Anda di halaman 1dari 12

Makalah Fiqh Muamalah tentang jual beli dalam islam

PENDAHULUAN

1.1 Latar belakang

Agama Islam mengatur setiap segi kehidupan umatnya. Mengatur hubungan seorang hamba dengan
Tuhannya yang biasa disebut dengan muamalah ma’allah dan mengatur pula hubungan dengan
sesamanya yang biasa disebut dengan muamalah ma’annas. Nah, hubungan dengan sesama inilah yang
melahirkan suatu cabang ilmu dalam Islam yang dikenal dengan Fiqih muamalah. Aspek kajiannya
adalah sesuatu yang berhubungan dengan muamalah atau hubungan antara umat satu dengan umat
yang lainnya. Mulai dari jual beli, sewa menyewa, hutang piutang dan lain-lain.

Untuk memenuhi kebutuhan hidup setiap hari, setiap muslim pasti melaksanakan suatu transaksi yang
biasa disebut dengan jual beli. Si penjual menjual barangnya, dan si pembeli membelinya dengan
menukarkan barang itu dengan sejumlah uang yang telah disepakati oleh kedua belah pihak.Jika zaman
dahulu transaksi ini dilakukan secara langsung dengan bertemunya kedua belah pihak, maka pada
zaman sekarang jual beli sudah tidak terbatas pada satu ruang saja.Dengan kemajuan teknologi, dan
maraknya penggunaan internet, kedua belah pihak dapat bertransaksi dengan lancar.

Sebenarnya bagaimana pengertian jual beli menurut Fiqih muamalah?Apa saja syaratnya? Lalu apakah
jual beli yang dipraktekkan pada zaman sekarang sah menurut fiqih muamalah? Tentu ini akan menjadi
pambahasan yang menarik untuk dibahas.

2.2 Rumusan masalah

Dari beberapa uraian diatastentang perdagangan atau jual beli yang sebagian telah dipaparkan,maka
beberapa pertanyaan yangperlunya untuk di jawab agar tidakada keraguan lagi.

1. Apa yang di maksud dengan perdagangan atau jual beli ?

2. Apa saja rukun-rukun dan syarat-syarat jual beli ?

3. Sebutkan macam-macam jual beli ?

3.3 Tujuan penulisan

1. Mahasiswa dapat memahami ruang lingkup jual beli dalam fiqh muamalah

2. Untuk memperdalam materi jual beli agar bisa menerapkan keluar.

3. Memenuhi tugas mata kuliah Fiqh Muam


BAB II

PEMBAHASAN

2.1 Pengertian Jual beli

Jual beli atau perdagangan dalam istilah fiqh disebut al-ba’I yang menurut etimologi
berarti menjual atau mengganti. Wahbah al-Zuhaily mengartikan secara bahasa dengan menukar
sesuatu dengan sesuatu yang lain. Kata al-Ba.i dalam Arab terkadang digunakan untuk
pengertian lawannya, yaitu kata al-Syira (beli).Dengan demikian, kata al-ba’I berarti jual, tetapi
sekalius juga berarti beli.[1]

Secara terminologi, terdapat beberapa definisi jual beli yang masing definisi sama.

Sebagian ulama lain memberi pengertian :

a) Ulama Sayyid Sabiq

Ia mendefinisikan bahwa jual beli ialah pertukaran harta dengan harta atas dasar saling
merelakan atau memindahkan milik dengan ganti yang dapat dibenarkan. Dalam definisi tersebut
harta dan, milik, dengan ganti dan dapat dibenarkan.Yang dimaksud harta harta dalam definisi
diatas yaitu segala yang dimiliki dan bermanfaat, maka dikecualikan yang bukan milik dan tidak
bermanfaat.Yang dimaksud dengan ganti agar dapat dibedakan dengan hibah (pemberian),
sedangkan yang dimaksud dapat dibenarkan (ma’dzun fih) agar dapat dibedakan dengan jual beli
yang terlarang.

