Anda di halaman 1dari 5

3.

3 SATUAN PETA TANAH

Penamaan satuan peta tanah adalah penamaan menggunakan sistem klasifikasi taksonomi, satauan pada
tanah terdiri atas satuan tanah tergantung dari skala peta. Pemetaan skala besar (pemetaan detail)
menggunakan kategori rendah (family atau seri ), sedangkan skala kecil mengunakan kategori tinggi (sub
grup, great grup, sub ordo, atau ordo) masing- masing menggunakan satuan fase :

1. Konsosiasi

Konsosiasi tanah adalah suatu jenis peta tanah yang tersusun dari delineasi, dimana tiap delineasi
menunjukkan ukuran, bentuk, dan lokasi dari suatu satuan lanskap yang tersusun atas suatu jenis
komponen tanah, atau satu jenis lahan miselaneus, ditambah inklusi yang diperbolehkan.

Satuan pemetaan tanah konsosiasi didominasi oleh satuan tanah dan tanah yang serupa (similiar soil unit).
Dalam konsosiasi paling tidak mempunyai 50% satu satuan tanah yang sama dan 25% satuan tanah yang
serupa. SPT konsosiasi diberi nama sesuai dengan satuan tanah yang dominan. Satuan tanah lain yang
tidak sejenis dan serupa maksimal mempunyai persentase 25%.

Dua satuan tanah dikatakan sebagai tanah yang serupa apabila mereka hanya berbeda pada satu atau dua
kriteria yang menyebabkan keduanya diklasifikasikan kedalam kelompok yanng berbeda. Secara umum
satuan tanah yang serupa mempunyai potensi yang hampir sama. Sedangkan dua satuan tanah dikatakan
tidak serupa apabila keduanya mempunyai perbedaan yang tegas dan lebih dari tiga kriteria yang
menyebabkan keduanya diklasifikasikan ke dalam kelompok yang berbeda. Satuan-satuan tanah yang
tidak serupa mempunyai potensi terhadap penggunaan tertentu yang berbeda secara tegas.

2. Asosiasi

Asosiasi tanah yaitu sekelompok tanah yang berhubungan secara geografis, tersebar dalam suatu satuan
peta menurut pola tertentu yang dapat diduga posisinya, tetapi karena kecilnya skala peta, taksa-taksa
tanah itu tidak dapat dipisahkan.

SPT jenis ini mengandung dua atau lebih satuan tanah yang tidak serupa yang digunakan dalam penamaan
SPT dan mempunyai komposisi yang hampir sama. Satuan-satuan tanah penyusun SPT ini tidak dapat
dipisahkkan satu sama lain kedalam SPT yang berbeda karena keterbatasan skala pemetaan. SPT asosiasi
dalam skala pemetaan yang lebih besar dapat dipisahkan kedalam SPT konsosiasi yang berbeda.

3. Kompleks

Kompleks tanah merupakan sekelompok tanah dari taksa yang berbeda, yang berbaur satu dengan lainnya
dalam satuan deliniasi (satuan peta) tanpa memperlihatkan pola tertentu atau menunjukkan pola yang
tidak beraturan. SPT ini mirip dengan SPT asosiasi karena terdapat dua atau lebih satuan-satuan tanah
yang tidak serupa yang digunakan dalam penamaan SPT, demikian juga komposisi masing-masing satuan
tanahnya serupa dengan SPT asosiasi. Persebaran satuan tanah yang ada pada SPT ini tidak mengikuti pola
tertentu sehingga dalam skala pemetaan yang lebih besar, satuan-satuan tanah yang menyusunnya tetap
tidak dapat dipisahkan satu sama lain.

4. Satuan Peta Tanah

Satuan peta merupakan satuan lahan yang sistem fisiografi/bentuk lahannya sama, yang dibedakan satu
sama lain di lapangan oleh batas-batas alami, dan dapat digunakan sebagai satuan evaluasi lahan. Satuan
peta tanah atau satuan peta terdiri atas kumpulan semua delineasi tanah yang ditandai oleh simbol,
warna, nama atau lambang yang khas pada suatu peta. Satuan-satuan yang dihasilkan berupa tubuh lahan
yang memiliki ciri-ciri tertentu yang dibedakan dengan lainnya oleh batas-batas alami, di tempat
terjadinya perubahan ciri-ciri yang cepat ke arah lateral. Pendekatan satuan peta tanah ini menggunakan
pendekatan fisiografis.

