Anda di halaman 1dari 24

PENGANTAR AKUNTANSI SEKTOR PUBLIK

BAB 21

Studi Atas Teknik dan Prosedur Akuntansi pada Akuntansi (Uang dan Barang) dan Aplikasinya di Indonesia

BAB 22 Tinjauan atas PP Nomor 71 Tahun 2010 dan PSAP yang Terkait dengan

Lalpran Operasional

BAB 23 Seluk Beluk Pengauditan Dan Peran Spkn Dalam Audit Di Pemerintah Indonesia

ADE SUPRIALDI DEDI PURNOMO MUHAMMAD FAKHRY NUKAS PENDRI IRAWAN SAPUTRA RIDDOH TUMIAR WANTO 177110436 177110605 177110466
ADE SUPRIALDI
DEDI PURNOMO
MUHAMMAD FAKHRY NUKAS
PENDRI IRAWAN SAPUTRA
RIDDOH TUMIAR WANTO
177110436
177110605
177110466
177110648
147110120
Dosen Pengampu: La Ode Syafran, SE, M. Si

PROGRAM STUDI ADMINISTRSASI PUBLIK FAKULTAS ILMU SOSIAL DAN POLITIK UNIVERSITAS ISLAM RIAU

2017

BAB 21

Studi Atas Teknik dan Prosedur Akuntansi pada Akuntansi (Uang dan Barang) dan Aplikasinya di Indonesia

  • A. Pendahuluan Sistem akuntansi yang baik menjamin dilakukannya prinsip stewardship dan accountability yang baik. Pemerintah/ unit kerja pemerintah perlu memiliki sistem akuntansi yang berfungsi sebagai alat pengendalian transaksi keuangan dan mendukung pencapaian tujuan organisasi. Sistem akuntansi mempengaruhi teknik dan prosedur akuntansi sesuai dengan teori akuntansi yang ada.

  • B. Teori Akuntansi dalam Akuntansi Sektor Publik Teori akuntansi memiliki kaitan yang erat dengan akuntansi keuangan, terutama pelaporan keuangan kepada pihak eksternal. Suatu teori perlu didukung oleh berbagai riset yang didalamnya terdapat hipotesa-hipotesa yang diuji kebenarannya. Menurut Mardiasmo (2009: 143), tujuan mempelajari teori akuntansi:

Memahami praktik akuntansi yang saat ini ada

Mempelajari kelemahan dan kekurangan dari praktik yang saat ini dilakukan

Memperbaiki praktik akuntansi di masa mendatang

Pengembangan akuntansi sektor publik dilakukan untuk memperbaiki kualitas praktik yang saat ini ada, terkait dengan upaya meningkatkan kualitas laporan keuangan

sektor publik laporan keuangan yang mampu menyajikan informasi keuangan yang relevan dan reliable.

  • C. Kendala yang Dihadapi Akuntansi Sektor Publik

Objektivitas: Adanya benturan kepentingan antara kepentingan manajemen

dengan kepentingan stakeholder Konsistensi: Penggunaan metode akuntansi yang sama untuk menghasilkan

laporan keuangan selama beberapa periode berturut-turut Daya Banding: Laporan keuangan dapat digunakan untuk membandingkan kinerja organisasi dengan organisasi lain yang sejenis

Tepat Waktu: Lama waktu yang dibutuhkan oleh organisasi untuk menghasilkan laporan keuangan

Ekonomis dalam Penyajian Laporan Keuangan: Manfaat yang diperoleh harus lebih besar dari biaya yang dikeluarkan untuk menghasilkan laporan tersebut Materialitas: Suatu informasi dianggap material apabila mempengaruhi keputusan, atau jika dihilangkan akan menghasilkan keputusan yang berbeda

  • D. Sistem Akuntansi Keuangan Sektor Publik Menurut Masisi (1978) dalam Glynn (1993) yang dikutip oleh Mardiasmo (2009) aturan dasar sistem akuntansi keuangan:

Identifikasi

kegiatan

operasi

yang

relevan.

Hanya

kejadian

dan

kegiatan

ekonomi yang relevan saja yang akan dicatat dalam sistem akuntansi keuangan. Pengklasifikasian kegiatan operasi secara tepat. Penentuan waktu pengakuan untuk setiap jenis operasi (timing of recognition). Pada prinsipnya suatu operasi dapat dicatat atau diakui pada tahap tertentudari proses operasi. Misalnya, ketika barang diterima atau pada waktu pemesanan.

Adanya sistem pengendalian untuk menjamin reliabilitas. Sistem pengendalian ini memiliki dua komponen, yaitu komponen formal dan substansial. Komponen formal adalah pembukuan berpasangan: kesalahan akuntansi akan dapat diketahui dan dilacak ketika jumlah sisi kredit tidak sama dengan sisis debit. Komponen substansial merupakan mekanisme konflik kepentingan :kesalahan akuntansi muncul ketika mempengaruhi secara negatif pihak ketiga. Menghitung pengaruh masing-masing operasi. Baik akuntansi sektor publik maupun swasta direkomendasikan untuk menggunakan sistem pembukuan berpasangan dalam mencatat akuntansi transaksi. Dan keduanya sama-sama membutuhkan standar akuntansi keuangan sebagai pedoman pencatatan agar terdapat perlakuan yang sama terhadap suatu transaksi.

  • E. Standar Akuntansi Sektor Publik Standar akuntansi merupakan pedoman atau prinsip-prinsip yang mengatur perlakuan akuntansi dalam penyusunan laporan keuangan untuk tujuan pelaporan kepada pengguna laporan keuangan, sedangkan prosedur akuntansi merupakan praktik khusus yang digunakan untuk mengimplementasikan standar untuk memastikan diikutinya

prosedur yang telah ditetapkan, sistem akuntasi sektor publik harus dilengkapi dengan sistem pengendalian yang telah ditetapkan, sistem akuntasi sektor publik harus dilengkapi dengan sistem pengendalian intern atas penerimaan dan pengeluaran dana publik. Ada beberapa hal yang harus dipertimbangkan dalam penetapan standar akuntansi antara lain :

Standar memberikan pedoman tentang informasi yang harus disajikan Standar memberikan petunjuk dan aturan tindakan bagi auditor yang memungkinkan pengujian secara hati-hati dan independen Standar memberikan petunjuk tentang kumpulan data yang perlu disajikan yang berkaitan dengan berbagai variable yang patut dipertimbangkan dalam bidang perpajakan, regulasi, perencanaan serta regulasi ekonomi dan peningkatan efisiensi ekonomi serta tujuan sosial lainnya. Standar menghasilkan prinsip dan teori yang penting bagi seluruh pihak yang berkepentingan dalam disiplin ilmu akuntansi.

