang
dialirkan (LBKP dan NBKP). HDC yang digunakan beroperasi pada
konsistensi 5-6 %. Setelah proses cleaning, buburan pulp dialirkan ke proses
selanjutnya. Untuk aliran reject akan ditampung dalam wet broke pit.
3. Deflaking
Deflaking merupakan proses penguraian gumpalan serat menjadi
individu-individu serat untuk membantu kerja dari refiner dan menjaga
kualitas tissue, terutama dari white spot. Pulp LBKP umumnya menggunakan
dua deflaker, karena kebutuhannya lebih banyak. Dalam mesin deflaker
terdapat dua cakram yang terdiri dari pisau-pisau untuk menghancurkan
gumpalan pulp. Satu cakram yang berputar disebut rotor, dan satu lagi tidak
bergerak atau biasa disebut stator. Bagian rotor dapat bergerak maju dan
mundur, sehingga dapat mendesak dan menguraikan pulp.
4. Refining
Refining merupakan proses fibrilasi, pemipihan, dan pemotongan serat
sehingga tercapai derajat giling (freeness) tertentu. Fibrilasi yaitu proses
terbentuknya serabut-serabut pada serat untuk meningkatkan luas permukaan
kontak antar serat, sehingga ikatan antar serat lebih kuat. Pemipihan serat
menyebabkan serat menjadi elastis, dan pemotongan serat mengakibatkan
serat menjadi lebih homogen.
Faktor-faktor yang menentukan keberhasilan proses refining dapat dilihat
dari power refiner, efsiensi proses, kualitas tissue, dan life time. Untuk
mencapai keberhasilan proses refining, maka beberapa hal yang perlu
diperhatikan yaitu:
- Karakteristik material (pulp)
- Tekanan inlet & outlet serta flow yang harus stabil
- Konsistensi yang stabil

BAB III Sistem Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 19

- Tipe dari filling Refiner


Proses refining terjadi dalam dua tahap dengan sistem sambungan
secara seri. Refiner pertama dilakukan setelah deflaker dengan nilai freeness
500 csf, sedangkan Refiner kedua (trickling Refiner) setelah blend chest
dengan nilai freeness 350 – 400 csf. Konsistensi pulp dalam sistem dibuat
tidak terlalu tinggi, karena dapat menyebabkan beban kerja deflaker dan
Refiner besar, proses fibrilasi kurang bagus (proses fibrilasi lebih dominan
dari proses cutting), dan lebih cepat mampet. Sedangkan jika pulp terlalu
encer maka proses cutting pada refining lebih dominan dari proses fibrilasi
sehingga lebih banyak menimbulkan fines.
Seperti halnya dengan deflaker, Refiner juga memiliki rotor dan stator.
Yang mana mata pisaunya dari beberapa model. Jika mata pisaunya kecil,
maka proses cutting lebih dominan dan jika mata pisaunya besar maka proses
fibrilasi lebih dominan.
Pulp yang telah mengalami proses refining, perlu dilakukan freeness
tester, yaitu untuk menguji keefektifan proses refining. Pulp yang telah
melalui tahap refining diambil kemudian disaring menggunakan kain kasa.
Air yang turun ditampung oleh tabung dan diukur volumenya. Jika banyak
fines dalam buburan, maka dapat menyumbat saringan sehingga air
tampungan menjadi sedikit.
5. Storage Chest & Blend Chest
Setelah dari refining, pulp dipompakan ke storage chest dengan
dilakukan pengadukan pulp agar tidak terjadi pengendapan dan konsistensi
pulp tetap merata. Konsistensi pulp di storage chest sekitar 5 %. Dari storage
chest, pulp dialirkan ke blend chest untuk mencampurkan virgin pulp (LBKP
dan NBKP) ,broke, dan beberapa bahan kimia seperti dry strength dan
softener dengan konsistensi pulp 4,7%. Pencampuran tersebut dilakukan
dengan menggunakan agitator agar didapat suspensi serat yang homogen.
Lama pencampuran dilakukan hingga konsistensi suspensi didalam mixing

BAB III Sistem Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 20

chest menjadi konstan. Penambahan bahan kimia di blend chest bertujuan


untuk memudahkan pengambilan tindakan jika kondisi tidak sesuai.
Tangki blend chest terdiri dari dua aliran, yaitu blend chest wire layer
dan felt layer. Bagian wire layer berfungsi memberikan sifat halus/lembut
pada tissue sehingga biasanya terdiri dari pulp LBKP dicampur broke.
Sedangkan felt layer berfungsi untuk meningkatkan sifat kekuatan pada tissue
sehingga menggunakan pulp LBKP, broke dan pulp NBKP.
6. Jalur Broke
Broke adalah tissue hasil produksi yang tidak menjadi produk siap jual.
Karakteristik dan jumlahnya sangat bervariasi tergantung dari tempat
keluarnya broke tersebut. Tujuan utama dari sistem broke adalah untuk
mengembalikan serat yang ada dalam broke ke proses tanpa menimbulkan
gangguan pada sistem stock.
Broke dihancurkan kembali di broke pulper, kemudian dialirkan ke broke
storage tanpa melalui Refiner karena sebelumnya sudah mengalami proses
fibrilasi, hanya melalui deflaker untuk penguraian serat sehingga tidak
terdapat gumpalan broke dan tidak perlu ditambahkan bahan kimia lain.
Untuk menghilangkan kotoran, broke juga dialirkan ke mesin HDC dan omni
screen. Broke selanjutnya dialirkan ke broke chest, yang mana hanya terjadi
pengadukan. Untuk mengatasi terjadinya gumpalan broke, maka terkadang
dilakukan aliran siklis broke storage dengan broke chest.
7. Machine Chest
Suspensi serat yang telah mengalami pencampuran dalam mixing chest,
selanjutnya dialirkan ke dalam mixing chest. Pada tahap ini suspensi serat
dicampur kembali dengan bahan aditif . Tujuan dialirkan dalam machine
chest adalah agar didapatkan pencampuran yang sempurna antara bahan baku
dengan bahan aditif.

BAB III Sistem Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 21

3.2 Unit Paper Machine


Paper machine merupakan alat untuk membuat buburan pulp menjadi
lembaran-lembaran tissue. Jenis alat yang digunakan pada unit paper machine
11 adalah mesin Voith Andritz buatan Germany tahun 1997. Mesin ini dirancang
untuk memproduksi tissue dengan gramatur maksimal 42 gsm dan kapasitas
mesin tersebut 54.000 MT /Tahun dengan kecepatan 2000 mpm. Pada proses
paper machine terbagi atas beberapa tahapan, diantaranya adalah:
a. Screening
Screening berfungsi menyaring buburan pulp yang berasal dari machine
chest untuk mendapatkan bubur pulp dengan ukuran yang homogeny.
Buburan pulp dipompakan ke vertical screen dengan fan pump sekaligus
pengenceran bubur pulp hingga konsistensi 0,1 – 0,2 %. penyaringan
dilakukan melalui 3 tahap, yaitu primary screen, second stage, dan
minisorter.
b. Forming
Buburan pulp yang telah disaring dialirkan ke head box untuk
dihamparkan pada permukaan wire. Mesin head box memiliki dua bagian,
yaitu felt layer dan wire layer. Bagian wayer layer terdapat pada bagian atas
dan felt layer di bagian bawah, sehingga bagian atas tissue memiliki
kelembutan yang lebih baik dari pada bagian bawah. Permukaan wire dan felt
selanjutnya di press oleh forming roll supaya lembaran tissue basah akan
berkurang kadar airnya dan sekaligus akibat adanya pengepresan ini, terjadi
perpindaham lembaran tissue basah dari wire ke felt.
c. Drying
Lembaran tissue yang menempel pada felt akan berpindah ke permukaan
yankee dryer karena yankee memiliki permukaan yang lebih halus dan
adanya proses pengepresan oleh suction press roll. Pada mesin yankee
disemprotkan bahan coating dan release untuk memudahkan melepaskan
tissue dan permukaan yankee tidak cepat rusak akibat bergesekan dengan
pisau crepping.

BAB III Sistem Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 22

Di mesin yankee, tissue mengalami pemanasan baik pada bagian


permukaannya maupun bagian bawah tissue. Bagian permukaan dipanaskan
menggunakan hood, sedangkan pemanasan dari bawah berasal dari mesin
yankee itu sendiri. Suhu dalam yankee bisa mencapai 160-170o C, sedangkan
udara panas dari hood mencapai 400-500o C. Apabila tissue yang di produksi
memiliki gramatur tinggi, maka biasanya putaran yankee akan lebih rendah
dari tissue yang memiliki gramatur rendah, karena proses pengeringan lebih
lama.
Mesin yankee dilengkapi dengan tiga pisau yang masing-masing
memiliki fungsi berbeda-beda:
 Cutting blade, untuk memotong tissue ketika akan mengganti crepping
blade, mesin stop atau start. Biasanya digunakan pisau yang memiliki
sudut tinggi (15%)/tajam.
 Creeping blade, berfungsi untuk mengkisut dan melepaskan tissue dari
yankee dryer. Sudut pisau yang digunakan tidak terlalu tinggi ataupun
rendah, yaitu 10o supaya dapat menghasilkan tissue dengan thickness
medium dan rendah. Jika sudutnya terlalu tinggi, tidak cocok untuk
tissue yang memiliki thickness tinggi, sedangkan sudut kecil (5o ) masih
cocok untuk thickness tinggi.
 Cleaning blade, untuk membersihkan yankee dari bahan coating,
release, dan tissue yang mungkin masih menempel pada permukaan
yankee. Pisau untuk cleaning sebaiknya memiliki sudut yang kecil
supaya tidak terlalu merusak permukaan yankee karena gesekan antara
pisau dan yankee rendah.
d. Reeling
Tissue yang telah kering kemudian digulung pada spole hingga terbentuk
jumbo roll. Lembaran tissue dari mesin yankee oleh pope reel dan digulung
pada spole. Saat awal penggulungan pope reel diberi pelengket supaya tissue
bisa menempel. Biasanya perekat yang digunakan merupakan bahan-bahan

BAB III Sistem Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 23

yang sudah tidak digunakan lagi tapi bersifat lengket. Kapasitas satu jumbo
roll maksimum bisa mencapai 10 ton.

3.3 Unit Rewinder


Rewinder merupakan mesin yang berfungsi untuk menggulung ulang
jumbo roll menjadi mini roll yang sesuai dengan permintaan konsumen,
sehingga mini roll tersebut lebih rapih. Satu gulung mini roll dapat terdiri dari
1 ply, 2 ply,3 ply, atau lebih. Akan tetapi mesin rewinder PM 11 maksimum
hanya bisa 3 ply dalam sekali penggulungan.
Jumbo roll disimpan pada unwind kemudian digerakkan oleh belt untuk
menggulung beberapa lembaran tissue menjadi satu gulungan. Kemudian
melewati calender system jika diperlukan, untuk mengurangi ketebalan tissue.
Tissue digulung menggunakan core (3”, 6” dan 10”) di wider roll dan
dipotong menggunakan slitter. Mini roll yang telah digulung masuk ke tahap
packaging, dibungkus plastic dan diberi label yang berisi kondisi dan
identitas mini roll tersebut. Mini roll selanjutnya disimpan digudang dan
masuk ke proses finishing akhir (converting) atau langsung didistribusikan.
Ukuran mini roll yang digulung tergantung permintaan konsumen, dapat
berdasarkan panjang maupun diameter. Panjang mini roll berkisar 5000 m –
30.000 m dan lebarnya 11 cm – 275 cm. Sedangkan diameter berkisar 60 cm
– 180 cm. Masalah yang sering di hadapi mesin rewinder yaitu sisiran yang
jelek/tidak rata karena pisaunya tumpul, core yang menonjol, dan terjadi
trinkle.
Mesin rewinder terdiri dari 3 unit. Akan tetapi rewinder C digunakan
untuk menggulung tissue yang menjadi reject dari mesin rewinder A dan B,
yang masih bisa digulung, untuk mengurangi jumlah reject. Pada saat
penggulungan, bagian luar mini roll harus bagian atas dari jumbo roll atau
bagian yang halus. Apabila pada jumbo roll terdapat cacat, maka bagian yang
cacat tersebut biasanya sudah diketahui dari DCS (Distributed Control
System).

BAB III Sistem Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products

BAB IV
PERALATAN PROSES

4.1 Peralatan Unit Stock Preparation

4.1.1 Stock Preparation


a. Conveyor
Terdapat dua jenis conveyor yaitu roll conveyor dan feed conveyor.
Fungsi : conveyor roll berfungsi untuk membawa virgin pulp secara
horizontal ke feed conveyor. Feed conveyor berfungsi untuk membawa
virgin pulp menuju hydrapulper secara diagonal.
b. Pulper
Jenis pulper yang digunakan adalah hydrapulper
Fungsi : menguraikan pulp secara kimia maupun mekanis agar menjadi
buburan pulp.
Prinsip kerja : dengan bantuan rotor didalamnya, virgin pulp akan
diuraikan dan dicampurkan dengan enzim fiber modification, enzim
extractiv. Satu kali pengadukan virgin pulp sebanyak 7-8 bale pulp.

Gambar 4.1 Pulper

24
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 25

c. Magnetic Trap (MT)


Fungsi : menghilangkan metal yang ada dalam aliran pulp dengan
diberikan medan magnet maka semua logam yang ada dalam aliran
pulp akan menempel dan secara periodik magnetic trap dibersihkan.
d. High Density Cleaner (HDC)
Fungsi : Untuk memisahkan pulp dari kotoran – kotoran sejenis pasir,
kawat maupun kerikil.
Prinsip Kerja : Bekerja berdasarkan gaya sentrifugal dan perbedaan
spesific gravity. Dimana fase berat berupa kotoran akan terpisah
kebawah dan fasa ringan berupa bubur pulp akan terangkat keatas
mengalir ke deflaker.

Gambar 4.2 High Density Cleaner (HDC)

BAB IV Peralatan Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 26

e. Deflaker
Fungsi : unutk menguraikan serat berupa flake atau gumpalan menjadi
individual- individual serat tanpa mengubah sifat fisiknya.

f. Refiner
Fungsi : untuk proses fibrilasi, memotong dan menggiling serat
sehingga terbentuk cabang-cabang serat.

Gambar 4.3 Refiner

Gambar 4.4 Sketsa Refiner

g. Storage Chest
Fungsi : sebagai tempat pengenceran dibantu dengan pengadukan agar
tetap homogen.
h. Blend Chest
Fungsi : Sebagai tempat pencampuran semua buburan tissue yang
berasal dari beberapa jalur stock yaitu LBKP, NBKP, broke dan
recovery.
BAB IV Peralatan Proses
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 27

Gambar 4.5 Blend Chest

i. Tickling Refiner
Proses tickling disini adalah proses dari blend chest ke machine chest
dengan melewati refiner. Refiner berfungsi untuk mengatur freeness
yang disesuaikan dengan spesifikasi tissue yang diinginkan. Yang perlu
diperhatikan, agitator harus jalan, level chest harus stabil konsistensi
harus stabil, flow atau tekanan inlet dan outlet, juga tipe filling refiner.

.
Gambar 4.6 Tickling Refiner

BAB IV Peralatan Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 28

j. Machine Chest
Berfungsi sebagai tempat pencampuran antara bahan baku dengan
bahan aditif.

4.1.2 Peralatan Stock Approach System


a. Fan Pump
Fungsi : Untuk memompakan pulp dari machine chest ke head box.
Pada fan pump juga terjadi pengenceran pulp, sehingga diperoleh
konsistensi 0,1-0,2 gram/Liter.
b. Screen
 Vertical screen, berfungsi untuk menyaring pulp dari sisa-sisa
kotoran yang mungkin masih masih terbawa berdasarkan ukurannya.
Vertical screen terdiri dari dua plat dan pulp berada diantara plat
tersebut. Dimana bagian tengah screen tersebut memutar. Pulp
dengan ukuran yang sesuai akan lolos sebagai accept dan ukuran
yang lebih besar dari diameter screen akan dmasukkan sebagai
reject. Bentuk dari screen terdiri dari dua jenis, yaitu holes dan slote.
Saat ini screen yang digunakan berbentuk slote, karena untuk bentuk
hole sering terjadi penyumbatan pada lubang-lubang screen oleh
serat-serat. Besar lubang slote tersebut 0,4 mesh.
 Omni screen, berfungsi menyaring pulp yang berasal dari broke
untuk mendapatkan pulp dengan ukuran yang homogen. Prinsip
kerja omni screen mirip dengan vertical screen, akan tetapi
ukurannya lebih kecil.

