Anda di halaman 1dari 35

MAKALAH FARMASI INDUSTRI

FORMULASI SABUN CAIR ANTIBAKTERI EKSTRAK


KENTAL ETANOL DAUN KALAKAI (Stenochlaena
palustris) DENGAN VARIASI MINYAK ZAITUN,
MINYAK JARAK, MINYAK KELAPA DAN KOH (Kalium
hidroksida)

Disusun oleh :
Fajar Asmara Nur Alam ( I4041181057 )
Triani Septi Rahmati Ningsih ( I4041181058)

1
KATA PENGANTAR
Bismillahirrahmanirrahim

Assalamualaikum Wr. Wb.

Puji syukur Penulis haturkan kepada Allah SWT karena atas rahmat dan

karunia-Nya Penulis dapat menyelesaikan Makalah yang berjudul

“FORMULASI SABUN CAIR ANTIBAKTERI EKSTRAK KENTAL

ETANOL DAUN KALAKAI (Stenochlaena palustris) DENGAN VARIASI

MINYAK ZAITUN, MINYAK JARAK, MINYAK KELAPA DAN KOH

(Kalium hidroksida)” Penulis tentu menyadari bahwa makalah ini masih jauh dari

kata sempurna dan masih banyak terdapat kesalahan serta kekurangan di

dalamnya. Untuk itu, penulis mengharapkan kritik serta saran dari pembaca untuk

makalah ini, supaya makalah ini nantinya dapat menjadi makalah yang lebih baik

lagi. Demikian, dan apabila terdapat banyak kesalahan pada makalah ini penulis

mohon maaf yang sebesar-besarnya.

Penulis juga mengucapkan terima kasih kepada semua pihak khususnya

kepada dosen Farmasi industri kami ibu Wintari Taurina, M.Sc.,Apt yang telah

membimbing kami dalam menulis makalah ini.

Demikian, semoga makalah ini dapat bermanfaat. Terima kasih.

i
DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ..................................................................................................................... i

DAFTAR ISI................................................................................................................................... ii

BAB I PENDAHULUAN ............................................................................................................... 1

1.1 Latar Belakang ................................................................................................................... 1

1.2 Perumusan Masalah ........................................................................................................... 3

BAB II TINJAUAN PUSTAKA .................................................................................................... 4

2.1 Deskripsi Tanaman Kalakai (Stenochlaena palustris) .................................................... 4

2.1.1 Morfologi tumbuhan .............................................................................................. 5

2.1.2 Daerah tumbuh ...................................................................................................... 5

2.1.3 Khasiat dan manfaat ................................................................................................ 6

2.2 Kulit................................................................................................................................... 6

2.2.1 Definisi Kulit ............................................................................................................. 6

2.2.2 Srtuktur Lapisan Kulit ............................................................................................... 7

2.2.2.1 Epidermis ....................................................................................................... 7

2.2.2.2 Dermis ............................................................................................................ 8

2.2.2.3 Lapisan Subkutis ............................................................................................ 9

2.2.3 Patologi kulit ( Infeksi bakteri yang disebabkan bakteri Staphylococcusaureus ).... 9

2.3 Ekstraksi ......................................................................................................................... 10

2.4 Ekstrak............................................................................................................................ 12

2.5 Sabun Cair ....................................................................................................................... 13

2.6 Studi Praformulasi Sabun Cair ........................................................................................ 15

2.6.1 Minyak Zaitun ........................................................................................................ 15

ii
2.6.2 Minyak Jarak .......................................................................................................... 16

2.6.3 Minyak Kelapa ....................................................................................................... 16

2.6.4 KOH ( Kalium hidroksida ).................................................................................... 17

2.6.5 SLS (Sodium Lauryl Sulfate)................................................................................. 18

2.6.6 Asam Stearat .......................................................................................................... 19

2.6.7 BHA (Butylated Hydroxytoluene) ........................................................................... 20

2.6.8 Aquadest .................................................................................................................. 22

2.7 Evaluasi Sabun Cair ......................................................................................................... 22

2.7.1 Uji Organoleptis ....................................................................................................... 22

2.7.2 Uji Hedonik .............................................................................................................. 22

2.7.3 Uji pH ....................................................................................................................... 22

2.7.4 Uji Viskositas ........................................................................................................... 23

2.7.5 Uji Tinggi Busa ......................................................................................................... 23

2.7.6 Uji bobot jenis ........................................................................................................... 23

2.7.7 Uji aktivitas Antibakteri dengan Metode Disc Diffusion.......................................... 24

BAB III METODOLOGI PENELITIAN ..................................................................................... 25

3.1 Alat Penelitian ................................................................................................................... 25

3.2 Bahan Penelitian ................................................................................................................ 25

3.3 Tempat Penelitian .............................................................................................................. 25

3.4 Prosedur Kerja ................................................................................................................... 25

3.4.1 Pengambilan Sampel ................................................................................................. 25

3.4.2 Penyiapan Sampel ..................................................................................................... 25

3.4.3 Rancangan Formula Sabun Cair ................................................................................ 26

3.4.4 Prosedur Pembuatan Sabun Cair .............................................................................. 27

3.5 Evaluasi Sediaan Sabun Cair.............................................................................................. 27

iii
3.5.1 Uji Organoleptis ......................................................................................................... 27

3.5.2 Uji Hedonik ................................................................................................................. 28

3.5.3 Uji pH .......................................................................................................................... 28

3.5.4 Uji Viskositas .............................................................................................................. 28

3.5.5 Uji Tinggi Busa ........................................................................................................... 29

3.5.6 Uji Bobot Jenis ............................................................................................................ 29

3.5.7 Uji aktivitas Antibakteri dengan Metode Disc Diffusion............................................. 29

DAFTAR PUSTAKA ................................................................................................................... 30

iv
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang

Produk sabun mandi telah berkembang menjadi kebutuhan primer

di masyarakat dunia saat ini. Produk tersebut dimanfaatkan setiap hari oleh

semua kalangan masyarakat, baik kelas atas, menengah, maupun bawah.