  • F. Teknik-Teknik Akuntansi Keuangan Sektor Publik Terdapat lima teknik akuntansi keuangan yang dapat diadopsi oleh sektor publik. Pada dasarnya kelima teknik akuntansi tersebut tidak bersifat mutually exclusive. Artinya, penggunaan salah satu teknik akuntansi tersebut tidak berarti menolak penggunaan teknik yang lain. Berikut adalah teknik-teknik akuntansi tersebut: Akuntansi Anggaran: Akuntansi anggaran merupakan praktik akuntansi yang banyak digunakan organisasi sektor publik, khususnya pemerintahan, yang mencatat dan menyajikan akun operasi dalam format yang sama dan sejajar dengan anggarannya. Akuntansi Komitmen: Tujuan utama akuntansi komitmen adalah untuk pengendalian anggaran. Agar manajer dapat mengendalikan anggara, ia perlu mengetahui berapa besar anggaran yang dilaksanakan jika dihitung berdasarkan order yang telah dikeluarkan. Akuntansi Dana: Akuntansi dana merupakan salah satu alternatif sistem akuntansi di sektor publik yang dikembangkan dari basis kas dan prosedur pengendalian anggaran. Akuntansi Kas: Sistem akuntansi ini hanya mengakui arus kas masuk dan kas keluar. Rekening keuangan akhir akan dirangkum dalam buku kas. Kelebihan cash basis adalah mencerminkan pengeluaran yang aktual, riil dan obyektif.

Akuntansi Akrual: Akuntansi akrual dianggap lebih baik daripada akuntansi kas. Teknik akuntansi berbasis akrual diyakini dapat menghasilkan laporan keuangan yang lebih dapat dipercaya, lebih akurat, komprehensif, dan relevan untuk pengambilan keputusan ekonomi, sosial, dan politi

BAB 22

Tinjauan atas PP Nomor 71 Tahun 2010 dan PSAP yang Terkait dengan Laporan Operasional

PP NOMOR 71 TAHUN 2010: APAKAH MERUPAKAN JAWABAN ATAS TUNTUTAN AKUNTANSI PEMERINTAHAN BERBASIS AKRUAL?

Dalam rangka peningkatan kualitas informasi pelaporan keuangan pemerintahan dan untuk menghasilkan pengukuran kinerja yang lebih baik, serta memfasilitasi manajemen keuangan yang lebih transparan dan akuntabel, maka perlu penerapan akuntansi berbasis akrual yang merupakan best practice di dunia internasional.

Basis akrual adalah basis akuntansi yang mengakui transaksis dan peristiwa lainnya pada saat transaksi dan peristiwa itu terjadi. Transaksi dan peristiwa tersebut dicatat dalam akuntansi dan diakui dalam laporan keuangan pada periode terjadinya. Ahyani mengungkapkan bahwa penerapan basis akrual memebrikan hasil yang lebih baik dan memberikan keuntungan sebagai berikut:

  • 1. Memberikan ketelitian dalam penyajian laporan keuangan pemerintah dsaerah dan memungkinkan untuk melakukan penilaian secara lengkap terhadap kinerja pemerintahan.

  • 2. Lebih akurat dalam melaporkan nilai aset, kewajiban, maupun pembiayaan pemerintah.

  • 3. Memungkinkan dilakukan cut off (pemisahan suatu periode dengan periode yang lain) secara lebih sempurna dan menginformasikan nilai-nilai ekonomis yang terkandung dalam suatu periode tertentu.

  • 4. Meningkatkan transparansi dalam pengelolaan keuangan pemerintah dalam rangka akuntabilitas publik.

Basis Akuntansi di Indonesia: Perspektif sejarah dan hukum

Penerapan sistem akuntansi pemerintahan dari suatu negara akan sangat bergantung kepada

peraturan perundang-undangan yang berlaku pada negara yang bersangkutan. Dwi Ratna menuliskan bahwa menurut PBB ciri-ciri sistem akuntansi pemerintah antara lain:1. Sistem

akuntansi pemrintah harus dirancang sesuai dengan konstitusi dan peraturan perundang- undangan yang berlaku pada suatu negara

  • 2. Sistem akuntansi pemerintah harus dapat menyediakan informasi yang akuntabel dan auditabel

  • 3. Sistem akuntansi pemerintah harus mampu menyediakan informasi keuangan yang diperlukan untuk penyusunan rencana atau program dan evaluasi pelaksanaan secara fisik dan keuangan

Sistem akuntansi di indonesia mengalami beberapa kali perkembangan tergantung dari perubahan aturan perundang-undangan yang berlaku di Indonesia.

Praktik akuntansi pemerintahan pertama kalinya diterapkan di Indonesia adalah pada masa reformasi yang menghasilkan dau undang-undang yang menjasi tonggak diterapkannya otonomi daerah, yaitu UU Nomor 22 Tahun 1999 tentang Pemerintah Daerah dan UU Nomor 25 Tahun 1999 tentang Perimbangan Keuangan Pemerintah Pusat dan Daerah. Kedua Undang-undang tersebut melahirkan PP Nomor 105 Tahun 2000 tentang Pengelolaan dan Pertanggungjawaban Keuangan Daerah dan aturan penjabarannya, yaitu Kepmendagri Nomor 29 Tahun 2002 tentang Pedoman Pengurus, Pertanggungjawaban, dan Pengawasan Keuangan Daerah, serta Tata Cara penyusunan APBD, Pelaksanaan Tata Usaha Keuangan Daerah, serta Penyusunan Perhitungan APBD.

Pada tahun 2003, terbitlah UU Nomor 17 Tahun 2003 tentang Keuangan Negara, yang memberikan arah terhadap pengembangan sistem pengelolaan keuangan negara(daerah), termasuk didalamnya adalah sistem akuntansi pemerintahan.sesuai dengan amanat undang-undang keuangan negara tersebut, pemerintah telah menetapkan PP Nomor 24 Tahun 2005 tentang Standar Akuntansi Pemerintahan.

Lingkup pengaturan PP Nomor 71 Tahun 2010 meliputi SAP Berbasis Akrual dab SAP Berbasis Kas menuju Akrual. SAP Berbasis Akrual terdapat pada Lampiran 1 dan berlaku sejak tanggal ditetapkan, yaitu tahun anggaran 2010 dan dapat segera diterapkan oleh setiap entitas. SAP Berbasis Kas Menuju Akrual pada lampiran II berlaku selama masa transisi bagi entitas yang belum siap untuk menerapkan SAP Berbasis Akrual, paling lambat

4 tahun setelah tahun 2010. Penerapan SAP Berbasis Kas Menuju Akrual ini dilaksanakan sesuai dengan jangka waktu sebagaimana tercantum dalam Lampiran II, yaitu paling lama sampai tahun 2014. Selanjutnya, setiap entitas pelapor, baik pada pemerintahan pusat maupun pemerintah daerah wajib melaksanakan SAP Berbasis Akrual. Walaupun entitas pelaporauntuk sementara masih diperkenankan menrapkan SAP Berbasis Kas Menuju Akrual, entitas pelaporan diharapkan dapat segera menerapkan SAP Berbasis Akrual.