BAB IV Peralatan Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 29

4.1.3 Peralatan Proses Unit Paper Machine

Gambar 4.7 Paper Machine

Gambar 4.8 Sketsa Paper Machine

a. Forming Part
Forming part merupakan rangkaian proses yang berfungsi sebagai
pembentuk lembaran basah pada wire sebagai proses awal pembentukan
lembaran tissue.
 Headbox
Headbox berfungsi untuk menyemprotkan buburan pulp ke permukaan
antara wire dengan felt. Headbox terdiri dari ruang (slice) yang
berfungsi membentuk tissue dengan layer. Semakin tebal gramatur
tissue yang diinginkan, maka konsistensi bubur tissue semakin tinggi.
BAB IV Peralatan Proses
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 30

(1) (2)

(3)

Gambar 4.9 Sketsa Head Box (1) Single Layer (2) Double Layer

(3) Triple Layer

Gambar 4.10 Head Box

BAB IV Peralatan Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 31

 Wire
Wire berfungsi untuk tempat penyebaran buburan (pulp), tempat
terbentuknya lembaran, dan memperbaiki formasi lembaran.
- Forming Roll berfungsi sebagai pembentuk formasi.
- Guide roll berfungsi untuk mempertahankan arah gerakan wire.

Gambar 4.11 Wire

b. Press Part
Press part berfungsi untuk mengeluarkan air dari lembaran dengan aksi
penekanan dari jepitan dua roll yang berputar.
 Felt berfungsi sebagai pembawa lembaran tissue basah di press part, pada
bagian press part terdapat dua buah felt yang menjepit lembaran tissue
basah.
 Press roll
Roll yang berfungsi untuk menurunkan kandungan air pada lembaran
tissue dengan pemberian press.
 Forming roll
Roll yang berfungsi untuk menggerakan felt agar dapat bersentuhan
dengan wire.

BAB IV Peralatan Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 32

 Suction Press Roll (SPR)


Fungsi : mengeluarkan kandungan air pada lembaran tissue dari 1 %
hingga 4%.
Prinsip kerja : Lembaran tissue di press dan disedot sehingga airnya akan
keluar dengan bantuan dalamnya vacuum, karena memiliki lubang-lubang
kecil diseluruh permukaannya. Roll ini juga membantu menempelnya
lembaran tissue dari felt ke yankee.

Gambar 4.12 Suction Press Roll (SPR)

c. Dryer Part
Dryer part merupakan peralatan paling besar di paper machine 11 ini.
Terdapat dua komponen utama dalam dryer part yaitu :
 Yankee Dryer, berfungsi mengeringkan lembaran tissue dengan
pemberian press dan pemanasan menggunakan steam dari dalam.
Permukaan Yankee lebih halus dari felt sehingga tissue langsung
menempel ke Yankee. Energi steam dihasilkan dari proses pembakaran
batu bara.

BAB IV Peralatan Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 33

Gambar 4.13 Sketsa Yankee Dryer

Gambar 4.14 Bagian dalam Yankee Dryer

 Hood, merupakan mesin yang berada di bagaian atas yankee dryer


untuk membantu mengeringkan tissue di yankee dengan

BAB IV Peralatan Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 34

menghembuskan udara panas pada permukaan tissue dan penyerapan


uap air yang dikeluarkan dari pemanasan yankee. Sumber panas hood
berasal dari gas, dan sistem pemanasannya terdiri dari bagaian wet end
dan dry end. Apabila ada salah satu hood yang mati, maka temperature
hood yang satu harus di naikan, setara jika menggunakan dua hood.

Gambar 4.15 Hood

 Burner, merupakan jenis tungku/pemanas yang dapat menghasilkan


udara panas yang disalurkan ke hood. Burner ini mengambil udara dari
luar oleh exhaust kemudian terjadi proses pemanasan udara dan
penyemburan api ke hood. Suhu yang dapat dicapai oleh burner
mencapai 500o C.
d. Finishing Part
 Scanner, yaitu untuk mengetahui kadar air dan gramatur dari lembaran
yang dihasilkan. Lembaran mengalami proses coating (pelapisan) untuk
meningkatkan sifat permukaan lembaran.
 Pope Reel, yaitu roll yang memiliki vacuum yang berfungsi
menggerakan spole. Tissue dari yankee di vacuum oleh pope reel dan
digulung ke spole dengan panjang dan diameter tertentu. Mesin reel
memiliki kecepatan yang lebih rendah dari mesin yankee dalam satuan
meter/menit.

BAB IV Peralatan Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 35

4.2 Peralatan Proses Unit Finishing (Rewinder)


 Unwind
Merupakan alat untuk menyimpan jumbo roll, dengan dilengkapi belt
dan tape drive. Belt berfungsi untuk memutar roll, dan tape drive
berfungsi untuk menggerkan belt.
 Guide Roll
Berfungsi agar tissue tetap berada ditengah, dengar roll yang berigi
maka tissue tidak akan menyamping atau keluar dari jalur roll.
 Speed Roll
Berfungsi untuk membuat cekung atau cembung permukaan tissue.
 Calendar Unit
Yaitu unit mesin yang digunakan untuk menghaluskan dan menurunkan
thickness tissue dengan memberi press (3 bar) dan temperature panas
(maks 60o C) yang berasal dari oli yang telah dipanaskan oleh heater.
Tidak semua tissue melalui tahap calendaring, bergantung dari
ketebalan tissue yang dihasilkan dan permintan konsumen.
 Slitter
Untuk memotong lembaran tissue sesuai ukuran yang diminta
konsumen.
 Drum Winder
Yaitu mesin yang digunakan untuk menggulung kembali mini roll
dengan jumlah lembaran sesuai permintaan konsumen.
 Roll Handling
Merupakan mesin yang digunakan unuk menimbang, membungkus dan
memberi label mini roll.

BAB IV Peralatan Proses


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products

BAB V
SISTEM UTILITAS

5.1 Fresh Water


Fresh water merupakan salah satu kebutuhan yang sangat penting dalam
PT. Pindo Deli Paper Machine 11 ini. Fresh water diperoleh dari salah satu unit
atau plant yang ada dalam PT. Pindo Deli 2 yaitu Fresh Water Treatment (FWT).
Air baku yang diperoleh berasal dari irigasi Sungai Tarum Barat yang dibagian
hilirnya menjadi Sungai Kalimalang yang bermuara di Kota Bekasi, dengan
sumber yang berasal dari Waduk Jatiluhur Purwakarta. Karakteristik air baku itu
sendiri memiliki pH 6.5 – 8.0, kekeruhan ≤ 4000 NTU dan lain sebagainya.
Air baku masuk melalui pipa intake dengan diameter 1 m dan dialirkan
secara gravitasi masuk ke dalam screen (saringan). Terdapat dua buah screen
yang berfungsi untuk menyaring kotoran – kotoran yang ikut dalam air. Saringan
pertama (primary screen) untuk menyaring kotoran kasar yang visible seperti
plastik, tanaman air, bangkai binatang dan lain-lain yang berukuran besar dan
saringan kedua (secondary screen) untuk menyaring kotoran halus pada bagian
intake seperti pasir dan ditambakan sodium hipoclorit (NaOCl) yang berfungsi
untuk membunuh jamur, ganggang dan bakteri yang dapat merusak karakteristik
air yang diinginkan. Bak sedimentasi sekunder dikondisikan tertutup agar
mengurangi pertumbuhan bakteri yang menyebabkan lumut akibat dari cahaya
sinar matahari yang membantu proses fotosintesis. Adapun diagram alir untuk
FWT dapat di lihat dalam gambar 5.1 .

36
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 37

PAC
Polimer
Intake (air baku) Gas Klorin

Pump Coagulan and


Grift Water
Screen Floculation
Well Chamber Channel Sump

Clean Water Sand Filter Clarifier Water Rectangular


Storage Pump Vessel Storage Pump Clarifier

PM Lagoon
Co-Generator
NC
dan lain - lain
Gambar 5.1 Diagram Alir Proses Fresh Water Treatment (FWT)

a. Pump Well
Pump well berfungsi sebagai bak penampung air sementara yang
bersumber dari intake. Selain itu berfungsi juga untuk mengendapkan
kotoran – kotoran yang lolos dari intake. Terdapat dua buah pump well
dalam unit ini yaitu, pump well I dan pump well II.
b. Grift Chamber
Setelah air dilewatkan dalam pump well, air kemudian dialirkan dalam
grift chamber. Grift chamber berfungsi untuk menurunkan kadar logam
mangan (Mn), dimana lumpur diendapkan secara sentrifugal dan sistem
overflo, sehingga air yang mengalir ke bak koagulasi menjadi lebih bersih,
pada tahap ini merupakan tahapan sedimentasi primer yaitu pengendapan
partikel yang lebih besar dan tanpa pembubuhan bahan kimia. Alat ini
dilengkapi dengan aerator dan enam buah pompa raw water pump. Pada
tahap ini ditambahkan pula klorin yang berasal dari caustic soda plant
sebanyak 5 ppm, penambahan klorin ini berfungsi untuk membunuh
bakteri yang dapat menyebabkan lumut dan mengganggu proses.

BAB V Sistem Utilitas


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 38

c. Coagulan and Floculan Slump


Koagulasi merupakan suatu proses destabilisasi muatan partikel koloid
dengan adanya penambahan bahan kimia (koagulan) melalui pengadukan
cepat. Sedangkan flokulasi merupakan proses penggabungan flok-flok
yang telah diendapkan pada proses koagulasi sehingga flok berukuran
lebih besar dan cepat untuk mengendap. Dalam tahap ini bak koagulasi
dan flokulasi terbagi atas empat kotak. Kotak pertama dan kedua
merupakan kotak koagulasi. Koagulan yang ditambahkan berupa PAC 100
ppm sehingga kotoran – kotoran yang ada akan mengendap. Dosis
penambahan koagulan ini tergantung dari turbiditasnya.
Apabila semakin keruh, maka koagulan yang ditambahkan semakin
banyak, namun jika terlalu banyak juga akan mempengaruhi nilai pH dari
air tersebut. pH air akan menjadi rendah (asam) karena PAC sendiri adalah
larutan yang bersifat asam. Kotak ketiga dan keempat merupakan kotak
flokulasi. Dalam kotak flokulasi ditambahkan pula suatu polimer yaitu
aquaclear 0.8 ppm dengan tujuan agar kotoran- kotoran yang tidak
mengendap membentuk flok – flok sehingga kotoran akan mengendap
dengan sendirinya.
d. Rectangular Clarifier
Setelah kogulasi dan flokulasi, air langsung dialirkan dalam bak
sedimentasi. Flok – flok yang telah terbentuk mengendap dan air yang
dihasilkan menjadi benar – benar jernih. Setiap jangka waktu tertentu
dilakukan pengeluaran lumpur hasil pengendapan agar kualitas air yang
dihasilkan lebih baik. Lumpur tersebut dihisap dengan scrubber dan
dibuang ke lagoon.
e. Clarifierr Storage Pump
Setelah mengalami sedimentasi, proses dilanjutkan dengan mengalirkan air
hasil sedimentasi ke bak clarifier water storage pump yang merupakan bak
penampungan sementara sebelum masuk ke proses selanjutnya.

BAB V Sistem Utilitas


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 39

f. Sandfilter Vessel
Sandfilter vessel berfungsi sebagai alat penyaringan. Penyaringan ini
dilakukan dengan beberapa jenis pasir, diantaranya :
 Lapisan pertama : pasir halus
 Lapusan kedua : pasir kuarsa
 Lapisan ketiga : batu pasir jangung
 Lapisan keempat : lus batu silika
g. Clean Water Storage Pump
Setelah semua treatmen dilakukan maka air ditampung dalam bak clean
water. Air ini telah menjadi fresh water dan siap untuk didistribusikan ke
seluruh plant untuk kebutuhan air proses, kamar mandi dan juga air
minum.

5.2 White water


White water merupakan air proses sisa produksi yang masih dapat
digunakan kembali dalam proses produksi. Disebut white water karena masih
mengandung serat dan berwarna putih. White water terlebih dahulu masuk ke
recovery system dalam polydisk filter. Tujuan recovery system yaitu mengambil
kembali serat yang lolos dari sistem sehingga sedikit serat yang terbuang, dan
memakai kembali white water untuk mengurangi penggunaan fresh water.
White water dalam polydisk filter akan tersaring pada disk yang berupa
saringan. Pada saat disk berputar, terjadi mekanikal vacuum, yatu air tertarik
kedalam disk kemudian serat tertahan pada permukaan disk dan dimasukan ke
recovery pulp. Dalam recovery pulp terjadi penambahan suitener yang berfungsi
mengikat fines (fiber halus) menggunakan serat yang lebih besar. Pengikatan fines
oleh serat dapat disebabkan karena fines berubah muatan akibat penambahan
suitener dan kemungkinan masih mengandung bahan kimia.
Air sisa penyaringan dari polydisk filter dibagi menjadi tiga bagian, yaitu
super clear filtrate, clear filtrate dan cloudy filtrate. Super clear merupakan air

BAB V Sistem Utilitas


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 40

yang sangat bersih yang biasa digunakan untuk shower. Clear filtrate adalah air
yang sudah bersih yang biasa digunakan untuk cleaning. Sedangkan cloudy
filtrate yaitu air yang masih keruh dan biasanya dimasukan kembali ke proses ke
white water untuk disaring kembali.

5.3 Power Plant


Listrik dan steam berperan vital di PT Pindo Deli Paper Product. Di industri
ini terdapat banyak mesin – mesin yang menggunakan listrik dan steam yang
sebagian besar digunakan untuk dryer dan digunakan untuk memanaskan bahan
kimia yang akan digunakan.
Pada PT Pindo Deli Paper Product terdapat power plant yang dapat
memenuhi kebutuhan listrik dan steam. Listrik dan steam tersebut dihasilkan pada
Departemen Co – Generation dan PLN.

5.3.1 Listrik
Co – Generation merupakan sebuah unit power plant yang dapat
menghasilkan listrik dan steam. Daya listrik yang dihasilkannya adalah 94 MW,
sedangkan PLN hanya menyuplai daya 45 MW. Kebutuhan daya listrik semua
plant di PT Pindo Deli Paper Product adalah 85 MW, namun pada kenyataannya
Departemen Co-Gen hanya dapat memberikan daya sebesar 79 MW dan sisa
kekurangan dayanya diperoleh dari PLN. Sehingga listrik dari PLN hanya
digunakan sebagai back up untuk Co – Generation. Adapun sumber kapasitas
daya listrik yang dapat dihasilkan dapat di lihat dalam tabel 5.1
Tabel 5.1 Kapasitas Daya Listrik PT. PDPPM II

Gas Turbine #1 32 MW
Gas Turbine #2 32 MW
Steam Turbine 30 MW
PLN (45 MVA) 40 MW
Total 134 MW
Dari generator Co – Generation dihasilkan listrik dengan tegangan 11 kV.
Sedangkan pada pabrik, sistem pembagian daya dilakukan pada level tegangan

BAB V Sistem Utilitas


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 41

20kV. Sehingga untuk meningkatkan tegangan digunakan Trafometer untuk step


up tegangan dari 11 kV menjadi 20 kV.
Adapun konsumsi listrik setiap plant di PT Pindo Deli Paper Product II
dapat di lihat dalam tabel 5.2
Tabel 5.2 Konsumsi Listrik Tiap Unit PT. PDPPM II

PM #8 dan finishing 22 MW
PM#9 dan finishing 22 MW
PM#11 dan finishing 7 MW
Caustic Soda 14 MW
Cast Coat & PM #12 8 MW
NCR & PM #10 6 MW
Corugated 0.5 MW
Fresh Water Treatment 0.5 MW
Waste Water Treatment 1.5 MW
Co-generator 2.5 MW
Lain-lain (kantin, mess dan main office) 1 MW
Total 85 MW

5.3.2 Steam
Pada Co – Generation selain menghasilkan daya listrik, dihasilkan juga
steam untuk membantu proses di tiap plant. Steam yang dihasilkan mempunyai
tiga kriteria dan mutu yang berbeda, dapat di lihat dalam tabel 5.3
Tabel 5.3 Jenis Steam pada Boiler PT. PDPPM II

No. Jenis Kriteria Steam Produksi Pressure Temperature


1 High pressure steam 40–260 T/H 58 – 68 bar 470 – 490 0 C
2 Medium Pressure steam 40 T/H 14.7–19.6 bar 195 – 210 0 C
3 Low pressure steam 100–200 T/H 5.2 – 8.2 bar 160 – 180 0 C

