Anda di halaman 1dari 32

Badan Penanggulan Bencana dan Pemadam Kebakaran

Kota Padang

PENGADAAN KONSTRUKSI PENAHAN TANAH (SHEET PILE)


NAMA PAKET : PENGADAAN KONSTRUKSI PENAHAN TANAH (SHEET PILE) SUNGAI PS.
LABAN, KEL. BUNGUS SELATAN, KEC. BUNGUS TELUK KABUNG

SUMBER DANA : APBD 2016

METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN


BAB I
PENDAHULUAN

I. LINGKUP PEKERJAAN
Lingkup pekerjaan proyek ini adalah Pengadaan Konstruksi Penahan Tanah (Sheet Pile)
Sungai Ps. Laban, Kel. Bungus Selatan, Kec. Bungus Teluk Kabung yang meliputi :

a. Pekerjaan check, survey, plotting, setting out, gambar, pelaksanaan, pemeriksaan.


b. Rincian pekerjaan tersebut diatas, sesuai dengan Bill Of Quantity yang telah disediakan dalam
dokumen lelang.
c. Melaksanakan pekerjaan-pekerjaan lain yang belum termasuk rincian diatas, akan tetapi
merupakan rangkaian pekerjaan unyuk mencapai penyerahan pekerjaan lengkap dan
sempurna.

Lokasi pekerjaan proyek ini di Provinsi Jawa Tengah, Kota Semarang dengan waktu
pelaksanaan pekerjaan adalah 140 hari kalender, terhitung sejak tanggal SPMK.

II. MANAJEMEN PROYEK

Pengelolaan pelaksanaan pekerjaan di proyek ini ditangani oleh tenaga-tenaga terampil dari PT.
AMBALAT JAYA ABADI yang sudah berpengalaman dalam penanganan proyek-proyek besar,
sehingga keberhasilan pelaksanaan pekerjaan akan benar-benar terjamin, sesuai dengan apa
yang diharapkan oleh semua pihak.

1. Struktur Organisasi
Pelaksanaan proyek dikelola oleh suatu tim manajemen yang dipimpin General Manajer
proyek, dibantu oleh beberapa staf teknik , dan beberapa tenaga Pelaksana Lapangan beserta
pembantu-pembantunya. General Superintendent bertanggung jawab kepada Direksi
Perusahaan PT. AMBALAT JAYA ABADI.
Manajer proyek memimpin seluruh kegiatan di proyek, baik di bidang administrasi, teknik,
maupun kegiatan pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
 Untuk masalah teknik engineering dan quality control, Manajer proyek dibantu oleh Staf
Teknik & Administrasi Teknik beserta stafnya.
 Urusan keuangan, administrasi umum dan personalia, dibantu oleh Bagian Personalia dan
Keuangan beserta stafnya.
 Urusan logistik dan peralatan, dibantu oleh Bagian Logistik dan Peralatan.
Dengan pengelolaan manajemen proyek seperti diuraikan di atas serta kerjasama yang baik
dengan pihak pengawas, maka pelaksanaan proyek diharapkan dapat berjalan dengan baik dan
sesuai yanq disyaratkan.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


2. Koordinasi
Untuk koordinasi dalam pelaksanaan proyek, maka rapat-rapat akan dilaksanakan secara rutin
antara pihak kontraktor dan Pemberi Kerja sebagaimana diamanatkan dalam kontrak.
Demikian juga rapat internal antar bagian dalam organisasi kontraktor akan dilaksanakan
minimal 1 (satu) kali dalam 1 (satu) minggu dan berfungsi membahas dan mengkoordinasikan
pelaksanaan pekerjaan, permasalahan dan penyelesaiannya serta program pelaksanaan di
lapangan.

3. Prosedur Penyiapan Gambar


Setelah penanda tanganan kontrak, semua jenis Gambar Pelaksanaan yang disediakan oleh
kontraktor akan dibuat dalam bentuk format yang disetujui oleh Direksi dan akan diajukan
jauh sebelumnya, sehingga Direksi dapat memeriksa dan/ atau menyetujui tanpa
mengakibatkan penundaan pelaksanaan pekerjaan di lapangan.
 Gambar kerja akan dibuat dengan skala dan dimensi yang spesifik dan tipikal untuk
menggambarkan berbagai segi pekerjaan dan menjadi pedoman bagi pelaksana untuk
dilaksanakan di lapangan. Sebelum melaksanakan pekerjaan, gambar-gambar kerja tersebut
akan diajukan beserta urutan dan metode pelaksanaan kepada Direksi untuk mendapatkan
persetujuan. Gambar Kerja akan dipersiapkan berdasarkan Gambar Kontrak dan Spesifikasi
yang dipersyaratkan, dan akan memuat hal-hal sebagai berikut :
- Detil-detil dari setiap bagian pekerjaan yang akan dilaksanakan
- Data topografi dan elevasi permukaan bagian pekerjaan yang diperoleh dari data
perencanaan dan hasil survey lapangan.
- Perhitungan-perhitungan yang diperlukan
- Jenis material yang digunakan untuk tiap bagian konstruksi
 Selama periode pelaksanaan, kontraktor akan menyiapkan Gambar Purna Bangunan (As
Built Drawing) untuk semua jenis pekerjaan yang telah diselesaikan. Gambar-gambar
tersebut akanmenunjukkan perubahan-perubahan yang disetujui sebagaimana dalam
Gambar Pelaksanaan, dengan maksud agar kondisi purna bangunan tersebut merupakan
proses yang benar dari kondisi setiap pekerjaan.

4. Program Pelaksanaan, Jadwal dan Kontrol Kemajuan


Jadwal Pekerjaan akan dijabarkan lebih detail (bulanan dan mingguan) dan akan dimonitor
secara cermat menggunakan laporan harian dan mingguan.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


Kemajuan pekerjaan selanjutnya dapat diplot dalam kurva-S yang menunjukan perbandingan
antara kemajuan pekerjaan dengan jadwal yang direncanakan.
Prosedur Kontrol Kemajuan Pekerjaan dapat dijelaskan dalam tahapan berikut ini :
 TAHAP PERENCANAAN : - Perencanaan dan Metode yang akan dilaksanakan
- Persiapan Jadwal Pelaksanaan Pekerjaan
- Perkiraan sumber daya, bahan dan tenaga
 TAHAP PELAKSANAAN : - Kontrol pelaksanaan pekerjaan
- Pengadaan peralatan, bahan dan tenaga
 TAHAP EVALUASI : - Periksa target dan kemajuan
- Laporan harian, mingguan dan bulanan
 TINDAK LANJUT : - Perbaikan terhadap kondisi yang ada
- Tinjau kembali rencana pelaksanaan dan tetapkan Rencana baru

5. Quality Control
Untuk menjamin agar diperoleh hasil kerja yang baik sesuai dengan mutu yang disyaratkan,
perlu dilakukan pengendalian mutu (Quality Control) terhadap pelaksanaan pekerjaan yang
antara lain mengontrol :
- Seluruh material yang digunakan
- Pemilihan tenaga kerja
- Perawatan alat
- Test material dilaboratorium dan lapangan

Melakukan pemeriksaan secara teratur, baik terhadap bahan- bahan yang digunakan dalam
pelaksanaan pekerjaan, maupun terhadap cara pelaksanaan pekerjaan sendiri. Meskipun
untuk hal-hal tersebut diatas sudah ada penanggung jawabnya langsung, kiranya perlu
ditunjuk petugas khusus quality control yang dikoordinasikan oleh bagian Teknik dan
melakukan proses Quality Control dan prosedurnya yang telah berlaku diproyek yang
dilaksanakan oleh PT. AMBALAT JAYA ABADI.
Didalam pelaksanaan pengujian bahan dan hasil pekerjaan, maka juga akan disiapkan barak
untuk penempatan peralatan laboratorium lapangan.

