Anda di halaman 1dari 3

Sebagian besar hipersentivitas tipe IV merupakan penyebab dari autoimunitas.

Reaksi autoimun biasanya ditargetkan langsung terhadap antigen sel dengan distribusi

jaringan yang terbatas, sehingga penyakit autoimun yang dimediasi sel T cenderung

terbatas pada beberapa organ dan tidak sistemik. Jejas jaringan dapat juga mengiringi

respon sel T normal terhadap mikroba. 

Hipersentivitas   tipe   IV   dimediasi   oleh   sel   T.   terdapat   2   mekanisme,   yaitu   :  

­ aktivasi DTH yang dimediasi oleh sel T CD 4+ 

­ lisis dari sel penjamu oleh limfosit T sitolitik CD8 +

Secara   morfologis   DTH   dikarakterisasi   oleh   akumulasi   sel   mononuclear

disekeliling vena kecil dan venula yang menghasilkan perivascular cuffing. Terdapat

asosiasi   mengenai   peningkatan   permeabilitas   mikrovaskular   yang   disebabkan

mekanisme   yang   sama   dengan   inflamasi   lainnya.   Sehingga   protein   plasma   akan

keluar   dan   menyebabkan   edema   dan   deposisi   fibrin   di   interstitial.   Pada   lesi   yang

terbentuk,   venula   yang   dikelilingi   limfosit   akan   menunjukkan   hipertrofi   atau

hyperplasia endotel. Dalam waktu 2 atau 3 minggu, infiltrate limfosit perivascular

akan digantikan oleh maktrofag. Makrofag yang terakumulasi mengalami perubahan

morfologis menjadi sel epiteloid. 

Aktivasi DTH yang dimediasi oleh sel T CD4+
Tahapan   selular   dari   DTH   dapat   dimisalkan   oleh   reaksi   tuberculin.   Jika

sesorang terpapar antigen protein tuberkuli bacilli, sel T CD 4+ mengenali peptide

turunan antigen dan terkait dengan molekul kelas II pada permukaan APC. Hal ini

memicu   diferensisasi   dari   sel   T   CD   4+   naïve   menjadi   sel   Th1.   Induksi   sel   Th1

merupakan hal yang penting karena ekspresi DTH bergantung pada sebagian besar

sitokin yang disekresi oleh sel Th1. 

Beberapa Th 1 akan memasuki sirkulasi dan tetap berada pada pool memori

sel T untuk waktu yang lama. Jika seseorang terpapar dengan antigen yang sama, sel

Th1   akan   mengenali   antigen   tersebut   dan   teraktivasi.   Sel   –sel   Th1   akan

mensekresikan sitokin terutam IFN –  γ  yang bertanggung jawab terhadap ekspresi

DTH. Sitokin­sitokin yang terlibat antara lain : 

­ IL   12,  sitokin  yang   diproduksi  oleh  makrofag  dan   sel   dendritic.  Berfungsi

untuk   induksi   respons   Th1   dan   DTH.   Pada   tahap   awal,   makrofag   dan   sel

dendritik   mensekresi   IL­12,   yang   menginduksi   diferensiasi   sel   T   CD   4+

menjadi sel Th1. Hal ini akan menyebabakan diproduksinya sitokin lain. IL 12

juga merupakan inducer poten dari sekresi IFN –  γ  oleh sel T dan sel NK.

IFN­ γ akan memperbanyak diferensiasi sel Th1. 
­ IFN  –  γ  memiliki  banyak efek  dan merupakan  mediator  kunci pada  DTH.

Berfungsi sebagai activator makrofag yang kuat. Makrofag yang teraktivasi

berperan   dalam   mengeliminasi   antigen   dan   jika   aktivasi   terus   berlangsung

maka inflamasi tetap berlanjut dan terbentuk fibrosis. 
­ IL   ­2   menyebabkan   proliferasi   parakrin   dan   autokrin   dari   sel   T   yang

menyebabkan akumulasi 
­ TNF dan limfotoksin merupakan sitokin­sitokin yang memiliki efek terhadap

sel endotel. Efek nya antara lain meningkatkan sekresi dari prostasiklin yang

akan   meningkatkan   aliran   darah   dan   menyebabkan   vasodilatasi   local   ;

meningkatkan   ekspresi   PE   selektin,   molekul   adhesi   yang   mempromosikan

penempelan limfosit dan monosit; induksi dan sekresi dari kemokin, seperti IL

­8
­ Kemokin   yang   diproduksi   sel   T   dan   makrofag   memanggil   lebih   banyak

leukosit. 

T cell – mediated cytotoxicity 

Pada varian hipersentivitas tipe IV ini, sel T CD 8+ yang tersensitisasi membunuh sel

target antigen. Sel efektor tersebut disebut cytotoxic T Lymphocyte (CTL). Destruksi

jaringan   oleh   CTL   merupakan   komponen   penting   dari   banyak   penyakit   yang

dimediasi oleh sel T. CTL bekerja menyerang langsung antigen permukaan sel.

Dua mekanisme utama dari kerusakan yang dimediasi sel T, yaitu : 

- Perforin­ granzyme dependent killing
Perforin dan granzyme merupakan mediator yang telah dibentuk yang terdapat

didalam   granula   mirip   lisosom   dari   CTL.   Perforin   dapat   memperforasi

membrane plasma dari sel target yang sedang diserang limfosit CD8+. Pada

awalnya, sel T CD 8+ mendekati sel target, kemudian terjadi polimerisasi dari

molekul   perforin     yang   dilepaskan   insersinya   ke   membrane   sel   target,

menyebabkan   terbentuknya   lubang­lubang   di   membrane.   Pori­pori   perforin

menyebabkan   air   masuk   ke   dalam   sel   yang   akan   berakibat   lisis   osmotic.

granul­granul CTL yang mengandung protease yang disebut granzyme, yang

diantarkan ke sel target melalui pori­pori yang dibentuk perforin. Saat berada

didalam   sel,   granzyme   yang   mengaktivasi   kaspase   yang   menginduksi

apoptosis sel target. 
- fas­ fas ligand dependent killing 
fas dependent killing juga menginduksi apoptosis sel target, namun dengan

mekanisme   yang   berbeda.   CTL   mengekspresikan   fas   ligan,   molekul   yang

homolog dengan TNF, yang dapat terikat dengan fas yang diekspresikan oleh

sel target. Interaksi ini akan menyebabkan terjadinya apoptosis.