Anda di halaman 1dari 100

FAKTOR-FAKTOR YANG BERHUBUNGAN DENGAN

PERILAKU MEROKOK PADA REMAJA LAKI-LAKI SMK 1-2


KARTIKA PADANG TAHUN 2018

SKRIPSI

Keperawatan Komunitas

OLEH:

SEPTI NARALITA SURYA


14121947

PROGRAM STUDI S1 ILMU KEPERAWATAN

STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG

2018
PERNYATAAN PERSETUJUAN

Skripsi yang berjudul “Faktor-faktor Yang Berhubungan Dengan

Perilaku Merokok Pada Remaja Laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun

2018” ini telah diperiksa dan disetujui untuk diseminarkan dihadapan Dewan Penguji

Skripsi Prodi S1 STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang.

Padang, Juli 2018

Pembimbing 1 Pembimbing II

Jasmarizal, S.Kp, MARS Ns. Guslinda, M.Kep, Sp.Kep.J


NIDN.1023025701 NIDN.1006087202

Prodi S1 Keperawatan
STIKes MERCUBAKTIJAYA PADANG
Ketua

Ns. Zulham Efendi, M.Kep


NIDN. 1018028301
PERSETUJUAN PENGUJI

Skripsi yang berjudul “Faktor-faktor Yang Berhubungan Dengan

Perilaku Merokok Pada Remaja Laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun

2018” ini telah diseminarkan, diperbaiki, dan disetujui oleh Dewan Penguji Skripsi

Studi S1 Keperawatan STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang.

Padang, Juli 2018

Tim Penguji

Moderator Notulen

H. Jasmarizal, S.Kp, MARS Ns. Guslinda, M.Kep, Sp.Kep.J


NIDN.1023025701 NIDN. 1006087202

Penguji I

Ns. Zulham Efendi, M.Kep


NIDN. 1018028301

Penguji II

Ns. Hidayatul Hasni, S.Kep


NIK. 104.201406.19890403
KATA PENGANTAR

Syukur Alhamdulillah peneliti ucapkan Kehadiran Allah SWT yang telah

memberikan rahmat, hidayah, serta karunia-Nya sehingga peneliti dapat

menyelesaikan skripsi keperawatan komunitas yang berjudul “Faktor-faktor Yang

Berhubungan Dengan Perilaku Merokok Pada Remaja Laki-laki SMK 1-2

Kartika Padang Tahun 2018” dengan baik. Shalawat dan salam peneliti mohonkan

kepada Allah SWT semoga disampaikan kepada Nabi Muhammad SAW yang telah

memberikan contoh dan suri tauladan bagi manusia untuk keselamatan di dunia dan

di akhirat.

Dalam pembuatan skripsi ini banyak hambatan yang dihadapi oleh peneliti,

namun berkat dorongan semua pihak, skripsi ini dapat diseleseikan. Dalam

menyeleseikan skripsi ini peneliti banyak mendapatkan masukan, bantuan,

dukungan, bimbingan, dan arahan dari berbagai pihak, untuk itu dengan segala

kerendahan hati dan penuh penghargaan peneliti mengucapkan terimakasih tak

terhingga kepada:

1. Bapak H. Jasmarizal,S.Kp,MARS sebagai ketua yayasan STIKes

MERCUBAKTIJAYA Padang dan sekaligus Pembimbing I skripsi yang telah

bersedia meluangkan waktu dan memberikan arahan serta masukan untuk

peneliti sehingga peneliti dapat menyeleseikan skripsi ini.

2. Ibu Ns. Guslinda, M.Kep, Sp.Kep.J selaku Pembimbing II skripsi yang telah

bersedia meluangkan waktu dan memberikan arahan serta masukan untuk

peneliti sehingga peneliti dapat menyelesaikan skripsi ini.


3. Bapak Ns. Zulham Efendi, M.Kep Ketua Prodi S1 Keperawatan STIKes

MERCUBAKTIJAYA Padang.

4. Ibu Hj. Elmiyasna K, SKp. MM Ketua STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang.

5. Bapak dan ibu dosen yang telah banyak memberikan ilmu yang sangat

bermanfaat kepada peneliti

6. Yang teristimewa ungkapan terimakasih yang sebesar-besarnyadan rasa hormat

yang tak terhingga peneliti sampaikan kepada Ibu, Ayah serta keluarga yang

telah memberikan kasih sayang, motivasi, dukungan dan semangat serta doa

yang tulus kepada peneliti dalam menuntut ilmu.

7. Teman-teman seperjuangan mahasiswa Prodi S1 Keperawatan STIKes

MERCUBAKTIJAYA Padang, khususnya kelas B terima kasih atas bantuan

dan kebersamaannya selama ini. Kepada Allah SWT, penulis mohon doa

semoga segala bantuan dan partisipasi dari berbagai pihak mendapat balasan

yang terlipat ganda. Amin Yarabbil„ Alamin.

“Tak ada gading yang tak retak”. Oleh karena itu penulis sangat terbuka

dalam menerima kritik dan saran yang membangun dari pembaca demi

kesempurnaan skripsi. Akhir kata penulis berharap semoga skripsi ini dapat

diterima dan bermanfaat bagi kita semua, khususnya bagi pemulis dan bagi

peneliti selanjutnya.

Padang, Juli 2018

Peneliti
DAFTAR ISI

PERNYATAAN PERSETUJUAN
KATA PENGANTAR ......................................................................................... i
DAFTAR ISI ....................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ............................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ........................................................................................... vi
DAFTAR LAMPIRAN ...................................................................................... vii
BAB I PENDAHULUAN
A. Latar Belakang ............................................................................................ 1
B. Rumusan Masalah....................................................................................... 11
C. TujuanPenelitian ......................................................................................... 11
D. ManfaatPenelitian ....................................................................................... 12
BAB II TINJAUAN PUSTAKA
A. Remaja ........................................................................................................ 13
1. PengertianRemaja ................................................................................. 13
2. Tahap-tahapperkembanganremajadan cirri-cirinya .............................. 14
3. Masalah-masalah yang timbulpadamasaremaja ................................... 17
B. PerilakuMerokokRemaja........................................................................... 18
1. Pengertianperilakumerokokremaja ....................................................... 18
2. Tahap-tahapperilakumerokok ............................................................... 19
3. Tipeperilakumerokok............................................................................ 20
4. Pengukuranperilaku .............................................................................. 21
5. Cara menilaiperilaku............................................................................. 22
C. Faktor- Faktor Yang Mempengaruhi Perilaku merokok remaja ................ 22
1. Predisposing factors .............................................................................. 23
a. Pengetahuan ..................................................................................... 23
b. Sikap ................................................................................................ 29
c. Kepercayaan ..................................................................................... 35
2. Enabling factors .................................................................................... 36
3. Reinforcing factors ............................................................................... 36
a. lingkungan sosial ............................................................................. 36
b. Orang tua ......................................................................................... 37
c. Teman Sebaya ................................................................................... 37
d. Media massa dalam pengaruh iklan ................................................ 38
D. DampakPerilakuMerokok ........................................................................... 43
1. Pengertianrokok .................................................................................... 43
2. Zat-zat yang terkandung dalam rokok ................................................. 44
3. Dampakrokokterhadapkesehatan .......................................................... 47
4. TipePerilakuMerokok ........................................................................... 49
BAB III KERANGKA PENELITIAN
A. Kerangka Teoritis ....................................................................................... 51
B. Kerangka Konsep ....................................................................................... 53
C. Hipotesa ...................................................................................................... 53
BAB IV METODE PENELITIAN
A. Design Penelitian ........................................................................................ 54
B. TempatdanWaktuPenelitian........................................................................ 54
C. Populasi dan Sampel ................................................................................... 54
D. VariabeldanDefinisi Operasional ............................................................... 57
E. InstrumenPenelitian .................................................................................... 58
F. Etika Penelitian ........................................................................................... 59
G. Jenis dan TeknikPengumpulan Data........................................................... 60
H. Alur Penelitian ........................................................................................... 62
I. TeknikPengolahan Data .............................................................................. 62
J. Analisa Data ............................................................................................... 63
BAB V HASIL PENELITIAN
A. Hasil Penelitian ........................................................................................... 65
B. Analisa univariat ......................................................................................... 65
C. Analisa bivariat ............................................................................................ 68
BAB VI PEMBAHASAN
A. Analisa univariat .......................................................................................... 71
B. Analisa univariat .......................................................................................... 78
BAB VII KESIMPULAN DAN SARAN
A. Kesimpulan .................................................................................................. 86
B. Saran ............................................................................................................ 87
DAFTAR PUSTAKA
LAMPIRAN
DAFTAR TABEL

Tabel 1 Definisi Operasional ........................................................................... 57

Tabel 5.1 Distribusi Frekuensi Perilaku Merokok Pada Remaja Laki-laki SMK 1-2

Kartika Padang Tahun 2018 ............................................................ 65

Tabel 5.2 Distribusi Frekuensi Pengaruh Pengetahuan Merokok Pada Remaja Laki-

laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018 ..................................... 66

Tabel 5.3 Distribusi Frekuensi Sikap Merokok Pada Remaja Laki-laki SMK 1-2

Kartika Padang Tahun 2018 ............................................................ 66

Tabel 5.4 Distribusi Frekuensi Media Massa Terhadap Iklan Merokok Pada Remaja

Laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018............................. 67

Tabel 5.5 Hubungan Faktor Pengetahuan terhadap Perilaku Merokok pada Remaja

Laki-lakiSMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018.............................. 68

Tabel 5.6 Hubungan Faktor Sikap Terhadap Perilaku Merokok pada Remaja Laki-

laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018 ..................................... 69

Tabel 5.7 Hubungan Antara Faktor Media Massa Terhadap Perilaku Merokok Pada

Remaja Laki-Laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018 .............. 70


DAFTAR GAMBAR

Gambar 3.1 Kerangka Teori ............................................................................. 52

Gambar 3.2 Kerangka Konsep ......................................................................... 53


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Jadwal Kegiatan Penelitian

Lampiran 2 : Permohonan Menjadi Responden

Lampiran 3 : Persetujuan Menjadi Responden

Lampiran 4 : Kuersioner Penelitian

Lampiran 5 : Master Tabel

Lampiran 6 : Surat Izin Penelitian Dari Kampus

Lampiran 7 : Surat Izin Dari Dinas Pendidikan

Lampiran 8 : Surat Balasan Dari Tempat Penenlitian

Lampiran 9 : Lembar Konsultasi


DAFTAR LAMPIRAN

Lampiran 1 : Jadwal Kegiatan Penelitian

Lampiran 2 : Surat Penelitan dari kampus

Lampiran 3 : Surat Balasan dari Tempat Penelitian

Lampiran 4 : Permohonan Menjadi Responden

Lampiran 5 : SuratPernyataanbersediaMenjadiCalonresponden

Lampiran 6 : Kisi-kisiKuesioner

Lampiran 7 : KuersionerPenelitian

Lampiran 8 : Master Tabel

Lampiran 9 : Dummy Tabel

Lampiran 10 : LembarKonsultasi
BAB I

PENDAHULUAN

A. Latar Belakang

Rokok merupakan hasil olahan tembakau yang terbungkus,

dihasilkan dari tanaman Nicotiana Tabacum, Nicotiana Rustica dan

spesies lainnya atau sintetisnya mengandung nikotin dan tar dengan atau

tanpa bahan tambahan (Heryani, 2014). Rokok adalah produk yang

berbahaya dengan zat adiktif yang menimbulkan ketergantungan karena

didalam rokok mengandung 4000 bahan kimia yang berbahaya 69

diantaranya merupakan zat karsinogenik yang dapat menyebabkan kanker

(M. Nadjib Bustam, 2015). Maka dapat disimpulkan bahwa rokok

merupakan benda beracun yang memberi efek santai dan sugesti merasa

lebih jantan. Dibalik kegunaan dan manfaat rokok yang secuil itu

terkandung bahaya yang sangat besar bagi orang yang merokok (Eka

Marianae, 2008).

Merokok merupakan salah satu bentuk perilaku yang ditemui dalam

kehidupan sehari-hari dan dapat dijumpai diberbagai tempat umum.

Meskipun sudah ada larangan untuk merokok di tempat umum, namun

perokok masih juga tidak menghiraukan larangan tersebut. Sekarang rokok

bukan saja dikonsumsi oleh orang dewasa tetapi rokok sudah dikenal oleh

kalangan remaja maupun anak-anak dan mulai untuk mencoba dan

mengkonsumsi rokok.
Lipperman-Kreda & Grube (2009) menemukan bahwa perilaku

merokok pada remaja sebagian besar merupakan hasil dari proses kognitif

bahwa mereka memiliki antisipasi terhadap konsekuensi terkait dengan

perilaku-perilaku mereka. Perilaku merokok menurut Levy (dalam

Nasution, 2007) adalah suatu aktivitas yang dilakukan oleh individu

berupa membakar atau menghisapnya sehingga dapat mengeluarkan asap

yang dapat terhirup oleh orang-orang disekitarnya. Laventhal dan Chearly

(dalam buku M. Nadjib Bustam, 2015) mengatakan ada empat tahap dalam

perilaku merokok, diantaranya yaitu: Tahapan Prepatory, tahapan

Innination, tahapan Becoming a Smoker, tahapan Mentaining of Smoking.

Poerwadarminta dalam Kemala (2007) mendefinisikan merokok

sebagai menghisap rokok, dan rokok didefinisikan sebagai gulungan

tembakau yang berbalut daun nipah atau kertas. Perilaku merokok dapat

kita lihat dalam kehidupan sehari-hari seperti di lingkungan rumah, tempat

kerja, maupun tempat-tempat umum yang hampir setiap saat dapat

dijumpai orang yang sedang merokok khususnya laki-laki dari kalangan

remaja hingga dewasa. Dalam detik health disebutkan bahwa prevalensi

perokok pada remaja saat ini sebesar 58,2 %. (Global Youth Tobacco

Survey (GYTS), 2014).

Masa remaja merupakan periode ketika indivdu menjadi matur

secara fisik maupun psikologis serta memperoleh identitas personal. Masa

remaja merupakan suatu periode transisi antara masa kanak-kanak dan

masa dewasa. Pada masa inilah umumnya dikenal sebagai masa penuh

energi, memiliki rasa ingin tahu yang besar, belum sepenuhnya memiliki
pertimbangan yang matang, mudah terpengaruh, nekat, pemberani, emosi

tinggi, selalu ingin mencoba dan tidak mau ketinggalan. Maka, pada masa

inilah mereka merupakan kelompok yang paling rawan berkaitan dengan

penyalahgunaan NAPZA salah satunya yaitu menghisap rokok ( Sumarlin,

2012).

Menurut sensus penduduk pada tahun 2010, jumlah remaja Indonesia

usia 10-24 tahun adalah sebesar 64 juta jiwa, artinya 27,6% dari total

penduduk Indonesia (237,6 juta). Sedangkan menurut profil kesehatan

Indonesia (2014) seseorang dikatakan remaja jika umurnya berada pada

rentang 10-18 tahun. Dapat disimpulkan bahwa seseorang dikatakan

remaja dalam rentang umur 10-19 tahun.

Masa remaja terdiri atas tiga sub fase yang jelas, yaitu: masa remaja

awal (usia 11-14 tahun), masa remaja pertengahan (usia 15-17 tahun) dan

masa remaja akhir (usia 18-20 tahun) (Wong, 2008). Masa remaja (usia

10-19 tahun) ini merupakan masa peralihan dari anak-anak ke masa

dewasa. Masa ini sering disebut dengan masa pubertas yang merupakan

masa transisi yang unik ditandai dengan berbagai perubahan fisik, emosi

dan psikis (Saroha Pinem: 2011).

