Anda di halaman 1dari 41

LAPORAN KERJA PRAKTEK

PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)

Disusun oleh :

Mohamad Roby Alamsyah 04211640000028

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


FAKULTAS TEKNOLOGI KELAUTAN
INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER
2018
KATA PENGANTAR

Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT karena atas rahmat dan
hidayah-Nya Laporan Kerja Praktik ini bisa diselesaikan di PT. Dok dan
Perkapalan Surabaya (Persero).
Kerja Praktik merupakan salah satu syarat menyelesaikan studi di
Departemen Teknik Sistem Perkapalan – Institut Teknologi Sepuluh Nopember.
Laporan ini ditulis sebagai bukti telah diselesaikannya kegiatan Kerja Praktik di
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero serta ditujukan sebagai dokumentasi
otentik dari apa yang telah dikerjakan penulis selama masa Kerja Praktik ini
berlangsung.
Pada kesempatan ini penulis mengucapkan banyak terimakasih kepada
berbagai pihak, khususnya kepada :
1. Allah SWT yang senantiasa melindungi dan memberikan petunjuk kepada
penulis;
2. Dr.Eng. Badrus Zaman S.T., M.T., selaku Kepala Departemen Teknik Sistem
Perkapalan Institut Teknologi Sepuluh Nopember;
3. Dr. Beny Cahyono, S.T., M.TSelaku Dosen Pembimbing Praktek Kerja
Lapangan Departemen Teknik Sistem Perkapalan, Institut Teknologi Sepuluh
Nopember;
4. Bapak Bina Samudera selaku Manager Pemberdayaan Diklat & Umum Kerja
Praktek PT. Dok dan Perkapalan (PERSERO);
5. Semua staf di PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero) yang senantiasa
memberikan pengarahan, ilmu, sharing pengalaman dan bimbingannya kepada
penulis sehingga dapat menyelesaikan kerja praktik dengan baik;
6. Kedua orang tua, selalu mendo’akan penulis; Semua pihak, membantu secara
langsung maupun tidak langsung kegiatan praktek kerja lapangan dan
penyusunan laporan ini.
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Penulis menyadari bahwa pada Laporan Kerja Praktik ini masih terdapat
kekurangan yang tidak terlepas dari kekurangan penulis. Kritik dan saran akan
sangat penulis hargai demi perbaikan di masa yang akan datang. Semoga Laporan
Kerja Praktik ini dapat bermanfaat bagi kita semua.

Surabaya, September 2018

Penulis

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER iv
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

DAFTAR ISI
HALAMAN SAMPUL ......................................................................................... i
LEMBAR PENGESAHAN .................................................................................. iii
KATA PENGANTAR .......................................................................................... iv
DAFTAR ISI ......................................................................................................... v
DAFTAR GAMBAR ............................................................................................ vi
DAFTAR TABEL ................................................................................................. vii

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang ............................................................................................. 1
1.2 Tujuan .......................................................................................................... 1
1.3 Manfaat ........................................................................................................ 2
1.4 Metode Penulisan Laporan .......................................................................... 3
1.5 Waktu dan Tempat Pelaksanaan Kerja Praktek ........................................... 4

BAB II PROFIL PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)


2.1 Sejarah PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero). .................................... 5
2.1.1 Profil singkat perusahaan ................................................................... 5
2.1.2 Sejarah perusahaan .............................................................................
2.1.3 Gambaran Umum Perusahaan ............................................................
2.1.4 Struktur Organisasi Perusahaan .........................................................
2.2 Visi dan Misi ...............................................................................................
2.2.1 Visi .....................................................................................................
2.2.2 Misi.....................................................................................................
2.3 Lokasi dan Letak .........................................................................................
2.4 Bidang Usaha ...............................................................................................
2.4.1 Ship Building ....................................................................................
2.4.2 Ship repair and Conversion .............................................................
2.4.3 Design and Engineering
2.5 Produk .........................................................................................................
2.6 Fasilitas Galangan ........................................................................................... 22
2.6.1 Fasilitas Pengedokan Kapal ............................................................... 23

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER v
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

2.6.2 Fasilitas Peluncuran Kapal ................................................................. 24


2.6.3 Fasilitas Bengkel ................................................................................ 24
2.6.4 Fasilitas Material Handling dan Transportasi .................................... 26
2.6.5 Fasilitas Produksi ............................................................................... 28

BAB III TINJAUAN PUSTAKA


3.1 Dock ............................................................................................................. 29
3.1.1 Tahap Dock ........................................................................................ 29
3.1.2 Persiapan Docking oleh Pihak Galangan ........................................... 31
3.2 Proses Permesinan ....................................................................................... 35
3.3 Proses DT NDT ........................................................................................... 37
3.4 Produk Lokal ............................................................................................... 40

BAB IV PEMBAHASAN
4.1 Kegiatan Kerja Praktik ................................................................................ 44
4.2 Waktu Kerja Praktek.................................................................................... 43
4.3 Penjelasan Singkat Tugas Departemen ........................................................ 47
4.3.1 Pimpinan Produksi ............................................................................. 47
4.3.2 Unit Mesin .......................................................................................... 49
4.3.3 Perencanaan dan Pengawasan ............................................................ 52
4.3.4 Quality Control ................................................................................... 54

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan .................................................................................................. 51
DAFTAR RUJUKAN ........................................................................................... 53
LAMPIRAN

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER vi
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

