Anda di halaman 1dari 23

Laporan ini dibuat untuk memenuhi tugas mata kuliah

Pengelolaan Limbah

LAPORAN KUNJUNGAN

“TEMPAT PEMPROSESAN AKHIR (TPA) BENOWO”

Disusun oleh :
Kesling AJ 2017

Akhmad Abu Khanifah (101711123001)


Prita Juharmanik (101711123011)
Brevy Nella H.O. (101711123013)
Adinda Arum S (101711123018)
Ning Gusti Ramadiani (101711123019)
Wina Marthalia (101711123020)
Dianori Rositasari (101711123023)
Diana Kusuma W (101711123024)
Tiwik Suci Pertiwi (101711123027)
Aulia Faradina (101711123032)

FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT


UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2018

1
DAFTAR ISI

DAFTAR ISI .......................................................................................................... 2


BAB 1. PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang .............................................................................................. 3
1.2 Tujuan ........................................................................................................... 4
BAB 2. Dasar Teori
2.1 Pengertian Sampah ........................................................................................ 5
Pengelolaan Sampah ........................................................................................ 5
2.2 Hirarki Pengelolaan Sampah ......................................................................... 6
2.3 Pengolahan Sampah Terpadu ........................................................................ 7
2.4 Teknologi Pengolahan Sampah ..................................................................... 8
2.5 Pengertian TPA.............................................................................................. 10
2.6 Metode pembuangan Sampah ........................................................................ 10
2.7 Syarat Lokasi TPA......................................................................................... 11
BAB 3. HASIL KUNJUNGAN LAPANGAN
3.1 Batas Lokasi TPA Benowo............................................................................ 13
3.2 Kondisi Tata Guna Lahan Sekitar TPA Benowo........................................... 13
3.3 Fasilitas TPA Benowo ................................................................................... 14
3.4 Karakteristik Sampah di TPA Benowo ......................................................... 17
3.5 Sistem Pengolahan Sampah di TPA Benowo ................................................ 18
3.6 Pemanfaatan Gas Methan (CH4) Menjadi Energi Listrik.......................20
BAB 4. PPENUTUP
4.1 Kesimpulan ..................................................................................................... 22
4.2 Saran ............................................................................................................... 22
DAFTAR PUSTAKA ............................................................................................ 23

2
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Beakang


Meningkatnya aktivitas perkotaan seiring dengan laju pertumbuhan ekonomi
masyarakat dan tingginya laju pertumbuhan penduduk akan semakin terasa
dampaknya terhadap lingkungan. Penurunan kualitas lingkungan secara terus-menerus
menyudutkan masyarakat pada permasalahan degradasi lingkungan. Kualitas sanitasi,
pengolahan sampah, keterbatasan lahan untuk ruang terbuka hijau dan kesadaran
masyarakat atas perubahan iklim menjadi beberapa masalah yang harus diselesaikan
oleh para pejabat kota di Indonesia. Karena itu, unsur utama yang harus dimiliki
pelaku pemerintahan ini adalah kemampuan dan konsistensi identifikasi persoalan
lingkungan,.
Limbah padat sering disebut sampah. Bentuk, jenis, komposisi sampah
dipengaruhi oleh taraf hidup masyarakat dan jumlah sampah dipengaruhi oleh
kepadatan/populasi penduduk. Semakin padat populasi penduduk maka jumlah
sampah juga akan semakin banyak. Limbah padat ada yang jenis organik maupun
jenis anorganik. Limbah padat atau sampah telah mengakibatkan tingkat pencemaran
air, tanah dan udara melampaui baku mutu lingkungan. Hal ini disebabkan rendahnya
pelayanan umum untuk mengatasi limbah tersebut.
Sampah merupakan konsekuensi kehidupan, yang sering menimbulkan masalah,
dan jumlahnya akan semakin meningkat seiring dengan peningkatan jumlah penduduk
dan beragam aktivitasnya. Peningkatan jumlah penduduk berarti peningkatan jumlah
timbulan sampah, dan semakin beragam aktivitas berarti
semakinberagamjenissampah yang dihasilkan. Karenanya, sampah harus mulai
dipandang sebagai sumber daya. Ini berarti kebiasaan membuang harus diubah
menjadi mengolah sampah.
Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) merupakan tempat dimana sampah mencapai
tahap terakhir dalam pengelolaannya sejak mulai timbul di sumber, pengumpulan,
pemindahan/pengangkutan, pengolahan. TPA merupakan tempat dimana sampah
diisolasi secara aman agar tidak menimbulkan gangguan terhadap lingkungan
sekitarnya. Karenanya diperlukan penyediaan fasilitas dan perlakuan yang benar agar
keamanan tersebut dapat dicapai dengan baik.

3
1.2 Tujuan
1. Memperdalam materi yang telah diperoleh dan menyesuaikan dengan praktik di
lapangan
2. Mengetahi gambaran langsung proses pengelolaan sampah di TPA Benowo serta
manajemen pengelolaannya.