b) Ulama hanafiyah

Iamendefinisikan bahwa jual beli adalah saling tukar harta dengan harta lain melalui Cara
yang khusus. Yang dimaksud ulama hanafiyah dengan kata-kata tersebut adalah melalui ijab
qabul, atau juga boleh melalui saling memberikan barang dan harga dari penjual dan pembeli

c) Ulama Ibn Qudamah

Menurutnya jual beli adalah saling menukar harta dengan harta dalam bentuk pemindahan
milik dan pemilikan.Dalam definisi ini ditekankan kata milik dan pemilikan, karena ada juga
tukar menukar harta yang sifatnya tidak haus dimiliki seperti sewa menyewa.[2]
Dari beberapa definisi di atas dapat dipahami bahwa jual beli ialah suatu perjanjian tukar
menukar benda atau barang yang mempunyai nilai secara ridha di antara kedua belah pihak, yang
satu menerima benda-benda dan pihak lain menerimanya sesuai dengan perjanjian atau ketentuan
yang telah dibenarkan syara’ dan disepakati.Inti dari beberapa pengertian tersebut mempunyai
kesamaan dan mengandunghal-hal antara lain :

a) Jual beli dilakukan oleh 2 orang (2 sisi) yang saling melakukan tukar menukar.

b) Tukar menukar tersebut atas suatu barang atau sesuatu yang dihukumi seperti barang,
yakni kemanfaatan dari kedua belah pihak.

c) Sesuatu yang tidak berupa barang/harta atau yang dihukumi sepertinya tidak sah untuk
diperjualbelikan.

d) Tukar menukar tersebut hukumnya tetap berlaku, yakni kedua belah pihak memilikisesuatu
yang diserahkan kepadanya dengan adanya ketetapan jual beli dengan kepemilikan abadi.

2.2 Dasar hukum jual beli

Jual beli sebagai sarana tolong menolong antara sesama umat manusia mempunyai
landasan yang kuat dalam al-quran dan sunah Rasulullah saw. Terdapat beberapa ayat al-quran
dan sunah Rasulullah saw, yang berbicara tentang jual beli, antara lain :

A. Al-Quran

1. Allah berfirman Surah Al-Baqarah ayat 275 “Allah menghalalkan jual beli dan
mengharamkan riba”

2. Allah berfirman Surah Al-Baqarah ayat 198 “Tidak ada dosa bagimu untuk mencari
karunia (rezeki hasil perniagaan) dari Tuhanmu”

3. Allah berfirmanSurah An-Nisa ayat 29 “…kecuali dengan jalan perniagaan yang berlaku
dengan suka sama suka di antara kamu…”

B. Sunah Rasulullah saw


1. Hadist yang diriwayatkan oleh Rifa’ah ibn Rafi’ : “Rasulullah saw, ditanya salah seorang
sahabat mengenai pekerjaan apa yang paling baik. Rasulullah sawa, menjawab usaha tangan
manusia sendiri dan setiap jual beli yang diberkati (H.R Al-Bazzar dan Al-Hakim).

Artinya jual beli yang jujur, tanpa diiringi kecurangan-kecurangan mendapat berkah dari Allah
SWT.

2. Hadist dari al-Baihaqi, ibn majah dan ibn hibban, Rasulullah menyatakan : “Jual beli itu
didasarkan atas suka sama suka”

3. Hadist yang diriwayatkan al-Tirmizi, Rasulullah bersabda : “Pedagang yang jujur dan
terpercaya sejajar (tempatnya disurga) dengan para nabi,shadiqqin, dan syuhada”.[3]