Industri sabun mandi pun berlomba-lomba menciptakan produk sabun

mandi yang inovatif dan bermanfaat, bervariasi baik dari segi bentuk,

warna, maupun aroma. ( Nurhadi, 2012 ).

Sabun mandi cair adalah sediaan berbentuk cair yang digunakan

untuk membersihkan kulit, dibuat dari bahan dasar sabun dengan

penambahan surfaktan, penstabil busa, pengawet, pewarna dan pewangi

yang diijinkan dan digunakan untuk mandi tanpa menimbulkan iritasi pada

kulit (SNI,1996).

Sabun yang ada dipasaran saat ini memiliki ragam bentuk

sediaannya seperti sabun batang, sabun cair, sabun gel. Masing-masing

memiliki kelebihannya tersendiri baik dari segi bentuk, aroma, ataupun

fungsinnya. Dibandingkan dengan produk sabun padat, produk sabun cair

lebih disukai oleh masyarakat saat ini,karena lebih praktis dibawa kemana-

mana, lebih higensis dalam penyimpanannya, tidak mudah terkontaminasi

dari suatu penyakit kulit oleh orang lain yang menggunakan sabun tersebut

yang sangat kita hindari, tidak mudah jatuh karena licin saat digenggam

1
saat digunakan yang menyebabkan sabun menjadi rusak atau kotor serta

penampilan kemasan yang ekslusif.

Salah satu tanaman yang memiliki khasiat sebagai antibakteri adalah daun

kalakai. Selama ini masyarakat hanya memanfaatkan daunnya sebagai sayuran

saja. Padahal daun kalakai banyak mengandung zat-zat yang berkhasiat flavonoid,

alkaloid, tanin, steroid sebagai antibakteri yang dapat membunuh bakteri

Staphylococcus aureus (Tina Rostinawati dkk, 2018).

Daun kalakai dapat dibuat menjadi ekstrak yang memiliki khasiat sebagai

antibakteri. Telah dilakukan penelitian uji aktivitas antibakteri pada daun pandan

yang dilakukan oleh Tina Rostinawati dkk ( 2018 ). Penelitian ini membuktikan

bahwa ekstrak kental etanol daun kalakai pada konsentrasi 10,6% dapat

menghambat pertumbuhan bakteri Staphylococcus aureus. Daun kalakai di

ekstrak dengan menggunakan metode maserasi dengan pelarut etanol.

Berdasarkan hasil penelitian tersebut, peneliti tertarik untuk melakukan

penelitian formulasi sabun cair dari ekstrak kental etanol daun kalakai dengan

konsentrasi 10,6% sebagai sabun cair antibakteri.

Bahan dasar utama dalam pembuatan sabun khususnya sabun mandi cair

adalah minyak atau trigliserida yang terdiri dari beberapa kandungan asam lemak.

Minyak tersebut direaksikan dengan suatu basa alkali KOH karena sifatnya yang

mudah larut dalam air. Minyak jarak, minyak zaitun dan minyak jarak salah satu

sumber minyak yang diduga dapat digunakan dalam pembuatan sabun.

Telah dilakukan penelitian tentang formulasi dan pengujian aktivitas

antibakteri sabun cair ekstrak etanol daun ekor kucing (Acalypha hispida Burm.F

2
) terhadap pertumbuhan bakteri Staphylococcus aureus Jessica Ch. Kasenda, dkk,

2016. Penelitian ini didapatkan formula optimum dengan perbandingan Minyak

Zaitun dengan Kalium Hidroksida (KOH) sebesar 15% dan 8% dan telah

dilakukan juga penelitian tentang pengujian aktivitas antibakteri sabun cair dari

ekstrak kulit daun lidah buaya oleh Rafika Sari1,. dan Ade Ferdinan, 2017.

Penelitian ini juga didapatkan formula optimum dengan perbandingan minyak

jarak 10%, minyak kelapa 10% dan minyak zaitun 15% dengan Kalium

Hidroksida (KOH) sebesar 5,15%. Berdasarkan penelitian tersebut peneliti ingin

melakukan formulasi sabun cair dengan variasi minyak zaitun, minyak jarak dan

minyak kelapa dengan KOH (Kalium Hidroksida).

1.2 Perumusan Masalah

1. Apakah ekstrak kental etanol daun Kalakai (Stenochlaena palustris) dapat dibuat

sabun cair dengan variasi minyak sebagai pembentuk basis sabun ?

2. Berapakah perbandingan konsentrasi minyak zaitun, kelapa, jarak dan KOH (Kalium

Hidroksida) yang baik untuk menghasilkan sifat fisikokimia sabun cair dari ekstrak

kental etanol daun Kalakai ((Stenochlaena palustris) ?

3. Apakah sabun cair ekstrak kental etanol daun kalakai (Stenochlaena palustris)

mempunyai aktivitas sebagai antibakteri ?

3
BAB II
TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Deskripsi Tanaman Kalakai (Stenochlaena palustris)

Nama umum kalakai adalah Paku Udang, Pakis Udang, dan Paku Hurang.

Kalakai memiliki pucuk daun yang terbuka atau mengembang dan biasa

digunakan secara tradisional sebagai sayuran. Daun yang permukaannya sempit

memiliki spora yang biasanya tidak dimakan. Warna ujung daunnya pun berbeda,

yaitu berwarna hijau terang, hijau gelap, hingga merah. Daun yang subur dan

berwarna merah diproduksi sebagai respon dari kondisi lingkungan yang tidak

menguntungkan seperti musim kemarau.

Kalakai (Stenochlaena palustris) merupakan sejenis tanaman paku-pakuan

yang biasa dikonsumsi oleh masyarakat lokal di berbagai Kalimantan. Secara

tradisional kalakai dikenal sebagai bahan pangan pernting bagi ibu menyusui atau

paska melahirkan. Kalakai yang dapat dikonsumsi terdiri dari dua jenis yaitu

kalakai putih dan kalakai merah. Kalakai merah adalah kalakai hijau dengan

warna kemerahan, sedangkan kalakai putih adalah kalakai hijau dengan warna

pucat. Taksonomi dari tumbuhan ini adalah sebagai berikut :

4
Kingdom : Plantae

Divisi : Pteridophyta

Kelas : Polypodiidae

Ordo : Polypodiidae

Famili : Blechnaceae (C. Presl) Copel.

