Anda di halaman 1dari 21

2.

1 Struktur Organisasi di Apotek


Struktur organisasi adalah bagan yang menggambarkan fungsi-fungsi yang terdapat dalam suatu organisasi. Seorang APA harus dapat
memprediksi dan membentuk struktur organisasi di apotek, disertai dengan uraian fungsi dan tugas serta wewenang dan tanggung jawab. Hal ini
dilakukan agar dapat mengetahui kegiatan apa saja yang akan dilakukan dan tipe orang yang bagaimana yang dapat melaksanakan fungsi
kegiatan tersebut, sehingga apotek dapat beroperasi sesuai dengan rencana.
2.2.1 Struktur organisasi apotek yang ideal
Berikut ini adalah bagan yang menggambarkan struktur organisasi apotek yang dikatakan ideal.

APA (Apoteker)

Fungsi Fungsi Fungsi Penjualan Fungsi Fungsi


Pembelian (AA) Gudang (AA) (AA) Keuangan Pembukuan

Juru Adm Adm Adm Adm


Asisten Apoteker
Resep Pemb Penj K/B Pajak

Gambar 2. Stuktur organisasi apotek yang ideal


2.2.2 Struktur Organisasi Apotek Kecil
Berikut ini adalah bagan yang menggambarkan struktur organisasi apotek kecil.

Apoteker Penanggungjawab
Apotek (A.P.A)

TU Kasir Besar

Asisten Kepala

pagi sore

Kepala Regu I Kepala Regu II


Keterangan :
1. Urusan pembelian dilakukan oleh A.P.A
2. Asisten Kepala merangkap sebagai Kepala Regu I atau Kepala Regu II, membawahi 1 orang juru resep dan 1 orang kasir depan yang merangkap uga sebagai penjual
obat bebas (H.V) serta 1 orang tenaga kasar (pesuruh).
Gambar 3. Struktur organisasi apotek kecil

2.2.3 Maksud dan tujuan struktur organisasi


Struktur organisasi memiliki maksud dan tujuan berikut :
1. Organisasi harus mempunyai tujuan yang hendak dicapai melalui kerja sama yang teratur dan kontinu antara karyawan yang bersangkutan.
Sebagai konsekuensinya, untuk mencapai tujuan tersebut harus ada kesatuan pimpinan (Unity of Command and Unity of Direction)
2. Ada pembagian kerja dan penugasan yang homogen.
3. Ada kesesuaian perimbangan antara tugas, tanggung jawab dan wewenang.
4. Melimpahkan tanggung jawab dan tugas secara tepat dan jelas.
5. Menyusun organisasi dengan mengikuti garis tata hubungan bawah-atasan, dimulai dari bawah ke atas dan berakhir pada pucuk pimpinan
organisasi
6. Pimpinan wajib mengawasi perintah-perintahnya secara organisasional dan merupakan hubungan integral dari kehidupan organisasi.
7. Beberapa asas harus dipenuhi seperti :
a. Asas tahu diri, yaitu masing-masing warga sadar dan tahu tempatnya di dalam organisasi dan berpegang teguh pada posisinya.
b. Asas kontinuitas, yaitu tugas tetap berjalan meskipun ada seseorang yang sakit, cuti dan sebagainya.
c. Asas komunikasi, yaitu adanya pertukaran informasi antara bagian di dalam organisasi.
d. Asas koordinasi, yaitu merupakan pelengkap dari asas pembagian kerja.
e. Asas saling asuh antar bagian, yaitu dicegah adanya rasa lebih penting dari bagiannya terhadap bagian lain. Hal ini sangat penting
didalam organisasi yang operasinya kompleks.
f. Asas kehayatan, dimaksudkan seolah-olah organisasi itu hidup atau berhayat. Setiap warganya segera mengatasi keadaan bila terjadi
hambatan atau terjadi rangsangan.

