Anda di halaman 1dari 91

MINI PROJECT

GAMBARAN PERILAKU HIDUP BERSIH DAN SEHAT PADA


MASYARAKAT DESA JATIMULYA, KECAMATAN
PAMEUNGPEUK, KABUPATEN GARUT, JAWA BARAT: STUDI
KUANTITATIF-KUALITATIF

PERIODE MEI 2016

Diajukan guna melengkapi persyaratan Program Internship Dokter Indonesia Angkatan II


Tahun 2016

Disusun oleh :
dr. Saifan Abdurrohman
dr. Okky Husein
dr. Elan Jaelani
dr. Ikhwanul Qadri
dr. Yasmin Amatullah
dr. Ana Mariana
dr. Intan Arvianty

PROGRAM INTERNSHIP DOKTER INDONESIA


PUSKESMAS PAMEUNGPEUK
KABUPATEN GARUT
2016
HALAMAN PENGESAHAN

Mini project dengan judul “Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Pada
Masyarakat Desa Jatimulya, Kecamatan Pameungpeuk, Kabupaten Garut, Jawa Barat: Studi
Kuantitatif-Kualitatif”, ini telah disajikan di depan dokter pendamping pada tanggal 1 Juni
2016 di Aula Bale Desa Jatimulya guna memenuhi syarat Program Internship Dokter
Indonesia Angkatan II Tahun 2016

Pameungpeuk, Juni 2016

Disahkan oleh,

Dokter Pendamping, Kepala Puskesmas Pameungpeuk,

dr. Allamanda Bestari H. Dadang Suryana D., S.IP, M.Si.MM.Kes

ii
KATA PENGANTAR

Puji syukur kepada Allah SWT yang telah melimpahkan rahmat dan hidayah-Nya
sehingga penyusunan mini project dalam rangka melengkapi tugas Program Internship
Dokter Indonesia dapat terselesaikan dengan lancar. Dalam kesempatan ini penulis ingin
mengucapkan terima kasih kepada :

1. Allah SWT yang berkat Nikmat dan segala rahmat-Nya Laporan Mini Project ini
dapat terselesaikan.
2. Dr. Allamanda Bestari selaku dokter pendamping atas kesabaran dan waktu yang
diberikan untuk membimbing kami sehingga mini project ini dapat diselesaikan
dengan baik.
3. Bapak H. Dadang Suryana D., S.IP, M.Si, MM.Kes selaku Kepala Puskesmas
Pameungpeuk yang telah mengijinkan kami untuk bertugas di wilayah kerja
Puskesmas Pameungpeuk.

4. Bidan Desa Jatimulya, Bidan Yani Sriyani Dahyani, S.ST yang telah banyak
membantu dalam pelaksanaan mini project ini.

5. Bapak Kepala Desa Jatimulya, Bpk. Zenal Mutaqin, S.Sos.I yang telah
mengijinkankami melaksanakan mini project di Desa Jatimulya.

6. Kader posyandu dan Seluruh Tokoh masyarakat Desa Jatimulya.

7. Teman-teman dokter Internship Angkatan II Tahun 2016.

8. Seluruh staf Puskesmas Pameungpeuk dan semua pihak yang telah membantu dalam
menyelesaikan penyusunan laporan ini.

Penulis menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih banyak kekurangan dan
kesalahan. Penulis mengharapkan saran dan kritik untuk menyempurnakan laporan studi
kasus ini. Semoga laporan ini dapat menjadi informasi yang bermanfaat bagi yang
membutuhkan.

Pameungpeuk, 16 Juni 2016

Penulis

iii
DAFTAR ISI

Halaman judul ...................................................................................................... i


Halaman pengesahan ........................................................................................... ii
Kata pengantar ..................................................................................................... iii
Daftar isi ............................................................................................................. iv
BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1
1.1 Latar belakang ............................................................................................... 1
1.2 Identifikasi masalah ....................................................................................... 3
1.3 Tujuan penelitian ........................................................................................... 3
1.3.1 Tujuan umum ............................................................................................. 3
1.3.2 Tujuan khusus............................................................................................. 4
1.4 Manfaat penelitian ......................................................................................... 4
1.4.1 Manfaat Teoritis ........................................................................................... 4
1.4.1 Manfaat Praktis............................................................................................. 4
BAB II TINJAUAN PUSTAKA ......................................................................... 5
2.1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat..................................................................... 5
2.1.1 Pengertian ..................................................................................................... 5
2.1.2 Tatanan PHBS .............................................................................................. 5
2.1.3 Indikator PHBS ............................................................................................ 6
2.2 Perilaku Kesehatan .......................................................................................... 7
2.2.1 Perilaku ......................................................................................................... 7
2.2.2 Domain (Ranah) Perilaku ............................................................................. 7
2.2.2.1 Pengetahuan............................................................................................... 8
2.2.2.2 Sikap .......................................................................................................... 8
2.2.2.3 Tindakan .................................................................................................... 9
2.2.3 Faktor-faktor yang mempengaruhi Perilaku................................................. 9
BAB III PROFIL PUSKESMAS PAMEUNGPEUK ......................................... 10
3.1 Data Umum ................................................................................................... 10
3.1.1 Luas Wilayah .............................................................................................. 11
3.1.2 Keterjangkauan Lokasi ............................................................................... 11
3.1.3 Kependudukan ............................................................................................ 12

iv
3.2 Data Sumber Daya......................................................................................... 13
3.3 Sarana Prasarana............................................................................................ 19
3.4 Data Kesehatan .............................................................................................. 28
3.5 Masalah Kesehatan ........................................................................................ 35
3.6 Pelaksanaan Upaya Puskesmas ..................................................................... 38
BAB IV METODE PENELITIAN..................................................................... 42
4.1 Desain Penelitian ........................................................................................... 42
4.2 Tempat penelitian ........................................................................................ 42
4.3 Waktu penelitian.......................................................................................... 42
4.4 Populasi dan Sampel penelitian ................................................................... 42
4.4.1 Kriteria Inklusi ........................................................................................... 42
4.4.2 Kriteria Ekslusi ........................................................................................... 42
4.5 Teknik Pengumpulan Data ............................................................................ 43
BAB V HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN...................................... 44
5.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian ............................................................. 44
5.2 Gambaran Responden.................................................................................... 50
5.3 Laporan Hasil Acara Penyuluhan .................................................................. 51
5.3.1 Nama Acara ................................................................................................ 51
5.3.2 Waktu dan Tempat Acara ........................................................................... 51
5.3.3 Sasaran Kegiatan ........................................................................................ 52
5.3.4 Susunan Kepanitiaan .................................................................................. 52
5.3.5 Susunan Acara ............................................................................................ 52
5.3.6 Laporan Keuangan ..................................................................................... 52
5.3.7 Dokumentasi Kegiatan ............................................................................... 53
5.3.8 Indikator Keberhasilan Acara Penyuluhan ................................................. 57
5.4 Pembahasan ................................................................................................... 58
5.4.1 Indikator Satu: Persalinan ditolong Oleh Tenaga Kesehatan ..................... 58
5.4.2 Indikator Dua: Memberi ASI Ekslusif ....................................................... 64
5.4.3 Indikator Tiga: Menimbang Bayi atau Balita Setiap Bulan ....................... 67
5.4.4 Indikator Empat: Menggunakan Sumber Air Bersih .................................. 70
5.4.5 Indikator Lima: Cuci Tangan dengan Sabun .............................................. 70
5.4.6 Indikator Enam: Menggunakan Jamban Sehat ........................................... 71
5.4.7 Indikator Tujuh: Memberantas Jentik Nyamuk.......................................... 73
5.4.8 Indikator Delapan: Makan Sayur dan Buah Setiap Hari ............................ 74

v
5.4.9 Indikator Sembilan: Beraktivitas Fisik Setiap Hari .................................... 76
5.4.10 Indikator Sepuluh: Tidak Merokok di Dalam Rumah .............................. 79
BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN............................................................. 83
6.1 Kesimpulan .................................................................................................... 83
6.2 Saran .............................................................................................................. 83
DAFTAR PUSTAKA........................................................................................ 85

vi
BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Pembangunan kesehatan bertujuan meningkatkan kesadaran, kemampuan dan kemauan
hidup sehat bagi setiap penduduk agar dapat mewujudkan derajat kesehatan yang setinggi-
tingginya. Masyarakat diharapkan mampu berperan sebagai pelaku pembangunan kesehatan
dalam menjaga, memelihara dan meningkatkan derajat kesehatannya sendiri serta berperan
aktif dalam mewujudkan kesehatan masyarakat. Harapan tersebut dapat terwujud apabila
masyarakat diberdayakan sepenuhnya dengan sumber daya dimilikinya untuk dapat
menerapkan PHBS dalam kehidupannya sehari-hari, baik di rumah, di sekolah, di tempat
kerja.1
Perilaku hidup bersih dan sehat adalah sekumpulan perilaku yang dipraktikkan atas dasar
kesadaran atas hasil pembelajaran yang menjadikan seseorang atau keluarga dapat menolong
dirinya sendiri di bidang kesehatan dan berperan aktif dalam mewujudkan kesehatan
masyarakat (Dinkes, 2009). Perilaku Hidup Bersih dan Sehat merupakan salah satu pilar
kesehatan yang menjadi salah satu program dari puskesmas. Perilaku hidup bersih dan sehat
seseorang sangat berhubungan dengan peningkatkan derajat kesehatan individu, keluarga,
masyarakat dan lingkungannya. Sehingga dengan berperilaku sehat dalam kehidupan sehari-
hari akan menghindarkan dari berbagai penyakit.2
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) tersebut harus dimulai dari tatanan rumah
tangga, karena rumah tangga yang sehat merupakan aset modal pembangunan di masa depan
yang perlu dijaga, ditingkatkan dan dilindungi kesehatannya. Beberapa anggota rumah
tangga mempunyai masa rawan terkena penyakit infeksi dan non infeksi, oleh karena itu
untuk mencegahnya anggota rumah tangga perlu diberdayakan untuk melaksanakan Perilaku
Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) (Depkes RI, 2009). Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
(PHBS) di Rumah Tangga merupakan salah satu upaya strategis untuk menggerakan dan
memberdayakan keluarga atau anggota rumah tangga untuk hidup bersih dan sehat.3
PHBS di Rumah Tangga dilakukan untuk mencapai Rumah Tangga Sehat. Rumah
Tangga Sehat adalah rumah tangga yang melakukan 10 PHBS di Rumah Tangga, beberapa
indikator PHBS rumah tangga diantaranya yaitu : (1) persalinan ditolong oleh tenaga
kesehatan, (2) memberi bayi ASI eksklusif, (3) menimbang bayi dan balita, (4)
menggunakan air bersih, (5) mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, (6) menggunakan
jamban sehat, (7) memberantas jentik di rumah, (8) makan buah dan sayur setiap hari, (9)

1
melakukan aktivitas fisik setiap hari, dan (10) tidak merokok di dalam rumah. Melalui ini
setiap anggota rumah tangga diberdayakan agar memiliki pengetahuan, sikap dan tindakan
untuk mampu menolong diri sendiri dibidang kesehatan dengan mengupayakan lingkungan
yang sehat, mencegah dan menanggulangi masalah-masalah kesehatan yang dihadapi, serta
memanfaatkan pelayanan kesehatan yang ada.4
Program pembinaan PHBS sudah berjalan sekitar 15 tahun, tetapi keberhasilannya masih
jauh dari harapan. Riset Kesehatan Dasar (Riskesdas) tahun 2007 mengungkap bahwa rumah
tangga di Indonesia yang mempraktikkan PHBS baru mencapai 38,7%. Padahal rencana
strategis (restra) Kementrian Kesehatan menetapkan target pada tahun 2014 rumah tangga
yang mempraktikkan PHBS adalah 70%. Hal ini jelas menuntut peningkatan kinerja yang
luar biasa dalam pembinaan PHBS (Riskesdas, 2007). Pembinaan PHBS juga merupakan
pembinaan dari pengembangan desa dan kelurahan siaga aktif. Keputusan mentri kesehatan
nomor 1529/Menkes/SK/X/2010 tentang pedoman umum pembangunan desa dan kelurahan
siaga aktif menyatakan bahwa masyarakat di desa atau kelurahan siaga wajib aktif
melaksanakan PHBS.5,7
Salah satu kriteria dalam rangka penetapan pengembangan desa dan kelurahan aktif siaga
adalah presentase rumah tangga di desa atau kelurahan yang mendapat pembinaan PHBS.
Pemantauan tentang PHBS di Provinsi seIndonesia, profinsi Jawa Barat memperoleh hasil
dari 3.249.436 kepala keluarga terdapat 2.528.896 kepala keluarga yang telah melakukan
program PHBS. Sebagian besar penduduk di Jawa Barat sudah mengetahui tentang perilaku
hidup bersih dan sehat. Tetapi juga masih banyak ditemukan masalah tentang PHBS.
Presentase PHBS yang sudah dicapai provinsi Jawa Barat yaitu 77,83% (Direktorat PTM,
2011).6
Desa Jatimulya merupakan salah satu desa yang berada di Kecamatan Pameungpeuk
Kabupaten Garut Selatan. Sebagian besar Masyarakat di dusun tersebut tidak mempunyai
pendidikan yang tinggi. Pengamatan yang dilakukan di Desa Jatimulya masih banyak rumah
yang belum menggunakan lantai kedap air, masih banyak warga yang memanfaatkan
empang untuk mandi, mencuci, buang air besar dan kecil serta untuk pembuangan sampah
rumah tangga. Selain itu beberapa warga yang tidak memiliki jamban yang sehat karena
faktor ekonomi. Berdasarkan data yang diperoleh rata-rata capaian cakupan PHBS rumah
tangga di Kecamatan Pameungpeuk tahun 2015 yaitu sebesar 29,5% dengan capaian
terendah di Desa Jatimulya sebesar 11,92%. Desa Jatimulya memiliki capaian terendah utk
program PHBS rumah tangga bila dibandingkan desa-desa yang lain di Kecamatan
Pameungpeuk.8-9

2
Berdasarkan uraian diatas maka penulis tertarik untuk melakukan penelitian tentang
”Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Pada Masyarakat Desa Jatimulya,
Kecamatan Pameungpeuk, Kabupaten Garut, Jawa Barat: Studi Kuantitatif-
Kualitatif”

1.2 Identifikasi Masalah


Berdasarkan latar belakang diatas, terdapat masalah atau pertanyaan yaitu:
1. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan pada warga di Desa Jatimulya?
2. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator memberikan bayi ASI eksklusif pada warga di Desa Jatimulya?
3. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator menimbang bayi dan balita setiap bulan pada warga di Desa Jatimulya?
4. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator menggunakan air bersih pada warga di Desa Jatimulya?
5. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator mencuci tangan dengan air bersih dan sabun pada warga di Desa
Jatimulya?
6. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator menggunakan jamban sehat pada warga di Desa Jatimulya?
7. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator memberantas jentik di rumah pada warga di Desa Jatimulya?
8. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator makan buah dan sayur setiap hari pada warga di Desa Jatimulya?
9. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator melakukan aktivitas fisik setiap hari pada warga di Desa Jatimulya?
10. Bagaimanakah gambaran pengetahuan, sikap dan tindakan PHBS rumah tangga pada
indikator tidak merokok di dalam rumah pada warga di Desa Jatimulya?

1.3 Tujuan Penelitian


1.3.1 Tujuan Umum
Tujuan umum yang ingin dicapai dari penelitian ini adalah menganalisis Perilaku
Hidup

3
Bersih dan Sehat (PHBS) pada tatanan rumah tangga masyarakat desa Jatimulya ,
Kecamatan Pameungpeuk, Kabupaten Garut.
1.3.2 Tujuan Khusus
Adapun tujuan khusus dalam penelitian ini adalah :
a. Menggali faktor predisposing (faktor predisposisi) yaitu pengetahuan, sikap dan
tindakan masyarakat dalam menerapkan 10 indikator PHBS;
b. Menggali faktor enabling (faktor pendukung) yaitu observasi masyarakat dalam
menerapkan 10 indikator PHBS;
c. Menggali faktor reinforcing (faktor penguat) yaitu tokoh adat dan tokoh masyarakat
masyarakat dalam menerapkan 10 indikator PHBS;
d. Menggali budaya masyarakat dalam menerapkan 10 indikator PHBS.

1.4 Manfaat Penelitian


1.4.1 Manfaat Teoritis
Penelitian ini diharapkan dapat memberikan tambahan wawasan ilmu pengetahuan
khususnya di bidang Promosi Kesehatan dan Ilmu Perilaku mengenai perilaku masyarakat
dalam menerapkan 10 indikator PHBS tatanan rumah tangga pada masyarakat Desa
Jatimulya, Kecamatan Pameungpeuk, Kabupaten Garut.

