Jakarta-2005

KESEHATAN DAN HAK ASASI MANUSIA
Prosiding Seminar dan Lokakarya
Jakarta, 19-20 Maret 2003

Editor Farid Anfasa Moeloek Agus Purwadianto Aten Suharto

Ikatan Dokter Indonesia 2005

Semiloka diselenggarakan oleh : Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia Uplift International, University of Washington, School of Law Pembiayaan dari : Ford Foundation, The Asia Foundation, Tifa Foundation

Perpustakaan Nasional RI: Katalog Dalam Terbitan (KDT)
Seminar dan Lokakarya Kesehatan dan Hak Asasi Manusia (2005 : Jakarta) Kesehatan dan hak asasi manusia : prosiding seminar dan lokakarya, Jakarta, 19-20 Maret 2003 / editor, Farid Anfasa Moeloek, Agus Purwadianto, Aten Suharto. -- Jakarta : Ikatan Dokter Indonesia (IDI), 2005. xvi, 182 hlm. ; 23 cm. ISBN 979-9068-92-4 1. Kesehatan -- Kongres. 2. Hak asasi. I. Judul. II. Moeloek, Farid Anfasa. III. Purwadianto, Agus. IV. Suharto, Aten. 613.06

memfotocopy. 19 . atau memperbanyak sebagian atau seluruh isi buku ini tanpa izin tertulis dari penerbit. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .Kesehatan dan Hak Asasi Manusia Prosiding Seminar dan Lokakarya Jakarta.20 Maret 2003 Editor: Farid Anfasa Moeloek Agus Purwadianto Aten Suharto Hak cipta dilindungi oleh undang-undang Memperindah Tata Letak : Mohammad Yusuf Rencana dan gambar sampul : Luciana Ferrero Diterbitkan pertama kali oleh Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia Bekerjasama dengan Uplift International Dilarang keras menterjemahkan. Dicetak oleh Yayasan Penerbitan IDI isi di luar tanggung jawab percetakan.

......................................vii Sambutan Menteri Kesehatan R........................S................ Lamba ........... Prisoners and Detainees (Some Preliminary Notes for Discussion Purpose) Mardjono Reksodipuro ...................... Pelayanan Kesehatan pada Pengungsi (Internally Displaced Person) Broto Wasisto ............................................................................... ................................ Human Rights Instruments 13................................................................................17 II....... Kesehatan dan Hak Asasi Manusia......................... 5 Perspektif Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 3.....................................................................11 4.................. III........................................... ...................................... Why Health and Human Rights Are Important Beth E............... 49 9.............................. Lev ......................................................................................................... Perspektif Indonesia Firman Lubis ............. Manfaat Ilmu Forensik dalam Pembuktian Ilmiah dalam Kasus Pelanggaran HAM Aidarus Idram .............. Kesehatan Perempuan dan Isu Gender Ratna Tjaja ..................... 1 2.... 63 11.............................. The History of the Health and Human Rights Movement Patricia C........... ....................................................... v Sambutan Menteri Kehakiman dan Hak Asasi Manusia R............... Health and Human Rights : HIV/AIDS F........ A Human Rights Overview 1..................................................................ix I........................ 73 IV The Legal and Ethical Basis of Human Rights.................................................................................................................................. A Global Perspective B.............................. Kuszler .......................................................... Memposisikan Persons With Disabilities dalam Health Behavior Perspective sebagai Refleksi dari Hak Asasi Individu Damona K................................................... History of the Movement...................... Human Rights................................I................... Poespawardaja ......................................... ........................................Daftar Isi Kata Pengantar ...................................................... Isu Pokok dalam Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 5........................... 55 10................ Aktivisme dan Perubahan Sosial di Indonesia Daniel Sparingga ................................ Rivin ........37 8...........................................69 12...............29 7................................................................................................. Stephen Wignall ....................... Mencari Landasan Hak Asasi Manusia: Daniel S...................................................... 23 6.............I............... iii Sambutan Ketua Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia ..................................................... 79 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - i ........................ Child Health and Human Rights Lily I Rilantono .......................

........................... 97 VI.................................................................................. Applying Human Rights to Public Health Programs: Environment............................................... 111 VII....... 169 Daftar Peserta dan Pembicara ........................... Lamba ......................................................................................................................................S. Beberapa Catatan Tentang Hak Atas Kesehatan Rudi Rizki ....................................................... Water Supply...................................... Impact of Human Rights Violations on Health 25............................... Kesehatan Sebagai Hak Asasi Manusia Salahuddin Wahid ................................................................... Applying Human Rights to Public Health Programs: Environment........................ Water Supplay........................................ Housing............................... Pendekatan Berbasis Komunitas untuk Komunitas yang Mengalami Kekerasan Kolektif Livia Iskandar Dharmawan .......................... 121 22... What Are Biomedical Ethics: The History......... 175 Acara Semiloka dan Lokakarya Kesehatan dan HAM ......................................................................................................................................................................... Applied...... Psychological Impact of Violence and Human Rights Violations Kristi Poerwandari ... 105 20 Perkembangan Bioetika Serta Aplikasinya Djamhoer Martaadisoebrata .... 131 24...........Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .......................... 101 19.................................................. Hak Asasi Manusia Atas Lingkungan Hidup yang Aman dan Sehat Retno Soetaryono ..... 161 27 Universal Declaration of Human Rights B..............83 V .................................................................................................................................................................... 155 26................... 151 VIII....... 167 Hasil Survei terhadap Peserta Semiloka Seminar Participant Survey ................................................. Otonomi Pasien dan Informed Consent Budi Sampurna .............................. The Right to Health 15....................................... 87 16......................................................... Comparative 18.................... The Legal and Ethical Basis of Human Rights and Instrument Harkristuti Harkrisnowo ..... 181 ii ....................................................... 91 17........................... Penerapan Hak untuk Sehat Kartono Mohammad ................................. Infectious Diseases and Other Public Goods 21.... 127 23................................................. Hak untuk Hidup Sehat (Paradigma Sehat) Farid Anfasa Moeloek ..................... Housing............. Infectious Diseases and Other Public Goods Does Sampoerno ................................................................................... Applying Human Rights to Public Health Programs I Nyoman Kandun ......................................................................................................................................................................14............................... Hak Konsumen Kesehatan Marius Widjajarta ...... Principles..

melalui perbaikan semua aspek kesehatan lingkungan dan industri dengan melakukan pencegahan. penyuluhan dan pelatihan. Mei. kesejahteraan. dalam mewujudkan keadilan. oleh karena itu usaha ini perlu ditunjang oleh pendidikan dan penyebaran informasi hak asasi manusia sebagai jalan terbaik untuk mencapai pikiran dan hati semua orang dan menggerakkannya untuk berpartisipasi dalam perlindungan dan penegakkan hak asasi manusia itu. Keterkaitan kesehatan dengan Hak Asasi Manusia dengan tegas telah dinyatakan dalam Deklarasi Umum Hak Asasi Manusia yang dikeluarkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa tanggal 10 Desember 1948 khususnya Pasal 25 ayat 1 dan 2 yang secara garis besar disebutkan bahwa setiap orang berhak atas taraf hidup yang memadai untuk kesehatan dan kesejahteraan dirinya dan keluarganya. Sayangnya setelah kita merdeka lebih dari 50 tahun. penerbitan manual ini diharapkan dapat mendukung tersosialisasinya nilai-nilai hak asasi manusia yang lebih lanjut dapat membantu terwujudnya budaya kesehatan adalah bagian dari hak asasi manusia di Indonesia. dan pengendalian segala penyakit menular/endemik. mati dan kematian anak serta perkembangan anak yang sehat. untuk menikmati standar tertinggi yang dapat dicapai atas kesehatan fisik dan mental dengan mengupayakan pengurangan tingkat kelahiran. Adanya manual dengan judul Kesehatan dan Hak Asasi Manusia ini diharapkan dapat menjadi satu referensi bagi para pemerhati dan pendidik hak asasi manusia dalam melakukan kegiatan-kegiatan diseminasi hak asasi manusia. Demikian pula dalam Konvensi Internasional tentang Hak-Hak Ekonomi Sosial dan Budaya pasal 12 dan Pembukaan Konstitusi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) antara lain dinyatakan bahwa negara mengakui hak setiap orang. kesehatan belum pernah menjadi isu utama politik kita. Seseorang yang tidak sehat dengan sendirinya akan berkurang haknya atas hidup. pengobatan. dan kemakmuran bangsa. tidak bisa menikmati hak-haknya untuk berserikat dan berkumpul serta mengeluarkan pendapat dan tidak bisa memperoleh pendidikan demi masa depannya. negara. Padahal tanpa kesehatan. dan masyarakat. penyakit lain yang berhubungan dengan pekerjaan serta menciptakan kondisi yang akan menjamin semua pelayanan dan perhatian medis dalam hal sakitnya seseorang. Singkatnya seseorang tidak bisa menikmati sepenuhnya kehidupan sebagai manusia. tidak bisa memperoleh dan menjalani pekerjaan yang layak. pengorganisasian. Sebagai bagian dari upaya pendidikan Kesehatan dan Hak Asasi Manusia. Semoga. Bagi Komisi Nasional Hak Asasi Manusia (Komnas HAM) pentingnya pemajuan hak asasi manusia tertuang dalam visi Komnas HAM: “tersosialisasikan dan terwujudnya perlindungan hak asasi manusia untuk semua” yang antara lain dilakukan melalui pendidikan/penyadaran hak asasi manusia. Kesungguhan mengimplementasikan pendidikan Kesehatan dan Hak Asasi Manusia yang dimaksudkan tidak berhenti pada proses perencanaan. Jakarta.Kata Pengantar Perlindungan dan penegakkan hak asasi manusia adalah perjuangan jangka panjang yang tidak mungkin tercapai jika sekiranya tidak sebanyak mungkin orang tahu dan sadar akan hak asasinya. mengkampanyekan serta mempublikasikan hak asasi manusia. seseorang menjadi tidak sederajad secara kondisional. 2005 Editor Farid Anfasa Moeloek Agus Purwadianto Aten Soeharto Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - iii . dan pengendalian program namun lebih jauh juga menjangkau tataran praktiknya.

pemerhati kesehatan dan individu. LSM. dan yang sejenisnya lagi. atau Balai Pengobatan saja. universitas. Bapak. pada Seminar dan Lokakarya yang kami anggap penting ini. yang berkenan memberikan sumbangsihnya. praktisi hukum. Wr. dengan penghargaan yang tinggi atas berkenan hadirnya Ibu. IDI bersama-sama dengan rekan-rekan yang lain. Di pihak lain. serta Saudara-saudara sekalian baik yang berasal dari dalam kota maupun yang berasal dari luar kota. hak asasi manusia baru dikenal sejauh dalam pengertian yang belum luas. dan semoga kita semua yang berkumpul pada pagi hari ini untuk memenuhi undangan kami ini. Menteri Kesehatan Republik Indonesia Honored Guests and Colleagues from overseas Para Pembicara dan para Panelis Donor Agencies Ibu-ibu dan Bapak-bapak. semuanya dalam keadaan sehat walafiat. atau sakit jantung. yang lebih luas dan dalam lagi. dan para panelis. dan Puskesmas. sakit perut. Selanjutnya izinkan saya atas nama Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia (IDI) menyampaikan ucapan terima kasih yang tidak terhingga. dan Saudara sekalian pada Seminar dan Lokakarya yang kami beri tema Kesehatan dan Hak Asasi Manusia ini. yaitu. Pada Semiloka inilah kami. dan pendapatnya tentang Kesehatan dan Hak Asasi Manusia yang belum begitu dikenal di negara kita yang tercinta ini. baru dapat ditangkap sejauh tersedianya Rumah Sakit. dan atas bantuan rekan-rekan dari KOMNAS HAM.Sambutan Ketua Pengurus Besar Ikatan Dokter Indonesia Pada Seminar dan Lokakarya Tentang Kesehatan dan Hak Asasi Manusia Jakarta. Pertama-tama marilah kita memanjatkan puji dan syukur kehadirat Tuhan Yang Maha Pengasih dan Penyayang yang telah memberikan kita hikmah. Yth Sdr. Menteri Kesehatan. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - v . pemikiran. yang saya hormati dan saya muliakan. dan juga para pembicara. ingin membahas lebih lanjut apa sesungguhnya kesehatan tersebut dan keterkaitannya dengan Hak Asasi Manusia yang sesungguhnya. Sakit influensa. dan mungkin bagi para pengambil keputusan kita. khusus kepada Sdr. baru sebatas pada hak-hak sipil dan politik bagi individu atau sekelompok masyarakat saja. utamanya dari University of Washington dan Uplift International dari Seattle. 19-20 Maret 2003 Assalamu’alaikum. Wb. sakit lever. Kesehatan bagi sebagian masyarakat kita. taufik dan hidayahNya yang tidak putus-putusnya. Salam Sejahtera untuk kita semua.

dan pada tiap tingkat pendidikan dan pelatihan.Kesehatan sesungguhnya merupakan hak asasi manusia. Inilah yang akan kami telaah. kesehatan belum pernah menjadi isu utama politik kita. Dr. Sejak Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia. Farid Anfasa Moeloek vi . and also our colleagues from overseas. dan masyarakat. Sosial dan Budaya Masyarakat. dan sekaligus membuka Semiloka ini. dan kesemuanya itu adalah hak-hak mereka. sehat rohani. termasuk hak untuk mendapat makanan. dalam mewujudkan keadilan. Adalah harapan kami. School of Law. W. sehat sosial. 1948). housing. dan hak budaya untuk hidup sehat. Menyampaikannya kepada para pengambil keputusan untuk mengambil langkah-langkah positif dalam hal dan ikhwal pengejawantahan hak-hak manusia secara universal. Jakarta. dengan hormat berkenan untuk memberi kata sambutan. dan keluarga mereka. sebagai bagian dari Deklarasi Universal tentang Hak Asasi Manusia yang dicanangkan oleh Perserikatan Bangsabangsa pada tanggal 10 Desember 1948. clothing. termasuk kesehatan dan kesejahteraan mereka. all speakers. University of Washington. I would like to thank you all. hak individu. kesejahteraan dan kemakmuran bangsa. kami mengharapkan Sdr. dan pelayanan kesehatan’ (‘everyone has the right to a standard of living adequate for their own health and well-being and that of their family. terutamanya pada generasi muda bangsa. W. yang diterima dengan suara bulat oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-bangsa (10 Desember. TIFA Foundation. kami bahas lebih lanjut di dalam semiloka ini. jelas dalam artikel no. The Asia Foundation. Ford Foundation. Sayangnya. Terima kasih. negara. para politikus kita dalam konotasi yang masih sempit. Yang sesungguhnya kesehatan itu adalah ‘setting’ dari seluruh kehidupan Individu. dan kesejahteraan masyarakat. Enjoy your Seminar. and this includes food. Kepada semua pihak yang telah turut membantu terselenggaranya Semiloka yang penting ini. enjoy your stay in Jakarta! Pada akhirnya. hak-hak manusia dalam keadilan sosial. perumahan. setelah kita merdeka lebih dari 50 tahun. pendidikan dan pelatihan yang luas tentang hak-hak sosial yang berkeadilan dan hak kesehatan. panelists. Menteri Kesehatan. Serta menyadarkan masyarakat untuk turut aktif dalam semua aktivitas dalam mencegah penderitaan umat manusia dalam ketidakadilan sosial. setelah Semiloka ini berakhir. antara lain Uplipt International. 25nya yang menyatakan bahwa: ‘tiap orang mempunyai hak untuk hidup pada standar yang layak untuk kesehatan dan kesejahteraan mereka. Wassalamualaikum.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Sehat jasmani. hak sosial. kesehatan. Karena kesehatan masih tertangkap oleh para pengambil keputusan. akan dilanjutkan dengan tindak lanjut nyata dalam hal memberikan informasi. serta kesejahteraan masyarakat ini kepada seluruh masyarakat. DR. sehat lingkungan dan sehat budaya. and medical care’). pada gilirannya nanti. 19 Maret 2003 Ketua Terpilih Ikatan Dokter Indonesia Prof. pada tiap kesempatan. Keluarga.

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - vii . penyakit lain yang berhubungan dengan pekerjaan serta menciptakan kondisi yang akan menjamin semua pelayanan dan perhatian medis dalam hal sakitnya seseorang. Keterkaitan kesehatan dengan Hak Asasi Manusia dengan tegas telah dinyatakan dalam Deklarasi Umum Hak Asasi Manusia yang dikeluarkan oleh Perserikatan Bangsa-Bangsa tanggal 10 Desember 1948 khususnya Pasal 25 ayat 1 dan 2 yang secara garis besar disebutkan bahwa setiap orang berhak atas taraf hidup yang memadai untuk kesehatan dan kesejahteraan dirinya dan keluarganya. anak-anak gelandangan/penderita cacat. hamil. Mudah-mudahan kegiatan Seminar dan Lokakarya hari ini diharapkan dapat menyamakan persepsi kita mengenai keterkaitan antara Kesehatan dan Hak Asasi Manusia. 19-20 Maret 2003 Assalamu’alaikum Wr. dan lain-lain. Hadirin yang berbahagia.Sambutan Menteri Kehakiman dan Hak Asasi Manusia Republik Indonesia Pada Seminar dan Lokakarya Tentang Kesehatan dan Hak Asasi Manusia Jakarta. perkenankan saya menyampaikan terima kasih dan penghargaan yang tulus kepada Ikatan Dokter Indonesia (IDI)/pihak University of Washington dan UPLIFT yang telah memprakarsai pelaksanaan seminar/lokakarya tentang Kesehatan dan Hak Asasi Manusia. melalui perbaikan semua aspek kesehatan lingkungan dan industri dengan melakukan pencegahan. pengobatan. mati dan kematian anak serta perkembangan anak yang sehat. dan pengendalian segala penyakit menular/endemik. Selamat pagi dan salam sejahtera untuk kita semua Yang terhormat Menteri Kesehatan RI Para Peserta Seminar dan Lokakarya yang berbahagia Dengan memanjatkan puji syukur ke hadirat Allah SWT. berupa pelayanan kesehatan yang berkaitan dengan haid. untuk menikmati standar tertinggi yang dapat dicapai atas kesehatan fisik dan mental dengan mengupayakan pengurangan tingkat kelahiran. penderita HIV/AIDS. Wb. Undang-Undang Dasar 1945 sebagai dasar negara Indonesia sesuai hasil amandemen ke2 pada pasal 28 H juga telah menggariskan bahwa setiap orang berhak memperoleh pelayanan kesehatan. melahirkan. dan pemberian kesempatan untuk menyusui anak. Dalam rangka menuju Indonesia baru yang dimulai dengan era reformasi yang berpijak pada asas demokratisasi pada satu sisi serta pemajuan Hak Asasi Manusia di sisi lain. demikian pula dalam Undang-Undang Nomor 39 tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia pasal 49 ayat 2 tentang perlindungan khusus berkenaan dengan fungsi reproduksi wanita. Demikian pula dalam Konvenan Internasional tentang Hak-Hak Ekonomi Sosial dan Budaya pasal 12 dan Pembukaan Konstitusi Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) antara lain dinyatakan bahwa negara mengakui hak setiap orang. maka dinilai sangat mendesak untuk menyadarkan semua pihak tentang apa dan bagaimana keterkaitan kesehatan dengan Hak Asasi Manusia khususnya yang menyangkut kesehatan ibu dan anak.

Wb. yang juga telah mengundang kami dalam acara Indonesian Youth Workshop on Human Rights di Medan pada tanggal 18 s/d 22 Desember 2002.Selanjutnya Konvensi tentang Anak yang telah kita ratifikasi. seperti Ikatan Dokter Indonesia (IDI) yang mengundang kami dalam Seminar dan Lokakarya hari ini dan Center for Indonesian Medical Students Activities (CIMSA) yang bekerjasama dengan Badan Eksekutif Mahasiswa Fakultas Kedokteran Universitas Sumatera Utara (USU). juga menyatakan dengan jelas hak-hak anak yang berkaitan dengan kesehatan yang harus dipenuhi. SH viii . atas perhatiannya kami ucapkan terima kasih dan selamat mengikuti Seminar dan Lokakarya. Menjamin perawatan kesehatan sebelum dan sesudah kelahiran yang tepat untuk para ibu. DR. Yusril Ihza Mahendra.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . kami masih mempunyai rasa bangga karena masih ada pihak-pihak yang peduli terhadap masalah kesehatan dan terutama bila dikaitkan dengan Hak Asasi Manusia. Walaupun pemerintah bertanggung jawab untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Hadirin sekalian. akan tetapi peran serta masyarakat tetap diperlukan sebagaimana disebutkan dalam pasal 8 Undang-undang Nomor 23 tahun 1992 tentang Kesehatan sebagai upaya pemenuhan hak-hak kesehatan masyarakat sesuai dengan nilai-nilai Hak Asasi Manusia. Mengembangkan perawatan kesehatan yang preventif. Walaupun masih ada sebagian perbedaan perlakuan sebagaimana yang kami sebutkan di atas. Hadirin yang berbahagia. baik berupa pemberian informasi tentang kesehatan seseorang yang merupakan haknya. maupun kurang tanggapnya dalam menyikapi adanya keluhan masyarakat khususnya yang menyangkut kesehatan yang kesemuanya itu dapat dianggap mengabaikan nilai-nilai kemanusiaan. Hadirin yang berbahagia. Demikian sambutan kami. Memerangi penyakit dan kekurangan gizi. Jakarta. Wassalamu’alaikum Wr. Menjamin persediaan bantuan kesehatan yang diperlukan dan perawatan kesehatan untuk semua anak. Sehubungan dengan apa yang telah kami sampaikan di atas. di mana negara peserta harus berusaha menjamin bahwa tidak seorang anak pun dapat dirampas haknya atas akses ke pelayanan perawatan kesehatan melalui langkah-langkah antara lain: Mengurangi kematian bayi dan anak. 19 Maret 2003 Menteri Kehakiman dan HAM Prof. kami rasakan masih ada perbedaan perlakuan dalam memberikan pelayanan kesehatan kepada masyarakat dan pasien. yang berdampak sebagai penghambat pemenuhan hak-hak kesehatan seseorang atau masyarakat. Kami sangat mengharapkan adanya tindak lanjut berupa implementasi dari kegiatan ini sebagai rasa tanggung jawab kita bersama terhadap bangsa dan negara.

Untuk lebih menjamin upaya pemajuan dan perlindungan HAM.Sambutan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Pada Seminar dan Lokakarya Tentang Kesehatan dan Hak Asasi Manusia Jakarta. d. Mempersiapkan pengesahan perangkat internasional di bidang HAM. peserta Seminar dan Lokakarya. 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia menetapkan Kewajiban Dasar Manusia. b. Ketua Pengurus Besar IDI. tumbuh. dan berkembang. pada pasal 28 dan 34 telah ditetapkan antara lain: a. Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin. 19-20 Maret 2003 Yang terhormat. Setiap orang berhak untuk hidup serta berhak mempertahankan hidup dan kehidupannya b. dan hukum internasional mengenai hak asasi manusia yang telah diterima oleh negara Republik Indonesia. Undang-Undang Rl no. maka kita semua dapat menghadiri Seminar dan Lokakarya yang penting ini dalam keadaan sehat walafiat. Dalam perspektif HAM. Penyebaran informasi dan pendidikan Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - ix . c. Assalamualaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Rencana Aksi Nasional tersebut antara lain meliputi kegiatan: a. aspek kesehatan telah mendapat perhatian khusus dalam sejarah perkembangan HAM kontemporer. telah disusun Rencana Aksi Nasional Hak Asasi Manusia yang ditetapkan melalui Keputusan Presiden no. Setiap anak berhak atas kelangsungan hidup. bertempat tinggal. Nara sumber dari University of Washington dan UPLIFT International. 129 tahun 1998. hukum tak tertulis. dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan e. termasuk di dalamnya Hak Asasi Manusia di bidang Kesehatan. Sebagaimana telah kita ketahui bersama bahwa di Indonesia penghormatan atas Hak Asasi Manusia telah dijamin oleh Pancasila dan UUD 45. Negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan. Dalam UUD 1945 yang telah diamandemen. Setiap orang berhak mengembangkan diri melalui pemenuhan kebutuhan dasarnya. demi meningkatkan kualitas hidupnya. Pertama-tama marilah kita panjatkan puji syukur ke hadirat Tuhan Yang Maha Esa karena hanya atas rahmat dan hidayah-Nya. Saya menyambut gembira inisiatif Pengurus Besar IDI yang bersedia mengangkat isu Kesehatan dan Hak Asasi Manusia ke dalam salah satu agenda kerjanya. para undangan sekalian yang saya hormati. bahwa setiap orang yang ada di wilayah negara Republik Indonesia wajib patuh pada peraturan perundang-undangan. khususnya Bab X a tentang Hak Asasi Manusia.

000 kelahiran hidup. Saya ucapkan selamat bekerja. Angka kematian bayi kelompok masyarakat termiskin masih sekitar 3 kali lebih tinggi dibanding angka kematian bayi kelompok masyarakat terkaya. (b) kloning dan teknologi pengobatan genetika. Penentuan prioritas pelaksanaan HAM Pelaksanaan isi perangkat internasional di bidang HAM yang telah disahkan. transplantasi organ. Jawa Barat dan Kabupaten Sampang. membahas penyelesaian isu-isu penting dalam Hak Asasi Manusia di bidang kesehatan. semoga Allah SW selalu memberikan rahmat dan hidayah serta perlindungan-Nya kepada kita semua. (d) transplantasi organ. sedangkan di Kabupaten Garut. kita perlu mengacu pada rekomendasi dari Akademi llmu Pengetahuan Indonesia (AIPI) yang menentang kloning manusia. Di Indonesia terdapat beberapa permasalahan kesehatan dalam perspektif HAM yang menonjol antara lain: (a) kesenjangan derajat kesehatan dan akses dalam mendapatkan pelayanan kesehatan antar berbagai daerah dan antar berbagai strata sosial ekonomi. Di masa depan permasalahan eksperimen pada tubuh manusia. Hadirin yang terhormat. Achmad Sujudi x .000 kelahiran hidup.c. d. Dalam kaitan dengan kloning dan teknologi genetika. (c) eksperimen kesehatan pada tubuh manusia. Pada tahun 1999. Jawa Timur angka kematian bayi masih di atas 70 per 1. dan (e) euthanasia. euthansia akan semakin menonjol. namun tetap mendukung pemanfaatan stem cells bagi pengobatan. Setiap tahun sekitar 3.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Wassalamu’alaikum Warahmatullahi Wabarakatuh. Hal tersebut akhirnya tercermin pada masih tingginya perbedaan angka kematian bayi antar kabupaten maupun antar strata sosial ekonomi di Indonesia. angka kematian bayi di Yogyakarta telah mencapai 23 per 1. Permasalahan kesehatan dalam perspektif HAM yang paling utama di Indonesia adalah masih cukup besarnya jumlah penduduk Indonesia yang belum dapat menikmati haknya untuk hidup sehat dan mendapatkan pelayanan kesehatan sesuai kebutuhan medisnya. Saya sangat gembira karena IDI telah merencanakan untuk membentuk Tim Kerja Nasional yang akan menindaklanjuti hasil Semiloka ini. Jakarta.000 penderita katarak tidak dapat mendapatkan pengobatan operatif karena keterbatasan pelayanan kesehatan mata spesialistik. Hadirin yang saya hormati. utamanya yang berasal dari manusia hidup. Kami di Departemen Kesehatan menunggu tindak lanjut tersebut untuk dapat kami pakai dalam penyusunan ketentuan maupun kebijakan pemerintah dalam bidang Hak Asasi Manusia di bidang kesehatan di Indonesia. 19 Maret 2003 Menteri Kesehatan Dr. Demikianlah sambutan saya.

Saya ingin bicara Bahasa Indonesia tetapi maaf belum sempurna. It is stated in the Universal Declaration of Human Rights that everyone has the right to a standard of living adequate for the health and well-being of himself and of his family. consumer groups and international health organizations are together to begin to dialogue about the important topic of Health and Human Rights. Importantly. I am extremely happy and privileged to be here today to participate in the very first national conference on Health and Human Rights. We will also work together on case studies that reflect real situations in Indonesia. housing. NGOs.1 Why Health and Human Rights Are Important Beth E. Indonesia has signed this declaration. professionals in Law and Human Rights. This is the first conference of its kind in the world and I am thankful that Professor Moeloek is such a visionary and IDI is such a forwardlooking professional organization.University of Washington Selamat Pagi. but includes the mental and social aspects of Health. In 1945. Saya akan berbahasa Inggris. educators. Through these case studies we will learn better how to use the Health and Human Rights approach to identify issues and develop solutions to problems that are common in Indonesia. Semoga sehat semua pagi hari ini. The link between Health and Human Rights is a relatively recent phenomenon. Rivin Uplift International . including food. What do we mean by Health and Human Rights? Why are we linking these two fields? What benefit do we gain by this linkage? How does this link change how we view Health and how does it change how we view Human Rights? How can doctors communicate with lawyers and human rights activists about important population issues? What are the legal instruments that support the right to Health? How does Biomedical Ethics relate to the conversation about Health and Human Rights? These questions and more will be answered during the sessions of the next two days. professionals in Health. The UN General Assembly in 1948 passed the Universal Declaration of Human Rights and it is in this document that Health is first mentioned as a human right. and medical care and necessary social services and the right to security…” Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 1 . Ibu-Ibu/Bapak-Bapak. The United Nations stated that all people are “born free and equal in dignity and rights”. This is a momentous occasion because for the first time ever. Health here means more than just physical health. clothing.

mental and social aspects of health for the individual and for populations. Human rights involve protecting individuals and groups against actions that interfere with fundamental freedoms and human dignity. Social and Cultural Rights is more detailed about the right to health. Promoting Health and Promoting Human Rights are distinct and powerful approaches to advancing human well-being. health policies and programs can promote or violate human rights in the ways They are designed or implemented. new approach to advancing individual and population well-being that requires a new paradigm and a new language so that all the stakeholders can communicate and work together. the outer circle is a set of examples of the three categories involved in the health and human rights relationship. These complex linkages can be seen in the conceptual image created by the WHO. The International Covenant on Economic. 2 .Subsequent legal instruments define better what it is meant by this right to health. violations or lack of attention to human rights can have serious health consequences. The goal of the health and human rights linkage is to advance the human well-being beyond that which could be reached by either the Health or the Human Rights approach. In other words. In other words. Reducing Vulnerability of Ill Health through Human Rights. In other words.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . The relationship between Health and Human Rights is complex. Promotion or Violation of Human Rights through Health Development. In the WHO diagram. The three circles are called: Human Rights Violations Resulting in Ill Health. protect and fulfill human rights. It is this powerful. independently. For example. vulnerability and the impact of ill health can be reduced by taking steps to respect. You can see that there are three concentric circles that overlap in the center. Health promotion involves the physical.

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 3 . For instance. internally displaced persons (IDPs). Adverse health consequences may result directly as a result of the medical procedure or the research. nondiscriminatory access and care. and offer an opportunity for a bridge from medical practice to improved human rights for populations. the handicapped person will not be able to access the health system and will. violating the rights of a patient living with AIDS by not obtaining informed consent for a procedure or for a research study violates biomedical ethics principles.Let me give some examples of these Health and Human Rights linkages to clarify these important relationships. persons who are trafficked. adverse health consequences can result. The medical and legal communities must work together in other ways. protecting and fulfilling human rights. reduces the vulnerability of illness for the individual and for populations. doctors and other health workers are on the frontline to diagnose the health impacts of human . health policies or programs can violate human rights in their design and implementation. A program designed to educate the general population about HIV/AIDS prevention that does not take into account different languages spoken by different sub-populations is discriminatory and violates the human rights of those who cannot access the information. respecting. Second. By violating the human rights of certain populations. children. The physically disabled require specially designed access to health facilities in order to use them. In time. His rights are violated and he suffers ill health as a result. homosexual men and women. Discrimination may result in avoidance of appropriate health care which can impact health adversely. Both the medical and the legal communities have a part to play in improving health and human rights-and each will be more effective by working together in this quest. Standards such as patient/client respect. Third. their health will be adversely impacted. the dignity of the individual is violated. persons living with HIV/AIDS. therefore. Physicians and health care providers play a pivotal role in moving the human rights agenda forward through the standards of medical care they embrace. A lack of adequate biomedical ethics standards may result in ill-health for the individual patient. A lack of confidentiality may result in stigmatization of the individual in his/her community. or more difficult. We will discuss these vulnerable groups later today in a panel session. These populations include women. confidentiality and informed consent are important in enhancing the quality of care. First. For instance. If access is not possible. voluntary consent. persons with disabilities and the institutionalized. These standards are also integral to biomedical ethics. Identifying those populations that are most vulnerable to human rights abuses is important in order to protect them. be more vulnerable to ill health. Without individual. Biomedical ethics can serve as a vehicle for increased awareness of human rights in the medical community. when violations of human rights occur. this child might need medical attention for fractures of the bones or psychological impairment due to this abuse. promotion of these standards of medical care can provide a substrata upon which legal advocates can argue for other economic and social rights that will promote individual well-being and population health. If a child is physically or mentally abused.

Indonesia can lead the way as a model for change using Health and Human Rights as a vehicle to improve the well-being of its most vulnerable populations. In addition to diagnosing. health professionals can treat document and report human rights abuses.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . In addition. Improving the well-being of vulnerable populations improves the well-being of the society at large and promotes development. the legal community in collaboration with the medical community can draft law that provides legal redress in circumstances of human rights violations. Indonesia will be in the forefront because it is tackling these problems at the national level with new tools. With a new paradigm and language with which to solve these problems.rights abuses. In collaboration with their legal counterparts. 4 . We are here today to begin to understand these Health and Human Rights issues in Indonesia. protections must be created for these vulnerable populations in order to prevent further human rights abuses. It is the first step in the multi-sectoral dialogue that will take place so that we can identify and then begin to develop solutions to the health and human rights problems in Indonesia.

Lembagalembaga nasional di mana pun berada juga harus memberikan perlakuan yang sama bagi semua masyarakat. hal yang mungkin dapat memberikan dampak atau konsekuensi yang sangat bertolak belakang dan dampaknya bisa positif maupun negatif. Sejak akhir Perang Dunia II banyak terjadi pembunuhan masal genosid. Istilah hak asasi manusia pada umumnya digunakan di bidang hukum. akan tetapi sebenarnya prinsip-prinsip ini Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 5 . Kedua sudut pandang yang sangat berbeda cara pandang dan tujuannya ini menyebabkan isu hak asasi manusia tidak mungkin dapat dielakkan lagi. hal yang menyebabkan timbulnya masalah yang saling bertentangan. mulai yang mengenal hanya satu Tuhan atau beberapa dewa atau bahkan tidak mengakui adanya Tuhan. sosial dan ekonomi. Tidak ada satu prinsip pun yang dapat mengendalikan kekuatan politik. Ide dari hak asasi manusia itu sendiri sudah berakar di semua agama besar. tidak seorang pun boleh diperlakukan secara semena-mena dan tidak manusiawi. maka dasar pemikiran akan adanya hak asasi manusia meluas ke seluruh pelosok dunia dengan pesat. Selama setengah abad ini tidak banyak konsep hak asasi manusia yang dapat dijadikan pegangan yang memuaskan1. Setelah dasar pemikiran ini disetujui. Lev Dalam sejarah terbentuknya konsep hak asasi manusia terdapat harapan dan keputusasaan yang tercampur menjadi satu. Tidak cukup mengakui bahwa semua manusia memiliki hak asasi yang sama. pertanggungjawaban serta pembatasan kekuasaan negara dan standar minimal yang diperlukan untuk menjamin kehidupan dan harga diri warga negara. yaitu pembunuhan masal dan kemerdekaan nasional.2 Mencari Landasan Hak Asasi Manusia Daniel S. Terlepas dari semua ini mereka menyetujuhi bahwa manusia harus diperlakukan secara adil. Kini. sosial dan proses hukum. Lebih dari itu dasar pemikiran hak asasi manusia memaksa kita untuk memikirkan kembali tujuan dan tugas negara dan organisasi sosial lainnya. maka akan timbul pandangan baru tentang distribusi kekuasaan di tengah masyarakat dan hubungan antara negara dan masyarakat. ekonomi dan sosial yang akhirnya diharapkan dapat mengubah kehidupan menjadi yang lebih baik bagi masyarakat. konsep hak asasi manusia dapat dilihat dari dua sudut yang berbeda: di satu sudut dilihat sebagai harapan dan program reformasi sedangkan sudut lainnya dilihat sebagai serangan terhadap politik. Akan tetapi pada kenyataannya masih tetap terdapat penyimpangan yang jauh dari konsep hak asasi manusia ini. bahkan kemerdekaan nasional. Hak asasi manusia sekarang ini merupakan tantangan penyalahgunaan kekuasaan dan tuntutan atas perubahan politik.

Mitos-mitos lama seringkali masih diakui kebenarannya tanpa pertimbangan yang mendalam. yang secara biologis adalah sama. tetapi pada akhirnya. egoisme dan ketidaktahuan sejarah. Yang cenderung digambarkan adalah bahwa timur sering melakukan perbuatan brutal. dan dapat menyangkal bahwa mitos-mitos lama semacam itu adalah tidak benar. Perjuangan hak asasi manusia tidak sama di mana-mana. Semua agama dan tradisi kebudayaan di mana saja hampir tidak berbeda satu dengan lainnya. tidak diakui tidak dibenarkan. merasakan penderitaan yang sama. Dan cukup banyak bukti bahwa “barat” sering mengabaikan penderitaan warganya sendiri. Apakah terdapat manusia di muka bumi ini yang dengan senang hati menerima bahwa yang kuat boleh membunuh yang lemah? Boleh menyiksa. karena tidak semua masyarakat mengalami sejarah yang sama. solusi lokal adalah penting. dan kualitas solusinya (yang terus berevolusi) tergantung pada kemampuan politik setempat dan rasa keadilan setempat yang mempengaruhinya. Tidak dapat disangkal bahwa manusia di mana pun berada. tentang keseimbangan antara hak dan pertanggungjawaban. apapun sebabnya dan ini telah banyak dibuktikan oleh sejarah sehingga apakah benar pernyataan bahwa hak asasi manusia di “timur”. selain memiliki kapasitas untuk dapat membedakan apa yang baik dan apa yang buruk. kadang-kadang pertanyaan yang sederhana pun dapat menimbulkan perdebatan hangat yang sering menyimpang dari pokok perdebatan itu sendiri. Prinsip-prinsip ini mengandung pertanyaan tentang keadilan. walaupun prinsip hak asasi manusia memang dianggap universal. Kebenaran yang lahir dari realitas bahwa kita semua manusia. sebagai contoh mitos yang sering digunakan untuk menggambarkan bedanya antara kebudayaan Barat dan Timur. Tetapi. dan mungkin dapat berkembang menjadi prinsip-prinsip penting dalam kehidupan politik dan sosial.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . dan beberapa negara lainnya. yang sering bertentangan dengan moralitas itu sendiri. Italia. dan juga memiliki kemampuan untuk menyakiti sesama. Pertanyaan semacam ini timbul secara lokal. bahkan tidak diterima bila dibandingkan dengan “barat”? Pandangan yang salah ini berasal dari arogansi. Sudah saatnya kita mengubah konsep yang absurd ini. melainkan dari negara “pelanggar” itu sendiri. pemakaian kekuasaan dan kekuatan moral dan hubungan baik antar manusia. Untuk dijadikan pedoman pertanyaan yang harus ditujukan pada setiap negara tanpa pengecualian adalah tentang hubungan antara hak biasa dan hak istimewa politik. tidak masuk akal bahwa asumsi suatu negara atau negara lain yang mempunyai tradisi yang berbeda. membuat manusia membuka pikiran untuk membicarakan hak asasi manusia sebagai suatu konsep universal. menerima dan menyerah kepada yang lebih kuat. sosial dan ekonomi. pada kenyataannya hak asasi manusia 6 . antara hak dan kepentingan masyarakat dan hak dan kepentingan perorangan. kelayakan. tetap mengharapkan sesuatu yang lebih baik. Meskipun demikian. kehidupan sosial yang sehat. Karena itu. Dapat dikatakan bahwa perdebatan seperti ini mempunyai dampak yang positif sehingga mungkin manusia tidak akan mengingat lagi kedzaliman yang terjadi di masa lampau. memenjarakan dan memperlakukan secara kejam warga negara lain yang lemah? Ini dapat saja dikarenakan tidak adanya pilihan selain tunduk. meskipun semua itu benar terjadi harus diakui bahwa perjuangan hak asasi manusia itu berasal bukan dari negara lain. Bukankah benar bahwa “barat yang menghormati hak asasi manusia” itu pernah melahirkan fascisme di Jerman. Spanyol. lebih sehat dan lebih manusiawi.berakar pada etika politik dan sosial. Seperti telah ditekankan di atas. arogansi dan rasa benar sendiri – suatu gambaran simplisistis yang sampai sekarang dipercayai dan dibenarkan oleh hampir semua pihak. apalagi warga negara lain. paling mengerti persoalan ini.

masyarakat memerlukan suatu organisasi yang cukup kuat untuk dapat menekan pimpinan politik. kompleks dan majemuk. organisasi pedagang dan. konvensi Geneva. dan pimpinan politik harus tunduk kepada masyarakat. Walaupun demikian perjuangan ini harus berjalan terus-menerus. Diiringi pula ketegangan di beberapa daerah lainnya. profesional itu akan mempengaruhi kebijakan pemerintah. eksekutif. dan birokrasi umum akan berasal dari kalangan profesional. kesukaran ekonomi. yang dimulai pada zaman parlementer tahun 1950 sampai permulaan tahun 1957. Apabila pimpinan politik berasal dari kalangan sipil dan bukan militer. permulaan intervensi Amerika Serikat dan Uni Soviet karena kepentingan perang dingin. keahlian.hanya masuk akal apabila dikembangkan dalam konteks lokal. Akan tetapi posisinya menjadi lemah dengan adanya pemberontakan RMS. Darul Islam di Jawa Barat. Pada masa itu Indonesia telah mempunyai landasan negara yang kuat. dan pengalaman yang memadai. dan seterusnya. dan pada akhirnya. sehingga dapat dikatakan bahwa perjuangan untuk mewujudkan hak manusia di mana pun saja di dunia ini bukan saja tidak mudah tetapi juga masih jauh dari sempurna. prinsip. akan tetapi yang lebih penting lagi adalah apabila pimpinan politik juga tunduk kepada undang-undang tersebut sehingga yang menentukan di sini adalah distribusi kekuatan politik dan kekuasaan antara pemerintah dan masyarakat. status. Landasan apa yang akan dipakai guna menjamin diperhatikannya hak asasi manusia seperti yang dimaksudkan dan diharapkan oleh deklarasi universal mengenai hak asasi manusia? Pada umumnya dikatakan bahwa perjuangan lokal yang berbeda-beda dapat menjadi alat yang menentukan. apakah pernyataan universal. kepentingan dan kemampuan politik. Konstitusi dan undang-undang yang baik memang penting. kemungkinan besar pemimpin partai. kehidupan dan gerakan masyarakat. Organisasi kemasyarakatan seperti Ornop atau LSM dianggap sangat menentukan dalam hal ini. yang sering dilupakan. fasilitas. Sulawesi Selatan dan Aceh. Hal yang menarik dalam sejarah parlementer sebenarnya bukan kegagalannya. dan Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 7 . Perjuangan hak asasi manusia pula hanya masuk akal dalam konteks lokal. serta komitmen etika lokal. Asosiasi profesi termasuk dokter. Artinya. pengertian dan perdebatannya yang selalu diperlukan baik di kalangan masyarakat maupun pemerintah. dan mungkin tidak akan pernah sempurna. yang berarti bahwa kekuasaan negara terbatas. Perangkat international. juga memegang peran penting yang sangat menentukan karena mencerminkan pendidikan tinggi. sedangkan tekanan internasional merupakan dukungan politik. sumber ide. parlemen. tidak adanya staf terdidik di seluruh birokrasi. Sebagai negara baru yang besar. ada semacam keseimbangan antara kekuatan masyarakat dan negara. akademisi. melainkan hasilnya dalam membentuk suatu pemerintahan yang canggih dengan kebijakan baru yang baik. asosiasi profesi. Selain itu kekuatan masyarakat dapat saja menjelma sebagai serikat buruh. insinyur. yaitu gerakan. pengaruhnya dalam masyarakat. advokat. notaris. Contoh Perjuangan Ham Saya akan membahas sedikit mengenai perjuangan hak asasi manusia dalam sejarah Indonesia. agama. atau persetujuan PBB merupakan dukungan retorika. Akan tetapi pada akhirnya yang menentukan adalah tujuan lokal. Misalnya. Indonesia dipaksa secepat mungkin menciptakan suatu pemerintahan baru dengan kebijakan baru pula yang tidak diimbangi dengan staf. Perjuangan untuk menanamkan konsep hak asasi manusia dan memperkuatnya di lembaga-lembaga politik dan ideologi umum adalah perjuangan internal.

Bukti lain adalah kesadaran dan komitmen pemimpin politik pada waktu itu terhadap konsepsi hak asasi manusia. Semua ini dapat dilihat pada perdebatan di parlemen. jaksa. Walaupun belum ada data yang lengkap namun secara statistik pada zaman sistem parlementer jumlah warganegara yang mati karena perbuatan pemerintah terhitung sedikit sekali bila dibandingkan dengan zaman berikutnya. Ini terjadi pada tahun 1950an ke atas. Lukman Wiriadinata. Kebijakan kesehatan dilakukan oleh para dokter yang sejak permulaan abad ke-20 telah berkecipung dalam politik dan telah terbiasa memberikan desakan kepada parlemen dan kementerian kesehatan untuk memperhatikan keperluan nasional dalam kebijakan yang dibuat. karena kaum profesional pada waktu itu selain duduk di DPR. Kebanyakan dari mereka adalah orang profesional atau intelektual seperti dokter. dan sangat korup. Baharuddin Harahap. Sartono. kelakuan pimpinan politik. Padang. pemerintah parlementer. UUDS 1950 mulai dengan pasal-pasal yang diambil langsung dari Universal Declaration of Human Rights. hakim) arsitek. Keberhasilan yang telah dicapai pemerintah pada waktu itu sering dilupakan. Haji Agoes Salim. Hatta. bahkan hingga sekarang banyak orang masih mengecam sistem parlementer yang dianggap tidak mampu. guru dan lain-lain. dan banyak lagi merupakan produk pendidikan elite tersebut. namun umumnya tinggi sekali pendidikannya. Jumlah para profesional tidaklah banyak pada masa itu tetapi mempunyai pengaruh yang luas dan dalam. Kusumaatmadja. Maria Ulfa Santoso. Leimena. Wilopo. kurang stabil. seperti lulusan pendidikan di Jakarta. Yang perlu direnungkan adalah bahwa korupsi pada waktu itu tergolong sepele bila dibandingkan dengan korupsi pada zaman demokrasi terpimpin yang kemudian menjadi dilembagakan pada zaman Orde Baru. Iskhaq Tjokrohadisurjo.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Wien. Bandung. Selain itu. membuat kebijakan kesehatan dan pendidikan yang luar biasa yang dibuktikan oleh kemampuan dan rasa tanggung jawab elite politik parlementer pada waktu itu. Kesadaran elite politik parlementer atas kompleksitas bangsa Indonesia membuat mereka setuju bahwa sebaiknya pertentangan politik dihadapi secara damai dan kompromistis dan proses hukum dijalankan dengan benar. Kesehatan dan pendidikan merupakan unsur yang amat penting dalam daftar hak asasi manusia (Universal Declaration of Human Rights) itu. Dapat dibayangkan bahwa Soekarno. yang perlu diingat bahwa ketidakstabilan waktu itu dikarenakan pemerintah sering berganti-ganti saja tetapi tidak banyak mempengaruhi kehidupan masyarakat. asosiasinya dihormati dan didengar oleh elite politik pembuat keputusan. tetapi mereka juga sanggup mencari solusi yang terbaik untuk melayani masyarakat. ekonom. dan kebijakan pemerintah bahwa elite politik cukup serius orientasinya terhadap hak asasi pada waktu itu. Suradi Tasrif. baik tentang jaminan hak asasi politik maupun ekonomi dan sosial. termasuk prinsip-prinsip hak asasi manusia. Bila kita membaca dan mempelajari Undang-Undang Dasar Sementara tahun 1950 yang merupakan salah satu konstitusi yang paling progresif di zamannya. Kebijakan pendidikan dibuat oleh guru dan pejabat yang mempunyai keahlian dan komitmen pada pendidikan pada umumnya. Ali Sastroamidjojo. pada tahun 1950an. insinyur. Moh Roem. Mereka sadar bahwa tanpa negara hukum 8 . Namun. Soedjatmoko.negara yang lebih memprioritaskan keadilan. Sjahrir. Jumlah elite politik memang kecil pada waktu itu. Utrecht. ahli hukum (advokat. Maka dapat dilihat di sini betapa tingginya komitmen elite politik itu pada landasan hak asasi manusia. Mereka sering berdebat di parlemen karena memang mereka berasal dari partai yang berbeda.

dan berorientasi pada kepentingan masyarakat. karena hampir seluruh struktur negara di Indonesia telah terkena penyakit. yaitu di atas tahun 1957. yang terbukti mampu. akuntan. dapat ditangkap. ketat dan berpengaruh. tentara (dengan dukungan dari Amerika Serikat) mulai berperan penting dalam politik. “Hampir” dalam arti masih ada orang yang tidak mau dan tidak rela berhenti memperjuangkannya. mempunyai keberanian. Karena itu dalam waktu yang tidak lama lagi para elite politik. termasuk para menteri. Dikatakan negara dalam keadaan bahaya. dan rela mengorbankan dirinya untuk membela kepentingan masyarakat Indonesia. birokrat. dan lembagalembaga negara dan masyarakat mungkin sekali akan berasal dari kalangan profesional. Pada tahun 1959 UUD 45 dipulihkan kembali. Profesi lain.yang kuat tidak akan banyak mengubah kekuatan yang ada. Singkatnya. termasuk advokat. mungkin lebih sulit lagi direformasi. Dengan demikian hak asasi manusia akan mulai terjamin lagi. Tahun 1957 sistem parlementer mulai dikesampingkan. para profesional makin banyak jumlahnya tetapi mereka tidak diizinkan memberikan pengaruh atas kebijakan pemerintah. tetapi ada beberapa hal yang perlu diperhatikan di sini seperti banyak generasi muda yang telah lama berperan aktif dan positif di organisasi non-pemerintah. Lembaga-lembaga negara makin lemah dan korup. Dengan adanya organisasi seperti IDI yang telah kokoh dan bekerja sebagai sumber pengaruh atas kebijakan negara. kekuasaan negara dan presiden diperluas. Satu lagi adalah kalangan kaum profesi yang jumlahnya semakin banyak sejak berakhirnya revolusi. Yang perlu ditekankan adalah suatu kebutuhan akan organisasi yang kuat. notaris. dan Bung Karno mengumumkan “sistem” Demokrasi Terpimpin. Pendekatan tugas ini dengan sendirinya tidak mudah dan kurang jelas arahnya. Banyak halangan dalam upaya melakukan reformasi negara. Elite baru itu. malah sebaliknya pemerintah melakukan intervensi terus dalam organisasi profesional. agak mirip dengan elite nasionalis yang dulu menciptakan Indonesia merdeka dalam pemerintahan perlementer. yang berimajinasi. Persoalan yang sangat kompleks dan sulit adalah merekonstruksi kembali negara yang berlandaskan hak asasi manusia. dan dipenjarakan. dituntut. boleh dikatakan bahwa landasan hak asasi manusia hampir hilang. mempunyai imajinasi. lepas dari campur tangan pemerintah. Kita telah kehabisan waktu untuk mencari strategi apa yang paling baik untuk melakukan rekonstruksi negara. kemungkinan besar politik kesehatan di Indonesia akan menjadi semakin baik. mereka telah cukup mampu bermain kotor meskipun mereka sadar bahwa tanpa proses hukum yang sehat mereka sendiri tidak akan berhasil sebagai pemimpin dan bukti ini terlihat setelah sistem parlemen dihentikan. dari satu sisi. sehingga pemimpin baru tidak merasa lagi terikat pada kepentingan masyarakat. Seperti politik di mana saja. -oSemiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 9 . Sejak itu dan selama 40 tahun berikutnya hak asasi manusia tidak banyak berarti di Indonesia. diadili. Salah satu kesulitan yang masih dihadapi adalah merekonstruksi organisasi profesional karena pendekatan terhadap organisasi profesional itu tidaklah gampang. ini bukan berarti bahwa pada masa itu para elite politik sangat bersih dan tunduk pada kebenaran. Namun. Dapat dicatat bahwa pada masa kepemimpinan Jaksa Agung Soeprapto dan Kepala Kepolisian Soekamto koruptor kelas kakap.

