Anda di halaman 1dari 40

LAPORAN KUNJUNGAN LAPANGAN PDAM KARANG PILANG II

SURABAYA

OLEH :

1. Beni hari susanto (101714353004)


2. Dewi Trisna Sumbawati (101714353002)
3. Dyah andryani lestari (101714353006)
4. Endang Sri Lestari (101714353005)
5. Ike Dian Wahyuni (101714353003)
6. Luqman Nur Hakim (101714353001)
7. Martine Suci Wahyuni (101714353009)
8. Muhammad Sholehudin (101714353010)
9. Salsabila Al Firdausi (101714353011)
10. Septia dwi cahyani (101714353008)

KEMENTERIAN RISET TEKNOLOGI DAN PENDIDIKAN TINGGI RI


PROGRAM MAGISTER PROGRAM STUDI KESEHATAN LINGKUNGAN
FAKULTAS KESEHATAN MASYARAKAT
UNIVERSITAS AIRLANGGA
SURABAYA
2017
ii
DAFTAR ISI

HALAMAN JUDUL..................................................................................................... i
DAFTAR ISI ....................................................................................................... ii
DAFTAR TABEL ...................................................................................................... iii
DAFTAR GAMBAR .................................................................................................. iv

BAB I PENDAHULUAN ........................................................................................ 1


1.1 Latar Belakang.................................................................................................... 1
1.2 Rumusan Masalah .............................................................................................. 2
1.3 Tujuan ................................................................................................................. 3
BAB II TINJAUAN PUSTAKA.............................................................................. 3
2.1 Air Bersih ........................................................................................................... 3
2.1.1 Pengertian ......................................................................................................... 3
2.1.2 Peraturan ........................................................................................................... 3
2.1.3 Parameter .......................................................................................................... 4
2.1.4 Klasifikasi Air Bersih ....................................................................................... 8
2.2 Air Minum ........................................................................................................ 10
2.2.1 Pengertian ...................................................................................................... 10
2.2.2 Peraturan ........................................................................................................ 11
2.2.3 Parameter ....................................................................................................... 11
2.3 PDAM............................................................................................................... 17
2.3.1 Pengertian ....................................................................................................... 17
2.3.2 Peraturan Mengenai PDAM .......................................................................... 18
2.3.3 Sistem Pengolahan ......................................................................................... 18
BAB III HASIL DAN PEMBAHASAN............................................................... 21
3.1 Profil PDAM Karang Pilang Surabaya............................................................. 21
3.2 Pengolahan Air di PDAM Karang Pilang Surabaya .......................................... 22
3.2.1 Pengolahan Air Minum .................................................................................. 22
3.2.1 Proses Pengolahan Air Minum di PDAM Karang Pilang II Surabaya ........... 23
3.3 Kualitas Air Hasil Pengolahan .......................................................................... 30
BAB IV PENUTUP ................................................................................................ 33
4.1 Kesimpulan ....................................................................................................... 33
4.2 Saran ................................................................................................................. 33

DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN

ii
DAFTAR TABEL

Tabel 2.1 Parameter Syarat Fisik Kualitas Air ...................................................................... 5


Tabel 2.2 Parameter Syarat Kimia (Kimia Anorganik) Kualitas Air................................6
Tabel 2.3 Parameter Syarat Kimia (Kimia Organik) Kualitas Air......................................... 6
Tabel 2.4 Parameter Syarat Mikrobiologi Kualitas Air ......................................................... 7
Tabel 2.5 Parameter Syarat Radioaktif Kualitas Air ............................................................. 7
Tabel 2.6 Persyaratan Kualitas Air Minum...........................................................................7
Tabel 3.1 Jumlah Pelanggan PDAM Surabaya menurut Jenis Pelanggan........................21
Tabel 3.2 Hasil Pengukuran Kualitas Air PDAM (1) ................................................... .......29
Tabel 3.3 Hasil Pengukuran Kualitas Air PDAM (2) .......................................................... 30

3
DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Proses Aerasi pada PDAM Karang Pilang II Surabaya ................................23
Gambar 3.2 Proses Prasedimentasi pada PDAM Karang Pilang II Surabaya..................24
Gambar 3.3 Pemberian Al2SO4 pada Flash Mixer............................................................24
Gambar 3.4 Penampang Flash Mixer ...............................................................................25
Gambar 3.5 Penampang Clearator ...................................................................................26
Gambar 3.6 Penampang Dasar Clearator .........................................................................26
Gambar 3.7 Penampang Bak Filtrasi ................................................................................27
Gambar 3.8 Proses Pencucian Bak Filtrasi dengan Metode Back Washing.....................27
Gambar 3.9 Pompa Distribusi Air PDAM Karang Pilang II Surabaya ............................28
Gambar 3.10 Penampang Reservoir .................................................................................29

4
BAB I
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Air bersih merupakan salah satu kebutuhan pokok manusia yang dibutuhkan
secara berkelanjutan. Penggunaan air bersih sangat penting untuk konsumsi rumah
tangga, kebutuhan industri dan tempat umum. Penanganan akan pemenuhan kebutuhan
air bersih dapat dilakukan dengan berbagai cara, disesuaikan dengan sarana dan
prasarana yang ada. Di daerah perkotaan, sistem penyediaan air bersih dilakukan dengan
sistem perpipaan dan non perpipaan. Sistem perpipaan dikelola oleh Perusahaan Daerah
Air Minum (PDAM) dan sistem non perpipaan dikelola oleh masyarakat baik secara
individu maupun kelompok.
Kota Surabaya semakin hari semakin berkembang dimana permukiman/industri
dan fasilitas lain yang banyak dibangun juga memiliki kebutuhan air yang cukup tinggi,
artinya peningkatan jumlah penduduk dan aktifitas sosial berpengaruh pada peningkatan
kebutuhan air bersih. Sejalan dengan kemajuan dan peningkatan taraf kehidupan, maka
jumlah penyediaan air selalu meningkat untuk setiap saat. Perusahaan Daerah Air Minum
Surya Sembada merupakan salah satu penyedia layanan air bersih untuk Kota Surabaya.
Pada tahun 2014 pelanggan PDAM Kota Surabaya mencapai 526.690 orang atau 92,5%.
Tahun 2013 kapasitas penggunaan air mencapai 204 juta m3, sedangkan pada tahun 2014
hanya sampai bulan November telah mencapai 195 juta m3, dan sampai bulan Desember
lebih dari 210 juta m3. Konsumsi air orang Surabaya per harinya adalah sekitar 180 m 3
(Kominfo.jatimprov.go.id).
PDAM Karang Pilang merupakan salah satu cabang unit pengolahan yang
dimiliki oleh PDAM Surya Sembada dengan sumber air baku yang berasal dari Kali
Surabaya. Kali Surabaya selain digunakan sebagai sumber air baku juga digunakan
sebagai saluran drainase dan outlet saluran pembuangan limbah pertanian, domestik dan
industri. Lebih dari 100 pabrik skala kecil dan besar semuanya membuang limbahnya ke
Kali Surabaya (Qomaruddin, 2013).
Oleh karena itu, PDAM Karang Pilang sebagai penyedia layanan air bersih wajib
memperhatikan pengolahan air bersihnya, mengingat air hasil olahan tersebut digunakan
oleh sebagaian besar warga Surabaya untuk pemenuhan kebutuhan air bersihnya.
Pengadaan air bersih harus memenuhi persyaratan yang tertuang di dalam Permenkes

1
No. 416 Tahun 1990 tentang Syarat-syarat dan Pengawasan Kualitas Air, di mana setiap
komponen yang berada di dalamnya harus sesuai.

