Anda di halaman 1dari 17

 Cara Pengujian Core Drill Asp

Aspal
al

KITASIPIL 9 months ago

Hay Sobat Kitasipil, kali ini kita kan membahas mengenai tentang pengujian core drill  aspal,
 aspal, penjelasan
selengkapnya dapat dilihat di bawah ini.

Gambar pelaksanaan core drill  aspal


 aspal

Pendahuluan

Dalam proyek jalan raya, dikenal suatu pekerjaan pengasapalan,


pengasapalan, umumnya proyek jalan menggunakan jenis
Laston AC-WC, AC-BC dan AC-Base, setiap Laston tersebut mempunyai tebal nominal minimum.
Pengujian core drill ini bertujuan untuk menentukan dan mengambil sampel perkerasan di lapangan sehingga
dapat diketahui tebal dan karakteristik campuran perkerasan. Pengujian ini dilakukan beberapa titik STA yang
telah ditentukan bersama.

Gambar mesin core drill 

Gambar pengukuran tebal perkerasan aspal dengan jangka sorong

Peralatan yang digunakan antara lain:


1. Mesin core drill 
2. Mobil pengangkut mesin core drill 
3. Bahan penambal lubang hasil core drill 
4. Penjepit aspal
5. Jangka sorong
6. Air
7. Peralatan tulis

Langkah Pengujian

1. Alat diletak pada lapisan aspal dalam posisi datar


2. Sediakan air dengan alat yang ada sistem pompa
3. Masukkan air ke dalam alat core drill  melalui selang yang telah tersedia di alat tersebut. Air berfungsi
sebagai pendingin, dan juga agar mata bor tidak cepat aus serta tidak mengalami kerusakan selama pengujian.
4. Lalu hidupkan mesin core drill .
5. Setelah mesin dihidupkan, mata bor diturunkan secara perlahan pada titik yang telah ditentukan sampai
kedalaman tertentu. Jika telah mencapai kedalaman tertentu mesin dimatikan dan mata bor dinaikkan kembali.
6. Lubang hasil pengeboran ditutup kembali menggunakan bahan yang telah disediakan.
7. Hasil pengeboran diambil dengan menggunakan alat penjapit. Untuk diukur ketebalan dengan menggunakan
 jangka sorong.
8. Lalu foto pengujian untuk dokumentasi dan hasil pengukuran tersebut dicatat untuk dihitung rata-ratanya.

Kesimpulan

Untuk mengetahui tebal minimum lapis perkerasan dapat dibaca pada Spesifikasi Umum Bina Marga Revisi 3
Tahun 2010

Demikianlah pembahasan Kitasipil mengenai cara pengujian core drill  aspal. Semoga bermanfaat...
Core Drill
By  Admin On September 13, 2013 In Perkerasan Jalan Raya Tagged  Perkerasan Jalan Raya Leave a comment

 FACEBOOK
 TWEET
 GOOGLE+
 PINTEREST
 LINKEDIN

Tujuan dari pengujian core drill yaitu untuk menentukan/mengambil


sample perkerasan di lapangan sehingga bisa diketahui tebal
perkerasannya serta untuk mengetahui karakteristik campuran
perkerasan. Pemeriksaan ini dilakukan untuk mengetahui secara tepat
susunan struktur dari suatu konstruksi jalan, jenis perkerasan,
persentase susunan dan untuk memeriksa perubahan dari struktur jalan.
Peralatan yang digunakan antara lain :