II PERSPEKTIF KESEHATAN DAN HAK ASASI MANUSIA Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .

across all borders and across all cultures and religions. Declaration on non-binding. Human rights are primarily about the relationship between the individual and the state. interrelated and indivisible. Human rights are universal. everywhere in the world. and other Cruel. 1966) The International Covenant on Civil and Political Rights (ICCPR. cannot do to us. and should do for us. Human rights law is meant to be equally applicable to everyone. 1948) The International Covenant on Economic. Lamba What human rights are: definitional precepts International human rights law defines what governments can do to us. Key international human rights instruments United Nations Convention on the Elimination of All Forms of Racial Discrimination (1963). Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women (1979) and its Protocols (1999) Convention against Torture.S. 1966). Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 11 . A Global Perspective B.3 Human Rights. International human rights law consists of the obligations that governments have agreed they have in order to be effective in promoting and protecting our rights. Inhuman or Degrading Treatment or Punishment (1984) Convention on the Rights of the Child (1989) International human rights treaties are biding on governments that ratify them. although many norms and standards enshrined therein reflect principles which are binding in customary international law. Social and Cultural Rights (ICESCR. International human rights law is about defining what governments: can do to us cannot do to us should do for us The “International Bill of Human Rights” The Universal Declaration of Human Rights (UDHR.

” Examples of the links between Health and Human Torture Harmful traditional practices Slavery Violence against women and children HUMAN RIGHTS VIOLATIONS RESULTING IN ILL-HEALTH Right to health HEALTH & HUMAN RIGHTS REDUCING VULNERABILITY TO ILL-HEALTH THROUGH HUMAN RIGHTS PROMOTION VIOLATION OF HUMAN RIGHTS TROUGH HEALTH DEVELOPMENT Right to participation Right to Education Freedom from discrimination Right to information Right to food and nutrition Freedom from discrimination Right to privacy “The enjoyment of the highest attainable standard of health is one of the fundamental rights of every human being without distinction of race. economic or social condition. economic or social condition” (Preamble to the WHO Constitution) 12 . political belief. religion. religion. political belief. such as declarations and programs of action. “The enjoyment of the highest attainable standard of health is one of the fundamental rights of every human being without distinction of race.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .United Nations conferences generate non-binding consensual policy documents.

language. social or other status. colour. such as the right to the highest attainable standard of health. civil. property. birth. policy or in practice Freedom from discrimination “in access to health care and the underlying determinants of health. national or social origin.The right to the highest attainable standard of health WHO Constitution (1946) International Covenant on Economic. Social and Cul tural Rights (1966) Universal Declaration of Human Rights (1948) International Covenant on Civil and Political Rights (1966) Declaration of Alma Ata (1978) and the World Health Declaration (1998) General Comment on the Right to Health (2000) Special Rapporteur on the Right to Health (2002) “The right to health” Underlying Determinants Health-care Non-Discrimination Fundamental principle in human rights Every person should be treated with equal dignity and respect Discrimination on the basis of difference is strictly prohibited Can exist in law. (General comment on the right to the highest attainable standard of health. political. health status. physical or mental disability. which has the intention or effect of nullifying or impairing the equal enjoyment or exercise of the right to health”. as well as to means and entitlements for their procurement. sexual orientation. sex. (including HI V/AIDS). on the grounds of race.” Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 13 . religion. political or other opinion. are understood to be progressively implemented by the state to the “maximum of its available resources. article 12 ICESCR) Progressive realization Human rights.

to the maximum of its available resources. Making human rights an integral dimension of die design. programme or strategy developed to discharge governmental obligations under the right to health. monitoring and evaluation of health-related policies and programs in all spheres. including political. scope of analysis and action in countries Powerful advocacy tool Human Rights Public Health Value added? International norms and standards The first responsibility of governments Governmental accountability 14 . implementation. and Cultural Rights] covenant by all appropriate means. including the adoption of legislative measures. which may affect their development. with a view to achieving progressively the full realization of the rights recognised in the [Economic.States must “take steps. “the right of individuals and groups to participate in decision-making processes.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Art 2(1) A rights-based approach to health refers to the processes of: Using human rights as a framework for health development. economic and social. individually and through international assistance and cooperation. Assessing and addressing the human rights implications of any health policy.” (General comment on the right to the highest attainable standard or health. Social.” ICESCR. programme or legislation. must be an integral component of any policy. article 12 ICESCR) What are the practical implications of integrating human rights in the work of health development Human rights as standard of assessment of health policy and practice Human rights as an analytical framework for contextualizing the broad determinants of health within and beyond the health sector Engaging with international and regional human rights system Increased role of partners. especially economic and technical.

that engage government. Lack of education or access to health information). Policies and practices in country. Human rights are integral to how health policies and programs are designed and implemented (participation of groups. -oSemiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 15 . Concluding Points Governmental obligations for promotion and protection of human rights have been clearly outlined in international human rights treaties and national constitution. etc. ethnicity. inter governmental agencies.International monitoring mechanisms Inter-sectoral framework Human rights cross-cutting UN activities Consistent guidance to states Increased scope of analysis and range of partners Yemen and UN Human Rights Treaty Bodies Submission of State Party Report Treaty Body’s Session in Geneva: (Constructive dialogue between the government and the treaty body) Concluding Observation (Including recommendations) Implementation of the recommendation Normative framework for country analysis International human rights treaties. Human rights are monitored by UN institutions. including constitution relevant to health. nondiscrimination and transparency). and NGO’s in their processes. Provisions of national laws. religion. Human rights provide an analytical framework for assessing health issues such as underlying determinants of health (such as vulnerability to ill-health because of discrimination based on sex. particularly the UN treaty bodies.

AKB di Indonesia sekarang ini diperkirakan sekitar 45 per seribu kelahiran hidup. perilaku kesehatan dan sebagainya. mari kita lihat angka kematian yang sering dipakai sebagai indikator utama kesehatan. jumlah bayi meninggal setiap tahun di Indonesia adalah sekitar 250. kita bisa menyelamatkan sekitar empat perlimanya atau 16. Angka inipun sangat bombastis sekali!.000 per tahun. angka harapan hidup rata-rata. Angka ini temyata 5 kali lebih tinggi dari negara tetangga kita tadi yang besarnya ratarata sekitar 70 per seratus ribu kelahiran. Sedangkan di negara tetangga yang kondisi sosial-ekonominya tidak terlalu jauh berbeda dengan Indonesia seperti Malaysia.000 ibu dari kematian setiap tahunnya. Kalau saja kita bisa menurunkan AKI menjadi seperti di negara tetangga tersebut. yaitu Angka Kematian Bayi (AKB) atau Infant Mortality Rate (IMR) dan Angka Kematian Ibu (AKI) atau Maternal Mortality Rate (MMR). Kita sudah tahu cara dan teknologi untuk menurunkan AKB ini. Perspektif Indonesia Firman Lubis Pendahuluan Harus kita akui. angka kesakitan. tinggal hanya kemauan politis saja. Kalau saja kita bisa menurunkan AKB tersebut hingga kira-kira sama dengan Sri Lanka misalnya.4 Kesehatan dan Hak Asasi Manusia. Thailand. Sebagai contoh. AKB mereka rata-rata hanya sekitar 15 per seribu kelahiran hidup atau sepertiga dari Indonesia. Begitu juga dengan AKI di Indonesia yang besarnya sekarang sekitar 350 per seratus ribu kelahiran. Apalagi kalau dilihat dari dampak sosial yang ditimbulkan oleh kematian ibu tersebut seperti berantakannya keluarga dan terlantarya anak-anak yang ditinggal mati oleh ibu mereka. ini berarti kita bisa menyelamatkan kira-kira 170.000 bayi. Sri Lanka atau RRC. Padahal kita mengaku sebagai bangsa yang Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 17 . pembangunan kesehatan di Indonesia cukup jauh tertinggal dibandingkan dengan negara “setingkat” seperti negara tetangga. ini berarti dari jumlah keseluruhan ibu meninggal sebesar 20.000 bayi dari kematian setiap tahunnya. Hal ini dapat dilihat dari indikator utama kesehatan seperti angka kematian. Sangatlah ironis kalau kita tidak bisa menurunkan AKB tersebut menjadi kira-kira sama dengan negara seperti Sri Lanka yang notabene kondisi sosial ekonominya kira-kira sama dengan kita bahkan mungkin lebih buruk. Jumlah ini sangat spektakuler dan merupakan the silent tragedy selama ini karena tidak banyak diketahui dan diributkan orang. Secara mutlak.

Misalnya. Si Malin akhirnya terkutuk menjadi batu karena mengingkari ibunya. cara pandang seperti inilah yang telah menyebabkan timbulnya beberapa kelemahan dalam pembangunan kesehatan kita selama ini. Lihat saja. Dalam menyusun berbagai kebijakan. Depkes dan kurang mendorong dan melibatkan peran aktif masyarakat itu sendiri. Nah. jempol sebagai ibu jari. terutama dilakukan oleh aparat pemerintah cq. Dari gambaran tersebut. faktor paling mendasar yang kiranya bisa dikemukakan di sini. adalah karena masih adanya persepsi atau pandangan yang kurang tepat dari para penentu kebijakan di tingkat atas pemerintahan terhadap arti dan makna dari masalah kesehatan. Dengan kata lain. Hal yang pertama adalah.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Karena kesehatan merupakan kebutuhan masyarakat. yang keadaannya tak bisa kita pungkiri juga masih buruk di tanah air kita ini. Namun demikian. Kedua penyakit menular ini sangat mengurangi produktivitas dan menimbulkan kerugian ekonomi yang besar untuk Indonesia. Kita dapat pula mengacu kepada indikator utama bidang kesehatan lainnya seperti misalnya besarnya anggaran kesehatan.mencintai ibu. Diantara negara tetangga. Indonesia mempunyai jumlah kasus malaria terbanyak. Beberapa contoh kelemahan ini misalnya : Pemerintah sejauh ini telah menjadi pelaku utama dalam upaya kesehatan yang dijalankan. perilaku kesehatan dan sebagainya. Indonesia sekarang merupakan negara nomor 3 di dunia yang terbanyak mempunyai kasus penyakit TBC setelah RRC dan India. Hal ini tercermin dari Sistem Kesehatan Nasional yang telah dibuat oleh Depkes sejak lebih dua dasa-warsa yang lalu yang lebih merefleksikan sistem kesehatan dari pemerintah dan belum menggambarkan sistem kesehatan secara keseluruhan secara nasional yang melibatkan semua unsur dan potensi seperti swasta dan 18 . maka lebih dipandang selama ini sebagai suatu sektor atau bagian dari kewajiban atau tugas pemerintah untuk memenuhi kebutuhan tersebut. angka kesakitan penyakit menular seperti TBC dan malaria yang dianggap sebagai penyakit dengan beban sosial yang besar. pemerintah telah menjadikan dirinya sebagai pelaksana utama dalam upaya kesehatan di mana masyarakat lebih dipersepsikan hanya sebagai sasaran atau penerima semata. Mungkin keadaan bangsa kita yang terpuruk sekarang ini ibarat kutukan pada si Malin Kundang karena kita membiarkan saja banyak ibu kita mati sia-sia selama ini! Selain indikator angka kematian yang relatif masih buruk. status gizi masyarakat. sudah sepatutnya kita bertanya: mengapa pembangunan kesehatan kita masih tertinggal ? Arti dan Makna Kesehatan yang Masih Sempit Jawaban terhadap pertanyaan di atas mungkin cukup kompleks dan multi-faktor. Ada dua hal yang berkaitan dengan persepsi atau pandangan yang kurang tepat terhadap kesehatan yang dapat dikemukakan disini. kesehatan lebih dipersepsikan dalam arti sempit hanya sebagai suatu kebutuhan semata dari masyarakat. perencanaan dan pelaksanaan serta evaluasi dari usaha kesehatan. tingkat kesehatan kita yang masih rendah juga dapat dilihat pada angka kesakitan atau morbidity statistics. kita menyebut capital city sebagai ibu kota. cakupan sarana air bersih. negara kita sebagai ibu Pertiwi dan percaya bahwa sorga itu ada di bawah telapak kaki ibu. Cerita rakyat kita seperti Si Malin Kundang sangat menghargai arti ibu.

malaria. akhimya proyek yang cukup mahal ini kurang berhasil karena masyarakat kurang menggunakan dan merawat sarana pompa air dan jamban yang dibangun pemerintah dalam proyek tersebut. Usaha untuk mendidik masyarakat agar mampu menjaga dan meningkatkan kesehatan mereka secara sungguh-sungguh dan mandiri masih kurang sekali. pembelian alat medis yang canggih dan pembelian obat-obatan. Padahal setiap daerah mempunyai situasi kondisi yang berbeda-beda sehingga masalah kesehatan yang dihadapi juga tidaklah sama. Akibatnya. program kesehatan lebih dijalankan selama ini secara skala nasional dengan menyeragamkan seluruh daerah dan kurang memperhatikan adanya perbedaan kebutuhan serta situasi kondisi lingkungan masing-masing daerah. Anggaran kesehatan menjadi banyak tersedot pada misalnya pembangunan dan biaya rumah sakit. Usaha promotif preventif pada masalah kesehatan yang banyak dihadapi masyarakat luas seperti kematian anak dan ibu yang masih tinggi. Usaha ini dijalankan lebih berdasarkan instruksi dan petunjuk pelaksanaan (juklak) yang telah disusun dari atas dan dijalankan secara sangat kaku. 19 . Usaha kesehatan atas inisiatif dari bawah dan diprakasai oleh masyarakat sendiri berdasarkan kebutuhan dan kemampuan serta situasi kondisi mereka sendiri kurang begitu dihargai.masyarakat itu sendiri. Proyek itu disusun dengan kegiatan dan alokasi anggaran yang spesifikasi penggunaannya telah ditentukan secara kaku dari atas. berapa banyak rumah sakit dibangun. seringkali yang lebih dipentingkan adalah bagaimana pertanggung jawaban administratif keuangan proyek tersebut ketimbang dampaknya terhadap perbaikan kondisi kesehatan masyarakat yang sesungguhnya. Lebih pada usaha kuratif ketimbang preventif. namun dalam pelaksanaannya usaha kuratif sering menjadi lebih menonjol. berapa banyak tenaga kesehatan ditempatkan dan lain-lain. Walaupun dalam kebijaksanaan sudah digariskan untuk mendahulukan usaha promotif preventif. Indikator keberhasilan lebih bersifat kuantitatif ketimbang kualitatif. pemberantasan penyakit menular atau penyakit rakyat seperti TBC. diare dan lain-lain. Sarana tersebut akhimya rusak dan menjadi sia-sia saja. Karena berdasarkan proyek. 3. Contoh paling gampang lainnya adalah Proyek Samijaga (sarana air minum dan jamban keluarga) yang dulu pernah dilakukan oleh pemerintah. Keberhasilan program kesehatan masih lebih sering ditonjolkan pada angka seperti berapa banyak Puskesmas didirikan. Namun kurang diukur dari misalnya kepuasan masyarakat akan pelayanan yang diberikan atau meningkatnya kesadaran dan peran masyarakat dalam menjaga dan mengatasi sendiri masalah kesehatan mereka. Selain itu. 1. Persepsi seperti ini sering menyebabkan menjadi kurang efektifhya usaha kesehatan yang dijalankan selama ini. Pendekatan yang lebih bersifat top-down Program kesehatan umumnya dirancang dari atas dan kurang melibatkan para petugas di lapangan dan masyarakat itu sendiri. masih kurang sekali mendapatkan pendanaan yang cukup. Karena masyarakat kurang diajak dan dilibatkan. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 2. usaha kesehatan sering dijalankan berdasarkan proyek yang dirancang di tingkat pusat.

yang paling utama sekali harus diubah ialah persepsi bahwa kesehatan hanyalah suatu kebutuhan saja. karena masih rendahnya kesadaran dari para petugas kesehatan dalam menjalankan tugasnya serta kurangnya kesadaran masyarakat dalam menuntut adanya pelayanan yang berkualitas. Pemerintah temyata masih lebih membela kepentingan industri rokok karena melihat besarnya cukai yang didapat dari penjualan rokok. Hal tersebut terutama disebabkan oleh sistem birokrasi pemerintah khususnya dalam hal reward and punishment yang masih kurang mendorong meningkatnya kualitas pelayanan yang diberikan. dari masih rendahnya alokasi anggaran yang disediakan oleh pemerintah untuk bidang kesehatan. padahal dari banyak penelitian. telah menyebabkan program kesehatan tidak pernah menjadi prioritas penting atau bagian dari mainstream program pembangunan bangsa. Adanya persepsi dan pandangan yang sempit terhadap kesehatan ini. Kualitas pelayanan yang masih rendah Kualitas dalam arti kenyamanan dan kepuasan para konsumen terhadap mutu pelayanan yang mereka terima cukup banyak dikeluhkan masyarakat. Contoh paling gamblang dari kurangnya kesehatan sebagai prioritas adalah kebijaksanaan pemerintah dalam masalah rokok. kerugian yang diderita masyarakat akibat rokok adalah 3-4 kali lebih besar dari cukai yang diperoleh pemerintah!. Selama ini.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Hal tersebut telah dicantumkan pada Universal Declaration of Human Rights yang dikeluarkan oleh Perserikatan BangsaBangsa pada 10 Desember tahun 1948. khususnya pada artikel 25 dan 26. Hal kedua dari faktor yang mendasar mengenai persepsi dan pandangan yang masih sempit dari para penentu kebijaksanaan pembangunan di tingkat atas terhadap kesehatan ialah cara pandang terhadap kesehatan yang terutama lebih dilihat sebagai sektor yang konsumtif saja. Hal itu terbukti. Ini tentunya sama saja dengan mengorbankan kepentingan dan nasib rakyat banyak demi kepentingan yang lebih kecil dan jangka pendek. Usaha kesehatan sering dianggap sebagai sektor pengeluaran (cost sector) berupa pembiayaan rumah sakit dan pembelian perlengkapan serta obat-obatan untuk mengobati orang sakit. 20 . Sesungguhnya kesehatan haruslah dipersepsikan dan dilihat secara lebih luas sebagai bagian dari Hak Asasi Manusia (HAM). Usaha kesehatan lebih dilihat sebagai usaha sosial-karitatif atau amal untuk membantu dan meringankan kemalangan dan beban penderitaan orang sakit ketimbang dilihat sebagai suatu investasi guna meningkatkan kualitas Sumber Daya Manusia (SDM) atau produktivitas bangsa. anggaran kesehatan dalam Rencana Anggaran Pemerintah dan Belanja Negara (RAPBN) tidak pernah lebih dari 3 persen. Selain itu juga. Kesehatan Adalah Hak Asasi Manusia Untuk memperbaiki taraf kesehatan bangsa kita yang masih sangat tertinggal ini. padahal WHO telah menganjurkan agar anggaran kesehatan minimal 5 persen dari seluruh anggaran pemerintah. Untuk itu. Hal tersebut tentunya cukup memprihatinkan. faktor mendasar mengenai persepsi para penentu kebijaksanaan pembangunan terhadap kesehatan yang sempit selama ini dan merupakan faktor utama penghambat haruslah segera diubah dan diperbaiki.4. misalnya.

perlu pula diingat bahwa seringkali konsekuensi atau akibat dari pelanggaran hak asasi manusia adalah terhadap gangguan Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 21 . hak memperoleh pendidikan termasuk. Sudah sepatutnyalah kesehatan merupakan bagian dari hak asasi manusia. disability. Karena kesehatan adalah bagian dari hak asasi manusia. misalnya. hak untuk memperoleh jaminan sosial termasuk asuransi kesehatan. Indonesia juga telah mengakui deklarasi tentang Hak Asasi Manusia oleh PBB tersebut. makanan dan gizi. Tetapi lebih menuntut agar pemerintah dan pejabat publik dapat membuat berbagai kebijakan dan rencana kerja yang mengarah pada tersedia dan tejangkaunya sarana pelayanan kesehatan untuk semua dalam kemungkinan waktu yang secepatnya. housing and medical care and necessary social services. Kewajiban pemerintah berkaitan dengan Hak Asasi Manusia ini secara umum berada dibawah prinsip-prinsip untuk menghormati. Sebagai anggota PBB. Karena itu. Harus disadari bersama bahwa hak untuk kesehatan ini tidak boleh diambil alih oleh orang lain atau pemerintah namun harus tetap dipegang oleh masing-masing orang. hak untuk menikmati kemajuan iptek dan lain-lain. Oleh sebab itu. Ini juga erat berkaitan dengan Hak Asasi Manusia lainnya seperti hak menentukan nasib sendiri. pentingnya ASI. maka harus ada penghormatan. and the right to security in the event of unemployment. karena kesehatan menyentuh hal-hal mendasar dalam kehidupan manusia seperti kesakitan dan kematian. hak atas privasi. pemberdayaan masyarakat dalam usaha kesehatan haruslah menjadi hal yang paling selalu diutamakan. pencegahan penyakit dan kecelakaan. perlindungan dan jaminan dari negara/pemerintah agar setiap warganya dapat memperoleh hak kesehatan tersebut. clothing. Tugas dan kewajiban dari pemerintah atau petugas kesehatan hanyalah menciptakan suasana dan kondisi sehingga terpenuhinya hak kesehatan tersebut. Usaha kesehatan harus selalu menjadi dari. protect and fulfill) hak-hak tersebut. old age or other lack of livelihood in circumstances beyond his control. melindungi dan menjamin (respect. Dengan kata lain. hygiene dan sanitasi. hak memperoleh informasi yang benar dan jujur. sickness. Ini semua merupakan tantangan baik bagi para pejuang Hak Asasi Manusia maupun petugas kesehatan. hak untuk memperoleh standar hidup yang layak. oleh dan untuk masyarakat. masyarakat harus selalu dilibatkan secara aktif dalam semua usaha kesehatan yang dijalankan dari sejak perencanaan hingga evaluasinya. Selain kesehatan adalah bagian dari hak asasi manusia. Hak atas kesehatan (the right to health) bukan berarti pemerintah harus menyediakan sarana pelayanan kesehatan yang mahal diluar kesanggupannya. Apa arti dan makna kesehatan sebagai bagian dari hak asasi manusia? Hak asasi manusia pada prinsipnya berkepentingan mengenai hubungan antara setiap warga dengan negara (individual and state).Artikel 25 misalnya menyebutkan : Everyone has the right to a standard of living adequate for the health and well being of himself and of his family including food. masyarakat harus menjadi subyek dalam usaha kesehatan dan bukan hanya obyek semata. pendidikan untuk memperoleh pengetahuan dasar tentang kesehatan dan tumbuh-kembang anak. hak berpartisipasi. Tidak cukup hanya dengan menyediakan pelayanan semata apalagi hanya sekadarnya saja. widowhood.

kesehatan. Misalnya penganiayaan (torture), perkosaan, kekerasan, pengungsian, diskriminasi dan lain-lain. yang semuanya memberikan dampak pada masalah dan gangguan kesehatan korban pelanggaran tersebut. Oleh sebab itu pelanggaran Hak Asasi Manusia juga dapat dicegah dengan melakukan edukasi untuk menghormati hak kesehatan seseorang. Hal lainnya mengenai persepsi dan pandangan yang sempit terhadap kesehatan yang perlu diubah guna meningkatkan taraf kesehatan kita yang masih tertinggal ialah persepsi dari para penentu kebijakan di tingkat atas bahwa kesehatan hanyalah sektor pengeluaran atau konsumtif semata. Kesehatan sesungguhnya harus dipandang selain merupakan dambaan dan tujuan hidup yang hakiki dari semua orang, juga adalah suatu investasi guna meningkatkan kualitas hidup manusia yang dengan sendirinya juga meningkatkan kualitas sumber daya manusia atau produktifitas mereka. Ini juga akan menjamin hak asasinya yang paling utama, yaitu untuk dapat hidup dengan standar hidup yang layak. Karena itu, kesehatan harus merupakan prioritas dalam kehidupan berbangsa karena merupakan suatu investasi untuk membangun potensi jangka panjang dalam mendukung kemajuan dan kesejahteraan bangsa.

Penutup
Pembangunan kesehatan yang masih cukup tertinggal di negara kita terutama sekali disebabkan oleh masih sempitnya arti dan makna kesehatan itu dipersepsikan terutama oleh para penentu kebijakan di tingkat atas dan para pengelola program kesehatan itu sendiri. Persepsi seperti ini tentunya harus segera diubah. Kesehatan sesungguhnya adalah hak setiap orang untuk memperolehnya. Karena merupakan hak, maka adalah kewajiban dari negara dan pemerintah untuk menghormati, melindungi, dan menjamin terpenuhinya hak-hak kesehatan setiap warga tersebut. Adanya kelalaian apalagi kesengajaan untuk tidak menghormati, melindungi dan menjamin terpenuhinya hak kesehatan tersebut dapat dikategorikan sebagai suatu pelanggaran terhadap Hak Asasi Manusia dan dapat dilakukan penuntutan untuk diajukan ke muka pengadilan. Untuk ini perlu dilakukan usaha sungguh-sungguh untuk menyadarkan semua pihak baik eksekutif, legislatif maupun judikatif akan pentingnya hal ini. Terutama sekali dari kalangan kesehatan itu sendiri.

-o-

22

- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia

III
ISU POKOK DALAM KESEHATAN DAN HAK ASASI MANUSIA

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia

5

Kesehatan Perempuan dan Isu Gender
Ratna Tjaja

Pendahuluan
Masalah kesehatan perempuan selama ini kurang mendapat perhatian, terutama dalam keadaan sistem patriarkal. Hubungan perempuan gender dengan kesehatan baru mulai dibicarakan sejak sepuluh tahun terakhir. Perempuan telah berjuang berdasarkan hak asasi manusia untuk mendapatkan haknya, dengan menuntut agar perencanaan kesehatan ditinjau dari sudut kebutuhan gender. Seks dan gender membedakan kebutuhan dan keadaan kesehatan antara perempuan dan laki-laki. Seks atau perbedaan biologi menyebabkan adanya masalah kesehatan tersendiri bagi perempuan, seperti masalah kehamilan, persalinan, pemeliharaan anak, menopause, dan lain-lain. Sedangkan gender atau suatu perbedaan antara perempuan dan lakilaki yang dibentuk oleh masyarakat, telah menyebabkan beban yang berat bagi perempuan. Peranan perempuan, hak-hak, tanggung jawab yang ditetapkan masyarakat bagi perempuan telah menyebabkan perempuan rentan dalam menghadapi kehidupan seksual, kesehatan reproduksi, pembagian makanan, kekerasan, dan pelecehan terhadap perempuan. Masalah gender, kesehatan, dan perempuan telah dibicarakan pada beberapa kongres PBB, antara lain: Konferensi Internasional untuk Kependudukan dan Pembangunan pada tahun 1994 di Cairo, dan Kongres Perempuan sedunia di Beijing tahun 1995. Kedua konferensi ini telah memperluas definisi dari kesehatan agar dapat mencakup kehidupan perempuan secara fisik, emosional, dan kesejahteraan sosial serta meletakkan kesehatan dalam konteks yang lebih luas pada kehidupan sosial, politik, dan ekonomi perempuan. Kedua pertemuan itu juga menekankan bahwa program kesehatan reproduksi di negara berkembang agar ditangani secara holistik.

Masalah Kesehatan Perempuan Berdasarkan Perbedaan Biologi
Secara biologi perempuan menghadapi masalah kesehatan reproduksi yang lebih berat daripada laki-laki, seperti kehamilan, persalinan, menyusui, dan perempuan juga lebih rentan terhadap infeksi pada saluran reproduksinya. Perempuan dan laki-laki juga sebenarnya mempunyai kerentanan yang berbeda terhadap penyakit secara umum, baik penyakit infeksi maupun penyakit degenerasi, demikian juga perempuan dan laki-laki berbeda dalam reaksinya terhadap obat-obatan.
Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia -

23

dan pelayanan kesehatan hampir tidak pernah memperhatikan masalah perbedaan ini. di Amerika 70% diberikan pada perempuan. Karena itu 24 . Karena itu kebutuhan kesehatan untuk perempuan dan laki-laki akan berbeda sepanjang kehidupan mereka. Kadang-kadang anak perempuan dianggap beban keluarga apabila belum menikah. dan doktrin bahwa anak perempuan itu harus tampil menarik. atau membandingkan reaksi obat terhadap perempuan dan laki-laki. penanganan. sehingga tingkat buta huruf pada perempuan lebih tinggi dari pada laki-laki. Makin tinggi tingkat sekolah partisipasi anak perempuan makin menurun. dan sebagainya) sehingga banyak remaja yang melakukan pembatasan makan demi mendapatkan bentuk badan yang baik. Sebagai contoh pemakaian obat anti depresan. Selain itu anak perempuan masih mengalami diskriminasi dalam pendidikan. sehingga makanan yang diberikan pada anak perempuan lebih terbatas. Hal itu dapat dilihat dengan pantangan-pantangan makanan bagi anak perempuan. anak perempuan mendapatkan makanan yang lebih sedikit dan kurang bermutu dibanding dengan anak laki-laki. tetapi keseimbangan ini berubah seiring meningkatnya tingkat pendidikan. pemeriksaan amnion dan lain-lain). Pada beberapa kelompok masyarakat ada suatu nilai bahwa anak perempuan yang belum menikah pada usia 15 tahun dicap sebagai “perawan tua”. pada beberapa kelompok masyarakat. Pada masa remaja kekurangan intake zat nutrisi terus berlangsung. atau masyarakat yang menilai anak laki-laki lebih berharga daripada anak perempuan.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Perempuan remaja sering kali mendapatkan tekanan agar memulai kehidupan seksual aktif pada usia yang sangat muda. Keadaan ini lebih meningkat dengan ditemukannya teknologi kedokteran yang dapat menetapkan kelamin bayi sebelum dilahirkan (ultrasonografi. dan masyarakat di sana lebih menghargai predikat “janda muda” daripada “perawan tua”.Demikian juga dalam penelitian tentang pemakaian obat. Selain itu anak perempuan juga mengalami diskriminasi dalam menerima pendidikan. Predikat perawan tua sangat memalukan bagi anak perempuan itu dan keluarganya. Budaya dan nilai masyarakat juga sangat menentukan. seksi. tak boleh gemuk. jarang penelitian yang melibatkan sampel perempuan. karena tuntutan dunia patriarki. Tingkat partisipasi sekolah pada sekolah dasar adalah seimbang antara anak laki-laki dan perempuan. Akan tetapi selama ini perencanaan. maka untuk meringankan beban keluarga anak perempuan dinikahkan secepat mungkin. Setelah bayi lahir dan selama masa kanak-kanak. hal ini mengakibatkan persentase buta huruf diatas umur 10 tahun pada perempuan jauh lebih tinggi daripada laki-laki. maka banyak perempuan yang mengalami kekurangan energi dan mengalami anemia. padahal pada penelitian obat ini pada umumnya memakai laki-laki sebagai obyek penelitian. Banyak tantangan pada remaja yang menuntut keadaan ini. Masalah Kesehatan Perempuan Berhubungan dengan Perbedaan Gender Gender mampunyai konsekuensi yang penting terhadap kesehatan perempuan sepanjang hidupnya: Sejak sebelum dilahirkan dalam keadaan di mana masyarakat lebih mengharapkan mempunyai anak laki-laki. dimana perempuan dinilai dari bentuk badannya (langsing. Konsekuensinya karena kurangnya nutrisi pada anak perempuan. akibatnya anemia pada perempuan bertambah. janin perempuan rentan terhadap kejadian infanticide atau pelaksanaan aborsi terhadap bayi perempuan.

dan rendahnya hak perempuan dalam menentukan hak asasinya. sehingga meningkatkan risiko kematian ibu yang lebih besar. mengakibatkan terlambatnya mengetahui adanya kelainan pada kehamilannya. Pada beberapa negara (bukan Indonesia) anak perempuan juga rentan terhadap perlakuan Female Genital Mutilation. Semua itu menyebabkan perempuan lebih rentan terhadap penularan penyakit menular seksual dan HIV/AIDS. Peran gender dalam dunia patriarki. dan keterbatasan dalam memenuhi haknya sebagai manusia. masalah kesehatan perempuan sering kurang mendapat perhatian. Dengan adanya latar belakang masalah di atas. Keadaan ini mengakibatkan perempuan diharuskan mempunyai anak sebanyak mungkin. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 25 . dan hal itu membuat perempuan menjadi terlalu banyak dan terlalu sering melahirkan. terutama jumlah anak laki-laki dan keberhasilan anak laki-lakinya. perkawinan anak-anak masih tetap ditemukan. perempuan menjadi sangat rentan terhadap kematian pada saat kehamilan. bahkan terlalu tua melahirkan.meskipun UU Perkawinan menetapkan bahwa anak perempuan baru boleh menikah pada umur 16 tahun dan laki-laki 19 tahun. mereka tak mampu mengontrol kehidupannya sendiri. Hal tersebut mengakibatkan diskriminasi terhadap anak perempuan yang telah dimulai oleh ibunya sendiri yang notabene perempuan juga. dan masih rendahnya perhatian suami terhadap kehamilan istrinya. Pada beberapa kelompok masyarakat menilai seorang perempuan ditetapkan dari jumlah anak yang dilahirkan. rendahnya pendidikan dan pengetahuan perempuan tentang kehamilan dan persalinan. selain itu perempuan lebih rentan terhadap penularan infeksi saluran reproduksi dan rentan terhadap penularan penyakit menular seksual dan HIV/AIDS. tidak adanya hak atas kesehatan dan keselamatan dirinya sendiri. sehingga dengan demikian perempuan mengalami double burden (kerja keras). menentukan kapan dan berapa kali ingin hamil dan mempunyai anak. Dalam kehidupan seksual. demikian juga ketidaktahuan dalam mencari pertolongan yang tepat mengakibatkan timbulnya Terlambat 1 yaitu terlambat dalam mengenali masalah dan terlambat dalam mencari pertolongan. Selain itu dengan keadaan geografis yang sangat luas. dan tak mampu menuntut pemakaian kondom meskipun dia mengetahui bahwa suaminya mempunyai kemungkinan tertular penyakit. Apabila pada usia muda perempuan itu hamil dan melahirkan maka dia akan mendapat resiko kematian yang lebih tinggi pada dirinya dan pada bayinya. akses terhadap pelayanan kesehatan yang kurang. perempuan juga tak mampu mengontrol. Pada kehidupan berumah-tangga perempuan dituntut untuk melaksanakan semua pekerjaan domestik. bahkan anak perempuan telah dinikahkan sejak sebelum menstruasi. Perbedaan peran gender juga memperbesar masalah kesehatan pada perempuan. telah memberikan otoritas bagi laki-laki untuk menetapkan kehidupan seks dan kesehatan reproduksinya. perempuan dengan kualitas hidup yang rendah. selain juga melaksanakan pekerjaan produktif. double burden. Semua keadaan ini mengakibatkan lemahnya kesehatan reproduksi dari anak perempuan tersebut. Pada beberapa kelompok masyarakat. Pada saat kehamilan dan melahirkan timbul banyak masalah yang dilatarbelakangi oleh rendahnya status kesehatan perempuan. tak mampu menentukan keinginan untuk menyusui anaknya. juga dana yang “direlakan” untuk pengobatan dan pertolongan medis perempuan masih sangat rendah. termasuk ketidakmampuan dalam menentukan kehidupan seksual. dan nifas. Setelah menikah. kurangnya informasi tentang pemeliharaan kehamilan yang benar. Kurangnya pengetahuan perempuan dan keluarganya. adanya 4 Terlalu. melahirkan.

analisis data berdasarkan gender. dan nifas dengan mencegah 3 Terlambat. mengakibatkan terjadinya Terlambat 2. Untuk itu usaha yang dilakukan adalah: Melaksanakan pengarusutamaan gender di sektor kesehatan. utamanya mempercepat penurunan kematian ibu demi peningkatan Sumber Daya Manusia (SDM). kecamatan. baik secara individu maupun secara kelompok . Usaha-Usaha yang Telah Dilaksanakan Masalah utama dalam gender. kesehatan. melahirkan. propinsi. Kematian ibu hamil. dengan kekurangan tenaga yang mampu melaksanakan pertolongan yang memadai. * Peningkatan pengetahuan masyarakat tentang perlunya menyelamatkan ibu hamil. maka terjadi Terlambat 3 yaitu penderita terlambat ditangani. * Peningkatan pengetahuan masyarakat tentang tanda bahaya dalam persalinan. dan nasional) melalui: * Peningkatan komitmen pemerintah dan Pemerintah Daerah untuk meningkatkan kualitas SDM melalui pemeliharaan dan penyelamatan ibu hamil dan peningkatan kualitas hidup perempuan. dan mengatasi 3 Terlambat dan 4 Terlalu. dan nifas.sulitnya kendaraan untuk mengangkut ke sarana pelayanan kesehatan dan terbatasnya dana yang disediakan untuk kesehatan perempuan. * Mendorong masyarakat untuk mengurangi budaya yang merugikan kesehatan perempuan * Mendorong masyarakat untuk mencegah 4 Terlalu * Mendorong masyarakat untuk bekerja sama dalam mencegah kematian ibu hamil.Mengorganisir donor desa 26 . Berperan serta dalam menurunkan AKI melalui pelaksanaan Gerakan Sayang Ibu (GSI). menghindari.Mendata ibu hamil. menyangkut mulai dari pendataan kesehatan yang terbagi antara data perempuan dan laki-laki. melahirkan. perencanaan yang peka terhadap gender. melahirkan. GSI adalah kerjasama masyarakat dengan pemerintah. kabupaten. melahirkan. Area kerja GSI adalah: mencegah kematian ibu dalam wilayah kerja tertentu (desa. dan nifas. yaitu terlambat membawa perempuan ke sarana kesehatan.Mengorganisir Ambulan desa . Setelah tiba di sarana kesehatan. kesehatan dan perempuan di Indonesia adalah masih tingginya Angka Kematian Ibu (AKI). dan nifas.Mengadakan Tabungan Ibu Bersalin. kurangnya peralatan yang ada di sarana pelayanan kesehatan. dengan segala permasalahan yang dihadapinya . Tingginya AKI di suatu daerah atau negara menandakan bahwa daerah atau negara tersebut pemberdayaan perempuan masih sangat tertinggal. dan perekonomian. dapat dihindari atau dicegah sebanyak 85% selama masyarakat dapat mencegah. Meningkatkan kualitas hidup perempuan utamanya di bidang pendidikan.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . yaitu dengan: . untuk meningkatkan kualitas hidup perempuan.

dan nilai budaya patriaki yang merugikan perempuan. angka kematian ibu masih tetap tinggi. terutama organisasi perempuan. manajemen yang masih belum sempurna. sehingga perlu penanganan yang berbeda juga. -o- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 27 . dan kabupaten mempunyai persepsi dan prioritas yang sama terhadap kematian ibu. dan kualitas. Belum semua desa. sarana pelayanan yang belum memadai. Kebutuhan dan reaksi perempuan terhadap penyakit berbeda dari laki-laki. mencegah. perekonomian. Kematian ibu hamil. Perlunya peningkatan peran serta masyarakat. antara lain SDM masih kurang dalam kuantitas. menghindari. Diperlukan strategi yang komprehensif sesuai dengan kewenangan dan tanggung jawab dalam otonomi daerah. kecamatan. dan mengatasi 3 Terlambat dan 4 Terlalu. melahirkan. dengan menangani. Masalah kematian ibu hamil. organisasi yang peduli tehadap kematian ibu yang dapat dibentuk melalui jaringan perempuan di setiap wilayah. kesehatan perempuan.Permasalahan Meskipun berbagai upaya telah dilaksanakan baik dari sisi pengadaan dan permintaan. dan nifas berakar dari masalah rendahnya pendidikan. tetapi hasilnya belum memuaskan. melahirkan dan nifas perlu ditangani secara holistik. Kesimpulan dan Saran Perencanaan kesehatan yang peka terhadap gender dan pelaksanaan pengurusutamakan gender perlu dilaksanakan dengan baik.

Life. its healthrelated articles provide guidance about the aims of services and the kinds of provisions that might be made. tolerance.6 Child Health and Human Rights Lily I. Rilantono Convention on the Rights of the Child (CRC) overview All children should have the means and the opportunity to develop to their full potential. Other articles within the convention are equally important because they define the approach that should be adopted in all activities directed towards the well-being of children. adopted by the United Nations and reflects an international consensus on standards for ensuring the overall well-being of all children. The Convention on the Rights of the Child (CRC) is the human rights instrument that sets out the rights of children. The holistic goal of the CRC as abstracted from article 29 which is the aim of education. the protection and fulfilment of these fundamental rights depends on the realization of other rights. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 29 . The primary instrument for the protection and fulfillment of these rights is the Convention on the Rights of the Child (CRC). According to article 1 of the CRC. Among the considerations stated as preamble of the Convention is that the child should be fully prepared to live an individual life in society. and the opportunities they require for growth and development. which culminated in 1989 in with the adoption of the United Nations Convention on the Rights of the Child. freedom. a child is every human being below the age of 18 (this includes adolescents) unless. However. under the law applicable to the child. talents and mental fundamental freedom. equality and solidarity. taking into account their particular needs for protection. and in particular in the spirit of peace. is the development of respect for the child’s personality. dignity. The Convention is a vital tool for those who work towards improving the conditions of life for children throughout the world. majority is attained earlier. survival. and should be brought up in the spirit of the ideals proclaimed in the Charter of the United Nations. maximum development are not only basic needs for children but also fundamental human rights. For those working for the health of children. The desire to develop international standards for the welfare and protection of children has a long history.

The social. 30 . a child’s right to an identity. and form the basis of all the provisions of the CRC. the right to education (Article 28). thai is. and the right to an adequate standard of living (Article 27). freedom of conscience and freedom of association. The general principles are: Article 2 : The principle of non-discrimination Article 3 : The best interests of the child Article 6 : The right to life. Clearly. economic and cultural rights in a single document. for reporting purposes the articles have been grouped into “clusters” that refer to particular dimensions of the child’s rights and well-being. in the spirit of understanding peace. and the preparation of the child for a responsible life in a free society. The General Principles There are articles that define the implementation of all other articles. equality. The poorest states in the developing world are not able to reach the same standards of provision for their children as the world’s most developed countries. economic and cultural rights contained in the Convention include. The terms of the Convention recognize this and call on states to realize these rights progressively. The Convention on the Rights of the Child contains civil and political.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . While the individual articles of the CRC are organized by number in the document. The articles of the Convention can be grouped according to particular themes that relate to a child’s well-being. the right to health and health services (Article 24). The right to a name and to a nationality (Article 7) and the right to freedom of thought. social. the capacity of different states to fulfil these rights varies considerably. conscience and religion (Article 14) are both examples of civil and political rights.respect for culture. They describe how the child should be related to. survival and development Article 12 : Respect for the views of the child The other clusters of rights addressed by articles of the Convention are: Civil Rights and freedoms This cluster considers amongst other rights. friendship and respect for the environment The Convention on the Rights of the Child has some specific features that make it a particularly useful tool for addressing the needs of children. A child is entitled to these rights immediately and inalienably. amongst many others. tolerance. states must work towards fulfilling the standards to the ‘maximum extent of their available resources’ (Article 4). and the state’s obligation is to ensure that these rights are upheld.

but also the quality of the education provided and how this prepares the child for a meaningful life in society. The initial report was submitted in 1992. Kofi Annan 31 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - . CRC In The Context Of Health It is my aspiration that health will finally be seen not as a blessing to be wished for. This includes refugee children and children in conflicts. and the part the state plays. was submitted in 2002. in conjunction with the very wide ratification of the convention. in order to identify problems. They also relate to what must happen if a child is deprived of his or her family. State Parties Binding Obligation Ratification of the convention by a country binds the obligation of the State Party to implement the convention and report periodically to the Committee on the Rights of the Child. Indonesia has ratified the convention in 1990 through Presidential decree. The particular needs and rights of disabled children are considered in this group. and misuse of substances by children and adolescents. or sexually. makes the CRC a particularly useful tool for encouraging states to take steps to improve the conditions in which their children live. Basic Health and Welfare These articles address the health of children and the health services provided and the measures of protection a state should take to assure an adequate standard of living for a child. for example the special measures of protection afforded to children in institutional care. Indonesia recently passed the Child Protection Law in October 2003. Special Protection Measures This cluster of articles considers the needs of groups of children who are at particular risk and who may require special protection. The child’s need for recreation is addressed as well. street children. In harmonizing the convention.Family Environment and Alternative Care These articles consider the role of the family in the care of the child. the focus on clear recommendations for action. The grouping together of civil and political. wich enable the State Party to improve strategies to implement the rights of the child. while the periodic report due 5 years after. children who are exploited through labour. grouping articles relating to the needs of the child. economic and cultural rights. Education and Cultural activities These articles include standards related not only to educational facilities available. It also refers to children who are in conflict with the law. and children who are subjected to violence. Indonesia is scheduled for discussion of the periodic report in January 2004. but as a human right to be fought for United Nations Secretary General. social.