DAFTAR GAMBAR
Gambar Halaman
2.1 Milestone PT Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero) ..........................8
2.2 PT Dok Dan Perkapalan Surabaya (Persero) tampak atas ..............................10
2.3 Layout Galangan PT. Dok Dan Perkapalan Surabaya ...................................10
2.4 pengelasan repairing plat ............................................................................21
3.1 Bantalan untuk lambung kapal ....................................................................31
3.2 Pengisian Air Kolam ..................................................................................33
3.3 Proses pemasukan kapal ke dok ..................................................................33
3.4 Proses pengeluaran kapal dari dok...............................................................34
3.5 Proses Pengangkutan valve .........................................................................35
3.6 Proses Turning valve ..................................................................................35
3.7 Bagian valve ..............................................................................................35
3.8 proses penggrindaan permukaan ...............................................................36
3.9 Proses Drilling deck kapal ............................................................................37
3.10 alat pengujian DT ......................................................................................38
3.11 Benda Kerja hasil uji DT ...........................................................................38
3.12 pengujian NDT menggunakan Flaw Detector .................................................39
3.13 Plat untuk replatting kapal .........................................................................40

DAFTAR TABEL
Tabel Halaman

2.1 Kapal bangunan Baru yang Dibuat oleh PT. DPS ...................................18
3.1 Repair List MT.Mundu.........................................................................29
4.1 Jadwal Kerja Praktek............................................................................42
4.2 Tugas Kerja Pimpinan Produksi............................................................44
4.3 Tugas Kerja Unit Mesin .......................................................................45
4.4 Tugas Kerja Perencanaan dan Pengawasan ............................................47
4.5 Tugas Kerja Quality Control .................................................................49

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER vii
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

BAB 1
PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang
Indonesia merupakan negara kepulauan dengan panjang pantai lebih dari
81.000 km, dimana 2/3 wilayah kedaulatannya berupa perairan laut. Laut
merupakan sumber kehidupan karena memiliki potensi kekayaan alam hayati
dan nir-hayati berlimpah. Sumber kekayaan alam tersebut, menurut amanat
Pasal 33 UUD-1945 harus dikelola secara berkelanjutan untuk sebesar-
besarnya kesejahteraan rakyat (Sutisna,2006). Luas wilayah tersebut
merupakan daya tarik tersendiri bagi kapal untuk sarana pendistribusian
logistik.
Negara indonesia merupakan negara kemaritiman yang memiliki luas
1,905 juta km² (bps,2017). Yang mana didalam 80% dari luas wilayah tersebut
adalah laut sehingga sangat strategis untuk distribusi barang melalui kapal laut.
Hal itu pun didukung dengan kebijakan dari presiden joko widodo yang
meningkatkan distribusi anggaran di bidang pembangunan industri perikanan
dan kelautan. Salah satu perusahaan yang bergerak di sektor industri galangan
kapal ialah PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero). Dengan meningkatnya
laju pertumbuhan industri galangan kapal maka PT. Dok dan Perkapalan
Surabaya (Persero) diharapkan bisa memproduksi kapal untuk sector maritim
di Indonesia.
1.2 Tujuan
Tujuan pelaksanaan kerja praktek yang dilakukan adalah :
a) Mengamati mekanisme pengedokan kapal
b) Mengamati proses manufaktur dalam reparasi kapal
c) Mendokumentasikan dan mengamati setiap kegiatan galalangan dalam
reparasi kapal
d) Untuk mengetahui stuktur organisasi dan mekanisme kerja PT.DPS
e) Memenuhi beban satuan kredit semester (SKS)yang harus ditempuh
sebagai persyaratan akademis di jurusan Teknik mesin industri

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 1
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

1.3 Manfaat

Adapun manfaat dari kerja praktek yang dilakukan adalah :

a.Mengenal pelaksanaan kerja di dunia industri


b. Dapat mengetahui proses reparasi konstruksi dan permesinan kapal
c.Dapat menambah wawasan serta menambah skill sesuai bidang
d.Dapat mengimplementasikan teori terhadap praktek lapangan
e.Mengetahui secara langsung bagaimana mekanisme pengoperasian
mesin kapal saat pengedokan berlangsung .

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 2
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

1.4 Metode Penulisan Laporan


Berikut ini merupakan sistematika penulisan laporan Kerja Praktik :
• BAB 1 PENDAHULUAN
Bab 1 ini menjelaskan mengenai latar belakang perlunya kerja praktik
dan latar belakang Job Description yang dilakukan selama KP, tujuan dan
manfaat pelaksanaan kerja praktik, serta sistematika penulisan dari laporan
kerja praktik.
• BAB 2 GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN
Bab 2 ini menjelaskan hal-hal yang berhubungan dengan PT. Dok dan
Perkapalan Surabaya (Persero) seperti visi dan misi perusahaan serta
proses bisnis perusahaan.
• BAB 3 LAPORAN AKTIVITAS HARIAN
Bab 3 ini menjelaskan keseharian dari penulis dalam menjalani
aktivitas kerja praktik di PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
yang juga tertuang pada Logbook yang meliputi aktivitas apa yang
dikerjakan, pihak-pihak yang terlibat dalam kegiatan, kapan target dari
penugasan yang diberikan, dimana penulis harus mendapatkan data untuk
menyelesaikan tugas tersebut, mengapa penulis harus diberikan tugas
seperti itu (berdasarkan perspektif karyawan perusahaan), beserta
perincian kegiatan harian dan lain-lain.
• BAB 4 EVALUASI PELAKSANAAN KERJA PRAKTIK
Bab 4 menjelaskan mengenai evaluasi pelaksanaan kerja praktik yang
terdiri atas pemahaman fungsi ke-Teknik Industri-an, critical review
terhadap pelaksanaan kerja praktik, dan tugas khusus yang diberikan
perusahaan kepada penulis. Pada bab ini juga menjelaskan mengenai
analisis dan interpretasi data dari hasil pengumpulan dan pengolahan data
sebelumnya seperti analisis dan interpretasi fungsi sumber daya manusia,
pemasaran, dan quality control di PT. Dok dan Perkapalan Surabaya
(Persero).