4
BAB II
DASAR TEORI
2.1 Pengertian Sampah
Pertambahan jumlah penduduk serta semakin modernnya kehidupan perkotaan
telah menyebabkan semakin meningkatnya volume, jenis dan karakteristik sampah kota
yang dihasilkan. Sampah kota adalah sampah padat yang berasal dari daerah
pemukiman, pertamanan, pasar, dan area komersial (Kementerian Lingkungan Hidup,
2012).
Dalam UU No. 18 Tahun 2008 yang dimaksud dengan sampah adalah sisa kegiatan
sehari-hari manusia dan/atau proses alam yang berbentuk padat. Sedangkan McDougall
et al (2008) mendefinisikan sampah sebagai produk samping dari aktivitas manusia.
Secara fisik sampah mengandung material yang sama dengan ketika sebelum dipakai,
tetapi nilai gunanya sudah berbeda akibat kerusakan atau perubahan komposisinya.

2.2 Pengelolaan Sampah


Permasalahan yang dihadapi dalam pengelolaan sampah kota antara lain adalah
masih rendahnya tingkat pelayanan sampah dan masih diterapkannya pola kumpul-
angkut-buang sehingga sangat tergantung kepada keberadaan TPA. Sementara itu
sebagian besar TPA masih menerapkan open dumping, sehingga dapat menimbulkan
pencemaran air, tanah dan udara tidak hanya terjadi di sumber sampah, atau di tempat
penampungan sementara, tetapi juga disekitar TPA. Oleh karena itu, agar tidak
memberikan dampak yang merugikan, maka sampah harus dikelola sesuai dengan kaidah
lingkungan.
Menurut UU No.18 Tahun 2008, pengelolaan sampah adalah kegiatan yang
sistematis, menyeluruh, dan berkesinambungan yang meliputi pengurangan dan
penanganan sampah. Sistem pengelolaan sampah dalam UU ini dikelompokkan menjadi
dua kelompok yaitu pengurangan dan penanganan sampah. Pengurangan sampah
meliputi kegiatan pembatasan timbulan sampah, pendaurulangan sampah, dan/atau
pemanfaatan kembali sampah. Sedangkan penanganan sampah meliputi pengumpulan,
pemilahan, pengangkutan, pengolahan, dan pemrosesan akhir sampah dalam bentuk
pengembalian sampah atau residu ke lingkungan (TPA) secara aman.
Adapun tujuan pengelolaan sampah menurut Permen PU No.: 03/PRT/M/2013
adalah untuk meningkatkan kesehatan masyarakat dan kualitas lingkungan serta

5
menjadikan sampah sebagai sumber daya. Sementara itu, McDougall et al (2008)
menyatakan tujuan dari pengelolaan sampah adalah merecovery lebih banyak produk-
produk yang bernilai berasal dari dalam sampah dengan menggunakan sedikit energi dan
memberikan lebih banyak dampak positif terhadap lingkungan alam, meningkatkan
kesehatan masyarakat dan menjadikan sampah sebagai sumber daya.

2.3 Hirarki Pengelolaan Sampah


Pilihan strategi pengelolaan sampah tersebut dalam operasionalnya dilakukan
berdasarkan urutan hirarkis yang digambarkan sebagai piramida terbalik. Dimana hirarki
paling atas adalah yang paling disukai untuk dilakukan dan yang paling bawah, yaitu
pembuangan akhir (land disposal/landfilling) adalah yang paling tidak disukai. Konsep
tersebut dikenal sebagai hirarki pengelolaan sampah.
Dalam konsep atau sistem pengelolaan sampah menurut UU No.18 tahun 2008 dan
Permen PU No.: 03/PRT/M/2013 tersebut tidak hanya memasukan unsur 3R yaitu reduce
(pengurangan), reuse (guna ulang) dan recycle (daur ulang), tetapi juga recovery
(pemulihan atau perolehan kembali), sehingga dapat disebut sebagai konsep 4R. Dalam
konsep tersebut pembatasan timbulan sampah dapat dikategorikan sebagi reduce.
Pemanfaatan kembali sampah sebagai reuse, dan pendaur ulangan sampah sebagai
recycle. Sementara itu pengolahan sampah menjadi biogas, kompos dan waste to energy
melalui incinerator dapat dikategorikan sebagai recovery.
Bagchi (2004) memperkenalkan konsep hirarki pengelolaan sampah, yaitu
minimisasi limbah (waste minimization), guna ulang (reuse), daur ulang (recycle),
pembakaran untuk energi (incineration with energy recovery), pembakaran tanpa untuk
energi (incineration without energy recovery), dan pembuangan akhir (land disposal).
Demikian pula dengan US Environmental Protection Agency (2014) telah
mengidentifikasi empat pilihan dasar manajemen (strategi) untuk pengelolaan sampah
yaitu (1) pengurangan di sumber dan penggunaan kembali (source reduction and re-use),
(2) daur ulang dan pengomposan (recycling and composting), (3) pembakaran untuk
energi (waste to energy incinerator), dan (4) pembuangan akhir (landfilling).
Konsep hirarki pengelolaan sampah yang digagas oleh Bagchi (2004) dan USEPA
(2014) dikritisi oleh McDougall et al (2008). Menurut McDougall et al (2008), konsep
hirarki memiliki sedikit dasar ilmiah atau teknis, tidak menggambarkan adanya
kombinasi teknologi pengelolaan sampah dan tidak dapat menjelaskan berbagai macam

