Anda di halaman 1dari 47

MODUL

MATA PELAJARAN KIMIA

MATERI POKOK STRUKTUR ATOM

KELAS X SEMESTER GASAL

Disusun oleh :

DWI SETYA FADLI

(06101381621032)

Dosen :

Dr. Iceng Hidayat, M.,sC

PENDIDIKAN KIMIA
FAKULTAS KEGURUAN DAN ILMU
PENDIDIKAN
UNIVERSITAS SRIWIJAYA
2
KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa atas karunia dan
hidayah-Nya, kami dapat menyusun bahan ajar modul manual unuk SMA yakni mata
pelajaran Kimia. Modul yang disusun ini menggunakan pendekatan pembelajaran
berdasarkan kompetensi, sebagai konsekuensi logis dari Kurikulum SMA yang
menggunakan pendekatan kompetensi (CBT: Competency Based Training).
Sumber dan bahan ajar pokok Kurikulum SMA adalah modul, baik modul
manual maupun interaktif dengan mengacu pada Standar Kompetensi Nasional (SKN)
atau standarisasi pada dunia kerja dan industri. Dengan modul ini, diharapkan
digunakan sebagai sumber belajar pokok oleh peserta diklat untuk mencapai
kompetensi kerja standar yang diharapkan dunia kerja dan industri. Modul ini disusun
sedemikian, sehingga diharapkan para pemakai dapat dengan mudah menggunakan.
Beberapa gambar dan contoh sengaja diberikan agar para siswa Sekolah Menengah
Atas dapat memahami isinya.
Modul ini disusun melalui beberapa tahapan proses, yakni mulai dari
penyiapan materi modul, kemudian disetting dengan bantuan alat-alat komputer.
Harapannya, modul yang telah disusun ini merupakan bahan dan sumber belajar yang
berbobot untuk membekali peserta diklat kompetensi kerja yang diharapkan. Namun
demikian, karena dinamika perubahan sains dan teknologi di industri begitu cepat
terjadi, maka modul ini masih akan selalu dimintakan masukan untuk bahan perbaikan
atau direvisi agar supaya selalu relevan dengan kondisi lapangan.
Pekerjaan ini dapat terselesaikan, tentu dengan banyaknya dukungan dan
bantuan dari berbagai pihak yang perlu diucapkan terima kasih. Oleh karena itu,
dalam kesempatan ini tidak berlebihan bilamana disampaikan rasa terima kasih atas
dedikasi, pengorbanan waktu, tenaga, dan pikiran untuk menyelesaikan penyusunan
modul ini .
Dalam modul ini akan dipelajari perkembangan teori atom yang diajukan oleh
para ahli dan membandingkan teori -teori tersebut serta sejarah perkembangan sistem
periodik unsur dan sifat-sifat unsur. Dengan mempelajari materi tersebut diharapkan
para siswa dapat memiliki modal untuk dapat mempelajari materi selanjutnya.
Mudah-mudahan modul ini bermanfaat dan para siswa dapat memperoleh kompetensi
seperti yang diharapkan dalam kurikulum.

STRUKTUR ATOM Page 2


Kami mengharapkan saran dan kritik dari para pakar di bidang psikologi,
praktisi dunia usaha dan industri, dan pakar akademik sebagai bahan untuk melakukan
peningkatan kualitas modul. Diharapkan para pemakai berpegang pada azas
keterlaksanaan, kesesuaian dan fleksibilitas, dengan mengacu pada perkembangan
IPTEK pada dunia usaha dan industri
dan potensi SMA dan dukungan dunia usaha industri dalam rangka membekali
kompetensi yang terstandar pada peserta diklat.
Demikian, semoga modul ini dapat bermanfaat bagi kita semua, khususnya
peserta diklat SMA untuk mata pelajaran Kimia, atau praktisi yang sedang
mengembangkan modul pembelajaran untuk SMA.

Palembang, September 2017


Penyusun

Dwi Setya Fadli

STRUKTUR ATOM Page 3


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ................................................................................................... 2


DAFTAR ISI.................................................................................................................. 4
BAB I PENDAHULUAN .............................................................................................. 6
1.1 Deskripsi ........................................................................................................ 6
1.2 Kompetisi ....................................................................................................... 6
Pendahuluan ............................................................................................................. 10
A. Materi ............................................................................................................... 10
1. Sifat Materi .................................................................................................. 10
a. Sifat intrinsik............................................................................................ 10
b. Sifat ekstrinsik ......................................................................................... 11
c. Sifat fisika ................................................................................................ 11
d. Sifat kimia ................................................................................................ 11
2. Bentuk Materi .............................................................................................. 11
a. Zat Tunggal .............................................................................................. 11
1. Unsur .................................................................................................. 11
2. Senyawa ............................................................................................. 11
3. Perbedaan Senyawa dan molekul ....................................................... 12
b. Campuran ................................................................................................. 12
1. Homogen ............................................................................................ 12
2. Heterogen ........................................................................................... 12
3. Koloid ................................................................................................. 13
B. Unsur ................................................................................................................ 13
1. Tabel Periodik Unsur ................................................................................... 14
2. Lambang Unsur ............................................................................................ 14
C. Partikel ............................................................................................................. 15
1. Bentuk Partikel............................................................................................. 16
a. Molekul .................................................................................................... 16
b. Ion ............................................................................................................ 16
c. Atom ........................................................................................................ 17
BAB II PEMBELAJARAN ......................................................................................... 18
2.1 Tujuan Kegiatan Belajar .................................................................................... 18
2.2 Uraian Materi ..................................................................................................... 18
A. Teori Atom .................................................................................................. 19
1. Model Atom Dalton ........................................................................... 19

STRUKTUR ATOM Page 4


2. Model Atom Thomson ....................................................................... 20
3. Model Atom Rutherford ..................................................................... 21
4. Model Atom Bohr .............................................................................. 22
5. Model Atom Mekanika Gelombang................................................... 24
B. Partikel Dasar Penyusun Atom ................................................................... 27
C. Nomor Atom dan Nomor Massa ................................................................. 32
D. Isotop, Isobar, dan Isoton ............................................................................ 34
E. Elektron Valensi .......................................................................................... 36
BAB III EVALUASI ................................................................................................... 43
BAB IV PENUTUP ..................................................................................................... 45
DAFTAR PUSTAKA .................................................................................................. 47

STRUKTUR ATOM Page 5


BAB I PENDAHULUAN

1.1 Deskripsi
Dalam modul ini Anda akan mempelajari beberapa teori atom Seperti kita ketahui
bahwa semua benda di alam ini tentunya dibentuk dari partikel-partikel yang amat
kecil yang disebut atom. Pada perkembangannya ternyata atom bukanlah partikel
yang paling kecil sebagai pembentuk suatu benda atau senyawa, akan tetapi atom
terbentuk dari partikel -partikel dasar yang lebih kecil lagi. Dalam modul ini pula
Anda akan dapat membandingkan beberapa pendapat para ahli tentang struktur atom.
Dari sekian banyak unsur yang ada, tentu orang akan mengalami kesulitan bila
mempelajari sifat-sifat unsur tersebut. Untuk memudahkan, maka beberapa ahli
mengelompokkan unsur-unsur tersebut. Pertama -tama dilakukan pengelompokan
secara sederhana yaitu berdasarkan sifat kelogaman, selanjutnya pengelompokan
berdasarkan kenaikan massa atomnya. Pengelompokan tersebut ternyata terdapat
banyak kelemahan, akhirnya pengelompokan unsur-unsur dilakukan berdasarkan
kenaikan nomor atom. Pengelompokan ini merupakan suatu kemajuan yang pesat,
karena dapat mengkaitkan dengan sifat kimia, sifat fisika, dan massa unsur sekalipun
masih terdapat sedikit kelemahan.

