Anda di halaman 1dari 148

Business Plan 2015 – 2019

PERUSAHAAN DAERAH AIR MINUM KOTA


MALANG
Jl. Terusan Danau Sentani 100 Malang Telp. 0341-715103 Fax.
0341-715107 Email: humas@pdamkotamalang.com

RENCANA USAHA JANGKA PANJANG


BUSINESS PLAN
TAHUN 2015 – 2019

2014

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang i


Business Plan 2015 – 2019

KATA PENGANTAR

Segala puji bagi Allah SWT, Tuhan Maha Kuasa yang telah memberikan rahmat dan
hidayahnya kepada Direksi beserta jajaran manajemen sehingga PDAM Kota Malang dapat
merampungkan penyusunan Rencana Usaha Jangka Panjang (Business Plan) Tahun 2015 –
2019.
Business Plan ini akan menjadi pedoman bagi semua stakeholder khususnya direksi dan
seluruh jajaran manajemen serta karyawan dalam menjalankan dan mengembangkan usaha
PDAM Kota Malang selama kurun waktu 5 (lima) tahun ke depan.
Business Plan ini juga diharapkan menjadi acuan bagi stakeholder lainnya utamanya
Pemerintah Daerah, DPRD, Pelanggan PDAM Kota Malang serta masyarakat pada
umumnya dalam rangka melakukan pengawasan dan memberikan dukungan dan masukan
demi terlaksananya rencana tersebut secara optimal guna memberikan pelayanan yang
sebaik-baiknya kepada masyarakat.
Business Plan ini tersusun berkat dukungan dari Bp Walikota, Dewan Pengawas, Kepala
SKPD terkait serta anggota legislatif. IUWASH juga merupakan pihak yang telah
mendukung penyelesaian Business Plan ini. Oleh karena itu Direksi menyampaikan rasa
terima kasih yang tak terhingga termasuk pihak pihak yang tidak bisa kami sebutkan satu
per satu dalam kesempatan ini.
Dengan diterbitkannya Business Plan ini diharapkan Perusahaan dapat memberikan
sumbangsih nyata kepada pembangunan Kota Malang melalui peningkatan cakupan dan
kualitas pelayanan secara berkelanjutan dan diharapkan pula akan meningkatkan
komitmen pemerintah dan segenap unsur lainnya untuk mewujudkan masyarakat Kota
Malang yang sejahtera dan bermartabat..

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang


Direktur Utama

HM. Jemianto

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang ii


Business Plan 2015 – 2019

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR .......................................................................................................................... ii


DAFTAR ISI ......................................................................................................................................... iii
DAFTAR TABEL ................................................................................................................................ xii
DAFTAR GAMBAR .......................................................................................................................... xiv
BAB 1. PENDAHULUAN................................................................................................................ 15
1.1. Latar Belakang ..................................................................................................................... 15
1.2. Maksud dan Tujuan ........................................................................................................... 16
1.3. Dasar Hukum ...................................................................................................................... 16
1.4. Ruang Lingkup Penyusunan ............................................................................................ 17
1.5. Sistematika ........................................................................................................................... 18
BAB 2. PROFIL KOTA MALANG .................................................................................................. 20
2.1. Kondisi Geografis ............................................................................................................... 20
2.2. Kondisi Topografi ............................................................................................................... 20
2.3. Kondisi Iklim ....................................................................................................................... 20
2.4. Kondisi Hidrologi dan Hidrogeologi............................................................................... 21
BAB 3. PROFIL PERUSAHAAN .................................................................................................... 23
3.1. Gambaran Umum ............................................................................................................... 23
3.1.1. Sejarah Singkat .................................................................................................................... 23
3.1.2. Wilayah Pelayanan ............................................................................................................. 23
BAB 4. STAKEHOLDER .................................................................................................................. 56
4.1. Para Stakeholder .................................................................................................................. 56
4.2. Keinginan dan Harapan Para Stakeholders ..................................................................... 57
4.2.1. Para Pelanggan ..................................................................................................................... 57
4.2.2. Masyarakat Kota .................................................................................................................. 58
4.2.3. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah ................................................................................... 58
4.2.4. Walikota / Pemilik Perusahaan ......................................................................................... 58
4.2.5. Direksi dan Pegawai PDAM .............................................................................................. 59
4.2.6. Penguasa Air Baku (Pemda Kabupaten Malang Dan Pemkot Batu)............................ 60
4.2.7. Para Rekanan PDAM .......................................................................................................... 60
BAB 5. VISI DAN MISI..................................................................................................................... 62
5.1. Visi ........................................................................................................................................ 62
5.2. Misi ....................................................................................................................................... 62
Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang iii
Business Plan 2015 – 2019

5.3. Keyakinan ............................................................................................................................ 63


5.4. Nilai ...................................................................................................................................... 63
5.5. Tujuan ................................................................................................................................... 63
BAB 6. ANALISIS LINGKUNGAN STRATEGIS ......................................................................... 65
6.1. Analisis Lingkungan Internal ........................................................................................... 65
6.1.1. Aspek Keuangan ................................................................................................................. 65
6.1.1.1. Profitabilitas......................................................................................................................... 65
6.1.1.2. Efisiensi ................................................................................................................................ 65
6.1.1.3. Likwiditas ............................................................................................................................ 66
6.1.1.4. Kolektibilitas Piutang ......................................................................................................... 66
6.1.1.5. Solvabilitas ........................................................................................................................... 66
6.1.2. Aspek Pelanggan ................................................................................................................ 67
6.1.2.1. Cakupan Pelayanan ............................................................................................................ 67
6.1.2.2. Pengaduan ........................................................................................................................... 67
6.1.2.3. Respon Pengaduan ............................................................................................................. 67
6.1.2.4. Akurasi Meter...................................................................................................................... 68
6.1.3. Aspek Operasional ............................................................................................................. 68
6.1.3.1. Kuantitas .............................................................................................................................. 68
6.1.3.2. Kualitas................................................................................................................................. 69
6.1.3.3. Kontinuitas........................................................................................................................... 69
6.1.3.4. Efektivitas Distribusi .......................................................................................................... 69
6.1.3.5. Tekanan ................................................................................................................................ 69
6.1.4. Aspek SDM .......................................................................................................................... 70
6.1.4.1. Produktivitas ....................................................................................................................... 70
6.1.4.2. Kompetensi .......................................................................................................................... 70
6.1.4.3. Kepuasan Pegawai.............................................................................................................. 70
6.1.4.4. Pengembangan Pegawai .................................................................................................... 70
6.1.4.5. Perilaku Kerja ...................................................................................................................... 71
6.2. Analisis Lingkungan Eksternal ......................................................................................... 72
6.2.1. Aspek Sosial, Ekonomi dan Budaya Masyarakat ........................................................... 72
6.2.1.1. Kepuasan Pelanggan .......................................................................................................... 72
6.2.1.2. Penggunaan Air Sumur ..................................................................................................... 72
6.2.1.3. Penghasilan Masyarakat .................................................................................................... 72
6.2.2. Aspek Ekonomi dan Dunia Usaha ................................................................................... 73
Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang iv
Business Plan 2015 – 2019

6.2.2.1. Tarip Listrik ......................................................................................................................... 73


6.2.2.2. Inflasi dan Tingkat Suku Bunga ....................................................................................... 73
6.2.2.3. Industri Peralatan Instalasi Air Minum ........................................................................... 74
6.2.3. Aspek Dukungan Pemerintah........................................................................................... 74
6.2.3.1. Program SPAM Regional ................................................................................................... 74
6.2.3.2. Komitmen Pemerintah Daerah ......................................................................................... 74
6.2.3.3. Penggunaan Air Bawah Tanah ......................................................................................... 75
6.2.4. Aspek Regulasi .................................................................................................................... 77
6.2.4.1. Otonomi Daerah.................................................................................................................. 77
6.2.4.2. Peraturan Terkait Pengelolaan PDAM ............................................................................ 78
6.2.5. Aspek Geografis .................................................................................................................. 78
6.2.5.1. Kondisi Sekitar Sumber ..................................................................................................... 78
6.2.5.2. Potensi Sumber Air Baku ................................................................................................... 79
6.2.5.3. Daerah Rawan Air .............................................................................................................. 80
6.2.6. Aspek Potensi Pelanggan .................................................................................................. 80
6.2.6.1. Kavling Terbangun ............................................................................................................. 80
6.2.6.2. Potensi Pelanggan Pada Jalur Pipa Terpasang ............................................................... 83
6.2.6.3. Perkembangan Wilayah Pemukiman .............................................................................. 84
6.2.6.4. Pertumbuhan Penduduk ................................................................................................... 85
6.2.7. Aspek Teknologi ................................................................................................................. 86
6.2.7.1. Teknologi Informasi ........................................................................................................... 86
6.2.7.2. Perkembangan Teknologi Informasi ................................................................................ 86
6.3. Proyeksi Kebutuhan Air .................................................................................................... 87
6.4. Posisi Perusahaan ............................................................................................................... 88
6.5. Alternatif Strategi................................................................................................................ 91
6.6. Strategi .................................................................................................................................. 92
6.6.1. Peningkatan Pendapatan ................................................................................................... 93
6.6.2. Pengendalian Beban Operasional ..................................................................................... 93
6.6.3. Mendorong Komitmen Pemerintah ................................................................................. 93
6.6.4. Peningkatan Cakupan Pelayanan..................................................................................... 93
6.6.5. Menjaga dan Meningkatkan Kehandalan SPAM ........................................................... 93
6.6.6. Menurunkan Tingkat Kehilangan Air ............................................................................. 94
6.6.7. Pelestarian dan Pengamanan Lingkungan ..................................................................... 94
6.6.8. Pengalihan Pelayanan Pompanisasi Menjadi Gravitasi ................................................ 94
Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang v
Business Plan 2015 – 2019

6.6.9. Mengembangkan Kompetensi Pegawai .......................................................................... 94


6.6.10. Pemanfaatan Teknologi Informasi ................................................................................... 94
BAB 7. SASARAN DAN PROGRAM............................................................................................. 95
7.1. Sasaran.................................................................................................................................. 95
7.2. Program Pendukung Kinerja Aspek Keuangan ............................................................. 96
7.2.1. Penertiban kelompok pelanggan sesuai dengan ketentuan ......................................... 96
7.2.2. Penyesuaian Tarif Air......................................................................................................... 96
7.2.3. Pemberian keringanan menjadi pelanggan .................................................................... 97
7.2.4. Pengendalian penggunaan anggaran .............................................................................. 97
7.2.5. Penyusunan anggaran berbasis kegiatan prioritas ........................................................ 98
7.2.6. Pengembangan model perencanaan keuangan jangka menengah dan panjang ....... 98
7.2.7. Pengaturan jadwal pelaksanaan kegiatan ....................................................................... 98
7.2.8. Pemanfaatan plafon pinjaman untuk investasi jaringan pipa...................................... 99
7.3. Program Pendukung Kinerja Aspek Pelayanan ............................................................. 99
7.3.1. Perbaikan sistem pelayanan .............................................................................................. 99
7.3.1.1. Pendaftaran on-line ............................................................................................................ 99
7.3.1.2. Pendaftaran on-site ............................................................................................................. 99
7.3.1.3. One day service ..................................................................................................................100
7.3.1.4. Kartu kredit ........................................................................................................................100
7.3.1.5. Pembayaran melalui handphone.....................................................................................100
7.3.2. Penurunan pengguna ABT ...............................................................................................100
7.3.2.1. Hotel, restoran, rumah sakit dan Industri ......................................................................100
7.3.2.2. Pengembang .......................................................................................................................100
7.3.3. Kegiatan Pemasaran Lain .................................................................................................101
7.3.3.1. Calon pelanggan di antara pelanggan ............................................................................101
7.3.3.2. Kerjasama dengan Dinkes ................................................................................................101
7.3.3.3. Buka Kembali bebas tunggakan rekening ......................................................................101
7.3.3.4. Sosialisasi ............................................................................................................................101
7.3.4. Perbaikan sistem pengelolaan data pelanggan .............................................................102
7.3.4.1. Validasi kondisi pencatatan .............................................................................................102
7.3.4.2. Nomor telepon pelanggan ................................................................................................102
7.3.4.3. Meter vertical......................................................................................................................102
7.3.4.4. Automatic Meter Reading (AMR) ...................................................................................102
7.3.4.5. Meter prabayar ...................................................................................................................102
Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang vi
Business Plan 2015 – 2019

7.3.4.6. Penertiban letak meter. .....................................................................................................103


7.3.4.7. Kirim stand meter ..............................................................................................................103
7.3.4.8. Upgrade aplikasi sicater dan cek ulang ..........................................................................103
7.3.5. Perbaikan sistem penertiban ............................................................................................103
7.3.5.1. Pelaksanaan prosedur .......................................................................................................103
7.3.5.2. Inisiatif Mandiri .................................................................................................................104
7.3.5.3. Aplikasi android ................................................................................................................104
7.3.5.4. Operasi Bersama Penertiban ............................................................................................104
7.3.6. Perbaikan sistem penanganan pengaduan ....................................................................104
7.3.7. Survey kepuasan pelanggan ............................................................................................105
7.3.8. Survey minat berlangganan .............................................................................................105
7.4. Program Pendukung Kinerja Aspek Operasional.........................................................105
7.4.1. Pemeliharaan sumber dan pipa transmisi......................................................................105
7.4.1.1. Lingkungan fisik ................................................................................................................105
7.4.1.2. Lingkungan sosial ..............................................................................................................106
7.4.2. Pemeliharaan dan penggantian pompa..........................................................................106
7.4.2.1. Monitoring suara, suhu, getaran dan daya. ...................................................................106
7.4.2.2. Peralatan monitoring lainnya ..........................................................................................107
7.4.2.3. Pengadaan pompa .............................................................................................................107
7.4.2.4. Genset ..................................................................................................................................107
7.4.2.5. Transformator.....................................................................................................................107
7.4.2.6. Suku cadang pompa ..........................................................................................................108
7.4.3. Pengamanan sumber air baku .........................................................................................108
7.4.3.1. Pagar ....................................................................................................................................108
7.4.3.2. SPAM Regional ..................................................................................................................108
7.4.3.3. Plengsengan ........................................................................................................................108
7.4.3.4. Penanaman pohon .............................................................................................................109
7.4.3.5. Junction well dan strainer .................................................................................................109
7.4.3.6. Operasional dan Pemeliharaan ........................................................................................109
7.4.4. Pengamanan sumber air baku jangka panjang..............................................................109
7.4.5. Pemanfaatan sumber air baru ..........................................................................................110
7.4.5.1. Sumber Pitu dan Merjosari ...............................................................................................110
7.4.5.2. Sumber Sumber Sareh .......................................................................................................110
7.4.5.3. Sumber Genting .................................................................................................................111
Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang vii
Business Plan 2015 – 2019

7.4.6. Pengamanan fasilitas produksi terhadap bahaya banjir ..............................................111


7.4.6.1. Pembersihan sungai ..........................................................................................................111
7.4.6.2. Tanggul, alarm dan valve .................................................................................................111
7.4.6.3. Perbaikan drainase ............................................................................................................111
7.4.6.4. Studi penanggulangan banjir di intake Kencono Wungu Wendit dan di pertemuan
aliran air sungai Kalisari...................................................................................................112
7.4.6.5. Perbaikan Tanggul di Wendit ..........................................................................................112
7.4.7. Pengamanan fasilitas produksi dari gangguan supply tenaga listrik........................112
7.4.7.1. Daya listrik..........................................................................................................................112
7.4.7.2. Proteksi tenaga kerja .........................................................................................................112
7.4.7.3. Proteksi motor pompa.......................................................................................................112
7.4.7.4. Proteksi petir ......................................................................................................................113
7.4.7.5. ATS.......................................................................................................................................113
7.4.7.6. Jalur supply khusus ...........................................................................................................113
7.4.7.7. Kapasitor Bank ...................................................................................................................113
7.4.7.8. Flow meter ..........................................................................................................................113
7.4.7.9. RPS (relief pressure sustaining valve) ............................................................................114
7.4.8. Pengamanan kualitas air...................................................................................................114
7.4.8.1. Kadar Chlor ........................................................................................................................114
7.4.8.2. pH.........................................................................................................................................114
7.4.8.3. Kekeruhan ...........................................................................................................................114
7.4.8.4. Pengurugan dan perataan tanah bekas galian di Sumber Karangan .........................115
7.4.8.5. Pengujian Kualitas Air ......................................................................................................115
7.4.8.6. Pengkajian ulang MoU dengan LSM sumber Karangan..............................................115
7.4.9. Pengendalian distribusi dan kontinuitas air ..................................................................115
7.4.9.1. Monitoring jarak jauh ........................................................................................................115
7.4.9.2. Data Logger ........................................................................................................................116
7.4.9.3. Water Level Logger ...........................................................................................................116
7.4.9.4. WMA (WaterMind Analyzer) ..........................................................................................116
7.4.9.5. Server untuk monitoring ..................................................................................................117
7.4.9.6. Maintenance .......................................................................................................................117
7.4.9.7. Floating valve .....................................................................................................................117
7.4.9.8. Water tank...........................................................................................................................118
7.4.9.9. Reservoir beton ..................................................................................................................118

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang viii


Business Plan 2015 – 2019

7.4.9.10. Tanah ...................................................................................................................................118


7.4.10. Penurunan tingkat kehilangan air ...................................................................................118
7.4.10.1. Valve resilient .....................................................................................................................118
7.4.10.2. Rehabilitasi ..........................................................................................................................119
7.4.10.3. Spesifikasi ............................................................................................................................119
7.4.10.4. PRV.......................................................................................................................................119
7.4.10.5. Strainer.................................................................................................................................119
7.4.10.6. Data logger di pressure point ...........................................................................................120
7.4.10.7. Correlator dan groundmicrophone .................................................................................120
7.4.10.8. Patroller ...............................................................................................................................120
7.4.10.9. Noise logger ........................................................................................................................120
7.4.10.10. RPS (relief pressure sustaining valve) ...........................................................................120
7.4.10.11. Manhole .............................................................................................................................120
7.4.11. Pemeliharaan pipa distribusi ...........................................................................................121
7.4.11.1. Pipa.......................................................................................................................................121
7.4.11.2. Kualitas Galian dan Rekondisi .........................................................................................121
7.4.11.3. Alat kerja .............................................................................................................................122
7.4.11.4. Jembatan Pipa .....................................................................................................................122
7.4.11.5. Tapping................................................................................................................................122
7.4.11.6. Ganti meter .........................................................................................................................123
7.4.11.7. Letak meter .........................................................................................................................123
7.4.11.8. Meter induk ........................................................................................................................123
7.4.12. Pengembangan pipa distribusi ........................................................................................124
7.4.12.1. Sterilisasi..............................................................................................................................124
7.4.12.2. Perbaikan sistem distribusi...............................................................................................124
7.4.12.3. Perbaikan tekanan ..............................................................................................................124
7.4.12.4. Pemasangan pipa di wilayah baru ..................................................................................125
7.4.13. Pengurangan pengambilan air bawah tanah .................................................................126
7.4.13.1. Kerjasama dengan Dinas Lingkungan Hidup ...............................................................126
7.4.13.2. Kerjasama dengan Dinas Pendapatan.............................................................................126
7.4.13.3. Tarif Pajak Air Bawah Tanah ...........................................................................................126
7.5. Program Pendukung Kinerja Aspek Sumber Daya Manusia ......................................126
7.5.1. Pelatihan sesuai kebutuhan ..............................................................................................127
7.5.1.1. Analisa jabatan ...................................................................................................................127
Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang ix
Business Plan 2015 – 2019

7.5.1.2. Evaluasi kompetensi dan analisa kesenjangan ..............................................................127


7.5.1.3. Pemilihan prioritas ............................................................................................................127
7.5.1.4. Database penyelenggaraan pelatihan .............................................................................127
7.5.1.5. In-house training ................................................................................................................128
7.5.1.6. Jenis Pelatihan ....................................................................................................................128
7.5.1.7. Kerjasama dengan Akatirta Magelang ...........................................................................128
7.5.2. Penataan pegawai secara optimal ...................................................................................129
7.5.2.1. Evaluasi SDM .....................................................................................................................129
7.5.2.2. Prosedur Operasional Jabatan .........................................................................................129
7.5.2.3. Analisa Beban Kerja...........................................................................................................129
7.5.2.4. Analisa Job value ...............................................................................................................129
7.5.2.5. Assesment center ...............................................................................................................130
7.5.2.6. Knowledge management ..................................................................................................130
7.5.2.7. Talent ...................................................................................................................................130
7.5.2.8. Kerjasama dengan pihak lain ...........................................................................................131
7.5.2.9. Rekrutmen ..........................................................................................................................131
7.5.3. Penyempurnaan sistem penilaian kinerja ......................................................................131
7.5.3.1. Job value ..............................................................................................................................131
7.5.3.2. Integrasi sistem ..................................................................................................................132
7.5.3.3. Perubahan sasaran .............................................................................................................132
7.5.3.4. Proporsi KPI .......................................................................................................................132
7.5.4. Perubahan struktur organisasi .........................................................................................133
7.5.4.1. Sasaran dan strategi ...........................................................................................................133
7.5.4.2. Pelayanan Pelanggan ........................................................................................................133
7.5.4.3. Logistik ................................................................................................................................133
7.5.5. Perubahan sistem pengadaan barang dan jasa..............................................................133
7.5.5.1. Sistem pengadaan yang mendukung pelayanan ..........................................................133
7.5.5.2. Konsultasi LKPP ................................................................................................................134
7.5.5.3. Revisi Peraturan Direksi ...................................................................................................134
7.5.5.4. Aplikasi pendukung ..........................................................................................................134
7.5.5.5. RAB ......................................................................................................................................135
7.5.5.6. Sertfifikasi ...........................................................................................................................135
7.5.5.7. Pemaparan Rencana Proses Pengadaan .........................................................................135
7.5.5.8. Pengawasan Pekerjaan ......................................................................................................135
Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang x
Business Plan 2015 – 2019

7.5.6. Perbaikan dan Penyediaan Fasilitas ................................................................................136


7.5.6.1. Gedung ................................................................................................................................136
7.5.6.2. Kelistrikan dan Telepon ....................................................................................................136
7.5.6.3. Alat Mekanik ......................................................................................................................137
7.5.7. Meningkatkan kehandalan hardware sistem informasi manajemen .........................137
7.5.8. Pengembangan dan implementasi aplikasi ...................................................................137
7.5.8.1. Aplikasi SDM .....................................................................................................................137
7.5.8.2. Aplikasi keuangan .............................................................................................................137
7.5.8.3. Aplikasi administrasi ........................................................................................................138
7.5.8.4. Aplikasi pelayanan pelanggan.........................................................................................138
7.5.8.4.1. Integrasi proses pasang baru dan akuntansi .................................................................138
7.5.8.4.2. Pengaduan .........................................................................................................................139
7.5.8.4.3. SMS air ................................................................................................................................139
7.5.8.5. Aplikasi perencanaan ........................................................................................................139
7.5.8.6. Aplikasi produksi, distribusi dan kehilangan air .........................................................139
7.5.8.7. Aplikasi Jaringan Pipa Pelanggan ...................................................................................140
7.5.8.8. Aplikasi penanganan instalasi pelanggan......................................................................140
7.5.8.9. Aplikasi perbaikan kebocoran dan rekondisi ................................................................140
7.5.8.10. Aplikasi pengawasan ........................................................................................................140
7.6. Jadwal Program dan Pembiayaan ...................................................................................140
BAB 8. PROYEKSI KEUANGAN .................................................................................................141
8.1. Asumsi Proyeksi ................................................................................................................141
8.2. Proyeksi dan Kelayakan Keuangan ................................................................................143
8.2.1. Proyeksi Laba Rugi ............................................................................................................144
8.2.2. Proyeksi Neraca .................................................................................................................145
8.2.3. Proyeksi Arus Kas..............................................................................................................147
8.3. Indikator Kelayakan Keuangan .......................................................................................148

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang xi


Business Plan 2015 – 2019

DAFTAR TABEL

TABEL 3-1 KAPASITAS PRODUKSI .................................................. ERROR! BOOKMARK NOT DEFINED.


TABEL 3-2 HASIL PENGUJIAN KUALITAS AIR ........................................................................................... 31
TABEL 3-3 KAPASITAS TANDON .................................................................................................................. 32
TABEL 3-4 PERKEMBANGAN SAMBUNGAN PELANGGAN ...................................................................... 33
TABEL 3-5 PERKEMBANGAN SAMBUNGAN PELANGGAN PER WILAYAH .......................................... 33
TABEL 3-6 PEMAKAIAN AIR RATA-RATA .................................................................................................. 34
TABEL 3-7 PELANGGAN DENGAN PEMAKAIAN 0 M³ .............................................................................. 34
TABEL 3-8 PENYELESAIAN ADUAN ............................................................................................................. 36
TABEL 3-9 PENGGANTIAN METER............................................................................................................... 36
TABEL 3-10 TINGKAT KEHILANGAN AIR................................................................................................... 37
TABEL 3-11 JUMLAH PEGAWAI BERDASARKAN BAGIAN ....................................................................... 40
TABEL 3-12 JUMLAH PEGAWAI BERDASARKAN JABATAN ..................................................................... 41
TABEL 3-13 JUMLAH PEGAWAI BERDASARKAN TINGKAT PENDIDIKAN............................................ 41
TABEL 3-14 JUMLAH PEGAWAI BERDASARKAN USIA............................................................................. 42
TABEL 3-15 PERBANDINGAN JUMLAH PEGAWAI DAN PELANGGAN .................................................. 42
TABEL 3-16 HASIL SURVEY KEPUASAN PEGAWAI ................................................................................... 43
TABEL 3-17 PENDIDIKAN DAN PELATIHAN .............................................................................................. 44
TABEL 3-18 TARIF AIR DAN BIAYA LANGGANAN ................................................................................... 47
TABEL 3-19 KOMPOSISI PENDAPATAN USAHA ........................................................................................ 48
TABEL 3-20 HARGA POKOK AIR .................................................................................................................. 48
TABEL 3-21 SUMBER PENDANAAN .............................................................................................................. 50
TABEL 3-22 NERACA (ASET) ......................................................................................................................... 51
TABEL 3-23 NERACA (KEWAJIBAN DAN EKUITAS) .................................................................................. 52
TABEL 3-24 LABA RUGI .................................................................................................................................. 53
TABEL 3-25 ARUS KAS ................................................................................................................................... 54
TABEL 3-26 KINERJA ASPEK KEUANGAN .................................................................................................. 55
TABEL 4-1 HARAPAN STAKEHOLDER DAN PERUSAHAAN .................................................................... 61
TABEL 6-1 KENAIKAN PENDAPATAN DAN BIAYA ................................................................................... 65
TABEL 6-2 KETERSEDIAAN AIR .................................................................................................................... 69
TABEL 6-3 HIPPAM ....................................................................................................................................... 77
TABEL 6-4 CAKUPAN PELAYANAN KECAMATAN KLOJEN.................................................................... 81
TABEL 6-5 CAKUPAN PELAYANAN KECAMATAN SUKUN ..................................................................... 81

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang xii


Business Plan 2015 – 2019

TABEL 6-6 CAKUPAN PELAYANAN KECAMATAN BLIMBING ................................................................ 82


TABEL 6-7 CAKUPAN PELAYANAN KECAMATAN LOWOKWARU ........................................................ 82
TABEL 6-8 CAKUPAN PELAYANAN KECAMATAN KEDUNG KANDANG ............................................ 83
TABEL 6-9 CAKUPAN PELAYANAN ............................................................................................................. 83
TABEL 6-10 PIPA TERPASANG ...................................................................................................................... 84
TABEL 6-11 JUMLAH PENDUDUK ................................................................................................................. 85
TABEL 6-12 KAPASITAS PRODUKSI .............................................................................................................. 87
TABEL 6-13 ANALISIS SWOT ....................................................................................................................... 89
TABEL 7-1 SASARAN PERUSAHAAN ............................................................................................................ 95
TABEL 8-1 PROYEKSI LABA RUGI ............................................................................................................... 144
TABEL 8-2 PROYEKSI NERACA (ASET) ...................................................................................................... 145
TABEL 8-3 PROYEKSI NERACA (KEWAJIBAN DAN EKUITAS) ............................................................... 146
TABEL 8-4 PROYEKSI ARUS KAS ................................................................................................................ 147
TABEL 8-5 INDIKATOR KELAYAKAN KEUANGAN ................................................................................. 148

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang xiii


Business Plan 2015 – 2019

DAFTAR GAMBAR

GAMBAR 3-1 WILAYAH PELAYANAN PDAM KOTA MALANG BERDASARKAN CAKUPAN


PELAYANAN ............................................................................................................................ 24
GAMBAR 3-2 WILAYAH PELAYANAN DAN LOKASI SUMBER ................................................................. 25
GAMBAR 3-3 STRUKTUR ORGANISASI ........................................................................................................ 39
GAMBAR 6-1 POSISI PERUSAHAAN ............................................................................................................. 91
GAMBAR 6-2 STRATEGI PERUSAHAAN ....................................................................................................... 92

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang xiv


Business Plan 2015 – 2019 Pendahuluan

BAB 1. PENDAHULUAN

1.1. Latar Belakang


Air merupakan sumber kehidupan yang
sangat penting bagi setiap manusia dan
seluruh makhluk hidup di dunia. Saat ini
keberadaan sumber air dan cara
pendistribusian air semakin mendapatkan
perhatian seluruh pihak yang berkepentingan
karena semakin terbatasnya sumber air yang layak untuk kehidupan manusia dan
kesadaran bahwa air merupakan hak setiap warga yang harus disediakan oleh pemerintah.

Air dalam jumlah cukup (kuantitas), dengan kandungan unsur yang memenuhi syarat
kesehatan (kualitas), tersedia setiap saat dibutuhkan (kontinuitas) dan dengan biaya wajar
(keterjangkauan) merupakan harapan seluruh masyarakat pengguna air. Rendahnya salah
satu persyaratan dari empat persyaratan pelayanan air tersebut mengakibatkan tidak
puasnya masyarakat terhadap pelayanan air.
Melalui Peraturan Daerah Kotamadya Malang Nomor 11 Tahun 1974, Perusahaan Daerah
Air Minum Kotamadya Malang didirikan dan diberi tugas oleh Pemerintah Daerah untuk
melakukan kegiatan penyediaan air bagi masyarakat Kota Malang. Pendirian tersebut
sekaligus menunjukkan keinginan yang besar dari Pemerintah Kotamadya Malang pada
saat itu untuk dapat memberikan pelayanan air yang lebih baik karena dilaksanakan oleh
instansi yang lebih tepat.
Penduduk berkembang dengan sangat dinamis baik dari sisi jumlah maupun dari sisi
kualitas yang mengakibatkan berubahnya tuntutan yang semakin meningkat. Dengan
pertumbuhan penduduk 0,9% per tahun maka PDAM Kota Malang harus berpacu
menambah pelanggan agar tingkat cakupan tidak menurun karena penambahan penduduk
yang lebih cepat dari kemampuan pengembangan pelayanan. Di sisi lain rata-rata tingkat
pendidikan yang lebih tinggi dan keterbukaan informasi mengakibatkan PDAM Kota
Malang harus siap menghadapi tuntutan masyarakat untuk menyediakan pelayanan sesuai
standar yang ditentukan oleh peraturan yang berlaku.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 1 - 15


Business Plan 2015 – 2019 Pendahuluan

Dinamisnya perkembangan penduduk menjadi dorongan bagi PDAM Kota Malang untuk
mengukur sejauh mana kemampuan Perusahaan saat ini dapat memenuhi kebutuhan
masyarakat saat ini dan kemungkinan perkembangan kebutuhan di masa mendatang.
Antisipasi pemenuhan ini tidak bisa dipandang sepele tetapi menuntut tanggung jawab
yang besar dan merupakan masalah strategis yang mungkin tidak hanya dapat diselesaikan
sendiri oleh PDAM secara internal tetapi juga memerlukan dukungan para stakeholder.
Oleh karena itulah diperlukan suatu perencanaan yang komprehensif, mendalam dan
terbuka terhadap masukan dari eksternal yang meliputi semua aspek yang menentukan
keberhasilan dalam memberikan pelayanan yang baik dan memuaskan kepada masyarakat.
Perencanaan itu dituangkan dalam bentuk Business Plan yang direncanakan untuk
mengantisipasi kegiatan usaha pelayanan mulai tahun 2015 sampai dengan 2019.

1.2. Maksud dan Tujuan


Penyusunan Business Plan dimaksudkan untuk mengidentifikasi kebutuhan pelayanan air
baik dari segi cakupan maupun kualitas pelayanan dan mengidentifikasi kondisi eksisting
dan kemampuan Perusahaan serta menentukan program dan kegiatan yang diperlukan
untuk memenuhi kebutuhan tersebut selama jangka waktu lima tahun mendatang
berdasarkan target-target tertentu sesuai dengan kemampuan sumber daya yang dimiliki
Perusahaan.
Penyusunan Business Plan bertujuan agar terdapat acuan dalam menentukan program
secara bertahap dan komprehensif dalam program tahunan di mana terdapat target-target
tertentu setiap tahunnya dan sebagai sarana komunikasi dan koordinasi baik internal
maupun eksternal, serta sebagai sarana untuk mengevaluasi dan mengukur kinerja
Perusahaan.

1.3. Dasar Hukum


Dasar hukum penyusunan Business Plan PDAM Kota Malang Tahun 2015 - 2019 adalah :
1. Undang-Undang Republik Indonesia Nomor 32 Tahun 2004 Tentang Pemerintahan
Daerah
2. Undang-undang Nomor 7 tahun 2004 tentang Sumber Daya Air;
3. Peraturan Pemerintah Republik Indonesia Nomor 16 Tahun 2005 tentang Pengembangan
Sistem Penyediaan Air Minum;
4. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 294/PRT/M/2005 tentang Badan
Pendukung Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum;

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 1 - 16


Business Plan 2015 – 2019 Pendahuluan

5. Peraturan Menteri Pekerjaan Umum Nomor 12/PRT/M/2010 tentang Pedoman


Kerjasama Pengusahaan Pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum;
6. Peraturan Menteri Dalam Negeri Republik Indonesia Nomor 23 Tahun 2006 tentang
Pedoman Teknis Dan Tata Cara Pengaturan Tarif Air Minum Pada PDAM;
7. Peraturan Walikota Malang Nomor 2 Tahun 2014 tentang Sistem Penyediaan Air Minum
Kota Malang;
8. Peraturan Walikota Malang Nomor 7 Tahun 2014 tentang Rencana Induk Sistem
Penyediaan Air Minum Kota Malang;

1.4. Ruang Lingkup Penyusunan


Penyusunan Business Plan dilakukan dengan menghimpun data dan melakukan diskusi
baik internal maupun eksternal untuk memperoleh informasi yang memadai dan relevan
untuk bahan penyusunan. Adapun ruang lingkup yang akan dituangkan dalam Business
Plan PDAM Kota Malang tahun 2015-2019 adalah :
a. Identifikasi kondisi saat ini sebagai acuan untuk melakukan perbaikan dan mengukur
seberapa besar kemampuan Perusahaan untuk mencapai sasaran tertentu pada lima
tahun mendatang.
b. Evaluasi terhadap kondisi saat ini baik internal maupun eksternal. Evaluasi internal
dilakukan dengan memperhatikan indikator-indikator kinerja yang lazim dipergunakan
dalam mengevaluasi kinerja PDAM. Evaluasi kondisi eksternal dilakukan terhadap
faktor-faktor yang mempengaruhi kinerja pelayanan Perusahaan.
c. Berdasarkan evaluasi internal dan eksternal, Perusahaan memilih alternatid strategi yang
akan dijalankan.
d. Strategi-strategi yang telah ditetapkan kemudian ditetapkan sasaran yang ingin dicapai
secara bertahap beserta indikator kinerja setiap tahunnya.
e. Program-program kemudian ditetapkan untuk mencapai sasaran yang telah ditetapkan.
f. Program-program dirinci menjadi kegiatan-kegiatan yang setiap itemnya ditetapkan
anggarannya
g. Berdasarkan kegiatan dan anggaran maka disusun proyeksi keuangan yang
menggambarkan antara lain proyeksi laba rugi, kas dan neraca serta kelayakan
keuangan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 1 - 17


Business Plan 2015 – 2019 Pendahuluan

1.5. Sistematika
Penyusunan Business Plan ini mengikuti sistematika sebagai berikut :
1) Pendahuluan
Bab ini menjelaskan tentang latar belakang disusunnya Business Plan, maksud dan
tujuan penyusunan serta ruang lingkup dan sistematika penyusunan.
2) Profil Wilayah Kota Malang
Bab ini menjelaskan tentang kondisi Kota Malang ditinjau dari sisi geografis,
topografi, hidrologi, hidrogeologi dan iklim.
3) Profil Perusahaan
Bab ini menjelaskan tentang kondisi perusahaan saat ini berkaitan gambaran umum,
sistem penyediaan air minum, organisasi dan sumber daya manusia, teknologi
informasi dan kinerja keuangan.
4) Stakeholder
Bab ini menjelaskan tentang siap saja stakeholder yang terkait dalam penyelenggaraan
pelayanan air minum di Kota Malang serta apa kebutuhan dan keinginan masing
masing stakeholder tersebut terhadap Perusahaan dan sebaliknya apa yang
diinginkan Perusahaan terhadap masing-masing stakeholder tersebut.
5) Visi dan Misi
Bab ini menjelaskan tentang visi Perusahaan, mendefinisikan kembali misi untuk
mencapai visi yang ditetapkan, keyakinan dan nilai yang dipegang oleh seluruh
manajemen dan pegawai serta tujuan utama Perusahaan pada lima tahun mendatang.
6) Analisa Lingkungan Startegis
Bab ini mengidentifikasi faktor-faktor yang berpengaruh terhadap kinerja Perusahaan
baik dari sisi internal maupu eksternal. Identifikasi ini dimaksudkan untuk
memperoleh gambaran faktor internal yang menjadi kekuatan dan faktor yang
merupakan kelemahan agar dapat ditentukan strategi untuk memanfaatkan kekuatan
maupun menutupi kelemahan. Selain faktor internal dalam bab ini juga akan
diidentifikasi faktor eksternal untuk mengetahui faktor yang merupakan peluang dan
faktor yang menjadi ancaman agar dapat ditentukan strategi untuk memanfaatkan
peluang dan mengatasi tantangan.
7) Sasaran dan Program
Bab ini menjelaskan tentang sasaran sasaran yang ditetapkan berdasarkan strategi dan
tujuan yang telah ditetapkan pada empat aspek secara seimbang yakni aspek
keuangan, aspek pelayanan, aspek operasional dan aspek SDM. Bab ini juga

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 1 - 18


Business Plan 2015 – 2019 Pendahuluan

menjalaskan tentang program dan kegiatan yang akan dilakukan untuk mencapai
sasaran sasaran yang telah ditetapkan serta pembiayaannya.
8) Proyeksi Keuangan
Bab ini menggambarkan hasil keuangan yang dicapai apabila program dan kegiatan
dilaksanakan sesuai dengan rencana dengan skedul dan anggaran yang telah
ditetapkan. Hasil keuangan dalam bab ini digambarkan pada proyeksi laba rugia, kas
dan neraca serta indikator utama keuangan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 1 - 19


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

BAB 2. PROFIL KOTA MALANG

2.1. Kondisi Geografis


Kota Malang memiliki luas wilayah sebesar 11.006 Ha dengan jumlah penduduk sebesar
836.373 jiwa. Wilayah administrasi Kota Malang terdiri dari 5 Kecamatan. Wilayah tersebut
meliputi 5 kecamatan yaitu : Kecamatan Blimbing, Kecamatan Klojen, Kecamatan
Lowokwaru, Kecamatan Dinoyo, Kecamatan Sukun, Kecamatan Kedungkandang.
Wilayah Kota Malang dikelilingi oleh wilayah Kabupaten Malang dengan batas
administratif sebagai berikut :
a. Sebelah Utara : Kecamatan Singosari dan Kecamatan Karang Ploso
b. Sebelah Timur : Kecamatan Pakis dan Kecamatan Tumpang
c. Sebelah Selatan : Kecamatan Tajinan dan Kecamatan Pakisaji
d. Sebelah Barat : Kecamatan Wagir dan Kecamatan Dau
Berdasarkan letak geografisnya Kota Malang terletak antara 112o34’09,48” sampai
112o41’34,93” bujur timur, dan 7o54’52,22” sampai 80o3’05,11” lintang selatan.

2.2. Kondisi Topografi


Wilayah Kota Malang memiliki kondisi topografi yang sebagian besar (96,3%) datar dengan
kemiringan lereng 0 – 15% dan ketinggian 440 – 667 meter dari permukaan laut. Wilayah
Kota Malang juga dikelilingi pegunungan antara lain : Gunung Semeru, Gunung Kawi,
Gunung Anjasmoro dan Gunung Arjuno. Dari luas total wilayah Kota Malang sebesar
11.005,66 ha, digolongkan menjadi 4 bagian menurut ketinggian, yaitu:
a. Ketinggian 380 – 400 meter, dengan luas areal = 100,15 ha
b. Ketinggian 400 – 500 meter, dengan luas areal = 8.422,63 ha
c. Ketinggian 500 – 600 meter, dengan luas areal = 2.346,41 ha
d. Ketinggian 600 – 667 meter, dengan luas areal = 136,47 ha

2.3. Kondisi Iklim


Kondisi iklim Kota Malang memiliki rata-rata suhu udara berkisar antara 22,7°C - 25,1°C.
Sedangkan suhu maksimum mencapai 32,7°C dan suhu minimum 18,4°C. Rata kelembaban
udara berkisar 79% - 86% dengan kelembaban maksimum 99% dan minimum mencapai
40%. Seperti umumnya daerah lain di Indonesia, Kota Malang mengikuti perubahan
putaran 2 iklim, musim hujan, dan musim kemarau. Dari hasil pengamatan Stasiun
Klimatologi Karangploso Curah hujan yang relatif tinggi terjadi pada bulan Nopember

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 20


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

sampai dengan Pebruari. Sedangkan pada bulan Juni dan September curah hujan relatif
rendah. Kecepatan angin maksimum terjadi di bulan Mei, September, dan Juli.

