Anda di halaman 1dari 279

HUKUM PEMBUKTIAN DALAM PERKARA PERDATA

UNTUK
MAHASISWA DAN PRAKTISI

HARI SASANGKA
SEPTEMBER 2004

i
Untuk Anakku
ALAM SURYA SASANGKA

Kang ginulang ing sadina-dina


Karyenak tyasing sesama

Serat Wedhotomo
Mangkunegoro IV

ii
KATA PENGANTAR

Maksud penulisan buku ini adalah menyusuli dan melengkapi buku penulis yang
berjudul Hukum Pembuktian Dalam Perkara Pidana yang terbit lebih dahulu. Dengan
demikian berbekal dua buku tersebut sudah dapat dipakai sebagai pegangan dan pedoman
tentang pembuktian, bagi mereka yang beracara di Pengadilan Negeri. Juga dengan dua buku
tersebut bisa beracara di Peradilan Militer (Hukum Pembuktian Dalam Perkara Pidana) dan
Peradilan Agama (Hukum Pembuktian Dalam Perkara Perdata).
Kehendak untuk menulis sebagai buku, sudah ada semenjak penulis bekerja sebagai
dosen sukarela di Fakultas Hukum Universitas Jember pada tahun 2003, yang mengasuh
mata kuliah Hukum Acara Perdata, Hukum Acara Pidana dan Diklat Kemakhiran
Bidang Peradilan.
Seperti diketahui pembuktian merupakan bagian yang terpenting dari hukum acara
perdata, oleh karena itu harus dikuasai benar-benar bagi para hakim dan advokat, dan juga
tidak kalah pentingnya bagi pengajar dan mahasiswa yang menempuh hukum acara perdata
dan diklat kemakhiran bidang peradilan (Bab XI).
Apa yang dikemukakan dalam buku, merupakan hal-hal yang pokok saja, dan dalam
penyampaiannya untuk mengemukakan masalah dipakai bahasa yang sederhana dan pendek,
untuk melawan rasa enggan bagi pembaca.
Materi ini sebenarnya merupakan pengalaman sehari-hari penulisnya, yang meniti
karier sebagai hakim, serta dilengkapi dengan buku-buku yang dibacanya. Bagi mereka yang
ingin lebih memperdalam masalah hukum pembuktian, dianjurkan membaca buku- buku
yang tertera dalam daftar pustaka yang disebutkan di belakang.
Kepada anak asuh saya Ahmad Rifai, S.H. yang saat ini bekerja sebagai Advokat
dan Saudara Alfiah dari Mamiring Computer Jember, yang telah membantu saya dalam
pengetikan dan koreksi semenjak penulis menetap di Jember, saya mengucapkan terima
kasih.
Kembali saya kemukakan, kekurangan dari buku ini merupakan bagian yang tak
terpisahkan dari keterbatasan penulisnya, oleh karena itu tegur sapa yang bersifat
membangun, saya nantikan untuk perbaikan buku ini pada masa yang akan datang.

Jember, 14 September 2004

Hari Sasangka

iii
BERBAGAI PENGERTIAN SINGKATAN

BRv : Reglement of de Burgerlijke Rechtsvordering


BW : Burgerlijk Wetboek
HIR : Herzien Indonesis Reglement
KUHAP : Undang-Undang Nomor 8 Tahun 1981 tentang Kitab Undang-
Undang Hukum Acara Pidana
KUHP : Kitab Undang-Undang Hukum Pidana, dahulu nama resminya
Strafrech voor Nederlands Indie dan setelah Perang Dunia II
diubah menjadi Wetboek van Strafrech voor Indonesia.
RBg : Rechtsreglement Buitengewesten
SEMA : Surat Edaran Mahkamah Agung
UU No. 4/Th 2004 : Undang-Undang tentang Kekuasan Kehakiman
UU No. 5/Th 2004 : Undang-Undang tentang Perubahan atas UU No. 14/Th 1985
tentang Mahkamah Agung
WvK : Wetboek van Koophandel

iv
DAFTAR ISI

Halaman
KATA PENGANTAR ............................................................................................ iii
BERBAGAI PENGERTIAN SINGKATAN ........................................................ iv
DAFTAR ISI ........................................................................................................... v

BAGIAN PERTAMA :
BAB I PENDAHULUAN
A. Kedudukan Proses Pembuktian Dalam Proses Peradilan Perdata .. 2
B. Fakta Atau Peristiwa Yang Tidak Perlu Dibuktikan ...................... 2
1. Dalam Hal Oleh Hakim Dijatuhkan Putusan Verstek ............. 3
2. Dalam Hal Tergugat Mengakui Dalih-dalih yang
Dikemukakan Oleh Penggugat ................................................ 4
3. Tidak Ada Penyangkalan Terhadap Dalih-dalih Para Pihak ... 4
4. Salah Satu Pihak Telah Melakukan Sumpah Decissoir
(Sumpah Pemutus) ................................................................... 5
5. Hakim Karena Jabatan Dianggap Telah Mengetahui Fakta-
faktanya ................................................................................... 5
6. Penglihatan Hakim Dalam Sidang ........................................... 6
C. Fakta Atau Peristiwa Yang Perlu Dibuktikan ................................. 6
D. Bukti Dan Membuktikan ................................................................ 7
1. Bukti ........................................................................................ 7
2. Apakah Arti Membuktikan ...................................................... 8
E. Beberapa Pembuktian Tentang Bukti ............................................. 10
1. Bukti Lemah ............................................................................ 10
2. Bukti Sempurna ....................................................................... 11
3. Bukti Pasti/Menentukan (Beslissent Bewijs) .......................... 11
4. Bukti Yang Mengikat (Verplieht Bewijs) ............................... 11
5. Bukti Sangkalan (Tengen Bewijs) ........................................... 12
F. Cara Menilai Alat Bukti ................................................................. 13

BAB II HAL-HAL YANG BERKAITAN DENGAN ALAT BUKTI


A. Dasar Hukum Pembuktian .............................................................. 15
B. Sistem Pembuktian ......................................................................... 15
C. Beban Pembuktian .......................................................................... 17

v
D. Macam-macam Alat Bukti ............................................................. 24

BAGIAN KEDUA :
BAB III ALAT BUKTI SURAT
A. Umum ............................................................................................. 27
1. Dasar Hukum ........................................................................... 27
2. Pengertian ................................................................................ 27
B. Syarat-syarat Pengajuan Alat Bukti Surat Di Persidangan ............. 28
C. Macam-macam Surat ...................................................................... 29
D. Tata Cara Pemeriksaan Alat Bukti Surat ........................................ 30
E. Surat Otentik ................................................................................... 32
1. Pengertian ................................................................................ 32
2. Kelebihan Alat Bukti Surat Otentik ........................................ 33
3. Kekuatan Alat Bukti Surat Otentik .......................................... 34
F. Surat Di Bawah Tangan .................................................................. 34
1. Pengertian ................................................................................ 34
2. Tanggal Suatu Surat Di Bawah Tangan .................................. 36
3. Yang Diperiksa Pertama Kali .................................................. 36
4. Kekuatan Pembuktian Akta Di Bawah Tangan ....................... 36
5. Kekurangan Alat Bukti Di Bawah Tangan .............................. 36
6. Waarmerking ........................................................................... 37

BAB IV ALAT BUKTI SAKSI


A. Umum ............................................................................................. 38
1. Dasar Hukum ........................................................................... 38
2. Pengertian ................................................................................ 38
3. Keterbatasan Keterangan Saksi ............................................... 39
4. Penggolongan Saksi ................................................................. 39
5. Larangan Penggunaan Alat Bukti Saksi .................................. 40
6. Kewajiban Saksi ...................................................................... 40
B. Kehadiran Dalam Persidangan ....................................................... 40
1. Kehadiran Saksi ....................................................................... 40
2. Ancaman Pidana Bagi Saksi Yang Tak Mau Hadir ................ 41
3. Sanksi Yang Dapat Diberikan Pada Saksi Yang Tak Mau
Hadir ........................................................................................ 42
4. Saksi Bertempat Tinggal Di Luar Karesidenan ....................... 42
5. Saksi Menderita Cacat Atau Sakit ........................................... 42

vi
C. Syarat-syarat Sebagai Saksi Dan Penggolongan Saksi ................... 43
1. Syarat-syarat Sebagai Saksi Harus Obyektif ........................... 43
2. Penggolongan Saksi ................................................................. 43
D. Berkaitan Dengan Sumpah Saksi ................................................... 46
1. Memotivasi Saksi .................................................................... 46
2. Saksi Tidak Mau Bersumpah ................................................... 47
3. Bunyi Sumpah ......................................................................... 47
E. Berkaitan Harus Menerangkan Kesaksiannya ................................ 48
1. Juru Bahasa .............................................................................. 48
2. Pertanyaan Kepada Saksi ........................................................ 49
F. Pemeriksaan Saksi Di Persidangan ................................................ 50
1. Identitas Saksi .......................................................................... 50
2. Lingkup Yang Diterangkan Saksi ........................................... 51
3. Dasar Pengetahuan Saksi ......................................................... 52
4. Testimonium De Auditu (Hearsay Evidence) ......................... 53
5. Berita Acara Pemeriksaan ....................................................... 54
6. Unus Testis Nullus Testis ........................................................ 55
7. Keterangan Dari Beberapa Orang Saksi Yang Berkaitan
(Kesaksian Berantai) ............................................................... 55
G. Penilaian Kesaksian ........................................................................ 57
H. Ringkasan ....................................................................................... 58

BAB V PENUNTUTAN
A. Umum ............................................................................................. 59
1. Pengertian Penuntutan ............................................................. 59
2. Azas Penuntutan ...................................................................... 59
3. Garis Besar Dalam Penuntutan................................................. 60
B. Penuntutan ......................................................................................
1. Prapenuntutan .......................................................................... 59
2. Azas Penuntutan ...................................................................... 59
3. Garis Besar Dalam Penuntutan................................................. 60
4. Menghentikan Penuntutan ........................................................ 61
5. Melakukan Penuntutan ............................................................. 65

vii
BAB VI ALAT BUKTI PENGAKUAN
A. Dasar Hukum .................................................................................. 74
B. Pengertian ....................................................................................... 74
C. Akibat Pengakuan ........................................................................... 74
D. Macam-macam Pengakuan ............................................................. 75
E. Pengakuan Di Luar Sidang ............................................................. 75
F. Pengakuan Di Dalam Sidang .......................................................... 76
G. Tidak Ada Penyangkalan Terhadap Dalih Gugatan ....................... 77
H. Sikap Hakim Menghadapi Pengakuan Yang Sifatnya
Bersekongkol ................................................................................... 78
I. Pengakuan Harus Diterima Seluruhnya .......................................... 79
J. Macam-macam Pengakuan ............................................................. 79

BAB VII ALAT BUKTI SUMPAH


A. Dasar Hukum .................................................................................. 83
B. Pengertian ....................................................................................... 83
C. Macam-macam Alat Bukti Sumpah ............................................... 83
D. Sumpah Suplitoir ............................................................................ 84
E. Sumpah Taxatoir ............................................................................ 87
F. Sumpah Decissoir ........................................................................... 88

BAB VIII PEMERIKSAAN SETEMPAT ........................................................... 90


A. Dasar Hukum ................................................................................... 90
B. Pengertian ....................................................................................... 90

BAB IX KETERANGAN AHLI


A. Dasar Hukum .................................................................................. 92
B. Pengertian Ahli ............................................................................... 92
C. Siapa Yang Disebut Seorang Ahli .................................................. 93
D. Bentuk Keterangan Ahli ................................................................. 93
E. Pendapat Bahwa Keterangan Ahli Bukan Alat Bukti ..................... 94
F. Sumpah Ahli ................................................................................... 95
G. Ancaman Pidana Bagi Seorang Ahli .............................................. 95

viii
BAGIAN KETIGA
BAB X PUTUSAN
A. Kesimpulan ..................................................................................... 97
B. Dalam Hal Memusyawarahkan Putusan ......................................... 97
C. Pengertian Putusan ......................................................................... 98
D. Pengumuman Putusan .................................................................... 98
E. Biaya Putusan ................................................................................. 98
F. Susunan Dan Isi Putusan ................................................................ 99

BAB XI PROSES SIDANG PERDATA DALAM PUTUSAN


PENGADILAN NEGERI DAN PENGADILAN TINGGI
A. Umum ............................................................................................. 101
B. Proses Gugat Menggugat Dalam Praktik ........................................ 102
1. Gugatan Penggugat .................................................................. 104
2. Jawaban Tergugat .................................................................... 109
3. Replik Penggugat ..................................................................... 116
4. Duplik Tergugat ....................................................................... 126
5. Kesimpulan Penggugat Dan Tergugat ..................................... 130
6. Putusan Pengadilan Negeri ...................................................... 139
7. Memori Banding ...................................................................... 164
8. Kontra Memori Banding .......................................................... 170
9. Putusan Pengadilan Tinggi ...................................................... 174
C. Putusan Kasus Kedua ..................................................................... 178

BAGIAN KEEMPAT
DAFTAR PUSTAKA
Lampiran 1 .................................................................................................... 220
Lampiran 2 .................................................................................................... 230
Lampiran 3 .................................................................................................... 246
Lampiran 4 .................................................................................................... 250
Lampiran 5 .................................................................................................... 253

ix
1

BAGIAN PERTAMA :
BAB I PENDAHULUAN
BAB II HAL-HAL YANG BERKAITAN DENGAN PEMBUKTIAN
2

BAB I

PENDAHULUAN

A. KEDUDUKAN PROSES PEMBUKTIAN DALAM PROSES


PERADILAN PERDATA
– Hukum pembuktian dalam perkara perdata, merupakan sebagian dari Hukum Acara
perdata. Hukum Pembuktian (Bachtiar Effendie dkk, 1991 : 49) ialah hukum
yang mengatur macam-macam alat bukti yang sah, syarat-syarat dan tata cara
mengajukan alat bukti, dan kewenangan hakim untuk menerima atau menolak serta
menilai hasil pembuktian.
– Hukum pembuktian hanya berlaku dalam perkara yang mengadili suatu sengketa
(juridictio contentiosa) dengan jalan memeriksa para pihak dalam sengketa tersebut.
– Dalam rangka proses perdata dalam keseluruhan (R. Sardjono, 1983 : 131),
maka proses pembuktian merupakan satu bagian atau tahap daripada proses
tersebut, karenanya tujuan serta prinsip-prinsip yang berlaku baginya juga berlaku bagi
pembuktian.
Kalau tujuan dari suatu proses perdata ialah, agar supaya yang berkepentingan
memperoleh putusan pengadilan yang mengikat para pihak yang bersengketa dan yang
dapat dipaksakan realisasinya jika dipandang perlu, maka pembuktian juga mengejar
tujuan itu. Ia memberi dasar-dasarnya bagi pemutusan suatu perkara yang dapat
berupa perintah-perintah maupun larangan-larangan.
Perintah-perintah itu bertujuan untuk memberikan kepada seseorang, apa
yang menjadi haknya. Sedangkan larangan-larangan bertujuan untuk mencegah
jatuhnya sesuatu kepada orang yang tidak berhak. Pada umumnya perintah-
perintah dan larangan-larangan dilaksanakan oleh para pihak yang bersangkutan
secara sukarela, hanya kadang-kadang diperlukan dilakukannya paksaan oleh yang
berwajib.

B. FAKTA ATAU PERISTIWA YANG TIDAK PERLU DIBUKTIKAN


– Setiap fakta atau peristiwa dalam dalil yang dikemukakan oleh para pihak,
terutama mengenai pokok perselisihan, perlu dibuktikan oleh para pihak yang
bersengketa. Masalah ini ada perkecualiaan, kadang ada fakta atau peristiwa tertentu
dalam suatu sengketa, tidak memerlukan pembuktian. Hal-hal tertentu yang tidak
memerlukan pembuktian menurut beberapa sarjana adalah :
dalam hal dijatuhkan putusan verstek;
dalam hal Tergugat mengakui dalih-dalih yang dikemukakan Penggugat;
tidak ada penyangkalan terhadap dalih-dalih pihak lawan;
dalam hal oleh salah satu pihak dilakukan sumpah decisoir atau sumpah pemutus;
hakim karena jabatannya dianggap telah mengetahui fakta-faktanya;
3

yang diketahui hakim dalam sidang.


Hal-hal yang menyangkut fakta atau peristiwa tentang tidak diperlukannya
pembuktian seperti yang tersebut di atas, akan dibahas satu persatu.
1. Dalam Hal oleh Hakim Dijatuhkan Putusan Verstek
– Putusan verstek terjadi karena tergugat tidak datang menghadap di persidangan.
Hakim meneliti dalih-dalih gugatan Penggugat dan kemudian ia memutuskan
mengabulkan gugatan pihak Penggugat tanpa mewajibkan si Penggugat
mengajukan alat bukti.
– Jadi jika Tergugat tidak hadir dipersidangan, maka pihak yang tidak hadir tersebut
dianggap tidak membantah dalih lawan (lihat Pasal 149 RBg/125 HIR).
– Pokok pikiran yang menjadi dasar pengaturan tersebut (R. Sardjono, 1983 : 132)
ialah dalam proses perdata perlindungan kepentingan orang sepenuhnya diserahkan
kepada individu masing-masing. Jika dalam suatu proses orang tersebut tidak
memenuhi panggilan pengadilan untuk membela kepentingannya, maka ia dianggap
tidak mampu atau tidak mau membantah dalih-dalih gugatan dari lawannya.
– Akan tetapi apabila menurut pendapat hakim tuntutan Penggugat itu melawan
hukum atau tidak berdasar, maka wajib bagi hakim untuk menolak.
Dengan demikian putusan verstek, tidak selalu mengabulkan gugatan
Penggugat.
– Ketentuan yang menyangkut verstek terdapat dalam Pasal 125 HIR/145 RBg, yang
berbunyi :
1. Jikalau Tergugat, walaupun dipanggil dengan patut tidak menghadap pada hari
yang ditentukan, dan tidak juga menyuruh orang lain menghadap selaku
wakilnya, maka gugatan itu diterima dengan keputusan tak hadir, kecuali jika
nyata-nyata oleh pengadilan negeri, bahwa gugatan itu melawan hak atau tidak
beralasan;
2. Akan tetapi jika si Tergugat dalam surat jawabannya yang tersebut dalam Pasal
121 mengajukan perlawanan (tangkisan) bahwa pengadilan negeri tidak berhak
menerima perkara itu, hendaknya pengadilan negeri, walaupun si Tergugat
sendiri atau wakilnya tidak menghadap, sesudah didengar si Penggugat,
mengadili perlawanannya dan hanya kalau perlawanan itu ditolak, maka
keputusan dijatuhkan mengenai pokok perkara.
3. -------------------------------------------------------
4. -------------------------------------------------------
– Pasal 125 ayat (1) HIR/145 ayat (1) RBg menentukan (Retno Wulan Sutantio dan
Iskandar Oeripkartawinata, 1989 : 21), bahwa untuk putusan verstek yang
mengabulkan gugat diharuskan adanya syarat-syarat sebagai berikut :

1. Tergugat atau Para Tergugat kesemuanya tidak datang pada hari sidang yang
telah ditentukan;
2. Ia atau mereka tidak mengirimkan wakil/kuasanya yang sah untuk menghadap;
4

3. Ia atau mereka kesemuanya telah dipanggil dengan patut;


4. Petitum tidak melawan hak;
5. Petitum beralasan.
– Syarat-syarat tersebut di atas harus satu persatu diperiksa dengan seksama, baru
apabila benar-benar persyaratan itu kesemuanya terpenuhi, putusan verstek dijatuhkan
dengan mengabulkan gugat.
– Apabila syarat 1, 2 dan 3 dipenuhi, akan tetapi petikannya ternyata melawan hak
atau tidak beralasan maka meskipun perkara diputus dengan verstek, gugat ditolak.
– Apabila syarat 1, 2 dan 3 terpenuhi, akan tetapi ternyata ada kesalahan formil dalam
gugatan, misalnya gugatan diajukan oleh orang yang tidak berhak, kuasa yang
menandatangani surat gugat ternyata tidak memiliki surat kuasa khusus dari pihak
Penggugat, maka gugat dinyatakan tidak dapat diterima.
Dari hal tersebut di atas nyata benar, bahwa putusan verstek tidak secara
otomatis akan menguntungkan bagi Penggugat.
– Pasal 125 ayat (2) HIR/145 ayat (1) RBg, menentukan hakim harus memeriksa
tentang eksepsi terlebih dahulu, meskipun pihak Tergugat tidak datang dan tidak
pula mengirimkan wakilnya/kuasanya tetapi mengirimkan surat jawaban yang
memuat eksepsi (baik eksepsi mengenai kewenangan absolut (mutlak) atau nisbi
(relatif)).
Apabila eksepsi tersebut ditolak, baru hakim memeriksa syarat-syarat
untuk menjatuhkan putusan verstek seperti yang ditentukan dalam Pasal 125
ayat (1) HIR/145 ayat (1) RBg.
– Bunyi putusan verstek di dalam praktek adalah :
Menyatakan Tergugat telah dipanggil secara patut, akan tetapi tidak
menghadap persidangan, dan tidak menunjuk keuasanya yang sah untuk itu
maka Pengadilan Negeri memutus perkara ini dengan tanpa hadirnya Tergugat;
Mengabulkan gugatan Penggugat untuk seluruhnya/sebagian;
-------------------------------------------------------
------------------------------------------------------- --
----------------------------------------------------- Menolak
gugatan untuk selebihnya (jika yang dikabulkan sebagian);
Menghukum Tergugat untuk membayar ongkos perkara sebesar
Rp. - - - - - - - - - - - ,00 (- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - rupiah )
2. Dalam Hal Tergugat Mengakui Dalih-dalih yang Dikemukakan Penggugat
Hakim dibebaskan dari kewajiban untuk membuktikan apabila dalih-dalih
gugatan Penggugat diakui oleh Tergugat. Hal ini disebabkan oleh karena pengakuan
merupakan alat bukti.
Lebih jauh harap dilihat alat bukti pengakuan.
5

3. Tidak Ada Penyangkalan Terhadap Dalih-dalih Para Pihak


Dalam hal ini terhadap peristiwa atau fakta yang dikemukakan oleh salah satu
pihak tidak disangkal oleh pihak lawannya. Hakim disini dibebaskan dari pembuktian.
Dipersamakan dengan tidak menyangkal adalah menyangkal dalih-dalih gugatan yang
dikemukakan oleh pihak lawan dengan alasan-alasan yang tidak cukup.
Hal ini didasarkan pada ketentuan yang diatur dalam Pasal 163 HIR/283 RBg :
“- - - - - - untuk membantah hak orang lain, haruslah membuktikan kebenaran
bantahannya itu - - - - - - ”
Lihat juga pembahasan alat bukti pengakuan.

4. Salah Satu Pihak Telah Melakukan Sumpah Decisoir/Sumpah Pemutus)


Apabila salah satu pihak telah melakukan sumpah decisoir/sumpah pemutus,
maka dalam hal ini hakim dibebaskan untuk membuktikan. Dasar pemikiran ketentuan
ini adalah onmogelijkheid van bewijs. (Pasal 1936 BW).

5. Hakim Karena Jabatan Dianggap Telah Mengetahui Fakta-faktanya


Hakim disini karena jabatannya dianggap mengetahui fakta-fakta tertentu dan
kebenaran dari fakta-fakta tersebut, sehingga pembuktian atas fakta-fakta tersebut tidak
perlu dibuktikan lagi.
Fakta-fakta tersebut dikelompokkan menjadi :

a. Fakta Notoir
– Yaitu fakta-fakta yang diketahui oleh umum sehingga tidak perlu dibuktikan
– Secara garis besar fakta notoir dibagi menjadi 2 (dua) golongan :
Sesuatu atau peristiwa yang diketahui umum bahwa sesuatu atau peristiwa
tersebut memang sudah demikian halnya yang sebenarnya atau semestinya
demikian.
Yang dimaksud dengan sesuatu, misalnya :
– harga emas lebih mahal dari perak;
– tanah di kota lebih mahal harganya daripada tanah di desa.
Yang dimaksud dengan peristiwa, misalnya :
– pada tanggal 17 Agustus 1945 adalah hari Kemerdekaan Republik
Indonesia.
Sesuatu kenyataan atau pengalaman yang selamanya dan selalu
mengakibatkan demikian atau selalu merupakan kesimpulan demikian.
– kendaraan yang larinya 100 km/jam, maka kendaraan tersebut akan
tidak stabil dan sulit dihentikan;
– arak adalah termasuk minuman keras, yang dalam takaran tertentu
bisa menyebabkan seseorang mabuk.
b. Fakta Prosessoil
Yaitu fakta-fakta yang diketahui oleh hakim di dalam persidangan dalam
6

memeriksa perkara misalnya :


– Tergugat tidak pernah hadir dalam persidangan, meskipun telah dipanggil
secara patut.
– Pengakuan oleh salah satu pihak terhadap dalih-dalih lawan.

6. Penglihatan Hakim Dalam Sidang


– Di samping fakta notoir, ada lagi yang tidak perlu dibuktikan yakni mengenai apa
yang dilihat oleh hakim dalam sidang.
– Karena membuktikan itu adalah meyakinkan hakim (Subekti, 1983 : 16/1977 : 82)
tentang kebenaran dalih-dalih yang dikemukakan dalam suatu perkara, maka
dengan sendirinya segala apa yang dilihat sendiri oleh hakim di muka sidang tidak
usah dibuktikan. Apakah yang lebih meyakinkan dari apa yang kita lihat sendiri.
– Misalnya dalam sidang, hakim melihat sendiri :
bahwa barang yang telah dibeli mengandung suatu cacat yang tersembunyi;
bahwa merk atau cap dagang yang dipakai oleh Tergugat adalah menyerupai
merk atau cap dagang yang sudah dipakai dan didaftar lebih dahulu oleh
Penggugat;
bahwa Penggugat telah mendapat cacat badan akibat penubrukan mobil
Tergugat.
Dalam hal seperti itu, tidak perlu diadakan pembuktian.
– Selanjutnya adalah mungkin (Subekti, 1983 : 17/1977 : 83) bahwa hakim
menganggap suatu dalih benar karena sesuatu hal diketahui sendiri. Disini hakim
mendasarkan kebenaran sesuatu hal atas pengetahuannya sendiri di muka sidang
(harus dibedakan dengan penglihatan hakim sendiri di muka sidang). Misalnya,
hakim mempertimbangkan bahwa dari pengetahuannya sendiri, dalam perdagangan
rumah selalu diperhitungkan komisi 3% untuk perantara.
– Apabila hakim dalam putusannya menyatakan bahwa sesuatu hal telah dilihatnya
sendiri di muka sidang, maka pernyataan yang demikian itu tidak dapat diganggu
gugat.

Tetapi pertimbangan hakim, bahwa sesuatu adalah hal yang diketahui


oleh umum atau sesuatu hal diketahui sendiri, masih dapat ditinjau kembali oleh
hakim atasan yakni hakim banding atau hakim kasasi. Hakim atasan tersebut
leluasa untuk tidak menyetujui pendapat hakim pertama.
– Menurut yurisprodensi MARI Nomor : 213 K/Sip/1955 :
“Penglihatan hakim di persidangan tentang adanya perbedaan 2 buah tanda
tangan yang disebabkan jarak waktu pembuatan kedua tanda tangan itu jauh, dapat
dipakai oleh hakim sebagai pengetahuannya sendiri dalam usaha pembuktian.
Dalam hal ini sepenuhnya diserahkan kepada hakim tanpa diperlukan mendengar
saksi alih.
7

C. FAKTA ATAU PERISTIWA YANG PERLU DIBUKTIKAN


– Di muka persidangan, para pihak yang berperkara dapat mengemukakan fakta
atau peristiwa yang dijadikan dasar untuk menetapkan atau membantah hak dan
kewajiban dirinya atau orang lain.
– Peristiwa yang dikemukakan oleh para pihak tersebut bisa berupa gugatan,
jawaban, replik dan duplik.
– Dari jawab-menjawab antara Penggugat dengan Tergugat (Sudikno Mertokusumo,
1993 : 104). Akhirnya akan dapat diketahui oleh hakim apa yang sesungguhnya
disengketakan oleh mereka : peristiwa apa yang menjadi pokok sengketa. Tugas
hakim adalah mengkonstatir, mengkualisir dan kemudian mengkonstituir.
Apa yang harus dikonstatirnya adalah peristiwa-peristiwa dan kemudian
peristiwa-peristiwa ini harus dikualisir. Pasal 5 ayat (1) UU No. 14 /Th 1970
mewajibkan hakim mengadili menurut hukum. Maka oleh karena itu hakim
harus mengenal hukum di samping peristiwanya.
– Terhadap peristiwa-peristiwa yang dikemukakan, baik oleh Penggugat dalam
dalih- dalih gugatannya maupun oleh Tergugat dalam dalih-dalih jawabannya,
peristiwa- peristiwa tersebut harus dibuktikan. Dengan demikian peristiwa-peristiwa
yang dikemukakan dalam persidangan harus didukung alat bukti.

D. BUKTI DAN MEMBUKTIKAN


– Tentang hukumnya para pihak tidak perlu mengemukakan kepada hakim, karena
hakim dianggap tahu hukum (ius curia novit).
– Dalam melaksanakan tugas peradilan, hakim untuk dapat memutus suatu
perkara membutuhkan :
Pengetahuan tentang hukum yang akan diberlakukan atas suatu perkara,
misalnya hukum tertulis yang berlaku atau hukum kebiasaan.
Tentang fakta
Mengenai fakta atau peristiwa tersebut hakim pada umumnya dianggap belum
mengetahui. Fakta tersebut memang harus disusun oleh seorang hakim
berdasarkan segala sesuatu yang dikemukakan dalam persidangan oleh para pihak.
– Tentu saja hal-hal yang dikemukakan dalam persidangan mengenai peristiwa-peristiwa
tersebut, tidak cukup hanya dikemukakan begitu saja, baik secara tertulis atau lesan.
Akan tetapi hal-hal atau peristiwa-peristiwa tersebut harus dikuatkan oleh alat-alat
bukti :
1. Bukti
– Bukti dalam pengertian sehari-hari adalah segala hal yang dipergunakan untuk
meyakinkan pihak lain. Dengan demikian bukti disini tidak terbatas
macamnya, asalkan barang atau alat tersebut bisa meyakinkan pihak lain
tentang pendapat, peristiwa dalih atau keadaan.
– Pengertian bukti menurut hukum adalah alat-alat bukti yang sudah ditentukan
8

oleh undang-undang untuk dipergunakan membuktikan peristiwa yang


dikemukakan di muka sidang.
Dengan demikian alat bukti menurut hukum, macamnya sudah
ditentukan.
– Sifat pembuktian (Pitlo, 1978 : 7 – 9) dalam ilmu hukum dan dalam ilmu pasti
sangat berbeda dalam derajat kepastiannya.
dalam ilmu pasti, kita mengenal pembuktian yang logis dan seksama.
Dengan bertitik tolak pada dalih-dalih dalam ilmu pasti dapat diadakan
pembuktian yang sempurna, yang tidak dapat disangkal sedikitpun.
Misalnya 2 (dua) buah garis yang sejajar tidak akan pernah bertemu;
dalam ilmu hukum pembuktian semacam itu tidak pernah mungkin.
Banyak sedikitnya selalu ada ketidakpastian. Andaikata bukti itu
sempurna, maka bukti sangkalan tidak mungkin diberikan;
Dalam ilmu hukum suatu pembuktian tidak bersifat logis, akan
tetapi bersifat kemasyarakatan. Kita harus memberikan kepada hakim
suatu kepastian yang masuk akal, bahwa apa yang diutarakan adalah
selaras dengan kebenaran.

Hakim yang satu akan menganggap pembuktian sudah diberikan,


sedangkan yang lain menganggap belum. Dalam hal tersebut, kita tidak
bisa berbuat apa-apa. Tiap hakim memutuskan dengan kepastian sendiri.
Tetapi tidak boleh meminta bukti yang sedemikian sempurnanya, sehingga
tidak dapat digoyangkan sedikit juga. Ia bergerak antara kedua kutup yang
bertentangan.
----------------------------------------------------
selain itu ada lagi perbedaan antara bukti dalam ilmu pasti dengan
bukti ilmu hukum. Bukti dalam ilmu pasti menetapkan kebenaran
terhadap setiap orang, sedangkan dalam suatu perkara hanya menetapkan
kebenaran terhadap pihak-pihak yang berperkara dan pengganti-
penggantinya - - - - - - - - - - - - Bukti di dalam hukum tidak pernah akan
mencapai kebenaran mutlak, akan tetapi hanya mencapai kebenaran
relatif.

2. Apakah Arti Membuktikan ?


– Membuktikan adalah usaha untuk meyakinkan hakim dengan alat bukti yang
telah ditentukan oleh undang-undang tentang dalih-dalih yang
dipersengketakan dalam persidangan.
– Beberapa pengertian membuktikan yang dikemukakan oleh beberapa guru
besar :
1. R. Subekti (1977 : 78/1983 : 7)
9

Membuktikan ialah meyakinkan hakim tentang kebenaran dalih


atau dalih-dalih yang dikemukakan dalam suatu persengketaan.
2. R. Sardjono (1983 : 134)
Membuktikan sebagai pengertian prosesoil, berarti meyakinkan
hakim dengan menggunakan alat-alat bukti tertentu menurut undang-
undang akan kebenaran dalih-dalih atau dalih-dalih yang diketengahkan
dalam suatu persengketaan oleh para pihak dalam proses pengadilan.
Jadi proses pembuktian diperlukan jika ada sengketa, antara dua
pihak mengenai hak dan pembuktian itu terjadi di muka pengadilan.
Kepada hakim diminta agar ia menentukan apa yang menjadi hukumnya
antara kedua belah pihak yang bersengketa. Sebaliknya dari para pihak
dituntut supaya mereka memberi bukti-bukti yang diperlukan untuk dapat
mengakhiri keadaan yang tidak menentu mengenai hak perdata itu.
3. R. Soepomo (1984 : 62 – 63)
Dalam arti luas, membuktikan adalah membenarkan hubungan
hukum, yaitu misalnya apabila hakim mengabulkan tuntutan Penggugat,
pengabulan ini mengandung arti, bahwa hakim menarik kesimpulan,
bahwa apa yang telah dikemukakan oleh Penggugat sebagai hubungan
hukum antara Penggugat dan Tergugat adalah benar.
Berhubung dengan itu “membuktikan” dalam arti yang luas adalah
memperkuat kesimpulan hakim dengan syarat-syarat bukti yang sah.
Dalam arti yang terbatas, pembuktian hanya diperlukan apabila apa yang
dikemukakan oleh Penggugat itu dibantah oleh Tergugat. Apa yang tidak
dibantah, tidak perlu dibuktikan. Kebenaran yang tidak dibantah itu tidak
perlu diselidiki. Yang harus memberi bukti ialah pihak yang wajib
membenarkan apa yang dikemukakannya, jikalau ia berkehendak, bahwa ia
tidak akan kalah perkaranya. Dalam arti terbatas inilah orang
mempersoalkan hal pembagian beban pembuktian.

4. Sudikno Mertokusumo, (1980 : 11)


Membuktikan dalam arti yuridis berarti mencoba dengan sarana-
sarana menetapkan secara pasti di persidangan apa yang telah terjadi
secara kongkrit dengan jalan mempertimbangkan atau memberi alasan-
alasan secara logis mengapa peristiwa-peristiwa tertentu dianggap atau
dinyatakan sebagai benar.
Dikatakan mencoba oleh karena pembuktian dalam arti yuridis
tidaklah merupakan unsur teknik, yang berusaha mendekati kebenaran.
Kepastian dalam peradilan tidak perlu lebih besar daripada kepastian yang
menjadi dasar untuk menentukan tindakan-tindakan dalam masyarakat,
karena peradilan mempunyai fungsi kemasyarakatan. Kepastian tentang
10

peristiwa di peradilan tidak perlu mutlak, tetapi cukup layak saja. Oleh
karena pembuktian dalam arti yuridis ini hanya berlaku bagi para pihak
yang bersengketa atau yang memperoleh hak dari mereka, maka
pembuktian dalam arti yuridis ini tidak menuju kepada kebenaran yang
mutlak, sebab kemungkinan pengakuan, kesaksian atau bahkan surat itu
palsu atau dipalsukan itu ada. Oleh karena itu dimungkinkan adanya bukti
lawan.
Seperti yang telah dikemukakan di atas, membuktikan secara
yuridis ialah mencoba menetapkan secara pasti apa yang telah terjadi
secara kongkrit. Hakim harus memeriksa peristiwa yang dulu pernah
terjadi dan memutusnya berdasarkan data yang tersedia sekarang. Oleh
karena itu membuktikan secara yuridis ini bersifat historis.
Dalam membuktikan secara yuridis terdapat dua tindakan yang
tidak dapat dipisahkan satu sama lain, tetapi perlu dibedakan, yaitu
mengajukan sarana-sarana atau alat bukti di persidangan dan memberi
alasan secara logis dengan bantuan sarana-sarana tersebut mengapa
peristiwa yang bersangkutan dianggap benar.
Berkaitan dengan apa yang dikemukakan oleh Sudikno
Mertokusumo, beliau mengemukakan pendapat Suyling, Eggens dan Anema
(Sudikno Mertokusumo, 1980 : 11 – 12).

5. Suyling:
Pembuktian secara yuridis tidak hanya berarti memberi kepastian
kepada hakim, tetapi juga berarti terjadinya suatu peristiwa yang tidak
tergantung pada tindakan para pihak (seperti pada persangkaan) dan tidak
tergantung pada keyakinan hakim (seperti pada pengakuan dan sumpah).
6. Eggens:
Membuktikan berarti menetapkan peristiwa hukum, tetapi
juga dalam arti luas menetapkan hubungan hukumnya sendiri.
7. Anema:
Membuktikan adalah memberi kepastian kepada hakim tentang
peristiwa-peristiwa hukum dengan alat-alat tertentu untuk dapat
mengabulkan akibat hukum yang dihubungkan dengan peristiwa-peristiwa
itu oleh hakim.

E. BEBERAPA PENGERTIAN TENTANG BUKTI


1. Bukti Lemah
– Adalah alat bukti yang dikemukakan Penggugat yang sedikitpun tidak memberikan
pembuktian atau memberikan pembuktian tetapi tidak memenuhi syarat yang
11

dibutuhkan untuk menerima dalih-dalih gugatan (hanya mempunyai daya bukti


permulaan/kracht van begin bewijs).
– Jadi derajat bukti yang dibutuhkan belum tercapai oleh karena itu gugatan harus
ditolak dan Penggugat sebagai pihak yang kalah. “Daya bukti permulaan” saja tidak
dapat menjadi dasar hakim bagi penerimaan suatu gugatan.

2. Bukti Sempurna
– Bukti sempurna, adalah bukti yang telah diajukan oleh pihak yang
bersangkutan telah sempurna, artinya tidak perlu lagi melengkapi dengan alat
bukti lain, dengan tidak mengurangi kemungkinan diajukan dengan bukti sangkalan
(tengen bewijs).
– Jadi dengan bukti sempurna yang diajukan tersebut, memberikan kepada
hakim kepastian yang cukup, akan tetapi masih dapat dijatuhkan oleh bukti
sangkalan.
– Dengan demikian bukti sempurna, mengakibatkan suatu pendapat hakim, bahwa
tuntutan Penggugat benar dan harus diterima, kecuali Tergugat dengan bukti
sangkalannya (tengen bewijs), berhasil mengemukakan alat bukti yang berdaya
bukti cukup guna menyangkal apa yang dianggap oleh hakim (sementara) telah
benar.
– Maka bila hal tersebut terjadi, maka gugatan Penggugat harus ditolak
juga, sekalipun Penggugat telah berhasil membuktikan dalih-dalih gugatannya
dengan bukti sempurna.

3. Bukti Pasti/Menentukan (Beslissend Bewijs)


– Akibat diajukan pembuktian dengan alat bukti yang mempunyai daya bukti pasti/
menentukan, maka terhadap pembuktian tersebut tidak diperbolehkan untuk
memajukan bukti sangkalan (tengen bewijs).
– Pembuktian dengan alat bukti pasti/menentukan, mengakibatkan bagi Penggugat
atau Tergugat yang mengemukakan alat bukti tersebut, suatu posisi yang tidak
dapat diganggu gugat lagi. Dengan demikian tuntutan yang diajukan dianggap
benar, beralasan dan dapat diterima. Peluang pihak lawan untuk mengajukan bukti
sangkalan (tengen bewijs) tidak ada lagi.

4. Bukti Yang Mengikat (Verplicht Bewijs)


– Dengan adanya alat bukti yang mempunyai daya bukti mengikat, maka hakim wajib
untuk menyesuaikan keputusannya dengan pembuktian tersebut.
– Contoh dalam hal ini, adalah dalam hal adanya sumpah pemutus (sumpah decisoir).
Meskipun hakim yakin sumpah yang diucapkan oleh pihak yang mengucapkan
adalah sumpah palsu.

5. Bukti Sangkalan (Tengen Bewijs)


– Bukti sangkalan adalah alat bukti yang dipergunakan dalam bantahan terhadap
12

pembuktian yang diajukan oleh lawan dalam persidangan. Pembuktian ini bertujuan
untuk menggagalkan gugatan pihak lawan.
– Pada prinsipnya segala bukti dapat dilemahkan atau dapat dilawan dengan bukti
sangkalan, artinya jika salah satu pihak yang berperkara telah mengajukan suatu
alat bukti tertentu, misalnya surat, maka alat bukti surat tersebut dapat dilawan
dengan alat bukti keterangan saksi atau alat bukti surat pula.
– Kecuali undang-undang sendiri secara tegas melarang diajukannya suatu alat bukti
sangkalan. Misalnya dalam sumpah pemutus (sumpah decisoir) pihak lawan dari
yang telah mengucapkan sumpah tidak pernah dibolehkan membuktikan bahwa
pihak lawannya telah mengucapkan sumpah palsu (Pasal 1936 BW).
– Ada beberapa cara untuk mengajukan bukti sangkalan (R. Sardjono, 1983 : 136 –
137) antara lain sebagai berikut :
A menuntut B untuk membayar ganti rugi berdasarkan perbuatan melawan
hukum yaitu B telah merusak benda millik A pada suatu waktu.
Atas gugatan tersebut, B bisa mengajukan bukti lawan dengan jalan
sebagai berikut :
a. B tidak membantah perbuatan merusak benda milik A tersebut, lalu dalam
sidang mengajukan sehelai kwitansi guna membuktikan : bahwa ia secara
sukarela telah mengganti kerugian A. Oleh karena itu menurut B mengenai
masalah tersebut A sudah tidak mempunyai alasan lagi untuk melakukan
tuntutan terhadap B.
Jadi dalam hal ini B dengan tanpa membantah gugatan A telah
mengajukan fakta-fakta baru yaitu sehelai kwitansi, yang
diakui kebenarannya oleh A, sehingga gugatan A menjadi
gagal karenanya.
b. Akan tetapi dalam kasus di atas, B dapat juga membantah
kebenaran peristiwa-peristiwa yang diajukan dalam dalih-dalih gugatan
A, dengan mengatakan bahwa peristiwa-peristiwa yang dikemukakan
oleh A adalah tidak benar, dan sekaligus mengajukan saksi-saksi guna
menguatkan bantahannya.
Jadi bukti lawan disini langsung ditujukan terhadap
peristiwa- peristiwa dalam gugatan.
c. Cara lain untuk mengajukan bukti lawan ialah dengan jalan B dalam
kasus di atas mengatakan, bahwa ia pada saat itu – maksudnya ketika
peristiwa tersebut terjadi – sedang berada di rumah dalam keadaan sakit,
dengan sekaligus mengajukan alat bukti saksi untuk menguatkan
bantahannya.
Dalam hal ini bukti lawan tidak secara langsung ditujukan
terhadap peristiwa-peristiwa yang dikemukakan dalam dalih-
dalih gugatan, yaitu dengan mengajukan peristiwa-peristiwa baru dalam
13

dalih- dalih bantahannya yang bertentangan dengan gugatan A.

F. CARA-CARA MENILAI ALAT BUKTI


– Pada umumnya, sepanjang undang-undang tidak mengatur sebaliknya, hakim bebas
untuk menilai pembuktian. Jadi yang berwenang menilai pembuktian, yang tidak lain
merupakan penilaian suatu kenyataan, adalah hakim, dan hanyalah judex facti saja,
sehingga Mahkamah Agung tidak dapat mempertimbangkan dalam pemeriksaan tingkat
kasasi (Putusan MARI Nomor 7 K/Sip/1967 Tanggal 29 Juli 1967).
– Hakim di dalam menilai alat bukti yang diajukan oleh para pihak, terdapat 3 (tiga) buah
teori :
Teori Pembuktian Bebas
– Teori ini menghendaki kebebasan yang seluas-luasnya bagi hakim, di dalam
menilai alat bukti. Hakim tidak terikat oleh suatu ketentuan hukum, atau setidak-
tidaknya ikatan-ikatan oleh ketentuan hukum harus
dibatasi seminimum mungkin.
– Menghendaki kebebasan yang luas, berarti menaruh kepercayaan atas hakim
untuk bersikap penuh rasa tanggung jawab, jujur, tidak memihak, bertindak
dengan keahlian dan tidak terpengaruh oleh apapun dan oleh siapapun. Justru
hal yang demikian itu bertentangan dengan kenyataan.
– Hapusnya segala ketentuan tentang penilaian alat bukti (S.M Amin, 1971
:208) berarti hapusnya pegangan bagi seseorang yang bermaksud mengadakan
gugatan. Ia kehilangan pedoman dalam mempertimbangkan berhasil atau
tidaknya gugatan, laba ruginya mengajukan gugatan. Ia berada dalam
kegelapan tentang cukup tidaknya alat bukti yang sanggup ia ajukan ke depan
pengadilan, oleh karena ia tidak mengetahui ukuran-ukuran yang dipakai oleh
hakim dalam penilaian alat bukti yang hendak dikemukakannya.

Teori Pembuktian Terbatas Negatif


Dalam pembuktian terbatas negatif, menghendaki supaya hakim dibatasi
tindakan-tindakannya di dalam memperoleh dan menilai alat bukti. Harus ada
ketentuan yang mengikat bagi hakim yang bersifat negatif, yaitu melarang
tindakan-tindakan tertentu yang berhubungan dengan pembuktian. Jadi hakim
dilarang dengan pengecualiaan (Pasal 169 HIR/306 RBg/1905 BW).
Teori Pembuktian Terbatas Positif
Bahwa di samping adanya larangan bagi hakim, teori pembuktian terbatas
positif, menghendaki ketentuan hukum yang bersifat positif, yang mewajibkan
hakim melakukan tindakan tertentu (Pasal 165 HIR/285 RBg/1870 BW).
– Mengenai hal pembuktian umumnya (M.H Tirtaamidjaja, 1953 : 159) dipakai sistem
bebas dalam menilai daya bukti dari alat-alat bukti yang dipergunakan dalam proses.
Tetapi sebaliknya juga bukanlah tidak mungkin bahwa hakim terikat sekali pada alat-
14

alat bukti itu. Adapun sistem yang dianut oleh : HIR dan RBg merupakan jalan tengah.
Lihatlah daya bukti sumpah, yang benar-benar mengikat hakim, meskipun ia yakin,
bahwa pihak yang mengucapkan sumpah itu telah bersumpah palsu. Lihat pula daya
bukti dari keterangan saksi yang tidak mengikat hakim dan memberikan kebebasan
kepadanya pada penilaiannya.
15

BAB II
HAL-HAL YANG BERKAITAN
DENGAN PEMBUKTIAN

A. DASAR HUKUM PEMBUKTIAN


– Hukum pembuktian merupakan bagian dalam hukum acara perdata, yang diatur dalam :
Pasal 162 – 177
HIR;
Pasal 282 – 314
RBg;
Pasal 1865 – 1945
BW;
Staatsblad 1867 Nomor :
29.
– Hakim tidak boleh menolak untuk memeriksa dan mengadili suatu perkara
yang diajukan kepadanya dengan alasan hukum tidak mengaturnya atau kurang jelas
(Pasal
14 ayat (1) UU No. 14 /Th. 1970 tentang Ketentuan Pokok Kekuasaan
Kehakiman). Oleh karena itu hakim wajib menggali, mengikuti dan memahami
nilai-nilai hukum yang hidup dalam masyarakat (Pasal 27 UU No. 14/Th. 1970).
– Apabila hakim menjumpai kesulitan di dalam praktek maka harus mencari
pemecahan masalah dengan :
doctrin/ajaran;
yurisprudeni.

B. SISTEM PEMBUKTIAN
Dalam hukum acara perdata dianut sistem pembuktian positif, artinya :
sistem pembuktian yang menyandarkan diri pada alat bukti saja, yakni alat-
alat bukti yang telah ditentukan oleh undang-undang;
suatu gugatan dikabulkan hanya didasarkan pada alat-alat bukti yang sah. Alat
bukti yang ditentukan oleh undang-undang adalah penting. Keyakinan hakim sama
sekali diabaikan;
pada pokoknya suatu gugatan yang sudah memenuhi cara-cara pembuktian
dengan alat bukti yang sah yakni sesuai dengan ketentuan undang-undang, maka
gugatan harus dikabulkan;
hakim laksana robot yang menjalankan undang-undang. Namun demikian
ada kebaikan dalam sistem pembuktian ini, yakni hakim akan berusaha
membuktikan dalih-dalih dalam gugatan atau dalam jawaban atas gugatan tanpa
dipengaruhi oleh nuraninya, sehingga benar-benar obyektif, yaitu menurut cara-
cara dan alat bukti yang ditentukan oleh undang-undang;
dalam sistem pembuktian positif yang dicari adalah kebenaran formal.
16

Dalam mencari kebenaran yuridis menurut van Kan (Sudikno Mertokusumo,


1980 : 13) tidaklah sama. Dalam hukum acara pidana yang dicari adalah
kebenaran materiil, yang berarti bahwa di dalam mencari kebenaran hakim tidak
terikat pada keterangan atau alat-alat bukti yang diajukan oleh jaksa atau
terdakwa saja, bahkan hakim dilarang menerima kebenaran peristiwa berdasarkan
pengakuan terdakwa semata-mata, karena tujuan hukum acara pidana bukanlah
menyelesaikan sengketa.
Oleh karena hukum acara pidana (Sudikno Mertokusumo, 1983 : 14), lebih
menyangkut hak-hak asasi terdakwa, maka persyaratannya lebih berat, sehingga hakim
tidak terikat pada apa yang dikemukakan oleh jaksa atau terdakwa semata-mata.
Sedangkan dalam hukum acara perdata yang dicari adalah kebenaran formil,
yang berarti bahwa hakim terikat pada peristiwa yang diakui oleh Tergugat atau apa
yang tidak dipersengketakan. Disini cukup dengan pembuktian yang tidak meyakinkan
tetapi layak.
Putusan MARI Nomor 290 K/Sip/1973, tanggal 3 Agustus 1974, memberikan
pertimbangan :
Pertimbangan Pengadilan Tinggi yang dibenarkan oleh Mahkamah Agung,
dalam hukum acara perdata tidak perlu adanya keyakinan hakim (in casu : oleh Pengadilan
Negeri dipertimbangkan bahwa “menurut hukum dan keyakinan kami”).
Sudikno Mertokusumo (1993 : 108), menyatakan : walaupun putusan itu diharuskan
obyektif, namun dalam hal pembuktian dibedakan antara pembuktian dalam perkara
pidana yang mensyaratkan adanya keyakinan dan pembuktian dalam perkara-perkara
yang tidak secara tegas mensyaratkan adanya keyakinan. Di Inggris disyaratkan, bahwa
dalam perkara pidana peristiwa harus “beyond reasonable doubt” sedang dalam perkara
perdata cukup “preponderance of evidence”.
Sistim pembuktian lainnya
a. Conviction In Time
ajaran pembuktian conviction ini time adalah suatu ajaran pembuktian yang
menyandarkan pada keyakinan hakim semata;
hakim di dalam menjatuhkan putusan tidak terikat dengan alat bukti yang ada.
Darimana hakim menyimpulkan putusannya, tidak menjadi masalah. Ia boleh
menyimpulkan dari alat bukti yang ada di dalam persidangan atau
mengabaikan alat bukti yang ada;
akibatnya dalam memutuskan perkara menjadi subyektif sekali, hakim tidak
perlu menyebutkan alasan-alasan yang menjadi dasar putusannya.
b. Convition In Raisone
ajaran pembuktian ini juga masih menyandarkan pola kepada keyakinan hakim.
Hakim tetap tidak terikat pada alat-alat bukti yang telah ditetapkan dalam
undang-undang;
17

meskipun alat-alat bukti telah ditetapkan oleh undang-undang, tetapi hakim


bisa mempergunakan alat-alat bukti di luar yang ditentukan oleh undang-
undang;
namun demikian di dalam mengambil keputusan haruslah didasarkan pada
alasan-alasan yang jelas;
jadi hakim harus mendasarkan putusannya berdasarkan alasan (reasoning).Oleh
karena itu putusan tersebut juga berdasarkan alasan yang dapat diterima akal
(Reasonable);
keyakinan hakim haruslah didasari dengan alasan yang logis dan dapat diterima
oleh akal dan nalar, tidak semata-mata berdasarkan keyakinan yang tanpa
batas;
sistem pembuktian ini sering disebut dengan sistem pembuktian bebas (vrij
bewijs).
c. Sistem Pembuktian Negatif
sistem pembuktian negatif (negatief wettelijk) sangat mirip dengan
sistem pembuktian conviction ini raisone;
hakim di dalam mengambil keputusan terikat oleh alat bukti yang
ditentukan oleh undang-undang dan keyakinan (nurani) hakim sendiri;
jadi di dalam sistem pembuktian negatif aada 2 (dua) hal yang
merupakan syarat untuk membuktikan :
Wettelijk : Ada alat bukti yang sah yang telah ditentukan oleh
undang- undang.
Negatief : Adanya keyakinan (nurani) hakim yang didasarkan
pada alat bukti tersebut.
alat bukti yang telah ditentukan oleh undang-undang tidak bisa
ditambah dengan alat bukti lain, serta berdasarkan alat bukti yang
diajukan di persidangan seperti yang ditentukan oleh undang-undang, belum
bisa memaksa hakim menyatakan terbukti;
sistem pembuktian inilah yang dianut oleh hukum acara pidana kita (Pasal 183
KUHAP).

C. BEBAN PEMBUKTIAN
Di dalam persidangan yang harus membuktikan adalah para pihak yang bersengketa.
Sedangkan hakim yang memerintahkan para pihak untuk mengajukan alat bukti untuk
membenarkan dalih-dalihnya/peristiwa-peristiwa yang dikemukakan. Hakim yang
membebani para pihak dengan pembuktian (bewijslast, burden of proof).

Sudikno Mertokusumo (1983 : 14) mengemukakan : Dalam proses perdata


terdapat pembagian tugas yang tetap antara para pihak dan hakim. Para pihak
yang harus mengemukakan peristiwanya, sedangkan soal hukum adalah urusan hakim.
18

Dalam proses pidana tidaklah demikian, disini terdapat perpaduan


antara penetapan peristiwa dan penemuan hukum. Jaksa tidak membuktikan. Ia
mempunyai

inisiatif penuntutan, dan dalam tuduhannya menentukan tema kemana proses harus
diarahkan, tetapi ia selanjutnya ia sama kedudukannya dengan pembela dan hakim
dalam diskusi di persidangan. Dalam hukum acara pidana lebih tepat dikatakan bahwa
hakimlah yang membuktikan.
Asas umum pembagian pembuktian, terdapat dalam Pasal 163 HIR/283 RBg/1865 BW,
yang merupakan pedoman umum bagi para hakim. Pasal tersebut berbunyi :
“Barang siapa yang mengaku mempunyai hak atau yang mendasarkan pada suatu
peristiwa untuk menguatkan haknya itu atau untuk menyangkal hak orang lain, harus
membuktikan adanya hak atau peristiwa itu”.
Berpedoman pada ketentuan di atas, maka baik Penggugat atau Tergugat dapat dibebani
pembuktian.
Dalam praktek, mengenai beban pembuktian sebagaimana di atur dalam ketentuan
tersebut di atas, tidak dapat memberikan pemecahan dengan cara yang memuaskan,
karena kedua belah pihak oleh pasal tersebut dapat ditunjuk untuk memikul beban
pembuktian.
Disamping itu yang perlu diingat oleh hakim dalam pembuktian adalah bahwa
seseorang tidak selalu dapat membuktikan kebenaran suatu peristiwa. Membuktikan
tidak selalu mudah. Terutama membuktikan sesuatu yang bersifat negatif. Misalnya
tidak menerima uang, tidak berhutang dan sebagainya. Segala sesuatu yang bersifat
tidak, pada umumnya sukar atau ada kemungkinan tidak bisa dibuktikan.
Masalah beban pembuktian (Pitlo, 1978 : 43) sangat penting adanya. Jika orang dapat
membuktikan segala apa yang benar, dan tidak akan pernah berhasil membuktikan apa
yang tidak benar, alangkah kecil artinya soal itu. Akan tetapi karena tidak selamanya dapat
membuktikan apa yang benar dan orang sekali-sekali dapat membuktikan apa yang
tidak benar, maka pembagian beban pembuktian acap kali menentukan hasil perkara.
Karena apabila hakim memerintahkan salah satu pihak membuktikan kebenaran
dari apa yang dikemukakan, maka ia akan kalah dalam perkara (sekurang- kurangnya ia
akan dirugikan dalam perkara) apabila ia tidak berhasil, atau tidak mencoba
memberikan bukti yang diperintahkan kepadanya.
Memang benar bahwa undang-undang kadang-kadang menentukan sendiri beban
pembuktian (R. Sardjono, 1983 : 138), tetapi hal demikian jarang terjadi. Sebagian
besar tidak terdapat pengaturannya dalam undang-undang, sehingga masalah tersebut
tetap menimbulkan kesulitan bagi hakim.
Lalu bagaimanakah sebaiknya ? Dalam mencari pemecahan yang baik bagi
persoalan itu haruslah diperhatikan bahwa penyelenggaraan proses di muka pengadilan
hendaknya jangan sampai menimbulkan kerugian kepada kepentingan para pihak.
Memberi beban bukti kepada salah satu pihak dalam proses dapat dianggap sedikit
19

banyak (menabur) rugi pada pihak yang dibebani wajib bukti, karena dalam hal yang

bersangkutan tidak berhasil dengan pembuktiannya ia akan dikalahkan (resiko


pembuktian).
Berhubung dengan itu maka adalah adil jika beban pembuktian itu dipikulkan
kepada pihak yang paling sedikit dirugikan. Resiko dalam pembuktian tidak boleh berat
sebelah, hakim harus adil dan menentukan beban pembuktian itu dengan
memperhatikan keadaan kongkrit.
- - - - - - - - - - suatu pembagian beban pembuktian (R. Subekti, 1977 : 83/1983 : 19).
Yang berat sebelah berarti apriori menjerumuskan pihak yang menerima beban yang
terlampau berat, dalam jurang kekalahan. Soal pembagian beban pembuktian ini
dianggap sebagai suatu soal hukum atas soal juridis, yang dapat diperjuangkan sampai
di tingkat kasasi. Melakukan pembagian beban pembuktian yang tidak adil dianggap
sebagai suatu pelanggaran hukum atau undang-undang. Yang merupakan alasan
Mahkamah Agung untuk membatalkan putusan hakim atau pengadilan rendahan yang
bersangkutan.
Malikul Adil dalam bukunya Pembaharuan Hukum Perdata Kita (R. Subekti, 1977 :
85) mengatakan : hakim yang insyaf akan kedudukannya tidak akan lupa bahwa di
dalam membagi-bagi beban pembuktian, harus bertindak jujur dan sportif, tidak akan
membebankan kepada suatu pihak untuk membuktikan yang tidak dapat dibuktikan.
Contoh untuk memperjelas masalah beban pembuktian dikemukakan oleh R. Subekti
(1977 : 83 – 84/1983 : 19 – 20).
1. Penjual barang menagih pembayaran dari si pembeli, dengan dalih bahwa ia telah
menjual dan melever suatu partai barang kepada pembeli dan bahwa pembeli
tersebut belum atau tidak membayar harga barang tadi.
Jadi ada 3 hal yang dikemukakan oleh penjual :
a. Telah menjual;
b. Telah melever;
c. Pembeli belum/tidak membayar.
Karena Pembeli menyangkal, maka berdasarkan Pasal 163 HIR/285
RBg/1865 BW, mungkin Penjual harus dibenani untuk membuktikan ketiga hal itu
(a, b, dan c).
Mengenai a dan b memang benar, akan tetapi mengenai hal yang
dikemukakan oleh Penjual mengenai c adalah sangat berat.
Tetapi hal tersebut yakni mengenai c akan sangat mudah apabila yang
membuktikan adalah Pembeli, misalnya Penjual menunjukkan sebuah kuitansi
pembayaran.
Oleh karena itu hakim harus membagi beban pembuktian sebagai berikut :
Pembuktian dalih a dan b dibebankan pada Penjual;
Pembuktian dalih c dibebankan pada Pembeli.
20

2. Demikian pula dalam hal gugatan mengenai warisan yang belum terbagi
(R. Subekti, 1983 : 20/1977 : 84)
Penggugat hendaknya membuktikan bahwa ia adalah ahli waris dan harta
yang digugat adalah harta warisan.
Sedangkan mengenai belum pernah terbaginya harta warisan, bukan
Penggugat yang membuktikan, melainkan tergugatlah yang mengemukakan dalam
bantahannya, bahwa telah pernah terjadi pembagian harta warisan, yang dibebani
untuk membuktikan pernahnya itu.
Asas-asas pokok hukum pembuktian menurut P.A. STEIN (AT Hamid,
1986 : 82)
1. Bukan hakim, melainkan para pihaklah yang harus membuktikan;
2. Penggugat harus membuktikan untuk meneguhkan haknya, Tergugat harus
membuktikan dalihnya untuk membantah hak pihak lawannya. Jadi ada
pembagian beban bukti siapa yang dibebani tidak berhasil akan kalah;
3. Hakim yang membagi beban pembuktian itu;
4. Hakim pulalah yang menilai bukti yang diajukan para pihak;
5. Pembuktian hanya dibebankan apabila mengenai itu diperselisihkan
/diragukan.
Dalam ilmu pengetahuan (AT Hamid, 1986 : 83), ada beberapa teori beban
pembuktian yang dapat dipakai sebagai pedoman bagi hakim.
Teori-teori tersebut adalah :
a. Teori Hak (subjectiefrechhtelijke theorie)
Siapa yang mengemukakan sesuatu hak yang dibantah oleh pihak
lain harus membuktikannya. Teori ini tidak dapat menjawab apabila yang
dikemukakan hukum bukan hak, misalnya : cerai.
b. Teori Hukum Obyektif (objectiefrechtelijke theorie)
Siapa yang mendalihkan sesuatu harus membuktikan adanya
kaidah hukum obyektif yang menjadi dasarnya.
Terori ini mendapat kesulitan apabila yang dikemukakan itu
adalah berdasarkan hukum di luar kaidah hukum yang tertulis.
c. Teori Kepatutan (billijkheidstheorie)
Teori ini membebankan pembuktian pada pihak yang dengan itu
dibanding dengan pihak lawannya akan lebih ringan untuk membuktikan
(het minst wordt bezwaard).
Terori inipun ada kekurangan-kekurangan dan dalam praktek juga
tidak selalu dipakai, karena dengan teori ini tidak ada kepastian hukum.
Siapa yang harus dianggap pihak yang lebih tidak, ada pedomannya yang
tegas. Pendapat hakim yang satu mungkin tidak sama dengan hakim yang
lain, lagi pula satu pihak mungkin menurut segi kepatutan dianggap pihak
yang lain lebih diringankan, tapi dari segi lain mungkin kepadanyalah
21

harus diperlihatkan bukti-bukti. Lain dari pada itu teori ini membiasakan
orang untuk beracara tanpa dasar.
d. Teori Pembebanan Berdasarkan Kaidah yang Bersangkutan
(Procesrechtelijketheorie)
Menurut ini siapa yang dibebani untuk membuktikan ditentukan
oleh kaidah hukum yang bersangkutan itu sendiri. Misalnya menurut Pasal
1977 BW pemegang benda bergerak dianggap beretikat baik, siapa yang
mengemukakan sebaliknya harus membuktikan adanya etika jahat itu.

Ternyata teori-teori yang disebutkan di atas menurut STEIN


(AT Hamid, 1986 : 84) tidak ada yang dapat dipergunakan di semua hal.
Dalam praktek apabila apa yang dikemukakan itu adalah berdasarkan hak,
maka teori haklah yang dipergunakan. Apabila yang dikemukakan itu
dasar kaidah hukumnya teori hukum obyektiflah yang dipergunakan.
Apabila menurut kepatutan menurut beban bukti sepatutnya dibebankan
kepada pihak yang dengan itu lebih ringan daripada kalau dibebankan
kepada pihak lawannya, maka teori kepatutanlah yang dipergunakan.
Apabila menurut ketentuan kaidah hukum acara dalam pasal yang
bersangkutan ada diatur siapa yang seharusnya dibebankan, maka pihak
yang ditentukan dalam pasal itulah yang dibebani.
Dari teori-teori yang dikemukakan di atas, yang paling menarik dan banyak dianut oleh
para ahli hukum adalah teori c. Pokok-pokok pikirannnya (MH. Tirtamidjaja, 1953 :
157) adalah :
a. mereka yang berperkara mempunyai kedudukan yang sama;
b. mereka harus diperlakukan oleh hakim dengan cara yang sama, artinya sikap hakim
terhadap pihak yang satu harus sama dengan sikapnya terhadap pihak lawannya;
c. kemungkinan akan menang perkara bagi pihak yang satu, harus sama besarnya
dengan kemungkinan itu bagi pihak lawannya.
Berdasarkan pokok-pokok pikiran tersebut, maka pembagian beban
pembuktian harus dilakukan atas dasar keadilan dan kepatutan (billijkheid), ditinjau dari
sudut keadaan pemeriksaan perkara.
Ada satu teori beban pembuktian yang dikemukakan oleh Asser, Anema, Verdam
(Sudikno Mertokusumo, 1993 : 117), yakni :
Teori Hukum Publik
Menurut teori ini maka mencari kebenaran suatu peristiwa di dalam peradilan
merupakan kepentingan publik. Oleh karena itu hakim harus diberi wewenang yang
lebih besar untuk mencari kebenaran. Disamping itu para pihak ada kewajiban yang
sifatnya hukum publik. Untuk membuktikan dengan segala macam alat bukti kewajiban
ini harus disertai dengan sanksi pidana.
Ada beberapa ketentuan di dalam BW yang sudah menetapkan sendiri beban
22

pembuktian di dalam pasal-pasalnya misalnya :


1. Orang yang menguasi benda dengan etikat baik, tidak perlu membuktikan etikat
baiknya itu (Pasal 553 BW);
2. Orang yang telah menguasai sesuatu untuk kepentingan orang lain, dianggap
meneruskan penguasaannya itu, kecuali kalau terbukti sebaliknya, pihak lawannya
yang harus membuktikan sebaliknya itu (Pasal 533 BW);
3. Dalam hal terjadinya wan prestasi, kreditur dibebaskan dari pembuktian adanya
“force majeur” yang menjadikannya wan prestasi itu (Pasal 1244 BW);
4. Dalam hal perbuatan melawan hukum, Penggugat harus membuktikan adanya
kesalahan (Pasal 1365 BW);
5. Kuitansi berturut-turut yang terakhir, membuktikan telah lunasnya tagihan
sebelumnya, yang mengemukakan sebaliknya itulah yang dibebani membuktikan
(Pasal 1394 BW).
Yurisprudensi tentang beban pembuktian
1. Seorang istri mengajukan gugatan perceraian, karena diusir suami. Di dalam dalih
jawabannya suami tersebut menyatakan, bahwa Penggugat (isterinya) pergi atas
kehendak sendiri. Pada umumnya karena disangkal, maka isteri yang harus
membuktikan. Dalam perkara ini MARI membebankan pembuktian kepada suami,
karena alasan suami tersebut tidak lazim (Putusan MARI Nomor 56 K/Sip/1956,
tanggal 23 Maret 1956;
2. Apabila isi surat dapat ditafsirkan dua macam (menguntungkan dan merugikan
penandatangan), maka penandatangan itulah yang dibebani pembuktian, karena dan
dengan demikian di pihak yang paling sedikit dirugikan bila dibebani). (Putusan
MARI Nomor 74 K/Sip/1955, tanggal 11 September 1957);
3. Pembeli mendalihkan bahwa ia belum menerima barang sejumlah yang sesuai
menurut kontrak, Penjual mendalihkan telah menyerahkan seluruhnya. Mahkamah
Agung membagi beban pembuktian : Penjual harus membuktikan penyerahan
seluruh barang itu, sedangkan Pembeli harus membuktikan adanya kontrak dan
telah dibayarkan harga. (Putusan MARI Nomor 1897 K/Sip/1956, tanggal
30 Desember 1957);
4. Pihak yang menyatakan sesuatu yang tidak bisa, harus membuktikan hal yang tidak
biasa itu. (Putusan MARI Nomor 162 K/Sip/1955 tanggal 21 November 1956);
5. Pihak yang mendalihkan bahwa cap dagang yang telah didaftarkan oleh pihak
lawan telah tiga tahun lamanya tidak dipakai, harus membuktikan adanya non usus
selama 3 tahun itu, dan tidaklah tepat bila dalam hal ini, beban pembuktian diserahkan
kepada pihak lawan, ialah untuk membuktikan bahwa ia selama 3 tahun, itu secara
terus menerus menggunakan cap dagang termaksud. (Putusan MARI Nomor 108
K/Sip/ 1954 tangggal 10 Januari 1957);
6. Dalam hal Penggugat mendalihkan : bahwa ia menuntut penyerahan kembali tanah
pekarangan tersengketa, yang kini diduduki oleh Tergugat, oleh karena itu tanah
23

pekarangan tersebut dulu hanya dipinjamkan saja oleh Penggugat kepada Tergugat;
Sedangkan Tergugat membantah dengan dalih : bahwa pekarangan itu telah
dibelinya lepas dari Penggugat, pembebanan pembuktian haruslah sebagai berikut :

a. Penggugat diberi kesempatan untuk membuktikan hal peminjaman


tanah tersebut kepada Tergugat dan;
b. Tergugat diberi kesempatan untuk membuktikan tentang pembelian lepas
tanah tersebut.
(Putusan MARI Nomor 94 K/Sip/1956, tanggal 10 Januari
1957).
7. Karena Tergugat asal menyangkal, Penggugat asal harus membuktikan dalihnya.
Alasan pengadilan tinggi untuk membebankan pembuktian
pada Penggugat asal, karena Tergugat asal menguasai sawah
sengketa, bukan karena perbuatan melawan hukum, adalah tidak berdasarkan
hukum (Putusan MARI Nomor 540 K/Sip.1972, tanggal 11 September 1975).

D. SIAPA YANG HARUS MEMBUKTIKAN


– Di dalam persidangan ada dua hal, yang berkaitan dengan masalah siapa yang
harus membuktikan yaitu :
1. siapa yang harus membuktikan;
2. siapa yang menyatakan terbukti.
– Mengenai siapa yang harus membuktikan atau mengajukan alat bukti, adalah para
pihak dalam persidangan yang mendalihkan suatu peristiwa yang disengketakan, atau
pihak yang berkepentingan. Hal ini sejalan dengan bunyi Pasal 163 HIR/283
Rbg/1865 BW yang berbunyi : “Barang siapa yang mendalihkan suatu hak ………
harus membuktikan adanya hak atau peristiwa tersebut.
– Jadi pembuktian tersebut berkaitan erat dengan kepentingan para pihak yakni
Penggugat yang mengharapkan agar gugatannya dikabulkan, atau Tergugat yang
mengharapkan gugatan tersebut ditolak.
– Mengenai siapa yang harus menyatakan terbukti atau tidak terbukti adalah hakim
yang memeriksa dan mengadili perkara tersebut. Karena tugas hakim adalah
mengkonstatir peristiwanya (Soedikno Mertokusumo, 1993 : 111).

– Jadi yang harus membuktikan atau mengajukan alat bukti adalah Penggugat atau
Tergugat, sedangkan yang menyatakan suatu gugatan terbukti atau tidak adalah hakim.

E. MACAM-MACAM ALAT
BUKTI
Di dalam ilmu hukum acara perdata, untuk membuktikan suatu dalih tentang hak dan
kewajiban di dalam sengketa di pengadilan, macamnya sudah ditentukan secara
limitatip dalam undang-undang.
24

Macam-macam alat bukti tersebut telah ditentukan dalam Pasal 164 HIR/Pasal 284
RBg/Pasal 1866 BW yaitu :
Alat bukti tertulis;
Alat bukti saksi;
Alat bukti persangkaan;
Alat bukti pengakuan;
Alat bukti sumpah.
Di dalam hukum acara perdata, penyebutan alat bukti tertulis (surat) adalah
yang pertama. Dengan demikian surat merupakan alat bukti utama, karena surat dibuat
justru untuk membuktikan sesuatu keadaan, atau kejadian yang telah terjadi atau suatu
perbuatan hukum yang harus dilakukan oleh seseorang nantinya.
Hal itu berbeda dengan penyebutan alat-alat bukti dalam hukum acara pidana. Dalam
Pasal 184 ayat (1) KUHAP disebutkan urut-urutan alat-alat bukti :
Keterangan saksi;
Keterangan ahli;
Surat;
Petunjuk;
Keterangan terdakwa.
Dari urut-urutan penyebutan alat bukti tersebut, dapat disimpulkan bahwa alat
bukti utama dalam perkara pidana adalah keterangan saksi. Karena seseorang di dalam
melakukan kejahatan, akan berusaha menghilangkan jejaknya. Oleh karena itu di
dalam perkara pidana, pembuktian tersebut akan dititik beratkan pada keterangan saksi.
Alat bukti lain dalam hukum acara yang disebutkan dalam undang-undang adalah :
Pemeriksaan setempat (Pasal 153 HIR/Pasal 180 RBg);
Keterangan ahli (Pasal 154 HIR/Pasal 181 RBg).
Alat bukti yang tidak disebutkan dalam undang-undang :
Foto, film, rekamam video/tape/CD;
Microfilm, microfische.
Menurut surat Ketua Mahkamah Agung RI kepada Menteri Kehakiman RI Nomor
37/TU/88/102/Pid tanggal 14 Januari 1988, microfilm atau microfische dapat dijadikan
alat bukti surat dengan catatan bila bisa dijamin otentikasinya yang dapat ditelusuri dari
registrasi maupun berita acara. Hal tersebut berlaku terhadap perkara-perkara pidana
atau perdata.
Jika pendapat Mahkamah Agung RI tersebut sudah dapat diterima, maka sesuai dengan
pendapat Paton (Sudikno Mertokusumo, 1993 : 119), maka alat bukti dapat bersifat :
Oral : merupakan kata-kata yang diucapkan dalam
persidangan yang meliputi, keterangan saksi.
Documentary : surat
Demonstrative evidence : yaitu alat bukti yang berupa material dan barang fisik
lannya. Misalnya film, foto dan sebagainya
25

BAGIAN KEDUA :
BAB III ALAT BUKTI TERTULIS (SURAT)
BAB IV ALAT BUKTI SAKSI
BAB V ALAT BUKTI PERSANGKAAN
BAB VI ALAT BUKTI PENGAKUAN
BAB VII ALAT BUKTI SUMPAH
BAB VIII PEMERIKSAAN SETEMPAT
BAB IX KETERANGAN AHLI
26

BAB III
ALAT BUKTI TERTULIS (SURAT)

A. UMUM
1. Dasar Hukum
– Pasal 137, 138 dan 165-167 HIR dan Stbl 1867 – Nomor 29
– Pasal 164, 285 – 305 RBg
– Pasal 1867 – 1894 BW

2. Pengertian
Pengertian surat menurut :
a. PITLO (1978 : 51)
Suatu surat adalah pembawa tanda-tanda bacaan yang berarti untuk
menterjemahkan suatu pikiran. Atas bahan apa dicantumkan tanda bacaan ini,
atas kertas, karton, kayu, kain, adalah tidak penting. Juga tidak penting apakah tanda
bacaan itu terdiri dari huruf yang kita kenal atau huruf dari Cina, tanda stenografi
atau dari tulisan rahasia yang disusun sendiri. Tidak termasuk dalam katagori surat
adalah foto dan peta, karena barang-barang tersebut tidak memuat tanda-
tanda bacaan.
b. MH. TIRTAATMIDJAJA (1953 : 159)
Bukti tertulis ialah alat bukti yang berupa surat, yaitu setiap rentetan atau
susunan huruf-bacaan dengan apa diwujudkan suatu pikiran tertentu. Tidak
peduli di atas benda apa tulisan itu diletakkan, baik di atas kertas, maupun di atas
kayu, batu, kain dan lain-lain.
c. ASSER ANEMA (ANDI HAMZAH, 1984 : 253)
Surat-surat ialah segala sesuatu yang mengandung tanda-tanda baca
yang dapat dimengerti, dimaksudkan untuk mengeluarkan isi pikiran.
d. SUDIKNO MERTOKUSUMO (1993 : 120)
Alat bukti tertulis atau surat ialah segala sesuatu yang memuat tanda-
tanda bacaan yang dimaksudkan untuk mencurahkan isi hati atau untuk
menyampaikan buah pikiran seseorang dan dipergunakan sebagai pembuktian.
Dengan demikian maka segala sesuatu yang tidak memuat tanda-tanda
bacaan, atau meskipun memuat tanda-tanda bacaan, akan tetapi tidak
mengandung buah pikiran, tidaklah termasuk dalam pengertian alat bukti tertulis
atau surat.
Potret atau gambar tidak memuat tanda-tanda bacaan atau buah pikiran,
demikian pula denah atau peta, meskipun ada tanda-tanda bacaannya, tetapi tidak
mengandung suatu buah pikiran atau isi hati seseorang. Itu semuanya hanya
sekedar merupakan barang atau benda untuk meyakinkan saja (demonstrative
evidence, overtuigingsstuken).
27

Sebaliknya sepucuk surat yang berisikan curahan hati yang diajukan di


muka sidang pengadilan ada kemungkinannya tidak berfungsi sebagai alat bukti
tertulis atau surat (geschrift, writings), tetapi sebagai benda untuk
meyakinkan (demonstrative evidense, overtuigungsstukken) saja, karena bukan
kebenaran isi atau bunyi surat itu yang harus dibuktikan atau digunakan sebagai
bukti, melainkan eksistensi surat itu sendiri menjadi bukti sebagai barang yang
dicuri misalnya.

B. SYARAT-SYARAT PENGAJUAN ALAT BUKTI SURAT DI PERSIDANGAN


– Di dalam pemeriksaan persidangan, salinan atau foto copy dari alat bukti tertulis,
harus dicocokkan dengan aslinya terlebih dahulu dan harus pula diberi meterai
secukupnya. Hal ini merupakan syarat yang harus dipenuhi oleh para pihak yang
berperkara.
– Putusan MARI Nomor : 701 K/Sip/1974, tanggal 14 April 1976, menyebutkan
dalam pertimbangan hukumnya :
Karena judex facti mendasarkan putusannya melulu atas surat-surat bukti
yang terdiri dari foto copy-foto copy yang diajukan oleh kedua belah pihak tanpa
keterangan atau dengan jalan apapun secara sah darimana ternyata bahwa foto copy- foto
copy tersebut sesuai dengan aslinya, sedang terdapat diantaranya yang penting- penting
yang secara substansial masih dipertengkarkan oleh penggugat dan tergugat yang karena
itu sebenarnya judex facti telah memutus perkara ini berdasarkan bukti- bukti yang
tidak sah.
– Menurut ketentuan UU No. 13/Th. 1985 tentang Bea Materai, Pasal 2 ayat (1) huruf
a, surat perjanjian atau surat lainnya tentang perbuatan, kenyataan atau keadaan yang
sejak semula dibuat dengan tujuan untuk digunakan sebagai alat bukti perdata, maka
sejak semula harus diberi meterai. Yang dimaksud hal-hal yang tersebut di atas,
misalnya surat perjanjian jual beli di bawah tangan, surat kuasa dan sebagainya.
Hal ini bukan merupakan syarat sahnya perjanjian. Perjanjiannya sendiri
tetap sah tanpa materai.
Surat-surat biasa, yang sejak semula dimaksudkan tidak untuk alat bukti, dan
ternyata kemudian akan digunakan sebagai alat bukti di muka peradilan perdata,
haruslah dibubuhi dengan meterai terlebih dahulu di kantor pos
(permeteraian kemudian, nazegeling). Demikian bunyi Pasal 10 UU No. 13/Th. 1985
tentang Bea Meterai.
– Tanpa meterai alat bukti tersebut tidak merupakan alat bukti yang sah, sehingga
tidak bisa dipertimbangkan. Putusan MARI Nomor : 589 K/Sip/1970, tanggal 13
Maret 1971 menyatakan surat bukti yang tidak diberi meterai tidak merupakan alat bukti
yang sah.
– Putusan MARI Nomor 983 K/Sip/1975, tanggal 28 Agustus 1975 dalam
pertimbangan hukum menyatakan :
28

Pertimbangan hakim pengadilan negeri yang dibenarkan oleh Pengadilan


tinggi dan Mahkamah Agung.
Kwitansi yang diajukan oleh Tergugat sebagai bukti, karena tidak
bermeterai oleh hakim dikesampingkan.