Remaja juga melewati masa periode dalam pencarian identitas,

remaja cenderung meniru tingkah laku orang dewasa yang dianggap

menunjukkan kematangan dan kemapanan dalam hal identitas diri. Proses

identifikasi remaja terhadap orang dewasa, salah satunya adalah perilaku

merokok. Perilaku merokok pada remaja memiliki dampak negatif yang

akan membahayakan dirinya sendiri dibandingkan perokok dewasa pada


umumnya, karena perilaku merokok sejak remaja kini merupakan “celah”

yang dapat membawa individu pada bahaya yang lebih besar lagi seperti

narkoba, minuman keras ataupun hal lainnya. Banyak sebenarnya hal yang

melatar belakangi penyebab dari perilaku merokok pada usia remaja ini,

secara umum perilaku merokok remaja disebabkan oleh kurangnya

pengetahuan yang mendalam akan akibatnya. Sehingga banyak faktor-

faktor yang mendukung remaja untuk merokok, baik faktor internal

ataupun eksternal (Gondodiputro, 2007; Komalasari, 2008)

Perilaku merokok pada remaja dipengaruhi oleh dua faktor yaitu

faktor fisiologis dan faktor psikologis (psikososial). Tingginya persentase

penduduk Indonesia yang mempunyai perilaku merokok, kesehatan

menjadi salah satu faktor yang tidak bisa dihindarkan. Tercatat tidak

kurang dari 4000 zat kimia yang terkandung dalam sebatang rokok dan 60

zat diantaranya bersifat karsinogenik dan bersifat adiktif. Dilihat dari segi

kesehatan bahan-bahan yang terkandung dalam rokok akan memacu kerja

dari susunan saraf pusat dan saraf simpatis sehingga dapat mengakibatkan

tekanan darah meningkat dan detak jantung semakin cepat, dan dapat

menimbulkan berbagai penyakit, seperti kanker tenggorokan, penyakit

paru-paru hingga pada penyakit yang kronik (Gondodiputro, 2007;

Komalasari, 2008).

Menurut WHO, 80% perokok di dunia berdomisili di negara-negara

berkembang termasuk Indonesia yang terdapat 50 juta jiwa yang

membelanjakan uangnya untuk membeli rokok dengan persentase yang

paling tinggi di ASEAN. Data Badan Kesehatan Dunia (WHO)


memperlihatkan bahwa jumlah pecandu rokok di Indonesia semakin

meningkat. Dan Indonesia menduduki peringkat kedua di dunia dengan

data perokok sebesar 33% setelah Rusia dengan peringkat pertama yaitu

35% (WHO Report on the Global Tobacco Epidemic, 2011). Nikotin yang

terkandung dalam rokok digolongkan sebagai zat adiktif yang

peredarannya harus diawasi secara ketat dan produksi rokok yang kini juga

cenderung meningkat dari tahun ke tahun, misalnya produksi rokok pada

tahun 2011 mencapai 260 miliar batang dan menjadi 279 miliar batang

pada tahun 2012 (Majalah Tempo, 27 Mei-2 Juni 2013)

Global Youth Tobacco Survey (GYTS) (2014) menyatakan Indonesia

sebagai negara dengan angka perokok remaja tertinggi di dunia.

Berdasarkan data survey dari GYTS tahun 2014 dari total remaja yang

disurvei ditemukan 18,3% remaja penghisap rokok selama 30 hari terakhir.

Pada remaja yang disurvei tersebut didapatkan 33,9% remaja laki-laki dan

2,5% remaja perempuan.

Prevalensi perokok di Indonesia pada usia >15 tahun adalah kisaran

31% (Susenas, 2015) dan 36% (Riskesdas, 2013) hanya beda tipis dan

prevalensi perokok pada lelaki hingga 60-65 persen, sedangkan perempuan

1-2 persen (BPS. Susenas, 2015). Sebanyak 23 provinsi di Indonesia,

Sumatera Barat termasuk pada perokok tertinggi setelah jawa yaitu 21,9%,

sedangakan Jawa dengan prevalensi tertinggi di Indonesia adalah 22,6%,

serta Maluku dan papua berada posisi yang terendah dengan prevalensi

perokok sebanyak 17,8% (BPS. Susenas, 2015).


Dampak dari perilaku merokok pada remaja dapat mengganggu

kesehatan tubuh seperti gangguan pada sistem kardiovaskuler, sistem

pernafasan dan juga sistem reproduksi. Data yang berasal dari Surgeon

General (2014) menunjukkan bahwa sebesar 235 dari 100.000 penduduk

meninggal dengan gangguan sistem kardiovaskuler yang diakibatkan oleh

rokok. Selain itu, rokok dapat menyebabkan gangguan pada sistem

pernafasan diantaranya kanker paru, PPOK dan juga asma. Surgeon

General (2014) menyebutkan kematian akibat kanker paru yakni sebanyak

90% pria dan 80% wanita yang disebabkan oleh rokok. National Review of

Asma Death (2012) dalam Action on Smoking and Health (2015)

menunjukkan 25% kematian akibat asma juga disebabkan oleh rokok.

Sedangkan PPOK sekitar 80% kematian akibat PPOK juga disebabkan

oleh rokok.

Selain dampak merokok terhadap kesehatan fisik pada remaja,

perilaku merokok ini juga menimbulkan efek terhadap psikososial pada

remaja itu sendiri Oskamp dalam Nasution (2007) menyatakan bahwa

setelah mencoba merokok pertam, seorang individu menjadi ketagihan

dengan alasan-alasan seperti kebiasaan, menurunkan kecemasan, dan

mendapatkan penerimaan. Graham dalam Ogden (2000) menyatakan

bahwa efek dari perilaku merokok ini adalah dapat meghasilkan mood

yang positif dan dapat membantu individu dalam menghadapi masalah

yang sulit (Sulistyawan, 2012)

Adapun faktor – faktor yang mempengaruhi perilaku merokok yang

dikemukakan oleh Safarino dalam Nasution 2007), yaitu: faktor biologis,


faktor psikologis, faktor lingkungan sosial, faktor demografi, faktor sosial-

kultural, faktor sosial politik.

Menurut model teori dari L.Green yang dikutip oleh Notoadmodjo

(2007), faktor - faktor yang memepengaruhi perilaku merokok remaja

dibagi menjadi tiga, yaitu predisposing, enabling dan reinforcing factors.

Adapun yang termasuk predisposisi (predisposing factors) alasan remaja

merokok adalah pengetahuan, sikap terhadap perilaku merokok dan

kepercayaan. Faktor pendukung / pemungkin (enabling factors) yang

menjadi alasan remaja merokok adalah tersedianya sarana dan prasarana

untuk mendukung perilaku merokok, seperti adanya uang saku untuk

membeli rokok dan lain-lain. Terakhir, faktor pendorong (reinforcing

factors) dalam alasan remaja merokok adalah pengaruh lingkungan sosial

seperti orang tua, teman yang merokok dan media massa dalam pengaruh

iklan.

Pengetahuan adalah segala sesuatu yang ada dikepala kita. Kita dapat

mengetahui sesuatu berdasarkan pengalaman yang kita miliki. Selain

pengalaman, kita juga menjadi tahu karena kita diberitahu oleh orang lain,

dan pengetahuan merupakan suatu unsur yang sangat mempengaruhi

seseorang dalam bertindak atau berperilaku, pada Anak remaja yang

mayoritas berada pada rentang usia remaja, yang mana mereka berada

pada fase pubertas. Pada fase tersebut remaja mempunyai rasa ingin tahu

dan penasaran yang tinggi dan adanya keinginan untuk mencoba hal-hal

baru, tanpa mengenali dari suatu objek tersebut (Notoadmodjo, 2009).


Tidak hanya faktor yang telah dijabarkan di atas, salah satu faktor

lain yang juga mendukung perilaku anak remaja mengkonsumsi rokok

adalah faktor lingkungan sosial. Lingkungan sosial, menurut Purwanto

(2009) semua orang atau manusia lain yang mempengaruhi kita, baik

secara langsung atau pun tidak langsung.

Hal ini juga ditekankan oleh Setiadi, dkk (2011) yang dimaksud

lingkungan sosial adalah tempat atau suasana dimana sekelompok orang

merasa sebagai anggotanya, seperti lingkungan kerja, lingkungan RT,

lingkungan pendidikan, dan sebagainya. Menurut Sumiati, dkk (2009)

yang termasuk dalam lingkungan sosial adalah lingkungan keluarga,

lingkungan sekolah, lingkungan teman sebaya, dan lingkungan

masyarakat.

Adapun faktor lain adalah media massa sebagai alat komunikator

yang dapat digunakan dalam strategi pemasaran untuk memperkenalkan

rokok pada kalangan remaja. Strategi pemasaran yang dilakukan produsen

rokok di California adalah menempatkan rokok di deretan permen dan

memasang iklan yang menggunakan kartun. Promosi utama yang

dilakukan produsen rokok adalah dengan media massa (Wilkinso, Carey,

dkk, 2013)

Industri rokok melakukan branding agar produk mereka identik

dengan popularitas pada orang muda. Lima jenis media yang paling sering

digunakan untuk promosi rokok adalah billboard, iklan atau sposnsor

acara di televisi, iklan atau sponsor acara di radio, poster dan iklan di
koran atau wilayah (Wilkinso, Carey, dkk, 2013). Sehingga hal tersebut

mampu memberikan dukungan kepada remaja untuk berperilaku merokok.

Penelitian Mohamad Ali (2014), yang meneliti tentang pengetahuan,

sikan dan faktor psikologis berhubungan dengan perilaku merokok pada

pegawai poltekes kemenkes Jakarta III didapatkan ada hubungan

bermakna antara pengetahuan, sikap dan faktor psikologis berhubungan

dengan perilaku merokok.

Hasil Tarianna Ginting (2011) yang meneliti tentang pengaruh iklan

rokok di televisi terhadap perilaku merokok siswa SMP di SMP Swasta

Dharma Bakti Medan Tahun 2011, menunjukkan bahwa iklan rokok

berpengaruuh terhadap perilaku merokok siswa SMP di SMP Swasta

Dharma Bakti Medan.

Hasil penelitian Diky (2013) dkk. yang dilakukan terhadap siswa

kelas 3 SMKN 2 Kendal didapatkan adanya hubungan antara pengetahuan

siswa mengenai rokok dengan frekuensi merokok dan ada hubungan yang

signifikan antara lingkunga sosial dengan frekuensi sosial, serta ada

hubungan signifikan antara pengaruh iklan dengan frekuensi merokok.

Penelitian Andrian Liem (2014), yang meneliti tentang pengaruh

media massa, keluarga dan teman terhadap perilaku merokok remaja di

SMP di DI Yogyakarta adalah teman memiliki pengaruh paling kuat

terhadap perilaku merokok remaja DI Yogyakarta dibandingkan dengan

media massa dan keluarga.

Berdasarkan survey awal yang dilakukan di SMK 1-2 Kartika

Padang, 29 Desember 2017 didapatkan seluruh jumlah siswa laki-laki di


sekolah tersebut adalah 127 orang, saat dilakukan wawancara pada 10

orang siswa laki-laki di SMK 1-2 Kartika Padang 6 diantaranya merokok,

dan alasan yang mereka kemukakan kenapa mereka merokok diantaranya

yaitu 2 orang siswa ingin coba-coba, 1 orang siswa ikutan teman, 2 orang

siswa biar dibilang keren seperti yang ada di iklan-iklan, dan 1 orang siswa

penasaran dengan rasanya.

Berdasarkan hal diatas peneliti tertarik untuk melakukan penelitian

tentang bagaimana hubungan perilaku merokok dengan pengetahuan,

sikap dan media massa pada remaja laki-laki di SMK 1-2 Kartika Padang.

B. Rumusan Masalah

Berdasarkan uraian latar belakang di atas, maka penulis

merumuskan masalah “Bagaimana hubungan antara faktor-faktor dengan

perilaku merokok pada remaja laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun

C. Tujuan Penelitian

1. Tujuan Umum

Untuk mengetahui adanya faktor-faktor yang berhubungan dengan

perilaku merokok pada remaja laki- laki SMK 1-2 Kartika Padang

2. Tujuan Khusus

a. Diketahui distribusi frekuensi perilaku merokok pada remaja

SMK 1-2 Kartika Padang

b. Diketahui distribusi frekuensi pengetahuan siswa tentang merokok

di SMK 1-2 Kartika Padang


c. Diketahui distribusi frekuensi sikap siswa tentang merokok di

SMK 1-2 Kartika Padang

d. Diketahui distribusi frekuensi media massa dalam pengaruh iklan

siswa tentang merokok di SMK 1-2 Kartika Padang

e. Diketahui hubungan pengetahuan dengan perilaku merokok pada

remaja SMK 1-2 Kartika Padang

f. Diketahui hubungan sikap dengan perilaku merokok pada remaja

SMK 1-2 Kartika Padang

g. Diketahui hubungan media massa dalam pengaruh iklan dengan

perilaku merokok pada remaja SMK 1-2 Kartika Padang

D. Manfaat Penelitian

1. Bagi Pemerintah

Dapat menjadi arsip tentan faktor-faktor yang berhubungan dengan

perilaku merokok pada remaja.

2. Bagi Program Studi S1 Keperawatan STIKes MERCUBAKTIJAYA

PADANG

Dapat dijadikan bahan referensi dan kepustakaan dalam penelitian

tentang faktor-faktor yang berhubungan dengan perilaku merokok pada

remaja SMK 1-2 Kartika Padang.

3. Bagi Penelitian Lain

Dapat digunakan sebagai bahan masukan sehingga penelitian tentang

faktor-faktor yang berhubungan dengan perilaku merokok pada remaja


dan dapat dilanjutkan dan dikembangkan dengan metode yang

berbeda.

4. Bagi Institusi Sekolah

Dapat memberikan informasi bagi siswa/i faktor-faktor apa saja yang

berhubungan dengan perilaku merokok pada remaja laki-laki pada

remaja SMK 1-2 Kartika Padang


BAB II

TINJAUAN PUSTAKA

A. Perilaku Remaja

1. Pengertian Remaja

Masa remaja merupakan periode ketika indivdu menjadi matur

secara fisik maupun psikologis serta memperoleh identitas personal.

Masa remaja merupakan suatu periode transisi antara masa kanak-

kanak dan masa dewasa. Masa remaja terdiri atas tiga subfase yang

jelas, yaitu: masa remaja awal (usia 11-14 tahun), masa remaja

pertengahan (usia 15-17 tahun) dan masa remaja akhir (usia 18-20

tahun) (Wong, 2008).

Masa remaja (usia 10-19 tahun) merupakan masa peralihan dari

anak-anak ke masa dewasa. Masa ini sering disebut dengan masa

pubertas yang merupakan masa transisi yang unik ditandai dengan

berbagai perubahan fisik, emosi dan psikis (Saroha Pinem: 2011).

Masa remaja dimulai saat timbulnya perubahan-perubahan yang

berkaitan dengan tanda-tanda kematangan fisik, khususnya

kematangan secara seksual. Masa ini akan berakhir bersamaan dengan

berakhirnya pertumbuhan dari perubahan-perubahan itu. (Siahaan,

2015).

Masa remaja merupakan masa peralihan dari masa kanak-kanak

ke dewasa.masa ini sering disebut dengan masa pubertas. Namun


demikian, menurut beberapa ahli selain istilah pubertas digunakan juga

istilah adolesen (dalam bahasa inggris adolencence). Para ahli

merumuskan bahwa istilah pubertas digunakan untuk menyatakan

perubahan biologis baik bentuk maupun fisiologis yang terjadi dengan

cepat dari masa anak-anak ke masa dewasa, terutama perubahan pada

alat reproduksi. Sedangkan istilah adolenses lebih ditekankan pada

perubahan psikososial atau kematangan yang menyertai pubertas

(Soetjiningsih, 2012).

Menurut WHO 1955 yang dikatakan usia remaja adalah antara

10-18 tahun. Tetapi berdasarkan penggolongan umur, masa remaja

terbagi atas: masa remaja awal (10-13 tahun), masa remaja tengah (14-

16 tahun), masa remaja akhir (17-19 tahun) (Poltekes Depkes: 2010).

2. Tahap-tahap Perkembangan Remaja Dan Ciri-cirinya

Menurut Siahaan, (2015) Pada umumnya perkembangan dunia

remaja dibagi ke dalam tiga tahap, yaitu: Remaja Awal, Remaja

Madya, dan Remaja Akhir. Adapun ciri-ciri setiap tahap itu adalah

sebagai berikut:

a. Remaja Awal

Remaja awal yang juga disebut sebagai praremaja berkisar

antara 12-15 tahun, pada masa ini, ciri yang paling jelas terlihat

adalah perubahan fisik yang terjadi dengan begitu pesat. Hal ini

dapat dilihat dari pertambahan tinggi tubuh mereka yang terjadi

dengan begitu cepat. Demikian juga dengan alat-alat seksual


mereka yang semakin matang. Ini merupakan persiapan secara fisik

menuju masa dewasa.

