Anda di halaman 1dari 3

A(x) + B(x) = C(x) disebut PD linier orde 1 jika tiap-tiap suku PD diatas

apabila dibagi dengan A(x) maka diperoleh bentuk

+ y = .

misal P(x) = dan Q(x) = maka

+ P(x) y = Q(x) … (i)

untuk menyelesaiakn PD ini, disini pertama kita akan membahas dengan metode
Faktor Integral.

misal faktor integral nya adalah , kalikan kedua ruas PD (i) dengan
faktor integralnya, diperoleh :

+ P(x) y = Q(x) … (ii)

jika diambil y dan diturunkan kedua ruas [Turunan Aturan Perkalian],


maka diperoleh turunan pertamanya

(y ) = + P(x) y

sehingga apabila disubstitusikan ke pers (ii), diperoleh

(y ) = Q(x)

kemudian integralkan kedua ruas, diperoleh

SOLUSI UMUM : y = Q(x) dx + C

solusi umum diatas dapat digunakan langsung untuk PD Linier dengan

koefesian = 1

Contoh :

Selesaikan persamaan diferensial dibawah ini :

1. + 2xy = 4x

Penyelesaian :
Perhatikan bentuk PD (i), maka ambil

P(x) = 2x dan Q(x) = 4x

Faktor Integral : =

Kemudian substitusi ke SOLUSI UMUM, diperoleh

y = Q(x) dx + C

y = 4x dx + C

y = 4x + C

y = 2 d(x2) + C

y = 2 + c

y = 2 + c

2. x = y + x3 + 3x2 – 2x

Penyelesaian :

x – y = x3 + 3x2 – 2x [bagi dengan x]

– y = x2 + 3x – 2

ambil P(x) = dan Q(x) = x2 + 3x – 2

Faktor Integral : = e-ln x =

sehingga penyelesaiannya

y = Q(x) dx + C

y = (x2 + 3x – 2) dx + C
y = (x + 3 – 2 ) dx + C

y = x3 + 3x2 – 2x ln x + cx

y = x3 + 3x2 – ln x2x + cx

3. xy’ – 2y = x3 ex

Penyelesaian :

x – 2y = x3 ex [bagi dengan x]

– y = x2 ex

ambil P(x) = dan Q(x) = x2 ex

Faktor Integral : = e-2 ln x =

sehingga penyelesaiannya

y = Q(x) dx + C

y = (x2 ex) dx + C

y = ex dx + C

y = ex + c

y = x2 ex + c x 2