Anda di halaman 1dari 73

LEMBAR PERSETUJUAN

Yang bertandatangan dibawah ini, Ketua Jurusan Teknik Elektro Politeknik


Negeri Medan, Kepala Program Studi Teknik Telekomunikasi Politeknik Negeri
Medan dan pembimbing PKL menyatakan bahwa Laporan Praktik Kerja
Lapangan dari :

Nama :Muhammad Aulia Dinda


NIM :1505062060

Telah diperiksa dan disetujui serta dinyatakan selesai.

Dosen Pembimbing, Pembimbing Lapangan,

Arfanda Anugrah S.T, M.Si Alisman Marbun


NIP. 19730222 200212 1 001 NIK. 82130351

1
LEMBAR PENGESAHAN I

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN


PEMASANGAN WIFI INDI HOME
PADA PT TELKOM ACCES (INDIHOME CINTA DAMAI)

MEDAN SUMATERA UTARA

06 Februari 2017 – 16 Maret 2017

Laporan ini telah di sahkan oleh :

Kepala Program Studi Ketua Jurusan


Teknik Telekomunikasi, Teknik Elektro,

Ir.Suhaili Alifuddin,M.Eng Junaidi S.T. M.T


NIP. 19600502 199802 1 001 NIP. 19630309 198803 1
002

2
LEMBAR PENGESAHAN II

LAPORAN PRAKTIK KERJA LAPANGAN


PEMASANGAN WIFI INDI HOME
PADA PT TELKOM ACCES (INDIHOME CINTA DAMAI)

MEDAN SUMATERA UTARA

06 Februari 2017 – 16 Maret 2017

Laporan ini telah di sahkan oleh :

Pembimbimg Lapangan Skretaris,


IndiHome Cinta Damai PT. Telkom Acces,

Alisman Marbun Adelia Sibueoa


NIK. 82130351 NIK : 91140183

3
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis ucapkan kepada Tuhan Yang Maha Esa yang telah
memberikan kesehatan dan kesempatan kepada penulis sehingga penulis dapat
menyelesaikan laporan Praktik Kerja Lapangan di PT INDONESIA POWER UJP (Unit Jasa
Pembangkitan) Pangkalan Susu.

Praktik Kerja Lapangan ini merupakan kegiatan yang ada pada kurikulum
Program Studi Teknik Telekomunikasi. Dan sebagai salah satu syarat menyelesaikan
perkuliahan semester VI Program Pendidikan Diploma III Jurusan Teknik Mesin, Program
Studi Teknik Konversi Energi, Politeknik Negeri Medan. Untuk itu penulis melaksanakan
Praktik Kerja Lapangan selama 6 minggu di PT TELKOM ACCES (Unit STO Cinta Damai )
Medan.

Dalam Pelaksaan Praktik Kerja Lapangan ( PKL ) dan penulisan laporan ini,
penulis banyak mendapat bimbingan, dukungan maupun bantuan moral dan materi dari
berbagai pihak. Untuk itu dalam kesempatan ini penulis mengucapkan terimakasih
kepada:

1. Bapak M.Syafruddin, S.T., M.T., selaku Direktur Politeknik Negeri Medan


2. Bapak Junaidi, S.T., M.T., selaku Ketua Jurusan Teknik Elektro Politeknik Negeri
Medan;
3. Bapak Ir. Suhaili, M.T., selaku Kepala Program Studi Teknik telekomunikasi
Politeknik Negeri Medan;
4. Bapak Ir. Waldemar Banurea S.T,M.T selaku wali kelas TK-6C
5. Seluruh Dosen dan Staf Pengajar Politeknik Negeri Medan khususnya Staf Pengajar
di Jurusan Teknik Elektro Program Studi Teknik Telekomunikasi.
6. Ir. Elferida Hutajulu, M.T., selaku Kepala Laboratorium Program Studi Teknik
Telekomunikasi Politeknik Negeri Medan.
7. Bapak Arfanda S.T, M.Si., selaku dosen pembimbing Praktik Kerja Lapangan yang
telah memberi bimbingan dan arahan kepada penulis;
8. Kedua orang tua tercinta, Bapak Musa Keulana dan Ibu Afrifda yang tak henti
member dukungan kepada penulis selama ini.;

4
9. Hj. Yohanit yang sudah dianggap sebagai sebagai orangtua yang telah memberikan
dukungan mral maupun materi kepada penulis;
10. Abang dan kakak tersayang Ridha Mustika Johanta S.T, Zatu Aufa Mazaya,
Muhammad Aulia Kanda atas bantuannya selama penulis mengerjakan laporan
tugas akhir ini;
11. Kepada teman teman Seperjuangan dari kelas TK-6C
12. Bapak Junaidi selaku Manager di PT TELKOM ACCES (Unit STO Cinta Damai )
Medan.;
13. Bapak alisman purba selaku pembimbing lapangan serta kordinator lapangan STO
Cinta Damai
14. Abangda Reynold, Harris, Salim Ridwan, Gama , Noyan dan masih banyak lagi
teknisi pasang baru serta gangguan yang tidak dapat penulis sebutkan satu persatu
yang telah memberikan banyak prngalaman serta masukan kepada penulis dalam
melakukan Praktik Kerja Lapangan di Unit STO Cinta Damai
15. Seluruh Staff dan Pegawai di PT TELKOM ACCES (Unit STO Cinta Damai)
Medan.yang telah banyak membantu penulis.
Penulis sangat mengharapkan kritik dan saran yang bersifat membangun untuk
kesempurnaan laporan kerja praktik ini. Semoga laporan ini dapat memberikan manfaat
bagi para pembaca.

Medan, 17 Maret 2017

Hormat kami,

Penulis

5
DAFTAR ISI

LEMBAR PERSETUJUAN..................................................................................i
LEMBAR PENGESAHAN..................................................................................ii
KATA PENGANTAR..........................................................................................iii
DAFTAR ISI..........................................................................................................v
DAFTAR GAMBAR .........................................................................................viii

BAB I. PENDAHULUAN ....................................................................................1


1.1 Latar Belakang........................................................................................1
1.2 Tujuan……………….............................................................................2
1.3 Manfaat...................................................................................................3
1.4 Ruang Lingkup.......................................................................................3
1.5 Metode Penulisan...................................................................................3
1.6 Sistematika Penulisan Laporan..............................................................4

BAB II. GAMBARAN UMUM PT TELKOM AKSES .....................................5


2.1 Sejarah Singkat PT Telekomunikasi Indonesia, Tbk..............................5
2.2 Logo Perusahaan.....................................................................................9
2.3 Visi danMisi Perusahaan.......................................................................10
2.4 Struktur Organisasi Perusahaan.............................................................10
2.5 Kedisiplinan Perusahaan........................................................................11
2.6 Produk Perusahaan................................................................................12
2.7 Sarana dan Prasarana............................................................................15

BAB III. LANDASAN TEORI ..........................................................................15


3.1 Fiber Optik............................................................................................15
3.2 Jenis-Jenis Fiber Optik.........................................................................16
3.2.1 Single-mode................................................................................16
3.2.2 Single-mode................................................................................17
3.2.3 Step_index multimode ................................................................18
3.3 Struktur Jaringan Fiber Optik ..............................................................19

6
3.3.1 Fiber To The Building (FTTB)...................................................19
3.3.2 Fiber To The Zone (FTTZ).........................................................20
3.3.3 Fiber To The Corb (FTTC).........................................................20
3.3.4 Fiber To The Home (FTTH).......................................................21
3.3.4.1 Telepon Rumah..............................................................22
3.3.4.2 UseTV............................................................................23
3.3.4.3 Indihome View...............................................................24
3.4 Perbandingan Fiber Optik dan Tembaga..............................................24
3.4.1 Kelebihan Fiber Optik................................................................24
3.4.2 Kekurangan Fiber Optik.............................................................25
3.4.3 Kelebihan Kabel Tembaga.........................................................26
3.4.4 Kekurangan Kabel Tembaga......................................................26
3.5 DSLAM ...............................................................................................27
3.6 MSAN ..................................................................................................28
3.7 GPON (Gigabit Passive Optical Network)...........................................31
3.4.1 Kekurangan GPON......................................................................34
3.4.2 Komponen-komponen GPON.....................................................35
3.8 Alat Ukur Kekuatan Sinyal Optik(OPM).............................................38

BAB IV PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN ........................................... 39


4.1 Instalasi Wifi………………………………..........................................39
4.4.1 Intstalasi Wifi Access Point……….............................................39
4.4.2 Instalasi Wifi Klien…………………………..............................43
4.4.3 Pemasangan Tv Kabel.................................................................44
4.2 Mengatasi Masalah Router Error………..............................................50
4.2 Mengatasi Masalah STB Error..............................................................51

BAB V KESIMPULAN DAN SARAN .............................................................57


5.1 Kesimpulan ..........................................................................................57
5.2 Saran ....................................................................................................57
LAMPIRAN..........................................................................................................

7
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Pelaksanaan Praktik Kerja Lapangan

Kemajuan teknolagi informasi pada saat ini berkembang dengan sangat

pesat serta dukungan dari media informasi yang sedemikian rupa sehingga

mengakibatkan perubahan pola hidup diberbagai kalangan masyarakat.

Dewasa ini kebutuhan untuk memperoleh informasi sangat meningkat,

dan tentunya sangat bermanfaat bagi lembaga seperti PT.TELKOM

INDONESIA,Tbk dalam menghadapi persaingan yang kompetetif.