• BAB 5 PENUTUP

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 3
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Bab 5 ini merupakan akhir dari laporan yang menjelaskan mengenai


kesimpulan dari pelaksanaan kerja praktik berdasarkan tercapainya tujuan
kerja praktik di PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero).

1.5 Waktu dan Tempat pelaksanaan Kerja Praktek


 Jadwal : 25 Juni – 25 Juli 2018 (22 hari)
 Hari : Senin – Jum’at
 Jam : 07:00 – 16:00
 Tempat : PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero) Jalan Tanjung
Perak Barat No. 433 – 435 Surabaya, Jawa Timur, Indonesia.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 4
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

BAB II
PROFIL PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Bab ini berisi profil singkat perusahaan yang meliputi identitas, sejarah,
gambaran umum dan struktur organisasi perusahaan serta berisi proses bisnis
yang dilakukan oleh perusahaan yang meliputi kegiatan usaha dan fasilitas-
fasilitas yang dimiliki oleh PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero).

1.1 Profil Singkat Perusahaan


Pada bab ini akan dipaparkan mengenai idnetitas, sejarah, gambaran
umum dan struktur organisasi perusahaan.
1.1.1 Identitas Perusahaan

Gambar 2. 1 Logo PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)


(Sumber : www.dok-sby.co.id)
Perusahaan ini bernama PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero) atau
biasa disebut dengan PT. DPS. PT. DPS bertempat di jalan Tanjung Perak Barat
nomor 433 – 435, Surabaya yang merupakan salah satu tempat strategis di
Indonesia, yaitu dekat dengan Pelabuhan Tanjung Perak. Adapun kontak PT. DPS
yang dapat dihubungi adalah di (031) 3291286 / (031) 3291172 untuk telepon/
faximile dan juga dapat menghubungi melalui email wecare@dok-sby.co.id.
Selain itu jika ingin mengetahui informasi terkait PT. DPS dapat mengunjungi
website perusahaan yaitu www.dok-sby.id.
1.1.2 Sejarah Perusahaan
PT Dok dan Perkapalan Surabaya didirikan pada tanggal 22 September
1910 oleh pemerintah kolonial Belanda di Amsterdam. Perusahaan ini awalnya
bernama N.V. Droogdok Matschappij Soerabaia yang ditujukan untuk layanan
kapal Belanda yang ada di Indonesia. Pada masa pendudukan Jepang yaitu tahun
1942 – 1945, perusahaan ini berganti nama menjadi Harima Zozen. Namun
setelah Jepang mengalami kekalahan dalam Perang Dunia II tanggal 17 Agustus
1945, perusahaan ini menjadi milik pemerintah Republik Indonesia. Namun pada

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 5
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

tahun 1945 sampai dengan tahun 1957, perusahaan tersebut kembali ke tangan
Belanda yang namanya diubah kembali menjadi nama awal pada waktu didirikan,
yaitu N.V. Droogdok Matschappij Soerabaia.
Kemudian pemerintah mengeluarkan Peraturan Pemerintah lagi yang
menyusul Peraturan Pemerintah sebelumnya yaitu Peraturan Pemerintah No. 109
tahun 1961 tanggal 17 April 1961 dan perusahaan ini pun menjadi Perusahaan
Negara (PN) dengan nama PN. Dok dan Perkapalan Surabaja. Kemudian pada
tahun 1963 galangan yang ada di sebelah PN. Dok dan Perkapalan Surabaya yang
bernama Galangan Kapal Sumber Bhaita digabung dengan PN. Dok dan
Perkapalan Surabaya berdasarkan Keputusan Menteri Perhubungan Laut.
Berdasarkan keputusan ini juga nama perusahaan diubah menjadi PN. Dok
Surabaja. Perubahan nama PT Dok dan Perkapalan Surabaya tidak terhenti hanya
sampai di situ. Dengan munculnya kembali Peraturan Pemerintah No. 24 Tahun
1975 PN. Dok Surabaja berganti nama lagi menjadi PT. Dok dan Perkapalan
Surabaya (PT.DPS). Sejak tahun 1961, PT. DPS telah memperbaiki dan
membangun lebih dari 600 berbagai jenis kapal yang dipesan oleh pelanggan
lokal maupun asing. Hingga sekarang, PT. DPS terus melayani pelanggan dengan
berbagai fasilitas yang dimilikinya.
1.1.3 Gambaran Umum Perusahaan
Dalam menjalankan proses bisnisnya, PT. DPS harus mempunyai visi dan
misi untuk memberikan gambaran tentang keadaan perusahaan yang diinginkan di
masa mendatang. Berikut merupakan visi dan misi PT. Dok dan Perkapalan
Surabaya (Persero).
Visi : Menjadi perusahaan galangan dan perbaikan kapal yang unggul di
Indonesia.
Misi :
1. Melaksanakan kegiatan usaha secara profesional dan berdaya saing
untuk memenuhi kepuasan pelamggan,
2. Meningkatkan kemampuan SDM dalam penguasaan teknologi dan
perekayasaan secara berkesinambungan,

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 6
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

3. Meningkatkan sinergi dengan perusahaan galangan kapal, pelayaran dan


industri lainnya untuk mewujudkan kemandirian dalam industri
perkapalan nasional.
Adapun tag line yang diusung PT. DPS adalah “Meeting The
Coustumers Needs and Long Term Partnership”.
1.1.4 Struktur Organisasi Operasional Perusahaan
Berikut merupakan struktur organisasi operasional PT. Dok dan
Perkapalan Surabaya (Persero).