1. Struktur organisasi
Dalam menjalankan manajemen operasional dibutuhkan adanya struktur organisasi dengan pembagian tugas yang jelas. Setiap individu
dalam organisasi harus menjalankan tugasnya dengan baik dan selalu berkoordinasi jika menemukan suatu permasalahan. Struktur organisasi
menggambarkan fungsi dalam suatu organisasi yang mana setiap orang dibagi berdasarkan divisi dan keahliannya masing-masing. Struktur
organisasi di PT. Tria Jaya Abadi adalah sebagai berikut :
Gambar 1. Struktur organisasi PBF di PT. Tria Jaya Abadi.

Berdasarkan struktur organisasi di atas Penanggung Jawab PBF (seorang apoteker) mempunyai garis koordinasi dengan Branch Manager,
sedangkan Supervisor Logistik, Supervisor Administrasi, Supervisor Sales bertanggung jawab langsung kepada Branch Manager bukan kepada
Penanggung Jawab. Tugas Penanggung Jawab di sini sebagai penanggung jawab terhadap segala hal-hal eksternal misalnya: pembuatan laporan
yang dikirim ke Dinas Kesehatan Propinsi maupun Balai Besar Pengawas Obat dan Makanan. Apoteker adalah tenaga kesehatan yang memiliki
keahlian dan kewenangan untuk melakukan praktik kefarmasian termasuk penyimpanan dan pendistribusian obat. Penangggung jawab PBF
bertanggung jawab mengawal sediaan farmasi dimana jaminan kemanan, khasiat, dan mutu sediaan farmasi dituntut dari proses awal sampai
akhir.
Pengurus Pusat PMMC Periode 2011 - 2014

Penasehat : GP Farmasi Indonesia


Ketua : Drs. Kendrariadi S, MBA
Ketua Harian : Aryo Baskoro, SE, MM
Wakil Ketua : Teddy Saputra
: Budi Pardede
Sekretaris : Dra. Fitriana Saryanti
:DiahMerinda (Wakil Sekretaris)
Bendahara : Yohannes Murjanto

Bidang Pembinaan & Organisasi


Wakil Ketua Umum : Vincent Haryanto
Anggota : Drs. Artomo, MBA
: Sugianto
: Syamsul T Suryadi

Bidang Hubungan Dalam dan Luar Negeri


Tugas mereka yang aktif sebagai pengurus PMMC di bidang ini, harus dapat menjembatani dan memberikan ide-ide untuk pengembangan industri
farmasi Indonesia, dari segi tehnologi, inovasi baru, ataupun peraturan-peraturan baru dari negara-negara disekitar /regional Indonesia, seperti
pengetrapan ASEAN SINGLE WINDOW, dan sebagainya .
Berbagai kegiatan luar negeri seperti overseas vendor/exhibition visit diadakan untuk menambah wawasan, pengetahuan dan pengalaman para
anggota yang ikut dalam kegiatan tersebut; CPHI Europe, CPHI China dan CPHI India, merupakan kegiatan rutin yang diikuti PMMC .
Tentunya dalam kegiatan ini diperlukan BIDANG yang dapat melihat nilai tambahan apa yang didapat untuk industri farmasi Indonesia dengan
membandingkan nya dengan perkembangan industri farmasi di negara tetangga, Asia ataupun Dunia .
Demikian juga untuk hubungan dalam negeri, perkembangan industri dalam negeri tidak terlepas dari BIDANG ini , peraturan dan perubahan2 yang
terjadi dalam lingkup authority seperti BPOM, Kementerian Kesehatan, Custom merupakan hal yang harus dicermati Bidang ini.

Ketua : Rudy Ismanto


Anggota : Andi Ch Hamka
: Frans Kamardi

Bidang Industri / Farmasi


Pengetahuan BIDANG ini akan hal-hal yang menyangkut proses produksi sangatlah penting, sehingga program untuk mengarahkan anggopta PMMC
untuk mengetahui, memahami lebih dalam akan proses produksi, berkaitan dengan CPOB atau cGMP merupakan hal yang as " A MUST ", patut dipahami
oleh anggota PMMC .

