Anda di halaman 1dari 18

LAPORAN PENDAHULUAN

PADA PASIEN DENGAN TUMOR CEREBRI

disusun guna memenuhi tugas Program Pendidikan Profesi Ners (P3N) Stase
Keperawatan Medikal Bedah

Oleh
Mifta Dwi Imaniah, S.Kep
082311101040

PROGRAM PENDIDIKAN PROFESI NERS


PROGRAM STUDI ILMU KEPERAWATAN
UNIVERSITAS JEMBER
2014
1. Kasus
Tumor Cerebri
2. Proses terjadinya masalah
a. Pengertian
Tumor otak merupakan neoplasma, baik yang jinak maupun ganas, dan
lesi-lesi desak ruang yang lain, yang berasal dari inflamasi kronik yang
tumbuh dalam otak, meningen atau tengkorak. Tumor otak terdapat yang
benigna dan tumor otak maligna. Tumor otak benigna merupakan
pertumbuhan jaringan otak secara abnormal namun tidak ganas. Tumor otak
maligna merupakan pertumbuhan jaringan abnormal yang berpotensi ganas
yang dapat menyusup atau menyebar di jaringan sekitarnya maupun
bermetastasis ke jaringan yang jauh melalui aliran darah. Tumor otak di bagi
2 yaitu:
a. Tumor otak primer
Tumor otak primer dapat berasal dari otak itu sendiri atau jaringan yang
menutup otak, seperti membran meninges, syaraf tengkorak, kelenjar
pituitary atau kelenjar pineal. Tumor otak primer dimulai ketika sel normal
mengalami mutasi pada DNA-nya. Mutasi ini menyebabkan sel tumbuh
secara tidak terkendali dan tetap hidup saat sel yang lain mati. Ada
beberapa jenis tumor otak primer. Masing-masing dinamakan berdasarkan
sel yang terkat, antara lain: acoustic neuroma (schwannoma), astrocytoma,
juga dikenal dengan nama glioma, yang terdiri dari anaplastic astrocytoma
dan glioblastoma, ependymoma, ependymoblastoma, germ cell tumor,
medulloblastoma, meningioma, neuroblastoma, oligodendroglioma, dan
pineoblastoma.
1. Glioma : tumor yang tersusun dari neuroglia dalam setiap tahap
perkembangannya; kadang- kadang diperluas mencakup semua
neoplasma otak dan medula spinalis intrinsik, seperti astrositoma,
ependimomas, dan lain- lain. Sejumlah tumor yang bisa dikelompokkan
glioma :
a) Glioblastoma : setiap astrositoma yang ganas; biasanyaterdapat pada
otak tetapi tidak terdapat pada batang otak atau medula spinalis.
b) Astrocytomas : tumor yang terdiri dari astrosit; jenis tumor yang
paling lazim dan juga ditemukan di sepanjang sistem saraf pusat;
diklasifikasikan berdasarkan histologi atau dalam hubungannya
dengan keganasan (I- IV).
c) Oligodendrogliomas : neoplasma dari dan tersusun dari
oligodendrosit (sel oligodendroglia; sel neo-neural yang berasal dari
ektodermal, membentuk bagian struktur adventisial (neuroglia)
sistem saraf pusat.
d) Ependymomas : neoplasma, biasanya tumbuh lambat dan jinak,
terdiri dari sel- sel ependimal (membran yang melapisi ventrikel otak
dan kanalis sentralis medula spinalis) yang terdiferensiasi.
2. Meningioma : tumor pada selaput pelindung otak (meninges) jinak yang
tumbuh lambat, biasanya terletak bersebelahan dengan dura mater
(lapisan yang paling luar, paling kuat dari tiga selaput otak (meninges)
dan sumsum tulang belakang), yang dapat menginvasi tulang tengkorak
atau menyebabkan hiperostosis (pertumbuhan jaringan bertulang yang
berlebihan), dan sering menyebabkan peningkatan tekanan intrakranial
anatomi ; lebih banyak menyerang wanita daripada pria, terutama usia
50-60 tahun. Wanita lebih sering menderita meningioma karena reseptor
hormon progesteron yang mempunyai GP1 dan GP2 (GP =
glikoprotein) : memberi sifat pengenal pada molekul yang terlibatdalam
lalulintas di dalam sel menyebabkan timbulnya meningioma.
a) Angioblastic meningioma : meningioma yang mengandung banyak
pembuluh darah dari berbagai ukuran;
b) Convexity meningioma : beragam kelompok meningioma yang
terletak antara sulkus otak, biasanya di sebelah anterior fisura
ronaldi;
c) Psammomatous meningioma : meningioma yang mengandung
banyak badan psammoma (badan psammoma; tumor seperti pasir :
yang berasal dari jaringan berserat dari meninges atau koroid atau
struktur tertentu; terbentuk dari kumpulan kalsium yang tampak
mikroskopik).
3. Medulloblastomas : tumor; ganas embrional invasif otak kecil yang
lebih sering terjadi pada anak- anak; sel yang tidak terdeferensiasi pada
tabung neural yang bisa berkembang baik menjadi neuroblast maupun
spongioblas.
4. Gangliogliomas : ganglioneuroma (neoplasma jinak yang tersusun atas
serabut saraf dan sel ganglion masak) pada sistem saraf pusat.
5. Schwannomas: neoplasma yang berasal dari sel schwann (selubung
mielin) neuron; meliputi neurofibroma (tumor saraf tepi akibat
proliferasi (reproduksi atau multiplikasi bentuk serupa, khususnya sel)
sel schwann yang abnormal) dan neurilemomas (tumor selubung saraf
perifer (neurilema), jenis tumor neurogenik yang paling umum,
biasanya jinak).
b. Tumor otak sekunder / metastatik
Tumor otak sekunder / metastatik adalah tumor yang dihasilkan dari
kanker yang berasal dari bagian tubuh lain dan kemudian merambat ke
otak. Tumor otak sekunder paling sering terjadi pada orang yang memiliki
catatan dengan kanker. Tapi dapat juga terjadi walaupun jarang, tumor
otak metastatik merupakan tanda awal kanker yang dimulai dari bagian
tubuh lainnya. Kanker apapun dapat menyebar ke otak, tapi jenis yang
paling umum antara lain: kanker payudara, kanker usus besar, kanker
ginjal, kanker paru-paru, dan melanoma.