1. Mesin Core Drill


2. Pompa Air
3.  Alat untuk menutup lubang bekas pengeboran.
 Alat Untuk Pengujian

Core Drill Pompa Air Untuk


 Pengujian Core Drill 
Langkah-langkah pengujian core drill yaitu
1.  Alat diletakkan pada lapisan perkerasan beton/aspal yang akan diuji
dengan posisi datar.
2. Setelah itu kita sediakan air dengan alat yang ada sistem pompa.
3. Kemudian air dimasukkan ke alat core drill dengan selang kecil pada
tempat yang sudah disediakan pada alat tersebut, sehingga alat tidak
mengalami kerusakan terutama mata bor yang berbentuk silinder
selama proses pengujian.
4. Setelah semua siap kemudian alat dihidupkan dengan menggunakan
tali yang dililitkan pada starter alat dan ditarik.
5. Setelah alat hidup mata bor diturunkan secara perlahan-lahan pada
titik yang telah kita tentukan sampai kedalaman tertentu, kemudian
setelah kedalaman tertentu alat dimatikan dan mata bor dinaikkan.
6. Kemudian hasil dari pengeboran tersebut diambil dengan
menggunakan penjepit, setelah itu diukur tebal dan dimensinya dan
amati sampel tersebut apakah perkerasan tersebut layak pakai atau
tidak.

 Kesimpulan
Dalam pelaksanaan uji alat core drill perlu diperhatikan kontinuitas
pemakaian air karena jika ada keterlambatan dalam pemberian air pada
ujung mata bor, akan menyebabkan terjadinya kerusakan dari alat
tersebut.
ir dengan alat yang ada system pompa.

3. Kemudian air dimasukkan ke alat core drill dengan selang kecil pada tempat yang telah disiapkan pada
alat itu, hingga alat tak alami rusaknya terlebih mata bor yang berupa silinder sepanjang sistem
pengujian.

4. Setelah semuanya siap lalu alat dihidupkan dengan memakai tali yang dililitkan pada starter alat se rta
ditarik.

5. Setelah alat hidup mata bor di tur unkan dengan cara perlahan pada titik yang sudah kita tetapkan hingga
kedalaman spesifik, setelah kedalaman spesifik alat dimatikan serta mata bor dinaikkan.

6. Kemudian hasil dari pengeboran itu di ambil dengan memakai penjapit, kemudian diukur tidak tipis serta
dimensinya serta dilihat sampel itu apakah perkerasan itu layak gunakan atau tak.

D. PEMBAHASAN
Kontrol ini dikerjakan untuk tahu dengan cara pas susunan susunan dari satu konstruksi jalan,
type perkerasan, persentase susunan serta untuk me ngecek pergantian dari susunan jalan, dan langkah
kerja dari alat “Core Drill”.

PengujianCoreDrill 
E. PELAPORAN

1 . Ukurlah ketebalan inti core/ sampel dengan sigmat/ jangka sorong dengan tiga sisi

Maka di dapat:

T1 = tebal 1

T2 = tebal 2

T3 = tebal 3

2. Hitunglah tebal Rata rata inti core/sampel ( satuan cm)

Ketebalan rata rata = T1 + T2 + T3 / 3

3. Penimbangan inti core atau sampel kering ( satuan gram) ilmulabtekniksipil.blog.spot

4. inti core/ sampel dimasukan ke dalam wadah perendaman selama 24 jam

5. Penimbangan inti core/sampel didalam air ( satuan gram)

6. inti core/sampel diangkat dan dikeringkan, dilap dengan kain sehingga ke ring permukaan ( SSD ),
kemudian di timbang ( satuan gram )

7. Hitunglah Volumenya ( satuan gram )

Volume = Berat dalam air  – Berat SSD

8. Hitung Buld Density lapangan ( satuan gram/cm³  )

Buld density = Berat kering / Volume

9. Hitung Kepadatan Relatif ( % )

Kepadatan = Buld density lapangan / buld density JSD


Pengujian Core Drill
ilmulabtekniksipil.blogspot.com

E. KESIMPULAN

Dalam proses uji alat core drill butuh di perhatikan kontinuitas penggunaan air lantaran bila ada
keterlambatan dalam pemberian air pada ujung mata bor bakal mengakibatkan terjadinya rusaknya dari
alat itu. Dari hasil pengeboran agar di ketahui komposisi dari susunan perkerasan.