1.2 Rumusan Masalah


1. Bagaimana gambaran umum mengenai PDAM Karang Pilang Surabaya?
2. Bagaimana proses pengelolaan air pada PDAM Karang Pilang Surabaya?
3. Bagaimana kualitas hasil air yang telah diolah oleh PDAM Karang Pilang Surabaya?

1.3 Tujuan
1.3.1 Tujuan umum
Untuk mengetahui secara langsung proses pengelolaan dan hasil air pada PDAM
Karang Pilang Surabaya
1.3.2 Tujuan khusus
1. Mengetahui gambaran umum mengenai PDAM Karang Pilang Surabaya?
2. Mempelajari proses pengelolaan air pada PDAM Karang Pilang Surabaya?
3. Mempelajari kualitas hasil air yang telah diolah oleh PDAM Karang Pilang
Surabaya?

2
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA
2.1 Air Bersih
2.1.1 Pengertian
Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan akan menjadi
air minum setelah dimasak terlebih dahulu. Sebagai batasannya, air bersih adalah air
yang memenuhi persyaratan bagi sistem penyediaan air minum. Adapun persyaratan
yang dimaksud adalah persyaratan dari segi kualitas air yang meliputi kualitas fisik,
kimia, biologi dan radiologis, sehingga apabila dikonsumsi tidak menimbulkan efek
samping (Ketentuan Umum Permenkes No.416/Menkes/PER/IX/1990.

2.1.2 Peraturan
Macam air dapat dibedakan berdasarkan letaknya dan berdasarkan sudut
kualitasnya. Berdasarkan letaknya air dapat dibedakan menjadi (Universitas Sumatera
Utara, 2012):
a. Air hujan (air angkasa)
Air hujan adalah air angkasa yang nelum jatuh ke permukaan tanah.
b. Air Permukaan
Air permukaan meliputi air sungai, danau, telaga, waduk, rawa, dan lain-lain.
c. Air tanah
Air tanah adalah air yang meresap ke dalam tanah dan dapat menjadi air tanah
tertekan. Air tanah dibedakan menjadi dua yaitu:
1) Air tanah tertekan
Air tanah tertekan adalah air tanah yang di batasi oleh tanah yang kedap
dikedua sisinya sehingga air tersebut memiliki tekanan seperti air
perpipaan.
2) Air tanah tidak tertekan
Air tanah tidak tertekan adalah air tanah yang berasal dari rembesan air
permukaan yang mengisi pori-pori tanah.
Sedangakan berdasarkan sudut kualitasnya ait dibagi menjadi:
a. Air ankasa berupa embun, air hujan dan salju yang pada umumnya belum
terkontaminas hanya saja mudah merusak logam;

3
b. Air permukaan tanah biasanya tekontamisasi, mengandung bakteri dan zat-zat
kimia, kaya akan CO2 dan O2 seta mengandung zat-zat lain yang bersifat
merusak.
c. Air tanah, air yang mengalami penyaringan sempurna maka bersifat bersih, bebas
dari bakteri. Hanya saja kemungkinan mengandung zat mineral yang besar dan
sering berbau, berwarnam dan mempunyai rasa tidak enak.

2.1.3 Parameter
Air bersih adalah air yang digunakan untuk keperluan sehari-hari dan akan
menjadi air minum setelah dimasak terlebih dahulu. Sebagai batasannya, air bersih
adalah air yang memenuhi persyaratan bagi sistem penyediaan air minum. Adapun
persyaratan yang dimaksud adalah persyaratan dari segi kualitas air yang meliputi
kualitas fisik, kimia, biologi dan radiologis, sehingga apabila dikonsumsi tidak
menimbulkan efek samping (Ketentuan Umum Permenkes
No.416/Menkes/PER/IX/1990.
Sistem penyedian air bersih harus memenuhi beberapa persyaratan
utama.Persyaratan tersebut meliputi persyaratan kualitatif, kuantitatif dan kontinuitas.
(Fitriadi, 2013).
1. Persyaratan Kualitatif
Persyaratan kualitas menggambarkan mutu atau kualitas dari air baku air
bersih. Persyaratan ini meliputi persyaratan fisik, kimia, biologis dan radiologis.
2. Persyaratan Kuantitatif (Debit)
Persyaratan kuantitas dalam penyediaan air bersih adalah ditinjau dari
banyaknya air baku yang tersedia. Artinya air baku tersebut dapat digunakan
untuk memenuhi kebutuhan sesuai dengan kebutuhan daerah dan jumlah
penduduk yang akan dilayani. Persyaratan kuantitas juga dapat ditinjau dari
standar debit air bersih yang dialirkan ke konsumen sesuai dengan jumlah
kebutuhan air bersih
3. Persyaratan Kontinuitas
Air baku untuk air bersih harus dapat diambil terus menerus dengan fluktuasi
debit yang relatif tetap, baik pada saat musim kemarau maupun musim hujan.
Kontinuitas juga dapat diartikan bahwa air bersih harus tersedia 24 jam per hari,
atau setiap saat diperlukan, kebutuhan air tersedia. Akan tetapi kondisiideal
4
tersebut hampir tidak dapat dipenuhi pada setiap wilayah di Indonesia, sehingga
untuk menentukan tingkat kontinuitas pemakaian air dapat dilakukan dengan cara
pendekatan aktifitas konsumen terhadap prioritas pemakaian air.Prioritas
pemakaian air yaitu minimal selama 12 jam per hari, yaitu pada jam-jam aktifitas
kehidupan, yaitu pada pukul 06.00 – 18.00 WIB.
Kontinuitas aliran sangat penting ditinjau dari dua aspek.Pertama adalah
kebutuhan konsumen. Sebagian besar konsumen memerlukan air untuk
kehidupan dan pekerjaannya, dalam jumlah yang tidak ditentukan. Karena itu,
diperlukan pada waktu yang tidak ditentukan.Karena itu, diperlukan reservoir
pelayanan dan fasilitas energi yang siap setiap saat. Sistem jaringan perpipaan
didesain untuk membawa suatu kecepatan aliran tertentu. Kecepatan dalam pipa
tidak boleh melebihi 0,6–1,2 m/dt. Ukuran pipa harus tidak melebihi dimensi
yang diperlukan dan juga tekanan dalam sistem harus tercukupi. Dengan analisis
jaringan pipa distribusi, dapat ditentukan dimensi atau ukuran pipa yang
diperlukan sesuai dengan tekanan minimum yang diperbolehkan agar kuantitas
aliran terpenuhi.Persyaratan kualitas air meliputi syarat mikrobiologi, fisik, kimia,
dan radioaktif. Persyaratan kualitas air bersih yang tercantum dalam Peraturan
Menteri Kesehatan Nomor 416 Tahun 1990 adalah sebagai berikut.
1. Syarat fisik
Tabel 2.1 Parameter Syarat Fisik Kualitas Air
Kadar Maksimun
No. Parameter Satuan yang Keterangan
Diperbolehkan
1 Bau - - Tidak Berbau
2 Jumlah zat padat Mg/L 1000 -
terlarut (TDS)
3 Kekeruhan Skala 5
NTU
4 Rasa - - Tidak Berasa
5 Suhu 00 C Suhu Udara  30C -
6 Warna Skala 15 -
TCU