2.3 Hukum jual beli

Dari kandungan ayat-ayat Al-quran dan sabda-sabda Rasul di atas, para ulama fiqh
mengatakan bahwa hukum asal dari jual beli yaitu mubah (boleh).Akan tetapi, pada situasi-
situasi tertentu.Menurut Imam al-Syathibi (w. 790 h), pakar fiqh Maliki, hukumnya boleh
berubah menjadi wajib.Imam al-Syathibi memberi contoh ketika terjadi praktik ihtikar
(penimbunan barang sehingga stok hilang dari pasar dan harga melonjak naik).Apabila seorang
melakukan ihtikar dan mengakibatkan melonjaknya harga barang yang ditimbun dan disimpan
itu, maka menurutnya, pihak pemerintah boleh memaksa pedagang untuk menjual barangnya itu
sesuai dengan harga sebelum terjadinya pelonjakan harga.Dalam hal ini menurutnya, pedagang
itu wajib menjual barangnya sesuai dengan ketentuan pemerintah. Hal ini sama prinsipnya
dengan al-Syathibi bahwa yang mubah itu apabila ditinggalkan secara total , maka hukumnya
boleh menjadi wajib. Apabila sekelompok pedagang besar melakukan boikot tidak mau menjual
beras lagi, pihak pemerintah boleh memaksa mereka untuk berdagang beras dan pedagang ini
wajib melaksanakannya .demikian pula, pada kondisi-kondisi lainnya.[4]

2.4 Rukun dan syarat jual beli

Jual beli mempunyai rukun dan syarat yang harus dipenuhi, sehingga jual beli itu dpat
dikatakan sah oleh syara’.Dalam menentukan rukun jual beli terdapat perbedaan pendapat ulama
Hanafiyah dengan jumhur ulama. Rukun jual beli menurut ulama Hanafiyah hanya satu, yaitu
ijab qabul, ijab adalah ungkapan membeli dari pembeli, dan qabul adalah ungkapan menjual dari
penjual. Menurut mereka, yang menjadi rukun dalam jual beli itu hanyalah kerelaan (ridha)
kedua belah pihak untuk melakukan transaksi jual beli.Akan tetapi, karena unsur kerelaan itu
merupakan unsur hati yang sulit untuk diindra sehingga tidak kelihatan, maka diperlukan
indikasi yang menunjukkan kerelaan itu dari kedua belah pihak. Indikasi yang menunjukkan
kerelaan kedua belah pihak yang melakukan transaksi jual beli menurut mereka boleh tergambar
dalam ijab dan qabul, atau melalui cara saling memberikan barang dan harga barang.[5]

Akan tetapi jumhur ulama menyatakan bahwa rukun jual beli itu ada empat, yaitu :

1. Ada orang yang berakad (penjual dan pembeli).

2. Ada sighat (lafal ijab qabul).

3. Ada barang yang dibeli (ma’qud alaih)

4. Ada nilai tukar pengganti barang.

Menurut ulama Hanafiyah, orang yang berakad, barang yang dibeli, dan nilai tukar barang
termasuk kedalam syarat-syarat jual beli, bukan rukun jual beli.

Adapun syarat-syarat jual beli sesuai dengan rukun jual beli yang dikemukakan jumhur ulama
diatas sebagai berikut :

a) Syarat-syarat orang yang berakad

Para ulama fiqh sepakat bahwa orang yang melakukan akad jual beli itu harus memenuhi syarat,
yaitu :

1) Berakal sehat, oleh sebab itu seorang penjual dan pembeli harus memiliki akal yang sehat
agar dapat meakukan transaksi jual beli dengan keadaan sadar. Jual beli yang dilakukan anak
kecil yang belum berakal dan orang gila, hukumnya tidak sah.

2) Atas dasar suka sama suka, yaitu kehendak sendiri dan tidak dipaksa pihak manapun.

3) Yang melakukan akad itu adalah orang yang berbeda, maksudnya seorang tidak dapat
bertindak dalam waktu yang bersamaan sebagai penjual sekaligus sebagai pembeli.

b) Syarat yang terkait dalam ijab qabul

1) Orang yang mengucapkannya telah baligh dan berakal.


2) Qabul sesuai dengan ijab. Apabila antara ijab dan qabul tidak sesuai maka jual beli tidak
sah.

