Anda di halaman 1dari 8

MAKALAH

PENGENDALIAN VEKTOR DAN BINATANG PENGGANGGU


“SURVEI TIKUS”

A. Pengenalan Tikus
Tikus merupakan binatang pengerat yang sudahmenjadi musuh masyarakat karena sebagai
faktor penyakitdan identik dengan image kotor. Selain itu tikus seringmerusak property rumah kita
karena sifat pengeratnya danmenjadi musuh para petani karena sering merusak tanaman/sawah
mereka. Berbagai tindakan sering kita lakukan untukmembasmi tikus ini seperti dengan jebakan,
lem ataupundengan racun.
Tikus adalah mamalia yang termasuk dalam suku Muridae. Spesies tikus yang paling dikenal
adalah mencit (Mus spp.) serta tikus got (Rattus norvegicus) yang ditemukan hampir di semua
negara dan merupakan suatu organisme model yang penting dalambiologi. (Wikipedia, 2010).
a. Klasifikasi Tikus
 Dunia : Animalia
 Filum : Chordata
 Sub Filum : Vertebrata
 Kelas : Mammalia
 Subklas : Theria
 Ordo : Rodentia
 Sub ordo : Myomorpha
 Famili : Muridae
 Sub famili : Murinae
 Genus : Bandicota, Rattus, dan Mus
Insect dan rodent, baik disadari atau tidak, kenyataanya telah menjadi saingan bagi manusia.
Lebih dari itu insect dan rodent, pada dasarnya dapat mempengaruhi bahkan mengganggu
kehidupan manusia dengan berbagai cara. Dalam hal jumlah kehidupan yang terlibat dalm
gangguan tersebut, erat kaitanya dengan kejadian/penularan penyakit.hal demikian dapat dilihat
dari pola penularan penyakit pest yang melibatkan empat faktor kehidupan, yakni Manusia, pinjal,
kuman dan tikus. Beranjak dari pola tersebut, upaya untuk mempelajari kehidupan tikus menjadi
sangat relefan. Salah satunya adalah mengetahui jenis atau spesies tikus yang ada, melalui
identifikasi maupun deskripsi.
Untuk keperluan ini dibutuhkan kunci identifikasi tikus atau tabel deskripsi tikus, yang
memuat ciri–ciri morfologi masing – masimg jenis tikus. Ciri–ciri morfologi tikus yang lazim
dipakai untuk keperluan tersebut di antaranya adalah : berat badan ( BB ), panjang kepala ditambah
badan (H&B), ekor (T), cakar (HF), telinga (E), tengkorak (SK) dan susunan susu (M). Disamping
itu, lazim pula untuk diketahui bentuk moncong, warna bulu, macam bulu ekor, kulit ekor, gigi
dan lain-lain. Insect atau ektoparasit yang menginfestasi tikus penting untuk diketahui, berkaitan
dengan penentuan jenis vektor yang berperan dalam penularan penyakit yang tergolong rat borne
deseases.
b. Indera Pada Tikus
1. Indera Penglihatan Tikus
Dilihat dari pengelihatannya menurut para ahli konon tikus ternyata tikus mempunyai
pengelihatan yang jelek, yaitu ternyata tikus adalah hewan yang buta warna, artinya ia hanya dapat
melihat benda-benda berwarna hitam dan putih. Akan tetapi, tikus tampaknya tertarik pada warna-
warna hijau, kuning dan hitam. Warna hijau dan kuning diduga merupakan warna daun dan malai
tanaman padi yang merupakan makanan utamanya di lapang. Sedangkan warna hitam merupakan
warna gelap yang terlihat pada malam hari. Kemampuan tikus dalam melihat benda-benda yang
ada di depannya dapat mencapai 10 meter
2. Indera Penciuman Tikus
Organ penciuman tikus sangat baik, terutama untuk mencium bau makanannya. Tikus jantan dapat
mencium bau tikus betina yang sedang birahi untuk dikawininya.Tikus betina dapat mencium bau
anaknya yang keluar dari sarang berdasarkan air seni yang dikeluarkan oleh anaknya.
3. Indera Pendengaran Tikus
Pendengaran tikus sangat baik. Tikus dapat mendengar suara-suara dengan frekuensi tinggi, yang
tidak dapat didengar oleh manusia. Berdasarkan suara-suara yang dikeluarkan oleh tikus, dapat
dibagi menjadi beberapa suara, yaitu :
 Suara-suara pada saat akan melakukan perkawinan
 Suara-suara menandakan adanya bahaya
 Suara-suara pada saat menemukan makanan
 Suara-suara pada saat tikus mengalami kesakitan
c. Sarang
Sarang yang dibuat biasanya mempunyai lebih dari satu pintu, pintu utama untuk jalan keluar dan
masuk setiap hari, pintu darurat yang digunakan dalam keadaan yang membahayakan, misalnya
pada saat dikerjar oleh predator ataupun pada saat dilakukan gropyokan, dan pintu yang menuju
ke sumber air sebagai minumnya. Pintu darurat ini disamarkan dengan cara ditutupi dengan daun-
daunan.Selain itu, sarang tikus juga terdiri dari lorong yang berkelok-kelok; semakin banyak
anggota keluarga tikus, semakin panjang lorong yang dib Sarang tikus juga dilengkapi dengan
ruangan/kamar yang difungsikan untuk beranak dan kamar sebagai gudang tempat meyimpan
bahan makanan.