PMMC tidak akan terlepas dari hubungannya dengan Industri Farmasi sendiri, disamping Industri farmasi dengan cGMP ataupun PICs-nya selalu
mengaitkan dengan bahan awal atau bahan baku dan kemasan farmasi yang melalui proses produksi sampai akhir menjadi produk jadi .
Untuk itulah anggota PMMC diharapkan dapat ikut serta dalam kegiatan seminar atau pelatihan yang menyangkut peningkatan
pengetahuan/pengalaman anggota tentang hal tersebut di atas. Kerjasama dengan Bidang Industri GP Farmasi Indonesia, ISPE merupakan hal yang penting
dalam Bidang Industri ini .
Ketua : Dra. Yuliarti Merati
Anggota : Tanusoma Wijaya
: M. Luthfi Ekardi
Bidang Bahan Baku
Untuk memperluas wawasan, networking, BIDANG BAHAN BAKU juga berkerja sama dengan berbagai organizer untuk mengadakan PAMERAN
BAHAN BAKU, KEMASAN, MESIN FARMASI, yang saat ini dikenal sebagai IPEX atau Indonesian International Pharma Expo, yang digelas setiap tahun sekali .

Sebenarnya PMMC ada berawal dari kebutuhan sharing informasi akan BAHAN BAKU Farmasi, sehingga bidang ini sangatlah diharapkan untuk
dapat menjembatani anggota PMMC untuk mengakses berbagai informasi terkini, kendala di dalam maupun luar negeri, maupun berbagai peraturan-
peraturan yang menyangkut PENGADAAN BAHAN BAKU farmasi di Indonesia .
Rapat-rapat koordinasi dirasakan perlu untuk selalu ter update akan informasi terkini dan juga antisipasi untuk kendala-kendala yang ada ataupun
diperkirakan ada di masa akan datang.
Kerjasama diantara distributor bahan baku merupakan harapan dan sasaran BIDANG BAHAN BAKU ini, dan juga koordinasi meeting dengan
Authority seperti BPOM atau Kementerian Kesehatan maupun Bea Cukai merupakan bagian tugas bidang ini .

Ketua : Ben Setiadi


Anggota : Ir.Didik W Adhie
: Rio Fransetyadi
: Chritovorus N
Bidang Bahan Kemas
Bidang Kemasan dan Mesin Farmasi merupakan bidang yang tidak kalah penting dari bidang lainnya, perkembangan teknologi farmasi dalam hal
kemasan dan mesin farmasi sudah merupakan keharusan yang perlu diketahui oleh anggota PMMC dan merupakan tugas penting BIDANG KEMASAN-
MESIN FARMASI untuk selalu meng-UPDATE perkembangan teknologi terkini .
Untuk itulah bidang ini sangat diharapkan untuk mengadakan pertemuan atau seminar sehari dengan topik yang sedang berkembang dan bernilai
tambah bagi anggota PMMC. Ikut dalam pameran IPEX, seperti bidang bahan baku merupakan bagian dari program kerja bidang ini dalam rangka
mengembangkan pengetahuan, wawasan dan pengalaman anggotanya.
Bekerjasama dengan supplier kemasan dan mesin pendukung industri farmasi merupakan sarana untuk menambah pengetahuan para anggota PMMC
dalam rangka meng-UPGRADE teknologi bisnis farmasinya.