Genus : Stenochlaena J.Sm.

Spesies : Stenochlaena palustris (Burm.f.) Bedd.

Gambar I.1 Stenochlaena palustris ( Koleksi pribadi. 2018)

2.1.1 Morfologi tumbuhan


Tumbuhan kelakai merupakan jenis tumbuhan paku yang memiliki

panjang 5–10 m. Akar rimpang yang memenjat tinggi, kuat, pipih persegi.

Tangkai daun 10–20 cm, kuat. Daun menyirip tunggal 1,5–4 cm, mengkilap, daun

mudanya berwarna merah muda, merah kerap kali keungu-unguan, bertekstur

lembut dan tipis, semakin dewasa daunnya mengalami perubahan warna menjadi

kecoklatan dan pada akhirnya menjadi hijau tua dan keras. Daun berbentuk lanset,

ujungnya meruncing, tepinya bergerigi dan pangkalnya membulat.

2.1.2 Daerah tumbuh

Tumbuhan kelakai tumbuh hingga pada ketinggian 900 meter dibawah

permukaan laut dan merambat pada hutan-hutan bekas penebangan kayu terutama

5
dekat air tawar, air payau, hutan bakau, di tanah pasir, khususnya disepanjang tepi

sungai dan sumber air. Paku ini didapati di mana-mana seperti di dataran rendah,

di tempat terbuka, hutan sekunder dan umum ditemukan di wilayah rawa-rawa

termasuk rawa gambut.

2.1.3 Khasiat dan manfaat

Bagi masyarakat Dayak Kalimantan Tengah kelakai merupakan makanan

favorit, kelakai dimasak dengan cara dioseng-oseng, sayur bening atau direbus

untuk lalapan. Berdasarkan studi empiris daun dan batang kelakai muda

dipergunakan oleh masyarakat suku Dayak sebagai suplemen penambah darah,

obat awet muda, penambah ASI pada ibu yang sedang menyusui, obat tekanan

darah tinggi, pereda demam dan mengobati sakit kulit.

2.2 Kulit

Gambar 2.2 Struktur kulit


(Dikutip dari :http://dokterrosfanty.blogspot.com/2009/08/Anatomi-dan-
fisiologi-kulit.html)

2.2.1 Definisi Kulit


Kulit merupakan pembungkus yang elastis yang terletak paling luar

yang melindungi tubuh dari pengaruh lingkungan hidup manusia dan

6
merupakan alat tubuh yang terberat dan terluas ukurannya, yaitu kirakira

15% dari berat tubuh dan luas kulit orang dewasa 1,5 m2. Kulit sangat

kompleks, elastis dan sensitif, serta sangat bervariasi pada keadaan iklim,

umur, seks, ras, dan juga bergantung pada lokasi tubuh serta memiliki

variasi mengenai lembut, tipis, dan tebalnya. Rata-rata tebal kulit 1-2m.

Paling tebal (6 mm) terdapat di telapak tangan dan kaki dan paling tipis

(0,5 mm) terdapat di penis. Kulit merupakan organ yang vital dan esensial

serta merupakan cermin kesehatan dan kehidupan (Djuanda, 2007).

2.2.2 Srtuktur Lapisan Kulit

Pembagian kulit secara garis besar tersusun atas tiga lapisan

utama, yaitu (Djuanda, 2007) :

2.2.2.1 Epidermis
Lapisan epidermis terdiri atas :
a. Lapisan basal atau stratum germinativum. Lapisan basal

merupakan lapisan epidermis paling bawah dan

berbatas dengan dermis. Dalam lapisan basal terdapat

melanosit.

Melanosit adalah sel dendritik yang membentuk

melanin. Melanin berfungsi melindungi kulit terhadap

sinar matahari.

b. Lapisan malpighi atau stratum spinosum. Lapisan

malpighi atau disebut juga prickle cell layer (lapisan

akanta) merupakan lapisan epidermis yang paling kuat

dan tebal. Terdiri dari beberapa lapis sel yang berbentuk

poligonal yang besarnya berbeda-beda akibat adanya

7
mitosis serta sel ini makin dekat ke permukaan makin

gepeng bentuknya. Pada lapisan ini banyak

mengandung glikogen.

Lapisan granular atau stratum granulosum (Lapisan

Keratohialin). Lapisan granular terdiri dari 2 atau 3

lapis sel gepeng, berisi butir-butir (granul) keratohialin

yang basofilik. Stratum granulosum juga tampak jelas

di telapak tangan dan kaki.

c. Lapisan lusidum atau stratum lusidum. Lapisan lusidum

terletak tepat di bawah lapisan korneum. Terdiri dari

selsel gepeng tanpa inti dengan protoplasma yang

berubah menjadi protein yang disebut eleidin.

d. Lapisan tanduk atau stratum korneum. Lapisan tanduk

merupakan lapisan terluar yang terdiri dari beberapa

lapis sel-sel gepeng yang mati, tidak berinti, dan

protoplasmanya telah berubah menjadi keratin. Pada

permukaan lapisan ini sel-sel mati terus menerus

mengelupas tanpa terlihat.

2.2.2.2 Dermis

Lapisan dermis adalah lapisan dibawah epidermis

yang jauh lebih tebal daripada epidermis. Terdiri dari

lapisan elastis dan fibrosa padat dengan elemen-elemen

selular dan folikel rambut. Secara garis besar dibagi

menjadi dua bagian yakni:

8
a. Pars papilare, yaitu bagian yang menonjol ke epidermis

dan berisi ujung serabut saraf dan pembuluh darah.

b. Pars retikulaare, yaitu bagian di bawahnya yang

menonjol ke arah subkutan. Bagian ini terdiri atas

serabut-serabut penunjang seperti serabut kolagen,

elastin, dan retikulin. Lapisan ini mengandung

pembuluh darah, saraf, rambut, kelenjar keringat, dan

kelenjar sebasea.

2.2.2.3 Lapisan Subkutis

Lapisan ini merupakan lanjutan dermis, tidak ada

garis tegas yang memisahkan dermis dan subkutis. Terdiri

dari jaringan ikat longgar berisi sel-sel lemak di dalamnya.