Dalam era globalisasi ini banyak masalah yang timbul diberbagai

kalangan, dan semua masalah muncul karena perbedaan pendapat antara

manusia satu dengan manusia lainnya. Dari sekian banyak masalah yang

paling sering dihadapi oleh setiap masyarakat adalah sulitnya mencari lahan

pekerjaan. Sebagai manusia yang memiliki visi dan wawasan kedepan

hendaknya tidak melupakan akan perkembangan teknologi yang mempunyai

arti penting dalam suatu pekerjaan, karena hal tersebut menuntut kita untuk

mengikuti perkembangan zaman agar tidak ketinggalan dengan informasi

yang ada

Kemajuan teknologi informasi yang berkembang dibidang transmisi

pada saat ini yaitu penggunaan layanan INTERNET, Internet yang telah

dikeluarkan olehPT. TELKOM INDONESIA,Tbk. Layanan jasa Internet

8
merupakan sumber informasi yang sangat akurat dan efisien bagi semua

orang, karaena informasi melalui internet memiliki kelebihan dalam hal

pengaksesan yang sangat cepat dan akurat.

Untuk mendapatkan layanan S Internet dari PT. TELKOM

INDONESIA, Tbk usaha-usaha menengah ataupun pelanggan lainnya harus

mematuhi syarat-syarat yang telah ditentukan perusahaan tersebut, agar

pemberian jasa layanan Internet ini sesuai dengan produser perusahaan, seperti

pemasangan atau penginstalan INTERNET pada pelanggan dan pengolahan

data INTERNET dapat di proses dengan baik, serta adanya aplikasi yang

dibuat pada PT.TELKOM INDONESIA, Tbk yang berbasis komputarisasi.

1.2 Tujuan Penulisan Laporan Praktik Kerja Lapangan

Adapun yang menjadi tujuan dilakukiannya penulisan ilmiah adalah :

1. Mengetahui cara pemasangan wifi

2. Mengetahui cara pemasangan telepon

3. Dapat menjelaskan apa itu indihome

4. Dapat menjelaska fungsi indihome

5. Dapat mengetahui fitur apa saja yang ada pada indihome

6. Dapat mengetahui cara pemasangan router

7. Dapat mengatasi masalah apabila terjadi gangguan pada wifi

1.3 Manfaat Penulisan Laporan Praktik Kerja Lapangan

a. Bagi mahasiswa

9
1. Dapat menambah wawasan mengenai dunia kerja dan memahami

berbagai aspek yang ada diperusahaan dalam kaitannya mengenai

teknologi dan informasi

2. Dapat membandingkan serta menerapkan konsep dan teori-teori yang di

peroleh di bangku kuliah dengan kenyataan dilapangan

b. Bagi perguruan tinggi


1. Meningkatkan hubungan kerja sama antara perusahaan dengan perguruan

tinggi khususnya Politeknik Negeri Medan

2. Sebagai Dokumentasi

c. Bagi perusahaan
1. Laporan Penulisan Ilmiah mahasiswa dapat dijadikan sebagai masukan

bagi PT.TELKOM INDONESIA,Tbk

2. Sebagai sumbangan perusahaan dalam memajukan pendidikan.

1.4 Ruang Lingkup Pembahasan

Pada penulisan ilmiah ini,ruang lingkup yang di bahas oleh penulis

hanya meliputi

Indihome yakni mengenai pemasangan wifi dan cara mengatasi apabila terjadi

gangguan.

10
1.5 Metode Penulisan

Untuk membantu menyelesaikan Penulisan Ilmiah mengumpulkan data

yang

sistematis dan objektif, dengan menggunakan metode :

1. Penelitian keperpustakaan(library Research)

Penelitian yang dilakukan dengan cara mempelajari buku-

buku(literatur) serta mempelajari bahan-bahan yang bisa menjadi

masukan untuk Penulisan Ilmiah yang terdapat di internet

2. Observasi

Mengamati secara langsung terhadap pelaksanaan instalasi jaringan

wifi.id di perusahaan yang diteliti

3. Wawancara(Interview)

Penulis melakukan tanya jawab langsung dengan karyawan

PT.TELKOM INDONESIA.Tbk tentang segala sesuatu yang berkaitan

dengan bidang ini

4. Sampling dan Investigasi

Suatu metode penelitian dengan cara mengambil beberapa sampel data

kemudian dianalisis kebutuhannya sesuai dengan perkembangan system

yang digunakan

5. Penyusun Laporan

Menyusun hasil pembahasan,rangkuman,kesimpulan dan saran yang

telah di buat kedalam bentuk laporan Penulisan Ilmiah.

11
1.6 SISTEMATIKA PENULISAN LAPORAN

Adapun susunan penulisan laporan ini,penulis uraikan dalam beberapa

bab yaitu sebagai berikut :

BAB I. Berisikan tentang latar belakang,tujuan penulisan,manfaat

penulisan laporan praktik lapangan,ruang lingkup

pembahasan,metode penulisan dan sistematika penulisan laporan

BAB II. Berisikan tentang sejarah singkat perusahaan,makna logo telkom

BAB III. Berisikan Pengertian Fiber Optik , Jenis – jenis Fiber Optik,

Arsitektur jaringan Fiber Optik, Perbandingan Fiber 0ptik dengan

Tembaga, DSLAM, MSAN, GPON (Gigabit Passive Optical

Network)

BAB IV. Berisikan tentang pengamatan dan pembahasan

BAB V. Pada bab ini berisikan tentang kesimpulan dan saran dari selama

Praktik Kerja Lapangan di PT.TELEKOMUNIKASI INDIHOME

CINTA DAMAI

12
BAB II

GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN

2.1 Sejarah Singkat Perusahaan

PT Telekomunikasi Indonesia Tbk. (Telkom) adalah satu-

satunya BUMN telekomunikasi serta penyelenggara layanan

telekomunikasi dan jaringan terbesar di Indonesia. Berdiri sejak

tanggal 23 Oktober 1856, saat ini Telkom merupakan salah satu

BUMN yang sahamnya dimiliki oleh Pemerintah Indonesia (52,47%),

dan 47,53% dimiliki oleh Publik, Bank of New York, dan Investor

dalam Negeri. Telkom juga menjadi pemegang saham mayoritas di 13

anak perusahaan, termasuk PT Telekomunikasi Selular (Telkomsel).

Telkom memiliki jumlah pelanggan telepon tetap sebanyak 15 juta dan

pelanggan telepon seluler sebanyak 104 juta. (Telkom, Halaman

Tentang Telkom, 2015)

Telkom Group melayani jutaan pelanggan di seluruh Indonesia

dengan rangkaian lengkap layanan telekomunikasi yang mencakup

sambungan telepon kabel tidak bergerak dan telepon nirkabel,

komunikasi seluler, layanan jaringan dan interkoneksi serta layanan

internet dan komunikasi data. Telkom Group juga menyediakan

berbagai layanan di bidang informasi, media dan edutainment,

13
termasuk cloud-based and server-based managed services, layanan e-

Payment dan IT enabler, e-Commerce dan layanan portal lainnya. ( Te

l k o m, H a l a ma n T e n t a n g T e l k o m, 2 0 1 5 )

Dalam pengoperasiannya di seluruh wilayah Indonesia, PT

Telkom Indonesia dibagi menjadi tujuh Divisi Regional (DIVRE),

yaitu DIVRE I untuk wilayah Sumatera, DIVRE II untuk wilayah

Jakarta dan sekitarnya, DIVRE III untuk wilayah Jawa Barat; DIVRE

IV untuk wilayah Jawa Tengah dan DI Yogyakarta; DIVRE V untuk

wilayah Jawa Timur; DIVRE VI untuk wilayah Kalimantan; dan

DIVRE VII untuk wilayah Indonesia bagian Timur. (Telkom,

Halaman Tentang Telkom, 2015)

Pada Gambar 2.1 terlihat PT. Telekomunikasi Indonesia Divisi

Regional I dalam peta bisnis layanan jasa telekomunikasi berkoordinasi

dengan masing-masing Wilayah Telekomunikasi di wilayah Pulau Sumatera.

Wilayah Telekomunikasi (Witel) pada Pulau Sumatera adalah:

• Witel Aceh

• Witel Medan

• Witel Riau Daratan (Pekan Baru)

• Witel Riau Kepulauan (Batam)

• Witel Jambi

14
• Witel Sumatera Selatan (Palembang)

• Witel Sumatera Timur (Pematang Siantar)

• Witel Sumatera Barat (Padang)

• Witel Lampung

• Witel Bangka Belitung

• Witel Bengkulu

Masing-masing Witel tersebut dikepalai oleh General Manager.

General Manager mengepalai manajer-manajer yang memiliki

fungsi dan tugas sejalan dengan divisi yang ia pegang. Consumer

Care and Marketing Divisi Regional 1 berkoordinasi dengan Manager

bidang Consumer Care and Marketing di Witel.

Divre I juga berkoordinasi dengan Telkom Akses (Anak Perusahaan

Telkom Gorup) yang mempunyai wewenang dalam hal instalasi

layanan kepada pelanggan, Supplier (pemasok) yang menyediakan

atribut promo seperti Spanduk, Stiker, Baju, Pulpen, Payung dan

lainnya, dan Media Massa (Koran, Radio, Majalah).