6
situasi lokal yang spesifik dimana sistem pengelolaan limbah harus beroperasi secara
efektif.
Selain itu UK Waste Strategy (McDougall et al, 2008) menyatakan bahwa hirarki
tidak selalu menunjukkan pilihan pengelolaan sampah paling berkelanjutan untuk limbah
tertentu. Keterbatasan hirarki pengelolaan limbah juga diidentifikasi dalam dokumen
United Nations Environmental Program bahwa hirarki tidak dapat diikuti secara kaku,
karena dalam situasi tertentu biaya kegiatan yang ditentukan dapat melebihi manfaat,
ketika semua pertimbangan keuangan, sosial dan lingkungan diperhitungkan.
Perbedaan antara model pengelolaan sampah McDougall et al (2008) dengan hirarki
pengelolaan sampah Bagchi (2004) dan USEPA (2014) adalah tidak dimasukkannya
minimisasi limbah atau pengurangan sampah di sumbernya atau penggunaan kembali
oleh McDougall et al (2008). Oleh karena itu, kedua model/konsep tersebut dapat
digunakan bersama-sama untuk saling melengkapi. Piramida hirarki dapat digunakan
untuk menggambarkan tahapan pelaksanaan pengelolaan sampah, sedangkan model
lingkaran dapat digunakan untuk menggambarkan fleksibilitas kombinasi teknologi yang
akan diaplikasikan.

2.4 Pengelolaan Sampah Terpadu


Pengelolaan sampah terpadu menurut Tchobanoglous dan Keith (2004) dapat
didefinisikan sebagai pemilihan dan penerapan berbagai teknik, teknologi, program
pengelolaan yang sesuai untuk mencapai tujuan dan sasaran spesifik dalam pengelolaan
sampah. Menurut Anschurtz dan Klundert (2004), menyatakan bahwa pengelolaan
sampah harus terpadu berkelanjutan. Pengelolaan sampah terpadu berkelanjutan adalah
pengelolaan sampah yang memadukan elemen-elemen sistem pengelolaan sampah,
melibatkan seluruh para pemangku kepentingan (stakeholders) dan mempertimbangkan
aspek-aspek pengelolaan sampah.
Elemen-elemen sistem pengelolaan sampah meliputi produksi sampah, teknis
pewadahan, pengumpulan, transfer dan pengangkutan, pengolahan dan pembuangan.
Selain itu juga reduction, reuse, recycle dan recovery. Adapun aspek-aspek yang perlu
dipertimbangkan adalah aspek teknik, lingkungan, finansial/ekonomi, sosio kultur,
institusi dan kebijakan hukum atau politik. Sedangkan McDougall et al (2008)
menyatakan bahwa pengelolaan sampah yang berkelanjutan harus sesuai dengan tiga hal
penting yaitu secara ekonomi dapat diusahakan, secara sosial dapat diterima oleh
masyarakat dan secara lingkungan efektif, yaitu dampak negatif yang diakibatkan oleh

7
sampah dapat direduksi. McDougall et al (2008) mengusulkan konsep pengelolaan
sampah terpadu, dimana semua opsi/unsur-unsur (waste elements) teknologi dapat
memiliki peran yang sama penting, dapat dikombinasikan dalam aplikasinya dan
memiliki hubungan timbal balik diantara bagian-bagian
Dalam konsepnya McDougall et al (2008) menggambarkan pengumpulan dan
pemilahan sampah berada pada pusat lingkaran. Kegiatan pengumpulan dan pemilahan
sampah adalah langkah awal dalam pengelolaan sampah terpadu, apapun jenis teknologi
yang akan dipergunakan.
Pada lingkaran tepi terdapat empat jenis teknologi pengolahan sampah yaitu daur
ulang, pengolahan secara biologi, pengolahan dengan dibakar dan TPA. Keempat
teknologi tersebut secara fleksibel dapat saling dikombinasikan dalam aplikasinya.
Dalam pendekatan ini tidak ada sistem yang universal terbaik, tetapi tergantung kepada
komposisi dan jumlah limbah yang dihasilkan, perbedaan geografis serta pasar yang
tersedia untuk produk yang berasal dari pengolahan limbah.

2.5 Teknologi Pengolahan Sampah Terpadu


Berikut adalah beberapa teknologi pengolahan sampah yang dapat diterapkan di TPST,
sebagai berikut:
A. Teknologi Daur Ulang;
Teknologi daur ulang pada prinsipnya adalah memanfaatkan kembali material yang
sudah dianggap sebagai limbah, namun masih dapat didaur ulang menjadi bahan baku
dan melalui remanufaktur menjadi produk baru (USEPA, 2014). Adapun Bahan-
bahan yang dapat didaur ulang antara lain kertas, kardus, kaca, kaleng, besi,
aluminium, dan plastik.
Pembuatan produk dari recycled waste umumnya menghasilkan energi yang lebih
rendah dan emisi gas rumah kaca yang dihasilkan juga lebih rendah serta dapat
melestarikan sumberdaya (USEPA, 2014).
Komponen sampah anorganik yang mempunyai nilai tinggi untuk didaur ulang
kembali adalah sampah kertas, karton, plastik, logam dan gelas/kaca. Sampah kertas
dan karton yang dikumpulkan oleh para pemulung umumnya berakhir di industri
kertas untuk di daur ulang kembali. Demikian pula dengan plastik, logam dan kaca
umumnya akan berakhir di industri sejenis untuk didaur ulang sebagai bahan
tambahan atau bahan baku industri untuk dijadikan produk.
B. Teknologi Biogas;