2.4. Kondisi Hidrologi dan Hidrogeologi


Kota Malang dilalui oleh salah satu Daerah Aliran Sungai (DAS) terpenting di Jawa Timur
yaitu DAS Brantas. DAS Brantas merupakan sebuah sungai terbesar di Jawa Timur dengan
panjang ± 320 km yang mengalir secara melingkar dan di tengah-tengahnya terdapat
gunung berapi yang masih aktif yaitu Gunung Kelud. Sungai Brantas yang bersumber pada
lereng Gunung Arjuno, mula-mula mengalir ke arah timur melalui Kota Malang, lalu
membelok ke arah selatan. Di kota Kepanjen Kali Brantas membelok ke arah barat dan di
sini Kali Lesti yang bersumber di Gunung Semeru bersatu dengan Kali Brantas. Setelah
bersatu dengan Kali Ngrowo di daerah Tulungagung, Kali Brantas berbelok ke utara
melalui kota Kediri. Di kota Kertosono, Kali Brantas bertemu dengan Kali Widas, kemudian
ke Timur mengalir ke kota Mojokerto. Di kota ini Kali Brantas bercabang dua, ke arah kota
Surabaya dan ke kota Porong yang selanjutnya bermuara di selat Madura.

Wilayah DAS Brantas merupakan DAS strategis sebagai penyedia air baku untuk berbagai
kebutuhan seperti sumber tenaga untuk pembangkit tenaga listrik, PDAM, irigasi, industri
dan lain-lain. Luas Wilayah DAS Brantas sekitar 12.000 km2 yang mencakup kurang lebih 25
% luas Provinsi Jawa Timur, dengan potensi sumber daya air per tahun ± 12 milyar m3. DAS
Brantas Hulu merupakan daerah tangkapan hujan yang kondisinya sangat
memprihatinkan. DAS Brantas Hulu terdiri dari sub DAS Brantas Hulu (182 Km2),
Amprong (348 Km2), Bango (262 Km2), Metro (309 Km2), Lahor (188 Km2) dan Lesti (608
Km2). Kawasan DAS Brantas Hulu seluas 1.897 Km2, meliputi tiga administrasi wilayah
yaitu Kabupaten Malang 80,2 %, Kota Malang 3,1% dan Kota Batu 16,7 %. Tata Guna Lahan
Eksisting DAS Brantas Hulu didominasi oleh tegalan / ladang yaitu sebesar 37,78 %.
Secara morfologi wilayah Kota Malang dikelompokkan menjadi 3 (tiga) satuan morfologi,
yaitu satuan morfologi dataran yang menempati bagian tengah dan selatan, satuan
morfologi perbukitan bergelombang menempati bagian timur dan utara, dan satuan
morfologi pegunungan menempati wilayah bagian barat, utara dan timur. Secara geologi
daerahnya disusun oleh batuan hasil kegiatan gunung api yang terdiri dari tufa, tufa
pasiran, breksi gunung api, aglomerat, dan lava. Secara hidrogeologi akumulasi air tanah di
Cekungan Malang dijumpai pada lapisan akuifer yang dapat dipisahkan menjadi 3 (tiga)
kelompok, yaitu kelompok akuifer dengan kedalaman kurang dari 40 meter, kelompok

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 21


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

akuifer dengan kedalaman antara 40 - 100 meter, dan kelompok akuifer dengan kedalaman
antara 100 - 150 meter. Berdasarkan kuantitas dan kualitas air tanahnya, potensi air tanah di
Cekungan Malang dikelompokkan menjadi 4 (empat) wilayah potensi air tanah, yaitu :
- Wilayah potensi air tanah besar;
- Wilayah potensi air tanah sedang;
- Wilayah potensi air tanah kecil;
- Wilayah potensi air tanah langka.
Penggunaan lahan di daerah ini berupa hutan belukar yang menempati bagian barat, utara,
dan timur. Tanah persawahan menempati bagian selatan yang merupakan dataran, tanah
perkebunan, dan selebihnya merupakan tanah pemukiman penduduk perkotaan dan
pedesaan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 22


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

BAB 3. PROFIL PERUSAHAAN

3.1. Gambaran Umum


3.1.1. Sejarah Singkat
Penyediaan air minum untuk wilayah Kota Malang telah dilakukan sejak sejak tanggal 31
Maret 1915 dan dikenal dengan nama “Welding Leideng Verordening” Kota Besar Malang.
Pada awal kegiatan penyediaan air, luas wilayah yang dilayani kira-kira meliputi luas
Kecamatan Klojen sekarang, dengan sumber-sumber air di daerah Batu masing-masing
Sumber Binangun (184 l/detik), Sumber Karangan (40 l/detik), Sumber Sumbersari (40
l/detik) dengan total kapasitas produksi keseluruhan sebesar 264 l/detik.
Setelah diserahkan kepada Pemerintah Daerah Kotamadya Malang, pengelolaan dan
penyediaan air bersih ditangani dua instansi yaitu Dinas Pekerjaan Umum Daerah yang
menangani bidang teknik dan Dinas Pendapatan yang menangani bidang administrasi dan
keuangan. Pengelolaan Perusahaan oleh dua instansi tersebut tidak mengalami
perkembangan yang menggembirakan karena birokrasi dan pengelolaan anggaran tidak
menunjukkan satu visi yang dapat menyelesaikan kendala kendala yang dihadapi untuk
berkembang.
Seiring dengan perkembangan Kota Malang dan perkembangan jumlah penduduk, maka
pada tanggal 18 Desember tahun 1974 diterbitkan Peraturan Daerah No.11 Tahun 1974
tentang Pendirian Perusahaan Daerah Air Minum dan dengan terbitnya Peraturan Daerah
tersebut, maka Unit Air Minum berganti nama dan status menjadi Perusahaan Daerah Air
Minum yang berbadan hukum sebagaimana diatur oleh UU No. 5/1962 mengenai
Perusahaan Daerah. Peraturan Daerah ini dilakukan addendum pada tahun 1984 dengan
Peraturan Daerah No. 2 Tahun 1984.
Pada awal berdirinya, PDAM Kotamadya Malang menempati kantor di Jl. Diponegoro.
Pada tahun 1983 kantor pelayanan pindah ke Jl. A.Yani 153. Terakhir kali sejak tahun 1996
sampai sekarang kantor pusat berada di Jl. Terusan Danau Sentani No.100 Malang. Kantor
dibangun dari dana internal Perusahaan sedangkan tanahnya masih menempati tanah milik
Pemerintah Daerah Kota Malang.

3.1.2. Wilayah Pelayanan


Dalam perkembangannya Perusahaan tidak saja melayani masyarakat di wilayah Kota
Malang tetapi juga masyarakat di sekitar wilayah Kota Malang yang berada di Kabupaten
Malang dan Kota Batu walaupun dalam jumlah yang tidak terlalu banyak. Hal ini dilakukan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 23


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

karena PDAM di wilayah yang bersangkutan belum mampu melayani air bersih di wilayah
tersebut. Pelayanan tersebut dapat dilakukan dengan berdasarkan rekomendasi dari PDAM
yang memiliki kewenangan melayani wilayak tersebut sesuai yang diajukan oleh calon
pelanggan.
Wilayah pelayanan di Kabupaten Malang meliputi sebagaian desa Kebonagung, Pakisaji,
Mangliawan dan Karangploso. Sedangkan wilayah di Kota Batu yang dilayani oleh
Perusahaan meliputi desa Giripurno dan Bumiaji.

Gambar 3-1 Wilayah Pelayanan PDAM Kota Malang berdasarkan cakupan pelayanan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 24


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Gambar 3-2 Wilayah Pelayanan dan lokasi sumber

3.2. Sistem Penyediaan Air Minum


3.2.1. Air Baku
Air baku yang dimanfaatkan oleh PDAM Kota Malang untuk melayani pelanggan berasal
dari berbagai sumber yang terletak di Kota Batu, Kabupaten Malang dan Kota Malang.
Sumber air yang ada berupa mata air dan sumur air dalam, namun sebagian besar berupa
mata air. Gambaran sumber air secara umum adalah sebagai berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 25


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 26


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

a. Sumber Wendit
Sumber berupa mata air dengan cathment area berasal dari Gunung Bromo dan
Tengger. Lokasi pompa untuk pengambilan berada di tanah milik Perusahaan
sedangkan broncapturing berada di luar lokasi milik Perusahaan. Sumber air tersebut
berada di Desa Mangliawan Kecamatan Pakis Kabuapten Malang. Lokasi di sekitar
broncapturing saat ini dimanfaatkan untuk tempat wisata Wendit Water Park sejak
tahun 2007.
b. Sumber Binangun
Sumber berupa mata air. Sumber Binangun Lama ada sejak tahun 1931. Sedangkan
Binangun Baru ada sejak tahun l958. Kualitas air sumber tersebut sangat baik. Lokasi
pengambilan air kondisinya terlindungi dengan baik. Debit dan kualitas air tidak
terpengaruh baik pada musim hujan maupun musim kemarau.
Lokasi sumber merupakan milik Pemerintah Daerah yang diserahkan ke Perusahaan
sesuai neraca awal Perusahaan.
c. Sumber Karangan
Sumber berupa mata air. Sumber ini ada sejak tahun 1915. Kondisi di lingkungan
sumber terdapat penambangan yang dapat mengganggu kualitas air yang
dimanfaatkan Perusahaan. Beberapa lokasi telah dibebaskan untuk pengamanan
namun beberapa lokasi lainnya belum dibebaskan.
d. Sumber Sumbersari
Sumber berupa mata air. Sumber ini ada sejak tahun 1928. Kondisi lingkungan
cukup baik. Di beberapa tempat terutama pipa keluar dari sumber ada resiko
longsor yang bisa mengganggu distribusi air. Lokasi sumber merupakan milik
Pemerintah Daerah yang diserahkan ke Perusahaan sesuai neraca awal Perusahaan.
e. Sumber Banyuning
Sumber berupa mata air. Sumber ini ada sejak tahun 1988. Meskipun berada di
tengah pemukiman penduduk, kondisi sumber sangat baik. Namun demikian
kepemilikan dari sumber tersebut masih merupakan milik Dinas Pengairan.
Lokasi bangunan/rumah jaga merupakan milik Pemerintah Daerah yang diserahkan
ke Perusahaan sesuai neraca awal Perusahaan.
f. Sumur Badut
Sumber air dari sumur dalam. Sumber tersebut mulai dimanfaatkan pada tahun 1990
untuk Sumber Badut I. Pemanfaatan berikutnya masing-masing sumber Badut II dan
Sumber Badut III masing–masing pada tahun 1998 dan 2004. Setelah pemanfaatan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 27


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Badut III, debit air di Badut I menurun sehingga pada pada saat ini Badut I tidak
dimanfaatkan.
Tanah lokasi tersebut adalah milik Pengembang Sarana Tidar Indah yang telah
diserahkan kepada Perusahaan untuk dimanfaatkan sebagai tempat bangunan
tandon air untuk pelayanan daerah di sekitar sumber tersebut pada tahun 1990.
g. Sumur Dieng
Sumber air dari sumur dalam. Lokasi sumber berada di tanah milik Perumahan
Istana Dieng, sedangkan di dekat sumber berdiri Tandon milik Perusahaan dengan
kapasitas 500 m3. Selain dimanfaatkan untuk pelayanan di Perumahan Istana Dieng,
sumber tersebut juga dimanfaatkan pelayanan wilayah di luar Perumahan tersebut.
Sumber tersebut juga rawan terhadap gangguan bila terjadi kerusakan pompa.
h. Sumur Sumbersari
Sumber air dari sumur dalam. Sumber merupakan hasil pelimpahan aset dengan
ganti rugi pada saat pemekaran wilayah Kota Malang tahun 1998.
Operasional sumber pada pukul 04:00 WIB sampai dengan 10:00 WIB dan pukul
15:00 WIB sampai dengan pukul 20:00 WIB. Tambahan debit untuk pelayanan lokasi
tersebut disupply juga dari sumber Supit Urang. Lokasi sumber merupakan milik
perumahan yang diserahkan ke Perusahaan.
i. Sumur Supit Urang
Terdapat dua lokasi sumber yaitu Supit Urang I dan Supit Urang II. Sumber air dari
sumur dalam. Sumber Supit Urang I berlokasi di tanah milik Pemerintah Kota yang
dimanfaatkan untuk Tempat Pembuangan Akhir (TPA) sampah. Sedangkan tanah
Supit Urang II adalah milik Perusahaan. Supit Urang II dilengkapi dengan tandon
dengan kapasitas 500 m3. Sumber Supit Urang II bersifat artesis dan terdapat
kemungkinan sifat artesis tersebut berakhir sehingga perlu disiapkan pengambilan
dengan menggunakan pompa.

3.2.2. Kapasitas Produksi


Berdasarkan Surat Ijin Pengambilan Air, kapasitas yang bisa dimanfaatkan oleh Perusahaan
adalah sebesar 1.989 liter/detik. Namun demikian kapasitas terpasang riil dan realisasi dari
kapasitas terpasang lebih rendah masing-masing sebesar 1.660 liter/detik dan 1.296
liter/detik. Gambaran Kapasitas produksi masing masing sumber adalah sebagai berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 28


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Tabel 3-1 Kapasitas Produksi

Kapasitas Kapasitas Realisasi Prosen


No. Nama Sumber Terpasang Terpasang Riil Produksi Kapasitas
(l/detik) (l/detik) (l/detik) dari Total

1 Binangun Lama 100 90 87 5,36%


2 Binangun Baru 150 146 146 8,69%
3 Karangan 40 30 30 1,79%
4 Sumbersari 40 16 19 0,95%
5 Banyuning 100 80 79 4,76%
6 Wendit I 510 386 377 22,98%
7 Wendit II 510 372 322 22,14%
8 Wendit III 480 473 170 28,15%
9 Badut I 18 20 14 1,19%
10 Badut II 13 20 19 1,19%
11 Sumbersari 1 2 2 1 0,12%
12 Istana Dieng 18 15 12 0,89%
13 Supit Urang 1 8 10 8 0,60%
14 Supit Urang 2 20 20 12 1,19%
Jumlah 2.009 1.680 1.296 100%

3.2.3. Sistem Pengolahan


Kualitas air baku Perusahaan pada umumnya sangat baik sehingga tidak memerlukan
sistem pengolahan yang lengkap. Kekurangan kualitas baku air utamanya terdapat pada
unsur kandungan bakteri coli. Oleh karena itu Perusahaan menerapkan sistem pembubuhan
chlor dengan sistem yang kontinyu yang diukur berdasarkan kebutuhan sehingga dapat
dikendalikan dengan mudah tingkat kandungan chlor pada air untuk memastikan bahwa
tidak terdapat bakteri coli yang merugikan bagi pelanggan.
Setiap sumber air dipasang sistem pembubuhan gas chlor dengan otomatis. Sedangkan di
beberapa lokasi disediakan sistem pembubuhan ulang bila diperlukan.
Bakteri coli akan berkembang/hidup bila kandungan chlor dalam air lebih dari 0,2 mg/liter.
Untuk menjamin kondisi tersebut maka PDAM menetapkan target kandungan chlor pada
air sebesar 0,5 mg/liter pada semua titik pantau dan semua sampel yang diambil.

3.2.4. Sistem Distribusi


Kondisi elevasi keberadaan sumber air yang berbeda-beda mengakibatkan Perusahaan
harus menerapkan 2 sistem distribusi yakni gravitasi dan pompanisasi.
Mulai tiga tahun lalu perusahaan menerapkan sistem distribusi air berdasarkan District
Metering Area (DMA). Pembentukan DMA ini dianggap sebagai cara yang paling efektif

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 29


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

dalam pendistribusian air yang dapat membantu Perusahaan mengendalikan kehilangan


air, mengendalikan kualitas air dan tekanan air serta fungsi pendistribusian lainnya. DMA
diatur berdasarkan sumber air baku dan tandon yang melayani sistem distribusi tersebut.
Jumlah DMA yang terbentuk samapi saat ini berjumlah 156. Dari jumlah tersebut 109 di
antaranya sudah terpasang sarana untuk kegiatan penurunan kehilangan air sedangkan
yang lainnya masih akan dibangun sesuai dengan standar DMA yang benar. Setiap DMA
melayani pelanggan sekitar 500 sampai dengan 1000 sambungan. Sekitar 25 DMA akan
terus dievaluasi untuk membentuk DMA yang tepat.
Sumber yang menggunakan sistem gravitasi adalah sumber yang berada di Kota Batu yakni
Banyuning dan Binangun dan sebagian sumber yang berada di Kabupaten Malang yakni
Sumbersari dan Karangan.
Sumber wendit yang berada di elevasi 400 dpm. menggunakan sistem pompanisasi. Sumber
wendit terdiri dari 3 lokasi yakni Wendit 1, Wendit 2 dan Wendit 3. Dengan jumlah total
kapasitas produksi yang ada fasilitas pompa memerlukan tenaga listrik yang relatif besar.
Selain didistribusikan langsung ke pelanggan, air dari sumber Wendit dialirkan ke tandon
Buring dan tandon Mojolangu. Air dari tandon Buring didistribusikan ke pelanggan
sedangkan air yang masuk tandon Mojolangu sebagian didistribusikan dengan pompa ke
pelanggan dan sebagian dipompa masuk ke tandon Tlogomas. Dengan demikian maka air
yang masuk tandon Tlogomas dari Mojolangu mengalami dua kali pemompaan akibat
kondisi elevasi yang tidak memungkinkan.
Selain sumber Wendit, sistem pompanisasi juga dilakukan di sumber Badut, Supit Urang
dan Istana Dieng yang semuanya merupakan sumber dari sumur air dalam yang lokasinya
berada di Kota Malang dengan kapasitas sumber yang relatif kecil dibandingkan dengan
sumber Wendit. Sumber sumber tersebut menggunakan sistem pompanisasi dari sumber ke
tandon, sedangkan distribusi ke pelanggan menggunakan gravitasi dari tandon.

3.2.5. Kualitas Air


Sesuai Permenkes Nomor 492/Menkes/IV/2010 maka air yang disediakan oleh Perusahaan
untuk dikonsumsi masyarakat haruslah memenuhi syarat sebagai air minum. Oleh karena
itu kualitas air harus dijaga sedemikain rupa sehingga dapat memenuhi kebutuhan tersebut.
Air baku yang keluar dari fasilitas sumber dan pengolahan pada umumnya sudah siap
minum, namun demikian perjalanan air dari sumber air sampai ke pelanggan melewati
perpipaan dengan ukuran, jenis dan kondisi tanah dan pemasangan yang berbeda sehingga
dimungkinkan kualitas air menjadi berubah/menurun. Oleh karena itu bagian

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 30


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Laboratorium selalu melakukan sampling berpedoman pada Permenkes Nomor


736/Menkes/VI/2010 untuk memastikan prosedur pengawasan telah dilaksanakan dengan
benar.
Berdasarkan sampling baik yang dilakukan oleh internal PDAM Kota Malang maupun oleh
Dinas Kesehatan, hampir 100% hasil sampling menunjukkan bahwa air PDAM memenuhi
syarat untuk diminum. Jumlah sampling untuk unsur biologi dihitung dengan formula
sebagai berikut :
Jumlah pelanggan x 5
+ 5
10.000

Sedangkan jumlah sampel kimia dihitung dari jumlah sampel biologi dibagi 10.000.
Saat ini hampir seluruh wilayah pelayanan sebenarnya sudah dilayani dengan air siap
minum. Namun demikian Perusahaan belum memiliki alat monitoring yang bisa memantau
secara menyeluruh dan terus menerus kondisi kualitas air. Kualitas air bisa menurun
apabila terjadi gangguan seperti pipa bocor dan pekerjaan fisik lainnya. Hasil pengujian
kualitas air adalah sebagaimana tabel 3.2.

Tabel 3-2 Hasil Pengujian Kualitas Air

Uraian 2011 2012 2013 Rata-rata


Jumlah sampel yang diuji 726 752 885 788
Jumlah sampel yang memenuhi syarat 726 785 959 823
Prosentase sampel yang memenuhi syarat 100% 96% 92% 96%

3.2.6. Kontinuitas Pelayanan


Dari 56 kelurahan yang dilayani oleh Perusahaan, hampir seluruhnya terlayani selama 24
jam sehari. Kondisi kontinuitas aliran terganggu terutama apabila ada kebocoran pipa,
perbaikan pipa, perbaikan pompa atau gangguan di strainer pipa distribusi.
Terdapat beberapa daerah yang pada saat jam puncak alirannya mengecil. Jam puncak
terjadi pada pukul 06:00 sampai dengan pukul 07:00. Daerah daerah tersebut antara lain: Jl.
Mawar (TL 2.2A), Jl. Mundu (Tl2.1D), Jl. Rajawali (Betek 5B), Jl. Panglima Sudirman (W1.A),
Jl. Tebo Utara (Supiturang 1B), Jl. Kalimosodo (W2H).
Untuk memenuhi kebutuhan air pelanggan yang fluktuatif setiap hari perusahaan telah
menyediakan tandon untuk penyimpanan air yang berfungsi menyimpan air pada saat air
tidak diperlukan oleh pelanggan dan mendistribusikannya pada saat pelanggan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 31


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

memerlukan.
Kapasitas Tandon yang dimiliki Perusahaan saat ini berjumlah 20.500 m3 yang terletak di
beberapa lokasi sebagaimana tabel 3.3.

Tabel 3-3 Kapasitas Tandon

Prosen
Kapasitas
No. Lokasi Tandon Kapasitas
(m3)
dari Total

1 Tlogomas 6.500 33,75%


2 Betek 3.500 18,17%
3 Mojolangu 3.200 16,61%
4 Buring 3.850 19,99%
5 Bangkon 750 3,89%
6 Badut 400 2,08%
7 Supit Urang 560 2,91%
8 Istana Dieng 500 2,60%
Jumlah 19.260 100,00%

Kapasitas tandon tersebut masih dianggap kurang karena kapasitas aman untuk tandon
kurang lebih adalah sebanyak 20% dari kapasitas produksi harian. Dengan produksi
sebanyak kurang lebih 110.000 m3 per hari maka perlu penyediaan tandon dengan kapasitas
22.000 m3. Dengan demikian kondisi kapasitas tandon saat ini masih kurang.

3.2.7. Tekanan Air


Perusahaan telah memiliki bagian tersendiri yakn bagian kehilangan air yang tugas
utamanya antara lain adalah manajemen tekanan. Pengaturan tekanan yang baik bukan saja
berguna bagi pelayanan kepada pelanggan tetapi juga memberikan dampak positif bagi
efisiensi penggunaan sumber daya produksi.
Perusahaan menetapkan standar untuk tekanan pada pelayanan pelanggan sebesar 0,5 bar
dan diharapkan dengan standar tekanan tersebut ketinggian air bisa mencapai lantai 2
rumah pelanggan.
Optimalisasi pengaturan tekanan baik berdasarkan waktu maupun berdasarkan wilayah
pelayanan dibantu oleh peralatan PRV yang saat ini terpasang di sejumlah DMA dan
pemanfaatan tandon. 94% pelanggan sudah menikmati pelayanan dengan tekanan standar,
sedangkan pelanggan lainnya masih memerlukan perbaikan tekanan melalui penggantian
pipa.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 32


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

3.2.8. Sambungan Pelanggan dan Konsumsi Air


Jumlah pelanggan Perusahaan sampai dengan 31 Desember 2013 sebanyak 125.614
sambungan. Jumlah tersebut termasuk pelanggan yang berada di luar wilayah Kota Malang
sebanyak 4.982 sambungan. Perkembangan jumlah pelanggan selama tiga tahun terakhir
adalah sebagaimana tabel 3.4.

Tabel 3-4 Perkembangan Sambungan Pelanggan

Pelanggan tersebar di seluruh wilayah Kota Malang, Kabupaten Malang dan Kota Batu
dengan perkembangan setiap tahun dapat dilihat pada tabel 3.5.

Tabel 3-5 Perkembangan Sambungan Pelanggan Per Wilayah

Kecamatan 2011 2012 2013 Tambah % Naik


Klojen 19.378 20.098 20.681 1.303 0,06
Sukun 19.223 21.225 23.112 3.889 0,17
Blimbing 20.541 22.321 24.275 3.734 0,15
Lowokwaru 21.683 24.071 26.188 4.505 0,17
Kedungkandang 21.011 23.399 25.588 4.577 0,18
Hidran 4 4 4 0 0,00
Hankam 759 761 784 25 0,03
Jumlah Pelangggan Kota Malang 102.599 111.879 120.632 18.033 0,15
Kendal Payak 217 229 247 30 0,12
Kota Batu 382 419 461 79 0,17
Tegalgondo,Karangploso,Pendem 371 426 461 90 0,20
Wagir 1.672 1.721 1.795 123 0,07
Pakis 890 1.063 1.571 681 0,43
Hankam 447 447 447 0 0,00
Jumlah Pelangggan Luar Kota Malang 3.979 4.305 4.982 1.003 0,20
Jumlah Keseluruhan 106.578 116.184 125.614 19.036 0,15

Tiga tahun terakhir jumlah pelanggan mengalami penambahan yang cukup signifikan. Hal
tersebut tidak terlepas dari kebijakan Perusahaan yang menetapkan harga pasang baru lebih

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 33


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

murah dan pemberian pembebasan serta pemotongan biaya tambahan jaringan pipa pada
kondisi tertentu.
Selain itu penambahan pelanggan juga didorong oleh adanya program hibah air minum
yang didukung oleh lembaga swasta dan pemerintah pusat khusus untuk masyarakat
berpenghasilan rendah.
Di sisi lain air yang terjual dan dikonsumsi oleh pelanggan tiga tahun terakhir mengalami
kenaikan. Hal ini sejalan dengan bertambahnya jumlah pelanggan. Namun demikian
pemakaian air rata-rata per pelanggan setiap bulan tidak banyak mengalami perubahan.
Jumlah konsumsi air oleh pelanggan dan rata rata pemakaian dalam tiga tahun terakhir
dapat digambarkan pada tabel 3.6.

Tabel 3-6 Pemakaian Air Rata-rata

No. Uraian 2011 2012 2013


1 Jumlah Pelanggan (SR) 106.044 116.184 125.614
3
2 Pemakaian Air Setahun (m ) 22.852.234 25.083.504 26.328.210
3
3 Pemakaian Air Rata2 Per Bulan (m ) 1.904.353 2.090.292 2.194.018
4 Pemakaian Rata2/Plg/Bln (m3) 17,96 17,99 17,47

Data pada tabel di atas menunjukkan bahwa meskipun pelanggan dan pemakaian air secara
total meningkat namun pemakaian rata rata oleh pelanggan sedikit menurun. Hal ini
disebabkan antara lain karena banyaknya rumah atau ruko yang kosong dan penggunaan
air sumur oleh pelanggan. Berdasarkan catatan petugas lapangan pada bulan Desember
2013, pelanggan dengan pemakaian 0 m3 yang menggunakan air sumur sejumlah 3.270
pelanggan dengan penyebaran di beberapa kecamatan sebagaimana tabel 3.7.

Tabel 3-7 Pelanggan dengan Pemakaian 0 m³

No. Wilayah/Kecamatan Jumlah (SR) %


1. Klojen 562 17%
2. Sukun 931 28%
3. Blimbing 866 26%
4. Lowokwaru 460 14%
5. Kedung Kandang 351 11%
6. Kabupaten 98 3%
7. Hankam 2 0%
Jumlah 3.270 100%

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 34


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Data pada tabel di atas menunjukkan bahwa penggunaan sumur lebih banyak berada di
kecamatan Sukun dan Blimbing. Hal ini mungkin disebabkan oleh jarak kerapatan
bangunan yang lebih rendah bila dibandingkan dengan di kecamatan lainnya.

3.2.9. Pengembangan Pelayanan


Perusahaan menyadari bahwa tanpa investasi pada jaringan pipa baik sekunder maupun
tersier maka penambahan pelanggan tidak bisa dilakukan secara cepat karena masyarakat
non pelanggan yang berada di antara pelanggan memerlukan perlakuan khusus untuk
mempengaruhinya menjadi pelanggan.
Pengembangan jaringan pipa selama tiga tahun terakhir telah dilakukan oleh perusahaan
utamanya adalah pemasangan pipa di 51 lokasi yang dilaksanakan mulai tahun 2012 sampai
dengan 2013 dan pemasangan pipa di 32 lokasi yang dilaksanakan mulai tahun 2013 sampai
dengan 2014.
Pemasangan tersebut belum termasuk pipa tersier yang dipasang sesuai dengan permintaan
calon pelanggan.

3.2.10. Pengaduan dan Respon Pengaduan


Kuantitas, kualitas dan kontinuitas merupakan unsur pelayanan yang sangat penting dan
sudah dijelaskan pada bagian sebelumnya.
Penanganan pengaduan telah dilakukan dengan sistem informasi yang terintegrasi antara
masuknya pengaduan sampai dengan informasi penanganan. Pelanggan bisa
menyampaikan pengaduan melalui berbagai cara baik datang maupun melalui media
lainnya yang tersedia, Namun belum ada aplikasi dan mekanisme yang efektif untuk
melakukan monitoring penyelesaian pengaduan tersebut.
Dengan kemajuan teknologi informasi penyampaian pengaduan saat ini dapat dilakukan
melalui SMS air. Sistem ini dilatarbelakangi oleh semakin banyaknya masyarakat yang
menggunakan handphone sehingga dengan media ini diharapkan pengaduan dapat
dilakukan dengan mudah dan cepat. SMS air dikelola bersama untuk kepentingan Dinas
Kesehatan dan HIPAM, namun masyarakat lebih banyak memanfaatkannya untuk
kebutuhan berkaitan dengan PDAM. Penggunaan SMS oleh masyarakat masih sangat
rendah. Hal ini disebabkan cara penggunaan menu yang kurang praktis sehingga
perkembangan penggunaannya belum menggembirakan.
Kinerja pelayanan pengaduan dapat diukur dengan mengevaluasi seberapa cepat
Perusahaan dapat merespon atau menindaklanjuti dan menyelesaikan pengaduan tersebut.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 35


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Formula untuk menghitung kinerja tersebut adalah dengan menghitung tingkat


penyelesaian aduan di mana hal tersebut dihitung dari jumlah aduan yang telah
diselesaikan dibandingkan dengan jumlah seluruh aduan. Gambaran tingkat pengaduan
dan penyelesaian aduan dapat dilihat pada tabel 3.8.

Tabel 3-8 Penyelesaian Aduan

No. Uraian 2011 2012 2013


1. Pelanggan Keseluruhan 106.044 116.184 125.614
2. Jumlah Pengaduan setahun 12.727 23.201 21.312
3. Prosentase Tingkat Pengaduan 1,00% 1,66% 1,41%
4. Jumlah Pengaduan Terselesaikan 11.737 20.535 19.992
5. Prosentase Penyelesaian Aduan 92,22% 88,51% 93,81%

3.2.11. Akurasi Meter


Akurasi meter memberika andil yang besar dalam memberikan pelayanan yang memuaskan
bagi pelanggan. Akurasi meter yang tinggi menunjukkan keadilan dalam pelayanan di mana
pelanggan membayar sejumlah uang atas air yang benar-benar digunakan. Ketidakakuratan
meter dapat merugikan salah satu pihak, pelanggan atau Perusahaan.
Perusahaan berusaha melakukan penggantian meter sebanyak 20% setahun. Namun
demikian pada kondisi tertentu target penggantian tersebut tidak dapat tercapai. Kondisi
tersebut antara lain karena keterbatasan anggaran. Penggantian sebesar 20% dimaksudkan
agar meter air yang berusia lebih dari lima tahun segera dapat dilakukan penggantian.
Selama tiga tahun terakhir Perusahaan telah merealisasikan penggantian meter dengan
kinerja sebagaimana tabel 3.9.

Tabel 3-9 Penggantian Meter

No. Uraian 2011 2012 2013


1. Pelanggan Keseluruhan 106.044 116.184 125.614
2. Jumlah Meter Diganti 15.493 4.659 22.593
3. Prosentase Penggantian Meter 15% 4% 18%

3.2.12. Kepuasan Pelanggan


Survey kepuasan pelanggan terakhir kali dilakukan oleh Perusahaan pada tahun 2014
dengan bantuan dari IUWASH. Kepuasan pelanggan diukur dengan menghitung jumlah

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 36


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

pelanggan yang puas dalam sampel survey dibandingkan dengan jumlah sampel dalam
survey.
Indikator yang digunakan dalam survey adalah :
a. Kontinuitas aliran
b. Kuantitas aliran
c. Kualitas air
d. Tekanan air
e. Pencatatan Meter
f. Penanganan pengaduan pelanggan
g. Lokasi pembayaran
Berdasarkan survey tersebut maka jumlah pelanggan yang puas adalah sebanyak 98,37%
merasa puas sedangkan yang lainnya tidak puas dan tidak tahu masing-masing sebanyak
1,17% dan 0,46%

3.2.13. Tingkat Kehilangan Air


Pemanfaatan air yang optimal ditunjukkan oleh rendahnya tingkat kehilangan air. Semakin
tinggi penggunaan air baik yang dipergunakan oleh pelanggan maupun untuk kebutuhan
operasional maka penggunaan air semakin optimal.
Selama tiga tahun terakhir tingkat kehilangan air mengalami penurunan cukup signifikan.
Penurunan terjadi karena Perusahaan memberikan perhatian dan komitmen yang tinggi
terhadap program tersebut. Kondisi tingkat kehilangan air tiga tahun terakhir dapat
digambarkan dalam tabel 3-10 berikut :

Tabel 3-10 Tingkat Kehilangan Air

Dengan menurunnya tingkat kehilangan air yang cukup signifikan, Perusahaan dapat
memanfaatkan air yang sebelumnya hilang untuk pelayanan kepada pelanggan sehingga
tidak memerlukan tambahan kapasitas produksi.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 37


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

3.2.14. Sistem Pengamanan Air


Guna menjaga pelayanan dari sisi kualitas, kuanitatas dan kontinuitas maka Perusahaan
telah menyusun Rencana Pengamanan Air Minum (RPAM). Dalam RPAM tergambar secara
jelas bagaimana rantai pasok untuk masing-masing pelayanan dalam zona tertentu. RPAM
disusun untuk mengantisipasi terjadinya gangguan dan resiko sehingga Perusahaan dapat
menghindari atau mengatasinya dengan segera bila gangguan tersebut benar-benar terjadi.
RPAM mengidentifikasi semua resiko bahaya yang mungkin timbul pada setiap tahapan
rantai pasok. Bahaya adalah kejdian yang bersifat baik fisik, kimiawi maupun biologi yang
dapat mengancam tingkat keamanan air minum baik teknis maupun non teknis. Bahaya
utamanya berkaitan dengan gangguan terhadap K3 (kuantitas, kualitas, kontinuitas).
RPAM juga menetapkan kondisi ideal dan tindakan pengendalian untuk masing masing
tahapan rantai pasok disertai dengan tingkat dan besarnya resiko yang mungkin timbul
serta perbaikan dan perkiraan biaya yang akan dipergunakan untuk melakukan perbaikan
tersebut.

3.3. Organisasi dan Sumber Daya Manusia


3.3.1. Struktur Organisasi
Struktur Organisasi dan Tata Kerja Perusahaan ditetapkan oleh Direksi setelah
mendapatkan persetujuan dari Dewan Pengawas. Organisasi perusahaan dipimpin oleh tiga
orang direksi yang terdiri dari Direktur Utama, Direktur Administrasi dan Keuangan dan
Direktur Teknik. Selain membawahi dua direktur bidang, Direktur Utama membawahi
langsung lima pejabat setingkat manajer yaitu :
- Kepala Pusat Penelitian dan Pengembangan
- Kepala Pusat Sistim Informasi Manajemen
- Kepala Satuan Pengawasan Internal
- Staf Ahli Bidang Administrasi dan Keuangan
- Staf Ahli Bidang Teknik
Struktur organisasi selengkapnya dapat dilihat pada gambar 3-3 berikut ini :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 38


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Direktur
Utama

Direktu
Direktur r
Tekni
Administrasi dan Keuangan k

Manajer Manajer Manajer Manajer Manajer Manajer Manajer Manajer Manajer Manajer Manajer
Umum Sumber Daya Keuangan Hubungan Pengadaan Perencanaan Produksi Jaringan Pipa Perawatan Kehilangan Air Pengawasan
Manusia Pelanggan Teknik Pelanggan Pekerjaan

Asman. Asman. Asman. Asman. Asman. Peng. Asman. Asman. Asman. Asman. Asman. Asman.
Gudang Kesejahteraan Perencanaan & Pemasaran Jasa Konstruksi Perencanaan Pengendalian Pengembangan Perawatan Pengendalian Pengawasan
Analisa Keu. & Konsultasi Konstruksi Kualitas Air Baku Jaringan Jaringan Pipa I Jaringan Pengadaan Barang

Asman. Asman. Asman. Asman. Asman. Peng. Asman. Asman. Asman. Asman. Asman. Asman.
Hukum Penilaian Akuntansi dan Pelayanan Barang & Perencanaan Perpompaan Meter Perawatan Pengendalian Pengawasan
Kinerja Rekening Jasa Lainnya Asset Jaringan Pipa II Kehilangan Air Pengadaan Konstruksi

Asman. Asman. Asman. Asman. Asman.


Hubungan Pengembangan Kas & Pencatatan Perawatan
Masyarakat Pegawai Penagihan Pemakaian air BME

Asman. Asman.
Sarana & Penertiban
Prasarana

Staf Ahli Staf Ahli Kepala Pusat Kepala Pusat Kepala Satuan
Bidang Adm. Bidang Penelitian & Sistem Informasi Pengawasan
& Keuangan Teknik Pengembangan Manajemen Internal

Kepala Bidang Kepala Bidang


Litbang. Hardware &
Adm.&Keuangan Jaringan

Kepala Bidang Kepala Bidang


Litbang. Software &
Teknik Database

Gambar 3-3 Struktur Organisasi

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 39


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Kecuali Kepala Satuan Pengawasan Internal yang membawahi auditor, masing-masing


Kepala Pusat/Kepala/Manajer membawahi beberapa kepala bidang/asisten manajer.
Beberapa asisten manajer dibantu oleh Supervisor.

3.3.2. Jumlah Pegawai


Saat ini jumlah pegawai perusahaan sebanyak 400 orang terdiri seluruhnya pegawai tetap.
Dari tahun ke tahun jumlah pegawai mengalami pengurangan. Pengurangan pegawai tidak
berarti kualitas pelayanan Perusahaan menjadi menurun karena tugas-tugas diatur
sedemikian rupa sehingga pelayanan dapat tetap berjalan normal.
Jumlah pegawai ditempatkan di 14 bagian dengan komposisi sebagaimana tabel 3-11
berikut :

Tabel 3-11 Jumlah Pegawai Berdasarkan Bagian

No. Jabatan/Bagian Jumlah %


1. Direksi 3 0,75
2. Administrasi & Keuangan
a. Hubungan Pelanggan 64 16,00
b. Umum 35 8,75
c. Pengadaan 9 2,25
d. Keuangan 30 7,50
e. Sumber Daya Manusia 12 3,00
3. Direktur Teknik
a. Perencanaan Teknik 14 3,50
b. Produksi 53 13,25
c. Jaringan Pipa Pelanggan 69 17,25
d. Kehilangan Air 35 8,75
e. Perawatan 29 7,25
f. Pengawasan Pekerjaan 17 4,25
4. Penelitian dan Pengembangan 9 2,25
5. Sistem Informasi Manajemen 10 2,50
6. Satuan Pengawasan Internal 9 2,25
7. Staf Ahli Direktur Utama 2 0,50
Jumlah 400 100,00

Jumlah pegawai berdasarkan jabatan baik struktural maupun fungsional dapat


digambarkan sebagaimana tabel 3-12 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 40


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Tabel 3-12 Jumlah Pegawai Berdasarkan Jabatan

3.3.3. Tingkat Pendidikan dan Kompetensi Pegawai


Tingkat pendidikan pegawai perusahaan dapat digambarkan sebagaimana tabel 3-13
berikut :

Tabel 3-13 Jumlah Pegawai Berdasarkan Tingkat Pendidikan

No. Pendidikan Jumlah %


1. - S2 13 3,25
2. - Sarjana / S1 194 48,50
3. - Sarjana Muda / D3 5 1,25
4. -D1 3 0,75
5. - SLTA 167 41,75
6. - SLTP 18 4,50
Jumlah 400 100,00

Meskipun dari sisi tingkat pendidikan sebagian besar berpendidikan sarjana namun
sebagian pegawai bidang kesarjanaannya belum sesuai dengan bidang pekerjaan yang
ditempati.