1.4.2 Manfaat Praktis


a. Bagi Masyarakat Desa Jatimulya Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan
pengetahuan dan informasi bagi masyarakat untuk menerapkan Perilaku Hidup Bersih dan
Sehat (PHBS) dalam kehidupan sehari–hari sebagai upaya pencegahan terhadap penyakit.
b.Bagi Puskesmas Pameungpeuk penelitian ini diharapkan menjadi acuan untuk memberikan
promosi kesehatan dan sosialisasi mengenai Perilaku Hidup Bersih dan Sehat.
b. Bagi Dinas Kesehatan Garut Hasil penelitian ini diharapkan dapat memberikan informasi
bagi Dinas Kesehatan Kabupaten Garut, sebagai upaya untuk menyusun kebijakan tentang
Perilaku Hidup Bersih dan Sehat (PHBS) tatanan rumah tangga di Kabupaten Garut berupa
sosialisasi, penyuluhan, pembuatan media promosi kesehatan seperti leaflet, poster, dll.
c. Bagi Penelitian Selanjutnya Penelitian ini diharakan dapat menjadi pedoman awal bagi
peneliti lain untuk melakukan penelitian PHBS di Desa Jatimulya, Kecamatan
Pameungpeuk, Kabupaten Garut berdasarkan indikator.

4
BAB 2

TINJAUAN PUSTAKA

2. 1 Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

2.1.1 Pengertian

PHBS adalah semua perilaku yang dilakukan atas kesadaran sehingga


anggota keluarga atau keluarga dapat menolong dirinya sendiri di bidang kesehatan dan
berperan aktif dalam kegiatan-kegiatan kesehatan di masyarakat.6

PHBS di rumah tangga sehat adalah rumah tangga yang melakukan 10


(sepuluh) indikator PHBS di rumah tangga, yaitu: Persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan,
memberi bayi ASI eksekutif, menimbang bayi dan balita, menggunakan air bersih, mencuci
tangan dengan air bersih dan sabun, menggunakan jamban sehat, memberantas jentik
nyamuk, makan buah dan sayur setiap hari, melakukan aktivitas fisik setiap hari, tidak
merokok dalam rumah.6

2.1.2 Tatanan PHBS

Manusia hidup di berbagai tatanan, yaitu berbagai tempat atau sistem sosial
dimana ia melakukan kegiatan sehari-harinya. Di setiap tatanan, faktor-faktor individu,
lingkungan fisik dan lingkungan sosial berinteraksi dan menimbulkan dampak terhadap
kesehatan. Oleh sebab itu dapat pula dikatakan bahwa suatu tatanan adalah suatu tempat
dimana manusia secara aktif memanipulasi lingkungan, sehingga menciptakan dan sekaligus
juga mengatasi masalah-masalahnya di bidang kesehatan. Jelas bahwa setiap tatanan
memiliki kekhasan, sehingga dengan demikian pembinaan PHBS harus disesuaikan untuk
masing-masing tatanan.

Telah disepakati adanya lima tatanan, yaitu tatanan rumah tangga, tatanan
institusi pendidikan, tatanan tempat kerja, tatanan tempat umum dan tatanan fasilitas
kesehatan. Akan tetapi untuk melihat keberhasilan pembinaan PHBS, praktik PHBS yang
diukur adalah yang dijumpai di tatanan rumah tangga. Telah ditetapkan 10 (sepuluh)
indikator untuk menetapkan apakah sebuah rumah tangga telah mempraktikkan PHBS.
Kesepuluh indikator tersebut merupakan sebagian dari semua perilaku yang harus

5
dipraktikkan di rumah tangga dan dipilih karena dianggap mewakili atau dapat
mencerminkan keseluruhan perilaku.7

2.1.3 Indikator PHBS

Rumah tangga sehat dapat diukur dengan PHBS dalam rumah tangga.
Indikator keberhasilan pada rumah tangga yaitu terealisasikannya 10 indikator PHBS yang
tertera pada Tabel5

Tabel Indikator PHBS

No Indikator Definisi

1 Persalinan yang dibantu oleh Persalinan yang dilakukan oleh


tenaga ahli. dokter/bidan termasuk pendamping bidan
oleh paraji.

2 Memberikan ASI eksklusif. Diberikan pada bayi usia 6-12 bulan


tanpa diberikan asupan makanan lain.

3 Menimbang bayi setiap Dilakukan pada balita mulai umur 0


bulan. sampai 59 bulan dan dicatat dalam Kartu
Menuju Sehat (KMS) berturut-turut
dalam 3 bulan terakhir.

4 Menggunakan air bersih. Menggunakan air bersih sehari-hari yang


memenuhi syarat fisik dan berasal dari
air sumur air ledeng.

5 Mencuci tangan dengan air Anggota keluarga dianjurkan mencuci


bersih dan sabun. tangan setiap kali tangan kotor, sebelum
makan, sebelum merawat anak, dan
sesudah membuang air besar dengan
memakai sabun dan air yang mengalir.

6 Menggunakan jamban sehat. Rumah tangga yang menggunakan


jamban leher angsa dengan tangki septik
sebagai pembuangan akhirnya.

6
7 Memberantas jentik nyamuk. Memberantas sarang nyamuk satu kali
seminggu.

8 Makan sayur dan buah. Dilakukan setiap hari.

9 Melakukan aktivitas fisik Melakukan aktivitas fisik minimal 30


sehari-hari. menit dalam sehari.

10 Tidak merokok di dalam Berguna untuk mencegah anggota


rumah. keluarga menjadi perokok pasif.

2.2 Perilaku Kesehatan


2.2.1 Perilaku
Perilaku adalah aktivitas ataupun kegiatan dari suatu organisme, baik itu manusia,
hewan, dan lainnya. Semua makhluk hidup memiliki perilakunya masing-masing. Pada
manusia sendiri, perilaku dapat dilihat dari dua sisi, yaitu dari sisi internal dan sisi eksternal,
di mana sisi eksternal adalah perilaku yang dapat diamati oleh orang lain sedangkan perilaku
internal adalah perilaku yang tidak dapat diamati oleh orang lain.12
Menurut Skiner (1938) seorang ahli psikologi, perilaku merupakan respon suatu
individu terhadap suatu stimulus ataupun rangsangan dari luar, yang akan berbeda-beda
tergantung dari tiap individu dan tiap orangnya. Setiap orang berbeda-beda dalam
menyikapi/merespons suatu stimulus rangsangan dari luar yang akhirnya akan membuat
perilaku seseorang akan berbeda dengan orang lain.12
Maka berdasarkan teori Skiner tadi, perilaku seseorang dapat dibedakan lagi
menjadi dua, yaitu perilaku tertutup dan perilaku terbuka. Perilaku tertutup adalah perilaku
yang tidak dapat diamati oleh orang lain seperti cara berpikir dan bersikap, sedangkan
perilaku terbuka adalah perilaku yang dapat diamati oleh orang lain seperti misalkan
tindakan seseorang yang dilakukan setelah mengetahui sesuatu.12

2.2.2 Domain (Ranah) Perilaku


Setiap orang memiliki respons yang berbeda-beda antar satu dengan yang lainnya
dikarenakan memiliki faktor-faktor yang berbeda tiap orang yang disebut juga dengan
determinan perilaku. Determinan perilaku dapat dibedakan menajadi determinan internal dan
determinan eksternal. Determinan atau faktor internal merupakan determinan yang berasal
dari bawaan pribadisetiap orang meliputi tingkat kecerdasan, tingkat emosional, jenis

7
kelamin, dan lain sebagainya. Sedangkan determinan eksternal berarti yang berasal dari luar
diri seseorang yang meliputi lingkungan, baik itu lingkungan fisik, sosial, budaya, ekonomi,
politik, dan lain sebagainya.
Determinan internal dan eksternal tersebut yang membuat perilaku manusia sangat
kompleks sehingga akan menghasilkan respon yang berbeda-beda setiap orangnya sekalipun
distimulus oleh stimulus yang sama. Menurut seorang ahli psikologi Benyamin Bloom
(1908) perilaku manusia yang kompleks itu dapat dibagi menjadi tiga ranah atau tiga
domain, yang meliputi pengetahuan (knowledge), sikap (attitude), dan Tindakan (practice)13

2.2.2.1 Pengetahuan
Pengetahuan merupakan hasil tahu seseorang setelah melakukan penginderaan
(dengan panca inderanya) terhadap suatu objek tertentu. Panca indera yang paling sering
digunakan untuk pengetahun ini adalah mata dan telinga. Pengetahuan atau kognitif inilah
yang paling mempengaruhi tindakan/perilaku seseorang. Pengetahuan yang tercakup di
dalam domain kognitif memiliki enam tingkatan:13
(1.) mengetahui (know)
(2.) memahami (comprehensive)
(3.) mengaplikasikan (aplication)
(4.) menganalisis (analysis)
(5.) mensintesis (synthesis)
(6.) mengevaluasi (evaluation)

2.2.2.2 Sikap
Sikap merupakan reaksi atau respon seseorang yang masih tertutup terhadap suatu
stimulus atau objek. Bentuk sikap tidak dapat langsung dilihat, melainkan hanya dapat
ditafsirkan terlebih dahulu dari perilaku yang tertutup. Allport (1954) menjelaskan bahwa
sikap memiliki tiga komponen pokok, yaitu kepercayaan yang meliputi ide dan konsep
terhadap suatu objek, kemudian yang kedua adalah kehidupan emosional atau evaluasi
terhadap suatu objek, dan yang ketiga adalah kecendrungan untuk bertindak.13
Sikap memiliki tingkatan yang terdiri dari:
(1.) menerima (receiving)
(2.) merespon (responding)
(3.) menghargai (valuing)
(4.) bertanggung jawab (responsible)

8
2.2.2.3 Tindakan
Tindakan adalah perwujudan sikap menjadi suatu perbuatan yang nyata yang
memerlukan faktor-faktor pendukung ataupun fasilitas untuk mewujudkan praktik tersebut.
Sama seperti pengetahuan dan sikap, tindakan juga memiliki tingkatan:13
(1.) persepsi (perception)
persepsi berarti dapat mengenal dan memilih berbagai objek yang berhubungan
dengan tindakannya.
(2.) respons terpimpin (guided response)
respons terpimpin berarti dapat melakukan sesuatu sesuai dengan urutan yang benar
dan sesuai dengan contoh.
(3.) mekanisme (mecanism)
mekanisme adalah apabila sesuatu yang telah dilakukan dengan benar dilaksanakan
secara otomatis akibat kebiasaan
(4.) adopsi (adoption)
adopsi berarti dapat memodifikasi tindakan-tindakan yang sudah baik tanpa
mengurangi kebenaran tindakan tersebut.

2.2.3 Faktor – faktor yang mempengaruhi perilaku


Faktor yang mempengaruhi perilaku terbagi manjadi faktor internal dan eksternal.
Faktor internal adalah faktor yang datang dari dalam diri seseorang yang akan
mempengaruhi perilkunya, seperti usia, jenis kelamin, tingkat pendidikan, perhatian,
motivasi, persepsi, intelegensi, fantasi, dan lain sebagainya yang dapat dipelajari oleh ilmu
psikologi. Sedangkan faktor eksternal adalah faktor-faktor yang timbul dari luar diri
seseorang yang akan mempengaruhi perilakunya yang dapat dibagi lagi menjadi faktor
sosial dan budaya, faktor sosial seperti misalkan pranata-pranata sosial, struktur sosial, dan
lain sebagainya yang dapat dipelajari oleh ilmu sosiologi, dan yang berikutnya adalah faktor
budaya, seperti misalkan nilai-nilai, adat-istiadat, kepercayaan, tradisi, kebiasaan
masyarakat, dan lain sebagainya yang dapat dipelajari oleh ilmu antropologi.12

9
BAB III

PROFIL PUSKESMAS PAMEUNGPEUK

3.1 Data Umum


Data Fisik Puskesmas Pameungpeuk:
Nama Puskesmas : UPTD Puskesmas Pameungpeuk
Kode Puskesmas :
3 2 0 5 0 7 0 1
Alamat : Jl. Raya Cilauteureun no. 212
telp. (0262)521015
Status Puskesmas : √ a. DTP b. TTP
Status Puskesmas dalam program : a.PPM √ b. PRM c. PS
TB.Paru
Jumlah Tempat Tidur : 20 Buah
Ruang Laboratorium : √ a. Ada b. Tidak
Kondisi Puskesmas : a. Baik √b. Sedang c. Rusak
Tahun Pembangunan : 1960
Jumlah Pustu : 3 Buah
Jumlah Desa yang dilayani : 8 Desa
Batas Wilayah :
Barat : Kecamatan Cikelet
Utara : Kecamatan Cisompet
Timur : kecamatan Cibalong
Selatan : Samudra Indonesia

10
UPTD Puskesmas Pameungpeuk terletak di jalan Jl. Raya Cilauteureun no. 21/23
Kecamatan Pameungpeuk Kabupaten Garut 44175
Peta Wilayah

3.1.1 Luas Wilayah


Luas wilayah kerja UPTD Puskesmas Pameungpeuk terdiri dari :
1.) Desa Pameungpeuk Luas 655,70 Ha
2.) Desa Mandalakasih Luas 595,55 Ha
3.) Desa Paas Luas 286,60Ha
4.) Desa Sirnabakti Luas 624,45 Ha
5.) Desa Mancagahar Luas 513,20 Ha
6.) Desa Jatimulya Luas 460,00 Ha
7.) Desa Bojong Luas 710,50 Ha
8.) Desa Bojong Kidul Luas 565,00 Ha

3.1.2 Keterjangkauan Lokasi


Lokasi UPTD Puskesmas Pameungpeuk termasuk strategis dan termasuk
kedalam Puskesmas perkotaan karena terletak di tepi jalan raya dan akses jalan
dilewati kendaraan umum, baik menggunakan roda dua maupun roda empat sehingga
bisa dijangkau oleh masyarakat. UPTD Puskesmas Pameungpeuk yang terletak di

11
RW 02 Desa Mandalakasih ini, juga dapat dijangkau dengan berjalan kaki bagi
masyarakat yang tinggal di dekat dengan puskesmas.

3.1.3 Kependudukan
Di Kecamatan Pameungpeuk jumlah penduduk sampai dengan bulan Oktober
Tahun 2015 sebanyak 43.935 Jiwa terdiri dari :

Laki-laki : 21.843 Jiwa

Perempuan : 22.092 Jiwa

Tabel Jumlah Penduduk per Desa


JUMLAH JIWA JUMLA

DATANG

PINDAH
LAHIR

MATI
NO NAMA DESA
Laki – laki Perempuan L+P H KK

1 Pameungpeuk 3.900 3.928 7.901 19 2 15 16 2.290

2 Mancagahar 2.614 2.969 5.583 5 5 7 10 1.480

3 Paas 3.274 3.600 6.911 10 2 1 14 1.848

4 Mandalakasih 3.140 3.019 6.159 1 4 3 20 1.860

5 Jatimulya 2.759 2.723 5.482 10 3 2 4 1.751

6 Bojong 1.871 1.709 3.580 8 3 - 1 936

7 Sirnabakti 3.106 3.023 6.129 54 31 42 24 1.347

8 Bojong Kidul 1.179 1.121 2.300 3 3 - 4 842

43.93 68 22 28 71 12.407
TOTAL 21.843 22.092
5

Sumber : Data Kependudukan Kecamatan Pameungpeuk Tahun 2015

12
Tabel
Rekapitulasi Jumlah KK berdasarkan Tingkat Kesejahteraan
Di Kecamatan Pameungpeuk Tahun 2015

KS III
NO NAMA DESA PRA KS KS I KS II
PLUS

1 Pameungpeuk 350 612 795 3

2 Mandalakasih 28 596 133 37

3 Mancagahar 42 306 307 3

4 Jatimulya 43 357 365 -

5 Bojong 420 321 187 -

6 Paas 341 493 724 -

7 Sirnabakti 55 406 196 -

8 Bojong Kidul 34 240 21 -

TOTAL 1313 3331 2728 43

Sumber : Data Kependudukan Kecamatan Pameungpeuk Tahun 2015

Dari data kependudukan diatas, mayoritas masyarakat di Wilayah Kerja Puskesmas


Pameungpeuk masih berstatus KS I yaitu sebanyak 3.331 orang. Hal tersebut sangat
mempengaruhi tingkat kesehatan masyarakat.