8
Teknologi biogas adalah sistem pengelolaan sampah organik melalui dekomposisi
alamiah tanpa bantuan oksigen (anaerobik) dengan mengatur suhu, kelembaban, dan
pH optimum (RIS, 2005). Teknologi biogas untuk memproduksi gas metan sebagai
bahan bakar telah sukses diterapkan baik skala besar maupun kecil.
Biogas merupakan salah satu sumber energi terbarukan yang dapat menjawab
kebutuhan energi alternatif. Limbah yang ditangani dapat berupa sampah organik
rumah tangga, limbah pertanian, limbah peternakan, dan limbah makanan. Sifatnya
yang ramah lingkungan dan dapat diperbaharui merupakan keunggulan biogas
dibandingkan dengan bahan bakar fosil.
Selama proses pengolahan anaerobik, bahan organik oleh mikroba methanogens
ditransformasikan menjadi biogas,yaitu campuran gas metana (CH4) dan karbon
dioksida (CO2) serta lumpur (sludge) yang kaya dengan nutrisi. Pada umumnya
biogas terdiri atas gas metana (CH4) 40-70 %, karbondioksida (CO2) 30-60 %,
hidrogen (H2) 0-10 % dan gas-gas lainnya dalam jumlah yang sedikit (Martono,
2007).
Proses teknologi biogas dapat mengurangi metana (CH4) yang terlepas ke udara
secara signifikan dan CO2 yang dihasilkan hanya sebesar 193 kg CO2/ton sampah
(McDougall et al, 2008). Jumlah CO2 yang dihasilkan oleh proses teknologi biogas
adalah paling rendah dibandingkan teknologi pengolahan sampah lainnya. Selain itu
berdasarkan IPCC 2006 Guidelines, CO2 yang diemisikan dari pengolahan limbah
biologi dikategorikan sebagai biogenic origin, sehingga aman bagi lingkungan.
(Kementerian Lingkungan Hidup, 2012).
C. Teknologi Pengomposan;
Pengomposan didefinisikan sebagai proses penguraian materi organik secara
biologis menjadi material seperti humus dalam kondisi aerobik yang terkendali
(Epstein dalam Wahyono dkk, 2010). Jadi proses pengomposan adalah proses
penguraian materi organik atau sampah organik oleh mikroorganisme yang bekerja
apabila kebutuhan oksigennya terpenuhi menjadi material yang lebih sederhana,
sifatnya relatif stabil (seperti humus) sehingga dapat disebut sebagai kompos.
Proses penguraian ini memerlukan kondisi yang optimal seperti ketersediaan
nutrisi yang memadai, udara yang cukup, kelembapan (kadar air) yang tepat, dan lain-
lain. Makin sesuai kondisi lingkungannya, makin cepat prosesnya dan makin tinggi
mutu komposnya.

9
Teknologi pengomposan ini menjadi penting dalam pengolahan sampah kota
mengingat hampir 60-75 % sampah di Indonesia adalah material organik yang mudah
dikomposkan seperti, sampah sayur mayur, sampah daun, dan juga sampah-sampah
dari pasar tradisional (Sahwan, 2005). Menurut McDougall et al (2008), karena proses
pengomposan adalah proses aerobik, maka proses tersebut dapat mereduksi gas
metana (CH4) yang terlepas ke udara secara signifikan. Pengomposan dapat dilakukan
mulai dari skala rumah tangga, skala kawasan dan skala besar.
Waktu yang diperlukan dalam proses pengomposan sekitar 6 sampai 7 (tujuh)
minggu. Ciri-ciri kompos yang telah matang yaitu rasio C/N kompos kurang dari 20,
temperatur tumpukan berada di kisaran 40oC, baunya seperti bau tanah, bukan bau
sampah, warnanya coklat gelap kehitaman, bentuk fisik sudah hancur, tidak
menyerupai bentuk awalnya, volumenya telah tereduksi sehingga tinggal 25–30% dari
volume awal (Wahyono dkk, 2010).

2.6 Pengertian TPA (Tempat Pemrosesan Akhir)


Tempat Pemrosesan Akhir (TPA) merupakan tempat dimana sampah mencapai
tahap terakhir dalam pengelolaannya sejak mulai timbul di sumber, pengumpulan,
pemindahan/pengangkutan, pengolahan dan pembuangan. TPA merupakan tempat
dimana sampah diisolasi secara aman agar tidak menimbulkan gangguan terhadap
lingkungan sekitarnya. Untuk menjaga agar lingkungan tetap aman dan tidak tercemar,
maka diperlukan penyediaan fasilitas dan perlakuan yang benar agar keamanan tersebut
dapat dicapai dengan baik.
Selama ini masih banyak persepsi keliru tentang TPA yang lebih sering dianggap
hanya merupakan tempat pembuangan sampah. Hal ini menyebabkan banyak Pemerintah
Daerah masih merasa sayang untuk mengalokasikan pendanaan bagi penyediaan fasilitas
di TPA yang dirasakan kurang prioritas dibanding dengan pembangunan sektor lainnya.