Terdapat beberapa sub-unit pada Divisi Regional I Consumer Care and Marketing

diantaranya

• Home Services

• Personal Services

• Marketing Integration

• Consumer Care (Retention and Loyalty)

15
Sumber: https://babesajabu.files.wordpress.com/[diakses 22 Maret

2016]

Gambar 2.1 Peta Witel Wilayah Sumatera

2.2 Logo TELKOM

16
Sumber:http://www.telkom.co.id[diakses pada 22

Maret 2016]

Gambar 2.2 Logo Baru Telkom

Pada tanggal 17 Agustus 2013 bertepatan dengan Hari Ulang

Tahun Republik Indonesia ke-68, dan dengan mengambil semangat ulang

tahun RI, Telkom memperkenalkan penampilan baru logo Telkom yang

mencerminkan komitment Telkom untuk memberikan yang terbaik bagi

bangsa Indonesia dan dapat dilihat pada Gambar 2.2. Penampilan logo

baru tersebut mencakup perubahan logo secara menyeluruh dan

terintegrasi dengan empat aspek dasar perusahaan, yaitu transformasi

bisnis, infrastruktur, sistem dan model operasi serta sumber daya manusia.

Berikut penjabaran filosofi dari tiap warna yang terdapat dalam logo baru:

- Merah : Berani, Cinta, Energi, Ulet.

Mencerminkan spirit Telkom untuk selalu optimis

dan berani dalam menghadapi tantangan dan perusahaan.

- Putih : Suci, Damai, Cahaya, Bersatu

Mencerminkan spirit Telkom untuk memberikan yang

terbaik bagi bangsa.

- Hitam : Warna Dasar

Melambangkan kemauan keras.

- Abu-Abu : Warna Transisi

Melambangkan teknologi.

17
Dengan tetap mengacu kepada filosofi Telkom Corporate, yaitu

Always The Best – sebuah keyakinan dasar untuk selalu memberikan yang

terbaik dalam setiap pekerjaan yang dilakukan dan senantiasa memperbaiki

hal-hal yang biasa menjadi sebuah kondisi yang lebih baik, dan pada akhirnya

akan membawanya menjadi yang terbaik. (Telkom, English Celebrating 68 th

Anniversary of Republic Indonesia Independence day with red and white

masterpiece and the new logo of Telkom, 2011)

2.3 Visi dan Misi TELKOM

PT .Telkom Indonesia memiliki visi yaitu “To become a leading

InfoCom player in the region”.Telkom berupaya untuk menempatkan diri

sebagai perusahaan InfoCom terkemuka dalam bidang kinerja finansial,

pasar dan operasional di kawasan Asia .

PT .Telkom Indonesia mempunyai misi yaitu “ to provide one stop

Infocome services with excellent quality and competitive price “. Telkom

berkomitmen

 Memberikan layanan terbaik dan berkualitas, untuk kemudahan bagi

pelanggan dengan harga yang kompetitif .

 Memaksimalkan “Nilai Perusahaan” melalui ekspansi dan

pengembangan portofolio usaha di bidang adjacent industries

telekomunikasi.

 Menjadi perusahaan holding strategis demi pertumbuhan tinggi dan

sinergi melalui anak-anak perusahaan dan unit bisnis strategis.

 Menjadi kontributor pendapatan yang utama bagi pemegang saham.

18
2.4 Struktur Organisasi Telkom

Struktur organisasi adalah suatu kerangka dasar yang menunjukkan

hubungan yang jelas antara satu bidang dengan bidang lain. Suatu

organisasi yang baik akan menimbulkan keselarasan, keserasian dan

keseimbangan dalam bekerja agar didapat tenaga kerja yang terampil,

efisien dan kreatif.

Setiap perusahaaan akan memilki struktur kepegawaian yang

berfungsi untuk menempatkan suatu karyawan sesuai dengan bidang

keahlinya masing- masing dengan tujuan supaya karyawan tersebut dapat

bekerja lebih efisien sehingga dapat menunjang hasil produksi perusahaan

dengan lebih baik.

Pada Gambar 2.3 terdapat Struktur Organisasi PT. Telekomunikasi

Indonesia, Tbk, dan uraian tugasnya adalah :

1. Supervisor bertugas sebagai Pemimpin pekerjaan serta

penanggung jawab sebuah perusahaan , seperti pemasangan atau

pengukuran kabel-kabel telepon.

2. PT Telkom Akses (PTTA) merupakan anak perusahaan PT

Telekomunikasi Indonesia, Tbk (Telkom) yang sahamnya

dimiliki sepenuhnya oleh Telkom. PTTA bergerak dalam bisnis

penyediaan layanan konstruksi dan pengelolaan infrakstruktur

jaringan.

3. Catu buana bertugas untuk menangani gangguan internet dan

telepon

19
4. Customer Service menerima aduan bagi pelanggan yang

mempunyai keluhan tentang gangguan internet dan telepon

maupun pendataan daftar tunggu untuk pemasangan internet.

5. Avenger

6. Teller bagian pembayaran telepon maupun internet

Gambar 2.3 Struktur Organisasi PT. Telekomunikasi Indonesia, Tbk

2.5 Kedisiplinan dalam PT.TELKOM CINTA DAMAI

Setiap karyawan memiliki kewajiban antara lain :

1. Mengutamakan kepentingan perusahaan diatas kepentingan golongan dan

pribadi.

2. Menyimpan rahasia negara, perusahaan, baik langsung maupun tidak

langsung.

3. Melaksanakan ketentuan perusahaan dengan sebaik-baiknya.

4. Bekerja dengan jujur, tertib dan sopan serta penuh dengan rasa tanggung

jawab dan bersemangat untuk kepentingan perusahaan.

20
5. Mentaati perintah instruktur atau pejabat yaang berwenang sepanjang tidak

bertentangan dengan peraturan perundang-undangan.

Sementara larangan bagi setiap karyawan adalah :

1. Melakukan tindakan kejahatan antara lain berupa penggelapan, pencurian,

penipuan, pemalsuan, dan jenis lainnya.

2. Melakukan penganiayaan, penghinaan secara kasar, tindak kekerasan

mengancam pimpinan perusahaan dan karyawan.

3. Menyuruh atau membujuk ikut serta dalam melakukan perbuatan yang

melanggar hukum/ kesusilaan terhadap pimpinan perusahaan.

4. Menggunakan fasilitas perusahaan untuk kepentingan pribadi.

2.6 Produk Perusahaan

a. Indihome

Indihome merupakan layanan Triple Play dari Telkom yang terdiri

dari Telepon Rumah, Internet on Fiber atau High Speed Internet dan

UseeTV (IP TV) beserta beberapa fitur tambahan seperti INDIHome

View, Melon dan Trend Micro Internet security.

1) Telepon Rumah

Layanan komunikasi telepon dengan keunggulan biaya yang lebih

murah dengan kualitas suara yang jernih. Paket Telepon Rumah

INDIHome menawarkan GRATIS nelpon 1000 menit lokal maupun

interlokal.

2) Internet on Fiber atau High Speed Internet

21
Layanan Internet berkecepatan tinggi menggunakan fiber optik dari

Telkom Indonesia yang memiliki keunggulan :

 Lebih Cepat

Fiber Optik mampu mentransfer data (Bandwidth) higga ratusan

Mbps (jauh lebih cepat dibandingkan kabel coax atau copper).

 Lebih Stabil

Kecepatan fiber optik jauh lebih stabil dibandingkan coax pada

saat dilakukan sharing (akses internet secara bersamaan).

 Lebih Handal

Fiber optik lebih tahan terhadap kondisi cuaca apapun seperti

serangan petir dan gangguan dari elektromagnetik dibandingkan

kabel coax atau copper. Sehingga komputer menjadi lebih aman.

 Lebih Canggih

Fiber optik merupakan teknologi penghantaran data tercanggih

dan terbaru yang digunakan dalam layanan fixed broadband.

3) UseeTV Cable

Layanan televisi interaktif dan personalized berteknologi internet

protocol dan dilengkapi fitur-fitur unggulan seperti Gambar 2.4

dibawah ini

22
Gambar 2.4 Fitur Tampilan Menu INDIHOME

4) INDIHome View

Indihome view merupakan layanan inovatif untuk menikmati Live

Camera pengguna dapat melakukan live access dan recorded video

dengan proses instalasi yang sangat mudah menggunakan Plug & Play

IP-Cam melalui Gadget (Android maupun IOS)

5) Melon

Melon Indonesia adalah portal musik digital yang menyediakan

konten musik dari berbagai genre, baik musik lokal maupun

mancanegara.

6) Trend Micro

Layanan internet security dari Telkom untuk pelanggan Speedy

dengan aplikasi Trend Micro sebagai platform. Komputer anda

terlindungi dari serangan virus, malware, spyware, apam, phising dan

konten yang tidak layak dari internet sehingga data dan sistem

aplikasi terbebas dari gangguan tersebut.

7) @wifi.id

@wifi.id atau Indonesia WiFi merupakan jaringan akses wireless

broadband yang menjadi media untuk menikmati layanan internet

berkecepatan tinggi serta berbagai layanan multimedia lainnya.

Menggunakan teknologi Wireless Fidelity (WiFi) terbaru

berdasarkan pada spesifikasi IEEE 802.11 yang populer digunakan

23
untuk menghubungkan antar komputer, smartphone, laptop dan

perangkat lainnya, serta menghubungkan komputer dan perangkat lain

ke internet atau ke jaringan kabel (ethernet) LAN.

8) Indischool@wifi.id

Indischool atau kepanjangan dari Indonesia Digital School adalah

layanan WiFi gratis yang hanya berlaku dan hanya ada di sekolah-

sekolah di Indonesia. Indischool sudah tersebar di hampir 10 ribu

sekolah di Indonesia, yang terdiri atas SD, SMP, dan SMA.