Ketua : Paulus Bambang


Anggota : Yohanes Setiono
: Ir. Eddy Suyardi

Kementerian Kesehatan RI. (2004). KepMenKes RI no: 1027/MenKes/SK/IX/2004 tentang Standar Pelayanan Kefarmasian di Apotek. Jakarta:
Departemen Kesehatan RI.
Umar,M. (2005). Manajemen Apotek praktis, Solo: CV. Ar-Rahman.
Badan Pengawas Obat dan Makanan. 2012. Peraturan Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan RI. No. HK.03.1.34.11.12.7542 tahun 2012
tentang Pedoman Teknis Cara Distribusi Obat yang Baik. Jakarta: Kepala Badan Pengawas Obat dan Makanan Republik Indonesia.
Danar, Mutia Ghariza. 2013. Laporan Praktek Kerja Profesi Apoteker di Pedagang Besar Farmasi (PBF) Tramedifa Jl. Cipinang Muara I No.
23C, Pondok Bambu, Duren Sawit, Jakarta Timur Periode 18 Februari – 28 Maret 2013. Laporan. Depok: Universitas Indonesia .
Dirjen Binfar RI. 2011. Pedoman Pembinaan Pedagang Besar Farmasi. Jakarta: Direktorat Jenderal Bina Kefarmasian Dan Alat Kesehatan
Kementerian Kesehatan RI.
Hatani, L.A., 2008. Buku Ajar Manajemen Operasional. Kendari: Bagian Penerbitan Fakultas Ekonomi Universitas Haluoleo.
Heizer, J. dan B. Render. 2011. Operation Management. 10th Edition. Pearson Prentice.
Kementrian Kesehatan RI. 2011. Peraturan Menteri Kesehatan Indonesia No. 1148/MENKES/PER/VI/2011 Tentang Pedagang Besar Farmasi.
Jakarta: Kementrian Kesehatan Republik Indonesia.
Kementrian Kesehatan RI. 2014. Peraturan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor 34 Tahun 2014 Tentang Perubahan Atas Peraturan
Menteri Kesehatan Nomor 1148/Menkes/Per/Vi/2011 Tentang Pedagang Besar Farmasi. Jakarta: Kementrian Kesehatan Republik
Indonesia.
Struktur Organisasi dan Tugas Untuk Setiap Posisi
October 11, 2014 | rahayuevendy

Struktur organisasi suatu perusahaan di gambarkan dalam suatu bagan organisasi yang merupakan diagram dan memperlihatkan interaksi, tugas
dan tanggung jawab masing-masing karyawan. Pada struktur organisasi terkandung alur perintah yang mengidentifikasi jabatan pekerjaan yang
harus di pertanggung jawabkan oleh masing-masing karyawan atas berbagai kegiatan serta komunikasinya dengan unit yang lainnya.
1. Direksi

Direksi terdiri dari satu orang direktur utama, tiga orang wakil direktur utama dan enam orang direktur.

Tugas utama dari direksi :


§ Menentukan usaha sebagai pimpinan umum dalam mengelola perusahaan.

§ Memegang kekuasaan secara penuh dan bertanggung jawab terhadap pengembangan perusahaan secara keseluruhan.

§ Menentukan kebijakan yang dilaksanakan perusahaan, melakukan penjadwalan seluruh kegiatan perusahaan.

Tanggung jawab dari direksi:

Untuk mengelola usaha perseroan sesuai anggaran dasar. Pada tahun 2006 secara formal direksi mengadakan tiga kali rapat direksi untuk
mengevaluasi kinerja operasional dan keuangan perseroan, serta meninjau strategi dan hal-hal penting lainnya. Selain itu beberapa pertemuan
informal juga dilaksanakan untuk membahas dan menyetujui hal-hal yang membutuhkan perhatian dengan segera.

2. Dirktur utama

§ Mengkoordinasikan dan mengendalikan kegiatan-kegiatan di bidang administrasi keuangan,kepegawaian dan kesekretarian.

§ Mengkoordinasikan dan mengendalikan kegiatan pengadaan dan peralatan perlengkapan.

§ Merencanakan dan mengembangkan sumber-sumber pendapatan serta pembelanjaan dan kekayaan perusahaan.

