Anda di halaman 1dari 52

PERENCANAAN REM CAKERAM PADA

MOBIL HONDA CITY 1497 CC

(Perencanaan Elemen Mesin 1)

Oleh

ARRIZAL UMAM ATTAMIMI


15321001

PRODI TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKKNIK
UNIVERSITAS BANDAR LAMPUNG
2018
( LEMBAR PENGESAHAN)

PERENCANAAN REM CAKERAM PADA


MOBIL HONDA CITY 1497 CC

Diberikan Kepada

Nama : Arrizal Umam Attamimi


NPM : 15321001

Mengetahui,

Dosen Pembimbing Ketua Jurusan Teknik Mesin

Ir.Najamudin,MT Ir.Indra Surya,MT

PRODI TEKNIK MESIN


FAKULTAS TEKNIK
UNIVERSITAS BANDAR LAMPUNG
2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Tuhan Yang Maha Esa atas limpahan rahmat

dan hidayah – Nya, sehingga penulisan tugas perencanaan elemen mesin I

(Perencanaan Rem Cakeram Pada HONDA CITY 1497 CC) yang sederhana ini

dapat terselesaikan.

Tugas perencanaan elemen mesin I ini disusun berdasarkan salah satu program

wajib dari kurikulum akademik jurusan Teknik Mesin yang dilaksanakan di

Universitas Bandar Lampung. Dan tugas perencanaan elemen mesin I ini adalah

salah satu syarat untuk melaksanakan kerja praktek tugas akhir. Dan dengan

penulisan laporan tugas perencanaan ini, diharapkan Mahasiswa khsusnya jurusan

Teknik Mesin dapat menganalisa serta memahami prinsip kerja dari setiap elemen

mesin, khususnya Rem Cakram yang bekerja pada Mobil HONDA CITY 1497 CC.

Pada kesempatan ini, adalah merupakan kebahagiaan bagi penulis untuk

menyampaikan ucapan terima kasih kepada :

1. Bapak Ir. Indra Surya, MT, selaku ketua prodi Teknik Mesin Universitas

Bandar Lampung.

2. Bapak Ir. Najamudin, MT selaku dosen pembimbing perencanaan 1 saya.

3. Kedua orang tuaku yang telah membiayaiku kuliah, agar saya menjadi anak

yang berguna bagi Nusa dan Bangsa.


4. Rekan-rekan Mahasiswa, khususnya jurusan Teknik Mesin Universitas Bandar

Lampung yang telah banyak membantu saya dalam penulisan tugas

perencanaan elemen mesin ini.

5. Dan semua pihak, yang tidak dapat penulis sebutkan satu per satu.

Penulis penyadari sepenuhnya bahwa penulisan tugas perencanaan elemen mesin

ini masih jauh dari sempurna, oleh sebab itulah penulis mengharapkan kritik dan

saran dari semua pihak yang sifatnya membangun, demi kesempunaan laporan

tugas perencanaan elemen mesin ini.

Akhir kata, penulis ingin mengucapkan semoga laporan tugas perencanaan elemen

mesin ini, dapat bermanfaat bagi kita semua, Amin.

BandarLampung,1desember2017

Penulis

Arrizal Umam Attamimi


DAFTAR ISI

Halaman

LEMBAR PENGESAHAN

KATA PENGANTAR ....................................................................................... i

DAFTAR ISI ...................................................................................................... iii

DAFTAR GAMBAR ......................................................................................... vii

ABSTRAK.......................................................................................................... viii

BAB I PENDAHULUAN ................................................................................... 1

1. 1. Latar Belakang Masalah ................................................................... 1

1. 2. Perumusan Masalah .......................................................................... 3

1. 3. Tujuan Dan Kegunaan Perencanaan ................................................. 4

1. 3. 1. Tujuan Perencanaan ............................................................. 4

1. 3. 2. Kegunaan Perencanaan ........................................................ 4

1. 4. Metode Perencanaan ......................................................................... 4

1. 5. Batasan Masalah ………………………………………………….. 5

1. 6. Sistematika Perencanaan .................................................................. 5

BAB II LANDASAN TEORI ............................................................................ 7

2. 1. Gambaran Umum............................................................................... 7

2. 2. Pengertian Rem .................................................................................. 7


2. 3. Cara Kerja Rem Cakera ..................................................................... 8

2. 4. Klasifikasi Rem ................................................................................ 9

2. 4. 1. Rem Blok Tunggal ................................................................ 9

2. 4. 2. Rem Blok Ganda ................................................................... 10

2. 4. 3. Rem Drum ............................................................................ 11

2. 4. 4 Rem Cakera ............................................................................ 14

2. 4. 5 Rem Pita ............................................................................... 16

BAB III METODE PERENCANAAN ............................................................... 19

3.1. Metode Pengolahan Data .................................................................. 19


3.1.1. Menghitung perbandingan gaya pada pedal ............................ 19
3.1.2. Persamaan yang digunakan untuk mencari gaya yang keluar dari
pedal rem ................................................................................ 20
3.1.3 . Persamaan untuk menghitung tekanan hidrolik .................... 20
3.1.4. Persamaan untuk mencari gaya yang menekan pad Rem ....... 20
3.1.5. Gaya Gesek Pengereman......................................................... 21
3.2. Data Hasil Pengujian ………………………………………… .. ... 21
3.2.1. Rem Cakram ………………………………………………. 21
3.2.2. Hasil pengukuran manual dari master silinder dan silind...... 22
3.3. Perbandingan pedal rem ………………………………............... 22
3.4. Gaya Gesek Pengereman ............................................................. 23
3.5. Diagram Alir…………………………………………………... 24
BAB IV PERANCANGAN & PEMBAHASAN ..............................................25

4. 1. Data ...................................................................................................25

4. 2. Perhitungan Perencanaan Rem Cakeram ..........................................26

4. 2. 1. Menentukan Tipe Rem .........................................................26