Indischool sangat berguna sekali bagi siswa-siswa bangsa karena

dengan Indischool dapat meningkatkan angka melek internet di

Indonesia dan dapat memudahkan para pelajar dan guru-guru di

Indonesia untuk mencari informasi, pengetahuan, dan lain-lain yang

ada di sekolah.

2.7 Sarana dan Prasarana

a. Plasa

Plasa tempat untuk mengakses @wifi.id atapun speedy instan

serta produk-produk WiFi telkom lainnya. Selain itu, di plasa juga bisa

mengajukan permohonan pemasangan internet indihome atau telepon,

melakukan complain gangguan internet apabila pelanggan tidak bisa

menghubungi call center 147 sendiri, melayani pembayaran internet

indihome ataupun telepon, serta mengajukan pencabutan sambungan

internet ataupun telepon di lokasi pelanggan karena sesuatu hal.

b. Call Center 147

24
Apabila ada gangguan internet di pelanggan, bisa melakukan

complain dengan menghubungi 147 dan menjelaskan mengenai

gangguan yang terjadi, lalu dari pihak Telkom akan mendatangkan

tekhnisi untuk memperbaiki gangguan tersebut.

c. Voucher WiFi

Untuk bisa terhubung ke internet melalui @wifi.id maka

pelanggan harus memiliki voucher terlebih dahulu yang berisi

username dan pasword.

25
BAB III

LANDASAN TEORI

3.1 Fiber Optik

Fiber optik merupakan saluran transmisi yang digunakan untuk

mentransmisikan sinyal cahaya dari suatu tempat ke tempat lain. Sumber cahaya

yang digunakan biasanya adalah dari sinar laser atau LED. Fiber Optik terbuat

dari serat kaca dan bentuknya panjang dan tipis serta berdiameter sebesar rambut

manusia. Serat kaca ini merupakan serat yang dibuat secara khusus yang terbuat

dari bahan kaca murni dan kemudian di proses menjadi sebentuk gulungan kabel

agar dapat digunakan untuk melewati data yang ingin dikirim atau diterima.

Struktur fiber optik seperti yang terlihat pada Gambar 3.1 terdiri dari

beberapa bagian yaitu cladding, core, dan coating. Core adalah kaca tipis yang

merupakan bagian inti dari fiber optik yang menjadi tempat berjalannya cahaya

sehingga pengiriman cahaya dapat dilakukan . Cladding lapisan luar yang

membungkus core dan memantulkan kembali cahaya yang memancar keluar

kembali kedalam core. Sedangkan coating merupakan lapisan pelastik yang

melindungi serat dari kerusakan dan pelembapan. Core dan Cladding terbuat dari

kaca sedangkan coating terbuat dari plastik agar fleksibel.

http//www.academia.edu/perancangan dan desain jaringan lokal akses fiber

jarlokaf dengan teknologi pon konfigurasi jaringan fiber to the home(ftth)

26
Gambar : 3.1 Struktur fiber Optik

3.2 Jenis-Jenis Fiber Optik

Seperti telah dijelaskan pada bagian sebelumnya. Ada tiga tipe fiber optik

yang umumnya digunakan untuk komunjkasi data yaitu single-mode, mutimode,

graded,-index, dan multimode step-index.

3.2.1 Single-mode

Jenis fiber optik yang memiliki fiber tunggal dengan diameter

antara 8.3-10 mikron yang mempunyai transmisi satu mode. Single-mode

dengan garis tengah (diameter) sempit hanya dapat menyebarkan antara

1310 – 1550 nano meter. Single-mode dapat mentrsnsmisikan di atas rata-

rata dan 50 kali lipat jarak di bandingkan multimode. Fiber Single-mode

memiliki core lebih kecil di bandingkan multimode. Core kecil tersebut

dan gelombang cahaya tunggal dapat mengurangi distorsi yang di

akibatkan overlap cahaya, penyediaan sedikit sinyal atenuasi dan

kecepatan transmisi yang tinggi. Gambar fiber optik Single-mode

ditunjukan pada Gambar 3.2.

Gambar 3.2 Single-mode

27
Secara garis besar tipe fiber optik memiliki ciri-ciri sebagai berikut :

 Diameter core lebih kecil di bandingkan diameter cladding.

 Digunakan untuk transmisi jarak jauh, bisa mencapai 120

km, bandwidth.

3.2.2 Single-mode

Berisi sebuah inti dimana indeks pembiasan mengurangi secara

perlahan-lahan dari poros pusat keluar pelapis. indeks pembiasan tertinggi

pada pusat membuat cahaya bergerak secara perlahan pada porosnya di

bandingkan cahaya yang lebih dekat dengsn cladding. Alur yang di

pendekkan dan kecepatan yang tinggi mengijinkan kecepatan cahaya di

bagian luar untuk sampai ke penerima pada waktu yang sama secara

perlahan tetapi cahaya lurus langsung melalui inti. Hasilnya sinyal digital

mengalami gangguan yang sedikit. Fiber optik jenis grade-mode

multimode di tunjukan pada Gambar 3.3.

Gambar 3.3. Grade- Index Multimode

Secara garis besar ciri-ciri tipe fiber optik jenis ini adalah :

 Diameter intinya antara 30 mm – 60 mm sedangkan

diameter pelapisnya 100 mm – 150 mm

28
 Merupakan penggabungan fiber single mode dan fiber

multimode step index.

 Biasanya untuk jarak transmisi 10 - 20 km pentransmisian

informasi jarak menengah seperti pada LAN.

3.2.3 Step-index multimode

Berisi sebuah core besar dengan diameter lebih dari 100 mikron.

Hasilnya, beberapa cahaya membuat sinyal digital melewati rute utama

(direct rute), sedangkan yang lainnya berliku-liku (zig zag) ketika sinyal

tersebut memantul cladding. Alternatif jalan kecil ini menyebabkan

pengelompokan cahaya yang berbeda yang di kenal sebagai sebuah mode,

tiba secara terpisah pada sebuah titik penerima. Kebutuhan untuk

meninggalkan jarak antar sinyal untuk mencegah overlap batas banwidth

adalah jumlah informasi yang dapat di kirim di titik penerima. Sebagai

konsekuensinya, fiber optik tipe ini lebih cocok untuk jarak yang lebih

pendek/singkat. Fiber optik jenis Step-index multimode di tunjukan pada

Gambar 3.4.

Gambar 3.4. Step-index multimode

Secara garis besar ciri-ciri tipe fiber optik jenis ini adalah :

29
 Ukuran intinya berkisar 50 mm – 125 mm dengan diameter

cladding 125 mm – 500 mm.

 Diameter core yang besar digunakan agar penyambungan

kabel lebih mudah.

 Hanya baik digunakan untuk data atau informasi dengan

kecepatan rendah dan untuk jarak yang relatif dekat

3.3 Struktur Jaringan Fiber Optik

Sistem jaringan fiber optik setidaknya memiliki dua buah perangkat Opto

elektronik, yaitu suatu perangkat Opto elektronik disisi sentral dan satu perangkat

opto elektronik di sisi pelanggan. Lokasi perangkat opto elektronik di sisi

pelanggan selanjutnya di sebut Titik Konversi Optik (TKO). Secara praktis TKO

berarti batas terakhir kabel optik ke arah pelanggan yang berfungsi sebagai lokasi

konversi sinyal optik ke sinyal elektronik. Berdasarkan lokasi penempatan TKO

yang di pasang di dekat lokasi pelanggan maka terdapat beberapa konfigurasi

sebagai j berikut:

MODUL-3 DESIGN FTTx.pdf

3.3.1. Fiber To The Building (FTTB)

TKO terletak didalam gedung (ruang telekomunikasi basement

atau terdistribusi di tiap lantai). Terminal pelanggan dihubungkan degan TKO

melalui kabel tembaga indoor atau IKR (Instalasi Kabel Rumah). Modus aplikasi

FTTB seperti pada Gambar 3.5 dapat diterapkan bagi pelanggan bisnis di gedung-

gedung bertingkat atau bagi pelanggan perumahan apartement.

30
Gambar 3.5 Fiber To The Building FTTB

3.3.2. Fiber To The Zone (FTTZ)

Dalam modus aplikasi FTTZ seperti pada Gambar 3.6, serat optik

digunakan untuk menggantikan jaringan primer dari jaringan kabel. Sehingga

serat optik di tarik dari sentral sampai rumah kabel (RK).

Aplikasi ini dilakukan jika tingkat kebutuhan sebatas memenuhi

keterbatasan kabel primer.

Gambar 3.6 Fiber To The Zone FTTZ

3.3.3. Fiber To The Corb (FTTC)

31
Aplikasi FTTC menempatkan TKO di suatu tempat di luar

bangunan, di dalam kabinet atau di atas tiang menggantikan DP dengan kapasitas

lebih kecil dari 120 SST. Terminal pelanggan di hubungkan dengan TKO melalui

kabel tembaga hingga sampai 200 meter. Aplikasi FTTC pada Gambar 3.7 dapat

di terapkan bagi pelanggan bisnis yang letaknya terkumpul di suatu daerah

terbatas namun tidak terbentuk gedung bertingkat tinggi.

Gambar 3.7 Fiber To The Curb FTTC

3.3.4. Fiber To The Home (FTTH)

Aplikasi FTTH menempatkan TKO di rumah pelanggan. Terminal

pelanggan di hubungkan dengan TKO melalui kabel tembaga indoor atau IKR

(Instalasi kabel Rumah) hingga beberapa puluh meter. Arsitektur FTTH pada

Gambar 3.8 sama dengan FTTB tetapi bukan terbentuk gedung melainkan rumah.