b. Etiologi
Penyebab tumor hingga saat ini masih belum diketahui secara pasti
walaupun telah banyak penyelidikan yang dilakukan. Adapun faktor-
faktor yang perlu ditinjau, yaitu:

a. Herediter
Riwayat tumor otak dalam satu anggota keluarga jarang ditemukan
kecuali pada meningioma, astrocytoma dan neurofibroma dapat
dijumpai pada anggotaanggota sekeluarga. Sklerosis tuberose atau
penyakit Sturge-Weber yang dapat dianggap sebagai manifestasi
pertumbuhan baru memperlihatkan faktor familial yang jelas. Selain
jenis-jenis neoplasma tersebut tidak ada bukti-bukti yang kuat untuk
memikirkan adanya faktor-faktor hereditas yang kuat pada neoplasma.
b. Sisa-sisa Sel Embrional (Embryonic Cell Rest)
Bangunan-bangunan embrional berkembang menjadi bangunan-
bangunan yang mempunyai morfologi dan fungsi yang terintegrasi
dalam tubuh. Ada kalanya sebagian dari bangunan embrional
tertinggal dalam tubuh menjadi ganas dan merusak bangunan di
sekitarnya. Perkembangan abnormal itu dapat terjadi pada
kraniofaringioma, teratoma intrakranial dan kordoma.
c. Radiasi
Jaringan dalam sistem saraf pusat peka terhadap radiasi dan dapat
mengalami perubahan degenerasi namun belum ada bukti radiasi
dapat memicu terjadinya suatu glioma. Meningioma pernah
dilaporkan terjadi setelah timbulnya suatu radiasi.
d. Virus
Banyak penelitian tentang inokulasi virus pada binatang kecil dan
besar yang dilakukan dengan maksud untuk mengetahui peran infeksi
virus dalam proses terjadinya neoplasma tetapi hingga saat ini belum
ditemukan hubungan antara infeksi virus dengan perkembangan tumor
pada sistem saraf pusat.
e. Gaya Hidup
penelitian telah menunjukkan bahwa makanan seperti makanan yang
diawetkan, daging asap atau acar tampaknya berkorelasi dengan
peningkatan resiko tumor otak. Di samping itu, resiko tumor otak
menurun ketika individu makan lebih banyak buah dan sayuran.
f. Substansi-substansi karsinogenik
Penyelidikan tentang substansi karsinogen sudah lama dan luas
dilakukan. Kini telah diakui bahwa ada substansi yang karsinogenik
seperti methylcholanthrone, nitrosoethyl urea. Ini berdasarkan
percobaan yang dilakukan pada hewan.
g. Trauma Kepala
Cedera kepala dapat menimbulkan tumor otak jika mengenai neuron
dan tidak bisa diperbaiki lagi. Kerusakan otak yang dijumpai pada
trauma kepala dapat terjadi melalui 2 cara:
1) Efek segera dari trauma pada fungsi otak
2) Efek lanjutan dari respons sel-sel otak terhdap trauma.
Kerusakan neurologik segera disebabkan oleh suatu benda atau
serpihan tulang yang menembus dan merobek jaringan otak, oleh
pengaruh kekuatan atau energi yang diteruskan ke otak dan oleh efek
akselerasi- deselerasi pada otak. Derajat kerusakan yang terjadi
disebabkan pada kekuatan yang menimpa, makin besar kekuatan,
makin parah kerusakan. Kerusakan terjadi waktu energi atau kekuatan
diteruskan ke otak. Banyak energi yang diserap oleh lapisan pelindung
yaitu rambut, kulit kepala dan tengkorak, tetapi pada trauma hebat
penyerapan ini tidak cukup untuk melindungi otak. Sisa energi