Pasal 70 ayat (2) UU Nomor 1 Tahun 2004 secara jelas menetapkan bahwa akuntansi berbasis akrual sudah diterapkan selambat-lambatnya tahun anggaran 2008. Hal ini berarti seharusnya mulai tahun anggaran 2008, hanya SAP Berbasis Akrual yang berlaku dan dipraktikkan. Jika ada Ketentuan di bawahnya yang menyebutkan berbeda dan melebihi tahun yang telah ditetapkan, maka hal ini dapat melanggar terhadap ketentuan undang- undang, dan seharusnya dinyatakan batal demi hukum.

Namun, dari sudut pandang praktik akuntansi keterlambatan ini dapat dipahami dan merupakan langkah yang tepat. Pelaksanaan akuntansi berbasis akrual di lingkungan organisasi pemerintahan bukanlah perkara yang mudah dan perlu diterapkan secara gradual atau bertahap. Dilihat dari sudut pandang ini, menunjukkan bahwa undang-undang terkait yang berlaku saat ini sudah tidak up to date dengan perkembangan di lapangan saat ini sehingga perlu direvisi. Jadi, dalam kondisi seperti ini, lebih utama mana, aspek hukum atau aspek praktik akuntansi? Tentu hal ini bukanlah sebuah pilihan, kedua aspek tersebut harus dipenuhi karena ciri utama dari akuntansi pemerintahan, yang membedakannya dengan akuntansi bisnis, adalah sistem akuntansi pemerintahan yang harus dirancang sesuai dengan konstitusi dan peraturan perundang-undangan yang berlaku pada suatu Negara.

Selain itu juga, penetapan SAP Berbasis Akrual yang dimuat dalam Lampiran I PP Nomor 71 Tahun 2010, secara teoritis dianggap tidak tepat karena masih digunakannya dua basis akuntansi dalam SAP tersebut, yaitu basis kas untuk pelaporan pelaksanaan anggaran dan basis kas akrual untuk pelaporan finansial. Penggunaan dua basis akuntansi ini mengarah pada penggunaan basis modifikasian, bukan basis akrual secara penuh. Sementara PP Nomor 71 Tahun 2010 tidak mengatur pelaksanaan anggaran secara akrual. Sehingga, sebenarnya penerapan PP Nomor 71 Tahun 2010 tidak dapat dikatakan telah melaksanakan amanat dari Pasal 36 ayat (1) UU Nomor 17 Tahun 2003 dan/atau Pasal 70 ayat (2) UU Nomor 1 Tahun

2004, yaitu menerapkan akuntansi berbasis akrual (penuh). Oleh karena itu, jika memang revisi terhadap undang-undang di atasnya dianggap mendesak, maka harus segera dilakukan agar pelaksanaan peraturan pemerintah tersebut memiliki legitimasi hukum.

Due Process PP Nomor 71 Tahun 2010

Due process atau diartikan dalam bahasa Indonesia sebagai proses baku penyusunan, dalam konteks penyusunan standar, berarti bahwa sebuah lembaga pembuat regulasi (standar) mencoba melibatkan semua pihak yang dipengaruhi oleh regulasi tersebut, sehingga dapat menjaga legitimasi dari sebuah proses penyusunan regulasi. Dengan kata lain, semua pihak yang terpengaruh oleh regulasi tersebut memiliki kesempatan untuk memberikan masukan di dalam proses pengambilan keputusan regulasi tersebut (Wolk dkk., 2008). Apabila dalam penyusunan standar akuntansi sektor bisnis perlu melakukan due process sebagai bentuk dan cara untuk mengakomodasi pengaruh politik dan ekonomi dalam penyusunan standar akuntansi, maka due process dalam penyusunan standar akuntansi pemerintah mutlak harus dilakukan. Hal ini dikarenakan dalam organisasi pemerintahan, memiliki domain publik yang luas sehingga aspek hukum dan nuansa politiknya lebih besar daripada di dalam organisasi sektor bisnis. Oleh karena itu, pada PP Nomor 71 Tahun 2010 juga dilampirkan penjelasan mengenai due process (proses baku penyusunan) yang telah dilakukan oleh Komite Standar Akuntansi Pemerintahan (KSAP) dalam rangka penyusunan standar akuntansi berbasis akrual. Proses baku penyusunan SAP tersebut merupakan pertanggungjawaban profesional KSAP. Proses penyiapan SAP Berbasis Akrual dilakukan melalui prosedur yang meliputi tahap-tahap kegiatan (due process) yang dilakukan dalam penyusunan Pernyataan Standar Akuntansi Pemerintahan (PSAP) oleh KSAP. Standar akuntansi pemerintahan disusun oleh KSAP yang independen dan ditetapkan dengan peraturan pemerintah setelah terlebih dahulu mendapatkan pertimbangan dari Badan Pemeriksa Keuangan.

SAP Berbasis Akrual versi PP Nomor 71 Tahun 2010

Pengertian basis akrual menurut PSAK (IAI, 2004) adalah mengakui pengaruh transaksi dan peristiwa lain pada saat kejadian (dan bukan pada saat kas atau setara kas diterima atau dibayar) dan dicatat dalam catatan akuntansi serta dilaporkan dalam laporan keuangan pada

periode yang bersangkutan. Berdasarkan pengertian tersebut, laporan keuangan yang disusun atas dasar akrual memberikan informasi kepada pemakai tidak hanya transaksi masa lalu yang melibatkan penerimaan dan pembayaran kas tetapi juga kewajiban pembayaran kas di masa depan serta sumber daya yang mempresentasikan kas yang akan diterima di masa depan.

Berdasarkan uraian di atas, apabila SAP menggunakan basis akrual, maka pendapatan, belanja, pembiayaan, asset, kewajiban, dan ekuitas diakui dan dicatat pada saat terjadinya transaksi, atau pada saat kejadian atau kondisi lingkungan berpengaruh pada keuangan pemerintah, tanpa memperhatikan saat kas atau setara kas diterima atau dibayar. Selanjutnya, bagaimana konsep akrual menurut PP Nomor 71 Tahun 2010? Pengertian basis akrual dapat diketahui dari Pasal 1 poin 8 yang menyatakan :

SAP Berbasis Akrual adalah SAP yang mengakui pendapatan, beban, asset, utang, dan ekuitas dalam pelaporan finansial berbasis akrual, serta mengakui pendapatan, belanja, dan pembiayaan dalam pelaporan pelaksaan anggaran berdasarkan basis yang ditetapkan dalam APBN/APBD.”

