Anda di halaman 1dari 7

Rincian rinci komponen GCS

Aspek rinci penilaian

Mata

Sebuah GCS 3 atau 4 menyiratkan bahwa pengolahan informasi adalah terjadi-ring dan bahwa
mekanisme gairah terkait di batang otak yang berfungsi, sedangkan GCS dari 2 menunjukkan fungsi
rendah levels.31 Itu tidak benar, bagaimanapun, bahwa membuka mata menunjukkan kesadaran ;
pasien dalam keadaan vegetatif persisten mungkin membuka mata spontan, yang merupakan
tindakan refleksif tidak menunjukkan kesadaran diri atau lingkungan. 2

Lisan

Kehadiran berbicara menunjukkan tingkat tinggi integrasi dalam sistem saraf, meskipun kurangnya
pidato mungkin disebabkan faktor-faktor seperti trakeostomi, endotrakeal tube atau disfasia. Faktor
lokal perlu dipertimbangkan dengan cermat, sebagai termasuk skor lisan palsu rendah, terutama bila
hanya jumlah sedang digunakan, palsu dapat menurunkan skor total. GCS adalah ukuran tingkat
kesadaran, dan menggunakan tra-cheostomy pada pasien dinyatakan sepenuhnya sadar untuk
memberikan GCS menurun tampaknya jelas berlawanan dengan intuisi dan tidak benar.

Dalam gradasi skor verbal, berorientasi menunjukkan bahwa pasien sadar diri dan lingkungan
sekitarnya, 29 dan biasanya digambarkan dalam bentuk pertanyaan-pertanyaan tentang nama
pasien, peran orang mengajukan pertanyaan, bulan dan tahun, dan nama rumah sakit atau fasilitas
perawatan kesehatan. Bingung pasien dapat berkomunikasi tapi isinya mengkhianati disorientasi dan
kesalahpahaman. Kata-kata yang tidak pantas menggambarkan jelas dan dipahami pidato, 29 tetapi
menggunakan kata-kata acak atau bersumpah-ing dan mengutuk; mengulangi kata-kata atau
perseveration juga termasuk dalam kategori ini. Suara dipahami mengacu mengerang-ing dan
mengerang tanpa kata-kata dikenali, 29 bahkan ketika

Figure 2 Localisation.
upaya untuk mengartikulasikan sedang dibuat. Hal ini penting untuk membedakan, misalnya, antara
pasien dengan kesadaran menurun dan mengurangi kognisi dan pasien stroke yang terjaga, yang
disfasia dapat membuat tugas yang mustahil. Tidak ada berarti bahwa pasien tidak mampu lisan
sama sekali, 29 dan tunduk pada faktor di atas.

motor

Skor motor 6, 5 dan 4 menyiratkan adanya fungsi serebral dan kemampuan untuk bereaksi dengan
tepat terhadap rangsangan berbahaya. Mematuhi perintah menunjukkan kemampuan untuk
memproses dan mematuhi perintah verbal 29; lokalisasi (Gambar 2) berarti bahwa pasien dapat
mengidentifikasi lokasi dari stimulus yang menyakitkan dan berusaha untuk menghapusnya, tindakan
sering disertai dengan ekstremitas atas seorang pasien sengaja melintasi garis tengah untuk
menghapus stimulus.29 tersebut, 31

Penarikan (Gambar 3), atau respon fleksor normal, berarti upaya pasien untuk menjauh dari stimulus
berbahaya, dengan penarikan cepat dan / atau penculikan di bahu, dan kadang-kadang dengan
mengadopsi posisi janin. 29 Posisi ini terakhir adalah sangat penting ketika ada pengamat
berpengalaman, seperti membedakan respon melokalkan dari respon fleksi abnormal dapat
membuktikan sulit. 29

Skor 3, atau respon fleksor abnormal, menyiratkan belahan otak atau lesi kapsul intern, sedangkan
skor 2 menggambarkan bagian tengah penghasil ke pontine damage.31 atas