diteruskan ke otak, menyebabkan kerusakan otak. Kekuatan akselerasi
dan deselerasi menyebabkan bergeraknya isi dalam tengkorak yang
keras sehingga memaksa otak membentur permukaan dalam
tengkorak pada tempat yang berlawanan dengan benturan.

c. Patofisiologi
Gejala neurologik pada tumor otak biasanya dianggap disebabkan oleh 2
faktor gangguan fokal, disebabkan oleh tumor dan tekanan intrakranial.
Gangguan fokal terjadi apabila penekanan pada jaringan otak dan
infiltrasi/invasi langsung pada parenkim otak dengan kerusakan jaringan
neuron. Tentu saja disfungsi yang paling besar terjadi pada tumor yang
tumbuh paling cepat.
Perubahan suplai darah akibat tekanan yang ditimbulkan tumor yang
tumbuh menyebabkan nekrosis jaringan otak. Gangguan suplai darah arteri
pada umumnya bermanifestasi sebagai kehilangan fungsi secara akut dan
mungkin dapat dikacaukan dengan gangguan cerebrovaskuler primer.
Serangan kejang sebagai manifestasi perubahan kepekaan neuro dihubungkan
dengan kompresi invasi dan perubahan suplai darah ke jaringan otak.
Beberapa tumor membentuk kista yang juga menekan parenkim otak
sekitarnya sehingga memperberat gangguan neurologis fokal.
Peningkatan tekanan intra kranial dapat diakibatkan oleh beberapa faktor :
bertambahnya massa dalam tengkorak, terbentuknya oedema sekitar tumor
dan perubahan sirkulasi cerebrospinal. Pertumbuhan tumor menyebabkan
bertambahnya massa, karena tumor akan mengambil ruang yang relatif dari
ruang tengkorak yang kaku. Tumor ganas menimbulkan oedema dalam
jaruingan otak. Mekanisme belum seluruhnyanya dipahami, namun diduga
disebabkan selisih osmotik yang menyebabkan perdarahan. Obstruksi vena
dan oedema yang disebabkan kerusakan sawar darah otak, semuanya
menimbulkan kenaikan volume intrakranial. Observasi sirkulasi cairan
serebrospinal dari ventrikel laseral ke ruang sub arakhnoid menimbulkan
hidrocepalus.
Peningkatan tekanan intrakranial akan membahayakan jiwa, bila terjadi
secara cepat akibat salah satu penyebab yang telah dibicarakan sebelumnya.
Mekanisme kompensasi memerlukan waktu berhari-hari/berbulan-bulan
untuk menjadi efektif dan oelh karena ity tidak berguna apabila tekanan
intrakranial timbul cepat. Mekanisme kompensasi ini antara lain bekerja
menurunkan volume darah intra kranial, volume cairan serebrospinal,
kandungan cairan intrasel dan mengurangi sel-sel parenkim. Kenaikan
tekanan yang tidak diobati mengakibatkan herniasi ulkus atau serebulum.
Herniasi timbul bila girus medialis lobus temporals bergeser ke inferior
melalui insisura tentorial oleh massa dalam hemisfer otak. Herniasi menekan
men ensefalon menyebabkab hilangnya kesadaran dan menenkan saraf ketiga.
Pada herniasi serebulum, tonsil sebelum bergeser ke bawah melalui foramen
magnum oleh suatu massa posterior. Kompresi medula oblongata dan henti
nafas terjadi dengan cepat. Intrakranial yang cepat adalah bradicardi
progresif, hipertensi sistemik (pelebaran tekanan nadi dan gangguan
pernafasan).

d. Tanda dan Gejala


1) Sakit kepala (nyeri)
Nyeri dapat digambarkan bersifat dalam, terus-menerus, tumpul, dan
kadang-kadang hebat sekali. Nyeri ini paling hebat saat pagi hari dan
menjadi lebih hebat saat beraktivitas yang biasanya meningkatkan
TIK, seperti membungkuk, batuk, atau mengejan sewaktu buang air
besar. Nyeri kepala akibat tumor otak disebabkan oleh traksi dan
pergeseran struktur peka nyeri (arteri, vena, sinus-sinus vena, dan
saraf otak) dalam rongga intrakranial. Nyeri kepala oksipital
merupakan gejala pertama dalam tumor fosa posterior. Bila keluhan
nyeri kapala terjadi menyeluruh maka kurang dapat ditentukan
lokasinya dan biasanya menunjukkan pergeseran aktensif kandungan
intracranial akibat peningkatan ICP.
2) Mual Muntah
Gejala ini terjadi akibat rangsangan pusat muntah di medulla
oblongata. Muntah paling sering terjadi pada anak dan berhubungan
dengan peningkatan ICP disertai pergeseran batang otak. Muntak
dapat terjadi tanpa didahului mual dan dapat bersifat proyektil.
3) Papiledema
Papilla edema adalah penumpukan cairan yang berlebih pada pupil.
Disebabkan oleh statis vena yang menimbulkan pembengkakan dan
perbesaran diskus optikus. Bila terlihat pada pemeriksaan funduskopi,
tanda ini mengisyaratkan peningkatan ICP. Dapat terjadi gangguan
penglihatan yang berkaitan dengan papilledema. Gangguan ini adalah
perbesaran bintik dan amaurosis fugaks (ketika pengihatan
berkurang).
4) Lokalisasi gejala
Karena fungsi-fungsi dari bagian-bagian berbeda dari otak yang tidak
diketahui, lokasi tumor dapat ditentukan, pada bagiannya, dengan
mengidentifikasi fungsi yang dipengaruhi oleh adanya tumor.
1) Lobus frontalis
Gangguan mental / gangguan kepribadian ringan : depresi,
bingung, tingkah laku aneh, sulit memberi argumenatasi/menilai
benar atau tidak, hemiparesis, ataksia, dan gangguan bicara.
2) Kortek presentalis posterior
Kelemahan/kelumpuhan pada otot-otot wajah, lidah dan jari
3) Lobus parasentralis
Kelemahan pada ekstremitas bawah
4) Lobus Oksipitalis
Kejang, gangguan penglihatan
5) Lobus temporalis
Tinitus, halusinasi pendengaran, afasia sensorik, kelumpuhan otot
wajah
6) Lobus Parietalis
Hilang fungsi sensorik, kortikalis, gangguan lokalisasi sensorik,
gangguan penglihatan
7) Cerebulum
Papil oedema, nyeri kepala, gangguan motorik, hipotonia,
hiperekstremitas esndi