Satuan peta tanah disusun untuk menampung informasi penting dari suatu luasan (poligon) tentang hal-
hal yang berkaitan dengan survey tanah. Satuan peta tanah harus dengan mudah dapat dikebali, diukur,
dan dapat dipetakan pada skala yang tersedia dari peta dasarnya, waktu yang tersedia, kemampuan dari
pemetannya, dan tujuan daei survey tersebut.

5. Satuan Taksonomi Tanah

Satuan taksonomi tanah adalah sekelompok tanah dari suatu sistem klasifikasi tanah, masing-masing
diwakili oleh suatu profil tanah yang mencerminkan central concept (konsep pusat) dengan sejumlah
kisaran penyimpangan sifat-sifat dari konsep pusat tersebut. Jadi satuan taksonomi tanah menentukan
suatu selang tertentu dari sifat-sifat tanah dalam kaitannya dengan selang sifat tanah secara total dalam
suatu sistem klasifikasi tanah tertentu. Pendekatannya menggunakan pendekatan morfologik.

Satuan taksonomi tanah seringkali dibuat tanpa mempertimbangkan fakta-fakta yang ada di lapangan.
Klasifikasi (taksonomi) tanah merupakan pengembangan konsep fikiran manusia. Dalam hal ini satuan
taksonomi tanah adalah buatan manusia, sedangkan satuan peta tanah merupakan batas tanah
sesungguhnya. Fungsi sitem klasifikasi tanah adalah sebagai media komunikasi bagi para pakar tanah,
penyuluh, peneliti,dll, serta untuk mengekstrapolasikan hasil-hasil penelitian.

6. Satuan Pemetaan Tak Terpilahkan

SPT ini mengandung dua atau lebih satuan-satuan tanah tidak serupa yang menyusun nama SPT. Satuan-
satuan tanah yang ada didalamnya dikelompokkan ke dalam satu SPT yang sama karena mempunyai
kesamaan dalam penggunaan dan pengelolaan untuk penggunaan yang umum. Persebaran satuan-satuan
tanah di dalam SPT ini tidak secara konsisten mengikuti pola fisiografis tertentu.

3.3.1 Inklusi Dalam Satuan Peta tanah

Dalam satuan petan tanah selalu mengandung satuan tanah lain yang ada di dalam legenda peta tanah
dan jika peta tanah Namanya tidak muncul disebut inklusi. Inklusi dapat berupa tanah yang serupa atau
tanah yang tidak serupa dengan tanah yang digunakan sebagai nama satuan pada peta. Tanah yang tidak
serupa dapat berupa tanah penghambat atau tanah yang bukan penghambat. Macam-macam inklusi
dalam satuan peta tanah yaitu ;

1. Inklusi tanah serupa


 Mempunyai beberapa sifat penciri yang sama denga sifat tana utama
 Berperilaku dan berpotensi serupa dengan tanah utama
 Memerlukan usaha konservasi dan pengelolaan yang sama dengan tanah utama
Contoh : Typic Argiaquolls dan Udollic Ochaqualfs kedua tanah ini mempunyai persamaan
sifat dalam hal :
 Kelembaban tanah
 Kejenuhan basa
 Kandungan bahan organic
 Memiliki perbedaan tidak lebih 2 atau 3 kriteria
Kesamaan sifat dapat terjadi pada sembarang tingkat kategori (fase, seri, family,
subgroup)
2. Inklusi tanah tidak serupa
 Tidak mempunyai kesamaan terhadap sifat-sifat penamaan yabg penting atau
memerlukan pengelolaan yang berbeda dengan tanah utama
 Perbedaan antara tanah yang tidak serupa dapay dalam arti banyaknya sifat tanah yang
berbeda atau besarya tingkay perbedaan.
 Perbedaan dapat terjadi pada tingkay fase, seri, family, atau kategori yang lebih tinggi.
Tanah tidak serupa dapat sebagai penghambat atau bukan penghambat
Contoh : tanah sempit dengan lereng 15-25 % yang merupakan inklusi dalam satuan peta
tanah dengan lereng dominan 4-8% dapat merupakan pengkambatan serius penggunaan
tanah di suatu daerah dan di sebut inklusi penghambat

Pengertian dari inklusi penghambat dan inklusi bukan penghambat

 Inklusi penghambat adalah inklusi tanah tidak serupa yang mempunyai factor penghambat lebih
besar dari tanah utama aau mempengaruhi tingkatpengelolaannya
 Inklusi bukan penghambat adalah inglusi tanah tidak serupa dengan factor hambat lebih rendah
daripada tanh utama. Tidk akan mempengaruhi interpretasi potensi satuan peta.