LAPORAN OPERASIONAL VERSUS LAPORAN RELISASI ANGGARAN

Laporan operasional menyajikan ikhtisar sumber daya ekonomi yang menambah ekuitas dan penggunaannya yang dikelola oleh pemerintah pusat/daerah untuk kegiatan penyelenggaraan pemerintahan dalam satu periode pelaporan. Sedangkan Laporan Realisasi Anggaran menyajikan ikhtisar sumber, alokasi, dan pemakaian sumber daya keuangan yang dikeola oleh pemerintah pusat atau daerah, yang menggambarkan perbandingan antara anggaran dan realisasinya dalam satu periode pelaporan. Perbedaan tujuan kedua laporan tersebut juga berdampak pada berbedanya manfaat dan informasi yang disediakan oleh kedua laporan tersebut. Laporan Operasional menyediakan informasi yang mencerminkan seluruh kegiatan operasional keuangan entitas pelaporan yang berguna bagi penggunanya untuk mengevaluasi pendapatan-LO dan beban untuk menjalankan suatu unit atau seluruh entitas pemerintah. Informasi yang disediakan oleh Laporan Operasional adalah informasi (PSAP Nomor 12 par.6):

  • a. Mengenai besarnya beban yang harus ditanggung oleh pemerintah untuk menjalankan pelayanan;

  • b. Mengenai operasi keuangan secara menyeluruh yang berguna dalam mengevaluasi kinerja pemerintah dalam hal efisiensi, efektivitas, serta kehematan perolehan dan penggunaan sumber daya ekonomi;

  • c. Berguna dalam memprediksi pendapatan-LO yang baru akan diterima untuk mendanai kegiatan pemerintah pusat dan daerah dalam periode mendatang dengan cata menyajikan laporan secara komparatif;

  • d. Mengenai penurunan ekuitas (bila difisit operasional(, dan peningkatan ekuitas (bila surplus operasional). Sementara, Laporan Relisasi Anggaran menyediakan informasi yang berguna bagi

penggunanya dalam mengevaluasi keputusan mengenai alokasi sumber-sumber daya ekonomi, akuntabilitas, dan ketaatan entitas pelaporan terhadap anggaran dengan :

  • a. Menyediakan informasi mengenai sumber, alokasi, dan penggunaan sumber daya ekonomI

  • b. Menyediakan informasi mengenai relisasi anggaran secara menyeluruh yang berguna

dalam mengevaluasi kinerja pemerintah dalam hal efisiensi dan efektivitas penggunaan anggaran. Laporan Realisasi Anggaran dapat menyediakan informasi kepada para pengguna laporan tentang indikasi perolehan dan penggunaan sumber daya ekonomi yang telah dilaksanakan secara efisien, efektif, dan hemat, serta telah dilaksanakan sesuai dengan anggarannya (APBN/APBD) dan dilaksanakan sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Oleh karena itu, Laporan Realisasi Anggaran masih menggunakan basis kas, karena penetapan anggarannya masih berbasis kas juga.

Peranan Laporan Operasional

Berdasarkan PSAP No.12 paragraf 6 SAP Berbasis Akrual dinyatakan bahwa ada 4(empat)

informasi yang disediakan oleh Laporan Operasional (LO). Masing-masing dari keempat informasi tersebut mencerminkan peranan dari Laporan Operasional, yaitu informasi :

  • a. Mencerminkan peran dalam perhitungan biaya pelayanan

  • b. Mencerminkan peran untuk menilai kinerja pemerintah

  • c. Berperan dalam mengestimasi pendapatan yang akan diterima

  • d. Berperan untuk menentukan besarnya perubahan ekuitas yang dimiliki oleh pemerintah

Struktur Laporan Operasional

Struktur Laporan Operasi mencakup pos-pos berikut (PSAP Nomor 01 paragraf 92 SAP Berbasis Akrual).

  • a. Pendapatan LO dari kegiatan operasional yaitu hak pemerintah yang diakui sebagai penambah equitas dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan dan tidak perlu dibayar kembali.

  • b. Beban dari kegiataan operasional, yaitu penurunan manfaat ekonomi/potensi jasa dalam periode pelaporan yang dapat menurunkan ekuitas berupa pengeluaran/ konsumsi asset atau timbulnya kewajiban.

  • c. Surplus/deficit dari kegiatan non-operasioanl (bila ada), yaitu selisih antara pendapatan dan beban non-operasional yang sifatnya tidak rutin.

  • d. Pos luar biasa (bila ada), yaitu pendapatan atau beban yang bukan merupakan operasi biasa yang tidak diharapkan sering/rutin terjadi, diluar kendali atau pengaruh entitas yang berkaitan, serta sifat dan jumlahnya diungkapkan dalam catatan atas laporan keuangan (CaLK). Surplus/deficit LO, yaitu selisih lebih/kurang antara pendapatan dan beban selama satu periode pelaporan.

e.

Konsepsi Akrual dan Keterkaitan Antarlaporan

Konsep akrual pada laporan operasional terlihat pada transaksi pendapatan LO dan beban dalam bentuk barang/jasa. Transaksi pendapatan dan beban yang terkait dengan transaksi selain kas dapat segera dicatat pada pendapatan LO dan beban pada saat terjadinya transaksi.

Pelaporan pelaksanan anggaran dan pelaporan finansial tidak memiliki keterkaitan, sehingga Laporan Realisasi Anggaran (LRA) tidak lagi terkait dengan neraca, sebagaimana pada SAP Berbasis Kas Menuju Akrual.

Akuntansi

Pendapatan-LO

versus

Pendapatan

LRA

Menurut PSAP Nomor 01,pendapatan-LO didefinisikan sebagai hak pemerintah pusat/daerah yang diakui sebagai penambah ekuitas dalam periode tahun yang bersangkutandan tidak perlu dibayar lagi. Sedangkan, Pendapatan-LRA adalah semua penerimaan Rekening Kas Umum Negara/Daerah yang menambah Saldo Anggaran Lebih dalam periode tahun anggaran yang bersangkutan yang menjadi hak pemerintah, dan tidak perlu dibayar kembali oleh pemerintah.

Table 22.1 Perbedaan dan Persamaan Pendapatan-LO dan Pendapatan- LRA

   

Pendapatan-LO

Pendapatan-LRA

Perbedaan

Pengakuan

  • - Pada saat timbulnya hak

Pada saat kas diterima

  • - Pada saat pendapatan direalisasi

Pengelompokan

Berdasarkan sumber pendapatan

Berdasarkan jenis pendapatan

 
 

Persamaan

   
 

Pencatatan

 

Asas bruto

 

Asas bruto

Akuntansi Belanja versus Beban

Menurut PSAP Nomor 01, beban adalah penurunan manfaat ekonomi atau potensi jasa dalam periode pelaporan yang menurunkan ekuitas,yang dapat berupa pengeluaran atau konsumsi aset atau timbulnya kewajiban. Sedangkan belanja adalah semua pengeluaran dari Rekening Kas Umum Negara/Daerah yang mengurangi Saldo Anggaran Lebih dalam periode tahun anggaran bersangkutan yang tidak akan diperoleh pembayarannya kembali oleh pemerintah.