4. States Parties shall take all effective and appropriate measures with a view to abolishing traditional practices prejudicial to the health of children. shall take appropriate measures: a. intier alia. (article 24) this is only one of the ways in which the health-related needs and rights are addressed in the CRC. To diminish infant and child mortality b.The health of children is acknowledged as an important concern in the Convention on the Rights of the Child (CRC) as stated in article 24: 1. including within the framework of primary health care. To ensure that all segments of society. through. in particular parents and children. girls who are unable to go to school have a much higher risk of early pregnancy and the associated complications. Although there is a particular article that refers to health. in particular.8) Parental guidance and responsibility (article 5) Education and Access to appropriate information (article 28 and 17) Rest. As an illustration. States Parties undertake to promote and encourage international co-operation with a view to achieving progressively the full realization of the right recognized in the present article. These include the right to: Non-discrimination (article 2) Identity (article7. To ensure the provision of necessary medical assistance and health care to all children with emphasis on the development of primary health care: c. To ensure appropriate pre-natal and post-natal health care for mothers: e. leisure and play (article 31) 32 . 3. To combat disease and malnutrition. Recognizing the basic principles of the CRC in matters related to the health of children is a prerequisite for fulfilling their health-related rights. Failing to fulfill the rights of children in many other domains will have an adverse impact on health. In this regard. the advantages of breastfeeding. guidance for parents and family planning education and services. States Parties shall strive to ensure that no child is deprived of his or her right of access to such health care services. the needs of developing countries shal be taken in particular account. taking into consideration the dangers and risks of environmental pollution: d. To develop preventive health care. Statles Parties recognize the right of the child to the enjoyment of the highest attainable standard of health and to facilities for the treatment of illness and rehabilitation of health. hygiene and environmental sanitation and the prevention of accidents: f. the application of readily available technology and through the provision of adequate nutritious foods and clean drinking-water.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . States Parties shall pursue full implementation of this right and. are informed. have access to education and are supported in the use of basic knowledge of child health and nutrition. 2.

including the right to be heard (article 12-13) Provisions for a child’s welfare such as social security. also parenting education and health promotion for children and adolescents) There are further specific issues like: Has the State undertaken measures to implement article 24 to the maximum extent of available resources? Does legislation provide for the respect of article 12(1) and (2) (the views of the child) in the planning and development of all health care services. Education. and this must entail protecting their health. The CRC makes reference to particular situations where children’s health is put at risk. policy and practice are compatible with the article. sexual exploitation and exposure to alcohol and drugs. indicators of progress. survival. Adoption of a strategy to secure full implementation (goals. for all children in part of the Jurisdiction. such as hazardous labour. decision-making in relation to Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 33 .and affords them special protection. social workers and teachers.Privacy and confidentiality (article 16) Protection from all forms of violence (article 19) An adequate standard of living (article 27) Social security (article 26) Freedom from all forms of exploitation (article 32-36) Participation. Welfare. international cooperation) Budgetary analyses and allocation of necessary resources Development of mechanisms of monitoring and evaluation Making the implication of article 24 widely known to adults and children Development of appropriate training and awareness-raising (health workers. Most of the articles of the CRC have a bearing directly or indirectly on a child’s health. international standards. an adequate standard of living and child-care are addressed in articles 26.children from minority groups. This indivisibility and inter-relatedness compels us to place the child at the center of interventions. and ensure that all needs are catered for in the interest of life. refugees. including Identification and coordination of the responsible departments and agencies at all levels of government (Department of Health. 27 and 18. An important checklist of the implementation of the CRC related to health is: General measures of implementation of CRC Have general measures of implementation been taken in relation to article 24. violence. The CRC also recognizes that certain groups of children are particularly vulnerable . Planning and Environment) Identification of relevant non-Governmental organizations/civil society partners A comprehensive review to ensure that all legislation. those deprived of a family environment . health and development of the child.3.

The ten leading risk factors globally are: underweight. malaria and HIV/AIDS. high blood pressure. including information. and indoor smoke from solid fuels.individual health treatment of the child? Do all children in the jurisdiction have the right to the highest attainable standard of health? Have access to facilities for the treatment of illness and the rehabilitation of health? Do adolescents have access to appropriate confidential health services. It helps every country in the world to see what are the most appropriate. have only recently begun to receive attention in developing countries. as an area for further study. such as poverty. This is based on the largest research projects ever undertaken by the WHO in collaborating with experts worldwide. This report contains that evidence. high cholesterol. most cost-effective collected and analyzed evidence that will have implications for global health for many years to come. Users are encouraged to help with the development of the implementation checklist. tobacco consumption. There are also other daily threats. especially when risk factors are considered alongside life-threatening diseases such as tuberculosis. The report shows that underweight remains a massive and pervasive problem in developing countries. unsafe water. unsafe sex. Risks to health. Together. unsafe sex (particularly related to HIV/AIDS). In addition. Article 24 should not be taken in isolation Reducing Risks to Health And Promoting Healthy Life The message of the WHO report 2002 is Reducing Risks to Health and Promoting Healthy Life. under-five mortality rates? Is the development of primary health care adopted as a priority? Etc. such as underweight. families 34 . sanitation and hygiene. It shows the way forward. are systematically investigated in this report. these account for more than one-third of all deaths worldwide. iron deficiency. where underweight remains the leading cause of disease burden among hundreds of millions of the world’s poorest people and a major cause of death. The need to view such risks in their local context is obvious when analyzing perceptions of risk in these countries. especially among young children. and obesity. where poverty is a strong underlying factor determininge these risks. They include some familiar enemies of health and allies of poverty. It is clear that at one end of the risk factor scale lies poverty. By sending comments and proposed additions to UNICEF The Convention is indivisible and its articles are interdependent. iron deficiency.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . which is the key to prevention of diseases. alcohol consumption. poor sanitation and hygiene. counseling and supplies? Do all disabled children have the rights to the same level of health care in the same system as other children? Do girls have equal rights to health care? Is adequate information collected to ensure accuracy of infant mortality. indoor smoke from solid fuels. and some additional ones. food insecurity and lack of income. unsafe water.

The Convention on the rights of the Child is the human rights instrument and a vital tool for those who work towards improving the conditions of life for children. onto children’s feet and hands. into food. strategies and actions for 2000-2010 underline the following priorities: Promoting healthy lives. Leave no child behind. to promote healthy life and reducing risks for diseases. There may not be enough of it to wash hands and food. death and disabilities. Protect children from war. Combat HTV/AIDS. The water they drink is contaminated with germs or chemicals. Children are exposed to toxins in the air and soil. Eradicate poverty: invest in children. in a nearby pond. The air they breathe is polluted with smoke from cooking or from tobacco use. Listen to children and ensure their participation. providing quality education and protecting children against abuse. For developing countries. Protect the earth for children. since these are risk factors for many diseases. -o- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 35 . The Convention is indivisible and its articles are interdependent. Article 24 on health should not be taken in isolation.may face many other important “external” risks. survival. Goals. Care for every child. UN special Session on Children 2002 document entitled ‘A world Fit for children’ has declared a resolution: Put children first. on the road or. perhaps. The government is responsible to develop national mechanisms for the harmomzation of legislation. which causes illness. Right-based approach to promote Healthy Life is a developmental strategy not only to secure human rights. but is eventually an integrated approach for health. inter-sectoral coordination. such as political instability. Thus every day there is a whole array of risks that have to be considered by individuals and families. How do unsafe environments make children sick? Human waste and other contaminants find their way into water. Protect children from harm and exploitation. They are bitten by disease-carrying insects. but the fulfillment of health-related articles of the convention is indispensable. It is therefore very important to elaborate the reporting into matters of environment and poverty alleviation. Educate every child. exploitation and violence Summary and Conclusion Life. but is a fundamental human right. violence. natural disasters and wars. and injured as a result of accidents in the home. The theme of the World Health Day 2003 is ‘Shape the Future of life: Healthy Environments for Children. and prevention of environmental pollution is a fundamental strategy. poverty alleviation. It is a need to build alliances in partnership to work for a better life for children and in achieving the Millennium Goals for sustainable Development. health and total development of children is not only a need to grow. civil society involvements and empowerment.

568 cases HIV/AIDS identified through Dec 2002 90-130. body fluids (sperm. Stephen Wignall The HIV Epidemic Globally 42 million infected 21 million dead 11 million orphans in Africa One new infection every 6 seconds Another death every 10 seconds Indonesia 3. vaginal secretions.000 new infections possible in 2003 – 65.7 Health and Human Rights: HIV/AIDS F. mother’s milk) * IDU * Sexual (sex workers.000 estimated HIV infections 80. partners of clients and IDU) * Mother to child transmission Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 37 .000 among injecting drug users (IDU) HIV Transmission in Indonesia Blood. clients.

refused visas.37 5.922 4. government bodies responsible for their protection Abandoned or worse killed by community or family Lose jobs.113.50 11. insurance.723 121. what can be expected of the local population o People fear testing because they fear discrimination or see no hope for care and support 38 .809 2.021 100 18 1.872 16.92 11. Yayasan Pelita and Yayasan Citra Usada have documented rights abuses among PLWA (People Living with Aids) o Stigmatization and discrimination by health workers reported by 31% of PLWA o Individuals have been tested against their will.87 4.08 0.749 10.500 1.013.334 6.149.84 2.050 70.59 0. family.182 11.40 0. religion.794 233.Populations at Risk Populations at higher risk Estimated population (average) Estimated prevalence (average) Estimated number of people livingwith HIV 42. etc o If health workers cannot be accepting and supportive.272 256.69 Rights Violations Continue Both patient and family refused care or support Isolated/quarantined by health workers. financial support.389 73.457 10. similarly stigmatized In Indonesia Yayasan Spiritia. ability to care for themselves or family Children orphaned.508 26.800 IDU Non-IDU Sexual Partners of IDU Prisoners Female sex workers (FSW) Clients of FSW Regular Sex Partners of FSW clients Gay men Male sex workers (MSW) Female partners of MSW Waria Clients of waria (transexual) sex workers Regular sex partners of waria Street children Total : 159.07 0.085 167 59 110.99 3.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .039 8.48 0. forced out of work.02 1.222.833 1.488 3.76 8. not properly counseled.851 8.830 8.369 32.253 6.

5. 7. 7/1984) International Convention on the Political Rights of Women of 1952 (ratified by Law No. International Convention on the Elimination of all Forms of Racial Discrimination (ratified by Law No. 8. Counseling. Universal Precautions Uninfected People Exposed People People Livingwith HIV People Livingwith AIDS Terminally Ill International Conventions 1. 2. Preventive Therapies Pyscho-Social.Continuum Of Care Services For HIV/AIDS Palliative Care Home-based Care Prevention of Mother to Child Transmission Post Exposure Prophylaxis Antiretroviral Therapy Opportunistic Infections and Related Illnesses Diagnosis. 3. Treatments. 5/1998) International Convention on the Rights of the Child (ratified by Presidential Decree No. United Nations General Assembly Special Session on HIV/AIDS 2001 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 39 . 182 concerning the Worst Forms of Child Laborer (ratified by Law No. 9. 4. & Spiritual Support Individual & Family Care providers Bereavement Orphans Prevention Treatment for Sexually Transmitted Infections. 29 of 1999) Convention Against Torture and other Cruel. 6. Behavior Change Communication. 68/ 1958) ILO Convention No. 105 concerning the Abolition of Forced Labour (ratified by Law No. Inhuman or Degrading Treatment or Punishment (ratified by Law No. 36/1990) International Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination against women (ratified by law No. 1/2000) ILO Convention No. Education. 19/1999) Declaration of the Paris AIDS Summit of 1994 concerning HIV/AIDS prevention and rights of individuals affected Declaration of Commitment on HIV/AIDS.

States Should: o Establish formal mechanisms to facilitate ongoing dialogue and input o Community representation should include PLWHIV/AIDS. program implementation and program evaluation. workshops. coordinated. and. Guideline 2. such as regular gatherings of Ministers of Health. September. Public Health Laws Review and reform public health laws to ensure: o That they adequately address the public health issues raised by HIV/AIDS o That the provisions applicable to casually transmitted diseases are not inappropriately 40 . HR NGOs and representatives of vulnerable groups. lobbying and HR work The funding should be allocated to activities such as: Training seminars. Provide political and financial support to ensure that community consultation occurs in all phases of policy design. ASOs.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Community Partnerships o o Provide political and financial support to ensure that community organizations are able to carry out their activities effectively. CBOs. 1996. Justice.International Guidelines on HIV/AIDS and Human Rights The Second International Consultation on HIV/AIDS and Human Rights. and that is: effective. National Framework Establish a national framework for the response to HIV/AIDS that integrates policies and program responsibilities across all branches of government. networking Developing promotional and educational materials Advising clients of their legal rights Referring clients to relevant grievance bodies Collecting data on HR issues HR advocacy Guideline 3. transparent. and to strengthen their organizational skills in the areas of advocacy. Guideline 1. through cooperation between o UNAIDS o Office of the High Commissioner for Human Rights issued a series of guidelines for member states to assist them in designing program and policies which protect and promote human rights in the context of the HIV/AIDS pandemic. participatory. o Provide funding to community organizations to sustain and enhance their core and project activities. accountable o Avoid unnecessary politicization of HIV/AIDS o Include HIV/AIDS issues in existing mainstream forums. Religion and Social Welfare.

STD. but rather are removed from sex work and provided with medical and psychosocial support services as well as skills training.and post-test counseling o Ensure that HIV and AIDS cases reported to public health authorities for epidemiological purposes are subject to strict rules of data protection and confidentiality o Ensure that information related to the HIV status of an individual is protected from unauthorized collection.e. Access to voluntary testing and counseling. detention or quarantine because of their HIV status· . Criminal Law and Correctional Systems Review and reform criminal laws and correctional systems to ensure: o That they are not targeted against vulnerable groups o That they are not misused in the context of HIV/AIDS o That they are consistent with international HR obligations States should o Ensure that children and adult sex workers who have been trafficked or coerced into sex work are not prosecuted for such participation. use or disclosure in health care and other settings o Ensure that people are not subjected to coercive measures eg isolation. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 41 . Adequate medical treatment (including pain prophylaxis) o Ensure that HIV testing of an individual is voluntary – i.o applied to HIV/AIDS That they are consistent with international HR obligations States should o Fund and empower public health authorities to provide a comprehensive range of services for prevention and treatment These services should include: Relevant information and education. o Ensure that the blood. performed only with the specific informed consent of that individual o Provide pre. tissue and organ supply is free of HIV and other blood-borne diseases o Ensure that universal infection control precautions are implemented in health care and other settings involving exposure to blood and other bodily fluids. sexual and reproductive health services and clean injection materials. and that people working in these settings are provided with the appropriate equipment and training to implement the precautions o Ensure that health care workers undergo HR training before receiving a license to practice o Professional societies of health care workers should be encouraged to develop and enforce codes of conduct covering ethical and HR issues such as confidentiality and the duty to provide treatment Guideline 4.

Ensure access to prison facilities. services and information to ensure widespread availability of quality prevention measures and services. and safe and effective medication at an affordable price o Enact laws and regulations to facilitate the widespread provision of HIV/AIDS information through the mass media 42 . o Enact general confidentiality and privacy laws to protect HIV-related information from unauthorized access or use. education. Anti-Discrimination Laws o o o o o Enact or strengthen anti-discrimination and other protective laws to: Protect vulnerable groups. Prohibit mandatory testing and segregation of HIV-positive prisoners. o Ensure that disability laws include HIV/AIDS in the definition of disability. Prison Authorities Should o o o o o o Provide prisoners and prison staff with access to prevention information. PWLHIV/AIDS and people with disabilities from discrimination in both the public and private sectors Ensure privacy and confidentiality Ensure ethics in research involving human subjects Provide for speedy and effective administrative and civil remedies when the laws are breached. Guideline 5. Care and Support States should enact legislation: o To regulate HIV-related goods. States should o Enact or revise general anti-discrimination laws to cover PLWHIV/AIDS. voluntary testing and counseling. bleach and clean injection equipment).Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . whether or not they are symptomatic. adequate HIV prevention and care information. Access To Prevention. people suspected of having HIV or AIDS. Treatment. Ensure that prisoners have access to the means of prevention (condoms. o Review all laws which affect the status and treatment of various groups in society to ensure that they are consistent with the anti-discrimination laws. Ensure that HIV-positive prisoners have access to care and treatment Ensure confidentiality of information regarding a prisoner’s HIV status. privileges and early release -programs for HIV-positive prisoners.o Ensure that criminal laws are not an impediment to measures taken by states to reduce the risk of HIV transmission among injection drug users and to provide care and treatment to this population. and groups made more vulnerable to HIV/AIDS due to the discrimination they face. Guideline 6.

customs laws and value-added taxes to allow maximum access to safe. including information on HIV/AIDS prevention and care. Guideline 8. o Ensure that children and adolescents can access confidential sexual and reproductive Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 43 . and that they can access available resources to minimize that risk o Ensure that children and adolescents have access to adequate health information.o o o o o o Enact laws or regulations to ensure that good quality HIV testing and counseling is available Establish legal and social support systems to protect individuals from abuses arising from testing Ensure that condom quality control measures are enforced and that the International Condom Standard is observed Repeal restrictions on the availability of preventive measures. Women. o Support the development of prevention. and clean needles and syringes Revise duties. States Should: o Assist women’s organizations to incorporate HIV/AIDS and HR issues into their programming o Ensure that all women and girls of child-bearing age have access to comprehensive information and counseling about the risks of vertical transmission of HIV and about ways to minimize that risk. such as condoms. vaccines and medical devices Guideline 7. raise awareness and build self-esteem among PLWHIV/AIDS concerning their rights. bleach. both inside and outside school. empowerment. positive behavior change and social support. These programs should be run by and for the vulnerable communities. children and other vulnerable groups and address underlying prejudices and inequalities o Help establish and fund community groups in the various vulnerable communities to provide peer education. accessible and effective. Children and Other Vulnerable Groups Promote a supportive and enabling environment for women. effective and affordable medications Enact or strengthen consumer protection laws or regulations to prevent fraudulent claims regarding the safety and efficacy of drugs. Legal Support Services Implement and fund legal support services that will: o Educate people about their rights o Provide free legal services to enforce these rights o Develop expertise on HIV-related issues o Utilize the courts and other means to protect the rights of individuals o Educate. education and services. care and support programs that are adequate.

Ensure that there are effective mechanisms at the international level to protect HR in the context of HIV/AIDS. Guideline 10. State Monitoring and Enforcement of Human Rights Implement monitoring and enforcement mechanisms to guarantee HR for PWLA. their families and communities o Collect information on HIV/AIDS and HR and use as a basis for policy and program development and reform. including HIV-related HR Guideline 11. 44 . policies and practices. training and media programs designed to: o Combat attitudes of discrimination and stigmatization associated with HIV/AIDS o Create understanding and acceptance o Encourage educational institutions. o Require individual govt departments to articulate how HIV-related HR standards are met in their laws. Changing Discriminatory Attitudes Promote and support creative educational. o Support and fund HIV/AIDS community-based organizations and HR NGOs to build their capacity to develop and monitor HR standards o Support the creation of independent national institutions for the promotion and protection of HR. trade unions and workplaces to include HIV/AIDS and HR issues in relevant curriculums o Ensure that HIV/AIDS-specific professional codes of conduct are developed incorporating HR Provide a mechanism for the implementation and enforcement of the codes of conduct.) to develop and enforce their codes of conduct. regulations. poverty or marginalization. to allow states to share knowledge and experience on HIV-related HR issues.o o health services Ensure that the staff of child care agencies (including adoption and foster homes) receive training on HIV-related issues involving children Support the implementation of HIV prevention and care programs designed specifically for people who have less access to mainstream programs for reasons of language. but also lawyers. o Encourage professional groups (particularly health care professionals. Report on implementation of these guidelines and on other HIV-related HR issues within the framework of their periodic reporting obligations under HR treaties. Guideline 9. insurance brokers.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . through UNAIDS and other UN programs. International Cooperation o o o Foster international cooperation. etc.

in particular of the worst affected countries. care and support efforts. MINDFUL that the AIDS pandemic. that new local. our determination to fight against poverty.the public and private sectors.Declaration of the Paris AIDS Summit Preamble We the Heads of Government or Representatives of the 42 states assembled in Paris on 1 December 1994: I.in a spirit of true partnership. by virtue of its magnitude. our appreciation and support for the activities and work carried out by multilateral.cultural. our determination to ensure that all persons living with HIV/AIDS are able to realize the full and equal enjoyment of their fundamental rights and freedoms without distinction and under all circumstances. that its spread is affecting all societies that it is hindering the social and economic development. and our recognition of their important role in combating the pandemic. involving in particular people living with HIV/AIDS and community based organisations. that the pandemic concerns all people without distinction but that women. SOLEMNLY DECLARE our obligation as political leaders to make the fight against HIV/ AIDS a priority. and hence must be an integral component of an effective and comprehensive approach to combating the pandemic. that HIV/AIDS prevention and care support strategies are inseparable. our obligation to act with compassion for and in solidarity with those with HIV or at risk of becoming infected. that poverty and discrimination are contributing factors in the spread of the pandemic. both within our societies and internationally. stigmatization. Declaration II. communitybased organizations and people living with HIV/AIDS . but is often used as a justification for grave violations of human rights. and increasing disparities within and between countries. national and international forms of solidarity are emerging. prevention.are hampering information. legal. that it not only causes physical and emotional suffering. that HIV/AIDS inflicts irreparable damage on families and communities. economic and political . and discrimination. MINDFUL ALSO that obstacles of all kinds . children and youth are becoming infected at an increasing rate. our determination to mobilize all of society . nongovernmental and community-based organisations. constitutes a threat to humanity. our conviction that only more Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 45 . intergovernmental.

travel. for your in school and out of school. in particular. ensure equal protection under the law for persons living with HIV/AIDS with regard to access to health care. Initiatives IV . housing and social welfare.vigorous and better coordinated action world-wide. By ensuring their full involvement in our common response to the pandemic at all .such as that to be undertaken by the joint and co-sponsored United Nations programme on HIV/ AIDS . education and living conditions. including adequate support for people infected with HIV/AIDS. sustained over the long term . make available necessary resources to better combat the pandemic. Support a greater involvement of people living with HIV/AIDS through an initiative to strengthen the capacity and coordination of networks of people living with HIV/AIDS and community-based organizations. strengthen primary health care systems as a basis for prevention and care. including sex and gender education. in particular those living with or most vulnerable to HIV/AIDS. as the appropriate framework to reinforce partnerships between all involved and give guidance and worldwide leadership in the fight against HIV/AIDS. the safety of blood and blood products. this initiative will. such as groups at high risk of sexual transmission and migrant populations. employment. stimulate the creation of supportive political. We shall do so by providing our commitment and support to the development of the joint and co-sponsored United Nations programme on HIV/AIDS. through the legal and social environment. legal and 46 . A RESOLUTION TO STEP UP THE INTERNATIONAL COOPERATION THROUGH THE FOLLOWING MEASURES AND INITIATIVES.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Policy Commitments III.national.can halt the pandemic. UNDERTAKE IN OUR NATIONAL POLICIES TO protect and promote the rights of individuals. intensify the following range of essential approaches for the prevention of HIV/AIDS: promotion of and access to various culturally acceptable prevention strategies and products. so as to ensure equitable access to comprehensive care. promotion of appropriate prevention education. including condoms and treatment of sexually transmitted diseases.levels. fully involve nongovernmental and community-based organizations as well as people living with HIV/AIDS in the formulation and implementation of public policies. specific risk-reduction activities for and in collaboration with the most vulnerable populations. The scope of each initiative should be further defined and developed in the context of the joint and co-sponsored programme and other appropriate for: 1. nongovernmental organizations and community-based organizations working with vulnerable populations. and integrate HIV/ AIDS activities into these systems. improvement of women’s status. regional and global .

6. We urge all countries and the international community to provide the resources necessary for the measures and initiatives mentioned above. including the use of an advisory council and national and regional networks to provide leadership. by ensuring their participation in all the decision-making and implementation processes which concern them. national and international organizations assisting as part of their regular activities children and youth. proposing standards for good manufacturing practice for all blood products. and to provide for the measures needed to help ensure their accessibility in developing countries. human rights and ethical principles form an integral part of the response to the pandemic. Support initiatives to reduce the vulnerability of women to HIV/AIDS by encouraging national and international efforts.2. to ensure access to comprehensive care and social support services. and by establishing linkages and strengthening the networks that promote women’s rights. 7. Strengthen national and international mechanisms that are concerned with HIV/AIDS related human rights and ethics. especially those in greatest need. Strengthen international collaboration for blood safety with a view to coordinating technical information. social environments. the future joint and co-sponsored United Nations programme on HIV/AIDS and its six member organizations and programmes to take all steps possible to implement this Declaration in accordance with other multilateral and bilateral aid programmes and intergovernmental and nongovernmental organisations. at risk of infection or affected by HIV/AIDS. including vaccines and microbicides. in order to accelerate the development of prevention and treatment technologies. 5. advocacy and guidance in order to ensure that non-discrimination. including orphans. essential drugs and existing preventive methods. 3. Promote global collaboration for HIV/AIDS research by supporting national and international partnerships between the public and private sectors. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 47 . We call upon all countries. economic and cultural factors. and fostering the establishment and implementation of cooperative partnerships to ensure blood safety in all countries. 4. in order to encourage a global partnership to reduce the impact of the HIV/ AIDS pandemic upon the world’s children and youth. Mobilize local. This collaborative effort should include related social and behavioural research. aimed at the empowerment of women: by raising their status and eliminating adverse social. Encourage a global care initiative so as to reinforce the national capability of countries.

List of States Signatory to the Declaration Countries which were represented at the Paris Summit and signed the Declaration Argentina Australia Bahamas Belgium Brazil Burundi Cambodia Cameroon Canada China Denmark Djibouti Finland France Germany India Indonesia Italy Ivory Coast Japan Mexico Morocco Mozambique Netherlands Norway Philippines Portugal Romania Russia Senegal Spain Sweden Switzerland Tanzania Thailand Tunisia Uganda United Kingdon United States Vietnam Zambia Zimbabwe -o- 48 .Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .

Masalah kesehatan dan HAM akhir-akhir ini menjadi isu hangat di dunia maupun di Indonesia berkaitan dengan sikap masyarakat dan diskriminasi terhadap penderita HIV/AIDS. karena mereka telah kehilangan sebagian dari hak-hak dasarnya tanpa kemauan mereka sendiri. Keadaan ini dapat mengancam kehidupan para pengungsi. situasi Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 49 . Keterkejutan muncul ketika timbul masalah hubungan timbal-balik antara dokter atau petugas kesehatan dengan pasien-nya atau masyarakatnya. Declaration of Geneva (September 1948. Kesehatan sebagai milik pribadi yang melekat dan sebagai pelayanan haruslah di pelihara. Begitu pula pemahaman yang adekuat kurang dimiliki karena advokasi oleh ikatan profesi masih sangat terbatas. Petugas kesehatan. dalam kesehariannya masih kurang memperhatikan hubungan penting antara kesehatan dan HAM karena dalam pendidikannya hal tersebut kurang disinggung. Constitution of the World Health Organization (July 1946) dan Declaration of Alma Alta on Primary Health Care (September 1978). Kelompok penduduk pengungsi perlu diperhatikan secara khusus. WMA). ditingkatkan. termasuk para dokter. dilindungi. Para petugas mungkin merasa (take it for grated) secara otomatis telah melaksanakan tugas sesuai ketentuan HAM apabila mereka bekerja mengikuti kaidah profesi. dan disampaikan kepada setiap anggota masyarakat termasuk mereka yang ada dalam pengungsian (internally displaced person). Undang-undang Kesehatan R. No 23 tahun 1992 kurang jelas mencantumkan hubungan kesehatan dan HAM tetapi UUD 1945 yang sudah di-amandemen (Agustus 2002) telah secara jelas mencantumkan kesehatan sebagai bagian dari HAM (Pasal 28H.8 Pelayanan Kesehatan Pada Pengungsi (Internally Displaced Person) Broto Wasisto Pendahuluan Kesehatan dan HAM mempunyai keterkaitan yang erat sebagaimana dapat disimak pada dokumen Universal Declaration of Human Rights (Desember 1948). Pengungsi di Indonesia Pengungsi (internal) adalah orang atau kelompok orang yang telah dipaksa atau terpaksa melarikan diri atau meninggalkan rumah mereka atau tempat mereka dahulu biasa tinggal. butir (1)).I. terutama sebagai akibat dari atau dalam rangka menghindari diri dari dampak konflik bersenjata.

370 16. bencana alam. 3.078 14.732 751 294 3.rawan yang ditandai oleh maraknya tindak kekerasan secara umum. Jumlah Pengungsi Seluruh Indonesia (Keadaan s. Timtim. Poso.394 125. 5.351 48. Papua Jumlah Sumber: Bakornas PBP/Depkes R. 12. Diduga jumlah pengungsi lebih banyak dari pada yang tercatat.264 762 519 425 447 3. Maluku. Sulawesi Tenggara 18. Kalbar.388 188.166 261. Sulawesi Utara 16. 4.449 15. Maluku Utara. 10.113 2. 6. Peristiwa yang hampir sama sebenarnya pernah terjadi pula antara 1945-1949 sebagai akibat perang kemerdekaan. Maluku.588 3.Papua Timtim Sambas Timtim.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Kalbar. Maluku. 9.143 7. Kalbar.2 juta orang terpaksa mengungsi ke tempat yang tidak memadai karena konflik yang sebenarnya tak perlu terjadi. Sulawesi Tengah 17.073 9. Sulawesi. pelanggaran hak asasi manusia.023 36.646 1. 7.367 51. Poso. Papua Lokal Lokal Maluku. Maluku 19. Kalbar.870 491. atau bencana akibat ulah manusia dan pengungsian tadi tidak melintasi perbatasan negara yang diakui secara internasional.607 78.735 12. Maluku Utara 39. tanggal 5 April 2002) No 1.896 11. Kalbar. Maluku.091 23.489 3.103 1.526 46.104 11. 8. Sulawesi. terutama berlangsung antara 19982002 akibat konflik sosial-politik di beberapa propinsi.196 136. 11. 2.700 1.588 10.799 Asal Pengungsi Lokal NAD NAD NAD NAD NAD. Kalteng. NTT. Poso.d. Papua NAD.103 19.551 300. Timtim. Maluku. Maluku. sayang dokumentasinya tidak begitu jelas.872 41.135 2.030 38.Kalsel NAD.984 165. Maluku Utara Poso Jambi. Pengungsian besar yang pernah terjadi di Indonesia. Papua NAD. 14 Propinsi Nanggroe Aceh Darussalam Sumatra Utara Riau Jambi Sumatera Selatan Lampung Jawa Barat Jawa Tengah Jawa Timur Bali Nusa Tenggara Barat Nusa Tenggara Timur Kalimantan Barat Sulawesi Selatan K K 3. Maluku Utara 20. Maluku Timtim Timtim. Lebih dari 1. Tabel berikut menunjukkan internal displaced person yang tercatat pada 2002.I 50 .247. Timtim. Papua Poso.788 Jiwa 14. Timtim. 13.

kejahatan kemanusiaan. terutama makanan bagi anak balita dan bayi di daerah pengungsian. maka kasus rujukan pasien menjadi meningkat pula. biasanya mereka tinggal di lokasi yang agak jauh dari pemukiman dan kadangkala di luar areal pemukiman. maka masalah gizi kurang menjadi lebih parah. Keadaan seperti itu memerlukan ketersediaan dan kesiapsiagaan sarana pelayanan kesehatan rujukan lebih baik seperti. Pihak berwenang tingkat nasional memiliki kewajiban dan tanggung jawab untuk menyediakan perlindungan dan bantuan kemanusiaan kepada para pengungsi internal di dalam wilayah hukum mereka. sangat terbatas dan kadangkala sulit diperoleh. Akomodasi: tempat tinggal (penampungan) pengungsi yang dibangun secara mendadak dan cepat. Makanan bayi: setiap pengungsian selalu disertai oleh anak-anak di bawah lima tahun dan bayi. dimana sewaktuwaktu KLB dapat terjadi misal: ARI. kadangkala jumlah dan luasnya tidak memadai jika dibandingkan dengan jumlah pengungsi dan kadangkala tidak memenuhi syarat kesehatan. 6. dan sumber air bersih makin menurun. dalam kesetaraan penuh. Padahal di daerah pengungsian ketersediaan (supply) makanan untuk anak . Mereka tidak boleh didiskriminasi dalam memperoleh hak-hak dan kebebasan. diare. dan malaria. Keadaan seperti itu menyebabkan kondisi personal hygiene. Prinsip Umum Menanggulangi Pengungsian Para pengungsi mempunyai hak untuk dilindungi dan diberikan pelayanan. Gangguan gizi: Akibat keterbatasan dan ketidakteraturan supply makanan. dan kejahatan perang.Secara Umum beberapa masalah kesehatan yang dialami para pengungsi pada tahun 2002 adalah: 1. Para pengungsi internal memiliki. dan jumlah tempat sampah menyebabkan kualitas sanitasi lingkungan kurang baik dan bahkan memburuk sehingga timbul berbagai penyakit seperti diare dan ISPA. sama seperti orang-orang lain di negeri mereka. sanitasi lingkungan. campak. Beberapa prinsip umum berlaku untuk membantu pengungsi seperti misalnya: 1. Aksesibilitas terhadap sarana pelayanan kesehatan: para pengungsi merupakan warga baru di suatu daerah (pengungsian). Timbulnya berbagai penyakit menular: jumlah pengungsi yang tidak sebanding dengan jumlah dan luas lokasi pemukiman (over crowded). Kasus rujukan: karena meningkatnya kasus penyakit menular seperti diare. khususnya seperti genosida. RS Kabupaten atau Kota dan bahkan RS Provinsi. 2. jumlah MCK.balita. 3. air bersih dan tempat pembuangan sampah yang sangat terbatas di daerah pengungsian. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 51 . 7. 3. dan bayi. jumlah air bersih. Masalah air bersih dan sanitasi lingkungan: jumlah sarana mandi cuci dan kakus (MKC). 4. 2. gangguan gizi dan supply makanan yang tidak memadai dalam kurun waktu yang lama. hak-hak dan kebebasan yang dijamin oleh hukum internasional dan nasional. Para pengungsi tidak dapat lepas dari dampak legal terhadap pertanggungjawaban individual atas tindak pidana di mata hukum internasional. Padahal sarana kesehatan seperti Puskesmas yang ada biasanya di daerah pemukiman sehingga para pengungsi sulit menjangkau sarana pelayanan kesehatan dimaksud. 5.

di lokasi pengungsian dan sarana pelayanan kesehatan yang ada di wilayah tersebut. h. Optimalisasi kegiatan program Puskesmas dalam menangani kesehatan pengungsi c. 2. termasuk AIDS di antara pengungsi. Mereka tidak boleh ditindas atau dihukum karena mengajukan permintaan semacam itu. 7. 5. Untuk mencegah kekurangan gizi pada bayi dan balita. para ibu hamil. 6. Optimalisasi kegiatan pelayanan kesehatan dasar dan rujukan e. misalnya anak-anak. Upaya pelayanan kesehatan a. Penanggulangan Masalah Kesehatan Untuk menanggulangi masalah kesehatan pengungsi di Indonesia. Membuka pelayanan kesehatan secara penuh selama 24 jam. khususnya anak-anak yang tidak didampingi orang dewasa. ibu dengan anak-anak kecil. Perhatian khusus harus diberikan kepada upaya pencegahan penyakit menular. Mendistribusikan obat-obatan dan bahan habis pakai yang paling esensial. g. Menyediakan air bersih untuk kebutuhan minum dan mandi serta membangun MCK d. pihak berwenang harus menyediakan dan memastikan akses yang aman kepada: o Bahan pangan pokok dan air bersih o Tempat bernaung atau perumahan yang bersifat mendasar o Bahan sandang yang layak o Layanan kesehatan dan sanitasi yang penting Mereka yang terluka dan sakit serta penyandang cacat harus menerima perawatan dan pelayanan medis sepenuh yang memungkinkan. Intensifikasi pemberantasan penyakit menular dan penyehatan lingkungan serta memperkuat survailans epidemiologi dengan fokus pemantauan wilayah setempat dan kewaspadaan dini untuk mencegah terjadinya KLB dan bencana. Pengungsi internal tertentu. para penyandang cacat. maka mereka diberikan bantuan makanan pendamping ASI (MP-ASI) dan makanan tambahan seperti blended food. Dalam keadaan apapun. Para pengungsi internal memiliki hak untuk meminta dan menerima perlindungan serta bantuan kemanusiaan dari pihak berwenang. 8.4. telah dilakukan upaya sebagai berikut: 1. dan tanpa diskriminasi. f. dan orang usia lanjut. Harus diberikan perhatian khusus terhadap kebutuhan kesehatan perempuan seperti pelayanan kesehatan kandungan dan persalinan serta konseling bagi korban penganiayaan seksual dan penganiayaan lain. b. Sarana Untuk mendukung operasional upaya kesehatan dan dalam rangka peningkatan kualitas/ . berhak menerima perlindungan dan bantuan disesuaikan dengan kebutuhan khusus mereka. 9. perempuan kepala rumah tangga. Memberikan biaya operasional yang besarnya sesuai dengan keadaan masing-masing daerah guna peningkatan kualitas atau mutu pelayanan.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 52 .

ahli logistik. 4. Menempatkan tenaga medis dan paramedis tambahan yang meliputi dokter umum. dokter ahli. c. Guiding Principles on Internal Displacement. Rujukan 1. Universal Declaration of Human Rights. ahli jiwa. baik di Pusat maupun di Daerah. Declaration of Geneva. Penanggulangan Bencana dan Pengungsi. perawat. Tenaga Berdasarkan pengalaman. -o- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 53 . 5. 1999. rehabilitasi RS. pengelolaan dan koordinasi penanggulangan masalah kesehatan akibat bencana. ahli sanitasi. 3. Departemen Kesehatan R. 1978. ahli survailans. peralatan berupa pengganti alatalat emergensi dan bantuan ambulan. Selain hal tersebut di beberapa provinsi telah dikembangkan pula sistem ambulan gawat-darurat atau sejenisnya seperti di DKI Jakarta.mutu pelayanan kepada pengungsi telah didistribusikan berbagai sarana yang meliputi: pembangunan Puskesmas yang terbakar. WMA Geneva. Yogyakarta. UN OCHA. maka telah dilakukan upaya sebagai berikut: a. 2003.I. swasta. 1948. dan lain-lain. 2. Mengirim Tim Kesehatan Gabungan (KESGAB) Dalam pelaksanaannya. Alma Ata Declaration. b. 3. dokter ahli. ahli gizi. LSM. Undang-Undang Dasar RI 1945 amandemen ke 4 Tahun 2002. 2000. 6. dan Jawa Timur. dan perawat. 1948. Primary Health Care. Membentuk Brigade Siaga Bencana (BSB) yang permanen dan non struktural di beberapa provinsi. dan pekerja sosial. tentang Hak Asasi Manusia. Undang-Undang RI No 39 Tahun 1999. penanggulangan masalah kesehatan sering dilakukan dengan koordinasi inter sektoral serta melibatkan masyarakat. Anggota BSB terdiri dari tenaga dokter umum. 7. Badan internasional juga sering membantu mengatasi kesulitan pelayanan kesehatan dan penyediaan makanan serta tempat tinggal darurat.

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 55 . tidak seperti isu primadona saat ini misalnya politik. dalam wujud koruptor tak bertanggung jawab. tidak biasa (mungkin luar biasa). misalnya). strategi yang 2-3 dekade lalu menjadi primadona dalam penanggulangan masalah ketergantungan obat dan zat terlarang. acapkali. Berangkat dari tekad Departemen Kesehatan untuk memantapkan paradigma “Indonesia Sehat 2010”. persons with disabilities. namum tergolong mentally ill yang subtle. hukum. yang pada saat ini sudah cukup banyak dipraktekkan di bidang kesehatan lainnya yang menyusun strategi lintas bidang. sociopath personality yang berkeliaran di sekitar kita. aneh tapi nyata. serta acapkali menyeramkan (contoh: kasus Sumanto. Akan tetapi. telah hadir kewajiban baru bagi para pengambil keputusan publik. atau ekonomi. yang semestinya secara hati-hati dan cermat dibedakan dari mental illness. kecuali kalau dimuat dalam mass media bagaimana tingkah laku seseorang “sedemikian rupa” yang lalu dikategorikan di luar batas normal. sangat sering baru menjadi wacana ketika keadaan “memanggil” untuk penyelesaian suatu perkara – kejahatan . Promosi kesehatan dan pendidikan kesehatan pada hakekatnya adalah suatu tindakan kelompok secara terencana untuk melakukan intervensi terkendali melalui modifikasi tingkah laku (planned intervention through behavior modification).misalnya. Karenanya. utamanya masyarakat yang partisipatif dalam health education. Poespawardaya Pendahuluan (Dengan tujuan agar maknanya dapat terbaca utuh. bukanlah suatu bahasan yang menarik dan menggairahkan. kata-kata persons with disabilities dan mental illness tidak diterjemahkan ke dalam bahasa Indonesia) Masalah persons with disabilities.9 Memposisikan “Persons with Disabilities” dalam “Health Behavior Perspective” sebagai Refleksi dari Hak Asasi Individu Damona K. yaitu bahwa upaya menyehatkan masyarakat luas perlu dijadikan wacana terus menerus agar kesiap-siagaan mental (mental alertness) semakin meninggi. dalam hal ini psikologi dan khususnya psikologi sosial. supaya muncul sikap dan perilaku sekaligus apa yang disebut sebagai masyarakat partisipatif dalam bidang kesehatan. padahal ada sangat banyak kasus lain yang kurang seram. wacana ini tidak banyak menarik perhatian publik. termasuk mental illness. bersama dengan disiplin lain di luar ilmu kesehatan.

behavioral. dalam DSM-IV-TR Axis IV (Psychosocial and Environmental Problems) serta Axis V (Current Level of Functioning) dapat dilihat penegasan akan pentingnya unsur yang kaitannya sangat erat dengan modifikasi tingkah laku manusia sebagai makhluk sosial. Dalam perkembangan perspektif untuk mengangkat koherensi diantara aspek teoritis. serta interaksi antar faktor pendukung proses komunikasi informasi. dan pengaruh lingkungan atas individu dan sebaliknya. Tanpa terlalu terpaku pada pembahasan etimologinya. yang dalam hal ini akan ditinjau dari disiplin ilmu psikologi. telah sangat banyak melakukan inovasi. makna hubungan antar pribadi.yang mengangkat tesisnya bahwa neurosis (sebagai salah satu gangguan jiwa) dimaknai sebagai konflik eksistensi akan menjadi suatu fenomena yang melekat kepada hakekat kemanusiaan dalam hubungan antar pribadi. dapat kita ikuti perkembangan substantif DSM (Diagnostics and Statistical Manual of Mental Disorder) yang diterbitkan oleh American Psychiatric Association. secara nyata telah hadir di antara kita dari saat ke saat.. dan interpersonal.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . termasuk mental illness. secara khusus Psikologi Klinis sebagai salah satu cabang ilmu Psikologi. sarat dengan pesan filsafat manusia. yaitu perihal eksistensi.”the task of health promotion and education is both to understand health behavior and to transform knowledge about behavior into useful strategies for health enhancement” Persons with disabilities. . Dari nomenklatur tersebut. III. 1997) dan lebih lanjut. dasar pemilihan teori (teori) untuk dapat secara efektif digunakan dalam promosi kesehatan dan pendidikan kesehatan harus dimulai dengan mengidentifikasi masalah. dan dengan nomenklatur yang bermuatan psychodynamics. sesuai dengan domain Psikologi Klinis. 1973) . Dr. Makna eksistensi manusia demikian pentingnya. dan V. dkk. para ahli health behavior and education belakangan ini telah menghadirkan sejumlah perspektif pendekatan yang apabila ditelaah lebih jauh. Psikologi sebagai ilmu tingkah laku. DSM-IV-TR tahun 2000 (Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders-IV-Text Revision). IV. dalam Glanz. Fuad Hassan dalam bukunya “Berkenalan dengan Eksistensialisme” (Hassan. sebagai unsur yang tidak terpisahkan dari kehidupan intra-psikis individual yang memungkinkan munculnya penyakit atau gangguan kejiwaan. yang dalam dua dekade terakhir ini telah sangat menjadi perhatian masyarakat global. Ketika kita berbicara perihal hubungan antar pribadi dengan konteks ukuran norma dan moral. 1992. yaitu kognisi sosial dan lingkungan. sampailah kita kepada bahasan tentang tingkah laku apa yang dipandang sebagai normal dan abnormal. tujuan dan pertimbangan penggunaan praktis. Dengan menyusun lima klasifikasi yang dimensinya bersifat multiaxis. dengan memasukkan unsur psikososial-budaya dan lingkungan. sangat berkepentingan dengan penggolongan tingkah laku yang dimaknai normal dan abnormal tersebut. dkk. yang bila dibandingkan dengan DSM-III. yang dapat dilihat dari digunakannya multiaxial classification. bukan dengan menyeleksi suatu kerangka kerja teoritis semata-mata (van Ryn and Heaney. la telah pula memberikan tuntunan yang melebar dan lebih dalam kepada penegakkan diagnosis suatu gangguan yang gejalanya dapat diamati langsung maupun melalui seperangkat tehnik psiko test..Perlu kita sadari bersama. (yang tidak secara tajam dan sistematik dimuat dalam DSM-III maupun revisi-revisinya).cognitive. disebut sebagai Axis I. II. seperti yang ditandaskan Prof.. Kognisi sosial sebagai satu aliran mutakhir dalam disiplin ilmu Psikologi mendasarkan diri kepada 56 . empiris dan praksis dalam penggolongan penyakit jiwa. DSM-IV-TR telah tampil jauh lebih realistis dan peka akan fenomena sosial-budaya dan lingkungan.

hal.. “Bagaimana menerapkan patokan yang digunakan untuk health behavior dalam konstelasi normal ke dalam konstelasi kelompok individu ini”.kesadaran individual. dan 2. beberapa masalah yang dapat diidentifikasi sehubungan eksistensi sosial individu di tengah masyarakat yang mempunyai hak dan sekaligus kewajiban. Lebih lanjut.. serta penjaminan hak-hak asasi individu”. mengutip Mukadimah dari Universal Declaration of Human Rights. nyatalah bahwa dalam pengertian hak asasi manusia. yang terdiri dari 5 tingkat yaitu (a) intrapersonal/individual. 7]. sehingga tanpa hak-hak itu kita tidak mungkin mempunyai martabat sebagai manusia (inherent dignity). dalam suatu konstelasi multiple levels of influence. Diagnosis yang ditegakkan terhadap (gangguan) fungsi mental individual akan membawa pengertian terhadap penegakkan prognosis. “. Sementara itu. di mana interaksi ini bisa dipandang sebagai faktor pendukung namun juga bisa sebagai faktor penyulit.”. dikatakan bahwa hak-hak tersebut adalah tidak dapat dicabut (inalienable) dan tidak boleh dilanggar (inviolable). Sedangkan kewajiban. dipandang sebagai sesuatu yang dipengaruhi oleh dan memberikan pengaruh. 1994. harus memperhitungkan interaksi antar individu dengan lingkungannya sebagai interaksi antar-faktor yang terus menerus berlangsung. Bila kita ulas perlindungan atau jaminan negara atas hak-hak individu tersebut. (b) interpersonal. dan sistem serta disain hubungan antara stimulus dan respons yang berlangsung dalam diri individu. adalah sebagai berikut: 1. Hak Asasi Persons with Disabilities. hak hak tersebut melekat pada manusia dan hanya dapat dimiliki oleh individu. Including Mental Illness: Suatu Diskusi Awal Pola Pikir Hak asasi manusia sering didefinisikan sebagai hak-hak yang demikian melekat pada sifat manusia. penegakkan. apabila individu tergolong persons with disabilities. kata equal menunjukkan tidak boleh adanya diskriminasi dalam perlindungan negara atau jaminan negara atas hak-hak individu tersebut. (d) komunitas. dan antar individu dengan kelompoknya. bahkan mental illness. [Reksodiputro. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 57 . sistem diagnosa atas kesadaran mental (mental state) dalam konteks tingkah laku normal-abnormal. karena hanya negara yang mempunyai kekuasaan memelihara dan melindungi hak-hak individu ini (Reksodiputro. Karena itu pula. pertahanan.. “Bagaimana pengaturan dan pengelolaan (siapa melakukan apa) hak dan kewajiban pribadi anggota kelompok ini di bidang kesehatan dalam koridor penghargaan. 1994). menjadi sangat penting. perlindungan. tingkah laku menurut perspektif health behavior. yang merupakan bagian simetri (yang tidak berada dalam diri individu yang sama) terdapat pada negara. antar individu. (c) institusional atau organisasional.. Dalam hubungan inilah. dan (e) kebijakan publik.recognition of the inherent dignity and of the equal an inalienable rights of all members of the human family. Dalam hubungan inilah. yang tidak dapat tidak.

