Anda di halaman 1dari 17

Sejarah matematika Cina

a) Terdapat empat dinasti yakni:


1. Shang
2. Zhou
3. Qin
4. Han
b) Ditemukan buku The Nine Chapter Of Mathematic & Sistem Bilangan
c) Ada system bilangan Rood Numeral
d) dJudul Jiuzhang Suanshu ditemukan abad 2M, buku yang pengaruh dalam
sejarah perkembangan matematika di Cina terdiri dari 9 bab dan 246
permasalahan matematika
e) Contoh permasalahan di buku itu:
“The Broken Bamboo”
Sebatang bamboo tingginya 10 m bagian atasnya dipotong sejauh 3 m dari
pengikat bamboo. Ditanyakan berapa panjang bamboo itu terpotong dari
permukaan tanah?

Tokoh-tokoh
1. Zhang Heng
2. Lui Hui
3. Zu Changzi
4. Yang Hui
5. Zhu Shijie
6. Cheng Dawei

g. Zhang Heng
Seorang polymath Cina yaitu orang yang tidak hanya matematikawan tapi
astronomi, ilmuwan dan lain-lain. Dalam matematika memberikan rumusan π untuk
menentukan volume bola dan dikenal dengan penemuan seismograf
h. Lui Hui
Ada dua karya, yang pertama yaitu The Nine Chapters of Mathematical Art. Yang
kedua yaitu Hai Do Suanjing yang banyak masalah praktis geometri, Lui Hui
memberikan jika positif batang warna hitam, jika negative batang warna merah
i. Zu Changzi
Karyanya adalah perbandingan keliling sebuah lingkaran dengan diameter
j. Yang Hui
Analisis rinci aturan matematika
k. Zhu Shijie
Karyanya ilmu komutasi dan The Jet Mirror yang berisi segitiga pascal
l. Cheng Dawei
Karyanya yakni Xuan atau sumber umum metode komputasi
Hasil Matematika Cina Kuno
Hampir sama dengan pendapat Euclid dan Plato mengenai awal sebuah garis. Mo
Jing menyampaikan “ sebuah titik mungkin saja berdiri sendiri hingga akhir atau titik
tersebut bisa juga menjadi cikal bakal lahirnya awal bentuk perwakilan
(Garis/Bidang”. Serupa dengan pendapat tentang atom oleh Democritus, Mo jing
menyampaikan bahwasanya titik merupakan bagian merupakan bagian paling
teramat kecil dari sebuah objek. Bagian tersebut tak bisa dipotong atau dipecah
menjadi bagian lainnya lagi.
Dalam script tersebut juga dinyatakan beberapa hal tentang garis. Pertama, Antara
dua garis sejajar yang sama panjang akan berakhir pada tempat yang sama. Tulisan
tulisan arsip juga menjelaskan tentang pengertian dan penjelasan tentang keliling,
diameter, jari-jari bahkan hingga volume suatu bangun.
Mungkin saja sejarah perkembangan matematika tak punya bukti bukti. Bukti bukti
tersebut bisa saja hilang atau bagaimana karena faktor waktu yang sudah cukup
lama. Di masa modern seperti ini masih ada beberapa perdebatan modern
mengenai classic Mathematics. Sebagai contoh naskah Zhou Bi Suan Jing yang
bertulisan waktu 1200BC. Tetapi sebagian ahli berpendapat ini dibukukan pada
sekitar tahun 300 BC. Naskah ini sendiri berisi tentang pembuktian teorema
Phytagoras dan aplikasinya dalam ilmu astronomi.
Nah itulah bagaimana sejarah dan perkembangan matematika pada zaman masa
Cina. Walaupun bagaimanapun pasti pada waktu tersebut cina telah mencapai
tingkat kebudayaan yang lebih tinggi. Hal ini terbukti dengan kemajuan peradaban
cina berdasarkan penemuan barang barang yang digunakan dalam membantu
kehidupan.

2.1 MATEMATIKA DI CHINA

Matematika Cina permulaan adalah berlainan bila dibandingkan dengan


yang berasal dari belahan dunia lain, sehingga cukup masuk akal bila dianggap
sebagai hasil pengembangan yang mandiri. Tulisan matematika yang dianggap
tertua dari Cina adalah Chou Pei Suan Ching, berangka tahun antara 1200 SM
sampai 100 SM, meskipun angka tahun 300 SM juga cukup masuk akal.