32
Gambar 3.8 Fiber To The Home FTTH

IndiHome Fiber merupakan layanan 3P(Triple Play) dari Telkom yang

terdiri dari :

1.InternetFiber

Layanan internet super cepat menggunakan FIBER optik dari Telkom

Indonesia yang memiliki keunggulan

a. Internet cepat Fiber optik mampu mentransfer data (bandwidth) hingga

ratusan Mbps (jauh lebih cepat dibandingkan kabel coax atau copper).

b. Internet stabil Kecepatan fiber optik jauh lebih stabil dibandingkan coax

atau copper pada saat dilakukan sharing (akses internet secara bersamaan).

c. Internet handal Fiber optik lebih tahan dalam kondisi cuaca apapun seperti

serangan petir dan gangguan elektromagnet dibandingkan kabel coax atau

copper. Sehingga komputer anda menjadi lebih aman.

d. internet canggih Fiber optik merupakan teknologi penghantaran data

tercanggih dan terbaru yang digunakan dalam layanan fixed broadband.

33
3.3.3.1 Telepon rumah

Telepon rumah adalah layanan komunikasi telepon dengan

keunggulan biaya telpon lebih murah dan kualitas suara yang jernih. Paket

Telepon Rumah IndiHome Fiber menawarkan gratis telpon 1000 menit lokal

atau Interlokal per bulan atau setara dengan 17 jam per-bulan yang bisa

digunakan baik untuk Lokal maupun Interlokal secara leluasa tanpa batasan

berapa menit yang digunakan untuk Lokal ataupun berapa menit Interlokal

dengan total penggunaan 1000 menit per bulan.

3.3.3.2 UseeTV

UseeTV Cable merupakan layanan Interactive TV pertama di

Indonesia.Layanan TV berbayar (Pay TV) yang memberikan pengalaman

baru. Anda tidak hanya menonton TV, tapi juga dapat memegang kendali

seakan Anda sutradaranya. Selain memberikan tayangan yang berkualitas,

UseeTV Cable juga memberikan berbagai macam fitur yang tidak ada di

penyedia layanan kabel lainnya, seperti Pause & Rewind TV, Video on

Demand, Video Recorder dan lainnya. Usee TV Cable memiliki beragam

Channel pilihan. IndiHome Interactive TV, layanan TV Kabel yang seru dan

lengkap.

3.3.3.3 Indihome View

IndiHome View merupakan layanan inovatif untuk menikmati live

camera dimana pengguna dapat menggunakan live access dan recorded video

34
dengan proses instalasi yang sangat mudah menggunakan plug & play IP-

Cam melalui gadget (Android maupun IOS). Layanan "plug & play IP

Camera" menggunakan PC/Notebook atau dengan Gadget yang

memanfaatkan teknologi cloud service.

Berikut merupakan gambar jaringan Fiber To The Home (FTTH) seperti pada

Gambar 3.9.

Gambar 3.9 Rangkaian jaringan Fiber To The Home

Gambar 3.9 jaringan Fiber To The Home (FTTH)

3.4 Perbandingan Fiber Optik Dengan Tembaga

Fiber optik dan tembaga masing-masing memiliki kelebihan dan

kekurangan dalam manfaatnya sebagai media transmisi Telekomunikasi. Berikut

ini merupakan perbandingan dari fiber optik dengan tembaga :

3.4.1 Kelebihan Fiber Optik

Kabel fiber optik seperti pada Gambar 3.10 terbuat dari kaca

ataupun plastik sehingga memiliki kelebihan dalam pemanfaatannya

sebagai media transmisi komunikasi, yaitu :

a. lebar jalur besar dan kemampuan dalam membawa banyak data,

dapat membuat kapasitas informasi yang sangat besar dengan

35
kecepatan transmisi mencapai Giga-bit per detik dan

menghantarkan informasi jarak jauh tanpa pengulangan.

b. Biaya pemasangan dan pengoperasian yang rendah serta tingkat

keamanan yang lebih tinggi.

c. Ukuran kecil dan ringan, sehingga hemat pemakaian ruang.

d. Imun, kekebalan terhadap gangguan elektromagnetik dan gangguan

gelombang radio.

e. Isolator , tidak ada tenaga listrik dan percikan api.

f. Tidak berkarat.

Gambar 3.10 Fiber Optik

3.4.2 Kekurangan Fiber Optik

Kabel fiber optik terbuat dari kaca ataupun plastik sehingga

memiliki kekurangan dalam pemanfaatannya sebagai media transmisi

komunikasi, yaitu :

1. Sulit membuat terminal pada kabel serat.

2. Penyambungan serat harus menggunakan teknik dan ketelitian

yang tinggi.

36
3.4.3 Kelebihan Kabel Tembaga

Kabel tembaga adalah kabel dengan penghantar yang terbuat dari

logam tembaga. Kabel Tembaga memanfaatkan sinyal listrik untuk

mengirim sinyal-sinyal informasi sehingga memiliki kelebihan sebagai

berikut :

a. Dapat digunakan untuk menyalurkan informasi sampai dengan 900

kanal telepon.

b. Dapat di tanam ke dalam tanah sehingga biaya perawatan lebih

rendah.

c. Karena menggunakan tutup Isolasi maka kecil kemungkinan terjadi

interferensi dengan sistem lain.

3.4.4 Kekurangan Kabel Tembaga

Kabel tembaga seperti pada Gambar 3.11 adalah kabel dengan

penghantar yang terbuat dari logam tembaga. Sehingga memiliki

kekurangan sebagai berikut :

a. Mempunyai redaman yang relatif besar, sehingga untuk

hubungan jarak jauh harus di pasang repeater.

b. Jika kabel di pasang di atas tanah,rawan terhadap gangguan-

gangguan fisik yang dapat berakibat putusnya hubungan.

Gambar 3.11 Kabel Tembaga

37
3.5 DSLAM

Digital Subscriber Line Aksess Multiplexer (DSLAM) merupakan sebuah

peralatan yang berfungsi menggabungkan dan memisahkan sinyal data dengan

saluran telepon y ang dipakai untuk mentransmisikan data, peralatan ini

terletak di ujung sentral telepon terdekat.

Perangkat ini merupakan sebuah syarat dalam pengimplementasikan

jaringan Digital Subscriber Line (DSL). DSL adalah teknologi akses dengan

perangkat khusus pada central office yang memungkinkan transmisi broadband

kabel tembaga.

Perangkat DSLAM dapat diletakan di STO (Sentral Telephone Otomate)

dan bentuk mini DSLAM biasa di kenal dengan DSLAM outdoor. Pada perangkat

DSLAM biasanya sudah terpasang spliter yang berfungsi untuk memisahkan

sinyal suara (PSTN) dan sinyal data (internet), dimana sinyal suara akan menuju

perangkat sentral telepon dan sinyal data akan di arahkan menuju BRAS

(Broadband Remote Access Server).

Sentral telepon memisahkan sinyal DSL dan sinyal suara (telepon). Sinyal

telepon di salurkan ke PSTN dan data di kirim ke DSLAM, yang akan di salurkan

lagi melalui backbone lainnya ke internet. Sebaliknya data internet akan masuk ke

DSLAM dan di kirimkan ke DSL modem pelanggan. Konfigurasi DSLAM dalam

jaringan speedy di tunjukan pada Gambar 3.12 MODUL-2 OVERVIEW

GPON.pdf

38
Gambar 3.12 Konfigurasi DSLAM

3.6 MSAN

Multi Service Access Network (MSAN) Merupakan generasi ketiga dari

teknologi Optical Access Network (OAN) dan merupakan flatform single yang

mampu mendukung teknologi akses tradisional yang sudah digunakan secara luas,

di samping itu juga mampu mendukung teknologi baru. MSAN berfungsi sebagai

geteway menuju inti NGN. MSAN memungkinkan TELKOM memberikan

layanan triple play yaitu menyalurkan layanan High Speed Internet Access

(HSIA), voice packet dan layanan IPTV secara bersamaan melalui infrastruktur

yang sama.

Multi Service Access Network (MSAN) adalah sebuah perangkat access

network yang menyediakan layanan Narrowband dan Broadband. Perangkat ini

menghubungkan pelanggan telepon ke core network sehingga pelanggan di

mungkinkan untuk memperoleh telepon biasa, ISDN dan fasilitas Broadband

seperti DSL dengan hanya menggunakan single flatform. Multi Service Access

Network (MSAN) merupakan gabungan dari beberapa teknologi yaitu telepon

TDM yang di dalamnya terdapat :

39
a. ISDN

b. STM-1

c. Next Generation-DLC

d. PON (Passive Optical Network)

e. Fiber To The x (FTTx)

Gambar 3.13 Konfigurasi Layanan MSAN

Dengan demikian MSAN dapat melayani triple play dan memiliki tiga

fungsi penting yaitu :

1. Sebagai sistem akses Broadband.

2. Sebagai akses gateway dalam NGN ( Next Generation Network).

3. Sebagai jaringan akses tradisional PSTN.

Pada Gambar 3.13 terlihat bahwa MSAN di implementasikan untuk

menyediakan suatu solusi layanan berbasis jaringan lokal akses fiber atau tembaga

dengan cost-effective pada suatu layer jaringan yang kovengen dimana layanan

PSTN, NGN dan jaringan broadband berada pada daerah yang sama.

Multi Service Access Network (MSAN) dapat memberikan keuntungan dan

nilai tambah non-teknis sebagai berikut :

1. Kemampuan Multi Service

40
MSAN menyediakan layanan norrowband untuk data dan suara

(menggunakan POTS, ISDN, PRA/BRA, digital leased line) dan layanan

broadband untuk kemampuan internet, data dan multimedia (melalui

ADSL atau G.SHDSL) yang memungkinkan kemampuan download file

dan penjelajahan dan internet yang lebih cepat bagi end-user.