1.2 Kompetisi
Satuan Pendidikan : SMA
Mata Pelajaran : Kimia
Kelas / Semester :X/1
I. Standar Kompetensi : 1. Memahami struktur atom, sifat-sifat periodik
unsur, dan ikatan kimia

II. Kompetensi Dasar : 1.1. Memahami struktur atom berdasarkan teori atom,
sifat-sifat unsur, massa atom relatif, dan sifat-sifat
periodik unsur dalam tabel periodik serta menyadari
keteraturannya, melalui pemahaman konfigurasi
elektron.
III. Materi Pokok : Struktur Atom

STRUKTUR ATOM Page 6


IV. Sub Materi Pokok : 1. Sejarah Perkembangan Teori Atom
2. Partikel Dasar Penyusun Atom
3. Nomor Atom dan Nomor Massa
4. Isotop, Isoton dan Isobar
5. Elektron Valensi
KURIKULUM BERDASARKAN PERATURAN MENTERI PENDIDIKAN
DAN KEBUDAYAAN REPUBLIK INDONESIA NOMOR 69 TAHUN 2013
TENTANG KERANGKA DASAR DAN STRUKTUR KURIKULUM
SEKOLAH MENENGAH ATAS/ MADRASAH ALIYAH KELAS X

KOMPETENSI INTI KOMPETENSI DASAR


1. Menghayati dan mengamalkan ajaran 1.1 Menyadari keteraturan dan
agama yang dianutnya kompleksitas struktur atom sebagai
wujud kebesaran Tuhan YME
1.2 Mensyukuri kekayaan alam
Indonesia berupa minyak bumi,
batubara dan gas alam serta
berbagai bahan tambang lainnya
sebagai anugrah Tuhan YME dan
dapat dipergunakan untuk
kemakmuran rakyat Indonesia

2. Mengembangkan perilaku (jujur, 2.1 Memiliki motivasi internal dan


disiplin, tanggung jawab, peduli, menunjukkan rasa ingin tahu dalam
santun, ramah lingkungan, gotong bekerja sama memenemukan dan
royong, kerjasama, cinta damai, memahami keteraturan atom, unsur
responsif dan proaktif) dan dan molekul.
menunjukkan sikap sebagai bagian 2.2 Berperilaku jujur, disiplin,
dari solusi atas berbagai tanggung jawab, santun, kerjasama
permasalahan bangsa dalam dan proaktif dalam melakukan
berinteraksi secara efektif dengan percobaan dan berdiskusi.
lingkungan sosial dan alam serta 2.3 Menunjukkan sikap kritis, teliti dan
dalam menempatkan diri sebagai konsisten dalam menyajikan dan
cerminan bangsa dalam pergaulan menafsirkan data.
dunia 2.4 Berperilaku menjaga lingkungan
dan hemat dalam memanfaatkan
sumber daya alam.

3. Memahami, menerapkan, 3.1 Memahami pengertian materi dan


menganalisis dan mengevaluasi sifat-sifatnya
pengetahuan faktual, konseptual, 3.2 Mendeskripsikan ukuran suatu zat
prosedural dalam ilmu sampai tingkat terkecil dari materi,
pengetahuan, teknologi, seni, partikel, molekul, unsure dan atom
budaya, dan humaniora dengan 3.3 Memahami perbedaan dari masing-
wawasan kemanusiaan, masing ukuran zat dari paling besar
kebangsaan, kenegaraan, dan sampai paling kecil
peradaban terkait fenomena dan 3.4 Mendeskripsikan pengertian atom,
kejadian, serta menerapkan bagian-bagian penyusun atom, dan
pengetahuan prosedural pada teori-teori atom dari masa ke masa

STRUKTUR ATOM Page 7


bidang kajian yang spesifik sesuai 3.5 Membandingkan kelebihan dan
dengan bakat dan minatnya untuk kekurangan dari teori-teori atom
memecahkan masalah yang sudah dikemukakan oleh para
ahli
3.6 Memahami struktur atom dan
bagian-bagiannya
3.7
4. Mencoba, mengolah, dan menyaji 4.1 Menyajikan hasil diskusi kelompok
dalam ranah konkret dan ranah tentang perkembangan teori atom,
abstrak terkait dengan perkembangan tabel periodik,
pengembangan dari yang struktur atom, sifat fisik dan sifat
dipelajarinya di sekolah secara kimia unsur, sifat keperiodikan
mandiri, dan mampu menggunakan unsure.
metoda sesuai kaidah keilmuan

STRUKTUR ATOM Page 8


STRUKTUR ATOM Page 9
Pendahuluan

Pernahkah kamu melihat rumah yang sedang dibangun? Rumah dibangun dari
susunan batubata yang direkatkan bersama-sama dengan bahan lainnya. Hal serupa
juga berlaku pada benda-benda di alam baik benda hidup maupun benda mati. Suatu
benda tersusun dari jutaan, milyaran, triliyunan bahkan sampai jauh dari itu atas
materi, unsure, dan partikel baik itu satu jenis maupun berbeda jenis yang saling
menyusun membentuk suatu benda. Benda tersebut mempunyai ciri khas yang
berbeda dengan benda lainnya yang terkadang perbedaannya tidak terlihat kasat mata.
Hal itu dikarenakan pebedaan suatu hal yang kecil yaitu bagian penyusun benda
tersebut yang memang ukurannya sangat kecil namun berpengaruh besar karena
mempunyai jumlah yang banyak. Bagian yang kecil tersebut yang akan kita pelajari
pada bab ini.

A. Materi
Segala sesuatu yang ada disekitar kita merupakan materi. Alam semesta ini terdiri
atas dunia materi dan dunia energi. Materi adalah penyusun segala sesuatu benda,
sedangkan energi merupakan penyebab perubahan materi. Dalam kehidupan sehari-
hari, kita sering menemukan bermacam-macam jenis materi. Setiap materi bisa
mengalami perubahan dengan kondisi tertentu. Misalnya logam akan meleleh jika
mengalami pemanasan suhu tinggi seperti yang kamu lihat pada gambar dibawah,
demikian pula dengan es akan mencair jika mengalami pemanasan.
Istilah materi dapat kita rujukan dengan alam sekitar kita seperti manusia,
tumbuhan, hewan, bebatuan dan lainnya. Alam sekitar kita merupakan ruang dan
segala yang terlihat adalah sesuatu yang memiliki berat atau massa dan juga volume,
sehingga materi didefinisikan sebagai segala sesuatu yang dapat menempati ruang
memiliki volume, massa dan memiliki sifat-sifat tertentu.
Materi memiliki massa, sifat dan volume, sehingga pada setiap materi akan
memiliki wujud tertentu. Berdasarkan wujudnya maka materi dapat dikelompokan
menjadi tiga yaitu: padat, cair dan gas. Kita dengan mudah menemui materi yang
berwujud gas, seperti: gas bumi, gas elpiji, udara, uap air dan lainnya.
Untuk yang berwujud cair, mudah kita temui dalam kehidupan sehari-hari seperti:
air, bensin, minyak goreng, solar, alkohol, air laut, larutan gula dan lainnya. Demikian
pula materi dalam wujud padat, dapat kita temukan dalam lingkungan sekitar kita dan
yang paling sering kita jumpai seperti: kaca, baja, batu, gelas, kayu, kapur dan
lainnya. Perbedaan ketiga macam wujud materi tersebut adalah kemungkinan
dimampatkan, sifat fluida, bentuk dan volumenya.

1. Sifat Materi
Tiap zat (misalnya air, gula, garam, perak atau tembaga) memiliki seperangkat
sifar atau ciri (karakteristik) yang membedakannya dari semua zat lain dan
memberinya identitas yang unik. Materi berdasarkan ukuran dan jumlahnya memiliki
sifat tersendiri yang dapat membedakan antara materi satu dan materi yang lainnya.
Materi memiliki sifat intrinsik dan ekstrinsik.

a. Sifat intrinsik
Sifat intrinsik adalah sifat yang tidak bergantung pada jumlah dan ukuran zat atau
kualitas yang bersifat khas dari tiap contoh zat, tidak peduli ukuran dan bentuk contoh
tersebut. Sifat kimia semuanya tergolong dalam sifat intrinsik. Contohnya adalah
bungan merah, air manis dan sayur asin.

