Anda di halaman 1dari 40

BAB 7

KESEIMBANGAN AD-AS

HAL-HAL YANG DITERANGKAN


- Perbedanaan analisis Keynesian sederhana dengan analisis AD-AS
- Cara menerbitkan kurva AD dan ciri-ciri kurva AD
- Faktor-faktor yang memundahkan kurva AD
- Bentuk kurva AS dan ciri-cirinya
- Penentuan tingkat kegiatan ekonomi
- Keseimbangan pendapatan nasional dalam analisis AD-AS
- Perubahan keseimbangan AD-AS

Apakah yang dimaksud dengan “analisis AD-AS”? Kata AD merupakan singkatan dari
kata Aggregate Demand atau perimtaan agregat, dan kata AS adalah singkatan dari
istilah Aggregate Supply atau penawaran agregrat. Dalam bab terdahulu telah sering
digunakan istilah penawaran agregat, dan maksudnya adalah jumlah barang dan jasa
yang ditawarkan dalam suatu negara pada suatu tahun tertentu. Dalam Bab enam telah
diterangkan, bahwa dalam setiap perekonomian, yang merupakan perekonomian
terbuka, penawaran agregat meliputi pendapatan nasional atau barang dan jasa yang
dikeluarkan didalam negeri, ditambah dengan barang dan jasa yang diimpor.
Dalam analisis AD-AS istilah penawaran agregat mempunyai pengertian yang sedikit
berbeda. Pertama, dalam analisis AD-AS penawaran agregat diartikan sebagai barang
dan jasa yang dilakukan oleh perusahaan-perusahaan dalam suatu negara. Berarti
penawaran agregat sama dengan barang dan jasa yang ditawarkan (diproduksikan)
perusahaan perusahaan dalam perekonomian. Perbedaaan lainnya, yang merupakan
perbedaaan, yang merupakan perbedaan yang lebih penting, bersumber dari ciri pokok
konsep tersebuit. Dalam analisa AD-AS ciri penawaran agreagt dikaitkan dengan tingkat
harga. Kurva AS menerangkan tentang pendapatan nasional yang akan diwujudkan
perusahaan pada berbagai tingkat harga.
Istilah permintaan agregat merupakan konsep yang baru. Permintaan agregat dapat
didefinisikan sebagai tingkat pengeluaran yang akan dilakukan dalam ekonomi pada
berbagai tingkat harga. Dengan demikian, arti “Permintaan Agregat” adalah sangat
berbeda dengan “Pengeluaran Agregat”. Daripada analisa dalam bab-bab yang lalu,
dapat disimpulkan, bahwa pengeluaran agregat menggambarkan hubungan antara
pengeluaran yang akan dilakukan dalam perekonomian dengan pendapatan nasional.
Dalam hubungan tersebut dimisalkan harga-harga tidak mengalami perubahan. Dengan
demikian, kedua konsep tersebut mempunyai arti yang sangat berbeda.
Dari sifat-sifat permintaan agraget (AD), dan penawaran agregat (AS), seperti yang
diterangkan diatas, dapatlah disimpulkan bahwa analisa AD-AS merupakan analisis
keseimbangan ekonomi negara dalam keadaan harga yang mengalami perubahan.
Analisis tersebut bertujuan untuk melengkapi analisis penawaran agregat-pengeluaran
agregat (Y=AE), yang diterangkan dalam Bab Tiga hingga Bab Enam.
Dalam bab ini akan diterangkan aspek-aspek utama dan analisis AD-AS. Untuk tujuan
tersebut akan diuraikan tiga aspek berikut. Pertama sekali akan diterangkan
perkembangan pemikiran dalam analisis makroekonomi, yang menyebabkan
perkembangan analisis AD-AS. Yang kedua, akan diterangkan hal-hal berikut : cara
mewujudkan kurva AD, perubahan kurva AD, ciri-ciri kurva AD, dan ciri-ciri kurva AS.
aspek terakhir yang akan diterangkan adalah penentuan keseimbangan AD-AS, dan
perubahan-perubahannya. Analisis keseimbangan ini akan dilengkapi dengan contoh
angka.

DARI ANALISIS KEYNESIAN SEDERHANA KE ANALISIS AD-AS


Sebelum menerangkan mengenai analisis AD-AS, ada baiknya apabila terlebih dahulu
diperhatikan faktor-faktor yang mendorong kepada perkembangan analisis tersebut.
Melalui uraian ini, dapatlah dipahami alasan yang mendorong kepada perlunya
memasukkan analisis AD-AS dalam teori makroekonomi. Uraian mengenai faktor-faktor
yang mendorong kepada perkembangan analisis AD-AS akan dibedakan kepada dua
aspek, yaitu pandangan pokok teori Keynes yang menjadi landasan kepada
perkembangan teori makroekonomi, dan kelemahan teori makroekonomi yang
dilandaskan kepada teori Keyness. Dari uraian mengenai kedua hal tersebut dapatlah
ditunjukkan sumbangan analisis AD-AS dalam memamahami penentuan kegiatan dalam
sesuatu perekonomian dan masalah-masalah yang dihadapinya.

PERBEDAAN TEORI KLASIK DAN TEORI KEYNES


Beberapa aspek yang diterangkan dalam bagian ini telah dibincangkan dalam Bab Tiga.
Dengan demikian, uraian dalam bagian ini bertujuan mengulangi dan pada waktu yang
sama melengkapi hal-hal yang diterangkan dalam Bab Tiga.
Analisis keseimbangan pendapatan nasional yang diterangkan dalam sebagian dari Bab
Tiga hingga Bab Enam, merupakan analisis mengenai penentuan kegiatan ekonomi
negara yang dikenal sebagai Analisis Keynesian Sederhana atau Simple Keynesian
Analysis. Dinamakan demikian, oleh karena pokok-pokok dari pemikiran tersebut
dikembangkan oleh seorang ahli ekonomi Inggris, yaitu Jhon Maynard Keynes, dalam
bukunya The General Theory of Employment, Interest and Money. Dan ia dinamakan
sederhana, oleh karena analisis itu belum memperhatikan peranan uang dan suku bunga
dalam penentuan kegiatan ekonomi.

PANDANGAN KLASIK
Buku Keynes tersebut mengkritik pandangan ahli-ahli ekonomi Klasik yang
berkeyakinan, bahwa perekonomian selalu mencapai tingkat kesempatan kerja penuh.
Menurut ahli-ahli ekonomi Klasik , seperti dicontohkan oleh Hukum Say atau pandangan
Jean Baptish Say seorang ahli ekonomi Perancis : “Supply creates its own demand”.
Dalam bahasa Indonesia ungkapan ini dapat dinyatakan sebagai “Penawaran dengan
sendirinya menciptakan permintaan”, maksudnya diproduksikan akan dapat terjual di
pasar. Wujudnya permintaan agregat yang cukup besar ini akan menjamin terciptanya
tingkat kegiatan ekonomi yang tinggi, yang menggunakan semua faktor produksi yang
tersedia.
Berdasarkan kepada keyakinan ini, selanjutnya ahli-ahli ekonomi Klasik berpendapat
bahwa disetiap perekonomian akan selalu dicapai kesempatan kerja penuh. Dalam
masyarkat ekonomi dan pendapatan nasional ditentukan oleh kemampuan negara
tersebut untukn menggunakan faktor-faktor produksi yang tersedia untuk memproduksi
barang dan jasa. Dengan kata lain, penentuan produksi nasional dapat dinyatakan dengan
menggunakan persamaan berikut :
Y = F (K, L, Q, T)
Di mana :
Y : Pendapatan nasional yang ditujukan dalam perekonomian
K : Jumlah barang modal yang tersedia
L : Jumlah tenaga kerja dan kemampuan tenaga kerja yang tersedia
Q : Jumlahb kekayaan alam yang telah dikembangkan dan digunakan
T : Tingkat teknologi yang digunakan dalam berbagai kegiatan produksi
Dari pandangan ini selanjutnya dapat pula disimpulkan, bahwa ahli-ahli ekonomi klasi
berkeyakinan : Segi penawaran adalah sangat penting peranannya dalam menentukan
kegiatan ekonomi dan pendapatan nasional suatu negara.

PANDANGAN KEYNES : PERMINTAAN EFEKTIF DAN


KEGIATAN EKONOMI
Buku Keynes yang dinyatakan diatas mengkritik keyakinan Klasik, bahwa (i) dalam
ekonomi, tidak terdapat kekurangan permintaan agregat, dan oleh karena itu (ii)
Ekonomi selalu mencapai tingkat kesempatan kerja penuh. Dalam buku tersebut, Keynes
berpendapat (i) Tingkat permintaan efektif (effective demand) yaitu pengeluaran agregat
(permintaan efektif pada harga tetap) dan permintaan agregat (permintaan efektif pada
berbagai tingkat harga) akan menentukan sejauh mana produksi nasional akan
diwujudkan dalam ekonomi dan kesempatan kerja akan dicapai, dan (ii) dalam
perekonomian, kesempatan kerja penuh tidak akan selalu dapat dicapai. Yang kerap
berlaku adalah masalah pengangguran. Sesuai dengan pandangan Keynes ini, seperti
telah diterangkan dalam Bab Tiga hingga Bab Enam, analisis tersebut menunjukkan
bagaimana keseimbangan pendapatan nasional dicapai. Keseimbangan itu akan
menentukan pendapatan nasional yang diwujudkan dalam perekonomian dan tingkat
kesempatan kerja yang dicapai.
PANDANGAN KEYNES : UANG DAN KEGIATAN EKONOMI
Buku The General Theory of Employment, Interest and Money juga membahas
mengenai peranan uang dalam kegiatan ekonomi. Ahli-ahli ekonomi Klasik berpendapat
Money is netral, atau uang adalah netral. Maksudnya : Uang tidak dapat mempengaruhi
kegiatan ekonomi. Menurut ahli-ahli ekonomi Klasik, seperti telah diterangkan sebelum
ini, kesempatan kerja penuh selalu dicapai. Dalam keadaan seperti ini, pendapatan
nasional tidak dapat ditambah. Apabila jumlah uang dalam ekonomi bertambah, menurut
ahli-ahli ekonomi Klasik, perubahan ini tidak dapat menaikkan pendapatan nasional.
Pertambahan tersebut hanya akan meniungkatkan harga-harga barang dalam
perekonomian. Pandangan ini dinamakan teori kuantitas. Teori ini akan diterangkan
dalam Bab Sembilan.
Teori Keynes mengenai peranan uang dalam kegiatan ekonomi sangat berbeda dengan
pendapat ahli-ahli ekonomi Klasik. Bagi Keynes, uang tidak netral. Artinya :
perubahan-perubahan dalam jumlah uang dalam ekonomi dapat mempengaruhi
kegiatan perekenomian. Perbedaan pandangan ahli-ahli ekonomi Klasik dengan Keynes
mengenai peranan uang dalam kegiatan ekonomi dan tingkat harga dapat dibedakan
kepada dua aspek, (i) perbedaan pandangan dalam penentuan suku bunga, dan (ii)
perbedaan pandangan dalam mengenai efek perubahan jumlah uang dalam ekonomi
(atau jumlah penawaran uang) kepada kegiatan ekonomi.