4. 2. 2. Menentukan Beban Dinamis Roda Depan ...........................26

4. 2. 3. Menentukan Gaya Rem Yang Diperlukan ...........................27

4. 2. 4. Menentukan Luas Penampang Silinder ...............................27


4. 2. 5. Menentukan Tekanan Minyak .............................................28

4. 2. 6. Menentukan Gaya Tekan Pada Lapisan Rem ...............................28

4. 2. 7. Menentukan Jarak Antara Titik Tengah Lapisan Dan Titik

Tengah Cakeram ..............................................................................29

4. 2. 8. Menentukan Momen Rem Dari Satu Sisi Cakera ................30

4. 2. 9. Menentukan Faktor Efektivitas Rem ...................................30

4. 2. 10. Menentukan Gaya Rem Yang Diperlukan Gandar Depan ..31

4. 2. 11. Menentukan Perbandingan Distribusi Gaya Rem ..............31

4. 2. 12. Menentukan Enersi Kinetis Kendaraan .............................32

4. 2. 13. Menentukan Waktu Rem Sesungguhnya ...........................33

4. 2. 14. Menentukan Kapasitas Enersi Lapisan ..............................33

4. 2. 15. Menentukan Luas Lapisan .................................................34

BAB V PENUTUP .............................................................................................35

5. 1. Kesimpulan ...................................................................................... 35

5. 1. 1. Kesimpulan Dari Hasil Perhitungan .....................................35

5. 1. 2. Analisis Hasil Perhitungan ...................................................36

5. 2. Saran .................................................................................................36

DAFTAR PUSTAKA

LAMPIRAN

LEMBAR ASISTENSI

GAMBAR KERJA
DAFTAR GAMBAR

Halaman

Gambar 2. 1. Rem Blok Tunggal ....................................................................... 9

Gambar 2. 2. Macam-Macam Rem Blok Tunggal ............................................. 9

Gambar 2. 3 Blok Rem........................................................................................10

Gambar 2. 4. Rem Blok Ganda ..........................................................................11

Gambar 2. 5 Notasi Untuk Rem Blok Ganda .....................................................11

Gambar 2. 6 Macam-Macam Rem Drum ..........................................................12

Gambar 2. 7 Sepatu Berengsel Dan Sepatu Mengambang ................................12

Gambar 2. 8 Rem drum .......................................................................................13

Gambar 2. 9 Faktor Efektifitas Rem Terhadap Koefisien Gesek Lapisan ........13

Gambar 2.10 Rem Cakera ..................................................................................15

Gambar 2. 11 Notasi Untuk Rem Cakera ...........................................................15

Gambar 2. 12 Rem Pita ( Tunggal ) ..................................................................17

Gambar 2. 13 Macam-Macam Rem Pita ............................................................17


ABSTRAK
Perancangan Sistem Pengereman (Rem Cakeram Pada HONDA CITY 1497 CC).
Perkembangan dunia otomotif yang semakin pesat menuntutindustri otomotif untuk
selalu mengedepankan kemajuan teknologinyademi kepuasan, kenyamanan serta
keselamatanpengendara. Dalam hal initermasuk sistem rem, karena sitem rem
merupakan salah satu sistem yang ada pada kendaraan yang dapat menjamin
pengendaranyaman berkendaraan.Kendaraan tidak bisa berhenti dengan segera
apabila mesin dimatikan atau tidak dihubungkan dengan pemindah tenaga, untuk
mengatasi hal itu, maka pada kendaraan dilengkapi dengan sistem rem dengan
tujuan untuk mengurangi kecepatan laju kendaraan bahkan menghentikan
kendaraan. Rem juga dapat memungkinkan kendaraan untuk berhenti pada jalan
yang menurun.
Sistem rem yang ada pada HONDA CITY 1497 CCadalah satu rem cakram untuk
bagian belakang dan dua rem cakram untuk bagian depan. Perancangan rem
cakram HONDA CITY 1497 CC ini dibuat agar pada saat pengereman mobildapat
memperlambat laju dengan stabil. Oleh karena itu dirancang sistem rem yang
menyatu antara rem depan dan rem belakang seperti yang biasa dijumpai pada
umumnya.
Besaran gaya yang terjadi pada rem cakram untuk HONDA CITY 1497 CC dengan
analisis perhitungan dari komponen rem dengan pembebanan pedal 3kgf dan
perbandingan tuas pedal 4,11 menunjukan semakin besar pembebanan pedal rem
maka gaya yang menekan master rem (Fk), gaya tekanan minyak rem (Pe),gaya
gesek pengereman (Fμ), gaya pengereman pada daya maksimalakan semakin
besar, sedangkan semakin besar gaya yang menekan pedal rem maka jarak waktu
pengereman akan semakin kecil.

Kata kunci : HONDA CITY 1497 CC, Pembebanan pedal, Disk brake, Master
silinder
BAB I
PENDAHULUAN

1. 1. Latar Belakang Masalah

Dengan semakin pesatnya perkembangan teknologi akhir-akhir ini,

Indonesia sebagai negara berkembang berusaha untuk mengejar

ketinggalannya dalam bidang ilmu pengetahuan dan teknologi. Pemerintah

tidak hanya menitik beratkan pada aspek fiscal moneter saja, tetapi mulai

menitik beratkan pada aspek pengembangan sumber daya manusia, ilmu

pengetahuan serta aspek teknologi. Masalah diatas ini mendapat perhatian

yang besar karena sudah saatnya pemerintah Indonesia menyadari akan

pentingnya pembentukan manusia Indonesia yang lebih bermutu dalam

rangka menghadapi tantangan– tantangan di masa sekarang maupun yang

akan datang.

Keberhasilan pelaksanaan pembangunan tergantung dari dan

ditentukan oleh subjek pembangunan itu sendiri, yaitu manusia Indonesia

dengan kemampuannya untuk mendayagunakan sumber daya manusia dan

material secara professional, baik yang bergerak dalam pemerintahan maupun

sektor swasta. Secara umum dapat dikatakan bahwa suatu perusahaan dalam

melakukan operasinya membutuhkan sumber daya seperti sumber daya

manusia, modal, teknologi, bahan, pasar, semua sumber daya tersebut di atas

harus dikelolah dengan baik agar diperoleh hasil yang diharapkan. Faktor

manusia merupakan penggerak sekaligus pengawas dari setiap penggerak

faktor – faktor lain.


