Anda di halaman 1dari 8

Lembar Kerja Pewarisan Sifat

Mata Pelajaran : IPA – Biologi


Kelas / Semester : IX / 2
Standard Kompetensi : 2. Memahami kelangsungan hidup makhluk hidup

2.2. Mendeskripsikan pewarisan sifat makhluk hidup


Materi Pokok : Materi Genet
Sub Materi : Kromosom dan Gen

BUKU – BUKU SUMBER

1. IPA Terpadu untuk SMP Kelas IX, Tim Abdi Guru, 2007, Erlangga, Jakarta
2. Mari Belajar IPA untuk SMP/MTs Kelas IX, ELok Sudibyo, dkk, 2008, Pusat
Perbukuan Depdiknas, Jakarta
3. IPA Terpadu untuk SMP dan MTs Kelas IX, Tim Penyusun PR, 2008, Intan Pariwara,
Klaten
4. Mari Belajar Ilmu Alam Sekitar – Panduan Belajar IPA Terpadu, Sukis Wariyono –
Yani Muharomah, 2008, Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional
5. IPA kelas IX Tim MGMP IPA LKS GEMA PRESTASI,Pustaka Indah,Semarang

RINGKASAN MATERI

A. SEL, KROMOSOM DAN GEN


 Sifat atau ciri makhluk hidup ada yang dapat diturunkan dan ada pula yang tidak
dapat diturunkan. Pewarisan sifat dari induk kepada keturunannya disebut hereditas
 Genetika adalah cabang dari Biologi yang mempelajari penurunan sifat pada
organisme.
 Tubuh organisme tersusun atas satuan terkecil yang disebut sel. Pada inti sel terdapat
faktor pembawa sifat keturunan ( materi genetis ) yaitu kromosom.
 Jadi kromosom adalah benang-benang halus pada inti sel yang berfungsi membawa
informasi genetis kepada keturunannya. Kromosom akan lebih mudah diamati pada
sel-sel yang sedang aktif membelah.
 Setiap species makhluk hidup mempunyai kromosom yang khas dan tetap

 Di dalam kromosom terdapat gen, yaitu substansi hereditas yang terdiri atas senyawa
kimia tertentu, yang menentukan sifat individu. Setiap gen mengendalikan sifat
tertentu dan tersusun berderet secara teratur pada benang benang kromosom. Sifat
yang dikendalikan gen misalnya ; warna bunga, bentuk daun, warna bulu, warna kulit
dan lain-lain.
 Pada sel somatis dalam tubuh manusia kromosomnya bersifat diploid (berpasangan,
ditulis 2n) dengan jumlah kromosom 23 pasang, sedangkan pada sel kelamin
manusia kromosomnya bersifat haploid ( tidak berpasangan, ditulis n ) dengan jumlah
kromosom 23 buah.
 Pewarisan sifat yang sesungguhnya adalah penurunan gen yang mengendalikan sifat
itu sendiri dari induk kepada keturunannya dapat digambarkan dengan diagram
sebagai berikut :
Induk jantan ( 2n ) >< Induk betina ( 2n )

Spermatozoid ( n ) Ovum ( n )

Zigot (2n )

Individu baru ( 2n )
 Dari diagram di atas terlihat bahwa zigot yang terbentuk mengandung kromosom 50%
dari induk jantan ( haploid ) dan 50% dari induk betina ( haploid ) pada saat terjadi
fertilisasi.

B. PENULISAN GEN DAN SIFAT BEDA

 Suatu gen mengendalikan satu sifat beda tertentu dan dilambangkan dengan 2 huruf.
Misalnya :
o Sifat warna merah bunga ditulis dengan kode genotif MM, artinya sifat fenotip mera
pada bunga dikendalikan oleh genotip MM
o Fenotip adalah sifat yang nampak pada makhluk hidup sebagai hasil interaksi pengaruh
genotip dan lingkungan. Sedangkan genotip adalah susunan gen dalam kromosom
yang mengendalikan sifat fenotip tertentu.
 Simbul genotip tidak hanya menggunakan huruf besar, tetapi juga menggunakan huruf
kecil. Huruf besar digunakan untuk simbul sifat dominan dan huruf kecil digunakan
untuk sifat resesif.
o Misalnya MM untuk sifat merah dan mm untuk sifat putih, sifat merah akan
mendominasi sifat putih sehingga kalau disilangkan antara bunga merah (MM) dengan
bunga putih (mm) akan dihasilkan bunga merah dengan genotip Mm.
o Dominan adalah sifat yang selalu muncul dalam persilangan dan menutupi sifat
pasangannya. Resesif adalah sifat yang tidak muncul dalam persilangan karena
tertutup oleh sifat dominan.
 Genotip yang tersusun atas alela yang dominan saja ( misalnya MM ) atau resesif saja (
mm) disebut homozigot, sedangkan genotip yang tersusun atas alela yang dominan
dan resesif ( misalnya Mm ) disebut heterozigot.
TAGIHAN 1

Diskusikan dengan teman-temanmu dalam kelompok kerja kalian untuk mengisi titik-titik
pada pernyataan di bawah ini !