2.7 Metode Pembuangan Sampah


Beberapa metode pembuangan sampah yang ada, antara lain:
a. Open Dumping;
Open dumping atau pembuangan secara terbuka merupakan cara pembuangan
sederhana dimana sampah hanya dihamparkan pada suatu lokasi; dibiarkan terbuka
tanpa pengamanan dan ditinggalkan setelah lokasi tersebut penuh. Cara ini tidak
direkomendasikan lagi mengingat banyaknya potensi pencemaran lingkungan yang

10
dapat ditimbulkannya seperti: perkembangan vektor penyakit seperti lalat, tikus;
polusi udara oleh bau dan gas yang dihasilkan; polusi air akibat banyaknya lindi
(cairan sampah) yang timbul dan estetika lingkungan yang buruk karena
pemandangan yang kotor.
b. Control Landfill;
Metoda ini merupakan peningkatan dari metode open dumping dimana secara
periodik sampah yang telah tertimbun ditutup dengan lapisan tanah untuk
mengurangi potensi gangguan lingkungan yang ditimbulkan. Dalam operasionalnya
juga dilakukan perataan dan pemadatan sampah untuk meningkatkan efisiensi
pemanfaatan lahan dan kestabilan permukaan TPA. Di Indonesia, metode control
landfill dianjurkan untuk diterapkan di kota sedang dan kecil. Untuk dapat
melaksanakan metoda ini diperlukan penyediaan beberapa fasilitas diantaranya:
saluran drainase untuk mengendalikan aliran air hujan; saluran pengumpul lindi dan
kolam penampungan; pos pengendalian operasional; fasilitas pengendalian gas
metan dan disediakannya alat berat.
c. Sanitary Landfill
Metode ini merupakan metode standar yang dipakai secara internasional
dimana penutupan sampah dilakukan setiap hari, dilapisi dengan HDPE guna untuk
meminimalkan terjadinya pencemaran air. Namun demikian diperlukan penyediaan
prasarana dan sarana yang cukup mahal bagi penerapan metode ini sehingga sampai
saat ini baru dianjurkan untuk kota besar dan metropolitan. Kekurangan dari metode
ini adalah ketersediaan lahan menjadi sulit, apabila dilakukan pada daerah dengan
populasi yang sangat tinggi dan apabila metode ini tidak berkelanjutan maka
dampak yang diakibatkan seperti metode open dumping.

2.8 Persyaratan Lokasi TPA


Besarnya potensi yang ditimbulkan oleh TPA akan menimbulkan gangguan
terhadap lingkungan bahkan terhadap kesehatan, maka dari itu pemilihan lokasi sangat
penting. Persyaratan lokasi TPA yang tercantum dalam SNI tentang Daerah Rawan
Geologi (daerah rawan longsor, daerah patahan, rawan gempa, dll), antara lain:
a. Bukan daerah rawan hidrogeologis yaitu daerah dengan kondisi kedalaman air tanah
kurang dari 3 meter, jenis tanah mudah meresap air, dekat dengan sumber air (dalam
hal tidak terpenuhi harus dilakukan masukan teknologi);
b. Bukan daerah rawan topografis (kemiringan lahan lebih dari 20%);

11
c. Bukan daerah rawan terhadap kegiatan penerbangan di Bandara (jarak minimal 1,5 –
3 km);
d. Bukan daerah/kawasan yang dilindungi.

Dalam hal ini TPA perlu dilengkapi dengan:


a. Jalan masuk/akses; yang menghubungkan TPA dengan jalan umum yang telah
tersedia;
b. Jalan penghubung; yang menghubungkan antara satu bagian dengan bagian lain
dalam wilayah TPA;
c. Jalan operasi/kerja; yang diperlukan oleh kendaraan pengangkut menuju titik
pembongkaran sampah;
d. Prasarana drainase: untuk mengendalikan aliran limpasan air hujan sehingga aliran
lindi juga akan semakin kecil. Secara teknis, drainase dimaksudkan untuk menahan
aliran limpasan air hujan dari luar TPA supaya tidak masuk dalam area timbunan
sampah;
e. Fasilitas penerimaan sebagai tempat pemeriksaan sampah yang datang, pencatatan
data dan pengaturan kedatangan truk sampah;
f. Lapisan kedap air untuk mencegah rembesan air lindi yang terbentuk dari dasar TPA
ke lapisan tanah dibawahnya;
g. Fasilitas pengamanan gas sebagai tindakan pengendalian dengan memasang pipa-
pipa ventilasi;
h. Fasilitas pengamanan lindi dengan tahap pertama yaitu membuat fasilitas
pengumpul lindi yang terbuat dari pipa, kemudian dikumpulkan pada kolam
penampung. Lindi yang sudah terkumpul dapat diolah dengan metode penguapan;
i. Alat berat seperti bulldozer dan excavator untuk pengoperasian pemadatan perataan,
penggalian atau dalam pengangkutan sampah;
j. Penghijauan yang bermaksud untuk peningkatan estetika, sebagai buffer zone untuk
pencegahan bau dan lalat yang berlebihan;
k. Fasilitas penunjang lainnya seperti pemadam kebakaran, mesin pengasap (mist
blower), kesehatan dan keselamatan kerja, toilet, musholla dan lainlain.