1997): “ Health behavior is. sosial dan budaya). motives. tak ayal lagi bahwa penulis perlu mengangkat sedikit tentang sistem peradilan pidana sebagai suatu sistem dalam masyarakat untuk menanggulangi masalah kejahatan. at 88 (1975) [Hannum.di mana behavior di sini dimaksudkan sebagai health status.sebagai the central concern of health promotion and health education . karena adanya ciri khas pada setiap masyarakat (particularities) di bidang sejarah. akan tetapi tidak boleh menjadi alasan untuk tidak melaksanakan hak asasi manusia (Deklarasi Vienna. sebenarnya sudah terdapat 15 prinsip hak asasi manusia (5 pada pasal-pasal dan 10 pada preambul dan batang tubuhnya) dengan kandungan yang sarat dengan spirit untuk mengacu kepada nilai-nilai dalam menegakkannya. Menanggulangi di sini berarti usaha untuk mengendalikan kejahatan agar berada dalam batas toleransi masyarakat. and to health improvement”. seperti yang dapat dicermati dari Gochman (1982. and habits. dan saling berhubungan. dan evaluasi pelaksanaannya melalui perangkat peraturan dan legislasi yang tepat.. UN. p. 58 . 1993 dalam Irsan. prosesnya cepat dan sederhana dengan filsafat dan paradigma yang jelas. Namun demikian. G. values. Melalui penelusuran lebih jauh atas literatur yang mengulas tentang hak asasi manusia. Yang sekarang ini diperlukan adalah implementasi. Dari “Guide to International Human Rights Practice”. dalam Glanz. kalau kita mendalami UUD 1945. konsep dan norma yang hidup dan berkembang di masyarakat dapat dikaji melalui studi terhadap sejarah perkembangan hak asasi manusia itu sendiri. adopted 9 December 1975. 292] Mengingat hak asasi manusia dan penegakkan hukum begitu dekatnya. tidak dapat dipisahkan (indivisible). baik dari tingkat konstitusional. and overt behavioral patterns. saling bergantung. Res. 1992. TAP MPR maupun Undang-undang. budaya. to health restoration. personality characteristics including affective and emotional states and traits. actions. 2000). pemantauan. ekonomi. 2001). memuat hanya 1 nomor ulasan yaitu adanya “Declaration on the Rights of Disabled Persons”. Doc. 2nd Ed. yaitu nilai universalitas. 3447 (XXX). and other cognitive elements. dan agama merupakan ciri khas harus dihormati. Diakui pula bahwa adanya perbedaan di antara satu negara dengan negara lain yang menyebabkan perbedaan dalam penerapan hak asasi manusia. nilai jaminan dan nilai demokratisasi. A/10034. 30 UN GAOR Supp (no. nyaris sangat kecil dibandingkan bidang lainnya (sipil dan politik.A.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . yang tak terhindarkan adalah pembahasan tentang asas-asas yang mengatur perlindungan KUHAP (Kitab Undang-undang Hukum Acara Pidana) terhadap “keluhuran harkat serta martabat manusia” manakala kita lihat bahwa semua hak asasi manusia adalah universal. yaitu ketika terjadi amandemen terhadap UUD 1945 yang kemudian membuat konstitusi tersebut secara eksplisit memuat pasal-pasal hak asasi manusia (Manan. expectation.Di sisi lain. dapat ditemukan bahwa pemahaman hak asasi manusia di Indonesia sebagai nilai.34).as those personal attributes such as beliefs. khususnya tentang disabled persons. that relates to health maintenance. . perceptions. perhatian dunia hukum baik intenasional maupun nasional terhadap hak asasi manusia di bidang kesehatan. yang dimulai sejak jaman pergerakan hingga saat ini. health behavior . Nilai-nilai ini terefleksikan dalam perkembangan peraturan perundang-undangan. Namun. mempunyai keluasan spektrum yang cukup besar. Selain itu.

everywhere in the world. sebagai cara untuk menghindarkannya dari bias diakibatkan oleh kurang berfungsinya kemampuan diferensiasi dan integrasi yang biasanya mereka derita. tetapi juga internasional (seperti diuraikan di depan hanya ada 1 deklarasi tentang disabled persons di antara 27 global instruments). 1. juga secara khusus “sub bidang” disabled atau mental illness. Bukti lain: di antara 31 bidang rapporteurs di UN Human Rights System. yang tetap mempunyai hak-hak individual (menyadur atau our freedoms dari Roosevelt yang menegaskan kembali Declaration of Independence tahun 1778: freedom of speech and expression. Dalam menegakkan diagnosis juga diakomodasi dan diperhitungkan sebanyak dan seluas mungkin peranan peristiwa-peristiwa sosial yang mempunyai makna (dan pengaruh) bagi si individu. ingatan. terlihat bahwa masih sangat panjang proses yang harus ditempuh agar upaya modifikasi ini dapat direalisasi. bahwa mereka adalah tetap warga negara. Minimnya dukungan suprastruktur dan infrastruktur dalam bidang kesehatan jiwa yang bukan hanya persoalan nasional. dapat dikemukakan beberapa pendekatan berikut ini: 1. inferensi dan rekonstruksi peristiwa sosial sampai batas kemampuan individu tersebut. 2. and freedom for fear) walaupun mereka telah melakukan perbuatan yang dapat dikategorikan tercela di muka hukum. Pengenalan intensi bertingkah laku. menjadi sangat bermakna. jaksa penuntut perkara. yaitu menerapkan penelaahan tentang schema. penggunaan jasa professional seperti ini kurang berkembang dan kurang diminati oleh tenaga terdidik sebagai lahan kerja/profesi. Sedangkan berbicara tentang hak dan kewajiban (siapa melakukan apa) atas kelompok individu ini. politics. Akibatnya. dan lembaga pemasyarakatan yang merehabilitasi si pelaku). economics. social and culture. Masyarakat belum secara penuh memahami karya tenaga professional secara menyeluruh dan sungguh-sungguh. freedom from want. script. 4. dan derajat kematangan sosial yang bisa menjadi dasar untuk re-edukasi. melalui pelbagai teknik dengan didasarkan pada kekayaan observasi tingkah laku serta wawancara berstruktur yang sistematik dan mendalam. demikian pula baru ada 5 kategorisasi “rights” yaitu civil.Rangkuman dan Rekomendasi Meninjau patokan health behavior dalam konstelasi individu normal (artinya: di luar DSM-IV) untuk dapat diterapkan ke dalam kelompok persons with disabilities. bukan hanya ketika harus berhadapan dengan hukum dalam proses peradilan pidana (di muka polisi. perhatian. di samping pendidikan dan ekonomi. dengan beberapa alasan berikut ini: Kesadaran masyarakat masih sangat rendah tentang nilai eksistensi persons with disabilities including mental illness. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 59 . padahal kesehatan merupakan salah satu pilar utama kesejahteraan individual yang membangun negara kesejahteraan (welfare state). 3. 2. freedom of every person to worship God in his own way. yang berkemampuan mendiagnosis keadaan disabled dan mentally ill dalam kesempatan-kesempatan luas. hakim pemutus perkara. belum ada bidang kesehatan. Telah diperkenalkan suatu rumusan untuk menerapkan sistem dan desain dalam mendiagnosis yang bersandar pada kemampuan kognisi dan gambaran kognisi sosial individu.

4. Glanz K. 4th Ed. 2000. hak warga negara). Ke-10 asas dalam KUHAP yang mengatur perlindungan terhadap keluhuran harkat serta martabat manusia harus diterapkan kepada individu yang tergolong dalam kelompok yang kurang beruntung ini.. political rights. 4. Rimer. karena hanya apabila hak warga negara ini benar-benar dimiliki oleh para warga negara dan dipertahankan oleh pengadilan.Y. apa pun keadaannya. Inc. Human Rights Manual Fiftieth Anniversary of the Universal Declaration of Human Rights. Neale. and Practice. Sebagai ilustrasi: dalam penelitian pribadi. dalam menegakkan diagnosis dan prognosis. 3. harus ada penjaminan oleh negara atas kesejahteraannya berdasarkan undang-undang. Pengertian yang digunakan dalam kepustakaan perlu didiseminasikan karena: human rights mengandung tiga elemen.3. 1974) Sesuai pemahaman hak asasi manusia yang menyangkut kewajiban atas individu sebagai warga negara. dengan “hak serta kewajiban warga negara”. penulis menyimpulkan bahwa penggolongan derajat keterbelakangan mental seorang anak kini bukan hanya semata-mata ditentukan oleh pengukuran IQ nya. G. Dalam konteks health behavior. John M. Singapore. Theory. John Wiley & Sons. Memantapkan pola pendekatan bio-psiko-sosial. Menarik untuk diangkat sinyalemen Mardjono Reksodiputro (Reksodiputro.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 60 . 5. Barbara K. tetapi oleh taraf kemampuan sosialnya (social ability . Ketika jelas bahwa individu penyandang disability bahkan mental illness tidak mungkin memperjuangkan hak-hak individualnya di muka hukum. Davidson. N. . barulah hak politik dan hak sosial dapat mempunyai arti. 1997. Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders-IV-TR. Research. maka jelas bahwa negaralah yang berkewajiban untuk mengelola hak asasi manusia bagi individu yang tergolong disabled dan mentally ill ini. individu perlu dilindungi hak-haknya untuk hidup sehat. sejauh mungkin dilibatkan dalam health education sebagai partisipan aktif sesuai keadaan kematangan kemampuan sosial dan daya tahan fisiknya. 2001. Jossey-Bass Publishers. Untuk itu diperlukan segera kerja sama terpadu dari perwakilan negara dan keluarga demi kesejahteraan jiwanya dan menjaga serta mempertahankan hak-hak politik dan sosialnya. ingin penulis sampaikan kepada sidang Semiloka ini agar dapat secara asertif memperjuangkan usul kepada pihak-pihak strategik dengan berinisiatif mengembang-luaskan substansi Declaration on the Rights of Disabled Persons menjadi Covenant on Standard Minimum Rules for the Treatment of Persons with Disabilities including Mental Illness. American Psychiatric Association. Australia Department of Foreign Affairs and Trade. 2nd Edition. Health Behavior and Health Education. 1994) bahwa ada beda antara “Hak Asasi Manusia”. Text Revision. Frances M Lewis. Rujukan 1. Abnormal Psychology. Sebagai rekomendasi akhir. Hak warga negara inilah yang utama dibanding dengan hak politik dan sosial. 6.Richardson. 2. Dalam melakukan terapi dan intervensi terkendali perlu memperhatikan psikoterapi yang terintegrasi serta faktor ras dan kultur dalam merancang intervensi. San Fransisco. dan social rights. 1998. yaitu civil rights (=burgerrechten. Toronto. 8th Ed.

UI. 2000. Demokorasi. Bandung. 10. Pustaka Jaya. 1974 dalam “Sekitar Masalah Sosialisasi pada Anak Terbelakang Mental”. 7. Philadelphia. Hak Asasi Manusia dalam Sistem Peradilan Pidana. Toronto. 1994. dan Supremasi Hukum. 1973. Ubhara Press. 1994. 9.5. Yayasan HAM. 8. Manan B. Richardson R. of Pennsylvania Press. 1977 -o- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 61 . Univ. Jakarta. [Skripsi]. Irsan. Reksodiputro M. Second Edition. John Wiley & Sons. Jakarta. Koesparmono. New York. Jakarta. 2001. Hak Asasi Manusia Suatu Pengantar. Social Ability and Its Measurement Devices for Mentally Retarded Child. Hurst. 6. Perkembangan Pemikiran dan Pengaturan HAM di Indonesia. Kumpulan Karangan Buku Ketiga. Guide to International Human Rights Practice. Hassan F. Fakultas Psikologi UI. Future and Purpose.. Damona IC Poespawardaja. Berkenalan dengan Eksistensialisme. Pusat Pelayanan Keadilan dan Pengabdian Hukum. Hannum.

(The Indonesian term is “hukuman yang setimpal” – “to receive his/her “just desert” for the offence”). It means simply that the country is governed by law and not by the individuals in power. Rehabilitation (or the Indonesian concept means “resocialization”) is a “forward looking” justification for punishment. The criminal law (in Indonesia it is in the Kitab Undang Undang Hukum Pidana . This is regarded as the “backward looking” position. this concept is not easy to define. and will look to the future behaviour of potential offenders (general deterrence) or the individual offender (specific deterrence). Rehabilitation is the “official justification” used in Indonesia in its law on social rehabilitation of offenders (UU Pemasyarakalan Terpidana). The state has to recognize the individual as an autonomous human being in charge of his own life. It holds the key principles for the protection and enforcement of human rights in Indonesia. The more enlightened (informed) public will hold a “forward looking” position. but within a framework of law provided by the society of which he or she is a member. Often it is also expressed with deceptive simplicity that there must be pain or unpleasantness as an essential part of punishment. as it has made it sufficiently clear that the Indonesian state is a state based on law (negara hukum. articles 28A-28J). The new chapter is an insurance to the citizen that the state has the obligation to uphold the dignity of man as an individual in a free society. However. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 63 . rechlstaat). More important is the amendment to the constitution to include a new chapter on human rights (chapter XA. The traditional reasons or theories which are generally accepted by the public are: retribution. deterrence and rehabilitation. The amendment on article 1 of the 1945 Constitution is essential for the strengthening of the supremacy of law in Indonesia. 2. Usually the public expresses its understanding of punishment that it is “deserved” by offenders. It does not guarantee that the laws are made by a democratic government.10 Prisoners and Detainees (Some Preliminary Notes for Discussion Purpose) Mardjono Reksodiputro 1.KUHP) justifies punishment for offenders.

Where hospital facilities are provided in an institution. The recommendation in the Standard Minimum Rules for the Treatment of Prisoners (ECOSOC. However. good principle and good intentions of the government are not sufficient if they are not supported by adequate resources. The “pemasyarakatan” concept (launched in the early 1960s). furnishing and pharmaceutical supplies shall be proper for the medical care and treatment of sick prisoners. . Compared to rules that exist after the Second World War in Indonesia (originally from the Netherland East Indies Government) it was a “big leap forward”.019 921 317 3 General Physicians 4. and there shall be a staff of suitably trained officers”. adopted by the First United Nations Congress on the Prevention of Crime and the Treatment of Offenders (1955) and approved by ECOSOC (1977). in proper cases. b. e) Information on drugs abuse 1.160 Medical Officers 3 1 4 1 2 2 General Physicians Dentist Nurses General Physician Dentist General Physicians Medical Services a) Treatment of general illness (penyakit ringan) b) Hospitalization (rawat inap) c) Immunization against Hepatitis (pcnyuntikan) d) Information about HIV/ AIDS (penyuluhan). Cipinang (Jakarta) (adult male) 2. “At every institution there shall be available the services of at least 1 (one) qualified medical officer who should have some knowledge of psychiatry. can be regarded as the Indonesian version of the standard minimum rules for the treatment of prisoners. Tangerang (juvenile male) Inmates 1. The obligation to uphold the dignity of Man (martabat manusia) is a key principle in the treatment (pembinaan) of the prisoners. Tangerang (adult male) 3. One aspect that will be discussed in this seminar and workshop is the medical services to the inmates. their equipment. the treatment of states of mental abnormality”. As an illustration the following figures may be informative:(1) Number of medical officers and medical services provided at four prisons around Jakarta (in 2002) Institution 1. The present observation is that the condition of the Indonesian prisons needs very much improvement. Tangerang (youth male) 4.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 64 . “Sick prisoners who require specialist treatment shall betransferred to specialized institutions or to civil hospitals. They shall include a psychiatric sendee for the diagnosis and.3. 1977) on medical services stipulates inter alia the following: a. The medical services should be organized in close relation to the general health administration of the country.

. 6. “Health personnel. . b. for health personnel. 5... by adding a chapter on human rights was actually preceded by the establishment of a human rights commission (Komisi Nasional Hak Asasi Manusia) in 1993 (President Suharto’s government) and a law on human rights (UU tentang Hak Asasi Manusia) in 1999 (President Habibie’s government). “It is a contravention of medical ethics. overcrowding (3) where inmates are housed in large cells with more than 20 inmates in one such cell.5. and both are not in itself “enforceable” under Indonesian law.. .. of such prisoners or detainees... if it is applied in conjunction with Law no. complicity or participation in torture” and other .. have a duty to provide them with protection of their physical and mental health and treatment of disease of the same quality and standard as is afforded to those who are not imprisoned or detained”.. actively or passively. inhuman or degrading treatments by the detention or prison officials. particularly the large prisons where the sanitary condition is not sufficient for large numbers of inmates. treatment . the “Principles of Medical Ethics relevant to the Role of Health Personnel. in the Protection of Prisoners and Detainees against Torture and Other Cruel. The Convention against Torture stipulates in article 4 that: “Each State Party shall ensure that all acts of torture are offences under the criminal law. in acts which constitute participation in. torture or other cruel .. 5.. however.. “The services of a qualified dental officer shall be available to every prisoner”. In both instances not much attention was given to the plight of persons subjected to detention or imprisonment. particularly physicians.” The Principles of Medical Ethics (1982) is a different instrument from the Standard Minimum Rules for the Treatment of Prisoners (1977). These requirements have not been met yet by the government for the 350 prisons in Indonesia. Inhuman or Degrading Treatment or Punishment”... degrading treatment or punishment”. the physical condition of the prison. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 65 . The amendment of the 1945 Constitution in August 2000.” c. inter alia. particularly Physicians. It is well known that persons subjected to detention or imprisonment are very much exposed to torture or other cruel. . charged with the medical care of prisoners and detainees... to engage. violation ofthos. to apply knowledge and skills in order to assist in the interrogation of prisoners and detainees in a manner that may adversely affect the physical or mental health . stipulates the following: a.. The principles of medical ethics. Indonesia has ratified the “Convention against Torture and Other Cruel. instruments may be regarded as an offence under Indonesian Criminal Law. c. b.(2) It is therefore important to read in conjunction with Law no. The same shall apply to an attempt to commit torture and . The Indonesian medical society should be mindful to the above possibility! Some issues that may be discussed in the context of this seminar and workshop are: a. In 1998 through Law no. 7. Inhuman or Degrading Treatment or Punishment of 1987”. “It is gross contravention of medical ethics. 5/1998. particularly physicians.

4 % of total inmates and 631 (1990) or 2. Low populations are only found in 1986: 19. disciplinary measures.000 inmates is a number taken at the end of a year (usually taken in December). prosecutor offices and courts are 5. with Kalisosok prison in Surabaya being the largest one West Java with 2. women inmates.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Shorter than one year!.790 (1982) and 29. (193 in 5 prisons).572m 34 prisons. where probably hundred of stateless persons (foreigners who lack proper documentation) or foreigners arrested in Indonesia without a visa or in violation of their visa are detained. Banceu prison in Bandung being the largest.274 inmates (16. The report stated that in 1987 there were 17.019 (1990). [Mardjono Reksodiputro (1990) “The State of Crime in Indonesia: A Preliminary Overview”.308. although they account for only about 2. (2) In 1998 the Central Bureau of Statistic listed 353 prisons in Indonesia’s 27 provinces. mothers with babies.570 and 1987: 23.035 offenders (4. this can be in the form of homosexual relations by mutual consent. beating and the use of the whip): e. that the average of ± 27. visiting infants and older children). there are also unauthorized measures such as excessive force by the prison staff (kicking. Those in custody (dalam tahanan) of the police. however. AIDS in prison. particularly in the big cities. The lowest prison populations in 1987 are found in Yogyakarta. verbal and physical abuse against the H1V positive inmates). but if the problem is growing outside the prisons there is a dire need to allow mandatory testing for prisoners and treatment for those affected (this raises another set of problems: violation of an inmate’s privacy. The interpretation is that most of the inmates serve short prison sentences. (Mardjono Reksodiputro (1994)”Peningkatan Kualitas SDM Akademi Ilmu Remasyarakatan” pidato ilmiah Dies Natalis ke-28 AKIP).2 % of the total.309 persons (1987).c. The highest prison population by province (1987) is found in East Java: 3. but there may also be “homosexual rape”.(4) The same can be said about the drugs’ problem in the Indonesian prisons. mistreatment in the prison environment. Women inmates. However every year the new intake of inmates amount to an average of 70. the authorized measures are solitary confinement or loss of privileges (loss of visits and loss of job assignment). We have no found data on the Immigration Detention Center in Jakarta. f. the best estimate is between 125-150 percent of the capacity. d. We have to remember however.140 inmates in 22 prisons. (3) Many prisons are overcrowded. paper presented at a Conference titled “International Trends in Crime: East Meets West”]. Maluku 66 . Totalling prisoners and detainees to 22.890 men and 145 women).879 men and 395 women). they need special facilities and care (giving birth during incarceration. But based on my earlier research the total populations of inmates (narapidana) in the prisons (lembaga pemasyarakatan) is as follows: 27.000 prisoners. sexual abuse. or two and a half times the figure at the end of the year.5 percent. are very low: 540 (1987) or 2. there is no survey made about this problem. Notes (1) Unfortunately I have no access to recent statistical figures that can be used.

(pengawas dan pengamat . op. In practice the mechanism is not enforced because of the resistency among the judges and by the prison officials. both papers were presented at Universitas Indonesia. (1993). [Mardjono Reksodiputro (1991) “Peran dan tanggungjawab Hakim Pengawas dan Pengamat”. has created a mechanism through a specially appointed judge in each district court (Pengadilan Negeri) called “Hakim Wasmat. All complaints should be directed to the director of prison. (4) The Indonesian legal system does not allow prisoners to submit complaints to government institutions outside the prison itself. Bali (321 in 8 prisons) and Irian Jaya (499 in 12 prisons).supervision and observation) who may receive complaints from inmates. In theory. (1991) “Tugas Hakim Pengawas dan Pengamat dalam Pembinaan Narapidana”.(199 in 15 prisons). No report or data is available about these complaints. (Mardjono Reksodiputro (1990). -o- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 67 . Jakarta]. the law on crimmal procedure (KUHAP of 1980).cit).

dekade 70-an ditandai oleh kuatnya paham developmentalism yang sangat diwarnai oleh semangat untuk memperkenalkan kepada masyarakat berbagai bentuk adaptasi dan respons baru terhadap pembangunan. terutama kaum intelektual Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 69 . ekonomi pedesaan. Karena itu. Perkumpulan Keluarga Berencana Indonesia (PKBI) dan semacamnya. Wilayah kegiatannya juga kerap berhadapan secara kritis dengan kebijakan pemerintah di bidang pembangunan. Kehadiran LSM seperti Yayasan Lembaga Bantuan Hukum Indonesia (YLBHI) dalam berbagai kegiatan bantuan hukum menjadi mode of changes di era itu. 2. Orientasi LSM yang berkembang selama dekade ini. Orientasi gerakan ini terutama diarahkan pada pendekatan klasik tentang community development. Nama Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM) lebih dikenal secara luas sebagai lembaga yang relatif otonom dari pengaruh kekuasaan pemerintah. dengan masyarakat kampus. bahkan koalisi. dalam beberapa hal. Kolaborasi. semisal Bina Desa. Gerakan untuk melakukan perubahan sosial semacam itu pada umumnya didasarkan pada kesadaran kritis bahwa modernisasi memerlukan respons yang memadai dari masyarakat. Aktivitas utamanya berkisar di sekitar usaha untuk membentuk pengetahuan. sikap. keluarga. Kegiatan advokasi kepada petani dan atau pemilik tanah di daerah pedesaan dan perkotaan merupakan contoh penting yang menggambarkan orientasi LSM di tahun-tahun itu. Bina Swadaya. memiliki perbedaan yang cukup jelas dengan LSM dari generasi sebelumnya. Dalam dekade 80-an gerakan perubahan sosial yang diprakarsai oleh elemen masyarakat mendapatkan bentuknya yang lebih jelas dan lebih beragam. perkembangan aktivisme di Indonesia dapat ditelusuri kembali terutama pada dekade 70-an. Beberapa lembaga yang sangat penting pada dekade itu. kebersihan. pada umumnya memusatkan perhatiannya pada masyarakat pedesaan. dan untuk bagian yang lebih kecil. Salah satu hal yang menandainya terdapat pada tumbuhnya kesadaran politik baru di kalangan para aktivis LSM untuk memberi perhatian yang lebih besar pada kelompok masyarakat yang karena status dan kelas sosialnya sering menjadi korban dari pembangunan. dan praktik baru melalui berbagai program di sekitar tema-tema kesehatan.11 Aktivisme dan Perubahan Sosial di Indonesia Daniel Sparingga 1. Pada dasarnya.

sebagian lagi yang lain justru berjuang dengan nilai-nilai partikularisme (seperti hak adat dan ulayat). menjadi jargon baru yang secara politik dan ideologis menawarkan pendekatan yang tidak semuanya sama. Pada tingkat orientasinya. Dalam pandangan mereka. emansipasi. Tema baru seperti lingkungan hidup dan. Gerakan feminisme dengan berbagai mazhabnya juga menjadi bagian penting dari perubahan yang dipromosikan oleh kaum aktivis perempuan yang di antaranya memperjuangkan kesetaraan jender. Kedua. Tema partisipasi. akademisi. dari program. LSM di Indonesia tidak lagi diasosiasikan melulu atau pertama-tama sebagai agen pembangunan dalam pengertian dan definisi kaum modernis. Pendekatan dan programnya menjadi sangat beragam dan kadang saling berkompetisi. Untuk mengkontraskan posisi mereka terhadap rejim yang berkuasa. perbedaan itu dapat dikenali dengan cukup jelas dari dua hal berikut ini. Dalam arena yang lain. Kata “aktivis” sendiri yang awalnya kerap hanya berasosiasi dengan kelompok LSM. pendekatan dan strategi perubahan yang mereka gunakan. dengan pendekatan developmentalism. . sebagian bahkan berhadapan. LSM di Indonesia juga mengalami perkembangan yang amat mendasar dalam masalah spektrum ideologi yang mendasari gerakan. Secara umum. mengikuti argumentasi ini. juga mulai menjadi pola umum dalam kegiatan LSM di Indonesia di era itu. 5. kebebasan. humanisme).Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 70. Walaupun sama-sama memiliki landasan kepercayaan yang mirip dalam menempatan civil society sebagai pusat perubahan. LSM di Indonesia bahkan mengalami transformasi ideologis yang sangat penting. dan pembebasan menjadi spirit baru dari kelompok ini. terutama di dekade 90-an. gerakan aktivis sepanjang dekade 90-an hingga sekarang mengaplikasikan beragam strategi perubahan yang menekankan pada kesadaran kritis terhadap ideologi perubahan. . banyak dari kalangan ini lebih suka menggunakan singkatan ORNOP (organisasi non-pemerintah) daripada LSM. Tema demokrasi menjadi payung bagi kebanyakan LSM untuk melakukan transformasi civil society. Gerakan reformasi untuk demokrasi jelas tak dapat dipisahkan dari kehadiran kaum aktivis di Indonesia. dan profesional. Dalam perkembangannya yang lebih kemudian. 4. menjadi sebuah kata yang berasosiasi dengan sebuah koalisi kelompok kritis yang keanggotaannya juga meliputi mereka yang berasal dari kaum intelektual. mudanya. dari yang masih mempertahankan pendekatan konvensional (yakni memfasilitasi perubahan dengan atau melalui kerangka edukasi-evolusionisme-revisionisme yang didasarkan pada nilai-nilai dan ideologi dominan) sampai pada pendekatan yang menawarkan perubahan radikal melalui usaha dekonstruksi untuk menghasilkan formula masyarakat alternatif. kaum aktivis di Indonesia sebenarnya datang dan atau berkembang dalam garis pemikiran ideologis yang beragam. dari afiliasi mereka dengan lembaga donor. Kata-kata “gerakan” (sosial movement) “aktivis”. mulai menjadi perhatian penting dari LSM di pertengahan hiogga akhir dekade 80-an. Istilah “swadaya” dalam LSM. sebagian bergerak dengan mempromosikan nilai-nilai universalisme (seperti keadilan. Pertama. Dalam pendekatan semacam itu. LSM adalah sebuah kata yang mengandung perangkap karena mengandung hegemoni negara terhadap civil society. Hampir dapat dikatakan bahwa secara ideologis. Pada tingkat nilai. saya ingin mengatakan bahwa pada dasarnya dekade 90-an menjadi awal perubahan yang bersifat mendasar dalam hal bagaimana LSM menempatkan posisinya terhadap arus perubahan di Indonesia. “perubahan” dan “transformasi”.3. lebih kemudian. hak asasi manusia.

6. Karena itu. Indonesia sedang dalam proses awal pengintegrasian itu. Kecenderungan ini akan terus berlangsung dan dalam pemahaman saya. Selamat berlokakarya. Proses ini lebih mudah saya bayangkan akan menghasilkan integrasi yang berguna apabila dialog dan kerjasama internasional itu dilakukan dengan kesadaran bahwa perubahan ini memang sungguh dikerjakan untuk penciptaan masyarakat dunia yang lebih adil. Perkembangan aktivisme di Indonesia. Kiprah mereka memang tak dapat dilepaskan dari kerjasama yang amat erat dalam berbagai bentuk dengan komunitas dan lembaga donor internasional. dalam memberi arah. saya ingin mengatakan bahwa perubahan yang terjadi di Indonesia bukanlah sesuatu yang unik dan spesifik sepenuhnya.tidak lebih dari sekedar topeng untuk menyamarkan pengaruh yang kuat dari negara terhadap civil society. Walaupun tidak semua aktivis memiliki pandangan yang sama tentang posisi mereka. transparansi. Koalisi kelompok kritis ini—sering juga disebut dengan Koalisi ORNOP— menjadi kelompok strategis yang memainkan peran sangat penting. karena itu. 1 Memperhatikan pembicaraan tentang tema ini menyangkut dan memerlukan pembahasan yang agak luas dan sedikil banyak berada di luarjangkauan tulisan ini. 7. tetapi juga dari dan oleh masyarakat global. perundang-undangan dan kebijakan publik. tak dapat dilepaskan sama sekali dari konteks global. perubahan sosial. hingga pembentukan kesadaran baru di tingkat masyarakat untuk mendorong partisipasi yang luas. saya tak hendak memperpanjang ulasan Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 71 . Mereka bekerja dalam wilayah yang sangat luas. dan pasar ekonomi global adalah sebuah transisi besar yang sedang menemukan bentuknya yang jelas di abad ini. Dengan menyebutkan semua ini. Terima kasih. bentuk. mulai dari wilayah konstitusi. transformasi masyarakat. pengaruh komunitas dan lembaga donor internasional dalam ikut mendorong perubahan di negeri ini jelas sangat terlihat terutama dalam dekade ini. dan akuntabilitas kekuasaan. tidak hanya dihasilkan dari dan oleh proses dan dinamika negara bangsa. dan agenda perubahan di Indonesia. Transisi demokrasi terjadi di banyak belahan dunia terutama sejak akhir 80-an. Gagasan untuk mendorong terjadinya transisi demokrasi.

Mutilation.outrages upon personal dignity. International covenant on civil & political rights Standard minimum rules for the treatment of prisoners Declaration on the protection against torture Code of conduct on law enforcement Principles on medical ethics Convention against torture Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 73 . .. in particular humiliating and degrading treatment” United nations Universal declaration of human right..12 Manfaat Ilmu Forensik dalam Pembuktian Ilmiah dalam Kasus Pelanggaran HAM Aidarus Idram Pokok bahasan Peraturan perundang-undangan o Internasional o Nasional Peran dokter o Produk dokter o Pembuktian ilmiah Kedokteran forensik o Tujuan o Prinsip pemeriksaan Contoh kasus Hukum internasional International Humanitarian Law Article 3: o “the following acts are and shall remain prohibited . violence to life and person.. in particular murder of all kinds.. cruel treatment and torture..

. menyatakan pendapat dan kebebasan berkumpul (freedom of speech and right of peacefull assembly).” (WMA. Penghilangan orang secara paksa (enforced or involuntary disappearance) Istambul Protocol Pelanggaran HAM lain Tidak ada kebebasan berekspresi.” “To exert every effort to end any instance in which such equal rights. privileges or responsibilities are denied” “To provide effective machinery for investigating unethical practices by physicians in the field of human rights” “To protest alleged human rights violation through communication .Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia ... Tokyo) To publicise information about and to support doctors reporting evidence of Torture...Body of principles on detention World Medical Association Declaration of Tokyo (Torture etc) Resolution on physician participation in capital punishment Declaration on human rights Declaration of Helsinki Resolution on human rights Statement on body searches of prisoners Resolution on violence against women Etc Doctors shall not be present during any procedure during which torture or .. 74 ...” (decl.” Hukum Indonesia UU RI No 5/1998 tentang pengesahan convention against torture UU RI No 39/1999 tentang Hak Asasi Manusia UU RI No 26/2000 tentang pengadilan Hak Asasi Manusia UU RI No 08/1981 tentang Hukum Acara Pidana Pelanggaran HAM Pembunuhan kilat (summary killing) Penangkapan dan penahanan sewenang-wenang (unlawful arrest and detention) Penyiksaan (torture). Peradilan yang tidak jujur (unfair trial). 1997) “It is unethical for physician to participate in capital punishment.

impartial. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 75 . menyeluruh o Menaati prosedur Imbalan o Berdasar upayanya o Tidak berdasar hasil akhir Tugas pokok Membantu pembuktian melalui pembuktian ilmiah Dokumentasi informasi/prosedur Dokumentasi fakta Dokumentasikan temuan Analisis dan kesimpulan Presentasi (sertifikasi) Pengertian pembuktian Pembuktian adalah upaya membuktikan bahwa benar telah terjadi suatu tindak pidana. standar Kebebasan profesi o Obyektif ilmiah. etik. dan bahwa benar si terdakwa adalah pelaku tindak pidana tersebut (melalui alat bukti sah) Alat bukti sah Pasal 184 kuhap Keterangan saksi Keterangan ahli Surat Petunjuk Keterangan terdakwa Peran alat bukti sah dalam putusan hakim Hakim tidak boleh menjatuhkan pidana kepada seorang kecuali apabila dengan sekurangkurangnya dua alat bukti yang sah ia memperoleh keyakinan bahwa suatu tindak pidana benarbenar terjadi dan bahwa terdakwalah yang bersalah melakukan (pasal 183 kuhap).Peran dokter Prinsip moral Penghormatan hak pasien Beneficience Non maleficence Justice Prinsip kerja Prinsip kedokteran o Sumpah.

Kendala : Barang bukti tidak dapat dihadirkan ke pengadilan Luka: Infeksi - borok Sembuh - jaringan parut Kejahatan seksual: Tanda persetubuhan hilang Masalah etik, kesopanan Mayat: busuk - tinggal tulang Prisip kriminalistik Prinsip locard Every contact leaves a trace Prinsip individualitas dua obyek mungkin tidak dapat dibedakan. tetapi tidak ada dua obyek yang identik Produk dokter Visum et repertum Konsultasi lisan Laporan pemeriksaan t.k.p. Laporan pemeriksaan barang bukti Keterangan ahli di penyidikan Keterangan ahli di pengadilan Pemeriksaan material Kandungan logam dan unsur kimia lain pada tepi lubang: Tembaga (Cu) Nikel (Ni) Timbal (Pb) Antimon (Sb) Luka tusuk:

76

- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia

Karakterisik Bentuk garis, lurus atau lengkung Tak ada lecet/memar di sekitar luka Tepi dinding rata Folikel rambut terpotong Tak ada jembatan jaringan Ilustrasi kasus Seorang wanita berusia 29 tahun mengeluh tidak dapat tidur setiap malam karena selalu diganggu oleh mimpi buruk mengenai penyiksaan yang dialaminya. Ia cepat sekali merasa lelah dan mengalami kesukaran dalam berpikir, mengambil keputusan sangat sulit untuk berkonsentrasi, ternyata ia adalah seorang gadis desa yang masih umur belia pada saat daerah operasi militer tahun delapan puluhan di Aceh. Di mana ia disekap dan kemudian disiksa baik secara fisik maupun mental, pada suatu hari ia ditangkap dengan tuduhan bahwa keluarganya terlibat organisasi yang dilarang pemerintah. Di tahanan dia disiksa dengan dicambuk, di tampar, ditelanjangi, kemudian diperkosa secara bergilir setelah ia lelah dan haus ia disuguhi minuman keras, kemudian dimasukan lilin ke dalam kemaluannya. Sejenak ia tak sadarkan diri dan setelah sadar ia disiksa lagi dengan cara memotong (menggunting) puting susunya dengan pemotong kuku, lalu kuku jari tangan dicabut kemudian dalam keadaan jari yang berlumuran darah ditambah kesakitan yang amat sangat, ia kemudian disuruh mencuci pakaian para tentara tersebut. Siksaan ini dilakukan hanya untuk memperoleh informasi tentang keberadaan orang tua dan saudaranya yang dicari-cari. Di samping siksaan tersebut masih terus berlanjut dengan ancaman-ancaman.

-o-

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia -

77

IV
THE LEGAL AND ETHICAL BASIS OF HUMAN RIGHTS, HISTORY OF THE MOVEMENT, HUMAN RIGHTS INSTRUMENTS

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia

life and pursuit of happiness. the General Assembly was unable to reach consensus on this more formidable original goal. Out of this general consensus. and lawyers representing each of the states involved in the negotiation. The preamble of the Declaration does indeed speak to the self-evidence of the human rights and dignity. This Declaration sought to better define the rights and freedoms anticipated by the UN Charter. and property. and inalienable and linked to common values of liberty. but it falls short of meeting its original goal of be coming an International Bill of Human Rights. The Declaration was the result of lengthy negotiations and drafting compromises by the leaders. sacred. As is the case today. there was a failed attempt to achieve safety and harmony through a system of ethnically-based “group” rights approach. This entitlement to human rights transcended national boundaries as well as the artificial boundaries of social discrimination. As the post-war world considered the crimes against individuals and the genocide committed during the War. intelligent human beings. These basic rights accrued to individuals simply because they were sentient. the United Nations was founded and included in its Charter the statement and agreement that all people are “born free and equal in dignity and rights. policy makers.such as freedom from slavery and freedom from torture. Kuszler The precursors of human rights movement lie in the French Revolution that espoused the rights of man as natural. They were viewed as a universal entitlement to a quantum of dignity and humanity . there arose a general consensus that all humans should be accorded basic human rights. In the post-World War I era. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 79 . security. but also all international treaties and laws. This same balancing act is repeated with respect to not only international human rights documents like the Universal Declaration.” These words of the charter w’-ere elaborated upon in 1948 with the Universal Declaration of Human Rights. This was superceded by the modern Human Rights movement that is inextricably linked to the end of World War II and the worldwide response to the actions of Hitler’s Germany before and during the War. The final product is a balancing act between achieving the greatest progress and getting the greatest possible number of signatories.13 The History of the Health and Human Rights Movement Patricia C.

Between Mr. Article 12(2) spells out some of the metrics used to assess the standard of health: The steps to be taken by the States Parties to the present covenant to achieve the full realization of this right shall include those necessary for: a. disability. sickness. The Universal Declaration’s aspirational statement with respect to the right to health is found in Article 25 of the Declaration and states that: Everyone has the right to a standard of living adequate for the health and well-being of himself and of his family. and the right to security in the event of unemployment. the Universal Declaration has been embraced by many nations and been incorporated into their national constitutions and/or articulated legal rights. That said. The right to health is contained in article 12(1) of the International Covenant of Economic. After the flurry of post-War interest in human rights. The provision for the reduction of the stillbirth rate and of infant mortality and for healthy development of the child: b. two treaties furthered the international approach to human rights: the International Covenant on Civil and Political Rights and the International Covenant on Economic. Amado s proposed draft to the final language of the Declaration.. we see health change from being framed as something that the State government has a duty to maintain and ensure. old age or other lack of livelihood in circumstances beyond his control. to being framed as a “right”. but a right that is somewhat hollow and bereft of any means at to the desired end. Social and Cultural Rights. and for the provision of medical care and of compensation for the loss of livelihood. The improvement of all aspects of environment and industrial hygiene: 80 .. However in the mid-60s. The proposal that reference to a right to health should be made in the UDHR came in the Drafting Committee from Mr. Unlike a treaty that has been ratified by a critical number of signatories and become binding. Social and Cultural Rights: The States Parties to the present Covenant recognize the right of everyone to tine enjoyment of the highest attainable standard of physical and mental health. the delegate from Panama. Out of the trial came the Nuremberg Code. or to ensure that there are maintained.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . there was a period of little activity that persisted until the 1960s. a General Assembly resolution does not have binding forces in and of itself. His proposal stated: The State has a duty to maintain. but a General Assembly resolution. It is rather an aspirational statement of agreed upon international goals.. the Nuremberg Code is more aspirational than enforceable. widowhood. the Nuremberg Code serves as the foundation of biomedical ethics. an international legal and ethical document that governs international research standards and indeed has been applied to medical practice across the board. as well as a pivotal human rights statement. comprehensive arrangements for the prevention of sickness and accident. Gypsies and Slavic populations during the War. housing and medical care and necessary social services. Even this to some extent was a little watered-down. As we will discuss later this morning. the Nuremberg Trials were in progress.The Universal Declaration is not a treaty. These trials prosecuted the Nazi researchers who had committed research atrocities against Jews. Like the Universal Declaration. At the same time that the Universal Declaration was being negotiated. Amado. . including food. clothing.

security of persons. clothing. social services. the right not to be subjected to torture. The Conference was one of the early functions of the department of WHO Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - c. liberty. Unlike the Universal Declaration on Human Rights. inhumane or indecent treatment or punishment. they may bind only to the extent of any reservations a state has entered as to specific articles. However. endemic. the Declaration of Alma Alta is perhaps the most focused international document to date. adequate food. the International Covenant on Civil and Political Rights was not ratified by the United States until 1992. there have been numerous more targeted conventions and declarations addressing human rights and more particularly the health issues incumbent in these rights. to social security. the Declaration on the Elimination of All Forms of Intolerance and of Discrimination Based on Religion or Belief (1981): the Convention Against Torture and Other Cruel. The Declaration was the product of the World Health Organization’s International Conference on Primary Health Care. Some of the rights have inherent limitations: for example. cruel. treatment and control of epidemic. the concept of developing countries was much clearer than it had been in the immediate post-war era and their fundamental resource needs were evident. Many of the rights enunciated in the Covenants are subject to derogation arid limitation. sanctions and supportive treaties in international law. For example. held in the former Soviet Union in September 1978. to restrict its effect on them. The result of the two treaties was an implicit hierarchy of rights: civil and political rights include the right to life.The prevention. but more significantly for certain delegations. housing. or to arbitrary arrest and detention. leaving the economic. communism. this ratification process can be a slow and gradual one — to say the least. Thus enforcement of the Covenants is largely dependent upon additional optional protocols. In 1966. The two treaties reflect the dichotomy of the world in the mid twentieth century. social and cultural rights include the right to attain the highest possible standard of health. With respect to health per se. 81 . work) inevitably dictated a particular ideology. Economic. occupational and other diseases d. Inhuman or Degrading Treatment or Punishment (1984): and the Convention on the Rights of the Child (1989). social and cultural rights to progressive realization. There was a basic ideological split on the issue of whether or not certain rights (health care. Derogation means that a state may suspend them to the extent of their ability to uphold them in a given circumstance. National obligations and interest have generally focused primarily on the civil and political rights. Article 12 of the Covenant fnr Civil and Political Rights limits the right to freedom of movement when it imperils public health. even once ratified. at that time socialism. Among the specifically targeted conventions are: the International Convention on the Elimination of All Forms of Racial Discrimination (1965): the Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women (1979). the world was wrapped up in the Cold War. freedom of movement. sweeping and unable to be addressed. to work. education and to enjoy the benefits of scientific progress and its application. Also. The creation of conditions which would assure to all medical service and medical attention in the event of sickness. diplomatic agreements. these two covenants are treaties and are binding upon those nations that have ratified them. Moreover. Building upon and following these two major Covenants.

and declared that primary health care was the key to attaining the target of health for all. The Declaration placed health firmly in social and economic contexts. including family planning Immunization against major infectious diseases Prevention and control of locally endemic diseases Appropriate treatment of common diseases and injuries Provision of essential drugs Mental health and dental care (added after 1978) Accident prevention (added after 1978) The goal of the Conference was to achieve the goals of primary health care by the year 2000. Non-communicable Disease Prevention and Surveillance. -o- 82 .Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .now referred to as the Department of Health Promotion. Although the goals of the Declaration have not yet been achieved. The elements of primary health care were defined as: Education concerning prevailing health problems and the methods of preventing and controlling them Promotion of food supply and proper nutrition An adequate supply of safe water and basic sanitation Maternal and child health care. the International Conference on Primary Health Care did provide a concrete link between health and human rights. presaging the topic of this conference.

or only slightly touched. ratification of international HR Instruments such as CEDAW. yet still a large portion of the population knows very little of it. Human Rights? Thomas Hobbes: Human rights is an answer to the condition of Homo Homini Lupus. Yet many human rights issues are left unattended due to ignorance and or indifference. Democratic transition leads civil society movements (mostly in urban areas) continually demands the promotion and fulfillment of human rights by the state. Court. Bellum Omnium Contra Omnes Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 83 . and Most human issues receiving proper attention are those related to civil and political issues. & CRC. The trials held for Gross Violation of Human Rights. People tend to scrutinize human rights violation in terms of gross violation of human rights.14 The Legal and Ethical Basis of Human Rights and Intrument Harkristuti Hakrisnowo A Brief look at Human Rights in Indonesia People’s understanding toward human rights is increasing. Thus The enactment of various laws on human rights: Constitutional Amendment. CERD. Law on Human Rights . by both civil society and the state. equal pay etc). Only recently issues of rights to work came up (working condition. Yet issues on health and education appear to remain untouched. following the public calls for justice. CAT.

No one can be put out of this state and subjected to the political power on another without his own consent with other men to join and unite into a community for their comfortable.Peace around the world [Preamble] Karakteristik HAM Dijamin secara internasional Dilindungi oleh hukum Titik berat pada harkat dan martabat manusia Melindungi individu dan kelompok Tidak dapat dicabut Setara dan inter-dependen dan bersifat universal Landasan berpikir instrument hak asasi manusia Pengakuan atas harkat dan martabat yang melekat. liberty and state Universal Declaration of Human Rights Recognition of the inherent dignity And of the equal and inalienable rights Of all members of the human family Is the foundation of . sehingga perkembangan sosial dan standar kehidupan yang lebih bebas dapat dicapai Diperlukan adanya standar umum tentang hak asasi manusia bagi semua orang dan bangsa Setiap negara berkewajiban untuk memastikan dilindungi dan dimajukannya hak asasi manusia 84 .Freedom .Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .John Locke: Social contract Pactum Unionis: Men by nature are free.Justice and . safe and peaceable living amongst others Pactum Subiectionis: The right to life. hak-hak yang setara dan tidak terpisahkan dari semua orang Pengabaian terhadap hak asasi manusia telah mengakibatkan terjadinya perilaku kejam dan tidak manusiawi Manusia harus dilindungi agar tidak terpaksa melakukan pemberontakan |terhadap tirani dan penindasan Kesetaraan antar semua manusia di muka bumi. equal. and independent.

Social and Cultural Rights ICCPR: International Convenant on Civil and Political Rights CERD: Committee on the Elimination of Racial Discrimination CEDAW: Committee on the Elimination of all Discrimination Against Women CAT: Committee Against Torture CRC: Committee on the Rights of the Child Extra-conventional mechanism Gross systematic violations of human rights (1 503 procedure) Summary or arbitrary Executions (Special Rapporteur/SR) Torture (SR) Disappearance (Working Group/WG) Violence against Women (SR) Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 85 . pelecehan. atau penghapusan pengakuan. kelompok. golongan. status sosial. Social and Cultural Rights (1966) Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women (1979) Convention Against Torture and other Cruel. hukum. bahasa. status ekonomi. jenis kelamin. pelaksanaan. Inhuman or Degrading Treatment or Punishment (1984) International Convention on the Elimination of all forms of Racial Discrimination (1965) Convention on the Rights of the Child (1989) Convention on the Protection of the Rights of all Migrant Workers and Members of Their Families (1990) International Convention on the Suppression and Punishment of the Crime of Apartheid (1973) Supervasory Bodies ICESCR: Committee on Economic. etnik. atau penggunaan hak asasi manusia dan kebebasan dasar dalam kehidupan baik individual maupun kolektif dalam bidang politik.Diskriminasi Setiap pembatasan. budava dan aspek kehidupan lainnya. ras. yang berakibat pengurangan. penyimpangan. ekonomi. atau pengaduan yang langsung ataupun cak langsung didasarkan pada pembedaan manusia atas dasar agama. suku. Sumber hukum internasional tentang hak asasi manusia Hukum kebiasaan internasional (customary international law) Hukum Perjanjian (Treaty law) Perangkat hak asasi manusia international Universal Declaration of Human Rights (1948) International Covenant on Civil and Political Rights International Covenant on Economic. sosial. keyakinan politik.

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .Independence of the Judiciary (SR) Racism (SR) Freedom of Opinion and Expression I (SR) Internally Displace Persons (SR) Various Country Rapporteurs -o- 86 .

V THE RIGHT TO HEALTH Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .

Pada perkembangan selanjutnya. Setiap orang berhak atas taraf kehidupan yang memadai untuk kesehatan dan kesejahteraan dirinya sendiri dan keluarganya. tidak bisa memperoleh dan menjalani pekerjaan yang layak. sandang. sehingga pendidikan dan kesehatan pun kemudian menjadi hak asasi manusia dengan segala perangkat hak lain untuk mendapatkan pendidikan dan kesehatan. Ukuran derajat kemanusiaan selalu berkembang sesuai dengan peradaban masyarakatnya. tidak bisa menikmati haknya untuk berserikat dan berkumpul serta mengeluarkan pendapat. dan perhatian khusus terhadap kesehatan ibu dan anak. papan dan pelayanan Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 87 . Seseorang yang tidak sehat dengan sendirinya akan berkurang haknya atas hidup. 1 point (1) UU Nomor 23 Tahun 1992 tentang Kesehatan). seseorang menjadi tidak sederajat secara kondisional. tetapi karena kelahirannya sebagai manusia. berserikat dan berkumpul. maka hak asasi manusia meliputi hak-hak yang apabila dicabut atau dikurangi akan mengakibatkan berkurang derajat kemanusiaannya. hak mendapatkan kewarganegaraan dan hak mengeluarkan pendapat. hak untuk mendapatkan pelayanan kesehatan. dan tidak bisa memperoleh pendidikan demi masa depannya. dan hanya Tuhanlah yang berhak mencabutnya. termasuk hak atas pangan. Karena itu kesehatan merupakan dasar dari diakuinya derajat kemanusiaan.15 Kesehatan Sebagai Hak Asasi Manusia Salahuddin Wahid Hak asasi manusia adalah hak yang melekat pada manusia karena kelahirannya sebagai manusia. hak berkeluarga dan melanjutkan keturunan. Singkatnya. Pentingnya kesehatan sebagai hak asasi manusia dan sebagai kondisi yang diperlukan untuk terpenuhinya hak-hak lain telah diakui secara internasioal. Jelas bahwa hak dasar pertama adalah hak hidup yang membawa konsekuensi adanya hak-hak lain seperi hak mendapatkan kehidupan dan pekerjaan yang layak. Karena hak asasi manusia merupakan hak yang diperoleh saat kelahirannya sebagai manusia. Pasal 25 Universal Declaration of Human Rights (UDHR) menyatakan: 1. seseorang tidak akan mampu memperoleh hak-haknya yang lain. jiwa dan sosial yang memungkin setiap orang produktif secara ekonomis (Ps. Tanpa kesehatan. derajat kemanusiaan juga ditentukan oleh tingkat pendidikan dan kesehatannya. Tanpa kesehatan. Hak Atas Kesehatan Kesehatan merupakan kondisi sejahtera dari badan. seseorang tidak bisa menikmati sepenuhnya kehidupan sebagai manusia. Hak atas kesehatan meliputi hak untuk mendapatkan kehidupan dan pekerjaan yang sehat. Dalam konteks religius hak-hak ini merupakan karunia Tuhan. Hak-hak tersebut diperoleh bukan pemberian orang lain ataupun negara.

cacat. sakit. yaitu bahwa negara peserta konvenan tersebut mengakui hak setiap orang untuk menikmati standar tertinggi yang dapat dicapai dalam hal kesehatan fisik dan mental. Jaminan hak atas kesehatan juga terdapat dalam Pasal 12 ayat (1) Konvensi Internasional tentang Hak Ekonomi. Sosial dan Budaya. Ibu dan anak berhak mendapatkan perhatian dan bantuan khusus. Pemerintah tidak lagi hanya menjaga agar seseorang tidak melanggar atau dilanggar haknya. Demikian pula dengan hak atas kesehatan. 2. penegakan. Terlebih lagi dengan konsep negara kesejahteraan (welfare state) sebagai konsep negara modern telah memberikan kekuasaan lebih besar pada pemerintah untuk bertindak. Kekuasaan ini semata-mata adalah untuk memajukan dan mencapai pemenuhan hak asasi manusia. mempertahankan hidup dan meningkatkan taraf kehidupannya. pemajuan. Instrumen internasional lain tentang hak atas kesehatan juga terdapat pada Pasal 12 dan 14 Konvensi Internasional tentang Penghapusan semua Bentuk Diskriminasi terhadap Perempuan. merupakan kewajiban pemerintah untuk memenuhinya. Kewajiban Pemerintah Landasan utama bahwa perlindungan hak asasi manusia merupakan kewajiban pemerintah adalah prinsip demokrasi bahwa sesungguhnya pemerintah diberi amanah kekuasaan adalah untuk melindungi hak-hak warga negara. serta hak atas keamanan pada saat menganggur.kesehatan. Pasal 9 UU Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia menyatakan bahwa: 1. lahir dan batin. Kewajiban pemerintah ini juga ditegaskan dalam Pasal 8 UU HAM. Sosial dan Budaya yang ditetapkan oleh Majelis Umum PBB 2200 A (XXI) tanggal 16 Desember 1966. Perlindungan terhadap hak-hak ibu dan anak juga mendapat perhatian terutama dalam Konvensi Hak Anak. dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan. pelayanan sosial yang diperlukan. Pasal 7 UU Kesehatan menyatakan bahwa pemerintah bertugas menyelenggarakan upaya kesehatan yang merata dan terjangkau oleh masyarakat. atau keadaankeadaan lain yang mengakibatkan merosotnya taraf kehidupan yang terjadi di luar kekuasaannya. Pada lingkup nasional. dan ayat 1 Deklarasi Universal tentang Pemberantasan Kelaparan dan kekurangan Gizi. ditinggalkan oleh pasangannya.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . 3. Setiap orang berhak hidup tenteram. Pasal 28 H ayat (1) UUD 1945 menyatakan bahwa setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin. lanjut usia. Setiap orang berhak atas lingkungan hidup yang baik dan sehat. 2. aman. Pasal 9 UU Kesehatan menyatakan bahwa 88 . dan pemenuhan hak asasi manusia adalah tanggung javvab negara. bahagia. Jaminan atas hak memperoleh derajat kesehatan yang optimal juga terdapat dalam pasal 4 UU Nomor 23 Tahun 1992 tentang kesehatan. sejahtera. harus menikmati perlindungan sosial yang sama. Kewajiban Pemerintah untuk memenuhi hak atas kesehatan sebagai hak asasi manusia memiliki landasan yuridis internasional dalam Pasal 2 ayat (1) Konvensi Hak Ekonomi. Pasal 28 I ayat (4) UUD 1945 menyatakan bahwa perlindungan. Di bidang kesehatan. terutama pemerintah. bertempat tinggal. baik yang dilahirkan di dalam maupun di luar perkawinan. namun harus mengupayakan pemenuhan hak-hak tersebut. Setiap orang berhak untuk hidup. Semua anak. damai.

2. sarana kesehatan yang memadai. pencegahan penyakit (preventif). Upaya pemenuhan hak atas kesehatan dapat dilakukan dengan berbagai macam cara yang meliputi pencegahan dan penyembuhan. UU tentang Kesehatan mengatur berbagai macam upaya yang menjadi tanggung jawab pemerintah untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal.pemerintah bertanggung jawab untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat. Jumlah bidan di desa mencapai 54. Kesehatan menjadi barang yang mahal. menurun dari tahun 1995 sebanyak 55 bayi menjadi 45 bayi yang meninggal. Namun. dan pemulihan kesehatan (rehabilitasi) yang dilaksanakan secara menyeluruh. perawatan dan pengendalian segala penyakit menular endemik. Untuk pelayanan kesehatan pada tahun 2000 hampir setiap kecamatan telah memiliki sebuah puskesmas. terpadu dan berkesinambungan. Penciptaan kondisi-kondisi yang menjamin adanya semua pelayanan dan perhatian medis ketika penyakit timbul. penyakit yang berhubungan dengan pekerjaan dan penyakit lainnya. Pada tahun 2000. Tantangan utama adalah kondisi masyarakat Indonesia yang masih belum keluar dari himpitan krisis sehingga sulit mendapatkan pelayanan kesehatan yang baik. peningkatan kesehatan (promotif). Peningkatan semua aspek kesehatan lingkungan dan industri. Kondisi Kesehatan dan Tantangan Kedepan Departemen Kesehatan sebagai pelaksana tanggung jawab pemerintah di bidang kesehatan telah mencanangkan Indonesia Sehat 2010.956 orang dan telah dibangun 20.000 Polindes dengan partisipasi masyarakat. dari 46 tahun pada tahun 1960an. perumahan yang baik. dan pembiayaan pelayanan yang terjangkau oleh masyarakat. tenaga medis yang berkualitas. Berbagai peningkatan lain juga telah dicapai demi mewujudkan dan memenuhi hak masyarakat atas kesehatan sebagai bagian dari pemenuhan hak asasi manusia. 3. Pelayanan kesehatan meliputi aspek jaminan sosial atas kesehatan. Kemiskinan memang merupakan musuh utama kesehatan. Pasal 10 UU Kesehatan menyatakan bahwa untuk mewujudkan derajat kesehatan yang optimal bagi masyarakat. Pencegahan. penyembuhan penyakit (kuratif). Pasal 12 Konvensi Hak Ekonomi. Sosial. Telah ditugaskan sekitar 20. Secara umum. dan Budaya menguraikan langkah-langkah yang harus diambil untuk mencapai terwujudnya standar tertinggi dalam mencapai kesehatan fisik dan mental adalah: 1. angka harapan hidup telah mencapai 66 tahun. dan lingkungan yang sehat. Apalagi pengambil kebijakan ternyata juga belum memiliki komitmen Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 89 . diselenggarakan upaya kesehatan dengan pendekatan pemeliharaan. Diharapkan kondisi kesehatan yang optimal dapat dicapai pada tahun 2010.000 dokter dan sekitar 5. Ketentuan pengurangan tingkat kelahiran mati anak serta perkembangan anak yang sehat. Sedangkan upaya penyembuhan dilakukan dengan penyediaan pelayanan kesehatan yang optimal. telah dicapai beberapa peningkatan di bidang kesehatan. Upaya pencegahan meliputi penciptaan kondisi yang layak bagi kesehatan baik menjamin ketersediaan pangan dan pekerjaan. Saat ini.000 dokter gigi sebagai Pegawai Tidak Tetap (PTT). Kondisi ini menyatu dengan trend kesehatan sebagai industri yang seringkali melupakan aspek kesehatan sebagai pelayanan kemanusiaan. dari data Departemen Kesehatan. di samping berbagai capaian kita juga dihadapkan dengan berbagai tantangan. 4. Angka kelahiran dari 1000 bayi lahir hidup.

Sedangkan pelayanan yang disediakan oleh pemerintah biayanya lebih murah. masyarakat saat ini harus mengeluarkan biaya yang tinggi. Masyarakat berpenghasilan rendah seringkali tidak mendapatkan pelayanan kesehatan yang baik. maka seharusnya diikuti dengan kebijakan dan langkah nyata untuk memenuhi hak atas kesehatan sebagai hak asasi manusia.dengan tanggung jawabnya terhadap kesehatan. -o- 90 . kalau pemberian pelayanan tersebut belum memungkinkan. namun kualitasnya lebih buruk.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Seorang pasien dalam kondisi kritis pun terkadang harus melengkapi berbagai persyaratan dan birokrasi keuangan sebelum mendapatkan pelayanan. Seharusnya pelayanan dasar kesehatan dapat diperoleh masyarakat tanpa biaya. Beberapa peristiwa menunjukan bahwa orientasi rumah sakit untuk mendapatkan keuntungan dapat mengalahkan kemanusiaan. Pelayanan oleh swasta umumnya memiliki kualitas lebih baik. harus dilakukan secara bertahap terutama dengan meningkatkan kualitas sarana prasarana dan kualitas pelayanan kesehatan kepada masyarakat umum. Wujud nyata komitmen pemerintah terhadap kesehatan sebagai hak asasi manusia adalah dengan penyediaan anggaran yang memadai untuk pelayanan kesehatan. Di tengah situasi krisis dan serba kekurangan. Hal ini dibuktikan dengan minimnya pembiayaan yang dialokasikan untuk sektor kesehatan baik berupa penyediaan sarana dan prasarana maupun jaminan sosial terhadap pelayanan kesehatan. Namun. Kita berharap Indonesia Sehat 2010 bisa tercapai sebagai upaya pemenuhan kesehatan sebagai hak asasi manusia. namun biayanya lebih tinggi dan kadang kala tidak terjangkau. Namun apabila telah disadari bahwa kesehatan adalah landasan utama pencapaian harkat kemanusiaan dan kelestarian generasi. Pelayanan kesehatan dapat disediakan oleh swasta dan pemerintah. dan bukan tidak mungkin saat itu pasien meninggal dunia. Untuk mendapatkan pelayanan kesehatan yang baik. Namun prinsip yang harus dipegang adalah bahwa kesehatan harus tetap berorientasi pada pelayanan kemanusiaan dan pemerintah harus memenuhinya. pengambilan kebijakan memang selalu menemui dilema.

Hak tentang partisipasi politik. baik secara nasional maupun internasional. Deklarasi Universal tentang Hak-hak Asasi Manusia (The Universal Declaration of Human Right) diterima dengan suara bulat oleh Majelis Umum Perserikatan Bangsa-Bangsa (UN). serta f. sosial. Hak tentang kebebasan dari penganiayaan dan perbudakan. dan d. Hak tentang kebebasan dasar untuk menyatakan pendapat. Hak tentang pendidikan. Hak tentang pekerjaan. Deklarasi ini berisikan dan bermakna sebagai ‘patokan umum untuk meningkatkan prestasi bagi semua orang dan semua bangsa’. Hak-hak tersebut pada garis besarnya terdiri atas 2 macam. Hak tentang kebebasan untuk berkumpul dan bersidang. kebebasan. e. Mukadimah Deklarasi itu sendiri. pikiran. antara lain: a. dan budaya.’ Sesungguhnya konsep hak-hak asasi manusia mempunyai 2 pengertian dasar yang tidak dapat dipisahkan. Pengertian kedua dan hak-hak asasi manusia adalah hak-hak menurut hukum yang dibuat sesuai dengan proses pembentukan hukum dari masyarakat itu sendiri. 2. b. hak tentang keamanan pribadi. c. Dasar dari hak-hak ini adalah persetujuan Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 91 .16 Hak untuk Hidup Sehat (Paradigma Sehat) Farid Anfasa Moeloek Pengertian Tentang Hak Asasi Manusia Pada tanggal 10 Desember 1948. Hak-hak atas harta benda. perkawinan. Hak tentang kebebasan hidup berbudaya. c. antara lain: a. akan hak-haknya. Hak-hak ini adalah hak-hak moral yang berasal dari kemanusiaan setiap manusia. adalah hak manusia karena ia adalah seorang manusia. ungkapan. Yang pertama ialah hak-hak yang tidak dapat dipisahkan dan dicabut. dimulai dengan mengakui ‘martabat dan hak yang sama dan yang tidak dapat dicabut dari semua umat manusia. Hak untuk hidup. b. d. Hak tentang tingkat kehidupan yang pantas. yaitu: 1. Hak-hak yang berhubungan dengan hak ekonomi. Hak-hak yang berhubungan dengan hak sipil dan politik. suara hati dan agama.

Dengan demikian -dari kutipan tersebut di atas. serta ketidakadilan dalam manajemen sosial yang mereka terima. Ada 3 (tiga ) domain utama yang dinilai pada HDI tersebut di atas. HDI Vietnam saat ini lebih baik dari Indonesia. pengaturan dan hukumnya. Pengertian Tentang Sehat dan Kesehatan Human Development Index (HDI) yang diterbitkan oleh United Nations Development Program setiap tahunnya. Hak-hak Budaya Hak untuk hidup sehat sesungguhnya merupakan interaksi dan inter-relasi dari ketiga hak tersebut. sekarang berada di ranking ke-95 di antara 162 negara33.ada 3 hak-hak dasar manusia.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 92 . Tanya Jawab. and medical care’). hak pribadi. Saat ini Indonesia berada di ranking ke-110 di antara 162 negara (2002). dan ketentuan-ketentuan di atas. Meskipun 1 2 3 Hak Asasi Manusia. sangat meresahkan dan tidak menggembirakan kedua orang tuanya: coba bayangkan pula bagaimana dia akan dapat bersaing dengan teman-temannya yang berada di ranking 1. ketidakacuhan. lingkungan alam dan lingkungan sosialnya. hak-hak manusia2. secara khusus ada di dalam Deklarasi Universal tentang Hak-hak Asasi Manusia. 11-15 April 2002 Laporan Tahunan tentang Human Development Index dan United Nation Development Program . menempatkan Indonesia pada ranking yang ke-105 di antara 180 negara di dunia (1999).dari yang diperintah. ialah: 1. yaitu persetujuan dari para warga. Sedangkan Vietnam yang pada tahun 1995 berada di ranking ke-117. intervensi atau ketidakadilan. Jakaria . termasuk hak untuk mendapat makanan. dan diratifikasi oleh banyak konvensi internasional lainnya. di urutan pertama. including food. adalah merupakan pelanggaran hak mereka. pemahaman. dan hak sosial. dan pelayanan kesehatan” (‘everyone has the right to a standard of living adequate for the health and well-being of himself and of his family. Artikel ini kemudian digemakan di dalam konstitusi WHO. maka sesungguhnya tiap gangguan. di urutan kedua. Hak-hak Pribadi 2. perumahan. Fakullas Kedokleran Universitas Indonesia. Liah Levin. Hak untuk hidup sehat. 2) Pendidikan. PT Pradnya Paramita. lifehousing. Jakarta 1987 Five S:ar Doctor (The Agent of’ Change). FA Moeloek Kuliah Umum pada Pertemuan Akbar lluni Fakultas Kedokteran Universitas Indonesia dan Kursus Penyegar dan Penambah llmu Kedokteran (KPPIK). Memperingati 150 tahun Pendidikan Dokierdi Indonesia. di urutan ke tiga. apapun bentuknya yang mengakibatkan ketidaksehatan tubuh manusia. clothing. yang tunduk kepada hak-hak itu dan tidak hanya tata tertib alamiah yang merupakan dasar dari arti yang pertama tadi1. yaitu: 1) Kesehatan. Dengan pengertian. Hak-hak Sosial 3. Yang dimuat di dalam artikel 25 yang menyebutkan bahwa: “tiap orang mempunyai hak untuk hidup pada standar yang layak untuk kesehatan dan kesejahteraan mereka dan keluarga mereka. dan 3) Ekonomi. dan pada tingkat tertentu akan menjadi hak budaya: bagian dari hak-hak manusia universal. Coba bayangkan andaikan ranking anak kita berada pada urutan ke-105 atau 110 dari 180 murid di kelasnya. kejiwaannya. 2 atau di 10 besar lainnya.

Apabila telah jatuh ‘sakit’. tanpa kesehatan yang baik dan pendidikan yang baik mustahil ekonomi keluarga dan masyarakat dapat membaik pula. Masyarakat yang kita idam-idamkan bersama. hak-hak perempuan.0-3. Proyek bagi pemasukan kas negara atau daerah. atau ‘Puskesmas’ yang sarat dengan orang sakit yang akan dioperasi jantung. termasuk hak kesehatan reproduksi dan kesehatan seksual. batasan tentang hak manusia di dalam kesehatan telah berkembang. masih sebagai sebuah ‘konsep sakit’. darah tinggi. dan masyarakat yang beragama. karena harus berhadapan dengan hal-hal seperti pemanfaatan anak-anak dalam peperangan. APBN dan APBD kita belum mencerminkan akan hak-hak asasi manusia dalam kesehatan dan pendidikan masyarakat. Sementara kendaraan politik kita saat ini adalah politik itu sendiri. yaitu suatu tatanan masyarakat modern (masyarakat yang dapat menggunakan ilmu pengetahuan dan teknologi sebagai sarana hidupnya). kondisi kerja. Demikian halnya dana APBN yang disediakan untuk pendidikan masyarakat masih jauh dari apa yang diharapkan. Di dalam satu dekade belakangan ini.” Namun sebaliknya pula. pilek atau kudisan. bukan merupakan tolok ukur marginal/sampingan dari pembangunan suatu bangsa dan negara. Tanpa kesehatan dan pendidikan yang baik dan prima. ‘konsep kesehatan’ yang selama ini ‘seakan-akan’ masih dikonotasikan oleh sementara masyarakat banyak dan para pengambil keputusan.sesungguhnya ketiga domain tersebut saling berinteraksi dan berinter-relasi satu dengan yang lainnya. Masih sering diidentikkan atau dibayangkan bahwa ‘kesehatan’ dan ‘pelayanan kesehatan’ untuk masyarakat adalah sematamata pelayanan ‘Rumah Sakit’. Dengan wacana di atas. Belum terbayang oleh sementara masyarakat banyak bahwa sesungguhnya dasarSemiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 93 . masyarakat yang beradab (sehat fisik. Di dalam kurun waktu 50 tahun belakangan ini. masalah pekerja anak. Di pihak lain. dan tidak jarang oleh masyarakat kesehatan/kedokteran sendiri. barulah kemudian mereka memikirkan tentang ‘sehat’.0% dari dana APBN). termasuk tentang hak-hak anak. artikel dalam hal deklarasi dan nomenklatur dari hak asasi manusia pun menjadi lebih kompleks. hak untuk mendapat air bersih. ‘Orang Sakit’ adalah obyek program kesehatan. hak untuk mendapat makanan dan lingkungan sehat. dan pemuda. ekonomi kita kelak hanya merupakan “ekonomi kaki lima. HDI merupakan tolak ukur dari masyarakat madani. masyarakat yang berbudaya. tanpa ekonomi yang kuat. pendidikan tidak mungkin dapat berjalan dengan baik. atau penderita diabetes. penyakit paru/asthma/TB. karena kesehatan.0% (sekitar 3. Dengan demikian ‘kesehatan’ harus menjadi ‘mid-stream’ pembangunan. kesehatan dan pendidikan keluarga/masyarakat pun tidak mungkin membaik pula. Kesehatan dan pendidikan belum pernah digunakan sebagai kendaraan politik oleh para politikus kita. Dapat dimengerti bahwa. hidup sehat adalah Hak Asasi Manusia. mental dan sosialnya). jelas bahwa ‘kesehatan’ merupakan dan harus dapat menjadi salah satu tolok ukur utama dari pembangunan dan kesejahteraan nasional suatu bangsa. dana yang dialokasikan untuk pembangunan kesehatan masyarakat tidak pernah melebihi angka 4. Yang jelas di sini bahwa HDI merupakan “cermin dari kecerdasan. Apabila kita teliti dari APBN selama lebih dari 50 tahun Indonesia merdeka saja. dan hal-hal lain yang berhubungan dengan perdagangan (bisnis) dalam kesehatan. kesejahteraan dan kemakmuran bangsa”.5%. Sayangnya pengetahuan di atas belum merupakan kebijakan nasional yang dihayati oleh masyarakat dan pengambil keputusan. hak untuk mendapat standar yang layak dalam kesehatan fisik dan jiwa. tanpa kesehatan yang baik. sedangkan WHO menganjurkan minimal 5.

sikat gigi setiap hari. Departemen Kesehatan RI 1999 . Inilah yang disebut sebagai gambaran ‘penduduk atau masyarakat sehat’. Dengan penyediaan air bersih saja dan perbaikan sanitasi.5. dan ‘technical assistantce’ dibantu oleh ‘multi sektoral’. air bersih dengan sanitasi lingkungan yang baik. angka kesakitan. dan masyarakat bisnis harus mampu dan memahami ‘pembangunan yang berwawasan kesehatan’. dengan mempertimbangkan dampak positif dan dampak negatifnya terhadap kesehatan baik untuk perorangan. lebihlebih dapat ditangani oleh hanya sektor kesehatan saja. Selain itu. Saat ini puluhan juta. taman kota dan tempat rekreasi keluarga di mana-mana. Demikian halnya dengan masalah cacingan pada anak-anak. bahkan ratusan juta anak menderita cacingan karena masalah air bersih.dasar kesehatan itu adalah mencuci tangan sebelum makan. upaya dan usaha untuk mewujudkan masyarakat sehat seperti gambaran di atas itulah yang sesungguhnya disebut ‘program-upaya-usaha kesehatan’. sosial-ekonomi dan sosial-budayanya. bahwa saat ini terdapat 1. Masyarakat dan multi sektoral harus mampu dan memahami perencanaan pembangunan wilayah dan pelaksanaannya. anak-anak mereka bersekolah. tanpa meninggalkan upaya dan usaha kuratif serta rehabilitatif. di sektor kesehatan sendiri upaya dan usaha yang dilakukan harus mampu dan dapat berupaya melakukan upaya dan usaha kesehatan yang lebih bersifat preventif dan promotif. kita dapat menurunkan angka kemiskinan. Gambaran ini melukiskan masyarakat yang ‘tidak sakit’. Program kesehatan harus pula dapat dilaksanakan oleh masyarakat sendiri dengan kemandiriannya. Masyarakat. dengan lantai yang disemen bukan berlantai tanah.6 juta anak meninggal karena tidak mendapat akses terhadap air bersih. Dengan demikian sesungguhnya ‘program kesehatan’ tidak hanya menjadi milik. The New Vision Mission and Basic Straegies of !he Minister of Health Republic of Indonsia 1 April 1999 Rencana Pembangunan Kesehatan Menuju Indonesia Sehat 2010. dengan tempat-tempat ibadah yang selalu padat dikunjungi oleh penduduk atau masyarakat untuk berdoa akan keselamatannya dan kebahagiaannya dunia dan akhirat. karena bensin dengan kadar timah hitam yang tinggi dapat membuat kerusakan otak permanen dari anak-anak kita. masyarakatnya tidak keranjingan narkoba dan alkohol dan tidak perokok serta bukan penjaja seks. yang berdampak pada kesehatan dan pendidikan mereka. masyarakat yang sehat!. berpakaian rapih. keluarga dan masyarakat sendiri. perumahan yang sehat dan baik dengan jendela yang cukup agar sinar matahari senantiasa masuk ke seluruh ruang yang ada. Dasar pandang dalam pembangunan seperti ini dikenal sebagai Paradigma Sehat. Program-program. semua masyarakat mendapatkan air bersih. sanitasi dan perumahan yang buruk. tata-ruang wilayah yang baik. anak-anak mereka dan masyarakat yang tidak tawuran. multi sektoral. tata-ruang dan tata-kota yang teratur rapih. UNICEF memperkirakan. bertegur sapa penuh santun. yang dapat mengakibatkan kebodohan generasi yang akan datang). masyarakat yang berdisiplin berlalu-lintas di jalan raya.6 4 5 6 References and Sources of Further Information: www. udara bersih (langit biru dengan kesadaran masyarakat akan ‘green industry’. dan sehat pula perilaku. ‘advocacy’. mereka sehat fisik (lahiriyah). Akibatnya mereka menderita kekurangan gizi. yang miskin maupun yang kaya. gizi yang baik. income generating masyarakat yang memadai dan baik. termasuk masyarakat bisnis. ‘Program kesehatan’ harus menjadi milik masyarakat.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 94 . dan meningkatkan pendidikan anakanak kita4. bensin tanpa timah hitam.unicef org/programme/we/water Healthy Indonesia 2010. yang pada akhirnya ‘kesehatan’ itu telah menjadi budaya dan berhati di masyarakat. fasilitasi.

pengaturan dan hukumnya. lihat dalam: Examing Asylum Seekers. serta taraf pendidikan masyarakat sendiri masih merupakan kendala yang harus tetap dapat diatasi. merupakan pelanggaran hak mereka. kejiwaannya. kerjasama lintas sektor dengan sistem-sistemnya yang terintegrasi. termasuk ke Indonesia. para tenaga kesehatan. intervensi. Karena masalah yang dihadapi dan harus diselesaikan tidak pernah sama dengan tingkat pemikiran kita masing-masing. kita semua. waktu. diminta untuk 7 Physician for Human Rights. tempat. ‘Pembangunan berwawasan kesehatan merupakan hak asasi manusia’. Model. Dalam proses desentralisasi yang kita hadapi dewasa ini. serta ketidak adilan dalam manajemen sosial yang mereka terima. yang tidak dapat dihilangkan dan dicabut dari dirinya. ilmu pengetahuan budaya. dan latar belakang sosial-budaya setempat. model dan skenario dari ke dua domain ini. kesehatan sosial. Sebagai paradigma. ketidakadilan. ilmu-ilmu perilaku. Disadari sekali lagi bahwa demografi. Jelas bahwa paradigma sehat sebagai sebuah konsep pemikiran tidak hanya dapat dicapai dalam pengejawantahannya oleh tenaga/ahli kesehatan atau kedokteran saja. kesehatan lingkungan. Karena ia merupakan bagian dari kemanusian. tenaga kesehatan. Gangguan. sebagai pengawal harkat dan martabat manusia. Pemberdayaan masyarakat.Dasar pandang ini bukan sesuatu yang baru bagi sekelompok masyarakat. General Agreements on Trade and Services (GATS) akan membawa kita ke arah “bebas bergeraknya SDM. kita semua. termasuk SDM Kesehatan dan Penyedia Pelayanan Kesehatan Internasional. 2001 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 95 . Di sinilah kita perlu bicara tentang kebijakan. dengan teknologinya” di dunia ini. dan kesehatan budaya merupakan bentuk dari pelanggaran hak asasi manusia. apapun bentuknya yang mengakibatkan ketidak sehatan tubuh manusia. kesehatan keluarga. ekonomi dan budaya. ilmu-ilmu teknik. namun ‘tersimpan’ cukup lama. yaitu pengambil keputusan politik pembangunan negara dan wilayah/daerah. dan profesionalisme merupakan kata-kata kunci dalam pengejawantahan Paradigma Sehat menuju Indonesia Sehat yang sama-sama kita dambakan. ahli ilmu-ilmu sosial. dan juga sebagai pengawal (the gardians) dari kesehatan individu. ilmu-ilmu agama. Di sinilah peran penting yang harus dapat dimanfaatkan oleh para ahli di bidangnya masing-masing dalam mewujudkan masyarakat sehat itu. Di sinilah kita perlu bicara politik pada kedua domain tersebut. diminta sebagai ‘agents of change’ dalam pergeseran dan pengertian ini. ilmu gizi. Namun yang jelas dan perlu diwaspadai adalah bahwa kesehatan dan pendidikan akan menjadi suatu komoditi yang tidak dapat dielakkan lagi di masa mendatang. Pembangunan yang tidak mengindahkan dampak positif dan dampak negatif terhadap kesehatan manusia. Para dokter kini. dan tidak kalah penting. diharapkan tiap daerah dapat membuat model dan skenario ke arah tujuan ini. Di pihak lain bagi kita kesehatan dan pendidikan masih membina investasi-kapital SDM bagi kemajuan bangsa. skenario dan indikator pencapaian dapat disesuaikan dengan kondisi. ketidak acuhan. lingkungan alam dan lingkungan sosialnya. Dokter kini. Paradigma sehat merupakan konsep pemikiran yang dalam pengejawantahannya diperlukan banyak disiplin keilmuan. sosial. dan kesehatan masyarakat.

dan hukum yang berkeadilan. formal. bersamaan dengan melindungi dan mempromosikan hakhak manusia tersebut. Kita harus dan perlu untuk memberikan pelajaran. 90: 5. Sebagai harapan bagi generasi bangsa di masa depan ! -o- 8 Lihat: Human Right: The Foundation of Public Health Practice. untuk menindak lanjuti konsensus ini. pada setiap kesempatan kepada anak-anak didik kita. 2. dan kesejahteraan masyarakat. menerima dan mengajarkan dasar-dasar hak-hak manusia secara universal. kita harus bicara terbuka tentang hal dan ikhwal yang jelas-jelas melanggar hak-hak mereka. kesehatan. pelatihan. hak-hak manusia dalam keadilan sosial. dan meminta semua pihak para pengambil keputusan. mendorong. Kita harus dan perlu mengambil posisi moral ini. May 2000 96 . solidaritas.mempromosikan kesehatan manusia. penderitaan manusia meningkat. hak-hak manusia. termasuk kesehatan dan kesejahteraan mereka.8 Sebagai professional. yang bermoral. dan kepada semua pihak yang berkaitan dengan hal dan ikhwal yang berhubungan dengan keadilan sosial dan yang melekat pada hak-hak asasi manusia. dan kesejahteraan masyarakat. dengan penekanannya pada keadilan sosial. kita harus dan perlu mengambil langkah-langkah aktif seperti: 1. baik dari sektor privat dan publik (private sector dan public sector). Sebagai tujuan akhir untuk tidak hanya meningkatkan status kesehatan masyarakat. Waktunya telah tiba bagi kita semua untuk mengambil langkah-langkah positif ke arah kemanusiaan yang beradab dan berkeadilan. beretika. Rosalia Rodriguez-Garda and Mohammad N Akhter: Amer J of Public Health. harga dirinya sebagai manusia (‘human dignity’) perlu kita tingkatkan bersama. tetapi juga dalam pembangunan sumber daya manusia. Kita harus memberikan pengertian.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . menyadarkan masyarakat untuk turut aktif dalam semua aktifitas dalam mencegah penderitaan umat manusia dan ketidak adilan sosial. hak-hak manusia dalam keadilan sosial. seperti yang diamanahkan oleh Undang-Undang Dasar Negara Republik Indonesia tercinta. informal. maka kesadaran kaum muda untuk senantiasa ‘menghormati’ (‘respect’) terhadap hak manusia. kesehatan. menyampaikan dan untuk mengambil langkah aktif kepada para pengambil keputusan. 3. advokasi. beragama. di saat ini. hak asasinya.7 Apa yang Harus Kita Lakukan? Sebagai pelajaran untuk kita. pada setiap kesempatan. dan pada tiap tingkat dalam pendidikan dan pelatihan. di saat kesenjangan keadilan sosial melebar. hak-hak kemanusiaan mereka. terstruktur atau tidak terstruktur. dalam bentuk apa pun dalam bahasa yang dimengerti dan dapat ditangkap oleh mereka. dalam hal dan ikhwal pengejawantahan hak-hak manusia secara universal.

Namun demikian unsur-unsur hak atas kesehatan dapat dibagi ke dalam dua kategori. yaitu: 1. serta dipengaruhi berbagai faktor. maupun code of conduct mengakui bahwa kesehatan merupakan suatu hak asasi. Hak atas kesehatan kemudian dicantumkan dalam instrumen’instrumen HAM. merupakan instrumen yang secara eksplisit mencantumkan “hak atas kesehatan”. sosial dan budaya yang berakar dari gagasan freedom from want dari Presiden Franklin D. Karena itu sulit untuk menentukan tentang apa saja yang termasuk ke dalam hak atas kesehatan. Hak Atas Kesehatan dalam Instrumen HAM Mukadimah Konstitusi Organisasi Kesehatan Sedunia (WHO) 1946. Ruang Lingkup Pengertian kesehatan sangat luas dan merupakan konsep yang subjektif. budaya. unsur-unsur yang berkaitan dengan perawatan kesehatan (health care). yang di dalamnya termasuk perawatan kuratif dan preventif. Hak atas kesehatan merupakan hak individual maupun kolektif yang realisasinya harus dijamin oleh negara. prinsip-prinsip. konvensi. seperti faktor-faktor geografis. sebagai berikut: Pasal 25 Universal Declaration of Human Rights (UDHR). hak atas kesehatan termasuk ke dalam hak ekonomi. standar.17 Beberapa Catatan Tentang Hak Atas Kesehatan Rudi Rizki Pendahuluan Berbagai instrumen HAM internasional. baik yang berupa deklarasi. Pasal 12 Kovenan Hak-hak Ekonomi Sosial dan Budaya (CESCR). Tulisan singkat ini dimaksudkan untu memberikan gambaran tentang norma-norma internasional tentang hak atas kesehatan dalam berbagai instrumen HAM serta implikasinya bagi negara-negara. Pasal 24 Konvensi Hak-hak Anak (CRC). Roosevelt yang dikemukakan dalam San Fransisco Conference. resolusi. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 97 . Pasal 12 Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Wanita (CEDAW). Di dalam instrumen HAM internasional. dan sosio-ekonomi.

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . unsur-unsur yang berkaitan dengan prakondisi untuk kesehatan. Misalnya. masih tetap menimbulkan pertanyaan yang belum terjawab. 98 . Imunisasi. terjadi pula tumpang-tindih antara hak atas kesehatan dengan hak asasi lainnya. sosial dan budaya. Core content terdiri dari seperangkat unsur-unsur yang harus dijamin oleh negara dalam keadaan apapun. malnutrisi dan ancaman-ancaman yang membahayakan lingkungan yang sehat. Namun demikian kategorisasi unsur-unsur di atas. baik yang termasuk ke dalam kelompok hak-hak ekonomi. Tindakan yang layak untuk penyakit-penyakit biasa (common disease) dan kecelakaan. maupun yang termasuk ke dalam hak-hak sipil dan politik. hak atas kesehatan juga menawarkan perlindungan terhadap praktek-praktek tradisional yang membahayakan sebagaimana perlindungan yang diberikan dalam hak atas integritas fisik. termasuk keluarga berencana. Beberapa isu yang berhubungan dengan dampak terhadap kesehatan tidak perlu dimasukan ke dalam lingkup hak atas kesehatan. Pokok-pokok (core content) Hak atas Kesehatan Untuk mengatasi ketidakjelasan konseptual tersebut. c. Misalnya apakah hak atas kesehatan juga meliputi hak untuk hidup atau hak atas integritas fisik? Sejauh manakah hak atas kesehatan menawarkan perlindungan bagi hak atas perumahan yang layak dan hak atas pendidikan? Selain itu secara normatif. Perlu dipertimbangkan beberapa aspek tertentu dari hak atas kesehatan harus direalisasikan secara progresif sebagaimana yang ditentukan dalam Konvenan Hak-hak Ekonomi Sosial dan Budaya (CESCR). b. tidak perlu ditambahkan ke dalam hak atas kesehatan. informasi kesehatan. para ahli. Pengakuan terhadap core content menunjukan kenyataan bahwa beberapa unsur tertentu tidak harus direalisasikan secara progresif melainkan harus direalisasikan dengan segera. sanitasi yang layak. atau perlindungan atas eksekusi sewenang-wenang. di mana negara harus merealisasikannya secara gradual dari-pada mengimplementasikan dengan segera. Core content hak atas kesehatan dapat dilihat dari Health For All and Primary Health Care Strategy dari WHO yang merumuskan adanya beberapa jasa kesehatan mendasar (essential basic health services). tanpa mempertimbangkan ketersediaan sumber daya. Namun demikian unsur-unsur yang berhubungan dengan kesehatan yang termasuk ke dalam hak-hak asasi manusia yang lain. aktivis dan badan-badan PBB mencoba membuat rincian mengenai core content hak atas kesehatan. Misalnya. nutrisi yang layak. d. sebagaimana halnya dengan hak untuk bekerja yang meliputi pekerjaan yang sehat. Hak atas pendidikan juga meliputi hak atas informasi yang berhubungan dengan kesehatan. Demikian pula.2. seperti penyediaan air bersih. hak atas kesehatan tidak meliputi larangan penyiksaan. lingkungan yang sehat dan tempat bekerja yang sehat. hak untuk hidup juga dapat meliputi kewajiban untuk memerangi kematian bayi. Penyediaan obat-obatan yang pokok (essential drugs). Perawatan kesehatan ibu dan anak. Perawatan Kesehatan: a. Core content menurut strategi WHO tersebut meliputi: 1.

meliputi. di mana hak atas kesehatan termasuk di dalamnya. 4. Prinsip-prinsip tersebut meliputi: 1. 3. Persamaan akses terhadap pelayanan kesehatan yang mengharuskan akses itu berlaku sama. Kewajiban Negara Berbagai instrumen HAM internasional telah mengembangkan kewajiban negara untuk mengimplementasikan norma-norma HAM dalam lingkup hukum nasionalnya masing-masing. Kewajiban untuk melakukan langkah-langkah di bidang legislasi atau pun tindakan lainnya yang menjamin persamaan akses terhadap jasa kesehatan apabila jasa tersebut disediakan oleh pihak ketiga b.2. Prinsip-prinsip Panduan Hak Atas Kesehatan Yang dimaksud dengan pelayanan kesehatan dalam konteks ini meliputi baik akses terhadap jasa pelayanan perawatan kesehatan dan pelayanan yang penting untuk prakondisi kesehatan. Kewajiban untuk melindungi (obligation to protect). Kewajiban untuk menahan diri dari tindakan-tindakan yang dapat menurunkan kesehatan masyarakat. dengan memberikan perhatian khusus terhadap kelompok yang rentan dalam masyarakat. Ketersediaan pelayanan kesehatan. Penyediaan air bersih dan sanitasi dasar. a. a. 4. seperti perbuatan yang dapat menimbulkan pencemaran. c. kewajiban ini dibedakan ke dalam tiga bentuk kewajiban sebagai berikut: 1. sanitasi yang memadai dan nutrisi. Kewajiban untuk melakukan langkah-langkah di bidang legislasi atau pun tindakan lainnya untuk melindungi masyarakat dari gangguan kesehatan yang dilakukan pihak ke tiga Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 99 . Aksesiabilitas finansial harus menjamin bahwa jasa pelayanan tersebut dengan biaya yang terjangkau. meliputi. sedangkan aksesiabilitas geografis adalah bahwa pelayanan kesehatan tersebut dapat dicapai oleh semua orang. Kualitas pelayanan kesehatan yang mensyaratkan agar pelayanan kesehatan tersebut harus memenuhi standar yang layak. Pendidikan untuk menangani masalah kesehatan termasuk metode-metode untuk mencegah dan mengendalikannya. termasuk akses terhadap air bersih. Akses atas pelayanan kesehatan baik dari aspek finansial. Prakondisi dasar untuk kesehatan: a. geografis dan kultural. b. dan aksesiabilitas kultural adalah bahwa pelayanan tersebut menghormati tradisi kultural masyarakat. di mana negara diharuskan memiliki sejumlah pelayanan kesehatan bagi seluruh penduduk. Kewajiban untuk menghormati (obligation to respect). Kewajiban untuk menghormati persamaan akses atas pelayanan kesehatan dan tidak menghalangi orang-orang atau kelompok tertentu terhadap akses mereka terhadap pelayanan kesehatan yang tersedia. Promosi penyediaan makanan dan nutrisi yang tepat. 2. tanpa diskriminasi. b. Dalam hubungannya dengan hak-hak ekonomi sosial dan budaya.

air bersih dan sanitasi yang memadai. Kewajiban untuk memenuhi (obligation to fulfill) meliputi. Kewajiban untuk menyediakan jasa-jasa kesehatan yang penting atau menciptakan kondisi di mana setiap individu dapat memperoleh akses yang layak dan memadai atas jasa kesehatan. Kewajiban negara untuk membuat kebijaksanaan kesehatan nasional dan menyediakan anggaran negara untuk anggaran kesehatan. -o- 100 .Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . termasuk di dalamnya atas asuransi kesehatan. b. a.5.

APPLIED. COMPARATIVE Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . PRINCIPLES.VI WHAT ARE BIOMEDICAL ETHICS: THE HISTORY.

apotek.18 Hak Konsumen Kesehatan Marius Widjajarta Ciri khas pelayanan kesehatan Consumer ignorance/ketidaktahuan konsumen Supply induced demand/pengaruh penyedia jasa kesehatan terhadap konsumen (konsumen tidak memiliki daya tawar dan daya pilih) Produk pelayanan kesehatan bukan konsep homogen Pembatasan terhadap kompetisi Ketidakpastian tentang sakit Sehat sebagai hak asasi Apakah profesi tenaga kesehatan merupakan pelaku usaha ? Dalam black law dictionary dinyatakan bahwa business (kegiatan usaha dalam berbagai bidang ekonomi) meliputi: employment. baik sendiri maupun bersama-sama melalui perjanjian menyelenggarakan kegiatan usaha dalam berbagai bidang ekonomi. 23/1992 tentang kesehatan: Sarana kesehatan tertentu (RS. berdasarkan black law dictionary. Baik yang berbentuk badan hukum maupun bukan badan hukum yang didirikan dan berkedudukan atau melakukan kegiatan dalam wilayah hukum negara RI. praktek dokter spesialis. profession/profesi tenaga kesehatan merupakan pelaku usaha Apakah sarana kesehatan merupakan pelaku usaha ? Pasal 1 ayat 3 UU no. 8/1999 tentang perlindungan konsumen: Pelaku usaha adalah setiap orang perseorangan atau badan usaha. Dengan demikian. Pabrik obat. Penjelasan: sarana kesehatan yang diselenggarakan oleh pemerintah sudah merupakan badan hukum publik Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 101 . occupation. Penjelasan pasal 58 ayat (1) UU no. Kecuali praktek dokter. or commercial activity engaged in /or gain or livelihood (segala kegiatan untuk mendapatkan keuntungan/mata pencaharian). PBF) yang diselenggarakan masyarakat harus berbentuk badan hukum. profession.

Bidang kesehatan berdasarkan WTO Sektor kesehatan Sektor jasa bisnis o Hospital services o Professional services o Other human health a. Medical and dental services o Services social b. Physiotherapist o Services other c. Nurse and midwife Sehat sebagai hak asasi berdasarkan konstitusi RI 1. Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan batin. Bertempat tinggal, dan mendapat lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan (pasal 28 H ayat (1) UUD 1945 setelah amandemen) 2. Negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas kesehatan dan fasilitas pelayanan umum yang layak (pasal 34 ayat (3) perubahan keempat UUD 1945) Apakah pasien merupakan konsumen ? Pengertian konsumen dalam UUPK Setiap orang pemakai barang dan atau jasa yang tersedia dalam masyarakat, baik bagi kepentingan diri sendiri, keluarga, orang lain, maupun makhluk hidup lain dan tidak untuk diperdagangkan (pasal 1 ayat 2 UUPK). o produk yang berupa barang, mis: obat-obatan, suplemen makanan, alat kesehatan o produk yang berupa jasa, mis: jasa pelayanan kesehatan yang diberikan oleh dokter, dokter gigi, jasa asuransi kesehatan UUPK: UU no.8/1999 tentang perlindungan konsumen Hak konsumen kesehatan UUPK no. 8/1999 tentang perlindungan konsumen 1. Kenyamanan, keamanan, dan keselamatan 2. Memilih 3. Informasi yang benar, jelas, dan jujur 4. Didengar pendapat dan keluhannya 5. Mendapatkan advokasi, pendidikan & perlindungan konsumen 6. Dilayani secara benar, jujur, tidak diskriminatif 7. Memperoleh kompensasi, ganti rugi dan atau penggantian

UU no. 23/1992 tentang kesehatan 1. Informasi 2. Memberikan persetujuan 3. Rahasia kedokteran 4. Pendapat kedua (second opinion)

Kewajiban konsumen kesehatan 1. Membaca atau mengikuti petunjuk informasi dan prosedur 2. Beritikad baik membayar sesuai dengan nilai tukar yang disepakati 3. Mengikuti upaya penyelesaian sengketa perlindungan konsumen secara patut 102
- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia

Hak dan kewajiban tenaga kesehatan Kewajiban o Mematuhi standar profesi dan menghormati hak pasien (pasal 53 ayat (2) UU no. 23/ 1992 tentang kesehatan) Hak o Memperoleh perlindungan hukum dalam melaksanakan tugas sesuai dengan profesinya Kendala dalam penerapan hak konsumen kesehatan o UU no. 23/1992 tentang kesehatan belum berlaku efektif (dari 29 Peraturan Pemerintah (PP) yang seharusnya dibuat, hingga saat ini baru ada 8 PP) o Standar profesi dan hak-hak pasien yang seharusnya diatur dengan PP hanya diatur oleh peraturan yang lebih rendah, yaitu Keputusan Menteri Kesehatan dan Surat Edaran Dirjen Pelayanan Medik o UU no. 8/1999 tentang perlindungan konsumen ditentang oleh sebagian kalangan tenaga kesehatan o Tenaga kesehatan yang saling berlomba membuat UU yang cenderung mementingkan profesinya, sedangkan PP standar profesi dan hak-hak pasien belum ada. Contoh kasus pengaduan konsumen kesehatan di YPKKI Hingga tahun 2002, YPKKI telah menerima 154 kasus pengaduan dari konsumen kesehatan, antara lain: o Jenazah dokter sebagai jaminan biaya perawatan oleh RS tempat ia bekerja o Pengangkatan ginjal pasien berumur 17 tahun tanpa informasi kepada keluarganya o Catheter tertinggal dalam tubuh pasien bedah ESWL selama 2,5 tahun o Kain kasa tertinggal pada operasi caesar o Pasca operasi usus buntu tanpa pengawasan dokter. Pasien mcngalami komplikasi Piodcrma Gangrenosa sehingga harus dilakukan operasi Skin Graft/penanaman kulit o Komplikasi jantung akibat suntik lemak o Operasi payudara hingga 4 kali tanpa persetujuan medis o Keloid pada wajah akibat proses pelaseran 90% kasus tersebut dapat diselesaikan YPKKI secara mediasi. Hanya 1 kasus yang ke pengadilan Saran bagi pemerintah dan pelaku usaha di bidang kesehatan Bagi pemerintah o UU no. 23/1992 tidak perlu diamandemen. Yang perlu dilakukan adalah segera membuat peraturan pelaksanaannya agar dapat berlaku efektif. Terutama PP tentang standar profesi dan hak-hak pasien o Peraturan pelaksanaannya dapat disesuaikan dengan perkembangan zaman. Jadi bukan UU no. 23/1992 yang harus diamandemen 103

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia -

Bagi pelaku usaha kesehatan o Tidak saling berlomba membuat aturan tersendiri demi kepentingan profesinya, namun tetap menggunakan UU no. 23/1992 tentang kesehatan & UU no. 8/1999 tentang perlindungan konsumen beserta peraturan pelaksanaannya sebagai acuan

Sehat sebagai hak asasi serta Indonesia Sehat 2010 diharapkan dapat tercapai tanpa adanya pengabaian terhadap hak-hak konsumen kesehatan Sekian & terima kasih

-o-

104

- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia

Prinsip non maleficence. Prinsip justice. Prinsip otonomi. dan disebut sebagai bottom line ethics. 2. Prinsip beneficience. terutama hak otonomi pasien (the rights to self determination). 1981 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 105 . Prinsip ini telah mengabaikan hak pasien untuk turut menentukan keputusan. yaitu prinsip moral yang mengutamakan tindakan yang ditujukan ke kebaikan pasien. yaitu prinsip moral yang menghormati hak-hak pasien. 3rd.19 Patient Autonomy and Informed Consent Budi Sampurna Prinsip Moral Profesi Kedokteran Sifat hubungan antara dokter dengan pasien berkembang dari sifat paternalistik hingga ke sifat kontraktual dan fiduciary. Sifat hubungan kontraktual dianggap meminimalkan mutu hubungan karena hanya melihatnya dari sisi hukum dan peraturan saja. New York: Oxford University Press. Prinsip ini dikenal sebagai “primum non nocere” atau “above all do no harm”. Kemudian sifat hubungan dokter-pasien tersebut dikoreksi lagi oleh para ahli etika atau filsuf menjadi hubungan fiduciary (atas dasar niat baik dan kepercayaan). yaitu prinsip moral yang mementingkan fairness dan keadilan dalam mendistribusikan sumberdaya (distributive justice). Dalam profesi kedokteran dikenal 4 prinsip moral utama. 1 2 Beauchamp TL and Childress JF. Sampai kemudian pada tahun 1970-an dikembangkanlah sifat hubungan kontraktual yang bersifat inspannings verbintennis antara dokter dengan pasien yang menitik-beratkan hak otonomi pasien dalam menentukan apa-apa yang boleh dilakukan terhadapnya. 3. 1981/Amandemen UUD 45 WMA.WMA. di mana dokter menentukan apa yang akan dilakukan terhadap pasien berdasarkan prinsip beneficience (semua yang terbaik untuk kepentingan pasien. yaitu prinsip moral yang melarang tindakan yang memperburuk keadaan pasien. dipandang dari kedokteran). yaitu hubungan yang menitikberatkan nilai-nilai keutamaan (virtue ethics). 4. Principles of Biomedical Ethics. 1989: 67-306 :. yaitu:1 1. Pada masa sebelum tahun 1950-an paternalistik dianggap sebagai sifat hubungan yang paling tepat.

yaitu: 1. Suatu tindakan medis terhadap seseorang pasien tanpa memperoleh persetujuan terlebih dahulu dari pasien tersebut dapat dianggap sebagai penyerangan atas hak orang lain atau perbuatan melanggar hukum (tort). Secara implisit amandemen UUD 45 pasal 28G ayat (1) juga menyebutnya demikian “Setiap orang berhak atas perlindungan diri pribadi. Immanuel Kant mengatakan bahwa setiap orang memiliki kapasitas untuk memutuskan nasibnya sendiri. Informed consent dilihat dari aspek hukum bukanlah sebagai perjanjian antara dua pihak. 3 Amandemen UUD 45 106 . melainkan lebih ke arah persetujuan sepihak atas layanan yang ditawarkan pihak lain.. .2 Salah satu hak pasien yang disahkan dalam Declaration of Lisbon dari World Medical Association (WMA) adalah “the right to accept or to refuse treatment after receiving adequate information” 2.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . setelah ia menerima dan memahami informasi yang diperlukan. Informed Consent Informed consent adalah suatu proses yang menunjukkan komunikasi yang efektif antara dokter dengan pasien dan bertemunya pemikiran tentang apa yang akan dan apa yang tidak akan dilakukan terhadap pasien. Selanjutnya UU No 23/1992 tentang Kesehatan juga memberikan pasien hak untuk memberikan persetujuan atas tindakan medis yang akan dilakukan terhadapnya. yaitu pemberi consent haruslah seseorang yang kompeten. karena sifatnya lebih ke arah syarat. Hak ini kemudian diuraikan di dalam PerMenkes tentang Persetujuan Tindakan Medis. Tindakan medis terhadap pasien harus mendapat persetujuan (otorisasi) dari pasien tersebut. Di antaranya terdapat berbagai tingkat kompetensi membuat keputusan tertentu (keputusan yang reasonable berdasarkan alasan yang reasonable). Informed consent memiliki 3 elemen. Prinsip otonomi pasien ini dianggap sebagai dasar dari doktrin informed consent. Kompeten disini diartikan sebagai kapasitas untuk membuat keputusan (medis).Otonomi Pasien sebagai Salah Satu Hak Pasien (Hak Asasi Manusia?) Otonomi pasien dianggap sebagai cerminan konsep self governance. dan individual choices. Threshold elements. liberty rights. dari “sama sekali tidak memiliki kompetensi” hingga memiliki “kompetensi yang penuh”. sedangkan John Stuart Mills berkata bahwa kontrol sosial atas seseorang individu hanya sah apabila dilakukan karena “terpaksa” untuk melindungi hak orang lain. intentionally authorizes a professional to do something.. Elemen ini sebenarnya tidak tepat dianggap sebagai elemen. Informed consent berarti a patient with substantial understanding and in substantial absence of control by others. Kompetensi manusia untuk membuat keputusan sebenarnya merupakan suatu kontinuum.dst”3.

