Anda di halaman 1dari 53

ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR PADA NY.

“N”
DENGAN BBLR DI PUSKESMAS KUPRIK DISTRIK SEMANGGA
KABUPATEN MERAUKE
TAHUN 2018

MAKALAH

DISUSUN OLEH
JULIANA BURAWE
NIM. 17618468

Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Persyaratan Penyelesaian Studi Jenjang


Program Studi Diploma IV Kebidanan

PROGRAM STUDI D-IV KEBIDANAN


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS KADIRI
TAHUN 2018
ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR PADA NY. “N”
DENGAN BBLR DI PUSKESMAS KUPRIK DISTRIK SEMANGGA
KABUPATEN MERAUKE
TAHUN 2018
HALAMAN JUDUL

MAKALAH

DISUSUN OLEH
JULIANA BURAWE
NIM. 17618468

Diajukan untuk Memenuhi Tugas dan Persyaratan Penyelesaian Studi Jenjang


Program Studi Diploma IV Kebidanan

PROGRAM STUDI D-IV KEBIDANAN


FAKULTAS ILMU KESEHATAN
UNIVERSITAS KADIRI
TAHUN 2018

i
TANDA PERSETUJUAN MAKALAH

Nama : JULIANA BURAWE

NIM : 17618468

Program Studi : D-IV Kebidanan

Fakultas : Ilmu Kesehatan

Judul : Asuhan Kebidanan Bayi Baru Lahir pada Ny. “N”


Dengan BBLR di Puskesmas Kuprik Distrik Semangga
Kabupaten Merauke Tahun 2018

Merauke, …………………….2018

Pembimbing I Pembimbing II

(………………………………) (………………………………)
NIDN. ……………………… NIDN. ………………………

Mengetahui,

Ketua Prodi D-IV Kebidanan

(…………………………….…)
NIDN. ………………………

ii
TANDA LULUS MEMPERTAHANKAN MAKALAH

Nama : JULIANA BURAWE

NIM : 17618468

Program Studi : D-IV Kebidanan

Fakultas : Ilmu Kesehatan

Judul : Asuhan Kebidanan Bayi Baru Lahir pada Ny. “N”


Dengan BBLR di Puskesmas Kuprik Distrik Semangga
Kabupaten Merauke Tahun 2018

Merauke, …………………….2018

(……………………………) (……………………………)
Ketua Penguji Ttd

(……………………………) (……………………………)
Sekretaris Penguji Ttd

(……………………………) (……………………………)
Anggota Penguji Ttd

iii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN

Kesabaran terlampau dibutuhkan pas anda


idamkan raih sebuah kesuksesan

Karya tulis ini kupersembahkan kepada:

1. Kedua orang tuaku tercinta Ayahanda Kostantinus Mendi (Alm) dan Ibunda
Maria Werambu (Alm) yang telah menjadi motivasi hingga terselesaikannya
karya tulis ini.
2. Suamiku tercinta Donatus Pangamuye, S.Pd, M.Pd. yang telah memberikan
support baik moril maupun materil hingga penulis menamatkan pendidikan
kebidanan ini.
3. Anakku tersayang Gerfasius Kua, Evanggelius Kua, Maria Gracia yang telah
memberikan semangat kepada penulis dalam menyelesaikan MAKALAH ini.
4. Sahabat-sahabatku yang telah bersama-sama seperjuangan dalam meniti
pendidikan ilmu kebidanan di almamater ini.
5. Almamaterku tercinta yang telah banyak memberikan ilmu selama penulis
menimba ilmu.

iv
KATA PENGANTAR

Puji dan Syukur peneliti panjatkan kepada Tuhan Yang Mana Esa yang

selalu menyertai dan mencurahkan kasih dan karuniaNya sehingga penulis dapat

menyelesaikan makalah yang berjudul “Asuhan Kebidanan Bayi Baru Lahir pada

Ny. “N” Dengan BBLR di Puskesmas Kuprik Distrik Semangga Kabupaten

Merauke Tahun 2018”

Peneliti menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari sempurna sebagai

akibat dari keterbatasan yang ada pada diri peneliti. Pada kesempatan ini, peneliti

sampaikan ucapan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah banyak membantu

dalam penyusunan makalah ini antara lain, yaitu:

1. Bapak ……………………… selaku Dekan Fakultas Ilmu Kesehatan yang sangat

berjasa dan telah memberikan dedikasinya terhadap program studi ini.

2. Bapak ……………………… selaku Ketua Program Studi D-V Kebidanan yang

sangat berjasa dan telah memberikan dedikasinya terhadap program studi

ini.

3. Bapak ……………………… selaku pembimbing I dengan keluasan ilmunya yang

telah sabar membimbing dan memberikan berbagai masukan atas karya tulis

ilmiajh ini.

4. Bapak ……………………… selaku pembimbing II dengan keluasan ilmunya yang

telah sabar membimbing dan memberikan berbagai masukan atas karya tulis

ilmiajh ini.

v
5. Seluruh Dosen dan Staf Program Studi D-IV Kebidanan, terimakasih atas

ilmu dan waktu yang telah diberikan kepada peneliti selama menuntut ilmu.

6. Seluruh teman-teman seperjuagan yang telah memberikan semangat kepada

penulis dalam menyelesaikan karya tulis ilmiah ini.

Akhir kata peneliti menyadari bahwa karya tulis ilmiah ini masih jauh dari

kesempurnaan, akan tetapi semoga kaya yang sederhana ini dapat berguna dan

bermanfaat bagi kita semua.

Kediri, …………2018

Peneliti

vi
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL................................................................................................ i
TANDA PERSETUJUAN MAKALAH ................................................................. ii
TANDA LULUS MEMPERTAHANKAN MAKALAH ...................................... iii
MOTTO DAN PERSEMBAHAN ......................................................................... iv
KATA PENGANTAR ............................................................................................ v
DAFTAR ISI ......................................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN ....................................................................................... 1
1.1 Latar Belakang ......................................................................................... 1
1.2 Tujuan Penulisan ...................................................................................... 3
1.2.1 Tujuan Umum ................................................................................... 3
1.2.2 Tujuan Khusus .................................................................................. 3
1.3 Manfaat Penulisan .................................................................................... 4
1.3.1 Manfaat Ilmiah .................................................................................. 4
1.3.2 Manfaat Praktis ................................................................................. 4
1.4 Metode Penulisan ..................................................................................... 5
1.4.1 Studi Kepustakaan ............................................................................. 5
1.4.2 Studi Kasus ....................................................................................... 5
1.4.3 Studi Dokumentasi ............................................................................ 6
1.4.4 Diskusi .............................................................................................. 6
1.5 Sistematika Penulisan ............................................................................... 6
BAB II TINJAUAN TEORI .................................................................................. 8
2.1 Bayi Baru Lahir ........................................................................................ 8
2.1.1 Pengertian Bayi Baru Lahir ............................................................... 8
2.1.2 Perubahan Fisiologis ......................................................................... 8
2.1.3 Klasifikasi Bayi Baru Lahir .............................................................. 9
2.1.4 Klasifikasi Bayi Baru Lahir ............................................................ 10
2.2 Definisi Bayi Berat Lahir (BBLR) ......................................................... 10
2.3 Karakteristik BBLR ................................................................................ 11
2.4 Etiologi ................................................................................................... 12

vii
2.5 Patofisiologi............................................................................................ 12
2.6 Masalah atau kelainan pada bayi berat lahir rendah ............................... 13
2.7 Reflek-reflek pada Bayi BBLR .............................................................. 14
2.8 Pencegahan ............................................................................................. 15
2.9 Penatalaksanaan ...................................................................................... 16
2.10 Prognosa ................................................................................................. 18
2.11 Asuhan Kebidanan pada Neonatus dengan BBLR ................................. 18
BAB III TINJAUAN KASUS............................................................................... 22
3.1 Langkah I. Identifikasi Data Dasar ......................................................... 22
3.2 Langkah II. Identifikasi Diagnosa / Masalah Aktual.............................. 27
3.3 Langkah III. Identifikasi Diagnosa / Masalah Potensial ........................ 27
3.4 Langkah IV. Tindakan Emergency / Kolaborasi .................................... 29
3.5 Langkah V. Rencana Tindakan .............................................................. 29
3.6 Langkah VI. Implementasi ..................................................................... 31
3.7 Langkah VII. Evaluasi ............................................................................ 32
3.8 Pendokumentasian .................................................................................. 33
BAB IV PEMBAHASAN ..................................................................................... 36
4.1 Pengkajian .............................................................................................. 36
4.2 Interpretasi .............................................................................................. 37
4.3 Diagnosa Potensial ................................................................................. 38
4.4 Antisipasi/Tindakan Segera .................................................................... 38
4.5 Perencanaan ............................................................................................ 39
4.6 Pelaksanaan ............................................................................................ 40
4.7 Evaluasi .................................................................................................. 41
BAB V PENUTUP ................................................................................................ 42
5.1 Kesimpulan .................................................................................................. 42
5.2 Saran ............................................................................................................ 42
DAFTAR PUSTAKA ........................................................................................... 43

viii
ix
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Bayi lahir dengan berat lahir rendah (BBLR) merupakan masalah kesehatan

yang sering dialami pada sebahagian masyarakat yang ditandai dengan berat lahir

kurang dari 2500 gram tanpa memandang masa gestasi. Berat lahir adalah berat

bayi yang ditimbang dalam 1 (satu) jam setelah lahir. Prevalensi bayi berat lahir

rendah (BBLR) diperkirakan 15% dari seluruh kelahiran di dunia dengan batasan

3,3%-38% dan lebih sering terjadi di negara-negara berkembang atau sosio-

ekonomi rendah.