Sel-sel lemak merupakan sel bulat, besar, dengan inti

terdesak ke pinggir sitoplasma lemak yang bertambah.

Jaringan subkutan mengandung syaraf, pembuluh darah dan

limfe, kantung rambut, dan di lapisan atas jaringan

subkutan terdapat kelenjar keringat. Fungsi jaringan

subkutan adalah penyekat panas, bantalan terhadap trauma,

dan tempat penumpukan energi.

2.2.3 Patologi kulit ( Infeksi bakteri yang disebabkan bakteri

Staphylococcusaureus )

Awal mulanya dari folikel rambut, lalu terasa gatal pada

kulit, kemudian berubah menjadi kemerahan, dan menyebabkan

rasa sakit. Ketika daerah tersebut dipenuhi dengan nanah, lalu

9
terbentuklah bulatan yang memiliki kepala dan warnanya

cenderung menguning ( sekumpulan bakteri staphylococcus aureus

).( Prof. Dr.Abdul Basith Muhammad as-Sayyid, 2014 )

2.3 Ekstraksi

Ekstraksi adalah kegiatan penarikan kandungan kimia yang dapat

larut sehingga terpisah dari bahan yang tidak larut dengan pelarut cair.

Senyawa aktif yang terdapat dalam berbagai simplisia dapat digolongkan

ke dalam golongan minyak atsiri, alkaloid, flavonoid, dan lain-lain.

Dengan diketahuinya senyawa aktif yang dikandung simplisia akan

mempermudah pemilihan pelarut dan cara ekstraksi yang tepat (Ditjen

POM, 2000).

Beberapa metode ekstraksi dengan menggunakan pelarut yaitu:

a. Cara dingin

1. Maserasi

Maserasi adalah proses penyarian simplisia dengan

cara perendaman menggunakan pelarut dengan sesekali

pengadukan pada temperatur kamar. Maserasi yang

dilakukan pengadukan secara terus-menerus disebut

maserasi kinetik sedangkan yang dilakukan pengulangan

penambahan pelarut setelah dilakukan penyaringan

terhadap maserat pertama dan seterusnya disebut

remaserasi.

10
2. Perkolasi

Perkolasi adalah proses penyarian simplisia dengan

pelarut yang selalu baru sampai terjadi penyarian

sempurna yang umumnya dilakukan pada temperatur

kamar. Proses perkolasi terdiri dari tahap pelembaman

bahan, tahap perendaman antara, tahap perkolasi

sebenarnya (penetesan/penampungan ekstrak) terus-

menerus sampai diperoleh perkolat yang jumlahnya 1-5

kali bahan.

b. Cara panas

1. Refluks

Refluks adalah proses penyarian simplisia dengan

menggunakan alat pada temperatur titik didihnya,

selama waktu tertentu dan jumlah pelarut terbatas yang

relatif konstan dengan adanya pendingin balik.

2. Digesti

Digesti adalah proses penyarian dengan pengadukan

kontinu pada temperatur 40-500 C.

3. Sokletasi

Sokletasi adalah proses penyarian dengan

menggunakan pelarut yang selalu baru, dilakukan

dengan menggunakan alat soklet sehingga menjadi

ekstraksi kontinu dengan pelarut relatif konstan dengan

adanya pendingin balik.

11
4. Infundasi

Infundasi adalah proses penyarian dengan

menggunakan pelarut air pada temperatur 900C selama

15 menit.

5. Dekoktasi

Dekoktasi adalah proses penyarian dengan

menggunakan pelarut air pada temperatur 900C selama

30 menit. Ekstraksi antosianin umumnya menggunakan

metode maserasi yaitu proses pengekstrakan simplisia

menggunakan pelarut dengan beberapa kali

pengadukan pada temperatur ruangan. Sedangkan

remaserasi adalah pengulangan penambahan pelarut

setelah dilakukan penyarian maserat pertama, dan

seterusnya (Ditjen POM, 2000).

2.4 Ekstrak

Ekstrak adalah sediaan pekat yang diperoleh dengan

mengekstraksikan zat aktif dari simplisia nabati atau hewani menggunakan

pelarut yang sesuai, kemudian semua atau hampir semua pelarut diuapkan

dan masa atau serbuk yang tersisa diperlakukan demikian sehingga

memenuhi baku yang telah ditetapkan ( Syamsuni, 2006 ). Berdasarkan

atas sifat ekstrak dapat dikelompokan menadi ( Voigt, 1995 ) : ekstrak cair

(Extractum fluidum), ekstrak kental (Extractum spissum) dan ekstrak

kering (Ekstractum siccum). Ekstrak cair yang dapat dibuat sedemikian

rupa sehingga 1q bagian simplisa menghasilkan 2 bagian ekstrak cair.

12
Untuk ekstrak kental bentuknya liat dalam keadaan dingin dan tidak dapat

dituang, kandungan airnya berjumlah sampai 30% sedangkan ekstrak

kering memiliki konsistensi kering dan mudah digosokan. Ekstrak ini

diperoleh dari penguapan cairan pengekstraksi yang sebaiknya memiliki

kandungan lembab tidak lebih dari 5%. .

2.5 Sabun Cair

Sabun merupakan garam lokal alkali (biasanya garam Kalium) dari

asam lemak, terutama mengandung garam C16 (asam palmitat) dan C18

(asam stearat) namun juga dapat mengandung beberapa karboksilat dengan

bobot atom lebih rendah (Fessenden, 1994 dan Ketaren, 1986). Alkali

yang digunakan adalah larutan KOH/NaOH yang dapat membuat sabun

menjadi cair. Sabun dihasilkan dari proses saponifikasi, yaitu hirolisis

lemak menjadi asam lemak dan gliserol dalam KOH /NaOH (minyak

dipanaskan dengan KOH/NaOH) sampai terhidrolisis sempurna. Asam

lemak yang berikatan dengan Kalium/Natrium ini dinamakan sabun.