Gambar 2. 2 Struktur Organisasi PT. DPS Tahun 2018


(Sumber : Dokumen Dept. SDM Bagian Personalia & Monitoring)
2.2 Visi dan Misi

2.2.1 Visi
Menjadi perusahaan jasa pemeliharaan dan perbaikan kapal yang
terdepan di Indonesia.

2.2.2 Misi

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 7
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

1. Menyediakan jasa pemeliharaan dan perbaikan kapal serta alat apung


lainnya yang memberikan profitabilitas optimal secara
berkesinambungan
2. Mampu membangun kapal dan alat apung lainnya yang memberikan
nilai tambah
3. Menerapkan budaya kerja tepat waktu, tepat mutu dan tepat biaya untuk
kepuasan pelanggan
4. Memiliki SDM yang kompeten dan handal dalam memberikan solusi
terbaik sesuai prinsip tata kelola yang baik (GCG)
5. Menyelenggarakan kegiatan usaha secara profesional yang
mengutamakan kesehatan dan keselamatan kerja serta ramah
lingkungan.
2.3 Lokasi dan Letak
PT Dok Dan Perkapalan Surabaya terletak di Jalan Perak Barat No. 433–435
Surabaya. Luas daerah yang dipakai adalah 73.100 meter persegi dan wilayah ini
disewa dari Port Administration Surabaya. Batas-batas wilayah dari PT Dok Dan
Perkapalan Surabaya adalah sebagai berikut :
a. Sebelah utara berbatasan dengan bangunan milik Surabaya Veem
b. Sebelah selatan berbatasan dengan tanah persil Deartemen Perhubungan Laut
c. Sebelah timur dengan Jalan Perak Barat Surabaya.
Dari arah laut bebas, perusahaan dapat dicapai melalui pelayaran yaitu alur
barat dan alur timur. Kedalaman yang diperkirakan oleh Port Administration
bagian pengerukan adalah :
a. Alur barat , dengan kedalaman 8.0 meter LWS dan panjangnya 23 mil
b. Alur timur, dengan kedalaman 4.5 meter LWS dan panjangnya 23 mil

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 8
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Gambar 2.4 Layout Galangan PT. Dok Dan Perkapalan Surabaya (Persero)

2.4. Bidang-Bidang Usaha


PT. Dok Dan Perkapalan Surabaya (Persero) sebagai perusahaan galangan
kapal memiliki aktivitas pelayanan untuk kegiatan-kegiatan usaha sebagai berikut:

2.4.1 Ship Building


Jasa pembangunan kapal-kapal baru seperti kapal komersil (Tanker, kapal
container, Barge, dll) dan kapal-kapal kecil lainnya seperti kapal ikan, tug boat,
dll.

2.4.2 Ship Repair and Conversion


PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero) dapat melayani perbaikan dan
pemeliharaan kapal secara berkala di atas dok apung, perbaikan dan pemeliharaan
kapal atau Offshore Constrution yang berada di laut dan jasa pembuatan kapal
dengan cara merombak fungsi kapal dari kapal lama menjadi kapal yang
diinginkan owner.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 9
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Gambar 2.1 pengelasan repairing plat


2.4.3. Design and Engineering
Pusat desain tidak hanya menyediakan desain dan menggambar untuk
produksi kita sendiri, tetapi juga menerima pesanan dari galangan kapal lain atau
perusahaan untuk desain kapal dan proyek rekayasa umum. Fasilitas desain
mencakup 14 workstation jaringan untuk mempercepat proses desain. Ini
didukung oleh sistem CAD CAM, dengan menggunakan beberapa software
terbaik oleh pembuat kapal top dunia, seperti desain kapal Tribon dan perangkat
lunak konstruksi, yang memungkinkan untuk mengintegrasikan konstruksi
lambung bersamaan dengan perlengkapan, mengarah ke pelaksanaan konstruksi
lambung, perlengkapan dan penggambaran.
2.5 Produk
DPS telah menghasilkan berbagai produk yang digunakan secara nasional
diantaranya kapal kargo, kontainer, tanker, tug boat, dan jasa perbaikan kapal.
2.6 Fasilitas Galangan

PT. Dok Dan Perkapalan Surabaya (Persero) telah mendapatkan sertifikasi


ISO 9000, oleh karena itu standarisasi tersebut ditunjang oleh beberapa fasilitas
yang telah dimiliki oleh PT. Dok Dan Perkapalan Surabaya (Persero). Fasilitas-
fasilitas tersebut antara lain :
2.6.1 Fasilitas Pengedokan Kapal.
Sebagai tempat pengedokan suatu kapal, PT. Dok Dan Perkapalan
Surabaya (Persero) menggunakan Floating Dock atau dok apung.

a. Floating Dock Surabaya I

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 10
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

- Sistem pengendalian yang digunakan adalah sistem elektrik yang


dioperasikan dari Control House.
- Floating Dock ini juga dilengkapi dengan Crane yang terletak di kedua
sisi Floating Dock tersebut dengan kapasitas 5 ton.
- Mempunyai kapasitas angkat 3500 TLC.
- Mempunyai ukuran panjang 99,24 m; tinggi 9,9 m; dan lebar 22,4 meter.
b. Floating Dock Surabaya II
- Masih menggunakan sistem manual untuk masuknya kapal ke dalam dok
sehingga memerlukan banyak tenaga manusia.
- Menggunakan sistem pengapungan dok yang sama dengan yang lain.
- Mempunyai ukuran panjang 84,97 m; tinggi 9,9 m; dan lebar 16,4 meter.
- Mempunyai kapasitas 3500 TLC.
- Dilengkapi dengan crane yang berada di kedua sisi dok apung.
c. Floating Dock Surabaya IV
- Mempunyai kapasitas apung 3000 TLC.
- Mempunyai fasilitas 2 buah crane yang berada disisi dok.
- Menggunakan sistem perpompaan elektrik yang dioperasikan dari Control
House.
- Mempunyai ukuran panjang 92 m; tinggi 9,9 m; dan lebar 16 m.
d. Floating Dock Surabaya V
- Mempunyai kapasitas apung 6000 TLC.
- Menggunakan sistem perpompaan elektrik yang dioperasikan dari Control
House.
- Mempunyai fasilitas crane dengan kapastias 6 ton.
- Mempunyai ukuran panjang 152,52 m; tinggi 14 m; dan lebar 24 m.