d. Perkembangbiakan
Tikus berkembang biak dengan sangat cepat, tikus menjadi dewasa dalam arti dapat kawin
mulai umur 3 bulan, masa bunting tikus betina sangat singkat, kira-kira 3 minggu. Jumlah anak
yang dihasilkan setiap kelahiran berkisar antara 4 – 12 ekor (rata-rata 6 ekor) tergantung dari jenis
dan keadaan makanan di lapangan. Dan setelah 2-3 hari setelah melahirkan tikus-tikus tersebut
sudah siap kawin lagi.
Jenis-jenis tikus antara lain:
1. Mencit (Mus sp.)
2. Tikus rumah (Rattus rattus)
3. Tikus got (Rattus norvegicus)
4. Tikus sawah (Rattus argentiventer)
5. Wirok (Bandicota sp.)
6. Tikus Pohon (Rattus Tiomanicus)
7. Mencit Rumah (Mus-musculus)
8. Mencit Ladang (Mus-Caroli)
Celurut (shrew), yang sering disebut sebagai “tikus”, sesungguhnya bukanlah termasuk golongan
hewan pengerat, melainkan hewan pemangsa serangga (Insectivora).Tikus rumah (Rattus rattus)
adalah hewan pengerat biasa yang mudah dijumpai di rumah-rumah dengan ekor yang panjang
dan pandai memanjat serta melompat. Hewan ini termasuk dalam subsuku Murinae dan berasal
dari Asia. Namun demikian, ia lalu menyebar ke Eropa melalui perdagangan sejak awal
penanggalan modern dan betul-betul menyebar pada abad ke-6. Selanjutnya ia menyebar ke
seluruh penjuru dunia. Tikus rumah pada masa kini cenderung tersebar di daerah yang lebih hangat
karena di daerah dingin kalah bersaing dengan tikus got.
Tidak seperti saingannya, tikus got, tikus rumah adalah perenang yang buruk dan bangkainya
sering ditemukan di sumur-sumur. Namun demikian, ia lebih gesit dan pemanjat ulung, bahkan
berani “terbang”. Warnanya biasanya hitam atau coklat terang, meskipun sekarang ada yang
dibiakkan dengan warna putih atau loreng. Ukurannya biasanya 15-20 cm dengan ekor ± 20cm.
Hewan ini nokturnal dan pemakan segala, namun menyukai bulir-bulir. Betinanya mampu beranak
kapan saja, dengan anak 3-10 ekor/kelahiran. Umurnya mencapai 2-3 tahun dan menyukai hidup
berkelompok.