Menyadari pentingnya manusia ini, maka diperlukan pengelolaan yang

baik dan terarah. Manusia adalah mahluk yang berakal budi, berperasaan, dan

mempunyai tujuan–tujuan pribadi. Oleh karena itu, manusia tidak dapat

diperlakukan sekehendak hal atau sewenang–wenang.

Proses industrilisasi tidak hanya bergerak dalam bidang memproduksi

barang saja tetapi dapat bergerak dalam bidang transportasi. Salah satu bentuk

transportasi adalah kendaraan. Dengan transportasi tersebut, maka proses

industrilisasi dapat berjalan dengan lancar. Akan tetapi transportasi harus pula

ditunjang dengan kendaraan yang memadai sesuai dengan kebutuhan.

Oleh karena itu, diperlukan kendaraan yang kuat dan aman dalam

menjalankannya, salah satunya adalah diperlukannya rem untuk menjaga

keamanan dan keselamatan bagi para pengendaranya. Di setiap rem pada

kendaraan haruslah memenuhi persyaratan – persyaratan agar dapat

mengerem dengan baik dan halus, diantaranya adalah kapasitas rem,

ketahanan rem, kualitas rem, keausan rem kecil, harga rem, dan lainnya,

sehingga kendaraan akan dapat mengerem secara efektif dan efesien, serta

dapat memberikan rasa aman bagi para pengendaranya.

Salah satu kegiatan yang dapat dilakukan untuk memperoleh rem yang

baik adalah dengan perhitungan yang teliti, serta bahan yang digunakan untuk

pembuatan rem itu sendiri. Hal ini sangat penting karena penempatan rem

yang salah dan bahan yang digunakan berkualitas rendah dapat menimbulkan

beberapa akibat antara lain keausan rem, rem kurang efektif, rem akan mudah

rusak, kurang nyaman pada saat melakukan pengereman, dan sebagainya,


yang kesemuanya ini akan merugikan dan mengganggu kenyamanan serta

kelancaran dalam berkendaraan.

Bertitik tolak dari masalah di atas, penulis tertarik untuk merencanakan Rem

Cakeram.

1. 2. Perumusan Masalah

Kebutuhan akan rem dalam suatu kendaraan merupakan masalah yang

kompleks, sehingga perlu direncanakan dengan teliti agar tidak terjadi

kesalahan dalam pembuatan rem. Biasanya pembuatan rem ini dilakukan oleh

suatu badan atau perusahaan yang bergerak dalam bidang otomotif khususnya

rem, disinilah akan ditetapkan mengenai sumber rem yang akan dibuat, baik

sumber internal maupun eksternal.

Kegiatan yang ditempuh oleh suatu perusahaan dalam pembuatan rem

adalah dengan seleksi bahan rem yang berkualitas, perencanaan ( perhitungan

– perhitungan yang berhubungan dengan rem ), dan penempatan rem pada

posisinya yang tepat sesuai dengan kekuatan dan kapasitas pengeremen rem

itu sendiri.

Dengan penempatan rem pada kendaraan yang baik dan benar, maka

akan membawa dampak yang positif bagi kendaraan, yaitu tercapainya

efektifitas dan efisiensi rem, meningkatnya ketahanan rem, berkurangnya

faktor keausan rem, serta rem dapat mengerem dengan halus, sehingga

kendaraan berjalan dengan lancar dan aman.


Berdasarkan uraian di atas, maka penulis merumuskan masalah ini yaitu

Perencanaan Penempatan Rem Cakeram pada kendaraan HONDA CITY

1497 CC.

1. 3. Tujuan dan Kegunaan Perencanaan

1. 3. 1 ). Tujuan Perencanaan

1) Untuk mengetahui bagaimana pelaksanaan penempatan rem pada

suatu kendaraan.

2) Untuk mengetahui kapasitas rem

3) Untuk mengetahui perbandingan antara teori dengan praktek yang

sedang berlangsung

4) Untuk mengetahui kualitas rem dan ketahanan rem

1. 3. 2). Kegunaan Perencanaan

Diharapkan hasil perencanaan ini dapat menambah pengetahuan

mengenai Elemen Mesin pada rem, khususnya pada Rem Cakeram bagi

penulis dan hasil perencanaan ini dapat dijadikan masukan bagi yang

membutuhkan.

1. 4. Metode Perencanaan

Di dalam pelaksanaan pengumpulan data dalam rangka penyusunan

perencanaan ini, telah dilakukan 3 macam penelitian yaitu :

1) Library Research, yaitu penelitian dengan jalan membaca berbagai literatur

untuk mengetahui tentang teori yang ada dengan masalah yang akan dibahas.
2) Field reseach, yaitu penelitian secara langsung pada obyek penelitian yang

yang dilakukan dengan cara pencatatan data dari sumber tertulis yang tersedia

dalam kendaraan yang berhubungan dengan rem.

3) Interview, yaitu wawancara dengan para teknikal perusahaan yang berwenang

dalam masalah yang akan dibahas didalam perencanaan ini.

1. 5. Batasan Masalah

Di dalam perencanaan ini hanya akan dibahas 7 hal pokok tentang rem

cakera yaitu :

1) Beban Dinamis.

2) Tekanan Minyak Rem.

3) Faktor Efektivitas Rem Roda Depan.

4) Gaya Rem Yang Diperlukan.

5) Waktu Rem Sesunguhnya.

6) Kapasitas Enersi Lapisan.

7) Luas Lapisan Rem.

1. 6. Sistematika Penulisan

Laporan tugas perencanaan rem cakeram ini disusun secara sistematika

yang terdiri dari empat (4) BAB, di mana tiap-tiap BAB tersebut mempunyai

kaitan yang erat dan saling melengkapi satu sama lainnya, dan diantaranya :

1) BAB I Pendahuluan.