MANAJEMEN MUTU
SISTEM MANAJEMEN ISO 9001:2008 , ISO 14001:2004 dan OHSAS 18001:2007

Manajemen mutu di proyek akan melaksanakan semua kegiatan sistematik dan terencana yang
yang mengacu pada sistem manajemen ISO 9001:2008 , ISO 14001:2004 dan OHSAS
18001:2007 dan diterapkan sebagai bagian dari sistem mutu perusahaan untuk menjamin

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


bahwa proses pelaksanaan di proyek secara terkendali dan konsisten dapat mencapai semua
sasaran dan persyaratan mutu yang diminta dalam gambar-gambar pelaksanaan dan spesifikasi
pekerjaan pengendalian mutu di pelaksanaan akan dapat dijalankan dengan baik dengan adanya
:
- Sasaran mutu yang jelas
- Sumber daya manusia yang profesional dan tanggung jawab yang jelas
- Organisasi proyek yang handal
- Sistem dan prosedur mutu yang baku
- Penerapan manajemen mutu yang konsisten

Pengendalian mutu ini akan dilakukan sejak diterbitkannya SPMK dengan pengajuan RMK3 yang
telah disetujui oleh direksi pekerjaan, sebagai dasar penerapan sistem pada seluruh bagian, dan
akan dilakukan audit berkala secara intern oleh PT. AMBALAT JAYA ABADI. Proses
pengendalian mutu secara internal ini, selanjutnya akan diperiksakan secara external dengan
melibatkan pihak eksternal untuk mendapatkan persetujuan, oleh pihak auditor external.

IV. METODE PENCAPAIAN PROYEK


Untuk menjamin sistem manajemen dapat berlangsung dengan baik, PT. AMBALAT JAYA ABADI
telah mengeluarkan kebijakan mutu. Sistem manajemen tersebut di atas dalam pelaksanaannya
ditunjang dengan sarana-sarana lain, berupa perangkat lunak (software) sebagai sarana
pengendali, dan perangkat keras (hardware) yang berupa peralatan-peralatan sebagai sarana
penunjang pelaksanaan pekerjaan.

1. Tenaga Kerja
Personel yang terpilih yang berpengalaman dalam proyek sejenis akan ditempatkan sebagai
personel inti dalam organisasi proyek.
Tenaga kerja terampil akan dipilih dan didatangkan dari luar dan dari daerah setempat. Tenaga
kerja yang digunakan dalam penanganan proyek ini terdiri atas :
- Tenaga pimpinan dan staf manajemen proyek termasuk Site Engineer.
- Tenaga operasional lapangan : pelaksana , mekanik dan operator.
- Pekerja (mandor, tukang, pembantu tukang, operator).

2. Metode Pengendalian Proyek


Metode pengendalian di proyek dapat dijelaskan pada skema berikut ini :

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]
BAB II
LINGKUP PEKERJAAN

Lingkup Pekerjaan
Lingkup Pekerjaan pada Paket ini meliputi :

No Uraian Pekerjaan

A PEKERJAAN PERSIAPAN
1. Uitzetten / Pengukuran Kembali dan Dokumentasi
2. Mobilisasi dan Demobilisasi Alat Berat

JUMLAH TOTAL A

B PEKERJAAN SHEET PILE (L= 146.00 M)


Galian tanah
1.
mekanis
2. Pembuatan Tanggul dari Tanah Didatangkan
3. Pek. Rip-rap
4. Pek. Beton K.225
5. Pek. Pembesian
6. Bekisting
7. Pengadaan Sheetpile Beton (14 m)
8. Pemasangan Sheetpile Beton

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


DIAGRAM FLOW CHART METODE PELAKSANAAN

Start

a. Manajemen dan Keselamatan


Mobilisasi lalu lintas
b. Manajemen mutu

Galian Biasa
Pek. Galian Untiuk Selokan
Pek. Rip-rap
Galian tanah mekanis

Pek. Beton K-250 s.d.

Pemasangan Sheetpile Beton

a. Pemeliharaan Rutin PHO

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


BAB III
PEKERJAAN UTAMA

1. UMUM

a. Mobilisasi
Pekerjaan Mobilisasi akan segera dilakukan setelah Surat Perintah Mulai Kerja diterbitkan.
Pada Pekerjaan Mobilisasi ini, akan dilakukan Mobilisasi Peralatan, Tenaga Kerja, Manusia,
serta kebutuhan lainnya yang diperlukan guna menunjang kelancaran pekerjaan. Juga
Dilakukan Penyelidikan atau Investigasi terhadap kondisi lapangan, kondisi material yang akan
dipergunakan, seperti melakukan Job Mix Formula Untuk Hot Mix, Soil Investigation (jika
diperlukan), dan hal lainnya. Pada pekerjaan Mobilisasi ini juga akan dilakukan :

 Pekerjaan survey lapangan


Pekerjaan survey lapangan ini sangat perlu dilaksanakan guna mengetahui tentang
kemungkinan adanya kendala-kendala di proyek yang akan dapat mengganggu pelaksanaan
pekerjaan baik secara langsung maupun tidak langsung.

 Pekerjaan Pengukuran dan Site Planning


Sebelum pelaksanaan pekerjaan fisik, perlu dilakukan pengukuran ulang bersama antara
Kontraktor, Direksi Lapangan dan Konsultan, dengan menggunakan alat ukur (Theodolite
dan/atau Waterpass). Dimana pada pengukuran tersebut akan ditentukan titik Bench Mark
(BM) untuk dijadikan patokan dalam menentukan titik, terutama yang berhubungan dengan
ketinggian permukaan.

Perkerjaan Pengukuran (Setting Out)

Pekerjaan Pengukuran (setting out) dilaksanakan, juga guna mengetahui :

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


 Batas pekerjaan
 Posisi bangunan yang ada
 Posisi instalasi yang ada
 Posisi setiap pekerjaan yang akan dikerjakan
 Menentukan elevasi setiap pekerjaan yang akan dikerjakan

Pengukuran akan dilakukan dari awal hingga dapat dimulainya pelaksanaan pekerjaan. Hasil
pengukuran ini jika dimungkinkan juga akan dipakai untuk menentukan progres pekerjaan yang
berhubungan dengan pembayaran. Tim pengukuran juga akan melakukan pengecekan gambar yang
ada (Construction Drawing) dan akan membuat data awal. Dimana data awal tersebut akan dipakai
guna pembuatan Shop Drawing yang akan dijadikan untuk pedoman pelaksanaan pekerjaan di
lapangan. Shop drawing sebelum dapat digunakan sebagai pedoman di lapangan harus mendapatkan
persetujuan terlebih dahulu dari Direksi lapangan dan Konsultan. Selanjutnya diharapkan As Build
Drawing akan dapat diproses bersamaan dengan pelaksanaan pekerjaan di lapangan dengan
berpedoman pada hasil pekerjaan terlaksana (Pekerjaan yang sudah dilakukan). Hal ini dimaksudkan
agar pada saat selesai pekerjaan nanti, As Build Drawing yang menjadi kewajiban Kontraktor juga
dapat segera diselesaikan.