 

Beban

Belanja

Perbedaan

   

Pengakuan

  • Terjadinya penurunan manfaat

Pada saat timbulnya kewajiban

Pada saat terjadi konsumsi aset

Pengakuan Terjadinya penurunan manfaat Pada saat timbulnya kewajiban Pada saat terjadi konsumsi aset Pada saat kas

Pada saat kas keluar

ekonomi atau potensi jasa

 

Pengelompokan

  • Menurut klasifikasi ekonomi

Pengelompokan Menurut klasifikasi ekonomi Menurut klasifikasi

Menurut

klasifikasi

(jenis

belanja),

organisasi,dan fungsi

Beban diklasifikasikan menurut klasifikasi ekonomi. Klasifikasi ekonomi pada prinsipnya mengelompokkan berdasarkan jenis beban. Klasifikasi ekonomi untuk pemerintah pusat/daerah yaitu beban pegawai, beban barang, beban bunga, beban subsidi, beban hibah, beban bantuan sosial, dan beban lain-lain.

Belanja diklasifikasikan menurut klasifikasi ekonomi (jenis belanja),organisasi, dan fungsi. Klasifikasi ekonomi adalah pengelompokan belanja yang didasarkan pada jenis belanja untuk melaksanakan suatu aktivitas,yaitu belanja operasi, belanja modal, dan belanja lain-lain.

Akuntansi Surplus/Defisit-LRA versus Surplus/Defisit-LO

Surplus/defisit-LO adalah selisih antara pendapatan-LO dan beban selama satu periode pelaporan,setelah diperhitungkan surplus/defisit dari kegiatan non operasional dan pos luar biasa.

Selisih lebih/kurang antara surplus/defisit dari kegiatan operasional dan surplus/defisit dari kegiatan non-operasional merupakan surplus/defisit sebelum pos luar biasa,yang setelah ditambah/dikurangi pos luar biasa akan menjadi surplus/defisit-LO. Saldo surplus/defisit-LO akan dipindahkan ke Laporan Perubahan Ekuitas sebagai penambah atau pengurang ekuitas.

Surplus/defisit-LRA adalah selisih lebih/kurang antara pendapatan-LRA dan belanja selama satu periode pelaporan. Surplus/defisit-LRA akan mempengaruhi SiLPA/SiKPA yang nantinya akan dipindahkan ke Laporan Perubahan SAL sebagai penambah atau pengurang SAL.

Akuntansi Pembiayaan versus Kegiatan Non-Operasional dan Pos Luar Biasa

Pembiayaan adalah setiap penerimaan yang perlu dibayar kembali dan/atau pengeluaran yang akan diterima kembali,baik pada tahun anggaran bersangkutan maupun tahun-tahun berikutnya, yang dalam penganggaran pemerintah terutama dimaksudkan untuk menutup defisit atau memanfaatkan surplus anggaran.

Kegiatan non-operasional sifatnya tidak rutin termasuk dari surplus/defisit dari penjualan asset non lancar dan penyelesaian kewajiban jangka panjang. Pos luar biasa adalah pendapatan luar biasa atau beban luar biasa yang terjadi karena kejadian atau transaksi yang bukan merupakan operasi biasa,tidak diharapkan sering terjadi,dan berada diluar kendali atau pengaruh entitas bersangkutan.

Sebelum adanya pemisahan antara kegiatan operasional dengan non-operasional dan

pos luar biasa, pendapatan dan beban berkemungkinan besar mengalami overestimate atau underestimate

Agenda Masa Mendatang

SAP Berbasis Akrual menurut PP Nomor 71 Tahun 2010 menghadapi beberapa permasalahan yang cukup krusial dalam penerapannya. Dalam hal ini, paling tidak ada tiga permasalahan utama yang harus segera dijawab dan dicari solusinya,yaitu sebagai berikut.

  • 1. Masalah legitimasi hukum atas PP Nomor 71 Tahun 2010

  • 2. Masalah praktik akuntansi menurut SAP Berbasis Akrual terkait teknik pencatatan dan pelaporannya.

  • 3. Masalah strategi penerapan SAP Berbasis Akrual sehingga dapat diterima dan dilaksanakan oleh semua entitas pemerintahan sesuai batas waktu yang ditentukan oleh aturan perundang-udangan

BAB 23 “Seluk-Beluk Pengauditan dan Peran SPKN dalam Audit di Pemerintahan Indonesia”

PERBEDAAN PENGAWASAN DAN PEMERIKSAAN ( PENGAUDITAN)

Secara konsepsional , pelakasanaan pemeriksaan APBN/APBD sangat berbeda dari aspek pengawasan. Istilah suatu pemriksaan (auditing) adalah sebuah istilah teknis profesional. Secara teknis profesional, pemriksaan APBN/APBD hanya dapat dilakukan oleh institusi yang memiliki wewenang dan keahlian untuk melakukan audit. Pengawasan dapat dilakuakn dari pihak internal dan juga eksternal, dimana pengawasan dari internal dilakukan langsung oleh pimpinan, sedangkan pengawsan dari ekstrernal dilakukan oleh lembaga legislative.

Secara operasional, antara pengawasan dan pemeriksaan memang sulit untuk dipisahkan dalam rangka fungsi pengawasan pimpinan misalnya pemeriksaan selalu menyertai pengawasan. Dalam hal ini pengawasan merupakan tindakan untuk membandingkan antara yang seharusnya terjadi dengan yang sebenarnya terjadi atau untuk menjamin pencapain tujuan tertentu secara optimal. Sama dengan pengawasan, Tarigan ( 2007 ) membagi pemeriksaan keuangan menjadi dua jenis yaitu pemeriksaan keuangan secara internal dan ekstrnal. Pemeriksaan secara internal dimana badan pengawas keuangan dan pembangunan (BPK) melakukan pemeriksaan dalam lingkungan pemerintah secara keseluruhan, yang menjalankan fungsi pengawasan dari presiden selaku kepala pemerintah atau inspektorat wilayah (Itwil) dalam lingkungan pemerintah daerah, yang menjalankan fungsi pengawasan dari kepala daerah selaku pimpinan daerah. Sedangkan pemeriksaan keuangan secara eksternal dijalankan oleh badan pemeriksa keuangan (BPK) yang menjalankan amanat konstitusi untuk memeriksa pertanggung jawaban keuangan pemrintah terhadap DPR/DPRD dan masyarakat.

Pengawasan yang dilakukan oleh pihak luar eksekutif (dalam hal ini DPR/DPRD dan masyarakat) lebih menekakan pada amanat apakah seorang pemimpin tersbut sudah menjalankan tugasnya sesuai dengan yang diamanatkan, semntara itu pengawas secara internal lebih berupa pengendalian internal dan pengendalian manajemen, yang berada dibawah kendali eksekutif (pemerintah daerah) dan dilakukan untuk memastikan strategi dijalankan dengan baik sehingga tujuan tercapai. Penguatan fungsi pengawasan dapat dilakukan melalui optimalisasi peran DPR/DPRD sebagai kekuatan penyeimbang antar ekskutif dengan masyarakat, baik secara langsung maupun tidak langsung, dan melalui LSM serta organisasi sosial kemasyarakatan di daerah.