Hal yang menjadi catatan khusus dari penggunaan matematika Cina adalah
sistem notasi posisional bilangan desimal, yang disebut pula "bilangan batang" di
mana sandi-sandi yang berbeda digunakan untuk bilangan-bilangan antara 1 dan
10, dan sandi-sandi lainnya sebagai perpangkatan dari sepuluh. Dengan demikian,
bilangan 123 ditulis menggunakan lambang untuk "1", diikuti oleh lambang untuk
"100", kemudian lambang untuk "2" diikuti lambang utnuk "10", diikuti oleh lambang
untuk "3". Cara seperti inilah yang menjadi sistem bilangan yang paling canggih di
dunia pada saat itu, mungkin digunakan beberapa abad sebelum periode masehi
dan tentunya sebelum dikembangkannya sistem bilangan India. Bilangan batang
memungkinkan penyajian bilangan sebesar yang diinginkan dan memungkinkan
perhitungan yang dilakukan pada suan pan, atau (sempoa Cina).

1. Sisten numerasi scientific cina ataui rod numerals

2. System additive multiplikatif

Cina nampaknya sudah biasa dengan operasi penjumlahan untuk bilangan pecahan
yaitu dengan menyamakan penyebutnya dan kemudian hasilnya disederhanakan.
Mereka menamakan pembilang dengan anaknyadan penyebut dengan ibu .
walaupun mereka sudah pamiliar dengan pecahan biasa namun nampaknya mereka
lebih cenderung menggunakan pecahan decimal. Penggunaan pecahan decimal ini
adalah untuk mengurang manipulasi pada pecahan –pecahan. Dalam abad pertama
masehi suatu komentar tentang buku chui-chang ditemukan penggunaan hokum-
hukum untuk akar pangkat dua dan akar pangkat tiga yang ekivgalen dengan
notyasi sekarang Va=V(100a)/10 dan Va=V(1000a)/10.
Pada ababd pertama masehi aproksimasi nilai π yang diberikan cina lebih baik
dari semua aproksimasi yang sudah diberikan ditempat tempat lain. Cina telah
menemukan nilai 3,1547, V100, 92/99 dan 142/45 untuk aproksimasi nilai π, bahka
pada abad ketiga seorang komentator buku chui-chang, li hui, telah memberikan
nilai 3,14 untuk aproksimasi nilai π.
Li hui menggunakan metode falsec posisition dalam menyelesaikan persamaan-
persamaan linearar. Juga digunakan penyelesaian dengan pola matrik untuk
menyelesaikan persamaan Diophantine, empat persamaan dengan empat variable.
Aproksimasi nilai π yang sangat mengagumkan adalah yang diberikan oleh tsu
ch’ung-chih(430-501) dia mengaprosiasimasikan nilai π dengan 22/7.
Pasang naiknya perkembangan matematika cina adalah pada abad ke 13 karna
banyak sekali terdapat karya matematika tersebar di pelosok cina. Matematika
terakhir dan terbesar dari zaman sung adalah chu shih-chieh.dia menulis dua buku,
buku pertama adalah suan-hsuech oh’i-meng (permulaan pelajaran matematika),
yang ditulisnya pada tahun 1299. Buku kedua adalah ssu –yuan yu-chien(cermin
berharga dari empat elemen ditulisnya pada tahun 1303. Buku ini merupakan
puncak dari perkembangan aljabar cina karna buku ini berhubungan dengan
persamaan simultan dan persamaan derajat sampai 14.

Dalam buku ini chu shih-chieh memberikansuatu metodetransformasi yang


dinamakannya fan fa. Suatu metode yanghampir sama dengan metode horner yang
muncul 500 tahun kemudian. Dalam beberapa kasus chu shih cieh menggunakan
nilai aproksimasi dngan menggunakan pecahan decimal . chu shih chieh
menyelesaikan penjumlahanderet dengan metode selisih tak terhingga.
Shu-yuan yu-cieh dimulai dengan diagram segitigaaritmatika yang dieropa terkenal
dengan nama segitiga pascal dalam segitiga aritmatika inidapatdilihat koefisien dari
ekspansi binomoa. Untuk pangkat 8 diberikan dalam rod numeral yang sudah
menggunakan lambang 0. Susunan yang sama untuk koefisien pangkat 6 juga
muncul dlam karya yang hui tetapi tanpa lambang nol.
Setelah abad 13 perkembangan matematika cina mulai menurun kegiatannya,
pada waktu itu kemungkinan banyak matematika eropa yang dating kecina
dibandingkan yang keluar dari cina.

Karya tertua yang masih terawat mengenai geometri di Cina berasal dari
peraturan kanonik filsafat Mohisme kira-kira tahun 330 SM, yang disusun oleh para
pengikut Mozi (470–390 SM). Mo Jing menjelaskan berbagai aspek dari banyak
disiplin yang berkaitan dengan ilmu fisika, dan juga memberikan sedikit kekayaan
informasi matematika.