3.3.4. Usia Pegawai


Usia pegawai Perusahaan dapat digambarkan sebagaimana tabel 3-14 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 41


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Tabel 3-14 Jumlah Pegawai Berdasarkan Usia

Kondisi sebagaimana tabel di atas menunjukkan bahwa komposisi pegawai Perusahaan


lebih banyak pada usia produktif dan cenderung lebih banyak yang berusia tua. Perusahaan
akan mengahadapi banyak pegawai yang memasuki masa pensiun

3.3.5. Produktivitas Pegawai


Produktivitas pegawai dapat dihitung dari jumlah pegawai yang dipekerjakan
dibandingkan dengan 1000 pelanggan yang dilayani Perusahaan. Semakin sedikit pegawai
yang melayani berarti pegawai semakin produktif dan Perusahaan semakin efisien. Hal ini
bisa dilakukan karena Perusahaan memanfaatkan teknologi informasi sehingga dengan
pegawai yang lebih sedikit tetapi kualitas pelayanan tetap baik. Produktivitas pegawai yang
diukur dengan perbandingan jumlah pegawai dengan 1000 pelanggan tiga tahun terakhir
dapat dilihat pada tabel 3-15 berikut :

Tabel 3-15 Perbandingan Jumlah Pegawai dan Pelanggan

No. Uraian 2011 2012 2013


1. Jumlah Pegawai 428 409 400
2. Jumlah Pelanggan 106.044 116.184 125.614
3. Jumlah pegawai per 1000 pelanggan 4,04 3,52 3,18

3.3.6. Kepuasan Pegawai


Setiap tahun Perusahaan melakukan evaluasi tingkat kepuasan pegawai melalui survey
yang dilakukan oleh bagian Penelitian dan Pengembangan. Survey dilakukan dengan
tujuan untuk memberikan gambaran seberapa banyak pegawai yang memperoleh kepuasan
dalam melaksanakan pekerjaan. Survey juga dimaksudkan agar Perusahaan memperoleh
umpan balik secara langsung dari pegawai tentang kebijakan Perusahaan yang mungkin
perlu diperbaiki.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 42


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Sesuai hasil survey dua tahun terakhir prosentase pegawai yang puas dan tidak puas adalah
sebagaimana tabel 3-16 berikut :

Tabel 3-16 Hasil Survey Kepuasan Pegawai

No. Uraian 2012 2013


1. Sangat Puas 55,00% 50,51%
2. Puas 42,33% 47,77%
3. Tidak Puas 2,34% 1,72%
4. Sangat Tidak Puas 33,00% 0,00%
5. Tidak Tahu 0,00% 0,00%

3.3.7. Sistem Penilaian Kinerja Pegawai


Sejak Januari tahun 2014 perusahaan menerapkan sistem penilaian kinerja yang lebih
obyektif dan efektif untuk meningkatkan kinerja pegawai. Hal ini dimaksudkan agar
pegawai termotivasi untuk bekerja lebih baik dan memberikan kontribusi sesuai dengan
kemampuan yang dimilikinya.
Sistem penilaian kinerja pegawai dilakukan dengan menilai aspek perilaku dan aspek
sasaran kerja. Nilai total kinerja merupakan gabungan dari nilai perilaku dan nilai
pencapaian sasaran kerja dengan bobot masing-masing 40% dan 60%.
Pegawai dengan kinerja lebih tinggi akan memperoleh imbalan yang lebih tinggi.
Sedangkan pegawai dengan kinerja buruk akan mendapatkan sanksi mulai dari ringan
sampai dengan pemberhentian.

3.3.8. Pendidikan dan Pelatihan


Investasi dalam bidang pendidikan dan pelatihan menjadi hal yang tak ternilai harganya.
Investasi tersebut tidak langsung terlihat tetapi bila dilakukan secara efektif akan
mendorong kinerja yang lebih tinggi dalam jangka panjang.
Perusahaan telah melakukan berbagai kegiatan pendidikan dan pelatihan baik yang sifatnya
soft skill maupun keterampilan. Jumlah pegawai yang diikutkan dalam pelatihan dan biaya
yang dikeluarkan selama tiga tahun terakhir adalah sebagaimana tabel 3-17 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 43


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Tabel 3-17 Pendidikan dan Pelatihan

No. Uraian 2011 2012 2013


1. Jumlah Jenis Pelatihan 30 24 57
2. Jumlah Peserta pelatihan 54 103 99
3. Jumlah Pegawai 428 409 400
4. Prosen Pegawai Peserta 12,62% 25,18% 24,75%

Jumlah pegawai yang diikutkan dalam pelatihan dua tahun terakhir melebihi target yang
telah ditetapkan oleh perusahaan sebesar 20% dari jumlah pegawai. Namun dari sisi biaya
diklat belum memenuhi yang ditetapkan dalam kriteria penilaian BPPSPAM karena
dibatasinya pengeluaran biaya pegawai sebesar 40% dari biaya operasional tahun lalu.

3.4. Teknologi Informasi


Perusahaan telah menggunakan berbagai aplikasi dalam rangka mempermudah dan
mengefektifkan pelaksanaan tugas di masing-masing bagian. Beberapa aplikasi dijelaskan di
bagian berikut.

3.4.1. Sistem Pembayaran Rekening


Sistem pembayaran rekening telah terintegrasi dengan proses bisnis lain seperti penutupan
dan buka kembali serta akuntansi. Sistem pembayaran juga menyediakan web service
sehingga pihak lain bisa memberikan pelayanan pembayaran secara on line melalui
perjanjian kerja sama.
Perusahaan telah menjalin kerja sama pembayaran secara on line dengan beberapa bank
seperti Bukopin, BRI, Mandiri dan BNI. Sedangkan kerjasama dengan non bank yang cukup
besar adalah dengan PT Pos. Semua kerja sama tersebut berhasil melaksanakan penerimaan
pembayaran secara on line dengan baik.

3.4.2. Sistem Pencatatan Pemakaian Air


Pencatatan pemakaian air telah dilakukan dengan menggunakan handphone. Sistem ini
memiliki keunggulan dengan tersedianya fasilitas foto dan GPS sehingga akurasi
pencatatan selama ini hampir mencapai 100%.
Pencatatan dengan menggunakan HP telah dilakukan pada awal tahun 2011 melalui kerja
sama dengan pihak swasta. Dan dalam perkembangannya perusahaan dapat
mengembangkan sendiri aplikasi yang lebih baik sehingga saat ini perusahaan telah
menggunakan aplikasi mandiri secara baik dan lancar.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 44


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Dengan sistem yang sudah baik dan terkendali tersebut Perusahaan dapat mengandalkan
petugas non pegawai Perusahaan untuk melakukan pencatatan. Dalam hal ini Perusahaan
bekerja sama dengan koperasi pegawai Perusahaan.

3.4.3. Sistem Pengadaan


Mulai tahun 2012 PDAM telah mulai menggunakan aplikasi e-procurement untuk
memproses kegiatan pelelangan. Aplikasi ini telah secara efektif mengurangi beban kerja
pegawai dan meningkatkan transparansi dan akuntabilitas dalam penyelenggaran proses
pengadaan barang/jasa.

3.4.4. Sistem Akuntansi


Mulai tahun 2014 Perusahaan telah menerapkan sistem informasi akuntansi (SiAkun)
berbasis web yang terintegrasi antara anggaran, gudang, keuangan dan akuntansi. Aplikasi
ini dapat secara efektif dimanfaatkan untuk mengendalikan kondisi keuangan perusahaan
dan mengeavaluasi kinerja perusahaan dan masing-masing bagian.
Hal terkini dari sistem tersebut adalah berkurangnya penggunaan kertas karena sebagian
proses bisnis dilakukan secara paperless termasuk verifikasi atau persetujuan.

3.4.5. Sistem Persuratan


Sistem persuratan ini telah dilaksanan oleh Perusahaan mulai tahun 2012. Aliran surat
cukup dilakukan melalui komputer baik dengan jaringan intranet maupun internet
sehingga pegawai dan direksi dapat melakukan pengiriman dan membuka surat masuk
dimanapun dan kapanpun mereka berada.
Sistem ini sekaligus mengurangi penggunaan kertas, mengurangi kerja fisik pegawai dan
lebih mudah dalam melacak keberadaan surat.

3.4.6. Sistem Informasi Geografis (GIS)


Sistem informasi geografis yang diterapkan perusahaan sangat membantu sekali bagi
pelaksanaan tugas pegawai dan bagi manajemen perusahaan khususn sistem manajemen
asset SPAM. GIS perusahaan menggunakan aplikasi Smallword yang dibangun pada tahun
2012. Namun database GIS telah dikembangkan sejak tahun 2006.
Proses bisnis yang sangat terbantu dengan adanya GIS antara lain adalah proses pasang
baru, buka kembali, tutupan, perawatan dan perencanaan. Proses tersebut secara disiplin
menggunakan dan mengupdate data yang ada pada GIS.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 45


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

3.4.7. Sistem Pengelolaan Pegawai


Perusahaan menyadari bahwa dengan semakin berkembangnya teknologi maka
administrasi yang sifatnya berulang-ulang seharusnya dapat dilakukan oleh teknologi
sehingga mengurangi kerja pegawai dan menghindari kesalahan. Sistem Pengelolaan
Pegawai saat ini dipergunakan untuk lembur dan penilaian kinerja. Penggunaannya masih
terbatas dan akan dikembangkan untuk administrasi pegawai secara menyeluruh.

3.4.8. Sistem Informasi Work Order


Sistem work order yang diterapkan perusahaan meliputi antara lain order rekondisi jalan.
Dengan sistem work order tersebut rekanan pelaksana tidak perlu ke kantor Perusahaa
untuk mengambil surat perintah kerja, tetapi cukup melihat di layar komputer mereka
untuk memastikan adanya order yang masuk dan segera melakukan perbaikan jalan.

3.5. Keuangan
3.5.1. Tarip Air
Tarip air PDAM Kota Malang yang berlaku saat ini berdasarkan Surat keputusan Walikota
Malang Nomor 93 Tahun 2008 tanggal 22 Desember 2008. Berdasarkan SK tersebut struktur
tarip air adalah sebagaimana tabel 3-18 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 46


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Tabel 3-18 Tarif Air dan Biaya Langganan

Tingkat Pemakaian Biaya Keterangan


No. Kelompok
dan Tarip Air Minum Langganan
per m3 (Rp)
0 - 10 m3 >10 m3
1. Kelompok I
a. Sosial
- Sosial A 1.900 2.300 6.000 Diberikan Cuma Cuma kepada :
- Sosial B 1.900 2.400 6.000 - Masjid Besar = 100 m3
- Sosial C 1.900 2.800 6.000 - Musholla = 50 m3
- Gereja, Panti Asuhan,
YPAC, PMI dll. = 25 m 3
b. Rumah Tangga :
- Rumah Tangga A 2.200 3.400 7.500
2. Kelompok II
- Rumah Tangga B 2.500 4.100 9.500
3. Kelompok III
a. Rumah Tangga :
- Rumah Tangga C 2.800 4.400 13.000
- Rumah Tangga D 3.400 5.300 16.000
- Rumah Tangga E 3.800 5.600 17.000
b. Instansi :
- Instansi A 3.400 5.600 18.000
- Instansi B 3.800 8.400 19.000
c. Niaga :
- Niaga A 5.600 8.400 25.000
- Niaga B 9.000 11.200 27.500
- Niaga C 10.600 12.800 30.000
- Niaga D 11.800 14.000 32.500
d. Industri :
- Industri A 12.800 15.100 35.000
- Industri B 14.600 17.900 40.000
4. Kelompok IV
a. Kelompok Khusus Tarip air minum akan ditentukan sesuai dengan kesepakatan
Jarak Pelayanan (Km)
b. Air Tangki : 1 - 10 km > 10 km
- Kelompok I 85.000 125.000
- Kelompok II 115.000 175.000
- Kelompok III 145.000 250.000

Sampai saat ini ketentuan tarip tersebut telah berlaku selama lebih dari lima tahun. Dapat
dilihat pada perkembangan pendapatan pada laporan laba rugi bahwa pendapatan
Perusahaan selama tiga tahun terakhir tidak mengalami kenaikan yang signifikan.
Tarip merupakan komponen penting dalam perolehan pendapatan perusahaan karena

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 47


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

sebagian besar pendapatan Perusahaan berasal dari penjualan air. Komposisi pendapatan
Perusahaan tahun 2013 bisa dilihat pada tabel 3-19 berikut :

Tabel 3-19 Komposisi Pendapatan Usaha

No. Kelompok Pendapatan 2013 (Rp) % dari Total


1. Harga Air 101.027.282.790 77,38
2. Administrasi 20.208.027.500 15,48
3. Sambungan Baru 6.094.029.680 4,67
4. Penyambungan Kembali 415.786.700 0,32
5. Ganti Meter 36.664.200 0,03
6. Denda 2.635.799.000 2,02
7. Pemeriksaan Laboratorium 31.896.000 0,02
8. Pendapatan Lainnya 110.651.000 0,08
Jumlah 130.560.136.870 100,00

Harga pokok air selama tiga tahun terakhir menunjukkan bahwa harga pokok mengalami
peningkatan dan semakin mendekati harga rata-rata penjualan air sehingga mengakibatkan
profitabilitas menurun pada tahun 2013. Hal ini disebabkankan oleh biaya operasional yang
mengalami peningkatan.

Tabel 3-20 Harga Pokok Air

Kenaikan
Uraian Tahun Tahun Tahun (Penurunan)
2011 2012 2013 Rata-rata
Per tahun
Harga Pokok Air Per m3 2.681 2.944 3.393 13
Harga Jual Air Rata-rata Per m3 4.048 3.889 3.837 (3)
Selisih Harga Jual Per m3 1.367 945 444 (34)

Penurunan harga jual rata-rata terutama disebabkan oleh semakin besarnya proporsi jumlah
pelanggan yang masuk dalam kategori tarip yang disubsidi termasuk pelanggan MBR.

3.5.2. Tarip Pasang Baru


Sesuai SK Direksi Nomor U/17 Tahun 2012, maka tarip sambungan baru standar adalah
sebesar Rp 998.000. sedangkan khusus untuk MBR tarip pasang baru ditetapkan
berdasarkan SK Direksi Nomor 13 Tahun 2013 sebesar Rp 500.000.
PDAM Kota Malang tidak mengutamakan keuntungan dalam unsur pendapatan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 48


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

sambungan baru. Tarip pasang baru tersebut menurun dari tarip sebelumnya sebesar Rp
1.250.000.
Penurunan Tarip Pasang baru dimaksudkan agar biaya pasang baru lebih terjangkau oleh
masyarakat dan meningkatkan minat masyarakat untuk menjadi pelanggan Perusahaan.
Perusahaan telah memberikan subsidi yang cukup signifikan terhadap pelanggan dalam
kategori MBR. Dengan jumlah MBR sebanyak 12.250 sambungan maka subsidi yang
diberikan kepada pelanggan selama dua tahun adalah sebesar Rp 6.100.500.000 (12.500 x Rp
498.000). Subisidi tersebut juga mengurangi pendapatan perusahaan pada tahun yang
bersangkutan.

3.5.3. Biaya Pemasangan Jaringan


Belum semua wilayah pelayanan sudah tersedia jaringan pipa tersier. Oleh karena itu untuk
pemasangan sambungan rumah harus tersedia lebih dulu jaringan pipa distribusi
khususnya pipa tersier. Dua tahun sebelumnya, biaya jaringan pipa tambahan selalu
dibebankan kepada pelanggan sehingga banyak pelanggan yang akhirnya membatalkan
pemasangan dengan alasan biaya yang relatif mahal.
Untuk mendukung percepatan pelayanan maka diperlukan investasi jaringan pipa tersier.
Calon pelanggan tidak perlu mengeluarkan biaya tambahan jaringan pipa. Dengan
kebijakan tersebut terbukti efektif meningkatkan minat masyarakat untuk menjadi
pelanggan.
Untuk perumahan yang tergolong menengah Perusahaan memberikan keringan dengan
keringanan biaya jaringan pipa sampai dengan 50% sedangkan perumahan mewah dibebani
biaya jaringan penuh karena dianggap mampu membiayai sendiri pemasangan jaringan
pipa di lokasi perumahan.

3.5.4. Sumber Pendanaan Investasi


Dana investasi untuk pengembangan fasilitas Sistem penyediaan Air Minum dan
pendukungnya selama tiga tahun terakhir diperoleh dari dana internal, dana penyertaan
modal dan dana pinjaman dengan komposisi sebagaimana tabel 3-21 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 49


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Tabel 3-21 Sumber Pendanaan

2011 2012 2013 Komposisi


No. Uraian Jumlah
(Rp juta) (Rp juta) (Rp juta) Pendanaan

1. Jumlah Investasi 37.046 21.109 60.058 118.214


Sumber Dana :
2. Internal Perusahaan 12.122 2.109 34.459 48.691 41,19%
3. Penyertaan Modal 15.000 19.000 14.300 48.300 40,86%
4. Pinjaman Bank 9.923 - 11.299 21.223 17,95%

Besarnya penyertaan modal pemerintah dalam tiga tahun terakhir tidak terlepas dari
adanya dana hibah air minum dari Ausaid yang pemberiannya melalui pemerintah daerah
di mana Pemerintah Daerah memberikan dana talangan terlebih dahulu kepada Perusahaan
untuk dipergunakan dalam investasi pengembangan pelayanan Perusahaan.
Perusahaan juga ikut dalam program pinjaman sesuai skema Perpres 29 Tahun 2009 di
mana Perusahaan memperoleh plafon pinjaman sebesar Rp 44.790.000.000 untuk pekerjaan
pengambangan jaringan pipa distribusi yang pelaksanaannya dilakukan secara bertahap.
Sampai saat ini plafon pinjaman yang telah dicairkan untuk investasi pengembangan
jaringan pipa distribusi sebesar Rp 11 milyar dan sampai tahun 2014 diperkirakan akan
dapat dicairkan sebesar Rp 22 milyar.

3.5.5. Kondisi Keuangan


Kondisi keuangan selama tiga tahun terakhir dapat dilihat dari laporan keuangan Neraca
dan Laba Rugi serta laporan Arus Kas pada tiga tahun terakhir sebagaimana digambarkan
tabel 3-22, 3-23, 3-24 dan 3-25 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 50


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Tabel 3-22 Neraca (Aset)

Tahun
ASET
2011 (audited) 2012 (audited) 2013 (audited)
ASET LANCAR
Kas dan Setara Kas 28.355.588.661 28.493.694.136 12.724.832.113
Piutang Usaha 14.347.263.513 14.715.467.558 14.358.209.906
Ak.Penyisihan Kerugian/Penurunan (1.606.138.583) (1.794.629.164) (1.595.320.802)
Piutang Usaha Bersih 12.741.124.930 12.920.838.394 12.762.889.104
Uang Muka 1.791.375.100 2.877.836.472 5.247.308.243
Persediaan 8.400.911.180 12.668.670.952 9.423.602.279
Jumlah Aset Lancar 51.288.999.871 56.961.039.954 40.158.631.739

ASET TIDAK LANCAR


Aset Tetap Produktif
Tanah 2.275.835.132 2.309.035.132 3.602.585.132
Bangunan 10.417.651.568 10.513.106.569 10.780.415.569
Instalasi Sumber 41.342.437.607 41.482.733.307 47.414.122.338
Instalasi Pompa Air 31.619.421.522 33.927.988.272 36.287.952.073
Instalasi Pengolahan Air 1.720.452.559 2.104.793.660 2.555.829.410
Instalasi Trans. dan Distr. Air 122.654.441.243 138.997.810.062 185.280.290.388
Inventaris/Perabot Kantor 25.598.951.475 24.272.265.712 26.176.116.182
Kendaraan/Alat Pengangkutan 4.597.679.502 6.367.179.502 4.745.444.502
Alat Perlengkapan Kerja 2.174.441.626 3.535.702.126 6.726.174.886
Nilai Perolehan AT Produktif 242.401.312.234 263.510.614.342 323.568.930.480
Aset Tetap Tidak Produktif 252.018.173 252.018.173 252.018.173
Nilai Perolehan Aset Tetap 242.653.330.407 263.762.632.515 323.820.948.653
Ak. Penyusutan/Penurunan Nilai
- Aset Tetap Produktif (135.394.965.073) (151.653.806.961) (169.388.058.039)
- Aset Tetap Tidak Produktif (245.326.218) (252.018.173) (252.018.173)
Ak. Penyusutan/Penurunan Nilai (135.640.291.291) (151.905.825.134) (169.640.076.212)
Nilai Buku Aktiva Tetap 107.013.039.116 111.856.807.381 154.180.872.441
Aset Dalam Pelaksanaan - 8.755.126.032 -
Jumlah Aset Tidak Lancar 107.013.039.116 120.611.933.413 154.180.872.441
TOTAL ASET 158.302.038.987 177.572.973.367 194.339.504.180

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 51


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Tabel 3-23 Neraca (Kewajiban dan Ekuitas)

Tahun
Kewajiban dan Ekuitas
2011 (audited) 2012 (audited) 2013 (audited)
KEWAJIBAN JANGKA PENDEK
Hutang Usaha 4.318.998.383 6.752.625.247 4.601.264.967
Hutang Non Usaha 933.932.875 1.003.950.387 1.366.645.123
Hutang Jangka P. Jatuh Tempo 7.150.043.910 3.575.000.000 3.145.950.220
Hutang Iuran Pensiun 1.671.181.996 48.474.444 103.884.460
Hutang Pajak Penghasilan 2.477.399.541 2.251.994.642 80.736.325
Jumlah Kewajiban Jangka Pendek 16.551.556.705 13.632.044.720 9.298.481.095
KEWAJIBAN JANGKA PANJANG
Pinjaman Bank BNI 12.004.961.060 8.004.961.060 16.904.142.060
Jumlah Kewajiban Jangka Panjang 12.004.961.060 8.004.961.060 16.904.142.060
EKUITAS
Modal :
- Penyertaan Pemda Kota Malang 33.221.462.484 52.221.462.484 66.521.462.484
- Hibah 980.740.880 980.740.880 980.740.880
- Cadangan Umum 63.504.302.289 67.334.886.513 70.999.077.711
- Cadangan Dana Tujuan 12.000.000.000 14.000.000.000 14.000.000.000
Sub Jumlah Modal 109.706.505.653 134.537.089.877 152.501.281.075
Laba Rugi :
- Laba Rugi Tahun Sebelumnya - - -
- Laba Rugi Tahun Berjalan 20.039.015.569 21.398.877.710 15.635.599.950
Sub Jumlah Laba Rugi 20.039.015.569 21.398.877.710 15.635.599.950

Jumlah Ekuitas 129.745.521.222 155.935.967.587 168.136.881.025

TOTAL KEWAJIBAN DAN EKUITAS 158.302.038.987 177.572.973.367 194.339.504.180

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 52


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Tabel 3-24 Laba Rugi

Tahun
URAIAN
2011 (audited) 2012 (audited) 2013 (audited)
PENDAPATAN
PENDAPATAN USAHA
Penjualan Air
- Pendapatan Harga Air 92.514.896.548 97.549.192.241 101.027.282.790
- Pendapatan Administrasi 14.297.022.500 18.615.580.420 20.208.027.500
Jumlah Penjualan Air 106.811.919.048 116.164.772.661 121.235.310.290
Pendapatan Non Air
- Pendapatan Sambungan Baru 6.299.575.900 7.963.762.626 6.094.029.680
- Pendapatan Penyambungan Kembali 356.757.700 354.673.900 415.786.700
- Pendapatan Penggantian Meter Air 9.832.000 40.107.800 36.664.200
- Pendapatan Denda 2.007.324.000 2.252.349.500 2.635.799.000
- Pendapatan Pemeriksaan Lab. 25.978.000 36.575.000 31.896.000
- Pendapatan Usaha Lainnya 1.185.314.538 154.566.000 110.651.000
Jumlah Pendapatan Non Air 9.884.782.138 10.802.034.826 9.324.826.580
JUMLAH PENDAPATAN USAHA 116.696.701.186 126.966.807.487 130.560.136.870
PENDAPATAN NON USAHA
- Pendapatan Lain-lain 1.012.088.812 1.478.666.800 2.956.517.099
JUMLAH PENDAPATAN 117.708.789.998 128.445.474.287 133.516.653.969

BEBAN
BEBAN OPERASIONAL
- Beban Pegawai 33.707.726.978 34.682.048.947 38.580.770.998
- Beban Pemakaian Bahan Bakar 614.437.500 1.048.122.000 725.409.663
- Beban Listrik 11.549.000.190 12.665.556.348 13.559.968.724
- Beban Pemakaian Bahan Pembantu 3.097.056.738 4.010.979.641 6.014.532.750
- Beban Pemakaian Bahan Kimia 211.956.800 291.998.080 336.705.820
- Beban Air Baku 2.178.794.884 2.782.374.387 3.241.901.653
- Beban Pemeliharaan 9.227.089.301 10.294.119.387 16.547.910.279
- Beban Penyusutan / Amortisasi 13.572.045.788 17.877.975.556 19.355.986.078
- Beban Penyisihan / Peng. Piutang 157.455.684 495.425.982 142.027.537
- Beban Keuangan / Pinjaman 2.258.660.948 1.497.476.649 1.468.787.553
- Beban Operasi Lainnya 7.860.821.783 9.532.788.654 10.953.321.790
JUMLAH BEBAN OPERASIONAL 84.435.046.594 95.178.865.631 110.927.322.845
BEBAN NON OPERASIONAL 3.037.179.835 1.813.754.946 1.731.219.174
JUMLAH BEBAN 87.472.226.429 96.992.620.577 112.658.542.019
LABA SEBELUM PAJAK 30.236.563.569 31.452.853.710 20.858.111.950

PAJAK PENGHASILAN (8.197.548.000) (8.053.976.000) (5.222.512.000)


CADANGAN DANA TUJUAN (2.000.000.000) (2.000.000.000) -

LABA BERSIH SETELAH PAJAK 20.039.015.569 21.398.877.710 15.635.599.950

Tiga tahun terakhir Perusahaan memperoleh laba yang meningkat kecuali pada tahun 2013.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 53


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Penurunan laba terutama disebabkan oleh aktivitas pemeliharaan/penggantian yang tinggi


terhadap meter air yang terpasang di pelanggan. Sedangkan aset tetap perusahaan tiga
tahun terakhir meningkat karena investasi yang semakin meningkat pada tiga tahun
terakhir.
Tabel 3-25 Arus Kas

Realisasi
Uraian
2011 (audited) 2012 (audited) 2013 (audited)

ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI :


- Laba Rugi Bersih Tahun Lalu 20.039.015.569 21.398.877.710 15.635.599.950
- Penyesuaian :
- Aku. Peny. Kerugian / Penurunan Piutang Usaha 75.510.831 188.490.581 (199.308.362)
- Akumulasi Peny. / Penurunan Nilai Aset Tetap 13.572.045.788 16.265.533.843 17.734.251.075
- Aktiva Pajak Tangguhan - - -
- Laba Ditahan Tahun Ini dan Tahun Lalu (18.514.186.345) (20.039.015.569) (21.398.877.710)
Laba (Rugi) Sebelum Perubahan Modal Kerja 15.172.385.843 17.813.886.565 11.771.664.953

- Perubahan Modal Kerja :


- Penurunan/(Kenaikan) Piutang usaha (1.951.341.198) (368.204.045) 357.257.652
- Penurunan/(Kenaikan) Uang Muka 1.324.023.665 (1.086.461.372) (2.369.471.771)
- Penurunan/(Kenaikan) Persediaan (4.704.150.126) (4.267.759.772) 3.245.068.673
- Kenaikan/(Penurunan) Hutang Usaha (424.234.477) 2.433.626.864 (2.151.360.280)
- Kenaikan/(Penurunan) Hutang Non Usaha 152.861.630 70.017.512 362.694.736
- Kenaikan/(Penurunan) H. Jangka P.Jatuh Tempo (3.584.803.606) (3.575.043.910) (429.049.780)
- Kenaikan/(Penurunan) H. Iuran Pensiun (32.462.701) (1.622.707.552) 55.410.016
- Kenaikan/(Penurunan) H. Pajak Penghasilan (1.510.206.373) (225.404.899) (2.171.258.317)
Jumlah Perubahan Modal Kerja (10.730.313.186) (8.641.937.174) (3.100.709.071)
Arus Kas dari Aktivitas Operasi (Jumlah I) 4.442.072.657 9.171.949.391 8.670.955.882

ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI :


- Penurunan/(Kenaikan) Aset Tetap (37.045.911.908) (21.109.302.108) (60.058.316.135)
- Penurunan/(Kenaikan) Aset Dalam Pelaksanaan 18.082.748.600 (8.755.126.032) 8.755.126.032

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi (Jumlah II) (18.963.163.308) (29.864.428.140) (51.303.190.103)

ARUS KAS DARI AKTIVITAS PENDANAAN


- Kenaikan/(Penurunan) Pinjaman P. Pusat -
- Kenaikan/(Penurunan) Pinjaman Bank BNI 6.623.476.550 (4.000.000.000) 8.899.181.000
- Kenaikan/(Penurunan) Penyertaan Pemda 15.000.000.000 19.000.000.000 14.300.000.000
- Kenaikan/(Penurunan) Hibah 6.369.388.169 3.830.584.224 3.664.191.198
- Kenaikan/(Penurunan) Cadangan Umum 0 2.000.000.000 0
- Kenaikan/(Penurunan) Cadangan Dana Tujuan 2.000.000.000 - -
Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pendanaan (Jumlah III) 29.992.864.719 20.830.584.224 26.863.372.198

KENAIKAN / (PENURUNAN) KAS ( Jumlah I + II + III ) 15.471.774.068 138.105.475 (15.768.862.023)

Kas dan Setara Kas pada Awal Tahun 12.883.814.593 28.355.588.661 28.493.694.136
Kas dan Setara Kas pada Akhir Tahun 28.355.588.661 28.493.694.136 12.724.832.113
Terdiri dari :
- Kas 235.947.400 319.197.950 332.151.900
- Bank dan Deposito 28.119.641.261 28.174.496.186 12.392.680.213

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 54


Business Plan 2015 – 2019 Profil Perusahaan

Unsur penting dalam perbaikan kinerja keuangan adalah pendapatan penjualan air yang
utamanya ditentukan oleh tarip air.

3.5.6. Kinerja Aspek Keuangan


Selama tiga tahun terakhir, aspek keuangan menunjukkan kinerja yang baik yang dapat
dilihat dari beberapa rasio kinerja aspek keuangan sebagaimana tabel 3-26 berikut :

Tabel 3-26 Kinerja Aspek Keuangan

Acuan
No. Rasio 2011 2012 2013
Terbaik
1. Return on Equity ≥ 10% 16,99% 15,01% 9,30%
2. Rasio Operasi ≤ 0,5 0,72 0,75 0,85
3. Rasio Kas ≥ 100% 171% 209% 137%
4. Efektivitas Penagihan ≥ 90% 93,07% 91,00% 93,48%
5. Rasio Aset terhadap Hutang ≥ 200% 554,35% 820,69% 741,68%

Return on Equity adalah rasio untuk mengukur tingkat profitabilitas yang mampu dicapai
oleh perusahaan. Rasio operasi menunjukkan kemampuan perusahaan untuk melakukan
efisiensi biaya dan peningkatan pendapatan. Baik profitabilitas maupun rasio operasi
terlihat mengalami penurunan pada tahun 2013 dan akan berlanjut pada tahun 2014 karena
semakin meningkatnya beban operasional Perusahaan.
Likwiditas yang ditunjukkan oleh rasio kas dan kolektibilitas yang ditunjukkan oleh rasio
efektivitas penagihan serta solvabilitas yang ditunjukkan oleh rasio aset terhadap utang
menunjukkan kondisi dapat mencapai kinerja terbaik dan stabil.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 3 - 55


Business Plan 2015 – 2019 Stakeholder

BAB 4. STAKEHOLDER

4.1. Para Stakeholder


Sebelum menentukan strategi dan program identifikasi terhadap kebutuhan, keinginan dan
harapan para Perusahaan sangat diperlukan. Hal ini mengingat bahwa pada dasarnya
rencana pengembangan usaha yang dilakukan perusahaan ditujukan untuk memenuhi
kebutuhan, keinginan dan harapan para stakeholder tersebut. Dengan dukungan para
stakeholder juga maka Perusahaan bisa melaksanakan program-programnya dengan baik.
Para stakeholders Perusahaan utamanya adalah :
 
 Pelanggan;
 
 Masyarakat;
 
 Dewan Perwakilan Rakyat Daerah;
 
 Walikota/Pemilik Perusahaan;
 
 Direksi
 
 Pegawai;
 
 Pemilik wilayah sumber air baku;
 
Penyedia Perusahaan.

Identifikasi terhadap kebutuhan dan keinginan pelanggan dilakukan melalui berbagai


sarana yaitu survey kepuasan pelanggan yang dilakukansecara rutin setiap tahun oleh
Perusahaan. Selain itu, setiap hubungan yang terjadi antara pelanggan dengan Perusahaan
selalu mendapatkan perhatian dan Perusahaan menganggapnya sebagai kebutuhan
pelanggan. Hubungan dengan pelanggan bisa terjadi pada saat seseorang mendaftar
sebagai pelanggan, pada saat pencatatan meter, pada saat pembayaran rekening atau pada
saat mengajukan pengaduan.
Identifikasi terhadap kebutuhan dan keinginan masyarakat dilakukan melalui berbagai
sarana yaitu antara lain sosialisasi pasang baru dan sosialisasi program Perusahaan. Selain
itu Perusahaan juga membuka seluas-luasnya masukan masyarakat melalui media cetak
dan elektronik. Perusahaan juga memperhatikan berbagai hal yang menjadi harapan
masyarakat pada saat melakukan pemasangan jaringan pipa dan pekerjaan lapangan
lainnya.
Identifikasi terhadap harapan Dewan Perwakilan Rakyat Daerah dilakukan melalui rapat
dengan pendapat yang dilakukan secara rutin antara komisi di DPRD yang membidangi
dengan Direksi.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 4 - 56


Business Plan 2015 – 2019 Stakeholder

Identifikasi terhadap harapan Walikota dilakukan melalui penyaringan informasi atau


pengarahan yang disampaikan oleh Walikota pada saat rapat, kunjungan kerja baik di
Perusahaan maupun di lingkungan masyarakat di mana Perusahaan pertisipasi pada
kegiatan tersebut. Harapan Walikota terhadap Perusahaan juga disampaikan pada saat
rapat antara Dewan Pengawas dengan Direksi Perusahaan.
Harapan Direksi teridentifkasi dari kebijakan yang ditetapkan dan pengarahan-pengarahan
yang disampaikan pada setiap kesempatan.
Harapan pegawai teridentifikasi melalui kegiatan survey kepuasan pegawai yang dilakukan
secara rutin setiap tahun sekali di mana pegawai diberikan kebebasan untuk
menyampaikan harapan dan keinginannya pada lembar saran.
Harapan pemilik wilayah sumber air baku teridentifikasi dari pertemuan-pertemuan yang
dilakukan oleh Direksi yang membahas Perjanjian Kerja Sama pemanfaatan sumber air.
Harapan penyedia Perusahaan teridentifkasi dari pertemuan-pertemuan yang disampaikan
pada saat penyusunan kontrak kerja, persiapan maupun pelaksanaan pekerjaan dan
penagihan biaya pekerjaan.

4.2. Keinginan dan Harapan Para Stakeholders


4.2.1. Para Pelanggan
Para pelanggan adalah stakeholders PDAM yang terpenting, karena pada dasarnya, karena
dan untuk para pelangganlah PDAM ada.
Para pelanggan tentunya sangat mengharapkan agar PDAM dapat memasok air terolah
yang memenuhi syarat dalam jumlah yang sesuai dengan kebutuhan mereka pada tingkat
harga / tarif yang terjangkau dan melalui pelayanan yang handal. Tentu saja, kualitas,
kuantitas dan harga ini berbeda untuk berbagai kelompok dan segmen pelanggan. Namun
di luar hal-hal yang bersifat material tersebut, pelanggan juga menginginkan agar mereka
dihargai dan keluhannya ditanggapi dengan serius, sekalipun PDAM tidak bisa memenuhi
segala harapan dan keluhannya kepada PDAM pada saat bersamaan.
Sebaliknya, PDAM dapat mengharapkan agar para pelanggan dapat membayar rekening
pada waktunya, memelihara meter air agar bisa berfungsi dengan baik, melaporkan bila ada
kebocoran pipa dan hal-hal lain yang merugikan PDAM langsung atau tidak langsung.
Begitu pula, kepada para pelanggan dapat diharapkan dukungan terhadap program-
program peningkatan pelayanan yang diluncurkan PDAM, langsung atau melalui asosiasi /
forum pelanggan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 4 - 57


Business Plan 2015 – 2019 Stakeholder

4.2.2. Masyarakat Kota


Masyarakat sangat berkepentingan agar PDAM dapat memperluas cakupan pelayanannya
dan memberikan pelayanan yang baik tanpa membedakan strata sosial dan ekonomi
masyarakat serta tidak membebankan biaya pemasangan sambungan yang tinggi kepada
masyarakat yang ingin menjadi pelanggan.
Masyarakat juga berkepentingan agar PDAM cepat memulihkan sebagaimana sediakala
jalan atau fasilitas publik yang digali oleh PDAM guna pemasangan pipa.
Sebaliknya, PDAM dapat mengharapkan agar masyarakat segera mengajukan diri menjadi
pelanggan di kawasan yang sudah ada jaringan distribusi PDAM, tidak melakukan
tindakan yang dapat merusak aset dan tindakan-tindakan lainnya yang merugikan PDAM,
melaporkan bila ada kebocoran pipa dan hal-hal lain yang merugikan PDAM langsung atau
tidak langsung.

4.2.3. Dewan Perwakilan Rakyat Daerah


DPRD sangat berkepentingan agar mekanisme pengawasan eksternal berjalan dengan baik
agar tidak terjadi penyimpangan-penyimpangan yang bisa merugikan daerah yang
merupakan pemilik atau pemegang saham mayoritas dan masyarakat yang harus
membiayai kebocoran dan inefisiensi dengan tarif yang tinggi.
DPRD juga berkepentingan agar tarif air terjangkau oleh segenap lapisan masyarakat dan
PDAM tidak hanya mengutamakan pelayanan kepada kawasan perumahan elit dan
kawasan bisnis semata.
Sebaliknya PDAM mengharapkan dukungan DPRD terkait penyesuaian tarif yang sangat
dibutuhkan oleh PDAM untuk mendanai peningkatan kualitas dan cakupan pelayanannya
dan atau untuk dapat mensubsidi tarif masyarakat yang kurang mampu. PDAM juga
mengharapkan DPRD memberikan perhatian lebih kepada PDAM dalam mengeluarkan
produk-produk hukum yang melindungi aset dan pengembangan PDAM.

4.2.4. Walikota / Pemilik Perusahaan


Walikota baik sebagai pengelola kota atau sebagai pemilik atau wakil dari sebagian pemilik
mengharapkan beberapa hal dari PDAM.
Sebagai manajer kota, Walikota sangat berkepentingan akan dukungan PDAM atas
peningkatan kesejahteraan dan kesehatan warga kota dan perekonomian kota, khususnya
dukungan terhadap perkembangan sektor perdagangan, industri dan pariwisata. Dalam

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 4 - 58


Business Plan 2015 – 2019 Stakeholder

hubungan ini tentunya pengembangan PDAM hendaknya dilakukan sesuai dengan Strategi
dan RUTR Kota.
Sebagai wakil dari seluruh atau sebagian pemilik perusahaan, Walikota juga sangat
berkepentingan agar PDAM memberikan dividen yang memadai agar dapat digunakan
sebagai salah satu sumber dana bagi pembiayaan program investasi kota. Sedangkan para
pemilik perusahaan lainnya berkepentingan agar PDAM beroperasi secara efisien sehingga
dapat memberikan dividen atas modal yang mereka tanam di PDAM tidak lebih rendah
dari pada investasi di perusahaan lain.
Walikota tentunya juga menginginkan agar seluruh fasilitas kota, berfungsi dengan lancar.
Karena masalah-masalah yang mungkin timbul sebagai akibat suatu kondisi atau kebijakan,
perlu diberitahukan kepada Walikota agar beliau dapat mengambil langkah-langkah
antisipatif terhadap masalah-masalah tersebut.
Sebaliknya, dari Walikota bisa diharapkan dukungan bagi kebijakan-kebijakan vital yang
diambil Perusahaan seperti kebijakan pengembangan dan program penyesuaian tarif,
dukungan atas hak eksklusif PDAM dalam mengelola sistem penyediaan air bersih kota,
perlindungan legal dan fisik atas sumber air baku dan fasilitas-fasilitas PDAM lainnya serta
keperluan atas tambahan modal untuk investasi.

4.2.5. Direksi dan Pegawai PDAM


Direksi, para pimpinan pada setiap level dan segenap pegawai PDAM adalah salah satu
pihak yang sangat berkepentingan atas PDAM dan kepentingannya adalah agar mereka
diberikan kewenangan dan dukungan yang cukup untuk dapat bekerja dengan baik dan
dimintai pertanggungjawaban atas berbagai hal yang berkenaan dengan tugas dan
tanggung jawab sesuai kewenangannya.
Para pegawai sangat mengharapkan untuk tercipta dan terpeliharanya lingkungan kerja
yang kondusif dan bernuansa kekeluargaan, selain itu para pegawai juga sangat
mengharapkan untuk diberi kesempatan yang luas dan pelatihan yang sesuai untuk
mengembangkan dan mengaktualisasikan dirinya di perusahaan.
Direksi dan seluruh pegawai tentu sangat mengharapkan untuk memperoleh penghasilan
yang pantas sesuai dengan fungsi dan kontribusinya terhadap perusahaan dan sebaliknya
dari para Direksi dan segenap pegawai, perusahaan sangat memerlukan dedikasi, kejujuran,
loyalitas, kreativitas dan kinerja yang prima, sesuai dengan kepercayaan yang diberikan dan
penghasilan yang disediakan oleh perusahaan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 4 - 59


Business Plan 2015 – 2019 Stakeholder

4.2.6. Penguasa Air Baku (Pemda Kabupaten Malang Dan Pemkot Batu)
Otoritas air baku, dalam hal ini Pemda Kabupaten Malang maupun Pemkot Batu, sangat
berkepentingan agar kekayaan alam yang dimilikinya ini dapat memberikan manfaat yang
sebesar-besarnya dalam bentuk sumbangan terhadap pendapatan asli daerah dan pasokan
air bersih terhadap masyarakat di sekitar sumber air.
Sebaliknya dari Pemkot Malang dan PDAM Kota Malang sangat mengharapkan
terlaksananya kerja sama yang saling menguntungkan dan komitmen yang kuat untuk
melakukan pengamanan legal dan fisik terhadap sumber air dan daerah tangkapannya.

4.2.7. Para Rekanan PDAM


Para rekanan sangat berkepentingan agar mereka diberikan kesempatan yang sama untuk
memasok barang kepada PDAM dengan harga pasar, dan dibayar tepat waktu.
Sebaliknya dari para rekanan PDAM sangat memerlukan pelayanan yang handal, pasokan
barang-barang yang memenuhi standar, harga yang wajar dan penyerahan yang tepat
waktu.