Secara statistik menunjukkan 90% kejadian BBLR didapatkan di negara

berkembang dan angka kematiannya 35 kali lebih tinggi dibanding pada bayi

dengan berat lahir lebih dari 2500 gram. BBLR termasuk faktor utama dalam

peningkatan mortalitas, morbiditas dan disabilitas neonatus, bayi dan anak serta

memberikan dampak jangka panjang terhadap kehidupannya dimasa depan.

Kejadian BBLR pada dasarnya berhubungan dengan kurangnya pemenuhan

nutrisi pada masa kehamilan ibu dan hal ini berhubungan dengan banyak faktor dan

lebih utama pada masalah perekonomian keluarga sehingga pemenuhan kebutuhan

konsumsi makanan pun kurang. Namun kejadian BBLR juga dapat terjadi tidak

hanya karena aspek perekonomian, dimana kejadian BBLR dapat saja tejadi pada

mereka dengan status perekonomian yang cukup. Hal ini dapat berkaitan dengan

paritas, jarak kelahiran, kadar hemoglobin dan pemanfaatan pelayanan antenatal.

1
BBLR termasuk faktor utama dalam peningkatan mortalitas, morbiditas dan

diabilitas neonatus, bayi dan anak serta memberikan dampak jangka panjang

terhadap kehidupannya di masa depan. BBLR yang tidak ditangani dengan baik

dapat mengakibatkan timbulnya masalah pada semua sistem organ tubuh meliputi

gangguan pada pernafasan (aspirasi mekonium, asfiksia neonatorum), gangguan

pada sistem pencernaan (lambung kecil), gangguan sistem perkemihan (ginjal

belum sempurna), gangguan sistem persyarafan (respon rangsangan lambat). Selain

itu bayi berat lahir rendah dapat mengalami gangguan mental dan fisik serta tumbuh

kembang.

BBLR berkaitan dengan tingginya angka kematian bayi dan balita, juga

dapat berdampak serius pada kualitas generasi mendatang, yaitu akan

memperlambat pertumbuhan dan perkembangan anak, serta berpengaruh pada

penurunan kecerdasan (Depkes RI, 2005). Bayi yang lahir dengan berat lahir rendah

(BBLR) memerlukan perawatan yang tepat agar tidak terjadi hal-hal yang

membahayakan bayi seperti yang telah disebutkan diatas.

Bidan dan perawat adalah bagian dari pemberi pelayanan yang ikut berperan

penting dalam memberikan perawatan pada bayi dengan berat lahir rendah (BBLR).

Perkembangan bayi dengan BBLR yang dirawat di RS ini sangat tergantung pada

ketepatan tindakan yang dilakukan oleh tenaga kesehatan.

Ny “N” adalah salah satu pasien dengan kasus BBLR di Puskesmas “N”

Kabupaten Merauke. Berkaitan dengan latar belakang masalah ini maka penulis

tertarik melakukan penelitian dengan judul “Asuhan Kebidanan Bayi Baru Lahir

2
Patologi pada Ny. “N” di Puskesmas X Kecamatan Merauke Kabupaten Merauke

Tahun 2018”.

1.2 Tujuan Penulisan

1.2.1 Tujuan Umum

Dapat melaksanakan asuhan kebidanan Bayi Baru Lahir pada Ny. “N”

di Puskesmas X Kecamatan Merauke Kabupaten Merauke Tahun 2018.

1.2.2 Tujuan Khusus

a. Melaksanakan pengkajian data pada Ny. “N” dengan BBLR di Puskesmas x

Kecamatan Merauke Kabupaten Merauke Tahun 2018.

b. Mengidentifikasi diagnosa/masalah aktual pada Ny. “N” dengan BBLR di

Puskesmas x Kecamatan Merauke Kabupaten Merauke Tahun 2018.

c. Mengantisipasi diagnosa atau masalah potensial pada Ny. “N” dengan BBLR

di Puskesmas x Kecamatan Merauke Kabupaten Merauke Tahun 2018.

d. Melaksanakan perlunya tindakan segera dan kolaborasi pada Ny. “N” dengan

BBLR di Puskesmas x Kecamatan Merauke Kabupaten Merauke Tahun 2018.

e. Menyusun rencana asuhan kebidanan pada Ny. “N” dengan BBLR di

Puskesmas x Kecamatan Merauke Kabupaten Merauke Tahun 2018.

f. Melaksanakan tindakan asuhan kebidanan pada Ny. “N” dengan BBLR di

Puskesmas x Kecamatan Merauke Kabupaten Merauke Tahun 2018.

g. Mengevaluasi asuhan tindakan yang telah dilaksanakan pada Ny. “N” dengan

BBLR di Puskesmas x Kecamatan Merauke Kabupaten Merauke Tahun 2018.

3
h. Dapat mendokumentasikan semua tindakan asuhan kebidanan yang telah

diberikan pada Ny. “N” dengan BBLR di Puskesmas x Kecamatan Merauke

Kabupaten Merauke Tahun 2018.

1.3 Manfaat Penulisan

1.3.1 Manfaat Ilmiah

Diharapkan karya tulis ini dapat menjadi sumber informasi dan memperkaya

ilmu pengetahuan serta sebagai bahan acuan bagi penyusun makalah berikutnya

untuk memperkirakan kejadian perdarahan postpartum di Kab. Merauke khususnya

di Puskesmas Kuprik.

1.3.2 Manfaat Praktis

1. Bagi penulis

Menambah wawasan dan pengalaman dalam penerapan asuhan kebidanan

khususnya penanganan perdarahan postpartum.

2. Bagi Institusi pendidikan

Sebagai salah satu persyaratan dalam menyelesaikan ujian akhir jenjang

pendidikan Diploma IV dan sebagai bahan acuan / pedoman bagi institusi

jurusan kebidanan untuk penulisan makalah (KTI) selanjutnya.

3. Bagi Institusi Tempat pengambilan Kasus

Merupakan bahan untuk menambah wawasan, memberikan masukan

terhadap tenaga kesehatan khususnya di Puskemas Kuprik, dan meningkatkan

asuhan kebidanan berkaitan dengan BBLR.

4
4. Bagi masyarakat

Menambah wawasan dan pengetahuan masyarakat tentang BBLR dan apabila

pasien atau masyarakat menemukan kejadian yang serupa dapat melakukan

tindakan antisipasi agar melakukan pertolongan awal.

1.4 Metode Penulisan

Penulisan makalah ini menggunakan metode :

1.4.1 Studi Kepustakaan

Mempelajari buku atau literature, mengambil data-data internet yang

berkaitan dengan masalah Perdarahan Postpartum sebagai dasar teoritis yang

digunakan pada pembahasan makalah ini.

1.4.2 Studi Kasus

Dengan menggunakan pendekatan proses manajemen yang meliputi

pelaksanaan pengkajian dan analisa data, identifikasi diagnosa / masalah aktual,

antisipasi diagnosa/masalah potensial, melaksanakan tindakan segera dan

kolaborasi, menyusun rencana asuhan kebidanan, melaksanakan tindakan asuhan

kebidanan, mengevaluasi hasil tindakan asuhan kebidanan serta

mendokumentasikannya. Untuk menghimpun data/informasi dalam pengkajian

tersebut menggunakan teknik :

a. Anamnese

Penulis melakukan tanya jawab dengan klien dan keluarga klien guna

mendapatkan data yang diperlukan untuk memberikan asuhan kebidanan pada

klien tersebut.

b. Pemeriksaan fisik

5
Melakukan pemeriksaan fisik secara sistematis pada klien meliputi

pemeriksaan secara inspeksi, palpasi, perkusi dan auskultasi, juga ditunjang

dengan pemeriksaan diagnostik lainnya sesuai dengan kebutuhan dan indikasi.