12
BAB III
HASIL KUNJUNGAN LAPANGAN

3.1 Batas Lokasi Tapak TPA Benowo Surabaya


Batas lokasi tapak yang merupakan luasan dan ruang rencana untuk TPA Benowo saat
ini adalah meliputi :
• Sebelah Utara: Sebagian besar berupa tambak garam dan tambak ikan milik
penduduk atau lahan pemukiman penduduk berkepadatan rendah
• Sebelah Selatan: Rencana kawasan stadion Surabaya Barat
• Sebelah Timur : Tambak ikan dan garam milik penduduk
• Sebelah Barat : Jalan Tambakdono

3.2 Kondisi Tata Guna Lahan Sekitar TPA Benowo


Penggunaan tanah di wilayah perencanaan terdiri dari industri dan pergudangan,
permukiman, fasilitas umum, tambak ikan dan tambak garam, rel kereta api, serta sungai
dan saluran drainase.
a. Industri dan Pergudangan
Daerah industri dan pergudangan banyak ditemui dan merupakan kegiatan yang
mendominasi daerah sekitar TPA Benowo, khususnya yang terletak di sebelah Timur
jalan tol PT. MASPION IV merupakan daerah industri dan pergudangan yang
letaknya paling dekat dengan TPA Benowo.
b. Pemukiman
Daerah perumahan di wilayah sekitar TPA Benowo sebagian besar merupakan
perumahan kampung yang lokasinya menempati stren-stren sungai dan memanfaatkan
tanah kosong yang ada. Persebaran perumahan yang menempati stren sungai yaitu: di
pinggir Kali Lamong. Permukiman yang memanfaatkan tanah-tanah kosong awalnya
hanya digunakan bagi masyarakat yang mempunyai pekerjaan sebagai penjaga
tambak dengan persetujuan pemilik tambak, tetapi dalam perjalanan waktu akhirnya
dibangun menjadi perumahan yang permanen, berubah status kepemilikan dan pada
akhirnya sekaligus berfungsi sebagai tempat tinggal. Daerah pemukiman yang
penduduknya padat dan berkembang menjadi perkampungan dapat ditemui di wilayah
Tambakdono yang terletak di sebelah barat dan juga di sebelah selatan di sepanjang
jalan Tandes – Benowo.

13
c. Fasilitas Umum
Fasilitas umum yang terdapat pada wilayah studi diantaranya adalah masjid dan tanah
lapangan. Fasilitas umum ini terletak di perkampungan penduduk di daerah
Tambakdono dan Benowo.
d. Ruang Terbuka Hijau
Ruang terbuka yang ada di wilayah studi berupa tanah kosong (tambak), di sepanjang
tepian Kali Lamong yang berlokasi di Kelurahan Tambakdono, Pakal dan Benowo.
Berdasarkan RT/RW Kota Surabaya, wilayah sepanjang tepian Kali Lamong
direncanakan sebagai kawasan konservasi atau ruang terbukahijau.
e. Perikanan dan Tambak
Daerah perikanan dan tambak banyak dijumpai dan menjadi batas TPA Benowo
dengan pemanfaatan wilayah dikelola oleh masyarakat setempat. Bentuk daerah ini
berupa rawa dan tambak ikan atau tambak garam, dimana banyak ditemui di sekitar
lokasi TPA bagian Selatan, Barat, Timur dan Utara. Pada masa-masa tertentu
masyarakat di daerah ini memanfaatkan lahan tersebut sebagai lahan tambak garam.
f. Jalan
Jalan arteri, yaitu Jl. Tambakdono, Jl. Pakal dan Jl. Tandes – Benowo, Jalan Tol
Surabaya – Gresik, mulai dari Jl. Margomulyo sampai dengan Romokalisari.
g. Sungai dan Saluran Drainase
Penggunaan tanah untuk untuk prasarana berupa sungai dan saluran drainase di
wilayah TPA Benowo terdiri dari Kali Lamong, Kali Sememi, Saluran Benowo,
Saluran Rejosari dan saluran irigasi tambak ikan atau tambak garam.

3.3 Fasilitas di TPA Benowo


Dinas Kebersihan dan Pertamanan Kota Surabaya mempunyai Tempat Pembuangan
Akhir (TPA) yang terletak di sebelah barat kota Surabaya, dan sekarang dikelola oleh
pihak ketiga (PT. Sumber Organik). Lokasi pembuangan sampah di Benowo ini
merupakan perpindahan dari TPA sebelumnya berada di kawasan Keputih. Penyebab
dipindahkannya lokasi dari Keputih ke Benowo adalah semakin padatnya pemukiman
yang terdapat di wilayah Keputih. Di TPA Benowo selain digunakan untuk tempat
pembuangan akhir yang ada di Surabaya, juga digunakan sebagai tempat untuk mengolah
limbah-limbah yang dihasilkan, agar tidak terlalu mencemari lingkungan sekitarnya.