3.2 Data Sumber Daya


- TENAGA KESEHATAN
TKK JUMLAH
No. TENAGA KESEHATAN PNS SUKWAN
/PTT TOTAL
1 DOKTER UMUM 2 - - 2
2 DOKTER GIGI 1 - - -
3 PERAWAT 2 1 32 35

13
TKK JUMLAH
No. TENAGA KESEHATAN PNS SUKWAN
/PTT TOTAL
4 PERAWAT GIGI 2 - 1 3
5 BIDAN 5 3 15 23
6 SANITARIAN - - 1 1
7 PEL. GIZI - 1 - 1
8 LABORATORIUM - 2 1 3
TATA USAHA/
9 ADMINISTRASI 2 - 5 7
10 PELAKSANA OBAT 1 - - 1
11 FARMASI - 1 1
PELAKSANA
12 IMUNISASI - - 1 1
PETUGAS
13 KEBERSIHAN - - 2 2
14 SOPIR AMBULANCE 1 - - 1
15 PET. DAPUR - 1 - 1
16 PROMKES 1 - - 1
JUMLAH 17 9 58 84
Sumber : Data KepegawaianPuskesmas Pameungpeuk Tahun 2015
Dengan melihat tabel diatas, dari total seluruh pegawai Puskesmas, yang palling
banyak yaitu 58 orang berstatus sebagai Sukwan, tentu hal ini sangat berpengaruh
terhadap pelayanan kesehatan.

- Pegawai PNS

NO NAMA NIP/NRPTT GOL JABATAN

H. Dadang SD, S.IP, M.Si, IV /


1 19680504 199003 1 011 Ka. Puskesmas
MM.Kes A
III /
2 Sobarningsih 19600404 198603 2 006 Ka.TU
C
3 Hj. Tuti Sutiamah,S.ST,SKM 19680512 198903 2 005 IV / Ka. PONED

14
A
III / Ka.Pustu
4 H.Abdullah, AMK 19600322 198102 1 001
D Sirnabakti
III /
5 Ratna Komala 19671011 198901 2 003 Perawat Gigi
D
III /
6 Etin Sopiati,S.ST 19710316 199103 2 005 Bides Paas
C
III /
7 Heni Hendiyani,SKM 19780318 199703 2 003 Perawat Gigi
B
III /
8 Dini Sri Wahyuni, S.ST 19810710 200312 2 003 Ka.KIA
B
III /
9 Reni Kartini, Amd.Keb 19820421 200312 2 001 Bides Mancagahar
B
III /
10 Yani Sriyani Dahyani, S.ST 19740312 200604 2 017 Bides Jatimulya
A
II /
11 Indri Prima Wahyuni, AMK 19790325 201001 2 006 Ka. Perawatan
D
19660703 200801 2 004
12 Yeti Rusmiati II / B Peng.Obat

19670301 199103 1 007


13 Iwan Hernawan II / C Pengemudi

III
14 Neni Trisnawati, Am.KG 19810828 201001 2014 Perawat Gigi
/A
III /
15 dr Allamanda Bestari AB 198702262014121001 Dokter Fungsional
B
III /
16 dr Neng Heni Purwanti 197511162014122001 Dokter Fungsional
B
III /
17 drg Sofiatina 198003292014122001 Dokter Gigi
B

- Pegawai Non-PNS

NO NAMA NIP/NRPTT GOL JABATAN

15
18 Deden Ganjar Anugrah,S.Kep TKK Ka. BP
19 Yuyus Rusyana Miharja TKK Pet.Lab
20 Mimin Aminah TKK Pet.Dapur
21 Martina Dian S, Amd.Keb 10404814177 Bides Pameungpeuk
22 Fenida Diniswari, Amd.Keb 10404814198 Bides Bojong Kidul
23 Dursinah, Amd.Keb 10404814218 Bides Sirnabakti
24 Isti Hasanah, Amd.AK 873.32.05.14.3.011 Analis PTT Provinsi
25 Siti Rodiah, AMG 873.32.05.14.5.012 Nutrisionis PTT Provinsi
26 Atep Sutisna, AMK SUKWAN DINAS Staf Perawatan
27 Lista Agustina , Am.KG SUKWAN DINAS Staf Gigi
28 Yanto, AMK SUKWAN DINAS Staf Perawatan
29 Yoga Barmara, S.Kep SUKWAN DINAS Staf Perawatan
30 Anggy Noor Alam, Amd.Kep SUKWAN DINAS Ka. Pustu Bojong
31 Eneng Irna M, AMK SUKWAN DINAS Ka. Perawatan
32 Heni Rohaeni, AMK SUKWAN DINAS Staf Perawatan
33 Ai Siti Nurhuda, Amd.Kep SUKWAN DINAS Staf BP
34 Lilis Yudhia Roswana, AMK SUKWAN DINAS Staf Perawatan
35 Elis Sulastri SUKWAN DINAS Staf Administrasi
36 Annisa Nurul I, Amd.Keb SUKWAN DINAS Staf KIA
37 Luppy Gani Maulana, S.Kep SUKWAN DINAS Staf Perawatan
38 Yoseu Yuniarti SUKWAN DINAS Staf Administrasi
39 Johan Purwo Handoko, S.Farm SUKWAN DINAS Staf Apotek
40 Defi, Amd.Kep SUKWAN DINAS Staf Perawatan
41 Risman Sutiawan SUKWAN DINAS Staf Lab
42 Ajeng, Amd.Keb SUKWAN DINAS Staf KIA
43 Illa DN, Amd.Keb SUKWAN DINAS Staf KIA
44 Maya Nurmayani, Amd.Keb SUKWAN DINAS Staf KIA
45 Pipit Sanda, Amd.Keb SUKWAN DINAS Staf Bides Sirnabakti
46 Yuli Yulianingsih SUKWAN DINAS Staf Pendaftaran
47 Agi Tri Shandi, Amd.Kep SUKWAN DINAS Staf Perawatan
48 Rangga Guntara, Amd.Kep SUKWAN DINAS Staf Perawatan
49 Edwin Ridwana SUKWAN DINAS Staf Pendaftaran

16
50 Asri Nurdiani, S.ST SUKWAN DINAS Staf KIA
51 Denta Esa Septiyani, Amd.Kep SUKWAN DINAS Ka. Pustu Jatimulya
52 Billy Nurul Akbar, SKM SUKWAN DINAS Pet. Kesling
53 Neneng Meilani, Amd.Kep SUKWAN DINAS Staf BP
54 Ai Fitria, Amd.Kep SUKWAN DINAS Staf BP
55 Ai Lala Khoerul Latifah, S.ST SUKWAN DINAS Staf KIA
56 Sanni Kurnia Fajar, Amd.Keb SUKWAN DINAS Bides Mandalakasih
57 Nina Aniati, Amd.Keb SUKWAN DINAS Staf Bides Mancagahar
58 Wilda Indah Siti R, S.ST SUKWAN DINAS Staf KIA
59 Santy Sugiarti G, Amd.Kep SUKWAN DINAS Staf Perawatan
60 Ima Rohima, Amd.Kep SUKWAN DINAS Staf Pustu Sirnabakti
61 Dian Nurjannah, S.IP. Magang Dinas Staf Administrasi
62 Sulton Aulia, Amd.Kep. Magang Dinas Staf Perawatan
63 Novi Kurniasih, Amd.Keb Magang Dinas Staf KIA
64 Sifa Farida Hamja, Amd.Keb Magang Dinas Staf KIA
65 Ade Rukman SUKWAN Pet . Kebersihan
66 Ended SUKWAN Pet . Kebersihan
67 Arti Fitria Lestari, Amd.Keb Magang Dinas Staf KIA
68 Irpan Hidayat, S.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
69 Raswati, S.ST Magang Dinas Staf KIA
70 Adi, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
71 Moh.Mabruri, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
72 Rofy Noviaanti, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
73 Isan, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
74 Wahyu, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
75 Erwin, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
76 Elis, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
77 Asti, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
78 Pirda, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
79 Sri Rohmawati, Amd.Keb Magang Dinas Staf.Bides Jatimulya
80 Leni, Amd.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
81 Sugih, S.Kep Magang Dinas Staf.Perawatan
82 Eva, Amd.Keb Sukwan Dinas Staf. KIA

17
DENAH UPTD PUSKESMAS PAMEUNGPEUK

RUANG
IGD
HALAMAN DEPAN& PARKIRAN

4m
R.VIP
5m

5m
R. TU
5m
6m
R. KASIR 4m 4m
2m PARKIR 5m
R.
5m R. 5m
PIKET 5m
R. KEPALA MOTOR
PENDAFTAR
R. BPJS PUSKESMAS 4m
AN 4m
3m PERAWAT
5m
WC 5m
5m
R.5mPIKET
2m R. KA. R. 5m BIDAN
PERAWAT DOKTER 4m 5m
R. APOTIK 5m
3m 5m 5m
R. BP R. PASIEN R. PASIEN
5m
UMUM 4m

5m R. PONED &
5m
R. PASIEN R. PASIEN USG
5m 8m
R.DATA 4m
5m
5m
4m R. PASIEN R. PASIEN
R. BP. GIGI 5m 4m WC &
5m
DAPUR
5m
4m
R. PASIEN
4m 5m
MUSHOLA
5m
2m
5m
GUDANG 5m
OBAT 2m

5m
4m 4m 4m
R. KLINIK 4m
5m
PERPUSTAKAAN R.
5mLAB 5m WC WC4m GARASI
6m - CENDRAWASIH
Sumber Daya Kesehatan R. 5m
DAPUR
5m
5m

18
Tinggal Tidak Tinggal
No. Desa/Pustu Jumlah
Ditempat Ditempat
1 Pameungpeuk 1 - 1
2 Mandalakasih 1 - 1
3 Paas 1 - 1
4 Sirnabakti 2 - 2
5 Mancagahar 1 - 1
6 Jatimulya 2 - 2
7 Bojong 2 - 2
8 Bojong kidul 1 - 1
JUMLAH 11 - 11
Sumber : Data Kepegawaian Puskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

Dari Tabel di atas diketahui bahwa setiap Pustu dan desa ditempati oleh
petugas kesehatan, sehingga pelayanan kesehatan berjalan dengan baik.

DUK Puskesmas
3.3 Sarana Prasarana
Tabel Sarana Kesehatan Luar Gedung Puskesmas
Kendaraan Poskesdes/
No Desa PUSTU PosKB
Bermotor BDD
1. Pameungpeuk 1 - 1
2. Mandalakasih - - 1
3. Paas - - 1
4. Sirnabakti - 1 1
5. Mancagahar - - 1 1
6. Jatimulya 1 1 1
7. Bojong 1 1 1
8. Bojong Kidul - 1 1
Jumlah 3 3 2 8
-

19
TABEL SARANA KESEHATAN LUAR GEDUNG PUSKESMAS

DOKTE
RMH BIDAN BP SD
N PUS POSKES RS R
DESA BERSA PRAKT SWAS UK
O TU DES U PRAKT
LIN EK TA S
EK
Pameungp
1. - - - - 2 2 - -
euk
Mandalak
2. - - - - 2 3 - -
asih
3. Paas - - - - 2 2 - -
4. Sirnabakti 1 - 1 - 2 2 - -
Mancagah
5. - 1 - - - 1 - -
ar
6. Jatimulya 1 - - - - 1 - -
7. Bojong - 1 - - - 1 - -
Bojong
8. 1 - - - - 1 - -
Kidul
JUMLAH -

Dengan banyaknya praktek swasta, seharusnya menjadikan tingginya tingkat


kesehatan masyarakat, namun pada kenyataannya masih tinggi angka kesakitan di
wilayah kerja UPTD Puskesmas Pameungpeuk.

Keadaan Peralatan Kesehatan Di UPTD Puskesmas Pameungpeuk

Kondisi
No Jenis Alat Jumlah Tidak Ket
Berfungsi
Berfungsi
1. IGD
Blankar 4 2 2
Sterilisator 1 1
Tangga Naik Pasien 2 2
Troli 1 1

20
Standar infus 2 2
Hecting Set 1 Set 1
Neirbeken 2 2
Kom Kecil 1 1
Tempat Sampah 2 2
Neil Holder 1 1
Pinset Anatomis 1 1
Pinset Cirugis 1 1
Klem 2 2
Bak Steril 1 1
Tromol 1 1
Troli 1 1
Meja Tulis 2 2
Kursi 2 2
Lemari Kaca 1 1
Kipas Angin 1 1
Tangga Naik Pasien 2 2
Troli 1 1
Tempat Sampah 2 2
Lampu Fokus 1 1
2 Perawatan
Troli Besi 1 1
Standar Infus 10 6 4
Lup 1 1
EKG mobile 2 2
EKG portebile 1 1
Tono meter 2 2
Stetoscop - - -
EKG monitor 1 1
Manual resisutasi 1 1
Oroparingeal tube 1 1
Tabung regurator konsentrat 2 1 1 Rusak
Ari Timer 1 1 Rusak

21
EKG kertas 2 1 1 Rusak
Tensi meter digital 2 1 Rusak
Lemari Kaca 2 2
Meja tulis 1 1
Kursi Besi 1 1
TV 14” 1 1
Troli Besi 1 1
Kipas Angin 1 1 Rusak
Kasur Busa 1 1
3. KIA
Timbangan Berdiri 2 2
Timbangan Bayi 1 1
Timbangan Injak 1 1
Korentang 1 1
Bak Instrumen 1 1
Kom Besar 1 1
Kom Kecil 1 1
Mono Aurel 2 2
Metlin 1 1
Spygmomanometer 1 1
Tensi Air Raksa 1 1
Cold Chain 1 1
Meja Periksa ANC 1 1
Lemari Kaca 3 3
Lemari Kayu 3 3
Jam Dinding 2 2
Dingklik 2 2
Kipas Angin 2 2
4. Apotek
Meja kayu 1 1
Kursi Kayu 1 1
Lemari Kayu 2 2
5. Gudang Obat

22
Lemari kayu 1 1
Lemari Besi 1 1
Lemari Kaca 1 1
Kursi kayu 1 1
Meja kayu 1 1
6. BP Umum
Tensimeter Air Raksa 1 1
Tensimeter Aneroid ( Udara ) 2 1 1 Rusak
Stetoskop 3 3
Baksteril 1 1
Gunting Lurus 1 1
Pinset Anatomi 1 1
Pinset cirugis 1 1
Klem kecil 1 1
Kom kecil 1 1
Neirbeken ( bengkok ) 2 2
Tromol 1 1
Timbangan injak 1 1
Pengukur tinggi badan 1 1
Meja periksa 4 4
Kursi 8 8
Lemari obat 1 1
Lemari kayu 1 1
Tempat tidur periksa
1 1
(ginekologi)
Buku register 1 1
Kipas cosmos 1 1
Troli 1 1
Jam dinding 1 1
Papan tulis informasi 1 1
7. BP Gigi
Tang M3 atas k.k 1 1
Tang M1, M2 atas kiri 1 1

23
Tang M1, M2 atas kanan 1 1
Tang P1, P2 atas kiri – kanan 1 1
Tang inskiv atas kiri – kanan 1 1
Tang sisa akar atas 1 1
Tang M1, M2 , M3 bawah 1 1
kiri-kanan
Tang P1, P2 bawah Kiri- 1 1
kanan
Tang insisiv bawah kiri- 1 1
kanan
Tang sisa akar bawah kiri- 1 1
kanan
Tang anak M1,M2 bawah 1 1
Tang anak M1.M2 atas 1 1
Tang anak insisiv bawah 1 1
Krayer kiri-kanan 1 1
Bein 1 1
Tang Holder 1 1
Kaca mulut 6 2 4
Vincet 2 1 1
Sonde panjang 2 2
Sonde probe 1 1
Sonde biasa 6 1 5
Spatel semen 1 1
Spatel plastic 1 1
Burnisher 1 1
Stoper amalgam 1 1
Stoper semen 1 1
As 49 1 1
Excavator 1 1
Scaler 0 0
Bone file 1 1
Bisturi 1 1

24
Gunting korentang 1 1
Dental unit 1 1
Sterilisator 1 1
Lemari tempat alat 1 1
Meja kayu 3 3
Dental bad 1 1
Kursi chitose 5 5
Rak buku kayu 1 1
Monitor LCD 1 1
CPU 1 1
Printer 1 1
Kipas angina 2 2
8. Laboratorium
Nikerben 2 2
Microskup 1 1
Lampu Spirtus 2 2
Tabung Reaksi 10 10
Mesin tranvius 2 2
Rank pengeringan 1 1
Rak LED 1 1
Penjepit 2 2
Tabung sahli 3 3
Corong 2 2
Autoclic 1 1
Pipet sahli 2 2
Dragon lab 1 1
Trapicos 2 2
9. Poned
Tempat tidur pasien 2 2
Tempat tidur ginekolog 2 2
Inkubator 4 1 3
Lampu sorot 3 1 2
Alat USG 1 1