Jumlah kelahiran tikus dapat dipengaruhi oleh:


1. Kondisi Iklim
2. Pakan yang terlimpah
3. Tempat tinggal yang aman
Ada tidaknya tikus dapat dilihat dari:
1. Bekas gigitan
2. Alur jalan
3. Bekas kaki
4. Kubang terowongan
5. Kotoran
6. Bekas telapak

B. Jenis -Jenis Survei


Jenis - jenis survei sebagai berikut :
1. Sample survey : dilakukan pada sebagian populasi (sample).
2. Sensus : survei yang tidak menggunakan sample.
3. Public opinion poll : mengajukan pertanyaan kepada responden tentang suatu pendapat umum.
4. Cross sectional survei : membandingkan dua kelompok orang atau lebih untuk melihat perbedaan
yang ada pada kelompok tersebut.
5. Survei longitudinal : melihat perubahan atau perkembangan yang terjadi dalam perjalanan waktu,
dibedakan menjadi dua :
a. Studi panel ( panel studies ).
merupakan jenis penelitian yang dilaksanakan dalam waktu yang berlainan, namun tetap
menggunakansampel yang sama.
b. Waktu berjalan (time series) merupakan jenis penelitian yang dilaksanakan dalam waktu yang
berlainan dan belum tentu menggunakan sampel yang sama dalam sebuah populasi yang sama.
c. Cohort-study merupakan penelitian yang dilakukan pada sekelompok orang yang
memilikikebudayaan, latar belakang, atau pengalaman yang sama.

C. Tujuan dan Manfaat Survei Tikus


1. Tujuan
a. Untuk mengetahui jenis umpan dan cara penagkapannya.
b. Untuk mengetahui keberadaan tikus pada berbagai habitat.
c. Dapat mengidentifikasi jenis tikus.
d. Melakukan pengambilan ektoparasit.
2. Manfaat
a. Dapat meningkatkan pengetahuan bionomik tikus/rodensia dan ketrampilan teknis survei
tikus/rodensia.
b. Dapat memberikan gambaran tentang biologi, ekologi dan tingkat masalah yang ditimbulkannya.