§ Mengendalikan uang pendapatan, hasil penagihan rekening penggunaan air dari langganan.

§ Melaksanakan tugas-tugas yang di berikan Dewan Direksi.

§ Dalam melaksanakan tugas-tugas Direktur Umum bertanggung jawab kepada Dewan direksi.

§ Memimpin seluruh dewan atau komite eksekutif.

§ Menawarkan visi dan imajinasi di tingkat tertinggi (biasanya bekerja sama dengan MD atau CEO)
§ Memimpin rapat umum, dalam hal; untuk memastikan pelaksanaan tata tertib: keadilan dan kesempatan bagi semua untuk berkontribusi secara
tepat; mengarahkan diskusi kea rah consensus; menjelaskan dan menyimpulkan tindakan dan kebijakan.

§ Bertindak sebagai perwakilan organisasi dalam hubungannya dengan dunia luar.

§ Memainkan bagian terkemuka dalam menentukan komposisi dari board dan sub-komite, sehingga tercapai keselarasan dan efektivitas.

§ Mengambil keputusan sebagaimana di delegasikan oleh BOD atau pada situasi tertentu yang dianggap perlu, yang diputuskan dalam meeting-
meeting BOD.

§ Menjalankan tanggung jawab dari direktur perusahaan sesuai dengan standaretika dan hokum, sebagai refrensi dalam (apapun standar
dokumen kebijakan direktur yang mungkin anda gunakan)

3. Direktur

§ Menetapkan Prosedur kegiatan perusahaan ditiap-tiap manajer untuk mencapai sasaran yang ditetapkan perusahaan.

§ Menetapkan tujuan dari tiap-tiap manajer yang ada.

§ Mengawasi dan mengkoordinir kegiatan-kegiatan dari manajer secara periodik dan pertanggungjawabannya.

§ Mengadakan pengangkatan, mutasi dan pemberhentian karyawan beserta gajinya.

§ Menetapkan kebijakan operasional perusahaan untuk jangka pendek.

§ Sebagai pimpinan dari perusahaan.

Direktur bertanggung jawab atas kerugian PT yang disebabkan direktur tidak menjalankan kepengurusan PT sesuai dengan maksud dan tujuan
PT anggaran dasar, kebijakan yang tepat dalam menjalankan PT serta UU No. 40 Tahun 2007 Tentang Perseroan Terbatas. Atas kerugian PT,
direktur akan dimintakan pertanggungjawabannya secara perdata.
Apabila kerugian PT disebabkan kerugian bisnis dan direktur telah menjalankan kepengurusan PT sesuai dengan maksud dan tujuan PT
anggaran dasar, kebijakan yang tepat dalam menjalankan PT serta UU No. 40 Tahun 2007 Tentang Perseroan Terbatas, maka direktur tidak
dapat dipersalahkan atas kerugian PT.

4. Direktur Keuangan

§ Direktur keuangan dapat membentuk organ setingkat di bawahnya yang jumlahnya di tetapkan dengan persetujuan Dewan Direksi.

§ Mengawasi Operasional mengenai keuangan perusahaan.

§ Melakukan pengecekan lapangan mengenai bagian keuangan

§ Meminta pertanggungjawaban dari tiap-tiap bagian yang ada dibawahnya

§ Mempertanggungjawabkan kegiatan yang ada mengenai bagian keuangan

§ Menetapkan prosedur pelaksanaan secara rinci tentang keuangan

§ Menetapkan standar pekerjaan lapangan untuk menjamin tidak adanya kebocoran dalam bagian keuangan.

5. Direktur Personalia

§ Mengembangkan system perencanaan personalia dan pengendalian kebijakan pegawai

§ Melaksanakan Kebutuhan administrasi dan kepagawaian.