Penentuan Suku Bunga


Teori loanable fund atau dana dapat pinjam, menerangkan pandangan Klasik mengenai
penentuan suku bunga. Teori tersebut (telah diterangkan dalam Bab Tiga) menerangkan
bahwa suku bunga ditentukan oleh tabungan yang tersedia dalam masyarakat dan
permintaan dana modal untuk investasi. Kedua faktor tersebut ditentukan oleh suku
bunga, maka perubahan tabungan dan perubahan permintaan dana modal akan
menimbulkan perubahan kepada suku bbunga. Keynes mengkritik pandangan ini.
Menurut Keynes, suku bunga ditentukan oleh penawaran uang dan permintaan uang.
Persoalan ini telah disinggung dalam bab Tiga, dan akan dibicarakan dengan lebih
mendalam di Bab Sembilan.
Uang dan Kegiatan Ekonomi
Telah diterangkan, bahwa ahli-ahli ekonomi Klasik berpendapat, uang tidak dapat
mempengaruhi kegiatan ekonomi dan produksi nasional. Ini disebabkan, karena
kesempatan kerja penuh sudah tercapai. Keynes berkeyakinan, bahwa kesempatan kerja
penuh jarang dapat dicapai, berpendapat bahwa perubahan jumlah uang akan dapat
mempengaruhi kegiatan ekonomi. Hubungan antara jumlah uang dengan kegiatan
ekonomi akan melalui proses berikut :
- Perubahan jumlah uang akan mempengaruhi suku bunga. Apabila jumlah uang
bertambah, suku bunga akan turun
- Penurunan suku bunga akan menambah investasi dalam perekonomian
- Pertambahan dalam investasi akan menambah pengeluaran agregat dan
selanjutnya pertambahan pengeluaran agregat ini kan menambah pendapatan
nasional
Uraian yang lebih lengkap mengenai hubungan antara jumlah uang dan perubahannya
dengan tingkat kegiatan ekonomi, dan tingkat harga akan dilakukan dalam Bab
Sembilan.

PERKEMBANGAN ANALISIS AD-AS


Bagian ini secara ringkas akan melihat sejarah dari perkembangan analisis AD-AS.
Dalam uraian ini akan ditunjukkan faktor-faktor yang mendorong kepada pemikiran
yang mengembangkan analisis AD-AS. Untuk melakukan hal tersebut pertama sekali
akan disimpulkan pandangan pokok analisis makroekonomi yang dikaitkan kepada
pandangan Keynes yang diterangkan dalam buku : The General Theory. Sesudah itu
kana ditunjukkan kelemahan dan kritik ke atas analisis makroekonomi Keynesian, yang
mendorong kepada perkembangan analisis AD-AS.

PANDANGAN POKOK TEORI MAKROEKONOMI KEYNESIAN


Apabila diperhatikan dengan lebih telitiu mengenai pandangan yang terkandung dalam
teori makroekonomi Keynesian, atau Keynesian Macroecomics, secara kasarnya
pandangan tersebut meliputi tiga aspek berikut (a) peranan pengeluaran agregat; (b)
penentuan suku bunga dan peranan uang, dan (c) Peranan pemerintah dalam menentukan
tingkat kegiatan ekonomi dalam suatu tahun tertentu.

Peranan Pengeluaran Agregat


Analisis ini menunjukkan bahwa pengeluaran agragat, dan bukan faktor-faktor
pengeluaran yang tersedia, yang akan menentukan sejauh mana kegiatan ekonomi,
pendapatan nasional, dan kesempatan kerja akan diwujudkan dalam suatu waktu/tahun
tertentu. Analisis ini dinamakan Keynesian sederhana atau Simple Keynesian.
Dinamakan demikian oleh karena analisisnya belum memperhatikan dua faktor : (a) efek
dari perubahan suku bunga, dan (b) efek perubahan tingkat harga,kepada kegiatan
ekonomi dalam sesuatu negara. Dalam buku ini analisis tersebut meliputi analisis dalam
sebagian dari Bab Tiga hingga Bab Enam.
Analisis Keysian merupakan analisis jangka pendek yang memperhatikan perubahan
kegiatan ekonomi sebagai akibat dari perubahan pengeluaran agregat. Dalam analisis ini
tidak diperhatikan mengenai perkembangan teknologi dan perubahan kualitas faktor-
faktor produksi. Jumlah dan kualitas faktor-faktor produksi dianggap tepat. Oleh sebab
itu, dalam analisis tersebut terdapat pertalian yang erat diantara pengeluaran agregat
dengan kegiatan ekonomi produksi nasional dan tingkat kesempatan kerja. Apabila
pengeluaran agregat bertambah, maka kegiatan ekonomi, produksi nasional dan
kesempatan kerja akan meningkat. Peningkatan kesempatan kerja akan mengurangi
pengangguran.

Peranan Uang dan Suku Bunga


Aspek kedua dari analisis makroekonomi yang didasarkan kepada teori Keynes
menerangkan tentang peranan uang dan suku bunga terhadap kegiatan ekonomi. Dalam
aspek ini, teori makroekonomi Keynesian menerangkan efek perubahan penawaran uang
kepada kegiatan ekonomi melalui rangkaian peristiwa berikut : (a) efek perubahan
penawaran uang ke atas suku bunga, (b) efek perubahan suku bunga ke atas investasi,
dan (c) efek perubahan investasi ke atas pengeluaran agregat, dan pendapatan nasional.
Rangkaian peristiwa ini dinamakan mekanisme transmisi. Peranan uang dan suku bunga
dalam mempengaruhi kegiatan ekonomi akan diterangkan dalam Bab Sembilan.

Peranan Kebijakan Pemerintah


Analisis makroekonomi Keynesian sangat menekankan kepada peranan pemerintah
dalam mempengaruhi kegiatan ekonomi. Tanpa adanya campur tangan pemerintah,
yaitu apabila penentuan kegiatan ekonomi sepenuhnya diatur oleh pasaran bebas,
ekonomi akan menghadapi masalah berikut : (a) ekonomi sukar untuk mencapai tingkat
kesempatan kerja penuh, dan (b) terdapat perubahan yang besar dalam kegiatan ekonomi
dari waktu ke waktu. Menghadapi masalah ini analisis makroekonomi Keynesian
menekankan tentang perlunya campur tangan pemerintah dalam usaha untuk mencapai
tingkat kesempatan kerja penuh tanpa inflasi. Menurut pendekatan makroekonomi
Keynesian, kebijakan pemerintah (atau kebijaksanaan penstabilan perekonomian) dapat
dibedakan menjadi dua bentuk : kebijakan fiskal dan kebijakan moneter. Bagaimana
kedua kebijaksanaan penstabilan ini digunakan untuk mengatasi masalah-masalah
ekonmmomi yang dihadapi akan dibicarakan dalam Bab Sepuluh.

Dua Kelemahan Penting Analisis Keynesian


Apabila diperhatikan bentuk analisis AD-AS, dan membandingkannya dengan analisis
makroekonomi Keynesian, pada dasarnya dapat ditunjukkan dua kelemahan penting
dari analisis Keynesian, yaitu :
- Analisis Keynesian tidak memperhatikan efek perubahan harga-harga terhadap
pengeluaran agraget dan keseimbangan pendapatan nasional
- Analisis Keynesian mengabaikan peranan penawaran agregat dalam
keseimbangan pendapatan nasional. Analisis Keynesian ini tidak menganalisis
mengenai ciri-ciri penawaran agregat akan mempengaruhi keseimbangan
pendapatan nasional
Uraian berikut secara ringkas menerangkan perkembangan pemikiran dalam analisis
makroekonomi yang membincangkan kedua persoalan tersebut :
Uang, Kegiatan Ekonomi dan Tingkat Harga
Bagaimana jumlah uang akan mempengaruhi tingkat harga dan kegiatan ekonomi akan
diterangkan dengan lebih mendalam dalam Bab Sembilan. Dalam uraian berikut
diringkaskan tiga pandangan yang berkaitan dengan persoalan tersebut, yaitu pandangan
ahli ekonomi klaksik, pandangan Keynes, dan pandangan golongan Monetaris.
Pandangan ahli ekonomi Klasik dan pandangan Keynes telah diterangkan sebelum ini.
Ahli ekonomi Klasik berpendapat, apabila penawaran uang dalam ekonomi bertambah,
maka pertambahan itu akan menimbulkan kenaikan harga yang sama tingkatnya dengan
pertambahan penawaran uang. Keadaan ini akan berlaku oleh karena (i) perekonomian
telah mencapai kesempatan kerja penuh, (ii) laju peredaran uang tetap, dan (iii) uang
hanya digunakan untuk tujuan transaksi saja. Dalam keadaan seperti yang dimisalkan
ini, pertumbuhan penawaran uang akan menaikkan tingkat harga.
Analisis Keynes mengemukakan pandangan yang berbeda. Pandangan Keynes kurang
memperhatikan efek pertambahan penawaran uang terhadap harga. Keynes
berkeyakinan bahwa dalam perekonomian yang menghadapi waktulah pengangguran
yang tinggi, pertambahan analisis Keynes mengenai peranan uang dalam perekonomian
selalu dianggap kenaikan pandangan Klasik, Keynes berpendapat pertambahan
penawaran uang dapat meningkatkan kegiatan ekonomi dan pendapatan nasional.
Pandangan ini akan diuraikan dalam Bab Sembilan.
Dalam membuat penilaian ke atas pandangan Klasik dan Keynes, segolongan ahli
ekonomi lain yang dikenal dengan golongan Monetaris, mengemukakan pendapat yang
pada dasarnya mengambil aspek positif dari kedua padangan yang terdahulu. Golongan
Monetaris, berpendapat: pertambahan penawaran uang dapat mengakibatkan kenaikan
harga dan juga kenaikan pendapatan nasional. Untuk menerangkan hal ini perlu
digunakan analisis AD-AS, dan juga akan diterangkan dalam Bab Sembilan.
Kelemahan analisis keseimbangan Keynesian adalah menngenai ketentuan tingkat
kegiatan ekonomi dan pendapatan nasional sangat menekankan pada segi permintaan.
Seperti telah diterangkan, keseimbangan pendapatan nasional dicapai pada keadaan
dimana penawaran agregat atau Y=AE. Usaha untuk menerangkan keseimbangan
pendekatan AD-AS, sangat terbatas dilakukan dan tidak menggambarkan keadaan dalam
masyarakat yang sebenarnya berlaku. Keseimbagan AD-AS yang digunakan dalam
analisis makroekonomi Keynesian biasanya berbentuk seperti grafik (a) dari gambar 7.1.
Dapat dilihat, bahwa kurva AS berbentuk huruf “L” yang dibalikkan, yaitu garis
datarnya disebelah kiri. Bentuk kurva AS yang demikian menggambarkan bahwa dari Y0
hingga ke tingkat kesempatan kerja penuh, yaitu hingga pendapatan nasional YF, tingkat
harga tidak mengalami perubahan, tetapi pendapatan nasional dapat terus-menerus
bertambah, dan (b) pada kesempatan kerja penuh, pendapatan nasional tidak dapat
ditambah, dan oleh karena itu pertambahan permintaan agregat hanya akan
meningkatkan harga. Efek dari bentuk penawaran agregat yang demikian, maka (i)
sebelum kesempatan kerja penuh, apabila permintaan agregat bertambah dari AD0
menjadi AD1 dan menjadi AD2, maka pendapatan nasional akan meningkat (dari Y0
menjadi Y1, dan menjadi YF), akan tetapi tingkat harga tetap pada P0, dan (ii) pada
kesempatan kerja penuh, apabila permintaan agregat bertambah (dari AD2 menjadi AD3
dan AD4), pendapatan nasional tetap sebesar YF, tetapi tingkat harga meningkat dari P0
menjadi P1 dan P2.