2.6.2 Fasilitas Peluncuran Kapal.


PT. Dok Dan Perkapalan Surabaya (Persero) juga mempunyai tempat
peluncuran untuk membangun kapal-kapal baru yaitu jenis Building Berth.
Building Berth mempunyai panjang 110 m dan mempunyai kapasitas 6500 DWT.
Ukuran panjang bangunan ini dapat ditambah sesuai dengan kebutuhan dan begitu

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 11
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

pula dengan kapasitasnya. Untuk saat ini kapasitasnya hanya ditingkatkan menjadi
10000 DWT.

2.6.3 Fasilitas Bengkel


PT. Dok Dan Perkapalan Surabaya (Persero) memiliki fasilitas bengkel
untuk bangunan baru dan reparasi, antara lain :
a. Bengkel Lambung Utara
- Mesin potong optik otomatis.
- Mesin press 5 ton.
- Mesin potong semi otomatis
- Mesin bending 30 ton.
- Overhead Traveling Crane 5 ton dan 15 ton.
b. Bengkel Lambung Selatan
- Mesin CNC (computerize Numerical Cutting)
- Mesin press 5 ton.
- Mesin potong semi otomatis
- Mesin bending 30 ton.
- Overhead Traveling Crane 5 ton dan 15 ton.
c. Bengkel Mesin
- Mesin bubut dengan berbagai ukuran.
- Propeler Balancer.
- Mesin Fraise dan Drill dengan kecepatan tinggi.
- Perkakas Overhaul mesin.
d. Bengkel Outfitting
i. Outfitting pipa.
- Mesin Pembengkok Pipa.
- Mesin Guillotine
- Mesin Gerinda.
- Alat-alat listrik dan las Asetilen.
- Mesin Bor
- Mesin Bubut.
- Mesin Press.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 12
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

ii. Outfitting Blek


- Alat potong blek
iii. Outfitting kayu.
- Mesin gergaji
- Mesin bor
- Mesin pen
- Mesin perkakas
iv. Outfitting layar dan cat
- Perlengkapan cat
- Perlengkapan sand blast
- Sepatu peluncur
e. Bengkel Listrik
- Kompressor
- Mesin bor kecil
- Gerinda
- Lampu oven
- Peralatan pembongkaran motor listrik
- Kompor listrik
2.6.4 Fasilitas Material Handling dan Transportasi

Fasilitas transportasi yang dimiliki oleh PT. Dok Dan Perkapalan Surabaya
(Persero) sebagai sarana penunjang untuk jalannya produksi yaitu antara lain :
a. Fork Lift Sarana kendaraan pengangkut material dan peralatan lainnya.
b. Crane
PT. Dok Dan Perkapalan Surabaya (Persero) memiliki beberapa jenis
Crane, yaitu :
c. Rail Way Crane
Berbentuk Crane yang dapat berjalan di mana untuk kapasitas 7 ton
dengan tinggi 20 m dan 60 ton dengan tinggi 75 meter.
d. Floating Crane
Terdapat di sisi floating Dock dengan kapasitas 75 ton dan ketinggian 15
m. Crane ini dapat dipindahkan dengan menggunakan Tug boat.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 13
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

e. Over Head Crane


Crane ini terdapat di setiap bengkel dan memiliki rel melintang dan
memanjang dengan kapasitas 3–15 ton.
f. Portal Crane.
- Portal Crane I dengan kapasitas 3 Ton.
- Portal Crane II dengan kapasitas 3 Ton.
- Portal Crane III dengan kapasitas 10 Ton.
- Portal Crane IV dengan kapasitas 5 Ton.
- Portal Crane V dengan kapasitas 10 Ton.
- Portal Crane Thole dengan kapasitas 10 Ton.
- Portal Crane Figee dengan kapasitas 15 Ton.
- Tower Traveling Crane Kroll dengan kapasitas 12 Ton.
g. Tug Boat.
Merupakan sarana penunjang operasional harian. Fungsi Tug Boat ini
antara lain untuk menarik dan mendorong kapal yang akan masuk atau
keluar dari Floating Dock maupun juga untuk menarik kapal baru setelah
diluncurkan.
h. Barge/Ponton.
Ponton yang tersedia digunakan untuk berbagai kebutuhan :
- Ponton air tawar.
- Ponton bahan bakar.
- Ponton Lubricating oil.
- Ponton pemadam kebakaran dengan pompa.
- Ponton biasa untuk mengangkut komponen-komponen kapal ke bengkel.
i. Kade.
Total panjang kade seluruh penataran yaitu 424 m dengan kedalaman + 7
m.
2.6.5 Fasilitas Produksi yang lain :
a. Genset listrik emergensi.
b. 3 buah generator set masing–masing 600 kVA.
c. Udara tekan.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 14
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

BAB III

PEMBAHASAN

3.1 Dock

Terdapat 4 floting dock PT.Dok dan Perkapalan surabaya (persero)


menggunkan Floting dok(dok apung).

Gambar 3.1 Dok PT.DPS (PERSERO)


3.1.1 Tahap Pengedokan

Owner Menghubungi galangan kapal (dalam hal ini PT. Dok & Perkapalan
Surabaya) guna minta antrian pengedokan perbaikan kapal. Kemudian PT. Dok &
Perkapalan Surabaya memproses berdasarkan data yang diberikan oleh owner
(dijelaskan lebih lanjut pada proses pengedokan berupa list kerusakan yang terjadi
pada kapal.

Setelah mencapai titik kesepakatan maka pihak owner maupun pihak galangan
kapal, menghubungi anak buah kapal untuk naik dok guna persiapan peralatan
yang dibutuhkan dalam proses pengedokan. Selama kapal yang akan melakukan
pengedokan (antri masuk dok) . kapal mulai memasuki dok yang sebelumnya
telah dipersiapkan block yang telah disesuaikan peletakannya sesuai bentuk
lambung kapal akan melakukan pengedokan, dengan fasilitas-fasilitas yang telah
dipersiapkan.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 15
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

3.1.2 Docking Kapal


Dock di teggelamkan dengan cara membuka valve pada ponton agar air dapat
masuk dan mengisi pontonto. Setelah dok kolam kosong maka dilakukan
pemasangan bantalan dudukan kapal

Gambar 3.1.1a Keel Block dan Side Block


Peletakannya block di disesuaikan dari bentuk lambung dari pada kapal.
Selanjutnya, kapal di dorong oleh tugboat untuk masuk ke dock dan sesuai dengan
bantalan yang telah di sediakan. Lalu, air pada ponton di kosongkan lagi dengan
pompa agar dock dan kapal bias terangkat untuk dapat memulai reparasi.

Gambar 3.1.1b Tugboat yang akan mengawal KRI Fathahillah

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 16
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

3.2 Repair

Repair atau reparasi kapal merupakan salah satu pekerjaan yang pasti ada di
galangan. Repair kapal akan dilakukan ketika kapal telah memasuki tenggat waktu
survey ataupun kapal mengalami kerusakan.

3.2.1. Replating
Replating merupakan proses penggantian pelat lama yang telah tipis ataupun
terjadi deformasi. Untuk pengerjaan replating sendiri harus berdasarkan
rekomendasi kelas dimana kelas juga menentukan seberapa besar sebuah pelat
harus dilakukan replating. Jika pelat kapal repair tidak terlihat deformasi maka
akan dilakukan UT (Ultrasonic Test) untuk mengecek ketebalan pelat sehingga
diketahui pelat-pelat mana saja yang harus diganti. Ketebalan maksimal yang
masih bisa ditoleransi oleh kelas adalah sebesar 20% dari ketebalan pelat awal.
Dimensi minimum penggantian pelat yang diperbolehkan oleh kelas adalah 300 x
300 mm. Selanjutnya adalah dengan memotong pelat menggunakan oxy flame
cutting yang dimana pemotongan terjadi karena adanya reaksi antara oksigen dan
baja. Selanjutnya Melakukan penyetelan pelat asli dengan pelat pengganti dan
pelat tersebut di las menggunakan las SMAW.

Gambar 3.2.1 Pemotongan pelat


3.2.2. Clearance Test
Clearance test merupakan pengecekan clearance biasanya pada bagian
shaft, rudder. Pengecekan clearance ini dimaksudkan untuk mengetahui gap/jarak
antar komponen

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 17
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Clearance test ini dilakukan menggunakan alat yang disebut dengan


feeler gauge. Fungsi dari feeler gauge ini adalah untuk mengukur jarak atau gap
antar 2 komponen. Range ketebalan dari feeler gauge biasanya berada pada
kisaran 0,1 – 1 mm.

Gambar 3.2.2a Pengecekan clearance menggunakan feeler

Gambar 3.2.2b feeler

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 18
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

3.3 Coating

Coating atau painting adalah proses pengecatan ulang body kapal yang
melakukan repair. Coating ini sendiri berfungsi untuk melindungi body kapal agar
tidak mudah keropos dan mengurangi fouling pada kapal.

3.3.1 Cleaning

Merupakan proses menghilangkan kotoran-kotoran yang terdapat pada


kapal. Ada beberapa tahap cleaning, yaitu :

1. Salvent Cleaning

Merupakan pembersihan plat kapal/lambung kapal dengan menggunakan


detergen/chemical (thinner). Contohnya jika kapal tertumpah oleh minyak.

2. Hand Tool Cleaning

merupakan proses pembersihan menggunakan tenaga manusia, seperti


jipping, sekrap.

Gambar 3.3.1a Proses Sekrap kapal

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 19
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

3. Powertool Cleaning

merupakan proses pebersihan menggunakan bantuan alat, angin/air/water


diesel/water jet dan gerinda.

Gambar 3.3.1b Waterjet

3.3.2 Sandblasting

Sandblasting merupakan proses membersihkan body kapal dari sisa-sisa


cat, karat dan binatang-binatang laut yang menempel dengan menggunakan
media angin dan pasir silica bertekanan tinggi. Sandblasting ini berfungsi untuk
membuka cat lama dan membuat profil pelat lama.

Jenis Sandblasting :

- Fullblasting : merupakan sandblasting dengan SA 2,5. Blasting dengan


metode ini berarti menghilangkan semua lapisan cat yang ada di kapal hingga
terlihat profil pelatnya.

- Sweepblasting : merupakan metode blasting dengan menghilangkan semua


cat kecuali cat primer.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 20
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Gambar 3.3.2a Proses Sandblasting

Gambar 3.3.2b Setelah Sandblasting

3.3.3 Painting

Painting/pengecatan berfungsi untuk melindungi bagian kapal agar


terhindar dari korosi karena sifat proteksi pada cat kapal karena kapal terus
terkena air laut dan terkena perubahan cuaca yang kadang cukup ekstrem.
Terutama bagian lambung yang tercelup air laut.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 21
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Proses coating sendiri ada bertahap, yaitu manggunakan cat :

1. Cat primer yaitu merupakan cat yang anti korosi

2. Intermediate Coat merupakan cat konvensional yang menambah ketebalan


dan di anjurkan.