C. MACAM-MACAM SURAT
1. Macam-macam Alat Bukti Surat
a. Surat dapat digolong-golongkan sebagai berikut :
– Bukan akta (surat
biasa)
– Akta, yang macamnya dibagi
:
Akta otentik;
Akta di bawah tangan.
b. Surat biasa adalah sebuah surat yang dibuat tanpa maksud dijadikan alat bukti.
Jika kemudian surat tersebut menjadi alat bukti, hal itu merupakan suatu kebetulan
saja.
Dalam hukum pembuktian, surat biasa mempunyai nilai
pembuktian sebagai alat bukti bebas. Kecuali ditentukan dalam Pasal 1881 dan
Pasal 1883 BW.
Dalam praktek surat-surat semacam itu sering dipergunakan
untuk menyusun persangkaan.
c. Pada asasnya semua bukti tulisan bersifat merugikan atau memberatkan orang
yang telah menulisnya, merugikan atau memberatkan si pembuatnya. Seorang
yang menerima sejumlah uang atau barang (R. Soebekti, 1977 : 88/R. Soebekti
1983 :
27), baru merasa dirinya aman kalau dirinya diberikan suatu “tanda” penerimaan
orang yang memberikan tanda penerimaan tadi harus mengerti, bahwa tulisan itu
dikemudian hari dapat dipergunakan terhadap dirinya sebagai bukti bahwa ia
sudah benar-benar menerima uang atau barang itu.
d. Sedangkan akta berbeda dengan surat biasa. Sebuah akta memang sengaja
dibuat dengan tujuan untuk dijadikan alat bukti dikemudian hari apabila diperlukan.
e. – Akta adalah sebuah surat yang harus diberi tanda tangan yang
didalamnya memuat peristiwa yang menjadi dasar dari suatu hak atau
perikatan (Pasal 1869
BW). Dengan demikian karcis kereta api, recu dan sebagainya bukan termasuk
akta.
– Keharusan adanya tanda tangan (Sudikno Mertokusumo, 1993 :
120), bertujuan untuk membedakan akta yang satu dari akta yang lain. Jadi
fungsi tanda tangan adalah untuk memberi ciri atau untuk mengindividualisir
sebuah akta. Akta yang dibuat oleh A dan B dapat diidentifisir dari tanda
29

tangan yang dibubuhkan pada akta-akta tersebut. Oleh karena itu nama atau
tanda tangan yang ditulis dengan huruf balok tidaklah cukup, karena dari
tulisan huruf balok itu tidak seberapa tampak ciri-ciri atau sifat-sifat si
pembuat.
– Oleh karena itu apabila seseorang telah menanda tangani suatu perjanjian, tidak
bisa mengatakan dirinya tertipu oleh pihak lain dengan mengatakan
dirinya tidak membaca perjanjian tersebut terlebih dahulu.
– Demikian juga terhadap suatu perjanjian pinjam-meminjam yang diakui
tanda tangannya, akan tetapi dipungkiri jumlah pinjaman yang tersebut dalam
surat perjanjian itu dianggap sebagai permulaan bukti tertulis.
– Apabila ada 2 (dua) tanda tangan berbeda yang dibuat oleh satu orang,
yang disebabkan karena jarak waktu pembuatan kedua tanda tangan tersebut
jauh, maka hal itu diserahkan sepenuhnya kepada hakim
tanpa diperlukan mendengar saksi ahli (Putusan MARI Nomor 213
K/Sip/1955, tanggal 10 April
1957).
– Cap jempol atau sidik jari bisa dipersamakan dengan tanda tangan
apabila dibubuhkan di depan notaris, bupati, walikota atau hakim yang
menyatakan kenal dengan orang yang memberikan cap jempol atau sidik jari
tersebut, atau telah diperkenalkan kepadanya, serta isi akta telah dijelaskan
kepada orang
tersebut.
Akta tersebut kemudian harus dibukukan dalam buku khusus
yang disediakan guna keperluan tersebut. Inilah yang disebut “waarmeking”
(Pasal
1874 BW, Stbl 1867 Nomor 29 Pasal 1, Pasal 286 RBg).
D. TATA CARA PEMERIKSAAN ALAT BUKTI SURAT
– Di dalam Pasal 137 HIR/164 RBg dikatakan bahwa para pihak dapat meminta
kepada pihak yang lainnya supaya memperlihatkan surat, yang diserahkan kepada
hakim.
– Pasal 138 HIR/165 RBg mengatur masalah pemeriksaan surat-surat yang disimpan oleh
pejabat umum yang khusus menyimpan surat-surat tersebut.
Di dalam Pasal 138 HIR/165 RBg disebutkan
:
(1) Jika salah satu pihak menyangkal kebenaran surat yang diserahkan oleh
pihak lawan, maka pengadilan negeri memeriksa hal itu, sesudah itu
diputuskan dapat atau tidaknya surat tersebut diterima dalam pemeriksaan perkara
tersebut.
(2) Jika ternyata di dalam pemeriksaan itu diperlukan menggunakan surat yang
disimpan oleh pejabat umum, maka pengadilan memberi perintah agar surat-
surat itu diperlihatkan dalam persidangan pada waktu yang telah ditentukan untuk
30

itu.
(3) Jika ada keberatan untuk memperlihatkan surat tersebut baik karena sifat-sifat
surat tersebut atau karena jauhnya tempat tinggal pejabat umum, maka pengadilan
negeri memerintahkan, supaya pemeriksaan dilaksanaan di muka pengadilan
negeri di tempat pejabat umum tersebut. Berita acara pemeriksaan tersebut
dikirimkan kepada pengadilan yang meminta pemeriksaan.

(4) Pejabat umum yang tanpa alasan-alasan sah tidak mentaati perintah untuk
menyerahkan atau mengirim surat-surat yang dimaksud, atas permohonan pihak
yang berkepentingan, dengan perintah ketua pengadilan negeri yang memeriksa
perkara tersebut dapat dipaksa dengan penyanderaan agar menyerahkan atau
mengirimkan surat-surat yang bersangkutan.
(5) Jika surat yang bersangkutan tidak merupakan bagian dari suatu register maka
pejabat umum, sebelum menyerahkan atau mengirim surat tersebut, membuat
sehelai turunan untuk digunakan sebagai pengganti surat asli, selama surat asli
belum kembali. Di bawah turunan surat tersebut dicantumkan alasan
pembuatannya, catatan itu juga dicantumkan pada salinan yang sah (grossen) dan
turunan-turunannya.
(6) Biaya untuk itu dibayarkan oleh pihak yang mengajukan surat tersebut yang
besarnya ditentukan oleh ketua pengadilan negeri yang memutus perkara tersebut.
(7) Jika dalam pemeriksaan tentang kebenaran surat yang diajukan itu menimbulkan
persangkaan bahwa surat itu dipalsukan, maka surat itu dikirim oleh pengadilan
kepada pejabat yang berwenang untuk menuntut perkara pidana.
(8) Perkara yang diajukan di muka pengadilan itu ditangguhkan dahulu sampai ada
putusan dalam perkara pidana
– Sehubungan dengan ketentuan Pasal 138 HIR/165 RBg, terdapat yurisprudensi MARI :
a. Putusan MARI Nomor 167 K/Sip/1959, tanggal 20 Juni 1959 :
Dalam hal ada tuduhan, bahwa suatu tulisan, yang dipakai sebagai bukti adalah
palsu, tidaklah perlu diadakan pemeriksaan oleh seorang ahli, apabila hakim dapat
melihat sendiri secara biasa dengan jelas bahwa ada pemalsuan surat.
b. Putusan MARI Nomor : 169 K/Sip/1962 tanggal 7 Juli 1962
Pasal 138 HIR/Pasal 164 RBg tak mewajibkan pengadilan mengadakan
pemeriksaan surat-surat yang disangka palsu melainkan pengadilan dapat
melakukan pemeriksaan itu.
– Menurut Pasal 8 W.v.K (R. Soebekti, 1977 : 77) hakim atas permintaan salah satu
pihak dapat memerintahkan agar buku-buku perusahaaan dagang yang ada di tangan
pihak lawan diserahkan sebagai bukti kepada pengadilan. Yang dapat mengajukan
permintaan itu adalah mereka yang secara langsung mempunyai kepentingan pada
penyerahan buku-buku itu, misalnya para ahli waris pemilik perusahaan, pengurus atau
salah seorang dari mereka atau pesero dari suatu perusahaan dagang. Juga apabila
seorang jatuh pailit, buku-bukunya dapat diperintahkan agar diserahkan. Yang
31

dimaksud dengan buku-buku perusahaan adalah buku-buku yang memuat pembukuan


perusahaan tersebut.
– Jika suatu surat tanda hak kepunyaan beberapa orang, dan kemudian terjadi perkara di
muka pengadilan, maka dalam setiap saat berperkara, maka salah satu pihak boleh
meminta kepada hakim, supaya diperintahkan kepada lawannya, untuk menyerahkan
surat tersebut yang merupakan kepunyaan kedua belah pihak, menyangkut perkara yang
disengketakan (Pasal 300 RBg/1886 BW).

– Kekuatan alat bukti surat terletak pada akta yang asli. Jika akta yang asli i tu ada,
maka turunan dan ringkasannya hanya dapat dipercayai bilamana sesuai dengan akta
aslinya, yang selalu dapat diperintahkan untuk ditunjukkan (Pasal 301 RBg/1888, 1902
BW).
– Jika akta asli sudah tidak ada lagi atau hilang, maka salinannya memiliki daya
bukti dengan memperhatikan ketentuan-ketentuan berikut (Pasal 302 RBg/1889 BW) :
(1) Grosse atau salinan pertama yang dikeluarkan, menimbulkan bukti yang sama
seperti akta yang asli, hal yang serupa berlaku juga tentang salinan-salinan yang
dibuat atas perintah hakim dihadapan pihak-pihak yang berperkara atau setelah
pihak-pihak itu dengan patut telah dipanggil untuk ikut menghadirinya, begitu
juga tentang salinan-salinan yang dibuat dihadapan dan dengan persetujuan
masing- masing pihak yang berperkara.
(2) Salinan-salinan yang tanpa perantaraan hakim atau di luar persetujuan pihak-
pihak yang bersangkutan dan setelah gorsse-gorsse dan
salinan-salinan pertama dikeluarkan, kemudian diperbuat oleh notaris sesuai
dengan minut dari akta yang asli, yang dihadapannya dibuat surat akta itu, atau
oleh pengganti notaris atau oleh pejabat yang karena jabatannya itu menyimpan
minut itu dan berkuasa untuk mengeluarkan salinan itu, dapat diterima oleh
hakim sebagai bukti sempurna bila akta asli telah hilang.
(3) Apabila salinan-salinan yang disalin sesuai dengan minutnya, tidak dibuat oleh
notaris dihadapan siapa akta itu telah dilangsungkan atau oleh salah satu
penggantinya atau oleh pejabat-pejabat umum yang dalam kedudukannya itu juga
penyimpan akta-akta tersebut, maka salinan-salinan itu hanya dapat diterima
sebagai permulaan bukti dengan surat.
(4) Salinan-salinan otentik dari salinan-salinan otentik atau dari akta-akta di bawah
tangan, dengan mengingat keadaan, dapat menimbulkan bukti permulaan surat.
E. SURAT OTENTIK
1. Pengertian

– Akta otentik diatur dalam Pasal 165 HIR/1868 BW/285 RBg yang berbunyi
:
”Akta otentik yaitu suatu akta yang dibuat oleh atau dihadapan pejabat yang
diberi wewenang untuk itu, merupakan bukti yang lengkap antara para pihak dan
ahli warisnya dan mereka yang mendapat hak dari padanya tentang yang
32

tercantum di dalamnya dan bahkan tentang yang tercantum didalamnya sebagai


pemberitahuan belaka; akan tetapi yang terakhir ini hanyalah sepanjang yang
diberitahukan itu erat hubungannya dengan pokok daripada kata”.
– Pengertian pejabat yang dimaksud, misalnya notaris, hakim, panitera, juru sita,
Pegawai pencatat sipil dan sebagainya.
– Bahwa berdasarkan bunyi Pasal 165 HIR/1868 BW/285 RBg tersebut, maka akta
dapat digolongkan menjadi :
Acte ambtelijk, yaitu akta otentik yang dibuat oleh pejabat umum. Pembuatan
akta otentik tersebut sepenuhnya merupakan kehendak dari pejabat umum
tersebut. Jadi isinya adalah keterangan dari pejabat umum tentang hal-hal yang ia
lihat dan ia lakukan;
Misalnya : Berita acara mengenai penyitaan yang dibuat juru sita.
Acte partij, yaitu akta otentik yang dibuat para pihak dihadapan pejabat
umum. Pembuatan akta otentik tersebut, sepenuhnya berdasarkan kehendak
dari para pihak dengan bantuan pejabat umum. Isi akta otentik tersebut
merupakan keterangan-keterangan yang merupakan kehendak para pihak itu
sendiri.
Misalnya : Akta jual beli yang dibuat di muka notaris.

2. Kelebihan Alat Bukti Surat Otentik


– Kelebihan alat bukti surat otentik adalah :
apabila disangkal oleh pihak lawan, maka pihak yang menyangkal yang harus
membuktikan;
selama belum ada bukti yang bertentangan (sebaliknya), segala apa yang
dimuat dalam akta tersebut harus dianggap benar.
– Jadi meskipun akta otentik merupakan alat bukti yang dianggap sempurna, masih
dapat digugurkan dengan bukti lawan yang kuat. Misalnya bisa dibuktikan
kepalsuan tanda tangan dalam suatu akta otentik.
– Alat bukti surat (M. Yahya Harahap II, 1993 : 335) mempunyai batas minimal
yang berlainan.
Jika alat bukti surat yang diajukan berupa akta otentik, selama akta
tersebut tidak dibantah dengan bukti lawan (tengen bewijs), pada diri akta otentik sudah
tercapai batas minimal serta sekaligus mempunyai nilai kekuatan pembuktian yang
sempurna (voilledig) dan mengikat (bindende).
Begitu pula dengan akta di bawah tangan. Jika isi dan tanda tangan diakui oleh
pihak lawan, sama kedudukannya dengan akta otentik. Tetapi kalau isi dan tanda
tangan diingkari oleh pihak lawan, alat bukti akta di bawah tangan jatuh nilainya
menjadi alat bukti permulaan. Supaya ia mencapai batas minimal pembuktian,
harus didukung sekurang-kurangnya satu alat bukti lain.

3. Kekuatan Alat Bukti Surat Otentik


33

Surat bukti otentik, mempunyai kekuatan pembuktian lahir, formal dan


material (Sudikno Mertokusumo, 1993 : 129-130) atau mempunyai kekuatan
pembuktian : formal, material dan mengikat (Retnowulan Sutantio dan
Iskandar Oeripkartawinata, 1989 : 60-61) atau sempurna, mengikat, formal
dan material (R, Sardjono, 1983 : 140) :
a. Mempunyai kekuatan pembuktian lahir, yakni kekuatan pembuktian
yang didasarkan atas keadaan lahir, yaitu apa yang tampak (dari
lahir) seperti akta, dianggap (mempunyai kekuatan) seperti akta sepanjang tidak
terbukti sebaliknya.
b. Mempunyai kekuatan pembuktian formal, yakni kekuatan pembuktian antara
para pihak atau pihak dalam akta tersebut, telah benar menyatakan apa yang
tertulis dalam akta yang dibuat dan ditanda tangani oleh pejabat umum. Jadi
secara formal orang-orang tersebut atau seseorang telah datang di muka pejabat
umum untuk menerangkan apa yang tertulis dalam akta.
c. Mempunyai kekuatan bukti material, yakni :
Kekuatan pembuktian bahwa apa yang diterangkan atau apa yang ditulis
dalam akta tersebut benar-benar telah terjadi. Jadi secara material artinya
isi dalam akta tersebut adalah benar.
Menurut pendapat dahulu, yang sekarang sudah ditinggalkan, yang
harus dianggap benar bahwa para pihak atau seseorang pada hari dan tanggal
tersebut dalam akta, betul-betul telah menghadap kepada pegawai umum
tersebut (formal), tetapi tidak mengenai kebenaran isinya (material).
Pendapat sekarang yang dianut, tidak saja membuktikan bahwa para pihak
atau seseorang telah menghadap (formal) tetapi juga tentang yang
diterangkan adalah benar (material).
d. Mempunyai kekuatan pembuktian, mengikat, yakni mungkin isi surat
otentik tersebut menyangkut pihak ketiga, maka apa yang disebut oleh para pihak
atau seseorang (formal) dan isi akta tersebut (material)
mempunyai kekuatan pembuktian ke luar.
e. Sempurna, artinya tidak memerlukan alat bukti lain sebagai pelengkap (Pasal 1870
BW, Pasal 165 HIR dan Pasal 285
Rbg).

F. SURAT DI BAWAH TANGAN


1. Pengertian
– Akta di bawah tangan adalah suatu akta yang dibuat oleh para pihak tanpa
bantuan pejabat umum dengan tujuan untuk dipergunakan sebagai alat bukti.
– Secara populer dikatakan “Siapa yang hendak membuat akta di bawah
tangan mengambil pena, dan siapa yang hendak membuat akta otentik mengambil
34

notaris (A. Pitlo, 1978 : 74 – 75).


– Akta di bawah tangan, untuk Jawa dan Madura diatur dalam Stbl 1867 Nomor 29,
tidak dalam HIR. Sedangkan untuk daerah luar Jawa dan Madura diatur dalam RBg
Pasal 286 – 305. (lihat juga Pasal 1874 BW dan seterusnya). Yang termasuk surat
di bawah tangan adalah :
surat-surat yang ditanda tangani dan dibuat oleh pihak-pihak tanpa bantuan
pejabat umum;
register (daftar);
catatan-catatan mengenai urusan rumah tangga.
– Akta di bawah tangan, mempunyai nilai sebagai “permulaan bukti tertulis”, bila
memenuhi syarat-syarat.
Pertama :
Memenuhi ketentuan Pasal 1902 BW :
akta itu dibuat oleh orang terhadap siapa dilakukan tuntutan, atau dari orang
yang diwakilinya;
akta ini memungkinkan kebenaran peristiwa yang diterangkan atau yang
bersangkutan.
Kedua :
Memenuhi ketentuan Pasal 4 Stbl 1867 Nomor 29, Pasal 291 RBg/Pasal 1871 BW :
Memuat pernyataan hutang sepihak untuk membayar sejumlah uang tunai atau
menyerahkan suatu benda, yang seluruhnya ditulis dengan tanda tangan sendiri oleh
yang menandatangani akta itu, atau setidak-tidaknya ditulis dengan tangan sendiri
“suatu keterangan untuk menguatkan jumlah atau besarnya atau banyaknya apa
yang harus dipenuhi, dengan huruf seluruhnya” (bon pour cent florins).
– Dengan adanya ketentuan seperti tersebut di atas (R. Soebekti, 1983 : 36/1977 :
96), undang-undang memberi perlindungan terhadap orang yang membubuhkan
tanda tangannya atas secarik kertas kosong (blanko), jangan sampai kertas itu
dengan sewenang-wenang diisi oleh orang lain, dengan suatu pengakuan
mempunyai hutang sejumlah uang. Tetapi anehnya ketentuan tersebut hanya untuk
pengakuan hutang sejumlah uang.
– Jika ketentuan tersebut tidak diindahkan, yakni apabila tanda tangan seseorang pada
kertas blanko diisi oleh orang lain dengan pengakuan hutang sejumlah uang, maka
apabila pengakuan hutang tersebut diingkari (meskipun tanda tangan diakui) maka
tulisan tersebut hanya dapat dianggap sebagai suatu permulaan pembuktian dengan
tulisan. Jadi tidak merupakan akta yang tanda tangannya diakui yang mempunyai
kekuatan mengikat.

2. Tanggal Suatu Surat Di Bawah Tangan


Tentang tanggal suatu surat di bawah tangan (R. Soebekti, 1977 : 94/1983 :
35

33) berlaku terhadap pihak ketiga, tetapi hannya dalam hal-hal sebagai berikut :
a. Surat di bawah tangan itu dibubuhi pernyataan oleh seorang notaris atau pegawai
lain yang ditunjuk oleh undang-undang dan dibubuhkan menurut aturan-aturan
yang diadakan oleh undang-undang;
b. Si penanda tangan meninggal; hari meninggalnya penandatangan ini dianggap
sebagai tanggal dibuatnya akta yang berlaku terhadap pihak ketiga;
c. Tentang adanya surat di bawah tangan tadi ternyata dari suatu surat otentik yang
dibuat kemudian, tanggal daripada surat otentik ini berlaku sebagai tanggal dari
surat di bawah tangan tersebut yang berlaku terhadap pihak ketiga;
d. Tanggal dari surat di bawah tangan itu diakui secara tertulis oleh pihak ketiga
terhadap siapa surat itu dipergunakan.
Aturan mengenai tanggal dari suatu surat di bawah tangan terdapat dalam Pasal
1880 BW atau Pasal 6 Stbl Tahun 1867 – Nomor 29.

3. Yang Diperiksa Pertama Kali


– Yang diperiksa oleh hakim pertama kali adalah mengenai tanda tangan para pihak
yang tertera dalam akta di bawah tangan tersebut.
– Salah satu pihak bisa mengakui atau membantah tanda tangan tersebut.
– Sedangkan ahli waris tanpa beban pembuktian dapat saja cukup membantah
kebenaran tanda tangan pewarisnya di dalam akta itu (Pasal 2 Stbl 1867 Nomor 29,
Pasal 289 RBg/1876 BW).
– Apabila tanda tangan yang tercantum di dalam akta di bawah tangan dibantah atau
diingkari kebenarannya, hakim harus memerintahkan agar kebenaran akta diperiksa
(Pasal 3 Stbl 1867 Nomor 29, Pasal 290 RBg/1877 BW).

4. Kekuatan Pembuktian Akta Di Bawah Tangan


– Apabila tanda tangan di dalam akta tersebut diakui kebenarannya oleh pihak-pihak
yang menandatangani, maka akta tersebut disebut “Akta di bawah tangan yang
diakui”, maka pada saat itu akta tersebut mempunyai kekuatan pembuktian lahir,
dan pembuktian material dan formal (bahwa pihak yang tertera telah menyatakan
demikian).
– Akta di bawah tangan yang diakui, dalam kekuatan pembuktian hampir sama
dengan akta otentik. Bedanya pada kekuatan bukti ke luar, yang tidak dimiliki oleh
akta di bawah tangan.

5. Kekurangan Alat Bukti Akta Di Bawah Tangan


36

– Apabila tanda tangan di dalam akta dibantah kebenarannya maka lawan pembantah
tersebut yang harus membuktikan kebenarannya.
6. Waarmerking
- Hal ini berbeda dengan akta otentik, yaitu justru yang membantah harus membuktikan
ketidakbenarannya.
37

BAB IV
ALAT BUKTI SAKSI

A. UMUM
1. Dasar Hukum :
Pemeriksaan saksi : Pasal 144 – 152 HIR
Pasal 171 – 179 RBg
Keterangan saksi :  Pasal 168 – 172 HIR
 Pasal 306 – 309 RBg
 Pasal 1895 dan 1902 s/d 1912 BW

2. Pengertian Keterangan Saksi


Keterangan saksi (A. Pitlo, 1968 : 110), hanya boleh berisikan apa
yang dilihat oleh saksi dengan pancainderanya dan tentang apa yang
dapat diketahui sendiri dengan cara yang demikian;
Keterangan saksi (S.M. Amin, 1971 : 222), hanya gambaran dari apa-
apa yang telah dilihat, didengar dan dialaminya keterangan-
keterangan ini semata-mata bersifat obyektif;
Keterangan saksi atau suatu kesaksian (Sudikno Mertokusumo, 1993 :
134) adalah kepastian yang diberikan kepada Hakim di persidangan tentang
peristiwa yang disengketakan dengan jalan pemberitahuan secara lisan dan
pribadi oleh orang yang bukan salah satu pihak dalam perkara yang dipanggil
di persidangan;
Mengenai keterangan yang harus diberikan oleh saksi di muka
persidangan adalah tentang adanya perbuatan atau peristiwa hukum yang
saksi lihat, dengar dan alami sendiri serta alasan atau dasar yang
melatarbelakangi pengetahuan tersebut. Dalam hal ini saksi tidak boleh
menyimpulkan, membuat dugaan ataupun memberikan pendapat
tentang kesaksiannya, karena hal ini bukan dianggap sebagai kesaksian
(Pasal 171 ayat (2) HIR/1907 BW). Jadi pendapat atau perkiraan yang
diperoleh dengan jalan pikiran bukanlah suatu kesaksian;
Berbeda dengan keterangan yang diberikan oleh ahli, disini ahli
hannya menerangkan atau memberikan pendapatnya tentang apa yang
diminta oleh hakim tentang suatu benda atau keadaan yang karena sesuatu
hal hakim tidak dapat menentukan sendiri, sehingga mungkin pendapat ahli
tersebut dapat dipertimbangkan juga oleh hakim dalam mengambil suatu

37
38

keputusan. Jika saksi dipanggil di muka sidang untuk memberikan


keterangan tentang peristiwanya, sedangkan ahli dipanggil untuk membantu
hakim menilai peristiwanya (Sudikno Mertokusumo, 1993 : 135). Dan
perlu diingat juga apabila pendapat ahli itu bertentangan dengan
perasaan serta keyakinan hakim maka hakim dapat mengesampingkannya
(Pasal 154 ayat (4) HIR/ Pasal 181 ayat (5) RBg).

3. Keterbatasan Keterangan Saksi


Dalam hukum acara perdata, alat bukti saksi bukan merupakan alat bukti utama.
Hal ini terlihat dari penyebutan alat bukti saksi pada urutan kedua. Berbeda
dengan penyebutan alat bukti saksi dalam hukum acara pidana, yang dalam
penyebutannya sebagai alat bukti pertama.
Alat bukti utama dalam hukum acara perdata adalah alat bukti surat, yang
memang sengaja dibuat untuk alat bukti nantinya apabila terjadi suatu
sengketa atau masalah;
Alat bukti saksi mempunyai keterbatasan, karena saksi adalah manusia,
sehingga keterbatasan sebagai manusia mewarnai alat bukti saksi atau kesaksian
yaitu :
manusia mudah lupa;
ingatan manusia sangat terbatas;
manusia suatu saat pasti meninggal, sehingga ada keterbatasan waktu.
Alasan-alasan inilah yang menyebabkan alat bukti saksi bukan alat bukti
utama dalam hukum acara perdata. Dalam hukum acara pidana, merupakan
alat bukti utama karena tidak ada seorang Tersangka membuat surat atau
meninggalkan alat bukti lain sesudah melakukan tindak pidana. Maka dari itu
saksi yang melihat, mendengar atau mengalami sendiri atau kebetulan
melihat, mendengar atau mengalami sendiri merupakan alat bukti utama
dalam perkara pidana.

4. Penggolongan Saksi
Menurut keadaan saksi dapat dibagi atas :
a. Saksi kebetulan, yaitu saksi yang secara kebetulan melihat atau mendengar
atau mengalami sendiri tentang perbuatan atau peristiwa hukum yang menjadi
perkara. Misalnya, A pada waktu ke rumah B secara kebetulan melihat B dan
C mengadakan transaksi jual beli.
b. Saksi sengaja, yaitu saksi yang pada waktu pembuatan atau peristiwa hukum
itu dibuat, sengaja telah diminta menyaksikannya. Misalnya, menyaksikan

38
39

jual beli tanah yang sedang dilangsungkan, menyaksikan pembagian warisan


dan lain-lain.

5. Larangan Penggunaan Alat Bukti Saksi


Dalam beberapa hal keterangan saksi tidak diperkenankan melainkan harus
dipakai alat bukti surat misalnya :
Dalam hal membuktikan adanya pemisahan harta perkawinan (Pasal 150 BW
jo Pasal 29 UU No. 1/1974 tentang Perkawinan);
Dalam hal membuktikan, telah didirikan suatu firma (Pasal 22 Wvk) atau
Perseroan Terbatas (Pasal 7 ayat (1) UU No. 1/1995);
keduanya harus dibuktikan dengan Akta Notaris;
Dalam hal membuktikan adanya perjanjian asuransi, harus dibuktikan dengan
polis (258 Wvk);
Untuk membuktikan adanya perjanjian perdamaian harus ada akta otentik
atau akta di bawah tangan (Pasal 185 ayat (2) BW).
Pada dasarnya, setiap perkara dapat dibuktikan dengan saksi tetapi ada
beberapa hal yang tidak memperbolehkan hal itu, karena ini menentukan.

6. Kewajiban Saksi :
a. Saksi harus datang di pengadilan;
b. Saksi bersedia untuk manjadi saksi;
c. Saksi harus bersumpah;
d. Saksi harus menerangkan kesaksiannya.

B. KEHADIRAN SAKSI DALAM PERSIDANGAN


1. Kehadiran Saksi
Seorang Penggugat yang ingin menguatkan kebenaran gugatannya dengan
saksi atau seorang Tergugat yang ingin menguatkan kebenaran bantahannya
dengan saksi pula, maka ia harus menghadirkan saksi di persidangan. (Pasal
139 ayat (1) HIR/Pasal 165 ayat (1) RBg);
Jika ternyata saksi-saksi tersebut tidak mau datang di pengadilan dengan
alasan tidak mau menghadap atau sebab lainnya, maka pengadilan
menentukan kepada saksi untuk hadir dalam sidang berikutnya. Ketentuan
tersebut juga berlaku terhadap seorang saksi yang dipanggil oleh pengadilan
karena jabatan;
Apabila saksi tidak hadir dalam sidang berikutnya yang telah ditentukan
tersebut (dalam kesempatan kedua), maka kepadanya dapat dihukum
39
40

membayar biaya yang dikeluarkan dengan sia-sia tersebut, dan kepadanya


dipanggil sekali lagi (Pasal 140 HIR/Pasal 166 RBg);
Bila ia masih tidak mau hadir lagi untuk ketiga kalinya kepada saksi tersebut
dapat dihukum oleh pengadilan membayar biaya yang dikeluarkan dengan
sia-sia, dan harus membayar segala kerugian yang diderita oleh kedua belah
pihak, yang disebabkan oleh ketidakhadirannya di persidangan tersebut;
Saksi yang sangat diperlukan dan telah diminta datang oleh pihak Penggugat
atau Tergugat dan ia tidak mau datang untuk ketiga kalinya maka atas
perintah hakim, saksi tersebut dapat diperintahkan terhadapnya, kalau perlu
dengan bantuan polisi, dalam arti saksi tersebut dipaksa untuk menghadap
dan memberikan keterangannya di muka pengadilan (Pasal 141 HIR/Pasal
167 RBg);
Tetapi apabila saksi yang tidak datang itu disebabkan oleh suatu sebab yang
sah maka saksi itu dibebaskan atas hukuman yang dijatuhkan kepadanya
(Pasal 142 HIR/Pasal 168 RBg). Bantahan tersebut harus dikemukakan di
Pengadilan.

2. Ancaman Pidana Bagi Saksi Yang Tidak Mau Hadir


Saksi dalam perkara perdata juga merupakan kewajiban seorang warga
negara, karena jika sudah 3 (tiga) kali diharapkan hadir di persidangan, tetap
tidak mau bisa dipaksa untuk hadir. Dengan menolak kewajiban itu ia dapat
dikenai pidana berdasarkan Pasal 224 dan Pasal 522 KUHP;
Pasal 224 KUHP memberikan ancaman kepada saksi, ahli dan juru bahasa,
yang sengaja tidak memenuhi kewajiban hukum yang dibebankan kepadanya,
dengan dikenai pidana :
dalam perkara pidana maksimum 9 (sembilan) bulan penjara;
dalam perkara perdata maksimum 6 (enam) bulan penjara.
Pasal 552 KUHP memuat ketentuan saksi atau juru bahasa yang tidak datang
dengan secara melawan hukum, diancam denda maksimum Rp. 900,- (Sembilan
ratus rupiah);
Ketentuan seorang saksi yang tidak mau hadir dan harus membayar biaya
yang dikeluarkan terhadap panggilan yang sia-sia, atau ancaman pidana
terhadap saksi dalam perkara perdata yang tidak hadir di persidangan (Pasal
224 KUHP dan Pasal 522 KUHP), prakteknya pada saat ini tidak pernah
dijalankan.

40
41

3. Sanksi Yang Dapat Diberikan Pada Saksi Yang Tidak Mau Hadir
Dari ketentuan yang berlaku, apabila seorang saksi tidak mau hadir di dalam
sidang bisa dijatuhi sanksi sebagai berikut :
a. dibebani biaya yang telah dikeluarkan;
b. dipaksa hadir, dengan bantuan polisi;
c. dipidanakan dengan ancaman pidana berdasarkan ketentuan Pasal 244 KUHP
atau Pasal 522 KUHP;
d. bila sudah datang di persidangan, tidak mau bersumpah dapat disandera.
(Lihat D.2. Saksi Tidak Mau Bersumpah).

4. Saksi Bertempat Tinggal Di Luar Karesidenan


Mengenai saksi yang bertempat tinggal di luar karesidenan, paksaan itu tidak
dapat diberlakukan, karena hal ini dapat dilakukan pemeriksaan tambahan
oleh Pengadilan Negeri di tempat tinggal saksi, kemudian dibuatkan berita
acara. Setelah berita acara dibuat dan diterima kembali oleh hakim yang
memeriksa semula, maka dalam sidang berikutnya dibacakan dalam
persidangan;
Kekuatan bukti dari keterangan yang telah dibuat dalam berita acara tidak
dikatakan secara pasti bahwasannya disamakan dengan keterangan yang
diucapkan dalam sidang di bawah sumpah. Seorang saksi didengar
keterangannya karena tinggal di luar karesidenan boleh tanpa sumpah, dalam
HIR hal ini tidaklah diatur;
Menurut hemat penulis, sebaiknya dalam pemeriksaan tersebut juga harus di
bawah sumpah. Hal ini mengacu pada ketentuan yang mengatur hal yang
sama dalam Pasal 170 ayat (2) RBg;
Dalam praktek hal tersebut seperti di atas jarang terjadi. Pada umumnya para
pihak yang memerlukan kesaksian seorang saksi, yang bertempat tinggal di
luar wilayah hukum pengadilan, harus membawa saksi tersebut dalam sidang
pengadilan untuk diperiksa.

5. Saksi Menderita Cacat Atau Sakit


Adakalanya seorang saksi tidak menghadap di persidangan disebabkan alasan
yang menyangkut dirinya atau disebabkan karena cacat badan;
Apabila seorang saksi tersebut berhalangan untuk hadir di persidangan
pengadilan, baik karena pada saat itu tidak dapat hadir maupun untuk selama-
lamanya, maka atas permintaan pihak yang berkepentingan, dan kalau
kesaksian itu dianggap perlu oleh pengadilan, Ketua Majelis dapat
41
42

memerintahkan anggotanya untuk pergi ke rumah saksi dengan bantuan


Panitera memeriksa saksi tersebut;
Pertanyaan yang diajukan kepada saksi tersebut berdasarkan daftar
pertanyaan yang ditulis oleh Ketua Majelis dan hasil pemeriksaan itu dibuat
berita acara (Pasal 169 RBg);
Ketentuan ini tidak terdapat dalam pasal-pasal HIR, dan dalam pemeriksaan
tersebut tidak diperlukan penyumpahan. Namun demikian menurut pendapat
penulis sebaiknya pemeriksaan tersebut di bawah sumpah. Dengan demikian
ketika mendatangi tempat tinggal saksi harus dipersiapkan peralatan untuk
mengangkat sumpah.

C. SYARAT-SYARAT SEBAGAI SAKSI DAN PENGGOLONGAN SAKSI


1. Syarat-syarat Sebagai Saksi Harus Obyektif
Pada dasarnya setiap orang yang melihat, mendengar atau mengalami sendiri
terhadap suatu peristiwa yang ada sangkut pautnya dengan yang
disengketakan dapat menjadi saksi;
Namun demikian ada batasan-batasan atau syarat-syarat yang membatasi
seseorang menjadi saksi, seperti yang diatur dalam Pasal 145 HIR/172 RBg
dan ketentuan Pasal 146 HIR/Pasal 174 RBg;
Ketentuan tersebut bertujuan agar dalam persidangan bisa didapatkan suatu
keterangan saksi yang sejauh mungkin obyektif dalam arti tidak memihak,
atau merugikan salah satu pihak;
Dalam doktrin atau ajaran dikenal penggolongan saksi-saksi sebagai berikut :
Golongan yang mutlak (absolut) tidak bisa didengar sebagai saksi;
Golongan yang relatif (nisbi) tidak bisa didengar sebagai saksi;
Golongan yang dapat mengundurkan diri sebagai saksi.

2. Penggolongan Saksi
a. Golongan Yang Tidak Bisa Didengar Keterangannya Sebagai Saksi
Sesuai dengan bunyi ketentuan Pasal 145 ayat (1) ke 1 dan 2 HIR/Pasal
172 ayat (1) ke 1, 2 dan 3 mereka yang mutlak tidak dapat didengar
sebagai saksi (absolud onbevoegd), yaitu :
keluarga sedarah atau semenda menurut keturunan garis lurus dari
salah satu pihak;
suami atau isteri dari salah satu pihak meskipun sudah bercerai;
paman-paman dan bibi-bibi dari pihak ibu dan anak-anak dari

42
43

saudara perempuan di dalam karesidenan Bengkulu, Sumatera Barat


dan Tapanuli sepanjang hukum waris disana bersesuaian dengan
lembaga hukum adat.
Mengenai alasan pembentuk undang-undang memberi batasan bagi
keluarga untuk tidak dapat didengar sebagai saksi adalah :
pada umumnya mereka tidak obyektif apabila didengar sebagai
saksi;
agar hubungan kekeluargaan mereka tidak retak;
agar mereka tidak merasa tertekan waktu memberikan keterangan;
untuk mencegah timbulnya tekanan batin setelah memberikan
keterangan;
secara moral adalah kurang etis apabila seseorang menerangkan
perbuatan yang kurang baik dari keluarganya.
Namun hubungan keluarga sedarah atau semenda tersebut, tidak berlaku
dalam hal :
Perkara-perkara yang mengenai kedudukan hukum para pihak,
misalnya :
nafkah yang harus dibayar, termasuk pembiayaan pemeliharaan
dan pendidikan seorang anak yang belum dewasa;
mengenai suatu pemeriksaan tentang alasan-alasan yang dapat
menyebabkan pembebasan atau pemecatan dari kekuasaan orang
tua/perwalian;
kedudukan keperdataan salah satu pihak (Pasal 145 ayat (2)
HIR/Pasal 172 ayat (2) RBg).
Mengenai persetujuan perburuhan (Pasal 145 ayat (2) HIR/Pasal 172
ayat (2) RBg);
Demikian juga terhadap orang-orang yang disebut dalam Pasal 146
ayat (1) sub a dan b HIR/Pasal 174 ayat (1) sub 1 dan 2 RBg yaitu :
saudara laki-laki dan perempuan dan ipar laki-laki dan
perempuan salah satu pihak;
keluarga sedarah menurut keturunan lurus dari saudara laki-laki
dan perempuan, dari suami/istri salah satu pihak. Mereka-
mereka itu juga tidak berhak untuk dibebaskan dan memberikan
kesaksian dalam perkara yang tersebut di atas.

43
44

b. Golongan Saksi Yang Dapat Diperiksa Tanpa Sumpah


Golongan saksi yang dapat diperiksa tanpa sumpah berdasarkan
ketentuan Pasal 145 ayat (4) HIR/Pasal 173 RBg;
Mereka termasuk saksi relatief onbevoegd, yaitu relatif (nisbi) tidak
dapat didengar sebagai saksi, yaitu :
anak-anak yang belum mencapai umur 15 tahun;
orang gila meskipun kadang-kadang ingatannya terang atau sehat.
Mereka tidak boleh didengar sebagai saksi di bawah sumpah, hanya
boleh didengar tidak di bawah sumpah dan keterangannya hanya boleh
dipakai sebagai penjelasan belaka;
Penjelasan berarti dapat mengetahui dan menyelidiki peristiwa yang
kebenarannya kemudian dibuktikan dengan alat-alat bukti biasa, sesuai
dengan Pasal 1912 BW (R. Tresna, 1976 : 128);
Terhadap orang yang sakit ingatan atau sakit jiwa sangat berbahaya
untuk diperiksa sebagai saksi, karena menurut KUHP, orang-orang
seperti itu tidak dapat dipertanggung jawabkan atas perbuatannya. Oleh
sebab itu sebaiknya dalam hal diajukan saksi orang yang sakit ingatan
atau sakit jiwa hakim harus berhati-hati.
c. Golongan Orang Yang Dapat Mengundurkan Diri Sebagai Saksi
Golongan yang dapat mengundurkan diri sebagai saksi didasarkan pada
Pasal 146 HIR/Pasal 174 RBg;
Jika dalam golongan saksi yang tidak diperbolehkan menjadi saksi yang
menolak adalah hakim, maka dalam golongan saksi yang tidak
mengundurkan diri yang menolak adalah saksi itu sendiri;
Adapun golongan orang yang atas permintaan mereka sendiri dibebaskan
dari kewajibannya untuk memberi kesaksian adalah :
saudara laki-laki dan perempuan serta ipar laki-laki dan perempuan
dari salah satu pihak;
keluarga sedarah menurut keturunan yang lurus dan saudara laki-laki
dan perempuan daripada suami atau isteri salah satu pihak.
Sebagai perkecualiaan, dalam hal menyangkut perkara
dalam sengketa mengenai status perdata dari pihak-pihak yang
bersengketa atau mengenai perjanjian kerja, hak mengundurkan diri
tidak berlaku (Pasal 145 ayat (3) HIR/Pasal 172 ayat (3) RBg).
semua orang yang karena martabat, jabatan atau hubungan kerja
yang sah diwajibkan mempunyai rahasia, akan tetapi semata-mata

44
45

hanya tentang hal yang diberitahukan kepadanya karena martabat,


jabatan atau hubungan kerja yang sah. Adapun contohnya adalah :
Orang yang harus menyimpan rahasia jabatan misalnya dokter,
apoteker, notaris;
Orang yang karena harkat dan martabatnya harus menyimpan
rahasia yang dipercayakan kepadanya, misalnya seorang Pastur;
Orang yang karena jabatannya misalnya bankir terhadap
keuangan nasabahnya. (Pasal 146 HIR/Pasal 174 RBg).
Jika tidak ada ketentuan yang mengatur jabatan atau pekerjaannya, maka
hakim yang menentukan sah atau tidaknya alasan yang dikemukakan
untuk mendapatkan kebebasan tersebut;
Dan bila dilihat lebih jauh, memang benar bahwa ada pejabat-pejabat dan
pegawai-pegawai tertentu yang sebelum menerima jabatan atau
pekerjaannya menurut peraturan pengangkatannya harus disumpah
terlebih dahulu. Dalam kata-kata penyumpahannya harus disebutkan
bahwa mereka itu harus merahasiakan apa yang harus dirahasiakannya di
dalam jabatan atau pekerjaannya. Terlepas dari apakah mereka dapat
mengundurkan diri sebagai saksi di dalam suatu perkara, tetap tergantung
pada pendapat hakim;
Pada umumnya mereka yang dapat mengundurkan diri boleh minta untuk
dibebaskan menjadi saksi, akan tetapi jikalau mereka mau, boleh juga
memberikan keterangannya di muka hakim sidang pengadilan;
Secara umum yang dapat menjadi saksi adalah :
dewasa;
cakap bertindak;
tidak gila atau hilang ingatan;
tidak mempunyai hubungan keluarga atau pekerjaan dengan para
pihak yang berperkara;
ada kesediaan sebagai saksi yang ditegaskan baik secara lisan
maupun tertulis di depan hakim yang memeriksa perkara itu;
bersumpah atau berjanji menurut agama dan kepercayaannya.

D. BERKAITAN DENGAN SUMPAH SAKSI


1. Memotivasi Saksi
Sumpah saksi bisa diberikan sebelum saksi memberi keterangan
(promissoris) atau sesudah saksi memberikan keterangan baru dibuatkan

45
46

dengan sumpah (assertoris). Sumpah yang diberikan sesudah saksi


memberikan keterangan terlebih dahulu, misalnya apabila hakim lupa tidak
menyumpah sebelum saksi memberikan keterangan;
Sumpah bagi seorang saksi sebenarnya untuk mendorong atau memotivasi
seorang saksi untuk berkata benar, oleh karena itu sebaiknya dilakukan
penyumpahan sebelum seorang saksi memberikan keterangan;
Bagi seseorang yang agamanya tidak memperbolehkan bersumpah, sumpah
tersebut diganti dengan berjanji (Staatblad 1920 Nomor 69 Pasal 5);
Keterangan saksi yang diberikan di bawah sumpah atau janji atau dikuatkan
dengan sumpah baru merupakan alat bukti. Apabila tidak demikian hanya
merupakan keterangan yang tidak mempunyai nilai sebagai alat bukti;
Pengucapan sumpah atau janji bisa dilakukan di luar sidang misalnya, dikuil
atau tempat suci. Apabila hal tersebut terjadi maka hakim dapat menunda
pemeriksaan atas saksi tersebut. Pengucapan sumpah tersebut dihadiri oleh
salah satu hakim anggota dibantu Panitera (Pasal 381 HIR/Pasal 708 RBg);
Pengucapan sumpah bagi seorang saksi juga berlaku bagi mereka yang
berhak mengundurkan diri tetapi tidak menggunakan haknya untuk
mengundurkan diri atau mereka yang dinyatakan tidak beralasan
mengundurkan diri (Pasal 147 HIR/Pasal 175 RBg) seperti mereka yang
disebut dalam Pasal 146 ayat (1) HIR/Pasal 174 ayat (1) HIR).

2. Saksi Tidak Mau Bersumpah


Seorang saksi yang telah hadir dipersidangan, namun menolak untuk
bersumpah atau memberikan kesaksiannya maka ketua atas permohonan
pihak yang berkepentingan dapat memerintahkan agar saksi tersebut
disandera sampai saksi tersebut memenuhi kewajibannya (Pasal 148 HIR/
Pasal 176 RBg;
Penyanderaan diri saksi tersebut atas biaya pihak pemohon untuk jangka
waktu selama-lamanya 3 bulan, terkecuali jika seketika memenuhi
kewajibannya atau pengadilan telah memutus perkara tersebut (Pasal 176
RBg). Jangka waktu tersebut tidak terdapat dalam HIR.

3. Bunyi Sumpah
Rumusan atau lafal sumpah bagi seorang saksi adalah sebagai berikut :
“Saya bersumpah bahwa saya sebagai saksi akan menerangkan yang benar
dan tidak lain daripada yang sebenarnya”.
Rumusan atau lafal janji bagi seorang saksi adalah sebagai berikut :
46
47

“Saya berjanji bahwa saya sebagai saksi akan menerangkan dengan


sebenarnya dan tidak lain dari pada yang sebenarnya”.
Apabila saksi beragama Islam, sebelum lafal sumpah harus mengucapkan :
“Demi Allah, saya bersumpah ………………..”;
Apabila saksi beragama Kristen atau Katholik sesudah lafal janji harus
mengucapkan :
“……….., apabila yang saya katakan adalah benar semoga Tuhan menolong
saya”;
Saksi bagi mereka yang beragama Hindu, sebelum mengucapkan lafal
sumpah ia harus menyatakan “Oom Anta Para Misesa, ………….. dan
diakhiri dengan Oom Shanti Shanti Shanti”;
Saksi bagi mereka yang beragama Budha, sebelum mengucapkan lafal
sumpah ia harus menyatakan “Demi Sang Adi Budha, …………… dan
diakhiri dengan Oom Shanti Shanti Shanti”;
Hal ini berbeda dengan rumusan lafal sumpah bagi seorang ahli, yaitu :
“Saya bersumpah bahwa saya selaku ahli akan memberikan pendapat tentang
soal-soal yang ditanyakan kepada saya menurut pengetahuan saya dengan
sebaik-baiknya”.
Apabila seorang saksi di dalam persidangan menerangkan suatu keterangan di
bawah sumpah dan ternyata tidak sesuai dengan kebenaran, ia dapat dipidana
dengan ketentuan Pasal 242 KUHP, dengan maksimum ancaman pidananya
selama 7 (tujuh) tahun.

E. BERKAITAN HARUS MENERANGKAN KESAKSIANNYA


1. Juru Bahasa
Terhadap seorang saksi yang tidak menguasai bahasa yang dipergunakan
dalam sidang atau terhadap saksi yang bisu atau buta huruf dapat
diperlakukan cara sebagaimana yang telah ditentukan bagi mereka yang
menjadi saksi dalam perkara pidana (Pasal 151 HIR/Pasal 178 ayat (4) RBg).
Ketentuan Pasal 284 HIR/Pasal 586 RBg pada pokoknya menerangkan :
jika seorang saksi tidak mengerti akan bahasa yang dipakai dalam
pemeriksaan pengadilan, maka ketua majelis harus mengangkat seorang
juru bahasa;
sebelum menterjemahkan dengan baik dan benar, juru bahasa yang
diangkat harus bersumpah/berjanji terlebih dahulu. Ini berlaku bagi juru

47
48

bahasa yang bukan juru bahasa Pengadilan Negeri yang sebelumnya


sudah disumpah;
barang siapa yang tidak boleh menjadi saksi dalam suatu perkara tidak
boleh menjadi juru bahasa.
Ketentuan Pasal 285 HIR/Pasal 587 RBg :
jika saksi bisu dan tuli dan tidak bisa menulis, maka ketua majelis
mengangkat seorang yang pandai bergaul dengan saksi sebagai juru
bahasa, asalkan orang tersebut sudah cukup umur (dewasa);
jika saksi bisu atau tuli dapat menulis, maka ketua majelis akan
memerintahkan menulis segala pertanyaan atau teguran terhadap saksi
tersebut dan menyuruh menyampaikan tulisan saksi tersebut kepada saksi
yang bisu atau tuli dengan perintah untuk menulis jawabannya. Segala
pertanyaan dan jawaban harus dibacakan;
juru bahasa ini tidak perlu disumpah.
Sumpah juru bahasa sebelum menterjemahkan berbunyi :
“Bahwa saya selaku juru bahasa, akan menterjemahkan dari bahasa Indonesia
ke bahasa ……………….. dan dari bahasa ……………….. ke bahasa
Indonesia dengan sebaik-baiknya dan sebenar-benarnya”;
Ancaman bagi seseorang yang menolak sebagai juru bahasa, diatur dalam
Pasal 224 KUHP. (Lihat B.2. Ancaman Pidana Bagi Saksi Yang Tidak Mau
Hadir)

2. Pertanyaan Kepada Saksi


Dalam memberikan suatu pertanyaan kepada saksi, bukan hanya hakim yang
bertindak aktif, akan tetapi para pihak atau wakilnya yang sedang berperkara
dapat mengambil peranan dalam usaha mencari kebenaran;
Mereka dapat mengajukan pertanyaan-pertanyaan kepada saksi sekalipun
tidak secara langsung, akan tetapi dengan perantaraan hakim. Untuk itu
mereka dapat menyerahkan kepada hakim pertanyaan-pertanyaan yang
mereka inginkan supaya diajukan kepada saksi;
Dalam hal yang demikian, maka hak untuk mengajukan pertanyaan adalah
terbatas dalam arti bahwa hakim dapat menilai pertanyaan-pertanyaan yang
menurut pendapatnya tidak pada pokok permasalahannya. Sehingga
pertanyaan seperti itu tidak dilanjutkan oleh hakim atau dikatakan kurang
relevan;
(Pasal 150 HIR/Pasal 178 RBg)

48
49

Dalam praktik seorang kuasa atau kuasa lawan dapat mengajukan pertanyaan
kepada saksi secara langsung. Akan tetapi apabila ternyata pertanyaan
tersebut bersifat meminta suatu pendapat atau mengambil kesimpulan,
pertanyaan seperti itu akan ditolak atau dihentikan oleh ketua majelis;
Salah satu kunci keberhasilan dari Penggugat/Kuasanya untuk mencapai
tujuannya memenangkan atau terkabulnya gugatan adalah kemampuannya
untuk mengungkapkan bukti-bukti/fakta-fakta yang diperlukan melalui
pemeriksaan saksi-saksi di persidangan. Sebaliknya bagi Tergugat/Kuasanya
kemampuan memeriksa saksi di persidangan itu diperoleh untuk
menggagalkan gugatan yang ditujukan pada dirinya (Darwan Prinst, 1996 :
187). Karena ketidakmampuan memeriksa saksi tersebut dapat
mempengaruhi gagalnya gugatan untuk dimenangkan bagi Penggugat atau
gagalnya bantahan untuk Tergugat dalam menolak gugatan Penggugat.
Secara umum tugas memeriksa saksi adalah semata-mata terletak di tangan
hakim sendiri. Ia dapat atas pertimbangan sendiri mengajukan pertanyaan
yang menurut anggapannya perlu diajukan dalam usaha mencari kebenaran
(Pasal 150 HIR/Pasal 178 RBg);
Sebelum bertanya kepada seorang saksi Ketua Majelis akan bertanya lebih
dahulu kepada kuasa hukum atau para pihak tentang apa yang hendak
ditanyakan kepada seorang saksi. Hal ini disebabkan seorang saksi tidak
semua atau seluruhnya dapat mengetahui peristiwa yang dipersengketakan.
Jadi seorang saksi bisa saja hanya memberikan keterangan misalnya
mengenai keahliwarisan seseorang saja, atau tentang terjadinya jual beli saja;
Dalam menjawab pertanyaan, yang telah ditanyakan hakim, saksi dapat
bercerita dari awal sampai akhir secara bebas. Tetapi dalam hal demikian
dianggap kurang efektif karena tidak terarah dan hanya membuang-buang
waktu. Oleh karena itu suatu pertanyaan akan lebih efektif apabila saksi
hanya menjawab apa yang ditanyakan kepadanya saja;
Mengenai keterangan-keterangan yang telah diberikan oleh seorang saksi
dalam persidangan dicatat dalam berita acara oleh Panitera atau Panitera
Pengganti (Pasal 152 HIR/Pasal 179 RBg).

F. PEMERIKSAAN SAKSI DI PERSIDANGAN


1. Identitas Saksi
Saksi yang datang pada hari dan tanggal yang telah ditentukan, dipanggil satu
persatu masuk ke ruang sidang (Pasal 144 ayat (1) HIR). Hal ini untuk

49
50

menghindari saksi saling mempengaruhi atau saling menyesuaikan diri


dengan saksi lainnya. Di samping itu terhadap saksi yang sudah didengar
keterangannya, tidak boleh berbicara dengan saksi yang belum diperiksa, oleh
karena itu setelah diperiksa saksi tidak diperbolehkan keluar ruangan;
Pertama-tama yang ditanyakan oleh Ketua Majelis adalah identitas saksi,
yang meliputi : nama lengkap, umur, alamat, pekerjaan dan agama;
Demikian juga harus ditanyakan apakah kenal dengan para pihak dan apakah
ada hubungan keluarga dan apakah ada hubungan kerja dengan para pihak;
Apabila ada hubungan keluarga, ditanyakan kepadanya derajat keberapa.
Biasanya suatu hubungan kekeluargaan hanya dibatasi sampai tiga derajat.
Maksud pertanyaan tersebut adalah untuk mengetahui apakah seorang saksi
termasuk golongan orang yang tidak boleh menjadi saksi atau dapat
mengundurkan diri sebagai saksi;
Apabila seorang saksi termasuk di dalam golongan mereka yang dapat
mengundurkan diri menjadi saksi harus dipertanyakan apakah dirinya akan
mengundurkan diri sebagai saksi (Pasal 146 HIR/Pasal 174 RBg);
Secara singkat pertanyaan sebelum saksi memberikan keterangan adalah :
identitas saksi yakni tentang nama, umur, alamat, pekerjaan dan agama;
apakah saudara kenal dengan Penggugat dan Tergugat;
apakah saudara ada hubungan keluarga dengan Penggugat atau Tergugat.
Apabila saksi menyatakan ada hubungan keluarga, harus diterangkan
hubungan keluarga yang bagaimana. Sehingga hakim bisa
menggolongkan apakah saksi tersebut tidak diperbolehkan menjadi saksi
atau saksi tersebut berhak mengundurkan diri sebagai saksi;
apakah saudara ada hubungan pekerjaan dengan para pihak;
Jika termasuk golongan sebagaimana yang diatur dalam ketentuan Pasal 146
HIR/Pasal 174 RBg, seorang calon saksi ditanya mengenai kesediaannya
sebagai saksi atau minta dibebaskan;
Apabila persyaratan sebagai saksi terpenuhi, maka saksi tersebut harus
bersumpah ataua berjanji sesuai dengan agamanya dengan lafal sumpah yang
telah ditentukan.
2. Lingkup Yang Diterangkan Saksi
Keterangan saksi yang disampaikan di muka sidang pengadilan harus
diberikan secara lisan dan pribadi serta tidak diperbolehkan untuk diwakilkan;
Keterangan tertulis di bawah sumpah (affidavit) dari seseorang tidak dapat
disamakan dengan keterangan saksi di muka hakim (MARI No. 38 K/Sip/

50
51

1954 Tanggal 10 Januari 1957). Demikian pula keterangan saksi yang ditulis
dalam sebuah surat atau pernyataan di dalam kertas segel atau dibubuhi
materai yang sering terdapat dalam praktik, harus dikesampingkan oleh
hakim;
Keterangan saksi sebagai alat bukti ialah yang saksi kemukakan di sidang
pengadilan. Apa yang dikemukakan dalam sidang tersebut adalah meliputi :
apa yang ia lihat;
apa yang ia dengar;
serta apa yang ia alami sendiri.
Pendapat-pendapat, perasaan atau dugaan-dugaan serta perkiraan-perkiraan
(ratio concludendi) tertentu yang diperoleh dengan jalan pikiran atau karena
akal tidak dipandang sebagai kesaksian yang sah (Pasal 171 ayat (2)
HIR/Pasal 308 ayat (2) RBg).
Dengan demikian penyimpulan atau dugaan seseorang saksi atau
segala sesuatu yang dikemukakan di luar apa yang saksi lihat, saksi dengar
dan saksi alami tidak boleh diterima sebagai keterangan saksi. Karena mengambil
kesimpulan merupakan tugas hakim.
Misalnya seorang saksi dapat menerangkan bahwa pada waktu Penggugat
akan menandatangani perjanjian, ia terlebih dahulu minum 3 (tiga) botol bir,
tetapi tidak boleh saksi itu menerangkan bahwa Penggugat tidak sadar lagi
tentang apa yang diperbuatnya sewaktu ia menandatangani perjanjian
tersebut. Karena ini merupakan suatu kesimpulan.
Saksi boleh menerangkan bahwa ia melihat Tergugat menyerahkan
uang Rp. 100.000.000,- (Seratus juta rupiah) kepada Penggugat, tetapi tidak
boleh menerangkan dengan perbuatan itu Tergugat telah melunasi hutangnya
kepada Penggugat (Subekti, 1977 : 100).

3. Dasar Pengetahuan Saksi


Setiap saksi dalam memberikan keterangan tersebut, harus menyebut alasan
atau dasar dari pengetahuannya itu. Tidak cukup apabila seorang saksi hanya
menerangkan bahwa dirinya mengetahui peristiwanya saja;
Di samping yang dikemukakan tentang apa yang saksi lihat, saksi dengar dan
saksi alami sendiri, haruslah ditanyakan kepadanya tentang alasan-alasan
mengapa saksi mengetahui hal-hal yang diterangkan (Pasal 171 ayat (1) HIR/
Pasal 308 ayat (1) RBg). Misalnya dalam hal ini saksi tersebut menyebutkan
mengapa ia mengetahui masalah tersebut, karena ia bertetangga dengan salah
satu pihak atau kebetulan ia yang mengerjakan tanah tersebut dalam sengketa
51
52

mengenai sawah;
Suatu keterangan A dan B pada tanggal tertentu telah mengadakan perjanjian
jual beli rumah, juga harus diterangkan pula bahwa ia melihat sendiri pada
waktu A dan B mengadakan perjanjian itu. Misalnya ia menerangkan
kebetulan perjanjian tersebut dilakukan di rumah saksi. Sehingga alasan-
alasan yang mendasari pengetahuan tersebut jelas dan dapat mendukung
kesaksiannya.

4. Testimonium de Auditu
Demikian juga mengenai saksi yang mendengar dari pihak lain, tentang
terjadinya suatu perbuatan atau peristiwa hukum bukan merupakan
keterangan saksi. Suatu contoh misalnya saksi mendengar dari orang lain
bahwa telah terjadi sewa menyewa rumah antara kedua belah pihak yang
sedang berperkara. Kesaksian tersebut merupakan kesaksian testimonium de
auditu atau hear’s say evidence. Mempercayai suatu keterangan pendengaran,
penglihatan atau pengalaman orang lain berarti kesaksian tersebut tidak
memenuhi syarat melihat, mendengar dan mengalaminya sendiri. Meskipun
demikian keterangan saksi dari orang lain (testimonium de auditu) dapat
untuk menyusun suatu persangkaan;
Azas tentang testimonium de auditu juga dikenal dalam hukum acara pidana
(Penjelasan Pasal 185 ayat (1) KUHAP);
Menurut S.M. Amin (1971 : 103) menyatakan :
Memberi daya bukti kepada kesaksian-kesaksian de auditu berarti, bahwa
syarat didengar, dilihat atau dialami sendiri tidak dipegang lagi. Sehingga
memperoleh dengan tidak langsung daya bukti, keterangan-keterangan yang
diucapkan oleh seseorang di luar sumpah.
------------------------------------------------------
Hal ini berarti, keterangan-keterangan seseorang yang tidak pernah dijumpai
oleh hakim, dijadikan alat bukti. Pokok pikiran supaya kesaksian harus diucapkan
dihadapan hakim sendiri, yang bertujuan dari sudut dapat tidaknya dipercaya,
atas dasar tinjauan terhadap pribadi saksi, gerak-geriknya dan lain- lain
dilepaskan.
Secara umum kesaksian testimonium de auditu tidak diperkenankan karena
keterangan itu tidak ada kaitannya dengan peristiwa yang dialami sendiri dan
nilainya kosong, akan tetapi masih mempunyai arti sebagai alasan untuk
memperkuat suatu keterangan lain. Jadi tidak benar jika kesaksian atas dasar
keterangan orang lain tidak mempunyai arti sama sekali, karena walaupun
52
53

tidak dapat dipergunakan sebagai alat bukti langsung tetapi mungkin


mempunyai nilai sebagai sumber persangkaan (Subekti, 1977 : 105);
Sementara orang berpendapat dengan adanya Pasal 171 ayat (2) HIR/Pasal
308 ayat (2) RBg maka kesaksian berupa pendengaran dari orang lain
(testimonium de auditu) tidak dibolehkan. Sebenarnya testimonium de auditu
bukan merupakan suatu pendapat atau persangkaan yang didapat secara
berfikir, karena itu tidak dilarang. Hanya saja harus diingat bahwa yang
dikemukakan oleh saksi adalah kenyataan, bahwa orang ketiga di luar sidang
pengadilan pernah mengatakan sesuatu tidak ada larangan untuk
mempergunakan perkataan orang tersebut guna menyusun suatu alat bukti
berupa persangkaan (Wirjono Prodjodikoro, 1977 : 115);
Dalam yurisprudensi MARI Nomor : 308 K/Sip/1959 Tanggal 11 Nopember
1959 dinyatakan kegunaan tentang testimonium de auditu, yakni tidak dapat
digunakan sebagai bukti langsung, tetapi penggunaan kesaksian yang
bersangkutan sebagai persangkaan yang dari persangkaan itu dibuktikan
sesuatu tidaklah dilarang;
Dengan demikian tidak berarti bahwa testimonium de auditu tidak bernilai
sama sekali, meskipun menurut undang-undang kesaksian de auditu tidak
diakui sebagai alat bukti, namun bagi hakim misalnya bisa menganjurkan
orang yang disebut sebagai sumber kesaksian dipanggil sebagai saksi;
Ilustrasi kasus :
A di dalam sidang pengadilan mengetahui suatu masalah jual beli dari B
tentang jual beli yang dilakukan oleh C dan D. Dalam hal ini B belum
diperiksa sebagai saksi, maka hakim bisa menganjurkan pada pihak yang
mengajukan saksi A, untuk memanggil B agar diajukan sebagai saksi.

5. Berita Acara Pemeriksaan


Seperti telah diterangkan di atas, bahwa semua keterangan yang telah
diberikan oleh saksi dicatat dalam berita acara persidangan (Pasal 152
HIR/179 RBg);
Pencatatan tersebut yang dilakukan oleh panitera atau panitera pengganti
harus akurat dan teliti karena berita acara tersebut akan dipakai dasar oleh
hakim untuk memutus perkara;
Apa yang dikutip dalam putusan hakim adalah berdasarkan berita acara,
sehingga apakah berita acara tersebut tidak akurat maka putusan hakim
tersebut juga akan keliru. Oleh karena itu harus sebelum menanda tangani
berita acara harus membaca dan mengoreksi isi berita acara tersebut. Sangat
53
54

dianjurkan bila seorang hakim kalau bisa juga punya catatan tentang
keterangan saksi ketika bersidang, untuk saling mengecek;
Karena di dalam persidangan semua keterangan harus dicatat oleh panitera,
maka pertanyaan hakim maupun jawaban saksi jangan terlalu cepat, sehingga
bisa dicatat dengan baik oleh panitera;
Bila antara putusan dan berita acara persidangan tidak sama, akan menjadi
masalah karena dianggap hakim memutus tanpa dasar. Hal tersebut bisa
digunakan pihak yang melakukan upaya hukum untuk menyerang keputusan
hakim dalam memorinya.

6. Unus Testis Nullus Testis


Azas unus testis nullus testis artinya, satu saksi bukan merupakan saksi.
Ketentuan tersebut diatur dalam Pasal 169 HIR/Pasal 306 RBg yang
berbunyi :
“Keterangan seorang saksi saja, tanpa suatu alat bukti lain di muka
pengadilan tidak boleh dipercaya”.
“Jadi keterangan seorang saksi tidak cukup untuk membuktikan bahwa dalih
yang dikemukakan dalam gugatan terbukti”.
Azas unus testis nullus testis tersebut dapat disimpangi dengan mengajukan
alat bukti lainnya, misalnya surat untuk melengkapinya.

7. Kesaksian Dari Beberapa Orang Saksi Yang Berkaitan (Kesaksian Berantai)


Kadang dalam suatu peristiwa tidak bisa dibuktikan oleh saksi secara
keseluruhan. Adakalanya suatu kesaksian merupakan penggalan-penggalan
dari suatu waktu yang bila disusun menjadi berkaitan antara peristiwa yang
satu dengan yang lain;
Inilah yang disebut dengan kesaksian berantai (keeting bewijs). Pengertian
kesaksian berantai adalah beberapa orang saksi yang memberikan keterangan
tentang suatu kejadian yang tidak bersamaan, asalkan berhubungan yang satu
dengan yang lain sedemikian rupa dan tidak dikenai unus testis nullus testis;
Ketentuan tersebut terdapat dalam Pasal 170 HIR/Pasal 307 RBg :
“Jika kesaksian-kesaksian berbagai orang mengenai berbagai
peristiwa, terlepas dari satu dengan lainnya dan masing-masing berdiri
sendiri, namun karena bersesuaian dan berhubungan satu sama lain
menguatkan suatu peristiwa tertentu, maka terserahlah kepada Hakim untuk
memberikan kekuatan kepada kesaksian-kesaksian yang masing-masing
berdiri sendiri itu, sebagaimana dikehendaki oleh keadaan.

54
55

Ilustrasi kasus :
X yang mengaku sebagai anak angkat, menggugat Y selaku saudara kandung
ayah angkat X dengan alasan Y selaku saudara kandung ayah angkat X telah
menguasai harta waris ayah ibu angkat X, sedangkan X selaku anak angkat
tidak mendapat bagian sama sekali.
Dalam persidangan, X telah mengajukan saksi-saksi :

Saksi A, menerangkan :
bahwa pada tahun 1968, saksi telah melihat saat W dengan Z
mengambil anak angkat X;
bahwa dalam mengambil anak angkat tersebut, juga mengundang
tetangga untuk menyaksikan dan juga dilakukan selamatan;
bahwa sejak itu X tinggal bersama dengan W dan Z;
bahwa A bertempat tinggal dengan W dan Z antara tahun 1966 –
1969;
Saksi B, menerangkan :
bahwa X tersebut disekolahkan oleh W dan Z;
bahwa X juga dikhitankan oleh W dan Z tahun 1980;
bahwa X memanggil W dan Z dengan sebutan ayah dan ibu;
bahwa X adalah teman sekolah serta sekelas dengan anak B;
bahwa B bertempat tinggal berdekatan dengan rumah W dan Z tahun
1975 sampai 1981.
Saksi C, menerangkan :
bahwa X pada tahun 1990 dikawinkan oleh W dan Z;
bahwa pada waktu itu C juga diundang serta hadir dalam pesta
perkawinan X atas undangan W dan Z;
bahwa C antara tahun 1987 sampai 1991 tinggal bertetangga dengan
W dan Z.
Saksi D, menerangkan :
bahwa pada tahun 1999 W meninggal dunia, kemudian tahun 2000 Z
juga meninggal dunia;
bahwa keduanya tinggal serumah dengan X dan dirawat ketika sakit
oleh X sampai meninggalnya;
bahwa W dan Z tinggal serumah dengan X sejak lama sebelum sakit;
bahwa D bertempat tinggal di dekat X antara tahun 1997 sampai
sekarang.

55
56

Dari saksi A, B, C dan D terdapat fakta-fakta hukum :


ketika X diambil anak angkat oleh W dan Z diselamati;
X sejak kecil tinggal serumah dengan W dan Z;
X disekolahkan oleh W dengan Z;
X memanggil ayah dan ibu kepada W dan Z;
X dikhitankan oleh W dan Z;
X dikawinkan oleh W dengan Z;
D dan Z ketika tua dirawat oleh X sampai meninggalnya.
Majelis hakim menyatakan dalam perkaranya :
X adalah anak angkat W dan Z;
X berhak mewarisi harta gono-gini W dan Z.

G. PENILAIAN KESAKSIAN
Mengukur kejujuran seseorang menjadi saksi, serta menangkap maksud yang
terkandung didalamnya tidaklah mudah, lebih-lebih jika orang itu sebelumnya
memang belum dikenal oleh hakim. Oleh karena itu tidak jarang seorang hakim
dapat terpesona oleh keterangan-keterangan saksi dan menaruh kepercayaan
kepada seorang saksi yang sebenarnya saksi berdusta. Sebaliknya menaruh
prasangka atau curiga kepada saksi yang jujur. Dalam hal ini bukanlah pekerjaan
yang mudah;
Hakim hanya dapat berusaha yang sebaik-baiknya, dan kadang-kadang harus
menggunakan kesabarannya guna mendapatkan keterangan-keterangan yang jelas
tentang apa yang disaksikan. Hakim harus menggunakan pengalaman dan
pengetahuannya tentang adat kebiasaan dan kadang-kadang kepercayaan dari
golongan orang-orang darimana saksi itu berasal, supaya dapat memisahkan mana
kiranya yang benar dan yang mana tidak benar;
Di dalam menilai sebuah kesaksian, hakim harus memperhatikan beberapa hal :
kecocokan atau kesesuaian keterangan para saksi;
kesesuaian kesaksian dengan apa yang diketahui dari sudut lain tentang
perkara yang disengketakan;
segala sebab pada saksi untuk menerangkan duduk perkaranya dengan cara
begini atau begitu;
prikehidupan, adat istiadat dan martabat saksi serta pada umumnya segala hal
yang boleh menyebabkan saksi itu dapat dipercaya atau tidak.
(Pasal 172 HIR/Pasal 309 RBg)

56
57

H. RINGKASAN
Agar suatu kesaksian mempunyai kekuatan sebagai alat bukti, maka harus
memenuhi syarat-syarat sebagai berikut :
1. Syarat obyektif, merupakan syarat untuk obyektifitas suatu kesaksian yang
diberikan oleh seorang saksi, yaitu :
tidak boleh ada hubungan kekeluargaan dengan salah satu pihak;
tidak boleh ada hubungan kerja;
mampu bertanggung jawab yakni sudah dewasa, sudah berumur 15 tahun ke
atas, atau sudah pernah kawin dan tidak sakit ingatan.
2. Syarat formal, merupakan syarat yang secara formal harus dipenuhi dan dilakukan
oleh seorang saksi, yaitu :
harus datang di sidang pengadilan;
harus menerangkan di bawah sumpah;
tidak unus testis nullus testis.
3. Syarat subyektif/material, merupakan syarat mengenai materi yang harus
diterangkan oleh seorang saksi, yaitu :
menerangkan tentang apa yang dilihat, yang didengar dan dialami oleh
seorang saksi;
dasar-dasar atau alasan seorang saksi mengapa ia dapat melihat, mendengar
dan mengalami apa yang diterangkan.

57
58

BAB V
PENUNTUTAN

I. UMUM
A. Pengertian Penuntutan
Pengertian penuntutan menurut Pasal 1 butir 7 KUHAP adalah
sebagai berikut :
Penuntutan adalah tindakan penuntut umum untuk melimpahkan perkara
pidana ke pengadilan negeri yang berwenang dalam hal dan menurut cara
yang diatur dalam undang-undang ini dengan permintaan supaya diperiksa
dan diputus oleh hakim di sidang pengadilan.

B. Azas Penuntutan
Wewenang penuntutan (Andi Hamzah, 1986 : 17) dipegang oleh
penunutut umum sebagai monopoli, artinya tiada badan lain yang berhak
melakukan itu. Ini disebut azas dominus litis ditangan penuntut umum atau
jaksa. Dominus berasal dari bahasa Latin, yang berarti pemilik. Sedangkan litis
artinya perkara, atau gugatan. Hakim tidak dapat meminta supaya delik
diajukan kepadanya. Jadi hakim hanya menunggu saja tuntutan dari
penuntut umum.
Di dalam penuntutan dikenal 2 azas (beginsel) yaitu :
a. Azas legalitas (legaliteitsbeginsel)
Azas yang mewajibkan kepada penuntut umum untuk
melakukan penuntutan terhadap seseorang yang melanggar peraturan
hukum pidana. Azas ini merupakan penjelmaan dari azas equality
before the law.
b. Azas oportunitas (opportuniteitsbeginsel)
Azas oportunitas ialah azas yang memberikan wewenang pada
penuntut umum untuk tidak melakukan penuntutan terhadap seseorang
yang melanggar peraturan hukum pidana dengan jalan
mengesampingkan perkara yang sudah terang pembuktiannya untuk
kepentingan umum.
Yang menjadi ukuran semata-mata adalah didasarkan pada
kepentingan umum (algemeen belang).
Sejauh mana kriteria "demi kepentingan umum" itu akan
digunakan ? Kriteria "demi kepentingan umum dalam penerapan azas
oportunitas (PP-KUHAP halaman 88-89) adalah didasarkan untuk

58
59

kepentingan negara dan masyarakat dan bukan untuk kepentingan


pribadi.

C. Garis Besar dalam Penuntutan


Pada pokoknya sebelum melimpahkan berkas perkara ke sidang
pengadilan, secara garis besar penuntut umum dalam penuntutan haruslah :
a. mempelajari dan meneliti berkas perkara yang diajukan oleh penyidik,
apakah telah cukup kuat dan terdapat cukup bukti bahwa terdakwa telah
melakukan tindak pidana;
b. setelah diperoleh gambaran yang jelas dan pasti tentang adanya tindak
pidana dari terdakwa maka berdasarkan hal tersebut penuntut umum
membuat surat dakwaan.

II. PENUNTUTAN
A. Prapenuntutan
Pengertian prapenuntutan muncul dalam Pasal 14 huruf b tentang
wewenang penuntut umum apabila ada kekurangan pada penyidikan.
Sebelumnya pengertian prapenuntutan tidak dijelaskan dalam Bab I
Ketentuan Umum Pasal 1 KUHAP.
Secara lengkap pengertian prapenuntutan adalah wewenang
penuntut umum sebagaimana diatur dalam Pasal 14 huruf b KUHAP, yakni
dalam hal penuntut umum menerima berkas perkara penyidikan, dari
penyidik (Pasal 8 ayat (3) huruf a KUHAP) dan berpendapat bahwa hasil
penyidikannya itu dianggap belum lengkap dan sempurna, maka penuntut
umum harus segera mengembalikannya kepada penyidik dengan disertai
petunjuk-petunjuk seperlunya dan dalam hal ini penyidik harus segera
melakukan penyidikan tambahan sesuai dengan petunjuk yang diberikan
oleh penuntut umum (Pasal 110 ayat (3) KUHAP) apabila penuntut umum
dalam waktu 14 (empat belas) hari tidak mengembalikan hasil penyidikan
tersebut, maka penyidikan dianggap selesai (Pasal 110 ayat (4) KUHAP)
dan hal ini berarti pula bahwa tidak boleh dilakukan prapenuntutan.
Masalah prapenuntutan tersebut berkisar antara Pasal 8 ayat (2) dan
(3), Pasal 110 dan Pasal 138 KUHAP.
Dalam Tambahan Pedoman Pelaksanaan KUHAP perlu ditegaskan
pada lampiran angka 5 untuk mencegah berkas perkara bolak-balik lebih
dari 2 kali antara penyidik dan penuntut umum, dengan jalan :

59
60

a. mengintensifkan koordinasi antar penegak hukum di daerah dan sejauh


mungkin koordinasi di daerah tingkat II;
b. melaksanakan isi Instruksi Bersama Jaksa Agung RI dan Kepala
Kepolisian
RI Nomor :
INST-006/JA/19/1981

No. Pol. INST/10/X/81

tentang Peningkatan Usaha Pengamanan dan Kelancaran Penyidangan


Perkara-Perkara Pidana.
Dalam Pasal 27 ayat (1) huruf d disetujui yakni wewenang
kejaksaan untuk melakukan pemeriksaan tambahan. Namun demikian
wewenang tersebut dilakukan dengan memperhatikan :
a. tidak dilakukan terhadap tersangka;
b. hanya terhadap perkara-perkara yang sulit pembuktiannya, dan atau
dapat meresahkan masyarakat, dan atau yang dapat membahayakan
keselamatan negara;
c. harus dapat diselesaikan dalam waktu 14 (empat belas) hari setelah
dilaksanakan ketentuan Pasal 110 dan Pasal 138 ayat (2) KUHAP;
d. prinsip koordinasi dan kerjasama dengan penyidik.
Setelah penuntut umum menerima atau menerima kembali (karena
adanya prapenuntutan) hasil penyidikan atau setelah melakukan
pemeriksaan tambahan terhadap berkas penyidikan, ia segera menentukan
apakah berkas tersebut memenuhi persyaratan untuk dapat atau tidak
dilimpahkan ke pengadilan (Pasal 139 KUHAP).
Jadi dari berkas perkara ada dua kemungkinan bagi penuntut umum
untuk :
menghentikan penuntutan (Pasal 140 ayat (2) KUHAP); atau
melakukan penuntutan (Pasal 140 ayat (1) KUHAP).

B. Menghentikan Penuntutan
Penghentian penuntutan oleh penuntut umum didasarkan pada
bunyi Pasal 140 ayat (2) KUHAP. Dari ketentuan pasal tersebut secara garis
besar dibagi :
alasan penghentian penuntutan;
prosedur di dalam melakukan penghentian penuntutan.

60
61

1. Alasan Penghentian Penuntutan


Seperti yang disebutkan dalam Pasal 140 ayat (2) huruf a
KUHAP, alasan penghentian penuntutan adalah :
karena tidak cukup bukti;
peristiwa tersebut ternyata bukan merupakan tindak pidana;
perkara ditutup demi hukum.
Untuk memperjelas maksud penghentian penuntutan pertama-
tama kita kembali kepada pengertian penuntutan seperti yang dimaksud
dalam Pasal 1 butir 7 KUHAP yang berbunyi :

“Penuntutan adalah tindakan penuntut umum untuk melimpahkan


perkara pidana ke pengadilan negeri yang berwenang dalam hal dan
menurut cara yang diatur dalam undang-undang ini dengan permintaan
supaya diperiksa dan diputus oleh hakim di sidang pengadilan.”
Jadi menurut pengertian tersebut penuntutan terjadi jika suatu
perkara telah dilimpahkan ke pengadilan, sehingga batasan telah terjadi
penuntutan atau belum adalah adanya pelimpahan suatu perkara ke
pengadilan negeri.
Secara harfiah arti kata penghentian penuntutan adalah suatu
perkara telah dilimpahkan ke pengadilan negeri, kemudian perkara
tersebut dihentikan prosesnya dan kemudian dicabut dengan alasan :
tidak terdapat cukup bukti;
peristiwa tersebut ternyata bukan merupakan tindak pidana.
Namun demikian dua alasan tersebut bisa digunakan juga
untuk tidak jadi menuntut oleh penuntut umum seperti yang ditentukan
dalam Pasal 46 ayat (1) huruf b KUHAP. Berarti perkara tersebut belum
sampai dilimpahkan ke pengadilan.
Apakah yang dimaksud, perkara ditutup demi hukum ?
Perkara ditutup demi hukum (Pasal 140 ayat (2) huruf a
KUHAP) mempunyai perumusan lain yang mempunyai maksud yang
sama yakni dalam Pasal 14 huruf h KUHAP tentang kewenangan
penuntut umum menutup perkara demi kepentingan hukum.
Dasar-dasar yang meniadakan penuntutan seperti yang
dimaksudkan di atas itu (PA.F. Lamintang, 1984 : 108), dapat
dijumpai antara lain dalam buku I KUHP :
a. Bab I, yaitu dalam Pasal-pasal 2-5 dan Pasal-pasal 7-9 KUHP yang

61
62

mengatur tentang ruang lingkup berlakunya undang-undang pidana


di Indonesia.

b. Bab V, yaitu dalam Pasal-pasal 61 dan 62 KUHP yang menentukan


bahwa penerbit dan pencetak itu tidak dapat dituntut apabila pada
benda-benda yang telah dicetak atau diterbitkan itu telah mereka
cantumkan nama serta alamat orang yang telah menyuruh mencetak
benda-benda tersebut, atau pada kesempatan pertama setelah
ditegur kemudian telah memberitahukan nama dan alamat orang
tersebut.
c. Bab VII, yaitu dalam Pasal 72 KUHP dan selanjutnya, yang
menentukan bahwa tidak dapat dilakukan suatu penuntutan apabila
tidak ada suatu pengaduan.
d. Bab VIII, yaitu :
1. dalam Pasal 82 KUHP yang mengatur batalnya hak untuk
melakukan penuntutan karena adanya suatu afdoening buiten
proces atau adanya suatu penyelesaian tidak melalui proses
peradilan, yakni dengan cara membayar jumlah denda tertinggi
secara sukarela kepada penuntut umum dalam perkara
pelanggaran yang hanya diancam dengan pidana denda saja;
2. dalam Pasal 76 KUHP yang mengingatkan orang akan
berlakunya asas ne bis in idem di dalam hukum acara pidana,
yakni dengan menentukan bahwa tidak seorangpun dapat
dituntut untuk kedua kalinya karena tindak pidana yang sama,
apabila karena tindak pidana tersebut pelakunya telah
mendapatkan suatu putusan hakim yang telah mempunyai
kekuatan hukum yang tetap;
3. dalam Pasal 77 KUHP yang menentukan, bahwa hak untuk
melakukan penuntutan itu hapus karena meninggalnya
terdakwa dan;
4. dalam Pasal 78 KUHP yang menentukan, bahwa hak untuk
melakukan penuntutan itu gugur karena kadaluwarsa atau
karena lampau waktu.
Sedangkan dasar-dasar yang meniadakan penuntutan di luar
KUHP diatur dalam Pasal 14 UUD 1945 yang berbunyi : Presiden
memberi grasi, amnesti, abolisi dan rehabilitasi. Keempatnya
merupakan hak prerogatif (hak utama) presiden sebagai kepala negara.
Dari keempat bangunan hukum yang menjadi wewenang presiden

62
63

tersebut yang meniadakan penuntutan adalah :


amnesti;
abolisi.
Keduanya diberikan oleh presiden berkaitan erat dengan tindak
pidana politik atau tindak pidana yang beraspek politik. Wewenang
tersebut diberikan setelah presiden mendapat nasehat tertulis dari
Mahkamah Agung atas pennintaan Menteri Kehakiman. Sedangkan
cara pemberian amnesti dan abolisi dengan jalan :
1. diberikan dengan undang-undang; atau
2. berdasarkan undang-undang.
Diberikan dengan undang-undang berarti pemberian amnesti
dan abolisi tersebut harus melalui persetujuan antara Presiden
(pemerintah) dan DPR, dan apabila berdasarkan undang-undang maka
pelaksanaannya tidak perlu dengan persetujuan DPR lagi, tetapi cukup
dengan Kepres atau Perpres. Contoh amnesti dan abolisi adalah :
UU Darurat Nomor I I Tahun 1954 LN RI Nomor 146 Tahun
1954
Perpres Nomor 13 Tahun 1961 LN RI Nomor 265 Tahun
1961
Keppres Nomor 449 Tahun 1961 LN RI Nomor 272 Tahun
1961
Perbedaan amnesti dan abolisi adalah :
Amnesti : dengan pemberian amnesti maka semua akibat hukum
pidana terhadap orang-orang yang tersangkut dalam tindak
pidana yang dimaksud dihapus sehingga :
a. segala tuntutan yang sedang dilakukan dihentikan;
b. terhadap orang-orang yang belum dituntut tidak
diadakan penuntutan;
c. semua orang yang sudah dijatuhi pidana harus
dibebaskan;
d. segala keputusan hakim tentang tindak pidana tersebut
dianggap tidak berlaku.
Namun demikian terhadap orang-orang yang
sedang ditahan dalam rangka penyidikan atau sudah
menjalani pidana, tidak dapat minta ganti rugi bahkan
pemberian amnesti tidak menghapuskan putusan hakim
yang merampas barang-barang tertentu.