ANALISIS AD-AS MENURUT PANDANGAN KLASIK


Analisis AD-AS yang menggambarkan pandangan para ahli-ahli ekonomi Klasik
ditunjukkan pada gambar 7.1 (b). kurva AS berbentuk tegak lurus pada pendapatan
nasional pada kesempatan kerja penuh (YF) oleh karena golongan Klasik menganggap
ekonomi akan selalu mencapai kesempatan kera penuh. Maka menurut pendapat Klasik
apabila permintaan agregat bertambah, yaitu dari AD0 menjadi AD1 dan menjadi AD2,
efeknya adalah pendapatan nasional tetap sebesar YF, tetapi tingkat harga akan
meningkat dari P0 menjadi P1 dan P2.

BENTUK ANALISIS AD-AS MASA KINI


Kurva AS dan analisis AD-AS seperti diterangkan diatas, dan digambarkan seperti
dalam gambar 7.1 mempunyai beberapa kelemahan. Kurva AS yang ditunjukkan dalam
gambar 7.1(b) tidak sesuai dengan keadaan ekonomi yang sebenarnya, karena pada
umumnya perekonomian tidak selalu mencapai kesempatan kerja penuh. Dan dalam
gambar 7.1(a), bagian yang horizontal dari kurva AS juga dianggap tidak realistis,
karena (i) secara teori kurva AS harus berbentuk melengkung ke atas (seperti kurva
penawaran dalam teori mikroekonomi), dan (ii) studi secara empirikal menujukkan
bahwa semakin rendah pengangguran (berarti pendapatan nasional semakin meningkat),
semakin cepat tingkat inflasi. Dengan perkataan lain, secara teori dan berdasarkan
kepada kenyataan sebenarnya, kurva AS harus berbentuk melengkung ke atas.
Semenjak akhir tahun 1960 an, semakin banyak ahli-ahli ekonomi yang berpendapat
bahwa pandangan Klasik dan Keynesian tidak dapat menerangkan sifat yang sebenarnya
dari penawaran agregat. Oleh karenanya keseimbangan pendapatan nasional belum
dapat memberikan gambaran yang memuaskan mengenai penentuan kegiatan ekonomi
negara, pendapatan nasional.

Gambar 7.1
Keseimbangan AD-AS Keynes dan Klasik

yang diwujudkan dan tingkat inflasi yang berlaku. Ketidakpuasan ini mendorong kepada
perkembangan analisis AD-AS yang lebih lengkap, yang antara lain meliputi analisis
mengenai penawaran agregat. Dalam analisis AD-AS yang telah disempurnakan,
penawaran agregat dibedakan kepada penawaran agregat jangka pendek (SRASS atau
short run aggregate supply) dan penawaran agregat jangka panjang (LRASS atau long
run aggregate supply). Gambar 7.2 menunjukkan hubungan antara LRASS dan SRASS.
Dalam buku ini kurva LRAS dan SRASS tidak diterangkan dengan mendalam. Yang
perlu diingat hanyalah kurva SRAS atau dengan ringkas kurva AS, adalah kurva yang
terus-menerus melengkung ke atas, dan memotong garis tegak YF. sesudah memotong
garis tegak pada YF kurva AS menjadi semakin tinggi kenaikannya. Kurva SRAS (atau
kurva AS) dalam gambar 7.2 menunjukkan (a) apabila tingkat harga adalah Pf, maka
ekonomi akan mencapai kesempatan kerja penuh (oleh karena perusahaan-perusahaan
akan mengeluarkan output yang akan bernilai Yf); (b) apabila harga yang berlaku adalah
P1 output yang ditawarkan perusahaan hanyalah bernilai Y1 dan pengangguran berlaku,
dan (c) pada harga P2 nilai output negara adalah Y2, yaitu lebih tinggi dari YF, oleh
karena perusahaan mampu mengeluarkan lebih banyak.
Perlulah disadari bahwa, nilai Y1, YF, dan Y2, adalah pada harga tetap. Dengan demikian
secara fiskal output pada Y2 adalah lebih besar dari YF, dan Y1. Pernyataan ini
menimbulkan pertanyaan berikut : Mungkinkah suatu perekonomian mengeluarkan
output nasional yang melebihi output pada kesempatan kerja penuh? Jawabnya adalah :
Keadaan itu dapat berlaku. Sebabnya adalah karena secara definisi kesempatan kerja
penuh tercapai pada

Gambar 7.2
Penawaran Agregat

tingkat pengangguran yang rendah (misalnya pada tingkat 4 atau 5%). Dengan demikian
apabila YF dicapai, pengangguran masih berlaku, dan dapat digunakan untuk menambah
pendapatan nasional riil. Pada ketika pendapatan nasional adalah Y2, maka
pengangguran telah merosot, misalnya menjadi 2 atau 3%.

KURVA PERMINTAAN AGREGAT (AD)


Untuk lebih memahami ciri kurva AD, dalam bagian ini akan diterangkan tiga aspek
berikut : (a) cara membentuk kurva AD, (b) faktor-faktor yang menentukan bentuk
kurva AD, dan (c) faktor-faktor yang memindahkan kurva AD.
CARA MENERBITKAN KURVA AD
Misalnya pada mulanya tercapai keseimbangan Y=AE. Seterusnya misalkan tingkat
harga adalah P0. Apakah yang akan diramalkan akan berlaku keseimbangan itu apabila
harga meningkat dari P0 menjadin P1? Untuk memperoleh jawabannya, perlu terlebih
dahulu dijawab pertanyaan berikut : (a) apakah efek kenaikan harga kepada pendapatan
riil, dan (b) apakah efek kenaikan harga kepada suku bunga? Kenaikan harga
menyebabkan pendapatan riil masyarakat menurun, dan seterusnya menyebabkan nilai
riil konsumsi rumah tangga juga merosot. Seterusnya, inflasi akan menaikkan suku
bunga, dan kenaikan ini akan mengurangi investasi. Daripada jawaban ini dapat
disimpulkan: kenaikan harga menyebabkan nilai riil pengeluaran agregat merosot, dan
menurunkan pendapatan nasional riil pada keseimbangan. Berdasarkan kepada peristiwa
ini secara grafik sekarang dapat ditunjukkan dua hal berikut :
- Efek kenaikan harga ke atas, keseimbangan pendapatan nasionak
- Cara mewujudkan kurva permintaan agregat
Perhatikan gambar 7.3, gambar (a) menunjukkan perubahan sebagai akibat dari kenaikan
harga. Dan gambar (b) menunjukkan kurva AD yang dibentuk berdasarkan perubahan
keseimbangan dalam bagian (a) Dimisalkan pada mulanya tingkat harga adalah P 0 dan
pengeluaran agregat pada tingkat harga ini adalah AE (P0) menjadi AE (P1). Perubahan
ini menyebabkan keseimbangan baru dicapai di E1, dan pendapatan nasional pada
keseimbangan merosot menjadi Y1.
Dari perubahan keseimbangan di atas sekarang dapatlah ditunjukkan cara untuk
membentuk kurva AD. Pada gambar (a) keseimbangan asal yaitu pada harga P0 adalah
di titik E0, dan pendapatan nasional adalah Y0. Titik A pada gambar (b) menjukkan
keadaan keseimbangan yang asal ini, yaitu pada harga P0 pendapatan nasional Y0.
Kenaikan harga dari P0 menjadi P1 memindahkan keseimbangan ke E1, dan pendapatan
nasional adalah Y1. Dalam bagian (b) titik B menunjukkan keadaan keseimbangan yang
baru ini, yaitu tingkat harga adalah P1 dan pendapatan nasional Y1. Dengan menarik
garis melalui titik A dan B akan terbentuk
Gambar 7.3
Tingkat harga, Keseimbangan Pendapatan Nasional dan Kurva AD
kurva permintaan agraget AD. Daripada sifatnya diatas, kurva AD dapat didefinisikan
sebagai suatu fungsi (atau kurva) yang menggambarkan hubungan antara tingkat harga
dengan jumlah pengeluaran agregat yang akan dilakukan dalam perekonomian.
Dari definisi tersebut dapatlah sekarang dengan jelas dipahami perbedaan arti konsep
pengeluaran agregat dan permintaan agregat. Pengeluaran agregat berlaku pada harga
tetap, sedangkan permintaan agregat berlaku pada harga yang berubah.

SIFAT UTAMA KURVA AD


Kurva AD selalu merupakan suatu garis yang menurun dari kiri-atas ke kanan-bawah.
artinya semakin besar permintaan agregat yang wujud dalam perekonomian. Sifat kurva
AD yang menurun ke bawah ini disebabkan oleh beberapa faktor yang diterangkan
dibawah ini :

Tingkat Harga dan Pengeluaran Rumah Tangga


Dalam suatu waktu tertentu tingkat pendapatan nominal masyarakat adalah tetap.
Tingkat gaji dan upah dan jumlah kesempatan kerja akan menentukan junlah pendapatan
yang diterima masyarakat suatu waktu tertentu. Apabila tingkat harga berbeda, daya beli
pendapatan yang diperoleh itu adalah berbeda. Semakin rendah tingkat harga, semakin
banyak barang dan jasa yang dapat dibeli. Dengan kata lain, nilai riil pengeluaran
agregat akan semakin meningkat apabila tingkat harga semakin rendah.

Tingkat Harga, Suku Bunga dan Investasi


Pada umumnya terdapat perkaitan yang cukup rapat diantara perubahan tingkat harga
dengan suku bunga. Apabila harga adalah stabil, atau tingkat inflasi sangat rendah, suku
bunga cenderung akan berada pada tingkat yang rendah. Semakin tinggi inflasi, suku
bunga cenderung akan menjadi semakin tinggi. Pemilik modal akan berusaha untuk
memperoleh suku bunga riil yang tetap besarnya, dan ini dilakukan denhan menuntut
suku bunga nominal yang lebih tinggi pada waktu inflasi yang semakin cepat.
Terdapat perkaitan yang rapat pula diantara suku bunga dengan investasi, yaitu semakin
tinggi suku bunga akan menyebabkan penurunan dalam investasi. Kemerosotan investasi
menyebabkan pengurangan agragat. Dengan demikian, kenaikan harga akan
menimbulkan proses perubahan berikut : (a) harga naik menyebabkan suku bunga naik,
(b) suku bunga naik menyebabkan investasi turun, dan (c) investasi yang merosot
menyebabkan pengeluaran agregat dan pendapatan nasional riil merosot.