Pada masa ini juga si remaja sudah mulai mengembangkan

pikiran baru, dimana mereka sudah memiliki kemampuan untuk

mengerti hal-hal abstrak secara sempurna. Remaja dalam tahap ini

hanya akan mau diajak bicara kalau yang dibicarakan itu masuk

akal dalam pemikiran mereka. Itulah sebabnya, orang tua harus

bersikap logis dengan anak remajanya. Sering terjadi pertengkaran

antara orangtua dan anak remajanya karena orangtua tidak bisa

memberikan jawaban seperti yang diharapkan remaja.

b. Remaja Madya

Usia pada tahap ini berkisar antara 15-18 tahun. Ciri yang

terdapat pada tahap ini adalah remaja yang berusaha untuk

menemukan diri dalam interaksi di lingkungan teman-teman

sebaya dan masyarakat. Ia sangat senang apabila banyak teman

yang menyukainya. Dengan demikian, si remaja berusaha untuk

diterima oleh teman-temannya. Ini bisa berakibat kepada hubungan

yang mulai renggang dengan keluarga karena si remaja “sedang

melepaskan diri dari ikatan orangtua dan memilih generasinya

sendiri. Pada masa ini juga peran orangtua tetap dibutuhkan agar

ketika ada masalah yang dihadapi oleh remaja dalam usaha untuk

diterima oleh teman-temannya, orangtua memberi dukungan agar

anaknya tidak bermasalah. Karena tidak tertutup kemungkinan si

remaja mendapatkan penolakan dari teman-temannya.


Masa ini juga ditandai dengan rasa kebingungan bagi para

remaja. Hal ini timbul karena mereka sering tidak tahu harus

memilih yang mana di antara pilihan yang ada. Inilah yang sering

kali membuat mereka tidak memiliki pendirian teguh dalam

mengambil suatu keputusan.

Ciri-ciri lain tahap remaja madya ini terlihat dari sikap

mereka yang mulai berani mendekati lawan jenis. Pada masa ini

para remaja sudah tidak malu-malu lagi untuk menghubungkan diri

dengan teman lawan jenis.Mereka masuk dalam dunia pacaran. Ini

semua terjadi karena organ-organ seks mereka sudah matang.

c. Remaja Akhir

Tahap ini berkisar antara usia 18-21 tahun. Pada masa ini

remaja mulai memisahkan diri dari kelompok dan berusaha

membentuk tembok pemisah antara dirinya dan masyarakat umum.

Perasaan mereka sudah mulai tenang dalam menghadapi masalah.

Mereka sudah mulai menempatkan diri dalam lingkungan orang

dewasa mereka akan mencoba lebih menekankan kenyataan dari

pada khayalan mereka.

Para remaja masa ini sudah memiliki fungsi intelek yang

semakin mantap. Mereka sudah lebih memikirkan mengenai

realitas yang ada dalam keberadaan hidup mereka sendiri. Dalam

hal ini sifat kreativitas yang mereka miliki sekarang dituangkan ke

dalam bentuk kegiatan-kegiatan yang ada di sekolah maupun yang


ada pada perkumpulan-perkumpulan di sekitar lingkungan masing-

masing.

3. Masalah-masalah Yang Timbul Pada Masa Remaja

Banyak masalah yang ditimbulkan oleh para remaja sekarang

sudah menuju kepada hal-hal yang sangat mengkhawatirkan. Para

remaja masa kini menghadapi masalah yang tidak ada pada generasi

sebelumnya, antara lain: kecanduan narkotika, kehamilan diluar nikah,

penguguran kandungan, serta penyakit kelamin. Semua masalah yang

diungkapkan tersebut adalah masalah yang berkaitan dan berakibat

pada diri sendiri (Siahaan, 2015)

Menurut Siahaan (2015) masalah yang ditimbulkan oleh para

remaja sering dikenal sebagai kenakalan remaja. Kenakalan remaja ini

dapat dibagi ke dalam empat kelompok, yaitu:

a. Pertama, kenakalan yang menimbulkan korban fisik kepada orang

lain, seperti: perkelahian, pemerkosaan, perampokan,

pembunuhan.

b. Kedua, kenakalan yang menimbulkan korban materi, seperti:

pengrusakan, pencurian, pencopetan, dan pemerasan.

c. Ketiga, kenakalan sosial yang tidak menimbulkan korban di pihak

lain, seperti: pelacuran, penyalahgunaan obat, merokok, hubungan

seks sebelum nikah.

d. Keempat, kenakalan yang melawan status, misalnya mengingkari

status sebagai pelajar dengan cara membolos.


B. Perilaku Merokok Remaja

1. Pengertian Perilaku Merokok Remaja

Perilaku manusia adalah semua tindakan atau aktivitas dari

manusia itu sendiri yang mempunyai bentangan kegiatan yang sangat

luas, baik yang diamati langsung maupun tidak langsung. Aktivitas

yang dapat diamati langsung antara lain: berjalan, berbicara, bekerja

menulis, membaca, dan seterusnya. Sedangkan aktivitas yang tidak

dapat diamati langsung antara lain seperti: berfikir, berfantasi, bersikap

dan sebagainya (Notoadmodjo, 2012)

Merokok merupakan sebuah kebiasaan yang dapat memberikan

kenikmatan bagi si perokok, namun di lain pihak dapat menimbulkan

dampak buruk baik bagi si perokok itu sendiri maupun orang-orang di

sekitarnya. Pada awalnya kebanyakan orang mengisap tembakau

dengan menggunakan pipa. Masyarakat Timur (Estern Societies)

menggunakan air untuk mengurangi asap tembakau sebelum

diinhalasi. Tembakau yang dikunyah (chewing tobacco) merupakan

salah satu cara konsumsi yang jarang dilakukan. Pada tahun 1840-an

barulah dikenal rokok, tetapi belum mempunyai dampak dalam

pemasaran tembakau.

Mendekati tahun 1881 baru terjadi produksi rokok secara besar-

besaran dengan bantuan mesin. Melalui media seperti reklame, rokok

menjadi terkenal dan pada tahun 1920 sudah tersebar ke seluruh dunia.

Pada beberapa dekade sebelum tahun 1960-an muncul bukti-bukti kuat


bahwa penggunaan tembakau berhubungan dengan beberapa penyakit.

(Soetjiningsih, 2007).

Menurut Sitepoe (2008) perilaku merokok adalah sesuatu yang

dilakukan seseorang berupa membakar tembakau yang kemudian

dihisap asapnya, baik menggunakan rokok maupun menggunakan

pipa. Lipperman-Kreda & Grube (2009) menemukan bahwa perilaku

merokok pada remaja sebagian besar merupakan hasil dari proses

kognitif bahwa mereka memiliki antisipasi terhadap konsekuensi

terkait dengan perilaku-perilaku mereka.

Perilaku merokok menurut Levy (dalam Nasution, 2007) adalah

suatu aktivitas yang dilakukan oleh individu berupa membakar atau

menghisapnya sehingga dapat mengeluarkan asap yang dapat terhirup

oleh orang-orang disekitarnya. Poerwadarminta dalam Kemala (2007)

mendefinisikan merokok sebagai menghisap rokok, dan rokok

didefinisikan sebagai gulungan tembakau yang berbalut daun nipah

atau kertas.

2. Tahap-tahap Perilaku Merokok

Menurut Leventhal & Clearly dalm M. Nadjib Bustam (2015)

terdapat empat tahap dalam perilaku merokok sehingga menjadi

perokok, yaitu:

a. Tahap preparatory

Yaitu seseorang mendapat gambaran yang menyenangkan

mengenai merokok dengan cara mendengar, melihat atau dari hasil

bacaan. Hal-hal ini menimbulkan minat untuk merokok.


b. Tahap initiation

Tahap perintisan merokok yaitu tahap apakah seseorang akan

meneruskan atau tidak melanjutkan terhadap perilaku merokok.

c. Tahap becoming a smoker

Apabila seseorang telah mengkonsumsi rokok sebanyak empat

batang per hari makan memiliki kecenderungan menjadi perokok.

d. Tahap maintenance of smoking

Tahap ini apabila merokok sudah menjadi salah satu bagian dari

cara pengaturan diri (self regulating). Merokok dilakukan untuk

memperoleh efek fisiologis yang menyenangkan.

3. Tipe Perilaku Merokok

Menurut Silvan Tomskins dalam al Bachri (Poltekes Depkes

Jakarta 1, 2012), berdasarkan management off affect theory, ada

empat tipe perilaku merokok yaitu sebagai berikut:

a. Tipe perokok yang dipengaruhi oleh perasaan positif

Dengan merokok, seseorang merasakan penambahan perasaan

yang positif. Ditambahkan, ada 3 sub tipe, yakni 1) merokok

hanya untuk menambah atau meningkatkan kenikmatan yang

sudah didapat, misalnya merokok setelah minum kopi atau

makan, 2) kenikmatan yang diperoleh dengan memegang rokok,

dan 3) merokok dilakukan hanya sekedarnya untuk

menyenangkan perasaan.
b. Perilaku rokok yang dipengaruhi oleh perasaan negatif

Banyak orang yang menggunakan rokok untuk mengurangi

perasaan negatif. Misalnya bila ia marah, emosi, gelisah, rokok

dianggap sebagai penyelamat. Mereka menggunakan rokok bila

perasaan tidak enak terjadi sehingga terhindar dari perasaan yang

lebih tidak enak lagi.

c. Perilaku merokok yang adiktif

Mereka yang sudah adiksi, akan menambah dosis rokok yang

digunakan setiap saat setelah efek dari rokok yang dihisapnya

berkurang. Mereka umumnya akan pergi keluar rumah untuk

membeli rokok, walau tengah malam sekalipun, Karena ia

khawatir kalau rokok tidak tersedia saat ia menginginkannya.

d. Perilaku merokok yang sudah menjadi kebiasaan

Mereka menggunakan rokok sama sekali merupakan suatu

perilaku yang sudah bersifat otomatis, seringkali tanpa dipikirkan

dan tanpa disadari ia menghidupkan api rokoknya bila rokok

terdahulu telah benar-benar habis.

4. Pengukuran Perilaku

Menurut Notoadmodjo (2010) pengukuran atau cara mengamati

perilaku dapat dilakukan dengan melalui dua cara, yakni:

1) Secara langsung

Dengan pengamatan (observasi) yaitu peneliti langsung

mengamati atau mengobservasi tindakan dari subyek yang diteliti.


2) Secara tidak langsung

Dengan menggunakan metode mengingat kembali (recall).

Metode ini dilakukan melalui pertanyaan-pertanyaan terhadap

subyek tentang apa yang telah dilakukan berhubungan dengan

obyek tertentu.

5. Cara menilai perilaku

Cara menilai prilaku dapat dilakukan melalui checklist pada

kuesioner. Check list berisi daftar variabel yang akan dikumpulkan

datanya. Kuesioner berisi beberapa pertanyaan mengenai tindakan

yang terkait dan responden diberikan pilihan “ya=1”atau“tidak=0”

(Arikunto, 2010).

C. Faktor-faktor Yang Mempengaruhi Perilaku Merokok Remaja

Banyak faktor yang mempengaruhi semakin banyaknya remaja yang

merokok. Pengetahuan dan sikap yang buruk akan bahaya rokok,

disamping pengaruh teman dan adanya contoh dari orang dewasa dapat

menyebabkan meningkatnya kejadian merokok pada remaja. Secara umum

menurut Kurt Lewin, perilaku merokok merupakan fungsi dari lingkungan

dan individu. Artinya, perilaku merokok selain disebabkan faktor-faktor

dari dalam diri, juga disebabkan faktor lingkungan. Faktor dari dalam

remaja dapat dilihat dari kajian perkembangan remaja (Diah Wijayanti

Sutha. Jurnal, 2016).


Menurut model teori dari L.Green yang dikutip oleh Notoadmodjo

(2003), faktor-faktor yang memepengaruhi perilaku merokok remaja

dibagi menjadi tiga, yaitu:

1. Faktor pencetus (Predisposing factors)

a. Pengetahuan

1) Pengertian Pengetahuan

Pengetahuan adalah segala sesuatu yang ada dikepala kita.

Kita dapat mengetahui sesuatu berdasarkan pengalaman yang

kita miliki. Selain pengalaman, kita juga menjadi tahu

karena kita diberitahu oleh orang lain. Pengetahuan juga

didapatkan dari tradisi (Prasetyo, 2007).

Pengetahuan merupakan hasil “Tahu“ dan ini terjadi

setelah orang melakukan pengindraan terhadap suatu objek

tertentu. Pengindraan terjadi melalui panca indra manusia

yakni: penglihatan, pendengaran, penciuman, rasa dan raba.

Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh melalui mata

dan telinga (Notoatmodjo, 2010).

2) Cara Mendapatkan Pengetahuan

Dari berbagai macam cara yang telah digunakan untuk

memperoleh kebenaran pengetahuan sepanjang sejarah, dapat

dikelompokkan menjadi dua, yakni:

a. Cara Tradisional Untuk Memperoleh Pengetahuan. Cara-

cara penemuan pengetahuan pada periode ini dilakukan

sebelum ditemukan metode ilmiah, yang meliputi :


1) Cara Coba Salah (Trial Dan Error) Cara coba-coba ini

dilakukan dengan menggunakan kemungkinan

tersebut tidak berhasil, dicoba kemungkinan yang lain.

Apabila tidak berhasil, maka akan dicoba

kemungkinan yang lain lagi sampai didapatkan hasil

mencapai kebenaran.

2) Cara Kekuasaan atau Otoritas

Di mana pengetahuan diperoleh berdasarkan pada

otoritas atau kekuasaan baik tradisi, otoritas

pemerintahan, otoritas pemimpin agama, maupun

ahli ilmu pengetahuan.

3) Berdasarkan Pengalaman Pribadi

Hal ini dilakukan dengan cara mengulang kembali

pengalaman yang diperoleh dalam memecahkan

permasalahan yang dihadapi pada masa yang lalu.

Apabila dengan cara yang digunakan tersebut orang

dapat memecahkan masalah yang sama, orang dapat

pula menggunakan cara tersebut.

4) Melalui Jalan Pikiran

Dari sini manusia mampu menggunakan penalarannya

dalam memperoleh pengetahuannya. Dengan kata

lain, dalam memperoleh kebenaran pengetahuan,

manusia telah menggunakan jalan fikirannya.


b. Cara Modern dalam Memperoleh Pengetahuan

Cara baru atau modern dalam memperoleh pengetahuan

pada dewasa ini lebih sistematis, logis, dan ilmiah. Cara

ini disebut metode penelitian ilmiah (Notoatmodjo, 2010).

3) Tingkat Pengetahuan

Dari pengalaman dan penelitian, ternyata perilaku yang

didasari oleh pengetahuan akan lebih baik dibandingkan

perilaku yang tidak didasari oleh pengetahuan karena didasari

oleh kesadaran, rasa tertarik, dan adanya pertimbangan dan

sikap positif. Tingkatan pengetahuan terdiri atas 6 tingkat

yaitu:

a. Tahu (Know)

Tahu diartikan sebagai mengingat suatu materi yang

telah dipelajari sebelumnya. Termasuk didalamnya adalah

mengingat kembali (Recall) terhadap suatu yang khusus

dari seluruh bahan yang dipelajari atau rangsangan yang

telah diterima. Oleh karena itu, “Tahu“ merupakan tingkat

pengetahuan yang paling rendah gunanya untuk mengukur

bahwa orang tahu yang dipelajari seperti: menyebutkan,

menguraikan, mendefenisikan, menyatakan, dan

sebagainya.
b. Memahami (Comprehension)

Memahami diartikan sebagai suatu kemampuan secara

benar tentang objek yang diketahui, dapat menjelaskan

materi tersebut dengan benar.

c. Aplikasi (Application)

Aplikasi diartikan sebagai kemampuan untuk

menggunakan materi yang dipelajari pada situasi atau

kondisi nyata.

d. Analisis (Analysis)

Analisis adalah suatu kemampuan untuk menjabarkan

materi atau suatu objek ke dalam komponen-komponen,

tetapi masih di dalam suatu struktur organisasi tetapi masih

ada kaitannya satu sama lain.

e. Sintesis (Syntesis)

Sintesis menunjukkan suatu kemampuan untuk

meletakkan atau menghubungkan bagian-bagian di dalam

suatu bentuk keseluruhan yang baru.

f. Evaluasi (Evaluation)

Evaluasi berkaitan dengan kemampuan untuk

melakukan penelitian terhadap suatu materi atau objek.