2. Kecepatan dan Penggelaran

Kabinet outdoor yang di kirim dalam bentuk complete-built yang

telah mengalami proses pengujian di pabrik. Hal ini berarti bahwa node

telah langsung siap di oprasikan begitu di hubungkan dengan catuan serta

tersambung dengan jaringan transpot dan koneksi ke end-user yang telah

dibuat.

3. Modularitas Perangkat FTTX

Node akses MSAN telah didesain untuk dapat mengcover

pelanggan sampai dengan 2000 end-user. Modularitas ini menyiratkan

bahwa lokasi penempatan node sebaiknya diletakan di dalam gedung atau

di tanam (curb).

4. Penggunaan interface Standart

MSAN di rancang untuk solusi multi vendor. Penggunaan interface

standar di integrasikan di layer transport, layer signalling dan level

manajemen jaringan. Hal ini memungkinkan MSAN untuk secara penuh

interoperable dengan peralatan vendor lain, sehingga dengan itu

memungkinkan operator untuk memilih solusi jaringan sesuai dengan

pemeliharaan yang baik secara layer demi layer.

5. Cakupan Topologi Luas

41
MSAN memastikan bahwa pilihan terbaik dari sisi

ekonomis/teknis selalu ada sehingga akan meminimalisasi biaya investasi

untuk mendapatkan suatu keuntungan/pengembalian modal yang

maksimum.

6. Manajemen Jaringan Yang Terintegrasi

Transport, layanan norrowband dan layanan broadband di atur

dalam suatu common sistem. Pemakaian GUI yang mudah untuk di

operasikan dapat menampilkan seluruh data oprasional seperti :

performansi, konfigurasi layanan, alarm, security dan lain-lainnya.

3.7 GPON (Gigabit Passive Optical Network)

GPON (Gigabit Passive Optical Network) merupakan suatu teknologi

akses yang di ketegorikan sebagai broadband access berbasis serat optik. GPON

merupakan salah satu teknologi yang dikembangkan oleh ITU-T via G.984.

Standar via G.984 mendukung bit rate yang lebih tinggi,perbaikan keamanan, dan

pilihan protokol layer 2 (ATM, GEM, atau Ethernet).

GPON menggunakan serat optik sebagai medium transmisi. Satu

perangkat akan diletakan pada sentral, dan kemudian mendistribusikan Trafik

Triple Play (suara/VoIP, Multi Media/Digital Play TV dan Data/internet) hanya

melalui media 1 core kabel optik di sisi subscriber atau pelanggan. Yang menjadi

ciri khas dari teknologi ini di banding teknologi optik lainnya adalah SDH yaitu

teknik distribusi trafik dilakukan secara pasif. Dari sentral ke arah subscriber akan

di distribusikan menggunakan spliter pasif (1:2, 1:4, 1:8, 1:16, 1:32, 1:64, 1: 128).

MODUL-2 OVERVIEW GPON.pdf

42
3.7.1 Kekurangan GPON

GPON merupakan teknologi FTTx yang dapat mengirimkan

informasi sampai ke pelanggan menggunakan kabel optik. Prinsip kerja

dari GPON, ketika data atau sinyal yang di kirim dari OLT, maka ada

bagian bernama spliter yang berfungsi untuk memungkinkan serat optik

tunggal dapat mengirim ke berbagai ONU, untuk ONU sendiri akan

memberikan data-data dan sinyal yang di inginkan pelanggan.

Ada beberapa keunggulan yang dimiliki oleh teknologi GPON,

antara lain :

1. Mendukung aplikasi triple play (suara, data, dan video) pada

layanan FTTx yang dilakukan melalui satu core fiber optik.

2. Dapat membagi bandwidth sampai 30 ONT.

3. GPON mengurangi banyak kabel dan peralatan pada kantor pusat

bila dibandingkan dengan arsitektur point to point. Hanya satu port

optik di central office (menggantikan multiple port).

4. Alokasi bandwidth dapat di atur

5. Biaya maintenence yang murah karena menggunakan komponen

pasif.

6. Transparan terhadap laju bit dan format data.

7. GPON dapat secara fleksibel mentransferkan informasi dengan laju

bit dengan format yang berbeda karena setiap laju bit dan format

data di transmisikan melalui panjang gelombang yang berbeda.

43
Laju bit 1..244 Gigabit/s untuk upstream dan 2.44 Gigabit/s untuk

downstream.

8. Biaya pemasangan, pemeliharaan dan pengembangan lebih efisien.

Hal ini di karenakan arsitektur jaringan GPON lebih sederhana dari

pada arsitektur jaringan serat optik konvensional. Sedangkan

beberapa kekurangan yang dimiliki teknologi GPON,antara lain :

1. Model layering yang kompleks.

2. Lebih mahal dibandingkan GPON.

3. Transceiver pada laju 2.4 Gbps saat ini mahal.

4. Bandwidth upstream terbatas hingga 622 Mbps saat ini.

3.7.2 Komponen-Komponen GPON

Teknologi GPON (Gigabit Passive Optical Network) terdiri dari

beberapa komponen yaitu :

1. Network Management System (NMS)

NMS merupakan perangkat lunak yang berfungsi untuk

mengontrol dan mengkonfigurasi perangkat GPON. Letak NMS ini

bersamaan di dekat OLT namun berbeda ruangan. Konfigurasi yang dapat

dilakukan oleh NMS adalah OLT dan ONT.

2 Optical Line Terminal (OLT)

OLT menyediakan interface antara sistem PON dengan penyedia

layanan (service provider) data, video, dan jaringan telepon. Bagian ini

44
akan membuat link ke sistem oprasi penyedia layanan melalui Network

management system (NMS). Perangkat OLT di tunjukan pada Gambar

3.14.

Gambar 3.14 OLT

3. Optical Distribution Cabinet (ODC)

ODC adalah suatu perangkat pasif yang di instalasi di luar STO

bisa di lapangan (outdoor) dan juga bisa di dalam (indoor). Gambar ODC

dapat kita lihat pada Gambar 3.15. Fungsi dari perangkat ODC,antara lain:

a. Sebagai titik terminasi ujung kabel feeder dan pangkal kabel distribusi.

b. Sebagai titik distribusi kabel dari kapasitas besar (feeder) menjadibeberapa

kabel yang kapasitas lebih kecil lagi (distribusi) untuk fleksibilitas.

c. Tempat Spliter

d. Tempat penyambungan

45
Gambar 3.15 Bagian-Bagian ODC

ODC menyediakan peralatan transmisi optik antara OLT dan ONT.

Perangkat interior ODC terdiri dari :

a. Konektor

Conector optik merupakan salah satu perlengkapan kabel serat

optik yang berfungsi sebagai penghubung serat. Dalam oprasinya

Conector mengelilingi serat kecil hingga cahayanya terbawa secara

bersama-sama tepat pada inti dan segaris dengan sumber cahaya serat lain.

Conector yang digunakan pada Optical Access Network (OAN) dapat di

pasang di luar dan di lokasi pelanggan.

b. Spliter

Passive Splitter atau splitter merupakan optical fiber coupler

sederhana yang membagi sinyal optik menjadi beberapa path (multiple

path) atau sinyal-sinyal kombinasi dalam satu jalur. Selain itu spliter juga

dapat berfungsi untuk merutekan dan mengkombinasikan berbagai sinyal

optik. Alat ini sedikitnya terdiri ada dua port dan bisa lebih hingga

mencapai 32 port. Spliter di tunjukan pada Gambar 3.16.

46
Gambar 3.16 Spliter

4. Optical Distribution Pack (ODP)

ODP juga merupakan suatu perangkat pasif yang di instalasi di luar

STO bisa di lapangan (outdoor) dan juga bisa di dalam ruangan (indoor) di

dalam gedung. Bentuk ODP bermacam-macam ada yang berbentuk

seperti pada Gambar 3.17 berfungsi sebagai berikut :

a. Sebagai titik terminasi kabel distribusi dan titik tambat awal/pangkal

kabel dropcore/penanggal.

b. Sebagai titik distribusi kabel distribusi menjadi beberapa saluran

penanggal (kabel dropcore).

c. Tempat Splitter.

d. Tempat penyambungan

47
Gambar 3.17 ODP

5. Optical Network Termination (ONT)

ONT menyediakan interface antara jaringan optik dengan

pelanggan. Sinyal optik yang di transmisikan melalui ODN di ubah oleh ONT

menjadi sinyal elektrik yang di perlukan untuk service pelanggan. Pada arsitektur

FTTH , ONT di letakan di posisi pelanggan. Perangkat ONT yang digunakan PT.

Telkom Akses salah satunya adalah ZXA10 FN62X seperti pada Gambar 3.18

yang merupakan pabrikan ZTE.

Gambar 3.18 ONT

48
3.8 Alat Ukur Kekuatan Sinyal Optik (OPM)

Pengukuran dengan optical power meter digunakan untuk menentukan loss

(rugi) daya cahaya pada saluran serat optik, Optical Power meter listrik (OPM)

adalah alat yang digunakan untuk mengukur kekuatan dalam sinyal optik. Istilah

ini biasanya mengacu pada perangkat untuk menguji daya rata-rata dalam sistem

serat optik. Perangkat tujuan umum kekuatan cahaya measuring biasanya disebut

radiometers, fotometer, daya laser meter, meter ringan atau lux meter seperti pada

Gambar 3.19.