5
2. Syarat kimia
a. Kimia anorganik
Tabel 2.2 Parameter Syarat Kimia (Kimia Anorganik) Kualitas Air
Kadar
No. Parameter Satuan Maksimum yang Keterangan
Diperbolehkan
1 Air raksa Mg/L 0,0001 -
2 Arsen Mg/L 0,05 -
3 Besi Mg/L 1,0 -
4 Fluorida Mg/L 1,5 -
5 Kadmium Mg/L 0,0005 -
6 Kesadahan Mg/L 500 -
7 Klorida Mg/L 600 -
8 Kronium, valensi 6 Mg/L 0,05 -
9 Mangan Mg/L 0,5 -
10 Nitrat, sebagai N Mg/L 10 -
11 Nitrit, sebagai N Mg/L 1,0 -
12 pH Mg/L 0,05 -
13 Selenium Mg/L 0,01 -
14 Seng Mg/L 15 -
15 Sianida Mg/L 0,1 -
16 Sulfat Mg/L 400 -
17 Timbal Mg/L 0,05 -

b. Kimia organik
Tabel 2.3 Parameter Syarat Kimia (Kimia Organik) Kualitas Air
Kadar Maksimum
No. Parameter Satuan yang Keterangan
Diperbolehkan
1 Aldrin dan dieldrin Mg/L 0,0007 -
2 Benzene Mg/L 0,01 -
3 Benzo (a) pyrene Mg/L 0,00001 -
Chloroform (total
4 Mg/L 0,007 -
isomer)
5 Chloroform Mg/L 0,03 -
6 2.4-D Mg/L 0,10 -
7 DDT Mg/L 0,03 -
8 Detergen Mg/L 0,5 -
9 1,2-Dicloroethene Mg/L 0,01 -
10 1,1-Dicloroethene Mg/L 0,0003 -
Heptachlor dan
11 Mg/L 0,003 -
heptachlor epoxide
12 Hexachlorobenzene Mg/L 0,00001 -
Gamma-HCH
13 Mg/L 0,004 -
(Lindane)
14 Methoxychlor Mg/L 0,10 -
6
15 Pentachloropenol Mg/L 0,01 -
16 Pestisida total Mg/L 0,10 -
17 2,4,6-trichorophenol Mg/L 0,01 -
18 Zat organik (KmnO4) Mg/L 10 -

3. Syarat mikrobiologi
Tabel 2.4 Parameter Syarat Mikrobiologi Kualitas Air
Kadar
No. Parameter Satuan Maksimum yang Keterangan
Diperbolehkan
Jumlah
1 Total Koliform (MPN) per 100 0 Bukan air pipa
ml
Jumlah
Koliform tinja belum
2 per 100 0 Bukan air pipa
diperiksa
ml

4. Syarat Radioaktif
Tabel 2.5 Parameter Syarat Radioaktif Kualitas Air
Kadar
No. Parameter Satuan Maksimum yang Keterangan
Diperbolehkan
Aktivitas Alpha (Gross
1 Bg/L 0,1
Alpha Activity)
Aktivitas Beta (Gross
2 Bg/L 1,0
Beta Activity)

Sedangkan persyaratan kualitas air minun tercantum dalam Peraturan Menteri


Kesehatan Nomor 492 Tahun 2010, yaitu:
Tabel 2.6 Persyaratan Kualitas Air Minum
Kadar maksimum
No Jenis Parameter Satuan yang
diperbolehkan
Parameter yang berhubungan
1
langsung dengan kesehatan
a. Parameter Mikrobiologi
Jumlah per 100 ml
1) E. Coli 0
sampel
Jumlah per 100 ml
2) Total Bakteri Koliform 0
sampel
b. Kimia an-organik
1) Arsen mg/l 0,01
2) Fluorida mg/l 1,5
3) Total Kromium mg/l 0,05
4) Kadmium mg/l 0,003
7
Kadar maksimum
No Jenis Parameter Satuan yang
diperbolehkan
5) Nitrit, (sebagai NO2+) mg/l 3
6) Nitrat, (sebagai NO3+) mg/l 50
7) Sianida mg/l 0,07
8) Selenium mg/l 0,01

Parameter yang tifak langsung


2
berhubungan dengan kesehatan
a. Parameter fisik
1) Bau Tidak berbau
2) Warna TCU 15
3) Total zat padat terlarut (TDS) mg/l 500
4) Kekeruhan NTU 5
5) Rasa Tidak berasa
6) Suhu Suhu udara
b. Parameter kimiawi
1) Alumunium mg/l 0,2
2) Besi mg/l 0,3
3) Kesadahan mg/l 500
4) Khlorida mg/l 250
5) Mangan mg/l 0,4
6) pH 6-5-8,5
7) Seng mg/l 3
8) Sulfat mg/l 250
9) Tembaga mg/l 2
10) Amonia mg/l 1,5
Sumber: Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492 tahun 2010

2.1.4 Klasifikasi air bersih


Berdasarkan Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 416 Tahun 1990 dan
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492 Tahun Nomor 2010 beberapa persyaratan
kualitas air minum seperti fisika, kimia, biologi, dan radioaktif sangat menentukan
bahwa air dapat digunakan sebagai air bersih maupun dikonsumsi sebagi air minum.
Di dalam Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492 Tahun 2010 dijelaskan tentang
persyaratan kualitas air minum yang juga dipengaruhi oleh sifat dan kandungan
makhluk hidup, zat, energi, dan komponen lain yang terdapat dalam air. Sedangkan
air juga diklasifikasi menjadi beberapa kelas. Menurut Peraturan Pemerintah Nomor
82 Tahun 2001 telah dijelaskan terkait pengklasifikasian mutu kualitas air, dimana air
diklasifikasikan menjadi 4 kelas yaitu:

8
1. Kelas satu
Yaitu air yang peruntukannya dapat digunakan untuk air baku air minum dan atau
peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan kegunaan
tersebut;
2. Kelas dua
Yaitu air yang peruntukannya dapat digunakan untuk saran prasarana rekreasi air,
pembudidayaan ikan air tawar, peternakan, air untuk mengairi pertanaman, dan
atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan
kegunaan tersebut;
3. Kelas tiga
Yaitu air yang peruntukannya dapat digunakan untuk pembudidayaan ikan air
tawar, peternakan, air untuk mengairi tanaman, dan atau peruntukan lain yang
mempersyaratkan mutu air yang sma adengan kegunaan tersebut;
4. Kelas empat
Yaitu air yang peruntukannya dapat digunakan untuk mengairi pertanaman dan
atau peruntukan lain yang mempersyaratkan mutu air yang sama dengan
kegunaan tersebut.