Demikian sekilan tentang Penguji an Core Drill, semoga bermanfaat ! ! !


 jasa core drill test

June 3, 2017Blogcore drill test

Apa Itu Core Drill Test? Yuk Di Simak  –  Metode core drill adalah suatu metode yang melakukan
 pengambilan sampel beton pada suatu struktur sebuah bangunan. sampel yang telah diambil tersebut (bentuk
silinder) selanjutnya akan dibawa ke laboratorium untuk dilakukan sebuah pengujian seperti Kuat Tekan,
Karbonasi dan Pullout Test.

Core Drill Test Pengujian kuat sebuah tekan (ASTM C-39) dari sebuah sampel tersebut diatas biasanya akan
lebih di kenal dengan pengujian “Beton Inti”. Alat uji yang digunakan adalah mesin tekan dengan adanya
kapasitas dari 2000 kN sampai 3000 kN.
 jasa core drill test

Uji Core Drill Test


Uji Core Drill atau dapat juga bor inti adalah suatu cara pengujian beton keras dengan cara mengambil sampel
atau contoh silinder beton dari daerah yang sangat kuat tekanannya diragukan.

Pengambilan dari contoh tersebut dilakukan dengan sebuah alat bor yang mata bornya berupa sebuah pipa
yang terbuat dari intan, sehingga diperoleh contoh beton berupa sampel dalam bentuk s ilinder.

Silinder beton yang telah diperoleh tersebut tergantung ukurang dari diameter mata-bornya, umumnya antara
dari 50 mm hingga 150 mm. Akan tetapi, sebaiknya dari diameter silinder tersebut tidak kurang dari tiga kali
ukuran maksimum agregat dari beton yang ada.

Beberapa Perlu Diperhatikan Untuk Core Drill


Test
Jika dalam sebuah uji bor inti telah di pilih, maka harus ada beberapa hal yang perlu diperhatikan (SK SNI-61-
1990-03):

1. Umur dari beton harus minimal 14 hari.


2. Pengambilan dari contoh silinder beton harus dilakukan pada daerah yang kuat tekannya diragukan, biasanya
 berdasarkan dari data hasil yang uji contoh beton dari masing –  masing bagian struktur. Dari satu daerah beton
tersebut diambil satu titik pengambilan sebuah contoh nantinya.
3. Dari satu pengambilan sebuah contoh (daerah beton yang diragukan mutunya) diambil sebanyak 3 titik
 pengeboran. Pengeboran yang telah dilakukan harus ditempat yang tidak membahayakan sebuah struktur,
misalnya jangan terlalu dekat dengan sambungan tulangan, momen maksimum dan juga dari tulangan utama.
4. Pengeboran yang dilakukan harus tegak lurus dengan permukaan pada beton.
5. Lubang bekas pengeboran yang harus segera diisi dengan beton yang mutunya minimal sama baiknya.

Bila ada beton yang telah diambil sudah berada dalam kondisi yang kering selama masa layanannya, benda
tersebut uji silinder beton (hasil bor inti) haruslah dilakukan uji kondisi pada saat kering. Bilang sebuah beton
yang di ambil sudah berada dalam kondisi sangat basah selama masa layannya, maka silinder tersebut harus di
rendam dahulu minimal 40 jam dan dapat dilakukan pengujian dalam kondisi basah.

Kuatnya dari tekanan beton pada titik pengambilan contoh atau sampel (daerah beton yang diragunkan) maka
dapat dinyatakan tidak membahayakan jika kuat tekanan 3 silinder beton (minimum 3 silinder beton) yang
diambil dari daerah beton tersebut memenuhi 2 persyaratan sebagai berikut :

1. Kuat tekanan rata –  rata dari 3 silinder betonnya tidak kurang dari 0,85 fc
2. Kuat dari tekanan masing –  masing silinder betonnya tidak kurang dari 0,75 fc.

core drill test

Mengambil Sampel Perkerasan dengan Core Drill Test


Untuk menentukan atau mengambil sebuah sampel pada perkererasan di lapangan sehingga dapat diketahui
tebal perkerasannya serta untuk dapat mengetahui karakteristik sebuah campuran perkerasan.