JENIS-JENIS AUDIT SEKTOR PUBLIK

Auditing merupakan proses pengumpulan dan pengevaluasian bukti terkait informasi yang dapat diukur mengenai suatu entitas ekonomi yang dilakukan oleh seorang atau lebih yang berkompeten dan independen untuk dapat menentukan dan melaporkan kesesuaian informasi yang dimaksud dengan kriteria-kriteria yang telah ditetapkan (Arens dan Loebbecke, 1991).

Audit yang dilakukan pada sektor publik pemerintah berbeda dengan yang dilakukan pada sektor swasta. Perbedaan tersebut disebabkan oleh adanya perbedaan latar belakang institusional dan hukum, di mana audit sektor publik pemerintah mempunyai prosedur dan tanggung jawab yang berbeda serta peran yang lebih luas dibanding audit sektor swasta. Secara umum, ada tiga jenis audit dalam audit sektor publik, yaitu audit keuangan (financial audit), audit kinerja (performance audit), dan audit investigasi (investigation audit) (Bastian,2003).

Audit Keuangan

Audit keuangan adalah audit yang menjamin bahwa sistem akuntansi dan pengendalian keuangan berjalan secara efisien dan tepat serta transaksi keuangan diotorisasi serta dicatat secara benar. Audit keuangan dibagi menjadi audit atas laporan keuangan dan audit atas hal yang berkaitan dengan keuangan. Audit atas laporan keuangan bertujuan untuk memberikan keyakinan apakah laporan keuangan dan entitas yang diaudit telah menyajikan secara wajar tentang posisi keuangan, hasil operasi atau usaha, dan arus kas sesuai dengan prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Audit Kinerja

Audit kinerja merupakan perluasan dari audit keuangan, dalam hal tujuan dan prosedurnya. Menurut SKPN, yang dimaksud dengan audit kinerja adalah pemeriksaan atas pengelolaan keuangan negara yang terdiri atas audit atas aspek ekonomi, efisiensi, dan efektivitas. Audit kinerja pada sebuah program pemerintah meliputi juga audit atas kepatuhan terhadap ketentuan perundang-undangan serta pengujian terhadap pengendalian internal (Sandha dan Bastian, 2008).

Secara proses dan teknik pengauditan, antara audit keuangan dan audit kinerja tidak ada perbedaan yang mendasar. Bahkan definisi audit kinerja dapat diturunkan dari audit keuangan. Perbedaan di antara keduanya terletak pada objek yang diaudit, fokus audit, dan kriteria atau standar yang digunakan sebagai dasar untuk melakukan audit (Mahmudi,2007).

Perbedaan Audit Keuangan dengan Audit Kinerja

Audit Keuangan

 

Audit Kinerja

Objek audit : laporan keuangan

 

Objek audit : organisasi, program, aktivitas/kegiatan, atau fungsi

Menguji

kewajaran

laporan

keuangan

Menguji tingkat ekonomi, efisiensi, dan

dari

salah

saji

yang

material

dan

efektivitas dalam penggunaan sumber

kesesuaiannya

dengan

prinsip

akuntansi

daya untuk mencapai tujuan

berterima umum

Lebih bersifat kuantitatif-keuangan

 

Lebih bersifat kualitatif

 

Tidak terlalu analitis

 

Sangat analitis

Tidak menggunakan indikator kinerja, standar, dan target kinerja

 

Membutuhkan indikator kinerja, standar, dan target kinerja untuk mengukur kinerja.

Biasanya tidak mempertimbangkan

 

Biasanya

mempertimbangkan

cost-

analisis biaya manfaat

benefit analysis

Waktu pelaksanaan audit tertentu (biasanya pada akhir periode tertentu)

 

Audit bisa dilakukan sewaktu-waktu

 

Audit

dilakukan

untuk

peristiwa

Mempertimbangkan kinerja masa lalu,

keuangan masa lalu

 

sekarang dan masa mendatang

Tidak dimaksudkan untuk membantu melakukan alokasi sumber daya secara optimal

Dimaksudkan untuk memperbaiki alokasi sumber daya secara optimal dan memperbaiki kinerja

Tidak terdapat rekomendasi audit dan follow-up audit

Terdapat rekomendasi audit dan follow- up audit

Audit Ekonomi dan Efisiensi

Konsep yang pertama dalam pengelolaan organisasi sektor publik adalah ekonomi, yang berarti pemerolehan input dengan kualitas dan kuantitas tertentu pada harga yang terendah. Ekonomi terkait dengan sejauh mana organisasi sektor publik dapat meminimalisasi input resources yang digunakan, yaitu dengan menghindari pengeluaran yang boros dan tidak produktif. Konsep kedua dalam pengelolaan organisasi sektor publik adalah efisiensi, yang berarti pencapaian output yang maksimum dengan input tertentu atau penggunaan input yang terendah untuk mencapai output

tertentu. Dapat disimpulkan bahwa ekonomi mempunyai arti biaya terendah, sedangkan efisiensi mengacu pada rasio terbaik antara output dengan biaya (input).

Audit ekonomi dan efisiensi bertujuan untuk menentukan bahwa suatu entitas telah memperoleh, melindungi, menggunakan sumber dayanya (karyawan, gedung, ruang, dan peralatan kantor) secara ekonomis dan efisien. Selain itu juga bertujuan untuk menentukan dan mengidentifikasi penyebab terjadinya praktik-praktik yang tidak ekonomis atau tidak efisien, termasuk ketidakmampuan organisasi dalam mengelola sistem informasi, prosedur administrasi, dan struktur organisasi.

Audit Efektivitas

Konsep yang ketiga dalam pengelolaan organisasi sektor publik adalah efektivitas. Efektivitas berarti tingkat pencapaian hasil program dengan target yang ditetapkan. Efektivitas merupakan perbandingan antara outcome dengan output. Outcome sering kali dikaitkan dengan tujuan (objectives) atau target yang hendak dicapai. Jadi dapat dikatakan bahwa efektivitas berkaitan dengan pencapaian tujuan. Audit efektivitas bertujuan untuk menentukan tingkat pencapaian hasil atau manfaat yang diinginkan, kesesuaian hasil dengan tujuan yang ditetapkan sebelumnya dan menentukan apakah entitas yang diaudit telah mempertimbangkan alternatif lain yang memberikan hasil yang sama dengan biaya yang paling rendah.