1.4.3 Studi Dokumentasi

Membaca dan mempelajari status kesehatan yang berhu-bungan dengan

keadaan klien yang bersumber dari catatan dokter/bidan maupun dari sumber lain

yang menunjang seperti hasil pemeriksaan laboratorium dan pemeriksaan

diagnostik lainnya.

1.4.4 Diskusi

Mengadakan tanya jawab dengan dokter atau bidan yang menangani langsung

klien, serta mengadakan diskusi dengan dosen pengasuh atau pembimbing makalah

ini.

1.5 Sistematika Penulisan

Adapun sistematika penulisan yang digunakan untuk menulis Makalah ini

terdiri dari :

1. BAB I. merupakan bab pendahuluan yang berisikan latar belakang masalah,

ruang lingkup penulisan, tujuan umum dan tujuan khusus penulisan, manfaat,

metode serta sistematika penulisan makalah.

2. Bab II, merupakan tinjauan pustaka yang berisi kajian tentang teori-teori

berkaitan dengan permasalahan yang diteliti.

3. Bab III, merupakan studi kasus terdiri dari pengkajian, interpretasi data dasar,

antisipasi masalah potensial, identifikasi kebutuhan segera, interfensi,

implementasi, dan evaluasi.

6
4. Bab IV, merupakan pembahasan yang mengaitkan antara tinjauan kasus dan

tinjauan pustaka.

5. Bab V, merupakan bab penutup yang berisikan kesimpulan dan saran dari

penelitian yang telah dilakukan.

7
BAB II

TINJAUAN TEORI

2.1 Bayi Baru Lahir

2.1.1 Pengertian Bayi Baru Lahir

1) Menurut Dewi (2013), bayibaru lahir normal adalah bayi yang lahir dari

kehamilan 37 - 40 minggu yang mempunyai berat badan 2500- 4000 gram.

2) Menurut Arief (2009), bayi baru lahir adalah bayi yan lahir dari kehamilan 37

minggu sampai 42 minggu dan berat lahir 2500 gram sampai dengan 4000 gram.

2.1.2 Perubahan Fisiologis

Menurut Wiknjosastro (2005), perubahan yang segera terjadi setelah bayi

baru lahir, yaitu :

1. Gangguan metabolisme karbohidrat

Oleh karena kadar gula darah tali pusat yang 65 mg/100 ml akan menurun

menjadi 50 ml/100 ml dalam waktu 2 jam sesudah lahir, energi tambahan yang

diperlukan neonatus pada jam-jam pertama sesudah lahir diambil dari hasil

metabolisme asam lemak sehingga kadar gula darah dapat mencapai 120

mg/100 ml.

2. Gangguan umum

Sesaat sesudah bayi lahir akan berada di tempat yang suhunya lebih rendah dari

dalam kandungan dan dalam keadan basah. Bila dibiarkan dalam suhu kamar

250 C maka bayi akan kehilangan panas melalui evaporasi, konvensi dan radiasi

sebanyak 200 kalori/klg BB/menit

8
3. Perubahan system Pernafasan

Pernafasan pertama pada bayi normal terjadi dalam 30 detik sesudah kelahiran.

Pernafasan ini timbul sebagai akibat aktivitas normal susunan saraf pusat dan

perifer yang di bantu oleh beberapa rangsangan lainnya, seperti kemoreseptor

carotid yang sangat peka tehadap kekurangan oksigen, rangsagnan hiposemia,

sentuhan dan perubahan shu di dalam uterus dan di luar uterus.

4. Perubahan Sistem Sirkulasi

Berkembangnya paru-paru, tekanan oksigen di dalam alveoli

meningkat.Sebaliknya tekanan karbondioksida turun.Hal tersebut

mengakibatkan turunnya resistensi pembuluh-pembuluh darah paru sehingga

aliran darah ke alat tesebut meningkat dan menyebabkan darah dari arteri

pulmonalis mengalir ke paru-paru dan duktus arteriosus menutup.

5. Perubahan Lain

Alat-alat pencernaan, hati, ginjal dan alat-alat lain mulai berfungsi.

2.1.3 Klasifikasi Bayi Baru Lahir

Menurut Proverawati dan Ismawati (2010), klasifikasi bayi baru lahir yaitu:

1. Bayi berat keadaan normal, berat lahir 2500 - 4000 gram.

2. Bayi berat badan lebih, berat lahir lebih 4000 gram.

3. Bayi berat badan rendah, berat lahir kurang dari 2500 gram / 1500-2500

gram.

4. Bayi berat badan lahir sangat rendah (BBLSR), berat lahir kurang dari 1500

gram.

9
5. Bayi berat badan lahir ekstrim rendah (BBLER), berat lahir kurang dari 1000

gram.

2.1.4 Klasifikasi Bayi Baru Lahir

Menurut Wiknjosastro (2008), penatalaksanaan bayi baru lahir, yaitu:

1. Jaga kehangatan.

2. Bersihkan jalan napas bila perlu

3. Keringkan dan tetap jaga kehangatan

4. Potong dan ikat tali pusat tanpa membubuhi apapun, kira-kira 2 menit setelah

lahir.

5. Lakukan inisiasi menyusu dini dengan cara kontak kulit bayi dengan kulit ibu.

6. Beri salep mata antibiotika tetrasiklin 1% pada kedua mata.

7. Beri suntikan vitamin K1 1 mg intramuskular, di paha kiri anterolateral setelah

inisiasi menyusu dini.

8. Beri imunisasi hepatitis B 0,5 ml intramuskular di paha kanan anterolateral

diberikan 1-2 jam setelah pemberian vitamin K1.

2.2 Definisi Bayi Berat Lahir (BBLR)

Bayi berat lahir rendah ialah bayi baru lahir yang berat badannya saat lahir kurang

dari 2500 gram (WHO, 1961). Berat badan pada kehamilan khusus apapun sangat berfariasi

dan harus digambarkan pada grafik presentil. Bayi yang berat badannya diatas presentil 90

dinamakan besar untuk umur kehamilan dan yang di bawa presentil 10 dinamakan ringan

untuk umur kehamilan. Berdasarkan itu bahwa 10 % semua bayi ringan untuk umur

kehamilan. Bayi yang berat badannya kurang dari 2500 gr pada saat lahir dinamakan berat

10
badan lahir rendah. Berkaitan dengan penanganan dan harapan hidupnya bayi berat badan

lahir rendah dibedakan:

1. Bayi berat lahir rendah, berat lahir 1500 – 2500 gram

2. Bayi berat lahir sangat rendah, berat lahir kurang dari 1500 gram

3. Bayi berat lahir eksterem, Berat lahir kurang dari 1000 gram

2.3 Karakteristik BBLR

Menurut Manuaba (1998), karakteristik Bayi Berat Badan Lahir Rendah (BBLR)

adalah sebagai berikut:

1. Berat kurang dari 2.500 gram

2. Panjang badan kurang dari 45 cm

3. Lingkar dada kurang dari 30 cm.

4. Lingkar kepala kurang dari 33 cm.

5. Usia kehamilan kurang dari 37 minggu.

6. Kepala relatif besar, kepala tidak mampu tcgak

7. Kulit tipis, transparan, rambut lanugo banyak, lemak kulit kurang, otot hipotonik-

lemah.

8. Pernafasan tidak teratur dapat terjadi gagal nafas, pernafasan sekitar 40- 50 kali per

menit.

9. Kepala tidak mampu tegak

10. Frekuensi nadi 100-140 kali per menit.

11
2.4 Etiologi

Menurut Sukarni dan Sudarti (2014), faktor-faktor yang dapat meyebabkan

terjadinya BBLR adalah:

1. Faktor Ibu

Umur, paritas (primigravida dan grandemultipata atau lebih dari 6), ras

(kebanyakan berkulit hitam), infertilitas, riwayat kehamilan tidak baik (2 kali

abortus atau lebih 2 kali partus prematurus atau lebih kematian perinatal), lahir

abnormal jarak kelahiran terlalu dekat, BBLR pada anak sebelumnya, penyakit

akut dan kronik, kebiasaan. Umur jika kurang dari 19 tahun atau dan lebih dari

35 tahun ke atas akan menyebabkan komplikasi obstetrik.