Berdasarkan jenisnya, sabun dibedakan atas dua macam yaitu

sabun padat (batangan) dan sabun cair. Sabun padat (batangan) dapat

dibedakan atas sabun opaque, sabun translucent, dan sabun transparan.

Perbedaan masing-masing sabun ini terletak pada tingkat transparasinya.

Sabun opaque memiliki tampilan yang tidak transparan, sabun translucent

agak transparan, sementara sabun transparan sesuai dengan penyebutannya

memiliki tampilan yang sangat transparan.

Untuk sabun cair bahan utamanya merupakan golongan surfaktan.

Sifat dari larutan surfaktan adalah berbusa, agen pembasah, pengelmusi

13
dan pendispersi. Keunggulan dari surfaktan antara lain busa yang

dihasilkan banyak, agen pembasah yang baik pengelmusi dan

pengadsorbsi yang baik serta ketahanannya terhadap air sadah baik.

Sabun berfungsi untuk memindahkan kotoran dari permukaan

seperti kulit, lantai, atau kain. Kotoran biasanya merupakan campuran dari

bahan berlemak dan partikel padat. Lemak dapat berupa sabun yang

dihasilkan oleh kulit, dan bertindak sebagai pengikat kotoran yang baik,

misalnya terhadap debu (Parasuram, KS. 1995). Sabun mandi adalah

senyawa natrium dan kalium dengan asam lemak dari minyak nabati dan

atau lemak hewani berbentuk padat, lunak atau cair, berbusa digunakan

sebagai pembersih, dengan menambahkan zat pewangi dan bahan lainnya

yang tidak membahayakan kesehatan (BSN, 1994).

Reaksi kimia pada proses saponifikasi trigliserida dapat dilihat

pada gambar 2.3 dan proses netralisasi dapat dilihat pada gambar 2.4. Pada

umumnya metode pembuatan sabun dapat dibagi menjadi dua, ya itu

reaksi penyabunan (saponifikasi) dan reaksi netralisasi. Pada reaksi

saponifikasi, prinsipnya yaitu tersabunkannya asam lemak dengan alkali,

baik asam lemak yang terdapat dalam keadaan bebas atau asam lemak

yang terikat sebagai minyak atau lemak (gliserida) dengan cara minyak

dan lemak direaksikan dengan alkali menghasilkan sabun dan gliserin.

Pada reaksi netralisasi, sabun dihasilkan oleh reaksi asam lemak langsung

dengan alkali (Mitsui,1997).

14
Gambar 2.3. Proses Saponifikasi Sabun Cair

Gambar 2.4 Proses Saponifikasi Sabun cair

2.6 Studi Praformulasi Sabun Cair

2.6.1 Minyak Zaitun

Stuktur :

Nama Resmi : Minyak zaitun

Nama Lain : Oleum oliva Gomenoleo oil; olivae oleum raffinatum;

pure olive oil; olea europaea oil; oleum olivae.

Rumus Molekul :

Pemerian : Cairan, kuning pucat atau kuning kehijauan; bau lemah,

tidak tengik; rasa khas. Pada suhu rendah sebagian atau

seluruhnya

Kelarutan : Sukar larut dalam etanol (95%) P; larut dalam kloroform

P, dalam eter P dan dalam eter minyak tanah P

pH :-

Titik Lebur :-

Konsentrasi :-

15
Khasiat : Basis

Inkompabilitas :-

2.6.2 Minyak Jarak

Stuktur :-

Nama Resmi : Minyak jarak

Nama Lain : Oleum Ricini

Rumus Molekul : -

Pemerian : Cairan kental, transparan, kuning pucat atau hampir tidak

berwarna, bau lemah, bebas dari bau asing dan tengik;

rasa khas.

Kelarutan : Larut dalam etanol; dapat bercampur dengan etanol

mutlak, dengan asam asetat glasial, dengan kloroform dan

dengan air.

pH :-

Titik Lebur :-

Konsentrasi :-

Khasiat : Basis

Inkompabilitas :-

2.6.3 Minyak Kelapa

Stuktur :-

Nama Resmi : Minyak kelapa

Nama Lain : Aceite de coco; cocois oleum raffinatum; coconut butter;

copra oil; oleum cocois; Pureco 76; refined coconut oil.

Rumus Molekul : -

16
Pemerian : Cairan jernih, tidak berwarna, atau kuning Pucat, bau khas

tidak tengik

Kelarutan : Larut dalam 2 bagian etanol (95%) p, pada suhu 600C,

sangat mudah larut dalam kloroform P dan eter P

pH :-

Titik Lebur :-

Konsentrasi : 60-70%

Khasiat : Basis

Inkompabilitas : Minyak kelapa bereaksi dengan oksidator, asam dan basa.

Polietilena mudah tembus minyak kelapa.Telah

ditunjukkan bahwa peningkatan kekuatan yang diperlukan

untuk mengeluarkan minyak kelapa dari semprit plastik

adalah karena serapan minyak ke dalam pendorong karet;

ini mengakibatkan pembengkakan plunger karet dan

peningkatan resistensi terhadap gerakan menyusuri laras

syringe

2.6.4 KOH ( Kalium hidroksida )

Struktur : O

K H

Nama Resmi : Kalium Hidroksida

Nama Lain : Caustic potash; E525; kalii hydroxidum; kalium

hydroxydatum; potash lye; potassium hydrate.

Rumus Molekul : 56,11

17
Pemerian : Berupa kristal padat berwarna putih atau hampir putih,

higroskopik

Kelarutan : Sangat mudah larut dalam air (1 bagian dalam 0.9 bagia

air)

pH : 13,5

Titik lebur : 360°C

Konsentrasi :

Khasiat : Agen alkalizing

Inkompabilitas : Tidak kompatibel dengan senyawa yang mudah

mengalami hidrolisis atau oksidasi . Itu harus tidak

disimpan dalam kaca atau aluminium kontainer ,

dan akan bereaksi dengan asam , ester , dan eter ,

terutama dalam larutan air .