Berdasarkan US-EPA, pada umumnya air yang memiliki kualitas sebagai ai


minum dapat digunakan sebagai air minum dan peruntukan lainnya, namun ada juga
yang tidak dapat digunkana sebagai air minum tetapi dapat digunakan untuk
kebutuhan lainnya misalnya sebagai penggerak generator, kebutuhan pabrik,
peternakan, irigasi dan pendukung ekosistem. Berdasarkan US-EPA air
diklasifikasikan menjadi 3 kelas, yang mana kelas 2 dan 3 memiliki masing – masing
subkelas yaitu A dan B, berikut klasifikasi air menurut US-EPA
1. Kelas I
Yaitu air tanah yang sangat bersih, tidak dapat tergantikan karena kualitas dna
kuantitasnya terbatas yang digunakan sebagai kebutuhan substansi penduduk atau
kepentingan ekologi, serta rentan terhadap terjadinya kontaminasi sehingga
merupakan sumber air yang tidak tergantikan untuk air minum sehingga
kualitasnya sesuai dengan kualitas air minum.
2. Kelas II A

9
Merupakan air tanah yang saat ini digunakan sebagai sumber air minum karena
memiliki kualitas sesuai dengan kualitas air minum yang tidak membutuhkan
perlndungan khusus karena kerentanan terhadap kontaminan.
3. Kelas II B
Merupakan air tanah yang dapat/memiliki potensi digunakan sebagai sumber air
minum karena memiliki kualitas sesuai dengan kualitas air minum yang tidak
membutuhkan perlndungan khusus karena kerentanan terhadap kontaminan, dan
dapat digunakan ketika air minum kelas I dan II A tidka tersedia.
4. Kelas III A
Merupakan air yang tidak dapat digunakan sebagai sumber air minum karena
tidak sesuai dengan kualitas air minum tetapi dapat dilakukan pengolahan seperti
air bersih pada umumnya dan dapat digunakan sebagai air bersih apabila
kualitasnya sudah memenuhi standar air bersih.
5. Kelas III B
Merupakan air yang tidak dapat digunakan sebagai sumber air minum karena
tidak sesuai dengan kualitas air minum tetapi dapat dilakukan pengolahan air
untuk digunakan dengan tujuan penghematan energi air misalnya dengan metode
WWG, STP, WWTP, dan lain sebagainya sehingga penggunaanya dapat
digunakan sebagai irigasi dsb.

2.2 Air Minum


2.2.1 Pengertian
Berdasarkan PERMENKES nomor 492 tahun 2010 tentang Persyaratan Kualitas
Air Minum, air minum adalah air yang melalui proses pengolahan atau tanpa proses
pengolahan yang memenuhi syarat kesehatan dan dapat langsung diminum.
Penyelenggara air minum merupakan badan usahan milik negara/bdan usahan milik
daerah, koperasi, badan usaha swasta, usaha perorangan, kelompok masyarakat dan/
atau individual yang melakukan penyelenggaraan penyediaan air minum.

2.2.2 Peraturan
10
Acuan untuk mengukur kualitas air minum yakni berdasarkan Peraturan
Menteri Kesehatan RI nomor 492/Menkes/Per/2010 tentang Persyaratan Kualitas Air
Minum.

2.2.3 Parameter
Menurut Peraturan Menteri Kesehatan RI nomor 492/Menkes/Per/2010
tentang Persyaratan Kualitas Air Minum, terdapat dua parameter kualitas air minum
yaitu parameter wajib (yang berhubungan langsung dan tidak langsung dengan
kesehatan) dan parameter tambahan. Berikut tabel parameter kualitas air minum:
a. Parameter wajib