STRUKTUR ATOM Page 10


b. Sifat ekstrinsik
Sifat ekstrinsik adalah sifat yang bergantung pada jumlah dan ukuran zat atau
sifat yang tidak khas dari zat itu sendiri. Panjang, bentuk, ukuran, bobot dan
temperatur adalah sifat ekstrinsik. Contohnya ada kain 4 meter, gula 3 kg, sapi 2 ekor
dan telur 6 butir. Sifat fisis dapat berupa sifat ekstrinsik dan sifat intrinsik.Selain
kelompok sifat diatas, juga ada sifat materi berdasarkan sifat fisika (sifat fisis) dan
sifat kimia sebagai berikut

c. Sifat fisika
Sifat materi yang berhubungan dengan perubahan materi secara fisik disebut sifat
fisika atau sifat fisis, yaitu karakteristik suatu zat yang membedakannya dari zat-zat
lain dan tidak melibatkan perubahan apapun ke zat lain. Misalnya warna, rasa, bau
wujud, titik didih, bentuk kristal, listrik, massa jenis, kilap logam, daya hantar panas
dan kelentingan.

d. Sifat kimia
Sifat materi yang berhubungan dengan kemampuan materi untuk bereaksi kimia
disebut sifat kimia, yaitu kualitas khas dari suatu zat sehingga menyebabkan zat
tersebut berubah, baik sendiri maupun berinteraksi dengan zat lain, perubahannya
akan membentuk bahan maupun zat yang lain. Misalnya kereaktifan, mudah tidaknya
suatu materi terbakar dan mudah tidaknya suatu logam berkarat. Sifat kimia adalah
sifat intrinsik, misalnya kayu melapuk, besi berkarat dan etil alkohol mudah terbakar.

2. Bentuk Materi

a. Zat Tunggal

1. Unsur
Sekelompok atom yang memiliki jumlah proton yang sama pada intinya. Jumlah
ini disebut sebagai nomor atom unsur. Unsur didefinisikan pula sebagai zat tunggal
yang sudah tidak bisa dibagi-bagi lagi menjadi bagian yang lebih kecil.
Bisa dibilang unsur adalah atom itu sendiri, contohnya: jika ada H2O, maka kita
bisa bilang: terdiri dari 2 atom hidrogen, dan 1 atom oksigen, padahal Hidrogen dan
oksigen keduanya adalah unsur.

2. Senyawa

Senyawa adalah zat tunggal yang terdiri atas beberapa unsur yang saling kait-
mengait. Senyawa dibentuk dari minimal 2 unsur yang berbeda. Walaupun dibentuk
dari unsur yang berbeda, namun senyawa tetap disebut zat tunggal, karena sifat-sifat
unsur yang membentuknya tidak dapat di temukan pada senyawa. Dengan kata lain

Senyawa telah menjelma menjadi zat yang baru.

Contoh:
Reaksi antara Hidrogen(H) dan oksigen (O2), diperoleh zat baru yang disebut air,
yaitu:

H + O2 ——–> H2O

STRUKTUR ATOM Page 11


Pada reaksi tersebut, dihasilkan zat baru yang sifatnya berbeda dari unsur-
unsur penyusunnya. Hidrogen adalah gas yang sangat ringan dan mudah terbakar,
sedangkan oksigen adalah gas yang terdapat di udara yang sangat diperlukan tubuh
kita untuk pembakaran. Tampak jelas bahwa sifat air berbeda dengan sifat hidrogen
dan oksigen.

Ciri khas senyawa adalah dia mempunyai perbandingan massa penyusun yang
tetap, air tersusun dari oksigen dan hidrogen dengan perbandingan massa unsur
oksigen banding hidrogen adalah selalu 8 : 1

3. Perbedaan Senyawa dan molekul

“setiap senyawa adalah molekul namun setiap molekul belum tentu senyawa”.
Senyawa adalah gabungan minimal 2 atom berbeda, sedangkan molekul gabungan
minimal 2 atom bisa sama bisa juga berbeda.

b. Campuran

Zat yang tersusun dari beberapa zat yang lain jenis dan tidak tetap susunannya
dari unsur dan senyawa. Campuran merupakan materi yang terdiri dari dua atau zat
tunggal. Materi yang kita jumpai sehari-hari hampir semuanya campuran. Bahkan kita
sering membuat campuran bahan, misalnya ketika kita membuat kopi atau teh manis.

Campuran dibedakan menjadi tiga jenis, yaitu:

 Campuran homogen = Larutan


 Campuran Heterogen = Suspensi, dan
 Campuran yang keadaannya antara suspensi dan larutan = Koloid

1. Homogen

Campuran dua zat atau lebih yang terdiri dari zat terlarut dan pelarut. Ukuran
partikel larutan sangat kecil, kurang dari 1 nm, sehingga tidak dapat dilihat dengan
menggunakan microskop ultra sekalipun. dan tidak dapat dibedakan antara zat terlarut
dan medium pelarutnya. Zat dalam larutan tidak dapat dipisahkan melalui
penyaringan.

Contoh larutan gula, kita tidak bisa membedakan mana gula mana air dalam
larutan gula. Beberapa contoh larutan adalah larutan garam, larutan asam basa dan
lain-lain

2. Heterogen

Suspensi adalah campuran kasar dan bersifat heterogen. Ukuran partikel suspensi
lebih dari 100 nm. Contoh suspensi adalah campuran terigu dalam air, apakah masih
tampak terigu tersebut ? Jawabannya Ya, Masih. Campuran ini awalnya tampak
seperti larutan yang keruh, tetapi lambat laun terpisah karena pengaruh gravitasi
(mengalami pengendapan). Suspensi dapat dipisahkan melalui penyaringan. Contoh
suspensi yang lain misalnya kapur dengan air, tanah dengan air, es cendol, campuran
batu kali dengan pasir dan lain-lain.
STRUKTUR ATOM Page 12
3. Koloid

Koloid adalah campuran yang terdiri dari partikel terdispersi dan pertikel
pendispersi. Ukuran partikel koloid terletak antara 1 nm – 100 nm. Atau dengan kata
lain ukuran partikel koloid keadaannya antara suspensi dan larutan.

Contoh koloid adalah air susu, santan, air sabun, dan cat. Koloid tampak keruh
tetapi stabil (tidak memisah/mengendap). Bahan dalam campuran koloid tidak dapat
dipisahkan melalui penyaringan biasa, melainkan dengan menggunakan penyaring
ultra.

Beberapa contoh koloid yang lain adalah susu, buih, santan, agar-agar, mutiara,
gelas berwarna dan lain-lain

Gambar 1.1 Jenis-jenis campuran

B. Unsur
Unsur adalah zat tunggal yang tidak dapat diuraikan menjadi zat-zat lain yang
lebih sederhana melalui reaksi kimia biasa. Bagian terkecil dari suatu unsure adalah
atom. Beberapa contoh unsure adalah emas, perak, alumunium, tembaga, belerang,
karbon, dan sebagainya. Sampai saat ini telah dikenal lebih dari 112 unsur, ada yang
ditemukan dalam keadaan bebas, seperti emas dan intan, tetapi sebagian besar unsur
ditemukan dalam keadaan terikat sebagai suatu senyawa. Unsur dapat dikelompokkan
ke dalam unsur logam, nonlogam, dan metaloid/ semilogam. Berikut adalah
perbedaan antara unsur nonlogam dan logam yang diberikan pada tabel 2.1.

STRUKTUR ATOM Page 13


Tabel 2.1 Perbedaan Unsur Logam dan Nonlogam
Ada beberapa unsur yang memiliki sifat seperti logam dan nonlogam. Unsur
tersebut dikenal sebagai unsur metaloid/ semilogam. Contohnya adalah silikon, boron,
germanium, arsen dan stibium (antimon). Unsur-unsur tersebut banyak digunakan
sebagai semikonduktor.

1. Tabel Periodik Unsur


Untuk memudahkan kita mempelajari unsur, unsur tersebut ditampilkan
dalam. Tabel Periodik Unsur yang dikenal sebagai Sistem Periodik Unsur (SPU).
Dalam tabel periodik unsur-unsur ada yang diletakkan pada lajur tegak (kolom) yang
disebut golongan dan lajur horizontal (baris) yang disebut periode. Pada satu
golongan sifat unsur semakin mirip dan pada satu periode sifat unsur semakin
berbeda. Berikut adalah gambar Tabel Periodik Unsur:

Gambar 2.2 Tabel Periodik Unsur

2. Lambang Unsur
Untuk menyederhanakan nama unsur, para ilmuwan memberikan lambing
unsur. Lambang unsur yang digunakan sampai sekarang dibuat oleh Jons Jacob
Berzelius. Berikut adalah cara penulisan lambang unsur yang diusulkan oleh Jons
Jacob Berzallius.