2. Faktor Plasenta, kehamilan ganda

Berat plasenta berkurang atau berongga atau kedua (hidramnion), luas

permukaan berkurang, plasentitis vilus (bakteri, virus dan parasit), infark, tumor

(korjoangioma), plasenta yang lepas, sindrom transfusi bayi kembar (sindrom

parabiotik).

3. Faktor janin

Kelainan kromosom (trisom autosomal), infeksi janin kronik (inklusi

sitomegali, rubella bawaan), disautonomia familial, radiasi, kehamilan

ganda/kembar (gemeli), aplasia pankreas.

2.5 Patofisiologi

Menurut Sukarni dan Sudarti (2014), temperatur dalam kandungan yaitu

370C sehingga bayi setelah lahir dalam suhu ruang 28 – 320 C, perubahan

12
temperatur ini perlu diperhitungkan pada BBLR karena belum bisa

mempertahankan suhu normal yang disebabkan:

1. Pusat pengaturan suhu badan masih dalam perkembangan.

2. Intake cairan dan kalori kurang dari kebutuhan

3. Cadangan energi sangat kurang

4. Luas permukaan tubuh relatif luas sehingga risiko kehilangan panas lebih besar.

5. Jaringan lemak subkutan lebih tipis sehingga kehilangan pana lebih besar

6. Bayi BBLR sering terjadi penurunan berat badan yang disebabkan malas

minum, pencernaan masih lemah.

2.6 Masalah atau kelainan pada bayi berat lahir rendah

Menurut Proverawati dan Ismawati (2010), bayi dengan BBLR mempunyai

beberapa resiko permasalahan yang mungkin timbul, diantaranya:

1. Gangguan metabolic

Gangguan metabolik pada bayi BBLR dapat mengakibatkan :

a) Hipotermia

Terjadi karena hanya sedikit lemak tubuh dan sistem pengaturan suhu tubuh

pada bayi baru lahir belum matang.

b) Hipoglikemia

Gula darah berfungsi sebagai makanan otak dan membawa oksigen ke

otak.Jika asupan glukosa ini kurang akibatnya sel- sel syaraf di otak mati

dan memengaruhi kecerdasan bayi kelak.Bayi BBLR membutuhkan ASI

sesegera mungkin setelah lahir dan minum sangat sering (setiap 2 jam pada

minggu pertama).

13
c) Hiperglikemia

Hiperglikemia sering merupakan masalah pada bayi premature yang

mendapat cairan glukosa berlebihan secara intravena.

d) Masalah pemberian ASI

Masalah pemberian ASI pada bayi BBLR terjadi karena ukuran tubuh bayi

kecil, kurang energi, lemah, lambungnya kecil dan tidak dapat menghisap.

2. Gangguan Imunitas

a) Gangguan imunologik

Daya tahan tubuh terhadap infeksi berkurang karena rendahnya kadar IgG,

maupun gamma globulin.

b) Kejang saat dilahirkan

Biasanya bayi akan dipantau dalam 1 x 24 jam untuk dicari penyebabnya.

c) Ikterus yaitu kadar bilirubin yang tinggi

3. Gangguan Pernapasan

Sindroma gangguan pernafasan pada bayi BBLR adalah perkembangan imatur

pada sistem pernafasan atau tidak adekuatnya jumlah surfaktan pada paru-paru.

2.7 Reflek-reflek pada Bayi BBLR

Reflek pada bayi BBLR meliputi :

1. Reflek moro jika bayi disangga pada punggung dengan posisi 45 derajat dalam

keadaan relaks kepala dijatuhkan 10 derajat (Dewi, 2013). Respon kaget pada

bayi begitu mendengarkan suara tidak ada Wiknjosastro (2005).

14
2. Reflek rooting merupakan reflek bayi yang membuka mulut atau mencari

putting saat akan menyusu (Dewi, 2013). Tidak ada respon pada bayi BBLR

untuk memalingkan muka bila pipi atau bibirnya disentuh (Wiknjosastro, 2005).

3. Reflek sucking dilihat pada waktu bayi menyusu (Dewi, 2013). Respon

menghisap yang lemah pada BBLR, muntah, batuk karena

premature(Wiknjosastro, 2005).

4. Reflek Tonick neck yaitubayi akan berusaha untuk mengembalikan kepala ketika

diputar ke sisi penguji saraf sensori (Dewi, 2013). Respon putaran kepala tidak

normal dikarenakan adanya kerusakan serebral mayor.

5. Reflek walkingyaitubayi akan menunjukkan respon berupa gerakan berjalan dan

kaki akan bergantian dari fleksi ke ekstensi (Dewi, 2013). Kaki akan

bergerak keatas dan kebawah bila sedikit disentuhkan ke permukaan keras

(Wiknjosatro, 2005).

2.8 Pencegahan

Pada kasus bayi berat lahir rendah (BBLR) pencegahan/ preventif adalah langkah

yang penting. Hal-hal yang dapat dilakukan:

1. Meningkatkan pemeriksaan kehamilan secara berkala minimal 4 kali selama kurun

kehamilan dan dimulai sejak umur kehamilan muda. Ibu hamil yang diduga berisiko,

terutama faktor risiko yang mengarah melahirkan bayi BBLR harus cepat dilaporkan,

dipantau dan dirujuk pada institusi pelayanan kesehatan yang lebih mampu.

2. Penyuluhan kesehatan tentang pertumbuhan dan perkembangan janin dalam rahim,

tanda tanda bahaya selama kehamilan dan perawatan diri selama kehamilan agar

mereka dapat menjaga kesehatannya dan janin yang dikandung dengan baik.

15
3. Hendaknya ibu dapat merencanakan persalinannya pada kurun umur reproduksi

sehat (20-34 tahun)

4. Perlu dukungan sektor lain yang terkait untuk turut berperan dalam

meningkatkan pendidikan ibu dan status ekonomi keluarga agar mereka dapat

meningkatkan akses terhadap pemanfaatan pelayanan antenatal dan status gizi

ibu selama hamil

2.9 Penatalaksanaan

Dengan memperhatikan gambaran klinik dan berbagai kemungkinanan

yang dapat terjadi pada bayi prematuritas maka Menurut Proverawati dan Ismawati

(2010) perawatan dan pengawasan ditujukan pada pengaturan suhu, pemberian

makanan bayi, Ikterus, pernapasan, hipoglikemi dan menghindari infeksi

1. Pengaturan suhu badan bayi prematuritas /BBLR.

Bayi prematur dengan cepat akan kehilangan panas badan dan menjadi

hipotermi karena pusat pengaturan panas belum berfungsi dengan baik,

metabolisme rendah dan permukaan badan relatif luas. Oleh karena itu bayi

prematuritas harus dirawat dalam inkubator sehingga panas badannya

mendekati dalam rahim , apabila tidak ada inkubator bayi dapat dibungkus

dengan kain dan disampingnya ditaruh botol berisi air panas sehingga panas

badannya dapat dipertahankan.

2. Makanan bayi prematur.

Alat pencernaan bayi belum sempurna, lambung kecil enzim peneernaan belum

matang, sedangkan kebutuhan protein 3-5 gr/kg BB dan kalori 110 kal;/kgBB

sehingga pertumbuhan dapat meningkat. Pemberian minum bayi sekitar 3 jam

16
setelah lahir dan didahului derngan menghisap cairan lambung , reflek masih

lemah sehingga pemberian minum sebaiknya sedikit demi sedikit dengan

frekwensi yang lebih sering. ASI merupakan makanan yasng paling utama

sehingga ASI-lah yang paling dahulu diberikan, bila faktor menghisapnya

kurang maka ASI dapat diperas dan diberikan dengan sendok perlahan-lahan

atau dengan memasang sonde. Permulaan cairan yang diberikan 50-60

cc/kgBB/hari terus dinaikan sampai mencapai sekitar 200 cc/kgBB/hari.

3. Ikterus

Semua bayi prematur menjadi ikterus karena sistem enzim hatinya belum matur

dan bilirubin tak berkonjugasi tidak dikonjugasikan secara efisien sampai 4-5

hari berlalu . Ikterus dapat diperberat oleh polisetemia, memar hemolisias dan

infeksi karena hperbilirubinemia dapat menyebabkan kernikterus maka wama

bayi harus sering dicatat dan bilirubin diperiksa, bila ikterus muncul dini atau

lebih cepat bertambah coklat.