Respon fleksor abnormal kompleks, tetapi melibatkan adduksi ekstremitas atas, fleksi lengan,
pergelangan tangan dan jari-jari, ekstensi

Google Terjemahan untuk Bisnis:Perangkat Penerjemah

Gambar 3 Penarikan.
Gambar. 4 dan 5 Abnormal adduksi respon fleksor menunjukkan bahu, dan fleksi siku, pergelangan
tangan dan jari.

dan rotasi internal tungkai bawah, dan plantar fleksi kaki (Gambar 4 dan 5). Ini harus dibedakan dari
respon fleksor normal atau penarikan, dan dari ekstensor sikap yang menunjukkan lesi yang lebih
rendah dalam SSP, dan karena itu mencerminkan fungsi di bawah level.31 ekstensor sikap meliputi
penampilan ekstremitas bawah mirip dengan fleksi abnormal, tetapi dengan tungkai atas
mengadopsi posisi ekstensi sepanjang sisi tubuh, dan dengan pronasi dari lengan (Gambar 6). Pola
respon ini sering dikenal dengan istilah deserebrasi dan dekortikasi, menyiratkan tingkat hilangnya
fungsi SSP. Penelitian telah menunjukkan bahwa pasien yang menunjukkan ekstensor sikap lebih
cenderung memiliki hasil yang buruk dibandingkan dengan fleksi abnormal. 29

Jika seorang pasien menunjukkan fleksi pada salah satu sisi tubuh, dan penyuluhan di sisi lain, yang
lebih baik dari dua tanggapan yang perlu dicatat. 31

Tidak ada berarti bahwa pasien lembek, dan tidak membuat gerakan dalam menanggapi stimulus
yang menyakitkan; adalah penting untuk memeriksa bahwa pasien tidak secara farmakologi atau
patologis lumpuh. Perhatikan bahwa GCS mengukur kesadaran dan kognisi, dan bahwa respon
motorik yang abnormal karena adanya kelumpuhan anestesi atau cedera tulang belakang
membatalkan skor bermotor sebagai sarana untuk mengukur kesadaran. Peringatan lain adalah
bahwa sederhana'' meremas jari-jari saya'' perintah TIDAK cukup atau tepat untuk menunjukkan
fungsi ini. 2 Sebuah refleks pegang dapat menimbulkan pada banyak pasien dengan kognisi menurun,
mirip dengan yang ditemukan pada bayi,

Gambar. 6 ekstensi ekstremitas atas dan pronasi di ekstensor sikap.


dan upaya tersebut harus mencakup pelepasan jari pada perintah. Perintah yang lebih spesifik
seperti'' menunjukkan dua jari'' yang lebih tepat.

Lesi lokal banyak jenis membatalkan pengukuran kesadaran dan kognisi, dan seharusnya tidak
diperhitungkan dalam skor keseluruhan sama sekali, dan tidak boleh diperhitungkan dalam skor
domain tanpa didokumentasikan penjelasannya bangsa. Jika salah satu domain dari GCS ini
dikacaukan oleh lesi lokal, maka kedua foto dan tren harus dibatasi penggunaan domain lainnya. 1,31
Karena skor motorik berisi sebagian besar daya prediksi dari GCS, terutama pada pasien yang lebih
parah kepala terluka, telah menyarankan bahwa akan masuk akal untuk menggunakan ini sendirian.
Ketika ini terjadi, telah direkomendasikan bahwa 1 adalah mencetak 6 untuk domain non disertakan,
namun jika hal ini dilakukan itu harus disertai dengan penjelasan tertulis dan tidak dapat digunakan
dalam skor keseluruhan.