STRUKTUR ATOM Page 14


a. Setiap unsur dilambangkan dengan satu huruf dari huruf awal nama
latinnya yang dituliskan dengan huruf kapital. Perhatikan contoh tabel
berikut.

Tabel 2.2 Nama unsur dan Lambangnya


b. Jika Huruf awal dari nama latinnya sama, maka diberi huruf lain yang
dituliskan dengan huruf kecil. Perhatikan contoh dalam tabel berikut.

Tabel 2.3 Nama Unsur dan Lambangnya

C. Partikel
Partikel materi adalah bagian terkecil dari suatu materi. Setiap materi
mengandung partikel-partikel kecil yang menyusun zat tersebut yang dapat berupa
atom, ion, dan molekul. Sampai saat ini belum ada yang mengetahui bentuk partikel
terkecil zat, para ilmuan berupaya mengembangkan beragam modelnya dari data
yang mereka kumpulkan. Setiap zat yang berbeda disusun oleh partikel-partikel
STRUKTUR ATOM Page 15
terkecil yang berbeda pula. Misalnya, air disusun oleh partikel-partikel terkecil yang
berbeda dengan partikel-partikel terkecil yang menyusun gula pasir.

1. Bentuk Partikel

a. Molekul
Banyak partikel terkecil dari suatu zat di alam yang bukan atom, melainkan
gabungan dari dua atau lebih atom unsur. Gabungan dua atom atau lebih dari unsur
yang sama atau berbeda disebut molekul. Jika atomnya dari unsur yang sama
molekulnya disebut molekul unsur. Contoh molekul unsur diantaranya O2 (oksigen),
H2 (hidrogen), N2 (nitrogen), O3 (ozon), dan S8 (belerang). Jika molekulnya tersusun
dari dua atau lebih atom dari unsur yang berbeda disebut molekul senyawa.
Contohnya CO2 (karbon dioksida), H2O (oksigen), C12H22O11 (gula putih), C2H5OH
(etanol), dan CO (karbon monoksida) yaitu gas yang dapat meracuni darah kita
sehingga menimbulkan kematian.

b. Ion
Pada pertengahan abad ke-19, banyak hasil penelitian yang menunjukkan
bahwa tidak semua senyawa terbentuk dari gabungan dua atau lebih atom unsur,
melainkan oleh gabungan partikel-partikel bermuatan listrik yang disebut ion. Muatan
ion satu kali atau beberapa kali muatan elektron, yaitu muatan terkecil yang disebut
muatan dasar. Logam-logam membentuk ion-ion bermuatan positif (Kation) dan
unsur bukan logam sebagian besar membentuk ion bermuatan negatif (Anion). Atom-
atom dalam keadaan netral mengandung muatan positif dan negatif yang sama
jumlahnya. Muatan ion dapat diperkirakan dari letak unsur dalam sistem periodik. Ion
logam alkali (IA) selalu membentuk ion-ion bermuatan positif satu, misalnya ion
litium (Li+), ion natrium (Na+), dan ion kalium ((K+). Ion-ion logam alkali tanah (IIA)
memiliki muatan positif dua, misalnya ion kalsium (Ca2+), dan magnesium (Mg2+).
Ion-ion dari unsur golongan halogen (VIIA) selalu bermuatan negatif satu, yaitu ion
fluorida (F-), ion klorida (Cl-), ion bromida (Br-), dan ion iodida (I-). Ion-ion dari
golongan VIA membentuk ion bermuatan negatif dua, seperti oksigen membentuk
oksida (O2-) atau belerang membentuk sulfida (S2-). Dari golongan VA, unsur
nitrogen membentuk nitrida (N3-). Ion-ion diatas berasal dari satu buah unsur
(monoatom). Ion juga terdapat dari gabungan dua atau lebih atom unsur yang
berbeda (poliatom). Misalnya, ion sulfat (SO42-), ion nitrat (NO3-), ion asetat
(CH3COO-), ion ammonium (NH4+), dan ion hidroksil (OH-). Jumlah muatan listrik
dalam suatu senyawa yang tersusun atas ion positif dan negatif adalah netral.
Contohnya NaCl.
Ion-ion yang bermuatan memiliki gaya tarik listrik yang kuat. Ion-ion yang
bermuatan positif (kation) berikatan dengan ion bermuatan negatif (anion) melalui
ikatan ion (ikatan kimia yang terjadi karena gaya tarik listrik) dan membentuk
senyawa ion (senyawa yang terbentuk karena adanya ikatan ion). Senyawa yang
tersusun atas ion-ion tidak membentuk molekul melainkan kisi kristal. Dalam suatu
kisi kristal, ion-ion yang saling berlawanan tersusun dengan susunan antarion tertentu.
Kuatnya ikatan antar ion dapat menjelaskan mengapa garam-garam umumnya
memiliki titik leleh dan titik didih yang tinggi daripadda zat-zat yang partikel
terkecilnya adalah molekul.

STRUKTUR ATOM Page 16


c. Atom

Atom adalah: Satuan terkecil dari suatu materi yang terdiri atas inti, yang
biasanya mengandung proton (muatan +) dan neutron (netral), dan kulit yang berisi
electron (muatan -) yaitu elektron. Ada juga yang menyebutkan bahwa atom adalah
partikel penyusun unsur.

Kedua pengetian ini semuanya benar. Yang pasti atom itu :

1. Punya proton, neutron, elektron, (kecuali pad Hidrogen-1, yang tidak memiliki
neutron)
2. Punya karekteristik tertentu, yaitu punya jumlah proton dan elektron yang
sama (jika tidak sama disebut ion)
3. Atom-atom yang punya karakteristik yang sama dinamakan unsure

STRUKTUR ATOM Page 17


BAB II PEMBELAJARAN

2.1 Tujuan Kegiatan Belajar


Setelah mempelajari Kegiatan Belajar 1, diharapkan Anda mampu:
1. Menjelaskan teori atom berdasarkan postulat yang diajukan Dalton.
2. Menjelaskan model atom Thomson.
3. Menjelaskan model atom Rutherford.
4. Menjelaskan model atom menurut Bohr.
5. Menjelaskan model atom mekanika gelombang.
6. Mendeskripsikan struktur atom.

2.2 Uraian Materi


Atom terdiri atas proton, neutron, dan elektron. Proton dan neutron berada di
dalam inti atom. Sedangkan elektron terus berputar mengelilingi inti atom karena
muatan listriknya. Semua elektron bermuatan negatif (–) dan semua proton bermuatan
positif (+). Sementara itu, neutron bermuatan netral. Elektron yang bermuatan negatif
(–) ditarik oleh proton yang bermuatan positif (+) pada inti atom. Elektron tersebut
tidak meninggalkan inti, meskipun ada gaya sentrifugal yang terjadi akibat kecepatan
elektron. Atom memiliki elektron di bagian luarnya sedangkan proton dalam jumlah
yang sama di bagian pusatnya, sehingga muatan listrik atom berada dalam keadaan
seimbang. Namun, baik volume maupun massa proton lebih besar daripada elektron.
Jika kita membandingkannya, perbedaan di antara kedua partikel ini seperti perbedaan
antara manusia dengan sebutir kacang kenari. Walaupun demikian, muatan listrik total
keduanya tetap sama besar. Apa yang akan terjadi jika muatan listrik proton dan
elektron tidak sama besar?
Dalam hal ini, semua atom di alam semesta akan menjadi bermuatan positif
(+) karena ada kelebihan muatan listrik positif (+) di dalam proton. Akibatnya, semua
atom akan saling bertolakan satu sama lain. Apa yang akan terjadi jika situasi seperti
ini berlangsung? Apa yang akan terjadi jika semua atom di alam semesta saling
bertolakan? Hal yang akan terjadi sangat tidak lazim. Begitu terjadi perubahan seperti
itu di dalam atom, tangan Anda yang saat ini sedang memegang buku, begitu pula
lengan Anda, akan hancur berantakan. Tidak hanya tangan dan lengan, tetapi juga
tubuh, kaki, kepala, gigi Anda, singkatnya setiap bagian tubuh Anda akan terpisah-
pisah saat itu juga. Ruangan yang Anda tempati, pemandangan di luar yang terlihat
dari jendela juga akan berantakan. Semua laut di bumi, gunung-gunung, semua planet
di dalam tata surya dan semua benda-benda langit di jagat raya akan musnah, hancur
secara serempak. Tidak ada satu benda pun yang akan tersisa. Demikianlah karena
keseimbangan yang sangat teliti dari struktur atom maka tercipta pula keseimbangan
alam semesta.
Perkembangan Teori Atom
Anda telah mengetahui beberapa unsur dalam kehidupan sehari-hari. Unsur
dapat mengalami perubahan materi yaitu perubahan kimia. Ternyata perubahan kimia
ini disebabkan oleh partikel terkecil dari unsur tersebut. Partikel terkecil inilah yang
kemudian dikenal sebagai atom.