Penilaian ini berdasarkan suatu kriteria yang ditentukan

sendiri atau menggunakan kriteria-kriteria yang ada

(Notoatmodjo, 2012).
4) Pengetahuan terhadap perilaku merokok

Pengetahuan tentang rokok adalah suatu informasi yang

dimiliki oleh seseorang tentang zat-zat yang dikandung pada

rokok, penyakit yang disebabkan oleh perilaku merokok dan

pengetahuan umum seputar rokok seperti akibat rokok pada

wanita hamil, remaja dan orang dewasa serta perokok pasif,

prevalensi jumlah perokok remaja di Negara-negara

berkembang, aturan periklanan rokok dan hari bebas rokok se

dunia.

Ketika rokok dihisap, nikotin yang terkandung dalam

rokok akan diserap oleh paru-paru dan dibawa dengan cepat ke

dalam aliran darah, dimana ia berputar di seluruh otak,

kenyataannya, nikotin mencapai otak dalam waktu 10 detik

setelah seseorang menghisap rokok. Segera setelah terpapar

nikotin, terjadi suatu efek sebagai bagian dari stimulasi obat

terhadap kelenjar adrenalin dan mengakibatkan pengeluaran

adrenalin. Adrenalin menstimulasi dan menyebabkan pelepasan

glukosa, peningkatan tekanan darah, pernapasan dan detak

jantung. Hal tersebut diatas hanyalah merupakan salah satu

efek yang ditimbulkan oleh rokok. Selain itu juga terdapat

efek-efek lain dari perilaku merokok yang membahayakan

kesehatan, diantaranya yaitu; penyakit kardiovaskuler, penyakit

paru, kanker kulit, mulut dan kerngkongan, mengancam

kehamilan, dsb (Dewi, 2014).


5) Pengukuran pengetahuan

Pengukuran pengetahuan dilakukan dengan wawancara

atau angket yang menanyakan tentang isi materi yang ingin

diukur dari subjek penelitian atau responden kedalam

pengetahuan yang ingin kita ukur sampai tingkat memahami.

Kemudian diolah dengan komputer dan dikategorikan tinggi,

sedang, dan rendah. (Notoadmodjo, 2007)

Oleh karena itu pengukuran pengetahuan dapat

dilakukan dengan memberikan seperangkat alat tes /

kuesioner tentang object pengetahuan yang mau diukur,

selanjutnya dilakukan penilaian dimana setiap jawaban

benar dari masing-masing pertanyaan diberi nilai 1 dan jika

salah diberi nilai 0. Penilaian dilakukan dengan cara

membandingkan jumlah skor jawaban dengan skor yang

diharapkan (tertinggi) kemudian dikalikan 100% dan hasilnya

berupa prosentase (Sudijono, 2010).

Riyanto (2013) menjelaskan tingkat pengetahuan secara

umum dibagi atas tiga bagian:

i) Tinggi

Pengetahuan tinggi diartikan apabila individu sudah mampu

mengetahui, memahami, mengaplikasikan, menganalisa

dan menghubungkan antara suatu materi dengan materi

lainnya (sintesis) serta kemampuan untuk melakukan


penelitian terhadap suatu objek (evaluasi). Pengetahuan

dikatakan tinggi apabila nilanya: 76%-100%

ii) Sedang

Pengetahuan sedang diartikan apabila individu kurang

mampu untuk mengetahui, memahami, mengaplikasikan,

menganalisa dan menghubungkan antara suatu materi

dengan materi lainnya (sintesis) serta kemampuan untuk

melakukan penelitian terhadap suatu objek (evaluasi).

Pengetahuan dikatakan sedang apabila nilanya: 60%-75%.

iii) Rendah

Pengetahuan rendah diartikan apabila individu kurang

mampu untuk mengetahui, memahami, mengaplikasikan,

mengevaluasi dan menghubungkan antara suatu materi atau

objek. Pengetahuan dikatakan rendah apabila nilanya:

>60%.

b. Sikap

1) Pengertian Sikap

Menurut Azwar (2012) sikap adalah suatu bentuk evaluasi

atau reaksi perasaan. Sikap seseorang terhadap suatu objek

adalah perasaan mendukung atau memihak (favorable) maupun

perasaan tidak mendukung atau tidak memihak (unfavorable)

pada objek tersebut. Wawan dan Dewi (2011) mengartikan

sikap (attitude) merupakan konsep paling penting dalam


psikologi sosial yang membahas unsur sikap baik individu

maupun kelompok.

Sikap adalah perasaan pikiran, dan kecenderungan

seseorang yang kurang lebih bersifat permanen mengenai

aspek-aspek tertentu dalam lingkunganya. Sikap merupakan

kecondongan evaluatif terhadap suatu stimulus atau objek yang

berdampak pada bagaimana seorang berhadapan dengan objek

tersebut. Ini berarti sikap menunjukan kesetujuan atau

ketidaksetujuan, suka atau tidak suka seseorang terhadap

sesuatu (Mubarak,2012). Notoatmodjo (2007) mengartikan

sikap merupakan reaksi atau respon yang masih tertutup dari

seseorang terhadap suatu stimulus atau objek.

2) Tingkatan sikap

Menurut Azwar (2012), menguraikan beberapa tingkatan

sikap diantaranya:

a) Menerima ( receiving)

menerima berarti mau memperhatikan stimulus yang

diberikan/ objek.

b) Merespon (responding)

Memberikan jawaban jika ditanya, mengerjakan dan

menyelesaikan tugasyang diberikan merupakan indikasi

sikap. Terlepas dari benar atau salah, hal ini berarti

individu menerima ide tersebut.


c) Menghargai (valuing)

Pada tingkat ini individu mengajak orang lain untuk

mengerjakan atau mendiskusikan suatu masalah.

d) Bertanggung jawab (responsible)

Merupakan sikap yang paling tinggi dengan segala resiko

bertanggung jawab terhadap sesuatu yang telah dipilih,

meskipun mendapat tantangan dari keluarga.

3) Sikap terhadap perilaku merokok

Menurut Ajzen dan Fishbein yang dikutip oleh Sandek, R.

dan Kamsih Astuti (2007) sikap merupakan evaluasi positif

atau negatif individu yang selanjutnya akan berpengaruh

terhadap perilaku. Sikap terhadap suatu perilaku didasarkan

atas keyakinan dan pengetahuan tentang akibat positif dan

negatif dari perilaku. Sikap yang positif terhadap perilaku

merokok akan cenderung membuat niat seseorang untuk

berhenti merokok rendah dan sikap yang negatif terhadap

perilaku merokok akan cenderung membuat niat seseorang

untuk berhenti merokok tinggi (Sandek, R. & Kamsih Astuti,

2007).

Menurut Aditaman yang dikutip oleh Sandek, R. dan

Kamsih Astuti (2007) sikap positif terhadap perilaku merokok

didasarkan pada keyakinan-keyakinan yang positif terhadap

akibat-akibat yang akan diterima bila merokok, antara lain

mempermudah dalam pergaulan atau persahabatan, dapat


mengurangi stress, dapat menimbulkan perasaan dewasa serta

matang dan jantan, juga dapat menimbulkan kenikmatan dan

kenyamanan sendiri. Dengan demikian dapat dijelaskan bahwa

sebelum seseorang bersikap terhadap perilaku merokok, sudah

ada dalam dirinya pengetahuan dan keyakinan-keyakinan

positif terhadap perilaku merokok. Seseorang memiliki sikap

positif terhadap perilaku merokok berbahaya terhadap

kesehatannya, individupun merasa tidak dapat meninggalkan

kebiasaan merokok karena dapat mendatangkan kenikmatan

kenyamanan tersendiri serta individu juga tidak akan merasa

perilaku merokok dapat mengganggu orang lain sekitarnya.

Secara tidak langsung sikap terhadap perilaku merokok

sehingga intensi berhenti merokoknya rendah (Sandek, R. &

Kamsih Astuti. 2007).

4) Pengukuran sikap

Menurut Azwar (2013) dijelaskan salah satu aspek yang

sangat penting guna memahami sikap dan perilaku seseorang

adalah masalah pengungkapan (assessment) atau pengukuran

(measurement) sikap. Sikap merupakan respon evaluatif yang

dapat berbentuk positif maupun negatif. Hal ini berarti bahwa

dalam sikap terkandung adanya preferensi atau rasa suka

taksuka terhadap suatu objek sikap.

Berdasarkan pendapat Sunaryo (2014) penelitian sikap ini

menggunakan skala Likert dikenal dengan teknik Summated


Ratings yaitu pengukuran sikap dimana subjek diminta untuk

mengindikasikan tingkat kesetujuan atau ketidaksetujuan

terhadap masing-masing pernyataan.

Sesuai pendapat Azwar (2013) proses pengungkapan sikap

merupakan proses yang rentan terhadap berbagai kemungkinan

kesalahan dikarenakan sikap itu sendiri merupakan suatu

konstrak hipotetik atau konsep psikologis yang tidak mudah

untuk dirumuskan secara operaisonal. Oleh karena itulah,

untuk mengurangi kemungkinan adanya kesalahan pengukuran

skala sikap harus dirancang dengan sungguh-sungguh dan

ditulis dengan mengikuti kaidah penyusunan yang berlaku.

Pengukuran sikap dapat dilakukan secara langsung atau

tidak langsung. Secara langsung dapat ditanyakan dengan

mengemukakan bagaimana pendapat atau pernyataan

responden terhadap suatu objek, sedangkan secara tidak

langsung dapat dengan menggunakan kuesioner (Notoatmodjo,

2007).

Variabel sikap terdiri dari 10 item pernyataan. Untuk

mengetahui sikap responden, maka digunakan skala likert

(Notoadmodjo, 2012).

1. Pernyataan Positif

Adalah jika responden setuju dengan pernyataan yang

diberikan dengan rincian skor sebagai berikut:


a) Sangat Setuju (SS) = 4

b) Setuju (S) = 3

c) Tidak Setuju (TS) = 2

d) Sangat Tidak Setuju (STS) = 1

2. Pernyataan Negatif

Adalah jika respon tidak setuju dengan pernyataan yang

diberikan dengan rincian skor sebagai berikut:

a) Sangat Setuju (SS) = 1

b) Setuju (S) = 2

c) Tidak Setuju (TS) = 3

d) Sangat Tidak Setuju (STS) = 4

Untuk setiap pertanyaan, responden akan diberikan skor

sesuai dengan nilai skala kategori jawaban yang diberikan.

Skor responden pada skala sikap merupakan hasil penjumlahan

skor responden pada setiap pertanyaan. Interprestasi data

dengan membandingkan skor individu dengan mean skor

dikelompokkan. Untuk mengukur sikap menggunakan rumus

yaitu:


̅

Keterangan:

̅ = Nilai rata-rata (Mean)

∑ ) = Hasil penjumlahan nilai observasi

Jumlah observasi
Jika positif : X Mean

Jika negatif :X< Mean (Budiarto, 2002)

Menurut Azwar (2014) pengukuran sikap seseorang

berdasarkan respon positif (favorable). Bila dalam suatu skala

terdapat sebanyak k item, maka skor individu akan bergerak 36

antara (1 x k = k) sampai dengan (5 x k = 5k). Makin

mendekati 5k maka skor individu dapat diinterpretasikan

semakin positif atau semakin favorable. Sebaliknya, semakin

mendekati k makasikapnya semakin negatif atau semakin tak

favorable.

c. Kepercayaan

Menurut Anthony dalam Gufron (2010) berpendapat

bahwasannya kepercayaan diri ialah sikap pada individu yang

dapat menerima kenyataan, dapat mengembangkan kesadaran diri,

berfikir positif, memiliki kemandirian dan mempunyai kemampuan

untuk memiliki serta mencapai segala sesuatu yang diinginkan

(Priyanti & Maria, 2018).

Kepercayaan diri akan memberikan keberanian bagi remaja

untuk menyampaikan pikiran-pikiran atau perasaan yang

sebenarnya kepada orang lain tanpa disertai kecemasan atau

kekhawatiran dalam keadaan tersebut tidak menutupi kemungkinan

remaja menggunakan rokok sebagai media untuk melepaskan diri

dari keadaan tidak menyenangkan yang sedang dialaminya

(Artiana & K uswardani, 2009).


2. Faktor-faktor pendukung atau pemungkin (Enabling factors)

Sarana dan prasarana yang berupa uang saku dan tersedianya

tempat membeli rokok. Fasilitas ini pada hakikatnya mendukung atau

memungkinkan remaja dapat dengan bebas memperoleh rokok dan

menjadi perokok, maka faktor- faktor ini disebut faktor pendukung

atau faktor pemungkin (Alamsyah, 2009). Pendapat ini juga didukung

Hussin dan Mariani (2014) yang mengatakan salah satu faktor remaja

merokok adalah karena mudah didapat.

3. Faktor Pendorong (Reinforcing factors)

a. Lingkungan sosial

Lingkungan mempunyai peranan penting dalam penanaman

nilai-nilai dan norma dalam kehidupan remaja. Remaja cenderung

akan mengikuti apa yang berkembang dilingkunggan agar dapat

diterima dengan baik (Notoadmodjo, 2007).

Lingkungan merupakan faktor penting yang pertama kali

memperkenalkan remaja terhadap perilaku merokok. Aktifitas

merokok yang ada dilingkungan menstimulasi remaja untuk

mencoba hal-hal yang sama agar dapat diterima sebagai anggota

kelompok dilingkungan tersebut. Lingkungan yang baik bagi

remaja akan berdampak baik bagi perilaku remaja. Sebaliknya

lingkungan yang tidak baik dapat menjerumuskan remaja ke dalam

perilaku yang tidak baik pula (Taryono, 2007).


b. Orang tua

Menurut Mu‟tadim dalam Depkes Jakarta I (2012) Salah satu

remaja perokok adalah anak-anak muda yang berasal dari rumah

tangga yang tidak bahagia, di mana orang tua tidak begitu

memperhatikan anak-anaknya dan memberikan hukuman fisik

yang keras, dapat lebih mudah umtuk menjadi perokok disbanding

anak-anak muda yang berasal dari keluarga yang bahagia.

Remaja yang berasal dari keluarga konservatif yang

menekankan nilai-nilai sosial dan agama dengan baik dengan

tujuan jangka panjang akan lebih sulit untuk terlibat dengan

rokok/tembakau/obat-obatan. Sedangkan yang paling kuat

pengaruhnya adalah bila orang tua sendiri menjadi figur contoh,

yaitu perokok berat, maka anak-anaknya akan mungkin sekali

untuk mencontohnya (dikutip dari Indri Kumala Nasution, 2007)

c. Teman sebaya

Manusia cenderung untuk berkumpul dan hidup

berkemlompok. Individu memerlukan kelompok serta lingkungan

manusia untuk tumbuh dan berkembang sebagai manusia yang

sempurna. Antara individu yang satu dengan yang lainnya dalam

kelompok dan berusaha untuk saling mempengaruhi (Ahmad,

2012).

Beberapa remaja melakukan perilaku merokok sebagai cara

kompensantoris. Seperti yang dikatakan oleh Brighan bahwa

perilaku merokok bagi remaja merupakan perilaku simbolisasi.


Symbol dari kematangan, kekuatan, kepemimpinan dan daya tarik

terhadap lawan jenis (dikutip dari Jurnal Dian Komalasari, 2008).

d. Media massa dalam pengaruh iklan

1) Pengertian media massa

Media massa pada umumnya adalah komunikasi melalui

media massa. Media massa merupakan alat-alat dalam

komunikasi yang bisa menyebarkan pesan secara serempak,

cepat kepada audience yang luas dan heterogen. Kelebihan

media massa dibanding dengan jenis komunikasi lain adalah ia

bisa mengatasi hambatan ruang dan waktu (Nurudin, 2011)

Media massa merupakan salah satu sarana untuk

berkomunikasi.

Sementara menurut Widjaja (2010), komunikasi massa

yang ditujukan kepada massa atau komunikasi yang

menggunakan media massa. Massa disini adalah kumpulan

orang-orang yang hubungan antar sosialnya tidak jelas dan

tidak mempunyai struktur tertentu.

Drs. RA Santoso Sastropoetro mengatakan bahwa

komunikasi meliputi berbagai kegiatan khusus atau disebut

juga “spesialisasi” atau kegiatan komunikasi spesialisasi, yaitu

kampanye, propoganda, jurnalistik, periklanan, publikasi,

penerangan, rapat besar dan lain-lain (Ruslan, 2008).