§ Membina pengembangan staff administrasi


6. Manager

Tugas seorang manager adalah bagaimana mengintegrasikan berbagai macam variabel (karakteristik, budaya, pendidikan dan lain sebagainya)
kedalam suatu tujuan organisasi yang sama dengan cara melakukan mekanisme penyesuaian.

Adapun mekanisme yang diperlukan untuk menyatukan variabel diatas adalah sebagai berikut:

§ Pengarahan (direction) yang mencakup pembuatan keputusan, kebijaksanaan, supervisi, dan lain-lain.

§ Rancangan organisasi dan pekerjaan.

§ Seleksi, pelatihan, penilaian, dan pengembangan.

§ Sistem komunikasi dan pengendalian.

§ Sistem reward.

7. Manager Personalia

§ Pengorganisasian, perencanaan program & pengendalian Unit Personalia

§ Flow Process Administrasi seluruh kegiatan Personalia

§ Proses & Prosedur Rekrutmen : searching, interview, test and selection.


§ Remuneration Management : Struktur dan Skala Gaji, Basic Salary, Allowance, Incentive & Overtime.

§ System Penilaian Kinerja Karyawan

§ Seluruh Perizinan Ketenaga Kerjaan

§ Promosi, Mutasi & Demosi serta PHK

§ Handling karyawan Tetap, Kontrak & Harian serta PKL

§ Perjalanan Dinas dalam/luar negeri serta fasilitasnya

§ Training & Evaluasi

§ Medical, Hospital, Asuransi & Dana Pensiun karyawan

§ Benefit & Fasilitas Lainnya

§ System Penyediaan Data Karyawan, Surat-surat serta Form Administrasi kegiatan personalia

§ Buat dan pastikan System Dokumentasinya yang Efektif

§ Buat System pelaporan Seluruh Kegiatan Personalia.

8. Manager Pemasaran

§ Menetapkan prosedur operasional Informasi yang lebih efisien

§ Melaporkan hasil kerja kepada direktur secara berkala.


§ Bertanggungjawab penuh tentang fungsi dan tugas sebagai kepala bagian pemasaran secara berkala kepada direktur.

9. Manager Pabrik

A. Berkaitan Kepada Direktur :

a) Bertanggung jawab kepada direktur perusahaan langsung.

b) Melakukan konsultasi berkala supaya tercapai keselarasan pelaksanaan tugas.

B. Berkaitan Dengan Produksi :

a) Bersama-sama dengan bagian lain untuk mengantisipasi dan mengatasi berbagai persoalan produksi

b) Mengarahkan setiap bagian yang di tunjuk oleh direktur perusahaan.

c) Bersama-sama dengan supervisor menangani masalah pabrik.

Manajer pabrik membawahi PPC, Produksi, Pembelian, dan Gusang Bahan Buku.

10. ADM & Gudang

Bagian ini akan mengecek semua administrasi dan transaksi berhubungan dengan jalannya perusahaan. Bagian ini terdiri dari CMT,Acounting,
dan Kasir.

§ CMT bertugas untuk mengurus hal hal berkaitan dengan pihak Outsourcing.
§ Accounting bertugas untuk melakukan membukukan transaksi yang terjadi.

§ Kasir bertugas untuk membuat laporan penerimaan dan pengeluaran uang harian.

11. Divisi regional

§ Mengelola asset untuk menjalankan bisnis secara benar sesuai arah perusahaan.

§ Menyepakati target kinerja dengan direksi.

§ Beroperasi sebagai badan usaha yang member keuntungan kepada pemilik modal.

§ Menjalankan kebijakan dan prosedur baku yang di tetapkan oleh Kantor Pusat.

§ Menciptakan dan Meningkatkan nilai tambah perusahaan bagi pemilik modal, calon penanam modal dan pemangku kepentingan.

Sumber : http://daudiaasmara.blogspot.com/2013/03/struktur-organisasi-dan-tugas-untuk.html

Advertisement
https://www.slideshare.net/nununkfharm/cpob-2012