3. sadar dan berada dalam keadaan mental yang tidak berada di bawah pengampuan. 23 tahun 1992 tentang Kesehatan Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 107 . irrasionalitas dan imaturitas. Standar pada reasonable person Standar ini merupakan hasil kompromi dari kedua standar sebelumnya. seberapa “baik” informasi harus diberikan kepada pasien. 4 KUH Perdata dan UU No.Faden and Beauchamp. Dalam hal ini. padahal mungkin bermakna dari sisi sosial/pasien 2. standar ini sangat sulit dilaksanakan atau hampir mustahil. Sub-elemen pemahaman (understanding) pasien di pengaruhi oleh berbagai keadaan. yaitu : 1. Dewasa diartikan sebagai usia telah mencapai 21 tahun atau telah pernah menikah (UU Kesehatan. Standar Subyektif Bahwa keputusan harus didasarkan atas nilai-nilai yang dianut oleh pasien secara pribadi. Dalam standar ini ada kemungkinan bahwa kebiasaan tersebut di atas tidak sesuai dengan nilai-nilai sosial setempat. di antaranya tingkat sakitnya. Standar ini terlalu mengacu kepada nilai-nilai yang ada didalam komunitas kedokteran. Adalah mustahil bagi tenaga medis untuk memahami nilai-nilai yang secara individual dianut oleh pasien. Standar Praktek profesi Bahwa kewajiban memberikan informasi dan kriteria ke-adekuat-an informasi ditentukan sebagaimana biasanya dilakukan dalam komunitas tenaga medis (costumary practices of a professional community .4 2. dapat dilihat dari 3 standar. Sebaliknya dari standar sebelumnya. sehingga kemampuan membuat keputusannya terganggu. atau 18 tahun menurut UU Perlindungan Anak). Information elements Elemen ini terdiri dari dua bagian.Secara hukum seseorang dianggap cakap (kompeten) adalah apabila telah dewasa. Pengertian berdasarkan pemahaman yang adekuat membawa konsekuensi kepada tenaga medis untuk memberikan informasi (disclosure) sedemikian rupa agar pasien dapat mencapai pemahaman yang adekuat. 1986). yaitu dianggap cukup apabila informasi yang diberikan telah memenuhi kebutuhan pada umumnya orang awam. tanpa memperhatikan keingintahuan dan kemampuan pemahaman individu yang diharapkan menerima informasi tersebut. yaitu disclosure (pengungkapan) dan understanding (pemahaman). Sedangkan keadaan mental yang dianggap tidak kompeten adalah apabila ia mempunyai penyakit mental sedemikian rupa atau perkembangan mentalnya terbelakang sedemikian rupa. sehingga informasi yang diberikan harus memadai untuk pasien tersebut dalam membuat keputusan. misalnya: risiko yang “tidak bermakna” (menurut medis) tidak diinformasikan.

Informed consent memiliki lingkup terbatas pada hal-hal yang telah dinyatakan sebelumnya. Meskipun consent jenis ini tidak memiliki bukti. Consent elements Elemen ini juga terdiri dari dua bagian yaitu. padahal ia tidak pernah dalam keadaan tidak sadar atau tidak kompeten. Banyak ahli masih berpendapat bahwa melakukan persuasi yang “tidak berlebihan” masih dapat dibenarkan secara moral. Consent dapat diberikan dalam bentuk: a.dinyatakan secara tertulis. dengan syarat bahwa pasien tidak mampu memberikan consent secara pribadi. 3. saudara kandung. Pernyataan tertulis diperlukan apabila dibutuhkan bukti di kemudian hari. b. Kesukarelaan mengharuskan tidak adanya tipuan. Pasien tidak menyatakannya. Tidak dinyatakan (implied).dinyatakan secara lisan . Satu kasus di Jakarta telah membuka mata orang Indonesia betapa riskannya proxy-consent ini. namun consent jenis inilah yang paling banyak dilakukan dalam praktek sehari-hari. 5 Bianco EA and Hirsh HL in Sanbar et al.5 Proxy-consent hanya boleh dilakukan dengan pertimbangan yang matang dan ketat. Pasien juga harus bebas dari “tekanan” yang dilakukan tenaga medis yang bersikap seolah-olah akan “dibiarkan” apabila tidak menyetujui tawarannya. baik secara lisan maupun tertulis. bukan baik buat orang banyak). dll. tidak dapat dianggap sebagai persetujuan atas semua tindakan yang akan dilakukan. orang tua.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 108 . Dokter dapat bertindak melebihi yang telah disepakati hanya apabila gawat darurat dan keadaan tersebut membutuhkan waktu yang singkat untuk mengatasinya. 1998: 257-279 . Proxy-consent adalah consent yang diberikan oleh orang yang bukan si pasien itu sendiri. Misalnya. Dinyatakan (expressed). . Umumnya urutan orang yang dapat memberikan proxy-consent adalah suami/isteri. misrepresentasi ataupun paksaan. 4th ed. yaitu ketika seorang laki-laki menuntut dokter yang telah mengoperasinya “hanya” berdasarkan persetujuan anaknya. adalah seseorang yang menggulung lengan bajunya dan mengulurkan lengannya ketika akan diambil darahnya.Banyak ahli yang mengatakan bahwa apabila elemen ini tidak dilakukan maka dokter dianggap telah lalai melaksanakan tugasnya memberi informasi yang adekuat. anak. kebebasan) dan authorization (persetujuan). umumnya pada tindakan yang invasif atau yang beresiko mempengaruhi kesehatan pasien secara bermakna. namun melakukan tingkah laku (gerakan) yang menunjukkan jawabannya. dan consent tersebut harus mendekati apa yang sekiranya akan diberikan oleh pasien apabila ia mampu memberikannya (baik buat pasien. PerMenkes tentang Persetujuan Tindakan Medis menyatakan bahwa semua jenis tindakan operatif harus memperoleh persetujuan tertulis. Legal medicine. St Louis Mosby. voluntariness (kesukarelaan.

6 Contextual circumstances juga seringkali mempengaruhi pola perolehan informed consent. Pengaruh Konteks Doktrin informed consent tidak berlaku pada 5 keadaan.why are its goals imperfectly realized? New England Journal of Medicine 302(1980): 896 Grunder T. Persetujuan tindakan medis umumnya diberikan oleh keluarga dekat pasien karena pasien cenderung untuk menyerahkan permasalahan medisnya kepada keluarga terdekatnya. dan orang dalam keadaan terminal seringkali tidak dianggap “cakap” menerima informasi yang benar . Budaya. 2002: 13-31 May T.9 6 7 8 9 May T. Hal ini oleh karena dokter akan mengalami konflik moral dengan kewajiban menghormati kehidupan. beberapa di antaranya bahkan dengan menggunakan ancaman fisik. Sebagaimana dituliskan oleh Kazumasa Hoshino bahwa orang Jepang cenderung untuk menyerah kepada pendapat umum dalam kelompoknya. hanya 60% yang memahami tujuan dan sifat tindakan medis. op cit. Banyak ahli yang mengatakan bahwa hak menolak terapi bersifat tidak absolut. (4) clinical privilege. Seorang yang dianggap sudah pikun. kewajiban untuk mencegah perbuatan yang bersifat bunuh diri atau self-inflicted. Informed Consent. kewajiban melindungi pihak ketiga. 4 Cassilefh B.Hak menolak terapi lebih sukar diterima oleh profesi kedokteran daripada hak menyetujui terapi. Nilai yang lebih bersifat kolektif seperti ini juga terlihat pada rahasia kedokteran. Umumnya. (2) ancaman terhadap kesehatan masyarakat. Bioethics in a liberal society. empat diantaranya membuat penjelasan tertulis yang bahasanya ditujukan untuk dapat dimengerti oleh mahasiswa tingkat atas atau sarjana.8 Bahkan Grunder menemukan bahwa dari lima rumah sakit yang ditelitinya. Pengaruh budaya Indonesia atau budaya Timur pada umumnya sangat terasa dalam praktek informed consent. Budaya sebagian besar suku bangsa di Indonesia tampaknya sangat mirip dengan budaya Jepang di atas. kebiasaan dan tingkat pendidikan juga mempengaruhi cara dan keadekuatan berkomunikasi antara dokter dan pasien. artinya masih dapat ditolak atau tidak diterima oleh dokter. yaitu: (1) keadaan darurat medis. Baltimore: The John Hopkins University Press. On readability of surgical consent forms. pasien sendiri umumnya mendesak untuk berkonsultasi dahulu dengan keluarganya untuk menjaga keharmonisan keluarga7. New England Journal of Medicine 302 (1980): 900 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 109 . hanya 40% yang membaca formulir dengan cermat. dan integritas etis profesi dokter. keputusan medis dipahami sebagai proses dalam keluarga. dan hanya 27% yang dapat menyebut tindakan alternatif yang dijelaskan. hanya 55% yang dapat menyebut komplikasi yang mungkin timbul.apalagi membuat keputusan medis. Banyak keluarga pasien melarang para dokter untuk berkata benar kepada pasien tentang keadaan sakitnya. (3) pelepasan hak memberikan consent (waiver). dan satu lainnya berbahasa setingkat majalah akademik spesialis. orang yang dianggap memiliki mental yang lemah untuk dapat menerima kenyataan. Penelitian yang dilakukan oleh Cassileth menunjukkan bahwa dari 200 pasien pengidap kanker yang ditanyai sehari sesudah diberi penjelasan. dan (5) pasien tanpa pendamping yang tidak kompeten memberikan consent6 Ditambahkan dalam bukunya oleh May bahwa penggunaan clinical privilege hanya dapat dilakukan pada pasien yang melepaskan haknya memberikan consent.

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Informed consent yang diperoleh dengan tatacara yang tidak benar tidak dapat dianggap sebagai pemenuhan hak otonomi pasien. Namun demikian pelaksanaan informed consent di Indonesia harus dilakukan dengan mengindahkan nilai-nilai dalam budaya setempat yang sangat bervariasi. Situasi gawat darurat atau waktu yang sempit Kesimpulan Otonomi Pasien adalah salah satu hak pasien yang cukup mendasar oleh karena berkaitan dengan Hak Asasi Manusia dalam memperoleh perlindungan atas integritas tubuhnya. Bahasa yang digunakan untuk menjelaskan terlalu teknis 2. -o- 110 .. . Pasien sedang stress emosional sehingga tidak mampu mencerna informasi 4. Pasien tak mampu memahami 3..Keluhan pasien tentang proses informed consent adalah: 1. sehingga oleh karenanya merupakan tindakan yang melanggar hukum.. Risiko terlalu umum atau terlalu jarang terjadi 4. Pasien dalam keadaan tidak sadar atau mengantuk Sebaliknya dokter juga mengeluhkan hal-hal di bawah ini: 1. Perilaku dokter yang terlihat terburu-buru atau tidak perhatian. Pasien tidak mau diberitahu 2. atau tidak ada waktu untuk tanya-jawab 3.

Karena itu kita harus selalu memberi makna dan pengertian yang “up-to-date” mengenai Bioetika ini. Semuanya ini dilakukan agar profesi kedokteran selalu siap untuk menjawab tantangan jaman. Untuk itu kita perlu mengkaji ulang paradigma-paradigma yang berkaitan dengan Bioetika dan mempelajari isu-isu yang berkembang. Mengapa kita sekarang harus membahasnya lagi? Karena perkembangan ini akan terus berlanjut. maupun di kalangan kedokteran sendiri. sehingga dapat diterima dengan memuaskan.20 Perkembangan Bioetika Serta Aplikasinya Djamhoer Martaadisoebrata Pendahuluan Etika kedokteran atau yang sekarang lebih banyak dikenal dengan istilah Bioetika sudah dikenal sejak berabad-abad yang lalu. Setiap waktu diulas. sesuai dengan berkembangnya bioteknologi. Ilmu dan teknologi yang cukup 2. Science mencakup iptek dan keterampilan. sedangkan art adalah seni bagaimana science itu disampaikan kepada pasien dalam bentuk pelayanan yang benar. Beberapa Paradigma yang Berkaitan dengan Bioetika 1. dan perkembangan masyarakat. Perkumpulannya merupakan organisasi profesi dengan ciri-ciri sebagai berikut : 1. Kemampuan manajerial Definisi Ilmu Kedokteran Medicine is the art and science of the diagnostic and treatment of disease and the maintenance of health. Keterampilan yang memadai 3. baik di masyarakat umum. Pelayanan semacam ini hanya dapat terjadi bila dilakukan oleh dokter Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 2. Etika yang baik 4. dibahas dan dikembangkan sampai kepada pengertian yang kita anut sekarang ini. khususnya teknologi biomedis. 111 . Definisi profesi Kedokteran adalah pekerjaan profesional.

Di satu pihak mereka memuji dan memuja kemajuan ilmu dan teknologi kedokteran yang telah mampu menyelamatkan berjuta-juta jiwa manusia. Afektif Kognitif dan psikomotor tidak lain adalah iptek dan keterampilan (IQ). Isu-isu yang Berkembang Alasan lain yang menyebabkan kita harus selalu mengkaji ulang masalah Bioetika ini adalah adanya isu-isu yang berkembang.yang beretika. Sikap yang baik itu identik dengan etika (EQ dan SQ). sedangkan afektif adalah sikap bagaimana kemampuan IQ itu disampaikan secara baik. terjadi sebagai reaksi terhadap isu-isu yang berkembang di masyarakat dan terhadap perubahan/pergeseran paragdigma yang berkembang secara global. maupun yang dipendam. yaitu EQ atau SQ. agar dalam melaksanakan tugasnya benar-benar bersikap profesional. tentang cara konseling. 4. kegagalan. mencerca. Pandangan masyarakat terhadap profesi dokter saat ini bersifat ambivalen. Kognitif b. terjadi akibat adanya konflik antara bentuk pelayanan kesehatan yang ditawarkan dengan persepsi pasien atau dan keluarga. tetapi di lain pihak mereka membenci. mental serta sosio-ekonomis. Isu-isu yang berkembang di kalangan para dokter. Agar IQ ini dapat memberikan hasil yang memuaskan harus disertai dengan kemampuan lain. Kode Etik Kedokteran Indonesia (KODEKI) KODEKI adalah acuan moral bagi para dokter Indonesia.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . baik di kalangan masyarakat. a. maupun pengaruh pelayanan kesehatan tadi terhadap Quality of Life (QOL)-nya. Dengan perkataan mereka menganggap para dokter sudah tidak etis lagi. menghujat. terutama yang berasal dari negara Barat. atau paling sedikit mengurangi penderitaannya. Keempat paradigma itu masih tetap berlaku dan wajib dianut oleh setiap dokter. prosedur diagnostik/terapi. baik yang berupa fisik (anatomis/fungsional). Yang berubah dan akan selalu berubah adalah pengertian Etika atau Bioetika itu. maupun di kalangan para dokter sendiri. ketidakjujuran. serta mengikuti perkembangannya. baik filosofi maupun aplikasinya. bahkan menuntut para dokter atas ketidaksanggupan. kurangnya rasa empati serta sifatnya yang arogan dan materialistik. yang ada kaitannya dengan perkembangan Hak Asasi Manusia. Definisi keilmuan Tiap ilmu mempunyai 3 ranah (domain). Adanya ketidakpuasan ini. Terutama paradigma pertama yang selalu harus diingat oleh seorang dokter bahwa sebagai seorang profesional dia wajib menghayati dan melaksanakan Bioetika. 3. 112 . Psikomotor c. Pengertian di atas mungkin dapat diungkapkan dalam bentuk lain. baik yang terbuka dalam bentuk aduan dan protes. yaitu bahwa iptek dan keterampilan hanya menunjukkan kemampuan IQ.

sebagai jawaban terhadap isu-isu yang berkembang. tetapi sebaiknya tetap diteruskan. bebas dan bertanggungjawab. dengan menambah/melengkapi mata ajar Bioetika dan Humaniora. Contohnya: seorang Yehovah yang mengalami kecelakaan. mencanangkan gagasan Hak Asasi Manusia (HAM). Mereka tidak lagi menghendaki hubungan seperti ayah dan anak dengan dokternya. mempunyai dua perspektif. Walaupun upaya semacam ini tidak akan mempunyai dampak yang nyata. yang seakan-akan dapat merubah secara total apa yang kita dapat perbuat untuk alam dan manusia yang sangat rentan ini. Bioetika merupakan kajian yang sangat modern. kiranya tidak lepas dari keinginan para dokter untuk meningkatkan citra profesinya. walaupun jumlahnya secara proporsional masih sedikit. Kemudian dilanjutkan dengan Pertemuan Nasional Oktober 2002. dalam aplikasinya dapat menimbulkan konfik. dengan pengertian saling membutuhkan dan saling menghormati. sebagai hasil yang sangat mencolok dalam bidang biomedis. karena kegiatannya hanya terbatas pada “asciscism” dan “etiquette”. Yogya pada bulan Agustus 2000. tampak adanya upaya IDI. Baru pada tahun 1970. dengan berpegang pada ciri profesinya Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 113 . ekonomi. dan bagaimana caranya mengamankan. walaupun sangat dianjurkan dan dapat diterima secara moral. sangat terlambat datangnya. berusaha memperbaiki diri. meningkatkan serta memperpanjang umur manusia. terutama setelah Locke pada 1924. istilah Bioetika yang baru dikenal pada tahun 1950/1960. masuk ke Rumah Sakit dalam keadaan syok hipovolemik. telah diadakan Pertemuan Nasional I Bioetika dan Humaniora. Dengan diprakasai oleh para sejawat dari GAMA. Tetapi yang mengherankan adalah bahwa HAM dalam bidang kesehatan. Paradigma baru ini menyentuh semua bidang kehidupan manusia. Paradigma moral yang bersifat itonis ini kemudian berubah. Di sisi lain. hal ini menimbulkan lagi pertanyaan lama mengenai arti kematian. lingkungan dan ilmu-ilmu sosial. para pasien menyadari bahwa mereka mempunyai hak otonomi. Bioetika merupakan transformasi yang radikal dari pengertian Etika Medik yang lebih tradisional. sendiri-sendiri maupun dalam kelompok kecil. Secara organisatoris institusional. untuk menertibkan anggotanya yang dianggap melanggar etik. pluralistik dan sekuler. Tetapi Etika Medik dalam pengertian sekarang. politik. sebetulnya pada masa Hippocrates itu tidak ada yang disebut “medical ethics” dalam arti yang sesungguhnya. tetapi setara. organisatoris maupun institusional. Banyak dokter yang merasa bahwa protes masyarakat itu ada benarnya. walaupun harus diakui bahwa pelaksanaanya masih jauh dari memuaskan. mulai dari agama. hak dan kemampuan untuk mengontrol kehidupan dan kewajiban kita terhadap orang lain dan alam dalam menghadapi ancaman kesehatan serta kesejahteraan kita. di Bandung. MenDikNas. mereka. Pertemuan Nasional berikutnya akan diadakan pada tahun 2004. Upaya untuk mengadakan Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia pun. Dokter jaga. Perkembangan Bioetika Menurut Daniel Callahan dalam Encyclopedia of Bioethics. yang berlaku sejak jaman filosof Plato. Karena itu secara diam-diam. Menurut Gracia. sakit dan penderitaan. yaitu otonom. terutama dalam segi Bioetikanya. melalui MKEK-nya. telah berusaha melalui KIPDI II untuk menyempurnakan pendidikan Bioetika. bisa dalam bentuk perorangan. Di satu sisi.Reaksi terhadap isu-isu tersebut. Kemajuan ini telah membawa pengertian yang lebih mendalam tentang keilmuan dan perkembangan teknologi. kehidupan. pendidikan dll. Yang ada ialah “ethics of medicine”. di Jakarta.

setelah menyarankan kepada pasien untuk melakukannya sendiri. Misalnya pasien dengan HIV seropositif. misalnya. Otonomi dalam pengertian ekstrim. dia tidak bisa dipaksa untuk mengikuti hak otonomi pasien dengan mengabaikan integritas dirinya. yaitu dokter. Kita tidak bisa bertindak otonom bila kita tidak berpikir logis. Bagaimanapun mendasarnya tuntutan pasien agar haknya dihormati. 114 . Ternyata sikap beneficience ini tidak mendapat tanggapan yang baik dari keluarganya. dimulai dengan mengatakan bahwa filosofi dan kedokteran mempunyai kesamaan dalam bidang kajiannya. hendaknya kita tidak berpegang pada nalar (logika) saja. Sedangkan integrity adalah atribut yang dipunyai oleh semua orang. but not the whole of a person’s capacities. eutanasia. Integritas tidak mempunyai tingkatan dan tidak bisa hilang. Pelanggaran terhadap integritas seseorang berarti pelanggaran terhadap manusia itu seutuhnya. Keterbatasan lainnya terjadi bila pasien atas dasar hak otonomi-nya melakukan sesuatu yang membahayakan orang lain. Tidak bisa dipindahkan kepada orang lain. etika medik dalam pengertian filosofis. pasien dan masyarakat. Menurut pendapatnya: Autonomy is a capacity of a whole person. Pasien tidak boleh melanggar integritas dokter secara pribadi. Contoh di atas menunjukkan bahwa walaupun ketiga komponen itu sangat esensial adanya. Hans-Martin Sass. Dalam hal ini dokternya tidak boleh mengundurkan diri. dalam mendekati masalah medical bioethics. sering menyebabkan konflik. otonomi yang secara moral dapat dipertanggungjawabkan. while Integrity belongs to the order “being” (what we are). Keadaan ini akan lebih buruk bila. kompeten atau tidak. untuk mengurangi terjadinya konflik. Manusia itu hewan sosial. pasien berdasarkan “autonomy” dan masyarakat berdasarkan “justice”. karena dia telah mendapat berbagai keuntungan selama dia tinggal di tempat tersebut. tetapi tidak menjamin bahwa akan selalu bersifat komplimenter. harus tetap dipegang oleh para dokter. dapat merusak eksistensi masyarakat manusia. pihak-pihak yang terlibat dalam hubungan dokterpasien dapat dibagi tiga. memutuskan untuk memberikan transfusi darah. dewasa atau tidak. dalam menggambarkan perkembangan Bioetik. tetapi berkewajiban untuk bersikap adil dan jujur kepada pihak yang terancam. Autonomy berkaitan kemampuan logika. Di sini kita melihat bahwa potensi konflik dapat meningkat. karena fihak lain seperti keluarga. Pellegrino lebih menyukai istilah “integrity” daripada “autonomy”. Di samping itu: Autonomy belongs to the order of “having” (what we posses). Bila dokter itu. menolak untuk menginformasikan masalah ini kepada istri atau pasangan seksualnya. abortus atau eutanasia sudah dilegalisir oleh negara. Pellegrino mengingatkan bahwa kalau digunakan secara ekstrim. perawat. Karena itu harus diusahakan adanya pemutusan hubungan secara terhormat. Dokter dan pasien harus saling menghormati integritas masing-masing. “beneficience” dan “justice”. karena mereka berpegang pada kepercayaan bahwa mereka tidak boleh menerima darah orang lain. secara moral tidak setuju terhadap abortus. tenaga adminstrasi dan asuransi ikut mempengaruhi konflik etika medis ini. karena otonomi/integritas mempunyai beberapa keterbatasan. Untuk mudahnya. pemutusan alat resusitasi dll.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Karena itu. tetapi sifatnya tidak mutlak. agar tidak terjadi konflik. tetapi harus juga memperhatikan sejarah perkembangan Bioetika. Dokter bekerja berdasarkan prinsip “beneficience”. antara lain hak otonomi dokter sebagai pribadi. sedangkan integritas menunjukkan sifat saling menghormati. berarti ingin menang sendiri. walaupun hal itu dapat menyelamatkan jiwanya. sadar atau tidak sadar. yaitu menghormati “autonomy”. Walaupun demikian. karena itu manusia harus menghormati hak masyarakat di mana dia tinggal.untuk berbuat baik (beneficience). Justru sebaliknya.

o Prinsip-prinsip Bioetika. menganggap bahwa filosofi kedokteran terletak pada adanya harmoni dan keseimbangan. IVF. Praktek kedokteran. seperti transplantasi organ. akan tergantung pada kemajuan upaya membangun dan memperkuat hubungan dokter-pasien. one that includes a professional responsibility toward all forms of life as well as the specific ethos that must prevail in modern forms of institutionalized and organized medicine. yaitu : o Otonomi pasien o Kebijakan pelayanan kesehatan harus di-desentralisasi o Kedaruratan individu harus diutamakan terhadap keadilan masyarakat o Solidaritas (semua orang mempunyai hak yang sama) o Kasus-kasus khusus. Tugas seorang dokter adalah untuk mengembalikan harmoni dan keseimbangan tersebut. ekspertis dan etika selalu merupakan satu kesatuan. nampaknya para pakar pada permulaannya ingin membahas perkembangan Bioetika. kehidupan. sakit dan kematian. antara lain mengatakan. kebahagiaan. sebab etik tanpa ekspertis tidak akan efektif. karena dapat menimbulkan konflik. telah meningkatkan tanggung jawab moral.Kedua-duanya mengkaji masalah kelahiran. penderitaan. Tetapi kemudian ternyata bahwa mereka tidak bisa melepaskan dari segi aplikasinya. harus ditangani secara khusus pula (mikrobioetik). dan menerima serta menyadari keterbatasan kemampuan (ekspertis) kedokteran sebagai keterbatasan alam dalam memanipulasi manusia. maupun di Timur (Taoist). dari dahulu sampai sekarang dipandu berdasarkan prinsip-prinsip etika. Hal ini Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 115 . Menurut pendapatnya pengertian Bioethics adalah sebagai berikut: Bioethics encompasses a field that is wider than just the relationship between the individual physician and the patient. sedangkan perubahan sistem pelayanan kesehatan dan asuransi telah merubah pola hubungan dokterpasien. misalnya hak otonomi pasien dan niat baik dokter (beneficience). bahwa perkembangan Bioetik di masa yang akan datang. Isu-isu filosofis tentang Bioetika mencakup masalah : o Konsep sehat dan sakit. memerangi disharmoni dan ketidakseimbangan. baik di Barat (Pythagorean). Sass. resusitasi dan psychopharmacopea. yang merupakan ciri etika dari orang-orang terpelajar dan bertanggung jawab. Penyakit terjadi karena adanya gangguan keseimbangan. dilihat dari segi filosofinya. Dua di antaranya adalah nil nocere (do no harm) dan bonum facere (do good for the patient). Adanya kemajuan yang sangat pesat bidang bioteknologi. Sass. Kalau kita kaji ulang uraian di atas. sedikit berbeda dengan yang lain. Secara tradisi. Menurut pendapatnya ada enam prinsip yang harus diikuti. Disamping itu tergantung pula kepada sejauh mana filosofi dan pengetahuan etika dapat diaplikasikan ke dalam praktek sehari-hari. Dalam kontek ini muncullah istilah-istilah baru seperti “patient autonomy” dan “informed consent” dan “Bioethics”. o Hati-hati dalam menerapkan berbagai prinsip Bioetika pada satu kasus. Sebagai kesimpulan. sedangkan ekspertis tanpa etika. o Hubungan dokter-pasien o Lifestyle “medicalization” o Nilai relatif Dalam membahas prinsip Bioetika. tidak akan membawa kebaikan bagi pasien. Dua setengah abad yang lalu.

McCullough Bioetika adalah disiplin yang berkaitan dengan moralitas pelayanan kesehatan. Di bawah ini ada dua contoh definisi yang diajukan oleh Abel dan McCullough. 2. Abel Bioetika adalah studi interdisipliner tentang masalah-masalah yang ditimbulkan oleh perkembangan biologi dan kedokteran. yaitu : 1. yang muncul akibat perkembangan bioteknologi. Preferensi atau pilihan pasien Merupakan sikap pasien terhadap anjuran dokter. 116 . seperti dokter. tetapi tetap harus ada kesamaan secara moral. yang dahulu lebih dikenal dengan Etika Klinis. McCoulIgh lebih banyak memberi contoh dalam kasus kesehatan produksi. kini dan di masa yang akan datang. berarti pula harus bicara tentang peraturan atau pedoman yang harus disepakati. serta upaya penganggulannya. mikro atau makro. ruang lingkup dan dimensi waktu. yang menyangkut dokter. institusi pemberi pelayanan kesehatan dan kebijakan pelayanan kesehatan Kedua definisi tersebut lebih bersifat normatif filosofis. dihormati dan ditaati oleh semua pihak yang terkait. walaupun ada hubunggannya dengan Etika Klinis. Di samping itu kita harus bicara tentang Bioetika dilihat dari skala-nya. “sikap beneficience” dari dokter dan “justice” bagi masyarakat. karena menyangkut kepentingan masyarakat banyak. sebagai seorang SpOG (dokter spesialis obstetric ginekologi). harus mengandung unsur “hak otonomi pasien”.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . bicara tentang pihak-pihak yang terkait dan kebijakan. Aplikasi Bioetika Kalau kita bicara tentang aplikasi. karena untuk bisa “membumikan” falsafah Bioetika. Sedangkan McCullough. hanya Abel lebih menekankan pada penyebab terjadinya. Indikasi medis. di samping membicarakan syarat. yaitu bahwa setiap pedoman Etika Klinis. tetapi kebijakannya diambil oleh pemerintah. Bisa berupa persetujuan atau penolakan. Penjabaran dari ketiga unsur moral tadi bisa berbeda-beda. Etika Klinis harus terkait dengan empat topik. baik dalam skala mikro maupun makro. tetapi nilai normatifnya tidak banyak berbeda. membahas pula tentang Ethical Conflict dan Ethical Crisis. berarti bicara tentang kesehari-harian dari Bioetika. Karena itu tidak mengherankan bila muncul berbagai ragam definisi tentang Bioetika ini. rumah sakit dengan stafnya serta para pengambil kebijakan. Apapun bentuk aplikasi yang ditawarkan. Sedangkan mikro Bioetika. kita harus membuat kriteriakriteria yang bernilai aplikatif serta contoh-contoh kesehari-hariannya. Kemampuan seorang dokter untuk melakukan penilaian klinis yang mencakup diagnosis dan intervensi. keluarga. pasien. peraturan dan pedoman Etika Klinis.dapat dimengerti. Jonsen dkk mengatakan bahwa dalam pelaksanaannya. McCullough. sebagai hasil pendidikan dan pengalaman dari sikap profesionalnya. Barangkali kita berpendapat bahwa yang dimaksud dengan mikrobioetika itu tidak lain adalah etika dalam hubungan dokter-pasien. serta dampaknya atas masyarakat dan sistem nilai. pasien.

tanpa memperhatikan atau menghormati autonomy/integrity pihak lain. konflik etika dalam kasus klinik akan terjadi. Contohnya dalam kasus abortus. untuk menjadi pedoman bagi para anggotanya. Bahkan McCullough mengatakan bahwa: Private conscience based ethical judgements has no place in the informed consent process. menggambarkan pengakuan dan penghormatan terhadap hak otonomi pasien untuk mengambil keputusan klinik sendiri. termasuk tugas untuk bersikap beneficience. Butir 2. Sedangkan untuk pengertian Etika Klinis dia menggunakan istilah “Bioethics in Clinical Setting”. tetapi tidak mengikat. 2) Self Sacrifice. dia berhak untuk minta digugurkan. tiap wanita berhak untuk menentukan kapan dia mau hamil. Dokternya boleh saja tidak setuju dengan keinginan pasien. 3 dan 4. Mutu hidup (Quality of Life = QOL) Perlu ditentukan apakah QOL pasien setelah sakit dan mendapat pengobatan akan menurun. dalam hal ini. seperti Etika Penelitian. Aplikasi Bioetika dalam kegiatan sehari-hari. Ini berarti bahwa segala clinical decision making-nya harus Evidence Based. telah membuat rekomendasi yang berkaitan dengan Ethical Issues in Obstetrics and Gynecology. serta terhadap adanya pengaruh lingkungan yang bisa menentukan keberhasilan suatu pelayanan kesehatan. si dokter harus merujuknya ke sejawat atau instansi yang mau atau mampu melakukan pengguguran secara aman (safe abortion). berapa jumlah anak dan berapa lama spacing-nya. menetap atau bertambah baik. sosial budaya. seperti keluarga. atas dasar private conscience-nya. menggambarkan kualifikasi yang harus dipunyai oleh seorang dokter dalam melakukan tugasnya. tetapi dia tidak boleh melupakan professional ethics-nya. harus dilandasi dengan “Empat Kebaikan Dasar” atau ‘The Four Basic Virtues”. dan menolak melakukan pengguguran. Menurut Jonsen. bahkan tanpa memandang umur kehamilan. tetapi juga dalam bentuk lain. 4. Kalau melihat contoh di atas. Pada dasarnya tidak terlalu berbeda dengan yang diajukan oleh McCullough. bila ada masalah dalam salah satu atau lebih dari ke-empat topik tersebut. Etika Rumah Sakit dan Bioetika dalam pendidikan dokter. FIGO. McCullough mengatakan bahwa dokter dalam melaksanankan tugasnya. ada kesan bahwa McCullough lebih banyak berpihak kepada pasien. bentuk aplikasi lainnya tidak dibahas. sebagai induk organisasi dari para SpOG sedunia. yang berpendapat bahwa dalam membicarakan otonomi pasien. butir 1. berdasarkan haknya dalam masalah kesehatan reproduksi. dokternya. Bila seorang ibu hamil. sepertinya ada pengertian untuk memaksakan kehendak sendiri. yang terdiri dari: 1) Self Effacement.3. sebenarnya tidak hanya dalam bentuk etika Klinis saja. Kalau kita kaji ulang uraian di atas. sedangkan kehamilan itu tidak dikehendakinya. 3) Compassion dan 4) Integrity. hak untuk mendapat informasi/konseling dan pelayanan yang sebaik-baiknya. Hal ini berlainan dengan pendapat pakar Bioetika lainnya. tetapi pada kesempatan ini. Faktor-faktor kontekstual Faktor-faktor eksternal yang ada kaitannya dengan pengobatan dan perawatan pasien. hukum dll. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 117 . untuk menjaga terjadinya ethical conflict. harus mengandung pengertian “saling menghormati”. Dalam hal ini. Dalam membahas arti otonomi pasien.

serta melibatkan berbagai unsur seperti dokter. Barangkali pada organisasi inilah kita dapat berharap untuk bisa mengembangkan masalah Bioetika di negara kita ini. DikNas. mengkaji. Pedoman yang selama ini kita anut seperti KODEKI dan Sumpah Dokter. Bioetika dalam pengertian Etika Klinis (hubungan dokter-pasien). masyarakat. Masih banyak masyarakat kita yang berpendidikan rendah yang tidak bisa menyerap informasi atau konseling yang kita berikan. pasien. adalah kesepakatan untuk membentuk Organisasi Seminat dalam bidang Bioetika dan Humaniora. diharapkan untuk ikut berpartisipasi aktif. kita pandai memilahmilah. keluarga. maka Perguruan Tinggi. Issues and Perspective”. karena pembekalannya selama pendidikan sangat tidak memadai. Kesan ini mungkin sekali benar. Salah satu keputusan penting yang diambil pada Pertemuan Nasional Bioetika dan Humaniora yang lalu. mencakup segala bidang kesehatan. sekaligus memberi asupan dan arahan tentang Bioetika ini? Lembaga pemerintah seperti DepKes. dokter masih boleh bersikap seperti ayah yang menginginkan kebaikan bagi anaknya. Ada kesan seakan-akan para dokter Indonesia ini kurang mengetahui dan mengahayati masalah Bioetika. POGI (Perhimpunan Obstetri dan Ginekologi Indonesia) saat ini sudah menyusun Buku Pedoman Etika bagi para anggotanya. Mudah-mudahan saja kesan ini salah. Yang diperhatikan adalah dalam menggunakan paradigma yang berasal dari Barat. atau organisasi seperti IDI dll. DPR. tanpa disertai sikap arogan atau feodalistis. instansi pemberi pelayanan kesehatan 118 . Yang lebih merisaukan adalah adanya kesan seolah-olah para dokter Indonesia tidak ada minat untuk mengetahui dan menghayati lebih jauh tentang Bioetika ini. Karena perkembangan Bioetika itu tidak bisa lepas dari perkembangan natural dan social sciences. dengan kantor SekJen-nya berlokasi di Yogyakarta. untuk dibahas dan disyahkan di Kongres yang akan diadakan pada bulan Juli 2003. tetapi sifatnya masih adaptatif pragmatis.Perkembangan Bioetika di Indonesia Apakah kita bisa bicara tentang perkembangan Bioetika di negara kita ini? Kalau mau jujur. di Amerika Selatan. Demikian juga yang berkaitan dengan UU Kesehatan. telah berkembang menjadi sesuatu yang lebih luas. memang tidak pernah ada.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . PAN AMERICAN HEALTH ORGANIZATION. karena banyak yang tidak sesuai dengan situasi dan kondisi negara kita. sering menyerahkan kepada dokternya. Memang betul bahwa dalam beberapa hal telah dilakukan penyesuaian dengan keadaan negara dan masyarakat kita. bekerja sama dengan WHO. Masalah lain yang tidak kalah pentingnya untuk dipertanyakan adalah: siapa sebenarnya yang berwenang untuk memantau. Sebagai contoh. telah menerbitkan buku dengan judul “BIOETHICS. Atau Semiloka ini dapat menghasilkan sesuatu yang dapat dipakai sebagai dasar perkembangan Bioetika lebih lanjut. Sudah saatnya kita mempunyai pedoman sendiri mengenai Bioetika yang “up-to-date”. karena para dokter sangat membutuhkannya dan masyarakat sangat menuntutnya. harus diakui bahwa perkembangan dalam pengertian normatif filosofis secara berkesinambungan dan menyeluruh. norma dan metodologi Barat. Kesimpulan 1. Misalnya paradigma tentang dokter tidak boleh bersikap paternalistik dan vision making harus dibuat oleh atau bersama pasien. belum tentu seluruhnya cocok di kita. Jangankan bisa berdiskusi tentang keadaan penyakitnya. Dalam keadaan ini. ditanya tentang umurnyapun. di Yogyakarta. hampir seluruhnya berdasarkan falsafah.

Oxford University Press. Bandung Callahan D. PIT XIII POGI. Kurikulum Bioetika & Humaniora dalam pendidikan Dokter. Martaadisoebrata D. dikutip dari Jacobalis S. Pan American Health Organization.2. Bioethics: Its Philosophical Basis and Application: BIOETHICS. Issues and Perspectives. Medical Bioethics: BIOETHICS. 3. Bioethics: Encyclopedia of BIOETHICS. -o- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 119 . Inc 10. 4. PIT FKUP. 3. Yogyakarta. Washington. Malang Unit Bioetika & Humaniora dan Tim Kurikulum FKUP. 8. 5. USA Pellegrino ED. The relationship of Autonomy and Integrity in Medical Ethics: BIOETHICS. Ethics in Obstetrics and Gynecology.2000. Bioetika. Washington. 26-28 Oktober. Issues and Perspectives. Simon & Schuster and Prentice Hall International Gracia D. seperti Hak Asasi Manusia. Bandung Martaadisoebrata D. 1990. sudah saatnya mempunyai pedoman Bioetika yang sesuai dengan situasi dan kondisi negara dan masyarakat kita. 1990. Recommendation on Ethical Issues in Obstetrics and Gynecology. Indonesia. Pan American Health Organization. dan pengambil kebijakan. Ed. USA Jonsen et al. Bioetika dalam kurikulum kedokteran sebagai upaya untuk mempersiapkan calon dokter yang profesional: Seminar Etika Penelitian Kedokteran. 10. 9. Konsep Unpad: Pertemuan Nasional II Bioetika & Humaniora. Washington. 7. Pan American Health Organization. Rujukan 1. Jembatan ke masa depan: PN I Bioetika & Humaniora. FIGO. Masalah (Bio)etika dalam pelayanan Ginekologi: Lunch Symposium “Mencegah Konflik Etik”. Perkembangan Bioetika dipengaruhi oleh kemajuan bioteknologi dan pergeseran paradigma sosiobudaya. Chervenak FA. USA Sass HM. 1995. 1 Juli-2002. Issues and Perspectives. 31 Oktober-2 November 2002. 6. baik secara mikro maupun makro. yang berasal dari Barat. Rev. 1994. August 2000 2. 1717 Agustus 2000. 1990. McCullough LB.

VII APPLYING HUMAN RIGHTS TO PUBLIC HEALTH PROGRAMS: ENVIRONMENT. WATER SUPPLY. HOUSING. INFECTIOUS DISEASES AND OTHER PUBLIC GOODS Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .

The Human Right at Issue Human Rights relating to health are set out in basic human rights treaties among which: The human right to access safe drinking water and sanitation. The International Covenant on Economic. and to adequate protection for pregnant women in work proven to be harmful to them. The Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women.21 Applying Human Rigths to Public Health Programs I Nyoman Kandun What is the Human Right to Health ? Every woman. The human right of the child to an environment appropriate for physical and mental development What provisions of human rights law guarantee everyone the Human Right to Health? Includes excerpts from the: Universal Declaration of Human Rights. Enjoyment of the human right to health is vital to all aspects of a person’s life and well-being. The human right to an adequate standard of living and adequate housing. health and well-being of himself Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 121 .. Social and Cultural Rights. and is pivotal to the realization of many other fundamental human rights and freedoms. and The Convention on the Rights of the Child. The human right to a safe and healthy environment The human right to a safe and healthy workplace. without discrimination of any kind.. man. The Convention on the Elimination of All Forms of Racial Discrimination. “Everyone has the right to a standard of living adequate for. youth and child has the human right to the highest attainable standard of physical and mental health.

.. medical care and the right to security in the event of... 11. 122 ... the right to public health. Articles 10... 3) the prevention.. medical care. Social and Cultural Rights... eliminate racial discrimination..and his family. including food.. housing.. Article 25 ‘The States Parties.. without distinction as to race.” -Convention on the Elimination of All Forms of Discrimination Against Women. and to guarantee the right of everyone...... 2) eradicate polio.. and 14 “States Parties undertake to. Articles 7. o the World Summit for Social Development in Copenhagen. 4) the creation of conditions which would assure all medical service and medical attention in the event of sickness. infant mortality.. Major goals . sickness..Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .. Articles 5 “States Parties recognize the right of the child to the enjoyment of the highest attainable standard of health and to facilities for the treatment of illness and rehabilitation of health..... Motherhood and childhood are entitled to special care and assistance. the enjoyment of the highest attainable standard of physical and mental health: 1) the reduction of. colour.. “Health and development are intimately interconnected. 12. access to health care services. are integral to the achievement of the goals of sustainable development and primary environmental care. endemic. 2) the improvement of all aspects of environmental and industrial hygiene. or national or ethnic origin. to equality before the law..” -Convention on the Rights of the Child... and 12 “States Parties shall.... health care. By the year 2000: 1) eliminate guinea worm disease. on a basis of equality of men and women. treatment and control of epidemic.. -International Covenant on Economic.. recognize the right of everyone to. o the Habitat II Conference in Istambul. occupational and other diseases. o the International Conference on Population and Development in Cairo.By 1995. Article 24 What commitments have governments made to ensuring the realization of the Human Right to Health? Including commitments made at: o the Earth Summit in Rio de Janiero..” -Convention on the Rights of the Child.. to ensure. eliminate discrimination against women in . clothing.. social security and social services. The primary health needs of the world’s population ..” -Universal Declaration of Human Rights. disability...

commit ourselves to .. political belief. The founders of WHO were visionary in ensuring that health as a fundamental human right was recognized in the WHO Constitution where it is stated that the enjoyment of the highest attainable standard of health is one of the fundamental rights of every human being without distinction of race. more than 1 billion people are without access to improved water supply. 2).. national origin. HIV/AIDS is the fastest growing health threat to development today Today. to provide access to food and nutrition.. ensure universal access to safe drinking water and .. sanitation.” -Agenda 21.. do not have reliable service and access to water supplies. making particular efforts to rectify inequalities relating to social and economic conditions without distinction as to race.. paras. the goals of universal and equal access to .. It is therefore essential to take a holistic approach to health. safe drinking water. and the equal access of all to primary health care... 36 and 128.3) 4) 5) reduce measles deaths by 95 per cent. gender. age.. by 50 to 70 per cent. whereby both prevention and care are placed within the context of environmental policy. 1 and 12 Human health and quality of life are at the centre of the effort to develop sustainable human settlements. policies. We . economic or social condition. -Habitat Agenda.... 1). to eradicate major diseases that take a heavy toll of human lives. mental and environmental health.. “Human beings are at the centre of concerns for sustainable development. and 2. sanitary measures of excreta disposal By the year 2000 [reduce] the number of deaths from childhood diarrhoea . religion. or disability Sustainable human settlements depend on . 3). Chapter 6. They are entitled to a healthy and productive life in harmony with nature” Six major diseases currently cause 90 per cent of the deaths from communicable diseases... the highest attainable standard of physical. nor to sanitation facilities while recent trends indicate that this number is increasing.4 billion lack access to improved sanitation Nearly 30 per cent of the world’s population suffer from one or more of the multiple forms of malnutrition Health has become a central concern in development Many key determinants of health and disease lie outside the direct control of the health sector Facts and figures At least 100 milion peoples in Indonesia today particularly the poor and rural residents. particularly childhood diseases. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 123 . and universal access to the widest range of primary health-care services.... paras.

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .48 % 43.Rural Housing .Size <50 m2 (BPS.83 % 124 .25 % 41. 1999) Type of water sources Pipe water· Jet pump· Well· Spring· River· Rain water· Others (BPS.47 % 2.Urban .78 % 19.36 % 34.3 % 18.Access to Clean Water .43 % 3.88 % 78.59 % 13.25 % 37.04 % 7. 1999) Sanitary latrines Urban Rural (BPS1999) Indicators of health quality Life expectancy Infant mortality Child mortality Maternal mortality 64.

0 30.0 F 79.0 58.94 1.0 MMR 450 39 170 6 44 160 Health expenditure.0 87. ARI 12. Leprosy 15. Helminthiasis Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 125 . Framboesia 3.0 72.0 IMR 5.23 159 252 2. HIV/AIDS 13. INR.21 Health expenditure per capita ± US 8 Disease burden Double burdens.6 52.0 55.2 55.0 74.0 11.95 2. Malaria 6.0 36. EPI Target diseases 4.74 2.85 1.0 5.2 70. Diarrhoea 11.0 67.0 79. Filariasis 10.0 66.0 75. DHF 7. Antrax 9.0 79.Life expectancy.0 70. communicable diseases as well as non communicable diseases Communicabble diseases 1.5 66. Hepatitis 5.8 46.93 1. STD 14.0 62.0 52. MMR among ASEAN countries L E Country Brunei D Indonesia Cambodia Laos Malaysia Myanmar Philippines Singapore Thailand Vietnam M 74.61 2.8 66.0 38. TB 2.99 L96 1. Rabies 8.0 66. total (% of GDP) Indonesia 1999-2000 Year 1990 1991 1992 1993 1994 1995 1996 1997 1998 1999 2000 Average Health exp (% of GDP) 1.0 104.0 69.

