Anda di halaman 1dari 10

1

BAB I
PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang


Umat manusia senantiasa berminat dan berkenpentingan dalam
mempelajari ilmu mengenai bumi ini. Hal ini diakibatkan oleh fakta yang
menunjukan bahwa jauh sebelum bermulanya peradaban kita dimasa kini,
manusia telah mempelajari bagaimana caranya membuat logam. Tetapi baru pada
pertengahan abad kesembilan belas kronologi yang pertama mengenai hikayat
bumi tersusun dan teori-teori mengenai terjadinya gugusan pegunungan-
pegunungan berkembang maju.
Keberadaan (eksistensi) dan perkembangan dari industri-industri mineral
logam, non logam, kimia dan bahan bakar dari suatu negara bertumpu pada pada
persediaan mineral atau barang tambang. Sedangkan geologi itu memberi
pengetahuan yang dibutuhkan guna menemukan dan mengeksplotir
(mendayagunakan) sumber-sumber mineral tersebut.
Dengan mempelajari dasar-dasar geologi seperti struktur, komposisi dan
sejarah lapisan kulit bumi kita dapat melakukan pemodelan geologi dan
menemukan tempat-tempat dimana kekayaan alam berupa barang tambang dan
lain-lain terpendam. Dan disertai ilmu perencanaan yang baik akan dikembangkan
suatu cara yang tepat guna untuk mengambil kekayaan alam ini.

1.2 Maksud dan Tujuan


1.2.1 Maksud
Maksud dari praktikum ini adalah agar praktikan dapat mengetahui dan
memahami mengenai perencanaan tambang serta kebutuhan data dalam
membuat suatu rancangan tambang
1.2.2 Tujuan
1. Dapat mengetahui pengertian dan manfaat pemodelan geologi.
2. Dapat mengetahui komponen dan prasyarat pemodelan geologi.
3. Dapat mengetahui data yang diperlukan dan proses pemodelan geologi.
4. Dapat mengetahui konsep blok model dan basis data.

1
2

BAB II
LANDASAN TEORI

2.1 Pengertian dan Manfaat Pemodelan Geologi


Pemodelan geologi merupakan suatu ilmu terapan dari geologi yang
bertujuan untuk memberikan gambaran mengenai kondisi stratigrafi, struktur,
litologi dan lain-lain yang berada dilapisan kulit bumi. Sehingga dalam melakukan
pemodelan geologi ini perlu dipahami dengan baik terkait ilmu geologi seperti
geologi struktur, geofisika, genesa bahan galian, sedimentologi dan lain-lain.
Dari hasil pemodelan geologi akan didapatkan bentuk dari data kondisi
dibawah permukaan secara volumetrik atau 3 dimensi yang dimana hasil
volumetrik tersebut dapat dimanfaatkan untuk berbagai macam keperluan seperti
perencanaan tambang, pengelolaan sumber daya alam (kegiatan penambangan),
mitigasi dari ancaman bencana geologi dan masih banyak manfaat lainnya.
Sebagai contoh pada pemodelan endapan batubara akan didapatkan
informasi terkait bentuk dari endapan batubara, korelasi antar seam batubara,
konfigurasi antar seam, kedalaman seam dan lain-lain. Seluruh data tersebut
sangat penting dalam penentuan rencana penambangannya.

Sumber :
Gambar 2.1
Contoh Hasil Penampang Pemodelan Geologi

2.2 Komponen Pemodelan Geologi


Sebelum kita dapat melakukan pemodelan geologi dibawah permukaan
tanah terdapat beberapa komponen yang perlu dipersiapkan, komponen tersebut
diantaranya :

2
3

2.2.1 Kerangka struktur


Kerangka struktur merupakan komponen yang mencakup informasi
mengenai kondisi struktur dibawah permukaan bumi seperti keberadaan sesar,
rekahan dan lipatan. Selain itu, penggambaran stratigrafi juga termasuk kedalam
komponen ini. Penggambaran stratigrafi ini didasarkan pada penggabungan batas
spasial suatu formasi batuan dan ketika ada batas stratigrafi penting maka akan
dibagi lagi menjadi lebih rinci untuk dianalisis.
2.2.2 Tipe Batuan
Tipe batuan ini berisikan infomasi mengenai jenis atau tipe batuan yang
ada dibawah permukaan untuk dijadikan indikasi dari keterdapatan bahan galian
dan selain itu juga data tipe batuan ini dapat digunakan dalam perancangan terkait
kestabilan lereng.
2.2.3 Geostatistik
Geostatistik sangat penting dalam memperlakukan data karena dengan
adanya geostatistik ini data hasil penelitan lapangan dapat disusun serta dianalisis
dengan baik dengan menggunakan metode krigging dan analisis variogram
dengan mengkorelasikan seluruh data sehingga didapatkan hasil pengolahan data
yang lebih realistis dan mampu menilai ketidakpastian data.