Kadar maksimum yang


No. Jenis Parameter Satuan
diperbolehkan

Parameter yang berhubungan


1
langsung dengan kesehatan

a. Parameter Mikrobiologi

1) E. Coli Jumlah per 0

100 ml sampel

2) Total Bakteri Koliform Jumlah per 0

100 ml sampel

b. Kimia an-organik

1) Arsen mg/l 0,01

2) Fluorida mg/l 1,5

3) Total Kromium mg/l 0,05

4) Kadmium mg/l 0,003

11
5) Nitrit, (sebagai NO2) mg/l 3

6) Nitrat ( sebagai NO3) mg/l 50

7) Sianida mg/l 0,07

8) Selenium mg/l 0,01

2 Parameter yang tidak langsung

berhubungan dengan kesehatan

a. Parameter Fisik

1) Bau Tidak berbau

2) Warna TCU 15

3) Total zat padat terlarut (TDS) mg/l 500

4) Kekeruhan NTU 5

5) Rasa Tidak berasa

6) Suhu 0C Suhu udara ± 3

b. Parameter Kimiawi

1) Alumium mg/l 0,2

2) Besi mg/l 0,3

3) Kesadahan mg/l 500

4) Khlorida mg/l 250

5) Mangan mg/l 0,4

6) pH 6,5 – 8,5

12
7) Seng mg/l 3

8) Sulfat mg/l 250

9) Tembaga mg/l 2

10) Amonia mg/l 1,5

a. Parameter Tambahan

Kadar

maksimum
No Jenis Parameter Satuan
yang

diperbolehkan

1 KIMIAWI

a. Bahan Anorganik

Air Raksa mg/l 0,001

Antimon mg/l 0,02

Barium mg/l 0,7

Boron mg/l 0,5

Molybdenum mg/l 0,07

Nikel mg/l 0,07

13
Sodium mg/l 200

Timbal mg/l 0,01

Uranium mg/l 0,015

b. Bahan Organik

Zat Organik (KMnO4) mg/l 10

Detergen mg/l 0,05

Chilorinated alkanes

Carbon tetrachloride mg/l 0,004

Dichloromethane mg/l 0,02

1,2 – Dichloroethane mg/l 0,05

Chorinated ethenes

1,2 – Dichloroethane mg/l 0,05

Trichloroethene mg/l 0,02

Tetrachloroethene mg/l 0,04

Aromatic hydrocarbons

Benzene mg/l 0,01

Toluene mg/l 0,7

Xylene mg/l 0,5

Ethylbenzene mg/l 0,3

Styrene mg/l 0,02

14
Chlorinated benzenes

1,2 – Dichlorobenzene ( 1,2-DCB) mg/l 1

1,4 – Dichlorobenzene ( 1,4-DCB) mg/l 0,3

Lain-lain

Di (2-ethylhexy) phthalate mg/l 0,008

Acrylamide mg/l 0,0005

Epichlorohydrin mg/l 0,0004

Hexachlorobutadiene mg/l 0,0006

Ethylenediaminetetraacetic acid (EDTA) mg/l 0,6

Nitrilotriacetic acid (NTA) mg/l 0,2

c. Pestisida

Alachlor mg/l 0,02

Aldicarb mg/l 0,01

Aldrin dieldrin mg/l 0,00003

Atrazine mg/l 0,002

Carbofuran mg/l 0,007

Chlordane mg/l 0,0002

Chlorotoluron mg/l 0,03

DDT mg/l 0,001

1,2 – Dibromo-3-chloropropane (DBCP) mg/l 0,001

15
2,4 Dichlorophenoxyacetic acid (2,4 – D) mg/l 0,03

1,2 – Dichloropropane mg/l 0,04

Isoproturon mg/l 0,009

Lindane mg/l 0,002

MCPA mg/l 0,002

Methoxychlor mg/l 0,02

Metolachlor mg/l 0,01

Molinate mg/l 0,006

Pendimethalin mg/l 0,02

Pentachlorophenol (PCP) mg/l 0,009

Permethrin mg/l 0,3

Simazine mg/l 0,002

Trifluralin mg/l 0,02

Chlorophenoxy herbicides selain 2,4-D dan

MCPA

2,4 – DB mg/l 0,09

Dichlorprop mg/l 0,10

Fenoprop mg/l 0,009

Mecoprop mg/l 0,001

2,4,5 – Trichlorophenoxyacetic acid mg/l 0,009

16
d. Desinfektan dan Hasil sampingannya

Desinfektan

Chlorine mg/l 5

Hasil sampingan

Bromate mg/l 0,01

Chlorate mg/l 0,7

Chlorite mg/l 0,7

Chlorophenols

2,4,6 – Trichlorophenol (2,4,6 – TCP) mg/l 0,2

Bromoform mg/l 0,1

Dibromochloromethane (DBCM) mg/l 0,1

Bromodichloromethane (BDCM) mg/l 0,06

Chloroform mg/l 0,3

2.3 PDAM
2.3.1 Pengertian
Menurut Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 2 Tahun 2007 tentang Organ
dan Kepegawaian Perusahaan Daerah Air Minum, PDAM (Perusahaan Daerah Air
Minum) merupakan badan usaha milik daerah yang bergerak di bidang pelayanan air
minum. PDAM terdapat di setiap provinsi, kabupaten, dan kotamadya di seluruh
Indonesia dan merupakan sarana penyedia air bersih yang diawasi dan dimonitor oleh
aparataparat eksekutif maupun legislatif daerah.

2.3.2 Peraturan mengenai PDAM


1. Undang-Undang Nomor 7 Tahun 2004 tantang Sumber Daya Air

17
2. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2005 tentang
Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum
3. Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492 Tahun 2010 tentang Persyaratan Kualitas
Air Minum
4. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 23 Tahun 2006 tentang Pedoman Teknis Dan
Tata Cara Pengaturan Tarif Air Minum Pada Perusahaan Daerah Air Minum.
5. Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 2 Tahun 2007 tentang Organ dan
Kepegawaian Perusahaan Daerah Air Minum
6. Peraturan Daerah Kota Surabaya No. 2 Tahun 2009 tentang Perusahaan Daerah Air
Minum.

2.3.3 Sistem pengolahan


Proses pengolahan air PDAM adalah sebagai berikut:
1. Bangunan Intake (Badan Pengumpul Air)
Bangunan intake berfungsi sebagai bangunan pertama untuk masuknya air dari
sumber air.Sumber air utamanya diambil air sungai.Pada bangunan ini terdapat
bar screen (penyaring kasar) yang berfungsi untuk menyaring benda yang ikut
tergenang dalam air, misanya sampah, daun, batang pohon, dan sebagainya.
2. Bak Sedimentasi ( bersifat optional)
Bak digunakan bagi sumber air yang karakteristik turbiditasnya tinggi
(kekeruhan yang menyebabkan air berwarna coklat).Bentuknya hanya berupa bak
sederhana, fungsinya untuk pengendapan partikel diskrit dan berat seperti pasir,
dan lainnya.Selanjutnya air dipompa ke bangunan utama pengolahan air bersih,
yakni WTP.
3. Water Treatment Plant(WTP)
Ini adalah bangunan pokok dari sistem pengolahan air bersih. Bangunan ini
beberapa bagian yakni koagulasi, flokulasi, sedimentasi, filtrasi, dan desinfeksi,
Reservoir. Adapun prosesnya hingga dihasilkan air bersih adalah sebagai berikut:
a. Koagulasi
Di sini proses kimia terjadi, pada proses koagulasi ini dilakukan proses
destabilisasi partikel koloid karena pada dasarnya air sungai atau air kotor
biasanya berbentuk koloid dengan berbagai partikel koloid yang terkandung di
dalamnya. Tujuan proses ini adalah untuk memisahkan air dengan pengotor

18
yang terlarut di dalamnya, analoginya seperti memisahkan air pada susu
kedelai. Pada unit ini terjadi rapid mixing (pengadukan cepat) agar koagulan
dapat terlarut merata dalam waktu singkat. Bentuk alat pengaduknya dapat
bervariasi, selain rapid mixing, dapat menggunakan hidrolis (hydrolic jump
atau terjunan) atau mekanis (mengunakan batang pengaduk).
b. Flokulasi
Selanjutnya air masuk ke unit flokulasi.Tujuannya adalah untuk
membentuk dan memperbesai flok (pengotor yang terendapkan).Di sini
dibutuhkan lokasi yang alirannya tenang namun tetap ada pengadukan lambat
(slow mixing) supaya flok menumpuk. Untuk meningkatkan efisiensi, biasanya
ditambah dengan senyawa kimia yang mampu mengikat flok tersebut.
c. Sedimentasi
Bangunan ini digunakan untuk mengendapkan partikel koloid yang
sudah didestabilisasi oleh unit sebelumnya.Unit ini menggunakan prinsip berat
jenis. Berat jenis partikel kolid (biasanya berupa lumpur) akan lebih besar
daripada berat jenis air. Pada masa kini, unit koagulasi, flokulasi, dan
sedimentasi telah ada yang dibuat tergabung yang disebut unit aselator.
d. Filtrasi
Sesuai dengan namanya, filtrasi adalah untuk menyaring dengan media
butiran. Media butiran ini biasanya terdiri dari antrasit,pasir silika, kerikil
silika dengan ketebalan berbeda. Cara ini dilakukan dengan metode gravitasi.
e. Desinfeksi
Setelah bersih dari pengotor, masih ada kemungkinan ada kuman dan
bakteri yang hidup, sehingga ditambahkan senyawa kimia yang dapat
mematikan kuman ini, biasanya berupa penambahan chlor, ozonisasi, UV,
pemabasan, dan lainnya, sebelum masuk ke bangunan selanjutnya yaitu
Reservoir.
f. Reservoir
Reservoir berfungsi sebagai tempat penampungan sementara air bersih
sebelum didistribusikan melalui pipa secara gravitasi.Karena kebanyakan
distribusi di Indonesia menggunakan konsep gravitasi, maka Reservoir
biasanya diletakkan di tempat dengan posisi lebih tinggi daripada tempat yang
menjadi sasaran distribusi, bisa di atas bukit atau gunung.
19
BAB III

HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Profil PDAM Karang Pilang Surabaya


Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Surya Sembada Kota Surabaya yang
terletak di Jalan Mayjen Prof. Dr. Moestopo merupakan peninggalan jaman Belanda.
Pembentukannya didasarkan pada Peraturan Daerah Nomor 7 Tahun 1976, disahkan
dengan Keputusan Gubenur Kepala Daerah Tingkat I Jawa Timur kemudian
diundangkan dalam Lembaran Daerah Kotamadya Daerah Tingkat II Surabaya Tahun
1976 seri C.
Awalnya, PDAM merupakan sebuah Perusahaan Air Minum. Pada tahun 1890
sumber mata air pertama kali diambil di desa Purut Pasuruan. Proses pengangkutannya
dengan menggunakan kereta api. Kemudian, dilakukan pemasangan pipa dari Pandaan
oleh NV. Biernie dilakukan selama 3 tahun (1903-1906) dengan total jumlah
sambungan kurang lebih 1500 buah. Pembangunan IPAM Ngagel I dilaksanakan tahun
1922 dengan kapasitas awal 60 liter/detik dan meningkat menjadi 180 liter/detik pada
tahun 1942. Tahun 1950 Perusahaan Air Minum ini diserahkan kepada Pemerintah
Republik Indonesia (Kota Praja Surabaya). Selepas penyerahan, Tahun 1942 kapasitas
IPAM Ngagel ditingkatkan menjadi 350 detik/liter dan disusul dengan pembangunan
IPAM Ngagel II degan kapasitas 1000 liter/detik. IPAM Ngagel II didesain oleh
seorang perancang dari Perancis bernama Degremont Fa. Tahun 1976 Perusahaan Air
Minum disahkan menjadi Perusahaan Daerah dan dituangkan dalam Peraturan Daerah
Nomor 7 Tahun 1976, kemudian pengalihan status menjadi Perusahaan Air Minum
Daerah dari Dinas Air Minum berdasarkan SK walikotamadya Dati II Surabaya Nomor
657/W/K/77. Tahun 1982 dibangun IPAM Ngagel III, tahun 1990 IPAM Karangpilang
I, tahun 1999 Pembangunan IPAM Karangpilang II dan tahun 2009 pembangunan
IPAM Karangpilang III. Selama berlangsungnya waktu, pihak PDAM terus-menerus
meningkatkan kapasitas produksi. Hingga saat ini, IPAM Ngagel I berkapasitas 1800
liter/detik, IPAM Ngagel II berkapasitas 1000 liter/detik, IPAM Ngagel III berkapasitas
1750 liter/detik, IPAM Karangpilang I berkapasitas 1450 liter/detik, IPAM
Karangpilang II 2750 liter/detik dan IPAM Karangpilang III berkapasitas 2000
liter/detik. Data berikut merupakan jumlah pelanggan PDAM Surabaya:

20
Tabel 3.1 Jumlah Pelanggan PDAM Surabaya menurut Jenis Pelanggan

(Sumber : www.pdam-sdy.go.id)

3.2 Pengolahan Air di PDAM Karang Pilang Surabaya


3.2.1 Pengolahan Air Minum
Pengolahan air minum adalah suatu usaha teknis yang dilakukan untuk
memberikan perlindungan pada sumber air dengan perbaikan mutu asal air sampai
menjadi mutu yang diinginkan dengan tujuan agar aman dipergunakan oleh masyarakat
pemakai air minum. Dalam pengolahan air minum dikenal tiga jenis pengolahan antara
lain:
a. Pengolahan fisik
Pengolahan fisik ditujukan untuk mengurangi kotoran kasar seperti benda-benda
terapung, pasir, zat organik yang ada di dalam air. Proses pengolahan ini adalah bar
screen, sedimentasi dan filtrasi.
b. Pengolahan kimiawi
Pengolahan ini ditujukan untuk menghilangkan kotoran di dalam air dalam bentuk
koloid, menghilangkan dan memperbaiki unsur-unsur kimia yang tidak dikehendaki yang
terdapat di dalam air dengan menggunakan bahan kimia. Proses pengolahan kimiawi
diantaranya adalah aerasi, koagulasi, flokulasi dan netralisasi.
c. Pengolahan biologis
Pengolahan ini ditujukan untuk memusnahkan bakteri yang terdapat di dalam air
dengan cara pembubuhan desinfektan.

21
3.2.2 Proses Pengolahan Air Minum di PDAM Karang Pilang II Surabaya
a. Intake air baku
Air baku yang digunakan dalam pengolahan air minum di PDAM Karang
Pilang II Surabaya berasal dari anak sungai brantas yang terdapat di depan
bangunan PDAM tersebut. Air dari sungai tersebut ditangkap dengan saluran yang
memanfaatkan hukum gravitasi dan dimasukkan kedalam sumwell yaitu sumur
penyeimbang. Sumur penyeimbang ini berguna untuk menampung air baku dari
sungai agar mengurangi partikel terlarut yang selalu dijaga ketinggiannya.
Selanjutnya air pada sumwell dihisap dengan pompa yang berprinsip positive
section yaitu pompa berada di dasar permukaan air untuk menghindari terjadinya
cavitasi atau masuknya udara pada pompa air. Pompa ini memiliki kapasitas
sebesar 2500 L/detik.
b. Aerasi
Setelah air dihisap oleh pompa, proses selanjutnya adalah aerasi dengan
bantuan aerator. Aerasi adalah proses dimana gas dibebaskan atau dilepaskan dari
air atau diserap atau dilarutkan. Aerasi pada proses pengolahan air minum
merupakan preliminary treatment yang bertujuan untuk meningkatkan oksigen
terlarut sehingga mencegah terjadinya proses anaerobik pada proses-proses
selanjutnya. Proses ini dapat juga digunakan untuk mengurangi kandungan H2S,
Fe, Mn dan CO2 bebas serta detergen yang terdapat pada air baku. Selain itu,
dengan adanya proses aerasi, bau pada air dapat berkurang. Proses aerasi pada
PDAM Karang Pilang II Surabaya dapat dilihat pada gambar 3.1.

22
Gambar 3.1 Proses Aerasi pada PDAM Karang Pilang II Surabaya
(Sumber: Dokumentasi pribadi)
c. Prasedimentasi
Prasedimentasi merupakan proses pengendapan secara gravitasi untuk
memisahkan benda-benda tersuspensi atau terlarut dalam air yang terdiri dari pasir
kasar, pasir halus, dan lumpur yang sangat halus (slit) dari air baku. Proses ini
merupakan pengolahan pendahulu atau preliinary treatment sehingga dapat
mengurangi beban pengolahan pada proses-proses selanjutnya. Proses ini sangat
efektif pada air baku dengan kekeruhan yang sangat tinggi, misalnya sungai kali
surabaya pada saat musim penghujan. Efektivitas proses prasedimentasi dapat
mengurangi partikel terlarut (total dissolved solid) sebesar 45 -60%. Proses
prasedimentasi pada PDAM Karang Pilang II Surabaya dapat dilihat pada gambar
3.2.

23
Gambar 3.2 Proses Prasedimentasi pada PDAM KarangPilang II Surabaya
(Sumber: Dokumentasi pribadi)
d. Flash mixer
Flash mixer merupakan tangki pengaduk cepat yang mengandung Al2SO4
cair yang dibubuhkan seperti kucuran air hujan seperi pada gambar 3.3 yang
berfungsi untuk mengikat partikel-partikel terlarut seperti lumpur menjadi flok
atau gumpalan yang berukuran berat jenis lebih besar sehingga dapat mengendap
pada proses selanjutnya.