Setelah pembakaran buku pada tahun 212 SM, dinasti Han (202 SM–220 M)
menghasilkan karya matematika yang barangkali sebagai perluasan dari karya-karya
yang kini sudah hilang. Yang terpenting dari semua ini adalah chui-chang suan –
shu atau Sembilan Bab tentang Seni Matematika, judul lengkap yang muncul dari
tahun 179 M, tetapi wujud sebagai bagian di bawah judul yang berbeda. Buku ini
terdiri dari 246 problem yang melibatkan pertanian, perdagangan, pengerjaan
geometri yang menggambarkan rentang ketinggian dan perbandingan dimensi untuk
menarapagoda Cina, teknik, survey, dan sifat-sifat segitiga siku-siku dan π, sistem
persamaan linear dengan penempatan koefisien dan konstanta dari persamaan
tersebut dalam sebuah kotak. Ia juga menggunakan prinsip Cavalieri tentang
menghitung volume sebuah tabung selinder Secara keseluruhan ini bisa terlihat
dalam perkembangan integral dan kalkulus diferensial ,
Ia menciptakan bukti matematika untukteorema Pythagoras, dan rumus matematika
untuk eliminasi Gauss. Liu Huimemberikan komentarnya pada karya ini pada abad
ke-3 M.[1]

Sebagai tambahan, karya-karya matematika dari astronom Han dan penemu Zhang
Heng (78–139) memiliki perumusan untuk pi juga, yang berbeda dari cara
perhitungan yang dilakukan oleh Liu Hui. Zhang Heng menggunakan rumus pi-nya
untuk menentukan volume bola. Juga terdapat karya tertulis dari matematikawan
dan teoriwan musik Jing Fang (78–37 SM); dengan menggunakan koma
Pythagoras, Jing mengamati bahwa 53 perlimaan sempurna menghampiri 31 oktaf.
Ini kemudian mengarah pada penemuan 53 temperamen sama, dan tidak pernah
dihitung dengan tepat di tempat lain hingga seorang Jerman, Nicholas
Mercator melakukannya pada abad ke-17.
Bangsa Cina juga membuat penggunaan diagram kombinatorial kompleks
yang dikenal sebagai kotak ajaib dan lingkaran ajaib, dijelaskan pada zaman
kuno dan disempurnakan oleh Yang Hui (1238–1398 M). Zu Chongzhi (abad ke-
5) dari Dinasti Selatan dan Utara menghitung nilai pi sampai tujuh tempat
desimal, yang bertahan menjadi nilai pi paling akurat selama hampir 1.000
tahun. Zu Chong zhi memperkenalkan Da Ming Li. Da Ming Li merupakan
sebuah kalender yang bisa digunakan untuk melakukan prediksi terhadap
siklis kejadian kejadian kosmologi dalam kurun periode tertentu. ada sebuah
buku yang berjudul Sui Shi. Pada buku sumber tersebut Zu Chongzhi telah
melakukan perhitungan nilai pi dengan pendekatan 7 desimal. Namun dalam
hal tersebut Zu ChongZhi lebih menyukai penggunaan nilai pi yang lebih
akurat dengan angka 355/113. Dalam penggunaan cara menghitung volume
bola, metode yang digunakan Cavalieri telah digunakan Zu Chong Zi bersama
puteranya, Zu Geng.

2.2 AHLI-AHLI MATEMATIKA DARI CINA

1. ZHANG HENG (78–139)

Sebagai tambahan, karya-karya matematika dari astronom Han dan penemu


Zhang H eng (78–139) memiliki perumusan untuk pi juga, yang berbeda dari cara
perhitungan yang dilakukan oleh Liu Hui. Zhang Heng menggunakan rumus pi-nya
untuk menentukan volume bola. Juga terdapat karya tertulis dari matematikawan
dan teoriwan musik Jing Fang (78–37 SM); dengan menggunakan koma
Pythagoras, Jing mengamati bahwa 53 perlimaan sempurna menghampiri 31 oktaf.
Ini kemudian mengarah pada penemuan 53 temperamen sama, dan tidak pernah
dihitung dengan tepat di tempat lain hingga seorang Jerman, Nicholas Mercator
melakukannya pada abad ke-17.

Bangsa Cina juga membuat penggunaan diagram kombinatorial kompleks


yang dikenal sebagai kotak ajaib dan lingkaran ajaib, dijelaskan di zaman kuno dan
disempurnakan oleh Yang Hui (1238–1398 M). Zu Chongzhi (abad ke-5) dari Dinasti
Selatan dan Utara menghitung nilai pi sampai tujuh tempat desimal, yang bertahan
menjadi nilai pi paling akurat selama hampir 1.000 tahun.