STRUKTUR ATOM Page 18


Jika Anda memotong satu batang kapur menjadi dua bagian, kemudian
dipotong lagi menjadi dua bagian dan seterusnya maka bagian terkecil yang tidak
dapat dibagi lagi inilah yang mengawali berkembangnya konsep atom.
Konsep atom itu dikemukakan oleh Demokritos yang tidak didukung oleh
eksperimen yang meyakinkan, sehingga tidak dapat diterima oleh beberapa ahli ilmu
pengetahuan dan filsafat.
Pengembangan konsep atom-atom secara ilmiah dimulai oleh John Dalton
(1805), kemudian dilanjutkan oleh Thomson (1897), Rutherford (1911), dan
disempurnakan oleh Bohr (1914).
Hasil eksperimen yang memperkuat konsep atom ini menghasilkan gambaran
mengenai susunan partikel-partikel tersebut di dalam atom. Gambaran ini berfungsi
untuk memudahkan dalam memahami sifat-sifat kimia suatu atom. Gambaran susunan
partikel-partikel dasar dalam atom disebut model atom.

A. Teori Atom

1. Model Atom Dalton

Masa modern kimia diawali sejak proposal John Dalton tentang teori atom
dalam bukunya “ Newsystem of chemical philosophy” 1808 . Jauh sebelum Dalton
sebenarnya beberapa teori telah diajukan oleh ilmuwan Yunani Leucippos yang
dilanjutkan oleh Democritos pada abad ketiga sebelum Masehi. Akan tetapi teori
Dalton ini sangat melengkapi dan lebih cocok, sehingga teori ini mampu
menumbuhkan ilmu kimia .
John Dalton mengemukakan hipotesa tentang atom berdasarkan hukum
kekekalan massa (Lavoisier) dan hukum perbandingan tetap (Proust).
Teori yang diusulkan Dalton :
a. Atom merupakan bagian terkecil dari materi yang sudah tidak dapat dibagi
lagi.
b. Atom digambarkan sebagai bola pejal yang sangat kecil, suatu unsur memiliki
atom-atom yang identik dan berbeda untuk unsur yang berbeda.

STRUKTUR ATOM Page 19


c. Atom-atom bergabung membentuk senyawa dengan perbandingan bilangan
bulat dan sederhana. Misalnya air terdiri atom-atom hidrogen dan atom-atom
oksigen.
d. Reaksi kimia merupakan pemisahan atau penggabungan atau penyusunan
kembali dari atom-atom, sehingga atom tidak dapat diciptakan atau
dimusnahkan.

Kata atom sebenarnya berasal dari bahasa Latin atomos, yang berarti tidak
terbelahkan. Hipotesa Dalton digambarkan dengan model atom sebagai bola pejal
seperti ada tolak peluru. Kelemahannya :
Teori atom Dalton tidak dapat menerangkan suatu larutan dapat
menghantarkan listrik. Bagaimana mungkin suatu bola pejal dapat
menghantarkan listrik, padahal listrik adalah elektron yang bergerak. Berarti
ada partikel lain yang dapat menyebabkan terjadinya daya hantar listrik.

2. Model Atom Thomson

Penemuan elektron atas jasa J . J Thomson dan R . Millikan pada tahun-tahun


pertama abad ke-20 memberikan bukti ketidaksempurnaan model atom Dalton.

STRUKTUR ATOM Page 20


J. J Thomson merinci model atom Dalton yangmengemukakan, bahwa di
dalam atom terdapat elektron-elektron yang tersebar secara merata dalam “bola”
bermuatan positip . Keadaannya mirip roti kismis. Kismis (diumpamakan sebagai
elektron) tersebar dalam seluruh bagian dari roti(diumpamakan sebagai bola
bermuatan positip). Kelemahannya :
Kelemahan model Thomson ini tidak dapat menjelaskan susunan muatan
positif dan negatif dalam bola atom tersebut.

3. Model Atom Rutherford

Dari teorinya, Rutherford memodelkan atom sebagaimana pada sistem tata


surya, yaitu elektron-elektron bergerak menge lilingi inti atom seperti planet -planet
mengitari matahari. Sebagai contoh, atom hidrogen mempunyai inti yang bermuatan
+1, maka muatan ini diimbangi oleh 1 elektron yang mengitari inti .

STRUKTUR ATOM Page 21


Satu keberatan dari postulat Rutherford adalah selama elektron bergerak
dalam suatu orbit, maka ada percepatan menuju ke pusat, elektron ini secara kontinyu
mengemisikan radiasi dan secara berangsurangsur akan melepaskan energi yang
akhirnya akan jatuh kedalam inti . Hal ini adalah tidak mungkin terjadi karena atom
itu stabil lagi pula model ini tidak dapat memperoleh data dari penelitian spektrum
atom unsur-unsur.

Kelemahan dari Rutherford tidak dapat menjelaskan mengapa elektron tidak


jatuh ke dalam inti atom. Berdasarkan teori fisika, gerakan elektron mengitari
inti ini disertai pemancaran energi sehingga lama - kelamaan energi elektron
akan berkurang dan lintasannya makin lama akan mendekati inti dan jatuh ke
dalam inti

Ambilah seutas tali dan salah satu ujungnya Anda ikatkan sepotong kayu
sedangkan ujung yang lain Anda pegang. Putarkan tali tersebut di atas kepala Anda.
Apa yang terjadi? Benar. Lama kelamaan putarannya akan pelan dan akan mengenai
kepala Anda karena putarannya lemah dan Anda pegal memegang tali tersebut.
Karena Rutherford adalah telah dikenalkan lintasan/kedudukan elektron yang nanti
disebut dengan kulit.

4. Model Atom Bohr

STRUKTUR ATOM Page 22


Tahun 1913 Bohr mengusulkan suatu model atom yang dapat dijelaskan
melalui spektra hidrogen. Ia menerima konsep ini seperti yang diusulkan oleh
Rutherford,akan tetapi dengan menerapkan teori kuantum radiasi seperti yang
dikembangkan oleh Planck dan Einstein dalammenerangkan sifat-sifat sistem planet
elektron.
Postulat Bohr berbunyi:
a. Elektron dalam suatu atom bergerak mengitari sekeliling inti pada orbit tertentu.
Setiap orbit mempunyai tingkat energi tertentu dan energisuatu elektron adalah tetap
selama berada pada orbitnya. Elektron yang berada pada tingkat ini disebut tingkat
stasioner dan setiap
tingkat energi dinamakan tingkat energi ataukulit. Elektron pada tingkat energi ini
tidak meradiasikan energi.

b. Emisi dan absorpsi energi dalam bentuk radiasi hanya dapat dihasilkan jika suatu
elektron pindah dari tingkat stasioner ke tingkat lainnya.
c. Energi tidak diemisikan atau diabsorpsi secara pelan-pelan, tetapi dalam
satuan/paket h? (disebut kuantum), dengan hadalah teta pan Planck dan ? adalah
frekuensi energi yang diradiasikan.
d. Lebih jauh tingkat energi dari inti, maka lebih besar pula energinya. Energi
diabsorpsibila elektron melompat dari orbit bagian dalam ke orbit yang lebih luar .
Energi akan diemisikanbila elektron bergerak dari orbit yang luar ke orbit yang lebih
dalam . Besarnya kuantum yang diemisikan atau diabsorpsikan dapat ditentukan dari
tingkat energi elektron mula -mula dan tingkat akhir setelah mencapai keadaan
stasioner . Bila E2 dan E1masing-masing adalah tingkat energi awal dan akhir, sedang
? adalah frekuensi maka: E = E1-E2 = h
e. Energi yang ada pada setiap orbit dipengaruhi oleh kondisi di mana momentum
anguler (m v r) elektron yang bergerak dalam orbitnya mempunyai nilai tertentu yang

STRUKTUR ATOM Page 23


secara sederhana merupakan kelipatan dari h/2? . Dengan m = massa elektron, v =
kecepatan, r = jari- jari orbit, h = tetapan Planck, dan = orbit yang ditempati elektron
(1, 2, 3, …… atau
sesuai huruf K, L, M, … …. ).