3) Ijab dan qabul dilakukan dalam satu majelis. Maksudnya kedua belah pihak yang
melakukan jual beli hadir dan membicarakan topic yang sama.[6]

c) Syarat-syarat barang yang diperjualbelikan

Syarat-syarat yang terkait dengan barang yang diperjualbelikan sebagai berikut :

1) Suci, dalam islam tidak sah melakukan transaksi jual beli barang najis, seperti bangkai,
babi, anjing, dan sebagainya.

2) Barang yang diperjualbelikan merupakan milik sendiri atau diberi kuasa orang lain yang
memilikinya.

3) Barang yang diperjualbelikan ada manfaatnya. Contoh barang yang tidak bermanfaat
adalah lalat, nyamauk, dan sebagainya. Barang-barang seperti ini tidak sah diperjualbelikan.
Akan tetapi, jika dikemudian hari barang ini bermanfaat akibat perkembangan tekhnologi atau
yang lainnya, maka barang-barang itu sah diperjualbelikan.

4) Barang yang diperjualbelikan jelas dan dapat dikuasai.

5) Barang yang diperjualbelikan dapat diketahui kadarnya, jenisnya, sifat, dan harganya.

6) Boleh diserahkan saat akad berlangsung .[7]

d) Syarat-syarat nilai tukar (harga barang)

Nilai tukar barang yang dijull (untuk zaman sekarang adalah uang) tukar ini para ulama fiqh
membedakan al-tsaman dengan al-si’r.Menurut mereka, al-tsaman adalah harga pasar yang
berlaku di tengah-tengah masyarakat secara actual, sedangkan al-si’r adalah modal barang yang
seharusnya diterima para pedagang sebelum dijual ke konsumen (pemakai).Dengan demikian,
harga barang itu ada dua, yaitu harga antar pedagang dan harga antar pedagang dan konsumen
(harga dipasar).

Syarat-syarat nilai tukar (harga barang) yaitu :


1) Harga yang disepakati kedua belah pihak harus jelas jumlahnya.

2) Boleh diserahkan pada waktu akad, sekalipun secara hukumseperti pembayaran dengan cek
dan kartu kredit. Apabila harga barang itu dibayar kemudian (berutang) maka pembayarannya
harus jelas.

3) Apabila jual beli itu dilakukan dengan saling mempertukarkan barang maka barang yang
dijadikan nilai tukar bukan barang yang diharamkan oleh syara’, seperti babi, dan khamar,
karena kedua jenis benda ini tidak bernilai menurut syara’.[8]

2.5 Macam-macam jual beli

Jual beli dapat ditinjau dari berbragai segi, yaitu:

a. Ditinjau dari segi bendanya dapat dibedakan menjadi:

1) Jual beli benda yang kelihatan, yaitu jual beli yang pada waktu akad, barangnya ada di
hadapan penjual dan pembeli.

2) Jual beli salam, atau bisa juga disebut dengan pesanan. Dalam jual beli ini harus disebutkan
sifat-sifat barang dan harga harus dipegang ditempat akad berlangsung.

3) Jual beli benda yang tidak ada, Jual beli seperti ini tidak diperbolehkan dalam agama
Islam.

b. Ditinjau dari segi pelaku atau subjek jual beli:

1) Dengan lisan, akad yang dilakukan dengan lisan atau perkataan. Bagi orang bisu dapat
diganti dengan isyarat.

2) Dengan perantara, misalnya dengan tulisan atau surat menyurat. Jual beli ini dilakukan
oleh penjual dan pembeli, tidak dalam satu majlis akad, dan ini dibolehkan menurut syara’.

