Anda di halaman 1dari 195

1

Republik Indonesia

Standar Dokumen Pengadaan

Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi

- Metoda Pelelangan Umum


dengan Pascakualifikasi -

Lembaga Kebijakan Pengadaan Barang/Jasa Pemerintah

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
2

Daftar Isi

BAB I. UMUM ..................................................................................................................... 8


BAB II. PENGUMUMAN [PELELANGAN UMUM/PEM UMUM/PEMILIHAN ILIHAN LANGSUNG] DENGAN
PASCAKUALIFIKASI ..................................................................................................... 10
BAB III. INSTRUKSI KEPADA
KEPADA PESERTA (IKP) .................................................................... 11
A. UMUM ......................................................................................................................... 11
1. LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................ 11
2. SUMBER DANA ........................................................................................................ 11
3. PESERTA [PELELANGAN UMUM/ ............................................................................... 11
PEMILIHAN LANGSUNG] .................................................................................................... 11
4. LARANGAN KORUPSI, KOLUSI, DAN NEPOTISME (KKN) SERTA PENIPUAN ...................... 12
5. LARANGAN PERTENTANGAN KEPENTINGAN ................................................................ 12
6. PENDAYAGUNAAN PRODUKSI DALAM NEGERI ............................................................ 13
7. SATU PENAWARAN TIAP PESERTA .............................................................................. 14
B. DOKUMEN PENGADAAN ........................................................................................... 15
8. ISI DOKUMEN PENGADAAN ...................................................................................... 15
9. BAHASA DOKUMEN PENGADAAN .............................................................................. 15
10. PEMBERIAN PENJELASAN ........................................................................................... 15
11. PERUBAHAN DOKUMEN PENGADAAN ........................................................................ 16
12. PERUBAHAN WAKTU................................................................................................ 17
C. PENYIAPAN DOKUMEN PENAWARAN ...................................................................... 17
13. BIAYA DALAM PENYIAPAN PENAWARAN..................................................................... 17
14. BAHASA PENAWARAN .............................................................................................. 17
15. DOKUMEN PENAWARAN .......................................................................................... 17
16. HARGA PENAWARAN ............................................................................................... 18
17. MATA UANG PENAWARAN DAN CARA PEMBAYARAN .................................................. 18
18. MASA BERLAKU PENAWARAN DAN JANGKA WAKTU PELAKSANAAN .............................. 18
19. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN.............................................................................. 19
20. PAKTA INTEGRITAS................................................................................................... 19
21. PENGISIAN DOKUMEN ISIAN KUALIFIKASI .................................................................. 19
22. JAMINAN PENAWARAN ............................................................................................. 19
D. PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN .................................................................... 21
23. PENYAMPULAN DAN PENANDAAN SAMPUL PENAWARAN ............................................. 21
24. PENYAMPAIAN DOKUMEN PENAWARAN .................................................................... 21
25. BATAS AKHIR WAKTU PEMASUKAN PENAWARAN ....................................................... 21
26. PENAWARAN TERLAMBAT ......................................................................................... 22
E. PEMBUKAAN DAN EVALUASI
EVALUASI PENAWARAN ............................................................. 22
27. PEMBUKAAN PENAWARAN ........................................................................................ 22
28. EVALUASI PENAWARAN ............................................................................................ 24
29. EVALUASI KUALIFIKASI ............................................................................................. 31
30. PEMBUKTIAN KUALIFIKASI ........................................................................................ 31
F. PENETAPAN PEMENANG............................................................................................. 32

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
3

31. PENGUMUMAN PEMENANG ...................................................................................... 32


32. SANGGAHAN ........................................................................................................... 32
33. SANGGAHAN BANDING ............................................................................................ 33
G. PENUNJUKAN
PENUNJUKAN PEMENANG PENGADAAN
PENGADAAN .................................................................. 33
34. PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA ..................................................................... 33
35. BAHP DAN KERAHASIAAN PROSES ............................................................................ 35
H. PELELANGAN GAGAL .................................................................................................. 35
36. PELELANGAN GAGAL ................................................................................................ 35
I. SURAT JAMINAN PELAKSANAAN
PELAKSANAAN ............................................................................... 37
37. SURAT JAMINAN PELAKSANAAN ................................................................................ 37
J. PENANDATANGANAN KONTRAK
KONTRAK .............................................................................. 38
38. PENANDA-TANGANAN KONTRAK .............................................................................. 38
BAB IV
IV. LEMBAR DATA PEMILIHAN (LD
(LDP
LDP) ..................................................................... 41
A. LINGKUP PEKERJAAN ................................................................................................ 41
B. SUMBER DANA ........................................................................................................ 41
C. PEMBERIAN PENJELASAN DOKUMEN PENGADAAN DAN PENINJAUAN LAPANGAN ............ 41
D. DOKUMEN PENAWARAN .......................................................................................... 42
E. MATA UANG PENAWARAN DAN CARA PEMBAYARAN .................................................. 42
F. MASA BERLAKUNYA PENAWARAN ............................................................................. 43
G. JAMINAN PENAWARAN ............................................................................................. 43
H. PEMASUKAN DOKUMEN PENAWARAN ....................................................................... 43
I. BATAS AKHIR WAKTU PENYAMPAIAN PENAWARAN .................................................... 43
J. PEMBUKAAN PENAWARAN ........................................................................................ 43
K. [AMBANG BATAS SISTIM GUGUR] ............................................................................. 43
L. SANGGAHAN, SANGGAHAN BANDING DAN PENGADUAN ............................................ 44
M. JAMINAN SANGGAHAN BANDING .............................................................................. 44
N. JAMINAN PELAKSANAAN ........................................................................................... 44
O. 44
BAB V. LEMBAR DATA KUALIFIKASI
KUALIFIKASI (LDK)..................................................................... 45
A. LINGKUP KUALIFIKASI .............................................................................................. 45
B. PERSYARATAN KUALIFIKASI ....................................................................................... 45
BAB VI. BENTUK DOKUMEN
DOKUMEN PENAWARAN .................................................................... 46
A. BENTUK SURAT PENAWARAN PESERTA BADAN USAHA/KEMITRAAN (KSO) .. 46
B. BENTUK PERJANJIAN KEMITRAAN/KERJA SAMA OPERASI (KSO) ..................... 48
C. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS ........................................................ 50
D. BENTUK FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT KOMPONEN
DALAM NEGERI (TKDN) ...................................................................................... 51
E. BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI BANK .................................................... 52
F. BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI ASURANSI/PERUSAHAAN PENJAMINAN
.............................................................................................................................. 54
BAB VII. BENTUK KONTRAK
KONTRAK ............................................................................................ 56
SURAT PERJANJIAN ....................................................................................................... 56
SURAT PERINTAH KERJA ............................................................................................... 60
Standar Dokumen Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
4

BAB VIII. SYARAT-


SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK (SSUK) ................................................... 63
A. KETENTUAN UMUM ................................................................................................... 63
1. DEFINISI ................................................................................................................. 63
2. PENERAPAN ............................................................................................................. 65
3. BAHASA DAN HUKUM .............................................................................................. 66
4. LARANGAN KORUPSI, KOLUSI DAN NEPOTISME (KKN) SERTA PENIPUAN ....................... 66
5. ASAL MATERIAL/ BAHAN ......................................................................................... 67
6. KORESPONDENSI ..................................................................................................... 67
7. WAKIL SAH PARA PIHAK .......................................................................................... 67
8. PEMBUKUAN ........................................................................................................... 67
9. PERPAJAKAN ............................................................................................................ 67
10. PENGALIHAN DAN/ATAU SUBKONTRAK ..................................................................... 68
11. PENGABAIAN ........................................................................................................... 68
12. PENYEDIA MANDIRI................................................................................................. 68
13. KEMITRAAN/KSO ................................................................................................... 68
14. PENGAWASAN PELAKSANAAN PEKERJAAN ................................................................... 68
15. PERSETUJUAN PENGAWAS PEKERJAAN ........................................................................ 69
16. PERINTAH ............................................................................................................... 69
17. PENEMUAN-PENEMUAN ........................................................................................... 69
18. AKSES KE LOKASI KERJA ............................................................................................ 69
B. PELAKSANAAN, PENYELESAIAN,
PENYELESAIAN, ADENDUM DAN PEMUTUSAN
PEMUTUSAN KONTRAK ........... 69
19. JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ........................................................................... 69
B.1 PELAKSANAAN PEKERJAAN
PEKERJAAN ................................................................................. 70
20. PENYERAHAN LOKASI KERJA...................................................................................... 70
21. SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) ................................................................... 70
22. PROGRAM MUTU .................................................................................................... 70
23. RAPAT PERSIAPAN PELAKSANAAN KONTRAK ............................................................... 71
24. MOBILISASI............................................................................................................. 71
25. PEMERIKSAAN BERSAMA ........................................................................................... 72
B.2 PENGENDALIAN WAKTU .................................................................................... 72
26. WAKTU PENYELESAIAN PEKERJAAN ............................................................................ 72
27. PERPANJANGAN WAKTU ........................................................................................... 73
28. PENUNDAAN OLEH PENGAWAS PEKERJAAN................................................................. 73
29. RAPAT PEMANTAUAN ............................................................................................... 73
30. PERINGATAN DINI ................................................................................................... 73
B.3 PENYELESAIAN KONTRAK................................................................................... 74
31. SERAH TERIMA PEKERJAAN........................................................................................ 74
32. PENGAMBILALIHAN .................................................................................................. 75
33. PEDOMAN PENGOPERASIAN DAN PERAWATAN............................................................ 75
B.4 ADENDUM ........................................................................................................... 75
34. PERUBAHAN KONTRAK ............................................................................................. 75
35. PERUBAHAN LINGKUP PEKERJAAN.............................................................................. 76
36. PERUBAHAN JADWAL PELAKSANAAN PEKERJAAN ......................................................... 76
B.5 KEADAAN KAHAR................................................................................................ 77
Standar Dokumen Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
5

37. KEADAAN KAHAR .................................................................................................... 77


B.6 PENGHENTIAN DAN PEMUTUSAN
PEMUTUSAN KONTRAK ................................................... 78
38. PENGHENTIAN DAN PEMUTUSAN KONTRAK................................................................ 78
39. PENINGGALAN ......................................................................................................... 79
C. HAK DAN KEWAJIBAN PARA
PARA PIHAK .......................................................................... 80
40. HAK DAN KEWAJIBAN PARA PIHAK ........................................................................... 80
41. PENGGUNAAN DOKUMEN-DOKUMEN KONTRAK DAN INFORMASI ............................... 81
42. HAK KEKAYAAN INTELEKTUAL .................................................................................. 81
43. PENANGGUNGAN DAN RISIKO................................................................................... 81
44. PERLINDUNGAN TENAGA KERJA ................................................................................ 82
45. PEMELIHARAAN LINGKUNGAN .................................................................................. 82
46. ASURANSI ............................................................................................................... 82
47. TINDAKAN PENYEDIA YANG MENSYARATKAN PERSETUJUAN PPK ATAU PENGAWAS
PEKERJAAN .............................................................................................................. 83
48. LAPORAN HASIL PEKERJAAN ...................................................................................... 83
49. KEPEMILIKAN DOKUMEN ......................................................................................... 84
50. KERJASAMA ANTARA PENYEDIA DAN SUB PENYEDIA.................................................... 84
51. USAHA MIKRO, USAHA KECIL DAN KOPERASI KECIL ................................................... 85
52. PENYEDIA LAIN ....................................................................................................... 85
53. KESELAMATAN ........................................................................................................ 85
54. PEMBAYARAN DENDA .............................................................................................. 85
55. JAMINAN ................................................................................................................ 85
D. PERSONIL DAN/ATAU PERALATAN
PERALATAN PENYEDIA ......................................................... 86
56. PERSONIL INTI DAN/ATAU PERALATAN ...................................................................... 86
E. KEWAJIBAN PPK .......................................................................................................... 87
57. FASILITAS ................................................................................................................ 87
58. PERISTIWA KOMPENSASI .......................................................................................... 87
F. PEMBAYARAN KEPADA PENYEDIA
PENYEDIA ............................................................................ 88
59. HARGA KONTRAK .................................................................................................... 88
60. PEMBAYARAN .......................................................................................................... 89
61. HARI KERJA ............................................................................................................. 91
62. PERHITUNGAN AKHIR............................................................................................... 91
63. PENANGGUHAN ....................................................................................................... 91
64. [PENYESUAIAN HARGA (UNTUK KONTRAK HARGA SATUAN ATAU KONTRAK GABUNGAN
HARGA SATUAN DAN LUMP SUM)] ........................................................................... 92
G. PENGAWASAN MUTU.................................................................................................
MUTU 93
65. PENGAWASAN DAN PEMERIKSAAN ............................................................................. 93
66. PENILAIAN PEKERJAAN SEMENTARA OLEH PPK ............................................................ 94
67. CACAT MUTU ......................................................................................................... 94
68. PENGUJIAN ............................................................................................................. 94
69. PERBAIKAN CACAT MUTU ........................................................................................ 94
70. KEGAGALAN BANGUNAN .......................................................................................... 95
H. PENYELESAIAN PERSELISIHAN
PERSELISIHAN.................................................................................... 95
71. PENYELESAIAN PERSELISIHAN .................................................................................... 95
Standar Dokumen Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
6

72. ITIKAD BAIK ............................................................................................................ 96


BAB IX. SYARAT-
SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK
KONTRAK (SSKK) .................................................... 97
A. KORESPONDENSI ..................................................................................................... 97
B. WAKIL SAH PARA PIHAK .......................................................................................... 97
C. TANGGAL BERLAKU KONTRAK................................................................................... 97
D. MASA PEMELIHARAAN ............................................................................................. 97
E. UMUR KONSTRUKSI ................................................................................................. 97
F. PEDOMAN PENGOPERASIAN DAN PERAWATAN............................................................ 97
G. PEMBAYARAN TAGIHAN ........................................................................................... 97
H. PENCAIRAN JAMINAN ............................................................................................... 97
I. TINDAKAN PENYEDIA YANG MENSYARATKAN PERSETUJUAN PPK ATAU PENGAWAS
PEKERJAAN .............................................................................................................. 97
J. KEPEMILIKAN DOKUMEN ......................................................................................... 98
K. FASILITAS ................................................................................................................ 98
L. SUMBER PEMBIAYAAN.............................................................................................. 98
M. PEMBAYARAN UANG MUKA ..................................................................................... 98
N. PEMBAYARAN PRESTASI PEKERJAAN ........................................................................... 98
O. PENYESUAIAN HARGA .............................................................................................. 98
P. DENDA ................................................................................................................... 98
Q. PENYELESAIAN PERSELISIHAN .................................................................................... 98
LAMPIRAN A – SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK ........................................................... 100
BAB X. SPESIFIKASI TEKNIS
TEKNIS DAN GAMBAR ................................................................... 101
KETERANGAN ............................................................ ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.
BAB XI. DAFTAR KUANTITAS
KUANTITAS DAN HARGA...................................................................
HARGA 160
KETERANGAN (UNTUK KONTRAK HARGA SATUAN ATAU KONTRAK GABUNGAN HARGA SATUAN
DAN LUMP SUM) .............................................. ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.
KETERANGAN (UNTUK KONTRAK LUMP SUM) .............. ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.
BAB XII. BENTUK DOKUMEN
DOKUMEN LAIN ............................................................................... 167
A. BENTUK SURAT PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA (SPPBJ) .................. 171
B. BENTUK SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK) ........................................... 172
C. BENTUK SURAT-SURAT JAMINAN ........................................................................ 1
Jaminan Sanggahan Banding dari Bank ............................................................ 1
Jaminan Pelaksanaan dari Bank ......................................................................... 3
Jaminan Pelaksanaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan ........................ 5
Jaminan Uang Muka dari Bank .......................................................................... 7
Jaminan Uang Muka dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan ......................... 9
Jaminan Pemeliharaan dari Bank ..................................................................... 11
Jaminan Pemeliharaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan.................... 13

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
7

D OK UM E N P ENGA DA A N
Nomor Paket : 001/ PAKET.AIR.20
PAKET.AIR.20/BLG.PU/2011
20/BLG.PU/2011
Tanggal:

untuk
Pengadaan

Pembuatan JUT Sungai Kumpau dan Anturak Ds. Pudak

Kelompok Kerja Unit Layanan


Layanan Pengadaan:
Pengadaan: Kabupaten Balangan

SKPD:
SKPD: Dinas Pekerjaan Umum

Tahun Anggaran: 2011

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
8

BAB I. UMUM

A. Dokumen Pengadaan ini disusun berdasarkan Peraturan Presiden Republik


Indonesia Nomor 54 Tahun 2010 tentang Pengadaan Barang/Jasa
Pemerintah.

B. Dalam dokumen ini dipergunakan pengertian, istilah dan singkatan sebagai


berikut:

- Pekerjaan
Konstruksi : seluruh pekerjaan yang berhubungan dengan
pelaksanaan konstruksi bangunan atau pembuatan
wujud fisik lainnya;

- HPS : Harga Perkiraan Sendiri;

- HEA : Harga Evaluasi Akhir;

- Kemitraan
Kemitraan//
Kerja Sama
Operasi
(KSO) : kerja sama usaha antar penyedia yang masing-masing
pihak mempunyai hak, kewajiban dan tanggung jawab
yang jelas berdasarkan perjanjian tertulis;

- LDP : Lembar Data Pemilihan;

- LDK : Lembar Data Kualifikasi;

- Pokja ULP : Kelompok Kerja ULP yang berfungsi untuk melaksanakan


Pengadaan Barang/Jasa;

- PPK : Pejabat Pembuat Komitmen adalah pejabat yang


bertanggung jawab atas pelaksanaan pekerjaan;

- SPPBJ : Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa;

- SPMK : Surat Perintah Mulai Kerja

- TKDN : Tingkat Komponen Dalam Negeri.

- LPSE : Layanan Pengadaan Secara Elektronik adalah unit kerja


K/L/D/I yang dibentuk untuk menyelenggarakan sistem
pelayanan Pengadaan Barang/Jasa secara elektronik.

- Aplikasi
Aplikasi SPSE : Aplikasi perangkat lunak Sistem Pengadaan Secara
Elektronik (SPSE) berbasis web yang terpasang di
server LPSE yang dapat diakses melalui website LPSE.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
9

C. Pelelangan Umum dengan pascakualifikasi ini dibiayai dari sumber


pendanaan sebagaimana tercantum dalam LDP.

D. Pelelangan Umum ini terbuka dan dapat diikuti oleh semua peserta yang
berbentuk badan usaha atau kemitraan/KSO serta perorangan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
10

BAB II.
PENGUMUMAN Pelelangan Umum

PENGUMUMAN Pelelangan Umum


Nomor: 01 / Pan. Air /DPU.AIR.20 / BLG / 2011

Pokja Pekerjaan Konstruksi Bidang Pengairan Dinas Pekerjaan Umum ULP


Kabupaten Balangan akan melaksanakan Pelelangan Umum dengan
pascakualifikasi untuk paket pekerjaan konstruksi secara elektronik sebagai
berikut:

1. Paket Pekerjaan
Nama paket pekerjaan : Pembuatan JUT Sungai Kumpau dan Anturak Ds.
Pudak
Lingkup pekerjaan : Pekerjaan Konstruksi Sipil
Nilai total HPS : Rp. 202.970.000,- ( dua ratus dua juta
sembilan ratus tujuh puluh ribu rupiah )
Sumber pendanaan : APBD Tahun Anggaran 2011

2. Persyaratan Peserta
Paket pengadaan ini terbuka untuk penyedia barang/jasa yang memenuhi
persyaratan
2.1. KLASIFIKASI KECIL
2.2. KUALIFIKASI BIDANG SIPIL SUB BIDANG 22001
2.3. KUALIFIKASI GRED 2, 3, 4

3. Pelaksanaan Pengadaan
Pengadaan barang/jasa dilaksanakan secara elektronik, dengan mengakses
aplikasi Sistem Pengadaan Secara Elektronik (aplikasi SPSE) pada alamat
website LPSE: lpse.balangankab.go.id

4. Jadwal Pelaksanaan Pengadaan


Jadwal dapat dilihat pada website LPSE

Demikian disampaikan untuk menjadi perhatian.


Paringin, ___________ 2011

TTD,

Pokja ULP

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
11

BAB II
III. INSTRUKSI KEPADA PESERTA (IKP)

A. Umum

1. Lingkup 1.1 Pokja ULP mengumumkan kepada para peserta


Pekerjaan untuk menyampaikan penawaran atas paket
pekerjaan konstruksi sebagaimana tercantum
dalam LDP.

1.2 Nama paket dan lingkup pekerjaan


sebagaimana tercantum dalam LDP.

1.3 Penyedia yang ditunjuk berkewajiban untuk


menyelesaikan pekerjaan dalam jangka waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP,
berdasarkan syarat umum dan syarat khusus
kontrak dengan mutu sesuai spesifikasi teknis
dan harga sesuai kontrak.

2. Sumber Dana Pengadaan ini dibiayai dari sumber pendanaan


sebagaimana tercantum dalam LDP.

3. Peserta 3.1 Pelelangan Umum penyedia pekerjaan


[Pelelangan konstruksi ini terbuka dan dapat diikuti oleh
Umum/ semua peserta yang berbentuk badan usaha,
Pemilihan kemitraan/KSO atau peserta perorangan yang
Langsung] memenuhi kualifikasi.

3.2 Dalam hal peserta akan atau sedang melakukan


kemitraan/KSO, baik dengan perusahaan
nasional maupun asing maka peserta harus
memiliki Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama
Operasi yang memuat persentase
kemitraan/KSO dan perusahaan yang mewakili
kemitraan/KSO tersebut.

3.3 Untuk nilai pekerjaan di bawah


Rp.100.000.000.000,00 (seratus miliar rupiah)
maka kemitraan/KSO harus diwakili oleh
perusahaan nasional.

3.4 Peserta kemitraan/KSO dilarang untuk


mengubah Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama
Operasi.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
12

4. Larangan 4.1 Peserta dan pihak yang terkait dengan


Korupsi, Kolusi, pengadaan ini berkewajiban untuk mematuhi
dan Nepotisme etika pengadaan dengan tidak melakukan
(KKN) serta tindakan sebagai berikut:
Penipuan a. berusaha mempengaruhi anggota Pokja ULP
dalam bentuk dan cara apapun, untuk
memenuhi keinginan peserta yang
bertentangan dengan Dokumen Pengadaan,
dan/atau peraturan perundang-undangan;
b. melakukan persekongkolan dengan peserta
lain untuk mengatur hasil Pelelangan
Umum, sehingga
mengurangi/menghambat/memperkecil/
meniadakan persaingan yang sehat
dan/atau merugikan pihak lain;
c. membuat dan/atau menyampaikan
dokumen dan/atau keterangan lain yang
tidak benar untuk memenuhi persyaratan
dalam Dokumen Pengadaan ini.

4.2 Peserta yang menurut penilaian Pokja ULP


terbukti melakukan tindakan sebagaimana
dimaksud dalam pasal 4.1 dikenakan sanksi
sebagai berikut:
a. sanksi administratif, seperti digugurkan dari
proses Pelelangan Umum atau pembatalan
penetapan pemenang;
b. sanksi pencantuman dalam Daftar Hitam;
c. gugatan secara perdata; dan/atau
d. pelaporan secara pidana kepada pihak
berwenang.

4.3 Pengenaan sanksi dilaporkan oleh Pokja ULP


kepada PA/KPA.

5. Larangan 5.1 Para pihak dalam melaksanakan tugas, fungsi


Pertentangan dan perannya, dilarang memiliki/melakukan
Kepentingan peran ganda atau terafiliasi.

5.2 Peran ganda sebagaimana dimaksud pasal 5.1


antara lain meliputi:
a. Seorang anggota Direksi atau Dewan
Komisaris suatu Badan Usaha tidak boleh
merangkap sebagai anggota Direksi atau
Dewan Komisaris pada Badan Usaha lainnya
yang menjadi peserta pada Pelelangan yang
sama;
b. Penyedia yang telah ditunjuk sebagai
konsultan perencana menjadi Penyedia

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
13

Pekerjaan Konstruksi atau menjadi


konsultan pengawas untuk pekerjaan fisik
yang direncanakannya, kecuali dalam
pelaksanaan Kontrak Terima Jadi (turn key
contract) atau Kontrak Pengadaan Pekerjaan
Terintegrasi;
c. Penyedia yang telah ditunjuk sebagai
konsultan pengawas menjadi Penyedia
Pekerjaan Konstruksi untuk pekerjaan fisik
yang diawasi, kecuali dalam pelaksanaan
Kontrak Terima Jadi (turn key contract) atau
Kontrak Pengadaan Pekerjaan Terintegrasi;
d. pengurus koperasi pegawai dalam suatu
K/L/D/I atau anak perusahaan pada
BUMN/BUMD yang mengikuti Pengadaan
dan bersaing dengan perusahaan lainnya,
merangkap sebagai anggota Pokja ULP atau
pejabat yang berwenang menetapkan
pemenang Pelelangan.

5.3 Afiliasi sebagaimana dimaksud pasal 5.1 adalah


keterkaitan hubungan, baik antar peserta,
maupun antara peserta dengan PPK dan/atau
anggota Pokja ULP yang antara lain meliputi:
a. hubungan keluarga karena perkawinan dan
keturunan sampai dengan derajat kedua,
baik secara horizontal maupun vertikal;
b. PPK dan/atau anggota Pokja ULP, baik
langsung maupun tidak langsung
mengendalikan atau menjalankan
perusahaan peserta;
c. hubungan antara 2 (dua) perusahaan yang
dikendalikan, baik langsung maupun tidak
langsung oleh pihak yang sama yaitu lebih
dari 50% (lima puluh perseratus) pemegang
saham dan/atau salah satu pengurusnya
sama.

5.4 Pegawai K/L/D/I dilarang menjadi peserta


kecuali cuti diluar tanggungan K/L/D/I.

6. Pendayagunaan 6.1 Peserta berkewajiban untuk menyampaikan


Produksi Dalam penawaran yang mengutamakan pekerjaan
Negeri konstruksi yang dilaksanakan di Indonesia oleh
tenaga Indonesia (produksi dalam negeri).

6.2 Dalam pelaksanaan pekerjaan konstruksi


dimungkinkan menggunakan bahan baku,
tenaga ahli, dan perangkat lunak yang tidak

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
14

berasal dari dalam negeri (impor) dengan


ketentuan:
a. pemilahan atau pembagian komponen harus
benar-benar mencerminkan bagian atau
komponen yang telah dapat diproduksi di
dalam negeri dan bagian atau komponen
yang masih harus diimpor;
b. komponen berupa bahan baku belum
diproduksi di dalam negeri dan/atau
spesifikasi teknis bahan baku yang
diproduksi di dalam negeri belum
memenuhi persyaratan;
c. pekerjaan pemasangan, pabrikasi, pengujian
dan lainnya sedapat mungkin dilakukan di
dalam negeri;
d. semaksimal mungkin menggunakan jasa
pelayanan yang ada di dalam negeri, seperti
jasa asuransi, angkutan, ekspedisi,
perbankan, dan pemeliharaan;
e. penggunaan tenaga ahli asing dilakukan
semata-mata untuk mencukupi kebutuhan
jenis keahlian yang belum dapat diperoleh
di Indonesia, disusun berdasarkan keperluan
yang nyata, dan diusahakan secara
terencana untuk semaksimal mungkin
terjadinya alih pengalaman/keahlian dari
tenaga ahli asing tersebut ke tenaga
Indonesia; dan
f. peserta diwajibkan membuat daftar Barang
yang diimpor yang dilengkapi dengan
spesifikasi teknis, jumlah dan harga yang
dilampirkan pada Dokumen Penawaran.

6.3 [Atas penggunaan produksi dalam negeri,


penawaran peserta diberikan preferensi harga,
untuk pekerjaan diatas Rp.5.000.000.000,-
(lima milyar rupiah) dan TKDN diatas 25%
(dua puluh lima perseratus).]

7. Satu Penawaran 7.1 Setiap peserta, baik atas nama sendiri maupun
Tiap Peserta sebagai anggota kemitraan/KSO hanya boleh
memasukkan satu penawaran untuk satu paket
pekerjaan.

7.2 Setiap peserta yang termasuk dalam


kemitraan/KSO dilarang menjadi peserta baik
secara sendiri maupun sebagai anggota
kemitraan/KSO yang lain pada paket pekerjaan
yang sama.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
15

B. Dokumen Pengadaan

8. Isi Dokumen 8.1 Dokumen Pengadaan terdiri dari Dokumen


Pengadaan Pemilihan dan Dokumen Kualifikasi.

8.2 Dokumen Pemilihan meliputi:


a. Umum
b. Pengumuman Pelelangan;
c. Instruksi Kepada Peserta;
d. Lembar Data Pemilihan;
e. Bentuk Dokumen Penawaran:
1) Surat Penawaran;
2) Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi
(KSO);
3) Dokumen Penawaran Teknis;
4) Formulir Rekapitulasi Perhitungan
TKDN;
5) Jaminan Penawaran;
f. Bentuk Surat Perjanjian;
g. Syarat-Syarat Umum Kontrak;
h. Syarat-Syarat Khusus Kontrak;
i. Spesifikasi Teknis, KAK dan/atau Gambar;
j. Daftar Kuantitas dan Harga;
k. Bentuk Dokumen Lain:
1) SPPBJ;
2) SPMK;
3) Jaminan Sanggahan Banding;
4) Jaminan Pelaksanaan;
5) Jaminan Uang Muka;
6) Jaminan Pemeliharaan.

8.3 Isi Dokumen Kualifikasi meliputi:


a. Lembar Data Kualifikasi;

9. Bahasa Dokumen Pengadaan beserta seluruh korespondensi


Dokumen tertulis dalam proses Pengadaan menggunakan Bahasa
Pengadaan Indonesia.

10. Pemberian 10.1 Pemberian penjelasan dilakukan secara online


Penjelasan melalui aplikasi SPSE pada waktu yang
ditentukanoleh Pokja ULP kepada peserta yang
terdaftar.

10.2 Ketidakikutsertaan peserta pada saat pemberian


penjelasan tidak dapat dijadikan dasar untuk

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
16

menolak/menggugurkan penawaran.

10.3 Apabila dipandang perlu, Pokja ULP melalui


Aanwijzer atau tim teknis yang ditunjuk, dapat
memberikan penjelasan lanjutan dengan cara
melakukan peninjauan lapangan. Biaya
peninjauan lapangan ditanggung oleh peserta.

10.4 Catatan tentang Pemberian penjelasan


mengenai isi Dokumen Pengadaan, pertanyaan
dari peserta, jawaban dari Pokja ULP, dapat
dilihat melalui aplikasi SPSE.. Jika dilaksanakan
penjelasan lapangan dapat dibuat Berita Acara
Penjelasan Lanjutan (BAPL) yang diunggah
dalam website LPSE dan dapat dilihat melalui
aplikasi SPSE.

10.5 Apabila terdapat hal-hal/ketentuan baru atau


perubahan penting yang perlu ditampung,
maka Pokja ULP menuangkan ke dalam
Adendum Dokumen Pengadaan yang menjadi
bagian tidak terpisahkan dari Dokumen
Pengadaan.

10.6 Apabila ketentuan baru atau perubahan


penting tersebut tidak dituangkan dalam
Adendum Dokumen Pengadaan, maka
ketentuan baru atau perubahan tersebut
dianggap tidak ada dan ketentuan yang berlaku
adalah Dokumen Pengadaan awal.

10.7 Peserta dapat mengunduh Adendum Dokumen


Pengadaan yang diunggah Pokja ULP pada
aplikasi SPSE.

11. Perubahan 11.1 Setelah Pemberian Penjelasan dan sebelum


Dokumen batas akhir waktu pemasukan penawaran,
Pengadaan Pokja ULP dapat menetapkan Adendum
Dokumen Pengadaan, berdasarkan informasi
baru yang mempengaruhi substansi Dokumen
Pengadaan.

11.2 Setiap Adendum yang ditetapkan merupakan


bagian yang tidak terpisahkan dari Dokumen
Pengadaan.

11.3 Pengumuman Adendum Dokumen Pengadaan


dapat dilihat pada website LPSE 2 (dua) hari

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
17

sebelum batas akhir pemasukan penawaran

12. Perub
Perubahan
ahan Pokja ULP dapat melakukan perubahan waktu pada
Waktu setiap tahapan lelang dengan menyertakan alasan
perubahan.

C. Penyiapan Dokumen Penawaran

13. Biaya dalam 13.1 Peserta menanggung semua biaya dalam


Penyiapan penyiapan dan penyampaian penawaran.
Penawaran
13.2 Pokja ULP tidak bertanggung jawab atas
kerugian apapun yang ditanggung oleh
peserta.

14. Bahasa 14.1 Semua Dokumen Penawaran harus


Penawaran menggunakan Bahasa Indonesia.

14.2 Dokumen penunjang yang terkait dengan


Dokumen Penawaran dapat menggunakan
Bahasa Indonesia atau bahasa asing.

14.3 Dokumen penunjang yang berbahasa asing


perlu disertai penjelasan dalam Bahasa
Indonesia. Dalam hal terjadi perbedaan
penafsiran, maka yang berlaku adalah
penjelasan dalam Bahasa Indonesia.

15. Dokumen Dokumen Penawaran, meliputi:


Penawaran a. surat penawaran yang didalamnya mencantumkan;
1) tanggal;
2) masa berlaku penawaran;
3) harga penawaran;
4) jangka waktu pelaksanaan pekerjaan; dan
b. hasil pemindaian (scan) Jaminan Penawaran. Dalam
hal pencairan jaminan memerlukan dokumen asli
Jaminan maka jaminan penawaran asli dikirim
melalui pos/jasa pengiriman ke alamat sesuai LDP
c. daftar kuantitas dan harga;
d. hasil pemindaian surat perjanjian kemitraan/kerja
sama operasi (apabila ada);
e. dokumen penawaran teknis:
1) metode pelaksanaan;
2) jadwal waktu pelaksanaan;
3) jenis, kapasitas, komposisi dan jumlah peralatan;
4) spesifikasi teknis;
5) daftar personil inti;

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
18

6) bagian pekerjaan yang akan disubkontrakkan;


f. formulir rekapitulasi perhitungan TKDN;
g. Data kualifikasi; dan
h. dokumen lain yang dipersyaratkan.

16. Harga 16.1 Harga penawaran ditulis dengan jelas dalam


Penawaran angka dan huruf.

16.2 Untuk kontrak harga satuan atau kontrak


gabungan harga satuan dan lump sum, peserta
mencantumkan harga satuan dan harga total
untuk tiap mata pembayaran/pekerjaan dalam
Daftar Kuantitas dan Harga. Jika harga satuan
ditulis nol atau tidak dicantumkan maka
pekerjaan dalam mata pembayaran tersebut
dianggap telah termasuk dalam harga satuan
pekerjaan yang lain dan pekerjaan tersebut
tetap harus dilaksanakan. [Untuk kontrak lump
sum, peserta mencantumkan harga satuan
untuk tiap mata pembayaran/pekerjaan dalam
Daftar Kuantitas dan Harga, apabila
dipersyaratkan].

16.3 Biaya overhead dan keuntungan serta semua


pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain serta
biaya asuransi yang harus dibayar oleh
penyedia untuk pelaksanaan paket pekerjaan
konstruksi ini diperhitungkan dalam total
harga penawaran.

16.4 [Untuk kontrak yang masa pelaksanaannya


lebih dari 12 (dua belas) bulan, ditulis
“Penyesuaian harga dapat diberlakukan
sebagaimana diatur dalam Syarat-Syarat
Umum/Khusus Kontrak”].

17. Mata Uang 17.1 Semua harga dalam penawaran harus dalam
Penawaran bentuk mata uang sebagaimana tercantum
dan Cara dalam LDP.
Pembayaran
17.2 Pembayaran atas pelaksanaan pekerjaan
dilakukan sesuai dengan cara sebagaimana
tercantum dalam LDP dan diuraikan dalam
Syarat-Syarat Umum/Khusus Kontrak.

18. Masa Berlaku 18.1 Masa berlaku penawaran sebagaimana


Penawaran tercantum dalam LDP.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
19

dan Jangka
Waktu 18.2 Apabila evaluasi belum selesai dilaksanakan,
Pelaksanaan sebelum akhir masa berlakunya penawaran,
Pokja ULP dapat meminta kepada seluruh
peserta secara tertulis untuk memperpanjang
masa berlakunya penawaran tersebut dalam
jangka waktu tertentu. Konfirmasi
perpanjangan dapat dilakukan secara
elektronik, Peserta Pengadaan dapat
menyampaikan konfirmasi secara elektronik
melalui e-mail.

18.3 Peserta dapat:


a. menyetujui permintaan tersebut tanpa
mengubah penawaran;
b. menolak permintaan tersebut dan dapat
mengundurkan diri secara tertulis dengan
tidak dikenakan sanksi.

18.4 Jangka waktu pelaksanaan pekerjaan yang


ditawarkan tidak melebihi jangka waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP.

19. Bentuk Dokumen Penawaran disampaikan dalam bentuk


Dokumen softcopy berupa file yang telah dienkripsi dianggap telah
Penawaran ditandatangani oleh peserta pengadaan.

20. Pakta 20.1 Pakta Integritas berisi ikrar untuk mencegah


Integritas dan tidak melakukan dan akan melaporkan
terjadinya kolusi, korupsi, dan nepotisme
(KKN) dalam pengadaan pekerjaan konstruksi.

20.2 Dengan mendaftar sebagai peserta lelang pada


suatu paket pekerjaan melalui aplikasi SPSE,
maka Penyedia barang/jasa dianggap telah
menandatangani Pakta Integritas .

21. Pengisian 21.1 Peserta berkewajiban untuk menyetujui Pakta


Dokumen Isian Integritas dan mengisi Isian Data Kualifikasi
Kualifikasi dalam aplikasi SPSE.

21.2 Pakta Integritas dan Data Kualifikasi dianggap


telah disetujui dan ditandatangani oleh peserta
pengadaan:

22. Jaminan 22.1 Peserta menyerahkan Jaminan Penawaran


Penawaran dalam mata uang penawaran sebagaimana
tercantum dalam LDP.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
20

22.2 Jaminan Penawaran memenuhi ketentuan


sebagai berikut:
a. diterbitkan oleh Bank Umum, perusahaan
penjaminan atau perusahaan asuransi yang
mempunyai program asuransi kerugian
(suretyship) sebagaimana ditetapkan oleh
Menteri Keuangan;
b. Jaminan Penawaran dimulai sejak tanggal
terakhir pemasukan penawaran dan masa
berlakunya tidak kurang dari waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP;
c. nama peserta sama dengan nama yang
tercantum dalam Jaminan Penawaran;
d. besaran nilai Jaminan Penawaran tidak
kurang dari nilai nominal sebagaimana
tercantum dalam LDP;
e. besaran nilai Jaminan Penawaran
dicantumkan dalam angka dan huruf;
f. nama Pokja ULP yang menerima Jaminan
Penawaran sama dengan nama Pokja ULP
yang mengadakan pelelangan;
g. paket pekerjaan yang dijamin sama dengan
paket pekerjaan yang dilelangkan;
h. Jaminan Penawaran harus dapat dicairkan
tanpa syarat (unconditional) sebesar nilai
Jaminan dalam waktu paling lambat 14
(empat belas) hari kerja, setelah surat
pernyataan wanprestasi dari Pokja ULP
diterima oleh Penerbit Jaminan;
i. Jaminan Penawaran atas nama perusahaan
kemitraan (Kerja Sama Operasi/KSO) harus
ditulis atas nama perusahaan
kemitraan/KSO.

22.3 Jaminan Penawaran dari pemenang lelang


akan dikembalikan setelah pemenang lelang
menyerahkan Jaminan Pelaksanaan.

22.4 Jaminan Penawaran dari peserta yang tidak


ditetapkan sebagai pemenang lelang akan
dikembalikan setelah pengumuman pemenang
lelang.

22.5 Jaminan Penawaran akan disita apabila:


a. peserta terlibat KKN;
b. calon pemenang dan calon pemenang
cadangan 1 dan 2 tidak bersedia menambah
nilai Jaminan Pelaksanaan dalam hal harga
penawarannya di bawah 80% HPS;

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
21

c. calon pemenang dan calon pemenang


cadangan 1 dan 2 setelah dilakukan
evaluasi, tidak hadir dalam klarifikasi
dan/atau verifikasi kualifikasi dengan
alasan yang tidak dapat diterima; atau
d. calon pemenang dan calon pemenang
cadangan 1 dan 2 mengundurkan diri atau
gagal tanda tangan kontrak.

D. Pemasukan Dokumen Penawaran

23. Penyampulan 23.1 Penyampulan Dokumen Penawaran dengan


dan Penandaan menggunakan metode 1 (satu) file.
Sampul 23.2 Dokumen penawaran terdiri dari:
Penawaran a. Penawaran administrasi;
b. Penawaran teknis;
c. Penawaran harga; dan
d. Dokumen Isian Kualifikasi

23.3 File disandikan dengan Aplikasi Pengaman


Dokumen (APENDO).

23.4 Peserta wajib mengetahui dan mengikuti


ketentuan penggunaan APENDO yang tersedia
pada aplikasi APENDO.

24. Penyampaian 24.1 Peserta menyampaikan Dokumen Penawaran


Dokumen kepada Pokja ULP
Penawaran a. Pertama-tama, mengirimkan data
kualifikasi melalui melalui aplikasi SPSE;
b. Dilanjutkan dengan mengunggah file
penawaran terenkripsi melalui aplikasi
SPSE sesuai jadwal yang ditetapkan .

24.2 Peserta hanya dapat menyampaikan Dokumen


Penawaran kepada Pokja ULP melalui aplikasi
SPSE. .

24.3 Peserta dapat mengirim data kualifikasi dan


mengunggah file penawaran secara berulang
sebelum batas akhir waktu pemasukan
Dokumen Penawaran. Data kualifikasi dan file
penawaran terakhir akan menggantikan data
dan file yang telah terkirim sebelumnya.

25. Batas Akhir Penawaran harus disampaikan secara elektronik melalui


Waktu aplikasi SPSE kepada Pokja ULP paling lambat pada
Pemasukan waktu yang ditentukan oleh Pokja ULP

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
22

Penawaran

26. Penawaran Setelah batas akhir waktu pemasukan penawaran,


Terlambat Aplikasi SPSE akan menolak setiap penawaran yang akan
dikirim.

E. Pembukaan dan Evaluasi Penawaran

27. Pembukaan 27.1 Pada tahap pembukaan penawaran, Pokja ULP


Penawaran mengunduh dan melakukan dekripsi file
penawaran dengan menggunakan APENDO
sesuai waktu yang telah ditetapkan.

27.2 Terhadap file penawaran yang tidak dapat


dibuka (didekripsi), Pokja ULP menyampaikan
file penawaran tersebut kepada LPSE untuk
mendapat keterangan bahwa file yang
bersangkutan tidak dapat dibuka. Selanjutnya
Pokja ULP menetapkan penawaran tidak
memenuhi syarat. Apabila dapat dibuka, maka
Pokja ULP akan melanjutkan proses atas
penawaran yang bersangkutan

27.3 Apabila penawaran yang masuk kurang dari 3


(tiga) peserta maka pelelangan dinyatakan
gagal.

27.4 Penawaran masuk yang dimaksud butir 27.3


adalah dokumen penawaran yang berhasil
dibuka, yang terdiri dari data kualifikasi dan
penawaran administrasi, teknis dan harga.
27.5 Pokja ULP tidak boleh menggugurkan
penawaran pada waktu pembukaan penawaran
kecuali untuk file penawaran yang sudah
dipastikan tidak dapat dibuka berdasarkan
keterangan LPSE

28.1 Evaluasi penawaran dilakukan dengan sistem


gugur.

28.2 [Untuk kontrak harga satuan atau kontrak


gabungan harga satuan dan lump sum,
dilakukan koreksi aritmatik sebelum dilakukan
evaluasi penawaran dengan ketentuan:
a. volume pekerjaan yang tercantum dalam
daftar kuantitas dan harga disesuaikan
dengan yang tercantum dalam Dokumen
Pengadaan;
b. apabila terjadi kesalahan hasil perkalian

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
23

antara volume dengan harga satuan


pekerjaan, maka dilakukan pembetulan,
dengan ketentuan harga satuan pekerjaan
yang ditawarkan tidak boleh diubah; dan
c. jenis pekerjaan yang tidak diberi harga
satuan dianggap sudah termasuk dalam
harga satuan pekerjaan yang lain dan harga
satuan pada daftar kuantitas dan harga tetap
dibiarkan kosong.]

28.3 [Hasil koreksi aritmatik untuk penawaran


kontrak harga satuan dapat mengubah nilai
penawaran sehingga urutan peringkat dapat
menjadi lebih tinggi atau lebih rendah dari
urutan peringkat semula.]

[Koreksi aritmatik untuk penawaran kontrak


lump sum yang melampirkan daftar kuantitas
dan harga hanya dilakukan untuk
menyesuaikan volume pekerjaan yang
tercantum dalam daftar kuantitas dan harga
dengan yang tercantum dalam Dokumen
pengadaan tanpa mengubah nilai penawaran.]

28.4 [Penawaran setelah koreksi aritmatik yang


melebihi nilai total HPS dinyatakan gugur.]

28.5 [Berdasarkan hasil koreksi aritmatik Pokja ULP


menyusun urutan dari penawaran terendah.]

28.6 [Pokja ULP memasukan hasil koreksi aritmatik


pada aplikasi SPSE]

28.7 Pelaksanaan evaluasi dengan sistem gugur


dilakukan oleh Pokja ULP untuk mendapatkan
3 (tiga) penawaran yang memenuhi syarat
yang dimulai dengan penawaran terendah
setelah koreksi aritmatik.

28.8 Apabila setelah koreksi aritmatik terdapat


kurang dari 3 (tiga) penawar yang menawar
harga kurang dari HPS maka proses lelang
tetap dilanjutkan dengan melakukan evaluasi
penawaran.

28.9 Pokja ULP melakukan evaluasi penawaran yang


meliputi:
a. evaluasi administrasi;
b. evaluasi teknis; dan
c. evaluasi harga.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
24

28.10 Ketentuan umum dalam melakukan evaluasi


sebagai berikut:
a. Pokja ULP dilarang menambah, mengurangi,
mengganti dan/atau mengubah isi
Dokumen Pengadaan ini;
b. Pokja ULP dan/atau peserta dilarang
menambah, mengurangi, mengganti,
dan/atau mengubah isi Dokumen
Penawaran;
c. penawaran yang memenuhi syarat adalah
penawaran yang sesuai dengan ketentuan,
syarat-syarat, dan spesifikasi teknis yang
ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan ini,
tanpa ada penyimpangan yang bersifat
penting/pokok atau penawaran bersyarat;
d. penyimpangan yang bersifat penting/pokok
atau penawaran bersyarat adalah:
1) penyimpangan dari Dokumen
Pengadaan ini yang mempengaruhi
lingkup, kualitas dan hasil/kinerja
pekerjaan; dan/atau
2) penawaran dari peserta dengan
persyaratan tambahan yang akan
menimbulkan persaingan usaha tidak
sehat dan/atau tidak adil diantara
peserta yang memenuhi syarat.

28. Evaluasi e. para pihak dilarang mempengaruhi atau


Penawaran melakukan intervensi kepada Pokja ULP
selama proses evaluasi;
f. ULP dilarang menggugurkan penawaran
dengan alasan:
1) Ketidakikutsertaan peserta dalam
pemberian penjelasan; dan/atau
2) kesalahan yang tidak substansial, misalnya
surat penawaran tidak berkop perusahaan;

g. apabila dalam evaluasi ditemukan bukti


adanya persaingan usaha yang tidak sehat
dan/atau terjadi pengaturan bersama
(kolusi/persekongkolan) antara peserta,
Pokja ULP dan/atau PPK, dengan tujuan
untuk memenangkan salah satu peserta,
maka:
1) peserta yang ditunjuk sebagai calon
pemenang dan peserta lain yang terlibat
dimasukkan ke dalam Daftar Hitam;
2) proses evaluasi tetap dilanjutkan dengan
menetapkan peserta lainnya yang tidak

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
25

terlibat (apabila ada); dan


3) apabila tidak ada peserta lain
sebagaimana dimaksud pada angka 2),
maka pelelangan dinyatakan gagal.

28.11 Evaluasi Administrasi:


a. evaluasi terhadap data administrasi hanya
dilakukan terhadap hal-hal yang tidak
dinilai pada saat penilaian kualifikasi;
b. penawaran dinyatakan memenuhi
persyaratan administrasi, apabila:
1) syarat-syarat substansial yang diminta
berdasarkan Dokumen Pengadaan ini
dipenuhi/dilengkapi (khusus untuk
peserta yang tidak menyampaikan
formulir TKDN, maka penawarannya
tidak digugurkan dan nilai TKDN-nya
dianggap nol);
2) Terdapat surat penawaran memenuhi
ketentuan sebagai berikut:
(1) .
a) jangka waktu berlakunya surat
penawaran tidak kurang dari waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP;
b) jangka waktu pelaksanaan
pekerjaan yang ditawarkan tidak
melebihi jangka waktu sebagaimana
tercantum dalam LDP; dan
c) bertanggal;
3) Jaminan Penawaran memenuhi
ketentuan sebagai berikut:
a) diterbitkan oleh Bank Umum,
perusahaan penjaminan atau
perusahaan asuransi yang
mempunyai program asuransi
kerugian (suretyship) sebagaimana
ditetapkan oleh Menteri Keuangan;
b) Jaminan Penawaran dimulai sejak
tanggal terakhir pemasukan
penawaran dan masa berlakunya
tidak kurang dari waktu
sebagaimana tercantum dalam LDP;
c) nama peserta sama dengan nama
yang tercantum dalam Jaminan
Penawaran;
d) besaran nilai Jaminan Penawaran
tidak kurang dari nilai sebagaimana
tercantum dalam LDP;
e) besaran nilai Jaminan Penawaran
dicantumkan dalam angka dan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
26

huruf;
f) nama Pokja ULP yang menerima
Jaminan Penawaran sama dengan
nama Pokja ULP yang mengadakan
pelelangan;
g) paket pekerjaan yang dijamin sama
dengan paket pekerjaan yang
dilelangkan;
h) Jaminan Penawaran harus dapat
dicairkan tanpa syarat
(unconditional) sebesar nilai
Jaminan dalam waktu paling lambat
14 (empat belas) hari kerja, setelah
surat pernyataan wanprestasi dari
Pokja ULP diterima oleh Penerbit
Jaminan;
i) Jaminan Penawaran atas nama
perusahaan kemitraan (Kerja Sama
Operasi/KSO) harus ditulis atas
nama perusahaan kemitraan/KSO;
j) substansi dan keabsahan/keaslian
Jaminan Penawaran telah
dikonfirmasi dan diklarifikasi secara
tertulis oleh Pokja ULP kepada
penerbit jaminan. Dalam hal
penyedia barang/jasa hanya
mengirimkan softcopy jaminan
penawaran dan tidak mengirimkan
jaminan penawaran asli, penyedia
barang/jasa tersebut tidak dapat
digugurkan dalam tahap evaluasi
administrasi jika hasil konfirmasi
kepada penerbit jaminan
menyatakan bahwa jaminan tersebut
dapat dicairkan.;
c. Pokja ULP dapat melakukan klarifikasi
terhadap hal-hal yang kurang jelas dan
meragukan;
d. peserta yang memenuhi persyaratan
administrasi dilanjutkan dengan evaluasi
teknis;
e. apabila hanya ada 1 (satu) atau 2 (dua)
peserta yang memenuhi persyaratan
administrasi, maka evaluasi tetap
dilanjutkan dengan evaluasi teknis;
f. apabila tidak ada peserta yang memenuhi
persyaratan administrasi, maka pelelangan
dinyatakan gagal.
g. Pokja ULP memasukan hasil evaluasi
administrasi pada aplikasi SPSE, termasuk

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
27

alasan ketidaklulusan peserta dalam evaluasi


administrasi.

28.12 Evaluasi Teknis:


a. unsur-unsur yang dievaluasi teknis sesuai
dengan yang ditetapkan;
b. evaluasi teknis dilakukan dengan sistem
gugur dengan ketentuan:
1) Pokja ULP menilai persyaratan teknis
minimal yang harus dipenuhi dengan
membandingkan pemenuhan persyaratan
teknis sebagaimana tercantum dalam
LDP;
2) penilaian persyaratan teknis minimal
dilakukan terhadap:
a) metode pelaksanaan pekerjaan yang
ditawarkan harus sesuai dengan
substansi yaitu metode pelaksanaan
menjelaskan tentang tahapan-tahapan
tata cara pelaksanaan setiap item
pekerjaan dalam daftar kuantitas dan
harga, dalam metode pelaksanan juga
menjelaskan waktu pelaksanan setiap
item pekerjaan dalam daftar kuantitas
dan harga, tahapan-tahapan waktu
pelaksanaan yang dijelaskan harus
sesuai dengan jadwal waktu
pelaksanaan yang ditawar kan
sehingga metode pelaksanaan
menggambarkan penguasaan dalam
penyelesaian pekerjaan untuk
mendapatkan kualitas yang baik serta
penyelesaian pekerjaan tepat waktu
atau tidak terjadi keterlambatan dalam
penyelesaian pekerjaan;
b) jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan
yang ditawarkan tidak melampaui
batas waktu sebagaimana tercantum
dalam lembar data pengadaan. jadwal
waktu pelaksanaan pekerjaan yang
ditawarkan harus menggambarkan
waktu pelaksanaan setiap item
pekerjaan yang memiliki harga satuan
seperti yang tercantum dalam daftar
kuantitas dan harga. Jadwal waktu
pelaksanaan harus menampilkan
persentase bobot setiap item pekerjaan
yang memiliki harga satuan seperti
yang tercantum dalam daftar kuantitas
dan harga. Jika jadwal waktu

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
28

pelaksanaan yang ditawarkan tidak


menampilkan persentase bobot setiap
item pekerjaan yang memiliki harga
satuan seperti yang tercantum dalam
daftar kuantitas dan harga maka
penawaran gugur secara teknis dan
jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan
yang ditawarkan harus berupa grafik
kurva s, jika tidak berupa kurva s
maka penawaran gugur secara teknis;
c) jenis, kapasitas, komposisi dan jumlah
peralatan minimal yang disediakan
sebagaimana tercantum dalam lembar
data pengadaan;
d) spesifikasi teknis memenuhi
persyaratan yang ditetapkan dalam
Dokumen Pengadaan ini;
e) personil inti yang akan ditempatkan
secara penuh sesuai dengan
persyaratan sebagaimana tercantum
dalam lembar data pengadaan serta
posisinya dalam manajemen
pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan
organisasi pelaksanaan yang diajukan.
Personil inti yang akan ditempatkan
secara penuh dilapangan sesuai
dengan persyaratan sebagaimana
tercantum dalam lembar data
pengadaan harus terdaftar pada data
base lembaga pengembangan jasa
konstruksi sebagai tenaga kerja tetap
rekanan yang mengajukan penawaran
f) bagian pekerjaan yang akan
disubkontrakkan sesuai dengan
persyaratan sebagaimana tercantum
dalam lembar data pengadaan;
3) [evaluasi teknis dalam sistem gugur dapat
menggunakan sistem ambang batas
terhadap unsur teknis yang dinilai;]
4) [dalam hal evaluasi teknis dengan sistem
gugur menggunakan ambang batas nilai
teknis, penawaran dinyatakan lulus
teknis apabila masing-masing unsur
maupun nilai total keseluruhan unsur
memenuhi ambang batas minimal
sebagaimana tercantum dalam LDP;]
5) Pokja ULP dapat meminta uji
mutu/teknis/fungsi untuk bahan/alat
tertentu sebagaimana tercantum dalam
LDP;

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
29

6) apabila dalam evaluasi teknis terdapat


hal-hal yang kurang jelas atau
meragukan, Pokja ULP melakukan
klarifikasi dengan peserta. Dalam
klarifikasi peserta tidak diperkenankan
mengubah substansi penawaran. Hasil
klarifikasi dapat menggugurkan
penawaran;
c. peserta yang dinyatakan lulus evaluasi
teknis dilanjutkan ke tahap evaluasi harga;
d. apabila peserta yang lulus evaluasi teknis
kurang dari 3 (tiga), maka evaluasi tetap
dilanjutkan dengan evaluasi harga;
e. apabila tidak ada peserta yang lulus evaluasi
teknis maka pelelangan dinyatakan gagal.
Pokja ULP memasukan hasil evaluasi teknis pada aplikasi
SPSE, termasuk alasan ketidaklulusan peserta dalam
evaluasi teknis
28.13 Evaluasi Harga:
a. Unsur-unsur yang perlu dievaluasi adalah
hal-hal yang pokok atau penting, dengan
ketentuan:
1) total harga penawaran atau penawaran
terkoreksi dibandingkan terhadap nilai
total HPS:
a) apabila total harga penawaran atau
penawaran terkoreksi melebihi nilai
total HPS, dinyatakan gugur; dan
b) apabila semua harga penawaran atau
penawaran terkoreksi di atas nilai total
HPS, pelelangan dinyatakan gagal;
2) harga satuan penawaran yang nilainya
lebih besar dari 110% (seratus sepuluh
perseratus) dari harga satuan yang
tercantum dalam HPS, dilakukan
klarifikasi. Harga satuan penawaran
tersebut dinyatakan timpang dan hanya
berlaku untuk volume sesuai dengan
Daftar Kuantitas dan Harga;
3) mata pembayaran yang harga satuannya
nol atau tidak ditulis dilakukan klarifikasi
dan kegiatan tersebut harus tetap
dilaksanakan. Harganya dianggap
termasuk dalam harga satuan pekerjaan
lainnya;
4) [untuk kontrak lump sum:
a) apabila ada perbedaan antara
penulisan nilai harga penawaran
antara angka dan huruf maka nilai
yang diakui adalah nilai dalam tulisan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
30

huruf;
b) apabila penawaran dalam angka
tertulis dengan jelas sedangkan dalam
huruf tidak jelas, maka nilai yang
diakui adalah nilai dalam tulisan
angka; atau
c) apabila penawaran dalam angka dan
huruf tidak jelas, maka penawaran
dinyatakan gugur].
b. Dilakukan klarifikasi kewajaran harga
dengan ketentuan sebagai berikut:
1) klarifikasi dalam hal penawaran
komponen dalam negeri berbeda
dibandingkan dengan perkiraan Pokja
ULP;
2) klarifikasi kewajaran harga apabila harga
penawaran dibawah 80% (delapan puluh
perseratus) HPS dengan ketentuan:
a) apabila peserta tersebut ditunjuk
sebagai pemenang lelang, harus
bersedia untuk menaikkan Jaminan
Pelaksanaan menjadi 5% (lima
perseratus) dari nilai total HPS; dan
b) apabila peserta yang bersangkutan
tidak bersedia menaikkan nilai
Jaminan Pelaksanaan, maka
penawarannya digugurkan dan
Jaminan Penawaran disita untuk
negara serta dimasukkan dalam Daftar
Hitam.
c. Memperhitungkan preferensi harga atas
penggunaan produksi dalam negeri dengan
ketentuan:
1) rumus penghitungan sebagai berikut:
 1 
HEA =   × HP
 1 + KP 
HEA = Harga Evaluasi Akhir.
KP = Koefisien Preferensi (Tingkat
Komponen Dalam Negeri (TKDN)
dikali Preferensi tertinggi
Barang/Jasa).
HP = Harga Penawaran (Harga
Penawaran yang memenuhi
persyaratan lelang dan telah
dievaluasi).
2) dalam hal terdapat 2 (dua) atau lebih
penawaran dengan HEA yang sama,
penawar dengan TKDN terbesar adalah
sebagai pemenang;
3) pemberian Preferensi Harga tidak
Standar Dokumen Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
31

mengubah Harga Penawaran dan hanya


digunakan oleh Pokja ULP untuk
keperluan perhitungan HEA guna
menetapkan peringkat pemenang.
d. Apabila dalam evaluasi ditemukan bukti
harga tidak wajar akibat terjadinya
persaingan usaha tidak sehat dan/atau
terjadi pengaturan bersama
(kolusi/persekongkolan), maka pelelangan
dinyatakan gagal dan peserta yang terlibat
dimasukkan dalam Daftar Hitam.
e. Dalam hal terdapat 2 (dua) calon pemenang
memiliki harga penawaran yang sama,
maka Pokja ULP memilih peserta yang
mempunyai kemampuan teknis lebih besar
dan hal ini dicatat dalam Berita Acara.
f. Pokja ULP menyusun urutan 3 (tiga)
penawaran sebagai calon pemenang dan
calon pemenang cadangan 1 dan 2 (apabila
ada).
29. Evaluasi 29.1 Evaluasi dilakukan terhadap calon pemenang
Kualifikasi lelang serta calon pemenang cadangan 1 dan 2
apabila ada.