Gambar Struktur Kromosom


1
2 Keterangan :
1. Suatu kromosom terdiri atas 2 bagian :

1. ………………………………

2. ………………………………

2. Tabel jumlah kromosom pada berbagai makhluk hidup

No Nama Organisme Jml. Kromosom No Nama Organisme Jml. Kromosom


1 Manusia 9 Jamur
2 Lalat buah 10 Bawang
3 Ikan Mas 11 Padi
4 Katak 12 Jagung
5 Ayam 13 Tembakau
6 Merpati 14 Tomat
7 Tikus sawah 15 Cemara
8 Tikus Rumah 16 Tebu
3. Jelaskan bahwa gen merupakan substansi hereditas !
Jawab : …………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………

4. Diskripsikan letak gen dalam tubuh kita !


Jawab : …………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………

5. Jelaskan bahwa kromosom merupakan pembawa sifat pada individu!


Jawab : …………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………

6. Tanaman ercis berbatang tinggi ( TT ) disilangkan dengan tanaman ercis berbatang


rendah ( tt ) ternyata semua keturunannya berbatang tinggi ( Tt ).
a. Sebutkan yang termasuk genotip dalam pernyataan di atas !
Jawab : …………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
b. Sebutkan yang termasuk fenotip dalam pernyataan di atas !
Jawab : …………………………………………………………………………………
……………………………………………………………………………………………
c. Ercis yang bersifat dominan adalah ………………………………………….. sedangkan
yang bersifat resesif adalah ………………………………………
d. Genotip yang homozigot adalah ………………………………………………. sedangkan
yang heterozigot adalah ……………………………………………….

Nilai Paraf Nama :


Kelas :
No. :
Absen
Mata Pelajaran : IPA – Biologi
Kelas / Semester : IX / 2

Standard Kompetensi : 2. Memahami kelangsungan hidup makhluk hidup

2.3. Mendeskripsikan proses pewarisan sifat dan hasil pewarisan sifat dan
penerapannya.
Materi Pokok : Hereditas menurut Mendel
Sub Materi : Monohibrida

BUKU – BUKU SUMBER

1. IPA Terpadu untuk SMP Kelas IX, Tim Abdi Guru, 2007, Erlangga, Jakarta
2. Mari Belajar IPA untuk SMP/MTs Kelas IX, ELok Sudibyo, dkk, 2008, Pusat
Perbukuan Depdiknas, Jakarta
3. IPA Terpadu untuk SMP dan MTs Kelas IX, Tim Penyusun PR, 2008, Intan Pariwara,
Klaten
4. Mari Belajar Ilmu Alam Sekitar – Panduan Belajar IPA Terpadu, Sukis Wariyono –
Yani Muharomah, 2008, Pusat Perbukuan Departemen Pendidikan Nasional
5. IPA kelas IX Tim MGMP IPA LKS GEMA PRESTASI,Pustaka Indah,Semarang

RINGKASAN MATERI
 Tokoh yang sangat berjasa dalam menemukan hukum-hukum genetika adalah Gregor
Johann Mendel ( 1882 – 1884 ) dari Austria yang sering disebut sebagai Bapak
Genetika. Mendel melakukan percobaan persilangan pada kacang ercis (Pisum
sativum) dan bunga pukul empat ( Mirabillis jalapa ).