Pengecekan titik-titik referensi (existing BM) dengan pengukuran


polygon dan waterpass sehingga dapat diketahui koordinat (x,y,z)
titik-titik BM yang sesungguhnya lalu dibandingkan dengan data-
data titik BM dalam gambar untuk mengetahui apakah BM tersebut
masih baik atau sudah rusak. Pembuatan/pemasangan temporary
BM (bilamana diperlukan) untuk mempermudah kegiatan staking
out selama pelaksanaan pekerjaan. Pelaksanaan pengukuran akan
dilakukan tim pengukuran yang dikoordinir oleh seorang Surveyor
yang sudah berpengalaman pada bidangnya dengan menggunakan
peralatan-peralatan diantaranya :

Flow Chart Pengukuran

 Total Station atau EDM, untuk pengukuran polygon.


 Automatic Level wild NAK 2 (Waterpass) lengkap dengan statisnya dan bak ukur alumunium
panjang 4 meter untuk pengukuran waterpass.

Pagar pengaman dibuat dengan cara yang mudah untuk dipindahkan dan dapat melindungi areal
pekerjaan dari segala gangguan, yang dapat menghambat kelancaran pekerjaan. Dimana pada tahap

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


awal dibuatkan pagar untuk melindungi pekerjaan pada daerah yang akan dilaksanakan dengan
mengikuti rencana kerja yang telah dibuat.

Pembuatan Pagar

 Pengecekan Perhitungan Volume (Rekayasa Lapangan)


Pengecekan quantity/volume (Rekayasa Lapangan) akan dilaksanakan sejak awal pelaksanaan
pekerjaan dengan melaksanakan kegiatan engineering, yaitu mulai dari survey bersama
dengan pihak Direksi Lapangan dan Konsultan. Dari survey tersebut akan dapat diketahui
quantity/volume pekerjaan yang tepat. Apabila terdapat perbedaan quantity yang dihitung
dengan quantity yang tercantum dikontrak, maka GS akan menyampaikan kepada Direksi
lapangan dan mengajukan usulan perubahan quantity dimaksud untuk mendapat tanggapan
dan atau persetujuan dari Direksi Lapangan. Pengecekan perhitungan quantity dimaksud tetap
akan dilakukan selama berlangsungnya proyek agar quantity pekerjaan yang dilakukan dapat
dipertanggung jawabkan.

 Listrik
Jika tidak dimungkinkan untuk dapat menggunakan fasilitas Listrik yang disuplai oleh PLN,
maka pengadaan listrik untuk keperluan proyek guna dapat melaksanakan pekerjaan
sebagaimana yang diharapkan serta sesuai dengan jadwal kerja yang ada, maka akan
diadakan/disediakan genset yang ditempatkan pada lokasi yang bebas dari penyebab
gangguan kebisingan.

 Air
Pengadaan air guna keperluan kerja jika dimungkinkan diadakan dari PDAM, namun jika tidak
dimungkin maka akan diadakan dari pompa sumur atau sumber air yang terdekat.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


b. MANAJEMEN DAN KESELAMATAN LALU LINTAS
Pengendalian lalu lintas atau kegiatan pengaturan lalu lintas dalam pelaksanaan suatu proyek,
dimaksudkan untuk mengatur dan mengupayakan pengamanan lalu lintas kendaraan di Jalan pada
area yang sedang dikerjakan atau sekitar area tersebut pada saat pelaksanaan pekerjaan
berlangsung. Hal ini dilakukan dengan cara merencanakan, mempersiapkan, menyusun tata
pemasangan sarana pengamanan lalu lintas dengan segala perlengkapan untuk dipakai sepanjang
berlangsungnya pekerjaan/proyek. Berdasarkan kondisi lapangan dan jenis kegiatan yang akan
dilaksanakan, berikut ini disampaikan rencana pengaturan lalu lintas yang akan diterapkan.

Pengendalian lalu lintas dilaksanakan oleh seorang (atau Tim) yang bukan hanya menguasai
masalah lalu lintas saja tapi juga masalah teknik serta langsung bertanggunjawab pada General
Superintendent/PM. Bagian ini juga melakukan koordinasi aktif kepada Konsultan dan pihak
pemberi tugas tentang waktu, perubahan jalur dan lainnya sehingga dapat diperkecil segala
kemungkinan buruk yang akan terjadi. Pengaturan lalu-lintas ini terdiri dari :

a. Penyediaan alat-alat pengatur lalu-lintas;

b. Pengecekan, perawatan dan perlindungan sepanjang area;

c. Pemasangan alat-alat lalu lintas selama konstruksi.

Pelaksanaannya akan dikonfirmasikan dengan pihak yang berwenang. Kontraktor akan


memelihara jalan yang berpengaruh kepada area operasional dengan kondisi yang baik yang
tentunya bekerja sama dengan badan yang berwenang untuk mengatur kelancaran lalu lintas agar
terhindar dari kemacetan, seperti dengan Dinas Perhubungan dan Kepolisian.

Dalam menyiapkan fasilitas pengaturan lalu lintas, maka sepanjang area kerja, alat-alat pengatur
lalu lintas akan dipasang, yaitu pada titik-titik tertentu sesuai dengan kebutuhan.
Peralatan/fasilitas pengatur lalu-lintas yang diperlukan antara lain sebagai berikut :

 Rambu perhatian, petunjuk, larangan dan sebagainya;


 Papan pemberitahuan;
 Rubber cone;
 Lampu – lampu;
 Pagar pemisah;
 Bendera;
 Baju rompi pengaman lalu lintas;
 Genset;
 Handy talky untuk komunikasi, dll.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


Gambar contoh nama-nama rambu

Gambar Pemasangan Rambu Pekerjaan

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


c. MANAJEMEN MUTU
Dalam rangka usaha untuk memenuhi tuntutan mutu maka ditunjuk seorang petugas sebagai
pengendali mutu. Pengendalian mutu merupakan salah satu langkah untuk pencapaian sasaran
akhir dalam menyelesaikan proyek yang ditangani yaitu Tepat Mutu, Tepat Waktu dan Tepat Biaya.
Dimana dalam hal ini PT. AMBALAT JAYA ABADI menerapkan standar pengendalian mutu, seperti
bagian alir pengendalian mutu dibawah ini :

Pengendalian mutu mencakup segala


bidang yang terlibat dalam proses
produksi baik SDM, material, peralatan,
sarana kerja, proses dan subkontraktor
dengan rincian sebagai berikut :

a. SDM

 Memilih SDM yang bermoral baik


dan mempunyai pengalaman sejenis.

Bagan Alir Pengendalian Mutu

 Pengarahan dan pembinaan.


 Monitor dan pelaporan.

b. Material

 Pengujian sample bahan.


 Pemilihan sumber material (kuantitas dan kualitas).
 Pemilihan supplier.
 Jadwal kebutuhan material.
 Cara penyimpanan.
 Cara handling.
 Monitor dan pelaporan.

c. Peralatan

 Pemilihan jenis alat yang sesuai.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


 Kalibrasi untuk alat tertentu (ukuran, takaran, timbangan).
 Pemilihan sumber alat (kuantitas, umur dan kualitas).
 Pemilihan supplier alat yang baik.
 Pemilihan operator yang baik dan berpengalaman.
 Jadwal kebutuhan alat.
 Penyediaan bahan bakar.
 Penyediaan suku cadang.
 Control service.
 Monitor dan pelaporan.

Prosedur penggalian

• Penggalian harus dilaksanakan menurut kelandaian, garis, dan elevasi yang ditentukan.
• Pekerjaan galian harus dilaksanakan dengan gangguan yang seminimal mungkin terhadap bahan di
bawah dan di luar batas galian.
• Bilamana bahan yang terekspos pada garis formasi atau tanah dasar atau pondasi dalam keadaan
lepas atau lunak atau kotor atau tidak memenuhi syarat, maka bahan tersebut harus seluruhnya
dibuang dan diganti dengan timbunan yang memenuhi syarat.
• Bilamana batu, lapisan keras atau bahan yang sukar dibongkar dijumpai pada garis formasi untuk
selokan yang diperkeras, pada tanah dasar untuk perkerasan maupun bahu jalan, atau pada dasar
galian pipa atau pondasi struktur, maka bahan tersebut harus digali 15 cm lebih dalam sampai
permukaan yang mantap dan merata. Tonjolan-tonjolan batu yang runcing pada permukaan yang
terekspos tidak boleh tertinggal dan semua pecahan batu yang diameternya lebih besar dari 15 cm
harus dibuang. Profil galian yang disyaratkan harus diperoleh dengan cara menimbun kembali dengan
bahan yang memenuhi syarat dan dipadatkan.
• Peledakan sebagai cara pembongkaran batu hanya boleh digunakan jika tidak praktis menggunakan
alat bertekanan udara atau suatu penggaru (ripper) hidrolis berkuku tunggal. Peledakan dilarang dan
penggalian batu dilakukan dengan cara lain, jika, peledakan tersebut berbahaya bagi manusia atau
struktur di sekitarnya.
• Kami akan menyediakan anyaman pelindung ledakan (heavy mesh blasting) untuk melindungi
orang, bangunan dan pekerjaan selama penggalian. Jika dipandang perlu, peledakan harus dibatasi
waktunya.
• Penggalian batu harus dilakukan sedemikian, apakah dengan peledakan atau cara lainnya, sehingga
tepi-tepi potongan harus dibiarkan pada kondisi yang aman dan serata mungkin. Batu yang lepas atau
bergantungan dapat menjadi tidak stabil atau menimbulkan bahaya terhadap pekerjaan atau orang,
harus dibuang, baik terjadi pada pemotongan batu yang baru maupun yang lama.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


1.2. Galian untuk struktur dan pipa

• Galian untuk pipa, gorong-gorong atau drainase beton dan galian untuk pondasi jembatan atau
struktur lain, harus cukup ukurannya sehingga memungkinkan pemasangan bahan dengan benar,
pemadatan harus dilakukan setelah penimbunan kembali di bawah dan di sekeliling pekerjaan.
• Cofferdam, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) atau tindakan lain untuk mengeluarkan air
harus dipasang untuk pembuatan dan pemeriksaan kerangka acuan dan untuk memungkinkan
pemompaan dari luar acuan. Cofferdam atau penyokong atau pengaku yang tergeser atau bergerak ke
samping selama pekerjaan galian harus diperbaiki, dikembalikan posisinya dan diperkuat untuk
menjamin kebebasan ruang gerak yang diperlukan selama pelaksanaan.
 Cofferdam, penyokong dan pengaku (bracing) yang dibuat untuk pondasi jembatan atau struktur
lainnya harus diletakkan sedemikian hingga tidak menyebabkan terjadinya penggerusan dasar, tebing
atau bantaran sungai.
• Bila galian parit untuk gorong-gorong atau lainnya dilakukan pada timbunan baru, maka timbunan
harus dikerjakan sampai ketinggian yang diperlukan dengan jarak masing-masing lokasi galian parit
tidak kurang dari 5 kali lebar galian parit tersebut, selanjutnya galian parit tersebut dilaksanakan
dengan sisi-sisi yang setegak mungkin sebagaimana kondisi tanahnya mengijinkan.
• Setiap pemompaan pada galian harus dilaksanakan sedemikian, sehingga dapat menghindarkan
kemungkinan terbawanya setiap bagian bahan yang baru terpasang. Setiap pemompaan yang
diperlukan selama pengecoran beton, atau untuk suatu periode paling sedikit 24 jam sesudahnya,
harus dilaksanakan dengan pompa yang diletakkan di luar acuan beton tersebut.
• Galian sampai elevasi akhir pondasi untuk telapak pondasi struktur tidak boleh dilaksanakan sampai
sesaat sebelum pondasi akan dicor.

1.3. Galian pada borrow pits

• Sumber bahan (borrow pits), apakah di dalam Daerah Milik Jalan atau di tempat lain, harus digali
sesuai dengan ketentuan.
• Persetujuan untuk membuka sumber galian baru atau mengoperasikan sumber galian lama harus
mendapat ijin terlebih dahulu sebelum setiap operasi penggalian dimulai.
• Sumber bahan (borrow pits) di atas tanah yang mungkin digunakan untuk pelebaran jalan
mendatang atau keperluan pemerintah lainnya, tidak diperkenankan.
• Penggalian sumber bahan harus dilarang atau dibatasi bilamana penggalian ini dapat mengganggu
drainase alam atau yang direncanakan.
• Pada daerah yang lebih tinggi dari permukaan jalan, sumber bahan harus diratakan sedemikian rupa
sehingga mengalirkan seluruh air permukaan ke sistem drainase berikutnya tanpa genangan.
• Tepi galian pada sumber bahan tidak boleh berjarak lebih dekat dari 2 m dari kaki setiap timbunan

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


atau 10 m dari puncak setiap galian.

Kondisi tempat kerja

• Seluruh galian harus dijaga agar bebas dari air dan Kontraktor harus menyediakan semua bahan,
perlengkapan dan pekerja yang diperlukan untuk pengeringan (pemompaan), pengalihan saluran air
dan pembuatan drainase sementara, dinding penahan rembesan (cut off wall) dan cofferdam. Pompa
siap pakai di lapangan harus senantiasa dipelihara sepanjang waktu untuk menjamin bahwa tak akan
terjadi gangguan dalam pengeringan dengan pompa.
• Bilamana pekerjaan sedang dilaksanakan pada drainase lama atau tempat lain dimana air atau tanah
rembesan (seepage) mungkin sudah tercemari, maka Kontraktor harus senantiasa memelihara tempat
kerja dengan memasok air bersih yang akan digunakan oleh pekerja sebagai air cuci, bersama-sama
dengan sabun dan desinfektan yang memadai.

Salah satu langkah yang akan kami laksanakan pada tahap pelaksanaan pekerjaan
adalah melaksanakan pengukuran ulang kondisi lapangan , dan kemungkinan akan
dilaksanakan joint survey bersama tim direksi dan konsultan pengawas

DRAINASE

Bouwplank (papan) berfungsi untuk mendapatkan titik-titik yang diperlukan


sesuai dengan hasil pengukuran. Syarat-syarat memasang bouwplank :

1. Kedudukannya harus kuat dan tidak mudah goyah


2. Berjarak cukup dari rencana galian, diusahakan bouwplank tidak goyang akibat
pelaksanaan galian
3. Terdapat titik atau dibuat tanda-tanda.
4. Sisi atas bouwplank harus terletak satu bidang (horizontal) dengan papan bouwplank
lainnya.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


5. Letak kedudukan bouwplank harus seragam
6. Garis benang bouwplank merupakan as (garis tengah) trase pekerjaan

Gambaran secara umum untuk pekerjaan galian adalah sebagai berikut :

a. Pekerjaan ini umumnya diperlukan untuk pembuatan saluran air dan selokan, untuk
formasi galian atau pondasi pipa, gorong-gorong, pembuangan atau struktur lainnya, untuk
pembuangan bahan yang tak terpakai dan tanah humus, untuk pekerjaan stabilisasi lereng
dan pembuangan bahan longsoran, untuk galian bahan konstruksi dan pembuangan sisa
bahan galian, untuk pengupasan dan pembuangan bahan perkerasan beraspal pada
perkerasan lama, dan umumnya untuk pembentukan profil dan penampang badan jalan.

b. Pekerjaan galian dapat berupa :

• Galian Biasa
• Galian Batu
• Galian Struktur
• Galian Perkerasan Beraspal

c. Galian Biasa mencakup seluruh galian yang tidak diklasifikasi sebagai galian batu, galian
struktur, galian sumber bahan (borrow excavation) dan galian perkerasan beraspal.

d. Galian Batu mencakup galian bongkahan batu dengan volume 1 m3 atau lebih dan seluruh
batu atau bahan lainnya tersebut adalah tidak praktis digali tanpa penggunaan alat
bertekanan udara atau pemboran, dan peledakan. Galian ini tidak termasuk galian yang dapat
dibongkar dengan penggaru (ripper) tunggal yang ditarik oleh traktor dengan berat
maksimum 15 ton dan tenaga kuda neto maksimum sebesar 180 PK.

e. Galian Struktur mencakup galian pada segala jenis tanah dalam batas pekerjaan yang
disebut atau ditunjukkan dalam Gambar untuk Struktur. Setiap galian yang didefinisikan
sebagai Galian Biasa atau Galian Batu tidak dapat dimasukkan dalam Galian Struktur.

Galian Struktur terbatas untuk galian lantai pondasi jembatan, tembok penahan tanah beton,
dan struktur pemikul beban lainnya.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


Pekerjaan galian struktur meliputi : penimbunan kembali dengan bahan yang disetujui,
pembuangan bahan galian yang tidak terpakai, semua keperluan drainase, pemompaan,
penimbaan, penurapan, penyokong, pembuatan tempat kerja atau cofferdam beserta
pembongkarannya.

f. Galian Perkerasan Beraspal mencakup galian pada perkerasan lama dan pembuangan bahan
perkerasan beraspal dengan maupun tanpa Cold Milling Machine (mesin pengupas
perkerasan beraspal tanpa pemanasan).

1.1. Prosedur penggalian

• Penggalian harus dilaksanakan menurut kelandaian, garis, dan elevasi yang ditentukan.
• Pekerjaan galian harus dilaksanakan dengan gangguan yang seminimal mungkin terhadap
bahan di bawah dan di luar batas galian.
• Bilamana bahan yang terekspos pada garis formasi atau tanah dasar atau pondasi dalam
keadaan lepas atau lunak atau kotor atau tidak memenuhi syarat, maka bahan tersebut harus
seluruhnya dibuang dan diganti dengan timbunan yang memenuhi syarat.
• Bilamana batu, lapisan keras atau bahan yang sukar dibongkar dijumpai pada garis formasi
untuk selokan yang diperkeras, pada tanah dasar untuk perkerasan maupun bahu jalan, atau
pada dasar galian pipa atau pondasi struktur, maka bahan tersebut harus digali 15 cm lebih
dalam sampai permukaan yang mantap dan merata. Tonjolan-tonjolan batu yang runcing
pada permukaan yang terekspos tidak boleh tertinggal dan semua pecahan batu yang
diameternya lebih besar dari 15 cm harus dibuang. Profil galian yang disyaratkan harus
diperoleh dengan cara menimbun kembali dengan bahan yang memenuhi syarat dan
dipadatkan.
• Peledakan sebagai cara pembongkaran batu hanya boleh digunakan jika tidak praktis
menggunakan alat bertekanan udara atau suatu penggaru (ripper) hidrolis berkuku tunggal.
Peledakan dilarang dan penggalian batu dilakukan dengan cara lain, jika, peledakan tersebut
berbahaya bagi manusia atau struktur di sekitarnya.
• Kami akan menyediakan anyaman pelindung ledakan (heavy mesh blasting) untuk
melindungi orang, bangunan dan pekerjaan selama penggalian. Jika dipandang perlu,
peledakan harus dibatasi waktunya.
• Penggalian batu harus dilakukan sedemikian, apakah dengan peledakan atau cara lainnya,

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


sehingga tepi-tepi potongan harus dibiarkan pada kondisi yang aman dan serata mungkin.
Batu yang lepas atau bergantungan dapat menjadi tidak stabil atau menimbulkan bahaya
terhadap pekerjaan atau orang, harus dibuang, baik terjadi pada pemotongan batu yang baru
maupun yang lama.

1.2. Galian untuk struktur dan pipa

• Galian untuk pipa, gorong-gorong atau drainase beton dan galian untuk pondasi jembatan
atau struktur lain, harus cukup ukurannya sehingga memungkinkan pemasangan bahan
dengan benar, pemadatan harus dilakukan setelah penimbunan kembali di bawah dan di
sekeliling pekerjaan.
• Cofferdam, penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) atau tindakan lain untuk
mengeluarkan air harus dipasang untuk pembuatan dan pemeriksaan kerangka acuan dan
untuk memungkinkan pemompaan dari luar acuan. Cofferdam atau penyokong atau pengaku
yang tergeser atau bergerak ke samping selama pekerjaan galian harus diperbaiki,
dikembalikan posisinya dan diperkuat untuk menjamin kebebasan ruang gerak yang
diperlukan selama pelaksanaan.
 Cofferdam, penyokong dan pengaku (bracing) yang dibuat untuk pondasi jembatan atau
struktur lainnya harus diletakkan sedemikian hingga tidak menyebabkan terjadinya
penggerusan dasar, tebing atau bantaran sungai.
• Bila galian parit untuk gorong-gorong atau lainnya dilakukan pada timbunan baru, maka
timbunan harus dikerjakan sampai ketinggian yang diperlukan dengan jarak masing-masing
lokasi galian parit tidak kurang dari 5 kali lebar galian parit tersebut, selanjutnya galian parit
tersebut dilaksanakan dengan sisi-sisi yang setegak mungkin sebagaimana kondisi tanahnya
mengijinkan.
• Setiap pemompaan pada galian harus dilaksanakan sedemikian, sehingga dapat
menghindarkan kemungkinan terbawanya setiap bagian bahan yang baru terpasang. Setiap
pemompaan yang diperlukan selama pengecoran beton, atau untuk suatu periode paling
sedikit 24 jam sesudahnya, harus dilaksanakan dengan pompa yang diletakkan di luar acuan
beton tersebut.
• Galian sampai elevasi akhir pondasi untuk telapak pondasi struktur tidak boleh
dilaksanakan sampai sesaat sebelum pondasi akan dicor.

1.3. Galian pada borrow pits

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


• Sumber bahan (borrow pits), apakah di dalam Daerah Milik Jalan atau di tempat lain, harus
digali sesuai dengan ketentuan.
• Persetujuan untuk membuka sumber galian baru atau mengoperasikan sumber galian lama
harus mendapat ijin terlebih dahulu sebelum setiap operasi penggalian dimulai.
• Sumber bahan (borrow pits) di atas tanah yang mungkin digunakan untuk pelebaran jalan
mendatang atau keperluan pemerintah lainnya, tidak diperkenankan.
• Penggalian sumber bahan harus dilarang atau dibatasi bilamana penggalian ini dapat
mengganggu drainase alam atau yang direncanakan.
• Pada daerah yang lebih tinggi dari permukaan jalan, sumber bahan harus diratakan
sedemikian rupa sehingga mengalirkan seluruh air permukaan ke sistem drainase berikutnya
tanpa genangan.
• Tepi galian pada sumber bahan tidak boleh berjarak lebih dekat dari 2 m dari kaki setiap
timbunan atau 10 m dari puncak setiap galian.

1.4. Galian pada perkerasan aspal yang ada

• Pekerjaan galian pada perkerasan aspal yang ada tanpa menggunakan mesin Cold Milling,
material yang terdapat pada permukaan dasar galian, material yang lepas, lunak atau
tergumpal atau hal-hal lain yang tidak memenuhi syarat, maka material tersebut harus
dipadatkan dengan merata atau dibuang seluruhnya dan diganti dengan material yang cocok.

1.5. Pengamanan pekerjaan galian

• Kami akan memikul semua tanggung jawab dalam menjamin keselamatan pekerja, yang
melaksanakan pekerjaan galian, penduduk dan bangunan yang ada di sekitar lokasi galian.
• Selama pelaksanaan pekerjaan galian, lereng sementara galian yang stabil dan mampu
menahan pekerjaan, struktur atau mesin di sekitarnya, harus dipertahankan sepanjang waktu,
penyokong (shoring) dan pengaku (bracing) yang memadai harus dipasang bilamana
permukaan lereng galian mungkin tidak stabil. Bilamana diperlukan, Kontraktor harus
menyokong atau mendukung struktur di sekitarnya, yang jika tidak dilaksanakan dapat
menjadi tidak stabil atau rusak oleh pekerjaan galian tersebut.
Untuk menjaga stabilitas lereng galian dan keamanan pekerja maka galian tanah yang lebih

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


dari 5 m harus dibuat bertangga dengan teras selebar 1 m.
• Peralatan berat untuk pemindahan tanah, pemadatan atau keperluan lainnya tidak diijinkan
berada atau beroperasi lebih dekat 1,5 m dari tepi galian parit untuk gorong-gorong pipa atau
galian pondasi untuk struktur, terkecuali bilamana pipa atau struktur lainnya yang telah
terpasang dalam galian dan galian tersebut telah ditimbun kembali dengan bahan yang
disetujui dan telah dipadatkan.
• Cofferdam, dinding penahan rembesan (cut off wall) atau cara lainnya untuk mengalihkan air
di daerah galian harus dirancang sebagaimana mestinya dan cukup kuat untuk menjamin
bahwa keruntuhan mendadak yang dapat membanjiri tempat kerja dengan cepat, tidak akan
terjadi.
• Dalam setiap saat, bilamana pekerja atau orang lain berada dalam lokasi galian, dimana
kepala mereka, yang meskipun hanya kadang-kadang saja, berada di bawah permukaan tanah,
maka Kontraktor harus menempatkan seorang pengawas keamanan di lokasi kerja yang
tugasnya hanya memantau keamanan. Sepanjang waktu penggalian, peralatan galian
cadangan (yang belum dipakai) serta perlengkapan P3K harus tersedia pada tempat kerja
galian.
• Bahan peledak yang diperlukan untuk galian batu harus disimpan, ditangani, dan digunakan
dengan hati-hati dan di bawah pengendalian yang extra ketat sesuai dengan Peraturan dan
Perundang-undangan yang berlaku. Kontraktor harus bertanggung-jawab dalam mencegah
pengeluaran atau penggunaan yang tidak tepat atas setiap bahan peledak dan harus
menjamin bahwa penanganan peledakan hanya dipercayakan kepada orang yang
berpengalaman dan bertanggung-jawab.
• Semua galian terbuka harus diberi rambu peringatan dan penghalang (barikade) yang cukup
untuk mencegah pekerja atau orang lain terjatuh ke dalamnya, dan setiap galian terbuka pada
lokasi jalur lalu-lintas maupun lokasi bahu jalan harus diberi rambu tambahan pada malam
hari berupa drum yang dicat putih (atau yang sejenis) beserta lampu merah atau kuning guna
menjamin keselamatan para pengguna jalan.

1.6. Kondisi tempat kerja

• Seluruh galian harus dijaga agar bebas dari air dan Kontraktor harus menyediakan semua
bahan, perlengkapan dan pekerja yang diperlukan untuk pengeringan (pemompaan),
pengalihan saluran air dan pembuatan drainase sementara, dinding penahan rembesan (cut
off wall) dan cofferdam. Pompa siap pakai di lapangan harus senantiasa dipelihara sepanjang

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


waktu untuk menjamin bahwa tak akan terjadi gangguan dalam pengeringan dengan pompa.
• Bilamana pekerjaan sedang dilaksanakan pada drainase lama atau tempat lain dimana air
atau tanah rembesan (seepage) mungkin sudah tercemari, maka Kontraktor harus senantiasa
memelihara tempat kerja dengan memasok air bersih yang akan digunakan oleh pekerja
sebagai air cuci, bersama-sama dengan sabun dan desinfektan yang memadai.

1.7. Utilitas bawah tanah

• Kami akan bertanggung-jawab untuk memperoleh informasi tentang keberadaan dan lokasi
utilitas bawah tanah dan untuk memperoleh dan membayar setiap ijin atau wewenang
lainnya yang diperlukan dalam melaksanakan galian.
• Kami akan bertanggung-jawab untuk menjaga dan melindungi setiap utilitas bawah tanah
yang masih berfungsi seperti pipa, kabel, atau saluran bawah tanah lainnya atau struktur yang
mungkin dijumpai dan untuk memperbaiki setiap kerusakan yang timbul akibat operasi
kegiatannya.

1.8. Penggunaan dan pembuangan bahan galian

• Semua bahan galian tanah dan batu yang dapat dipakai bilamana memungkinkan harus
digunakan secara efektif untuk formasi timbunan atau penimbunan kembali.
• Bahan galian yang mengandung tanah yang sangat organik, tanah gambut (peat), sejumlah
besar akar atau bahan tetumbuhan lainnya dan tanah kompresif yang akan menyulitkan
pemadatan bahan di atasnya atau yang mengakibatkan setiap kegagalan atau penurunan
(settlement) yang tidak dikehendaki, harus tidak digunakan sebagai timbunan dalam
pekerjaan permanen.
• Setiap bahan galian yang melebihi kebutuhan timbunan, atau tiap bahan galian yang tidak
disetujui untuk digunakan sebagai bahan timbunan, harus dibuang dan diratakan di luar
Daerah Milik Jalan (DMJ).
• Kami akan bertanggung-jawab terhadap seluruh pengaturan dan biaya yang diperlukan
untuk pembuangan bahan galian yang tidak terpakai atau yang tidak memenuhi syarat untuk
bahan timbunan, juga termasuk pengangkutan hasil galian ke tempat pembuangan akhir.

1.9. Pengembalian bentuk dan pembuangan pekerjaan sementara

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


• Semua struktur sementara seperti cofferdam atau penyokong (shoring) dan pengaku
(bracing) harus dibongkar setelah struktur permanen atau pekerjaan lainnya selesai.
Pembongkaran harus dilakukan sedemikian sehingga tidak mengganggu atau merusak
struktur atau formasi yang telah selesai.
• Setiap bahan galian yang sementara waktu diijinkan untuk ditempatkan dalam saluran air
harus dibuang seluruhnya setelah pekerjaan berakhir sedemikian rupa sehingga tidak
mengganggu saluran air.
• Seluruh tempat bekas galian bahan atau sumber bahan yang digunakan oleh Kontraktor
harus ditinggalkan dalam suatu kondisi yang rata dan rapi dengan tepi dan lereng yang stabil
dan saluran drainase yang memadai.

Bila dibeberpa titik proses penggalian tidak dapat dipergunakan alat berat, maka kami
akan mengerjakan secara manual dengan langkah langkah sebagai berikut :

1. Asumsi pekerjaan secara manual. Faktor pengembangan bahan adalah 1,20.

2. Bahan yang digunakan : tidak ada bahan yang dipergunakan.

3. Alat yang digunakan : penggalian menggunakan alat bantu biasa berupa cangkul, singkup,
belincong dan roda dorong dan untuk pembuangan hasil galian menggunakan Dump Truck
kap. 3-4 m3.

4. Metoda pelaksanaannya sebagai berikut :

Sebelum melakukan pekerjaan pembongkaran harus dibuat gambar request dan


diserahkan kepada direksi untuk diketahui dan disetujui

Tanah digali dengan menggunakan alat bantu biasa berupa cangkul, singkup, belincong dan
roda dorong.

Untuk proses pekerjaan galian untuk drainase akan kami laksanakan dengan proses
pekerjaan tanah untuk konstruksi jalan dan gorong gorong (atas persetujuan direksi)
yang akan kami laksanakan secara bersamaan dan berurutan (dengan memperhatikan
manajemen lalu lintas)

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


PEKERJAAN PENURAPAN

Pekerjjan ini adalah salah satu item yang terdapat dalam divisi drainase, dan dapat
dilaksanakan bila pekerjaan tanah pada area yang terdapat item pekerjaan ini selesai, dan
tanpa harus menunggu proses pekerjaan tanah dan galian seara keseluruhan selesai, dengan
persewtujuan direksi pekerjaan maka proses pekerjaan ini akan kami mulai. Adapun secara
rinci proses pelaksanaan pekerjaan ini adalah sebagai berikut :

PEKERJAANDEWATERING /Kisdam
Untuk mengamankan pekerjaan dibawah air dibuat kisdam, dan dilakukan pengeringan
dengna menggunakan pompa air. Pemasangn kisdam harus dilakukan secermat mungkin agar
rembesan ari sekecil mungkin pada saat pengecoran.

1. Pembuatan dan pembongkaran kisdam


Kami akan bertanggung jawab terhadap pekerjaan pengeringan dilokasi pekerjaan guna
menjamin mutu, kemudahan dan kelancaran pelaksanaan pekerjaan dengan membuat
bangunan sementara yang berupa tanggul, bangunan / saluran pengelak, bangunan
pengamanan, penyediaan pompa air, dan lainnya untuk memindahkan aliran air sehingga
tidak menggenangi lokasi pekerjaan dan membongkar / membersihkannya bila pekerjaan
telah selesai dikerjakan.
Pekerjaan tersebut antara lain sebagai berikut :

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


1. Pembuatan kistdam H > 0,50 m : untuk pembuatan kisdam pada pekerjaan di saluran /
bangunan / pekerjaan sejenis dengan tinggi muka air lebih besar 0,50 m
2. Pembongkaran kistdam : untuk pembongkaran kisdam pada pekerjaan di saluran /
bangunan / pekerjaan sejenis dengan tinggi muka air lebih besar 0,50 m termasuk
pembersihannya
Segala biaya yang dikeluarkan untuk pekerjaan kisdam ini sudah termasuk biaya pengurasan
/ pengeringan, kecuali bila sudah disediakan secara tersendiri dalam Daftar Kuantitas dan
Harga, maka harga satuan tersebut dianggap sudah termasuk dalam harga satuan dalam
“overhead” pada analisa harga satuan pekerjaan.
2. Pengeringan atau “Coffering dan Dewatering”.
Pada bagian-bagian tertentu dari jenis pekerjaan yang dilaksanakan, areal pekerjaan kadang-
kadang suatu saat tidak bisa bebas sama sekali dari adanya air.
Pada keadaan ini, kami akan mengeringkan atau membebaskan areal pekerjaan yang akan
dipakai sebagai kedudukan Konstruksi dari genangan air atau pengaruh air, karena bisa
menyebabkan turunnya kwalitas pekerjaan akibat pengaruh air tersebut.
Sebelum membuat suatu konstruksi penahan rembesan (kist dam) kami akan membuat
gambar rencana terlebih dahulu untuk mendapatkan persetujuan Direksi Pekerjaan.
Setelah pekerjaan konstruksi utama selesai dikerjakan, kami akan membongkar dan
membersihkan material kist dam sehingga tidak mengganggu aliran sungai.
Pada prinsipnya, selama masa pelaksanaan pekerjaan, semua lokasi yang akan dipakai
sebagai kedudukan bangunan harus dijaga agar tetap kering, bebas dari genangan ataupun
rembesan air.
Pekerjaan pengeringan yang dimaksud disini adalah, termasuk sistem drainase lingkungan
pekerjaan, sehingga tidak menimbulkan akibat sampingan negatif terutama pada masyarakat
dan lingkungan setempat

PEK CERUCUK

(1) Persiapan tempat kerja


Pemasangan cerucuk pada bagian bawah pasangan batu belah disesuaikan dengan
kebutuhan dengan perkiraan rata-rata 3 bh permeter persegi

(2) Penempatan Cerucuk sementara

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


Pada lereng-lereng yang mudah runtuh, peletakan konstruksi cerucuk juga untuk
penahan lereng tanah yang sifatnya sementara selama pasangan batu akan dipasang.

Sebelum pemasangan batu dilaksanakan akan pengecekan ualang tentang elevasi baik, lebar
dan tinggi, sehingga akan mempermudah pekerjaan pasangan batu. Pemasangan batu yang
akan dipasang sesalu dijaga spesi antara satu batu dengan batu lainnyaagar ikatan batu kokoh

KONSTRUKSI PEKERJAAN PASANGAN BATU DAN SULINGAN

(1) Penyiapan Formasi atau Pondasi

(a) Formasi untuk lapisan pekerjaan pasangan akan disiapkan sesuai dengan
Ketentuan Saluran.

(b) Pondasi atau galian untuk Pekerjaan Pasangan Batu dengan mortar dari ujung
dasar tembok atau struktur akan disiapkan sesuai dengan persyaratan

(c) Lapisan landasan yang porous dan kantung penyaring akan disediakan
sebagaimana sipersyaratkan sesuai dengan Ketentuan Drainase Porous.

(2) Penyiapan Batu

(a) Batu harus dibersihkan dari cacat yang dapat mengurangi lekatan dengan adukan.

(b) Sebelum pekerjaan melapis, batu harus betul-betul basah dan sudah cukup waktu
yang diberikan untuk penyerapan air sampai jenuh.

(3) Pemasangan Batu

(a) Landasan dari adukan semen setebal paling sedikit 3 cm akan ditempatkan pada
formasi yang telah disiapkan. Landasan adukan ini harus dikerjakan sedikit demi
sedikit sedemikian sehingga batu permukaan selalu tertanam pada adukan
tersebut sebelum mengeras.

(b) Batu harus tertanam dengan kuat dan satu dengan yang lainnya bersinggungan
untuk mendapatkan tebal yang diperlukan dari lapisan yang diukur tegak lurus
terhadap lereng. Tambahan adukan harus harus dipasang untuk mengisi rongga
yang ada diantara batu-batu dan akan diakhiri hampir rata dengan permukaan
lapisan tetapi tidak menutup batunya.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


(c) Pekerjaan akan dimulai dari dasar lereng ke arah atas, dan permukaan harus
diakhiri segera setelah setelah pengerasan awal dari adukan dengan menyapunya
dengan sapu yang kaku.

(d) Permukaan akhir harus diperam seperti yang dipersyaratkan untuk Pekerjaan
Beton dari Spesifikasi ini.

(e) Lereng yang bersebelahan dan bahu harus diratakan dan dibentuk untuk
menjamin pertemuan yang baik dengan pekerjaan pasangan batu sehingga akan
memungkinkan drainase lancar, menahan dan mencegah gerusan pada tepi
perkerasan.

(4) Pelaksanaan Struktur dengan Pasangan Batu memakai Adukan (Mortar)

(a) Ujung dasar tembok yang dibangun dalam galian, atau struktur lainnya dimana
dukungan tanah atau cetakan lain disediakan, harus dilaksanakan dengan mengisi
galian atau cetakan dengan adukan setebal 60% dari ukuran maksimum dari batu
dan langsung menempatkan batu pada adukan yang belum mengeras. Adukan
selanjutnya harus segera ditambahkan dan proses tersebut diulangi sehingga
cetakan tersebut terisi. Adukan selanjutnya harus segera ditambahkan sampai
kebagian atas sehingga memperoleh permukaan atas yang rata.

(b) Bila bentuk batu sedemikian rupa sehingga dapat saling mengunci kuat, dan bila
digunakan adukan yang keras, Struktur Pekerjaan Pasangan Batu dapat pula
dibangun tanpa cetakan, sebagaimana yang diuraikan untuk Pasangan Batu dalam
dari Spesifikasi ini.

(c) Permukaan yang tak terlindung dari Struktur Pekerjaan Pasangan Batu harus
diakhiri dan diperam seperti yang dipersyaratkan untuk pelapisan batu.

(d) Urugan kembali disekeliling struktur yang telah selesai diperam harus dipasang
sesuai dengan Persyaratan

(e) Pada saat pemasangan batu , di beberapa titik akan kami beri sulingan pipa PVC,
yang pada kedua ujungnya akan kami beri sumbatan dari ijuk, hal ini dilakukan
agar sulingan yang nantinya berfungsi sebagai pengalir rembesan air dapat
berfungsi baik dan tidak kemasukan campuran adukan

URUTAN KERJA

Semen, pasir dan air dicampur dan diaduk menjadi

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


mortar dengan menggunakan alat bantu

Batu dibersihkan dan dibasahi seluruh permukaannya

sebelum dipasang

Penyelesaian dan perapihan setelah pemasangan

Plesteran
Setelah pekerjaan pasangan batu dan beton cor selesai dikerjakan dilakukan pekerjaan
plesteran dengan ketebalan 15 mm, pengadukan dilakukan secara manual.

PEKERJAAN PENYELESAIAN

Tahapan akhir dari semua proses pekerjaan ini adalah pembersihan lapangan dari semua sisa-sisa
bahan/material yang sudah tidak terpakai, agar secara estetika lebih baik dan tidak mengganggu
pengguna jalan /masyarakat disekitar lokasi proyek

Pengertian Sheet Pile


Sheet Pile adalah dinding vertikal relatif tipis yang berfungsi untuk menahan tanah dan untuk
menahan masuknya air ke dalam lubang galian.

Manfaat Sheet Pile


Karena pemasangan yang mudah dan biaya pelaksanaan yang relatif murah, turap banyak digunakan
pada pekerjaan-pekerjaan, seperti :

Sheet pile tidak cocok untuk menahan tanah yang sangat tinggi karena akan memerlukan luas
tampang bahan turap yang besar. Selain itu sheet pile juga tidak cocok digunakan pada tanah yang
mengandung banyak batuan, karena menyulitkan pemancangan.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


Tipe – Tipe Sheet Pile
Tipe sheet pile dapat dibedakan menurut bahan yang digunakan. Bahan Sheet pile tersebut
bermacam–macam, contohnya: kayu, beton bertulang, dan baja.

1. Sheet Pile Kayu

Sheet pile kayu digunakan untuk dinding penahan tanah yang tidak begitu tinggi. Karena tidak kuat
menahan beban-beban lateral yang besar. Sheet pile kayu ini tidak cocok digunakan pada tanah yang
berkerikil karena sheet pile cenderung retak bila dipancang. Bila sheet pile kayu digunakan untuk
bangunan permanen yang berada diatas muka air, maka perlu diberikan lapisan pelindung agar tidak
mudah lapuk. Sheet pile kayu banyak digunakn pada pakerjaan-pekerjaan sementara, misalnya untuk
penahan tebing galian.

Tiang sheet pile yang digunakan adalah papan kayu atau beberapa papan yang digabung (wakefield
piles). Papan kayu kira-kira dengan ukuran penampang 50 mm x 300 mm dengan takik pada aujung-
ujungnya seperti terlihat pada gambar 3(a). Tiang wakefield dibuat dengan memakukan tiga papan
seca bersama-sama dimana papan tengahnya dioffset sejauh 50-75 mm seperti pada gambar 3(b).
Papan kayu juga bisa ditatik dalam bentuk tatik lidah seperti pada gambar 3(c). Atu dengan
menggunakanbesi yang ditanamkan pada masing-masing papan setelah tiang dimasukan kedalam
tanah seperti pada gambar 3s(d).

2. Sheet Pile Beton

Sheet pile beton merupakan balok-balok beton yang telah dicetak sebelum dipasang dengan bentuk
tertentu. Balok-balok sheet pile dibuat saling mengkait satu sama lain. Masing-masing balok, kecuali
dirancang kuat menahan beban-beban yang akan bekerja pada waktu pengangkatannya.

Sheet pile beton ini biasanya digunakan untuk konstruksi berat yang dirancang dengan tulangan untuk
menahan beban permanen setelah konstruksi dan juga untuk menangani tegangan yang dihasilkan
selama konstruksi. Penampang tiang-tiang ini adalah sekitar 500-800 mm lebar dan tebal 150-120
mm. Ujung bawah turap biasanya dibentuk meruncing untuk memudahkan pemancangan.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


3. Sheet Pile Baja

Sheet pile baja sangat umum digunakan, baik digunakan untuk bangunan permanen maupun sementara,
karena lebih menguntungkan dan mudah penanganannya. Keuntungan-keuntungannya antara lain:

Tebal sheet pile baja berkisar antara 10-13 mm. Penampang sheet pile bisa berbentuk Z, lengkung dalam
(deep arch), lengkung rendah (low arch) atau sayap lurus (straight web). Interlok pada sheet pile dibentuk
seperti jempol-telunjuk atau bola-keranjang yang bisa dihubungkan sehingga dapat menahan air.

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]


PENUTUP
Demikan uraian metode kerja dan metode pelaksanaan ini kami buat. Uraian ini akan menjadi
acuan bagi para personil kami dalam melaksanakan pekerjaan ini.
Setelah keseluruhan pekerjaan selesai dan dapat diterima oleh direksi pekerjaan, maka PT.
AMBALAT JAYA ABADI dapat mengajukan permohonan PHO. Jika keseluruhan pekerjaan telah
dapat diterima maka PHO dapat dilaksanakan dan pekerja selesai, namun jika tidak maka direksi
pekerjaan memberikan waktu kepada PT. AMBALAT JAYA ABADI untuk memperbaiki dan
menyempurnakan pekerjaan sesuai dengan keinginan direksi pekerjaan.

Jawa Tengah, 29 Agustus 2016


PT. Ambalat Jaya Abadi

Mochamad Nooriman
Direktur

[PT. AMBALAT JAYA ABADI | METODE PELAKSANAAN PEKERJAAN]