Anda di halaman 1dari 32

LAPORAN KASUS

BLIGHTED OVUM

Disusun oleh:
Febri Yudha Adhi Kurniawan 114170022

Pembimbing :
dr. Anwar Sandi Wibowo, Sp.OG.

Fakultas Kedokteran Universitas Swadaya Gunung Jati


KEPANITERAAN KLINIK ILMU KEBIDANAN DAN PENYAKIT KANDUNGAN
RSUD Waled Kabupaten Cirebon
Periode 24 September – 26 November 2018
ii

DAFTAR ISI

COVER..................................................................................................................................i
DAFTAR ISI ........................................................................................................................ ii

KATA PENGANTAR ........................................................................................................ iv

BAB I .................................................................................................................................... 1

LAPORAN KASUS ............................................................................................................. 1

1.1. IDENTITAS PASIEN ............................................................................................ 1

1.2 ANAMNESIS ......................................................................................................... 1

1.3. Pemeriksaan Fisik................................................................................................... 3

1.4 RESUME ................................................................................................................ 5

1.4 Diagnosis Diferensial ............................................................................................. 5

1.5 Pemeriksaan Penunjang .......................................................................................... 6

1.6 Diagnosa Kerja ....................................................................................................... 6

1.7 Penatalaksanaan ...................................................................................................... 6

1.8 Diagnosis Akhir ...................................................................................................... 7

1.9 Prognosis ................................................................................................................ 7

BAB II .................................................................................................................................. 8

TINJAUAN PUSTAKA ...................................................................................................... 8

2.1. Pendahuluan ........................................................................................................... 8

2.2. Definisi Abortus ..................................................................................................... 8

2.3. Definisi Blighted Ovum ....................................................................................... 10

2.4. Etiologi ................................................................................................................. 11

2.5. Patofisiologi.......................................................................................................... 17

2.6. Gambaran Histopatologi ....................................................................................... 18

2.7. Gejala dan Tanda .................................................................................................. 20


iii

2.8. Diagnosis .............................................................................................................. 20

2.9. Pencegahan ........................................................................................................... 22

2.10. Penatalaksanaan .................................................................................................... 22

BAB III ............................................................................................................................... 25

PENUTUP .......................................................................................................................... 25

3.1. Pembahasan .......................................................................................................... 25

3.2. Kesimpulan ........................................................................................................... 26

DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................................ 27


iv

KATA PENGANTAR

Puji dan syukur kami panjatkan kehadirat Allah SWT yang telah memberikan rahmat
serta karunia-Nya, sehingga saya bisa menyelesaikan tugas laporan kasus ini dengan judul
“Blighted Ovum“. Tugas laporan kasus ini diajukan untuk memenuhi tugas dalam
Kepaniteraan Klinik Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan di Rumah Sakit Umum
Daerah Waled Kabupaten Cirebon.
Dalam penulisan laporan kasus ini penulis banyak menemukan kesulitan. Namun
berkat dorongan dan bimbingan dari berbagai pihak, akhirnya laporan kasus ini dapat
diselesaikan.Oleh karena itu penulis mengucapkan terima kasih kepada:
1. dr. Deni Wirhana S.,Sp.OG, selaku Ketua SMF Ilmu Kebidanan dan Penyakit
Kandungan RSUD Waled Kab. Cirebon, konsulen dan dokter pembimbing kami,
terimakasih atas kesempatan kami menimba ilmu, bimbingan dan juga arahannya.
2. dr. Anwar Sandi Wibowo,Sp.OG , selaku dokter pembimbing SMF Ilmu Kebidanan dan
Penyakit Kandungan RSUD Waled Kab. Cirebon, terima kasih atas kesempatan kami
menimba ilmu,bimbingandan juga arahannya.
3. Semua staff dan bidan bagian SMF Ilmu Kebidanan dan Penyakit Kandungan RSUD
Waled Kab.Cirebon,terima kasih atas bimbingan dan arahannya.
Penulis menyadari masih banyak kekurangan dalam laporan kasus ini, oleh karena
itu, penulis mengharapkan berbagai kritik dan saran yang bersifat membangun dalam tema
dan judul yang diangkat dalam laporan kasus ini. Akhir kata semoga laporan kasus ini
bermanfaat bagi penulis khususnya dan bagi pihak-pihak yang membutuhkan umumnya.

Cirebon, September 2018

Penulis
1

BAB I

LAPORAN KASUS

1.1. IDENTITAS PASIEN


Nama : Ny. Su
Umur : 32 tahun
Jenis Kelamin : Perempuan
Alamat : Gebang, Babakan, Cirebon
Pekerjaan : Ibu Rumah Tangga
Pendidikan : SMA
Status Perkawinan: Menikah
Agama : Islam
Masuk RS : 24 September 2018
Suami : Tn. Sa
Umur : 36 tahun
Pekerjaan : Buruh

1.2 ANAMNESIS
Keluhan Utama : Keluar darah dari jalan lahir
Riwayat Penyakit Sekarang
Pasien G3P2A0 gravida 12-13 minggu datang ke IGD Kebidanan RSUD Waled
pukul 17.00 dengan keluhan keluar darah dari jalan lahir sejak 4 hari yang lalu. Darah
yang keluar berwarna merah segar awalnya sedikit sedikit (flek) namun 2 hari SMRS
mulai banyak. Pasien mengakui dapat mengganti >5kali celana dalam dan pembalut
perhari. Darah keluar tanpa penyebab. Keluhan mulas-mulas pada perut dibagian
bawah. Keluhan keluar gumpalan daging disangkal. Keluhan demam disangkal,
keluhan pusing dan lemas(+). BAB dan BAK tidak ada keluhan.
Pasien saat ini mengetahui hamil anak ketiga usia kehamilan sekitar ± 3bulan, dan
mengaku terakhir haid 18 Juni 2018, kemudian memeriksakan urin dengan testpack
hasilnya positif. Keluhan mual muntah saat ini diakui oleh pasien. Selain itu pasien
mengatakan perutnya terasa membesar, payudara membesar, menegang dan puting
2

menghitam. Pasien sempat USG pada tanggal 24/9/2018 di dr.Haris dengan hasil
G3P1A0 usia kehamilan 9-10 minggu dengan blighted ovum.
Riwayat Penyakit Dahulu

- Keluhan serupa sebelumnya disangkal


- Riwayat keguguran disangkal
- Riwayat DM (-)
- Riwayat HT (-)
- Riwayat penyakit paru (-)
- Riwayat penyakit ginjal (-)
- Riwayat penyakit jantung (-)

Riwayat Keluarga
- Riwayat yang sama disangkal
- Riwayat DM (-)
- Riwayat HT (-)
- Riwayat Asma (-)
- Riwayat penyakit ginjal (-)
- Riwayat penyakit jantung (-)

Riwayat Pemeriksaan ANC


- Pemeriksaan ANC (+) di bidan swasta sebanyak 3 kali
- Suntik TT 1 kali
- HPHT : 11-06-2018
- HTP : 18-03-2018
- USG : di dr.Haris Sp.OG
- Hasil : Gestasi (+), fetal pole (-), DJJ (-), Uk 9-10 minggu , ketuban (+)