4. Pernapasan

Bayi prematur mungkin menderita penyakit membran hialin. Pada penyakit ini

tanda-tanda gawat pernafasan selalu ada dalam 4 jam. Bayi haras dirawat

terlentang atau tengkurap dalam incubator, dada abdomen harus dipaparkan

untuk mengobserfasi usalia pernapasan.

5. Hipoglikemi

Mungkin paling timbul pada bayi prematur yang sakit bayi berberat badan lahir

rendah, harus diantisipasi sebelum gejala timbul dengan pemeriksaan gula

darah secara teratur.

17
6. Menghindari Infeksi

Bayi prematuritas mudah sekali mengalami infeksi karena daya tahan tubuh

masih lemah, kemampuan leukosit masih kurang dan pembentukan antibodi

belum sempurna. Oleh karena itu tindakan prefentif sudah dilakukan sejak

antenatal sehingga tidak terjadi persalinan dengan prematuritas (BBLR)

2.10 - BAK : frekwensi, jumlah. Prognosa

Prognosis bayi berat lahir rendah ini tergantung dari berat ringannya

masalah perinatal misalnya masa gestasi ( makin muda masa gestasi / makin rendah

berat bayi, makin tinggi angka kematian), asfiksia/iskemia otak , sindroma

gangguan pernapasan, perdarahan intrafentrikuler , displasia bronkopulmonal,

retrolental fibroplasia, infeksi, gangguan metabolik (asidosis, hipoglikemi,

hiperbilirubinemia). Prognosis ini juga tergantung dari keadaan sosial ekonomi,

pendidikan orang tua dan perawatan pada saat kehamilan persalinan dan post natal

(pengaturan suhu lingkungan, resusitasi, nutrisi, mencegah infeksi, mengatasi

gangguan pernapasan, asfiksia hiperbilirubinemia, hipoglikemia dan lain – lain).

Pengamatan Lebih Lanjut. Bila bayi berat lahir rendah dapat mengatasi problematik

yang dideritanya perlu diamati selanjutnya oleh karena kemungkinan bayi ini akan

mengalami gangguan pendengaran, penglihatan, kognitif, fungsi motor susunan

saraf pusat dan penyakit penyakit seperti Hidrosefalus, Cerebral palsy dan

sebagainya

2.11 Asuhan Kebidanan pada Neonatus dengan BBLR

1. Data Subyektif

18
Data subyektif adalah persepsi dan sensasi klien tentang masalah kesehatan

(Alien Carol V. 1993:28).

Data subyektif terdiri dari

1) Biodata atau identitas pasien:

Bayi meliputi nama tempat tanggal lahir jenis kelamin

Orangtua meliputi : nama (ayah dan ibu, umur, agama, suku atau

kebangsaan, pendidikan, penghasilan pekerjaan, dan alamat). (Talbott

Laura A, 1997: 6).

2) Riwayat kesehatan

Riwayat antenatal yang perlu dikaji atau diketahui dari riwayat antenatal

pada kasus BBLR yaitu:

a. Keadaan ibu selama hamil dengan anemia, hipertensi, gizi buruk,

merokok ketergantungan obat-obatan atau dengan penyakit seperti

diabetes mellitus, kardioyaskuler dan paru.

b. Kehamilan dengan resiko persalinan preterm misalnya kelahiran

multiple, kelainan kongenital, riwayat persalinan preterm.

c. Pemeriksaan kehamilan yang tidak kontinyuitas atau periksa tetapi

tidak teratur dan periksa kehamilan tidak pada petugas kesehatan.

d. Hari pertama haid terakhir tidak sesuai dengan usia kehamilan

(kehamilan postdate atau preterm).

3) Riwayat Natal
Komplikasi persalinan juga mempunyai kaitan yang sangat erat dengan

permasalahan pada bayi baru lahir. Yang perlu dikaji:

19
Kala I : Perdarahan antepartum baik solusio plasenta maupun plasenta

previa.

Kala II : Persalinan dengan tindakan bedah caesar, karena pemakaian obat

penenang (narkose) yang dapat menekan sistem pusat pernafasan.

4) Riwayat Post Natal

Yang perlu dikaji antara lain:

a. Apgar score bayi baru lahir 1 menit pertama dan 5 menit kedua A.S (0-

3) asfiksia berat, A.S (4-6) asfiksia sedang, A.S (7-10) asfiksia ringan.

b. Berat badan lahir : Preterm/BBLR 2500 gram lingkar kepala kurang

atau lebih dari normal (34-36 cm).

c. Adanya kelainan kongenital: Anencephal, hidrocephalus, anetrecial

aesofagal.

5) Pola Nutrisi

Yang perlu dikaji pada bayi dengan BBLR gangguan absorbsi

gastrointentinal, muntah aspirasi, kelemahan menghisap sehingga perlu

diberikan cairan parentral atau personde sesuai dengan kondisi bayi untuk

mencukupi kebutuhan elektrolit, cairan, kalori dan juga untuk mengoreksi

dehidrasi, asidosis metabolik, hipoglikemi disamping untuk pemberian obat

intravena.

2. Kebutuhan parenteral

20
Bayi BBLR D5 %

Bayi BBLR > 1500 gram menggunakan D10 %

a. Kebutuhan nutrisi enteral

BB = 24 kali per 24 jam

BB 1250- = 12 kali per 24 jam

BB > 2000 gram = 8 kali per 24 jam

b. Kebutuhan minum pada neonatus :

Hari ke 1 = 50-60 cc/kg BB/hari

Hari ke 2 = 90 cc/kg BB/hari

Hari ke 3 = 120 cc/kg BB/hari

Hari ke 4 = 150 cc/kg BB/hari

Dan untuk tiap harinya sampai mencapai 180 – 200 cc/kg BB/hari

(Iskandar Wahidiyat, 1991:l)

c. Pola Eliminasi

Yang perlu dikaji pada neonatus adalah :

- BAB : frekwensi, jumlah, konsistensi.

21
BAB III

TINJAUAN KASUS

ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR PADA NY “N”


DENGAN BAYI BERAT LAHIR RENDAH (BBLR)
DI PUSKESMAS KUPRIK

TANGGAL 08 MEI 2018

Tanggal Lahir : 08 Mei 2018 Jam 15.30 WIT

Tanggal Pengkajian : 08 Mei 2018 Jam 17.00 WIT

Nama Pengkaji : YULIANA BURAWE

3.1 Langkah I. Identifikasi Data Dasar

A. Identitas Bayi Dan Orang Tua

1. Identitas Bayi

Nama : Bayi Ny “N”

Tanggal Lahir : 08 Mei 2018 Jam 15.30 WIT

Jenis Kelamin : Perempuan

Anak Ke : 3 (Tiga)

2. Identitas Orang Tua

Nama : Ny”O” / Tn”P”

Umur : 32 tahun / 36 tahun

Nikah/ Lamanya : 1 kali

Suku : Marind Papua

Agama : Kristen / Kristen

22
Pendidikan : SD / SD

Pekerjaan : IRT / Tani

Alamat : Kamp. Kuprik

B. Data Biologis / Fisiologis

1. Riwayat Kehamilan

- G3 P2 A0

- HPHT tanggal 09 September 2017

- TP tanggal 05 Juni 2018

- Ibu memeriksakan kehamilannya sebanyak 4 kali

- Ibu mendapatkan imiunisasi TT sebanyak 2 kali pada tanggal l5

November 2016

- Ibu tidak ada riwayat penyakit hipertensi, DM dan lain-lain

2. Riwayat Persalinan Sekarang

- Bayi lahir tanggal 08 Mei 2018

- Tempat persalinan di Puskesmas Kuprik.

