Anda di halaman 1dari 2

Arti kebenaran menurut para ahli;

Dalam kamus bahasa Indonesia kata “kebenaran” menunjukkan kepada keadaan yang cocok dengan
keadaan yang sesungguhnya, sesuatu yang sungguh-sungguh adanya.

Menurut Abbas Hamami, kebenaran adalah proposisi yang benar. Proposisi adalah makna yang
dikandung dalam suatu pernyataan atau statement. Jika subyek menyatakan kebenaran bahwa proposisi
yang diuji pasti memiliki kualitas, sifat atau karakteristik, hubungan dan nilai.

Menurut Harold H, “kebenaran” adalah kesetiaan putusan-putusan dan ide-ide kita pada fakta
pengalaman atau pada alam sebagaimana apa adanya, akan tetapi sementara kita tidak senantiasa
dapat membandingkan putusan kita itu dengan situasi actual, maka ujilah putusan kita itu dengan
putusan-putusan lain yang kita percaya sah dan benar, atau ujilah putusan-putusan itu dengan
kegunaannya dan dengan akibat-akibat praktis.

Menurut Patrick, “kebenaran” merupakan kesetiaan kepada kenyataan dan melihat jika idea-idea dan
putusan-putusan itu konsisten dengan idea-idea dan putusan-putusan lain, maka kita dapat
menerimanya sebagai benar.

Menurut FH. Bradly, kebenaran ialah kenyataan, karena kebenaran ialah makna yang merupakan halnya
dank arena kenyataan ialah juga merupakan halnya.

Kebenaran tidak terlepas dari 3 hal, yaitu :

Kebenaran berkaitan dengan kualitas pengetahuan, ialah bahwa setiap pengetahuan yang dimiliki
oleh seseorang yang mengetahui sesuatu objek ditilik dari jenis pengetahuan yang dibangun dapat
berupa; pengetahuan biasa, pengetahuan ilmiah, pengetahuan filsafati dan pengetahuan agama
bersifat dogmatis;
Kebenaran yang dikaitkan dengan sifat/karakteristik dari bagaimana cara atau dengan alat apakah
seseorang membangun pengetahuan itu dapat dibedakan dalam jenis pengetahuan; inderawi,
pengetahuan akal budi, pengetahuan intuitif, pengetahuan kepercayaan dan pengetahuan yang
lainnya;
Kebenaran pengetahuan yang dikaitkan atas ketergantungan terjadinya pengetahuan itu. Artinya
bagaimana relasi antara subjek dan objek, manakah yang lebih dominan untuk membangun
pengetahuan itu.

Tentang teori-teori kebenaran

Menurut Kattsoff, teori kebenaran atau ukuran kebenaran adalah koherensi, paham korespondensi,
paham empiris dan pragmatis.

Menurut Abbas Hamami, terdapat tujuh teori kebenaran yakni teori kebenaran korespondensi,
koherensi, pragmatis, sintaksis, semantic, non-deskripsi dan teori logis yang berlebihan.
Tentang ilmu pengetahuan

Menurut Patrick, “ilmu pengetahuan” adalah lukisan atau keterangan yang lengkap dan konsisten
tentang fakta pengalaman dengan istilah sesederhana mungkin;

Menurut A.F. Chalmers, “ilmu pengetahuan” adalah pengetahuan yang telah dibuktikan kebenaranya,
teori ilmiah ditarik dari fakta pengalaman yang diperoleh melalui observasi dan experiment,
pengetahuan ilmiah adalah pengetahuan yang dapat dipercaya karena telah dibuktikan kebenaranya
secara objektif dan struktur yang dibangun di atas fakta-fakta;

Menurut Archie J. Bahm, “ilmu pengetahuan” disebut ilmiah bila memenuhi enam komponen yaitu
problem, attitude, method, activity, conclution dan effect;

Menurut I.R. Poejawijatna, “ilmu pengetahuan” disebut ilmiah haruslah berobjektivitas, bermetode,
universal dan konsisten;

Tentang peran dan fungsi filsafat ilmu dalam mencari arti dan makna kebenaran ilmiah

Filsafat ilmu adalah sebagai refleksi yang tidak pernah mengalami titik henti dalam meneliti hakekat ilmu
untuk menuju pada sasarannya yaitu apa yang disebut sebagai kenyataan atau kebenaran. Sasaran yang
tidak pernah selesai diterangkan sedemikian rupa sehingga menjadi sangat penting kehadirannya dalam
mencari kenyataan dan kebenaran dalam ilmu yang menjadi tugasnya.

Ilmu merupakan bagian dari ilmu pengetahuan tidak bebas dari nilai kabenaran, kegunaan dan
manfaatnya sesuai dengan visi dan oreintasinya, cepat atau lambat akan menyentuh nilai kemanusian
melalui obyeknya, maka aktualisasi dan aplikasi filsafat ilmu mutlak diperlukan dalam upaya mencari
dan menentukan arti dan makna kebenaran ilmiah.