2) Jenis-jenis Media Massa

Media massa memiliki beberapa jenis. Menurut Sadiman

(2008), jenis-jenis media massa adalah :

a) Media Cetak

Media cetak terdiri dari surat kabar, Koran, majalah, buku,

juga leaflet dan pamflet. Tujuan utama media cetak adalah

sebagai public speaking.

b) Media Elektronik

Media elektronik meliputi TV dan radio.VCD dan DVD

juga termasuk kategori media elektronik. Televisi

merupakan gabungan dari media dengar dengan gambar

media hidup (gerak/live), yang bisa bersifat politis

informatif, hiburan, pendidikan atau bahkan gabungan

ketiga unsur tersebut (Irvan, 2006).

c) Media Abad Baru

Media massa yang sering dipakai pada abad ini adalah

internet. Internet sebagai jaringan komputer luas dan besar

yang mendunia. Internet dapat menghubungkan pemakai

komputer dari suatu Negara ke negara lain di seluruh dunia.

3) Rokok pada media iklan

Lima jenis media yang paling sering digunakan untuk

promosi rokok adalah billboard, iklan atau sponsor acara di

televisi, iklan atau sponsor acara di radio, poster, dan iklan di

koran atau majalah (Wilkinson, Vandewater, Carey, & Spitz,


2013). Iklan menurut Otto Kleppner, seorang ahli periklanan

terkenal merupakan orang yang berjasa besar dalam asal

muasal istilah Advertising. Dalam bukunya berjudul

Advertising Procedure, dituliskan bahwa istilah advertising

berasal dari bahasa latin yaitu ad-vere yang berarti

mengoperkan pikiran dan gagasan kepada pihak lain.

Beberapa ahli memaknai iklan dalam beberapa pengertian.

Ada yang mengartikan dalam sudut pandang komunikasi,

murni periklanan, pemasaran yang memaknainya dalam

perpektif psikologi. Kesemua definisi tersebut membawa

konsekuensi arah yang berbeda - beda. Bila dalam perspektif

komunikasi cenderung menekankan sebagai proses

penyampaian pesan dari komunikator kepada komunikan.

Menurut Kotler, perikalanan didefinisikan sebagai bentuk

penyajian dan promosi ide, barang atau jasa secara nonpersonal

oleh suatu sponsor tertentu yang memerlukan pembayaran.

Menurut kasali, secara sederhana iklan didefinisikan sebagai

pesan yang menawarkan suatu produk yang ditujukan oleh

suatu masyarakat lewat suatu media (M. Jaiz, 2014).

Rokok saat ini semakin banyak terlihat di tempat-tempat

umum. Iklan dibuat dengan tujuan untuk memberikan

informasi dan membujuk para konsumen untuk mencoba atau

mengikuti apa yang ada di iklan tersebut, yaitu berupa aktivitas


mengkonsumsi produk dan jasa yang ditawarkan (Kholid,

2012).

Iklan rokok dalam majalah khusus remaja lebih menarik

perhatian dibanding majalah umum. Usaha pemasaran yang

dilakukan industri rokok juga telah meluas ke remaja putri.

Produsen rokok memasang iklan/ di majalah fashion wanita

dengan tujuan membuat rokok lebih dapat diterima oleh

masyarakat (Christophi et al. 2008).

Manfaat iklan:

a) Iklan membantu produsen menimbulkan kepercayaan bagi

konsumen. Iklan-iklan yang secara keren tampil dihadapan

khalayak dengan ukuran besar dan logo yang cantik

menimbulkan kepercayaan yang tinggi.

b) Iklan membuat khalayak kenal, ingat dan percaya dengan

produk/jasa

Menurut Kasali dalam M. Jaiz (2014), iklan yang bagus

harus memenuhi kriteria rumus yang disebut AIDCA. Rumus

itu merupakan singkatan dari elemen-elemen:

a. Attention (perhatian)

b. Interest (minat)

c. Desire (kebutuhan)

d. Conviction (keinginan)

e. Action (tindakan)
Dalam elemen Attention, iklan harus mampu menarik

perhatian khalayak sasaran, mulai dari ukuran, penggunaan

warna, tata letak, atausuara-suara khusus.Untuk elemen

Interest, iklan berurusan dengan bagaimana khalayak berminat

dan memiliki keinginan lebih jauh. Dalam hal ini khalayak

harus dirangsang agar mau membaca, mendengar, atau

menonton pesan-pesan yang disampaikan. Elemen Conviction,

yaitu iklan harus mampu menciptakan kebutuhan calon

pembeli. Dan Elemen Action, khalayak berusaha melakukan

tindakan atas pesan-pesan dalam iklan tersebut (M. Jaiz, 2014).

Juniarti dalam Tarwoto, dkk (2011) mengungkapkan bahwa

melihat iklan di media massa dan media elektronik yang

menampilkan gambaran bahwa perokok adalah lambang

kejantanan atau glamour, membuat remaja seringkali terpicu

untuk mengikuti perilaku seperti yang ada di iklan tersebut.

Iklan, promosi, ataupun sponsor merupakan kegiatan yang

dilakukan oleh para produsen rokok untuk mempermudah

produsen rokok dalam mempengaruhi remaja dan anak-anak.

Pengaruh iklan sangat mempengaruh dalam kehidupan remaja.

Iklan yang juga memiliki fungsi untuk menyampaikan

informasi, membujuk atau untuk mengingatkan masyarakat

terhadap produk rokok. Dengan melihat iklan yang ada di

televisi dan media massa lainnya, remaja mulai mengenal dan

mencoba untuk merokok, karena gencarnya iklan rokok yang


beredar di masyarakat, ditambah dengan adanya image yang

dibentuk oleh iklan rokok sehingga terlihat seakan orang yang

merokok adalah orang yang sukses dan tangguh yang dapat

melalui rintangan apapun (Rizky, 2011).

Iklan, promosi, ataupun sponsor merupakan kegiatan yang

dilakukan oleh para produsen rokok untuk mempermudah

produsen rokok dalam mempengaruhi remaja dan anak-anak.

Pengaruh iklan sangat mempengaruhi dalam kehidupan remaja.

Terkadang remaja yang menjadi perokok pemula tersebut

akibat melihat iklan rokok di lingkungan mereka, karena

remaja belum mengerti benar mengenai bahaya yang

disebabkan oleh rokok ataupun penyakit yang dapat timbul

karena rokok, sehingga orangtua dapat memberi pemahaman

terhadap anak-anaknya tentang merokok (Risky, 2011).

D. Dampak Rokok

1) Pengertian Rokok

Menurut beberapa ahli mengenai rokok, rokok merupakan hasil

olahan tembakau yang terbungkus, dihasilkan dari tanaman Nicotiana

Tabacum, Nicotiana Rustica dan spesies lainnya atau sintetisnya

mengandung nikotin dan tar dengan atau tanpa bahan tambahan.

(Heryani, 2014).

adalah produk yang berbahaya dengan zat adiktif yang

menimbulkan ketergantungan karena didalam rokok mengandung 4000

bahan kimia yang berbahaya 69 diantaranya merupakan zat


karsinogenik yang dapat menyebabkan kanker (M. Nadjib Bustam,

2015).

Rokok merupakan perilaku yang harus dibayar mahal, konsumsi

tembakau memiliki berbagai efek yang merugikan untuk kesehatan

(Marilyn Jackson, 2009). Rokok juga merupakan satu-satunya produk

legal yang jika digunakan dapat menyebabkan kematian (Marilyn

Jackson, 2009).

Rokok adalah benda beracun yang memberi efek santai dan

sugesti merasa lebih jantan. Dibalik kegunaan dan manfaat rokok yang

secuil itu terkandung bahaya yang sangat besar bagi orang yang

merokok (Eka Marianae, 2008)

2) Zat-zat Yang Terkandung Dalam Rokok

Rokok adalah produk yang berbahaya dengan zat adiktif yang

menimbulkan ketergantungan karena didalam rokok mengandung 4000

bahan kimia yang berbahaya 69 diantaranya merupakan zat

karsinogenik yang dapat menyebabkan kanker.Diantara sekian banyak

zat berbahaya ini, ada tiga yang paling penting yaitu sebagai berikut

(M. Nadjib Bustam, 2015).

a) Nikotin

Nikotin meupakan zat yang paling sering dibicarakan dan

diteliti orang, meracuni saraf tubuh menningkatkan tekanan darah,

menimbulkan penyempitan pembuluh darah tepi, dan

menyebabkan ketagihan dan ketergantunga pada pemakainya.


Kadar nikotin 4-5 mg yang dihisap biasanya oleh orang dewasa

setiap hari sudah bisa membuat orang ketagihan.

Nikotin mengganggu sistem saraf simpatis dengan

meningkatnya kebutuhan oksigen miokard. Selain menyebabkan

ketagihan merokok, nikotin juga merangsang pelepasan adrenalin,

meningkatkan frekuensi denyut jantung, tekanan darah, kebutuhan

oksigen jantung serta menyebabkan gangguan irama jantung.

Nikotin juga mengganggu kerja saraf, otak dan banyak bagian

tubuh lainnya. Nikotin juga mengganggu kerja saraf, otak dan

banyak bagian tubuh lainnya. Nikotin juga mengaktifkan trombosit

dengan akibat timbulnya adhelsi trombosit (penggumpalan) ke

dinding pembuluh darah (Atikah Proverawati & Enirahmawati,

2012).

b) Karbonmonoksida

Asap rokok terdiri atas 3-5% karbonmonoksida, yaitu suatu

gas racun yang tidak berwarna dan tidak berbau yang pada

prinsipnya berikatan dengan hemoglobin sel-sel darah merah.

Seharusnya, hemoglobin ini berikatan dengan oksigen yang

penting untuk pernafasan sel-sel tubuh, tapi karena gas CO lebih

kuat dari oksigen, maka gas CO ini merebut tempatnya “di sisi”

hemoglobin. Jadilah hemoglobin bergandengan dengan gas CO.

Kadar gas CO dalam darah bukan perokok kurang dari 1%,

sementara dalam darah perokok mencapai 4-5%.

Karbonmonoksida menimbulkan desaaturasi hemoglobin,


menurunkan langsung persediaan oksigen untuk jaringan seluruh

tubuh termasuk miokard. CO menggantikan tempat oksigen di

hemoglobin, mengganggu pelepasan oksigen, dan mempercepat

aterosclorosis (pengapuran/penebalan dinding pembuluh darah).

Dengan demikian, CO menrunkan kapasitas latihan fisik,

meningkatkan viskositas darah, sehingga mempermudah

pengumpalan darah. Nikotin, CO dan bahan-bahan lain dalam asap

rokok terbukti merusak endotel (dinding dalam pembuluh darah),

dan mempermudah timbulnya pengumpalan darah (Atikah

Proverawati & Enirahmawati, 2012)

c) Tar

Tar merupakan kumpulan dari beribu-ribu bahan kimia dalam

komponen padat asap rokok, dan bersifat karsinogen. Pada saat

rokok dihisap, tar masuk dalam rongga mulut sebagai uap padat.

Setelah dingin, akan menjadi padat dan membentuk endapan

berwarna cokelat pada permukaan gigi, saluran pernafasan, dan

paru-paru. Saluran pernafasan mempunyai kemampuan

mmbersihkan diri secara biologis, tetapi kalau timbunan tar setiap

hari melebihi kemampuan biologis tersebut maka perlahan-lahan

akan terjadi akumulasi tar, karena bersifat merangsang secara

kimiawi, maka akan dapat menimbulkan kerusakan selaput lendir

saluran pernafasan serta meningkatkan terjadinya kanker mulai dari

hidung daerah pita suara, terus ke paru-paru (Atikah Proverawati &

Enirahmawati, 2012)
3) Dampak Rokok Terhadap Kesehatan

Lukyta Dwi Prasetya (2012) berbagai penyakit mulai dari

rusaknya selaput lendir sampai penyakit yang lebih parah seperti

kanker dapat ditimbulkan dari perilaku merokok. Beberapa penyakit

tersebut antar lain:

a) Penyakit jantung koroner

Seperti yang telah dijelaskan zat-zat yang terkandung dalam

rokok, pengaruh utama pada penyakit jantung koroner disebabkan

oleh dua bahan kimia yang penting dalam rokok, yaitu nikotin dan

karbonmonoksida. Karena kedua zat tersebut pada nikotin dapat

mengganggu irama jantung dan menyebabkan sumbatan pada

pembuluh darah jantung, dan pada zat karbonmonoksida (CO)

dapat menyebabkan pasokan oksigen untuk jantung berkurang

karena berikatan dengan Hb darah.

b) Penyakit paru

Merokok dapat menyebabkan perubahan struktur dan fungsi

saluran nafas dan jaringan paru-paru. Pada saluran nafas besar, sel

mukosa membesar dan kelenjar mucus bertambah banyak

(hioerolasia). Pada saluran nafas kecil, terjadi radang ringan hingga

penyempitan akibat bertambahnya sel dan penumpukan lender.

Pada jaringan paru-paru, terjadi peningkatan jumlah sel radang dan

kerusakan alveoli. Hal ini dapat menimbulkan beberapa penyakit

paru seperti PPOK (Penyakit Paru Obstruksi Kronik) yang ditandai

aanya hambatan aliran udara di saluran nafas. Orang yang sudahh


menderita PPOK semakin lama fungsi parunya akan berkurang

dengan drastis, fungsi paru yang sudah berkurang tidak bisa

kembali menjadi normal kembali. Karena bahan-bahan berbahaya

dari rokok yang masuk saluran pernafasan akan mengakibatkan

inflamasi yang kemudian terjadi kerusakan jaringan paru.

c) Kanker kulit, mulut dan kerongkongan

Tar yang terkandung dalam rokok dapat mengikis selaput

lendir, bibir dan kerongkongan. Ampas tar yang tertimbun

merubah sel-sel normal menjadi sel ganas yang menyebabkan

kanker. Selain itu, kanker mulut dan bir ini juga dapat disebabkan

karena panas dari asap. Sedangkan untuk kanker kerongkongan,

didapatkan data bahwa pada perokok kemungkinan terjadinya

kanker kerongkongan dan usus adalah 5-10 kali lebih banyak dari

pada yang bukan perokok.

d) Gangguan reproduksi

Pada sistem reproduksi juga memberi beberapa dampak buruk

bagi kesehatan diantaranya yaitu dapat mengurangi kesuburan pada

wanita, bayi akan lahir cacat, prematur, dan dapat menyebabkan

kematian janin ini terutama sekali ditujukan kepada wanita hamil

yang merokok. Banyak penelitian yang mengungkapkan bahwa

wanita hamil yang merokok memiliki resiko melahirkan dengan

berat badan yang rendah, kecacatan, keguguran bahkan meninggal

saat melahirkan.
Adapun bahaya merokok adalah sebagai berikut (Tarwono,

dkk, 2010)

1. Bagi perokok aktif

a. Meningkatkan resiko dua kali lebih besar untuk mengalami

serangan jantung

b. Meningkatkan resiko lebih besar untuk mengalami stroke

c. Meningkatkan resiko mengalami serangan jantung dua kali

lebih besar dari pada mereka yang mengalami tekanan

darah tinggi atau kadar kolesterol tinggi.

d. Meningkatkan resiko lima kali lebih besar menderita

kerusakan jaringan anggota yang rentan.

2. Bagi perokok pasif

Bahaya pada kerusakan paru-paru. Kadar nikotin, karbon

monoksida, tar serta zat-zat yang lebih tinggi dari dalam darah

mereka akan memperparah penyakit yang sedang diderita dan

kemungkinan mendapat serangan jantung yang lebih tinggi

bagi mereka yang berpenyakit jantung. Anak-anak yang orang

tuanya merokok akan mengalami batuk, pilek dan radang

tenggorokan serta penyakit paru-paru lebih tinggi.

4) Tipe Perokok

Menurut Smeet dalam M. Nadjib Bustam (2015) ada tiga tipe

perokok yang dapat dikelompokkan berdasarkan banyaknya rokok

yang dihisap dalam sehari yaitu:


a) Perokok ringan

Dikatakan perokok ringan apabila hanya mengkonsumsi rokok 1-4

batang rokok dalam sehari.

b) Perokok sedang

Dikatakan perokok sedang apabila mengkonsumsi rokok 5-14

batang dalam sehari.

c) Perokok berat

Dikatakan perokok berat apabila mengkonsumsi rokok lebih dari

15 batang rokok dalam sehari.


BAB III

KERANGKA PENELITIAN

A. Kerangka Teoritis

Masa remaja merupakan suatu periode transisi antara masa kanak-

kanak dan masa dewasa yang ditandai dengan berbagai perubahan fisik,

emosi dan psikis (Saroha Pinem: 2011). Menurut Sitepoe (2008) perilaku

merokok adalah sesuatu yang dilakukan seseorang berupa membakar

tembakau yang kemudian dihisap asapnya, baik menggunakan rokok

maupun menggunakan pipa.