- Penolong persalinan bidan dan mahasiswa

- Bayi lahir spontan segera menangis dengan apgar skor

Menit
No Tanda/nilai 0 1 2 Menit 1
2
1. Efference Biru, Merah muda, Seluruh
(warna) pucat ekstremitas merah muda 2 2
biru
2. Puse (denyut Tidak
<100 >100 2 2
jantung) ada
3. Gimance Tidak Menyeringai Bersin,
1 2
(reflex) ada batuk
4. Activity (tonus Tidak Ekstremitas Gerakan
1 2
otot) ada fleksi aktif

23
5. Resfiration Tidak Lambat, tidak Menangis
(pernapasan) ada teratur kuat 2 2

SKOR 8 10
·

Perlangsungan persalinan

Ø Kala I : 8 jam

Ø Kala II : 1 jam

3. Riwayat Pemenuhan Kebutuhan Dasar

- Nutrisi / Cairan

a. Reflex isap masih lemah


b. Ibu belum pernah mencoba menyusui bayinya
c. PASI 15-20 cc

- Eliminasi

a. BAK 5X dalam sehari (normal 4-6X /hari)

b. BAB 5 X dalam sehari

- Personal Hygiene

a. Bayi dibersihkan dengan menggunakan washlap

b. Tali pusat masih basah

c. Pakaian bayi diganti tiap kali basah

- Kebutuhan Tidur

a. Bayi lebih banyak tidur

b. Ibu mengatakan bayinya selalu tidur dan menangis setiap popoknya

basah

24
C. Riwayat Psikososial Ekonomi

1. Ibu mulai beradaptasi dengan bayinya

2. Ibu dan keluarga sangat senang dengan kelahiran bayinya

3. Ibu dan keluarga mendoakan agar bayinya normal

4. Biaya perawatan ditanggung oleh suami

D. Pemeriksaan Fisik

1. Pemeriksaan Umum

- BBL : 2200 gram

- PBL : 45 cm

- Lingkar Kepala : 30 cm

- Lingkar dada : 31 cm

- LILA : 8 cm

- TTV : S : 36,6o c, N : 142 x/menit, P : 42 x/menit

- Apgar Score : 5, 7, 9

- turgor kulit : tipis

- Reflek moro : kuat,

- Reflek rooting : lemah,

- Reflek sucking : lemah,

- Reflek grasping : kuat

- Reflek tonick neck: kuat,

- Reflek walking : kuat.

- Kulit : keriput warna merah muda

- Telinga : simetris antara kiri dan kanan,

25
- Tulang rawan : belum terbentuk sempurna,

- Rambut lanugo : banyak,

- Ektremitas : terpasang infus D10%+ D¼ NF 15 tpm.

2. Pemeriksaan Fisik

- Kepala : Tidak ada caput, sutura tampak jelas, kepala lebih

besar dari badan.

- Mata : Sclera tampak putih dan tidak icterus

- Hidung : Tidak terdapat secret dan tidak ada capung hidung

- Mulut : Reflex isap masih lemah, bibir tampak merah

mudah, lida tampak bersih

- Telinga : Simetris kiri dan kanan, lekuk telinga kesan normal

- Leher : Tidak ada benjolan atau nyeri tekan

- Dada : simetris kiri kanan, gerakan dada seirama dengan

nafas bayi

- Perut : tali pusat masih basah, tidak ada benjolan pada

perut

- Genetalia : vulva dan anus berlubang, dua buah testis sudah

turun kedalam skrotum.

- Ekstremitas atas bawah : simetris kiri kanan, jari-jari lengkap,

pergerakan lemah

- Kulit : warna kulit kemerah-merahan, tidak ada bercak

hitam, kulit tipis dan lemak subcutan kurang

26
3.2 Langkah II. Identifikasi Diagnosa / Masalah Aktual

Diagnosa : BBLR

DS : umur kehamilan ibu adalah 39 minggu

DO : bayi lahir tanggal 08 Mei 2018

bayi lahir spontansegera menangis

TTV : N : 142 x/menit, S : 36,6o C, P : 42 x/menit,

LK : 32 cm

LP : 31 cm

reflex isap masih lemah

BBL : 2200 gram

PBL : 42 cm

Analisa dan intervensi data

Bayi dengan berat lahir rendah memiliki karakteristik seperti BB kurang dari 2500

gram dan PB kurang dari 45 cm (ilmu kebidanan pengetahuan kandungan dan KB

untuk pendidikan bdan 1 manuaba hal. 328)

Bayi yang BBLR disebabkan oleh keadaan yang mengganggu pertukaran zat ibu

ke janin sehingga bayi mengalami reterdasi pertumbuhan intrauteri (synopsis

obstetric patologi 2013)

3.3 Langkah III. Identifikasi Diagnosa / Masalah Potensial

Diagnosa :

1. Potensial terjadinya hipotermi

DS : bayi baru lahir

27
DO : BBL : 2200 gram

PBL : 45 cm

S : 36,6o c

Lemak subcutan kurang

Kulit tipis tampak kemerahan

Analisa dan intervensi data

Pada BBLR mudah terjadi hipotermi karena sulit untuk mengatur

panas badan, otot masih lemah, kemampuan metabolisme panas masih rendah

sehingga bayi dengan BBLR perlu diperhatikan agar tidak terlalu banyak

kehilangan panas badan dan dapat dipertahankan.

2. Potensial terjadinya infeksi tali pusat

DS : bayi baru lahir

DO : mampak tali pusat masih basah

Tampak pembulu darah pada tali pusat yang terpotong

Tali pusat terbungkus dengan kain kasa

TTV ( N : 142 x/menit P : 42 x/menit S : 36,6o c)

Analisa dan intervensi data

Adanya luka potongan tali pusat yang menyebabkan jaringan dan pembuluh

darah terbuka serta dalam keadaan basah dan lembab merupakan media

berkembangnya mikroorganisme sehingga dapat terjadi infeksi (buku ajaran

“Asuhan pada bayi segera setelah lahir” hal 3).

3. Potensial terjadinya gangguan nutrisi

DS : bayi baru lahir

28
bayi tidak mau mengisap puting susu ibunya

DO : reflex mengisap lemah

bayi belum pernah menyusui pada ibunya

ASI belum lancar

Analisa dan intervensi data

Bayi lahir membutuhkan nutrisi yang cukup, ASI merupakan makanan

terbaik bagi bayi karena ASI mengandung zat gizi yang lengkap (colostrum)

yang diberikan sebagai antibody yang dapat mencegah infeksi pada bayi.

3.4 Langkah IV. Tindakan Emergency / Kolaborasi

Tidak ada data yang menunjang

3.5 Langkah V. Rencana Tindakan

Tujuan : bayi dapat beradaptasi dengan perubahan lingkungan

tidak terjadi hipotermi dan infeksi tali pusat

tidak terjadi gangguan nutrisi

Criteria : TTV dalam batas normal

· N : ( 120-160 x/menit)

· S : (36,5o C-37,5o C)

· P : (40-60 x/ menit)

Intervensi

1. Observasi TTV

Rasional : tanda-tanda vital merupakan salah satu indicator untuk

mengetahui keadaan bayi

29
2. Timbang berat badan bayi setiap hari

Rasional : menimbang berat badan dapat mengetahui perkembangan bayi

3. Pertahankan suhu tubuh bayi tetap hangat

Rasional : dengan mempertahankan suhu bayi tetap hangat maka tidak

akan terjadi hipotermi pada bayi

4. Ganti pakaian bayi setiap kali basah dan selimut bayi supaya tetap hangat

Rasional : panas tubuh diambil oleh permukaan benda-benda disekitarnya

yang suhunya lebih tinggi (hal ini untuk mencegah kehilangan

panas secara konduksi)

5. Berikan ibu KIE tentang pentingnya ASI

Rasional : Jika ibu tau tentang penting ASI maka ibu akan rajin menyusui

bayinya

6. Anjurkan ibu untuk memberikan ASI secara terus-menerus

Rasional : Rangsangan isapan bayi yang lebih sering pada payudara

menyebabkan adanya rangsangan untuk memproduksi ASI

7. Anjurkan pada ibu untuk makan-makanan bergizi untuk menambah

produk ASI

Rasional : Asupan yang cukup pada ibu menyusui sangat mempengaruhi

produksi ASI dan kuantitas ASI

8. Beri nutrisi selain ASI berupa nutrisi tambahan sebanyak 15 cc setiap 2

jam

Rasional : Bayi BBLR membutuhkan nutrisi yang adekuat sehingga harus

diberikan nutrisi untuk meningkatkan berat badan

30
9. Berikan vit K dan HB0 saat bayi lahir

Rasional : Dengan memberikan vit K pada bayi dapat mencegah

perdarahan pada otak dan HB0 untuk pencegahan hepatitis pada

bayi.