Gambar 3.19 (OPM)

49
BAB IV

PENGAMATAN DAN PEMBAHASAN

4.1 INSTALASI WIFI

Secara prinsip dasar, jaringan wifi terdisi atas dua komponen yaitu Access Point

dan Wifi NIC, dengan demikian maka proses instalasi nya pun terdiri atas dua

tahap utama yaitu:

1. Proses instalasi dan konfigurasi perangkat wifi Access Point

2. Proses instalasi dan konfigurasi perangkat wifi client

3. Proses pemasangan tv kabel

4.1.1 Instalasi Wifi Access Point

Wifi Access point adalah perangkat yang terdiri atas sebuah hardware dan

dilengkapi sistem operasi khusus, fungsi dan perannya sama seperti switch yang

terdapat pada jaringan kabel, merupakan terminal penghubung bagi wireless klien.

Ada beberapa point yang mesti diperhatikan pada saat instalasi wifi access point,

a. Posisi dan letak access point harus strategis.

Maksud dari strategis adalah posisi antennya harus bisa terlihat dari segala sudut,

hal ini bertujuan agar sinyal yang dipancarkan oleh Access point bisa diterima

secara maksimal oleh wifi klien di manapun mereka berada dan masih dalam

batas jangkauan sinyal. Hindari halangan yang berbahan material padat seperti

50
beton dan logam karena kedua bahan tersebut sangat mempengaruhi kualitas

sinyal wifi jika sampai terhalang oleh kedua jenis bahan tersebut.

b.Letakan perangkat wifi AP pada tempat yang memiliki sumber listrik

dan mudah dijangkau.

Wifi access point adalah perangkat yang menggunakan sumber listrik DC yang

kecil daya listriknya namun tetap membutuhkan sumber listrik tersendiri. Posisi

wifi klien juga harus diletakan sedemikian rupa agar mudah untuk dijangkau jika

sesekali terjadi masalah dan membutuhkan troubleshooting.

c. Konfigurasi wifi access point

Setelah ditentukan lokasi yang strategis untuk menempatkan Access Point, maka

langkah berikutnya adalah melakukan atau mengatur konfigurasi dari wifi access

point.

1. Langkah pertama adalah menyamakan segment IP antara wifi AP dengan

komputer yang dipakai untuk konfigur. IP address default atau bawaan dari pabrik

dapat dilihat dimanualnya, biasanya adalah 192.168.1.1 dengan subnet mask

255.255.255.0, setting laptop atau komputer dengan IP address 10 pada bagian

akhir dengan subnetmask 255.255.255.0 juga.

2. Sambungkan AP wifi dengan komputer menggunakan kabel data atau kabel

Ethernet jenis Cross atau jika sudah menggunakan auto MDI/ MDIX maka kabel

jenis Cross atau straight tidak ada masalah.

3. Buka aplikasi web browser dan ketikan alamat IP address dari Wifi AP

tersebut. Tekan enter dan segera muncul tampilan user dan password. Biasanya

51
user dan password defaultnya adalah admin dengan password kosong alias tanpa

password atau password-nya admin juga.

Pastikan tidak ada settingan proxy server pada browser tersebut.

Gambar 4.1 Tampilan Segment IP pada WIFI

4. Setelah berhasil login dengan admin default maka langkah berikut yang

mesti dilakukan adalah mengganti password default ( admin ) dengan password

milik anda sendiri.

5. Konfigurasi mode Access Point wifi dengan parameter dapat diilihat

pada Gambar 4.2 dibawah ini:

52
Gambar 4.2 Tampilan mode Access Point wifi

– Konfigur SSID apa yang akan dipakai, biasanya secara default SSID yang

disetting menggunakan nama produk tersebut.Apa itu SSID? Klik link ini

– Pilihan SSID broadcast atau tidak, SSID merupaka salah satu kunci

pengaman, dengan tidak mem-broadcast SSID maka clien yang tidak mengetahui

SSID AP kita tidak bisa terkoneksi.

– Pilih Region negara anda berada.

– Pilih channel yang dipakai, jika menggunakan 1 AP maka pilih pilihan auto

– PIlih mode 802.11 b, g atau n. Kita bisa memilih satu dari ketiga mode

tersebut atau gabungan dari ketiganya, saran saya sebaiknya pilih mode gabungan

dari ketiganya.

– Channel width atau lebar channel pilih auto saja.

6.Pengaman atau wireless security

Wireless security terdiri atas tiga pilihan yaitu WEP, WEP2, WPA dan WPA2.

53
WPA2 adalah sistem pengaman dalam dunia wireless yang paling baru dan

secure. Selain itu ada pilihan untuk tidak menggunakan sistem pengaman.

7. Selain wireless WEP dan WPA ada juga sistem pengaman berupa mac

address filter, di mana kita bisa menonaktifkan fitur ini. Fitur ini cukup

merepotkan admin karena harus didaftarkan atau diatur secara manual. Untuk

praktisnya, tanpa harus mengurangi pengaman lainnya sebaiknya fitur ini

dinonaktifkan saja.

8. Pengaturan khusus.

Ada jenis Wifi access point yang memiliki fitur tambahan seperti Router dan

DHCP server.

– Pengaturan fungsi router adalah untuk mengatur koneksi wifi klien agar

bisa terkoneksi ke internet.

-) Memilih jenis mode koneksi internet yang digunakan 3G atau Via port WAN

-) Memilih ISP dari koneksi internet.

-) Mengatur konfigurasi dial sistem dari ISP tersebut.

– Pengaturan DHCP server

Access Point Wifi bisa berfungsi sebagai DHCP server yang bertugas untuk

mengatur IP address dari wifi klien secara otomatis. Pengaturan tersebut meliputi :

-) Atur mode DHCP menjadi enable

-) Pilih dan tentukan range IP address awal dan akhir yang akan diberikan ke klien

-) Tentukan default gateway dan DNS.

9.Simpan semua konfigurasi dan restart perangkat.

54
4.1.2 Instalasi Wifi klien

Setelah Access point siap maka langkah berikutnya adalah menginstal wifi klien

Gambar 4.3 Tampilan wifi yang tersedia

a. Pastikan komputer dalam keadaan mati atau off. Buka casing komputer dan

pasangkan wifi card ke slot PCI motherboard. Untuk laptop biasanya sudah

tersedia Wifi adapter dan tinggal konfigur saja. Seperti Gambar 4.3,dapat dilihat

tampilan wifi yang tersedia

b. Nyalakan komputer dan pastikan wifi NIC terdeteksi.

c. Cek pada koneksi wireless, SSID apa saja yang terlihat

d. Pilih koneksi sesuai dengan SSID Access Point yang sudah kita setting.

e. Klik dan pilih konek

f. Masukan key security yang sesuai

g. Tunggu sampai koneksi terbentuk

h. Setelah koneksi terbentuk maka proses selesai lanjutkan pada komputer klien

yang lain

55
4.1.3 Pemasangan Tv Kabel

Gambar 4.4 Tampilan BACKPANEL STB DVB-T2

Silahkan cek terlebih dahulu BACKPANEL TELEVISI Anda, input apasajakah

yang ada, apakah ada AV-in, Component Input, SPDIF, atau sudah HDMI. Kita

dapat melihat Gambar 4.4 untuk melihat BACKPANEL STB DVB-T2

Lalu sesuaikan kabel yang bisa Anda terapkan pada TV dan STB Anda, apakah

akan menggunakan kabel AV, atau kabel Composite, ataukah kabel HDMI. Dan

perlu Anda ketahui bahwa ketika Anda membeli STB dari saya, di dalamnya

sudah ada kabel AV bawaan pabrik.

Kita dapat melihat contoh kabel,pada Gambar 4.5 kabel audio video (AV),

Gambar 4.6 kabel composite video, Gambar 4.7 kabel audio, Gambar 4.8 kabel

composite video + audio, Gambar 4.9 kabel HDMI, dan Gambar 4.10 SPDIF

56
Gambar 4.5 kabel audio video (AV)

Gambar 4.6 Kabel composite video

Gambar 4.7 Kabel Audio

Gambar 4.8 Kabel composite video + audio

57
Gambar 4.9 Kabel HDMI

Gambar 4.10 Kabel SPDIF

Perhatikan Gambar.11, menunjukkan gambar diagram secara umum,dari antenna

ke set top box langsung ke tv

Gambar 4.11 Diagram secara umum dari antena ke STB ke tv

58
Pemasangan Antena agar tetap bisa menyaksikan siaran Analog:

1. Menggunakan kabel jumper dari Loop Out STB ke Televisi, seperti yang

terdapat pada Gambar 4.12

Gambar 4.12 Diagram menggunakan kabel jumper dari loop 0ut STB ke TV

Kelemahan cara ini adalah apabila STB dimatikanmaka biasanya siaran analog

jadi lebih bersemut

2. Membuat cabang dari antena ke STB dan Televisi,seperti yang terdapat pada

Gambar.13

Gambar 4.13 Diagram Menggunakan cabang dari Antena ke STB dan TV

59
Kelemahan dari cara ini adalah apabila antena dan kabel tidak bagus, maka

mengakibatkan signal digital pada STB dan signal analog pada TV akan

berkurang drastic.

3. Menggunakan RF Amplifier,seperti Gambar .14 dibawah ini

Gambar 4.14 Diagram menggunakan RF Amplifier

Cara ini adalah cara yang paling saya anjurkan karena perhitungan impedansi

tidak berubah dan signal akan lebih sempurna masuk ke STB dan TV bahkan bisa

untuk beberapa lokasi TV lain di rumah Anda.