Menurut Siahaan (2015) adapun penyimpangan atau masalah yang

ditimbulkan oleh para remaja yang sering dikenal sebagai kenakalan

remaja yaitu: perkelahian, pemerkosaan, perampokan, pembunuhan,

pengrusakan, pencurian, pencopetan, dan pemerasan. pelacuran,

penyalahgunaan obat, merokok, hubungan seks sebelum nikah,

mengingkari status sebagai pelajar dengan cara membolos.

Menurut model teori dari L.Green yang dikutip oleh Notoadmodjo

(2007), faktor-faktor yang mempengaruhi perilaku merokok remaja dibagi

menjadi tiga, yaitu predisposing terdiri dari pengetahuan, sikap, dan

keyakinan.Enabling terdiri dari sarana dan prasarana untuk mendukung

perilaku merokok, seperti adanya uang saku untuk membeli rokok.Dan

reinforcing dalam alasan remaja merokok adalah pengaruh lingkungan

sosial seperti orang tua yang merokok, teman sebaya dan media massa

dalam pengaruh iklan.


Gambar 3.1
Kerangka Teori

Perilaku remaja: Semua tindakan atau aktivitas


dari individu itu sendiri. (Notoadmodjo.2012)

Penyimpangan pada perilaku remaja:


Perkelahian, pemerkosaan, pembunuhan,
pencurian, pelacuran, penyalahgunaan obat,
merokok, dsb. (Siahaan.2015)

Dampak: Dapat
menimbulkan berbagai
Perilaku penyakit mulai dari
Merokok Remaja rusaknya selaput lendir
sampai penyakit yang
lebih parah seperti kanker.
(L.Dewi Prasetya.2012)
Faktor yang berhubungan dengan
perilaku merokok:
 Faktor Predisposisi:
- Pengetahuan
- Sikap
- Keyakinan
 Faktor Pendukung:
- Uang saku
 Faktor Pendorong:
- Lingkungan sosial
- Orang tua
- Teman sebaya
- media massa dalam
pengaruhiklan
(L.Green dalam Notoadmodjo.2007)

Sumber: Saroha:Pinem (2011), Siahaan (2015),


L.Dewi Prasetya (2012), L.Green dalam Soekidji Notoadmodjo (2007)
B. Kerangka Konsep
Variabel independen dalam penelitian inin yaitu: pengetahuan, sikap,

teman sebaya dan Media massa yang menjadi variabel dependen yaitu:

perilaku merokok pada remaja.

Gambar 3.2
Kerangka konsep

Variabel Independen Variabel Dependen

Pengetahuan Perilaku Merokok


Sikap Pada Remaja
Media massa

Sumber: L.Green dalam Soekidji Notoadmodjo (2007)

C. Hipotesa

a. Ada hubungan pengetahuan dengan perilaku merokok pada remaja

b. Ada hubungan sikap dengan perilaku merokok pada remaja

c. Ada hubungan teknologi media massa dengn perilaku merokok pada

remaja.
BAB IV

METODE PENELITIAN

A. Desain Penelitian

Jenis penelitian yang digunakan adalah survey analitik dengan

pendekatan Cross Sectional, dimana pengumpulan data baik untuk variabel

sebab (variabel independen) maupun variabel akibat (variabel dependen)

dilakukan secara bersama-sama dalam waktu bersama (Notoatmodjo,

2012). Study ini untuk mengetahuiFaktor-Faktor yang Berhubungan dengan

Perilaku Merokok Pada Remaja Laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun

2018.

B. Waktu dan Tempat Penelitian

Pengumpulan data telah dilakukan pada tanggal 14 Mei 2018 di SMK

1-2 Kartika Padang.

C. Populasi dan Sampel Penelitian

1) Populasi

Pada penelitian ini populasi yang diteliti adalah seluruh remaja

laki-laki di SMK 1-2 Kartika Padang pada tahun 2018 yang berjumlah

127 siswa.
2) Sampel

a. Besar Sampel

Besar sampel dalam penelitian ini diambil dari semua remaja

laki-lakiyaitu sebanyak 56 orang siswa.Pengambilan sampel pada

penelitian ini menggunakan rumus (Taniredja, 2012) sebagai berikut:

Keterangan :

N = Besar Populasi (127 orang)

n = Besar Sampel

d = Tingkat kepercayaan atau ketepatan yang diinginkan (0,1)

56 orang

Jadi, sampel yang digunakan sebanyak 56orang.

Untuk menetapkan besar sampel pada masing-masing kelas

digunakan proporsional sampling dengan rumus:

jumlah siswa
n= × Jumlah sampel
jumlah populasi

Jumlah sampel pada masing-masing kelas dapat dilihat pada

tabel dibawah ini:


No Kelas P S

1 X.TKJ 1 15 15/127 x 56 = 6

2 X.TKJ 2 16 16/127 x 56 = 7

3 X.Bisnis 1 13 13/ 127 x56 = 6

4 X.Bisnis 2 13 13/ 127 x 56 =6

5 X1.TKJ 1 22 22 / 127 x 56 =10

6 X1.TKJ 2 19 19/ 127 x 56 = 8

7 X1.Bisnis 1 15 15 /127 x 56 = 7

8 X2.Bisnis 2 14 14 /127 x 56 = 6

Total : 56 siswa

Keterangan : P= populasi

S= Sampel penelitian tiap kelas

b. Kriteria Sampel

a) Kriteria inklusi:

1. Seluruh siswa laki-laki kelas X dan XI

2. Siswa yang tidak izin

3. Bersedia menjadi responden

b) Kriteria eklusi:

1. Siswa yang sakit

2. Siswa yang tidak berada ditempat saat penelitian dilakukan


c. Teknik Pengambilan Sampel

Teknik dalam pengambilan sampel ini dengan menggunakan

simple random sampling yaitu pengambilan sampel secara acak

sederhana dengan undian kertas yang digulung.

D. Variabel dan Defenisi Operasional

No Variabel Definisi Alat ukur Cara ukur Hasil ukur Skala


operasional ukur

1. Perilaku Sesuatu yang Kuesioner Angket -Merokok: Ordinal


Merokok dilakukan yang terdiri 1
dari 6
dan
pertanyaan
dipikirkan yang terdiri -Tidak
merokok:
seseorang atas 1
pertanyaan 0
berupa
tentang
membakar merokok
tembakau dan dan 5
pertanyaan
kemudian
yang
dihisap berkaitan
asapnya. dengan
perilaku
merokok.

2. Pengetah Segala Kuesioner Jawaban Tinggi Ordinal


uan sesuatu yang benar=1
=76-100%
tentang di ketahui Jawaban
rokok oleh remaja salah= 0 Sedang

tentang =60-75%
rokok.
Rendah

=<60%
3. Sikap Tingkat Kuesioner Pernyataan positif = Ordinal
pada tanggapan positif: ≥30
merokok atau perasaan SS = 1
negatif=
setuju atau
S = 2
tidak setuju
TS = 3
responden
STS = 4
terhadap
Pernyataan
perilaku
negatif:
merokok
SS =4

S =3
TS =2
STS = 1
4. Media Suatu alat Kuesioner Jawaban 1. Mempeng Nominal
massa baik berupa benar=1 aruhi:
terhadap media cetak Jawaban
rokok maupun salah= 0
media
2. Tidak
elektronik
mempeng
yang menarik
aruhi :
perhatian dan
memengaruhi
untuk
merokok.
E. Instrument Penelitian

1. Instrumen (A) berisi tentang karakteristik responden meliputi nama,

umur, jenis kelamin, tempat tinggal dan pendidikan orang tua.

2. Instrummen (B) digunakan untuk mengukur variabel independen

dengan menggunakan skala likert yaitu pedoman wawancara

(kuesioner) pengetahuan remaja yang terdiri 10 item pertanyaan

dimana jawaban benar (1) dan jawaban salah (0) (Sudijono,2010).

Variabel independen yang kedua yaitu sikap dengan 10 item

pertanyaan dimana jawaban pertanyaan positif yaitu SS=1, S=2, TS=3,

STS=4 untuk pertanyaan negatif SS=4, S=3, TS=2, STS=1

(Notoadmodjo, 2012). Dan untuk variabel independen terakhir yaitu

media massa terdiri dari 5 pertanyaan dimana jawaban benar (1), salah

(0) untuk (Baharudin, 2017).

3. Instrumen (C) digunakan untuk mengukur variabel dependen dengan

menggunakan kuesioner perilaku merokok remaja yang terdiri dari 6

pertanyaan dimana 1 pertanyaan tentang merokok dan 5 pertanyaan

yang berkaitan dengan perilaku merokok remaja dimana jawaban

“Ya”=1 dan “Tidak”=0 (Bahrudin, 2017).

F. Etika Penelitian

Masalah etika pada penelitian yang menggunakan subjek manusia

telah menjadi isu sentral yang berkembang saat ini.Pada penelitian

keperawatan, karena hampir 90% subjek penelitian adalah manusia, maka

peneliti harus memahami prinsip-prinsip etika penelitian (Nursalam,

2013). Masalah etika yang harus diperhatikan antara lain sebagai berikut:
1. Pernyataan Persetujuan (Informed Consent)

Informed Consent merupakan bentuk persetujuan antara peneliti

dengan responden penelitian dengan memberikan lembar

persetujuan.Informed consent tersebut diberikan sebelum penelitian

dilakukan dengan memberikan lembar persetujuan untuk menjadi

responden. Subjek harus mendapatkan informasi secara lengkap

tentang tujuan penelitian yang akan dilaksanakan, mempunyai hak

bebas untuk berpartisipasi atau menolak menjadi responden.

2. Tanpa Nama(Anonimity)

Etika penelitian dengan cara tidak memberikan atau

mencantumkan nama subjek pada lembar alat ukur dan hanya

menuliskan kode pada lembar pengumpulan data atau hasil penelitian

yang akan disajikan.

3. Kerahasiaan

Informasi atau hal-hal yang terkait dengan responden harus dijaga

kerahasiaannya. Terkait data yang diberikan responden yaitu berupa

kuesioner maupun informed consent akan dibakar agar tidak disalah

gunakan oleh pihak lain.

G. Jenis Dan Teknik Pengumpulan Data

1. JenisData

Data yang dikumpul dalam penelitian ini berupa data primer dan

data skunder, yaitu :

a) Data primer
Data yang dikumpulkan atau data yang diambil adalah data

mengenai pengetahuan, sikap, dan media massa dengan kuisioner

yang dibagikan kepada masing-masing siswa.

b) Data sekunder

Data yang pengumpulannya tidak dilakukan sendiri oleh peneliti,

tetapi diperoleh dari tata usaha, dalam hal ini peneliti mendapatkan

daftar nama siswa (Absensi) tahun ajaran 2018/2019 dari sekolah.

2. Teknik Pengumpulan Data

a) Tahap Persiapan

1. Peneliti mengajukan surat rekomendasi penelitian di bagian

ADAK (Administrasi Akademik) STIKes

MERCUBAKTIJAYA Padang. Dilakukan pada tanggal 4

Januari 2018.

2. Peneliti mengajukan surat permohonan izin pada tanggal 5

Januari 2018 kepala Dinas Pendidikan Kota Padang untuk

melakukan penelitian di SMK1-2 KARTIKA Padang.

Kemudian peneliti mendapatkan surat izin untuk pengambilan

data di SMK 1-2 Kartika Padang.

3. Setelah mendapat izin penelitian dan pengambilan data dari

sekolah, peneliti mengambil data dan survey awal di SMK 1-2

KARTIKA Padang.

4. Setelah melakukan survey awal, peneliti melakukan penelitian

pada tanggal 14 Mei 2018 sesuai izin dn kesepakatan dari

pihak sekolah.
b) Tahap Pelaksanaan

1. Peneliti datang ke sekolah untuk melakukan penelitian pada

tanggal 14 mei 2018 pada jam 09.00. peneliti pergi ke ruangan

kepala sekolah untuk meminta izin melakukan penelitian dan

meminta absensi siswa ke tata usaha.

2. Peneliti ini dibantu oleh 1 orang sebagai enumerator yang

sudah disamakan persepsinya 1 hari sebelum penelitian.

3. Setelah itu peneliti masuk ke masing-masing kelas, peneliti

memperkenalkan diri dan menjelaskan tujuan serta prosedur

dari penelitian ini.

4. Kemudian peneliti meminta kesediaan sebagai calon responden

setelah itu responden yang bersedia maka peneliti meminta

persetujuan dengan menandatangai informed consent

5. Kemudian peneliti melakukan teknik pengambilan sampel

dengan proportional simple random sampling yaitu dengan

pengambilan sampel secara acak sederhana. Peneliti membuat

lot dari gulungan kertas sebanyak jumlah siswa di kelas dan

setiap lot ditulis nama sesuai yang ada di absensi.

6. Kemudian peneliti mengambil gulungan kertas secara acak

sebanyak sampel yang telah ditentukan.

7. Setelah didapatkan sampel yang ditentukan barulah peneliti

membagikan kuesioner kepada masing-masing responden dan

peneliti memberikan waktu 15 menit kepada responden untuk

mengisi kuesioner yang telah dibagikan.


8. Setelah responden selesai mengisi kuesioner, peneliti

mengumpulkan kuesioner tersebut dan memeriksa

kelengkapan data kuesioner responden.

H. Alur Penelitian

Mulai Menentukan topik Survei lapangan

Penentuan tujuan Identifikasi batasan Identifikasi latar


masalah masalah belakang

Identifikasi Penelitia Analisa data Selesai


I. rumusan masalah
Pengolahan Data n

1. Pengolahan Data (Editing)

Kegiatan ini bertujuan untuk mengecek semua pertanyaan yang

telah diisi oleh responden, setelah kuisioner selesei diisi oleh

responden, kuisioner diperiksa oleh peneliti untuk memastikan tidak

ada yang keliru, semua kuisioner telah terisi dan tidak ada yang

kosong.

2. Pengkodean (Coding)

Pada tahap ini dilakukan pengkodean pada jawaban yang diberi

responden pada lembar kuesioner.

a. Perilaku merokok

Merokok =1

Tidak Merokok =2

b. Pengetahuan
Tinggi (76-100%) =1

Sedang (60-75%) =2

Rendah (<60%) =3

c. Sikap

Positif =1

Negatif =2

d. Media massa

Mempengaruhi =1

Tidak Mempengaruhi =2

3. Entry Data (Entry)

Setelah kuesioner diisi oleh responden dengan benar maka data

kemudian diinputkan ke dalam master tabel dengan menggunakan

program komputerisasi.

4. Membersihkan (Cleaning)

Melihat kembali data yang telah dimasukkan sudah bersih dari

kesalaham dalam pengkodean atau saat entry data.

5. Tabulasi Data (Tabulating)

Data yang dimasukkan ke dalam master tabel diolah, kemudian

data disajikan ke bentuk tabel distribusi frekuensi.

J. Analisa Data

1. Analisa univariat
Analisa univariat digunakan untuk mengetahui gambaran

distribusi dan proporsi dari masing-masing variabel penelitian, yaitu

pengetahuan, sikap media massa dan perilaku merokok. Sehingga

diketahuinya distribusi frekuensi dari masing-masing variabel yang

diteliti.

Keterangan:

p = persentase

f = jumlah perntanyaan

n = Jumlah sampel

2. Analisa bivariat

Analisa bivariat adalah analisa yang dilakukan terhadap dua

variabel yang diduga berhubungan atau berkorelasi (Notoadmodjo,

2005). Pengolahan dilkaukan secara komputerisasi dengan uji chi

square, dengan tingkat kepercayaan (CI) 95% dengan nilai (α=0,05 ).

Apabila p value ≤ α (0,05) maka ada hubungan antara variabel

independe dengan variabel dependen jika apabila p value ≥ α (0,05)

maka tidak ada hubungan antara variabel independen dan variabel

dependen.
BAB V

HASIL PENELITIAN

Penelitian yang berjudul “Faktor-faktor Yang Berhubungan Dengan

Perilaku Merokok Remaja Laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018“, telah

dilakukan pada perawat dengan pengumpulan data dilakukan pada tanggal 14 Mei

2018 dengan jumlah sampel sebanyak 56 orang siswa dan analisa yang digunakan

adalah univariat dan bivariat yang dapat digunakan untuk melihat gambaran dari

masing-masing variabel di dapatkan hasil sebagai berikut :

A. Analisa Univariat

1. Perilaku Merokok
Tabel 5.1
Distribusi Frekuensi Perilaku Merokok Remaja Laki-laki SMK 1-2
Kartika Padang Tahun 2018
Perilaku Merokok f %

Merokok 36 64.3
Tidak Merokok 20 35.7

Jumlah 56 100

Pada tabel 5.1 diatas dapat dilihat bahwa terdapat lebih dari

separuh 36 responden (64,3%) responden memiliki perilaku merokok

pada remaja laki-laki di SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018.