D. Surveylans Tikus
a. Pemetaan
Survei lingkungan macam apa pun seyogyanya dimulai dengan perijinan, dan survei/pengamatan
lokasi survei. Dalam pengamatan lokasi survei, kegiatan pemetaan sebaiknya dilakukan. Peta yang
dihasilkan menggambarkan tataletak/tataruang yang sebenarnya, terutama untuk menentukan
sederetan titik penting tempat pengambilan sampel dan tempat penting lainnya, yaitu jalan, danau,
sungai, jalan setapak, bangunan, pepohonan, hutan semak, dan lain-lain. Mempelajari peta iklim
umum dan bioma tempat survei dilakukan merupakan hal yang perlu dipertimbangkan dalam
survei tikus. Karena akan memberikan nilai tambah dalam menginterpertasikan keterkaitan
populasi tikus dengan lingkungannya.
b. Pengukuran faktor lingkungan
Telah diketahui bahwa faktor lingkungan baik abiotik dan biotik berpengaruh terhadap ukuran dan
penyebaran populasi tikus. Oleh karena pengukuran faktor lingkungan perlu dilakukan, seperti
pengukuran faktor abiotik (suhu, kelembaban, sinar, angin, dan pH (tanah/air)) dan biotik
(tumbuhan dan binatang). Pengamatan tumbuhan meliputi struktur vegetasi (bentuk kehidupan,
ukuran, manfaat daun, dan tekstur daun) dan rimbunan tanaman (semak, tumbuhan polowijo, dll),
sedangkan pengamatan binatang meliputi jenis, kebiasaan makan, jumlah dan habitat.
c. Pelaksanaan survei tikus
Kegiatan dalam pelaksanaan survei tikus tergantung dari tujuan yang akan dicapai. Tetapi kegiatan
utama yang dilakukan adalah
1) Penangkapan tikus
Penjebakan/pemerangkapan di lapangan merupakan cara baik untuk mendapatkan sampel tikus.
Perbedaan tipe perangkap yang digunakan sangat berpengaruh terhadap hasil tangkapan.
Perangkap hidup lebih baik daripada perangkap mati. Perangkap hidup tidak merusak tubuh (kulit
dan atau tulang) dari tikus yang terperangkap, dan tikus akan tetap hidup. Sebaliknya dengan
perangkap mati, tikus yang terbunuh harus segera ditangani, karena cepat membusuk.
2) Pencatatan dan pelabelan
Sampel tikus yang tertangkap merupakan data penting yang perlu dikoleksi sebagai spesimen,
terutama dari daerah/habitat yang berbeda. Hal-hal penting yang perlu diperhatikan dalam
mengkoleksi yaitu; label/etikat harus dibuat dengan kertas kaku atau tebal, tulisan dengan huruf
balok dan ditulis dengan tinta yang tidak dapat terhapus. Hal penting yang perlu dicatat adalah;
a) Nama jenis
b) Lokasi/habitat
c) Tangal (hari, bulan, tahun)
d) Berat badan (gram)
e) Panjang kepala dan badan (mm)
f) Panjang ekor (mm)
g) Panjang kaki belakang (mm
h) Lebar telinga (mm)
i) jenis kelamin
j) Organ reproduksi, seperti testis, seminal vesikel, uterus, dan embrio
k) Rumus mamae
l) Kolektor
d. Pembuatan specimen awetan
Spesimen awetan tikus merupakan bukti ilmiah jenis tikus yang berhasil ditangkap di suatu lokasi
penelitian, sehingga pembuatan specimen awetan tikus merupakan kegiatan yang harus dilakukan.
Spesimen awetan bermanfaat untuk koleksi dan referensi dan bahan konfirmasi jenis tikus ke
lembaga ilmiah lain apabila identifikasi mengalami kendala.
e. Penyimpanan/pengiriman spesimen
Spesimen awetan jenis tikus meruapakan koleksi ilmiah yang sangat peting, sehingga
penyimpanannya perlu mendapat perhatian ekstra, sehingga awetan tersebut dapat bertahan
selama-lamanya. Tempat penyimpanan specimen awetan merupakan tempat yang bebas dari
segala sesuatu yang dapat merusak specimen awetan tersebut. Untuk pengiriman spesimen ke
lembaga ilmiah lain untuk tujuan konfirmasi, sumbangan atau keperluan lain, specimen awetan
sebaiknya ditempatkan pada kotak kemasan yang menjamin specimen tersebut tidak mengalami
kerusakan di perjalanan.
E. Prosedur Survei
Prosedur survei tikus sebagai berikut :
1. Bahan
a. Insectisida aerosol
b. Chloroform
c. Umpan tikus
d. Tikus hidup
2. Alat
a. Kunci Identifikasi tikus (genera rattus)
b. Tabel deskripsi tikus (famili muridae)
c. Spuit (suntikan)
d. Rat Trap / Cage Trap (perangkap tikus hidup)
e. Mistar 50 cm dan 30 cm
f. Timbangan
g. Kantong plastik volume 50 kg
h. Sisir tikus/sikat sepatu
3. Cara Kerja
a. Pre Biting
1) Pasanglah berbagai makanan ditempat-tempat yang akan dipasang perangkap tikus (sesuai dengan
kaidah sampling). Hindarkan kemungkinan termakan oleh binatang.
2) Biarkan selama sehari semalam, kemudian amati jenis makanan yang paling banyak dimakan oleh
tikus.
3) Ulangi cara diatas, hingga diperoleh data yang cuckup meyakinkan.
4) Interpretasi data diatas ialah : makanan yang paling banyak dimakan oleh tikus, berarti paling
disukai.
b. Trapping
1) Semua perangkap yang akan dipakai, dicuci terlebih dahulu, dengan memasukanya pada air panas,
untuk menghilangkan lemak/bau khas tikus. Gunakan perangkap tikus hidup (Cage Trap)
2) Pasanglah perangkap dibeberapa tempat (sesuai dengan kaidah sampling), dengan menggunakan
umpan berdasarkan data dari Pre Biting. Waktu pemasangan dilakukan sore hari.
3) Pada pagi hari berikutnya, semua perangkap diambil. Pisahkan antara perangkap yang kosong dan
perangkap yang ada tikusnya.
4) Catatan : Dalam upaya penangkapan, rupanya perlu diingat bahwa tikus tergolong hewan yang
berperilaku cerdik, sehingga perangkap dibiarkan di tempat minimal 2–3 hari, tetapi setiap hari
perangkap harus diperiksa. Seandainya yang tertangkap binatang lain seperti cecurut, garangan,
tupai dan lain-lain, perangkap harus segera dicuci bersih dan disikat. Kadangkala binantang non
target tersebut juga diperlukan, sebab ada kemungkinan binatang ini juga berperan sebagai inang
ektoparasit tertentu. Perangkap yang ada tikusnya dibawa ke laboratorium untuk diidentifikasi
tikusnya dan ektoparasitnya.
c. Identificating
1) Perangkap yang ada tikusnya dimasukan pada kantong plastik, kemudian kantong diikat rapat.
2) Ambil chloroform dengan spuit, kemudian disuntikan kedalam kantong tersebut.
3) Diamkan beberapa saat hingga tikus mati, kemudian kantong dibuka, dengan mulut kantong tidak
berhadapan dengan kita.
4) Bila perlu, semprotkan insectisida aerosol kedalam kantong untuk membunuh ektoparasit yang
tidak mati oleh chloroform.
5) Perangkap dikeluarkan dari kantong, dan tikus yang mati dikeluarkan dari perangkap.
6) Lakukan penyisiran (dengan sikat sepatu) terhadap tikus tersebut untuk mendapatkan ektoparasit.
7) Ektoparasit yang diperoleh, dimasukan pada botol yang diberi bahan pengawet (misal : alkohol),
unutk identifikasi pada waktu yang lain.
8) Selanjutnya, dilakukan pemeriksaan dan pengukuran terhadap tikus tersebut dengan kunci
identifikasi.dapat pula dilakukan pengukuran terutama terhadap berat badan (BB), Panjang kepala
ditambah badan (H&B), ekor (T), Cakar (HF), telinga (E), tengkorak (SK), dan susunan susu (M).
9) Interpretasi data diatas, sesuai dengan kunci identifikasi, atau mencocokan pada tabel deskripsi
tikus.