Alkohol, obat-obatan, hambatan bahasa dan gangguan pendengaran adalah semua kondisi yang
dapat mengacaukan GCS, dan sekali lagi pertimbangan perlu diberikan untuk alasan untuk mengukur
kognisi. Sebagai contoh, jika alasan GCS yang diukur adalah untuk menilai tingkat kesadaran
berhubungan dengan cedera kepala atau penyebab patologis tingkat con-scious menurun, kondisi
seperti alkohol atau obat-obatan penenang adalah confounder yang membatalkan GCS; Namun, jika
pengukuran yang digunakan untuk menilai efek obat pada tingkat kesadaran, ini maka efek yang
relevan yang diukur. Dalam keadaan ini, bagaimanapun, banyak berkorelasi menurunnya tingkat
kesadaran cedera kepala diukur dengan GCS mungkin tidak akurat, seperti

ketidakmampuan untuk melindungi jalan nafas berhubungan dengan GCS ≤ 8,

yang sering tidak benar pada pasien dengan obtunded tertentu

penyalahgunaan obat.

Berbagai pendekatan untuk masalah memperkirakan GCS

pada pasien diintubasi telah dicoba, dengan satu percobaan

24.000 patients17 menunjukkan bahwa skor verbal yang diperoleh regresi logistik, menggunakan
motor dan membuka mata skor sebagai prediktor, dilakukan lebih baik dari GCS yang sebenarnya.
Sebuah daftar diperpanjang pembaur potensial diberikan pada Tabel 5 di bawah ini. 31

Hal ini juga harus diingat bahwa GCS TIDAK skala untuk mengukur sensorium diubah, sehingga tidak
dapat digunakan untuk uji sensasi. Hal ini juga bukan merupakan pengganti untuk baik pemeriksaan
neurologis penuh atau penilaian orientasi. 29,31 Ini n.

juga tidak memperhitungkan lateralisation benar seperti mengukur respon terbaik bukan yang
terburuk. 31

Menggosok sternum telah didokumentasikan untuk menyebabkan cedera, terutama daerah tekanan
kerusakan 30 dan tidak dapat direkomendasikan. Tekanan saraf supraorbital telah sama
menyebabkan

merusak dan kurang dapat diandalkan dan konsisten daripada metode lain menerapkan stimulus
berbahaya pusat. 28 The trapezius atau mencubit pectoralis utama dianjurkan karena tidak
menyebabkan kerusakan lokal, hanya terdiri dari tekanan titik pada area otot besar, sementara
menyediakan stimulus yang menyakitkan yang cocok. 30 Apakah ekstremitas atas localises terhadap
stimulus yang menyakitkan oleh skor domain dari GCS adalah'' Pada anak-anak berusia kurang dari
satu tahun, satu-satunya bagian yang berguna dari GCS. . .'' 8 namun juga telah menunjukkan bahwa
skala motorik 6-poin yang tidak pantas untuk digunakan di bawah usia 6 bulan, dan 7 di Paediatric
GCS (PGCs) 8 sistem diturunkan di Adelaide skala 5-point digunakan tanpa mencoba untuk
membedakan antara normal dan abnormal fleksi. Hal ini jelas mengarah pada penggunaan 14 titik
PGCs daripada skala 15 poin. Dalam PGCs itu menyatakan, oleh karena itu, diharapkan bahwa nilai
koma yang normal adalah 9 pada periode dari lahir sampai berusia 6 bulan, 11 antara 6 dan 12
bulan, 12 bulan dan 12 antara dua tahun, 13 antara 2 dan 5 tahun dan 1 setelah 5 tahun. Studi lain
menggunakan Receiver Operating Characteristic (ROC) kurva untuk membandingkan penggunaan
GCS pediatrik dan dewasa menyimpulkan bahwa''. . . komponen motor yang memiliki hasil tes
terburuk, baik pada anak-anak yang lebih muda dan lebih tua'' .23

Perbedaan utama antara anak dan dewasa GCS telah mencetak gol verbal. The PGCS8 dijelaskan di
atas menggunakan skala verbal yang meliputi Berorientasi, Words, Vocal Suara, Teriakan dan None,
sedangkan anak-anak yang sebelumnya Coma Scale menggunakan subscore lisan berdasarkan kedua
menangis dan interaksi (Tabel 8). Advanced Paediatric Life Support (Apls) program ® menggunakan
subscore lisan rinci

melintasi garis tengah atau tidak harus dicatat; jika tidak, penilaian hati-hati adalah penting untuk
membedakan antara ini dan fleksi normal (Tabel 6 dan 7).