3.3.2 Fase tanah

Fase merupakan pengelompokan tanah secara fungsional yang bermanfaat untuk memprediksi
potensi tanah di suatu daerah yang disurvei.semua sifat mempengaruhi potensi tanah yang digunsksn
sebagai pembeda pada tingkat seri tanah atas kategori yang lebih tinggi, dapat digunakan sebagai
pembeda fase.

Fase yang biasa digunakan untuk seri tanah menurut Hardjowigeno,Marsoedi dan ismangun
(1993) adalah sebagai berikut :

1. Tekstur lapisan atas tanah mineral


 Fase tekstur diambildai nama tekstur lapisan atas
 Jika terdapat lapisan tipis baha organik di permukaan, ,maka nama tektur diambil dari
tekstur setelah lapisan samapi ke dalaman paling sedikit 12 cm
 Untuk tanah yang mempunyai tanah daerah arid adalah tekstur setelah dicampur
dengan horizon A dan E
Contoh bogor lempung berliat ,cibinong liat berdebu
2. Lapisan organik di permukaan tanah
 Fase lapisan organic diberi nama sebagai berikut, berganbut kasar (peat), bergambut
sedang( mucky peat), bergambut halus (muck)
 Peat, setara dengan bahan fibrik (bahan organic kasar)
 Mucky peat, setara dengan bahan hemik (bahan organic dengan tingkat dekomposisi
sedang)
 Muck, setara dengan bahan sapric (bahan organic halus)
Contoh : cintamanis bergambut kasar, bamjar lempung berdebu, bergambut halus
3. Fragmen batuan di dalam tanah atas
Digunakan untuk fragmen batuan kecil di dalam tana atas yang jumlahnya lebih dari 15%
volume. Contoh :
 Pakem lempung berpasir (fragmen batuan 15-35%)
 Kaliurang lempung sangat berkerikil (fragmen batuan 35-60%)
 Temple lempung amat sangat berkerikil (fragmen Batuan lebih 60%)
4. Batu di permukaan tanah
Digunakan untuk batu atau batuan di permukaan tanah yang jumlahnya lebih dari 0.01 %
volume. Batu tersebut akan mempengaruhi pengolaan tanah, panen, penggunaan mesin dan
sebagainya.
Contoh :
 Cangkringan lempung lereng 10-20% amat sangat berbatu
 Ciapus lempung, lereng 15-30% baerbatuan
5. Fase lereng
 Fasae lereng digunakan baik sebagai lereng tunggal maupun lereng majemuk
 Lereng majemuk adalah lereng dengan lebih dari satu arah dan ditunjukan oleh
daerah lembah sedangkan lereng tunggal relative mempunyaio arah lereng seragam.

Satuan peta dengan lereng tunggal menggunakan nama fase dengan selang lereng dalam
persen. Contoh

 Dermaga lempung berdebu, lereng 4-8%, tererosi

Satuan peta dengan seri majemuk biasanya menggunakan adjective, contoh

 Asosiasi dermaga – cimulang, berbukit


6. Erosi tanah
Fase erosi tanah digunakan untuk menunjukan besarnya erosi yang terjadi dan bukan untuk
potensi terjadinya erosi. Fase erosi tanah di tentukan berdasarkan kelas-kelas erosi yang di
definisikan dalam soil survei manual (USDA,1989) yaitu
 Agak tererosi-kelas 2 erosi
 Sangat tererosi – kelas 3 erosi
 Agak tererosi angina – kelas 1 erosi angina
 Sangat tererosi angin – kelas 2 atau 3 erosi angina
Contoh turgo lempung berdebu, lereng 10 -15% sanag tererosi.

DAFTAR PUSTAKA
Earthy. 2011. Satuan Pemetaan Tanah (online). http://earthy-moony.blogspot.com/. Diakses 1 Oktober
2013.

Luthfi, M. Rayes. 2007. Metode Inventarisasi Sumber Daya Lahan. Yogyakarta: Andi.

Ririn. 2013. Pengertian Konsosiasi, Asosiasi, Kompleks, Satuan Peta Tanah, Satuan Taksonomi
Tanah (online). http://blog.ub.ac.id/ririnlaikha/. Diakses 1 Oktober 2013.