Tingkat Harga, Ekspor dan Impor


Berbagai negara, terutama negara-negara yang telah maju sektor industrinya, akan
mengeluarkan barang yang sama jenisnya. Indonesia dan Thailand dapat memproduksi
sepatu, pakaian dan mobil. Oleh karena itu, tingkat harga akan menjadi salah satu faktor
penting untuk menentukan ekspor dan impor suatu negara. Secara umum, dapat
dikatakan (a) apabila barang-barang dalam suatu negara adalah rekatif lebih murah,
ekspor akan meningkat, dan impor berkurang, dan sebaliknya (b) apabila barang-barang
dalam satu negara adalah relatif lebih mahal ekspor akan merosot, dan impor meningkat.
Berdasarkan sifat ini, dapat disimpulkan :
- Kenaikan harga akan menurunkan ekspor neto (ekspor dikurangi impor)
- Pengurangan ekspor neto akan menurunkan pengeluaran agregat, dan pendapatan
nasional riil

PERPINDAHAN KURVA PERMINTAAN AGREGAT AD


Daripada uraian mengenai keseimbangan pendapatan nasional yang diterangkan dalam
Bab Empat hingga Bab Enam, dapat dibuat dua rumusan sebagai berikut :
- Pertambahan dalam komponen pengeluaran agregat-kecuali impor, yaitu
pertambahan C, I, G, dan X, akan menambah pengeluaran agregat dan
pendapatan nasional
- Pertambahan dalam bocoran, yaitu pertambahan S, T dan M, akan mengurangi
pengeluaran agregat
Uraian yang berikut akan menerangkan efek dari perubahan dalam (i) dan (ii) terhadap
kurva permintaan agregat AD.
Efek Perubahan Komponen Pengeluaran Agregat
Apapun perubahan yang akan berlaku, yaitu apakah ia nerupakan C, I, G atau X, maka
secara gambar efek pertambahan pengeluaran agregat dan pendapatan nasional adalah
sama, yaitu :
Y = Multiplayer x AE
Dimana AE dapat berupa pertambahan salah satu dari yang berikut C, I, G dan X,
maka secara gambar efek pertambahan salah satu komponen dari pengeluaran agregat,
misalnya pertambahan investasi, adalah seperti yang ditunjukkan dalam gambar 7.4.
Pengeluaran agregat yang asal adalah AE (P0). Dan kenaikan investasi sebesar I
memindahkan pengeluaran agregat menjadi AE1(P0). Dengan kata lain, pertambahan
investasi akan menambah pendapatan nasional dari Y0 menjadi Y1, akan tetapi tingkat
harga tidak berubah, dan tetap sebesar P0. Berdasarkan kepada perubahan ini, pada
bagian (b) ditunjukkan efek pertambahan dan pengeluaran agregat (investasi) terhadap
kurva penerimaan agregat AD.
Berdasarkan kepada keseimbangan Y=AE(P0) yaitu keseimbangan pendapatan nasional
yang asal, tingkat harga adalah P0 dan pendapatan nasional riil adalah Y0. Dalam gambar
(b) kurva AD menunjukkan permintaan agregat yang asal, dan titik A menunjukkan
keseimbangan pendapatan nasional yang asal. Kenaikan investasi memindahkan
keseimbangan dari E0 ke E1, dan pada keseimbangan yang baru ini tingkat harga tetap
pada P0, tetapi pendapatan nasional riil meningkat menjadi , tetapi pendapatan nasional
riil meningkat menjadi Y1. Berarti, dalam gambar (b) keseimbangan yang baru
ditunjukkan oleh titik B. berdasarkan kepada keseimbangan ini dapat ditentukan kurva
permintaan agregat yang baru, yaitu kurva AD1 yang melalui B dan sejajar dengan AD0.
Sampai dimanakah pergeseran AD menjadi AD1? Gambar (b) jelas menunjukkan bahwa
AB sama dengan Y0Y1, atau Y adalah multiplier x I.
Walau bagaimanapun dalam analisis AD-AS nilai multipier akan selalu lebih kecil dari
dalam analisis Y=AE. Hal ini disebabkan karena apabila AD bertambah keseimbangan
AD-AS yang baru akan tercapai pada tingkat harga yang lebih tinggi dan pendapatan
nasional yang lebih rendah daripada yang didapati dalam analisis Keynesian sederhana.
Hal itu akan dapat dilihat di bagian kemudian dari bab ini.

Gambar 7.4
Efek pertambahan Pengeluaran Agregat ke atas Kurva AD

Efek Pertambahan Bocoran


Untuk menunjukkan efek pertambahan bocoran terhadap kurva permintaan agregat AD
digunakan gambar 7.5. bagian (a) menunjukkan keseimbangan pendapatan nasional
dengan menggunakan pendekatan Y=AE, pengeluaran agregat yang tak asal adalah
AE(P0), dan pada keseimbangan ini tingkat harga adalah P0 dan pendapatan nasional Y0.
Dalam gambar (b) titik A menggambarkan keseimbangan ini, dan berarti AD0 adalah
permintaan agregat yang asal dan titik A menunjukkan bahwa tingkat harga adalah P 0,
dan pendapatan nasional Y0.
Gambar 7.5
Efek Kenaikan Pajak Pendapatan Ke Atas Kurva AD

Misalkan pemerintah menaikkan pajak. Seperti telah diterangkan dalam Bab Empat,
pajak yang bertambah mengurangi pendapatan disposebel, dan pada akhirnya konsumsi
rumah tangga akan turun (berkurang sebanyak C = MPC, T). pengurangan konsumsi
rumah tangga menurungkan pengeluaran agregat dari AE(P0) menjadi AE1(P0). Sebagai
akibatnya keseimbangan bergeser dari E0 ke E1 dan pendapatan nasional riil merosot
menjadi Y1.
Dalam gambar (b) keseimbangan pada E1 digambarkan oleh titik B, yaitu yang
menunjukkan tingkat harga adalah P0, dan pendapatan nasional Y1. Dengan demikian
kenaikan pajak menyebabkan (a) pengeluaran agregat merosot dari AE(P0) menjadi
AE1(P0), dan (b) kemerosotan itu menyebabkan kurva AD0 bergerak ke kiri menjadi
AD1.
KURVA PENAWARAN AGREGAT (AS)
Terlebih dahulu uraian dalam bagian ini akan menunjukkan bentuk kurva penawaran
agregat (AS) yang akan digunakan dalam uraian-uraian selanjutnya dalam buku ini.
Selanjutnya, akan diterangkan dua hal berikut (a) faktor-faktor yang menentukan bentuk
kurva penawaran agregat, dan (b) faktor-faktor yang memindahkan kurva penawaran
agregat.

CIRI-CIRI KURVA AS
Sesuai dengan perkembangan pemikiran makroekonomi dan analisis mengenai
penawaran agregat, dalam uraian-uraian selanjutnya, kurva penawaran agregat (AS)
yang akan digunakan adalah seperti yang digambarkan dalam gambar 7.6. dalam analisis
makroekonomi diwaktu ini kurva penawaran agregat (AS) mempunyai ciri-ciri berikut :
- Pada ketika tingkat pengangguran masih tinggi, kurva penawaran agregat AS
relatif landai. Maksudnya, penambahan produksi nasional dapat dilakukan
perusahaan-perusahaan pada harga yang relatif tetap, karena (a) tingkat
penggunaan barang modal belum mencapai kapasitasnya yang optimum, dan (b)
upah masih relatif tetap, tahap ini dicapai pada bagian AB dari kurva AS
- Dari titik B hingga titik C, yaitu titik pada garis tegak pada tingkat kesempatan
kerja penuh, kurva AS bertambah tingkat kenaikannya. Sebabnya adalah :
pengangguran sudah semakin merosot, dan kapasitas pabrik-pabrik sudah
mencapai optimum
- Sesudah tingkat kesempatan kerja penuh, kurva AS keadaannya semakin tegak

Kesimpulan
Kurva penawaran agregat AS adalah suatu kurva yang berbentuk melengkung dari kiri-
bawah ke kanan-atas, dengan tingkat kelengkungan yang semakin lama semakin tinggi.

Kurva penawaran agregat pada hakikatnya menggambarkan tentang hubungan diantara


tingkat harga yang berlaku dalam ekonomi dan nilai produksi riil (atau pendapatan
nasional riil) yang akan ditawarkan dan diproduksi oleh semua perusahaan dalam suatu
perekonomian. Bentuknya yang melengkung keatas berarti : semakin tinggi tingkat
harga umum, semakin banyak output nasional yang akan diproduksikan oleh
perusahaan-perusahaan dalam perekonomian. Uraian berikut akan menerangkan faktor-
faktor utama yang menyebabkan bentuk kurva AS yang demikian.

Gambar 7.5
Kurva Penawaran Agregat AS

FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI BENTUK KURVA


AS
Dua faktor dapat dipandang sebagai penyebab dari bentuk kurva AS yang melengkung
ke atas, yaitu (a) ciri-ciri fungsi produksi, dan (b) ciri-ciri pasaran tenaga kerja.

Efek Hukum Hasil Tambahan Yang Semakin Berkurang


Untuk memproduksikan barang dan jasa, perusahaan-perusahaan memerlukan faktor-
faktor produksi, yaitu tenaga kerja, tanah, modal, dan keahlian keusahawan. Dalam
jangka pendek tanah, modal, teknologi dan keahlian keusahawan dianggap tepat, dan
faktor yang dapat berubah adalah tenaga kerja. Dengan demikian, dalam jangka pendek
fungsi produksi dapat dinyatakan dengan menggunakan persamaan berikut :
Q=f(L)
Maksudnya : jumlah output atau nilai produksi riil ditentukan oleh jumlah tenaga kerja
yang digunakan. Fungsi produksi jangka pendek tersebut dipengaruhi oleh hukum hasil
tambahan yang semakin berkurang, yaitu apabila jumlah tenaga kerja ditambah,
produksi marjinal yang diciptakan oleh pertambahan tenaga kerja tersebut adalah lebih
rendah dari tenaga kerja sebelumnya. Sebagai contoh : tenaga kerja ke-4
memproduksikan 10 unit output. Efek daripada hukum hasil tambahan yang semakin
berkurang, tenaga kerja ke-5 akan memproduksikan kurang dari 10 unit, misalnya 8 unit.
Oleh karena upah tenaga kerja ke-4 dan ke-5 adalah sama, maka biaya per unit untuk
memproduksikan 8 unit adalah lebih mahal dari memproduksikan 10 unit.
Dari contoh diatas dapat disimpulkan efek dari berlakunya hukum hasil tambahan yang
semakin berkurang, apabila lebih banyak tenaga kerja digunakan oleh perusahaan-
perusahaan, biaya produksi per unit akan semakin meningkat. Oleh sebab itu,
perusahaan akan menambah produksi dan penawarannya hanya pada keadaan dimana
harga semakin meningkat apabila output ditambah. Kecenderungan ini merupakan salah
satu faktor mengapa kurva penawaran agregat AS melengkung ke atas. Kurva AS yang
melengkung ke atas tersebut menggambarkan ciri perhubungan berikut : semakin tinggi
tingkat harga, semakin besar jumlah barang yang diproduksikan dan ditawarkan para
pengusaha.
Dalam teori mikroekonomi, dengan jelas dapat dilihat efek hukum hasil tambahan yang
semakin berkurang keatas biaya produksi, dan kurva penawaran perusahaan dalam
persaingan sempurna. Perhatikan bagian (a) dalam gambar 7.7. Kurva AC, AVC, dan
MC adalah kurva biaya rata-rata, biaya berubah rata-rata dan biaya marjinal. Ketiga-tiga
kurva tersebut berbentuk “U” oleh karena dimisalkan kegiatan memproduksi
dipengaruhi oleh hukum hasil tambahan yang semakin berkurang. Seterusnya dalam
teori pasaran persaingan sempurna ditunjukkan pula, bahwa kurva MC diatas kurva AVC
yang minimum adalah kurva penawaran perusahaan. (lihat bagian ABC dari kurva
MC). Bentuknya adaslah melengekung keatas. Penawaran agregat dapat dipandang
sebagai gabungan kurva penawaran perusahaan perusahaan-perusahaan dalam
perekonomian. Dengan demikian, melalui teori keseimbangan dalam persaingan
sempurna dapat ditunjukkan dan dibuktikan bahwa hukum hasil lebih yang semakin
berkurang menyebabkan kurva penawaran agregat AS melengkung ke atas.