29.2 Evaluasi kualifikasi dilakukan dengan


menggunakan metode penilaian sistem gugur.

29.3 Tata cara evaluasi kualifikasi dilakukan sesuai


dengan ketentuan dalam Dokumen Kualifikasi.

29.4 Apabila calon pemenang lelang serta pemenang


cadangan 1 dan 2 (apabila ada) tidak lulus
evaluasi kualifikasi, maka dilakukan evaluasi
kualifikasi terhadap penawar ranking
berikutnya.

30. Pembuktian 30.1 Pembuktian kualifikasi terhadap peserta yang


Kualifikasi
Kualifikasi memenuhi persyaratan kualifikasi dilakukan
setelah evaluasi kualifikasi.

30.2 Pembuktian kualifikasi dilakukan dengan cara


melihat keaslian dokumen dan meminta
salinannya.

30.3 Pokja ULP melakukan klarifikasi dan/atau


verifikasi kepada penerbit dokumen, apabila
diperlukan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
32

30.4 Apabila hasil pembuktian kualifikasi ditemukan


pemalsuan data, maka peserta digugurkan,
badan usaha dan/atau pengurusnya
dimasukkan dalam Daftar Hitam.

30.5 Apabila tidak ada calon pemenang yang lulus


pembuktian kualifikasi, maka lelang
dinyatakan gagal

F. Penetapan Pemenang

31. Pengumuman Pokja ULP mengumumkan pemenang dan pemenang


Pemenang cadangan 1 dan 2 (apabila ada) melalui aplikasi SPSE .
dan papan pengumuman resmi untuk masyarakat

32. Sanggahan
Sanggahan 32.1 Peserta dapat menyampaikan sanggahan secara
elektronik melalui aplikasi SPSE atas penetapan
pemenang kepada Pokja ULP dalam waktu 5
(lima) hari kerja setelah pengumuman
pemenang, disertai bukti terjadinya
penyimpangan, dengan tembusan disampaikan
secara offline kepada PPK, PA/KPA dan APIP
K/L/D/I sebagaimana tercantum dalam LDP.

32.2 Sanggahan diajukan oleh peserta apabila


terjadi penyimpangan prosedur meliputi:
a. penyimpangan terhadap ketentuan dan
prosedur yang diatur dalam Peraturan
Presiden No. 54 Tahun 2010 dan yang telah
ditetapkan dalam Dokumen Pengadaan;
b. rekayasa tertentu sehingga menghalangi
terjadinya persaingan usaha yang sehat;
dan/atau
c. penyalahgunaan wewenang oleh Pokja ULP
dan/atau pejabat yang berwenang lainnya.

32.3 Pokja ULP wajib memberikan jawaban secara


elektronik melalui aplikasi SPSE atas semua
sanggahan paling lambat 5 (lima) hari kerja
setelah menerima surat sanggahan.

32.4 Apabila sanggahan dinyatakan benar maka


Pokja ULP menyatakan pelelangan gagal.

Sanggahan yang disampaikan secara offline, bukan


kepada Pokja ULP atau disampaikan diluar masa

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
33

sanggah, dianggap sebagai pengaduan dan


ditindaklanjuti secara offline di luar aplikasi SPSE
oleh pihak-pihak yang berwenang

33. Sanggahan 33.1 Peserta yang tidak sependapat dengan jawaban


Banding sanggahan dari Pokja ULP, dapat mengajukan
sanggahan banding secara tertulis kepada
Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah/
Pimpinan Institusi sebagaimana tercantum
dalam LDP, paling lambat 5 (lima) hari kerja
setelah menerima jawaban sanggahan, dengan
tembusan kepada PPK, Pokja ULP, dan APIP
K/L/D/I sebagaimana tercantum dalam LDP.

33.2 Menteri/Kepala Lembaga/Kepala Daerah/


Pimpinan Institusi sebagaimana tercantum
dalam LDP, wajib memberikan jawaban secara
tertulis atas semua sanggahan banding paling
lambat 15 (lima belas) hari kerja setelah surat
sanggahan banding diterima.

33.3 Peserta yang akan melakukan sanggahan


banding harus memberikan Jaminan
Sanggahan Banding sebesar sebagaimana
tercantum dalam LDP dengan masa berlaku 20
(dua puluh) hari kerja sejak tanggal pengajuan
sanggahan banding.

33.4 Penerima Jaminan Sanggahan Banding adalah


Pokja ULP.

33.5 Sanggahan banding menghentikan proses


pelelangan.

33.6 Sanggahan banding yang disampaikan bukan


kepada Menteri/Kepala Lembaga/Kepala
Daerah/Pimpinan Institusi sebagaimana
tercantum dalam LDP atau disampaikan di luar
masa sanggah banding, dianggap sebagai
pengaduan dan tetap harus ditindaklanjuti.

G. Penunjukan Pemenang Pengadaan

34. Penunjukan Pokja ULP membuat dan mengunggah Berita Acara Hasil
Penyedia Pelelangan (BAHP) ke dalam aplikasi SPSE dan
Barang/Jasa menginformasikan kepada PPK sebagai dasar
untuk menerbitkan Surat Penunjukan
Penyedia/Jasa (SPPBJ)

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
34

34.1 PPK menerbitkan SPPBJ dengan ketentuan:


a. tidak ada sanggahan dari peserta;
b. sanggahan dan/atau sanggahan banding
terbukti tidak benar; atau
c. masa sanggah dan/atau masa sanggah
banding berakhir.

34.2 Penyedia yang ditunjuk wajib menerima


keputusan tersebut, dengan ketentuan:
a. apabila yang bersangkutan mengundurkan
diri dan masa penawarannya masih berlaku
dengan alasan yang dapat diterima secara
obyektif oleh Pokja ULP, maka Jaminan
Penawaran yang bersangkutan dicairkan
dan disetorkan sebagaimana tercantum
dalam LDP;
b. apabila yang bersangkutan mengundurkan
diri dan masa penawarannya masih berlaku
dengan alasan yang tidak dapat diterima
secara obyektif oleh Pokja ULP, maka
Jaminan Penawaran yang bersangkutan
dicairkan dan disetorkan sebagaimana
tercantum dalam LDP serta dimasukkan
dalam Daftar Hitam; atau
c. apabila yang bersangkutan tidak bersedia
ditunjuk karena masa penawarannya sudah
tidak berlaku, maka Jaminan Penawaran
yang bersangkutan tidak boleh dicairkan.

34.3 Apabila pemenang yang ditunjuk


mengundurkan diri, maka penunjukan
pemenang dapat dilakukan kepada pemenang
cadangan sesuai dengan urutan peringkat,
selama masa surat penawaran dan Jaminan
Penawaran pemenang cadangan masih berlaku
atau sudah diperpanjang masa berlakunya.

34.4 Apabila semua pemenang yang ditunjuk


mengundurkan diri, maka pelelangan
dinyatakan gagal oleh PA/KPA setelah
mendapat laporan dari PPK.

34.5 SPPBJ harus diterbitkan paling lambat 6 (enam)


hari kerja setelah pengumuman penetapan
pemenang, apabila tidak ada sanggahan.

34.6 SPPBJ harus diterbitkan paling lambat 2 (dua)


hari kerja setelah semua sanggahan dan
sanggahan banding dijawab.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
35

34.7 Dalam SPPBJ disebutkan bahwa penyedia harus


menyiapkan Jaminan Pelaksanaan sebelum
penandatanganan kontrak.

34.8 Kontrak ditandatangani paling lambat 14


(empat belas) hari kerja setelah diterbitkannya
SPPBJ.

35. BAHP dan 35.1 Evaluasi penawaran yang disimpulkan dalam


Kerahasiaan Berita Acara Hasil Pelelangan (BAHP) oleh
Proses Pokja ULP bersifat rahasia sampai dengan saat
pengumuman pemenang.
35.2 Pokja ULP menuangkan ke dalam BAHP segala
hal terkait proses pemilihan penyedia/barang
jasa secara elektronik yang tidak dapat
diakomodir atau difasilitasi aplikasi SPSE
35.3 Jika diperlukan, file BAHP dapat diunggah
secara berulang, diganti atau ditimpa sampai
dengan kontrak ditandatangani.

H. Pelelangan Gagal

36. Pelelangan 36.1 Pokja ULP menyatakan pelelangan gagal,


Gagal apabila:
a. jumlah peserta yang memasukan Dokumen
Penawaran (file penawaran administrasi dan
teknis yang dapat dibuka) kurang dari 3
(tiga) peserta;
b. tidak ada penawaran yang lulus evaluasi
penawaran;
c. dalam evaluasi penawaran ditemukan
bukti/indikasi terjadi persaingan tidak
sehat;
d. [harga penawaran terendah terkoreksi
untuk Kontrak Harga Satuan atau Kontrak
gabungan Lump Sum dan Harga Satuan
lebih tinggi dari HPS;]
[seluruh harga penawaran yang masuk
untuk Kontrak Lump Sum di atas HPS;]
e. sanggahan dari peserta atas pelaksanaan
pelelangan yang tidak sesuai dengan
ketentuan Peraturan Presiden No. 54 Tahun
2010 dan Dokumen Pengadaan ternyata
benar;
f. sanggahan dari peserta atas kesalahan
substansi Dokumen Pengadaan ternyata

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
36

benar; atau
g. calon pemenang dan calon pemenang
cadangan 1 dan 2, setelah dilakukan
evaluasi dengan sengaja tidak hadir dalam
klarifikasi dan/atau pembuktian kualifikasi.

36.2 [KPA pada K/L/I atau PA/KPA pada Daerah]


sebagaimana tercantum dalam LDP
menyatakan pelelangan gagal, apabila:
a. [KPA pada K/L/I atau PA/KPA pada Daerah]
sebagaimana tercantum dalam LDP
sependapat dengan PPK yang tidak bersedia
menandatangani SPPBJ karena proses
Pelelangan tidak sesuai dengan Peraturan
Presiden No. 54 Tahun 2010;
b. pengaduan masyarakat adanya dugaan KKN
yang melibatkan Pokja ULP dan/atau PPK
ternyata benar;
c. dugaan KKN dan/atau pelanggaran
persaingan sehat dalam pelaksanaan
Pelelangan dinyatakan benar oleh pihak
berwenang;
d. sanggahan dari Penyedia Barang/Jasa atas
kesalahan prosedur yang tercantum dalam
Dokumen Pengadaan ternyata benar;
e. Dokumen Pengadaan tidak sesuai dengan
Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010;
f. pelaksanaan Pelelangan tidak sesuai atau
menyimpang dari Dokumen Pengadaan;
atau
g. calon pemenang dan calon pemenang
cadangan 1 dan 2 mengundurkan diri.

36.3 [Menteri/Kepala Lembaga/Pimpinan Institusi


Lainnya sebagaimana tercantum dalam LDP
selaku PA menyatakan pelelangan gagal,
apabila:
a. Sanggahan banding dari peserta atas
terjadinya pelanggaran prosedur dalam
pelaksanaan pelelangan yang melibatkan
KPA, PPK dan/atau Pokja ULP, ternyata
benar; atau
b. Pengaduan masyarakat atas terjadinya KKN
yang melibatkan KPA, ternyata benar.]
[Kepala Daerah sebagaimana tercantum dalam
LDP menyatakan pelelangan gagal, apabila:
a. Sanggahan banding dari peserta atas
terjadinya pelanggaran prosedur dalam
pelaksanaan pelelangan yang melibatkan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
37

PA, KPA, PPK dan/atau Pokja ULP, ternyata


benar; atau
b. Pengaduan masyarakat atas terjadinya KKN
yang melibatkan PA dan/atau KPA, ternyata
benar.]
36.4 Setelah pelelangan dinyatakan gagal, maka
Pokja ULP memberitahukan secara elektronik
kepada peserta.

36.5 Setelah pemberitahuan adanya pelelangan


gagal, maka Pokja ULP atau Pokja ULP lainnya
yang ditugaskan meneliti dan menganalisis
penyebab terjadinya pelelangan gagal,
menentukan langkah selanjutnya, yaitu
melakukan:
a. evaluasi ulang;
b. penyampaian ulang Dokumen Penawaran;
c. pelelangan ulang; atau
d. penghentian proses pelelangan.

I. Surat Jaminan Pelaksanaan

37. Surat Jaminan 37.1 Surat Jaminan Pelaksanaan memenuhi


Pelaksanaan ketentuan sebagai berikut:
a. diterbitkan oleh Bank Umum (tidak
termasuk bank perkreditan rakyat),
perusahaan penjaminan atau perusahaan
asuransi yang mempunyai program asuransi
kerugian (suretyship) yang sebagaimana
ditetapkan oleh Menteri Keuangan;
b. masa berlaku Jaminan Pelaksanaan sejak
tanggal penandatanganan Kontrak sampai
dengan serah terima pertama pekerjaan
berdasarkan Kontrak (PHO) sebagaimana
tercantum dalam LDP;
c. nama penyedia sama dengan nama yang
tercantum dalam surat Jaminan
Pelaksanaan;
d. besaran nilai Jaminan Pelaksanaan tidak
kurang dari nilai jaminan yang ditetapkan;
e. besaran nilai Jaminan Pelaksanaan
dicantumkan dalam angka dan huruf;
f. nama PPK yang menerima Jaminan
Pelaksanaan sama dengan nama PPK yang
menandatangan kontrak;
g. paket pekerjaan yang dijamin sama dengan
paket pekerjaan yang tercantum dalam

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
38

SPPBJ;
h. Jaminan Pelaksanaan harus dapat dicairkan
tanpa syarat (unconditional) sebesar nilai
jaminan dalam jangka waktu paling lambat
14 (empat belas) hari kerja setelah surat
pernyataan wanprestasi dari PPK diterima
oleh penerbit Jaminan;
i. Jaminan Pelaksanaan atas nama
Kemitraan/KSO harus ditulis atas nama
Kemitraan/KSO; dan
j. memuat nama, alamat dan tanda tangan
pihak penjamin.

37.2 Kegagalan penyedia yang ditunjuk untuk


menyerahkan Surat Jaminan Pelaksanaan
dipersamakan dengan penolakan untuk
menandatangani Kontrak.

37.3 Ketentuan lebih lanjut mengenai pencairan


Surat Jaminan Pelaksanaan diatur dalam
Syarat-Syarat Umum Kontrak.

J. Penandatanganan Kontrak

38. Penanda
Penanda-- 38.1 Sebelum penandatanganan kontrak PPK wajib
tanganan memeriksa apakah pernyataan Dalam
Kontrak Dokumen Isian Kualifikasi masih berlaku.
Apabila salah satu pernyataan tersebut sudah
tidak dipenuhi, maka penandatanganan
kontrak tidak dapat dilakukan.

38.2 Penandatanganan kontrak dilakukan paling


lambat 14 (empat belas) hari kerja setelah
diterbitkan SPPBJ dan setelah penyedia
menyerahkan Jaminan Pelaksanaan, dengan
ketentuan:
a. nilai Jaminan Pelaksanaan untuk harga
penawaran atau penawaran terkoreksi
diatas 80% (delapan puluh perseratus) nilai
total HPS adalah sebesar 5% (lima
perseratus) dari nilai penawaran atau
penawaran terkoreksi; atau
b. nilai Jaminan Pelaksanaan untuk harga
penawaran atau penawaran terkoreksi
dibawah 80% (delapan puluh perseratus)
nilai total HPS adalah sebesar 5% (lima
perseratus) dari nilai total HPS.

38.3 PPK dan penyedia tidak diperkenankan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
39

mengubah substansi Dokumen Pengadaan


sampai dengan penandatanganan Kontrak,
kecuali perubahan waktu pelaksanaan
pekerjaan yang melewati batas tahun
anggaran.

38.4 Perubahan waktu pelaksanaan pekerjaan


dilakukan setelah mendapat persetujuan
kontrak tahun jamak.

38.5 PPK dan penyedia wajib memeriksa konsep


Kontrak meliputi substansi, bahasa,
redaksional, angka dan huruf serta
membubuhkan paraf pada setiap lembar
Dokumen Kontrak.

38.6 Menetapkan urutan hirarki bagian-bagian


Dokumen Kontrak dalam Surat Perjanjian,
dengan maksud apabila terjadi pertentangan
ketentuan antara bagian satu dengan bagian
yang lain, maka berlaku urutan sebagai
berikut:
a. adendum Surat Perjanjian;
b. pokok perjanjian;
c. surat penawaran berikut daftar kuantitas
dan harga;
d. syarat-syarat khusus kontrak;
e. syarat-syarat umum kontrak;
f. spesifikasi khusus;
g. spesifikasi umum;
h. gambar-gambar; dan
i. dokumen lainnya seperti: jaminan-jaminan,
SPPBJ, BAHP.

38.7 Banyaknya rangkap kontrak dibuat sesuai


kebutuhan, yaitu:
a. sekurang-kurangnya 2 (dua) Kontrak asli,
terdiri dari:
1) kontrak asli pertama untuk PPK dibubuhi
materai pada bagian yang ditandatangani
oleh penyedia; dan
2) kontrak asli kedua untuk penyedia
dibubuhi materai pada bagian yang
ditandatangani oleh PPK;
b. rangkap kontrak lainnya tanpa dibubuhi
materai, apabila diperlukan.

38.8 Pihak yang berwenang menandatangani


kontrak atas nama penyedia adalah Direksi
yang disebutkan namanya dalam Akta

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
40

Pendirian/ Anggaran Dasar, yang telah


didaftarkan sesuai dengan peraturan
perundang-undangan.

38.9 Pihak lain yang bukan Direksi atau yang


namanya tidak disebutkan dalam Akta
Pendirian/Anggaran Dasar sebagaimana
dimaksud pada pasal 38.9, dapat
menandatangani kontrak, sepanjang mendapat
kuasa/pendelegasian wewenang yang sah dari
Direksi atau pihak yang sah berdasarkan Akta
Pendirian/Anggaran Dasar untuk menanda-
tangani kontrak.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
41

BAB IV
IV. LEMBAR DATA PEMILIHAN
PEMILIHAN (LD
(LDP
LDP)

A. Lingkup 1. Pokja ULP:


Pekerjaan Pokja Pekerjaan Konstruksi Bidang Pengairan
Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Balangan

2. Alamat Pokja ULP:


Bidang Pengairan Dinas Pekerjaan Umum
Kabupaten Balangan

3. Website:
www.balangankab.go.id

4. Website LPSE: http://lpse.balangankab.go.id

5. Nama paket pekerjaan: Pembuatan JUT Sungai


Kumpau dan Anturak Ds. Pudak

Uraian singkat pekerjaan: pembuatan JUT untuk


pertanian dan perkebunan[diisi uraian secara
singkat dan jelas pekerjaan/ kegiatan yang
dilaksanakan]
6. Jangka waktu penyelesaian pekerjaan: 120
(seratus dua puluh) hari kalender.

B. Sumber Dana Pekerjaan ini dibiayai dari sumber pendanaan:


APBD Tahun Anggaran 2011

C. Pemberian 1. (lihat jadwal pengadaan dalam aplikasi SPSE)


Penjelasan
Dokumen
Pengadaan dan
Peninjauan
Lapangan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
42

D. Dokumen 1. Daftar Personil Inti minimal yang diperlukan


Penawaran untuk pelaksanaan pekerjaan adalah satu orang
site manager dengan pendidikan minimal strata
satu jurusan teknik sipil memiliki sertifikat
keahlian atau ska dengan jenis keahlian pelaksana
jalan dengan kualifikasi ahli muda yang masih
berlaku dan memiliki pengalaman minimal tujuh
tahun. satu orang pelaksana lapangan dengan
pendidikan minimal sekolah menengah kejuruan
atau sekolah teknologi menengah jurusan yang
relevan dengan bidang pekerjaan sipil, memiliki
sertifikat keterampilan atau skt dengan jenis
keterampilan pelaksana pekerjaan jalan dengan
kualifikasi tingkat satu yang masih berlaku dan
memiliki pengalaman minimal lima.. Satu orang
tenaga administrasi dengan kualifikasi pendidikan
minimal Sekolah lanjutan tingkat atas atau
sederajat dan memiliki pengalaman minimal tiga
tahun..
2. Daftar Peralatan Utama minimal yang diperlukan
untuk pelaksanaan pekerjaan adalah satu buah
alat pemadat vibrator roller dan lima buah
gerobak dorong atau aro dan satu buah dump
truk.

[
3. Bagian Pekerjaan yang disubkontrakkan
____________________________________
[diisi, apabila ada bagian pekerjaan yang dapat
disubkontrakkan dan bukan merupakan pekerjaan
utama, kecuali pekerjaan spesialis]

4. Uji mutu/teknis/fungsi diperlukan untuk: tidak


ada
[diisi, “tidak ada” apabila tidak diperlukan]

E. Mata Uang 1. Mata uang yang digunakan Rupiah


Penawaran dan [diisi Rupiah atau mata uang lainnya apabila
Cara dilaksanakan diluar negeri]
Pembayaran
2. Pembayaran dilakukan dengan cara angsuran
(termijn)
[diisi pembayarannya didasarkan pada hasil
pengukuran bersama atas volume pekerjaan yang
benar-benar telah dilaksanakan secara bulanan
(monthly certificate) atau cara angsuran (termijn)]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
43

F. Masa Masa berlaku penawaran selama 90 (sembilan


Berlakunya puluh) hari kalender sejak batas akhir waktu
Penawaran pemasukan penawaran.
[diisi dengan memperhitungkan awal pemasukan
penawaran sampai dengan penandatanganan
kontrak]
G. Jaminan 1. Besarnya Jaminan Penawaran adalah:
Penawaran Rp.4.059.400,- (empat juta lima puluh sembilan
ribu empat ratus rupiah)[diisi, besar nominal
antara 1% sampai dengan ari nilai total HPS]
Masa berlakunya jaminan penawaran 118 (seratus
2. delapan belas) hari kalender.

Jaminan Penawaran dicairkan dan disetorkan pada


3. Kas Daerah [Kas Negara/Kas Daerah]

.
H. Pemasukan (lihat jadwal pengadaan dalam aplikasi SPSE)
Dokumen
Penawaran
I. Batas Akhir (lihat jadwal pengadaan dalam aplikasi SPSE)
Waktu
Penyampaian
Penawaran

J. Pembukaan (lihat jadwal pengadaan dalam aplikasi SPSE)


Penawaran

K. [Ambang Batas [Ambang Batas Nilai Teknis : ______________]


Sistim Gugur] -

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
44

L. Sanggahan, 1. Sanggahan ditujukan kepada Pokja Pekerjaan


Sanggahan Konstruksi Bidang Pengairan Dinas Pekerjaan
Banding Dan Umum Kabupaten Balangan
Pengaduan
2. Tembusan sanggahan ditujukan kepada:
a. PPK Program Inspeksi Kondisi Jalan dan
Jembatan Kegiatan Inspeksi Kondisi Jalan
b. PA SKPD Dinas pekerjaan Umum Kabupaten
Balangan
c. APIP Inspektorat Kabupaten Balangan
Sanggahan Banding ditujukan kepada Kepala
SKPD Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Balangan
3.
Tembusan sanggahan banding ditujukan kepada:
a. PPK Program Inspeksi Kondisi Jalan dan
4. Jembatan Kegiatan Inspeksi Kondisi Jalan
b. Pokja Pekerjaan Konstruksi Bidang Pengairan
Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten Balangan
c. APIP Inspektorat Kabupaten Balangan

M. Jaminan 1. Besarnya jaminan sanggahan banding: Rp.


Sanggahan
Sanggahan 405.940 (empat ratus lima ribu sembilan ratus
Banding empat puluh rupiah)
[diisi sebesar 2‰ (dua perseribu) dari nilai total
HPS atau paling tinggi sebesar Rp 50.000.000,00
(lima puluh juta rupiah)]
2. Jaminan Sanggahan Banding dicairkan dan
disetorkan pada Kas Daerah [Kas Negara/Kas
Daerah]

N. Jaminan 1. Masa berlaku Jaminan Pelaksanaan selama 314


Pelaksanaan (tiga ratus empat belas) hari kalender sejak
penandatanganan kontrak.
[diisi dengan memperhitungkan tanggal
penandatanganan kontrak sampai dengan serah
terima pertama Pekerjaan Konstruksi (PHO)]
2. Jaminan Pelaksanaan dicairkan dan disetorkan
pada Kas Daerah [Kas Negara/Kas Daerah]

O.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
45

BAB V. LEMBAR DATA KUALIFIKASI (LDK)

A. Lingkup Nama Pokja ULP :


Kualifikasi Pokja Pekerjaan Konstruksi Bidang Pengairan Dinas
Pekerjaan Umum Kabupaten Balangan

Alamat Pokja ULP :


Bidang Pengairan Dinas Pekerjaan Umum Kabupaten
Balangan

Website :
http://lpse.balangankab.go.id

Nama Paket Pekerjaan :


Pembuatan JUT Sungai Kumpau dan Anturak Ds.
Pudak

B. Persyaratan 1. Peserta Kualifikasi yang berbadan usaha harus


Kualifikasi memiliki surat izin usaha jasa konstruksi ( SIUJK )
dan surat izin Sertifikat Badan Usaha ( SBU )
bidang sipil sub bidang 22001 yang masih
berlaku
2. memiliki pengalaman pada bidang pekerjaan sipil
Kemampuan Dasar (KD) sebesar ___________
[sekurang-kurangnya sama dengan nilai total
HPS];
3. memiliki Tenaga Ahli dengan kualifikasi keahlian
___________ [isi sesuai dengan jenis keahlian
yang diperlukan untuk pekerjaan konstruksi ini]
serta harus memenuhi persyaratan: _________
[isi dengan persyaratan keahlian/spesialisasi,
pengalaman, dan kemampuan manajerial yang
diperlukan];
4. memiliki Tenaga Teknis sesuai LDP, serta harus
memenuhi persyaratan: sesuai LDP

5. memiliki surat keterangan dukungan keuangan


dari bank pemerintah/swasta sebesar
Rp.20.297.000,- [paling kurang 10% (sepuluh
perseratus) dari nilai total HPS];
6. memiliki kemampuan untuk menyediakan
fasilitas/peralatan/perlengkapan minimal untuk
melaksanakan pekerjaan konstruksi ini, yaitu:

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
46

sesuai dengan LDP

BAB VI
VI. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN

A. BENTUK SURAT PENAWARAN PESERTA BADAN USAHA/KEMITRAAN


(KSO)

CONTOH
[Kop Surat Badan Usaha/Kemitraan (KSO)]

Nomor : _______, _____________ 20___


Lampiran :

Kepada Yth.:
Pokja Pekerjaan Konstruksi Bidang Pengairan Dinas Pekerjaan Umum ULP
Kabupaten Balangan

di
______________________________

Perihal : Penawaran Pekerjaan Pembuatan JUT Sungai Kumpau dan


Anturak Ds. Pudak

Sehubungan dengan pengumuman pendaftaran dan pengambilan


Dokumen Pengadaan nomor: _________________ tanggal ______________
dan setelah kami pelajari dengan saksama Dokumen Pengadaan [serta adendum
Dokumen Pengadaan], dengan ini kami mengajukan penawaran untuk
pekerjaan Pembuatan JUT Sungai Kumpau dan Anturak Ds. Pudak sebesar
Rp_______________ (__________________________).

Penawaran ini sudah memperhatikan ketentuan dan persyaratan yang


tercantum dalam Dokumen Pengadaan untuk melaksanakan pekerjaan tersebut
di atas.

Kami akan melaksanakan pekerjaan tersebut dengan jangka waktu


pelaksanaan pekerjaan selama ____ (________________) hari kalender.

Penawaran ini berlaku selama ____ (__________________) hari


kalender sejak tanggal surat penawaran ini.

Sesuai dengan persyaratan, bersama Surat Penawaran ini kami


lampirkan:
1. Hasil pemindaian (scan)Jaminan Penawaran [atau asli];
2. Daftar kuantitas dan harga
3. Daftar harga satuan upah dan bahan
4. Daftar Analisa harga satuan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
47

5. Dokumen penawaran teknis, terdiri dari :


a. Metoda Pelaksanaan;
b. Jadwal Waktu Pelaksanaan;
c. Daftar Personil Inti;
d. Daftar Jenis, kapasitas, komposisi, dan jumlah peralatan utama minimal
yang dibutuhkan;
6. Data kualifikasi yang dikirimkan melalui aplikasi SPSE
7. Surat pernyataan Bahwa perusahaan dan manajemennya tidak dalam
pengawasan pengadilan, tidak bangkrut, dan tidak sedang dihentikan
kegiatan usahanya
8. Surat pernyataan Bahwa salah satu dan / atau semua pengurus dan badan
usaha tidak masuk dalam daftar hitam
9. Surat pernyataan Bahwa Telah Meninjau Lokasi dan Menyepakati Volume
pekerjaan
10. Hasil pemindaian (scan)surat dukungan bank [atau asli];

Dengan disampaikannya Surat Penawaran ini, maka kami menyatakan


sanggup dan akan tunduk pada semua ketentuan yang tercantum dalam
Dokumen Pengadaan.

PT/CV/Firma/Kemitraan (KSO) ____________


[pilih yang sesuai dan cantumkan nama]

..........................
Jabatan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
48

B. BENTUK PERJANJIAN KEMITRAAN/


KEMITRAAN/KERJA SAMA OPERASI (KSO)

CONTOH
SURAT PERJANJIAN KEMITRAAN/
KEMITRAAN/
KERJA SAMA OPERASI (KSO)

Sehubungan dengan pelelangan pekerjaan ________________ yang pembukaan


penawarannya akan dilakukan di ________________ pada tanggal ________
20__, maka kami:
______________________________ [nama peserta 1]
______________________________ [nama peserta 2]
______________________________ [nama peserta 3]
______________________________ [dan seterusnya]
bermaksud untuk mengikuti pelelangan dan pelaksanaan kontrak secara
bersama-sama dalam bentuk kemitraan/Kerja Sama Operasi (KSO).

Kami menyetujui dan memutuskan bahwa:


1. Secara bersama-sama:
a. Membentuk kemitraan/KSO dengan nama kemitraan/KSO adalah
________________
b. Menunjuk ____________________________ [nama peserta 1] sebagai
perusahaan utama (leading firm) untuk kemitraan/KSO dan mewakili
serta bertindak untuk dan atas nama kemitraan/KSO.
c. Menyetujui apabila ditunjuk sebagai pemenang, wajib bertanggung
jawab baik secara bersama-sama atau masing-masing atas semua
kewajiban sesuai ketentuan dokumen kontrak.

2. Keikutsertaan modal (sharing) setiap perusahaan dalam kemitraan/KSO


adalah:
_______________ [nama peserta 1] sebesar _____ % (___________ persen)
_______________ [nama peserta 2] sebesar _____ % (___________ persen)
_______________ [nama peserta 3] sebesar _____ % (___________ persen)
_________________________________ [dst]

3. Masing-masing peserta anggota kemitraan/KSO, akan mengambil bagian


sesuai sharing tersebut pada butir 2. dalam hal pengeluaran, keuntungan,
dan kerugian dari kemitraan/KSO.

4. Pembagian sharing dalam kemitraan/KSO ini tidak akan diubah baik


selama masa penawaran maupun sepanjang masa kontrak, kecuali dengan
persetujuan tertulis terlebih dahulu dari Pejabat Pembuat Komitmen (PPK)
dan persetujuan bersama secara tertulis dari masing-masing anggota
kemitraan/KSO.

5. Terlepas dari sharing yang ditetapkan di atas, masing-masing anggota


kemitraan/KSO akan melakukan pengawasan penuh terhadap semua aspek
pelaksanaan dari perjanjian ini, termasuk hak untuk memeriksa keuangan,
perintah pembelian, tanda terima, daftar peralatan dan tenaga kerja,
perjanjian subkontrak, surat-menyurat, dan lain-lain.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
49

6. Wewenang menandatangani untuk dan atas nama kemitraan/KSO


diberikan kepada _________________________ [nama wakil peserta]
dalam kedudukannya sebagai direktur utama/direktur pelaksana
_________________________ [nama peserta 1] berdasarkan persetujuan
tertulis dari seluruh anggota kemitraan/KSO.

7. Perjanjian ini berlaku sejak tanggal ditandatangani.

8. Perjanjian ini secara otomatis menjadi batal dan tidak berlaku lagi bila
pelelangan tidak dimenangkan oleh perusahaan kemitraan/KSO.

9. Perjanjian ini dibuat dalam rangkap ____ (_______) yang masing-masing


mempunyai kekuatan hukum yang sama.

DENGAN KESEPAKATAN INI semua anggota kemitraan/KSO membubuhkan


tanda tangan di _________ pada hari __________ tanggal __________ bulan
____________, tahun ________________________

[Peserta 1] [Peserta 2]

(_______________) (________________)

[Peserta 3] [dst

(________________) (________________)]

Catatan:
Surat Perjanjian Kemitraan/Kerja Sama Operasi ini harus dibuat diatas kertas
segel

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
50

C. BENTUK DOKUMEN PENAWARAN TEKNIS

Dokumen Penawaran Teknis

[Cantumkan dan jelaskan secara rinci hal-hal berikut. Jika diperlukan,


keterangan dapat dicantumkan dalam lembar tersendiri/tambahan]
1. metode pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan harus sesuai dengan
substansi yaitu metode pelaksanaan menjelaskan tentang tata cara
pelaksanaan setiap item pekerjaan dalam daftar kuantitas dan harga, dalam
metode pelaksanan juga menjelaskan waktu pelaksanan setiap item
pekerjaan dalam daftar kuantitas dan harga waktu pelaksanaan yang
dijelaskan harus sesuai dengan jadwal waktu pelaksanaan sehingga metode
pelaksanaan menggambarkan penguasaan dalam penyelesaian pekerjaan
untuk mendapatkan kualitas yang baik serta penyelesaian pekerjaan tepat
waktu atau tidak terjadi keterlambatan dalam penyelesaian pekerjaa
2. jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan tidak melampaui
batas waktu sebagaimana tercantum dalam lembar data pengadaan. jadwal
waktu pelaksanaan pekerjaan yang ditawarkan harus menggambarkan
waktu pelaksanaan setiap item pekerjaan yang memiliki harga satuan seperti
yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga. Jadwal waktu
pelaksanaan harus menampilkan persentase bobot setiap item pekerjaan
yang memiliki harga satuan seperti yang tercantum dalam daftar kuantitas
dan harga. Jika jadwal waktu pelaksanaan yang ditawarkan tidak
menampilkan persentase bobot setiap item pekerjaan yang memiliki harga
satuan seperti yang tercantum dalam daftar kuantitas dan harga maka
penawaran gugur secara teknis dan jadwal waktu pelaksanaan pekerjaan
yang ditawarkan harus berupa grafik kurva s, jika tidak berupa kurva s
maka penawaran gugur secara teknis;
3. jenis, kapasitas, komposisi dan jumlah peralatan minimal [sebagaimana
tercantum dalam LDP];
4. personil inti yang akan ditempatkan secara penuh [sesuai dengan
persyaratan sebagaimana tercantum dalam LDP, serta posisinya dalam
manajemen pelaksanaan pekerjaan sesuai dengan organisasi pelaksanaan
yang diajukan];

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
51

D. BENTUK FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT


KOMPONEN DALAM NEGERI (TKDN)

FORMULIR REKAPITULASI PERHITUNGAN TINGKAT KOMPONEN DALAM NEGERI


(TKDN)
Nilai Gabungan Barang/Jasa (Rp) TKDN
Uraian Pekerjaan Total Barang/
DN LN Ribu % Gabungan
Jasa
Rp KDN
(1) (2) (3) (4) (5) (7) (8)
Barang
I. Material Langsung
(Bahan baku) (1A) (1B) (1C) (1D) (1E) (1G)
II. Peralatan (Barang jadi) (2A) (2B) (2C) (2D) (2E) (2G)
A. Sub Total Barang (3A) (3B) (3C) (3D) (3E) (3G)
Jasa
III. Manajemen Proyek
dan Perekayasaan (4A) (4B) (4C) (4D) (4E) (4G)
IV. Alat Kerja / Fasilitas
Kerja (5A) (5B) (5C) (5D) (5E) (5G)
V. Konstruksi dan
Fabrikasi (6A) (6B) (6C) (6D) (6E) (6G)
VI. Jasa Umum (7A) (7B) (7C) (7D) (7E) (7G)
B. Sub Total Jasa (8A) (8B) (8C) (8D) (8E) (8G)

C. TOTAL Biaya (A + B) (9A) (9B) (9C) (9D) (9E) (9G)

Formulasi perhitungan:

% TKDN (Gabungan Nilai Barang Total (3C) - Nilai Barang Luar Negeri (3B)
= Nilai Gabungan Barang dan Jasa (9C)
Barang dan Jasa)

Nilai Jasa Total(8C) - Nilai Jasa Luar Negeri (8B)


Nilai Gabungan Barang dan Jasa (9C)

__________ [tempat], __ [tanggal] __________ [bulan] 20__ [tahun]

[tanda tangan]

[nama wakil sah badan usaha/pemimpin kemitraan (KSO)]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
52

E. BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI BANK

Contoh

[Kop Bank Penerbit Jaminan]


GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN PENAWARAN
No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________


dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ________________________ [nama bank] berkedudukan
di _________________________________________ [alamat]

untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : ______________________ [Pokja ULP]
Alamat : ______________________________________________

selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
sebagai Jaminan Penawaran dalam bentuk garansi bank, apabila:
Nama : _____________________________ [peserta pelelangan]
Alamat : ______________________________________________

selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal
batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya
kepada Penerima Jaminan yaitu:
a. Yang Dijamin menarik kembali penawarannya selama dilaksanakannya
pelelangan atau sesudah dinyatakan sebagai pemenang;
b. Yang Dijamin tidak:
1) menyerahkan Jaminan Pelaksanaan setelah ditunjuk sebagai pemenang;
2) menandatangani Kontrak; atau
3) hadir dalam klarifikasi dan/atau verifikasi sebagai calon pemenang;
c. Yang Dijamin terlibat Korupsi Kolusi dan Nepotisme (KKN);
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Pengadaan yang diikuti oleh Yang
Dijamin.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
53

1. Garansi Bank berlaku selama __________ (____________) hari kalender,


dari tanggal _____________________ s.d. ____________________ .
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling
lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo
Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima
Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan
mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak
memenuhi kewajibannya.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
5. Garansi Bank ini tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan
kepada pihak lain.
6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.

Dikeluarkan di : _____________
Pada tanggal : _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00

Untuk keyakinan, pemegang


Garansi Bank disarankan untuk
________________
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____ [bank]
[Nama dan Jabatan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
54

F. BENTUK JAMINAN PENAWARAN DARI ASURANSI/PERUSAHAAN


PENJAMINAN

Contoh

[Kop Penerbit Jaminan]

JAMINAN PENAWARAN

Nomor Jaminan: ____________________ Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama],


_____________ [alamat] sebagai Peserta, selanjutnya disebut TERJAMIN,
dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________
[alamat], sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN,
bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada ____________________
[nama Pokja ULP], _________________________________ [alamat]
sebagai Pelaksana Pelelangan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas
uang sejumlah Rp ________________ (terbilang _____________________)

2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk
melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar
bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban sebagaimana ditetapkan
dalam Dokumen Pengadaan untuk pelaksanaan pelelangan pekerjaan
____________________________________________ yang diselenggarakan
oleh PENERIMA JAMINAN.

3. Surat Jaminan ini berlaku apabila TERJAMIN:


a. menarik kembali penawarannya selama dilaksanakannya pelelangan
atau sesudah dinyatakan sebagai pemenang;
b. tidak:
1) menyerahkan Jaminan Pelaksanaan setelah ditunjuk sebagai
pemenang;
2) menandatangani Kontrak; atau
3) hadir dalam klarifikasi dan/atau verifikasi sebagai calon
pemenang;
c. terlibat Korupsi Kolusi dan Nepotisme (KKN).

4. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan
efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________

5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai


jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat (Unconditional) setelah menerima tuntutan penagihan
secara tertulis dari PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA
JAMINAN mengenai pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera
janji/wanprestasi.

6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali
bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya
harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi
hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
55

7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus


sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.

Dikeluarkan di _____________
pada tanggal _______________

TERJAMIN PENJAMIN

Materai Rp.6000,00

_____________________ ____________
__________________
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____ [Penerbit Jaminan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
56

BAB VII.
VII. BENTUK KONTRAK

SURAT PERJANJIAN

untuk melaksanakan
Paket Pekerjaan Konstruksi:
__________
Nomor: __________

[Jika Penyedia bukan berbentuk kemitraan/KSO maka kalimat


pembukaan/komparisi sebagai berikut:
“SURAT PERJANJIAN ini berikut semua lampirannya (selanjutnya disebut
“Kontrak”) dibuat dan ditandatangani di __________ pada hari __________
tanggal __ bulan __________ tahun ____________ [tanggal, bulan dan tahun
diisi dengan huruf] antara __________ [nama Pejabat Pembuat Komitmen],
selaku Pejabat Pembuat Komitmen, yang bertindak untuk dan atas nama
__________ [nama satuan kerja Pejabat Pembuat Komitmen], yang
berkedudukan di __________ [alamat Pejabat Pembuat Komitmen], berdasarkan
Surat Keputusan _______________ [pejabat yang menandatangani SK
penetapan sebagai PPK] No _________________ [No. SK penetapan sebagai
Pejabat Pembuat Komitmen] (selanjutnya disebut “PPK
PPK”) dan __________ [nama
PPK
wakil Penyedia], __________ [jabatan wakil Penyedia], yang bertindak untuk
dan atas nama __________ [nama Penyedia], yang berkedudukan di
__________ [alamat Penyedia], berdasarkan Akta Notaris No. ___ [No. Akta
notaris] tanggal ____________ [tanggal penerbitan Akta] yang dikeluarkan oleh
Notaris ______________ [nama Notaris penerbit Akta] (selanjutnya disebut
“Penyedia
Penyedia”).”]
Penyedia
[Jika Penyedia berbentuk kemitraan/KSO maka kalimat pembukaan/komparisi
sebagai berikut:
“SURAT PERJANJIAN ini berikut semua lampirannya (selanjutnya disebut
“Kontrak”) dibuat dan ditandatangani di __________ pada hari __________
tanggal __ bulan __________ tahun ____________ [tanggal, bulan dan tahun
diisi dengan huruf] antara __________ [nama Pejabat Pembuat Komitmen],
selaku Pejabat Pembuat Komitmen, yang bertindak untuk dan atas nama
__________ [nama satuan kerja Pejabat Pembuat Komitmen], yang
berkedudukan di __________ [alamat Pejabat Pembuat Komitmen], berdasarkan
Surat Keputusan _______________ [pejabat yang menandatangani SK
penetapan sebagai PPK] No _________________ [No. SK penetapan sebagai
Pejabat Pembuat Komitmen] (selanjutnya disebut “PPK
PPK”) dan kemitraan/KSO
PPK
yang beranggotakan sebagai berikut:
1. _________________ [nama Penyedia 1];
2. _________________ [nama Penyedia 2];
..... dst
yang masing-masing anggotanya bertanggung jawab secara pribadi dan
tanggung renteng atas semua kewajiban terhadap PPK berdasarkan Kontrak ini
dan telah menunjuk __________ [nama anggota kemitraan yang ditunjuk
sebagai wakil kemitraan/KSO] untuk bertindak atas nama Kemitraan yang
berkedudukan di __________ [alamat Penyedia wakil kemitraan], berdasarkan
surat Perjanjian kemitraan/KSO No. ___________ tanggal ___________
(selanjutnya disebut “Penyedia
Penyedia”).”]
Penyedia

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
57

MENGINGAT BAHWA:

(a) PPK telah meminta Penyedia untuk menyediakan Pekerjaan Konstruksi


sebagaimana diterangkan dalam Syarat-Syarat Umum Kontrak yang
terlampir dalam Kontrak ini (selanjutnya disebut “Pekerjaan
Pekerjaan Konstruksi”);
Konstruksi

(b) Penyedia sebagaimana dinyatakan kepada PPK, memiliki keahlian


profesional, personil, dan sumber daya teknis, serta telah menyetujui untuk
menyediakan Pekerjaan Konstruksi sesuai dengan persyaratan dan
ketentuan dalam Kontrak ini;

(c) PPK dan Penyedia menyatakan memiliki kewenangan untuk


menandatangani Kontrak ini, dan mengikat pihak yang diwakili;

(d) PPK dan Penyedia mengakui dan menyatakan bahwa sehubungan dengan
penandatanganan Kontrak ini masing-masing pihak:

1) telah dan senantiasa diberikan kesempatan untuk didampingi oleh


advokat;
2) menandatangani Kontrak ini setelah meneliti secara patut;
3) telah membaca dan memahami secara penuh ketentuan Kontrak ini;
4) telah mendapatkan kesempatan yang memadai untuk memeriksa dan
mengkonfirmasikan semua ketentuan dalam Kontrak ini beserta semua
fakta dan kondisi yang terkait.

MAKA OLEH KARENA ITU, PPK dan Penyedia dengan ini bersepakat dan
menyetujui hal-hal sebagai berikut:

1. [untuk kontrak harga satuan atau kontrak gabungan harga satuan dan
lump sum, ditulis sebagai berikut:
“total harga Kontrak atau Nilai Kontrak termasuk Pajak Pertambahan Nilai
(PPN) yang diperoleh berdasarkan kuantitas dan harga satuan pekerjaan
sebagaimana tercantum dalam Daftar Kuantitas dan Harga adalah sebesar
Rp________________ (_______________________ rupiah);”]

[untuk kontrak lump sum, ditulis sebagai berikut:


“total harga Kontrak atau Nilai Kontrak termasuk Pajak Pertambahan Nilai
(PPN) adalah sebesar Rp________________ (_______________________
rupiah);”]

2. peristilahan dan ungkapan dalam Surat Perjanjian ini memiliki arti dan
makna yang sama seperti yang tercantum dalam lampiran Surat Perjanjian
ini;

3. dokumen-dokumen berikut merupakan satu-kesatuan dan bagian yang


tidak terpisahkan dari Kontrak ini:

a. adendum Surat Perjanjian;


b. pokok perjanjian;
c. surat penawaran berikut daftar kuantitas dan harga (apabila ada);
d. syarat-syarat khusus Kontrak;
e. syarat-syarat umum Kontrak;
f. spesifikasi khusus;

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
58

g. spesifikasi umum;
h. gambar-gambar; dan
i. dokumen lainnya seperti: jaminan-jaminan, SPPBJ, BAHP.

4. Dokumen Kontrak dibuat untuk saling menjelaskan satu sama lain, dan jika
terjadi pertentangan antara ketentuan dalam suatu dokumen dengan
ketentuan dalam dokumen yang lain maka yang berlaku adalah ketentuan
dalam dokumen yang lebih tinggi berdasarkan urutan hierarki pada angka
3 di atas;

5. Hak dan kewajiban timbal-balik PPK dan Penyedia dinyatakan dalam


Kontrak yang meliputi khususnya:

a. PPK mempunyai hak dan kewajiban untuk:

1) mengawasi dan memeriksa pekerjaan yang dilaksanakan oleh


Penyedia;
2) meminta laporan-laporan secara periodik mengenai pelaksanaan
pekerjaan yang dilakukan oleh Penyedia;
3) memberikan fasilitas berupa sarana dan prasarana yang
dibutuhkan oleh Penyedia untuk kelancaran pelaksanaan
pekerjaan sesuai ketentuan Kontrak;
4) membayar pekerjaan sesuai dengan harga yang tercantum dalam
Kontrak yang telah ditetapkan kepada Penyedia;

b. Penyedia mempunyai hak dan kewajiban untuk:

1) menerima pembayaran untuk pelaksanaan pekerjaan sesuai


dengan harga yang telah ditentukan dalam Kontrak;
2) meminta fasilitas-fasilitas dalam bentuk sarana dan prasarana dari
PPK untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan sesuai ketentuan
Kontrak;
3) melaporkan pelaksanaan pekerjaan secara periodik kepada PPK;
4) melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan sesuai dengan jadwal
pelaksanaan pekerjaan yang telah ditetapkan dalam Kontrak;
5) melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan secara cermat,
akurat dan penuh tanggung jawab dengan menyediakan tenaga
kerja, bahan-bahan, peralatan, angkutan ke atau dari lapangan,
dan segala pekerjaan permanen maupun sementara yang
diperlukan untuk pelaksanaan, penyelesaian dan perbaikan
pekerjaan yang dirinci dalam Kontrak;
6) memberikan keterangan-keterangan yang diperlukan untuk
pemeriksaan pelaksanaan yang dilakukan PPK;
7) menyerahkan hasil pekerjaan sesuai dengan jadwal penyerahan
pekerjaan yang telah ditetapkan dalam Kontrak;
8) mengambil langkah-langkah yang cukup memadai untuk
melindungi lingkungan tempat kerja dan membatasi perusakan
dan gangguan kepada masyarakat maupun miliknya akibat
kegiatan Penyedia.

6. Kontrak ini mulai berlaku efektif terhitung sejak tanggal yang ditetapkan
dalam Syarat-Syarat Umum/Khusus Kontrak dengan tanggal mulai dan
penyelesaian keseluruhan pekerjaan sebagaimana diatur dalam Syarat-
Syarat Umum/Khusus Kontrak.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
59

DENGAN DEMIKIAN, PPK dan Penyedia telah bersepakat untuk


menandatangani Kontrak ini pada tanggal tersebut di atas dan melaksanakan
Kontrak sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan di Republik
Indonesia.

Untuk dan atas nama __________ Untuk dan atas nama


PPK Penyedia/Kemitraan (KSO)
__________

[tanda tangan dan cap (jika salinan [tanda tangan dan cap (jika salinan
asli ini untuk Penyedia maka rekatkan asli ini untuk satuan kerja PPK maka
materai Rp 6.000,- )] rekatkan materai Rp 6.000,- )]

[nama lengkap] [nama lengkap]


[jabatan] [jabatan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
60

[kop surat K/L/D/I]

SATUAN KERJA:
SURAT PERINTAH KERJA
(SPK)
NOMOR DAN TANGGAL SPK:

Halaman __ dari __
PAKET PEKERJAAN: __________ [cantumkan dan lengkapi salah satu saja]
NOMOR DAN TANGGAL DOKUMEN PENGADAAN: [jika pengadaan melalui
Pelelangan Umum/Pemilihan Langsung]
NOMOR DAN TANGGAL SURAT PERMINTAAN PENAWARAN: [jika pengadaan
melalui Penunjukan Langsung/Pengadaan Langsung]

NOMOR DAN TANGGAL BERITA ACARA HASIL NEGOSISASI: [jika pengadaan


melalui Penunjukan Langsung/Pengadaan Langsung]

SUMBER DANA: [sebagai contoh, cantumkan ”dibebankan atas DIPA __________ Tahun Anggaran ____ untuk mata anggaran
kegaiatan __________

WAKTU PELAKSANAAN PEKERJAAN: ___ (__________) hari kalender/bulan/tahun

NILAI PEKERJAAN

Uraian Satuan Harga Satuan (Rp) Subtotal (Rp)


No. Kuantitas Total (Rp)
Pekerjaan Ukuran Material Upah Material Upah

Jumlah
PPN 10%
NILAI
Terbilang :

INSTRUKSI KEPADA PENYEDIA: Penagihan hanya dapat dilakukan setelah penyelesaian pekerjaan yang diperintahkan dalam SPK ini
dan dibuktikan dengan Berita Acara Serah Terima. Jika pekerjaan tidak dapat diselesaikan dalam jangka waktu pelaksanaan
pekerjaan karena kesalahan atau kelalaian penyedia maka penyedia berkewajiban untuk membayar denda kepada PPK sebesar
1/1000 (satu per seribu) dari nilai SPK sebelum PPN setiap hari kalender keterlambatan. Selain tunduk kepada ketentuan
dalam SPK ini, penyedia berkewajiban untuk mematuhi Standar Ketentuan dan Syarat Umum SPK terlampir.

Untuk dan atas nama __________ Untuk dan atas nama penyedia
Pejabat Pembuat Komitmen __________
[tanda tangan dan cap (jika salinan asli ini untuk penyedia maka [tanda tangan dan cap (jika salinan asli ini untuk satuan kerja
rekatkan materai Rp 6.000,- )] Pejabat Pembuat Komitmen maka rekatkan
materai Rp 6.000,- )]

[nama lengkap] [nama lengkap]


[jabatan] [jabatan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
61

STANDAR KETENTUAN DAN SYARAT UMUM


SURAT PERINTAH KERJA (SPK)

1. PENYEDIA JASA MANDIRI


SPK ini tidak dimaksudkan untuk menciptakan hubungan hukum antara Pejabat Pembuat Komitmen (PPK)
dan penyedia seperti hubungan hukum antara majikan dan buruh atau antara prinsipal dan agen. Penyedia
bertanggung jawab penuh terhadap personilnya.

2. HAK KEPEMILIKAN
PPK berhak atas kepemilikan semua barang/bahan yang terkait langsung atau disediakan sehubungan dengan
jasa yang diberikan oleh penyedia kepada PPK. Jika diminta oleh PPK maka penyedia berkewajiban untuk
membantu secara optimal pengalihan hak kepemilikan tersebut kepada PPK sesuai dengan hukum yang
berlaku.

Hak kepemilikan atas peralatan dan barang/bahan yang disediakan oleh PPK tetap pada PPK, dan semua
peralatan tersebut harus dikembalikan kepada PPK pada saat SPK berakhir atau jika tidak diperlukan lagi oleh
penyedia. Semua peralatan tersebut harus dikembalikan dalam kondisi yang sama pada saat diberikan kepada
penyedia dengan penegecualian keausan akibat pemakaian yang wajar.

3. CACAT MUTU
PPK akan memeriksa setiap hasil pekerjaan penyedia dan memberitahukan secara tertulis penyedia atas setiap
cacat mutu yang ditemukan. PPK dapat memerintahkan penyedia untuk menemukan dan mengungkapkan cacat
mutu, serta menguji pekerjaan yang dianggap oleh PPK mengandung cacat mutu. Penyedia bertanggung jawab
atas cacat mutu selama 6 (enam) bulan setelah serah terima hasil pekerjaan.

4. PEMUTUSAN
Menyimpang dari Pasal 1266 dan 1267 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata, PPK dapat memutuskan SPK
ini dengan pemberitahuan tertulis kepada penyedia.

Jika SPK diputuskan sebelum waktu pelaksanaan pekerjaan berakhir dan pemutusan tersebut akibat Keadaan
Kahar atau bukan karena kesalahan atau kelalaian penyedia maka penyedia berhak atas pembayaran pekerjaan
secara pro rata sesuai dengan prestasi pekerjaan yang dapat diterima oleh PPK.

5. PENANGGUNGAN
Penyedia berkewajiban untuk melindungi, membebaskan, dan menanggung tanpa batas PPK beserta
instansinya terhadap semua bentuk tuntutan, tanggung jawab, kewajiban, kehilangan, kerugian, denda, gugatan
atau tuntutan hukum, proses pemeriksaan hukum, dan biaya yang dikenakan terhadap PPK beserta instansinya
(kecuali kerugian yang mendasari tuntutan tersebut disebabkan kesalahan atau kelalaian berat PPK)
sehubungan dengan klaim atas kehilangan atau kerusakan peralatan dan harta benda penyedia, dan/atau cidera
tubuh, sakit atau kematian personil penyedia, dan/atau kehilangan atau kerusakan harta benda, serta cidera
tubuh, sakit atau kematian pihak ketiga yang timbul dari pelaksanaan SPK, terlepas dari bagaimana, kapan,
atau di mana kerugian tersebut terjadi.

6. PERPAJAKAN
Penyedia berkewajiban untuk membayar semua pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain yang dibebankan oleh
hukum yang berlaku atas pelaksanaan SPK. Semua pengeluaran perpajakan ini dianggap telah termasuk dalam
nilai SPK.

7. HUKUM YANG BERLAKU


Keabsahan, interpretasi, dan pelaksanaan SPK ini didasarkan kepada hukum Republik Indonesia.

8. PENYELESAIAN PERSELISIHAN
PPK dan penyedia berkewajiban untuk berupaya sungguh-sungguh menyelesaikan secara damai semua
perselisihan yang timbul dari atau berhubungan dengan SPK ini atau interpretasinya selama atau setelah
pelaksanaan pekerjaan. Jika perselisihan tidak dapat diselesaikan secara musyawarah maka perselisihan akan
diselesaikan melalui pengadilan negeri dalam wilayah hukum Republik Indonesia.

9. ADENDUM
SPK ini tidak dapat diubah kecuali dibuat secara tertulis serta berlaku jika disetujui oleh PPK dan penyedia.

10. PENGALIHAN DAN/ATAU SUBKONTRAK


Penyedia dilarang untuk mengalihkan dan/atau mensubkontrakkan sebagian atau seluruh pekerjaan. Pengalihan
seluruh pekerjaan hanya diperbolehkan dalam hal pergantian nama penyedia, baik sebagai akibat peleburan
(merger) atau akibat lainnya.

11. LARANGAN PEMBERIAN KOMISI

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
62

Penyedia menjamin bahwa tidak satu pun personil satuan kerja PPK telah atau akan menerima komisi atau
keuntungan tidak sah lainnya baik langsung maupun tidak langsung dari SPK ini. Penyedia menyetujui bahwa
pelanggaran syarat ini merupakan pelanggaran yang mendasar terhadap SPK ini.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
63

BAB VIII.
VIII. SYARAT-
SYARAT-SYARAT UMUM KONTRAK (SSUK)

A. Ketentuan Umum

1. Definisi Istilah-istilah yang digunakan dalam Syarat-Syarat


Umum Kontrak ini harus mempunyai arti atau tafsiran
seperti yang dimaksudkan sebagai berikut:
1.1 Pekerjaan
Pekerjaan Konstruksi adalah seluruh pekerjaan
yang berhubungan dengan pelaksanaan
konstruksi bangunan atau pembuatan wujud
fisik lainnya.
1.2 Pengguna Anggaran yang selanjutnya disebut
PA adalah pejabat pemegang kewenangan
penggunaan anggaran Kementerian/
Lembaga/Satuan Kerja Perangkat Daerah atau
Pejabat yang disamakan pada Institusi lain
Pengguna APBN/APBD.
1.3 Kuasa Pengguna Anggaran yang selanjutnya
disebut KPA adalah pejabat yang ditetapkan
oleh PA untuk menggunakan APBN atau
ditetapkan oleh Kepala Daerah untuk
menggunakan APBD.
1.4 Pejabat Pembuat Komitmen yang selanjutnya
disebut PPK adalah pejabat yang bertanggung
jawab atas pelaksanaan Pengadaan Pekerjaan
Konstruksi.
1.5 Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan
adalah panitia/pejabat yang ditetapkan oleh
PA/KPA yang bertugas memeriksa dan
menerima hasil pekerjaan.
1.6 Aparat Pengawas Intern Pemerintah atau
pengawas intern pada Institusi lain yang
selanjutnya disebut APIP adalah aparat yang
melakukan pengawasan melalui audit, reviu,
evaluasi, pemantauan dan kegiatan
pengawasan lain terhadap penyelenggaraan
tugas dan fungsi organisasi.
1.7 Penyedia adalah badan usaha atau orang
perseorangan yang menyediakan Pekerjaan
Konstruksi.
1.8 Subpenyedia adalah penyedia yang
mengadakan perjanjian kerja dengan penyedia
penanggung jawab kontrak, untuk
melaksanakan sebagian pekerjaan
(subkontrak).
1.9 Kemitraan/KSO
Kemitraan/KSO adalah kerja sama usaha antar
penyedia baik penyedia nasional maupun
penyedia asing, yang masing-masing pihak
mempunyai hak, kewajiban dan tanggung
jawab yang jelas berdasarkan perjanjian
tertulis.
1.10 Surat Jaminan yang selanjutnya disebut
Jaminan,
Jaminan adalah jaminan tertulis yang bersifat

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
64

mudah dicairkan dan tidak bersyarat


(unconditional), yang dikeluarkan oleh Bank
Umum/Perusahaan Penjaminan/Perusahaan
Asuransi yang diserahkan oleh penyedia
kepada PPK/Pokja ULP untuk menjamin
terpenuhinya kewajiban penyedia.
1.11 Kontrak Pengadaan Barang/Jasa yang
selanjutnya disebut Kontrak adalah perjanjian
tertulis antara PPK dengan penyedia yang
mencakup Syarat-Syarat Umum Kontrak
(SSUK) ini dan Syarat-Syarat Khusus Kontrak
(SSKK) serta dokumen lain yang merupakan
bagian dari kontrak.
1.12 Nilai Kontrak adalah total harga yang
tercantum dalam Kontrak.
1.13 Hari adalah hari kalender.
1.14 Direksi lapangan adalah tim pendukung yang
dibentuk/ditetapkan oleh PPK, terdiri dari
1 (satu) orang atau lebih, yang ditentukan
dalam syarat-syarat khusus kontrak untuk
mengendalikan pelaksanaan pekerjaan.
1.15 Direksi teknis adalah tim pendukung yang
ditunjuk/ditetapkan oleh PPK untuk
mengawasi pelaksanaan pekerjaan.
1.16 Daftar kuantitas dan
dan harga (rincian harga
penawaran) adalah daftar kuantitas yang telah
diisi harga satuan dan jumlah biaya
keseluruhannya yang merupakan bagian dari
penawaran.
1.17 Harga Perkiraan Sendiri (HPS) adalah
perhitungan perkiraan biaya pekerjaan yang
disusun oleh PPK, dikalkulasikan secara
keahlian berdasarkan data yang dapat
dipertanggungjawabkan serta digunakan oleh
Pokja ULP untuk menilai kewajaran penawaran
termasuk rinciannya.
1.18 Pekerjaan utama adalah jenis pekerjaan yang
secara langsung menunjang terwujudnya dan
berfungsinya suatu konstruksi sesuai
peruntukannya yang ditetapkan sebagaimana
tercantum dalam LDP;
1.19 Harga Satuan Pekerjaan (HSP) adalah harga
satu jenis pekerjaan tertentu per satu satuan
tertentu;
1.20 Metoda pelaksanaan pekerjaan adalah cara
kerja yang layak, realistik dan dapat
dilaksanakan untuk menyelesaikan seluruh
pekerjaan dan diyakini menggambarkan
penguasaan dalam penyelesaian pekerjaan
dengan tahap pelaksanaan yang sistimatis
berdasarkan sumber daya yang dimiliki
penawar;
1.21 Jadwal waktu pelaksanaan adalah jadwal
yang menunjukkan kebutuhan waktu yang
diperlukan untuk menyelesaikan pekerjaan,

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
65

terdiri atas tahap pelaksanaan yang disusun


secara logis, realistik dan dapat dilaksanakan.
1.22 Personi
Personil inti adalah tenaga yang akan
ditempatkan secara penuh sesuai dengan
persyaratan yang ditetapkan sebagaimana
tercantum dalam LDP serta posisinya dalam
manajemen pelaksanaan pekerjaan sesuai
dengan organisasi pelaksanaan yang diajukan
untuk melaksanakan pekerjaan.
1.23 Bagian pekerjaan yang disubkontrakkan
adalah bagian pekerjaan bukan pekerjaan
utama yang ditetapkan sebagaimana tercantum
dalam LDP, yang pelaksanaannya diserahkan
kepada penyedia lain dan disetujui terlebih
dahulu oleh PPK.
1.24 Masa Kontrak adalah jangka waktu berlakunya
Kontrak ini terhitung sejak tanggal
penandatanganan kontrak sampai dengan masa
pemeliharaan berakhir.
1.25 Tanggal mulai kerja adalah tanggal mulai kerja
penyedia yang dinyatakan pada Surat Perintah
Mulai Kerja (SPMK), yang diterbitkan oleh
PPK.
1.26 Tanggal penyelesaian pekerjaan adalah tanggal
penyerahan pertama pekerjaan selesai,
dinyatakan dalam Berita Acara penyerahan
pertama pekerjaan yang diterbitkan oleh PPK.
1.27 Masa pemeliharaan adalah kurun waktu
kontrak yang ditentukan dalam syarat-syarat
khusus kontrak, dihitung sejak tanggal
penyerahan pertama pekerjaan sampai dengan
tanggal penyerahan akhir pekerjaan.
1.28 Kegagalan Konstruksi adalah keadaan hasil
pekerjaan yang tidak sesuai dengan spesifikasi
pekerjaan sebagaimana disepakati dalam
kontrak baik sebagian maupun keseluruhan
sebagai akibat kesalahan pengguna atau
penyedia.
1.29 Kegagalan Bangunan adalah keadaan
bangunan, yang setelah diserahterimakan oleh
penyedia kepada PPK dan terlebih dahulu
diperiksa serta diterima oleh Panitia/Pejabat
Penerima Hasil Pekerjaan, menjadi tidak
berfungsi, baik secara keseluruhan maupun
sebagian dan/atau tidak sesuai dengan
ketentuan yang tercantum dalam kontrak, dari
segi teknis, manfaat, keselamatan dan
kesehatan kerja, dan/atau keselamatan umum.

2. Penerapan SSUK diterapkan secara luas dalam pelaksanaan


Pekerjaan Konstruksi ini tetapi tidak dapat
bertentangan dengan ketentuan-ketentuan dalam
Dokumen Kontrak lain yang lebih tinggi berdasarkan
urutan hierarki dalam Surat Perjanjian.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
66

3. Bahasa dan 3.1 Bahasa kontrak harus dalam Bahasa Indonesia


Hukum kecuali dalam rangka pinjaman/hibah luar
negeri menggunakan Bahasa Indonesia dan
bahasa nasional pemberi pinjaman/hibah
tersebut dan/atau bahasa Inggris.

3.2 Hukum yang digunakan adalah hukum yang


berlaku di Indonesia, kecuali dalam rangka
pinjaman/hibah luar negeri menggunakan
hukum yang berlaku di Indonesia atau hukum
yang berlaku di negara pemberi
pinjaman/hibah (tergantung kesepakatan
antara Pemerintah dan negara pemberi
pinjaman/hibah).

4. Larangan 4.1 Berdasarkan etika pengadaan barang/jasa


Korupsi, Kolusi
Kolusi pemerintah, dilarang untuk:
dan Nepotisme a. menawarkan, menerima atau menjanjikan
(KKN) serta untuk memberi atau menerima hadiah atau
Penipuan imbalan berupa apa saja atau melakukan
tindakan lainnya untuk mempengaruhi
siapapun yang diketahui atau patut dapat
diduga berkaitan dengan pengadaan ini;
b. mendorong terjadinya persaingan tidak
sehat;
c. membuat dan/atau menyampaikan secara
tidak benar dokumen dan/atau keterangan
lain yang disyaratkan untuk penyusunan
dan pelaksanaan Kontrak ini.

4.2 Penyedia menjamin bahwa yang bersangkutan


(termasuk semua anggota Kemitraan/KSO
apabila berbentuk Kemitraan/KSO) dan Sub
penyedianya (jika ada) tidak pernah dan tidak
akan melakukan tindakan yang dilarang di
atas.

4.3 Penyedia yang menurut penilaian PPK terbukti


melakukan larangan-larangan di atas dapat
dikenakan sanksi-sanksi administratif oleh PPK
sebagai berikut:
a. pemutusan Kontrak;
b. Jaminan Pelaksanaan dicairkan dan
disetorkan sebagaimana ditetapkan dalam
SSKK;
c. sisa uang muka harus dilunasi oleh
Penyedia; dan
d. pengenaan daftar hitam.

4.4 Pengenaan sanksi administratif di atas


dilaporkan oleh PPK kepada Menteri/Kepala
Lembaga/Kepala Daerah/Pimpinan Institusi

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
67

lainnya.

4.5 PPK yang terlibat dalam KKN dan penipuan


dikenakan sanksi berdasarkan ketentuan
peraturan perundang-undangan.

5. Asal Material/ 5.1 Penyedia harus menyampaikan asal


Bahan material/bahan yang terdiri dari rincian
komponen dalam negeri dan komponen impor.

5.2 Asal material/bahan merupakan tempat


material/bahan diperoleh, antara lain tempat
material/bahan ditambang, tumbuh, atau
diproduksi.

6. Korespondensi 6.1 Semua korespondensi dapat berbentuk surat, e-


mail dan/atau faksimili dengan alamat tujuan
para pihak yang tercantum dalam SSKK.

6.2 Semua pemberitahuan, permohonan, atau


persetujuan berdasarkan Kontrak ini harus
dibuat secara tertulis dalam Bahasa Indonesia,
dan dianggap telah diberitahukan jika telah
disampaikan secara langsung kepada wakil sah
Para Pihak dalam SSUK, atau jika disampaikan
melalui surat tercatat dan/atau faksimili
ditujukan ke alamat yang tercantum dalam
SSKK.

7. Wakil Sah Para Setiap tindakan yang disyaratkan atau diperbolehkan


Pihak untuk dilakukan, dan setiap dokumen yang
disyaratkan atau diperbolehkan untuk dibuat
berdasarkan Kontrak ini oleh PPK atau Penyedia hanya
dapat dilakukan atau dibuat oleh pejabat yang
disebutkan dalam SSKK. Khusus untuk penyedia
perseorangan, Penyedia tidak boleh diwakilkan.

8. Pembukuan Penyedia diharapkan untuk melakukan pencatatan


keuangan yang akurat dan sistematis sehubungan
dengan pelaksanaan pekerjaan ini berdasarkan standar
akuntansi yang berlaku.

9. Perpajakan
Perpajakan Penyedia, Subpenyedia (jika ada), dan Personil yang
bersangkutan berkewajiban untuk membayar semua
pajak, bea, retribusi, dan pungutan lain yang
dibebankan oleh peraturan perpajakan atas
pelaksanaan Kontrak ini. Semua pengeluaran
perpajakan ini dianggap telah termasuk dalam Nilai
Kontrak.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
68

10. Pengalihan 10.1 Penyedia dilarang untuk mengalihkan sebagian


dan/atau atau seluruh Kontrak ini. Pengalihan seluruh
Subkontrak Kontrak hanya diperbolehkan dalam hal
pergantian nama Penyedia, baik sebagai akibat
peleburan (merger) maupun akibat lainnya.

10.2 Penyedia dilarang untuk mensubkontrakkan


sebagian/seluruh pekerjaan utama dalam
Kontrak ini.

10.3 Subkontrak sebagian pekerjaan utama hanya


diperbolehkan kepada Penyedia spesialis
setelah persetujuan tertulis dari PPK. Penyedia
tetap bertanggung jawab atas bagian pekerjaan
yang disubkontrakkan.

10.4 Jika ketentuan di atas dilanggar maka Kontrak


diputuskan dan Penyedia dikenakan sanksi
sebagaimana diatur dalam SSKK.

11. Pengabaian Jika terjadi pengabaian oleh satu Pihak terhadap


pelanggaran ketentuan tertentu Kontrak oleh Pihak
yang lain maka pengabaian tersebut tidak menjadi
pengabaian yang terus-menerus selama Masa Kontrak
atau seketika menjadi pengabaian terhadap
pelanggaran ketentuan yang lain. Pengabaian hanya
dapat mengikat jika dapat dibuktikan secara tertulis
dan ditandatangani oleh Wakil Sah Pihak yang
melakukan pengabaian.

12. Penyedia Penyedia berdasarkan Kontrak ini bertanggung jawab


Mandiri penuh terhadap personil dan subpenyedianya (jika
ada) serta pekerjaan yang dilakukan oleh mereka.

13. Kemitraan/KSO
Kemitraan/KSO Kemitraan/KSO memberi kuasa kepada salah satu
anggota yang disebut dalam Surat Perjanjian untuk
bertindak atas nama Kemitraan/KSO dalam
pelaksanaan hak dan kewajiban terhadap PPK
berdasarkan Kontrak ini.

14. Pengawasan 14.1 Selama berlangsungnya pelaksanaan pekerjaan,


Pelaksanaan
Pelaksanaan PPK jika dipandang perlu dapat mengangkat
Pekerjaan Pengawas Pekerjaan yang berasal dari personil
PPK atau konsultan pengawas. Pengawas
Pekerjaan berkewajiban untuk mengawasi
pelaksanaan pekerjaan.

14.2 Dalam melaksanakan kewajibannya, Pengawas


Pekerjaan selalu bertindak untuk kepentingan
PPK. Jika tercantum dalam SSKK, Pengawas

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
69

Pekerjaan dapat bertindak sebagai Wakil Sah


PPK.

15. Persetujuan 15.1 Semua gambar yang digunakan untuk


Pengawas mendapatkan Hasil Pekerjaan baik yang
Pekerjaan permanen maupun sementara harus
mendapatkan persetujuan Pengawas Pekerjaan.

15.2 Jika dalam pelaksanaan pekerjaan ini


diperlukan terlebih dahulu adanya Hasil
Pekerjaan Sementara maka penyedia
berkewajiban untuk menyerahkan spesifikasi
dan gambar usulan Hasil Pekerjaan Sementara
tersebut untuk disetujui oleh Pengawas
Pekerjaan. Terlepas dari ada tidaknya
persetujuan Pengawas Pekerjaan, penyedia
bertanggung jawab secara penuh atas
rancangan Hasil Pekerjaan Sementara.

16. Perintah Penyedia berkewajiban untuk melaksanakan semua


perintah Pengawas Pekerjaan yang sesuai dengan
kewenangan Pengawas Pekerjaan dalam Kontrak ini.

17. Penemuan
Penemuan-- Penyedia wajib memberitahukan kepada PPK dan
penemuan kepada pihak yang berwenang semua penemuan
benda/barang yang mempunyai nilai sejarah atau
penemuan kekayaan di lokasi pekerjaan yang menurut
peraturan perundang-undangan dikuasai oleh negara .

18. Akses ke Lokasi Penyedia berkewajiban untuk menjamin akses PPK,


Kerja Wakil Sah PPK dan/atau Pengawas Pekerjaan ke lokasi
kerja dan lokasi lainnya dimana pekerjaan ini sedang
atau akan dilaksanakan.

B. Pelaksanaan, Penyelesaian, Adendum dan Pemutusan Kontrak

19. Jadwal 19.1 Kontrak ini berlaku efektif pada tanggal


Pelaksanaan penandatanganan Surat Perjanjian oleh Para
Pekerjaan Pihak atau pada tanggal yang ditetapkan dalam
SSKK.

19.2 Waktu pelaksanaan kontrak adalah jangka


waktu yang ditentukan dalam syarat-syarat
khusus kontrak dihitung sejak tanggal mulai
kerja yang tercantum dalam SPMK.

19.3 Penyedia harus menyelesaikan pekerjaan sesuai


jadwal yang ditentukan dalam SSKK.

19.4 Apabila penyedia berpendapat tidak dapat

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
70

menyelesaikan pekerjaan sesuai jadwal karena


keadaan diluar pengendaliannya dan penyedia
telah melaporkan kejadian tersebut kepada PPK,
maka PPK dapat melakukan penjadwalan
kembali pelaksanaan tugas penyedia dengan
adendum kontrak.

B.1 Pelaksanaan Pekerjaan

20. Penyerahan 20.1 PPK berkewajiban untuk menyerahkan


Lokasi Kerja keseluruhan lokasi kerja kepada penyedia
sebelum SPMK diterbitkan. Penyerahan
dilakukan setelah sebelumnya dilakukan
pemeriksaan lapangan bersama. Hasil
pemeriksaan dan penyerahan dituangkan
dalam berita acara penyerahan lokasi kerja.

20.2 Jika dalam pemeriksaan lapangan bersama


ditemukan hal-hal yang dapat mengakibatkan
perubahan isi Kontrak maka perubahan
tersebut harus dituangkan dalam adendum
Kontrak.

20.3 Jika penyerahan hanya dilakukan pada bagian


tertentu dari lokasi kerja maka PPK dapat
dianggap telah menunda pelaksanaan
pekerjaan tertentu yang terkait dengan bagian
lokasi kerja tersebut, dan kondisi ini ditetapkan
sebagai Peristiwa Kompensasi.

21. Surat Perintah 21.1 PPK menerbitkan SPMK selambat-lambatnya 14


Mulai Kerja (empat belas) hari sejak tanggal penanda-
(SPMK) tanganan kontrak.

21.2 Dalam SPMK dicantumkan saat paling lambat


dimulainya pelaksanaan kontrak oleh penyedia.

22. Program Mutu 22.1 Penyedia berkewajiban untuk menyerahkan


program mutu pada rapat persiapan
pelaksanaan kontrak untuk disetujui oleh PPK.

22.2 Program mutu disusun paling sedikit berisi:


a. informasi mengenai pekerjaan yang akan
dilaksanakan;
b. organisasi kerja penyedia;
c. jadwal pelaksanaan pekerjaan;
d. prosedur pelaksanaan pekerjaan;
e. prosedur instruksi kerja; dan
f. pelaksana kerja.

22.3 Program mutu dapat direvisi sesuai dengan


kondisi lokasi pekerjaan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
71

22.4 Penyedia berkewajiban untuk memutakhirkan


program mutu jika terjadi adendum Kontrak
dan Peristiwa Kompensasi.

22.5 Pemutakhiran program mutu harus


menunjukkan perkembangan kemajuan setiap
pekerjaan dan dampaknya terhadap
penjadwalan sisa pekerjaan, termasuk
perubahan terhadap urutan pekerjaan.
Pemutakhiran program mutu harus
mendapatkan persetujuan PPK.

22.6 Persetujuan PPK terhadap program mutu tidak


mengubah kewajiban kontraktual penyedia.

23. Rapat Persiapan 23.1 Selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sejak


Pelaksanaan diterbitkannya SPMK dan sebelum pelaksanaan
Kontrak pekerjaan, PPK bersama dengan penyedia,
unsur perencanaan, dan unsur pengawasan,
harus sudah menyelenggarakan rapat
persiapan pelaksanaan kontrak.

23.2 Beberapa hal yang dibahas dan disepakati


dalam rapat persiapan pelaksanaan kontrak
meliputi:
a. program mutu;
b. organisasi kerja;
c. tata cara pengaturan pelaksanaan
pekerjaan;
d. jadwal pelaksanaan pekerjaan;
e. jadwal pengadaan bahan/material,
mobilisasi peralatan dan personil;
f. penyusunan rencana dan pelaksanaan
pemeriksaan lokasi pekerjaan.

24. Mobilisasi 24.1 Mobilisasi paling lambat harus sudah mulai


dilaksanakan dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
sejak diterbitkan SPMK.

24.2 Mobilisasi dilakukan sesuai dengan lingkup


pekerjaan, yaitu:
a. mendatangkan peralatan-peralatan terkait
yang diperlukan dalam pelaksanaan
pekerjaan;
b. mempersiapkan fasilitas seperti kantor,
rumah, gedung laboratorium, bengkel,
gudang, dan sebagainya; dan/atau
c. mendatangkan personil-personil.

24.3 Mobilisasi peralatan dan personil dapat


dilakukan secara bertahap sesuai dengan
kebutuhan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
72

25. Pemeriksaan 25.1 Apabila diperlukan, pada tahap awal


Bersama pelaksanaan Kontrak, PPK bersama-sama
dengan penyedia melakukan pemeriksaan
lokasi pekerjaan dengan melakukan
pengukuran dan pemeriksaan detail kondisi
lokasi pekerjaan untuk setiap rencana mata
pembayaran.

25.2 Untuk pemeriksaan bersama ini, PA/KPA dapat


membentuk Panitia/Pejabat Peneliti Pelaksana-
an Kontrak atas usul PPK.

25.3 Hasil pemeriksaan bersama dituangkan dalam


Berita Acara. Apabila dalam pemeriksaan
bersama mengakibatkan perubahan isi Kontrak,
maka harus dituangkan dalam adendum
Kontrak.

25.4 Jika hasil pemeriksaan menunjukkan bahwa


Personil dan/atau Peralatan ternyata belum
memenuhi persyaratan Kontrak maka penyedia
tetap dapat melanjutkan pekerjaan dengan
syarat Personil dan/atau Peralatan yang belum
memenuhi syarat harus segera diganti dalam
jangka waktu yang disepakati bersama.

B.2 Pengendalian Waktu

26. Waktu 26.1 Kecuali Kontrak diputuskan lebih awal,


Penyelesaian penyedia berkewajiban untuk memulai
Pekerjaan
Pekerjaan pelaksanaan pekerjaan pada Tanggal Mulai
Kerja, dan melaksanakan pekerjaan sesuai
dengan program mutu, serta menyelesaikan
pekerjaan selambat-lambatnya pada Tanggal
Penyelesaian yang ditetapkan dalam SPMK.

26.2 Jika pekerjaan tidak selesai pada Tanggal


Penyelesaian bukan akibat Keadaan Kahar atau
Peristiwa Kompensasi atau karena kesalahan
atau kelalaian penyedia maka penyedia
dikenakan denda.

26.3 Jika keterlambatan tersebut semata-mata


disebabkan oleh Peristiwa Kompensasi maka
PPK dikenakan kewajiban pembayaran ganti
rugi. Denda atau ganti rugi tidak dikenakan
jika Tanggal Penyelesaian disepakati oleh Para
Pihak untuk diperpanjang.

26.4 Tanggal Penyelesaian yang dimaksud dalam


Pasal ini adalah tanggal penyelesaian semua
pekerjaan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
73

27. Perpanjangan 27.1 Jika terjadi Peristiwa Kompensasi sehingga


Waktu penyelesaian pekerjaan akan melampaui
Tanggal Penyelesaian maka penyedia berhak
untuk meminta perpanjangan Tanggal
Penyelesaian berdasarkan data penunjang. PPK
berdasarkan pertimbangan Pengawas Pekerjaan
memperpanjang Tanggal Penyelesaian
Pekerjaan secara tertulis. Perpanjangan Tanggal
Penyelesaian harus dilakukan melalui adendum
Kontrak jika perpanjangan tersebut mengubah
Masa Kontrak.

27.2 PPK berdasarkan pertimbangan Pengawas


Pekerjaan harus telah menetapkan ada tidaknya
perpanjangan dan untuk berapa lama, dalam
jangka waktu 21 (dua puluh satu) hari setelah
penyedia meminta perpanjangan. Jika penyedia
lalai untuk memberikan peringatan dini atas
keterlambatan atau tidak dapat bekerja sama
untuk mencegah keterlambatan maka
keterlambatan seperti ini tidak dapat dijadikan
alasan untuk memperpanjang Tanggal
Penyelesaian.

28. Penundaan oleh Pengawas Pekerjaan dapat memerintahkan secara


Pengawas tertulis penyedia untuk menunda pelaksanaan
Pekerjaan pekerjaan. Setiap perintah penundaan ini harus segera
ditembuskan kepada PPK.

29. Rapat 29.1 Pengawas Pekerjaan atau penyedia dapat


Pemantauan menyelenggarakan rapat pemantauan, dan
meminta satu sama lain untuk menghadiri
rapat tersebut. Rapat pemantauan
diselenggarakan untuk membahas
perkembangan pekerjaan dan perencanaaan
atas sisa pekerjaan serta untuk menindaklanjuti
peringatan dini.

29.2 Hasil rapat pemantauan akan dituangkan oleh


Pengawas Pekerjaan dalam berita acara rapat,
dan rekamannya diserahkan kepada PPK dan
pihak-pihak yang menghadiri rapat.

29.3 Mengenai hal-hal dalam rapat yang perlu


diputuskan, Pengawas Pekerjaan dapat
memutuskan baik dalam rapat atau setelah
rapat melalui pernyataan tertulis kepada semua
pihak yang menghadiri rapat.

30. Peringatan Dini 30.1 Penyedia berkewajiban untuk memperingatkan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
74

sedini mungkin Pengawas Pekerjaan atas


peristiwa atau kondisi tertentu yang dapat
mempengaruhi mutu pekerjaan, menaikkan
Nilai Kontrak atau menunda penyelesaian
pekerjaan. Pengawas Pekerjaan dapat
memerintahkan penyedia untuk
menyampaikan secara tertulis perkiraan
dampak peristiwa atau kondisi tersebut di atas
terhadap Nilai Kontrak dan Tanggal
Penyelesaian. Pernyataan perkiraan ini harus
sesegera mungkin disampaikan oleh penyedia.

30.2 Penyedia berkewajiban untuk bekerja sama


dengan Pengawas Pekerjaan untuk mencegah
atau mengurangi dampak peristiwa atau
kondisi tersebut.

B.3 Penyelesaian Kontrak

31. Se
Serah
rah Terima 31.1 Setelah pekerjaan selesai 100% (seratus
Pekerjaan perseratus), penyedia mengajukan permintaan
secara tertulis kepada PPK untuk penyerahan
pekerjaan.

31.2 Dalam rangka penilaian hasil pekerjaan, PPK


menugaskan Panitia/Pejabat Penerima Hasil
Pekerjaan.

31.3 Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan


melakukan penilaian terhadap hasil pekerjaan
yang telah diselesaikan oleh penyedia. Apabila
terdapat kekurangan-kekurangan dan/atau
cacat hasil pekerjaan, penyedia wajib
memperbaiki/menyelesaikannya, atas perintah
PPK.

31.4 PPK menerima penyerahan pertama pekerjaan


setelah seluruh hasil pekerjaan dilaksanakan
sesuai dengan ketentuan Kontrak dan diterima
oleh Panitia/Pejabat Penerima Hasil Pekerjaan.

31.5 Pembayaran dilakukan sebesar 95% (sembilan


puluh lima perseratus) dari nilai kontrak,
sedangkan yang 5% (lima perseratus)
merupakan retensi selama masa pemeliharaan,
atau pembayaran dilakukan sebesar 100%
(seratus perseratus) dari nilai kontrak dan
penyedia harus menyerahkan Jaminan
Pemeliharaan sebesar 5% (lima perseratus) dari
nilai kontrak.

31.6 Penyedia wajib memelihara hasil pekerjaan


selama masa pemeliharaan sehingga kondisi
tetap seperti pada saat penyerahan pertama

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
75

pekerjaan.

31.7 Setelah masa pemeliharaan berakhir, penyedia


mengajukan permintaan secara tertulis kepada
PPK untuk penyerahan akhir pekerjaan.

31.8 PPK menerima penyerahan akhir pekerjaan


setelah penyedia melaksanakan semua
kewajibannya selama masa pemeliharaan
dengan baik. PPK wajib melakukan
pembayaran sisa nilai kontrak yang belum
dibayar atau mengembalikan Jaminan
Pemeliharaan.

31.9 Apabila penyedia tidak melaksanakan


kewajiban pemeliharaan sebagaimana
mestinya, maka PPK berhak menggunakan
uang retensi untuk membiayai
perbaikan/pemeliharaan atau mencairkan
Jaminan Pemeliharaan.

31.10 Jika Hasil Pekerjaan berupa bangunan maka


umur konstruksi bangunan ditetapkan dalam
SSKK.

32. Pengambilalihan
Pengambilalihan PPK akan mengambil alih lokasi dan hasil pekerjaan
dalam jangka waktu tertentu setelah dikeluarkan surat
keterangan selesai/pengakhiran pekerjaan.

33. Pedoman 33.1 Penyedia diwajibkan memberikan petunjuk


Pengoperasian kepada PPK tentang pedoman pengoperasian
dan Perawatan
Perawatan dan perawatan sesuai dengan SSKK.

33.2 Apabila penyedia tidak memberikan pedoman


pengoperasian dan perawatan, PPK berhak
menahan uang retensi atau Jaminan
Pemeliharaan.

B.4 Adendum
Adendum

34. Perubahan 34.1 Kontrak hanya dapat diubah melalui adendum


Kontrak kontrak.

34.2 Perubahan Kontrak bisa dilaksanakan apabila


disetujui oleh para pihak, meliputi:
a. perubahan pekerjaan disebabkan oleh
sesuatu hal yang dilakukan oleh para pihak
dalam kontrak sehingga mengubah lingkup
pekerjaan dalam kontrak;
b. perubahan jadwal pelaksanaan pekerjaan
akibat adanya perubahan pekerjaan;

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
76

c. perubahan harga kontrak akibat adanya


perubahan pekerjaan, perubahan
pelaksanaan pekerjaan dan/atau
penyesuaian harga.

34.3 Untuk kepentingan perubahan kontrak,


PA/KPA dapat membentuk Panitia/Pejabat
Peneliti Pelaksanaan Kontrak atas usul PPK.

35. Perubahan 35.1 Apabila terdapat perbedaan yang signifikan


Lingkup antara kondisi lokasi pekerjaan pada saat
Pekerjaan pelaksanaan dengan gambar dan spesifikasi
yang ditentukan dalam Dokumen Kontrak,
maka PPK bersama penyedia dapat melakukan
perubahan kontrak yang meliputi antara lain :
a. menambah atau mengurangi volume
pekerjaan yang tercantum dalam kontrak;
b. mengurangi atau menambah jenis
pekerjaan;
c. mengubah spesifikasi teknis dan gambar
pekerjaan sesuai dengan kebutuhan lokasi
pekerjaan; dan/atau
d. melaksanakan pekerjaan tambah yang
belum tercantum dalam kontrak yang
diperlukan untuk menyelesaikan seluruh
pekerjaan.

35.2 Pekerjaan tambah harus mempertimbangkan


tersedianya anggaran dan paling tinggi 10%
(sepuluh perseratus) dari nilai kontrak awal.

35.3 Perintah perubahan pekerjaan dibuat oleh PPK


secara tertulis kepada penyedia kemudian
dilanjutkan dengan negosiasi teknis dan harga
dengan tetap mengacu pada ketentuan yang
tercantum dalam kontrak awal.

35.4 Hasil negosiasi tersebut dituangkan dalam


Berita Acara sebagai dasar penyusunan
adendum kontrak.

36. Perubahan 36.1 Perpanjangan waktu pelaksanaan dapat


Jadwal diberikan oleh PPK atas pertimbangan yang
Pelaksanaan layak dan wajar untuk hal-hal sebagai berikut:
Pekerjaan a. pekerjaan tambah;
b. perubahan disain;
c. keterlambatan yang disebabkan oleh PPK;
d. masalah yang timbul di luar kendali
penyedia; dan/atau
e. keadaan kahar.

36.2 Waktu penyelesaian pekerjaan dapat

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
77

diperpanjang sekurang-kurangnya sama


dengan waktu terhentinya kontrak akibat
keadaan kahar atau waktu yang diperlukan
untuk menyelesaikan pekerjaan pada pasal
39.1.

36.3 PPK dapat menyetujui perpanjangan waktu


pelaksanaan atas kontrak setelah melakukan
penelitian terhadap usulan tertulis yang
diajukan oleh penyedia.

36.4 PPK dapat menugaskan Panitia/Pejabat Peneliti


Pelaksanaan Kontrak untuk meneliti kelayakan
usulan perpanjangan waktu pelaksanaan.

36.5 Persetujuan perpanjangan waktu pelaksanaan


dituangkan dalam adendum kontrak.

B.5 Keadaan Kahar


Kahar

37. Keadaan Kahar 37.1 suatu keadaan yang terjadi diluar kehendak
para pihak dan tidak dapat diperkirakan
sebelumnya, sehingga kewajiban yang
ditentukan dalam Kontrak menjadi tidak
dapat dipenuhi.
37.2 Yang digolongkan Keadaan Kahar meliputi:
a. bencana alam;
b. bencana non alam;
c. bencana sosial;
d. pemogokan;
e. kebakaran; dan/atau
f. gangguan industri lainnya sebagaimana
dinyatakan melalui keputusan bersama
Menteri Keuangan dan menteri teknis
terkait.

37.3 Apabila terjadi Keadaan Kahar, maka penyedia


memberitahukan kepada PPK paling lambat 14
(empat belas) hari sejak terjadinya Keadaan
Kahar, dengan menyertakan pernyataan
Keadaan Kahar dari pejabat yang berwenang.

37.4 Jangka waktu yang ditetapkan dalam Kontrak


untuk pemenuhan kewajiban Pihak yang
tertimpa Keadaan Kahar harus diperpanjang
sekurang-kurangnya sama dengan jangka
waktu terhentinya Kontrak akibat Keadaan
Kahar.

37.5 Keterlambatan pelaksanaan pekerjaan akibat


Keadaan Kahar yang dilaporkan paling lambat
14 (empat belas) hari sejak terjadinya Keadaan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
78

Kahar, tidak dikenakan sanksi.

37.6 Pada saat terjadinya Keadaan Kahar, Kontrak


ini akan dihentikan sementara hingga Keadaan
Kahar berakhir dengan ketentuan, Penyedia
berhak untuk menerima pembayaran sesuai
dengan prestasi atau kemajuan pelaksanaan
pekerjaan yang telah dicapai. Jika selama masa
Keadaan Kahar PPK memerintahkan secara
tertulis kepada Penyedia untuk meneruskan
pekerjaan sedapat mungkin maka Penyedia
berhak untuk menerima pembayaran
sebagaimana ditentukan dalam Kontrak dan
mendapat penggantian biaya yang wajar sesuai
dengan yang telah dikeluarkan untuk bekerja
dalam situasi demikian. Penggantian biaya ini
harus diatur dalam suatu adendum Kontrak.

B.6 Penghentian dan Pemutusan Kontrak

38. Penghentian dan 38.1 Penghentian kontrak dapat dilakukan karena


Pemutusan pekerjaan sudah selesai atau terjadi Keadaan
Kontrak Kahar.

38.2 Dalam hal kontrak dihentikan, maka PPK wajib


membayar kepada penyedia sesuai dengan
prestasi pekerjaan yang telah dicapai, termasuk:
a. biaya langsung pengadaan Bahan dan
Perlengkapan untuk pekerjaan ini. Bahan
dan Perlengkapan ini harus diserahkan oleh
Penyedia kepada PPK, dan selanjutnya
menjadi hak milik PPK;
b. biaya langsung pembongkaran dan
demobilisasi Hasil Pekerjaan Sementara dan
Peralatan;
c. biaya langsung demobilisasi Personil.

38.3 Pemutusan kontrak dapat dilakukan oleh pihak


penyedia atau pihak PPK.

38.4 Menyimpang dari Pasal 1266 dan 1267 Kitab


Undang-Undang Hukum Perdata, pemutusan
Kontrak melalui pemberitahuan tertulis dapat
dilakukan apabila:
a. penyedia lalai/cidera janji dalam
melaksanakan kewajibannya dan tidak
memperbaiki kelalaiannya dalam jangka
waktu yang telah ditetapkan;
b. penyedia tanpa persetujuan Pengawas
Pekerjaan, tidak memulai pelaksanaan
pekerjaan;
c. penyedia menghentikan pekerjaan selama
28 (dua puluh delapan) hari dan
penghentian ini tidak tercantum dalam

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
79

program mutu serta tanpa persetujuan


Pengawas Pekerjaan;
d. penyedia berada dalam keadaan pailit;
e. penyedia selama Masa Kontrak gagal
memperbaiki Cacat Mutu dalam jangka
waktu yang ditetapkan oleh PPK;
f. penyedia tidak mempertahankan
keberlakuan Jaminan Pelaksanaan;
g. denda keterlambatan pelaksanaan pekerjaan
akibat kesalahan penyedia sudah melampaui
5% (lima perseratus) dari nilai Kontrak dan
PPK menilai bahwa Penyedia tidak akan
sanggup menyelesaikan sisa pekerjaan;
h. Pengawas Pekerjaan memerintahkan
penyedia untuk menunda pelaksanaan atau
kelanjutan pekerjaan, dan perintah tersebut
tidak ditarik selama 28 (dua puluh delapan)
hari;
i. PPK tidak menerbitkan SPP untuk
pembayaran tagihan angsuran sesuai
dengan yang disepakati sebagaimana
tercantum dalam SSKK;
j. penyedia terbukti melakukan KKN,
kecurangan dan/atau pemalsuan dalam
proses Pengadaan yang diputuskan oleh
instansi yang berwenang; dan/atau
k. pengaduan tentang penyimpangan
prosedur, dugaan KKN dan/atau
pelanggaran persaingan sehat dalam
pelaksanaan pengadaan dinyatakan benar
oleh instansi yang berwenang.

38.5 Dalam hal pemutusan Kontrak dilakukan


karena kesalahan penyedia:
a. Jaminan Pelaksanaan dicairkan;
b. sisa Uang Muka harus dilunasi oleh
penyedia atau Jaminan Uang Muka
dicairkan;
c. penyedia membayar denda; dan/atau
d. penyedia dimasukkan dalam Daftar Hitam.

38.6 Dalam hal pemutusan Kontrak dilakukan


karena PPK terlibat penyimpangan prosedur,
melakukan KKN dan/atau pelanggararan
persaingan sehat dalam pelaksanaan
pengadaan, maka PPK dikenakan sanksi
berdasarkan peraturan perundang-undangan.

39. Peninggalan Semua Bahan, Perlengkapan, Peralatan, Hasil


Pekerjaan Sementara yang masih berada di lokasi kerja
setelah pemutusan Kontrak akibat kelalaian atau
kesalahan penyedia, dapat dimanfaatkan sepenuhnya
oleh PPK tanpa kewajiban perawatan. Pengambilan
kembali semua peninggalan tersebut oleh penyedia

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
80

hanya dapat dilakukan setelah mempertimbangkan


kepentingan PPK.

C. Hak dan Kewajiban Para Pihak

40. Hak dan


dan Hak-hak yang dimiliki serta kewajiban-kewajiban
Kewajiban Para yang harus dilaksanakan oleh PPK dan penyedia dalam
Pihak melaksanakan kontrak, meliputi:

40.1 Hak dan kewajiban PPK:


a. mengawasi dan memeriksa pekerjaan yang
dilaksanakan oleh penyedia;
b. meminta laporan-laporan secara periodik
mengenai pelaksanaan pekerjaan yang
dilakukan oleh penyedia;
c. membayar pekerjaan sesuai dengan harga
yang tercantum dalam kontrak yang telah
ditetapkan kepada penyedia; dan
d. memberikan fasilitas berupa sarana dan
prasarana yang dibutuhkan oleh penyedia
untuk kelancaran pelaksanaan pekerjaan
sesuai ketentuan kontrak.

40.2 Hak dan kewajiban penyedia:


a. menerima pembayaran untuk pelaksanaan
pekerjaan sesuai dengan harga yang telah
ditentukan dalam kontrak;
b. berhak meminta fasilitas-fasilitas dalam
bentuk sarana dan prasarana dari PPK untuk
kelancaran pelaksanaan pekerjaan sesuai
ketentuan kontrak;
c. melaporkan pelaksanaan pekerjaan secara
periodik kepada PPK;
d. melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan
sesuai dengan jadwal pelaksanaan pekerjaan
yang telah ditetapkan dalam kontrak;
e. melaksanakan dan menyelesaikan pekerjaan
secara cermat, akurat dan penuh tanggung
jawab dengan menyediakan tenaga kerja,
bahan-bahan, peralatan, angkutan ke atau
dari lapangan, dan segala pekerjaan
permanen maupun sementara yang
diperlukan untuk pelaksanaan, penyelesaian
dan perbaikan pekerjaan yang dirinci dalam
kontrak;
f. memberikan keterangan-keterangan yang
diperlukan untuk pemeriksaan pelaksanaan
yang dilakukan PPK;
g. menyerahkan hasil pekerjaan sesuai dengan
jadwal penyerahan pekerjaan yang telah
ditetapkan dalam kontrak; dan
h. mengambil langkah-langkah yang cukup
memadai untuk melindungi lingkungan
tempat kerja dan membatasi perusakan dan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
81

gangguan kepada masyarakat maupun


miliknya akibat kegiatan penyedia.

41. Penggunaan Penyedia tidak diperkenankan menggunakan dan


Dokumen-
Dokumen- menginformasikan dokumen kontrak atau dokumen
Dokumen lainnya yang berhubungan dengan kontrak untuk
Kontrak dan kepentingan pihak lain, misalnya spesifikasi teknis
Informasi dan/atau gambar-gambar, kecuali dengan ijin tertulis
dari PPK.

42. Hak Kekayaan Penyedia wajib melindungi PPK dari segala tuntutan
Intelektual atau klaim dari pihak ketiga yang disebabkan
penggunaan Hak Kekayaan Intelektual (HAKI) oleh
penyedia.

43. Penanggungan 43.1 Penyedia berkewajiban untuk melindungi,


dan Ri
Risiko membebaskan, dan menanggung tanpa batas
PPK beserta instansinya terhadap semua bentuk
tuntutan, tanggung jawab, kewajiban,
kehilangan, kerugian, denda, gugatan atau
tuntutan hukum, proses pemeriksaan hukum,
dan biaya yang dikenakan terhadap PPK beserta
instansinya (kecuali kerugian yang mendasari
tuntutan tersebut disebabkan kesalahan atau
kelalaian berat PPK) sehubungan dengan klaim
yang timbul dari hal-hal berikut terhitung sejak
Tanggal Mulai Kerja sampai dengan tanggal
penandatanganan berita acara penyerahan
akhir:
a. kehilangan atau kerusakan peralatan dan
harta benda penyedia, Subpenyedia (jika
ada), dan Personil;
b. cidera tubuh, sakit atau kematian Personil;
c. kehilangan atau kerusakan harta benda, dan
cidera tubuh, sakit atau kematian pihak
ketiga;

43.2 Terhitung sejak Tanggal Mulai Kerja sampai


dengan tanggal penandatanganan berita acara
penyerahan awal, semua risiko kehilangan atau
kerusakan Hasil Pekerjaan ini, Bahan dan
Perlengkapan merupakan risiko penyedia,
kecuali kerugian atau kerusakan tersebut
diakibatkan oleh kesalahan atau kelalaian PPK.

43.3 Pertanggungan asuransi yang dimiliki oleh


penyedia tidak membatasi kewajiban
penanggungan dalam Pasal ini.

43.4 Kehilangan atau kerusakan terhadap Hasil


Pekerjaan atau Bahan yang menyatu dengan
Hasil Pekerjaan selama Tanggal Mulai Kerja

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
82

dan batas akhir Masa Pemeliharaan harus


diganti atau diperbaiki oleh penyedia atas
tanggungannya sendiri jika kehilangan atau
kerusakan tersebut terjadi akibat tindakan atau
kelalaian penyedia.

44. Perlindungan 44.1 Penyedia dan Subpenyedia berkewajiban atas


Tenaga Kerja biaya sendiri untuk mengikutsertakan
Personilnya pada program Jaminan Sosial
Tenaga Kerja (Jamsostek) sebagaimana diatur
dalam peraturan perundang-undangan.

44.2 Penyedia berkewajiban untuk mematuhi dan


memerintahkan Personilnya untuk mematuhi
peraturan keselamatan kerja. Pada waktu
pelaksanaan pekerjaan, penyedia beserta
Personilnya dianggap telah membaca dan
memahami peraturan keselamatan kerja
tersebut.

44.3 Penyedia berkewajiban atas biaya sendiri untuk


menyediakan kepada setiap Personilnya
(termasuk Personil Subpenyedia, jika ada)
perlengkapan keselamatan kerja yang sesuai
dan memadai.

44.4 Tanpa mengurangi kewajiban penyedia untuk


melaporkan kecelakaan berdasarkan hukum
yang berlaku, penyedia akan melaporkan
kepada PPK mengenai setiap kecelakaan yang
timbul sehubungan dengan pelaksanaan
Kontrak ini dalam waktu 24 (dua puluh empat)
jam setelah kejadian.

45. Pemeliharaan Penyedia berkewajiban untuk mengambil langkah-


Lingkungan langkah yang memadai untuk melindungi lingkungan
baik di dalam maupun di luar tempat kerja dan
membatasi gangguan lingkungan terhadap pihak
ketiga dan harta bendanya sehubungan dengan
pelaksanaan Kontrak ini.

46. Asuransi 46.1 Penyedia wajib menyediakan asuransi sejak


SPMK sampai dengan tanggal selesainya
pemeliharaan untuk:
a. semua barang dan peralatan yang
mempunyai risiko tinggi terjadinya
kecelakaan, pelaksanaan pekerjaan, serta
pekerja untuk pelaksanaan pekerjaan, atas
segala risiko terhadap kecelakaan,
kerusakan, kehilangan, serta risiko lain yang
tidak dapat diduga;
b. pihak ketiga sebagai akibat kecelakaan di

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
83

tempat kerjanya; dan


c. perlindungan terhadap kegagalan
bangunan.

46.2 Besarnya asuransi sudah diperhitungkan dalam


penawaran dan termasuk dalam nilai kontrak.

47. Tindakan 47.1 Penyedia berkewajiban untuk mendapatkan


Penyedia yang lebih dahulu persetujuan tertulis PPK sebelum
Mensyaratkan melakukan tindakan-tindakan berikut:
Persetujuan PPK a. mensubkontrakkan sebagian pekerjaan;
atau Pengawas b. menunjuk Personil yang namanya tidak
Pekerjaan tercantum dalam Lampiran A SSKK;
c. mengubah atau memutakhirkan program
mutu;
d. tindakan lain yang diatur dalam SSKK.

47.2 Penyedia berkewajiban untuk mendapatkan


lebih dahulu persetujuan tertulis Pengawas
Pekerjaan sebelum melakukan tindakan-
tindakan berikut:
a. menggunakan spesifikasi dan gambar dalam
Pasal 15 SSUK;
b. mengubah syarat dan ketentuan polis
asuransi;
c. mengubah Personil Inti dan/atau Peralatan;
d. tindakan lain yang diatur dalam SSKK.

48. Laporan Hasil 48.1 Pemeriksaan pekerjaan dilakukan selama


Pekerjaan pelaksanaan kontrak untuk menetapkan
volume pekerjaan atau kegiatan yang telah
dilaksanakan guna pembayaran hasil
pekerjaan. Hasil pemeriksaan pekerjaan
dituangkan dalam laporan kemajuan hasil
pekerjaan.

48.2 Untuk kepentingan pengendalian dan


pengawasan pelaksanaan pekerjaan, seluruh
aktivitas kegiatan pekerjaan di lokasi pekerjaan
dicatat dalam buku harian sebagai bahan
laporan harian pekerjaan yang berisi rencana
dan realisasi pekerjaan harian.

48.3 Laporan harian berisi:


a. jenis dan kuantitas bahan yang berada di
lokasi pekerjaan;
b. penempatan tenaga kerja untuk tiap macam
tugasnya;
c. jenis, jumlah dan kondisi peralatan;
d. jenis dan kuantitas pekerjaan yang
dilaksanakan;
e. keadaan cuaca termasuk hujan, banjir dan
peristiwa alam lainnya yang berpengaruh

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
84

terhadap kelancaran pekerjaan; dan


f. catatan-catatan lain yang berkenaan dengan
pelaksanaan.

48.4 Laporan harian dibuat oleh penyedia, apabila


diperlukan diperiksa oleh konsultan dan
disetujui oleh wakil PPK.

48.5 Laporan mingguan terdiri dari rangkuman


laporan harian dan berisi hasil kemajuan fisik
pekerjaan dalam periode satu minggu, serta
hal-hal penting yang perlu ditonjolkan.

48.6 Laporan bulanan terdiri dari rangkuman


laporan mingguan dan berisi hasil kemajuan
fisik pekerjaan dalam periode satu bulan, serta
hal-hal penting yang perlu ditonjolkan.

48.7 Untuk merekam kegiatan pelaksanaan proyek,


PPK membuat foto-foto dokumentasi
pelaksanaan pekerjaan di lokasi pekerjaan.

49. Kepemilikan Semua rancangan, gambar, spesifikasi, desain, laporan,


Dokumen dan dokumen-dokumen lain serta piranti lunak yang
dipersiapkan oleh penyedia berdasarkan Kontrak ini
sepenuhnya merupakan hak milik PPK. Penyedia
paling lambat pada waktu pemutusan atau akhir Masa
Kontrak berkewajiban untuk menyerahkan semua
dokumen dan piranti lunak tersebut beserta daftar
rinciannya kepada PPK. Penyedia dapat menyimpan 1
(satu) buah salinan tiap dokumen dan piranti lunak
tersebut. Pembatasan (jika ada) mengenai penggunaan
dokumen dan piranti lunak tersebut di atas di
kemudian hari diatur dalam SSKK.

50. Kerjasama 50.1 Penyedia yang mempunyai harga Kontrak di


Antara Penyedia atas Rp25.000.000.000,00 (dua puluh lima
dan Sub Penyedia miliar rupiah) wajib bekerja sama dengan
penyedia Usaha Mikro dan Usaha Kecil serta
koperasi kecil, yaitu dengan mensubkontrakkan
sebagian pekerjaan yang bukan pekerjaan
utama.

50.2 Bagian pekerjaan yang disubkontrakkan


tersebut harus diatur dalam Kontrak dan
disetujui terlebih dahulu oleh PPK.

50.3 Penyedia tetap bertanggung jawab atas bagian


pekerjaan yang disubkontrakkan tersebut.

50.4 Ketentuan-ketentuan dalam subkontrak harus


mengacu kepada Kontrak serta menganut
prinsip kesetaraan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
85

51. Usaha Mikro, 51.1 Apabila penyedia yang ditunjuk adalah


Usaha Kecil dan penyedia Usaha Mikro, Usaha Kecil dan
Koperasi Kecil
Kecil koperasi kecil, maka dalam kontrak dimuat
ketentuan bahwa pekerjaan tersebut harus
dilaksanakan sendiri oleh penyedia yang
ditunjuk dan dilarang diserahkan atau
disubkontrakkan kepada pihak lain.

51.2 Apabila penyedia yang terpilih adalah penyedia


bukan Usaha Mikro, Usaha Kecil dan koperasi
kecil, maka dalam kontrak dimuat:
a. penyedia wajib bekerja sama dengan
penyedia Usaha Mikro, Usaha Kecil dan
koperasi kecil, antara lain dengan
mensubkontrakkan sebagian pekerjaannya;
b. dalam melaksanakan kewajiban di atas
penyedia terpilih tetap bertanggungjawab
penuh atas keseluruhan pekerjaan tersebut;
c. bentuk kerjasama tersebut hanya untuk
sebagian pekerjaan yang bukan pekerjaan
utama; dan
d. membuat laporan periodik mengenai
pelaksanaan ketetapan di atas.

51.3 Apabila ketentuan tersebut di atas dilanggar,


maka penyedia dikenakan sanksi yang diatur
dalam SSKK.

52. Penyedia Lain Penyedia berkewajiban untuk bekerjasama dan


menggunakan lokasi kerja bersama-sama dengan
penyedia yang lain (jika ada) dan pihak-pihak lainnya
yang berkepentingan atas lokasi kerja. Jika dipandang
perlu, PPK dapat memberikan jadwal kerja penyedia
yang lain di lokasi kerja.

53. Keselamatan Penyedia bertanggung jawab atas keselamatan semua


pihak di lokasi kerja.

54. Pembayaran Penyedia berkewajiban untuk membayar sanksi


Denda finansial berupa Denda sebagai akibat wanprestasi
atau cidera janji terhadap kewajiban-kewajiban
penyedia dalam Kontrak ini. PPK mengenakan Denda
dengan memotong angsuran pembayaran prestasi
pekerjaan penyedia. Pembayaran Denda tidak
mengurangi tanggung jawab kontraktual penyedia.

55. Jaminan 55.1 Jaminan Pelaksanaan diberikan kepada PPK


selambat-lambatnya 14 (empat belas) hari
kerja setelah diterbitkannya Surat Penunjukan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
86

Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) sebelum


dilakukan penandatanganan kontrak dengan
besar:
a. 5% (lima perseratus) dari nilai kontrak; atau
b. 5% (lima perseratus) dari nilai total Harga
Perkiraan Sendiri (HPS) bagi penawaran
yang lebih kecil dari 80% (delapan puluh
perseratus) HPS.

55.2 Masa berlakunya Jaminan Pelaksanaan


sekurang-kurangnya sejak tanggal penanda-
tanganan kontrak sampai dengan serah terima
pertama pekerjaan (Provisional Hand
Over/PHO).
55.3 Jaminan Pelaksanaan dikembalikan setelah
pekerjaan dinyatakan selesai 100% (seratus
perseratus) dan diganti dengan Jaminan
Pemeliharaan atau menahan uang retensi
sebesar 5% (lima perseratus) dari nilai kontrak;

55.4 Jaminan Uang Muka diberikan kepada PPK


dalam rangka pengambilan uang muka dengan
nilai 100% (seratus perseratus) dari besarnya
uang muka;

55.5 Nilai Jaminan Uang Muka dapat dikurangi


secara proporsional sesuai dengan pencapaian
prestasi pekerjaan;

55.6 Masa berlakunya Jaminan Uang Muka


sekurang-kurangnya sejak tanggal persetujuan
pemberian uang muka sampai dengan tanggal
penyerahan pertama pekerjaan (PHO).

55.7 Jaminan Pemeliharaan diberikan kepada PPK


setelah pekerjaan dinyatakan selesai 100%
(seratus perseratus).

55.8 Pengembalian Jaminan Pemeliharan dilakukan


paling lambat 14 (empat belas) hari kerja
setelah masa pemeliharaan selesai dan
pekerjaan diterima dengan baik sesuai dengan
ketentuan kontrak;

55.9 Masa berlakunya Jaminan Pemeliharaan


sekurang-kurangnya sejak tanggal serah terima
pertama pekerjaan (PHO) sampai dengan
tanggal penyerahan akhir pekerjaan (Final
Hand Over/FHO);

D. Personil dan/atau Peralatan Penyedia

56. Personil Inti 56.1 Personil inti dan/atau peralatan yang

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
87

dan/atau ditempatkan harus sesuai dengan yang


Peralatan tercantum dalam Dokumen Penawaran.

56.2 Penggantian personil inti dan/atau peralatan


tidak boleh dilakukan kecuali atas persetujuan
tertulis PPK.

56.3 Penggantian personil inti dilakukan oleh


penyedia dengan mengajukan permohonan
terlebih dahulu kepada PPK dengan
melampirkan riwayat hidup/pengalaman kerja
personil inti yang diusulkan beserta alasan
penggantian.

56.4 PPK dapat menilai dan menyetujui


penempatan/penggantian personil inti
dan/atau peralatan menurut kualifikasi yang
dibutuhkan.

56.5 Jika PPK menilai bahwa personil inti:


a. tidak mampu atau tidak dapat melakukan
pekerjaan dengan baik;
b. berkelakuan tidak baik; atau
c. mengabaikan pekerjaan yang menjadi
tugasnya;
maka penyedia berkewajiban untuk
menyediakan pengganti dan menjamin personil
inti tersebut meninggalkan lokasi kerja dalam
waktu 7 (tujuh) hari sejak diminta oleh PPK.

56.6 Jika penggantian personil inti dan/atau


peralatan perlu dilakukan, maka penyedia
berkewajiban untuk menyediakan pengganti
dengan kualifikasi yang setara atau lebih baik
dari personil inti dan/atau peralatan yang
digantikan tanpa biaya tambahan apapun.

56.7 Personil inti berkewajiban untuk menjaga


kerahasiaan pekerjaannya. Jika diperlukan oleh
PPK, Personil inti dapat sewaktu-waktu
disyaratkan untuk menjaga kerahasiaan
pekerjaan di bawah sumpah.

E. Kewajiban PPK

57. Fasilitas PPK dapat memberikan fasilitas berupa sarana dan


prasarana atau kemudahan lainnya (jika ada) yang
tercantum dalam SSKK untuk kelancaran pelaksanan
pekerjaan ini.

58. Peristiwa 58.1 Peristiwa Kompensasi dapat diberikan kepada


Kompensasi penyedia dalam hal sebagai berikut:
a. PPK mengubah jadwal yang dapat

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
88

mempengaruhi pelaksanaan pekerjaan;


b. keterlambatan pembayaran kepada
penyedia;
c. PPK tidak memberikan gambar-gambar,
spesifikasi dan/atau instruksi sesuai jadwal
yang dibutuhkan;
d. penyedia belum bisa masuk ke lokasi sesuai
jadwal dalam kontrak;
e. PPK menginstruksikan kepada pihak
penyedia untuk melakukan pengujian
tambahan yang setelah dilaksanakan
pengujian ternyata tidak ditemukan
kerusakan/kegagalan/penyimpangan;
f. PPK memerintahkan penundaan
pelaksanaan pekerjaan;
g. PPK memerintahkan untuk mengatasi
kondisi tertentu yang tidak dapat diduga
sebelumnya dan disebabkan oleh PPK;
h. ketentuan lain dalam SSKK.

58.2 Jika Peristiwa Kompensasi mengakibatkan


pengeluaran tambahan dan/atau
keterlambatan penyelesaian pekerjaan maka
PPK berkewajiban untuk membayar ganti rugi
dan/atau memberikan perpanjangan waktu
penyelesaian pekerjaan.

58.3 Ganti rugi hanya dapat dibayarkan jika


berdasarkan data penunjang dan perhitungan
kompensasi yang diajukan oleh penyedia
kepada PPK, dapat dibuktikan kerugian nyata
akibat Peristiwa Kompensasi.

58.4 Perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan


hanya dapat diberikan jika berdasarkan data
penunjang dan perhitungan kompensasi yang
diajukan oleh penyedia kepada PPK, dapat
dibuktikan perlunya tambahan waktu akibat
Peristiwa Kompensasi.

58.5 Penyedia tidak berhak atas ganti rugi dan/atau


perpanjangan waktu penyelesaian pekerjaan
jika penyedia gagal atau lalai untuk
memberikan peringatan dini dalam
mengantisipasi atau mengatasi dampak
Peristiwa Kompensasi.

F. Pembayaran kepada Penyedia

59. Harga Kontrak 59.1 PPK membayar kepada penyedia atas


pelaksanaan pekerjaan dalam kontrak sebesar
harga kontrak.

59.2 Harga kontrak telah memperhitungkan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
89

keuntungan, beban pajak dan biaya overhead


serta biaya asuransi yang meliputi juga biaya
keselamatan dan kesehatan kerja.

59.3 [Rincian harga kontrak sesuai dengan rincian


yang tercantum dalam daftar kuantitas dan
harga (untuk kontrak harga satuan atau
kontrak gabungan harga satuan dan lump
sum).]

60. Pembayaran 60.1 Uang muka


a. uang muka dibayar untuk membiayai
mobilisasi peralatan, personil, pembayaran
uang tanda jadi kepada pemasok
bahan/material dan persiapan teknis lain;
b. besaran uang muka ditentukan dalam SSKK
dan dibayar setelah penyedia menyerahkan
Jaminan Uang Muka senilai uang muka
yang diterima;
c. penyedia harus mengajukan permohonan
pengambilan uang muka secara tertulis
kepada PPK disertai dengan rencana
penggunaan uang muka untuk
melaksanakan pekerjaan sesuai Kontrak;
d. PPK harus mengajukan surat permintaan
pembayaran untuk permohonan tersebut
pada huruf c, paling lambat 7 (tujuh) hari
kerja setelah Jaminan Uang Muka diterima;
e. Jaminan Uang Muka diterbitkan oleh bank
umum, perusahaan penjaminan, atau
Perusahaan Asuransi Umum yang memiliki
izin untuk menjual produk jaminan
(suretyship) yang ditetapkan oleh Menteri
Keuangan;
f. pengembalian uang muka harus
diperhitungkan berangsur-angsur secara
proporsional pada setiap pembayaran
prestasi pekerjaan dan paling lambat harus
lunas pada saat pekerjaan mencapai prestasi
100% (seratus perseratus).

60.2 Prestasi pekerjaan


a. pembayaran prestasi hasil pekerjaan yang
disepakati dilakukan oleh PPK, dengan
ketentuan:
1) penyedia telah mengajukan tagihan
disertai laporan kemajuan hasil
pekerjaan;
2) pembayaran dilakukan dengan sistem
bulanan, sistem termin atau
pembayaran secara sekaligus, sesuai
ketentuan dalam SSKK;
3) pembayaran dilakukan senilai pekerjaan
yang telah terpasang, tidak termasuk

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
90

bahan/material dan peralatan yang ada


di lokasi pekerjaan;
4) pembayaran harus dipotong angsuran
uang muka, denda (apabila ada), pajak
dan uang retensi; dan
5) untuk kontrak yang mempunyai sub
kontrak, permintaan pembayaran harus
dilengkapi bukti pembayaran kepada
seluruh sub penyedia sesuai dengan
prestasi pekerjaan.
b. pembayaran terakhir hanya dilakukan
setelah pekerjaan selesai 100% (seratus
perseratus) dan Berita Acara penyerahan
pertama pekerjaan diterbitkan;
c. PPK dalam kurun waktu 7 (tujuh) hari kerja
setelah pengajuan permintaan pembayaran
dari penyedia harus sudah mengajukan
surat permintaan pembayaran kepada
Pejabat Penandatangan Surat Perintah
Membayar (PPSPM);
d. bila terdapat ketidaksesuaian dalam
perhitungan angsuran, tidak akan menjadi
alasan untuk menunda pembayaran. PPK
dapat meminta penyedia untuk
menyampaikan perhitungan prestasi
sementara dengan mengesampingkan hal-
hal yang sedang menjadi perselisihan.

60.3 Denda dan ganti rugi


a. denda merupakan sanksi finansial yang
dikenakan kepada penyedia;
b. ganti rugi merupakan sanksi finansial yang
dikenakan kepada PPK karena terjadinya
cidera janji/wanprestasi;
c. besarnya denda yang dikenakan kepada
penyedia atas keterlambatan penyelesaian
pekerjaan untuk setiap hari keterlambatan
adalah:
1) 1/1000 (satu perseribu) dari sisa harga
bagian kontrak yang belum dikerjakan,
apabila bagian pekerjaan yang sudah
dilaksanakan dapat berfungsi; atau
2) 1/1000 (satu perseribu) dari harga
kontrak, apabila bagian pekerjaan yang
sudah dilaksanakan belum berfungsi.
sesuai yang ditetapkan dalam SSKK;
d. besarnya ganti rugi yang dibayar oleh PPK
atas keterlambatan pembayaran adalah
sebesar bunga dari nilai tagihan yang
terlambat dibayar, berdasarkan tingkat suku
bunga yang berlaku pada saat itu menurut
ketetapan Bank Indonesia, atau dapat
diberikan kompensasi;
e. pembayaran denda dan/atau ganti rugi
diperhitungkan dalam pembayaran prestasi

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
91

pekerjaan;
f. ganti rugi dan kompensasi kepada peserta
dituangkan dalam adendum kontrak;
g. pembayaran ganti rugi dan kompensasi
dilakukan oleh PPK, apabila penyedia telah
mengajukan tagihan disertai perhitungan
dan data-data.

61. Hari Kerja 61.1 Semua pekerja dibayar selama hari kerja dan
datanya disimpan oleh penyedia. Daftar
pembayaran ditandatangani oleh masing-
masing pekerja dan dapat diperiksa oleh PPK.

61.2 Penyedia harus membayar upah hari kerja


kepada tenaga kerjanya setelah formulir upah
ditandatangani.

61.3 Jam kerja dan waktu cuti untuk pekerja harus


dilampirkan.

62. Perhitungan 62.1 Pembayaran angsuran prestasi pekerjaan


Akhir terakhir dilakukan setelah pekerjaan selesai
100% (seratus persen) dan berita acara
penyerahan awal berdasarkan telah
ditandatangani oleh kedua belah Pihak.

62.2 Sebelum pembayaran terakhir dilakukan,


penyedia berkewajiban untuk menyerahkan
kepada Pengawas Pekerjaan rincian
perhitungan nilai tagihan terakhir yang jatuh
tempo. PPK berdasarkan hasil penelitian
tagihan oleh Pengawas Pekerjaan berkewajiban
untuk menerbitkan SPP untuk pembayaran
tagihan angsuran terakhir selambat-lambatnya
7 (tujuh) hari kerja terhitung sejak tagihan dan
kelengkapan dokumen penunjang diterima
oleh Pengawas Pekerjaan.

63. Penangguhan 63.1 PPK dapat menangguhkan pembayaran setiap


angsuran prestasi pekerjaan penyedia jika
penyedia gagal atau lalai memenuhi kewajiban
kontraktualnya, termasuk penyerahan setiap
Hasil Pekerjaan sesuai dengan waktu yang telah
ditetapkan.

63.2 PPK secara tertulis memberitahukan kepada


penyedia tentang penangguhan hak
pembayaran, disertai alasan-alasan yang jelas
mengenai penangguhan tersebut. Penyedia
diberi kesempatan untuk memperbaiki dalam
jangka waktu tertentu.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
92

63.3 Pembayaran yang ditangguhkan harus


disesuaikan dengan proporsi kegagalan atau
kelalaian penyedia.

63.4 Jika dipandang perlu oleh PPK, penangguhan


pembayaran akibat keterlambatan penyerahan
pekerjaan dapat dilakukan bersamaan dengan
pengenaan denda kepada penyedia.

64. [Penyesuaian 64.1 [Harga yang tercantum dalam kontrak dapat


Harga (Untuk berubah akibat adanya penyesuaian harga
Kontrak Harga sesuai dengan peraturan yang berlaku.
Satuan atau
Kontrak 64.2 Penyesuaian harga diberlakukan pada Kontrak
Gabungan Harga Tahun Jamak yang masa pelaksanaannya lebih
Satuan dan Lump dari 12 (dua belas) bulan dan diberlakukan
Sum)] mulai bulan ke-13 (tiga belas) sejak
pelaksanaan pekerjaan.
64.3 Penyesuaian Harga Satuan berlaku bagi seluruh
kegiatan/mata pembayaran, kecuali komponen
keuntungan dan biaya operasional
sebagaimana tercantum dalam penawaran.

64.4 Penyesuaian Harga Satuan diberlakukan sesuai


dengan jadwal pelaksanaan yang tercantum
dalam kontrak awal/adendum kontrak.
64.5 Penyesuaian Harga Satuan bagi komponen
pekerjaan yang berasal dari luar negeri,
menggunakan indeks penyesuaian harga dari
negara asal barang tersebut.

64.6 Jenis pekerjaan baru dengan Harga Satuan baru


sebagai akibat adanya adendum kontrak dapat
diberikan penyesuaian harga mulai bulan ke-
13 (tiga belas) sejak adendum kontrak tersebut
ditandatangani.

64.7 Kontrak yang terlambat pelaksanaannya


disebabkan oleh kesalahan Penyedia
diberlakukan penyesuaian harga berdasarkan
indeks harga terendah antara jadwal awal
dengan jadwal realisasi pekerjaan.

64.8 Penyesuaian Harga Satuan, ditetapkan dengan


rumus sebagai berikut:
Hn = Ho (a+b.Bn/Bo+c.Cn/Co+d.Dn/Do+.....)
Hn = Harga Satuan pada saat pekerjaan
dilaksanakan;
Ho = Harga Satuan pada saat harga
penawaran;
a = Koefisien tetap yang terdiri atas
keuntungan dan overhead;

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
93

Dalam hal penawaran tidak


mencantumkan besaran komponen
keuntungan dan overhead maka a =
0,15.
b, c, d = Koefisien komponen kontrak seperti
tenaga kerja, bahan, alat kerja, dsb;
Penjumlahan a+b+c+d+....dst adalah
1,00.
Bn, Cn, Dn = Indeks harga komponen pada saat
pekerjaan dilaksanakan (mulai bulan
ke-13 setelah penandatanganan
kontrak).
Bo, Co, Do = Indeks harga komponen pada
bulan ke-12 setelah penanda-
tanganan kontrak.

64.9 Penetapan koefisien bahan, tenaga kerja dan


alat kerja ditetapkan dalam rapat persiapan
pelaksanaan kontrak.
64.10 Indeks harga yang digunakan bersumber dari
penerbitan BPS.
64.11 Dalam hal indeks harga tidak dimuat dalam
penerbitan BPS, digunakan indeks harga yang
dikeluarkan oleh instansi teknis.
64.12 Rumusan penyesuaian nilai kontrak ditetapkan
sebagai berikut:
Pn = (Hn1xV1)+(Hn2xV2)+(Hn3xV3)+.... dst
Pn = Nilai Kontrak setelah dilakukan
penyesuaian Harga Satuan;
Hn = Harga Satuan baru setiap jenis
komponen pekerjaan setelah dilakukan
penyesuaian harga menggunakan
rumusan penyesuaian Harga Satuan;
V = Volume setiap jenis komponen
pekerjaan yang dilaksanakan.
64.13 Pembayaran penyesuaian harga dilakukan oleh
PPK, apabila penyedia telah mengajukan
tagihan disertai perhitungan dan data-data;

64.14 Penyedia dapat mengajukan secara berkala


selambat-lambatnya setiap 6 (enam) bulan.]

G. Pengawasan Mutu

65. Pengawasan dan PPK berwenang melakukan pengawasan dan


Pemeriksaan pemeriksaan terhadap pelaksanaan pekerjaan yang
dilaksanakan oleh penyedia. Apabila diperlukan, PPK
dapat memerintahkan kepada pihak ketiga untuk
melakukan pengawasan dan pemeriksaan atas semua
pelaksanaan pekerjaan yang dilaksanakan oleh

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
94

penyedia.

66. Penilaian 66.1 PPK dalam masa pelaksanaan pekerjaan dapat


Pekerjaan melakukan penilaian atas hasil pekerjaan yang
Sementara oleh dilakukan oleh penyedia.
PPK
66.2 Penilaian atas hasil pekerjaan dilakukan
terhadap mutu dan kemajuan fisik pekerjaan.

67. Cacat Mutu PPK atau Pengawas Pekerjaan akan memeriksa setiap
Hasil Pekerjaan dan memberitahukan penyedia secara
tertulis atas setiap Cacat Mutu yang ditemukan. PPK
atau Pengawas Pekerjaan dapat memerintahkan
penyedia untuk menemukan dan mengungkapkan
Cacat Mutu, serta menguji Hasil Pekerjaan yang
dianggap oleh PPK atau Pengawas Pekerjaan
mengandung Cacat Mutu. Penyedia bertanggung
jawab atas perbaikan Cacat Mutu selama Masa
Kontrak dan Masa Pemeliharaan.

68. Pengujian Jika PPK atau Pengawas Pekerjaan memerintahkan


penyedia untuk melakukan pengujian Cacat Mutu
yang tidak tercantum dalam Spesifikasi Teknis dan
Gambar, dan hasil uji coba menunjukkan adanya
Cacat Mutu maka penyedia berkewajiban untuk
menanggung biaya pengujian tersebut. Jika tidak
ditemukan adanya Cacat Mutu maka uji coba tersebut
dianggap sebagai Peristiwa Kompensasi.

69. Perbaikan Cacat 69.1 PPK atau Pengawas Pekerjaan akan


Mutu menyampaikan pemberitahuan Cacat Mutu
kepada penyedia segera setelah ditemukan
Cacat Mutu tersebut. Penyedia bertanggung
jawab atas cacat mutu selama Masa Kontrak
dan Masa Pemeliharaan.

69.2 Terhadap pemberitahuan Cacat Mutu tersebut,


penyedia berkewajiban untuk memperbaiki
Cacat Mutu dalam jangka waktu yang
ditetapkan dalam pemberitahuan.

69.3 Jika penyedia tidak memperbaiki Cacat Mutu


dalam jangka waktu yang ditentukan maka
PPK, berdasarkan pertimbangan Pengawas
Pekerjaan, berhak untuk secara langsung atau
melalui pihak ketiga yang ditunjuk oleh PPK
melakukan perbaikan tersebut. Penyedia segera
setelah menerima klaim PPK secara tertulis
berkewajiban untuk mengganti biaya perbaikan
tersebut. PPK dapat memperoleh penggantian
biaya dengan memotong pembayaran atas

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
95

tagihan penyedia yang jatuh tempo (jika ada)


atau uang retensi atau pencairan Surat Jaminan
Pemeliharaan atau jika tidak ada maka biaya
penggantian akan diperhitungkan sebagai
utang penyedia kepada PPK yang telah jatuh
tempo.

69.4 PPK dapat mengenakan Denda Keterlambatan


untuk setiap keterlambatan perbaikan Cacat
Mutu, dan mendaftarhitamkan penyedia.

70. Kegagalan 70.1 Jika Hasil Pekerjaan sebagaimana ditetapkan


Bangunan dalam SSKK berupa bangunan maka PPK
dan/atau penyedia terhitung sejak tanggal
penandatanganan berita acara penyerahan
akhir bertanggung jawab atas kegagalan
bangunan sesuai dengan kesalahan masing-
masing selama umur konstruksi yang
tercantum dalam SSKK tetapi tidak lebih dari
10 (sepuluh) tahun.

70.2 Penyedia berkewajiban untuk melindungi,


membebaskan, dan menanggung tanpa batas
PPK beserta instansinya terhadap semua bentuk
tuntutan, tanggung jawab, kewajiban,
kehilangan, kerugian, denda, gugatan atau
tuntutan hukum, proses pemeriksaan hukum,
dan biaya yang dikenakan terhadap PPK beserta
instansinya (kecuali kerugian yang mendasari
tuntutan tersebut disebabkan kesalahan atau
kelalaian PPK) sehubungan dengan klaim
kehilangan atau kerusakan harta benda, dan
cidera tubuh, sakit atau kematian pihak ketiga
yang timbul dari kegagalan bangunan.

70.3 Pertanggungan asuransi yang dimiliki oleh


penyedia tidak membatasi kewajiban
penanggungan penyedia dalam Pasal ini.

70.4 Penyedia berkewajiban untuk menyimpan dan


memelihara semua dokumen yang digunakan
dan terkait dengan pelaksanaan ini selama
umur konstruksi yang tercantum dalam SSKK
tetapi tidak lebih dari 10 (sepuluh) tahun.

H. Penyelesaian Perselisihan

71. Penyelesaian 71.1 Para Pihak berkewajiban untuk berupaya


Perselisihan sungguh-sungguh menyelesaikan secara damai
semua perselisihan yang timbul dari atau
berhubungan dengan Kontrak ini atau
interpretasinya selama atau setelah pelaksanaan
pekerjaan ini.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
96

71.2 Penyelesaian perselisihan atau sengketa antara


para pihak dalam Kontrak dapat dilakukan
melalui musyawarah, arbitrase, mediasi,
konsiliasi atau pengadilan sesuai dengan
ketentuan peraturan perundang-undangan.

72. Itikad Baik 76.1 Para pihak bertindak berdasarkan asas saling
percaya yang disesuaikan dengan hak-hak yang
terdapat dalam kontrak.

76.2 Para pihak setuju untuk melaksanakan


perjanjian dengan jujur tanpa menonjolkan
kepentingan masing-masing pihak. Apabila
selama kontrak, salah satu pihak merasa
dirugikan, maka diupayakan tindakan yang
terbaik untuk mengatasi keadaan tersebut.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
97

BAB IX.
IX. SYARAT-
SYARAT-SYARAT KHUSUS KONTRAK (SSKK)

A. Korespondensi Alamat Para Pihak sebagai berikut:

Satuan Kerja PPK:


Nama: Bidang Pengairan Dinas PU Kab. Balangan
Alamat: Jl. A. Yani KM. 4,5 Paringin
Website: lpse.balangankab.go.id
Email: __________
Faksimili: __________

Penyedia: __________
Nama: __________
Alamat: __________
Email: __________
Faksimili: __________

B. Wakil Sah Para Wakil Sah Para Pihak sebagai berikut:


Pihak
Untuk PPK: __________

Untuk Penyedia: __________

C. Tanggal Berlaku Kontrak mulai berlaku sejak: ________ s.d. ________


Kontrak

D. Masa Masa Pemeliharaan berlaku selama: 6 bulan


Pemeliharaan

E. Umur Konstruksi Bangunan Hasil Pekerjaan memiliki umur konstruksi: 10


(sepuluh) tahun sejak tanggal penanda-tanganan Berita
Acara penyerahan akhir.

F. Pedoman Gambar ”As built” dan/atau pedoman pengoperasian dan


Pengoperasian perawatan harus diserahkan selambat-lambatnya: 30 (tiga
dan Perawatan puluh) hari kalender setelah tanggal penandatanganan
Berita Acara penyerahan awal.

G. Pembayaran Batas akhir waktu yang disepakati untuk penerbitan SPP


Tagihan oleh PPK untuk pembayaran tagihan angsuran adalah
______ hari kalender terhitung sejak tagihan dan
kelengkapan dokumen penunjang yang tidak
diperselisihkan diterima oleh PPK.

H. Pencairan Jaminan dicairkan dan disetorkan pada Kas Negara


Jaminan
I. Tindakan Tindakan lain oleh Penyedia yang memerlukan
Penyedia yang persetujuan PPK adalah: __________
Mensyaratkan
Persetujuan PPK
atau Pengawas
Pekerjaan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
98

Tindakan lain oleh Penyedia yang memerlukan


persetujuan Pengawas Pekerjaan adalah: __________

J. Kepemilikan Penyedia diperbolehkan menggunakan salinan dokumen


Dokumen dan piranti lunak yang dihasilkan dari Pekerjaan
Konstruksi ini dengan pembatasan sebagai berikut:
__________

K. Fasilitas PPK akan memberikan fasilitas berupa :


_________________

L. Sumber Kontrak Pengadaan Pekerjaan Konstruksi ini dibiayai dari


Pembiayaan APBD

M. Pembayaran Pekerjaan Konstruksi ini dapat diberikan uang muka YA.


Uang Muka Uang muka diberikan sebesar 30% (tiga puluh persen)
dari Nilai Kontrak

N. Pembayaran Pembayaran prestasi pekerjaan dilakukan dengan cara:


Prestasi Termin.
Pekerjaan
Pembayaran berdasarkan cara tersebut di atas dilakukan
dengan ketentuan sebagai berikut: __________

Dokumen penunjang yang disyaratkan untuk mengajukan


tagihan pembayaran prestasi pekerjaan: __________

O. Penyesuaian Untuk Penyesuaian Harga digunakan indeks yang


Harga dikeluarkan oleh _________ [BPS/Instansi Teknis
Lainnya]

P. Denda Untuk pekerjaan ini besar denda keterlambatan untuk


setiap hari keterlambatan adalah 1/1000 (satu perseribu)
dari [harga kontrak/harga bagian kontrak yang belum
dikerjakan]

Q. Penyelesaian Jika perselisihan Para Pihak mengenai pelaksanaan


Perselisihan Kontrak tidak dapat diselesaikan secara damai maka Para
Pihak menetapkan lembaga penyelesaian perselisihan
tersebut di bawah sebagai Pemutus Sengketa:

[Pengadilan Republik Indonesia yang berkompeten/Badan


Arbitrase Nasional Indonesia (BANI)]

[Jika BANI yang dipilih sebagai Lembaga Pemutus Sengketa


maka cantumkan klausul arbitrase berikut tepat di bawah
pilihan yang dibuat di atas:
“Semua sengketa yang timbul dari Kontrak ini, akan
diselesaikan dan diputus oleh Badan Arbitrase Nasional
Indonesia (BANI) menurut peraturan-peraturan
administrasi dan peraturan-peraturan prosedur arbitrase
BANI, yang keputusannya mengikat kedua belah pihak

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
99

yang bersengketa sebagai keputusan tingkat pertama dan


terakhir. Para Pihak setuju bahwa jumlah arbitrator
adalah 3 (tiga) orang. Masing-masing Pihak harus
menunjuk seorang arbitrator dan kedua arbitrator yang
ditunjuk oleh Para Pihak akan memilih arbitrator ketiga
yang akan bertindak sebagai pimpinan arbitrator.”]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
100

Lampiran A – Syarat-
Syarat-Syarat Khusus Kontrak
Personil Inti, Subpenyedia dan Peralatan

- Personil Inti yang ditugaskan:


1. Pelaksana Lapangan :
a. Pelaksana lapangan bertanggung jawab penuh atas pelaksanaan
pekerjaan dilapangan, serta pemberi penjelasan kepada direksi dinas
serta PPK tentang hal – hal yang berhubungan dengan pelaksanaan
serta kemajuan pekerjaan.
b. pelaksana lapangan memiliki kualifikasi pendidikan minimal Sekolah
Lanjutan Timgkat Atas atau sederajat, memiliki pengalaman dalam
pelaksanaan konstruksi sipil selama lima tahun serta memiliki
sertifikat keterampilan teknik atau sertifikat keahlian teknik
c. jumlah pelaksana lapangan yang diminta sebanyak satu orang.
[cantumkan nama, uraian detil tanggung jawab kerja, minimum
kualifikasi, dan jumlah orang bulan]
3. Tenaga Administrasi dan Keuangan
a. Tenaga Administrasi dan Keuangan bertanggung jawab penuh atas
kelengkapan administrasi pelaksanaan pekerjaan.
b. Tenaga Administrasi dan Keuangan memiliki kualifikasi pendidikan
minimal SMK Administrasi atau sederajat, memiliki pengalaman
dalam Bidang Administrasi dan Keuangan selama lima tahun
c. jumlah tenaga Administrasi dan Keuangan yang diminta sebanyak
satu orang.

- Subpenyedia yang ditunjuk: [cantumkan nama Subpenyedia (jika ada)


berikut uraian personilnya seperti uraian personil Penyedia di atas]
- Peralatan yang digunakan:
pelaksanaan pekerjaan]
1. Arco atau gerobak dorong [cantumkan jenis peralatan khusus yang
disyaratkan untuk pelaksanaan pekerjaan]
2.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
101

BAB X. SPESIFIKASI TEKNIS DAN GAMBAR

SPESIFIKASI TEKNIS UMUM

Pendahuluan
Spesifikasi teknis ini merupakan ketentuan yang harus dibaca bersama-
sama dengan gambar-gambar yang keduanya menguraikan pekerjaan
yang harus dilaksanakan. Istilah pekerjaan mencakup suplai dan instalasi
seluruh peralatan dan material yang harus dipadukan dalam konstruksi-
konstruksi, yang diperlukan menurut dokumen-dokumen kontrak, serta
semua tenaga kerja yang dibutuhkan untuk memasang dan menjalankan
peralatan dan material tersebut. Spesifikasi untuk pekerjaan yang harus
dilaksanakan dan material yang harus disepakati, harus diterapkan baik
pada bagian dimana spesifikasi tersebut ditemukan maupun bagian-
bagian lain dari pekerjaan dimana pekerjaan atau material tersebut
dijumpai.

Lokasi Pekerjaan
Lokasi pekerjaan akan ditunjukkan oleh direksi dan dapat dilihat pada
gambar-gambar rencana terlampir.

Ruang Lingkup Pekerjaan


Ruang lingkup pekerjaan sesuai dengan yang setara pada daftar kuantitas
(form rencana anggaran biaya).

Spesifikasi teknis disusun oleh panitia pengadaan & pemasangan


berdasarkan jenis pekerjaan yang akan dilelangkan dengan ketentuan:
1) Tidak mengarah kepada merk/produk tertentu, tidak menutup
kemungkinan digunakannya produksi dalam negeri.
2) Semaksimal mungkin diupayakan menggunakan standar nasional.
3) Metoda pelaksanaan harus logis, realistik dan dapat dilaksanakan..
4) Jadwal waktu pelaksanaan harus sesuai dengan metoda pelaksanaan.
5) Harus mencantumkan macam, jenis, kapasitas dan jumlah peralatan
utama minimal yang diperlukan dalam pelaksanaan pekerjaan.
6) Harus mencantumkan syarat-syarat bahan yang dipergunakan dlam
pelaksanaan pekerjaan.
7) harus mencantumkan syarat-syarat pengujian bahan dan hasil produk.
8) Harus mencantumkan kriteria kinerja produk (output Performance)
yang diinginkan.
9) harus mencantumkan tata cara pengukuran dan tata cara pembayaran

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
102

Perijinan
Setelah penyedia barang/jasa ditunjuk, bila pekerjaan ini memerlukan ijin
dari instansi lain yang berwenang, maka penyedia barang/jasa yang
bersangkutan harus menyelesaikan perijinan tersebut. Direksi, dalam
batas-batas kewenangannya, akan membantu untuk menyiapkan surat-
surat resminya, tetapi segala biaya yang diperlukan untuk perijinan
tersebut merupakan tanggung jawab penyedia barang/jasa.
Pekerjaan di lapangan tidak diperkenankan dimulai apabila perijinan
yang diperlukan belum diperoleh.
Apabila pada saat melaksanakan pekerjaan terdapat suatu bangunan atau
material yang menghalangi pekerjaan, jika harus membongkar
bangunan/material tersebut akan memerlukan perijinan dan biaya
tambahan, maka hal tersebut terlebih dahulu harus didiskusikan dengan
direksi untuk mencari jalan keluarnya.
Pekerjaan-Pekerjaan Sementara
Jalan masuk ke lokasi, termasuk pada sarana perlengkapan lain seperti
jembatan darurat dan sebagainya, yang bersifat sementara harus
disiapkan oleh penyedia barang/jasa. Jika diperlukan jembatan-jembatan
darurat, maka penyedia barang/jasa harus merencanakannya dengan lebar
minimal 3,50 meter dari kayu yang cukup kuat untuk menahan muatan
gandar 5 ton, atau dengan perencanaan yang disetujui oleh pihak direksi.
Penyedia barang/jasa wajib memelihara sarana tersebut dan semua biaya
yang dikeluarkan untuk pemeliharaan tersebut kalau tidak dipergunakan
lagi harus dibongkar, dirapihkan kembali seperti keadaan semula atau
seperti yang disyaratkan oleh direksi. Penyedia barang/jasa harus
membuat saluran-saluran untuk pembuangan semua air bekas dan sisa
buangan dari pekerjaan-pekerjaan, termasuk pekerjaan sementara, yang
ditimbulkan dimana saja. Cara pembuangan harus tidak merusak
lingkungan setempat dan tidak mengganggu pihak-pihak yang
mempunyai kepentingan terhadap tanah atau saluran/anak sungai dimana
air bekas dan sisa buangan akan dibuang.

Gambar-Gambar Kerja
Gambar-gambar rencana untuk pekerjaan ini akan diberikan kepada
penyedia barang/jasa dan merupakan bagian yang tak terpisahkan dari
dokumen kontrak. Gambar-gambar tersebut adalah gambar-gambar yang
paling akhir setelah diadakan perubahan-perubahan dan merupakan
patokan bagi pelaksanaan pekerjaan. Penyedia barang/jasa wajib
melaksanakan pekerjaan sesuai dengan gambar atau perbedaan ketentuan
antar gambar rencana dan spesifikasi yang berhubungan dengan hal
tersebut.
Tidak dibenarkan untuk menarik keuntungan dari kesalahan-kesalahan,
kekurangan-kekurangan pada gambar atau perbedaan ketentuan antar
gambar rencana dan spesifikasi teknis. Apabila ternyata terdapat
kesalahan, kekurangan, perbedaan dan hal-hal lain yang meragukan,
penyedia barang/jasa harus mengajukannya kepada direksi secara tertulis,
dan direksi akan mengoreksi atau menjelaskan gambar-gambar tersebut
untuk kelengkapan yang telah disebutkan dalam spesifikasi teknis.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
103

Koreksi akibat penyimpangan keadaan lapangan terhadap gambar


rencana akan ditentukan oleh direksi dan disampaikan secara tertulis
kepada penyedia barang/jasa.
Paling lambat 7 (tujuh) hari sebelum pelaksanaan pekerjaan, penyedia
barang/jasa harus menyerahkan gambar kerja (shop drawing) kepada
pihak direksi sebanyak 3 (tiga) rangkap, termasuk perhitungan-
perhitungan yang berhubungan dengan gambar tersebut.
Gambar kerja untuk semua pekerjaan harus senantiasa disimpan di
lapangan. Gambar-gambar tersebut harus berada dalam kondisi baik,
dapat dibaca dan merupakan hasil revisi terkahir. Penyedia barang/jasa
juga harus menyiapkan gambar-gambar yang menunjukan perbedaan
antara gambar rencana dan gambar kerja. Semua biaya untuk itu menjadi
tanggung jawab penyedia barang/jasa.

Ukuran-ukuran
Ukuran-ukuran yang tertera pada gambar adalah ukuran sebenarnya dan
gambar tersebut adalah gambar berskala. Jika terdapat perbedaaan antara
ukuran dan gambarnya, maka penyedia barang/jasa harus segera meminta
pertimbangan dari para ahli untuk menetapkan mana yang benar.

Peralatan
Semua peralatan yang diperlukan untuk pelaksanaan pekerjaan ini harus
disediakan oleh penyedia barang/jasa. Sebelum suatu tahapan pekerjaan
dimulai, penyedia barang/jasa harus mempersiapkan seluruh peralatan
yang dibutuhkan untuk pelaksanaan tahap pekerjaan tersebut. Penyediaan
peralatan di tempat pekerjaan, dan persiapan peralatan pekerjaan harus
terlebih dahulu mendapat penelitian dan persetujuan dari direksi.
Tanpa persetujuan direksi, penyedia barang/jasa tidak diperbolehkan
untuk memindahkan peralatan yang diperlukan dari lokasi pekerjaan.
Kerusakan yang timbul pada sebagian atau keseluruhan peralatan yang
akan mengganggu kelancaran pelaksanaan pekerjaan harus segera
diperbaiki atau diganti hingga direksi menganggap pekerjaan dapat
dimulai.

Penyediaan Material
Penyedia barang/jasa harus menyediakan sendiri semua material seperti
yang disebutkan dalam daftar kuantitas (daftar rencana anggaran biaya)
kecuali ditentukan lain di dalam dokumen kontrak.
Untuk material-material yang disediakan oleh direksi, penyedia
barang/jasa harus mengusahakan transportasi dari gudang yang
ditentukan ke lokasi pekerjaan. Penyedia barang/jasa harus memeriksa
dahulu material-material tersebut dan harus bertanggung jawab atas
pengangkutan sampai di lokasi pekerjaan. Penyedia barang/jasa harus
mengganti material yang rusak atau kurang akibat oleh cara
pengangkutan yang salah atau hilang akibat kelalaian penyedia
barang/jasa.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
104

Semua peralatan dan material yang disediakan dan pekerjaan yang


dilaksanakan harus sesuai dengan spesifikasi teknis yang ditentukan
dalam dokumen kotrak. Nama produsen material dan peralatan yang
digunakan, termasuk cara kerja, kemampuan, laporan pengujian dan
informasi penting lainnya mengenai hal ini harus disediakan bila diminta
untuk dipertimbangkan oleh direksi. Bila menurut pendapat direksi hal-
hal tersebut tidak memuaskan atau tidak sesuai dengan spesifikasi teknis
yang ditentukan dalam dokumen kontrak, maka harus diganti oleh
penyedia barang/jasa tanpa biaya tambahan. Semua peralatan dan
material harus disuplai dengan urutan dan waktu sedemikian rupa
sehingga dapat menjamin kelancaran pelaksanaan pekerjaan dengan
memperhitungkan jadwal untuk pekerjaan lainnya.

Perlindungan Terhadap Cuaca


Penyedia barang/jasa dengan tanggungan sendiri dan dengan persetujuan
direksi terlebih dahulu harus mengusahakan langkah-langkah dan
peralatan yang diperlukan untuk melindungi pekerjaan dan bahan-bahan
serta peralatan yang digunakan agar tidak rusak atau berkurang mutunya
karena pengaruh cuaca.

Pematokan
Penyedia barang/jasa harus mengerjakan pematokan untuk menentukan
kedudukan dan peil bangunan sesuai dengan gambar rencana. Pekerjaan
ini seluruhnya harus mendapat persetujuan direksi terlebih dahulu
sebelum memulai pekerjaan selanjutnya. Direksi dapat melakukan revisi
pemasangan patok tersebut bila dipandang perlu. Penyedia barang/jasa
harus mengerjakan revisi tersebut sesuai dengan petunjuk direksi.
Sebelum memulai pekerjaan pemasangan patok, penyedia barang/jasa
harus memberitahukan kepada direksi sekurang-kurangnya 2 (dua) hari
sebelumnya, sehingga direksi dapat mempersiapkan segala sesuatu yang
diperlukan untuk melakukan pengawasan.
Pekerjaan pematokan yang telah selesai, diukur oleh penyedia
barang/jasa untuk mendapat persetujuan direksi. Hanya hasil pengukuran
yang telah disetujui direksi yang dapat digunakan sebagai dasar untuk
pembayaran pekerjaan. Penyedia barang/jasa wajib menyediakan alat-alat
ukur dengan perlengkapannya, juru ukur serta pekerjaan lain yang
diperlukan oleh direksi untuk melakukan pemeriksaan untuk melakukan
pemeriksaan/pengujian hasil pengukuran. Semua tanda-tanda dilapangan
yang diberikan oleh direksi atau dipasang sendiri oleh penyedia
barang/jasa harus tetap dipelihara dan dijaga dengan baik oleh penyedia
barang/jasa. Apabila ada yang rusak harus segera diganti dengan yang
baru dan meminta kembali persetujuan dari direksi. Bila terdapat
penyimpangan dari gambar rencana, penyedia barang/jasa harus
mengajukan 3 (tiga) rangkap gambar penampang dari daerah yang
dipatok tersebut. Direksi akan membubuhkan tanda tangan persetujuan
dari pendapat/revisi pada satu copy gambar tersebut dan
mengembalikannya kepada penyedia barang/jasa. Setelah diperbaiki,
penyedia barang/jasa harus mengajukan kembali gambar hasil revisinya.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
105

Gambar-gambar tersebut harus dibuat pada kertas kalkir agar


memungkinkan untuk diproduksi. Semua gambar-gambar yang telah
disetujui harus diserahkan kepada direksi dalam kalkir asli dan 2 (dua)
copy hasil reproduksinya. Ukuran dan huruf yang digunakan pada
gambar tersebut harus sesuai dengan ketentuan direksi.

Pemberitahuan Untuk memulai Pekerjaan


Penyedia barang/jasa diharuskan untuk memberikan penjelasan tertulis
selengkapnya apabila direksi memerlukan penjelasan tentang tempat-
tempat asal mula material yang didatangkan untuk suatu tahap pekerjaan
sebelum mulai pelaksanaan tahapan tersebut. Dalam keadaan apapun,
penyedia barang/jasa tidak dibenarkan untuk memulai pekerjaan yang
sifatnya permanen tanpa mendapat persetujuan terlebih dahulu dari
direksi.
Pemberitahuan yang jelas dan lengkap harus terlebih dahulu disampaikan
kepada direksi sebelum memulai pekerjaan, agar direksi mempunyai
waktu yang cukup untuk mempertimbangkan persetujuannya.
Pelaksanaan pekerjaan-pekerjaan yang menurut direksi penting, harus
dihadiri dan diawasi langsung oleh direksi atau wakilnya. Pemberitahuan
tentang akan dilaksanakannya pekerjaan-pekerjaan tersebut harus sudah
diterima oleh direksi selambat-lambatnya 2 (dua) hari sebelum pekerjaan
dilaksanakan.

Rapat-Rapat
Apabila dipandang perlu, direksi dan/atau penyedia barang/jasa dapat
mengadakan rapat-rapat dengan mengundang penyedia barang/jasa dan
konsultan serta pihak-pihak tertentu yang berkaitan dengan pembahasan
dan permasalahan pelaksanaan pekerjaan. Semua hasil/risalah rapat
merupakan ketentuan yang bersifat mengikat bagi penyedia barang/jasa.

Prestasi Kemajuan Pekerjaan


Prestasi kemajuan pekerjaan ditentukan dengan jumlah prosentasi
pekerjaan yang telah diselesaikan penyedia barang/jasa dan disetujui oleh
direksi. Prosentase pekerjaan ini dihitung dengan membandingkan nilai
volume pekerjaan yang telah diselesaikan terhadap nilai kontrak
keseluruhan.
Pembayaran akan dilakukan sesuai dengan prestasi kemajuan pekerjaan
berdasarkan harga satuan yang tercantum dalam kontrak.

Penyelesaian Pekerjaan
Pekerjaan harus mencakup seluruh elemen yang diperlukan walaupun
tidak diuraikan secara khusus dalam spesifikasi teknis dan gambar-
gambar, namun tetap diperlukan agar hasil pelaksanaan pekerjaan dapat
berfungsi dengan baik secara keseluruhan sesuai dengan kontrak.
Penyedia barang/jasa harus menguji hasil pekerjaan setiap tahap dan/atau
secara keseluruhan sesuai dengan ketentuan spesifikasi teknisnya.
Apabila dari hasil pengujian terdapat bagian pekerjaan yang tidak

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
106

memenuhi syarat, penyedia barang/jasa dengan biaya sendiri harus


melaksanakan perbaikan sampai dengan hasil pengujian ulang berhasil
dan dapat diterima oleh direksi.

Laporan-Laporan
Selama periode pekerjaan di lapangan, penyedia barang/jasa harus
membuat laporan harian dan laporan mingguan yang menggambarkan
kemajuan pekerjaan. Laporan tersebut memuat sekurang-kurangnya
informasi yang mencakup :
a. Uraian mengenai kemajuan kerja yang sesungguhnya dicapai
menjelang akhir minggu.
b. Jumlah personil yang bertugas selama minggu tersebut.
c. Material dan barang-barang serta peralatan yang disediakan.
d. Kondisi cuaca.

SPESIFIKASI TEKNIS PEKERJAAN SIPIL

I. JARINGAN IRIGASI
1. RUANG LINGKUP
Pedoman ini menetapkan kegiatan yang berhubungan dengan pekerjaan konstruksi
yang meliputi pekerjaan persiapan, pekerjaan tanah, pekerjaan pasangan, pekerjaan
jalan, pekerjaan pintu, dan pekerjaan lain-lain. Pedoman ini mencakup kegiatan
perubahan gambar desain yang diperlukan untuk penyelesaian dari pekerjaan
konstruksi daerah irigasi. Pedoman ini menetapkan ketentuan dan persyaratan,
metode kerja pelaksanaan, pengendalian mutu serta pengukuran dan pembayaran.

2. ACUAN NORMATIF
Standar Nasional Indonesia (SNI) :
SNI 03-1724-1989 : Tata Cara Perencanaan Hidrologi dan Hidraulik untuk
Bangunan di Sungai
SNI 03-1742-1989 : Metode Pengujian Kepadatan Ringan Untuk Tanah
SNI 03-1743-1989 : Metode Pengujian Kepadatan Berat Untuk Tanah
SNI 03-1744-1989 : Metode Pengujian CBR Laboratorium
SNI 03-1965-1990 : Metode Pengujian Kadar Air Tanah
SNI 03-1966-1990 : Metode Pengujian Batas Plastis
SNI 03-2828-1992 : Metode Pengujian Kepadatan Lapangan dengan Alat Konus
Pasir.
SNI-03-2843-1992 : Tata cara pelaksanaan survey kondisi jalan tanah/kerikil.
Analisis Ukuran Butir Tanah dengan Alat Hidrometer.
Metode Pengujian : Metode Pengujian Berat Isi Tanah Berbutir Halus dengan
SNI 03–3958–1995
Cetakan Benda Uji.
SNI 03–3958–1995 : Metode Pengujian Kuat tekan Kayu di Laboratorium
SNI 03–3959–1995 : Metode Pengujian Kuat Lentur Kayu di Laboratorium
SNI 03–3233–1999 : Tata Cara Pengawetan Kayu untuk Bangunan rumah dan
Gedung
SNI 06–6452–2000 : Metode Pengujian Cat Bitumen sebagai lapis pelindung
SNI 03-6222-2002 : Metode Perhitungan Debit Banjir
SNI 03-6861-2002 : Spesifikasi Bahan bangunan bagian B (bahan bangunan dari
besi/baja)
SNI 03-6888-2002 : Tata Cara Pengambilan contoh Uji Secara Acak Untuk
British Standard : : Bahan Konstruksi.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
107

BS 6031–1981 : Earthworks
BS 5135–1984 : Proces of Arc welding carbon and Carbon Manganise steels
BS8004–1986 : Foundations

ISTILAH DAN DEFINISI


3.1 Pembersihan medan terdiri dari penebangan pohon-pohon perdu, semak belukar dan
pembabatan rumput liar yang tumbuh sepanjang dasar saluran, talud luar dan dalam,
serta di atas tanggul saluran, sehingga profil saluran terlihat rapih kembali seperti
sebelumnya.
3.2 Kupasan/stripping adalah penggalian humus (tanah organik) berikut rumput,yang
akan dilakukan pada semua dasar tanggul, pada lokasi material galian yang dipakai
kembali sebagai bahan timbunan, pada semua dasar jalan, pada lokasi Borrow pit
yang disetujui, dalam batas tanah Daerah Milik Irigasi (DMI).
3.3 Galian tanah biasa adalah pekerjaan galian dengan material hasil galian berupa
tanah pada umumnya, yang dengan mudah dapat dilakukan dengan
Excavator.Seluruh galian harus dikerjakan sesuai dengan garis-garis dan bidang-
bidang yang ditunjukkan dalam gambar atau sesuai dengan yang ditunjukkan dalam
gambar kerja atau sesuai dengan yang diarahkan / ditunjukkan oleh Direksi.
3.4 Timbunan tanah kembali dari hasil galian adalah kegiatan penimbunan baik untuk
tanggul maupun untuk di belakang bangunan dengan mempergunakan bahan
timbunan dari hasil galian yang secara spesifikasi teknis bahan tersebutdapat
dipertangung jawabkan.

3.5 Timbunan tanah dengan material dari borrow area adalah kegiatan penimbunan
baik untuk tanggul maupun untuk di belakang bangunan dengan mempergunakan
bahan timbunan dari galian pada suatu lokasi borrow dengan jenis dan kualitas tanah
yang tertentu dan penyedia jasa mengeluarkan biayauntuk pengadaan material tanah
timbunan tersebut.
3.6 Disposal Area adalah daerah-daerah tempat pembuangan hasil galian yang tidak
dapat dipakai sebagai material timbunan.
3.7 Quarry adalah daerah-daerah yang tanahnya dapat diambil dan memenuhi syarat
untuk material timbunan.
3.8 Pasangan batu terdiri dari batu sungai atau gunung dan setiap batu harusmempunyai
berat antara 6 kg sampai 25 kg, akan tetapi batu yang lebih kecil dapat dipakai atas
persetujuan Direksi. Ukuran maksimum harus memperhatikan tebal dinding, tetapi
harus memperhatikan batasan berat seperti tercantum diatas.
3.9 Siaran adalah adukan yang dipasang diantara batu–batu yang harus dikorek sampai
kedalaman 1 - 2 cm dibawah permukaan batu untuk jenis siar rata dan siar timbul,
dan 2 - 3 cm untuk jenis siar tenggelam.
3.10 Plesteran adalah pasangan dengan adukan 1 PC : 3 Psr yang harus dipasang pada
bagian atas dari dinding, ujung-ujung saluran pasangan, dan untuk 0.10 m dibawah
tepi atas atau sesuai dengan yang tertera pada gambar.
3.11 Beton adalah pasangan yang terdiri dari campuran antara semen, pasir dan kerikil
dalam ukuran tertentu yang telah ditetapkan, sesuai yang tercantum dalam gambar
kontrak. Proporsi campuran beton akan ditentukan oleh Direksi agar didapatkan
produksi beton yang awet dan ekonomis dan mempunyai kekuatan yang setara
dengan waktu dan derajat kekuatan, dengan perhitungan kondisi tekanan, alam
terbuka dan pertimbangan lain.

4. KETENTUAN DAN PERSYARATAN


Ketentuan dan persyaratan yang perlu diperhatikan dalam pedoman penyusunan
spesifikasi teknis pekerjaan konstruksi adalah sebagai berikut :
4.1 Program Pelaksanaan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
108

1) Pengguna Jasa menyiapkan Jadwal Pelaksanaan untuk semua pekerjaan yang


termasuk dalam Kontrak. Jadwal pelaksanaan tersebut untuk membantu para
penawar dan Penyedia Jasa didalam menyiapkan jadwal pelaksanaan yang lebih
terperinci.
2) Tiga puluh (30) hari setelah menerima Surat Penunjukan, Penyedia Jasa
harusmenyerahkan Jadwal Pelaksanaan kepada Direksi Pekerjaan berisi jadwal
pelaksanaan semua pekerjaan dan pekerjaan sementara yang harus dikerjakan
berdasarkan Kontrak, dengan metode PERT/CPM network. Jadwal Pelaksanaan
ini harus sesuai dengan hari kalender, jangka waktu yang diperlukan, tanggal
mulaipaling awal, tanggal selesai paling awal dan paling lambat, lama
pelaksanaan dan sebagainya.
3) Jadwal tersebut diatas diserahkan sesuai dengan modifikasi dan perubahan yang
diperlukan oleh Direksi Pekerjaan di dalam waktu yang logis. Jadwal
Pelaksanaan yang direvisi yang sudah disetujui dan sudah ditandatangani oleh
Penyedia Jasa dan Direksi Pekerjaan harus dianggap merupakan Jadwal
Pelaksanaan yang mengikat dan menjadi bagian dari Dokumen Kontrak.
4) Jadwal Pelaksanaan yang sudah mengikat tersebut harus diperbarui oleh Penyedia
Jasa pada setiap jangka waktu 4 (empat) bulan jika diminta oleh Direksi
Pekerjaan dan jadwal pelaksanaan yang diperbarui harus disetujui oleh Penyedia
Jasa dan Direksi Pekerjaan, dan termasuk dalam Dokumen Kontrak.
5) Jika selama pelaksanaan pekerjaan, rata-rata kecepatan pekerjaan ternyata dibawah
yang disetujui menurut pendapat Direksi Pekerjaan, Penyedia Jasa harus dapat
menyelesaikan setiap bagian pekerjaan pada waktu yang disetujui, maka Direksi
akan memerintahkan Penyedia Jasa untuk menambah pekerja dan atau peralatan
pelaksanaan ke lokasi pekerjaan untuk mengejar ketinggalan pada bagian
pekerjaan tersebut.

4.2 Aspek-aspek yang Perlu Diperhatikan dalam Pelaksanaan Pekerjaan


1) Aspek Keselamatan Kerja
Penyedia Jasa pekerjaan konstruksi harus memperhatikan ketentuan kesehatan
dan Undang-Undang Keselamatan Kerja. Ketentuan-ketentuan tersebut harus
diadopsi oleh pelaksana pekerjaan dalam prosedur/manual pekerjaan secara
menyeluruh untuk setiap tahapan pekerjaan, mulai dari tahap pekerjaan persiapan
hingga pemeliharaan setelah penyerahan pekerjaan.
2) Aspek Lingkungan
Sebelum melaksanakan kegiatan fisik di lapangan, Penyedia Jasa harus membuat
program dampak lingkungan yang terjadi akibat pelaksanaan kegiatan dengan
mengacu pada Dokumen Rencana Pengelolaan Lingkungan (RKL) atau Upaya
Pengelolaan Lingkungan (UKL) dan Rencana Pemantauan Lingkungan (RPL)
atau Upaya Pemantauan Lingkungan (UPL) atau manual prosedur pengelolaan/
pemantauan lingkungan (jika RKL/RPL atau UKL/UPL tidak ada). Program ini
harus mendapat persetujuan dari Direksi Pekerjaan.
3) Aspek Administrasi
Penyedia Jasa pekerjaan konstruksi harus memiliki prosedur dan tata cara
administrasi yang baku dalam bentuk surat menyurat, surat pengumuman, surat
undangan dan surat-surat lainnya untuk menunjang seluruh kegiatan pekerjaan.
Seluruh dokumen pekerjaan mulai dari pekerjaan persiapan, pelaksanaan, serah
terima, dan pemeliharaan harus didokumentasikan secara sistematis sesuai
dengan kelompok pekerjaan, urutan waktu, atau kategori lain yang dianggap
penting. Dokumentasi ini diperlukan guna menunjang laporan proyek (Laporan
Mingguan dan Bulanan).
4) Aspek Ekonomis
Penyedia Jasa pekerjaan wajib memperhatikan efektifitas dan efisiensi
pelaksanaan. Termasuk dalam hal ini aspek SDM, peralatan, dan pengadaan
bahan. SDM yang digunakan harus secara efektif dapat memenuhi kebutuhan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
109

jadwal dan kualitas pekerjaan. Jumlah dan jenis peralatan-peralatan pendukung


pekerjaan harus diperhitungkan dengan seksama sesuai jadwal pekerjaan
terutama bila peralatan-peralatan tersebut diadakan dengan sewa. Pengadaan
bahan/material harus diupayakan efektif sesuai pekerjaan yang dijadwalkan.
5) Aspek Sosial dan Budaya
Penyedia Jasa pekerjaan konstruksi berkewajiban memperhatikan kondisi social
dan budaya masyarakat di lokasi pelaksanaan pekerjaan. Hal-hal yang cukup
sensitif, seperti gangguan kebisingan pada waktu ibadah, waktu istirahat, hal-hal
yang ditabukan, atau lokasi-lokasi yang dianggap suci oleh masyarakat setempat
sedapat mungkin dihindarkan dari gangguan pekerjaan atau personil yang terlibat
dalam pekerjaan.
4.3 Pekerjaan Survey dan Pengukuran
Yang termasuk Pekerjaan Survey dan Pengukuran adalah pemasangan Bench Mark
dan pelaksanaan pengukuran itu sendiri.Pelaksanaan pemasangan dan spesifikasi
bench mark dan teknis pengukuran harus mengacu pada RPT0 Pd T-xx-200x,
Pedoman Penyusunan Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum, Bagian-2,
Pekerjaan Pengukuran Topografi dan Pemetaan.

4.4 Pekerjaan Tanah


Yang termasuk Pekerjaan Tanah meliputi : pembersihan medan,
pekerjaankupasan/stripping, pekerjaan galian, pekerjaan timbunan, pekerjaan tanah
menggunakan alat berat, pekerjaan saluran dan pekerjaan bangunan. Hal-hal yang
berkaitan dengan ketentuan dan persyaratan kegiatan pekerjaan tanah mengacu pada
RPT0 Pd T-xx-200x, Pedoman Penyusunan Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang
bersifat Umum, Bagian-1, Pekerjaan Tanah.
4.5 Pekerjaan Pengeringan
Sebelum melaksanakan pekerjaan bangunan yang membutuhkan pengeringan
(dewatering) dengan alat pompa, Penyedia jasa harus mengajukan rencana kerja
lengkap yang memuat metode, tahap-tahap pekerjaan dan kebutuhan waktu
pengeringan dan dimintakan persetujuan Direksi paling lambat 15 hari sebelum
pelaksanaan pembangunan. Penyedia jasa harus menjaga agar galian bebas dari air
selama masa pembangunan dan menjamin adanya peralatan pompa yang cukup dan
siap dioperasikan di lapangan setiap waktu guna menghindari terputusnya kontinuitas
pengeringan air. Cara menjaga galian bebas dari air, pengeringan dan pembuangan air
harus dilaksanakan dengan cara yang dapat disetujui oleh Direksi. Semua persyaratan
untuk perkerjaan ini mengacu pada Pd T-xx-200x : Pedoman Penyusunan Spesifikasi
Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum, Bagian-7, Pekerjaan Dewatering
4.6 Pekerjaan Pasangan
Yang termasuk Pekerjaan Pasangan meliputi : pekerjaan pasangan batu kali,
pekerjaan plesteran, pekerjaan siaran, pekerjaan beton bertulang, pekerjaan pasangan
batu kosong dan pekerjaan bronjong. Hal-hal yang berkaitan dengan ketentuan dan
persyaratan kegiatan pekerjaan pasangan mengacu pada RPT0 Pd T-xx-200x,
Pedoman Penyusunan Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum, Bagian-5,
Pekerjaan Pasangan Batu Kali dan Adukan Semen.
4.7 Pekerjaan Beton
Yang termasuk Pekerjaan Beton meliputi : pekerjaan mengawasi dan mencampur
bahan beton, mengangkut, menempatkan dan memadatkan beton, mengecor dan
merawat beton. Beton harus terdiri dari semen, air, agregat halus dan kasar dan bahan
tambahan (additive) yang diijinkan, kesemuanya dicampur dicampur untuk
mendapatkan kekentalan yang layak. Hal-hal yang berkaitan dengan ketentuan dan
persyaratan kegiatan untuk pekerjaan ini mengacu pada Pd T-xx-200x : Pedoman
Penyusunan Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum, Bagian-4, Pekerjaan
Beton, Bekisting dan Waterstop.
4.8 .Pekerjaan Lain-lain

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
110

Yang termasuk Pekerjaan Beton meliputi : pekerjaan Papan Duga Pengukur


Ketinggian Air (Water Level Staff Gauge), Pencatat Hujan (Rainfall Recorder), Pos
Klimatologi, Pipa Peresapan (Suling-Suling), Laporan dan Foto, Kantor Penyedia
jasa, Perkampungan, Gudang, Bengkel, Pemondokan Buruh dsb, Papan Tanda
Proyek, Patok Hektometer / Kilometer, Patok Hektometer / Kilometer.
5. PELAKSANAAN PEKERJAAN
Pelaksanaan pekerjaan yang perlu diperhatikan dalam pedoman penyusunan
spesifikasi teknis pekerjaan konstruksi pembangunan irigasi harus memuat :
5.1. Ketentuan Umum
Pelaksanaan pekerjaan harus dilakukan sesuai ukuran/dimensi yang tertera dalam
gambar atau atau sesuai dengan volume yang tertera dalam BoQ atau sesuai dengan
arahan direksi
pekerjaan. Semua bahan dan mutu pekerjaan harus mempergunakan dan sesuai
dengan ketentuanketentuan dari Standar Normalisasi Indonesia dari edisi / revisi
terakhir atau standar internasional yang secara substantial setara atau lebih tinggi dari
standar nasional yang disyaratkan. Semua bahan dan mutu pekerjaan yang tidak
sepenuhnya diperinci disini atau dicakup oleh Standar Normalisasi Indonesia
haruslah bahan dan mutu pekerjaan kelas utama. Direksi akan menetapkan apakah
semua atau sebagian yang dipesan atau diantarkan untuk penggunaan dalam
pekerjaan sesuai untuk pekerjaan tersebut, dan keputusan Direksi dalam hal ini pasti
dan menentukan. Apabila ada perbedaan antara standar yang disyaratkan dengan
standar yang diajukan oleh Penyedia jasa, maka Penyedia jasa harus menjelaskan
secara tertulis kepada Direksi Pekerjaan, sekurang-kurangnya 28 hari sebelum
Direksi Pekerjaan menetapkan setuju atau tidak terhadap pekerjaan yang akan
dilaksanakan. Standar satuan ukuran yang dipergunakan pada dasarnya MKS,
sedangkan penggunaan standar satuan lain dapat dipergunakan sepanjang hal tersebut
tidak dapat dielakkan.
5.2. Pekerjaan Persiapan
Pekerjaan Persiapan adalah semua kegiatan yang perlu dilaksanakan baik sebelum,
selama berlangsungnya kontrak dan setelah berakhirnya kontrak. Item pekerjaan yang
termasuk / dimasukan dalam pekerjaan persiapan ini secara detail disajikan berikut
ini.
5.2.1 Mobilisasi Dan Demobilisasi
Yang dimaksud dengan mobilisasi dan demobilisasi adalah semua kegiatan yang
berhubungan dengan transportasi peralatan yang akan dipergunakan dalam
melaksanakan paket pekerjaan. Penyedia jasa harus sudah bisa memperhitungkan
semua biaya yang diperlukan dalam rangkaian kegiatan untuk mendatangkan
peralatan dan mengembalikannya nanti bila pekerjaan telah selesai. Mata pembayaran
yang diterapkan dalam kegiatan mobilisasi dan demobilisasi adalah Lumpsum.
5.2.2 Pembuatan Jalan Sementara Dan Pemeliharaan Jalan Desa
Untuk memperlancar kegiatan pelaksanaan konstruksi maka perlu dibuat jalan yang
sifatnya dipakai sementara selama pelaksanaan kontrak. Penyedia jasa harus sudah
bisa membuat rencana jalan sementara sesuai dengan kondisi lapangan. Disamping
itu jalan-jalan yang sudah ada baik berupa jalan desa yang akan dipergunakan oleh
konraktor selama pelaksanaan kontrak, terlebih dahulu harus mendapat izin
penggunaan dari aparat / pemilik jalan tersebut, dan kondisi jalan harus terpelihara
dengan baik. Segala biaya yang diperlukan untuk pembuatan jalan sementara maupun
pemeliharaan jalan desa selama masa kontrak harus sudah diperhitungkan dalam item
pekerjaan ini. Satuan pembayaran yang diterapkan adalah biaya Lumpsum bulanan.
Jalan masuk ke dan melalui daerah kerja ialah menggunakan jalan-jalan setempat
yang ada yang berhubungan dengan Jalan Raya yang berdekatan dengan daerah
proyek. Penyedia jasa hendaknya berpegang pada semua peraturan dan ketentuan
hokum yang berhubungan dengan penggunaan jalan dan arah angkutan umum dan
bertanggung jawab terhadap kerusakan akibat penggunaan jalan tersebut. Penyedia
jasa harus memperbaiki atau memperlebar jalan yang ada, memperbaiki

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
111

dan memperkuat jembatan beton sehingga memenuhi kebutuhan pengangkutan,


sejauh yang dibutuhkan untuk pekerjaannya. Semua pekerjaan yang dimaksudkan
Penyedia jasa untuk dikerjakan dalam hubungannya dengan jalan dan jembatan harus
direncanakan sedemikian rupa, sehingga tidak mengganggu lalulintas dan harus
mendapat persetujuan Direksi dan perlu pengaturan sebaik-baiknya dengan
Pemerintah setempat dan Badan Swasta bila diperlukan. Penyedia jasa dapat
menggunakan tanah yang ada dengan sepengetahuan pemberi Tugas untuk keperluan
jalan masuk ke daerah kerja, apabila Penyedia jasa membutuhkan jalan masuk demi
kemajuan pekerjaan. Dalam hal ini Penyedia jasa diminta membuat permohonan
tertulis kepada Direksi jauh sebelumnya, sehingga rencana kompensasi tanah dapat
dilakukan. Pemberi tugas tidak bertanggung jawab terhadap pemeliharaan jalan
masuk ataubangunan yang digunakan oleh Penyedia jasa selama pelaksanaan
pekerjaan. Apabila Penyedia jasa membutuhkan jalan lain yang tidak ditentukan oleh
Direksi harus dikerjakan oleh Penyedia jasa atas bebannya sendiri dan harga untuk
semua pekerjaan tersebut sudah termasuk dalam Harga Kontrak. Semua hal yang
berkaitan dengan pekerjaan jalan sementara ini mengacu pada SNI- 03-2843-1992 :
tentang Tata cara pelaksanaan survey kondisi jalan tanah/kerikil.
5.3. Pekerjaan Survey dan Pengukuran
Yang termasuk Pekerjaan Survey dan Pengukuran adalah pemasangan Bench Mark
dan pelaksanaan pengukuran itu sendiri. Sebelum melakukan pekerjaan
pengukuran, maka pihak Penyedia jasa diminta untuk mengajukan request kepada
Direksi untuk pekerjaan pengukuran ini. Penarikan / penentuan titik-titik elevasi
dilakukan dari patok elevasi yang telah disetujui / ditentukan oleh Direksi. Jika
tidak ada patok elevasi yang dapat dipakai, biasa digunakan elevasi lokal yang
dipindahkan ke Patok Bantu Elevasi (PBE) dari ukuran 4/6, dengan persetujuan
Direksi. Semua alat ukur topografi yang digunakan harus dikalibrasi dan disetujui
oleh Direksi. Pada saat pelaksanaan pengukuran alat ukur harus dilindungi dari
terik matahari/hujan. Semua pemasangan Patok Bantu Elevasi (PBE) harus
diikatkan pada titik atau diletakkan pada bangunan yang sifatnya tetap/tidak
berubah. Identifikasi PBE harus dilakukan agar fungsi patok tersebut dalam
pekerjaan pengukuran mudah digunakan. Pekerjaan ini diantaranya meliputi :
pemberian nomor, pengecatan dan pemberian catatan lain yang perlu, sehubungan
dengan jenis pekerjaan pengukuran yang dilakukan. Tiap patok bench mark (BM)
tambahan yang dipasang Penyedia jasa harus dibuat dari beton bertulang klas K-
175, dengan ukuran 0.20 x 0.20 x 1.00 m sesuai dengan gambar dari album Standar
Perencanaan Irigasi, atau menurut petunjuk lain dalam gambar. Tiap BM harus
dilengkapi dengan paku kuningan tanda elevasi dan plat nama dari marmer ukuran
0.12 x 0.12 m pada satu sisi. Patok-patok BM harus dipasang vertikal dalam galian,
kemudian dengan hati-hati diurug kembali sampai tinggal 0.20 m diatas permukaan
tanah. Penempatan patok-patok BM dilaksanakan Penyedia jasa sesuai dengan
petunjuk Direksi. Semua hal yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan
pemasangan Bench Mark, survey dan pengukuran mengacu pada RPT0 Pd T-xx-
200x, Pedoman Penyusunan Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum,
Bagian-2, Pengukuran dan Pemetaan.
5.4. Gambar-gambar Pelaksanaan (Shop drawing)
Dalam memulai, mengerjakan dan mengevaluasi pekerjaan baik untuk saluran-
saluran, bangunan air dan bendung, harus berdasarkan data ketinggian dan posisi
yang pasti sesuai dengan kondisi lapangan. Untuk ini Kontaktor harus menyediakan
serangkaian alat ukur berikut tenaga kerjanya untuk keperluan ini. Gambar-gambar
yang harus disiapkan Penyedia jasa adalah :
5.4.1 Gambar-Gambar Pekerjaan Tetap
(a) Umum
Semua gambar-gambar yang disiapkan oleh Penyedia jasa haruslah gambar-gambar
yang telah ditanda tangani oleh Direksi, dan apabila ada perubahan harus diserahkan
kepada Direksi untuk mendapat persetujuan sebelum program pelaksanaan dimulai.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
112

(b) Gambar-gambar Pelaksanaan


Penyedia jasa harus menggunakan gambar kontrak sebagai dasar untuk
mempersiapkan Gambar Pelaksanaan. Gambar itu dibuat lebih detail untuk pekerjaan
tetap dan dimana mungkin dapat memperlihatkan penampang melintang dan
memanjang dari beton, pasangan batu, pengaturan batang pembesian termasuk
rencana pembengkokan, pemotongan dan daftar besi beton, tipe bahan yang
digunakan, mutu, tempat dan ukuran yang tepat.
(c) Gambar-gambar Bengkel / Gedung
Gambar-gambar bengkel atau gedung disiapkan oleh Penyedia jasa untuk keperluan
penyimpanan peralatan dan bahan-bahan milik Penyedia jasa.
(d) Penyedia jasa harus menyediakan 1 (satu) set gambar-gambar lengkap di lapangan.
Apabila ada pekerjaan dilaksanakan sebelum ada persetujuan Direksi adalah menjadi
resiko Penyedia jasa. Persetujuan Direksi terhadap gambar-gambar tersebut tidak
akan meringankan tanggung jawab Penyedia jasa atas kebenaran gambar tersebut.

5.4.2 Gambar-Gambar Pekerjaan Sementara


(a) Umum
Semua gambar yang disiapkan oleh Penyedia jasa harus terperinci, dan diserahkan
kepada Direksi sebelum tanggal pelaksanaan pekerjaan atau dalam waktu yang telah
ditentukan dalam Kontrak. Gambar-gambar harus menunjukan detail dari pekerjaan
sementara seperti Cofferdam, tanggul sementara, pengalihan aliran dan sebagainya.
Gambar Perencanaan yang diusulkan Penyedia jasa yang dipakai dalam pelaksanaan
Konstruksi (sah) juga harus diserahkan kepada Direksi sebanyak 3 (tiga) rangkap.
(b) Gambar-gambar untuk Pekerjaan Sementara yang ditinggalkan.
Penyedia jasa hendaknya mengusulkan pekerjaan sementara yang berkaitan dengan
pekerjaan tetap secara lebih mendetail dan diserahkan kepada Direksi untuk
mengubah dan mendapat persetujuan sebelum tanggal dimulainya pelaksanaan.
5.4.3 Gambar-Gambar Purnalaksana / Terlaksana
Selama masa pelaksanaan, Penyedia jasa harus memelihara satu set gambar yang
dilaksanakan paling akhir untuk tiap-tiap pekerjaan. Pada gambar yang
memperlihatkan perubahan yang sudah diberikan sesuai dengan kontrak, sejauh
gambar tersebut sudah dilaksanakan dengan benar kemudian dicap “SUDAH
DILAKSANAKAN”. Gambar-gambar yang dilaksanakan akan diperiksa tiap bulan
di lapangan oleh Direksi dan tiap hari oleh Pengawas Lapangan, dan apabila
ditemukan hal-hal yang tidak memuaskan dan tidak dilaksanakan, paling lambat
harus diperiksa kembali selama 6 (enam) hari kerja. Gambar terlaksana (As Built
Drawing) harus dibuat di atas kalkir yang berkualitas baik bila pekerjaan telah
diselesaikan 100 % dan dibuat rekaman dalam bentuk CD. Dalam waktu 1 (satu)
bulan setelah penandatanganan serah terima ke I (PHO), Penyedia jasa harus sudah
menyerahkan gambar terlaksana (As Built Drawing) yang terdiri dari satu set gambar
lengkap dengan ukuran A1, beserta 1 (satu) set copy blue print dan 3 (tiga) set copy
dalam ukuran A3 yang diperkecil dari ukuran A1. Satuan pembayaran untuk item
kegiatan pengukuran dan penggambaran adalah lumpsum bulanan, yang sudah
mencakup semua biaya pengadaan/sewa peralatan, pengadaan tenaga, alat bantu
lainnya dan reproduksi gambar sesuai kebutuhan. Semua hal yang berkaitan dengan
pekerjaan penggambaran mengacu pada KP-07, SK DJ Pengairan No.
185/KPTSA/A/1986, tentang Kriteria Perencanaan Bagian Standar Penggambaran,
BI-01 dan BI-02 DJ Pengairan No. 185/KPTSA/A/1986.
5.5. Pekerjaan Tanah
Lingkup dari pekerjaan tanah yang meliputi semua pekerjaan yang berkaitan adalah
sebagai
berikut:
• Pembersihan
• Penggalian termasuk pembentukan dan saluran

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
113

• Penimbunan kembali, bedding dan pekerjaan pelapisan


• Pembuangan, stok dan penggunaan kembali material dari galian
• Penimbunan
• Pekerjaan lain yang mungkin diarahkan oleh Direksi
Metode untuk setiap pekerjaan tertentu secara tertulis harus diusulkan kepada Direksi
untuk mendapatkan persetujuan paling tidak tiga puluh (30) hari sebelum pelaksanaan
pekerjaan. Penyedia jasa akan menyimpan setiap material pekerjaan galian dari
beberapa tempat dan akan membuang material galian seperti yang telah ditentukan
dalam gambar atau seperti yang diarahkan oleh Direksi. Semua pekerjaan tanah dari
beberapa bagian harus dilaksanakan menurut ukuran ketinggian yang ditunjukkan
dalam gambar, atau menurut ukuran dan ketinggian lain, yang mungkin akan
diperintahkan oleh Direksi. Ukuran yang berdasarkan atau berhubungan dengan
ketinggian tanah, atau jarak terusan harus ditunjukkan kepada Direksi lebih dahulu,
sebelum memulai pekerjaan tanah pada setiap tempat. Yang dimaksud dengan
“ketinggian tanah” adalah tinggi “permukaan tanah” sesudah pembersihan lapangan
dan sebelum pekerjaan tanah dimulai. Ketelitian mengenai tinggi dan ukuran dapat
diizinkan sebagai diterangkan dibawah ini, apabila luas rata-rata penampang basah
saluran untuk panjang 500 m, seperti yang tertera pada gambar atau yang
diperintahkan oleh Direksi.
• Dasar Saluran : + 0.05 m atau - 0.10 m vertikal
• Level Puncak Timbunan : + 0.10 m atau – 0.10 m vertikal
• Dasar Kemiringan : + 0.05 m horisontal
• Puncak Kemiringan Timbunan : + 0.10 m horisontal
Garis sumbu dari saluran, tanggul dan jalan harus diletakkan dengan teliti dan tidak
boleh dipengaruhi oleh toleransi tersebut diatas. Semua hal yang berkaitan dengan
pelaksanaan pekerjaan tanah mengacu pada RPT0 Pd Txx- 200x, Pedoman
Penyusunan Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum, Bagian-1, Pekerjaan
Tanah.
5.6. Pekerjaan Pasangan
Yang termasuk Pekerjaan Pasangan meliputi : pasangan batu kali, pekerjaan siaran,
pekerjaan plesteran, pekerjaan batu kosong, pekerjaan bronjong termasuk adukan
semennya. Sebelum melakukan pekerjaan pasangan batu, maka pihak Penyedia jasa
diminta untuk mengajukan request kepada Direksi untuk pekerjaan pasangan batu ini.
Batu yang dipakai harus batu yang bersih dan keras dan telah disetujui oleh Direksi.
Pasir yang digunakan harus yang baik dan telah disetujui Direksi. Air yang dipakai
untuk membuat adukan harus yang bersih dan sesuai kebutuhan. Semen yang
digunakan harus Portland cement yang telah disetujui Direksi. Spesi/adukan
pekerjaan pasangan batu harus dari campuran semen dan pasir dengan perbandingan
volume 1 pc : 4 psr, atau seperti ditentukan dalam gambar untuk setiap pekerjaan.
Pasangan batu harus tersusun sedemikian rupa sehingga antara batu dengan batu terisi
spesi secara homogeen, sehingga batu-batu tersebut tidak saling berhimpitan /
bersentuhan. Susunan batu raen (batu muka) harus mempunyai jarak (lebar naat
antara 1-2 cm), tebal / dalam siaran 1-1,5 cm dan batu raen tersebut dibentuk segi
enam atau ditentukan lain oleh Direksi. Apabila diperintahkan atau tertera dalam
gambar, perlu diadakan sambungan gerak sederhana pada bagian pasangan batu yang
tidak direncanakan untuk menahan air. Umumnya sambungan gerak sederhana
dibutuhkan bilamana terdapat satu penyambungan dengan bangunan lama, karena
bangunan baru dan bangunan lama akan mempunyai nilai penurunan (settlement)
yang berbeda. Sambungan gerak sederhana dapat dibentuk dengan memasang
susunan batuan yang terdiri dari batuan bergradasi (saringan kerikil atau filter)
dibelakang pasangan batu pada bagian sambungan setinggi sambungan tadi. Saringan
ini harus terdiri dari batu dan krikil terpilih dan baik. Untuk menahan longsornya
saringan ini harus diberi lapisan penutup ijuk setebal 3 cm atau geotextile mebrane.
Semua hal yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan pasangan mengacu pada
RPT0 Pd T-xx-200x, Pekerjaaan Pedoman Penyusunan Spesifikasi Teknik, Kegiatan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
114

yang bersifat Umum, Bagian-5, Pekerjaan Pasangan Batu Kali, Batu Kosong,
Bronjong dan Adukan Semen.
5.7. Pekerjaan Beton
Semua pekerjaan beton yang akan dilaksanakan harus mendapat persetujuan Direksi
Pekerjaan. Tidak lebih dari 2 (dua) bulan setelah pengadaan peralatan untuk
pelaksanaan beton, Penyedia jasa / Pelaksana harus mengirim Diagram Alir, Gambar
dan Rencana Kerja untuk pekerjaan dan penempatan beton / mortar dengan mengacu
pada Dokumen ini. Apabila spesifikasi peralatan yang akan dipergunakan pada
pelaksanaan pekerjaan di lapangan tidak sesuai dengan yang dianjurkan oleh Direksi,
maka Penyedia jasa / Pelaksana harus memberikan alternatif jenis peralatan atau
metode kerja yang menghasilkan produk yang setara dengan yang diusulkan oleh
pihak Direksi. Penyedia jasa harus memberi perhatian khusus terhadap akibat yang
mungkin timbul karena pengaruh pencucian material yang bisa mengakibatkan
tercemarnya air di perairan umum, dengan membangun kolam-kolam tampungan atau
bangunan lainnya. Bahan-bahan konstruksi beton yang akan dipakai, adalah sebagai
berikut:
a) Semen
Penyedia jasa harus menginformasikan secara periodik setiap tanggal 1 awal
bulan data-data sebagai berikut :
• Jumlah persediaan semen yang ada di lapangan sampai hari terakhir bulan lalu.
• Rencana pengadaan semen yang baru selama bulan yang akan jalan.
• Jumlah semen yang dipakai selama periode 1 (satu) bulan lalu.
• Penerimaan pengadaan semen selama bulan yang lalu
• Penggunaan atau kehilangan selama bulan yang lalu dengan alasan
• Data lain yang dibutuhkan / dianggap perlu oleh Direksi
b) Bahan Additive
Jika Penyedia jasa akan menggunakan zat pelambat atau zat tambahan lain yang
berfungsi untuk membantu pengecoran sesuai metodenya atau dibutuhkan
beberapa zat tambahan lainnyan yang bertujuan untuk memperoleh hasil yang
sesuai tuntutan spesifikasi, Penyedia jasa harus mendapatkan persetujuan dari
Direksi tentang komposisi dan metode dari penggunaan zat tambahan.
c) Aggregat Halus
Pengertian material halus yang dipergunakan adalah material dengan ukuran
maksimum 5 mm. Pasir harus diambil dari sungai atau tambang pasir.
Penambahan bahan lain seperti pasir dari batu pecah akan diijinkan, apabila
menurut pendapat Direksi, pasir yang ada tidak memenuhi gradasinya. Penyedia
jasa harus melengkapi hasil tes agregat halus untuk beton dan spesi (mortar)
untuk type yang dihasilkan atau selain yang disetujui oleh Direksi.
d) Aggregat Kasar
Pengertian material kasar yang dipergunakan adalah material dengan ukuran
lebih besar dari 5 mm dan mempunyai gradasi yang baik dari 5 mm sampai
ukuran maksimum yang dibutuhkan dan tergantung dari klas betonnya. Agregat
kasar untuk beton adalah batu alam kecuali jika di instruksi oleh Direksi dan
harus disediakan oleh Penyedia jasa Pelaksana.
e) Air
Air yang dipakai untuk membuat, merawat beton dan membuat adukan harus dari
sumber yang disetujui oleh Direksi dan memenuhi Pasal 9 Standar Nasional
Indonesia. Semua hal yang berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan beton
mengacu dan berpedoman pada RPT0 Pd T-xx-200x, Pedoman Penyusunan
Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum, Bagian-4, Pekerjaan Beton,
Pembesian dan Bekisting.
5.8. Pekerjaan Jalan
Pekerjaan jalan terdiri dari pembuatan baru/perbaikan jalan inspeksi saluran Irigasi
serta pembuatan baru/perbaikan jalan usaha tani. Tidak termasuk dalam bagian ini
pekerjaan jalan masuk selama pelaksanaan konstruksi, yang digolongkan sebagai

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
115

pekerjaan sementara atau pendukung yang dijelaskan secara khusus dalam sub bab
Pekerjaan Persiapan. Semua pekerjaan yang dibutuhkan untuk rehabilitasi jalan
inspeksi dan jalan usaha tani serta pembuatan baru jalan usaha tani harus dibuat
sesuai dengan garis, ketinggian dan ukuran yang ditunjukkan dalam gambar atau
seperti yang diinstruksikan oleh Direksi. Selama kemajuan pekerjaan Direksi
mungkin akan diperlukan atau diperlukan sekali untuk merubah kemiringan,
ketinggian atau ukuran dari pekerjaan seperti yang ditentukan dan Penyedia jasa tidak
akan diijinkan untuk mengajukan biaya tambahan atas harga satuan tender dalam
BoQ dengan alasan apapun karena perubahan pekerjaan tersebut. Semua hal yang
berkaitan dengan pelaksanaan pekerjaan jalan mengacu pada RPT0 Pd Txx- 200x,
Pedoman Penyusunan Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum, Bagian-9,
Pekerjaan Jalan

5.9. Pekerjaan Pintu


Dimensi dari pintu air yang diperlukan harus ditunjukkan pada gambar. Untuk pintu
sorong, dipakai standar pintu kayu / besi, dimensi dan tipe pintu sorong sebagai yang
ditunjukkan pada Gambar Standar Pintu air dari Direktorat Jenderal Pengairan Dep.
PU 1988, ditunjukkan pada “ALBUM GAMBAR-GAMBAR”. Pintu air yang
direncanakan, diproduksi dan dilaksanakan pemasangannya, hanya oleh suatu pabrik
yang sudah disetujui dan namanya tercantum dalam daftar Prakualifikasi Penyedia
jasa DPU untuk pembuatan pintu-pintu. Pembuatan dan pengadaan pintu harus
dilaksanakan atas dasar Sub-Kontrak oleh Penyedia jasa Utama, yang harus
bertanggung jawab atas pemesanan dan administrasinya. Penyedia jasa dalam
penawarannya agar menyertakan Sub-Kontrak yang akan membuat pintu berikut
spesifikasi teknis dan material sesuai dengan penawarannya. Dalam lampiran analisa
harga pintu agar dibedakan antara :
• harga pengadaan dan pembuatan pintu,
• harga pengepakan dan pengangkutan dari pabrik sampai ke lokasi dan
• harga pemasangan.
Pabrik harus mempunyai peralatan dan kemampuan serta bersedia membantu Direksi
dalam hal pengujian dan pemeriksaan terhadap bahan/material yang digunakan dan
terhadap hasil akhir pekerjaan. Sebelum pembuatan pintu dimulai, maka Penyedia
jasa harus menyiapkan Gambar Pabrikan (shop drawing) dan diperiksakan kepada
direksi pekerjaan guna mendapatkan persetujuan. Semua hal yang berkaitan dengan
pelaksanaan pekerjaan pintu mengacu pada RPT0 Pd Txx- 200x, Pedoman
Penyusunan Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum, Bagian-8, Pekerjaan
Pintu.
5.10. Pekerjaan Lain-lain
Jenis pekerjaan yang termasuk bagian ini, diantaranya adalah sebagai berikut:

5.10.1 Papan Duga Pengukur Ketinggian Air (Water Level Staff Gauge)
Penyedia jasa harus melengkapi dan memasang papan duga ketinggian air di bendung
dan saluran induk dilokasi seperti ditunjukkan dalam gambar atau seperti diarahkan
oleh Direksi. Papan duga akan terbuat dari pelat besi anti karat (stainless steel) atau
dilapisi dengan galvanized dan sisi yang terbaca terdiri dari urutan angka dalam
interval sentimeter. Penyedia jasa akan memasang papan duga (staff gauge) seperti
yang telah disebutkan lokasinya dengan baut dari besi anti karat (stainless steel) atau
semacamnya seperti diarahkan oleh Direksi terhadap ketinggian yang telah
ditentukan secara persis oleh hasil survey/pengukuran yang telah ditentukan dan
disetujui oleh Direksi.

5.10.2 Pencatat Hujan (Rainfall Recorder)


Penyedia jasa harus melengkapi dan memasang pencatat hujan jenis manual di lokasi
seperti ditunjukkan dalam gambar atau seperti diarahkan oleh Direksi. Lokasi dimana
pencatat hujan akan dipasang akan mempunyai luas 10m x 10m dikelilingi dengan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
116

pagar permanen dan dilengkapi dengan kunci pagar dan bebas dari naungan pohon
dan lain-lain. Penyedia jasa akan mengajukan rencana, perkiraan dan rencana
konstruksi dari pencatat hujan kepada Direksi untuk mendapatkan persetujuan.

5.10.3 Pos Klimatologi.


Penyedia jasa harus melengkapi dan mendirikan/memasang pos klimatologi di lokasi
seperti ditunjukan dalam gambar atau seperti diarahkan Direksi. Bangunan harus
berada di lokasi terbuka berukuran minimum 6 x 10 m2 dengan lantai tanaman
rumput berjenis pendek, untuk menempatkan alat ukur unsur cuaca, dikelilingi
dengan pagar permanen dan dilengkapi dengan kunci pagar dan bebas dari naungan
pohon dan lain-lain. Pos klimatologi ini harus dilengkapi daftar keterangan pos
klimatologi yang menerangkan : Nama Stasiun, no Kadaster, Koordinat, No. Stasiun,
Tinggi dari permukaan laut, Tahun pendirian, Dibangun oleh, Desa, Kecamatan,
Kabupaten, Propinsi, Tujuan Pendirian, Elemen Hidroklimatologi yang dipasang.
5.10.4 Pipa Peresapan (Suling-Suling)
Tembok-tembok penahan, melebihi dari 1.50 m pasangan miring dan tembok-tembok
kepala harus dilengkapi dengan suling-suling yang dibuat dari pipa PVC dengan
diameter 50 mm dan paling tidak satu buah untuk setiap 2.0 m2 luas permukaan.
Setiap ujung pemasukan suling-suling harus dilengkapi dengan saringan.
Sulingsuling dipasang bersamaan dengan pasangan batu dan disisakan 0.20 m keluar
sisi belakang pasangan batu guna pasangan saringan sebelum diurug. Pada pasangan
miring saringan kerikil juga dibuat bersama dengan pasangan batu. Saringan terdiri
atas lapisan ijuk yang dipasang pada ujung pipa menonjol keluar pasangan,
dibungkus dengan kerikil atau batu pecah sekeliling pipa setebal 15 cm. Saringan
krikil tersebut dibungkus lagi dengan ijuk untuk membatasi saringan dari tanah asli
atau tanah urug. Pada pasangan miring dan tembok-tembok kepala harus dilengkapi
dengan sulingsuling yang dibuat dari pipa PVC dengan diameter 50 mm dan paling
tidak satu buah untuk setiap 2.0 m2 luas permukaan.

5.10.5 Laporan dan Foto


a) Program Pelaksanaan
Penyedia jasa harus melaksanakan Program Pelaksanaan sesuai dengan Syaratsyarat
Kontrak. Program tersebut harus dibuat dalam dua bentuk yaitu bar-chart dan
network planning yang dilengkapi dengan daftar yang memperlihatkan setiap
kegiatan :
• Mulai tanggal paling awal
• Mulai tanggal paling akhir
• Waktu yang diperlukan
• Waktu float
• Sumber tenaga kerja, peralatan dan bahan yang diperlukan
Aktivitas yang terlihat pada program harus sudah termasuk pelaksanaan pekerjaan
sementara dan tetap, kelonggaran waktu yang diperlukan untuk persiapan dan
persetujuan gambar-gambar, pengiriman peralatan dan bahan kelapangan dan juga
kelonggaran dengan adanya hari libur umum maupun keagamaan.
b) Laporan Kemajuan Pelaksanaan
Sebelum tanggal (10) sepuluh tiap bulan atau pada suatu waktu yang ditentukan
Direksi, Penyedia jasa harus menyerahkan 5 (lima) salinan laporan Kemajuan
Bulanan dalam bentuk yang bisa diterima oleh Direksi, yang menggambarkan secara
detail kemajuan pekerjaan selama bulan yang terdahulu. Laporan sekurang-
kurangnya harus berisi hal-hal sebagai berikut :
• Prosentase kemajuan pekerjaan berdasarkan kenyataan yang dicapai pada bulan
laporan maupun prosentase rencana yang diprogramkan pada bulan berikutnya.
• Prosentase dari tiap pekerjaan pokok yang diselesaikan maupun prosentase rencana
yang diprogramkan harus sesuai dengan kemajuan yang dicapai pada bulan laporan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
117

• Rencana kegiatan dalam waktu dua bulan berturut-turut dengan ramalan tanggal
permulaan dan penyelesaiannya.
• Daftar tenaga setempat
• Daftar perlengkapan konstruksi, peralatan dan bahan dilapangan yang digunakan
untuk pelaksanaan pekerjaan termasuk yang sudah datang dan dipindahkan dari
lapangan.
• Jumlah volume pekerjaan merupakan bagian pekerjaan tetap harus diuraikan
sebagai berikut :
- Jumlah volume untuk berbagai pekerjaan pembetonan
- Jumlah volume dari berbagai pekerjaan galian dan timbunan
- Jumlah volume dari bahan perkerasan jalan yang digunakan
- Jumlah banyaknya bangunan, dll.

• Uraian pokok pekerjaan sementara yang dilaksanakan selama masa laporan.


• Daftar besarnya pembayaran terakhir yang diterima dan kebutuhan pembayaran
yang diperlukan bulan berikutnya.• Hal-hal lain yang diminta sesuai dengan
kontrak, dan masalah yang timbul atau berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan
selama bulan laporan.
c) Rencana Kerja Harian, Mingguan Dan Bulanan
Penyedia jasa harus menyerahkan 2 (dua) rangkap Rencana Mingguan yang sudah
disetujui oleh Direksi setiap akhir Mingguan dan untuk minggu berikutnya. Rencana
tersebut harus sudah termasuk pekerjaan tanah, dan pekerjaan konstruksi lainnya
yang berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan, pengadaan bahan, pengangkutan
dan peralatan dan lain-lain yang diminta Direksi. Penyedia jasa harus menyerahkan 2
(dua) rangkap rencana kerja harian secara tertulis, semua kemajuan yang sudah
disetujui oleh Direksi setiap hari maupun untuk hari-hari berikutnya. Rencana kerja
harus mencakup pekerjaan tanah, pekerjaan beton dan kegiatan lain yang
berhubungan dengan pelaksanaan pekerjaan. Penyedia jasa harus menyediakan
Rencana Kerja Bulanan dengan sistim barchart pada akhir bulan dan untuk bulan-
bulan berikutnya. Rencana kerja ini harus memperlihatkan tenggang waktu dari mulai
sampai akhir kegiatan utama dengan volume pekerjaannya. Rencana kerja ini harus
diserahkan pada Direksi pada hari ketiga tiap bulan untuk perbaikan dan perubahan.
d) Rapat Bersama Untuk Membicarakan Kemajuan Pekerjaan (progress meeting)
Rapat tetap antara Direksi dan Penyedia jasa diadakan seminggu sekali pada waktu
yang telah disetujui oleh kedua belah pihak. Maksud dari rapat ini membicarakan
kemajuan pekerjaan yang sedang dilakukan, pekerjaan yang diusulkan untuk minggu
selanjutnya dan membahas permasalahan yang timbul agar dapat segera diselesaikan.
e) Dokumentasi
Semua kegiatan dilapangan harus didokumentasikan dengan lengkap dan dibuatkan
album foto berikut keterangan berupa tanggal pengambilan foto, lokasi dan
penjelasan foto. Untuk setiap bagian tertentu dari pekerjaan yang diperintahkan oleh
Direksi minimal dibuat 3 seri foto yaitu sebelum pelaksanaan (0%), pada saat
pelaksanaan (50%) dan setelah selesai dilaksanakan (100%), dimana pada setiap
tahap pengambilan gambar untuk tiap lokasi, pengambilan harus dari titik dan arah
yang sama sesuai yang sudah ditentukan sebelumnya. Penyedia jasa harus
menyerahkan kepada Direksi foto-foto yang dibuat oleh tukang foto yang
berpengalaman. Bilamana mungkin maka pada latar belakang supaya diusahakan
adanya suatu tanda khusus untuk memudahkan mengenali lokasi tersebut dan
memperkirakan dimensi obyek yang akan difoto. Foto negatif dan cetakannya tidak
boleh diubah atau ditambah apapun. Sebelum pengambilan gambar-gambar, maka
harus dibuat rencana / denah yang menunjukan lokasi, posisi dari kamera juga arah
bidikan yang kemudian diserahkan kepada Direksi untuk disetujui. Tiap foto
berukuran 3R dan diberi catatan sebagai berikut :
• Detail Kontrak
• Nama atau Lokasi

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
118

• Tanggal Pengambilan
• Tahap Pelaksanaan
Berita Acara Pembayaran dan Laporan Bulanan harus dilengkapi dengan suatu set
pilihan foto-foto yang bersangkutan dengan periode tersebut. Juga pada akhir
pelaksanaan Kontrak, maka foto-foto harus diserahkan kepada Direksi dalam album-
album. Foto-foto ditempelkan dalam album secara beraturan menurut lokasinya
masing-masing. Tiap obyek harus lengkap tahapnya yakni 0 %, 50 % dan 100 % dan
ditempelkan pada satu halaman. Penyerahan dilakukan sebanyak 6 (enam) ganda
bersama 1 (satu) ganda album negatifnya. Tiap album dan juga yang berisi negatif
harus diberi keterangan atau tanda sama untuk memudahkan mengidentifikasi negatif
dan cetakannya. Semua album menjadi milik Pemberi Tugas dan tanpa ijinnya tidak
boleh diberikan / dipinjamkan kepada siapapun.
5.10.6 Kantor Penyedia jasa, Perkampungan, Gudang, Bengkel, Pemondokan Buruh dsb
Penyedia jasa supaya menyerahkan rancangan tempat kerja dan bangunan sementara
secara umum kepada Direksi untuk mendapat persetujuan pada waktu yang
ditetapkan. Pelaksanaan pekerjaan tidak boleh dimulai sebelum mendapat persetujuan
Direksi. Perkampungan staf Penyedia jasa dan pemondokan buruh harus dilengkapi
dengan semua pelayanan yang perlu seperti saluran pembuang, penerangan, jalan,
gang, tempat parkir, pemagaran, kesehatan, ruang masak, pencegahan kebakaran dan
peralatan pencegahan api sesuai dengan batas yang ditentukan dalam kontrak.
Penyedia jasa supaya juga melengkapi keperluan air bersih dan penerangan yang
cukup untuk kantor Penyedia jasa, perkampungan stafnya, pemondokan buruh,
bengkel dan tempat lainnya didaerah kerja.
5.10.7 Papan Tanda Proyek
Pekerjaan dibawah ini tidak termasuk dalam Kontrak tetapi merupakan pekerjaan
yang menjadi kewajiban Penyedia jasa untuk melaksanakan atau mengerjakan :
a. Penyedia jasa harus membuat, memasang dan memelihara minimal 2 (dua) papan
tanda proyek. Papan tanda proyek harus menunjukkan dan memuat nama Pemilik
Pekerjaan / Proyek dan nama Penyedia jasanya, judul nama proyek disertai
perkiraan jumlah hari pelaksanaan.
b. Lokasi Pemasangan ditunjukkan oleh Direksi / Engineer Konsultan dalam jangka
waktu 30 (tiga-puluh) hari sebelum mulai pelaksanaan pekerjaan. Jika pekerjaan
telah selesai dan telah diserahterimakan, maka papan nama proyek harus dicabut
oleh Penyedia jasa.
c. Jamuan Tamu
Jamuan tamu yang meninjau atau memeriksa pekerjaan dalam batas yang wajar.
5.10.8 Papan Nama Bangunan/ Nomenklatur
Prasasti Proyek/Papan Nama Bangunan/Nomenklatur dibuat pada lokasi bangunan
untuk memberikan ciri atau tanda pada bangunan tersebut. Penyedia jasa terlebih
dahulu harus mengajukan desain dan spesifikasi teknis pekerjaan ini kepada Direksi
untuk mendapat persetujuan.
5.10.9 Patok Hektometer / Kilometer
Patok Hektometer dari beton harus dipasang sepanjang tiap saluran pada jarak 100 m,
dan Patok Kilometer dipasang setiap 10 Patok Hektometer pada waktu semua
pekerjaan tanah selesai. Sebagai titik nol yang dipakai untuk pengukuran ditentukan
Pintu Pengambilan Saluran sekunder pada bangunan bagi. Patok ditempatkan pada
lokasi yang tidak mudah diganggu dan ditentukan oleh Direksi. Patok dibuat dari
beton bertulang klas K-175 ditandai dengan angka hektometer dan keterangan tentang
saluran sesuai dengan gambar pada album gambar standar Perencanaan Irigasi, atau
seperti ditunjuk pada gambar. Patok harus di cat sesuai dengan standar PU, yaitu biru,
kuning dan hitam mengkilat menurut petunjuk pada gambar. Semua hal yang
berkaitan dengan perkerjaan ini mengacu pada Pd T-xx-200x : Pedoman Penyusunan
Spesifikasi Teknik, Kegiatan yang bersifat Umum, Bagian-9, Pekerjaan Lainlain.
6. PENGENDALIAN MUTU

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
119

Pengendalian mutu yang perlu diperhatikan dalam pedoman penyusunan spesifikasi


teknis pekerjaan konstruksi saluran harus memuat :
a) Diskusi Bulanan dilakukan dengan Pihak Pengguna Jasa untuk keperluan
mengetahui sejauh mana progres pekerjaan dan pembahasan tentang kesulitan
yang diperlukan.
b) Diskusi Pendahuluan dilakukan dengan Pihak Pengguna Jasa untuk keperluan
koordinasi awal pelaksanaan pekerjaan yang meliputi kegiatan survey, investigasi
lapangan dan persetujuan produk yang berupa laporan pendahuluan
c) Diskusi Pertengahan dilakukan dengan Pihak Pengguna Jasa untuk menentukan
arah pembahasan pemecahan masalah berdasarkan data kondisi lapangan dan
proses persetujuan produk yang berupa laporan pertengahan
d) Diskusi Akhir dilakukan dengan Pihak Pengguna Jasa untuk keperluan
pembahasan seluruh kegiatan pekerjaan
7. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
Pengukuran dan pembayaran yang perlu diperhatikan dalam pedoman penyusunan
spesifikasi teknis pekerjaan konstruksi saluran harus memuat :
7.1. Pengukuran
Kuantitas untuk pekerjaan konstruksi harus diukur berdasarkan jumlah unit/satuan
yang terpasang dan memenuhi garis dan elevasi seperti yang ditunjukkan dalam
gambar atau sebagaimana diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
7.2. Dasar Pembayaran
Kuantitas pekerjaan yang diukur menurut ketentuan di atas, akan dibayar dengan
Harga Satuan per satuan pengukuran dengan harga yang dimasukkan dalam Daftar
Kuantitas dan Harga untuk masing-masing Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah
ini, dimana harga dan pembayaran tersebut harus merupakan kompensasi penuh
untuk penyediaan, penanganan, pemancangan, penyambungan, perpanjangan,
pemotongan, pengecatan, perawatan, pengujian dan setiap peralatan lain yang
diperlukan dan semua biaya lain yang perlu dan biasa dialokasikan untuk
penyelesaian pekerjaan yang diuraikan dalam bagian ini.

Nomor Item Pekerjaan dan Catatan Satuan Pengukuran


1. Pembersihan Dan Perintisan : m2
2. Kosrekan : m2
3. Galian Tanah Biasa : m3
4. Galian Deposit Sungai : m3
5. Galian Batuan Lapuk : m3
6. Galian Batu : m3
7. Timbunan Tanah Biasa : m3
8. Timbunan Tanah Dari Borrow : m3
9. Timbunan kembali : m3
10. Riprap : m3
11. Pembuangan sisa galian tidak terpakai : m3
12. Galian Tanah (Manual) : m3
13. Beton Type A (Setara dengan beton K-225, maks ukuran agregat : 20 mm : m3
(batupecah))
14. Beton Type B (Setara dengan beton K-225, maks ukuran agregat : 20 mm : m3
(Kerikil))
15. Beton Type C (Setara dengan beton K-175, maks ukuran agregat : 40 mm : m3
(Kerikil))
16. Beton Type D (Setara dengan beton K-125, maks ukuran agregat : 40 mm : m3
(Kerikil))
17. Beton Type E (Setara dengan beton K-125, maks ukuran agregat : 80 mm : m3
(Kerikil))
18. Beton Type F (Setara dengan beton K-100, maks ukuran agregat : 40 mm : m3
(Kerikil))

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
120

19. Beton Cycloop (Setara dengan beton K-175 ditambah dengan batu mangga : m3
(maks30 cm))
20. Form F1 Struktur : m2
21. Form F2 : m2
22. Form F1 Non Struktur : m2
23. Besi tulangan untuk beton, ulir : kg
24. Besi tulangan untuk beton, polos : kg
25. Maal : m2
26. Pasangan Batu (1 : 4 semen / pasir) : m3
27. Plaster, mortar/adukan tebal 20 mm (1 : 3 semen / pasir) : m2
28. Siaran (1 : 2 semen / pasir) : m2
29. Bronjong (ukuran 1.0 x 0.5 x 2.0, 1.0 x 1.0 x 2.0, 1.0 x 1.0 x 3.0 m) : m3
30. Pasangan Batu Kosong : m3
31. Pasangan Batu type A (1 : 3 semen / pasir) : m3
32. Bongkaran Pasangan : m3
33. Pasir Urug : m3
34. Sub-base Course / Gravel Metalling : m3

II. PEKERJAAN TANAH


1. RUANG LINGKUP
Pedoman ini menetapkan ketentuan dan persyaratan, metode kerja pelaksanaan,
pengendalian mutu serta pengukuran dan pembayaran. Pedoman ini mencakup
kegiatan penggalian, penanganan, pembuangan atau penumpukan tanah atau batu
atau bahan lain dari sumber bahan yang diperlukan untuk penyelesaian dari pekerjaan
dalam Kontrak ini untuk pekerjaan galian. Pedoman ini mencakup kegiatan
pengadaan, pengangkutan, penghamparan dan pemadatan tanah atau bahan berbutir
yang disetujui untuk pembuatan timbunan, untuk penimbunan kembali galian pipa
atau struktur dan untuk timbunan umum yang diperlukan untuk membentuk dimensi
timbunan sesuai dengan garis, kelandaian, dan elevasi penampang melintang yang
disyaratkan atau disetujui untuk penyelesaian dari pekerjaan dalam Kontrak ini untuk
pekerjaan timbunan.
2. ACUAN NORMATIF
Standar Nasional Indonesia (SNI) :

SNI 03-1742-1989 : Metode Pengujian Kepadatan Ringan Untuk Tanah


SNI 03-1743-1989 : Metode Pengujian Kepadatan Berat Untuk Tanah
SNI 03-1965-1990 : Metode Pengujian Kadar Air Tanah
SNI 03-1966-1990 : Metode Pengujian Batas Plastis
SNI 03-1967-1990 : Metode Pengujian Batas Cair dengan Alat Casagrande
SNI-03-1976-1990 : Metode Koreksi untuk Pengujian Pemadatan Tanah yang
mengandung Butir Kasar

SNI 03-2636-1992 : Tata Cara Perhitungan Harga Satuan Pekerjaan Tanah Untuk
Bangunan Sederhana
SNI 03-2828-1992 : Metode Pengujian Kepadatan Lapangan dengan Alat Konus
Pasir
SNI 03-2832-1992 : Metode Pengujian untuk Mendapatkan Kepadatan Tanah
Maksimum
SNI 06-3422-1994 : Metode Pengujian batas Susut Tanah
SNI 03-3423-1994 : Metode Pengujian Analisis Ukuran Butir Tanah dengan Alat
Hidrometer
SNI 03-3637-1994 : Metode Pengujian Berat Isi Tanah Berbutir Halus dengan
Cetakan Benda Uji

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
121

SNI 03-6425-2000 : Metode Pengujian Indeks Pengembangan Tanah

3. ISTILAH DAN DEFINISI


3.1. Galian biasa adalah mencakup seluruh galian yang tidak diklasifikasikan sebagai
galian batu, galian bangunan, galian sumber bahan (borrow excavation) dan galian
perkerasan beraspal, dan masih dapat dilakukan dengan penggaru (ripper) tunggal
yang ditarik oleh traktor dengan berat maksimum 15 ton dan tenaga kuda netto
maksimum sebesar 180 PK (tenaga kuda).
3.2. Galian biasa sebagai bahan buangan adalah bahan galian yang tidak memenuhi
persyaratan sebagai bahan timbunan atau material galian dianggap tidak diperlukan
dalam konstruksi
3.3. Galian bangunan adalah galian pada segala jenis tanah dalam batas pekerjaan yang
disebut atau ditunjukkan dalam gambar untuk bangunan.
3.4. Galian tanah berbatu adalah galian tanah pada lapisan tanah yang mengandung
batu
3.5. Galian tanah biasa adalah galian tanah pada lapisan tanah yang dapat digali dengan
cangkul.
3.6. Galian tanah cadas adalah galian tanah pada lapisan tanah keras yang dapat digali
dengan bantuan alat pemecah.
3.7. Galian tanah keras adalah galian tanah pada lapisan tanah padat tidak mudah pecah
yang dapat dikerjakan dengan bantuan alat pemecah.
3.8. Galian tanah lumpur adalah galian tanah pada lapisan tanah lunak dan berair.
3.9. Kupasan (striping) adalah pengupasan lapisan tanah bagian atas.
3.10. Lump Sum (LS) adalah biaya yang dibayarkan langsung tanpa membutuhkan
rincian berbagai jenis pekerjaan atau komponennya.
3.11. Tebas tebang adalah memotong dan membersihkan segala macam tumbuh-
tumbuhan besar dan kecil.
3.12. Nilai aktif adalah perbandingan antara indexs plastisitas dengan prosentase kadar
lempung
3.13. Timbunan tanah adalah proses penimbunan tanah baik secara manual atau secara
mekanis
3.14. Timbunan biasa adalah timbunan yang terdiri dari bahan tanah atau bahan galian
batu yang disetujui oleh Direksi Pekerjaan Pekerjaan Pekerjaan sebagai bahan yang
memenuhi syarat untuk digunakan dalam pekerjaan permanen
3.15. Timbunan pilihan adalah timbunan yang terdiri dari bahan tanah atau tanah
berbatu yang memenuhi semua ketentuan timbunan biasa dan sebagai tambahan
harus memiliki sifat-sifat tertentu yang tergantung dari maksud penggunaannya
4. KETENTUAN DAN PERSYARATAN
4.1. Umum
Lingkup dari pekerjaan tanah akan meliputi semua pekerjaan yang berkaitan
sebagai berikut:
• Pembersihan
• Galian termasuk pembentukan dan saluran
• Timbunan kembali, bedding dan pekerjaan pelapisan
• Pembuangan, stok dan penggunaan kembali material dari galian
• Penimbunan
• Pekerjaan lain yang mungkin diarahkan oleh Direksi
Metode untuk setiap pekerjaan tertentu secara tertulis harus diusulkan kepada
Direksi untuk mendapatkan persetujuan paling tidak tiga puluh (30) hari sebelum
pelaksanaan pekerjaan. Penyedia Jasa akan menyimpan setiap material pekerjaan
galian dari beberapa tempat dan akan membuang material galian seperti yang telah
ditentukan dalam gambar atau seperti yang diarahkan oleh Direksi.
4.2. Ketelitian dalam pekerjaan tanah

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
122

Ketelitian mengenai tinggi dan ukuran dapat diizinkan sebagai diterangkan


dibawah ini, apabila luas rata-rata penampang basah saluran untuk panjang 500 m,
seperti yang tertera pada gambar atau yang diperintahkan oleh Direksi.
• Dasar Saluran : + 0.05 m atau - 0.10 m vertikal
• Level Puncak Timbunan : + 0.10 m atau – 0.10 m vertikal
• Dasar Kemiringan : + 0.05 m horisontal
• Puncak Kemiringan Timbunan : + 0.10 m horisontal
Garis sumbu dari saluran, tanggul dan jalan harus diletakkan dengan teliti dan tidak
boleh dipengaruhi oleh toleransi tersebut diatas. Semua permukaan harus
diselesaikan dengan rapi dan halus.
4.3. Pekerjaan Galian
Semua pekerjaan tanah dari beberapa bagian harus dilaksanakan menurut ukuran
ketinggian yang ditunjukkan dalam gambar, atau menurut ukuran dan ketinggian
lain, yang mungkin akan diperintahkan oleh Direksi. Ukuran yang berdasarkan atau
berhubungan dengan ketinggian tanah, atau jarak terusan harus ditunjukkan kepada
Direksi lebih dahulu, sebelum memulai pekerjaan tanah pada setiap tempat. Yang
dimaksud dengan “ketinggian tanah” dalam spesifikasi adalah tinggi “permukaan
tanah” sesudah pembersihan lapangan dan sebelum pekerjaan tanah dimulai. Hal
yang membedakan jenis galian tersebut di atas hanyalah material yang akan digali
yang berimplikasi terhadap jenis peralatan dan produktifitas hasil galian. Pekerjaan
galian dibedakan atas 4 (empat) kelompok pembayaran sebagai berikut :
4.3.1 Galian tanah biasa.
Galian tanah biasa adalah pekerjaan galian dengan material hasil galian berupa
tanah pada umumnya, yang dengan mudah dapat dilakukan dengan Excavator.
Seluruh galian dikerjakan sesuai dengan garis-garis dan bidang-bidang yang
ditunjukkan dalam gambar atau sesuai dengan yang ditunjukkan dalam gambar
kerja atau sesuai dengan yang diarahkan / ditunjukkan oleh Direksi. Galian tanah
biasa dimaksudkan untuk daerah yang bahan hasil galiannya terdiri dari tanah, pasir
dan kerikil. Bila ada galian yang perlu disempurnakan seharusnya diinformasikan
ke Direksi untuk ditinjau. Tidak ada galian yang langsung / ditutupi dengan tanah /
beton tanpa diperiksa terlebih dahulu oleh Direksi. seluruh proses pekerjaan
menjadi tanggung-jawab Penyedia Jasa. Kemiringan yang rusak atau berubah,
karena kesalahan pelaksanaan harus diperbaiki oleh dan atas biaya Penyedia Jasa.
Apabila pada saat pelaksanaan penggalian terdapat batu-batu besar dengan diameter
lebih besar dari 1.00 m yang tidak dapat disingkirkan dengan alat Excavator, maka
pembayaran volume ini akan termasuk kedalam pembayaran item Galian Batu atas
sepengetahuan Direksi pekerjaan. Pengukuran untuk pembayaran pada galian tanah
biasa akan dibuat dalam meter kubik dimana tanah galian dari permukaan kupasan
sampai yang sesuai ditunjukan dalam garis-garis bidang yang sesuai dalam gambar.
Pembayaran untuk galian tanah biasa dibuat dalam meter kubik untuk item dalam
BoQ. Selama proses penggalian tanah agar secara langsung dipisahkan dan
ditumpuk pada suatu tempat yang disetujui Direksi, material yang layak/bisa
dipakai untuk timbunan dan material yang tidak layak. Material yang layak
selanjutnya akan dipakai untuk timbunan tanah biasa dan timbunan kembali,
sedangkan material yang tidak layak selanjutnya akan dibuang keluar daerah irigasi
atau kesuatu tempat yang tidak akan mengganggu areal pertanian dan fungsi
jaringan. Penyedia Jasa harus menguasai medan kerja sehingga penumpukan
material yang bisa dipakai untuk timbunan ditempatkan pada lokasi yang
sedekatdekatnya dengan lokasi yang memerlukan timbunan dan bisa langsung
ditebar pada bagian yang akan ditimbun. Harga satuan termasuk upah buruh, bahan
dan peralatan yang diperlukan untuk penggalian, perapihan dan kemiringan talud
temasuk usaha pencegahan bahaya longsor, pembuatan tanggul kecil pada bahu
galian dan timbunan kecil apabila dianggap perlu oleh Direksi. Peralatan
pengangkutan diperhitungkan terhadap pemindahan material hasil galian ke suatu
tempat penimbunan sementara yang disetujui Direksi sejauh ± 1 km. Khusus untuk

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
123

jaringan tersier yang dimensinya relatif kecil dan berada didaerah persawahan, agar
diperhitungkan terhadap tingkat kesukaran peggalian atau alternatif lain berupa
galian secara manual.
4.3.2 Galian Deposit Sungai
Galian deposit sungai adalah pekerjaan galian dengan material berupa deposit
sungai yang terdiri dari pasir, kerikil dan kerakal/boulder, yang dapat dilakukan
dengan excavator tetapi dengan tingkat produktifitasnya lebih rendah dibandingkan
dengan galian tanah biasa, karena kondisi lapisan endapan relative lebih padat.
Yang dimaksud dengan galian deposit sungai adalah suatu kegiatan penggalian
pada badan sungai atau daerah tertentu yang material galiannya merupakan
endapan sungai yang terdiri tanah berbatu kerikil dan kerakal yang padat, sehingga
alat excavator tidak dapat bekerja secara maksimal. Harga satuan yang
diperhitungkan untuk pekerjaan ini termasuk tenaga kerja dan alat/excavator,
sedangkan untuk keperluan pengangkutan dan pembuangan ke lokasi diluar daerah
kerja yang disetujui oleh direksi sejauh ± 1 km. Untuk jarak pembuangan yang
lebih jauh maka akan diperhitungkan dalam pekerjaan pembuangan sisa galian.
Kecuali untuk material bahan galian yang selanjutnya akan dipergunakan oleh
Penyedia Jasa untuk pekerjaan lain, maka pekerjaan pembuangan tidak
diperhitungkan.

4.3.3 Galian Batu Lapuk


Galian batu lapuk adalah pekerjaan galian dengan material galian berupa batu yang
sudah lapuk. Pekerjaan ini hanya bisa dilakukan dengan kombinasi alat excavator
dan pick hammer.
4.3.4 Galian Batu.
Galian batu termasuk semua batu-batuan padat dan keras di tempat yang tidak
dapat disingkirkan dengan mudah baik dengan mempergunakan pacul, excavator
biasa maupun Pick Hammer, kecuali dengan Excavator yang diperlengkapi dengan
Breaker atau dengan Peledakan. Apabila menggunakan peledakan, maka Penyedia
Jasa harus sudah memperhitungkan segala peralatan dan material yang diperlukan
berikut perizinan dan penanganan peledakannya.
4.3.5 Galian untuk pekerjaan pasangan beton.
Dasar dan sisi miring dari galian untuk pondasi di atas atau terhadap dimana beton
akan ditempatkan akan digali sesuai yang diperlukan seperti ketinggian, garis dan
ukuran seperti ditunjukkan dalam gambar atau seperti diarahkan oleh Direksi.
Tidak ada material akan diijinkan untuk ditambahkan dalam garis baku dari
struktur beton. Jika di beberapa titik dalam galian, material galian berdasarkan
permintaan tertulis dari Direksi diantara batas yang diperlukan untuk menerima
struktur penambahan galian akan segera diisi penuh dengan beton tipe K-100 atau
diisi dengan tanah yang sesuai dan dipadatkan atas biaya Penyedia Jasa.
4.4. Pekerjaan Galian Tanah Yang Tidak Akan Ditimbun Kembali
Semua pekerjaan galian tanah yang tidak akan ditimbun kembali akan dilaksanakan
sesuai pasal ini, harus dilaksanakan hingga mencapai elevasi dengan tingkatan dan
dimensi yang ditunjukan dalam gambar-gambar atau ditentukan oleh Direksi.
Selama dalam pekerjaan ini mungkin akan dijumpai dan diperlukan untuk merubah
kemiringan (slope) atau dimensi dari penggalian dari yang ditentukan. Setiap
penambahan atau pengurangan dari volume pekerjaan galian tanah sebagai akibat
dari perubahanperubahan tersebut akan diperhitungkan sesuai petunjuk dan
persetujuan Direksi. Semua tindakan pencegahan yang perlu dilakukan guna
melindungi material yang ada dibawah galian dalam keadaan yang memungkinkan,
kerusakan pada pekerjaan yang disebabkan oleh Penyedia Jasa dalam
melaksanakan pekerjaan, termasuk hancurnya material dibawah batas penggalian
yang diperlukan, harus diperbaiki atas biaya Penyedia Jasa. Galian yang melebihi
dari ketentuan baik yang dilakukan sengaja maupun akibat kelalaian Penyedia Jasa

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
124

tidak akan diperhitungkan dalam pembayaran. Penyedia Jasa harus mengisi


kembali dengan material yang sesuai dan dilaksanakan atas biaya Penyedia Jasa.
4.5. Luasnya Penggalian
Luasnya penggalian harus sekecil mungkin menurut Direksi. Penggalian dimulai
dari muka tanah dengan harus mengambil lebar yang cukup sesuai gambar atau
ditentukan lain oleh Direksi. Tidak ada galian yang langsung/ditutupi dengan tanah/
beton tanpa diperiksa terlebih dahulu oleh Direksi. Seluruh proses pekerjaan
menjadi tanggung-jawab Penyedia Jasa. Kemiringan yang rusak atau berubah,
karena kesalahan pelaksanaan harus diperbaiki oleh dan atas biaya Penyedia Jasa.
Selama proses penggalian tanah agar secara langsung dipisahkan dan ditumpuk
pada suatu tempat yang disetujui Direksi, material yang layak/bisa dipakai untuk
timbunan dan material yang tidak layak. Material yang layak selanjutnya akan
dipakai untuk timbunan tanah biasa dan timbunan kembali, sedangkan material
yang tidak layak selanjutnya akan dibuang keluar atau kesuatu tempat yang tidak
akan mengganggu areal pekerjaan dan dirapihkan. Penyedia Jasa harus menguasai
medan kerja sehingga penumpukan material yang bisa dipakai untuk timbunan
ditempatkan pada lokasi yang sedekat-dekatnya dengan lokasi yang memerlukan
timbunan dan bisa langsung ditebar pada bagian yang akan ditimbun. Semua galian
untuk pondasi bangunan / struktur akan dilaksanakan dalam kondisi kering (dimana
dalam kondisi kering akan dibangun seperti dalam Sub-bag 1.6.1 Pekerjaan
Pengeringan). Tidak ada tambahan biaya terhadap harga satuan tender dalam BoQ
untuk galian yang disebabkan material menjadi basah. Galian akan dibuat
sepenuhnya sesuai dengan ukuran yang diperlukan dan akan diselesaikan terhadap
garis dan ketinggian yang ditentukan kecuali terdapat batu menonjol sendiri akan
diijinkan untuk melebar dalam garis yang telah ditentukan tidak lebih dari 20 (dua
puluh) sentimeter dimana permukaan tidak dilindungi dengan beton. Jika
permukaan dilindungi dengan beton secara umum harus rata seperti ditentukan oleh
Direksi. Kecuali seperti secara rinci ditunjukkan dalam gambar atau sebaliknya
yang diarahkan oleh Direksi, keperluan pengukuran untuk pembayaran galian
terbuka terhadap kemiringan seperti disebutkan dibawah ini:

KEMIRINGAN GALIAN
MATERIAL KEMIRINGAN (V : H) DISKRIPSI
Batu 1: 0.5 Untuk kemiringan permanen
Batu Lapuk 1: 0.8 Untuk kemiringan permanen
Tanah 1: 1.0 Untuk kemiringan permanen
Galian Deposit 1: 1.0 Untuk kemiringan permanen
Sungai

Dimana diperlukan dan diinstruksikan oleh Direksi, Penyedia Jasa akan menggali
saluran terbuka / parit untuk mengalihkan air mengalir keluar dari galian terbuka.
Biaya keseluruhan dari pekerjaan ini akan ditanggung oleh Penyedia Jasa kecuali
dimana saluran tersebut adalah merupakan bagian dari pekerjaan permanen yang
mana pembayaran untuk galian akan dihitung dari harga satuan tender dalam BoQ.
Penggalian tanah untuk bangunan termasuk pekerjaan galian dari semua tanah,
kerikil, dan batuan kasar. Penggalian untuk bangunan harus dilaksanakan dengan
cara yang paling aman hingga mencapai elevasi yang disetujui Direksi. Kecuali
ditunjukkan dengan jelas pada gambar atau telah ditetapkan oleh Direksi. Apabila
terdapat material alam pada lokasi galian pondasi yang mengganggu selama
pelaksanaan penggalian, maka hal tersebut harus dipadatkan ditempat atau
disingkirkan atau diganti dengan tanah timbunan yang sesuai atau beton K100 atas
biaya Penyedia Jasa. Pekerjaan galian tanah untuk bangunan akan diukur sebagai
dasar pembayaran hingga mencapai elevasi yang diperlihatkan dalam gambar atau

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
125

bila tidak diperlihatkan dalam gambar sampai mencapai garis elevasi sesuai dengan
syaratsyarat yang ditentukan.
4.6. Pekerjaan Timbunan
Penyedia Jasa akan mengerjakan beberapa macam material timbunan dan
penutupan kembali di lokasi yang ditunjukkan oleh gambar atau ditempat lain
seperti arahan Direksi. Kualitas dari material harus mendapatkan ijin dari Direksi
dan tidak termasuk bahan organik atau bahan lain yang tidak diijinkan. Penyedia
Jasa harus semaksimal mungkin menggunakan material hasil galian sebagai bahan
untuk timbunan sejauh secara kualitas memenuhi syarat. Tidak diizinkan adanya
semak, akar, rumput atau material tidak memenuhi syarat lain yang akan dipakai
sebagai bahan timbunan. Kelayakan dari setiap bagian pondasi untuk penempatan
material timbunan dan semua material yang digunakan dalam konstruksi timbunan
adalah sesuai dengan spesifikasi teknik. Penyedia Jasa harus melaksanakan test uji
timbunan (trial embankment) untuk menentukan efektifitas dari beberapa metode
pemadatan dari material yang tersedia untuk pekerjaan timbunan. Sasaran hasil dari
uji test timbunan adalah untuk mengkonfirmasi efektifitas dari metode pemadatan
yang berkaitan dengan jenis dan ukuran dari alat pemadat, jumlah lintasan untuk
ketebalan lapisan yang disyaratkan, efek getaran terhadap kadar air dan aspek lain
dari pemadatan. Pekerjaan ini termasuk penempatan/penghamparan dari material
dari borrow area, galian dan stockpile dengan perbedaan kadar air dan dalam lajur
terpisah untuk pemadatan dengan peralatan pemadat, kecepatan, frekuensi dan
jumlah lintasan yang berbeda. Hasil percobaan ini tidak membebaskan Penyedia
Jasa dalam segala hal kewajibannya untuk mendapatkan batas pemadatan sebagai
yang ditentukan dalam kontrak Apabila ditemukan/dijumpai tanah yang berbeda
pada waktu pelaksanaan dikemudian hari, maka percobaan-percobaan lebih lanjut
harus dilaksanakan terlebih dahulu. Bila hasil percobaan pemadatan tanah
dilaksanakan untuk tanggul pada bangunan yang permanen, percobaan tersebut
akan dianggap sebagai suatu bagian pekerjaan dalam penyelesaian pekerjaan
tersebut, dan apabila pekerjaan tersebut gagal dan tidak memenuhi persyaratan-
persyaratan yang ditentukan Direksi, maka Penyedia Jasa harus membongkar
kembali pekerjaan permanen yang didasarkan pada percobaan yang gagal tersebut
atas biaya Penyedia Jasa tidak ada pembayaran terpisah atas percobaan tanah yang
dilaksanakan di tempat lain. Penyedia Jasa akan memberikan informasi kepada
Direksi paling tidak 30 (tigapuluh) hari sebelum pelaksanaan test uji timbunan (trial
embankment). Jenis test yang harus dilaksanakan untuk uji timbunan (trial
embankment) adalah sebagai berikut :
• Kepadatan Lapangan (field density)
• Permeability lapangan (field permeability)
• Berat Jenis (specific gravity)
• Kadar Air (water content)
• Konsistensi (consistency/Atterberg Limit)
• Gradasi (gradation) Lapangan dan Laboratorium
• Kepadatan Laboratorium (proctor compaction)
Tidak ada pembayaran terpisah yang akan dibuat untuk test uji timbunan (trial
embankment). Semua biaya untuk pelaksanaan test uji timbunan sudah termasuk uji
pemadatan, penghamparan, dan berikut pembongkaran material serta berkaitan
dengan pengujian, pengambilan contoh uji (sample) adalah sudah termasuk dalam
harga satuan yang dapat diterapkan untuk pekerjaan timbunan dalam BoQ.
4.7. Jenis Pekerjaan Timbunan
Sesuai dengan kebutuhan dan spesifikasi di lapangan maka kegiatan timbunan
tanah yang akan diberlakukan dalam pekerjaan ini terdiri dari :
• Timbunan tanah kembali dari galian
• Timbunan tanah dengan material dari borrow area
• Timbunan lolos air.
1) Timbunan tanah kembali dari hasil galian.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
126

Yang dimaksud dengan pekerjaan timbunan tanah kembali dari hasil galian
adalah kegiatan penimbunan baik untuk tanggul maupun untuk di belakang
bangunan dengan mempergunakan bahan timbunan dari hasil galian yang
secara spesifikasi teknis bahan tersebut dapat dipertangung jawabkan.
Penimbunan dan pemadatan tanah isian di bangunan boleh dilakukan setelah
umur bangunan sudah dinilai cukup oleh Direksi. Pelaksanaan harus dilakukan
secara hati-hati dengan menggunakan alat yang diijinkan oleh Direksi.
Penimbunan dilaksanakan secara lapis perlapis dengan ketebalan hamper sesuai
dengan spesifikasi alat yang digunakan. Bila tidak ada instruksi lain dari
Direksi maka Penyedia Jasa wajib menggunakan tanah hasil galian untuk
penimbunan tanah isian. Bila material tanah hasil galian bangunan tidak cukup
maka Kotraktor dibolehkan menggunakan material timbunan dari luar (borrow
area) atas ijin Direksi.
2) Timbunan tanah dengan material dari borrow area
Yang dimaksud dengan pekerjaan timbunan tanah dengan material dari borrow
area adalah kegiatan penimbunan baik untuk tanggul maupun untuk di
belakang bangunan dengan mempergunakan bahan timbunan dari galian pada
suatu lokasi borrow dengan jenis dan kualitas tanah yang tertentu dan Penyedia
Jasa mengeluarkan biaya untuk pengadaan material tanah timbunan tersebut.
Sumber dari material borrow untuk setiap timbunan harus sesuai dengan
borrow area yang telah disetujui oleh Direksi. Semua bagian dari timbunan
akan dihitung dan dibayar terhadap material terpasang dalam lokasi timbunan
dengan dasar setelah pekerjaan pemadatan.
3) Timbunan Lolos Air
Timbunan kembali lolos air harus ditempatkan berdasarkan garis, ketinggian
dan ukuran seperti ditunjukkan dalam gambar atau seperti arahan Direksi.
Material harus ditangani dan diletakkan sedemikian rupa untuk menghindari
segregasi. Metode dari pelaksanaan timbunan kembali lolos air harus diusulkan
dan mendapat persetujuan dari Direksi. Timbunan kembali lolos air harus
ditimbun secara lapis horisontal dengan ketebalan tidak lebih dari 50 (lima
puluh) cm sentimeter sebelum dipadatkan dan dipadatkan secara menyeluruh
dengan alat pemadat kapasitas 10 ton (vibratory roller) atau berdasarkan
kepadatan dari uji timbunan yang telah mendapatkan persetujuan dari Direksi.
Material filter dapat diperoleh dari sungai setempat, galian pondasi
bendung/bangunan air atau lokasi yang telah disetujui Direksi. Material filter
harus terdiri dari material yang layak, awet, pasir dan kerikil bergradasi baik
dengan ukuran partikel kurang dari 8 (delapan) sentimeter. Juga material tidak
boleh mengandung fraksi lolos saringan no.4 dalam jumlah lebih dari 50%
(limapuluh persen) begitu juga lolos saringan no. 200 tidak lebih atau kurang
dari 10 % (sepuluh persen).
5. PELAKSANAAN PEKERJAAN
Pelaksanaan pekerjaan yang perlu diperhatikan dalam pedoman penyusunan
spesifikasi teknis pekerjaan tanah harus memuat :

5.1. Pekerjaaan Persiapan


Dari gambar rencana (dokumen kontrak), maka dapat diketahui volume dan lokasi
galian, serta volume dan lokasi timbunan.
a. Penetapan Disposal area :
a) Dilakukan survey awal untuk mencari daerah-daerah tempat pembuangan hasil
galian yang tidak dapat dipakai sebagai material timbunan
b) Dari beberapa alternatif yang ada, pilih dan tetapkan daerah-daerah pembuangan
yang menguntungkan ditinjau dari segi biaya dan waktu. Dalam banyak hal daerah
yang terdekat biasanya menjadi pilihan yang baik.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
127

c) Ukur jarak tempat pembuangan (Disposal Area) dari tempat galian. Untuk dapat
menghitung jumlah dump truck yang diperlukan (ingat cara menghitung kebutuhan
Dump Truck didasarkan atas volume lepas) dan menghitung biaya angkutan.
b. Penetapan Quarry Tanah Timbunan
a) Bila diperlukan quarry tanah, maka perlu survey awal untuk mencari
daerahdaerah yang tanahnya dapat diambil dan memenuhi syarat untuk material
timbunan.
b) Dari beberapa alternatif yang ada, pilih dan tetapkan daerah yang
menguntungkan dengan pertimbangan biaya, waktu dan mutu tanahnya. Usahakan
letaknya searah dengan disposal area (atau sebaliknya) sehingga dump truck yang
balik dalam keadaan kosong dapat dimanfaatkan
c) Ambil sampel tanahnya, untuk dapat dihitung berat volume kering
maksimumnya di laboratorium, untuk dipergunakan sebagai standar pengukuran
kepadatan dalam pelaksanaan. Karena standar hanya berlaku untuk jenis tanah yang
sama, maka harus diberi tanda supaya tidak tertukar dengan yang lain.
d) Agar pengambilan tanah dapat berjalan secara efektif, maka jalan kerja jalan
kerja menuju quarry dan disposal area, perlu dapat perhatian yang serius serta
dilengkapi dengan drainase lingkungan.
c. Penetapan Base Camp
Tetapkan letak base camp, sedekat mungkin dengan lokasi pekerjaan. Hendaknya
diperhatikan juga lingkungan sosial yang ada.
d. Dokumentasi
Perlu dibuat dokumentasi untuk daerah quarry, disposal area, jalan kerja dan
kondisi sepanjang saluran
5.2. Pembersihan Medan
Sebelum memulai pelaksanaan pekerjaan tanah, pembersihan lokasi pekerjaan dari
semua tumbuhan harus dikerjakan oleh Penyedia Jasa setelah mendapat persetujuan
dari Direksi. Pembersihan terdiri dari penebangan pohon-pohon perdu, semak belukar
dan pembabatan rumput liar yang tumbuh sepanjang dasar saluran, talud luar dan
dalam, serta di atas tanggul saluran, sehingga profil saluran terlihat rapih kembali
seperti sebelumnya. Sampah yang berasal dari pembersihan harus diatur dan disebar
disekitar lokasi yang dijamin tidak akan mengganggu kegiatan pertanian. Pengaturan
dari semua sampah tersebut harus sesuai petunjuk Direksi. Kemudian Penyedia Jasa
harus membongkar akar-akar, mengisi lubang-lubangnya dengan tanah dan
dipadatkan kemudian membuang dari tempat pekerjaan semula bahan-bahan hasil
pembersihan lapangan. Untuk semua pohon dan semak-semak yang tidak harus
dibersihkan / tidak harus ditebang dan tetap berada di tempatnya, maka Penyedia Jasa
harus melindunginya dari kerusakan. Semua bahan yang akan dibakar harus
ditumpuk dengan rapi dan apabila keadaan mengijinkan harus dibakar sampai habis.
Penumpukan untuk pembakaran harus dikerjakan dengan cara dan pada tempat-
tempat tertentu agar tidak menimbulkan resiko terhadap bahaya kebakaran. Semua
pembakaran harus sesempurna mungkin sehingga bahan yang dibakar akan menjadi
abu. Penyedia Jasa setiap saat harus mengambil langkah-langkah pencegahan secara
khusus untuk mencegah penyebaran api dan harus mempunyai peralatan sesuai untuk
digunakan dalam pencegahan dan pemadaman. Pembersihan lokasi pekerjaan
termasuk penebangan pohon dan semak belukar, dimana lokasi tersebut akan dipakai
untuk bangunan-bangunan permanen, jalan masuk, tanggul-tanggul dan saluran-
saluran. Sedangkan bidang lain yang diperlukan untuk menunjang pekerjaan tidak
diperhitungkan dalam pembayaran. Luas areal yang akan dibayar untuk pekerjaan ini
adalah dihitung berdasarkan luasan seperti dalam tabel berikut :

No Diameter Batang (cm) Luas Area (konversi) m2


1 10 – 15 4
2 15 – 20 9

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
128

3 20 – 25 16
4 > 25 25

5.3. Kupasan / Stripping


1) Kupasan adalah penggalian humus (tanah organik) berikut rumput, yang akan
dilakukan pada semua dasar tanggul, pada lokasi material galian yang dipakai
kembali sebagai bahan timbunan, pada semua dasar jalan, pada lokasi borrow area
yang disetujui, semua lokasi yang tercantum pada Gambar dan seperti yang
diperintahkan Direksi Pekerjaan.
2) Pelaksanaan kupasan harus dilakukan dengan cara mengupas semua material yang
tidak cocok untuk timbunan atau untuk pondasi dan semua bahan organic seperti
rumput, tanah lapis atas dan sisa akar, yang tidak termasuk didalam pembersihan
medan. Kedalaman minimum pekerjaan kupasan adalah 0,20 meter.
3) Bahan hasil kupasan harus ditumpuk. Tumpukan semua material/sampah hasil
kupasan harus mendapat persetujuan Direksi Pekerjaan.
5.4. Penggalian Pada Bangunan
Penggalian harus dilaksanakan sedemikian hingga memungkinkan dikerjakan dengan
baik, dapat membuat penyokong bagi tebing galian, dan masih cukup ruangan untuk
pembuatan acuan, pengecoran beton, memasang pasangan batu dan melaksanakan
timbunan, termasuk pemadatan dan kegiatan pekerjaan lainnya.
5.4.1 Pekerjaan Pengeringan
Sebelum melaksanakan pekerjaan bangunan yang membutuhkan pengeringan
(dewatering) dengan alat pompa, Penyedia Jasa harus mengajukan rencana kerja
lengkap yang memuat metode, tahap-tahap pekerjaan dan kebutuhan waktu
pengeringan dan dimintakan persetujuan Direksi paling lambat 15 hari sebelum
pelaksanaan pembangunan. Penyedia Jasa harus menjaga agar galian bebas dari air
selama masa pembangunan dan menjamin adanya peralatan pompa yang cukup dan
siap dioperasikan di lapangan setiap waktu guna menghindari terputusnya kontinuitas
pengeringan air. Cara menjaga galian bebas dari air, pengeringan dan pembuangan air
harus dilaksanakan dengan cara yang dapat disetujui oleh Direksi. Penyedia Jasa
harus menjamin setiap waktu adanya peralatan yang baik dan cukup dilapangan guna
menghindari terputusnya pekerjaan pengeringan.
5.4.2 Cara Penggalian
Penyedia Jasa harus menyampaikan usul mengenai cara-cara penggalian, termasuk
detail dari konstruksi penahan yang mungkin diperlukan, guna mendapat persetujuan
Direksi secara tertulis sekurang-kurangnya 14 hari sebelum dimulainya pekerjaan,
sehingga keamanan penggaliannya terjamin.
5.4.3 Kelebihan Penggalian
Penggalian yang melebihi batas yang ditentukan pada gambar atau yang tidak
diperintahkan oleh Direksi harus diisi kembali oleh Penyedia Jasa dengan tanah yang
dipadatkan sebagaimana yang dikehendaki Direksi, tanpa menuntut suatu tambahan
pekerjaan.
5.4.4 Perapihan Permukaan Galian
Setiap permukaan galian harus dirapihkan dengan cara manual atau alat lain yang
disetujui oleh Direksi, sehingga bidang pondasi atau bagian lain dari bangunan atau
timbunan ang berhubungan lansung dengan tanah asli bias berhubungan baik.
Apabila tanah dasar pondasi atau bagian lain yang dianggap peka oleh Direksi rusak
akibat berlangsungnya pekerjaan maka Penyedia Jasa wajib memperbaikinya sesuai
dengan petunjuk Direksi atas biaya Penyedia Jasa. Dasar galian yang akan menerima
beton, pasangan batu atau isian dipadatkan, 0,15 m yang terakhir dari galian harus
dirapikan dengan tangan, atau dengan cara yang mungkin dibenarkan atau
diperintahkan oleh Direksi. Hal ini dilakukan setelah pembersihan semua lumpur
pada waktu akan menempatkan konstruksi diatasnya.
5.5. Pekerjaan galian dengan menggunakan alat berat
5.5.1 Di Lokasi Saluran

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
129

a. Untuk menetapkan letak batas-batas galian, dapat dipasang patok-patok pembantu


dan atau tali rafia yang menghubungkan dua profil yang berdekatan.
b. Berpedoman pada tali batas galian, maka galian kasar dapat dilaksanakan dengan
Excavator. Jumlah Excavator yang diperlukan dihitung berdasarkan kapasitas alat
dan waktu yang tersedia .
c. Galian dari Excavator langsung dimuat ke Dump Truck yang telah disiapkan
(jumlah kebutuhan Dump Truck harus disesuaikan dengan kapasitas Excavator), dan
kemudian diangkut ke tempat yang ditentukan. Usahakan posisi Dump Truck
sedemikian rupa sehingga swing dari Excavator bersudut kecil.
d. Bila karena suatu hal profil rusak atau berubah posisi, maka sebelum galian
finishing dilakukan, profil tersebut diperbaiki dengan pedoman patok-patok bantuan
yang selalu terjaga.
e. Galian finishing dilakukan oleh tenaga orang dengan cangkul. Sebenarnya dengan
kerjasama yang baik antara pelaksana dan operator excavator yang mahir, dapat
langsung dilakukan penggalian sampai garis/bidang finishing.
f. Dalam hal desain saluran terdapat saluran gendong, seperti sket di bawah,
sebaiknya pembuatan saluran tersebut didahulukan, karena dapat berfungsi sebagai
saluran drainase.

5.5.2 Di Lokasi Quarry


a. Setelah lokasi quarry di stripping dengan bersih, maka tanah dikupas dan di stock
dengan Bulldozer .
b. Bila musim hujan, sebaiknya stock tanah lepas dibatasi seperlunya saja, dan
dilindungi/ditutupi dengan terpal/plastik .
c. Stock tanah yang ada dimuat ke dalam Dump Truck dengan pelayanan Wheel
Loader untuk diangkut ke tempat pekerjaan timbunan
d. Alternatif komposisi alat di quarry dapat biasanya berupa : bulldozer dan loader
dan Excavator
5.6. Pembuangan Sisa Galian Yang Tidak Terpakai
Material sisa galian yang tidak bisa dipergunakan untuk timbunan akan dibuang
disuatu tempat didalam dan/atau diluar daerah irigasi yang disetujui oleh pemilik
sesuai yang ditunjukan dalam gambar atau Direksi. Penyedia Jasa harus merapihkan
dan mengatur ketinggian serta meratakannya dengan rapi dan tinggi maksimum 3.00
m. Penyedia Jasa harus memelihara tanpa mengganggu aliran air disaluran dan jalan
masuk serta yang berhubungan dengan hal tersebut. Sisa galian dari pekerjaan galian
di bendung, mata air dan pompa akan dibuang pada lokasi sekitar lokasi pekerjaan
tersebut diratakan dan dirapihkan dengan tingginya penimbunan sesuai dengan
persetujuan Direksi. Sedangkan sisa galian dari pekerjaan jaringan irigasi bisa
dibuang disekitar lokasi asalkan tidak mengganggu fungsi jaringan dan stabilitas
tanggul/lereng dan material tersebut tidak akan masuk/turun kembali kesaluran yang
mengakibatkan pendangkalan dan penyumbatan saluran. Kalau lokasi setempat tidak
memungkinkan maka material sisa tersebut harus dibuang kesuatu tempat diluar
Daerah irigasi, diratakan dan dirapihkan. Lokasi pembuangan harus mendapat
persetujuan Direksi dan mendapat ijin pemilik tanah. Material dari galian saluran
pembuang atau saluran yang tidak pergunakan akan diangkut untuk dibuang ke suatu
tempat pembuangan yang telah ditentukan seperti yang disetujui oleh Direksi.
Sebagian material yang layak pakai akan dtempatkan sementara di lokasi memenuhi
syarat yang akan dipergunakan nantinya atau langsung dipergunakan sebagai bahan
timbunan untuk konstruksi permanen seperti ditentukan oleh Direksi. Penyedia Jasa
harus menyediakan/membuat jadwal rincian rencana kerja dari pekerjaan tanah
seperti lokasi dan program galian dari saluran dan penggunaan material galian untuk
pekerjaan timbunan. Bila diminta seperti ditentukan oleh Direksi, lokasi pembuangan
harus di ratakan, untuk menghindari dari erosi akibat hujan. Perubahan atau
penambahan dari luasan lokasi pembuangan untuk kenyamanan dari Penyedia Jasa
sendiri adalah merupakan tanggung jawab dan atas biaya dari Penyedia Jasa serta

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
130

harus mendapatkan persetujuan dari Direksi. Penyedia Jasa harus mengajukan


proposal kepada Direksi paling tidak tiga puluh (30) hari untuk mendapatkan
persetujuan berkenaan dengan pembuangan material di tempat lain selain dari lokasi
yang telah disetujui dan untuk perlindungan material dari
erosi. Biaya pengangkutan pembuangan material galian ke tempat pembuangan dan
untuk perawatan dari lokasi pembuangan yang ditentukan disini harus sudah
terangkum dalam harga satuan per meter kubik untuk pekerjaan galian.
5.7. Longsoran di Talud
Penyedia Jasa harus mengambil tindakan pencegahan, yang diperlukan, untuk
mencegah terjadinya longsoran dari talud dan tanggul. Dalam hal terjadinya
longsoran, Penyedia Jasa harus memperbaiki semua pekerjaan dan kerusakan yang
bersangkutan dan melaksanakan setiap perubahan yang diperlukan sampai
memuaskan Direksi.
5.8. Gebalan Rumput
Dimana diharuskan atau ditunjukkan dalam gambar, lereng dari saluran, dan saluran
gendong harus digebal dengan rumput. Sebelum gebalan rumput dipasang,
permukaan harus diratakan dan digemburkan bila perlu dan dilapisi dengan humus 2
cm. Permukaan gebalan rumput harus rata dengan permukaan lereng saluran. Setelah
gebalan rumput dipasang harus disiram dengan air secukupnya sampai gebalan itu
tumbuh dengan baik, sedang gebalan rumput yang tidak tumbuh harus dibuang dan
diganti. Daerah yang harus digebal adalah sebagai berikut :
• Selebar 0.30 m pada kedua tepi tanggul bagian atas.
• Lereng dalam dari saluran mulai tepi atas sampai 0.20 m dibawah muka air rencana
untuk saluran tanah dan sampai tepi atas pasangan untuk saluran pasangan.
• Lereng luar saluran dari tepi atas sampai kaki tanggul.
Persyaratan gebalan rumput.
• Rumput gebalan tebal 4 cm dan bersama akar-akarnya
• Bukan berasal dari tanah yang susut besar
• Ukuran-ukuran 25 cm x 25 cm
• Cerucuk untuk Gebalan
Cerucuk bambu atau kayu harus dipakai untuk memasang gebalan rumput. Ukuran
dari cerucuk tadi paling tidak panjangnya 15 cm dengan diameter 2-3 cm dan
dipasang 2 buah cerucuk untuk setiap gebalan ukuran 25 cm x 25 cm x 4 cm.
5.9. Pelaksanaan Penimbunan
Permukaan tanah pada lokasi rencana pembuatan tanggul harus dibersihkan dan
dikupas atau digali hingga mencapai kedalaman yang ditunjukan dalam gambar.
Permukaan tanah yang telah dikupas atau digali tersebut, sebelum pekerjaan
timbunan untuk tanggul saluran maupun tanggul banjir harus dibuat alur-alur terbuka
sedalam 20.00 cm dengan jarak antara alur lebih kurang 1.00 meter. Sebelum mulai
menimbun, permukaan tanahnya digaruk sampai kedalaman yang lebih besar dari
retak-retak tanah yang ada dan paling tidak sampai kedalaman 0.15 m, dan kadar air
tanah yang digaruk harus dijaga, baik secara pengeringan alami atau pembasahan
dengan alat semprot. Kalau pelaksanaan pemadatan terhenti, permukaan dari
timbunan harus digaruk kembali dan kadar airnya diperiksa kembali sebelum
pekerjaan timbunan atau pemadatan dilanjutkan. Sebelum pekerjaan penimbunan
dilakukan, semua lubang-lubang dan bekas-bekas yang terjadi pada permukaan tanah,
harus diratakan. Untuk semua pekerjaan tanggul harus dibangun hingga mencapai
garis elevasi yang ditunjukan pada gambar atau yang ditentukan oleh Direksi. Tanah
timbunan untuk tanggul harus bersih dari tunggul-tunggul pohon, akar, rumput,
humus-humus dan unsur lain yang bisa membusuk. Penyedia Jasa harus
memperhitungkan tambahan pengisian pemadatan sendiri, dan penurunan dari
tanggul, baik disebutkan atau tidak, maka tinggi, lebar dan ukuran yang ditunjuk
dalam gambar-gambar, harus dilebihkan (freeboard), sehingga setelah penurunan
selesai dan tanggul dirapihkan maka akan tercapai dimensi/ukuran sesuai dengan
gambar. Secara berurutan material harus ditempatkan agar supaya menghasilkan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
131

distribusi material yang baik sesuai dengan yang disetujui oleh Direksi dan dimana
diperlukan untuk mencapai tujuan ini Direksi akan menunjuk lokasi di area timbunan
dimana material akan ditempatkan. Penimbunan harus dilakukan lapis perlapis
dengan ketebalan maksimum hamparan material sebelum dipadatkan adalah 30 cm.
Penghamparan dan pemadatan material pada sisi kemiringan luar atau dalam supaya
dilebihkan minimal 30 cm dari garis rencana agar pada saat setelah perapihan didapat
kepadatan yang sama diseluruh bidang rencana. Bila dianggap perlu, Direksi bisa
meminta pada Penyedia Jasa untuk melasanakan pemadatan khusus di tempat-tempat
tertentu tanpa mengubah harga satuan. Hasil akhir pekerjaan timbunan untuk saluran
diatas tanah asli harus rapat air dan tidak boleh ada rembesan pada tanah timbunan
yang dianggap membahayakan oleh /Direksi, maka Penyedia Jasa wajib
memperbaikunya tanpa ada biaya penggantian. Ketika masing-masing lapisan
material telah dikondisikan untuk kadar air yang diperlukan, kepadatan kering
lapangan yang dihasilkan minimal 90 % (sembilan puluh persen) dari kepadatan
kering maksimum laboratorium. Setiap lapis dari material timbunan harus memenuhi
kadar air untuk pemadatan yang dibutuhkan dengan menggunakan alat vibrator roller
dengan berat lebih dari 9 (sembilan) ton atau alat pemadat lain yang telah disetujui.
Ini akan dapat dipenuhi dengan dilewati alat pemadat kira-kira 6 (enam) lintasan
setiap lapis (sama dengan lebar kepadatan yang dibutuhkan, bagaimanapun Direksi
boleh mengubah jumlah lintasan dari alat vibrator roller tergantung dari uji coba
timbunan/trial embankment.Untuk mendapatkan acuan kerja lapangan diperlukan uji
coba (trial test) timbunan dengan menggunakan peralatan yang akan digunakan
Penyedia Jasa di lapangan. Uji percobaan ini harus disaksikan oleh Direksi dan dibuat
berita acaranya. Selanjutnya tes kepadatan dilakukan per 50 meter panjang saluran
per lapis timbunan. Pembayaran pekerjaan timbunan sudah termasuk penggalian di
tempat asal material, pengangkutan, penghamparan, penyiraman (bila perlu),
pemadatan dan tes kepadatan dihitung dalam meter kubik timbunan terlaksana sesuai
garis rencana atau sesuai perintah Direksi. Penyedia Jasa harus merawat timbunan
yang telah disetujui hingga akhir penyelesaian dan penerimaan dari pekerjaan.
Penyedia Jasa harus bertanggungjawab terhadap erosi dari permukaan timbunan dan
setiap material timbunan yang hilang akibat erosi harus diganti oleh biaya Penyedia
Jasa. Penyedia Jasa harus hati-hati dalam pemadatan material timbunan yang
berdekatan / berada di sekitar struktur beton. Kerusakan apapun yang berakibat pada
struktur beton oleh peralatan Penyedia Jasa harus diperbaiki dengan biaya Penyedia
Jasa. Untuk material yang ditempatkan berdekatan dengan struktur beton,
penempatannya harus ditunda atau menunggu hingga struktur telah mencapai umur
28 hari atau seperti arahan Direksi. Material akan ditempatkan sepanjang mungkin
disekitar struktur beton untuk memperkecil pembebanan tidak seimbang pada
struktur, yang mana telah dipertimbangkan dalam perencanaan.
5.9.1 Kontrol Pengendalian Pengujian untuk Pekerjaan Timbunan
Semua pengujian rutin yang penting bagi pengendalian mutu dari pekerjaan timbunan
harus dilaksanakan oleh Penyedia Jasa seperti yang ditetapkan sesudah ini atau
seperti arahan Direksi. Penyedia Jasa akan bertanggungjawab penuh terhadap
pengendalian mutu dari pekerjaan yang dilaksanakan. Direksi akan melakukan
pemeriksaan dan meneliti semua pekerjaan yang dilaksanakan oleh Penyedia Jasa
dalam rangka bahwa Penyedia Jasa dapat memenuhi kualitas yang dibutuhkan dan
melaksanakan tes dan pengambilan contoh uji (sample) agar dapat memenuhi
spesifikasi teknik. Direksi akan dan berhak untuk menolak semua atau sebagian dari
pekerjaan yang dilakukan oleh Penyedia Jasa jika pekerjaan tidak dapat memenuhi
kebutuhan yang ditetapkan dalam spesifikasi teknik. Dalam kasus demikian Penyedia
Jasa akan membongkar dan mengerjakan ulang dari pekerjaan yang tidak memenuhi
dengan biaya sendiri. Penyedia Jasa akan menyediakan peralatan dan perlengkapan
uji dan menyediakan semua tenaga ahli yang dibutuhkan untuk melaksanakan semua
uji yang diperlukan untuk memenuhi kewajiban menurut spesifikasi dibawah
pengawasan dari Direksi. Tidak ada pembayaran terpisah untuk pengujian

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
132

pengendalian mutu. Semua biaya untuk pelaksanaan uji pengendalian mutu termasuk
semua tenaga, material, peralatan konstruksi dan peralatan, pengambilan contoh dan
pengujiannya harus sudah termasuk dalam harga satuan dalam BoQ.
5.9.2 Operasi dari Borrow area
Penyedia Jasa harus bertanggungjawab penuh terhadap operasi di borrow area
dibawah pengawasan dan instruksi Direksi. Apabila secara teknis, bahan timbunan
dari hasil galian setempat tidak memungkinkan untuk dipakai, maka harus diambil
dari tanah luar (Borrow area) sesuai yang ditunjukan dalam gambar atau atas perintah
Direksi. Penyedia Jasa harus membayar ganti rugi kepada pemilik daerah tersebut
dalam memperoleh tanah timbunan sebagaimana yang ditunjukan oleh Direksi. Biaya
ganti rugi tanah timbunan, biaya pengupasan dan penggalian tanah telah termasuk
dalam harga satuan penawaran. Sedapat mungkin kadar air dari bahan tanah timbunan
harus diatur dan dijaga sebelum digali dari lokasi borrow-area, dengan cara memberi
atau menambah air dengan mengalirkannya (bila kurang basah) atau dengan menggali
saluran atau parit pembuang untuk mengurangi kelebihan air. Material akan di
dapatkan dari kebutuhan galian dan borrow area seperti yang ditunjukkan dalam
gambar kerja dan dari kebutuhan dengan galian, jika demikian mendapat persetujuan
tertulis dari Direksi. Garis batas dari borrow area seperti ditunjukkan dalam gambar
kerja hanya kira-kira dan mungkin akan meluas jika diperlukan dengan persetujuan
dari Direksi. Pada saat perluasan Penyedia Jasa tidak akan mengajukan tambahan
biaya terhadap harga satuan untuk material tersebut dalam BoQ. Tidak kurang dari 30
(tiga puluh) hari sebelum dimulainya pengoperasian di lokasi tersebut Penyedia Jasa
harus mengajukan kepada Direksi untuk mendapat persetujuan mengenai
kelengkapan dari usulan metode pengoperasian di borrow area, termasuk urutan
pengoperasian, kedalaman pengambilan material dan uraian dari rencana borrow area
yang diusulkan. Apabila terdapat perbedaan tinggi dalam pengoperasian di borrow
area horisontal berm akan dibentuk dan borrow area akan ditinggalkan dalam
keadaan rapi dan dalam kondisi aman untuk kepuasan Direksi. Dengan demikian
Penyedia Jasa tidak diizinkan untuk memulai melaksanakan pekerjaan tersebut
sebelum mendapat persetujuan Direksi. Lokasi galian pengambilan tanah timbunan
harus dibersihkan terlebih dahulu dan bebas dari kotoran dan sisa-sisa akar pohon,
dan secara seksama dikupas dan dihilangkan bahan-bahan organiknya seperti rumput,
lapisan tanah permukaan dan akar pohon, dengan demikian tanah timbunan tidak
mengandung tunggul, semak belukar, akar, rumput, humus, gumpalangumpalan tanah
dan unsur lain yang mudah membusuk. Borrow area harus dioperasikan sehingga
tidak merusak kegunaan dari segala bagian dari pekerjaan. Apabila terdapat material
yang mempunyai ukuran lebih dari tiga puluh (30 cm) sentimeter di lokasi borrow
area maka material tersebut harus di pisahkan atau dibuang oleh Penyedia Jasa atau
pada saat material sebelum dipadatkan. Setelah penggalian selesai di borrow area,
material kupasan (stripped) (termasuk material humus dan material tidak
dipergunakan yang mungkin akan ditimbunkan kembali) harus dikembalikan ke
borrow area di mana pada saatnya akan ditutup seperti arahan Direksi untuk
memelihara kesuburan lahan dan mencegah resiko terhadap ternak dan orang. Jika
dilokasi manapun di borrow area (sebelum atau selama operasi penggalian) terdapat
daerah yang terlalu basah, akan diambil langkah yang memungkinkan untuk
mengurangi kandungan air dengan jalan pemilihan daerah galian untuk menjamin
material dalam kondisi tidak jenuh air atau dengan cara di jemur atau material di
tempatkan dilokasi stock yang telah di setujui oleh Direksi dan apabila ditemukan
kelebihan kandungan air diijinkan untuk dikeringkan atau dengan menggunakan alat
lain yang telah disetujui. Pada akhir penyelesaian dari pelaksanaan pekerjaan
pembuatan tanggul, Penyedia Jasa harus mengatur dalam borrow area tersebut
dengan suatu cara sedemikian rupa agar elevasi permukaan tanah disekitarnya dan
permukaan tanah borrow area sama tinggi, sehingga air hujan tidak tergenang di
lokasi tersebut kecuali ditentukan lain oleh Direksi. Untuk menghindari terbentuknya
kolam air di borrow area, parit saluran dari borrow area ke pengeluaran terdekat

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
133

harus di buat oleh Penyedia Jasa dimana jika parit saluran tersebut diperlukan.
Penyedia Jasa tidak diijinkan memindahkan atau membawa material dari borrow area
untuk keperluan Penyedia Jasa dan atas kemauan sendiri tanpa persetujuan dari
Direksi. Kecuali ditentukan lain, tidak ada pembayaran langsung untuk biaya
persiapan, operasi dan pemeliharaan borrow area termasuk pembersihan,
pengupasan, penggalian dan pekerjaan-pekerjaan lain yang diperlukan hingga syarat-
syarat timbunan tersebut sesuai untuk digunakan dalam pekerjaan pembuatan tanggul.
Akan tetapi biaya tersebut akan diperhitungkan dalam harga satuan pada sub pasal
yang ada sangkut pautnya untuk pekerjaan pembuatan tanggul, dimana tanah
timbunan diambil dari Borrow area. Pemadatan timbunan tanah harus dilaksanakan
hanya jika kadar air bahan berada dalam rentang 3 % di bawah kadar air optimum
sampai 1% di atas kadar air optimum. Kadar air optimum harus didefinisikan sebagai
kadar air pada kepadatan kering maksimum yang diperoleh jika tanah dipadatkan
sesuai dengan SNI 03-1742-1989 tentang Metode Pengujian Kepadatan Ringan untuk
Tanah. Timbunan harus dipadatkan mulai dari tepi luar dan bergerak menuju ke arah
sumbu tanggul sedemikian rupa sehingga setiap ruas akan menerima jumlah energi
pemadatan yang sama.

5.10. Pekerjaan timbunan dengan menggunakan alat berat


Di dalam praktek tidak mudah menetapkan berapa banyak air yang diperlukan
padasaat pemadatan, kecuali pelaksana yang sudah berpengalaman sekali. Tetapi
untuk pedoman kasar, adalah sebagai berikut :
a. Bila selama pemadatan timbul debu, berarti kadar air kurang;
b. Bila selama pemadatan, tanah keluar airnya (becek) berarti kadar airnya terlalu
tinggi.
Hal-hal yang berpengaruh terhadap kepadatan adalah :
a. Tebal lapisan tanah lepas, yang akan dipadatkan;
b. Berat dan energi alat pemadat;
c. Banyaknya lintasan pemadatan;
d. Kadar air.
Urutan pelaksanaan, sebagai berikut :
a) Percobaan Pemadatan
• Hamparkan tanah lepas setebal yang kita kehendaki, diatas permukaan yang telah
dipadatkan seperlunya (biasanya dalam spesifikasi teknik ditetapkan tidak boleh lebih
dari 30 cm)
• Semprotkan air, bila dirasakan hamparan tanah kadar airnya masih kurang (tetapi
lebih baik agak kurang daripada kelebihan)
• Kemudian dipadatkan dengan alat pemadat Vibro Roller atau Sheep Foot Roller dan
dicoba misalnya dengan 6 lintasan. Sesudah itu diambil sampel tanah dan diukur
kepadatannya (berat volume keringnya). Bila ternyata masih kurang padat, maka
lintasan pemadatan ditambah lagi, misalnya ditambah dua lintasan. Bila tingkat
kepadatannya telah dicapai, maka cara-cara tersebut dipakai sebagai pedoman
selanjutnya.
b) Pemadatan Timbunan
• Dasar tanah yang akan ditimbun, dipadatkan seperlunya, sesuai persyaratannya.
• Tanah timbunan yang diambil dari quarry atau lokasi galian, dibawa dengan Dump
Truck, ditumpahkan di lokasi tempat timbunan yang telah dipersiapkan. Jarak
tumpukan diatur sedemikian, sehingga bila dihampar dengan ketebalan 30 cm seluruh
permukaan dapat tertimbun.
• Tumpahan tanah dari Dump Truck digusur/diratakan dengan Bulldozer atau Grader
untuk mencapai ketebalan hamparan kurang lebih 30 cm. Perhatikan kadar airnya
secara visual .
• Bila musim hujan, sebaiknya hamparan tanah dibatasi seperlunya saja, dan
dilindungi/ditutupi dengan terpal. Bila hujan cukup deras, pekerjaan harus dihentikan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
134

• Lapisan pertama tersebut sebaiknya melebihi lebar kaki timbunan kurang lebih 50
cm, dikanan dan dikiri. Kemudian setelah kadar air dinilai cukup, langsung
dipadatkan dengan Vibro Roller atau Sheep Foot Roller dengan lintasan sebanyak
percobaan pemadatan yang telah dilakukan .
• Bidang pemadatan harus overlapping kurang lebih 15 cm, agar seluruh permukaan
terpadatkan. Lapisan pertama yang telah selesai dipadatkan, diambil sampelnya setiap
jarak 50 meter (atau sesuai spesifikasi), dan diperiksa kepadatannya .
• Bila kepadatannya telah memenuhi syarat, maka lapisan berikutnya baru
diperbolehkan untuk dihampar .
• Pemadatan lapisan pertama dan kedua dilakukan diantara dua profil yang ada
(daerah profil dilewati dulu) Sesudah dua lapisan selesai dan dapat dipakai sebagai
pedoman, maka profil dapat dibongkar untuk ditimbun mengikuti lapisan-lapisan
yang telah selesai .
• Timbunan dan pemadatan harus dilakukan lapis demi lapis. Untuk menjamin mutu
timbunan (yang berbentuk tanggul) penimbunan diteruskan sampai separuh
kedalaman saluran (untuk saluran yang tidak lebar)
• Sisa kepala tanggul (di kanan-kiri) ditimbun dari hasil galian profil saluran, dan
juga dipadatkan lapis demi lapis. Dalam proses pembentukan tanggul harus
dipedomani lagi dengan profil saluran.
• Agar diingat bahwa apabila lebar tanggul kurang dari rencana (desain), penambahan
akan sulit, tidak boleh langsung ditambal dari samping.
• Tambahan/pelebaran tanggul yang sudah jadi harus lapis demi lapis dari bawah dan
dengan sambungan bertangga
6. PENGENDALIAN MUTU
Pengendalian mutu yang perlu diperhatikan dalam pedoman penyusunan spesifikasi
teknis pekerjaan tanah harus memuat :
6.1. Pekerjaan Galian
a) Penerimaan bahan
1) Pengujian contoh harus dilakukan untuk setiap lapisan tanah dan batuan
yangberbeda.
2) Bahan yang diterima sudah diklasifikasikan ke dalam galian biasa, galian
batu,galian bangunan
b) Pemeriksaan mutu bahan
1) Untuk pekerjaan galian lereng tanah harus dilakukan pemeriksaan sudut geser
dalam, φ dan kohesi tanah beserta informasi mengenai sumber mata air dan
ketinggian muka air tanah.
2) Untuk pekerjaan galian batu harus dilakukan pemeriksaan tingkat pelapukan
(slake durability) dan informasi batuan yang meliputi kekar, kemiringan.
3) Galian bangunan.
(a) Untuk galian lantai pondasi, tembok beton penahan tanah dan bangunan
pemikul beban lainnya, harus dilakukan pemeriksaan klasifikasi tanah,
tingkat kepadatan (konsistensi) dan informasi kedalaman muka air tanah.
(b) Pekerjaan yang berhubungan dengan drainase sebaiknya dilakukan
analisa butir tanah.
(c) Pekerjaan yang berhubungan dengan pemompaan, harus dilakukan
pemeriksaan berkaitan dengan kemungkinan bahaya piping, terutama
untuk data ketinggian muka air, jenis tanah tempat pemompaan dan
analisa butir.
(d) Pekerjaan yang memerlukan penimbunan kembali harus memperhatikan
mengenai pengendalian mutu timbunan.
(e) Pekerjaan yang berhubungan dengan galian buangan , pemeriksaan
dilakukan pada lokasi tempat pembuangan, yakni pemeriksaan
“kestabilan”, parameter longsoran dan parameter daya dukung tanah
setempat.
6.2. Pekerjaan Timbunan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
135

a) Penerimaan bahan
1) Jumlah data pendukung hasil pengujian yang diperlukan untuk persetujuan
awal mutu bahan akan ditetapkan oleh Direksi Pekerjaan, tetapi
bagaimanapun juga harus mencakup seluruh pengujian yang disyaratkan
dalam dengan paling sedikit tiga contoh yang mewakili setiap sumber bahan
yang diusulkan, yang dipilih mewakili rentang mutu bahan yang mungkin
terdapat pada sumber bahan.
2) Setelah persetujuan mutu bahan timbunan yang diusulkan, Direksi Pekerjaan
dapat memintakan pengujian mutu bahan ulang lagi agar perubahan bahan
atau sumber bahannya dapat diamati.
b) Pengujian mutu bahan
Suatu program pengendalian pengujian mutu bahan rutin harus dilaksanakan
untuk mengendalikan perubahan mutu bahan yang dibawa ke lapangan. Jumlah
pengujian harus seperti yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan tetapi untuk
setiap 1000 meter kubik bahan timbunan yang diperoleh dari setiap sumber bahan
paling sedikit harus dilakukan suatu pengujian untuk menentukan ekspansif
tidaknya bahan timbunan, yang ditentukan oleh nilai aktif.

c) Percobaan Pemadatan di lapangan


Penyedia Jasa harus bertanggungjawab dalam memilih metode dan peralatan
untuk mencapai tingkat kepadatan yang disyaratkan. Jika Penyedia Jasa tidak
sanggup mencapai kepadatan yang disyaratkan, prosedur pemadatan berikut ini
harus diikuti : Percobaan lapangan harus dilaksanakan dengan variasi jumlah
lintasan peralatan pemadat dan kadar air sampai kepadatan yang disyaratkan
tercapai sehingga dapat diterima oleh Direksi Pekerjaan. Hasil percobaan
lapangan ini selanjutnya dapat digunakan Penyedia Jasa untuk menetapkan pola
lintasan pemadatan, jumlah lintasan, jenis alat pemadat dan kadar air untuk
seluruh pemadatan berikutnya.
7. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
Pengukuran dan pembayaran yang perlu diperhatikan dalam pedoman penyusunan
spesifikasi teknis pekerjaan tanah harus memuat :
7.1. Pengukuran
7.1.1 Pekerjaan Pembersihan
Volume untuk dasar pembayaran pekerjaan pembersihan adalah harga satuan per
meter persegi, kecuali ditentukan lain oleh Direksi sampai batas yang wajar.
Pembayaran pekerjaan pembersihan termasuk upah pekerja, harga-harga bahan dan
perlengkapan lain yang diperlukan untuk menebang, membabat dan menebar
disekitar lokasi.
7.1.2 Pekerjaan Kupasan/stripping
Volume untuk dasar pembayaran pekerjaan kupasan/stripping adalah harga satuan per
meter persegi, kecuali ditentukan lain oleh Direksi sampai batas yang wajar.
Pembayaran pekerjaan pembersihan termasuk upah pekerja, harga-harga bahan dan
perlengkapan lain yang diperlukan untuk menggali, dan mengangkutnya disekitar
lokasi.
7.1.3 Pekerjaan Galian
Harga satuan untuk pekerjaan galian ini termasuk tenaga kerja dan alat/excavator
dengan jarak angkut ke lokasi stockpile/lokasi timbunan dan pembuangan ke lokasi di
luar daerah kerja sejauh kurang dari 1.00 km tidak diperhitungkan Untuk jarak
pembuangan yang lebih jauh maka akan diperhitungkan dalam pekerjaan
pembuangan sisa galian. Kecuali untuk material bahan galian yang selanjutnya akan
dipergunakan oleh Penyedia Jasa untuk pekerjaan lain, maka pekerjaan pembuangan
tidak diperhitungkan. Galian saluran dan struktur lain yang terkait akan termasuk
semua kebutuhan galian untuk mencapai garis, ketinggian dan ukuran seperti
ditunjukan dalam gambar atau seperti diarahkan oleh Direksi, termasuk galian di
tempat/local atau dental, perawatan pondasi dan semua galian yang lain dalam area

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
136

kerja. Pekerjaan galian di luar ketentuan seperti di atas harus diukur untuk
pembayaran sebagai volume di tempat dalam meter kubik bahan yang dipindahkan,
setelah dikurangi bahan galian yang digunakan dan dibayar sebagai timbunan biasa
atau timbunan pilihan dengan faktor penyesuaian berikut ini :
(1) Bahan Galian Biasa yang dipakai sebagai timbunan harus dibagi dengan
penyusutan (shrinkage) sebesar 0,85 yang mengacu pada SNI 03-3422-1994,
tentang Metode Pengujian Batas Susut Tanah.
(2) Bahan Galian Batu yang dipakai sebagai timbunan harus dibagi dengan factor
pengembangan (swelling) sebesar 1,2 yang mengacu pada SNI 13-6425-2000
tentang Metode Pengujian Indeks Pengembangan Tanah. Dasar perhitungan ini
haruslah gambar penampang melintang profil tanah asli sebelum digali yang telah
disetujui dan gambar pekerjaan galian akhir meliputi garis, kelandaian dan
elevasi sebagai yang disyaratkan atau diterima. Metode perhitungan haruslah
metode luas ujung rata-rata, menggunakan penampang melintang pekerjaan
dengan jarak tidak lebih dari 25 meter.
(a) Pekerjaan galian yang dapat dimasukkan untuk pengukuran dan pembayaran
menurut Bagian ini akan tetap dibayar sebagai galian hanya jika bahan galian
tersebut tidak digunakan dan dibayar dalam Bagian lain dari Spesifikasi ini.
(b) Jika bahan galian dinyatakan secara tertulis oleh Direksi Pekerjaan dapat
digunakan sebagai bahan timbunan, namun tidak digunakan oleh Penyedia
Jasa sebagai bahan timbunan, maka volume bahan galian yang tidak terpakai
ini dan terjadi semata-mata hanya untuk cadangan Penyedia Jasa dengan
exploitasi sumber bahan (borrow area) tidak akan dibayar.
(c) Pekerjaan galian bangunan yang diukur adalah volume dari prisma yang
dibatasi oleh bidang-bidang sebagai berikut :
(1) Bidang atas adalah bidang horisontal seluas bidang dasar pondasi yang
melalui titik terendah dari terain tanah asli. Di atas bidang horisontal ini
galian tanah diperhitungkan sebagai galian biasa atau galian batu sesuai
dengan sifatnya
(2) Bidang bawah adalah bidang dasar pondasi.
(3) Bidang tegak adalah bidang vertikal keliling pondasi.
(4) Pengukuran volume tidak diperhitungkan di luar bidang-bidang yang
diuraikan di atas atau sebagai pengembangan tanah selama pemancangan,
tambahan galian karena kelongsoran, bergeser, runtuh atau karena sebab-
sebab lain.
(d) Pengangkutan hasil galian ke lokasi pembuangan akhir atau lokasi timbunan
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan dengan jarak yang
melebihi 300 meter harus diukur untuk pembayaran sebagai volume di
tempat dalam kubik meter bahan yang dipindahkan per jarak tempat
penggalian sampai lokasi pembuangan akhir atau lokasi timbunan dalam
kilometer.
(e) Harga satuan yang diperhitungkan untuk keperluan pembuangan kelebihan
volume galian ke luar daerah kerja yang disetujui oleh Direksi adalah sejauh
> 1 km. Kecuali untuk material bahan galian yang selanjutnya akan
dipergunakan oleh Penyedia Jasa untuk pekerjaan lain maka pekerjaan
pembuangan tidak diperhitungkan.
7.1.4 Pekerjaan Timbunan
Untuk timbunan yang tidak diukur dan dibayar dari volume galian maka :
1) Timbunan harus diukur sebagai jumlah kubik meter bahan terpadatkan yang
dilaksanakan, diselesaikan di tempat dan diterima. Volume yang diukur harus
berdasarkan gambar penampang melintang profil tanah asli yang disetujui atau
profil galian sebelum setiap timbunan ditempatkan dan sesuai dengan garis,
kelandaian dan elevasi pekerjaan timbunan akhir yang disyaratkan dan diterima.
Metode perhitungan volume bahan haruslah metode luas bidang ujung, dengan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
137

menggunakan penampang melintang pekerjaan yang berselang jarak tidak lebih


dari 25 m.
2) Timbunan yang ditempatkan di luar garis dan penampang melintang yang
disetujui, termasuk setiap timbunan tambahan yang diperlukan sebagai akibat
penggalian bertangga pada atau penguncian ke dalam lereng lama, atau sebagai
akibat dari penurunan pondasi, tidak akan dimasukkan kedalam volume yang
diukur untuk pembayaran kecuali bila :
3) Timbunan tambahan yang diperlukan untuk memperbaiki pekerjaan yang tidak
stabil atau gagal jika Penyedia Jasa tidak dianggap bertanggung-jawab.
4) Timbunan yang digunakan dimana saja di luar batas Kontrak pekerjaan, atau untuk
mengubur bahan sisa atau yang tidak terpakai, atau untuk menutup sumber bahan,
tidak boleh dimasukkan dalam pengukuran timbunan.
7.2. Dasar Pembayaran
7.2.1 Pekerjaan Galian
Kuantitas galian yang diukur menurut ketentuan di atas, akan dibayar menurut satuan
pengukuran dengan harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk
masing-masing Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah ini, dimana harga dan
pembayaran tersebut merupakan kompensasi penuh untuk seluruh pekerjaan yang
berkaitan, dan biaya yang diperlukan dalam melaksanakan pekerjaan galian
sebagaimana diuraikan dalam Bagian ini.

7.2.2 Pekerjaan Timbunan


Kuantitas timbunan yang diukur seperti diuraikan di atas, dalam jarak angkut
berapapun yang diperlukan, harus dibayar untuk per satuan pengukuran dari
masingmasing harga yang dimasukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga untuk Mata
Pembayaran terdaftar di bawah, dimana harga tersebut harus sudah merupakan
kompensasi penuh untuk pengadaan, pemasokan, penghamparan, pemadatan,
penyelesaian akhir dan pengujian bahan, seluruh biaya lain yang perlu atau biaya
untuk penyelesaian yang sebagaimana mestinya dari pekerjaan yang diuraikan dalam
Bagian ini.

Nomor Uraian Satuan Pengukuran


Pembayaran
1. Pekerjaan Galian :
a) Pembersihan Medan Meter Persegi
b) Kupasan / stripping Meter Persegi
c) Galian Biasa Meter Kubik
d) Galian Batu Meter Kubik
e) Galian Bangunan dengan Kedalaman 0 - 2 M Meter Kubik
f) Galian Bangunan dengan Kedalaman 2 - 4 M Meter Kubik
g) Galian Bangunan dengan Kedalaman 4 - 6 M Meter Kubik
h) Galian Bangunan dengan Kedalaman > 6 M Meter Kubik
i) Biaya Tambahan untuk Pengangkutan Bahan
Hasil Galian dengan Jarak melebihi 300 meter Meter Kubik
j) Biaya Tambahan untuk Pengangkutan Kelebihan
Hasil Galian dengan Jarak melebihi 1000 meter Metek Kubik

2. Pekerjaan Timbunan :
a) Timbunan Biasa Dari Selain Galian Sumber Meter Kubik
Bahan
b) Timbunan Pilihan Meter Kubik

III. PEKERJAAN PASANGAN


1. RUANG LINGKUP

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
138

Pedoman ini menetapkan ketentuan dan persyaratan, metode pelaksanaan pekerjaan,


pengendalian mutu serta pengukuran dan pembayaran untuk pekerjaan pasangan batu
dan adukan semen. Pedoman ini mencakup pekerjaan pasangan batu yang meliputi
bronjong, pasangan batu kali, pasangan batu kosong, plesteran dan siaran serta
pekerjaan adukan semen. Pedoman ini mencakup pekerjaan penyediaan baik batu
yang diisikan ke dalam bronjong kawat (gabion) maupun pasangan batu kosong pada
landasan yang disetujui sesuai dengan detail yang ditunjukkan dalam pada Gambar
sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
2. ACUAN NORMATIF
Standar Nasional Indonesia (SNI) :

SNI 15-0302-1989 : Semen Pozolan Kapur


SNI 15-2049-1994 : Semen Portland
SNI 15-0129-1994 : Semen Portland Putih
SNI 15-0302-1999 : Semen Portland Pozolan
SNI 03-1967-1990 : Metode Pengujian Batas Cair dengan Alat Casagrande
SNI-03-2417-1991 : Metode Pengujian Keausan Agregat Dengan Mesin Abrasi
LosAngeles.

SNI 03-3046-1992 : Kawat Bronjong dan Bronjong Berlapis PVC (Polivinil


Chlorida)
SNI 15-3758-1995 : Semen Aduk Pasangan
SNI 03-0090-1999 : Spesifikasi Bronjong Kawat
SNI 03-6817-2002 : Metode Pengujian Mutu Air Untuk digunakan dalam Beton
SNI 03-6882-2002 : Spesifikasi Mortar Untuk Pekerjaan Pasangan

American Standard Test Masonry cement


Method : Hydrated Lime
ASTM C 91 : Mortar for Unit Masonry
ASTM C 207 : Mortar and Grout for Reinforcement of Masonry
ASTM C 270 :
ASTM C 476 :

3. ISTILAH DAN DEFINISI


3.1. Agregat halus adalah agregat yang mempunyai diameter butir di atas 0,25 mm
sampai 4 mm yang biasa disebut pasir.
3.2. Agregat kasar adalah agregat yang mempunyai diameter butir di atas 4 mm sampai
31,5 mm yang biasa disebut kerakal.
3.3. Bahan tambahan adalah suatu bahan berupa bubukan atau cairan, yang dibubuhkan
ke dalam campuran beton selama pengadukan dalam jumlah tertentu untuk merubah
beberapa sifatnya.
3.4. Batu alam adalah suatu gabungan daripada hablur mineral yang bersatu dan
memadat, sehingga memiliki derajat kekerasan tertentu, yang berbentuk secara
alamiah melalui proses pelelehan, pembekuan, pengendapan dan perubahan alamiah.
3.5. Batu candi adalah batu kasar (granit, andesit dan sejenis) yang dibentuk secara
khusus untuk dipergunakan sebagai lapisan tahan gerusan
3.6. Batu pecah adalah hasil pecahan batu alam dalam bentuk butiran asli atau dibelah
menjadi ukuran butiran yang cukup besar untuk dipergunakan dalam pembuatan
bangunan dasar
3.7. Bata tras kapur adalah suatu jenis bangunan berbentuk bata yang dibuat dari bahan
utama kapur pada air dan tras alam dengan atau tanpa bahan tambahan lainnya.
3.8. Benda uji adalah sejumlah semen dengan berat tertentu yang disiapkan dari contoh
Portland semen

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
139

3.9. Berat isi semen portland adalah perbandingan antara berat kering semen pada suhu
kamar dengan satuan isi
3.10. Bronjong adalah suatu konstruksi yang tersusun dari batuan pecah dan di ikat oleh
anyaman kawat
3.11. Gips adalah bahan untuk membuat adukan plesteran atau pelapisan lainnya yang
harus mengandung minimum 66% berat senyawa Kalsium Sulfat hemihidrat (CaSO4
½ H2O)
3.12. Kapur untuk bahan bangunan adalah kapur yang dibagi dalam dua macam
berdasarkan penggunaan yaitu kapurpemutih dan kapur aduk
3.13. Kehalusan semen portland adalah perbandingan berat benda uji yang tertahan di
atas saringan nomor 100 dan 200 dengan berat benda uji semula.
3.14. Papan gips adalah papan buatan yang bagian tengahnya terbuat dari bahan gips
(gypsum), sedang pada bagian permukaannya diberi kertas lapis dasar dengan atau
tanpa lapisan luar lainnya dan dapat digunakan untuk dinding, langit-langit dan
dinding pemisah yang bersifat dekoratif.
3.15. Pasangan batu kosong adalah suatu konstruksi yang disusun dengan bahan
material yang berupa batu kosong yang berfungsi untuk melindungi bahaya gerusan.
3.16. Semen Portland adalah semen hidrolis yang dihasilkan dengan cara menggiling
terak semen portland yang terutama, terdiri dari Kalsium Silikat Hidrat yang bersifat
hidrolis dan digiling bersama-sama dengan bahan tambahan satu atau lebih bentuk
kristal senyawa Kalsium Sulfat.
3.17. Semen Portland-pozolan adalah campuran semen Portland dengan pozolan antara
15% - 40% berat total campuran.
4. KETENTUAN DAN PERSYARATAN
Ketentuan dan persyaratan umum yang perlu diperhatikan dalam pedoman spesifikasi
teknis pekerjaan pasangan harus memuat :
4.1. Toleransi
1) Pasangan Batu, Pasangan Batu dengan Mortar, dan Adukan Semen.
a) Sisi muka masing-masing batu dari permukaan pasangan batu dengan mortar
tidak boleh melebihi 1 cm dari profil permukaan rata-rata pasangan batu
dengan mortar di sekitarnya.
b) Untuk pelapisan selokan dan saluran air, profil permukaan rata-rata selokan
dan saluran air yang dibentuk dari pasangan batu dengan mortar tidak boleh
berbeda lebih dari 2 cm dari profil permukaan lantai saluran yang ditentukan
atau disetujui, juga tidak bergeser lebih dari 5 cm dari profil penampang
melintang yang ditentukan atau disetujui.
c) Tebal minimum setiap pekerjaan pasangan batu dengan mortar 10 cm.
d) Profil akhir untuk struktur kecil yang tidak memikul beban seperti lubang
penangkap dan lantai golak tidak boleh bergeser lebih dari 2 cm dari profil
yang ditentukan atau disetujui.
2) Pasangan Batu Kosong dan Bronjong
a) Ukuran batu, 85% minimal ukurannya sama.
b) Rongga antara batu dalam bronjong tidak boleh lebih dari 40%.
c) Lebar dan tinggi bronjong sebesar ± 5%, sedangkan terhadap panjangnya ±3%.
d) Kelebihan / tambahan pada tepi pasangan batu kosong yang horizontal dibuat
selebar 30 cm dari batu-batu yang terpilih.
4.2. Persyaratan Bahan
1) Pasangan Batu
a) Batu
i. Batu harus bersih, keras, tanpa bagian yang tipis atau retak dan harus dari jenis
yang diketahui awet. Bila perlu, batu harus dibentuk untuk menghilangkan
bagian yang tipis atau lemah.
ii. Batu yang digunakan adalah batu belah atau batu bulat, batu kali yang dipecah
salah satu sisinya tidak rapuh tidak keropos, tidak berpori.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
140

iii. Batu harus rata, lancip atau lonjong bentuknya dan dapat ditempatkan saling
mengunci bila dipasang bersama-sama.
iv. Untuk batu dari hasil galian, harus dibersihkan dari lapisan tanah yang
menyelimuti agar permukaan batu bersih.
v. Berat jenis batu yang digunakan tidak boleh kurang dari 2,5 t/m3 dengan
ukuran batu berkisar antara diameter 15-30 cm. Batu bulat atau batu kali
hanya boleh digunakan setelah salah satu sisinya dipecah atau sesuai
persetujuan Direksi Pekerjaan dan digunakan bersama-sama dengan batu
belah.
vi. Terkecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, batu harus memiliki
ketebalan yang tidak kurang dari 15 cm, lebar tidak kurang dari satu setengah
kali tebalnya dan panjang yang tidak kurang dari satu setengah kali lebarnya.
b) Pasir
i. Pasir yang dimaksud disini lebih diutamakan pasir alam yang diambil dari
sungai atau sumber lain yang telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan.
ii. Tempat penimbunan penyimpanan harus bersih dari sampah organik, sampah
kimia, bebas dari banjir serta tidak terkontaminasi dengan bahan lainnya,
seperti air laut/garam dan lain-lainnya yang akan menurunkan mutu pasangan
batu.
c) Adukan
Adukan harus adukan semen yang memenuhi kebutuhan dari Bagian Adukan
Semen dari Spesifikasi ini.
2) Pasangan Batu Kosong dan Bronjong
a) Kawat Bronjong
i. Kotak yang terbuat dari anyaman kawat baja berlapis seng yang pada
penggunaannya diisi batu-batu untuk pencegah erosi yang dipasang pada
tebing-tebing, sisi-sisi sungai yang proses penganyamannya menggunakan
mesin. Acuannya adalah SNI. 03-0090-1987 tentang mutu dan cara uji coba
bronjong dan kawat bronjong, dan syarat bahan baku mengacu pada SNI. 03-
6154-1999 tentang kawat bronjong.
ii. Karakteristik kawat bronjong adalah :
Bronjong kawat harus kokoh, bentuk anyaman heksagonal dengan lilitan
ganda dan berjarak maksimum 40 mm serta harus simetri,lilitan harus erat,
tidak terjadi kerenggangan hubungan antara kawat sisi dan kawat anyaman
dililit minimum 3 kali sehingga kawat mampu menahan beban dari segala
jurusan
Diameter Kawat :
- Kawat ikat diameter 2.0 mm, dengan toleransi ± 4%
- Kawat anyaman diameter 2,7 mm, dengan toleransi ± 4%
- Kawat sisi diameter 3,4 mm, dengan toleransi ± 4%
- Kawat anyaman diameter 3.0 mm, dengan toleransi ± 4%
- Kawat sisi diameter 4.0 mm, dengan toleransi ± 4%
Kuat Tarik : Minimum 41,0 kgf/mm2
Jumlah Puntiran : -Kawat diameter 2,7 mm, minimum 26 kali
-Kawat diameter 3,4 mm, minimum 21 kali
Lapisan Seng :
- Kawat ikat diameter 2,0 mm, minimum 240 gram/m2
- Kawat anyaman diameter 2,7 mm, minimum 260 gram/m2
- Kawat anyaman diameter 3.0 mm, minimum 275 gram/m2
- Kawat sisi diameter 3,4 mm, minimum 275 gram/m2
- Kawat sisi diameter 4.0 mm, minimum 290 gram/m2
Ukuran anyaman : 80 x 100 mm dengan lilitan ganda
Diafragma / Sekat : Setiap 1 (satu) meter panjang
Toleransi ukuran kotak (panjang, tinggi, lebar) : 5 %

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
141

iii. Anyaman : Anyaman haruslah merata berbentuk segi enam yang teranyam
dengan tiga lilitan dengan lubang kira-kira 80 mm x 100 mm yang dibuat
sedemikian rupa hingga tidak lepas-lepas dan dirancang untuk diperoleh
kelenturan dan kekuatan yang diperlukan. Keliling tepi dari anyaman kawat
harus diikat pada kerangka bronjong sehingga sambungan-sambungan yang
diikatkan pada kerangka harus sama kuatnya seperti pada badan anyaman.
iv. Keranjang haruslah merupakan unit tunggal dan disediakan dengan dimensi
yang disyaratkan dalam Gambar dan dibuat sedemikian sehingga dapat
dikirim ke lapangan sebelum diisi dengan batu.
b) Batu
Batu untuk pasangan batu kosong dan bronjong harus terdiri dari batu yang keras
dan awet dengan sifat sebagai berikut :
i. Keausan agregat dengan mesin Los Angeles harus kurang dari 35 %.
ii. Berat isi kering oven lebih besar dari 2,3.
iii. Peyerapan Air tidak lebih besar dari 4 %.
iv. Kekekalan bentuk agregat terhadap natrium sulfat atau magnesium sulfat
dalam pengujian 5 siklus (daur) kehilangannya harus kurang dari 10 %. Batu
untuk pasangan batu kosong haruslah bersudut tajam, berat tidak kurang dari
40 kg dan memiliki dimensi minimum 300 mm. Direksi Pekerjaan dapat
memerintahkan batu yang ukurannya lebih besar jika kecepatan aliran sungai
cukup tinggi.
c) Landasan
Landasan haruslah dari bahan drainase porous dengan gradasi yang dipilih
sedemikian hingga tanah pondasi tidak dapat hanyut melewati bahan landasan
dan juga bahan landasan tidak hanyut melewati pasangan batu kosong atau
bronjong.
d) Adukan Pengisi (Grout)
Adukan pengisi untuk pasangan batu kosong yang diberikan harus beton fc’ 15
MPa atau K-175 seperti yang disyaratkan.
3) Pasangan Batu dengan Mortar
1) Batu
i. Batu harus terdiri atas batu alam atau batu dari sumber bahan yang tidak
terbelah, yang utuh (sound), keras, awet, padat, tahan terhadap udara dan air,
dan cocok dalam segala hal untuk fungsi yang dimaksud.
ii. Mutu dan ukuran batu harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum
digunakan. Batu untuk pelapisan selokan dan saluran air sedapat mungkin
harus berbentuk persegi.
iii. Mutu batu harus sesuai dengan bahan batu pada Bagian Pekerjaan Pasangan
Batu Kosong dan Bronjong dari spesifikasi ini.
iv. Kecuali ditentukan lain oleh Gambar atau Spesifikasi, maka semua batuyang
digunakan untuk pasangan batu dengan mortar harus mempunyai dimensi
lebih besar dari 10 cm.
2) Mortar
Mortar harus merupakan adukan semen yang memenuhi ketentuan Bagian
Adukan Semen dari Spesifikasi ini.

4) Adukan Semen
i. Semen harus memenuhi ketentuan dalam SNI 15-2049-1994
ii. Agregat halus harus memenuhi ketentuan dalam AASHTO M45-04
iii. Kapur tohor harus memenuhi ketentuan dalam jumlah residu, letupan dan
lekukan (popping & pitting), dan penahan air sisa untuk kapur jenis N dalam
ASTM C207
iv. Air
Air yang digunakan untuk campuran, perawatan, atau pemakaian lainnya
harus bersih, dan bebas dari bahan yang merugikan seperti minyak, garam,

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
142

asam, basa, gula atau organis. Air harus diuji sesuai dengan; dan harus
memenuhi ketentuan dalam SNI 03-6817-2002 Air yang diketahui dapat
diminum dapat digunakan. Jika timbul keragu-raguan atas mutu air yang
diusulkan dan pengujian air seperti di atas tidak dapat dilakukan, maka harus
diadakan perbandingan pengujian kuat tekan mortar semen dan pasir dengan
memakai air yang diusulkan dan dengan memakai air suling. Air yang
diusulkan dapat digunakan jika kuat tekan mortar dengan air tersebut pada
umur 7 hari dan 28 hari minimum 90 % kuat tekan mortar dengan air suling
pada periode perawatan yang sama.
4.3. Persyaratan Kerja
1) Pasangan Batu
a) Pengajuan Kesiapan Kerja
Penyedia Jasa harus mengirimkan contoh dari semua bahan yang akan
digunakan dan dilengkapi dengan data pengujian yang memenuhi seluruh
sifat bahan sesuai dengan pasal ini. Pekerjaan pasangan batu tidak boleh
dimulai sebelum ada persetujuan Direksi Pekerjaan.
b) Kondisi Tempat Kerja
Kondisi tempat kerja harus senantiasa kering dan menjamin fasilitas sanitasi
cukup tersedia untuk pekerja.
2) Pasangan Batu Kosong dan Bronjong
Pengajuan Kesiapan Kerja
i. Dua contoh batu untuk pasangan batu kosong (rip rap) dengan lampiran hasil
pengujian seperti yang disyaratkan di atas.
ii. Contoh dari keranjang kawat dengan sertifikat dari pabrik bila ada.
3) Pasangan Batu dengan Mortar
a) Pengajuan Kesiapan Kerja
i. Sebelum mulai menggunakan setiap bahan batu yang diusulkan untuk
pekerjaan pasangan batu dengan mortar, Penyedia Jasa harus mengajukan
kepada Direksi Pekerjaan dua contoh batu yang mewakili, masing-masing
seberat 50 kg. Satu dari contoh batu akan disimpan oleh Direksi Pekerjaan
untuk rujukan selama periode Kontrak. Hanya batu yang disetujui oleh
Direksi Pekerjaan akan digunakan dalam pekerjaan.
ii. Pekerjaan pasangan batu dengan mortar tidak boleh dimulai sebelum
Direksi Pekerjaan menyetujui formasi yang telah disiapkan untuk
pelapisan.
b) Kondisi Tempat Kerja
Ketentuan yang disyaratkan dalam Persyaratan Pelaksanan Bagian Pekerjaan
Timbunan dari Spesifikasi ini tentang menjaga tempat kerja agar senantiasa
kering dan menjamin fasilitas sanitasi yang memadai tersedia di lapangan
untuk para pekerja, harus juga berlaku untuk pekerjaan pasangan batu dengan
mortar
4) Adukan Semen
Dalam pengajuan kesiapan kerja Penyedia Jasa harus mengirimkan contoh dari
semua bahan yang akan digunakan dan dilengkapi dengan data pengujian yang
memenuhi seluruh sifat bahan sesuai dengan bagian ini.

5. PELAKSANAAN PEKERJAAN
Pelaksanaan pekerjaan yang perlu diperhatikan dalam pedoman spesifikasi teknis
pekerjaan pasangan harus memuat :
5.1. Pasangan Batu
1) Pengaturan Lokasi Pembuatan Adukan
a) Lokasi pembuatan adukan perlu diatur sedemikian rupa agar dapat menjamin
kelancaran pekerjaan. Memudahkan bagi pengawas dan menjamin tercapainya
mutu adukan yang baik dan terlindung.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
143

b) Pengadukan dilakukan sedekat mungkin dengan lokasi konsrtruksi yang akan


dibangun. Pasir dan semen disiapkan terpisah ditempat kering (lebih tinggi dari
tanah sekitarnya ).
c) Kotak pengaduk dipasang ditempat datar dilokasi yang memudahkan bagi
petugas pengaduk dan pengangkutan adukan ke lokasi bangunan.
d) Drum air ditempatkan didekat kotak pengaduk kotak – kotak takaran disiapkan
secukupnya dilokasi timbunan pasir dan semen. Gerobak pengangkutan adukan
dan ember disiapkan dekat kotak adukan kearah konstruksi yang akan dibangun.
2) Persiapan Pondasi (Pasangan Batu)
a) Pondasi untuk struktur pasangan batu harus disiapkan sesuai dengan syarat
untuk Bagian Galian Spesifikasi ini.
b) Terkecuali disyaratkan lain atau ditunjukkan pada Gambar, dasar pondasi
untuk struktur dinding penahan harus tegak lurus, atau bertangga yang juga tegak
lurus terhadap muka dari dinding. Untuk struktur lain, dasar pondasi harus
mendatar atau bertangga yang juga horisontal.
c) Lapis landasan yang rembes air (permeable) dan kantung penyaring harus
disediakan jika disyaratkan sesuai dengan ketentuan.
d) Jika ditunjukkan dalam Gambar, atau yang diminta lain oleh Direksi
Pekerjaan, suatu pondasi beton mungkin diperlukan. Beton yang digunakan harus
memenuhi ketentuan dari Bagian Beton dari Spesifikasi ini.
3) Pelaksanaan Pemasangan Batu
a) Lakukan dan periksa persiapan yang meliputi penyediaan batu, pasir dan air
dilokasi kerja, kelengkapan peralatan dan alat bantu seperti kotak penampung
adukan, penampung air, plastik pelindung hujan, tukang batu dan buruh
pembantu, tenaga dan sarana pengangkutan adukan.
b) Ratakan lantai dasar bangunan, pasang profil sesuai gambar design bangunan.
Dalam kotak dan hamparkan serta ratakan pasir setebal 5 - 10 cm sebagai lantai
kerja.
c) Periksa dimensi dan elevasi profil dengan alat ukur (oleh juru ukur) dan minta
persetujuan Direksi bila telah selesai gambar kontrak.
d) Sebelum dipasang, batu harus dibersihkan dari lumpur atau tanah yang
melekat serta basahi dengan air agar ikatan dengan adukan menjadi kuat.
e) Pemasangan lapis batu pertama, diawali dengan menghamparkan adukan
setebal 3 - 5 cm, kemudian menyusun batu diatas hamparan dengan jarak 2 – 3
cm (tidak bersinggungan) pukul atau ketok-ketok batu tersebut agar terikat kuat
dengan adukan.
f) Isi rongga diantara batu-batu dengan adukan sampai penuh/mampat dengan
menggunakan sendok adukan.
g) Bila memerlukan suling-suling resapan sesuai design/kontrak (pada dinding
penahan, sayap bendung dan sebagainya). Suling dari pipa paralon yang
dibungkus ijuk diujung pipa bagian dalam dipasang bersamaan dengan pasangan
batu.
h) Letak suling resapan merupakan barisan dalam arah horizontal dengan jarak
tertentu sesuai gambar kontrak. Baris pipa suling berikutnya (diatasnya) dipasang
berselang-seling arah vertikal.
i) Apabila hujan atau setelah selesai, pasangan diitutup plastik agar pasangan
yang masih baru tersebut tidak rusak karena air hujan.
4) Pelaksanaan Kotak Adukan
a) Sebelum pemasangan, batu harus dibersihkan dan dibasahi sampai merata dan
dalam waktu yang cukup untuk memungkinkan penyerapan air mendekati titik
jenuh. Landasan yang akan menerima setiap batu juga harus dibasahi dan
selanjutnya landasan dari adukan harus disebar pada sisi batu yang bersebelahan
dengan batu yang akan dipasang.
b) Adukan dibuat dengan perbandingan 1 bagian semen dan 4 bagian pasir (1 Pc :
4 Ps)

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
144

c) Masukkan dan ratakan 2 takar pasir dalam kotak pengaduk, disusul 1 takar
semen dan 2 takar pasir berikutnya.
d) Adukan campuran kering (tanpa air) dengan cangkul sampai rata (homogen) .
e) Tuangkan air sedikt demi sedikit sambil diaduk terus sampai diperoleh adukan
homogen. Adukan sudah baik apabila sudah terlihat lengket dan tidak terurai saat
dituang serta tidak ada yang tersisa diplat cangkul saat dituang tidak terlalu
kering, sehingga mudah digunakan.
f) Pembuatan adukan harus mengimbangi kecepatan pelaksanaan pasangan batu.
Tidak terlambat dan tidak boleh di buat terlalu banyak, adukan harus sudah
dipasang paling lama 1 jam setelah selesai diaduk.
g) Tebal dari landasan adukan harus pada rentang antara 2 cm sampai 5 cm dan
merupakan kebutuhan minimum untuk menjamin bahwa seluruh rongga antara
batu yang dipasang terisi penuh.
h) Banyaknya adukan untuk landasan yang ditempatkan pada suatu waktu
haruslah dibatasi sehingga batu hanya dipasang pada adukan baru yang belum
mengeras.
i) Jika batu menjadi longgar atau lepas setelah adukan mencapai pengerasan
awal, maka batu tersebut harus dibongkar, dan adukannya dibersihkan dan batu
tersebut dipasang lagi dengan adukan yang baru.
5) Pelaksanaan Plesteran
a) Bagian-bagian tertentu dari pasangan batu sesuai gambar design/kontrak harus
di plester. Plesteran dibuat dari campuran 1 bagian semen dan tiga bagian pasir
yang disaring atau sesuai dengan ketentuan dalam gambar kontrak.
b) Tebal plesteran dibuat 2 - 3 cm dari permukaan batu, sebelum plesteran
dipasang diantara batu-batu harus dikorek sampai kedalaman 1 - 2 cm dibawah
permukaan batu. Kemudian permukaan pasangan dibersihkan dan disiram air
agar terjadi ikatan yang kuat antara pasangan dan plesteran.
6) Pelaksanaan Siaran
a) Bagian permukaan pasangan batu yang terlihat, sesuai kontrak atau petunjuk
Direksi harus disiar.
b) Siaran dibuat dari campuran 1 bagian semen dan 2 bagian pasir yang disaring
atau sesuai dengan ketentuan dalam gambar.
c) Sebelum siaran dipasang adukan pasangan diantara batu–batu halus dikorek
sampai kedalaman 1-2 cm dibawah permukaan batu untuk jenis siar rata dan siar
timbul, dan 2-3 cm untuk jenis siar tenggelam, kemudian pasangan dibersihkan
dan disiram air agar terjadi ikatan yang kuat antara pasangan siaran.
5.2. Pasangan Batu Kosong dan Bronjong
1) Persiapan
Galian harus memenuhi ketentuan dari Bagian Pekerjaan Galian, termasuk kunci
pada tumit yang diperlukan untuk pasangan batu kosong dan bronjong. Landasan
harus dipasang sesuai dengan ketentuan. Seluruh permukaan yang disiapkan
harus disetujui oleh Direksi Pekerjaan sebelum penempatan pasangan batu
kosong atau bronjong.

2) Penempatan Bronjong
a) Keranjang bronjong harus dibentangkan dengan kuat untuk memperoleh
bentuk serta posisi yang benar dengan menggunakan batang penarik atau ulir
penarik kecil sebelum pengisian batu ke dalam kawat bronjong. Sambungan
antara keranjang haruslah sekuat seperti anyaman itu sendiri. Setiap segi enam
harus menerima paling sedikit dua lilitan kawat pengikat dan kerangka bronjong
antara segi enam tepi paling sedikit satu lilitan. Paling sedikit 15 cm kawat
pengikat harus ditinggalkan sesudah pengikatan terakhir dan dibengkokkan ke
dalam keranjang.
b) Batu harus dimasukkan satu demi satu sehingga diperoleh kepadatan
maksimum dan rongga seminimal mungkin. Bilamana tiap bronjong telah diisi

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
145

setengah dari tingginya, dua kawat berlebihan agar terjadi penurunan


(settlement). Sisi luar batu yang berhadapan dengan kawat harus mempunyai
permukaan yang rata dan bertumpu pada anyaman.
c) Setelah pengisian, tepi dari tutup harus dibentangkan dengan batang penarik
atau ulir penarik pada permukaan atasnya dan diikat.
d) Bilamana keranjang dipasang satu di atas yang lainnya, sambungan vertical
harus dibuat berselang seling.
3) Penempatan Pasangan Batu Kosong
a) Pasangan batu kosong harus dibuat pada pondasi yang kuat dan pada garis dan
arah yang tercantum dalam gambar atau sesuai petunjuk Direksi Pekerjaan.
b) Lubang-lubang pada pondasi harus diisi oleh bahan yang baik dan dipadatkan
lapis per lapis setebal 15 cm. Bila pondasinya telah disetujui oleh Direksi
Pekerjaan, maka lapisan dasar berupa lapisan saringan pasir setebal 7,5 cm dan
lapis saringan kerikil diatasnya setebal 12,5 cm atau seperti tercantum dalam
gambar, harus dibuat.
c) Bahan saringan pasir dan kerikil harus menurut Spesifikasi Teknik. Lapisan
dasar harus diletakkan dengan tebal yang sama dan cukup rata, meskipun
demikian menjadi pondasi yang kuat untuk pemasangan batu belah dan batu
pecah.
d) Batu belah dan batu pecah yang dipakai dalam pasangan batu kosong harus
diletakkan pada lapisan dasar dengan cara sedemikian rupa sehingga pasangan
batu kosong yang selesai dikerjakan menjadi stabil dan tidak akan longsor.
e) Rongga besar yang terbuka diantara batu pecah harus dihindari. Harus
diusahakan agar semua batu belah dapat dijamin dan dipasang dengan baik pada
bidang yang datar. Batu belah harus diletakkan demikian rupa sehingga tidak
menonjol diatas garis yang dicantumkan dalam gambar atau menurut petunjuk
Direksi Pekerjaan. Semua celah dalam pasangan batu kosong harus diisi (dikunci)
dengan batu pecah yang baik. Banyaknya batu pecah yang dipakai tidak boleh
melebihi volume yang dibutuhkan untuk mengisi rongga diantara batu belah.
f) Lapisan ijuk diatas pondasi dapat dipakai sebagai lapisan dasar sesuai dengan
persyaratan atau menurut petunjuk Direksi Pekerjaan.
g) Lapisan penutup harus dibuat pada bagian atas pasangan batu kosong dengan
kemiringan yang layak sehingga dapat memperkuat lapisan atas pasangan batu
kosong. Lapisan penutup harus terdiri dari batu pelat pilihan yang lebar
diletakkan pada jalur dan arah yang sesuai dengan gambar atau menurut petunjuk
Direksi Pekerjaan.
4) Penimbunan Kembali
Seperti ketentuan dari Pekerjaan Bagian Timbunan.
5) Penempatan Pasangan Batu Kosong yang Diisi Adukan
a) Seluruh permukaan batu harus dibersihkan dan dibasahi sampai jenuh sebelum
ditempatkan. Beton harus diletakkan di atas batu yang telah dipasang sebelumnya
selanjutnya batu yang baru akan diletakkan di atasnya. Batu harus ditanamkan
secara kokoh pada lereng dan dipadatkan sehingga bersinggungan dengan batu-
batu yang berdekatan sampai membentuk ketebalan pasangan batu kosong yang
diperlukan.
b) Celah-celah antar batu dapat diisi sebagian dengan batu baji atau batu-batu
kecil, sedemikian hingga sisa dari rongga-rongga tersebut harus diisi dengan
beton sampai padat dan rapi dengan ketebalan tidak lebih dari 10 mm dari
permukaan batu-batu tersebut.
c) Lubang sulingan (weep holes) harus dibuat sesuai dengan yang diperintahkan
oleh Direksi Pekerjaan.
d) Pekerjaan ini harus dilengkapi peneduh dan dilembabi selama tidak kurang
dari
3 hari setelah selesai dikerjakan
5.3. Pasangan Batu dengan Mortar

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
146

1) Metode Pekerjaan
a) Metoda pekerjaan saluran pasangan batu dengan mortar yang dilaksanakan
setiap satuan waktu harus dibatasi sesuai dengan tingkat kecepatan pemasangan
yang menjamin agar seluruh pekerjaan pasangan batu hanya dipasang dengan
adukan yang baru.
b) Jika pasangan batu dengan mortar digunakan pada lereng sebagai pelapisan
selokan, maka pembentukan penampang selokan pada tahap awal harus dibuat
seolah-olah seperti tidak akan ada pasangan batu dengan mortar. Pemangkasan
tahap akhir hingga batas-batas yang ditentukan harus dilaksanakan sesaat
sebelum pemasangan pasangan batu dengan mortar.
2) Penyiapan Formasi atau Pondasi
a) Formasi untuk pelapisan pasangan batu dengan mortar harus disiapkan
sesuai dengan ketentuan.
b) Pondasi atau galian parit untuk tumit (cut off wall) dari pasangan batu
dengan mortar atau untuk struktur harus disiapkan sesuai dengan ketentuan
Bagian Galian.
c) Landasan tembus air dan kantung saringan (filter pocket) harus disediakan
jika disyaratkan, sesuai dengan ketentuan.
3) Penyiapan Batu
a) Batu harus dibersihkan dari bahan yang merugikan, yang dapat mengurangi
kelekatan dengan adukan.
b) Sebelum pemasangan, batu harus dibasahi seluruh permukaannya dan
diberikan waktu yang cukup untuk proses penyerapan air sampai jenuh.
4) Pemasangan Lapisan Batu
a) Suatu landasan dari adukan semen paling sedikit setebal 3 cm harus dipasang
pada formasi yang telah disiapkan. Landasan adukan ini harus dikerjakan
sedikit demi sedikit sedemikian rupa sehingga permukaan batu akan tertanam
pada adukan sebelum mengeras.
b) Batu harus ditanam dengan kuat di atas landasan adukan semen sedemikian
rupa sehingga satu batu berdekatan dengan lainnya sampai mendapatkan tebal
pelapisan yang diperlukan di mana tebal ini akan diukur tegak lurus terhadap
lereng. Rongga yang terdapat di antara satu batu dengan lainnya harus diisi
adukan dan adukan ini harus dikerjakan sampai hampir sama rata dengan
permukaan lapisan tetapi tidak sampai menutupi permukaan lapisan.
c) Pekerjaan harus dimulai dari dasar lereng menuju ke atas, dan permukaan
harus segera diselesaikan setelah pengerasan awal dari adukan dengan cara
menyapunya dengan sapu yang kaku.
d) Permukaan yang telah selesai dikerjakan harus dirawat seperti yang
disyaratkan untuk Pekerjaan Beton dalam Pengerjaan Akhir dari Bagian Beton
dari Spesifikasi ini.
e) Lereng yang bersebelahan dengan bahu jalan harus dipangkas dan dirapikan
untuk memperoleh bidang antar muka yang rapat dan halus dengan pasangan
batu dengan mortar sehingga akan memberikan drainase yang lancar dan
mencegah gerusan pada tepi pekerjaan pasangan batu dengan mortar.
f) Pemasangan batu kali harus dilaksanakan dengan cara pemasangan adukan
mortar kemudian diikuti dengan batu sedemikian sehingga semua batu akan
terlapisi dengan adukan mortar. Dalam hal apapun pelaksanaan pemasangan
batu tidak boleh dilakukan dengan cara menumpuk batu terlebih dahulu batu
kemudian dituangkan adukan mortar ke atasnya.
5) Pelaksanaan Pasangan Batu Dengan Mortar Untuk Pekerjaan Struktur
a) Tumit (cut off wall) dan struktur lainnya yang dibuat dalam galian parit di
mana terdapat kestabilan akibat daya lekat tanah atau akibat disediakannya
cetakan, harus dilaksanakan dengan mengisi galian atau cetakan dengan adukan
setebal 60 % dari ukuran maksimum batu yang digunakan dan kemudian
dengan segera memasang batu di atas adukan yang belum mengeras.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
147

Selanjutnya adukan harus segera ditambahkan dan proses tersebut diulangi


sampai cetakan tersebut terisi penuh. Adukan berikutnya harus segera
ditambahkan lagi sampai ke bagian puncak sehingga memperoleh permukaan
atas yang rata.
b) Jika bentuk batu sedemikian rupa sehingga dapat saling mengunci dengan
kuat, dan jika digunakan adukan yang liat, pekerjaan pasangan batu dengan
mortar untuk struktur dapat pula dibuat tanpa cetakan, sebagaimana yang
diuraikan untuk Pasangan Batu dalam Bagian Pasangan Batu dari Spesifikasi
ini.
c) Permukaan pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk struktur yang
terekspos harus diselesaikan dan dirawat seperti yang disyaratkan di atas untuk
pelapisan batu.
d) Penimbunan kembali di sekeliling struktur yang telah selesai dirawat harus
ditimbun sesuai dengan ketentuan Bagian Timbunan.
5.4. Adukan Semen
1) Pencampuran
a) Seluruh bahan kecuali air harus dicampur, baik dalam kotak yang rapat atau
dalam alat pencampur adukan yang disetujui, sampai campuran menunjukkan
warna yang merata, kemudian air ditambahkan dan pencampuran dilanjutkan
lima sampai sepuluh menit. Jumlah air harus sedemikian sehingga
menghasilkan adukan dengan konsistensi (kekentalan) yang diperlukan tetapi
tidak boleh melebihi 70 % dari berat semen yang digunakan.
b) Adukan semen dicampur hanya dalam kuantitas yang diperlukan untuk
penggunaan langsung. Jika diperlukan, adukan semen boleh diaduk kembali
dengan air dalam waktu 30 menit dari proses pengadukan awal. Pengadukan
kembali setelah waktu tersebut tidak diperbolehkan.
c) Adukan semen yang tidak digunakan dalam 45 menit setelah air
ditambahkan harus dibuang.
2) Pemasangan
a) Permukaan yang akan menerima adukan semen harus dibersihkan dari
minyak atau lempung atau bahan terkontaminasi lainnya dan telah dibasahi
sampai merata sebelum adukan semen ditempatkan. Air yang tergenang pada
permukaan harus dikeringkan sebelum penempatan adukan semen.
b) Jika digunakan sebagai lapis permukaan, adukan semen harus ditempatkan
pada permukaan yang bersih dan lembab dengan jumlah yang cukup sehingga
menghasilkan tebal adukan minimum 1,5 cm dan harus dibentuk menjadi
permukaan yang halus dan rata.

6. PENGENDALIAN MUTU
Pengendalian mutu yang perlu diperhatikan dalam pedoman spesifikasi teknis
pekerjaan
pasangan harus memuat :
6.1. Pasangan Batu
1) Penerimaan Bahan
Bahan yang diterima harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan
mengecek/memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang
telah diterima harus sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan.
2) Ketentuan Lubang Sulingan dan Delatasi (Pasangan Batu)
a) Dinding dari pasangan batu harus dilengkapi dengan lubang sulingan. Kecuali
ditunjukkan lain pada Gambar atau diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, lubang
sulingan harus ditempatkan dengan jarak antara tidak lebih dari 2 m dari sumbu
satu ke sumbu lainnya dan harus berdiameter 50 mm.
b) Pada struktur panjang yang menerus seperti dinding penahan tanah, maka
delatasi harus dibentuk untuk panjang struktur tidak lebih dari 20 m. Delatasi
harus 30 mm lebarnya dan harus diteruskan sampai seluruh tinggi dinding. Batu

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
148

yang digunakan untuk pembentukan sambungan harus dipilih sedemikian rupa


sehingga membentuk sambungan tegak yang bersih dengan dimensi yang
disyaratkan di atas.
c) Timbunan di belakang delatasi haruslah dari bahan Drainase Porous berbutir
kasar dengan gradasi menerus yang dipilih sedemikian hingga tanah yang ditahan
tidak dapat hanyut jika melewatinya, juga bahan Drainase Porous tidak hanyut
melewati sambungan.
3) Pekerjaan Akhir Pasangan Batu
a) Sambungan antar batu pada permukaan harus dikerjakan hampir rata dengan
permukaan pekerjaan, tetapi tidak sampai menutup batu, sebagaimana pekerjaan
dilaksanakan.
b) Terkecuali disyaratkan lain, permukaan horisontal dari seluruh pasangan batu
harus dikerjakan dengan tambahan adukan tahan cuaca setebal 2 cm, dan
dikerjakan sampai permukaan tersebut rata, mempunyai lereng melintang yang
dapat menjamin pengaliran air hujan, dan sudut yang dibulatkan. Lapisan tahan
cuaca tersebut harus dimasukkan ke dalam dimensi struktur yang disyaratkan.
c) Segera setelah batu ditempatkan, dan sewaktu adukan masih baru, seluruh
permukaan batu harus dibersihkan dari bekas adukan.
d) Permukaan yang telah selesai harus dirawat seperti yang disyaratkan untuk
Pekerjaan Beton.
e) Jika pekerjaan pasangan batu yang dihasilkan cukup kuat, dan dalam waktu
yang tidak lebih dini dari 14 hari setelah pekerjaan pasangan selesai dikerjakan,
penimbunan kembali harus dilaksanakan seperti disyaratkan, atau seperti
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan, sesuai dengan ketentuan yang berkaitan
dengan Bagian Pekerjaan Timbunan.
f) Lereng yang bersebelahan dengan bahu jalan harus dipangkas dan untuk
memperoleh bidang antar muka rapat dan halus dengan pasangan batu sehingga
akan memberikan drainase yang lancar dan mencegah gerusan pada tepi
pekerjaan pasangan batu.
4) Perbaikan dari Pekerjaan yang Tidak memuaskan atau Rusak
a) Pekerjaan pasangan batu yang tidak memenuhi toleransi yang diberikan di atas
harus diperbaiki oleh Penyedia Jasa dengan biaya sendiri, dengan cara yang
diperintahkan oleh Direksi Pekerjaan.
b) Penyedia Jasa harus bertanggung jawab atas kestabilan dan keutuhan dari
semua pekerja yang telah diselesaikannya dan harus dengan biayanya sendiri
untuk menukar dan mengganti setiap bagian yang rusak atau tidak baik, yang
menurut Direktur Pekerjaan disebabkan oleh kelalaian Penyedia Jasa. Penyedia
Jasa tidak diminta pertanggungjawabannya terhadap kerusakan akibat bencana
alam, seperti angin topan atau tanah longsor yang tidak dapat dihindari di tempat
pekerjaan, asalkan pekerjaan tersebut telah diterima dan dinyatakan secara
tertulis bisa diterima alasannya oleh Direksi Pekerjaan.
6.2. Pasangan Batu Kosong dan Bronjong
Bahan yang diterima harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan
mengecek/memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang
telah diterima harus sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan di atas
6.3. Pasangan Batu dengan Mortar
1) Penerimaan Bahan
Bahan yang diterima harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan
mengecek/memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang
telah diterima sesuai dengan ketentuan persyaratan bahan di atas.
2) Perbaikan Terhadap Pekerjaan Yang Tidak Memenuhi Ketentuan
a) Pekerjaan pasangan batu dengan mortar yang tidak memenuhi toleransi yang
disyaratkan dalam persyaratan bahan di atas dari Spesifikasi ini harus diperbaiki
oleh Penyedia Jasa dengan biaya sendiri dan dengan cara yang diperintahkan oleh
Direksi Pekerjaan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
149

b) Jika kestabilan dan keutuhan dari pekerjaan yang telah diselesaikan terganggu
atau rusak, yang menurut pendapat Direksi Pekerjaan diakibatkan oleh kelalaian
Penyedia Jasa, maka Penyedia Jasa harus mengganti dengan biayanya sendiri
untuk setiap pekerjaan yang terganggu atau rusak. Penyedia Jasa tidak
bertanggungjawab atas kerusakan yang timbul berasal dari alam seperti angin
topan atau pergeseran lapisan tanah yang tidak dapat dihindarkan, dengan syarat
pekerjaan yang rusak tersebut telah diterima dan dinyatakan secara tertulis oleh
Direksi Pekerjaan telah selesai.
3) Pemeliharaan Pekerjaan Yang Telah Diterima
Tanpa mengurangi kewajiban Penyedia Jasa untuk melaksanakan perbaikan
terhadap pekerjaan yang tidak memenuhi ketentuan atau gagal sebagaimana
disyaratkan di atas, Penyedia Jasa juga harus bertanggungjawab atas
pemeliharaan rutin dari semua pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk
drainase yang telah selesai dan diterima selama sisa Periode Kontrak termasuk
Periode Pemeliharaan. Pekerjaan pemeliharaan rutin tersebut harus dilaksanakan
dan harus dibayar terpisah.

6.4. Adukan Semen


1) Adukan Semen
Adukan yang digunakan untuk pekerjaan akhir atau perbaikan kerusakan pada
pekerjaan beton, sesuai dengan Pasal yang bersangkutan dari Spesifikasi ini,
harus terdiri dari semen dan pasir halus yang dicampur dalam proporsi yang sama
dalam beton yang sedang dikerjakan atau diperbaiki. Adukan yang disiapkan
harus memiliki kuat tekan yang memenuhi ketentuan yang disyaratkan untuk
beton dimana adukan semen dipakai.
2) Adukan Semen untuk Pasangan
Kecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, adukan semen untuk pasangan
harus mempunyai kuat tekan paling sedikit 50 kg/cm2 pada umur 28 hari. Dalam
adukan semen tersebut kapur tohor dapat ditambahkan sebanyak 10% berat
semen.
7. PENGUKURAN DAN PEMBAYARAN
Pengukuran dan pembayaran yang perlu diperhatikan dalam pedoman spesifikasi
teknis pekerjaan pasangan harus memuat :
7.1. Pengukuran
1) Pasangan Batu
a) Pasangan batu harus diukur untuk pembayaran dalam meter kubik sebagai
volume pekerjaan yang diselesaikan dan diterima, dihitung sebagai volume
teoritis yang ditentukan oleh garis dan penampang yang disyaratkan dan
disetujui.
b) Setiap bahan yang dipasang sampai melebihi volume teoritis yang disetujui
harus tidak diukur atau dibayar.
c) Landasan rembes air (permeable bedding), penimbunan kembali dengan bahan
porous atau kantung penyaring harus diukur dan dibayar sebagai Drainase
Porous. Tidak ada pengukuran atau pembayaran terpisah yang harus dilakukan
untuk penyediaan atau pemasangan lubang sulingan atau pipa, juga tidak untuk
acuan lainnya atau untuk galian dan penimbunan kembali yang diperlukan.
2) Pasangan Batu Kosong dan Bronjong
Kuantitas yang diukur untuk pembayaran haruslah jumlah meter kubik dari
bronjong atau pasangan batu kosong lengkap di tempat dan diterima. Dimensi
yang digunakan untuk menghitung kuantitas ini haruslah dimensi nominal dari
masingmasing keranjang bronjong atau pasangan batu kosong seperti yang
diuraikan dalam Gambar atau sebagaimana yang diperintahkan oleh Direksi
Pekerjaan.
3) Pasangan Batu dengan Mortar

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
150

a) Pekerjaan pasangan batu dengan mortar harus diukur untuk pembayaran dalam
meter kubik sebagai volume nominal pekerjaan yang selesai dan diterima.
b) Pekerjaan pasangan batu dengan mortar untuk pelapisan pada selokan dan
saluran air, atau pelapisan pada permukaan lainnya, volume nominal harus
ditentukan dari luas permukaan terekspos dari pekerjaan yang telah selesai
dikerjakan dan tebal nominal lapisan untuk pelapisan. Untuk keperluan
pembayaran, tebal nominal lapisan harus diambil yang terkecil dari berikut ini :
i. Tebal yang ditentukan seperti yang ditunjukkan pada Gambar atau
diperintahkan Direksi Pekerjaan;
ii. Tebal aktual rata-rata yang dipasang seperti yang ditentukan dalam
pengukuran lapangan.
c) Pekerjaan pasangan batu dengan mortar yang digunakan bukan untuk
pelapisan, volume nominal untuk pembayaran harus dihitung sebagai volume
teoritis yang ditetapkan dari garis dan penampang yang ditentukan atau disetujui.
4) Adukan Semen
Adukan semen tidak akan diukur untuk pembayaran yang terpisah. Pekerjaan ini
harus dianggap sebagai pelengkap terhadap berbagai jenis pekerjaan yang
diuraikan dalam Spesifikasi ini.
7.2. Dasar Pembayaran
Kuantitas, ditentukan sebagaimana diuraikan di atas, harus dibayar dengan Harga
Kontrak per satuan dari pengukuran untuk Mata Pembayaran yang terdaftar di bawah
dan ditunjukkan dalam Daftar Kuantitas dan Harga, dimana harga dan pembayaran
tersebut harus merupakan kompensasi penuh untuk penyediaan dan pemasangan
semua bahan, untuk galian yang diperlukan dan penyiapan seluruh formasi atau
pondasi, untuk pembuatan lubang sulingan dan sambungan konstruksi, untuk
pemompaan air, untuk penimbunan kembali sampai elevasi tanah asli dan pekerjaan
akhir dan untuk semua pekerjaan lainnya atau biaya lain yang diperlukan atau lazim
untuk penyelesaian yang sebagaimana mestinya dari pekerjaan yang diuraikan dalam
Bagian ini.
Nomor Mata Pembayaran Uraian Satuan Pengukuran
1. Pasangan Batu Meter Kubik
2. Pekerjaan Plesteran Meter Persegi
3. Pekerjaan Siaran Meter Persegi
4. Pasangan Batu Kosong yang Diisi Adukan Meter Kubik
5. Pasangan Batu Kosong Meter Kubik
6. Bronjong Meter Kubik
7. Pasangan Batu dengan Mortar untuk saluran Meter Kubik

IV. PEKERJAAN DEWATERING

1. RUANG LINGKUP
Pedoman ini menetapkan ketentuan dan persyaratan, metode kerja pelaksanaan,
pengendalian mutu serta pengukuran dan pembayaran dalam pelaksanaan pekerjaaan
dewatering. Pedoman ini mencakup pengendalian sungai selama pelaksanaan konstruksi
bendungan untuk memberikan ruangan kerja yang bebas dari alir dan aman terhadap
banjir. Pedoman ini mencakup penutupan alur sungai dan tipe-tipe bendung pengelak
yang berkaitan dengan pelaksanaan konstruksi dan pengoperasiannya.
2. ACUAN NORMATIF
Standar Nasional Indonesia (SNI) :
- SNI 03-6456.1-2000 : Metode Pengontrolan Sungai Selama Pelaksanaan Kionstruksi
Bendungan Bagian 1 : Pengendalian Sungai Selama Pelaksanaan Konstruksi Bendungan.
- SNI 03-6456.2-2000 : Metode Pengontrolan Sungai Selama Pelaksanaan Kionstruksi
Bendungan Bagian 2 : Penutupan Alir Sungai dan Bendungan Pengelak.
3. ISTILAH DAN DEFINISI

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
151

3.1. Bendungan Pengelak adalah bangunan panahan bautan, jenis urugan atau jenis
lainnya untuk mengalihkan aliran selama pelaksanaan konstruksi bangunan.
3.2. Lapisan pelindung adalah lapisan yang digunakan untuk melindungi saluran agar
tidak tererosi atau tergerus.
3.3. Penutupan sungai secara vertikal adalah oenutuoan dengan membuat semacam
tanggul, bergerak secara bertahap dari satu tepi atau dari keduanya sampai bentang sungai
tertutup seluruhnya.
3.4. Penutupan sungai secara horisontal adalah penutupan sungai dengan
menempatkan material sungai di seluruh bentang sungai.
4. KETENTUAN DAN PERSYARATAN
Persyaratan umum yang perlu diperhatikan dalam pedoman penyusunan spesifikasi teknis
pekerjaan dewatering harus memuat :
4.1 Toleransi
1) Pekerjaan Pengelak Tahapan Ganda
a) Beda tinggi tekan antara ujung hulu dan hilir mulut aliran harus selalu kurang
dari 5 m.
b) Kecepatan aliran yang masuk melalui ruang antara tidak lebih dari 5 m/dt.
2) Pekerjaan Saluran Pengelak
a) Kecepatan rata-rata umumnya kurang dari 10 m/dt.
b) Berat jenis batu yang digunakan tidak boleh kurang dari 2,5 t/m3 dengan ukuran batu
berkisar antara diameter 15-30 cm.
c) Terkecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, batu harus memiliki ketebalan
yang tidak kurang dari 15 cm
3) Pekerjaan Penutupan Alur Sungai
a) Konstruksi tanggul harus cukup lebar, biasanya sekitar 15 m.
b) Elevasi puncak minimal 1 m diatas elevasi muka air hulu setelah penimbunan selesai.
c) Material yang digunakan untuk penutupan sungai adalah material quarry, baik quarry
lepas yang beratnya 500 kg – 1 ton maupun sebagai batuan urug yang terseleksi yang
digunakan dari bongkah besar dengan berat 1 sampai 5 ton.
4) Pekerjaan Bendung Pengelak
a) Desain limpasan bendung pengelak 1% atau 2 % dari umur bendungan.
b) Tinggi bendung pengelak semakin bertambah dan sejumlah proyek sekarang
menggunakan tinggi 50 meter sesuai dengan pertambahan kedalaman kerusakan sungai
dan atau sesuai dengan beda tinggi tenaga 20 atau bahkan 30 meter antara elevasi muka
air maksimum di hulu dan di hilir.
c) Berat volume untuk material kapur (ρ = 2,1) akan 3 kali lebih besar dari material basalt
(ρ = 2,9), atau blok beton (ρ = 2,4) akan memerlukan 60% lebih berat dari blok granit (ρ
= 2,7).
4.2 Persyaratan Bahan
1) Pekerjaan Pengelak Tahapan Ganda Bahan yang digunakan dapat berupa baja bukan
tahan karat, lembaran plastic kedap air dan material lain yang biasanya tidak
diperkenankan untuk bendungan permanen.
2) Pekerjaan Saluran Pengelak
a) Pasangan Batu
(1) Batu
- Batu harus bersih, keras, tanpa bagian yang tipis atau retak dan harus dari jenis yang
diketahui awet. Bila perlu, batu harus dibentuk untuk menghilangkan bagian yang tipis
atau lemah.
- Batu yang digunakan adalah batu belah atau batu bulat, batu kali yang dipecah salah
satu sisinya tidak rapuh tidak keropos, tidak berpori.
- Batu harus rata, lancip atau lonjong bentuknya dan dapat ditempatkan saling mengunci
bila dipasang bersama-sama.
- Untuk batu dari hasil galian, harus dibersihkan dari lapisan tanah yang menyelimuti agar
permukaan batu bersih.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
152

- Berat jenis batu yang digunakan tidak boleh kurang dari 2,5 t/m3 dengan ukuran batu
berkisar antara diameter 15-30 cm. Batu bulat atau batu kali hanya boleh digunakan
setelah salah satu sisinya dipecah atau sesuai persetujuan Direksi Pekerjaan dan
digunakan bersama-sama dengan batu belah.
- Terkecuali diperintahkan lain oleh Direksi Pekerjaan, batu harus memiliki ketebalan
yang tidak kurang dari 15 cm, lebar tidak kurang dari satu setengah kali tebalnya dan
panjang yang tidak kurang dari satu setengah kali lebarnya.
(2) Pasir
- Pasir yang dimaksud disini lebih diutamakan pasir alam yang diambil dari sungai atau
sumber lain yang telah disetujui oleh Direksi Pekerjaan;
- Tempat penimbunan penyimpanan harus bersih dari sampah organik, sampah kimia,
bebas dari banjir serta tidak terkontaminasi dengan bahan lainnya, seperti air laut/garam
dan lain-lainnya yang akan menurunkan mutu pasangan batu.
3) Pekerjaan Penutupan Alur Sungai
a) Penutupan Sungai Secara Vertikal
- Material yang digunakan untuk penutupan sungai adalah material quarry, baik quarry
lepas yang beratnya 500 kg – 1 ton maupun sebagai batuan urug yang terseleksi yang
digunakan dari bongkah besar dengan berat 1 sampai 5 ton;
- Material yang digunakan unutk penutupan-penutupan penting adalah beton, baik yang
berbentuk kubus maupun struktur yang lebih kompleks;
- Berat volume untuk material kapur (ρ = 2,1) akan 3 kali lebih besar dari material basalt
(ρ = 2,9), atau blok beton (ρ = 2,4) akan memerlukan 60% lebih berat dari blok granit (ρ
= 2,7);
- Bentuk kubus akan lebih baik dalam aliran turbulen dan superkritis dan bentuk kerakal
akan lebih baik untuk kondisi-kondisi lainnya.
b) Penutupan Sungai Secara Horisontal
- Material penutupan horisontal terdiri dari batuan atau beton.
- Material yang digunakan untuk penutupan sungai adalah material quarry, baik quarry
lepas yang beratnya 500 kg – 1 ton maupun sebagai batuan urug yang terseleksi yang
digunakan dari bongkah besar dengan berat 1 sampai 5 ton;
- Material urugan batu yang diklasifikasi atau blok beton harus lebih diperketat, sejumlah
besar material lebih sesuai untuk material kuari daripada untuk beton mana yang lebih
ekonomis untuk digunakan blok beton yang besar;
- Pemilihan material berdasarkan elevasi terandah dan tidak sama dengan elevasi rata-
rata;
c) Pekerjaan Bendung Pengelak
Bahan yang digunakan dapat berupa baja bukan tahan karat, lembaran plastic kedap air
dan material lain yang biasanya tidak diperkenankan untuk bendungan permanen.
4.3 Persyaratan Kerja
1) Pekerjaan Pengelakan Tahapan Ganda
a) Ujung bendung pengelak yang berhubungan dengan aliran harus dilindungi dengan
urugan batu-batu besar yang berat, bronjong atau turap pancang berongga atau penuh.
b) Ruang kerja di belakang bendung harus cukup untuk penempatan alat-alat konstruksi
dan jalan masuk.
c) Beda tinggi tekan antara ujung hulu dan hilir mulut aliran harus selalu kurang dari 5 m.
2) Pekerjaan Saluran Pengelak Kekedapan air pada dinding saluran dan lapisan lindung
dapat dicapai dengan menggunakan beton, tetapi dapat juga digunakan bahan lain (turap,
urugan batu,
pasangan batu).
3) Pekerjaan Penutupan Alur Sungai
a) Konstruksi tanggul harus cukup lebar untuk jalan masuk dan ruang gerak alat angkut,
biasanya sekitar 15 m;
b) Elevasi puncak minimal 1 m diatas elevasi muka air hulu setelah penimbunan selesai;
c) Menjaga tempat kerja agar senantiasa kering dan menjamin fasilitas sanitasi yang
memadai tersedia di lapangan untuk para pekerja;

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
153

d) Penutupan sungai pada sungai landai berpasir atau berkerakal dapat dilakukan dengan
alat keruk kapasitas besar.
4) Pekerjaan Bendung Pengelak
a) Bendung pengelak dibangun di alur sungai;
b) Desain limpasan bendung pengelak 1% atau 2 % dari umur bendung;
c) Banjir rencananya sampai pada kisaran minimal 25 tahun;
d) Kondisi tempat kerja harus senantiasa kering dan menjamin fasilitas sanitasi cukup
tersedia untuk pekerja.
5) Pekerjaan Pengeringan Pondasi
a) Alat pengeringan rembesan tersedia dalam berbagai jenis dan dapat dioperasikan
dengan baik;
b) Pada penggalian untuk keperluan struktur pondasi sampai ke bawah muka air tanah,
bagian tersebut sebelumnya harus dikeringkan terlebih dahulu untuk memudahkan proses
penggalian;
c) Proses pengeringan harus dilakukan dengan cara yang benar.
5. PELAKSANAAN PEKERJAAN
Pelaksanaan pekerjaan yang perlu diperhatikan dalam pedoman spesifikasi teknis
pekerjaan dewatering harus memuat :
5.1. Pengelakan Tahapan Ganda
1) Urutan Pekerjaan
Untuk metode pengelak dengan dua tahap, urutannya sebagai berikut:
a) Laksanakan pembangunan bendung pengelak yang biasanya diperpanjang sampai alur
sungai untuk menyediakan ruang kerja yang kering agar konstruksi bangunan
pengeluaran permanen dan sebagian dari bendung utama dapat dikerjaan, penggalian
dapat dilakukan pada tebing lainnya untuk memperbesar penampang sungai dan
menaikkan kapasitas pengaliran;
b) Bangunan pengeluaran dan sebagian bendungan dibangun pada lokasi yang kering di
belakang bendung pengelak;
c) Bendung pengelak diperbesar dan diperpanjang ke alur sungai untuk memperbesar
lokasi kerja yang kering sebelum aliran sungai dielakkan ke bangunan pengeluaran
permanen;
d) Sebagian atau seluruh bendung pengelak dibongkar sehingga dapat melalui bangunan
pengeluaran permanen;
e) Dibangun bendung pengelak tahap kedua;
f) Bangunan permanen yang belum dilaksanakan dibangun di belakang bendung pengelak
tahap kedua;
g) Penutup sungai hanya berupa penghentian aliran melalui bangunan pengeluaran.

2) Tahap Pengelakan
Pengelakan terdiri atas dua tahap sesuai dengan SNI 03-6456.1-2000, sebagai berikut :
a) Pada tahap pertama, bendung pengelak dibangun dari tiap tebing untuk pelaksanaan
pembangkit tenaga listrik dan pintu air pelayaran, .Kecepatan permukaan air yang masuk
melalui ruang antara tidak lebih dari 5 m/dt yang merupakan kecepatan maksimum yang
dapat diterima untuk lalu lintas air di sungai dengan kapal motor. Tiga bukaan untuk
pelimpah dibuat di belakang bendung pengelak kanan, digunakan untuk pengelak tahap
kedua;
b) Tahap kedua terdiri dari pembuatan bendung pengelak di tengah alur untuk bangunan
pelimpah, bendung pengelak tahap pertama dibongkar untuk memungkinkan aliran
sungai mengalir melalui bukaan pelimpah dan dua pintu turbin di tebing kanan tempat
stasiun pembangkit tenaga listrik yang dibuat sebelumnya. Pintu air pelayaran digunakan
untuk lalu lintas air pada tahap ini.
5.2. Saluran Pengelak
Saluran pengelak kebanyakan digunakan pada lembah lebar. Saluran alami atau alur dasar
kadang-kadang digunakan, tetapi pada kenyataannya kasus diperlukan penggalian. Oleh
karena kecepatan rata-rata umumnya kurang dari 10 m/dt dan kebanyakan volume galian

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
154

sebanyak 200 m3/setiap m3/det aliran. Apabila ada tipe aliran tidak memungkinkan untuk
dihitung, model hidraulik perlu dibuat. Keadaan aliran pada bagian masuk dn bagian
keluar dengan bagian yang meruncing menggambarkan belokan tajam dengan resiko
gerusan lokal yang sangat tinggi sesuai dengan SNI 03-6456.1-2000.
5.3. Penutupan Alur Sungai
Berdasarkan SNI 03-6456.2-2000 pekerjaan penutupan alur sungai adalah sebagai berikut
:
1) Penutupan Sungai Secara Vertikal
Kecepatan penutupan dapat mencapai 1000 ton/jam, tergantung kapasitas angkut serta
jalan masuk. Penyelesaian penutupan yang tinggi, digunakan beberapa blok yang sangat
besar (satu diantaranya diletakkan ke hulu untuk menenangkan air) yang dirangkai
dengan kabel sehingga akan sangat membantu dalam tahap yang sulit. Kajian tentang
ketersediaan kuari sangat diperlukan guna menentukan penutupan. Penutupan sungai
mempunyai dua tahapan yang sangat berbeda, yaitu:
a) Tahap pertama, apabila perbandingan antar kedalaman dan tekanan air cukup besar,
aliran belum mencapai kritis, kecepatannya yang menyinggung material penutup lebih
rendah dari kecepatan rata-rata di alur sungai. Kepadatan serta lebar tanggul memerlukan
diameter material D yang secara kasar sepadan dengan 1/3 tinggi tekan air dan dapat
dikurangi menjadi ¼ jika material yang dapat diterima hanya sedikt atau untuk beda tekan
yang kecil.
b) Tahap kedua atau tahap terakhir penutupan kondisi kritis akan muncul dan tidak dapat
dihindarkan. Biasanya kondisi kritis terjadi pada saat ujung timbunan mendekati
penyambungan. Untuk mempertahankan tampang melintang yang tetap dengan
menggunakan material yang jauh lebih besar atau tetap denga menggunakan material
kecil dengan memperkenankan banyak butir yang hilang. Pada penutupan kecil (1,5 m
sampai 2 m) dapat dihemat banyak material jika material penutupan (yang dibatasi
sampai beberapa ratus m3) ditempatkan bulldozer dalam beberapa menit. Selama tahap
akhir atau ketika aliran kritis terjadi dalam tahap pertama, perilaku material akan serupa
dengan dipergunakan sebagai pelindung pemecah gelombang. Penggunaan dua tanggul
mengakibatkan tekanan air hampir selalu terbagi dua pada masing-masing tanggul.
Penutupan ganda lebih mudah dilaksanakan dibandingkan dengan penutupan tunggal.
2) Penutupan Sungai Secara Horisontal
Penutupan dilakukan dengan membuat tanggul secara merata dan serentak melintang
sungai. Untuk meletakkan material secara serentak diperlukan peralatan khusus,
umumnya terdiri dari jembatan, jembatan layang, derek kabel (untuk blok sampai 10 ton
atau lebih), atau ban berjalan atau kapal keruk (untuk material ukuran kecil). Tahapan
penutupan secara horisontal adalah sebagai berikut :
a) Pada tahap pertama penutupan, ukuran material ditentukan oleh tinggi tekan air.
b) Pada tahap akhir, ukuran material ditentukan oleh debit per aliran per meter pada
lereng downstream.
c) Pada tahap pertengahan (yang biasanya paling sulit), ditentukan oleh kedua parameter
yaitu oleh tinggi tekan air dan debit per eliran per meter serta produk yang dihasilkannya
misalnya energi per meter. Ukuran material yang diperlukan dapat diperkecil dengan
membuat penutupan alur sebesar mungkin agar dapat mengurangi debit aliran per meter
sehingga energi maksimum dapat berkurang. Pekerjaan penutupan alur sungai mengacu
dan berpedoman pada.
5.4. Pekerjaan Bendung Pengelak
Berdasarkan SNI 03-6465.2-2000 pembuatan bendung pengelak dapat terbuat dari urugan
batu atau urugan tanah. Bendung urugan batu dengan membran di hulu hamper tidak
pernah digunakan karena pemasangannya memakan waktu yang sangat lama dan
kesulitan dalam pelaksanaan kaki pondasi hulu untuk membran. Penempatan inti lempung
atau urugan dengan spesifikasi dan pemeriksaan kadar air yang tepat akan mengalami
kesulitan jika harus dikerjakan dalam waktu singkat. Untuk mencapai kekedapan pada
bendung pengelak urugan sedang sampai tinggi dilakukan sebagai berikut :

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
155

- dengan inti lempung dipasang di bawah air sebagaimana kebanyakan materialmaterial


transisi dan urugan.
- dengan diaphragma sentral yang dibangun di tempat kering atau di bawah air selama
atau setelah pengurugan.
Dinding turap pancang dapat dihubungkan dengan batuan dasar di tempat kering atau
sebagai alternatif di dalam air (kemungkinan dilengkapi dengan grouting).
5.5. Pekerjaan Pengeringan Pondasi
Penyedia Jasa sebaiknya menyediakan, memasang dan mengoperasikan segala jenis
pompa serta peralatan lainnya yang dibutuhkan untuk keperluan pengeringan rembesan
pada berbagai bagian pekerjaan dan juga untuk menjaga agar pondasi bebas dari air,
sesuai dengan ketentuan konstruksi untuk setiap jenis pekerjaan. Metoda yang digunakan
kontraktor untuk memindahkan air dari galian pondasi akan bergantung pada persetujuan
Tenaga Ahli atau Direksi Pekerjaan. Pada penggalian untuk keperluan struktur pondasi
sampai ke bawah muka air tanah, bagian tersebut sebelumnya harus dikeringkan terlebih
dahulu untuk memudahkan proses penggalian. Proses pengeringan harus dilaksanakan
dengan cara yang benar, sehingga dapat mencegah terjadinya penurunan daya dukung
pondasi, mempertahankan kestabilitasan pada kaki galian, menghasilkan kegiatan
konstruksi yang bebas dari genangan air, dan menghasilkan pondasi yang kering sehingga
ikatan yang baik antara pondasi dengan material timbunan kembali. Penyedia Jasa perlu
mengontrol saluran pembuang di sepanjang galian pondasi atau di tempat-tempat lain,
untuk mencegah adanya akumulasi limpasan air.
6. PENGENDALIAN MUTU
Pengendalian mutu yang perlu diperhatikan dalam pedoman spesifikasi teknis pekerjaan
dewatering harus memuat :
6.1. Penerimaan Bahan
Bahan yang diterima harus diperiksa oleh pengawas penerimaan bahan dengan
mengecek/memeriksa bukti tertulis yang menunjukkan bahwa bahan-bahan yang telah
diterima harus sesuai dengan ketentuan Persyaratan Bahan Pada Pekerjaan dewatering.
6.2. Kondisi Cuaca
Dalam pelaksanaan pekerjaan dewatering harus dilakukan pada saat musim kemarau atau
tidak terjadi hujan.

V. PEKERJAAN PEMANCANGAN GALAM DAN ULIN

Pondasi menggunakan tiang pancang galam atau ulin. Pemancangan tiang dilakukan
sedalam 2 m atau sampai tiang menyentuh tanah dasar. Tiang pancang berada tepat di
bawah pondasi. Semua ukuran dilaksanakan menurut gambar kerja dan petunjuk
Direksi.Galam atau Ulin yang akan digunakan harus dalam kondisi baik dan tanpa cacat
batang.

VI. PEKERJAAN PINTU AIR ULIN

Pemasangan pintu air ulin dilaksanakan pada tempat-tempat yang sudah direncanakan
menggunakan papan ulin yang dipasang memanjang bertumpuk keatas atau sesuai
petunjuk Direksi Teknik dan dikerjakan sesuai dengan gambar kerja dan bahan yang
sudah direncanakan.

Pintu air ulin menggunakan bahan papan ulin dengan ketebalan 3 sampai dengan 5 cm
dan lebar 20 cm

VII. PEKERJAAN PINTU AIR BESI

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
156

Pemasangan pintu air besi dilaksanakan pada tempat-tempat yang sudah direncanakan
menggunakan pintu air besi atau sesuai petunjuk Direksi Teknik dan dikerjakan sesuai
dengan gambar kerja dan bahan yang sudah direncanakan.

Pintu besi menggunakan bahan pelat besi dengan ketebalan 1 mm dengan sambungan las
dan dilapisi oleh bahan tahan karat.

VIII. PEKERJAAN JALAN INSPEKSI


1. Bahu Jalan.
Bahu jalan dibentuk dari tanah timbunan dipadatkan, digebal sesuai syarat 2.4.1 samapai
2.4.3 dan diberi batu tepi selebar 0.25 m. Batu tepi ini dibuat dari batu kali dengan ukuran
0.25 s/d 0.30 m tebal. Setiapjarak 10 m pada bagian yang rendah dari bahu jalan diberi
pengeringan dari kerikil sepanjang bahu jalan.
Ukuran dari pengeringan kerikil ini 0.20 m dalam dan 0.5 lebar dan bahan yang dipakai
harus memenuhi persyaratan yang tertera pada 2.6.1 No. 2 untuk bahan batuan dan
dibungkus dengan lapisan kerikil. Ketinggian bahu jalan sesudah digebal dimana-mana
harus sama dengan ketinggian muka jalan.

2. Formasi.
Persiapan dari formasi dan konstruksi jalan selanjutnya dimulai setelah bahu jalan selesai.
Selama persiapan formasi dan konstruksi jalan, bagian yang lebih rendah dari jalan diberi
celah antara untuk memberikan efek pengeringan. Setelah pembentukan seperti diatas dan
yang dimaksud dalam syarat 2.2.1 dari Spesifikasi ini, formasi harus digilas dengan mesin
gilas sebanyak 4 kali atau cara lain yang disetujui oleh Direksi. Bagian formasi yang
belum rata diperbaiki sampai permukaan formasi hams rata, dan digilas lagi paling tidak
satu kali dengan mesin gilas. Mesin gilas harus mempunyai berat paling tidak 5.000 Kg/m
panjang roda.
3. Lapis Bawah/Pasir.
Lapisan bawah terdiri dari selapis minimum 100 mm tebal yang diratakan diatas formasi
jalan dan dipadatkan.
4. Dasar Jalan/Lapis Makadam.

Dasar jalan terdiri dari lapisan makadam yang dibentuk dari bantuan atau batu pecan
dengan kerikil pada celah-celahnya dan digilas. Batuan atau batu pecan harus bergradasi
seperti dibawah ini:

Diameter Saringan Persentasi Lolos

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
157

100 mm 95 – 100
50 mm 0 – 15
20 mm 0 – 2

Batu diatas disusun diatas lapisan pasir dan harus tegak, batu diatas digilas dengan mesin
gilas paling tidak 4 lintasan yang beratnya tidak kurang dari 5.000 Kg/m panjang roda.
Penggilasan dimulai dari tepi rendah keatas dengan kelebihan lebar (overlap) tidak
kurang dari 30 % dari lebar roda.

5. Kerikil Isian.
Kerikil isian harus terdiri dari batu pecah atau kerikil berukuran kurang dari 5 mm
bergradasi sampai debu dengan baik dan tidak mengandung bahan tanah lempung. Bahan
ini disebar diatas lapis makadam, disiram dan digilas sampai padat. Bahan tambahan
harus diberikan, diairi dan digilas sehingga tidak ada lobang-lobang dipermukaan
lapisan makadam.
6. Lapisan Atas Kerikil.
Dimana dipakai lapisan atas kerikil, maka setelah pekerjaan lapis makadam selesai, bahan
tambahan dihampar, diberi air dan digilas mesin gilas yang mempunyai berat 5.000 Kg/m
panjang roda, paling tidak 8 lintasan. Pada tempat-tempat yang permukaannya terlepas
karena kekurangan bahan halus maka harus dibuang dan diganti dengan bahan yang baik
digilas kembali.
7. Perkerasan Aspal Penetrasi.
Dimana perkerasan aspal penetrasi dipakai, lapis makadam disemprot dengan aspal dan
diselesaikan secepat mungkin setelah makadam selesai. Selekasnya sebelum
penyemprotan dengan aspal, semua debu, kotoran, pasir dan lain bahan yang lepas harus
disingkirkan dari permukaan jalan dengan memakai sapu yang kaku. Permukaan lapis
makadam harus dibasahi. Sebelum penyemprotan aspal, kecuali apabila menurut
pendapat Direksi tidak diperlukan. Temperatur penggunaan dari aspaf antara 30 atau 60 –
85 derajat celcius. Jumlah pemakaian antara 0.5 - 1.1 1/m2 dan harus memberikan selaput
penutup diseluruh muka lapisan macadam. Aspal diatas harus sudah kering sebelum
kendaraan atau manusia 'diperbolehkan lewat diatasnya. Dimana aspal membentuk
lelehan/cair, lelehan itu harus diikat dengan pasir sampai kelebihan aspal tadi terserap.
Kecuali diijinkan Direksi, lapisan aspal diatas tidak boleh ditinggalkan lebih dari 14
hari tanpa lapisan selanjutnya dikerjakan. Penyemprotan ulang terjadi akibat
Kontraktor membolehkan lalu lintas berjalan diatasnya sebelum aspal kering, dan hal ini
menjadi tanggung jawab Kontraktor. Lapis perkerasan pertama harus dikerjakan
setelah 5 dan dengan jumlah pemakaian tidak kurang dari 14 kg/m2.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
158

Penggilasan pertama bisa dimulai setelah penghamparan dan paling tidak satu lintasan
diseluruh tubuh dengan memakai mesin gilas besi. Penggilasan dilaksanakan sepanjang
jalan dan kemudian mundur.
Kelebihan lebar dalam satu "trip" paling tidak setengah dari lebar roda samping.
Kecepatan mesin penggilas pada setiap waktu harus cukup rendah untuk menjaga jangan
sampai bahan-bahannya berpindah. Supaya kerikil tidak melekat pada roda, roda
penggilas bisa dibasahi, tetapi tidak boleh terlalu banyak.
Mesin penggilas ban karet harus dimulai setelah penggilasan pertama dengan roda mesin
dan diteruskan peling tidak 3 lintasan. Setelah penutupan dengan bahan diatas, bila
diperintahkan, permukaannya harus selalu dibersihkan dengan sapu selama 4 hari atau
menurut perintah Direksi.
Perawatan diatas termasuk penambahan bahan-bahan untuk menyerap aspal bebas (kalau
ada) dan menutup bagian yang berlobang. Perawatan dijaga jangan sampai
mempengaruhi lapisan yang telah dipasang. Bahan-bahan bisa harus disapu dari
permukaan lapisan dengan sapu bila diperintahkan oleh Direksi dan sebelum jalan untuk
lalu-lintas.
Lapisan kedua harus dibuat tidak boleh lebih dari 7 (tujuh) hari setelah lapisan pertama
selesai.
Cara pengerjaan sama dengan lapisan pertama kecuali batu-pecah yang dipakai berukuran
+ 10 mm dengan pemakaian bahan sebanyak 12 Kg/m2. Sebelum pengerjaan sama
pertama yang kurang baik dan rata harus digali dan diganti dengan yang baik, sehingga
sama dengan yang lain disekitarnya.

8. Pekerjaan Titian Kayu Ulin

8.1. Umum
Pekerjaan titian kayu ulin dibangun seperti tertera di dalam gambar.
8.2. Persyaratan Bahan/Material
Bahan untuk titian kayu ulin harus menggunakan kayu ulin kelas kuat I.
8.3 Metoda kerja
Pemancangan tiang pancang kayu untuk pekerjan titian kayu dilakukan sesuai dengan
persyaratan V. Pada penyelesaian pemancangan, kelebihan panjang tiang harus dipotong
pada elevasi yang ditentukan, seperti ditentukan dalam gambar rencana, dan perkuatan
dilakukan dengan jalur balok ganjil (balok utama) di atas. Dilewatkan dan digabungkan
dengan tepat pada semua sambungan tiang dan sudut-sudut. Balok-balok ganjil datar
sebaliknya dipasang memanjang, antara sudut-sudut dan harus dibaut pada tiang.
Papan siring/bendung dipasang dan dipancang berdiri masuk ke dalam tanah sesuai
dengan kedalaman yang ditentukan pada gambar konstruksi.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
159

Seluruh pelaksanaan konstruksi harus sesuai dengan gambar dan petunjuk direksi.
8.4 Pengukuran dan pembayaran
Pengukuran tiang pancang kayu haruslah didasarkan atas jumlah tiang pancang yang
dipergunakan untuk pekerjaan tiang pancang kayu yang memenuhi serta dapat diterima
sesuai dengan gambar konstruksi, persyaratan-persyaratan atau sesuai yang diperintahkan
oleh Direksi Pekerjaan.
Papan siring/bendung turap kayu diukur sebagaimana jumlah meter panjang dari papan
yang terpasang yang telah diterima dan tetap dalam konstruksi yang lengkap.
Pembayaran menggunakan harga satuan yang tertera di dalam daftar kuantitas pekerjaan.
Harga satuan itu harus sudah meliputi kompensasi pengadaan semua bahan / material,
jasa pekerjan serta mobilisasi bahan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
160

BAB XI
XI. DAFTAR KUANTITAS DAN HARGA

RENCANA ANGGARAN BIAYA


: Pembuatan JUT Sungai Kumpau dan Anturak Ds.
Pekerjaan Pudak
Lokasi : Kecamatan Awayan
Tahun Anggaran : 2011

JUMLAH
HARGA
NO URAIAN PEKERJAAN ANALIS UNIT VOLUME HARGA
SATUAN
(Rp) (Rp)
1 2 3 4 5 6 7
I. PEKERJAAN PENDAHULUAN

1 Pengukuran, penentuan titik elivasi, dll - Ls 1,00


- -
2 Papan nama proyek - Ls 1,00
- -
3 Pembersihan lokasi - Ls 1,00
- -
4 IMB - m 650,00
- -
5 Mobilisasi Bahan - Ls 106,47
- -
6 Mobilisasi dan Demobilisasi Alat - Ls 1,00
- -
Sub Total
-
II. PEMBUATAN TALUD/ JUT

1 Galian Tanah C.3a M3 36,30


- -
2 Pasangan Batu Kali E.2 M3 102,03
- -
3 Plesteran E.4 M2 408,00
- -
4 Acian SNI-6.27/2007 M2 408,00
- -
5 Urugan Sirtu K 225 M3 204,00
- -
6 Urugan Tanah - M3 22,50
- -
Sub Total
-
III. PEMBUATAN TITIAN ( 15 m )

1 Tongkat ulin 5/10- 2,5 m - M3 0,29


- -
3 Sloof ulin 5/7- 1,3 m - M3 0,07
- -
4 Suai ulin 5/7- 4 m - M3 0,19
- -
5 Suai ulin 5/7- 2 m - M3 0,18
- -
6 Gelagar ulin 5/5 - M3 0,10
- -
7 Sunduk ulin 5/5- 40 cm - M3 0,02
- -

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
161

8 Papan ulin 2/20- 1,3 m - M3 0,26


- -
9 Pandal ulin 5/10- 40 cm - M3 0,09
- -
10 Papan Pengunci 2/20 - 4 m - M3 0,04
- -
11 Melancip tiang pancang
E2 Btg 32,00 - -
12 Memancang tiang 5/10 ke dalam tanah
E13 M 16,00 - -
13 Membuat pen dan lobang
E4 Ps 32,00 - -
14 Memasang Gelagar 5/5 M3
F1 0,10 - -
15 Memasang sloof 5/7 M3
F1 0,07 - -
16 Memasang suai 5/7 - 4 m M3
F1 0,19 - -
17 Memasang suai 5/7- 2,5 m M3
F1 0,18 - -
18 Memasang sunduk 5/5 - 40 cm M3
F1 0,02 - -
19 Memasang papan lantai ulin M2
F8a 13,00 - -
20 Memasang pandal ulin 5/10 - 40 cm M3
F1 0,09 - -
21 Pengadaan paku, beugel,baut dll
- Ls 1,00 - -
22 Memasang papan pengunci 2/10
F8a M2 4,00 - -
Sub Total
-
IV. PEMBUATAN TITIAN ( 4 m )

1 Tongkat ulin 5/10 - 1,3 m - M3 0,09


- -
3 Sloof ulin 5/7- 1,3 m - M3 0,02
- -
4 Suai ulin 5/7- 4 m - M3 0,05
- -
5 Suai ulin 5/7- 2,5 m - M3 0,05
- -
6 Gelagar ulin 5/5 - M3 0,03
- -
7 Sunduk ulin 5/5 - 40 cm - M3 0,01
- -
8 Papan ulin 2/20 - 1,3 m - M3 0,07
- -
9 Pandal ulin 5/10- 40 cm - M3 0,03
- -
10 Papan Pengunci 2/20 - 4 m - M3 0,01
- -
11 Melancip tiang pancang E2
Btg 10,00 - -
12 Memancang tiang 5/10 ke dalam tanah E13
M 5,00 - -
13 Membuat pen dan lobang E4
Ps 10,00 - -
14 Memasang Gelagar 5/5 F1 M3
0,03 - -
15 Memasang sloof 5/7 F1 M3
0,02 - -
16 Memasang suai 5/7-4m F1 M3
0,05 - -

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
162

17 Memasang suai 5/7- 2,5 m F1 M3


0,05 - -
18 Memasang sunduk 5/5 - 40 cm F1 M3
0,01 - -
19 Memasang papan lantai ulin F8a M2
5,20 - -
20 Memasang pandal ulin 5/10 - 40 cm F1 M3
0,03 - -
21 Pengadaan paku, beugel,baut dll -
Ls 1,00 - -
22 Memasang papan pengunci 2/10 F8a
M2 1,60 - -
Sub Total
-

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
163

REKAPITULASI ANGGARAN BIAYA

Pekerjaan : Pembuatan JUT Sungai Kumpau dan Anturak Ds. Pudak


Lokasi : Kecamatan Awayan
Tahun Anggaran : 2011

JUMLAH
NO URAIAN PEKERJAAN HARGA
(Rp)
1 2 3

I. PEKERJAAN PENDAHULUAN Rp. -


II. PEMBUATAN TALUD/ JUT Rp. -
III. PEMBUATAN TITIAN ( 15 m ) Rp. -
IV. PEMBUATAN TITIAN ( 4 m ) Rp. -

JUMLAH Rp. - ##
PPn 10% Rp. - ##

JUMLAH TOTAL Rp. - ##


DIBULATKAN Rp. - ##
138.124.800,0
TERBILANG
:

Paringin, ……………………..2011
Disiapkan Oleh,
Penawar CV/PT ……………….

NAMA
JABATAN

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
164

ANALISA HARGA SATUAN

SATUAN UPAH BAHAN JUMLAH


NO. URAIAN PEKERJAAN DAN ANALISA
(Rp) (Rp) (Rp) (Rp)

1 m3 galian tanah biasa pada saluran sederhana sedalam ≤ 1


C.3a m
dan membuang hasil galian ketempat pembuangan dengan
jarak
angkut ≤ 3 m termasuk peralatan dan perapihan

0,4000 Oh tukang gali - -

0,0400 Oh mandor - -

- -

E.2 1 m3 pasangan batu belah dengan campuran 1pc:4ps


Bahan :

1,2000 m3 batu kali/belah - -

3,2500 zak semen (162,5 kg) - -

0,4100 m3 pasir - -
Upah :

0,6000 Oh tukang batu - -

0,0600 Oh kepala tukang - -

1,5000 Oh pekerja - -

0,0150 Oh mandor - -

- - -

E.4 1 m2 Plesteran Camp. 1 : 2 tebal 1 cm


0,179 zak Semen 0,00 9.871,05
0,115 Pasir 0,00 6.359,50
0,040 Pekerja 0,00 1.332,00
0,004 Mandor 0,00 186,40
0,200 Tukang batu 0,00 9.320,00
0,002 Kepala tukang 0,00 100,00
10.938,40 16230,55 27168,95

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
165

DIREKTORAT JENDERAL BINA MARGA


DIREKTORAT BINA PROGRAM JALAN BIAYA ALAT UNTUK PERHITUNGAN KODE
SUB DIT PERENC. JALAN LOKAL & ANALISA BIAYA PEKERJAAN E 032
KABUPATEN
PROPINSI KODE KABUPATEN KODE DISIAPKAN TANGGAL
KAL-SEL 63 Balangan 11

JENIS ALAT : Vibrator Roller 600 Kg TENAGA (HP) : 7

HARGA : Rp.
0,24
FAKTOR (CRF) : 668
UMUR KERJA : 6 thn. 7.200 jam
(1 tahun 300 hari ; 1 hari : 4 jam kerja

A. BIAYA PEMILIKAN (OWNERSHIP COSTS : (Rp/jam)

1. Depresiasi ; 90 % x harga alat x (CRF) x 1,00


jam/thn
Rp Rp
0,9 x - x 0,24668 = -
1200
2. Lain-lain :
Asuransi 3 % tahun + PPn 10 % = 0,033 x Harga
jam/tahun
Rp
0,033 x 0,00 = -
1200
Rp
Sub Total = -
B. BIAYA OPERASI (OPERATION COSTS) : (Rp/jam)

Kebutuhan bahan bakar dan pelumas tiap HP


Diesel = 0,158 liter HP/jam
Bensin = 0,167 liter HP/jam
Pelumas = 0,006 liter HP/jam

Harga : Solar / Minyak Diesel = Rp. / Liter


Bensin = Rp. / Liter
Pelumas = Rp. / Liter

Rp Rp
Bahan bakar = 0,158 x 7,00 x - -
Rp Rp
Pelumas = 0,006 x 7,00 x - -
Rp
Perbaikan & spare part = 0,600 x 0,00 x -
Rp
( 60 % x deprisiasi ) Sub Total -
TOTAL BIAYA PEMILIKAN DAN BIAYA OPERASI ALAT :

Rp
A + B = Rp - + Rp - = - /jam

Rp
ATAU = 4 x Rp - = - /hari

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
166

DIBULATKAN = Rp - /jam

DIREKTORAT JENDERAL BINA


MARGA ANALISA HARGA SATUAN
DIREKTORAT BINA PROGRAM
JALAN PENIMBUNAN DAN PEMADATAN KODE
SUB DIT PERENC. JALAN LOKAL & (UNTUK JEMBATAN & GORONG-GORONG ) (MENGGUNAKAN BURUH) K 225.A

KABUPATEN
PROPINSI KODE KABUPATEN KODE DISIAPKAN : TANGGAL
KAL-SEL 63 Balangan 11
URAIAN : ANGGAPAN / ASUMSI :
1. Struktur dibersihkan dari bahan-bahan organik 1. Bahan timbunan dikirim kelapangan/lokasi oleh Leveransir/pemasok
2. Buruh Mengurug bagian belakang struktur 2. Digunakan kerikil galian/sungai tidak tersaring yang termurah
3. Memadatkan dengan stamper dan mesin gilas 3. Urugan dipadatkan berlapis tebal 10 cm
bergetar

PEKERJA JUMLAH HARI KODE TOTAL UPAH BIAYA SUB


ORANG VOL TOTAL

(org/hari) (Rp/org/hari) (Rp) (Rp)


PEKERJA

Mandor 1,00 1,00 L.061 1,00 -

Buruh tak terlatih 10,00 1,00 L.101 10,00 -


Rp
PEKERJA -
MATERIAL SUB
VOLUME KODE TOTAL HARGA BIAYA TOTAL
SATUAN VOLUME (Rp/unit ) (Rp) (Rp)
MATERIAL

Sirtu m3 M.012 20,00 -

Alat bantu (set @ 3 alat) set M.170 0,40 -

Rp
MATERIAL -
PERALATAN JUMLAH SUB
ALAT HARI KODE JAM HARGA Biaya TOTAL
KERJA KERJA (Rp/jam) (Rp) (Rp)
PERALATAN

Vibrator Roller 600 Kg 1,00 1,00 E.032 5,00 - -

Rp
PERALATAN -
TOTAL (Rp) 0,00
3
VOLUME : 15,00 SATUAN M

HARGA SATUAN Rp - per M3

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
167

DAFTAR HARGA SATUAN DAN UPAH

HARGA SATUAN UPAH


No URAIAN Harga Satuan

1 Mandor org/hari
2 Kepala tukang org/hari
3 Tukang batu org/hari
4 Pembantu tukang / pekerja org/hari
5 Mekanik org/hari
6 Pembantu Mekanik org/hari
7 Operator org/hari
8 Pembantu Operator org/hari
9 Sopir org/hari
10 Pembantu sopir org/hari

HARGA SATUAN BAHAN


No Jenis Bahan Harga Satuan

1 Pasir beton m3
2 Pasir pasang m3
3 Kerikil ( Beton ) m3
4 Sirtu m3
5 Semen PC zak
6 Batu kali/ batu belah/ batu gunung m3
7 Alat bantu ls
8 Balok Ulin 5/10 m3
9 Balok Ulin 5/7 m3
10 Papan Ulin m3
11 Tanah Timbunan Pilihan m3

BAHAN PABRIKAN
1 Solar ltr
2 Premium ltr
3 Olie pelumas ltr
4 Gemuk/grease kg

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
168

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
169

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
170

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
171

BAB XII
XII.
II. BENTUK DOKUMEN LAIN

A. BENTUK SURAT PENUNJUKAN PENYEDIA BARANG/JASA (SPPBJ)

[kop surat K/L/D/I]

Nomor : __________ __________, __ __________ 20__


Lampiran : __________

Kepada Yth.
__________
di __________

Perihal : Penunjukan Penyedia untuk Pelaksanaan Paket Pekerjaan __________


_________________________________________

Dengan ini kami beritahukan bahwa penawaran Saudara nomor __________


tanggal __________ perihal __________ dengan [nilai penawaran/penawaran
terkoreksi] sebesar Rp_____________ (____________________) kami nyatakan
diterima/disetujui.

Sebagai tindak lanjut dari Surat Penunjukan Penyedia Barang/Jasa (SPPBJ) ini
Saudara diharuskan untuk menyerahkan Jaminan Pelaksanaan dan
menandatangani Surat Perjanjian paling lambat 14 (empat belas) hari kerja
setelah diterbitkannya SPPBJ. Kegagalan Anda untuk menerima penunjukan ini
yang disusun berdasarkan evaluasi terhadap penawaran Anda, akan dikenakan
sanksi sesuai ketentuan dalam Peraturan Presiden No. 54 Tahun 2010 tentang
Pengadaan Barang/Jasa.

Satuan Kerja __________


Pejabat Pembuat Komitmen

[tanda tangan]

[nama lengkap]
[jabatan]
NIP. __________

Tembusan Yth. :
1. ____________ [PA/KPA K/L/D/I]
2. ____________ [APIP K/L/D/I]
3. ____________ [Pokja ULP]
......... dst

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
172

B. BENTUK SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK)

[kop surat satuan kerja K/L/D/I]

SURAT PERINTAH MULAI KERJA (SPMK)

Nomor: __________
Paket Pekerjaan: __________

Yang bertanda tangan di bawah ini:

_______________ [nama Pejabat Pembuat Komitmen]


_______________ [jabatan Pejabat Pembuat Komitmen]
_______________ [alamat satuan kerja Pejabat Pembuat Komitmen]

selanjutnya disebut sebagai Pejabat Pembuat Komitmen;

berdasarkan Surat Perjanjian __________ nomor __________ tanggal


__________, bersama ini memerintahkan:

_______________ [nama Penyedia Pekerjaan Konstruksi]


_______________ [alamat Penyedia Pekerjaan Konstruksi]
yang dalam hal ini diwakili oleh: __________

selanjutnya disebut sebagai Penyedia;

untuk segera memulai pelaksanaan pekerjaan dengan memperhatikan


ketentuan-ketentuan sebagai berikut:

1. Macam pekerjaan: __________;

2. Tanggal mulai kerja: __________;

3. Syarat-syarat pekerjaan: sesuai dengan persyaratan dan ketentuan Kontrak;

4. Waktu penyelesaian: selama ___ (__________) hari kalender/bulan/tahun


dan pekerjaan harus sudah selesai pada tanggal __________

5. Denda: Terhadap setiap hari keterlambatan pelaksanaan/penyelesaian


pekerjaan Penyedia akan dikenakan Denda Keterlambatan sebesar 1/1000
(satu per seribu) dari Nilai Kontrak atau bagian tertentu dari Nilai Kontrak
sebelum PPN sesuai dengan Syarat-Syarat Umum Kontrak.

__________, __ __________ 20__

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
173

Untuk dan atas nama __________


Pejabat Pembuat Komitmen

[tanda tangan]

[nama lengkap]
[jabatan]
NIP: __________

Menerima dan menyetujui:

Untuk dan atas nama __________

[tanda tangan]

[nama lengkap wakil sah badan usaha]


[jabatan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
C. BENTUK SURAT-
SURAT-SURAT JAMINAN

Jaminan Sanggahan Banding dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]

GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN SANGGAHAN BANDING
No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________


dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di
_________________________________________ [alamat]

untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : ________________________ [Pokja ULP]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
sebagai Jaminan Sanggahan Banding dalam bentuk garansi bank, apabila:
Nama : _____________________________ [peserta pelelangan]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata Sanggahan Banding yang diajukan tidak benar.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:


1. Garansi Bank berlaku selama __________ (____________) hari kalender,
dari tanggal _____________________ s.d. ____________________
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Pernyataan Sanggahan Banding tidak benar dari
Penerima Jaminan paling lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah
tanggal jatuh tempo Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima
Jaminan berdasar Surat Pernyataan Sanggahan Banding tidak benar dari
Penerima Jaminan dan pengenaan sanksi akibat Sanggahan Banding yang
diajukan Yang Dijamin tidak benar.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
5. Garansi Bank ini tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan
kepada pihak lain.
6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.

Dikeluarkan di : _____________
Pada tanggal : _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00

Untuk keyakinan, pemegang


Garansi Bank disarankan untuk
________________
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____ [bank]
[Nama dan Jabatan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
Jaminan Pelaksanaan
Pelaksanaan dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]

GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN PELAKSANAAN
PELAKSANAAN
No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________


dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di
_________________________________________ [alamat]

untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : ________________________ [nama PPK]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
sebagai Jaminan Pelaksanaan dalam bentuk garansi bank, apabila:
Nama : _____________________________ [nama penyedia]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal
batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya
kepada Penerima Jaminan berupa:
a. Yang dijamin tidak menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktunya dengan
baik dan benar sesuai dengan ketentuan dalam Kontrak;
b. Pemutusan kontrak akibat kesalahan Yang Dijamin.
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Pemilihan yang diikuti oleh Yang
Dijamin.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:


1. Garansi Bank berlaku selama __________ (____________) hari kalender,
dari tanggal _____________________ s.d. ____________________
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling
lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo
Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima
Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan
mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak
memenuhi kewajibannya.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual
Standar Dokumen Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
5. Garansi Bank ini tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan
kepada pihak lain.
6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.

Dikeluarkan di : _____________
Pada tanggal : _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00

Untuk keyakinan, pemegang


Garansi Bank disarankan untuk
________________
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____ [bank]
[Nama dan Jabatan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
Jaminan Pelaksanaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan

[Kop Penerbit Jaminan]

JAMINAN PELAKSANAAN

Nomor Jaminan: __________________ Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama],


_____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN,
dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________
[alamat] sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN,
bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada _____________________
[nama PPK], _________________________ [alamat] sebagai Pemilik
Pekerjaan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp
________________ (terbilang __________________________________)

2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk
melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar
bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban dalam melaksanakan
pekerjaan yang telah dipercayakan kepadanya atas dasar Surat Penunjukan
Pemenang Barang/Jasa (SPPBJ) dari PENERIMA JAMINAN No.
_______________ tanggal _____________________

3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan
efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________

4. Jaminan ini berlaku apabila:

a. TERJAMIN tidak menyelesaikan pekerjaan tersebut pada waktunya


dengan baik dan benar sesuai dengan ketentuan dalam Kontrak;
b. Pemutusan kontrak akibat kesalahan TERJAMIN.

5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai


jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari
PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai
pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera janji.

6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali
bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya
harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi
hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.

7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus


sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.

Dikeluarkan di _____________
pada tanggal _______________

TERJAMIN PENJAMIN
Standar Dokumen Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
Materai Rp.6000,00

_____________________ ____________
__________________
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____ [Penerbit Jaminan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
Jaminan Uang Muka dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]

GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN UANG MUKA
No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________


dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di
_________________________________________ [alamat]

untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : ________________________ [nama PPK]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
sebagai Jaminan Uang Muka dalam bentuk garansi bank, apabila:
Nama : _____________________________ [nama penyedia]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal
batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya
kepada Penerima Jaminan berupa:
Yang Dijamin tidak memenuhi kewajibannya melakukan pembayaran kembali
Uang Muka yang sudah diterima Yang Dijamin kepada Penerima Jaminan
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Kontrak.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:


1. Garansi Bank berlaku selama __________ (____________) hari kalender,
dari tanggal _____________________ s.d. ____________________
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling
lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo
Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas atau sisa Uang Muka yang belum dikembalikan
Yang Dijamin dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja
tanpa syarat setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima Jaminan
berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan mengenai
pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak memenuhi
kewajibannya.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.
5. Garansi Bank ini tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan
kepada pihak lain.
6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.

Dikeluarkan di : _____________
Pada tanggal : _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00

Untuk keyakinan, pemegang


Garansi Bank disarankan untuk
________________
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____ [bank]
[Nama dan Jabatan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
Jaminan Uang Muka dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan

[Kop Penerbit Jaminan]

JAMINAN UANG MUKA

Nomor Jaminan: __________________ Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama],


_____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN,
dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________
[alamat] sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN,
bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada _____________________
[nama PPK], _________________________ [alamat] sebagai Pemilik
Pekerjaan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp
________________ (terbilang __________________________________)

2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk
melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar
bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban dalam melaksanakan
pekerjaan yang telah dipercayakan kepadanya atas dasar Surat Penunjukan
Pemenang Barang/Jasa (SPPBJ) dari PENERIMA JAMINAN No.
_______________ tanggal _____________________

3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan
efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________

4. Jaminan ini berlaku apabila:


TERJAMIN tidak memenuhi kewajibannya melakukan pembayaran kembali
kepada PENERIMA JAMINAN senilai Uang Muka yang wajib dibayar
menurut Dokumen Kontrak.

5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai


jaminan tersebut di atas atau sisa Uang Muka yang belum dikembalikan
TERJAMIN dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari kerja tanpa
syarat setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari PENERIMA
JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai pengenaan
sanksi akibat TERJAMIN cidera janji.

6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali
bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya
harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi
hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.

7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus


sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.

Dikeluarkan di _____________
pada tanggal _______________

TERJAMIN PENJAMIN
Standar Dokumen Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
Materai Rp.6000,00

_____________________ ____________
__________________
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____ [Penerbit Jaminan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
Jaminan Pemeliharaan dari Bank

[Kop Bank Penerbit Jaminan]

GARANSI BANK
sebagai
JAMINAN PEMELIHARAAN
No. ____________________

Yang bertanda tangan dibawah ini: __________________________________


dalam jabatan selaku ____________________________ dalam hal ini bertindak
untuk dan atas nama ______________________ [nama bank] berkedudukan di
_________________________________________ [alamat]

untuk selanjutnya disebut: PENJAMIN

dengan ini menyatakan akan membayar kepada:


Nama : ________________________ [nama PPK]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: PENERIMA JAMINAN

sejumlah uang Rp _____________________________________


(terbilang ________________________________________________________)
sebagai Jaminan Pemeliharaan dalam bentuk garansi bank, apabila:
Nama : _____________________________ [nama penyedia]
Alamat : _______________________________________________

selanjutnya disebut: YANG DIJAMIN

ternyata sampai batas waktu yang ditentukan, namun tidak melebihi tanggal
batas waktu berlakunya Garansi Bank ini, lalai/tidak memenuhi kewajibannya
kepada Penerima Jaminan berupa:
Yang Dijamin tidak memenuhi kewajibannya melakukan pemeliharaan
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Kontrak.

Garansi Bank ini dikeluarkan dengan ketentuan sebagai berikut:


1. Garansi Bank berlaku selama __________ (____________) hari kalender,
dari tanggal _____________________ s.d. ____________________
2. Tuntutan pencairan atau klaim dapat diajukan secara tertulis dengan
melampirkan Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan paling
lambat 14 (empat belas) hari kalender setelah tanggal jatuh tempo
Garansi Bank sebagaimana tercantum dalam butir 1.
3. Penjamin akan membayar kepada Penerima Jaminan sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat setelah menerima tuntutan pencairan dari Penerima
Jaminan berdasar Surat Pernyataan Wanprestasi dari Penerima Jaminan
mengenai pengenaan sanksi akibat Yang Dijamin cidera janji/lalai/tidak
memenuhi kewajibannya.
4. Penjamin melepaskan hak-hak istimewanya untuk menuntut supaya
benda-benda yang diikat sebagai jaminan lebih dahulu disita dan dijual
untuk melunasi hutang Yang Dijamin sebagaimana dimaksud dalam Pasal
1831 Kitab Undang-Undang Hukum Perdata.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
5. Garansi Bank ini tidak dapat dipindahtangankan atau dijadikan jaminan
kepada pihak lain.
6. Segala hal yang mungkin timbul sebagai akibat dari Garansi Bank ini,
masing-masing pihak memilih domisili hukum yang umum dan tetap di
Kantor Pengadilan Negeri ________.

Dikeluarkan di : _____________
Pada tanggal : _____________

[Bank]
Materai Rp.6000,00

Untuk keyakinan, pemegang


Garansi Bank disarankan untuk
________________
mengkonfirmasi Garansi ini ke
_____ [bank]
[Nama dan Jabatan]

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
Jaminan Pemeliharaan dari Asuransi/Perusahaan Penjaminan

[Kop Penerbit Jaminan]

JAMINAN PEMELIHARAAN

Nomor Jaminan: __________________ Nilai: ___________________

1. Dengan ini dinyatakan, bahwa kami: _____________________ [nama],


_____________ [alamat] sebagai Penyedia, selanjutnya disebut TERJAMIN,
dan _____________________ [nama penerbit jaminan], _____________
[alamat] sebagai Penjamin, selanjutnya disebut sebagai PENJAMIN,
bertanggung jawab dan dengan tegas terikat pada _____________________
[nama PPK], _________________________ [alamat] sebagai Pemilik
Pekerjaan, selanjutnya disebut PENERIMA JAMINAN atas uang sejumlah Rp
________________ (terbilang __________________________________)
2. Maka kami, TERJAMIN dan PENJAMIN dengan ini mengikatkan diri untuk
melakukan pembayaran jumlah tersebut di atas dengan baik dan benar
bilamana TERJAMIN tidak memenuhi kewajiban dalam melaksanakan
pekerjaan yang telah dipercayakan kepadanya atas dasar Surat Penunjukan
Pemenang Barang/Jasa (SPPBJ) dari PENERIMA JAMINAN No.
_______________ tanggal _____________________
3. Surat Jaminan ini berlaku selama ____ (____________) hari kalender dan
efektif mulai dari tanggal ___________ sampai dengan tanggal __________
4. Jaminan ini berlaku apabila:
TERJAMIN tidak memenuhi kewajibannya melakukan pemeliharaan
sebagaimana ditentukan dalam Dokumen Kontrak.
5. PENJAMIN akan membayar kepada PENERIMA JAMINAN sejumlah nilai
jaminan tersebut di atas dalam waktu paling lambat 14 (empat belas) hari
kerja tanpa syarat setelah menerima tuntutan pencairan secara tertulis dari
PENERIMA JAMINAN berdasar Keputusan PENERIMA JAMINAN mengenai
pengenaan sanksi akibat TERJAMIN cidera janji.
6. Menunjuk pada Pasal 1832 KUH Perdata dengan ini ditegaskan kembali
bahwa PENJAMIN melepaskan hak-hak istimewa untuk menuntut supaya
harta benda TERJAMIN lebih dahulu disita dan dijual guna dapat melunasi
hutangnya sebagaimana dimaksud dalam Pasal 1831 KUH Perdata.
7. Tuntutan pencairan terhadap PENJAMIN berdasarkan Jaminan ini harus
sudah diajukan selambat-lambatnya dalam waktu 30 (tiga puluh) hari
kalender sesudah berakhirnya masa berlaku Jaminan ini.
Untuk keyakinan, pemegang
Jaminan disarankan untuk
Dikeluarkan di _____________
mengkonfirmasi Jaminan ini ke
_____ [Penerbit Jaminan]
pada tanggal _______________

TERJAMIN PENJAMIN

Materai Rp.6000,00

_____________________ ____________
__________________

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
BAB XI

Lembar Data Kualifikasi

LAMPIRAN 1

Formulir Isian Penilaian Kualifikasi

Pengadaan …………………. 1)
Satuan Kerja/Pejabat Pembuat Komitmen …………………2)
Departemen Pekerjaan Umum
Tahun anggaran ……..

Yang bertanda tangan di bawah ini :


Nama : ...............................
Jabatan : . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . 3)
Bertindak untuk : PT/CV/FIRMA/KOPERASI . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . . .
dan atas nama
Alamat : ...............................
No. Telepon/Fax : ...............................
Email : ...............................

Menyatakan dengan sebenarnya bahwa :

1. Saya secara hukum mempunyai kapasitas menandatangani kontrak berdasarkan surat


……………………4) ;

2. Perusahaan saya tidak sedang dinyatakan pailit atau kegiatan usahanya tidak sedang
dihentikan atau tidak sedang menjalani sanksi pidana atau sedang dalam pengawasan
pengadilan;

3. Saya tidak pernah dihukum berdasarkan putusan pengadilan atas tindakan yang
berkaitan dengan kondite profesional saya;

4. Data-data perusahaan saya adalah sebagai berikut :

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
a. Data Administrasi
1. Umum

1. Nama (PT/CV/Firma/ :
Koperasi)

2. Status (PT/CV/Firma/ :
Koperasi)
Pusat Cabang

3. Alamat (PT/CV/Firma/Koperasi) :
No. Telepon :
No. Fax :
E-Mail :

4. Alamat Kantor Pusat : ………………………………………5)


No. Telepon :
No. Fax :
E-Mail :

b. Ijin Usaha Jasa Konstruksi


No. IUJK : No.…………. tanggal ……………..
Masa berlaku ijin usaha : s.d. tanggal ………….………200…
Instansi pemberi ijin usaha : Pemda Kabupaten/Kota ………..6)

c. Landasan Hukum Pendirian Perusahaan


1. Akta Pendirian PT/CV/Firma/ Koperasi
a. Nomor Akta :
b. Tanggal :
c. Nama Notaris :
2. Akta Perubahan Terakhir
a. Nomor Akta :
b. Tanggal :
c. Nama Notaris :

d. Pengurus Perusahaan
Komisaris (untuk PT)

NO. Nama No. KTP Jabatan dalam Perusahaan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
Direksi/Penanggung Jawab/Pengurus Perusahaan

NO. Nama No. KTP Jabatan dalam Perusahaan

e. Data Keuangan
1. Susunan Kepemilikan Saham (untuk PT)/Susunan Persero (untuk CV/Firma)

NO. No. KTP Alamat Persentase

2. Pajak

1. Nomor Pokok Wajib Pajak :

2. Bukti Pelunasan Pajak Tahun :


terakhir Nomor/Tanggal

3. Laporan bulanan PPh/PPN tiga bulan :


terakhir
Nomor/ Tanggal

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
3. Neraca Perusahaan Terakhir Per Tanggal …. Bulan …. Tahun …..
(dalam ribuan rupiah)

AKTIVA PASIVA

I Aktiva Lancar : Rp. ………. IV Utang jangka pendek


Kas : Rp. ………. Utang dagang : Rp. ……….
Bank : Rp. ………. Utang pajak : Rp. ……….
Piutang *) : Rp. ………. Utang lainnya : Rp. ……….
Persediaan Barang : Rp. ………. Jumlah (d) Rp. ……….
Pekerjaan dalam proses : Rp. ……….
Jumlah (a) Rp. ………. V Utang jangka panjang (e) Rp. ……….
II Aktiva tetap : Rp. ……….
Peralatan dan mesin : Rp. ………. VI Kekayaan bersih (a+b+c) – Rp. ……….
(d+e)
Inventaris : Rp. ……….
Gedung-gedung : Rp. ……….
Jumlah (b) Rp. ……….
III Aktiva lainnya (c) Rp. ……….
Jumlah Rp. ………. Jumlah Rp. ……….

*) Piutang jangka pendek (sampai dengan enam bulan) : Rp.


Piutang jangka panjang (lebih dari enam bulan) : Rp.
Jumlah : Rp.
………….., …………….. 200…
PT/CV. ………………………….
Direktur Utama/Penanggung Jawab Perusahaan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
f. Data Personalia

Tenaga ahli/teknis

No. Nama Tgl/bln/thn lahir Pendidikan Jabatan dalam “Proyek” Pengalaman Kerja (tahun) Profesi/keahlian Sertifikat/Ijazah

1 2 3 4 5 6 7 8

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
g. Data Peralatan

No. Jenis Jumlah Kapasitas Merk dan Tahun Kondisi Lokasi Bukti Kepemilikan
Peralatan tipe pembuatan 7) Sekarang 8)

1 2 3 4 5 6 7 8 9

Catatan : bila diperlukan dapat dibuat rincian tersendiri untuk setiap jenis dan bukti-bukti surat
pemilikan harus dapat ditunjukkan pada waktu diperlukan.

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
h. Data Pengalaman Perusahaan 9)

Pengguna Jasa Kontrak Tanggal Selesai


Menurut 10)
No. Nama Paket Bidang/ Lokasi Alamat/ BA.
Pekerjaan Sub No. No / Nilai Serah
Nama Kontrak
Bidang Telepon Tanggal (Rp.) Terim
Pekerjaan a
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

i. Data Pekerjaan Yang Sedang Dilaksanakan

Pengguna Jasa Kontrak Progres Terakhir


No. Bidang Sub Bidang Lokasi Alamat/ Prestasi
No / Nilai
Pekerjaan Nama No. Tanggal Kerja
Tanggal (Rp.)
Pekerjaan Telepon (%)
1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
1

j. Dukungan Bank
Surat keterangan dukungan keuangan dari bank:

Nomor :
Tanggal :
Nama Bank :
Nilai : Rp. ………………..(terbilang…………………………..)

Demikian pernyataan ini kami buat dengan sebenarnya dan penuh rasa tanggung jawab. Apabila
dikemudian hari, ditemui bahwa data/dokumen yang kami sampaikan tidak benar dan ada pemalsuan,
maka kami bersedia dikenakan sanksi administrasi yaitu dimasukkan dalam daftar hitam perusahaan
dalam jangka waktu selama 2 (dua) tahun dan sanksi perdata dan pidana sesuai ketentuan peraturan
perundang-undangan yang berlaku.

…………………… , ……………. 200…

PT/CV/Firma/Koperasi
……………………..

ttd

(Nama Jelas)
Jabatan

Standar Dokumen Pengadaan


Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)
2

LAMPIRAN 2

PETUNJUK CARA PENGISIAN FORMULIR ISIAN KUALIFIKASI


1. Formulir 1
1). Nama paket pekerjaan yang dilelangkan.
2). Pemimpin/Direktur Utama Perusahaan atau penerima kuasa dari Direktur
Utama yang nama kuasanya tercantum dalam akta pendirian atau
perubahannya, atau kepala cabang perusahaan yang diangkat oleh kantor
pusat yang dibuktikan dengan dokumen otentik, atau pejabat yang menurut
perjanjian kerjasama adalah yang berhak mewakili perusahaan yang
bekerjasama.
3). Nama satuan kerja yang melakukan pengadaan.

2. Formulir 2
1). Nama paket pekerjaan yang dilelangkan.
2). Nama satuan kerja yang melakukan pengadaan.
3). Pemimpin/Direktur Utama Perusahaan atau penerima kuasa dari Direktur
Utama yang nama kuasanya tercantum dalam akta pendirian atau
perubahannya, atau kepala cabang perusahaan yang diangkat oleh kantor
pusat yang dibuktikan dengan dokumen otentik, atau pejabat yang menurut
perjanjian kerjasama adalah yang berhak mewakili perusahaan yang
bekerjasama.
4). Sesuai akta pendirian/perubahannya, nomor………….. tanggal
………..…….. dari notaris……………….., atau surat kuasa dari
……………… (pejabat yang berwenang sesuai akta pendirian
perusahaan/perubahannya) nomor…………. tanggal ………….
5). Diisi apabila yang menawar cabang perusahaan/bukan perusahaan
pusatnya.
6). Kabupaten/Kota sesuai domisili penyedia jasa.
7). Kondisi peralatan saat ini dalam persentase.
8). Milik sendiri/sewa beli/sewa……..... bulan.
9). Nilai 3 (tiga) paket tertinggi pengalaman di bidang/subbidang yang sesuai
dalam kurun waktu 4 (empat) tahun terakhir.
10).Tanggal selesai menurut kontrak dan tanggal selesai menurut berita acara
serah terima sementara (PHO) / Serah Terima Pertama.

Dokumen ini telah Diperiksa, Disetujui, Ditetapkan dan Disahkan

Di : Paringin
Oleh,
Pejabat Pembuat Komitmen,

TTD

Rini Mariana, ST
Standar Dokumen Pengadaan
Pekerjaan Konstruksi
(dengan Pascakualifikasi)