Debt. 2000) Decreased access to health services. family and public health. World Health Day 7 april 2003 shape the future of life “healthy environments for children” -o- 126 . information Poor nutrition / Increased personal and environmental risk Low learning ability. i. To promote public health self reliance in achieving good health.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .Health is one component of economic development o Healthy people are less susceptible to disease. Poverty and ill . equitable and affordable health service. o Poor health affects other outcomes. o Severe illness .e. To maintain and enhance quality. along with their environment 3.health (DUD. Labor productivity | Low household savings. To lead and initiate health oriented national development. Quality of life Indonesia Sehat 2010 (Healthy Indonesia 2010) Health is a shared responsibility . 4. and therefore more productive in their work. educational achievement and labor productivity.particularly if uninsured -may force households to sell productive business assets.it involves all sections of the community The new mission of the National Health Development Program comprises: 1. thereby affecting future income. 2. To maintain and enhance individual..

Pada kesempatan siang hari ini fokus pembicaraan lebih ditekankan pada pengaplikasian HAM dalam program kesehatan publik. Banyak peristiwa pelanggaran Hak Asasi Manusia yang lolos dari perhatian kita. Karena itu saya menyambut gembira terselenggaranya semiloka ini. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 127 . Terlepas dari apa yang sebenarnya sedang terjadi. Apabila untuk mengatasi pelanggaran Hak Asasi Manusia yang berat saja sulit diselesaikan apalagi untuk mengatasi pelanggaran-pelanggaran Hak Asasi Manusia yang tergolong ringan. Infectious Diseases and Other Public Goods Does Sampoerno Pendahuluan Sepengetahuan saya semiloka kesehatan dan Hak Azasi Manusia belum pernah dilakukan di Indonesia. adalah suatu permulaan yang baik untuk mulai memfokuskan perhatian kita pada implementasi Hak Asasi Manusia dalam bidang kesehatan. Beberapa Batasan dan Pengertian Penting Sebelum kita membicarakan pengaplikasian HAM dalam program kesehatan publik. Water Supply. Pelaksanaan Hak Asasi Manusia di negara yang sedang berkembang termasuk Indonesia masih menghadapi banyak permasalahan. Housing. kita perlu memahami beberapa batasan atau definisi serta pengertian-pengertian terkait bukan saja dengan hak memperoleh kesehatan tapi juga kewajiban untuk memelihara kesehatan oleh individu dan masyarakat. Kesehatan merupakan bidang yang terkait dengan hidup dan kehidupan yang memiliki nilai kemanusiaan yang tinggi yang dapat menggugah nurani manusia untuk secara bersamasama berusaha meningkatkan martabat manusia melalui upaya kesehatan.22 Applying Human Rigths to Public Health Programs: Environment.

The Right to Health “The right to health does not mean the right to be healthy.Bagaimana mengembangkan upaya kesehatan yang telah memperhitungkan dan menampung HAM. Definisi Kesehatan Masyarakat (Public Health) Definisi kesehatan masyarakat yang pertama dibuat oleh Winslow (1920). Kelompok Pemuda. apabila mengabaikan hal tersebut akan menyebabkan terjadi kemerosotan derajat kesehatan. LSM. swasta. protect and fulfill human rights. namun definisi tersebut dewasa ini dianggap kurang akurat. National Recognition of a Right to Health Dalam UUD-1945 Hak Asasi Manusia menjadi Bab tersendiri pada perubahan kedua UUD1945. 2. bertempat tinggal dan mendapatkan lingkungan hidup yang baik dan sehat serta berhak memperoleh pelayanan kesehatan” Sementara itu apabila bidang Pendidikan dalam sidang MPR tahun 2000 telah menjadi Bab tersendiri (perubahan ke-4) bidang kesehatan masih tersembunyi dalam Bab Perekonomian Nasional dan Kesejahteraan Sosial yang tercantum dalam pasal 34 ayat 4 yang berbunyi: “Negara bertanggung jawab atas penyediaan fasilitas pelayanan kesehatan dan fasilitas umum yang layak”. 18 Agustus 2000. individu dalam suatu masyarakat) untuk menciptakan kondisi di mana masyarakat bisa hidup sehat” Dari batasan tersebut di atas maka terlihat bahwa menciptakan kondisi di mana penduduk bisa hidup sehat merupakan upaya bersama pemerintah dan masyarakat. 128 . To ensure that this happens is the challenge facing both human rights community and public health professional” (United Nation High Commissioner of Human Right. 1. Mary Robinson) Beberapa hal yang memperlihatkan keterkaitan antara HAM dan kesehatan.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . But it does require government and public authorities to put in place polices and action plans which will lead to available and accessible health care for all in the shortest possible time. nor does it mean that poor governments must put in place expensive health service for which they have no resources”. dan salah satu pasalnya mempunyai kaitan dengan Kesejahteraan dan Kesehatan adalah pasal 28 h ayat 1 yang berbunyi: “Setiap orang berhak hidup sejahtera lahir dan bathin. 4. o Violations or Lack of attention to human rights can have serious health consequencies o Health policies and programmes can promote or violate human rights in the way they are designed or implemented o Vulnerability and the impact of ill health can be reduced by taking steps to respect. Batasan yang digunakan saat ini adalah dari the Institute of Medicine (1988): “Kesehatan Masyarakat adalah upaya bersama dari masyarakat (pemerintah. Dari kenyataan ini kita bisa melihat berapa besarnya “National Recognition of Right to Health” di Indonesia 3.

Pada dasarnya pemerintah kewajiban untuk dapat menyediakan tempat tinggal yang layak (Pasal 28 h ayat 1) setidaktidaknya Pemerintah perlu memperhatikan usaha untuk pemenuhan Hak Asasi dalam bidang ini. including political economic and social (WHO. politik dapat mempengaruhi kesehatan masyarakat. monitoring and evaluation of health related policies and programmes in all spheres. implementation. Pengaplikasian HAM dalam Program Kesehatan Publik 1. Yang dimaksud lingkungan bukan hanya lingkungan fisik tapi juga lingkungan sosial. programme or legislation o Making human rights as integral dimension of the design. Lingkungan Kondisi lingkungan hidup sangat berpengaruh terhadap kesehatan. 3. 2002). Di daerah perkotaan ketersediaan air bersih untuk penduduk sekitar 40% adalah merupakan kewajiban pemerintah untuk pemenuhan kebutuhan rakyat miskin akan ketersediaan air bersih. Ketiadaan air bersih dapat menyebabkan timbulnya penyakit diare. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - . Banyak keadaan lingkungan yang buruk tidak bisa lagi dapat diatasi oleh individu dan masyarakat sendiri tapi juga pemerintah perlu ikut serta dengan membuat perundangan. mengevaluasi perlu diperhatikan tentang: o Using human rights as frame-work for health development o Assessing and addressing human rights implication of any health policy. Penyediaan Air Bersih Tersedianya air bersih penting untuk menjaga kesehatan. Housing/Perumahan/Tempat Tinggal Setiap orang berhak memperoleh tempat tinggal yang layak. 129 2. merencanakan. Four Criteria to evaluate the right to health: a) Availability b) Accessibility c) Acceptability d) Quality Tanpa terpenuhinya hal-hal tersebut maka penyediaan pelayanan kesehatan akan kurang bermakna. melindungi dan memenuhi Hak Asasi Masyarakat lingkungan yang buruk dapat menyebabkan timbulnya berbagai wabah penyakit. Adalah kewajiban pemerintah untuk menghormati.5. ekonomi. A right-based approach to health Untuk menjamin bahwa pembangunan kesehatan betul-betul menampung dan mempertimbangkan HAM maka dalam memproses.

-o- 130 .Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Penyakit menular/wabah Penyakit menular terutama penyakit endemik sangat mempengaruhi kesehatan penduduk dan menurunkan produktivitas penduduk. Public Goods Program dan pelayanan kesehatan yang termasuk dalam ‘public goods’ adalah programprogram yang memberi manfaat bagi banyak orang atau yang mempunyai ‘Externalitas Tinggi’ Contoh: 1) Pengendalian Sektor 2) Kesehatan Lingkungan 3) Imunisasi 4) Keluarga Berencana 5) Pengobatan Balita dan Bayi 6) Pengobatan Penyakit Malaria.4. malaria 4) Perbaikan gizi buruk 5) Promosi Kesehatan 6) Pengobatan Rumah Sakit Pemerintah pada dasarnya berkewajiban untuk menyediakan pelayanan tersebut apabila masyarakat tidak mampu. 5. TBC Sedangkan pelayanan esensial untuk penduduk miskin: 1) KIA/KB 2) Imunisasi 3) Pengobatan penyakit menularTB. Dalam hal mengatasi penyakit menular berlaku konsep “rights and duties” karena banyak penyakit menular yang disebabkan karena lingkungan buruk dan perilaku masyarakat yang kurang sehat. Pemerintah dan masyarakat perlu bersama-sama mengatasi hal tersebut.

serta atas hak-hak fundamental lain yang terkait dengan lingkungan hidup yang nyaman dan sehat. remaja dan anak memiliki hak azasi atas lingkungan hidup yang aman dan sehat. nasional dan internasional. Hak-hak azasi manusia yang terkait dengan lingkungan hidup umumnya dikemas dalam berbagai pakta dan konvensi yang sifatnya mendasar. pria. 1992). serta dalam merancang kebijakan dan keputusan yang menyangkut pembangunan kesehatan suatu komunitas pada tingkat lokal. Beberapa hal yang secara substantif diatur di dalamnya adalah: o Hak asasi manusia atas standar kesehatan yang setinggi-tingginya. termasuk akses untuk konsumsi makanan dan air yang aman. termasuk informasi yang terkait dengan kesehatan dan lingkungan. o Hak asasi manusia atas pembangunan berkelanjutan yang berwawasan lingkungan. dan dikembangkan secara spesifik dalam berbagai bentuk ketentuan perundangan. o Hak asasi manusia untuk berperanserta secara sama bagi setiap orang dalam proses pengambilan keputusan dan perencanan pembangunan lingkungan hidup. termasuk perlindungan yang memadai bagi wanita-wanita hamil dan menyusui. di bawah payung “Hakhak azasi manusia atas lingkungan hidup yang aman dan sehat” (UNEP. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 131 . o Hak asasi manusia atas standar kehidupan yang layak. o Hak asasi manusia untuk mendapatkan pelayanan pendidikan dan informasi. Wanita. o Hak asasi manusia atas kondisi kerja yang aman. o Hak asasi manusia untuk bebas dari segala bentuk diskriminasi.23 Hak Azasi Manusia Atas Lingkungan Hidup yang Aman dan Sehat Retno Soetaryono 1. o Hak asasi anak untuk hidup dan dibesarkan dalam lingkungan hidup yang menunjang pengembangan fisik dan mentalnya.

Penerapan hak dan kewajiban asasi manusia di bidang lingkungan hidup misalnya. 3. 2. dihormati. oleh karena itu harus dilindungi. 2) Kewajiban dasar manusia adalah seperangkat kewajiban yang apabila tidak dilaksanakan. c. tidak memungkinkan terlaksana dan tegaknya Hak Asasi Manusia. sebagai makhluk ciptaan Tuhan Yang Maha Esa yang mengemban tugas mengelola dan memelihara alam semesta dengan penuh ketaqwaan dan penuh tanggung jawab untuk kesejahteraan umat manusia. Bahwa manusia. 39/1999 tentang Hak Asasi Manusia. tertera dalam Undang-Undang No. oleh pencipta-Nya dianugerahi hak asasi untuk menjamin keberadaan harkat dan martabat kemuliaan dirinya serta keharmonisan lingkungannya. b. dijunjung tinggi dan dilindungi oleh negara. Dalam konsideran Undang-Undang tersebut dinyatakan: a. mengingat bahwa setiap tahap segmen ataupun golongan dalam masyarakat memiliki tingkat persepsi dan sensitivitas yang berbeda-beda. Satu hal yang selama ini diakui sebagai konsensus umum adalah bahwa permasalahan tentang hak-hak asasi manusia tidak pernah steril dari nuansa-nuansa yang bersifat politis. d. Adapun pengertian mendasar tentang hak dan kewajiban asasi manusia itu sendiri tertuang dalam pasal 1 ayat (1) dan (2) Undang-Undang tersebut yang berbunyi: 1) Hak Asasi Manusia adalah seperangkat hak yang melekat pada hakikat keberadaan manusia sebagai makhluk Tuhan Yang Maha Esa dan merupakan anugerah-Nya yang wajib dihormati. 132 . yaitu: Pasal 5: 1) Setiap orang mempunyai hak yang sama atas lingkungan hidup yang baik dan sehat. dipertahankan dan tidak boleh diabaikan. Konsepsi tentang hak-hak asasi manusia di Indonesia secara formal tertuang dalam UndangUndang No. dikurangi atau dirampas oleh siapapun. 23/1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. dan bernegara. Penerapan atau operasionalisasi konsep hak asasi manusia ke dalam berbagai aspek dan sektor kehidupan menyandang jangkauan yang luas dan masih memerlukan klarifikasi dan spesifikasi yang khusus. dan setiap orang demi kehormatan serta perlindungan harkat dan martabat manusia.o Hak asasi manusia untuk ikut menikmati keuntungan-keuntungan dari kemajuan ilmiah dan teknologi di bidang kesehatan lingkungan. seperti tertera dalam ketentuan pasal 5 dan 6. bersifat universal dan langgeng. Bahwa hak asasi manusia merupakan hak dasar yang secara kodrati melekat pada diri manusia. 2) Setiap orang mempunyai hak atas informasi lingkungan hidup yang berkaitan dengan peran dalam pengelolaan lingkungan hidup.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . berbangsa. pemerintah. hukum. manusia juga mempunyai kewajiban dasar antara manusia yang satu terhadap yang lain dan terhadap masyarakat secara keseluruhan dalam kehidupan bermasyarakat. bahwa selain hak asasi.

3) Setiap orang mempunyai hak untuk berperan dalam rangka pengelolaan lingkungan hidup sesuai dengan peraturan perundang-undangan yang berlaku. Pasal 6: 1) Setiap orang berkewajiban memelihara kelestarian fungsi lingkungan hidup serta mencegah dan menanggulangi pencemaran dan perusakan lingkungan hidup. 2) Setiap orang yang melakukan usaha dan/atau kegiatan berkewajiban memberikan informasi yang benar dan akurat mengenai pengelolaan lingkungan hidup. Ketentuan dalam pasal 5 (1) Undang-Undang No. 23/1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup tersebut menyiratkan bahwa lingkungan dan ruang hidup yang baik dan sehat merupakan hak yang paling mendasar bagi setiap orang tanpa perkecualian. Implikasi hukumnya secara terkait antara lain dapat dilacak dalam ketentuan-ketentuan yang termuat dalam Peraturan Pemerintah (PP) No. 27/1999 tentang Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL) yang mengharuskan bahwa setiap rencana usaha dan/atau kegiatan pembangunan yang diperkirakan akan menimbulkan dampak besar dan penting terhadap lingkungan hidup, wajib disertai dengan dokumen Analisis Mengenai Dampak Lingkungan (AMDAL). Salah satu sub-komponen lingkungan hidup dalam AMDAL yang harus dikaji kemungkinan dampaknya yang timbul akibat diterapkannya suatu rencana kegiatan adalah kesehatan masyarakat, khususnya yang terkait dengan: 1) Insidensi dan prevalensi penyakit yang terkait dengan rencana usaha dan/atau kegiatan. 2) Sanitasi Lingkungan, khususnya ketersediaan air bersih serta cakupan pelayanannya. 3) Status gizi dan kecukupan pangan. 4) Jenis dan jumlah fasilitas kesehatan 5) Cakupan pelayanan tenaga dokter dan paramedis. Penerapan secara konkrit dan konsekuen dan ketentuan-ketentuan tentang AMDAL dan AMDAL KESEHATAN hakekatnya merupakan upaya protektif agar tercipta lingkungan hidup yang baik dan sehat, yang merupakan hak yang paling mendasar bagi manusia atas lingkungan hidup di mana dia tumbuh dan berkembang. 4. April 2000, Menteri-Menteri Kesehatan negara-negara ASEAN mencanangkan HEALTHY ASEAN 2020 DECLARATION, yang mencita-citakan bahwa di tahun 2020 kesehatan akan merupakan fokus utama pembangunan, dan kerja-sama ASEAN di bidang kesehatan harus diperteguh untuk memastikan setiap bahwa warga/penduduk dapat sepenuhnya sehat jasmani dan rohani, hidup serasi dan selaras dalam lingkungan hidup yang sehat. Naskah asli Healthy ASEAN 2020 Declaration itu menyatakan bahwa tujuan utamanya adalah untuk:

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia -

133

o

o o o o

o

memperteguh dan mendayagunakan lebih lanjut kerja-sama ASEAN di bidang kesehatan untuk memastikan bahwa masalah kesehatan harus menjadi arus-utama dalam setiap upaya pembangunan; Memastikan bahwa masalah pembangunan kesehatan secara efektif diintegrasikan ke dalam kerangka kerjasama regional yang lebih luas; Meningkatkan advokasi dan menggalakkan tingkat kesadaran masyarakat tentang hal-hal yang terkait dengan kesehatan; Memastikan ketersediaan dan aksesibilitas ke pelayanan dan produk-produk yang terkait dengan kesehatan secara aman, terjangkau, bermutu dan manjur; Memperkuat kapasitas ASEAN baik secara nasional maupun kolektif dalam menghadapi berbagai implikasi yang terkait dengan kesehatan akibat globalisasi dan perdagangan bebas; dan Memacu tingkat kompetisi di antara industri-industri ASEAN yang terkait dengan kesehatan dengan tetap mempertimbangkan kekuatan dan keanekaragaman masingmasing negara anggota (lihat lampiran 1).

Dalam bulan Maret 2002, Menteri-Menteri Kesehatan ASEAN mengadopsi sebuah deklarasi untuk meningkatkan intensitas upaya-upaya regional dalam rangka meningkatkan gaya hidup penduduk ASEAN, sehingga menjelang 2020 semua penduduk negara-negara ASEAN akan menikmati gaya hidup sehat yang konsisten dengan nilai-nilai, kepercayaan dan budaya lingkungan yang menunjang. Kalau kita perhatikan dengan seksama, hal yang sangat signifikan yang ditekankan dalam Regional Action Plan adalah “equal accessibility” bagi setiap penduduk ASEAN ke dalam program-program pelayanan yang terkait dengan kesehatan lingkungan, yang mencerminkan bahwa realisasi atau penerapan Hak Asasi Manusia di bidang Kesehatan Lingkungan merupakan kunci utama dari keberhasilan aplikasi program regional tersebut di masing-masing negara anggota.
Table 1: Access to Health Services (Selected ASEAN Countries) Country Child Immunization (% of children aged under 12 months) Health care Safe Water Sanitation Measles DPT 1980 1995 2000 1980 1995 2000*1980 1995 2000 1980 1995 2000 1980 1995 2000 30 100 30 59 75 43 88 75 32 75 44 94’ 57 87 100 100 81 76 36 56 13 62 39 88 60 51 66 19 46 91 981 43 46 83 9 7 100 7 0 96 2 1 73 75 89 65 81 82 86 88 86 95 79 92 54 90 84 86 95 94 94 • 75 % of population with access to

Cambodia Indonesia Lao PDR Malaysia Myanmar** Philippines Singapore Thailand Vietnam Sumber:

20 100

75 20

11 9 47 1

86

58 4 47 84 49 4

SoER2, 2001: 46, table 5.9, Notes: ** = Data obtained from Myanmar.

* 1

= United Nations Statistics 2000. = Rural areas only.

134

- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia

Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi ManusiaDalam Action Plan Healthy ASEAN 2010 ditekankan agar negara-negara anggota ASEAN mementingkan berbagai isu pokok yang terkait dengan kesehatan lingkungan, terutama yang terkait dengan akses yang sama untuk mendapatkan air minum dan makanan yang aman dan sehat, keamanan lingkungan binaan/ lingkungan fisik, serta secara kontinyu melakukan analisis tentang faktor-faktor determinan sosial dan lingkungan yang menyangkut gaya hidup sehat dalam konteks ASEAN, serta melaksanakan penelitian-penelitian tentang investasi untuk kebijakan publik yang sehat dan kesehatan para kelompok rentan. 5. Cakupan kajian kesehatan dan Hak Asasi Manusia merupakan bidang kajian yang relatif baru yang memfokuskan keterkaitan antara dua bidang kajian yang secara tradisional berbeda. Bidang kajian ini berkembang karena adanya semacam rekognisi bahwa sulit untuk mempraktekkan kesehatan masyarakat atau Hak Asasi Manusia tanpa menyadari bahwa kedua bidang ini terpaut secara erat satu sama lain. Misalnya, dapatkah derajat kesehatan penduduk berkembang di tengah-tengah situasi di mana hak-hak asasi manusia secara sistematis dilecehkan? Atau, mungkinkah Hak Asasi Manusia mekar di tengahtengah status kesehatan penduduk yang terus memburuk? Masih segar diingatan kita bagaimana di tahun 2000an lebih dari seribu balita meninggal selama epidemi tampek (measles) di Afganistan. Jumlah kematian balita tersebut sebetulnya bisa ditekan andaikata mereka telah diimunisasi terlebih dulu atau mereka punya peluang/ akses yang layak ke dalam pelayanan kesehatan. Di samping epidemi tampak terjadi pula peledakan demam berdarah dan kolera. Tidak adanya system pengawasan dan pencegahan (surveillance) telah memperlambat proses deteksi dan konfirmasi tentang adanya ledakanledakan penyakit serta penyebarannya ke pelosok-pelosok negara. Beribu-ribu balita dikabarkan meninggal karena diare dan pneumonia, dan diperkirakan sekitar 1500 wanita meninggal setiap tahunnya karena alasan yang terkait dengan kehamilan dan kelahiran akibat tidak memiliki akses/peluang untuk mendapatkan pelayanan kesehatan ibu.

Dalam INDONESIA SEHAT 2010, konsepsi tentang paradigma sehat merujuk pada isu-isu utama, yaitu (a) sehat adalah Hak Asasi Manusia, (b) pembangunan berwawasan kesehatan, dan (c) konsep dan sistem pelayanan dokter keluarga, yang secara kolektif menyandang 4 (empat) indikator utama, yaitu kebijakan kesehatan, sosial-ekonomi, dan lingkungan kesehatan, pemeliharaan dan pelayanan kesehatan, serta status kesehatan. Konsepsi bahwa sehat adalah Hak Asasi Manusia dapat dijabarkan ke dalam 3 (tiga) kategorial (Moeloek, 2002), yaitu bahwa: 1) Setiap warga negara berhak mendapatkan perlindungan, pemeliharaan, dan pelayanan kesehatan. 2) Setiap warga negara berhak mendapatkan pemeliharaan dan pelayanan kesehatan. 3) Setiap upaya, usaha, produk yang mengakibatkan kesakitan atau kematian adalah melanggar Hak Asasi Manusia. Dalam PROPENAS 2000-2004 (lihat lampiran 2), arah kebijakan pembangunan kesehatan dan kesejahteraan sosial sebagai bagian integral dari pembangunan sosial budaya adalah:
Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia -

135

penyembuhan. d. termasuk dunia usaha. Mengembangkan sistem jaminan sosial tenaga kerja bagi seluruh tenaga kerja untuk mendapatkan perlindungan. termasuk koordinasi antar sektor dan antar lembaga. Selanjutnya. derajat kesehatan dan masa depan masyarakat. Membangun ketahanan sosial yang mampu memberi bantuan penyelamatan dan pemberdayaan terhadap penyandang masalah kesejahteraan sosial dan korban bencana serta mencegah timbulnya gizi buruk dan turunnya kualitas generasi muda. peningkatan peranserta masyarakat. maka instansi pemerintah yang bertanggung jawab di bidang lingkungan hidup dan yang terkait. Membangun apresiasi terhadap penduduk lanjut usia dan veteran untuk menjaga harkat dan martabatnya serta memanfaatkan pengalamannya. c. Meningkatkan kepedulian terhadap penyandang cacat. perempuan. termasuk ketersediaan obat yang dapat dijangkau oleh masyarakat. Ini merupakan manifestasi konkrit dari Hak Asasi Manusia di bidang pengelolaan lingkungan hidup. Sebagaimana digariskan dalam pasal 5 ayat (1) Undang-Undang No. Meningkatkan mutu Sumber Daya Manusia dan lingkungan yang saling mendukung dengan pendekatan paradigma sehat yang memberikan prioritas pada upaya peningkatan kesehatan. g. memperkecil angka kematian. keamanan. Meningkatkan kualitas penduduk melalui pengendalian kelahiran. 23/1997 tentang Pengelolaan Lingkungan Hidup. b. Atas kekuatan-ketentuan pasal 5 ayat (1) tersebut. serta kelompok rentan sosial melalui penyediaan lapangan kerja yang seluas-luasnya dalam rangka meningkatkan kesejahteraan masyarakat. f. Memberantas secara sistematis perdagangan dan penyalahgunaan narkotik dan obatobat terlarang dengan memberikan sanksi yang seberat-beratnya kepada produsen. Memberikan aksesibilitas fisik dan non-fisik guna menciptakan perspektif penyandang cacat dalam segala pengambilan keputusan. pemberdayaan masyarakat termasuk pemberdayaan. i. dapat bertindak untuk kepentingan masyarakat . apabila diketahui bahwa masyarakat menderita sebagai akibat pencemaran dan/atau perusakan lingkungan hidup sedemikian rupa sehingga mempengaruhi perikehidupan pokok. Adapun strategi yang digunakan dalam melaksanakan pembangunan bidang kesehatan secara umum melalui desentralisasi. dan pemakai. fakir-miskin dan anak-anak terlantar. dan keluarga. h. pengedar. pemulihan dan rehabilitasi sejak pembuahan dalam kandungan sampai usia lanjut. dan keselamatan kerja yang memadai yang pengelolaannya melibatkan pemerintah. perusahaan. e.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 136 . pencegahan. masyarakat (individu maupun kelompok) berhak mengajukan gugatan perwakilan ke pengadilan dan/atau melaporkan ke penegak hukum mengenai berbagai masalah lingkungan hidup yang merugikan perikehidupan masyarakat (pasal 37 ayat 1). maka setiap orang mempunyai hak yang sama atas lingkungan yang baik dan sehat. 6. dan meningkatkan kualitas program Keluarga Berencana. dan pekerja. Meningkatkan dan memelihara mutu lembaga dan pelayanan kesehatan melalui pemberdayaan sumber daya manusia secara berkelanjutan dan sarana-prasarana dalam bidang medis.a. penguatan kelembagaan.

Adapun ketentuan-ketentuan yang mengatur tentang pelanggaran pasal-pasal di atas tertuang dalam pasal-pasal 42 .(pasal 37 ayat 2).48 yang berkaitan dengan sanksi kepidanaan dalam Undang-undang yang sama. -o- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 137 .

9 Notes: * = United Nations Statistics 2000. the ASEAN Health Ministers adopted the Healthy ASEAN 2020 Declaration. 2001: 46. o ensure that health development concerns are effectively integrated into the larger scheme of regional cooperation. 138 . The Declaration seeks to: o strengthen and further intensify ASEAN cooperation in health to ensure that health concerns are mainstreamed in the development effort. Table 1. 1 = Rural areas only. ** = Data obtained from Myanmar. table 5. efficacious and quality healthrelated products and services to meet the need of ASEAN. o strengthen the national and collective ASEAN capacity on the issues of health implications from globalization and trade liberalization. affordable. which envisioned that by 2020.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . o ensure availability and accessibility of safe. Access to Health Services (Selected ASEAN Countries) Country Child Immunization (% of children aged under 12 months) Health Care Safe Water Sanitation Measles DPT 1980 1995 2000 1980 1995 2000* 1980 1995 2000 1980 1995 2000 1980 1995 2000 30 100 59 43 88 75 13 62 39 88 60 32 75 44 94’ 57 87 100 76 56 66 46 98 1 46 83 100 96 73 75 89 65 81 82 86 88 86 95 79 92 54 90 84 86 95 94 94 • 75 % of population with access to Cambodia Indonesia Lao PDR Malaysia Myanmar** Philippines Singapore Thailand Vietnam 20 75 20 30 75 100 100 81 36 51 19 91 43 97 70 21 11 9 47 1 86 58 4 47 84 49 4 Sumber: SoER2. and o enhance the competitiveness of ASEAN health-related industries taking into account the strengths and diversity of ASEAN member countries. “health shall be at the centre of development and ASEAN cooperation in health shall be strengthened to ensure that our peoples are healthy in mind and body and living in harmony in safe environments”.Lampiran 2 Healthy ASEAN 2020 In April 2000. o promote advocacy and enhance the state of public awareness of health-related issues.

103. Table 2.0 35. urbanization. and o work together to build supportive environments and opportunities for healthy lifestyles choices. monitoring and evaluation. statitic. • A cohort is a generational group as defined in demo graphics.0 2.7 79.11 Notes: a/ Data for most recent year available b/ Data from respective AMCs.0 7. industrialization. or market research ^ United Nation Statistic The Declaration seeks to: o strengthen ASEAN cooperation among member countries to promote healthy ASEAN lifestyles.0 93. the Declaration on Healthy Lifestyles identified twelve priority areas for the promotion of healthy lifestyles. table 5. Recognizing that demographic transition. 2001: 47. beliefs and culture in supportive environments.0 38. o enhance awareness and develop health literacy among ASEAN peoples about healthy lifestyles. including environmental health. The Action Plan calls for immediate action by member countries to address the following issues relevant to environmental health: Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 139 . globalization.0 330 125 200 42 81 10 58 105 143 52 12 72 40 5 33 42 19 4 21 •11 - 20 4 19 11 - 357 237 376 186 197 131 206 225 309 186 320 113 149 75 116 153 45 62 43 71 68 80 67 65 51 70 50 82 75 88 79 75 Sumber: SoER2. implementation. A Regional Action Plan of the Framework for Promoting Healthy ASEAN Lifestyles was also adopted by the Ministers. the ASEAN Health Ministers adopted a declaration to intensify the regional effort to improve the lifestyles of the ASEAN Peoples so that by 2020 all ASEAN citizens will lead healthy lifestyles consistent with the values. 48. environmental change and other socio-economic changes impacts on health. o strengthen the national and collective ASEAN capacity for research and policy development. Life Expectancy and Mortality Rates in ASEAN Member Countries Country Life Infant Under-five Expectancy Mortality Mortality a t Birth (per 1000 live (per 1000) birth) Adult Survival Mortality to Age 65 (per 1000) (% of cohort) Child Mortality (per 1000) Male Female Male Female Male Female 1980 2000^ 1980 2000^ 1980 1998 1988-89" 1988-89" 1998 1997 1997 2097 Brunei Darussalam Cambodia Indonesia Lao POR Malaysia Myanmar a/ Philippines Singapore b/ Thailand Vietnam 39 55 45 67 52 61 72 64 63 76 58 63 55 75 62 71 79 72 70 201 90 127 30 N/A 52 8 49 57 10.5 29.In March 2002.

ASEAN Healthy Cities Initiatives The ASEAN Workshop on the Healthy Cities Implementation is scheduled to be held in Sarawak. Support for the implementation of the Healthy ASEAN 2020 Declaration. It is intended to bring together the partnership of the public. especially with regard to transport and land use. Support for the Implementation of the ASEAN Regional Action Plan of the Framework for Promoting Healthy ASEAN Ufest o o 140 . private and voluntary sectors to focus on urban health and tackle health issues in a broad participatory way. Key Priority Areas for Partnership and Collaboration Health Services o Support for the implementation of the Healthy Cities Project in order to improve the health and quality of life of urban dwellers through improved living conditions and better health services in association with various urban development activities. provision for pedestrian and non-motorized traffic. Programs include availability and accessibility of safe and affordable health services and products. Malaysia from 18 to 21 June 2002. and conduct research into investments for healthy public policy and the health of vulnerable groups. and To undertake analyses of social and environmental determinants of healthy lifestyles operating in an ASEAN context. enhancing the competitiveness of ASEAN health related industries. Road safety/physical safety . for example. workplaces and public places to sanitation.o o o Safe water and healthy food .to scale up their actions to secure access by all households. green space for physical activity. capacity building on the impact to globalization and trade liberalization on health related issues. considerations about noise. safe transportation. The healthy cities project aims to improve the health of the city dwellers through improved living conditions and better health services in association with various urban development activities.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . safe water and healthy food.to incorporate healthy lifestyles issues into public planning systems.

dan budaya masyarakat dengan memaksimalkan potensi sumber daya secara mandiri. Sasaran yang akan dicapai oleh program ini adalah: (1) tersusunnya kebijakan dan konsep peningkatan kualitas lingkungan di tingkat lokal. asuh untuk mendpakan ketahanan keluarga dari pengaruh negatif modernisasi. dan nasional dengan kesepakatan lintas sektoral tentang tanggung jawab perencanaan. 141 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - . permukiman pengungsi dan urbanisasi yang erat kaitannya dengan penyebaran penyakit melalui vector. sosial. dan pengawasan. (2) terselenggaranya upaya peningkatan lingkungan fisik. Lingkungan yang diharapkan adalah yang kondusif bagi terwujudnya keadaan sehat fisik. Program Lingkungan Sehat. Peningkatan mutu lingkungan mensyaratkan kerjasama dan perencanaan lintas sektor bahkan lintas negara yang berwawasan kesehatan. Lingkungan yang kondusif juga diperlukan untuk mendorong kehidupan keluarga yang saling asah. perubahan kualitas udara karena polusi dan paparan terhadap bahan berbahaya lainnya. sosial dan spiritual. perumahan dan permukiman yang sehat dan lingkungan yang memungkinkan kecukupan ruang gerak untuk interaksi psikososial yang positif antar anggota keluarga maupun anggota masyarakat. (8) terpenuhinya persyaratan kesehatan di tempat kerja. keluarga dan masyarakat yang optimal. pelaksanaan. (7) terpenuhinya lingkungan sekolah dengan ruang yang memadai dan kondusif untuk menciptakan interaksi sosial dan mendukung perilaku hidup sehat. Propenas 2000-2004 Program ini bertujuan untuk mewujudkan mutu lingkungan hidup yang sehat yang mendukung tumbuh kembang anak dan remaja. individu. Beberapa masalah lingkungan biologis yang perlu diantisipasi adalah pembukaan lahan baru. (5) tercapainya permukiman dan lingkungan perumahan yang memenuhi syarat kesehatan di pedesaan dan perkotaan termasuk penanganan daerah kumuh. asih. sanitasi lingkungan yang memadai. biologis dan psikososial. Berbagai aspek lingkungan yang membutuhkan perhatian adalah tersedianya air bersih.Lampiran 2 I. Lingkungan tersebut mencakup unsur fisik. (4) meningkatnya cakupan keluarga yang mempunyai akses terhadap air bersih yang memenuhi kualitas bakteriologis dan sanitasi lingkungan di perkotaan dan pedesaan. regional. (3) meningkatnya kesadaran dan tanggung jawab masyarakat untuk memelihara lingkungan sehat. perkantoran dan industri termasuk bebas radiasi. mental. memenuhi kebutuhan dasar untuk hidup sehat dan memungkinkan interaksi sosial. (6) terpenuhinya persyaratan kesehatan di tempat-tempat umum termasuk sarana dan cara pengelolaannya. serta melindungi masyarakat dari ancaman bahaya yang berasal dari lingkungan sehingga tercapai derajat kesehatan.

(6) meningkatkan status kesehatan reproduksi bagi wanita usia subur termasuk anak. Perhatian utama diberikan pada pengembangan upaya kesehatan yang mempunyai daya ungkit tinggi terhadap peningkatan derajat kesehatan sesuai masalah setempat. Kegiatan pokok yang tercakup dalam program lingkungan sehat adalah: (1) meningkakan promosi hygiene dan sanitasi di tingkat individu. dan (11) menurunnya tingkat paparan pestisida dan insektisida di lingkungan kerja pertanian dan industri serta pengawasan terhadap produk-produknya untuk keamanan konsumen. dan kecacatan (disability) dari penyakit menular dan penyakit tidak menular termasuk kesehatan gigi.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . (5) meningkatkan wilayah/kawasan sehat termasuk kawasan bebas rokok.(9) terpenuhinya persyaratan kesehatan di seluruh rumah sakit dan sarana pelayanan kesehatan lain termasuk pengolahan limbah. II. (3) meningkatkan dan memperluas jangkauan dan pemerataan pelayanan kesehatan dasar. (2) meningkatkan mutu lingkungan perumahan dan permukiman termasuk pengungsian. serta polusi udara oleh industri dan polusi udara oleh industri maupun sarana transportasi. (2) menurunkan angka kesakitan (morbiditas). ibu hamil dan ibu menyusui. Sasaran umum program ini adalah tersedianya pelayanan kesehatan dasar (pelayanan kesehatan masyarakat yang dilaksanakan di Puskesmas) dan rujukan (pelayanan kesehatan lanjutan yang dilaksanakan di rumah sakit) baik pemerintah maupun swasta yang didukung oleh peran serta masyarakat dan system pembiayaan praupaya (dana jaminan kesehatan). keluarga dan masyarakat. Tujuan khusus program ini adalah: (1) mencegah terjadinya dan tersebarnya penyakit menular sehingga tidak menjadi masalah kesehatan masyarakat. (3) meningkatkan hygiene dan sanitasi tempat-tempat umum dan pengelolaan makanan. kemauan dan kemampuan manusia dalam menghadapi kondisi matra (lingkungan khas) yang berubah secara bermakna sehingga tetap dapat bertahan 142 . (7) meningkatkan kesadaran. (4) meningkatkan dan memantapkan mutu pelayanan kesehatan dasar. kematian (mortalitas). Propenas 2000-2004 Tujuan umum program ini adalah meningkatkan pemerataan dan mutu upaya kesehatan yang berhasil guna dan berdaya guna serta terjangkau oleh segenap anggota masyarakat. (4) meningkatkan kesehatan dan keselamatan kerja. dan penunjangnya agar efisien dan efektif. Program Upaya Kesehatan. (5) meningkatkan penggunaan obat rasional dan cara pengobatan tradisional yang aman dan bermanfaat baik secara tersendiri maupun terpadu dalam jaringan pelayanan kesehatan paripurna. rujukan. remaja. (10) terlaksananya pengolahan limbah industri.

stroke. cakupan pelayanan antenatal.dalam kehidupan serta mampu mengatasi permasalahan secara mandiri. (8) berkembangnya pelaksanaan sistem kewaspadaan dini kejadian luar biasa (KLB). prevalensi human immunodeficiency virus (HIV) kurang dari 1 persen.25 per 1. pencapaian universal child immunization (UCI) 90 persen.000.000 penduduk. (8) menghindarkan manusia dan lingkungannya dari dampak bencana yang terjadi baik akibat ulah manusia maupun alam. eliminasi penyakit kusta. dan kematian akibat kecelakaan. angka kematian diare pada balita menurun menjadi 1. cakupan penangananan komplikasi kasus obstetric minimal 12 persen dari seluruh persalinan.000. terjangkaunya 90 persen masyarakat di daerah rawan kesehatan oleh pelayanan kesehatan dan meningkatnya pemanfaatan fasilitas pelayanan kesehatan. angka kematian pneumonia balita menurun menjadi 3 per 1. angka kesakitan malaria menurun 75 persen dari kondisi tahun 2000. (2) meningkatkan upaya pemberantasan penyakit tidak menular. dan eradikasi polio. gangguan mental. dan radang otak. (10) Meningkatkan pelayanan kesehatan bagi kelompok lanjut usia. (2) menurunnya kejadian penyakit tidak menular seperti penyakit jantung. postnatal. pencegahan. dan meningkatnya kepuasan masyarakat terhadap pelayanan kesehatan. pencegahan dan penanggulangan bencana secara terpadu dan melibatkan rehabilitasi bagi kelompok penderita kecacatan dan pelayanan kesehatan bagi kelompok usia lanjut. (4) meningkatnya persentase fasilitas pelayanan kesehatan dasar dan rujukan yang memenuhi standar baku mutu (quality assurance). Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 143 . (3) meningkatnya rasio tenaga dan fasilitas pelayanan kesehaten dibanding penduduk. serta mencegah masuknya penyakit-penyakit baru seperti ebola. (7) menurunnya angka kematian akibat perubahan kondisi matra seperti angka kematian jamaah haji dan pengungsi. (9) Mengembangkan pelayanan rehabilitasi bagi kelompok yang memerlukan pelayanan khusus. melalui upaya-upaya survailans epidemiologi. angka kesembuhan penyakit tuberculosis (TBC) paru lebih dari 85 persen. dan penanggulangan bencana yang dilakukan secara terpadu. (5) meningkatnya penggunaan obat secara rasional. dan neonatal menjadi 90 persen. cakupan pembinaan kesehatan balita dan anak usia prasekolah menjadi 80 persen. Sasaran yang akan dicapai oleh program ini antara lain: (1) menurunnya angka kesakitan penyakit demam berdarah dengue (DBD) menjadi kurang dari 5 per 100. (6) meningkatnya cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan menjadi 75 persen. (3) meningkatkan upaya penyembuhan penyakit dan pemulihan yang terdiri atas pelayanan kesehatan dasar dan pelayanan kesehatan rujukan. Kegiatan pokok yang tercakup dalam program upaya kesehatan adalah: (1) meningkatkan pemberatasan penyakit menular dan imunisasi. dengan peran-serta masyarakat secara aktif.

membina dan mengembangkan pengobatan tradisional. (6) menurunnya prevalensi bayi berat lahir rendah (BBLR). Sasaran yang akan dicapai adalah: (1) menurunnya prevalensi gizi kurang pada balita menjadi 20 persen.ASI yang baik mulai usia bayi 4 bulan. meningkatkan pelayanan kesehatan mata. Kegiatan pokok yang tercakup dalam program adalah: (1) meningkatkan penyuluhan gizi masyarakat. Propenas 2000 . sedangkan tujuan khusus adalah: (1) meningkatkan kemandirian keluarga dalam upaya perbaikan status gizi. meningkatkan pelayanan kesehatan reproduksi. (10) tercapainya konsumsi gizi seimbang dengan rata-rata konsumsi energi sebesar 2. dan (3) meningkatkan penganekaragaman konsumsi pangan bermutu untuk memantapkan ketahanan pangan tingkat rumah tangga. dan kurang energi kronis (KEK) ibu hamil menjadi 20 persen. (8) meningkatnya pemberian Air Susu Ibu (ASI) eksklusif menjadi 80 persen. 144 . (3) menanggulangi GAKI. (4) tidak ditemukannya kekurangan vitamin A (KVA) klinis pada balita dan ibu hamil. Program Perbaikan Gizi Masyarakat. dan (11) sekurang-kurangnya 70 persen keluarga telah mandiri sadar gizi. menjadi kurang dari 10 persen.2004 Tujuan umum program ini adalah meningkatkan intelektualitas dan produktivitas Sumber Daya Manusia. (3) menurunnya anemia gizi besi pada ibu hamil menjadi 40 persen.(4) (5) (6) (7) (8) (9) meningkatkan pelayanan kesehatan penunjang. (7) meningkatnya jumlah rumah tangga yang mengkonsumsi garam beryodium menjadi 90 persen. (2) menanggulangi gizi kurang dan menekan kejadian gizi buruk pada balita serta menanggulungi KEK pada wanita subur termasuk ibu hamil dan ibu nifas.200 kkal per kapita per hari dan protein 50 gram per kapita per hari. (9) meningkatnya pemberian makanan pendamping (MP) .Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . (2) meningkatkan pelayanan gizi untuk mencapai keadaan gizi yang baik dengan menurunkan prevalensi gizi kurang dan gizi lebih. (5) mencegah meningkatnya prevalensi gizi lebih. III. mengembangkan survailans epidemiologi. (2) menurunnya prevalensi gangguan akibat kurang yodium (GAKY) berdasarkan total goitre rate (TGR) pada anak menjadi kurang dari 5 persen. melaksanakan penanggulangan bencana dan bantuan kemanusiaan.

pemulihan dan rehabilitasi sejak penyembuhan. Meningkatnya mutu sumber daya manusia dan lingkungan yang saling mendukung dengan pendekatan paradigma sehat. RS. zinc. (7) meningkatkan penanggulangan gizi lebih. Persentase kelu- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 145 . c. yang memberikan prioritas pada upaya peningkatan kesehatan. pembuahan dalam kandungan sampai usia lanjut. Persentase industri dan Rumah Sakit yang mengolah limbah dengan aman dan 2. Persentase sekolah yang memenuhi syarat kesehatan. Matriks Kebijakan Program Pembangunan Kesehatan dalam Propenas 2000-2004 Arah Kebijakan dalam GBHN yang mencakup: 1. (10) mengembangkan dan membina tenaga gizi. dan lain-lain). (12) melaksanakan perbaikan gizi institusi (misalnya sekolah. perusahaan. (8) melaksanakan fortifikasi dan keamanan pangan. pengungsian. sehat. a. Indikator Kinerja Persentase keluarga yang menggunakan jamban yang memenuhi syarat kesehatan.(4) menanggulangi anemia gizi besi (AGB). Perilaku Sehat. IV. penyembuhan. dan lan-lain). (6) meningkatkan penanggulangan kurang gizi mikro lainnya (misainya calsium. dan bencana alam. dan (13) melaksanakan perbaikan gizi akibat dampak sosial. Persentase Tempat Tempat Umum (TTU) dan pengelolaan makanan yang memenuhi syarat kesehatan. (11) melaksanakan penelitian dan pengembangan gizi. (5) menanggulangi KVA. Meningkatkan dan memelihara mutu lembaga dan pelayanan kesehatan melalui pemberdayaan sum- Program Nasional 1. d. Lingkungan Sehat. b. Persentase keluarga yang menggunakan air bersih di perkotaan dan pedesaan. (9) memantapkan pelaksanaan system kewaspadaan pangan dan gizi (SKPG). dan Pemberdayaan Masyarakat 1. pencegahan.

Menurunnya angka kesakitan malaria dari 50 menjadi 37.5 per 1. Angka kesakitan dan kematian akibat penyakit menular dan tidak menular: a. 2. e. e. b. h. perusahaan.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . dan keselamatan kerja yang memadai. Meningkatnya angka kesembuhan penyakit Tuberculosis (TB) paru dari 77 persen menjadi lebih dari 85 persen.5 menjadi 1. Eradikasi polio Persentase cakupan imunisasi (Universal Child Immunization) meningkat dari 75 persen menjadi 90 persen. pengedar. Prevalensi Human Immunodeficiency Virus (HIV) kurang dari 1 persen. Mengembangkan sistem jaminan sosial tenaga kerja bagi seluruh tenaga kerja untuk mendapatkan perlindungan. 3.7 menjadi kurang dari 5 per 100. d. Persentase jumlah orang sakit yang berobat ke sarana kesehatan. termasuk ketersediaan obat yang dapat dijangkau oleh masyarakat. Membangun ketahanan sosial yang mampu memberi bantuan penyelamatan dan pemberdayaan terhadap penyandang masalah kesejahteraan sosial dan korban bencana serta rnencegah timbulnya gizi buruk dan turunnya kualitas generasi muda. 3. yang pengelolaannya melibatkan pemerintah. Menurunnya angka kematian diare pada balita dari 2.000 penduduk.000 penduduk. 4.000 g. Upaya Kesehatan 1. dan pekerja. 2.Arah Kebijakan dalam GBHN yang mencakup: berdaya manusia secara berkelanjutan dan saranaprasarana dalam bidang medis. 5. Persentase penduduk yang melaksanakan perilaku hidup bersih dan sehat. f.25 per 1. Menurunnya angka kesakitan penyakit demam berdarah dengue (DBD) dari 8.000. Eliminasi penyakit kusta. Menurunnya angka kematian Pneumonia balita dari 4.8 menjadi 3 per 1. Memberantas secara sistematis perdagangan dan penyalahgunaan narkotik dan obat-obatan terlarang dengan memberikan sanksi yang seberat-beratnya kepada produsen. f. dan pemakai Program Nasional Indikator Kinerja arga yang menghuni rumah sehat. Persentase Posyandu purnama mandiri per desa. 146 . keamanan. c.

14. 5. 8. Persentase jumlah rumah sakit yang terakreditasi. 6. Persentase kabupaten/kota yang melaksanakan Sistem Kewaspadaan Dini (SKD). 16. Jumlah sarana kesehatan melaksanakan upaya kesehatan remaja. 10. 12. Persentase cakupan pembinaan kesehatan balita dan anak usia prasekolah meningkat dari 71 persen menjadi 80 persen. 7. Jumlah sarana kesehatan yang melaksanakan Quality Assurance (QA). Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 147 . 15. Persentase orang sakit yang berobat ke pengobatan tradisional. Jumlah sarana kesehatan melaksanakan upaya kesehatan usia lanjut. postnatal. kabupaten/kota yang mempunyai Persentase cakupan penangananan komplikasi kasus obstetri minimal 12 persen dari seluruh persalinan. 9. laboratorium kesehatan/BPFK (Balai Pengamanan Fasilitas Kesehatan) Persentase cakupan pelayanan antenatal.Arah Kebijakan dalam GBHN yang mencakup: Program Nasional 4. 11. dan neonatal meningkat dari 75 persen Persentase cakupan pertolongan persalinan oleh tenaga kesehatan meningkat dari 66 persen menjadi 75 persen. Prevalensi penyakit akibat gangguan matra. 13. Indikator Kinerja Persentase jumlah pasien yang dirujuk dari sarana pelayanan kesehatan dasar.