Perlengkapan Core Drill Test Yang Dibutuhkan


1. Mesin Core Drill Test
2. Alat untuk menutup lubang bekas pengeboran

Pelaksanaan Core Drill Test Yang Dilakukan:


1. Alat akan diletakan pada lapisan perkerasan sebuah beton atau aspal yang akan dilakukan pengujian dengan
 posisi datar.
2. Lalu kemudian harus menyediakan air dengan alat yang ada sistem pompanya.
3. Kemudian air tersebut dimasukkan ke alat Core Drill dengan selang kecil pada tempat yang sudah disediakan
 pada alat tersebut yang digunakan sehingga alat tersebut tidak akan mengalami kerusakan terutama pada mata
 bor yang berbentuk silinder selama masa proses pengujian coring beton atau coring aspal.
4. Jika semua sudah siap lalu dihidupkan dengan alat tersebut dengan menggunakan tali yang dililitkan pada
starter alat dan ditarik hingga hidup.
5. Kemudian alat tersebut akan hidup mata bor diturunkan secara perlahan pada titik yang sudah ditentukan
sebelumnya hingga kedalaman tertentu, kemudian setelah masuk pada kedalaman yang sudah ditentukan maka
alat dimatikan dan mata bor dinaikkan keatas.
6. Lalu hasil dari pengeboran yang sudah dilakukan diambil dengan menggunakan penjapit yang sudah tersedia,
dan setelah itu dilakukan pengukuran tebal dan dimensinya serta diamati sampel tersebut apakah perkerasan
tersebut sudah layak untuk digunakan atau tidak.

Pemeriksanaan diatas dilakukan bertujuan untuk mengetahui secara tepat dan detail susunan struktur dari
sebuah konstruksi jalan, jenis perkerasan, persentase sus unan atau dapat juga untuk memeriksa perubahan dari
struktur jalan, serta cara kerja alat dari mesin coring.

Dalam melakukan uji alat atau core drill test  atau seperti jasa coring beton dan jasa coring aspal perlu
diperhatikan kontinuitas dari pemakaian air karena jika ada keterlambatan dari pemberian air pada ujung mata
 bor maka akan menyebabkan terjadinya kerusakan dari mesin coring beton atau mesin coring aspal  tersebut.
Dari hasil pengeboran tersebut juga dapat diketahui komposisi dari lapisan perkerasan.

Berikut adalah video dari coring beton yang dilakukand dengan baik.

Video diatas menunjukan bahkan melaksanakan pengeboran atau coring beton harus dengan menggunakan
mesin coring yang berkualitas serta dilaksanakan oleh Tenaga A hli yang berpengalaman.

Jika anda membutuhkan jasa coring beton atau jasa coring lainnya, anda dapat menghubungi kami pada kontak
dibawah ini.

Dapatkan harga jasa coring terbaik dari kami. Silahkan hubungi kontak informasi yang ada di bawah ini :
PENGUJIAN KEPADATAN LAPANGAN DENGAN SAND CONE

Penggalian Lubang

Pengujian kepadatan lapangan dengan sand cone pada tanah dilakukan untuk menentukan kepadatan di
tempat dari lapisan tanah atau perkerasan yang telah dipadatkan.

Alat yang diuraikan disini hanya terbatas untuk tanah yang mengandung butiran kasar tidak lebih dari 5
cm. Kepadatan lapangan ialah berat kering persatuan isi.

PENGUJIAN KEPADATAN LAPANGAN DENGAN SAND CONE


Peralatan yang digunakan dalam pengujian sand cone:

1.. Botol transpasan untuk tempat pasir dengan isi lebih kurang 4 liter.