63
64

Abolisi : dengan pemberian abolisi, maka penuntutan terhadap


orang-orang yang tersangkut dalam tindak pidana yang
dimaksud ditiadakan.
2. Prosedur di dalam Melakukan Penghentian Penuntutan
Prosedur penghentian penuntutan diatur dalam Pasal 140 ayat
(2) huruf b, c dan d KUHAP dan penghentian penuntutan dituangkan
dalam surat ketetapan. Selanjutnya harus ditempuh prosedur sebagai
berikut :
isi surat ketetapan tersebut harus diberitahukan kepada tersangka
dan bila ditahan harus dibebaskan;
turunan surat ketetapan itu wajib disampaikan kepada tersangka
atau penasihat hukum, pejabat rumah tahanan negara, penyidik dan
hakim;
apabila kemudian ternyata ada alasan baru, penuntut umum dapat
melakukan penuntutan terhadap tersangka.
Menurut ketentuan TPP-KUHAP lampiran angka 11, turunan
surat ketetapan harus dikirimkan juga kepada saksi pelapor atau korban
agar mereka bisa menghindarinya dari kemungkinan diajukannya ke
praperadilan.
Ketentuan tersebut menurut pendapat penulis kurang tepat
mengingat pengajuan praperadilan merupakan hak seseorang asalkan
memenuhi ketentuan Pasal 80 KUHAP.

C. Melakukan Penuntutan
1. Kelengkapan Berkas
Setelah berkas perkara. dianggap lengkap yakni lengkap
formal maupun material, penuntut umum memberitahukan kepada
penyidik dengan disertai permintaan agar tersangka dan barang bukti
diserahkan kepadanya. Penyidik kemudian menyerahkan tanggung
jawab atas tersangka dan barang bukti kepada penuntut umum sesuai
dengan Pasal 8 ayat (3) huruf b KUHAP.
Untuk menyatakan berkas sudah dianggap lengkap penuntut
umum harus meneliti kelengkapan formal maupun kelengkapan
material dari berkas tersebut.
Kelengkapan formal, antara lain :
identitas tersangka (Pasal 143 ayat (2) huruf a KUHAP);

64
65

surat izin Ketua Pengadilan Negeri setempat dalam hal


dilakukan penggeledahan (Pasal 33 KUHAP), penyitaan (Pasal
38 KUHAP);
surat izin khusus Ketua Pengadilan Negeri setempat apabila
dilakukan pemeriksaan surat (Pasal 47 KUHAP);
adanya pengaduan dari orang yang berhak melakukan
pengaduan dalam tindak pidana aduan;
pembuatan berita acara pemeriksaan saksi, pemeriksaan
tersangka, penangkapan, penggeledahan dan sebagainya
seperti yang dimaksud dalam Pasal 75 KUHAP dan
ditandatangani oleh mereka yang berhak.
Kelengkapan material
Yang dimaksud dengan kelengkapan material adalah
apabila suatu berkas perkara sudah memenuhi persyaratan untuk
dilimpahkan ke pengadilan, yakni harus memenuhi alat bukti
seperti yang diatur dalam Pasal 183 dan Pasal 184 KUHAP
sehingga dari hal-hal tersebut di atas bisa disusun surat dakwaan
seperti yang disyaratkan dalam Pasal 143 ayat (2) hunif b KUHAP.
2. Membuat surat dakwaan
Dalam hal penuntut umum berpendapat bahwa dari hasil
penyidikan dapat dilakukan penuntutan, atau dengan kata lain berkas
tersebut sudah memenuhi syarat penuntutan dalam waktu secepatnya
membuat surat dakwaan (Pasal 140 ayat (1) KUHAP).
Di dalam membuat surat dakwaan penuntut umum haruslah
memperhatikan persyaratan yang ditentukan oleh Pasal 143 ayat (2) dan
(3) KUHAP yang berbunyi :
(2) Penuntut umum membuat surat dakwaan yang diberi tanggal dan
ditandatangani serta berisi :
a. nama lengkap, tempat lahir, umur atau tanggal lahir, jenis kelamin,
kebangsaan, tempat tinggal, agama dan pekerjaan tersangka;
b. uraian secara cermat, jelas dan lengkap mengenai tindak
pidana yang didakwakan dengan menyebutkan waktu dan
tempat tindak pidana itu dilakukan.
(3) Surat dakwaan yang tidak memenuhi ketentuan sebagaimana
dimaksud dalam ayat (2) huruf b batal demi hukum.

65
66

Dari ketentuan di atas dapat ditarik kesimpulan bahwa surat


dakwaan haruslah memenuhi 2 (dua) syarat yakni, syarat formal dan
syarat material.
Yang dimaksud dengan syarat formal adalah :
a. surat dakwaan tersebut harus diberi tanggal dan ditandatangani;
b. terdapat identitas terdakwa yakni : nama lengkap, tempat lahir,
umur atau tanggal lahir, jenis kelamin, kebangsaan, tempat tinggal,
agama dan pekerjaan tersangka.
Sedangkan yang dimaksud syarat material adalah :
a. uraian secara cermat, jelas dan lengkap mengenai tindak pidana
yang didakwakan;
b. menyebutkan waktu dan tempat tindak pidana itu dilakukan.
3. Bentuk-bentuk Surat Dakwaan
Untuk membuat surat dakwaan tidak ada patokan atau cara
yang jelas disebutkan di dalam undang-undang. Dalam pratik cara
membuat surat dakwaan adalah mengikuti kebiasaan dan yurisprudensi.
Menurut bentuknya surat dakwaan dapat disusun sebagai
berikut :
surat dakwaan tunggal
surat dakwaan kumulatif (bersusun)
surat dakwaan alternatif (pilihan)
surat dakwaan subsidair (berlapis)
surat dakwaan kombinasi :
kumulatif subsidair;
kumulatif alternatif;
subsidair kumulatif.
Penyusunan surat dakwaan tersebut (Lihat Hari Sasangka,
Tjuk Suharjanto, dan Lily Rosita, 1998 : 65 - 111) haruslah
disesuaikan dengan jenis perbuatan yang dilakukan oleh terdakwa.
surat dakwaan tunggal
Pembuatan surat dakwaan tunggal adalah pembuatan surat
dakwaan yang paling ringan bila dibanding dengan surat dakwaan
bentuk-bentuk lainnya.
Surat dakwaan ini dibuat jika penuntut umum yakin atas
perbuatan seorang terdakwa atau beberapa orang terdakwa :

66
67

cukup bisa didakwakan satu jenis atau satu macam tindak


pidana saja
surat dakwaan kumulatif
Surat dakwaan ini dibuat apabila ada beberapa tindak
pidana yang tidak ada hubungannya antara tindak pidana yang satu
dengan tindak pidana yang lain (berdiri sendiri), atau dianggap
berdiri sendiri, yang akan didakwakan kepada seorang terdakwa
atau beberapa orang terdakwa.
Waktu dan tempat terjadinya tindak pidana untuk tindak
pidana yang tidak ada hubungannya yang satu dengan yang lain
(berdiri sendiri-sendiri) adalah berlainan. Sedangkan bagi tindak
pidana yang dianggap berdiri sendiri-sendiri waktu dan tempatnya
adalah sama, misalnya seorang yang melakukan tindak pidana
pencurian dengan kekerasan (perampokan) dengan membawa
senjata tajam. Orang tersebut bisa didakwa dua perbuatan pidana :
I. melanggar Pasal 365 KUHP dan
II. melanggar Pasal 2 ayat (1) Undang-undang No. I/Drt/ 1955.
Dengan surat dakwaan kumulatif tersebut, beberapa tindak
pidana akan dimintakan satu hukuman, sehingga lebih meringankan
bagi terdakwa.
surat dakwaan alternatif
Surat dakwaan ini dibuat apabila tindak pidana yang akan
didakwakan pada terdakwa hanya satu tindak pidana, tetapi
penuntut umum ragu-ragu tentang tindak pidana apa yang paling
tepat untuk didakwakan sehingga surat dakwaan yang dibuat
merupakan alternatif bagi hakim untuk memilihnya.
Misalnya penuntut umum yang akan membuat surat
dakwaan berdasarkan berita acara penyidikan, ragu-ragu apakah
suatu tindak pidana yang akan didakwakan merupakan :
tindak pidana penipuan atau penggelapan;
tindak pidana pembantuan atau turut serta.
Sistematika penyusunannya :
Pertama
Bahwa ia terdakwa …........................................…………..
………………………………………………………………………
atau
Kedua

67
68

Bahwa ia terdakwa ............……….……………………….


………………………………………………………………………
surat dakwaan subsidair
Pembuatan surat dakwaan subsidair seringkali dikacaukan
dengan pembuatan surat dakwaan alternatif. Terutama bagi mereka
yang kurang memahami penggunaan dan maksud penyusunan surat
dakwaan tersebut.
Dalam pembuatan surat dakwaan alternatif, penuntut
umum ragu-ragu akan perbuatan terdakwa. Sedangkan dalam
dakwaan subsidair penuntut umum tidak ragu-ragu tentang
perbuatan terdakwa, tetapi ragu-ragu tentang kualifikasi dari tindak
pidana yang dilakukan oleh terdakwa, apakah tindak pidana
tersebut termasuk kualifikasi berat atau kualifikasi ringan.
Surat dakwaan tersebut disusun dalam bentuk primair,
subsidair, lebih subsidair dan seterusnya dengan urut-urutan pasal
yang terberat terlebih dahulu baru pasal yang ringan.
Contoh :
primair melanggar Pasal 340 KUHP
subsidair melanggar Pasal 338 KUHP
lebih subsidair melanggar Pasal 355 ayat (2) KUHP
lebih subsidair lagi melanggar Pasal 354 ayat (2) KUHP
Surat dakwaan kombinasi
Surat dakwaan ini dibuat untuk memenuhi kebutuhan
dalam pratik penuntutan, agar terdakwa tidak lepas atau bebas dari
dakwaan, yakni karena kompleknya masalah yang dihadapi oleh
penuntut umum. Dalam hal penyusunan surat dakwaan ini haruslah
diperhitungkan dengan masak-masak oleh penuntut umum tentang
tindak pidana yang akan didakwakan serta harus diketahui
konsekwensi di dalam pembuktian dan penyusunan tuntutan pidana
berdasarkan surat dakwaan yang dibuat.
Bentuk-bentuk surat dakwaan kombinasi adalah :
1. Kumulatif subsidair;
2. Kumulatif alternatif;
3. Subsidair kumulatif.
Di dalam pembuatan surat dakwaan terjadi 2 (dua)
kemungkinan yaitu penggabungan suatu perkara (voeging) atau
pemisahan suatu perkara (splitsing). Penggabungan atau pemisahan

68
69

perkara tersebut haruslah didasarkan pada pertimbangan


kepentingan pemeriksaan perkara itu sendiri di dalam sidang
pengadilan.
4. Penggabungan Berkas Perkara (Voeging)
Ketentuan penuntut umum dapat melakukan penggabungan
perkara di dalam melakukan penuntutan diatur dalam Pasal 141
KUHAP yang berbunyi :
a. beberapa tindak pidana yang dilakukan oleh seorang yang sama
dan kepentingan pemeriksaan tidak menjadikan halangan terhadap
penggabungannya;
b. beberapa tindak pidana yang bersangkut paut satu dengan yang
lain;
c. beberapa tindak pidana yang tidak bersangkut paut satu dengan yang
lain, akan tetapi yang satu dengan yang lain itu ada hubungannya,
yang dalam hal ini penggabungan tersebut perlu bagi kepentingan
pemeriksaan.
Yang dimaksud dengan Pasal 141 huruf a KUHAP adalah
samenloop atau concursus yang diterjemahkan dengan perbarengan.
Menurut bentuknya concursus dapat dibagi menjadi 3 (tiga)
macam yaitu :
Endaadse samenloop/concursus idealis/perbarengan peraturan.
Yaitu dalam hal seseorang melakukan satu perbuatan,
tetapi dengan melakukan perbuatan tersebut, orang tersebut telah
melanggar beberapa peraturan pidana. Hal ini dapat kita jumpai
pengaturannya dalam Pasal 63 KUHP.
Meerdaadse samenloop/concursus realis/perbarengan perbuatan
Yaitu dalam hal seseorang melakukan beberapa perbuatan-
perbuatan, yang merupakan perbuatan sendiri-sendiri.
Di dalam KUHP concursus realis dibedakan dalam :
a. meerdaadse samenloop van misdrijven (perbarengan perbuatan
atas kejahatan) yang diatur dalam Pasal 65 dan 66 KUHP.
b. meerdaadse samenloop van ovedredingen (perbarengan
perbuatan atas pelanggaran) yang diatur dalam Pasal 70
KUHP.
Voorgezette handeling/perbuatan berlanjut
Yaitu dalam hal seseorang melakukan beberapa perbuatan
dan beberapa perbuatan itu merupakan perbuatan pidana yang

69
70

masing-masing berdiri sendiri-sendiri, akan tetapi perbuatan-


perbuatan tersebut ada hubungannya sedemikian rupa eratnya yang
satu dengan yang lain, sehingga beberapa perbuatan tersebut harus
dianggap sebagai satu perbuatan berlanjut. Hal ini diatur dalam
Pasal 64 KUHP.
Persyaratan dalam concursus idealis, concursus realis dan
voorgezette handeling tersebut adalah bahwa salah satu tindak
pidana yang dilakukan itu belum pernah diadili.
Keuntungan dari penggabungan perkara tersebut bagi
terdakwa dalam hal perbarengan adalah keringanan pidana jika
dibandingkan bila perkara tersebut diajukan sendiri-sendiri.
Yang dimaksud Pasal 141 huruf b KUHAP menurut
penjelasan Pasal 141 huruf b tersebut adalah "tindak pidana
dianggap mempunyai sangkut paut satu dengan yang lain", apabila
tindak pidana tersebut dilakukan :
1. oleh lebih dari seorang yang bekerjasama dan dilakukan pada
saat yang bersamaan;
2. oleh lebih dari seorang pada saat dan tempat yang berbeda,
akan tetapi merupakan pelaksanaan dari permufakatan jahat
yang dibuat oleh mereka sebelumnya;
3. oleh seorang atau lebih dengan maksud mendapatkan alat yang
akan dipergunakan untuk melakukan tindak pidana lain atau
menghindarkan diri dari pemidanaan karena tindak pidana lain.
Dari penjelasan tersebut dapat ditarik kesimpulan Pasal
141 huruf b KUHAP adalah untuk dipergunakan pada tindak
pidana yang pelakunya lebih dari seorang seperti yang diatur dalam
Pasal 55 dan 56 KUHP tentang penyertaan dan pembantuan.
Pada pokoknya penggabungan penuntutan tersebut adalah
untuk memudahkan pemeriksaan di dalam persidangan pengadilan,
agar pemeriksaan tersebut dapat dilaksanakan dengan cepat karena
hubungan-hubungan tindak pidana atau pelaku-pelakunya dengan
cepat terungkap di persidangan.
Syarat-syarat umum untuk dilakukan penggabungan
penuntutan adalah :
1. ada dua atau lebih tindak pidana sebagaimana dirumuskan
dalam undang-undang dilakukan;

70
71

2. bahwa dua atau lebih tindak pidana tersebut dilakukan oleh


satu orang, atau lebih dalam hal penyertaan;
3. bahwa dua atau lebih tindak pidana tersebut belum ada yang
diadili dan penuntut umum berkeinginan untuk diadili
sekaligus.
5. Pemisahan Perkara (Splitsing)
Di samping penggabungan perkara, penuntut umum bisa
melakukan penuntutan dengan jalan pemisahan perkara seperti yang
diatur dalam Pasal 142 KUHAP yang berbunyi :
Dalam hal penuntut umum menerima satu berkas perkara yang memuat
beberapa tindak pidana yang dilakukan oleh beberapa orang tersangka
yang tidak termasuk dalam ketentuan Pasal 141 KUHAP, penuntut
umum dapat melakukan penuntutan terhadap masing-masing terdakwa
secara terpisah.
Splitsing dilakukan dengan membuat berkas perkara baru
dimana para tersangka saling menjadi saksi, sehingga untuk itu perlu
dilakukan pemeriksaan baru, baik terhadap tersangka maupun saksi.
Sebenarnya hal ini kurang tepat kalau disebutkan dilakukan
pemeriksaan baru, karena seringkali suatu berkas hanya perlu
digandakan dan sebagian tersangka dijadikan saksi terhadap tersangka
lainnya. Tersangka tersebut harus diperiksa lagi bukan sebagai
tersangka tetapi sebagai saksi bagi tersangka lainnya.
Namun demikian kelemahan dari pemeriksaan seperti ini
sering mengakibatkan terjadinya keterangan palsu sehingga ada
kemungkinan saksi tersebut dikenakan Pasal 242 KUHP.
Saksi yang diajukan seperti tersebut di atas sering disebut saksi
mahkota.atau kroongetuige.
6. Melimpahkan Perkara ke Pengadilan
Sesudah penuntut umum membuat surat dakwaan seperti yang
ditentukan dalam Pasal 143 ayat (2) KUHAP, penuntut umum
melimpahkan perkara ke pengadilan dengan permintaan agar segera
mengadili perkara tersebut disertai dengan surat dakwaan.
Turunan surat pelimpahan perkara beserta surat dakwaan
menurut Pasal 143 ayat (3) KUHAP harus disampaikan kepada
tersangka atau kuasa hukumnya dan penyidik, pada saat yang
bersamaan dengan penyampaian surat pelimpahan perkara tersebut ke
pengadilan negeri.

71
72

Penyampaian surat pelimpahan perkara beserta surat dakwaan


seperti yang ditentukan dimaksudkan agar tersangka atau penasehat
hukumnya dapat mempersiapkan pembelaannya.
7. Mengubah Surat Dakwaan
Mengubah surat dakwaan diatur dalam Pasal 144 KUHAP
yang berbunyi :
(1) Penuntut umum dapat mengubah surat dakwaan sebelum
pengadilan menetapkan hari sidang, baik dengan tujuan untuk
menyempurnakan maupun untuk tidak melanjutkan penuntutannya.
(2) Pengubahan surat dakwaan tersebut dapat dilakukan hanya satu kali
selambat-lambatnya 7 (tujuh) hari sebelum sidang dimulai.
(3) Dalam hal penuntut umum mengubah surat dakwaan ia
menyampaikan turunannya kepada tersangka atau penasehat hukum
dan penyidik.
Dari ketentuan di atas dapatlah disimpulkan :
1. perubahan surat dakwaan dilakukan oleh penuntut umum;
2. waktu perubahan tersebut adalah 7 (tujuh) hari sebelum sidang;
3. perubahan surat dakwaan hanya satu kali saja;
4. turunan perubahan surat dakwaan haruslah diberikan kepada
tersangka atau penasehat hukum atau penyidik.
Rupanya yang diatur dalam KUHAP adalah prosedur
perubahan surat dakwaan, sedangkan materi surat dakwaan tidak diatur
apa yang diperbolehkan atau apa yang tidak boleh diubah.

72
73

BAB VI
ALAT BUKTI PENGAKUAN

A. DASAR HUKUM
– Pasal 174, 175 dan 176 HIR / Pasal 311, 312 dan 313 RBg.
– Pasal 123 – Pasal 128 BW.

B. PENGERTIAN
– A. Pitlo (1978 : 150), pengakuan adalah keterangan sepihak dari salah satu pihak dalam
suatu perkara, dimana ia mengakui apa yang dikemukakan oleh pihak lawan atau
sebagian dari apa yang dikemukakan pihak lawan.
– S.M. Amin (1971 : 224), pengakuan tersebut adalah suatu pernyataan tegas oleh
seorang di muka sidang pengadilan, yang membenarkan seluruh dakwaan (dalih) lawan,
atau hanya satu atau lebih daripada satu hak-hak atau hubungan yang didakwakan
(didalihkan), atau hanya salah satu atau lebih daripada satu hal-hal yang didakwakan
(didalihkan).
– Sudikno Mertokusumo (1999 : 149), pengakuan di muka hakim di persidangan
merupakan keterangan sepihak baik tertulis maupun lisan yang tegas dan dinyatakan
oleh salah satu pihak dalam perkara di persidangan yang membenarkan baik seluruhnya
atau sebagian dari suatu peristiwa, hak atau hubungan hukum yang diajukan oleh
lawannya yang mengakibatkan pemeriksaan lebih lanjut oleh hakim tidak perlu lagi.
– Jadi pengakuan adalah suatu keterangan yang diberikan oleh salah satu pihak dalam
perkara, baik secara lisan atau tertulis yang bersifat membenarkan peristiwa, hak atau
hubungan hukum yang dikemukakan atau didalihkan oleh pihak lain. Dengan demikian
pengakuan adalah merupakan suatu pembenaran terhadap peristiwa, hak atau hubungan
hukum yang didalihkan oleh lawan baik sebagian atau seluruhnya.

C. AKIBAT PENGAKUAN
Pengakuan bukan hanya sekedar merupakan alat bukti yang sempurna saja, tetapi juga
merupakan alat bukti yang bersifat menentukan yang tidak memungkinkan adanya
pembuktian lawan.
Apabila ada orang yang digugat kemudian mengakui gugatan itu maka secara nyata
perselisihan itu dianggap tidak ada. Sesungguhnya pengakuan itu bukanlah suatu alat
bukti dalam arti kata yang sebenarnya. Pengakuan tidak membuktikan kebenaran suatu
gugatan, tetapi hanya menghilangkan perselisihan saja.
Dengan demikian Pasal 163 HIR/Pasal 283 RBg kurang begitu tepat, sebab menurut
pasal tersebut memberi kesan seolah-olah seorang Penggugat bagaimanapun juga harus
selalu membuktikan kebenaran yang diajukan di dalam tuntutan. Akan lebih tepat

73
74

kiranya jika di dalam undang-undang ditetapkan, apabila Tergugat telah mengakui,


tidak lagi diperlukan suatu bukti. Atau dengan kata lain bahwa Penggugat dibebaskan
dari kewajiban membuktikan.

D. MACAM-MACAM PENGAKUAN
Alat bukti pengakuan, dapat terjadi :
– Di luar sidang pengadilan;
– Di dalam sidang pengadilan.

E. PENGAKUAN DI LUAR SIDANG


– Pengakuan di luar persidangan diatur dalam Pasal 175 HIR / 312 RBg / Pasal 1927 –
1928 BW yang menyatakan bahwa kekuatan alat bukti pengakuan lisan di luar sidang
diserahkan dalam pertimbangan hakim (Pasal 1928 BW). Pengakuan lisan di luar sidang
tidak dapat digunakan selain dalam hal-hal dimana diizinkan pembuktian dengan saksi.
– Seberapa jauh hakim akan memberikan kekuatan kepada pengakuan tersebut, apakah
akan memberikan kekuatan pembuktian sempurna atau tidak, ini akan tergantung dari
segala keadaan kongkrit sekitar pengakuan tersebut. HIR atau BW tidak menyebut
pengakuan tertulis di luar sidang dapat dimengerti, karena pengakuan dengan tulisan
termasuk golongan pembuktian dengan surat (Soepomo, 1984 : 71).
– Pengakuan di luar sidang harus dibuktikan terlebih dahulu kebenaran bahwa pengakuan
tersebut memang terjadi, sesudah itu harus dihubungkan dengan peristiwa lain sehingga
dapat disimpulkan terbukti. Pembuktian adanya pengakuan di luar sidang dapat
diselenggarakan dengan saksi-saksi. Pengakuan di luar sidang merupakan petunjuk bagi
hakim dan hanya merupakan alat bukti tidak langsung. Menurut A. Pitlo (1978 : 178)
lebih lanjut, pengakuan di luar sidang bukan alat bukti, oleh karena itu terlebih dahulu
harus dibuktikan. Jadi mempunyai pengaruh yang tidak langsung.
– Hakim dapat memakai pengakuan di luar sidang, sebagai bukti permulaan, yang dapat
disempurnakan dengan alat bukti lain (Wirjono Prodjodikoro, 1978 : 119).
– Pengakuan lisan atau tertulis di luar sidang dapat ditarik kembali di dalam persidangan.
– Pengakuan tertulis di luar pengadilan yang bukan akta, memberikan bukti bebas - - - - -
Pengakuan tertulis di luar pengadilan dapat ditarik kembali dengan bebas dan
memberikan bukti bebas. Orang dapat menyatakan dalam sidang, bahwa isi tulisan itu
tidak sesuai dengan sebenarnya. Hakim harus memutuskan arti terhadap apa yang
diberikan dalam pengakuan di luar sidang dan kepada penarikan kembali pengakuan
tersebut (A. Pitlo, 1978 : 170).

74
75

F. PENGAKUAN DI DALAM SIDANG


– Pengakuan di depan persidangan menurut Pasal 174 HIR / 311 RBg / 1925 BW
merupakan bukti yang sempurna terhadap siapa yang melakukannya, baik oleh dirinya
sendiri maupun dengan perantaraan orang lain yang mendapat kuasa khusus untuk itu.
– Pengakuan harus merupakan pernyataan yang tegas, karena pengakuan secara diam-
diam tidaklah memberikan kepastian kepada hakim tentang kebenaran suatu peristiwa,
padahal alat bukti dimaksudkan untuk memberikan kepastian kepada hakim tentang
kebenaran suatu peristiwa. Dalam hal ini Hoge Raad tidak selalu menunjukkan
pendirian yang tetap; pada suatu ketika pengakuan secara diam-diam diterima, tetapi
pada saat yang lain menolak pengakuan secara diam-diam (Soedikno Mertokusumo,
1994 : 134).
– Pengakuan bersifat memberatkan bagi yang melakukannya (A. Pitlo, 1978 : 20)
mengemukakan apabila suatu pengakuan nyata sekali tidak benar, hakim mesti juga
berpegang kepadanya. Apabila salah satu tidak membantah dalih pihak lawannya yang
jelas tidak benar, maka hakim mesti juga menerima dalih itu sebagai benar.
– Dengan adanya pengakuan tergugat tersebut, maka perselisihan dianggap selesai,
sekalipun mungkin sekali pengakuan tersebut tidak benar, namun hakim tidak perlu
meneliti kebenaran pengakuan tersebut (Putusan MARI Nomor 858 K/Sip/1971, tanggal
27 Oktober 1971 dan Nomor 496 K/Sip/1971.
– Pengakuan di dalam sidang (Soedikno Mertokusumo, 1993 : 149) pada hakikatnya
bukanlah merupakan pernyataan tentang kebenaran sesuatu hal, akan tetapi lebih
merupakan kehendak untuk menyelesaikan perkara. Oleh karenanya pengakuan itu pada
hakikatnya bukan merupakan alat bukti.
– Suatu putusan perdata tidak mengandung kebenaran materiil, akan tetapi hanya bersifat
formil - - - - - - - - - Hukum yang berlaku memandang pengakuan sebagai alat bukti,
tetapi para ahli hukum dalam tinjauan mereka mengenai sifat-sifat alat bukti pengakuan,
mengandung suatu keinginan yang terlepas dari suatu kebenaran - - - - - - - hanya
bertujuan memperpendek pemeriksaan suatu perkara, hal mana berarti membatasi
“perjuangan hukum”. (S.M. Amin, 1971 : 226)
– Jadi apabila seorang tergugat telah memberikan pengakuan di depan sidang pengadilan,
maka penggugat tidak perlu membuktikan tentang peristiwa hak atau hubungan hukum
yang telah diakui oleh pihak lawan. Hal ini berbeda dengan sistem pembuktian pidana.
– Seorang yang mengakui atau membenarkan suatu dalih dari pihak lawan, biarpun dalih
itu tidak benar, dianggap sebagai seorang melepaskan suatu hak perdata, yang memang
dibolehkan karena terserah kepada tiap-tiap orang untuk mempertahankan atau
melepaskan hak-hak yang berada dalam kekuasaannya (Soebekti, 1983 : 53).
– Pertimbangan hakim dalam putusan Pengadilan Negeri yang menyatakan bahwa sesuatu
telah diakui sendiri oleh pihak yang berperkara di depan sidang pengadilan (Soebekti,

75
76

1978 : ….) maka pernyataan yang demikian tidak dapat diganggu gugat lagi oleh hakim
atasan).
– Suatu pengakuan tidak boleh ditarik kembali, kecuali dapat dibuktikan bahwa
pengakuan tersebut kekhilafan (Pasal 1926 BW). Menurut Pasal 1926 BW menyatakan
bahwa pengakuan dihadapan hakim tidak bisa dicabut kembali, kecuali jika ternyata ada
kekeliruan terhadap peristiwanya. Kekeliruan terhadap hukum tidak dapat dipakai
sebagai alasan untuk mencabut kembali pengakuannya. Meskipun ketentuan tersebut
tidak diatur dalam HIR atau RBg, tetapi ketentuan tersebut bisa jadi pedoman bagi
hakim yang memeriksa perkara. Jadi suatu pencabutan pengakuan dihadapan hakim
tidak diperbolehkan, jika pencabutan itu tidak didasarkan atas alasan yang relevant.
(Soepomo, 1984 : 70)
– Yang harus dibuktikan di muka sidang pengadilan adalah hal-hal yang menjadi
sengketa, yaitu hal-hal yang diajukan sebagai dalih-dalih salah satu pihak tetapi
dibantah atau disangkal pihak lain. Hal-hal yang didalihkan/diajukan oleh salah satu
pihak dan diakui oleh pihak lawannya, tidak perlu dibuktikan karena hal itu tidak
menjadi perselisihan.
– Begitu pula terhadap sesuatu hal, oleh salah satu pihak dan meskipun tidak secara tegas
dibenarkan oleh yang lain, tetapi tidak disangkal dalam hukum acara perdata sikap tidak
menyangkal dipersamakan dengan mengakui.
– Karena itu dalam praktek, apabila ada suatu gugatan yang diajukan oleh penggugat,
maka tergugat dalam jawabannya atas gugatan tersebut seringkali merumuskan :
“Tergugat menolak dalih-dalih yang diajukan oleh Penggugat, kecuali yang secara
tegas-tegas diakuinya”.
– Demikian pula dalam putusan hakim, setelah menguraikan gugatan penggugat
(termasuk Replik), dan jawaban tergugat (termasuk Duplik), untuk mempersingkat
putusannya, dalam pertimbangan hukum putusan tersebut menyebutkan :
“Karena hal-hal yang dikemukakan oleh Penggugat diakui oleh Tergugat, yakni :
1. - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
2. - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
3. - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - -
maka dianggap terbukti, oleh karena itu tidak perlu dibuktikan lagi.

G. TIDAK ADA PENYANGKALAN TERHADAP DALIH GUGATAN


– Hakim dalam hal tidak ada penyangkalan terhadap dalih-dalih yang dikemukakan para
pihak, dibebaskan untuk mempertimbangkan hal-hal yang diakui. Dipersamakan dengan
tidak menyangkal adalah menyangkal dalih-dalih yang dikemukakan oleh pihak lawan
dengan alasan yang tidak cukup.

76
77

– Hal ini didasarkan ketentuan yang diatur dalam Pasal 163 HIR / 283 RBg yang
berbunyi :
“ - - - - - - untuk membantah hak orang lain, haruslah membuktikan kebenaran bantahan
itu - - - - - -

H. SIKAP HAKIM MENGHADAPI PENGAKUAN YANG SIFATNYA


BERSEKONGKOL
– Pengakuan hanya mengikat pihak yang melakukan tidak mengikat pihak lain. Maka bila
tergugat dalam suatu perkara, misalnya ada 2 (dua) orang, sedangkan yang mengakui
pihak Tergugat I, pengakuan itu hanya mengikat Tergugat I. Sedangkan terhadap
Tergugat II tidak terikat pengakuan tersebut.
– Dalam hal ini sama dengan Keterangan Terdakwa sebagaimana diatur dalam Pasal 184
ayat (2) huruf d jo Pasal 189 KUHAP. Keterangan terdakwa (yang juga berisi
pengakuan) berlaku hanya bagi dirinya sendiri.
– Hal tersebut di atas memang harus diperhatikan oleh hakim, karena dapat terjadi
seseorang yang didugat oleh pihak lain, hanya untuk membenarkan dalih-dalih gugatan
penggugat (karena bersekongkol), padahal tergugat lainnya menolak atau membantah.
– Berdasarkan yurisprudensi tetap mengenai hukum pembuktian dalam acara khususnya
pengakuan, hakim berwenang menilai suatu pengakuan sebagai tidak mutlak karena
diajukan tidak sebenarnya. Bilamana terdapat suatu pengakuan yang diajukan tidak dengan
sebenarnya merupakan wewenang judex facti yang tidak tunduk pada pemeriksaan
kasasi.
Pengadilan Tinggi mempertimbangkan : “Bahwa pengakuan Tergugat I – turut
terbanding yang memihak pada Penggugat – pembanding, tidak disertai alasan-alasan
yang kuat (met redenen omkleed) maka menurut hukum tidak dapat dipercaya. (Putusan
MARI No. 288 K/Sip/1973, tanggal 16 Desember 1975.
Pemberian kekuatan pembuktian sempurna kepada pengakuan mengenai suatu
hak berdasarkan atas hukum, sebetulnya sedikit banyak bertentangan dengan Pasal 178
HIR/189 RBg (Pasal 50 B.Rv) yang menyatakan bahwa hakim atas jabatannya
(Ambtshalve) harus menambah alasan-alasan berdasarkan atas hukum yang
dikemukakan oleh para pihak. Apabila Tergugat mengakui adanya suatu hak menggugat
berdasarkan hukum, sedang hakim berpendapat, bahwa menurut hukum keadaan-
keadaan yang dikemukakan oleh Penggugat meskipun diakui kebenarannya oleh
Tergugat, tidak dapat menjadi dasar dari hukum yang dikemukakan oleh Penggugat.
-------------------------------------------------------------
Hakim tidak boleh bersifat menyerah saja kepada kemauan para pihak. Betul
sifat hukum perdata dan hukum acara perdata ialah bahwa Kemauan kedua belah pihak
adalah penting tetapi tidak boleh diartikan bahwa kedua belah pihak boleh bersekongkol
78

untuk bersama-sama memperkosa hukum yang berlaku (Wirjono Prodjodikoro, 1978 :


118);
– Pendapat Wirjono Prodjodikoro tersebut sebaiknya dipertimbangkan apakah seorang
hakim melihat suatu gugatan yang ditujukan kepada dua pihak yang satu selalu menolak
dalih-dalih gugatan, sedangkan yang lain selalu membenarkan gugatan.

H. PENGAKUAN HARUS DITERIMA SELURUHNYA


– Alat bukti pengakuan harus diterima seluruhnya, dan hakim tidak bebas untuk
menerima sebagian saja, dan menolak sebagian lainnya, sehingga merugikan orang yang
mengakui hal itu (Pasal 176 HIR/313 RBg Pasal 1924 BW). Artinya pengakuan tidak
boleh dipecah-pecah;
– Pengakuan yang tidak boleh dipisah-pisahkan (onsplitsbare aveu), bertujuan untuk
melindungi pihak yang jujur;
– Baik dalam pengakuan dengan kwalifikasi maupun pengakuan dengan klausula,
bertujuan untuk melumpuhkan tuntutan yang didasarkan pada dalih-dalih gugatan
dengan mengajukan peristiwa-peristiwa yang membebaskan dari Gugatan (R. Subekti,
1983 : 54);
– Jika hal ini dipecah-pecah maka akan merugikan seseorang yang mengakui seakan-akan
tidak ada penyangkalan sama sekali. Hakim disini harus memandang sebagai
penyangkalan;
– Pada hakekatnya, ketentuan tersebut mengatur beban pembuktian. Dalam hal Tergugat
mengajukan pengakuan yang tidak boleh dipisah-pisahkan, maka Penggugat bisa
memilih :
Menganggap Tergugat menyangkal dalih gugatan Penggugat atau menolak seluruh
pengakuan Tergugat dan memberi pembuktian sendiri;
Cukup membuktikan pengakuan tambahan Tergugat, yang menolak atau
menyangkal dalih gugatan Penggugat;

I. MACAM-MACAM PENGAKUAN
Pengakuan dibeda-bedakan sebagai berikut :
– Pengakuan Murni, yaitu suatu pengakuan yang sepenuhnya membenarkan dalih yang
diajukan Penggugat. Pengakuan tersebut mutlak, tidak ada syarat apapun. Dengan
demikian pengakuan tersebut harus dinyatakan terbukti oleh hukum. Pengakuan seperti
itu tidak dikenai ketentuan Pasal 176 HIR/313 Rbg/1924 BW.
Contoh :
Penggugat mendalihkan : Penggugat telah menjual sepeda kepada Tergugat seharga
Rp. 300.000,-;

78
79

Tergugat mengakui benar bahwa dirinya telah membeli sepeda dari Penggugat seharga
Rp.300.000,-.
– Pengakuan dengan Kualifikasi, yaitu suatu pengakuan yang sifatnya sebagaimana
sesuai dengan dalih gugatan, sedangkan yang lain tidak bersesuaian dengan dalih
gugatan tersebut. Jadi pengakuan tersebut disertai dengan suatu sangkalan, terhadap
sebagian dalih yang dikemukakan.
Contoh :
Penggugat mendalihkan : Tergugat telah membeli sepeda Penggugat saya sebesar
Rp. 300.000,-;
Tergugat menyatakan : Benar saya telah membeli sepeda Penggugat, tetapi tidak
seharga Rp. 300.000.- tetapi hanya Rp. 250.000,- .
– Pegakuan dengan Klasula, yaitu pengakuan yang isinya sama dengan pernyataan
Penggugat, tetapi dengan suatu tambahan keterangan, sehingga pengakuan tersebut
bersifat menentang dalih lawan atau bersifat melepaskan atau melumpuhkan dalih lawan
untuk menuntut.
Menurut Sudikno (1993 : 191), klausula tesebut misalnya dikaitkan dengan perlunasan,
pembayaran atau kompensasi.
Contoh :
Penggugat mendalihkan; Bahwa dirinya telah menjual sepeda kepada Tergugat sebesar
Rp. 300.000,-;
Tergugat menjawab : Benar dirinya telah membeli sepeda dari Penggugat tetapi hanya
sepeda tersebut telah dibayar lunas.
– Tresna (1993 : 153 – 154) membedakan antara pengakuan (bekentenis) dan
membenarkan (erkentenis). Pengakuan dari Tergugat berarti bahwa ia menerima dengan
sepenuhnya segala yang diajukan oleh Penggugat. Terhadap hal yang membenarkan
(erkentenis) tersebut sebenarnya yang dikenai ketentuan Pasal 176 HIR.
– Berbeda dengan pengakuan dengan klausula atau pengakuan dengan kualifikasi adalah
pengakuan disertai dengan tambahan. Pengakuan dengan tambahan tersebut seringkali
dikemukakan oleh seorang Tergugat, yang tidak ada hubungannya dengan pengakuan
itu. Pengakuan seperti itu oleh doktrin (ajaran) dan yurisprudensi dinamakan
“gekwalificeerde bekentenis”. Terhadap pengakuan seperti itu dapat dipisahkan dari
tambahannya (Putusan MARI No. 117 K/Sip/1996, tanggal 12 Juni 1957).

79
80

BAB VII
ALAT BUKTI SUMPAH

A. DASAR HUKUM
Pasal 155 –158 dan Pasal 177 HIR;
Pasal 182 – 185 dan Pasal 314 RBg;
Pasal 1929 – 1945 BW.

B. PENGERTIAN
Sumpah menurut Sudikno Mertokusumo (1993 : 154) pada umumnya adalah
suatu pernyataan yang khidmad yang diberikan atau diucapkan pada waktu
memberi janji atau keterangan dengan mengingat akan sifat maha kuasa dari pada
Tuhan, dan percaya bahwa siapa yang memberi keterangan atau janji yang tidak
benar akan dihukum olehNya. Jadi hakekatnya sumpah merupakan tindakan yang
bersifat relegius yang digunakan dalam peradilan;
Batasan yang diberikan oleh Sudikno Mertokusumo di atas adalah mirip yang
didefinisikan oleh M.H. Tirtaamidjaja (1960 : 171) :
Sumpah adalah suatu keterangan yang diucapkan dengan khidmad,
bahwa jika orang yang mengangkat sumpah itu memberi keterangan yang tidak
benar, ia bersedia dikutuk Tuhan.
Menurut Wirjono Prodjodikoro (1977 : 122), sumpah sebetulnya bukan
merupakan alat bukti. Yang merupakan alat bukti sesungguhnya ialah keterangan
salah satu pihak yang berperkara yang dikuatkan dengan sumpah.

C. MACAM-MACAM ALAT BUKTI SUMPAH


Dalam pemeriksaan saksi juga dikenal adanya sumpah promissoir yakni sumpah
bahwa apa yang akan diterangkan oleh saksi adalah benar dan tidak lain dari pada
yang sebenarnya, yang diucapkan sebelum saksi memberikan keterangan juga
dalam hal ini dikenal pula sumpah assertoir atau confirmatoir yang isinya
meneguhkan bahwa yang diterangkan adalah yang benar terjadi atau yang tidak
terjadi;
Sumpah sebagai alat bukti, adalah termasuk golongan sumpah confirmatoir, yakni
berfungsi meneguhkan suatu peristiwa;
Dalam hukum acara perdata, alat bukti sumpah ada dua macam :
Sumpah oleh salah satu pihak memerintahkan kepada pihak lawan untuk
menggantungkan putusan perkara kepadanya, yakni sumpah pemutus;

80
81

Sumpah yang oleh hakim karena jabatannya, diperintahkan kepada salah satu
pihak (Pasal 1929 BW).

Jika dirinci lebih lanjut, macam-macam sumpah tersebut adalah :


Sumpah yang diperintahkan oleh hakim, yaitu :
Sumpah suppletoir (sumpah penambah/pelengkap);
Sumpah taxatoir (sumpah penaksir).
Sumpah yang dimohonkan oleh salah satu pihak yaitu :
Sumpah decisoir (sumpah pemutus).
Kedua macam sumpah tersebut bermaksud untuk menyelesaikan perkara, maka
dalam Pasal 177 HIR/Pasal 314 RBg menyatakan bahwa bila sumpah dilakukan
oleh salah satu pihak, maka pihak itu tidak boleh diperintahkan untuk
mengadakan bukti lain bagi kebenaran dari sumpah itu. Berhubung dengan hal
tersebut, praktik alat bukti sumpah baru dilakukan apabila kedua belah pihak atau
hakim berputus asa dalam mencari lain-lain alat bukti untuk meneguhkan
keterangan-keterangan kedua belah pihak (Wirjono Prodjodikoro, 1977 : …..);
Di dalam hulum acara perdata para pihak yang bersengketa tidak boleh didengar
sebagai saksi. Walaupun para pihak tidak dapat didengar sebagai saksi, namun
dibuka kemungkinan untuk memperoleh keterangan dari para pihak dengan
diteguhkan dengan sumpah, yang dimaksudkan sebagai alat bukti (Sudikno
Mertokusumo, 1993 : 154).

D. SUMPAH SUPPLETOIR
Sumpah suppletoir, biasanya disebut dengan sumpah penambah atau sumpah
pelengkap yang diatur dalam Pasal 155 HIR/Pasal 183 RBg/Pasal 1940 BW;
Sumpah ini dibebankan kepada pihak Penggugat atau Tergugat oleh hakim,
dengan maksud menggantungkan putusan tersebut pada perkara sumpah itu.
Artinya jika sumpah itu dibebankan kepada Penggugat maka Penggugat
dinyatakan menang, demikian sebaliknya jika Tergugat dibebani oleh hakim
dengan sumpah penambah, maka ia harus dinyatakan menang dalam perkara
tersebut;
Secara singkat sumpah penambah/pelengkap adalah sumpah yang diperintahkan
oleh hakim yang bertujuan untuk menambah pembuktian yang dianggap kurang
meyakinkan;
Hakim dapat memerintahkan sumpah tambahan tersebut apabila ia berpendapat :
tuntutan atau tangkisan tidak terbukti dengan sempurna;
tuntutan atau tangkisan tersebut juga tidak sama sekali terbukti.

81
82

(Pasal 155 ayat (1) HIR/Pasal 182 RBg/Pasal 1941 BW)


Hakim melakukan tersebut, apabila kebenaran dalih-dalih kebenaran Tergugat
atau dalih-dalih bantahan/tangkisan/jawaban Tergugat tidak terbukti seluruhnya.
Dalih-dalih gugatan Penggugat atau dalih-dalih bantahan Tergugat terbukti, tetapi
tidak dapat dikatakan tidak terbukti sama sekali dan tidak ada kemungkinan untuk
dibuktikan dengan alat bukti lain;
Jadi dalam hal ini misalnya pada suatu pemeriksaan baru ada sementara
pembuktian yang dikenal dengan permulaan pembuktian (Subekti, 1983 : 62),
misalnya ada alat bukti saksi yang berupa satu saksi, ada pembuktian surat, ada
alat bukti pengakuan di luar sidang dan sebagainya. Pendeknya suatu pembuktian
bebas yang oleh hakim dianggap belum cukup meyakinkan. Adanya permulaan
pembuktian tersebut merupakan wewenang hakim Pengadilan Negeri atau hakim
Pengadilan Tinggi dan kepada siapa sumpah penambah tersebut dibebankan;
Hakim dapat memilih kepada siapa sumpah penambah/pelengkap ini hendak
dibebankan. Sumpah ini tidak bisa dialihkan oleh salah satu pihak kepada pihak
yang lain (misalnya dialihkan oleh Penggugat kepada Tergugat). Hakim bukannya
wajib membebani sumpah penambah tetapi mempunyai wewenang membebankan
sumpah penambah;
Untuk dilakukan sumpah penambah/pelengkap (M.H. Tirtaamidjaja, 1960 :
172), memberikan pedoman praktis atau syarat-syarat sebagai berikut :
Pertama : Dipihak kesatu harus telah ada bukti sedemikian banyaknya,
sehingga bila ditambah dengan sumpah, maka gugatan yang
bersangkutan dapat dikabulkan, dipihak lain bukti yang telah ada
itu adalah sedemikian sehingga bila sumpah itu tidak diucapkan,
gugatannya harus ditolak.
Jika misalnya hanya ada satu orang saksi yang
meneguhkan dalih-dalih gugatan, maka dapatlah penyaksian itu
ditambah dengan sumpah penambah; tambahan dengan sumpah
dapat pula diberikan bila bukti yang telah ada terdiri hanya dari
persangkaan.
Kedua : Hakim adalah bebas dalam memilih siapa dari pihak-pihak yang
beperkara akan dibebani sumpah itu. Pedoman baginya ialah pihak
yang manakah yang memberi jaminan terbesar tentang kebenaran
sesuatu, yang akan diteguhkan dengan sumpah itu.
Ketiga : Peraturan bahwa sumpah decisoir/sumpah pemutus harus mengenai
sesuatu perbuatan pribadi dari orang yang akan disumpah, tidaklah

82
83

berlaku bagi sumpah penambah. Jadinya hakim bebas dalam hal


perumusan sumpah penambah itu.
Keempat : Pihak lawan boleh diberi kesempatan untuk membuktikan bahwa
sesuatu yang telah diteguhkan oleh sumpah penambah itu, adalah
tidak benar. Pembuktian itu dapat diselenggarakan dengan
memakai segala macam alat bukti. Hal ini menunjukkan suatu
perbedaan dengan sumpah pemutus.
Sumpah penambah tersebut harus dipertimbangkan terlebih dahulu alasannya.
Pertimbangan tersebut haruslah mencakup dari hal-hal mana dapat dibebankan
pengangkatan sumpah penambah tersebut. Jika tidak maka akan batal (Putusan
MARI Nomor 1362 K/Sip/1973 Tanggal 23 Oktober 1975;
Sumpah penambah yang telah dilakukan haruslah secara formal dimuat dalam
berita acara, jika tidak pengucapan sumpah harus diulangi (Putusan MARI Nomor
398 K/Sip/1967 Tanggal 2 Juni 1971);
Sumpah penambah/pelengkap ini mempunyai sifat menyelesaikan perkara, maka
mempunyai kekuatan alat bukti sempurna, yang masih dibuka kemungkinan
adanya bukti lawan. Misalnya pihak lawan boleh membuktikan bahwa sumpah itu
palsu apabila putusan yang didasarkan pada sumpah penambah telah mempunyai
kekuatan hukum tetap. Terbuka kemungkinan bagi yang kalah mengajukan
Peninjauan Kembali setelah putusan pidana yang menyatakan bahwa sumpah itu
palsu (Pasal 385 Rv);
Untuk sumpah penambah/pelengkap dalam hal ini berbeda dengan sumpah
pemutus, karena tidak disyaratkan harus berkenaan dengan perbuatan yang
dilakukan sendiri oleh orang yang disumpah (Putusan MARI Nomo 809 K/Sip/
1973 Tanggal 18 Maret 1976). Namun apabila sumpah tambahan/pelengkap yang
mengenai hal-hal yang tidak dialami sendiri oleh yang bersumpah adalah tidak sah
(Putusan Mari Nomor 324 K/Sip/1973 Tanggal 19 Juli 1973). Misalnya untuk
membuktikan bahwa yang mempunyai hak milik almarhum seseorang adalah
salah, karena hal tersebut bukanlah fakta yang ia alami sendiri (Putusan MARI
Nomor 18 K/Sip/1975 Tanggal 25 April 1976);
Sumpah penambah tidak terikat pada perbuatan pribadi dari yang bersumpah
tetapi haruslah hal-hal yang diketahuinya, tidak hal-hal yang tidak diketahui.
Misalnya dulu-dulunya sawah sengketa tersebut didapatkan dari nenek moyang yang
membuka hutan (Subekti, 1983 : 63);
Jadi dengan demikian mengenai syarat-syarat untuk memerintahkan sumpah
penambah lebih sempit karena adanya permulaan pembuktian, tetapi mengenai
isinya lebih luas karena tidak harus mengenai perbuatan pribadi;

83
84

Sumpah ini tidak bisa dikembalikan kepada pihak lain;


Pembebanan sumpah penambah/pelengkap bisa dibebankan kepada kuasanya,
yakni bila ada izin hakim karena sebab-sebab yang penting untuk memberikan kuasa
tersebut, serta adanya rumusan yang seksama dalam surat kuasa untuk
mengangkat sumpah. Jika tidak dipenuhi masalah tersebut akan batal (Putusan
MARI Nomor 828 K/Sip/1972 Tanggal 27 Agustus 1975);
Demikian juga apabila seorang Penggguat atau Tergugat sebelum mengangkat
sumpah telah meninggal dunia maka sumpah tersebut dapat dibebankan kepada
seluruh ahli waris mengingat Pasal 185 RBg (Putusan MARI Nomor 200 K/Sip/
1974, Tanggal 15 April 1976). Jadi dengan demikian harus ada alat bukti yang
membutuhkan sesuatu, atau telah terbukti sesuatu sehingga tidak demikian saja
tanpa alat bukti apapun untuk membuktikan sesuatu, langsung saja dibebankan
sumpah penambah (Vide Putusan MARI Nomor 104 K/Sip/1952, Tanggal
17 Desember 1953). Jika tidak ada permulaan pembuktian sama sekali adalah
batal (Putusan MARI Nomor 316 K/Sip/1974, Tanggal 25 Maret 1976);
Sumpah penambah/pelengkap tidak boleh berisikan kata-kata yang seolah-olah
menunjukkan terjadinya sesuatu misalnya telah dibelinya tanah sengketa, padahal
justru dengan sumpah tersebut akan dibuktikan ada tidaknya terjadinya sesuatu itu
yakni jual beli tersebut (Putusan MARI Nomor 898 K/Sip/1974, Tanggal
13 Juli 1978).

E. SUMPAH TAXATOIR
Sumpah taxatoir disebut juga sumpah penaksir, sumpah aestimatoir, atau
schattingseed, yang diatur dalam Pasal 155 HIR/Pasal 182 RBg/Pasal 1940 BW;
Sumpah ini diperintahkan oleh hakim karena jabatannya kepada PENGGUGAT,
untuk menentukan jumlah ganti rugi yang harus ditanggung oleh Tergugat. Jadi
sumpah ini tidak bisa dialihkan kepada Tergugat;
Karena sumpah ini hanya dibebankan kepada Penggugat, maka disini Penggguat
harus sudah bisa membuktikan dalih-dalih gugatannya bahwa dirinya telah
menanggung kerugian akibat apa yang dilakukan Tergugat;
Disini terjadi persoalan adalah besarnya ganti rugi yang diajukan oleh Penggugat,
jumlahnya belum pasti dan tidak ada cara lain untuk menentukan jumlah ganti
rugi tersebut kecuali dengan taksiran (Sudikno Mertokusumo, 1993 : 156);
Bahwa di samping itu semua, hakim harus menetapkan harga tertinggi (Pasal 155
ayat (2) HIR/Pasal 182 ayat (2) RBg/Pasal 1942 BW);
85

Syarat sumpah penaksir M.H. Tirtaamidjaja (1960 : 172) memberikan patokan


sebagai berikut :
sumpah itu hanya dapat dibebankan, bila si Penggugat pada umumnya telah
membuktikan haknya atas pembayaran kerugian. Sumpah itu dapat
dipergunakan oleh hakim, bila ia berpendapat, bahwa alat bukti yang telah
ada tidak dapat menetapkan besarnya kerugian itu;
sumpah penaksir hanya dapat dibebankan kepada si Penggugat.
Alat bukti sumpah penaksir, bersifat sempurna dan masih memungkinkan alat
bukti lawan. Misalnya dengan adanya sumpah palsu yang dilakukan Penggugat
dapat dipidanakan berdasarkan Pasal 242 KUHP;

F. SUMPAH PEMUTUS
Sumpah decissoir disebut juga sumpah pemutus yang diatur dalam Pasal 156 HIR/
Pasal 183 RBg/Pasal 1930 BW;
Sumpah pemutus adalah sumpah yang diajukan salah satu pihak kepada pihak
lawannya, untuk mengucapkan sumpah pihak yang meminta agar lawannya
mengucapkan sumpah disebut deferent, sedangkan pihak yang harus
mengucapkan sumpah disebut delaat;
Sumpah pemutus baru bisa diminta apabila tidak ada bukti sama sekali, hal ini
berbeda dengan sumpah penambah/pelengkap yang harus mensyaratkan adanya
bukti sedikit meskipun kurang lengkap. Pengadilan tidak perlu mengadakan
penyumpahan pada salah satu pihak karena permohonan pihak lawan, karena
sumpah pada salah satu pihak baru perlu diadakan, jika sama sekali tidak ada
bukti-bukti meneguhkan dalih-dalih gugatan atau dalih-dalih jawaban/bantahan
dan hanya sumpahlah satu-satunya sarana untuk menggantungkan putusan dalam
sengketa kedua belah pihak. Jadi permohonan sumpah pemutus hanya dapat
dikabulkan kalau dalam suatu perkara sama sekali tidak terdapat bukti-bukti
(Putusan MARI Nomor 575 K/Sip/1973, Tanggal 4 Mei 1976);
Sumpah pemutus adalah merupakan alat bukti sempurna yang tidak
memungkinkan pembuktian lawan. Jadi dalam hal ini tidak ada dimungkinkan
dilakukan peninjauan kembali dengan dalih sumpah palsu (Pasal 242 KUHP)
meskipun sudah ada putusan hakim pidana yang telah mempunyai kekuatan
hukum tetap;
Permohonan pengucapan sumpah kepada salah satu pihak dikabulkan, dan
ternyata pihak lain tidak mau bersumpah, maka pihak yang tidak mau bersumpah
86

tersebut bisa meminta pihak lawan untuk mengangkat sumpah (Pasal 156 ayat (2)
HIR/Pasal 183 ayat (2) RBg);
Bagi yang diperintahkan untuk bersumpah dan menolak mengangkat sumpah
ATAU bagi yang pada mulanya meminta pihak lawan bersumpah dan setelah itu
dikembalikan kepadanya menolak mengangkat sumpah harus dikalahkan dalam
perkaranya (Pasal 156 ayat (3) HIR/Pasal 183 ayat (3) RBg);
Apabila seorang diminta pihak lawannya untuk mengucapkan sumpah, dan ia
bersedia mengucapkan sumpah maka ia akan dimenangkan dalam perkara
tersebut. Demikian sebaliknya apabila seseorang diminta untuk mengucapkan
sumpah oleh lawannya dan menolak untuk bersumpah serta mengembalikan
apabila pada mulanya pihak yang meminta bersumpah setelah dikembalikan
berani bersumpah maka ia akan dimenangkan perkaranya;
Mereka yang terlibat di dalam perkara yang akan dilakukan sumpah yang
menentukan formulasi sumpah itu sendiri, hakim tidak boleh campur tangan.
Dalam memformulasi lafal sumpah yang akan diucapkan hakim hanya
mengeluarkan penetapan tentang memberi izin atau tidak tentang pembebanan
sumpah tersebut. Syarat-syarat sumpah pemutus harus mengenai suatu perbuatan
yang dilakukan oleh orang yang akan bersumpah itu sendiri atau mengenai suatu
keadaan yang diketahui sedemikian rupa ia dapat memberikan keterangan tentang
keadaan itu atas sumpah (Pasal 1931 BW) …………………….
Syarat sumpah pemutus dapat diperintahkan pada setiap perselisihan dalam
sengketa perdata, kecuali apabila dalam hal-hal tertentu para pihak tidak
diperkenankan mengadakan suatu perdamaian atau hal-hal dimana pengakuan
diantara mereka tidak diperbolehkan diperhatikan oleh hakim;
Seorang yang mengajukan permohonan kepada hakim agar pihak yang lain
melakukan sumpah pemutus, pada dasarnya dianggap sebagai orang yang
melepaskan haknya, oleh karena itu hanya bisa dilakukan terhadap suatu hak yang
berada dalam kekuasaannya. Misalnya hak milik atau hak warisan. Jika orang itu
tidak mempunyai kekuasaan terhadap sesuatu hak tentu saja sumpah pemutus
yang demikian tidak diperkenankan;
Tidak dapat dianggap putusan sesungguhnya (Tresna, 1977 : 157);
Perintah sumpah pemutus yang diminta oleh pihak yang satu kepada pihak yang
lain dapat dikembalikan oleh pihak yang diminta bersumpah (…………..) kepada
yang meminta sumpah (…………..);
Jika seseorang dalam hal diminta melakukan sumpah pemutus berani melakukan
sumpah pemutus, maka ia dimenangkan. Demikian sebaliknya apabila seseorang
87

yang diminta melakukan sumpah menolak dan mengembalikan sumpah tersebut


kepada yang meminta, kemudian pihak yang meminta sumpah semula melakukan
sumpah tersebut dia akan dimenangkan;
Ketentuan selanjutnya, apabila mereka tidak mau melakukan sumpah pemutus
akan dikalahkan bila :
apabila seorang diminta untuk melakukan sumpah pemutus dan menolak
mengangkat sumpah atau menolak mengembalikannya;
apabila seorang yang meminta sumpah pemutus dan setelah dikembalikan
sumpah tersebut, menolak mengangkatnya.
(Pasal 1932 BW)
Apabila seseorang meminta sumpah pemutus, misalnya lafalnya adalah sebagai
berikut :
Penggugat menyatakan bahwa Tergugat telah membeli barang Penggugat
tetapi belum membayarnya. Sedangkan Tergugat menyatakan sebaliknya
dirinya telah membayar barang-barang dari Penggugat;
Penggugat minta Tergugat melakukan sumpah pemutus dengan lafal sebagai
berikut :
“Saya bersumpah bahwa benar saya telah membayar harga barang milik
Penggugat”.
Tetapi bila sumpah pemutus tersebut dikembalikan oleh Tergugat harus dirubah
terlebih dahulu sehingga berbunyi sebagai berikut :
“Saya bersumpah bahwa benar Tergugat belum membayar harga barang milik
saya”.
Perkecualiaan tidak dapat dikembalikan (Tirtaamidjaja)
Yang dimaksud memutus perselisihan dalam salah satu pihak diperintahkan untuk
mengangkat sumpah atas permintaan pihak lain, dengan syarat bahwa dengan
dilakukan sumpah tersebut dapat memutus atau mengakhiri perkara haruslah
mengenai hal yang menjadi perselisihan (litis decissoir). Dari contoh di atas
misalnya tentang membayar harga barang, bukan bagaimana barang yang
disengketakan harus diangkut. Jika tidak dipenuhi hal tersebut hakim akan
menolak sumpah decissoir;
Bagi seseorang yang telah meminta dilakukan sumpah pemutus atau
mengembalikan sumpah pemutus tidak dapat menarik kembali apa yang telah
dikemukakan;
Selain itu syarat yang harus dipenuhi adalah bahwa sumpah tersebut harus
berkaitan dengan perbuatan pribadi dari orang yang sumpahnya digantungkan
88

(Pasal 156 ayat (1) HIR/Pasal 183 ayat (1) RBg/Pasal 1931 BW) yakni “segala
sesuatu mengenai dirinya”;
“Segala sesuatu mengenai dirinya” dari yang bersumpah tidak saja berisi
perbuatan atau tindakan, tetapi juga pengetahuan dari yang bersumpah bahwa ia
sungguh-sungguh tidak tahu bahwa perseroan “Makmur” misalnya, pada waktu
mengadakan transaksi sudah berada dalam keadaan pailit dalam praktik sumpah
demikian adalah dikenal dengan sumpah pengetahuan (Subekti, 1983 : 61);
Berkaitan dengan masalah pribadi tersebut maka jika menyangkut badam hukum
yang harus bersumpah adalah pengurus. Misalnya direktur atau presiden direktur
sebuah PT, ketua yayasan pada saat kejadian terjadi sehingga ada kemungkinan
ketika dilakukan penyumpahan orang tersebut sudah tidak menjabat pengurus
lagi;
Sumpah dapat diambil pada setiap saat juga pada saat diperiksa diwaktu perkara
banding di Pengadilan Tinggi. Tentu saja pelaksanaannya dilakukan oleh Pengadilan
Negeri dengan dibuat berita acara dan dikirim ke PT;
Mengenai syarat-syarat sumpah pemutus lebih sempit karena harus tidak ada alat
bukti permulaan, tetapi mengenai isi sumpahnya lebih sempit karena mengenai
perbuatan pribadi.
.

88
89

BAB VIII PEMERIKSAAN


SETEMPAT

A. Dasar hukum : Pasal 153 HIR/Pasal 180 RBg.

B. Pengertian : Pemeriksaan setempat adalah merupakan tindakan hakim karena


jabatannya untuk memeriksa sesuatu, biasanya benda tetap, yang berkaitan dengan
perkara yang ditanganinya di luar gedung pengadilan agar dapat memperoleh
gambaran yang jelas tentang keadaan atau peristiwa yang menjadi sengketa.

Pemeriksaan setempat, bisa terjadi akibat dari permintaan salah satu atau
kedua belah pihak atau karena jabatan hakim itu sendiri. Jika ada suatu permintaan
kepada hakim, dikabulkan atau tidak merupakan wewenang judex factie/hakim yang
bersangkutan. (Putusan MARI 612K/Sip/1973, tanggal 21 Januari 1974)

Jalannya pemeriksaan setempat, harus dituangkan dalam berita acara


persidangan, karena pemeriksaan setempat juga merupakan pemeriksaan persidangan
yang dilakukan di luar gedung pengadilan.

C. Suatu pemeriksaan setempat dilakukan, misalnya adanya alasan :

- selisih atau perbedaan batas-batas tanah yang disengketakan oleh Penggugat maupun
Tergugat;

- letak suatu bangunan yang disengketakan;

- barang-barang yang sangat besar dan terletak disuatu tempat atau suatu bangunan
yang sulit di bawa ke persidangan;

- suatu kerugian yang timbul akibat perbuatan salah satu pihak terhadap suatu
bangunan.

Keadaan-keadaan tersebut tentu saja tidak bisa diketahui dalam sidang pengadilan kecuali
diadakan pemeriksaan setempat terhadap barang-barang tersebut.

Apabila letak barang-barang yang hendak diperiksa tersebut, di luar wilayah hukum
dari pengadilan yang menangani perkaranya, kewenangan tersebut dilimpahkan kepada hakim
yang wilayah hukumnya meliputi tanah/bangunan/barang sengketa tersebut.

Dalam Pasal 153 HIR/Pasal 180 RBg ditentukan bila Ketua menganggap perlu dapat
mengangkat seorang atau dua orang komisaris dari Majelis yang dengan bantuan Panitera
Pengganti akan melihat keadaan setempat dan melakukan pemeriksaan yang dapat memberikan
keterangan kepada hakim.

Seorang juru sita atau wakilnya, yang ditunjuk secara sah oleh hakim Pengadilan
Negeri untuk melakukan pemeriksaan setempat berwenang penuh untuk melaksanakan perintah

89
90

hakim tersebut, dan hasil pemeriksaan dapat menjadi keterangan bagi hakim yang bersangkutan
dalam pemeriksaan dan memutus perkara yang dihadapi itu (Putusan MARI No. 966 K/Sip/1973,
tanggal 31 Juli 1975.

Bahwa waktu Pasal 135 HIR tersebut dibentuk dan pada tahun 1975 seperti
tersebut dalam Yurisprudensi MARI tersebut di atas, jumlah hakim sangat terbatas, oleh
karena itu, dapat dilakukan oleh sebuah komisaris yang diangkat oleh Ketua Pengadilan Negeri
atau bisa seorang hakim lain atau pegawai kepaniteraan di bantu oleh Panitera. Saat ini praktek
pemeriksaan setempat dilakukan oleh hakim yang menangani perkara tersebut.

Bahwa sesungguhnya pemeriksaan setempat juga merupakan alat bukti, di luar


yang disebut Pasal 164 HIR. Pemeriksaan setempat disamakan dengan penglihatan hakim atau
penyaksian hakim yang dapat dipakai sebagai pengetahuannya sendiri dalam usaha
pembuktian yang kekuatan pembuktiannya diserahkan kepada hakim.

A. Pitlo berpendapat lain, beliau memandang pemeriksaan setempat adalah


pemindahan sidang, untuk memungkinkan hakim mengetahui fakta-fakta di luar sidang,
sebagaimana dalam keadaan biasa dapat ditunjukkan kepada hakim di dalam ruang sidang (A.
Pitlo,1978 : 29). Dengan demikian A. Pitlo pemeriksaan setempat tidak merupakan alat bukti.

Dulu dalam Pasal 79 Undang Undang No. 1 Tahun 1950 tentang Mahkamah
Agung (sekarang sudah dicabut dan diganti dengan Undang Undang No. 14 Tahun 1985)
menjelaskan bahwa pengetahuan hakim adalah penyaksian sendiri oleh hakim pada waktu
sidang. Pengetahuan hakim sebenarnya tidak hanya berupa penyaksian belaka, melainkan juga
berupa pendapat hakim berdasarkan keahliannya. Maka sebenarnya pengetahuan hakim itu
terdiri dari apa yang dilihat oleh inderanya dan pendapat berdasarkan keahliannya.

Jika seorang hakim ragu-ragu atau khawatir opininya tercampur dengan pendapatnya sendiri,
maka dapat didatangkan seorang ahli sebagaimana diatur dalam Pasal 154 HIR/181 RBg.

90
91

BAB IX
KETERANGAN AHLI

A. DASAR HUKUM :
Pasal 154 HIR/Pasal 181 RBg yang berbunyi :
(1) Apabila pengadilan berpendapat bahwa perkaranya akan dapat dijelaskan dengan
suatu pemeriksaan atau peninjauan oleh seorang ahli, maka ia dapat atas permintaan
para pihak atau karena jabatan, mengangkat ahli tersebut;
(2) Dalam hal demikian, ditetapkan hari sidang dimana para ahli itu akan mengutarakan
laporan mereka, baik secara tertulis atau secara lisan dan menguatkan laporan itu
dengan sumpah;
(3) Tidak boleh diangkat menjadi ahli, mereka yang sedianya tidak akan dapat didengar
sebagai saki;
(4) Pengadilan tidak sekali-kali diwajibkan mengikuti pendapat ahli, apabila
keyakinannya bertentangan dengan itu.
Dalam Pasal 181 RBg, antara ayat (2) dengan ayat (3), diselipkan ketentuan
yang berbunyi : Jika seorang ahli tinggal atau berada di luar daerah hukum kedudukan
pengadilan, keterangannya itu diberikan di tempat seorang ahli itu tinggal atau berdiam,
selanjutnya seorang ahli itu disumpah oleh pemerintah ditempatnya. Juga berita acara
pemeriksaan dikirim segera kepada ketua dan berita acara tersebut dibacakan di dalam
persidangan.
Sedangkan ayat (3) dari HIR menjadi ayat (4), dan ayat (4) menjadi ayat (5).

B. PENGERTIAN AHLI
– Pengertian : adalah keterangan yang diberikan oleh seorang yang mempunyai
keahlian khusus, tentang hal yang diperlukan untuk membuat terang suatu perkara guna
kepentingan pemeriksaan.
– Jika dalam Pasal 153 HIR, apabila diperlukan hakim dapat memeriksa suatu tempat,
maka dalam Pasal 154 apabila dipandang ada gunanya, hakim diberi kemungkinan
untuk minta pertolongan atau pendapat seorang ahli.
– Keduanya sebenarnya merupakan alat atau sarana bagi hakim untuk mencari
kebenaran yang hakiki untuk menjatuhkan putusan yang adil (Soesilo, 1985 : 112 –
113). Kedua macam alat bukti tersebut, pemeriksaan setempat dan keterangan ahli
haruslah dipandang sebagai alat pembantu untuk memudahkan pekerjaan hakim.
– Hakim yang dituntut mempunyai kelebihan dalam ilmu hukum dan pengetahuan lain
untuk menyelesaikan suatu perkara yang akan dipegang nantinya, namun sebagai
92

manusia ia mempunyai kemampuan yang terbatas dan tidak bisa dituntut untuk
mengetahui segala hal.
– Pengetahuan seorang ahli dibutuhkan oleh hakim, agar mendapatkan pengetahuan
serta penjelasan yang lebih mendalam tentang sesuatu dari seorang ahli, agar dalam
memputuskan perkara tepat dan benar. Misalnya tentang lelang, masalah pertanahan
dan sebagainya.

C. SIAPA YANG DISEBUT SEORANG AHLI


– Jika dilihat dari bunyi Pasal 154 ayat (1) HIR/181 ayat (1) RBg, kriteria sebagai
seorang ahli dan berapa banyak tidak jelas diatur dalam kententuan tersebut.
– Namun jika disimpulkan dari ketentuan tersebut, seorang bisa dikatakan sebagai ahli
terletak dalam pengangkatan oleh hakim. Sedangkan bagi seorang yang diangkat
sebagai ahli, tidak ada kewajiban untuk menerima atau memenuhi pengangkatan
tersebut pihak yang bersangkutan bisa mengangkat ahli lain sebagai ganti. (Pasal 222
Rv).
– Praktek yang terjadi siapa yang diangkat sebagai ahli dalam persidangan dibawa
sendiri oleh para pihak. Lalu hakim atau pihak lawan, di samping atas pertanyaan
pihak yang mengajukan, dapat juga mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang
relevan, untuk membuat jelas suatu masalah. Dari pendapat-pendapat yang
dikemukakan dari ahli tersebut dapat ditarik kesimpulan apakah terhadap ahli
tersebut, layak atau tidak dianggap sebagai ahli.
– Jadi seorang alih biasanya dibawa oleh pihak sendiri, tidak ditentukan kriterianya
terlebih dahulu. Dengan adanya Pasal 154 ayat (4) HIR/Pasal 181 ayat (5) RBg,
maka praktek selama ini menjadi lebih gampang, karena hakim tidak terikat dengan
keterangan ahli yang diajukan. Hakim akan menolak jika bertentangan dengan
keyakinannya yang akan ditulis dalam pertimbangan putusannya.

D. BENTUK KETERANGAN AHLI


– Dari ketentuan Pasal 181 ayat (2), keterangan ahli bisa berbentuk tertulis atau lisan
yang dikuatkan dengan sumpah.
– Jika lisan, selalu bisa dilakukan penyumpahan dalam sidang. Lalu bagaimana jika
dalam laporan tertulis ? Tentu saja untuk yang tertulis hanya dimungkinkan untuk
keterangan ahli yang sebelumnya telah bersumpah sebelum memangku jabatan
sesuai keahliannya. Jika ahli tersebut tidak bersumpah, sebelum menerima jabatan
atau ahli itu hanya mempunyai keahlian khusus, karena sangat berpengalaman
misalnya, akan sulit bagi hakim untuk menerima keterangan ahli tersebut.
93

– Laporan dalam surat, biasanya disebutkan di bawahnya, keterangan yang


menyatakan isi surat tersebut dibuat berdasarkan sumpah jabatan.
– Apa yang diterangkan oleh ahli bukan fakta-fakta atau hal-hal yang dilihat dialami
dan didengar.
– Untuk itu hakim tidak terikat oleh pendapat ahli, kalau nantinya bertentangan dengan
keyakinannya, karena itu nilai keterangan ahli adalah bebas karena diserahkan
kepada hakim. Seorang ahli memberikan pendapat atau kesimpulan terhadap suatu
yang disengketakan.
– Berbeda dengan keterangan yang diberikan oleh saksi, disini saksi ahli hanya
menerangkan atau memberikan pendapatnya tentang apa yang diminta oleh hakim
tentang suatu benda atau keadaan yang karena sesuatu hal hakim tidak dapat
menentukan sendiri, sehingga mungkin pendapat saksi ahli ini dapat
dipertimbangkan juga oleh hakim dalam mengambil suatu keputusannya. Jika saksi
sipanggil dimuka sidang untuk memberikan keterangan tentang peristiwanya,
sedangkan ahli dipanggil untuk hakim menilai peristiwanya (Sudikno, 1993 : 135)..
Pada dasarnya pengangkatan saksi ahli itu atas permintaan para pihak atau
bisa juga hakim karena jabatannya.
– Namun seringkali, hakim sebagai orang yang bukan ahli, terpaksa untuk menurut
pendapat seorang ahli. Pertimbangan tentang perlunya mengangkat ahli terserah pada
hakim, para pihak boleh menunjuk ahli yang akan diangkat, tetapi jika tidak mufakat,
maka hakim yang memutuskan masalah tersebut. Ahli memang sebaiknya 3 orang,
tetapi satu saja sudah cukup (Tirtaamidjaja, 1960 : 145). Jadi dalam keterangan ahli
tidak dikenal asas unus testis nullus testis.

E. PENDAPAT BAHWA KETERANGAN AHLI BUKAN ALAT BUKTI


– Jika pendapat ahli sudah jelas, hakim biasanya mengikuti, oleh karena ahli hanya
memberikan nasihat kepada hakim mengenai kesimpulan, yang menurut mereka
mesti ditarik oleh hakim, dari fakta-fakta yang terbukti. Maka keterangan ahli bukan
alat bukti (A. Pitlo, 1978 : 29).
– Sampai sekarang keterangan ahli, tidak dianggap sebagai alat bukti, oleh karena
tidak mengenai ya atau tidak terjadinya suatu keadaan, melainkan mengenai
pendapat seseorang tentang suatu soal yang memerlukan keahlian. Akan tetapi
ternyata dalam praktek, bahwa keterangan seorang ahli, seringkali betul-betul
membuktikan suatu hal, misalnya perihal seorang meninggal dunia, atau perihal
persamaan suatu contoh (monster) dari barang yang akan dijual dengan barang yang
telah dijual (Wirjono Prodjodikoro, 1978 : 124).
94

F. SUMPAH AHLI
– Dalam praktek ahli sebelum ditanya tentang masalah keahliannya, ditanya terlebih
dahulu identitasnya nama, alamat, umur, pekerjaan, agama dan apa ada hubungan
keluarga atau hubungan pekerjaan dengan Penggugat atau Tergugat.
– Jika tidak memenuhi persyaratan sebagai saksi, juga tidak memenuhi syarat sebagai
ahli, misalnya masih bersaudara dengan salah satu pihak.
– Sebelum memberikan keterangan seorang ahli disumpah terlebih dahulu atau berjanji
dengan cara agama yang dianutnya.
– Bagi seorang yang agamanya tidak memperbolehkan bersumpah, sumpah tersebut
diganti dengan berjanji (Stbl 1920 Nomor 69 Pasal 5).
– Bunyi sumpah seorang ahli adalah : “Bahwa selaku ahli akan memberikan
keterangan yang sebaik-baiknya dan yang sebenar-benarnya menurut pengetahuan
dalam bidang keahliannya”.
– Bila ahli tidak mau bersumpah, dapat diperlakukan sandera seperti saksi biasa.

G. ANCAMAN PIDANA BAGI SEORANG AHLI


– Ancaman pidana bagi seorang ahli yang tidak mau datang kepersidangan terdapat
dalam Pasal 224 KUHP dan Pasal 522 KUHP.
– Seorang ahli dalam perkara perdata yang tidak mau hadir di persidangan diancam
maksimum 6 (enam) bulan penjara (Pasal 224 KUHP).
– Seorang ahli yang tidak memenuhi panggilan yang sah diancam dengan pidana
denda maksimum sembilan ratus rupiah (Pasal 522 KUHP).
– Tentu saja dalam hal ini kehadiran ahli tersebut sangat dibutuhkan sekali dan tidak
ada ahli lain yang dapat mewakili dirinya hadir di persidangan.
95

BAGIAN KETIGA :
BAB X PUTUSAN
BAB XI PROSES SIDANG PERDATA DALAM PUTUSAN PENGADILAN
NEGERI DAN PENGADILAN TINGGI
96

BAB X
PUTUSAN

A. KESIMPULAN
Apabila tahapan proses pembuktian telah selesai dilakukan, dalam praktik pada
saat ini, terutama jika ada advokat/kuasa hukum, dilakukan tahap kesimpulan;
Kesimpulan tersebut sebenarnya tidak diatur dalam HIR/RBg, namun hal ini
timbul karena kebiasaan yang menjadi hukum kebiasaan. Meskipun tidak ada
kesimpulan yang diajukan oleh advokat/kuasa hukum, majelis hakim akan
melakukannya sendiri dalam memutus perkara;
Namun demikian kesimpulan oleh para pihak melalui kuasa hukumnya, sangat
menolong bagi hakim untuk mengambil putusan. Kesimpulan tersebut merupakan
masukan maupun mempermudah kerja hakim dalam mempertimbangkan setiap
dalih-dalih gugatan maupun dalih-dalih bantahan/jawaban dalam putusan

B. DALAM HAL MEMUSYAWARAHKAN PUTUSAN


Sesudah tahap kesimpulan majelis hakim bermusyawarah tentang apa yang akan
diputuskan oleh majelis hakim;
Di dalam mengambil putusan, majelis berpedoman pada isi ketentuan Pasal 178
HIR/Pasal 189 RBg :
wajib mencukupkan segala alasan hukum yang tidak dikemukakan oleh kedua
belah pihak;
wajib mengadili segala tuntutan;
tidak diperkenankan untuk menjatuhkan putusan atas perkara yang tidak
digugat atau melebihi apa yang digugat.
Wajib mencukupkan segala alasan hukum, artinya hakim diwajibkan menyebut
dasar hukum dan alasan hukum di dalam mempertimbangkan putusannya. Apabila
para pihak tidak memberi dasar hukum, hakim wajib memberi dasar hukum baik
hukum tertulis atau tidak tertulis serta alasan hukum dalam putusannya (Pasal 25
ayat (1) UU No. 4/Th 2004). Pengadilan dilarang menolak untuk memeriksa,
mengadili, dan memutus suatu perkara yang diajukan dengan dalih bahwa
hukumnya tidak ada atau kurang jelas, melainkan wajib untuk memeriksa atau
mengadili (Pasal 16 ayat (1) UU No. 4/Th 2004). Untuk itu hakim wajib
menggali, mengikuti dan memahami nilai-nilai hukum dan keadilan yang hidup
dalam masyarakat (Pasal 28 UU No. 4/Th 2004). Hal ini agar sesuai dengan
hukum dan rasa keadilan masyarakat;
97

Wajib mengadili segala tuntutan artinya dalam mengadili hakim tidak boleh
sampai lupa mempertimbangkan segala tuntutan. Apabila salah satu tuntutan
belum diputus tanpa dipertimbangkan sebab-sebabnya adalah merupakan salah
satu alasan dari peninjauan kembali (Pasal 67 huruf d UU No. 5/Th 2004). Wajib
mengadili segala tuntutan artinya, segala tuntutan tidak boleh sampai tidak
dipertimbangkan yakni meliputi tuntutan baik dalam gugatan konvensi dan
rekonvensi;
Tidak diperkenankan untuk menjatuhkan putusan atas perkara yang tidak digugat
atau melebihi apa yang digugat. Apabila hakim memutus sesuatu yang tidak
dituntut atau melebihi apa yang dituntut akan dibatalkan oleh Mahkamah Agung.
Hal tersebut juga merupakan salah satu alasan peninjauan kembali (Pasal 67 c UU
No. 5/Th 2005). Misalnya mengabulkan tuntutan yang tidak dituntut adalah dalam
suatu tuntutan seorang Penggugat tidak mengajukan ganti rugi tetapi oleh hakim
diputus tentang ganti ruginya. Mengabulkan melebihi apa yang dituntut, misalnya
dalam gugatan perbuatan melawan hukum, Penggugat hanya menuntut ganti rugi
sebesar Rp. 2.000.000,- (dua juta rupiah) oleh hakim dikabulkan Rp. 5.000.000,-
(lima juta rupiah).

C. PENGUMUMAN PUTUSAN
Menurut ketentuan Pasal 179 HIR/Pasal 190 RBg, putusan hakim dibacakan di
dalam sidang yang terbuka untuk umum. Hal ini sesuai dengan ketentuan Pasal 20
UU No. 4/Th 2004. Apabila ketentuan tersebut dilanggar mengakibatkan putusan
tidak sah dan tidak mempunyai kekuatan hukum;
Jika kedua belah pihak atau salah satu pihak tidak dapat hadir pada saat dibacakan
putusan, maka atas perintah Ketua Majelis putusan tersebut harus diberitahukan
kepada kedua belah pihak atau salah pihak yang tidak hadir.

D. BIAYA PUTUSAN
Menurut ketentuan Pasal 181HIR/Pasal 192 RBg, pihak yang kalah harus
dibebani membayar ongkor perkara;
Sedangkan terhadap biaya putusan sela yang dijatuhkan lebih dahulu,
diperhitungkan pula dalam putusan akhir;
Biaya-biaya tersebut meliputi (Pasal 182 HIR/Pasal 193 RBg) :
materai;
biaya panggilan terhadap saksi, ahli, juru sumpah dan juru bahasa;
pemeriksaan setempat;
98

juru sita yang melakukan pemanggilan;


pemberitahuan putusan oleh juru sita;
biaya membuat salinan surat otentik yang dibuat oleh pejabat umum/pejabat
penyimpan akta.
Besarnya biaya perkara yang menurut putusan harus dibayar oleh salah satu pihak
yang kalah, harus disebutkan dalam putusan (Pasal 183 HIR/Pasal 194 RBg).

E. SUSUNAN DAN ISI PUTUSAN


Putusan pengadilan adalah merupakan pernyataan hakim untuk menyelesaikan
atau mengakhiri perkara yang disengketakan yang diucapkan di muka persidangan
yang terbuka untuk umum;
Apa yang terdapat di dalam sebuah putusan adalah sebagai berikut :
kepala putusan;
para pihak dengan identitasnya;
tentang duduk perkaranya;
tentang hukumnya;
amar putusan.
Kepala putusan, terdapat kata “Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang
Maha Esa” (Pasal 4 UU No. 4/Th 2004). Ini merupakan titel eksekutorial dari
suatu putusan. Apabila tidak ada kata-kata tersebut, putusan tersebut tidak bisa
dijalankan/dieksekusi;
Para pihak dengan identitasnya disini meliputi mereka-mereka yang terlibat dalam
perkara yaitu :
Pihak Penggugat (Penggugat atau Para Penggugat);
Pihak Tergugat (Tergugat atau Para Tergugat);
Pihak Turut Tergugat (jika ada).
Identitas para pihak meliputi nama, umur, alamat dan pekerjaan, serta nama kuasa
hukum beserta alamat kantornya (jika memakai kuasa hukum).
Tentang duduk perkaranya memuat tentang apa-apa yang terjadi dalam
persidangan pengadilan. Disini yang dimuat adalah :
Gugatan Penggugat/Para Penggugat;
Jawaban pertama Tergugat/Para Tergugat;
Jawaban pertama Turut Tergugat (jika ada);
Alat bukti surat Penggugat;
Alat bukti saksi Penggugat;
Alat bukti surat Tergugat;
99

Alat bukti saksi Tergugat;


Alat bukti keterangan ahli (jika ada);
Pemeriksaan setempat dilakukan tanggal berapa.
Tentang hukumnya, adalah merupakan pertimbangan hukum terhadap gugatan
dan jawaban para pihak. Menurut ketentuan Pasal 184 HIR/Pasal 195 RBg berisi
tentang :
ringkasan gugatan dan jawaban, dari dalih gugatan dan jawabant tersebut, lalu
disimpulkan dalih apa yang diakui oleh Tergugat, dan dalih apa yang ditolak
oleh Tergugat. Terhadap dalih yang tidak diakui atau ditolak oleh Tergugat
barulah dipertimbangkan oleh hakim tersebut berdasarkan alat bukti yang
ada;
serta alasan-alasan yang mendasari putusan tersebut, hakim tidak terikat
dengan alasan hukum yang dibuat oleh para pihak;
jika ada hukum tertulis, harus disebutkan dengan jelas (Vide Pasal 25 ayat (1)
UU No. 4/Th 2004);
keputusan tersebut harus ditanda tangani oleh Majelis Hakim dan Panitera/
Panitera Pengganti (Pasal 25 ayat (2) UU No. 4/Th 2004).
Amar putusan, adalah merupakan jawaban dari gugatan Penggugat baik konvensi
maupun rekonvensi (jika ada). Isi amar putusan tersebut dalam pokok perkara
bisa :
menyatakan gugatan tidak dapat diterima;
menyatakan gugatan ditolak;
menyatakan gugatan dikabulkan sebagian;
menyatakan gugatan dikabulkan seluruhnya.
100

BAB XI
PROSES SIDANG PERDATA
DAN
PUTUSAN PENGADILAN NEGERI

A. UMUM
Bab ini merupakan pelajaran bagi mahasiswa yang menempuh mata kuliah
Tehnik dan Keahlian Peradilan atau Pendidikan Hukum Klinis.
Di bawah ini penulis akan memberikan gambaran singkat tentang proses
persidangan peradilan perdata yang lengkap. Meskipun dalam praktik tidak selalu terjadi
tahapan-tahapan seperti di bawah ini, contohnya para pihak atau salah satu pihak tidak
mengajukan kesimpulan. Hal terjadi karena menurut mereka akhirnya toh Majelis Hakim
akan menyimpulkan sendiri dalam putusannya.
Gambaran tahapan-tahapan proses persidangan, beserta isinya secara garis besar
adalah sebagai berikut :
1. Tahap I : Gugatan Penggugat
2. Tahap II : Jawaban Tergugat
Dalam konpensi, isinya :
– Eksepsi;
– Jawaban pokok perkara.
Dalam rekonpensi, isinya :
– Gugatan.
3. Tahap III : Replik Penggugat
Dalam konpensi, isinya :
– Tanggap eksepsi;
– Replik pokok perkara.
Dalam rekonpensi, isinya :
– Eksepsi;
– Jawaban pokok perkara.
4. Tahap IV : Duplik Tergugat
Dalam konpensi, isinya :
– Replik eksepsi;
– Duplik pokok perkara.
Dalam rekonpensi, isinya :
– Tanggap eksepsi;
– Replik pokok perkara.
5. Tahap V : Rereplik Penggugat
Dalam konpensi, isinya :
– Duplik eksepsi.
101

Dalam rekonpensi, isinya :


– Replik eksepsi;
– Duplik pokok perkara.
6. Tahap VI : Reduplik Tergugat
Dalam rekonpensi, isinya :
– Duplik eksepsi.
Catatan :
– Tahap I sampai VI disebut proses jawab menjawab;
– Pada umumnya hanya sampai tahap IV yaitu Duplik Tergugat sudah dianggap
cukup oleh hakim.
7. Tahap VII : Pembuktian Penggugat
8. Tahap VIII : Pembuktian Tergugat
9. Tahap IX : Kesimpulan Penggugat dan Tergugat
Catatan :
Dalam tahap ini kadang-kadang salah satu pihak atau kedua belah pihak tidak
mengajukan kesimpulan.
10. Tahap X : Putusan Pengadilan, isinya :
a. Dalam konpensi :
– Dalam eksepsi;
– Dalam pokok perkara
b. Dalam rekonpensi :
– Dalam eksepsi;
– Dalam pokok perkara
c. Dalam konpensi dan rekonpensi :
– Membebankan biaya perkara kepada Penggugat atau Tergugat yang
dikalahkan dalam perkara tersebut
– Dalam pokok perkara

B. PROSES GUGAT MENGGUGAT DALAM PRAKTEK


Kasus ini bermula dari seorang janda bernama ROEMINTEN, yang telah
menjual sebidang tanah peninggalan almarhum suaminya. Penjualan tanah tersebut (tanah
sengketa) bersama salah satu anaknya tanpa persetujuan anak-anak yang lain (sesama ahli
waris lainnya). Penjualan tanah tersebut dengan akta di bawah tangan pada tanggal
27 Juni 1987.
Pada tahun 1995, setelah janda tersebut meninggal pada tahun 1992, anak-anak
janda yang lain menggugat dan meminta tanah tersebut. Berdasarkan Putusan Pengadilan
Negeri Kabupaten Kediri No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. tanggal 19 Maret 1996 jo Putusan
102

Pengadilan Tinggi Jawa Timur No. 798/Pdt./1996/PT.Sby tanggal 1 April 1997 jo


Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998 yang merupakan
putusan yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap, jual beli tersebut dinyatakan batal
demi hukum.
Pembeli selaku Penggugat, menggugat anak-anak ROEMINTEN selaku
Tergugat dengan alasan perbuatan yang dilakukan ROEMINTEN tersebut adalah
perbuatan melawan hukum.
Kasus tersebut secara lengkap mulai dari gugatan sampai Putusan Pengadilan
Tinggi Surabaya dimuat secara lengkap seperti di bawah ini :
103

1. Gugatan Penggugat

PENGACARA & KONSULTAN HUKUM


YUDI SUKARWAN, SH.
Desa Watudandang, Kecamatan Prambon, Kabupaten Nganjuk
Telp. (0358) 791668 – 791436

Kediri, 30 Agustus 1999

Kepada
Hal : Gugatan Ganti Kerugian Yth. Ketua Pengadilan Negeri
Atas Dasar Perbuatan Melawan Kabupaten Kediri
Hukum (p.m.h) di
K E D IR I

Dengan hormat,
Yang bertanda tangan di bawah ini :
YUDI SUKARWAN, SH. : Pengacara dan Konsultan Hukum S.I.P No. 627/1495/RATEK/
PERP/XII/1997 yang diterbitkan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya yang sekarang
berkantor di Desa Watudandang, Kecamatan Prambon, Kabupaten Nganjuk, bertindak
berdasarkan surat kuasa khusus tertanggal 28 – 8 – 1999 sebagai kuasa dari :
SOEDIGYO, umur 60 tahun, pekerjaan Pegawai Kesehatan, bertempat tinggal di Desa
Wonokerto, Kecamatan Plemahan, Kabupaten Kediri ………………………………………....
………………………………………………………………………. sebagai Pihak Penggugat
dengan ini kami mengajukan gugatan terhadap :
1. MANGESTI, umur 66 tahun, pekerjaan guru, bertempat tinggal di Dusun Semanding,
Desa Pare, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri …………………………………………....
.………..………………………………………………….. sebagai Pihak Tergugat ke – 1;
2. DWI SOEJATNI, umur 64 tahun, pekerjaan ibu rumah tangga, bertempat tinggal di Jalan
Achmad Yani No. 50 Banjarmasin ………………………………………………………...
..………….……………………………………………….. sebagai Pihak Tergugat ke – 2;
3. DYAH KOESOEMANINGTYAS, umur 35 tahun, pekerjaan ibu rumah tangga,
bertempat tinggal di Mangorejo Masjid No. 33 Surabaya ………………………………....
……..…………………………………………………….. sebagai Pihak Tergugat ke – 3;
4. SRI SOEBEKTI, umur 32 tahun, pekerjaan Guru SDN, bertempat tinggal di Mangorejo
Masjid No. 33 Surabaya …………………………………………………………………....
104

………..………………………………………………….. sebagai Pihak Tergugat ke – 4;


5. WOELJATSIH, umur 62 tahun, pekerjaan Bidan, bertempat tinggal di Jl. Dr. Wahidin,
No. 5 Desa Sukorejo, Kecamatan Gurah Kabupaten Kediri ……………………………….
…………..……………………………………………….. sebagai Pihak Tergugat ke – 5;
6. WIDAJATI, umur 61 tahun, pekerjaan Pegawai RSU, bertempat tinggal di Desa Sengon,
Jombang ………………… ………………… …………………... sebagai Pihak Tergugat ke – 6;
7. SOEDIHARJO AMASIJO, umur 60 tahun, pekerjaan mantan Pegawai pada Kanwil
DEPDIKBUD Jawa Timur, bertempat tinggal di Dusun Wonoasri, Desa Darungan,
Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri ……………………… sebagai Pihak Tergugat ke – 7;
8. INDIJAH, umur 58 tahun, pekerjaan Pegawai RSU, bertempat tinggal di Desa Sengon,
Jombang ………………………………………………….. sebagai Pihak Tergugat ke – 8;
9. PANGESTOENINGTYAS, umur 55 tahun, pekerjaan Guru, bertempat tinggal di Desa
Badean Gg. Pande – Bondowoso. ………..……………... sebagai Pihak Tergugat ke – 9;
10. WIRYOWARDOYO, umur 51 tahun, pekerjaan Tani, bertempat tinggal di Dusun
Wonoasri, Desa Darungan, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri …………………………..
…..……………………………………………………… sebagai Pihak Tergugat ke – 10.
Dan untuk selanjutnya Tergugat ke – 1 sampai dengan ke – 10 tersebut di atas cukup disebut
sebagai Pihak Para Tergugat1).

TENTANGDUDUKNYAPERKARA :

1. Bahwa pada tanggal 27 Juni 1987 seorang perempuan bernama REOMINTEN janda dari
AMASIDEM AMASIJO, warga Dusun Wonoasri, Desa Darungan, Kecamatan Pare,
Kabupaten Kediri telah menjual lepas run maturun sebidang tanah sawah hak yasan
peninggalan suaminya dan telah dibeli oleh Penggugat, yaitu sebidang tanah sawah seluas
426 ru ( 5958 m2) persil No. Ltr. C/3.a/Kl. S. III yang terletak di Dusun Wonoasri,
Desa Darungan, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri dengan batas-batasnya :
Utara : Sawah milik Kambali
Timur : Sawah milik Fatonah, milik Supono
Selatan : Jl. Raya, Kediri
Barat : Sawah milik Imam Kanapi, sawah Sudarmi
dengan harga dasar pembelian sebesar Rp. 9.000.000,- (sembilan juta rupiah) yang telah
dibayar secara tunai di Balai Desa dan dihadapan Kepala Desa Darungan, dan sejak saat
itu tanah sawah obyek perjanjian jual beli tersebut telah dikuasai/digarap/dimiliki oleh
Penggugat.
2. Bahwa pada tahun 1995 terjadi suatu kejadian yang tidak diduga sebelumnya oleh
Penggugat, ternyata anak-anak serta cucu dari ROEMINTEN yang meninggal dunia pada
tahun 1992 dan mengaku bahwa diri mereka sebagai pemilik tanah sawah yang telah
105

dibeli serta dimiliki Penggugat, telah menggugat Penggugat dan meminta kembali tanah
sawah tersebut melalui gugatan perkara perdata di Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
yang pada akhirnya berdasarkan putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal 19 Maret 1996 jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa
Timur di Surabaya No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., tanggal 1 April 1997 jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999 yang
merupakan putusan yang telah berkekuatan hukum tetap, telah dinyatakan jual beli lepas
run maturun (selamanya) atas tanah sawah obyek perjanjian tanggal 27 Juni 1987 yang
terjadi antara ROEMINTEN sebagai penjual dengan Penggugat sebagai pembeli adalah
batal demi hukum karena menurut hukum ROEMINTEN bukan lagi sebagai pemilik
tanah sawah obyek perjanjian, maka dengan adanya putusan tersebut secara hukum pula
Penggugat telah kehilangan tanah sawah yang telah dimilikinya sejak tahun 1987
tersebut, yang pada saat ini harga tanah tersebut telah mencapai Rp. 1.000.000,- (satu juta
rupiah) untuk setiap runya sehingga nilainya = 426 x Rp. 1.000.000,- = Rp. 426.000.000,-
(empat ratus dua puluh enam juta rupiah).
3. Bahwa atas dasar fakta hukum tersebut ROEMINTEN telah melakukan perbuatan
melawan hukum (p.m.h) terhadap Penggugat yaitu telah menjual tanah yang bukan
miliknya kepada Penggugat yang menyebabkan hilangnya tanah sawah yang telah
dimiliki oleh Penggugat sejak dibelinya secara tunai dan terjadi dihadapan Kepala Desa
Darungan tersebut, hal tersebut merupakan kerugian materiil bagi Penggugat akibat
perbuatan melawan hukum dari ROEMINTEN, maka dengan adanya kerugian yang nyata
secara materiil yang diderita oleh Penggugat, dengan ini Penggugat mengajukan tuntutan
ganti kerugian (claim) terhadap ROEMINTEN dhi. para ahli warisnya agar secara
tanggung renteng untuk mengganti harga tanah sawah tersebut sebesar Rp. 426.000.000,-
(empat ratus dua puluh enam juta rupiah) yang harus dibayar secara tunai dan sekaligus
kepada Penggugat.
4. Bahwa ROEMINTEN dalam perkawinannya dengan AMASIDEM AMASIJO telah
diperoleh anak kandung sebanyak 9 (sembilan) orang, yaitu :
4.1 MANGESTI, sekarang Tergugat ke – 1;
4.2 DWI SOEJATNI, sekarang Tergugat ke – 2;
4.3 YETER ROEWIJOKO, telah meninggal dunia dan meninggalkan anak kandung
2 (dua) orang yaitu :
4.3.1 DYAH KOESOMANINGTYAS, sekarang Tergugat ke – 3;
4.3.2 SRI SOEBEKTI, sekarang Tergugat ke – 4.
4.4 WOELJATSIH, sekarang Tergugat ke – 5;
4.5 WIDAJATI, sekarang Tergugat ke – 6;
4.6 SOEDIHARDJO AMASIJO, sekarang Tergugat ke – 7;
106

4.7 INDIJAH, sekarang Tergugat ke – 8;


4.8 PAGESTOENINGTYAS, sekarang Tergugat ke – 9;
4.9 WIRYOWARDOYO, sekarang Tergugat ke – 10.
yang kesemuanya sepeninggal almarhum ROEMINTEN adalah sebagai ahli waris yang
sah dari ROEMINTEN tersebut.
5. Bahwa Penggugat telah minta kepada para Tergugat selaku para ahli waris almarhum
ROEMINTEN agar mau mengganti harga tanah sawah yang batal dibeli oleh Penggugat
akibat perbuatan melawan hukum dari ROEMINTEN tersebut, menurut taksiran harga
sekarang seperti yang dituntutkan Penggugat dalam gugatan ini, namun mereka para
Tergugat tersebut hanya menyanggupi dengan penggantian harga yang besarnya sangat
tidak layak/patut dan jauh lebih rendah dari permintaan Penggugat tersebut.
6. Bahwa tuntutan ganti kerugian tersebut adalah bersifat eksepsional dan oleh karenanya
Penggugat mohon agar Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri berkenan memberikan
putusan provisi, hal tersebut didasarkan kepada kenyataan jual beli atas tanah sawah
obyek perjanjian tersebut telah dilakukan secara tunai dengan diserahkan uang harganya
dan tanah sawahnya secara seketika (samenvaal van momenten), maka Penggugat mohon
agar pelaksanaan eksekusi putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, tanggal 19 Maret 1996 jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa
Timur di Surabaya No. 798/Pdt/1996/PT.Sby, tanggal 1 April 1997 jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt/1998, tanggal 12 Maret 1999
tentang penyerahan kembali tanah sawah obyek sengketa kepada ahli waris
ROEMINTEN tersebut untuk ditangguhkan sampai adanya putusan hukum yang
berkekuatan hukum tetap atas gugatan ganti rugi dari Penggugat, karena secara hukum
pihak Penggugat mempunyai hak untuk menahan (retensi) barang tersebut sebelum
pengganti harganya dibayar lunas oleh para Tergugat.
7. Bahwa untuk lebih menjamin dapat terlaksananya tuntutan Penggugat tersebut, dengan
ini Penggugat mohon pula kepada Pengadilan Negeri sebelum memeriksa perkara
gugatan Penggugat, berkenan mengadakan penyitaan jaminan (conservatoir beslaag)
terhadap aset-aset para Tergugat, yang diperkirakan dapat mencukupi tuntutan Penggugat
sebesar Rp. 426.000.000,- (empat ratus dua puluh enam juta rupiah) ditambah ongkos-
ongkos yang timbul dalam perkara ini.
8. Bahwa oleh karena gugatan Penggugat didasarkan kepada alat bukti yang resmi
(authentik) mengenai perbutaan yang melawan hukum dari ROEMINTEN dhi. para ahli
warisnya dhi. Para Tergugat, maka di dalam perkara ini Penggugat mohon agar nantinya
putusan dalam perkara ini dapat dinyatakan dapat dilaksanakan secara serta merta
(executie bij voorraad), meskipun para Tergugat masih mengajukan upaya banding,
kasasi maupun perlawanan (verzet)2).
107

Bahwa berhubung dengan hal-hal yang diuraikan dalam posita gugatan di atas maka
dengan ini Penggugat mohon kepada Bapak Ketua Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
untuk memberikan putusan secara hukum sebagai berikut :
DalamProvisi :
1. Mengabulkan gugatan Penggugat dalam provisi.
2. Menangguhkan pelaksanaan eksekusi Putusan Perkara Pengadilan Negeri Kabupaten
Kediri No. 73/Pdt.G/1995/PN. Kdi, tanggal 19 Maret 1996 jo Putusan Pengadilan Tinggi
Jawa Timur di Surabaya No. 798/Pdt./1996/PT.Sby, tanggal 1 April 1997 jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999
sampai adanya putusan yang dapat dilaksanakan dalam perkara ini.

DalamPokokPerkara :
Primair :
1. Mengabulkan gugatan dari Penggugat.
2. Menetapkan secara hukum, bahwa Para Tergugat adalah para ahli waris sah dari
almarhum ROEMINTEN al. Ny. AMASIDEM AMASIJO.
3. Menetapkan secara hukum, bahwa ROEMINTEN al. Ny. AMASIDEM AMASIJO telah
melakukan perbuatan melawan hukum terhadap Penggugat yang secara langsung
menimbulkan kerugian kepada Penggugat.
4. Menghukum Para Tergugat sebagai para ahli waris dari ROEMINTEN
al. Ny. AMASIDEM AMASIJO untuk secara tanggung renteng (hoofdelijk) membayar
ganti kerugian kepada Penggugat sebesar Rp. 426.000.000,- (empat ratus dua puluh enam
juta rupiah) secara tunai dan sekaligus.
5. Menyatakan sah penyitaan jaminan (conservatoir beslaag) atas aset Para Tergugat yang
telah dilaksanakan oleh Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri.
6. Menyatakan serta memerintahkan agar putusan dalam perkara ini dapat dilaksanakan
secara serta merta (executie bij voorraad) meskipun Para Tergugat masih menggunakan
upaya hukum banding, kasasi maupun perlawanan (verzet)3).

Subsidair :
Bahwa apabila hakim berpendapat lain Penggugat mohon :
1. Memeriksa serta memberikan putusan yang sebaik-baiknya (naargoede yustitie
rechtsdoen).
2. Memutuskan dengan mempertimbangkan rasa keadilan hukum dan kepatutan dalam
hukum dan kepatutan dalam hukum (ex aquo et bono)4).
108

DalamProvisidanPokokPerkara :
Membebankan segala ongkos-ongkos yang timbul dalam perkara ini kepada Para Tergugat
secara tanggung renteng (hoofdelijk).

Hormat Kami
Kuasa Hukum Penggugat

YUDISUKARWAN,SH.
Pengacara

CATATAN :
1) Identitas para pihak, baik Penggugat, Tergugat dan Turut Tergugat (jika ada);
2) Uraian angka 1 sampai 8 adalah merupakan posita gugatan Penggugat;
3) Apa yang diminta untuk diputuskan oleh pengadilan, sebagaimana tertera dalam angka 1
sampai 6 adalah merupakan petitum primair gugatan Penggugat;
4) Apa yang diminta untuk diputuskan oleh pengadilan, sebagaimana tertera dalam angka 1
sampai 2 adalah merupakan petitum subsidair gugatan Penggugat.

2. Jawaban Tergugat

Hal : Jawaban Gugatan dan Kediri, 11 Nopember 1999


Gugatan Rekonpensi Perkara Kepada :
No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi. Yth. Bapak Majelis Hakim Pengadilan
Negeri Kabupaten Kediri
Pemeriksa Perkara No. 49/Pdt.G/
1999/PN.Kdi
di
K E D IR I

Dengan hormat,
Yang bertanda tangan di bawah ini :
1. WOELJATSIH, umur 67 tahun, pekerjaan Bidan, bertempat tinggal di Jl. Dr. Wahidin
No. 58 Desa Sukorejo, Kecamatan Gurah, Kabupaten Kediri, sebagai ……… Tergugat 5;
2. SOEDJIHARDJO AMASIJO, umur 65 tahun, pekerjaan Mantan Pegawai pada Kanwil
DEPDIKBUD Propinsi Jawa Timur, bertempat tinggal di Dusun Wonoasri, Desa
Darungan, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, …………………….. sebagai Tergugat 7.
Dalam hal ini Tergugat 5 dan 7 selain bertindak untuk diri sendiri, juga bertindak sebagai
kuasa dari saudara/keponakan :
109

1. Mangesti – Tergugat ke – 1
2. Dyah Kusumaningtyas – Tergugat ke – 3
3. Sri Subekti – Tergugat ke – 4
4. Widajati – Tergugat ke – 6
5. Indijah – Tergugat ke – 8
6. Pangestuningtyas – Tergugat ke – 9
berdasarkan surat kuasa tertanggal 25 Oktober 1999 dan Surat Izin Khusus Ketua Pengadilan
Negeri Kabupaten Kediri tanggal 23 Oktober 1999, No. : XXI/IZIN KHUSUS/1999.
Bersama ini kami selaku pihak Tergugat hendak mengajukan jawaban dan gugatan rekonpensi
terhadap gugatan Penggugat tertanggal 30 Agustus 1999, No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi, sebagai
berikut :
1. Jawaban Point 1 :
Bahwa kalau kita bicara masalah jual beli antara almarhumah Ibu Roeminten dengan
Soedjigdyo (Penggugat), maka perlu kita kembali melihat Putusan Pengadilan Negeri
Kabupaten Kediri tanggal 2 April 1996 No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, jo Putusan
Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya tanggal 1 April 1997, No. 798/Pdt./1996
/PT.Sby, jo Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia tanggal 12 Maret 1999,
No. 986 K/Pdt./1998;
Dalam Putusan tersebut salah satu amarnya berbunyi sebagai berikut :
“Menyatakan jual beli atas tanah-tanah sengketa tersebut pada posita gugatan
angka 6a, 6b, 6c, dan 6d yang dilakukan antara Tergugat I, II, III dan IV dengan
Roeminten adalah tidak sah dan batal demi hukum.
dalam perkara tersebut Penggugat dahulu berkedudukan sebagai Tergugat I.
Oleh karena jual beli tersebut dibatalkan oleh Putusan Pengadilan, maka dianggap tidak
pernah terjadi adanya jual beli tersebut.
2. Jawaban point 2 :
Bahwa dalam Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 2 April 1996, No.
73/Pdt.G/PN.Kdi, jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya tanggal
1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby, jo Putusan Mahkamah Agung Republik
Indonesia tanggal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt./1998, dalam amarnya selain membatalkan
jual beli tersebut juga salah satunya berbunyi :
“Menghukum Tergugat I (SOEDIGDYO), Tergugat II (MUKLAS), Tergugat III
(WARSO PAIDIN) dan Tergugat IV (NAFI’AH/NYAI
H. NAFSIAH), atau siapa saja yang mendapat hak dari mereka untuk
menyerahkan dalam keadaan kosong dan seterusya ………… kepada para
Penggugat tanpa beban, dan seterusnya …………”
Maksud amar tersebut, apabila dhibungkan dengan amar dalam jawaban point 1, yaitu
setelah jual beli dibatalkan, maka Penggugat, dahulu Tergugat sebagai pembeli dihukum
untuk menyerahkan tanah sengketa dalam keadaan kosong dan tanpa beban kepada Para
Penggugat, sekarang sebagai para Tergugat;
110

Dengan demikian, berdasarkan aturan hukum yang berlaku, setelah jual beli dibatalkan
dan pembeli dihukum untuk menyerahkan kembali obyeknya dalam keadaan kosong dan
tanpa beban, maka segala akibat kerugian atas jual beli yang dibatalkan oleh pengadilan,
pihak pembeli, dalam hal ini Penggugat, tidak diperbolehkan untuk menuntutnya;
Bahwa dalam pertimbangan hukum Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal
2 April 1996, No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, halaman 35, telah dipertimbangkan :
“Bahwa, Para Tergugat (termasuk di dalamnya SOEDIGDYO) oleh saksi H.
Mustofa telah diingatkan, agar jual beli dimaksud supaya dilaksanakan dihadapan
PPAT, ternyata tidak dilaksanakan hanya dengan dalih belum ada biaya, hal
mana menunjukkan adanya suatu itikat yang tidak baik dari para Tergugat
selaku pembeli;
Bahwa, berdasarkan pertimbangan tersebut karena Para Tergugat beritikat tidak
baik sebagai pembeli maka oleh hukum tidak mendapat perlindungan dan
penguasan tanah-tanah sawah sengketa oleh para Tergugat merupakan perbuatan
melawan hukum”.
111

Hal tersebut patut diduga pula, bahwa pihak Tergugat, sekarang Penggugat,
sudah mengetahui : apabila jual beli tersebut dilaksanakan di PPAT, maka jual beli
tersebut tidak akan terjadi/terlaksana, sebab pihak penjual berstatus janda yang
mempunyai beberapa anak, dan kalau seorang janda melakukan transaksi jual beli tanah
di hadapan PPAT harus ada persetujuan dari anak-anaknya selaku ahli waris;
Kalau dalam gugatan ini Penggugat merasa dirugikan karena telah dibatalkan jual beli di
bawah tangan tersebut, sungguh tidak beralasan dan haruslah ditolak;
Sebab kerugian tersebut sudah menjadi resiko dari pihak pembeli yang melakukan
transaksi jual beli yang menyimpang dari aturan hukum yang berlaku.
Dan lagi kalau diperhitungkan dengan uang yang telah dikeluarkan Penggugat,
dibandingkan dengan hasil tanah selama dikuasai/dikerjakan 12 tahun oleh Penggugat,
jelas Penggugat tidak rugi.
3. Jawaban point 3 :
Bahwa dasar gugatan Penggugat dalam perkara ini adalah adanya kerugian Penggugat
dari akibat perbuatan melawan hukum almarhumahah Ibu Roeminten (Ibu Para
Tergugat).
Sekarang perlu dipertanyakan :
Apakah kerugian yang timbul dari perbuatan melawan hukum seseorang bisa dibebankan
kepada orang lain ?
Kecuali : Perbuatan melawan hukum adanya ikatan kerja;
– Perbuatan melawan hukum anak di bawah umur;
Berdasarkan aturan hukum yang berlaku di negara kita, tidak mengenal adanya perbuatan
melawan hukum orang tua bisa dibebankan/diwariskan kepada anak-anaknya;
Dan lagi kalau kita pelajari lebih mendalam, hubungan hukum antara almarhumah Ibu
Roeminten dengan Penggugat adalah dalam bentuk suatu perikatan/perjanjian;
Dan dalam Hukum Perikatan disebutkan bahwa suatu perikatan hanya mengikat kepada
orang yang melakukan perikatan tersebut; sehingga kerugian akibat dari perikatan
tersebut tidak bisa dibebankan/dituntut kepada orang yang tidak membuat perikatan
tersebut;
Dengan demikian, posita surat gugatan Penggugat point 3 tidak beralasan, dan haruslah
ditolak.
4. Jawaban point 4 :
Bahwa untuk point 4 gugatan Pengugat tidak perlu kami tanggapi, karena hal tersebut
telah kami akui dan lagi dalam Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal
2 April 1996, No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di
Surabaya tanggal 1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby, jo Putusan Mahkamah Agung
112

Republik Indonesia tanggal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt.T/1998, telah diputuskan Para
Tergugat adalah sebagai aiil ahli waris dari AMASIDEM AMASIJO dan ROEMINTEN.
5. Jawaban point 5 :
Bahwa benar sebelum terjadinya gugatan perkara tahun 1995, kami telah mengadakan
penyelesaian perkara secara kekeluargaan, bahkan dengan pihak SOEDIGDYO telah
dibuat surat perjanjian penyerahan uang yang telah diterima oleh almarhumah Ibu
Roeminten dari ahli waris kepada SOEDIGDYO dan penyerahan tanah yang dikuasai
SOEDIGDYO kepada ahli waris/pemilik. Namun perjanjian yang telah disetujui dan
ditandatangai kedua belah pihak tersebut oleh SOEDIGDYO dicabut.
Dan perlu diingat, bahwa kami selaku ahli waris dari almarhumah Ibu Roeminten dan
almarhum Bapak Amasidem Amasijo bersedia mengembalikan uang tersebut karena
adanya pertimbangan pertanggung jawaban moral saja, bukan merupakan pertanggung
jawaban secara hukum;
Kalau Penggugat sekarang menuntut kembalinya uang yang diterima oleh almarhumah
Ibu Roeminten dengan perhitungan harga tanah sekarang, hal itu sama saja dengan
memanipulasi hukum;
Penggugat dalam surat gugatannya berdalih macam-macam, kesan-kemari, tetapi intinya,
Penggugat tidak mau melaksanakan putusan Pengadilan Negeri yang telah dikuatkan oleh
Putusan Pengadilan Tinggi dan Mahkamah Agung Republik Indonesia yang telah
berkekuatan hukum tetap; dengan demikian, posita yang demikian haruslah ditolak.
6. Jawaban point 6 :
Bahwa atas permintaan putusan Provisi Penggugat agar Pengadilan menangguhkan
pelaksanaan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 2 April 1996, No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya tanggal
1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., jo Putusan Mahkamah Agung Republik
Indonesia tanggal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt./1998, sangatlah tidak beralasan dan
haruslah ditolak; karena berdasarkan aturan hukum yang berlaku yang bisa
menangguhkan eksekusi adalah perlawanan pihak ketiga (Darden Verset); dan lagi
mengenai obyek yang disengketakan oleh Penggugat dalam surat gugatannya sama sekali
tidak terkait dengan obyek sengketa perkara yang terdahulu.
7. Jawaban point 7 dan 8 :
Bahwa untuk posita point 7 dan 8 surat gugatan Penggugat tidak perlu kami tanggapi dan
kami tolak.
8. Bahwa bersama dengan jawaban ini kami mengajukan gugatan balik (Gugatan
Rekonpensi). Adapun yang menjadi alasan gugatan rekonpensi kami adalah sebagai
berikut :
113

a. Bahwa apa yang sudah tersirat dalam jawaban kami mohon diulang kembali dalam
gugatan rekonpensi kami.
b. Bahwa sebelum masuk dalam gugatan rekonpensi kami, terlebih dahulu kami uraikan
sedikit pengetahuan tentang hukum dengan segala kekurangan kami :
Bahwa negara kita adalah negara hukum dan segala sesuatu tindakan dalam masyarakat
diatur oleh Undang-undang. Tujuan dari kaidah hukum itu sendiri adalah untuk
menciptakan rasa ketentraman dan keadilan dalam masyarakat.
Bahwa memang hukum adalah termasuk ilmu sosial, tergantung dari sudut mana kita
memandangnya, namun kita tetap tidak boleh mengesampingkan kaidah hukum itu
sendiri.
Dan dalam kesempatan ini dengan segala kerendahan hati, kami mengaharapkan
kepada semua praktisi hukum untuk menciptakan ketentraman dan keadilan yang
hakiki di masyarakat. Kita harus berani menempatkan hukum pada porsinya, dan
jangan hukum dipakai alat untuk permainan saja.
c. Bahwa apapun yang menjadi alasan gugatan konpensi, pada dasarnya Tergugat
rekonpensi/Penggugat konpensi tidak mau menyerahkan tanah obyek sengketa
perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. kepada Penggugat rekonpensi/Tergugat
konpensi. Padahal dalam putusan perkara tersebut telah mempunyai kekuatan hukum
tetap, kami dinyatakan sebagai pemilik sah tanah obyek sengketa tersebut.
Kenyataan, kami sebagai pemilik tanah sengketa hingga saat ini belum bisa
menguasai/menikmati hasilnya. Oleh karena itu selaku pihak yang dirugikan sudah
sepatutnya menuntut ganti rugi kepada Tergugat rekonpensi/Penggugat konpensi
dengan perincian sebagai berikut :
Tanah yang dikuasai Tergugat rekonpensi/Penggugat konpensi seluas 426 ru. Bila
ditanami hasil setiap tahunnya Rp. 12.780.000,- - selama 12 tahun =
Rp. 153.360.000,-.
d. Bahwa dengan diajukan gugatan oleh Penggugat konpensi tersebut, jelas
menunjukkan itikat tidak baik dari Penggugat konpensi yang bermaksud mengulur-
ulur waktu menguasai tanah milik Penggugat rekonpensi. Untuk itu sudah sepatutnya
apabila Tergugat rekonpensi dihukum untuk membayar uang paksa (dwangsom)
sebesar Rp. 100.000,- (seratus ribu rupiah) setiap harinya atas keterlambatan
menyerahkan tanah milik Penggugat rekonpensi tersebut kepada para Penggugat
rekonpensi terhitung sejak putusan perkara ini.
Bahwa dari uraian kami tersebut di atas, maka kami mohon kepada Majelis Hakim untuk
memberi putusan sebagai berikut :
DalamProvisi :
1. Menolak gugatan Penggugat dalam provisi;
114

2. Menyatakan pelaksanaan Putusan Perkara Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri


tanggal 2 April 1996, No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa
Timur di Surabaya tanggal 1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia tanggal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt./1998
dapat dilaksanakan tanpa menunggu putusan perkara lain.
DalamKonpensi :
Menolak gugatan Penggugat seluruhnya.
DalamRekonpensi :
1. Mengabulkan gugatan Penggugat rekonpensi.
2. Menghukum Tergugat rekonpensi untuk membayar ganti rugi kepada pihak
Penggugat rekonpensi setiap tahunnya sebesar Rp. 12.780.000.- (dua belas juta tujuh
ratus delapan ribu rupiah) sejak tahun 1987.
3. Menghukum Tergugat rekonpensi sebesar Rp. 100.000,- (seratus ribu rupiah) setiap
harinya atas keterlambatan penyerahan tanah milik Penggugat rekonpensi kepada
Para Penggugat rekonpensi terhitung sejak putusan perkara ini.
DalamProvisiDalamKonpensidandalamRekonpensi :
Membebankan semua biaya yang timbul dalam perkara ini kepada Penggugat.
Demikian jawaban dan gugatan rekonpensi dari kami dan tak lupa kami haturkan terima
kasih.

Hormat kami,
Pihak Tergugat

1. WOELJATSIH

2. SOEDJIHARDJOAMASIJO
115

3. Replik Penggugat

A. Terhadap Tergugat I, III, IV, V, VI, VII, VIII, dan IX

PENGACARA & KONSULTAN HUKUM


YUDI SUKARWAN, S.H.
Desa Watudandang, Kecamatan Prambon, Kabupaten Nganjuk
Telp. (0358) 791668 – 791436

Kediri, 18 Nopember 1999


Hal : Replik Terhadap Tergugat Kepada
I, III, IV, V, VI, VII, VIII, dan IX Yth. Majelis Hakim Pemeriksa
Perkara No. 49/Pdt.G/1999/ PN.Kdi.
Pada
Pengadilan Negeri
di
K E D IR I
Dengan hormat,

Bahwa menanggapi surat jawaban Para Tergugat ke-1, ke-3, ke-4, ke-5, ke-6, ke-7,
ke-8, dan ke-9 tertanggal 11 Nopember 1999, dengan ini kuasa hukum Penggugat
menyampaikan replik sebagai berikut :
DalamProvisi :
1. Bahwa Penggugat menolak secara tegas jawaban Para Tergugat tersebut di atas, kecuali
hal-hal yang telah diakui ataupun tak dibantah oleh Para Tergugat;
2. Bahwa tuntutan provisi untuk menangguhkan eksekusi tidak harus diajukan dalam bentuk
perlawanan/bantahan/verzet, namun dapat diajukan dengan gugatan karena adanya
perselisihan hukum/kepentingan, pada hakekatnya perlawanan tersebut adalah merupakan
gugatan (Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia tanggal 15 Februari 1996 No.
2899 K/Pdt/1994);
3. Bahwa tuntutan Penggugat seperti diuraikan posita gugatan mohon agar pelaksanaan
eksekusi terhadap Perkara tanggal 2 April 1996 No. 73/Pdt.G/ 1995/PN Kdi. jo Putusan
tanggal 1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., jo Putusan Mahkamah Agung RI
tanggal 12 Maret 1999 No. 986 K/Pdt./1998 ditangguhkan karena telah diajukan gugatan
ganti rugi terhadap Para Tergugat dhi. Para ahli waris ROEMINTEN yang sepeninggal
ROEMINTEN tersebut secara hukum hak-hak serta kewajiban-kewajibannya telah
diwarisi oleh Para Tergugat selaku para ahli warisnya;
4. Bahwa tuntutan Penggugat agar ditangguhkan pelaksanaan eksekusi atas Putusan tanggal
2 April 1996 No. 73/Pdt.G/1995/PN/Kdi. jo Putusan tanggal 1 April 1997 No.
116

798/Pdt./1996/PT.Sby., jo Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia tanggal


12 Maret 1999 No. 986 K/Pdt./1998 yang berisikan putusan hukum untuk menyerahkan
tanah-tanah obyek sengketa dalam perkara tersebut untuk dibagi waris oleh Para
Penggugat dalam perkara tersebut, yang sekarang dalam status sebagai pihak Para
Tergugat dalam perkara ini adalah sangat relevan dengan hukumnya, yaitu Penggugat
yang saat ini mempunyai hak claim/tagihan terhadap pewaris almarhumah ROEMINTEN
untuk membayar ganti kerugian atas perbuatan melawan hukum terhadap Penggugat,
Penggugat menurut ketentuan hukum berhak melakukan perlawanan/bantahan yang
bersifat mencegah akan dilaksanakan pembagian warisan alm. ROEMINTEN tersebut
atas dasar hibah dhi. barang/tanah obyek sengketa perkara tersebut, melalui eksekusi
Perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi jo Putusan No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998 tersebut, agar peninggalan alm.
ROEMINTEN di atas dipergunakan terlebih dahulu untuk mencukupi kewajiban hukum
ROEMINTEN kepada Penggugat, sedangkan yang akan dibagi waris antara para ahli
warisnya kalau ada adalah sisanya setelah dipergunakan membayar tanggungan-
tanggungan/hutang-hutang pewaris kepada pihak lain, antara lain Penggugat dalam
perkara ini. Bahwa untuk hal tersebut lebih jelasnya dapat disimak sebagai referensi
pendapat Prof. Subekti dalam bukunya Pokok-pokok Hukum Perdata Bab VII (7)
halaman 116.
Bahwa telah diakui sendiri oleh Para Tergugat dalam surat mereka dalam posita
Perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi jo Putusan No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998 bahwa hibah-hibah kepada
mereka akan beralih hak miliknya setelah orang tuanya meninggal dunia sehingga oleh
karenanya sangatlah beralasan Penggugat mencegah pelaksanaan hibah-hibah tersebut
untuk mencukupi tanggungan pewaris kepada pihak piutangnya terlebih dahulu tersebut.
Menurut hukum waris hibah adalah permulaan/awal dari suatu pewarisan dan
akan diperhitungkan sebagai hak warisan (Wirjono Prodjodikoro, Warisan di Indonesia).
Menurut Wirjono Prodjodikoro tersebut, pewarisan itu pengertiannya tidak lain
membicarakan persoalan bagaimana hak dan kewajiban dalam harta kekayaan seseorang
kepada seseorang pada waktu ia sudah meninggal akan dialihkan kepada orang lain yang
masih hidup.
5. Bahwa alasan hukum seperti dipaparkan dalam butir 3 di atas adalah merupakan alasan
yang sangat eksepsional dan kasuistis karena apabila telah telah terlanjur dilaksanakan
pembagian warisan atas dasar hibah dari alm. ROEMINTEN, maka akan terjadi kesulitan
bagi pengggugat untuk menuntut ganti kerugian dari para ahli warisnya, sehingga sangat
mendesak untuk segera ditangguhkan pelaksanaan eksekusi riil Putusan No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi jo Putusan No. 798/Pdt./1996/PT.Sby jo Putusan Mahkamah
117

Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998 tersebut sebagai jaminan atas tuntutan
Penggugat agar nantinya tidak mengalami kesulitan untuk melaksanakan isi putusan
dalam perkara gugatan ini.
6. Bahwa ipso yure pelaksanaan eksekusi Putusan No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan
No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986
K/Pdt./1998 akan melanggar hukum Landreform karena akan timbul pemilik-pemilik
absente atas tanah sawah/pertanian tersebut yang jelas dilarang menurut PP 41/1964,
yaitu pemilik-pemilik yang berada di luar kecamatan letak tanah hak milik tersebut dan
tidak/bukan lagi sebagai anggota PNS/ABRI yang sedang melaksanakan tugas negara.
Bahwa oleh karena tuntutan provisi tersebut adalah beralasan hukum, maka patut untuk
dapat dikabulkan.
DalamPokokPerkara :
1. Bahwa hal-hal yang termuat dalam jawaban di atas merupakan hal yang tak
terpisahkan/sangat erat dengan jawaban konpensi ini.
2. Bahwa Penggugat membantah secara tegas jawaban Para Tergugat tersebut di atas
kecuali mengenai hal-hal yang telah diakui/tak dibantah oleh Para Penggugat.
3. Bahwa dasar gugatan Penggugat seperti diuraikan dalam posita gugatan, adalah oleh
karena jual beli tanah sawah obyek sengketa dalam Perkara No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo Putusan Mahkamah
Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998 yang terjadi pada tanggal 27 Juni
1987 antara ROEMINTEN sebagai penjual dengan Penggugat selaku pembeli telah
dinyatakan batal, karena dipertimbangkan ROEMINTEN sudah bukan lagi sebagai
pemilik tanah sawah tersebut, dan atas pertimbangan secara fakta yuridis di atas
maka secara hukum perbuatan ROEMINTEN tersebut dapat dikwalifisir sebagai
perbuatan perbuatan melawan hukum (tort) ex Pasal 1365 KUH Perdata yaitu dalam
keadaan lalai (even of default) dan melanggar azas kepatutan, telah menyerahkan
tanah sawah yang cacat causa haknya (titelnya), yaitu sudah bukan miliknya lagi
kepada Penggugat, sehingga akibatnya Pengugat yang semula sangat percaya
sepenuhnya bahwa tanah sawah tersebut adalah milik ROEMINTEN sendiri, telah
mengalami kerugian yaitu tidak dapat memiliki lagi tanah sawah yang telah
diserahkan oleh ROEMINTEN tersebut, maka secara hukum ROEMINTEN selaku
penjual berkewajiban mengganti kerugian kepada Pengggugat selaku pembeli;
4. Bahwa oleh karena gugatan serta Putusan No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan No.
798/Pdt./1996/PT.Sby. jo Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986
K/Pdt./1998 tersebut baru diajukan oleh Para Tergugat pada tahun 1995 dan diputuskan
pada tahun 1996 setelah ROEMINTEN meninggal dunia pada tahun 1992 namun
secara hukum ia seharusnya ikut digugat selaku penjual, maka menurut
118

hukum (Yurisprudensi Mahkamah Agung Republik Indonesia tanggal 6 Desember


1967 No. 145 K/Sip/1967), tentang perbuatan hukum/hubungan hukum yang
menyangkut hak/kewajiban antara orang-orang/pihak-pihak yang telah tercantum
dalam suatu putusan pengadilan, maka apabila ada orang/pihaknya telah meninggal
dunia, hak-hak/kewajiban-kewajibannya tersebut secara hukum diwarisi oleh ahli
warisnya, i.c. maka adalah adil dan patut (fair and reasonable) apabila gugatan
Penggugat yang bersangka baik bahwa tanah sawah yang dijual ROEMINTEN
kepada Penggugat adalah milik ROEMINTEN sendiri tersebut, mengenai tuntutan
ganti kerugian yang sangat relevan dengan hukumnya dalam perkara ini, telah tepat
diajukan kepada Para Tergugat sebagai para ahli waris dari alm. ROEMINTEN
secara hukum yang meneruskan subyek pewaris ROEMINTEN.
5. Bahwa Penggugat telah berlaku jujur dan sangat percaya tanah sawah yang dijual
kepada Penggugat milik ROEMINTEN sendiri karena pembayaran dilakukan di
Balai Desa Darungan serta disaksikan oleh Kepala Desa Darungan saat itu, dan yang
lebih meyakinkan lagi bagi Penggugat selama ROEMINTEN masih hidup tidak ada
tuntutan apapun dari pihak-pihak yang mengaku berhak.
Bahwa belum dilaksanakan di muka PPAT secara hukum bukan merupakan
kriteria yuridis sebagai kategori perbuatan itikad tidak baik dalam pelaksanaan jual beli
tanah menurut Hukum Adat, namum menurut Yurisprudensi Mahkamah Agung
Republik Indonesia.
– Tanggal 12 – 5 – 1972 No. 952 K/Sip/1974;
– Tanggal 25 – 9 – 1975 No. 227 K/Sip/1974;
– Tanggal 30 – 9 – 1975 No. 272 K/Sip/1974;
– Tanggal 7 – 8 – 1975 No. 130 K/Sip/1974.
Hanya dikategorikan sebagai perbuatan belum memenuhi kewajiban persyaratan
administrasi pendaftaran tanah (Kadastral), sehingga pertimbangan hukum dan amar
putusan perkara aquo yang menyatakan bahwa belum dilaksanakan pembuatan akte
di muka PPAT oleh Penggugat adalah merupakan iktikad tidak baik dari Penggugat
tersebut, adalah pertimbangan hukum yang keliru (error) oleh karena itu tidak
dikenal sebagai suatu persyaratan dalam lembaga jual beli menurut hukum adat yang
lebih memberikan perlindungan atas adanya itikad baik.
Maka hal tersebut bukan merupakan halangan yang sah bagi Penggugat
untuk menuntut haknya agar Para Tergugat sebagai ahli waris alm. ROEMINTEN
mengganti kerugian yang diderita (injure damage) oleh Penggugat akibat perbuatan
lalai dari alm. ROEMINTEN seperti secara jelas diterangkan dalam petimbangan
Putusan No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo
Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998 dan gugatan
119

Penggugat secara hukum adalah bersandar atas hukum (lawfull) dan beralasan
(reasonable).
6. Bahwa meskipun tuntutan hukum Penggugat tersebut telah relevan dengan
hukumnya, yaitu berpijak pada azas hukum yang berlaku secara umum menurut
ketentuan Pasal-pasal 1491 s/d 1496 dari KUH Perdata dan dapat diterapkan dalam
hukum Adat yang tidak mengenal perbedaan antara benda tetap/tidak tetap, akibat
dari batalnya perjanjian jual beli vide pertimbangan putusan perkara No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo Putusan Mahkamah
Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998 yang disebabakan kelalaian serta
tiadak patutnya perbuatan ROEMINTEN, yang saat diajukan gugatan pembatalan
oleh Para Tergugat, ibunya ROEMINTEN telah meninggal dunia dan sekarang
tuntutan hukum tersebut diajukan kepada ahli warisnya, maka harus disadari sendiri
oleh para ahli waris ROEMINTEN yang tentunya juga secara moral (seperti diakui
sendiri dalam surat jawabannya) wajib ikut bertanggung jawab akibat perbuatan
ROEMINTEN terhadap Penggugat tersebut.
Bahwa sebagai orang Jawa yang bersifat luhur “Mikul Duwur Mendhem
Jero” yang merupakan sifat ksatria untuk ikut menjaga nama baik serta martabat
leluhurnya, maka sebagai insan yang tidak akan rela kehilangan budaya rasa
malunya, Para Tergugat wajib bertanggung atas perbuatan aib dari orang tuaya
terhadap Penggugat tersebut.
7. Bahwa betapa beratnya beban Penggugat saat-saat untuk mencukupi uang
pembayaran untuk harga pembelian tanah tersebut kepada ROEMINTEN sehingga
secara susah payah terpaksa harus menjual apa saja yang menjadi miliknya dengan
harapan mendapatkan tanah sawah milik untuk jaminan hari tua Penggugat.
Bahwa ibarat disambar geledek tahu-tahu setelah ROEMINTEN meninggal
dunia tahun 1992, pada tahun 1995 para ahli warisnya menggugat Penggugat dan
mengklaim tanah sawah tersebut adalah milik mereka yang telah diwariskan secara
hibah dari orang tuanya, padahal saat ROEMINTEN menjual tanah sawah tersebut
yang diakui masih miliknya sendiri kepada Penggugat ia menjelaskan untuk
keperluan hidupnya yang keadaannya sudah tua dan tidak mendapatkan sokongan
biaya hidup dari para anak-anaknya yang banyak berada jauh di luar daerah.
8. Bahwa semenjak tanah sawah tersebut diserahkan oleh ROEMINTEN kepada
Penggugat, selama itu Penggugat merasa dirinya telah menjadi pemiliknya (heer en
meester) dan bukan sebagai penyewa atau pemegang gadai, maka berhak untuk
menikmati penghasilannya.
Bahwa tuntutan ganti rugi Para Tergugat berupa penghasilan selama
Penggugat memiliki tanah tersebut, sejak tahun 1987 hingga adanya putusan dalam
120

perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan No. 798/Pdt/1996/PT.Sby. jo Putusan


Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998 memang sudah selayaknya
telah dinyatakan ditolak karena tidak beralasan hukum.
9. Bahwa maksud Penggugat membeli tanah sawah tersebut seperti diuraikan dalam
posita gugat untuk memperoleh hak milik (property) namun dengan dinyatakan
batal/tidak sah perjanjian jual beli antara ROEMINTEN dan Penggugat seperti
dipertimbangkan Putusan No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan No. 798/Pdt./1996/
PT.Sby. jo Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998
maka Penggugat selaku pembeli yang jujur karena mengira dan percaya penuh tanah
sawah tersebut milik sendiri ROEMINTEN, akibatnya Penggugat menderita kerugian
yaitu telah kehilangan tanah sawah yang telah diserahkan oleh ROEMINTEN kepada
Penggugat, dengan sendirinya Penggugat telah kehilangan segala keuntungan yaitu
penambahan hak miliknya berupa tanah sawah.
DalamRekonpensi :
A. Eksepsi
1. Bahwa hal-hal yang termuat dalam provisi maupun dalam pokok perkara di atas
berhubungan erat dengan jawaban rekonpensi ini.
2. Bahwa posita-posita gugatan Para Penggugat adalah tidak jelas dan kabur tanpa
dirinci tentang hubungan-hubungan hukum ataupun keadaan-keadaan materiil
(materiele feiten) yang dapat dijadikan dasar gugatan (fundamentum petendil),
sehingga posita gugatan menjadi tumpang tindih (overlaping).
3. Bahwa gugatan Para Penggugat seperti diuraikan dalam posita gugatan adalah
mengenai tuntutan yang untuk hal tersebut telah diputuskan dalam Putusan No. 986
K/Pdt./1998 yang telah berkekuatan tetap.
4. Bahwa menurut Hukum Acara yang berlaku gugatan terhadap permasalahan hukum
yang telah pernah diputuskan oleh Pengadilan dan telah berkekuatan hukum tetap (in
kracht van gewijsde zaak) mengenai subyek dan obyek gugatan yang sama adalah
tidak dibenarkan.
5. Bahwa gugatan atas dasar tuntutan penyerahan hak kebendaan yang dapat
dilaksanakan eksekusinya secara riil, tidak dibenarkan adanya tuntutan uang paksa
(astreinte).
Berhubungan hal-hal di atas maka tuntutan rekonpensi dari Para Penggugat
harus dinyatakan ditolak/tidak dapat diterima.
121

B. Pokok Perkara
1. Bahwa hal-hal mengenai yang termuat dalam uraian di dalam eksepsi di atas adalah
merupakan bagian yang tak terpisahkan dalam perkara ini.
2. Bahwa tuntutan ganti kerugian seperti diuraikan dalam posta gugatan dari Penggugat
tersebut telah pernah diajukan dan telah pula diputuskan dalam Putusan
No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi jo Putusan No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986/K/Pdt./1998 dan dinyatakan ditolak,
sehingga apabila dalam perkara ini diajukan kembali, maka hal tersebut telah
melanggar atas ketentuan putusan yang telah berkekuatan hukum tetap dan harus
dinyatakan untuk ditolak/tidak dapat diterima.
3. Bahwa secara hukum tuntutan ganti rugi yang diajukan oleh Para Penggugat tidak
prosedural dan tidak sesuai dengan Yurisprudensi Mahkamah Agung Republik
Indonesia tanggal 6 Mei 1977 No. 873 K/Sip/1975 yaitu tuntutan ganti rugi harus
disertai rincian yang jelas dan dapat dibuktikan i.c. gugatan tersebut karena tidak
beralasan harus dinyatakan ditolak.
4. Bahwa posta-posta lain yang tidak jelas/kabur serta tidak mendukung petitumnya
tidak perlu untuk ditanggapi oleh Tergugat karena tidak ada perlunya (overbodig).
5. Bahwa tuntutan terhadap Tergugat agar Tergugat membayar uang paksa (astreinte)
terhadap Para Penggugat atas keterlambatan penggunaan tanah sawah obyek
sengketa perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan No. 789/Pdt./1996/PT.Sby.
jo Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998 adalah tidak
berdasarkan atas hukum, karena penyerahan tanah tersebut dapat dilaksanakan secara
riel, sedangkan penangguhan pelaksanaan secara riel penyerahan tersebut disebabkan
adanya alasan-alasan yang eksepsional, kasuistis dan obyektif yang dapat dibenarkan
secara hukum untuk dilakukan penangguhan eksekusi sehubungan dengan adanya
gugatan/perlawanan baru vide gugatan konpensi Tergugat terhadap Para Penggugat
rekonpensi/Para Tergugat konpensi.
Berhubungan dengan hal-hal di atas maka gugatan rekonpensi dari Para
Penggugat rekonpensi adalah tidak bersandar atas hukum serta sangat tidak beralasan,
sehingga sudah sepatutnya untuk dinyatakan untuk ditolak, atau setidak-tidaknya
dinyatakan tidak dapat diterima.
Bahwa untuk selanjutnya dalam keseluruhan rangkaian perkara ini Penggugat/
Tergugat rekonpensi mohon putusan sebagai berikut :
DalamProvisi :
1. Mengabulkan tuntutan provisi dari Penggugat.
122

2. Menangguhkan eksekusi putusan aquo No. 73/Pdt.G/1195/PN.Kdi. jo Putusan


Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998.
DalamPokokPerkara :
1. Mengabulkan gugatan Penggugat untuk seluruhnya.
2. Menghukum Tergugat untuk membayar biaya yang timbul dalam perkara ini.
DalamRekonpensi :
A. Dalam Eksepsi :
1. Menerima eksepsi Penggugat.
2. Menolak gugatan Penggugat/menyatakan gugatan Para Penggugat tidak
dapat diterima.
B. Dalam Pokok Perkara :
1. Menolak gugatan Para Penggugat untuk seluruhnya.
2. Menghukum Para Tergugat untuk membayar biaya yang timbul dalam
perkara ini.
DalamProvisi,PokokPerkaradanRekonpensi :
Mohon putusan yang seadil-adilnya (ex aquo et bono).

Hormat kami
Kuasa Penggugat

YUDISUKARWAN,SH.
123

B. Terhadap Tergugat II.

PENGACARA & KONSULTAN HUKUM


YUDI SUKARWAN, S.H.
Desa Watudandang, Kecamatan Prambon, Kabupaten Nganjuk
Telp. (0358) 791668 – 791436

Kediri, 18 Nopember 1999

Kepada
Hal : Replik Terhadap Tergugat II Yth. Majelis Hakim Pemeriksa
Perkara No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi.
Pada
Pengadilan Negeri Kabupaten
di
K E D IR I

Dengan hormat,
Bahwa untuk dan atas nama klien kami sebagai pihak Penggugat dengan ini
menyampaikan jawaban Replik terhadap jawaban Tergugat ke-2 DWI SOEJATNI, tertanggal
20 Oktober 1999, yang pada pokoknya memuat hal-hal sebagai berikut :
1. Bahwa jawaban Tergugat ke-2 tanpa disertai alasan-alasan baik tentang hal-hal yang
merupakan pengakuan maupun bantahan, sehingga merupakan bantahan yang tidak
bersandar atas hukum dan pula tidak beralasan hukum, oleh karenanya patut untuk
dikesampingkan dan tidak dipertimbangkan.
2. Bahwa tentang pernyataan Tergugat ke-2 untuk menyerahkan sepenuhnya kepada
saudara-saudaranya tersebut yang tanpa disertai adanya surat kuasa khusus yang
disyaratkan dalam Pasal 123 HIR, maka pemberian mandat tersebut tidak memenuhi
persyaratan hukum, sehingga tentang absennya Tergugat ke-2 di pemeriksaan
persidangan tidak dapat resmi terwakili
3. Bahwa sikap Tergugat ke-2 yang tidak bersedia dipanggil lagi serta tidak bersedia untuk
menghadiri sidang dalam perkara ini merupakan bentuk sikap pengakuan secara diam- diam
terhadap tuntutan Penggugat.
Berdasarkan hal-hal tersebut dengan ini Penggugat mohon kepada Majelis
Hakim Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri untuk memberikan putusan :
DalamProvisi :
1. Mengabulkan gugatan Penggugat.
124

2. Menghukum Tergugat ke-2 untuk membayar biaya yang timbul dalam perkara ini.
DalamPokokPerkara :
1. Mengabulkan gugatan Penggugat untuk seluruhnya.
2. Menghukum Tergugat pula untuk membayar biaya yang timbul dalam perkara ini.
DalamProvisidanPokokPerkara :
Mohon putusan yang sebaik-baiknya dan seadil-adilnya.

Hormat Kami, Kuasa


Hukum Penggugat
tersebut,

YUDISUKARWAN,SH.
125

4. Duplik

Kediri, 25 Nopember 1999

Kepada
Hal : Duplik Para Tergugat Yth. Majelis Hakim Pengadilan Negeri
Kabupaten Kediri Pemeriksa
Perkara No. 49/PDT.G/
1999/PN.Kdi.
di
K E D IR I

Dengan hormat,

Yang bertanda tangan di bawah ini :


1. W O E L J A T S I H, umur 67 tahun, pekerjaan Bidan, bertempat tinggal di
Jalan Dr. Wahidin No. 58 Desa Sukorejo, Kecamatan
Gurah, Kabupaten Kediri, sebagai - - - - - - Tergugat 5;

2. SOEDJIHARDJO AMASIJO, umur 65 tahun, pekerjaan Mantan Pegawai pada


Kanwil DEPDIKBUD Propinsi Jawa Timur, bertempat
tinggal di Dusun Wonoasri, Desa Darungan,
Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, sebagai - - - - - - -
- - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - - Tergugat 7;

Dalam hal ini Tergugat 5 dan 7 selain bertindak untuk dirinya sendiri, juga bertindak sebagai
kuasa dari sauadara/keponakan :
1. Mangesti – Tergugat 1;
2. Dyah Kusumaningtyas – Tergugat 3;
3. Sri Subekti – Tergugat 4;
4. Widajati – Tergugat 6;
5. Indijah – Tergugat 8;
6. Pangestuningtyas – Tergugat 9.
Berdasarkan surat kuasa tertanggal 25 Oktober 1999 dan Surat Izin Khusus Ketua Pengadilan
Negeri Kabupaten Kediri tanggal 23 Oktober 1999, No. XXI/IZIN KHUSUS/1999.
Bersama ini kami selaku pihak Tergugat hendak mengajukan duplik sebagai berikut :
1. Bahwa kami menyatakan tetap pada jawaban dan gugatan rekonpensi kami tertanggal
11 Nopmber 1999, dan kami menolak secara tegas replik Penggugat, kecuali yang secara
tegas telah kami akui;
126

2. Bahwa kalau kami pelajari replik Penggugat, banyak hal-hal yang diutarakan secara
teoritis yang tidak ada hubungannya dengan pokok perkara ini;
Bahwa Penggugat dalam repliknya menilai Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
tanggal 2 April 1996, No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa
Timur di Surabaya tanggal 1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia tanggal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt./1998,
pertimbangan hukumnya keliru (error);
Kalau adanya kekeliruan dalam pertimbangan hukum Putusan Pengadilan
Negeri yang sudah mempunyai kekuatan hukum tetap, seharusnya diajukan permohonan
Peninjauan Kembali, vide Pasal 67 Undang Undang Nomor : 14 Tahun 1985;
Bahwa Penggugat dalam repliknya menganggap dan mengarahkan seakan-akan
kerugian yang diderita oleh Penggugat akibat dibatalkannya jual beli yang tidak sah
tersebut merupakan suatu HUTANG dari seorang penjual, dalam hal ini almarhumah Ibu
Roeminten;
Secara hukum antara HUTANG dengan KERUGIAN dari suatu akibat hukum jelas
sangat berbeda. Kalau HUTANG secara hukum memang bisa ahli waris, sepanjang tidak
menolak pewarisan mereka, dibebani pertanggung jawaban atas hutang-hutang pewaris.
Sedangkan kalau KERUGIAN dari suatu akibat hukum yang dilakukan Pewaris tidak
bisa diwariskan kepada ahli warisnya. Dan lagi berdasarkan aturan hukum yang berlaku,
setelah jual beli dibatalkan dan pembeli dihukum untuk menyerahkan kembali obyeknya
dalam keadaan kosong dan tanpa beban oleh Putusan Pengadilan, maka segala akibat
kerugian atas jual beli yang dibatalkan tersebut, pihak Pembeli dalam hal ini Penggugat,
tidak diperbolehkan untuk menuntut atau mengajukan gugatan ganti rugi;

3. Bahwa yang menjadi dasar gugatan Penggugat adalah gugatan ganti rugi ataa perbuatan
melawan hukum dari almarhumah Ibu Roeminten;
Dalam Putusan aquo No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa
Timur No. 798/Pdt/1996/PT.Sby., jo Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia No.
986 K/Pdt./1998, tidak ada satu amarpun yang menyatakan Ibu Roeminten melakukan
perbuatan melawan hukum;
Sebab jelas dalam aturan hukum dinyatakan, perbuatan melawan hukum seseorang
GUGUR dengan segala akibatnya, apabila orang yang melakukan perbuatan melawan
hukum tersebut telah meninggal dunia;

4. Bahwa Penggugat dalam repliknya menganggap setelah meninggal dunia, Ibu Roeminten
meninggalkan harta warisan, padahal sudah secara tegas diputuskan dalam perkara
terdahulu, bahwa harta gono gini Bapak Amasidem Amasijo dan Ibu Roeminten sejak
tanggal 20 September 1969 sudah bisa dihibahkan kepada anak-anaknya, sehingga
127

sewaktu Bapak Amasidem Amasijo dan Ibu Roeminten meninggal dunia tidak
meninggalkan harta warisan;

5. Bahwa tidak perlu menanggapi satu persatu secara rinci replik Penggugat, sebab replik
Penggugat banyak hal uraian teori hukum yang tidak ada sangkut pautnya dengan pokok
permasalahan dalam perkara ini.
Memang kalau kita pelajari sepintas seakan-akan replik Penggugat mengulas
pokok permasalahan dalam perkara ini, namun kalau kita pelajari secara cermat dan
mendalam, uraian replik Penggugat sama sekali tidak ada hubungannya dengan pokok
permasalahan dalam perkara ini;
Bahwa dalih-dalih Penggugat cenderung dipaksakan dengan melakukan
terobosan-terobosan hukum serta memutar balikkan fakta hukum untuk mendapatkan
alasan pembenaran atas gugatannya, padahal menurut kenyataannya secara hukum,
gugatan Penggugat sangat tidak benar dan bahkan bisa menjatuhkan wibawa hukum/
supremasi hukum.

Bahwa dari uraian kami tersebut di atas, sekali lagi menyatakan tetap pada jawaban
kami terdahulu dan kami mohon kepada Majelis Hakim untuk memberikan Putusan sebagai
berikut :
DalamProvisi :
1. Menolak gugatan Penggugat dalam provisi.
2. Menyatakan pelaksanaan putusan perkara Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal
2 April 1996, No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di
Surabaya tanggal 1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., jo Putusan Mahkamah
Agung Republik Indonesia tangal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt./1998, dapat
dilaksanakan tanpa menunggu putusan perkara lain.

DalamKonpensi :
Menolak gugatan Penggugat seluruhnya.

DalamRekonpensi :
1. Mengabulkan gugatan Penggugat rekonpensi.
2. Menghukum Tergugat rekonpensi untuk membayar ganti rugi kepada pihak Penggugat
rekonpensi setiap tahunnya sebesar Rp. 12.780.000,- sejak tahun 1987.
3. Menghukum Tergugat rekonpensi sebesar Rp. 100.000,- (seratus ribu rupiah) setiap hari
atas keterlambatan penyerahan tanah milik Penggugat rekonpensi kepada para Penggugat
rekonpensi terhitung sejak putusan perkara ini.
128

DalamProvisi,dalamKonpensidandalamRekonpensi :
Membebankan semua biaya timbul dalam perkara ini kepada Penggugat.
Demikian duplik dari kami dan tak lupa kami haturkan terima kasih.

Hormat kami
P i h a k T e r g u g a t

1. W O E L J A T S I H

2. SOEDJIHARDJO AMASIJO
129

5. Kesimpulan Penggugat dan Tergugat


a. Kesimpulan Penggugat

PENGACARA & KONSULTAN HUKUM


YUDI SUKARWAN, SH.
Desa Watudandang, Kecamatan Prambon, Kabupaten Nganjuk
Telp. (0358) 791668 – 791436

Kediri, 23 Desember 1999


Kepada
Hal : Evaluasi Fakta Pembuktian Yth. Majelis Hakim Pemeriksa
Dan Kesimpulan Hukum Perkara No. 49/Pdt.G/1999
(Legal Conclution) PN. Kediri
Pada
Pengadilan Negeri Kabupaten
di
K E D IR I
Dengan hormat,

Bahwa untuk dan atas nama klien kami sebagai pihak Penggugat pada akhir
pemeriksaan persidangan dalam perkaran ini, perkenankan kami menyampaikan hasil-hasil
evaluasi atas fakta-fakta yang terungkap/terbukti di persidangan dan untuk selanjutnya dapat
dibuat kesimpulan menurut ketentuan hukumnya, maka untuk hal tersebut dapat dipaparkan
sebagai berikut :
Bahwa hasil dari pemeriksaan persidangan yang meliputi :
a. Penilaian atas keterangan dari masing-masing pihak vide surat jawab-jinawabnya;
b. Penilaian atas kekuatan alat-alat bukti dari kedua belah pihak; dan
c. Penilaian atas keterangan (testimonium) para saksi dari kedua belah pihak.
Maka setelah dievaluasi didapatkan kenyataan-kenyataan (van veitelijken aard) sebagai
berikut :
1. Bahwa Tergugat ke-2 DWI SOEJATNI dan Tergugat ke-10 WIRYOWARDOYO tidak
membantah dalih-dalih gugatan Penggugat dan tidak pula menyuruh orang lain untuk
mewakili sebagai kuasanya.
2. Bahwa dalil gugatan Penggugat perihal keahliwarisan ROEMINTEN tidak dibantah oleh
Para Tergugat.
3. Bahwa berdasarkan surat bukti Penggugat berupa salinan resmi Putusan No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. tanggal 19 Maret 1996, Putusan No. 798/Pdt/1996/PT.Sby.
tanggal 1 April 1997 dan Putusan MARI No. 986 K/Pdt./1998 tanggal 12 Maret 1999, di
130

dalam pertimbangan hukum Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri No.


73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. tanggal 19 Maret 1996 tersebut termuat dalam lembar 35 alinea
1, secara tegas (uitdrukkelijk) disebutkan sejak tanggal 20 September 1969 Bu
ROEMINTEN sudah tidak berhak lagi atas tanah sawah tersebut, sehingga Bu
ROEMINTEN tidak mempunyai atas hak untuk menjual belikan tanah-tanah sawah
sengketa.
Bahwa, berdasarkan kenyataan tersebut jual beli antara Bu ROEMINTEN dengan Para
Tergugat atas tanah-tanah sawah milik Para Penggugat tidak sah dan batal demi hukum.
4. Bahwa telah terbukti dengan dinyatakan batal/tidak sah jual beli tanah pada tanggal
27 Juni 1987 antara ROEMINTEN dengan Penggugat, telah menimbulkan kerugian bagi
Penggugat yaitu kehilangan tanah sawah yang telah dibelinya tersebut karena harus
diserahkan kepada Para Tergugat melalui suatu eksekusi riel yang secara kasuistis Para
Tergugat adalah ahli waris ROEMINTEN, yang berdasarkan isi/bunyi Putusan No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. tanggal 19 Maret 1996, jo Putusan No. 798/Pdt/1996, tanggal
1 April 1997, Putusan MARI No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999, mewarisi
tanah sawah sengketa atas dasar hibah dari ROEMINTEN dan suaminya alm. AMASIYO
MASIDEM.
5. Bahwa terbukti akibat batal/tidak sahnya jual beli lepas atas tanah sawah antara
ROEMINTEN dengan Penggugat tersebut yang diakibatkan kelalaian ROEMINTEN
Penggugat menderita kerugian, yakni berdasarkan keterangan saksi-saksi Penggugat,
yaitu :
5.1 Warsimin;
5.2 Warsono;
5.3 Camat/PPAT Kecamatan Pare;
5.4 Kepala Desa Darungan; dan
5.5 Kepala Kantor Pajak Bumi dan Bangunan Kediri.
Nilai tanah sawah tersebut ditaksir tiap ru (14 m 2) antara minimal Rp. 672.000,- (enam
ratus tujuh puluh dua ribu rupiah) sampai Rp. 1.000.000,- (satu juta rupiah) dan meliputi
tanah sawah seluas 426 ru, jumlah tersebut merupakan kerugian yang nyata dari
Penggugat, sebagai kompensasi hilangnya keuntungan yang sedianya diperoleh
Penggugat yaitu penambahan hak milik berupa tanah sawah.
6. Bahwa telah terbukti gugatan Para Tergugat terhadap Penggugat dalam perkara
No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. aquo yang berkekuatan hukum tetap tersebut, baru diajukan
pada tahun 1995 setelah ROEMINTEN meninggal dunia pada tahun 1992 dan kebenaran
ini tak dibantah oleh Para Tergugat, gugatan Penggugat mengenai tuntutan ganti
kerugian/claim) seharusnya terhadap ROEMINTEN sekarang ditujukan kepada Para
Tergugat selaku ahli waris dari ROEMINTEN tersebut.
131

7. Bahwa telah terbukti dan telah dikuatkan pula berdasarkan surat bukti pernyataan
Tergugat ke 10 WIRYOWARDOYO, Penggugat berani membeli tanah sawah tersebut
karena Penggugat menganggap tanah sawah tersebut adalah masih milik ROEMINTEN
sendiri dan telah terbukti pula berdasarkan surat bukti Penggugat, oleh Pemerintah Desa
telah dibuatkan petok tanahnya sehingga dapat terbit SPPT dari Kantor Pajak Bumi dan
Bangunan Kediri sampai tahun 1998.
8. Bahwa tidak terbukti dalih bantahan Para Tergugat, bahwa Penggugat oleh Para Tergugat
dituntut balik untuk membayar ganti kerugian berupa penghasilan tanah sawah selama
digarap oleh Penggugat, karena tidak dirinci secara jelas dan tuntutan ini sudah pernah
diajukan dan diputuskan dalam perkara aquo Putusan No. 73/Pdt/1996/PT.Sby. tanggal
1 April 1997 jo Putusan MAR I No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999.
9. Bahwa dari konstruksi fakta-fakta di atas yang kesemuanya merupakan fakta yuridis
(legal facts) maka Penggugat dapat menarik kesimpulan yuridis sampai pada setiap
bagian-bagian perkaranya seperti dipaparkan di bawah ini :
DalamKonpensi :
1. Bahwa oleh karena terbukti Tergugat ke-2 DWI SOEJATNI dan Tergugat ke-10
WIRYOWARDOYO tidak membantah, maka secara hukum mereka mengakui
keseluruhan dalih-dalih gugatan Penggugat.
2. Bahwa perbuatan ROEMINTEN yang dipertimbangkan dalam perkara
No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. aquo menjual tanah sawah yang sudah bukan miliknya lagi
kepada Penggugat, maka perbuatan ROEMINTEN tersebut dapat dikwalifisir perbuatan
yang melanggar hukum (tort) ataupun wan prestasi (default), yaitu lalai menyerahkan
tanah sawah yang cacat titel/kausa haknya kepada Penggugat, sehingga dengan suatu
putusan pengadilan jual beli atas tanah sawah tersebut dinyatakan batal/tidak sah, serta
Penggugat dihukum untuk menyerahkan tanah sawahnya kepada pihak ketiga in casu
Para Tergugat, maka dalam rangka pemulihan hukum (rechtshertel, recovery),
ROEMINTEN wajib hukumnya untuk mengganti rugi kepada Penggugat.
3. Bahwa gugatan Para Tergugat kepada Penggugat dalam perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.
Kdi. aquo yang berkekuatan hukum tetap tersebut, diajukan baru pada tahun 1995 setelah
meninggalnya penjual ROEMINTEN yang masih ibu kandung Para Tergugat sendiri,
maka tuntutan ganti kerugian (claim) Penggugat kepada ROEMINTEN tersebut diajukan
kepada Para Tergugat selaku para ahli warisnya yang secara kasuistis Para Tergugat
berdasarkan eksekusi riel dalam perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. aquo tersebut akan
mewarisi tanah sawah warisan atas dasar hibah dari ROEMINTEN dan suaminya
MASIDEM AMASIJO, karena Para Tergugat selaku ahli waris ROEMINTEN secara
hukum (Yurisprudensi) diwajibkan menggantikan subyek pewaris ROEMINTEN
utamanya hak serta kewajibannya.
132

4. Bahwa kewajiban ROEMINTEN terhadap Penggugat yang timbul dalam hubungan


hukum yang termuat dalam isi/bunyi Putusan No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal
19 Maret 1996 jo Putusan No. 798/Pdt/1996/PT.Sby., tanggal 1 April 1997 jo Putusan
MARI No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999 antara ROEMINTEN dengan
Penggugat, ipso jure beralih menjadi kewajiban hukum para ahli warisnya in casu Para
Tergugat dalam perkara ini.
5. Bahwa Para Tergugat secara hukum diwajibkan untuk mengganti rugi atas hilangnya
keuntungan yang sedianya diperoleh Penggugat, yaitu tambahnya tanah milik Penggugat
seluas 426 ru yang sekarang nilainya rata-rata minimal Rp. 672.000,- (enam ratus tujuh
puluh dua ribu rupiah) s/d Rp. 1.000.000,- (satu juta rupiah) per ru.
Kewajiban tersebut harus dilaksanakan seketika (ontmiddelijk) bersamaan dengan
kewajiban Penggugat untuk menyerahkan tanah sawahnya kepada Para Tergugat dalam
eksekusi riel sesuai azas kontan/tunai dalam hukum adat yang mengharuskan adanya
penyerahan hak masing-masing secara serentak (samenvaal van momenten).
6. Bahwa untuk menjamin agar terlaksananya pemulihan hak seperti diuraikan di atas dapat
terlaksana secara kontan serta guna mencegah pihak Penggugat akan menderita kerugian
yang lebih besar lagi serta kesulitan akan terwujudnya eksekusi riel atas tuntutan
Penggugat, maka Penggugat perlu mohon putusan provisi berupa tindakan sementara
untuk menangguhkan eksekusi riel Putusan Perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal
19 Maret 1996 jo Putusan No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. tanggal, 1 April 1997 jo Putusan
MARI No. 986K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999, menunggu sampai adanya putusan
perkara tuntutan Penggugat dapat dilaksanakan eksekusi rielnya pula.
7. Bahwa di samping itu menurut hukum Penggugat sebagai pihak yang berpiutang
(mempunyai tagihan) terhadap pewaris ROEMINTEN, mempunyai hak untuk mencegah
(stutien) pembagian warisan pewaris sebelum kewajiban pewaris terhadap Penggugat
tersebut dicukupi oleh Para Tergugat, namun apabila Para Tergugat tidak sanggup
membayar tuntutan Penggugat, mereka wajib mengesahkan tanah sawah tersebut menjadi
hak milik Penggugat.
Tuntutan tersebut sangat relevan dengan hukumnya karena didasarkan kepada alasan-
alasan yang sangat eksepsional, kasuistis dan obyektip jadi bukan konspirasi.
8. Bahwa tuntutan provisi untuk menangguhkan pelaksanaan eksekusi menurut
yurisprudensi tidak diharuskan dengan perlawanan (verzet) akan tetapi dapat dengan
gugatan.
DalamRekonpensi :
1. Bahwa gugatan rekonpensi dari Para Penggugat rekonpensi mengenai tuntutan ganti
kerugian sejak tahun 1986 adalah tidak prosedural karena telah pernah diputuskan dalam
133

perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. tanggal 19 Maret 1996 yang telah berkekuatan


hukum tetap, sehingga tuntutan tersebut harus dinyatakan tidak dapat diterima.
2. Bahwa besarnya tuntutan tersebut tidak terinci secara jelas mengenai hasil sawah tersebut,
antara lain :
2.1 Jenis tanaman;
2.2 Biaya ekploitasi;
2.3 Hasil bersih;
2.4 Perhitungan bagi hasil antara pemilik dan penggarap;
2.5 Hasil bersih bagi pemilik.
Dan jika perlu agar lebih akurat dapat didengar keterangan petugas Kantor Pertanian
setempat.
3. Bahwa dari rincian yang jelas tersebut maka baru dapat dibuktikan dan ditentukan secara
bersih hasil hak pemilik tanah, in casu tidak dapat dibuktikan secara rinci tuntutan
Penggugat rekonpensi, maka tuntutan menjadi kabur dan harus ditolak/tidak dapat
diterima.
4. Bahwa demikian pula tuntutan uang paksa oleh karena putusan dalam perkara No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal 19 Maret 1996 jo, Putusan No. 798/Pdt./1996/PT.Sby.,
tanggal 1 April 1997 jo, Putusan MARI No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., tanggal 12 Maret
1999 dapat dilaksanakan berdasarkan eksekusi riel, maka secara hukum tidak dibenarkan
adanya tuntutan uang paksa.
5. Bahwa oleh karena tuntutan rekonpensi ini tidak prosedural maka sudah sepatutnya untuk
dinyatakan ditolak/tidak dapat diterima.
Berhubung dengan hal-hal tersebut di atas maka dengan ini Penggugat mohon
putusan sebagai berikut :
DalamProvisi :
Mengabulkan tuntutan Penggugat.

DalamKonpensi :
1. Mengabulkan seluruh gugatan dari Penggugat.
2. Menghukum Para Tergugat untuk membayar biaya yang timbul dalam perkara ini secara
tanggung renteng.

DalamRekonpensi :
1. Menolak gugatan Para Penggugat untuk seluruhnya atau menyatakan gugatan Para
Penggugat rekonpensi tidak dapat diterima.
2. Menghukum Para Penggugat rekonpensi untuk membayar biaya yang timbul dalam
perkara ini secara tanggung renteng.
134

DalamProvisi,KonpensidanRekonpensi :
Mohon putusan yang seadil-adilnya.

Hormat Kami
Kuasa Para Penggugat

YUDISUKARWAN,SH.
135

b. Kesimpulan Tergugat

Kediri, 23 Desember 1999


Kepada
Hal : Kesimpulan Perkara Yth. Bapak Majelis Hakim
No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi. Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
Pemeriksa Perkara Perdata
No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi
di
K E D IR I

Dengan hormat,
Yang bertanda tangan di bawah ini :
1. WOELJATSIH, umur 67 tahun, pekerjaan Bidan, bertempat tinggal di Jl. Dr. Wahidin
No. 58 Desa Sukorejo, Kecamatan Gurah, Kabupaten Kediri,
sebagai ………………………………………………… TERGUGAT 5;
2. SOEDJIHARDJO AMASIJO, umur 65 tahun, pekerjaan mantan Pegawai pada Kanwil
Depdikbud Propinsi Jawa Timur, bertempat tinggal di Dusun Wonoasri,
Desa Darungan, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, sebagai
…………………………………………………………. TERGUGAT 7.
dalam hal ini Tergugat 5 dan 7 selain bertindak untuk diri sendiri, juga bertindak sebagai
kuasa dari saudara/keponakan :
1. Mangesti – Tergugat 1;
2. Dyah Kusumaningtyas – Tergugat 3;
3. Sri Subekti – Tergugat 4;
4. Widayati – Tergugat 6;
5. Indijah – Tergugat 8;
6. Pangestuningtyas – Tergugat 9;
Berdasarkan surat kuasa tertanggal 25 Oktober 1999 dan surat izin khusus Ketua Pengadilan
Negeri Kabupaten Kediri tanggal 23 Oktober 1999, No. XXI/IZIN KHUSUS/1999.
Setelah kami mengikuti jalannya persidangan pemeriksaan perkara perdata
No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi., maka bersama ini perkenankanlah kami mengajukan kesimpulan
sebagai berikut :
1. Bahwa pokok gugatan Penggugat adalah tuntutan ganti rugi kepada Para Tergugat (selaku
ahli waris almarhum Bu Roeminten) atas perbuatan melawan hukum dari almarhum Bu
Roeminten;
Sekarang yang harus dibuktikan oleh Penggugat adalah :
136

a. Apakah benar almarhum Bu Roeminten telah melakukan suatu perbuatan melawan


hukum;
b. Apakah menurut hukum bisa tuntutan ganti rugi atas perbuatan melawan hukum bisa
diwariskan kepada ahli warisnya.
2. Bahwa sekarang perlu dibuktikan apakah almarhum Bu Roeminten telah melakukan
perbuatan melawan hukum;
Berdasarkan bukti-bukti yang diajukan Penggugat baik berupa bukti surat maupun bukti
saksi, tidak ada satu buktipun yang menyatakan almarhum Bu Roeminten telah
melakukan perbuatan melawan hukum;
Dan dalam Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri No. 73/Pdt.G/1999/PN.Kdi. jo
Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. jo
Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998, tidak ada satu
amarpun yang menyatakan almarhum Bu Roeminten melakukan perbuatan melawan
hukum;
Bahkan sebaliknya dalam pertimbangan hukum putusan tersebut, telah
dinyatakan kalau Penggugat sebagai pembeli yang beretiket tidak baik, sehingga pembeli
yang demikian tidak dilindungi oleh undang-undang.
3. Bahwa apakah menurut hukum bisa tuntutan ganti rugi atas perbuatan melawan hukum
seseorang bisa diwariskan kepada ahli warisnya.
Menurut aturan hukum yang berlaku tidak ada satu aturan hukum yang menyatakan
suatu kerugian akibat dari perbuatan melawan hukum seseorang bisa diwariskan kepada
ahli warisnya. Menurut hukum yang bisa dibebankan ahli waris adalah berupa tanggungan
hutang dari pewaris.
4. Bahwa penilaian bukti-bukti yang diajukan Penggugat :
Bukti surat bertanda P.1 s/d P.3 tidak perlu kami nilai sebab bukti-bukti tersebut
tidak ada relevansinya terhadap pokok gugatan Penggugat;
Bukti surat bertanda P.5 s/d P.9 juga tidak kami nilai, sebab bukti-bukti surat tersebut
dalam perkara terdahulu telah diajukan sebagai bukti;
Bukti surat bertanda P.4 dan P.10 hanya berupa surat pernyataan yang dibuat tidak
dibawah sumpah, sehingga bukti tersebut tidak mempunyai kekuatan pembuktian;
Bukti surat bertanda P.11 s/d P.13 berupa salinan Putusan Pengadilan Negeri
Kabupaten Kediri, salinan Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya dan
salinan Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia, hal tersebut justru
menunjukkan bahwa persengketaan perdata antara Penggugat dan Para Tergugat
telah diputuskan oleh Pengadilan Negeri;
Bukti para saksi Penggugat hanya menerangkan harga tanah sengketa pada saat ini
dan ada kejanggalan keterangan saksi Warsono dan Warsimin, para saksi dalam
137

memberikan keterangannya kelihatan dibuat-buat dan dipaksakan, hal tersebut dapat


dilihat dari keterangan mereka :
“Tanah sawah dan tanah pekarangan di tepi jalan yang sama, harganya lebih mahal tanah
sawah daripada tanah pekarangan”.
5. Bahwa dalam membuktikan dalih bantahan kami, kami tetap berpegangan pada bukti T.1
s/d T.3 berupa Keputusan Pengadilan Negeri yang telah mempunyai kekuatan hukum
tetap, sedangkan bukti T.4 s/d T.12 merupakan bukti surat yang telah kami ajukan dalam
perkara yang terdahulu;
Sedangkan bukti saksi yang kami ajukan masing-masing bernama Mardjoni dan Suprapto
membuktikan adanya etiket tidak baik dari Penggugat dan mengenai hasil sawah yang
dikuasai Penggugat setiap tahunnya.
6. Bahwa gugatan rekonpensi kami adalah merupakan kompensasi, yang menunjukkan
Penggugat tidak dirugikan, kalau Penggugat merasa dirugikan maka kami juga merasa
dirugikan atas penguasaan tanah sengketa oleh Penggugat;
Dari uraian kesimpulan kami tersebut di atas, maka terbukti Penggugat tidak bisa
membuktikan dalih-dalih gugatannya dan sudah layak dan patut apabila Majelis Hakim
menolak gugatan Penggugat.
Demikian kesimpulan yang dapat kami ajukan dengan segala kekurangan kami dan
kiranya Majelis Hakim diberikan kekuatan iman dalam memutuskan perkara ini.

Hormat Kami :
Pihak Tergugat,

1. WOELJATSIH

2. SOEDIHARDJO AMASIJO
138

6. Putusan Pengadilan Negeri

PUTUSAN
Perkara Nomor : 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi.
DEMI KEADILAN BERDASARKAN TUHAN YANG MAHA ESA 1)

Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri di Gampengrejo yang memeriksa dan mengadili


perkara-perkara perdata gugatan dalam peradilan tingkat pertama telah menjatuhkan putusan
sebagai berikut, dalam perkara antara :
SOEDIGDYO, umur 60 tahun, pekerjaan pegawai kesehatan, Bertempat tinggal di Desa
Wonokerto, Kecamatan Plemahan, Kabupaten Kediri, dalam hal ini memberi
kuasa kepada : YUDI SUKARWAN, SH. pengacara dan konsultan hukum
S.I.P. Nomor : 627/1495/RATEK/PERP/XII/1997 yang diterbitkan
Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya, yang sekarang berkantor di Desa
Watudandang, Kecamatan Prambon, Kabupaten Nganjuk, berdasarkan Surat
Kuasa Khusus tertanggal : 28 Agustus 1999 ; sebagai ……... PENGGUGAT;
m e l a w a n:
1. MANGESTI umur 66 tahun, pekerjaan Guru, bertempat tinggal di Dusun Semanding,
Desa Pare, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri; sebagai
……………………………………………….…….………. TERGUGAT – I ;
2. DWI SOEJATNI, umur 64 tahun, pekerjaan ibu rumah tangga, bertempat tinggal di Jalan
Ahmad Yani No. 50 Banjarmasin sebagai ………….…….. TERGUGAT – II;
3. DYAH KOESOEMANINGTYAS, umur 35 tahun, pekerjaan ibu rumah tangga
Bertempat tinggal di Mangorejo Masjid No. 33 Surabaya; sebagai
…………….……………………………………………… TERGUGAT – III;
4. SRI SOEBEKTI, umur 32 tahun, pekerjaan Guru SDN, bertempat tinggal di Mangorejo
Masjid No. 33 Surabaya; sebagai …….………………….. TERGUGAT – IV;
5. MOELJATSIN, umur 62 tahun, pekerjaan Bidan, bertempat tinggal di jalan Dr. Wahidin
No. 5 Desa Sukorejo Kecamatan Gurah Kabupaten Kediri; sebagai
……………………………………..……………………… TERGUGAT – V;
6. WIDAJATI, umur 61 tahun, pekerjaan pegawai RSU, bertempat tinggal di Desa Sengon,
Jombang ; sebagai ……………………………………….. TERGUGAT – VI;
7. SOEDIHARDJO AMASIJO, umur 60 tahun pekerjaan mantan pegawai pada Kanwil
DEPDIKBUD Jawa Timur bertempat tinggal; di Dusun Wonoasri, Desa
Darungan, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri; sebagai
…………………………………………………………... TERGUGAT – VII;
139

8. INDIJAH, umur 58 tahun, pekerjaan Pegawai RSU, bertempat tinggal Di Desa Sengon,
Jombang; sebagai ………………………………………. TERGUGAT – VIII;
9. PANGESTOENINGTYAS, umur 55 tahun, pekerjaan Guru, Bertempat tinggal di Desa
Badean, Gg. Pande Bondowoso; sebagai ………………... TERGUGAT – IX;
10. WIRYO WARDOYO, umur 51 tahun, pekerjaan tani, bertempat tinggal di Dusun
Wonoasri, Desa Darungan; Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri; sebagai
……..………………………………………..…………… TERGUGAT – X.2)
Pengadilan Negeri tersebut;
Telah membaca berkas perkara yang bersangkutan;
Telah mendengar keterangan kedua belah pihak;
Telah mendengar pula keterangan para saksi di muka persidangan;
Telah memperhatikan bukti-bukti surat yang telah diajukan;

TENTANGDUDUKNYAPERKARA3)

Menimbang, bahwa Penggugat telah mengajukan gugatannya tertanggal 30 Agustus


1999 yang telah diterima dan didaftarkan di Kepaniteraan Pengadilan Negeri Kabupaten
Kediri tanggal 01 September 1999 dalam register perkara Nomor : 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi.
yang pada pokoknya berbunyi sebagai berikut :
1. Bahwa pada tanggal 27 Juni 1987 seorang perempuan bernama ROEMINTEN, janda dari
AMASIDEM AMASIJO, warga Dusun Wonosari, Desa Darungan, Kecamatan Pare,
Kabupaten Kediri telah menjual lepas run maturun sebidang tanah sawah Hak Yasan
peninggalan suaminya dan telah dibeli oleh Penggugat yaitu sebidang tanah sawah seluas
426 ru ( 5958 m2) persil No. Ltr. C/3.a/Kl. S. III yang terletak di Dusun Wonoasri,
Desa Darungan, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri dengan batas-batasnya :
– Utara : Sawah milik Kambali;
– Timur : Sawah milik Fatonah, milik Supono;
– Selatan : Jl. Raya Kediri;
– Barat : Sawah milik Imam Kanapi, sawah Sudarmi.
Dengan harga pembelian sebesar Rp. 9.000.000,- (sembilan juta rupiah) yang telah
dibayar secara tunai di Balai Desa dan dihadapan Kepala Desa Darungan, dan sejak saat
itu tanah sawah obyek perjanjian jual beli tersebut telah dikuasai/digarap/dimiliki oleh
Pengugat;
2. Bahwa pada tahun 1995 terjadi suatu kejadian yang tidak diduga sebelumnya oleh
Penggugat, ternyata anak-anak serta cucu dari Roeminten yang meninggal dunia pada
tahun 1992 dan mengaku bahwa diri mereka sebagai pemilik tanah sawah yang telah
dibeli serta dimiliki Penggugat, telah menggugat Penggugat dan meminta kembali tanah
sawah tersebut melalui gugatan perkara perdata di Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
140

yang pada akhirnya berdasarkan Putusan Pengadilan Negeri Kediri No.


73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal 19 Maret 1996 jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa
Timur di Surabaya No. 798/Pdt/1996/PT.Sby., tanggal 1 April 1997 jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt/1998, tanggal 12 Maret 1999 yang
merupakan putusan yang telah berkekuatan hukum tetap, telah dinyatakan jual beli lepas
run maturun (selamanya) atas tanah sawah obyek perjanjian tanggal 27 Juni 1987 yang
terjadi antara ROEMINTEN sebagai penjual dengan Penggugat sebagai pembeli adalah
batal demi hukum karena menurut hukum ROEMINTEN bukan lagi sebagai pemilik
tanah sawah obyek perjanjian, maka dengan adanya putusan tersebut secara hukum pula
Penggugat telah kehilangan tanah sawah yang telah dimilikinya sejak tahun 1987
tersebut, yang pada saat ini harga tanah tersebut telah mencapai Rp. 1.000.000,- (satu juta
rupiah) untuk setiap runya sehingga nilainya :
426 x Rp. 1.000.000,- = Rp. 426.000.000,- (empat ratus dua puluh enam juta rupiah)
3. Bahwa atas dasar fakta hukum tersebut ROEMINTEN telah melakukan perbuatan
melawan hukum terhadap Penggugat yaitu menjual tanah yang bukan miliknya kepada
Penggugat yang menyebabkan hilangnya tanah sawah yang telah dimilikinya oleh
Penggugat sejak dibelinya secara tunai dan terjadi di hadapan Kepala Desa Darungan
tersebut. Hal tersebut merupakan kerugian materiil bagi Penggugat akibat perbuatan
melawan hukum dari ROEMINTEN, maka dengan adanya kerugian yang nyata secara
materiil yang diderita oleh Penggugat, dengan ini Penggugat mengajukan tuntutan ganti
kerugian (claim) terhadap ROEMINTEN dhi. para ahli warisnya agar secara tanggung
renteng untuk mengganti harga tanah sawah tersebut sebesar Rp. 426.000.000,- (empat
ratus dua puluh enam juta rupiah) yang harus dibayar secara tunai dan sekaligus kepada
Penggugat;
4. Bahwa Roeminten dalam perkawinannya dengan AMASIDEM AMASIJO telah
diperoleh anak kandung sebanyak 9 (sembilan) orang yaitu :
4.1 MANGESTI, sekarang Tergugat ke-1;
4.2 DWI SOEJATNI, sekarang Tergugat ke-2;
4.3 YETER ROEMIJOKO, telah meninggal dunia dan meninggalkan anak kandung 2
(dua) orang yaitu :
4.3.1 DYAH KOESOEMANINGTYAS, sekarang Tergugat ke-3;
4.3.2 SRI SOEBEKTI, sekarang Tergugat ke-4.
4.4 WOELJATSIN, sekarang Tergugat ke-5;
4.5 WIDAJATI, sekarang Tergugat ke-6;
4.6 SOEDIHARDJO AMASIJO, sekarang Tergugat ke-7;
4.7 INDIJAH, sekarang Tergugat ke-8;
4.8 PANGESTOENINGTYAS, sekarang Tergugat ke-9;
141

4.9 WIRYOWARDOYO, sekarang Tergugat ke-10.


yang kesemuanya sepeninggal alm. ROEMINTEN adalah sebagai ahli waris yang sah
dari ROEMINTEN tersebut;
5. Bahwa Penggugat telah minta kepada Para Tergugat selaku para ahli waris alm.
ROEMINTEN agar mau mengganti harga tanah sawah yang batal dibeli oleh Penggugat
akibat perbuatan melawan hukum dari ROEMINTEN tersebut, menurut taksiran harga
sekarang seperti yang dituntutkan Penggugat dalam gugatan ini, namun mereka Para
Tergugat tersebut hanya menyanggupi dengan penggantian harga yang besarnya sangat
tidak layak/patut dan jauh lebih rendah dari permintaan Penggugat tersebut;
6. Bahwa tuntutan ganti kerugian tersebut adalah bersifat eksepsional dan oleh karenanya
Penggugat mohon agar Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri berkenan memberikan
putusan provisi, hal tersebut didasarkan kepada kenyataan jual beli atas tanah sawah
obyek perjanjian tersebut telah dilakukan secara tunai dengan diserahkan uang harganya
dan tanah sawahnya secara seketika (samenvaal van momenten), maka Penggugat mohon
agar pelaksanaan eksekusi Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal 19 Maret 1996 jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa
Timur di Surabaya No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., tanggal 1 April 1997 jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999
tentang penyerahan kembali tanah sawah obyek sengketa kepada ahli waris
ROEMINTEN tersebut untuk ditangguhkan sampai adanya putusan hukum yang
berkekuatan hukum tetap atas gugatan ganti rugi dari Penggugat, karena secara hukum
pihak Penggugat mempunyai hak untuk menahan (retensi) barang tersebut sebelum
pengganti harganya dibayar lunas oleh Tergugat ;
7. Bahwa untuk lebih menjamin dapat terlaksananya tuntutan Penggugat tersebut, dengan
ini Penggugat mohon pula kepada Pengadilan Negeri sebelum memeriksa perkara
gugatan Penggugat, berkenan mengadakan penyitaan jaminan (conservatoir beslag)
terhadap aset-aset Para Tergugat yang diperkirakan dapat mencukupi tuntutan Penggugat
sebesar Rp. 426.000.000,- (empat ratus dua puluh enam juta rupiah) ditambah ongkos-
ongkos yang timbul dalam perkara ini;
8. Bahwa oleh karena gugatan Penggugat didasarkan kepada alat bukti yang resmi
(authentik) mengenai perbuatan yang melawan hukum dari ROEMINTEN dhi. para ahli
warisnya dhi. Para Tergugat, maka di dalam perkara ini Penggugat mohon agar nantinya
putusan dalam perkara ini dapat dinyatakan dapat dilaksanakan secara serta merta,
meskipun Para Tergugat masih mengajukan upaya banding, kasasi maupun perlawanan
(verget);
142

Bahwa berhubung dengan hal-hal yang diuraikan dalam posita gugatan di atas maka
dengan ini Penggugat mohon kepada Bapak Ketua Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
untuk memberikan putusan secara hukum sebagai berikut :
DalamProvisi :
1. Mengabulkan gugatan Penggugat dalam provisi;
2. Menangguhkan pelaksanaan eksekusi Putusan Perkara Pengadilan Negeri Kabupaten
Kediri No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal 19 Maret 1996 jo Putusan Pengadilan
Tinggi Jawa Timur di Surabaya No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., tanggal 1 April 1997 jo
Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998, tanggal
12 Maret 1999 sampai adanya putusan yang dapat dilaksanakan dalam perkara ini;
DalamPokokPerkara :
Primair :
1. Mengabulkan gugatan dari Penggugat.
2. Menetapkan secara hukum, bahwa Para Tergugat adalah para ahli waris sah dari alm.
ROEMINTEN al. Ny. AMASIDEM AMASIJO.
3. Menetapkan secara hukum, bahwa ROEMINTEN al. Ny. AMASIDEM AMASIJO
telah melakukan perbuatan melawan hukum terhadap Penggugat yang secara
langsung menimbulkan kerugian kepada Penggugat.
4. Menghukum Para Tergugat sebagai para ahli waris dari ROEMINTEN al.
Ny. AMASIDEM AMASIJO untuk secara tanggung renteng (hoofdelijk) membayar
ganti rugi kerugian kepada Penggugat sebesar Rp. 426.000.000,- (empat ratus dua
puluh enam juta rupiah) secara tunai dan sekaligus.
5. Menyatakan sah penyitaan jaminan (conservatori beslaag) atas aset Para Tergugat
yang telah dilaksanakan oleh Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri.
6. Menyatakan serta memerintahkan agar putusan dalam perkara ini dapat dilaksanakan
secara serta merta (executie bij voorraad) meskipun Para Tergugat masih
menggunakan upaya hukum banding, kasasi maupun perlawanan (verzet).
Subsidair :
Bahwa apabila hakim berpendapat lain Penggugat mohon :
1. Memeriksa serta memberikan putusan yang sebaik-baiknya (naargoede justitie
rechtsdoen);
2. Memutuskan dengan mempertimbangkan rasa keadilan hukum dan kepatutan dalam
hukum (ex aquo et bono).
DalamProvisidanPokokPerkara :
Membebankan segala ongkos-ongkos yang timbul dalam perkara ini kepada Para
Tergugat secara tanggung renteng (hoofdelijk);
143

Menimbang, bahwa pada hari sidang yang telah ditentukan telah hadir di muka
persidangan :
– Kuasa Penggugat bernama YUDI SUKARWAN, SH. Pengacara Praktek berdasarkan
Surat Kuasa Khusus tanggal 28 Agustus 1999;
– Tergugat V dan VII hadir sendiri yang dalam hal ini bertindak untuk diri sendiri dan
bertindak untuk dan atas nama Tergugat I, Tergugat III, Tergugat IV, Tergugat VI,
Tergugat VIII, dan Tergugat IX, berdasarkan Surat Kuasa tertanggal 25 Oktober
1999 dan Surat Ijin Khusus Ketua Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal
23 Oktober 1999 Nomor : XXI/IZIN KHUSUS/1999;
– Tergugat X hadir sendiri;
– Tergugat II telah menyerahkan jawaban lewat surat, serta menyatakan bahwa dirinya
tidak akan hadir;
Menimbang, bahwa apabila Majelis Hakim telah berusaha untuk mendamaikan
kedua belah pihak yang berperkara namun tidak berhasil, maka pemeriksaan perkara
dimulai dengan membacakan surat gugatan pihak Penggugat yang isinya dipertahankan
oleh Penggugat.
Menimbang, bahwa terhadap gugatan tersebut, pihak Tergugat telah mengajukan
jawabannya secara tertulis yang pada pokoknya sebagai berikut :
Jawaban Tergugat I, III, IV, V, VI, VII, VIII dan IX.
1 Jawaban Point 1 :
Bahwa kalau kita bicara masalah jual beli antara almarhumah Ibu Roeminten dengan
Soedjigdyo (Penggugat), maka perlu kita kembali melihat Putusan Pengadilan Negeri
Kabupaten Kediri tanggal 2 April 1996 No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, jo Putusan
Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya tanggal 1 April 1997, No. 798/Pdt./1996
/PT.Sby, jo Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia tanggal 12 Maret 1999,
No. 986 K/Pdt./1998;
Dalam Putusan tersebut salah satu amarnya berbunyi sebagai berikut :
“Menyatakan jual beli atas tanah-tanah sengketa tersebut pada posita gugatan
angka 6a, 6b, 6c, dan 6d yang dilakukan antara Tergugat I, II, III dan IV dengan
Roeminten adalah tidak sah dan batal demi hukum.
dalam perkara tersebut Penggugat dahulu berkedudukan sebagai Tergugat I.
Oleh karena jual beli tersebut dibatalkan oleh Putusan Pengadilan, maka dianggap tidak
pernah terjadi adanya jual beli tersebut.
2 Jawaban point 2 :
Bahwa dalam Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 2 April 1996, No.
73/Pdt.G/PN.Kdi, jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya tanggal
1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby, jo Putusan Mahkamah Agung Republik
144

Indonesia tanggal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt.T/1998, dalam amarnya selain
membatalkan jual beli tersebut juga salah satunya berbunyi :
“Menghukum Tergugat I (SOEDIGDYO), Tergugat II (MUKLAS), Tergugat III
(WARSO PAIDIN) dan Tergugat IV (NAFI’AH/NYAI
H. NAFSIAH), atau siapa saja yang mendapat hak dari mereka untuk
menyerahkan dalam keadaan kosong dan seterusya ………… kepada para
Penggugat tanpa beban, dan seterusnya …………”
Maksud amar tersebut, apabila dhibungkan dengan amar dalam jawaban point 1, yaitu
setelah jual beli dibatalkan, maka Penggugat, dahulu Tergugat sebagai pembeli dihukum
untuk menyerahkan tanah sengketa dalam keadaan kosong dan tanpa beban kepada Para
Penggugat, sekarang sebagai para Tergugat;
Dengan demikian, berdasarkan aturan hukum yang berlaku, setelah jual beli dibatalkan
dan pembeli dihukum untuk menyerahkan kembali obyeknya dalam keadaan kosong dan
tanpa beban, maka segala akibat kerugian atas jual beli yang dibatalkan oleh pengadilan,
pihak pembeli, dalam hal ini Penggugat, tidak diperbolehkan untuk menuntutnya;
Bahwa dalam pertimbangan hukum Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal
2 April 1996, No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, halaman 35, telah dipertimbangkan :
“Bahwa, Para Tergugat (termasuk di dalamnya SOEDIGDYO) oleh saksi H.
Mustofa telah diingatkan, agar jual beli dimaksud supaya dilaksanakan dihadapan
PPAT, ternyata tidak dilaksanakan hanya dengan dalih belum ada biaya, hal
mana menunjukkan adanya suatu itikat yang tidak baik dari para Tergugat
selaku pembeli;
Bahwa, berdasarkan pertimbangan tersebut karena Para Tergugat beritikat tidak
baik sebagai pembeli maka oleh hukum tidak mendapat perlindungan dan
penguasan tanah-tanah sawah sengketa oleh para Tergugat merupakan perbuatan
melawan hukum”.
Hal tersebut patut diduga pula, bahwa pihak Tergugat, sekarang Penggugat,
sudah mengetahui : apabila jual beli tersebut dilaksanakan di PPAT, maka jual beli
tersebut tidak akan terjadi/terlaksana, sebab pihak penjual berstatus janda yang
mempunyai beberapa anak, dan kalau seorang janda melakukan transaksi jual beli tanah
di hadapan PPAT harus ada persetujuan dari anak-anaknya selaku ahli waris;
Kalau dalam gugatan ini Penggugat merasa dirugikan karena telah dibatalkan jual beli di
bawah tangan tersebut, sungguh tidak beralasan dan haruslah ditolak;
Sebab kerugian tersebut sudah menjadi resiko dari pihak pembeli yang melakukan
transaksi jual beli yang menyimpang dari aturan hukum yang berlaku.
145

Dan lagi kalau diperhitungkan dengan uang yang telah dikeluarkan Penggugat,
dibandingkan dengan hasil tanah selama dikuasai/dikerjakan 12 tahun oleh Penggugat,
jelas Penggugat tidak rugi.
3 Jawaban point 3 :
Bahwa dasar gugatan Penggugat dalam perkara ini adalah adanya kerugian Penggugat
dari akibat perbuatan melawan hukum almarhumahah Ibu Roeminten (Ibu Para
Tergugat).
Sekarang perlu dipertanyakan :
Apakah kerugian yang timbul dari perbuatan melawan hukum seseorang bisa dibebankan
kepada orang lain ?
Kecuali : Perbuatan melawan hukum adanya ikatan kerja;
– Perbuatan melawan hukum anak di bawah umur;
Berdasarkan aturan hukum yang berlaku di negara kita, tidak mengenal adanya perbuatan
melawan hukum orang tua bisa dibebankan/diwariskan kepada anak-anaknya;
Dan lagi kalau kita pelajari lebih mendalam, hubungan hukum antara almarhumah Ibu
Roeminten dengan Penggugat adalah dalam bentuk suatu perikatan/perjanjian;
Dan dalam Hukum Perikatan disebutkan bahwa suatu perikatan hanya mengikat kepada
orang yang melakukan perikatan tersebut; sehingga kerugian akibat dari perikatan
tersebut tidak bisa dibebankan/dituntut kepada orang yang tidak membuat perikatan
tersebut;
Dengan demikian, posita surat gugatan Penggugat point 3 tidak beralasan, dan haruslah
ditolak.
4 Jawaban point 4 :
Bahwa untuk point 4 gugatan Pengugat tidak perlu kami tanggapi, karena hal tersebut
telah kami akui dan lagi dalam Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal
2 April 1996, No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di
Surabaya tanggal 1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby, jo Putusan Mahkamah Agung
Republik Indonesia tanggal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt.T/1998, telah diputuskan Para
Tergugat adalah sebagai aiil ahli waris dari AMASIDEM AMASIJO dan ROEMINTEN.
5 Jawaban point 5 :
Bahwa benar sebelum terjadinya gugatan perkara tahun 1995, kami telah mengadakan
penyelesaian perkara secara kekeluargaan, bahkan dengan pihak SOEDIGDYO telah
dibuat surat perjanjian penyerahan uang yang telah diterima oleh almarhumah Ibu
Roeminten dari ahli waris kepada SOEDIGDYO dan penyerahan tanah yang dikuasai
SOEDIGDYO kepada ahli waris/pemilik. Namun perjanjian yang telah disetujui dan
ditandatangai kedua belah pihak tersebut oleh SOEDIGDYO dicabut.
146

Dan perlu diingat, bahwa kami selaku ahli waris dari almarhumah Ibu Roeminten dan
almarhum Bapak Amasidem Amasijo bersedia mengembalikan uang tersebut karena
adanya pertimbangan pertanggung jawaban moral saja, bukan merupakan pertanggung
jawaban secara hukum;
Kalau Penggugat sekarang menuntut kembalinya uang yang diterima oleh almarhumah
Ibu Roeminten dengan perhitungan harga tanah sekarang, hal itu sama saja dengan
memanipulasi hukum;
Penggugat dalam surat gugatannya berdalih macam-macam, kesan-kemari, tetapi intinya,
Penggugat tidak mau melaksanakan putusan Pengadilan Negeri yang telah dikuatkan oleh
Putusan Pengadilan Tinggi dan Mahkamah Agung Republik Indonesia yang telah
berkekuatan hukum tetap; dengan demikian, posita yang demikian haruslah ditolak.
6 Jawaban point 6 :
Bahwa atas permintaan putusan Provisi Penggugat agar Pengadilan menangguhkan
pelaksanaan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 2 April 1996, No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya tanggal
1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., jo Putusan Mahkamah Agung Republik
Indonesia tanggal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt./1998, sangatlah tidak beralasan dan
haruslah ditolak; karena berdasarkan aturan hukum yang berlaku yang bisa
menangguhkan eksekusi adalah perlawanan pihak ketiga (Darden Verset); dan lagi
mengenai obyek yang disengketakan oleh Penggugat dalam surat gugatannya sama sekali
tidak terkait dengan obyek sengketa perkara yang terdahulu.
7 Jawaban point 7 dan 8 :
Bahwa untuk posita point 7 dan 8 surat gugatan Penggugat tidak perlu kami tanggapi dan
kami tolak.
8 Bahwa bersama dengan jawaban ini kami mengajukan gugatan balik (Gugatan
Rekonpensi). Adapun yang menjadi alasan gugatan rekonpensi kami adalah sebagai
berikut :
a. Bahwa apa yang sudah tersirat dalam jawaban kami mohon diulang kembali dalam
gugatan rekonpensi kami.
b. Bahwa sebelum masuk dalam gugatan rekonpensi kami, terlebih dahulu kami uraikan
sedikit pengetahuan tentang hukum dengan segala kekurangan kami :
Bahwa negara kita adalah negara hukum dan segala sesuatu tindakan dalam masyarakat
diatur oleh undang-undang. Tujuan dari kaidah hukum itu sendiri adalah untuk
menciptakan rasa ketentraman dan keadilan dalam masyarakat.
Bahwa memang hukum adalah termasuk ilmu sosial, tergantung dari sudut mana kita
memandangnya, namun kita tetap tidak boleh mengesampingkan kaidah hukum itu
sendiri.
147

Dan dalam kesempatan ini dengan segala kerendahan hati, kami mengaharapkan
kepada semua praktisi hukum untuk menciptakan ketentraman dan keadilan yang
hakiki di masyarakat. Kita harus berani menempatkan hukum pada porsinya, dan
jangan hukum dipakai alat untuk permainan saja.
c. Bahwa apapun yang menjadi alasan gugatan konpensi, pada dasarnya Tergugat
rekonpensi/Penggugat konpensi tidak mau menyerahkan tanah obyek sengketa
perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. kepada Penggugat rekonpensi/Tergugat
konpensi. Padahal dalam putusan perkara tersebut telah mempunyai kekuatan hukum
tetap, kami dinyatakan sebagai pemilik sah tanah obyek sengketa tersebut.
Kenyataan, kami sebagai pemilik tanah sengketa hingga saat ini belum bisa
menguasai/menikmati hasilnya. Oleh karena itu selaku pihak yang dirugikan sudah
sepatutnya menuntut ganti rugi kepada Tergugat rekonpensi/Penggugat konpensi
dengan perincian sebagai berikut :
Tanah yang dikuasai Tergugat rekonpensi/Penggugat konpensi seluas 426 ru. Bila
ditanami hasil setiap tahunnya Rp. 12.780.000,- - selama 12 tahun =
Rp. 153.360.000,-.
d. Bahwa dengan diajukan gugatan oleh Penggugat konpensi tersebut, jelas
menunjukkan itikat tidak baik dari Penggugat konpensi yang bermaksud mengulur-
ulur waktu menguasai tanah milik Penggugat rekonpensi. Untuk itu sudah sepatutnya
apabila Tergugat rekonpensi dihukum untuk membayar uang paksa (dwangsom)
sebesar Rp. 100.000,- (seratus ribu rupiah) setiap harinya atas keterlambatan
menyerahkan tanah milik Penggugat rekonpensi tersebut kepada para Penggugat
rekonpensi terhitung sejak putusan perkara ini.
Bahwa dari uraian kami tersebut di atas, maka kami mohon kepada Majelis Hakim untuk
memberi putusan sebagai berikut :
DalamProvisi :
1. Menolak gugatan Penggugat dalam provisi;
2. Menyatakan pelaksanaan Putusan Perkara Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
tanggal 2 April 1996, No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa
Timur di Surabaya tanggal 1 April 1997, No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia tanggal 12 Maret 1999, No. 986 K/Pdt./1998
dapat dilaksanakan tanpa menunggu putusan perkara lain.
DalamKonpensi :
Menolak gugatan Penggugat seluruhnya.
DalamRekonpensi :
1. Mengabulkan gugatan Penggugat rekonpensi.
148

2. Menghukum Tergugat rekonpensi untuk membayar ganti rugi kepada pihak


Penggugat rekonpensi setiap tahunnya sebesar Rp. 12.780.000.- (dua belas juta tujuh
ratus delapan ribu rupiah) sejak tahun 1987.
3. Menghukum Tergugat rekonpensi sebesar Rp. 100.000,- (seratus ribu rupiah) setiap
harinya atas keterlambatan penyerahan tanah milik Penggugat rekonpensi kepada
Para Penggugat rekonpensi terhitung sejak putusan perkara ini.
DalamProvisiDalamKonpensidandalamRekonpensi :
Membebankan semua biaya yang timbul dalam perkara ini kepada Penggugat.
Untuk Tergugat II telah memberikan jawaban secara tertulis lewat pos yang pada
pokoknya sebagai berikut :
1. Bahwa dalam perkara perdata Nomor 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi. yang bersangkutan
didudukkan sebagai pihak Tergugat II.
2. Bahwa Tergugat II tahu adanya gugatan tersebut sebab Tergugat II telah menerima
panggilan sidang dari Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri lewat Pengadilan Negeri
Banjarmasin beserta berkas gugatannya
3. Bahwa setelah mempelajari gugatan Penggugat, maka Tergugat II menyatakan menolak
secara tegas dalih-dalih gugatan Penggugat, kecuali yang telah dianggap benar.
4. Bahwa Tergugat II tidak dapat menghadiri persidangan selama pemeriksaan perkara
tersebut dengan alasan :
Tidak mungkin bisa datang di Kediri dengan pertimbangan kesehatan. Dan untuk itu
Tergugat II menyerahkan sepenuhnya kepada saudara-saudara Tergugat II yang ada di
Kediri untuk menghadapi perkara tersebut, dan Tergugat II menyerahkan kepada
pengadilan untuk memberikan putusan yang seadil-adilnya, dan nanti akan tunduk dan
patuh atas putusan yang akan dijatuhkan oleh pengadilan.
5. Bahwa pada kesempatan ini Tergugat II mohon kepada Bapak Majelis Hakim untuk tidak
memanggil Tergugat II untuk menghadiri persidangan perkara tersebut.
Sedangkan Tergugat X, meskipun hadir dalam persidangan telah memberikan
keterangan di muka Majelis bahwa dirinya dalam perkara ini tidak mengajukan/menyerahkan
jawaban.
Menimbang, bahwa untuk selanjutnya telah terjadi Replik dari pihak Penggugat dan
duplik dari pihak Tergugat, yang pada pokoknya tetap pada dalih-dalihnya, dan untuk
mempersingkat putusan cukup kiranya dilihat berita acara persidangan.
Menimbang, bahwa untuk menguatkan dalih-dalih gugatannya, Penggugat telah
mengajukan bukti surat berupa :
1. Foto copy surat Nomor : 1481/K/Pdt./IX/1999/PT.Sby. tertanggal 9 September 1999,
tentang Laporan Eksekusi Perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo No. 798/Pdt./1996/PT.
149

Sby. jo MARI No. 986 K/Pdt./1998 dari Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya,
diberi tanda P – 1.
2. Foto copy surat Nomor : W.10.D.19.PA.01.1332 tertanggal 10 September 1999, tentang
Laporan Eksekusi Perkara Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo No. 798/Pdt./1996/PT.
Sby. jo MARI No. 986 K/Pdt./1998 dari Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri, diberi
tanda P – 2.
3. Foto copy surat Nomor : 1684/K/Pdt./X/1694/1999/PT.Sby., tertanggal 6 Oktober 1999,
tentang Laporan Eksekusi perkara Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo. No.
798/Pdt./1996/PT.Sby. jo MARI No. 986 K/Pdt./1998 dari Pengadilan Tinggi Jawa
Timur di Surabaya, diberi tanda P – 3.
4. Foto copy surat pernyataan yang dibuat oleh WIRYO WARDOYO tertanggal
20 Nopember 1999, yang telah dilegalisasi oleh Notaris NUNUK ENDANG
PURWANINGSIH, SH. Nomor : 3578/LG/XI/1999, diberi tanda P – 4.
5. Fotocopy kwitansi tanda terima uang senilai Rp. 9.000.000,- tertanggal 27 Juni 1987 atas
nama SOEDIGDYO, diberi tanda P – 5.
6. Foto copy surat perjanjian jual beli tanah tertanggal 27 Juni 1987 atas nama
ROEMINTEN dengan SOEDIGDYO, diberi tanda P – 6.
7. Foto copy surat Ketetapan Iuran Pembangunan Daerah No. 1118 tertanggal 15 Maret
1984 atas nama : AMASIDEM AMASIJO, diberi tanda P – 7.
8. Foto copy Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang Pajak Bumi dan Bangunan tahun 1994
No. SPPT.000.2089 94-01 tertanggal 1 April 1994 atas nama : AGUNG WALUYO ADI,
diberi tanda P – 8.
9. Foto copy Daftar Keterangan Obyek untuk Ketetapan IPEDA Pedesaan No. 1660
tertanggal 2 Juni 1988, atas nama AGUNG WALUYO ADI, diberi tanda P – 9.
10. Foto copy surat pernyataan yang dibuat oleh WIRYO WARDOYO tertanggal
1 September 1999, diberi tanda P – 10.
11. Foto copy dari foto copy salinan Putusan Perkara Perdata Nomor :
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. tertanggal 2 April 1996, atas nama : SOEDIHARDJO AMASIJO
dkk. Melawan SOEDIGDYO dkk. Diberi tanda P – 11.
12. Foto copy dari foto copy salinan putusan Perkara Perdata Nomor : 798/Pdt/1996/PT.Sby.
tertanggal 1 April 1997 atas nama SOEDJIHARDJO AMASIJO dkk, diberi tanda P – 12.
13. Foto copy dari foto copy salinan putusan Perkara Perdata Nomor : 986 K/Pdt./1998
tertanggal 12 Maret 1999 atas nama Soedigdyo dkk. Melawan Soedihardjo Amasijo dkk,
diberi tanda P – 13.
Foto copy mana setelah dicocokkan dengan aslinya ternyata telah sesuai, kemudian diberi
tanda P – 1 sampai dengan P – 13.
150

Menimbang, bahwa di samping alat bukti surat tersebut Penggugat telah mengajukan
beberapa orang saksi di muka persidangan yang masing-masing di bawah sumpah memberi
keterangan yang pada pokoknya sebagai berikut :
1. Saksi WARSONO :
– Bahwa yang menjadi sengketa antara kedua belah pihak adalah tanah sawah seluas
460 ru yang terletak di Dusun Wonoasri, Desa Darungan, Kecamatan Pare,
Kabupaten Kediri;
– Bahwa harga tanah sengketa sekarang adalah Rp. 1.000.000,- tiap ru, karena terletak
di deretan jalan besar Desa Sambirejo;
– Bahwa perkiraan harga tersebut Rp. 1.000.000,- tiap ru karena berada di dekat lokasi
pabrik, harga tersebut diketahui saksi dari dengar-dengar pembicaraan orang;
– Bahwa saksi tidak tahu harga tanah per ru di deretan jalan besar yang dekat bengkel
Atas keterangan saksi tersebut, pihak Penggugat menyatakan benar dan pihak
Tergugat menyatakan tidak benar.
2. Saksi WARSIMIN :
– Bahwa tanah yang disengketakan antara kedua belah pihak adalah tanah sawah 
seluas 460 ru yang terletak di Dusun Wonoasri, Desa Darungan, Kecamatn Pare.
– Bahwa saksi mengetahui batas-batas tanah sengketa sebagaimana dalam gugatan.
– Bahwa harga tanah tersebut saat ini adalah Rp. 1.000.000,- per ru kalau dibeli oleh
pabrik, jika dibeli oleh umum saksi tidak tahu.
– Bahwa harga tanah pekarangan yang berada di dekat bengkel yang terletak di jalan
besar, menurut pendengaran saksi Rp. 250.000,- per runya.
Atas keterangan saksi tersebut, pihak Penggugat menyatakan benar, sedangkan
pihak Tergugat menyatakan tidak benar.
3. Saksi BAMBANG BARGOWO ASMORO, BA. :
– Bahwa saksi adalah Kasie Pemerintahan Kantor Kecamatan Pare sejak tahun 1997.
– Bahwa sesuai dengan Surat Keputusan Bupati tahun 1998, harga dasar pemerintah
Rp. 3.274,- sampai dengan Rp. 20.422,- per meter persegi.
– Bahwa kalau harga tanah sengketa yang berada dalam lingkungan pabrik/industri
seperti dalam perkara ini antara Rp. 16.747,- sampai dengan Rp. 40.323,- per meter
persegi.
Atas keterangan saksi tersebut, baik pihak Penggugat maupun pihak Tergugat
menyatakan tidak keberatan.
4. Saksi SAIFUL ALI :
– Bahwa saksi menjabat sebagai Kepala Desa Darungan, kecamatan Pare sejak tahun
1990.
151

– Bahwa tanah sengketa tersebut, di dalam buku letter C Desa terdaftar nama :
AMASIDEM AMASIJO, tetapi dalam buku pajak terdaftar atas nama Penggugat.
– Bahwa terjadinya jual beli tanah sengketa, saksi tidak tahu.
– Bahwa harga tanah disekitar tanah sengketa yang sudah laku adalah Rp. 350.000,-
per ru dan harga perkiraan sekarang antara Rp. 400.000,- sampai dengan
Rp. 500.000,- per ru
– Bahwa harga menurut ketentuan Pemerintah (NJOP) kadang lebih tinggi dari harga
pasaran atau sebaliknya yakni lebih rendah
Atas keterangan saksi tersebut pihak Penggugat maupun pihak Tergugat sama-
sama membenarkan, sedangkan Penggugat menambahkan yang membayar PBB adalah
Tergugat.
5. Saksi BACHTIAR :
– Bahwa pekerjaan saksi adalah KP. PBB
– Bahwa dalam menentukan NJOP suatu tanah berdasarkan pendataan tahun 1992
menganut sistem yang adil. Tata caranya didasarkan atas :
– Informasi wajib pajak;
– Informasi dari Kepala Desa;
– Data dari lapangan.
– Bahwa klasifikasi di Dusun Wonoasri, Desa Darungan, Kecamatan Pare, terdapat 3
klasifikasi :
– Daerah industri;
– Daerah sawah;
– Daerah pemukiman;
– Bahwa menurut SK. Menteri Keuangan, yang di tepi jalan harganya Rp. 48.000,- per
meter persegi, sedangkan yang masuk (tidak ditepi jalan) Rp. 14.000,- per meter persegi
Atas keterangan saksi tersebut, baik Penggugat maupun Tergugat menyatakan benar
dan tidak keberatan.
Menimbang, bahwa untuk menguatkan dalih-dalih bantahannya pihak Tergugat telah
mengajukan alat bukti surat sebagai berikut :
1. Foto copy salinan putusan perkara perdata dari Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tertanggal 2 April 1996 atas nama SOEDJIHARJO
AMASIJO dkk melawan SODIGDYO dkk. Diberi tanda T – 1.
2. Foto copy putusan perkara perdata dari Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya
Nomor : 798/Pdt./1996/PT.Sby, tertanggal 1 April 1987 atas nama SOEDIGDYO dkk,
melawan SOEDJIHARJO AMASIJO dkk, diberi tanda T – 2.
152

3. Foto copy dari foto copy salinan putusan perkara perdata dari Mahkamah Agung
Republik Indonesia Nomor : 986 K/Pdt./1998 tertanggal 12 Maret 1999 atas nama
SOEDGDYO dkk, melawan SOEDJIHARJO AMASIJO dkk, diberi tanda T – 3.
4. Foto copy surat keterangan (HIBAH) tertanggal 20 September 1969 atas nama
AMASIDEM AMASIJO dan ROEMINTEN kepada DWI SOEJATNI, diberi tanda
T – 4.
5. Foto copy Surat Keterangan (HIBAH) tertanggal 20 September 1969 atas nama
AMASIDEM AMASIJO dan ROEMINTEN kepada WOELJATSIH, diberi tanda T – 5.
6. Foto copy surat pemberitahuan ketetapan IPEDA dari Direktorat Iuran Pembangunan
Daerah tahun 1973 No. Kohir : 1484 atas nama DWI SOEJATNI, diberi tanda T – 6.
7. Foto copy surat Pemberitahuan Ketetapan IPEDA dari Direktorat Iuran Pembangunan
Daerah tahun 1973 No. Kohir : 1483 atas nama WULJATSIH, diberi tanda T – 7.
8. Foto copy Surat Pemberitahuan Pajak Terhutang Pajak Bumi dan Bangunan tahun 1999
Nomor : SPPT.35.06.130.004.001.0068.0/99-01 tertanggal 1 April 1999 atas nama DWI
SOEYATNI, diberi tanda T – 8.
9. Foto copy surat Pemberitahuan Pajak Terhutang Pajak Bumi dan Bangunan tahun 1999
Nomor : SPPT.35.06.130.004.001.0067.0/99-01 tertanggal 1 April 1999 atas nama
WOELYATSIH, diberi tanda T – 9.
10. Foto copy Surat Keterangan Penerimaan Uang persewaan P.G. tertanggal 26 Juni 1998
atas nama SUDIARDJO dkk, diberi tanda T – 10.
11. Foto copy surat perjanjian pengembalian sebidang tanah tertanggal 11 Desember 1994
atas nama SOEDIGDYO kepada Ny. WOELJATSIH, diberi tanda T – 11.
12. Foto copy surat undangan/panggilan menghadap di Balai Desa Darungan, Kecamatan
Pare, Kabupaten Kediri, guna penyelesaian tanah almarhum Amasidem Amasijo
tertanggal 3 Mei 1995 atas nama SUJIHARJO Cs, diberi tanda T – 12.
Foto copy mana setelah dicocokkan dengan aslinya ternyata telah sesuai, kemudian diberi
tanda T – 1 sampai dengan T – 12.
Menimbang, bahwa selain alat bukti surat tersebut di atas, pihak Tergugat juga telah
mengajukan alat bukti saksi yang menerangkan di bawah sumpah, yang pada pokoknya
sebagai berikut :
1. Saksi SUPRAPTO :
– Bahwa saksi mempunyai sawah dan juga menggarap sawah disekitar tanah sawah
sengketa;
– Bahwa tanah tersebut jika ditanami jagung setiap ru minimal menghasilkan
Rp. 1.000.000,-, hasil bersih setiap panen, sedangkan setiap tahun tiga kali panen,
yaitu jagung dua kali panen, dan sekali panen padi. Jika ditanami padi setiap panen
menghasilkan Rp. 1.000.000,- per 100 ru hasil bersih;
153

– Bahwa perairan tanah sawah di sekitar tanah sengketa cukup dan mudah.
Atas keterangan saksi tersebut, pihak Penggugat akan memberikan tanggapan
dalam kesimpulan, sedangkan pihak Tergugat menyatakan benar.
2. Saksi MARDJONI :
– Bahwa saksi tidak tahu siapa yang menguasai tanah sengketa sekarang;
– Bahwa saksi dahulu pernah menyewa tanah sengketa dari Tergugat X dan ibunya dan
uang sewa yang menerima Tergugat X dan ibunya;
– Bahwa kira-kira tahun 1987 telah datang ke rumah saksi Tergugat X (Wiryo
Wardoyo) dan seorang bernama Aji dengan maksud akan menjual lepas tanah sawah
sengketa;
– Bahwa dengan adanya penawaran tersebut, lalu saksi mencari informasi kepada
Pamong Desa, disana saksi mendapat keterangan bahwa tanah sawah sengketa
tersebut telah dihibahkan yang disaksikan oleh Kepala Desa dan Sekretaris Desa;
– Bahwa selanjutnya saksi pergi ke rumah Tergugat V dan Tergugat VII, dan setelah
saksi menjelaskan maksudnya, Tergugat V dan Tergugat VII menyatakan tanah
sengketa tidak dijual, akibatnya saksi tidak jadi membeli tanah sengketa;
– Bahwa pada waktu itu, sewa tanahnya masih kurang tiga tahun, dan oleh Tergugat X
tanah sengketa diganti dengan tanah lain, karena menurut Tergugat X tanahnya
sudah laku dan dibeli Aji seharga Rp. 9.000.000,-. Menurut Aji membelikan
kakaknya.
Atas keterangan tersebut, kuasa Penggugat akan menanggapi di dalam
kesimpulannya, sedangkan Tergugat menyatakan keterangan tersebut adalah benar.
Menimbang, bahwa pada akhirnya kedua belah pihak masing-masing menyerahkan
kesimpulan dan menyatakan tidak mengajukan alat bukti apapun lagi, dan selanjutnya mobon
putusan.
Menimbang, bahwa untuk mempersingkat putusan, terhadap hal-hal yang tidak
diuraikan dalam putusan ini, Majelis memandang cukup menunjuk pada berita acara
persidangan perkara ini.

TENTANGHUKUMNYA :4)

Menimbang, bahwa maksud dan tujuan gugatan pihak Penggugat adalah


sebagaimana terurai di atas, yang pada pokoknya adalah sebagai berikut :
1. Bahwa Roeminten janda Amasidem Amasijo telah menjual lepas sebidang tanah sawah
seluas 426 ru ( 5958 m2) di Dusun Wonoasri, Desa Darungan, Kecamatan Pare
dengan harga penjualan sebesar Rp. 9.000.000,-;
154

2. Bahwa pada tahun 1995, ternyata anak cucu dari Roeminten yang sudah meninggal dunia
tahun 1992 mengaku bahwa diri mereka sebagai pemilik tanah sawah, dan menggugat
Penggugat dan meminta kembali tanah sawah sengketa tersebut. Atas gugatan tersebut
berdasarkan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri Nomor : No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal 19 Maret 1996 jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa
Timur di Surabaya No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., tanggal 1 April 1997 jo Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999 telah
dinyatakan jual beli lepas atas tanah sawah obyek sengketa adalah batal demi hukum.
Atas putusan tersebut Penggugat telah kehilangan tanah sawah yang telah dimilikinya
sejak tahun 1987 yang saat ini harga tanah tersebut seluruhnya seharga : 426 x
Rp. 1.000.000,- = Rp. 426.000.000,-
3. Bahwa atas dasar fakta hukum tersebut, Roeminten telah melakukan perbuatan melawan
hukum terhadap Penggugat, karena telah menjual tanah sengketa yang bukan miliknya.
Oleh karena itu ahli waris dari Roeminten agar secara tanggung renteng mengganti harga
tanah sengketa tersebut sebesar Rp. 426.000.000,-
4. Bahwa Roeminten dalam perkawinannya dengan Amasidem Amasijo telah mendapatklan
keturunan 9 orang anak kandung, anak kandung yang ketiga Yeter Roewijoko telah
meninggal dunia dan meninggalkan anak kandung dua orang yaitu : Dyah
Koesoemaningtyas dan Sri Soebekti, semuanya dijadikan Tergugat, yakni : Tergugat I
sampai dengan Tergugat X.
5. Bahwa Penggugat telah meminta pada Tergugat selaku ahli waris almarhumah
Roeminten agar mau mengganti harga tanah sawah sebagaimana dituntutkan oleh
Penggugat dalam gugatan ini.
6. Bahwa oleh karena tuntutan ganti rugi bersifat eksepsional oleh karena itu Penggugat mohon
agar Pengadilan Negeri berkenan memberikan putusan provisi, hal tersebut didasarkan
kepada kenyataan jual beli atas tanah sawah sengketa yang secara tunai.
Menimbang, bahwa untuk menguatkan dalih-dalih gugatannya, telah diajukan alat
bukti surat sebanyak 13 buah dan alat bukti saksi sebanyak 5 orang.
Menimbang, bahwa atas gugatan Penggugat, pada pokoknya Penggugat menolak
dalih-dalih gugatan tersebut, kecuali tentang keahliwarisan Para Tergugat dan batas-batas
tanah sengketa.
Menimbang, bahwa berdasarkan gugatan serta jawaban tersebut, maka yang tidak
diperlukan pembuktian lagi adalah :
1. Mengenai keahliwarisan Para Tergugat;
2. Batas-batas tanah sengketa yang tidak dibantah oleh Para Tergugat, sehingga merupakan
pengakuan diam-diam.
155

Dengan demikian kedua hal tersebut merupakan dalih yang diakui sehingga merupakan bukti
yang sempurna.
Menimbang, bahwa terhadap dalih-dalih gugatan yang lain, karena ditolak oleh
Pihak Tergugat, maka harus dibuktikan oleh Penggugat.
DalamKompensi :
DalamProvisi :
Menimbang, bahwa provisi Penggugat adalah sebagaimana terurai di atas. Menimbang,
bahwa untuk membuktikan provisi tersebut Penggugat telah
mengajukan alat bukti P – 1, P – 2, dan P – 3.
Menimbang, bahwa dalam jawaban mengenai provisi Penggugat, Tergugat telah
mengemukakan bahwa tuntutan provisi yang memohon penangguhan eksekusi Putusan
Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. yang dikuatkan
Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur Nomor : 798/Pdt./1996/PT.Sby. dan Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia Nomor 986 K/Pdt/1998, sangatlah tidak beralasan
karena :
1. Yang bisa menangguhkan eksekusi adalah perlawanan pihak ketiga.
2. Obyek yang disengketakan oleh Penggugat dalan gugatan sama sekali tidak terkait
dengan obyek sengketa yang terdahulu.
Menimbang, bahwa atas permohonan provisi tersebut oleh Penggugat serta jawaban
Tergugat, majelis akan mempertimbangkan sebagai berikut :
Bahwa terhadap suatu eksekusi yang belum terlaksana haruslah dilawan dengan jalan
mengajukan perlawanan, bukan dengan gugatan.
Bahwa pada gugatan biasa, gugatan yang diajukan masih murni sebagai langkah
awal memasuki suatu proses peradilan yang formal dan resmi (formal and official). Kasus
yang disengketakan pihak Penggugat terhadap pihak Tergugat :
Pertama : Belum ada kaitannya dengan putusan atau penetapan yang dijatuhkan
pengadilan.
Kedua : Atau bisa juga ada kaitan dan hubungannya dengan putusan atau penetapan
pengadilan, akan tetapi putusan atau penetapan itu sudah selesai secara tuntas
dieksekusi.
Bahwa hal tersebut berlainan dengan perlawanan, walaupun pada hakekatnya sama
dengan gugatan, namun gugat perlawanan harus berhadapan langsung dengan suatu putusan
atau penetapan pengadilan yang sudah ada wujudnya. Gugat perlawanan harus ditujukan
langsung untuk melawan putusan atau penetapan yang sudah bada dengan syarat belum
selesai dilaksanakan eksekusinya.
Hal ini sesuai dengan Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia Nomor 697
K/Sip/1997, tanggal 31 Agustus 1977 yang dalihnya antara lain berbunyi :
156

“Sesuai dengan tata tertib beracara, formalitas pengajuan Derden Verzet terhadap eksekusi harus
diajukan sebelum eksekusi dilaksanakan, kalau eksekusi sudah selesai, upaya untuk
membatalkan eksekusi mesti dengan melalui gugat biasa” (lihat Ruang Lingkup Permasalahan
Eksekusi Bidang Perdata, Yahya Harahap, Gramedia 1993, halaman 291).
Menimbang, bahwa berdasarkan pertimbangan demikian terhadap suatu eksekusi
Putusan Pengadilan atau Penetapan Pengadilan hanya dapat dihentikan dengan perlawanan
pihak ketiga.
Menimbang, bahwa Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri Nomor :
75/Pdt.G/1995/PN.Kdi. sebenarnya di samping sudah mempunyai kekuatan hukum tetap,
eksekusinya juga belum terlaksana.
Menimbang, bahwa disamping itu, pihak-pihak dalam perkara Nomor :
49/Pdt.G/1999/PN.Kdi. pada dasarnya adalah sama dengan pihak-pihak dalam perkara
perdata Nomor 73/Pdt.G/1995/PN/Kdi. dengan tambahan beberapa orang untuk pihak
Tergugatnya.
Menimbang, bahwa posita dalam perkara Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi.
berhubungan erat dengan hukum perikatan yang berkaitan erat dengan wanprestasi atau
pembatalan perikatan, sedangkan perkara Nomor : 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi. positanya
berhubungan erat dengan perbuatan melawan hukum yang berkaitan erat dengan ganti rugi,
sehingga obyek sengketa antara keduanya jelas-jelas berbeda.
Menimbang, bahwa berdasarkan pertimbangan tersebut di atas maka provisi
Penggugat harus ditolak dan eksekusi perkara Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi jo Putusan
Pengadilan Tinggi Jawa Timur Nomor : 798/Pdt/1996/PT.Sby. dan Putusan Mahkamah
Agung Republik Indonesia Nomor : 986 K/Pdt/1998 dilanjutkan.
DalamPokokPerkara :
Menimbang, bahwa berdasarkan alat bukti surat perjanjian jual beli tanah Penggugat
dengan Roeminten, tanggal 27 Juni 1987 yang sebenarnya merupakan sebuah pernyataan
(bukti P-6) serta bukti kwitansi pembayaran sebesar Rp. 9.000.000,- (bukti P-5), maka benar
telah terjadi jual beli antara Penggugat dengan Roeminten.
Menimbang, bahwa terhadap alat bukti P-4 dan P-10, karena hanya merupakan suatu
pernyataan tidak di bawah sumpah serta orang tersebut juga ikut dalam pihak sengketa, tidak
perlu dipertimbangkan.
Menimbang, bahwa jual beli tersebut telah dibatalkan oleh Pengadilan Negeri dalam
Putusan Pengadilan Negeri Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. (bukti P-11), Putusan Pengadilan
Tinggi Jawa Timur Nomor : 798/Pdt./1996/PT.Sby. (bukti P-12), dan Putusan Mahkamah
Agung Republik Indonesia Nomor : 986 K/Pdt./1998 (bukti P-13).
157

Menimbang, bahwa dengan dibatalkan oleh putusan tersebut, Penggugat jelas-jelas


dirugikan oleh Roeminten sehingga dianggap oleh Penggugat, Roeminten sebagai subyek
yang telah melakukan perbuatan melawan hukum.
Menimbang, bahwa untuk menghitung besarnya kerugian tersebut, oleh Penggugat
telah diajukan saksi-saksi : 1. Warsono, 2. Warsimin, 3. Pegawai Kecamatan Pare, 4. Kepala
Desa Darungan dan 5. Pegawai Kantor Pelayanan Pajak Bumi dan Bangunan Kediri.
Menimbang, bahwa kesaksian Warsono dan Warsimin hanya didasarkan pada
pendengaran saksi, serta perkiraan saksi yang menyatakan jika tanah yang letaknya sama
dengan tanah sengketa, yakni jika dibeli pabrik, maka Majelis sulit untuk menjadikan
patokan.
Menimbang, kesulitan Majelis tersebut juga bertambah karena menyamakan antara
harga tanah yang ditepi jalan dan yang masuk ke dalam.
Menimbang, bahwa berdasarkan keterangan Pegawai Kecamatan Pare, Kepala Desa
Darungan serta kesaksian dari pegawai kantor pajak bumi dan bangunan, harga per m 2
menurut pertimbangan majelis adalah antara Rp. 35.000,- sampai dengan Rp. 40.000,- per m2.
Menimbang, bahwa berdasarkan harga tersebut, jika dihitung tengah-tengah yakni
sebesar Rp.40.000,- maka kerugian yang diderita oleh Penggugat akibat jual beli adalah 426 x
14 x Rp. 40.000,- = Rp.238.560.000,- (harga sekarang).
Menimbang, bahwa terhadap alat bukti P-7, P-8 dan P-9 karena merupakan surat
yang bersifat fiscal administratif maka tidak perlu dipertimbangkan.
Menimbang, bahwa atas gugatan Penggugat tersebut, Tergugat telah menolak dengan
dalih-dalih sebagai berikut :
1. Bahwa sesuai dengan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri Nomor :
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo Putusan Pengadilan Tinggi Jawa Timur Nomor :
798/Pdt./1996/PT.Sby. dan Putusan Mahkamah Agung Republik Indonesia Nomor : 986
K/Pdt./1998, dalam salah satu amarnya berbunyi : menyatakan jual beli tanah sengketa
6.a (tanah sengketa sekarang) antara Tergugat I (Soedigdjo) dengan Roeminten adalah
tidak sah dan batal demi hukum.
2. Bahwa dalam amar yang lain menyatakan : Menghukum Tergugat I (Soedigdjo) dan lain-
lain Tergugat atau siapa saja menyerahkan tanah sengketa dalam keadaan kosong dan
tanpa beban.
3. Bahwa dasar gugatan Penggugat adalah adanya kerugian karena perbuatan melawan
hukum.
4. Bahwa sebelum terjadinya gugatan Nomor : 73/Pdt.G/1995/Pn.Kdi. antara Penggugat
dengan Tergugat telah mengadakan penyelesaian perkara dengan cara kekeluargaan
dengan dibuatkan suatu perjanjian, uang harga tanah sengketa yang diterima Roeminten
dikembalikan kepada Penggugat, sedangkan Penggugat harus menyerahkan tanah
158

sengketa yang dikuasainya. Apa yang dilakukan oleh Tergugat tersebut merupakan
pertanggung jawaban moral. Tetapi perjanjian tersebut telah dicabut oleh Penggugat.
Menimbang, bahwa untuk menguatkan dalih-dalih bantahannya, Tergugat telah
mengajukan alat bukti tertulis sebanyak 12 buah dan bukti saksi sebanyak 2 orang.
Menimbang, bahwa berdasarkan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. (bukti T-1/P-11) yang dikuatkan dengan Putusan Pengadilan
Tinggi Jawa Timur Nomor : 798/Pdt./1996/PT.Sbt. (bukti T-2/P-12) dan Putusan Mahkamah
Agung Republik Indonesia Nomor : 986 K/Pdt./1998 (bukti T-3/P-13) maka telah diputuskan
antara lain :
– Jual beli tanah sengketa antara lain nomor 6.a (yakni tanah sengketa sekarang) antara
Tergugat I (Penggugat sekarang) dengan Roeminten adalah tidak sah dan batal demi
hukum;
– Menghukum Tergugat I (Penggugat Soedigdyo sekarang) dan lain-lain Tergugat atau
siapa saja untuk menyerahkan tanah sengketa dalam keadaan kosong dan tanpa beban
kepada Penggugat (sekarang Tergugat).
Menimbang, bahwa putusan tersebut dengan dikuatkan oleh Mahkamah Agung
Republik Indonesia Nomor 986 K/Pdt./1998 sudah mempunyai kekuatan hukum tetap.
Menimbang, bahwa dengan dinyatakan jual beli tersebut tidak sah, maka artinya jual
beli tersebut dianggap tidak pernah ada.
Menimbang, bahwa di dalam pertimbangan hukum putusan pengadilan negeri
disebutkan bahwa Para Tergugat (termasuk Penggugat sekarang), oleh H. Mustofa telah
diingatkan agar jual beli tersebut supaya dilaksanakan dihadapan PPAT, tetapi oleh Tergugat
tidak dituruti dengan dalih belum ada biaya.
Menimbang, bahwa dengan keadaan tersebut, menunjukkan etiked tidak baik dari
Penggugat selaku pembeli.
Menimbang, bahwa memang benar suatu jual beli menurut hukum adat sudah dengan
dibayarnya harga dan diserahkan barang, akan tetapi jual beli juga disyaratkan adanya etikat.
Baik dalam pelaksanaannya.
Menimbang ,bahwa dalam kasus ini akan berlainan jika dilakukan di depan PPAT.
Menimbang, bahwa seseorang PPAT akan menanyakan siapa saja yang menjadi ahli
waris dari Amasidem Amasijo, karena jika barang tersebut dianggap warisan, karena dalam
hal ini yang berhak tidak saja jandanya, tetapi juga anak-anak almarhum Amasidem Amasijo.
Dengan demikian adanya hibah kepada Para Tergugat akan terungkap (bukti T-4 dan bukti
T-5).
Menimbang, bahwa etikat tidak baik tersebut juga dapat dilihat dari Penggugat yang
tidak mau memeriksa surat-surat atau siapa saja yang menjadi ahli waris dari Amasidem
Amasijo.
159

Menimbang, bahwa seorang pembeli tidak dapat diklasifikasikan sebagai pembeli


yang beritikad baik, karena pembelian dilakukan secara ceroboh, ialah pada saat pembelian ia
sama sekali tidak meneliti hak dan status para penjual atas tanah sengketa karena itu ia tidak
pantas dilindungi dalam transaksi tersebut (Putusan MARI Nomor : 1816 K/Pdt./1989,
tanggal 22 Oktober 1992).
Menimbang, bahwa terhadap transaksi yang tidak dilindungi oleh hukum akibatnya
setiap saat bisa dilancarkan suatu gugatan kepada dirinya, yang berakibat dapat merugikan
diri sendiri.
Menimbang, bahwa dengan demikian dalam kasus ini, Penggugat tidak dirugikan
berdasarkan oleh perbuatan melawan hukum, tetapi mengalami kerugian akibat transaksi/
perikatan yang dibatalkan oleh pengadilan.
Menimbang, bahwa seandainya, sekali lagi seandainya dianggap Roeminten
melakukan perbuatan melawan hukum, maka menurut hukum perbuatan melawan hukum
adalah tanggung jawab pribadi, artinya tidak bisa diwariskan kepada ahli warisnya. Perbuatan
melawan hukum bisa ditangguhkan kepada orang lain dalam hal antara lain :
1. Perbuatan tersebut dilakukan oleh anak di bawah umur menjadi tanggung jawab orang
tua atau walinya;
2. Perbuatan melawan hukum dilakukan oleh buruhnya menjadi tanggung jawab
majikannya;
3. Perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh murid-murid menjadi tanggung jawab
guru-gurunya;
4. Perbuatan melawan hukum yang dilakukan oleh tukang-tukang menjadi tanggung jawab
kepala tukang.
(Pasal 1367 KUHP Perdata).
Menimbang, bahwa jika Tergugat dalam hal ini mau mengembalikan uang yang
diterima Roeminten, mereka hanya merasa secara moral berniat baik mengembalikan, bukan
karena kewajiban hukum.
Menimbang, justru niat baik yang dilakukan oleh Tergugat ditolak oleh Penggugat,
sehingga masalah tersebut akan diselesaikan oleh Kepala Desa. (Bukti T – 12).
Menimbang, bahwa memang Tergugat selaku pemilik tanah sengketa, dapat
diketahui dengan adanya Surat Penerimaan Persewaan dari pabrik gula tahun 1978 kepada
Tergugat (Bukti T – 10).
Menimbang, bahwa di samping itu sebenarnya Penggugat juga sudah mengerjakan
tanah sengketa selama 12 tahun.
Menimbang, bahwa menurut keterangan saksi I Tergugat Suprapto bila ditanami baik
padi maupun jagung setiap 100 ru minimal menghasilkan Rp. 1.000.000,- bersih tiap panen,
setiap tahunnya bisa tiga kali panen.
160

Menimbang, bahwa dengan demikian dalam 12 tahun Penggugat sudah


mendapatklan keuntungan : 4,26 x (3 x 12) x Rp. 1.000.000,- = 153.360.000,-.
Menimbang, bahwa dengan dibatalkannya jual beli antara Pengugat dengan
Roeminten, justru penguasaan tanah sengketa oleh Penggugat, merupakan perbuatan melawan
hukum.
Menimbang, bahwa berdasarkan seluruh pertimbangan tersebut di atas, karena
Roeminten tidak melakukan perbuatan melawan hukum, maka gugatan Penggugat harus ditolak.
DalamRekonpensi :
Menimbang, bahwa Para Tergugat telah mengajukan gugat rekonpensi sebagai
berikut :
– Bahwa apapun yang menjadi dasar gugatan Penggugat konpensi/Tergugat rekonpensi
tidak mau menyerahkan tanah obyek sengketa Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. kepada
Penggugat rekonpensi/Tergugat rekonpensi, padahal putusan tersebut sudah mempunyai
kekuatan hukum tetap.
– Bahwa dengan demikian Penggugat rekonpensi/Tergugat konpensi belum bisa menikmati
hasilnya, oleh karena itu Penggugat rekonpensi/Tergugat konpensi merasa dirugikan yang
perinciannya sebagai berikut :
Soedigdyo : 426 ru, bila ditanami setiap tahun Rp. 12.780.000,-, selama 12 tahun =
12 x Rp. 12.780.000,- = Rp. 153.360.000,-.
– Bahwa ada kesan Tergugat Rekonpensi/Penggugat konpensi bermaksud mengulur-ulur
waktu menguasai tanah milik Penggugat rekonpensi/Tergugat konpensi. Oleh karena itu
sudah sepatutnya Tergugat rekonpensi/Penggugat konpensi diharuskan membayar uang
paksa sebesar Rp. 100.000,- setiap harinya atas keterlambatan menyerahkan tanah milik
Penggugat rekonpensi/Tergugat konpensi.
Menimbang, bahwa atas gugat rekonpensi tersebut, Tergugat rekonpensi/Penggugat
konpensi, telah memberikan jawaban sebagai berikut :
– Bahwa penyerahan tanah sengketa dapat dilaksanakan secara riil, sedangkan
penangguhan pelaksanaan putusan secara riil disebabkan oleh alasan eksepsional,
kasuistis dan obyektif;
– Bahwa oleh karena itu gugatan rekonpensi tersebut harus ditolak.
Menimbang, bahwa atas gugatan Penggugat rekonpensi/Tergugat konpensi serta
jawaban dari pihak Tergugat rekonpensi/Penggugat konpensi Majelis mempertimbangkan
sebagai berikut :
Menimbang, bahwa di dalam gugatan Penggugat rekonpensi/Tergugat konpensi
dalam perkara Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. masalah tersebut telah ditolak oleh Majelis
Hakim baik mengenai ganti rugi maupun uang paksa.
161

Menimbang, bahwa karena itu sudah selayaknya masalah uang paksa yang dituntut
oleh Penggugat rekonpensi/Tergugat konpensi harus ditolak.
DalamKonpensi/Rekonpensi :
Menimbang, bahwa karena Penggugat konpensi/Tergugat rekonpensi di pihak yang
kalah, maka harus dibebani membayar ongkos perkara yang akan diperhitungkan dalam amar
putusan.
Mengingat pasal-pasal dari undang-undang yang bersangkutan :

MENGADILI :4)

DalamKonpensi :
DalamProvisi :
1. Menolak gugatan provisi Penggugat;
2. Menetapkan eksekusi putusan perkara Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. tanggal : 2 April
1996, jo Perkara Nomor : 798/Pdt./1996/PT.Sby. tanggal : 1 April 1997, dan Putusan
Mahkamah Agung Republik Indonesia Nomor : 986 K/Pdt./1998, tanggal : 12 Maret
1999, untuk dilaksanakan.
DalamPokokPerkara :
Menolak gugatan Pengugat untuk seluruhnya.
DalamRekonpensi :
Menolak gugatan Pengugat rekonpensi/Tergugat konpensi.
DalamKonpensidanRekonpensi :
Menghukum Penggugat konpensi/Tergugat rekonpensi membayar ongkos perkara
sebesar : Rp. 542.000,- (lima ratus empat puluh dua ribu rupiah).

Demikian diputuskan dalam suatu rapat permusyawaratan Majelis Hakim Pengadilan


Negeri Kabupaten Kediri, pada hari : Kamis, tanggal 13 Januari 2000, oleh kami : NYOMAN
DEDY TRIPARSADA, SH. selaku Hakim Ketua, Drs. HARI SASANGKA, SH. dan
SAIFUL ARIF, SH. masing-masing sebagai Hakim Anggota, putusan mana diucapkan dalam
sidang yang terbuka untuk umum pada hari : Senin, tanggal 17 Januari 2000 oleh Hakim
Ketua tersebut di atas, dihadiri oleh Drs. HARI SASANGKA, SH. dan SAIFUL ARIF, SH.
Hakim-hakim anggota tersebut, dengan dibantu oleh : BONDAN SUPODO, SH. Panitera
Pengganti pada Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri, dengan dihadiri oleh kuasa Penggugat
dan Para Tergugat, tanpa dihadiri oleh Tergugat II.
162

HAKIM ANGGOTA, HAKIM KETUA,

1. HARI SASANGKA NYOMAN DEDY TRIPARSDA, SH.

2. SAIFUL ARIF, SH PANITERA PANGGANTI,

BONDAN SUPODO, SH.


Perincian biaya :
Administrasi : Rp. 30.000,-
Administrasi M.A : Rp. 5.000,-
Materei : Rp. 2.000,-
Redaksi : Rp. 3.000,-
Panggilan : Rp. 502.000,-
+

Jumlah : Rp. 542.000,- (lima ratus empat puluh dua ribu rupiah)

CATATAN :
1) Merupakan kepala putusan yang berbunyi “Demi Keadilan Berdasarkan Ketuhanan Yang
Maha Esa”, yang memberi kekuatan eksekutorial;
2) Identitas para pihak, yaitu Penggugat, Tergugat dan jika ada Turut Tergugat;
3) Tentang Duduk Perkaranya, pada pokoknya berisi gugatan, jawaban, alat bukti surat, alat
bukti saksi, dan alat bukti ahli, serta menyebutkan pemeriksaan setempat (jika ada) telah
dilakukan pada tanggal berapa seperti yang terurai dalam berita acara pemeriksaan
setempat;
4) Tentang Hukumnya, sebaiknya memuat kembali garis besar gugatan dan jawaban beserta
alat bukti surat berapa lembar dan alat bukti saksi berapa orang. Dari gugatan dan
jawaban tersebut, disimpulkan apa saja yang diakui oleh Tergugat dan apa saja yang
ditolak oleh Tergugat. Dari dalih yang ditolak tersebut, baru dipertimbangkan.
5) Amar Putusan, merupakan jawaban dari petitum gugatan Penggugat.
163

7. Memori Banding Terhadap Putusan Pengadilan Negeri :

PENGACARA & KONSULTAN HUKUM


YUDI SUKARWAN, S.H.
Desa Watudandang, Kecamatan Prambon, Kabupaten Nganjuk
Telp. (0358) 791668 – 791436

Kediri, 23 Pebruari 2000


Kepada
H a l : Memori Banding Terhadap Yth. Bapak Ketua Pengadilan
Putusan Pengadilan Negeri Tinggi Jawa Timur
Kabupaten Kediri Tanggal di
17 Januari 2000 S UR ABAYA
No. 49/Pdt.G/1999/PN. Kdi.

Dengan hormat,
Yang bertanda tangan dibawah ini :
YUDI SUKARWAN, S. H. : Pengacara dan Konsultan Hukum dengan S. I. P. No. 06/
1485/PP/Perp/I/2000, yang diterbitkan Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya yang
sekarang berkantor di Desa Watudandang, Kecamatan Prambon, Kabupaten Nganjuk,
berdasarkan surat kuasa khusus tertanggal 26 Agustus 1999 untuk pemerikasaan tingkat
pertama dan pula untuk pemeriksaan tingkat banding, dari :
SOEDIGDYO, umur 60 tahun, pekerjan Pegawai Kesehatan, bertempat tinggal di Desa
Wonokerto, Kecamatan Plemahan, Kabupaten Kediri sebagai
……………………………………. Pihak Penggugat/Penggugat Pembanding.
dengan ini menyampaikan surat memori banding yang isi/bunyinya dapat dipaparkan sebagai
berikut :
1. Bahwa berdasarkan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 17 Januari
2000 No. 49/Pdt.G/1999/PN. Kdi, yang amar putusannya selengkapnya berbunyi :
DalamKonpensi :
DalamProvisi :
1. Menolak gugatan Provisi Penggugat;
2. Menetapkan eksekusi Putusan Perkara Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi tanggal
2 April 1996 jo Perkara No. 978/Pdt./1996/PT.Sby. tanggal 1 April 1997, dan
Putusan Mahkamah Agung RI No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999, untuk
dilaksanakan.
164

DalamPokokPerkara :
Manolak gugatan Penggugat untuk seluruhnya.
DalamRekonpensi :
Menolak gugatan Penggugat rekonpensi/Tergugat konpensi.
DalamKonpensidanRekonpensi :
Menghukum Penggugat konpensi/Tergugat rekonpensi membayar ongkos perkara sebesar
: Rp. 524.000,- (lima ratus empat puluh dua ribu rupiah).
Atas putusan tersebut pada tanggal 18 Januari 2000 Pihak Penggugat selaku
Pihak Pembanding telah mengajukan permohonan pemeriksaan banding yang dinyatakan
di Kepaniteraan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri dalam tenggang waktu yang masih
diijinkan oleh undang undang dan oleh karenanya mohon untuk dinyatakan dapat
diterima.
2. Bahwa dengan permohonan pemeriksaan banding ini, Pihak Penggugat Pembanding
mohon kepada Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Suarabaya selaku instansi banding
(hooger beroep) mohon untuk dilakukan revisi atas Putusan Pengadilan Negari
Kabupaten Kediri tanggal 17 Januari 2000 No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi. karena
pertimbangan hukumnya penuh diwarnai kelalaian-kelalaian dari Hakim (error factie),
pertimbangan putusan tersebut sangat bertentangan dengan hukum/peraturan yang
berlaku (law and regulation), tidak berdasarkan atas azas keadilan dan kepatutan
(fairness and reasonableness), seperti akan diuraikan dalam paparan di bawah ini.
3. Bahwa Peradilan tingkat pertama telah khilaf berat mempertimbangkan, tuntutan provisi
Penggugat Pembanding untuk menangguhkan eksekusi putusan perkara No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, tanggal 2 April 1996 jo Perkara No. 798/Pdt./1996/PT.Sby,
tanggal 1 April 1997 jo Putusan Mahkamah Agung RI Nomor 986 K/Pdt./1998 tanggal
12 Maret 1999 adalah tidak menggunakan upaya hukum perlawanan (derden verzet),
pertimbangan hukum tersebut adalah sudah tidak relevant lagi, karena berdasarkan
kepada acara praktek vide putusan MARI tanggal 15 Pebruari 1996 No. 2899
K/Pdt./1994 telah dinyatakan tuntutan provisi untuk menangguhkan eksekusi tidak harus
diajukan dalam bentuk perlawanan namun dapat juga diajukan dengan bentuk gugatan
(biasa), karena pada hakekatnya perlawanan adalah juga merupakan gugatan.
4. Bahwa Peradilan Tingkat Pertama telah khilaf sama sekali tidak mengindahkan serta
mempertimbangkan substansi tuntutan provisi Penggugat Pembanding untuk
ditangguhkan eksekusi Putusan No. 73/Pdt.G/1999/PN.Kdi., tanggal 2 April 1996 jo
Perkara No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., tanggal 1 April 1997 jo Putusan MARI No. 986
K/Pdt./1998 tanggal 12 Maret 1999, atas alasan-alasan yang sangat eksepsional, kasuistis
serta objektif dari Penggugat Pembanding, sehingga sangat melalaikan serta tidak
mempertimbangkan azas keadilan, kepatutan serta perikemanusiaan.
165

5. Bahwa Penggugat yang mempunyai hak klaim terhadap pewaris alm. ROEMINTEN
mempunyai hak untuk mencegah (stuiten) pembagian warisan pewaris kepada ahli
warisnya in casu Para Tergugat terbanding yang mempunyai kedudukan melanjutkan
subjek pewaris ROEMINTEN, terutama mewarisi hak serta kewajiban pewaris in casu
demikian pula kewajibannya kepada Penggugat selaku pihak yang mempunyai hak klaim
terhadap pewaris ROEMINTEN tersebut, namun hal tersebut lalai dipertimbangkan oleh
Peradilan Tingkat Pertama.
6. Bahwa Peradilan Tingkat Pertama telah lalai berat dengan mempertimbangkan secara
irrelevant dengan mengutip isi/bunyi ketentuan yang termaktub dalam Pasal 1367 KUH.
Perdata untuk perkara ini tentang siapa-siapa yang dapat ikut bertanggung jawab atas
suatu perbuatan yang melanggar hukum oleh seseorang, padahal dalam gugatan
Penggugat Pembanding yang didalihkan adalah kewajiban untuk membayar kerugian
oleh subjek yang telah secara jelas menjadi pelaku (dader) p.m.h. kepada pihak lain yang
dirugikan yang telah ditetapkan dalam suatu putusan pengadilan, yang apabila pelaku
telah meninggal dunia maka kewajibannya tersebut secara hukum diwarisi oleh
pewarisnya in casu kewajiban hukum pewaris ROEMINTEN untuk membayar ganti
kerugian kepada Penggugat Pembanding sebagai pihak yang dirugikan harus dicukupi
oleh para ahli waris ROEMINTEN.
Bahwa perbuatan hukum ROEMINTEN dalam hubungan hukum dengan
Penggugat Pembanding yang telah ditetapkan dalam Putusan Perkara No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal 2 April 1996 jo Perkara No. 798/Pdt./1996/PT.Sby,
tanggal 1 April 1997 dan Putusan MARI No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999,
dimana perjanjian jual beli atas tanah sawah objek sengketa dalam Perkara No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi yang dinyatakan batal karena ROEMINTEN sudah bukan
pemiliknya lagi merupakan perbuatan melawan hukum dari pewaris ROEMINTEN
terhadap Penggugat Pembanding.
7. Bahwa oleh karena gugatan No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi diajukan oleh Para Tergugat in
casu sebagai Para Tergugat Terbanding baru diajukan pada tahun 1994 setelah
ROEMINTEN meninggal dunia tahhun 1992, karena hubungan hukum antara
ROEMINTEN dengan Penggugat Pembanding telah ditetapkan dalam putusan No.
73/Pdt.G/1995/PN.Kdi, maka dengan telah meninggalnya ROEMINTEN, maka secara
hukum hak serta kewajibannya terhadap Penggugat Pembanding diwarisi oleh para ahli
warisnya (Yurisprudensi Mahkamah Agung Republik Indonesia tanggal 6 Desember
1967 No. 145 K/Sip/1967).
8. Bahwa tuntutan Penggugat Pembanding kepada ROEMINTEN dhi para ahli warisnya
adalah didasarkan ROEMINTEN seperti dipertimbangkan dalam perkara No. 73/Pdt.
G/1995/PN.Kdi telah menjual kepada Pengugat Pembanding tanah sawah obyek sengketa
166

yang suah bukan miliknya, sehingga perjanjian jual beli tanggal 27 Juni 1987 telah
menjadi batal, dan secara hukum perjanjian tidak dapat dilaksanakan, perbuatan
ROEMINTEN tersebut adalah merupakan kelalaian/ketidakcermatan dalam melakukan
perbuatan hukum berupa perjanjian jual beli dengan Penggugat Pembanding, yang secara
kausalitasnya telah langsung menimbulkan kerugian kepada Penggugat Pembanding,
yaitu Penggugat Pembanding selaku pembeli telah gagal menjadi pemilik sah tanah
sawah obyek sengketa dalam perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi tersebut.
9. Bahwa tuntutan kerugian oleh Penggugat Pembanding kepada Para Tergugat Terbanding
selaku para ahli waris ROEMINTEN tersebut mengenai besarnya tidak menggunakan
standart harga emas, karena saat ini standart harga emas sudah tidak memadai lagi, maka
atas dasar ex aquo et bono tuntutan Penggugat Pembanding didasarkan harga riil dari
tanah sawah obyek sengketa pada saat ini yang bernilai ekonomis sangat tinggi dan
Penggugat Pembanding secara hukum dapat membuktikan gugatannya dan tak dibantah
oleh Tergugat Terbanding.
10. Bahwa pertimbangan Peradilan Tingkat Pertama yang telah mempertimbangkan dan
memperhitungkan tentang hasil panen dari tanah obyek sengketa perkara yang dikuasai
oleh Penggugat Pembanding selama 12 tahun dapat menghasilkan kerugian sebesar
Rp. 153.360.000,- (seratus lima puluh tiga juta tiga ratus enam puluh ribu rupiah).
adalah hanya prediksi belaka tanpa penyelidikan secara kenyataan dilapangan yang pasti
dapat mengetahui sendiri bagaimana beratnya menjadi petani dalam mengolah tanah
sawahnya yang selalu riskan berbagai resiko rugi, antara lain gagal panen karena
serangan hama, harga pupuk yang melangit, harga panen yang anjlok, dan pokoknya saat
ini tidak mengherankan kalau banyak petani yang sering tekor, dan masih untung apabila
pas-pasan saja hasilnya dengan biaya-biaya yang telah diinvestasikan, lagi pula
pertimbangan tersebut tanpa didukung oleh fakta-fakta pembuktian yang valid, dan
akurat.
11. Bahwa mengenai perbuatan melawan hukum ini perlu menyimak pendapat Prof. Asikin
Kusumah Atmaja Maret 1988 dalam catatan bahwa pada Putusan Mahkamah Agung RI
tanggal 23 Desember 1987 Reg. No. 842 K/Pdt./1986 jo PT. Jakarta tanggal
18 September 1985 No. 342/Pdt./1995/PT. DKI jo PN Jakarta Pusat tanggal 16 Januari
1985 No. 517/Pdt.G/1984 PN Jakarta Pusat termuat dalam Yurisprudensi Indonesia
halaman 104 – 105, beliau berpendapat antara lain :
Perlu diperhatikan pula bahwa perbuatan melawan hukum (Pasal 1365 KUH Perdata dan
seterusnya) tidak memperinci ganti kerugian dalam pasal-pasal seperti dilakukan pembuat
undang-undang dengan wanprestasi, sesuai dengan pendapat sebagian penulis
yurisprudensi ada 2 pasal yang dapat dijadikan pedoman dalam perbuatan melawan
hukum, yaitu :
167

– Pasal 1247 KUH. Perdata …………. membayar biaya kerugian dan bunga yang
dapat diduga atau diduga pada waktu perjanjian terjadi;
– Pasal 1248 KUH. Perdata …………. membayar biaya kerugian dan bunga hanya
merupakan akibat yang langsung dan segera dari tidak terlaksananya perjanjian,
dengan catatan bahwa bunga dalam perbuatan melawan hukum tidak diperhitungkan.
Bahwa perjanjian jual beli tanah sawah antara Penggugat Pembanding dengan
ROEMINTEN telah dinyatakan batal demi hukum maka adalah layak/patut secara hukum
ROEMINTEN dhi. para ahli warisnya dhi. Para Tergugat terbanding wajib membayar
kerugian yang diderita oleh Penggugat Pembanding.
12. Bahwa pertimbangan Peradilan Tingkat Pertama yang secara irrelevant menambah-
nambah lagi materi pertimbangan-pertimbangan terhadap hubungan hukum yang telah
dipertimbangkan oleh Pengadilan Negeri dalam Perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi.
terutama mengenai hubungan hukum jual beli antara ROEMINTEN selaku penjual
dengan Penggugat selaku pembeli dengan segala aspeknya yang menyangkut posisi dan
kondisi pelaku perjanjian jual beli tanah sawah obyek sengketa, adalah pertimbangan
hukum yang sangat berlebihan (overbodig) sehingga tidak prosedural, oleh karenanya
harus dikesampingkan (tidak perlu dipertimbangkan lagi).
13. Bahwa pertimbangan hukum Peradilan Tingkat Pertama adalah tidak jelas/kabur, serta
sangat tidak beralasan mengenai dasar hukum untuk menyatakan menolak tuntutan ganti
kerugian Penggugat Pembanding terhadap Para Tergugat Terbanding selaku para ahli
waris ROEMINTEN atas tidak dapat terlaksananya perjanjian jual beli atas tanah sawah
obyek sengketa perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. karena kesalahan pihak penjual
(REOMINTEN) yang secara jelas disebabkan oleh karena ROEMINTEN sudah bukan
menjadi pemilik lagi atas barang obyek jual beli dengan Penggugat Pembanding,
sehingga perjanjian jual beli dinyatakan batal.
Bahwa atas dasar paparan tentang hukum, keadilan dan rasa kepatutan di atas, maka
dengan ini Penggugat Pembanding di dalam tuntutan provisi dan konpensi dalam gugatan
ini, mohon putusan dalan Peradilan Tingkat Banding sebagai berikut :
DalamProvisi :
1. Membatalkan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 17 Januari 2000
No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi.
2. Mengabulkan tuntutan Penggugat Pembanding.
3. Memerintahkan agar eksekusi Putusan Perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. tanggal
2 April 1996 jo Perkara No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. tanggal 1 April 1997, dan
Putusan MARI No. 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999 ditangguhkan sampai
adanya putusan dalam perkara gugatan ini yang dapat dilaksanakan secara serta
merta.
168

4. Menghukum Para Tergugat Terbanding membayar biaya yang timbul dalam perkara
ini.
DalamKonpensi :
1. Membatalkan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 17 Januari 2000
No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi.
2. Mengabulkan seluruh gugatan dari Penggugat Pembanding.
3. Menghukum Para Tergugat Terbanding untuk membayar biaya yang timbul dalam
perkara ini secara tangung renteng.
DalamRekonpensi :
Bahwa karena gugatan rekonpensi dari Para Penggugat rekonpensi/Para Tergugat
konpensi Terbanding tidak beralasan hukum dan dinyatakan telah ditolak oleh Peradilan
Tingkat Pertama, maka Penggugat konpensi Pembanding/Tergugat rekonpensi mohon
kepada Pengadilan Tinggi Jawa Timur di Surabaya untuk :
1. Menguatkan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 17 Januari 2000
dalam rekonpensi tersebut.
2. Menolak gugatan Para Penggugat rekonpensi sekarang pembanding/Para Tergugat
konpensi Terbanding
3. Menghukum Para Tergugat Terbanding/Penggugat rekonpensi untuk membayar
biaya yang timbul dalam perkara ini.