Pasaran Tenaga Kerja dan Kurva Penawaran Agregat


Dalam menerangkan efek hukum hasil tambahan yang semakin berkurang keatas ciri
kurva penawaran agregat dimisalkan tingkat upah adalah tetap pada berbagai tingkat
penggunaan tenaga kerja. Hal ini hanyalah benar untuk kegiatan suatu perusahaan dalam
persaingan sempurna. Dalam pasaran tenaga kerja yang dilihat dari segi seluruh negara,
penawaran, dan permintaan tenaga kerja, dan penentuan tingkat upah, adalah seperti
yang seperti ditunjukkan dalam bagian (b) gambar 7.7.
Dalam pasaran tenaga kerja yang bersifat persaingan sempurna tingkat upah ditentukan
oleh permintaan tenaga kerja digambarkan oleh kurva DL, dan penawaran tenaga kerja
digambarkan oleh kurva SL. Pada ketika permintaan tenaga kerja adalah DL tingkat upah
adalah W0, dan jumlah tenaga kerja yang digunakan dalam ekonomi adalah N0.
Permintaan tenaga kerja yang semakin meningkat, misalnya menjadi DL1 meningkatkan
kesempatan kerja menjadi D1 dan tingkat upah menjadi W1. Apabila permintaan tenaga
kerja mencapai D12 maka upah akan mencapai W2, dan kesempatan kerja menjadi
sebanyak N2. Ganbaran ini menunjukkan, bahwa semakin tinggi kesempatan kerja,
semakin tinggi tingkat upanh yang diterima para pekerja. Upah yang semakin tinggi ini
akan menaikkan biaya produksi. Maka, untuk tetap memperoleh keuntungan dan dapat
meneruskan operasinya, penawaran agregat dalam ekonomi hanya akan ditingkatkan
oleh perusahaan-perusahaan apabila tingkat harga semakin tinggti. Dengan kata lain,
semakin tinggi tingkat harga, semakin banyak pendapatan nasional riil (output pada
harga tetap) yang ditawarkan perusahaan-perusahaan dalam perekonomian. Keadaan ini
menggambarkan bahwa kurva penawaran agregat AS melengkung ke atas.
Gambar 7.7
Biaya Produksi dan Penawaran Tenaga Kerja

Tingkat Pengangguran dan Tingkat Kenaikan Upah


Kenyataan yang sebenarnya berlaku dalam perekonomian memberikan sokongan yang
kuat kepada teori mengenai penentuan upah dipasaran tenaga kerja seperti yang baru
saja diterangkan di atas. Dalam analisis makroekonomi selalu diperkenalkan kurva
Philips, yaitu suatu kurva yang menerangkan ciri perhubungan berikut : (a) perhubungan
diantara tingkat kenaikan upah dan tingkat pengangguran, dan (b) perhubungan diantara
tingkat inflasi dan tingkat pengangguran.
Nama kurva Philips diambil dari orang yang mula-mula melakukan penyeledikan
mengenai hubungan diantara kenaikan tingkat upah dengan tingkat pengangguran.
Dalam tahun 1958, AW. Philips, yang pada waktu itu menjadi Profesor di London
School of Economics, membuat satu studi mengenai ciri-ciri perubahan tingkat upah dan
tingkat pengangguran. Kesimpulan dari studi itu adalah Terdapat satu hubungan yang
negatif diantara kenaikan tingkat upah dengan tingkat pengangguran. Pada ketika
tingkat pengangguran tinggi, tingkat kenaikan upah adalah rendah; dan apabila tingkat
pengangguran rendah, presentasi kenaikan tingkat upah meningkat.

Bentuk Kurva Phillips


Contoh suatu kurva Phillips ditunjukkan dalam gambar 7.8. setiap titik dalam contoh
tersebut menunjukkan hubungan antara tingkat pengangguran dan tingkat kenaikan upah
nominal. Perhatikan dua contoh berikut :
- Dalam tahun to, yaitu tahun 1998, tingkau pengangguran adalah u0, dan tingkat
kenaikan upah adalaj dw0
- Dalam tahun t1, yaitu tahun 2002, tingkau pengangguran adalah u1, dan tingkat
kenaikan upah adalah dw1
Titik t0 dan t1 menggambarkan hubungan yang dinyatakan dalam (i) dan (ii). Maksudnya
t0 menunjukkan hal yang dinyatakan dalam (i) dan titik t1menunjukkan hal yang
dinyatakan (ii). Titik-titik lain dalam gambar tersebut menunjukkan hubungan diantara
tingkat pengangguran dan kenaikan tingkat upah pada berbagai tahun. Kurva Phillips
ditentukan (secara analisis statistik) berdasarkan kedudukan titik-titik seperti yang
dicontohkan diatas. Apabila data mengenai hubungan antara kenaikan upah dan tingkat
pengangguran dikumpulkan diantara tahun 1987 hingga tahun 2002, maka kurva Phillips
memberikan suatu gambaran umum tentang perhubungan diantara tingkat pengangguran
dan tingkat kenaikan upah dalam periode 1987-2002.
Gambar 7.8
Kurva Phillips

Kurva Phillips dan Penawaran Agregat


Penemuan studi Phillips seperti diterangkan diatas, menimbulkan implikasi penting
keatas pandangan ahli-ahli ekonomi selepas zamannya Keynes mengenai bentuk kurva
penawaran agregat AS. Dengan menggunakan kurva Phillipsm dapat diterangkan : (a)
bentuk hubungan diantara tingkat upah dan tingkat kesempatan kerja, dan (b) bentuk
kurva penawaran agregat. Perhatikan gambar 7.9. bagian (a) dari gambar tersebut
menunjukkan hubungan diantara tingkat upah dan kesempatan kerja yang sesuai dengan
ciri kurva Phillips. Berdasarkan kepada kurva Phillips dapat disimpulkan bahwa : (a)
semakin tinggi kesempatan kerja, semakin tinggi tingkat upah, dan (b) apabila tingkat
kesempatan kerja sangat tinggi, yaitu apabila tinbgkat pengangguran rendah, tingkat
kenaikan upah menjadi semakin cepat. Berdasarkan kepada kedua-dua sifat ini,
hubungan diantara tingkat upah, dan kesempatan kerja adalah seperti ditunjukkan oleh
kurva WN dalam gambar (a). Garis tegak NF menggambarkan tingkat kesempatan kerja
penuh.
Gambar 7.9
Menentukan Bentuk Kurva Penawaran Agregat

Kesempatan kerja yang semakin tinggi akan menyebabkan pendapatan nasional riil
semakin meningkat. Dan upah yabngb semakin meningkat akan menyebabkan biaya
produksi yang semakin meningkat juga. Maka, agar perusahaan-perusahaan terus
mendapat untung dalam kegiatan memproduksinya, pada tingkat pendapatan nasional
yang riil yang semakin tinggi (yaitu pada output yang semakin tinggi) harga barang yang
dijualnya harus semakin tinggi. Dengan demikian ciri penawaran agregat adalah : (a)
pada ketika tingkat upah masih relatif stabil, tingkat harga mengalami kenaikan yang
relatif rendah, dan (b) apabila tingkat kenaikan upah semakin meningkat, tingkat harga
akan mengalami kenaikan yang lebih cepat. Berdasarkan kepada ciri ini, kurva
penawaran agregat adalah seperti yang ditunjukkan oleh kurva AS dalam gambar (b).
pendapatan nasional YF adalah pendapatan nasional riil yang akan dicapai pada
kesempatan kerja penuh, yaitu pendapatan nasional riil yang diwujudkan apabnila
kesempatan kerja mencapai NF.

Kesimpulan
Uraian mengenai faktor-faktor yang menentukan bentuk kurva AS menunjukkan bahwa,
secara teori dan berdasarkan data dalam studi mengenai keadaan yang sebenarnya (studi
empirikal), kurva AS berbentuk melengkung ke atas. Artinya : semakin tinggi tingkat
harga, semakin bganyak pendapatan nasional riil (jumlah output dalam negara) yang
ditawarkan oleh perusahaan-perusahaan dalam perekonomian. Secara teori, ciri ini
diterangkan oleh (a) teori biaya produksi yang dipengaruhi oleh hukum hasil tambahan
yang semakin berkurang, dan (b) teori permintaan dan penawaran tenaga kerja dan
penentuan tingkat upah. Secara empirikal ciri upah penawaran agregat itu dapat
diterangkan dengan menggunakan bantuan kurva Phillips.

PERPINDAHAN KURVA AS
Perhatikan gambar 7.10. faktor-faktor apakah yang menyebabkan kurva AS bergerak ke
atas (atau ke kiri), yaitu seperti ditunjukkan oleh perpindahan kurva AS0 menjadi AS1?
Dan faktor-faktor apapula yang menyebabkan kurva AS bergerak ke bawah (atau ke
kanan), yaitu dari AS0 menjadi AS2? Uraian berikut akan memberi jawaban kepada
kedua pertanyaan tersebut.