Bahkan setelah matematika Eropa mulai mencapai kecemerlangannya pada


masa Renaisans, matematika Eropa dan Cina adalah tradisi yang saling terpisah,
dengan menurunnya hasil matematika Cina secara signifikan, hingga para
misionaris Jesuit seperti Matteo Ricci membawa gagasan-gagasan matematika
kembali dan kemudian di antara dua kebudayaan dari abad ke-16 sampai abad ke-
18.[2]

2. TSU CH’UNG-CHIH DAN TSU KENG-CHIH

Tsu Ch’ung-Chih adalah seorang ahli matematika dan astronomi dari China
yang berkembang pada abad 5. Dia merupakan ahli matematika dan astronomi yang
terkemuka di China. Tsu Ch’ung-Chih lahir di Jiankang tahun 429 SM (sekarang
dikenal dengan Nanking, provinsi Kiangsu). Dia meninggal tahun 501 SM di China.
Namanya adalah Zu Chongzhi, tetapi sering ditulis sebagai Tsu Ch’ung-Chih. Dia
berasal dari keluarga terkenal yang asalnya dari provinsi Hopeh yang berada di
sebelah utara China. Keluarga Zu adalah keluarga yang memiliki bakat yang luar
biasa dengan suksesnya generasi mereka di bidang astronomi sebagai ahli
astronomi dengan bagian yang utama di penanggalan. Keluarga Zu mempunyai
keahlian di bidang matematika dan astronomi karena menurun dari kakek dan
ayahnya yang juga merupakan pembantu pemerintahan resmi di dinasti Liu-Sung.

Tsu Ch’ung-Chih memberikan kontribusi yang sangat berarti untuk


perhitungan kalender. Selain itu, dia juga menentukan berbagai ketetapan yang luar
biasa dengan tepat dan teliti. Contoh, dia membuat sebuah nilai yaitu 27,21223 hari
dalam 1 bulan, dan kemudian diperbaharui menjadi 27,21222 hari dalam satu bulan.
Contoh lainnya, perhitungan satu tahun adalah 365,24281481 hari, yang mana ini
sangat menutupi untuk 365,24219878 hari seperti kita tahu hari ini. Dalam bidang
matematika, Tsu Ch’ung-Chih adalah pemimpin yang tidak akan pernah dilupakan.
Keberhasilannya yang terkenal adalah penentuan nilai dari π. Dia menyebutkan
: 3,1415926 < π
sebuah hasil yang luar biasa tentang itu dapat menjelaskan bagian yang lebih teliti.
Penemuan itu merupakan hasil karyanya beserta Tsu Keng-Chih anak lelakinya
yang ditemukan kira-kira dua abad yang lalu. Selain itu, yang nyata menarik
perhatian adalah pendekatan 355/113 yang mana pi digunakan untuk membenarkan
6 tempat desimal. Pendekatan nyata itu tidak ditemukan di Eropa hingga tahun
1585. Ketelitian dari pi itu dicapai oleh Tsus yang sekiranya tidak melebihi hingga
tahun 1429, ketika ahli astronomi Jashid Al-Kashi dari Samarkand menemukan pi
yang membenarkan 16 tempat desimal. Sedangkan ahli matematika dari barat tidak
melebihi pendekatan Tsus hingga sekitar tahun 1600 SM.

Tsu Ch’ung-Chih juga memberikan dua sebab pendekatan untuk π : satu


buah kasar dari 22/7 dan satu buah denda dari 355/113. Hasil itu dapat diketahui
dari :

Jika a/b ≤ c/d maka a/b ≤ (a+c)/(b+d) ≤ c/d

untuk a, b, c, d semua bulat. Maka kemudian diketahui bahwa : 3≤π≤22/7

jadi pendekatan π = 3,1415926 = (3x+22y) / (x+7y)

dimana y = 16x, pendekatannya jadi :

π = (3x+22×16x) / (x+7×16x) = 355/113

Seperti diketahui dengan baik, oleh sebab itu, dahulu telah diantisipasi oleh
Archimedes di West. Tetapi sebab terakhir itu tidak diketahui di Eropa hingga waktu
itu Valentinus Otto dan Adriaan Anthoniszoon pada 1000 tahun yang lalu. Itu
mungkin merupakan catatan bahwa nilai ini adalah benar untuk tujuh bentuk arti.

Bilangan irasional pi dapat diperhitungkan untuk bilangan yang tidak


ditentukan tempat desimalnya. Itu merupakan penyebab dari keliling sebuah
lingkaran. Nilai dari pi diperhitungkan oleh Archimedes untuk tiga tempat desimal
dan Ptolemy untuk empat tempat desimal. Tetapi setelah itu, sejak tahun 1450 tidak
lebih besar ketelitian dari yang diselesaikan di dunia bagian barat. Meskipun
demikian, orang China membuat langkah besar untuk ke depannya mengenai
penaksiran pi.