Menjelaskan secara garis besar latar belakang masalah, perumusan

masalah, tujuan dan kegunaan perencanaan, metode perencanaan, batasan

masalah, dan sistematika penulisan.


2) BAB II Landasan Teori.

Dikemukakan landasan teori yang menjelaskan pengertian rem dan jenis-

jenis rem.

3) BAB III Metode Perencanaan.

Dalam bab tiga ini, penulis mencoba menyajikan data yang diperoleh dari

hasil pengamatan, maupun teori. Dan akan diuraikan juga tentang

perhitungan perencanaan rem cakeram.

4) BAB IV Perancangan dan Pembahasan

Dalam bab empat elemen mesin ini penulis mengambil pokok

permasalahan tentang perencanaan Rem Cakeram yang berada pada

kendaraan Honda City 1497cc.

5) BAB V Penutup

Pada bab empat ini, penulis menyatakan kesimpulan secara umum (hasil-

hasil dari perhitungan perencanaan) dan saran.


BAB II

LANDASAN TEORI

2.1. Gambaran umum

Pada mobil Honda City 1497cc. selain terdapat mesin dan sistem

pengeraknya. Juga dilengkapi bagian-bagian komponen sasis yang salah

satunya rem cakram. Mekanisme pengerak mobil ini ditempaatkan diroda

depan.

2.2 Pengertian Rem

Fungsi utama rem adalah menghentikan putaran poros, mengatur putaran

poros, dan juga mencegah putaran yang tidak dikehendaki. Efek pengereman

secara mekanis diperoleh dengan gesekan, dan secara listrik dengan serbuk

magnet, arus pusar, fasa yang dibalik, arus searah yang dibalik atau penukaran

kutup, dan lain-lain.

Dalam perencanaan rem, persyaratan terpenting yang harus dipenuhi

adalah besarnya momen pengereman yang harus sesuai dengan yang

diperlukan. Disamping itu, besarnya energi yang dirubah menjadi panas harus

pula diperhatikan, terutama dalam hubungannya dengan bahan gesek yang

dipakai. Pemanasan yang berlebihan bukan hanya akan merusak bahan lapisan

rem, tetapi juga akan menurunkan koefisien gesekannya.


Drum rem biasanya terbuat dari besi cor atau baja cor. Blok rem

merupakan bagian yang penting. Dahulu biasanya dipakai besi cor, baja liat,

perunggu, kuningan, tenunan asbes, dan lain-lain untuk bahan geseknya. Tetapi

akhir-akhir ini banyak dikembangkan bahan gesek dari damar, serbuk logam,

dan keramik. Bahan yang menggunakan tenunan istimewa terdiri dari tenunan

asbes sebagai kerangka, dengan plastik cair atau minyak kering yang

diserapkan sebagai perekat, dan dikeraskan dengan cetak panas atau perlakuan

panas. Bahan rem harus memenuhi persyaratan keamanan, ketahanan, dan

dapat mengerem dengan halus. Disamping itu juga harus mempunyai koefisien

gesek yang tinggi, keausan kecil, kuat, tidak melukai permukaan drum, dan

dapat menyerap getaran.

Rem gesekan dapat diklasifikasikan sebagai berikut :

1. Rem blok tunggal

2. Rem ganda.

3. Rem drum.

4. Rem cakeram.

5. Rem pita.

2.3. Cara Kerja Rem Cakeram

Kontruksi rem cakram ini sangat sederhana dan rem ini digunakan untuk

mengantikan putaran roda pada auto mobil dengan cara kerja,pedal diinjak lalu

fluida mengalir melalui menuju selinder roda untuk menekan lapisan rem ,lalu

menjepit cakeram dan menghasilkan daya rem pada roda.

2.4. Klasifikasi Rem


2. 4.1) Rem Blok Tunggal

Rem blok yang paling sederhana terdiri dari satu blok rem yang ditekan

terhadap drum rem, seperti diperlihatkan dalam gambar 2.1. Biasanya pada

blok rem tersebut pada permukaan geseknya dipasang lapisan rem atau bahan

dalam gesek yang dapat diganti bila telah aus.

Gambar 2.1 Rem blok tunggal

Gambar 2.2 Macam-macam rem blok tunggal

Suatu hal yang kurang menguntungkan pada rem blok tunggal adalah gaya

tekan yang bekerja dalam satu arah saja pada drum, sehingga pada poros timbul

momen lentur serta gaya tambahan pada bantalan yang tidak dikehendaki.

Demikian pula, untuk pelayanan manual jika diperlukan gaya pengereman


yang besar, tuas perlu di buat sangat panjang, sehingga kurang ringkas. Karena

alasan-alasan inilah, maka rem blok tunggal tidak banyak dipakai pada mesin-

mesin yang memerlukan momen pengereman yang besar.

Gambar 2.3 Blok rem

2.4.2 ). Rem Blok Ganda

Seperti yang telah disinggung diatas tadi, bahwa rem blok tunggal agak

kurang menguntungkan karena drum mendapat gaya tekan hanya dalam satu

arah hingga menimbulkan momen lentur yang besar pada poros serta gaya

tambahan pada bantalan. Kekurangan tersebut dapat diatasi jika dipakai dua

blok rem yang menekan drum dari dua arah yang berlawanan, baik dari sebelah

dalam atau dari sebelah luar drum. Rem semacam ini disebut dengan rem blok

ganda ( Gambar 2.4 ). Rem dengan blok yang menekan dari luar dipergunakan

untuk mesin-mesin industri dan kereta rel yang pada umumnya digerakkan

secara numerik, sedangkan yang menekan dari dalam dipakai pada kendaraan

jalan raya yang digerakan secara hidrolik.


Gambar 2.4 Rem blok ganda

Gambar 2.5 Notasi untuk rem blok ganda

2.4.3). Rem Drum

Rem untuk otomobil umumnya berbentuk rem drum dan rem cakeram.