3) Jual beli dengan perbuatan, yaitu mengambil dan memberikan barang tanpa ijab kabul.
Misalnya seseorang mengambil mie instan yang sudah bertuliskan label harganya. Menurut
sebagian ulama syafiiyah hal ini dilarang karena ijab kabul adalah rukun dan syarat jual beli,
namun sebagian syafiiyah lainnya seperti Imam Nawawi membolehkannya.
c. Dinjau dari segi hukumnya

Jual beli dinyatakan sah atau tidak sah bergantung pada pemenuhan syarat dan rukun jual beli
yang telah dijelaskan di atas. Dari sudut pandang ini, jumhur ulama membaginya menjadi dua,
yaitu:

1) Shahih, yaitu jual beli yang memenuhi syarat dan rukunnya.

2) Ghairu Shahih, yaitu jual beli yang tidak memenuhi salah satu syarat dan rukunnya.

Sedangkan fuqaha atau ulama Hanafiyah membedakan jual beli menjadi tiga, yaitu:

1) Shahih, yaitu jual beli yang memenuhi syarat dan rukunnya

2) Bathil, adalah jual beli yang tidak memenuhi rukun dan syarat jual beli, dan ini tidak
diperkenankan oleh syara’. Misalnya:

a. Jual beli atas barang yang tidak ada ( bai’ al-ma’dum ), seperti jual beli janin di dalam
perut ibu dan jual beli buah yang tidak tampak.

b. Jual beli barang yang zatnya haram dan najis, seperti babi, bangkai dan khamar.

c. Jual beli bersyarat, yaitu jual beli yang ijab kabulnya dikaitkan dengan syarat-syarat
tertentu yang tidak ada kaitannya dengan jual beli.

d. Jual beli yang menimbulkan kemudharatan, seperti jual beli patung, salib atau buku-buku
bacaan porno.

e. Segala bentuk jual beli yang mengakibatkan penganiayaan hukumnya haram, seperti
menjual anak binatang yang masih bergantung pada induknya.[9]

3) Fasid yaitu jual beli yang secara prinsip tidak bertentangan dengan syara’ namun terdapat
sifat-sifat tertentu yang menghalangi keabsahannya. Misalnya :

a) jual beli barang yang wujudnya ada, namun tidak dihadirkan ketika berlangsungnya akad.

b) Jual beli dengan menghadang dagangan di luar kota atau pasar, yaitu menguasai barang
sebelum sampai ke pasar agar dapat membelinya dengan harga murah
c) Membeli barang dengan memborong untuk ditimbun, kemudian akan dijual ketika harga
naik karena kelangkaan barang tersebut.

d) Jual beli barang rampasan atau curian.

e) Menawar barang yang sedang ditawar orang lain.[10]

2.6 Manfaat dan Hikmah Jual Beli

1) Manfaat jual beli :

Manfaat jual beli banyak sekali, antara lain :

a) Jual beli dapat menata struktur kehidupan ekonomi masyarakat yang menghargai hak milik
orang lain.

b) Penjual dan pembeli dapat memenuhi kebutuhannya atas dasar kerelaan atau suka sama
suka.

c) Masing-masing pihak merasa puas. Penjual melepas barang dagangannya dengan ikhls dan
menerima uang, sedangkan pembeli memberikan uang dan menerima barang dagangan dengan
puas pula. Dengan demikian, jual beli juga mampu mendorong untuk saling bantu antara
keduanya dalam kebutuhan sehari-hari.

d) Dapat menjauhkan diri dari memakan atau memiliki barang yang haram.

e) Penjual dan pembeli mendapat rahmat dari Allah swt.

f) Menumbuhkan ketentraman dan kebahagiaan.

2) Hikmah jual beli

Hikmah jual beli dalam garis besarnya sebagai berikut :

Allah swt mensyariatkan jual beli sebagai pemberian keluangan dan keleluasaan kepada
hamba-hamba-Nya, karena semua manusia secara pribadi mempunyai kebutuhan berupa
sandang, pangan, dan papan.Kebutuhan seperti ini tak pernah putus selama manusia masih hidup.
Tak seorang pun dapat memenuhi hajat hidupnya sendiri, karena itu manusia di tuntut
berhubungan satu sama lainnya. Dalam hubungan ini, taka da satu hal pun yang lebih sempurna
daripada saling tukar, dimana seorang memberikan apa yang ia miliki untuk kemudian ia
memperoleh sesuatu yang berguna dari orang lain sesuai dengan kebutuhannya masing-
masing.[11]