3.6 Langkah VI. Implementasi

Tanggal 08 Mei 2018 jam 06.00 WIT

1. Mengobservasi TTV

Hasil : N : 142 x/menit, S : 36,6o C, P : 42 x/menit

2. Menimbang berat badan bayi setiap hari

Hasil : BB : 2200 gram

3. Mempertahankan suhu bayi tetap hangat

Hasil : prosedur telah dilakukan

4. Menganti pakaian bayi setiap kali basah dan menyelimuti bayi supaya hangat

Hasil : prosedur telah dilakukan

5. Memberikan HE pada ibu tentang pentingnya ASI

Hasil : ibu mengerti tentang HE

6. Menganjurkan pada ibu untuk memberikan ASI secara terus-menerus

Hasil : ibu mengerti dan mau melakukannya

7. Mengajarkan pada ibu untuk makan-makanan bergizi

Hasil : ibu mengerti dan mau melakukannya

8. Memberikan nutrisi selain ASI berupa nutrisi tambahan sebanyak 15 cc setiap

2 jam

31
Hasil : prosedur sudah dilakukan

9. Memberikan vit K dan HB0 saat bayi lahir

Hasil : prosedur telah dilakukan

3.7 Langkah VII. Evaluasi

Tanggal 09 Mei 2018 Jam 06.05 WIT

1. Bayi masih malas menyusui

2. Bayi kebanyakan tidur

3. Bayi masih dibantu dengan sendok dalam pemenuhan nutrisi

4. Tidak terjadi hipotermi karena bayi dirawat dalam keadaan hangat ditandai

dengan TTV : N : 142 x/menit, S : 36,6o C, P : 42 x/menit

5. Berat badan bayi 2200 gram

6. Reflex isap masih lemah

32
3.8 Pendokumentasian

PENDOKUMENTASIAN ASUHAN KEBIDANAN BAYI BARU LAHIR

PADA NY “N” DENGAN BBLR HARI I DI PUSKESMAS KUPRIK

TANGGAL 08 MEI 2018

Tanggal Lahir : 08 Mei 2018 jam 15.30 wit

Tanggal Pengkajian : 08 Mei 2018 jam 17.00 wit

Nama Pengkaji : YULIANA BURAWE

IDENTIFIKASI DATA DASAR

A. Identitas Bayi

Nama : bayi Ny “N”

Tanggal Lahir : 08 Mei 2018 jam 15.30 WIT

Anak Ke : III (Tiga)

Jenis Kelamin : Laki-laki

B. Identitas Orang Tua

Nama : Ny “N” / Tn “ P”

Umur : 32 tahun / 36 tahun

Nikah : 1 kali

Suku : Papua Marind

Agama : Kristen / Kristen

Pendidikan : SD / SD

Pekerjaan : IRT / Tani

33
Alamat : Kamp. Kuprik

DATA SUBJEKTIF (S)

Ibu datang di puskesmas dengan HPHT tanggal 09 September 2016, ibu

melahirkan tanggal 08 Mei 2018 jam 15.30 wit, bayi diberikan nutrisi tambahan

berupa susu formula. Ibu mengatakan bayinya belum menyusui dan sering tidur.

DATA OBJEKTIF (O)

Dari hasil anamnase didapatkan bahwa HTP tanggal 07 Juni 2017 umur

kehamilan ibu 39 minggu. Pada saat lahir bayi tampak lemah (kurang aktif), dari

hasil pemeriksaan diketahui bahwa BB sekarang adalah 2200 gram, lingkar kepala

30 cm, lingkar dada 31 cm dan LILA 8 cm, bayi banyak tidur dan tali pusat masih

basah.

ASSESMENT (A)

Diagnosa : BBLR (Berat Bayii Lahir Rendah) serta berpotensial terjadinya

hipotermi, terjadinya infeksi tali pusat, dan gangguan nutrisi.

PLANNING (P)

Tanggal 08 Mei 2018 Jam 15.30 WIT

1. Mengobservasi TTV ( N : 142 x/menit, S : 36,6o C, P : 42 x/menit)

2. Menimbang berat badan bayi tiap hari, BB : 2000 gram.

3. Mempertahankan suhu bayi tetap hangat, telah dilakukan.

4. Mengganti pakaian bayi setiap kali basah dan menyelimuti bayi supaya

hangat, prosedur telah dilakukan.

5. Memberikan HE pada ibu tetang pentingnya ASI, ibu mengerti

34
6. Menganjurkan ibu untuk memberikan ASI terus menerus, ibu pun mengerti

dan mau melakukannya.

7. Mengajurkan pada ibu untuk makan-makanan bergizi untuk menambah

produksi ASI, ibu mengerti dan bersedia melakukannya.

8. Memberikan nutrisi selain ASI berupa nutrisi tambahan sebanyak 15 cc

setiap 2 jam, telah dilakukan sesuai prosedur.

9. Memberikan vit K dan HB0 saat bayi lahir, prosedur telah dilakukan.

35
BAB IV

PEMBAHASAN

Pada bab ini diuraikan pembahasan kasus yang telah diambil oleh penulis,

sesuai dengan manajemen Kebidanan Varney mulai dari pengkajian sampai dengan

evaluasi. Dalam hal ini juga akan diuraikan tentang persamaan dan kesenjangan

antara teori yang ada dengan praktek yang penulis temukan dilapangan.

Pelaksanaan asuhan kebidanan pada Ny. “N” dengan BBLR mulai tanggal

08 Mei 2018 dengan pengkajian di Puskesmas Kuprik Distrik Semangga, walaupun

ada beberapa kondisi yang tidak sesuai dengan teori yang penulis peroleh.

4.1 Pengkajian

Menurut Proverawati dan Ismawati (2010).Bayi berat lahir rendah (BBLR)

adalah bayi dengan berat lahir kurang dari 2500 gram tanpa memandang masa

kehamilan. Menurut Nursalam (2012). Pada kasus BBLR gerakan bayi lemah.

Menurut Wiknjosastro, 2005). Pada bayi dengan BBLR suhu tubuh berkisar 34°C

- 37° C .Pada bayi dengan BBLR frekuensi pernafasan pada hari pertama 40- 50

x/menit sedangkan hari-hari berikutnya 35 - 45 x/menit). Menurut Pantiawati

(2010), pada bayi BBLR denyut jantung berkisar 100 - 140 x/menit.Pada kasus

BBLR dengan umur kehamilan < 37 minggu ubun-ubun dan sutura lebar.Menurut

Proverawati dan Ismawati (2010 ), pada kasus bayi lahir dengan BBLR telinga

sangat lunak. Pada kasus bayi dengan BBLR umur kehamilan < 37 minggu pada

bayi laki-laki skrotum belum banyak lipatan, testis belum turun, pada bayi labia

mayora belum menutupi labiaminora Pada kasus bayi dengan BBLR. Menurut

36
Sukarni dan Sudarti (2014), pada kasus bayi dengan BBLR dinding thorax elastis,

putting susu belum terbentuk,Pada kasus bayi dengan BBLR umur kehamilan < 37

minggu pada bayi laki-laki skrotum belum banyak lipatan, testis belum turun, pada

bayi perempuan labia mayora belum menutupi labiaminora Pada kasus bayi dengan

BBLR umur kehamilan < 37 minggu kadang oedema, garis telapak kaki sedikit.

Menurut Arief (2009), pada kasus BBLR umur kehamilan < 37 minggu kulit

keriput, lanugo banyak, lemak kulit kurang atau tipis.

Pada kasus data subyektif meliputi ibu mengatakan telah melahirkan

anaknya yang ke 3 pada tanggal 8 Mei 2018, pukul 15.30 WIT dengan berat badan

2200 gram dan panjang badan 45 cm. Data obyektif yaitu pemeriksaan umum

didapatkan Keadaan umum baik, tangis kuat, gerak lemah, kulit merah, turgor

kulit baik, suhu 36,60C, Pernafasan 42 x/menit, nadi 142 x/menit.

Pemeriksaan antropometri didapatkan lingkar kepala 30 cm, Lingkar dada

31 cm, Panjang badan 45 cm, Berat badan 2200 gram dan lingkar lengan atas 8

cm, apgar score 5, 7, 9, keadaan umum baik, tangis kuat, gerak lemah turgor

kulit tipis, Reflek moro:kuat, reflek rooting:lemah, reflek suckinglemah, reflek

grasping kuat , reflek tonick neck kuat, reflek walking kuat. Kulit keriput warna

merah muda, telinga simetris antara kiri dan kanan, tulang rawan belum terbentuk

sempurna, rambut lanugo banyak, ektremitas terpasang infus D10%+ D¼ NF 15

tpm.

Pada langkah ini penulis tidak menemukan adanya kesenjangan antara teori

dan praktek.