Rem drum mempunyai ciri lapisan rem yang terlindung, dapat menghasilkan

gaya rem yang besar untuk ukuran rem yang kecil, dan umur lapisan rem cukup

panjang. Suatu kelemahan rem ini adalah pemancaran panasnya buruk. Blok

rem dari rem ini disebut sepatu rem, karena bentuknya yang mirip sepatu. Gaya

rem tergantung pada letak engsel sepatu rem dan silinder hidrolik serta arah

putaran roda. Seperti yang diperlihatkan dalam gambar 2.6 ( a ) adalah yang

paling banyak dipakai, yaitu yang memakai sepatu depan dan belakang. Pada

rem seperti ini, meskipun roda berputar dalam arah yang berlawanan, gaya rem

tetap besarnya. Rem dalam gambar 2.6 ( b ) memakai dua sepatu depan, dimana
gaya rem dalam satu arah putaran jauh lebih besar dari pada dalam arah yang

berlawanan. Juga seperti yang diperlihatkan dalam gambar 2.6 ( c ), yang

disebut duo-servo.

Gambar 2.6 Macam-macam rem drum

Gambar 2.7 Sepatu berengsel dan sepatu mengambang


Gambar 2.8 Rem Drum

Gambar 2.9 Faktor efektivitas rem terhadap koefisien


gesek lapisan

Faktor Efektivitas Rem tergantung pada macam dan ukuran drum rem.

Koefisien gesek juga merupakan salah satu faktor penting, dimana

hubungannya dengan FER, seperti yang diperlihatkan dalam gambar 2.9.

Harga ini adalah harga kasar, dan untuk memperoleh harga yang teliti harus

dihitung dari ukuran yang sesungguhnya dengan rumus atau diagram.

2.4.4 ). Rem Cakeram


Rem cakeram terdiri atas sebuah cakeram dari baja yang dijepit oleh lapisan

rem dari kedua sisinya pada waktu pengereman. Rem ini mempunyai sifat-sifat

yang baik, seperti mudah dikendalikan, pengereman yang stabil, radiasi panas

yang baik, dll. Sehingga sangat banyak dipakai untuk roda depan. Adapun

kelemahannya adalah umur lapisan yang pendek, serta ukuran silinder rem

yang besar pada roda.

Jika lambang-lambang seperti yang diperlihatkan dalam gambar 2.11 dipakai,

maka momen rem T1 ( kg. mm ) dari satu sisi cakeram adalah :

T1 = µFK1Rm …Pers. 1

Dimana:

T1= Momen rem (kg.mm)

 = Koefisien gesek lapisan

F = gaya yang diperlukan


Gambar 2.10 Rem cakeram

Gambar 2.11 Notasi untuk rem cakeram

Dimana µ adalah koefisien gesek lapisan, F ( kg ) adalah hasil perkalian antara

luas piston atau silinder roda Aw ( cm2 ) dan tekanan minyak pw ( kg / cm2 ),

sedangkan K1 dan Rm dihitung dari rumus berikut :

2 .  R1 . R2 
K1  1  …… Pers. 2
3 . sin (  / 2 )  ( R1  R2 ) 2 

R1  R2
Rm  …… Pers. 3
2

Perhitungan ini dilakukan untuk membuat keausan lapisan yang seragam, baik

di dekat poros maupun diluar, dengan jalan mengusahakan tekanan kontak

yang merata. Jika R2 = 1,5 R1, maka :

K1 = 1,021 untuk  = 250

K2 = 1,04 untuk  = 450

Satu cakeram ditekan oleh gaya P ( kg ) x 2 dari kedua sisinya. Jika pusat

tekanan ada di K1Rm = r , maka faktor efektivitas rem ( FER ) adalah :

( FER ) = 2T / Fr = 2µ …… Pers. 4
Dalam hal otomobil, karena satu gandar mempunyai dua roda dengan jari-jari

R , gaya rem pada diameter luar roda adalah :

r
Bd  2 ( FER ) . pw . Aw . …… Pers. 5
R

Faktor efektivitas rem diberikan dalam gambar 2.11. Dibandingkan dengan

macam rem yang lain, rem cakeram mempunyai harga FER terendah, karena

pemancaran panas yang sangat baik, sehingga banyak dipakai pada roda depan

kendaraan bermotor.

2.4.5). Rem Pita

Rem pita pada dasarnya terdiri dari sebuah pita baja yang disebelah

dalamnya dilapisi dengan bahan gesek, drum rem, dan tuas. Seperti yang

diperlihatkan dalam gambar 2.12. Adapun macamnya ditunjukan dalam

gambar 2.13 Gaya rem akan timbul bila pita diikatkan pada drum dengan gaya

tarik pada kedua ujung pita tersebut.

Gambar 2.12 Rem pita ( tunggal )


Gambar 2.13 Macam-macam rem pita

Keterangan :
a. macam deferensial.
b. untuk putaran dalam dua arah.
c. untuk putaran dalam dua arah.

Rem pita mempunyai beberapa keuntungan seperti luas permukaan lapisan

dapat di buat besar, pembuatannya mudah, pemasangannya tidak sukar, gaya

rem besar dalam keadaan berhenti, dan lain-lain. Tetapi karena sukar

dikendalikan, rem ini tidak cocok untuk putaran tinggi. Karena pita dapat

putus, dan lain-lain. Maka dalam penggunaan diperlukan ketelitian. Rem

semacam ini dipandang tidak cocok untuk alat-alat pengangkutan manusia.

Rem pita banyak dipakai pada derek. Untuk derek, standar gaya rem dan

sebagainya, terdapat dalam JIS A8001, yang mencakup :

1) Kapasitas rem tidak boleh kurang dari 150 (%) kapasitas angkat.

2) Untuk rem dengan tebal kaki, gaya pedal tidak boleh lebih dari 30 (kg), dan

langkah pedal tidak lebih dari 300 (mm).


3) Untuk rem tangan, besarnya gaya tarik tangan tidak boleh lebih dari 20 (kg),

dan langkah tuas tidak lebih dari 600 (mm).