BAB III

PENUTUP

3.1 Kesimpulan

Dari pembahasan di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa jual beli itu diperbolehkan
dalam Islam.Hal ini dikarenakan jual beli adalah sarana manusia dalam mencukupi kebutuhan
mereka, dan menjalin silaturahmi antara mereka.Namun demikian, tidak semua jual beli
diperbolehkan.Ada juga jual beli yang dilarang karena tidak memenuhi rukun atau syarat jual
beli yang sudah disyariatkan. Rukun jual beli adalah adanya akad (ijab kabul), subjek akad dan
objek akad yang kesemuanya mempunyai syarat-syarat yang harus dipenuhi, dan itu semua telah
dijelaskan di atas.Walaupun banyak perbedaan pendapat dari kalangan ulama dalam menentukan
rukun dan syarat jual beli, namun pada intinya terdapat kesamaan, yang berbeda hanyalah
perumusannya saja, tetapi inti dari rukun dan syaratnya hampir sama.

3.2 Saran

Jual beli merupakan kegiatan yang sering dilakukan oleh setiap manusia, namun pada
zaman sekarang manusia tidak menghiraukan hukum islam. Oleh karena itu, sering terjadi
penipuan dimana-mana. Untuk menjaga perdamaian dan ketertiban sebaiknya kita berhati-hati
dalam bertransaksi dan alangkah baiknya menerapkan hukum islam dalam interaksinya.
Allah SWT telah berfirman bahwasannya Allah memperbolehkan jual beli dan
mengharamkan riba.Maka dari itu, jauhilah riba dan jangan sampai kita melakukun riba. Karena
sesungguhnya riba dapat merugikan orang lain.

[1]Al-Zuhaily Wahbah, Al-Fiqh al-Islami wa Adillatuh, (Damaskus, 2005), juz 4.

[2]Ibid

[3]Abu Ishaq al-Syathibi, Al-Muwafaqat fi Ushul al-Syariah, (Beirut : Daral-ma’rifah, 1975),


hal. 56.

[4] Suhendi Hendi, Fiqh Muamalah,. (Jakarta : PT. Raja Grafindo Persada, 1997), hlm. 26.

[5]Nasrun Haroen, fiqh muamalah, (Jakarta : Gaya Media Pratama. 2007), hlm. 7.

[6]Ibid, hlm. 9.

[7]MS. Wawan Djunaedi, Fiqih, (Jakarta : PT. Listafariska Putra, 2008), hlm. 98

[8]Drs. Ghufron Ihsan. MA, Fiqh Muamalat, (Jakarta : Prenada Media Grup, 2008), hlm. 35

[9] Thauam marufah, Jual Beli dan Khiyar, di kutip pada situs: http://bolo-
kiyai.blogspot.com/2011/11/makalah-jual-beli-dan-khiyar.html. Diakses pada tanggal 02
Oktober 2014, 20.38 WIB.

[10]Ibid

[11]Drs. Gufron Ihsan, M.A, Fiqh Muamalah, (Jakarta : Prenada Media Grup, 2008), hlm. 89.

http://materi-kuliah0420.blogspot.co.id/2015/04/makalah-fiqh-muamalah-tentang-jual-beli.html

DAFTAR PUSTAKA
NasrunHaroen, 2007, “fiqhMuamalah”, Jakarta : Gaya Media Pratama.

SuhendiHendi, 1997, “FiqhMuamalah”,Jakarta : PT. Raja GrafindoPersada.

Drs. GhufronIhsan. MA, 2008, “FiqhMuamalat”, Jakarta :Prenada Media Grup.

http://kacangturki.blogspot.com/2013/03/hukum-jual-beli-dalam-islam.html

http://www.Hukum-jual-beli-dalam-islam.com