24
Gambar 3.3 Pemberian Al2SO4 pada Flash Mixer
(Sumber: Dokumentasi pribadi)

Gambar 3.4 Penampang Flash Mixer


(Sumber: Dokumentasi pribadi)
e. Sedimentasi
Proses sedimentasi berada pada bak clearator seperti pada gambar 3.5.
Pada proses ini, flok yang berukuran lebih besar dari proses sebelumnya
diendapkan secara gravitasi. Pada proses ini juga dibubuhkan poliakrilamit untuk
mengikat butiran-butiran flok dan meningkatkan efektivitas pengendapan.
Penampang clearator terdapat lubang-lubang dengan bentuk miring sekitar 45 o
yang membantu mengendapkan partikel flok seperti pada gambar 3.6. Air hasil
sedimentasi memiliki tingkat kekeruhan yang lebih baik yaitu sekitar 6,5 NTU.
Endapan yang terbentuk pada proses ini dialirkan menuju ke lagoon dengan
bantuan sinar matahari untuk mengendapkan lumpur dan airnya dialirkan kembali
menuju sumwell bercampur dengan air baku. Sedangkan, air hasil olahan
sedimentasi pada clearator dialirkan menuju filter.

25
Gambar 3.5 Penampang Clearator
(Sumber: Dokumentasi pribadi)

Gambar 3.6 Penampang Dasar Clearator


(Sumber: Dokumentasi pribadi)
f. Filtrasi
Partikel tersuspensi dan partikel koloid yang tidak dapat dipisahkan pada
proses sebelumnya, dipisahkan dengan proses saringan cepat, yaitu proses
penyaringan dengan media granular, yang umumnya adalah pasir untuk single
media, serta pasir dan antrasit untuk dual media. Pemisahan partikel ini terjadi
karena kombinasi proses fisik dan kimia. Penyaringan dan adsorbsi partikel terjadi
karena adanya muatan listrik yang berlawanan. Beberapa faktor yang
memengaruhi proses pemisahan partikel pada proses ini adalah:
1. Penyaringan terjadi pada permukaan filter bed;

26
2. Sedimentasi yang terjadi di dalam filter bed;
3. Kontak antara partikel flokulen dengan permukaan butir pasir atau dengan
partikel flokulen yang telah terdeposit;
4. Adsorbsi;
5. Koagulasi di dalam filter bed;
6. Aktivitas biologis yang tergantung dari pada konsentrasi partikel organik yang
ada di dalam air.
Air hasil filtrasi memiliki nilai kekeruhan kurang dari 1 NTU. Bak filtrasi
dilakukan penggantian pasir secara berkala dimana setiap tahun tingkat penurunan
media pasir tidak boleh lebih dari 5%. Selain itu, pencucian bak filtrasi juga
dilakukan secara rutin dengan metode back washing atau pembersihan kotoran
yang terjerat pada bak filter dari dasar menuju keatas permukaan.

Gambar 3.7 Penampang Bak Filtrasi


(Sumber: Dokumentasi pribadi)

Gambar 3.8 Proses Pencucian Bak Filtrasi dengan Metode


Back Washing
(Sumber: Dokumentasi pribadi)

27
g. Desinfeksi
Proses desinfeksi merupakan proses pembebasan air dari bakteri patogen.
Desinfektan yang digunakan pada PDAM Karang Pilang II Surabaya adalah gas
chlor. Penyuntikan gas chlor tidak dapat terlihat karena pipa gas chlor terdapat
dibawah tanah. Hal ini dilakukan karena gas chlor menimbulkan bau yang amat
menyengat. Waktu kontak gas chlor dengan air minimum 20 hingga 30 menit
dengan sisa chlor sebesar 0,05 sampai 0,2 mg/l.
h. Reservoir
Air yang telah didesinfeksi kemudian dimasukkan kedalam tandon air atau
reservoir yang selanjutnya didistribusikan kepada pelanggan. Proses distribusi
pada pelanggan dilakukan melalui beberapa pompa distribusi seperti terlihat pada
gambar 3.9. Reservoir pada PDAM Karang Pilang II Surabaya memiliki
kedalaman sekitar 6m seperti yang terlihat pada gambar 3.10.

Gambar 3.9 Pompa Distribusi Air PDAM Karang Pilang II Surabaya


(Sumber: Dokumentasi pribadi)

28
Gambar 3.10 Penampang Reservoir
(Sumber: Dokumentasi pribadi)

3.3 Kualitas Air Hasil Pengolahan


Sesuai dengan nama yang digunakan, PDAM kota Surabaya menghasilkan air
minum yang dapat dikonsumsi oleh masyarakat Surabaya. Baku mutu air minum yang
digunakan ialah ialah Keputusan Meteri Kesehatan Nomor 492 tahun 2010 meliputi
parameter fisik, kimia, biologi, dan radioaktif.
Namun, kualitas air PDAM ini menurun ketika telah sampai di tangan
konsumen. Hal ini ditunjukkan pada hasil penelitian yang dilakukan oleh Nila Sari
Mahardani dan Ferdyan Hijrah Kusuma Jurusan Teknik Lingkungan, FTSP ITS
Surabaya, dalam proposal Program Kreativitas Mahasiswa dengan judul Pengolahan
Air Baku menjadi Air Minum dengan Metode Membran Mikrofiltrasi dan Ultrafiltrasi.

Tabel 3.2 Hasil Pengukuran Kualitas Air PDAM (1)


Air Baku KMK
Parameter Satuan
Uji I Uji II Uji III Rata-rata 492/2010
pH - 6,98 7,06 7,2 7,08 6,5-8,5
Suhu ruang
Suhu air °C 28,4 28,8 28,6 28,6
+ 3° C
Kekeruhan NTU 112 98 117 109 5
TDS mg/L 283 268 262 271 500
E. coli MPN/100 7,08x108 - - 7,08x108 0

Dari hasil penelitian diatas didapatkan hasil bahwa kualitas air PDAM yang
diteliti tidak memenuhi standar kualitas air minum dalam KMK No 492 tahun 2010,
terutama untuk parameter kekeruhan dan E.coli. Jumlah E. coli yang mencapai 7,08x108
tentu sangat mengkhawatirkan, karena pada persyaratan air minum menurut KMK No
29
492 tahun 2010, jumlah bakteri E. coli harus 0. Terdapat beberapa strain E. coli, yaitu
EPEC, ETEC, dan EHEC. Bakteri E. coli tersebut dapat menyebabkan berbagai
penyakit seperti diare, gastroenteritis, dan muntah-muntah. Apabila air ini langsung
dikonsumsi, tentu dapat menyebabkan gangguan kesehatan pada masyarakat.
Selain itu, terdapat pula hasil penelitian yang dilakukan oleh Thedy Susanto,
Fakultas Teknik Lingkungan, Institut Teknologi Sepuluh Nopember (ITS) Surabaya.
Dalam penelitiannya yang berjudul Pengolahan Air PDAM Surabaya Menjadi Air Siap
Minum Menggunakan GAC, Filter Pasir Silika dan UV, sampel air PDAM yang diteliti
berasal dari pipa di lingkungan kampus ITS, tepatnya di Jurusan Teknik Lingkungan.
Hasil analisa sampel air PDAM tersebut adalah sebagai berikut:

Tabel 3.3 Hasil Pengukuran Kualitas Air PDAM (2)

Dari hasil penelitian diatas, terdapat beberapa parameter yang tidak sesuai
dengan KMK No 492 Tahun 2010, diantaranya zat organik, total koliform dan jumlah
deterjen. Total koliform yang seharusnya 0, namun dari hasil penelitian ini didapatkan
jumlah total koliform sebesar 26 per 100 ml sampel.
Berdasarkan hasil diatas, maka terlihat bahwa terdapat perbedaan kualitas air
PDAM saat dites di dalam PDAM dan yang sampai di tangan konsumen. Perbedaan ini
dapat disebabkan oleh beberapa faktor, diantaranya kondisi pipa yang telah berkarat,

30
adanya kebocoran pipa distribusi dan lain-lain. Untuk menangani adanya perbedaan
kualitas air ini, seharusnya PDAM Kota Surabaya melakukan pemeriksaan pipa secara
rutin dan melakukan perbaikan secara berkala untuk menjamin kualitas air PDAM yang
didistribusikan sampai ke tangan konsumen.

31
BAB IV

PENUTUP

4.1 Kesimpulan

Perusahaan Daerah Air Minum (PDAM) Surya Sembada Kota Surabaya merupakan
salah satu instansi yang dikelola oleh pemerintah kota Surabaya untuk memenuhi
kebutuhan air warga Surabaya. Instansi ini merupakan salah satu warisan dari Belanda
yang didapatkan Surabaya. Pembentukannya disahkan pada tahun 1976, namun apabila
dilihat sejarahnya, pada tahun 1890 pemenuhan kebutuhan air warga Surabaya diambil
menggunakan kereta api dari desa Purut, Pasuruan. Selanjutnya, dipasang pipa saluran air
sebanyak 1500 buah pada tahun 1903, dilanjutkan pembangunan pada tahun 1922 dengan
kapasitas awal 60 liter/detik, meningkat menjadi 180 liter/detik pada tahun 1942, dan
selanjutnya pembangunan dilakukan secara terus menerus hingga kapasitas paling besar
mencapai 2.750 liter/detik. Serta hingga tahun 2013 terdapat 507.557 instansi dan
2.495.737 orang penduduk Surabaya yang terlayani oleh PDAM dengan cakupan 90.02%.
Proses pengolahan air di PDAM Karanng Pilang II ini dilakukan secara fisik,
kimiawi, dan biologis. Dengan tahapan sebagai berikut, air masuk dalam penampungan
dan masuk ke dalam sumwell lalu dihisap dengan pompa yang berprinsip positive section
dengan kapasitas 2.500 liter/detik, selanjutnya aerasi, prasedimentasi, flash mixer,
sedimentasi, filtrasi, desinfeksi, reservoir, dan distribusi.
Namun, untuk output yang dihasilkan dari pengolahan tersebut dibandingkan dengan
Keputusan Menteri Kesehatan Nomor 492 Tahun 2010 tentang air minum, hal ini
dikarenakan hasil keluaran PDAM dimaksudkan untuk minum. Akan tetapi, apabila hasil
keluaran dibandingkan dengan peraturan tersebut, beberapa parameter tidak memenuhi
standar yang telah ditetapkan. Sehingga, dapat dikatakan kurang aman untuk air minum.

4.2 Saran

4.2.1 Perlu dilakukan pembenahan pada saluran perpipaa penyaluran PDAM secara
bertahap agar kualitas air yang sampai ke masyarakat dapat terjaga sesuai dengan
standar saat berada di reservoir PDAM

4.2.2 Perlu dilakukan upaya sosialisasi terpadu PDAM dengan masyarakat mengenai
upaya untuk menjaga sumber air PDAM yaitu sungai dengan tidak membuang
32
sampah dan limbah sembarangan,serta menjaga kuaitas air di tingkat masyarakat
dengan tidak mencuri air dan melaporkan kebocoran yang terjadi agar cepat
tertangani

33
DAFTAR PUSTAKA

Enviromental Protectional Agency tentang Ground Water Classification

Fitriadi (2013) Rancangan Strategi Peningkatan Kapasitas Produksi pada Sistem Distribusi
Air PDAM Tirta Meulaboh Kabupaten Aceh Barat. Tesis. Fakultas Teknik,
Universitas Sumatera Utara, Medan.
Kominfo.jatimprov.go.id

Mahardani, N. S., & Kusuma, F. H. 2010. PENGOLAHAN AIR BAKU MENJADI AIR
MINUM DENGAN TEKNOLOGI MEMBRAN MIKROFILTRASI DAN
ULTRAFILTRASI.
http://directory.umm.ac.id/penelitian/PKMI/pdf/PENGOLAHAN%20AIR%20BAKU
%20MENJADI%20AIR%20MINUM%20DENGAN%20TEKNOLOGI%20MEMBR
AN%20MIKROFILTRASI%20DAN%20ULTRAFILTRASI.pdf. (6 Juni 2015)

PDAM Tirta Moedal.2014. Proses Pengolahan Air. Semarang.


http://www.pdamkotasmg.co.id/produksi/proses-pengolahan.html. [Online]. Diakses
pada Tanggal 6 Juni 2015Peraturan Menteri Kesehatan Nomor
416/MEN.KES/PER/IX/1990 Tentang Syarat-Syarat dan Pengawasan Kualitas Air.
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492 Tahun Nomor 2010 tentang Kualitas Air Minum

Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 82 Tahun 2001 tentang Pengelolaan


Kualitas Air dan Pengendalian Pencemaran Air

Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 23 Tahun 2006 Tentang Pedoman Teknis Dan Tata
Cara Pengaturan Tarif Air Minum Pada Perusahaan Daerah Air Minum.
Peraturan Daerah Kota Surabaya Nomor 2 Tahun 2009 tentang Perusahaan Daerah Air
Minum.
Peraturan Menteri Kesehatan Nomor 492 Tahun 2010 tentang Persyaratan Kualitas
Air Minum

Qomaruddin. 2013. Analisa Resiko Clearator IPAM Karang Pilang III PDAM Surya
Sembada Kota Surabaya. Tesis. Institut Teknologi Sepuluh November Surabaya. Susanto,
Thedy. PENGOLAHAN AIR PDAM SURABAYA MENJADI AIR SIAP MINUM
MENGGUNAKAN GAC, FILTER PASIR SILICA, DAN UV.
http://digilib.its.ac.id/public/ITS-Undergraduate-15702-3306100060-paperpdf.pdf. (6
Juni 2015)
Sutrisno, 2002, Teknologi Penyediaan Air Bersih, Jakarta: PT Rineka Cipta

Universitas Sumatera Utara, 2012. USU Institutional Repository. [Online]


Available at:
http://repository.usu.ac.id/bitstream/123456789/34137/4/Chapter%20II.pdf
[Accessed 8 6 2015].

v
LAMPIRAN

vi
vii

Beri Nilai