Rem sebuah derek dimaksud untuk menghentikan putaran drum penggulung

kabel dan mencegah beban turun sendiri.

2.5 Bahan Rem

Bahan yang digunakan adalah plat baja yang dipres, kampas (asbes),

Tembaga, campuran plastic (untuk memperoleh tahan panas yang tinggi dan

tahan aus) dan besi tuang, padian aluminium yang mempunyai daya hantar

panas yang tinggi.


BAB III

METODE PERENCANAAN

3.1. Metode Pengolahan Data

Untuk mendapatkan data-data hubungan yang diinginkan, maka dilakukan


langkah-langkah pengolahan data sebagai berikut :

3.1.1. Menghitung perbandingan gaya pada


pedal (K) didapat dari persamaan.
K =a/ b
Dimana :
a = jarak dari pedal rem ke fulcrum/
tumpuan.
b = jarak dari pushrod ke fulcrum /
tumpuan

3.1.2. Persamaan yang digunakan untuk mencari gaya yang keluar dari pedal rem
(FK) :
FK = F ⋅ a / b
Dimana :
FK = Gaya yang dihasilkan dari pedal
rem (kgf).
F = Gaya yang menekan pedal rem
listrik (kgf)
a /b = Perbandingan tuas pedal rem.

3.1.3 . Persamaan untuk menghitung tekanan


hidrolik (Pe) yang dibangkitkan pada
master silinder yaitu :

Pe = FK

1/4.π × d 2

Pe =
FK (kg / cm 2 )

0,785 dm 2

P= F

A
Dimana :
Pe = Tekanan hidrolik (kg/cm2).
FK = Gaya yang dihasilkan dari pedal
rem (kgf).
dm = Diameter silinder pada master silinder (cm)

3.1.4. Persamaan untuk mencari gaya yang menekan pad Rem (Fp) yaitu :

Fp = Pe x 0,785 (d 2)
Dimana :
Fp = Gaya yang menekan pad rem (kgf).
D = Diameter silinder roda (cm).
Pe = Tekanan minyak rem (kg/cm2).

3.1.5. Gaya Gesek Pengereman (Fµ).


Untuk menghitung gaya gesek yang ditimbulkan oleh rem menggunakan
persamaan yaitu :
Fµ=µ. Fp
Dimana :
Fµ = Gaya gesek pengereman (kgf)
µ =koefisien gesek
Fp = Gaya yang menekan pad (kgf)

3.2. Data Hasil Pengujian.


Dari hasil pengukuran manual dari rangkaian
rem maka didapatkan data-data sebagai berikut:

3.2.1. Rem Cakram

3.2.2. Hasil pengukuran manual dari master silinder dan silinder roda pada
rangkaian rem adalah:
Tabel Hasil pengukuran master silinder dan silinder roda mitsubishi pajero sport.
No Bagian yang Hasil yang diukur
diukur
1 Diameter master 2,38 cm
silinder
2 Diameter silinder 2,38 cm
roda
Perhitungan Data Pengujian.

3.3. Perbandingan pedal rem (K)

K= a

b
K= 1 8 , 5 0 / 4 , 5 0 = 4 , 1 1
Gaya yang keluar dari pedal rem (FK).
Dari hasil pengukuran terhadap pedal rem Pada rangkaian rem yaitu : Jarak dari
pedal rem ke fulcrum / tumpuan (a) = 18,5 cm dan Jarak dari pushrod ke fulcrum /
tumpuan (b) = 4,50 maka perbandingan pedal remnya adalah 4,11. Sedangkan
gaya yang menekan pedal rem adalah antara 5 Kgf sampai 25 Kgf. Disini penulis
mengambil harga F = 5 Kgf
FK = F. a / b atau FK= F.K
FK= 5x4,11
= 20,55 Kgf
Tekanan Hidraulik (Pe).
Tekanan Hidrolik (pe) yang dibangkitkan master silinder pada rangkaian rem
yang menggunakan Sistem Hidrolik menggunakan rumus :

Pe =
FK (kg / cm 2 )

0,785 dm 2
20,55
Pe =

0,785 . 2,38 2
20,55
=
0,785 .5,6644

= 4,62155 Kg/cm2
Dimana :
Pe = Tekanan hidrolik (kg/cm2).
Fk = Gaya yang keluar dari pedal rem (Kgf).
dm = Diameter master silinder (cm).
Fk = 20.55 Kgf. Dm = 23,8 mm = 2,38 cm.
Gaya yang menekan pad rem (Fp).
Gaya yang menekan pad rem menggunakan
rumus :

Fp = Pe x 0,785 (d2)

Dimana :
Fp = Gaya yang menekan pad rem (Kgf).
dr = Diameter Silinder roda (cm).
Pe = Tekanan Hidrolik (kg/cm2).
Diketahui :

Pe = 4,62155 Kg/cm2
dr = 23,8 mm = 2,38 cm

Fp = Pe x 0.785 (d2) 2

= 4,62155 x 0.785 (2,38 ) 2


= 4,62155 x 0.785 x 5,6644
=20,55 Kgf
Untuk mencari Fp dapa menggunakan rumus :
Fp = FK x ( dr 2 / dm 2 )
Fp = FK x ( 2,38 2 / 2,38 2 )
Fp = 20,55 Kgf
3.4. Gaya Gesek Pengereman (Fµ).

Untuk menghitung gaya gesek yang ditimbulkan oleh rem menggunakan


persamaan
Fµ = µ. Fp
= 0,3 x 20,55
= 6,165 Kgf

3.5. Diagram Alir.

START

Data Spesifikasi

Berat total Kendaraan


(Wtotal)
Beban Depan (Wdepan)
Beban Belakang (Wbelakang

Gaya pada tuas rem

Diameter Piston Kaliper

Gaya pengereman pada Daya maksimal

Waktu pengereman ( t )
Tekanan Minyak Rem ( Pw)

Momen Rem ( T )

Beban Dinamis ( WB)

Faktor Efektif Rem ( FER )

Energi Kinetis

Perlambatan

Kecepatan Laju Kendaraan

Jarak Pengereman

Waktu Rem Sesungguhnya

Luas Lapisan

Kapasitas Rem

Finish
Gambar 3.1 : Diagram Alir Perncanaan Rem Cakram
BAB IV

PERANCANGAN & PEMBAHASAN

3. 1. Data

Dalam tugas elemen mesin ini penulis mengambil pokok permasalahan tentang

perencanaan Rem Cakeram yang berada pada kendaraan Honda City 1497cc.