3. Top coat merupakan biasanya cat atmospheric yang tahan akan cuaca dan
goresan.

Gambar 3.3.3a Proses Cat Primer

Gambar 3.3.3b Kapal yang telah di cat

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 22
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

3.4 Tes Kedap

3.4.1 Tes Kapur Minyak

Merupakan cara tradisional dimana bagian pengelasan yang di bagian luar,


sedangkan bagian dalamnya diolesi minyak. menggunakan kuas. Jika terdapat
kebocoran pada sisi luar yang dioleskan oleh cairan kapur akan timbul bercak air
yang tidak sama dengan warna pengelasan yang sudah kedap. Namum cara ini
tidak akurat untuk bagian yang vertical, karena minyak akan mengalir kebawah.

Gambar 3.4.1 Tes Kapur Minyak

3.4.2 Vacuum Test

Merupakan cara yang umum di gunakan, dengan cara menyambungan las


yang akan diamati dibasahi dengan campuran air sabun. Sambungkan vacuum
tester tersebut dengan kompressor menggunakan selang. Kompressor akan
menyedot udara yang ada di dalam ruang vacuum tester. Kemudian vacuum
tester ditempelkan ke sambungan plat yang akan diuji kekedapannya. Jika
sambungan las mengalami kebocoran maka akan terlihat gelembung-gelembung
udara yang akan keluar dari sisi-sisi sambungan las.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 23
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

BAB IV

PEMBAHASAN

4.1 Kegiatan Kerja Praktik

Kegiatan kerja praktek pada PT DPS ini meliputi tiga hal sebagai berikut.

1. Kunjungan Lapangan

Peserta kerja praktek mengunjungi plan dari sebuah seksi serta diberikan
penjelasan secara lapangan oleh seorang operator.

2. Sharing

Setelah kunjungan lapangan peserta diberikan mekanisme dari sistem kerja


alat oleh seorang kepala seksi atau planner. Selain itu peserta dijelaskan juga
tentang sistem maintenance pada seksi tersebut. Lalu peserta melakukan tanya
jawab tentang hal yang belum dimengerti.

3. Pembuatan Laporan

Setelah melaksanakan beberapa kegiatan di atas, peserta membuat sebuah


laporan tentang hasil dari kerja praktek yang telah dilakukan sesuai data.

4.2 Waktu Kerja Praktek

Kerja Praktek dilaksanakan pada tanggal pada tanggal 10 Juli 2017 s/d 5 Agustus
2017. Total jumlah hari aktif yaitu 21 hari yang dihitung dari hari Senin sampai
jumat setiap minggunya.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 24
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

4.3 Penjelasan Singkat Tugas Departemen


4.3.1 Pimpinan Produksi
Tabel 4.2 Tugas Kerja Pimpinan Produksi
Detail
Tugas Kerja Pimpinan Produksi

No. No.

Mengarahkan dan
Membuat Schedule inspeksi,
mengendalikan perencanaan
1. 1.
service, dan overhaul
pemeliharaan inspeksi, service
dan repair

Membuat Evaluasi serta


masukan kepada pimpinan setiap
unit kerja
Membuat activity plan
2. kerusakan serta repair, 2.
Tahunan
berdasarkan analisis dan
evaluasi.

Mengkoordinasikan,
Membuat data historis
mengarahkan dan mengkaji

3. 3.
Pengeluaran repairing kapal
penyusunan rencana kerja dan
anggaran unit kerjanya

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 25
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Feedback laporan inspeksi


Menyusun dan menyampaikan

4. 4.
atau harian, notifikasi
laporan pelaksanaan pekerjaan

Membuat data potensial


Mengarahkan dan
problem, repetitive problem,
5. mengendalikan sistem 5.

Koordinasi internal – eksternal


6.
Unit saat repairing

Membuat data performance


8.
Peralatan tiap unit

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 26
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

4.3.2 Unit Mesin

Tabel 4.3 Tugas Kerja Unit Mesin

Detail
Tugas Kerja Unit Mesin

No. No.

Mengarahkan dan
Melakukan schedule inspeksi
mengendalikan perencanaan
1. 1.
terjadwal
pemeliharaan inspeksi, service
dan repair mesin kapal

Membuat Evaluasi serta


masukan kepada pimpinan dan
Membuat activity plan
2. regu service serta repair, 2.
Sesuai terget
berdasarkan analisis dan
evaluasi.

Mengkoordinasikan,
mengarahkan dan mengkaji
Membuat job list harian rutin
3. 3.
penyusunan rencana kerja dan
anggaran kerusakan tambahan

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 27
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Membuat laporan repair dan

Menyusun dan menyampaikan

4. 4.
Notifikasi
laporan pelaksanaan pekerjaan

Mengarahkan dan
Membuat program
5. mengendalikan sistem dan cara 5.
standarisasi/ modif/ upgrade
kerja sesuai persyaratan K3

Koordinasi internal – eksternal


6. Unit

Supervisi/ leader pekerjaan


perbaikan service /part-part
7. kapal

Menjamin kebersihan dan


8. keselamatan area tanggung
jawabnya

9. Melakukan control spare part

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 28
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Tabel 4.4 Tugas Kerja Perencanaan dan Pengawasan

Detail
Tugas Kerja Renwas

No. No.

Mengarahkan dan
Melakukan pekerjaan
mengendalikan
repair dengan cepat dan
1. 1.
pelaksanaan pemeliharaan
Tepat
Repair

Membuat Evaluasi serta


masukan kepada pimpinan
Membuat laporan
2. Dan unit – unit lainya 2.
pekerjaan
berdasarkan analisis dan
evaluasi.