Riwayat Obstetrik
a. Anak I : Jenis Kelamin laki-laki, hidup, Usia 12 tahun, BBL 2600 gram,
lahir ditolong paraji, lahir spontan
b. Anak II: Jenis Kelamin laki-laki , hidup, Usia 5 tahun BBL 2800 gram, lahir
ditolong paraji, lahir spontan
3

c. Riwayat abortus (-)


d. Riwayat kuretase (-)
e. Riwayat infeksi nifas (-)

Riwayat Menstruasi
- menarche : usia 16 tahun
- siklus : 28 hari
- durasi : 7 hari
- banyak : 2-3x ganti pembalut dalam sehari
- dismenore : disangkal
- HPHT : 11-06-2018
- TP : 18-03-2019

Riwayat Penggunaan Kontrasepsi


Penggunaan KB (+) suntik 3 bulan selama 5 tahun III.
1.3. Pemeriksaan Fisik
a. Keadaan Umum
Pasien tampak sakit sedang
b. Kesadaran
Composmentis
c. Tanda-tanda Vital
Tekanan darah : 110/70 mmHg
Frekuensi Nadi : 94x/menit
Frekuensi Napas : 20x/menit
Suhu : 36,6˚C
Status gizi : BB 75 kg TB 160 cm IMT 29,2
d. Status interna
Mata : Conjungtiva palpebra pucat -/-, sklera ikterik -/-
Hidung : Discharge(-), epitaksis (-)
Mulut : Sianosis (-)
Leher : JVP 5±2 , pembesaran kelenjar getah bening (-)
Thoraks :
4

a. Inspeksi: dinding dada simetris (+), ictus cordis terlihat di ICS VI linea axilaris
anterior.
b. Palpasi: ictus cordis teraba di ICS VI linea axilaris anterior, kuat angkat (+),
fremitus taktil simetris, nyeri tekan (-)
c. Perkusi : sonor seluruh lapang paru,
batas kiri jantung : ICS VI linea axilaris anterior .
batas kanan : ICS V linea parasternalis dekstra.
batas atas : ICS III linea parasternalis sinistra
d. Auskultasi:
Pulmo : vbs +/+, Rh -/-, wh -/-
Cor : Bj I = II reguler, murmur (-), gallop (-)
Abdomen :
a. Inspeksi : cembung lembut,
b. Aukultasi : Bising usus (+) 10 kali/menit
c. Perkusi : timpani seluruh lapang perut
d. Palpasi : Nyeri tekan (-)

Status Obstetrik
a. Pemeriksaan luar

Inspeksi : Besar sesuai kehamilan, striae gravidarum (-), bercak perdarahan


(+)
Palpasi :
- Leopold I : TFU tidak teraba
- Leopold II : (-)
- Leopold III : (-)
- Leopold IV : (-)
- HIS : (-)
- DJJ : (-)
b. Pemeriksaan dalam: v/v tidak ada kelainan, portio kuncup, tidak teraba sisa
jaringan

- Pemeriksaan In spekulo : Tampak darah kehitaman keluar dari ostium


uteri eksternum
5

1.4 RESUME
Pasien G3P2A0 gravida 12-13 minggu datang ke IGD Kebidanan RSUD Waled
pukul 17.00 dengan keluhan keluar darah dari jalan lahir sejak 4 hari yang lalu. Darah
yang keluar berwarna merah segar awalna sedikit sedikit (flek) namun 2 hari SMRS
mulai banyak. Pasien mengakui dapat mengganti >5kali celana dalam dan pembalut
perhari. Darah keluar tanpa penyebab. Keluhan mulas-mulas pada perut dibagian
bawah.
Pasien saat ini mengetahui hamil anak ketiga usia kehamilan sekitar ± 3bulan, dan
mengaku terakhir haid 18 Juni 2018, kemudian memeriksakan urin dengan testpack
hasilnya positif. Keluhan mual muntah saat ini diakui oleh pasien. Selain itu pasien
mengatakan perutnya terasa membesar, payudara membesar, menegang dan puting
menghitam. Pasien sempat USG pada tanggal 24/9/2018 di dr.Haris dengan hasil
G3P1A0 usia kehamilan 9-10 minggu dengan blighted ovum.
Menikah I kali lamanya 18 tahun. Pemeriksaan ANC (+) di bidan swasta sebanyak
2 kali. Suntik TT 1 kali. HPHT: 11-06-2018 , HTP: 7-3-2018. Anak I: Jenis Kelamin
laki-laki, hidup, usia 12 tahun, BBL 2600 gram, lahir ditolong paraji. Anak II: Jenis
kelamin laki-laki, hidup, usia 5 tahun, BBL 2800 gram, lahir ditolong paraji. Menarche
pada usia 16 tahun, siklus haid teratur, lamanya ± 5-7 hari. Jumlah darah yang keluar 2-
3 kali pembalut perhari, nyeri haid (-).
Penggunaan KB (+) suntik 3 bulan selama 5 tahun. TFU tidak teraba. Pemeriksaan
dalam: v/v tidak ada kelainan, Ø kuncup, porsio tebal lunak, tidak teraba sisa jaringan.
Pemeriksaan In spekulo: Tampak darah kehitaman keluar dari ostium uteri eksternum.
PP test: (+)

1.4 Diagnosis Diferensial


a. G3P2A0 gravida 10 minggu, perdarahan trimester pertama e.c Blighted
Ovum
b. G3P2A0 gravida 10 minggu, perdarahan trimester pertama e.c Abortus
imminens
6

1.5 Pemeriksaan Penunjang


a. PP test : (+)
b. USG : fetal pole (-), DJJ (-), UK 10 minggu, Ketuban (+), Kantung gestasi (+) Kesan
Blighted Ovum

Laboratorium : (darah rutin)


- Hemoglobin : 14,5 g/dL
- Leukosit : 7,0 / mm3
- Hematokrit : 42 %
- Trombosit : 318 mm3
- Eritrosit : 4,96 mm3
- Gol. Darah :B
- Resesus (Rh) : Positive
- Tes kehamilan : (+)
- Urin lengkap : dalam batas normal

1.6 Diagnosa Kerja


G3P2A0 gravida 11 minggu, perdarahan trimester pertama e.c Blighted Ovum
1.7 Penatalaksanaan
a. Medikamentosa
- Lidocaine 1x2 amp
- Kaltrofen supp 1x1
b. Non-medikamentosa:
- Dilatasi dan Kuretase
Pukul 9.30 25 September 2018:
7

Dilakukan dilatasi dengan menggunakan ukuran disesuaikan:


Telah dilakukan kuretase a/i blighted ovum
Sondase ± 8 cm, anteflexsi, jaringan ± 50 ml, perdarahan 35 ml.
Dx: post kuretase a/I blighted ovum
Th/ Cefadroxil 3x500mg
Asam Mefenamat 3x500mg
1.8 Diagnosis Akhir
P2A1 Post Kuretase e.c Blighted Ovum

Follow up :
Tanggal S O A P
25/09/2018 Tidak Ada TD.110/70,HR. Post Kuretase Observasi
Keluhan 88x, S 36ºC, a/i blighted TTV,
P.18x/menit ovum Perdarahan,
St. Generalis : Cefadoxil
KU; Tampak sakit 3x500mg
sedang/ CM Asam
Mata : CA -/- SI -/- Mefenamat
Thoraks : Cor dan 3x500mg
Pulmo dbn BLPL
Abdomen : Supel,
bising usus (+)
2x/menit
Ekstremitas : Akral
hangat +/+, oedem
+/+