4.2 Interpretasi

Diagnosa Kebidanan Diagnosa yang ditegakkan oleh bidan dalam lingkup

37
praktek kebidanan. Diagnosa kebidanan pada kasus ini yaitu: Bayi baru lahir Ny. N

dengan Bayi Berat Badan Lahir Rendah. Menurut Arief (2009), masalah yang

umumnya muncul pada bayi baru lahir dengan Berat Badan Lahir Rendah adalah

pergerakan kurang dan lemah, sering mengalami serangan apnoe, reflek hisap

lemah. Kebutuhan yang diberikan pada bayi dengan BBLR yaitu dengan menjaga

lingkungan nyaman dan hangat serta pemenuhan nutrisi. Diagnosa pada kasus Bayi

baru lahir Ny. N dengan bayi berat badan lahir rendah. Masalah yang umumnya

muncul pada bayi baru lahir dengan Berat Badan Lahir Rendah adalah pergerakan

kurang dan lemah, sering mengalami serangan apnoe, reflek hisap lemah.Pada

kasus kebutuhan yaitu pemenuhan nutrisi yang adekuat dan menjaga kehangatan

bayi. Pada langkah ini penulis tidak menemukan kesenjangan antara teori dan kasus

yang ada di lahan praktek.

4.3 Diagnosa Potensial

Menurut Wiknjosastro (2008), kasus bayi BBLR, kemungkinan yang dapat

terjadi adalah asfiksia, gangguan nafas, hipotermia, hipoglikemia dan masalah

pemberian ASI.

Pada kasus bayi Ny. N diagnosa potensial tidak terjadi asfiksia, gangguan

nafas, hipotermia, hipoglikemia dan masalah pemberian ASI. Pada langkah ini tidak

ditemukan kesenjangan antara teori dan praktek.

4.4 Antisipasi/Tindakan Segera

Menurut Wiknjosastro (2005), langkah ini bila ada kegawatan maka bidan

harus bertindak segera dan menentukan bentuk kolaborasi dengan Dr. Sp. A yang

38
paling tepat untuk keselamatan pasien. Antisipasi yang dilakukan adalah hindari

kehilangan panas dengan metode Kanguru, periksa bayi dan hitung nafas dalam

semenit, ukur suhu axilla, menganjurkan ibu mulai menyusui bayinya. Bayi dengan

berat badankurang dari 2000 gram dirawat dalam inkubator dengan suhu 35°C dan

untuk berat badan 2000- 2500 gram dengan suhu 34°C dapat diturunkan 1°C per

minggu.

Pada kasus ini antisipasi yang diberikan yaitu kolaborasi dengan dokter

spesialis anak untuk pemberian terapi. Pada langkah ini penulis temukan adanya

kesenjangan antara teori dan kasus yang ada di lahan praktek, yaitu dalam teori

diberikan perawatan metode kangguru.

4.5 Perencanaan

Suatu tindakan yang tepat untuk mengatasi masalah atau berfungsi untuk

menuntun perawatan yang diberikan kepada pasien sehingga tercapai tujuan dan

hasil yang optimal atau diharapkan (Varney, 2004).Rencana asuhan pada bayi

dengan BBLR adalah sebagai berikut :

Menurut Sukarni dan Sudarti (2014), manajemen terapi untuk bayi dengan

berat badan lahir renah, Setelah lahir yaitu membersihkan jalan napas,

Mengusahakan nafas pertama dan seterusnya, Perawatan tali pusat dan perawatan

mata, Suhu tubuh dijaga pada suhu aksila 36,5- 37,50 C, Beri O2 sesuai dengan

masalah pernafasan, pantau dengan oksimetri., Sirkulasi dipantau dengan ketat,

Awasi keseimbangan cairan, Awasi keseimbangan cairan, Pemberian cairan dan

nutrisi, Pencegahan infeksi.

Mencegah perdarahan: vitamin K mg/pemberian, Pencegahan infeksi

39
Infeksi maksudnya adalah masuknya bibit penyakit atau kuman ke dalam tubuh

khususnya mikroba. Bayi BBLR sangat mudah mendapat infeksi.

Pada kasus perencanaan yang dilakukan pada tanggal 8 Mei 2018, Pukul

15.30 WIT, yaitu cegah infeksi, Observasi keadaan umum dan vital sign, Observasi

peningkatan berat badan, Observasi BAB 5x kali dalam sehari dan BAK 5 kali

dalam sehari, Jaga kehangatan bayi, Pemenuhan kebutuhan nutrisi PASI sebanyak

15-20 cc. Sehingga pada langkah ini penulis tidak menemukan adanya kesenjangan

antara teori dan kasus yang ada di lahan praktek.

4.6 Pelaksanaan

Menurut Varney (2007), langkah ini merupakan pelaksanaan dari rencana

asuhan menyeluruh dari perencanaan.Penataksanaan asuhan ini bisa dilakukan oleh

klien atau tenaga kesehatan lainnya.

Pelaksanaan asuhan pada bayi BBLR disesuaikan dengan rencana tindakan

yang telah dibuat, yaitu pada tanggal 8 Mei 2018, sebagai berikut mencegah infeksi

dengan mencuci tangan sebelum dan sesudah memegang bayi, menjaga kehangat

bayi dengan cara mengganti baju yang basah dengan pakaian yang bersih dan kering

lalu membedong bayi dan tetap memasukkan dalam inkubator dengan suhu 36,60

C, mengobservasi BAB dan BAK tiap 1 jam, memenuhi kebutuhan nutrisi yaitu

PASI 15-20 cc dengan menggunakan dot. Pada langkah ini penulis tidak

menemukan adanya kesenjangan antara teori dan kasus yang ada di lahan praktek

40
4.7 Evaluasi

Menurut Saifuddin (2006) dan Wiknjosastro (2005), setelah dilakukan asuhan,

hasilnya Keadaan umum dan vital sign normal, berat badan bayi bertambah, tidak

terjadi infeksi.

Pada kasus setelah dilakukan asuhan selama 6 hari Ny. N setelah dilakukan

didapatkan hasil keadaan umum baik, gerak aktif, vital sign : nadi 140 x/menit,

respirasi 44 x/menit, suhu 36,60c, berat badan 2200 gram, tali pusat bersih dan

kering, reflek hisap bayi kuat.

Pada langkah ini ditemukan adanya kesenjangan antara teori dan kasus yang ada di

lahan praktek yaitu dalam teori terjadi peningkatan berat badan dan pada kasus tidak

terjadi peningkatan berat badan.

41
BAB V

PENUTUP

5.1 Kesimpulan

Bayi berat lahir rendah (BBLR) adalah bayi dengan berat lahir kurang dari

2500 gram tanpa memandang masa gestasi. Berat lahir adalah berat bayi yang

ditimbang dalam 1 (satu) jam setelah lahir. Prevalensi bayi berat lahir rendah

(BBLR) diperkirakan 15% dari seluruh kelahiran di dunia dengan batasan 3,3%-

38% dan lebih sering terjadi di negara-negara berkembang atau sosio-ekonomi

rendah.

Penyebab terbanyak terjadinya BBLR adalah kelahiran prematur. Faktor ibu

yang lain adalah umur, paritas, dan lain-lain. Faktor plasenta seperti penyakit

vaskuler, kehamilan kembar/ganda, serta faktor janin juga merupakan penyebab

terjadinya BBLR

5.2 Saran

Penulis menyadari bahwa dalam pembuatan makalah ini masih terdapat banyak

kekurangan baik dalam sistematika penulisan maupun dari isi makalah, oleh karena

itu untuk memperbaiki makalah ini dan makalah-makalah selanjutnya kami

berharap saran dan kritik yang membangun demi perbaikan dimasa yang akan

datang.

42
DAFTAR PUSTAKA

Arief ZR, dkk. 2009. Neonatus dan Asuhan Keperawatan Anak. Yogyakarta :
Nuha Offset

Dewi, V.N, 2013. Asuhan Neonatus Bayi dan Anak Balita. Jakarta: Salemba
Medika

Manuaba, I.A.C, 2008. Gawat Darurat Obstetri Ginekologi dan Obstetri


Ginekologi Sosial untuk Profesi Bidan. Jakarta : EGC

Proverawati dan Ismawati, 2010. BBLR. Berat Badan Lahir Rendah Dilengkapi
Dengan Asuhan pada BBLR dan Pijat Bayi. Yogyakarta: Nuha Medika

Sukarni dan Sudarti, 2014. Patologi Kehamilan, Persalinan, Nifas dan Neonatus
Resiko Tinggi. Yogyakarta: Medical Book

Wiknjosastro, G.H, 2008. Pelatihan Klinik Asuhan Persalinan Normal. Asuhan


Essensial, Pencegahan dan Penanggulangan Segera Komplikasi
Persalinan dan Bayi Baru Lahir. Jakarta: JNPK-KR. Depkes RI

Winkjosastro, H. 2005. Ilmu Kebidanan. Jakarta : Yayasan Bina Pustaka


Sarwono Prawirohardjo

43