e. Penatalaksanaan
Tumor yang tidak terobati dapat menyebabkan kematian, salah satu
peningkatan TIK (Tekanan Intra Kranial) atau dari kerusakan otak. Pasien
dengan tumor otak harus diobati segera bila memungkinkan sebelum
kerusakan neurologis tidak dapat diubah. Tujuannya adalah mengangkat dan
memusnakan semua tumor atau banyak kemungkinan tanpa meningkatnya
neurologik (kebutaan) atau tercapainya gejala-gejala dengan mengangkat
sebagian. Salah satu variasai dapat digunakan pendekatan spesifik bergantung
tipe tumor bergantung pada tipe tumor, lokasinya dan kemampuannya untuk
dicapai dengan mudah.
1) Pembedahan
Tumor jinak seringkali dapat ditangani dengan eksisi komplet dan
pembedahan merupakan tindakan yang kuratif. Untuk tumor primer
maligna atau tumor sekunder biasanya sangat sulit disembuhkan.
Pembedahan tumor primer seringkali diindikasikan untuk mencapai
diagnosis histologis, dan jika mungkin untuk meringankan gejala
dengan mengurangi massa tumor. Pemeriksaan histologis dari biopsi
tumor dapat mengkonfirmasi apakah lesi merupakan suatu glioma dan
bukan neoplasma lainnya, misalnya limfoma, atau bahkan kondisi non
neoplasia, misalnya abses. Kadang-kadang pembedahan tidak
disarankan, misalnya pada pasien dengan kecurigan gioma derajat
rendah dengan gejala epilepsy. Pembedahan juga tidak tepat dilakukan
pada metastasis otak multiple, dimana diagnosannya jelas, walaupun
beberapa metastasis soliter dapat ditangani dengan reseksi.
2) Radioterapi
Glioma dapat diterapi dengan radioterapi yang diarahkan pada
sebagian tumor sementara metastasis diterapi dengan radiasi seluruh
otak. Radioterapi juga dapat digunakan dalam tatalaksana beberapa
tumor jinak, misalnya tumor hipofisis.
3) Radiografi tengkorak
Memberikan informasi : struktur tulang, penebalan, dan kalsifikasi;
posisi kelenjar pinealis; posisi sela tursika.
4) EEG (echoensefalogram)
Memberikan informasi perubahan kepekaan neuron, pergeseran
kandungan intraserebral.

5) Scan otak radioaktif


Memperlihatkan daerah akumulasi abnormal dari zat radioaktif.
6) Terapi medikamentosa
Antikonvulsan untuk epilepsi, kortikosteroid (dekstametason), untuk
peningkatan TIK. Steroid juga dapat memperbaiki deficit neurologis
fokal sementara dengan mengobati oedema otak. Kortikosteroid boleh
digunakan sebelum pengobatan sesuai dengan diperbolehkannya
penggunaan obat ini yang didasari melalui evaluasi dignostik dan
kemudian menurunkan oedema serebral dan meningkatkan kelancaran
serta pemulihan lebih cepat.
7) Kemoterapi
Diindikasikan pada beberapa kasus glioma, sebagian acuan
pembedahan dan radioterapi, dengan penganasan unit spesialitik neuro
onkologi. Terapi radiasi, merupakan dasar pada beberapa tumor otak,
juga menurunkan timbulnya kembali tumor yang tidak lengkap.