Ternyata mengetahui besaran π tidak membawa dampak yang berarti, maka


kemudian orang berusaha menentukan besaran π yang lebih akurat dengan
berjuang “lewat evolusi” dengan cara mencari bilangan di belakang koma (desimal)
yang paling banyak. Seperti halnya yang dilakukan oleh Tsu Ch’ung-Chih mengenai
evolusinya. Dalam pembicaraan umum, pendekatan orang China untuk masalah ini
sangat berbeda sekali dengan Archimedes. Dimana sebuah roda dari sebuah
evolusi yang kuat menurut Archimedes dan segi banyak yang teratur potongannya
menurut orang China.
3. ZU CHONGZHI

Dalam sejarah Tiongkok banyak ahli matematika berupaya menghitung π.


Sedangkan hasil yang dicapai Zu Chongzhi pada abad ke-5 dapat dikatakan
merupakan kemajuan dalam penghitungan π. Zu Chongzhi lahir di kota Jiankang(
kota Nanjing) pada tahun 429. sejak kecil ia sangat cerdas dan suka pengetahuan di
bidang matematika dan astronomi. Pada tahun 464 ketiga ia berumur 35 tahun, Zu
Chengzhi mulai menghitung π.

Dalam kehidupan sehari-hari rakyat Tiongkok mengetahui bahwa panjang


keliling lingkaran sama dengan tiga kali libat lebih diameter lingkaran. Sebelum Zu
Chongzhi, ahli matematika Tiongkok Liu Hui mengajukan cara ilmia untuk
menghitungkan π, dengan panjang keliling regular polygon dalam lingkaran untuk
mendekati panjang keliling lingkaran yang asli. Dengan cara ini Liu Hui telah
menghitungkan π sampai 4 angka dibelakang koma. Sedangkan melalui penelitian
Zu Chongzhi, π telah dihitungkan sampai 7 angka di belakang koma yaitu diantara
3.1415926 dengan 3.1415927, dan memperoleh nilai mirip π dalam bentuk bilangan
pecahan.
Untuk memperingati hasil menonkol Zu Chongzhi, ahli sejarah matematika di
luar negeri pernah mengusulkan menamakan π dengan tingkat Zu. Zu Chongzhi dan
anaknya juga menyelesaikan penghitungan volume bola. Prinsip matematika itu
dinamakan prinsip Zu. Sebelum abad ke-14, Tiongkok adalah negara yang relatif
maju dalam bidang matematika.[3]

4. QÍN SHǏ HUÁNG


Qin Shi Huang (November atau Desember 260 SM - 10 September 210 SM),
dilahirkan dengan nama Ying Zheng, juga dipanggil Shi Huang Di yang artinya
adalah Kaisar Pertama, adalah raja dari Negara Qin dari 247 SM sampai 221 SM,
setelah mempersatukan Tiongkok dengan menaklukkan 6 negara lainnya, ia
kemudian mendirikan Dinasti Qin dan mengangkat diri menjadi kaisar dari Tiongkok
yang bersatu - dari 221 SM hingga 210 SM - bertakhta dengan sebutan Kaisar
Pertama.

Setelah menyatukan Tiongkok, dia dan perdana menterinya Li


Si menciptakan berbagai perubahan yang ditujukan untuk memperkuat persatuan,
dan mereka menjalankan banyak reformasi dalam pemerintahan, menyatukan
tulisan baku, alat ukur standar dan juga meneruskan pembangunan Tembok
Besar yang sudah ada sejakZaman Negara-negara Berperang. Walaupun dengan
kekuasaan tangan besi, Qin Shi Huang masih dianggap oleh sejarah Tiongkok
hingga sekarang sebagai pendiri Tiongkok masa lalu. Persatuan bangsa Tiongkok
telah berlangsung lebih dari dua ribu tahun.

Kaisar Pertama wafat saat melakukan ekspedisi ke seluruh negeri. Perjalanan


ini dilakukan untuk mengambil hati rakyat dan para adipati serta pangeran dari
negara-negara yang ditaklukannya. Di tengah perjalanan ia bertemu kembali
dengan Xu Fu, seorang yang diperintahkannya untuk mencari "obat keabadian" atau
disebut juga "obat panjang umur". Untuk menghindari kemarahan sang kaisar, Xu Fu
berkelit dengan mengatakan bahwa perjalanan untuk mencari obat tersebut sangat
sulit, karena obat tersebut berada di puncak gunung sebuah pulau di tengah lautan.
Xu Fu berencana menghindar dari tugas kaisar tersebut dengan mengatakan bahwa
kaisar harus menangkap seekor ikan raksasa dahulu, namun dengan berani kaisar
berhasil memanah seekor ikan raksasa dan Xu Fu harus menuruti tugas kaisar.
Bagaimanapun juga Xu Fu yang telah memprediksi bahwa ia tidak akan bisa
menemukan obat keabadian dan jika ia pulang dengan tangan hampa, maka kaisar
pasti akan membunuhnya. Ia dengan senang hati menerima tugas dari kaisar
tersebut, dengan syarat kaisar menyertakan 500 pemuda - pemudi dalam
perjalanannya untuk dipersembahkan kepada dewa. Namun Xu Fu berlayar untuk
dan tidak pernah kembali. Diperkirakan Xu Fu mendarat di Jepang.