25
Lemari obat 2 2
Meja tulis kayu 1 1
Troli 2 2
Meja resusitasi 1 1
Suction 1 1
Vakum 1 1
Partus set 3 3
Sterilisator 1 1
IUD KIT 3 3
Implan KIT 2 2
Hecting set 2 2
Dingklik 2 2
Tiang infus 2 2

10. Ruang Ka TU
Lemari Besi 1 1
Lemari kaca 1 1
Meja kayu 4 4
Kursi 4 4
Sofa 1 1
Komputer 1 set 1
Printer 1 1
Kipas angina 1 1
11. Ruang BOK & jamkesmas
Meja kayu 3 3
Lemari besi 1 1
Lemari kaca 1 1
Kipas angina 2 2
Monitor Komputer 1 1
CPU 2 1 1
Monitor LCD 1 1
Laptop 1 1
Printer 2 1 1

26
Kursi Chitose 4 4
Lemari excel 2 2
12. Ruang Kepala puskesmas
Kursi Putar 1 1
Sofa & meja kaca 1 set 1set
Meja kerja 1 1
TV LCD 1 1
Meja kayu 1 1
Rak kayu 1 1
Excel 1 1
Lemari kayu arsip 1 1
Pesawat Telfon 1 1
Set meja makan 1 set 1
Kompor gas 1 1
Tabung Gas 1 1
Kulkas 1 1
Rak piring 1 1
Dispenser 1 1
Kursi chitose 1 1

Keadaan Sarana dan Prasarana Kesehatan


UPTD Puskesmas PamengpeukTahun 2015
Kondisi
No Jenis Sarana/Prasarana Jumlah Rusak Rusak Rusak
Baik
Ringan Sedang Berat
1 Sarana kesehatan
1. Pustu 3 3
2. Polindes/ Poskesdes 2 2
3. Rumah dinas dokter 2 2
4. Rumah dinas perawat 2 2
5. Rumah Dinas Bidan - -

27
6. Pusling Roda 4 1 1
7. Ambulance 1 1
8. Sepeda Motor 4 4
2 Sarana Penunjang
1. Monitor Komputer 2 2
2. Monitor LCD 2 1 1
3. CPU 4 3 1
4. USG 2 2
5. EKG 1 1
6. Telefon 1 1
7. Printer 6 4 2
8. Laptop 2 2
9. Note book 1 1
10. TV 6 6
11. Infocus 1 1
12. CD Player 1 1
13. Instalasi Wifi 1 1
14. Sound System 2 2
15. Perangkat konfrensi 1 1
Penyuluhan

3.4 Data Kesehatan


1. Upaya Kesehatan wajib
a. UKBM
1.) JUMLAH DAN TINGKAT PERKEMBANGAN POSYANDU

Strata
No Jumlah
Desa MD
Posyandu
PR % Y % PUR % MDR %
1 Pameungpeuk 15 0 0 6 40 6 40 3 20
2 Mandalakasih 14 0 0 10 71 4 29 0 0
3 Paas 12 0 0 8 67 4 33 0 0
4 Sirnabakti 14 0 0 8 57 0 0 6 43

28
5 Mancagahar 9 0 0 1 12 4 44 4 44
6 Jatimulya 11 0 0 9 82 2 18 0 0
7 Bojong Kaler 8 0 0 6 75 2 25 0 0
8 Bojong Kidul 7 0 0 5 71 2 29 0 0
90 0 0 53 59 24 27 13 14
Sumber : Laporan Tahunan UPTD Puskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

2.) JUMLAH DAN TINGKAT PERKEMBANGAN POD


Jumlah TINGKAT PERKEMBANGAN
No Desa
POD P % M % P % M %
1 Pameungpeuk 1 0 0 0 0 0 0 0 0
2 Mandalakasih 0 0 0 0 0 0 0 0 0
3 Paas 1 0 0 0 0 0 0 0 0
4 Sirnabakti 0 0 0 0 0 0 0 0 0
5 Mancagahar 1 0 0 0 0 0 0 0 0
6 Jatimulya 0 0 0 0 0 0 0 0 0
7 Bojong Kaler 0 0 0 0 0 0 0 0 0
8 Bojong Kidul 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Jumlah 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Sumber : Laporan Tahunan UPTD Puskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

3.) JUMLAH DAN TINGKAT PERKEMBANGAN KADER


Jumlah Kader
Jumlah Jumlah
Puskesmas Desa Akti
Posyandu Kader
f % Pasif %
Pameungpeuk Pameungpeuk 15 75 75 100 0 0
Mandalakasih 14 70 70 100 0 0
Paas 12 60 60 100 0 0
Sirnabakti 14 70 70 100 0 0
Mancagahar 9 45 45 100 0 0
Jatimulya 11 55 55 100 0 0
Bojong Kaler 8 40 40 100 0 0
Bojong Kidul 7 35 35 100 0 0

29
90 450 450 100,0 0 0,0
Sumber : Laporan TahunanPuskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

4.) JUMLAH DAN TINGKAT PERKEMBANGAN POS UKK


Tingkat Perkembangan
Jumlah PR
MA PUR MA
Puskesmas Desa Pos AT
% DY % NAM % NDI %
UKK AM
A A RI
A
Pameungpeuk Pameungpeuk 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Mandalakasih 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Paas 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Sirnabakti 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Mancagahar 1 0 0 0 0 0 0 0 0
Jatimulya 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Bojong Kaler 0 0 0 0 0 0 0 0 0
Bojong Kidul 0 0 0 0 0 0 0 0 0
1 0 0 0 0 0 0 0 0
Sumber : Laporan TahunanPuskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

5.) TINGKAT PERKEMBANGAN DESA/KEL SIAGA


Desa/Kel Siaga TOMA
BIDAN KADER
Kecamatan

Puskesmas

Menurut Strata DESA


No Desa
MADYA

UTAMA

BELUM

BELUM

BELUM
DILATI

DILATI
DILATI

DILATI
DILATI

DILATI
PRATA

H DESI

H DESI
H DESI

H DESI
H DESI

H DESI
MA

Pameungpeu
k 1 0 0 0 0 2 0 1 0
Pameungpeuk

Pameungpeuk

Mandalakasi
h 1 0 0 0 0 2 0 1 0
Paas 1 0 0 1 0 2 0 1 0
Sirnabakti 1 0 0 0 0 2 0 1 0

30
Mancagahar 1 0 0 1 0 2 0 1 0
Jatimulya 1 0 0 0 0 2 0 1 0
Bojong Kaler 1 0 0 0 0 1 0 1 0
Bojong Kidul 1 0 0 0 0 1 0 0 0
Jumlah Total 0 8 0 0 2 0 14 7 7 0
Sumber : Laporan TahunanPuskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

6.) JUMLAH DAN TINGKAT PERKEMBANGAN UKGMD


Tingkat Perkembangan
JUML
PR PU
AH MA MA
No Desa AT RN
UKG % DY % % ND %
AM AM
MD A IRI
A A
1 Pameungpeuk 15 15 100 0 0 0 0 0 0
2 Mandalakasih 14 14 100 0 0 0 0 0 0
3 Paas 12 12 100 0 0 0 0 0 0
4 Sirnabakti 14 14 100 0 0 0 0 0 0
5 Mancagahar 9 9 100 0 0 0 0 0 0
6 Jatimulya 11 11 100 0 0 0 0 0 0
7 Bojong Kaler 8 8 100 0 0 0 0 0 0
8 Bojong Kidul 7 7 100 0 0 0 0 0 0
Jumlah Total 90 90 100 0 0 0 0 0 0
Sumber : Laporan TahunanPuskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

7.) JUMLAH DAN TINGKAT PERKEMBANGAN DANA SEHAT


JUMLAH KK CAKUPAN
NAMA JUMLAH
NO ANGGOTA DANA SEHAT
DESA/KELURAHAN KK
DANA SEHAT (%)
(1) (2) (3) (4) (5)
1 PAMEUNGPEUK 887 440 49
2 MANDALAKASIH 486 240 49

31
3 PAAS 458 225 49
4 SIRNABAKTI 850 425 50
5 MANCAHAGAR 1480 760 51
6 JATIMULYA 475 235 49
7 BOJONG KIDUL 234 115 49
8 BOJONG 305 150 49
JUMLAH 5175 2590 50
Sumber : Laporan TahunanPuskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

32
b. CAKUPAN PELAYANAN KESEHATAN DASAR PASIEN TAHUN 2015

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

33
c. Data HIV, KONSELING, DAN TES HIV SUKARELA (KTS/VCT)

34
3.5 Masalah Kesehatan
1. KEMATIAN
Gambaran
Jumlah Kematian yang Meninggal di Puskesmas Pameungpeuk
Tahun 2015

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

Berdasarkan grafik diatas, jumlah kematian terbanyak di IGD yaitu sebanyak 6


orang, Untuk di perawatan rawat inap sejumlah 1 orang meninggal dan di PONED 1 orang
bayi meninggal dalam setahunnya.

2. KESAKITAN
Tabel Jumlah Kunjungan di Puskesmas Pameungpeuk Tahun 2015
NO KUNJUNGAN JUMLAH
1. Rawat Jalan 10.656
2. Rawat Inap 1.522
3. BP. Gigi 2.137
4. KIA 2.173
5. PONED 1042
TOTAL 17.530
Sumber : Laporan Bulanan Kunjungan Pasien Tahun 2015

Tabel Jumlah Kunjungan Berdasarkan Status Pasien Tahun 2015


UMUM BPJS TOTAL
384 1138 1522
Sumber : Laporan Bulanan Kunjungan Pasien Tahun 2015

35
3. 10 BESAR PENYAKIT
Gambaran 10 Besar Penyakit di Lingkungan Puskesmas Pameungpeuk Tahun 2015
1. RAWAT JALAN

Sumber : Laporan TahunanPuskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

Berdasarkan gafik diatas, kasus ISPA merupakan kasus terbanyak dengan 1.640
kasus, hampir sama jumlah kasus nya dengan tukak lambung yang mencapai 1.628 kasus.
Sedangkan Arthritis menjadi kasus paling sedikit dalam urutan 10 besar penyakit.
2. Instalasi Gawat Darurat (IGD)

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Pameungpeuk tahun 2015


Berdasarkan grafik diatas, dari 10 besar kasus di IGD, yang paling banyak yaitu kasus
Dispepsia dengan jumlah kasus mencapai 124 kasus. Sedangkan yang paling sedikit
ditemukan ada 2 kasus over dosis yang terjadi di IGD.

36
3. PERAWATAN
10 Besar Penyakit pada Pelayanan Rawat Inap Tahun 2015

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Pameungpeuk tahun 2015

Dari data 10 besar kasus yang terjadi di Pelayanan Rawat Inap, kasus terbanyak yaitu
kasus febris convulsive sebanyak 197 kasus
.

4. PONED
Ibu Bersalin di Wilayah UPTD Puskesmas Pameungpuk Tahun 2015

Sumber : Laporan Tahunan Puskesmas Pameungpeuk Tahun 2015

Dari data diatas, Ibu bersalin sebagian besar mendapat pelayanan oleh tenaga
kesehatan, dengan ditolong oleh tenaga kesehatan yang banyak oleh bidan sebanyak 1042.

37
3.6 Pelaksanaan Upaya Puskesmas
A. Upaya Wajib
Upaya wajib adalah upaya yang wajib dilakukan karena memiliki daya ungkit yang
cukup tinggi untuk peningkatan derajat kesehatan masyarakat.
1. Program Promosi Kesehatan dan pemberdayaan Masyarakat
Promosi kesehatan adalah peningkatan standar kesehatan masyarakat,
upaya-upaya yang dilakukan meliputi :
 UKBM (Upaya Kesehatan Bersumber Daya Masyarakat)
Upaya yang selama ini terus dikembangkan adalah Posyandu. Posyandu
adalah sarana yang dibangun oleh masyarakat, digunakan oleh masyarakat
dengan maksud untuk memantau perkembangan dan peningkatan status
kesehatan masyarakat itu sendiri khususnya bayi dan balita.
Pengelolaan program Posyandu harus dikembangkan menuju kesadaran
pelaksana program, yang sifatnya Bottom Up. Berarti ada upaya pemberdayaan
Posyandu untuk mngembangkan fungsinya melalui revitalisasi posyandu.
Revitalisasi posyandu bertujuan agar meningkatnya fungsi dan kinerja
Posyandu sehingga mampu meningkatkan status gizi serta kesehatan ibu dan
anak.
Sasaran yang ingin dicapai adalah pemantapan kelembagaan dengan
terpenuhinya perlengkapan Posyandu, serta terselenggaranya kegiatan
Posyandu secara rutin dan berkesinambungan. Indikator keberhasilan adalah
cakupan D/S, K/S, N/D dan jumlah Posyandu Madya.

 PHBS (Perilaku Hidup Bersh dan Sehat)


PHBS merupakan cermin keadaan lingkungan dan perilaku masyarakat
terhadap masyarakat. Peningkatan PHBS bertujuan untuk mningkatkan jumlah
kelompok sasaran dan masyarakat secara umum yang berperilaku hidup bersih
dan sehat.
Sasaran yang ingin dicapai adalah meningkatnya PHBS sesuai dengan
kelompok sasaran dan social budaya di tatanan rumah tangga. Kegiatan yang
dilaksanakan adalah pengkajian perilaku sehat di masyarakat dan pengembangan
media KIE (Komunikasi Informasi dan Edukasi) melalui penyuluhan kesehatan
dengan mempergunakan indicator sebagai berikut :
Indikator Perilaku Sehat Adalah :

38
- % Rumah tangga yang memperoleh pertolongan persalinan oleh tenaga
kesehatan
- % Rumah tangga dengan balita diberi ASI Ekslusif
- % Rumah tangga yang melakukan diet sayur dan buah
- % Rumah tangga yang mempunyai JPKM
- % Rumah tangga yang tidak merokok didalam rumah
- % Rumah tangga yang melakukan aktifitas fisik tiap hari
Indikator Lingkungan sehat adalah :
- % Rumah tangga yang tersedia Jamban Keluarga
- % Rumah tangga yang tersedia Air Bersih
- % Rumah tangga yang sesuai antara luas lantai dengan jumlah penghuni
- % Rumah tangga lantai rumah bukan dari tanah

2. Program Upaya Kesehatan Lingkungan


Faktor lingkungan mempunyai peran sebesar 45% terhadap angka
mortalitas dan morbiditas yang pada akhirnya akan bermuara pada perkembangan
IPM. Ketersediaan air bersih, Jaga, Rumah Sehat, Tempat-tempat umum dan
Industri Tempat Pengelolaan Makanan, Pembuangan Sampah dan limbah tidak
sesuai dengan ketentuan menunjukan keadaan lingkungan fisik maupun biologi
yang mempunyai peran penting terhadap kejadian gangguan kesehatan
masyarakat.
Melalui Inspeksi Sanitasi dilakukan pengambilan sampel air dari Sarana
Air Bersih, apakah pemeriksaan secara fisik, kimiawi dan bakteriologi memenuhi
syarat kesehatan sehingga dapat diketahui tingkat pencemaran airnya.

3. Pelaksanaan Program kesehatan Ibu dan Anak


Kesehatan ibu dan anak merupakan hal penting yang akan mempengaruhi
angka harapan hidup atau AHH, yang secara langsung juga akan mempengaruhi
IPM maka kesehatan ibu dan anak di wilayah kerja Puskesmas Pameungpeuk
diusahakan seoptimal mungkin.
Target persalinan yang ditolong tenaga kesehatan ditetapkan 86%, dengan
target ini diharapkan setiap ibu bersalin oleh Nakes sehingga ibu dan balita dapat
sehat dan selamat namun kepercayaan masyarakat terhadap dukun paraji masih
tinggi namun itu di beberapa daerah saja.