Mengkoordinasikan,
mengarahkan dan mengkaji
Koordinasi internal –
3. pelaksaan repair dan 3.
eksternal unit
pengendalian biaya
Pemeliharaan

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 29
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Supervisi/ leader
Menyusun dan
pekerjaan perbaikan
4. menyampaikan laporan 4.
repair pada kapal
pelaksanaan pekerjaan

Mengarahkan dan
Menjamin kebersihan
mengendalikan sistem dan
dan keselamatan area
5. 5.
cara kerja sesuai
pekerjaan repair
persyaratan K3

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 30
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Tabel 4.5 Tugas Kerja Quality Control

Detail
Tugas Kerja Repair Engineer

No. No.

Mengarahkan dan
Melakukan pekerjaan
mengendalikan
repair dengan cepat dan
1. 1.
pelaksanaan pemeliharaan
Tepat sesuai anggaran
Bahan untuk repairing

Membuat Evaluasi serta


masukan kepada setiap unit
Membuat laporan
2. Penggunaan bahan 2.
pekerjaan
berdasarkan analisis dan
evaluasi.

Mengkoordinasikan,
mengarahkan dan mengkaji
\ Koordinasi internal –
3. pelaksaan repair kapal dan 3.
eksternal unit
pengendalian biaya
Pemeliharaan

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 31
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Supervisi/ leader
Menyusun dan
4.3.3 Perencanaan dan Pengawasan pekerjaan perbaikan
4. menyampaikan laporan 4.
4.3.4 Quality Control
repair kapal
Inspeksi bahan

Mengarahkan dan
Menjamin penggunaan
mengendalikan sistem dan
dan kualitas
5. 5.
Pegadaan bahan pekerjaan repair
pada seriap part kapal
Persyaratan sesuai
kesepakatan

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 32
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

BAB 5
PENUTUP
5.1 Kesimpulan
Setelah melakukan kerja praktek di PT. Dok dan Perkapalan Surabaya
(Persero) maka kami dapat mengambil kesimpulan bahwa :

1. PT Dok untuk saat ini telah berhenti memproduksi kapal, karena dalam
proses produksi kapal PT Dok untuk saat ini infrastruktur dan juga sdm
belum memenuhi kriteria. Kapal terakhir produksi PT Dok adalah kapal
tanker dengan spesifikasi 30.000 GWT, lebar kapal 60 meter dan
panjang 200 meter.

2. Tahapan pereparasian kapal dilakukan dalam waktu yang berbeda beda


tergantung dari seberapa berat kerusakan serta permintaan dari customer
sendiri. Minimal reparasi yang telah berada di PT Dok adalah cat serta
pembersihan lambung kapal.

3. Objek utama reparasi kapal ada beberapa part seperti plat untuk
replatting, valve untuk pipa, propeller. Sementara reparasi sekunder ada
jangkar, rantai jangkar, pengecatan, pintu kapal serta toilet

4. Di PT Dok ada beberapa bengkel yang meliputi Bengkel Permesinan,


Outfitting, Lambung Utara, Lambung Selatan. Serta beberapa divisi
seperti Pimpro, Perencanaan, Gambar serta K3

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 33
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

DAFTAR RUJUKAN

Singkey, Joseph E. 2001. Mechanical Engineering Design.Melbourne


:McGrawHill.

Mc. Donald, R.A., Edwards amd J.F.D. Greenhalg, 1978. Animal Nutrition,
2nd.Ed. The English Language Book Society and Longman.

Kalpakjian, Serope. 2006. Manufacturing Processes for Engineering


Materials.3thed.Addison-Wesley Publishing Company,Inc.

http://www.dok-sby.id/main/index.php diakses pada tanggal 9 september 2017


jam 13.26 WIB
Lewis, Edward V. 1980. Principles of Naval Architecture Second
Revision, Volume II, Resistance, Propulsion and Vibration. Jersey City,
NJ : The Society of Naval Architects & Marine Engineers.
Data-data kapal, propulsi dan ESD oleh Pertamina (PERSERO)
Shipping. Jakarta, Indonesia.
Jong, J. H. D. 2015. A Framework for Energy Saving Devices (ESD)
Decision Making, Netherland: MARIN
Holtrop, J., Mennen, G.G.J. 1982. An Approximate Power Prediction
Method, International Shipbuilding Progress : Vol. 29, Netherland
Schneekluth, H and V. Bertram. 1998. Ship Design Efficiency and
Economy, Second Edition, Oxford, UK : Butterworth Heinemann.
Leksono, Setyo. 2014. Disertasi Pemanfaatan Aliran Slipstream Di
Belakang Propeler Kapal Sebagai Energi Penggerak Turbin. Surabaya,
Indonesia : ITS
Harvald, Sv., Aa. . 1992. Diktat Tahanan dan Propulsi Kapal,
Surabaya. Indonesia : Airlangga University Press
http://www.becker-marine
systems.com/03_products/products_twisted_fin.html
Diakses 15 September 2016
Munson, B.R. Young, D.F. & Okiishi T.H. 2002. Fluid
Mechanics.
USA : Departements of Mechanical Enginering – Iowa State University

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 34
LAPORAN KERJA PRAKTEK
PT. Dok dan Perkapalan Surabaya (Persero)
Jl. Tanjung Perak Barat nomor 433 – 435, Surabaya

Putra, G. R. 2016. Studi Kasus : Penerapan Energy Saving Device


Dalam Rangka Menaikkan Efisiensi Thrust Pada Kapal Tanker
Pertamina 40000 LTDW. Surabaya, Indonesia : ITS
Ahadyanti, G. M. 2014. Modifikasi Bentuk Lambung Pada Shallow
Draft Bulk Carrier Untuk Menurunkan Konsumsi Bahan Bakar.
Surabaya, Indonesia : ITS.

DEPARTEMEN TEKNIK SISTEM PERKAPALAN


INSTITUT TEKNOLOGI SEPULUH NOPEMBER 35