5. Model Atom Mekanika Gelombang


Pada tahun 1924, Louis de Broglie ahli fisika Prancis pemenang hadiah Nobel
tahun 1929, menyimpulkan bahwa elektron dalam atom dapat dipandang sebagai
partikel dan gelombang. Sebagai akibat dualistis sifat elektron, Heisenberg pemenang
hadiah nobel untuk bidang fisika tahun 1926 mengemukakan azas ketidakpastian,
yakni tidak mungkin mengetahui secara bersamaan kedudukan dan kecepatan gerak
elektron. Dengan alasan ini lintasan elektron yang digambarkan Bohr tidak mungkin
ada . Yang dapat dikatakan adalah elektron dalam atom mempunyai kebolehjadian
ditemukan dalam ruang-ruang tertentu dalam
atom yang disebut orbital . Gagasan bahwa elektron berada dalam orbital -orbital di
seputar inti atom merupakan model atom yang mutakhir.
Pada tahun 1926, Erwin Schrodinger seorang ahli fisika Austria pemenang
hadiah nobel untuk bidang fisika tahun 1933, berhasil merumuskan persamaan
gelombang untuk menggambarkan gerakan elektrondalam atom. Energi dan bangun
ruang orbital -orbital
sebagaimana yang telah kita pelajari, diturunkan berdasarkan perhitungan dengan
menggunakan persamaan gelombang Schrodinger .

STRUKTUR ATOM Page 24


STRUKTUR ATOM Page 25
LATIHAN

1. Sebutkan kelebihan dan kelemahan dari masing-masing model atom dari


mulai model atom Dalton sampai dengan model atom Niels Bohr !

2. Gambarkan masing-masing model atom dari mulai model atom Dalton


sampai dengan model atom Niels Bohr !

TUGAS

SETELAH ANDA MEMPELAJARI TEORI ATOM DI ATAS, MENURUT ANDA


TEORI MANAKAH YANG PALING BENAR? JELASKAN !

STRUKTUR ATOM Page 26


B. Partikel Dasar Penyusun Atom

Sudah siapkah Anda memulai Kegiatan


Belajar 2. Kegiatan Belajar 2 ini, akan
mempelajari percobaan atau eksperimen
untuk menentukan partikel dasar penyusun
atom dan jumlah masing-masing partikel
dasar dalam setiap atom serta isotop, isobar dan isoton suatu unsur.

Perkembangan model yang didasari oleh hasil eksperimen menghasilkan data


partikel dasar penyusun atom, seperti Tabel 1 :

Muatan Massa
Nama Penemu
Lambang Absolut
Partikel (Tahun) Relatif kg sma
(C=Coulomb)
Eugene
Proton P Goldstein +1 1,0073
(1886)
JJ. Thomson
Elektron e (1897) -1
James
Neutron n Chadwick 0 0 10087
(1932)

Tabel 1. Partikel Dasar Penyusunan Atom


Elektro
n
Pernahkah Anda memperhatikan Tabung Televisi?
Tabung Televisi merupakan tabung sinar katoda.

Percobaan tabung sinar katoda pertama kali dilakukan William Crookes


(1875). Hasil eksperimennya adalah ditemukannya seberkas sinar yang
muncul dari arah katoda menuju ke anoda yang disebut sinar katoda.

George Johnstone Stoney (1891) yang memberikan nama sinar katoda disebut
“elektron”. Kelemahan dari Stoney tidak dapat menjelaskan pengertian atom
dalam suatu unsur memiliki sifat yang sama sedangkan unsur yang berbeda
akan memiliki sifat berbeda, padahal keduanya sama-sama memiliki elektron.

Antoine Henri Becquerel (1896) menentukan sinar yang dipancarkan dari


unsur-unsur Radioaktif yang sifatnya mirip dengan elektron.

STRUKTUR ATOM Page 27


Joseph John Thomson (1897) melanjutkan eksperimen William Crookes yaitu
pengaruh medan listrik dan medan magnet dalam tabung sinar katoda

Pembelokan sinar katoda oleh medan listrik

Hasil percobaannya membuktikan bahwa ada partikel bermuatan negatif


dalam suatu atom karena sinar tersebut dapat dibelokkan ke arah kutub positif
medan listrik.

Besarnya muatan dalam elektron ditemukan oleh Robert Andrew Milikan


(1908) melalui percobaan tetes minyak Milikan seperti gambar 6 :

Diagram percobaan tetes minyak Milikan

Minyak disemprotkan ke dalam tabung yang bermuatan listrik. Akibat gaya


tarik gravitasi akan mengendapkan tetesan minyak yang turun. Bila tetesan
minyak diberi muatan negatif maka akan tertarik kekutub positif medan listrik.

Hasil percobaan Milikan dan Thomson diperoleh muatan elektron –1 dan

massa elektron 0, sehingga elektron dapat dilambangkan


Proton
Jika massa elektron 0 berarti suatu partikel tidak mempunyai massa padahal
partikel materi mempunyai massa yang dapat diukur. Begitu pula kenyataan

STRUKTUR ATOM Page 28


bahwa atom itu netral.
Bagaimana mungkin atom itu bersifat netral dan mempunyai, jika hanya ada
elektron saja dalam atom?
Eugene Goldstein (1886) melakukan eksperimen dari tabung gas yang
memiliki katoda, yang diberi lubang-lubang dan diberi muatan listrik.

Percobaan Goldstein untuk mempelajari partikel positif

Ternyata pada saat terbentuk elektron yang menuju anoda terbentuk pula sinar
positif yang menuju arah berlawanan melewati lubang pada katoda.
Setelah berbagai gas dicoba dalam tabung ini, ternyata gas hidrogenlah yang
menghasilkan sinar muatan positif yang paling kecil baik massa maupun
muatannya, sehingga partikel ini disebut dengan proton.
Massa proton = 1 sma (satuan massa atom) dan muatan proton = +1.
Inti
atom
Setelah penemuan proton dan elektron, Ernest Rutherford melakukan
penelitian penembakan lempeng tipis. Jika atom terdiri dari partikel yang
bermuatan positif dan negatif maka sinar alpha yang ditembakkan seharusnya
tidak ada yang diteruskan/menembus lempeng sehingga muncullah istilah inti
atom.

Ernest Rutherford dibantu oleh Hans Geiger dan Ernest Marsden (1911)
menemukan konsep inti atom didukung oleh penemuan sinar X oleh WC.
Rontgen (1895) dan penemuan zat Radioaktif (1896).

Percobaan Rutherford dapat digambarkan sebagai berikut :

STRUKTUR ATOM Page 29


Percobaan Rutherford, hamburan sinar alpha oleh lempeng emas

Hasil percobaan ini membuat Rutherford menyatakan hipotesanya bahwa


atom tersusun dari inti atom yang bermuatan positif dan dikelilingi elektron
yang bermuatan negatif. Untuk mengimbanginya sehinga atom bersifat netral.

Massa inti atom tidak seimbang dengan massa proton yang ada dalam inti
atom, sehingga dapat dipredisi bahwa ada partikel lain dalam inti atom.
Neutron

Prediksi dari Rutherford memacu W. Bothe dan H. Becker (1930) melakukan


eksperimen penembakan partikel alpha pada inti atom berilium (Be). Ternyata
dihasilkan radiasi partikel berdaya tembus tinggi.

Eksperimen ini dilanjutkan oleh James Chadwick (1932). Ternyata partikel


yang menimbulkan radiasi berdaya tembus tinggi itu bersifat netral atau tidak
bermuatan dan massanya hampir sama dengan proton. Partikel ini disebut

neutron dan dilambangkan dengan

STRUKTUR ATOM Page 30


LATIHAN
Cobalah jawab soal latihan ini untuk mengukur kemampuan Anda
memahami partikel penyusun atom.
1. Jelaskan siapa penemu proton, neutron dan elektron
2. Jelaskan bagaimana percobaan Rutherford dapat membawa kepada
penemuan neutron

STRUKTUR ATOM Page 31


C. Nomor Atom dan Nomor Massa

Suatu atom memiliki sifat dan massa yang khas satu sama lain. Dengan
penemuan partikel penyusun atom dikenal istilah nomor atom (Z) dan nomor massa
(A).