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup baik

(HOPE, 2009)

2.6.5 SLS (Sodium Lauryl Sulfate)

Stuktur :

Nama Resmi : Sodium Lauryl Sulfate

Nama Lain : Dodecyl alcohol hydrogen sulfate, sodium salt; dodecyl

sodium sulfate; dodecylsulfate sodium salt; Elfan 240;

lauryl sodium sulfate; lauryl sulfate, sodium salt;

18
monododecyl sodium sulfate; natrii laurilsulfas; sodium

dodecyl sulfate; sodium n-dodecyl sulfate; sodium

laurilsulfate; sodium monododecyl sulfate; sodium

monolauryl sulfate; SDS; SLS; sulfuric acid monododecyl

ester, sodium salt; Texapon K12P.

Rumus Molekul : 288,372

Pemerian : Serbuk atau hablur, putih atau kuning pucat, bau lemah

dan khas

Kelarutan : Sangat larut dalam air, larutan berkabut, larut sebagian

dalam etanol (95%) p

pH : 7,0-9,5

Titik Lebur : 206°C

Konsentrasi : >0.0025

Khasiat : Surfaktan

Inkompabilitas : Sodium lauryl sulfate bereaksi dengan surfaktan kationik,

menyebabkan hilangnya aktivitas bahkan dalam

konsentrasi terlalu rendah untuk menyebabkan

pengendapan. Tidak seperti sabun, itu kompatibel dengan

asam encer dan ion kalsium dan magnesium.

( HOPE, 2009 )

2.6.6 Asam Stearat

Stuktur :

Nama Resmi : Stearic Acid

19
Nama Lain : Acidum stearicum; cetylacetic acid; Crodacid; Cristal G;

Cristal S; Dervacid; E570; Edenor; Emersol; Extra AS;

Extra P; Extra S; Extra ST; 1-heptadecanecarboxylic acid;

Hystrene; Industrene; Kortacid 1895; Pearl Steric;

Pristerene; stereophanic acid; Tegostearic

Rumus Molekul : 284,48

Pemerian : Kristal Putih atau kuning berwarna, kristalin padat, atau

putih

Kelarutan :Mudah larut dalam benzene, karbon tetraklorida,

kloroform, dan eter, larut dalam etanol, heksan, dan

propilen glikol, praktis tidak larut dalam air

pH :-

Titik Lebur : 69,6 °C

Konsentrasi : 1-20%

Khasiat : Penetral basis sabun

Inkompabilitas :Stearic acid dapat dijumpai pada sebagian besar hidroksida

dan mungkin tidak sesuai dengan basa, reduktor, dan

oksidator

( HOPE, 2009 )

2.6.7 BHA (Butylated Hydroxytoluene)

Stuktur :

Nama Resmi : Butylated Hydroxytoluene

20
Nama Lain : Agidol; BHT; 2,6-bis(1,1-dimethylethyl)-4-methylphenol;

butylhydroxytoluene; butylhydroxytoluenum; Dalpac;

dibutylated hydroxytoluene; 2,6-di-tert-butyl-p-cresol; 3,5-

di-tert-butyl-4hydroxytoluene; E321; Embanox BHT;

Impruvol;IonolCP;NipanoxBHT;OHS28890;Sustane;Tenox

BHT;Topanol;Vianol

Rumus Molekul : 220,35

Pemerian : Kristal padat/ bubuk putih kekuningan/ kuning pucat

Kelarutan : Praktis tidak larut dalam air glicerin, propilen glikol,

larutan alkali hidroksida, sangat mudah larut dalam

aseton, benzen, etanol 95 %, dan mineral oil

pH :

Titik Lebur : 70°C

Konsentrasi : 0,02-0,5%

Khasiat : Antioksidan

Inkompabilitas : Butylated hydroxytoluene bersifat fenolik dan mengalami

reaksi karakteristik fenol. Ini tidak sesuai dengan agen

pengoksidasi kuat seperti peroksida dan permanganat.

Kontak dengan oksidator dapat menyebabkan pembakaran

spontan. Garam-garam besi menyebabkan perubahan warna

dengan hilangnya aktivitas. Pemanasan dengan jumlah

katalitik dapat menyebabkan perpecahan bersama-sama

dengan isobutena gas yang mudah terbakar

. ( HOPE, 2009 )

21
2.6.8 Aquadest

Nama resmi : Aquadestillata

Nama lain : Air suling, Aquadest

Rumus kimia : H2O

Berat molekul : 18,02

Pemerian : Cairan jernih, tidak berwarna, tidak berbau,

tidak mempunyai rasa.

Penyimpanan : Dalam wadah tertutup

(Depkes RI, 1979).

2.7 Evaluasi Sabun Cair


2.7.1 Uji Organoleptis
Uji organoleptis terdiri dari tekstur, bau, warna dari sabun cair

yang dibuat(SNI, 1996). Tujuan pengujian ini adalah untuk melihat apakah

ada perbedaan fisik yang signifikan pada sabun mandi cair dari variasi

CPO (Crude Palm Oil) dan KOH (Kalium Hidroksida).

2.7.2 Uji Hedonik


Uji Hedonik juga disebut dengan uji kesukaan, pada uji ini

dilakukan pengamatan kesukaan pengguna sabun cair terhadap bau dan

warna dari sabun cair yang dibuat.

2.7.3 Uji pH
Nilai pH menunjukkan derajat keasaman atau kebasaan suatu

bahan. pH sabun cair diukur dengan menggunakan pH meter. pH sabun

cair yang sesuai dengan SNI adalah 8-11. pH kulit normal atau pH

seimbang ialah 4,2-6,3. (Widyanstuti, 2013).

22
2.7.4 Uji Viskositas

Uji Viskositas sabun cair diukur dengan menggunakan Viscotester

VT-04E. Sampel uji ditempatka dalam wadah dengan nomor yang

disesuiakan dengan nomor pada rotor. Rotor yang digunakan disesuaikan

dengan batas viskositas yang dapat diukur. Rotor no. 1 memiliki redntang

pengukuran 3-150 dPa.s, Rotor no.3 memilki rentang pengukuran

viskositas 0,3-13 dP.s, viskositas langsung pada skala alat, viskositas yang

baik menurut SNI adalah (500-20.00 cp).