Perpindahan Kurva AS ke Atas / ke Kiri


Perpindahan kurva AS0 menjadi AS1 dapat dikatakan sebagai “perpindahan ke atas”,
atau “perpindahan ke kiri”. Apabila dikatakan “perpindahan ke atas” maksudnya adalah
: Pada mulanya pada harga P0 perusahaan-perusahaan akan menawarkan barang bernilai
Y0 (lihat titik A), dan perpindahan dari AS0 menjadi AS1 berarti penawaran barang
bernilai Y0 akan dilakukan oleh perusahaan apabila tingkat harga mencapai P1.
Perubahan dari AS0 menjadi AS1 juga dapat dikatakan sebagai “perpindahan ke kiri”,
dan maksudnya adalah Apabila harga tetap P0, maka perusahaan-perusahaan akan
mengurangi penawaran output dari bernilai Y0 menjadi bernilai Y1 (yaitu pergeseran dari
titik A ke titik A1).
Perpindahan kurva penawaran agregat dari AS0 menjadi AS1 dapat disebabkan oleh
salah satu atau gabungan faktor-faktor yang diterangkan dalam uraian berikut :

Gambar 7.10
Perpindahan Kurva AS

1. Harga bahan mentah meningkat atau biaya lain meningkat


Kenaikan harga bahan mentah dapat disebabkan oleh (a) harga bahan mentah impor
yang semakin mahal, (b) pajak impor yang meningkatm (c) devaluasi atau depriasi
mata uang, dan (d) bahan mentah domestik meningkat harganya. Kenaikan harga
minyak dipasaran internasional merupakan satu contoh dari kenaikan harga bahan
mentah.
Apabila harga bahan mentah bertambah, maka dengan sendirinya biaya produksi
perusahaan-perusahaan akan semakin meningkat, kenaikan biaya ini menyebabkan
perusahaan-perusahaan akan menawarkan sejumlah produksi tertentu pada tingkat
harga yang lebih tinggi. Dalam contoh diatas, pada pendapatan nasional riil Y0 harga
telah meningkat menjadi P0 menjadi P1. Efek dari perubahan ini pendapatan nasional
telah menjadi bertambah tinggi..
2. Kenaikan upah tenaga kerja
Yang dimaksudkan dengan kenaikan upah tenaga kerja dalam konteks ini adalah
kenaikan yang berlaku pada setiap tingkat penggunaan tenaga kerja. Tanpa kenaikan
tingkat produktifitas, kenaikan upah tenaga kerja akan meningkatkan biaya produksi.
Maka output yang sama (pendapatan nasional riil yang sama) hanya akan ditawarkan
oleh perusahaan-perusahaan apabila tingkat harganya lebih tinggi

Perpindahan Kurva AS ke Bawah / ke Kanan


Perpindahan kurva AS0 menjadi AS2 dapat dinyatakan sebagai perpindahan kurva AS ke
bawah. dan maksudnya adalah : Pendapatan nasional riil yang bernilai Y0 akan
ditawarkan hanya pada harga P2 dan tidak pada P0. Perpindahan AS0 menjadi AS2 dapat
juga dikatakan sebagai perpindahan ke kanan, dan yang dimaksudkan adalah : Apabila
harga tetap P0 pendapatan nasional riil yang ditawarkan perusahaan-perusahaan
meningkat dari Y0 menjadi Y2 (lihat pergeseran dari titik A ke A2).
Perpindahan kurva penawaran agregat dari AS0 menjadi AS2 dapat disebabkan oleh
salah satu atau gabungan faktor-faktor yang diterangkan dibawah ini.
1. Perpindahan teknologi
Perkembangan teknologi dapat menyebabkan sejumlah output dikeluarkan dengan
biaya yang lebih murah. Atau, pada jumlah biaya yang sama, output yang
dikeluarkan bertambah banyak. Setiap perubahan ini menyebabkan biaya per unit
murah pula. Sebagai contoh, pada mulanya perusahaan-perusahaan hanya bersedia
mengeluarkan dan menawarkan pendapatan nasional riil bernilai Y0 apabila tingkat
harga P0. Setelah perkembangan teknologi, perusahaan bersedia menawarkan
pendapatan nasional riil Y0 pada harga P2
Perkembangan teknologi dapat berlaku pada perusahaan yang menghasilkan barang
jadi, dan secara langsung menurunkan biaya produksi. Disamping itu, perkembangan
teknologi dapat pula berlaku dalam perusahaan yang memproduksi bahan mentah.
Efek dari perkembangan ini, harga bahan mentah menjadi lebih murah, dan
mengurangi biaya produksi barang jadi, dan memungkinkan pengurangan harga
barang tersebut
2. Perkembangan infrastruktur
Infrastruktur utama bagi mengembangkan kegiatan ekonomi dan meningkatkan
efesien kegiatan ekonomi adalah : jalan raya, pelabuhan laut, lapangan terbang,
kawasan industri, alat-alat perhubungan seperti telepon dan alat angkutan, dan
fasilitas penyediaan air dan listrik. Keadaan infrastruktur dalam suatu negara snagat
penting peranannya dalam mempengaruhi efeksiensi dan biaya produksi perusahaan-
perusahaan. Infrastruktur yang lebih baik akan mengurang biaya tetap, dan biaya
berubah perusahaan oleh karena :
a. Perkembangan infrastruktur menghemat biaya mendirikan pabrik-pabrik
Fasilitas lokasi perindustrian yang disediakan pemerintah menyebabkan
perusahaan mendapatkan tempat operasinya dengan harga yang lebih murah, dan
pembangunan pabrik dapat dilaksanakan dengan lebih efesien. Fasilitas air dan
listrik dalam lokasi industri ini juga mengurangkan biaya
b. Infrastruktur yang lebih baik, meningkatkan efesien operasi perusahaan-
perusahaan
Infrastruktur yang baik menimbulkan efek yang berikut (a) melincinkan operasi
pengangkutan bahan mentah ke pabrik dan barang akhir ke pasar, (b)
mengurangi biaya pengangkutan bahan mentah dan barang akhir, dan (c)
mempersingkat waktu diantara membeli bahan mentah hingga menyediakan
barangnya di pasaran
c. Pajak, izin usaha, dan administrasi pemerintah
Untuk mendirikan dan menjalankan usaha, setiap perusahaan memerlukan izin
usaha, dan dari waktu ke waktu perlu membayar pajak. Oleh sebab itu, sampai
dimana efesienya kegiatan perusahaan-perusahaan bukan saja bergantung kepada
keahlian dan efesiensi administrasi perusahaan tersebut, tetapi juga bergantung
kepada (a) fasilitas yang disediakan pemerintah, (b) sampai dimana kualitas
administrasi pemerintah dalam membantu pihak swasta, dan (c) pajak yang harus
dibayar kepada pemerintah. Sekiranya faktor-faktor yang dinyatakan ini adalah
lebih baik, operasi perusahaan-perusahaan akan lebih efesien dan biaya
produksinya menurun. Perubahan ini akan menurunkan kurva AS atau
menggeser ke sebelah kanan.
Di beberapa negara, walaupun biaya tenaga kerjanya murah, perusahaan-perusahaan
kurang berminat untuk melakukan investasi dan menjalankan operasinya. Disamping
karena keadaan infrastruktur yang kurang baik, kecenderungan ini disebabkan pula oleh
keadaan ekonomi dan politik yang tidak stabil , dan korupsi dalam administrasi
pemerintah yang sangat mempengaruhi efesiensi kegiatan perusahaan-perusahaan.
Faktor-faktor ini merupakan penghambat penting untuk menggalakkan investasi swasta,
domestik, maupun asing, dan mengurangi efesiensi kegiatan perusahaan-perusahaan.

KESEIMBANGAN PERMINTAAN-PENAWARAN AGREGAT (AD-


AS)
Dalam bagian ini, terlebih dahulu akan diterangkan bagaimana perekonomian akan
mencapai keseimbangan dalam pendekatan analisis AD-AS. Sesudah itu akan
diterangkan beberapa kemungkinan yang menyebabkan perubahsan dalam
keseimbangan AD-AS.

KESEIMBANGAN MAKROEKONOMI
Beberapa penulis menamakan keseimbangan AD-AS sebagai keseimbangan
makroekonomi. Dinamakan demikian, karena analisis ini telah memasukkan unsur
perubahan harga dalam analisis keseimbangannya, yaitu analisis ini lebih lengkap
daripada analisis keseimbangan pendapatan nasional yang diterangkan dalam Bab Empat
hingga Bab Enam. Bagaimana keseimbangan makroekonomi ditentukan dapat
diterangkan dengan menggunakan gambar 7.11.
Dari gambar tersebut dapat dilihat bahwa kurva AD dan AS berpotongan di titik E, yang
berarti permintaan agregat adalah sama dengan penawaran agregat pada pendapatan
nasional riil sebanyak YE, dan tingkat harga pada Pe. Titik E menggambarkan
keseimbangan yang akan dicapai dalam perekononian oleh karena perusahaan-
perusahaan tidak akan menambah atau mengurangi output yang diproduksikan, dan
kegiatan ekonomi telah mencapai keadaan yang stabil. Dalam keadaan ini keseimbangan
makroekonomi telah tercapai.
Untuk membuktikan bahwa titik E adalah titik keseimbangan yang akan menentukan
tingkat harga, pendapatan nasional riil dan kesempatan kerja, perlu diperhatikan keadaan
yang akan berlaku apabila tingkat harga lebih tinggi atau lebih rendah dari Pe.
Apabila tingkat harga adalah P0, penawaran agregat adalah Y1, sedangkan permintaan
agregat adalah Y3. Berarti terdapat kelebihan penawaran sebanyak AB. Kelebihan
penawaran agregat ini menimbulkan keadaan deflasi (penurunan harga) dan tingkat
harga merosot, sehingga kelebihan penawaran tidak wuju lagi, yaitu di Pe. sebaliknya,
apabila tingkat harga P1 akan berlaku kelebihan permintaan, yaitu sebanyak CD. Pada P1
permintaan agregat Y2, sedangkan penawaran agregat hanya Y. kelebihan permintaan ini
menyebabkan harga naik, sehingga tingkat harga mencapai Pe, yaitu ketika kelebihan
permintaan tidak wujud lagi.
Gambar 7.11
Keseimbangan Makroekonomi (Keseimbangan AD-AS)
Pada ketika kelebihan penawaran berlaku, stok barang dalam perusahaan (inventaris)
berlebihan, dan ini akan mendorong kepada pengurangan kegiatan ekonomi. Pada
keadaan yang sebaliknya, yaitu apabila kelebihan permintaan berlaku, perusahaan-
perusahaan akan menambah produksinya, dan kegiatan ekonomi berkembang. Hanya
pada ketika permintaan agregat sama dengan penawaran agregat tingkat kegiatan
ekonomi tidak mengalami perubahan dan keseimbangan makroekonomi tercapai.
PERUBAHAN KESEIMBANGAN DAN PENYEBABNYA
Keseimbangan permintaan agregat penawaran akan selalu mengalami perubahan dari
waktu ke waktu sesuai dengan perubahan dalam keadaan perekonomian. Perubahan
yang akan berlaku dapat dibedakan kepada tiga bentuk, yaitu (a) perubahan dalam AD
saja, (b) perubahan dalam AS saja, (c) perubahan serentak dalam AD dan AS.