Efektivitas berkenaan dengan dampak suatu output bagi pengguna jasa. Untuk mengukur efektivitas suatu kegiatan harus didasarkan pada kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya. Meskipun efektivitas suatu program tidak dapat diukur secara langsung, ada beberapa alternatif yang dapat digunakan untuk mengevaluasi pelaksanaan suatu program, yaitu mengukur dampak atau pengaruh, evaluasi oleh konsumen dan evaluasi yang menitikberatkan pada proses, bukan pada hasil. Evaluasi terhadap pelaksanaan suatu program hendaknya mempertimbangkan apakah program tersebut relevan atau realistis, apakah ada pengaruh dari program tersebut, apakah program telah mencapai tujuan yang telah ditetapkan dan apakah ada cara-cara yang lebih baik dalam mencapai hasil.

Audit Investigasi

Audit investigasi adalah kegiatan pemeriksaan dengan lingkup tertentu, periodenya tidak dibatasi, lebih spesifik pada area-area pertanggungjawaban yang diduga mengandung inefisiensi atau indikasi penyalahgunaan wewenang, dengan hasil audit berupa rekomendasi untuk ditindaklanjuti bergantung pada derajat penyimpangan wewenang yang ditemukan (Bastian,2003).

Tujuan audit investigatif adalah mengadakan temuan lebih lanjut atas temuan audit sebelumnya, serta melaksanakan audit untuk membuktikan kebenaran berdasarkan pengaduan atau informasi dari masyarakat. Tanggung jawab pelaksanaan audit investigasi adalah pada lembaga audit seperti BPK. Audit investigasi merupakan pemeriksaan oleh auditor dengan tujuan menemukan kecurangan (Rahayu dan Bastian, 2008).

Adapun sumber informasi audit investigasi adalah :

  • 1. Pengembangan dari temuan audit sebelumnya;

  • 2. Adanya pengaduan dari masyarakat;

  • 3. Adanya permintaan dari DPR untuk melakukan audit.

PENDEKATAN-PENDEKATAN DALAM AUDIT SEKTOR PUBLIK

Terdapat banyak pendekatan yang dapat digunakan dalam pekerjaan audit, dan tidak ada satu

pendekatan yang menjadi pendekatan paling tepat. Secara garis besar, pendekatan audit ada tiga, yaitu (Bastian, 2003:62)

  • 1. Audit Transaksi Pendekatan ini meliputi vouching atau pembuktian seluruh transaksi yang terjadi setelah melihat dokumen-dokumen atau bukti-bukti yang ada.

  • 2. Audit Neraca Pendekatan ini meliputi verifikasi seluruh aset dan kewajiban yang disajikan dalam neraca

  • 3. Audit Sistem Dalam pendekatan ini, auditor melakukan pengujian sistem akuntansi dan sistem pengendalian internal untuk melihat apakah terdapat suatu dasar yang dapat diandalkan sehingga sistem tersebut dapat digunakan.

Proses Audit dalam Sektor Publik Value for money audit (VFM audit) merupakan perkembangan terbaru dari audit kinerja yang terdapat pada sektor publik. Audit kinerja merupakan perluasan dari audit keuangan dan audit kepatuhan. Sebelum melakukan audit, auditor terlebih dahulu harus memperoleh informasi umum guna mendapat pemahaman yang memadai tentang informasi yang ada pada organisasi atau perusahaan tersebut sehingga dapat menganalisis akan sistem pengendalian manajemen-nya. Auditor dapat menetapkan kriteria audit dan mengembangkan ukuran-ukuran kinerja yang tepat, apabila ia telah memahami informasi kinerja atas suatu organisasi atau perusahaan. Hasil temuan kemudian dilaporkan

kepada pihak-pihak yang membutuhkan yang disertai dengan rekomendasi yang diusulkan oleh auditor. Pada akhirnya rekomendasi yang diusulkan oleh auditor akan ditindaklanjuti oleh pihak-pihak yang berwenang. Proses audit keuangan secara umum dapat dikelompokkan kedalam tiga tahap utama, yaitu (Mahmudi, 2007:194)

  • 1. Perencanaan audit

  • 2. Pekerjaan lapangan

  • 3. Pelaporan

Pada proses audit kinerja tidak berbeda untuk tahap perencanaan audit hingga pelaporannya, hanya saja ditambah dengan tahap tindak lanjut (follow-up) audit. Mardiasmo (2009:197) menyatakan bahwa struktur audit kinerja memiliki (1) tahap pengenalan dan perencanaan, (2) tahap pengauditan, (3) tahap pelaporan, dan (4) tahap penindaklanjutan. Pada tahap pengenalan dan perencanaan, perlu dilakukan survey pendahuluan dan review sistem pengendalian manajemen. Untuk menghasilkan rencana penelitian yang detail yang dapat membatu auditor dalam mengukur kinerja dan mengembangkan temuan berdasarkan perbandingan antara kinerja dan kriteria dan mengembangkan temuan berdasarkan perbandingan antara kinerja dan kriteria yang telah ditetapkan sebelumnya. Tahap pengaditan dalam audit kinerja terdiri atas tiga elemen, yaitu telaah hasil-hasil program,

telah ekonomi dan efisiensi, dan telaah kepatuhan. Review hasil-hasil program akan membantu auditor untuk mengetahui apakah entitas telah melakukan sesuatu yang benar. Review ekonomis dan efisiensi akan mengarahkan auditor untuk mengetahui apakah entitas telah melakukan sesuatu yang benar secara ekonomis dan efisien. Review kepatuhan akan membantu auditor untuk menentukan apakah entitas telah melakukan segala sesuatu dengan cara-cara yang benar, sesuai dengan peraturan dan hukum yang

berlaku. Masing-masing elemen tersebut dapat dijalankan sendiri-sendiri atau secara bersama-sama, tergantung pada sumber daya yang ada dan pertimbangan waktu. Tahap pelaporan merupakan tahapan yang harus dilaksanakan karena adanya tuntutan yang tinggi dari masyarakat atas pengelolaan sumber daya publik. Hal tersebut menjadi alasan utama untuk melaporkan keseluruhan pekerjaan audit kepada pihak manajemen, lembaga legislatif dan masyarakat luas. Penyampaian hasil pekerjaan audit dapat dilakukan secara formal dalam bentuk laporan tertulis kepada lembaga legislatif maupun secara informal melalui diskusi dengan pihak manajemen. Namun demikian, akan lebih baik bila laporan audit disampaikan secara tertulis, karena pengorganisasian dan pelaporan temuan-temuan audit secara tertulis akan membuat hasil pekerjaan yang telah dilakukan menjadi lebih permanen. Selain itu, laporan tertulis juga sangat penting untuk akuntabilitas publik. Laporan tertulis merupakan ukuran yang nyata atas nilai sebuah pemeriksaan yang dilakukan oleh

auditor. Laporan yang disajikan oleh auditor merupakan kriteria yang penting bagi kesuksesan atau kegagalan pekerjaannya. Tahapan yang terakhir adalah tahap penindaklanjutan, di mana tahap ini didesain untuk memastikan atau memberikan pendapat apakah rekomendasi yang diusulkan oleh auditor sudah diimplentasikan. Prosedur penindaklanjutan dimulai dengan tahap perencanaan melalui pertemuan dengan pihak manajemen untuk mengetahui permasalahan yang dihadapi organisasi dalam mengimplementasikan rekomendasi auditor. Selanjutnya. auditor mengumpulkan data-data yang ada dan melakukan analisis terhadap data-data tersebut untuk kemudian disusun dalam sebuah laporan