 Monohibrida adalah persilangan antara 2 individu dengan satu sifat beda, contoh ercis
berbunga merah disilangkan dengan ercis berbunga putih.
 Menurut Mendel dari hasil percobaannya diketahui bahwa dalam hibridasi ( persilangan
) ditemukan pola-pola hereditas tertentu antara lain :
 Persilangan dengan dominasi penuh ; dalam persilangan ini semua keturunan yang
dihasilkan sifatnya sama dengan salah satu sifat induknya yang dominan. Contoh ;
persilangan antara ercis berwarna merah dengan ercis berwarna putih dihasilkan
keturunan ercis berwarna merah.
 Persilangan dengan sifat intermediet ; keturunan yang dihasilkan tidak sama dengan
induknya tetapi dihasilkan sifat baru yang merupakan gabungan dari sifat kedua
induknya. Contoh ; persilangan antara Mirabillis jalapa merah dengan Mirabillis jalapa
putih ternyata menghasilkan keturunan yang semua bunganya berwarna merah muda (
pink ).
 Langkah-langkah dalam membuat skema persilangan :
 Tentukan induk jantan dan induk betinanya lengkap dengan fenotip dan genotipnya,
kita sebut sebagai P1 ( parental1 ).
 Dari genotip P1 kita dapat menentukan gamet yang terbentuk ( G1 ).
 Persilangan antara gamet jantan dan gamet betina akan menghasilkan keturunan yang
pertama ( filial 1 ) ditulis F1.
 Bila keturunan pertama disilangkan sesamanya kita anggap sebagai induk yang
kedua ( P2 ).
 Tentukan gamet jantan dan gamet betinanya ( G2 ).
 Dengan diagram papan catur kita dapat menentukan keturunan yang kedua ( F 2 ).
 Dari F2 yang dihasilkan kita dapat menentukan rasio genotip dan fenotipnya.
 Dalam penentuan gamet kita mengikuti prinsip yang dikemukakan oleh Mendel yang
dirumuskan dalam Hukum Mendel I tentang Pemisahan Gen yang sealel :

“ Selama miosis terjadi pemisahan pasangan gen secara bebas sehingga setiap gamet
memperoleh gen dari alelanya “
Contoh : alel Mm akan membentuk gamet M dan m.

Kegiatan 1 : Monohibrida Dominasi Penuh

Isilah titik-titik di bawah ini ! diskusikan dengan teman-teman dalam kelompokmu untuk
menjawab permasalahan-permasalahan di bawah ini!

 Ercis berbunga merah disilangkan dengan ercis berbunga putih, ternyata semua
keturunan pertamanya berbunga merah. Apabila keturunan pertama ( F 1 ) disilangkan
sesamanya buatlah diagram persilangannya dan tentukan rasio fenotip dan genotip
pada keturunan keduannya ( F2 ) ! ( merah ditentukan oleh gen M dan putih ditentukan
oleh gen m ).

P1 : MM >< …….
……. putih

G1 : M dan M …….dan …….

F1 : Mm
…….

P2 : Mm >< Mm
……. …….

G2 : M dan m M dan m

F2 :
Gamet M M
MM Mm
M merah ……...
……... ……...
m ……... Putih
 Perbandingan Genotip pada F2 :
MM : Mm : mm = ……... : ……... : ……...

 Perbandingan fenotip pada F2 :


merah : putih = ……... : ……...

Kesimpulan :

Pada persilangan monohibrida dominasi penuh dihasilkan keturunan kedua ( F 2) dengan


perbandingan :
 Genotip = ……... : ……... : ……...
 Fenotip = ……... : ……...

Kegiatan 2 : Monohibrida Intermediet

Isilah titik-titik di bawah ini ! Diskusikan dengan teman-teman dalam kelompokmu


untuk menjawab permasalahan-permasalahan di bawah ini!

 Bunga pukul empat berbunga merah ( MM ) disilangkan dengan Bunga pukul empat
berbunga putih ( mm ), ternyata semua keturunan pertamanya berbunga merah muda
( Mm ). Apabila keturunan pertama ( F1 ) disilangkan sesamanya buatlah diagram
persilangannya dan tentukan rasio fenotip dan genotip pada keturunan keduannya (
F2 ) !

P1 : MM >< ..................
……. putih

G1 : M dan M …….dan …….

F1 : Mm
Merah muda

P2 : Mm >< Mm
……. …….

G2 : M dan m M dan m

F2 :
Gamet M m
MM Mm
M merah ……...
……... ……...
m ……... putih
 Perbandingan Genotip pada F2 :
MM : Mm : mm = ……... : ……... : ……...

 Perbandingan fenotip pada F2 :


merah : merah muda : putih = ……... : ……... : ……...

Kesimpulan :

Pada persilangan monohibrida intermediet dihasilkan keturunan kedua ( F 2 ) dengan


perbandingan :
 Genotip = ……... : ……... : ……...

 Fenotip = ……... : ……... : ……...