Prevalensi kurang vitamin A (KVA) pada balita dan ibu hamil.200 kkal dn 50 gram per kapita per hari. 2. Prevalensi Kurang Energi Kronik (KEK) pada ibu hamil yang menurun dari 24 persen menjadi 20 persen. 4. 7. Perbaikan Gizi Masyarakat 1. 11. 10. Prevalensi Anemia Gizi Besi (AGB) pada Ibu hamil menurun dari 50. Prevalensi Bayi Berat Lahir Rendah (BBLR).Arah Kebijakan dalam GBHN yang mencakup: Program Nasional 3. 3. 6. Prevalensi gizi lebih menurun dari 12 persen menjadi kurang dari 10 persen. 8.5 persen menjadi 90 persen.8 persen menjadi kurang dari 5 persen. Persentase pemberian ASI Eksklusif pada bayi 0-4 bulan meningkat dari 65 persen menjadi 80 persen. Persentase pemberian MP ASI pada bayi mulai usia 4 bulan.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Persentase rumah tangga mengkonsumsi garam yodium meningkat dari 63. Jumlah kkal per kapita per hari konsumsi gizi seimbang meningkat dari rata-rata konsumsi energi 1. 148 .9 persen menjadi 40 persen.990 kkal dan protein 49 gram menjadi 2. Indikator Kinerja Prevalensi gizi kurang pada balita menurun 26. 5. Prevalensi Total Goitre Rate (TGR) pada anak sekolah menurun dari 9.3 persen menjadi 20 persen. 9.

dan wanita pekerja.Arah Kebijakan dalam GBHN yang mencakup: Program Nasional 12. Prevalensi anemia pada balita. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 149 . 14. wanita usia subur (WUS). 13. Persentase Berat Badan (BB) terhadap tinggi badan kurang dari normal pada anak sekolah. Indikator Kinerja Persentase keluarga sadar gizi meningkat dari 40 persen menjadi 70 persen. remaja putri.

Dilihat secara sektoral memang faktor-faktor penyumbang terbesar terhadap kesehatan itu berada di luar bidang tugas menteri kesehatan sehingga masyarakat sering tidak melihatnya sebagai bagian dari hal yang menentukan tingkat kesehatan seseorang. dan kemudian menularkan pengetahuannya itu kepada anak-anaknya. maka seolaholah ia menjadi penyumbang terbesar dalam menyehatkan rakyat Indonesia. Seorang perempuan yang terdidik dengan baik akan mengetahui bagaimana menjaga kesehatan dirinya. Di antara berbagai faktor tadi. tersedianya lingkungan (baik fisik maupun sosial) yang sehat. khususnya bagi kaum perempuan. perlindungan terhadap penyakit menular. Pendidikan. transportasi. antara lain pendidikan. pelayanan medis kuratif justru mempunyai peranan yang paling kecil dalam membentuk manusia yang sehat sehingga ia mampu hidup produktif. Baru sesudah itu tersedianya pelayanan penyembuhan yang memadai ketika seseorang terkena penyakit dan juga tersedianya sarana untuk mengendalikan kesuburan (pelayanan KB dan infertilitas). Tetapi dengan ia ditempatkan secara khusus dalam UUD 1945. Banyak faktor yang ikut berperanan terhadap kesehatan seseorang. tetapi juga oleh para penentu kebijakan baik legislatif maupun eksekutif dan baik di pusat maupun di daerah. Kemudian faktor penunjang yang juga dapat berdampak positif (kalau dimanfaatkan secara positif) terhadap pendidikan dan kesehatan adalah komunikasi. Semuanya perlu mendapat prioritas yang tinggi karena semua itu ditujukan untuk Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 151 . khususnya pelayanan medik/kuratif. suaminya dan anaknya secara benar. akan sangat besar pengaruhnya terhadap derajat kesehatan keluarga dan individu dalam keluarga tersebut. peningkatan ekonomi dan listrik. air bersih (safe water). dan rumah (shelter) yang sehat. Bahkan tidak jarang iapun dapat melakukan “enforcement” mengenai cara hidup yang sehat pada keluarganya.24 Penerapan Hak Untuk Sehat Kartono Mohammad Hak untuk sehat oleh banyak orang sering ditafsirkan sebatas hak untuk mendapatkan pelayanan kesehatan. Pelayanan kesehatan kuratif adalah hanya sebagian kecil dari hak untuk sehat karena sehat bukan hanya “tersembuhkan dari penyakit” tetapi meliputi hal yang jauh lebih luas dan upaya untuk membuat seseorang dapat menikmati kesehatan bukan hanya dengan penyembuhan ketika ia sakit. Problemnya kemudian adalah mana yang perlu mendapat prioritas paling tinggi dan mana yang rendah. Pola pikir seperti ini tidak hanya dimiliki oleh orang-orang awam saja. makanan bergizi. Ini antara lain tersirat dari hasil amandemen UUD 1945 yang mencantumkan “setiap orang berhak mendapatkan pelayanan kesehatan”.

Sumber daya manusia yang berkualitas akan mudah dicapai kalau mereka dalam keadaan sehat sejak masih dalam kandungan dan terjaga kesehatannya selama dia hidup. dkk baru-baru ini di majalah Journal of Epidemiology and Community Health (2002) mengungkapkan bahwa kehadiran lingkungan hijau yang dapat dijadikan tempat berjalan kaki (walkable green spaces) mempengaruhi panjangnya usia orang-orang perkotaan. dan gangguan kesehatan jiwa lainnya sangat dipengaruhi oleh lingkungan sosial yang tidak sehat. perumahan yang padat dan kumuh) memang dapat juga berpengaruh terhadap kesehatan. termasuk kesehatan mental dan sosial. Di Indonesia kaitan malaria dengan lingkungan juga jelas. seperti campak. tetapi jika diingat bahwa dalam menghadapi persaingan global tumpuan utama pada sumber daya manusia yang berkualitas. atau dengan kata lain kesehatan menjadi titik pusat dalam melakukan pembangunan di semua sektor.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . Dari segi kepraktisan. air bersih yang aman dan perumahan. Kalangan kedokteran juga mengetahui bahwa wabah beberapa jenis penyakit menular. Mungkin ini terdengar sebagai sikap “chauvinistic” dari orang-orang kesehatan.membentuk manusia Indonesia yang berkualitas. Peranan lingkungan fisik terhadap kesehatan memang besar dan hal itu sudah diketahui sejak jaman Hipokrates yang kemudian melahirkan istilah penyakit “malaria” (artinya udara busuk) karena mereka yang terkena penyakit ini biasanya pernah tinggal atau mengunjungi daerah rawa-rawa yang memang mengeluarkan bau tidak sedap. Yang kurang mendapat perhatian adalah pengaruh lingkungan fisik terhadap penyakit tidak menular seperti katarak. Karena itu yang diperlukan kemudian adalah pembangunan di semua sektor yang dilandasi dengan orientasi kesehatan. dan selokan. yang tergambar dalam pikiran kita mungkin hanya soal lingkungan fisik dan itupun mungkin hanya soal sampah. kita akan dapat memahami pandangan tersebut. Sebuah penelitian yang dilaporkan oleh Takano. penyalahgunaan obat-obat yang menimbulkan kecanduan. mungkin juga sudah ada di Indonesia hanya belum terdiagnosis. Penyakit legioner berkaitan dengan sistem pendingin sentral yang banyak digunakan di gedung-gedung bertingkat. yang sekaligus juga berarti perlindungan dari kemungkinan terkena penyakit. Lingkungan sosial yang sehat juga merupakan hal yang penting karena banyak masalah kesehatan yang juga dipengaruhi oleh lingkungan sosial yang tidak sehat. mudah terjadi di daerah-daerah perumahan peri-urban yang padat yang kini banyak didapati di Indonesia. asma dan penyakit jantung. Perubahan lingkungan yang terjadi di beberapa tempat di Jawa telah membuat daerah yang semula bebas malaria kini kembali terjangkit wabah malaria karena banyaknya bekas tambak yang terlantar. Lingkungan fisik yang tidak sehat (mis. cacar air dan sejenisnya. Masalahnya memang lebih rumit karena 152 . Lingkungan fisik yang lain yang dapat berpengaruh terhadap kesehatan adalah lingkungan yang tercemari oleh asap mobil dan asap rokok. Masalah tawuran. limbah. Lingkungan yang Sehat Ketika kita berbicara tentang lingkungan yang sehat. pembahasan ini hanya dibatasi pada segi penyediaan lingkungan yang sehat. Kaitan antara lingkungan dengan berkembangnya wabah demam berdarah juga secara umum sudah diketahui.

60% penduduk perkotaan dan 25% penduduk pedesaan di negara-negara berkembang sudah dijangkau oleh air bersih baik melalui PAM ataupun melalui upaya masyarakat setempat. Masalahnya tinggal bagaimana menyadarkan para penguasa daerah mengenai hal ini. Tetapi dampak pertambahan penduduk dan perusakan lingkungan sebagai akibat industrialisasi telah membuat air bersih ini semakin sulit di dapat dan diperkirakan suatu saat dapat terjadi perang gara-gara masalah air bersih ini. Komitmen politik yang dituangkan dalam kebijakan-kebijakan dan peraturan perundang-undangan serta kesungguhan untuk melakukan “enforcement” agar peraturan tersebut dilaksanakan. kesepakatan itu tidak diikuti dengan kebijakan yang diarahkan untuk mencapainya dan tidak ada evaluasi tentang hal tersebut. seperti juga target-target WHO yang lain. Mengurangi perasaan tidak aman ini juga merupakan pekerjaan yang tidak mudah. seperti Arab Saudi dan Kuwait. Upaya untuk membangkitkan rasa setiakawan yang menimbulkan dukungan sosial (social support) mungkin akan membantu menurunkan perasaan tidak aman ini. Untuk negara-negara yang tanahnya kaya akan sumber alam. Peranan Masyarakat Jelas bahwa mengandalkan pada pemerintah saja tidak mungkin masalah-masalah tersebut dapat diatasi. penduduknya sedikit dan pemerintahnya mempunyai komitmen yang jelas pada rakyatnya. Masuyarakat perlu diikut sertakan dan keikutsertaan mereka harus diapresiasi secara pantas. Sementara instalasi ada sudah terlalu tua yang memerlukan biaya besar untuk memeliharanya. Terutama di daerah perkotaan. investasi dana dan Sumber Daya Manusia yang mahal. Kembali di sini diperlukan komitmen yang kuat dari pemerintah untuk mencari jalan agar kebutuhan rakyat akan air bersih dapat dipenuhi. Tetapi. WHO pernah mencanangkan target bagi negara-negara berkembang agar di tahun 1980. Suatu hal yang selama Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 153 . Dinyatakan bahwa sekitar 50% penduduk dunia dalam waktu dekat ini akan kesulitan memperoleh air bersih.hal itu berkaitan dengan rasa tidak aman baik untuk saat ini maupun untuk masa depan. terutama ketika pemerintah sendiri sedang menghadapi krisis. Diperlukan pula ketegasan pemerintah dalam menghadapi hal ini: apakah akan memperlakukan air bersih sebagai bagian dari “hak rakyat ataukah sebagai komoditi biasa. Komitmen pada tingkat daerah ini akan lebih “applicable” karena wilayah yang harus dikontrol tidak terlalu luas. Kunci keberhasilannya adalah komitmen untuk memperhatikan kesehatan rakyat. Bagi negara-negara berkembang (dan rakyatnya miskin) masalah air bersih menjadi dilema yang besar karena untuk dapat memenuhi kebutuhan rakyatnya diperlukan teknologi. Untuk Indonesia masalah air bersih dan aman ini sudah lama terbengkalai dan tidak mendapat perhatian yang serius dari pemerintah. hal itu tidak masalah meskipun daerahnya merupakan gurun yang tandus. Penyediaan lingkungan yang sehat memerlukan komitmen politik dari para penguasa dan setelah masa otonomi daerah ini terutama penguasa tingkat daerah. Masalah Air Bersih Tahun 2003 adalah Tahun Internasional untuk Air Bersih. Majalah Nature edisi pertengahan Maret 2003 ini membuat masalah air bersih ini sebagai laporan utamanya.

menyusun rencana.ini juga terabaikan akibat pola politik yang feodalistik yang menganggap masyarakat sebagai kawulo dan kadangkala justru sebagai ancaman bagi kestabilan birokrasi sehingga mereka lebih banyak diajari untuk menerima perintah atau arahan daripada dibangkitkan kreativitasnya untuk menyelesaikan masalah yang mereka hadapi. bukan hanya dalam melaksanakan proyek tetapi sejak dari identifikasi masalah. melaksanakan dan mengawasi. -o- 154 . Bahkan juga membiayai. Untuk ke depan ini kesertaan masyarakat harus secara benar-benar dibangkitkan.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .

VIII IMPACT OF HUMAN RIGHTS VIOLATIONS ON HEALTH Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .

antara lain: o Pembunuhan o Pembakaran o Penjarahan o Penyiksaan o Penghilangan paksa Kekerasan terhadap Anak o Perdagangan anak o Perekrutan tentara anak o Kekerasan domestik o Perkosaan Macam kekerasan yang terjadi Kekerasan terhadap perempuan....25 Pendekatan Berbasis Komunitas untuk Komunitas yang Mengalami Kekerasan Kolektif Livia Iskandar Dharmawan Kekerasan kolektif Adalah kekerasan yang dialami atau disaksikan baik secara langsung maupun tidak langsung oleh anggota komunitas. antara lain: o Perkosaan o Pelecehan seksual o Penyiksaan Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 155 .? o kekerasan yang dilakukan oleh kedua pihak yang berkonflik Macam kekerasan yang terjadi Kekerasan secara umum...... o diakibatkan oleh kekerasan antar komunitas (dapat mengakibatkan pengungsian yang lebih .

siap siaga bahaya yang sewaktu-waktu dapat terjadi o Kecurigaan yang meningkat o Mudah terbakar isu o Lebih agresif dan menggunakan kekerasan o Tas disamping tempat tidur.o o Perdagangan perempuan Kekerasan domestik Dampak pada komunitas o Rasa was-was. Memahami dampak pada komunitas (Baron. tidak ada pekerjaan dapat mengakibatkan meningkatnya tingkat kriminalitas di daerah konflik/pengungsian. penggunaan senjata tajam Gerakan perjuangan HAM Timbulnya gerakan-gerakan dalam masyarakat untuk memperjuangkan HAM para korban kekerasan o Sifatnya untuk mengadvokasikan hak-hak korban/keluarga/masyarakat korban o Memberikan layanan langsung (pendampingan) kepada masyarakat o Mendampingi anggota masyarakat untuk mendapatkan layanan medis/psikososial Dampak pada keluarga/kelompok Kelompok o Terhentinya pertemuan komunitas karena konflik o Kurangnya gotong-royong antar warga o Pengelompokkan berdasarkan agama/etnis Keluarga o Perubahan dalam pola pengasuhan anak dan interaksi dalam keluarga o Meningkatnya kekerasan dalam rumah tangga Trauma seringkali tidak hanya diakibatkan oleh peristiwa traumatis yang terjadi. Keadaan hidup yang buruk. namun juga kondisi pengungsian/situasi pasca konflik yang terjadi. 2001) o Misalkan populasi yang mengalami peristiwa traumatis adalah 100% o 25% akan mengalami gejala PTS temporer o 10% membutuhkan intervensi khusus o 1-3% yang akan mengalami gangguan jiwa 156 .Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . tidak menentu. seakan mendengar letusan bom/senjata o Pintu dan jendela tertutup rapat o Tokoh masyarakat yang memicu konflik o Perkelahian antar warga masyarakat.

sekolah. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 157 . tempat pemerintahan desa) o Relokasi o Pekerjaan o Lahan untuk bertani/bercocok tanam Psikososial o Pemberdayaan ekonomi o Membangun kepercayaan (diri. Normalisasi gejala PTS yang dialami o Kegiatan-kegiatan berkelompok dalam komunitas diaktifkan o Dukungan bagi keluarga yang membutuhkan o Membantu individu yang memerlukan pendampingan khusus o Pendekatan komunitas o Dukungan komunitas/tokoh masyarakat dibutuhkan o Kelompok-kelompok pengajian/perempuan/remaja/anak-anak o Pendekatan bagi keluarga/individu yang membutuhkan perhatian khusus Kepada siapa mencari pertolongan? o Tokoh masyarakat yang lebih dicari untuk memberi pertolongan (penting untuk memiliki perspektif Kesmen dan HAM) o Organisasi lokal yang memberikan layanan pendampingan kepada masyarakat korban o Pendekatan sensitif budaya yang menghormati kebudayaan setempat. remaja dan orangtua Identifikasi kebutuhan o Trauma kolektif. balai desa. antar anggota keluarga/komunitas) o Kekerasan bukanlah cara untuk memecahkan masalah o Memulai kegiatan dalam komunitas o Pemulihan secara kolektif o Pendidikan bagi anak.Kebutuhan komunitas Fisik o Pembangunan kembali infrastruktur yang hancur (rumah. menari dan menyanyi) o Penting untuk meningkatkan resiliensi komunitas sehingga dapat dilakukan tindakan preventif dan kuratif pada saat yang bersamaan. o Tidak adanya kebiasaan untuk mencari tenaga profesional di luar komunitas tersebut o Stigmatisasi anggota masyarakat yang mencari bantuan profesional o Terbatasnya jumlah psikolog/psikiater di daerah konflik Pengembangan pendekatan yang melibatkan partisipasi komunitas pasca konflik Prinsip-prinsip dasar o Setiap komunitas memiliki cara-cara mengatasi kehilangan/rasa berkabung sesuai dengan kebudayaan (mis: ritual keagamaan.

kekerasan yang terjadi. kelompok perempuan yang peduli/mendampingi korban kekerasan Trauma Centre o Pusat Informasi mengenai kesmen/dampak konflik o Mengembangkan pelatihan bagi fasilitator komunitaso o Memberi layanan psikososial (psikolog dan pekerja sosial) Rujukan berikutnya Peran Rumah Sakit o Menyediakan tenaga profesional kesmen sehingga dapat menerima rujukan o Memberikan perlindungan saksi/korban Peran RS Jiwa o Sebagai rujukan akhir o Memberikan layanan individual bagi yang mengalami gangguan 158 . kekerasan terhadap perempuan dan anak Sistem rujukan kesehatan mental Peran komunitas o Mengadakan psikoedukasi/pendekatan kelompok dan keluarga o Individu yang memerlukan bantuan khusus untuk dirujuk ke Puskesmas o Puskesmas biasanya diawaki oleh tenaga dari komunitas tersebut.o o Pemulihan menuju rekonsiliasi dan perdamaian Masyarakat perlu untuk mencari resolusi konflik dengan cara-cara tradisional dan memperhatikan keterwakilan perempuan Peran Komunitas o Mencari tokoh masyarakat yang dapat menjadi fasilitator dan penyuluh masyarakat o Mengidentifikasi organisasi lokal yang telah memberikan dampingan kepada masyarakat korban o Mengadakan kegiatan Psikoedukasi o Topik psikoedukasi adalah dampak dari konflik di setiap lapisan. Kebutuhan akan Crisis Centre ataupun Trauma Centre Crisis Centre o Untuk perempuan dan anak korban kekerasan o Layanan multidisipliner (kota besar) o Konteks pedesaan.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . mengenali konsep-konsep HAM. o Pelatihan kesmen penting sehingga tenaga kesehatan paling tidak dapat mengidentifikasi gejala stres pasca trauma atau masalah kesehatan mental yang lain.

LSM Trauma Centre o Layanan psikososial o Untuk medis dapat merujuk ke puskesmas atau sistem on-call dengan tenaga medis o Mendekatkan layanan psikologi ke masyarakat. paling tidak untuk dapat mengidentifikasi yang perlu rujukan selanjutnya Dukungan untuk layanan bagi korban Crisis Centre o Berbagai bentuk layanan untuk korban kekerasan Dapat dibagi: . Dokter o Psikolog untuk wajib ditempatkan di daerah seperti dokter umum. Pembagian peran antar pihak-pihak terkait dalam penanganan pemulihan pasca konflik o Pemerintah Pusat o Pemerintah Daerah o Organisasi Internasional o Organisasi Lokal o Elemen masyarakat Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 159 .Perlu dikembangkan o Kurikulum tenaga kesehatan yang memiliki perspektif HAM (pelanggaran HAM. o Layanan kesehatan dasar yang memiliki perspektif kesmen. termasuk terhadap perempuan dan anak) o Bidan. Perawat.berbasis RS .

26 Psychological Impact of Violence and Human Rights Violations Kristi Poerwandari Typology of Violence or Human Rights Violations Methods of violence: Physical Techniques applied by physical means to inflict physical pain Bring about an immediate expectation of death Cause extreme physical pain and exhaustion Results in various mutilations through burns. The weakening techniques: teach the victim to be helpless. Sexual violence and torture To objectify and use the victim as instrument. guilt. Psychological Techniques primarily inflict mental distress. Sexual harassment. In a more serious (political) conflict: to degrade and break down the sexual identity and capacity of the victim. hygienic deprivation. Mental deprivation. to instill the fear that the victim will never be capable again to have a normal sexual relationship. Do not mainly cause physical pain. and health services deprivation. corrosives. cutting. shame. sosial deprivation. Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 161 . sensory deprivation. nutritional deprivation. etc. Deprivation Deprivation of fundamental bodily needs: sleep deprivation. rape and sexual slavery in conflict and non-conflict situations. induce exhaustion or create intense fear. The personality-destroying techniques: induce anxiety. perceptual deprivation. repentance and loss of self-esteem in the victim.

Clinical and community interventions Newbury Park: Sage Publications. Setting: Personal relations.Torture (in prison or restraint). public places etc. functioning. frequency Degree of physical violence/personal violation Shared with others or suffered alone ‘Power polities’ Environmental Quality and continuity of aid.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . family relations . sexual violence using animals.with equal or unequal relations Community: working setting. supports Immediate response of the ‘recovery’ environment Community attitudes and values Quality. other means. 1991.community conflict (vertical conflicts) Target Victims: Individual Group (shared) Community Factors affecting responses to trauma and recovery from trauma1 Persons Age/developmental stage Relationship to offender(s) Pretrauma personality. availability. p:6 162 . and diversity of community resources Measure of physical and emotional safety ensured post trauma 1 Koss. Many P and Mary R Harvey. duration. Community conflict setting (horizontal conflicts) State . The rape victim. direct instrumental violence to the sexual organs. and coping capabilities Ability to utilize social support and to perceive help as helpful Immediate response/subsequent response Perceptions of and meaning ascribed to trauma Qualities assigned to self and others post trauma Event Severity.

Intervention Timing/appropriateness of timing Setting/appropriateness of setting Competence versus deficit orientation Aims. inability to concentrate. Copenhagen. depersonalization. chaos) A state of misinformation Attempts at deconditioning Emotional effects and psychological reactions Anxiety Depression and meaninglessness Guilt and shame Humiliation and loss of self-esteem Loss of identity as a human being Powerlessness and the activity/passivity paradox Destruction of trust and predictability Dissociation Adaptation strategies for coping Intransigence. cannot draw upon previous experience. helplessness. hallucinations due to sensory deprivation) Loss of reality (despair. beliefs that victim may have lost the capacity to control him/herself. A repost of pratice from Rehabilitation and Research Centre for Torture Victims. confusion. lost of consciousness. denial of reality. derealization. 1992. methodologies. isolation Cooperation with the perpetrator (s) 2 Vesti. p. Peter. Psychoteraphy with survivors. and ‘empowering’ aspects Nature of intervention/relationship of victim to providers Locus of control Psychological reactions of victimization2 Cognitive effects Acute brain syndrome (exhaustion. Denmark. ‘numbing’ Reestablishing Introversion. 18-23 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 163 . disorientation. Finn Somnier and Marrianne Kastrup. aggravation of sense of unreality.

Robert T iind MJchcl Hcrscn. A serious threat to his or her life) A traumatic event is persistently re-experienced by the person The person persistently avoids stimuli associated with the trauma or experiences numbing of general responsiveness The person experiences persistent symptoms of increased arousal 3 Ammennan. A clinical and legal sourccbook.Common psychosocial problems among survivors who seek therapy3 Post traumatic stress reactions Reexperiencing the abuse Avoidance of features related to abuse Increased (hyper) arousal Self-damaging behavior Attempted suicide Self-mutilation Substance misuse Eating disorders Mood disturbances Low self-esteem Feeling of guilt Dysphoria Interpersonal problems Isolation Insecurity Discord/violence Inadequacy Sexual difficulties Sexual dysfunction Compulsive sexuality Prostitution Distress/confusion about sexuality Post traumatic stress disorder. sub-classification of anxiety disorders: An individual has experiences outside the range of usual human endeavor (ex. New York: John Wilcy & Sons.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia 164 . Assessment of family violence. 351 . Inc. p. 1992.

A clinical and legal sourccbook. “Only bad. minimalization. alienation.lead to total chaos 4 Ammennan. Interpersonal beliefs ex.The symptoms last for at least one month. and projection. Robert T iind MJchcl Hcrscn. and conflict abounds. social. Collective memory Cycle of violence Destruction of the macro system and mechanism . “I am worthless and bad”. domestic violence). the damage is permanent”. hostility. Assessment of family violence. ex. “I will never be able to lead a normal life. worthless guys would be interested in me”. “I must have been seductive and provocative when I was young” Self-denigratory beliefs. ex. rationalization. Some characteristics are ritualism. “I must have been doing bad things that it happened to me”. p. sexual slavery.its mass implication: Bystanders: discounting in an effort to feel less uncomfortable. desensitization. and cynicism. 356 -oSemiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 165 . conformity and obedience to authority. Critical evaluation of PTSD: could not address the phenomena of cases of repeated violation and victimization (ex. Distorted beliefs among women survivors (of sexual violence) commencing therapy4 Self-blaming beliefs. so it doesn’t matter if other men use me. low respect to others. denial. 1992. hatred. Progressive emotional numbing of the community Lewis Yablonsky: robo-pathology: violence reaches monstrous proportions. shame and confusion Betrayals (feeling betrayed and fear of betraying the perpetrator(s) if disclose the incidents) Cycle of violence and reproduction of violence as a means to solve conflicts Violence in community . ‘shame’. economic dependence to perpetrator(s) Ambivalence leads to intense guilt. Inc.” Specific characteristics of violence or human rights violation in personal settings: Societal disbeliefs (minimalization) of the incidents Victim blaming attitudes Emotional attachment to perpetrator(s) Emotional. wars are standard accepted practice. “I’ve already been used. New York: John Wilcy & Sons.

27 Universal Declaration of Human Rights United Nations Universal Declaration of Human Rights Everyone has a right to a standard of living adequate for their health and well being …. Including food. growth Invest in health pov. reduction Both at micro and macro levels Scale up essential health interventions Funds Domestic External Proper utilization Efficient Equitable Health System Eco.. housing and medical care … From 1948 till now and shall go on and on …….1 enemy of H & HR Commission on Macroeconomics and Health New blue print for development Invest in health eco. Reduction Human Right -oSemiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 167 . growth Health & Pov. clothing..absolute poverty No. What has been achieved ? Precious little !! Why? Because the underlying socioeconomic factor has not been frontally addressed Poverty .

Hasil Survei terhadap Peserta Semiloka Daftar Peserta Semiloka Acara Semiloka Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .

00 Excellent Very good Good Fair Total Mean: 2.Seminar Participant Survey Survey Result A total of 57 respondents Excellent = 1.9149277 16 21 16 4 57 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 169 .91 92.140351 Std. The conference as a whole was Seminar secara keseluruhan Freq.98 100.0 Good = 3.0 Poor = 5.84 28.: . Dev.0 Very good = 2.02 100. Percent 28.07 36.07 7.0 Very poor = 6.0 1.0 Fair = 4. 28.07 64.00 Cum.

Percent 29.11 35.8660254 3.05 36.54 100.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia .00 Very good Good Fair Poor No response Total Mean: 3. Percent 5.26 47.19 92. Percent 21.26 42.46 100. 17 27 9 4 57 The opportunity for practicing what was learned is Kesempatan melatih apa yang telah dibahas Freq.37 15.82 47. 29.79 1. 5. 21. Dev.09 17.37 82.0 Std.25 100.9987005 4.56 15.649123 Std. Dev.82 77.89 82.46 98.: .84 24.357143 Std.00 Excellent Very Good Good Fair Total Mean: 2.00 Cum. 12 21 14 9 1 57 The amount you learned in the conference is Jumlah hal-hal yang telah dilajari dalam seminar Freq.00 Cum.: .79 7.05 57.2.00 Excellent Very good Good Fair Total Mean: 2.8343352 170 3 24 20 10 57 .: .00 Cum.75 100.98 100. The conference content was Isi seminar Freq.02 100. Dev.

Dev.280702 Std.75 100.54 1. 19.37 80.00 Excellent Very good Good Fair No response Total Mean: 2. 1 11 29 11 4 1 57 The value of this conference in other regions of Indonesia would be Nilai seminar bagi daerah di Indonesia lainnya Freq. 1.25 100.00 Excellent Very Good Good Fair Poor Total Mean: 2. Percent 19.02 1. The speakers’ contribution to the conference was Kontribusi para pembicara Freq.75 100.25 100.8647122 4 23 19 10 1 57 Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 171 .02 40. 7.107143 Std.23 98.30 43.5.: .75 100.00 Excellent Very Good Good Fair Poor No response Total Mean: 3.88 19.75 19.02 1.02 47.30 7.9210705 6.30 63.23 98.75 21.05 71.16 91.30 50.00 Cum.00 Cum.70 98.: .33 17.8671494 7. Dev. 11 25 16 4 1 57 The value of the afternoon breakout sessions was Hal yang bisa dipetik dari kesempatan rehat siang Freq.625 Std.07 7.: .25 100.35 33. Percent 1. Percent 7.86 28.93 91.00 Cum. Dev.

I’m sure that after this there will be-many actions on it 2.42 96. The health and human rights knowledge level of the average Indonesia doctor is Pengetahuan kesehatan dan HAM rata-rata dokter Indonesia Freq.00 Cum. 1 5 12 21 16 1 1 57 Percent 1.25 100.84 28.75 8. This seminar is good to explore knowledge.74 98. 8.00 Doctor Very good Good Fair Poor Very poor No response Total Mean: 4.07 1.8.0 Std. attitude.56 3.75 100. 1.18 94.00 Cum. 172 .75 1.51 1.53 31. Dev.05 36. The health and human rights knowledge level of the average Indonesia lawyer is Pengetahuan tentang kesehatan dan HAM rata-rata sarjana/pratisi Hukum Indonesia Freq.: .75 10.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . 5 8 27 14 2 1 57 Percent 8.75 100.25 100.77 21.875 Std. about social politic issues on health.00 Lawyer Excellent Very good Good Fair Poor Very poor No response Total Mean: 3. and awareness of profession.: 1.04 47.58 68. Dev.49 98.77 14.81 70.045553 Comments Contents 1. It is very good meeting about health & HR. NGO.9534626 9. government official.77 22.37 24.

Therefore. HAM should be described only from a few fields only. 8. and education sector at all levels. Follow-up action 1. 6. Need collaboration with donor agencies resource on human rights 5. The Seminar-Workshop needs to be followed-up by organizing a national committee for putting together a policy to be proposed to government. Government should be involved. they will not always accuse that doctor not to fulfill the ethicals code. its implementation in daily life will be discussed. the human rights training is also required for another discipline 9. 5. What is the IDI role-in influencing government in human rights related to the health issue? 12. The importance of human right in health should be better introduced in society. So. 7. decision makers. Dissemination of human rights to community. the health and human rights can have a more real application in daily life. Push the government to be more concerned about human rights and health issue. Application on law must be build and followed-up 11. Afterwards. Problem-solving action is required. Afterwards. The countermeasure of the seminar is not clear -o- Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 173 . 10. Inviting other field/sector is a good idea because they will understand who that doctor really is. 8. Need socialization for the right of government and community on the state’s obligation to guarantee its citizens’ health and welfare. The seminar content is still only a concept. 7. Lack of participants’ opinion due to insufficient time for question-answer section. 4. The human rights education for doctors must be intensively undertaken. Need follow-up action at provinces to make doctors and lawyers to include human right in their services 3. Need for other workshop to discuss health and human right more specific like woman and child health 4. Conduct the Seminar in every province 2. 6. The contents are greatly theoretically and general. IDI’s Mission is worth of praise The discussed topic is to broad (general).3.

Dra. Elly Nurachmah. 3. Fakultas Kedokteran Indonesia. 8. Wisni Bantarti. Bag. Forensik Indonesia. Respati Indonesia. Univ. Dr.Hum 17. Fakultas Kedokteran (Jakarta) Yarsi. Univ. 15. Fakultas Kedokteran. 14. Univ. 5. Univ. Atik Kridawati. Fakultas Kedokteran (Jakarta) Trisakti. Univ. Syamsul Hidayat Dr. Sofwan Dahlan. MH Dr. Sri Ati Suwarto. Univ. Fakultas Kedokteran (Bandung) Diponegoro. Univ. SpF Sri Sayutie. 21. 24. 12. Univ. Fakultas Kedokteran Syah Kuala. Fakultas Kedokteran Gajahmada. Univ. S. Fakultas Ilmu Keperawatan Indonesia. Lembaga Konsultasi dan Bantuan Hukum Indonesia. Djamhoer M. Lili Indarwati Prof. MS. Badan Eksekutif Mahasiswa Indonesia. Iftanul Badiri Yusri. MM 20. Fakultas Kesehatan Masyarakat (Jakarta) Respati Indonesia. Aji Kardono Haris Dr. MKes Dra. Soemarno Setiopawiro. Univ. Salman 19. Fakultas Hukum (Aceh) Syah Kuala. Univ. Fakultas Hukum Indonesia. Univ. SpOG Dra. Univ. 22. 19-20 Maret 2003 No Nama UNIVERSITAS Basri. Tirta Prawirasari 16. Pusat Kajian HAM Hamka. Univ. 6. Univ. SpB Endang Purwaningsih. Fakultas Kesehatan Masyarakat Indonesia. 23. Fakultas Ilmu Sosial Indonesia. Univ. SH Riyanto. MH Dr. Univ. Univ. Syah Kuala. Univ. Univ. Fakultas Kesehatan Masyarakat Indonesia. Dr. Univ. SH Dr. Univ. Univ.Sos. Lembaga Konsultasi dan Bantuan Hukum Indonesia. Pusat Kajian Wanita Respati Indonesia. 11. Univ. M. Zulazmi Mahdy Hasbullah Thabrany Fodlansyah Lubis. MSi Budhi Wisaksono. Fakultas Kesehatan Masyarakat Tarumanegara. 9. 28. 29. 25. 26. DN Sc Dra. 4. Fakultas Kedokteran Gajahmada. Anita Rahman. SH. Hamam Hadi. 2. Samsi Yacobalis Dr. Univ. ST 18. Irwan Heriyanto Dr. Fakultas Kesehatan Masyarakat Univ. 27. MKes Dr. 10. SH Univ. SH. Univ. Rosita Rivai Institusi 1. Fakultas Hukum Indonesia. Pusat Kajian HAM (Semarang) Diponegoro.DAFTAR PESERTA DAN PEMBICARA Seminar dan Lokakarya Kesehatan dan HAM Jakarta. Fakultas Hukum (Yogyakarta) Gajahmada. Fakultas Ilmu Sosial Indonesia. Farida Hayati T. Fakultas Kedokteran (Jakarta) Pajajaran. SH Dr. 13. 7. Univ. Fakultas Hukum Diponegoro. Pusat Kajian HAM Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 175 . SH Dra.

32. Ihsan Oetama Dr. Nama Prof. 37. I B. Soedoko Sidohoetomo Prof. Sp. 53. 47. Amir Syarif. Adam Suyadi. SpS Dr. Mulyanto Dr. PhD Univ. Merdias Almatsier. Siti Oetarini Sri Widodo Dr. SH. Muhamad Subuh. Dr. 31. 41. Dr. Ridwan Malik Dr. Hasrul Wan. Fakultas Hukum (Denpasar) Udayana. Cut Idawati Dr. Dr. Prof. DR. 64. SKM Dr. Sutioso Dr. Luwiharsih Dr. MPPM Dr.PD Dr. 55. I Dewa G. 65. Robert Gandasentana. Dr. 61. Pusat Kajian HAM 35. Hj. H. 38. Ktut Sudarsana Dr. Prijo Sidi Pratomo. SH.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . IDI Dr. Pusat Kajian HAM Udayana. IDI Cabang Aceh IDI Cabang Sumatera Utara IDI Cabang Sumatera Selatan IDI Wilayah DKI Jakarta IDI Cabang Jakarta Pusat IDI Cabang Jakarta Utara IDI Cabang Jakarta Timur IDI Cabang Jakarta Timur IDI Cabang Jakarta Selatan IDI Cabang Jakarta Barat IDI Cabang Jawa Barat IDI Cabang Jawa Tengah IDI Jawa Timur IDI Cabang Bali IDI Cabang Yogyakarta IDI Cabang Nusa Tenggara Barat IDI Cabang Kalimantan Barat IDI Cabang Sulawesi Selatan PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI 176 . 48. SH. 49. SWs Univ. 63. Sampurna.M. 59. 52. Nurdin A. SpRad Dr. 56. SpF. 42. Muljono Soedirman Dr. Hedy B. Lindarwati Tjuatja Dr. Yusuf Zubaidi Dr. Fakultas Kedokteran Udayana. I Ketut Suata. Agus Purwadianto Dr. 36. H. Bambang Budiono. 34. Atmadja. 44. Drs. Fachmi Idris Dr. Agung P. Gatot Suharto Dr. 60. 45. Agus Bagiada Dr. Sajid D. 33. N. Rustam Effendi. DR. 50. Rochani. SpA Dr. 58. MH Univ. MSi Univ. 46. 66. Mappewali Dr. Wiasa Putra. Prof. MS Dr. SpB Prof. Yekti T. Syoekri Ridwan. 39. MS Univ.M. 57. Dendi Kadarsan Dr. Zaenal Abidin Institusi Airlangga. Lucky Tjahjono Dr. FACLM Dr. 51. H. MSc Dr. 40. MS Dr. Herkutanto.No 30. Fakultas Kedokteran (Surabaya) Airlangga. 54. MPH Dr. 43. SpS. 62.

Dr. Direktur Pelayanan Medik Dasar Departemen Kesehatan. H. MKes Dr. MPH 70. Syamsu Hidayat PEMERINTAH 69. SH 90. Lhoksemawe. Ervina Ningsih 72. Suyiadi Gunawan 86. Biro Organisasi dan Hukum Departemen Kesehatan. Dr. Direktorat Pengendalian Penyakit Epidemik Departemen Kesehatan. MH 88. Marsono BC. Dr. SH. Dr. Haydiah K 83. Dr. Basli 74.Kes 84. SH 85. Ditjen Perundangan Menteri Negara Pemberdayaan Perempuan. Said Damanik. Kabupaten Aceh Utara Puskesmas Matangkuli.No Nama PB IDI PB IDI Institusi 67. Ditjen Pelayanan Medik Departemen Kesehatan.IP. Dr. Direktorat Kesehatan Masyarakat Departemen Kesehatan. Lenggang Kencana (Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional) BKKBN (Badan Koordinasi Keluarga Berencana Nasional) RS Cipto Manungkusumo. CN. Mkes 80. Prof. Dr. Lukman MN 73. Iwan J. Prof. Taruna Ikrar 81. SH AAI (Asosiasi Advokat Indonesia) IPHI (Ikatan Pegacara Indonesia) Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 177 . Indra Sahnun Lubis. Sarbaini 71. SKM. Heri Widyawati. M. Dr. B. Muhammad Reza Syah. Binus Manik. Sri Muljati. Sianipar Dr. Mashudi. Dr. MH 87.A. DR. Dr. Hapsara Dr. Dr. 76. Dr. Komisi Nasional Etika Riset Kesehatan Departeman Kehakiman dan HAM Departeman Kehakiman dan HAM. Dr. Sabirin. 78. Ditjen Pelayanan Medik Departemen Kesehatan. Dr. SKM. SH. Crisis Center for Wanita dan Anak Puskesmas Loksukon. Tanti Herawati. Kabupaten Aceh Utara RSU Cut Mutiah. Kabupaten Aceh Utara Dinas Kesehatan Kabupaten Aceh Utara Biro Penelitian dan Pengembangan HAM Depkes Departemen Kesehatan Departemen Kesehatan. SpKi 75. Staf Deputy 3 BKKBN PENGACARA 89. 77. Guntur Bambang Hamurwono 79. V. Pusat Promosi Kesehatan Departemen Kesehatan. Cholid Badri 68. Tutut Sumartini 82.

122. 121. Bulantrisna Djelantik Hening Tyas Suci Mrs. 104. Psi Supriyono Pangribowo Institusi 91. 111.No Nama NGO Dr. MPH Yanti Triswan Russel Vogel Adrian Hayes Dr. LEMBAGA DONOR Roberto Hutabarat Zacky Husein Wayne Ulrich Meiwita Budi Harsana. 120. 113. Untung Santosa AW Umi Lestari Dr.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . MSc. 109. SH. 115. Senat Mahasiswa Fakultas Kesehatan Masyarakat 107. 99. 95. MD. 118. DR. Basuki. of Indonesia. Ario Danartedjo Livia Iskandar. MH Sri Rejeki Dr. 124. MSc Greg Wicgard Valeric Wonder Vicky Cardenas Dr. 96. Kantor Pusat PMI (Palang Merah Indonesia). 93. Kantor Pusat Lembaga Bantuan Hukum Jakarta Harian Kompas Komisi National Anti Kekerasan Wanita Komisi National untuk Perlindungan Anak PPNI (Persatuan Perawat Nasional Indonesian) Dokter Praktek Yayasan Pulih Univ. SH Palupi Astuti Prof. MD. 108. 119.BO Nining Nurbaya Dr. 94. Yesi Oktavia BSMI Komisi Untuk Orang Hilang Exspan Nusantara (PT) Exspan Nusantara (PT) IBI (Ikatan Bidan Indonesia) PMI (Palang Merah Indonesia). Yuyun Sudarsono Mulyadi Goce. 123. Senat Mahasiswa Fakultas Kesehatan Masyarakat Univ. 105. CPH. 106. 117. of Indonesia. Ingrid Hilman. 110. APU Ratna Kurniawati Asia Foundation Asia Foundation CRC Ford Foundation Ford Foundation MNH Program PATH SOAG STARH Program TIFA Foundation TIFA Foundation TIFA Foundation UNICEF US Embassy US Embassy US Embassy USAID USAID 178 . 100. 101. 97. 98. 92. 114. 116. 102. PsD Pratiwi Setianto Dr. 103. 112. Saparinah Sadli Ermina Marhaeny. H. Abdullah Cholil. Lita Sarana Dr. Geni Achnas Ms. Imran Lubis. Kosasih Manaf Dr. Sp.

137. SpOG Livia Istania Dr. Rivin. 132. Pusat Kajian Wanita Prof. Retno Sutaryono Univ. Daniel Sparringa Prof. MPH Dr. SH Prof. 147. Aidarus Prof. 148. K. MPHUplift International Mark Schansky Uplift International B. of Indonesia. 145. 155. SpF. of Indonesia. 135. MPH Ir. SH Dr. SH Dr. Dr. Ratna Tjaya. Marius Wijayarta Prof. Menteri Negara Perberdayaan Wanita KOMNAS HAM Professional UNHCR Univ. 136. of Washington. Daniel S. Msi Dr. Liantoro Indah Sukmaningsih Prof. 149. of Indonesia. 133. Fakultas Kedokteran Dr. Airlangga.A. Fakultas Psikologi Univ. Fakultas Kesehatan Masyarakat Prof. of Indonesia. SH. Djamhoer Martaadisubrata. Nyoman Kandun. 128. Hakristuti Hakrisnowo DR. Fakultas Hukum Univ. Lamba WHO/Geneva -oSemiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 179 . 138. 150. Kartono Muhammad Stephane Jaqquemet Dr. Achmad Sujudi Dr. Pejajaran. Dr. I. Moeloek. 144.S. 146. Stephanus Indrajaya PEMBICARA Dr. Crisis Centre Departemen Kehakiman dan Perundangan Departemen Kehakiman dan Perundangan Deputy 3. SH Dr. DR. School of Law Prof. SpOG Univ. Kristi Purwandari. MPH Dr. Mardjono Reksodipuro. Does Sampurno. SKM Ir. 153. F. 127. 142. Fakultas Hukum Univ. 154. Iskandar Husein Mashudik. of Indonesia. DR. 157. School of Law Prof. MPsi Prof. 139. Fakultas Ilmu Sosial dan Politik Univ. 134. 143. Beth E. of Washington. Broto Wasisto. Budi Sampurno. 152. 131. Lev Univ. Firman Lubis.H. Solahudiin Wahid Dr. ASA (Aksi Stop AIDS)/Family Health Int Mahkamah Agung PB IDI PB IDI PB IDI PB IDI Yaysan Pulih Yayasan Rata YKAI (Yayasan Kesejahteraan Anak Indonesia) YLKI (Yayasan Lembaga Konsumen Indonesia) KHN Menteri Kesehatan RI Departemen Kesehatan Departemen Kesehatan. Patricia Kuszler Univ.No Nama Institusi WHO/ Jakarta 125. Lily I. Stephen Wignall Rudi Rizki. MPH 126. 140. DR. 151. Erman Rajagukguk. 141. Dr. 130. 129. 156.

40 10. Lily I Rilantono d) Stephane Jaquemet .05 10. Firman Lubis.30 Mata Acara Registrasi dan penyerahan bahan Pembukaan Pembicara Steering Committee Ketua IDI & Uplift International Univ. Mardjono Reksodipuro.20 17. Kantor Meneg Peningkatan Peran Perempuan c) Prof. of Washington & Menteri Kehakiman dan Perundangan Menteri Kesehatan Dr. Ornop a) Dr. Firman Lubis . perawat.Moderator b) Dr. Daniel Sparingga Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia - 181 . including mental illness h) Institutionalized persons.55 11. e) f) g) Siti Oetarini Sri Widodo . F. Beth E.WHO Perspekrif Indonesian: Dr. Dr.20 09.30 13. SKM.20 DR.30 Prof.30 08. Daniel Lev Perspektif Global: BS Lamba .UNHCR Dr. Brotowasisto. Ratna Tjaya.10 Mengapa Kesehatan dan HAM penting Introduksi Gambaran Umum HAM di Indonesia Kesehatan dan HAM Istirahat Isu pokok tentang Kesehatan dan HAM Panel diskusi: a) Inroduksi: Isu pokok dan konsep masyarakat rentan b) Isu kesehatan perempuan dan gender termasuk trangender c) Kesehatan anak dan HAM d) Human trafficking Istirahat makan siang Panel Diskusi (lanjutan) e) HIV/AIDS f) IDP (Internally Displace Persons) g) Persons with disabilities. MPH 09. 19-20 Maret 2003 HARI I Jam 07. MPH . MA Fasilitator 15:05 PM 16.05 16. Rivin Prof. including prisoners Diskusi kelompok (6): Studi kasus: Identifikasi isu pokok tentang Kesehatan dan HAM Istrirahat Penyajian hasil diskusi kelompok Peran aktivis dalam mempromosikan perubahan: sejarah aktivis prosesional di Indonesia.ACARA Seminar dan Lokakarya Kesehatan dan HAM Jakarta. Stephen Wignal .Crisis Center Helen Lokh) 12.Moderator Dr. termasuk dokter.Aksi Stop AIDS Dr. pengacara. SH.

Yayasan Pulih HARI II 08. International and Indonesian 09.Introduction Prof.35 13. Kuszler Prof. Harkristuti Harkrisnowo. Dr. Dr.30 15. pelaksanaan dan perbandingan Pandangan klien. Kartono Mohamad BS Lamba Fasilitator 10. SH.40 18. Marius Wijayarta Dr. hak otonomi. I Nyoman Kandun. budaya dan persetujuan tindakan Istirahat makan siang Panel Diskusi: Pengetrapan HAM pada program kesehatan mayarakat: lingkungan.40 17.B .Moderator . F. Beth E.45 Istirahat Panel Diskusi:Biomedical etik: Sejarah. Retno Sutaryono. Kuszler Ibu Indah Sukmaningsih Dr. SH.A. Beth E. Solahuddin Wahid Prof.30 The legal and ethical basis of Human Rights.30 Hak Kesehatan Prof. Sp. SH.00 Manfaat Ilmu forensik dalam pembuktian Ilmiah dalam kasus pelanggaran HAM Pemulihan traumaberbasis komunitas Sesi Sosial Dr.Lembaga RATA Livia Listania .25 16.35 14. Aidarus . Rivin – Moderator Introduction Dr.H. perumahan. HR instruments. Erman Rajagukguk.30 10. penyakit infeksi dan pelayanan masyarakat lainnya. MA Ir. FA Moeloek Prof. MSi Dr. prinsip. Universal Declaration of Human Rights Diskusi kelompok (6) dengan peserta dari unsure kesehatan/hokum/HAMStudi kasus (6) : Pemecahan masalah kesehatan dan HAM Istirahat Presentai hasil dikusi kelompok Kesimpulan Semiloka Penutupan 12. Moeloek Panitia Pengarah -o- 182 .00 Dr. History of the movement.10 16.Jam Mata Acara Pembicara 18. MPH Prof. suplai air bersih. Rivin Prof. K.Semiloka Kesehatan dan Hak Asasi Manusia . DR. Syamsuhidayat. LLM Prof.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful