Anda di halaman 1dari 7

TUGAS M2 KB 1 TEORI BILANGAN

Nama : Farid Hidayat, S.Pd.


No. Peserta : 18032118010173
Prodi PPG/Kelas : (180) Matematika / Kelas A
LPTK : UNS
Tahap :2

1. Buktikan bahwa jika a | b dan c | d maka ac | bd


Penyelesaian:
Diketahui a | b maka terdapat bilangan bulat m sehingga b = ma
Diketahui c | d maka terdapat bilangan bulat n sehingga d = nc
Selanjutnya bd = (ma)(nc) = (mn)ac.
Hal ini menunjukkan bahwa terdapat bilangan bulat mn sehingga berlaku bd = (mn)ac.
Ini berarti ac | bd.

2. Buktikan bahwa jika a | b dengan a dan b bilangan positif maka a ≤ b


a > 0 dan b > 0 maka k > 0
a | b → b = ak, k ∈ B Definisi 2.1.1
misal k = 1 → b = a
k>1→b>a
jadi untuk k bilangan positif maka a ≤ b

sehingga terbukti bahwa jika a | b dengan a dan b bilangan positif maka a ≤ b

3. Jika a | b dan a | c maka a | (bm + cn) untuk setiap bilangan bulat m dan n.
Penyelesaian:
Diketahui a | b maka terdapat bilangan bulat m sehingga b = ma
Diketahui a | c maka terdapat bilangan bulat n sehingga c = na
Selanjutnya bm + cn = (ma)m + (na)n
bm + cn = m2 a + n2 a
bm + cn = (m2 + n2) a
Karena terdapat bilangan bulat (m2 + n2) sehingga bm + cn = (m2 + n2)a, maka berlaku
a | (bm + cn).
Untuk setiap m dan n bilangan bulat, berlaku m2 + n2 = k dengan k merupakan bilangan bulat.
Sehingga berlaku a | (bm + cn) untuk setiap bilangan bulat m dan n.

4. Hitung
FPB (8543, 4504)
Penyelesaian:
Teorema: Jika b = qa + r, maka FPB (b,a) = FPB (a,r).
Dengan menggunakan teorema tersebut, maka:
8543 = 4504.1 + 4039
4504 = 4039.1 + 465
4039 = 465.8 + 319
465 = 319.1 + 146
319 = 146.2 + 27
146 = 27.5 + 11
27 = 11.2 + 5
11 = 5.2 + 1
5 = 1.5 + 0
Berdasarkan teorema di atas, maka FPB (8543, 4504) = FPB (4504,4039) =
FPB (4039, 465) = FPB (465,319) = FPB (319,146) = FPB (146,27) = FPB (27,11) = FPB (11,5) =
FPB (5,1) = FPB (1,0) = 1

5. Buktikan bahwa FPB ((a,b),b) = FPB(a,b).


Penyelesaian:
Misal FPB(a,b) = m → m│a dan m│b definisi 2..1.2
FPB ((a,b),b) = FPB (m,b)
Misal FPB (m,b) = n → n│m dan n│b definisi 2.1.2
m│m dan m│b dengan FPB (m,b) = n → m│n teorema 2.1.11
n│m dan m│n → m = n

sehingga terbukti bahwa FPB ((a,b),b) = FPB(a,b)

6. Buktikan bahwa untuk setiap bilangan bulat positif m berlaku FPB (ma,mb)= m x FPB (a,b).
Penyelesaian:
Misalkan FPB (a,b) = d, maka terdapat bilangan bulat k dan l sehingga
ak + bl = d
m(ak) + m(bl) = md, dengan m sebarang bilangan bulat positif
(ma)k + (mb)l = md
Ini berarti FPB (ma,mb)= m x FPB (a,b) dengan m sebarang bilangan bulat positif.

7. Buktikan FPB (a,b) | KPK [a,b].


Penyelesaian:
Misalkan FPB (a,b) = d, berarti d | a dan d | b yang berarti terdapat bilangan bulat m dan n sehingga a
= md dan b = nd.
Misalkan KPK [a,b] = c, maka a | c dan b | c, yang berarti terdapat bilangan bulat k dan l sehingga c =
ka dan c = l b.
Karena c = ka dan c = l b, maka:
c = ka = k(md) = (km)d, berarti d | c
c = l b = l (nd) = (l n)d, berarti d | c
Dari d | c, berarti bahwa d = FPB (a,b) | c = KPK [a,b].
Kesimpulannya FPB (a,b) | KPK [a,b]

8. Buktikan KPK [a,b] = FPB (a,b) jika dan hanya jika a = b.


Penyelesaian:
KPK [a,b] = FPB (a,b) jika dan hanya jika a = b
Akan dibuktikan bahwa:
a. Jika KPK [a,b] = FPB (a,b) maka a = b
Misalkan KPK [a,b] = FPB (a,b) = c artinya KPK [a,b] = c dan FPB (a,b) = c
KPK [a,b] = c berarti a | c dan b | c
FPB (a,b) = c berarti c | a dan c | b
Karena a | c dan c | a maka a = c
Karena b | c dan c | b maka b = c
Sehingga a = b
b. Jika a = b maka KPK [a,b] = FPB (a,b)
Karena a = b, maka KPK [a,b] = KPK [a,a] = a
Karena a = b, maka FPB (a,b) = FPB (a,a) = a
Sehingga terbukti jika a = b maka KPK [a,b] = FPB (a,b)

9. Tentukan FPB dan KPK dari 5767 dan 4453.


 FPB (5767,4453)
5767 = 4453.1 + 1314
4453 = 1314.3 + 511
1314 = 511.2 + 292
511 = 292.1 + 219
292 = 219.1 + 73
219 = 73.3 + 0
Jadi FPB (5767,4453) = 73
 KPK [5767,4453]
Misal a = 5767 dan b = 4453
ab = 25680451
(a,b) = 73
[a,b] (a,b) = ab
[a,b] . 73 = 25680451
[a,b] = 25680451 : 73
[a,b] = 351787
Jadi KPK [5767,4453] = 351787

10. Selidiki apakah 631 dan 847 bilangan prima.


Penyelesaian:
Menurut teorema 2.1.18
Andai n = 631 maka bilangan prima ≤ √ 631 adalah 2, 3, 5, 7, 11, 13, 17, 19, dan 23 yang tidak
ada diantaranya bilangan-bilangan prima tersebut membagi 631sehingga dapat disimpulkan bahwa
631 adalah bilangan prima.
Andai n = 847 maka bilangan prima ≤ √ 847 adalah 2, 3, 5, 7, 11, 13, 17, 19, dan 23 yang ada
diantaranya bilangan-bilangan prima tersebut membagi 847 = 7.11.11 sehingga dapat disimpulkan
bahwa 847 adalah bukan bilangan prima.

631 hanya memiliki dua faktor, yaitu 1 dan 631, sehingga 631 merupakan bilangan prima.
847 memiliki faktor 1, 7, 11, 121, dan 847, sehingga 847 bukan bilangan prima.

11. Buktikan bahwa jika n > 1 suatu bilangan prima maka untuk setiap bilangan bulat a berlaku FPB
(a,n) = 1 atau n | a.
Penyelesaian:
a. Jika a bilangan prima dan n bilangan prima, maka:
a = 1.a
n = 1.n
FPB (a,n) = 1
b. Jika a bilangan komposit dan n bilangan prima, maka terdapat bilangan bulat m sehingga a = mn,
yang berarti n | a.
Sehingga jika n > 1 suatu bilangan prima maka untuk setiap bilangan bulat a berlaku
FPB (a,n) = 1 atau n | a.

12. Tentukan residu terkecil dari 41 modulo 11.


Penyelesaian:
Residu terkecil dari 41 modulo 11 adalah 8, sebab sisa dari 41:11 adalah 8.
13. Buktikan bahwa relasi kekongruenan merupakan relasi ekuivalen.
Penyelesaian:
Relasi kekongruenan merupakan relasi ekuivalen, yaitu relasi yang memenuhi sifat refleksif, simetris
dan transitif.
Hal ini dapat dinyatakan sebagai berikut.
Jika m, a, b dan c bilangan-bilangan bulat dengan m ˃ 0, maka:
a. Berlaku sifat refleksif, yakni a ≡ a (mod m), untuk setiap bilangan bulat a.
Bukti:
Karena a – a = 0 dapat ditulis a = 0.m + a, sehingga a ≡ a (mod m)

b. Berlaku sifat simetris, yakni jika a ≡ b (mod m) maka b ≡ a (mod m)


Bukti:
Karena a ≡ b (mod m), berarti a – b = km untuk setiap bilangan bulat k sehingga:
b – a = – km
b = – km + a
Ini berarti b ≡ a (mod m)

c. Berlaku sifat transitif, yakni jika a ≡ b (mod m) dan b ≡ c (mod m) maka a ≡ c (mod m).
Bukti:
Karena a ≡ b (mod m), berarti a – b = km untuk setiap k bilangan bulat, sehingga:
b = a – km
Karena b ≡ c (mod m), berarti b – c = l m untuk setiap l bilangan bulat.
Substitusi b = a – km, maka:
b–c=lm
(a – km) – c = l m
a – c = km + l m
a – c = (k + l ) m
Ini berarti a ≡ c (mod m).

14. Tentukan nilai y yang memenuhi 2y kongruen dengan 6 (mod 5).


Penyelesaian:
2y ≡ 6 (mod 5), maka 5 | 2y – 6 , yang berarti untuk sebarang bilangan bulat k berlaku:
5k = 2y – 6
2y = 5k + 6
5
y= k+3
2
y = 5l + 3, dengan l bilangan genap
Jadi nilai y yang memenuhi 2y ≡ 6 (mod 5) adalah (5l + 3) dengan l sebarang bilangan genap.

15. Tentukan 5 bilangan bulat x yang memenuhi 10 kongruen dengan 6x (mod 5).
Penyelesaian:
10 ≡ 6x (mod 5) berarti 5 | 10 – 6x, sehingga untuk sebarang bilangan bulat k berlaku:
5k = 10 – 6x
6x = 10 – 5k
10 5
x = (10 – 5k) / 6 = – k
6 6
Nilai x yang memenuhi 10 ≡ 6x (mod 5) adalah:
Untuk k = – 10 maka 6x = 10 – 5k = 10 – 5(–10) = 60, sehingga x = 10.
Untuk k = – 22 maka 6x = 10 – 5k = 10 – 5(–22) = 120, sehingga x = 20.
Untuk k = – 34 maka 6x = 10 – 5k = 10 – 5(–34) = 180, sehingga x = 30.
Dan seterusnya sehingga bilangan bulat yang dapat memenuhi x adalah 10,20,30,40,50,...

16. Buktikan bahwa jika a kongruen dengan b (mod m) maka (a + c) kongruen dengan (b+c)(mod m)
dan ac kongruen dengan bc (mod m).
Penyelesaian:
Bukti :

Misal c adalah bilangan bulat

i. Karena a b (mod m), maka ada k bilangan bulat sehingga a = m.k + b. (Teorema 2.1.19)

a = m.k + b, tambahkan kedua ruas dengan c sehingga diperoleh

a + c = (m.k + b) + c

a + c = m.k + (b + c) (sifat komutatif bilangan bulat)

Karena ada bilangan bulat k dan a + c = m.k + (b + c) maka (a+c) (b+c)(mod m) (Teorema
2.1.19)

ii. Karena a b (mod m), maka ada k bilangan bulat sehingga a = m.k + b. (Teorema 2.1.19)

a = m.k + b, kalikan kedua ruas dengan c sehingga diperoleh

a.c = (mk + b).c

ac = (m.k.c) + (bc) (sifat distributif perkalian terhadap penjumlahan)

ac = m.(kc) + (bc) k dan c anggota bilangan bulat maka (k.c) adalah bilangan bulat.

Karena ada bilangan bulat (kc) dan ac = m.(kc) + (bc) maka ac bc (mod m) (Teorema
2.1.19)

Jadi dapat disimpulkan bahwa jika a b (mod m) maka (a+c) (b+c)(mod m) dan ac bc (mod
m).
Terbukti