Untuk akurat mendapatkan respon terhadap rangsangan berbahaya atau menyakitkan, baik stimulus
perifer seperti tekanan kuku, berhati-hati untuk tidak merusak lipatan kuku dan matriks yang
mendasari, serta stimulus sentral menggunakan trapezius atau pectoralis cubitan (Gambar 6 ) harus
diterapkan. Bilateral kuku tidur stimulus harus diterapkan karena hal ini memungkinkan pemastian
sisi terbaik, yang harus didokumentasikan sebagai respon GCS dalam domain ini.

memanfaatkan istilah deskriptif yang dapat diterapkan di seluruh spektrum usia, dengan skor 5 untuk
'Siaga' juga sedang digambarkan sebagai 'mengoceh, berbisik kata-kata untuk kemampuan biasa',
dan skor 4 digambarkan sebagai 'Kurang dari biasanya kata-kata; spontan marah menangis '.33 Hal ini
dapat dilihat pada Tabel 8, namun titik menonjol dan penting adalah bahwa anak scoring GCS
mungkin sangat menantang, dan seringkali memerlukan latihan yang konsisten untuk menjadi akrab
dengan use.12 nya

Sejumlah kritik telah dilontarkan terhadap GCS sejak awal, salah satu yang menjadi kompleksitas,
menyebabkan kurangnya kesepakatan antara dokter berusaha menduga jumlah kesadaran untuk
tujuan diagnosis, intervensi atau prognosis, dan satu lagi karena kurangnya kontribusi membuka
mata dan skala verbal ke diskriminasi keseluruhan skala.

Telah mengatakan bahwa untuk secara akurat dan diterapkan secara konsisten, skala klinis harus
mudah digunakan dan remember.5

Dalam sebuah tinjauan terbaru Greene menunjukkan bahwa pada tahun 2003 disadari bahwa 25%
dari rumah sakit di Inggris yang menggunakan 12-point GCS dan 75% menggunakan 13-point GCS,
sebuah fakta yang belum melihat sebelumnya, dan yang mencerminkan fasih pada kompleksitas GCS.
Hal ini juga telah menunjukkan bahwa

hanya 15% dari dokter militer benar bisa menghitung skala, meski telah mengikuti kursus lanjutan
Trauma Life Support. The GCS sebenarnya adalah kumpulan dari 120 kombinasi yang berbeda dari
tiga nilai domain, yang disimpulkan sebagai skor tunggal dapat berhubungan dengan yang sangat
berbeda mortalitas, 18 dengan hubungan nonlinear antara GCS dan kelangsungan hidup.

Namun komponen skor bermotor memang memiliki hubungan linear dengan kelangsungan hidup,
dan berisi sebagian besar kekuatan prediksi dari keseluruhan GCS. 18 Ia telah mengemukakan bahwa
skor motorik saja dapat digunakan daripada GCS karena kesederhanaan dan kekuasaan, tetapi juga
sebagai bagian dari yang lebih besar, model hidup yang lebih komprehensif yang memperhitungkan
usia, tingkat keparahan cedera dan komorbiditas. Satu studi statistik kinerja GCS dalam prediksi
angka kematian rumah sakit menyimpulkan bahwa komponen mata menambahkan tidak ada daya
prediksi untuk komponen verbal dan motorik, tetapi GCS keseluruhan dilakukan buruk bila digunakan
sebagai variabel kategorikal ordinal, berdebat terhadap penggunaan disimpulkan mencetak gol. 21
Selanjutnya, pada anak-anak skor bermotor telah terbukti memiliki daya prediksi yang setara dengan
penuh GCS, memiliki hubungan linear dengan kematian dan ditemukan lebih mudah untuk
mengumpulkan secara akurat. 12