f. Pemeriksaan Penunjang/Diagnostik
1) CT scan dan MRI : memperlihatkan semua tumor intrakranial dan
menjadi prosedur investigasi awal ketika penderita menunjukkan
gejala yang progresif atau tanda-tanda penyakit otak yang difus atau
fokal, atau salah satu tanda spesifik dari sindrom atau gejala-gejala
tumor. Kadang sulit membedakan tumor dari abses ataupun proses
lainnya.
2) Foto polos dada : dilakukan untuk mengetahui apakah tumornya
berasal dari suatu metastasis yang akan memberikan gambaran nodul
tunggal ataupun multiple pada otak.
3) Pemeriksaan cairan serebrospinal : dilakukan untuk melihat adanya
sel-sel tumor dan juga marker tumor. Tetapi pemeriksaan ini tidak
rutin dilakukan terutama pada pasien dengan massa di otak yang
besar. Umumnya diagnosis histologik ditegakkan melalui pemeriksaan
patologi anatomi, sebagai cara yang tepat untuk membedakan tumor
dengan proses-proses infeksi (abses cerebri).
4) Biopsi stereotaktik : dapat digunakan untuk mendiagnosis kedudukan
tumor yang dalam dan untuk memberikan dasar-dasar pengobatan dan
informasi prognosis.
5) Angiografi Serebral : memberikan gambaran pembuluh darah serebral
dan letak tumor serebral.
6) Elektroensefalogram (EEG) : mendeteksi gelombang otak abnormal
pada daerah yang ditempati tumor dan dapat memungkinkan untuk
mengevaluasi lobus temporal pada waktu kejang

g. Komplikasi
a. Edema Serebral
Peningkatan cairan otak yang berlebih yang menumpuk disekitar lesi
sehingga menambah efek masa yang mendesak (space-occupying).
Edema Serebri dapat terjadi ekstrasel (vasogenik) atau intrasel
(sitotoksik).
b. Hidrosefalus
Peningkatan intracranial yang disebabkan oleh ekspansin massa dalam
rongga cranium yang tertutup dapat di eksaserbasi jika terjadi
obstruksi pada aliran cairan serebrospinal akibat massa.
c. Herniasi Otak
Peningkatan intracranial yang terdiri dari herniasi sentra, unkus, dan
singuli.
d. Epilepsi
Metastase ketempat lain
3. Asuhan Keperawatan
Data yang perlu dikaji :
1. Keluhan utama
Biasanya klien mengeluh nyeri kepala
2. Riwayat penyakit saat ini
Klien mengeluh nyeri kepala, muntah, papiledema, penurunan tingkat
kesadaran, penurunan penglihatan atau penglihatan double,
ketidakmampuan sensasi (parathesia atau anasthesia), hilangnya ketajaman
atau diplopia.
3. Riwayat penyakit dahulu
Klien pernah mengalami pembedahan kepala
4. Riwayat penyakit keluarga
Adakah penyakit yang diderita oleh anggota keluarga yang mungkin ada
hubungannya dengan penyakit klien sekarang, yaitu riwayat keluarga
dengan tumor kepala.
5. Pengkajian psiko-sosio-spirituab
Perubahan kepribadian dan perilaku klien, perubahan mental, kesulitan
mengambil keputusan, kecemasan dan ketakutan hospitalisasi, diagnostic
test dan prosedur pembedahan, adanya perubahan peran.
6. Pemeriksaan Fisik (ROS : Review of System)
Pemeriksaan fisik pada klien dengan tomor otak meliputi pemeriksaan
fisik umum per sistem dari observasi keadaan umum, pemeriksaan tanda-
tanda vital, B1 (breathing), B2 (Blood), B3 (Brain), B4 (Bladder), B5
(Bowel), dan B6 (Bone).
a. Pernafasan B1 (breath)
1) Inspeksi : bentuk dada simetris, pola napas biasanya tidak teratur,
dispnea, batuk, terlihat adanya retraksi otot bantu napas.
2) Auskultasi : suara napas vesikuler atau ada suara napas abnormal
misalnya rongkhi, stridor, dll.