2. Corong kalibrasi pasir dengan diameter 16,51 cm.

3. Plat untuk corong pasir ukuran 30,48 cm x 30,48 cm dengan lubang bergaris tengah 16,51 cm.

4. Peralatan kecil yaitu : Palu, sendok, kuas, pahat,,dan peralatan untuk mencari kadar air.

5. Satu buah timbangan dengan kapasitas 10 kg ketelitian sampai 1,0 gram.

6. Satu buah timbangan kapasitas 500 gram ketelitian sampai 0,1 gram.

7. Pasir otawa/kuarsa

Pasir bersih, kering dan bisa mengalir bebas tidak mengandung bahan pengikat dan bergr adasi lewat
saringan no.10 (2 mm) dan tertahan pada saringan no.200 (0,075 mm)
PENGUJIANKEPADATANLAPANGANDENGANSANDCONE 
Langkah langkah pengujian sand cone

1. Menentukan isi botol Timbanglah alat (botol + corong = gram)

2. Letakkan alat dengan botol di bawah ,

3. bukalah kran dan isi dengan air jernih sampai penuh di atas kr an.

4. Tutuplah kran dan bersihkan kelebihan air.

5. Timbanglah yang terisi air ( gram). Berat air = isi botol pasir .

6. Lakukan sebanyak tiga kali dan ambil harga rata-rata dari ketiga hasil. Perbedaan masing-masing
pengukuran tidak boleh lebih dari 3 cm3 .

7. Menentukan berat isi pasir

8. Letakkan alat dengan botol di bawah pada dasar yang rata tutup kran

9. isi corong pelan-pelan dengan pasir otawa.

10. Bukalah kran isi botol sampai penuh dan dijaga agar selama pengisian corong selalu paling sedikit
setengahnya.

11. Tutup kran bersihkan kelebihan pasir di atas kran dan timbanglah (w3 gram)

12. Menentukan berat pasir dalam corong

13. Isi botol pelan pelan dengan pasir secukupnya dan timbang () gram.

14. Letakkan alat dengan corong di bawah pada plat corong , pada dasar yang rata dan bersih.

15. Bukalah kran pelan-pelan sampai pasir berhenti mengalir .

16. Tutup kran dan timbanglah alat berisi sisa pasir () gram.

17. Hitunglah berat pasir dalam corong (). gram.

18. Menentukan berat isi tanah

19. Isi botol dengan pasir secukupnya

20. Ratakan permukaan tanah yang akan diperiksa.

21. Letakkan plat corong pada permukaan yang telah rata tersebut

22. kokohkan dengan paku pada keempat sisinya.

23. Galilah lubang sedalam minimal 10 cm (tidak melampaui tebal hamparan padat) Seluruh tanah hasil
galian di masukkan ke dalam wadah yang tertutup dan telah diketahui beratnya () lalu timbang wadah
beserta tanah ().

24. Timbang alat dengan pasir di dalamnya ().


25. Letakkan alat pada plat , corong ke bawah di atas plat corong dan buka kran pelan-pelan sehingga pasir
masuk ke dalam lubang.

26. Setelah pasir berhenti mengalir kran ditutup kembali dan timbang alat dengan sisa pasir ( gram).

2 7. Ambil tanah sedikit dari kaleng untuk penentuan kadar air w %

Menuangkan Parir Kedalam Lubang

PER HITUNGAN TES SAND CONE

Isi botol = berat isi = ( W2  – W1 ) cm3

Berat isi pasir = (Wa-W1)/(W2-W1) gram

Berat pasir dalam corong = (w4-w5) gram.

Berat isi pasir dalam lubang = (w6-w7)-(w4-w5) gram.

Isi lubang = (w10 / p) x Ve cm3

Berat tanah = ( W8  – w9 ) gram

Berat isi tanah = (w8-w9)/we = gram/ cm3.

Berat isi kering tanah=


Derajat kepadatan di lapangan =

PENGUJIAN KEPADATAN LAPANGAN DENGAN SAND CONE

semoga bermanfaat!!!!