Sebuah derivasi dari skor bermotor GCS adalah Simpli-fied motor Score (SMS) 19 yang
merampingkan komponen bermotor GCS menjadi skala ordinal sederhana yang terdiri'' mematuhi
perintah'','' localises sakit'', atau'' menarik diri terhadap nyeri atau respon yang lebih rendah'',
memberikan skor 2, 1 dan 0 masing-masing. 19

Rekaman dokter dari GCS, SMS tersebut, AVPU, dan ACDU (Alert, Bingung, Mengantuk, tdk) skala
menunjukkan superior reliabilitas antar penilai untuk SMS dalam perubahan status mental dalam
kasus keduanya trauma dan non trauma, 19 dan SMS telah menunjukkan tes serupa per kinerja ke
GCS terhadap berbagai hasil klinis seperti intubasi darurat, intervensi bedah saraf dan kematian.
19,22 Skala Coma Darurat, skor alternatif GCS dikembangkan menjadi lebih sederhana dalam
aplikasi, telah terbukti lebih unggul dari GCS dalam hasil prediksi dan ditampilkan kesepakatan antar-
penilai yang lebih besar. 27

Akhirnya, salah satu kritik yang paling ampuh dari GCS adalah bahwa ia menimbulkan presisi palsu
dalam evaluasi

Google Terjemahan untuk Bisnis:Perangkat Penerjemah

kesadaran. 5 Kecenderungan untuk menuntut kuantifikasi dan pengukuran yang tepat dari proses
patologis dan fisiologis, meskipun mereka menjadi terus menerus, terus berubah dan sering tunduk
pada interpretasi subyektif, adalah endemik di komunitas klinis dan ilmiah. The GCS mengambil salah
satu dari mereka bergeser dan tidak tepat variabel dan superimposes klasifikasi ordinal terstruktur
atasnya. Tidak hanya GCS berisi beberapa elemen subyektif, 32 melakukan dengan baik hanya pada
ekstrem dan menderita margin besar kesalahan dan rendah reliabilitas antar penilai, tetapi secara
fundamental keliru dalam menyatakan bahwa, tepat, pengukuran ordinal tunggal valid atau bahkan
mungkin .
Teasdale dan Jennett dasarnya dirancang Glasgow Coma Scale menjadi ukuran tren dan perubahan,
bisa dibilang penanda yang paling penting dari keadaan klinis, dan bukan untuk memberikan skala
statis tetapi tidak tepat tepat dari tingkat kesadaran. Ia telah mengemukakan bahwa skala sederhana
seperti nilai GCS bermotor, SMS, atau AVPU memberikan informasi secara konsisten cukup untuk
mengukur trend, apakah itu menandakan pemulihan atau deterio-ransum.

ringkasan

The GCS adalah nilai ordinal mana-mana dirancang untuk mengevaluasi perubahan dalam tingkat
kesadaran, kedalaman dan durasi koma, dan untuk mengidentifikasi pengembangan komplikasi dan
tingkat potensi pemulihan akhir. Meluasnya penggunaan GCS belum disertai dengan deskripsi yang
kuat dari pemeriksaan atau teknik pengukuran yang diperlukan untuk penggunaan yang akurat dan
valid, dan ada bukti yang meningkat bahwa skala sederhana dapat melayani tujuan GCS tanpa
kompleksitas perhitungan atau pengukuran.

Jika GCS akan digunakan Namun, terutama skor motorik atau derivasi dari nilai ini, sangat penting
bahwa dokter menggunakan rangsangan identik dan tepat dan mengevaluasi respon dalam cara yang
berulang dan dapat diandalkan. Ulasan ini telah memeriksa literatur yang diterbitkan, termasuk
deskripsi asli oleh penulis alat ini, dan telah menyarankan metodologi untuk penggunaan yang
sesuai.