F. Perangkap Tikus
Berikut beberapa perangkap tikus yaitu :
1. Live-trap (perangkap hidup)
Live-trap atau perangkap hidup adalah tipe perangkap yang dapat menangkap tikus dalam keadaan
hidup di dalam perangkap. Tipe perangkap ini terbagi menjadi 2 yaitu, single live - trap adalah
perangkap yang hanya dapat menangkap 1 ekor tikus, dan multiple live - trap adalah perangkap
yang dapat menangkap lebih dari satu ekor tikus dalam sekali pemerangkapan. Kedua tipe
perangkap ini banyak digunakan untuk mengendalikan tikus rumah di permukiman maupun di
kebun.

Gamabr 9. Live trap


2. Snap-trap (perangkap yang dapat membunuh tikus),
Snap-trap adalah tipe perangkap yang dapat membunuh tikus pada saat ditangkap. Perangkap jenis
ini sangat berbahaya karena dapat membunuh hewan bukan sasaran, apabila menyentuh umpan
dan juga berbahaya bagi manusia yang beraktivitas di sekitar perangkap. Selain itu, jenis
perangkap ini banyak menimbulkan jera perangkap, sehingga kurang menarik bagi tikus.
Gambar 10. Snap-trap

DAFTAR PUSTAKA

Astuti NT dkk. 2007. Survei Tikus Dengan Berbagai Metode Di Komplek


Perkantoran Selamanik Banjarnegara. Ed. 005. No 2. Pdf.
(http://ejournal.litbang.depkes.go.id/index.php/blb/article/view/2583/2344)
Samsudrajat A. 2008. Pemasangan Perangkap, Pemeriksaan (Identifikasi), Dan
Penyisiran Tikus (Penangkapan Ektoparasit). Pdf.
(http://agus34drajat.files.wordpress.com/2011/03/laporan-identifikasi-tikus.pdf)
Universitas Muhammadiyah Surakarta
Arie. 2012. Pengendalian Vektor “Trapping Tikus”