Steam yang dihasilkan berasal dari dua boiler dengan tipe yang sama yaitu
boiler water tube. Dimana boiler ini dapat menghasilkan steam masing – masing
BAB V Sistem Utilitas
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 42

sebesar 130 T/H. Steam tersebut langsung didistribusikan ke steam turbin dan
HRSG (Heat Recovery Stam Generator). Pada pendistribusian inilah steam dapat
dibedakan menjadi tiga kriteria dan mutu yang berbeda. Pada boiler ini digunakan
bahan bakar berupa batubara (coal) sehingga menggunakan sistem pembakaran
CFB (Circulating Fluidized Bed). Dimana coal tersebut harus di sizing terlebih
dahulu dengan ukuran 0 – 0.8 mm agar dapat terfluidisasi pada saat proses
pembakaran. Adapun skema proses boiler dengan bahan bakar coal dapat di lihat
dalam gambar 5.3
Coal yard +
(ada penambahan A
serbuk kayu dan Conveyer Crushing Conveyor Distributed
pasir) Conveyer
R

Hummer

Coal
Smart Belt Silo
Boiler Furnance Hummer
Conveyor Conveyor

Gambar 5.2 Diagram Alir Proses Sistem Boiler Bahan Bakar Batu Bara

Berdasarkan tiga kriteria steam yang dihasilkan, maka pendistribusian steam


dapat di lihat dalam tabel 5.4
Tabel 5.4 Konsumsi Steam Tiap Unit PT. PDPPM II

High pressure steam


Digunakan dalam Co – Gen 40 – 260 T/H

Medium Pressure steam


Cast Coat 2 T/H
PM #13 16 T/H
Caustic Soda 5 T/H
Corrugant 3 T/H
Low Pressure steam
PM #8 60 T/H
PM #9 60 T/H

BAB V Sistem Utilitas


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 43

NCR & PM #10 10 T/H


Cast Coat & PM #12 30 T/H
Others 20 T/H

5.3.3 Bahan Bakar

Pada power plant ini bahan bakar yang digunakan untuk memanaskan boiler
adalah jenis bahan bakar padat yaitu batu bara , ada beberapa tahapan batu bara
mulai dari masuk ke pabrik hingga pembakaran. Batu bara dari penambangan
biasanya diangkut menggunakan perahu tongkang sampai ke pelabuhan, jika
industri yang di tuju jauh maka digunakan kereta api jika dekat maka digunakan
truk untuk mendistribusikannya. Karena Pindo Deli tidak terlalu jauh sehingga
diangkut menggunakan truk untuk pengangkutan dari dermaga ke pabrik, setelah
itu disimpan di lapangan terbuka atau open storage karena jumlahnya yang sangat
banyak sehingga sulit untuk penyimpananya, kehujanan dan kepanasan ditempat
terbuka mempengaruhi %moisture dalam batu bara, maka tahapan selanjutnya
batu bara dipindahkan sebagian ke coal sheet yaitu tempat yang tertutup sehingga
%moisture batu bara akan sama, setelah itu diangkut menggunakan conveyor
menuju crushing untuk penyeragaman ukuran karena sebelumnya ukuran batu
bara tidak seragam, untuk mempermudah proses pembakaran maka ukurannya
diseragamkan, setelah ukurannya sama di masukan ke silo coal untuk diumpan ke
boiler.

5.4 Air Pendingin


Air pendingin yang ada di Pindo Deli dihasilakan oleh cooling tower
dengan bahan pengisi berupa lapisan film yang terbuat dari pelatik dan udara
pendinginnya ditarik oleh oleh 3 buah fan dengan bak penampung 100 m2 dengan
kedalaman 4 m. Karena cooling tower rentan tumbuh bakteri yang menyebabkan
transfer panas tidak maksimal maka di bubuhi bahan kimia HCL sebahan biocide.

BAB V Sistem Utilitas


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products

BAB VI
MANAJEMEN INDUSTRI

5.3 Sejarah dan Perkembangan Perusahaan


PT. Pindo Deli Paper Products merupakan salah satu anak perusahaan Asia
Pulp and Paper (APP). Asia Pulp and Paper (APP) adalah salah satu divisi bisnis
dari Sinar Mas Grup yang bergerak dibidang pembuatan pulp dan tissue. Saat ini
Asia Pulp and Paper dikenal sebagai salah satu perusahaan penghasil pulp dan
tissue terbesar di Asia.
PT. Pindo Deli Paper Products berdiri pada tahun 1976 dengan luas areal
pabrik sekitar 45 Ha dan berstatus Penanaman Modal dalam Negeri (PMDN).
Pada saat itu PT. Pindo Deli hanya bertujuan untuk memenuhi kebutuhan tissue
dalam negeri.
Berdirinya PT. Pindo Deli Paper Products diprakarsai oleh empat sekawan,
yaitu Rudi Wirianata, Supardi Gozali, Hendrik Wibawa dan Sanusi. Nama Pindo
Deli berasal dari kata pindo yang artinya empat menunjukan bahwa pendiri
pertamanya adalah empat orang dan deli yang merupakan nama kota asal keempat
pendiri tersebut yaitu Deli Serdang, Sumatra Utara. PT. Pindo Deli Paper Products
mulai berproduksi pada tahun 1978 melalui paper machine 1 dan paper machine
2. Adapun perkembangan yang telah dialami oleh PT. Pindo Deli Paper Products
adalah sebagai berikut :
 Tahun 1977-1978
Paper machine 1 dan 2 mulai beroperasi dengan kapasitas produksi 18.000
MT/tahun. Jenis tissue yang dihasilkan adalah tissue Woodfree (WF) dan tissue
Litho.
 Tahun 1981
Adanya ekspansi dengan mulai beroperasinya paper machine 3 dan 4 yang
menghasilkan tissue dasar untuk cast coated paper, tissue photocopy (PPC),
dan woodfire (WF) dengan kapasitas produksi 43.200 MT/tahun Adanya
pembangunan satu unit mesin Coating dengan kapasitas 18.000 MT/tahun.

44
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 45

 Tahun 1991
Adanya ekspansi kembali dengan beroperasinya tiga paper machine yaitu :
- Paper Machine 5 dengan produksi yang menghasilkan tissue yang meliputi
facial tissue, toilet tissue, napkin tissue, towel tissue, dan MG paper.
- Paper Machine 6 dan Off Machine Coater yang menghasilkan Base Paper,
Art Paper, Matt Paper, dan Fine Paper.
- Paper Machine 7 menghasilkan Ivory Board, Art Board, dan Dupleks.
 Tahun 1992
PT. Pindo Deli Paper Products bergabung dengan Asia Pulp and Paper (Sinar
Mas Grup).
 Tahun 1994
PT. Pindo Deli Paper Products berubah status menjadi Penanaman Modal
Asing (PMA) dan melakukan ekspansi besar-besaran dengan membangun PT.
Pindo Deli Paper Products II yang memiliki luas areal sekitar 450 Ha.
 Tahun 1997
- Paper machine 8 dan 9 di PT. Pindo Deli Paper Products II mulai
beroperasi dengan produksi yang dihasilkan fine paper, planphotocopy,
woodfree dan base paper.
- Beroperasinya 10 mesin cast coater dengan kapisitas produksi total 120.000
MT/tahun.’
- Paper Machine 11 beroperasi dengan produksi tissue dengan gramatur 13-
42 gsm.
 Tahun 2004
Pembangunan paper machine 10 dengan memproduksi tissue dasar untuk
mesin Carbonless.
 Tahun 2005
Pembangunan paper machine 12 dengan memproduksi tissue dasar untuk
mesin Cast Coater.

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 46

 Tahun 2011
Pembangunan paper machine 13 dengan memproduksi kertas liner dari hasil
recovery limbah yang berasal dari paper machine 8 – 9.

6.2 Sertifikasi
PT.Pindo Deli Paper Product, khususnya PM 11 telah mendapatkan
beberapa sertifikat yang menunjang perusahaan untuk proses produksi dan
kepercayaan dari konsumen, yaitu :
a. ISO 9001 (Quality Management System/QMS)
Yaitu system untuk mengarahkan dan mengendalikan sebuah organisasi
melalui penetapan kebijakan mutu dan sasaran mutu, serta bagaimana
dapat mencapai sasaran tersbut, sehingga dapat mencapai kepuasan
pelanggan. ISO 9001 dapat menunjukan kemampuan organisasi untuk
menyediakan produk secara konsisten yang memenuhi persyaratan
pelanggan dan peraturan yang berlaku.
b. ISO 14001 (Environment Management System/EMS)
Sertifikat yang mengindikasi dan mengendalikan dampak lingkungan
dari kegiatan produksi serta memperbaiki kinerja lingkungan serta terus
menerus.
c. ISO 18001 (Safety Management System)
Dikenal dengan OHSAS 18001 (Occupational Health and Safety
Standart). Dengan manajement ini diharapkan bisa menghilangkan atau
meminimalkan resiko yang berkaitan dengan keselamatan dan kesehatan
karyawan dan pihak lain yang berkepentingan yang memungkinkan
mamiliki rasio keselamatan dan kesehatan terkait kegiatan.
d. ISO 22000 (Hazard Analysis and Critical Control Point/HACCP)
Merupakan sertifikat mengenai Food and Safety Management System
(FSMS). Sertifikat HACCP diperoleh Pindo Deli sejak tahun 2005.
Pengajuan sertifikat HACCP dikarenakan tissue sering kontak langsung
dengan makanan, misalnya sebagai pembungkus makanan. Untuk

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 47

perolehan sertifikat HACCP, harus memenuhi dua CCP (Critical Point),


yaitu differential vertical screen (ΔP = ≤ 40 kPa) dan suhu yankee dryer
(140o – 180o C). Jika ΔP lebih dari 40 kPa dikhawatirkan banyak kotoran
yang masuk ke sistem, sehingga kebersihan tissue rendah. Suhu di
dalam yankee adalah 140o C, jadi diibaratkan suhu di permukaan yankee
100o C. Jika suhunya kurang dari 100o C, bakteri belum mati dan jika
suhu lebih dari 180o C kemungkinan tissue akan terlalu kering.
Pengontrolan CCP dilakukan setiap 1 jam sekali, sedangkan untuk audit
eksternal dilakukan setiap 6 bulan sekali.
e. Halal
Sertifikat halal merupakan sertifikat yang diberikan oleh LPPOM
(Lembaga Pengkajian Pangan, Obat-obatan, dan Kosmetik) MUI untuk
mengontrol prosedur operasional produksi, diantaranya perubahan
formula dan pengembangan produk baru, penggunaan matrial baru, serta
proses proses produksinya. Audit untuk sertifikat halal diadakan setiap 6
bulan sekali.
f. PEFC (Pan European Forest Council)
PEFC merupakan organisai non-pemerintah yang bersifat nirlaba dan
bersekala internasional, untuk mempromosikan pengelolaan hutan
secara berkelanjutan. Sertifikat PEFC diberikan pada bahan baku pulp
yang digunakan. Sertifikat PEFC biasa digunakan untuk produk yang
akan dipasarkan ke Eropa dan Jepang. Auditnya dilakukan setiap 6
bulan sekali.
g. Lembaga Ekolabel Indonesia (LEI)
Merupakan sertifikat yang dikeluarkan oleh pemerintah Indonesia.
Sertifikat LEI diberikan terhadap pulp LBKP. Sertifikat LEI melihat asal
perolehan kayu sebagai bahan baku pulp dan bagaimana pengolahan
kayu tersbut hingga menjadi pulp. Pada standar LEI juga ditentukan
presentase pulp LBKP, pulp LBKP, dan bahan kimia yang dapat

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 48

ditambahkan dalam proses produksi tissue. Standar LEI berlaku untuk


produk yang dipasarkan secara local dan dilakukan audit setiap bulan.
h. Ecolabel NZ dan Ecolabel Europa
Ecolabel NZ dan ecolabel Europa merupakan salah satu sertifikasi yang
diberikan terhadap pulp sebagai bahan baku pembuatan tissue, semacam
LEI. Ecolabel NZ biasanya diperlukan untuk produk yang dipasarkan ke
Australia dan New Zeland. Sedangkan Ecolabel Europe diperlukan
untuk pemasaran produk ke Negara-negara eropa. Banyaknya sertifikasi
yang harus dimiliki oleh PM 11 dikarenakan produk-produk tissue yang
dihasilkan tidak hanya dipasarkan didalam negeri, bahkan untuk
diekspor ke luar negeri.

6.3 Struktur Organisasi Perusahaan


PT. Pindo Deli Paper Products dipimpin oleh seorang Vice President
Directur (Mill Head). Dimana dalam kegiatan operasionalnya Mill Head dibantu
oleh beberapa Kepala Divisi, antara lain :
a. Divisi Sales dan Marketing
b. Divisi Engineering
c. Divisi Produksi
d. Divisi Tissue
e. Divisi Administrasi A
f. Divisi Administrasi B
g. Divisi Finance and Accounting
h. Divisi Informasi Technologi (IT)
Setiap divisi-divisi tersebut terbagi atas beberapa bagian dan unit yang
masing-masing dipimpin oleh seorang Kepala Departemen dan Kepala Unit.
Dalam setiap unit terbagi lagi dalam beberapa shift dalam operasionalnya yang
dipimpin pula oleh seorang Kepala Shift.
Adapun tugas dari masing-masing jabatan di PT. Pindo Deli Paper Products
adalah sebagai berikut :

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 49

a. Vice President Directur (Mill Head)


 Bertanggung jawab kepada President Directure terhadap semua
aktivitas yang berlangsung di perusahaan.
 Menentukan target perusahaan untuk yang sedang berjalan.
 Memimpin dan mengendalikan aktivitas perusahaan.
 Merumuskan kebijakan umum yang menyangkut semua departemen.
 Melakukan kerja sama dengan pihak luar untuk memajukan
perusahaan.
 Berkoordinasi dengan bagian Finance untuk membuat budget
tahunan.
b. President Office Head
 Bertanggung jawab kepada Mill Head dalam penanganan sistem
manajemen mutu dan lingkungan.
 Menerapkan manajemen by olimpic sistem di perusahaan.
 Menentukan efisiensi perusahan.
c. Sales and Marketing Head
 Bertanggung jawab kepada Mill Head atas target pemasaran produk.
 Mengusulkan strategi pemasaran kepada Mill Head
 Bertanggung jawab untuk mencari pelanggan baru.
d. Engineering Head
 Bertanggung jawab kepada Mill Head dalam hal kelancaran mesin –
mesin produksi.
 Menjaga kelancaran pemakaian spare part.
 Berkordinasi dengan bagian produksi untuk menentukan waktu
shuttdown.
 Bertanggung jawab untuk menjamin kelancaran utilitas.
e. Production Head
 Bertanggung jawab terhadap target hasil produksi serta kualitas
produk yang dihasilkan.

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 50

 Bertanggung jawab mengenai penggunaan bahan baku dan efisiensi


produksi.
 Berkoordinasi dengan bagian marketing dalam hal penentuan jenis
produksi.
f. Administration Head
 Bertanggung jawab terhadap penanganan sumber daya manusia.
 Bertanggung jawab terhadap pengiriman hasil produksi serta terhadap
sarana dan prasarana yang ada di perusahaan.
 Bertanggung jawab terhadap hal birokrasi dan perijinan.
 Berkoordinasi dengan semua bagian produksi dalam pemakaian
bahan baku.
g. Finance and Accounting Head
 Bertanggung jawab kepada Mill Head terhadap hal penanganan
keuangang perusahaan.
 Berkoordinasi dengan semua pimpinan divisi dan Mill Head untuk
menentukan budget tahunan.
 Memeriksa dan ikut mengawasi laporan keuangan perusahaan.

6.4 Sistem Ketenagakerjaan


Sistem ketenagakerjaan di PT. Pindo Deli Paper Products dilaksanakan
sesuai dengan perjanjian kerjasama antara piha perusahaan dengan Serikat Kerja
Kimia Energi Pertambangan (SP-Kep SPSI). Kesepakatan ini meliputi beberapa
aspek antara lain sistem upah, waktu kerja, hak dan kewajiban, jaminan sosial,
masa cuti dan kesejahteraan karyawan.
Tenaga kerja di PT. Pindo Deli Paper Products terbagi atsa karyawan
struktural dan non-struktural. Karyawan struktural adalah karyawan yang
tercantum dalam struktur organisasi perusahaan secara resmi, sedangkan karyawa
non-struktural adalah karyawan tetap yang tidak tercantum dala, struktur
organisasi perusahaan dan karyawan borongan.