Hormat kani
Kuasa Hukum Penggugat
Pembanding,

YUDISUKARWAN,SH.
169

8. Kontra Memori Banding

Kediri, 17 Juli 2000


Hal : Kontra Memori Banding

Perkara No. 52/Pdt.G/1999/PN.Kdi. Yth. Bapak Ketua Pengadilan Tinggi


Jawa Timur
di
S UR ABAY A

Dengan hormat,
Yang bertanda tangan di bawah ini :
1. WOELJATSIH, umur 68 tahun, pekerjaan Bidan, bertempat tinggal di Jalan
Dr. Wahidin No. 58 Desa Sukorejo, Kecamatan Gurah, Kabupaten
Kediri sebagai ……………………… TERGUGAT V/TERBANDING;
2. SOEDIHARDJO AMASIJO, umur 66 tahun, pekerjaan mantan pegawai pada Kanwil
Depdikbud Propinsi Jawa Timur, bertempat tinggal di Dusun Wonoasri,
Desa Darungan, Kecamatan Pare, Kabupaten Kediri, sebagai
……………….…..…………………TERGUGAT VII/TERBANDING.
dalam hal ini TERGUGAT V dan VII/TERBANDING, selain bertindak untuk diri sendiri,
juga bertindak sebagai kuasa dari saudara/keponakan :
1. MANGESTI ................................................................ TERGUGAT I/TERBANDING;
2. DYAH KUSUMANINGTYAS ................................ TERGUGAT III/TERBANDING;
3. SRI SUBEKTI ......................................................... TERGUGAT IV/TERBANDING;
4. WIDAJATI .............................................................. TERGUGAT VI/TERBANDING;
5. INDIJAH ............................................................... TERGUGAT VIII/TERBANDING;
6. PANGESTOENINGTYAS ..................................... TERGUGAT IX/TERBANDING.
berdasarkan surat kuasa tertanggal 25 Oktober 1999 dan surat Izin khusus Ketua Pengadilan
Negeri Kabupaten Kediri tanggal 23 Oktober 1999, No. XXI/Izin khusus/1999;
Bersama ini kami selaku pihak Tergugat/Para Terbanding hendak mengajukan Kontra
Memori Banding Perkara Perdata No. 52/Pdt.G/1999/1999/PN.Kdi, sebagai berikut :
1. Bahwa menurut hemat kami, Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal
17 Januari 2000, No. 52/Pdt.G/1999/PN.Kdi sudah tepat dan benar sesuai dengan hukum
yang berlaku, putusan tersebut benar-benar telah mencerminkan rasa keadilan yang
seadil-adilnya.
Sebelum kami menanggapi Memori Banding tersebut, terlebih dahulu akan kami ulas
yang menjadi dasar diajukan gugatan oleh Penggugat/Pembanding.
Gugatan Penggugat/Pembanding adalah berdasarkan perbuatan Melawan Hukum.
170

Sekarang perlu kami utarakan kronologis sampai terjadinya gugatan ini. Dalam Putusan
Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 2 April 1996 No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. jo
Putusan P.T. tanggal 1 April 1997 No. 798/Pdt./1996/PT.Sby., jo Putusan MARI tanggal
12 Maret 1999 No. 986 K/Pdt./1998, pada pokoknya dinyatakan jual-beli antara IBU
ROEMINTEN dengan MUKLAS, dahulu sebagai Tergugat sekarang sebagai Penggugat/
Pembanding, adalah tidak sah dan batal demi hukum, dan dalam putusan tersebut
dinyatakan pula MUKLAS beritikad tidak baik sebagai pembeli;
Dalam putusan tersebut tidak ada satu amarpun yang menyatakan IBU ROEMINTEN
telah melakukan perbuatan melawan hukum.
Sekarang perlu kita pertanyakan, apakah dibenarkan oleh Hukum bila seorang pembeli
yang beritikad tidak baik, dan jual-belinya telah dibatalkan demi hukum oleh Pengadilan,
bisa menuntut balik ganti rugi ?
Dasar gugatan Penggugat/Pembanding adalah tuntutan ganti rugi atas perbuatan melawan
hukum. Kalau kita pelajari posita surat gugatan Pengugat, replik Penggugat dan Memori
Banding yang diajukan Penggugat, pada dasarnya banyak diuraikan hal-hal yang
menyangkut ganti rugi atas perbuatan ingkar janji (Wanprestasi).
Sekarang perlu kita kaji, apakah sama ganti rugi dari perbuatan melawan hukum dengan
ganti rugi ingkar janji.
Menurut hemat kami, jelas sangat berbeda :
– Ganti rugi dari perbuatan ingkar janji salah satunya seperti tertuang dalam Pasal 1247
KUH. Perdata;
– Ganti rugi perdata yang artinya tuntutan melawan hukum secara tegas tertuang dalam
Pasal 1248 KUH. Perdata yang artinya tuntutan ganti rugi dari perbuatan melawan
hukum hanya diperhitungkan kerugian secara riilnya saja dan mengenai bunga atau
keuntungan yang akan didapat tidak bisa dituntutnya.
Kalau kita pelajari gugatan Penggugat, replik dan memori banding Penggugat, secara
sepintas bukan dari kaca mata hukum, mungkin kita dapat membenarkan gugatan
Penggugat, tetapi kalau kita pelajari secara mendalam dari aturan hukumnya, maka
gugatan Penggugat tidak berdasar sama sekali, dan cenderung adanya manipulasi hukum.
Mengapa demikian ? Sebab Penggugat mencampuradukkan aturan hukum dan
mengambil cuplikan-cuplikan pendapat pakar hukum yang dirasa menguntungkan
kedudukannya. Jadi menurut hemat kami, gugatan Penggugat sama sekali tidak benar.
2. Bahwa sekarang kami akan menanggapi memori banding yang diajukan Penggugat/
Pembanding.
a. Tanggapan point 3 dan 4
Menurut hemat kami, pertimbangan hukum Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten
Kediri sudah tepat dan benar.
171

Memang benar apa yang diutarakan Penggugat bersifal kasuistis, tetapi dalih-dalih
Penggugat tersebut kalau diterapkan dalam perkara ini tidak tepat. Sebab sudah jelas
gugatan Penggugat tidak punya dasar sama sekali dan Penggugat tidak bisa
mernbuktikan dalih-dalih gugatannya, jadi kalau gugatannya tidak terbukti, maka
dengan sendirinya tuntutan provisi Penggugat tidak bisa dikabulkan.
b. Tangggapan point 5:
Bahwa Penggugat tidak berhak mengklaim barang-barang milik Tergugat, sebab
hubungan hukum IBU ROEMINTEN dengan Penggugat bukan suatu ikatan
perjanjian hutang-piutang, tetapi hanyalah hubungan ikatan jual-beli yang cacat
hukum, dan telah dibatalkan oleh Putusan Pengadilan Negeri. Dan perlu diingat
bahwa tanah sengketa perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. yang akan dieksekusi
tersebut adalah barang-barang milik Para Tergugat sendiri, dan bukan merupakan
harta peninggalan IBU ROEMINTEN.
c. Tanggapan Point 6, 7 dan 8
Bahwa apa yang diutarakan dalam point tersebut oleh Penggugat tidak masuk akal
dan dibuat - buat, bahkan menurut hemat kami sangat tidak benar. Sudah jelas dalam
Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi. yang telah dikuatkan
oleh Pengadilan Tinggi Jawa Timur serta dikuatkan pula oleh Putusan Mahkamah
Agung R.I. yang amar putusannya menyatakan, bahwa Jual-beli antara Penggugat
dengan IBU ROEMINTEN adalah tidak sah dan batal demi hukum. Jadi kalau
jual-beli telah dinyatakan tidak sah dan batal demi hukum, maka menurut aturan
hukum yang berlaku telah dinyatakan secara tegas, bahwa tidak diperbolehkan, baik
pembeli maupun penjual, melakukan tuntutan ganti rugi. Mengapa demikian, sebab
kalau jual-beli dinyatakan tidak sah dan batal demi hukum, maka berdasarkan hukum
baik penjual maupun pembeli dianggap bersalah.
Mengapa tanggapan point 6,7 dan 8 kami katakan sangat tidak benar, sebab :
– Dalam point tersebut IBU ROEMINTEN dikatakan telah melakukan perbuatan
melawan hukum, padahal dalam putusan perkara No. 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi.
tidak ada satu amarpun yang menyatakan bahwa IBU ROEMINTEN telah
melakukan perbuatan melawan hukum;
– Penggugat dalam mengulas Yurisprudensi Mahkamah Agung R.I. tanggal
6 Desember1967 No. 145 K/Sip/1967, untuk diterapkan dalam perkara tersebut
adalah sangat keliru; sebab yang dimaksud Yurisprudensi tersebut mengenai
kewajiban seorang ahli waris kepada pewarisnya adalah kewajiban untuk
memenuhi beban hutang pewaris.
d. Bahwa untuk point 9, 10, 11, 12 dan 13 tidak perlu kami tanggapi, sebab menurut
hemat kami, penilaian Penggugat mengenai besarnya tuntutan ganti rugi Penggugat
172

sangat tidak masuk akal, dan mengenai ulasan aturan hukum yang dikemukakan oleh
Penggugat sama sekali tidak tepat kalau diterapkan dalam perkara ini;
Dari uraian kami tersebut di atas, maka dapat disimpulkan, bahwa Putusan
Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri yang dimohonkan banding tersebut sudah tepat dan
benar, dan telah memenuhi azas kepatutan dan keadilan. Untuk itu sudah sepatutnya apabila
permohonan banding Penggugat ditolak.

Hormat kami,
TERGUGAT/TERBANDING

1. WOELJATSIH

2. SOEDIHARDJOAMASIJO

Tembusan :
Yth. Bpk. Ketua Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
173

9. Putusan Pengadilan Tinggi

PUTUSAN
NOMOR : 540 / PDT / 2001 / PT. SBY
DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANAN YANG MAHA ESA

PENGADILAN TINGGI JAWA TIMUR DI SURABAYA, yang memeriksa dan


mengadili perkara-perkara perdata dalam peradilan tingkat banding telah menjatuhkan
putusan seperti tersebut di bawah ini dalam perkara antara lain :
SOEDIGDYO, beralamat di Desa Wonokerto, Kecamatan Plemahan, Kabupaten Kediri.
Dalam hal ini memberikan kuasa kepada YUDI SUKARWAN, SH.
pengacara dan konsultan hukum beralamat di Desa Watudandang, Kecamatan
Prambon, Kabupaten Nganjuk, berdasarkan surat kuasa khusus tertanggal
28 Agustus 1999.
Sebelumnya sebagai Penggugat selanjutnya disebut : ………………………
…………………………………………… PENGGUGAT – PEMBANDING.
m e l a w a n
1. MANGESTI, beralamat di Dusun Semanding, Desa Pare, Kecamatan Pare, Kabupaten
Kediri;
2. DWI SOEJATNI, beralamat di Jalan Achmad Yani No. 50 Banjarmasin;
3. DYAH KOESOEMANINGTYAS, beralamat di Mangorejo Masjid No. 33 Surabaya;
4. SRI SOEBEKTI, beralamat di Mangorejo Masjid No. 33 Surabaya;
5. WOELJATSIH, beralamat di Jalan Dr. wahidin No. 5 Desa Sukorejo, Kecamatan Gurah,
Kabupaten Kediri;
6. WIDAJATI, beralamat di Desa Sengon, Jombang;
7. SOEDJIHARDJO AMASIJO, beralamat di Dusun Wonoasri, Desa Darungan, Kecamatan
Pare, Kabupaten Kediri;
8. INDIJAH, beralamat di Desa Sengon, Jombang;
9. PANGESTOENINGTYAS, beralamat di Desa Badean, Gg. Pande, Bondowoso;
10. WIRYO WARDOYO, beralamat di Dusun Wonoasri, Desa Darungan, Kecamatan Pare,
Kabupaten Kediri.
sebelumnya sebagai Tergugat I, II, III, IV, V, VI, VII, VII, VIII, X selanjutnya disebut ……
..…………………………………..…………. PARA TERGUGAT – PARA TERBANDING.
PENGADILAN TINGGI tersebut.
Telah membaca perkara dan semua surat yang berhubungan dengan perkara ini.
174

TENTANGDUDUKNYAPERKARA

Mengutip semua uraian tentang duduknya perkara yang termuat dalam salinan resmi
Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 17 Januari 2000 No.
49/Pdt.G//1999/PN.Kdi. yang diucapkan dalam sidang terbuka untuk umum dengan dihadiri
oleh Kuasa Penggugat dan Para Tergugat tanpa hadirnya Tergugat II, yang amar
selengkapnya sebagai berikut :
DalamKonpensi :
DalamProvisi :
1. Menolak gugatan Provisi Penggugat;
2. Menetapkan eksekusi Putusan perkara Nomor : 73/Pdt.G/1995/PN.Kdi., tanggal 2 April
1996 jo Perkara No. 798/Pdt./1996/PT.Sby. tanggal 1 April 1997 dan Putusan Mahkamah
Agung RI Nomor : 986 K/Pdt./1998, tanggal 12 Maret 1999, untuk dilaksanakan.
DalamPokokPerkara :
Menolak gugatan Penggugat untuk seluruhnya.
DalamRekonpensi :
Menolak gugatan Penggugat rekonpensi/Tergugat konpensi.
DalamKonpensidanRekonpensi :
Menghukum Pengugat konpensi/Tergugat rekonpensi membayar ongkos perkara
sebesar Rp. 542.000,- (lima ratus empat puluh dua ribu rupiah);
Membaca Risalah Isi Putusan yang menyebutkan bahwa pada tanggal 16 Desember
2000 kepada Tergugat II telah diberitahukan isi Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri
tanggal 17 Januari 2000 No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi. melalui Pengadilan Negeri Banjarmasin,
dengan seksama;
Membaca risalah pernyataan permohonan banding yang menyebutkan bahwa pada
tanggal 18 Januari 2000 kuasa Penggugat telah mengajukan permohonan banding dan
permohonan banding tersebut telah diberitahukan kepada Para Tergugat pada tanggal 22, 24,
25 Januari 2000 dan tanggal 12 Pebruari 2000, dengan seksama;
Membaca Memori Banding tertanggal 23 Pebruari 2000 dari kuasa Penggugat –
Pembanding yang telah diberitahukan kepara Para Tergugat - Terbanding pada tanggal
29 Pebruari 200 dan pada tanggal 11, 14, 17 Maret 2000, dengan seksama;
Membaca Kontra Memori Banding dari Para Tergugat – Terbanding tertanggal
17 Juli 2000 yang telah diberitahukan pada tanggal 22 Agustus 2000 dan pada tanggal
14 September 2000, dengan seksama;
Membaca risalah pemberitahuan memeriksa berkas perkara yang menyebutkan
bahwa pada tanggal 10 Pebruari 2000 dan pada tanggal 11, 12, 15, 24 April 2000 kepada para
175

pihak dalam perkara ini telah diberitahu untuk diberi kesempatan mempelajari berkas perkara
ini sebagaimana mestinya.

TENTANGPERTIMBANGANHUKUMNYA

Menimbang, bahwa permohonan banding dari kuasa Penggugat telah diajukan dalam
tenggang waktu dan menurut cara serta syarat yang ditentukan oleh undang-undang, maka
permohonan banding tersebut dapat diterima;
Menimbang, bahwa setelah mempelajari dengan teliti dan seksama berkas perkara ini
bersama surat-surat bukti yang diajukan oleh kedua belah pihak serta salinan resmi Putusan
Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 17 Januari 2000 No. 49/Pdt.G/1999/PN.Kdi.
yang dimohonkan banding Pengadilan Tinggi berpendapat bahwa mengenai segala alasan-
alasan yang telah diuraikan dan dikemukakan Majelis Peradilan Tingkat Pertama sudah tepat
dan benar, oleh karenanya pertimbangan-pertimbangan hukum tersebut diambil alih dan
dijadikan dasar pertimbangan Majelis Hakim Pengadilan Tinggi sendiri dalam memeriksa dan
mengadili perkara ini, sehingga putusan Pengadilan Negeri tersebut harus dikuatkan;
Menimbang, bahwa oleh karena dalam peradilan tingkat banding pihak Penggugat –
Pembanding adalah sebagai pihak yang kalah, maka harus dihukum pula untuk membayar
biaya perkara dalam kedua tingkat peradilan;
Mengingat akan pasal-pasal dari undang undang dan ketentuan-ketentuan hukum
yang bersangkutan.

M E N G A D IL I:

– Meneriman permohonan banding dari kuasa Penggugat – Pembanding tersebut;


– Menguatkan Putusan Pengadilan Negeri Kabupaten Kediri tanggal 17 Januari 2000 No.
49/Pdt.G/1999/PN.Kdi. yang dimohonkan banding tersebut;
– Menghukum Penggugat – Pembanding untuk membayar biaya perkara yang timbul dalam
kedua tingkat peradilan yang dalam tingkat banding saja sebesar Rp. 95.000,- (sembilan
puluh lima ribu rupiah).
Demikian diputus dalam sidang musyawarah Majelis pada hari Kamis tanggal
18 Oktober 2001 oleh kami SAROSO BAGYO, SH. Hakim Tinggi Pengadilan Tinggi
Surabaya selaku Hakim Ketua Majelis, NY. SRI BUDIASTUTI, SH. dan RAMELAN, SH.
para Hakim Anggota, yang ditunjuk untuk memeriksa dan mengadili perkara ini berdasarkan
Surat Penetapan Ketua Pengadilan Tinggi Surabaya tanggal 09 Agustus 2001 Nomor :
824/Pdt.Pen/2001/PT.Sby dan putusan tersebut diucapkan dalam sidang terbuka untuk umum
pada hari itu juga oleh Ketua Majelis tersebut dengan dihadiri oleh Hakim-hakim Anggota
176

serta ANANG WIDODO, SH. Panitera Pengganti pada Pengadilan Tinggi Surabaya tanpa
dihadiri oleh para pihak yang berperkara.

HAKIM – HAKIM ANGGOTA, KETUA MAJELIS,

1. NY. SRI BUDIASTUTI, SH SAROSO BAGYO, SH.

2. RAMELAN, SH.

PANITERA PENGGANTI,

ANANG WIDODO, SH.

Perincian biaya banding :


1. Redaksi Putusan Rp. 3.000,-
2. Materai Rp. 6.000,-
3. Administrasi Rp. 40.000,-
4. Pemberkasan Rp. 46.000,-

Jumlah Rp. 95.000,-


177

C. PUTUSAN KASUS KEDUA


1. Kasus Posisi :
Para Penggugat (Yeny Koerniati, Anas Hendra, Soffia Retnosari dan Rizal
Ricky Rumandara) selaku ahli waris merasa dirugikan oleh Para Tergugat;
Untuk itu Para Penggugat menggugat Para Tergugat sebagai berikut :
1. PT. Bank Ex Bank Bumi Daya Pusat di Jakarta Cq. PT. Bank Mandiri Ex
Bank Bumi Daya Cabang Jember, berkedudukan di Jalan Wijaya
Kusuma Jember (Tergugat I);
2. Pem. R1 Cq. Menteri Keuangan RI di Jakarta Cq. Kepala Kantor
Pelayanan Pengurusan Piutang Negara Jember, berkedudukan di Jalan
No. 79 Jember (Tergugat II);
3. Pem. RI Cq. Menteri Keuangan RI di Jakarta Cq. Kepala Kantor Lelang
Klas II Jember, berkedudukan di Jalan Kartini Jember (Tergugat III);
4. Fathur Rahman, Pekerjaan Polisi, bertempat tinggal di Jalan Sriwijaya
Gg. XX No. 4 Jember (Tergugat IV).
Alasan gugatan :
10 (sepuluh) bidang tanah (barang sengketa) yang diagunkan oleh
almarhum Imam Nahrowi Zakaria kepada Tergugat I, telah dilelang oleh
Tergugat III, dengan harga sangat murah yakni Rp. 175.400.000,-
(Seratus tujuh puluh lima juta empat ratus ribu rupiah). Selaku pembeli
adalah Tergugat IV;
ternyata hasil penjualan tersebut untuk menutup utang pada Tergugat I
masih kurang, karena ketika dilelang harganya sangat murah;
bahwa harga patokan yang ditetapkan oleh Tergugat II menurut
Penggugat jauh di bawah harga pasar yang seluruhnya ditaksir seharga
Rp. 1.098.000.000,- (Satu miliar sembilan puluh delapan juta rupiah).
Dalam jawabannya :
Tergugat I menyatakan bahwa dirinya harus dikeluarkan dari gugatan
karena masalah hutang almarhum Imam Nahrowi Zakaria selaku kredit
macet sudah diserahkan kepada Tergugat II berdasarkan UU No. 49/Prp/
1960;
Tergugat II dan III bahwa harga yang telah ditentukan oleh Tergugat II
dan pelelangan oleh Tergugat III telah sesuai dengan prosedur sehingga
memenuhi formalitas;
Tergugat IV menerangkan bahwa menyatakan dirinya hanya sebagai
kuasa pemenang lelang.
Berdasarkan pembuktian di persidangan, Majelis Hakim menjatuhkan
putusan yang pada pokoknya mengabulkan petitum (tuntutan) Para
Penggugat.
178

2. Putusan Pengadilan Negeri


P U T U S A N No.
02/Pdt.G/2002/PN.Jr.

DEMI KEADILAN BERDASARKAN KETUHANA YANG MAHA ESA


(TITEL EKSEKUTORIAL)

Pengadilan Negeri Jember yang memeriksa dan mengadili perkara-perkara


perdata dalam peradilan tingkat pertama telah menjatuhkan putusan sebagai berikut, dalam
perkara antara :
1. Yenny Koerniati;
2. Anas Hendra;
3. Soffia Retnosari;
4. Risal Ricky Rumanda.
Keempatnya swasta, bertempat tinggal di Jalan Pahlawan No. 45 Desa Tegalrejo,
Kecamatan Mayang, Kabupaten Jember, selanjutnya disebut dengan ---------------------------
---------------------------------------------- Penggugat I, II, III dan IV atau Para Penggugat.

M ELA W A N

1. PT. Bank Ex Bank Bumi Daya Pusat di Jakarta Cq. PT. Bank Mandiri Ex Bank Bumi
Daya Cabang Jember, berkedudukan di Jalan Wijaya Kusuma Jember, sebagai
------------------------------------------------------------------------------------------Tergugat I;
2. Pem. R1 Cq. Menteri Keuangan RI di Jakarta Cq. Kepala Kantor Pelayanan
Pengurusan Piutang Negara Jember, berkedudukan di Jalan No. 79 Jember, sebagai
----------------------------------------------------------------------------------------Tergugat II;
3. Pem. RI Cq. Menteri Keuangan RI di Jakarta Cq. Kepala Kantor Lelang Klas II
Jember, berkedudukan di Jalan Kartini Jember, sebagai ------------------- Tergugat III;
4. Fathur Rahman, Pekerjaan Polisi, bertempat tinggal di Jalan Sriwijaya Gg. XX No. 4
Jember, sebagai ------------------------------------------------------------------- Tergugat IV.
(PIHAK PENGGUGAT DAN TERGUGAT BESERTA IDENTITASNYA)
Pengadilan Negeri tersebut;
Telah membaca berkas perkara yang bersangkutan;
Telah mendengar keterangan kedua belah pihak;
Telah mendengar keterangan saksi dan memperhatikan pula surat yang telah
diajukan di muka persidangan.
179

TENTANGDUDUKPERKARANYA
(BERISI GUGATAN PARA PENGGUGAT, JAWABAN PERTAMA PARA
TERGUGAT, ALAT BUKTI SURAT DAN SAKSI PARA PENGGUGAT DAN
ALAT BUKTI SURAT DAN SAKSI PARA TERGUGAT)

Menimbang, bahwa Penggugat telah mengajukan surat gugatannya tertanggal


3 Januari 2002 yang telah didaftarkan di Kepaniteraan Pengadilan Negeri Jember tanggal
8 Januari 2002 di bawah register No. 02/Pdt.G2002/PN.Jr yang pada pokoknya berbunyi
sebagai berikut :
1. bahwa para Penggugat adalah ahli waris dari seorang bernama Imam Nahrawi Zakaria
adalah sebagai Pemilik (Direktur) CV. Mayang Rejo dan telah pula sebagai seorang
Debitur pada PT. Bank Mandiri Ex. Bank Bumi Daya Cabang Jember;
2. bahwa perjanjian kredit yang telah dibuatnya almarhum Imam Nahrawi Zakaria telah
menjaminkan berupa 10 (sepuluh) bidang tanah sebagai jaminan hutang berupa :
a. Tanah luas 600 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 8 atas nama
Trisnowati;
b. Tanah luas 520 M2 dan segaka diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 62 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;
c. Tanah luas 2.610 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM nomor 65 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;
d. Tanah luas 5.190 M2 segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 85 atas nama
Imam Nahrawi Zakaria.
Empat tanah di atas terletak di Desa Tegalwaru, Kecamatan Mayang, Kabupaten
Jember, dan selanjutnya :
e. Tanah luas 2.920 M2 dan segala diatasnya, tersebut dalam SHM Nomor 91 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;

f. Tanah luas 1.300 M2 dan segala diatasnya, tersebut dalam SHM Nomor 84 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;
g. Tanah luas 4.000 M2 dan segala diatasnya, tersebut dalam SHM Nomor 85 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;
h. Tanah luas 984 M2 dan segala diatasnya, tersebut dalam SHM Nomor 97 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;
i. Tanah luas 4.440 M2 dan segala diatasnya, tersebut dalam SHM Nomor 105 atas
nama Imam Koerniati Ihsan;
j. Tanah luas 2.292 M2 dan segala diatasnya, tersebut dalam SHM Nomor 106 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;
Enam bidang tanah tersebut pada point e sampai dengan j di atas, terletak di Desa
Mayang Kecamatan Mayang, Kabupaten Jember.
3. bahwa pada tanggal 28 Desember 2001 secara resmi Tergugat II telah
memberitahukan hasil penjualan lelang yang dilakukan oleh Tergugat III dengan surat
resmi Nomor 2626/WPN.06/KP.02/2001 kepada para ahli waris Imam Nahrawi
180

Zakaria (Para Tergugat);


4. sesuai pengumuman lelang pertama Nomor PENG.28/WPN.06.KP.02/PL/2001
tanggal 6 Nopember 2001, dan pengumuman lelang kedua Nomor PENG-29/WPN.06/
PL/2001 tanggal 21 Nopember 2001 dengan perantara Pejabat Lelang Klas II Jember
telah dilaksanakan lelang pada hari Rabu tanggal 05 Desember 2001, dan telah laku
lelang barang jaminan berupa :
a. Tanah luas 600 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 8 atas nama
Trisnowati;
b. Tanah luas 5.190 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 85 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria, diman dua bidang tanah tersebut di atas adalah
terletak di Desa Tegalwaru, Kecamatan Mayang, Kabupaten Jember, point d, dan
untuk point a tanah tersebut terletak di Desa Tegalrejo, Kecamatan Mayang,
Kabupaten Jember;
c. Tanah luas 2.920 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 91 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;
d. Tanah luas 1.300 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 84 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;
e. Tanah luas 984 M2 dan segala diatasnya, tersebut dalam SHM Nomor 97 atas
nama Imam Nahrawi Zakaria;
f. Tanah luas 4.440 M2 dan segala diatasnya, tersebut dalam SHM Nomor 105 atas
nama Koerniati Iksan;
Untuk point e dan i tanah tersebut sekarang terletak di Desa Mayang, Kecamatan
Mayang, Kabupaten Jember;
Untuk point f dan h tanah tersebut terletak Desa Tegalwaru, Kecamatan Mayang,
Kabupaten Jember;
Dengan perincian harga sebagai berikut :
Point a laku : Rp. 59.100.000,- (Lima puluh sembilan juta seratus ribu rupiah);
Point d laku : Rp. 20.100.000,- (Dua puluh juta seratus ribu rupiah);
Point e dan i (satu paket) laku : Rp. 83.100.000,- (Delapan puluh tiga juta seratus ribu
rupiah);
Point f laku : Rp. 7.000.000,- (Tujuh juta rupiah);
Point h laku : Rp. 6.000.000,- (Enam juta rupiah); dan barang jaminan tersebut laku
pada Fathurahman dengan total nilai Rp. 175.400.000,- (Seratus tujuh puluh lima juta
empat ratus rupiah);
Mohon disebut sebagai barang-barang jaminan yang menjadi obyek sengketa;
5. bahwa patokan harga yang ditetapkan oleh Tergugat II pengawas Kantor Lelang
sangat jauh di bawah harga pasar dan sangat merugikan para Penggugat sebagai
pemilik barang jaminan dimana harga pasaran di lokasi barang jaminan tersebut
berada :
Untuk point a laku Rp. 59.100.000,- sedang harga pasar tanah dan bangunan rumahnya
berkisar Rp. 500.000.000,- (Lima ratus juta rupiah);
181

Untuk point d laku Rp. 20.100.000,- sedang harga pasar di lokasi tersebut adalah
Rp. 75.000.000,- (Tujuh puluh lima juta rupiah);
Untuk point e dan i (satu paket) laku Rp. 83.100.000,- sedang harga pasaran di lokasi
tersebut tanah dan harga pasar dan wajar Rp. 500.000.000,- (Lima ratus juta rupiah);
Dan untuk point f dan h laku Rp. 7.000.000,- dan Rp. 6.000.000,- sedang harga pasar
berkisar Rp. 23.000.000,- (Dua puluh tiga juta rupiah);
Dan kalau ditotal harga pasar yang wajar dan masuk akal jumlahnya dari keseluruhan
harga tersebut adalah sekitar Rp. 1.098.000.000,- (Satu miliar sembilan puluh delapan
juta rupiah). Dan tanah-tanah tersebut terletak kesemuanya di tepi jalan raya dan dekat
Kota Mayang sekitar 250 meter dari pusat pertokoan.
6. bahwa, dapat dibayangkan betapa para Penggugat sangat menderita dan merasa sangat
dirugikan akibat pelaksanaan lelang yang tidak berdasarkan rasa kepatutan, ketelitian
maupun kehati-hatian yang dilakukan oleh Tergugat I, II dan III yang telah menjual
barang jaminan tersebut dengan patokan harga pasar yang sangat rendah dan entah
dari mana mereka menentukan patokan harga terendah tersebut, sehingga mereka
menetapkan patokan harga terendah yang tidak masuk akal dan sangat tidak wajar dan
jauh di bawah harga pasar;

7. bahwa, para Penggugat sangat keberatan dan menolak harga penjualan lelang tersebut
yang jauh di bawah harga pasar dan tidak wajar tersebut yang jauh dari azas kepatutan,
ketelitian dan kehati-hatian sehingga menimbulkan kerugian pada pihak para
Penggugat, dan setelah penjualan lelang tersebut ada seorang yang bernama Budi
warga Keturunan datang kepada Para Penggugat kalau mau damai maka Para
Penggugat harus menebus Rp. 500.000.000,- (Lima ratus juta rupiah). Dengan adanya
peristiwa tersebut maka Para Penggugat mengajukan gugatan ke Pengadilan Negeri
Jember untuk memohon keadilan dan sekaligus perlindungan hukum terhadap milik
Penggugat waris dari Imam Nahrawi Zakaria;
8. bahwa, nampak sekali disini pihak Para Penggugat sangat dirugikan akibat perbuatan
Tergugat I, II, III dalam melakukan penjualan lelang yang dilaksanakan pada tanggal
5 Desember 2001 dengan menjual barang jaminan milik Para Penggugat jauh di bawah
harga pasar tidak wajar dan tidak masuk akal (Unreasonable), dan pelaksanaan lelang
yang tidak sesuai dengan kepatutan dan ketelitian tersebut sehingga merugikan Para
Penggugat adalah merupakan perbuatan yang melawan hukum;
9. bahwa, akibat dari penjualan lelang yang dilakukan secara melawan hukum yang
menyebabkan kerugian Para Penggugat, maka penjualan lelang yang dilakukan
terhadap barang-barang jaminan miliki Para Penggugat atau ahli waris dari Imam
Nahrawi Zakaria pemilik CV. Mayang Rejo pada tanggal 5 Desember 2001 adalah
cacat hukum dan Tergugat I, II, III dan IV harus mengembalikan barang-barang
jaminan milik Para Penggugat pada posisi semula sebelum adanya pelaksanaan lelang
tersebut;
10. bahwa, untuk menjamin terpenuhinya tuntutan Para Penggugat ini disamping itu ada
182

dugaan dan kekhawatiran dari pihak Para Penggugat, Tergugat IV akan memindahkan
barang-barang jaminan tersebut akan dipindah tangankan pada pihak lain maka Para
Pengguat mohon agar Pengadilan Negeri Jember meletakkan sita jaminan atasnya;
11. bahwa, mengingat pula tuntutan Para Penggugat ini adalah mengenai hal yang pasti
serta didukung oleh alat bukti yang kuat serta adanya keperluan yang mendesak dari
Para Penggugat, kiranya Pengadilan Negeri Jember berkenan pula menyatakan
putusan perkara ini dapat dijalankan terlebih dahulu walau ada Verset, banding atau
kasasi dari Para Tergugat I, II, III dan IV.
Bahwa berdasarkan hal-hal yang tersebut di atas maka kami mohon agar Bapak
Ketua Pengadilan Negeri Jember berkenan untuk memanggil para pihak dan berkenan
menjatuhkan putusan yang berbunyi :

DALAMPROVISI :
Menangguhkan dulu segala bentuk kelanjutan dari hasil penjualan lelang tanggal
5 Desember 2001 baik berupa segala bentuk perubahan nama atau kepemilikan terhadap
barang jaminan milik Para Penggugat, maupun sita lelang eksekusi, sampai perkara ini
mempunyai kekuatan hukum tetap.

DALAMPOKOKPERKARA :
1. Mengabulkan gugatan Para Penggugat untuk seluruhnya;
2. Menyatakan sah dan berharga sita jaminan (Oonservatoir Beslag) terhadap barang-
barang jaminan yang menjadi obyek-obyek sengketa;
3. Menyatakan bahwa hasil penjualan lelang terhadap barang-barang jaminan point a, d,
e, f, h dan i sebesar Rp. 175.400.000,- (Seratus tujuh puluh lima juta empat ratus ribu
rupiah), adalah jauh di bawah harga pasar, tidak wajar dan tidak masuk akal
(Unreasonable) dan sangat merugikan Para Penggugat sebagai pemilik barang
jaminan;
4. Menyatakan bahwa segala bentuk perubahan nama atau kepemilikan terhadap barang
jaminan yang menjadi obyek-obyek sengketa yang telah di lelang tanggal 5 Desember
2001 adalah tidak sah dan tidak mempunyai kekuatan hukum yang mengikat;
5. Menyatakan bahwa Tergugat I, II, III, dan IV telah melakukan perbuatan yang
melawan hukum karena menguasai barang-barang jaminan berupa sertifikat-sertifikat
hak milik Para Penggugat yang diperoleh dari pelaksanaan lelang yang tidak
prosedural tidak mematuhi asas kepatutan, ketelitian, dan kehati-hatian sehingga
mengakibatkan kerugian yang sangat besar bagi Para Penggugat;
6. Menyatakan bahwa pelaksanaan lelang tanggal 5 Desember 2001 pada hari Rabu
adalah cacat dan harus dibatalkan demi hukum;
7. Menghukum Para Tergugat I, II, III untuk membatalkan lelang yang dilaksanakan
pada tanggal 5 Desember 2001 karena cacat hukum;
8. Menghukum Tergugat IV agar mengembalikan sertifikat barang-barang jaminan yang
menjadi obyek sengketa yang telah dibeli saat lelang tanpa prosedur yang benar dan
jauh di bawah harga pasar untuk mengembalikan barang-barang jaminan (sertifikat-
183

sertifikat) pada posisi semula sebelum terjadi lelang;


9. Menyatakan bahwa Para Penggugat atau ahli waris Imam Nahrawi Zakaria Pemilik
CV. Mayang Rejo telah mengalami kerugian yang sangat besar akibat pelaksanaan
lelang tanggal 5 Desember 2001;
10. Menyatakan bahwa perkara ini dapat dijalankan terlebih dahulu (Uitvoorbaar bij
vooraad) walaupun ada permohonan banding, Verset atau Kasasi;
11. Menghukum Tergugat I, II, III, dan IV untuk membayar ongkos perkara yang timbul
akibat perkara ini.

SUBSIDAIR:
Apabila Pengadilan Negeri Jember berpendapat lain mohon putusan yang seadil-adilnya;
(DIKUTIP DARI GUGATAN PARA PENGGUGAT)

Menimbang, bahwa pada hari sidang yang telah ditentukan, kedua belah pihak
yang berperkara hadir, yang mana untuk :
Penggugat hadir diwakili oleh kuasanya yang bernama Abdul Haris Afianto, SH dan
Suhartono, SH, keduanya Pengacara Penasehat Hukum, berdasarkan Surat Kuasa
Khusus tanggal 29 Desember 2001.
Tergugat I hadir diwakili oleh kuasanya yang bernama Zulkifli, Asisten Retail Officer
pada PT. Bank Mandiri Cabang Jember berdasarkan Surat Kuasa Khusus Tanggal
18 Februari 2002.
Tergugat II dan III hadir diwakili oleh kuasanya yang bernama Slamet Sunaryo, SH.
Kepala Kantor KP3N Jember berdasarkan Surat Kuasa Khusus tanggal 21 Februari
2002.
Tergugat IV hadir diwakili oleh kuasanya yang bernama Budi Wiyoko, SH. Pengacara
berdasarkan Surat Kuasa tanggal 7 Februari 2002.
Menimbang, bahwa Pengadilan telah berusaha untuk mendamaikan kedua belah
pihak akan tetapi tidak berhasil, oleh karena itu pemeriksaan perkara telah dimulai dengan
membacakan Surat Gugat Penggugat yang atas pertanyaan majelis hakim Penggugat tetap
atas gugatannya tersebut;
Menimbang, bahwa gugatan Penggugat tersebut Para Tergugat telah mengajulan
jawaban secara tertulis yang pokoknya sebagai berikut :
Tergugat I :
I. DALAM EKSEPSI
Tergugat I seharusnya dikeluarkan sebagai pihak :
a. bahwa gugatan yang diajukan oleh Penggugat para perkara di atas berkaitan
dengan pelelangan tanah obyek sengketa yang menjadi agunan kredit
CV. Mayang Rejo yaitu tanah SHM Nomor 8 atas nama Trinowati kemudian
tanah SHM Nomor 85, tanah SHM Nomor 62, tanah SHM Nomor 65, tanah
SHM. Nomor 91, tanah SHM Nomor 84 dan atanah SHM Nomor 97 masing-
masing atas nama Imam Nahrawi Zakaria serta tanah SHM Nomor 105 atas nama
184

Koerniati Iksan, dan dalam gugatannya, Penggugat mendalihkan bahwa patokan


harga lelang tanah obyek sengketa sangat rendah sehingga lelang tanah obyek
sengketa dihargai sangat rendah;

b. bahwa sesuai dengan ketentuan Undang-undang Nomor 49 Prp Tahun 1960 telah
ditentukan secara tegas bahwa dengan diserahkannya hutang kredit macet atas
nama CV. Mayang Rejo kepada Tergugat II, maka wewenang atas hutang kredit
tersebut beralih menjadi wewenang sepenunya dari Tergugat II termasuk pula atas
tanah agunan kreditnya yaitu tanah obyek sengketa. Dengan demikian pelelangan
atas agunan kredit tersebut yang digunakan untuk pembayaran kembali hutang
kredit dimaksud menjadi wewenang sepenuhnya dari Tergugat II, termasuk pula
menentukan patokan harga lelangnya. Oleh karena itu apabila Tergugat merasa
dirugikan sehubungan dengan pelelangan tersebut termasuk pula dalam
menentukan patokan harga lelang sebagaimana didalihkan oleh Penggugat
tersebut di atas, maka seharusnya Penguggat mengajukan gugatan ke Tergugat II
tanpa mengikutsertakan Tergugat I, dengan demikian Tergugat I demi hukum
harus dikeluarkan sebagai pihak pada perkara tersebut.
c. Mengingat Penggugat masih mengikutsertakan Tergugat I sebagai pihak pada
perkara di atas, maka gugatan yang diajukan oleh Penggugat secara hukum harus
dinyatakan tidak dapat diterima.

II. POKOK PERKARA


Hal-hal yang telah diuraikan di bagian eksepsi mohon dianggap diuraikan kembali dan
merupakan bagian yang tidak terpisahkan dengan jawaban pokok perkara :
1. bahwa Tergugat I dalam memberikan jawaban atas pokok perkara dari gugatan,
akan menyampaikan fakta hukum terlebih dahulu sebagai berikut :
a. Tergugat I telah memberikan fasilitas kredit kepada CV. Mayang Rejo
dengan pengurus almarhum Sdr. Imam Nahrawi Zakaria dengan agunan/
jaminan tanah SHM Nomor 8 atas nama Trisnowati, tanah SHM Nomor 62,
tanah SHM Nomor 65, tanah SHM Nomor 85, tanah SHM Nomor 91, tanah
SHM Nomor 84 dan tanah SHM Nomor 97 masing-masing atas nama Imam
Nahrawi Zakaria serta tanah SHM Nomor 105 atas nama Koerniati Iksan;
b. Terhadap tanah agunan kredit tersebut, pemilik tanah telah menyerahkan
tanda bukti kepemilikan yang berupa sertifikat untuk dikuasai oleh Tergugat I
sebagai agunan kredit.
2. bahwa terhadap dalih Penggugat pada posta butir 4 halaman 3 gugatannya yang
pada pokoknya menyatakan bahwa Para Penggugat merasa sangat dirugikan oleh
perbuatan Para Tergugat I, II, III dan IV dalam menentukan patokan harga lelang
yang sangat rendah harus ditolak secara tegas-tegas karena tidak beralasan secara
hukum. Sesuai dengan ketentuan Undang-undang Nomor 49 Prp Tahun 1960,
kewenangan untuk melaksanakan lelang agunan kredit yang telah diarahkan
185

pengurusannya ke KP3N (Tergugat II) sepenuhnya ada pada pihak KP3N


(Tergugat II), sehingga termasuk pula kewenangan untuk menentukan patokan
harga lelang. Dengan mendasarkan padahal tersebut maka tidak ada kewenangan
bagi Tergugat I untuk menentukan patokan harga lelang. Berkaitan dengan hal
tersebut maka dalih Penggugat pada butir posita gugatannya yang menyatakan
bahwa pelaksanaan lelang yang dilakukan oleh Tergugat I, II, III tidak
berdasarkan pada asas kepatutan, ketelitian maupun kehati-hatian harus ditolak
secara tegas-tegas karena sebagaimana diuraikan di atas tidak ada kewenangan
apapun dari Tergugat I untuk turut campur dalam melaksanakan lelang agunan
kredit tanah obyek sengketa.
3. bahwa mengenai dalih Penggugat yang menyatakan bahwa Tergugat I, II, III telah
melakukan perbuatan melawan hukum berkaitan dengan pelelangan agunan kredit
tanah obyek sengketa harus ditolak tegas-tegas karena tidak berdasar hukum.
Sebagaimana diuraikan di atas Tergugat I tidak mempunyai kewenangan untuk
turut campur dalam pelaksanaan lelang agunan kredit tanah obyek sengketa yang
dilaksanakan oleh Tergugat II karena merupakan kewenangan sepenuhnya dari
Tergugat II, oleh karena itu dalam melaksanakan lelang tanah obyek sengketa
tersebut tidak ada unsur perbuatan melakukan hukum yang dilakukan oleh
Tergugat I. Oleh karena itu tuntutan Penggugat pada petitum gugatannya butir 5
yang meminta agar Tergugat I dinyatakan pula telah melakukan perbuatan
melawan hukum harus ditolak secara tegas-tegas;
4. terhadap tuntutan kepada Tergugat I pada butir 7 petitum gugatannya agar
dihukum untuk membatalkan lelang tanah obyek sengketa merupakan tuntutan
yang salah alamat sehingga harus dikesampingkan karena Tergugat I bukan pihak
yang memutuskan pelaksanaan lelang tanah obyek sengketa sehingga tidak ada
kewenangan bagi Tergugat I untuk membatalkan lelang tersebut. Maka,
berdasarkan hal-hal sebagaimana diuraikan di atas, Tergugat I dengan ini
mengajukan permohonan kepada Majelis Hakim Pengadilan Negeri Jember yang
menangani perkara di atas, untuk memutuskan hal-hal sebagai berikut :
a. DALAM EKSEPSI :
Menerima eksepsi dari Tergugat I dan menyatakan gugatan dari Penggugat
dinyatakan tidak dapat diterima serta Tergugat I dikeluarkan dari pihak dalam
perkara ini.
b. DALAM POKOK PERKARA :
Menolak seluruh gugatan dari Penggugat atau setidak-tidaknya menyatakan
seluruh gugatan dari Penggugat dinyatakan tidak dapat diterima.
186

ATAU :
Apabila Majelis Hakim berpendapat lain mohon putusan yang seadil-adilnya
sebagai suatu peradilan yang baik.
(DIKUTIP DARI JAWABAN PERTAMA TERGUGAT I)
Tergugat II dan III :
I. DALAM EKSEPSI :
1. Bahwa Tergugat II dan III dengan tegas menolak seluruh dalih-dalih Penggugat,
kecuali terhadap apa-apa yang diakui dengan tegas kebenarannya oleh Tergugat II
dan III;
2. Bahwa Penggugat dalam posita poin B mendalihkan bahwa penjualan lelang yang
dilaksanakan pada tanggal 5 Desember 2001 dengan menjual barang jaminan
Penggugat (quad non) adalah bertentangan dengan keputusan dan ketelitian dan
kehati-hatian sehingga merupakan perbuatan melawan hukum;
3. Bahwa harga yang terbentuk dalam penjualan lelang adalah berdasarkan Harga
limit yang ditetapkan oleh penjual/Ketua PUPNC Jember dengan berpatokan
kepada hasil penaksiran dari sebuah Tim Taksasi yang dibentuk berdasar
peraturan dan bekerja berdasar prosedur yang jelas. Jadi penetapan Harga/Nilai
Limit dan Nilai Taksasi dari barang jaminan yang akan dilelang adalah merupakan
produk dari Lembaga Tata Usaha Negara (LTUN), sehingga gugatan aquo
seharusnya diajukan melalui Peradilan Tata Usaha Negara bukan Pengadilan
Negeri karena telah melanggar Kompetensi Absolut;
4. Bahwa berdasarkan uraian tersebut di atas, maka Tergugat II dan III mohon agar
Majelis Hakim menyatakan gugatan Penggugat ditolak.

II. DALAM POKOK PERKARA


1. Bahwa Tergugat II dan III mohon apa yang dikemukakan dalam eksepsi seperti
tersebut di atas dianggap sebagai satu kesatuan dengan pokok perkara.
2. Berdasar suratnya Nomor Jr.19/022/Krm tanggal 9 September 1987 pihak
Tergugat I telah menyerahkan pengurusan piutang negara atas nama CV. Mayang
Rejo dengan debitur Sdr. Imam Nahrawi Zakaria kepada Tergugat II. Dengan
diterbitkannya pernyataan Serah Terima Piutang Nomor 88.05.1.0228 tanggal
22 Maret 1998, maka segala kewenangan penyelesaian Piutang Negara atas nama
CV. Mayang Rejo (Debitur Imam Nahrawi Zakaria) telah beralih kepada Tergugat
II.
187

3. Selanjutnya Tergugat II menindaklanjuti penyerahan piutang macet tersebut dan


melakukan upaya penyerahan piutang negara sesuai prosedur yang berlaku yaitu
melakukan panggilan kepada Debitur, menerbitkan peringatan pernyataan
bersama, penerbitan surat paksa, penerbitan surat perintah sita, melakukan
penyitaan, penerbitan surat perintah penjualan barang sitaan dan melakukan
penjualan lelang. Hal ini telah membuktikan itikad tidak baik dari Penggugat
mengingat jangka waktu pembayaran hutang yang lama yaitu kurang lebih 3 tahun
antara surat panggilan Nomor 1490/WPN.04/BD.02.01/1990 tanggal 10 Februari
1990 sampai dengan penerbitan surat perintah penjualan barang jaminan tanggal
11 Februari 1993. Di samping itu belum lagi banyaknya janji-janji dan pernyataan
dari Debitur yaitu Sdr. Imam Nahrawi Zakaria untuk segera melunasi hutang-
hutangnya dalam masa pengurusan piutang negara tersebut telah pula tidak
dipenuhi, sehingga semakin kuat bukti itikad tidak baik tersebut.
4. Bahwa pelelangan terhadap barang jaminan milik Penggugat sebelumnya telah
dilakukan sebanyak 5 (lima) kali yaitu :
1. Lelang I (Pertama) pada tanggal 29 Maret 1993 tidak laku
2. Lelang II (Kedua) pada tanggal 7 Desember 1994 tidak laku
3. Lelang III (Ketiga) pada tanggal 25 Juli 1996 tidak laku
4. Lelang IV (Keempat) pada tanggal 4 Maret 1997 tidak laku
5. Lelang V (Kelima) pada tanggal 27 Juni 2000 tidak laku
5. Bahwa pada tanggal 26 April 2001 melalui surat Nomor Siswa-
11/PUPNC.21/2001, Tergugat II menyetujui penjualan di luar lelang atas 2 (dua)
barang jaminan milik Penggugat yaitu SHM Nomor 85/Ds. Mayang luas 2925 M2
dan SHM Nomor 106/Ds. Mayang Luas 4.880 M 2, keduanya senilai
Rp. 25.000.000,- (termasuk biaya administrasi pengurusan piutang negara sebesar
10%).
6. Bahwa nilai penjualan di luar lelang kedua jaminan tersebut (SHM Nomor 85/Ds.
Mayang dan SHM Nomor 106/Ds. Mayang) didasarkan pula dari hasil penilaian
Tim Taksasi tanggal 16 April 2001. Berdasarkan hasil penilaian Tim Kasasi
tersebut nilai tanah ditetapkan sesuai dengan keterangan aparat Desa yaitu sebesar
Rp. 3.000,-/M2. Namun dalam kenyataannya pihak Pergugat ketika itu tidak
mempermasalahkan harga jual kedua bidang tanah tersebut ataupun
menganggapnya terlalu rendah, padahal sistem penjualan di luar lelang adalah
memakai harga wajar dan tanpa risiko. Justru dalam pelelangan keenam tanggal
5 Desember 2001, dimana hasil penilaian dari Tim Taksasi atas harga tanah
sebelum penyusutan adalah di atas NJOP untuk seluruh barang jaminan yang
terjadi lelang. Pergugat mempermasalahkannya dan mendalihkan bahwa harga
188

tersebut terlalu rendah (Unreasonable). Berdasarkan Keputusan Menteri


Keuangan Nomor 33/Kmk.01/2000 ditentukan bahwa Harga Lelang adalah harga
likuidasi karena mengandung risiko, sehingga penetapan harganya pun relatif
lebih rendah dari harga pasar wajar (dalam hal ini adalah penjualan non lelang).
7. Bahwa berdasar fakta tersebut telah jelas adanya itikad tidak baik dari Penggugat
yang ingin menguasai kembali barang jaminan miliknya dalam jangka waktu
menurut kehendaknya sendiri tanpa mengingat bahwa pengurusan Piutang Negara
yang dilakukan oleh Tergugat II atas CV. Mayang Rejo (Debitur Imam Nahrawi
Zakaria) telah dilakukan selama kurang lebih 14 tahun (dihitung dari penyerahan
oleh Bank pada tahun 1987 sampai dengan pelaksanaan lelang pada tahun 2001)
tanpa upaya yang berarti dan tanpa itikad baik dari pihak Penggugat untuk
melunasi hutang-hutangnya. Hal ini jelas sangat merugikan keuangan negara, dan
mengingat salah satu tugas dari BUPLN (sekarang DJPLN) adalah pengamanan
kekayaaan negara, maka sangat wajar jika Tergugat II dan Tergugat III berupaya
sesegera mungkin agar piutang tersebut lunas, diantaranya adalah melalui
penjualan lelang.
8. Bahwa dalam positanya pada point 5 Penggugat mendalihkan bahwa harga lelang
sangat rendah dan jauh di bawah harga pasar adalah jelas suatu hal yang mengada-
ngada dan semata-mata menunjukkan itikad tidak baik dari Penggugat. Hal ini
mengingat dalam penjualan di luar lelang sebelumnya yaitu pada tanggal 16 April
2001 yang hanya berjarak kurang lebih 8 bulan, harga pendulan yang didasarkan
pada nilai taksasi yang dibuat oleh Tim Taksasi yang sama dan prosedur yang
sama tidak dipermasalahkan oleh Penggugat. Bahkan lebih jauh lagi Penggugat
secara serampangan dan tanpa dasar berani menentukan harga jual yang
seharusnya sesuai dengan harga pasar yang mereka tentukan sendiri.
9. Bahwa penetapan harga dalam pelelangan didasarkan pada hasil penilaian dari
Tim Penaksir Taksasi dengan berpedoman kepada Ke. Menkeu Nomor
333/KMK.01/2000 tanggal 18 Agustus 2000 jo Keputusan Kepala BUPLN
Nomor 38/PN/2000 tanggal 14 Desember jo Kep. 11/PN/1999 tanggal 12 Mei
1999 tentang petunjuk teknis pengurusan piutang Negara. Bahwa dengan
demikian dalih Penggugat dalam positanya pada point 6-9 yang menyatakan
bahwa karena menjual barang jaminan milik Penggugat dengan harga rendah,
maka pelaksanaan lelang pada tanggal 5 Desember 2001 tersebut tidak
berdasarkan pada asas kepatutan, ketelitian dan kehati-hatian dan karenanya
merupakan perbuatan melawan hukum dan cacat hukum adalah sama sekali tidak
berdasar dan harus dikesampingkan. Hal ini sesuai dengan yurisprudensi
189

Mahkamah Agung Nomor 848 K/Pdt/1999 tanggal 9 Februari 2001 (vide Varia
Peradilan 197 h. 72);
10. Bahwa pelelangan pada tanggal 5 Desember 2001 tersebut telah dilakukan
berdasar atas hak yang sah dan sesuai ketentuan yang berlaku serta tidak
bertentangan dengan hukum dapat dibuktikan dengan diterbitkannya Risalah
Lelang Nomor 288/2001 tanggal 5 Desember 2001 yang merupakan akta otentik
dan berita acara dari jalannya pelelangan yang sah tersebut. Karena tuntutan
Penggugat agar Mejalis Hakim menyatakan pelaksanaan lelang tersebut adalah
cacat hukum dan harus dibatalkan serta menyatakan bahwa segala bentuk
perubahan nama dan kepemilikan terhadap barang jaminan yang mengikat jelas
adalah tidak benar mengada-ada dan semata-mata memperkut itikad baik dari
Penggugat untuk tidak menyelesaikan hutang-hutangnya kepada negara.
Perubahan nama/kepemilikan dari suatu barang jaminan yang telah dibeli dari
suatu pelelangan yang sah adalah merupakan suatu keharusan berdasarkan
perundangan dan konsekuensi logis dari pembelian melalui lelang. Maka
berdasarkan uraian hal-hal tersebut di atas, dengan ini Tergugat II dan Tergugat
III mohon kepada Ketua Pengadilan Negeri Jember perkara perdata Nomor
02/Pdt.G/2002/PN.Jr. agar berkenan memberikan putusan sebagai berikut :
I. DALAM EKSEPSI :
1. Menyatakan Eksepsi Tergugat II dan III benar dan dapat diterima
2. Menyatakan gugatan Penggugat ditolak.
II. DALAM POKOK PERKARA :
1. Menyatakan gugatan Penggugat ditolak seluruhnya atau setidak-tidaknya
tidak dapat diterima (niet onvankelijk verklaard).
2. Menyatakan bahwa pengurusan negara pelaksanaan lelang tanggal
5 Desember 2001 atas obyek sengketa yang dilakukan oleh Tergugat II
dan III adalah sah dan berkekuatan hukum mengkat.
3. Menghukum Penggugat untuk membayar biaya perkara.
4. Apabila Majelis Hakim berpendapat lain, mohon putusan yang seadil-
adilnya (ex sequp et bono).
(DIKUTIP DARI JAWABAN PERTAMA TERGUGAT II DAN III)

Tergugat IV
I. DALAM KOMPENSI :
DALAM EKSEPSI :
Bahwa Tergugat IV menyampaikan eksepsi Error in Persona dengan alasan sebagai
berikut :
190

Bahwa, dalam hukum acara perdata telah diatur secara baku bahwa gugatan yang
ditujukan kepada Tergugat khususnya Tergugat IV dalam perkara ini berdasarkan
hukum haruslah ada hubungan hukum baik dengan Penggugat maupun dengan
obyek sengketa;
Bahwa, dalam perkara perdata ini ternyata Tergugat IV sama sekali tidak pernah
mempunyai hubungan hukum baik dengan para Penggugat, terlebih-lebih lagi
dengan tanah sengketa, demikian ini dikarenakan Tergugat IV kwalitanya bukan
sebagai pembeli lelang atas tanah sengketa, melainkan ada subyek hukum lain
yang membeli tanah sengketa melalui penjualan lelang;
Karenanya gugatan para Penggugat yang ditujukan kepada Tergugat IV sangat
berlebihan dan salah alamat dan bersifat error in persona;
Bahwa berdasarkan uraian tersebut di atas, selayaknya gugatan Para Penggugat
haruslah segera diakhiri dengan memberikan putusan menyatakan gugatan Para
Penggugat agar dinyatakan tidak dapat diterima.

II. DALAM POKOK PERKARA :


1. Bahwa Tergugat IV menyatakan menolak dan menyangkal dengan keras seluruh
dalih gugatan dan tuntutan Para Penggugat khususnya yang ditujukan kepada
Tergugat IV demikian ini dikarenakan sangat bertentangan dengan perundang-
undangan dan hukum yang berlaku, kecuali yang diakui secara tegas oleh
Tergugat IV;
2. Bahwa Tergugat IV sama sekali tidak pernah mempunyai hubungan hukum
dengan Para Penggugat maupun dengan tanah sengketa dalam perkara ini.
Demikian ini dikarenakan Tergugat IV secara de facto maupun de yure bukan
sebagai pembeli tanah sengketa melalui lelang sebagaimana yang didalihkan oleh
Para Penggugat. Karenanya dengan tegas Tergugat IV menyatakan menolak dan
menyangkal seluruh dalih gugatan dan tuntutan Para Penggugat dalam perkara ini
khususnya yang ditujukan kepada Tergugat IV.
3. Bahwa berdasarkan dalih gugatan Para Penggugat bahwa tanah sengketa telah
dijual melalui lelang dan pembelinya adalah Tergugat IV.
Bahwa dalih gugatan Para Penggugat tersebut sangat tidak benar dikarenakan
untuk membuktikan siapa pembeli lelang atau sebagai pemenang leleng pada
saat tanah sengketa dijual secara lelang, berdasarkan hukum lelangnya serta
siapa yang menyatakan sebagai pemenang lelang (pembeli lelang) dapat
diketahui melalui risalah lelang.
Khusus terhadap tanah sengketa mekanisme penjualan lelangnya dituangkan
dalam petikan risalah lelang Nomor 288/2001 tanggal 5 Desember 2001.
191

Bahwa apabila telah waktunya pembuktian maka risalah lelang sebagai akta
otentik dimaksud akan diajukan sebagai alat bukti, maka akan terbukti bahwa
Tergugat IV sama sekali tidak ada hubungan hukum dengan Para Penggugat
terlebih lagi dengan tanah sengketa.
Bahwa berdasarkan uraian tersebut maka gugatan yang diajukan oleh Para
Penggugat yang ditujukan kepada Tergugat IV adalah bersifat over lapping
dan bahkan telah menyita waktu, tenaga dan biaya yang dikeluarkan Tergugat
IV dalam menghadapi gugatan Para Penggugat yang tidak berdasar pada
hukum.
Bahwa berdasarkan uraian tersebut di atas dengan tegas Tergugat IV
menyatakan menolak seluruh dalih gugatan dan tuntutan Para Penggugat.
4. Bahwa Tergugat IV menyatakan menolak dan menyangkal dalih gugatan yang
lain dan yang selebihnya yang ternyata dengan kenyataan yang senyatanya serta
bertentangan pula dengan hukum yang berlaku, dan penolakan Tergugat IV
tersebut akan disertai pula dengan alat bukti yang sah yang akan diajukan apabila
telah tiba waktunya.

III. DALAM REKONPENSI :


Karena ini dan dengan hormat pihak Tergugat IV konpensi yaitu bernama
Fathurohman, pekerjaan Polri, bertempat tinggal di Jalan Sriwijaya Gang XX Nomor 4
Jember, yang untuk selanjutnya dalam gugatan rekonpensi ini mohon untuk disebut
sebagai Penggugat Rekonpensi.
Bahwa, Penggugat Rekonpensi bermaksud untuk mengajukan gugatan rekonpensi
terhadap Para Penggugat konpensi bernama : 1. Yenny Koerniati, 2. Anas Hendra,
3. Soffia Retnasari, 4. Rizal Ricky Rumanda, kesemuanya swasta sama bertempat
tinggal di Jalan Pahlawan Nomor 95, Desa Tegalrejo, Kecamatan Mayang,
Kabupaten Jember, untuk selanjutnya di dalam surat gugatan rekonpensi ini
mohon untuk disebut sebagai : Para Tergugat Rekonpensi;
Bahwa, gugatan rekonpensi ini dilakukan dikarenakan kejadian-kejadian sebagai
berikut :
1. Bahwa dalih-dalih jawaban pihak Tergugat IV konpensi dalam jawabannya
untuk pokok perkaranya (gugatan konpensi) mohon untuk dicatat sebagai
diulang kembali dalam dalih-dalih gugatan rekonpensi dan selanjutnya
dijadikan juga sebagai dalih-dalih gugatan rekonpensi yang diajukan oleh
Penggugat rekonpensi.
192

2. Bahwa Penggugat rekonpensi sama sekali tidak mempunyai hubungan hukum


baik dengan Para Penggugat Konpensi yang tersebut dalam gugatan Konpensi
maupun dengan obyek sengketa dalam gugat konpensi.
Bahwa, selanjutnya Tergugat walaupun dalam gugatan konpensinya
tanpa disadari dengan alas hak yang sah menurut hukum celah sengaja
mengajukan gugatan konpensi yang ditujukan kepada Penggugat
Rekonpensi padahal antara dengan para Penggugat Rekonpensi dengan
para Tergugat Rekonpensi serta dengan obyek sengketa tidak pernah ada
hubungan hukum karena Penggugat Rekonpensi bukan sebagai pembeli
secara lelang tanah sengketa dalam gugat konpensi.
3. Bahwa, dengan adanya gugatan konpensi yang diajukan oleh para Tergugat
Rekonpensi tersebut yang ditujukan kepada Penggugat Rekonpensi ternyata
diajukan tanpa alas hak yang sah berdasarkan hukum, dan keadaan yang
sedemikian ini telah mengakibatkan waktu tersita, serta nama Penggugat
Rekonpensi menjadi tercemar serta yang lebih parah lagi dengan adanya
gugatan ini, pihak Penggugat Rekonpensi yang pekerjaannya sebagai anggota
Polri dihadapkan kepada dua kewajiban yang saling bertentangan, di satu
pihak harus menghadiri sidang perkara a quo dan di lain pihak harus
melaksanakan tugas sebagai anggota Polri;
Bahwa untuk mengatasi dua kewajiban hukum tersebut khususnya
menghadapi gugatan konpensi para Tergugat Rekonpensi, maka
Penggugat Rekonpensi telah memakai jasa pengacara dan dengan
demikian maka Penggugat Rekonpensi haruslah mengeluarkan biaya jasa
pengacara sebagai akibat adanya gugatan konpensi yang diajukan oleh
para Tergugat Rekonpensi.
Bahwa, dengan adanya perkara aquo yang tidak ada hubungan hukumnya
antara Penggugat Rekonpensi maupun dengan obyek sengketa telah
menimbulkan kerugian bagi Penggugat Rekonpensi yaitu telah
menambah beban pengeluaran bagi Penggugat Rekonpensi berupa
pembayaran jasa Pengacara, karena perbuatan para Tergugat Rekonpensi
sebagaimana terurai di atas dapat dikategorikan sebagai perbuatan
melawan hukum yang telah menimbulkan kerugian pada Penggugat
Rekonpensi.
Bahwa akibat perbuatan melawan hukum para Tergugat Rekonpensi
tersebut telah menimbulkan kerugian materi serta kerugian moril
terhadap Penggugat Rekonpensi berupa :
193

bahwa, Penggugat Rekonpensi dalam menghadapi gugatan konpensi


yang diajukan oleh Para Tergugat Rekonpensi telah menunjuk
Pengacara dengan mengeluarkan jasa Pengacara sebesar
Rp. 2.000.000,- (Dua juta rupiah).
kerugian Moril, berupa bahwa dengan adanya gugatan konpensi
yang diajukan oleh alas Para Tergugat Rekonpensi yang tidak
dilandasi dengan alas hukum yangsah telah menimbulkan
tercemarnya nama baik Penggugat Rekonpensi sebagai anggota
Polri, sehingga karenanyalah terdapat alasan hukum yang tepat dan
benar bila Penggugat Rekonpensi menuntut kerugian moril kepada
para Tergugat Rekonpensi secara tanggung renteng sebesar
Rp. 100.000.000,- (Seratus juta rupiah).
4. Bahwa, Penggugat Rekonpensi khawatir terhadap para Tergugat Rekonpensi
untuk berupaya menghindarkan diri dari gugatan dan tuntutan Penggugat
Rekonpensi dengan jalan memindahtangankan harta kekayaannya baik yang
berupa barang tetap maupun barang tidak tetap kepada pihak ketiga, maka
agar supaya gugatan dan tuntutan Penggugat Rekonpensi tersebut tidak sia-sia
dengan memperhatikan ketentuan hukum yang berlaku maka dipandang perlu
dan cukup beralasan bagi Penggugat Rekonpensi untuk mengajukan
permohonan kepada Yang Terhormat Majelis Hakim dalam perkara ini untuk
menaruh sita jaminan atas seluruh harta kekayaan Tergugat Rekonpensi baik
yang berupa benda maupun benda yang bergerak yang berada dalam
kekuasaannya di Desa Sumberjati, Kecamatan Silo, Kabupaten Jember atau di
tempat lain yang diketemukan kemudian dan selanjutnya untuk dijual lelang
di muka umum yang hasilnya dipotongkan sepenuhnya guna membayar
tuntutan ganti rugi yang diajukan oleh Penggugat Rekonpensi sampai
mencukupi jumlahnya.
bahwa, berdasarkan uraian yang tersebut di atas maka bersama ini pihak
Penggugat Rekonpensi memohon kepada Yang Terhormat Majelis
Hakim yang memeriksa perkara perdata ini untuk dapatnya agar supaya
Pengadilan Negeri Jember berkenan memberikan putusannya sebagai
berikut :
PRIMAIR :
1. Mengabulkan gugatan Penggugat Rekonpensi seluruhnya;
2. Menyatakan sah dan berharga sita jaminan yang telah dilaksanakan
dalam perkara perdata ini;
194

3. Menyatakan dan menetapkan sebagai hukum bahwa Penggugat


Rekonpensi tidak ada hubungan hukum dalam bentuk apaun dengan
Tergugat Rekonpensi maupun dengan obyek sengketa;
4. Menyatakan dan menetapkan sebagai hukum bahwa Tergugat
Rekonpensi telah melakukan perbuatan melawan hukum yang telah
menimbulkan kerugian bagi Penggugat Rekonpensi;
5. Menetapkan sebagai hukum bahwa jumlah kerugian yang diderita
oleh Penggugat Rekonpensi sebagai akibat dari perbuatan melawan
hukum yang telah dilakukan oleh para Tergugat Rekonpensi tersebut
berjumlah Rp. 2.000.000,- (Dua juta rupiah);
6. Menyatakan sebagai hukum bahwa Penggugat Rekonpensi telah
menderita kerugian moril Rp. 100.000.000,- (Seratus juta rupiah);
7. Menghukum para Tergugat Rekonpensi secara tanggung renteng
untuk membayar uang ganti rugi secara tunai kepada Penggugat
Rekonpensi sejumlah Rp. 2.000.000,- (Dua juta rupiah);
8. Menghukum para Tergugat Rekonpensi secara tanggung renteng
untuk membayar uang ganti rugi moril secara tunai kepada
Penggugat Rekonpensi sejumlah Rp. 100.000.000,- (Seratus juta
rupiah);
9. Menghukum para Tergugat Rekonpensi secara tanggung renteng
untuk membayar seluruh biaya yang timbul karena gugatan
rekonpensi ini.
ATAU :
SUBSIDAIR :
Memutuskan lain berdasarkan hukum yang seadil-adilnya.
(DIKUTIP DARI JAWABAN PERTAMA TERGUGAT IV)

Menimbang, bahwa selanjutnya telah terjadi Replik Penggugat tanggal 19 Maret


2002 dan Duplik Tergugat tanggal 2 April 2002 yang pada pokoknya kedua belah pihak
tetap pada dalih-dalihnya masing-masing dan tidak untuk mempersingkat putusan ini.
Majelis Hakim cukup menunjuk pada berita acara persidangan;
Menimbang, bahwa untuk menguatkan dalih-dalih gugatannya Penggugat telah
mengajukan alat bukti surat yang sebagai berikut :
1. Foto copy Surat Pemberitahuan Hasil Lelang dari KP3N Jember tanggal 28 Desember
2001, tertanda P.1;
2. Foto copy Surat Keterangan Kepala Desa Tegalrejo tanggal 5 Januari 2002 No.
18/541.07/2002, tertanda P.2;
195

3. Foto copy Setoran Deposit Form Bank Mandiri, tertanda P.3;


4. Foto copy Surat Keterangan Kepala Desa Tegal Waru tanggal 5 Januari 2002 No.
594/12/541.04/2002, tertanda P.04;
5. Foto copy Surat Keterangan Kepala Desa Mayang tanggal 5 Januari 2002 No.
593/05/541.05/2002, tertanda P.05;
6. Foto copy Surat Keterangan Kepala Desa Mayang tanggal 5 Januari 2002 No.
18/541.07/2001, tertanda P.06;
7. Foto copy Surat Keterangan tanggal 27 Maret 2002 No. 470/56/541.07/2002, tertanda
P.07;
8. Foto copy Surat Keterangan tanggal 27 Maret 2002 No. 593/19/541.04/02, tertanda
P.08;
9. Foto copy Surat Keterangan tanggal 28 Maret 2002 No. 593/19/541.04/2002, tertanda
P.09;
Menimbang, bahwa disamping Penggugat mengajukan alat bukti Surat tersebut
juga mengajukan alat bukti saksi :
1. Abdul Basid Adri
2. Abdurrahman
3. Moch. Yasid
yang masing-masing telah memberikan keterangan di bawah sumpah yang pada pokoknya
sebagai berikut :
Saksi I Penggugat : Abdul Basid Adri
Bahwa Saksi adalah Kepala Desa Teglrejo sejak 12 Februari 2000;
Bahwa saksi kenal dengan Imam Nahrowi, saat ini sudah meninggal dunia, Penggugat
adalah anak Imam Nahrowi;
Bahwa saksi tidak tahu kalau Imam Nahrowi sebagai debitur di Bank;
Bahwa aset Imam Nahrowi yang sekarang jadi sengketa di Tegal Waru adalah berupa
tanah, bangunan rumah dan gudang;
Bahwa letak tanah sengketa di Jl. Pahlawan, batas-batasnya lupa dalam SHM No. 08,
luas 600 M2, atas nama Trisnowati;
Bahwa saksi tahu tanah tersebut telah dilelang dan telah diletakkan sita jaminan oleh
Pengadilan Negeri;
Bahwa saksi tidak pernah didatangi oleh Petugas lelang maupun petugas KP3N juga
tidak pernah ditanya soal harga tanah, dan tidak pernah ditanya harga tanah walaupun
dengan surat;
Bahwa saksi tidak tahu pemenang lelangnya;
Bahwa harga tanah dan rumah sengketa tersebut Rp. 500.000.000,- (Lima ratus juta
rupiah);
196

Bahwa harga tersebut ditentukan dari peminat;


Bahwa benar saksi telah mengeluarkan Surat P.2 dan P.7;
Bahwa di atas tanah tersebut bangunan rumahnya ditempati oleh Anas dan
Keluarganya (adik Tirsnawati);
Bahwa saksi tidak tahu standar harga yang ditetapkan oleh Bupati dan tidak pernah
terima SK harga tanah dari kabupaten;
Bahwa saksi tidak tahu pelaksanaan lelang tanah tersebut dan tidak tahu kalau tanah
tersebut sering dilelang.

Saksi II Penggugat : Abdurrahman


Bahwa saksi adalah Pejabat Pelaksanaan Harian Sekretaris Desa Desa Mayang;
Bahwa saksi kenal dengan almarhum Imam Nahrowi Zakaria;
Bahwa saksi tidak tahu kalau Imam Nahrowi Zakaria menjadi nasabah Bank;
Bahwa dulu saksi pernah diberitahu Kepala Desa, tanah Imam Nahrowi akan dilelang;
Bahwa saksi tidak tahu pemenang lelangnya, karena tidak ada pemberitahuan baik
lesan maupun surat dari Kantor lelang, saksi juga tidak pernah menerima Surat
Pemberitahuan Lelang dari KP3N juga pada tahun 2000;
Bahwa dari KP3N tidak pernah melakukan penyitaan terhadap tanah Imam Nahrowi,
tetapi dilakukan penyitaan oleh Pengadilan Negeri;
Bahwa Desa Mayang pernah mengeluarkan Surat Keterangan P.5 da P.8 yang
membuat Kepala Desa sendiri;
Bahwa pada waktu dulu Desa Mayang pernah menerima Surat dari KP3N tetapi sudah
lama isinya lupa;
Bahwa tanah Imam Nahrowi di Desa Mayang 2 lokasi, di Dusun Krajan (2 lokasi jadi
satu) dan 1 lokasi lagi di Dusun Klayu;
Bahwa harga tanah di Dusun Krajan Rp. 7.500,-/M2 dan di Dusun Klayu
Rp. 15.000,-/M2;
Bahwa harga tersebut atas dasar pasaran dan peminat;
Bahwa yang dilelang sebidang tanah SHM No. 85 atas nama Imam Nahrowi Zakaria,
luas 5150 M2 dengan batas :
Utara : Selokan
Timur : Selokan
Selatan : Selokan
Barat : Jl. PUD
Sedang pemenang lelangnya tidak tahu.
Bahwa tanah tersebut dikuasai Anas Hendra anak almarhum Imam Nahrowi Zakaria,
dan digarap oleh P. Lilik dengan dasar gadai;
197

Bahwa benar Saksi pernah mengeluarkan Surat Keterangan P.4 dan P.9, tanda
tangannya adalah tanda tangan saksi dan isinya benar;
Bahwa harga tanah di Desa Tegal Waru adalah Rp. 10.000,- sampai Rp.
20.000,- per meter, dan harga sawah itu berkisar Rp. 70.000.000,- sampai Rp.
80.000.000,- harga tersebut adalah harga pasaran dan harga peminat.