1. Nomor Atom (Z)


Jumlah proton dalam suatu atom disebut nomor atom yang diberikan
lambang Z. Nomor atom ini merupakan ciri khas suatu unsur, karena
atom bersifat netral maka jumlah proton sama dengan jumlah
elektronnya. Sehingga nomor atom juga menunjukan jumlah elektron.

Elektron inilah yang nantinya paling menentukan sifat suatu unsur.


Nomor atom ditulis agak ke bawah sebelum lambang unsur. Atom
oksigen mempunyai 8 proton dan 8 elektron sehingga nomor atomnya 8.
2. Nomor Massa (A)
Seperti diuraikan sebelumnya massa elektron sangat kecil, dianggap nol.
Sehingga massa atom ditentukan oleh inti atom yaitu proton dan neutron.

Nomor massa ditulis agak ke atas sebelum lambang unsur. Atom oksigen
mempunyai nomor atom 8 dan nomor massa 16, sehingga atom oksigen
mengandung 8 proton dan 8 neutron.

Nomor Massa (A) = Jumlah proton + Jumlah neutron

atau

Jumlah neutron = Nomor massa – Nomor atom

Penulisan lambang atom unsur menyertakan nomor atom dan nomor


massa.
dimana :
A = nomor massa
Z = nomor atom

STRUKTUR ATOM Page 32


X = lambang unsur
Contoh :
Hitunglah jumlah proton, elektron dan neutron dari unsur berikut:

1. 2. 3.

Jawab :

Jumlah proton = 19 ----------


1. Jumlah elektron = 19 --------- }sama dengan nomor atom
Jumlah neutron = 39 – 19 = 20
Jumlah proton = 13
2. Jumlah elektron = 13
Jumlah neutron = 27 – 13 = 14
Jumlah proton = 26
3. Jumlah elektron = 26
Jumlah neutron = 56 – 26 = 30

LATIHAN

1. Tulislah lambang atom suatu unsur yang mempunyai nomor massa


52 dan nomor atom 24.
2. Tentukan nomor atom dan nomor massa serta lambang dari atom
yang mengandung :
a. 28 proton dan 31 neutron
b. 4 proton dan 5 neutron

STRUKTUR ATOM Page 33


D. Isotop, Isobar, dan Isoton
Setelah penulisan lambang atom unsur dan penemuan partikel penyusun atom,
ternyata ditemukan adanya unsur-unsur yang memiliki jumlah proton yang sama
tetapi memiliki massa atom yang sama dan ada pula unsur-unsur yang memiliki
jumlah neutron sama atau massa atom yang sama tetapi nomor atom berbeda.

Untuk itu dikenalkanlah istilah isotop, isoton dan isobar.

1. Isotop
Atom yang mempunyai nomor atom yang sama tetapi memiliki nomor
massa yang berbeda disebut dengan isotop.

Contoh :

p=7 p=7 p=7


e=7 e=7 e=7
n=6 n=7 n=8

Setiap isotop satu unsur memiliki sifat kimia yang sama karena jumlah
elektronnya sama.

Isotop-isotop unsur ini dapat digunakan untuk menentukan massa atom


relatif (Ar), atom tersebut berdasarkan kelimpahan istop dan massa atom
semua isotop.

Contoh:
Oksigen di alam terdiri dari 3 isotop dengan kelimpahan sebagai berikut

Hitunglah massa atom rata-rata (Ar) dari unsur oksigen ini?

Jawab :

STRUKTUR ATOM Page 34


2. Isoton
Seperti yang sudah kita pelajari sebelumnya, bahwa neutron adalah selisih
antara nomor massa dengan nomor atom; maka isoton tidak dapat terjadi untuk
unsur yang sama.
Contoh :

3. Isobar
Isobar adalah unsur-unsur yang memiliki nomor massa yang sama. Adanya
isotop yang membuat adanya isobar.

Sehingga antara dan merupakan isobar.

LATIHAN

Berikut ini terdapat bebarapa lambang atom unsur.

Sebutkan yang termasuk


a. Isotop
b. Isoton
c. Isobar

STRUKTUR ATOM Page 35


E. Elektron Valensi

Kegiatan Belajar ini akan membahas tentang model atom yang dikemukakan oleh Bohr yaitu
kulit atom dan susunan (konfigurasi) elektron pada masing-masing kulit serta elektron yang
berada pada kulit paling luar.

Susunan elektron pada masing-masing kulit dikenal sebagai konfigurasi elektron dan elektron
yang berada pada kulit luar disebut elektron valensi.
Marilah kita pelajari satu persatu.

Konfigurasi Elektron

Konfigurasi (susunan) elektron suatu atom berdasarkan kulit-kulit atom tersebut. Setiap

kulit atom dapat terisi elektron maksimum , dimana n adalah kulit ke berapa.

Jika n = 1 maka berisi 2 elektron


Jika n = 2 maka berisi 8 elektron
Jika n = 3 maka berisi 18 elektron
dan seterusnya.

Lambang kulit dimulai dari K, L, M, N dan seterusnya dimulai dari dekat dengan inti

Elektron disusun sedemikian rupa pada masing-masing kulit dan diisi maksimum sesuai
daya tampung kulit tersebut. Jika masih ada sisa elektron yang tidak dapat ditampung pada
kulit tersebut maka diletakkan pada kulit selanjutnya.

Contoh: Pengisian konfigurasi elektron

Nomor atom Kulit


(jumlah K L M N O P Q
elektron) (n=1) (n=2) (n=3) (n=4) (n=5) (n=5) (n=6)

1 1 - - -
3 2 1 - -
4 2 2 - -

STRUKTUR ATOM Page 36


11 2 8 1 -
15 2 8 8 -
19 2 8 8 1
20 2 8 8 2

54 2 8 18 18 8

88 2 8 18 32 18 8 2

Tabel . Konfigurasi elektron, pada atom golongan utama

Perhatikan konfigurasi elektron pada unsur dengan nomor atom 19.

Konfigurasi elektronnya bukanlah

K L M N
2 8 9
tetapi 2 8 8 1

Hal ini dapat dijelaskan bahwa elektron paling luar maksimum 8, sehingga sisanya harus 1
di kulit terluar. Begitu pula dengan nomor atom 20.

Bagaimana dengan unsur dengan nomor atom 88?


Unsur dengan nomor atom 88 akan terisi sesuai dengan kapasitas kulit pada kulit K, L, M
dan N serta masih ada sisa 28. sisa ini tidak boleh diletakkan seluruhnya di kulit O, sisa ini
diletakkan pada kulit sesudahnya mengikuti daya tampung maksimum kulit sebelumnya
yang dapat diisi yaitu 18, 8 atau 2 sehingga sisanya diisikan sesuai Tabel 2 tersebut.

STRUKTUR ATOM Page 37


STRUKTUR ATOM Page 38
LATIHAN

Buatlah konfigurasi elektron untuk atom dengan nomor


atom 11, 19, 20 dan 38.

Elektron Valensi
Elektron yang berperan dalam reaksi pembentukkan ikatan kimia dan dalam reaksi kimia
adalah elektron pada kulit terluar atau elektron valensi.

Jumlah elektron valensi suatu atom ditentukan berdasarkan elektron yang terdapat pada
kulit terakhir dari konfigurasi elektron atom tersebut.

Perhatikan Tabel untuk menentukan jumlah elektron valensi.

Kulit Jumlah elektron


Nomor atom
K L M N valensi

11 2 8 1 1
12 2 8 2 2
14 2 8 4 4
19 2 8 8 1 1

Tabel . Hubungan konfigurasi elektron dan elektron valensi

Unsur-unsur yang mempunyai jumlah elektron valensi yang sama akan memiliki sifat kimia
yang sama pula.

Contoh:
Unsur natrium dan kalium memiliki sifat yang sama karena masing-masing memiliki sifat
elektron valensi = 1.

STRUKTUR ATOM Page 39


Unsur-unsur utama yang terdiri dari delapan golongan dikenal

dengan nama -nama tertentu sebagai berikut:

STRUKTUR ATOM Page 40


LATIHAN

Tentukan elektron valensi dari atom yang bernomor


atom 11, 13, 14, 20 dan 36 berdasarkan konfigurasi
elektronnya.