39
Cakupan pelayanan kesehatan antenatal dapat dipatau melalui pelayanan
kunjungan baru bumil / K1, untuk mengetahui kualitas dan melihat akses
pelayanan kesehatan Bumil sesuai standar yaitu kunjungan Bumil paling sedikit
4x yaitu 1x pada Triwulan I, 1x pada Triwulan II dan 2x pada Triwulan III.
Upaya Perbaikan Gizi Masyarakat
a. Melaksanakan perbaikan pola konsumsi makanan yang beraneka ragam,
seimbang dan bermutu gizi melalui pemberdayaan keluarga dan masyarakat.
b. Melaksanakan peningkatan mutu pelayanan gizi kelompok institusi
c. Melaksanakan upaya pencegahan dan penanggulan masalah gizi
d. Pemantapan Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi
e. Pemberian Vit. A pada Balita dan Tab. Fe Bumil

Pemberantasan Penyakit Menular


a. Melaksanakan Sistem Kewaspadaan Dini (SKD) / Pengamatan Penyakit
b. Melaksanakan Imunisasi
c. Pencegahan dan Pemberantasan penyakit tuberkulosis
d. Pencegahan dan Penanggulan penyakit Pneumonia pada balita
e. Eliminasi Penyakit kusta
f. Eradikasi polio, Eliminasi Tetanus Neonatorum dan Reduksi Campak

Program Pengobatan
a. Melaksanakan peningkatan mutu pelayanan kesehatan dasar
b. Melaksanakan peningkatan jangkauan pelayanan kesehatan dasar termasuk
pelayanan kesehatan terhadap keluarga miskin
Perawatan Kesehatan Masyarakat / PHN
c. Melaksanakan kunjungan rumah pada kelompok masyarakat yang berisiko
tinggi terhadap penyakit

B. Upaya Pengembangan
a. Kesehatan Mata : pemeriksaan, pengobatan dan rujukan.
b. Kesehatan Gigi dan Mulut : pemeriksaan, pengobatan dan rujukan.
c. Kesehatan Jiwa : pemeriksaan, pengobatan dan rujukan.
d. Usaha Kesehatan Anak Sekolah : melaksanakan penjaringan anak sekolah
e. Usila : pelaksanaan program Pos Bindu.

40
f. Program Peyuluhan dan penjaringan HIV/AIDS
g. Bantuan Operasional Kesehatan (BOK)

C. Upaya Inovatif
a. Klinik Gizi : pemeriksaan, pengukuran TB dan BB, pemberian PMT, konsultasi.
b. Pojok Lansia : pemeriksaan dan pengobatan usia terpadu
c. Kelas Ibu Hamil
Pasien Ibu hamil dikumpulkan untuk diberi materi seputar kehamilan, persalinan
dan bayi baru lahir. Selain itu juga ibu hamil dioberikan pengetahuan tentang
senam hamil.

D. Program Penunjang
1. Rawat Inap
2. Laboratorium
3. BPJS Kesehatan
4. Instalasi Gawat Darurat

41
BAB IV

METODOLOGI PENELITIAN

4.1 Desain Penelitian

Penelitian ini menggunakan desain penelitian Metode Gabungan (mixed Method)


dengan strategi concurrent triangulation yaitu komponen kuantitatif dan kualitatif dilakukan
secara bersamaan. Melalui desain ini eksplorasi fenomena dapat dilakukan bahkan ketika
hasil yang tidak terduga di dapatkan. (Creswell, 2003)

4.2 Tempat Penelitian

Penelitian akan dilakukan pada penduduk desa Jatimulya Kecamatan Pameungpeuk


Kabupaten Garut.

4.3 waktu Penelitian

Penelitian dilakukan selama Mei – Juni 2016.

4.4 Populasi Penelitian dan Sampel Penelitian

Populasi penelitian adalah anggota keluarga yang tinggal di desa Jatimulya. Jumlah
sampel yang akan digunakan dalam studi ini sebanyak 12 responden. Menurut Adler PA,
University of Colorado dan Adler P, University of Denver, 12 responden merupakan jumlah
responden yang disarankan untuk diwawancari dalam studi kualitatif. (National Centre for
Research Methods Review Paper, nanti disitasi yang bener, wkwkwk)

Sampel studi adalah warga dipilihan secara non probabilistik. Sampel studi adalah
warga yang mendatangi pusling dan/atau posyandu yang diadakan di desa Jatimulya dalam
rentang waktu penelitian. Dalam penelitian ini, terdapat Kriteria Inklusi dan kriteria
eksklusi.

4.4.1 Kriteria Inklusi

- Bertempat Tinggal di Desa Jatimulya.

- Berusia 18 tahun ke atas dan / atau sudah menikah.

4.4.2 Kriteria Ekslusi

- Menolak wawancara

42
4.5 Teknik Pengumpulan Data

Dalam peneletian ini, peneliti akan melakukan wawancara kepada sampel penilitian
dari berbagai latar belakang yang tinggal di desa Jati Mulya. Peneliti melakukan pendekatan
personal, komunikasi yang baik, dan meminta persetujuan untuk melakukan wawancara
sebagai upaya pengambilan data.

Peneliti akan menggunakan instrumen penelitian berupa panduan wawancara


mendalam. Dalam panduan wawancara sudah meliputi komponen pengetahuan, sikap, dan
tindakan dari sepuluh indikator PHBS rumah tangga sebagai variabel yang diteliti. Juga
meliputi komponen kuantitatif dan kualitatif dari setiap indikator. Dalam panduan juga
terdapat identitas dari responden yang akan digunakan untuk memperlihatkan gambaran dan
latar belakang responden.Identitas responden dirahasiakan dan hanya digunakan untuk
kepentingan studi. Data hanya diakses oleh tim penelitian.

43
BAB V

HASIL PENELITIAN DAN PEMBAHASAN

5.1 Gambaran Umum Lokasi Penelitian


A. GAMBARAN UMUM KEWILAYAHAN

Desa Jatimulya merupakan salah satu dari 8 (Delapan) Desa yang berada dikecamatan
Pameungpeuk Kabupaten Garut, berlokasi diwilayah Garut Selatan.

Adapun batas wilayah sebagai berikut :

Sebelah Utara : Desa Bojong kidul

Sebelah Timur : Desa Pameungpeuk

Sebelah Selatan : Desa Mancagahar

Sebelah Barat : Desa Pamalayan ( Kec.Cikelet )

B. GEOGRAFI

Desa Jatimulya secara geografi memiliki yaitu :

- Luas Wilayah Seluas : 439.54 Ha

- Lahan Pertanian seluas : 198 Ha

- Lahan Kering/Darat seluas : 241.54 Ha

- Ketinggian dari permukaan laut : 32m

- Suhu udara rata-rata berkisar : 26 ºC

- Curah hujan rata-rata per tahun : 155/77mm/detik

Secara Topografis

-Tanah di desa Jatimulya lahannya bervariatif yaitu :

- Tanah datar seluas : 242Ha

- Tanah Curam atau berbukit seluas :197.45Ha

44
-Luas Lahan Menurut Penggunaannya yaitu sbb :

- Lahan Pertanian / Sawah :198 Ha

- Sawah ½ Teknis : 26 Ha

- Pengairan Pedesaan : 4 Ha

- Tadah Hujan : 6.5 Ha

- Kolam : 12 Ha

- Lahan Kering/Daratan :...................................Ha

- Ladang/Huma : 34Ha

- Tegalan/ Kebun Rakyat : 67Ha

- Pengangonan : 50Ha

- Hutan Rakyat : -Ha

- Lain – Lain : -Ha

Orbitasi (Jarak Tempuh )

- Jarak ke ibu kota Kecamatan : 2Km

- Jarak tempuh ke ibu kota Kabupaten : 86Km

- Jarak tempuh ke ibu kota Propinsi : 150Km

C. DEMOGRAFI ( KEPENDUDUKAN )

Di Desa Jatimulya Kecamatan Pameungpeuk Kabupaten Garut Jumlah penduduk sampai


dengan : bulan Desember Tahun 2014 sebanyak :

- Jumlah Kepala keluarga : 1752 KK

- Jumlah Laki-laki : 2.803 Jiwa

- Jumlah Perempuan : 2.725 Jiwa

45
5.528 Jiwa

- Jumlah Orang Dewasa (Hak pilih)

 Laki-laki : 1.852 jiwa

 Perempuan : 1.873 jiwa

Jumlah : 3725 jiwa

Jumlah KK miskin (menurut BPS) : 774 KK

DATA PENDUDUK TAHUN 2015

JUMLAH PENDUDUK

RW RT JUMLAH KK JUMLA
L P H

1 42 55 51 106

1 2 38 50 54 104

3 37 37 48 85

JUMLAH 98 142 153 295

1 25 77 78 155

2 2 52 86 96 182

3 38 47 62 109

JUMLAH 115 210 236 446

1 26 42 39 81

2 43 63 57 120
3
3 34 55 52 107

4 25 42 40 82

JUMLAH 128 202 188 390

46
1 52 67 59 126

2 30 41 39 80
4
3 44 79 78 157

4 28 45 47 92

JUMLAH 154 232 223 455

1 32 51 58 109

2 41 56 58 114

5 3 38 63 60 123

4 32 50 42 92

5 33 61 55 116

JUMLAH 176 281 273 554

1 37 59 57 116

6 2 35 52 53 105

3 29 49 41 90

JUMLAH 101 160 151 311

1 46 80 73 153

7 2 39 74 61 135

3 31 50 54 104

JUMLAH 116 204 188 392

1 39 52 64 116

2 39 57 66 123

8 3 31 45 41 86

4 33 52 45 97

5 27 42 42 84

47
JUMLAH 169 248 258 506

1 35 45 53 98

9 2 49 82 75 157

3 34 56 47 103

JUMLAH 118 183 175 358

1 32 51 56 107

2 33 46 49 95

10 3 29 54 51 105

4 43 62 69 131

5 26 48 40 88

JUMLAH 163 261 265 526

1 42 79 66 145

11 2 51 83 82 165

3 48 83 82 165

JUMLAH 141 245 230 475

1 22 32 33 65

2 30 54 46 100

12 3 29 55 38 93

4 29 55 52 107

5 29 45 - -

JUMLAH 139 241 169 365

1 39 54 51 105

13 2 35 46 58 104

3 45 64 73 137

48
JUMLAH 119 165 182 346

- Jumlah Kepala keluarga : 1752 KK

- Jumlah Laki-laki : 2.803 Jiwa

- Jumlah Perempuan : 2.725 Jiwa

5.528 Jiwa

POTENSI KELEMBAGAAN

A. LEMBAGA PEMERINTAHAN

Jumlah Kadus : 3 Kepala Dusun

Jumlah Rukun Warga : 13 RW

Jumlah Rukun Tetangga : 49 RT

D. LEMBAGA PENDIDIKAN

a. Lembaga Pendidikan Formal

- TK :2

- SD/ Sederajat :4

- SMP/Sederajat :1

- SMA/Sederajat :-

- PTN :-

- PTS :-

49
2. Pendidikan Formal Keagamaan

- Raudhatul Athfal :6

- Ibtidaiyah :-

- PAUD :5

- Tsanawiyah :-

- Aliyah :-

- Ponpes :1

B. LEMBAGA KEAMANAN

.Hansip dan Linmas

- Jumlah Anggota Hansip : 18 Orang

- Jumlah Anggota Satgas Linmas : 13 Orang

- Jumlah Pos Kamling : 8 buah

5.2 Gambaran Responden


Telah dilakukan wawancara terhadap empat belas responden yang berasal dari desa
Jatimulya Kecamatan Pameungpeuk kabupaten Garut. Seluruh responden telah dijelaskan
tujuan dan manfaat dari diadakannya survey wawancara dan telah menyatakan setuju untuk
melakukan wawancara dengan sukarela. Gambaran responden ditunjukan melalui tabel 4.1

Tabel gambaran responden

Variabel Jumlah (persentase)


Laki – Laki 1 (7,1 %)
Jenis kelamin
Perempuan 13 (92,8 %)
1 1 (7,1 %)
2 1 (7,1 %)
RW 3 4 (28,6 %)
5 5 (35,7 %)
11 3 (21,4 %)
Pendidikan SD 6 (42,9 %)

50
SMP 5 (35,7 %)
SMA 1 (7,1 %)
S1 atau lebih tinggi 2 (14,3 %)
Menolak Menjawab 0 (0,0 %)
Ibu Rumah Tangga 9 (64,3 %)
Tani 2 (14,3 %)
Pekerjaan
Wiraswasta 1 (7,1 %)
Lainnya 2 (14,3 %)
Sudah menikah 14 (100 %)
Belum menikah 0 (0,0 %)
Status pernikahan
Tidak menikah 0 (0,0 %)
Menolak menjawab 0 (0,0 %)

Dari empat belas responden, rata-rata umur responden adalah 32 tahun, dengan rentang usia
tertua serta termuda masing-masing adalah 48 tahun dan 22 tahun.

5.3 Laporan Hasil Acara Penyuluhan


Sebagai bentuk tindak lanjut dari penelitian yang dilakukan adalah intervensi kepada
Warga Masyarakat Desa Jatimulya yang dilakukan dalam bentuk penyuluhan. Adapun
penyuluhan tersebut dilakukan:

5.3.1 Nama Acara


Nama acara penyuluhan adalah, “Penyuluhan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat
(PHBS) pada Tatanan Rumah Tangga”

5.3.2 Waktu dan Tempat Acara


Adapun acara penyuluhan dilakukan pada hari rabu tanggal 1 Juni 2016 bertempat di
Balai Desa Jatimulya, Kecamatan Pameungpeuk, Kabupaten Garut.

51
5.3.3 Sasaran Kegiatan
Sasaran dari acara penyuluhan adalah jajaran perangkat desa jatimulya, perwakilan
kader-kader bidan desa Jatimulya, perwakilan RW dan Dusun desa jatimulya, tokoh
masyarakat, tokoh agama, perwakilan organisasi pemuda desa jatimulya.

5.3.4 Susunan Kepanitian


- Penanggung Jawab Acara : H.Dadang Suryana D,S.IP.S. Kep.M.Si.MM.Kes
- Dokter Pendamping : dr. Allamanda Bestari
- Ketua Pelaksana : dr. Saifan Abdurrohman
- Seksi Acara : dr. Okky Husain
- Seksi Akomodasi : dr. Elan Jaelani
- Seksi Konsumsi : dr. Intan Arvianty
- Seksi Logistik : dr. Ikhwanul Qadri
- Seksi Humas : dr. Yasmin Amatullah
- Seksi Transportasi : dr. Ana Mariana

5.3.5 Susunan Acara

5.3.6 Laporan Keuangan


Pemasukan 7 dokter @200.000 = Rp.
1.400.000,-
Pengeluaran Total = Rp. 1.397.000,-

52
A. Konsumsi Nasi box: 840.000,-
Snack: 187.000,-
Aqua dus: 43.500,-

B. Kebersihan 50.000,-

C. Transportasi 50.000,-

D. Plakat 47.000,-

E. Fotokopi 16.500,-

F. Doorprize 54.000,-

G. Pulpen + kertas kado 53.000,-

H. Dekorasi + alat lain 55.500,-

Sisa Saldo Rp. 1.400.000 – Rp. 1.397.000

Rp. 3.000,-

5.3.7 Dokumentasi Kegiatan

53
Daftar Hadir

Sambutan Perwakilan Desa Pembacaan doa sebelum kegiatan dimulai

54
Pembukaan oleh pembawa acara Presentasi oleh dr. Saifan Abdurrohman

Presentasi oleh dr. Yasmin Amatullah Presentasi oleh dr. Elan Jaelani

Presentasi oleh dr. Intan Arvianty Presentasi oleh dr. Ana Mariana

55
Presentasi oleh dr. Okky Husain Presentasi oleh dr. Ikhwanul Qadri

Kegiatan Ice Breaking Quiz dan pemberian hadiah kepada peserta

Tanya Jawab dan pemberian hadiah Kesan pesan sekaligus penutup oleh
kepada peserta dr.Allamanda Bestari

Penyerahan plakat kepada Kades Foto bersama acara penyuluhan

56
Dokter Pembimbing Puskesmas dr.Allamanda Bestari & dr.Emma Risdiana beserta Dokter Intersip

Dokter Intersip Puskesmas DTP Pameungpeuk Periode 2016-2017

5.3.8 Indikator Keberhasilan Acara Penyuluhan


Sebagai indikator keberhasilan acara penyuluhan dilakukan pre-test sebelum acara
dimulai dan post-test sesudah acara selesai. Hasil pre-test dan post-test kemudian
dibandingkan. Apabila hasil post-test lebih baik dibandingkan dengan pre-test maka acara
penyuluhan dikatakan berhasil.
Pre-test dan post-test dilakukan dengan memberikan beberapa pertanyaan dalam
selembar kertas kepada peserta penyuluhan seputar PHBS. Pertanyaan seputar PHBS terdiri
dari beberapa soal pilihan ganda yang memiliki satu jawaban benar. Hasil dari jawaban para

57
peserta kemudian dikumpulkan, kemudian diolah dengan program SPSS untuk melihat hasil
apakah penyuluhan berhasil atau tidak.

Dari hasil pemeriksaan pre-test dan post-test didapatkan perbedaan antara nilai pre-
test dan post-test dengan indeks kepercayaan sebesar 95 % (p-value <0,05) dan besaran
selisih -1,680 sampai dengan -1,100. Kesimpulannya penyuluhan yang dilakukan secara
signifikan berhasil meningkatkan pengetahuan peserta penyuluhan PHBS di Desa Jatimulya
Kecamatan Pameungpeuk.