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 51

Lamanya kerja dihitung tujuh hari kerja untuk bagian produksi sedangkan
untuk non produksi hanya enam hari kerja. Namun untuk tujuh hari kerja tersebut
mendapat libur satu hari setiap minggunya dan juga mendapat cuti tahunan selama
12 hari setiap tahun.
PT. Pindo Deli Paper Products beroperasi 24 jam sehari dengan pembagian
kerja menggunakan sistem shift dan karyawan non shift. Sistem shift terbagi
menjadi tiga shift, adapun uraian hari kerja dan jam kerja adalah sebagai berikut :
a. Staf kantor, administrasi, dan manajer
 Senin : 08.00 – 17.00, istirahat 12.00 – 13.00
 Selasa – Jumat : 08.00 – 16.00, istirahat 12.00 – 13.00
 Sabtu : 08.00 – 12.00
 Libur : Hari Minggu dan hari-hari besar
b. Staf lapangan dan operator (DCS)
 Shift pagi : 07.00 – 15.00
 Shift siang : 15.00 – 23.00
 Shift malam : 23.00 – 07.00
 Hari libur ditentukan secara bergiliran setiap bulannya dan tiap shift
diputar setiap 4 hari kerja.
c. Supervisor lapangan dan DCS
 Shift pagi : 08.00 – 16.00
 Shift siang : 16.00 – 24.00
 Shift malam : 24.00 – 08.00
 Hari libur ditentukan secara bergiliran setiap bulannya dan tiap shift
diputar setiap 4 hari kerja.
Sistem shift ini berlaku untuk semua departemen yang berhubungan
langsung dengan proses produksi, seperti Quality Control, Co-Gen Depeartement,
Fresh Water Treatment Departement dan Waste Water Treatment Departement.
Untuk departement yang tidak berhubungan langsung dengan proses produksi,
tidak melakukan sistem kerja shift seperti Administration Departemen yang
bekerja di Main Office.

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 52

6.5 Kesejahteraan Karyawan


Untuk meningkatkan produktivitas karyawan, maka kesejahteraan karyawan
perlu dilakukan. PT. Pindo Deli Paper Products memperhatikan kesejahteraan
karyawan dengan tersedianya berbagai fasilitas dengan tujuan agar semangat kerja
karyawan menjadi meningkat. Fasilitas – fasilitas tersebut adalah :

a. Pemberian seragam kerja bagi karyawan.


b. Tersedianya sarana transportasi secara gratis untuk akses ke pabrik pada
jam masuk maupun pulang kerja. Selain itu tersedia pula saran
transportasi setiap jam berupa kendaraan shuttle untuk akses dari pabrik
Mill I ke Mill II maupun sebaliknya.
c. Menyediakan fasilitas kesehatan dengan adanya poliklinik dan tersedianya
ambulan.
d. Adanya ASTEK (Asuransi Tenaga Kerja)
e. Adanya uang makan bagi seluruh karyawan.
f. Tunjangan hari raya
g. Tunjangan melahirkan bagi karyawati maupun istri karyawan.
h. Tunjungan pernikahan.
i. Tunjangan pengobatan yang diberikan kepada karyawan bila mengalami
kecelakaan pada saat kerja.
j. Didirikannya organisasi SPSI yang berfungsi sebagai tempat menyalurkan
aspirasi karyawan.
k. Menyediakan perumahan bagi tenaga kerja asing.
l. Memberikan insentif bagi karyawan yang unitnya mencapai target
produksi yang ditentukan.
m. Pemberian kartu berobat bagi karyawan yang mempunyai istri atau dua
orang anak yang berusia dibawah 21 tahun serta belum menikah.

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 53

6.6 Keselamatan Kerja


Keselamatan kerja merupakan salah satu yang sangat diperhatikan oleh
setiap perusahaan. Keselamatan kerja di PT. Pindo Deli Paper Products ditujukan
untuk melindungi karyawan dari kecelakaan kerja, misalnya terjepit suatu mesin,
keracunan gas/zat tertentu, serta kemungkinan terjadinya kebakaran. Adapun
upaya-upaya yang telah dilakukan untuk mencegah bahaya tersebut adalah :
a. Menetapkan kebijakan 6K (keringkasan, kerapihan, kebersihan,
kemantapan, kedisiplinan, dan kewaspadaan).
b. Membentuk Divisi Safety yang membawahi koordinator safety yang
terdapat di masing- masing plant.
c. Membentuk tim tanggap darurat di masing- masing plant.
d. Mengadakan pendidikan karyawan tertentu seperti Fire Fighting Course
(FFTC).
e. Menyiapkan regu pemadam kebakaran beserta peralatannya.
f. Memasang dan mnyiapkan alat pemadam kebakaran pada tempat yang
strategis.
g. Memasang hydrant di tempat yang dianggap rawan kebakaran.
h. Pemasangan papan-papan himbauan dan peringatan di tempat-tempat
tertentu.
i. Melindungi alat-alat tertentu yang dapat mengancam keselamtan karyawan
dengan perlindungan khusus seperti pemasangan pagar besi pada
motor-motor berkecepatan tinggi.
j. Menyediakan fasilitas poliklinik untuk menunjang kesehatan karyawan.

6.7 Tata Tertib Karyawan


Tata tertib merupakan suatu hal penting dalam setiap kegiatan operasional
di suatu pabrik. Adapun beberapa tata tertib yang wajib dipatuhi oleh setiap
karyawan PT. Pindo Deli Paper Products adalah :
a. Wajib menggunakan tanda pengenal dan melewati pintu yang telah
ditetapkan untuk keluar masuk perusahaan.

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 54

b. Memakai seragam kerja yang telah ditetapkan.


c. Karyawan harus sudah masuk di lingkungan perusahaan sebelum jam
kerja dan harus siap ditempat kerja masing-masing sebelum jam
dimulai.
d. Karyawan yang membawa tas, kotak jika akan masuk keluar
lingkungan perusahaan harus bersedia diperiksa oleh petugas.
e. Karyawan yang membawa alat-alat elektronik seperti laptop wajib
melapor dahulu kepada petugas sebelum masuk ke lingkungan
perusahaan.
f. Dilarang merokok di lingkungan perusahaan kecuali ditempat yang telah
disediakan khusus untuk merokok.
Karyawan yang melanggar tata tertib yang telah ditetapkan oleh PT. Pindo
Deli Paper Products akan diberi sanksi sesuai jenis pelanggarannya. Adapun jenis
sanksi yang diberikan adalah :
a. Pemberian surat peringatan
b. Pemindahan atau alih tugas
c. Pemberhentian sementara
d. Pemutusan hubungan kerja.

6.8 Administrasi Paper Machine 11


Paper Machine 11 (PM 11) dipimpin oleh seorang manajer produksi
(production manager) yang berada di bawah Departemen Produksi. Manajer
Produksi dibantu oleh seorang wakilnya dan membawahi langsung 5 kepala unit,
yaitu Kepala Unit Stock Preparation, Kepala Paper Machine, Kepala Unit
Rewinder dan Total Quality Management (TQM), sektor E dan I, dan sektor
mekanik.

Kepala Unit Stock Preparation bertanggung jawab terhadap proses


pembuatan tissue mulai dari pulper sampai dengan head box. Kepala Unit Paper
Machine bertanggung jawab terhadap proses dari head box sampai dengan pope
reel. Kepala Unit rewinder dan Total Quality Management (TQM) bertugas
BAB VI Manajemen Industri
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 55

mengawasi proses rewinder, inspeksi, dan perencanaa kerja serta


pengembangannya.

Dibawah kepala unit (chief) terdapat supervisor yang dibantu oleh asisten
supervisor. Setiap unit/bagaian terdiri dari tiga orang supervisor yang terbagi
dalam tiga shift kerja. Untuk pengontrolan operasi proses produksi dibantu oleh
DCS (Distribution Control System) beserta operatornya dan teknisi di lapangan.

BAB VI Manajemen Industri


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products

BAB VII
TATA LETAK PABRIK

7.1. Lokasi Pabrik


Lokasi pabrik merupakan suatu hal yang penting dalam membangun jalan
proses produksi dengan baik. PT. Pindo Deli Paper Products memiliki dua buah
lokasi pabrik, yaitu
a. PT. Pindo Deli Paper Products I beralamat di Jln. Prof. Dr. Ir. H.
Soetami no. 88 Teluk Jambe, Karawang, Jawa Barat 41313. Luas pabrik
ini adalah 45 Ha yang berlokasi di dekat pemukiman penduduk.
b. PT. Pindo Deli Paper Products II beralamat di Desa Kuta Mekar BTB
No 6-9, Karwang, Jawa Barat 41361. Luas pabrik ini adalah 450 Ha
yang berlokasi di kawasan industri dan jauh dari pemukiman penduduk.
Adapun PT. Pindo Deli Paper Products II berbatasan dengan beberapa
daerah lain diantaranya :
 Sebelah barat berbatasan dengan Kabupaten Bekasi
 Sebalah utara berbatasan dengan Laut Jawa
 Sebelah Timur berbatasan dengan Kabupaten Subang, dan
 Sebelah selatan berbatasan dengan Kabupaten Purwakarta.
Pemilihan lokasi pabrik PT. Pindo Deli Paper Products di Karawang
didasarkan pada beberapa pertimbangan sebagai berikut :
a. Tersedianya Sumber Air
Air merupakan salah satu kebutuhan utama pabrik tissue. Sumber air
untuk PT. Pindo Deli Paper Products ini adalah sungai citarum yang
mengalir disamping pabrik. Kebutuhan air ini berguna untuk fresh water
dan kebutuhan waste water treatment.
b. Tersedianya Tenaga Kerja
Jumlah penduduk Karawang yang cukup padat merupakan potensi untuk
penyediaan tenaga kerja yang tersedia.

56
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 57

c. Tersedianya Sarana Transportasi


Karawang merupakan kota yang dekat dengan Jakarta sebagai kota sentral
bisnis utama dan memiliki pelabuhan Tanjung Priok. Sehingga
memudahkan pemasaran dan persediaan barang maupun bahan baku impor
serta mempelancar proses ekspor ke mancanegara. Dekat dengan akses jalan
tol Cikampek – Jakarata untuk PT. Pindo Deli Paper Products II sehingga
memudahkan dalan sarana transportasi darat.
d. Iklim yang menguntungkan
Iklim disekitar pabrik adalah iklim panas dengan curah huna yang tinggi.
Hal ini menguntungkan untuk penyimpanan bahan baku (pulp).

7.2 Tata Letak dan Layout Pabrik


Secara keseluruhan luas areal PT. Pindo Deli Paper Products II adalah
sebesar 450 Ha. Dimana tata letak pabrik disusun berdasarkan urutan proses dan
kemudahan distribusi utilitas. Secara garis besar PT. Pindo Deli Paper Products II
dibagi menjadi tiga bagian yaitu :
a. Bangunan Perkantoran
Secara garis besar bengunan terdiri dari tiga bangunan kantor
administrasi dan satu bangunan kantor logistik.
b. Bangunan Pabrik
Bangunan ini terdiri dari beberapa unit, yaitu :
 7 unit bangunan untuk unit produksi
 2 unit bangunan untuk limbah
 1 unit untuk penyediaan air bersih
 2 unit untuk penyediaan air produksi
 1 unit untuk penyediaan energi (listrik dan steam)
 Sarana-sarana penunjang seperti bengkel, laboratorium, gudang, dan
lain-lain.

BAB VII Tata Letak Pabrik


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 58

c. Bangunan Mess Karyawan


Bangunan ini terletak disebalah selatan dari lokasi pabrik dekat dengan
gerbang masuk pabrik.

7.3 Tata Letak Pabrik Paper Machine 11


Jenis layout dalam produksi PM 11 adalah jenis proses layout berdasarkan
penempatan posisi mesin yang sudah diatur dan disusun sesuai dengan urutan
proses produksi. Adapun nama-nama tempat proses produksi berdasarkan layout
PM 11 adalah sebagai berikut :
a. Lantai 1 - Clear filtrate
 Pulper room - Super clear
- DCS - Machine chest WL dan
- Conveyor FL
- Pulper NBKP dan LBKP - Broke chest
- Mushola - White water tank 1 dan 2
- Bale Yard - Scrubber 2
- Chemical storage - Mushola
- Toilet - Machine office
- Crane - Toilet
 Stock preparation - Compressor room
- LBKP dan NBKP dump - Laboratorium
shest  Rewinder
- LBKP dan NBKP - Office
storage chest - DCS office A dan B
- Wet strength agent - Rewinder A dan B
- NaOH storage - Ware house
- Chemical storage - Broke storage
- Blend chest FL dan WL - Crane
- Recovered pulp chest - Broke area
- Cloudy fitrate

BAB VII Tata Letak Pabrik


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 59

b. Lantai 2
- Pipe rack dan walk away
- Poly disk filter
- Magnetic trap
- High Density Cleaner
- Refiner
- Deflacker
- Paper Machine
- DCS room
- Mushola
- Toilet
- Yankee coating
- Smoking area
- Ware house
- Office
- Crane
- Jumbo roll area

BAB VII Tata Letak Pabrik


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products

BAB VIII
PENGELOLAAN LIMBAH

Setiap proses produksi di industri sebagian besar semuanya menghasilkan


produk samping, salah satunya yaitu limbah. Limbah merupakan musuh besar
indsustri maupun lingkungan sekitar. Karena ketika limbah menjadi masalah
untuk kedua komponen tersebut mengakibatkan banyak dampak negatif, terutama
lingkungan. Hal ini membuat PT. Pindo Deli Paper Products serius untuk
menangani pengelolaan limbah yang dihasilkan. Adanya EPU (Environmental
Protection Unit) adalah yang bertanggung jawab untuk menangani masalah
lingkungan. Selain itu PT. Pindo Deli Paper Products juga mengeluarkan
kebijakan Sistem Manajemen Lingkungan yang harus dilaksanakan oleh semua
bagian.
Secara garis besar limbah yang dihasilkan dari setiap Departemen di PT.
Pindo Deli Paper Products adalah menjadi dua bagian, yaitu limbah B3 (Bahan
Berbahaya dan Beracun) dan non B3. Dimana dalam limbah tersebut masing-
masing terbagi kembali menjadi limbah padat dan limbah cair.

7.1 Limbah B3
Secara umum yang disebut limbah adalah bahan sisa yang dihasilkan dari
suatu kegiatan dan proses produksi. Bentuk limbah tersebut dapat berupa gas dan
debu, cair atau padat. Di antara berbagai jenis limbah ini ada yang bersifat
beracun atau berbahaya dan dikenal sebagai limbah Bahan Berbahaya dan
Beracun (Limbah B3).
Berdasarkan Peraturan Pemerintah No. 18 tahun 1999, yang dimaksud
dengan limbah B3 adalah sisa suatu usaha dan/atau kegiatan yang mengandung
bahan berbahaya dan/atau beracun yang karena sifat dan/atau konsentrasinya
dan/atau jumlahnya, baik secara langsung maupun tidak langsung, dapat
mencemarkan dan/atau merusakkan lingkungan hidup, dan/atau dapat

60
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 61

membahayakan lingkungan hidup, kesehatan, kelangsungan hidup manusia serta


makhluk hidup lain.
Adapun limbah B3 yang dihasilkan pada Paper Machine 11 serta
pengelolaan limbah tersebut adalah sebagai berikut :
a. Oli
Limbah ini akan dikelola oleh pihak ketiga untuk dapat dimanfaatkan
kembali menjadi oli yang siap pakai. Namun sebelumnya harus
mendapatkan izin dari Kementerian Lingkungan Hidup. Dengan adanya
pengelolaan oleh pihak ketiga PT. Pindo Deli Paper Products mendapat
manifest dari pengelolaan ini.
b. Sisa-sisa analisis laboratorium
Untuk menghasilkan kualitas produk yang baik tentunya harus melewati
quality control terlebih dahulu di masing-masing palnt. Quality control
bekerja dengan menganalisis hasil produksi di laboratorium. Ini tentunya
mengakibatkan adanya limbah hasil sisa-sisa analisis laboratorium yang
tidak terpakai. Untuk pengelolaannya sama hal nya dengan mercury yaitu
diserahkan langsung ke PPLI
c. Limbah jarum suntik, kassa, cutter
Limbah-limbah seperti ini biasa ditemukan di Poliklinik maupun
Depeartemen Finishing. Pengelolaan limbah ini sama halnya dengan limbah
oli yaitu menggunakan pihak ketiga untuk mengelolanya. Dan dari proses
pengelolaan ini PT. Pindo Deli Paper Products akan mendapatkan manifest
hasil pemanfaatan dari pihak ketiga.

7.2 Limbah non B3


Limbah non B3 ini terbagi menjadi dua bagian, yaitu limbah cair dan limbah
padat. Pengelolaan limbah ini dilaksanakan oleh departemen waste water
treatment. Semua limbah cair maupun padat dari setiap hasil proses produksi
diolah oleh departemen WWT ini. Dimana distribusi limbahnya dilakukan dengan

BAB VIII Pengolahan Limbah


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 62

pengaliran secara gravitasi dari tiap departmen di PT. Pindo Deli Paper Products
termasuk PM 11.

7.2.1 Proses pengolahan limbah cair


Proses pengolahan limbah cair dilakukan secar fisika, kimia, dan biologi.
Limbah cair yang dimaksud adalah air buangan yang pada umumnya berupa
white water yang masih mengandung fiber dan suspended. Limbah-limbah
tersebut sebelum masuk dalam pengolahan di WWT akan dilakukan
pretreatment terlebih dahulu dengan gravity screen. Setelah itu baru limbah
masuk dalam pengolahan departemen WWT. Adapun tahapan-tahapan proses
pengolahan limbah tersebut adalah sebagai berikut :
a. Screening station
Pada tahap penyaringan ini terdapat dua unit penyaringan, yaitu
penyaringan kasar dan penyaringan halus. Tujuan dari tahapan ini adalah agar
benda-benda yang ikut terhanyut bersama limbah tidak ikut terolah pada
pengolahan berikutnya. Karena ketika benda-benda tersebut ikut terbawa ke
tahapan selajutnya maka proses pengolahan limbah pun tidak maksimal dan
menurunkan efisiensi proses. Dimana penyaring tersebut akan diangkat sampah
yang terkumpul secara otomatis setiap 5-10 menit. Pada tahapan ini terjadi
penanganan bahan kimia juga yaitu adanya proses netralisasi dengan
penambahan H2 SO4 /NaOH. Namun itu dilakukan jika influent pH-nya terlalu
asam ataupun basa.
b. Equalisation Basin (Bak Ekualisasi)
Dengan sistem gravitasi, air limbah dari screening station mengalir ke
equalisation basin. Fungsi alat ini adalah untuk menjaga agar fluktuasi kualitas
air limbah mendekati konstan atau tidak terlalu besar. Pada alat ini terdapat 1
buah motor pengaduk yang berfungsi untuk mengaduk dan membuat kondisi
air lmbah menjadi aerob dan homogen, dengan kecepat putaran 1600 rpm dan
waktu tinggal 30 menit.

BAB VIII Pengolahan Limbah


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 63

c. Chemical Precipitation (Penambahan Bahan Kimia)


Setelah air limbah di bak ekualisasi kemudian dipompa menuju ke unit
pengolahan kimia. Pada unit ini dilakukan netralisasi, koagulsi, dan flokulasi.
Netralisasi dengan penambahan H2 SO4 dan NaOH, koagulasi dengan
penambahan alumunium sulfit Al2 (SO 4 )3 di bak koagulasi dan flokulasi dengan
penambahan flokulan berupa clarifloc. Tetapi semua penambahan bahan kimia
saat ini sudah jarang dilakukan karena COD limbah cair masih kecil dan dapat
diatasi dengan hanya pengolahan biologi saja.
d. Primary Clarifier (Bak Pengendapan I)
Setelah dari chemical precipitation air limbah akan mengalir secara
gravitasi ke unit primary clarifier. Di unit ini air limbah diratakan dengan
scrapper secara perlahan sehinggan sebagian partikel tersebut akan
mengendap. Partikel-partikel yang mengendap tersebut akan dipompa ke mesin
belt press untuk dikeringkan, sedangkan airnya akan mengalir secara overflow
menuju cooling tower.
e. Cooling Tower (Menara Pendingin)
Fungsi dari cooling tower adalah menurunkan suhu air limbah menjadi
sekitar 370 C, karena air limbah hasil proses mempunyai suhu 40-450 C.
Temperatur ini harus dijaga karena setelah dari cooling tower air limbah akan
bertemu dengan mikroorganisme berupa bakteri dalam bak aerasi. Bakteri itu
sendiri akan sulit terurai bahkan akan mati jika suhunya lebih dari standar.
f. Aeration Basin (Bak Aerasi)
Pada unit ini partikel-partikel senyawa organik yang terkandung dalam
limbah diuraikan oleh bakteri aerob. Kondisi optimum dalam proses di bak
aerasi ini adalah T: 32-340 C, kadar oksigen 2 ppm, waktu tinggal 48 jam, dan
pH 6,5-7,5. Tipe bak aerasi ini adalah plug flow reactor yang dilengkapi dua
bak selektor dan 11 buah surface aerator untuk mencukupi kebutuhan oksigen.
Nutrien yang ditambahkan adalah urea dan SP-36 (Super Phospat).
Pada proses di bak aerasi ini senyawa-senyawa organik dalam air limbah
dikonversi menjadi biomassa (activated sludge = lumpur aktif) oleh bakteri.

BAB VIII Pengolahan Limbah


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 64

Selanjunya lumpur aktif mengalir secara gravitasi menuju ke secondary


clarifier untuk diendapkan. Beberapa mikroorganisme yang digunakan adalah
Flagellate, Rotifera, Free Cliat. Adanya mikroorganisme tersebut berfungsi
juga sebagai indikator apakah lumpur sudah jenuh atau belum. Hal ini dapat
terlihat dengan cara mengamati jenis mikroorganisme yang terkandung dalam
sludge dengan rantai makanan sebagai berikut :
Bakteri  Flagellata  Ciliata  Rotifera  Cacing
Jika hasil pengamatan ditemukan banyak bakteri maka umur lumpur masih
muda, tetapi jika ditemukan lebih banyak cacing maka umur lumpur sudah tua
dan harus dibuang ke sludge mixing tank.
g. Secondary Clarifier (Bak Pengendapan II)
Bak pengendapan ini merupakan tahapan terakhir sebelum air limbah di
buang ke sungai. Slurry yang terbentuk dan tidak dibutuhkan akan dipompa
menuju mesin belt press untuk dikeringkan. Selain air limbah yang dibuang ke
sungai, air ini dimanfaatkan juga untu keperluan proses interal Departemen
WWT itu sendiri.
h. Sludge Dewatering
Unit ini berfungsi untuk mengeringkan slurry yang berasal dari bak
clarifier dengan cara ditekan oleh mesin belt press sehingga terbentuklah
padatan yang dapat dimanfaatkan menjadi pupuk ataupun untu bahan baku di
PM 13.

BAB VIII Pengolahan Limbah


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 65

Limbah Pretreatment Departemen


Plant Gravity Screen WWT

Screaning Equalisation Chemical Primary Cooling


Station Basin Precipitation Clarifier tower

sludge

Sludge Sludge Secondary Aeration


Dewatering Mixing sludge Clarifier Basin
(Belt Press III)

Sungai Internal
Sludge WWT
Dewatering
(Belt Press I, II)

Gambar 8.1 Diagram Alir Proses Waste Water Treatment

7.2.2 Proses pengolahan limbah padat


Limbah padat berupa sludge yang berasal dari proses brine primary
treatment semuanya dialirkan dalam unit sludge dewatering. Pada sludge
dewatering ini dihilangkan selruh kadar airnya dalam mesin belt press. Sehingga
terbetuk padatan yang memiliki kandungan utama berupa magnesium hidroksida
dan kalsium karbonat. Untuk pemanfaatannya ada yang digunakan sebagai
media pupuk untuk tanaman-tanaman sekitar lingkungan pabrik. Karena
menurut hasil penelitian, limbah padat tersebut mengandung unsur hara. Selain
untuk pupuk, dimanfaatkan pula sebagai bahan baku di PM 13, bahan baku
pembuatan cartoon box, partikel board, abses,dan tissue dengan kualitas rendah.

BAB VIII Pengolahan Limbah


DAFTAR PUSTAKA

APP Internal Technical Sertification Development. Operation Refiner.


Property of Sinarmas Pulp and Paper Products.

Briggs, David. Forest Products Measurements and Conversion Factors.


http://www.ruraltech.org/projects/conversions/briggs_conversions/briggs_ch08/ch
apter08_combined.pdf

BTG. Duroblade for Creping. BTG’s Material for Customer training.

Cahkravorti, Nirjhar. Paper Making Process.

Casey, James P. (Editor). 1980. Pulp and Paper: Chemistry and Chemical
Technology 3rd edvol.1.USA: Wiley Interscience Publication.

Lee, Dong Sun, dkk. Food Packaging Science and Technology. New York: CRC
Press.

Manual Book of Andritz

Sjostrom, Eero. 1995. Kimia Kayu: Dasar-dasar dan penggunaan edisi ke-2.
(diterjemahkan oleh Hardjojo). Yogyakarta: Gadjah Mada university Press.

Sombutr, Suvena. Absorption of Surfactants on Paper Fibers Related to Paper


Recycling. http://pioneer.netserv.chula.ac.th/~skitipats/s/chapter2.doc

Teoh, Eddy. Cresent Former. VOITH’s presentation for PT. The Univenus
Perawang.

x
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products

TUGAS KHUSUS

NERACA MASSA PRODUKSI TISSUE JENIS TOWEL 34 GSM

Pada bab ini, akan difokuskan pada unit stock preparation dan paper
machine, dimana pada unit ini terjadi proses pemasukan dan pengeluaran bahan-
bahan selama produksi sebagai pengamatan dalam pembuatan neraca massa. Unit
– unit proses dibagian stock preparation selama kegiatan produksi sebagian besar
dijalankan atau dikontrol dalam ruang DCS (Distributed Control System) dengan
menggunakan software. Selama proses produksi, di beberapa titik lokasi
pengenceran, dilakukan pengambilan sample buburan pulp oleh laborer Quality
Control (QC) untuk memeriksa konsistensi buburan. Sehingga, untuk membuat
neraca massa produksinya diambil data dari DCS dan data laboratorium QC.

Beberapa sistem yang melibatkan alat yang menghasilkan output berupa


air tidak dibuat neraca massanya. Sistem tersebut meliputi sistem pengeluaran
filtrat di vertical screen, sistem pengeluaran white water di wire part, sistem
pengeluaran air di suction press roll dan sistem penguapan air di yankee dryer. Ini
dikarenakan neraca massa yang dibuat akan mempergunakan konsistensi buburan
dimana dapat diketahui masing-masing berapa berat pulp + air, berat pulpnya saja
dan berat airnya saja yang ditambahkan, sehingga sistem-sistem pengeluaran air
dapat di asumsikan sama dengan penggunaan perhitungan konsistensi ini. Pada
akhirnya, dapat diketahui jumlah pulpnya saja (tanpa air) yang adalah produk
akhir dari paper machine. Jadi, sistem yang dibuat neraca massanya hanya sistem
yang melibatkan input seperti sistem di pulper, dump chest, storage chest, blend
chest, dan fan pump.

Sedangkan sistem lainnya yang melibatkan sistem mekanis tanpa ada


pengeluaran atau pemasukan bahan yang berarti seperti sistem di High Density
Cleaner, Deflaker, Refiner, Crepping dan Pope Reel tidak akan di perhitungkan
dalam pembuatan neraca massa.

66
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 67

Namun, secara keseluruhan, sistem yang terjadi dalam proses produksi


adalah seperti yang digambarkan dalam blok diagram berikut ini:

Tugas Khusus
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 68
Water
Wet Strength
Water

LBKP pulp L1 L2 H L3 L4 L4
LBKP D Ma chi ne
LBKP Deflaker Refiner LBKP Storage Bl end
Water (W) Pulper Dump Ches t WL
C Chest Ches t WL
Chest

Water
Wet Strength
Water

N2 H
NBKP pulp NBKP N1 N3 N4 N4
NBKP D Refiner NBKP Bl end Ma chi ne
Pulper Deflaker
Water (W) Dump
C Storage Ches t FL Ches t FL
Chest Chest

Water
Wi re
pa rt Hood Air Wa ter evaporated
Vertical Fan Head
Box
Screen Pump Water

Crepi ng
Fel t Sucti on
pa rt Ya nkee
pres s rol l Dryer

Gambar 3.1 Alur Proses Produksi Tissue va kum wa ter

Stea m
Tugas Khusus Pope Reel
LN Jumbol Roll
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 69

Tanggal Report Data : 07 Februari 2013 (Shift 1 dan 2), 08 Februari 2013 (Shift 3)
Jenis Produk : Towel Tissue 34 gsm
Komposisi Pulp : LBKP Pulper = 8 bales Acasia 250 kg
NBKP Pulper = 5 bales Acasia + 1 Crest Broke 245 kg + Waste

Jalur LBKP Wet Jalur NBKP Wet


strength strength %
Shift Jam PC DCC SCC BCC % Wire PC DCC SCC BCC % Felt %Felt %Wire White
%N
(%) (%) (%) (%) L layer (%) (%) (%) (%) L layer Water
(ml/min) (ml/min
1 8:00 5,5 5 4,5 4,4 100 2,20/1,69 5,4 5 4,6 4,4 40 60 2,20/1,69 0.2431 0.2672 0,0219
10:00 - - - - 100 - - - - - 40 60 - 0.2472 0.2794 0,0219
12:00 - - - - 100 - - - - - 40 60 - 0.2354 0.2753 0,0219
14:00 - - - - 100 - - - - - 40 60 - 0.247 0.2714 0,0219
Rata-rata 5,5 5 4,5 4,4 100 2,20/1,69 5,4 5 4,6 4,4 40 60 2,20/1,69 0.2432 0.2733 0,0219
2 16:00 5,5 5 4,5 4,4 100 1,70/1,3 5,4 5 4,6 4,4 50 50 1,70/1,3 0.2636 0.2878 0,0279
18:00 - - - - 100 - - - - - 50 50 - 0.2716 0.2958 0,0279
20:00 - - - - 100 - - - - - 50 50 - 0.2676 0.2918 0,0279
22:00 - - - - 100 - - - - - 50 50 - 0.2596 0.2838 0,0279
Rata-rata 5,5 5 4,5 4,4 100 1,70/1,3 5,4 5 4,6 4,4 50 50 1,70/1,3 0.2656 0.2898 0,0279
3 0:00 5,5 5 4,5 4,4 100 1,7/1,32 5,4 5 4,6 4,4 50 50 1,7/1,32 0.2589 0.2791 0,018
2:00 - - - - 100 - - - - - 50 50 - 0.257 0.2785 0,018
4:00 - - - - 100 - - - - - 50 50 - 0.2601 0.2812 0,018
6:00 - - - - 100 - - - - - 50 50 - 0.2581 0.279 0,018
Rata-rata 5,5 5 4,5 4,4 100 1,7/1,32 5,4 5 4,6 4,4 50 50 1,7/1,32 0.2585 0.2795 0,018

Keterangan :
PC : Pulper Consitensy
DCC : Dump Chest Consitensy
SCC : Storage Chest Consitensy
BCC : Blend Chest Consitensy

Tugas Khusus
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 70

Shift 1 Shift 2 Shift 3


Jalur LBKP Jalur NBKP Jalur LBKP Jalur NBKP Jalur LBKP Jalur NBKP
Jumlah Jumla Jumlah
Jumlah Bale Jumlah Bale Jumlah Bale
Bale h bale Bale
Jam Jam Jam Jam Jam Jam
Crest Crest Crest
Aca Aca Aca Aca W Aca Aca W
Broke Broke Broke
07:00 8 07:00 6 1 15:15 8 15:15 5 1 4 23:10 8 23:30 5 1
07:15 8 07:30 6 1 15:35 8 16:10 5 1 4 23:30 8 00:10 5 1 3
07:30 8 08:10 6 1 16:00 8 16:40 5 1 4 23:50 8 01:20 5 1
07:45 8 08:35 6 1 16:25 8 17:15 5 1 6 00:15 8 01:50 5 1 2
08:00 8 09:05 6 1 16:50 8 17:45 5 1 5 00:35 8 02:25 6 1
08:40 8 09:30 6 1 17:20 8 18:15 5 1 4 00:50 8 03:05 6 1
09:10 8 10:10 6 1 17:40 8 18:50 5 1 4 01:05 8 03:40 6 1 3
09:55 8 10:40 6 1 18:00 8 19:35 5 1 5 01:30 8 04:25 6 1
10:40 8 11:15 6 1 18:25 8 20:15 5 1 4 01:50 8 05:00 6 1 4
11:10 8 11:45 6 1 18:50 8 20:55 5 1 4 02:15 8 05:40 6 1
11:30 8 12:20 6 1 19:20 8 21:40 5 1 02:35 8 06:20 6 1
11:50 8 12:50 6 1 19:50 8 22:10 5 1 03:15 8 06:45 6 1
12:15 8 13:20 6 1 20:10 8 22:50 5 1 03:30 8
12:35 8 13:55 6 1 20:30 8 03:45 8
13:05 8 14:25 6 1 20:50 8 03:55 8
13:45 8 21:15 8 04:20 8
13:50 8 21:40 8 04:30 8
14:30 8 22:10 8 04:50 8
14:55 8 22:40 8 05:00 8
05:30 8
05:45 8
06:00 8
06:15 8
06:40 8
Jumlah 152 90 15 152 65 13 44 192 68 12 12

Tugas Khusus
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 71

Neraca Massa Shift 1

Pulper LBKP

Pulpes Dryness 86 %
White Water
LBKP
(WW 1) Pulp LBKP Consistency 5,5 %
pulper L1
Pulp LBKP (L)
Consistency White Water 0,0219 %

LBKP Pulp = 152 bales x = 38000 kg = 38 MT (air dried )

L = 38 MT x Pulp Dryness = 38 MT x 86 % = 32,68 MT (oven dried)

PC = x 100 % PC ( Pulper Consistency )

5,5 = x 100 %

WW1 = 561,5 MT ( fiber white water + fresh water )

WW1 = 561,5 MT merupakan air yang masuk dalam bentuk water + fiber yang
berasal dari tangki white water, bukan seluruhnya fresh water. Sehingga air yang
masuk sebagai Fresh Water (FW1) adalah :

FW1 = WW1 - (WW1 x % white water)

= 561,5 MT-(561,5 x 0,000219)

= 561,38 MT

Dari data diatas dapat diketahui massa masuk LBKP pulper, sehingga didapat
output L1 adalah

L1 = L + WW1 = 32,68 + 561,5 = 594,18 MT


Perhitungan Neraca Massa Shift 1
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 72

Dump Chest

L1 = 594,18 MT

L1 Dump
Chest L2

Karena sistem di dump chest adalah system akumulasi kontinyu dari pulper dan
tidak ada penambahan air atau bahan lainnya maka neraca massa di dump chest
sama dengan neraca massa di pulper .

L1 = L2 = 594,18 MT

Storage Chest

White Water (WW2)


Storage Chest Consistency (DCC) 5%

L2 Storage Pulp LBKP Consistency (PLC) 5,5 %


Chest L3
L2 = 594,18 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada storage chest adalah :

L2 x %PLC = L3 x %DCC

594,18 x 5,5 % = L3 x 5%

L3 = 653,59 MT ( Pulp L3 + WW2 )

Nilai L3 merupakan volume Storage chest yang terdiri dari pulp dan water secara
akumulasi dari pulper, untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada
Storage Chest adalah :

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 73

WW2 = L3 – L2

= 653,59 - 594,18 = 59,41 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk pada Storage Chest sebagai Fresh Water (FW2) adalah :

FW2 = WW2 - (WW2 x % white water)

= 59,41 - (59,41 x 0,000219)

= 59,4 MT

Blend Chest

WW 3
WW2

L3
LBKP Storage Bl end
Chest Ches t WL

WW 3

Bl end
Ches t FL

Total blending dijalur LBKP ditambah blending dijalur NBKP yang keluar
melalui fan pump adalah 100%. Sehingga pembagian persentasi untuk
pembentukkan di 2 layer (wire & felt layer) agar mencapai penjumlahan total 100
% masing-masing memiliki bagian hanya setengahnya:

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 74

L untuk jalur LBKP = %L ÷ 2 = 100 % ÷ 2 = 50 %

L untuk jalur NBKP = %L ÷ 2 = 40 % ÷ 2 = 20 %

Total blending L = = 70 %

L yang masuk ke Blend Chest Wire Layer (BCWL).

L3 BCWL = x L3 = x 653,59 = 466,85 MT

L yang masuk ke Blend Chest Felt Layer (BCFL).

L3 BCFL = x L3 = x 653,59 = 186,74 MT

Blend Chest Wire Layer

WW3
Wet Strength
WW2

L3 L4
LBKP Storage Bl end
Chest Ches t WL

BCC = 4,5 %

L3 BCWL = 466,85 MT

Penambahan additive wet strength = x x x 480 min = 0,625

% Wet Strength = 12 %

Jumlah Wet Strength = x 0,625 x 466,85 MT x = 0,035 MT

Pengenceran di Blend Chest:

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 75

SCC x L3 BCWL = BCC x L4

5 % x 466,85 = 4,5 % x L4

L4 = 518,72 MT ( Pulp L4 + WW3 )

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Blend Chest adalah :

WW3 = L4 – L3BCWL

= 518,72 – 466,85

= 51,87 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Blend Chest sebagai Fresh Water
(W3) adalah :

FW3 = WW3 - (WW3 x % white water)

= 51,87 - (51,87 x 0,000219)

= 51,85 MT

Karena pada Blend Chest ditambahkan zat additive wet strength sebesar 0,035
MT maka didapat akumulatif yaitu akumulasi antara L4 dengan wet strength
adalah:

L4 = 518,72 + 0,035 MT = 518,76 MT

Machine Chest

White Water (WW4)

Machine Chest Consistency (SCC) 4,4 %

L4 Machine Blend Chest Consistency (DCC) 4,5


Chest L5

L4 = 518,76 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 76

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Machine chest adalah :

L4 x %BCC = L5 x %MCC

518,76 x 4,5 % = L5 x 4,4 %

L5 = 530,55 MT ( Pulp L5 + W )

Nilai L5 merupakan volume Machine chest yang terdiri dari pulp dan water, untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Machine Chest adalah :

WW4 = L5 – L4

= 530,55 - 518,76

= 11,79 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Machine Chest sebagai Fresh Water
(W4) adalah :

FW4 = WW4 - (WW4 x % white water)

= 11,79 - (11,79 x 0,000219)

= 11,78 MT

Head Box
WW5

Vertical Fan Head


L5 Box
Screen Pump L6

HBC = 0,2672 %

MCC = 4,4 %

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 77

L5 = 530,55 MT

Pengenceran di Fan Pump:

MCC x L5 = HBC x L6

4,4 % x 530,55 = 0,2672 % x L5

L6 = 8736,6 MT ( Pulp L5 + WW5 )

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Fan Pump adalah :

WW5 = L6 – L5

= 8736,6 MT – 530,55MT

= 8206,1 MT ( White Water )

Sehingga air yang ditambahkan pada Fun Pump sebagai Fresh Water (W5) adalah

FW5 = WW5 - (WW5 x % white water)

= 8206,1 - (8206,1 x 0,000219)

= 8204,3 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 78

Pulper NBKP Shift 1

Pulpes Dryness 86 %
White Water
(WW1) NBKP
pulper N1 Pulp NBKP Consistency 5,5 %
Pulp NBKP (N)
Consistency White Water 0,0219 %

NBKP Pulp = 88 bales x = 21560 kg = 21,560 MT (air dried )

Crest Broke = 15 bales x = 3675 kg = 3,675 MT +


25,235 MT

N = 25,235 MT x Pulp Dryness = 25,235 MT x 86 % = 21,702 MT (oven dried)

PC = x 100 % PC ( Pulper Consistency )

5,4 = x 100 %

WW1 = 380,1869 MT ( fiber white water + fresh water )

WW1 = 380,1869 MT merupakan air yang masuk dalam bentuk water + fiber
yang berasal dari tangki white water, bukan seluruhnya fresh water. Sehingga air
yang masuk sebagai Fresh Water (FW1) adalah :

FW1 = WW1 - (WW1 x % white water)

= 380,1869 MT- (380,1869 x 0,000219)

= 380,1 MT

Dari data diatas dapat diketahui massa masuk NBKP pulper, sehingga didapat
output N1 adalah

N1 = N + WW1 = 21,702 + 380,1869 = 401,89 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 79

Dump Chest

N1 Dump N1 = 401,89 MT
Chest N2

Karena sistem di Dump chest adalah system akumulasi kontinyu dari pulper dan
tidak ada penambahan air atau bahan lainnya maka neraca massa di dump chest
sama dengan neraca massa di pulper .

N1 = N2 = 401,89 MT

Storage Chest

(WW2)
Storage Chest Consistency (SCC) 5%

N2 Storage Pulp NBKP Consistency (DCC) 5,4 %


Chest N3
N2 = 401,89 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Storage chest adalah :

N2 x %DCC = N3 x %SCC

401,89 x 5,4 % = N3 x 5%

N3 = 434,0412 MT ( Pulp N3 + WW2 )

Nilai N3 merupakan volume Storage chest yang terdiri dari pulp dan water secara,
untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Storage Chest adalah :
Perhitungan Neraca Massa Shift 1
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 80

WW2 = N3 – N2

= 434,0412 - 401,89 = 32,15 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk pada Storage Chest sebagai Fresh Water (FW2) adalah :

FW2 = WW2 - (WW2 x % white water)

= 32,15 - (32,15 x 0,000219)

= 32,143 MT

Blend Chest

WW3
Wet Strength
WW2

L3
NBKP Bl end
Storage Ches t WL
Chest

WW3

Bl end
Ches t FL

Dari perhitungan blending L didapat L3 sebanyak 20 % yang masuk ke BFCL =


186,74 MT sedangkan pembagian persentase N yang masuk ke BFCL adalah:

%N3 BFCL = %N ÷ 2 = 60% ÷ 2 = 30 % x 6/7 = 25,7 %

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 81

N3 BCFL = %N3 x N3

= 25,7% x 434,0412

= 111,55 MT

Blend Chest Wire Layer

WW3
L3 Wet Strength
WW3

N4
NBKP Bl end
Storage Ches t FL
Chest N3

BCC = 4,6 %

SCCL3 = 5 %

L3 BCFL = 186,74 MT

SCCN3 = 5 %

N3 BCFL = 111,55 MT

Penambahan Bahan Aditif pada jalur LBKP

Penambahan additive pada L3 = x x x 480 min = 0,625

% Wet Strength = 12 %

Jumlah Wet Strength = x 0,625 x 186,74 MT x = 0,014 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 82

Pengenceran di Blend Chest:

SCC x L3 BCFL = BCC x N4

5 % x 186,74 = 4,6 % x N4

N4 = 202,98 MT ( Pulp N3 + WW3 )

Nilai N4 merupakan volume Blend Chest yang terdiri dari pulp dan water , untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Blend Chest adalah :

WW3 = N4 – L3BCFL

= 202,98 – 186,74

= 16,16 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Blend Chest sebagai Fresh Water
(W4) adalah :

FW3 = WW3 - (WW4 x % white water)

= 16,16 - (16,16 x 0,000219)

= 16,15 MT

Karena pada Blend Chest ditambahkan zat additive wet strength sebesar 0,014
MT maka didapat akumulatif yaitu akumulasi antara N4 dari pulp LBKP dengan
wet strength adalah:

N4LBKP = 202,98 + 0,014 MT = 203 MT

Penambahan Bahan Aditif pada jalur NBKP

Penambahan additive pada N3 = x x x 480 min = 0,625

% Wet Strength = 12 %
Perhitungan Neraca Massa Shift 1
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 83

Jumlah Wet Strength = x 0,625 x 111,55 MT x = 0,0084 MT

Pengenceran di Blend Chest:

SCC x N3 BCFL = BCC x N4

5 % x 111,55 = 4,6 % x N4

N4 = 121,25 MT ( Pulp N4 + W )

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Blend Chest adalah :

WW3 = N4 – N3BCFL

= 121,25 MT – 111,55MT

= 9,7 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Blend Chest sebagai Fresh Water
(W3) adalah :

FW3 = WW3 - (WW3 x % white water)

= 9,7 - (9,7 x 0,000219)

= 9,6 MT

Karena pada Blend Chest ditambahkan zat additive wet strength sebesar 0,0084
MT maka didapat akumulatif yaitu akumulasi antara N4 dari pulp LBKP dengan
wet strength adalah:

N4NBKP = 121,25 + 0,0084 MT = 121,26 MT

Total N4 = N4LBKP + N4NBKP = 203+ 121,26 = 324,26 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 84

Machine Chest

(WW4)
Machine Chest Consistency (MCC) 4,4 %

N4 Storage Blend Chest Consistency (BCC) 4,6 %


Chest N5
N4 = 324,26 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Machine chest adalah :

N4 x %MCC = N5 x %BCC

324,26 x 4,6 % = N5 x 4,4%

N5 = 389 MT ( Pulp N5+ W )

Nilai N5 merupakan volume Machine chest yang terdiri dari pulp dan water,
untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Machine Chest adalah :

WW4 = N5– N4

= 389- 324,26

= 64,74 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Machine Chest sebagai Fresh Water
(W4) adalah :

FW4 = WW4 - (WW4 x % white water)

= 64,74 - (64,74 x 0,000219)

= 64,73 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 85

Head Box
WW5

Vertical Fan Head


N5 Box
Screen Pump N6

HBC = 0,2431 %

MCC = 4,4 %

N5 = 389 MT

Pengenceran di Fan Pump:

BCC x N5 = HBC x N6

4,4 % x 389 = 0,2431 % x N5

N6 = 7040,7 MT ( Pulp N6+ WW6 )

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Fan Pump Chest adalah :

WW6 = N6 – N5

= 7040,7 MT – 389 MT

= 6651,7 MT ( White Water )

Sehingga air yang ditambahkan pada Fun Pump sebagai Fresh Water (W5)
adalah:

FW5 = WW5 - (WW5 x % white water)

= 6651,7 - (6651,7 x 0,000219)

= 6650,2MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 1


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 87

Neraca Massa Shift 2

Pulper LBKP

Pulpes Dryness 86 %
White Water
(WW1) LBKP
pulper L1 Pulp LBKP Consistency 5,5 %
Pulp LBKP (L)
Consistency White Water 0,0279 %

LBKP Pulp = 152 bales x = 38000 kg = 38 MT (air dried )

L = 38 MT x Pulp Dryness = 38 MT x 86 % = 32,68 MT (oven dried)

PC = x 100 % PC ( Pulper Consistency )

5,5 = x 100 %

WW1 = 561,5 MT ( fiber white water + fresh water )

WW1 = 561,5 MT merupakan air yang masuk dalam bentuk water + fiber yang
berasal dari tangki white water, bukan seluruhnya fresh water. Sehingga air yang
masuk sebagai Fresh Water (FW1) adalah :

FW1 = WW1 - (WW1 x % white water)

= 561,5 MT-(561,5 x 0,000279)

= 561,34 MT

Dari data diatas dapat diketahui massa masuk LBKP pulper, sehingga didapat
output L1 adalah

L1 = L + WW1 = 32,68 + 561,5 = 594,18 MT


Perhitungan Neraca Massa Shift 2
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 88

Dump Chest

L1 Dump
Chest L2

Karena sistem di Dump chest adalah system akumulasi kontinyu dari pulper dan
tidak ada penambahan air atau bahan lainnya maka neraca massa di dump chest
sama dengan neraca massa di pulper .

L1 = L2 = 594,18 MT

Storage Chest

(WW2)
Storage Chest Consistency (SCC) 5 %

L2 Storage Dump Chest Consistency (DCC) 5,5 %


Chest L3

L2 = 594,18 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Storage chest adalah :

L2 x %DCC = L3 x %SCC

594,18 x 5,5 % = L3 x 5%

L3 = 653,6 MT ( Pulp L3 + W )

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 89

Nilai L3 merupakan volume Storage chest yang terdiri dari pulp dan water, untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Storage Chest adalah :

WW2 = L3 – L2

= 653,6 - 594,18

= 59,42 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Storage Chest sebagai Fresh Water
(W2) adalah :

FW2 = WW2 - (WW2 x % white water)

= 59,42 - (59,42 x 0,000279)

= 59,4 MT

Blend Chest

WW3

WW2

L3
LBKP Storage Bl end
Chest Ches t WL

WW3

Bl end
Ches t FL

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 90

Total blending dijalur LBKP ditambah blending dijalur NBKP yang keluar
melalui fan pump adalah 100%. Sehingga pembagian persentasi untuk
pembentukkan di 2 layer (wire & felt layer) agar mencapai penjumlahan total 100
% masing-masing memiliki bagian hanya setengahnya:

L untuk jalur LBKP = %L ÷ 2 = 100 % ÷ 2 = 50 %

L untuk jalur NBKP = %L ÷ 2 = 50 % ÷ 2 = 25 %

Total blending L = = 75 %

L yang masuk ke Blend Chest Wire Layer (BCWL).

L3 BCWL = x L3 = x 653,6 = 435,73 MT

L yang masuk ke Blend Chest Felt Layer (BCFL).

L3 BCFL = x L3 = x 653,6 = 217,87 MT

Blend Chest Wire Layer

WW3
WW2 Wet Strength

L3 L4
LBKP Storage Bl end
Chest Ches t WL

BCC = 4,5 %

L3 BCWL = 435,73 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 91

Penambahan additive wet strength = x x x 480 min = 0,627

% Wet Strength = 12 %

Jumlah Wet Strength = x 0,627 x 435,73 MT x = 0,033 MT

Pengenceran di Blend Chest:

SCC x L3 BCWL = BCC x L4

5 % x 435,73 = 4,5 % x L4

L4 = 484,14 MT ( Pulp L3 + W )

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Blend Chest adalah :

WW3 = L4 – L3BCWL

= 484,14 MT – 435,73MT

= 48,41 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Blend Chest sebagai Fresh Water
(W3) adalah :

FW3 = WW3 - (WW3 x % white water)

= 48,41 - (48,41 x 0,000279)

= 48,39 MT

Karena pada Blend Chest ditambahkan zat additive wet strength sebesar 0,033
MT maka didapat akumulatif yaitu akumulasi antara L4 dengan wet strength
adalah:

L4 = 484,14 + 0,033 MT = 484,17 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 92

MachineChest

(WW4)
Machine Chest Consistency (MCC) 4,4%

L4 Dump Blend Chest Consistency (BCC) 4,6 %


Chest L5
L4 = 484,17 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Machine chest adalah :

L4 x % BCC = L5 x %MCC

484,17 x 4,6 % = L5 x 4,4%

L5 = 506,18 MT ( Pulp L5 + WW4 )

Nilai L5 merupakan volume Machine chest yang terdiri dari pulp dan water, untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Machine Chest adalah :

WW4 = L5 – L4

= 506,18 - 484,17 = 22,01 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk pada Machine Chest sebagai Fresh Water (FW4) adalah:

FW4 = WW4- (WW4 x % white water)

= 22,01 - (22,01 x 0,000279)

= 22 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 93

Head Box
WW5

Vertical Fan Head


L5 Box
Screen Pump L6

HBC = 0,2878 %

MCC = 4,5 %

L5 = 506,18 MT

Pengenceran di Fan Pump:

BCC x L5 = HBC x L6

4,5 % x 506,18 = 0,2878 % x L5

L6 = 7914,56 MT ( Pulp L6+ WW5 )

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Fan pump adalah :

WW5 = L6 – L5

= 7914,56 MT – 506,18MT

= 7408,38 MT ( White Water )

Sehingga air yang ditambahkan pada Fun Pump sebagai Fresh Water (W5)
adalah:

FW5 = WW5 - (WW5 x % white water)

= 7408,38 - (7408,38 x 0,000279)

= 7406,3 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 94

Pulper NBKP Shift 2

Pulpes Dryness 86 %
White Water
(WW1) NBKP
pulper N1 Pulp NBKP Consistency 5,5 %
Pulp NBKP (N)
Consistency White Water 0,0279 %

Waste Pulp Consistency 10 %

NBKP Pulp = 65 bales x = 15925 kg = 15,925 MT (air dried )

Crest Broke = 15 bales x = 3185 kg = 3,185 MT


+
19,11 MT

Waste Pulp = 44 bales x = 3520 kg = 3,52 MT (air dried)

N Waste = 3,52 x 10 % = 0,352 MT (oven dried )


NP = 19,11 MT x Pulp Dryness = 19,11 MT x 86 % = 16,43 MT (oven dried)

N = NP + NW = 16,43 + 0,352 = 16,782 MT

PC = x 100 % PC ( Pulper Consistency )

5,4 = x 100 %

WW1 = 294 MT ( fiber white water + fresh water )

WW1 = 294 MT merupakan air yang masuk dalam bentuk water + fiber yang
berasal dari tangki white water, bukan seluruhnya fresh water. Sehingga air yang
masuk sebagai Fresh Water (FW1) adalah :

FW1 = WW1 - (WW1 x % white water)

= 294 MT - (294 x 0,000279) = 293,9 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 95

Dari data diatas dapat diketahui massa masuk NBKP pulper, sehingga didapat
output N1 adalah

N1 = N + WW1 = 16,782 + 294 = 310,78 MT

Dump Chest

N1 Dump
Chest N2

Karena sistem di Dump chest adalah system akumulasi kontinyu dari pulper dan
tidak ada penambahan air atau bahan lainnya maka neraca massa di dump chest
sama dengan neraca massa di pulper .

N1 = N2 = 310,78 MT

Storage Chest

(WW2)
Storage Chest Consistency (SCC) 5 %

N2 Storage Dump Chest Consistency (DCC) 5,4 %


Chest N3
N2 = 310,78 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Storage chest adalah :

N2 x %DCC = N3 x %SCC

310,78 x 5,4 % = N3 x 5%

N3 = 335,64 MT ( Pulp N3 + W )

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 96

Nilai N3 merupakan volume Storage chest yang terdiri dari pulp dan water, untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Storage Chest adalah :

WW2 = N3 – N2

= 335,64 – 310,78

= 24,86 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Storage Chest sebagai Fresh Water
(W2) adalah :

FW2 = WW2 - (WW2 x % white water)

= 24,86 - (24,86 x 0,000279)

= 24,85 MT

Blend Chest

WW3

Wet Strength
WW2

L3
NBKP Bl end
Storage Ches t WL
Chest

WW3

Bl end
Ches t FL

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 97

Dari perhitungan blending L didapat L3 sebanyak 25 % yang masuk ke BFCL =


217,87 MT sedangkan pembagian persentase N yang masuk ke BFCL adalah:

%N3 BFCL = %N ÷ 2 = 50% ÷ 2 = 25 % x 5/6 = 20,83 %

N3 BCFL = %N3 x N3

= 20,83 % x 335,64

= 69,9 MT

Blend Chest Wire Layer

WW3
L3 Wet Strength
WW2

N4
NBKP Bl end
Storage Ches t FL
Chest N3

BCC = 4,6 %

SCCL3 = 5 %

L3 BCFL = 217,87 MT

SCCN3 = 5 %

N3 BCFL = 69,9 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 98

Penambahan Bahan Aditif pada jalur LBKP

Penambahan additive wet strength = x x x 480 min = 0,627

% Wet Strength = 12 %

Jumlah Wet Strength = x 0,627 x 217,87 MT x = 0,0164 MT

Pengenceran di Blend Chest:

SCC x L3 BCFL = BCC x N4

5 % x 217,87 = 4,6 % x N4

N4 = 236,82 MT ( Pulp N4 + WW3 )

Nilai N4 merupakan volume Blend Chest yang terdiri dari pulp dan water , untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Blend Chest adalah :

WW3 = N4 – L3BCFL

= 236,82 MT – 217,87 MT

= 18,95 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Blend Chest sebagai Fresh Water
(W4) adalah :

FW3 = WW3 - (WW3 x % white water)

= 18,95 - (18,95 x 0,000279)

= 18,94 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 99

Karena pada Blend Chest ditambahkan zat additive wet strength sebesar 0,0164
MT maka didapat akumulatif yaitu akumulasi antara N4 dari pulp LBKP dengan
wet strength adalah:

N4LBKP = 236,82 + 0,0164 MT = 236,84 MT

Penambahan Bahan Aditif pada jalur NBKP

Penambahan additive wet strength = x x x 480 min = 0,627

% Wet Strength = 12 %

Jumlah Wet Strength = x 0,627 x 69,9 MT x = 0,0053 MT

Pengenceran di Blend Chest:

SCC x N3BCFL = BCC x N4

5 % x 69,9 = 4,6 % x N4

N4 = 75,98 MT ( Pulp N4 + WW3 )

Nilai N4 merupakan volume Blend Chest yang terdiri dari pulp dan water , untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Blend Chest adalah :

WW4 = N4 – N3BCFL

= 75,98 MT – 69,9 MT

= 6,08 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Blend Chest sebagai Fresh Water
(W4) adalah :

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 100

FW4 = WW4 - (WW4 x % white water)

= 6,08 - (6,08 x 0,000279)

= 6,07 MT

Karena pada Blend Chest ditambahkan zat additive wet strength sebesar 0,0053
MT maka didapat akumulatif yaitu akumulasi antara N4 dari pulp LBKP dengan
wet strength adalah:

N4NBKP = 75,98 + 0,0053 MT = 75,99 MT

Total N4 = N4LBKP + N4NBKP = 236,84 + 75,99 = 312,83 MT

Machine Chest

(WW4)
Machine Chest Consistency (MCC) 4,4 %

N4 Machin Blend Chest Consistency (BCC) 4,6 %


e Chest N5
N4 = 312,83 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Machine chest adalah :

N4 x % BCC = N5 x % MCC

312,83 x 4,6 % = N5 x 4,4 %

N5 = 327 MT ( Pulp N3 + WW5 )

Nilai N5 merupakan volume Machine chest yang terdiri dari pulp dan water,
untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Machine Chest adalah :

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 101

WW4 = N5 – N4

= 327 – 312,83 = 14,17 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk pada Machine Chest sebagai Fresh Water (FW4) adalah:

FW4 = WW4 - (WW4 x % white water)

= 14,17 - (14,17 x 0,000279)

= 14,16 MT

Head Box
WW5

Vertical Fan Head


N5 Box
Screen Pump N6

HBC = 0,2636 %

MCC = 4,4 %

N5= 327 MT

Pengenceran di Fan Pump:

BCC x N5 = HBC xN6

4,4 % x 327 = 0,2636 % x N6

N6 = 5458,27 MT ( Pulp N6 + WW5 )

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Fan pump adalah :

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 102

WW5 = N6 – N5

= 5458,27 MT – 327 MT

= 5131,27 MT ( White Water )

Sehingga air yang ditambahkan pada Fun Pump sebagai Fresh Water (W5)
adalah:

FW5 = WW5 - (WW5 x % white water)

= 5131,27 - (5131,27 x 0,000279)

= 5129,8 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 2


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 102

Neraca Massa Shift 3

Pulper LBKP

Pulpes Dryness 86 %
White Water
(WW1) LBKP
pulper L1 Pulp LBKP Consistency 5,5 %
Pulp LBKP (L)
Consistency White Water 0,018 %

LBKP Pulp = 200 bales x = 50000 kg = 50 MT (air dried )

L = 50 MT x Pulp Dryness = 50 MT x 86 % = 43 MT (oven dried)

PC = x 100 % PC ( Pulper Consistency )

5,5 = x 100 %

WW1 = 738,82 MT ( fiber white water + fresh water )

WW1 = 738,82 MT merupakan air yang masuk dalam bentuk water + fiber yang
berasal dari tangki white water, bukan seluruhnya fresh water. Sehingga air yang
masuk sebagai Fresh Water (FW1) adalah :

FW1 = WW1 - (WW1 x % white water)

= 738,82 MT - (738,82 x 0,00018)

= 738,68 MT

Dari data diatas dapat diketahui massa masuk LBKP pulper, sehingga didapat
output L1 adalah

L1 = L + WW1 = 43 + 738,82 = 781,82 MT


Perhitungan Neraca Massa Shift 3
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 103

Dump Chest

L1 Dump
Chest L2

Karena sistem di Dump chest adalah system akumulasi kontinyu dari pulper dan
tidak ada penambahan air atau bahan lainnya maka neraca massa di dump chest
sama dengan neraca massa di pulper .

L1 = L2 = 781,82 MT

Storage Chest

(WW2)
Storage Chest Consistency (SCC) 5 %

L2 Storage Dump Chest Consistency (DCC) 5,5 %


Chest L3

L2 = 781,82 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Storage chest adalah :

L2 x %DCC = L3 x %SCC

781,82 x 5.5 % = L3 x 5%

L3 = 860 MT ( Pulp L3 + WW2 )

Nilai L3 merupakan volume Storage chest yang terdiri dari pulp dan water, untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Storage Chest adalah :

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 104

WW2 = L3 – L2

= 860 - 781,82

= 78,18 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Storage Chest sebagai Fresh Water
(W2) adalah :

FW2 = WW2 - (WW2 x % white water)

= 78,18 - (78,18 x 0,00018)

= 78,16 MT

Blend Chest

WW3

WW2
L3
LBKP Storage Bl end
Chest Ches t WL

WW3

Bl end
Ches t FL

Total blending dijalur LBKP ditambah blending dijalur NBKP yang keluar
melalui fan pump adalah 100%. Sehingga pembagian persentasi untuk

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 105

pembentukkan di 2 layer (wire & felt layer) agar mencapai penjumlahan total 100
% masing-masing memiliki bagian hanya setengahnya:

L untuk jalur LBKP = %L ÷ 2 = 100 % ÷ 2 = 50 %

L untuk jalur NBKP = %L ÷ 2 = 50 % ÷ 2 = 25 %

Total blending L = = 75 %

L yang masuk ke Blend Chest Wire Layer (BCWL).

L3 BCWL = x L3 = x 860= 573,33 MT

L yang masuk ke Blend Chest Felt Layer (BCFL).

L3 BCFL = x L3 = x 860= 286,67 MT

Blend Chest Wire Layer

WW2 WW3
Wet Strength

L3 L4
LBKP Storage Bl end
Chest Ches t WL

BCC = 4,5 %

L3 BCWL = 573,33 MT

Penambahan additive wet strength = x x x 480 min = 0,618

% Wet Strength = 12 %

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 106

Jumlah Wet Strength = x 0,618 x 573,33 MT x = 0,0425 MT

Pengenceran di Blend Chest:

SCC x L3 BCWL = BCC x L4

5 % x 573,33 = 4,5 % x L4

L4 = 637,03 MT ( Pulp L3 + WW3 )

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Blend Chest adalah :

WW3 = L4 – L3BCWL

= 637,03 MT – 573,33 MT

= 63,7 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Blend Chest sebagai Fresh Water
(W3) adalah :

FW3 = WW3 - (WW3 x % white water)

= 63,7 - (63,7 x 0,00018)

= 63,68 MT

Karena pada Blend Chest ditambahkan zat additive wet strength sebesar 0,0425
MT maka didapat akumulatif yaitu akumulasi antara L4 dengan wet strength
adalah:

L4 = 637,03 + 0,0425 MT = 637,07 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 107

Machine Chest

(WW4)
Machine Chest Consistency (MCC) 4,4 %

L4 Machin Blend Chest Consistency (BCC) 4,5 %


e Chest L5
L5 = 637,07 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Machine chest adalah :

L4 x % BCC = L5 x %MCC

637,07 x 4,5 % = L2 x 4,4 %

L5 = 651,55 MT ( Pulp L5 + WW4 )

Nilai L5merupakan volume Machine chest yang terdiri dari pulp dan water, untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Machine Chest adalah :

WW4 = L5 – L4

= 651,55 - 637,07 = 14,48 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk pada Machine Chest sebagai Fresh Water (FW4) adalah:

FW4 = WW4 - (WW4 x % white water)

= 14,48 - (14,48 x 0,00018)

= 14,47 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 108

Head Box
WW5

Vertical Fan Head


L5 Box
Screen Pump L6

HBC = 0,2791 %

MCC = 4,4 %

L5 = 651,55 MT

Pengenceran di Fan Pump:

BCC x L5 = HBC x L6

4,4 % x 651,55 = 0,2791 % x L6

L6 = 10271,66 MT ( Pulp L6 + WW5 )

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Fan Pump adalah :

WW5 = L6 – L5

= 10271,66 MT – 651,55 MT

= 9620,11 MT ( White Water )

Sehingga air yang ditambahkan pada Fun Pump sebagai Fresh Water (W5)
adalah:

FW5 = WW5 - (WW5 x % white water)

= 9620,11 MT - (9620,11 MT x 0,00018)

= 9618,38 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 109

Pulper NBKP Shift 3

Pulpes Dryness 86 %
White Water
(WW1) NBKP
pulper N1 Pulp NBKP Consistency 5,5 %
Pulp NBKP (N)
Consistency White Water 0,0279 %

Waste Pulp Consistency 10 %

NBKP Pulp = 58 bales x = 14210 kg = 14,21MT (air dried )

Crest Broke = 12 bales x = 2940 kg = 2,94 MT


+
17,15 MT

Waste Pulp = 12 bales x = 960 kg = 0,96 MT

N Waste = 0,96 x 10 % = 0,096 MT


NP = 17,15 MT x Pulp Dryness = 17,15 MT x 86 % = 14,75 MT (oven dried)

N = NP + NW

= 0,096 + 14,75 = 14,85 MT

PC = x 100 % PC ( Pulper Consistency )

5,4 = x 100 %

WW1 = 260,15 MT ( fiber white water + fresh water )

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 110

WW1 = 260,15 MT merupakan air yang masuk dalam bentuk water + fiber yang
berasal dari tangki white water, bukan seluruhnya fresh water. Sehingga air yang
masuk sebagai Fresh Water (FW1) adalah :

FW1 = WW1 - (WW1 x % white water)

= 260,15 - (260,15 x 0,00018)

= 260,1 MT

Dari data diatas dapat diketahui massa masuk NBKP pulper, sehingga didapat
output N1 adalah

N1 = N + WW1 = 14,85 + 260,1 = 274,95 MT

Dump Chest

N1 Dump
Chest N2

Karena sistem di Dump chest adalah system akumulasi kontinyu dari pulper dan
tidak ada penambahan air atau bahan lainnya maka neraca massa di dump chest
sama dengan neraca massa di pulper .

N1 = N2 = 274,95 MT

Storage Chest

(WW2) Storage Chest Consistency (SCC) 5 %

N2 Storage Dump Chest Consistency (DCC) 5,4 %


Chest N3
N2 = 274,95 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 111

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada dump chest adalah :

N2 x %DCC = N3 x %SCC

274,95 x 5,4 % = N3 x 5%

N3 = 296,95 MT ( Pulp N3 + W )

Nilai N3 merupakan volume Storage chest yang terdiri dari pulp dan water, untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Storage Chest adalah :

WW2 = N3 – N2

= 296,95 – 274,95

= 22 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Storage Chest sebagai Fresh Water
(W3) adalah :

FW2 = WW2 - (WW2 x % white water)

= 22- (22 x 0,00018)

= 21,99 MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 112

Blend Chest
WW3
Wet Strength
WW2

L3
NBKP Bl end
Storage Ches t WL
Chest

WW3

Bl end
Ches t FL

Dari perhitungan blending L didapat L3 sebanyak 25 % yang masuk ke BFCL =


286,67 MT sedangkan pembagian persentase N yang masuk ke BFCL adalah:

%N3 BFCL = %N ÷ 2 = 50% ÷ 2 = 25 % x 5/6 = 20,83 %

N3 BCFL = %N3 x N3

= 20,83 % x 286,67

= 59,71 MT

Blend Chest Wire Layer

WW3
L3 Wet Strength

WW2
N4
NBKP Bl end
Storage Ches t FL
Chest N3

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 113

BCC = 4,6 %

SCCL3 = 5 %

L3 BCFL = 286,67 MT

SCCN3 = 5 %

N3 BCFL = 59,71 MT

Penambahan Bahan Aditif pada jalur LBKP

Penambahan additive wet strength = x x x 480 min = 0,618

% Wet Strength = 12 %

Jumlah Wet Strength = x 0,618 x 286,67 MT x = 0,0213 MT

Pengenceran di Blend Chest:

SCC x L3 BCFL = BCC x N4

5 % x 286,67 = 4,6 % x N4

N4 = 311,6 MT ( Pulp N4+ WW3 )

Nilai N4 merupakan volume Blend Chest yang terdiri dari pulp dan water , untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Blend Chest adalah :

WW3 = N4 – L3BCFL

= 311,6 – 286,67

= 24,93 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Blend Chest sebagai Fresh Water
(W3) adalah :

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 114

FW3 = WW3 - (WW3 x % white water)

= 24,93 - (24,93 x 0,00018)

= 24,92 MT

Karena pada Blend Chest ditambahkan zat additive wet strength sebesar 0,0213
MT maka didapat akumulatif yaitu akumulasi antara N4 dari pulp LBKP dengan
wet strength adalah:

N4LBKP = 311,6 + 0,0213 MT = 311,62 MT

Penambahan Bahan Aditif pada jalur NBKP

Penambahan additive wet strength = x x x 480 min = 0,618

% Wet Strength = 12 %

Jumlah Wet Strength = x 0,618 x 59,71 MT x = 0,0044 MT

Pengenceran di Blend Chest:

SCC x N3 BCFL = BCC x N4

5 % x 59,71 = 4,6 % x N4

N4 = 64,9 MT ( Pulp N4 + WW3 )

Nilai N4 merupakan volume Blend Chest yang terdiri dari pulp dan water , untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Blend Chest adalah :

WW3 = N4 – N3BCFL

= 64,9 MT – 59,71MT

= 5,19 MT ( White Water )

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 115

Sehingga air yang masuk/ditambahkan pada Blend Chest sebagai Fresh Water
(W3) adalah :

FW3 = WW3 - (WW3 x % white water)

= 5,19 - (5,19 x 0,00018)

= 5,18 MT

Karena pada Blend Chest ditambahkan zat additive wet strength sebesar 0,0044
MT maka didapat akumulatif yaitu akumulasi antara N4 dari pulp LBKP dengan
wet strength adalah:

N4NBKP = 64,9 + 0,0044 MT = 64,91 MT

Total N4 = N4LBKP + N4NBKP = 311,6 + 64,91 = 376,51 MT

Machine Chest

(WW4) Machine Chest Consistency (DCC) 4,4 %

N4 Machin Blend Chest Consistency (BCC) 4,6 %


e Chest N5
N4 = 376,51 MT

Untuk mengetahui volume yang terdapat pada Machine chest adalah :

N4 x %BCC = N5 x %MCC

376,51 x 5,4 % = N5 x 5%

N5 = 393,62 MT ( Pulp N5 + WW4 )

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 116

Nilai N5merupakan volume Machine chest yang terdiri dari pulp dan water, untuk
mengetahui White Water yang ditambahkan pada Machine Chest adalah :

WW4 = N5 – N4

= 393,62 – 376,51

= 17,11 MT ( White Water )

Sehingga air yang masuk pada Machine Chest sebagai Fresh Water (FW4) adalah:

FW4 = WW4 - (WW4 x % white water)

= 17,11 - (17,11 x 0,00018)

= 17,1 MT

Head Box
WW5

Vertical Fan Head


N5 Box
Screen Pump N6
5

HBC = 0,2589 %

MCC = 4,4 %

N5 = 393,62 MT

Pengenceran di Fan Pump:

MCC x N4 = HBC x N6

4,4 % x 393,62 = 0,2589 % x N6

N6 = 6689,56 MT ( Pulp N6 + WW5 )

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 117

Untuk mengetahui White Water yang ditambahkan pada Fan Pump adalah :

WW5 = N6 – N5

= 6689,56 MT – 393,62MT

= 6295,94 MT ( White Water )

Sehingga air yang ditambahkan pada Fun Pump sebagai Fresh Water (W5)
adalah:

FW5 = WW5 - (WW5 x % white water)

= 6295,94 - (6295,94 x 0,00018)

= 6294,8MT

Perhitungan Neraca Massa Shift 3


Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 118

PEMBAHASAN
Tabel 0.1 Total White Water yang digunakan
WHITE WATER
SHIFT 1 SHIFT 2 SHIFT 3
System
LBKP NBKP LBKP NBKP LBKP NBKP
Pulper 561.5 380.1869 561.5 294 738.82 260.15
Storage Chest 59.41 32.15 59.42 24.86 78.18 22
Blend Chest 51.87 25.86 48.41 25.03 63.7 30.12
Machine Chest 11.79 64.74 22.01 14.17 14.48 17.11
Fan Pump 8206.1 6651.7 7408.38 5131.27 9620.11 6295.94
Total 8890.67 7154.6369 8099.72 5489.33 10515.29 6625.32
Total WW 16045.3069 13589.05 17140.61

Fiber dalam WW Shift 1 = Total White Water x % White water


= 16045.3069x 0,0219 %
= 3,513 MT
Fiber dalam WW Shift 2 = Total White Water x % White water
= 13589.05x 0,0279 %
= 3.79 MT
Fiber dalam WW Shift 3 = Total White Water x % White water
= 17140.61x 0,018 %
= 3.08 MT
Input Neraca Massa Shift 1 = Pulp LBKP + Pulp NBKP
= 32,68 + 21,702
= 54,382 MT
Input Neraca Massa Shift 2 = Pulp LBKP + Pulp NBKP
= 32,68 + 16,782
= 49,4 MT
Input Neraca Massa Shift 3 = Pulp LBKP + Pulp NBKP
= 43 + 14,85
= 57,85 MT
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 119

Output Neraca Massa Shift 1 = Pulp LBKP + Pulp NBKP + Fiber di ww Shift 1

= 32,68 + 21,702 + 3,513

= 57.895 MT

Output Neraca Massa Shift 2 = Pulp LBKP + Pulp NBKP + Fiber di ww Shift 2

= 32,68 + 16,782 + 3,79

= 53,25 MT

Output Neraca Massa Shift 3 = Pulp LBKP + Pulp NBKP + Fiber di ww Shift 3

= 43 + 14,85 + 3,08

= 60,935 MT

Dari pembuatan neraca massa tissue, didapat produk/output yang dibandingkan


dengan output dari data produksi sebagai berikut :

Input Neraca Massa Produk/Output (MT)


Shift
(MT) Neraca Massa Data Produksi
1 54,382 57,895 65,69
2 49,4 53,25 66,9
3 57,85 60,935 67,35
Total 161,632 172,085 199,94

Dilihat dari perhitungan neraca massa output yang diperoleh tidak sama dengan
output data produksi yaitu output dari neraca massa sebesar 172,085 MT dan dari
data produksi sebesar 199,94 MT, output dari perhitungan neraca massa lebih
kecil dari output data produksi. Selisih output sebesar 27,85 MT ini kemungkinan
karena pada peritungan neraca massa tidak menghitung fiber masuk dari hasil
modifikasi yaitu pada unit stock preparation baru melakukan modifikasi pipa.
Pipa tersebut adalah pipa yang mendistribusikan broke dari broke chest ke dump
chest LBKP atau dump chest NBKP. Sebelumnya, broke chest tidak
didistribusikan secara demikian, karena sebetulnya broke mempunyai jalur
Laporan Kerja Praktek PT.Pindo Deli Paper Products 120

tersendiri. Modifikasi pipa tersebut dilakukan agar buburan dari broke dapat
melewati mesin refiner dijalur yang dimiliki pulp LBKP dan NBKP. Sebab pada
jalur broke hanya tersedia deflaker, sedangkan deflaker tidak cukup mampu untuk
menguraikan flake dari broke. Sebab flake dari broke jika tidak diuraikan dapat
mengakibatkan white spot pada produk tissue.

Oleh karena adanya penambahan broek ke dump chest LBKP/NBKP, maka ada
input fiber yang tidak terhitung pada perhitungan neraca massa yang
menyebabkan tidak sesuaian perhitungan neraca massa dengan output data
produksi secara real time. Hal ini karena besarnya broke yang ditambahkan pada
dump chest tidak dapat diketahui karena tidak terpasang flowmeter.
xi

STRUKTUR ORGANISASI

DEPARTEMEN PRODUKSI PM 11
PRODUCTION HEAD

Xue Feng

PM HEAD

Tsai Jung Chen


DEPARTEMEN HEAD

Ahmad Setiadirja 00167 KA. Dept

PROCESS ENGINEER
Rahmat Amalia 08009 Proces s
Engi neer
Sanukri 02100 Proces s
Engi neer

STOCK PREPARATION TISSUE MACHINE REWINDER


Susilo 1288 KA. Uni t Stock Prep Tigor Simanjuntak 0658 KA. Unit PM Usep S M 01632 KA. Unit Rewinder
5
SPECIALIST & ADM DEPARTMENT
Yayat Hidayat 02124 V-Tea m &Staff s peci a l i s t

Eva 08568 ADm Depa rtment

Aep Ahmad S 08480 TPM, TRM , ISO 14001

Hendra Permana 14898 TPM , TRM, ISO 9002

Dewi Yulia 966 TPM ,ISO


xii

STRUKTUR ORGANISASI

UNIT STOCK PREPARATION PM 11

DEPARTEMEN HEAD

Ahmad Setiadirja 00167 KA. Dept

PROCESS ENGINEER
Rahmat Amalia 08009 Proces s
Engi neer
Sanukri 02100 Proces s
Engi neer

SHIFT A SHIFT B SHIFT C


Dadan M 01631 KA. Shi ft
Hermawan 03501 KA. Shi ft Kusmiyanto 08146 KA. Shi ft

Rahmat S 09915 KA. Regu


Salim 01592 KA. Regu Ronny S 10781 KA. Regu
Sobari 08480 Opera tor Forkl i ft
Nanang H 1134 Opera tor Forkl i ft Kardiat 11233 Opera tor Forkl i ft
Diki W 14898 Opera tor hoi s t
Hendrwan 303 Opera tor konveyor Rahmat 306 Opera tor hoi s t
Dede A 966 Opera tor konveyor

Yosep P 757 Opera tor konveyor


xiii

STRUKTUR ORGANISASI
UNIT TISSUE MACHINE PM 11

Tissue Machine PM 11
Tigor Simanjuntak 06585 KA. Unit PM

SPECIALIST & ADM TISSUE MACHINE


Neman Sulaeman 04925 Shift Coordinator, DCS

Oktaria Syari 2495 ADM

Adang 461 OB & Cleaning Service

Heryana Sudrajat 755 6K

SHIFT A SHIFT B SHIFT C


Syaiful A. 0499 KA. Shift Rahmat S. 1171 KA. Shift Aceng Kurnia 1128 KA. Shift

Deden W. 0
1171 Tedi G. 00498 Dodi Wahyudi 9
1453 Waka Shift /DCS
Waka Shift /DCS Waka Shift /DCS
Nanang S. 1
1123 8 Romli 9
1077
Operator pope reel Indra G. 1125 Operator pope reel Operator pope reel
3
0523 5 Sugiyanto 8
9195
Yaya S. Operator hoist Zulkifli 0669 Operator Chemical Operator hoist

Acim S. 4
1166 Operator chemical Iwan S. 90985 Hendra Malini 1279 Operator chemical
Operator grinding
Nanang R. 9
0779 2 Junaedi 6
968 Operator grinding
Operator grinding Deni S. 302 Operator roll part
Suherman 0
1123 Kadi 463
Operator roll part Iwan I. 305 Operator wire & felt part Operator roll part

Anwar A. 3
462 Operator wire & felt part
xiv

STRUKTUR ORGANISASI
UNIT TISSUE MACHINE PM 11
REWIDER PM 11
Usep Saepul M. 01632 KA. Unit Rewinder

OPERATOR CORE LINK Specialist & ADM Rewinder


Yudi Wicaksono 13669 Operator core link CAhyadi 0788 SAP. All report
1
Asam jening 21541 Operator core link Maradona 1055 Pakaging, sparepart,
8 0 savety, ISO
Febry Arlian P 814 Slitter, ADM
Jaya Miharja 2154 Winder pulper, 6K
17
Asep Malana 320 Winder pulper, 6K

Ahmad Ripai 318 Winder pulper, 6K

SHIFT A SHIFT B SHIFT C

Haryono 01884 KA. Shift Yaman 01889 KA. Shift Ajat Sudrajat 02574 KA. Shift

REGU A REGU A REGU A

Rukmana S 05729 KA. Regu Muhidin 11440 KA. Regu Rudi HArtanto 09299 KA. Regu

Hendra Teguh 12399 Operator DCS Hendra Teguh 12060 Operator DCS Tauhid Kurnaedi 13046 Operator DCS
W W
Panca M 11291 Operator Roll Aep Saepul 11723 Operator Roll Yudi Suharianto 11637 Operator Roll
Handling Handling Handling
Asep Jaenal 13915 Operator hoist & Carim 215377 Operator hoist & Tata Suharsa 10965 Operator hoist &
unwind unwind unwind

Endus 14103 Operator core Leo Ferdiana 13916 Operator core shape Leo Ferdiana 01128 Operator core shape
shape
xv

DENAH LOKASI PT PINDO DELI PAPER PRODUCTS 2


Desa Kuta Mekar BTB No 6-9, Karwang, Jawa Barat 41361

Sungai PT PINDO DELI


Kalimalang PAPER PRODUCTS 2