Ringkasan dari kebutuhan, keinginan dan harapan para stakeholders dan sebaliknya
harapan Perusahaan terhadap masing-masing Stakeholder disajikan pada tabel 4-1 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 4 - 60


Business Plan 2015 – 2019 Stakeholder

Tabel 4-1 Harapan Stakeholder dan Perusahaan

No. Para Stakeholders Harapan kepada Perusahaan Yang Diharapkan Perusahaan

1. Pelanggan •Pelayanan yang kontinyu dan tidak ada gangguan •Membayar rekening tepat waktu
•Tarif yang wajar dan terjangkau •Memelihara meter air dan instalasi air minum
•Mudah melakukan pembayaran •Melaporkan hal-hal yang secara langsung
•Mudah melakukan menyampaikan pengaduan atau tidak langsung akan merugikan Perusahaan
dan ditanggapi dengan cepat •Mendukung program - program peningkatan
pelayanan
2. Masyarakat •Memperluas pelayanan ke daerah baru •Menjadi pelanggan di kawasan yang ada jaringan
•Memberikan informasi dengan lengkap dan baik •Ikut menjaga aset Perusahaan
•Memberikan keringanan biaya jaringan •Melaporkan hal-hal yang secara langsung
•Menyelesaikan rekondisi jalan dengan baik dan atau tidak langsung akan merugikan Perusahaan
cepat •Membantu menyebarkan informasi yang bermanfaat
3. DPRD •Mekanisme pengawasan eksternal berjalan baik •Mendukung kebutuhan penyesuaian tarif
•Tarif agar terjangkau oleh semua lapisan •Mendukung penyusunan peraturan daerah yang
masyarakat memperkuat kelembagaan Perusahaan
•Perusahaan melayani masyarakat segala lapisan •Mendukung penyusunan peraturan daerah yang
•Pelayanan berkelanjutan mendorong komitmen pemerintah daerah melalui
•Memberikan informasi perkembangan pelayanan penyertaan modal
4. Walikota •Memperluas pelayanan untuk kesejahteraan dan •Memberikan dukungan terhadap kebijakan tarip
kesehatan warga Kota Malang sebagai sumber pendanaan Perusahaan
•Memperluas pelayanan untuk mendukung •Mewujudkan komitmen terhadap perkembangan
perkembangan perekonomian dan pembangunan Perusahaan melalui regulasi dan penyertaan modal
Kota Malang •Memberikan kewenangan penuh untuk mengatur
•Memberikan bagian laba Perusahaan sebagai operasional Perusahaan demi mencapai sasaran
Pendapatan Asli Daerah untuk pembangunan yang telah ditetapkan
•Menyampaikan informasi perkembangan •Mengembalikan bagian laba ke Perusahaan untuk
Perusahaan dan kendala yang dihadapi secara diinvestasikan kembali
lengkap dan tepat waktu.
5. Direksi •Memiliki wewenang yang cukup untuk dapat •Semua kebijakan yang diambil dilakukan demi
bekerja dengan baik kemajuan perusahaan
•Memperoleh penghasilan yang pantas sesuai •Membuat kebijakan yang tidak hanya berorientasi
fungsi dan kontribusinya terhadap perusahaan jangka pendek tetapi juga jangka panjang
•Meningkatkan kompetensi agar dapat membawa
Perusahaan lebih maju
6. Karyawan •Bekerja dalam lingkungan yang kondusif •Bekerja dengan dedikasi, kejujuran, loyalitas, dan
•Kesempatan karir kreativitas
•Kesempatan pelatihan yang sesuai kebutuhan •Mengutamakan kepentingan Perusahaan
•Penghasilan yang pantas sesuai fungsi •Ikut menjaga aset Perusahaan
dan kontribusinya terhadap perusahaan •Memberikan informasi untuk mencegah terjadinya
•Penghargaan terhadap kreativitas dan inovasi hal-hal yang merugikan Perusahaan baik langsung
maupun tidak langsung
•Bersikap dan berperilaku yang baik untuk
menciptakan suasana kerja yang kondusif
7. Pemilik wilayah •Pendapatan yang memadai dan meningkat dari •Kerjasama yang saling menguntungkan
sumber air pajak maupun dari kontribusi •Komitmen untuk melakukan perlindungan fisik
•Menjaga lingkungan di sekitar sumber terhadap sumber dan daerah tangkapannya
•Memberikan bantuan air kepada masyarakat •Kemudahan dalam pengurusan ijin pengambilan
sekitar sumber air air bawah tanah
8. Penyedia •Memperoleh kesempatan yang sama untuk menjadi •Memperoleh hasil kerja yang sesuai dengan syarat
Perusahaan penyedian Perusahaan •Menerima hasil pekerjaan sesuai dengan waktu
•Memperoleh pembayaran tepat waktu yang ditetapkan
•Memperoleh informasi yang tepat dan lengkap •Memperoleh hasil kerja yang dapat diandalkan
tentang syarat pekerjaan •Memperoleh inovasi yang meningkatkan efisiensi dan
efektivitas Perusahaan dari penyedia

Harapan para stakeholder bisa menjadi acuan bagi Perusahaan untuk menetapkan visi,
misi, tujuan dan sasaran serta program dan kegiatan yang akan dilakukan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 4 - 61


Business Plan 2015 – 2019 Visi dan Misi

BAB 5. VISI DAN MISI

5.1. Visi

Visi Perusahaan adalah “Menjadi perusahaan air minum yang sehat dan dibanggakan
dengan pelayanan prima yang berkelanjutan”.
Perusahaan yang sehat dan dibanggakan adalah perusahaan yang memiliki kinerja yang
baik dan dapat memenuhi kebutuhan stakeholder dan menjaga keseimbangan antara
kepentingan perusahaan dan kepentingan stakeholder. Terpenuhinya kebutuhan
stakeholder menjadikan stakeholder bangga dan merasa ikut memiliki terhadap
Perusahaan. Dengan memenuhi kebutuhan stakeholder secara seimbang maka diharapkan
Perusahaan dapat terus menjadi perusahaan yang sehat dan dibanggakan baik pada saat ini
maupun dalam jangka panjang.

5.2. Misi
Misi Perusahaan adalah sebagai berikut :

Menyediakan pelayanan air minum yang prima
 dan berkelanjutan dengan harga yang
 terjangkau kepada masyarakat Kota Malang.

Memberikan kontribusi
 penghasilan kepada Pemerintah Kota Malang dari bagian laba
 usaha perusahaan.

Melaksanakan peran aktifdalam upaya peningkatan derajat kesehatan masyarakat dan
pelestarian lingkungan”.
Dengan misi tersebut Perusahaan akan menyediakan pelayanan air minum yang memenuhi
kriteria kuantitas, kualitas dan kontinuitas bukan hanya untuk saat ini tetapi untuk
seterusnya selama Perusahaan ada dengan harga yang terjangkau sehingga semua
masyarakat bisa menikmati air minum bukan hanya masyarakat yang secara ekonomi
memiliki berkecukupan.
Perusahaan yang dikelola dengan efektif dan efisien oleh manajemen yang profesional akan
mampu memperoleh keuntungan yang wajar. Sesuai ketentuan yang berlaku maka
Perusahaan akan memberikan kontribusi berupa bagian laba untuk mendukung
Pendapatan Asli Daerah yang akan dipergunakan untuk pembangunan Kota Malang dan
kepentingan masyarakat.
Dengan semakin luasnya pelayanan Perusahaan kepada seluruh masyarakat Kota Malang
maka Perusahaan turut berperan aktif dalam mendukung peningkatan derajat kesehatan
masyarakat melalui penyediaan air minum yang memenuhi syarat kesehatan sehingga

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 5 - 62


Business Plan 2015 – 2019 Visi dan Misi

masyarakat terhindar dari penyakit dan lebih produktif. Perusahaan juga akan berperan
aktif dalam upaya pelestarian lingkungan baik yang secara langsung maupu tidak langsung
mempengaruhi ketersediaan air baku melalui kerja sama dengan instansi terkait dan
kelompok masyarakat.

5.3. Keyakinan

Manajemen dan pegawai Perusahaan yakin bahwa dengan memberikan pelayanan prima
dan memuaskan kepada pelanggan maka Perusahaan akan bisa berkembang lebih baik
karena didukung oleh loyalitas dari para pelanggan.

5.4. Nilai
Setiap pengambilan keputusan oleh manajemen dan pegawai didasari oleh nilai-nilai :

Integritas – Manajemen dan pegawai akan bekerja dengan jujur dan amanah untuk
mendapatkan dan menjaga kepercayaan dari pihak lain yang dilayani demi

 keberlanjutan pelayanan.

Tanggung jawab – Manajemen dan pegawai
 akan berusaha keras untuk menyelesaikan
 tugasnya dengan penuh tanggung jawab;

Keadilan – Manajemen dan pegawai memberikan pelayanan kepada pihak lain secara
adil sesuai standar yang ditentukan tanpa melihat perbedaan tingkat sosial, suku, agama

 dan faktor lainnya;

Memahami – agar bisa memberikan pelayanan baik internal maupun eksternal maka
manajemen dan pegawai harus memahami apa yang diinginkan oleh pihak lain yang

 terkait baik langsung dengan output yang dihasilkannya;

Kerja sama – Manajemen dan pegawai akan berusaha bahu-membahu untuk
menyelesaikan semua tugas dan masalah yang dihadapi dan tidak mementingkan bagian

 tertentu serta mengutamakan penyelesaian tugas dan masalah dengan baik.

Menghargai – Manajemen dan pegawai menghargai setiap gagasan dan tindakan yang
berusaha untuk meningkatkan kinerja Perusahaan melalui kreativitas dan inovasi yang

muncul dari setiap individu dalam Perusahaan.

5.5. Tujuan

Perusahaan memiliki tujuan “Mencapai cakupan pelayanan lebih dari 96% pada tahun 2019
dengan meningkatkan kehandalan sistem penyediaan air minum yang didukung kondisi

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 5 - 63


Business Plan 2015 – 2019 Visi dan Misi

keuangan yang memadai dan pegawai yang kompeten serta pemanfaatan teknologi
informasi yang efektif”.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 5 - 64


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

BAB 6. ANALISIS LINGKUNGAN STRATEGIS

6.1. Analisis Lingkungan Internal


6.1.1. Aspek Keuangan
6.1.1.1. Profitabilitas
Profitabilitas yang diukur dengan menggunakan rasio Return On Equity merupakan
perbandingan antara Laba Bersih dengan Ekuitas. Selama tahun 2011 – 2013 menunjukkan
bahwa rasio tersebut masih relatif cukup baik berdasarkan kriteria acuan namun cenderung
mengalami penurunan. Hal ini terjadi karena di satu sisi pendapatan relatif stabil dengan
tarif air yang belum berubah sejak Maret 2009 sedangkan di sisi lain beban telah mengalami
peningkatan yang signifikan. Semua unsur beban mulai dari beban pegawai, beban listrik,
beban bahan material, beban air baku, beban pemeliharaan, beban penyusutan dan beban
operasi lainnya mengalami kenaikan yang signifikan. Pada tahun 2015, apabila tidak terjadi
penyesuaian tarif yang memadai maka profitabilitas akan semakin menurun. Perbandingan
profitabilitas sudah dijelaskan pada Bab III.

6.1.1.2. Efisiensi
Efisiensi yang diukur dengan menggunakan Rasio Operasi merupakan perbandingan antara
total biaya operasi dengan pendapatan operasi. Selama tahun 2011 – 2013 menunjukkan
bahwa rasio tersebut mengalami peningkatan sejalan dengan rasio profitabilitas. Rasio
tersebut kurang baik bila dibandingkan dengan acuan terbaik sebesar sama dengan atau
kurang dari 0,5 sedangkan Rasio Perusahaan terus mengalami kenaikan dan pada tahun
2013 mencapai 0,85. Hal ini disebabkan rata-rata kenaikan beban jauh lebih tinggi (15%) dari
pada rata-rata kenaikan pendapatan (6%) dengan gambaran sebagaimana tabel 6-1 berikut :

Tabel 6-1 Kenaikan Pendapatan dan Biaya

Tahun Rata-rata Kenaikan


URAIAN
2011 2012 2013 (Rp) (%)
Pendapatan Usaha 116.696.701.186 126.966.807.487 130.560.136.870
Kenaikan - 10.270.106.301 3.593.329.383 6.931.717.842 6%
Beban Usaha 84.435.046.594 95.178.865.631 110.927.322.845
Kenaikan - 10.743.819.037 15.748.457.214 13.246.138.126 15%

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 65


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

6.1.1.3. Likwiditas
Likwiditas yang diukur dengan menggunakan Rasio Kas (Cash Ratio) merupakan
perbandingan antara kas dengan hutang lancar. Selama tahun 2011 – 2013 Rasio Kas dalam
kondisi sangat baik bila dibandingkan dengan kriteria acuan di mana kriteria acuan terbaik
adalah sama dengan atau lebih dari 100 sedangkan Rasio Kas Perusahaan dapat mencapai
rata-rata 172. Hal ini merupakan hasil dari upaya pengendalian yang dilakukan oleh
Perusahaan sehingga kewajiban-kewajiban jangka pendek dapat diselesaikan dengant tepat
waktu. Rasio Kas yang baik juga karena Perusahaan memperhatikan sumber dana dan
penggunaan secara ketat dan juga pengaturan waktu pelaksanaan pekerjaan. Pekerjaan-
pekerjaan yang sumber dananya berasal dari luar usaha perusahaan dipastikan terlebih
dahulu kepastian dan waktu pencairannya sehingga tidak mengganggu program-program
yang dibiayai dari dana internal. Perbandingan Rasio Kas bisa dilihat pada Bab III.

6.1.1.4. Kolektibilitas Piutang


Kolektibilitas yang diukur dengan menggunakan Tingkat Efektivitas Penagihan merupakan
perbandingan antara jumlah piutang yang harus ditagih dengan jumlah piutang yang
tertagih (diterima). Selama tahun 2011 – 2013 berdasarkan acuan terbaik masih dalam
kondisi sangat baik di mana acuan terbaik adalah sebesar 90%. Secara umum Tingkat
Efektivitas Penagihan rekening rutin rata-rata mencapai 93% sedangkan sampai dua bulan
berikutnya rekening tersebut dapat tertagih mencapai 99,96%. Hal ini disebabkan
Perusahaan menetapkan ketentuan, sistem dan pelaksanaan yang ketat terhadap penutupan
sambungan sehingga pelanggan tertib dalam melakukan pembayaran. Selain itu
Perusahaan juga menyediakan berbagai alternatif media pembayaran yang mudah
dijangkau oleh pelanggan seperti Payment Point On-line Bank (PPOB), ATM dan e-banking.
Gambaran Tingkat Efektivitas Penagihan dapat dilihat pada Bab III.

6.1.1.5. Solvabilitas
Solvabilitas yang diukur dengan menggunakan Rasio Aktiva Terhadap Hutang merupakan
perbandingan antara total nilai aktiva dengan total hutang. Selama tahun 2011 – 2013
berdasarkan acuan terbaik menunjukkan solvabilitas dalam kondisi sangat baik di mana
nilai acuan terbaik adalah sama atau lebih dari 200 sedangkan Perusahaan dapat mencapai
rata-rata sebesar 706. Hal ini disebabkan Perusahaan melakukan pengendalian hutang
perusahaan melalui pengendalian penggunaan anggaran. Selain itu Perusahaan juga sangat

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 66


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

ketat dalam melakukan realisasi pinjaman (khususnya pinjaman jangka panjang) meskipun
tersedia plafon pinjaman yang bisa dimanfaatkan.

6.1.2. Aspek Pelanggan


6.1.2.1. Cakupan Pelayanan
Cakupan pelayanan yang diukur dengan Penduduk Terlayani merupakan perbandingan
antara jumlah jiwa yang terlayani dengan jumlah jiwa penduduk di Kota Malang. Jumlah
jiwa terlayani dihitung dengan mengalikan 5 dengan jumlah sambungan. Asumsi lima
didasarkan pada rata-rata jumlah jiwa dalam setiap rumah. Berdasarkan acuan terbaik maka
kondisi cakupan pelayanan Perusahaan sudah mendekati acuan terbaik dimana cakupan
terealisasi sebesar 72% pada tahun 2013 sedangkan acuan terbaik sebesar sama dengan atau
lebih dari 80%. Dengan cakupan yang tinggi maka Perusahaan memiliki kesempatan untuk
memperoleh pendapatan yang lebih besar dan semakin banyak masyarakat yang merasakan
pelayanan Perusahaan sehingga menjadi pendorong untuk lebih mempercepat pelayanan
kepada masyarakat. Cakupan yang tinggi adalah hasil dari upaya Perusahaan untuk
memberikan pelayanan pasang baru dengan harga lebih terjangkau melalui program
pelayanan kepada Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR). Sehingga dua tahun terakhir
dapat mencapai tambahan pelanggan lebih dari 9.000 sambungan per tahun. Kondisi ini
juga tidak terlepas dari peran Pemerintah baik pusat maupun daerah yang berkomitmen
dengan memberikan penyertaan modal kepada PDAM Malang untuk pengembangan
pelayanan.

6.1.2.2. Pengaduan
Pengaduan yang ditunjukkan dengan Pengaduan Masuk merupakan prosentase
perbandingan jumlah pengaduan dengan jumlah pelanggan. Selama tahun 2011 – 2013
menunjukkan bahwa Tingkat Pengaduan rata-rata setiap bulan sebesar 1,36%. Tidak ada
acuan terbaik yang digunakan secara umum dari Tingkat Pengaduan tersebut. Namun
Perusahaan menganggap bahwa Tingkat Pengaduan melebihi 1% masih relatif tinggi.

6.1.2.3. Respon Pengaduan


Respon pengaduan yang ditunjukkan dengan Penyelesaian Aduan merupakan
perbandingan antara jumlah pengaduan yang diselesaikan dengan jumlah pengaduan yang
masuk. Selama tahun 2011 – 2013 menunjukkan bahwa Tingkat Penyelesaian Aduan
melebihi tingkat acuan terbaik di mana Tingkat Penyelesaian Aduan Perusahaan mencapai

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 67


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

rata-rata 92% sedangkan tingkat acuan terbaik adalah sebesar sama dengan atau lebih dari
80%. Kondisi yang baik ini disebabkan Perusahaan melakukan penyelesaian pengaduan
secara serius bukan hanya dari sisi jumlah tetapi dari waktu penyelesaian di mana
Perusahaan menetapkan penyelesaian pengaduan tidak boleh lebih dari 5 hari kerja. Bahkan
untuk beberapa jenis pengaduan harus dapat diselesaikan dalam waktu tidak lebih dari dua
hari. Batasan waktu tersebut menjadi ukuran kinerja dari bagian yang menyelesaikan
pengaduan.

6.1.2.4. Akurasi Meter


Akurasi meter yang ditunjukkan dengan Tingkat Penggantian Meter merupakan prosentase
perbandingan antara banyaknya meter yang diganti setiap tahun dengan jumlah pelanggan
keseluruhan. Selama tahun 2011 – 2013 menunjukkan bahwa prosentase penggantian meter
masih kurang dimana Tingkat Penggantian Meter Perusahaan mencapai rata-rata 12%
sedangkan acuan terbaik adalah sama dengan atau lebih dari 20%. Kondisi yang kurang
baik ini disebabkan oleh ketidakmampuan Perusahaan untuk menyediakan dana yang
cukup untuk melakukan penggantian. Perusahaan menyadari bahwa penggantian ini harus
dilakukan secara konsisten karena penggantian yang terlambat akan semakin membebani
keuangan Perusahaan di kemudian hari.

6.1.3. Aspek Operasional


6.1.3.1. Kuantitas
Kuantitas air yang ditunjukkan dengan Ketersediaan Air merupakan perbandingan antara
volume yang diproduksi dengan jumlah pelanggan. Volume yang disediakan untuk
pelanggan sudah memperhatikan tingkat kehilangan air. Selama tahun 2011 – 2013 Tingkat
Ketersediaan Air adalah sebanyak 29 m3/plg/bln. Tidak ada acuan terbaik namun
Perusahaan menyediakan air lebih dari kebutuhan rata-rata pelanggan per bulan di mana
rata-pemakaian air pelanggan per bulan adalah sebesar 17 m3. Rata-rata air tersedia
mengalami penurunan karena Perusahaan dapat mengurangi tingkat kehilangan air
sehingga tidak diperlukan penambahan volume produksi air secara signifikan. Tingkat
Ketersediaan Air selama tiga tahun dapat dilihat pada tabel 6-2 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 68


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Tabel 6-2 Ketersediaan Air

No. Uraian 2011 2012 2013


1. Produksi (m3) 39.368.596 40.402.171 40.866.835
2. Jumlah Pelanggan (SR) 106.044 116.184 125.614
3. Rata-rata Air Tersedia (m3/Plg/Bln) 31 29 27

6.1.3.2. Kualitas
Kualitas air yang ditunjukkan dengan Sampel Yang Memenuhi Syarat merupakan
perbandingan antara jumlah hasil pemeriksaan sampel yang memenuhi syarat dengan
jumlah sampel keseluruhan. Selama tahun 2011 – 2013 rata-rata Prosentase Sampel Yang
Memenuhi Syarat adalah sebesar 96%. Acuan terbaik dari ukuran kinerja tersebut adalah
sama dengan atau lebih dari 80%.

6.1.3.3. Kontinuitas
Kontinuitas yang ditunjukkan dengan Jam Operasi Pelayanan merupakan perbandingan
antara jam operasi pelayanan dengan jumlah jam dalam setahun. Pelayanan diperinci
menjadi masing-masing DMA. Operasi pelayanan dianggap terhenti bila tekanan di suatu
DMA berada di bawah 0,1 bar. Saat ini Perusahaan sedang melakukan pembenahan DMA
sehingga belum bisa melayani selama 24 jam untuk seluruh pelanggan.

6.1.3.4. Efektivitas Distribusi


Efektivitas Distribusi yang ditunjukkan dengan Tingkat Kehilangan Air merupakan
perbandingan antara volume air yang tidak dapat direkeningkan dengan volume produksi.
Perhitungan dilakukan berdasarkan analisa naraca air yang menunjukkan besarnya volume
air yang masuk dalam sistem produksi dan distribusi serta penggunaannya secara rinci
sesuai dengan kelompok output sistem meliputi penggunaan oleh konsumen, kehilangan
untuk operasional, kehilangan fisik akibat kerusakan pipa maupun kehilangan karena
aktivitas komersial (commersial losses). Selama tahun 2011 – 2013 rata-rata Tingkat
Kehilangan Air masih mencapai 33%. Tingkat kehilangan air ini kurang baik bila
dibandingkan dengan acuan terbaik yakni sama dengan atau kurang dari 25%.

6.1.3.5. Tekanan
Tekanan air yang ditunjukkan dengan DMA Bertekanan Cukup merupakan perbandingan
antara jumlah DMA yang tekanan airnya minimal 0,5 bar dibandingkan dengan jumlah

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 69


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

DMA keseluruhan. Selama tahun 2011 – 2013 menunjukkan bahwa zona yang memiliki
pelayanan dengan tekanan minimal 0,5 bar adalah sebanyak 95%. Pada jam puncak pada
beberapa daerah masih belum dapat melayani dengan tekanan 0,5 bar sehingga menjadi
sumber keluhan pelanggan. Acuan terbaik untuk indikator ini adalah sama dengan atau
lebih dari 80% namun dengan standar 0,7 bar sedangkan Perusahaan menggunakan acuan
0,5 bar.

6.1.4. Aspek SDM


6.1.4.1. Produktivitas
Produktivitas pegawai yang ditunjukkan dengan Jumlah Pegawai Per Seribu Pelanggan
merupakan perbandingan antara jumlah pegawai dengan jumlah pelanggan per seribu.
Selama tahun 2011 – 2013 perbandingan tersebut menunjukkan penurunan dari 4,04 pada
tahun 2011 menjadi 3,52 pada tahun 2013. Hal ini disebabkan perusahaan melakukan
banyak kerja sama dengan pihak lain untuk melaksanakan pekerjaan.

6.1.4.2. Kompetensi
Kompetensi pegawai yang ditunjukkan dengan Keikutsertaan Pelatihan merupakan
perbandingan antara jumlah pegawai yang ikut pelatihan dengan jumlah seluruh pegawai.
Selama tahun 2011 – 2013 Tingkat Keikutsertaan Pelatihan menunjukkan bahwa Perusahaan
masih kurang dalam melakukan pelatihan dengan Tingkat Keikutsertaan Pelatihan rata-rata
sebesar 21% sedangkan acuan terbaik adalah sama dengan atau lebih dari 80%.

6.1.4.3. Kepuasan Pegawai


Kepuasan Pegawai yang ditunjukkan dengan Pegawai Yang Puas merupakan perbandingan
antara jumlah pegawai yang puas dengan jumlah pegawai yang disurvey. Melalui Survey
Kepuasan Pegawai pada tahun 2014 menunjukkan bahwa pegawai yang puas pada survey
mencapai 93%. Acuan terbaik tidak ada sehingga Perusahaan menggunakan indek historis
sebagai acuan dan diharapkan meningkat pada tahun-tahun berikutnya.

6.1.4.4. Pengembangan Pegawai


Pengembangan pegawai yang ditunjukkan dengan Biaya Diklat Terhadap Biaya Pegawai
merupakan perbandingan antara Biaya Diklat dengan Biaya Pegawai. Selama tahun 2011 –
2013 Biaya Diklat Terhadap Biaya Pegawai menunjukkan bahwa Perusahaan masih kurang
dalam mengalokasikan biaya untuk kebutuhan diklat pegawai di mana Tingkat Biaya Diklat

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 70


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

sebesar 0,79% sedangkan acuan terbaik adalah sebesar sama dengan atau lebih dari 20%.
Perusahaan lebih menitikberatkan pada jumlah peserta pelatihan dan berusaha untuk bisa
melakukan efisiensi dalam kegiatan pelatihan namun tetap efektif meningkatkan
kompetensi pegawai. Pengembangan pegawai yang lebih intens membutuhkan alokasi
anggaran pelatihan yang lebih tinggi.

6.1.4.5. Perilaku Kerja


Perilaku pegawai yang ditunjukkan dengan Pegawai Berperilaku Baik merupakan
perbandingan antara jumlah pegawai yang memiliki perilaku dengan nilai lebih dari 80
dengan jumlah pegawai secara keseluruhan. Perilaku ini penting mengingat kinerja
pegawai yang ditunjukkan dengan KPI masing-masing sangat dipengaruhi oleh perilaku
pegawai. Perilaku pegawai dinilai secara rutin setiap bulan mulai tahun 2014 sehingga yang
dipergunakan sebagai acuan adalah nilai historis tahun 2014. Belum ada acuan terbaik
untuk penilaian perilaku ini.
Berdasarkan analisa terhadap faktor internal maka dapat disimpulkan bahwa yang menjadi
kekuatan Perusahaan adalah :
1. Likwiditas (Rasio Kas) relatif baik
2. Kolektibilitas piutang (Tingkat Efektivitas Penagihan) relatif tinggi
3. Solvabilitas (Rasio Aktiva terhadap Hutang) relatif tinggi
4. Cakupan pelayanan (Penduduk terlayani) relatif tinggi
5. Respon pengaduan (Penyelesaian Aduan) relatif tinggi
6. Pengaduan (Pengaduan Masuk) relatif rendah
7. Kuantitas air (Ketersediaan Air) mencukupi
8. Kualitas air (Prosentase Sampel yang Memenuhi Syarat) relatif tinggi
9. Kontinuitas (Jam Operasi Pelayanan) 24 jam sehari untuk hampir seluruh pelanggan
10. Produktivitas pegawai (Jumlah Pegawai per 1000 Pelanggan) relatif tinggi
11. Kepuasan pegawai (Pegawai Yang Puas) relatif cukup
12. Perilaku kerja pegawai (Pegawai Berperilaku Baik) relatif baik

Sedangkan yang masih merupakan kelemahan Perusahaan adalah :


1. Profitabilitas (ROE) menurun
2. Efisiensi (Rasio Operasi ) relatif rendah
3. Akurasi Meter (Penggantian Meter) relatif rendah
4. Efektivitas distribusi (Kehilangan Air) relatif tinggi

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 71


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

5. Tekanan air (DMA Bertekanan Cukup) masih menggunakan standar 0,5 bar
6. Kompetensi pegawai (Keikutsertaan Pelatihan) relatif rendah
7. Pengembangan pegawai (Biaya Diklat Terhadap Biaya Pegawai) relatif kurang

6.2. Analisis Lingkungan Eksternal


6.2.1. Aspek Sosial, Ekonomi dan Budaya Masyarakat
6.2.1.1. Kepuasan Pelanggan
Kepuasan pelangan yang ditunjukkan dengan Tingkat Kepuasan Pelanggan merupakan
indek yang diperoleh dari hasil survey kepuasan pelanggan terhadap indikator yang
ditentukan. Pada tahun 2014 menunjukkan bahwa pelanggan merasa puas dengan tingkat
rata-rata kepuasan pada indikator survey sebesar 81. Acuan sebagai nilai terbaik tidak
belum ada tetapi Perusahaan menggunakan nilai tersebut sebagai kesimpulan bahwa secara
umum sebagian besar pelanggan merasa puas. Pada indikator tarif Perusahaan
mendapatkan nilai yang lebih rendah dari indikator lainnya karena memang menjadi sifat
konsumen pada umumnya bahwa pelanggan lebih senang memperoleh barang/jasa dengan
harga lebih murah meskipun diukur dengan Upah Minimum Kota yang berlaku maka biaya
yang dibayarkan untuk tagihan 10 m3 air masih di bawah ketentuan 4% UMK.(PerMenDagri 23 th
2006)

6.2.1.2. Penggunaan Air Sumur


Penggunaan air sumur adalah salah satu alternatif paling potensial sumber pemenuhan air
bagi penduduk. Meskipun penggunaannya per hari relatif kecil, namun pemakaian air
sumur ternyata relatif sangat banyak terutama di daerah dengan kepadatan rumah yang
rendah dengan luas tanah setiap rumah relatif luas sehingga areal resapan air cukup
memadai. Pelangan yang menggunakan air sumur yang teridentifikasi oleh petugas
pencatat meter sebanyak 3.962 (data Agustus 2014). Jumlah tersebut akan jauh lebih besar
bila ditambah dengan pengguna sumur yang bukan pelanggan. Dengan semakin padatnya
jarak pemukiman maka kualitas air sumur semakin lama akan semakin menurun.

6.2.1.3. Penghasilan Masyarakat


Penghasilan masyarakat berkaitan dengan seberapa besar proporsi penghasilan
masyarakata dipergunakan untuk membayar rekening air. Tingkat penghasilan yang paling
penting untuk dipertimbangkan adalah penghasilan dasar yang ditunjukkan oleh Upah
Minimum Kota.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 72


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Idealnya, bagian penghasilan yang dipergunakan untuk membayar rekening air tidak lebih
dari 4%. Perusahaan telah mempergunakan batas 4% tersebut sebagai kemampuan bayar
pelanggan untuk penggunaan 10 m3 air. Setelah lima tahun sejak penyesuaian tarip tahun
2009 maka proporsi penghasilan pelanggan untuk membayar air menjadi semakin kecil.
UMK Kota Malang saat ini (2014) adalah sebesar Rp 1.587.000. Perhitungan tagihan
rekening dengan pemakaian air sebanyak 10 m3 per bulan, maka tagihan rekening air yang
terdiri dari harga air, beban langganan dan dana meter adalah sebesar Rp 37.000.
Dengan jumlah tagihan sebesar Rp 37.000, pengeluaran untuk membayar tagihan rekening
air masih di bawah 4% dari penghasilan masyarakat dengan penghasilan paling rendah atau
hanya 2,33%. Dari perhitungan tersebut dapat disimpulkan bahwa tarip air masih dalam
batas keterjangkauan masyarakat.

6.2.2. Aspek Ekonomi dan Dunia Usaha


6.2.2.1. Tarip Listrik
Jaringan pipa distribusi Perusahaan telah menjangkau hampir di seluruh kelurahan yang
ada di Kota Malang, kecuali daerah daerah di pinggiran kota Malang. Selain jauh dari pipa
eksisting, daerah-daerah tersebut umunya memiliki elevasi yang relatif lebih tinggi
sehingga sangat menyulitkan Perusahaan untuk memenuhi kebutuhan tersebut.
Keberadaan sumber air khususnya yang berada di lokasi Wendit dengan elevasi yang jauh
lebih rendah dari pada daerah pelayanan mengakibatkan perusahaan harus menggunakan
pompa dengan kapasitas besar yang memerlukan tenaga listrik relatif besar. Kebutuhan
listrik tersebut selain berbeban tinggi, juga rawan terhadap gangguan operasional pompa
karena pemadaman listrik. Sejak Juni 2014 tarif listrik mengalami kenaikan sebesar 11%
setiap dua bulan sehingga selama tahun 2014 Perusahaan terbebani kenaikan tarif listrik
sebesar 33%.

6.2.2.2. Inflasi dan Tingkat Suku Bunga


Inflasi dan tingkat suku bunga selalu berkaitan dalam kerangka kebijakan makro ekonomi
pemerintah. Sebagian investasi yang dilakukan Perusahaan didanai dengan pinjaman baik
pinjaman dengan bunga komersial maupun pinjaman bersubsidi melalui skema Perpres 29
Tahun 2009 tentang Pemberian Jaminan Dan Subsidi Bunga Oleh Pemerintah Pusat Dalam
Rangka Percepatan Penyediaan Air Minum.
Pinjaman komersial yang ada saat ini antara lain terdiri dari pinjaman untuk pengadaan dan
pemasangan pipa transmisi dan tandon di Buring dengan bunga sebesar 13,25% dari baki

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 73


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

kredit per tahun. Pinjaman akan berakhir pada tahun 2016. Sedangkan pinjaman dengan
skema Perpres 29 Tahun 29 dipergunakan untuk pengembangan jaringan pipa distribusi
dengan bunga saat ini sebesar 7,5% dan setiap tiga bulan dievaluasi dan disesuaikan dengan
tingkat bunga BI rate yang berlaku. Bunga BI rate mengalami kenaikan yang cukup besar
dibandingkan dengan pada saat pertama pinjaman tersebut dicairkan yakni sebesar 6,5%
sehingga cukup membebani keuangan Perusahaan.
Tingkat inflasi juga mempengaruhi harga bahan bahan material kebutuhan Perusahaan dan
seluruh pekerjaan fisik baik yang dilaksanakan dengan swakelola maupun yang
dilaksanakan oleh rekanan. Pengadaan bahan material mengalami kenaikan rata-rata
sebesar 15% per tahun.

6.2.2.3. Industri Peralatan Instalasi Air Minum


Keberadaan industri material dan assesoris di Indonesia untuk keperluan Perusahan relatif
sedikit. Sebagian kebutuhan assesoris harus didatangkan dari luar negeri karena produsen
dalam negeri belum ada. Produk lokal sejenis seringkali belum dapat memenuhi kualitas
dan spesifikasi yang diperlukan Perusahaan. Kondisi tersebut mempengaruhi waktu yang
diperlukan untuk melaksanakan pengadaan dan menjamin ketersediaan barang gudang
untuk kebutuhan pemeliharaan dan pengembangan. Keterlambatan kedatangan dan
lamanya waktu yang diperlukan mempengaruhi waktu pelayanan.

6.2.3. Aspek Dukungan Pemerintah


6.2.3.1. Program SPAM Regional
Program pengembangan Sistem Penyediaan Air Minum Regional yang melibatkan PDAM
di Malang Raya yang diprakarsai oleh Kementerian Pekerjaan Umum Provinsi Jawa Timur
antara lain akan melakukan pemanfaatan sumber air dari Sumber Merjosari, sedangkan
sumber air yang ada di Banyuning nantinya akan diserahkan pengelolaannya kepada
PDAM Kota Batu. Skema ini membutuhkan persiapan yang matang melalui kerja sama
semua pihak agar tidak terjadi ganggung terhadap pelayanan perusahaan yang selama ini
sudah berjalan dengan baik.

6.2.3.2. Komitmen Pemerintah Daerah


Komitmen pemerintah daerah terhadap pengembangan Perusahaan dapat dilihat dari
besarnya dukungan penyertaam modal pemerintah daerah yang tertuang dalam APBD.
Dengan masih adanya penyertaan Pemerintah Daerah bukan berarti Perusahaan belum bisa

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 74


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

mandiri, namun investasi yang diperlukan untuk pengembangan pelayanan memang tidak
kecil dan tidak mungkin didanai sendiri oleh Perusahaan karena bisa mengganggu kondisi
keuangan Perusahaan.
Tanpa dukungan penyertaan modal yang sesuai dengan kebutuhan Perusahaan, maka
Perusahaan harus meningkatkan kemampuan keuangannya secara mandiri dengan
berusaha meningkatkan pendapatan. Peningkatan pendapatan antara lain dilakukan
melalui penyesuaian tarip. Selama beberap kali penyesuaian tarip Pemerintah Daerah selalu
mendukung kebijakan tersebut. Penyesuaian tarip dalam 13 tahun terakhir terjadi pada
tahun 2001, 203, 2005, 2007, dan 2009. Setelah penyesuaian tersebut Perusahaan tidak
melakukan penyesuaian tarip lagi sampai disusunnya Business Plan ini. Penyesuaian tarip
tidak dilakukan antara lain karena perusahaan melakukan upaya efisiensi yang lebih baik
dan adanya penyertaam modal pemda yang dananya antara lain berasal dari Dana Hibah
Air Minum.

6.2.3.3. Penggunaan Air Bawah Tanah


Penggunaan air baku dilakukan secara luas oleh instansi atau badan usaha dari berbagai
jenis usaha. Penggunaan ini marak terjadi karena beban untuk memperoleh air bawah tanah
relatif sangat murah dibandingkan dengan harga air PDAM. Dilihat dari sisi kualitas dan
ketersediaan air bawah tanah pun wilayah Kota Malang memang cukup baik. Hal ini
didukung pula dengan perijinan yang tidak terlalu rumit. Dengan adanya faktor-faktor
tersebut lebih banyak instansi besar menggunakan air bahwa tanah untuk memenuhi
kebutuhannya.
Pengembang perumahan juga memiliki alternatif untuk memenuhi kebutuhan air warga
perumahan dengan air hasil pengolahan sendiri yang diambil dari air bawah tanah.
Beberapa pengembang dapat menjalankan fungsi ini dengan baik khususnya perumahan
menengah ke atas yang melaksanakan bisnisnya dengan manajemen yang baik. Perumahan
dengan manajemen yang sudah tidak sepenuhnya menangani seluruh kebutuhan warga
perumahan karena sudah diserahterimakan kepada warga biasanya mengalami kesulitan
untuk meneruskan pelayanan air.
Kelangsungan pengelolaan oleh pengembang juga sangat dipengaruhi oleh potensi sumber
air yang dimanfaatkan. Apabila sumber air dalam jumlah cukup dan kualitas yang baik
maka pengelolaan juga akan berlangsung dalam jangka waktu panjang.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 75


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Tersedianya sumber air bawah tanah dengan kualitas air yang baik mendorong
pengembang dan instansi lainnya memanfaatkan air bawah tanah secara besar-besaran
yang dapat mengakibatkan kerusakan pada lingkungan.
Penggunaan air bawah tanah berlebihan dikhawatirkan dapat mempengaruhi kualitas
lingkungan. Penggunaan air bawah tanah oleh rumah tangga dengan sumur dangkal tidak
terlalu membahayakan lingkungan.
Penggunaan yang berlebihan biasanya terjadi pada bangunan modern untuk umum seperti
hotel, restoran, badan usaha swasta dan instanasi. Jumlah pengguna ABT di Kota Malang
menurut catatan dinas terkait terdapat tidak kurang dari 459 pengguna dengan penggunaan
air sesuai dengan ijin pengambilannya adalah sebesar 343.577 m3 per bulan.
Pengguna ABT tersebut menggunakan Air Bawah Tanah dalam jumlah yang relatif besar
mulai dari 297 m3 per bulan sampai dengan 17.280 m3 per bulan. Untuk kelesatarian
lingkungan, idealnya penggunaan ABT perlu dibatasi khususnya untuk daerah di mana
sudah terdapat pipa PDAM di depannya. Dari 459 pengguna ABT terdapat 43 pengguna
ABT yang belum terjangkau oleh pipa PDAM sedangkan lainnya sudah terjangkau oleh
jaringan pipa PDAM.
Pengguna ABT merupakan pelanggan potensial mengingat pemakaian airnya relatif besar.
Namun demikian karena pengguna ABT tersebut adalah bersifat khusus di mana supply air
tidak boleh terganggu khususnya hotel dan restoran maka ketersediaan air oleh PDAM
harus benar-benar menjadi perhatian.
Usaha swasta pengelola air biasanya merupakan pengembang dari perumahan yang
memanfaatkan air dengan sumur dalam untuk memenuhi kebutuhan penghuni di
perumahan tersebut. Dengan kualitas air yang cukup baik dan debit air sumur yang cukup
untuk meleyani kebutuhan, maka selama pengelola dapat menjalankan pengelolaannya
dengan baik, pengelolaan akan berjalan dalam jangka panjang
Pengelola perumahan yang mengelola sendiri penyediaan air melalui penggunaan air
bawah tanah yang relatif besar antara lain : Perumahan Puri Cempaka Putih dan Perum
Permata Jingga.
Berbeda dengan Badan Usaha Swasta Pengelola Air yang investasi awal pengadaan alat dan
instalasi sumbernya berasal dari pengembang, maka investasi awal HIPAM biasanya
berasal dari Pemerintah atau dari anggota HIPAM setempat.
Jumlah dan kondisi HIPAM di Kota Malang dapat digambarkan sebagaimana tabel 6-3
berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 76


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Tabel 6-3 HIPPAM

Jumlah Jumlah Jumlah


No. Kelurahan Debit
Unit (l/det) Pelanggan
1. Tasikmadu 2 7,5 338
2. Arjowinangun 1 16,0 825
3. Bumiayu 1 1,5 37
4. Buring 3 4,0 1.186
5. Cemorokandang 2 15,0 555
6. Karangbesuki 2 16,0 781
7. Kedungkandang 2 7,5 470
8. Lesanpuro 3 13,6 338
9. Merjosari 1 5,0 180
10. Sukun 1 5,0 200
11. Tlogowaru 2 7,6 415
12. Wonokoyo 3 10,5 1.030
Jumlah 23 109,2 6.355

Pada umunya keberadaan HIPAM disebabkan Perusahaan belum bisa melayani daerah
tersebut. Ini terlihat dari lokasi beroperasinya HIPAM yakni di daerah pinggiran kecuali
HIPAM yang berada di Kelurahan Sukun. Sebagai pihak yang juga terlibat dalam
pembinaan HIPAM di Kota Malang Perusahaan juga mengamati bahwa pengelolaan
HIPAM di Kelurahan Sukun merupakan HIPAM yang paling baik di Kota Malang.