b. Kardiovaskular B2 (blood)
1) Auskultasi : irama jantung pada umumnya irregular, bunyi jantung
normal, tekanan darah Meningkat
2) Palpasi : akral hangat, nadi bradikardi
3) Kaji adanya nyeri dada
c. Persyarafan B3 (brain)
1) Penglihatan (mata), penurunan penglihatan, hilangnya ketajaman
atau diplopia.
2) Pendengaran (telinga), terganggu bila mengenai lobus temporal
3) Penciuman (hidung), mengeluh bau yang tidak biasanya, pada lobus
frontal
4) Pengecapan (lidah), ketidakmampuan sensasi (parathesia atau
anasthesia)
5) Afasia : kerusakan atau kehilangan fungsi bahasa, kemungkinan
ekspresif atau kesulitan berkata-kata, reseotif atau berkata-kata
komprehensif, maupun kombinasi dari keduanya.
6) Ekstremitas : kelemahan atau paraliysis genggaman tangan tidak
seimbang, berkurangnya reflex tendon.
7) GCS : skala yang digunakan untuk menilai tingkat kesadaran pasien,
(apakah pasien dalam kondisi koma atau tidak) dengan menilai
respon pasien terhadap rangsangan yang diberikan.
d. Perkemihan B4 (bladder)
1) Inpeksi : bentuk alat kelamin normal/tidak, uretra normal/tidak,
produksi urin normal/tidak.
2) Kaji adanya kelainan seperti oliguri, hematuria, poliuria, nokturia,
dll.
e. Pencernaan B5 (bowel)
1) Nafsu makan menurun/tidak
2) Kaji adanya mual dan muntah
3) Keadaan mulut bersih atau tidak
4) Mukosa bibir lembap/tidak
f. Muskuloskeletal/integument B6 (bone)
1) Keadaan umum klien biasanya mengalami kelelahan, kaji
kemampuan pergerakan sendi bebas atau tidak, kaji kekuatan otot
klien.
Diagnosa Keperawatan
1. Pola napas tidak efektif b.d disfungsi neuromuskuler (hilangnya kontrol
terhadap otot pernafasan), ditandai dengan : perubahan kedalamam nafas,
dispnea, obstruksi jalan nafas, aspirasi.
2. Nyeri akut b.d peningkatan TIK, ditandai dengan : nyeri kepala terutama
pagi hari, klien merintih kesakitan, nyeri bertambah bila klien batuk,
mengejan, membungkuk
3. Gangguan perfusi serebral b.d hipoksia jaringan, ditandai dengan
peningkatan TIK, nekrosis jaringan, pembengkakakan jaringan otak,
depresi SSP dan oedema
4. Perubahan proses pikir b.d perubahan fisiologi, ditandai dengan
disorientasi, penurunan kesadaran, sulit konsentrasi
5. Ansietas b.d perubahan status kesehatan
6. Resiko tinggi cidera b.d disfungsi otot sekunder terhadap depresi SSP,
ditandai dengan : kejang, disorientasi, gangguan penglihatan, pendengaran

Rencana tindakan Keperawatan


No. Diagnosa Tujuan dan Kriteria Intervensi dan Rasional
keperawatan Hasil
1. Pola napas NOC: respiratory status : NIC: respiratory monitoring
tidak efektif airway patency 1. Pantau frekuensi, irama, dan
b.d disfungsi kedalaman napas
neuromuskuler Setelah dilakukan Rasional: memantau keadaan
(hilangnya tindakan keperawatan umum klien
kontrol selama 1×24 jam pola 2. Perhatikan gerakan dinding
terhadap otot nafas tidak efektif dapat dada dan kesimetrisan, kaji
pernafasan) teratasi dengan kriteria adanya penggunaan otot
hasil: bantu pernapasan
- Menunjukkan jalan nafas Rasional : mengetahui
yang paten (klien tidak kemampuan pernapasan klien
merasa tercekik, irama
nafas, frekuensi NIC: airway management
pernafasan dalam rentang 3. Berikan posisi yang nyaman :
normal, tidak ada suara semifowler
nafas abnormal) Rasional : tindakan
- Tanda Tanda vital dalam noninfasif dalam
rentang normal (tekanan meringankan sesak napas
darah, nadi, pernafasan dengan memaksimalkan
ventilasi
4. Lakukan suction (bila perlu)
Rasional : mengurangi sekret
5. Berikan terapi nebulizer
Rasional : mengencerkan
secret
NIC: oxygen terapy
6. Berikan oksigen sesuai
indikasi
Rasional : memberikan
bantuan oksigen