2. Pengetahuan
Tabel 5.2
Distribusi Frekuensi Pengetahuan Merokok Remaja Laki-laki SMK
1-2 Kartika Padang Tahun 2018

Pengetahuan f %

Tinggi 7 12,5
Sedang 28 50
Rendah 21 37,5

Jumlah 56 100

Pada tabel 5.2 diatas dapat dilihat bahwa separuh (50%) responden

yang memiliki pengetahuan sedang di SMK 1-2 Kartika Padang Tahun

2018.

3. Sikap

Tabel 5.3
Distribusi Frekuensi Sikap Merokok Remaja Laki-laki SMK 1-2
Kartika Padang Tahun 2018

Sikap f %

Positif 29 51.8
Negatif 27 48.2

Jumlah 53 100

Pada tabel 5.3 diatas dapat dilihat bahwa lebih dari separuh

(51,8%) responden memiliki sikap positif terhadap rokok, di SMK 1-2

Kartika Padang Tahun 2018.


4. Media Massa

Tabel 5.4
Distribusi Frekuensi Media Massa pada Remaja Laki-laki SMK 1-2
Kartika Padang Tahun 2018
Media Massa f %

Mempengaruhi 14 25.0
Tidak Mempengaruhi 42 75.0

Jumlah 56 100

Pada tabel 5.4 diatas dapat dilihat bahwa lebih dari separuh 14

responden (25%) responden dipengaruhi oleh media massa di SMK 1-2

Kartika Padang Tahun 2018.


B. Analisa Bivariat
1. Hubungan Pengetahuan terhadap Perilaku Merokok pada Remaja
Laki-laki
Tabel 5.5
Hubungan Antara Faktor Pengetahuan Terhadap Perilaku Merokok
Pada Remaja Laki-Laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018
Perilaku Merokok
Total % p
Pengetahuan Merokok Tidak value
Merokok
F % f % n %
Tinggi 1 14.3 6 85.7 7 100
Sedang 18 64.3 10 35.7 28 100 0,006

Rendah 17 81.0 4 19.0 21 100


Jumlah 36 64.3 20 35.7 56 100

Berdasarkan tabel 5.5 dapat dilihat bahwa proporsi responden yang

memiliki pengetahuan rendah (81%) memiliki perilaku merokok

dibandingkan dengan remaja yang berpengetahuan sedang dan tinggi.

Hasil uji statistik di peroleh nilai p=0,006 (p<0,05) maka ada hubungan

antara pengetahuan dengan perilaku merokok pada remaja laki-laki SMK

1-2 Kartika Padang.


2. Hubungan Sikap Terhadap Perilaku Merokok pada Remaja Laki-laki
Tabel 5.6
Hubungan Antara Faktor Sikap Terhadap Perilaku Merokok Pada
Remaja Laki-Laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018
Perilaku Merokok
Total % p
Sikap Merokok Tidak value
Merokok
f % f % n %
Positif 12 41,4 17 58,6 29 100
0,001
Negatif 24 88,9 3 11,1 27 100

Jumlah 36 64,3 20 35,7 56 100

Berdasarkan tabel 5.6 dapat dilihat bahwa proporsi responden yang

memiliki sikap negatif (88,9%) lebih banyak ditemukan pada responden

yang merokok dari pada yang tidak merokok. Hasil uji statistik di peroleh

nilai p=0,001 (p<0,05) maka ada hubungan antara sikap dengan perilaku

merokok pada remaja laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang.


3. Hubungan Media Massa Terhadap Perilaku Merokok pada Remaja
Laki-laki
Tabel 5.7
Hubungan Antara Faktor Media Massa Terhadap Perilaku Merokok
Pada Remaja Laki-Laki SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018
Perilaku Merokok
Total % p
Media Massa Merokok Tidak value
Merokok
F % f % N %
Mempengaruhi 13 92.9 1 7,1 14 100

0,024
Tidak 23 54.8 19 45.2 25 100
Mempengaruhi

Jumlah 36 64,3 20 35,7 56 100

Berdasarkan tabel 5.5 di atas dapat dilihat bahwa proporsi responden

yang dipengaruhi oleh media massa (92,9%) lebih banyak ditemukan pada

responden yang merokok dari pada responden yang tidak dipengaruhi media

massa. Hasil uji statistik di peroleh nilai p=0,024 (p<0,05) maka ada

hubungan antara media massa dengan perilaku merokok pada remaja laki-

laki SMK 1-2 Kartika Padang.


BAB VI
PEMBAHASAN

Berdasarkan hasil penelitian yang telah dilakukan tentang faktor-faktor yang

berhubungan dengan perilaku merokok remaja laki-laki di SMK 1-2 Kartika

Padang Tahun 2016 dapat diuraikan sebagai berikut:

A. Analisa Univariat

1. Faktor Pengetahuan

Hasil penelitian dapat dilihat bahwa dari 56 orang responden 21

orang (37,5%) responden yang memiliki pengetahuan rendah dan 28

orang (50%) responden yang memiliki pengetahuan sedang tentang rokok

pada remaja laki-laki di SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018. Sejalan

dengan hasil penelitian lain yang dilakukan oleh Diky Sukma, dkk (2013)

terdapat 9,5% responden yang memiliki pengetahuan kurang baik, serta

24,3% responden yang memiliki pengetahuan baik dan 66,2% responden

memiliki pengetahuan sangat baik di SMKN 2 Kendal. Penelitian lain

oleh Nofri Yorizal (2015) bahwa sebagian kecil 45,6% siswa memiliki

pengetahuan rendah di di SMA Negeri 12 Padang Tahun 2015. Dari

penelitian ini dapat dilihat bahwa tingginya pengetahuan tentang rokok

terdapat pada pengetahuan sedang dan pengetahuan tinggi pada kalangan

remaja.

Pengetahuan merupakan hasil “Tahu“ dan ini terjadi setelah orang

melakukan pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Pengindraan terjadi

melalui panca indra manusia yakni: penglihatan, pendengaran,

penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh

melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 2010).


Menurut analisa peneliti, dari hasil penelitian pada SMK 1-2

Kartika Padang ditemukan sebagian kecil 37,5% siswa memiliki

pengetahuan yang rendah. Hal ini disebabkan responden tidak

mengetahuai tentang rokok dan dampak negatif dari tindakan merokok,

sehingga responden mudah terpengaruh untuk melakukan tindakan

merokok.

2. Faktor Sikap

Hasil penelitian didapatkan bahwa dari 56 orang responden bahwa

29 orang (51,8%) responden memiliki sikap positif terhadap rokok di

SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018. Hasil Penelitian ini sejalan dengan

penelitian lain yang dilakukan oleh Ade Saputra (2010) tentang gambaran

tingkat pengetahuan dan sikap siswa terhadap tindakan merokok di

SMAN 5 Padang bahwa lebih dari separuh (57,7%) siswa SMAN 5

Padang bersikap positif terhadap perilaku merokok. Hasil penelitian lain

tidak sama dengan penelitian yang dilakukan oleh Nofri Yorizar (2015)

Poltekes Kemenkes Padang, didapatkan lebih dari separuh (54,4%) siswa

bersikap negatif terhadap tindakan merokok siswa merokok. Dari hasil

penelitian ini dapat dilihat bahwa sikap positif terhadap perilaku merokok

masih tinggi pada kalangan remaja.

Hal ini sesuai dengan teori Fadeli (2008) bahwa sikap merupakan

suatu unsur yang terdapat dalam diri seseorang untuk timbulnya suatu

tindakan dan cenderung merupakan sebuah perilaku. Dengan begitu

ketika remaja memiliki sikap positif terhadap rokok tersebut, maka dapat
kita lihat perilaku yang dimunculkan oleh individu tersebut ialah mencoba

untuk merokok.

Sedangkan sikap yang negatif terhadap perilaku merokok akan

cenderung membuat niat seseorang untuk berhenti merokok tinggi dan

sikap positif terhadap perilaku merokok akan cenderung membuat niat

seseorang untuk berhenti merokok tinggi (Sandek, R. & Kamsih Astuti,

2007).

Sikap adalah perasaan pikiran, dan kecenderungan seseorang yang

kurang lebih bersifat permanen mengenai aspek-aspek tertentu dalam

lingkunganya. Sikap merupakan kecondongan evaluatif terhadap suatu

stimulus atau objek yang berdampak pada bagaimana seorang berhadapan

dengan objek tersebut.Ini berarti sikap menunjukan kesetujuan atau

ketidaksetujuan, suka atau tidak suka seseorang terhadap sesuatu

(Mubarak,2012).

Menurut Azwar (2012) sikap merupakan suatu bentuk evaluasi

atau reaksi perasaan. Sikap seseorang terhadap suatu objek adalah

perasaan mendukung atau memihak (favorable) maupun perasaan tidak

mendukung atau tidak memihak (unfavorable) pada objek tersebut.

Pada penelitian ini, peneliti menemukan tingginya sikap positif

terhadap perilaku merokok pada responden hal ini dapat dipengaruhi oleh

beberapa faktor selain niat, sikap dapat dipengaruhi oleh pemahaman atau

pengetahuan. Karena makin baiknya pemahaman atau pengetahuan

seseorang maka akan semakin bijak dalam menyikapi segala sesuatu yang

terjadi pada diri sendiri.


Hal ini terlihat dari hasil penelitian SMK 1-2 Kartika Padang lebih

dari separuh 51,8% siswa memiliki sikap positif, hal ini disebabkan

karena sikap responden yang sangat setuju jika orang yang merokok itu

terlihat keren maka tingginya sikap positif responden dalam menyikapi

pernyataan tersebut maka cenderung membuat niat berhenti merokok

responden rendah.

3. Media Massa Pada Remaja Laki-laki

Hasil penelitian dapat dilihat bahwa dari 56 orang responden

terdapat lebih dari sebagian kecil (25%) responden dipengaruhi oleh

media massa dan (75%) responden tidak dipengaruhi oleh media massa di

SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018. Hasil Penelitian ini sama dengan

penelitian yang dilakukan oleh Risky Diah. A (2011) Universita

Diponegoro terdapat 24,2% siswa yang dipengaruhi oleh media iklan dan

40,9% siswa yang tidak dipengaruh oleh media iklan di SMAN 4

Semarang tahun 2011. Dari penelitian ini bahwasannya media massa tidak

terlalu berpengaruh terhadap perilaku merokok pada remaja.

Media massa pada umumnya adalah komunikasi melalui media

massa. Media masssa merupakan alat-alat dalam komunikasi yang bisa

menyebarkan pesan secara serempak, cepat kepada audience yang luas

dan heterogen. Kelebihan media massa dibanding dengan jenis

komunikasi lain adalah ia bisa mengatasi hambatan ruang dan waktu

(Nurudin, 2011).

Juniarti dalam Tarwoto, dkk (2011) mengungkapkan bahwa

melihat iklan di media massa dan media elektronik yang menampilkan


gambaran bahwa perokok adalah lambang kejantanan atau glamour,

membuat remaja seringkali terpicu untuk mengikuti perilaku seperti yang

ada di iklan tersebut. Iklan, promosi, ataupun sponsor merupakan kegiatan

yang dilakukan oleh para produsen rokok untuk mempermudah produsen

rokok dalam mempengaruhi remaja dan anak-anak. Pengaruh iklan sangat

mempengaruh dalam kehidupan remaja.

Menurut analisa peneliti, media iklan merupakan alat yang

digunakan produsen untuk menarik konsumen. Dari beberapa media

massa kebanyakan remaja melihat media massa seperti iklan yang

menampilkan gambaran bahwa perokok adalah lambang kejantanan atau

glamour, membuat remaja sering kali terpicu untuk kebiasaan seperti

yang ada didalam iklan tersebut, lalu media massa eletronik pada televisi,

majalah dan poster yang terdapat di tempat permainan seperti billboard.

Tetapi dalam hal ini sebagian remaja menyadari jika iklan yang terpajan

bertujuan untuk menarik konsumen agar membeli produk-produknya.

4. Perilaku Merokok Remaja Laki-laki

Hasil penelitian dapat dilihat bahwa terdapat lebih dari separuh 36

orang (64,3%) responden memiliki perilaku merokok pada remaja laki-

laki di SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018. Sejalan dengan penelitian

lain dilakukan oleh Ryan Hermawan (2015) Poltekes Kemenkes Padang,

didapatkan (48,6%) siswa merokok di SMAN 14 Padang tahun 2015.

Serta penelitian yang sama dilakukan oleh Dianti (2012) didapatkan lebih

dari separoh (52,6%) siswa yang merokok di SMA N 5 Padang. Dari


hasil penelitian ini ditemukan bahwa perilaku merokok masih tinggi pada

kalangan remaja.

Menurut Sitepoe, 2008 perilaku merokok adalah sesuatu yang

dilakukan seseorang berupa membakar tembakau yang kemudian dihisap

asapnya, baik menggunakan rokok maupun menggunakan pipa. Merokok

merupakan suatu aktivitas yang sudah tidak lagi terlihat dan terdengar

asing bagi kita.Sekarang banyak sekali bisa kita temui orang-orang yang

melakukan aktivitas merokok yang disebut sebagai perokok.

Menurut Astuti (2010) perilaku merokok dapat berbahaya bagi

kesehatan, tetapi masih banyak orang yang melakukannya, bahkan orang

mulai merokok ketika dia masih remaja.Aktivitas yang timbul karena

adanya stimulus dan respon serta dapat diamati secara langsung maupun

tidak langsung. Rokok adalah produk yang berbahaya dengan zat adiktif

yang menimbulkan ketergantungan karena didalam rokok mengandung

4000 bahan kimia yang berbahaya 69 diantaranya merupakan zat

karsinogenik yang dapat menyebabkan kanker (M. Nadjib Bustam, 2915)

Beragam kalangan memandang perilaku merokok sebagian besar

mengarah bahwa rokok memiliki dampak negatif. Tetapi dari sebagian

mereka yang merokok mengatakan perilaku merokok adalah suatu bentuk

relaksasi dan ketenangan. Perilaku merokok pada remaja juga merupakan

perilaku simbolisasi untuk menunjukkan kematangan, kekuatan,

kepemimpinan, dan daya tarik terhadap lawan jenis. Selain itu perilaku

merokok juga bertujuan untuk mencari kenyamanan karena dengan


merokok dapat mengurangi ketegangan, memudahkan berkonsentrasi

(Apriana Kartini, 2012).

Menurut analisa peneliti, dalam pembentukan suatu perilaku,

pengetahuan dan sikap sangat mempengaruhi terhadap tindakan

seseorang. Pada dasarnya jika seseorang memiliki tingkat pengetahuan

dan sikap seseorang yang baik maka akan membentuk perilaku yang baik

juga.
B. Analisa Bivariat

1. Hubungan Pengetahuan Terhadap Perilaku Merokok Pada Remaja

Laki-laki

Hasil penelitian didapatkan bahwa proporsi responden yang

memiliki pengetahuan rendah (81.0%) dan sedang (64,3) lebih banyak

ditemukan pada responden yang merokok dari pada yang tidak merokok.

Hasil uji statistik di peroleh nilai p=0,006 (p<0,05) maka ada hubungan

antara pengetahuan dengan perilaku merokok pada remaja laki-laki SMK

1-2 Kartika Padang.

Hasil Penelitian Lain yang dilakukan oleh Diky Sukma (2013)

Universitas Semarang, peroleh nilai p=0,039 (p<0,05) maka ada

hubungan pengetahuan siswa dengan perilaku merokok di SMK Negeri 2

Kendal tahun 2013. Penelitian ini sejalan dengan penelitian Nofri Yorizar

(2015) Poltekes Kemenkes Padang bahwa didapatkan persentase siswa

yang merokok dengan pengetahuan rendah (87,1%) lebih banyak

dibandingkan dengan pengetahuan tinggi (59,5%) dan memperoleh nilai

p=0,024 (a<0,05) pada siswa di SMA Negeri 12 Padang Tahun 2015.