Efek Perubahan Kurva AD


Efek perubahan kurva AD ditunjukkan dalam gambar 7.12(a). keseimbangan yang asal
adalah di E0 dan berarti pada mulanya tingkat harga P0 dan pendapatan nasional riil
adalah Y0. Kemerosotan pengeluaran dalam perekonomian (yang disebabkan oleh
pengurangan C, I, G atau X) akan memindahkan AD0 menjadi AD1, dan memindahkan
keseimbangan ke E1, yang menggambarkan tingkat harga telah merosot menjadi P1, dan
pendapatan nasional riil berkurang menjadi Y1. Keadaan ini berarti output nasional
berkurang, deflasi berlaku, kesempatan kerja merosot, dan pengangguran bertambah.
Apabila pengeluaran dalam ekonomi meningkat, kurva AD0 akan bergeser ke AD2, dan
keseimbangan yang baru adalah di E2. Keseimbangan ini menunjukkan pendapatan
nasional riil meningkat menjadi Y2, dan berarti kesempatan kerja meningkat, dan
pengangguran berkurang. Akan tetapi, perkembangan ini menyebabkan tingkat harga
meningkat menjadi P2.
Daripada analilsis diatas dapat dibuat kesimpulan berikut : Perubahan dalam
permintaan agregat yang tidak diikuti oleh perubahan penawaran agregat akan
menimbulkan perubahan harga dan pendapatan nasional riil ke arah yang bersamaan,
yaitu kedua-duanya meningkat, atau kedua-duanya merosot.

Efek Perubahan Kurva AS


Gambar 7.12(b) menunjukkan perubahan keseimbangan dalam kegiatan perekonomian
efek dan perubahan AS. Keseimbangan asal adalah di E0, dan keseimbangan ini
menggambarkan pendapatan nasional riil Y0, dan tingkat harga P0. Seterusnya, misalkan
harga barang impor dan bahan mentah meningkat. Efek dari perubahan ini, kurva AS0
akan bergeser ke AS2, dan keseimbangan baru akan dicapai di E2. Berarti pendapatan
narional riil merosot menjadi Y2, dan tingkat harga meningkat menjadi P2. Perubahan
ini menggambarkan bahwa kenaikan harga berlaku, tetapi pendapatan nasional riil
merosot, dan menyebabkan pengangguran meningkat. Keadaan seperti ini dinamakan
Stagflasi, yaitu kemunduran dalam kegiatan ekonomi yang diikuti oleh masalah inflasi.
Gambar 7.12
Efek Perubahan Kurva AD atau Kurva AS

Telah diterangkan, bahwa kemajuan teknologi, perbaikan dalam infrasturktur, dan


langkah-langkah pemerintah dalam bidang perpajakan, pemberian izin usaha, dan sikap
administrasi pemerintah yang berusaha membantu kegiatan swasta, dapat menimbulkan
efek yang menggalakkan keatas biaya produksi, dan akan memindahkan kurva AS ke
bawah/kanan, misalnya dari AS0 menjadi AS1. Peningkatan yang menyeluruh dari
efesiensi perusahaan-perusahaan, misalnya sebagai akibat kualitas tenaga kerja yang
bertambah baik, juga dapat menimbulkan efek yang seperti itu. Perusahaan tersebut
memindahkan keseimbangan ke E1, yang menggambarkan tingkat harga turun menjadi
P1, dan pendapatan nasional riil bertambah menjadi Y1. Keadaan ini berarti pula, bahwa
kesempatan kerja bertambah, dan pengangguran berturun.
Kesimpulan analisis mengenai perubahan kurva penawaran agregat AS menunjukkan
bahwa perubahan tersebut akan mengakibatkan perubahan harga dan pendapatan
nasional riil ke arah yang bertentangan. Sebagai contoh, pergeseran AS ke atas
menyebabkan tingkat harga naik, dan pendapatan nasional turun.

Efek Perubahan Serentak AD dan AS


Gambaran yang lebih realistis mengenai keadaan yang berlaku dalam perekonomian ada
kalanya meliputi perubahan dalam kedua kurva yaitu AD dam AS, secara berurutan.
Dua contoh digambarkan dalam gambar 7.13. gambar (a) menunjukkan perubahan kurva
AS yang diikuti oleh perubahan kurva AD ke kiri, dan gambar (b) menunjukkan
perubahan kurva AS yang diikuti oleh pergeseran kurva AD ke kanan.
Terlebih dahulu, perhatikan gambar (a) keseimbangan asal di E0 (berarti harga P0 dan
pendapatan nasional riil adalah Y0). Kenaikan harga minyak dan berbagai bahan mentah
impor akan mengalihkan kurva AS menjadi AS1. Efek awal dari perubahan ini adalah :
harga naik menjadi P1, dan pendapatan nasional riil menjadi Y1. Perubahan ini akan
mengurangi tingkat kesempatan kerja serta pendapatan riil rumah tangga. Perubahan ini
selanjutnya akan mengurangi permintaan agregat, misalnya dari AD menjadi AD1, maka
pada akhirnya keseimbangan yang baru adalah di E2. Pada keseimbangan ini tingkat
harga adalah P2, dan pendapatan nasional riil adalah Y2.
Seterusnya perhatikan pula gambar (b). misalkan pemerintah melakukan langkah-
langkah untuk memperbaiki infrastruktur, menurunkan berbagai pajak yang harus
dibayar perusahaan-perusahaan, dan melakukan berbagai tindakan yang menggalakkan
perkembangan kegiatan swasta. Tindakan seperti ini mengalihkan kurva AS ke
bawah/kanan, misalnya dari AS menjadi AS1. Efek dari perubahan ini keseimbangan
berubah dari E0 menjadi E1. Berarti, tingkat harga turun dari P0 menjadi P1, dan
pendapatan nasional riil meningkat dari Y0 menjadi Y1. Peningkatan pendapatan
nasional akan menambahkan kesempatan kerja. Selanjutnya, pertambahan kesempatan
kerja akan meningkatkan permintaan agregat, misalnya dari AD menjadi AD1.
Keseimbangan makroekonomi yang baru dicapai di E2, yang menggambarkan tingkat
harga telah menjadi P2, dan pendapatan nasional riil adalah Y2.
Gambar 7.13
Efek Perubahan Kurva AD atau Kurva AS

RINGKASAN
1. Analisis AS-AS merupakan analisis keseimbangan pendapatan nasional yang
melengkapi analisis keseimbangan pengeluaran agregat-penawaran agregat (Y=AE).
Dalam analisis AS-AS diperhatikan bagaimana keseimbangan pendapatan nasional
dicapai dalam keadaan harga-harga mengalami perubahan. Dalam analisis Y=AE
efek perubahan harga tidak diperhatikan. Walaupun tidak dinyatakan secara eksplisit
(dengan jelas), akan tetapi dapat disimpulkan bahwa analisis Y=AE, memisalkan
bahwa tingkat harga tidak berubah
2. Analisis AD-AS memeprbaiki kelemahan yang didapai dalam teori Klasik dan teori
Keynes. Teori Klasik berpendapat dalam perekonomian tidak terdapat kekurangan
permintaan agregat. Efek dari keyakinan ini selanjutnya mereka berpendapat (i)
perekonomian selalu mencapai kesempatan kerja penuh, (ii) kegiatan ekonomi dan
pendapatan nasional ditentukan oleh jumlah dan kualitas faktor-faktor produksi yang
tersedia, dan tingkat teknologi yang digunakan, dan (iii) pertambahan uang dalam
perekonomian akan menimbulkan inflasi
3. Pandangan Klasik yang dinyatakan dalam (2) dikritik oleh Keynes dalam bukunya
The General Theory of Employment Interest and Money (diterbitkan tahun 1936).
Pandangan Keynes yang utama adalah (i) dalam perekonomian, pengeluaran agregat
dan permintaan agregat (atau kedua-duanya juga dikenal sebagai permintaan efektif)
adalah faktor utama yang menentukan kegiatan ekonomi, dan
permintaan/pengeluaran agregat ini tidak dapat mencapai tingkat output pada
kesempatan kerja penuh, dan sebagai akibatnya pengangguran selalu berlaku, (ii)
pertambahan uang akan mengembangkan kegiatan ekonomi dan meningkatkan
pendapatan nasional dan kesempatan kerja, tetapi tidak mempengaruhi harga, dan
(iii) pemerintah penting peranannya dalam mempengaruhi kegiatan ekonomi, yaitu
dengan menjalankan kebijakan fiskal dan kebijakan moneter
4. Dalam analisis AD-AS, kelemahan teori Klasik dan Keynes diperbaiki. Teori Klasik
pada dasarnya sangat menumpukan perhatian ke atas segi penawaran, manakala
analisis Keynesian sangat menekankan kepada segi permintaan. Dalam analisis AD-
AS, kedua aspek ini, yaitu segi penawaran dan permintaan diperhatikan dalam
menentukan keseimbangan pendapatan nasional (atau dalam penentuan kegiatan
ekonomi negara). Permintaan agregat AD menunjukkan keseluruhan pengeluaran
yang akan dilakukan dalam perekonomian pada berbagai tingkat harga. Manakala
penawaran agregat AS menunjukkan pengeluaran barang dan jasa yang akan
dilakukan perusahaan-perusahaan dalam suatu negara pada berbagai tingkat harga.
Tingkat kegiatan ekonomi, pendapatan nasional, dan kesempatan kerja ditentukan
pada tingkat harga, dimana permintaan agregat (AD) sama dengan penawaran
agregat (AS)
5. Kurva permintaan agregat AD dibentuk oleh keseimbangan Y=AE yang berlaku
pada tingkat harga yang berbeda. Dalam perekonomian pengeluaran agregat meliputi
AE = C+I+G+(X-M). dengan demikian kurva AD dibentuk oleh nilai AE pada
berbagai tingkat harga. Kurva AD menurun ke bawah, dari sisi kiri ke arah kanan,
dan berarti semakin rendah harga semakin besar permintaan agregat. Sifat yang
demikian disebabkan oleh faktor-faktor berikut : (i) pendapatan riil dan konsumsi
rumah tangga meningkat apabila harga turun. (ii) semakin stabil harga-harga,
semakin rendah suku bunga dan menyebabkan infestasi meningkat, dan (iii) harga
yang semakin rendah akan menambah ekspor dan mengurangi impor
6. Perubahan-perubahan dakan komponen pengeluaran agregat, yaitu C, I, G, X dan M,
akan menggeser kurva AD. Kurva AD akan bergeser ke kanan, apabila C, I, G, dan
X (masing-masing atau gabungannya) bertambah, dan akan bergeser ke kiri apabila
M bertambah. Kenaikan S dan T juga akan menggeser AD ke kiri
7. Dalam analisis AD-AS, kurva penawaran agregat AS berbentuk melengkung ke atas
dari kiri ke kanan. Kurva AS seperti ini berbeda dengan yang selalu digambarkan
berdasarkan teori Klasik (yaitu tegak lurus pada pendapatan nasional yang dicapai
pada kesempatan kerja penuh), dan yang digambarkan berdasarkan teori Keynes
(yaitu berbentuk hruf L yang dibalikkan arahnya). Bentuk kurva AS yang
melengkung keatas tersebut didasarkan pada dua versi dalam analisis teori
mikroekonomi (yaitu teori biaya produksi dan teori pasaran tenaga kerja), dan hasil
dari studi empirikal (yang diterangkan dengan menggunakan kruva Phillips)
8. Seperti kurva AD, kurva penawaran agregat AS dapat mengalami perubahan. Kurva
AS akan bergeser ke kiri (atau ke atas), apabila (i) harga bahan mentah yang diimpor
meningkat, (ii) nilai mata uang domestik merosot, (iii) pajak impor dan pajak lain
bertambah, (iv) upah kerja meningkat, dan (v) biaya lain, seperti tarif listrik dan air
meningkat. Sebaliknya kurva AS dapat pula bergeser ke kanan (kebawah), apabila :
(i) kemajuan teknologi berlaku, (ii) pajak pemerintah diturunkan, (iii) infrastruktur
bertambah baik, dan (iv) administrasi pemerintah lebih efesien dan sangat membantu
dan menggalakkan kegiatan swasta
9. Keseimbangan pendapatan nasional, yang dapat analisis AD-AS dinamakan juga
sebagai keseimbangan makroekonomi, dicapai apabila kurva AD berpotongan
dengan kurva AS. Keseimbangan ini akan menentukan tingkat harga yang berlaku
dalam perekonomian dan pendapatan nasional riil yang akan diwujudkan,
keseimbangan ini akan mengalami perubahan dari waktu ke waktu. Secara analisis,
perubahan keseimbangan analisis itu dapat disebabkan oleh tiga faktor, yaitu
perubahan AD saja, perubahan AS saja, dan perubahan serentak atau secara
berurutan dalam AD dan AS.