2.3 Prasyarat Pemodelan Geologi


Menurut Pattle Delamore selain perlu diperhatikan beberapa komponen
diatas terdapat juga prasyarat yang harus dipenuhi dalam membuat pemodelan
geologi yaitu dalam pemodelan geologi sangat penting untuk menentukan
masalah terlebih dahulu serta merumuskannya, karena mendifinisikan
permasalahan merupakan hal inti untuk merancang sebuah model.
Ada juga pendapat menurut seorang ahli pemodelan geologi yang
bernama Tyson. Beliau berpendapat bahwa semakin banyak data data dasar yang
dikumpulkan maka akan semakin baik rancangan pemodelan geologi serta
semakin banyak pemodelan geologi yang harus dibuat dengan berbagai masalah
dan solusinya.
Pada beberapa tahun kebelakang kini sudah banyak software pemodelan
geologi yang dapat memermudah proses kerja pengolahan data dasar yang telah
dikumpulkan untuk melakukan pemodelan geologi maka dengan berkembangnya
teknologi saat ini makin banyak pula perangkat lunak (software) yang dapat

3
4

menunjang dalam pemodelan 3 dimensi geologi dengan berbagai fitur didalamnya


sehingga dapat memperkecil kesalahan yang ada. Terdapat beberapa langkah
evaluasi yang perlu diperhatikan saat melakukan pengerjaan pemodelan geologi,
diantaranya :
1. Menentukan permasalahan atau mengajukan hipotesis.
2. Mendesain percobaan.
3. Menjalankan percobaan berulang-ulang.
4. Mengumpulkan hasil percobaan.

2.4 Data Yang Dibutuhkan Dalam Pemodelan Geologi


Telah disinggung sebelumnya bahwa dalam pemodelan geologi ini
dibutuhkan beberapa data dasar untuk dapat diolah yang kemudian dianalisis
dalam pemodelan geologi, data tersebut diantaranya :
2.4.1 Data Eksplorasi Rinci
1. Data Pemboran.
2. Data Pemetaan geologi permukaan.
3. Data Survey Topografi.
4. Data Hasil Analisis Laboratorium.
2.4.2 Data Survey Tambang
1. Data Survey Roof
2. Data Survey Floor
3. Data Thickness atau Pinchout

2.5 Proses Pemodelan Geologi


Proses pemodelan geologi ini terdiri dari beberapa tahapan yang saling
berlanjut satu sama lainnya.
2.5.1 Korelasi Sumur (Well Corelation)
Dalam korelasi sumur ini meliputi pembuatan alur sumur, well top, curve
filling. Proses ini dilakukan sebagai tahapan dasar dan untuk mengetahui kondisi
stratigrafi sikuen serta stratigrafi struktur yang ada dibawah permukaan.
2.5.2 Pemodelan Patahan
Dalam pemodelan patahan ini berguna untuk menyempurnakan letak
struktur yang bekerja serta pembuatan horizon, zona dan lapisan. Prinsip kerja

4
5

pemodelan patahan ini adalah menyempurnakan patahan menjadi grid patahan


dalam bentuk 3 dimensi.
2.5.3 Pillar Gridding
Pillar gridding merupakan tahapan pembuatan kerangka kerja. Semakin
kecil jarak antar grid maka model yang dibuat akan semakin teliti.
2.5.4 Pembuatan Horison (Make Horizons)
Pembuatan horison ini adalah langkah akhir dalam pemodelan struktur
dimana jumlah horison disesuaikan dengan jumlah lapisan yang akan dimodelkan.
2.5.5 Pembuatan Zona (Make Zones)
Pembuatan zona ini dilakukan untuk memisahkan lapisan taget bagian atas
dengan bagian bawahnya.
2.5.6 Pembagian Lapisan Target (Layering)
Pembagian lapisan target merupakan proses penting dalam pemodelan
struktural karena akan berkaitan dengan perhitungan nilai porositas dan
permeabilitas yang akan dimodelkan.
2.5.7 Variogram
Varogram adalah metode perangkat statistik yang digunakan untuk
menginterpolasi antara dua atau lebih data yang bersifat pembobotan. Ketika
menggunakan metode variogram perlu diperhatikan seperti metode yang
digunakan, arah mayor dan minor, bentuk variogram yang menunjukan lapisan
homogen atau heterogen.
2.5.8 Pemodelan Fasies (Fasies Modeling)
Pemodelan fasies ini adalah penggambaran atau ilustrasi dari fasies yang
berada pada lapangan penelitian sehingga nantinya akan diketahui penyebaran
serta hubungan porositas beserta permeabilitasnya.
2.5.9 Pemodelan Petrofisis (Petrophysical Modeling)
Pemodelan petrofisik ini terbagi tiga pemodelan yaitu pemodelan porositas,
permeabilitas dan kontak hidrokarbon.
2.5.10 Pembuatan Kontak (Make Contact)
Pembuatan kontak ini bertujuan untuk sebagai input dasar dalam proses
perhitungan volume.
2.5.11 Perhitungan Volume (Volume Calculation)
Perhitungan volume merupakan langkah akhir dengan hasil yang berbeda
tiap horison karena faktor penyebaran kontaknya.