Adapun data-data yang diperoleh dalam perencanaan ini antara lain :

Berat total kendaraan ( W ) : 3870 Kg

Beban depan ( WD ) : 2550 Kg

Beban belakang ( WB ) : 320 Kg

Jarak sumbu roda ( L ) : 2500 mm

Tinggi titik berat ( h ) : 717,5 mm

Jari-jari efektif ban ( R ) : 185 mm

Diameter selinder hidrolik ( dw ) : 53,5 mm

Gaya pedal ( Q ) :  30 Kg

Jari-jari cakeram ( r ) : 100 mm

Tebal cakeram ( t ) : 15 mm

Adapun jenis perencanaan rem ini adalah jenis rem cakeram pada roda depan

HONDA CITY 1497 CC.

3. 2. Perhitungan Perencanaan Rem Cakeram

3.2.1). Menentukan Tipe Rem


Rem yang direncanakan adalah Rem Cakeram pada roda depan HONDA CITY

1497 CC.

» Gaya pedal sewaktu pedal diinjak telah diketahui sebesar :

Q = 28 kg < 30 kg

» Reduksi rencana pada rem darurat dengan perlambatan.

’=e.g

Dimana :

e = 0,5 – 0,8

= 0,6 ( diambil )

g = 9,8 m/s2

Maka :

’ = 0,6 x 9,8

= 5,88 m / s2

3.2.2).Menentukan Beban Dinamis Roda Depan ( WdD )

WdD = WD + W . e . ( h / L ) …… Sularso Hal. 86

Dimana :

WD = Beban depan (kg).

W = Beban total kendaraan (kg).

e = Untuk harga e = 0,5 – 0,8 diambil 0,6.

h = Tinggi titik berat (mm).

L = Jarak sumbu roda (mm).

Maka :

 717 ,5 
WdD = 2550 + 3870 x 0,6 x  
 2500 
= 3216,414 kg

3.2.3). Menentukan Gaya Rem Yang Diperlukan ( BlD )

 h 
BlD = e .  WD  W . e .  …… Sularso Hal. 87
 L 

 717 .5 
= 0,6 x  2550  3870 x 0,6 x 
 2500 

= 1929,85 kg

3.2.4). Menentukan Luas Penampang Silinder ( AwD )

2
d wD
AwD = (/4). ……. Sularso Hal. 87
100

Dimana :

dwD = Diameter silinder roda depan (mm).

Maka :

53,52
AwD = (  / 4 ) .
100

= 22,48 cm2

2.2.5). Menentukan Tekanan Minyak ( pw )

Tekanan minyak ini berhubungan erat dengan gaya pedal. Telah diketahui gaya

pedal Q = 28 kg, akan menimbulkan tekanan minyak ( pw ) sebagai berikut :

Untuk Q  21,3 ( kg ), pw = 2,37 Q – 4,49


Untuk Q > 21,3 ( kg ), pw = 0,92 Q + 26,4 …… Sularso Hal. 93

Karena gaya pedal ( Q ) lebih besar dari 21,3 kg, maka tekanan minyak ( pw )

adalah sebagai berikut :

Q = 28 kg > 21,3 kg

pw = 0,92 . Q + 26,4

= 0,92 x 28 + 26,4

= 52,16 kg / cm2

3.2.6). Menentukan gaya tekan pada lapisan rem ( F )

F = AwD = pw

Dimana :

AwD = Luas penampang silinder hidrolik ( cm 2 ).

pw = Tekanan minyak.  kg 2 
 cm 

Maka :

F = 22,48 x 52,16

= 1172,55 kg

» Membuat keausan yang seragam baik didekat poros, maupun diluar, dengan

mengusahakan tekanan yang merata :

Jika R2 = 1,5 R1

Maka :

K1 = 1,021 Untuk  = 250

K2 = 1,04 Untuk  = 450

Jadi :
R2 = 1,5 R1

100 = 1,5 R1

100
R1 =
1,5

= 66,667 mm

Untuk :

2  R1 . R2 
K1 = 1 
3 sin (  / 2 )  ( R1  R2 ) 2 

2 x 25  66,667 x 100 
= x 1 
3 sin ( 25 / 2 )  ( 66,667  100 ) 2 

= 77,004 x ( 0,759 )
= 58,446

3.2.7). Menentukan jarak antara titik tengah lapisan dan titik tengah cakera

( Rm )

R1  R2
Rm =
2

66,667  100
=
2

= 83,334 mm

3.2.8) Menentukan momen rem dari satu sisi cakeram ( T1 )

T1 = µ . F . K1 . Rm

Dimana :

µ = Koefisien gesek 0,30 – 0,60 Dari tabel 3.6 hal. 80 Sularso

= 0,38 (diambil)

Maka :

T1 = 0,38 x 1172,55 x 58,446 x 83,334


= 2170161,176 kg . mm

Jadi untuk 2 sisi lapisan = 2 . T1

= 2 x 2170161,176

= 4340322,351 kg . mm

Karena pusat tekanan ada di K1 . Rm = r

Maka :

r = K1 . Rm

= 58,446 x 83,334

= 4870,539 mm

3.2.9).Menentukan faktor efektivitas rem ( FER )

FER = 2 . T / Fr = 2 . µ …… Sularso Hal. 91

FER = 2 . µ

= 2 x 0,38

= 0,76

Dengan menggunakan dua perhitungan faktor efektivitas rem hanya selisih satu

angka di belakang koma maka rem tersebut dapat dipergunakan.