Kaisar wafat dan menginginkan putera pertama bernama Fusuyang


menggantikannya . Namun pesan kaisar pertama tersebut tidak pernah sampai,
karena Zhao Gao, kasim kepercayan sekaligus penyampai pesan terakhir kaisar
pertama bersekongkol dengan Li Si untuk mengubah pesan kaisar pertama menjadi
mengangkat anak ke-26 kaisar pertama, Huhai menggantikan ayahnya dan
menyuruh Fusu serta Jenderal Meng Tian bunuh diri dengan tuduhan melakukan
pemberontakan. Zhao Gao melakukan hal ini karena ia ingin mempertahankan
kedudukannya, karena ia kan dicopot dari jabatannya jika ketahuan suka menjilat
dan korup oleh Fusu, sedangkan Lisi karena ia pernah berseteru dengan Fusu saat
menangani masalah cendekiawan aliran Konfusius.[4]

Teori Bilangan Cina

1. Sejarah
Teori Bilangan Cina

Matematika Cina permulaan adalah berlainan bila dibandingkan dengan yang


berasal dari belahan dunia lain, sehingga cukup masuk akal bila dianggap sebagai
hasil pengembangan yang mandiri. Tulisan matematika yang dianggap tertua dari
Cina adalah Chou Pei Suan Ching, berangka tahun antara 1200 SM sampai 100
SM, meskipun angka tahun 300 SM juga cukup masuk akal.

Hal yang menjadi catatan khusus dari penggunaan matematika Cina adalah sistem
notasi posisional bilangan desimal, yang disebut pula "bilangan batang" di mana
sandi-sandi yang berbeda digunakan untuk bilangan-bilangan antara 1 dan 10, dan
sandi-sandi lainnya sebagai perpangkatan dari sepuluh. Dengan demikian, bilangan
123 ditulis menggunakan lambang untuk "1", diikuti oleh lambang untuk "100",
kemudian lambang untuk "2" diikuti lambang untuk "10", diikuti oleh lambang untuk
"3". Cara seperti inilah yang menjadi sistem bilangan yang paling canggih di dunia
pada saat itu, mungkin digunakan beberapa abad sebelum periode masehi dan
tentunya sebelum dikembangkannya sistem bilangan India. Bilangan batang
memungkinkan penyajian bilangan sebesar yang diinginkan dan memungkinkan
perhitungan yang dilakukan pada suan pan, atau (sempoa Cina). Tanggal
penemuan suan pan tidaklah pasti, tetapi tulisan terdini berasal dari tahun 190 M, di
dalam Catatan Tambahan tentang Seni Gambar karya Xu Yue.

Karya tertua yang masih terawat mengenai geometri di Cina berasal dari peraturan
kanonik filsafat Mohisme kira-kira tahun 330 SM, yang disusun oleh para pengikut
Mozi (470–390 SM). Mo Jing menjelaskan berbagai aspek dari banyak disiplin yang
berkaitan dengan ilmu fisika, dan juga memberikan sedikit kekayaan informasi
matematika.

Pada tahun 212 SM, Kaisar Qín Shǐ Huáng (Shi Huang-ti) memerintahkan semua
buku di dalam Kekaisaran Qin selain daripada yang resmi diakui pemerintah
haruslah dibakar. Dekret ini tidak dihiraukan secara umum, tetapi akibat dari perintah
ini adalah begitu sedikitnya informasi tentang matematika Cina kuno yang
terpelihara yang berasal dari zaman sebelum itu. Setelah pembakaran buku pada
tahun 212 SM, dinasti Han (202 SM–220 M) menghasilkan karya matematika yang
barangkali sebagai perluasan dari karya-karya yang kini sudah hilang. Yang
terpenting dari semua ini adalah Sembilan Bab tentang Seni Matematika, judul
lengkap yang muncul dari tahun 179 M, tetapi wujud sebagai bagian di bawah judul
yang berbeda. Ia terdiri dari 246 soal kata yang melibatkan pertanian, perdagangan,
pengerjaan geometri yang menggambarkan rentang ketinggian dan perbandingan
dimensi untuk menara pagoda Cina, teknik, survey, dan bahan-bahan segitiga siku-
siku dan π. Ia juga menggunakan prinsip Cavalieri tentang volume lebih dari seribu
tahun sebelum Cavalieri mengajukannya di Barat. Ia menciptakan bukti matematika
untuk teorema Pythagoras, dan rumus matematika untuk eliminasi Gauss. Liu Hui
memberikan komentarnya pada karya ini pada abad ke-3 M.

Zhang Heng (78–139)


Sebagai tambahan, karya-karya matematika dari astronom Han dan penemu Zhang
Heng (78–139) memiliki perumusan untuk pi juga, yang berbeda dari cara
perhitungan yang dilakukan oleh Liu Hui. Zhang Heng menggunakan rumus pi-nya
untuk menentukan volume bola. Juga terdapat karya tertulis dari matematikawan
dan teoriwan musikJing Fang (78–37 SM); dengan menggunakan koma Pythagoras,
Jing mengamati bahwa 53 perlimaan sempurna menghampiri 31 oktaf. Ini kemudian
mengarah pada penemuan 53 temperamen sama, dan tidak pernah dihitung dengan
tepat di tempat lain hingga seorang Jerman, Nicholas Mercator melakukannya pada
abad ke-17.

Bangsa Cina juga membuat penggunaan diagram kombinatorial kompleks yang


dikenal sebagai kotak ajaib dan lingkaran ajaib, dijelaskan di zaman kuno dan
disempurnakan oleh Yang Hui (1238–1398 M). Zu Chongzhi (abad ke-5) dari Dinasti
Selatan dan Utara menghitung nilai pi sampai tujuh tempat desimal, yang bertahan
menjadi nilai pi paling akurat selama hampir 1.000 tahun.

Bahkan setelah matematika Eropa mulai mencapai kecemerlangannya pada masa


Renaisans, matematika Eropa dan Cina adalah tradisi yang saling terpisah, dengan
menurunnya hasil matematika Cina secara signifikan, hingga para misionaris Jesuit
seperti Matteo Ricci membawa gagasan-gagasan matematika kembali dan
kemudian di antara dua kebudayaan dari abad ke-16 sampai abad ke-18.

1. Sistem Penomoran Cina

Orang China menggunakan 3 sistem penomoran yaitu : satu menggunakan


penomoran Hindu-Arabic, dan dua lainnya menggunakan penomoran bilangan asli
=> satu untuk penulisan sehari-hari(penomoran sederhana), dan satu lagi digunakan
untuk komersil dan dalam konteks financial(penomoran kompeks). Yang terakhir ini
digunakan pada cek dan bentuk transaksi lainnya karena lebih sulit untuk diubah.
Sebetulnya ini sama saja dengan menuliskan ‘satu’, ‘dua’, ‘tiga’, dst dibandingkan
dengan menuliskan ‘1’, ‘2’, ‘3’, dst….

Sistem angka Cina-Jepang ( 200 SM)

Sistem numerasi ini telah ada sejak tahun 200 S.M. Bangsa Cina menuliskan angka-
angkanya menggunakan alat tulis yang dinamakan pit dimana bentuknya
menyerupai kuas. Tulisannya berbentuk gambar atau piktografi yang mempunyai
nilai seni tinggi. Sistem angka Cina disebut dengan sistem “batang”, mempunyai nilai
tempat, berkembang sekitar 213 SM. Bangsa Cina menggunakan tiga sistem
penomoran, yaitu: sistem Hindu-Arab, dan dua lainnya menggunakan penomoran
bilangan setempat (disebut Daxie) yang dibedakan untuk keperluan komersil dan
financial demi menghindari pemalsuan.

Adapun Jepang, juga menggunakan sistem angka Cina, meskipun berbeda dalam
pelafalannya. Setelah kekaisaran Jepang mulai dipengaruhi Eropa, sistem angka
Arab mulai digunakan. Pada sistem bilangan bahasa Jepang, angka dibagi menjadi
kelompok 4 digit. Jadi bilangan seperti 10.000.000 (sepuluh juta) sebetulnya dibaca
sebagai 1000.0000 (seribu puluh-ribu). Hanya saja, karena pengaruh dunia barat
angka selalu ditulis dengan pengelompokan 3 digit gaya barat.

Sistem angka Cina-Jepang bersifat multipikatif, yaitu suatu sistem dengan basis b
(b=10) dan memilih lambang 1, 2, 3, ……., b-1 serta lambang lain untuk b, b2, b3,
…., serta tidak mempunyai lambang untuk nol, mempunyai nilai tempat serta
dituliskan secara tegak.

Karena itu, penulisan ini dimaknai sebagai berikut:

5625 = 5 1000 + 6 100 + 2 10 +5

Sejarah

Sistem bilangan Suzhou adalah satu-satunya variasi bilangan batang yang masih

lestari hingga kini. Sistem bilangan batang adalah sistem bilangan posisional yang

digunakan oleh orang Cina di dalam matematika. Bilangan Suzhou adalah variasi

bilangan batangSong Selatan.

Bilangan Suzhou digunakan sebagai coretan di dalam wilayah perdagangan yang

kerap menggunakan bilangan seperti di dalam akuntansi dan tata buku. Di pihak

lain, bilangan Cina yang baku dipakai di dalam penulisan formal, termasuk untuk

mengeja bilangan di dalam bahasa Inggris. Bilangan Suzhou pernah merakyat di

pasar-pasar di Tiongkok, seperti di Hong Kong sebelum 1990-an, tetapi pelan-pelan

digantikan oleh sistem bilangan Hindu-Arab. Bilangan Suzhou mirip

dengan Bilangan Romawi yang dipakai pada zaman kuno dan pertengahan di Eropa

untuk matematika dan perdagangan. Kini, sistem bilangan Suzhou hanya dipakai

untuk menerakan harga di pasar-pasar di Tiongkok atau untuk tulis tangan

tradisional tanpa suara.


Lambang

Di dalam sistem bilangan Suzhou, lambang-lambang


khusus digunakan untuk angka (digit) menggantikan
karakter Cina. Angka-angka bilangan Suzhou didefinisi
antara U+3021 dan U+3029 di dalam Unicode.

Unicode untuk bilangan Suzhou

"Hangzhou" Ideograf CJK


Bilangan
Karakter Unicode Karakter Unicode

0 〇 U+3007

1 〡 U+3021 一 U+4E00

2 〢 U+3022 二 U+4E8C

3 〣 U+3023 三 U+4E09

4 〤 U+3024

5 〥 U+3025
6 〦 U+3026

7 〧 U+3027

8 〨 U+3028

9 〩 U+3029

Bilangan satu, dua, dan tiga semuanya disajikan dengan


batang. Ini dapat menyebabkan kebingungan ketika
mereka muncul bersebelahan. Ideograf Cina Standar
seringkali digunakan di dalam situasi sedemikian,
sehingga tidak lagi membingungkan. Misalnya, "21"
dituliskan dengan "〢一", bukan "〢〡", yang bisa saja
berarti "3" (〣). Karakter pertama barisan itu biasanya
disajikan oleh bilangan Suzhou, sementara karakter
kedua disajikan oleh ideograf Cina.

Angka-angkanya posisional. Notasi numerik penuh dituliskan di dalam dua baris


untuk menunjukkan nilai-nilai numerik, orde besaran, dan satuan pengukuran.

Bila ditulis mendatar (kiri ke kanan, atas ke bawah):

〤 〇 〢 二

拾 元

Bila ditulis tegak (atas ke bawah, kanan ke kiri):


拾 〤

元 〇

Baris pertama berisi nilai-nilai numerik, di dalam contoh ini, "〤〇〢二" mewakili
"4.022". Bari kedua berisi karakter Cina yang mewakili orde besaran dan satuan
pengukuran angka pertama di dalam penyajian numerik. Di dalam kasus ini "拾元"
yang mewakili "sepuluh yuan". Ketika diletakkan bersama-sama, maka dibacanya
"40,22 yuan".

Karakter yang mungkin untuk menunjukkan orde besaran di antaranya:

· qiān (千) untuk ribuan

· bái (百) untuk ratusan

· shí (拾) untuk puluhan

· kosong untuk satuan

Karakter yang mungkin lainnya untuk menunjukkan satuan pengukuran di antaranya:

· yuán (元) untuk dollar

· máo (毫) atau (毛) untuk 10 sen

· xiān (仙) untuk 1 sen

· lǐ (里) untuk mil Cina

· lainnya Satuan pengukuran Cina

Ketahuilah bahwa koma desimal adalah tersirat (implisit) ketika angka pertama
adalah himpunan pada posisi sepuluh. Nol disajikan oleh karakter untuk nol (〇). Di
sistem ini, nol di muka tidak diperlukan.

Ini sangat mirip dengan bilangan bernotasi ilmiah modern untuk titik ambang di
mana angka yang signifikan disajikan di dalam mantissa dan orde besaran
dinyatakan dengan eksponen. Juga, satuan pengukuran, dengan indikator angka
pertama, biasanya bersekutu dengan pertengahan baris "bilangan".

2. Simbol atau Lambang Bilangan Cina


Orang China juga memiliki beberapa cara lain untuk merepresentasikan bilangan.
Bentuk geometrik di bawah ini melambangkan angka dari 1 hingga 10. Cara
penomoran ini dinamakan Fang Da Zhuan, dan masih digunakan pada stempel
resmi.

Gambar 1.9

Orang Cina Kuno menulis bilangan dengan membuat garis-garis seperti batang,
seperti tampak pada gambar 1.9

Sistem Perkalian

Basis bilangan : b

Simbol : 1, 2, 3, ... (b-1) => basis b digunakan huruf sebagai simbol


Example :

Basis : 10

Simbol : 1, 2, 3, ...9

Maka bilangan dari 10, 102, 103 bersimbol a, b, c

2993 = 2.103 + 9.102 + 9.10 + 3 = 2c9b9a3