6.2.4. Aspek Regulasi


6.2.4.1. Otonomi Daerah
Otonomi daerah mendorong pemerintah daerah berusaha memperoleh pendapatan yang
sebesar-besarnya dari sumber daya yang dimiliki oleh daerah tersebut, tidak terkecuali
sumber daya air. Sebagain sumber air yang dimanfaatkan oleh Perusahaan berasal dari
daerah di luar wilayah Kota Malang. Oleh karena itu melalui perjanjian kerja sama antara
Walikota Malang dengan Bupati Malang dan antara Walikota Malang dengan Walikota
Batu, Perusahaan dapat memanfaatkan air baku yang lokasi sumbernya berada di luar
wilayah Kota Malang yakni di Kabupaten Malang dan Kota Batu. Perjanjian kerja sama

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 77


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

dengan Kabupaten Malang berlangsung sejak tahun 2005 untuk sumber Wendit, Karangan
dan Sumber sari. Perjanjian kerja sama dengan Kota Batu berlangsung sejak tahun 2005
untuk sumber Binangun dan Banyuning. Dengan perjanjian kerja sama tersebut maka selain
Pajak Air Bawah Tanah, Perusahaan juga dikenakan kontribusi yang setiap tiga tahun
dilakukan peninjauan kembali. Dengan perjanjian tersebut Pemerintah Pemiliki Otoritas
Sumber Air berkewajiban memberikan ijin pengambilan air (SIPA). Perusahan berkewajiban
membayar kontribusi yang telah ditetapkan dan sudah dilakukan dengan baik dan tertib.
Sedangkan Pemda pemilik sumber air baku berkewajiban memberikan ijin pengambilan air.
Birokrasi seringkali mengakibatkan sulitnya pengurusan SIPA.

6.2.4.2. Peraturan Terkait Pengelolaan PDAM


Sebagai Badan Usaha Milik Daerah, Perusahaan terikat oleh beberapa peraturan lainnya
yang dikeluarkan oleh pihak yang berwenang antara lain Pemerintah Pusat dalam hal
Undang Undang tentang Perusahaan Derah, Perpress tentang Pengadaan Barang dan Jasa,
Keputusan Menteri Dalam Negeri terkait Organ dan Kepegawaian, Pedoman Akuntansi
dan Penilaian Kinerja.
Undang Undang tentang Badan usaha Milik Daerah telah melalui pembahasan yang cukup
panjang namun sampai saat ini belum disahkan sehingga Undang Undang tentang BUMD
yang lama yakni UU. Nomor 5 Tahun 1962 masih tetap berlaku meskipun sudah tidak
relevan lagi dengan kondisi saat ini. Demikian juga yang berlaku untuk peraturan lainnya.
Dari beberapa peraturan yang ada, peraturan yang paling berpengaruh terhadap
operasional PDAM adalah peraturan tentang Pengadaan Barang dan Jasa Pemerintah , di
mana peraturan terkait yang tertuang dalam Perpres Nomor 70 tahun 2010 sangat
berpengaruh terhadap sistem persediaan Perusahaan khususnya apabila terjadi kegagalan
proses lelang yang dapat dapat mempengaruhi kelancaran pelayanan kepada masyarakat.

6.2.5. Aspek Geografis


6.2.5.1. Kondisi Sekitar Sumber
Titik pengambilan air baku sumber Wendit berada di tengah lokasi Taman Wisata Wendit
Watar Park. Lokasi Taman Wisata dikendalikan oleh UPT Wendit Water Park dan Dinas
Pariwisata Kabupaten Malang Pengaturan air di Taman Wisata mempengaruhi debit air
sumber menyangkut ketinggian permukaan air. Titik pengambilan air yang berada di lokasi
Taman Wisata sampai dengan inlet masuk ke bak penampung di rumah pompa harus
benar-benar dapat dikendalikan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 78


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Wendit berada di desa Menglaiawan Kecamatan Pakis. Sebelah timur dan selatan
berbatasan dengan Taman Wisata sedangkan sebelah barat dan utara bersebelahan dengan
pemukiman penduduk. Keberadaan Wendit yang berlokasi di sebelah pemukiman
menyebabkan penduduk di sekitar sumber menuntut manfaat keberadaan sumber tersebut
bagi masyarakat sekitar. Perusahaan telah melakukan berbagai kegiatan untuk memberikan
manfaat bagi penduduk sekitar sebagai pelanggan antara lain pemberian air secara gratis
untuk pemakaian 10 m3 pertama setiap bulan. Dan perusahaan selalu aktif memberikan
partisipasi pada kegiatan yang dilaksanakan oleh masyarakat.
Pengelolaan pertanian pada lahan milik Perusahaan oleh masyarakat khususnya pada tanah
pertanian di sekitar sumber air Karangan selama ini menggunakan bahan kimia yang dapat
mempengaruhi kualitas air bila tidak diawasi dan dikendalikan atau dihentikan kerja
samanya.
Penambangan oleh masyarakat untuk memperoleh batu gunung di sekitar sumber
Karangan juga berpotensi mengganggu kualitas air dari sisi kekeruhan karena air sumber,
mengandung endapan yang masuk dari rongga-rongga tanah yang berada di lokasi
penambangan di dekat sumber air, khususnya pada saat musim hujan.

6.2.5.2. Potensi Sumber Air Baku


Kapasitas air baku saat ini lebih dari cukup untuk memenuhi kebutuhan pelanggan. Namun
demikian untuk efisiensi energi dan mempersiapkan ketersediaan air baku pada lima tahun
ke depan pemanfaatan sumber air baku dari Sumber Pitu menjadi alternatif. Pemanfaatan
sumber ini juga akan bisa memperbaiki kapasitas supply distribusi di wilayah pelayanan
Malang wilayah selatan dan timur. Beberapa daerah dengan elevasi tinggi yang selama ini
tidak bisa terlayani akan dapat terlayani. Pemanfaatan sumber air ini akan efektif berjalan
pada Tahun 2015. Pola pemanfaatan akan dilakukan melalui pembelian air dari PDAM
Kabupaten yang akan dimediasi oleh Direktorat Jenderal Sumber Daya Air Kementerian
Pekerjaan Umum karena investasi mulai dari sumber air baku sampai pipa transmisi dan
tandon didanai dari APBN. Sumber Pitu memiliki potensi kapasitas sebesar 200 liter/detik
yang diharapkan mampu melayani tambahan pelanggan sebanyak 20.000 sambungan.
Selain Sumber Pitu Perusahaan memiliki potensi sumber air baku yang berasal dari
Merjosari. Sisi yang menguntungkan dari keberadaan sumber Merjosari adalah lokasinya
yang berada di wilayah Kota Malang sehingga lebih memudahkan dalam pengelolaannya.
Sumber Merjosari memiliki kapasitas produksi kurang lebih sebesar 150 liter/detik dan
diharapkan bisa melayani tambahan pelanggan sebanyak 15.000 sambungan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 79


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

6.2.5.3. Daerah Rawan Air


Berdasarkan pengamatan kondisi di lapangan terdapat beberapa daerah yang rawan
kekurangan air antara lain di kelurahan : Bumiayu, Cemorokandang, Buring, Lesanpuro,
Tlogowaru dan Bandulan.
Daerah yang sekarng sangat berkembang adalah di perbatasan Kota Malang dengan
Kabupaten Malang yakni di Genting dan sekitarnya. Di wilayah tersebut semakin banyak
komplek perumahan dan mengharapkan adanya pelayanan air minum dari Perusahaan.

6.2.6. Aspek Potensi Pelanggan


6.2.6.1. Kavling Terbangun
Pelayanan yang diberikan oleh Perusahaan terhadap masyarakat sudah meliputi hampir
semua kelurahan dari 57 kelurahan yang ada di Kota Malang. Kelurahan yang belum
terjangkau adalah Cemoro Kandang, Bakalan Krajan dan Tasikmadu. Cakupan pelayanan
per 31 Desember 2013 sudah mencapai 72% untuk pelayanan di Kota Malang dengan
asumsi 1 sambungan dapat melayani 5 jiwa dan jumlah penduduk Kota Malang 836.373
jiwa.
Dengan perhitungan berdasarkan jumlah kavling terbangun maka cakupan pelayanan
masih relatif kecil karena saat ini jumlah kalving terbangun berdasarkan data GIS PDAM
Kota Malang adalah sebanyak 248.267 kavling terbangun sedangkan jumlah yang
tersambung PDAM hanya 120.632 kavling sehingga cakupan pelayanan mencapai 49%
(termasuk pelanggan di luar Kota Malang). Dengan demikian dapat disimpulkan bahwa
berdasarkan kavling terbangun potensi pelanggan air minum masih sangat luas.
Cakupan pelayanan berdasarkan kecamatan dengan perhitungan kavling terbangun di
wilayah Kota Malang dapat digambarkan sebagaimana tabel 6-4 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 80


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Tabel 6-4 Cakupan Pelayanan Kecamatan Klojen

No. Kelurahan Bangunan Pelanggan Potensi


1. Samaan 2.910 1.990 920
2. Rampal Celaket 2.053 965 1.088
3. Penanggungan 3.504 1.926 1.578
4. Oro Oro Dowo 4.055 2.531 1.524
5. Klojen 2.100 1.111 989
6. Gading kasri 2.926 1.840 1.086
7. Bareng 4.067 2.434 1.633
8. Kauman 3.774 2.013 1.761
9. Kidul Dalem 1.570 1.126 444
10. Sukoharjo 4.046 2.084 1.962
11. Kasin 5.314 2.695 2.619
Jumlah 36.319 20.715 15.604

Tabel 6-5 Cakupan Pelayanan Kecamatan Sukun

No. Kelurahan Bangunan Pelanggan Potensi


1. Karang Besuki 4.819 1.431 3.388
2. Pisang Candi 5.558 2.627 2.931
3. Bandulan 5.206 1.324 3.882
4. Tanjungrejo 5.562 2.606 2.956
5. Mulyorejo 3.945 1.470 2.475
6. Sukun 6.874 2.675 4.199
7. Ciptomulyo 4.574 984 3.590
8. Bandungrejosari 6.661 3.384 3.277
9. Gadang 5.806 4.198 1.608
10. Kebonsari 2.805 2.760 45
11. Bakalan Krajan 1.852 - 1.852
Jumlah 53.662 23.459 30.203

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 81


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Tabel 6-6 Cakupan Pelayanan Kecamatan Blimbing

No. Kelurahan Bangunan Pelanggan Potensi


1. Balearjosari 2.747 398 2.349
2. Arjosari 2.858 1.939 919
3. Polowijen 3.433 1.075 2.358
4. Purwodadi 5.438 3.198 2.240
5. Blimbing 2.292 852 1.440
6. Pandanwangi 8.668 2.996 5.672
7. Purwantoro 9.663 5.063 4.600
8. Bunulrejo 7.157 3.340 3.817
9. Kesatrian 2.490 1.140 1.350
10. Polehan 4.435 2.627 1.808
11. Jodipan 2.895 1.756 1.139
Jumlah 52.076 24.384 27.692

Tabel 6-7 Cakupan Pelayanan Kecamatan Lowokwaru

No. Kelurahan Bangunan Pelanggan Potensi


1. Tasikmadu 1.102 - 1.102
2. Tunggulwulung 2.271 337 1.934
3. Tunjungsekar 5.159 2.855 2.304
4. Mojolangu 5.934 3.771 2.163
5. Tulusrejo 5.120 2.338 2.782
6. Lowokwaru 7.030 3.951 3.079
7. Tlogomas 6.418 1.379 5.039
8. Dinoyo 2.722 1.891 831
9. Jatimulyo 5.433 4.359 1.074
10. Ketawanggede 3.066 1.466 1.600
11. Merjosari 4.274 1.425 2.849
12. Sumbersari 4.438 2.533 1.905
Jumlah 52.967 26.305 26.662

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 82


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Tabel 6-8 Cakupan Pelayanan Kecamatan Kedung Kandang

No. Kelurahan Bangunan Pelanggan Potensi


1. Sawojajar 7.552 5.368 2.184
2. Lesanpuro 4.672 1.973 2.699
3. Madyopuro 7.790 3.377 4.413
4. Kedung Kandang 3.429 613 2.816
5. Buring 4.247 1.897 2.350
6. Kotalama 6.795 5.181 1.614
7. Mergosono 5.226 2.420 2.806
8. Bumiayu 4.467 1.997 2.470
9. Wonokoyo 2.791 970 1.821
10. Telogowaru 1.977 541 1.436
11. Arjowinangun 2.187 1.432 755
12. Cemorokandang 2.110 - 2.110
Jumlah 53.243 25.769 27.474
Jumlah Keseluruhan 248.267 120.632 127.635

Memperhatikan data pada tabel di atas terlihat bahwa potensi rumah yang belum menjadi
pelanggan masih sangat luas.
Perkembangan cakupan pelayanan tiga tahun terakhir dapat digambarkan sebagaimana
tabel 6-9 berikut :

Tabel 6-9 Cakupan Pelayanan

6.2.6.2. Potensi Pelanggan Pada Jalur Pipa Terpasang


Perusahaan telah melakukan pemasangan jaringan pipa tersier pada banyak lokasi dengan
memberikan pembebasan beban jaringan pipa kepada pelanggan. Pada tahun 2013 saja
tercatat telah terpasang 52.248 meter pipa tersier dengan pelanggan yang telah terpasang
per 31 Desember 2013 sebanyak 3.227 sambungan sedangkan yang belum menjadi
pelanggan sebanyak 4.280 persil yang tersebar di 60 kelurahan (termasuk kelurahan di
Kabupaten Malang) di lebih dari 279 lokasi.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 83


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Realisasi pipa terpasang dan pelanggan yang telah tersambung dan potensi pelanggan yang
bisa dilayani tergambar pada tabel 6-10 berikut :

Tabel 6-10 Pipa Terpasang

Perusahaan berupaya terus mengembangkan jaringan pipa distribusi tersier yang langsung
bisa melayani masyarakat antara lain pemasangan pipa distribusi di 51 lokasi dengan
panjang kurang lebih dari 57.000 meter pada tahun 2013 dan pemasangan jaringan pipa di
32 lokasi dengan panjang kurang lebih 61.000 meter pada tahun 2014. Dengan terpasangnya
jaringan pipa distribusi tersebut maka akan terdapat potensi pelanggan di sepanjang jalur
pipa terpasang.

6.2.6.3. Perkembangan Wilayah Pemukiman


Meskipun pemukiman di tengah kota sudah demikain padat namun tetap saja ada
pembangunan perumahan di wilayah Kota Malang baik di tengah kota maupun di
pinggiran kota.
Pembangunan di tengah kota pada umumnya tidak terlalu banyak memerlukan tambahan
jaringan pipa sehingga lebih mudah bagi Perusahaan untuk merealisasi pengembangan di
lokasi tersebut.
Berbeda dengan lokasi di tengah kota, perumahan di pinggiran membutuhkan investasi
yang lebih besar karena jaraknya yang jauh dari pipa terpasang yang sudah ada. Jumlah

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 84


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

perumahan baru yang berada di pinggiran lebih banyak dari pada perumahan baru yang
berada di tengah kota.
Pemukiman dengan pematangan infrastruktur jalan di dalam perumahan biasanya tidak
menginginkan insfrastruktur jalan dibongkar karena pemasangan jaringan pipa. Oleh
karena itu pemasangan pipa sebelum unit rumah di dalam perumahan dihuni penuh oleh
pemiliknya menjadi penting dan koordinasi antara pengembangan dan Perusahaan bisa
menghindari terjadinya beban yang lebih besar.

6.2.6.4. Pertumbuhan Penduduk


Sesuai data pada Badan Pusat Statistik maka tingkat pertumbuhan penduduk Kota Malang
adalah sebesar 0,9% per tahun. Pertumbuhan tersebut tentunya mengharuskan Perusahaan
mengantisipasi kebutuhan tersebut terkait dengan penambahan debit air dan pemasangan
jaringan pipa.
Fluktuasi penduduk sementara disebabkan oleh tingginya penduduk pendatang pada
waktu siang hari karena bekerja di Kota Malang. Ini mempengaruhi kebutuhan air untuk
perkantoran dan instansi sebagai tempat kerjanya. Pola konsumsi semacam ini perlu
diperhatikan oleh Perusahaan agar kebutuhan air pada setiap jam pelayanan tetap dapat
dipenuhi secara lancar.
Jumlah penduduk masing-masing kecamatan pada lima tahun mendatang diperkirakan
sebagaimana tabel 6-11 berikut :

Tabel 6-11 Jumlah Penduduk

Rumah yang dipergunakan untuk kost rata-rata pemakaian airnya tinggi. Oleh karena itu
Perusahaan perlu memperhatikan hal tersebut agar tetap bisa melayani dengan baik. Jumlah
rata rata penghuni rumah di rumah kos adalah sebanyak 10 orang. Dengan demikian maka

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 85


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

debit air yang harus disediakan untuk wilayah dengan sambungan rumah terbanyak rumah
kos adalah dua kali lipat dibandingkan rumah tangga biasa.
Wilayah yang paling banyak dipergunakan sebagai rumah kos adalah :
- Daerah terdekat dengan kampus Unibraw yakni Jl. Kertoraharjo dan sekitarnya, Jl.
Soekarno Hatta dan sekitarnya, Jl. Mawar dan sekitarnya
- Daerah terdekat dengan Kampus Universitas Malang yakni Jl. Surabaya dan sekitarnya
- Daerah terdekat dengan kampus ITM yakni Jl. Sigura-Gura dan sekitarnya
- Daerah terdekat dengan UIN yakni Jl. Sumbersari dan sekitarnya
- Daerah terdekat dengan Unmuh dan Unisma yakni Jl. Tlogomas dan sekitarnya

6.2.7. Aspek Teknologi


6.2.7.1. Teknologi Informasi
Perkembangan teknologi informasi memberikan alternatif cara bagi perusahaan untuk
menjalankan bisnis dengan efektif dan efisien terkait pelayanan. Masyarakat yang ingin
mendaftar menjadi pelanggan bisa mengetahui secara visual lokasi persil yang diajukan
sebagai calon pelanggan melalui teknologi GIS.
Perkembangan teknologi android juga menawarkan solusi yang luas terhadap peningkatan
efektivitas dan kinerja perusahaan pada berbagai proses bisnis yang di sisi lain
meningkatkan kepercayaan masyarakat kepada perusahaan.

6.2.7.2. Perkembangan Teknologi Informasi


Penyebaran iklan tentang kebersihan utamanya melalui televisi bisa memberikan kesadaran
kepada masyarakat untuk melakukan pola kehidupan yang lebih sehat. Kondisi ini
menguntungkan bagi Perusahaan karena permintaan untuk menjadi pelanggan akan
semakin tinggi.
Di sisi lain penggunaan handphone untuk kebutuhan sehari hari masyarakat perlu
dicermati oleh Perusahaan sebagai alat untuk meningkatkan komunikasi dengan
masyarakat dan pelanggan. Meskipun belum ada studi yang menunjukkan berapa prosen
masyarakat kita yang menggunakan handphone, penyebaran penggunaan handphone
sudah sedemikian luas ke semua profesi mulai tokoh masyarakat, pemerintahan dan
pengusaha sampai pekerja pada level bawah. Oleh karena itu pemanfaatan teknologi
informasi khususnya handphone menjadi penting bagi pengembangan komunikasi yang
efektif antara perusahaan dengan masyarakat/pelanggan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 86


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

6.3. Proyeksi Kebutuhan Air


Berdasarkan kondisi saat ini dan potensi perkembangan pelanggan maka proyeksi
sambungan dan kapasitas produksi dapat digambarkan sebagaimana tabel 6-11 berikut :

Tabel 6-12 Kapasitas Produksi

Kondisi Proyeksi
Uraian
2013 2014 2015 2016 2017 2018 2019

Jumlah penduduk 836.373 843.900 851.495 859.159 866.891 874.693 882.566


Pertumbuhan penduduk (%) 0,9 0,9 0,9 0,9 0,9 0,9 0,9
Jumlah jiwa per sambungan 5 5 5 5 5 5 5
Penambahan sambungan baru per tahun 10.000 10.000 10.000 10.000 6.000 6.000 6.000
Jumlah Kavling 350.000 350.000 350.000 350.000 350.000 350.000 350.000
Jumlah Kavling Terbangun 250.000 250.750 251.500 252.250 253.000 253.750 254.500
Prosentase kavling terlayani (%) 48 52 56 60 62 64 66
Jumlah sambungan di Kota Malang 120.632 130.632 140.632 150.632 156.632 162.632 168.632
Jumlah penduduk terlayani (jiwa) 603.160 653.160 703.160 753.160 783.160 813.160 843.160
Prosentase penduduk terlayani (%) 72 77 83 88 90 93 96
Proyeksi Kebutuhan dan Kapasitas Produksi
Kehilangana air (%) 35 27 20 19 19 19 19
Rata rata konsumsi air (m3/SR/bln) 17 18 18 18 19 19 20
Rata rata konsumsi air (liter/orang/hari) 112 118 118 118 125 125 132
Kebutuhan air (liter/detik) 791 907 977 1.046 1.148 1.192 1.301
Rata rata kebutuhan produksi (liter/detik) 1.217 1.243 1.221 1.291 1.417 1.472 1.606
Kebutuhan pada hari maksimum (liter/detik) 1.339 1.367 1.343 1.421 1.559 1.619 1.767
Kapasitas produksi eksisting (liter/detik) 1.660 1.660 1.660 1.860 1.860 1.860 1.860
Penambahan kapasitas produksi (l/detik) - - 200 - - - -
Kelebihan kapasitas produksi (liter/detik) 443 417 439 569 443 388 254
Kelebihan kapasitas produksi (%) 36 34 36 44 31 26 16

Data pada tabel di atas terlihat bahwa tambahan pelanggan akan semakin menurun dengan
semakin jenuhnya permintaan penyambungan. Penambahan pelanggan yang berdampak
pada penambahan kebutuhan air masih dapat terpenuhi dengan adanya tambahan
kapasitas produksi baik dari Sumber Pitu maupun dari sumber Merjosari dan Sumber
Sareh.
Berdasarkan analisa terhadap faktor eksternal maka dapat disimpulkan bahwa yang
merupakan peluang adalah sebagai berikut :
1. Kepuasan Pelanggan
2. Penghasilan Masyarakat cukup memadai
3. Komitmen Pemerintah relatif tinggi

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 87


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

4. Potensi Sumber Air Baku relatif baik dan memadai


5. Daerah rawan air masih luas
6. Kavling terbangun masih relatif banyak yang belum terjangkau pelayanan
7. Jalur pipa terpasang belum optimal
8. Perkembangan wilayah pemukiman masih relatif tinggi
9. Pertumbuhan penduduk relatif tinggi
10. Perkembangan teknologi yang mendukung
Sedangkan faktor eksternal yang merupakan ancaman bagi Perusahaan dapat disimpulkan
sebagai berikut :
1. Penggunakan sumur oleh penduduk masih relatif banyak
2. Tarif Listrik yang terus meningkat
3. Inflasi dan tingkat suku bunga relatif tinggi
4. Industri Peralatan Perairminuman relatif kurang tersedia di dalam negeri
5. Penggunaan air bawah tanah relatif mudah dan murah
6. Otonomi daerah yang berdampak pada pengambilan air baku
7. Peraturan terkait pengelolaan PDAM dalam beberapa hal menghambat
8. Kondisi sekitar sumber dikhawatirkan mengganggu kualitas air

6.4. Posisi Perusahaan


Untuk memetakan posisi Perusahaan agar dapat memperoleh strategi umum yang tepat
maka dilakukan perhitungan nilai relatif kekuatan dibandingkan dengan kelamahan dan
nilai relatif peluang dibandingkan dengan ancaman sebagaimana tabel 6-13 berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 88


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

Tabel 6-13 Analisis SWOT

URAIAN Bobot (%) Rating Skor 2. Kol


STRENGTH (S) 3. Solv
1. Likwiditas relatif baik 5,00 4,00 0,20 4. Cak
2. Kolektibilitas piutang tinggi 5,00 4,00 0,20 5. Res
3. Solvabilitas tinggi 5,00 4,00 0,20 6. Pen
4. Cakupan Pelayanan 5,00 4,00 0,20 7. Kua
5. Respon Pengaduan tinggi 6,00 4,00 0,24 8. Kua
6. Tingkat Pengaduan 6,00 4,00 0,24 9. Kon
7. Kuantitas air mencukupi 6,00 4,00 0,24 pela
8. Kualitas air siap minum 6,00 4,00 0,24 10. Pro
9. Kontinuitas 24 jam sehari 6,00 4,00 0,24 ting
10. Produktivitas pegawai tinggi 5,00 4,00 0,20 11. Kep
11. Kepuasan Pegawai 4,00 3,00 0,12 12. Peri
12. Perilaku kerja pegawai relatif baik 4,00 3,00 0,12
Sedangk
Jumlah Nilai Kekuatan 2,44
1. Pro
WEAKNESS (W)
2. Efis
1. Profitabilitas menurun 5,00 -2,00 -0,10
3. Aku
2. Efisiensi relatif rendah 5,00 -2,00 -0,10
4. Efe
3. Efektivitas distribusi relatif rendah 6,00 -1,00 -0,06
5. Tek
4. Akurasi (penggantian) meter kurang 6,00 -2,00 -0,12
6. Ko
5. Tekanan air masih berstandar 0,5 5,00 -2,00 -0,10
7. Pen
6. Kompetensi pegawai masih kurang 6,00 -2,00 -0,12
7. Pengembangan pegawai masih kurang 4,00 -3,00 -0,12
Jumlah Nilai Kelemahan -0,72
Jumlah Nilai Faktor Strategis Internal 100,00 1,72

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 89


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

URAIAN Bobot (%) Rating Skor


OPPORTUNITY (O)
1. Kepuasan pelanggan relatif tinggi 6,00 3,00 0,18
2. Penghasilan masyarakat cukup memadai 5,00 2,00 0,10
3. Komitmen Pemerintah relatif tinggi 7,00 4,00 0,28
4. Potensi sumber air baku relatif baik dan cukup 5,00 3,00 0,15
5. Daerah rawan air masih luas 5,00 2,00 0,10
6. Kavling terbangun banyak yang belum terlayani 5,00 3,00 0,15
7. Jalur pipa terpasang belum optimal 6,00 3,00 0,18
8. Perkembangan wilayah pemukiman relatif baik 6,00 3,00 0,18
9. Pertumbuhan penduduk relatif tinggi' 5,00 3,00 0,15
10. Perkembangan teknologi yang mendukung 6,00 3,00 0,18
Jumlah Nilai Peluang 1,65
TREATH (T)
1. Penggunaan sumur relatif masih banyak 5,00 -2,00 -0,10
2. Tarif listrik yang terus meningkat 7,00 -4,00 -0,28
3. Inflasi dan tingkat suku bunga relatif tinggi 6,00 -2,00 -0,12
4. Industri peralatan air minum kurang tersedia 5,00 -2,00 -0,10
5. Penggunaan ABT mudah dan murah 5,00 -2,00 -0,10
6. Otonomi daerah berdampak pada perijinan air baku 5,00 -2,00 -0,10
7. Peraturan dalam beberapa hal menghambat 5,00 -2,00 -0,10
8. Kondisi sekitar sumber dapat mengganggu kualitas air 6,00 -2,00 -0,12
Jumlah Nilai Ancaman -1,02
Jumlah Nilai Faktor Strategis Internal 100,00 0,63

Berdasarkan uraian di atas di mana Perusahaan memiliki kekuatan lebih besar dari pada
kelemahan, sementara peluang juga lebih besar dari pada ancaman maka Perusahaan
berada pada posisi pertumbuhan. Dengan posisi tersebut Perusahaan akan menggunakan
kekuatan internal yang dimiliki untuk memanfaatkan peluang dan menghadapi ancaman
yang ada. Di sisi lain dengan kelemahan yang ada pada sumber daya internal, Perusahaan
akan memperbaiki dan mengurangi kelemahan-kelemahan tersebut sehingga mampu
memanfaatkan peluang dan menghadapi ancaman.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 90


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

EKSTERNAL

POSISI III
Pertumbuhan/Agresif
INTERNAL

Gambar 6-1 Posisi Perusahaan

Dengan berada di Posisi III maka strategi utama yang tepat adalah Pertumbuhan/ Agresif.

6.5. Alternatif Strategi

Alternatif strategi yang akan dilakukan oleh Perusahaan dengan memperhatikan kekuatan
dan kelemahan serta peluang dan ancaman adalah sebagaimana gambar berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 91


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

STRENGTH (S) WEAKNESS (W)


IFAS 1. Likwiditas relatif baik 1. Profitabilitas menurun
(Internal Factors Analysis 2. Kolektibilitas piutang tinggi 2. Efisiensi relatif rendah
3. Solvabilitas tinggi 3. Efektivitas distribusi relatif rendah
4. Cakupan Pelayanan 4. Penggantian meter kurang
5. Respon Pengaduan tinggi 5. Tekanan air masih berstandar 0,5
6. Tingkat Pengaduan 6. Kompetensi pegawai masih kurang
7. Kuantitas air mencukupi 7. Pengembangan pegawai kurang
8. Kualitas air siap minum
9. Kontinuitas 24 jam sehari
10. Produktivitas pegawai tinggi
11. Kepuasan Pegawai
(External Factors Analysis Summary) 12. Perilaku kerja pegawai relatif baik
OPPORTUNITY (O) Strategi S-O Strategi W-O
1. Kepuasan pelanggan relatif tinggi 1. Pengembangan cakupan pelayanan 1. Mengajukan permohonan bantuan
2. Penghasilan masyarakat cukup memadai calon pelanggan di antara pelanggan, infrastruktur kepada pemerintah
3. Komitmen Pemerintah relatif tinggi daerah baru dan perumahan 2. Mengajukan penyertaan modal
4. Potensi sumber air baku relatif baik dan 2. Penyesuaian tarif secara bertahap pemda untuk investasi
cukup mengacu tingkat inflasi 3. Meningkatkan upaya penurunan
5. Daerah rawan air masih luas 3. Memanfaatkan teknologi untuk tingkat kehilangan air
6. Kavling terbangun banyak yang belum meningkatkan efektviitas sistem 4. Meningkatkan pendapatan air
terlayani 4. Meningkatkan kehandalan sistem dari tambahan pelanggan
7. Jalur pipa terpasang belum optimal pelayanan 5. Mengendalikan biaya operasional
8. Perkembangan wilayah pemukiman relatif 5. Menyiapkan perencanaan yang baik yang efisien
baik untuk memenfaatkan bantuan dari 6. Meningkatkan kegiatan pelatihan
9. Pertumbuhan penduduk relatif tinggi pemerintah
10. Perkembangan teknologi yang mendukung

TREATH (T) Strategi S-T Strategi W-T


1. Penggunaan sumur relatif masih banyak 1. Mengalihkan sebagian supply 1. Melakukan koordinasi dengan
2. Tarif listrik yang terus meningkat pelayanan dari sumber air dengan pemerintah provinsi untuk
3. Inflasi dan tingkat suku bunga relatif tinggi sistem pompanisasi ke gravitasi pengaturan air baku
4. Industri peralatan air minum kurang tersedia 2. Mengutamakan pinjaman dengan 2. Mendorong pemerintah untuk
5. Penggunaan ABT mudah dan murah subsidi bunga bila membutuhkan memperketat perijinan
6. Otonomi daerah berdampak pada perijinan dana pinjaman untuk penembangan penggunaan Air Bawah Tanah
air baku pelayanan 3. Melakukan koordinasi dengan
7. Peraturan dalam beberapa hal menghambat 3. Melaksanakan upaya pelestarian dan instansi terkait untuk pengendalian
8. Kondisi sekitar sumber dapat mengganggu pengamanan lingkungan penggunaan areal sekitar sumber
kualitas air 4. Pengaturan jam operasional
pompa untuk mengurangi beban
listrik
5. Memperbaiki dan pemerataan
tekanan air

Gambar 6-2 Strategi Perusahaan

6.6. Strategi
Berdasarkan hasil analisis dan matrik SWOT, Perusahaan menetapkan strategi yang
bertumpu pada empat aspek yakni : keuangan, proses internal, pelanggan dan sumber daya
manusia. Perusahaan mengambil strategi tersebut dengan penekanan secara berimbang,
karena yakin bahwa dengan memperhatikan empat aspek ini secara seimbang maka kinerja
Perusahaan akan meningkat secara berkesinambungan. Strategi tersebut dijelaskan pada
bagian berikut.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 92


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

6.6.1. Peningkatan Pendapatan


Pendapatan penjualan air merupakan pendapatan utama sebagai sumber dana untuk
membebani operasional perusahaan. Dengan beban operasional yang semakin meningkat
pada semua komponen maka sumber dana perlu ditingkatkan baik melalui optimalisasi
sumber pendapatan yang ada maupun dengan penyesuaian tarip yang diperlukan namun
tetap terjangkau oleh pelanggan.

6.6.2. Pengendalian Beban Operasional


Beban operasional pada akhirnya akan mempengaruhi tarip air yang dibebankan kepada
pelanggan. Dengan menerapkan sistem yang lebih efektif dan efisien serta dengan bantuan
tehnologi yang handal beban operasional akan dapat dikendalikan lebih efisien tanpa harus
mengurangi kualitas pelayanan yang diberikan kepada pelanggan.

6.6.3. Mendorong Komitmen Pemerintah

Investasi untuk pengembangan sarana produksi dan distribusi termasuk pemasangan


jaringan pipa membutuhkan dana yang besar. Penggunaan dana internal dapat
mengganggu operasional Perusahaan. Oleh karena itu peran dan komitmen Pemerintah
baik pusat maupun daerah untuk mendukung investasi sangat penting.

6.6.4. Peningkatan Cakupan Pelayanan


Sesuai misi Perusahaan maka cakupan pelayanan harus terus ditingkatkan mengingat
potensi pelanggan masih terbuka lebar. Masyarakat dan pemerintah tentu berharap bahwa
seluruh masyarakat dapat terjangkau oleh pelayanan Perusahaan untuk meningkatkan
kesejahteraan warga Kota Malang. Dengan peningkatan cakupan ada dua hal yang ingin
dicapai yaitu semakin tinggi tingkat akses masayarakat terhadap air minum dan
peningkatan pendapatan.

6.6.5. Menjaga dan Meningkatkan Kehandalan SPAM

Pemenuhan K3 (Kualitas, Kuantitas dan Kontinuitas) sangat ditentukan oleh adanya sistem
SPAM yang handal mulai dari instalasi produksi di sumber sampai dengan instalasi
pelayanan di pelanggan. Terdapat banyak potensi gangguan yang dapat menimbulkan
resiko terganggunya K3 pelayanan. Perusahaan akan berusaha menjaga kehandalan sistem
tersebut dengan berbagai cara.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 93


Business Plan 2015 – 2019 Analisis Lingkungan Strategis

6.6.6. Menurunkan Tingkat Kehilangan Air


Efektivitas distribusi mempengaruhi efisiensi biaya produksi dan distribusi. Setiap volume
air yang terbuang berarti terjadi pemborosan. Selain itu kehilangan air juga dapat
mempengaruhi kontinuitas dan kualitas pelayanan. Oleh karena itu upaya penurunan
kehilangan air ini sangat terkait erat dengan upaya untuk menjaga K3.

6.6.7. Pelestarian dan Pengamanan Lingkungan


Sumber air baku adalah baik yang berada di wilayah Kota Malang maupun yang berada di
luar wilayah Kota Malang harus dijaga keberadaannya baik dari gangguan lingkungan fisik
maupun non fisik. Bila tidak dijaga maka dapat mengancam pelayanan Perusahaan baik
dalam jangka panjang maupun dalam jangka pendek.

6.6.8. Pengalihan Pelayanan Pompanisasi Menjadi Gravitasi


Sebagian sistem distribusi akan dialihkan/diganti dengan sistem gravitasi sesuai dengan
pemanfaatan sumber air baru yang memiliki elevasi lebih tinggi dari pada elevasi wilayah
yang dilayani.

6.6.9. Mengembangkan Kompetensi Pegawai

Pegawai yang kompeten akan dapat menyelesaikan tugasnya dengan cepat efektif dan
efisien sehingga memberikan output dan kontribusi yang lebih besar bagi kinerja
Perusahaan. Dengan kata lain pegawai akan lebih produktif dan memperoleh kepuasan
dalam menjalankan pekerjaannya karena mampu menyelesaikan pekerjaannya dengan baik.

6.6.10. Pemanfaatan Teknologi Informasi


Pekerjaan yang semakin tinggi volumenya dan semakin komplek memerlukan bantuan
teknologi informasi baik hardware maupun software. Perusahaan akan meningkatkan
pemanfaatan teknologi dengan penggunaan sarana IT yang lebih handal dan
pengembangan aplikasi sesuai dengan kebutuhan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 6 - 94


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

BAB 7. SASARAN DAN PROGRAM

7.1. Sasaran

Perusahaan memiliki sasaran pokok yang dibagi dalam 4 aspek sedangkan sasaran tersebut
dijabarkan dalam program yang dilaksanakan oleh masing-masing bagian dengan sasaran
yang ditentukan oleh bagian.
Semua aktivitas dan rencana kerja bagian dilakukan dalam rangka mencapai sasaran
Perusahaan. Sasaran Perusahaan dituangkan dalam 4 aspek secara seimbang dengan
harapan kinerja perusahaan dapat terus terjaga dan lebih baik secara berkelanjutan. Sasaran
dan program dijabarkan sebagaimana penjelasan di bawah ini.

Tabel 7-1 Sasaran Perusahaan

Proyeksi Target
No. Sasaran Indikator Satuan
2014 2015 2016 2017 2018 2019

1. Profitabilitas Return On Equity % 7,59 10,00 10,00 10,00 9,00 9,00

2. Efisiensi Rasio Operasi % 0,86 0,82 0,82 0,82 0,85 0,85

3. Likwiditas Rasio Kas % 170,00 150,00 150,00 150,00 150,00 150,00

4. Kolektibilitas Efektivitas Penagihan % 92,56 93,00 93,00 93,00 93,00 93,00

5. Solvabilitas Rasio Aset thd. Hutang % 525,60 1020,87 700,00 800,00 850,00 900,00

6. Cakupan pelayanan Penduduk Terlayani % 77,42 84,00 89,00 91,16 93,80 96,39

7. Pengaduan Pengaduan Masuk % 1,33 1,00 1,00 1,00 1,00 1,00

8. Respon Pengaduan Penyelesaian Aduan % 93,11 93,26 93,94 94,70 95,45 96,21

9. Kepuasan Pelanggan Pelanggan Yang Puas % 93,00 95,00 98,00 98,00 98,00 98,00

10. Akurasi meter Penggantian Meter % 17,75 20,00 20,00 20,00 20,00 20,00

11. Kuantitas Ketersediaan Air m3/plg/bln 27,00 27,00 27,00 27,00 27,00 27,00

12. Kualitas Sampel yg. Memenuhi Syarat % 93,00 100,00 100,00 100,00 100,00 100,00

13. Kontinuitas Jam Operasi Pelayanan jam/hari 24,00 24,00 24,00 24,00 24,00 24,00

14. Efektivitas Distribusi Kehilangan Air % 21,00 20,00 20,00 20,00 20,00 20,00

15. Tekanan Air DMA Bertekanan Cukup % 80,00 85,00 90,00 90,00 100,00 100,00

16. Produktivitas Pegawai Jumlah Pegawai/1000 Pelanggan Orang 3 2,71 2,47 2,23 2,02 1,83

17. Kompetensi Pegawai Keikutsertaan Pelatihan % 16,06 26,25 33,60 41,90 50,72 60,61

18. Pengembangan Pegawai Biaya Diklat Thd Biaya Pegawai % 1,16 2,07 2,08 2,12 2,29 2,60

19. Kepuasan Pegawai Pegawai Yang Puas % 93,00 94,00 95,00 95,00 95,00 95,00

20. Perilaku Pegawai Pegawai Berperilaku Baik % 81 82 83 84 84 84

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 95


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Terdapat 4 aspek yakni aspek keuangan, aspek pelayanan, aspek operasional dan aspek
SDM. Masing-masing aspek terdiri dari 5 sasaran. Formula perhitungan sasaran telah
dijelaskan pada Bab VI tentang Analisis Lingkungan.

7.2. Program Pendukung Kinerja Aspek Keuangan


Program yang mendukung pencapaian sasaran pada aspek keuangan meliputi :

7.2.1. Penertiban kelompok pelanggan sesuai dengan ketentuan

Perusahaan akan melakukan validasi golongan dengan meneliti kembali kondisi pelanggan
dengan memeriksa lebar jalan dan penggunaan bangunan. Selain validasi terhadap
pelanggan pada golongan lebih rendah untuk dirubah menjadi golongan lebih tinggi sesuai
ketentuan, validasi juga akan dilakukan terhadap pelanggan yang kelompok tarifnya lebih
tinggi dari pada yang ditentukan. Hal ini untuk meyakinkan pelanggan bahwa tarif
diberlakukan secara adil kepada pelanggan dan sesuai dengan ketentuan.
Sasaran program ini adalah disesuaikannya kelompok pelanggan khususnya kelompok
pelanggan dengan tarif bersubisidi pada kelompok pelanggan sesuai dengan ketentuan
yang berlaku.
Indikator tercapainya sasaran adalah disesuaikannya kelompok pelanggan rumah tangga A
pada kelompok pelanggan yang semestinya pada tahun 2015 dan 2016 dan kelompok
pelanggan lainnya ke kelompok pelanggan yang semestinya pada tahun 2017 dan 2019.