Memahami Susunan dari Sebuah Atom

a. Lihatlah nomor atom dari tabel periodik. Nomor atom selalu lebih kecil dari nomor
massa.

b. Nomor atom merupakan jumlah proton. Oleh karena sifat atom netral, maka nomor atom
juga merupakan jumlah elektron.

c. Susunlah elektron-elektron dalam level-level energi, selalu isi level terdalam sebelum
mengisi level luar.

Contoh:

Mencari susunan dari atom klor.

1) Dalam tabel periodik tertera klor bernomor atom 17.

2) Oleh karenanya atom klor terdiri dari 17 proton dan 17 elektron.

3) Susunan dari elektron-elektron tersebut yaitu 2,8,7 (2 di level pertama, 8 di level kedua,
dan 7 di level ketiga). Cara pengisian elektron model ini dijelaskan pada sub subbab
konfigurasi elektron.

Cara pengisian elektron model lain dijelaskan sebagai berikut.

STRUKTUR ATOM Page 41


Alur pengisian ikuti anak panah: 1s2 – 2s2 – 2p6 – 3s2 – 3p6 – 4s2 – 3d10 dst.
Keterangan:

Cara pengisian elektron ini lebih lanjut akan dipelajari di kelas XI. jumlah elektron
maksimal

Dua hal penting yang perlu diperhatikan jika Anda melihat susunan dalam tabel periodik.

a. Jumlah elektron pada tingkat terluar (atau kulit terluar) sama dengan nomor golongan
(kecuali helium yang hanya memiliki 2 elektron. Gas Mulia biasa disebut dengan golongan
0 bukan golongan 8). Hal ini berlaku di seluruh golongan unsur pada tabel periodik (kecuali
unsur-unsur transisi). Jadi, jika Anda mengetahui bahwa barium terletak pada golongan 2,
berarti barium memiliki 2 elektron pada tingkat terluar; iodium merupakan golongan 7 yang
berarti iodium memiliki 7 elektron pada tingkat terluar.

b. Gas mulia memiliki elektron penuh pada tingkat terluar.

STRUKTUR ATOM Page 42


BAB III EVALUASI

Jawablah pertanyaan berikut dengan singkat dan jelas!

A. Tugas

Soal Obyektif

1. Massa suatu unsur sangat ditentukan oleh banyaknya…. .

a. elektron dan netron

b. elektron dan proton

c. proton dan netron

d. proton dan nukleon

2. Suatu atom dengan massa 207 mempunyai nomor atom 82, mempunyai ….

a. 82 netron c. 125 elektron

b. 82 proton d. 207 proton

3. Atom uranium, mempunyai ….

a. 92 proton dan 146 elektron

b. 92 netron dan 238 proton

c. 92 elektron dan 146 netron

d. 92 proton dan 238 netron

4. Elektron valensi unsur aluminium dengan notasi adalah …

a. 1 c. 3

b. 2 d. 4

STRUKTUR ATOM Page 43


5. Atom oksigen mempunyai nomor atom 8 dan massa 16. Oksigen dapat membentuk ion
negatif O2-, maka konfigurasi elektron pada kulit -kulit ion tersebut adalah …. K L M

a. 2 4 c. 2 6 2

b. 2 6 d. 2 4 2

Soal Subyektif

1) Diskusikan dengan teman Anda kelemahan-kelemahan teori atom Dalton menurut teori
atom modern.

2) Apakah kelemahan teori atom Rutherford.

3) Kapan bisa terjadi emisi energi dan absorpsi energi?

4) Diskusikan dengan teman Anda tentang hubungan antara lampu listrik yang menyala
dengan teori atom Bohr, khususnya butir 3) di atas.

5) Dapatkah kita menentukan secara pasti letak elektron?

B. Tes Formatif

1). Berikan tiga nama partikel dasar yang ada dalam atom. Uraikan bagaimana
ditemukannya dan jelaskan sifat-sifatnya .

2). Sebutkan kelebihan dan kekurangan teori atom Bohr.

3). Berikan alasan-alasan mengapa model atom Bohr untuk atom hidrogen menyalahi prinsip
ketidakpastian Heisenberg.

4). Jelaskan yang dimaksud, bahwa elektron memiliki dua sifat yaitu sebagai partikel dan
gelombang.

5.) Konfigurasi elektron litium, fluor, dan belerang adalah:

Litium, Li 2. 1 Fluor, F 2. 7 Belerang, S 2. 8. 6

STRUKTUR ATOM Page 44


BAB IV PENUTUP

Melalui pembelajaran berbasis modul, diharapkan akan membantu para peserta didik
dalam belajar secara mandiri, mengukur kemampuan diri sendiri, dan menilai dirinya sendiri.
Tidak terkecuali dalam memahami konsep dasar Struktur Atom dan implementasinya.
Semoga modul ini dapat digunakan sebagai referensi tambahan dalam proses pembelajaran
pada kegiatan belajar, baik teori maupun praktik. Peserta didik dapat lebih mendalami materi
lain di samping materi yang ada di modul ini melalui berbagai sumber, jurnal, maupun
internet. Semoga modul ini bermanfaat bagi peserta didik khususnya yang mengambil Bidang
Ilmu Pengetahuan Alam.
Tak lupa dalam kesempatan ini, penulis mohon saran dan kritik yang membangun,
demi sempurnanya penyusunan modul ini di masa-masa yang akan datang. Semoga modul
ini memberikan manfaat bagi para peserta didik dan pembaca budiman lainnya.

STRUKTUR ATOM Page 45


DAFTAR ISTILAH

Elektron
• Partikel dasar penyusun atom, bermuatan positif dan terdapat pada kulit atom

Proton
• Partikel dasar penyusun atom, bermuatan positif dan terdapat pada inti atom

Neutron
• Partikel dasar penyusun atom, bersifat netral dan terdapat dalam inti atom bersama dengan
proton

Inti atom
• Bagian padat dari atom, berada dipusat aton dan bermuatan positif

Nomor atom (Z)


• Jumlah proton dalam inti, merupakan ciri khas bagi setiap unsur

Nomor massa (A)


• Jumlah proton + neutron yang membentuk massa atom karena massa electron sangat kecil
sehingga boleh di abaikan

Isotop
• Atom-atom dari unsur yang sama, tetapi berbeda massa atomnya karena perbedaan
jumlah neutron

Konfigurasi elektron
• Penyebaran elektron pada kulit atom

Elektron valensi
• Elektron pada kulit terluar yang berperan besar pada reaksi kimia

Orbital
• Ruang di sekitar inti tempat kebolehjadian menemukan elektron. Tiap orbital mempunyai
bentuk dan tingkat energi tertentu

Model atom
• Gambaran rekaan mengenai struktur atom, karena atom yang sebenarnya tidak dapat dilihat
dengan mata dengan bantuan alat perbesaran yang sekuat apapun

Isoton
• Atom-atom dari unsur yang jumlah neutronnya sama

Isobar
• Atom-atom dari unsur yang massa atomnya sama

Kulit
•Kumpulan dari satu atau lebih orbital yang tingkat energinya sama atau hamper sama

STRUKTUR ATOM Page 46


DAFTAR PUSTAKA
Sugiarto, Bambang, 2004. Modul Struktur Atom dan Sistem Periodik Unsur. Surabaya
Brady, James and Humiston, 1986 . General Chemistry 4/E Principle and Structure, SI
Version. New York: John Wiley & Sons.
Petruci, Ralph. dan H Suminar,1989. Kimia dasar Prinsip dan Terapan Modern Jilid 3, Edisi
keempat. Jakarta: Penerbit Erlangga .
Petruci, Ralph. dan H Suminar, 1989. Kimia Dasar Prinsip dan Terapan Modern Jilid 1 ,
Edisi keempat. Jakarta: Penerbit Erlangga .
Smoot, Robert C. et al. , 1989. Merrill Chemistry. New York: GlencoeMacmillan/
Mcgraw-Hill.
Briggs, JGR,2002. Chemistry Insights. Singapore: Pearson Education Pte Ltd.
Briggs, JGR,2002. Science in Focus Chemistry for GCE ‘O’ Level . Singapore: Pearson
Education Pte Ltd.

STRUKTUR ATOM Page 47