Gambar hasil perhitungan Paired T test untuk pre-test dan post-test

5.4 Pembahasan
5.4.1 Indikator Satu: Persalinan ditolong oleh tenaga Kesehatan

A. Analisa variabel pengetahuan responden terhadap pertanyaan indikator persalinan


dibantu tenaga kesehatan

Pada pertanyaan mengenai pengetahuan “Kepada siapakah seharusnya meminta tolong


dalam melakukan persalinan?”. Telah didapatkan beberapa jawaban responden diantaranya
sebagai berikut:

JR 1 : “ka bidan sareng ka paraji” kurang

JR 2 : “ka tanaga kesehatan sapertos bidan/dokter” baik

JR 3 : “ka bidan hayuu, ka paraji oge hayuu, dok! teu sawios nu penting mah lancar”
kurang

58
JR 4 : “ke tenaga kesehatan pergi ke pustu, puskesmas atau rumah sakit” baik

JR 5 : “ka bidan” baik

JR 6 : “ka bidan, kedah ngahubungi bidan bilih aya komplikasi persalinan” baik

JR 7 : “ka bidan/ dokter” baik

JR 8 : “ke dokter atau ke bidan” baik

JR 9 : “ka bidan” baik

JR 10 : “ka bidan” baik

JR 11 : “ka bidan/ dokter” baik

JR 12 : “ka bidan atau dokter” baik

JR 13 : “ka dokter atau ka bidan kedahna mah, tapi kapungkur abdi ka paraji da teu gaduh
acis na bade ka dokter atau ka bidan teh” baik

JR 14 : “ke siapa saja yang bisa bantu” kurang

*Ket: JR: Jawaban Responden

Berdasarkan analisa jawaban responden diatas, terdapat 11 responden dari 14


responden memiliki pengetahuan yang baik dengan menjawab seharusnya meminta
pertolongan persalinan ke tenaga kesehatan seperti bidan atau dokter, dan terdapat 3
responden dari 14 responden memiliki pengetahuan yang kurang dengan menjawab meminta
pertolongan persalinan ke paraji. Dengan keseluruhan jawaban pengetahuan yang benar
bernilai rata-rata 78,57%, maka dapat disimpulkan bahwa responden/ warga desa jatimulya
sebagian besar memiliki pengetahuan yang dikategorikan baik mengenai meminta tolong
dalam melakukan persalinan ke tenaga kesehatan seharusnya ke tenaga kesehatan seperti
dokter atau bidan.

Sebagian besar warga desa jatimulya menjawab dengan benar dan memiliki
pengetahuan yang baik terhadap persalinan dibantu tenaga kesehatan ini karena sudah
semakin banyak bidan di desa jatimulya sehingga meningkatkan pengetahuan warga juga
untuk pentingnya dibantu persalinan oleh tenaga kesehatan, namun terdapat beberapa warga
yang masih memiliki pengetahuan kurang mengenai hal ini dengan menjawab “ka bidan
hayuu, ka paraji oge hayuu, dok! teu sawios nu penting mah lancar”, “ka bidan sareng ka
paraji”, “ke siapa saja yang bisa bantu”, hal ini bisa disebabkan karena faktor pendidikan

59
yang kurang dan ketidaktahuan responden mengenai komplikasi persalinan yang mungkin
bisa terjadi.

B. Analisa sikap responden terhadap pertanyaan indikator persalinan dibantu tenaga


kesehatan

Pada pertanyaan mengenai sikap “Apakah anda setuju untuk hanya melahirkan di
tenaga kesehatan seperti dokter atau bidan? Setujukah untuk tidak melahirkan di paraji?
Jelaskan!”. Telah didapatkan beberapa jawaban responden diantaranya sebagai berikut:

JR 1 : “Setuju mun dibantosan ku bidan atanapi dokter mah, tapi teu sawios upami bade ka
paraji oge ngan kedah didampingi ku bidan” baik

JR 2 : “Setuju untuk dibantu oleh tenaga kesehatan, alasanna ari di paraji mah bilih aya
nanaon, bilih teu ka control darahna, lebih sae na mah langsung ka tanaga kesehatan sapertos
bidan atau dokter” baik

JR 3 : “Setuju dibantos ku dokter atanapi bidan, tapi teu sawios dibantosan ku paraji oge
mah, nu penting lancer persalinan, bayi na sehat Dok” kurang

JR 4 : “Setuju persalinan dibantu tenaga kesehatan, alasannya takut robek vaginanya” baik

JR 5 : “Setuju untuk dibantu tenaga kesehatan, alasanna supados salamet sareng aman” baik

JR 6 : “Setuju dibantosan ku tanaga kesehatan, alasanna janten tiasa aman dok upami bade
ngalahirkeun dibantos ku tanaga kesehatan mah” baik

JR 7 : “Setuju dibantu ku tanaga kesehatan, soalna peralatan di paraji mah tidak sadayana
lengkap” baik

JR 8 : “Setuju persalinan dibantu tenaga kesehatan, alasannya belum pernah ke paraji jadi ke
bidan biar terjamin keselamatannya Insya Allah” baik

JR 9 : “Tidak setuju kalau persalinan hanya dibantu tenaga kesehatan, alasannya masih ada
paraji yang bisa bantu juga jadi gak apa-apa” kurang

JR 10 : “Teu setuju upami persalinan ngan hanya dibantosan ku tanaga kesehatan mah,
alasanna upami teu aya bidan tiasa ka paraji oge” baik

60
JR 11 : “Setuju persalinan dibantu oleh tenaga kesehatan, alasannya kalau di paraji kurang
alat-alatnya dan gak ada imunisasinya” baik

JR 12 : “Setuju persalinan dibantosan ku bidan atanapi dokter, soalna ya gitu dok, hoyongna
dibantosan ku bidan gak mau ka paraji” baik

JR 13 : “Setuju persalinan dibantu ku tanaga kesehatan, soalna bilih kunaon-naon upami ku


paraji mah, ayeuna mah abdi tos ngartos bilih aya komplikasi persalinan” baik

JR 14 : “Setuju persalinan dibantu oleh tenaga kesehatan dan boleh dibantu paraji tapi harus
didampingi oleh bidan” baik

*Ket: JR: Jawaban Responden

Berdasarkan analisa jawaban responden diatas, terdapat 12 responden dari 14


responden memiliki sikap yang baik dengan menjawab setuju bila persalinan dibantu oleh
tenaga kesehatan seperti bidan atau dokter, dan terdapat 2 responden dari 14 responden
memiliki pengetahuan yang kurang dengan menjawab setuju bila persalinan dibantu oleh
paraji. Dengan keseluruhan jawaban sikap yang benar bernilai rata-rata 85,71%, maka dapat
disimpulkan bahwa responden/ warga desa jatimulya sebagian besar memiliki sikap yang
dikategorikan baik mengenai persalinan yang dibantu oleh tenaga kesehatan baik ke dokter
maupun ke bidan dan tidak ke paraji.

Sebagian besar warga desa jatimulya menjawab dengan benar dan memiliki sikap yang
baik terhadap persalinan dibantu tenaga kesehatan ini karena sudah semakin banyak bidan di
desa jatimulya sehingga meningkatkan kesadaran warga akan pentingnya dibantu persalinan
oleh tenaga kesehatan, namun terdapat beberapa warga yang masih memiliki sikap kurang
mengenai hal ini dengan menjawab “setuju dibantos ku dokter atanapi bidan, tapi teu sawios
dibantosan ku paraji oge mah, nu penting lancar persalinan, bayi na sehat Dok”, “tidak
setuju kalau persalinan hanya dibantu tenaga kesehatan, alasannya masih ada paraji yang
bisa bantu juga jadi gak apa-apa”, hal ini bisa disebabkan karena masih adanya paraji di desa
jatimulya, ketidaktahuan responden mengenai komplikasi persalinan yang mungkin bisa
terjadi dan responden yang berproses ke hasil persalinan saja dan tidak menitikberatkan ke
persiapan persalinan yang baik/sehat itu sendiri.

61
C. Analisa perilaku/ tindakan responden terhadap pertanyaan mengenai indikator
persalinan dibantu tenaga kesehatan

Pada pertanyaan mengenai perilaku/ tindakan “Kepada siapakah saudara meminta tolong
dalam melakukan persalinan? Jika ada yang tidak di dokter atau bidan, kenapa?”. Telah
didapatkan beberapa jawaban responden diantaranya sebagai berikut:

JR 1 : “anak ke-1 ke bidan dan paraji, anak ke-2 ke bidan, sareng anak ke-3 ke bidan. Abdi
aya persalinan nu dibantos ku paraji, soalna nenek abdi paraji jadi sakantenan dibantosan ku
nenek persalinan anak pertama na, tapi ayeuna nenek atos pupus janten anak ka-2 jeung anak
ka-3 dibantos ku bidan” kurang

JR 2 : “anak ke-1 ke bidan sareng anak ke-2 ke bidan” baik

JR 3 : “anak ke-1 ke bidan dan paraji, anak ke-2 ke bidan dan paraji, sareng anak ke-3 ke
paraji. Anak ketiga nu dibantosan ku paraji, soalna abdi ngaraos teu aya keluhan nanaon
Dok, sareng pas melahirkan na ngan sakedap, benten sareng pun anak nu kahiji sareng kadua
mah ka bidan da soalnya awal2 ngalahirkeun bilih aya nanaon janten ka bidan” kurang

JR 4 : “anak ke-1 ke bidan” baik

JR 5 : “anak ke-1 ke bidan, anak ke-2 ke paraji, sareng anak ke-3 ke bidan. Abdi anak kadua
dibantosan ku paraji, soalna hilap deui dok teu ka bidan, buru-buru panginten teh” kurang

JR 6 : “anak ke-1 ke paraji, anak ke-2 ke bidan. Abdi putra kahiji ka paraji, soalna teu acan
rame ku bidan dok kapungkur mah, ayeuna mah pan tos seueur bidan teh” kurang

JR 7 : “anak ke-1 ke paraji, anak ke-2 ke bidan, anak ke-3 ke bidan, sareng anak ke-4 ke
bidan. Anak pertama abdi dibantos ku paraji, soalna kapungkur abdi teu aya biaya pikeun ka
bidan atau ka rumah sakit” kurang

JR 8 : “anak ke-1 ke bidan sareng anak ke-2 ke bidan” baik

JR 9 : “anak ke-1 ke dokter spesialis kandungan di Garut” baik

JR 10 : “anak ke-1 ke paraji, anak ke-2 ke paraji, sareng anak ke-3 ke paraji. Sadayana na
dibantosan ku paraji dok, soalna teu acan aya bidan kapungkur mah” kurang

JR 11 : “anak ke-1 ke bidan sareng anak ke-2 ke bidan” baik

JR 12 : “anak ke-1 ke bidan” baik

62
JR 13 : “anak ke-1 ke paraji, anak ke-2 ke paraji, sareng anak ke-3 ke bidan. Putra kahiji
sareng kadua abdi dibantosan ku paraji, soalna kapungkur mah abdi teu aya acis na pikeun
ka bidan dok, nuju kirang pisan acisna jadi bilih kaseepan acis na janten weh ka paraji teu ka
bidan” kurang

JR 14 : “anak ke-1 ke bidan” baik

*Ket: JR: Jawaban Responden

Berdasarkan analisa jawaban responden diatas, terdapat 7 responden dari 14 responden


memiliki perilaku/ tindakan yang baik dengan menjawab meminta pertolongan dalam
melakukan persalinan ke bidan atau ke dokter, dan terdapat 7 responden dari 14 responden
memiliki pengetahuan yang kurang dengan menjawab meminta pertolongan dalam
melakukan persalinan ke paraji. Dengan keseluruhan jawaban sikap yang benar bernilai rata-
rata 50%, maka dapat disimpulkan bahwa responden/ warga desa jatimulya sebagian besar
memiliki perilaku atau tindakan yang dikategorikan kurang mengenai meminta pertolongan
dalam melakukan persalinan ke bidan atau ke dokter dan tidak ke paraji.

Sebagian warga desa jatimulya masih ada yang menjawab salah dengan memilih
meminta pertolongan persalinan ke paraji, hal tersebut menandakan bahwa perilaku/
tindakan warga desa jatimulya masih kurang, dengan beberapa pasien menjawab “soalna
nenek abdi paraji jadi sakantenan dibantosan ku nenek persalinan anak pertama na, tapi
ayeuna nenek atos pupus janten anak ka-2 jeung anak ka-3 dibantos ku bidan”, “ abdi ka
paraji soalna abdi ngaraos teu aya keluhan nanaon dok, sareng pas melahirkan na ngan
sakedap, benten sareng pun anak nu kahiji sareng kadua mah ka bidan da soalnya awal-awal
ngalahirkeun bilih aya nanaon janten ka bidan”, “abdi ka paraji soalna hilap deui dok teu ka
bidan, buru-buru panginten teh”, “abdi ka paraji, soalna teu acan rame ku bidan dok
kapungkur mah, ayeuna mah pan tos seueur bidan teh”, “abdi ka paraji, soalna kapungkur
abdi teu aya biaya pikeun ka bidan atau ka rumah sakit”, “sadayana na dibantosan ku paraji
dok, soalna teu acan aya bidan kapungkur mah”, “abdi ka paraji, soalna kapungkur mah abdi
teu aya acis na pikeun ka bidan dok, nuju kirang pisan acisna jadi bilih kaseepan acis na
janten weh ka paraji teu ka bidan”.

Perilaku/ tindakan warga desa jatimulya yang kurang tersebut dengan meminta
pertolongan ke paraji, hal ini bisa disebabkan karena masalah status ekonomi yang rendah di
sebagian besar warga desa jatimulya, masih adanya paraji di desa jatimulya, kebiasaan
warga desa jatimulya yang masih meminta pertolongan persalinan ke paraji, ketidaktahuan

63
responden mengenai komplikasi persalinan yang mungkin bisa terjadi, responden yang lupa
untuk pergi ke bidan, faktor pendidikan yang rendah yang mungkin bisa mempengaruhi
perilaku/tindakan pasien.

Saran yang dapat diberikan kepada kader dalam membina rumah tangga agar
melakukan persalinan oleh tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan, diantaranya adalah
sebagai berikut:

- Melakukan pendataan jumlah seluruh ibu hamil di wilayah kerjanya dengan memberi
tanda seperti menempelkan stiker.
- Menganjurkan ibu hamil untuk memeriksakan kehamilannya di bidan/dokter.
- Memanfaatkan setiap kesempatan di desa/kelurahan untuk memberikan penyuluhan
tentang pentingnya persalinan ditolong oleh tenaga kesehatan di fasilitas kesehatan,
misalnya melalui penyuluhan kelompok di posyandu, arisan, pengajian, dan
kunjungan rumah.
- Bersama tokoh masyarakat setempat berupaya untuk menggerakkan masyarakat
dalam kegiatan-kegiatan yang mendukung keselamatan ibu dan bayi seperti dana
sosial bersalin, tabungan ibu bersalin, ambulans desa, calon donor darah, warga dan
suami Siap Antar Jaga.
- Menganjurkan ibu dan bayinya untuk memeriksakan kesehatan ke bidan/dokter
selama masa nifas (40 hari setelah melahirkan) sedikitnya tiga kali pada minggu
pertama, ketiga, dan keenam setelah melahirkan.

5.4.2 Indikator Dua: memberi ASI ekslusif


Pada hasil dari indikator 2 didapatkan dengan menanyakan sejumlah pertanyaan
yang meliputi indikator variabel pengetahuan, sikap, dan tindakan, terhadap indikator 2.
Hasil wawancara digambarkan dalam tabel Berikut ini:

Tabel Hasil Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Indikator 2

Komponen Sesuai (persentase) Tidak Sesuai (persentase)


Pengetahuan 3 (21,4%) 11 (78,6%)
Sikap 14 (100.0 %) 0 (0.0%)
Tindakan 7 (50.0%) 7 (50.0%)
Dari hasil tabel tersebut didapatkan bahwa untuk indikator 2 perilaku PHBS yang
sudah baik adalah variabel sikap dengan jumlah sikap setuju sebanyak empat belas

64
responden (100%) . Kemudian untuk perilaku PHBS yang kurang adalah variabel
pengetahuan dengan jumlah responden yang memiliki pengetahuan baik adalah tiga orang
(21,4%). Sedangkan untuk variabel tindakan didapatkan hasil yang sama antara yang sudah
memiliki tindakan baik sebanyak 7 responen (50%) dan tindakan kurang sebanyak 7
responden (50%).