Dampak negatif dari rokok merupakan kerugian yang diakibatkan

oleh rokok baik yang diketahui oleh subyek penelitian maupun yang

dirasakannya sendiri.Selain itu juga terdapat efek-efek buruk dari perilaku

merokok yang membahayakan kesehatan, diantaranya yaitu; penyakit

kardiovaskuler, penyakit paru, kanker kulit, mulut dan kerngkongan,

mengancam kehamilan, dsb (Dewi, 2014).


Pengetahuan merupakan hasil “Tahu“ dan ini terjadi setelah orang

melakukan pengindraan terhadap suatu objek tertentu. Pengindraan terjadi

melalui panca indra manusia yakni: penglihatan, pendengaran,

penciuman, rasa dan raba. Sebagian besar pengetahuan manusia diperoleh

melalui mata dan telinga (Notoatmodjo, 2010). Lawrence Green

sebagaimana yang dikutip oleh Notoadmodjo (2012) menyatakan bahwa

salah satu faktor yang menentukan adalah faktor predisposisi yaitu pada

pengetahuan.

Hal ini didukung oleh penelitian lain yang dilakukan oleh Yenni

Lukita, dkk (2016) bahwa terdapat pengaruh yang signifikan antara

pengetahuan terhadap perilaku merokok dengan nilai p=0,011 (p<0,05) di

SMA Muhammadiyah 1 Pontianak. WHO dalam Notoadmodjo (2010)

menganalisis bahwa pengetahuan salah satu alasana pokok yang

menyebabkan seseorang berprilaku. Dalam hal merokok, dapat dijelaskan

bahwa responden yang memiliki pengetahuan yang cukup atau tinggi

terkait rokok cenderung untuk tidak merokok, sebaliknya seseorang yang

memiliki pengetahuan yang kurang tentang merokok cenderung akan

berperilaku merokok.

Selain pengetahuan menjadi faktor dalam menentukan suatu

perilaku remaja, lingkungan juga mempunyai peranan penting yang

pertama kali memperkenalkan remaja terhadap perilaku merokok.

Aktivitas merokok yang ada dilingkungan menstimulasi merokok yang

ada dilingkungan menstimulasi remaja agar dapat sebagai anggota

kelompok dari lingkungan tersebut. Lingkungan yang baik akan menjadi


tampak berkembang baik pada remaja. Sebaliknya lingkungan yang tidak

baik dapat menjerumuskan remaja kedalam perilaku yang tidak baik pula

(Taryono, 2007).

Menurut analisa peneliti, pengetahuan merupakan salah satu faktor

yang mempengaruhi perilaku merokok pada siswa. Dari hasil analisa data

diatas bahwa adanya hubungan yang bermakna antara pengetahuan

dengan perilaku merokok pada remaja dikarenkan hasil analisa data diatas

menunjukkan tingkat pengetahuan rendah lebih banyak dibandingkan

dengan siswa yang memiliki pengetahuan tinggi. Tingkat pengetahuan

yang rendah dapat menyebabkan remaja melakukan tindakan merokok,

karena remaja yang memiliki pengetahuan rendah tidak memahami atau

tidak mengetahui dampak negatif dari melakukan tindakan merokok dan

juga sebaliknya pada siswa yang memiliki pengetahuan tinggi tentang

rokok seharusnya dapat menyebabkan seorang siswa menjauhi tindakan

merokok karena remaja tersebut dapat mengetahui dampak apabila

melakukan tindakan merokok khususnya dampak bagi kesehatan. Selain

memiliki pengetahun tinggi responden masih berperilaku merokok karena

berdasarkan karakteristik responden diperoleh hasil lebih dari separoh

55,4% pada umur 17 tahun melakukan tindakan merokok. Tingginya

umur >15 tahun meningkatkan peluang untuk berperilaku merokok

dibandingkan laki-laki yang berada dalam rentang umur ≤15 tahun.


2. Hubungan Sikap Terhadap Perilaku Merokok Pada Remaja Laki-

laki

Hasil penelitian didapatkan bahwa proporsi responden yang

memiliki sikap negatif (88,9%) lebih banyak ditemukan pada responden

yang merokok dari pada yang tidak merokok. Hasil uji statistik di peroleh

nilai p=0,001 (p<0,05) maka ada hubungan antara sikap dengan perilaku

merokok pada remaja laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang.

Penelitian ini sejalan dengan penelitian Nofri Yorizar (2015)

Poltekes Kemenkes Padang bahwa didapatkan persentase siswa yang

merokok dengan sikap negatif (92,3%) lebih banyak dibandingkan pada

siswa yang merokok dengan sikap positif (44,8%) dalam penelitian ini

menunjukkan adanya hubungan yang signifikan antara perilaku merokok

dengan sikap dimana nilai p=0,000 (a<0,05) pada siswa di SMA Negeri

12 Padang Tahun 2015. Hal ini juga sejalan dengan penelitian Yenni

Lukita, dkk (2016) menyatakan terdapat 78,9% responden memiliki sikap

yang kurang baik tetapi memiliki perilaku merokok dan sedangkan

responden yang memiliki 42,9% responden memiliki sikap baik dalam

perilaku merokok dalam penelitian ini menunjukkan bahwa ada pengaruh

yang signifikan antara pengetahuan terhadap perilaku merokok di SMA

Muhammadiyah 1 Pontianak dimana nilai p= 0,00 (p< 0,05).

Sikap adalah perasaan pikiran, dan kecenderungan seseorang yang

kurang lebih bersifat permanen mengenai aspek-aspek tertentu dalam

lingkunganya. Sikap merupakan kecondongan evaluatif terhadap suatu

stimulus atau objek yang berdampak pada bagaimana seorang berhadapan


dengan objek tersebut. Ini berarti sikap menunjukan kesetujuan atau

ketidaksetujuan, suka atau tidak suka seseorang terhadap sesuatu

(Mubarak,2012).

Menurut Ajzen dan Fishbein yang dikutip oleh Sandek, R. dan

Kamsih Astuti (2007) sikap merupakan evaluasi positif atau negatif

individu yang selanjutnya akan berpengaruh terhadap perilaku. Sikap

terhadap suatu perilaku didasarkan atas keyakinan dan pengetahuan

tentang akibat positif dan negatif dari perilaku.

Menurut Aditaman yang dikutip oleh Sandek, R. dan Kamsih

Astuti (2007) sikap positif terhadap perilaku merokok didasarkan pada

keyakinan-keyakinan yang positif terhadap akibat-akibat yang akan

diterima bila merokok, antara lain mempermudah dalam pergaulan atau

persahabatan, dapat mengurangi stress, dapat menimbulkan perasaan

dewasa serta matang dan jantan, juga dapat menimbulkan kenikmatan dan

kenyamanan sendiri. Dengan demikian dapat dijelaskan bahwa sebelum

seseorang bersikap terhadap perilaku merokok, sudah ada dalam dirinya

pengetahuan dan keyakinan-keyakinan positif terhadap perilaku merokok.

Seseorang memiliki sikap positif terhadap perilaku merokok berbahaya

terhadap kesehatannya, individupun merasa tidak dapat meninggalkan

kebiasaan merokok karena dapat mendatangkan kenikmatan kenyamanan

tersendiri serta individu juga tidak akan merasa perilaku merokok dapat

mengganggu orang lain sekitarnya. Secara tidak langsung sikap terhadap

perilaku merokok sehingga intensi berhenti merokoknya rendah (Sandek,

R. & Kamsih Astuti. 2007).


Menurut analisa peneliti, sikap tidak hanya dipengaruhi oleh

pengetahuan tetapi juga pada keyakinan-keyakinan akan hal positif

terhadap sesuatu yang diinginkannya. Tingginya sikap negatif pada

remaja terhadap rokok namun mereka juga perokok, hal tersebut sesuai

dengan pernyataan yang paling banyak pada kuesioner yang

mengungkapkan bahwa merokok mendatangkan ketenangan dan rokok

bisa melupakan masalah yang ada sehingga remaja merasa bahwa rokok

dapat membawa pada kenyamanan.

3. Hubungan Media Massa Terhadap Perilaku Merokok Pada Remaja

Laki-laki

Dari hasil penelitian bahwa proporsi responden yang dipengaruh

oleh media massa (81.7%) lebih banyak ditemukan pada responden yang

merokok. Hasil uji statistik di peroleh nilai p=0,000 (p<0,05) maka ada

hubungan antara pengetahuan dengan perilaku merokok pada remaja laki-

laki SMK 1-2 Kartika Padang.

Hasil penelitian lain yang dilakukan oleh Diky Sukma (2013)

Universitas Muhammadiyah Semarang, peroleh nilai p=0,018 (p<0,05)

artinya ada hubungan antara pengaruh iklan rokok dengan perilaku

merokok di SMK Negeri 2 Kendal tahun 2013. Penelitian ini sejalan oleh

Ika Tristanti (2016) STIKes Muhammadiyah Kudus bahwa didapatkan

pada responden 21.9% yang dipengaruhi iklan dan memiliki perilaku

merokok dan pada responden 0% yang tidak terpengaruh iklan rokok.

Hasil uji statistik untuk mengetahui pengaruh iklan terhadap perilaku

merokok didapatkan hasil bahwa nilai signifikasi sebesar p=0.01


(p<0.05), maka diambil kesimpulan bahwa ada pengaruh faktor ekstrinsik

terhadap perilaku merokok pada siswa SMK Muhammadiyah Kudus

Tahun 2016.

Penelitian ini tidak sama dengan penelitian Ryan Hermawan

(2015) Poltekes Kemenkes Padang didapatkan persentase pada responden

40,8 % yang tidak mendapat pengaruh dari media massa dibandingkan

pada responden 66,7% yang mendapat pengaruh media massa dan dari

uji statistik didapatkan tidak ada hubungan yang bermakna antara media

massa dengan kebiasaan merokok responden dimana nilai p=0,085

(p<0,05) pada siswa di SMA Negeri 14 Padang Tahun 2015.

Mu‟tadin (2012) mengatakan iklan merupakan media informasi

yang dibuat sedemikian rupa sehingga dapat menarik para konsumen atau

khalayak secara sukarela terdorong untuk melakukan tindakan sesuai

dengan keinginan pengiklanan. Iklan dibuat dengan tujuan untuk

memberikan informasi dan membujuk para konsumen untuk mencoba

atau mengikuti apa yang ada di iklan tersebut, yaitu berupa aktivitas

mengkonsumsi produk dan jasa yang ditawarkan (Kholid,

2012).Banyaknya iklan rokok di media cetak, elektronik dan media luar

ruang telah mendorong rasa ingin tahu penonton khususnya para remaja

tentang produk.

Hal ini didukung oleh M. Rahmad, dkk (2013) bahwa pajanan

iklan untuk rokok terkait secara bermakna dengan perilaku merokok.

Media yang pro maupun anti tembakau bisa mempunyai efek tidak

langsung yang signifikan pada perokok remaja melalui pengaruhnya pada


norma-norma yang ada pada suatu kelompok sebaya (peer). Pengaruh

positif pada iklan pro rokok lebih besar dari pada pengaruh negatif untuk

anak laki-laki, merokok dan iklan rokok memberikan konotasi positif,

seperti hidup stabil, kesenangan, mengesankan, penampilan yang baik,

dan menarik.

Menurut analisa peneliti, makin meningkatnya kecenderungan

masyarakat untuk merokok, khususnya remaja tidak terlepas dari

pengaruh tayangan iklan di media massa. Yang lebih memprihatinkan

menurut beliau iklan-iklan rokok semakin lihai menjerat konsumen. Tidak

jarang hal-hal positif diselipkan dan digunakan untuk menanamkan

persepsi tentang rokok yang sebenarnya menjerumuskan.


BAB VII

KESIMPULAN DAN SARAN

A. Kesimpulan

Berdasarkan hasil penelitian dan pembahasan diatas maka dapat

disimpulkan bahwa:

1. Lebih dari separuh (64,3%) responden memiliki perilaku merokok pada

remaja laki-laki di SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018

2. Sebanyak (37,5%) responden yang memiliki pengetahuan rendah dan

(50%) responden yang memiliki pengetahuan sedang tentang rokok laki

di SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018.

3. Lebih dari separuh (51,8%) responden memiliki sikap positif terhadap

rokok di SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018.

4. lebih dari separuh (25%) responden dipengaruhi oleh media massa di

SMK 1-2 Kartika Padang Tahun 2018.

5. Ada hubungan ada hubungan antara pengetahuan dengan perilaku

merokok pada remaja laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang dengan p=0,006

(p<0,05).

6. Ada hubungan antara sikap dengan perilaku merokok pada remaja laki-

laki SMK 1-2 Kartika Padang dengan p=0,000 (p<0,05).

7. Ada hubungan antara media massa dengan perilaku merokok pada remaja

laki-laki SMK 1-2 Kartika Padang dengan p=0,024 (p<0,05).


B. Saran

1. Bagi Pihak Sekolah

Diharapkan pihak sekolah mampu memberikan informasi dan

edukasi tentang bahaya dan meningkatkan informasi mengenai bahaya

pengaruh rokok serta melibatkan teman sebaya yang tidak merokok untuk

membantu diskusi tentang bahaya merokok sehingga informasi dapat

diterima oleh siswa dan pengetahuan remaja tentang bahaya merokok juga

dapat merokok.

2. Bagi STIKes MERCUBAKTIJAYA Padang

Diharapkan hasil penelitian ini dapat menambah referensi bacaan

untuk perpustakaan dan mahasiswa di STIKes MERCUBAKTIJAYA

Padang terkait dengan faktor-faktor yang berhubungan dengan perilaku

merokok pada remaja laki-laki.

3. Bagi Remaja

Bagi remaja diharapkan untuk dapat saling berbagi informasi

mengenai hal-hal yang berdampak buruk bagi generasi penerus bangsa

dalam perilaku merokok yang dapat mengganggu kesehatan bangsa.


DAFTAR PUSTAKA

Andrian Liem. (2014). Pengaruh Media Massa, Keluarga, dan Teman


terhadap Perilaku MerokokRemaja di Yogyakarta.Jurnal Psikologi,
pdf. Universitas Ciputra.
Dahlan, Sopiyudin. (2017). Statistik Untuk Kedokteran Dan Kesehatan”.
Ed. 6 Jakrta: Epidemiologi Indonesia
Diah Wijayanti Sutha. Jurnal Manajemen Kesehatan STIKES Yayasan RS.
Dr. Soetomo, Vol.2 No. 1, April 2016
Eka Marienae. (2008). “Efek Bahaya Asap Rokok Bagi Kesehatan Tubuh
Manusia”. (http:// bebasrokok.wordpress.com/,diakses 18 November
2011
Kholid, Ahmad. (2012). Promosi Kesehatan. Jakarta : Rajawali Pers.
Muhammad Jaiz, (2014). Dasar-Dasar Periklanan, Yogyakarta: Graha
Ilmu.
Notoadmodjo, Soekidji. (2010). “Ilmu Perilaku Kesehatan”, Jakarta:
Rineka Cipta
Notoadmodjo, Soekidji. (2012). “Metedologi Penelitian Kesehatan”,
Jakarta: Rineka Cipta
Notoadmodjo, Soekidji. (2012). “Promosi Kesehatan”, Jakarta: Rineka
Cipta
Risky Diah Ariani. (2011). Hubungan Antara Iklan Rokok Dengan Sikap
Dan Perilaku Merokok Pada Remaja. Jurnal Fakultas Kedokteran.
Pdf. Universitas Diponegoro.
Santrock, Jhon. (2007). “Remaja”. Ed.2 Jilid 11. Jakarta: Erlangga
Soetjiningsih. (2004). Tumbuh Kembang Remaja dan Permasalahnnya”.
Jakarta: CV Sagung Seto
Sumiarti, Dinarti, dkk. (2009). Kesehatan Jiwa Remaja Dan Konseling.
Trans Info Media: Jakarta
Taniredja, Tukiran, dkk (2012). “Penelitian Kuantitatif” Bandung
Alfabeta
Tarwoto, Aryani R., Nuraeni A., Tauchi SN., dkk (2011). Kesehatan
Remaja: Problem Dan Solusinya. Jakarta: Salemba Medika.
Verdian Septriadi. (2016). “Perilaku Merokok siswa SMP di Pekanbaru.
Jurnal Sosiologi”. Pdf. Vol.2 No.1
Wawan, A. dan Dewi, H. (2011). Teori dan Pengukuran Pengetahuan,
Sikap, danPerilaku Manusia. Yogyakarta: Nuha Medika.

Anda mungkin juga menyukai