7.2.2. Penyesuaian Tarif Air

Perusahaan akan melakukan penyesuaian tarif untuk mempertahankan kinerja Perusahaan


karena penyesuaian tarif akan menentukan kemampuan keuangan perusahaan untuk
mendanai operasional, pemeliharaan dan investasi.
Penyesuaian tarif tetap memperhatikan prinsip keterjangkauan yang berpedoman pada
Permendagri Nomor 23 Tahun 2006 antara lain prinsip keterjangkauan di mana rekening air
yang dibayar oleh pelanggan dengan pemakaian standar tidak melebihi 4% dari
penghasilannya. Penyesuaian tarif lebih dimaksudkan untuk menutup kenaikan biaya.
Pada prinsipnya tarip air ditetapkan berdasarkan subsidi silang sesuai dengan kemampuan
ekonomi pelanggan. Subsidi silang berdasarkan pendapatan sangat sulit dilakukan
berkaitan dengan perolehan data penghasilan dan kemungkinan rawannya konflik bila
diterapkan dengan sistem tersebut. Oleh karena itu Perusahaan menganggap bahwa kriteria
lebar jalan dan penggunaan bangunan masih tetap relevan dalam menentukan tarif air.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 96


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Sasaran program ini adalah terlaksananya kenaikan tarif.


Indikator tercapainya sasaran adalah terlaksananya kenaikan tarif paling lambat pada bulan
Januari 2015 secara bertahap sebesar 11,5% pada tahun 2015 dan selanjutnya sebesar 6%
setiap tahun.

7.2.3. Pemberian keringanan menjadi pelanggan


Jumlah pelanggan menentukan besarnya jumlah pemakaian air dan pada akhirnya
menentukan pendapatan penjualan air. Perusahaan akan memberikan keringanan kepada
masyarakat untuk menjadi pelanggan melalui pemberian diskon sampai pembebasan biaya
jaringan bagi masyarakat yang belum terjangkau oleh pipa distribusi.
Keringanan ini dimaksudkan agar dapat mendorong dengan cepat penambahan pelanggan
sehingga pendapatan dari penjualan air meningkat. Program ini akan dilakukan secara
selektif mengingat kemungkinan investasi yang dilakukan dengan memberikan potongan
biaya tidak dapat menghasilkan pendapatan yang dapat menutup kembali investasi dalam
waktu singkat.
Sasaran program ini adalah semua pemberian diskon layak investasi
Indikator tercapainya sasaran adalah prosentase perbandingan antara potensi pelanggan
dengan tambahan jaringan pipa tersier 1:10.

7.2.4. Pengendalian penggunaan anggaran


Sebagai Perusahaan yang tarifnya ditentukan oleh Pemerintah (dalam hal ini Walikota)
maka Perusahaan akan mengendalikan biaya sedemikian rupa sehingga tidak berakibat
pada kenaikan tarif atau paling tidak kenaikan tarif dapat ditunda. Selain kenaikan biaya
Perusahaan juga akan memprioritaskan investasi yang layak dan berdampak langsung
terhadap peningkatan kualitas pelayanan dan peningkatan pendapatan.
Manajemen menekankan kepada setiap individu pada semua level dalam Perusahaan untuk
selalu berusaha melakukan tugas tugasnya secara efisien sehingga memberikan kontribusi
terhadap penghematan anggaran.
Penekanan tersebut juga didukung dengan sistem administrasi, pelaksanaan dan
pengawasan yang memungkinkan setiap orang untuk melaksanakan tugasnya secara
efisien.
Manajemen akan terus memantau dan mengevaluasi unsur biaya yang memungkinkan
dapat dihemat tanpa menurunkan kualitas pelayanan.
Manajemen akan mengendalikan kondisi keuangan dengan mengevaluasi pengajuan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 97


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

penggunaan anggaran sesuai dengan kondisi keuangan terkini meskipun pengajuan


tersebut sudah ditetapkan dalam anggaran.
Sasaran program ini adalah tercapainya penghematan anggaran.
Indikator tercapainya sasaran adalah penghematan penggunaan anggaran sebesar 10% per
tahun.

7.2.5. Penyusunan anggaran berbasis kegiatan prioritas


Dalam penyusunan anggaran Perusahaan telah menerapkan acitvity-based budgetting,
sedangkan yang akan dipertajam pada penyusunan anggaran tahun-tahun berikutnya
adalah penetapan prioritas kegiatan yang lebih tepat dan komprehensif dan memperhatikan
keterkaitan serta sinergitas suatu kegiatan dengan kegiatan yang lain sehingga memberikan
hasil yang maksimal.
Sasaran program ini adalah terlaksananya rencana kerja yang telah ditetapkan
Indikator tercapainya sasaran adalah prosentase rencana yang terlaksana dibandingkan
dengan seluruh rencana minimal sebesar 80%.

7.2.6. Pengembangan model perencanaan keuangan jangka menengah dan panjang Untuk
menyusun perencanaan yang komprehensif dan optimal Perusahaan akan memanfaatkan
model perencanaan keuangan yang baik dan memperhatikan pengalaman pelaksanaan
rencana kerja dan anggaran sebelumnya. Model perencanaan keuangan akan
memungkinkan Perusahaan melakukan simulasi rencana kerja dan anggaran sehingga
perencanaan keuangan dapat disusun dengan baik dan dapat pula dipergunakan untuk
melakukan monitoring pelaksanaan program dan kegiatan yang telah ditetapkan secara
optimal.
Sasaran program ini adalah Perencanaan keuangan dapat dilaksanakan secara cepat dan
tepat.
Indikator tercapainya sasaran adalah tersedianya model perencanaan keuangan yang baik.

7.2.7. Pengaturan jadwal pelaksanaan kegiatan


Pengaturan jadwal pelaksanaan kegiatan akan dilakukan untuk menjaga agar kemampuan
keuangan untuk menyelesaikan kewajiban khususnya dalam waktu satu tahun dapat
terlaksana dengan baik dan tidak ada pihak yang dirugikan.
Sasaran program ini adalah nilai pengajuan yang telah diverifikasi tidak melebihi rata-rata
rencana penerimaan kas.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 98


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Indikator tercapainya sasaran adalah prosentase nilai pengajuan yang telah diverifikasi
maksimal sebesar 90% dari nilai rata-rata rencana penerimaan kas.

7.2.8. Pemanfaatan plafon pinjaman untuk investasi jaringan pipa

Pada tahun sebelumnya Perusahaan telah melakukan investasi pada pipa distribusi primer,
sekunder dan tersier yang cukup signifikan. Untuk meningkatkan cakupan pelayanan
Perusahaan akan melakukan investasi pada jaringan pipa tersier yang langsung bisa
melayani pelanggan. Perusahaan akan melakukan pendekatan kepada Bank kreditur untuk
memberikan kemudahan dalam pemberian pinjaman yang dilakukan dengan skema
Perpres Nomor 29 Tahun 2009. Penggunaan plafon pinjaman juga memperhatikan
kemampuan keuangan perusahaan untuk mengembalikan pinjaman.
Pemanfaatan plafon pinjaman memerlukan addendum perjanjian kredit yang diawali
dengan usulan perubahan penggunaan kredit kepada Kementerian Keuangan dan Bank
pemberi Kredit.
Sasaran program ini adalah termanfaatkannya plafon pinjaman secara optimal.
Indikator tercapainya sasaran adalah realisasi pemanfaatan pinjaman mencapai minimal
80% dari plafon yang disediakan pada tahun 2016 dan 2017.

7.3. Program Pendukung Kinerja Aspek Pelayanan


Program yang mendukung pencapaian sasaran pada aspek pelayanan meliputi :

7.3.1. Perbaikan sistem pelayanan


7.3.1.1. Pendaftaran on-line
Perusahaan akan memberikan kemudahan mendaftar melalui web site Perusahaan.
Pengisian formulir dilakukan secara on-line dan pembayaran ditunjukkan melalui bukti
yang discan dan dikirim melalui website perusahaan. Perusahaan akan menyediakan nomor
rekening khusus yang akan memantau realisasi pembayaran.

7.3.1.2. Pendaftaran on-site


Perusahaan juga akan melayani pendaftaran di lokasi pelanggan dengan perangkat aplikasi
dan komputer on-line sedangkan pembayaran akan dilakukan melalui mesin EDC dengan
persyaratan pelanggan memiliki rekening bank tertentu yang ditetapkan oleh Perusahaan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 99


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.3.1.3. One day service


Pada lokasi tertentu akan dilakukan kegiatan pelayanan pasang baru one day service.
Kegiatan ini diawali dengan identifikasi awal pada lokasi di mana dipastikan terdapat
jaringan pipa. Agar calon pelanggan siap maka akan dilakukan sosialisasi terlebih dulu ke
warga dalam lingkup RW. Pada hari yang ditentukan petugas Perusahaan datang lengkap
dengan sarana untuk melayani pendaftaran, pembayaran, dan pemasangan.

7.3.1.4. Kartu kredit


Pembayaran biaya pasang baru dan rekening air juga akan diberikan dengan menyediakan
cara pembayaran melalui kartu kredit.

7.3.1.5. Pembayaran melalui handphone


Pemberian kemudahan tidak terbatas pada pelayanan sambungan tetapi juga fasilitas
pembayaran yakni pembayaran tagihan rekening air melalui penyelenggara telekomunikasi
sebagaimana yang sudah mulai muncul saat ini seperti “XL tunai”, “Dompetku” dan “T-
Cash”.
Sasaran program ini adalah meningkatnya kemudahan calon pelanggan dan pelanggan
dalam melakukan pembayaran baik pasang baru maupun tagihan rekening.
Indikator tercapanya sasaran adalah diimplementasikannya tiga cara pendafataran dan dua
cara pembayaran tagihan rekening.

7.3.2. Penurunan pengguna ABT


7.3.2.1. Hotel, restoran, rumah sakit dan Industri.
Untuk mendukung pemerintah dalam mengendalikan pengunaan air bawah tanah dan
meningkatkan pendapatan Perusahaan akan berusaha mendorong para pengelola hotel,
restoran, rumah sakit dan pabrik untuk menjadi pelanggan yang dituangkan dalam
perjanjian dengan menetapkan pemakaian minimal dan tarif khusus. Selain hotel,
Perusahaan juga akan mendorong mengguna air bawah tanah lainnya untuk menjadi
pelanggan Perusahaan dengan skema yang sama. Pengguna air bawah tanah merupakan
calon pelanggan yang cukup potensial dengan pemakaian yang relatif tinggi.

7.3.2.2. Pengembang
Perusahaan juga akan memberikan penawaran yang menarik kepada pengembang
perumahan yang akan dilakukan dengan sharing biaya sehingga dapat dilakukan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 100


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

pemasangan pipa sebelum fasilitas lainnya tersedia dan memudahkan pengembang untuk
menawarkan rumah kepada pembeli rumah karena sudah tersedia fasilitas air yang baik.
Sasaran program ini adalah meningkatnya pengguna ABT yang beralih menggunakan air
PDAM.
Indikator tercapainya sasaran adalah setiap tahun terdapat peralihan 5 pengguna ABT ke
pengguna air PDAM dan semua perumahan baru menggunakan air PDAM.

7.3.3. Kegiatan Pemasaran Lain


7.3.3.1. Calon pelanggan di antara pelanggan
Pendekatan terhadap calon pelanggan di antara pelanggan akan dilakukan secara intensif
berdasarkan data yang diperoleh dari petugas pencatatan meter dengan petugas khusus.

7.3.3.2. Kerjasama dengan Dinkes


Dinas Kesehatan yang memiliki sebagian misi yang sama dengan PDAM akan didorong
untuk membantu Perusahaan memberikan kesadaran kepada masyarakat tentang
pentingnya menggunakan air yang memenuhi syarat kesehatan. Kegiatan ini akan
dituangkan dalam perjanjian kerja sama.

7.3.3.3. Buka Kembali bebas tunggakan rekening


Masyarakat yang sudah pernah menjadi pelanggan Perusahaan ada yang enggan kembali
menjadi pelanggan karena adanya tunggakan akibat berbagai kondisi sebelumnya yang bisa
dipertimbangkan untuk mendapatkan keringanan sampai pembebasan. Keringan tersebut
akan diberikan kepada calon pelanggan secara selektif dengan mempertimbangkan histori
kondisi pelanggan tersebut dan kondisi saat ini misalnya sudah pindah kepemilikan rumah.

7.3.3.4. Sosialisasi
Berdasarkan rencana pengembangan pelayanan atau identifkasi melalui smallword maupun
permintaan dari masyarakat Perusahaan akan melakukan sosialisasi pasang baru seminggu
sekali. Dalam sosialisasi tersebut dapat dilakukan juga pendaftaran sekaligus pembayaran
biaya pasang baru dengan penyediaan aplikasi sambungan baru. Dalam kegiatan tersebut
juga dimungkinkan diberikan keringanan berupa angsuran untuk biaya pasang baru.
Sasaran program ini adalah bertambahnya pelanggan secara signifikan.
Indikator tercapainya sasaran adalah jumlah pelanggan bertambah sebanyak 48.000 selama
lima tahun.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 101


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.3.4. Perbaikan sistem pengelolaan data pelanggan


7.3.4.1. Validasi kondisi pencatatan
Berbaga kondisi pencatatan seringkali mengakibatkan kerugian baik bagi pelanggan
maupun bagi masyarakat. Kondisi pencatatan, misalnya rumah kosong, harus dievaluasi
terus menerus untuk menentukan tindakan yang tepat untuk mengurangi jumlah
pelanggan dengan kondisi tersebut.

7.3.4.2. Nomor telepon pelanggan


Identitas nomor telepon pelanggan sangat penting bagi Perusahaan untuk melakukan
komunikasi dengan calon pelanggan maupun pelanggan berkaitan dengan kegiatan
pemasangan dan kegiatan penanganan gangguan. Terutama informasi gangguan, dengan
nomor telepon pelanggan yang tersedia Perusahaan dapat memberikan informasi gangguan
kepada sejumlah pelanggan di daerah tertentu secara sekaligus. Untuk mendukung hal
tersebut akan dilakukan upgrade aplikasi pasang baru dan aplikasi android sicater.

7.3.4.3. Meter vertical


Pemasangan meter air secara vertikal yang telah dilakukan pada beberapa ruko ternyata
cukup efektif untuk meningkatkan akurasi pencatatan. Beberapa kondisi pencatatan
memerlukan pemasangan meter secara vertikal yang ditempatkan di luar halaman persil
rumah pelanggan sehingga pencatatan dapat dilakukan dengan mudah oleh petugas.
Pemasangan meter vertikal di luar persil ada resiko kehilangan oleh karena itu pemasangan
tersebut akan dilakukan secara selektif dan dengan persetujuan pelanggan karena resiko
kehilangan tetap menjadi tanggung jawab pelanggan.

7.3.4.4. Automatic Meter Reading (AMR)


Tehnologi AMR akan digunakan untuk membantu menyelesaikan dan meminimalisir
kondisi pencatatan seperti rumah kosong dan pagar terkunci. Pemasangan AMR juga akan
dilakukan di kawasan perumahan tertentu sebagai pilot project yang akan dilanjutkan
penerapannya secara lebih luas berdasarkan hasil evaluasi impelemntasi AMR di lokasi
tersebut.

7.3.4.5. Meter prabayar


Meskipun sudah ada teknologi ini belum banyak diterapkan saat ini karena relatif mahalnya
harga instalasi peralatan. Namun demikian, teknologi ini pada saatnya akan sangat

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 102


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

diperlukan karena sangat membantu perusahaan terutama dalam upaya menurunkan


kehilangan air dan mengurangi biaya tenaga kerja.

7.3.4.6. Penertiban letak meter.


Penertiban letak meter dilakukan berdasarkan laporan dari petugas pencatatan pemakaian
air. Untuk mengurangi letak meter yang kurang tepat maka pemsangan baru harus
meletakkan meter dekat dengan pagar rumah pelanggan sehingga meskipun petugas tidak
memasuki halaman rumah masih bisa melakukan pencatatan dengan tepat.
Penertiban letak meter akan dievaluasi terus menerus sampai jumlah kondisi tersebut benar
benar sudah tidak ada lagi. Biaya terhadap penertiban letak meter dibebankan kepada
Perusahaan kecuali kondisi tertentu misalnya karena pengembangan rumah sehingga letak
meter menjadi berada di tempat yang tidak tepat maka menjadi beban pelanggan untuk
menanggung biaya pemindahan.

7.3.4.7. Kirim stand meter


Perkembangan teknologi smartphone memungkinkan pengiriman data stand meter air
secara mandiri oleh pelanggan melalui android. Sistem ini dilakukan dengan cara
pelanggan mendaftarkan nomor smartphone terlebih dulu untuk dapat diberikan aplikasi
android yang bisa dimanfaatkan. Agar pemanfaatannya dapat berjalan efektif hal ini akan
didahului dengan sosialisasi kepada pelanggan.

7.3.4.8. Upgrade aplikasi sicater dan cek ulang


Apalikasi Sicater akan diperbaiki dengan mengoptimalkan fungsi analisis untuk
kepentingan lebih lanjut berkaitan dengan akurasi pencatatan misalnya evaluasi pemakaian
yang menurun lebih dari 20% atau meningkat lebih dari 20%, pemakaian nol dan
seterusnya.
Sasaran program ini adalah menurunnya pencatatan pemakaian perkiraan dan akurasi
pencatatan pemakaian air.
Indikator tercapainya sasaran adalah prosentase pencatatan perkiraan sebesar maksimal 5%
dan akurasi pencatatan mencapai minimal 95%.

7.3.5. Perbaikan sistem penertiban


7.3.5.1. Pelaksanaan prosedur
Untuk meningkatan efektivitas kegiatan penertiban perlu dilakukan penekanan terhadap

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 103


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

semua pelaksana pekerjaan berkaitan dengan instalasi pelanggan (mulai dari pekerjaan
sambungan pada pipa tersier sampai pada kran di rumah pelanggan). Pelaksanaan
prosedur untuk mempermudah penanganan penertiban harus dilaksanakan secara tertib
seperti penggunaan sealtape warna, tusen klep di dalam meter dan segel. Petugas harus
diberikan sanksi bila tidak melakukan prosedur yang ditetapkan.

7.3.5.2. Inisiatif Mandiri


Selain melakukan kegiatan penertiban berdasarkan order dari bagian lain, sub bagian
Penertiban di bagian Hublang akan melakukan penertiban berdasarkan tingkat NRW dan
pemakaian kecil berdasarkan data Sicater serta sambungan terdekat dengan order
penertiban).

7.3.5.3. Aplikasi android


Untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan tugas penertiban, bagian penertiban akan
dibekali dengan aplikasi android sekaligus aplikasi monitoringnya. Diharapkan dengan
sistem tersebut pejabat berwenang bagian yang melayani administrasi penertiban juga
terbantu dalam memutuskan pelanggaran tertentu.

7.3.5.4. Operasi Bersama Penertiban


Operasi bersama penertiban dilakukan dengan tujuan khusus terkait dengan pelanggaran
yang diduga dilakukan oleh oknum internal Perusahaan. Sanksi akan diberikan secara tegas
kepada pegawai yang melakukan pelanggaran tersebut mulai dari sanksi ringan sampai
berat sesuai ketentuan yang berlaku.
Sasaran program ini adalah meningkatnya efektivitas penertiban.
Indikator tercapainya sasaran adalah 90% order penertiban dapat diselesaikan setiap bulan.

7.3.6. Perbaikan sistem penanganan pengaduan


Perusahaan akan memperbaiki sistem pelayanan pengaduan yang dilakukan oleh
masyarakat atau pelanggan melalui SMS dengan menyederhanakan cara penyampaian yang
dilakukan oleh pelanggan dan cara merespon petugas terhadap pengaduan tersebut.
Pengaduan yang disampaikan oleh masyarakat atau pelanggan melalui SMS akan
diforward secara sistem ke aplikasi pengaduan dan ditindaklanjuti oleh bagian terkait yang
selanjutnya direspon dengan segera melalui sistem pengaduan bila pekerjaan telah selesai.
Sasaran program ini adalah semakin cepatnya respon terhadap pengaduan pelanggan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 104


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Indikator tercapainya sasaran adalah prosentase pengaduan yang direspon tidak lebih dari
2 hari sebanyak 90% khususnya yang berkaitan dengan tugas bagian Hublang. Sedangkan
pengaduan terkait bagian lainnya maksimal 5 hari sebanyak 90%.

7.3.7. Survey kepuasan pelanggan


Survey kepuasan akan dilaksanakan setiap tahun sekali dengan bantuan dari konsultan
independen untuk memberikan gambaran seberapa besar pelanggan yang puas dan tidak
puas. Survey juga dimaksudkan agar Perusahaan mengetahui faktor yang menyebabkan
pelanggan masih belum puas pada pelayanan Perusahaan sehingga Perusahaan bisa
menfokuskan usahanya untuk memperbaiki kinerja pada faktor tersebut. Sasaran program
ini adalah meningkatnya jumlah pelanggan yang puas.
Indikator tercapainya sasaran adalah prosentase pelanggan yang puas meningkat sampai
94%.

7.3.8. Survey minat berlangganan

Perusahaan akan melakukan survey minat setiap tahun sekali dengan target lokasi yang
ditentukan sebelumnya untuk memastikan bahwa rencana investasi yang akan dilakukan
layak secara ekonomis di mana setiap meter jaringan pipa distribusi akan dimanfaatkan
oleh pelanggan dengan jumlah yang optimal. Survey minat dapat dilakukan sendiri oleh
Perusahaan dengan memanfaatkan tenaga lapangan dari luar dan bantuan aplikasi yang
memadai sehingga hasil survey minat bisa langsung terintegasi dengan proses pendaftaran
pasang baru.
Sasaran program ini adalah terlaksananya survey minat
Indikator tercapainya sasaran adalah laporan hasil survey minat dan database hasil survey
minat.

7.4. Program Pendukung Kinerja Aspek Operasional


Program yang mendukung pencapaian sasaran pada aspek operasional meliputi :

7.4.1. Pemeliharaan sumber dan pipa transmisi


7.4.1.1. Lingkungan fisik
Pemeliharaan akan dilakukan baik menyangkut aspek fisik maupu non fisik dan di lokasi
yang berdekatan dengan sumber air maupun cathment area yang lebih luas. Pemeliharaan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 105


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

sumber akan dilakukan antara lain dengan melakukan penanaman pohon, kerja sama
dengan pemda Kabupaten Malang, pengelola taman wisata Wendit.
Pengamanan secara fisik terhadap pipa transmisi dilakukan dengan identifikasi jalur pipa
dan pembangunan plengsengan untuk mengamankan keberadaan pipa dari tanah longsor.
Pengamanan pipa juga akan dilakukan oleh Perusahaan dengan pengurusan ijin
pengambilan air dan membeli tanah-tanah pada jalur pipa yang memungkinkan untuk
dibeli. Pembebasan lahan termasuk atas tanah di atas terowongan sumber Binangun yang
rawan terhadap pencemaran

7.4.1.2. Lingkungan sosial


Pendekatan juga akan dilakukan kepada masyarakat sekitar sumber dengan keterlibatan
dan pemberian bantuan dalam kegiatan kegiatan masyarakat. Kompensasi dalam bentuk
reduksi pemakaian air akan tetap diberikan kepada masyarakat sekitar sumber.
Sasaran program ini adalah debit air dari sumber yang melalui pipa transmisi sampai
reservoir atau pipa distribusi tetap tersedia secara memadai.
Indikator tercapainya sasaran adalah debit air yang tersedia tidak mengalami penurunan
dari tahun sebelumnya dan tidak ada gangguan dari penduduk sekitar terhadap jalannya
operasional produksi.

7.4.2. Pemeliharaan dan penggantian pompa


7.4.2.1. Monitoring suara, suhu, getaran dan daya.
Perusahaan terus menerus melakukan monitoring dan evaluasi terhadap operasional pompa
dengan memperhatikan suara, suhu dan dan getaran pompa untuk mengantisipasi terjadinya
gangguan. Pelaksanaan monitoring akan dibantu dengan alat deteksi suara, suhu, getaran dan
daya yang lebih akurat sehingga dapat mendeteksi secara dini kondisi pompa bila memerlukan
perbaikan dan tidak menunggu pompa rusak dan tidak dapat beroperasi. Pemeliharaan rutin
dilakukan secara periodik khususnya untuk pompa submersible sedangkan pompa buttom
intake pemeliharaan menjadi garansi supplier pompa.
Pemeliharaan yang cukup besar antara lain penggantian bearing dan pemasangan impeler
serta casing sudut pengarah untuk mempertahankan pompa dapat berjalan sesuai dengan
kapasitas yang diharapkan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 106


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.2.2. Peralatan monitoring lainnya


Perusahan juga akan melakukan pengadaan alat deteksi daya yang masuk dan keluar pada
pompa berupa power analyzer serta strobo scope yaitu alat untuk mengetahui putaran motor
pada pompa.

7.4.2.3. Pengadaan pompa


Untuk menjaga kehandalan produksi dan meminimalisir biaya pemeliharaan Perusahaan
akan melakukan pengadaan pompa buttom intake sebanyak 4 unit yang akan dipasang di
Wendit III dan Wendit IV secara bertahap tahun 2016, 2017 dan 2018.
Pompa yang paling cocok spesifikasinya adalah tipe buttom intake. Sedangkan pompa
dengan tipe vertical turbin dianggap sudah tidak sesuai lagi dengan kondisi di Malang dan
saat ini Perusahaan masih memiliki pompa dengan tipe ini sebanyak 4 unit di Wendit II dan
akan tetap dipergunakan dengan perawatan atau penggantian komponen. Penggantian
pompa vertical turbine dengan pompa buttom intake memerlukan perubahan desain dudukan
dan bak pengumpul. Karena memerlukan desain yag berbeda dengan dudukan vertical
turbine maka akan dibangun instalasi Wendit IV sebagai pengganti Wendit II. Wendit II dan
Wendit IV tetap bisa beroperasi bersamaan dengan total kapasitas yang sama. Hal ini
diharapkan dapat mengurangi kebisingan dan memperbaiki sistem transmisi yang ada saat
ini. Selain rumah pompa dan bak penampung serta pompa di Wendit IV akan disediakan
juga crane yang dapat dipergunakan untuk pemeliharaan dan penggantian pompa.

7.4.2.4. Genset
Genset yang mendukung operasional pompa pada saat terjadi gangguan supply listrik juga
akan mendapatkan perhatian serius dengan memonitor dan mengevaluasi peralatan
drop/over Rpm pada AVR genset dan melakukan tindakan apabila diperlukan. Genset
terutama akan diprioritaskan di Wendit di mana spesifikasi Genset akan diganti dengan
genset silent untuk mengurangi kebisingan, sedangkan genset lama akan dipindahkan ke
Reservoir Mojolangu.

7.4.2.5. Transformator
Tranformator yang akan diprioritaskan pemasangannya adalah untuk Tandon Mojolangu
sebesar 1.000 KVA untuk menyesuaikan dengan kebutuhan pompa yang mentransmisikan
air dari tandon Mojolangu ke Tandon Tlogomas.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 107


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Selain itu Perusahaan juga akan menyediakan transformator cadangan untuk Wendit 1, 2
dan 3 dengan daya 1.250 KVA akan diadakan pada tahun 2017.
Secara rutin enam bulan sekali akan dilakukan treatment oli, ganti oli dan penggantian
bushing trafo.

7.4.2.6. Suku cadang pompa


Perjanjian kerja sama dengan rekanan/penyedia suku cadang untuk antisipasi kerusakan
mesin pompa akan tetap dilakukan agar kerusakan dapat ditangani dengan segera dan
tidak mengakibatkan gangguan pelayanan.

Sasaran program ini adalah fasilitas produksi dapat berjalan normal dan bisa diandalkan
Indikator pencapaian sasaran program adalah tidak adanya kerusakan pompa yang
mengakibatkan pelayanan terganggu.

7.4.3. Pengamanan sumber air baku


7.4.3.1. Pagar
Secara fisik Perusahaan akan mengamankan sumber air baku dengan melakukan perbaikan
pagar lokasi broncaptering dan intake.

7.4.3.2. SPAM Regional


Sesuai rencana yang digagas oleh Pemerintah Provinsi Jawa Timur berkaitan dengan
pengelolaan Sumber Banyuning oleh PDAM Kota Batu, pemanfaatan sumber oleh PDAM
Batu akan dilakukan secara bertahap melalui MOU agar tidak mengganggu pelayanan
pelanggan yang sudah ada. Ini dilakukan sambil menunggu beroperasinya sumber
Merjosari yang dapat dipergunakan sebagai pengganti sumber Banyuning.

7.4.3.3. Plengsengan
Jalur-jalur pipa transmisi akan dilakukan pengamanan dengan pembuatan plengsengan
termasuk pemasangan patok. Pembangunan plengsengan ini adalah upaya untuk
mengantisipasi terjadinya tanah longsor yang bisa mengakibatkan patahnya jaringan pipa
atau kebocoran akibat terlepasnya sambungan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 108


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.3.4. Penanaman pohon


Perusahaan akan secara aktif melakukan kerjasama penanaman pohon tanaman keras
sebagai resapan air. Kegiatan ini akan dilakukan bersama dengan Pemerintah Kabupaten
Malang dan Pemerintah Kota Batu. Penanaman pohon bukan hanya dilakukan di lokasi
sekitar sumber tetapi juga dilakukan di cathment area sumber.

7.4.3.5. Junction well dan strainer


Perusahan juga akan melakukan pemantauan dan evaluasi terhadap kerja junction well dan
strainer yang terpasang untuk menyaring benda benda masuk ke dalam bak penampung
agar tidak terbawa ke pipa pelayanan pelanggan.

7.4.3.6. Operasional dan Pemeliharaan


Operasional dan pemeliharaan rutin lainnya dilakukan sesuai jadwal yang telah ditentukan
antara lain pemasangan proximity switch, pelaksanaan blow off, pemeriksaan tekanan,
penggantian bantalan dan pengecatan jembatan, pemantauan air reliese, RPS, valve dan
manhole.
Sasaran program ini adalah terjaganya debit air dan kualitas air baku.
Indikator pencapaian sasaran program adalah tidak terjadinya gangguan kekurangan debit
air dan kualitas air.

7.4.4. Pengamanan sumber air baku jangka panjang


Meskipun kebutuhan air selama lima tahun mendatang baik dari segi kuantitas dan kualitas
aman namun perusahaan akan menyiapkan ketersediaan air baku untuk kebutuhan lebih
dari lima tahun ke depan dengan melakukan berbagai studi dan penelitian lapangan.
Potensi sumber diyakini masih banyak di wilayah Malang namun belum semuanya
teridentifikasi sehingga diperlukan penelitian lapangan yang lebih dalam.
Sumber yang sudah teridentifikasi dan bisa dimanfaatkan oleh Perusahaan adalah potensi
sumur dalam yang ada di Kota Malang antara lain di sekitar Block Office Jl Mayjend.
Sungkono, Balearjosari dan di sekitar kantor PDAM Sawojajar.
Sasaran program ini adalah tersedianya konsep penyediaan sumber air baku jangka
panjang.
Indikator pencapaian sasaran program adalah tersusunnya laporan penelitian dan DED
rencana pemanfaatan sumber air baru untuk jangka panjang.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 109


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.5. Pemanfaatan sumber air baru


7.4.5.1. Sumber Pitu dan Merjosari
Potensi sumber yang pemanfaatannya mendekati realisasi pada saat disusunnya rencana
usaha ini adalah sumber Pitu dan Merjosari. Meskipun masih terdapat idle capacity pada
sumber yang ada saat ini namun pemanfaatan sumber baru menjadi penting ketika biaya
listrik dan penghematan energi menjadi perhatian utama. Air dari Sumber Pitu akan
dimanfaatkan menggantikan sebagian air yang berasal dari Sumber Wendit yang
menggunakan sistem distribusi perpompaan. Kapasitas yang akan dimanfaatkan sekitar 200
liter/detik secara bertahap sesuai kebutuhan tambahan pelanggan. Sedangkan untuk
sumber Merjosari akan dimanfaatkan sebesar 150 liter/detik.
Pemanfaatan Sumber Pitu memerlukan pembangunan bak pelepas tekan (BPT) yang
terletak di antara bak pembagi air di Simpar dan Tandon Buring Bawah, instalasi chlorinasi,
rumah chlor, meter induk, instalasi pendukung serta pengadaan dan pemasangan asesoris
serta pekerjaan modifikasi. Demikian juga sumber Merjosari dari reservoir ke pipa
distribusi.
Pemanfaatan Sumber Pitu juga harus melibatkan PDAM Kabupaten Malang dengan
pembuatan MoU antara PDAM Kota Malang dengan PDAM Kabupaten Malang karena
Perusahaan mengambil air dari tandon miliki PDAM Kabupaten Malang.
Pemanfaatan Sumber Merjosari memerlukan pembebasan lahan yang relatif luas selain
sebagai tempat pemasangan brontcatering juga sebagai perlindungan terhadap kualitas air
baku. Selain itu perlu disediakan fasilitas umum untuk masyarakat sekitar sumber Merjosari
baik yang berkaitan dengan penyediaan air maupun kebutuhan lainnya. Penyediaan air
untuk warga Merjosari dapat berupa kompensasi berupa tarif air maupun pemakaian
minimal.

7.4.5.2. Sumber Sumber Sareh


Tanah seluas kurang lebih 17.000 m3 di lokasi sumber Sumber Sareh sudah menjadi milik
Perusahaan sejak lama namun belum dimanfaatkan airnya untuk melayani pelanggan
karena debit air yang ada saat ini masih mencukup. Dengan terus berkembangnya
pelayanan maka sumber tersebut akan dimanfaatkan untuk melayani pelanggan di sekitar
kelurahan Sukun. Sumber tersebut memiliki potensi keseluruhan sebesar 160 liter/detik.
Namun karena titik sumbernya berpencar maka akan dimanfaatkan secara bertahap.
Operasional pompa diharapkan dapat membantu supply pelayanan yang sebelumnya
disediakan dari sumber di Perumahan Istana Dieng.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 110


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.5.3. Sumber Genting


Air baku alternatif juga akan diambilkan dari sumur dalam Genting di mana perusahaan
saat ini sudah memiliki tanah di lokasi tersebut. Melihat perkembangan perumahan di
sekitar wilayah Genting, maka pemanfaatan sumber tersebut akan mendorong
perkembangan hunian di wilayah tersebut.
Pemanfaatan Sumber Genting memerlukan pembangunan dan pengadaan sumur bor,
reservoir, pompa, instalasi chlorinasi, rumah chlorinasi, rumah pompa, instalasi listrik,
landscape, pagar, plengsengan beserta instalasi pendukung berupa jaringan pipa distribusi.
Sasaran program ini adalah terlaksananya pemanfaatan sumber baru dengan sistem
gravitasi.
Indikator pencapaian sasaran program adalah terealisasinya pemanfaatan Sumber Pitu,
Merjosari dan Genting, ditandatanganinya MoU antara PDAM Kota Malang dan PDAM
Kabupaten Malang serta diterbitkannya Surat Ijin Pengambilan Air (SIPA) dari Pemkot
Malang untuk pemanfaatan mata air Merjosari dan Genting.

7.4.6. Pengamanan fasilitas produksi terhadap bahaya banjir


7.4.6.1. Pembersihan sungai
Berdasarkan evaluasi terhadap pengalaman terjadinya musibah banjir pada tahun 2010 di
sumber Wendit, maka salah satu penyebab terjadinya banjir adalah tersumbatnya aliran air
di sungai Kalisari sehingga air kembali ke arah sumber dan masuk ke fasilitas produksi.
Oleh karena itu Perusahaan akan melakukan pemantauan dan pembersihan di lokasi
tersumbatnya aliran khususnya pada saat hujan.

7.4.6.2. Tanggul, alarm dan valve


Pemasangan tanggul, alarm dan valve telah dilakukan pada tahun sebelumnya sehingga
untuk tahun tahun mendatang cukup dilakukan monitoring terhadap kekuatan tanggul,
fungsi alarm dan valve yang telah terpasang.

7.4.6.3. Perbaikan drainase


Perbaikan drainase yang masuk ke rumah pompa Wendit I yang berasal dari pembuangan
air hujan di lokasi yang lebih tinggi menuju ke sungai Wendit. Perbaikan ini untuk
mengantisipasi terjadinya aliran air buangan ke lokasi rumah pompa.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 111


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.6.4. Studi penanggulangan banjir di intake Kencono Wungu Wendit dan di pertemuan
aliran air sungai Kalisari.
Studi akan dilakukan untuk mengetahui dan memberikan rekomendasi penyelesaian
masalah banjir dan tanah longsor yang pernah terjadi dan mungkin akan terjadi di
kemudian hari yang dapat mengganggu kualitas air di sumber Wendit.

7.4.6.5. Perbaikan Tanggul di Wendit


Tanggul akan diperbaiki dengan terlebih dulu melakukan evaluasi kondisi tanggul. Bila
diperlukan Perusahaan akan merenovasi tanggul sehingga lebih kuat dan lebih tinggi.
Sasaran program ini adalah amannya fasilitas produksi dan air baku dari gangguan
dampak banjir.
Indikator pencapaian sasaran program adalah kejadian banjir yang mengganggu fasilitas
produksi dan kualitas air tidak pernah terjadi lagi.

7.4.7. Pengamanan fasilitas produksi dari gangguan supply tenaga listrik


7.4.7.1. Daya listrik
Pemakaian beban akan disesuaikan dengan KHA kabel dan dilakukan pemeriksaan berkala
dengan penggunaan kamera termal infra red. Setiap penambahan beban akan dilakukan
analisa energi agar tidak terjadi dampak negatif terhadap gangguan listrik. Sedangkan
kualitas daya/energi akan dimonitoring agar tetap setara PQM II / MM 300 GAE untuk
deteksi dini terhadap gangguan listrik.

7.4.7.2. Proteksi tenaga kerja


Untuk keamanan dan keselamatan tenaga kerja khususnya maka akan dilakukan
pemasangan OCR (Over Current Relay), OUVR (Over Under Voltage Relay) dan stavolt 15 -
30 KVA di Supit urang.

7.4.7.3. Proteksi motor pompa


Motor pompa perlu diproteksi agar tidak mudah terbakar. Proteksi membatasi arus lebih
dan kurang tegangan yang mengakibatkan panas pada motor. Saat ini peralatan proteksi
menggunakan peralatan proteksi CU3. Pemeliharaan alat tersebut Perusahaan tergantung
pada rekanan/teknisi/tenaga ahli dari luar Perusahaan. Oleh karena itu sistem ini akan
dirubah menjadi proteksi mekanis yang dapat dipelihara sendiri oleh petugas yang dimiliki
Perusahaan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 112


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Perusahaan akan memasang sistem proteksi motor terhadap beban maximum dan
temperatur maximum pada elektromotor. Elektromotor yang mengalami gangguan
direkondisi atau reisolasi/gulung ulang.

7.4.7.4. Proteksi petir


Untuk mengantisipasi gangguan listrik akibat sambaran petir yang masuk lewat jaringan
kabel listrik dilakukan pemasangan arester tegangan rendah, tegangan tinggi dan
pemasangan grounding kurang dari 2 ohm.

7.4.7.5. ATS
Automatic Transfer Switch (ATS) akan dijaga kehandalannya dengan penyediaan automatic
charger sedangkan automatic charger memerlukan accu NS 200. Kerjasama dengan pihak PLN
akan dilakukan untuk perawatan berkala ATS penyulang 20 KV. Dalam kaitan ini
diperlukan pemasangan power supply dan penggantian accu 12 Volt serta pemeriksaan
otomatis berkala.

7.4.7.6. Jalur supply khusus


Untuk menjaga kontinuitas supply tenaga listrik diperlukan dua jalur supply yang saling
menggantikan bila salah satu mengalami gangguan. Pengajuan jalur khusus supply listrik
dari gardu induk PLN ke gardu trafo PDAM juga dimaksudkan agar biaya operasional
untuk operasional genset dapat diminimalisir.

7.4.7.7. Kapasitor Bank


Kapasitor bank akan dipasang di Wendit III dalam rangka untuk meningkatkan efisiensi
penggunaan listrik di sumber Wendit.

7.4.7.8. Flow meter


Meter induk atau flow meter akan dikalibrasi untuk menjamin akurasinya dan dilakukan
penggantian bila diperlukan agar dapat mengetahui dengan tepat volume produksi yang
dimanfaatkan.
Pemasangan dan penggantian meter induk juga akan dilakukan di sumber Supit Urang 1,
Supit Urang 2, Sumber Sumbersari dan Badut pompa 2.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 113


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.7.9. RPS (relief pressure sustaining valve)


Alat tersebut berfungsi untuk menjaga tekanan secara konstan dalam rentang tertentu
untuk efisiensi volume air yang terproduksi dan menghindari tekanan yang berlebihan
terhadap pompa yang bisa mengakibatkan kerusakan pompa dan instalasi lainnya. Alat
tersebut akan dipasang di instalasi pompa Wendit dan Mojolangu. Sasaran program ini
adalah lancarnya proses produksi air.
Indikator pencapaian sasaran program adalah tidak adanya gangguan listrik yang
mengakibatkan terganggunya produksi air.