Saksi III Penggugat : Moch. Yasid


Bahwa Saksi menjabat Sekretaris Desa Tegal Waru sejak tahun 1993 sampai sekarang;
Bahwa Saksi kenal Imam Nahrowi orang tua Penggugat;
Bahwa saksi tidak tahu kalau Imam Nahrowi menjadi debitur Bank;
Bahwa Desa Tegal Waru pernah menerima pemberitahuan pelaksanaan lelang dari
KP3N yakni lelang tanah sawah SHM No. 85 atas nama Imam Nahrowi Zakari luas
5150 M2 dengan batas-batas :
Utara : Selokan
Timur : Selokan
Selatan : Selokan
Barat : Jl. PUD
Bahwa pemenang lelangnya tidak tahu;
Bahwa tanah tersebut tidak pernah dilakukan penyitaan oleh KP3N;
Bahwa harga per meter adalah antara Rp. 10.000,- sampai Rp. 20.000, dan taksiran
harga tanah sawah tersebut adalah berkisar antara Rp. 70.000,- sampai Rp.
80.000.000,-;
Bahwa saksi pernah mengeluarkan Surat Keterangan P.4 dan P.9;
Bahwa setiap ada jual beli tanah, saksi selalu melihat buku kerawangan;
Bahwa tanah tersebut sekarang dikuasai oleh Anas Hendra dan yang menggarap P.
Lilik atas dasar gadai.
Menimbang, bahwa untuk membuktikan dalih bantahannya, Para Tergugat telah
menyerahkan alat bukti Surat sebagai berikut :
Tergugat I menyerahkan :
1. Foto copy Perjanjian Kredit tanggal 10 Oktober 1985 No. Jr.17/140/P/PK, tertanda
T.I.1;
2. Foto copy Surat Keterangan Tanda Terima Jaminan Kredit tanggal 9 Juni 1981,
tertanda T.I.3;
3. Foto copy Surat Keterangan Tanda Terima tertanggal 11 Oktober 1985, tertanda T.I.4;
4. Foto copy Surat Keterangan Tanda Terima Jaminan Kredit tertanggal 29 Mei 1982,
tertanda T.I.5;
198

5. Foto copy Surat dari Bank Bumi Daya Cabang Jember tanggal 09 September 1987 No.
Jr.19/022/Krm, tertanda T.I.6;
6. Foto copy Surat dari Bank Bumi Daya Cabang Jember tertanggal 5 Maret 2003,
tertanda T.I.7;
7. Foto coy Surat dari Bank Bumi Daya Cabang Jember tertanggal 2 Maret 1993,
tertanda T.I.8;

Tergugat II dan III menyerahkan :


1. Foto copy Surat Penyerahan Piutang Macet an. CV. Mayang Rejo tanggal
9 September 1987 No. Jr. 19/022/Krm, tertanda T.II, III.1;
2. Foto copy Pernyataan Serah Terima Piutang tanggal 22 Maret 1990 No.
88.31.05.1.0228, tertanda T.II, III.2;
3. Foto copy Surat Panggilan tanggal 13 Pebruari 1990 No. S/1490/WPN.04/
BD.02.01/P.1/1990, tertanda T.II, III.3;
4. Foto copy Peringatan Panggilan tanggal 10 Juli 1990 No. S.148/WPN.04/
BD.02.01/P.1/1990, tertanda T.II, III.4;
5. Foto copy Pernyataan Bersama tanggal 21 Juli 1990 No. PB.144/PUPN.IV/1990,
tertanda T.II, III.5;
6. Foto copy Surat Paksa tertanggal 12 Agustus 1991 No. SP.294/PUPN.IV/1990,
tertanda T.II, III.6;
7. Foto copy Keputusan Ketua Cabang PUPN tanggal 21 Oktober 191 No.
KEP.64/PUPN.IV/SKP/DOP.III/1991, tertanda T.II, III.7;
8. Foto copy Keputusan Ketua Cabang PUPN tanggal 11 Februari 1993 No.
114/PUPN.Sby/SKPBS/KP.02/1993, tertanda T.II, III.8;
9. Foto copy Surat Pemberitahuan Lelang tanggal 22 Februari 1993 No.
SISI.612/WPN.06/KP.02/1994, tertanda T.II, III.9;
10. Foto copy Pemberitahuan Lelang tanggal 22 November 1994 No. S.1358/WPN.06
/KP.02/1996, tertanda T.II, III.10;
11. Foto copy Pemberitahuan Lelang tanggal 28 Juni 1996 No. Pem.231/WPN.06/
KP.02/PL/1996, tertanda T.II, III.11;
12. Foto copy Kutipan Risalah Lelang 25 Juli 1996 No. 104/1996-1997, tertanda T.II,
III.12;
13. Foto copy Pemberitahuan Pelaksanaan Lelang dan Pengumuman untuk mengosongkan
Obyek Lelang tanggal 06 Juni 2000 No. Pem.209/WPN.06/ KP.02/PL/2000, tertanda
T.II, III.13;
14. Foto copy Permohonan Pencairan Jaminan an. Imam Nahrowi Zakaria tanggal
12 Maret 2001, tertanda T.II, III.14;
199

15. Foto copy Pengumuman Lelang Pertama tanggal 5 dan 6 Desember 2000 No.
PENGETAHUAN.29/WPN.06/KP.02/PI/2001, tertanda T.II, III.15;
16. Foto copy Pemberitahuan Pelaksanaan Lelang dan Permintaan untuk Mengosongkan
Obyek Lelang tanggal 7 November 2000 No. Pem.812/WPN.06/ KP.02/PL.2000,
tertanda T.II, III.16;
17. Foto copy Pemberitahuan Pengumuman Lelang tanggal 7 Nopember 2000 No.
S.639/WPN.06/KP.02/2001, tertanda T.II, III.17;
18. Foto copy Pemberitahuan Lelang Kedua tanggal 14 Nopember 2001 No.
S.2408/WPN.06/PK.02/2001, tertanda T.II, III.18;
19. Foto copy Pengumuman Lelang Kedua tanggal 21 Nopember 2001 No.
Peng./WPN.06/KP.02/2001, tertanda T.II, III.19;
20. Foto copy Pembatalan Lelang tanggal 23 Nopember 2001 No. S.25030/WPN.06/
KP.02/2001, tertanda T.II, III.20;
21. Foto copy Penilaian Barang Jaminan Hutang, tertanda T.II, III.21;
22. Foto copy Risalah Lelang tanggal 5 Desember 2001 No. 288/2001, tertanda T.II,
III.22;
23. Foto copy Pemberitahuan Hasil Lelang tanggal 28 Desember 2001 No.
2526/WPN.06/KP.02/2001, tertanda T.II, III.23;
24. Foto copy Ralat Pemberitahuan Hasil Lelang tanggal 7 Januari 2002 No.
S.25/WPN.06/KP.02/2002, tertanda T.II, III.24.

Tergugat IV menyerahkan :
1. Foto copy Kwitansi No. 268/2001, tertanda T.IV.1 (tidak ada aslinya);
2. Foto copy Sertifikat Hak Milik No. 8/Desa Tegalwaru, tertanda T.IV.2;
3. Foto copy Sertifikat Hak Milik No. 62/Desa Tegalwaru, tertanda T.IV.3;
4. Foto copy Sertifikat Hak Milik No. 65/Desa Tegalwaru, tertanda T.IV.4;
5. Foto copy Kwitansi No. 288/2001, tertanda T.IV.5 (tidak ada aslinya);
6. Foto copy Sertifikat Hak Milik No. 97/Desa Mayang, tertanda T.IV.6;
7. Foto copy Kwitansi No. 288/2001, tertanda T.IV.7 (tidak ada aslinya);
8. Foto copy Sertifikat Hak Milik No. 48/Desa Mayang, tertanda T.IV.8;
9. Foto copy Kwitansi No. 2888/2001, tertanda T.IV.9 (tidak ada aslinya);
10. Foto copy Sertifikat Hak Milik No. 85/Desa Tegalwaru, tertanda T.IV.10;
11. Foto copy Kwitansi No. 288/2001, tertanda T.IV.11(tidak ada aslinya);
12. Foto copy Sertifikat Hak Milik No. 91/Mayang, tertanda T.IV.12;
13. Foto copy Sertifikat Hak Milik No. 105/Desa Mayang, tertanda T.IV.13.
200

Menimbang, bahwa selain menyerahkan alat bukti tersebut di atas Tergugat II dan
III telah mengajukan saksi Budi Utomo, yang menerangkan di bawah sumpah, pada
pokoknya sebagai berikut :
Saksi Tergugat II dan III : Budi Utomo
Bahwa saksi bekerja di Kantor BPN di Bagian Peralihan Hak Atas Tanah.
Bahwa tugas Saksi mencatat peralihan hak atas tanah, termasuk jual beli atas tanah di
lelang.
Pada register pertanahan :
SHM No.8/Ds. Tegalwaru atas nama Trisnowati belum di balik nama, ada catatan
pemblokiran PUPN tanggal 17 Nopember 1998 sertifikat bermasalah dari
Kurniawati.
SHM No. 62/Ds. Tegalwaru atas nama Jukirman dicoret tanggal 3 Juni 1981
pindah atas nama Imam Nahrowi Zakaria dan dicoret tanggal 4 Januari 2002 atas
nama Budi Santoso, sebab perpindahan Risalah Lelang tanggal 05 Desember 2001
di BWI.
SHM No. 65/Ds. Tegalwaru atas nama abdul Muis dicoret tanggal 27 Mei 1982
pindah atas nama Imam Nahrowi Zakaria dan dicoret tanggal 4 Januari 2002
pindahan atas nama Budi Santoso, sebab pemindahan risalah lelang di BWI
tanggal 5 Februari 2001.
SHM No. 85/Ds. Tegalwaru tercatat atas nama Suha Bin H. Sukur tanggal
6 Januari 1985 pindah atas nama Imam Nahrowi Zakaria dan dicoret tanggal
4 Januari 2002, perubaha akibat risalah lelang di BWI tanggal 5 Desember 2001
No. 288/2001 atas nama Budi Santoso;
SHM No. 97/Ds. Mayang atas nama Abdul Karim Moh. Rawi dicoret tanggal 12
Januari 1984 pindah atas nama Imam Nahrowi Zakaria dan dicoret tanggal 4
Januari 2002 atas nama Budi Santoso, sebab perubahan risalah lelag di BWI
tanggal 5 Desember 2001 atas nama Budi Santoso.
SHM No. 84/Ds. Mayang atas nama B. Dulbari dicoret tanggal 21 Agustus 1990
pindah atas nama Imam Nahrowi Zakaria dan dicoret tanggal 4 Januari 2002, ada
catatan sebab perubahan risalah lelang BWI tanggal 5 Desember 2001 atas nama
Budi Santoso.
SHM No. 91/Ds. Mayang atas nama P. Nawar Sanali dicoret tanggal
22 Agustus 1983 pindah atas nama B. Nawar dan Muh. Yakup kemudian dicoret
tanggal 22 Agustus 1983 pindah atas nama Imam Nahrowi Zakaria alasan perubahan
tukar menukar, pindah atas nama Budi Santoso tanggal 4 Januari 2002 dengan alasan
risalah lelang di BWI tanggal 5 Desember 2001.
201

SHM No. 105/Ds. Mayang atas nama B. Laija Saila dicoret tanggal 1 Juni
1985 menjadi Indah Kurniati Iksan dicoret tanggal 4 Januari 2002 atas nama
Budi Santoso, sebab-sebab perubahan risalah lelang BWI tanggal 5 Desember
2001.
Bahwa tulisan dicoret artinya sertifikat itu sudah bukan atas nama orang itu nama
yang tidak dicoret adalah pemilik terakhir;
Bahwa setiap tanah yang dibuat agunan bank, selalu didaftarkan di agraria, setiap
ada lelang BPN hanya membuat SKPT lelang saja yang membuat Kasi Pendafaran
Tanah atas dasar permintaan, saksi mencatat setelah lelang dilaksanakan;
Bahwa selama pembuatan sertifikat atas nama Budi Santoso tidak ada keberatan
dari pihak lain dan perubahan dalam buku tadi sudah memenuhi syarat;
Bahwa saksi tidak pernah menerima pemberitahuan ralat (T.II, T.III) dari KP3N
dan tidak pernah menerima surat dari Pengadilan Negeri.
Bahwa jika ada sengketa proses peralihan hak tidak dapat diteruskan.
Menimbang, bahwa untuk memperjelas terhadap pemahaman pada sengketa ini
majelis telah melakukan pemeriksaan setempat terhadap tanah-tanah sengketa pada hari
Jum’at tanggal 21 Februari 2003 yang hasilnya terurai sebagaimana dalam berita acara.
Menimbang, bahwa selanjutnya para pihak sudah tidak mengajukan alat bukti
lagi dan mohon putusan.
Menimbang, bahwa untuk mempersingkat putusan ini, mohon berita acara
persidangan dianggap bagian yang tidak terpisahkan dari putusan.

TENTANG
HUKUMNYA
(MERUPAKAN PERTIMBANGAN HAKIM DALAM MEMUTUS PERKARA)

Menimbang, bahwa maksud dan tujuan gugatan Penggugat adalah


sebagaimana terurai di atas.
Menimbang, bahwa gugatan Penggugat tersebut, Tergugat I, Tergugat II dengan
Tergugat III dan Tergugat IV telah mengajukan eksepsi sebagai berikut :
I. DALAM
KONPENSI A.
DALAM EKSEPSI
Tergugat I :
Bahwa Penggugat mendalihkan bahwa patokan harga lelang tanah
obyek sangkat sengketa rendah;
Bahwa sesuai dengan Undang-undang No. 49 Prp. Tahun 1960
telah ditentukan dengan diserahkannya hutang kredit macet atas nama CV.
Mayang Rejo kepada Tergugat II, maka wewenang hutang kredit macet
menjadi wewenang sepenuhnya para Tergugat II;
Bahwa apabila Penggugat merasa patokan harga terlalu rendah
202

maka seharusnya Penggugat mengajukan gugatan kepada Tergugat II;


Bahwa dengan demikian Tergugat I harus dikeluarkan sebagai
pihak. Tergugat II dan Tergugat III :
Bahwa harga limit yang ditetapkan oleh Penjual/Ketua PUPNC
Jember dengan berpatokan kepada hasil penaksiran dari sebuah Tim Taksasi
yang dibentuk berdasarkan peraturan dan bekerja berdasarkan prosedur yang
jelas. Penetapan harga/nilai limit dan nilai taksasi dari harga jaminan yang
akan dilelang merupakan produk Lembaga Tata Usaha Negara, sehingga
gugatan harus diajukan di Pengadilan Tata Usaha Negara.
Tergugat IV :
Bahwa gugatan Penggugat Error in Person dengan alasan :
Bahwa dalam perkara ini ternyata Tergugat IV sama sekali tidak
pernah mempunyai hubungan hukum dengan Para Penggugat,
lebih-lebih dengan tanah sengketa.
Tergugat IV kwalitasnya bukan pembeli lelang atas tanah
sengketa, melainkan subyek hukum lain yang membeli tanah
sengketa melalui penjualan lelang.
Menimbang, bahwa atas eksepsi tersebut Penggugat telah
memberikan tanggapan sebagai berikut :

Untuk Tergugat I :
Bahwa Tergugat I tidak memahami formalitas gugatan, dimana pihak yang
senyatanya mempunyai hubungan hukum, baik langsung maupun tidak langsung,
atau karena hubungan formal kausalitas dengan perkara ini harus posisikan
sebagai Tergugat atau turut Tergugat.
Untuk Tergugat II dan Tergugat III :
Bahwa karena eksepsi Tergugat II dan Tergugat III telah menyangkut pokok
perkara, oleh karena itu bukan merupakan eksepsi dan harus dikesampingkan.
Untuk Tergugat IV
Bahwa gugatan Penggugat sudah tepat dan benar, karena berdasarkan Surat
tertanggal 2 Desember 2001 No. 2626/WPN.06/KP.02/2001 tentang
pemberitahuan hasil lelang, jelas bahwa telah dilaksanakan lelang pada hari Rabu
tanggal 25 Desember 2001 dan telah laku lelang harga jaminan berupa beberapa
tanah seperti dalam gugatan yakni oleh Faturahman.
Bahwa dengan demikian dalih eror in person tidak terbukti dan harus
dikesampingkan.
Menimbang, bahwa berdasarkan eksepsi Para Tergugat dan jawaban
Penggugat, maka Majelis Hakim akan mempertimbangkan sebagai berikut :
Menimbang, bahwa eksepsi Tergugat II, yang menyatakan bahwa penetapan
harga/nilai limit taksasi dari harga jaminan merupakan produk Lembaga Tata Usaha
Negara, sehingga harus diajukan kepada PTUN, majelis telah mengeluarkan putusan
203

sela No. 02/Pdt.G/2001 telah 16 April 2002 yang isinya telah menolak eksepsi
Tergugat II.
Menimbang, bahwa sebagaimana tanggapan eksepsi oleh Penggugat bahwa :
a. – Bahwa suatu gugatan secara formal harus melibatkan seseorang atau Badan
Hukum yang mempuyai hubungan hukum atau hubungan kepentingan.
– Bahwa pada akhirnya hasil penjualan lelang tersebut adalah dipergunakan
untuk melunasi hutang-hutang Penggugat yang diterima oleh Tergugat I
sebagaimana dalam bukti P.2
Menimbang, bahwa berdasarkan pertimbangan tersebut, eksepsi Tergugat I
harus ditolak.
b. – Bahwa gugatan yang dilakukan oleh Penggugat terhadap Tergugat IV, tidak
error in persona.
– Bahwa gugatan tersebut sesuai dengan bukti P.2 bahwa barang jaminan telah
laku oleh Tergugat IV.
Menimbang, bahwa berdasarkan pertimbangan tersebut, maka eksepsi
Tergugat IV harus ditolak.

B. DALAM POKOK PERKARA


Menimbang, bahwa maksud dan tujuan gugatan adalah sebagaimana
tersebut di atas, yang pada pokoknya sebagai berikut :
Bahwa para Penggugat adalah ahli waris Imam Nahrowi Zakaria.
Bahwa almarhum Imam Nahrowi Zakaria semasa hidupnya adalah pemilik
CV. Mayang Rejo dan telah pula sebagai debitur Tergugat I.
Bahwa almarhum Imam Nahrowi Zakaia telah menjaminkan 10 bidang tanah.
a. Tanah luas 600 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 8
atas nama Trisnowati;
b. Tanah luas 520 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 62
atas nama Imam Nahrowi Zakaria;
c. Tanah luas 2.610 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor
65 atas nama Imam Nahrowi Zakaria;
d. Tanah luas 5.190 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor
85 atas nama Imam Nahrowi Zakaria.
Empat tanah di atas terletak di Desa Tegalwaru, Kecamatan Mayang.
e. Tanah luas 2.920 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor
91 atas nama Imam Nahrowi Zakaria;
f. Tanah luas 1.300 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor
84 atas nama Imam Nahrowi Zakaria;
g. Tanah luas 4.000 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor
85 atas nama Imam Nahrowi Zakaria;
h. Tanah luas 984 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor 97
atas nama Imam Nahrowi Zakaria;
204

i. Tanah luas 4.440 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor
105 atas nama Koerniati Ihsan;
j. Tanah luas 2.292 M2 dan segala diatasnya tersebut dalam SHM Nomor
106 atas nama Imam Nahrowi Zakaria.
Keenam tanah tersebut di Desa Mayang, Kecamatan Mayang, Kabupaten
Jember.
Bahwa pada tanggal 21 Desember 2001 secara resmi Tergugat II telah
memberitahukan hasil penjualan lelang yang telah dilakukan oleh Tergugat
III terhadap tanah-tanah tersebut sebagai berikut :
1. Tanah yang tertera dalam huruf a laku Rp. 59.100.000,-
2. Tanah yang tertera dalam huruf d laku Rp. 20.000.000,-
3. Tanah yang tertera dalam huruf e laku Rp. 83.100.000,-
4. Tanah yang tertera dalam huruf f laku Rp. 7.000.000,-
5. Tanah yang tertera dalam huruf h laku Rp. 6.000.000,-
Total laku Rp. 175.200.000,-
Bahwa atas hasil pemberitahuan lelang tersebut Para Penggugat sangat kaget
dan sangat dirugikan oleh Perbuatan Para Tergugat dalam menentukan
patokan harga terendah sehingga betapa besar kerugian Para Penggugat
sebagai Termohon lelang karena dihargai begitu rendah jauh di bawah harga
pasar dan sungguh tidak wajar dan tidak masuk akal (unreasonable).
Bahwa harga pasaran terhadap tanah-tanah sengketa adalah sebagai berikut :
Bahwa harga pasaran untuk tanah yang tertera dalam huruf a adalah
Rp. 500.000.000,-
Bahwa harga pasaran untuk tanah yang tertera dalam huruf d adalah
Rp. 75.000.000,-
Bahwa harga pasar untuk tanah yang tertera dalam huruf e dan i adalah
Rp. 500.000.000,-
Bahwa harga pasar untuk tanah f dan h adalah Rp. 23.000.000,-
Sehingga total harga pasar adalah Rp. 1.098.000.000,-
Bahwa akibat pelaksanaan lelang yang tidak berdasarkan asas kepatutan,
ketelitian maupun kehati-hatian, sehingga mereka menetapkan patokan
harga terendah yang tak masuk akal dan sangat tidak wajar dan jauh dari
harga pasar. Oleh karena itu Para Penggugat menolak harga penjualan
lelang tersebut.
Bahwa setelah penjualan lelang tersebut ada seorang yang bernama Budi
yang datang pada Para Penggugat yang menawarkan kalau mau damai
Para Penggugat harus menebus Rp. 500.000.000,-
Bahwa perbuatan Para Tergugat tersebut adalah merupakan perbuatan
melawan hukum.
Menimbang, bahwa untuk menguatkan dalih-dalih gugatannya Penggugat
205

telah mengajukan alat bukti Surat sebanyak P.1 sampai dengan P.9 dan alat bukti
Saksi sebanyak 1 orang.
Menimbang, bahwa atas gugatan tersebut, Para Tergugat telah
memberikan jawaban sebagai berikut :
Tergugat I :
Bahwa benar Tergugat telah memberikan fasilitas kredit kepada CV. Mayang
Rejo dengan pengurus Sdr. Imam Nahrowi Zakaria dengan agunan tanah
seperti dalam gugatan untuk itu pemilik tanah telah menyerahkan tanda bukti
kepemilikan kepada Tergugat I.

Patokan harga lelang yang sangat rendah harus ditolak karena hal itu adalah
wewenang KP3N (Tergugat II) sesuai dengan ketentuan Undang-undang
No. 49 Prp. Tahun 1960 tidak ada kewenangan apapun dari Tergugat I untuk
turut campur dalam pelaksanaan lelang, dengan demikian tidak ada perbuatan
melawan hukum yang dilakukan oleh Tergugat I.
Menimbang, bahwa atas jawaban tersebut, Tergugat I telah mengajukan
alat bukti Surat T.I-1 sampai T.I-8.
Tergugat II dan III :
Bahwa berdasarkan Suratnya No. Yr.19/022/krm tanggal 9 September 1987
pihak Tergugat I telah menyerahkan pengurusan piutang negara CV. Mayang
Rejo ke Tergugat II.
Bahwa untuk itu Tergugat II telah menyelesaikan piutang negara sesuai
dengan prosedur yang berlaku dengan melakukan panggilan kepada debitur,
menerbitkan peringatan panggilan dan seterusnya, hal itu telah membuktikan
etiket baik dari Penggugat mengingat jangka waktu pembayaran hutang yang
lama luran lebih 3 tahun, antara Surat panggilan tertanggal 10 Februari 1990
sampai penerbitan Surat Perintah Penjualan Barang Jaminan 1 Februari 1993.
Bahwa pelelangan barang jaminan milik Penggugat sebelumnya telah
dilakukan sebanyak 5 kali, lelang 1 tahun 1993, tidak laku, lelang II tahun
1994 tidak laku, lelang III tahun 1996 tidak laku, lelang IV tahun 1997 tidak
laku dan lelang V tahun 2000 tidak laku.
Bahwa tanggal 26 April 2001 Tergugat II menyetujui penjualan lelang 2
barang jaminan yaitu SHM 85/Mayang luas 2945 M 2 dan SHM 106/Ds.
Mayang luas 4880 M2 keduanya senilai Rp. 25.000.000,-
Yang berdasarkan nilai taksasi wakti itu adalah Rp. 3.000/M 2 sedikit di
bawah NJOP sebesar Rp. 3.500,-/m, Penggugat waktu itu tidak
mempermasalahkan.
Bahwa terhadap penjualan lelang 5 Desember, Penggugat mendalihkan terlalu
rendah padahal hanya selisih 8 bulan, harga penjualan yang didasarkan nilai
taksasi yang dibuat oleh tim yang sama dan prosedur yang sama.
Bahwa dengan demikian dalih Penggugat yang menyatakan Tergugat telah
206

menjual barang jaminan milik Penggugat tidak berdasar kepatutan, ketelitian


dan kehati-hatian dan merupakan perbuatan melawan hukum, adalah tidak
berdasar dan harus dikesampingkan.
Menimbang, bahwa untuk menguatkan dalih-dalihnya Tergugat II dan III
telah menyerahkan alat bukti T.II, III-1 sampai dengan T.II, III-29 dan seorang
saksi.

Tergugat IV :
Bahwa Tergugat IV menyangkal dan menolak keras dalih-dalih Penggugat.
Bahwa Tergugat IV tidak mempunyai hubungan dengan Penggugat maupun
tanah sengketa karena bukan sebagai pembeli melalu lelang.
Bahwa dalih Penggugat tidak benar, karena untuk membuktikan siapa
pembeli lelang, atau sebagai pemenang lelangnya dapat dibuktikan melalui
risalah lelang.
Bahwa khusus mengenai tanah sengketa mekanisme penjualan lelangnya
dituangkan dalam petikan Risalah lelang No. 288/2001 tanggal 5 Desember
2001.
Menimbang, bahwa untuk menguatkan dalih-dalih bantahannya Tergugat IV
telah menyerahkan alat bukti T.IV-1 sampai dengan T.IV-13.
Menimbang, bahwa yang menjadi permasalahan dalam gugatan ini adalah
patokan hari atau nilai taksasi yang dibuat oleh Tim Taksasi yakni oleh Tergugat II
sangat jauh di bawah harga pasar dan sangat merugikan Penggugat.
Menimbang, bahwa oleh karena Tergugat II dan Tergugat lainnya menolak
dalih-dalih Penggugat, maka Penggugat harus membuktikan.
Menimbang, bahwa berdasarkan bukti P.1, maka terbukti bahwa tanah
sengketa :
a. Tanah luas 600 M2 dengan bangunan diatasnya (SHM No. 8) atas nama
Trisnowati telah laku lelang Rp. 59.100.000,- (dalam gugatan tanah a).
b. Tanah luas 5.190 M2 (SHM No. 85) atas nama Imam Nahrowi Zakaria telah laku
lelang Rp. 20.000.000,- (dalam gugatan tanah d). Kedua tanah tersebut terletak di
Desa Tegalwaru Mayang.
c. Tanah luas 2.920 M2 (SHM No. 91) dan tanah luas 4.440 M2 (SHM No. 105) dan
diatasnya ada bangunan, keduanya atas nama Imam Nahrowi Zakaria telah laku
lelang Rp. 83.100.000,- (dalam gugatan tanah e dan i).
d. Tanah luas 1.300 M2 (SHM No. 84) atas nama Imam Nahrowi Zakaria telah laku
lelang Rp. 7.000.000,- (dalam gugatan tanah f).
e. Tanah luas 984 M2 (SHM No. 97) atas nama Koerniati Ihsan telah laku lelang
Rp. 6.100.000,- (dalam gugatan tanah h).
Tanah c, d dan e terletak di Desa Mayang.
Menimbang, bahwa berdasarkan alat bukti P.2, P.4, P.5 dan P.6 masing-
masing menyebutkan bahwa tanah-tanah sengketa yang telah laku lelang tersebut di
207

bawah harga pasaran.


Menimbang, bahwa keberadaan bukti P.2, P.4, P.5 dan P.6 dikuatkan dengan
keterangan saksi I Penggugat, saksi II Penggugat dan saksi III Penggugat.

Menimbang, bahwa selanjutnya dalam P.7, Kepala Desa Tegalrejo telah


memberikan keterangan bahwa tahun 2001 belum pernah ada petugas KP3N Jember
yang datang untuk konfirmasi harga tanah milik Imam Nahrowi Zakaria. Jl. Pahlawan.
Bahwa keterangan tersebut sesuai dengan keterangan saksi I Penggugat (vide
keterangan saksi II Penggugat).
Menimbang, bahwa dalam bukti P.8 Kepala Desa Mayangrejo telah
memberikan keterangan bahwa pada akhir tahun 2001, petugas KP3N bernama Joko
Widodo pernah datang ke kantor untuk konsultasi harga tanah tersebut permeternya
Rp. 75.000,- sampai Rp. 100.000,-.
Menimbang, bahwa dalam bukti P.9 Sekretaris Desa Tegalwaru telah
menerangkan bahwa akhir tahun 2001 Petugas KP3N Joko Widodo pernah datang ke
Kantor Desa Tegalwaru, untuk konsultasi permeteranya tanah Imam Nahrowi, dan
harga tersebut permeternya Rp. 10.000,- sampai Rp. 15.000,- (vide keterangan saksi II
Penggugat yang juga membenarkan surat bukti P.4).
Menimbang, bahwa berdasarkan alat bukti yang diserahkan yaitu alat bukri
P.2, P.4, P.5, P.6, P.7, P.8, P.9 yang merupakan surat keterangan yang diperkuat di
persidangan dengan keterangan saksi, hanya alat bukti P.4, P.9, P2, P.6 sedang
terhadap alat bukti P.5, P.7, dan P.8 tidak dikuatkan oleh keterangan saksi.
Menimbang, bahwa menurut perhitungan Majelis, maka :
Tanah sengketa a seluas 600 M2 dan rumah seluas 244 M2 (SHM No. 85)
berharga Rp. 98.500,- (permeter).
Tanah sengketa d seluas 5.190 M2 (SHM No. 85) tiap meternya berharga
Rp. 3.875,-
Tanah sengketa e seluas 2.920 M2 (SHM No. 91) dan tanah seluas 440 M2 (SHM
No. 105) yang diatasnya ada gudang seluas 300 M 2 berharga Rp. 11.290,-
Tanah sengketa f seluas 1.300 M2 (SHM 84) laku serharga Rp. 5.385,- permeter.
Tanah sengketa h seluas 984 M2 (SHM 97) laku seharga Rp. 6.098,-
Menimbang, bahwa selanjutnya Majelis akan mempertimbangkan alat bukti
Tergugat.
Menimbang, bahwa terhadap alat bukti Tergugat I dapat disimpulkan bahwa
memang benar Imam Nahrowi Zakaria telah mendapat fasilitas kredit (T.1-1 dan
Imam Nahrowi Zakaria telah menyerahkan tanah sengeketa (Bukti T.1-2) sebagai
anggunan kredit kepada Tergugat I, dan karena macet wewenang penagihan fasilitas
kredit beralih kepada Tergugat II serta penguasaan huga beralih kepada Tergugat II
(Bukti T.II 3-4).
Menimbang, bahwa keberadaan yang diterangkan oleh Tergugat I tidak
permasalahkan oleh Penggugat, yang dimasalahkan hanya patokan harga lelang,
208

kedudukan Tergugat I sebagai Tergugat tidak bisa dilepaskan, mengingat berdasarkan


alat bukti P.1 dengan tegas dinyatakan bahwa uang hasil lelang digunakan menulasi
hutang pada Tergugat I.
Menimbang, bahwa dengan demikian alasan Tergugat I untuk dilepaskan atau
dikeluarkan dari kasus ini haruslah ditolak.
Menimbang, bahwa terhadap alat bukti T.II dan T.III, majelis akan
mempertimbangkan sebagai berikut :
1. Berdasarkan alat bukti T.II dan T.III No. 1 dan 2, maka piutang negara atas nama
Imam Nahrowi Zakaria beralih pada T.II-III, dengan demikian T.II berwenang
melakukan tindakan-tindakan hukum untuk menyelesaikan utang negara tersebut.
2. Berdasarkan alat bukti T.II-III No. 3 sampai dengan 7 merupakan cerminan dan
tindakan hukum Tergugat II dalam menyelesaikan piutang negara.
3. Berdasarkan alat bukti T.II-III No. 8 sampai dengan 14, merupakan gambaran
bahwa Tergugat II telah berusaha untuk melelang barang jaminan piutang Negara
atas nama Imam Nahrowi Zakaria, dan usaha untuk melelang barang jaminan
telah berulangkali dilakukan.
4. Berdasarkan alat bukti T.II-III No. 15 adalah merupakan alat bukti untuk
membuktikan bahwa Penggugat selaku debitur telah diberikan hak untuk
mencairkan sendiri barang jaminan dan hasilnya disetor kepada Tergugat I
sebagai anggunan.
5. Berdasarkan alat bukti T.II-III No. 16 sampai dengan 20 merupakan proses
sebelum lelang terakhir tahun 2001 dilaksanakan.
6. Berdasarkan alat bukti T.II-III No. 21 adalah untuk membuktikan dalam
menentukan harga wajar harga lelang telah dilakukan sesuai dengan ketentuan
yang berlaku.
7. Berdasarkan alat bukti T.II-III No. 23 telah membuktikan bahwa lelang telah
sesuai dengan ketentuan yang berlaku.
8. Berdasarkan alat bukti T.II-III No. 24 dan 25 yakni Tergugat II dan III telah
memberitahukan tentang lelang yang telah dilaksanakan sesuai dengan ketentuan
yang berlaku.
Menimbang, bahwa berdasarkan pertimbangan tersebut Tergugat II dan III
juga telah membuktikan bahwa prosedur yang harus dilakukan sudah sesuai dengan
ketentuan yang berlaku.
Menimbang, bahwa dengan demikian maka lelang tersebut secara legal
formal telah terpenuhi.
Menimbang, bahwa terhadap alat bukti T.IV Majelis akan
mempertimbangkan sebagai berikut :
209

1. Berdasarkan alat bukti T.IV No. 3, 4, 6, 8, 10, 12 dan 13 bahwa terhadap barang
lelang tersebut adalah atas nama Budi Santoso.
2. Berdasarkan alat bukti T.IV No. 3, 4, 6, 8, 10, 12 dan 13 bahwa terhadap barang
lelang tersebut adalah atas nama Budi Santoso.
Menimbang, bahwa berdasarkan alat bukti T.IV No. 1, 3 sampai 13 Tergugat
IV menyatakan bahwa dirinya hanyalah sebagai kuasa.
Menimbang, bahwa ternyata dalam pemberitahuan yang dikeluarkan oleh
Tergugat II kepada Penggugat yang sesuai dengan bukti P.1 (sama dengan bukti T.II-
III No. 23) secara jelas bahwa disebutkan pemenang lelang adalah Fathur Rohman
yakni Tergugat IV.
Menimbang, bahwa apabila Tergugat IV adalah merupakan kuasa dari Budi
Santoso maka pemberitahuan tersebut harus berbunyi Budi Santoso selaku pemenang
lelang, karena Tergugat IV hanya bertindak untuk dan atas nama Budi Santoso.
Menimbang, bahwa berdasarkan hal tersebut di atas, maka bantahan Tergugat
IV terhadap Penggugat harus ditolak.
Menimbang, bahwa yang perlu dipermasalahkan adalah sebagai berikut :
Bahwa secara legal formal Tergugat II dan III telah membuktikan bahwa
pelelangan tersebut telah memenuhi syarat, sehingga menurut kepastian hukum
terpenuhi.
Bahwa berdasarkan bukti Penggugat No. 1 sampai dengan 8, dapat diketahui
bahwa harga tersebut rendah.
Menimbang, bahwa untuk lebih jelasnya di dalam memeriksa perkara ini,
Majelis telah melakukan pemeriksaan setempat pada hari Jum’at tanggal 21 Februari
2003 yang hasilnya sebagaimana dalam berita acara.
Menimbang, bahwa pemeriksaan setempat tersebut dapat dipergunakan untuk
memperoleh kepastian mengenai kebenaran suatu peristiwa yang menjadi sengketa.
Menimbang, bahwa dengan demikian Majelis tidak hanya menggantungkan
pada alat bukti saksi dan surat semata, sehingga hakim bisa melihat sendiri untuk
memperoleh gambaran atau keterangan yang memberi kepastian tentang keadaan
tanah serta bangunan yang menjadi sengketa.
Menimbang, bahwa pemeriksaan tersebut dapat diketahui, bahwa tanah-tanah
tersebut keadaannya sebagai berikut :
Tanah sengketa a terletak 200 M dari kecamatan, jalan aspal 7 M di tepi jalan
serta ada bangunannya seluas 224 M2.
Tanah sengketa e dan i terletak 200 M dari kecamatan, jalan aspal 7 M dan
terletak di tepi jalan, sert ada bangunan gudang 300 M 2.
Tanah d terletak 600 M dari kecamatan, jalan aspal 7 M dan di tepi jalan.
210

Menimbang, bahwa berdasarkan surat bukti T.II-III No. 24, tanah sengketa a
ternyata masih ditambah tanah sengketa b dan c sehingga luas seluruhnya adalah : 600
M (tanah a/SHM No. 8) + 520 M2 (Tanah b/SHM No. 62) + 2610 M2 (tanah c/SHM
No. 65) = 3730 M2.
Menimbang, bahwa tanah tersebut laku lelang Rp. 59.100.000,- sehingga
permeter persegi laku Rp. 15.845,- sudah termasuk bangunan rumah 244 M2 dan
bangunan rumah kecil seluas 145 M2.
Menimbang, bahwa keseluruhan harga tanah sengketa hanya
Rp. 175.400.000,- (Seratus tujuh puluh lima juta empat ratus ribu rupiah).
Menimbang, bahwa berdasarkan keadaan tersebut, sangatlah tidak adil dan
jauh dari kepatutan, kondisi barang yang dilelang serta faktor ekonomi (Lihat Ruang
Lingkup Permasalahan Eksekusi Bidang Perdata, Yahya Harahap, Gramedia Tahun
1995) sehingga tidak realistik karena tidak wajar dan tidak masuk akal.
Menimbang, bahwa apabila seorang hakim dihadapkan pada suatu persoalan
kepastian hukum atau keadilan, maka hakim akan lebih mengutamakan keadilan.
Menimbang, bahwa dengan harga yang tidak adil tersebut, akan berakibat
pula terhadap pelaksanaan eksekusinya oleh pengadilan di lapangan nantinya apabila
akan dilaksanakan.
Menimbang, bahwa berdasarkan keadaan tersebut hasil penjualan lelang
terhadap barang-barang jaminan point a, d, e, f, h dan i sebesar Rp. 175.400.000,-
(Seratus tujuh puluh lima empat ratus ribu rupiah) adalah jauh di bawah pasaran, tidak
wajar dan tidak masuk akal dan sangat merugikan pemilik jaminan sehingga petitum 3
dan 5 dapat dikabulkan.
Menimbang, bahwa berdasarkan seluruh pertimbangam tersebut di atas, maka
petitum nomor 3, 5, 6 dan 7 serta 9 dapat dikabulkan.
Menimbang, bahwa lelang yang dilakukan pada tanggal 5 Desember 2001,
hari Rabu adalah cacat hukum dan harus dibatalkan, dengan demikian petitum No. 8
harus dikabulkan.
Menimbang, bahwa karena sebelumnya dalam perkara ini telah dilakukan
penyitaan terhadap tanah sengketa, maka sita jaminan tersebut harus dinyatakan sah
dan berharga.
Menimbang, bahwa terhadap petitum terhadap putusan dapat dilaksanakan
terlebih dahulu karena tidak memenuhi syarat Pasal 180 ayat 1 HIR maka harus
ditolak.
211

II. DALAM REKONPENSI


Menimbang, bahwa maksud dan tujuan gugatan Rekonpensi adalah
sebagaimana terurai di atas yang pada pokoknya sebagai berikut :
Bahwa Penggugat Rekonpensi tidak mempunyai hubungan hukum dengan
Tergugat Rekonpensi, karena bukan pembeli secara lelang.
Bahwa Penggugat Rekonpensi dengan adanya gugatan tersebut namanya menjadi
tercemar dan menyita waktu serta mengeluarkan biaya besar untuk pengacara.
Menimbang, bahwa atas gugatan Rekonpensi tersebut, Tergugat Rekonpensi/
Penggugat Konpensi telah mengajukan jawaban yang pada pokoknya menolak
gugatan tersebut.
Menimbang, bahwa gugatan dan jawaban gugatan Rekonpensi, Majelis
mempertimbangkan sebagai berikut :
Bahwa suatu gugatan adalah untuk menghindari seseorang untuk main hakim
sendiri dan merupakan hak seseorang untuk mempertahankan haknya yang
dilanggar orang lain.
Bahwa tidak ada keharusan untuk mewakilkan suatu gugatan di Pengadilan
dengan seorang kuasa.
Bahwa berdasarkan pertimbangan tersebut di atas, gugatan Rekonpensi tersebut
harus ditolak.
Menimbang, bahwa di samping itu karena gugatan Konpensi dikabulkan,
maka gugatan Rekonpensi harus ditolak.
Menimbang, bahwa berdasarkan seluruh pertimbangan tersebut di atas maka
gugatan Rekonpensi tersebut harus ditolak.

III. DALAM KONPENSI DAN REKONPENSI


Menimbang, bahwa karena Tergugat Konpensi/Penggugat Rekonpensi
dipihak yang kalah maka harus dihukum membayar ongkos perkara.
Mengingat pasal-pasal yang bersangkutan.

M E N G A D IL I
(MERUPAKAN AMAR PUTUSAN)

I. DALAM KOMPENSI
A. DALAM EKSEPSI :
Menolak Eksepsi Tergugat I, II, III dan IV.
B. DALAM POKOK PERKARA :
1. Menerima gugatan Penggugat untuk sebagian.
212

2. Menyatakan sah dan berharga Sita Jaminan (Conservatoir boslag)


terhadap barang-barang jaminan yang menjadi obyek-obyek sengketa.
3. Menyatakan bahwa hasil penjualan lelang terhadap barang-barang
jaminan poin d, e, f, h dan i sebesar Rp. 175.400.000,- (Seratus tujuh
puluh lima juta empat ratus ribu rupiah) adalah jauh di bawah harga
pasar, tidak wajar dan tidak masuk akal (unreasonable) dan sangat
merugikan para Penggugat sebagai pemilihan barang-barang jaminan.
4. Menyatakan bahwa segala bentuk perubahan nama atau kepemilikan
terhadap barang jaminan yang menjadi obyek-obyek sengketa yang telah
dilelang tanggal 5 Desember 2001 adalah tidak sah dan tidak mempunyai
kekuatan hukum yang mengikat.
5. Menyatakan bahwa Tergugat I, II, III dan IV telah melakukan perbuatan
yang melawan hukum karena menguasai barang-barang jaminan berupa
sertifikat-sertifikat hak milik para Penggugat yang diperoleh dari
pelaksanaan lelang yang tidak prosedural tidak memenuhi asas kepatutan
ketelitian dan kehati-hatian sehingga mengakibatkan kerugian yang
sangat besar bagi para Penggugat.
6. Menyatakan bahwa pelaksanaan lelang tanggal 5 Desember 2001, pada
hari Rabu adalah cacat hukum dan harus dibatalkan demi hukum.
7. Menghukum para Tergugat I, II dan III untuk membatalkan lelang yang
dilaksanakan pada tanggal 5 Desember 2001 karena cacat hukum.
8. Menghukum Tergugat IV agar mengembalikan sertifikat barang-barang
jaminan yang menjadi obyek sengketa yang telah dibeli saat lelang tanpa
prosedur yang benar dan jauh di bawah harga pasar untuk
mengembalikan barang-barang jaminan (Sertifikat-sertifikat) pada posisi
semula terjadi lelang.
9. Menyatakan bahwa para Penggugat atau ahli waris dari Imam Nahrowi
Zakaria pemilik CV. Mayang Rejo, telah mengalami kerugian yang
sangat besar akibat pelaksanaan lelang tanggal 5 Desember 2001.
10. Menolak gugatan untuk selebihnya.

II. DALAM REKONPENSI


Menolak gugatan Rekonpensi Penggugat/Tergugat Rekonpensi.
213

III. DALAM KONPENSI DAN REKONPENSI


Menghukum Tergugat Konpensi/Penggugat Rekonpensi untuk membayar
ongkos perkara yang hingga kini ditaksir sebesar Rp. 638.000,- (Enam ratus
tiga puluh delapan ribu rupiah).
Demikianlah diputuskan dalam rapat permusyawaratan Majelis Hakim pada hari
Selasa, tanggal 13 Mei 2003 oleh kami Hari Sasangka selaku Hakim Ketua Majelis,
Drs. Iksan, SH, dan Zaeni, SH. masing-masing selaku Hakim Anggota, putusan mana pada
hari Selasa tanggal 13 Mei 2003 oleh Hakim Ketua Majelis diucapkan dalam persidangan
yang terbuka untuk umum dengan didampingi oleh hakim-hakim anggota tersebut dengan
dibantu Suwardi, SH Panitera Pengganti, serta dihadiri oleh Kuasa Tergugat IV, tanpa
hadirnya Kuasa Tergugat I, Kuasa Tergugat II dan III.

Hakim-hakim Anggota Hakim Ketua

Drs.IKSAN,SH. HARI SASANGKA

ZAENI,SH.

Panitera Pengganti

SUWARDI,SH.
214

PerincianBiaya :
Biaya Administrasi Rp. 50.000,-
Ongkos Panggilan Rp. 179.000,-
Biaya Pemeriksaan Setempat Rp. 400.000,-
Materai Putusan Rp. 6.000,-
Redaksi Putusan Rp. 3.000,-

Rp. 638.000,-
(Enam ratus tiga puluh delapan ribu rupiah)

Dicatat disini :
Pada hari ini Senin, tanggal 2 Juni 2003, bunyi putusan Pengadilan Negeri Jember tanggal
13 Mei 2003 No. 02/Pdt.G/2003/PN.Jr telah diberitahukan kepada Tergugat I, Tergugat II
dan Tergugat III.

Panitera Pengadilan Negeri Jember

ANAKAGUNGGEDERAI,SH.
NIP. 040 030 364

Turunan resmi putusan ini telah dibuat dan diberikan kepada Tergugat I atas
permintaannya, dengan dicatat bahwa putusan ini belum mempunyai kekuatan hukum tetap
karena pada tanggal 26 Mei 2003 Tergugat telah mengajukan upaya hukum banding.

Jember, 4 September 2003


Panitera Pengadilan Negeri Jember

ANAKAGUNGGEDERAI,SH.
NIP. 040 030 364
Biaya-biaya :
Materai Turunan Putusan Rp. 6.000,-
Upah Tulis Rp. 10.000,-

Jumlah Rp. 16.000,-


215

Turunan putusan Pengadilan Negeri Jember No. 02/Pdt.G/2002/PN.Jr telah dibuat dan
diberikan kepada Tergugat IV atas permintaannya

Jember, 5 September 2003


Panitera Pengadilan Negeri Jember
Wakil Panitera

SUDJOKO,SH.
NIP. 040 039 724

Biaya-biaya :
Materai Turunan Putusan Rp. 6.000,-
Upah Tulis Rp. 10.250,-

Rp. 16.250,-

Turunan Putusan Pengadilan Negeri Jember No. 02/Pdt.G/2002/PN.Jr. telah dibuat dan
diberikan kepada Penggugat atas permintaannya.

Jember, 8 September 2003


Panitera Pengadilan Negeri Jember
Wakil Panitera

SUDJOKO,SH.
NIP. 040 039 724

Biaya-biaya :
Materai Turunan Putusan Rp. 6.000,-
Upah Tulis Rp. 10.250,-

Rp. 16.250,-

CATATAN :
Bahwa perkara ini sampai saat ini belum mempunyai kekuatan hukum tetap.

215
217

BAGIAN KEEMPAT

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN 1
LAMPIRAN 2
LAMPIRAN 3
LAMPIRAN 4
LAMPIRAN 5
218

DAFTAR PUSTAKA

1. Ali Boediarto, Kompilasi Peraturan Hukum Acara Perdata, Varia Peradilan dan
IKAHI, Jakarta, 2003, Cet. 1.

2. Pitlo, Pembuktian dan Daluwarsa, Alih Bahasa M. Isa Arief, Intermasa, Jakarta,
1978, Cet. 1.

3. A.T. Hamid, Hukum Acara Perdata Serta Susunan dan Kekuasan Pengadilan,
Bina Ilmu, Surabaya, 1986, Cet. 1.

4. Bachtiar Efendi, Masdari Tasma, dan A. Choedari, Surat Gugat dan Hukum
Pembuktian dalam Perkara Perdata, Citra Aditya Bakti, Bandung, 1991, Cet. 1.

5. Darwant Prinst, Strategi Menyusun dan Menangani Gugatan Perdata, Citra Aditya
Bakti, Bandung, 1996, Cet. 2.

6. Hari Sasangka dan Lily Rosita, Hukum Pembuktian dalam Perkara Pidana, Sinar
Wijaya, Surabaya, 1995, Cet. 1.

7. John Z. Loudoe, Menemukan Hukum Melalui Tafsir dan Fakta, Bina Aksara,
Jakarta, 1985, Cet. 1.

8. K. Wantjik Saleh, RBg / HIR, Ghalia Indonesia, Jakarta, 1983, Cet. 5.

9. Lamintang, P.A.F., Hukum Pidana Indonesia, Sinar Baru, Bandung, 1983, Cet. 1.

10. MARI, Rangkuman Yurisprudensi Mahkamah Agung Republik Indonesia,


MARI, 1993, Cet. 2.

11. M.H. Tirtaamidjaja, Kedudukan Hakim dan Jaksa dan Pemeriksaan Perkara
Pidana dan Perdata, Djambatan, Jakarta, 1962, Cet. 2.

12. O. Bidara dan Martin P. Bidara, Hukum Acara Perdata, Pradnya Paramita, Jakarta,
1986, Cet. 2.

13. Retnowulan Sutantio dan Iskandar Oerip Kartawinata, Hukum Acara Perdata dalam
Teori dan Praktik, Mandar Maju, Bandung, 1989, Cet. 6.

14. Retnowulan Sutantio dan Iskandar Oerip Kartawinata, Hukum Acara Perdata dalam
Teori dan Praktik, Mandar Maju, Bandung, 1977, Cet. 8.

15. Riduan Syahrani, Hukum Acara Perdata Di Lingkungan Peradilan Umum,


Pustaka Kartini, Jakarta, 1988, Cet. 1.

16. S.M. Amin, Hukum Acara Pengadilan Negeri, Pradnya Paramita, Jakarta, 1970,
Cet. 2.

17. Soesilo, KUHP dengan Penjelasan, Politea, Bogor, 1977.

18. Soesilo, RIB / HIR dengan Penjelasan, Politea, Bogor, 1985, Cet. 1.

19. Subekti, Hukum Acara Perdata, Bina Cipta, Jakarta, 1970, Cet. 1.
219

20. Subekti, Hukum Pembuktian, Pradnya Paramita, Jakarta, 1983, Cet. 6.

21. Subekti dan Tjitrosudibio, Kitab Undang-Undang Hukum Perdata, Pradnya


Paramita, Jakarta, 1994, Cet. 26.

22. Sudikno Mertokusumo, Bunga Rampai Ilmu Hukum, Liberty, Yogyakarta, 1984,
Cet. 1.

23. Sudikno Mertokusumo, Hukum Acara Perdata Indonesia, Liberty, Yogyakarta,


1993, Edisi Ke IV.

24. Supomo, Hukum Acara Perdata Pengadilan Negeri, Pradnya Paramita, Jakarta,
1984, Cet. 8.

25. Tresna, Komentar HIR, Pradnya Paramita, Jakarta, 1993, Cet. 4.

26. Wirjono Prodjodikoro, Hukum Perdata di Indonesia, Sumur Bandung, Bandung,


1978, Cet. 7.
220

LAMPIRAN I

REGLEMEN INDONESIA YANG


DIBAHARUI
(HET HERZIENE INDONESISCH REGLEMENT/HIR, STBL
1941 – 44)

Pasal-Pasal Yang Memuat Ketentuan Pembuktian


(Dalam Perkara Perdata)

1. TATA CARA PEMERIKSAAN SURAT


Pasal 137 HIR
Para pihak secara timbal balik dapat meminta melihat bukti-bukti tulisan dari
masing-masing, yang diserahkan kepada Hakim.
Pasal 138 HIR
(1) Apabila suatu pihak menyangkal keaslian sesuatu bukti yang telah diajukan oleh
pihak lawan, maka Pengadilan Negeri dapat mengadakan pemeriksaan tentang hal
itu, setelah itu akan memutuskan apakah surat yang dibantah tersebut dapat atau
tidak dipergunakan dalam pemeriksaan di muka sidang.
(2) Apabila ternyata bahwa dalam melakukan pemeriksaan tersebut perlu dipergunakan
surat-surat yang berada dalam tangan pejabat-pejabat umum penyimpan akta-akta,
maka Pengadilan Negeri akan memerintahkan supaya surat-surat tersebut diajukan
pada suatu sidang yang ditentukan untuk itu.
(3) Jika terdapat keberatan terhadap pengajuan surat-surat, baik disebabkan karena
sifatnya surat-surat tersebut maupun disebabkan karena jauhnya tempat tinggal
pejabat umum penyimpan akta-akta tersebut, maka Pengadilan akan memerintahkan
supaya pemeriksaan itu dilakukan di Pengadilan Negeri atau dilakukan oleh Kepala
Pemerintahan setempat dari tempat tinggal pejabat umum tersebut, atau supaya
dalam jangka waktu tertentu surat-surat itu dikirimkan kepada Ketua Pengadilan
dengan suatu cara sebagaimana ditetapkan olehnya. Pengadilan Negeri yang
dimaksud terakhir atau Kepala Pemerintahan setempat harus membuat berita acara
tentang pemeriksaan yang telah dilakukannya dan mengirimkannya kepada
Pengadilan Negeri yang dimaksud pertama.
(4) Pejabat umum penyimpan akta-akta, tanpa sesuatu alasan yang sah melalaikan untuk
memenuhi perintah untuk mengajukan atau mengirimkan surat-surat yang
dimaksudkan, dapat atas permintaan yang berkepentingan, atas perintah Ketua dari
Pengadilan Negeri yang wajib memeriksa atau kepala Pemerintahan setempat yang
ditugaskan, dipaksa untuk mengajukan atau mengirimkan surat-surat tersebut dengan
221

jalan penyanderaan.

(5) Apabila surat yang dimaksudkan tidak merupakan suatu bagian dari sebuah register,
maka pejabat umum penyimpan akta-akta itu, sebelum mengajukan atau
mengirimkan surat-surat tersebut, harus membuat suatu salinan dari surat tersebut,
dengan maksud supaya salinan ini menjadi penggantinya, sampai diterima kembali
surat aslinya. Di bawah salinan tersebut dicatat sebab dibuatnya salinan itu, catatan
mana dibubuhkan pula pada salinan-salinan pertama dan salinan-salinan lainnya
yang dikeluarkan.
(6) Penggantian biaya harus diberikan kepada pejabat penyimpan akta-akta oleh pihak
yang mengajukan surat yang dibantah, sejumlah yang ditetapkan oleh Ketua
Pengadilan Negeri yang harus mengambil keputusan tentang keaslian surat tersebut.
(7) Apabila pemeriksaan tentang keaslian surat yang diajukan itu menimbulkan
persangkaan tentang adanya pemalsuan surat terhdap orang-orang yang masih hidup,
maka Pengadilan Negeri harus mengirimkan berkas pemeriksaannya kepada kekuasaan
yang berwenang mengadakan penuntutan.
(8) Perkara yang sedang diperiksa pada Pengadilan Negeri, demikian ditangguhkan
sampai diperolehnya keputusan dalam perkara pidananya.

2. SAKSI TIDAK MAU HADIR DI PERSIDANGAN


Pasal 139 HIR
(1) Apabila si Penggugat hendak menguatkan kebenaran gugatannya atau si Tergugat
hendak menguatkan kebenaran bantahannya dengan saksi-saksi, tetapi karena
keengganan mereka atau karena sesuatu alasan lain, sesuai dengan Pasal 121 HIR, tidak
mampu untuk membawa mereka ke sidang Pengadilan, maka Pengadilan Negeri
akan menetapkan lagi suatu hari sidang dimana pemeriksaan akan dilangsungkan,
dengan perintah supaya para saksi yang tidak secara sukarela untuk menghadap di
muka sidang, dipanggil oleh seorang pegawai yang berwenang, untuk menghadap pada
hari sidang yang telah ditetapkan itu.
(2) Suatu pemanggilan yang sama juga harus dilakukan terhadap para saksi yang
pemeriksaannya atas perintah Pengadilan Negeri karena jabatan.
Pasal 140 HIR
(1) Apabila saksi yang telah dipanggil seperti itu juga tidak menghadap pada hari sidang
yang telah ditetapkan, ia dihukum membayar biaya yang telah dikeluarkan dengan
sia-sia itu.
(2) Ia akan dipanggil lagi atas biaya sendiri.
Pasal 141 HIR
(1) Apabila saksi yang telah dipanggil lagi itu untuk kedua kalinya tidak menghadap
lagi, ia dihukum untuk membayar biaya yang dengan sia-sia yang telah dikeluarkan
222

dan pula untuk mengganti kerugian yang diterbitkan kepada para pihak yang
disebabkan karena tidak menghadap tersebut.
(2) Ketua Pengadilan kemudian dapat memerintahkan, supaya saksi yang tidak
menghadap itu dibawa ke muka sidang pengadilan dengan bantuan yang berwajib
untuk memenuhi kewajibannya.
Pasal 142 HIR
Apabila saksi yang telah tidak datang menghadap itu dapat membuktikan bahwa
ia karena sesuatu alasan yang sah berhalangan untuk memenuhi panggilan, maka
Pengadilan, setelah saksi itu memberikan keterangannya sebagai saksi, akan
membebaskan dia dari penghukuman-penghukuman yang telah dijatuhkan terhadapnya.

3. SAKSI BERTEMPAT TINGGAL DI LUAR WILAYAH HUKUM PENGADILAN


NEGERI
Pasal 143 HIR
(1) Tiada seorangpun dapat dipaksa untuk memberikan kesaksian dalam suatu perkara
perdata menghadap di muka suatu Pengadilan Negeri, apabila Pengadilan itu terletak
di luar keresidenan dimana ia bertempat tinggal atau berdiam.
(2) Dalam hal tidak menghadapnya seorang saksi yang telah dipanggil yang berada
dalam keadaan yang demikian, tidak boleh diucapkan sesuatu penghukuman
terhadapnya tentang tidak menghadapnya itu, tetapi pemeriksaan saksi tersebut harus
diperintahkan kepada Pengadilan Negeri yang di dalam wilayah hukumnya saksi itu
bertempat tinggal atau berdiam, sedangkan Pengadilan tersebut diwajibkan selekas-
lekasnya mengirimkan berita acara tentang pemeriksaan itu.
(3) Perintah yang demikian juga dapat dilakukan seketika tanpa dilakukannya
pemanggilan terlebih dahulu terhadap saksi tersebut.
(4) Berita acara tersebut harus dibacakan di muka, sidang.

4. PEMERIKSAAN SAKSI DI PERSIDANGAN


Pasal 144 HIR
(1) Para saksi yang menghadap pada hari yang telah ditentukan, harus dipanggil ke muka
sidang satu per satu.
(2) Ketua sidang akan menanyakan kepada mereka, nama, umur, pekerjaan dan tempat
tinggal atau tempat kediaman mereka, begitu pula apakah mereka mempunyai
hubungan darah atau perkawinan dengan para pihak yang berperkara atau salah satu
dari mereka.
223

5. YANG TIDAK DAPAT DIDENGAR SEBAGAI SAKSI


Pasal 145 HIR
(1) Yang tidak boleh didengar sebagai saksi:
1. para keluarga sedarah dan semenda dalam garis lurus dari satu pihak;
2. suami atau isteri salah satu pihak, biarpun telah bercerai;
3. anak-anak yang tidak diketahui dengan tepat bahwa mereka telah mencapai
umur lima belas tahun;
4. orang-orang yang mempunyai sakit ingatan, biarpun mereka kadang-kadang
dapat memakai pikiran mereka.
(2) HIR Namun demikian para keluarga sedarah dan semenda itu dalam perkara-perkara
yang mengenai kedudukan hukum para pihak ataupun yang mengenai suatu
perjanjian kerja, tidak dilarang untuk didengar sebagai saksi.
(3) HIR Hak untuk minta dibebaskan memberikan kesaksian, dalam perkara-perkara
sebagaimana dimaksud di atas, tidak diberikan kepada orang-orang yang disebutkan
di bawah nomor 1 dan 2 dari Pasal 146 HIR/Pasal 174 RBg.
(4) Pengadilan Negeri berwenang untuk mendengar anak-anak atau orang-orang yang
sakit ingatan yang kadang-kadang dapat mempergunakan pikirannya, sebagaimana
dimaksudkan dalam ayat 1, tanpa pengangkatan sumpah, tetapi keterangan mereka
itu hanyalah boleh dipakai sebagai penjelasan.

6. YANG DAPAT MENGUNDURKAN DIRI SEBAGAI SAKSI


Pasal 146 HIR
(1) Yang dapat minta dibebaskan dari kewajiban memberikan kesaksian :
1. saudara-saudara laki-laki maupun perempuan, dan ipar, laki-laki maupun
perempuan, dari salah satu pihak;
2. para anggota keluarga sedarah dalam garis lurus dan saudara-saudara laki-laki
maupun perempuan, dari suami atau isteri salah satu pihak;
3. semua orang yang disebabkan karena kedudukannya, pekerjaanya maupun
jabatannya menurut undang-undang, diwajibkan memegang rahasia, namun
hanyalah dan semata-mata mengenai hal yang pengetahuannya dipercayakan
kepada mereka dalam kedudukan, pekerjaan dan jabatan tersebut.
(2) Beralasan atau tidaknya kewajiban untuk memegang rahasia yang dikemukakan itu,
diserahkan kepada penilaian Pengadilan.
224

7. PENYUMPAHAN SAKSI
Pasal 147 HIR
Apabila tidak telah dikemukakan sesuatu permintaan pembebasan ataupun
apabila permintaan ini dianggap tidak beralasan, maka seorang saksi, sebelum ia
memberikan keterangannya, harus disumpah menurut cara agamanya.
Pasal 148 HIR
Apabila di luar kejadian yang diatur dalam Pasal 146, seorang saksi yang sudah
menghadap di muka sidang, menolak mengangkat sumpah atau untuk memberikan
keterangan, maka Ketua Pengadilan atas permintaan pihak yang berkepentingan, akan
memerintahkan supaya saksi tersebut atas biaya pihak tersebut disanderakan sampai ia
memenuhi kewajibannya.
Pasal 149 HIR
Tidak berlaku lagi.

8. PERTANYAAN KEPADA SAKSI


Pasal 150 HIR
(1) Para pihak harus menyampaikan pertanyaan-pertanyaan yang mereka ingin ajukan
kepada para saksi, lewat Ketua Majelis.
(2) Apabila diantara pertanyaan-pertanyaan itu terdapat pertanyaan-pertanyaan yang
menurut pendapat Pengadilan tidak ada hubungannya dengan pokok perkara, maka
pertanyaan-pertanyaan itu tidak akan diajukan kepada para saksi.
(3) Hakim, atas kehendaknya sendiri, harus mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang
dianggapnya perlu untuk mengetahui kebenaran tentang duduknya perkara.

9. KETENTUAN-KETENTUAN TENTANG JURU BAHASA DAN PENTERJEMAH


Pasal 151 HIR
Apa yang ditentukan dalam Pasal-pasal 284 dan 285 HIR mengenai saksi-saksi
dalam perkara pidana juga berlaku disini.
Catatan :
1. Pasal 284 HIR
(1) Seseorang yang didakwa atau seorang saksi yang tidak mengerti akan bahasa
yang dipakai dalam pemeriksaan pengadilan, maka ketua (majelis) harus
mengangkat seorang juru bahasa, dan menyuruh orang tersebut bersumpah yang
akan menterjemahkan dengan benar apa yang harus diterjemahkan dari satu
bahasa ke bahasa yang lain, apabila ia bukan juru bahasa Pengadilan Negeri
yang memang sebelumnya sudah disumpah
225

(2) Barangsiapa tidak boleh menjadi saksi dalam suatu perkara, ia juga tidak boleh
menjadi juru bahasa dalam perkara itu.
2. Pasal 285 HIR
(1) Jika orang yang didakwa bisu dan tuli dan tidak bisa menulis, maka ketua
(majelis) mengangkat seseorang yang pandai bergaul dengan orang yang
didakwa sebagai juru bahasa, asalkan orang itu sudah cukup umur untuk menjadi
saksi.
(2) Demikian pula harus diperlakukan pada seorang saksi bisu dan tuli dan tidak
pandai menulis.
(3) Jika orang yang bisu dan tuli itu pandai menulis, maka ketua (majelis) harus
menyuruh menulis segala pertanyaan atau teguran terhadapnya, dan menyuruh
menyampaikan tulisan tersebut kepada orang yang didakwa atau saksi yang bisu
dan tuli itu, dengan perintah agar menuliskan jawabannya, kemudian segala
pertanyaan dan jawaban harus dibacakan.

10. KETERANGAN SAKSI HARUS DITULIS DALAM BERITA ACARA


Pasal 152 HIR
Panitera Pengadilan Negeri harus membuat catatan dari keterangan-keterangan
para saksi yang di dengar di sidang di dalam berita acara sidang.

11. PEMERIKSAAN SETEMPAT


Pasal 153 HIR
(1) Ketua sidang dapat, apabila menganggap perlu atau berguna, mengangkat satu atau
dua orang Hakim anggota dari Majelis, untuk dibantu oleh Panitera, melakukan
pemeriksaan atau penelitian setempat, akan hal-hal yang kiranya dapat memberikan
penerangan kepada Hakim.
(2) Tentang penyelenggaraan dan hasilnya harus dibuat berita acara oleh Panitera, yang
ditanda tangani olehnya dan para hakim anggota.

12. KETERANGAN AHLI


Pasal 154 HIR
(1) Apabila Pengadilan berpendapat bahwa perkaranya akan dapat lebih jelas dengan
suatu pemeriksaan atau peninjauan oleh seorang ahli, maka. ia dapat atas permintaan
para pihak atau karena jabatan, mengangkat ahli tersebut
(2) Dalam hal yang demikian, ditetapkan hari sidang agar para ahli tersebut akan
mengutarakan laporan mereka, baik secara tertulis atau secara lisan dan menguatkan
laporan itu dengan sumpah.
226

(3) Tidak boleh diangkat menjadi ahli, mereka yang sedianya tidak akan dapat didengar
sebagai saksi.
(4) Pengadilan tidak sekali-kali diwajibkan mengikuti pendapat ahli apabila
keyakinannya bertentangan dengan itu.

13. SUMPAH PENAMBAH


Pasal 155 HIR
(1) Apabila kebenaran gugatan ataupun bantahan yang diajukan terhadapnya tidak
seluruhnya terbukti tetapi juga tidak sama sekali tak terbukti, dan tiada, kemungkinan
lain untuk menguatkannya dengan alat-alat bukti lainnya, maka Pengadilan, karena
jabatan, dapat memerintahkan kepada salah satu pihak untuk bersumpah di depan
sidang, baik untuk menggantungkan putusannya kepada sumpah itu, ataupun untuk
menetapkan suatu jumlah uang yang akan dikabulkan
(2) Dalam hal yang terakhir itu Pengadilan harus menetapkan jumlah uang yang
setinggi-tingginya yang dapat diterima atas dasar kepercayaan pada sumpah
Penggugat.

14. SUMPAH PEMUTUS


Pasal 156 HIR
1) Juga, apabila tiada bukti sama sekali untuk menguatkan gugatannya atau bantahan
yang diajukan terhadapnya, pihak yang satu dibolehkan meminta kepada pihak
lawannya untuk mengangkat sumpah guna menggantungkan kepada putusan
perkaranya pada sumpah tersebut, asal saja sumpah itu berhubungan dengan suatu
perbuatan yang telah dilakukan oleh pihak yang kepada sumpahnya akan
digantungkan putusan perkara itu.
2) Apabila perbuatan tersebut adalah suatu perbuatan dari kedua belah pihak, maka
pihak yang tidak suka mengangkat sumpah yang diperintahkan kepadanya,
dibolehkan mengembalikan sumpah itu kepada pihak lawannya.
3) Barang siapa yang mendapat perintah untuk bersumpah dan menolak mengangkatnya
atau mengembalikannya, ataupun juga yang tadinya memerintahkan sumpah tetapi
setelah itu dikembalikan kepadanya, menolak mengangkat sumpah itu, harus
dikalahkan dalam perkaranya.
227

15. SUMPAH YANG DILAKUKAN OLEH KUASA


Pasal 157 HIR
Sumpah, baik yang diperintahkan oleh Hakim maupun yang diperintahkan oleh
suatu pihak kepada lawannya, ataupun yang dikembalikan, harus diangkat secara. pribadi,
terkecuali apabila pengadilan, karena sesuatu alasan penting, kepada suatu pihak telah
membolehkan untuk mengangkat sumpah itu dengan perantaraan seorang kuasa yang
khusus dikuasakan untuk itu, dengan surat kuasa otentik yang secara teliti dan lengkap
menguraikan sumpah yang harus diucapkan itu.

16. CARA MELAKUKAN SUMPAH


Pasal 158 HIR
(1) Pengangkatan sumpah harus dalam segala hal dilakukan di muka sidang Pengadilan,
kecuali apabila suatu halangan yang sah menyebabkan hal tersebut tidak dapat
dilakukan, di dalam hal mengambil sumpah tersebut terhadap pihak yang
berhalangan itu di rumahnya, Ketua sidang dapat menguasakan kepada salah seorang
Hakim anggota untuk dibantu oleh Panitera yang harus membuat berita acara.
(2) Tiada suatu sumpah boleh diambil selainnya dengan hadirnya pihak lawan, ataupun
setelah pihak lawan itu dipanggil sah.

17. PEMBUKTIAN
Pasal 162 HIR
Pengadilan Negeri dalam hal pembuktian dan hal menerima atau menolak
menerima alat-alat bukti dalam perkara perdata hendaklah memperhatikan aturan pokok
sebagai berikut :

18. MEMBUKTIKAN
Pasal 163 HIR
Barangsiapa yang mendalilkan mempunyai suatu hak, atau guna menguatkan
haknya atau untuk membantah hak orang lain, menunjuk kepada sesuatu peristiwa,
diwajibkan membuktikan hak atau peristiwa tersebut.

19. ALAT-ALAT BUKTI


Pasal 164 HIR
Alat-alat bukti terdiri atas :
bukti tulisan;
bukti dengan saksi-saksi;
persangkaan-persangkaan;
228

pengakuan;
sumpah.
segala sesuatu dengan mengindahkan ketentuan-ketentuan yang diadakan dalam pasal-
pasal yang berikut :

20. AKTA OTENTIK


Pasal 165 HIR
Suatu akta otentik, ialah suatu akta yang telah dibuat oleh atau di hadapan
seorang pejabat umum yang berwenang untuk itu, memberikan diantara para pihak dan
sekalian ahli warisnya serta semua orang yang memperoleh hak dari mereka, suatu bukti
yang sempurna tentang apa yang diterangkan di dalamnnya, bahkan juga tentang apa.
yang termuat disitu sebagai suatu penuturan belaka; namun mengenai yang terakhir ini
hanyalah sekedar yang dituturkan itu ada hubungannya, langsung dengan pokok isi akta.

21. AKTA DI BAWAH TANGAN


Pasal 166 HIR
Dicabut dengan Stbl 1927 No. 576.
Pasal 167 HIR
Hakim adalah bebas untuk memberikan kepada tata buku setiap orang suatu
kekuatan pembuktian yang sedemikian yang menguntungkan bagi orang itu, sebagaimana
menurut pendapatnya dalam tiap-tiap kejadian khusus harus diberikannya.

22. SAKSI HANYA SEORANG


Pasal 169 HIR
Keterangan seorang saksi saja, tanpa suatu alat bukti lain, di muka Pengadilan
tidak boleh dipercaya.

23. KESAKSIAN BEBERAPA ORANG YANG BERKAITAN


Pasal 170 HIR
Jika kesaksian-kesaksian berbagai orang, mengenai berbagai peristiwa, terlepas
satu dengan yang lainnya, dan masing-masing berdiri sendiri, namun karena bersesuaian
dan berhubungan satu sama lain menguatkan suatu peristiwa tertentu, maka terserahlah
kepada Hakim untuk memberikan kekuatan kepada kesaksian-kesaksian yang masing-
masing berdiri sendiri itu, sebagaimana dikehendaki oleh keadaan.
229

24. SYARAT-SYARAT SUATU KESAKSIAN


Pasal 171 HIR
(1) Tiap-tiap kesaksian harus disertai dengan alasan-alasan mengapa saksi mengetahui
hal-hal yang diterangkan.
(2) Pendapat-pendapat maupun perkiraan-perkiraan tertentu, yang diperoleh dengan
jalan pikiran, bukanlah kesaksian.

25. NILAI KESAKSIAN


Pasal 172 HIR
Dalam menilai suatu kesaksian, Hakim harus memperhatikan khusus kecocokan
kesaksian satu dengan kesaksian yang lain; kecocokan antara kesaksian-kesaksian dengan
apa yang di dalam sidang diketahui dari sumber-sumber lain mengenai duduknya perkara;
sebab-sebabnya yang mungkin membuat para saksi menerangkan tentang duduknya
perkara secara begini atau begitu; cara hidup, kesusilaan dan kedudukan para saksi, dan
pada umumnya segala sesuatu yang mungkin dapat mempengaruhi hal dapat atau tidak
dapatnya dipercaya para saksi.

26. PERSANGKAAN
Pasal 173 HIR
Persangkaan-persangkaan belaka, yang tidak berdasarkan sesuatu ketentuan
undang-undang, hanya dapat diperhatikan oleh hakim dalam pemutusan perkaranya,
apabila persangkaan-persangkaan tersebut penting, cermat, tertentu dan cocok satu sama
lain.

27. PENGAKUAN
Pasal 174 HIR
Pengakuan yang dilakukan di muka Hakim, yang dilakukan oleh seseorang
secara pribadi atau dengan perantaraan seorang kuasa yang secara khusus dikuasakan
untuk itu, memberikan suatu bukti yang sempurna.

28. PENGAKUAN DI LUAR SIDANG


Pasal 175 HIR
Adalah diserahkan kepada penilaian dan kewaspadaan hakim, tentang kekuatan
apakah yang akan diberikannya kepada suatu pengakuan secara lisan, yang telah
dilakukan di luar sidang pengadilan.
230

29. PENGAKUAN HARUS DITERIMA SELURUHNYA


Pasal 176 HIR
Suatu pengakuan harus diterima secara keseluruhan, dan tidaklah diperkenankan
kepada Hakim untuk menerima bagian yang satu tetapi menolak bagian yang lainnya,
sehingga merugikan bagi pihak yang melakukannya, terkecuali apabila si berhutang pada
kesempatan itu, guna membebaskan dirinya, telah mengemukakan peristiwa-peristiwa
yang dibuktikan ketidak benarannya.

30. SUMPAH
Pasal 177 HIR
Dari pihak yang di dalam sidang mengucapkan sumpah yang dibebankan oleh
pihak lawannya atau yang dikembalikan kepadanya ataupun yang diperintahkan Hakim,
tidak boleh diminta sesuatu pembuktian lain untuk menguatkan apa yang telah diucapkan
dalam sumpah sebagai hal yang benar.
230

LAMPIRAN II

REGLEMEN UNTUK DAERAH SEBERANG (RECHTSREGLEMENT


BUITENGEWESTEN/RBG, STBL 1927 – 227)

Pasal-Pasal Yang Memuat Ketentuan Pembuktian


(Dalam Perkara Perdata)

1. TATA CARA PEMERIKSAAN SURAT


Pasal 163 RBg
Para pihak secara timbal balik dapat meminta melihat bukti-bukti tulisan dari
masing-masing, yang diserahkan kepada Hakim.
Pasal 164 RBg
(1) Apabila suatu pihak menyangkal keaslian sesuatu bukti yang telah diajukan oleh
pihak lawan, maka Pengadilan Negeri dapat mengadakan pemeriksaan tentang hal
itu, setelah itu akan memutuskan apakah surat yang dibantah tersebut dapat atau
tidak dipergunakan dalam pemeriksaan di muka sidang.
(2) Apabila ternyata bahwa dalam melakukan pemeriksaan tersebut perlu dipergunakan
surat-surat yang berada dalam tangan pejabat-pejabat umum penyimpan akta-akta,
maka Pengadilan Negeri akan memerintahkan supaya surat-surat tersebut diajukan
pada suatu sidang yang ditentukan untuk itu.
(3) Jika terdapat keberatan terhadap pengajuan surat-surat, baik disebabkan karena
sifatnya surat-surat tersebut maupun disebabkan karena jauhnya tempat tinggal
pejabat umum penyimpan akta-akta tersebut, maka Pengadilan akan memerintahkan
supaya pemeriksaan itu dilakukan di Pengadilan Negeri atau dilakukan oleh Kepala
Pemerintahan setempat dari tempat tinggal pejabat umum tersebut, atau supaya
dalam jangka waktu tertentu surat-surat itu dikirimkan kepada Ketua Pengadilan
dengan suatu cara sebagaimana ditetapkan olehnya. Pengadilan Negeri yang
dimaksud terakhir atau Kepala Pemerintahan setempat harus membuat berita acara
tentang pemeriksaan yang telah dilakukannya dan mengirimkannya kepada
Pengadilan Negeri yang dimaksud pertama.
(4) Pejabat umum penyimpan akta-akta, tanpa sesuatu alasan yang sah melalaikan untuk
memenuhi perintah untuk mengajukan atau mengirimkan surat-surat yang
dimaksudkan, dapat atas permintaan yang berkepentingan, atas perintah Ketua dari
Pengadilan Negeri yang wajib memeriksa atau kepala Pemerintahan setempat yang
ditugaskan, dipaksa untuk mengajukan atau mengirimkan surat-surat tersebut dengan
jalan penyanderaan.
231

(5) Apabila surat yang dimaksudkan tidak merupakan suatu bagian dari sebuah register,
maka pejabat umum penyimpan akta-akta itu, sebelum mengajukan atau
mengirimkan surat-surat tersebut, harus membuat suatu salinan dari surat tersebut,
dengan maksud supaya salinan ini menjadi penggantinya, sampai diterima kembali
surat aslinya. Di bawah salinan tersebut dicatat sebab dibuatnya salinan itu, catatan
mana dibubuhkan pula pada salinan-salinan pertama dan salinan-salinan lainnya
yang dikeluarkan.
(6) Penggantian biaya harus diberikan kepada pejabat penyimpan akta-akta oleh pihak
yang mengajukan surat yang dibantah, sejumlah yang ditetapkan oleh Ketua
Pengadilan Negeri yang harus mengambil keputusan tentang keaslian surat tersebut.
(7) Apabila pemeriksaan tentang keaslian surat yang diajukan itu menimbulkan
persangkaan tentang adanya pemalsuan surat terhdap orang-orang yang masih hidup,
maka Pengadilan Negeri harus mengirimkan berkas pemeriksaannya kepada kekuasaan
yang berwenang mengadakan penuntutan.
(8) Perkara yang sedang diperiksa pada Pengadilan Negeri, demikian ditangguhkan
sampai diperolehnya keputusan dalam perkara pidananya.

2. SAKSI TIDAK MAU HADIR DI PERSIDANGAN


Pasal 165 RBg
(1) Apabila si Penggugat hendak menguatkan kebenaran gugatannya atau si Tergugat
hendak menguatkan kebenaran bantahannya dengan saksi-saksi, tetapi karena
keengganan mereka atau karena sesuatu alasan lain, sesuai dengan Pasal 145 RBg, tidak
mampu untuk membawa mereka ke sidang Pengadilan, maka Pengadilan Negeri
akan menetapkan lagi suatu hari sidang dimana pemeriksaan akan dilangsungkan,
dengan perintah supaya para saksi yang tidak secara sukarela untuk menghadap di
muka sidang, dipanggil oleh seorang pegawai yang berwenang, untuk menghadap pada
hari sidang yang telah ditetapkan itu.
(2) Suatu pemanggilan yang sama juga harus dilakukan terhadap para saksi yang
pemeriksaannya atas perintah Pengadilan Negeri karena jabatan.
Pasal 166 RBg
(1) Apabila saksi yang telah dipanggil seperti itu juga tidak menghadap pada hari sidang
yang telah ditetapkan, ia dihukum membayar biaya yang telah dikeluarkan dengan
sia-sia itu.
(2) Ia akan dipanggil lagi atas biaya sendiri.
Pasal 167 RBg
(1) Apabila saksi yang telah dipanggil lagi itu untuk kedua kalinya tidak menghadap
lagi, ia dihukum untuk membayar biaya yang dengan sia-sia yang telah dikeluarkan
232

dan pula untuk mengganti kerugian yang diterbitkan kepada para pihak yang
disebabkan karena tidak menghadap tersebut.
(2) Ketua Pengadilan kemudian dapat memerintahkan, supaya saksi yang tidak
menghadap itu dibawa ke muka sidang pengadilan dengan bantuan yang berwajib
untuk memenuhi kewajibannya.
Pasal 168 RBg
Apabila saksi yang telah tidak datang menghadap itu dapat membuktikan bahwa
ia karena sesuatu alasan yang sah berhalangan untuk memenuhi panggilan, maka
Pengadilan, setelah saksi itu memberikan keterangannya sebagai saksi, akan
membebaskan dia dari penghukuman-penghukuman yang telah dijatuhkan terhadapnya.

3. PEMERIKSAAN SAKSI DI TEMPAT KEDIAMAN SAKSI


Pasal 169 RBg
Apabila ternyata seorang saksi oleh karena sakit atau cacat badan, berhalangan
untuk hadir menghadap ke persidangan Pengadilan, baik karena pada saat itu tidak dapat
hadir maupun untuk selama-lamanya, maka atas permintaan pihak yang berkepentingan
dan kalau kesaksian itu dianggap perlu oleh Pengadilan Ketua mengangkat seorang
komisaris dari pada anggota Pengadilan dan memerintahkan komisaris itu pergi ke rumah
saksi dengan bantuan Panitera memeriksa saksi tidak dengan sumpah, berdasarkan segala
pertanyaan yang dituliskan oleh Ketua dan hasil pemeriksaan itu dibuat berita acara.

4. SAKSI BERTEMPAT TINGGAL DI LUAR WILAYAH HUKUM PENGADILAN


NEGERI
Pasal 170 RBg
(1) Tiada seorangpun dapat dipaksa untuk memberikan kesaksian dalam suatu perkara
perdata menghadap di muka suatu Pengadilan Negeri, apabila Pengadilan itu terletak
di luar keresidenan dimana ia bertempat tinggal atau berdiam.
(2) Terhadap seorang saksi yang dalam keadaan seperti tersebut dalam ayat (1) di atas
dan tidak datang menghadap walaupun telah dipanggil, tidak dapat dijatuhi
hukuman, akan tetapi jika saksi itu tinggal atau berdiam dalam suatu karesidenan di
luar Jawa dan Madura, maka Ketua Pengadilan Negeri menyurati pemerintah
setempat yang di dalam wilayah hukumnya saksi itu tinggal atau berdiam, untuk
meminta bantuannya mendengar atau menyuruh memeriksa keterangan saksi tersebut
di bawah sumpah. Dalam keadaan seperti tersebut dalam Pasal 1, maka saksi itu
didengar di rumahnya.
(3) Jika karesidenan terbagi dalam beberapa daerah di bawah karesidenan dan saksi
bertempat tinggal atau berdiam dalam daerah di bawah karesidenan yang lain
233

daripada daerah karesidenan tempat kedudukan Pengadilan Negeri, maka bila untuk
kepentingan perkara saksi tersebut dianggap tidak perlu untuk datang menghadap
sendiri, Pengadilan Negeri berwenang meminta bantuan pendengaran saksi itu oleh
pemerintah setempat seperti tersebut di atas.
(4) Apabila saksi bertempat tinggal atau berdiam di Jawa atau Madura, maka
pemeriksaan saksi diserahkan kepada Pengadilan Negeri yang di dalam wilayah
hukumnya saksi tersebut bertempat tinggal atau berdiam.
(5) Berita acara pemeriksaan segera dikirimkan kepada Ketua Pengadilan Negeri, berita
acara tersebut dibacakan di persidangan.
(6) Perintah yang demikian juga dapat dilakukan seketika tanpa dilakukannya
pemanggilan terlebih dahulu terhadap saksi tersebut.

5. PEMERIKSAAN SAKSI DI PERSIDANGAN


Pasal 171 RBg
(1) Para saksi yang menghadap pada hari yang telah ditentukan, harus dipanggil ke muka
sidang satu per satu.
(2) Ketua sidang akan menanyakan kepada mereka, nama, umur, pekerjaan dan tempat
tinggal atau tempat kediaman mereka, begitu pula apakah mereka mempunyai
hubungan darah atau perkawinan dengan para pihak yang berperkara atau salah satu
dari mereka.

6. YANG TIDAK DAPAT DIDENGAR SEBAGAI SAKSI


Pasal 172 RBg
(1) Yang tidak boleh didengar sebagai saksi:
1. para keluarga sedarah dan semenda dalam garis lurus dari satu pihak;
2. paman-paman dan bibi-bibi dari pihak ibu dan anak-anak dari saudara
perempuan di dalam Karesidenan Bengkulu, Sumatera Barat dan Tapanuli
sepanjang hukum waris disana bersesuaian dengan lembaga hukum adat.
3. suami atau isteri salah satu pihak, biarpun telah bercerai;
4. anak-anak yang tidak diketahui dengan tepat bahwa mereka telah mencapai
umur lima belas tahun;
5. orang-orang yang mempunyai sakit ingatan, biarpun mereka kadang-kadang
dapat memakai pikiran mereka.
(2) Namun demikian para keluarga sedarah dan semenda itu dalam perkara-perkara yang
mengenai kedudukan hukum para pihak ataupun yang mengenai suatu perjanjian
kerja, tidak dilarang untuk didengar sebagai saksi.
234

(3) Hak untuk minta dibebaskan memberikan kesaksian, dalam perkara-perkara


sebagaimana dimaksud di atas, tidak diberikan kepada orang-orang yang disebutkan
di bawah nomor 1 dan 2 dari Pasal 174 RBg.
Pasal 173 RBg
Pengadilan Negeri berwenang untuk mendengar anak-anak atau orang-orang
yang sakit ingatan yang kadang-kadang dapat mempergunakan pikirannya, sebagaimana
dimaksudkan dalam ayat 1, tanpa pengangkatan sumpah, tetapi keterangan mereka itu
hanyalah boleh dipakai sebagai penjelasan.