Variabel pengetahuan diketahui dengan mengajukan pertanyaan mengenai apa arti


dari ASI ekslusif. Responden dianggap memiliki variabel pengetahuan baik bila dapat
menjawab tidak boleh mendapatkan makanan selain ASI selama mendapatkan ASI ekslusif
dan sampai usia 6 bulan ASI ekslusif diberikan. Hasil dari variabel pengetahuan mengenai
ASI ekslusif digambarkan dalam diagram berikut ini:

Diagram Pengetahuan Responden menurut PHBS Indikator Dua

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 3 responden (21,4%) tahu arti
dari ASI ekslusif dan sebanyak 11 responden (78,6%) tidak tahu. Di antara responden yang
tidak tahu ada yang menjawab “tidak tahu pak”, juga ada yang menjawab “lupa lagi pak”.

Variabel sikap diketahui dengan mengajukan pertanyaan apakah responden setuju


agar anak diberikan ASI ekslusif. Variabel sikap ditanyakan setelah responden diberikan
penjelasan yang cukup oleh pewawancara mengenai apa itu ASI ekslusif sehingga responden
dapat menentukan sikap masing-masing. Responden dianggap memiliki variabel sikap baik
apabila setuju anak diberikan ASI ekslusif. Hasil dari variabel sikap mengenai pemberian
ASI ekslusif digambarkan dalam diagram berikut ini:

65
Diagram Sikap Responden menurut PHBS Indikator Dua

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 14 responden (100%)


menyatakan sikap setuju agar anak diberikan ASI ekslusif.

Variabel tindakan diketahui dengan menanyakan dua buah pertanyaan, yaitu apakah
responden memberikan ASI pada anaknya dan pada umur berapa anak responden diberikan
makanan tambahan selain ASI. Responden dianggap memiliki variabel tindakan baik apabila
melakukan pemberian ASI pada anak dan apabila tidak memberikan makanan selain ASI
sampai anak berusia 6 bulan. Hasil dari variabel tindakan mengenai pemberian ASI pada
anak dan pemberian makanan tambahan selain ASI digambarkan dalam diagram berikut ini:

Diagram Tindakan Responden menurut PHBS Indikator Dua: memberi ASI pada
anak

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 14 responden (100%)


menyatakan memberi ASI pada anak.

66
Diagram Tindakan Responden menurut PHBS Indikator Dua: pemberian makanan /
minuman selain ASI

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 7 responden (50%)


menyatakan memberi makanan selain ASI pada anak pada usia 6 bulan. Kemudian sebanyak
6 responden (42,9%) memberikan makanan selain ASI pada anak usia kurang dari 6 bulan.
Sedangkan sebanyak 1 responden (7,1%) memberikan makanan selain ASI pada anak usia
lebih dari 6 bulan. Alasan pemberian makanan selain ASI pada usia kurang dari 6 bulan
adalah “anaknya minta pak makanan yang dimakan orang tuanya”, “nangis kalo gak dikasih
makanan yang diminta”, “gak cukup pak kalau hanya dikasih ASI saja pak”.

5.4.3 Indikator Tiga: Menimbang Bayi atau Balita Setiap Bulan


Pada hasil dari indikator 3 didapatkan dengan menanyakan sejumlah pertanyaan
yang meliputi indikator variabel pengetahuan, sikap, dan tindakan, terhadap indikator 3.
Hasil wawancara digambarkan dalam tabel Berikut ini:

Tabel Hasil Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Indikator 3

Komponen Sesuai (persentase) Tidak Sesuai (persentase)


Pengetahuan 13 (92,9%) 1 (7,1%)
Sikap 14 (100.0 %) 0 (0.0%)
Tindakan 13 (92,9%) 1 (7,1%)
Dari hasil tabel tersebut didapatkan bahwa untuk indikator 3 perilaku PHBS yang
sudah baik adalah variabel sikap dengan jumlah sikap setuju sebanyak empat belas
responden (100%) . Kemudian untuk perilaku PHBS variabel pengetahuan dan variabel
tindakan memiliki angka yang sama yaitu 13 responden (92,9%) sesuai PHBS dan satu
responden (7,1%) tidak sesuai dengan PHBS.

67
Variabel pengetahuan diketahui dengan mengajukan pertanyaan mengenai apakah
responden mengetahui kegiatan penimbangan bayi. Responden dianggap memiliki variabel
pengetahuan baik bila dapat menjawab kegiatan apa saja yang dilakukan pada penimbangan
bayi, di mana penimbangan dilakukan, usia berapa saja perlu ditimbang, dan seberapa sering
penimbangan dilakukan. Hasil dari variabel pengetahuan mengenai kegiataan penimbangan
bayi digambarkan dalam diagram berikut ini:

Diagram Pengetahuan Responden menurut PHBS Indikator tiga

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 13 responden (92,9%)


mengetahui kegiatan penimbangan bayi dan sebanyak 1 responden (7,1%) tidak tahu.
Responden yang tidak tahu menjawab “Teu terang, Pak.”

Variabel sikap diketahui dengan mengajukan pertanyaan apakah responden setuju


setiap bulannya dilakukan penimbangan bayi dan balita. Variabel sikap ditanyakan setelah
responden diberikan penjelasan yang cukup oleh pewawancara mengenai kegiatan
penimbangan bayi dan balita sehingga responden dapat menentukan sikap masing-masing.
Responden dianggap memiliki variabel sikap baik apabila setuju kegiatan penimbangan bayi
dan balita dilakukan setiap bulan. Hasil dari variabel sikap mengenai kegiatan penimbangan
bayi dan balita digambarkan dalam diagram berikut ini:

68
Diagram Sikap Responden menurut PHBS Indikator Tiga

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 14 responden (100%) menyatakan
sikap setuju terhadap kegiatan penimbangan bayi dan balita yang dilakukan setiap bulan.

Variabel tindakan diketahui dengan menanyakan dua buah pertanyaan, yaitu apakah
responden melakukan penimbangan anaknya setiap bulannya dan apakah responden
memiliki buku Kesehatan Ibu dan Anak (KIA). Responden dianggap memiliki variabel
tindakan baik apabila melakukan penimbangan anak setiap bulan dan apabila memiliki buku
KIA. Hasil dari variabel tindakan mengenai penimbangan anak setiap bulan dan memiliki
buku KIA digambarkan dalam diagram berikut ini:

Diagram Tindakan Responden menurut PHBS Indikator Tiga: menimbang anaknya


setiap bulan

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 14 responden (100%)


menyatakan melakukan penimbangan anaknya setiap bulan.

69
Diagram Tindakan Responden menurut PHBS Indikator Dua: memiliki buku KIA

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 12 responden (85,7%)


menyatakan memiliki buku KIA. Kemudian sebanyak 2 responden (14,3%) tidak memiliki
buku KIA. Alasan tidak memiliki buku KIA nya 1 responden adalah “ya gak punya pak.
Empat anak saya gak punya” dan 1 responden lagi menjawab “teu terang pak buku KIA.”

5.4.4 Indikator Empat: Menggunakan Sumber Air Bersih


Dari 14 responden didapatkan hasil sebagai berikut :
Kategori Baikn(%) Kurangn(%) Jumlahn(%) Kesimpulan

Pengetahuan 11 (78,6%) 3(21,4%) 14 (100 %) Baik

Sikap 12 (85,7%) 2 (14,3%) 14 (100%) Baik

Tindakan 12 (85,7%) 2 (14,3%) 14 (100%) Baik

Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa sebagian besar masyarakat


jatimulya sudah mendapatkan dan menggunakan sumber air yang baik. Sedangkan
sebagian kecil jawaban hasil wawancara yang di ungkapkan responden kurang tepat
untuk sumber dan penggunaan air bersih, baik pengetahuan, sikap, dan tindakannya.
Diantara alasan yang di kemukakan adalah karena responden belum mempunyai
sumber air sendiri sehingga harus kesungai untuk mandi dan mencuci.

5.4.5 Indikator Lima: Cuci Tangan dengan Sabun


Dari hasil wawancara menggunakan beberapa pertanyaan, dari setiap pertanyaannya
masing-masing menilai komponen pengetahuan, sikap dan tindakan. Hasil wawancara
digambarkan dalam tabel berikut:

70
Tabel Hasil Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Indikator Lima

Komponen Sesuai (persentase) Tidak Sesuai (persentase)


Pengetahuan 8 (57%) 6 (43%)
Sikap 13 (93 %) 1 (7 %)
Tindakan 13 (93 %) 1 (7 %)

Terdapat tiga hal yang dinilai. Pertama adalah untuk menilai indikator pengetahuan.
Pengetahuan responden dianggap sesuai dengan PHBS bila responden, mengetahui cara
mencuci tangan yang benar, kapan saja saat yang diperlukan untuk mencuci tangan, manfaat
yang didapatkan dari mencuci tangan dan akibat dari tidak mencuci tangan dengan sabun.
Dari hasil survey didapatkan 8 dari 14 responden yang memiliki pengetahuan tentang
mencuci tangan yang sesuai dengan PHBS. Sedangkan, 6 lainnya tidak memiliki
pengetahuan yang cukup mengenai cuci tangan. Diantaranya, tidak mengetahui kapan saat
yang tepat untuk mencuci tangan, dan tidak mengetahui manfaat dan akibat apabila tidak
mencuci tangan

Kedua menilai indikator sikap. Sikap responden dianggap sesuai dengan PHBS bila
setuju unntuk mencuci tangan menggunakan air bersih dan sabun. Dari semua responden
hanya satu orang yang memiliki sikap yang tidak sesuai dengan PHBS. Responden tersebut
berpendapat kalau mencuci tangan bisa hanya dengan air saja, tidak perlu menggunakan
sabun.

Ketiga menilai tindakan dari responden. Responden ditanyakan apakah mereka telah
mempraktekkan mencuci tangan dengan sabun dalam kehidupan sehari-hari. Didapatkan
hasil dari 14 responden, 13 diantaranya sudah melakukan cuci tangan dengan sabun. Satu
responden dikatakan belum melakukan tindakansesuai dengan PHBS dikarenakan tidak
mencuci tangannya dengan sabun, dan hanya menggunakan air saja.

5.4.6 Indikator Enam: Menggunakan Jamban Sehat


Pada hasil dari indikator 6 didapatkan dengan menanyakan sejumlah pertanyaan
yang meliputi indikator variabel pengetahuan, sikap, dan tindakan, terhadap indikator 6.
Hasil wawancara digambarkan dalam tabel Berikut ini

71
Tabel Hasil Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Indikator 6

Komponen Sesuai (persentase) Tidak Sesuai (persentase)

Pengetahuan 10 (71,4%) 4 (28,6%)

Sikap 11 (78.6 %) 3 (21.4%)

Tindakan 6 (42.8%) 8 (57.1%)

Dari hasil tabel tersebut didapatkan bahwa untuk indikator 2 perilaku PHBS yang
sudah baik adalah variabel sikap dengan jumlah sikap setuju sebanyak sebelas responden
(78,6%) . Kemudian untuk perilaku PHBS yang kurang adalah variabel pengetahuan dengan
jumlah responden yang memiliki pengetahuan baik adalah sepuluh orang (71,4%).
Sedangkan untuk variabel tindakan didapatkan hasil yang sama antara yang sudah memiliki
tindakan baik sebanyak 6 responen(42.8%) dan tindakan kurang sebanyak 8
responden(57.1%).

Variabel pengetahuan diketahui dengan mengajukan pertanyaan mengenai apa arti


dari jamban sehat. Responden dianggap memiliki variabel pengetahuan baik bila dapat
menjawab minimal 3 manfaat menggunakan jamban sehat. Hasil dari variabel pengetahuan
mengenai jamban sehat digambarkan dalam diagram berikut ini:

Diagram Pengetahuan, Sikap dan Tindakan Responden menurut PHBS Indikator


Enam

72
Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 10 responden (71,4%) tahu
manfaat menggunakan jamban sehat dan sebanyak 4 responden (28,6%) tidak tahu. Di
antara responden yang tidak tahu ada yang menjawab “tidak tahu”, juga ada yang menjawab
“lupa lagi”.

Variabel sikap diketahui dengan mengajukan pertanyaan apakah responden


menggunakan jamban sehat. Variabel sikap ditanyakan setelah responden diberikan
penjelasan yang cukup oleh pewawancara mengenai apa itu jamban sehat sehingga
responden dapat menentukan sikap masing-masing. Responden dianggap memiliki variabel
sikap baik apabila setuju menggunakan jamban sehat. Hasil dari variabel sikap mengenai
pemberian jamban sehat digambarkan dalam diagram diatas. Dari hasil diagram di atas
didapatkan bahwa sebanyak 11 responden (78,6%) menyatakan sikap setuju menggunakan
jamban sehat.

Variabel tindakan diketahui dengan menanyakan dua buah pertanyaan, yaitu apakah
responden mememiliki jamban dan apakah tersedia septic tanc sebagai tempat pembuangan
kotoran. Responden dianggap memiliki variabel tindakan baik apabila melakukan memiliki
jamban serta tempat pembuangan kotoran yang berjarak minimal 10 m. Hasil dari variabel
tindakan mengenai tindakan penggunaan jamban sehat digambarkan pada diagram diatas.

Pada diagram diatas dapat disimpulkan bahwa perilaku responden dalam


menggunakan jamban sehat masih belum baik karena masih banyak responden yang belum
memiliki jamban dan buang air besar sembarangan seperti di sungai, adapun sebagian dari
responden menyatakan memiliki jamban akan tetapi tempat pembuangan tidak disalurkan ke
septic tanc melainkan ke sungai.

5.4.7 Indikator Tujuh: Memberantas Jentik Nyamuk


Dari hasil survey dan wawancara didapatkan hasil sebagai berikut :
Kategori Baikn(%) Kurangn(%) Jumlahn(%) Kesimpulan

Pengetahuan 8 (57,1 %) 6 (42,9 %) 14 (100%) Kurang

Sikap 8 (57,1 %) 6 (42,9 %) 14 (100%) Kurang

Tindakan 8 (57,1 %) 6 (42,9 %) 14 (100%) Kurang

Dari data diatas dapat disimpulkan bahwa baik pengetahuan, sikap, maupun
tindakan responden masih kurang. Dari hasil wawancara yang dilakukan didapatkan
73
beberap alasan yang dikemukakan oleh responden diantaranya “teu terang naon
jentik nyamuk teh” yang artinya “tidak tahu apa itu jentik nyamuk”. Responden yang
menyatakan tidak tahu tentang jentik nyamuk terbukti dengan sikap dan tindakannya
yang kurang. Alasan mereka tidak mengetahui adalah karena tidak pernah
mendapatkan penyuluhan ataupun informasi mengenai jentik nyamuk, keberadaanya,
bahaya, serta cara pencegahan dan pemberantasannya. Sehingga sangat penting
dalam hal ini untuk dilakukan tindaklanjut berupa pencerdasan tentang jentik
nyamuk.

5.4.8 Indikator Delapan: Makan Sayur dan Buah Setiap Hari


Pada hasil dari indikator 8 didapatkan dengan menanyakan sejumlah pertanyaan
yang meliputi indikator variabel pengetahuan, sikap, dan tindakan, terhadap indikator 8.
Hasil wawancara digambarkan dalam tabel Berikut ini:

Tabel Hasil Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Indikator 8

Komponen Sesuai (persentase) Tidak Sesuai (persentase)


Pengetahuan 7 (50.0%) 7 (50.0%)
Sikap 14 (100.0 %) 0 (0.0%)
Tindakan 2 (14,3%) 12 (85,7%)
Dari hasil tabel tersebut didapatkan bahwa untuk indikator 8 perilaku PHBS yang
sudah baik adalah variabel sikap dengan jumlah sikap setuju sebanyak empat belas
responden (100%) . Kemudian untuk perilaku PHBS yang kurang adalah variabel tindakan
dengan jumlah responden yang memiliki tindakan baik adalah dua orang (14,3%).
Sedangkan untuk variabel pengetahuan didapatkan hasil yang sama antara yang sudah
memiliki pengetahuan baik sebanyak 7 responden (50%) dan pengetahuan kurang sebanyak
7 responden (50%).

Variabel pengetahuan diketahui dengan mengajukan pertanyaan mengenai perlukah


makan buah dan sayur setiap hari, serta mengetahui manfaat dari mengonsumsi buah dan
sayur setiap hari. Responden dianggap memiliki variabel pengetahuan baik bila dapat
menjawab perlu makan buah dan sayur setiap hari dan mengetahui manfaat buah dan sayur
agar sehat karena mendapatkan vitamin dan / atau mineral atau zat gizi lainnya dari buah dan
sayur. Hasil dari variabel pengetahuan mengenai perlunya serta manfaat mengonsumsi buah
dan sayur setiap hari digambarkan dalam diagram berikut ini:

74
Diagram Pengetahuan Responden menurut PHBS Indikator Delapan: perlu makan
sayur dan buah setiap hari

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 7 responden (50,0%)


mengetahui perlunya makan buah dan sayur setiap hari dan sebanyak 7 responden (50,0)
tidak tahu. Di antara responden yang tidak tahu ada yang menjawab “cukup dua kali
seminggu aja pak”, juga ada yang menjawab “kadang-kadang aja, gak usah tiap hari”, atau
“kalau lagi ada aja buah dan sayur aja pak”.