PERAN & FUNGSI STANDAR PEMERIKSAAN KEUANGAN NEGARA(SPKN)

Keberadaan sebuah standar pemeriksaan sangat penting karena menjadi patokan dalam pelaksanaan tugas pemeriksaan. Patokan inilah yang akan mengarahkan pemeriksaan didalam setiap tahapan pemeriksaan, dan menjadi penilai apakah sebuah pemeriksaan telah dijalankan dengan baik atau tidak. Apabila terjadi penyimpangan terdapat tahapan tahapan dalam standar pemeriksaan tidak dijalankan , maka secara otomatis proses pemeriksaan dinilai cacat atau tidak memenuhi standar yang berlaku ( bastian dan supriyani, 2008 )

Sesuai dengan peraturan BPK-RI Nomor 1 Tahun 2007 bahwa SPKN atau standar pemeriksaan keuangan negara adalah patokan untuk melakukan pemeriksaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara. SPKN dinyatakan dalam bentuk pernyataan standar pemeriksaan yang selanjutnya disebut PSP. SPKN ini berlaku untuk semua pemeriksaan yang dilaksanakan terhadap entitas , program kegiatan serta fungsi yang berkaitan dengan pelaksanaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara sesuai dengan peraturan perundang-undang. SPKN ini berlaku bagi :

  • 1. Badan pemeriksa keuangan

  • 2. Akuntan publik atau pihak lainnya yang melakukan pemeriksaan atau pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara untuk dan atas nama badan pemeriksaan keuangan

Sesuai dengan UU Nomor 15 Tahun 2004 standar pemerintah ( SPKN ) memiliki kedudukan sebagai dasar untuk menilai kebenaran , kecermatan , kreadibilitas dan keandalan informasi mengenai pengelolaan tanggung jawab keuangan negara. Adapun peran SPKN yaitu Memberikan patokan atau arahan per tahapan pemeriksaan pengeloaan dan tangung jawab keuangan negara bagi pemeriksa. Dengan kata lain , SPKN disusun untuk menjadi ukuran mutu bagi para pemeriksa dan organisasi pemeriksa dalam melaksanakan pemeriksaan atas pengelolaan dan tangung jawab keuangan negara. Dengan adanya standar pemeriksaan ini diharapkan akan meningkatkan kreadibilitas

informasi yang dilaporkan atau diperoleh dari entitas yang diperiksa melalui pengumpulan dan pengujian bukti secra objektif. Dalam penerapannya, SPKN berlaku untuk semua pemeriksaan yang dilaksanakan terhadap entitas, program , kegiatan serta fungsi yang berkaitan dengan pelaksanaan pengelolaan dan tanggung jawab keuangan negara ( bastian dan supriyani, 2008 )

ISU & TANTANGAN DALAM AUDIT DI PEMERINTAH INDONESIA

Audit sektor publik tidak hanya memeriksa serta meniai kewajaran laporan keuangan sektor publik tetapi juga menilai ketaatan aparatur pemerintahan terhadap undang-undang dan peraturan yang berlaku. Disamping itu, auditor sektor publik juga memeriksa dan menilai tingkat ekonomis , efisiensi serta efetivitas dari semua entitas , program , kegiatan serta fungsi yang dilakukan pemerintah. Dengan demikian , bila kualitas auidt sektor publik rendah akan mengakibatkan risiko tuntutan hukum terhadap pejabat pemerintah dan akan muncil kecurangan , korupsi kolusi serta berbagai ketidakberesan.

Untuk itu dibutuhkan pemahaman yang utuh dan tidak parsial atas SPKN. Media sederhana yang dapat dilakukan untuk memulai suatu pemahaman terhadap SPKN adalah melalui sosialisasi. Namun kadang kala sosialisasi tidak berjalan efektif karena hanya sekedar penyampaiann. Oleh karena itu perlu dibuat suatu sosialisasi yang dapat membuat pihak memahami makna SPKN sehingga memahami apa yang ajan dilaksanakan. Sosialisasi dibperuntukan bagi :

  • 1. Auditor , BPK yang bertujuan agar SPKN dapat diaplikasikan dalam pemeriksaan sehingga outputnya sesuai SPKN

  • 2. Auditee( pemerintah dan lembaga negara ) bertujuan untuk membantu auditee agar dapat membantu dalam memahami hasil pemeriksaan auditor BPK.

  • 3. Akademisi/profesi/pemerhati

yang

bertujuan

untuk

mendapat

masukan

dalam

pengembangan baik bersifat koreksi maupun pengembangan dengan kondisi terkini.

Dengan

sinergisitas

hasil

sosialiasasi

ketiga

pihak

tersebut

secara

baik maka kualitas

pemeriksaan BPK RI yang bernilai tambah bagi pihak yang diperiksa dapat terwujud . ingat

pemeriksaan bernilai tambah ditentukan oleh 3 faktor simultan dan baiknya kualitas

  • 1. Hasil pemeriksaan

  • 2. Kemampuan untuk memahami hasil pemeriksaan

  • 3. Tindak lanjut atas hasil pemeriksaan setelah diadaptasikan dengan kondisi

Selain

itu

tantangan

dimasa

yang akan datang auditor atau pemeriksa sebagaimana

telah dijelaskan oleh ritonga (2010) adalah adanya amanat UU Nomor 17 Tahun 2003 untuk menerapkan akuntansi berbasis akrual. Salah satu kondisi yang menjadi syarat untuk dapat menerapkan akuntansi berbasis akrual pada pemerintah daerah adalah adanya dukungan dari pemeriksa keuangan.

Apapun motivasi dan argumen pemerintah dalam menarapkan akuntansi pemerintah berbasis akrual , namun kenyataannya sampai dengan saat ini amanat undang-undang tersebut dicabut. Oleh karena itu akuntansi berbasis akrual menjadi keajaiban yang harus segera diterapkan. Kendalanya adalah belum adanya standar akuntansi pemerintah yang berbasi akrual penuh karena belum mengatur penganggaran berbasis akrual yang dikeluarkan oleh komite standar akuntansi pemerintah (KSAP). PP Nomor 71 Tahun 2010 yang menyatakan sebagai SAP Berbasis Akrual, kenyataannya tidak menggunakan akrual penuh , melainnkan basis akrual modifikasikan. Namun demikian , tidak ada salahnya bagi pemeriksa(auditor) BPK untuk mempersiapkan kompetensi auditor dan mengkaji ulang standar pemeriksaan yang ada saat ini, untuk mengaudit laporan keuangan pemerintah yang telah berbasis akrual.