7. YANG DAPAT MENGUNDURKAN DIRI SEBAGAI SAKSI


Pasal 174 RBg
(1) Yang dapat minta dibebaskan dari kewajiban memberikan kesaksian :
1. saudara-saudara laki-laki maupun perempuan, dan ipar, laki-laki maupun
perempuan, dari salah satu pihak;
2. para anggota keluarga sedarah dalam garis lurus dan saudara-saudara laki-laki
maupun perempuan, dari suami atau isteri salah satu pihak;
3. semua orang yang disebabkan karena kedudukannya, pekerjaanya maupun
jabatannya menurut undang-undang, diwajibkan memegang rahasia, namun
hanyalah dan semata-mata mengenai hal yang pengetahuannya dipercayakan
kepada mereka dalam kedudukan, pekerjaan dan jabatan tersebut.
(2) Beralasan atau tidaknya kewajiban untuk memegang rahasia yang dikemukakan itu,
diserahkan kepada penilaian Pengadilan.

8. PENYUMPAHAN SAKSI
Pasal 175 RBg
Apabila tidak telah dikemukakan sesuatu permintaan pembebasan ataupun
apabila permintaan ini dianggap tidak beralasan, maka seorang saksi, sebelum ia
memberikan keterangannya, harus disumpah menurut cara agamanya.
Pasal 176 RBg
Apabila, di luar hal-hal yang diatur dalam Pasal 174, seorang saksi yang telah
datang menghadap di persidangan namun menolak bersumpah atau memberikan
kesaksiannya maka Ketua, atas dasar permohonan pihak yang berkepentingan, dapat
memerintahkan agar saksi tersebut disandra atas biaya pihak pemohon untuk jangka
waktu selama-lamanya 3 (tiga) bulan, terkecuali jika ia seketika memenuhi kewajibannya
atau Pengadilan Negeri telah mengambil putusan dalam perkara yang bersangkutan.
Pasal 177 RBg
Pasal ini tidak berlaku karena untuk saksi yang termasuk golongan Eropa.
235

9. PERTANYAAN KEPADA SAKSI


Pasal 178 RBg
(1) Para pihak harus menyampaikan pertanyaan-pertanyaan yang mereka ingin ajukan
kepada para saksi, lewat Ketua Majelis.
(2) Apabila diantara pertanyaan-pertanyaan itu terdapat pertanyaan-pertanyaan yang
menurut pendapat Pengadilan tidak ada hubungannya dengan pokok perkara, maka
pertanyaan-pertanyaan itu tidak akan diajukan kepada para saksi.
(3) Hakim, atas kehendaknya sendiri, harus mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang
dianggapnya perlu untuk mengetahui kebenaran tentang duduknya perkara.

10. KETENTUAN-KETENTUAN TENTANG JURU BAHASA DAN PENTERJEMAH


(4) Apa yang ditentukan dalam Pasal 586 dan 587 RBg mengenai saksi-saksi dalam
perkara pidana juga berlaku disini.
Catatan :
1. Pasal 586 RBg :
(1) Seseorang yang didakwa atau seorang saksi yang tidak mengerti akan bahasa
yang dipakai dalam pemeriksaan pengadilan, maka ketua (majelis) harus
mengangkat seorang juru bahasa, dan menyuruh orang tersebut bersumpah yang
akan menterjemahkan dengan benar apa yang harus diterjemahkan dari satu
bahasa ke bahasa yang lain, apabila ia bukan juru bahasa Pengadilan Negeri
yang memang sebelumnya sudah disumpah
(2) Barangsiapa tidak boleh menjadi saksi dalam suatu perkara, ia juga tidak boleh
menjadi juru bahasa dalam perkara itu.
2. Pasal 587 RBg :
(1) Jika orang yang didakwa bisu dan tuli dan tidak bisa menulis, maka ketua
(majelis) mengangkat seseorang yang pandai bergaul dengan orang yang
didakwa sebagai juru bahasa, asalkan orang itu sudah cukup umur untuk menjadi
saksi.
(2) Demikian pula harus diperlakukan pada seorang saksi bisu dan tuli dan tidak
pandai menulis.
(3) Jika orang yang bisu dan tuli itu pandai menulis, maka ketua (majelis) harus
menyuruh menulis segala pertanyaan atau teguran terhadapnya, dan menyuruh
menyampaikan tulisan tersebut kepada orang yang didakwa atau saksi yang bisu
dan tuli itu, dengan perintah agar menuliskan jawabannya, kemudian segala
pertanyaan dan jawaban harus dibacakan.
236

11. KETERANGAN SAKSI HARUS DITULIS DALAM BERITA ACARA


Pasal 179 RBg
Panitera Pengadilan Negeri harus membuat catatan dari keterangan-keterangan
para saksi yang di dengar di sidang di dalam berita acara sidang.

12. PEMERIKSAAN SETEMPAT


Pasal 180 RBg
(1) Ketua sidang dapat, apabila menganggap perlu atau berguna, mengangkat satu atau
dua orang Hakim anggota dari Majelis, untuk dibantu oleh Panitera, melakukan
pemeriksaan atau penelitian setempat, akan hal-hal yang kiranya dapat memberikan
penerangan kepada Hakim.
(2) Tentang penyelenggaraan dan hasilnya harus dibuat berita acara oleh Panitera, yang
ditanda tangani olehnya dan para hakim anggota.

13. KETERANGAN AHLI


Pasal 181 RBg
(1) Apabila Pengadilan berpendapat bahwa perkaranya akan dapat lebih jelas dengan
suatu pemeriksaan atau peninjauan oleh seorang ahli, maka. ia dapat atas permintaan
para pihak atau karena jabatan, mengangkat ahli tersebut
(2) Dalam hal yang demikian, ditetapkan hari sidang agar para ahli tersebut akan
mengutarakan laporan mereka, baik secara tertulis atau secara lisan dan menguatkan
laporan itu dengan sumpah.
(3) Tidak boleh diangkat menjadi ahli, mereka yang sedianya tidak akan dapat didengar
sebagai saksi.
(4) Pengadilan tidak sekali-kali diwajibkan mengikuti pendapat ahli apabila
keyakinannya bertentangan dengan itu.

14. SUMPAH PENAMBAH


Pasal 182 RBg
(1) Apabila kebenaran gugatan ataupun bantahan yang diajukan terhadapnya tidak
seluruhnya terbukti tetapi juga tidak sama sekali tak terbukti, dan tiada, kemungkinan
lain untuk menguatkannya dengan alat-alat bukti lainnya, maka Pengadilan, karena
jabatan, dapat memerintahkan kepada salah satu pihak untuk bersumpah di depan
sidang, baik untuk menggantungkan putusannya kepada sumpah itu, ataupun untuk
menetapkan suatu jumlah uang yang akan dikabulkan
237

(2) Dalam hal yang terakhir itu Pengadilan harus menetapkan jumlah uang yang
setinggi-tingginya yang dapat diterima atas dasar kepercayaan pada sumpah Penggugat.

15. SUMPAH PEMUTUS


Pasal 183 RBg
1) Juga, apabila tiada bukti sama sekali untuk menguatkan gugatannya atau bantahan
yang diajukan terhadapnya, pihak yang satu dibolehkan meminta kepada pihak
lawannya untuk mengangkat sumpah guna menggantungkan kepada putusan
perkaranya pada sumpah tersebut, asal saja sumpah itu berhubungan dengan suatu
perbuatan yang telah dilakukan oleh pihak yang kepada sumpahnya akan
digantungkan putusan perkara itu.
2) Apabila perbuatan tersebut adalah suatu perbuatan dari kedua belah pihak, maka
pihak yang tidak suka mengangkat sumpah yang diperintahkan kepadanya,
dibolehkan mengembalikan sumpah itu kepada pihak lawannya.
3) Barang siapa yang mendapat perintah untuk bersumpah dan menolak mengangkatnya
atau mengembalikannya, ataupun juga yang tadinya memerintahkan sumpah tetapi
setelah itu dikembalikan kepadanya, menolak mengangkat sumpah itu, harus
dikalahkan dalam perkaranya.

16. SUMPAH YANG DILAKUKAN OLEH KUASA


(4) Sumpah hanya dapat dibebankan, dikembalikan atau diterima oleh pihak yang
bersangkutan itu sendiri atau oleh seorang yang khusus dikuasakan untuk itu (1929,
1931 BW dan seterusnya).
Pasal 184 RBg
Sumpah, baik yang diperintahkan oleh hakim atau yang dibebankan oleh satu pihak
kepada lawannya atau dikembalikan oleh pihak lawan tersebut harus diucapkan oleh
pihak itu sendiri, kecuali apabila Pengadilan Negeri berdasarkan alasan-alasan yang penting
mengizinkan salah satu pihak untuk menyuruh pengucapan sumpah itu dilakukan oleh
seorang yang dikuasakan khusus untuk itu, kuasa tersebut hanya dapat diberikan dengan
suatu akta seperti yang dimaksud dalam Pasal 147 ayat (3) RBg, yang mencantumkan
dengan teliti dan cermat isi sumpah itu.
Catatan :
Pasal 147 ayat (3) RBg :
Surat kuasa seperti yang dimaksud, boleh dengan suatu akta notaris, dengan akta yang
dibuat oleh Panitera Pengadilan Negeri yang dalam daerah hukumnya orang yang
memberikan kuasa itu bertempat tinggal atau sebenarnya berdiam, boleh juga dengan
238

akta di bawah tangan yang dilegalisir serta didaftar menurut ordonansi dalam Stbl 1916
Nomor 46.

17. CARA MELAKUKAN SUMPAH


Pasal 185 RBg
(1) Semua pengangkatan sumpah dilakukan dalam persidangan Pengadilan Negeri
kecuali jika terdapat halangan yang sah yang tidak memungkinkan atau jika hakim
memerintahkan pengangkatan sumpah itu dilakukan di dalam kuil atau di tempat lain
yang dipandang suci. Dalam hal demikian maka Ketua Pengadilan Negeri dapat
menguasakan kepada salah seorang Hakim anggota dengan dibantu oleh Panitera
yang berkewajiban membuat berita acara pengambilan sumpah dari pihak yang
berhalangan datang itu di rumahnya atau ditempat lain yang ditunjuk oleh Hakim.
(2) Jika sumpah harus diangkat di luar daerah hukum Pengadilan, maka Ketua meminta
kepada pemerintah setempat dalam daerah hukumnya terletak tempat mengangkat
sumpah itu, akan mengambil sumpah itu dan akan mengirimkan berita acara yang
dibuat tentang hal itu dengan segera.
(3) Tiada suatu sumpah boleh diambil selainnya dengan hadirnya pihak lawan, ataupun
setelah pihak lawan itu dipanggil sah.

18. PEMBUKTIAN
Pasal 282 RBg
Pengadilan Negeri dalam hal pembuktian dan hal menerima atau menolak
menerima alat-alat bukti dalam perkara perdata hendaklah memperhatikan aturan pokok
sebagai berikut :

19. MEMBUKTIKAN
Pasal 283 RBg
Barangsiapa yang mendalilkan mempunyai suatu hak, atau guna menguatkan
haknya atau untuk membantah hak orang lain, menunjuk kepada sesuatu peristiwa,
diwajibkan membuktikan hak atau peristiwa tersebut.

20. ALAT-ALAT BUKTI


Pasal 284 RBg
Alat-alat bukti terdiri atas :
bukti tulisan;
bukti dengan saksi-saksi;
persangkaan-persangkaan;
239

pengakuan;
sumpah.
segala sesuatu dengan mengindahkan ketentuan-ketentuan yang diadakan dalam pasal-
pasal yang berikut :

21. AKTA OTENTIK


Pasal 285 RBg
Akta otentik adalah akta yang sedemikian rupa dibuat dalam bentuk yang
ditetapkan dalam perundang-undangan oleh atau dihadapan pejabat-pejabat umum yang
berwenang di tempat pembuatan surat itu, menghasilkan pembuktian yang lengkap
tentang segala sesuatu yang tercantum didalamnya dan bahkan mengenai segala sesuatu
yang secara gamblang dipaparkan didalamnya bagi pihak-pihak dan para ahli waris serta
mereka yang mendapat hak dari padanya, sepanjang apa yang dipaparkan itu mempunyai
hubungan yang langsung dengan masalah pokok yang diatur dalam akta tersebut.

22. AKTA DI BAWAH TANGAN


Pasal 286 RBg
(1) Dipandang sebagai akta di bawah tangan yaitu surat, daftar, surat urusan rumah
tangga dan surat yang ditanda tangani dan dibuat dengan tidak memakai bantuan
seorang pejabat umum.
(2) Tanda tangan di bawah surat di bawah tangan disamakan suatu cap jari yang dibuat
di bawah surat itu dan disahkan oleh keterangan yang diberi tanggal dari seorang
notaris atau pejabat umum lainnya, yang akan ditunjukkan dengan ordonansi.
Keterangan itu harus menyatakan bahwa ia kenal orang yang membuat cap jempol
tersebut, atau bahwa orang itu telah diperkenalkan kepadanya, bahwa isi akta itu
telah dibacakan dengan terang kepada orang yang membuat cap jari tersebut, dan
bahwa sesudah itu cap jari itu dibuat dihadapan notaris atau pejabat umum dimaksud.
(3) Surat itu dibukukan oleh notaris atau pejabat umum itu (register).
(4) Pernyataan dan pencatatan dalam buku itu dilakukan menurut ketentuan peraturan
(ordonnantie) yang telah dikeluarkan atau yang akan dikeluarkan.
Pasal 287 RBg
(1) Jika pihak-pihak yang berkepentingan menghendakinya, maka di luar dari hal yang
ditentukan dalam ayat (2) pasal yang lalu, dapat pula surat-surat di bawah tangan
yang telah ditanda tangani, dilengkapi dengan keterangan yang dibubuhi dengan hari
dan tanggal pembuatannya oleh seorang Notaris atau seorang pejabat lain yang
ditunjuk untuk itu dengan sebuah peraturan (ordonnantie), dari mana ternyata bahwa
ia kenal akan si penanda tangan atau telah diperkenalkan kepadanya; bahwa isi akta
240

tersebut telah dijelaskan kepada si penanda tangan dan bahwa kemudian penanda
tanganan dilakukan dengan disaksikan oleh pejabat tersebut.
(2) Untuk ini berlaku ketentuan ayat ke – 3, dan ke – 4 pasal yang lalu.
Pasal 288 RBg
Surat-surat di bawah tangan yang berasal dari orang-orang Indonesia atau
golongan timur asing, yang telah diakui kebenarannya oleh orang yang akan dilawan
dengan surat itu atau dengan suatu cara yang sah dipandang sebagai telah diakui
kebenarannya menimbulkan pembuktian yang lengkap yang sama dengan akta otentik
bagi pihak-pihak yang menanda tanganinya serta ahli waris mereka dan yang mendapat
hak dari pada mereka.
Pasal 289 RBg
Barangsiapa yang diminta keterangannya tentang suatu surat di bawah tangan
harus mengakui atau menyangkal tulisannya dengan sungguh-sungguh, akan tetapi bagi ahli
warisnya atau sekalian orang yang mendapat hak dari padanya, sudah cukup, kalau mereka
menerangkan bahwa mereka tidak mengakui tulisan atau tanda tangan itu sebagai tulisan
atau tanda tangan orang yang diwakilinya.
Pasal 290 RBg
Jika seorang tidak mengakui tulisannya atau tanda tangannya, atau jika ahli
warisnya atau sekalian orang yang mendapatkan hak dari padanya menerangkan, bahwa
mereka tidak mengakui tulisan atau tanda tangan itu, maka Hakim dapat memerintahkan
supaya kebenaran tulisan atau tanda tangan diperiksa mengenai keasliannya.
Pasal 291 RBg
(1) Surat perjanjian hutang di bawah tangan dari suatu pihak, untuk membayar uang
tunai atau suatu barang, yang dapat ditentukan harganya, harus ditulis seluruhnya
dengan tangan oleh orang yang menanda tangani surat perjanjian itu, atau sekurang-
kurangnya orang yang menanda tangani itu harus menulis di bawahnya dengan
tangannya, lain dari pada tanda tangan juga menyebut dengan huruf, jumlah atau
besarnya atau banyaknya barang yang harus dibayar atau diserahkan.
(2) Jika tidak demikian, maka akta yang ditanda tangani itu kalau perjanjian tersebut
disangkal, hanya dapat diterima sebagai suatu permulaan bukti dengan surat.
(3) Ketentuan pasal ini tidak berlaku pada surat saham dalam pinjaman obligasi,
demikian juga pada surat perjanjian hutang, yang dibuat oleh orang yang berhutang
dalam melakukan perusahaannya dan tidak juga pada surat di bawah tangan yang
dilengkapi dengan sebuah keterangan, sebagai yang dimaksud dalam Pasal 286 ayat
(2) dan Pasal 287 RBg.
241

Pasal 292 RBg


Jika jumlah yang diterangkan pada akta itu, berbeda dengan jumlah yang tertulis
pada persetujuan itu, maka perjanjian dipandang sebagai dibuat untuk jumlah yang
terkecil, biarpun akta beserta persetujuan itu ditulis oleh orang yang sama oleh orang
yang membuat perjanjian itu, kecuali kalau dapat dibuktikan bagian mana dari kedua bagian
itu yang salah.
Pasal 293 RBg
Akta di bawah tangan, kalau tidak dilengkapi dengan sebuah keterangan, sebagai
dimaksud dalam Pasal 286 ayat (2) dan Pasal 287 RBg, hanya berkekuatan tentang
tanggalnya akan melawan orang lain, mulai dari pada hari surat itu dicap dan dibukukan
menurut Stbl 1916 No. 46; atau mulai dari pada hari matinya orang atau salah seorang
dari orang yang menanda tangani surat tersebut; atau dari hari diterangkan adanya dengan
akta yang dibuat oleh pejabat umum; ataupun mulai dari hari orang lain, yang dilawan
dengan akta tersebut, sudah mengakui dengan surat adanya akta tersebut.
Pasal 294 RBg
(1) Daftar dan urusan rumah tangga tidak menjadikan tanda bukti bagi keuntungan orang
yang menulis surat itu sendiri, surat itu menjadikan bukti melawan orang itu :
a. Di dalam segala hal surat itu menyebutkan dengan sungguh suatu bayaran yang
sudah diterima;
b. Jika daftar dan surat itu menyebut dengan nyata, bahwa peringatan itu dibuat
akan menambahi suatu keterangan dalam surat tanda hak guna orang, yang bagi
keuntungannya daftar dan surat itu menyatakan suatu perjanjian.
(2) Di dalam hal lain, maka Hakim harus mengindahkan daftar dan surat itu sekedar
dipandang patut.
Pasal 295 RBg
Dicabut dengan Stbl 1927 No. 576.
Pasal 296 RBg
Hakim adalah bebas untuk memberikan kepada tata buku setiap orang suatu
kekuatan pembuktian yang sedemikian yang menguntungkan bagi orang itu, sebagaimana
menurut pendapatnya dalam tiap-tiap kejadian khusus harus diberikannya.
Pasal 297 RBg
(1) Catatan, yang dibuat oleh seorang penagih hutang pada suatu surat tanda hak, yang
selalu ada padanya, harus dipercaya, meskipun catatan itu tidak ditanda tanganinya
atau tidak tidak diberi tanggal, jika yang tertulis itu berguna akan membebaskan
orang yang akan berhutang.
242

(2) Demikian pula harus dipercaya catatan yang dibuat oleh penagih hutang pada
tembusan suatu tanda hak atau pada suatu tanda terima bayaran utang itu ada pada
orang yang berhutang.
Pasal 298 RBg
Orang yang punya suatu surat tanda hak boleh diterima, supaya surat tanda hak
itu diperbarui dengan ongkos sendiri, jika tulisannya tidak dapat dibaca lagi, karena
sudah tua atau karena sebab lain.
Pasal 299 RBg
Jika suatu surat tanda hak kepunyaan beberapa orang, maka diantara mereka itu
dapat meminta supaya surat tanda hak itu disimpan di tempat lain, dan dapat menyuruh
membuat suatu salinannya atau ikhtisarnya dengan ongkos sendiri.
Pasal 300 RBg
Dalam setiap saat berperkara, maka salah satu pihak boleh meminta kepada
hakim agar memerintahkan kepada pihak lainnya supaya menyerahkan surat tentang
perkara yang dipersengketakan kepunyaan kedua belah pihak, yang ada di dalam
tangannya.
Pasal 301 RBg
(1) Kekuatan suatu alat bukti surat terdapat dalam akta asli.
(2) Jika ada akta yang asli, maka salinannya dan ikhtisarnya hanya boleh dipercaya,
kalau sesuai dengan surat asli tersebut, yang selalu boleh diminta untuk
diperlihatkan.
Pasal 302 RBg
Jika akta asli sudah tidak ada lagi, maka salinan itu menjadikan bukti dengan
mengingat aturan yang tersebut di bawah ini :
1. Grosse atau salinan yang pertama dikeluarkan menjadikan bukti yang sama dengan
akta asli; demikian pula halnya salinan, yang dibuat dengan perintah Hakim
dihadapan kedua belah pihak, atau jika kedua belah pihak itu sudah dipanggil dengan
patut, dan begitu juga halnya salinan, yang dibuat dihadapan kedua belah pihak dan
dengan kerelaan mereka berdua.
2. Salinan, yang dibuat dengan tidak ada bantuan hakim atau dengan tidak ada izin
kedua belah pihak dan sesudah dikeluarkan grosse atau salinan yang pertama,
menurut asli surat akta itu (minuut) oleh Notaris, yang dihadapannya dibuat surat
akta itu, atau oleh seorang dari penggantinya atau oleh pejabat, yang karena
jabatannya menyimpan minuut dan berkuasa akan mengeluarkan salinannya, dapat
diterima oleh hakim sebagai bukti yang cukup dan dalam hal akta asli itu hilang.
243

3. Jika salinan yang dibuat menurut suatu akta, tidak dibuat oleh Notaris, yang
membuat akta itu, atau oleh pejabat umum sebagai penyimpan minuut, maka salinan
itu boleh menjadikan permulaan keterangan dengan surat saja.
4. Salinan yang sah dari suatu salinan surat yang sah atau surat akta di bawah tangan,
menurut keadaan dapat menjadi permulaan bukti dengan surat.
Pasal 303 RBg
Hal menyalin suatu akta ke dalam daftar umum, hanya merupakan suatu permulaan
alat bukti dengan surat.
Pasal 304 RBg
Surat akta pengakuan melepaskan orang dari pada kewajiban akan menunjukkan
surat tanda hak yang asli asal saja didalamnya cukup nyata isi surat tanda hak itu.
Pasal 305 RBg
(1) Sebuah akta yang didalamnya dibenarkan atau dikuatkan suatu perjanjian, yang
menurut undang-undang dapat diminta supaya dibatalkan atau ditiadakan, hanyalah
berharga, jika akta itu menyebut isi pokok dari perjanjian itu, demikian pula segala
sebab maka hal membatalkannya boleh diminta dan maksud akan memperbaiki
kekurangan, yang jadi alasan permintaan itu.
(2) Jika tidak ada akta yang membenarkan atau menguatkan, maka cukup jika perjanjian
itu diturut atas kemauan sendiri, sesudah waktu akta itu dapat ditetapkan atau dikuatkan
dengan cara yang dimungkinkan.
(3) Hal menetapkan, menguatkan atau menurut suatu perjanjian atas kemauan sendiri,
yang dibuat menurut cara dan pada waktu yang dikehendaki oleh undang-undang,
dipandang sebagai meninggalkan upaya dan perlawanan yang dalam hal lain akan
dapat dikemukakan untuk melawan akta itu, akan tetapi hal itu tidak mengurangi hak
orang lain.

23. SAKSI HANYA SEORANG


Pasal 306 RBg
Keterangan seorang saksi saja, tanpa suatu alat bukti lain, di muka Pengadilan
tidak boleh dipercaya.

24. KESAKSIAN BEBERAPA ORANG YANG BERKAITAN


Pasal 307 RBg
Jika kesaksian-kesaksian berbagai orang, mengenai berbagai peristiwa, terlepas
satu dengan yang lainnya, dan masing-masing berdiri sendiri, namun karena bersesuaian
dan berhubungan satu sama lain menguatkan suatu peristiwa tertentu, maka terserahlah
244

kepada Hakim untuk memberikan kekuatan kepada kesaksian-kesaksian yang masing-


masing berdiri sendiri itu, sebagaimana dikehendaki oleh keadaan.

25. SYARAT-SYARAT SUATU KESAKSIAN


Pasal 308 RBg
(1) Tiap-tiap kesaksian harus disertai dengan alasan-alasan mengapa saksi mengetahui
hal-hal yang diterangkan.
(2) Pendapat-pendapat maupun perkiraan-perkiraan tertentu, yang diperoleh dengan
jalan pikiran, bukanlah kesaksian.

26. NILAI KESAKSIAN


Pasal 309 RBg
Dalam menilai suatu kesaksian, Hakim harus memperhatikan khusus kecocokan
kesaksian satu dengan kesaksian yang lain; kecocokan antara kesaksian-kesaksian dengan
apa yang di dalam sidang diketahui dari sumber-sumber lain mengenai duduknya perkara;
sebab-sebabnya yang mungkin membuat para saksi menerangkan tentang duduknya perkara
secara begini atau begitu; cara hidup, kesusilaan dan kedudukan para saksi, dan pada
umumnya segala sesuatu yang mungkin dapat mempengaruhi hal dapat atau tidak dapatnya
dipercaya para saksi.

27. PERSANGKAAN
Pasal 310 RBg
Persangkaan-persangkaan belaka, yang tidak berdasarkan sesuatu ketentuan
undang-undang, hanya dapat diperhatikan oleh hakim dalam pemutusan perkaranya,
apabila persangkaan-persangkaan tersebut penting, cermat, tertentu dan cocok satu sama
lain.

28. PENGAKUAN
Pasal 311 RBg
Pengakuan yang dilakukan di muka Hakim, yang dilakukan oleh seseorang
secara pribadi atau dengan perantaraan seorang kuasa yang secara khusus dikuasakan untuk
itu, memberikan suatu bukti yang sempurna.
245

29. PENGAKUAN DI LUAR SIDANG


Pasal 312 RBg
Adalah diserahkan kepada penilaian dan kewaspadaan hakim, tentang kekuatan
apakah yang akan diberikannya kepada suatu pengakuan secara lisan, yang telah
dilakukan di luar sidang pengadilan.

30. PENGAKUAN HARUS DITERIMA SELURUHNYA


Pasal 313 RBg
Suatu pengakuan harus diterima secara keseluruhan, dan tidaklah diperkenankan
kepada Hakim untuk menerima bagian yang satu tetapi menolak bagian yang lainnya,
sehingga merugikan bagi pihak yang melakukannya, terkecuali apabila si berhutang pada
kesempatan itu, guna membebaskan dirinya, telah mengemukakan peristiwa-peristiwa
yang dibuktikan ketidak benarannya.

31. SUMPAH
Pasal 314 RBg
Dari pihak yang di dalam sidang mengucapkan sumpah yang dibebankan oleh
pihak lawannya atau yang dikembalikan kepadanya ataupun yang diperintahkan Hakim,
tidak boleh diminta sesuatu pembuktian lain untuk menguatkan apa yang telah diucapkan
dalam sumpah sebagai hal yang benar.
246

LAMPIRAN III

ATURAN-ATURAN TENTANG DAYA BUKTI SURAT-SURAT


DI BAWAH TANGAN YANG DIPERBUAT OLEH ORANG INDONESIA
ASLI ATAU OLEH ORANG YANG DISAMAKAN DENGAN DIA
(ORANG TIMUR ASING LAIN DARI ORANG JEPANG)

CATATAN :
Ketentuan tentang daya bukti surat-surat di bawah tangan yang berlaku untuk daerah luar
Jawa dan Madura adalah Pasal 286 RBg sampai Pasal 305 RBg (Stbl 1927 Nomor 227);
Pasal-pasal di bawah ini serupa dengan bunyi Pasal 286 RBg sampai 305 RBg.

Dengan Ord. Tanggal 14 Maret 1867 (Stbl. 1867 No. 29, dirubah dan ditambah dengan
Stbl. 1916 Nomor 43, 44 dan 746 dan Stbl. 1938 Nomor 276) ditetapkan :

Gubernur Jenderal dan sebagainya :

Menimbang keperluan membaharui aturan Perundang-undangan mengenai daya


bukti surat-surat di bawah tangan yang diperbuat (lihat di atas); dan menghapuskan halangan
dan rintangan yang terpancar dari aturan-aturan itu;
Memperkenankan dan memaklumkan :
Sambil mencabut segala aturan yang berlawanan dengan itu terutama sekali :
a. Pelakat Pemerintah Agung tanggal 29 Mei 1690;
b. Peraturan tentang bukti surat yang ditetapkan dalam Pasal 171 dan 172 Reglemen (yang
lama) tentang melakukan pekerjaan kepolisian, peradilan perkara sipil dan tuntutan
pidana bagi orang Indonesia asli dan orang yang disamakan dengan dia di tanah Jawa dan
Madura;
c. Pasal 229 Kitab Undang-undang Hukum Dagang;
d. Pasal 3 aturan mengenai hal melakukan Undang-undang Eropa bagi orang yang
disamakan dengan orang Indonesia asli (ialah orang bangsa Timur Asing) yang
diundangkan dalam Pasal 1 Ord. Tanggal 8 Desember 1855 (Stbl. No. 79).
Menetapkan untuk bangsa Indonesia asli dan penduduk yang disamakan dengan dia,
aturan-aturan yang berikut :
247

Pasal 1

Sebagai surat-surat di bawah tangan dianggap akta-akta yang ditanda tangani di bawah
tangan, surat-surat, register-register, surat-surat rumah tangga dan lain-lain tulisan yang
ditanda tangani, yang dibuat tanpa bantuan seorang pejabat umum.
Dengan penandatanganan sebuah surat di bawah tangan dipersamakan cap jari yang
dibubuhkan dibawahnya, disahkan dengan suatu keterangan yang bertanggal dari seorang
notaris atau seorang pejabat lain yang ditunjuk oleh undang-undang, dari mana ternyata
bahwa ia mengenal si pembubuh cap jari atau bahwa orang ini telah diperkenalkan
kepadanya, bahwa isi akta dengan jelas, telah dipertunjukkan kepada si pembubuh cap jari itu,
dan bahwa setelah itu cap jari tersebut dibubuhkan dihadapan pejabat tersebut.
Pejabat tersebut mencatat tulisan itu dalam sebuah buku.

Pasal 1a

Apabila para yang berpekentingan menghendakinya, maka juga di luar hal-hal yang
dimaksudkan dalam ayat kedua dari pasal yang lalu, pada akta-akta yang telah ditanda tangani
di bawah tangan, dapat juga diberikan suatu keterangan yang bertanggal dari seorang pejabat
lain yang ditunjuk oleh undang-undang, darimana ternyata bahwa ia mengenal si penanda
tangan atau bahwa orang ini telah diperkenalkan kepadanya, bahwa isi akta dengan jelas telah
dipertunjukkan kepada si penanda tangan itu, dan bahwa setelah itu dilakukan penanda
tanganan dihadapan pejabat tersebut.
Dalam hal ini berlaku pula ketentuan dalam ayat (3) dari pasal yang lalu :

Pasal 1b

Surat-surat di bawah tangan, berasal dari orang-orang Indonesia atau orang-orang


yang dipersamakan dengan mereka, yang diakui oleh mereka terhadap siapa surat- surat itu
diajukan, atau yang berdasarkan suatu ketentuan undang-undang dianggap sebagai telah
diakui, memberikan terhadap para penandatangannya suatu pembuktian yang sempurna
seperti suatu akta otentik.

Pasal 2

Barangsiapa, yang terhadapnya diajukan suatu surat di bawah tangan, diwajibkan


secara tegas mengakui atau menyangkal tanda tangannya; tetapi bagi para ahli warisnya, atau
orang-orang yang mendapat hak dari padanya, cukuplah jika mereka menerangkan tidak
mengakui surat atau tanda tangan itu sebagai surat atau tanda tangan orang yang mereka
wakili.
248

Pasal 3

Jika seorang menyangkal surat atau tanda tangannya, ataupun jika para ahli warisnya
atau orang-orang yang mendapat hak dari padanya, menerangkan tidak mengakuinya, maka
Hakim harus memerintahkan supaya keaslian dari pada surat atau tanda tangan tersebut
diperiksa di muka Pengadilan.

Pasal 4

Perikatan-perikatan utang sepihak, di bawah tangan, untuk membayar sejumlah uang


tunai atau memberikan suatu barang yang dapat ditetapkan atas suatu harga tertentu, harus
seluruhnya ditulis dengan tangannya si penandatangan sendiri atau paling sedikit, selainnya
tanda tangan, harus ditulis dengan tangannya si penandatangan sendiri atau penyetujuan yang
menyebutkan jumlah uang atau barang yang terutang.
Jika tidak demikian, maka apabila perikatan itu dipungkiri, akta yang ditanda tangani
itu hanya dapat diterima sebagai suatu permulaan pembuktian dengan surat.
Ketentuan-ketentuan pasal ini tidak berlaku terhadap surat-surat andil atau suatu
utang obligasi, begitu pula tidak berlaku terhadap perikatan-perikatan utang yang dibuat oleh
si berutang di dalam menjalankan perusahaannya, dan demikian pula tidak berlaku terhadap
akta-akta di bawah tangan yang dibubuhi suatu keterangan sebagaimana termaksud dalam
ayat kedua dari Pasal 1 dan dalam Pasal 1 a.

Pasal 5

Apabila jumlah, yang disebutkan di dalam aktanya sendiri berselisih dengan jumlah
yang disebutkan dalam keterangan penyetujuannya, maka perikatan itu dianggap telah
diadakan untuk jumlah yang paling sedikit, bahkan juga dalam halnya akta beserta
penyetujuannya kedua-duanya seluruhnya ditulis dengan tangannya pihak yang telah
mengikatkan dirinya, terkecuali apabila dapat dibuktikan dalam bagian mana kekeliruan itu
telah terjadi.

Pasal 6

Akta-akta di bawah tangan, sekedar tidak dibubuhi suatu pernyataan sebagaimana


termaksud dalam ayat (2) dalam Pasal 1 dan Pasal 1 a, tidak mempunyai kekuatan terhadap
orang-orang pihak ketiga, mengenai tanggalnya, selainnya sejak dibubuhkan pernyataan oleh
seorang notaris atau seorang pejabat lain yang ditunjuk oleh undang-undang, dan
dibukukannya menurat ordonansi dalam Lembaran Negara Tahun 1916 No. 46, atau sejak
hari meninggalnya si penandatangan maupun salah seorang dari para penandatangan; atau
sejak hari dibuktikannya tentang adanya akta-akta di bawah tangan itu dari akta-akta yang
249

dibuat oleh seorang pejabat umum atau pula sejak hari diakuinya akta-akta di bawah itu
secara tertulis oleh orang-orang pihak ketiga terhadap siapa akta-akta itu dipergunakan.

Pasal 7

(dihapus dengan Stbl 1916 Nomor 746).


250

LAMPIRAN IV

“ATURAN TENTANG CARA MENANDAI


SURAT–SURAT (AKTA-AKTA) DI BAWAH
TANGAN”

Dengan Ord. Tanggal 17 Januari 1916 = Stbl. 1916 No.46 jo.43, dir. dit. Dengan
Stbl.1917/241,1919/650 dan 776;1924/383;1931/168 dan 423;1925/287,558 dan
666;1931/168 dan 423 jo.1939/288;1932/204;1934/659 dan 1949/231, ditetapkan :

Pasal 1

Selain dari notaris yang di wajibkan menandai surat-surat (akta-akta) di bawah


tangan dan tanda tangan atau cap (sidik) jari tangan dalam surat-surat itu, di tunjuk pula :
Ke-1. Pegawai- pegawai bangsa Eropa dalam pemerintahan1 terkecuali kepala-kepala
pemerintahan gewest, yaitulah asisten residen, sekretaris keresidenan dan kontrolir;
Ke-2. Ketua pengadilan negeri dan ketua pengadilan untuk bangsa Indonesia di luar tanah
Jawa dan Madura yang sederajat dengan pengadilan negeri2;
Ke-3. Walikota;
Ke-4. Bupati di tanah Gubernemen di pulau Jawa dan Madura3 kalau bupati sedang tak ada
atau berhalangan : patih yang di perbantukan kepadanya;
Ke-5. Kepala distrik di tanah Gubernemen di pulau Jawa dan Madura4;
Ke-6. (harus dianggap kini sama saja dengan bunyi foot noot 1).

Pasal 2

(1) Bunyinya keterangan yang di bubuh pada surat di bawah tangan oleh notaris atau
pegawai yang di maksudkan dalam pasal 1 itu begini :
“saya yang bertanda tangan di bawah ini Notaris (Walikota, Wedana,
Sekretaris keresidenan, ketua pengadilan negeri, bupati kepala daerah………….)
di……………menerangkan, bahwa kepada orang nama…………yang saya kenal
(yang dirinya diperkenalkan kepada saya oleh ………) sudah saya kasih mengerti
terang bunyi surat akta ini, dan sesudahnya lantas nama ………..tersebut di atas
menaruhkan tanda tangannya (cap jari tangannya) di hadapan saya.”
(2) Akta-akta di bawah tangan yang tidak ada keterangan seperti tersebut dalam ayat
pertama kalau mau di jadikan surat buat melawan perkara pada orang lain, mengenai
tanggal bulannya akta itu, dapat di tandai (gewaartmerkt) oleh notaris atau oleh salah
satu pegawai yang di tunjuk guna hal itu sebagaimana tersebut dalam Pasal 1, dengan
251

di bubuhi perkataan : “ditandai” di bawah akta itu dan ditanda tangani dengan
menyebutkan pula hari bulan ketika penandaan itu berlaku.
(3) Kalau akta itu ada memakai beberapa halaman, maka tiap -tiap halaman mesti ditaruh
nomor dan diparap oleh notaris atau oleh pegawai lainnya itu.

Pasal 3

(1) Notaris atau pegawai yang ditunjuk dalam Pasal 1 harus membukukan akta itu ke
dalam daftar terasing yang disediakan olehnya untuk itu, daftar mana sama juga
dengan repertoar-repertoarnya harus ditandai dan diparap pada setiap halaman
disudut sebelah atasnya serta menyebutkan di atas akta itu nomor yang tertulis dalam
daftar pembukuannya.
(2) Pembukuan dilakukan dengan menyebutkan (menuliskan) :
a. nomor dan tanggalnya waktu masuk buku;
b. nama orang yang menandatangani atau yang membubuhi cap jari tangan pada
akta itu;
c. tanggal dan ringkasan isi (bunyi) surat akta itu.

Pasal 4

(1) Buat pekerjaan yang dimaksud dalam ordonansi ini,untuk notaris atau pegawai yang
ditunjuk dalam pasal 1 diatas, diijinkan meneima bayaran Rp.3, - (tiga rupiah) untuk
setiap akta, sebagai dimaksud dalam ayat 2 pasal 2; untuk setiap surat lainnya
bayaran itu Rp.3,- (tiga rupiah) juga, jika surat itu berisi tidak lebih dari 450 suku
kata dan bila lebih dari itu maka untuk tiap-tiap 450 suku kata atau sebagiannya
harus dibayar Rp.3,- (tiga rupiah) sedang selain dari itu buat setiap tanda tangan atau
cap jari tangan yang harus di tandai wajib dibayar Rp.3,- (tiga rupiah).
(2) Uang imbalan (pembayaran) yang diterima oleh para pegawai yang ditunjuk dalam
nomor ke-1 dan ke-2 pada Pasal 1 masuk menjadi keuntungan k as negeridan harus
disetor oleh mereka tiap-tiap bulan.
(3) Uang imbalan yang diterima oleh wali kota masuk menjadi keuntungan kas kota
prajanya.
(4) Uang imbalan yang diterima oleh bupati kepala daerah, oleh patih wakil bupati, dan oleh
kepala kawedanan masuk menjadi keuntungan kas daerah kabupatennya.
(5) (Harus dianggap tidak berlaku lagi berhubung daerah -daerah swapraja di Surakarta
dan Jogjakarta sudah tidak ada lagi).

Pasal 5

Mengenai berlakunya Ord. ini, yaitu mulai dari tanggal 1 April 1916.
252

CATATAN :
1
Baca kini : “ pegawai- pegawai pamongpraja yang mengepalai kawedanan atau
kabupaten dan sekretaris keresidenan”.
2
Baca kini : “ semua ketua pengadilan negeri di seluruh Indonesia”.
3
Baca kini : “ semua bupati kepala daerah diseluruh Indonesia”.
4
Baca kini : “ segala kepala kawedanan diseluruh Indonesia”.
253

LAMPIRAN V

PERBANDINGAN REGLEMEN INDONESIA YANG DIBAHARUI (HET


HERZIENE INDONESISCH REGLEMENT/HIR, STBL 1941 – 44)
DENGAN REGLEMEN UNTUK DAERAH SEBERANG
(RECHTSREGLEMENT BUITENGEWESTEN/RBG, STBL 1927 – 227)

Pasal-Pasal Yang Memuat Ketentuan Pembuktian


(Dalam Perkara Perdata)

1. TATA CARA PEMERIKSAAN SURAT


Pasal 137 HIR/Pasal 163 RBg
Para pihak secara timbal balik dapat meminta melihat bukti-bukti tulisan dari
masing-masing, yang diserahkan kepada Hakim.
Pasal 138 HIR/Pasal 164 RBg
(1) Apabila suatu pihak menyangkal keaslian sesuatu bukti yang telah diajukan oleh
pihak lawan, maka Pengadilan Negeri dapat mengadakan pemeriksaan tentang hal
itu, setelah itu akan memutuskan apakah surat yang dibantah tersebut dapat atau
tidak dipergunakan dalam pemeriksaan di muka sidang.
(2) Apabila ternyata bahwa dalam melakukan pemeriksaan tersebut perlu dipergunakan
surat-surat yang berada dalam tangan pejabat-pejabat umum penyimpan akta-akta,
maka Pengadilan Negeri akan memerintahkan supaya surat-surat tersebut diajukan
pada suatu sidang yang ditentukan untuk itu.
(3) Jika terdapat keberatan terhadap pengajuan surat-surat, baik disebabkan karena
sifatnya surat-surat tersebut maupun disebabkan karena jauhnya tempat tinggal
pejabat umum penyimpan akta-akta tersebut, maka Pengadilan akan memerintahkan
supaya pemeriksaan itu dilakukan di Pengadilan Negeri atau dilakukan oleh Kepala
Pemerintahan setempat dari tempat tinggal pejabat umum tersebut, atau supaya
dalam jangka waktu tertentu surat-surat itu dikirimkan kepada Ketua Pengadilan
dengan suatu cara sebagaimana ditetapkan olehnya. Pengadilan Negeri yang
dimaksud terakhir atau Kepala Pemerintahan setempat harus membuat berita acara
tentang pemeriksaan yang telah dilakukannya dan mengirimkannya kepada
Pengadilan Negeri yang dimaksud pertama.
(4) Pejabat umum penyimpan akta-akta, tanpa sesuatu alasan yang sah melalaikan untuk
memenuhi perintah untuk mengajukan atau mengirimkan surat-surat yang
dimaksudkan, dapat atas permintaan yang berkepentingan, atas perintah Ketua dari
Pengadilan Negeri yang wajib memeriksa atau kepala Pemerintahan setempat yang
254

ditugaskan, dipaksa untuk mengajukan atau mengirimkan surat-surat tersebut dengan


jalan penyanderaan.
(5) Apabila surat yang dimaksudkan tidak merupakan suatu bagian dari sebuah register,
maka pejabat umum penyimpan akta-akta itu, sebelum mengajukan atau
mengirimkan surat-surat tersebut, harus membuat suatu salinan dari surat tersebut,
dengan maksud supaya salinan ini menjadi penggantinya, sampai diterima kembali
surat aslinya. Di bawah salinan tersebut dicatat sebab dibuatnya salinan itu, catatan
mana dibubuhkan pula pada salinan-salinan pertama dan salinan-salinan lainnya
yang dikeluarkan.
(6) Penggantian biaya harus diberikan kepada pejabat penyimpan akta-akta oleh pihak
yang mengajukan surat yang dibantah, sejumlah yang ditetapkan oleh Ketua
Pengadilan Negeri yang harus mengambil keputusan tentang keaslian surat tersebut.
(7) Apabila pemeriksaan tentang keaslian surat yang diajukan itu menimbulkan
persangkaan tentang adanya pemalsuan surat terhdap orang-orang yang masih hidup,
maka Pengadilan Negeri harus mengirimkan berkas pemeriksaannya kepada kekuasaan
yang berwenang mengadakan penuntutan.
(8) Perkara yang sedang diperiksa pada Pengadilan Negeri, demikian ditangguhkan
sampai diperolehnya keputusan dalam perkara pidananya.

2. SAKSI TIDAK MAU HADIR DI PERSIDANGAN


Pasal 139 HIR/Pasal 165 RBg
(1) Apabila si Penggugat hendak menguatkan kebenaran gugatannya atau si Tergugat
hendak menguatkan kebenaran bantahannya dengan saksi-saksi, tetapi karena
keengganan mereka atau karena sesuatu alasan lain, sesuai dengan Pasal 121
HIR/Pasal 145 RBg, tidak mampu untuk membawa mereka ke sidang Pengadilan,
maka Pengadilan Negeri akan menetapkan lagi suatu hari sidang dimana
pemeriksaan akan dilangsungkan, dengan perintah supaya para saksi yang tidak
secara sukarela untuk menghadap di muka sidang, dipanggil oleh seorang pegawai
yang berwenang, untuk menghadap pada hari sidang yang telah ditetapkan itu.
(2) Suatu pemanggilan yang sama juga harus dilakukan terhadap para saksi yang
pemeriksaannya atas perintah Pengadilan Negeri karena jabatan.
Pasal 140 HIR/Pasal 166 RBg
(1) Apabila saksi yang telah dipanggil seperti itu juga tidak menghadap pada hari sidang
yang telah ditetapkan, ia dihukum membayar biaya yang telah dikeluarkan dengan
sia-sia itu.
(2) Ia akan dipanggil lagi atas biaya sendiri.
255

Pasal 141 HIR/Pasal 167 RBg


(1) Apabila saksi yang telah dipanggil lagi itu untuk kedua kalinya tidak menghadap
lagi, ia dihukum untuk membayar biaya yang dengan sia-sia yang telah dikeluarkan
dan pula untuk mengganti kerugian yang diterbitkan kepada para pihak yang
disebabkan karena tidak menghadap tersebut.
(2) Ketua Pengadilan kemudian dapat memerintahkan, supaya saksi yang tidak
menghadap itu dibawa ke muka sidang pengadilan dengan bantuan yang berwajib
untuk memenuhi kewajibannya.
Pasal 142 HIR/Pasal 168 RBg
Apabila saksi yang telah tidak datang menghadap itu dapat membuktikan bahwa
ia karena sesuatu alasan yang sah berhalangan untuk memenuhi panggilan, maka
Pengadilan, setelah saksi itu memberikan keterangannya sebagai saksi, akan
membebaskan dia dari penghukuman-penghukuman yang telah dijatuhkan terhadapnya.

3. PEMERIKSAAN SAKSI DI TEMPAT KEDIAMAN SAKSI


Pasal 169 RBg
Apabila ternyata seorang saksi oleh karena sakit atau cacat badan,
berhalangan untuk hadir menghadap ke persidangan Pengadilan, baik karena pada
saat itu tidak dapat hadir maupun untuk selama-lamanya, maka atas permintaan
pihak yang berkepentingan dan kalau kesaksian itu dianggap perlu oleh Pengadilan
Ketua mengangkat seorang komisaris dari pada anggota Pengadilan dan
memerintahkan komisaris itu pergi ke rumah saksi dengan bantuan Panitera
memeriksa saksi tidak dengan sumpah, berdasarkan segala pertanyaan yang
dituliskan oleh Ketua dan hasil pemeriksaan itu dibuat berita acara.

4. SAKSI BERTEMPAT TINGGAL DI LUAR WILAYAH HUKUM PENGADILAN


NEGERI
Pasal 143 HIR/Pasal 170 RBg
(1) Tiada seorangpun dapat dipaksa untuk memberikan kesaksian dalam suatu perkara
perdata menghadap di muka suatu Pengadilan Negeri, apabila Pengadilan itu terletak
di luar keresidenan dimana ia bertempat tinggal atau berdiam.
Pasal 143 ayat (2), (3), dan (4) HIR
(2) Dalam hal tidak menghadapnya seorang saksi yang telah dipanggil yang berada
dalam keadaan yang demikian, tidak boleh diucapkan sesuatu penghukuman
terhadapnya tentang tidak menghadapnya itu, tetapi pemeriksaan saksi tersebut harus
diperintahkan kepada Pengadilan Negeri yang di dalam wilayah hukumnya saksi itu
256

bertempat tinggal atau berdiam, sedangkan Pengadilan tersebut diwajibkan selekas-


lekasnya mengirimkan berita acara tentang pemeriksaan itu.
(3) Perintah yang demikian juga dapat dilakukan seketika tanpa dilakukannya
pemanggilan terlebih dahulu terhadap saksi tersebut.
(4) Berita acara tersebut harus dibacakan di muka, sidang.
Pasal 170 ayat (2), (3), (4), (5), dan (6) RBg
(2) Terhadap seorang saksi yang dalam keadaan seperti tersebut dalam ayat (1) di
atas dan tidak datang menghadap walaupun telah dipanggil, tidak dapat
dijatuhi hukuman, akan tetapi jika saksi itu tinggal atau berdiam dalam suatu
karesidenan di luar Jawa dan Madura, maka Ketua Pengadilan Negeri menyurati
pemerintah setempat yang di dalam wilayah hukumnya saksi itu tinggal atau
berdiam, untuk meminta bantuannya mendengar atau menyuruh memeriksa
keterangan saksi tersebut di bawah sumpah. Dalam keadaan seperti tersebut
dalam Pasal 1, maka saksi itu didengar di rumahnya.
(3) Jika karesidenan terbagi dalam beberapa daerah di bawah karesidenan dan
saksi bertempat tinggal atau berdiam dalam daerah di bawah karesidenan yang
lain daripada daerah karesidenan tempat kedudukan Pengadilan Negeri, maka
bila untuk kepentingan perkara saksi tersebut dianggap tidak perlu untuk
datang menghadap sendiri, Pengadilan Negeri berwenang meminta bantuan
pendengaran saksi itu oleh pemerintah setempat seperti tersebut di atas.
(4) Apabila saksi bertempat tinggal atau berdiam di Jawa atau Madura, maka
pemeriksaan saksi diserahkan kepada Pengadilan Negeri yang di dalam
wilayah hukumnya saksi tersebut bertempat tinggal atau berdiam.
(5) Berita acara pemeriksaan segera dikirimkan kepada Ketua Pengadilan Negeri,
berita acara tersebut dibacakan di persidangan.
(6) Perintah yang demikian juga dapat dilakukan seketika tanpa dilakukannya
pemanggilan terlebih dahulu terhadap saksi tersebut.

5. PEMERIKSAAN SAKSI DI PERSIDANGAN


Pasal 144 HIR/Pasal 171 RBg
(1) Para saksi yang menghadap pada hari yang telah ditentukan, harus dipanggil ke muka
sidang satu per satu.
(2) Ketua sidang akan menanyakan kepada mereka, nama, umur, pekerjaan dan tempat
tinggal atau tempat kediaman mereka, begitu pula apakah mereka mempunyai
hubungan darah atau perkawinan dengan para pihak yang berperkara atau salah satu
dari mereka.
257

6. YANG TIDAK DAPAT DIDENGAR SEBAGAI SAKSI


Pasal 145 HIR/Pasal 172 RBg
(1) Yang tidak boleh didengar sebagai saksi:
1. para keluarga sedarah dan semenda dalam garis lurus dari satu pihak;
2. suami atau isteri salah satu pihak, biarpun telah bercerai;
3. anak-anak yang tidak diketahui dengan tepat bahwa mereka telah mencapai
umur lima belas tahun;
4. orang-orang yang mempunyai sakit ingatan, biarpun mereka kadang-kadang
dapat memakai pikiran mereka.
Pasal 172 ayat (1) ke 2 RBg
(1) 2. Paman-paman dan bibi-bibi dari pihak ibu dan anak-anak dari saudara
perempuan di dalam Karesidenan Bengkulu, Sumatera Barat dan Tapanuli
sepanjang hukum waris disana bersesuaian dengan lembaga hukum adat.
(2) HIR / (3) Rbg Namun demikian para keluarga sedarah dan semenda itu dalam
perkara-perkara yang mengenai kedudukan hukum para pihak ataupun yang mengenai
suatu perjanjian kerja, tidak dilarang untuk didengar sebagai saksi.
(3) HIR / (4) RBg Hak untuk minta dibebaskan memberikan kesaksian, dalam perkara-
perkara sebagaimana dimaksud di atas, tidak diberikan kepada orang-orang yang
disebutkan di bawah nomor 1 dan 2 dari Pasal 146 HIR/Pasal 174 RBg.
Pasal 145 ayat (4) HIR/Pasal 173 RBg
Pengadilan Negeri berwenang untuk mendengar anak-anak atau orang-orang
yang sakit ingatan yang kadang-kadang dapat mempergunakan pikirannya, sebagaimana
dimaksudkan dalam ayat 1, tanpa pengangkatan sumpah, tetapi keterangan mereka itu
hanyalah boleh dipakai sebagai penjelasan.

7. YANG DAPAT MENGUNDURKAN DIRI SEBAGAI SAKSI


Pasal 146 HIR/Pasal 174 RBg
(1) Yang dapat minta dibebaskan dari kewajiban memberikan kesaksian :
1. saudara-saudara laki-laki maupun perempuan, dan ipar, laki-laki maupun
perempuan, dari salah satu pihak;
2. para anggota keluarga sedarah dalam garis lurus dan saudara-saudara laki-laki
maupun perempuan, dari suami atau isteri salah satu pihak;
3. semua orang yang disebabkan karena kedudukannya, pekerjaanya maupun
jabatannya menurut undang-undang, diwajibkan memegang rahasia, namun
hanyalah dan semata-mata mengenai hal yang pengetahuannya dipercayakan
kepada mereka dalam kedudukan, pekerjaan dan jabatan tersebut.
258

(2) Beralasan atau tidaknya kewajiban untuk memegang rahasia yang dikemukakan itu,
diserahkan kepada penilaian Pengadilan.

8. PENYUMPAHAN SAKSI
Pasal 147 HIR/Pasal 175 RBg
Apabila tidak telah dikemukakan sesuatu permintaan pembebasan ataupun
apabila permintaan ini dianggap tidak beralasan, maka seorang saksi, sebelum ia
memberikan keterangannya, harus disumpah menurut cara agamanya.
Pasal 148 HIR
Apabila di luar kejadian yang diatur dalam Pasal 146, seorang saksi yang sudah
menghadap di muka sidang, menolak mengangkat sumpah atau untuk memberikan
keterangan, maka Ketua Pengadilan atas permintaan pihak yang berkepentingan, akan
memerintahkan supaya saksi tersebut atas biaya pihak tersebut disanderakan sampai ia
memenuhi kewajibannya.
Pasal 176 RBg
Apabila, di luar hal-hal yang diatur dalam Pasal 174, seorang saksi yang telah
datang menghadap di persidangan namun menolak bersumpah atau memberikan
kesaksiannya maka Ketua, atas dasar permohonan pihak yang berkepentingan, dapat
memerintahkan agar saksi tersebut disandra atas biaya pihak pemohon untuk
jangka waktu selama-lamanya 3 (tiga) bulan, terkecuali jika ia seketika memenuhi
kewajibannya atau Pengadilan Negeri telah mengambil putusan dalam perkara yang
bersangkutan.

9. PERTANYAAN KEPADA SAKSI


Pasal 150 HIR/Pasal 178 RBg
(1) Para pihak harus menyampaikan pertanyaan-pertanyaan yang mereka ingin ajukan
kepada para saksi, lewat Ketua Majelis.
(2) Apabila diantara pertanyaan-pertanyaan itu terdapat pertanyaan-pertanyaan yang
menurut pendapat Pengadilan tidak ada hubungannya dengan pokok perkara, maka
pertanyaan-pertanyaan itu tidak akan diajukan kepada para saksi.
(3) Hakim, atas kehendaknya sendiri, harus mengajukan pertanyaan-pertanyaan yang
dianggapnya perlu untuk mengetahui kebenaran tentang duduknya perkara.

10. KETENTUAN-KETENTUAN TENTANG JURU BAHASA DAN PENTERJEMAH


Pasal 151 HIR/Pasal 178 ayat (4) RBg
Apa yang ditentukan dalam Pasal-pasal 284 dan 285 HIR/Pasal 586 dan 587
RBg mengenai saksi-saksi dalam perkara pidana juga berlaku disini.
259

Catatan :
1. Pasal 284 HIR/586 RBg :
(1) Seseorang yang didakwa atau seorang saksi yang tidak mengerti akan bahasa
yang dipakai dalam pemeriksaan pengadilan, maka ketua (majelis) harus
mengangkat seorang juru bahasa, dan menyuruh orang tersebut bersumpah yang
akan menterjemahkan dengan benar apa yang harus diterjemahkan dari satu
bahasa ke bahasa yang lain, apabila ia bukan juru bahasa Pengadilan Negeri
yang memang sebelumnya sudah disumpah
(2) Barangsiapa tidak boleh menjadi saksi dalam suatu perkara, ia juga tidak boleh
menjadi juru bahasa dalam perkara itu.
2. Pasal 285 HIR/587 RBg :
(1) Jika orang yang didakwa bisu dan tuli dan tidak bisa menulis, maka ketua
(majelis) mengangkat seseorang yang pandai bergaul dengan orang yang
didakwa sebagai juru bahasa, asalkan orang itu sudah cukup umur untuk menjadi
saksi.
(2) Demikian pula harus diperlakukan pada seorang saksi bisu dan tuli dan tidak
pandai menulis.
(3) Jika orang yang bisu dan tuli itu pandai menulis, maka ketua (majelis) harus
menyuruh menulis segala pertanyaan atau teguran terhadapnya, dan menyuruh
menyampaikan tulisan tersebut kepada orang yang didakwa atau saksi yang bisu
dan tuli itu, dengan perintah agar menuliskan jawabannya, kemudian segala
pertanyaan dan jawaban harus dibacakan.

11. KETERANGAN SAKSI HARUS DITULIS DALAM BERITA ACARA


Pasal 152 HIR/Pasal 179 RBg
Panitera Pengadilan Negeri harus membuat catatan dari keterangan-keterangan
para saksi yang di dengar di sidang di dalam berita acara sidang.

12. PEMERIKSAAN SETEMPAT


Pasal 153 HIR/Pasal 180 RBg
(1) Ketua sidang dapat, apabila menganggap perlu atau berguna, mengangkat satu atau
dua orang Hakim anggota dari Majelis, untuk dibantu oleh Panitera, melakukan
pemeriksaan atau penelitian setempat, akan hal-hal yang kiranya dapat memberikan
penerangan kepada Hakim.
(2) Tentang penyelenggaraan dan hasilnya harus dibuat berita acara oleh Panitera, yang
ditanda tangani olehnya dan para hakim anggota.
260

13. KETERANGAN AHLI


Pasal 154 HIR/Pasal 181 RBg
(1) Apabila Pengadilan berpendapat bahwa perkaranya akan dapat lebih jelas dengan
suatu pemeriksaan atau peninjauan oleh seorang ahli, maka. ia dapat atas permintaan
para pihak atau karena jabatan, mengangkat ahli tersebut
(2) Dalam hal yang demikian, ditetapkan hari sidang agar para ahli tersebut akan
mengutarakan laporan mereka, baik secara tertulis atau secara lisan dan menguatkan
laporan itu dengan sumpah.
(3) Tidak boleh diangkat menjadi ahli, mereka yang sedianya tidak akan dapat didengar
sebagai saksi.
(4) Pengadilan tidak sekali-kali diwajibkan mengikuti pendapat ahli apabila
keyakinannya bertentangan dengan itu.

14. SUMPAH PENAMBAH


Pasal 155 HIR/Pasal 182 RBg
(1) Apabila kebenaran gugatan ataupun bantahan yang diajukan terhadapnya tidak
seluruhnya terbukti tetapi juga tidak sama sekali tak terbukti, dan tiada, kemungkinan
lain untuk menguatkannya dengan alat-alat bukti lainnya, maka Pengadilan, karena
jabatan, dapat memerintahkan kepada salah satu pihak untuk bersumpah di depan
sidang, baik untuk menggantungkan putusannya kepada sumpah itu, ataupun untuk
menetapkan suatu jumlah uang yang akan dikabulkan
(2) Dalam hal yang terakhir itu Pengadilan harus menetapkan jumlah uang yang
setinggi-tingginya yang dapat diterima atas dasar kepercayaan pada sumpah
Penggugat.

15. SUMPAH PEMUTUS


Pasal 156 HIR/Pasal 183 RBg
1) Juga, apabila tiada bukti sama sekali untuk menguatkan gugatannya atau bantahan
yang diajukan terhadapnya, pihak yang satu dibolehkan meminta kepada pihak
lawannya untuk mengangkat sumpah guna menggantungkan kepada putusan
perkaranya pada sumpah tersebut, asal saja sumpah itu berhubungan dengan suatu
perbuatan yang telah dilakukan oleh pihak yang kepada sumpahnya akan
digantungkan putusan perkara itu.
2) Apabila perbuatan tersebut adalah suatu perbuatan dari kedua belah pihak, maka
pihak yang tidak suka mengangkat sumpah yang diperintahkan kepadanya,
dibolehkan mengembalikan sumpah itu kepada pihak lawannya.
261

3) Barang siapa yang mendapat perintah untuk bersumpah dan menolak mengangkatnya
atau mengembalikannya, ataupun juga yang tadinya memerintahkan sumpah tetapi
setelah itu dikembalikan kepadanya, menolak mengangkat sumpah itu, harus
dikalahkan dalam perkaranya.

16. SUMPAH YANG DILAKUKAN OLEH KUASA


Pasal 183 ayat (4) RBg
Sumpah hanya dapat dibebankan, dikembalikan atau diterima oleh pihak
yang bersangkutan itu sendiri atau oleh seorang yang khusus dikuasakan untuk itu
(1929, 1931 BW dan seterusnya).
Pasal 157 HIR
Sumpah, baik yang diperintahkan oleh Hakim maupun yang diperintahkan oleh
suatu pihak kepada lawannya, ataupun yang dikembalikan, harus diangkat secara. pribadi,
terkecuali apabila pengadilan, karena sesuatu alasan penting, kepada suatu pihak telah
membolehkan untuk mengangkat sumpah itu dengan perantaraan seorang kuasa yang
khusus dikuasakan untuk itu, dengan surat kuasa otentik yang secara teliti dan lengkap
menguraikan sumpah yang harus diucapkan itu.
Pasal 184 RBg
Sumpah, baik yang diperintahkan oleh hakim atau yang dibebankan oleh
satu pihak kepada lawannya atau dikembalikan oleh pihak lawan tersebut harus
diucapkan oleh pihak itu sendiri, kecuali apabila Pengadilan Negeri berdasarkan
alasan-alasan yang penting mengizinkan salah satu pihak untuk menyuruh
pengucapan sumpah itu dilakukan oleh seorang yang dikuasakan khusus untuk itu,
kuasa tersebut hanya dapat diberikan dengan suatu akta seperti yang dimaksud
dalam Pasal 147ayat (3) RBg, yang mencantumkan dengan teliti dan cermat isi
sumpah itu.
Catatan :
Pasal 147 ayat (3) RBg :
Surat kuasa seperti yang dimaksud, boleh dengan suatu akta notaris, dengan akta yang
dibuat oleh Panitera Pengadilan Negeri yang dalam daerah hukumnya orang yang
memberikan kuasa itu bertempat tinggal atau sebenarnya berdiam, boleh juga dengan
akta di bawah tangan yang dilegalisir serta didaftar menurut ordonansi dalam Stbl 1916
Nomor 46.
262

17. CARA MELAKUKAN SUMPAH


Pasal 158 HIR
(1) Pengangkatan sumpah harus dalam segala hal dilakukan di muka sidang Pengadilan,
kecuali apabila suatu halangan yang sah menyebabkan hal tersebut tidak dapat
dilakukan, di dalam hal mengambil sumpah tersebut terhadap pihak yang
berhalangan itu di rumahnya, Ketua sidang dapat menguasakan kepada salah seorang
Hakim anggota untuk dibantu oleh Panitera yang harus membuat berita acara.
Pasal 185 ayat (1), dan (2) RBg
(1) Semua pengangkatan sumpah dilakukan dalam persidangan Pengadilan Negeri
kecuali jika terdapat halangan yang sah yang tidak memungkinkan atau jika
hakim memerintahkan pengangkatan sumpah itu dilakukan di dalam kuil atau
di tempat lain yang dipandang suci. Dalam hal demikian maka Ketua
Pengadilan Negeri dapat menguasakan kepada salah seorang Hakim anggota
dengan dibantu oleh Panitera yang berkewajiban membuat berita acara
pengambilan sumpah dari pihak yang berhalangan datang itu di rumahnya
atau ditempat lain yang ditunjuk oleh Hakim.
(2) Jika sumpah harus diangkat di luar daerah hukum Pengadilan, maka Ketua
meminta kepada pemerintah setempat dalam daerah hukumnya terletak
tempat mengangkat sumpah itu, akan mengambil sumpah itu dan akan
mengirimkan berita acara yang dibuat tentang hal itu dengan segera.
Pasal 158 ayat (2) HIR/Pasal 185 ayat (3)RBg
(2) Tiada suatu sumpah boleh diambil selainnya dengan hadirnya pihak lawan, ataupun
setelah pihak lawan itu dipanggil sah.

18. PEMBUKTIAN
Pasal 162 HIR/Pasal 282 RBg
Pengadilan Negeri dalam hal pembuktian dan hal menerima atau menolak
menerima alat-alat bukti dalam perkara perdata hendaklah memperhatikan aturan pokok
sebagai berikut :

19. MEMBUKTIKAN
Pasal 163 HIR/Pasal 283 RBg
Barangsiapa yang mendalilkan mempunyai suatu hak, atau guna menguatkan
haknya atau untuk membantah hak orang lain, menunjuk kepada sesuatu peristiwa,
diwajibkan membuktikan hak atau peristiwa tersebut.
263

20. ALAT-ALAT BUKTI


Pasal 164 HIR/Pasal 284 RBg
Alat-alat bukti terdiri atas :
bukti tulisan;
bukti dengan saksi-saksi;
persangkaan-persangkaan;
pengakuan;
sumpah.
segala sesuatu dengan mengindahkan ketentuan-ketentuan yang diadakan dalam pasal-
pasal yang berikut :

21. AKTA OTENTIK


Pasal 165 HIR
Suatu akta otentik, ialah suatu akta yang telah dibuat oleh atau di hadapan
seorang pejabat umum yang berwenang untuk itu, memberikan diantara para pihak dan
sekalian ahli warisnya serta semua orang yang memperoleh hak dari mereka, suatu bukti
yang sempurna tentang apa yang diterangkan di dalamnnya, bahkan juga tentang apa.
yang termuat disitu sebagai suatu penuturan belaka; namun mengenai yang terakhir ini
hanyalah sekedar yang dituturkan itu ada hubungannya, langsung dengan pokok isi akta.
Pasal 285 RBg
Akta otentik adalah akta yang sedemikian rupa dibuat dalam bentuk yang
ditetapkan dalam perundang-undangan oleh atau dihadapan pejabat-pejabat
umum yang berwenang di tempat pembuatan surat itu, menghasilkan pembuktian
yang lengkap tentang segala sesuatu yang tercantum didalamnya dan bahkan
mengenai segala sesuatu yang secara gamblang dipaparkan didalamnya bagi pihak-
pihak dan para ahli waris serta mereka yang mendapat hak dari padanya,
sepanjang apa yang dipaparkan itu mempunyai hubungan yang langsung dengan
masalah pokok yang diatur dalam akta tersebut.

22. AKTA DI BAWAH TANGAN


Pasal 286 RBg
(1) Dipandang sebagai akta di bawah tangan yaitu surat, daftar, surat urusan
rumah tangga dan surat yang ditanda tangani dan dibuat dengan tidak
memakai bantuan seorang pejabat umum.
(2) Tanda tangan di bawah surat di bawah tangan disamakan suatu cap jari yang
dibuat di bawah surat itu dan disahkan oleh keterangan yang diberi tanggal
dari seorang notaris atau pejabat umum lainnya, yang akan ditunjukkan
264

dengan ordonansi. Keterangan itu harus menyatakan bahwa ia kenal orang


yang membuat cap jempol tersebut, atau bahwa orang itu telah diperkenalkan
kepadanya, bahwa isi akta itu telah dibacakan dengan terang kepada orang
yang membuat cap jari tersebut, dan bahwa sesudah itu cap jari itu dibuat
dihadapan notaris atau pejabat umum dimaksud.
(3) Surat itu dibukukan oleh notaris atau pejabat umum itu (register).
(4) Pernyataan dan pencatatan dalam buku itu dilakukan menurut ketentuan
peraturan (ordonnantie) yang telah dikeluarkan atau yang akan dikeluarkan.

Pasal 287 RBg


(1) Jika pihak-pihak yang berkepentingan menghendakinya, maka di luar dari hal
yang ditentukan dalam ayat (2) pasal yang lalu, dapat pula surat-surat di
bawah tangan yang telah ditanda tangani, dilengkapi dengan keterangan yang
dibubuhi dengan hari dan tanggal pembuatannya oleh seorang Notaris atau
seorang pejabat lain yang ditunjuk untuk itu dengan sebuah peraturan
(ordonnantie), dari mana ternyata bahwa ia kenal akan si penanda tangan atau
telah diperkenalkan kepadanya; bahwa isi akta tersebut telah dijelaskan
kepada si penanda tangan dan bahwa kemudian penanda tanganan dilakukan
dengan disaksikan oleh pejabat tersebut.
(2) Untuk ini berlaku ketentuan ayat ke – 3, dan ke – 4 pasal yang lalu.

Pasal 288 RBg


Surat-surat di bawah tangan yang berasal dari orang-orang Indonesia atau
golongan timur asing, yang telah diakui kebenarannya oleh orang yang akan
dilawan dengan surat itu atau dengan suatu cara yang sah dipandang sebagai telah
diakui kebenarannya menimbulkan pembuktian yang lengkap yang sama dengan
akta otentik bagi pihak-pihak yang menanda tanganinya serta ahli waris mereka
dan yang mendapat hak dari pada mereka.

Pasal 289 RBg


Barangsiapa yang diminta keterangannya tentang suatu surat di bawah
tangan harus mengakui atau menyangkal tulisannya dengan sungguh-sungguh,
akan tetapi bagi ahli warisnya atau sekalian orang yang mendapat hak dari
padanya, sudah cukup, kalau mereka menerangkan bahwa mereka tidak mengakui
tulisan atau tanda tangan itu sebagai tulisan atau tanda tangan orang yang
diwakilinya.
265

Pasal 290 RBg


Jika seorang tidak mengakui tulisannya atau tanda tangannya, atau jika
ahli warisnya atau sekalian orang yang mendapatkan hak dari padanya
menerangkan, bahwa mereka tidak mengakui tulisan atau tanda tangan itu, maka
Hakim dapat memerintahkan supaya kebenaran tulisan atau tanda tangan
diperiksa mengenai keasliannya.

Pasal 291 RBg


(1) Surat perjanjian hutang di bawah tangan dari suatu pihak, untuk membayar
uang tunai atau suatu barang, yang dapat ditentukan harganya, harus ditulis
seluruhnya dengan tangan oleh orang yang menanda tangani surat perjanjian itu,
atau sekurang-kurangnya orang yang menanda tangani itu harus menulis di
bawahnya dengan tangannya, lain dari pada tanda tangan juga menyebut dengan
huruf, jumlah atau besarnya atau banyaknya barang yang harus dibayar
atau diserahkan.
(2) Jika tidak demikian, maka akta yang ditanda tangani itu kalau perjanjian
tersebut disangkal, hanya dapat diterima sebagai suatu permulaan bukti
dengan surat.
(3) Ketentuan pasal ini tidak berlaku pada surat saham dalam pinjaman obligasi,
demikian juga pada surat perjanjian hutang, yang dibuat oleh orang yang
berhutang dalam melakukan perusahaannya dan tidak juga pada surat di
bawah tangan yang dilengkapi dengan sebuah keterangan, sebagai yang
dimaksud dalam Pasal 286 ayat (2) dan Pasal 287 RBg.

Pasal 292 RBg


Jika jumlah yang diterangkan pada akta itu, berbeda dengan jumlah yang
tertulis pada persetujuan itu, maka perjanjian dipandang sebagai dibuat untuk
jumlah yang terkecil, biarpun akta beserta persetujuan itu ditulis oleh orang yang
sama oleh orang yang membuat perjanjian itu, kecuali kalau dapat dibuktikan
bagian mana dari kedua bagian itu yang salah.

Pasal 293 RBg


Akta di bawah tangan, kalau tidak dilengkapi dengan sebuah keterangan,
sebagai dimaksud dalam Pasal 286 ayat (2) dan Pasal 287 RBg, hanya berkekuatan
tentang tanggalnya akan melawan orang lain, mulai dari pada hari surat itu dicap
dan dibukukan menurut Stbl 1916 No. 46; atau mulai dari pada hari matinya orang
atau salah seorang dari orang yang menanda tangani surat tersebut; atau dari hari
diterangkan adanya dengan akta yang dibuat oleh pejabat umum; ataupun mulai
266

dari hari orang lain, yang dilawan dengan akta tersebut, sudah mengakui dengan
surat adanya akta tersebut.

Pasal 294 RBg


(1) Daftar dan urusan rumah tangga tidak menjadikan tanda bukti bagi
keuntungan orang yang menulis surat itu sendiri, surat itu menjadikan bukti
melawan orang itu :
a. Di dalam segala hal surat itu menyebutkan dengan sungguh suatu bayaran
yang sudah diterima;
b. Jika daftar dan surat itu menyebut dengan nyata, bahwa peringatan itu
dibuat akan menambahi suatu keterangan dalam surat tanda hak guna
orang, yang bagi keuntungannya daftar dan surat itu menyatakan suatu
perjanjian.
(2) Di dalam hal lain, maka Hakim harus mengindahkan daftar dan surat itu
sekedar dipandang patut.

Pasal 166 HIR/Pasal 295 RBg


Dicabut dengan Stbl 1927 No. 576.

Pasal 167 HIR/Pasal 296 RBg


Hakim adalah bebas untuk memberikan kepada tata buku setiap orang suatu
kekuatan pembuktian yang sedemikian yang menguntungkan bagi orang itu, sebagaimana
menurut pendapatnya dalam tiap-tiap kejadian khusus harus diberikannya.

Pasal 297 RBg


(1) Catatan, yang dibuat oleh seorang penagih hutang pada suatu surat tanda hak,
yang selalu ada padanya, harus dipercaya, meskipun catatan itu tidak ditanda
tanganinya atau tidak tidak diberi tanggal, jika yang tertulis itu berguna akan
membebaskan orang yang akan berhutang.
(2) Demikian pula harus dipercaya catatan yang dibuat oleh penagih hutang pada
tembusan suatu tanda hak atau pada suatu tanda terima bayaran utang itu ada
pada orang yang berhutang.

Pasal 298 RBg


Orang yang punya suatu surat tanda hak boleh diterima, supaya surat
tanda hak itu diperbarui dengan ongkos sendiri, jika tulisannya tidak dapat dibaca
lagi, karena sudah tua atau karena sebab lain.
267

Pasal 299 RBg


Jika suatu surat tanda hak kepunyaan beberapa orang, maka diantara
mereka itu dapat meminta supaya surat tanda hak itu disimpan di tempat lain, dan
dapat menyuruh membuat suatu salinannya atau ikhtisarnya dengan ongkos
sendiri.

Pasal 300 RBg


Dalam setiap saat berperkara, maka salah satu pihak boleh meminta
kepada hakim agar memerintahkan kepada pihak lainnya supaya menyerahkan
surat tentang perkara yang dipersengketakan kepunyaan kedua belah pihak, yang
ada di dalam tangannya.

Pasal 301 RBg


(1) Kekuatan suatu alat bukti surat terdapat dalam akta asli.
(2) Jika ada akta yang asli, maka salinannya dan ikhtisarnya hanya boleh
dipercaya, kalau sesuai dengan surat asli tersebut, yang selalu boleh diminta
untuk diperlihatkan.

Pasal 302 RBg


Jika akta asli sudah tidak ada lagi, maka salinan itu menjadikan bukti dengan
mengingat aturan yang tersebut di bawah ini :
1. Grosse atau salinan yang pertama dikeluarkan menjadikan bukti yang sama
dengan akta asli; demikian pula halnya salinan, yang dibuat dengan perintah
Hakim dihadapan kedua belah pihak, atau jika kedua belah pihak itu sudah
dipanggil dengan patut, dan begitu juga halnya salinan, yang dibuat dihadapan
kedua belah pihak dan dengan kerelaan mereka berdua.
2. Salinan, yang dibuat dengan tidak ada bantuan hakim atau dengan tidak ada
izin kedua belah pihak dan sesudah dikeluarkan grosse atau salinan yang
pertama, menurut asli surat akta itu (minuut) oleh Notaris, yang dihadapannya
dibuat surat akta itu, atau oleh seorang dari penggantinya atau oleh pejabat, yang
karena jabatannya menyimpan minuut dan berkuasa akan mengeluarkan
salinannya, dapat diterima oleh hakim sebagai bukti yang cukup dan dalam hal
akta asli itu hilang.
3. Jika salinan yang dibuat menurut suatu akta, tidak dibuat oleh Notaris, yang
membuat akta itu, atau oleh pejabat umum sebagai penyimpan minuut, maka
salinan itu boleh menjadikan permulaan keterangan dengan surat saja.
4. Salinan yang sah dari suatu salinan surat yang sah atau surat akta di bawah
tangan, menurut keadaan dapat menjadi permulaan bukti dengan surat.
268

Pasal 303 RBg


Hal menyalin suatu akta ke dalam daftar umum, hanya merupakan suatu
permulaan alat bukti dengan surat.

Pasal 304 RBg


Surat akta pengakuan melepaskan orang dari pada kewajiban akan
menunjukkan surat tanda hak yang asli asal saja didalamnya cukup nyata isi surat
tanda hak itu.

Pasal 305 RBg


(1) Sebuah akta yang didalamnya dibenarkan atau dikuatkan suatu perjanjian,
yang menurut undang-undang dapat diminta supaya dibatalkan atau
ditiadakan, hanyalah berharga, jika akta itu menyebut isi pokok dari
perjanjian itu, demikian pula segala sebab maka hal membatalkannya boleh
diminta dan maksud akan memperbaiki kekurangan, yang jadi alasan
permintaan itu.
(2) Jika tidak ada akta yang membenarkan atau menguatkan, maka cukup jika
perjanjian itu diturut atas kemauan sendiri, sesudah waktu akta itu dapat
ditetapkan atau dikuatkan dengan cara yang dimungkinkan.
(3) Hal menetapkan, menguatkan atau menurut suatu perjanjian atas kemauan
sendiri, yang dibuat menurut cara dan pada waktu yang dikehendaki oleh
undang-undang, dipandang sebagai meninggalkan upaya dan perlawanan yang
dalam hal lain akan dapat dikemukakan untuk melawan akta itu, akan tetapi
hal itu tidak mengurangi hak orang lain.

23. SAKSI HANYA SEORANG


Pasal 169 HIR/Pasal 306 RBg
Keterangan seorang saksi saja, tanpa suatu alat bukti lain, di muka Pengadilan
tidak boleh dipercaya.

24. KESAKSIAN BEBERAPA ORANG YANG BERKAITAN


Pasal 170 HIR/Pasal 307 RBg
Jika kesaksian-kesaksian berbagai orang, mengenai berbagai peristiwa, terlepas
satu dengan yang lainnya, dan masing-masing berdiri sendiri, namun karena bersesuaian
dan berhubungan satu sama lain menguatkan suatu peristiwa tertentu, maka terserahlah
kepada Hakim untuk memberikan kekuatan kepada kesaksian-kesaksian yang masing-
masing berdiri sendiri itu, sebagaimana dikehendaki oleh keadaan.
269

25. SYARAT-SYARAT SUATU KESAKSIAN


Pasal 171 HIR/Pasal 308 RBg
(1) Tiap-tiap kesaksian harus disertai dengan alasan-alasan mengapa saksi mengetahui
hal-hal yang diterangkan.
(2) Pendapat-pendapat maupun perkiraan-perkiraan tertentu, yang diperoleh dengan
jalan pikiran, bukanlah kesaksian.

26. NILAI KESAKSIAN


Pasal 172 HIR/Pasal 309 RBg
Dalam menilai suatu kesaksian, Hakim harus memperhatikan khusus kecocokan
kesaksian satu dengan kesaksian yang lain; kecocokan antara kesaksian-kesaksian dengan
apa yang di dalam sidang diketahui dari sumber-sumber lain mengenai duduknya perkara;
sebab-sebabnya yang mungkin membuat para saksi menerangkan tentang duduknya perkara
secara begini atau begitu; cara hidup, kesusilaan dan kedudukan para saksi, dan pada
umumnya segala sesuatu yang mungkin dapat mempengaruhi hal dapat atau tidak dapatnya
dipercaya para saksi.

27. PERSANGKAAN
Pasal 173 HIR/Pasal 310 RBg
Persangkaan-persangkaan belaka, yang tidak berdasarkan sesuatu ketentuan
undang-undang, hanya dapat diperhatikan oleh hakim dalam pemutusan perkaranya,
apabila persangkaan-persangkaan tersebut penting, cermat, tertentu dan cocok satu sama
lain.

28. PENGAKUAN
Pasal 174 HIR/Pasal 311 RBg
Pengakuan yang dilakukan di muka Hakim, yang dilakukan oleh seseorang
secara pribadi atau dengan perantaraan seorang kuasa yang secara khusus dikuasakan untuk
itu, memberikan suatu bukti yang sempurna.

29. PENGAKUAN DI LUAR SIDANG


Pasal 175 HIR/Pasal 312 RBg
Adalah diserahkan kepada penilaian dan kewaspadaan hakim, tentang kekuatan
apakah yang akan diberikannya kepada suatu pengakuan secara lisan, yang telah dilakukan
di luar sidang pengadilan.
270

30. PENGAKUAN HARUS DITERIMA SELURUHNYA


Pasal 176 HIR/Pasal 313 RBg
Suatu pengakuan harus diterima secara keseluruhan, dan tidaklah diperkenankan
kepada Hakim untuk menerima bagian yang satu tetapi menolak bagian yang lainnya,
sehingga merugikan bagi pihak yang melakukannya, terkecuali apabila si berhutang pada
kesempatan itu, guna membebaskan dirinya, telah mengemukakan peristiwa-peristiwa
yang dibuktikan ketidak benarannya.

31. SUMPAH
Pasal 177 HIR/Pasal 314 RBg
Dari pihak yang di dalam sidang mengucapkan sumpah yang dibebankan oleh
pihak lawannya atau yang dikembalikan kepadanya ataupun yang diperintahkan Hakim,
tidak boleh diminta sesuatu pembuktian lain untuk menguatkan apa yang telah diucapkan
dalam sumpah sebagai hal yang benar.

CATATAN :
Pasal yang dicetak tebal merupakan bunyi pasal-pasal dalam RBg yang berbeda dengan bunyi
pasal HIR.