Diagram Pengetahuan Responden menurut PHBS Indikator Delapan: mengetahui


manfaat mengonsumi buah dan sayur

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 12 responden (85,7%)


mengetahui manfaat mengonsumsi buah dan sayur dan sebanyak 2 responden (14,3%) tidak
tahu. Di antara responden yang tidak tahu menjawab “tidak tahu pak.”

Variabel sikap diketahui dengan mengajukan pertanyaan apakah responden setuju


agar mengonsumsi buah dan sayur setiap hari. Variabel sikap ditanyakan setelah responden
diberikan penjelasan yang cukup oleh pewawancara mengenai perlunya makan buah dan
sayur seta manfaat dari mengonsumsi buah dan sayur sehingga responden dapat menentukan
sikap masing-masing. Responden dianggap memiliki variabel sikap baik apabila setuju

75
untuk mengonsumsi buah dan sayur setiap hari. Hasil dari variabel sikap mengenai setuju
mengonsumsi buah dan sayur digambarkan dalam diagram berikut ini:

Diagram Sikap Responden menurut PHBS Indikator Delapan

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 14 responden (100%)


menyatakan sikap setuju untuk mengonsumsi buah dan sayur setiap hari.

Variabel tindakan diketahui dengan menanyakan pertanyaan apakah responden


makan buah dan sayur setiap hari. Responden dianggap memiliki variabel tindakan baik
apabila mengonsumsi buah dan sayur setiap hari. Hasil dari variabel tindakan mengenai
makan buah dan sayur setiap hari digambarkan dalam diagram di bawah ini:

Diagram Tindakan Responden menurut PHBS Indikator Delapan

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 2 responden (14,3%) sudah
mengonsumsi buah dan sayur setiap hari dan sebanyak 12 responden (85,7%) tidak. Di
antara responden yang tidak mengonsumsi buah dan sayur setiap hari menjawab “makan
buah atau sayurnya kalau lagi ada aja pak” atau “gak ada uang untuk beli nya pak.”

5.4.9 Indikator Sembilan: Beraktivitas Fisik Setiap Hari


Pada hasil dari indikator 9 didapatkan dengan menanyakan sejumlah pertanyaan
yang meliputi indikator variabel pengetahuan, sikap, dan tindakan, terhadap indikator 9.
Hasil wawancara digambarkan dalam tabel Berikut ini:

76
Tabel Hasil Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Indikator 9

Komponen Sesuai (persentase) Tidak Sesuai (persentase)


Pengetahuan 14 (100.0 %) 0 (0.0%)
Sikap 14 (100.0 %) 0 (0.0%)
Tindakan 3 (21,4%) 11 (78,6%)
Dari hasil tabel tersebut didapatkan bahwa untuk indikator 9 perilaku PHBS yang
sudah baik adalah variabel pengetahuan dan sikap dengan jumlah pengetahuan baik
sebanyak empat belas responden (100%) dan sikap baik sebanyak empat belas responden
(100%) . Kemudian untuk perilaku PHBS yang kurang adalah variabel tindakan dengan
jumlah responden yang memiliki tindakan baik adalah tiga orang (21,4%) dan yang
memiliki tindakan kurang sebanyak 11 responden (78,6).

Variabel pengetahuan diketahui dengan mengajukan pertanyaan mengenai apa arti


dari melakukan aktivitas fisik. Responden dianggap memiliki variabel pengetahuan baik bila
dapat menjawab arti dari melakukan aktivitas fisik adalah melakukan pergerakan anggota
tubuh yang menyebabkan pengeluaran tenaga agar tetap sehat. Hasil dari variabel
pengetahuan mengenai apa arti dari melakukan aktivitas fisik digambarkan dalam diagram
berikut ini:

Diagram Pengetahuan Responden menurut PHBS Indikator

Sembilan

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 14 responden (100%)


mengetahui apa arti dari melakukan aktivitas fisik.

Variabel sikap diketahui dengan mengajukan pertanyaan apakah responden setuju


untuk melakukan aktivitas fisik dan/atau olahraga setiap hari. Variabel sikap ditanyakan
setelah responden diberikan penjelasan yang cukup oleh pewawancara mengenai apa itu
aktivitas fisik dan olahraga sehingga responden dapat menentukan sikap masing-masing.

77
Responden dianggap memiliki variabel sikap baik apabila setuju untuk melakukan aktivitas
fisik dan/atau olahraga setiap hari. Hasil dari variabel sikap mengenai melakukan aktivitas
fisik dan/atau olahraga digambarkan dalam diagram berikut ini:

Diagram Sikap Responden menurut PHBS Indikator Sembilan

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 14 responden (100%)


menyatakan sikap setuju untuk melakukan aktivitas fisik dan/atau olahraga setiap hari.

Variabel tindakan diketahui dengan menanyakan dua buah pertanyaan, yaitu apakah
responden melakukan aktivitas fisik setiap hari dan apakah responden melakukan olahraga
rutin di luar aktivias fisik sehari-hari. Responden dianggap memiliki variabel tindakan baik
apabila melakukan aktivitas fisik setiap hari dan apabila berolahraga rutin di luar aktivitas
sehari-hari dengan minimal tiga hari dalam seminggu dan durasi tiga puluh menit dalam
sehari. Hasil dari variabel tindakan mengenai melakukan aktivitas fisik setiap hari dan
berolahraga rutin di luar aktivitas fisik digambarkan dalam diagram berikut ini:

Diagram Tindakan Responden menurut PHBS Indikator Sembilan: melakukan


aktivitas fisik setiap hari

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 14 responden (100%)


melakukan aktivitas fisik setiap hari

78
Diagram Tindakan Responden menurut PHBS Indikator Sembilan: Berolahraga Rutin
di Luar Aktivitas Fisik Sehari-hari

Dari hasil diagram di atas didapatkan bahwa sebanyak 3 responden (21,4%)


menyatakan berolahraga rutin di luar aktivitas fisik sehari-hari. Kemudian sebanyak 11
responden (78,6%) tidak rutin. Alasan responden tidak berolahraga dengan rutin adalah
“sibuk kerja, pak”, “susah buat olahraga karena ngurusin rumah tangga”, “abis waktu di
rumah, pak”, “sibuk ngurus anak/cucu di rumah.”

5.4.10 Indikator Sepuluh: Tidak Merokok di Dalam Rumah


Dari hasil wawancara menggunakan 3 pertanyaan bercabang. Pertanyaan pertama,
kedua, dan ketiga masing-masing menilai komponen tindakan, sikap, dan pengetahuan.
Hasil wawancara digambarkan dalam tabel berikut:

Tabel Hasil Gambaran Perilaku Hidup Bersih dan Sehat Indikator Sepuluh

Komponen Sesuai (persentase) Tidak Sesuai (persentase)

Pengetahuan 13 (92.9%) 1 (7.1%)

Sikap 14 (100.0 %) 0 (0.0%)

Perilaku 7 (50.0%) 7 (50.0%)

Terdapat tiga hal yang dinilai. Pertama adalah ada atau tidaknya perokok di dalam
keluarga serta apa hubungannya dengan responden. Kedua adalah apakah dilakukan di
dalam rumah. Ketiga adalah upaya berhenti merokok. Simpulan kesesuaian dengan PHBS
ditentukan jika tidak ada yang merokok atau merokok namun lokasi tidak di dalam rumah.
Hasil didapatkan sebagaimana Diagram berikut:

79
Diagram Tindakan Responden menurut PHBS Indikator Sepuluh

Ada Perokok dalam Keluarga?


Responden
sdsdsdsddsdsdsdsd
1
sdsdsdsd Responden
13 Ada Tidak Ada
Suami
sdsdsd 12 13 1
Responden
sdsdsd 13
Upaya berhenti merokok Lokasi merokok

Ada di dalam Rumah Tidak di dalam Rumah


7 6
Ada Tidak Ada
13 0
Tidak Sesuai PHBS Sesuai PHBS
7 7

Dfd
Juga didapatkan bahwa seluruh perokok adalah laki-laki. Di dalam keluarga, tidak
diketahui adanya anak responden yang merokok.

Pertanyaan kedua menilai indikator sikap. Sikap responden dianggap sesuai dengan
PHBS bila setuju untuk tidak merokok. Bila ada yang tidak setuju untuk untuk tidak
merokok,
dfdfdfdfdf ditanyakan apakah setuju untuk tidak melakukannya di dalam rumah. Dari hasil
wawancara, didapatkan bahwa seluruh responden setuju untuk tidak merokok.

Didapatkan seorang responden setuju untuk tidak merokok dengan alasan dasar fiqih
islam. Redaksi berupa “Menurut hukum agama eta teh makruh”. Alasan lain beragam
seputar ekonomi dengan redaksi “hambur”;”Pemborosan”, kesehatan dengan redaksi “bikin
penyakit”, dan lainnya dengan keberadaan anak di dalam lingkungan rumah.

Pertanyaan ketiga menilai pengetahuan dari responden. Responden ditanyakan


manfaat dari merokok. Responden dianggap memiliki pengetahuan mengenai PHBS
indikator sepuluh jika menjawab tidak bermanfaat sesuai dengan bahasanya dan dapat
menjelaskannya. Didapatkan hanya 1 dari 14 responden yang menyatakan bermanfaat
dengan alasan dapat menghilangkan jenuh. Hingga 13 dari 14 responden menyatakan tidak
bermanfaat dengan alasan yang sama dengan pertanyaan sebelumnya.

80
Dari hasil penelitian didapatkan pengetahuan (lebih dari 95%) dan sikap (100%)
terhadap rokok yang sesuai dengan PHBS tidak diikuti dengan tindakan (50.0%) yang sesuai
PHBS. Padahal seluruh responden yang memiliki kerabat yang merokok mengaku sudah
mengupayakan untuk berhenti merokok. Sayangnya upaya ini tidak membuahkan hasil.

Dominasi perokok terjadi pada kalangan laki-laki (100%) dan tidak diketahui adanya
perokok perempuan dalam lingkungan keluarga responden (0%). Tidak diketahui adanya
anak yang merokok. Padahal data RISKESDAS menunjukan bahwa 90% perokok mulai
merokok di usia kurang dari 18 tahun. Perlu dipertimbangkan apakah memang benar tidak
ada anak-anak yang merokok atau sebenernya responden tidak awas atas tindakan dari anak-
anak di keluarganya.

Gambar persentase terhadap usia memulai merokok pada RISKESDAS

Data RISKESDAS yang sama juga menunjukan nyaris tidak adanya perokok baru
setelah pertengahan usia 20 hingga 30 tahun. Maka dengan menciptakan generasi yang
mampu melewati pertengahan usia ini tanpa sama sekali mencoba rokok dapat menekan
jumlah perokok baru. Diasumsikan hal ini lebih efektif dibandingkan mendorong perokok
berhenti merokok.

Tiga sebab utama seorang perokok memulai merokok adalah karena mencoba,
dorongan teman, dan contoh dari orang yang lebih tua. Alasan mencoba bisa ditekan dari
mencegah bermunculannya perokok baru. Alasan dorongan teman diikuti fakta usia pertama
merokok di bawah 18 tahun menandakan perlunya keterlibatan bidang pendidikan dalam

81
pencegahan perokok baru. Alasan contoh dari orang yang lebih tua serta umumnya perokok
pada jenis kelamin laki-laki menuntut perlu adanya komitmen dari ayah untuk tidak
mewariskan kebiasaan merokok kepada anaknya. Para ayah perlu berkomitmen dan
mengajarkan anaknya sendiri untuk tidak merokok.

82
BAB VI

KESIMPULAN DAN SARAN

6.1 Kesimpulan
Dari hasil penelitian dan pengamatan yang telah dilakukan dengan wawancara
responden yang berasal dari warga masyarakat desa Jatimulya kecamatan Pameugpeuk
Kabupaten Garut dapat disimpulkan bahwa :
1. Gambaran umum Perilaku Hidup Bersih dan Sehat masyarakat desa Jatimulta belum
seluruhnya baik.
2. Analisis variabel pengetahuan Masyarakat Jatimulya menurut kategori dapat
dinyatakan cukup baik (83,33%) sedangkan analisis varibel pengetahuan menurut
Indikator yang paling tinggi adalah indikator 3 dan 10 yakni penimbangan bayi dan
tidak merokok sedangkan yang paling rendah adalah indikator 9 yakni melakukan
aktivitas fisik.
3. Analisis variabel Sikap Masyarakat Jatimulya menurut kategori dapat dinyatakan
sangat baik (91,67%) sedangkan analisis varibel Sikap menurut Indikator baik.
4. Analisis variabel tindakan Masyarakat Jatimulya menurut kategori dapat dinyatakan
cukup baik (58,33%) sedangkan analisis varibel tindakan menurut Indikator yang
paling tinggi adalah indikator 3 penimbangan bayi sedangkan yang paling rendah
adalah indikator 9 yakni melakukan aktivitas fisik.
5. Analisis masing-masing Indikator Pengetahuan tidak sebanding dengan Sikap dan
Tindakan.
6. Secara keseluruhan untuk penilaian PHBS desa Jatimulya masih perlu ditingkatkan.

6.2 Saran
Berdasarkan hasil pengamatan yang telah dilakukan, maka saran yang dapat kami
berikan diantaranya:
 Puskesmas:
1. Untuk melakukan pengawasan mengenai Perilaku Hidup Bersih dan Sehat hal ini
dapat diperingan dengan menjalin kerjasama dengan kader sebagai sumber
informasi.
2. Memberikan penyuluhan tetang penanaman masing-masing Indikator dalam
melakukan prinsip Perilaku Hidup Bersih dan Sehat di Masyarakat agar
menyadari bahwa mencegah lebih baik daripada mengobati.

83
3. Menjalin kerjasama yang berkesinambungan dengan tokoh masyarakat setempat
untuk melaksanakan pengelolaan jamban sehat dan Sanitasi Total berbasis
Masyarakat
4. Melakukan penilaian kesehatan terhadap masyarakat untuk mengetahui penyakit-
penyakit yang berhubungan dengan prilaku dan lingkungan masyarakat.
 Peneliti:
1. Dapat melakukan observasi lebih lanjut ke desa lainnya untuk mengamati
masalah-masalah yang terjadi disana.
2. Dapat dilakukan penelitian kecil berkaitan dengan penyakit yang dapat timbul
pada masyarakat yang kurang peduli kesehatan dan kebersihan lingkungan.
3. Dapat menjadi acuan penelitian selanjutnya dalam mencari faktor yang
berpengaruh terhadap pengetahuan, sikap, dan tindakan masyarakat.

84
DAFTAR PUSTAKA:

1. Dinkes.2010. Pedoman Program Pembinaan Perilaku Hidup Bersih dan Sehat

2. Proverawati, atikah. 2012. Perilaku Hidup Bersih Dan Sehat. Nuha media

3. Profil Jabar. 2008. Profil Kesehatan Jawa Barat. Diakses pada tanggal 26 november
2012 pukul 19.27

4. Riskesdas. 2010. Presentase rumah tangga ber PHBS,


http://www.litbang.depkes.go.id. Sitesdownloadbukulaporanlapnas
riskesdas2010Laporanriskesdas2010.pd.pdf. diakses pada tanggal 26 november 2012
pukul 21.24

5. Departemen Kesehatan RI, 2007. Rumah Tangga Sehat Dengan Perilaku Hidup
Bersih dan Sehat.

6. Dinas Kesehatan RI, 2001. Buku Saku Pelaksanaan PHBS Bagi Masyarakat Di
Wilayah Kecamatan.

7. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. 2011. (Online),


(http://www.perdhaki.org/content/perilaku-hidup-bersih-dan-sehat ,diakses pada 31
Maret 2012)
8. Pradana, A. 2012. Perilaku Hidup Bersih dan Sehat. (Online), (http://info-kesehatan-
kita.blogspot.com/2012/01/perilaku-hidup-bersih-dan-sehat-phbs.html ,diakses pada
31 Maret 2012)
9. Pusat Promosi Kesehatan. 2012. Promosi Kesehatan Dalam Pencapaian Perilaku
Hidup Bersih dan Sehat (PHBS). (Online),
(http://www.promosikesehatan.com/?act=program&id=12 ,diakses pada 31 Maret
2012)
10. Prof. Dr. Soekidjo Notoatmodjo SKM, M. Com. H. Promosi Kesehatan dan Ilmu
Perilaku. Jakarta: PT. Rineka Cipta; 2007.
11. Prof. Dr. Soekidjo Notoadmodjo SKM, M Com. H. Ilmu Perilaku Kesehatan.
Jakarta: Rineka Cipta; 2010.

85