3.2.10). Menentukan gaya rem yang diperlukan gandar depan ( BdD )

r
BdD = 2 . ( FER ) . pw . Aw . ……. Sularso Hal. 88
R

Dimana :

FER = Faktor efektivitas rem.


pw = Tekanan minyak (kg/cm 2 ).

Aw = Luas penampang silinder (cm 2 ).

r = Jari-jari cakera rata-rata (mm).

R = Jari-jari efektif roda (mm).

Maka :

100
BdD = 2 x ( 0,76 ) x 52,16 x 22,48 x
185

= 963,398 kg

3.2.11)Perbandingan distribusi gaya rem ( BD )D

( BD ) D  ( WD / W )
es = ……. Sularso Hal. 89
h/L

Dimana :

es = Koefisien gesek lapisan 0,5 – 0,7

= 0,6 ( diambil )

WD = Beban depan.

W = Berat total kendaraan.

h = Tinggi titik berat.

L = Jarak sumbu roda.

Maka :

( BD ) D  ( 2550 / 3870 )
0,6 =
680 / 2950

( BD ) D  0,6589
0,6 =
0,2305

( BD )D = 0,6589+0,6  0,2305

= 0,7972 Kg
3.2.12). Enersi kinetis kendaraan ( Ek )

Di dalam perhitungan ini, didasarkan pada kecepatan kendaraan mobil

penumpang, yang mengambil kecepatan V = 100 km / jam. Untuk menentukan

enersi kinetis satuan kecepatan dirubah ( m / s ), jadi :

1000
V = 100 km / jam ; = v = 100 x
3600

= 27,8 m / s

 W  2
Ek =   . v …….. Sularso Hal. 89
 2. g 

Dimana :

W = Berat total kendaraan (kg).

g = Gravitasi (m/s 2 ).

v = Kecepatan (m/s).

Maka :

 3870 
Ek =   x 27,8 2
 2 x 9,8 

= 152596,469 kg

3.2.13). Menentukan waktu rem sesungguhnya ( te )

v
te = …… Sularso Hal. 89

Dimana :

v = Kecepatan (m/s).

 = Perlambatan kunci sinkron.


Maka :

27,8
te =
5,88

= 4,728 s

3.2.14). Kapasitas enersi lapisan ( KLD )

Harga KLD dalam referensi Sularso halaman 90, menerangkan bahwa rem

cakeram yang sangat baik radiasinya sampai 0,65 kg . m / mm2s, berdasarkan

kecepatan kendaraan V = 100 km / jam ; = v = 27,8 m / s.

Maka : harga KLD = 0,56 kg . m / mm2s ( asumsi )

KLD = 0,56 kg . m / mm2s < 0,65 kg . m / mm2s.

3.2.15). Menentukan luas lapisan ( ALD )

Untuk menentukan luas lapisan ini memakai rumus KLD, dengan demikian :

Ek . ( BD ) D
KLD =
2 . ALD . te

Dimana :

KLD = Kapasitas efektivitas lapisan (kg.m/mm 2 s)

Ek = Enersi kinetis (kg.m).

BDD = Perbandingan distribusi gaya rem (kg).

ALD = Luas lapisan

te = Waktu rem sesungguhnya (s 2 ).


152596 ,469 x 0,8311
0,56 =
2 x ALD x 4,728

126822 ,925
=
2 x ALD x 4,728

126822 ,925
ALD =
2 x 0,56 x 4,728

= 23949,821 mm2
BAB V

PENUTUP

4. 1. Kesimpulan

4. 1. 1. Kesimpulan Dari Hasil Perhitungan

» Beban dinamis ( WdD ) = 3216,414 Kg

» Gaya rem yang diperlukan ( BID ) = 1929,85Kg

» Luas penampang silinder ( AwD ) = 22,48 Cm2

» Tekanan minyak ( pw ) = 52,16 Kg / Cm2

» Gaya tekan pada lapisan rem ( F ) = 1172,55 Kg

» Momen rem ( T1 ) = 2170161,176 Kg . mm

Momen untuk dua sisi cakera = 4340322,351 Kg . mm

» Faktor efektivitas rem ( FER ) = 0,76

» Enersi kinetis kendaraan ( Ek ) = 15259,469 Kg

» Waktu rem sesungguhnya ( te ) = 4,728 s

» Kapasitas enersi lapisan ( KLD ) = 0,56 Kg . m / mm2 . s

» Luas lapisan ( ALD ) = 23949,821 mm2

4. 1. 2. Analisis Hasil Perhitungan :

» Di tinjau dari segi harga :


Dari alat – alat rem cakeram ini sedikit lebih mahal dibandingkan dengan

rem drum,karena konstruksi rem cakeram ini agak rumit.

» Di tinjau dari konstruksinya :

Konstruksi dari rem cakeram ini agak sedikit rumit karena kerja rem di

gerakkan oleh fluida dan terdiri dari pedal rem, selang fluida, silinder

hidrolik, cakeram, lapisan gesek.

4. 2. Saran

Rem cakeram ini hanya dapat digunakan pada kendaraan yang

mempunyai beban sedang dan sangat baik dipakai pada roda depan. Disamping

itu, harus diperhatikan pada aliran fluidanya. Karena itu sangat berpengaruh

terhadap kerja rem tersebut.


DAFTAR PUSTAKA
DAFTAR PUSTAKA

Boentarto, Drs., Cara Pemeriksaan Penyetelan dan Perawatan Chasis

Mobil, Aneka, Solo, 2002.

Boentarto, Drs., Teknik Bongkar Pasang Kerangka dan Bodi Kendaraan,

Aneka, Solo, 2002.

Daryanto, Drs., Teknik Servis Mobil, Binakarya, Jakarta, 2000.

Sularso, Dasar Perencanaan Dan Pemilihan Elemen Mesin, Paradya

paramitha, Jakarta, 2002.

Umar Sukirno, Bagian-Bagian Mesin dan Merencana, Erlangga, Bandung,

1999.
LAMPIRAN