5
6

2.6 Konsep Block Model dan Basis Data


Dalam melakukan pemodelan sumberdaya peggunaan software sangat
membantu dalam proses pengolahan, klasifikasi serta interpretasi data.
Pemodelan dan penaksiran sumberdaya menggunakan software akan
didasarkan pada kerangka model blok, dimana ukuran blok merupakan fungsi
geometri mineralisasi dari daerah yang diteliti serta sistem penambangan yang
akan digunakan. Suatu model cadangan mineral yang digunakan untuk
perencanaan tambang harus memberikan taksiran yang baik dengan didasarkan
pada faktual yang diolah secara subyektif. Sebelum dilakukannya pemodelan
diperlukan persiapan basis data yang benar.
Data biasanya didapatkan dari hasil pengeboran, surface grab sampling,
tunnel sampling, dan lain-lain. Basis data ini terbagi kedalam dua jenis yaitu basis
data assay dan basis data komposit. Basis data assay merupakan informasi terkait
kadar sampel dari sampel eksploasi sedangkan basis data kompisit adalah
penyamaan selang data sehingga memiliki rataan berbobot tertentu. Pada
umumnya basis data terdiri atas :
1. Koordinat
2. Titik awal (from) dan akhir (to)
3. Panjang interval assay
4. Peubah (variable)

6
7

BAB III
KESIMPULAN

Dari hasil pembuatan laporan awal pengenalan data perencanaan


tambang ini dapat disimpulkan bahwa :
1. Pemodelan geologi merupakan suatu ilmu terapan dari geologi yang
bertujuan untuk memberikan gambaran mengenai kondisi stratigrafi,
struktur, litologi dan lain-lain yang berada dilapisan kulit bumi. Dari hasil
pemodelan geologi akan didapatkan bentuk dari data kondisi dibawah
permukaan secara volumetrik atau 3 dimensi yang dimana hasil volumetrik
tersebut dapat dimanfaatkan untuk berbagai macam keperluan seperti
perencanaan tambang, pengelolaan sumber daya alam (kegiatan
penambangan), mitigasi dari ancaman bencana geologi dan masih banyak
manfaat lainnya.
2. Kompone yang diperlukan dalam pemodelan geologi ini diantaranya
adalah kerangka struktur, tipe batuan dan geostatistik. Sedangkan
prasyarat untuk melakukan pemodelan geologi ini adalah untuk
menentukan masalah terlebih dahulu serta merumuskannya, karena
mendifinisikan permasalahan merupakan hal inti untuk merancang sebuah
model menutur Pattle Delamore dan semakin banyak data data dasar yang
dikumpulkan maka akan semakin baik rancangan pemodelan geologi serta
semakin banyak pemodelan geologi yang harus dibuat dengan berbagai
masalah dan solusinya menurut Tyson.
3. Data yang diperlukan dalam pemodelan geologi pada dasarnya terbagi
menjadi dua bagian yaitu data eksplorasi rinci (pemboran, pemetaan
geologi permukaan, topografi dan hasil analisis laboratorium). Dan data
survey tambang (Data survey roof, floor dan thickness). Proses pemodelan
geologi ini terdiri dari beberapa tahapan yang saling berlanjut satu sama
lainnya diantaranya korelasi sumur, pemodelan patahan, pillar gridding,
pembuatan horison, pembuatan zona, pembagian lapisan target,
variogram, pemodelan fasies , pemodelan petrofisis , pembuatan kontak
dan perhitungan volume

7
8

4. Pemodelan dan penaksiran sumberdaya menggunakan software akan


didasarkan pada kerangka model blok, dimana ukuran blok merupakan
fungsi geometri mineralisasi dari daerah yang diteliti serta sistem
penambangan yang akan digunakan. . Basis data assay merupakan
informasi terkait kadar sampel dari sampel eksploasi sedangkan basis data
kompisit adalah penyamaan selang data sehingga memiliki rataan
berbobot tertentu.

8
9

DAFTAR PUSTAKA

1. Anonim, 2009. “ Mine Plan”, http://tambangunhas.wordpress.com. Diakses


pada Tanggal 07 Oktober 2018, Pukul 22.00 WIB.

2. Flysh Geost, 2015 “Konsep Block Model dan Basis Data”, https://geologin
esia.com/2015/09/konsep-block-model-dan-basis-data.html?m=1.
Diakses pada tanggal 11 Oktober 2018, pukul 21.00 WIB.

3. O Lange, 1991. “Geologi Umum”. Penerbit : Gaya Media Prata Jakarta.


Dibaca pada tanggal 07 Oktober 2018. Pukul 19.00 WIB.

4. Risejet Rachmat, 2013 “Perencanaan Tambang”, http://rachmatrisejet.blogs


pot.co.id. Diakses pada Tanggal 07 Oktober 2018, Pukul 14.00
WIB.

5. Sukandarrumidi, 2007 “Geologi Mineral Logam”. Penerbit : Gadjah Mada


University Press. Dibaca tanggal 07 Oktober 2018, Pukul 11.00
WIB.

9
10

LAMPIRAN
TUGAS PENDAHULUAN

10