2.7.5 Uji Tinggi Busa

Sampel ditimbang sebanyak 1 g, dimasukkan ke dalam tabung

reaksi, kemudian ditambahkan akuades sampai 10 ml, dikocok dengan

membolak-balikkan tabung reaksi, lalu segera diukur tinggi busa yang

dihasilkan. Lalu, tabung didiamkan selama 5 menit, kemudian diukur lagi

tinggi busa yang dihasilkan setelah 5 menit.

𝑇𝑖𝑛𝑔𝑔𝑖 𝑏𝑢𝑠𝑎 𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟


𝑈𝑗𝑖 𝑏𝑢𝑠𝑎 = 𝑥 100
Tinggi busa awal

2.7.6 Uji bobot jenis

Penetapan bobot jenis menggunakan alat piknometer. Piknometer

kosong ditimbang dan dicatat bobotnya. Kemudian piknometer diisi air

dan ditimbang, lalu ke dalam piknometer yang sama dimasukkan sampel

sabun dan ditimbang. Rumus yang digunakan adalah:

𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠 =
Bobot air

23
2.7.7 Uji aktivitas Antibakteri dengan Metode Disc Diffusion

Masing-masing bakteri uji diinokulasikan pada media Mueller-

Hinton Agar (MHA). Cakram kertas ukuran 6 mm dicelupkan ke dalam

sampel sabun cair, kemudian diletakkan di atas permukaan media. Hal

tersebut juga dilakukan terhadap sabun cair sebagai kontrol positif dan juga

kontrol negatif yaitu basis sabun tanpa kandungan ekstrak. Sampel diinkubasi

pada suhu 35±2ºC selama 18-24 jam lalu diamati zona hambat yang

terbentuk, yang diinterpretasikan dengan melihat daerah bening di sekitar

cakram yang menunjukkan bahwa tidak adanya pertumbuhan bakteri.

24
BAB III
METODOLOGI PENELITIAN

3.1 Alat Penelitian


Alat-alat yang digunakan dalam penelitian adalah Viscotester VT-

04E, Kertas indikator universal, Gelas ukur, Kaca arloji, Batang pengaduk,

Pipet tetes, Erlenmeyer, Timbangan analitik, Labu takar, Cawan petri,

Inkubator, Autoklaf, Oven, Beker gelas, Rotary evaporator, Piknometer

uncalibrated 10 mL, Jarum ose.

3.2 Bahan Penelitian


Bahan-bahan yang digunakan dalam penelitian antara lain: Daun

Kalakai,, Minyak zaitun, Minyak Kelapa, Minyak jarak, Kalium

hidroksida (KOH), Carboksil metil celulosa (CMC), Asam stearate, Butyl

Hidroksi Anisol (BHA), SLS, Fenolftalein, etanol 96%, Nutrien Agar

(Oxoid), sabun detol, NaCl 0,9 %, HCl 0,1 N, aluminium foil, Bakteri

Staphylococcus aureus.

3.3 Tempat Penelitian

Penelitian ini dilakukan di laboratorium Universitas Tanjungpura

Pontianak.

3.4 Prosedur Kerja


3.4.1 Pengambilan Sampel
Sampel berupa daun kalakai diambil dari kebun di daerah

kabupaten melawi dikota nanga pinoh.

3.4.2 Penyiapan Sampel


Daun kalakai sebanyak 2 kilogram yang telah melalui tahap sortasi

basah kemudian dicuci bersih untuk menghilangkan kotoran yang melekat

25
setelah itu dirajang. Setelah dirajang, lakukan pengeringan hingga didapat

simplisia yang kering kemudian di sortasi kering. Sampel yang sudah

kering diambil sebanyak 100 gram dan digunting kemudian dimaserasi,

proses maserasi dilakukan dengan menggunakan pelarut etanol. Maserasi

dilakukan selama 5 hari, ganti pelarut 1x24 jam kemudian di remaserasi

dengan cairan penyari, disaring dan di evaporasi dengan menggunakan

vacum evaporator hingga didapat ekstrak daun kalakai yang kental yang

siap digunakan.

3.4.3 Rancangan Formula Sabun Cair


Adapun rancangan formula sabun cair dapat dilihat pada tabel 3.1
Tabel 3.1 Rancangan Formula Sabun Cair

Formula
Bahan Fungsi
A B

Ekstrak Daun kalakai 10,6% 10,6% Zat aktif


Minyak Zaitun 15% 7,5% Basis
Minyak Kelapa - 5% Basis
Minyak Jarak - 5% Basis
KOH 8% 2,75% Basis
CMC 0,5% 0,5% Pengental
SLS 0,5% 0,5% Surfaktan
Asam Stearat 15 ml 7,5% Penetral basis
sabun
BHA 0,5 % 0,5 % Antioksidan
Pengaroma rose 1% 1% Pengaroma
Aquades Ad 50 ml Ad 50 ml Pelarut

26
Pada penelitian ini dilakukan formulasi sabun cair dengan tiga kali

replikasi Tujuan replikasi adalah sebagai pembanding untuk memudahkan

pengolahan data, dan juga untuk mengetahui apakah data yang dihasilkan

bagus atau tidak.

3.4.4 Prosedur Pembuatan Sabun Cair

Ditimbang terlebih dahulu bahan sesuai dengan takaran yang

dianjurkan, kemudian dimasukkan minyak zaitun, minyak jarak atau

minyak kelapa ke dalam gelas beaker selanjutnya ditambahkan dengan

kalium hidroksida sebanyak sedikit demi sedikit sambil terus dipanaskan

pada suhu 50°C hingga mendapatkan sabun pasta, dan ditambahkan

kurang lebih 10 mL aquades kedalam sabun pasta, lalu dimasukkan

natrium karboksil metil selulosa. yang telah dikembangkan dalam aquades

panas, diaduk hingga homogen, diitambahkan asam stearat, diaduk hingga

homogen, kemudian ditambahkan sodium laurel sulfat, diiaduk hingga

homogen. Ditambahkan butyl hidroksi anisol, lalu diaduk hingga homogen

dan dimasukkan ekstrak daun kalakai, diaduk hingga homogenitambahkan

dengan aquades hingga volumenya 50 mL, dimasukkan ke dalam wadah

bersih yang telah disiapkan.