14
a. Jembatan Timbang
Jembatan timbang digunakan untuk mengetahui asal atau sumber sampah, nama supir
pengangkut sampah. Data-data tersebut dimasukkan ke dalam database dan
menghasilkan laporan yang akan dikirim ke kantor pusat Dinas Kebersihan dan
Pertamanan Kota Surabaya. Bangunan ini juga dilengkapi dengan perangkap
komputer dan elektronik, yang berfungsi sebagai sarana dan media untuk mengukur
besarnya volume atau tonase sampah yang diangkut masuk ke dalam TPA Benowo.

b. Laboratorium
Di bangunan ini terdapat proses pengolahan air lindi atau yang lebih dikenal air
limbah dengan melalui proses kimiawi. proses pengolahan air limbah dilakukan
dengan cara mencampurkan air limbah dengan air tawar dan juga bahan kimia yang
lain.

15
Pada bangunan ini juga dilakukan pengolahan air lindi tahap dua yaitu dengan
pengendapan dan penyaringan. Dimana pada proses ini tanpa mengalami
penambahan penambahan bahan kimia lagi

c. Terminal Dumping / Sel


Pada bangunan ini digunakan untuk lokasi pembuangan sampah atau pendumpingan.

d. Bengkel Alat Berat


Pada bangunan ini digunakan sebagai tempat perawatan, garasi, sekaligus bengkel
untuk alat-alat yang beroperasi di TPA Benowo.

16
e. Pembangkit Listrik (Power Plant)
Tempat ini merupakan tempat yang paling baru di TPA Benowo Surabaya, tempat ini
digunakan untuk memproduksi listrik yang merupakan hasil dari gas metan sampah.

Kantor
Tempat ini dipergunakan untuk manajemen ataupun administrasi yang berhubungan
dengan TPA Benowo

3.4 Karakteristik Sampah secara umum


a. Sampah khusus
Sampah yang terdiri dari kaleng cat dan zat radioaktif. Sampah ini memerlukan
perlakuan khusus dalam pengolahannya
b. Sawage Solid
Sampah yang terdiri dari benda-benda kasar yang umumnya zat organik hasil saringan
pada pintu masuk suatu pusat pengolahan air buangan.

17
c. Construction Waste
Sampah yang berasal dari sisa pembangunan, perbaikan dan pembaharuan gedung-
gedung.
d. Demolition Waste
Sampah yang berasal dari pembongkaran gedung.
e. Sampah Industri
Sampah padat yang berasal dari industri-industri dan pengolahan hasil bumi.
f. Sampah Pemukiman
Sampah yang terdiri dari garbage, rubbish and ashes yang berasal dari perumahan.
g. Sampah Jalanan
Sampah yang berasal dari pembersihan jalan dan trotoar baik dengan tenaga manusia
maupun dengan tenaga mesin yang terdiri dari kertas-kertas dan daun-daunan.
h. Garbage
Sampah yang terdiri dari sisa-sisa potongan hewan atau sayuran dari hasil pengolahan
yang sebagian besar terdiri dari zat-zat yang mudah membusuk, lembab, dan
mengandung sejumlah air bebas.
i. Rubbish
Sampah yang dapat terbakar atau yang tidak dapat terbakar yang berasal dari rumah-
rumah, pusat-pusat perdagangan, dan kantor-kantor tapi yang tidak termasuk garbage
j. Bangkai Binatang
Sampah yang terdiri dari bangkai binatang yang mati karena alam, penyakit, dan
kecelekaan.
k. Abu
Sampah yang berasal dari sisa-sisa pembakaran yang mudah terbakar baik dirumah,
dikantor, dan industri

3.5 Sistem Pengelolaan Sampah Di TPA Benowo


Tempat Pembuangan Akhir TPA Benowo merupakan salah satu areal tempat
pembuangan akhir sampah sebagian Kota Surabaya yang terletak di Kelurahan
Romokalisari yang berbatasan langsung dengan Kabupaten Gresik, dengan luas lahan
kurang lebih 37 Ha sudah termasuk daerah pengembangan seluas 3,43 Ha. Saat ini
pengelolaan timbunan sampah di TPA Benowo dibagi dalam 5 (lima) sel.
Selama ini, TPA (Tempat Pembuangan Akhir) masih dianggap sebagai tempat yang
bau, kotor, dan becek. Tapi, hal itu tidak berlaku di TPA Benowo, Surabaya. Sejak