7.4.8. Pengamanan kualitas air


7.4.8.1. Kadar Chlor
Kualitas air berkaitan dengan kadar kandungan chlor dalam air. Untuk menjaga kandungan
tersebut tetap sesuai dengan ketentuan maka di rumah chlor dipasang switchover alat gas
chlor, dilakukan pengecekan kadar gas chlor di pos chlorinasi, pemasangan RCA (Residual
Chlorine Analis) dan automatic sensor chlorinasi, pengaturan dosing chlorinasi,
peningkatan kinerja monitoring RCA, perbaikan proses desinfeksi chlorinasi dan kalibrasi
peralatan serta evaluasi SOP.
Guna mendukung operasional sumber baru maka akan dibangun rumah chlor dan
pemasangan instalasi chlorinasi sekaligus dengan penambahan tabung gas chlor yang
diperlukan di BPT Buring Atas, Sumber Sareh dan Merjosari
Untuk menjamin kerusakan peralatan dan instalasi chlor dapat segera tertangani dan tidak
mengganggu pelayanan perlu dilakukan kerja sama yang dituangkan dalam MoU
penyediaan suku cadang dengan pihak rekanan terkait komponen chlorinator dan peralatan
instalasi water supply.

7.4.8.2. pH
Untuk menjamin pH dalam batas sesuai ketentuan diperlukan pembuatan instalasi
pengolahan pH air dan monitoring pH air menggunakan pH meter, pH multi, pH checker,
dan peralatan lainnya.

7.4.8.3. Kekeruhan
Kekeruhan air baku akan dikelola melalui instalasi ultrafiltration di sekitar sumber.
Sedangkan pemantauan kekeruhan dilakukan dengan turbidity meter. Monitoring jumlah
zat padat terlarut dalam air dilakukan dengan alat TDS (Total Disolved Solid). Selain itu

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 114


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

dilakukan juga secara rutin pengurasan tandon minimal 2 tahun sekali dan pembersihan
cathment area dari enceng gondok/tanaman liar.
Perusahaan juga akan memanfaatkan sistem water scouring untuk menghilangkan
kekeruhan dan memaksimalkan fungsi penyepaian.

7.4.8.4. Pengurugan dan perataan tanah bekas galian di Sumber Karangan


Untuk menanggulangi dampak dari tanaha bekas aktivitas penggalian tambang yang dapat
mengganggu kualitas air di Sumber Karangan akan dikukan pengurugan bekas galian
dengan struktur pengurukan yang terdiri dari lapisan pasir, batu kali dan sirtu.

7.4.8.5. Pengujian Kualitas Air


Untuk menjamin air yang disediakan kepada pelanggan memenuhi syarat yang ditentukan
maka dilakukan pengujian kualitas air secara periodik baik secara internal maupun
eksternal (Dinas Kesehatan dan Balai Teknik Kesehatan Lingkungan). Dinas Kesehatan Kota
Malang dan Laboriatorium PDAM akan melakukan sampling dan pengujian setiap bulan
sedangkan Balai Teknik Kesehatan Lingkungan setiap enam bulan sekali khusus untuk air
dari sumber air baku.

7.4.8.6. Pengkajian ulang MoU dengan LSM sumber Karangan


Pendekatan dengan LSM yang selam ini mengelola lahan sumber Karangn untuk pertanian
akan dilakukan dalam rangka meninjau kembali perjanjian pengelolaan lahan untuk segera
dihentikan karena dapat mengganggu kualitas air.
Sasaran program ini adalah terjaganya kualitas air sesuai syarat kesehatan.
Indikator pencapaian sasaran program adalah 100% hasil sampling memenuhi syarat
kesehatan.

7.4.9. Pengendalian distribusi dan kontinuitas air


7.4.9.1. Monitoring jarak jauh
Sarana yang dipergunakan untuk mengatur distribusi air akan secara bertahap
mempergunakan sistem digital sehingga bisa dipantau jarak jauh (pemantauan dari kantor
pusat). Pemantauan jarak jauh akan memberikan informasi segera bila terjadi kondisi yang
tidak diinginkan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 115


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.9.2. Data Logger


Pemasangan data logger sebanyak 1 unit (titik) untuk setiap DMA dalam rangka
pemantauan tekanan air secara on-line. Data logger on-line ini diperlukan untuk setiap saat
dapat mengetahui tekanan di setiap titik kritis DMA sehingga dapat melakukan perbaikan
dengan segera.
Pemasangan data logger dilakukan secara bertahap sejumlah masing-masing DMA 3 unit
yang dilakukan secara bertahap 1 unit per DMA per tahun. Jumlah DMA diperkirakan
sebanyak 155 unit.

7.4.9.3. Water Level Logger


Pemasangan water level logger untuk mengetahu level air pada reservoir secara on line.
Water level logger saat ini terpasang sebanyak 5 unit di reservoir Buring, Dieng, Bangkon,
Betek dan Tlogomas.
Water level logger akan dipasang pada reservoir dengan jumlah sebagai berikut :
- Istana dieng bawah 1 unit
- Bangkon baru 1 unit
- Betek baru 1 unit
- Tlogomas 1 unit
- Buring bawah 1 unit
- Buring atas 1 unit
- Mojolangu 1 unit
- Badut 2 unit
- Supit urang 2 (1 unit)
- Green land 1 unit
- Genting 1 unit

7.4.9.4. WMA (WaterMind Analyzer)


Berfungsi untuk memantau indikator tertentu pada inlet DMA seperti flow, pressure, leakage,
minimum night flow. Sampai saat ini WMA sudah terpasang sejumlah 131 unit dari rencana
sejumlah 155 unit. Pada tahun 2015 akan dilaksanakan pemasangan sebanyak 24 unit.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 116


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.9.5. Server untuk monitoring


Untuk memaksimalkan pemanfaatan sistem informasi berkaitan dengan peralatan distribusi
diperlukan server tersendiri untuk menyimpan data on-line dan aplikasi sehingga
diharapkan input, penyimpanan dan akses data dapat berjalan cepat dan dapat diandalkan.

7.4.9.6. Maintenance
Selain pemantauan alat alat tersebut akan dilakukan maintenance secara rutin dan verifikasi
secara periodik sesuai dengan schedule.
Verifikasi meter induk dengan prosonic yang telah bersertifikat.
Maintenance PRV yaitu membersihkan strainer dan penggantian baterai secara rutin sesuai
schedule.
Maintenance juga dilakukan terhadap pressure logger, water level logger, floating valve dan
strainer sesuai dengan manual peralatan tersebut.

7.4.9.7. Floating valve


Reservoir yang beroperasi tanpa menggantungkan pada petugas operator akan dilengkapi
dengan floating valve agar bisa mengirimkan pesan secara otomatis ke sistem perpompaan
untuk pengaturan jam operasional pompa.
Floating valve akan dipasang di sejumlah reservoir yaitu :
- Istana Dieng bawah 1 unit
- Bangkon baru 1 unit
- Betek baru 1 unit
- Tlogomas 1 unit
- Buring Bawah 1 unit
- Buring Atas 1 unit
- Mojolangu 1 unit
- Badut 2 unit
- Supit Urang 2 (1 unit)
- Greenland 1 unit
Pemasangan peralatan water level secara on-line dipergunakan untuk memantau ketinggian
isi tandon sehingga dapat memberikan data secara real time untuk pemantauan jarak jauh
dan merekam data. Agar tidak terjadi kehilangan data pada saat pemadaman listrik maka
akan dipasang UPS kapasitas 500 VA.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 117


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.9.8. Water tank


Kebutuhan air pelanggan yang fluktuatif diantisipasi dengan pembangunan beberapa water
tank secara bertahap yaitu :
- Water Tank Genting dengan kapasitas 1.000 m³
- Water Tank Bangkon dengan kapasitas 1.000 m³
- Water Tank Betek dengan kapasitas 1.000 m³
- Water Tank Buring tengah dengan kapasitas 500 m³
- Water Tank Perumahan Bulan Terang Utama 2.000 m³ (PU)

7.4.9.9. Reservoir beton


Selain water tank akan dibangun juga beberapa reservoir yaitu :
- Buring atas dengan kapasitas 1.000 m³
- Buring bawah dengan kapasitas 2.000 m³
- Merjosari dengan kapasitas 500 m³

7.4.9.10. Tanah
Untuk kebutuhan pembangunan reservoir maka diperlukan tanah di lokasi rencana
reservoir. Oleh karena itu akan dilakukan pengadaan tanah di Bangkon dan Tlogowaru.
Sedangkan untuk Genting dan Betek kebutuhan tanah tersebut sudah tersedia.
Sasaran program ini adalah terpantaunya kontinuitas aliran air dan gangguan aliran air
dapat diminimalisir.
Indikator pencapaian sasaran program adalah teratasinya gangguan aliran air tidak lebih
dari sehari.

7.4.10. Penurunan tingkat kehilangan air


7.4.10.1. Valve resilient
Pemasangan valve resilient akan dilakukan secara bertahap di setiap DMA agar lebih
memudahkan petugas untuk mendeteksi kebocoran (step test) karena valve resilient dapat
berfungsi secara efektif dan handal. Sampai saat ini valve resilient telah terpasang sejumlah
439 buah, sedangkan kekurangannya sejumlah 2.561 akan dipasang secara bertahap hingga
tahun 2017.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 118


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.10.2. Rehabilitasi
Rehabilitasi pipa lama dengan pipa HDPE dilakukan secara bertahap. Rehabilitasi
diutamakan pada pipa dengan ukuran Ø 0,5 jenis besi karena sebagian besar kebocoran
terjadi pada pipa dengan diameter paling kecil ini.

7.4.10.3. Spesifikasi
Untuk menghindari pipa bocor maka spesifikasi pipa dan accessories distribusi benar-benar
harus sesuai misalnya penggunaan karet EPDM dan asesoris yang menggunakan bahan
ductile. Hal ini tidak hanya dilakukan untuk pipa baru tetapi untuk perbaikan pipa yang
sudah ada.

7.4.10.4. PRV
Pemasangan PRV akan dilakukan untuk setiap DMA sebanyak satu untuk mengatur
tekanan air pada suatu DMA secara otomatis. Hal tersebut dilakukan bilamana daerah
tersebut perbedaan elevasinya kurang dari 10 m. Apabila perbedaan elevasinya lebih dari 10
meter maka perlu dipasang PRV lebih dari 1 unit. DMA yang belum terpasang PRV akan
diselesaikan pemasangan pada tahun 2015. DMA yang belum terpasang PRV meliputi :
 DMA Mojolangu 1A

 DMA Mojolangu 2B1

 DMA Mojolangu 2C2

 DMA Mojolangu 2d1

 DMA Mojolangu 3b1

 DMA Mojolangu 3b2

 DMA Mojolangu 3d1

 DMA Mojolangu 3d2

7.4.10.5. Strainer
Pada setiap DMA akan dipasang strainer yang berfungsi untuk menyaring benda benda
yang tidak diinginkan masuk ke pelayanan pelanggan. Pembersihan strainer dilakukan
setiap kali diperlukan dengan memantau tekanan yang dilakukan secara otomatis bila
tekanan melebihi ambang batas yang ditentukan dan petugas memperoleh informasi SMS
dari logger yang terpasang. Petugas akan melakukan flushing / penggelontoran sesuai
keperluan. Jumlah strainer yang akan dipasang disesuaikan dengan perkembangan dma
yang ada.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 119


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.10.6. Data logger di pressure point


Data Logger akan di pasang pada titik kritis pada setiap DMA. Satu DMA akan dipasang 1
unit. Data Logger akan mengirim secara real time tekanan yang ada di titik kritis sehingga
operator di kantor pusat dapat memantau secara terus menerus kondisi dan perubahan
tekanan untuk mengetahui tindakan yang diperlukan bila terjadi perubahan tersebut.

7.4.10.7. Correlator dan groundmicrophone


Penggunaan correlator untuk mendeteksi titik kebocoran pada pipa sangat efektif.
Berdasarkan pengalaman penggunaan alat tersebut titik kebocoran dapat terdeteksi lebih
cepat dan penggalian tanah bisa dilakukan lebih efektif dan cepat. Alat ini juga cukup
membantu dalam upaya mendeteksi penggunaan air yang tidak resmi. Perusahaan akan
melakukan pengadaan alat ini lebih banyak lagi sesuai dengan kebutuhan petugas di
lapangan dalam rangka mempercepat penurunan tingkat kehilangan air.

7.4.10.8. Patroller
Alat tersebut membantu analisa kebocoran pada DMA terbentuk di ruas pipa yang
terindikasi terjadi kebocoran. Hasil data logger patroller ditindaklanjuti dengan kegiatan
penentuan titik kebocoran dengan menggunakan correlator dan groundmicrophone.

7.4.10.9. Noise logger


Alat tersebut membantu analisa kebocoran pada DMA terbentuk secara on-line yang dapat
menggantikan fungsi patroller dan correlator. Kebutuhan alat tersebut diperkirakan sebanyak
1 unit dengan 100 unit sensor.

7.4.10.10. RPS (relief pressure sustaining valve)


Alat tersebut berfungsi untuk menjaga tekanan secara konstan dalam rentang tertentu
untuk efisiensi volume air yang tersimpan direservoir. Alat tersebut akan dipasang di inlet
reservoir Tlogomas dan Bangkon.

7.4.10.11. Manhole
Manhole berfungsi sebagai tempat pengamanan semua instrument yang ada di DMA
seperti meter induk, PRV dan strainer.
Sasaran program ini adalah terdeteksinya titik bocor yang tidak terlihat indikasinya di atas
tanah.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 120


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Indikator pencapaian sasaran program adalah jumlah titik terdeteksi sebanyak 120 titik per
tahun.

7.4.11. Pemeliharaan pipa distribusi


7.4.11.1. Pipa
Perusahaan akan melakukan penggantian pipa asbes dengan pipa HDPE baik pipa
pelanggan maupun pipa distribusi utamanya pada lokasi :

 Jl. Semeru depan bank Bukopin melaui Jl. Kahuripan, Gajah mada sampai dengan Jl.
Trunojoyo (Embong Brantas).

 Jl. S. Supriyadi sampai dengan pertigaan Jl. Janti.

 Jl. Nusa Kambangan sampai dengan perempatan Jl. Tanimbar

 Komplek Jl. Lahor

 Komplek Jl. Mayang
Penggantian pipa GP dengan pipa HDPE akan dilakukan utamanya pada lokasi :
 Jl. Panglima Sudirman (depan patung Panglima Sudriman) sampai Depan Pasar Bunul

 Jl. Panglima Sudirman sampai dengan Jl. Embong Brantas

 Jl. Mayjen Wiyono (perempatan Kesatrian) sampai dengan Jl. Hamid Rusdi (PM)

 Jl. Mayjen Wiyono (perempatan Kesatrian) sampai dengan Jl. Kunto Basworo

 Jl. Bandung (Bogor bawah) sampai Jl. Jakarta.

 Jl. Raya Lansep – Jl. Jupri

 Jl. Laks. Martadinata sampai dengan Pertigaan Jl. Sartono
Penggantian pipa PVC 1.25 “ s/d 1.5” dengan pipa HDPE akan dilakukan utamanya pada
lokasi :
 Komplek Pemukiman Jl. Tidar

 Komplek Pemukinan Jl. Genitu

 Jl. Lobi-lobi

 Jl. Lobi-lobi Dalam

 Jl. Perempatan Bogor – Jl. Gombong

7.4.11.2. Kualitas Galian dan Rekondisi


Spesifikasi rekondisi khusus jalan utama :
 Urugan menggunakan sirtu

 Basecos

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 121


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

 Hotmix

 Kedalaman minimal 1,5 m. dari punggung pipa (khusus jalan provinsi)

 Kedalaman minimal 1,2 m. dari punggung pipa (untuk jalan kabupaten/kota)

7.4.11.3. Alat kerja


Untuk mendukung pelaksanaan pekerjaan pemeliharaan pipa diperlukan pengadaan aspalt
cutter, begho mini, baby walles, stamper dan vibrator untuk paving.

7.4.11.4. Jembatan Pipa


Pemeliharaan jembatan sangat penting untuk mengantisipasi kerusakan dan gangguan
aliran air. Pemeliharaan jembatan dilakukan dengan penggantian bantalan pipa dan
pengecatan jembatan utamanya pada jembatan pada lokasi berikut :
 Jembatan Embong Brantas

 Jembatan Kuansang

 Jembatan Sengkaling

 Jembatan Ir.Rais

 Jembatan Brijen Slamet Riadi

 Jembatan Mayjen Sungkono

 Jembatan KH. Malik Dalam

 Jembatan Dirgantara 1 & 2 (Jl. Abdul Qodir Jaelani)

 Jembatan Jurang susuh

 Jembatan Kali Malang (Pipa Binangun Lama & Baru)

 Jembatan Pisang Agung

 Jembatan Kalisari

 Jembatan Jabon

 Jembatan Kenongo Indah

 Jembatan Menjing

7.4.11.5. Tapping
Untuk mengurangi terjadinya kebocoran dan tingginya pemeliharaan yang harus dilakukan
oleh Perusahaan maka salah satu langkah utama adalah pemasangan tapping yang benar
sesuai spesifikasi teknik karena kebanyakan kebocoran air terjadi bukan pada pipa itu
sendiri tetapi pada sambungan sambungan pipa.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 122


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.11.6. Ganti meter


Penggantian meter berlumut, buram, pecah, macet atau tidak normal. Penggantian meter
akan dilakukan secara rutin setiap tahun dengan meter air tipe C. Beberapa penggantian
meter akan dilengkapi dengan AMR sehingga memungkinkan dapat mengirimkan data
stand meter secara otomatis ke server dan tidak memerlukan pencatatan stand meter di
lapangan. Meter AMR akan diutamakan pada pelanggan yang meter air sulit dicatat karena
petugas kesulitan masuk halaman rumah. Dengan AMR tersebut diharapkan akan
meminimalisir pemakaian air yang diperkirakan. Penggantian meter dilakukan sebanyak
20% dari jumlah meter terpasang per tahun.
Apabila semua meter terpasang sudah menggunakan tipe C. Kehandalan dan life time meter
tipe C akan dievaluasi untuk menentukan periode penggantian. Bila life time lebih panjang
dari 5 tahun maka prosentase penggantian akan dikurangi agar Perusahaan dapat
melakukan efisiensi biaya penggantian meter.

7.4.11.7. Letak meter


Letak meter di persil pelanggan menentukan efektivitas dan akurasi pencatatan. Perusahaan
akan melakukan inventarisasi letak meter dan akan dilakukan penertiban secara bertahap
sehingga memudahkan petugas pencatat meter melakukan tugasnya dan memberikan
kepuasan kepada pelanggan karena hasil pencatatan yang akurat.

7.4.11.8. Meter induk


Meter induk sangat penting dalam rangkaian sistem penanggulangan kehilangan air dan
menjadi alat yang memberikan indikasi terjadinya berbagai hal berkaitan dengan distribusi
air. Oleh karena itu Perusahaan akan melakukan monitoring dan evaluasi terhadap meter
induk yang terpasang dan secara periodik dilakukan maintenance untuk menjaga agar
meter induk tetap handal dan akurat. Apabila diperlukan maka meter induk akan
dikalibrasi untuk memastikan tingkat akurasinya.
Meter induk yang terpasang saat ini di setiap dma sejumlah 131 dari rencana sejumlah 155
DMA. Selama 5 tahun kedepan dma akan diperkirakan berkembang menjadi sejumlah 185
DMA. Pada tahun 2015 akan dilaksanakan pemasangan sebanyak 24 DMA sedangkan
sisanya akan dipasang secara bertahap sesuai perkembangan dma.
Sasaran program ini adalah berkurangnya tingkat kehilangan air fisik dan terpeliharanya
sarana untuk pemantauan volume distribusi dan penjualan air.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 123


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Indikator pencapaian sasaran program adalah tingkat kehilangan air fisik kurang dari 20%
dan semua DMA terpasang meter induk dan meter air pelanggan semua sudah diganti
dengan meter tipe C pada tahun 2018.

7.4.12. Pengembangan pipa distribusi


7.4.12.1. Sterilisasi
Pemasangan jaringan untuk perubahan sistem distribusi utamanya diarahkan untuk
membentuk sistem supply yang steril mulai dari sumber sampai dengan reservoir. Hal ini
untuk memudahkan sistem dalam mengatur operasional pompa yang bertujuan
menghemat penggunaan energi. Sterilisasi sistem transmisi meliputi :

 Pemasangan pipa dari Jl. Soekarno-Hatta sampai dengan Jl. Borobudur (sistem
Mojolangu)

 Pemasangan pipa sistem transmisi Wendit dari Jl. Muharto (mulai Jl. Zainal Zakse s/d
pertigaan Jl. Puntodewo)

 Sterilisasi pipa transmisi yang berasal dari sumber Karangan, Sumbersari dan Binangun
dengan mengganti valve yang ada dengan valve resilient untuk mengoptimalisasikan
produksi.

7.4.12.2. Perbaikan sistem distribusi


Pipa transmisi Wendit II ke reservoir Buring berubah menjadi pipa distribusi pada jalur pipa
yang mengarah ke Sawojajar, sedangkan pipa distribusi untuk pelayanan daerah Sawojajar yang
semula dari wendit II menjadi dilayani dari reservoir Buring. Untuk pekerjaan pemindahan
tersebut diperlukan pemasangan accessories dan instalasi perpipaan.

7.4.12.3. Perbaikan tekanan


Pemasangan jaringan untuk perbaikan tekanan dilakukan pada pipa eksisting yang
ukurannya tidak memenuhi spesifikasi akibat terus berkembangnya jumlah pelanggan yang
dilayani. Selain untuk meningkatkan tekanan, hal ini juga memungkinkan perusahaan
untuk menambah pelanggan di wilayah tersebut. Wilayah wilayah dengan pipa terpasang
berukuran tidak memenuhi spesifikasi akan diidentifikasi dan diinventarisir seluruhnya
dan akan dilakukan penggantian secara bertahap. Perbaikan tekanan berdasarkan DMA
meliputi :

 Pipa HDPE 200 mm. di Jl. S. Supriadi sepanjang 2.300 m (sepanjang sukun). Mengganti
supply dari reservoir Betek menjadi dari pelayanan reservoir Buring.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 124


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

 Pipa HDPE 200 mm. di Jl. Ki Ageng Gribig sepanjang 2.100 m. (penggantian pipa
distribusi dari Ki Ageng Gribig yang semula 50 mm. menjadi 200 mm.)

 Pipa HDPE 250 mm. di Jl. Jakarta – Jl. Gede – Jl. Simp. Wilis – Jl. Wilis sampai pulosari jl
kawi sepanjang 1.250 m. (untuk penggantian supply distribusi yang melalui jalan Ijen
dari reservoir Tlogomas).
Sedangkan perbaikan pipa dengan ukuran lebih kecil akan menyesuaikan dengan
pengaduan yang disampaikan oleh pelanggan kepada Perusahaan.

7.4.12.4. Pemasangan pipa di wilayah baru


Pemasangan jaringan untuk wilayah baru utamanya yang terdekat dengan jaringan pipa
eksisting meliputi :
 Kawasan industri Jl. Gotong Royong dan sekitarnya.

 Jaringan pipa distribusi utama disepanjang jalan raya Genting sampai dengan
perumahan Joyogrand dan jaringan pipa tersier yang masuk di perumahan sepanjang
jalan tersebut.

 Jaringan pipa distribusi di Baran Buring, Wonokoyo dan Tlogowaru yang diambilkan
dari reservoir Buring Atas.

 Jaringan pipa tersier di Lesanpuro yang diambilkan dari reservoir Buring Bawah dengan
menggunakan pompa.

 Jaringan pipa distribusi di perumahan Bintang Terang Utama dan Lesanpuro serta
Madyopuro yang diambilkan dari Reservoir Perumahan Bulan Terang Utama dengan
kapasitas 500 m³.

 Jaringan pipa distribusi di Pandan Landung yang akan dilayani dari sumber baru.

 Jaringan pipa distribusi di Perumahan Permata Jingga.

Sasaran program ini adalah terpasangnya pipa untuk sterilisasi jaringan, perbaikan tekanan
dan wilayah baru.
Indikator pencapaian sasaran program adalah semua air yang diproduksi masuk ke tandon
sebelum didistribusikan, semua jaringan pipa berdiameter sesuai kebutuhan dan semua
kelurahan di Kota Malang terpasang jaringan pipa distribusi pada tahun 2019.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 125


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.4.13. Pengurangan pengambilan air bawah tanah


7.4.13.1. Kerjasama dengan Dinas Lingkungan Hidup
Pengurangan pengambilan air bawah tanah dapat dilakukan melalui sektor perijinan di
mana Dinas Lingkungan Hidup memegang peran penting dalam memberikan rekomendasi
Ijin Pengambilan Air Bawah Tanah. Untuk pengguna ABT baru Dinas Lingkungan Hidup
telah megambil kebijakan agar meminta rekomendasi terlebih dahulu kepada PDAM.
Namun demikian Perusahaan akan mendorong implementasinya lebih luas lagi bukan
hanya pengguna pengguna ABT yang baru tetapi juga untuk pengguna yang melakukan
permohonan perpanjangan sepanjang di lokasi yang diajukan terdapat jaringan pipa
distribusi PDAM.

7.4.13.2. Kerjasama dengan Dinas Pendapatan


Intensifikasi perolehan pendapatan pajak air bawah tanah yang dilakukan oleh Dinas
Pendapatan Kota Malang akan didukung oleh Perusahaan untuk meningkatkan kesadaran
pengguna ABT terhadap pentingnya menjaga kelestarian lingkungan.
Perusahaan siap melaksanakan skema kerja sama yang ditawarkan oleh Dinas Pendapatan
di mana pencatatan pemakaian air bawah tanah akan dilakukan oleh petugas pencatatan
pemakaian air yang sudah berpengalaman mencatat pemakaian air pelanggan.

7.4.13.3. Tarif Pajak Air Bawah Tanah


Tarif pajak air bawah tanah akan didorong untuk ditinjau kembali melalui dinas dan
instansi terkait mengingat tarif yang berlaku saat ini sangat rendah. Perusahaan
menyediakan data dan informasi terkait dengan penyusunan Perda tentang Tarif Pajak Air
Bawah Tanah. Penyesuaian tarif pajak ABT tersebut bukan semata mata untuk
meningkatkan pendapatan Pemerintah atau cakupan pelayanan PDAM tetapi yang lebih
penting lagi adalah adanya pelestarian lingkungan.
Sasaran program ini adalah bertambahnya peralihan dari penggunaan ABT menjadi
penggunaan air PDAM.
Indikator pencapaian sasaran program adalah tambahan jumlah MoU yang disepakati oleh
pengguna ABT dan PDAM Kota Malang sebanyak 5 pengguna setiap tahun.

7.5. Program Pendukung Kinerja Aspek Sumber Daya Manusia


Program yang mendukung pencapaian sasaran pada aspek Sumber Daya Manusia meliputi
:

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 126


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.5.1. Pelatihan sesuai kebutuhan


7.5.1.1. Analisa jabatan
Kebutuhan pelatihan akan didasarkan pada hasil kegiatan analisa jabatan yang telah
dilakukan. Analisa jabatan akan menunjukkan deskripsi dan spesifikasi jabatan untuk
semua pekerjaan. Dengan demikian dapat diketahui pelatihan apa yang diperlukan untuk
masing-masing jabatan dari semua jenjang sampai jenjang staf.

7.5.1.2. Evaluasi kompetensi dan analisa kesenjangan


Setiap jabatan ada kemungkinkan mengalami perubahan. Hal ini bisa disebabkan oleh
perubahan dalam prosedur pelaksanaan, perubahan struktur organsiasi, perubahan
perangkat kerja dan perubahan dari tuntutan kondisi lingkungan di luar perusahaan. Antar
Kebutuhan dan kompetensi yang tersedia akan dievaluasi sehingga bisa diberikan pelatihan
untuk meningkatkan kompetensi yang sesuai dengan perkembangan.

7.5.1.3. Pemilihan prioritas


Setiap tahun akan terdapat banyak kebutuhan pelatihan. Pelaksanaan pelatihan sendiri
akan ditentukan oleh kemampuan keuangan perusahaan. Oleh karena itu perlu adanya
pemilihan prioritas pelatihan yang didasarkan pada pertimbangan resiko dan fokus
perusahaan pada tahun yang bersangkutan. Pertimbangan resiko menjadi perhatian dengan
harapan agar kelemahan kelemahan yang ada pada pegawai tidak mengakibatkan kerugian
bagi perusahaan, pelanggan maupun bagi keselamatan dan kesehatan pegawai. Sedangkan
pertimbangan fokus perusahaan diharapkan hasil pelatihan dapat mendukung pencapaian
sasaran perusahaan secara optimal sesuai dengan target tahun berjalan.

7.5.1.4. Database penyelenggaraan pelatihan


Data base penyelenggaraan pelatihan yang sudah dilaksanakan sebelumnya oleh
perusahaan diperlukan untuk memperoleh informasi tentang waktu penyelenggaraan,
kualitas penyelenggaran, penilaian peserta, dan hasil pelatihan). Dengan database pelatihan
tersebut Perusahaan dapat menentukan dengan lebih cermat pelatihan yang akan
dilaksanakan agar diperoleh hasil yang optimal.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 127


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.5.1.5. In-house training


Dengan terbatasnya anggaran untuk kegiatan pelatihan di satu sisi sedangkan di sisi lain
Perusahaan dituntut untuk memberikan pelatihan yang sebanyak banyaknya bagi pegawai
maka pelatihan bisa dilakukan secara berkelompok.
In-house training merupakan salah satu cara untuk meningkatkan keikutsertaan pegawai
dalam pelatihan. Keikutsertaan pegawai dalam pelatihan akan ditingkatkan dengan biaya
yang lebih rendah melalui in-house training.

7.5.1.6. Jenis Pelatihan


Pemilihan jenis pelatihan yang tepat yang sangat diperlukan oleh Perusahaan baik pada
bidang administrasi maupun teknik. Pelatihan tersebut paling tidak meliputi :
- Analisa jabatan, sistem penilaian kinerja pegawai, assesment, sistem Dana Pensiun
Bersama Pamsi, asuransi kesehatan untuk bagian SDM
- Perencanaan keuangan, Akuntansi SAK ETAP, Perpajakan, Pengelolaan dan
perencanaan kas untuk bagian Keuangan
- Penentuan HPS, Pengadaan barang dan jasa, Kehumasan, Legal drafting dan Manajemen
logistik untuk bagian Umum
- Service excellent, Complaint handling, negosiasi untuk bagian Hublang
- Efisiensi energi, Kelistrikan, Perpompaan, Genset, Kualitas air dan laboratorium untuk
bagian Produksi
- Hidrolika, Assesoris, NRW dan peralatan NRW, Alat monitoring jarak jauh (SCADA)
untuk bagian Kehilangan Air
- Meter air untuk Jaringan Pipa Pelanggan dan Hublang (Pencatatan Meter)
- Penyusunan EE atau RAB, Manajemen aset untuk bagian Perencanaan teknik
- Manajemen proyek, Pengawasan proyek, Teknik Sampling, ilmu bahan untuk bagian
Pengawasan Pekerjaan.
- Risk based audit untuk bagian SPI
- Studi kelayakan proyek untuk bagian Litbang
- Pemrograman, Jaringan Komputer untuk bagian SIM.

7.5.1.7. Kerjasama dengan Akatirta Magelang


Perusahaan juga akan tetap menjalin kerja sama dengan Akatirta Magelang sebagai salah
satu lembaga pelatihan yang memberikan dasar-dasar pengetahuan untuk teknik sistem
penyediaan air minum. Seperti kerja sama yang saat ini dilakukan, akan dilanjutkan dengan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 128


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

kerja sama tahap berikutnya apabila tahap pertama telah selesai.


Sasaran program ini adalah meningkatnya jumlah pegawai yang mengikuti pelatihan.
Indikator tercapainya sasaran adalah prosentase pegawai yang mengikuti pelatihan sebesar
lebih dari 50% per tahun pada tahun 2019.

7.5.2. Penataan pegawai secara optimal


7.5.2.1. Evaluasi SDM
Penataan pegawai dimaksudkan agar dengan jumlah dan kualitas pegawai yang ada saat ini
dapat dimanfaatkan secara optimal sebelum dilakukan penambahan pegawai yang
bersumber dari luar Perusahaan. Penataan pegawai didahului dengan evaluasi pegawai
melalui analisa jabatan, penyusunan prosedur operasional jabatan, analisa beban kerja,
penetapan standar kompetensi, analisis job value, penggunaan data talent mapping dan
pelatihan pelatihan.

7.5.2.2. Prosedur Operasional Jabatan


Prosedur operasiona jabatan disusun untuk mengetahui urutan dan uraian tugas dari suatu
jabatan yang merupakan pedoman seorang pegawai untuk melaksanakan tugas scara
efektif. Prosedur operasional jabatan merupakan penjelasan dari uraian tugas yang tertuang
dalam analisa jabatan yang bisa dimanfaatkan untuk menetapkan sasaran dan penilaian
kinerja pegawai serta perhitungan dan penetapan beban kerja.

7.5.2.3. Analisa Beban Kerja


Analisa beban kerja dimaksudkan untuk mengetahui dan menentukan beban kerja yang
harus dilakukan oleh suatu jabatan. Apabila sudah diketahui beban kerja untuk suatu
jabatan maka setiap pegawai akan dapat ditetapkan beban kerjanya yang paling optimal.
Analisa beban kerja dilakukan berdasarkan hasil analisa jabatan yang bermanfaat untuk
menentukan kebutuhan pegawai dan menentukan waktu yang diperlukan untuk
melaksanakan tugas.

7.5.2.4. Analisa Job value


Analisis job value dimanfaatkan untuk menentukan insentif masing-masing jabatan
sehingga insentif yang diterima masing-masing pegawai kemungkinan tidak sama dan akan
sesuai dengan kontribusinya kepada perusahaan. Nilai dari suatu jabatan akan ditentukan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 129


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

oleh kompetensi dan beban kerja masing-masing jabatan. Besarnya insentif akan dituangkan
dalam tabel insentif yang sesuai dengan job value.

7.5.2.5. Assesment center


Assesment center dilakukan dengan tujuan untuk mengukur keahlian (skill) dan
pengetahuan (knowledge) dan sikap (attitute).
Assesment center akan dimanfaatkan oleh Perusahaan untuk memenuhi pegawai melalui
kegiatan rekruitmen, promosi, kenaikan pangkat, mutasi, demosi dan pemutusan hubungan
kerja.
Dengan pelaksanaan assesment center Perusahaan dapat mengukur dan memantau
kompetensi pegawai sesuai dengan kebutuhan Perusahaan karena dapat dilakukan setiap
saat didukung tenaga Perusahaan sudah memiliki tenaga yang bersertifikat dengan biaya
yang lebih efisien. Assesment center juga memungkinkan Perusahaan memperoleh pegawai
dengan spesifikasi yang lebih tepat sesuai kebutuhan.
Assesment center dapat dilakukan dengan beberapa metode sesuai tujuan assesment
meliputi : in basket exercise, role play, group discussion, case analysis, presentation, creative
thinking, behavioral event interview, 360 degree dan personality test.

7.5.2.6. Knowledge management


Peningkatan kualitas SDM bisa dilakukan melalui penyebaran pengetahuan melalui
berbagai media yang dimiliki oleh Perusahaan saat ini maupun yang akan dikembangkan.
Buku-buku pedoman, peraturan, referensi, hasil-hasil pelatihan, hasil studi banding/
workshop/seminar merupakan materi-materi yang dapat meningkatkan pengetahuan
pegawai yang relatif murah dan mudah diakses bila Perusahaan menyediakan fasilitas yang
tepat dan menarik. Pengembangan e-office akan diarahkan salah satunya untuk memenuhi
kebutuhan tersebut. Virtual library akan dikembangkan untuk digunakan sebagai
acuan/referensi. Hasil-hasil pelatihan akan disampaikan oleh pegawai yang mengikuti
pelatihan dan direkam dalam video sehingga dapat diakses untuk dipelajari oleh semua
pegawai dan bahkan bisa digunakan oleh pegawai untuk menilai efektivitashasil pelatihan.

7.5.2.7. Talent
Perusahaan akan mengoptimalkan bakat bakat yang ada pada pegawai dan melatihnya
untuk menghasilkan kinerja yang tinggi. Bila pegawai diberikan tugas sesuai dengan bakat
dan minatnya kinerjanya dapat diharapkan optimal.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 130


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Pelatihan pelatihan diarahkan pada bidang-bidang yang sesuai dengan bakat pegawai.

7.5.2.8. Kerjasama dengan pihak lain


Untuk mengelola Perusahaan agar berjalan dengan efektif, Perusahaan akan bekerja sama
dengan pihak lain dalam memenuhi tenaga kerja sesuai peraturan perundang-undangan
yang berlaku.
Pekerjaan - pekerjaan yang dapat diserahkan kepada pihak lain karena sistem pengendalian
yang sudah memadai akan dilakukan secara bertahap utamanya ganti dan pindah meter,
tutupan, buka kembali dan sopir.
Penagihan di loket loket pembayaran Perusahaan juga akan dilakukan melalui kerjasama
dengan pihak lain.

7.5.2.9. Rekrutmen
Perusahaan memenuhi kebutuhan tenaga kerja berdasarkan hasil penyusunan man power
planning. Hasil man power planning tidak terlepas dari kegiatan penataan pegawai lainnya.
Dengan demikian maka pelaksanaan rekrutmen dapat dilakukan secara tepat sesuai
kebutuhan dan spesifikasi yang diperlukan.
Rekrtumen akan dilakukan melalui sistem yang terbuka (melalui website) untuk
memberikan kesempatan yang seluas-luasnya bagi masyarakat untuk menyumbangkan
kemampuannya memberikan pelayanan kepada masyarakat.
Rekruitmen diutamakan untuk memenuhi kebutuhan dengan kompetensi khusus antara
lain pegawai dengan keahlian mekanikal dan elektrikal, akuntansi dan perpajakan, kimia
serta pengadaan.
Sasaran program ini adalah perbandingan jumlah pelanggan dengan jumlah pegawai
mengalami kenaikan.
Indikator tercapainya sasaran adalah perbandingan jumlah pelanggan dengan jumlah
pegawai mencapai lebih dari 300 dan mencapai lebih dari 370 pada tahun 2019.

7.5.3. Penyempurnaan sistem penilaian kinerja


7.5.3.1. Job value
Penetapan jumlah sasaran sesuai dengan jenjang jabatan kurang memberikan ruang bagi
pegawai untuk mengaktualisasikan diri sesuai dengan kemampuannya. Oleh karena itu
setiap job title akan dievaluasi job valuenya dan setiap pegawai bisa mengambil job title
lebih dari satu.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 131


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.5.3.2. Integrasi sistem


Dengan banyaknya KPI yang harus dinilai maka pengelolaan dengan aplikasi menjadi hal
yang mutlak. Integrasi aplikasi penilaian kinerja dengan aplikasi yang mengelola proses
bisnis lainnya akan sangat membantu untuk menjadikan penilaian pegawai ini berjalan
secara optimal. Selain itu fungsi-fungsi pada aplikasi akan diperkaya antara lain dengan
mencantumkan detail dari KPI yang dinilai. Karena relatif banyak dan tidak semua proses
bisnis dapat menyediakan data secara real time maka hal tersebut akan dilakukan secara
bertahap.
Integrasi sistem juga akan difasilitasi dengan aplikasi work order yang tersedia untuk
seluruh sasaran pegawai sehingga pencapaian sasaran dapat diukur secara obyektif dan
dilakukan secara otomatis melalui aplikasi.
Dengan terintegrasinya semua sasaran dan pencapaiannya, selanjutnya akan dibuatkan
dashboard monitoring kinerja yang bisa diakses oleh manajemen sehingga manajemen bisa
mengambil keputusan secara cepat untuk memperbaiki pencapaian kinerja.

7.5.3.3. Perubahan sasaran


Dengan berjalannya waktu dan perkembangan sistem kerja dan teknologi, sasaran kerja
untuk setiap pegawai bisa berubah. Maka agar perubahan tersebut teradministrasi dengan
baik, akan dilakukan melalui aplikasi dengan persetujuan semua pihak yang terlibat dalam
penilaian (Pegawai bersangkutan, Bagian SDM dan Penilai serta Atasan Penilai).

7.5.3.4. Proporsi KPI


Setiap tugas yang dilaksanakan pegawai selain menunjukkan pencapaian KPI individu juga
secara riil menunjukkan bagaimana prilakunya misalnya inisiatif atau kepemimpinan dan
unsur perilaku lainnya. Oleh karena itu Perusahaan akan menyempurnakan KPI individu,
mengintegrasikan dengan aplikasi dan merubah proporsi KPI lebih besar dari pada perilaku
dalam penilaian kinerja pegawai
Sasaran program ini adalah terlaksananya update sasaran kerja secara periodik dan
terintegrasi dengan sistem informasi lainnya secara bertahap..
Indikator tercapainya sasaran adalah tersedianyan sistem penilaian kinerja yang terintegrasi
dengan aplikasi pelaksanaan tugas.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 132


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.5.4. Perubahan struktur organisasi


7.5.4.1. Sasaran dan strategi
Perusahaan akan melakukan perubahan struktur organisasi untuk mengatasi semakin
banyaknya jumlah pelanggan dengan beban tugas beberapa bagian dalam Perusahaan.
Perubahan struktur organsiasi menyesuaikan dengan sasaran dan strategi Perusahaan Hal
tersebut dimaksudkan agar sasaran Perusahaan dapat tercapai secara efektif dan efisien.

7.5.4.2. Pelayanan Pelanggan


Dua tahun mendatang beban tugas bagian Hubungan Pelanggan akan semakin besar
sehingga perlu dibentuk bagian tersendiri yang mengurusi hubungan dengan pelanggan.
Manajer Hubungan Pelanggan akan dibantu empat Asisten Manajer Pemakaian Air.
Sedangkan supervisor sebanyak 4 orang akan ditiadakan dan tugasnya langsung ditangani
oleh Asisten Manajer Pemakaian Air.
Pelayanan dan pemasaran serta penertiban akan ditangani oleh Manajer Pelayanan.