3.5 Evaluasi Sediaan Sabun Cair

3.5.1 Uji Organoleptis

Uji organoleptis dilakukan dengan melihat secara langsung warna,

bentuk dan bau sabun cair yang terbentuk(Depkes RI, 1995). Menurut

SNI, standar sabun cair yang ideal yaitu memiliki bentuk cair, serta bau

warna yang khas (SNI,1996).

27
3.5.2 Uji Hedonik

Uji hedonik juga disebut dengan uji kesukaan, pada uji ini

dilakukan pengamatan kesukaan pengguna sabun mandi cair terhadap

homogenitas, aroma, estetika warna dari sabun cair. Sabun cair yang

dibuat. Pengujian ini dilakukan terhadap 30 orang sukarelawan yang

merupakan orang yang mengerti tentang sediaan farmasi khususnya sabun

cair yaitu mahasiswa UNTAN profesi Apoteker angkatan IX.

3.5.3 Uji pH

Pemeriksaan pH diawali dengan kalibrasi alat pH meter dengan

buffer pH 7 dan buffer pH 10 (Sebab sampel yang diukur bersifat

alkalis).Diambil 1 gram sediaan yang akan diperiksa diencerkan dengan

air suling hingga 10 ml,pH meter dicelupkan kedalam larutan yang

diperiksa kemudian ditunggu hingga indikator pH meter stabil dan

menunjukkan nilai pH yang konstan,dan dicatat (SNI,1996). pH sabun cair

yang sesuai dengan SNI adalah 8-11. pH kulit normal atau pH seimbang

ialah 4,2-6,2 (Widyastuti, 2013).

3.5.4 Uji Viskositas

Viskositas sabun cair diukur dengan menggunakan viscometer VT-

04E. Sampel uji ditempatkan dalam wadah dengan nomor yang

disesuaikan dengan nomor pada rotor. Rotor yang digunakan disesuaikan

dengan batas viskositas yang dapat diukur. Rotor no. 1 memiliki rentang

pengukuran 3-150 dPas.s, Rotor no. 2 memiliki rentang pengukuran 100-

40000 dPa.s, Rotor no. 3 memiliki rentang pengukuran viskometer 0,3-13

dP.s, viskositas sediaan terlihat langsung pada skala alat.

28
3.5.5 Uji Tinggi Busa

Sampel ditimbang sebanyak 1 g, dimasukkan ke dalam tabung reaksi,

kemudian ditambahkan akuades sampai 10 ml, dikocok dengan membolak-

balikkan tabung reaksi, lalu segera diukur tinggi busa yang dihasilkan. Lalu,

tabung didiamkan selama 5 menit, kemudian diukur lagi tinggi busa yang

dihasilkan setelah 5 menit.

𝑇𝑖𝑛𝑔𝑔𝑖 𝑏𝑢𝑠𝑎 𝑎𝑘ℎ𝑖𝑟


𝑈𝑗𝑖 𝑏𝑢𝑠𝑎 = 𝑥 100
Tinggi busa awal

3.5.6 Uji Bobot Jenis

Penetapan bobot jenis menggunakan alat piknometer. Piknometer kosong

ditimbang dan dicatat bobotnya. Kemudian piknometer diisi air dan ditimbang,

lalu ke dalam piknometer yang sama dimasukkan sampel sabun dan ditimbang.

Rumus yang digunakan adalah:

𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡 𝑠𝑎𝑚𝑝𝑒𝑙
𝐵𝑜𝑏𝑜𝑡 𝑗𝑒𝑛𝑖𝑠 =
Bobot air

3.5.7 Uji aktivitas Antibakteri dengan Metode Disc Diffusion

Masing-masing bakteri uji diinokulasikan pada media Mueller- Hinton Agar

(MHA). Cakram kertas ukuran 6 mm dicelupkan ke dalam sampel sabun cair,

kemudian diletakkan di atas permukaan media. Hal tersebut juga dilakukan terhadap

sabun cair sebagai kontrol positif dan juga kontrol negatif yaitu basis sabun tanpa

kandungan ekstrak. Sampel diinkubasi pada suhu 35±2ºC selama 18-24 jam lalu

diamati zona hambat yang terbentuk, yang diinterpretasikan dengan melihat daerah

bening di sekitar cakram yang menunjukkan bahwa tidak adanya pertumbuhan

bakteri.

29
DAFTAR PUSTAKA

1. Badan Standarisasi Nasional Indonesia, 1994. Standar Mutu Sabun Mandi. SNI

06-3552-1994. Dewan Standar Nasional, Jakarta

2. C. Rowe, Raymond dkk. 2009. Handbook of phamaceutical Exepients Sixth

Edition. The American Pharmaceutical Association. Washington USA.

3. Dessy Maulidya Maharani, dkk, 2013, ‘’Studi Potensi Kalakai (Stenochlaena

palustris (BURM.F)BEDD), Sebagai Pangan Fungsional’’, Univeritas

Lambung Mangkurat Banjarbaru.

4. Jessica Ch. Kasenda, dkk, 2016, “Formulasi dan Pengujian Aktivitas

Antibakteri Sabun Cair Ekstrak Etanol Daun Ekor Kucing (Acalypha

hispida Burm.F ) Terhadap Pertumbuhan Bakteri Staphylococcus aureus ‘’

Program Studi Farmasi FMIPA UNSTRAT Manado, Vol 5 (3), 2302-2493.

5. Rafika Sari1,. dan Ade Ferdinan, 2017,’’ Pengujian Aktivitas Antibakteri

Sabun Cair dari Ekstrak Kulit Daun Lidah Buaya,’’ Fakultas Kedokteran

Universitas Tanjungpura, Pontianak, Vol 4 (3), 2407-2354.

6. Tina Rostinawati, dkk, 2018,’’ Aktivitas Antibakteri Ekstrak Etanol Daun

Kelakai (Stenochlaena palustris (Burm.F) Bedd) Terhadap Salmonella typhi

dan Staphylococcus aureus dengan Metode Difusi Agar CLSI M02-A11,’’

Fakultas FMIPA Universitas Garut, Vol 3 (1), 2442-9791.

30