2. Gangguan NOC: circulation status NIC: management peripheral


perfusi sensation
serebral b.d Setelah dilakukan 1. Pantau keadaan umum klien
hipoksia tindakan keperawatan (GCS)
jaringan selama 25×24 jam Rasional : memantau keadaan
perfusi jaringan cerebral umum klien
dapat teratasi dengan 2. Pantau status cairan termasuk
kriteria hasil: intake dan output
- Menunjukkan status Rasional : mencegah intake >
sirkulasi baik dengan output yang menyebabkan
indikator tekanan darah tekanan di dalam tubuh
dalam batas normal meningkat
- Menunjukkan NIC: intra-cranial pressure
kemampuan kognitif monitor (ICT)
dengan indikator mempu 3. Pantau tanda-tanda vital
berkomunikasi dengan Rasional : memantau keadaan
jelas, mampu umum klien
berkonsentrasi dan 4. Monitor tekanan perfusi
orientasi, mampu serebral
mengingat, menerima Rasional : memantau tekanan
informasi dan membuat intrakranial agar tidak
keputusan meningkat
5. Posisikan kepala lebih tinggi
Rasional : mengurangi aliran
darah ke otak sehingga
menurunkan TIK
6. Pertahankan keadaan tirah
baring
Rasional : meningkatkan
istirahat sebagai upaya
menurunkan TIK
7. Kolaborasi dalam pemberian
obat-obatan
Rasional : prosedur
penanganan dan tindakan
medis

3. Resiko tinggi NOC: fall prevention NIC: fall prevention


cidera b.d behavior 1. Identifikasi kelemahan fisik
disfungsi otot atau kognitif yang berpotensi
sekunder Setelah dilakukan meningkatkan resiko cidera
terhadap tindakan keperawatan Rasional : mengetahui faktor
depresi SSP selama 1×24 jam resiko yang dapat menyebabkan
tinggi cidera dapat teratasi cidera klien
dengan kriteria hasil: 2. Pasang set rail di samping
- Klien mampu kanan dan kiri bed klien
menjelaskan Rasional : membantu
cara/metode untuk mencegah klien jatuh dari
mencegah cidera tempat tidur
- Orientasi orang, waktu,
dan tempat dengan baik NIC: dementia management
- Klien terbebas dari risiko 3. Gunakan kontak mata saat
cidera interaksi dengan klien
- Klien mampu Rasional : kontak mata
memodifikasi gaya menunjukkan perhatian
hidup untuk mencegah 4. Bicara dengan jelas dan pelan
cidera Rasional : membantu klien
berkonsentrasi terhadap
informasi
5. Gunakan bahasa yang
sederhana
Rasional : bahasa sederhana
mudah dicerna dan tidak
membingungkan klien

Daftar Pustaka

1) Batticaca, Fransisca B. 2008. Asuhan Keperawatan Klien Dengan Gangguan


Sistem Persarafan. Jakarta: Salemba Medika
2) Gloria M. Bulechek, Howard K. Butcher, Joanne M. Dochterman & Cheryl
M. Wagner. 2013. Nursing Interventions Classification (NIC) Sixth Edition.
Mosby: United States of America.
3) Nanda International. 2013. Diagnosis Keperawatan Definisi dan Klasifikasi
2012-2014. Jakarta: EGC.
4) Nursing Care Plan. 2012. Nursing Management-Ineffective Cerebral Tissue
Perfusion related to Hydrocephalus.[Serial Online]. http://nanda-nursing-
care-plan.blogspot.com/2012/06/nursing-management-ineffective-
cerebral.html. [Diakses Tanggal 06 Juli 2014].
5) Zulkarnain, Nuzulul Haq. 2011. Asuhan Keperawatan (Askep) Tumor Otak.
[Serial Online]. http://nuzulul-fkp09.web.unair.ac.id/artikel_detail-35597-Kep
%20Neurobehaviour-Askep%20Tumor%20Otak.html. [Diakses 06 Juli
2014].
6) Satyanegara. 2010. Ilmu Bedah Saraf. Jakarta: PT Gramedia Pustaka Utama
7) Smeltzer , Suzanna C. 2002. Buku Ajar Keperawatan Medikal Bedah. Jakarta:
EGC.
8) Sue Moorhead, Maria Johnson, Meridean L. Maas, and Elisabeth Swanson.
2013. Nursing Outcomes Classification (NOC) Fifth Edition Measurement
Of Health Outcomes. Mosby: United States of America.