7.5.4.3. Logistik
Logistik memerlukan perencanaan, pelaksanaan dan pengawasan yang cepat dan tepat agar
kebutuhan untuk pelayanan tidak terganggu. Oleh karena itu bagian Gudang yang
dikepalai oleh Asisten Manajer Gudang yang sebelumnya berada di bawah Manajer Umum
akan berada di bawah Manajer Pengadaan supaya proses pengadaan bisa berjalan lebih
cepat dan efektif. Pengendalian intern dengan struktur tersebut tetap dapat terjamin karena
sistem aplikasi yang cukup memadai.
Sasaran program ini adalah terciptanya struktur organisasi yang efektif dalam mendukung
manajemen yang baik.
Indikator tercapainya sasaran adalah penetapan struktur organisasi yang baru dengan
Peraturan Direksi yang telah disetujui oleh Dewan Pengawas.

7.5.5. Perubahan sistem pengadaan barang dan jasa


7.5.5.1. Sistem pengadaan yang mendukung pelayanan
Sistem pengadan barang dan jasa harus bisa mendukung pelayanan yang baik. Pelayanan
kepada pelanggan diharapkan tidak terganggu oleh pengadaan yang terlambat karena
proses pengadaan yang kurang baik. Secara prinsip pedoman pengadaan akan tetap
mengacu pada sistem pengadaan barang dan jasa pemerintah namun perlu beberapa
penyesuaian agar proses tidak mengganggu pelayanan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 133


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.5.5.2. Konsultasi LKPP


Oleh karena itu penyempurnaan pedoman akan dilakukan melalui konsultasi dan review
oleh LKPP sehingga secara prinsip pedoman tersebut dapat diterima secara umum.
Perusahaan berupaya agar aplikasi e-procurement bisa memanfaatkan fasilitas yang akan
disediakan oleh LKPP melalui kerja sama yang dituangkan dalam perjanjian pengembangan
dan penggunaan e-procurment. Konsultasi dan komunikasi dengan LKPP akan dilakukan
setiap saat diperlukan untuk menjamin bahwa pelaksanaan pengadaan sesuai dengan
prinsip-prinsip pengadaan yang sesuai dengan peraturan yang berlaku. Hasil konsultasi
dengan LKPP terutama memberikan kepastian bahwa perbedaan perlakukan di peraturan
Direksi dan Perpres mendapatkan rekomendasi dari LKPP.

7.5.5.3. Revisi Peraturan Direksi


Penyempurnaan peraturan direksi tentang pedoman pengadaan barang dan jasa mengacu
hasil konsultasi dan review dengan LKPP Revisi tersebut terutama berkaitan dengan
batasan kewenangan, sayembara/kontes, pengadaan tanah, pengadaan rutin operasional,
ketentuan umum organisasi pengadaan barang dan jasa dan penunjukan langsung.

7.5.5.4. Aplikasi pendukung


Penyempurnaan aplikasi LPSE sesuai pedoman pengadaan barang dan jasa yang berlaku
yang sebelumnya telah direview oleh LKPP. Aplikasi LPSE akan didukung pula dengan
pembangunan dan implementasi aplikasi e-kontrak (untuk mempercepat adminitrasi
pengadaan) dan e-monev (untuk memantau proses pengadaan sampai pelaksanaan
pekerjaan selesai).
Untuk meningkatkan transparansi dan kesempatan seluas luasnya bagi dunia usaha
Perusahaan akan membangun dan memanfaatkan LPSE – LKPP melalui kerjasama
pengembangan aplikasi dan pemanfaatannya. Sosialisasi penggunaan LPSE – LKPP akan
dilakukan baik secara internal maupun secara eksternal serta tetap memberikan kemudahan
untuk mengakses pedoman di aplikasi itu sendiri.
Untuk meningkatkan efektivitas pelaksanaan administrasi, semua persuratan pada proses
pengadaan akan dilakukan melalui aplikasi e-procurement. Demikian juga laporan laporan
hasil proses pengadaan dapat langsung dicetak melalui e-proocurement.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 134


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

Terkait dengan penggunaan aplikasi Akuntansi pada aktivitas sebelum proses pengadaan
pada aplikasi e-procurement akan dilakukan perbaikan dengan penambahan fasilitas
meliputi :
- laporan DPB, OP, SPK
- update master item harga merujuk OP terakhir secara otomatis
- simulasi penentuan HPS,
- input RKS, KAK, gambar dan spesifikasi teknis (untuk jasa konstruksi)
- input spesifikasi teknis, KAK (untuk barang),
- KAK (untuk jasa konsultansi dan jasa lainnya)

7.5.5.5. RAB
Harga Perkiraan Perencana (HPP) yang disusun tidak melalui e-RAB akan dilakukan
verifikasi oleh pejabat berwenang melalui bantuan bagian yang ditunjuk dan dilakukan
penyempurnaan aplikasi e-RAB sehingga dapat digunakan untuk penyusunan semua RAB
jasa konstruksi). e-RAB juga berfungsi untuk menghindari terjadinya verifikasi dua kali
terhadap dua RAB untuk satu pekerjaan. Sebelum e-RAB dimanfaatkan untuk semua RAB
maka bagian Perencanaan Teknik menginformasikan perubahan RAB ke bagian terkait.

7.5.5.6. Sertfifikasi
Semua anggota pokja pengadaan akan diikutkan dalam pelatihan ahli pengadaan yang
terkomputerisasi. Sedangkan yang sudah bersertifikat akan dilakukan perpanjangan masa
berlakunya sertifikat.

7.5.5.7. Pemaparan Rencana Proses Pengadaan


Sebelum proses pengadaan dilakukan, pokja pengadaan melakukan pemaparan terhadap
materi pengadaan untuk memastikan pengadaan pekerjaan direncanakan dengan baik dan
kegagalan proses pengadaan dapat diminimalisir. Pemaparan menghadirkan Pokja
Pengadaan, Direksi, Pengawas Pekerjaan, pengguna hasil pekerjaan dan tenaga ahli bila
diperlukan.

7.5.5.8. Pengawasan Pekerjaan


Untuk meningkatkan efektivitas pengawasan pekerjaan maka akan dilakukan kegiatan
sebagai berikut :

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 135


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

- Penyusunan pedoman-pedoman pengawasan /pemeriksaan sampling barang atau


pekerjaan konstruksi,
- Pelatihan management proyek khususnya dalam menghitung dan melaporkan progress
pekerjaan, pelatihan ilmu yang mempelajari struktur dan sifat bahan, pelatihan ilmu
pekerjaan sipil
- Pengadaan perlatan-peralatan pengawasan (manometer digital untuk gas, timbangan
lantai).
- Pengarahan terhadap rekanan sebelum dan selama pelaksanaan
- Pengadaan Smalword license tambahan untuk update hasil pekerjaan.
Sasaran program ini adalah tersusunnya pedoman pengadaan perusahaan yang tidak
bertentangan dengan prinsip pengadaan sesuai ketentuan yang berlaku.
Indikator tercapainya sasaran adalah diberlakukannya pedoman pengadaan barang dan
jasa hasil rekomendasi LKPP dan dimanfaatkannya aplikasi yang disediakan oleh LKPP.

7.5.6. Perbaikan dan Penyediaan Fasilitas


7.5.6.1. Gedung
Perbaikan bangunan meliputi pekerjaan perbaikan atap gedung kantor pusat lantai 3,
perbaikan lantai, kamar mandi pengecatan ruang dalam kantor dan pengecatan bagian luar
gedung kantor. Pengecatan gedung kantor bagian luar dengan garansi dari pabrikan untuk
jaminan kualitas dan perbaikan selama lima tahun.
Pembangunan gedung baru meliputi pembangunan gudang dan fasilitas pendukungnya
dan pembangunan ruang multifungsi di tanah ex rumah dinas.

7.5.6.2. Kelistrikan dan Telepon


Penataan penyediaan daya listrik dilakukan dengan instalasi listrik dari panel genset
sampai panel induk di SIM, Laboratorium dan ruang bagian Hubungan Pelanggan di lantai
1 dan pemasangan instalasi kabel AC lantai 2 dan 3.
Untuk mengantisipasi gangguan listrik dari PLN yang semakin sering terjadi akan dipasang
Automatic Transfer Switch (ATS) pada panel genset di kantor pusat.
Untuk menghemat penggunaan energi listrik penggantian lampu yang rusak dilakukan
dengan menggunakan lampu jenis LED.
Pembanahan fasilitas jaringan telepon dilakukan utamanya untuk jaringan telepon yang
berkaitan dengan pelayanan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 136


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.5.6.3. Alat Mekanik


Pengadaan alat alat pendukung pekerjaan lapangan dilakukan dengan memperhatikan
perkembangan kebutuhan di lapangan meliputi alkon, genset, rock drill dan pemotong
pipa.

7.5.7. Meningkatkan kehandalan hardware sistem informasi manajemen


Selain aplikasi, sistem informasi yang handal dipengaruhi juga oleh ketersediaan hardware
dan jaringan yang handal. Hardware yang handal meliputi ketersediaan server dan backup,
anti virus, jaringan intranet, jaringan internet, komputer (PC), laptop, printer, scanner dan
monitoring serta maintenance yang teratur.
Pembangunan ruang server akan dilanjutkan dengan pemasangan kabelling untuk seluruh
jaringan di ruangan ruangan di kantor pusat.
Sasaran program ini adalah gangguan terhadap penggunaan hardware dapat diselesaikan
segera dan operasional dapat segera berjalan normal kembali.
Indikator tercapainya sasaran adalah gangguan dapat diselesaikan paling lambat 1 x 24 jam
dan tersedia 1 komputer untuk setiap pegawai kecuali pegawai lapangan.

7.5.8. Pengembangan dan implementasi aplikasi


7.5.8.1. Aplikasi SDM
Administrasi pegawai akan diupayakan lebih banyak menggunakan aplikasi sehingga tidak
memerlukan tenaga administrasi untuk pekerjaan yang bisa dilakukan secara rutin dan
berulang ulang. Administrasi itu meliputi kehadiran, ijin tidak masuk, ijin terlambat, ijin
sakit, ijin pulang cepat, cuti sakit dan cuti lainnya, gaji dan pajak, kenaikan gaji berkala,
kenaikan pangkat, penilaian kinerja, mutasi, promosi dan pemberhentian. Beberapa modul
akan diupayakan bisa dilakukan melalui aplikasi android.
Aplikasi pelatihan (Program pelatihan, peserta, waktu, Biaya, penyelenggara pelatihan,
Evaluasi efektivitas pelatihan level 1 sampai level 5).

7.5.8.2. Aplikasi keuangan


Pengembangan aplikasi keuangan akan dilakukan baik untuk memperbaiki kinerja aplikasi
yang sudah ada maupun pengembangan modul baru yang akan diintegrasikan pada
aplikasi yang sudah ada. Dengan aplikasi tersebut diharapkan akan mempermudah
manajemen di dalam menganalisis kinerja keuangan, merencanakan, mengawasi dan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 137


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

mengendalikan pelaksanaan rencana agar sesuai dengan target kondisi keuangan yang
diharapkan.

7.5.8.3. Aplikasi administrasi


Aplikasi berkaitan dengan administrasi umum yang ada saat ini akan dikembangkan
pemanfaatannya dengan menambah berbagai fungsi. Aplikasi tersebut meliputi aplikasi
inventaris, aplikasi BBM, aplikasi e-office. Aplikasi e-office akan dikembangkan untuk
dimanfaatkan juga sebagai aplikasi untuk penyusunan dan pengelolaan peraturan
Perusahaan. Beberapa fungsi aplikasi akan dikembangkan untuk mempermudah
manajemen dalam berkomunikasi secara internal meliputi :
- Public folder untuk seluruh pegawai yang berisi peraturan, keputusan, pengumuman,
pemberiatahuan dan referensi.
- Notifikasi melalui SMS
- Histori surat dan isi surat
- Pelampiran dokumen yang lebih fleksibel
- Fungsi minimize tampilan
- Fungsi penting teruskan
- Lampiran SPPD jadi satu dengan surat tugas
- Lembar laporan SPPD
Pengembangan aplikasi inventaris akan ditambahkan pula inventaris selain meubelair dan
komputer tetapi juga aset lainnya kecuali perpipaan. Pembuatan modul akan dilakukan
secara bertahap dan akan diawali dari tanah dan kendaraan serta alat kerja lapangan.

7.5.8.4. Aplikasi pelayanan pelanggan


7.5.8.4.1. Integrasi proses pasang baru dan akuntansi
Perusahaan akan membangun aplikasi sambungan baru yang terintegrasi dengan aplikasi
akuntansi khususnya berkaitan dengan penjurnalan transaksi pembayaran. Pada saat calon
pelanggan mendaftar transaksi akan diakui terlebih dulu sebagai piutang dengan
mengkredit pendapatan sambungan baru dan ketika membayar di teller maka piutang akan
dikredit sejumlah yang dibayar. Hal ini untuk mengintegrasikan transaksi angsuran pasang
baru.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 138


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.5.8.4.2. Pengaduan
Aplikasi pengaduan akan dikembangkan dengan mengharuskan petugas pengaduan
menverifikasi hasil pekerjaan yang telah dilaksanakan oleh bagian terkait setelah
mengkonfirmasi pelanggan yang mengadu.
Selain itu aplikasi dikembangkan agar petugas dapat memantau kemajuan proses tindak
lanjut pengaduan sehingga bisa menginformasikan kepada pelanggan apa yang sudah
dilakukan oleh Perusahaan dalam upaya merespon pengaduannya.

7.5.8.4.3. SMS air

Perusahaan akan mengembangkan aplikasi SMS air berdasarkan aplikasi yang pernah
dimanfaatkan tetapi lebih disederhanakan. Aplikasi ini akan terintegrasi dengan aplikasi
pengaduan yang akan mengharuskan petugas untuk melakukan respon ke pelanggan untuk
memastikan pengaduan sudah tertangani dengan baik.
Penertiban akan dibantu dengan aplikasi yang berbasis android dan petugas penertiban
akan membawa handphone untuk melakukan pemeriksaan. Sehingga hasil pemeriksaan
bisa difoto sebagai alat bukti dan juga merupakan bukti penyelesaian work order yang
dikirimkan kepada bagian Penertiban.

7.5.8.5. Aplikasi perencanaan


Aplikasi perencanaan mengintegrasikan antara aplikasi GIS dengan rencana pengembangan
jaringan pipa. Secara prinsip dalam aplikasi ini bagian perencanaan mengidentifikasi semua
jaringan pipa di lapangan dan memasukkan data rencana pipa ke dalam aplikasi
perencanaan perencaan bisa terbagi dalam ruas ruas pipa dan dapat diketahui berapa biaya
masing masing ruas pipa. Aplikasi ini diharapkan dapat mempercepat proses penyusunan
RAB untuk mendukung penyusunan perencanaan lainnya misalnya Rencana Kerja Tahunan
dan Rencana Usaha Jangka Menengah.

7.5.8.6. Aplikasi produksi, distribusi dan kehilangan air


Aplikasi monitoring secara menyeluruh terhadap sistem SPAM dikembangkan dengan
aplikasi berupa dashboard yang dapat memantau seluruh sistem spam yang penting mulai
dari operasional pompa, level tandon, PRV, meter induk, data loggger. Aplikasi ini dapat
memastikan pemantauan dapat berjalan secara terus menerus dan penanganan ganggun
dapat segera diatasi sebelum pelanggan menyampaikan kepada Perusahaan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 139


Business Plan 2015 – 2019 Sasaran dan Program

7.5.8.7. Aplikasi Jaringan Pipa Pelanggan


Penggunaan aplikasi berbasis Android telah dilakukan secara baik ada pekerjaan
pemasangan sambungan baru standar. Oleh karena itu pengembangan aplikasi juga akan
dipergunakan untuk pekerjaan pemasangan sambungan non standar. Penggunaan aplikasi
ini akan mempercepat pelaksanaan administrasi dan pemantauan pelaksanaan pekerjaan
karena disertai dengan GPS dan foto. Aplikasi tersebut akan memungkinkan juga
penggunaan smartphone sebagai ganti dari bon yang biasanya dicetak secara manual.

7.5.8.8. Aplikasi penanganan instalasi pelanggan


Aplikasi penangangan instalasi pelanggan terdiri dari modul untuk pasangan baru dengan
jaringan pipa dan modul tutupan, penertiban, buka kembali dan ganti meter. Semua apliksi
akan mempergunakan android dan aplikasi monitoring. Aplikasi ini diharapkan dapat
menunjukkan akuntabilitas dan transparansi kegiatan yang dilakukan oleh petugas di
lapangan.

7.5.8.9. Aplikasi perbaikan kebocoran dan rekondisi


Perusahaan akan menggunakan fasilitas smartphone untuk mengelola dan memantau
pelaksanaan pekerjaan kebocoran pipa dan rekonidisi dengan pengembangan aplikasi
Android dengan GPS dan foto sehingga pelaksanaan pekerjaan dapat
dipertanggungjawabkan dengan baik.

7.5.8.10. Aplikasi pengawasan


Perusahaan akan mengembangkan aplikasi pengawasan khususnya yang berkaitan dengan
pekerjaan proyek besar yang membutuhkan manajemen proyek yang ketat. Aplikasi akan
memonitor dan memberikan progress pelaksanaan pekerjaan disertai dengan semua
kebutuhan administrasi baik yang tersimpan di database maupun harus dicetak dan
ditandatangani oleh pelaksana, pengawas maupun pejabat yang berwenang. Dengan
aplikasi ini diharapkan pekerjaan proyek dapat terselesaikan dengan kualitas yang sesuai
dengan persyaratan teknis dan tepat waktu.

7.6. Jadwal Program dan Pembiayaan


Jadwal program, kegiatan dan pembiayaan dapat dilihat pada lampiran.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 7 - 140


Business Plan 2015 – 2019 Proyeksi Keuangan

BAB 8. PROYEKSI KEUANGAN

8.1. Asumsi Proyeksi


Proyeksi keuangan disusun berdasarkan asumsi-asumsi sebagai berikut :
1) Tarif air mengalami kenaikan rata rata sebesar 11,5% dan berlaku sejak Desember 2014.
Dan pada tahun 2016 sampai tahunn 2019 dilakukan penyesuaian sebesar rata-rata 6%
per tahun. Sedangkan biaya langganan meningkat sebesar rata rata 30% pada tahun 2015
tetapi dengan menghapus sewa meter dalam tagihan rekening sedangkan tahun 2016
biaya langganan meningkat sebesar 2,6% sedangkan tahun berikutnya sampai tahun 2019
tidak mengalami kenaikan.
2) Penambahan pelanggan selama lima tahun sebanyak 50.000 sambungan atau setiap
tahun bertambah sebanyak 10.000 sambungan.
3) Pendapatan air dihitung berdasarkan rata-rata pemakaian setiap kelompok pelanggan
dikalikan dengan tarif kelompok dan jumlah pelanggan pada kelompok tersebut.
4) Pendapatan biaya langganan dihitung berdasarkan jumlah pelanggan dan tarif biaya
langganan pada masing-masing kelompok
5) Pendapatan sambungan baru diasumsikan berasal dari separuh reguler separuhnya lagi
dari MBR dengan harga yang lebih rendah dan biaya jaringan dibebankan atas 2.000
sambungan.
6) Pendapatan denda dihitung berdasarkan perolehan pendapatan denda secara historis
tahun sebelumnya dengan kenaikan 10% per tahun karena pertambahan jumlah
pelanggan.
7) Pendapatan lain lain yang berasal dari penjualan aset dihitung berdasarkan keuntungan
yang diperoleh sesuai harga jual dan nilai buku aset.
8) Gaji pegawai dan tunjangan lainnya rata-rata naik sebesar 7% per tahun menyesuaikan
dengan perkiraan tingkat inflasi per tahun.
9) Bahan bakar meningkat 7% per tahun karena harga bahan bakar mengikuti harga bahan
bakar non subsidi.
10) Bahan kimia meningkat sebesar 7% per tahun karena harga gas ghlor yang meningkat
setiap tahun.
11) Harga bahan persediaan material baik yang dipergunakan untuk pemeliharaan
maupun, pasang baru dan ganti meter mengalami kenaikan 7% per tahun.
12) Beban pemeliharaan ditentukan oleh volume kegiatan. Sedangkan harga meningkat 7%
per tahun. beban pemeliharan meter volumenya berkisar 20% dari jumlah pelanggan.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 9 - 141


Business Plan 2015 – 2019 Proyeksi Keuangan

13) Beban air baku selain terdiri dari Pajak ABT dan kontribusi, perusahaan juga dibebani
biaya air baku dari Sumber Pitu yang diperkirakan sebesar Rp 320 per m3. Tarif ABT
tetap, sedangkan tarif kontribusi mengalami kenaikan sebesar 20% pada tahun 2015 dan
naik lagi 20%. Selain karena kenaikan tarif kontribusi, peningkatan beban juga karena
volume air yang dipergunakan meningkat sebanyak 3% dari tahun sebelumnya.
14) Penyusutan dihitung dengan tarif sesuai dengan kelompok aset yang ditentukan oleh
peraturan perpajakan dengan menggunakan metode saldo menurun.
15) Penghapusan piutang dihitung berdasarkan tingkat tidak tertagihnya piutang secara
historis.
16) Beban keuangan pinjaman terdiri dari pinjaman komersial dan pinjaman dengan
subisidi bunga. Bunga pinjaman komersial dihitung sebesar 13,25% per tahun
sedangkan pinjaman dengan subsidi bunga dihitung berdasarkan bunga sesuai BI rate
yakni sebesar 7,5%. Nilai pinjaman menurun sepanjang tahun karena nilai yang dibayar
lebih tinggi dari tambahan hutang. Tahun 2016 dan selanjutnya belum ada rencana
untuk melakukan tambahan pinjaman.
17) Beban operasional lainnya dihitung berdasarkan kenaikan rata-rata sebesar 7% per
tahun.
18) Piutang diperkirakan tertagih pada tahun yang bersangkutan sebesar 98% sedangkan
sisanya tertagih pada tahun berikutnya.
19) Pembelian persediaan dipergunakan untuk operasional dengan komposisi : 28,42%
untuk pipa dinas, 29,53% untuk meter air, 23,90% untuk ganti meter, sisanya sebagai
saldo persediaan.
20) Aset tetap produktif penambahannya disesuaikan dengan kebutuhan dan program
Perusahaan sedangkan pendanaannya dari beberapa sumber yaitu internal, penyertaan
modal pemda, pinjaman dan bantuan dari pemerintah (pusat atau provinsi). Komposisi
pembiayaan dari luar disesuaikan dengan kemampuan pendanaan internal.
21) Penyusutan aset tetap dihitung dengan metode saldo menurun dengan tarif sesuai
dengan kelompoknya berdasarkan ketentuan peraturan perpajakan yang berlaku.
22) Iuran pensiun pegawai setiap tahun dinaikkan sebesar 7% dan khusus untuk tahun
2018 dan 2019 iuran ditambah sesuai dengan kemampuan keuangan perusahaan
mengingat Penghasilan Dasar Pensiun sebagian besar pegawai belum disesuaikan
dengan kondisi sebenarnya karena keterbatasan keuangan.
23) Pinjaman dengan skema Perpres 29 tahun 2009 akan direalisasikan sebagian pada 2015
tapi direncanakan selama lima tahun hanya direalisasikan sebagian sesuai dengan

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 9 - 142


Business Plan 2015 – 2019 Proyeksi Keuangan

kebutuhan perusahaan, sehingga jumlah total pinjaman selam lima tahun ke depan
akan mengalami penurunan.
24) Penyertaan modal Pemda akan bertambah selama lima tahun ke depan sesuai dengan
kebutuhan Perusahaan dan kemampuan keuangan Pemda.
25) Laba bersih dibagi ke dalam : Dana pembangunan Daerah dan Dana Anggaran Daerah
sebesar 55%, Jasa Produksi Pegawai sebesar 10%, Dana Sosial dan Pendidikan 10%.
Dana Penisun dan Sokongan sebesar 10% dan Cadangan Umum (reinvestasi) sebesar
15%.
26) Dana Sosial dan Pendidikan dan Dana Pensiun dan Sokongan akan dimanfaatkan
secara optimal pendidikan pegawai dan pesangon serta iuran pensiun.

8.2. Proyeksi dan Kelayakan Keuangan

Berdasarkan asumsi pada poin 8.1. dan rencana kegiatan selama tahun 2015 sampai dengan
2019 maka hasil usaha secara finansial dapat digambarkan pada proyeksi laporan keuangan
pada bagian berikut.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 9 - 143


Business Plan 2015 – 2019 Proyeksi Keuangan

8.2.1. Proyeksi Laba Rugi

Tabel 8-1 Proyeksi Laba Rugi

Uraian Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Tahun 2018 Tahun 2019

A. PENDAPATAN
PENDAPATAN USAHA
Pendapatan Air
Pendapatan Harga Air 136.144.361.602 150.996.666.905 169.895.971.493 189.910.937.235 211.275.717.275
Pendapatan Jasa Administrasi 27.186.426.000 30.852.306.000 32.756.322.000 34.660.338.000 36.564.354.000
Jumlah Pendaptan Air 163.330.787.602 181.848.972.905 202.652.293.493 224.571.275.235 247.840.071.275
Pendapatan Non Air
- Pendapatan Sambungan Baru 7.999.000.000 8.249.000.000 8.499.000.000 8.749.000.000 8.999.000.000
- Pendapatan Penyambungan Kembali 429.833.356 472.816.691 520.098.360 572.108.196 629.319.016
- Pendapatan Penggantian Meter Air 40.813.225 44.894.548 49.384.002 54.322.403 59.754.643
- Pendapatan Denda 2.904.948.750 3.195.443.625 3.514.987.988 3.866.486.786 4.253.135.465
- Pendapatan Pemeriksaan Laboratorium 33.558.796 36.914.675 40.606.143 44.666.757 49.133.433
- Pendapatan Usaha Lainnya 20.532.600 22.585.860 24.844.446 27.328.891 30.061.780
Jumlah Pendapatan Non Air 11.428.686.726 12.021.655.399 12.648.920.939 13.313.913.033 14.020.404.336
Jumlah Pendapatan Usaha 174.759.474.328 193.870.628.304 215.301.214.432 237.885.188.268 261.860.475.611
PENDAPATAN NON USAHA
- Pendapatan Lain-lain 4.450.170.382 802.028.438 972.458.438 982.284.772 1.097.093.738
JUMLAH PENDAPATAN 179.209.644.710 194.672.656.742 216.273.672.871 238.867.473.039 262.957.569.350
B. BEBAN
BEBAN OPERASIONAL
- Beban Pegawai 48.556.627.874 51.955.591.826 55.354.555.777 64.039.727.339 72.413.017.852
- Beban Pemakaian Bahan Bakar 1.552.600.000 1.661.282.000 1.769.964.000 1.878.646.000 1.987.328.000
- Beban Listrik 22.518.900.000 24.095.223.000 25.671.546.000 27.247.869.000 28.824.192.000
- Beban Pemakaian Bahan Pembantu 6.203.405.004 7.017.051.599 7.596.776.526 8.063.245.260 8.800.682.081
- Beban Pemakaian Bahan Kimia 622.908.000 666.511.560 710.115.120 753.718.680 797.322.240
- Beban Air Baku 5.677.317.161 6.074.729.362 6.472.141.564 6.869.553.765 7.266.965.966
- Beban Pemeliharaan 24.025.466.986 25.584.462.224 25.929.085.571 27.209.112.867 30.728.317.563
- Beban Penyusutan / Amortisasi 29.624.200.198 33.944.671.421 39.449.366.989 43.662.524.896 45.065.759.820
- Beban Peny. / Penghapusan Piutang 472.990.718 273.653.105 348.218.928 368.774.928 394.076.298
- Beban Keuangan / Pinjaman 2.833.285.567 2.185.695.986 1.654.484.548 1.380.734.548 1.106.984.548
- Beban Operasi Lainnya 13.712.152.735 14.252.375.017 15.196.489.038 16.267.996.718 17.082.084.064
JUMLAH BEBAN OPERASIONAL 155.799.854.244 167.711.247.100 180.152.744.061 197.741.904.001 214.466.730.432

LABA KOTOR 23.409.790.467 26.961.409.642 36.120.928.809 41.125.569.038 48.490.838.918

BEBAN NON OPERASIONAL 571.520.000 611.526.400 651.532.800 691.539.200 2.463.600.310

C. LABA / RUGI SEBELUM PAJAK 22.838.270.467 26.349.883.242 35.469.396.009 40.434.029.838 46.027.238.608

Tafsiran Pajak Penghasilan 5.709.567.617 6.587.470.811 8.867.349.002 10.108.507.459 11.506.809.652


Cadangan Dana Tujuan - - - - -

H. LABA BERSIH SETELAH PAJAK 17.128.702.850 19.762.412.432 26.602.047.007 30.325.522.378 34.520.428.956

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 9 - 144


Business Plan 2015 – 2019 Proyeksi Keuangan

8.2.2. Proyeksi Neraca

Tabel 8-2 Proyeksi Neraca (Aset)

ASET Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Tahun 2018 Tahun 2019

A. ASET LANCAR

Kas dan Setara Kas 2.493.130.233 1.814.611.433 5.349.108.364 2.875.145.878 2.128.406.345

Deposito - - - 5.000.000.000 22.500.000.000

Piutang Usaha 16.755.903.483 18.515.957.412 20.506.990.653 22.738.344.370 25.206.220.147

Penyisihan Piutang Usaha (2.508.310.554) (2.781.963.659) (3.130.182.587) (3.498.957.515) (3.893.033.813)

Piutang Usaha Bersih 14.247.592.929 15.733.993.754 17.376.808.067 19.239.386.855 21.313.186.335

Uang Muka 7.137.442.621 7.340.332.257 8.218.235.451 10.498.113.642 11.739.272.099

Persediaan 11.113.226.546 11.458.414.616 11.834.676.714 12.237.663.786 12.680.909.821

Jumlah Aset Lancar 34.991.392.329 36.347.352.059 42.778.828.595 49.850.310.162 70.361.774.600

B. ASET TETAP PRODUKTIF

Tanah 10.265.544.739 12.798.344.739 14.105.432.239 17.048.329.859 18.550.121.859

Bangunan 13.470.313.656 13.470.313.656 13.470.313.656 13.470.313.656 13.470.313.656

Instalasi Sumber 54.414.177.437 64.543.377.437 76.793.377.437 76.793.377.437 76.793.377.437

Instalasi Pompa Air 41.352.922.073 44.598.922.073 47.562.922.073 49.135.922.073 51.041.922.073

Instalasi Pengolahan Air 6.752.992.810 8.278.592.810 8.843.392.810 9.853.292.810 10.499.922.810

Instalasi Transmisi dan Distribusi Air 269.873.096.926 322.077.951.774 397.902.753.428 441.061.366.043 478.007.547.048

Inventaris / Perabot Kantor 32.941.661.008 33.655.795.008 34.762.537.008 35.846.403.008 36.847.859.908

Kendaraan / Alat Pengangkutan 5.658.684.503 6.660.904.503 7.733.271.503 9.194.244.463 9.941.169.719

Alat Perlengkapan Kerja 11.574.102.525 14.968.599.025 16.768.542.025 17.847.071.525 19.569.677.525

Nilai Perolehan Aset Tetap Produktif 446.303.495.677 521.052.801.025 617.942.542.179 670.250.320.874 714.721.912.035

C. Aset Tetap Tidak Produktif 252.018.173 252.018.173 252.018.173 252.018.173 252.018.173

Nilai Perolehan Aset Tetap 446.555.513.850 521.304.819.198 618.194.560.352 670.502.339.047 714.973.930.208

D. Akumulasi Penyusutan

- Aset Tetap Produktif (218.807.590.398) (252.752.261.819) (292.201.628.808) (335.864.153.704) (380.929.913.524)

- Aset Tetap Tidak Produktif (252.018.173) (252.018.173) (252.018.173) (252.018.173) (252.018.173)

Akumulasi Penyusutan Aset Tetap (219.059.608.571) (253.004.279.992) (292.453.646.981) (336.116.171.877) (381.181.931.697)

Nilai Buku 227.495.905.279 268.300.539.206 325.740.913.370 334.386.167.169 333.791.998.510

E. ASET DALAM PELAKSANAAN 78.641.167.806 55.311.750.530 - - -

JUMLAH ASET 341.128.465.414 359.959.641.795 368.519.741.966 384.236.477.332 404.153.773.110

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 9 - 145


Business Plan 2015 – 2019 Proyeksi Keuangan

Tabel 8-3 Proyeksi Neraca (Kewajiban dan Ekuitas)

KEWAJIBAN DAN EKUITAS Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Tahun 2018 Tahun 2019

F. KEWAJIBAN JANGKA PENDEK

Hutang Usaha 7.496.259.842 8.645.975.549 8.372.062.517 6.689.729.346 4.702.678.876

Hutang Non Usaha 1.628.295.610 1.911.357.277 2.212.936.996 2.533.034.769 2.871.650.594

Hutang Bank Jatuh Tempo 7.129.961.060 3.600.000.000 3.600.000.000 3.600.000.000 3.600.000.000

Hutang Iuran Pensiun 2.920.070.785 2.852.642.419 2.780.802.851 4.301.267.269 5.909.692.439

Hutang Pajak 7.789.651.931 7.959.122.385 10.145.962.175 12.636.438.007 14.185.718.619

Jumlah Kewajiban Jangka Pendek 26.964.239.229 24.969.097.630 27.111.764.539 29.760.469.391 31.269.740.528

G. KEWAJIBAN JANGKA PANJANG

Pinjaman BNI 19.582.079.905 15.982.079.905 12.382.079.905 8.782.079.905 5.182.079.905

Jumlah Kewajiban Jangka Panjang 19.582.079.905 15.982.079.905 12.382.079.905 8.782.079.905 5.182.079.905

H. EKUITAS

Modal

- Modal Penyertaan Pemkot 114.121.462.484 138.121.462.484 143.121.462.484 153.121.462.484 163.121.462.484

- Modal Hibah 92.759.599.837 92.759.599.837 92.759.599.837 92.759.599.837 92.759.599.837

- Cadangan Umum 56.572.381.109 54.364.989.508 52.542.788.194 55.487.343.336 63.300.461.401

- Cadangan Dana Tujuan 14.000.000.000 14.000.000.000 14.000.000.000 14.000.000.000 14.000.000.000

Jumlah Modal dan Cadangan 277.453.443.429 299.246.051.829 302.423.850.514 315.368.405.657 333.181.523.721

I. LABA RUGI

- Laba Rugi Tahun Sebelumnya

- Laba Rugi Tahun Berjalan 17.128.702.850 19.762.412.432 26.602.047.007 30.325.522.378 34.520.428.956

JUMLAH KEWAJIBAN DAN EKUITAS 341.128.465.414 359.959.641.795 368.519.741.966 384.236.477.332 404.153.773.110

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 9 - 146


Business Plan 2015 – 2019 Proyeksi Keuangan

8.2.3. Proyeksi Arus Kas

Tabel 8-4 Proyeksi Arus Kas

TAHUN 2015 TAHUN 2016 TAHUN 2017 TAHUN 2018 TAHUN 2019
URAIAN
( Rp. ) ( Rp. ) ( Rp. ) ( Rp. ) ( Rp. )

ARUS KAS DARI AKTIVITAS OPERASI :

- Laba Rugi Bersih Tahun Lalu 17,128,702,850 19,762,412,432 26,602,047,007 30,325,522,378 34,520,428,956
- Penyesuaian :
- Aku. Peny. Kerugian / Penurunan Piutang Usaha 472,990,718 273,653,105 348,218,928 368,774,928 394,076,298
- Akumulasi Peny. / Penurunan Nilai Aset Tetap 27,723,961,141 33,944,671,421 39,449,366,989 43,662,524,896 45,065,759,820
- Aktiva Pajak Tangguhan - - - - -
- Laba Ditahan Tahun Ini dan Tahun Lalu (16,520,033,944) (17,128,702,850) (19,762,412,432) (26,602,047,007) (30,325,522,378)
Laba (Rugi) Sebelum Perubahan Modal Kerja 28,805,620,765 36,852,034,107 46,637,220,493 47,754,775,196 49,654,742,695

- Perubahan Modal Kerja :


- Penurunan/(Kenaikan) Piutang usaha (1,564,089,569) (1,760,053,930) (1,991,033,241) (2,231,353,717) (2,467,875,777)
- Penurunan/(Kenaikan) Uang Muka (1,506,677,981) (202,889,635) (877,903,194) (2,279,878,192) (1,241,158,457)
- Penurunan/(Kenaikan) Persediaan (304,058,372) (345,188,070) (376,262,099) (402,987,072) (443,246,035)
- Kenaikan/(Penurunan) Hutang Usaha 3,369,351,617 1,149,715,707 (273,913,031) (1,682,333,171) (1,987,050,470)
- Kenaikan/(Penurunan) Hutang Non Usaha 264,543,613 283,061,666 301,579,719 320,097,772 338,615,825
- Kenaikan/(Penurunan) H. Jangka P.Jatuh Tempo 2,779,961,060 (3,529,961,060) 0 0 0
- Kenaikan/(Penurunan) H. Iuran Pensiun 1,256,582,164 (67,428,367) (71,839,568) 1,520,464,418 1,608,425,170
- Kenaikan/(Penurunan) H. Pajak Penghasilan 857,864,462 169,470,454 2,186,839,790 2,490,475,832 1,549,280,612
Jumlah Perubahan Modal Kerja 5,153,476,995 (4,303,273,234) (1,102,531,624) (2,265,514,129) (2,643,009,132)
Arus Kas dari Aktivitas Operasi (Jumlah I) 33,959,097,759 32,548,760,874 45,534,688,868 45,489,261,067 47,011,733,563

ARUS KAS DARI AKTIVITAS INVESTASI :


- Penurunan/(Kenaikan) Aset Tetap (62,728,350,990) (74,749,305,349) (96,889,741,153) (52,307,778,695) (44,471,591,161)
- Penurunan/(Kenaikan) Aset Dalam Pelaksanaan (77,541,890,606) 23,329,417,276 55,311,750,530 0 0

Arus Kas Bersih dari Aktivitas Investasi (Jumlah II) (140,270,241,596) (51,419,888,073) (41,577,990,624) (52,307,778,695) (44,471,591,161)

ARUS KAS DARI AKTIVITAS PENDANAAN


- Kenaikan/(Penurunan) Pinjaman P. Pusat
- Kenaikan/(Penurunan) Pinjaman Bank BNI (4,855,002,405) (3,600,000,000) (3,600,000,000) (3,600,000,000) (3,600,000,000)
- Kenaikan/(Penurunan) Penyertaan Pemda 18,000,000,000 24,000,000,000 5,000,000,000 10,000,000,000 10,000,000,000
- Kenaikan/(Penurunan) Hibah 91,778,858,957 - - - -
- Kenaikan/(Penurunan) Cadangan Umum (4,503,416,980) (2,207,391,601) (1,822,201,314) 2,944,555,143 7,813,118,064
- Kenaikan/(Penurunan) Cadangan Dana Tujuan - - - - -
Arus Kas Bersih dari Aktivitas Pendanaan (Jumlah III) 100,420,439,573 18,192,608,399 (422,201,314) 9,344,555,143 14,213,118,064

KENAIKAN / (PENURUNAN) KAS ( Jumlah I + II + III ) (5,890,704,264) (678,518,800) 3,534,496,930 2,526,037,514 16,753,260,467

Kas dan Setara Kas pada Awal Tahun 8,383,834,497 2,493,130,233 1,814,611,433 5,349,108,364 6,875,145,878
Kas dan Setara Kas pada Akhir Tahun 2,493,130,233 1,814,611,433 5,349,108,364 7,875,145,878 23,628,406,345
Terdiri dari :
- Kas 256,158,500 290,330,154 264,827,085 290,864,599 294,125,066
- Bank dan Deposito 2,236,971,733 1,524,281,279 5,084,281,279 7,584,281,279 23,334,281,279

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 9 - 147


Business Plan 2015 – 2019 Proyeksi Keuangan

8.3. Indikator Kelayakan Keuangan


Kelayakan keuangan dapat ditunjukkan dengan beberapa indikator keuangan sebagaimana
tabel berikut :

Tabel 8-5 Indikator Kelayakan Keuangan

No Indikator Rumus Tahun 2015 Tahun 2016 Tahun 2017 Tahun 2018

1 Rentabilitas
a Return On Equity Laba bersih stlh pajak 5.81 6.19 8.09 8.77
Jumlah Ekuitas
b Rasio Operasi Biaya Operasi 0.89 0.87 0.84 0.83
Pendapatan Operasi
2 Likuiditas
a Rasio Kas Kas + Setara Kas 33.26 20.99 63.89 117.72
Hutang Lancar
b Efektifitas Penagihan Penerimaan Rek. Air 98.00 98.00 98.00 98.00
Jumlah Rek. Air
3 Solvabilitas Jumlah Aktiva 732.88 879.00 933.11 996.92
Jumlah Hutang
4 Rasio Laba thd Aktiva Laba sblm pajak 8.70 8.65 9.62 10.52
Aktiva Produktif
5 Rasio Laba thd Penjualan Laba sblm pajak 16.78 17.45 20.88 21.29
Penjualan
6 Rasio Aset Lancar thd Aset Lancar 1.30 1.46 1.58 1.68
Hutang Lancar Hutang Lancar
7 Rasio Hutang Panjan thd Hutang Jangka Panjang 0.07 0.05 0.04 0.03
Ekuitas Ekuitas
8 Rasio Total Aset thd Total Total Aset 7.33 8.79 9.33 9.97
Hutang Total Hutang
Laba Operasi sblm
9 Rasio Laba Operasi sblm Penystn 7.38 6.54 14.38 17.02
Penyusutan thdp Angsuran
Pokok+Bunga Jatuh
10 Rasio Aset Produktif thd Aset Produktif 1.93 2.02 2.17 2.02
Penj. Air Penjualan Air
11 Jangka waktu penagihan Piutang Usaha 44.92 44.76 44.06 43.70
piutang Penjualan per hari
12 Efektifitas Penagihan Rekening Tertagih 98.09 98.09 98.09 98.09
Rekening Yg hrs ditagih

Berdasarkan indikator indikator di atas dapat disimpulkan bahwa program dan kegiatan
yang akan dilaksanakan pada tahun 2015 sampai dengan 2019 dapat dikatakan layak.

Perusahaan Daerah Air Minum Kota Malang BAB 9 - 148