18
dikelola PT Sumber Organik pada Oktober 2012, TPA Benowo terus menciptakan
inovasi. Sebab, PT Sumber Organik tidak mau lahan pembuangan sampah seluas 37,4
hektar ini menjadi sekedar tempat penumpukan sampah. Tapi, mereka ingin TPA
Benowo menjadi sumber energi sekaligus tempat kerja yang humanis, rapi, dan bersih.
Maka dari itu TPA Benowo dijadikan indikator TPA terbaik se-Indonesia oleh
Kementerian Lingkungan Hidup. Hal ini sekaligus mengantarkan Surabaya meraih
Adipura Paripurna 2016 dengan kategori Kota Metropolitan dari Kementrian
Lingkungan Hidup.
Saat ini, TPA Benowo menerima sekitar 1600 ton sampah setiap hari. Sampah itu
dimanfaatkan untuk Proyek Landfill Gas Powerplant yang menghasilkan kapasitas listrik
2 Mega Watt per har, 1,65 Mega Wat terhubung langsung dengan PLN untuk keperluan
masyarakat, begitu sampah datang ke TPA harus melalui jembatan timbang untuk
direkam berat sampah yang masuk ke TPA, lalu sampah diarahkan di titik buang untuk
proses penurunan sampah, di titik buang itu sampah dikelola.
Setelah itu sampah tertata rapi kemudian dilakukan penyemprotan untuk meredam
bau atau menahan gas yang diahasilkan sampah agar bertahan di dalam. Kemudian
gunungan sampah ditutup menggunakan tiga jenis cover, ada yang ditutup menggunakan
tanah, terpal dan membran (plastik tebal). Setelah sampah ditutup, barulah dipasang
sumur-sumur yang berbentuk pipa untuk mengkondisikan gas agar bisa dialirkan ke fuel
skid kemudian masuk ke gas engine. Dari gas engine itu kemudian bisa diproses menjadi
listrik. TPA Benowo juga sedang mengembangkan Gasifikasi Plant yang rencananya
akan rampung pada 2019, proyek ini akan mampu menghasilkan kapasitas listrik 8-9
Mega Watt per hari.
Penataan gunungan sampah di TPA ini dibuat begitu rapi dengan dipadatkan dan
dibentuk terasiring, untuk membuat pondasi agar gunungan sampah tidak longsor, dan
membayakan. Tinggi gunungan sampah tidak boleh lebih dari 25 meter.
Dalam proses dekomposisi (penguraian) sampah yang diambil gasnya untuk diolah
menjadi listrik itu butuh ketelitian kontrol setiap jamnya. Ada petugas yang bergantian
menjaga ruang kontrol (room control) untuk menjaga performa gas yang dihasilkan. Di
titik-titik gunungan yang digunakan mengurai sampah dengan teknologi Sanitary
Lanfild ini dilakukan pembongkaran setiap 6-7 bulan. Sebab, untuk menambah lagi
dengan sampah lain, karena yang menumpuk lama sudah terurai. Setelah gas
menggerakkan dua engine sampai menjadi tenaga listrik, kemudian dialirkan ke
konekting dua penyulang listrik yang ada di Pakal dan Tambak Dono.

19
3.6 Pemanfaatan Gas Methan (CH4) Menjadi Energi Listrik
Gas metan yang terjadi karena proses alamiah dalam tumpukan sampah di TPA
terbebas di udara sekitarnya, dapat dimanfaatkan menjadi energi rekayasa, jika tempat
pembuangan sampah masih menggunakan open dumping. Cara yang dilakukan dengan
menangkap gas-gas yang terbentuk pada lapisan timbunan sampah dengan
menggunakan pipa yang ditanam pada kedalaman tertentu kemdian dialirkan ke
tempat penampung gas. Dari tempat penampung gas dialirkan ke separator gas yang
mampu memisahkan gas methan dengan gas lainnya. Selanjutnya gas methan yang
sudah dimurnikan dapat digunakan untuk bahan bakar pembangkit energi atau
diproses lebih lanjut menjadi gas dalam bentuk cair. Gas lain ikutan yang berupa gas
karbon dioksida, amoniak,asam sulfide dapat di lepas ke udara bebas tanpa gas
polutan.
Skema instalasi pemanfaatan gas methan dan pengendalian pencemaran udara sebagai
berikut

Keterangan :
1. Open dumping,
2. Penampung gas,
3. Separator gas methan,
4. Pompa udara,
5. Pengendali polutan

20
Skema pemanfaatan gas metan menjadi energi listrik sebagai berikut :

Biogas atau gas metan dari hasil pengolah ditampung dalam tangki yang berfungsi
sebagai pemisah / pemurni gas metan atau separator biogas. Biogas ini diinjeksikan
ke ruang pembakaran. Turbin gas yang menghasilkan daya mekanis putaran di
kemudian ditransformasikan oleh kopling ke generator pembangkit listrik.
Proses pemanfaatan gas metan menjadi energi listrik melalui konversi pengubah jenis
energi yang panjang yaitu : biokonversi, konversi mekanis dan konversi elektrik.

21
BAB IV
PENUTUP

4.1 Kesimpulan
1. Sampah adalah sisa kegiatan sehari-hari manusia dan/atau proses alam yang
berbentuk padat
2. Di Surabaya, tempat pembuangan akhir sampah berpusat di TPA Benowo yang
berada di kecamatan Romokalisari, di Surabaya Bagian Barat
3. Di TPA Benowo mempunyai fasilitas jembatan timbang,IPAL I,IPAL II, sel (open
dumping), bengkel alat berat, power plant dan kantor
4. Karakteristik sampah yang ada di TPA Benowo Surabaya meliputi Sampah khusus ,
Sawage Solid , Construction Waste, Demolition Waste, Sampah Industri , Sampah
Pemukiman, Sampah Jalanan, Garbage, Rubbish, Bangkai Binatang dan Abu
5. Di TPA Benowo ini sampah diolah dan diambil gas nya untuk kemudian dijadikan
listrik yang dijual kepada PLN dengan memanfaatkan proyek landfill gas power plant
4.2 Saran
1. Sebaiknya di TPA benowo dilengkapi juga dengan proyek peleburan sampah plastik
menjadi bijih plastik agar nantinya sampah plastik tidak tertimbun begitu saja selama
puluhan tahun sehingga bisa lebih menguntungkan.

22
DAFTAR PUSTAKA

23