KONSEP PENTING
 Analisis Keynesian Sederhana (Analisis Keseimbangan Keynesian)
Suatu teori yang menerangkan bagaimana pengeluaran agregat (AE) akan
menentukan sejauh mana kegiatan ekonomi negara akan dicapai pada suatu waktu
tertentu
 Hukum hasil lebih yang semakin berkurang
Satu pemisalan yang selalu digunakan dalam analisis mikroekonomi yang pada
dasarnya menganggap bahwa produktivitas tenaga kerja adalah berbeda, yaitu tenaga
kerja terdahulu adalah lebih baik dari tenaga kerja sesudahnya. Apabila tenaga kerja
pertama menghabiskan 100 unit sehari, maka menurut hukum ini, tenaga kerja kedua
produksinya kurang dari 100 unit. Semakin banyak pekerja yang digunakan, semakin
sedikit produktivitas pekerja yang berikut
 Hukum Say (Supply Creates its Own Demand)
Hukum ini merupakan bagian dari teori makroekonomi Klasik, yang pada dasarnya
berpendapat bahwa dalam setiap perekonomian tidak akan wujud kelebihan
penawaran. Setiap barang dan jasa yang diwujudkan akan selalu mendapatkan
pembeli
 Kebihakan penstabilan ekonomi
Langkah-langkah pemerintah untuk mempengaruhi tingkat kegiatan keseluruhan
ekonomi dan tujuannya, adalah mengatasi masalah pengangguran, mempercepat
pertumbuhan ekonomi dan menghindari inflasi
 Kurva Phillips
Suatu kurva yang menunjukkan hubungan diantara kenaikan upah atau kenaikan
harga dengan tingkat pengangguran dalam ekonomi pada suatu jangka waktu
tertentu. Sifat hubungannya adalah semakin rendah tingkat pengangguran, semakin
tinggi tingkat kenaikan harga-harga dan tingkat upah
 Keseimbangan makroekonomi
Suatu analisis yang menerangkan bagaimana tingkat kegiatan ekonomi, pendapatan
nasional riil dan tingkat harga umum ditentukan. Keseimbangan makroekonomi
secara tak langsung memberikan gambaran mengenai kesempatan kerja dan
pengangguran yang wujud dalam perekonomian
 Penawaran agregat (Aggreaget Supply atau AS)
Nilai pendapatan nasional riil (produksi nasional) yang ditawarkan perusahaan-
perusahaan dalam suatu perekonomian pada berbagai tingkat harga umum. Dalam
analisis yang lebih mendalam, yaitu dalam teori makroekonomi lanjutan
(intermediate) penawaran agregat dibedakan kepada Short Run Aggregate Supply
(SRAS) dan Long Run Aggregate Supplu (LRAS)
 Permintaan agregat (Aggregate Demand atau AD)
Nilai riil pengeluaran yang akan dilakukan dalam perekonomian pada berbagai
tingkat harga umum. Pengeluaran ini dibedakan kepada 5 komponen, konsumsi
rumah tangga, investasi swasta, dan pemerintah, pengeluaran konsumsi pemerintah,
ekspor dan impor
 Permintaan efektif
Permintaan yang wujud dalam suatu perekonomian yang disertai oleh kemampuan
pembeli-pembeli untuk membayar barang-barang yang akan dibeli. Pembeli-pembeli
barang tersebut meliputi rumah tangga, perusahaan, pemerintah atau negara lain
 Teori dana dapat pinjam (Loanable Fund Theory)
Seuatu teori mengenai penentuan suku bunga yang dikemukakan oleh ahli-ahli
ekonomi Klasik, yang pada hakikatnya berpendapat bahwa suku bunga ditentukan
oleh keinginan masyarakat untuk menabung, dan keinginan perusahaan-perusahaan
meminjam untuk tujuan membiayai investasi
 Teori Klasik mengenai kegiatan ekonomi (teori makroekonomi Klasik)
Analisis yang menerangkan pandangan-pandangan ahli-ahli ekonomi Klasik
mengenai penentuan tingkat kegiatan ekonomi negara dan tingkat harga dalam
perekonomian. Teori Klasik, berkeyakinan (i) perekonomian selalu mencapai
kesempatan kerja penuh, (ii) output negara ditentukan oleh jumlah faktor produksi
yang tersedia, dan tingkat teknologi yang digunakan, dan (iii) perubahan-perubahan
jumlah uang akan mempengaruhi tingkat harga dan tidak mempengaruhi output
negara
 Teori kuantitas
Suatu analisis yang menerangkan pandangan Klasik yang berpendapat bahwa
penawaran uang dan perubahannya mempunyai hubungan erat dengan tingkat harga
dan output negara. Menurut teori ini, pertambahan uang tidak akan menambah
output negara, tetapi akan mengakibatkan kenaikan harga-harga
PERTANYAAN DAN LATIHAN

Pilihan Ganda
1. Apakah keseimbangan makroekonomi?
a. Kesamaan diantara pengeluaran agregat ekonomi dua sektor, dan pendapatan
nasional
b. Kesamaan antara keinginan masyarakat untuk membeli barang konsumsi dan
pendapatan nasional
c. Kesamaan antara agregat yang akan menjamin perekonomian akan mencapat
kesempatan kerja penuh
d. Kesamaan diantara pengeluaran agregat pada berbagai tingkat harga, dan
penawaran perusahaan-perusahaan pada berbagai tingkat harga
2. Yang manakah BUKAN faktor yang menentukan kecondongan kurva penawaran
agregat?
a. Pertambahan penawaran uang
b. Hukum hasil lebih yang semakin berkurang
c. Ciri pasaran tenaga kerja dalam ekonomi pasaran bebas
d. Ciri hubungan antara kenaikan upah dan pengangguran
3. Yang manakah, dari yang berikut akan memindahkan kurva permintaan agregat AD
ke kanan?
a. Pajak pendapatan bertambah tinggi presentasinya
b. Harga-harga barang semakin merosot
c. Penduduk dalam negeri lebih banyak melancong ke luar negeri
d. Negara-negara luar mengalami pertumbuhan yang lebih cepat
4. Yang manakah dari yang berikut dapat menimbulkan Stagflasi?
a. Kemajuan teknologi
b. Pengurangan pajak impor
c. Kemerosotan nilai mata uang dalam negeri
d. Pengeluaran pemerintah meningkat
5. Faktor manakah yang akan menggeser kurva AS ke bawah?
a. Pengeluaran agregat dalam perekonomian berkurang
b. Pajak penjualan dan pajak ekspor meningkat
c. Pemerintah memberi berbagai insentif tambahan kepada para investor asing
d. Perekonomian mengalami pertumbuhan yang lebih lambat
6. Yang manakah dari yang berikut akan memindahkan kurva AD ke kiri?
a. Ekspor meningkat
b. Impor meningkat
c. Subsidi meningkat
d. Kecenderungan mengkonsumsi meningkat
7. Yang manakah dari yang berikut mempengaruhi kecondongan kurva AD?
a. Ciri permintaan tenaga kerja di pasaran
b. Kemajuan teknologi
c. Efek perubahan harga ke atas konsumsi masyarakat
d. Tingkat perubahan pengeluaran agregat apabila pendapatan nasional bertambah

Essai
1. Terangkan arti konsep berikut?
a. Analisis AD-AS
b. Pengeluaran agregat
c. Permintaan agregat
d. Penawaran agregat
2. Terangkan faktor-faktor yang menentukan kedudukan kurva AD dalam grafik, dan
faktor-faktor yang menyebabkan kurva tersebut bergeser ke kanan atau ke kiri
3. a, Terangkan tiga bentuk kurva AS
b. Faktor-faktor apakah yang menyebabkan kurva AS yang digunakan dalam analisis
AD-AS berbentuk lengkung dari kiri-bawah ke kanan-atas?
4. a. Terangkan keseimbangan AD-AS tercapai
b. Bagaimana keseimbangan ini dipengaruhu oleh
 Pertambahan ekspor
 Pertambahan impor
5. Terangkan perubahan keseimbangan yang disebabkan oleh :
a. Pertambahan dalam pengeluaran pemerintah dan inflasi
b. Kemajuan teknologi dan peningkatan efesiensi perusahaan
c. Kenaikan infestasi dari luar negeri yang diikuti oleh perkembangan teknologi
dan pertambahan kesempatan kerja
6. a. Terangkan faktor-faktor yang memindahkan kurva AS ke atas dan ke bawah
b. Tunjukkan efek dari perubahan itu kepada pendapatan nasional riil, dan tingkat
harga

Kuantitatif
1. a. Defenisikan permintaan agregat dan penawaran agregat
b. Fungasi AD yang asal adalah YAD = 100-2P, dan fungsi AS adalah YAS=-30+3P
Tentukan pendapatan nasional riil, dan tingkat harga umum pada keseimbangan
Lukiskan keseimbangannya
c. Apabila fungsi AD berubah menjadi YAD=110-2P, tunjukkan keadaan
keseimbangan yang baru dan hitung tingkat inflasi
2. a. Apakah penawaran agregat dan permintaan agregat?
b. Fungasi AD yang asal adalah YAD = 50-6P, dan fungsi AS adalah YAS=-10+4P
Tentukan pendapatan nasional pada keseimbangan
c. Apabila YF=18, apakah perekonomian itu telah mencapai tingkat kesempatan
kerja penuh?
d. Lukiskan keseimbangan AD-AS yang sesuai dengan permintaan diatas
3. Fungsi penawaran agregat dan permintaan agregat yang asal adalah :
- Penawaran agregat YAS=-50+P
- Permintaan agregat YAD=150-6P
a. Tentukan keseimbangan perekonomian itu, dan lukiskan keadaan itu secara
grafik
b. Apabila penawaran agregat berubah menjadi YAS=-60+AP tentukan keadaan
keseimbangan yang baru, dan tunjukkan perubahan ini dalam grafik yang
menjawab pertanyaan (a)
c. Tentukan tingkat laju inflasinya