1. Harap diperhatikan, ketika Anda melakukan pemasangan baik di televisi

maupun di STB, sebaiknya Anda cabut dulu listrik pada perangkat Anda seperti

televisi, player, ataupun STB yang saling berhubungan, hindari pemasangan saat

hujan. Jauhkan istri dan putra-putri Anda untuk sementara waktu demi

keselamatan Anda dan keluarga,

2. Pasang kabel yang telah Anda pilih, untuk kabel AV silahkan masukkan di

AV in pada TV Anda dan hubungkan di AUDIO dan VIDEO pada STB, untuk

kabel composite, harus disertakan kabel audio juga, jadi disini ada 5 plug yang

60
terpasang pada masing-masing TV dan STB, untuk kabel HDMI lansung saja di

TV pada HDMI in dan di STB pada HD PORT. Kabel ini sudah mendukung

audio dan audio.

3. Pasang kabel pigtail di LOOP OUT pada STB, hubungkan dengan

Antenna Input pada TV Anda, ini bertujuan agar anda tetap bisa menyaksikan

siaran TV Analog dan Digital DVB-T di TV Anda tanpa harus memindah plug

antena.

4. Pasang plug antena UHF Anda di ANT IN pada STB

5. Tancapkan plug listrik untuk TV maupun STB Anda, hidupkan TV dan

STB, pilih source input di TV anda, lalu hidupkan saklar STB di bagian belakang

4.2 MENGATASI MASALAH ROUTER ERROR

Masalah pada router ini bisa disebabkan dari beberapa aspek, dilihat dari

hardware atau kondisi dari router itu sendiri. Berikut Jalan Tikus akan

memberikan beberapa cara memperbaiki masalah router wifi.

1. Restart Router.

Solusi paling mudah dan justru biasanya paling efektif jika kamu memiliki

masalah dengan internet kamu. Website tidak bisa dibuka, koneksi internet terasa

lambat atau bahkan tidak terhubung sama sekali maka salah satunya dengan cara

restart router atau reboot router. Untuk restart router tidak hanya dengan

mematikan router lalu menyalakan lagi, tetapi dengan cara matikan router lalu

cabut kabel power untuk beberapa saat kemudian pasang kabel powernya lagi.

Seperti Gambar 4.15 dibawah ini :

61
.

Gambar 4.15 Cara untuk menghidupkan ONT

2. Cek Suhu Router

Seperti barang elektronik lainnya, router juga bisa mengalami yang namanya

panas berlebihan, dan panas yang berlebihan itu membuat tidak stabil jika terjadi

terus menerus. Jika terasa panas sekali, sebaiknya dimatikan terlebih dahulu

hingga dingin atau perbaiki sistem aliran udara sehingga tidak menjadi panas

3. Pastikan Kabel Terpasang dengan Benar

Mungkin terdengar aneh tetapi bisa saja ada masalah sehingga kabel terlepas

misalnya tidak sengaja tertarik atau tertendang sehingga kabel menjadi lepas atau

tidak menempel sempurna. Cara memperbaiknya pasangkan kembali kabel

tersebut lalu cek semua kabel sudah terpasang dengan benar dan kemudian tes

kembali router kamu,seperti Gambar 4.16

62
Gambar 4.16 Tempat pemasang kabel ke OTB

4. Ganti posisi Router

Jika masalah pada koneksi wifi kamu, coba ganti posisi router. Pastikan tempat

router yang baru tidak banyak barang yang menghalangi sinyal seperti benda

berbahan metal ataupun peralatan elektronik seperti microwave. Atau pastikan

antena pada router kamu posisinya vertikal atau tegak lurus dibanding horisontal,

dengan posisi vertikal maka akan memberikan area sinyal yang lebih luas.

5. Reset Router

Jika masalah pada router sudah diperbaiki tetapi tidak membaik, sebaiknya kamu

lakukan factory reset . Tujuan dari factory reset ini untuk mengembalikan router

kepada pengaturan awal dimana kamu harus melakukan konfigurasi lagi dan

tentunya kamu harus memasukkan password baru lagi. Cara factory reset mudah,

63
cukup tekan yang lama pada lubang Reset. Lubang reset biasanya terletak di

belakang router seperti Gambar 4.17 dibawah ini

Gambar 4.17 Lubang reset pada router

64
4.3 MENGATASI MASALAH STB EROR

1. Tekan tombol "SET" Di remote UseeTV anda,seperti Gambar 4.18

Gambar 4.18 Tombol set pada remote

2. Pilih "Konfigurasi" seperti Gambar 4.19

Gambar 4.19 Tampilan Konfigurasi pada tv

65
3. Masukan password, isi dengan 6321 seperti Gambar.20

Gambar 4.20 Tampilan Kata sandi awal pada tv

4. Pilih "Tingkat Lanjut" pada menu bawah kanan seperti Gambar.21

Gambar 4.21 Tampilan Dasar untuk tingkat lanjut

66
5. Kemudian pilih "Reboot" seperti Gambar.22

Gambar 4.22 Tampilan reboot setelah tingkat lanjut

Kode Error UseeTV IndiHome "1305"

STB (Set Top Box)/Dekoder tidak mendapat alamat IP Address yang benar atau

tidak dapat IP address otomatis. Mungkin ada parameter atau settingan

STB/dekoder yang salah, misalnya settingan otentifikasi, user dan password.

1. Silahkan anda reboot STB/dekoder Useetv Anda dengan cara sama seperti

diatas

2. cek info jaringan dengan memilih menu tingkat lanjut dan pilih sistem

informasi lalu pilih info jaringan.

3. pastikan alamat ip medapatkan ip 10 seperti gambar.23 dibawah ini.

67
Gambar 4.23 Tampilan alamat ip

Kode Error UseeTV IndiHome "1901"

Kabel Jaringan/LAN dari ONT/modem ke STB/Dekoder tidak tersambung

1. perhatikan stb atau dekoder anda, jika kabel lan tidak tersambung dengan benar

ke ont atau modem biasanya pada lampu indikator lan akan berwarna merah

seperti Gambar 2.4 dibawah ini :

Gambar 4.24 Indikator lan STB ketika tidak tersambung

68
Gambar 4.25 Indikator lan STB ketika tersambung

Namun jika kabel lan tersambung dengan baik, maka lampu indikator akan

berwarna hijau seperti Gambar 4.25

2. Cek kabel LAN dari ONT/Modem ke STB/Dekoder pastikan tidak putus atau

kepala RJ tidak lepas/kendor yang ditunjukkan pada Gambar 4.26

Gambar 4.26 Kabel LAN

69
Kode Error UseeTV IndiHome "4514"

Gangguan pada channel Live TV yang tidak muncul, biasanya layar blank hitam.

untuk kasus satu ini anda harus telp 147 karena gangguan terjadi pada system

jaringan.

Kode Error UseeTV IndiHome "2003"

Jika saat anda melihat error code 2003 pada salah satu channel anda, disebabkan

karena Anda tidak berlangganan paket channel tersebut.

1. Cek paket langganan channel UseeTV Anda.

2. Cek channel apa aja yang harusnya Anda terima, jika berbeda silahkan hubungi

147.

Kode Error UseeTV IndiHome "1302"

Memeriksa validitas dari alamat homepage EGP gagal

Nama domain resolusi dari alamat homepage EGP gagal

Mencoba untuk terhubung ke homepage EGP gagal untuk beberapa kali.

Solusi:

1. Untuk STB terdaftar baru, periksalah apakah alamat dari server otentikasi

utama adalah benar.

2. Jika alamat server otentikasi dikonfigurasi sebagai nama domain, harap periksa

log sistem dengan menghubungkan port 5030 melalui alat monitor untuk

menentukan apakah resolusi nama domain tidak berhasil.

3. Periksa nilai MTU dari EGP tepi bahwa dengan yang STB dihubungkan.

70
Dan yang terbaru gangguan code 1306 yang banyak terjadi beberapa hari ini di

STB B600 disebabkan kegagalan upgrade otomatis software STB yang sudah

dilakukan adalah lokalisir gangguan agar tidak ada tambahan STB yang

bermasalah. Untuk STB yang terlanjur upgrade otomatis dan mengalamin error

1306 (kondisi tidak terhubung ke network) maka akan dilakukan pergantian STB

dengan type HD B700v5 (warna hitam)

71
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Setelah melakukan Praktik Kerja Lapangan pada tanggal 6 Februari – 16

Maret 2017 di PT TELKOM ACCES MEDAN maka dapat diambil beberapa

kesimpulan, yaitu :

1. Ketika melakukan pekerjaan diharuskan sangan disipilin

2. Pada saat pemasangan wifi di rumah pelanggan diharuskan ramah

karena kenyamanan terhadap pelanggan di nomorsatukan

3. Redaman pada ODP yang baik adalah sekitar (-17) – ( -25)

4. Pada saat penarikan kabel diharus tidak nmenyilang diatas jalan

5.2 Saran

1. Pembersihan peralatan baik dari sisi operasi maupun bagian pemeliharaan

dapat dijadwalkan sesuai dengan karateristik peralatan itu sendiri. Sebelum

terjadinya masalah yang akan timbul dikemudian hari.

2. Displin dan tepat waktu diperlukan agar tercipta kenyamanan terhadap

pelanggan

3. Pemakaian kabel fiber optic yang seuai dengan target dibutuhkan agar

tercipta efesiensi pekerjaan

4. Setiap Pekerjaan Seharusnya dikuti dengan pemakaian alat alat kelamatan

yang sesuai

72
5. pengadaan splicer yang kurang memadai yang dapat menghambat

pekerjaan di rumah pelanggan

73