1.9 Prognosis
Quo ad Vitam : Ad Bonam
Quo ad Functionam : Ad Bonam
Qua ad Sanationam : Ad Bonam
8

BAB II

TINJAUAN PUSTAKA
2.1. Pendahuluan
Penyebab utama abortus spontan pada kehamilan trimester pertama adalah blighted
ovum, terhitung sebesar 50% dari semua kejadian abortus pada kehamilan trimester
pertama. Diperkirakan kejadian blighted ovum salah satunya diakibatkan oleh adanya
infeksi TORCH (Toxoplasma, Rubella, Citomegalovirus, Herpes Simpleks).
Pada kasus blighted ovum yang disebabkan oleh infeksi TORCH, khususnya
toxoplasmosis sebagian besar orang yang terinfeksi tidak memperlihatkan gejala klinis
yang nyata. Infeksi T. gondii merupakan penyebab utama kematian janin karena T.
gondii dapat ditularkan ke janin melalui plasenta (transplasenta) dari ibu yang terinfeksi
atau saat melahirkan pervaginam. Mekanisme imunitas toxoplasmosis yang seperti apa
yang dapat mempengaruhi terjadinya blighted ovum sampai sekarang belum diketahui
secara pasti. Hal ini kemungkinan dikarenakan oleh sulitnya memperoleh bahan biopsi
yang cocok, penyelidikan gagal untuk memberikan data informatif pada tahap infeksi
dan pengaruh perlakuan yang diberikan. Faktor biaya juga tidak dipungkiri menjadi
kendala karena biasanya membutuhkan dana yang tidak sedikit baik dari segi
pegumpulan sampel maupun pada proses penelitiannya sendiri.
Blighted ovum merupakan suatu kelainan pada kehamilan yang baru terdeteksi
setelah berkembangnya ultrasonografi, yang pada mulanya diperkirakan sebagai
abortus biasa. Diperkirakan di seluruh dunia blighted ovum merupakan 60% dari
penyebab kasus keguguran, di ASEAN mencapai 51%, di Indonesia ditemukan 37%
dari setiap 100 kehamilan (WHO, 2012).
Frekuensi berlipat dua dari 12% pada wanita berusia kurang dari 20 tahun menjadi
26% pada mereka yang berusia lebih dari 40 tahun. Namun kembali lagi belum
diketahui apakah keguguran yang tidak disadari, juga dipengaruhi oleh usia dan paritas.

2.2. Definisi Abortus


Abortus adalah pengeluaran hasil konsepsi sebelum janin dapat hidup di luar
kandungan. Abortus pada kehamilan muda terjadi kurang dari 20 minggu atau pada
9

berat janin kurang dari 500 gram. Abortus menurut Sarwono 2002 terjadi pada sekitar
10-15% dari kehamilan.1
Salah satu gejala dari abortus adalah perdarahan pervaginam dari bercak darah
hingga perdarahan yanga banyak, nyeri perut dan kaku, pengeluaran sebagian produk
konsepsi, serviks dapat tertutup atau terbuka, dan ukuran uterus lebih kecil dari yang
seharusnya.5
Faktor predisposisi dari abortus mencakup beberapa faktor, antara lain : (1) Faktor
janin (fetal), yang terdiri dari kelainan genetik. (2) Faktor dari ibu (maternal), yang
terdiri dari infeksi, kelainan hormonal seperti hipotiroid, diabetes mellitus, malnutrisi,
penggunaan obat-obatan, merokok, alkoholik, faktor imunologis, inkompetensia
serviks (penipisan dan pembukaan serviks sebelum inpartu yang terjadi umumnya pada
trimester 2. (3) Faktor dari ayah (paternal), kelainan sperma.5
Terdapat berbagai macam abortus yang diklasifikasi sesuai dengan gejala, tanda dan
proses patologi yang terjadi, seperti : 5
a. Abortus iminens
Abortus tingkat permulaan yang ditandai dengan perdarahan pervaginam,
ostium uteri yang masih tertutup dan hasil konsepsi masih baik dalam
kandungan. Gejala yang timbul biasanya hanya perdarahan pervaginam.
Pemeriksaan USG dilakukan untuk mengetahui pertumbuhan janin dan
keadaan plasenta telah terjadi pelepasan atau belum.
b. Abortus Insipiens
Abortus yang sedang mengancam yang ditandai dengan serviks telah mendatar
dan ostium uteri telah membuka, akan tetapi hasil konsepsi masih dalam
cavum uteri dan dalam proses pengeluaran. Pada pemeriksaan USG akan
dijumpai pembesaran uterus sesuai dengan umur kehamilan, gerak janin dan
gerak jantung janin masi jelas walaupun mungkin sudah tidak tampak normal.
c. Abortus Kompletus
Keseluruhan dari hasil konsepsi telah keluar dari cavum uteri pada kehamilan
kurang dari 20 minggu atau berat janin yang kurang dari 500 gram. Gejala
yang tampak berupa semua hasil konsepsi telah dikeluarkan, osteum uteri telah
menutup, uterus telah mengecil yang menyebabkan perdarahan yang terjadi
hanya sedikit, dan besar uterus tidak sesuai dengan umur kehamilan.
10

d. Abortus Inkompletus
Sebagian dari hasil konsepsis sudah keluar dari kavum uteri dan sebagian
lainnya masih tertinggal. Pada pemeriksaan vagina ditemukan kanalis
servikalis masih terbuka dan teraba jaringan dalam kavum uteri atau menonjol
pada ostium uteri eksternum. Banyaknya perdarahan yang terjadi bergantung
pada sisa hasil konsepsi yang belum keluar. Dari pemeriksaan USG biasanya
ditemukan pada kavum uteri tampak massa hiperekoik dengan bentuk tidak
beraturan.
e. Missed Abortion
Ditandai dengan embrio atau fetus yang telah meninggal dalam kandungan
sebelum kehamilan 20 munggu dan hasil konsepsi seluruhnya masih tertahan
dalam kandungan. Pada pemeriksaan USG akan didapatkan uterus yang
mengecil, kantong gestasi yang mengecil dsn bentuknya tidak beraturan
disertai gambaran fetus yang tidak ada tanda-tanda kehidupan.
f. Abortus Habitualis
Abortus spontan yang terjadi 3 kali atau lebih secara berturut-turut.
g. Abortus Infeksius
Abortus yang disertai adanya infeksi pada genitalia.
h. Abortus Anembrionik (Blighted Ovum)
Kehamilan patologi dimana mudigah tidak terbentuk sejak awal kehamilan
walaupun kantung gestasi tetap terbentuk. Kelainan ini hanya dapat dideteksi
dengan pemeriksaan USG. Bila tidak dilakukan tindakan, kehamilan ini kan
berkembang terus walaupun tanpa ada janin didalamnya. Biasanya kejadian
abortus spontan yang berlangsung sekitar 14-16 minggu setelah terjadinya
kehamilan.
Dalam sebuah analisis terhadap 1000 kasus abortus spontan, ditemukan bahwa
separuh kasus abortus adalah blighted ovum, yang mana embrionya mengalami
degenerasi atau tidak ada pada saat dilakukan pemeriksaan penunjang berupa
pemeriksaan ultrasonografi.1
2.3. Definisi Blighted Ovum
Blighted ovum adalah keadaan dimana seorang wanita dalam keadaan hamil tetapi
tidak ada janin di dalam kandungan. Seorang wanita yang mengalaminya juga
11

merasakan gejala-gejala kehamilan seperti terlambat menstruasi, mual dan muntah


pada awal kehamilan (morning sickness), payudara mengeras, serta terjadi
pembesaran perut, bahkan saat dilakukan tes kehamilan baik test pack maupun
laboratorium hasilnya pun positif.6

Blighted Ovum

Blighted ovum (kehamilan anembryonic) yang terjadi ketika ovum yang telah
dibuahi menempel pada dinding uterus, tetapi embrio tidak berkembang. Sel
berkembang membentuk kantung kehamilan, tetapi tidak membentuk embrio itu
sendiri. Blighted ovum biasanya terjadi dalam trimester pertama sebelum seorang
wanita tahu tentang kehamilannya.6

2.4. Etiologi

Blighted ovum biasanya merupakan hasil dari masalah kromosom dan penyebab
sekitar 50% dari keguguran trimester pertama. Tubuh wanita mengenali kromosom
abnormal pada janin dan secara alami tubuh berusaha untuk tidak meneruskan
kehamilan karena janin tidak akan berkembang menjadi bayi normal dan sehat. Hal
ini dapat disebabkan oleh pembelahan sel yang abnormal, atau kualitas sperma atau
12

ovum yang buruk.6,7


Sekitar 60% blighted ovum disebabkan kelainan kromosom dalam proses
pembuahan sel telur dan sperma. Infeksi TORCH, rubella dan streptokokus, penyakit
kencing manis (diabetes mellitus) yang tidak terkontrol, rendahnya kadar beta HCG
serta faktor imunologis seperti adanya antibodi terhadap janin juga dapat
menyebabkan blighted ovum. Risiko juga meningkat bila usia suami atau istri
semakin tua karena kualitas sperma atau ovum menjadi turun.7
a. Faktor Genetik
Abnormalitas kromosom orang tua dan beberapa faktor imunologi
berhubungan dengan blighted ovum dan abortus secara umum telah diteliti. Pada
tahun 1981 Granat dkk mendeskripsikan adanya translokasi 22/22 pada pria
yang istrinya mengalami 6 kali abortus secara berurutan,. Pada tahun 1990,
Smith dan Gaha menemukan insiden yang cukup besar dari carrier translokasi
kromosom pada suatu penelitian terhadap keluarga abortus habitualis dan
didapatkan 15 balanced reciprocal translocations dan 9 fusi robertsonian pada
populasi ini. Kelainan kromosom yang paling banyak menyebabkan abortus
habitualis adalah balanced translocation yang menyebabkan konsepsi trisomi.
Kelainan struktural kromosom yang lain adalah mosaicism, single gene disorder
dan inverse dapat menyebabkan abortus habitualis. Single gene disorder dapat
diketahui dengan melakukan pemeriksaan yang seksama terhadap riwayat
keluarga atau dengan mengidentifikasi pola dari kelainan yang dikenal dengan
pola keturunan.2,3,4,7,8

b. Kelainan Anatomi
Kelainan anatomi mungkin berupa kelainan kongenital atau kelainan yang
didapat. Kelainan kongenital termasuk fusi duktus Mulleri yang inkomplit atau
defek resorpsi septum, paparan diethylstilbestrol (DES) dan kelainan servik
uterus. Wanita–wanita dengan septum intrauterin memiliki risiko abortus
spontan sebesar 60%, kebanyakan abortus pada trimester dua, tetapi dapat juga
terjadi pada trimester pertama. Apabila embrio berimplantasi pada septum
karena endometrium pada septum berkembang buruk dapat menyebabkan
kelainan plasenta. Pada paparan diethylstilbestrol (DES) intra uterine dapat
13

menyebabkan kelainan uterus, yang paling sering adalah hipoplasia yang dapat
menyebabkan abortus pada trimester pertama dan kedua, serviks inkompeten
dan persalinan prematurus. Kelainan anatomi didapat yang potensial
menyebabkan abortus seperti adhesi intra uterine (Sindroma Asherman) yang
disebabkan oleh kuretase endometrium atau evakuasi hasil konsepsi yang
terperangkap terlalu dalam dan berulang, leiomioma yang mempengaruhi arah
dari kavum uteri dan endometriosis. Hubungan keadaan ini dengan adanya
keguguran berulang secara teori ialah bahwa pada kasus adesi dan leiomioma
terjadi adanya gangguan suplai darah, sementara pada endometriosis
berhubungan dengan faktor imunologi.2,5
c. Kelainan Hormonal
Faktor–faktor endokrinologi yang berhubungan dengan abortus dan blighted
ovum termasuk insufisiensi fase luteal dengan atau tanpa kelainan dimana
luteinizing hormone (LH) hipersekresi, diabetes mellitus, dan penyakit tiroid.
Perkembangan pada kehamilan awal tergantung pada produksi estrogen yang
dihasilkan oleh korpus luteum sampai kecukupannya terpenuhi diproduksi oleh
perkembangan trofoblast, yang terjadi pada usia kehamilan 7–9 minggu.
Abortus spontan terjadi pada kehamilan kurang dari 10 minggu jika korpus
luteum gagal untuk memproduksi progesteron yang cukup, adanya gangguan
distribusi progesteron ke uterus, atau bila pemakaian hormon progesteron pada
endometrium dan desidua terganggu. Keguguran juga dapat terjadi apabila
trofoblas tidak dapat menghasilkan progesteron yang seharusnya menggantikan
progesteron dari korpus luteum ketika korpus luteum menghilang.2,9
Sekresi LH yang abnormal juga memiliki akibat langsung pada
perkembangan oosit, menyebabkan penuaan yang prematur, dan pada
endometrium menyebabkan maturasi yang tidak sinkron. Dipihak lain, sekresi
luteinizing hormone yang abnormal dapat menimbulkan keguguran secara tidak
langsung dengan cara meningkatkan kadar hormon testosteron. Keadaan
gangguan sekresi luteinizing hormone biasanya berhubungan dengan adanya
polikistik ovarium.4
14

Mekanisme yang mungkin menyebabkan terjadinya keguguran pada


penderita diabetes mellitus ialah gangguan aliran darah pada uterus terutama
sekali pada kasus-kasus dengan diabetes mellitus tahap lanjut. 4
Hipotiroid merupakan gangguan endokrin lain yang dihubungkan dengan
adanya abortus berulang, terutama sekali sebagai akibat disfungsi korpus luteum
dan ovulasi yang sering menyertai penyakit tiroid. Antitiroid antibodi juga
dihubungkan dengan abortus berulang. Karena pada awal kehamilan tubuh
membutuhkan kadar hormon tiroid yang lebih tinggi, adanya antitiroid antibodi
dapat menjadi suatu petanda bagi seseorang untuk terjadi peningkatan risiko
terjadinya abnormalitas tiroid yang dapat berakhir pada keguguran. Kelainan-
kelainan regulasi hormonal tersebut juga mampu menyebabkan kegagalan
perkembangan atau pembentukan janin.2,4
d. Infeksi Saluran Reproduksi
Walaupun keguguran telah dihubungkan dengan organisme seperti
Ureaplasma urealyticum, Mycoplasma hominis, Chlamydia trachomatis, dan
Toxoplasma gondii, namun tidak ada hubungan yang meyakinkan dengan
abortus berulang. Adanya organisme tersebut pada saat terjadinya keguguran
tidak dapat dianggap sebagai bukti organisme tersebut sebagai penyebab dari
keguguran. Organisme-organisme tersebut dapat menjadi penyebab keguguran
apabila4:
1) Telah ada dalam waktu yang lama tanpa menimbulkan gejala pada ibu
secara nyata sehingga keadaan ini menjadi tidak terdiagnosis dan tidak
diobati
2) Memiliki jalur untuk masuk ke lingkungan intrauteri sehingga menginfeksi
jaringan fetus dan/atau menstimulasi terjadinya proses radang.
Terdapat bukti bahwa vaginosis bakterialis berhubungan dengan keguguran
dan juga menjadi faktor risiko terjadinya persalinan preterm. Bakterial
vaginosis disebabkan karena terganggunya flora normal dari vagina. Terjadi
pertumbuhan berlebih dari bakteri anaerob dan lactobacilli yang normal tidak
ada atau tidak banyak terdapat. Tidak didapatkan adanya hubungan yang nyata
dengan keguguran dan hubungan ini masih perlu dibuktikan. Terdapat teori
15

yang menyatakan bahwa keguguran merupakan akibat dari aktifasi imunologi


sebagai respon dari adanya organisme patologis.4

e. Imunologik
Respon imunologi diatur oleh gen-gen dari major histocompability complex
(MHC) yang berlokasi pada kromosom G. Antigen MHC golongan I (human
leucocyte antigens (HLA)-A, HLA-B dan HLA-C) dan antigen MHC golongan
II (HLA-DF, HLA-DP dan HLA-DQ) menentukan kompatibilitas imunologik
jaringan. Golongan I antigen MHC penting utnuk mengenali struktur dalam
menolak respon mediator dengan limposit T sitotoksik.3,4
Golongan II antigen MHC menunjukkan antigen untuk limposit T dan
memulai imunitas. Golongan II gen-gen MHC desebut gen-gen respon imun,
secara genetik diatur dan dipercaya untuk menyebabkan penyakit. Akhir-akhir
ini, antigen golongan I MHC nonclassical truncated yang dikenal HLA-G telah
dipaparkan dalam sitotrofoblas manusia dan sel trofoblas JEG-3, tatapi
kemaknaan HLA-G masih spekulasi karena ia merupakan trofoblas yang unik
dan ada hipotasis yang mengatakan bahwa HLA-G penting untuk gestasi yang
berhasil dan respon terhadap HLA-G yang menyimpang akan mengakibatkan
abortus. Faktor-faktor imunologi terbagi dua, yaitu:2,4
1). Kelainan imunitas seluler
Endometrium dan desisua manusia penuh dengan sel-sel imun dan
inflamasi yang mampu mensekresi sitokin. Respon imun seluler T helper
1 yang abnormal melibatkan sitokin interferon- (IFN-) dan tumor
nekrosis factor (TNF) merupakan hipotesis yang paling sering
dikemukakan untuk kegagalan imunologi reproduksi. Hipotesis ini
menyatakan bahwa konseptur merupakan target local dan respon cell
mediate imun yang akan menyebabkan abortus. Pada wanita-wanita yang
mengalami abortus, antigen trofoblas mengaktivasi makrofag dan
limfosit, mengakibatkan respon imun seluler oleh sitokin T helper 1, IFN-
 dan TNF yang ditunjukkan dengan menghambat pertumbuhan embrio in
vitro dan perkembangan serta fungsi dari trofoblast. Kadar TNF dan
interleukin 2 yang tinggi didapatkan di serum perifer pada wanita-wanita
16

yang mengalami abortus dibandingkan dengan wanita hamil normal, tetapi


mekanisme dari hubungan ini belum dapat dijelaskan.2,4
Mekanisme imun seluler lain yang berperan dalam abortus seperti
defisiensi sel supresor dan aktivasi makrofag berhubungan dengan
kematian janin, meskipun mekanismenya belum bisa dipaparkan. Ekspresi
antigen golongan II MHC yang abnormal atau ekspresi Golingan I MHC
yang tinggi pada sitotrofoblas menimbulkan respon dari IFN- yang
mengakibatkan abortus melalui serangan sitotoksik sel T yang tinggi.2,4
2). Kelainan imunitas humoral
Antifosfolipid antibodi adalah autoantibodi yang ditujukan melawan
fosfolipid yang bermuatan negatif, yang merupakan komponen esensial
dari membran sel yang memiliki peranan penting dalam fusi sel-membran
sel. Antifosfolipid antibodi termasuk juga lupus antikoagulan (walaupun
tidak terdapat sistemik lupus eritematosus) dan antibodi terhadap
kardiolipin dan phospatydilgliserin. Secara klinis antifosfolipid antibodi
dihubungkan dengan trombositopenia, trombosis dan keguguran berulang.
Juga dihubungkan sebagai penyebab dari komplikasi kehamilan yang lain
apabila kehamilan berlanjut hingga trimester ketiga, seperti persalinan
prematur, ketuban pecah sebelum waktunya, kematian janin dalam rahim,
pertumbuhan janin terhambat dan juga preeklampsia. Uteroplasental
trombosis dianggap sebagai penyebab utama dari berakhirnya
kehamilan.4,7
Lupus antikoagulan menyebabkan tes koagulasi yang bergantung
dengan phospholipid seperti activated partial thromboplastin time
(APTT) menjadi memanjang dan dan tetap demikian walaupun telah
ditambah dengan plasma yang normal. Anti kardiolipin IgG atau IgM
dapat diidentifikasi dengan pemeriksaan ELISA. Hasil pemeriksaan yang
positif sebaiknya dulangi kembali setelah beberapa minggu untuk
memastikan kebenaran hasil positif ini. 4
Prevalensi dari antifosfolipid antibodi ini pada populasi antenatal
secara umum adalah sekitar 2% dibandingkan dengan ibu-ibu yang
mengalami keguguran berulang yaitu sekitar 15%. Tingkat keberhasilan
17

kehamilan pada keadaan yang tidak diobati ialah sekitar 10-15% dan
keguguran berulang seringkali merupakan manifestasi awal penyakit.
Mekanisme untuk terjadinya keguguran akibat dari antifosfolipid antibodi
adalah peningkatan tromboksan dan penurunan sintesis prostasiklin
sehingga menimbulkan adesi platelet pada pembuluh darah di plasenta.4,7
Keadaan immunologik lain yang mungkin juga menyebabkan
terjadinya keguguran ialah antibodi antisperma, antibodi antitrofoblas,
dan defisiensi blocking antibody. Namun keadaan ini masih belum dapat
dibuktikan. 2

f. Faktor Lain
Faktor lain yang berhubungan dengan keguguran berulang termasuk juga zat-
zat racun pada lingkungan, terutama logam berat dan paparan yang lama
terhadap pelarut organik, obat-obatan seperti antiprogestogen, obat
antineoplasma, anestesi, nikotin dan alkohol, demikian juga radiasi. Latihan
yang berat juga belum dapat dibuktikan secara pasti menyebabkan terjadinya
keguguran berulang. Koitus dihubungkan dengan adanya persalinan preterm
tetapi untuk terjadinya keguguran belum dapat dipastikan.2,7,10

2.5. Patofisiologi

Pada saat konsepsi, sel telur (ovum) yang matang bertemu sperma. Namun akibat
berbagai faktor maka sel telur yang telah dibuahi sperma tidak dapat berkembang
sempurna, dan hanya terbentuk plasenta yang berisi cairan. Meskipun demikian
plasenta tersebut tetap tertanam di dalam rahim. Plasenta menghasilkan hormon
HCG (human chorionic gonadotropin) dimana hormon ini akan memberikan sinyal
pada indung telur (ovarium) dan otak sebagai pemberitahuan bahwa sudah terdapat
hasil konsepsi di dalam rahim. Hormon HCG yang menyebabkan munculnya gejala-
gejala kehamilan seperti mual, muntah, ngidam dan menyebabkan tes kehamilan
menjadi positif. Karena tes kehamilan baik test pack maupun laboratorium pada
umumnya mengukur kadar hormon HCG (human chorionic gonadotropin) yang
sering disebut juga sebagai hormon kehamilan.
18

2.6. Gambaran Histopatologi


Pada penelitian awal didapatkan adanya gambaran infark yang luas dan nekrosis
pada plasenta wanita yang mengalami abortus yang disebabkan antifosfolipid
antibodi. Adanya hubungan antara antifosfolipid antibodi (aPL) dengan adanya
trombosis plasenta pada abortus habitualis, bahwa adanya trombosis pada plasenta
menyebabkan infark dan menimbulkan kematian fetus. Pada penelitian De Wolf dkk,
didapatkan adanya gambaran vaskulopati desidua yang nekrotik pada pasien dengan
aPL. Ciri-cirinya adalah nekrosis fibrinoid, atherosis pembuluh desidua (infiltrasi
dinding pembuluh darah oleh sel-sel dengan sitoplasma yang jernih atau foamy
cytoplasm) dan inti yang menebal. Ia juga menemukan bukti adanya vaskulopati
desidua pada suatu model murine dengan kehamilan antifosfolipid. Pada penelitian ini
didapatkan administrasi sistemik pada fraksi IgG pada wanita dengan aPL
menyebabkan abortus. Pada pemeriksaan histologik didapatkan deposit IgG dan fibrin
di dalam atau disekeliling desidua.5-8
Pada penelitian kasus-kontrol yang lain didapatkan mengenai hubungan antara
patologi plasenta dan aPL dan didapatkan bahwa 47 kehamilan menghasilkan janin
mati. Plasenta dari wanita yang menderita aPL memiliki plasenta yang lebih fibrosis,
villi hipovaskular, trombosis dan membran yang infark dan sedikit memiliki
vaskulosinsitial dibandingkan dengan wanita tanpa aPL. Kenyataannya pada wanita
dengan aPL didapatkan plasentanya trombosis atau infark. Penelitian ini memberikan
bukti yang kuat untuk penyebab trombosis pada janin mati pada wanita dengan aPL.5-
8

Penelitian lain menyebutkan adanya hubungan antara peningkatan kadar MSAFP


dan keguguran dengan wanita dengan aPL. Peningkatan kadar ini tidak bias dijelaskan
dan ditemukan pada 13 dari 60 kehamilan dengan aPL. Pada penelitian ini juga
didapatkan bahwa dengan peningkatan kadar MSAFP menyebabka peningkatan
insiden kematian janin (63% berbanding6%) dan kematian perinatal (77% berbanding
15%) dibandingkan dengan kadar yang normal. Pada aPL peningkatan kadar MSAFP
pada trimester dua bisa merupakan marker untuk kerusakan palsenta pada trimester
dua.3-5
Plasenta dari embrio dengan kromosom trisomi jarang memiliki gambaran yang
bervariasi bila dilihat dengan mata telanjang meskipun ada yang tampak mikrositik,
19

perubahan vesikuler yang fokal tetapi hampir 50% secara makroskopik normal. Pada
pemeriksaan histologi sebagaian dari plasenta ini menunjukkan perubahan fokal villi-
villi yang hidrofili dan difus, tampak villi trofoblas hipoplastik dan tampak sel
sitotrofoblastik dalams troma villi, sel-sel ini ditemukan oleh Phillippe dan Bouė pada
tahun 1969 dan 1970, Cohen pada tahun 1972 dan Honorė, Dill dan Poland pada tahun
1976. Adanya sel-sel tersebut merupakan gambaran khas dari plasenta trisomi dan
adanya deskuamasi dari lapisan trofoblastik.
Phillippe dan Bouė pada tahun 1969 menyatakan bahwa banyak sel-sel tampak
pada kasus-kasus trisomi C, D atau E, tetapi Honorė. Dill dan Poland pada tahun 1976
menyatakan bahwa sel-sel tersebut dapat tampak pada seluruh jenis sindroma trisomi.
Adanya intra stroma bukan merupakan gambaran yang spesifik pada plasenta trisomi
karena mungkin sel-sel ini didapatkan pada kromosom normal. Hampir 50% pada
plasenta trisomi, villinya tidak menunjukkan perubahan villi tetapi ada juga yang
menunjukkan sel-sel stroma immatur yang persisten dari sel-sel sitotrofoblastik intra
stroma.4-8

Gambar Perbandingan Gambaran Histologi Kehamilan Normal dengan Abnormal


Pada gambar A tampak ovum normal berimplantasi pada usia 11-12 hari, sedangkan pada
gambar B tampak konsepsi abnormal, dengan tropoblas defektif dengan lacuna yang
membesar dan kantung korion yang kosong, dan akan meluruh
Dikutip dari William’s Gynecology
20

2.7. Gejala dan Tanda


Blighted ovum sering tidak menyebabkan gejala sama sekali. Gejala dan tanda-tanda
mungkin termasuk : Pada awalnya, wanita merasakan gejala-gejala hamil, seperti
mudah lelah, merasa ada yang lain pada payudara atau mual-mual. Blighted ovum
terjadi di kehamilan yang sangat dini, pada umumnya pasien datang ke dokter karena
keluhan berupa bercak pendarahan di usia kehamilan kurang lebih 6-8 minggu.
Selanjutnya, pertumbuhan plasenta berhenti dan kadar hormon HCG kembali turun, dan
akhirnya gejala kehamilan menghilang biasanya terjadi setelah usia kehamilan 3 bulan.
Pada saat tersebut, wanita akan merasa tidak nyaman di perut, atau keluar bercak
perdarahan dari vagina.
Gejala awal sama dengan wanita hamil dengan menunjukan hasil PP test (+) kadang
diikuti dengan :
a. Periode menstruasi terlambat
b. Kram perut
c. Minor vagina atau bercak perdarahan
d. Tes kehamilan positif pada saat gejala
e. Ditemukan setelah akan tejadi keguguran spontan dimana muncul keluhan
perdarahan
f. Hampir sama dengan kehamilan normal
g. Mual, muntah (morning sickness),
h. Nyeri kepala,
i. Nyeri payudara dan payudara mengeras,
j. Cepat lelah,
k. Flek-flek merah kecoklatan dari jalan lahir,
l. Pertumbuhan rahim yang lambat tidak sesuai dengan umur kehamilan.

2.8. Diagnosis
Hingga saat ini belum ada cara untuk mendeteksi dini kehamilan blighted ovum.
Seorang wanita baru dapat diindikasikan mengalami blighted ovum bila telah
melakukan pemeriksaan USG transvaginal. Namun tindakan tersebut baru bisa
dilakukan saat kehamilan memasuki usia 6-7 minggu. Sebab saat itu diameter kantung
21

kehamilan sudah lebih besar dari 16 milimeter sehingga bisa terlihat lebih jelas. Dari
situ juga akan tampak, adanya kantung kehamilan yang kosong dan tidak berisi janin.
Karena gejalanya yang tidak spesifik, maka biasanya blighted ovum baru ditemukan
setelah akan tejadi keguguran spontan dimana muncul keluhan perdarahan. Selain
blighted ovum, perut yang membesar seperti hamil, dapat disebabkan hamil anggur
(mola hidatidosa), tumor rahim atau penyakit usus.
Pemeriksaan yang digunakan untuk mendiagnosis blighted ovum adalah sebagai
berikut:
a. Mengukur HCG level dengan gravindex test,
b. Pemeriksaan denyut jantung janin,
c. USG transvaginal atau USG abdominal.
Berdasarkan prosedur, ginekolog baru dapat menyimpulkan blighted ovum setelah
usia kehamilan di atas 7-8 minggu. Saat itu diameter kantong kehamilan sudah
mencapai ukuran antara 2,5-3 cm. Sementara jika dilakukan USG saat usia kehamilan
masih di bawah 8 minggu, dokter belum dapat melihat pertumbuhan janin karena
kantong kehamilan yang terbentuk masih kecil. Pada layar USG, besar kemungkinan
hanya terlihat lingkaran kantong janin saja. Lain halnya jika USG dilakukan saat usia
kehamilan 8 minggu dan hanya terlihat kantong kehamilan saja tanpa janin di dalamnya
baru dapat di diagnosis sebagai blighted ovum.
USG diawal kehamilan untuk memastikan apakah ibu mengalami kehamilan kosong
atau tidak. Dengan USG, pada usia kehamilan 7-8 minggu biasanya dokter akan melihat
perkembangan janin apakah telah mencapai 20 mm apa belum. Bila janin tidak terlihat
atau ukurannya lebih kecil dari 20 mm maka dokter akan memastikan ibu mengalami
gejala kehamilan kosong dan biasanya pada kontrol selanjutnya dokter akan mengukur
lagi perkembangan janin.
Bila sejak awal kehamilan berjalan dengan baik dan normal tanpa tanda-tanda
kelainan. Kelainan biasanya baru diketahui saat kehamilan memasuki pertengahan
trimester pertama. Saat diperiksa, dokter tidak dapat mendeteksi denyut jantung janin
atau tak melihat janin ketika melakukan USG.
22

Gambar : Blighted Ovum

Gambar : Kehamilan Normal

2.9. Pencegahan

Dalam banyak kasus blighted ovum tidak bisa dicegah. Beberapa pasangan
seharusnya melakukan tes genetika dan konseling jika terjadi keguguran berulang di
awal kehamilan. Blighted ovum sering merupakan kejadian satu kali, dan jarang
terjadi lebih dari satu kali pada wanita.6,8
Untuk mencegah terjadinya blighted ovum, maka dapat dilakukan beberapa
tindakan pencegahan seperti pemeriksaan TORCH, imunisasi rubella pada wanita
yang hendak hamil, bila menderita penyakit disembuhkan dulu, dikontrol gula
darahnya, melakukan pemeriksaan kromosom terutama bila usia di atas 35 tahun,
menghentikan kebiasaan merokok agar kualitas sperma/ovum baik, memeriksakan
kehamilan yang rutin dan membiasakan pola hidup sehat.

2.10. Penatalaksanaan
Jika telah didiagnosis blighted ovum, maka tindakan selanjutnya adalah
mengeluarkan hasil konsepsi dari rahim (kuretase). Hasil kuretase akan dianalis
untuk memastikan apa penyebab blighted ovum lalu mengatasi penyebabnya. Jika
23

karena infeksi maka maka dapat diobati agar tidak terjadi kejadian berulang. Jika
penyebabnya antibodi maka dapat dilakukan program imunoterapi sehingga kelak
dapat hamil sungguhan. Penyebab blighted ovum yang dapat diobati jarang
ditemukan, namun masih dapat diupayakan jika kemungkinan penyebabnya
diketahui. Sebagai contoh, tingkat hormon yang rendah mungkin jarang
menyebabkan kematian dini ovum. Dalam kasus ini, pil hormon seperti progesteron
dapat bekerja. Namun efek samping dari pemakaian hormon adalah sakit kepala,
perubahan suasana hati, dan lain-lain. Jika terjadi kematian telur di awal kehamilan
secara berulang, maka pembuahan buatan mungkin efektif dalam memproduksi
kehamilan. Dalam hal ini perlu donor sperma atau ovum untuk memiliki anak. Akan
tetapi, pembuahan buatan itu mahal dan tidak selalu bekerja dan risiko kelahiran
kembar seringkali lebih tinggi. Jika belum berhasil maka adopsi adalah pilihan lain
bagi banyak pasangan.
Pada pasien diterapi dengan pemberian preparat misoprostol, setelah terjadi dilatasi
serviks kemudian dilakukan kuretase. Hasil kuretase akan dianalisis untuk memastikan
apa penyebab blighted ovum lalu mengatasi penyebabnya. Jika karena infeksi maka
maka dapat diobati agar tidak terjadi kejadian berulang. Jika penyebabnya antibodi
maka dapat dilakukan program imunoterapi sehingga kelak dapat hamil sungguhan.
Penyebab blighted ovum yang dapat diobati jarang ditemukan, namun masih dapat
diupayakan jika kemungkinan penyebabnya diketahui. Sebagai contoh, tingkat hormon
yang rendah mungkin jarang menyebabkan kematian dini ovum. Dalam kasus ini, pil
hormon seperti progesteron dapat bekerja. Namun efek samping dari pemakaian
hormon adalah sakit kepala, perubahan suasana hati, dan lain-lain. Jika terjadi kematian
telur di awal kehamilan secara berulang, maka pembuahan buatan mungkin efektif
dalam memproduksi kehamilan. Dalam hal ini perlu donor sperma atau ovum untuk
memiliki anak. Akan tetapi, pembuahan buatan itu mahal dan tidak selalu bekerja dan
risiko kelahiran kembar seringkali lebih tinggi. Jika belum berhasil maka adopsi adalah
pilihan lain bagi banyak pasangan.2,7
Penatalaksanaan post kuretase : 3,7
a) Pemberian analgetik untuk mengurangi nyeri pasca tindakan jika
diperlukan.
b) Anjurkan untuk mobilisasi bertujuan untuk mengurangi nyeri.
24

c) Memberikan antibiotik untuk mencegah terjadinya infeksi pasca tindakan,


dapat dilakukan menggunakan dua kombinasi antibiotik. Pemberian
metronidazole berfungsi untuk mencegah infeksi bakteri gram negatif dan
anaerob. Pemberian metronidazole dapat diberikan bersama amoksisilin
yang merupakan antibiotik spektrum luas untuk mencegah infeksi pasca
tindakan.
d) Melakukan observasi meliputi jumlah perdarahan pervaginam untuk mengetahui
terjadinya perdarahan dan tanda-tanda infeksi.
BAB III

PENUTUP
3.1. Pembahasan
Pada kasus ini pasien mengaku hamil 3 bulan datang ke IGD dengan
keluhan keluar darah sejak 4 hari lalu keluhan keluar darah dari jalan lahir sejak
4 hari yang lalu. Darah yang keluar berwarna merah segar awalnya sedikit
sedikit (flek) namun 2 hari SMRS mulai banyak dan mengeluhkan mulas-
mulas pada perut dibagian bawah.. Berdasarkan dari anamnesis dan gejala yang
dikeluhkan tersebut dimungkinkan bahwa pasien mengalami abortus. Diamna
abortus merupakan pengeluaran hasil konsepsi yang dikeluarkan pada saat
kehamilan kurang dari 20 minggu. Akan tetapi perlu dipastikan melalui
pemeriksaan penunjang USG mengenai kondisi dalam rahim ibu sehingga
dapat disimpulkan diagnosis pasti yang ada. Adapun abortus yang terjadi pada
pasien tergolong sebagai Blighted ovum yang mana kehamilan yang bisa
ditegakkan pada usia kehamilan 7-8 minggu dengan dilakukan pemeriksaan
USG.2
Hasil pemeriksaan USG pasien ini menunjukkan bahwa terlihat kantung
kehamilan tanpa massa intrauterin didalamnya. Disimpulkan diagnosis dari
kasus ini adalah blighted ovum atau kehamilan kosong dimana terbentuk
kantung kehamilan dan plasenta tetapi tidak ada pembentukan embrio. Blighted
ovum pada awalnya tidak dapat dibedakan gejalanya dari kehamilan biasa
hingga terjadi abortus spontan dan telah dilakukan pemeriksaan USG. Untuk
memastikan kembali kehamilan yang terjadi pada pasien maka dapat dilakukan
evaluasi USG ulang pada 2 minggu setelahnya. Bila kantong gestasi masih
tidak berkembang hingga 25 milimeter, maka bisa dipastikan bahwa kehamilan
yang terjadi pada pasien merupakan kehamilan anembrionik atau Blighted
ovum.1,7
Setelah pasien didiagnosis dengan blighted ovum, tindakan selanjutnya yang
dilakukan terminasi kehamilan dengan cara kuretase jaringan untuk
menghentikan perdarahan, membersihkan sisa-sisa jaringan, mencegah infeksi,
sehingga rahim siap untuk kehamilan berikutnya. Sesuai teori, hal yang dapat
26

dilakukan pada pasien dengan diagnosa blighted ovum adalah terminasi


kehamilan segera setelah ditegakkan diagnosa pasti dan dilakukan
pemeriksaaan penunjang berupa USG. Tindakan terminasi yang dapat
dilakukan berupa kuretase yang merupakan serangkaian proses pelepasan
jaringan yang melekat pada dinding kavum uteri dengan melakukan invasi ke
dalam kavum uteri. Dimana hasil konsepsi di bersihkan dan dikeluarkan secara
keseluruhan dari kavum uteri. Selain itu, sisa jaringan yang diambil dapat juga
digunakan sebagai sampel laboratorium untuk mengetahui penyebab terjadinya
blighted ovum.2,7
Terapi pasca tindakan kuretase pada pasien ini diberikan analgetik yaitu
asam mefenamat untuk mengurangi nyeri jika diperlukan, pemberian antibiotic
untuk mencegah terjadinya infeksi pasca tindakan, metilergometrin untuk
menimbulkan kontraksi dan mencegah perdarahan post partum atau
keguguran, menganjurkan untuk mobilisasi bertujuan untuk mengurangi nyeri,
serta melakukan observasi meliputi jumlah perdarahan pervaginam untuk
mengetahui terjadinya perdarahan dan tanda-tanda infeksi.3,7

3.2. Kesimpulan
Blighted ovum adalah kegagalan perkembangan hasil fertilisasi ovum
ditahap awal atau 6-7 minggu usia kehamilan, dimana hasil pemeriksaan
penunjang ditemukan kantung kehamilan tanpa ada embrio dalam kantung
kehamilan. Dalam banyak kasus blighted ovum tidak bisa dicegah. Beberapa
pasangan dapat melakukan tes genetika dan konseling jika terjadi keguguran
berulang di awal kehamilan. Blighted ovum sering merupakan kejadian satu
kali, dan jarang terjadi lebih dari satu kali pada wanita. Penatalaksanaan kasus
blighted ovum dilakukan dengan metode terminasi dilatasi dan kuretase secara
elektif.
27

DAFTAR PUSTAKA

1. Winkjosastro, H. Ilmu Kandungan. Jakarta: Yayasan Bina


Pustaka Sarwono, 2008
2. Schorge JO, Schaffer JI, Halvorson LM, Hoffman BL,
Bradshaw KD, Cunningham FG. First trimester abortion. In:
Williams Gynecology 22 nd ed. New York: McGraw- Hill, 2008.
3. Porter FT, Branch DW, Scott JR. Early pregnancy loss. In:
Danforth’s Obstetric and Gynecology 10th ed. New York:
Lippincott Williams & Wilkins, 2009.
4. Kashevarova et al. Pathogenetic effects early human embryo
development. Prague : ESHRE Annual, 2006.
5. WHO. Buku Saku Pelayanan Kesehatan Ibu di Fasilitas
KEsehatan Dasar dan Rujukan. Edisi 1. Jakarta, Indonesia. 2013
6. Cunningham FG, Gant NF, Leveno KJ. In: William’s Obstetrics.
Ed 21. The Mc Graw-Hill Companies. New York, 2001
7. Saifuddin AB, dkk. Dalam : Buku Panduan Praktis Pelayanan
Kesehatan Maternal dan Neonatal. Edisi pertama cetakan kedua.
JNPKKR-POGI -Yayasan Bina Pustaka Sarwono
Prawirohardjo. Jakarta 2002
8. Mansjoer A, dkk. Kelainan Dalam Kehamilan. Dalam : Kapita
Selekta Kedokteran. Edisi ketiga. Media Aesculapius Fakultas
Kedokteran Universitas Indonesia. Jakarta, 2001; 260-265.
9. Anne Jackson Bracker. 2006. Blighted Ovum / Anembryogenic
Pregnancy.
http://www.miscarriageassociation.org.uk/ma2006/downloads/
Blighted %20ovum.pdf
10. Hatasaka HH: Recurrent miscarriage: epidemiologic factors,
definitions and incidence. In: Clin obstet gynecol 37; 1994; 625-
634
11. Byrne JLB, Ward K: Genetic factors in recurrent abortion. In:
28

Clin obstet gynecol 37; 1994; 693-704


12. Hunt JS, Roby KF: Implantation factors. In: Clin obstet gynecol
37; 1994; 635-645
13. Brent RL, Beckman DA: The contributional of
environmental teratogens to embryonic and fetal loss. In: Clin
obstet gynecol 37; 1994; 646-664