Anda di halaman 1dari 7

1.

Klasifikasi angle, dewey, simon, benete, klasifikasi skeletal


Pada tahun 1915, Dewey memodifikasi klasifikasi Angle. Dewey memodifikasi Klas I
klasifikasi Angle ke dalam 5 tipe dan Klas III klasifikasi Angle kedalam 3 tipe. Modifikasinya
adalah sebagai berikut:
a. Modifikasi Klas I oleh Dewey
Tipe 1: Maloklusi Klas I dengan gigi anterior rahang atas berjejal (crowded).
Tipe 2: Klas I dengan insisivus maksila yang protrusi (labioversi).
Tipe 3: Maloklusi Klas I dengan crossbite anterior.
Tipe 4: Relasi molar Klas I dengan crossbite posterior.
Tipe 5: Molar permanen mengalami drifting mesial akibat ekstraksi dini molar dua desidui atau
premolar dua.
b. Modifikasi Klas III oleh Dewey
Tipe 1: Ketika rahang atas dan bawah dilihat secara terpisah menunjukkan susunan yang normal,
tetapi ketika rahang dioklusikan, pasien menunjukkan adanya gigitan edge to edge pada insisivus.
Tipe 2: Insisivus rahang bawah berjejal dan menunjukkan relasi lingual terhadap insisivus rahang
atas.
Tipe 3: Insisivus rahang atas berjejal dan menunjukkan crossbite dengan anterior rahang bawah.
Pada 1933, Lischer melakukan modifikasi terhadap klasifikasi Angle dengan mengganti nama
Klas I, II dan III Angle dengan neutro-oklusi, disto-oklusi dan mesio-oklusi. Selain itu, Lischer
juga mengklasifikasikan maloklusi gigi individual.
1. Neutro-oklusi : istilah sinonim maloklusi Klas I Angle
2. Disto-oklusi : istilah sinonim maloklusi Klas II Angle
3. Mesio-oklusi : istilah sinonim maloklusi Klas III Angle
Nomenklatur Lischer pada malposisi individual gigi adalah dengan akhiran ‘versi’ pada kata yang
diindikasikan penyimpangan dari posisi normal.
1. Mesioversi : lebih ke mesial dari posisi normal
2. Distoversi : lebih ke distal dari posisi normal
3. Linguoversi : lebih ke lingual dari posisi normal
4. Labioversi : lebih ke labial dari posisi normal
5. Infraversi : lebih ke inferior atau menjauh dari garis oklusi
6. Supraversi : lebih ke superior atau melewati garis oklusi
7. Aksiversi : inklinasi aksial abnormal, tipping
8. Torsiversi : rotasi gigi pada aksis panjangnya
9. Transversi : perubahan pada urutan posisi atau transposisi dua gigi
SKELETAL KLAS I (ORTOGNATIK)

SKELETAL KLAS II (RETROGNATIK)


SKELETAL KLAS III (PROGNATIK)

2. Ankylosis faktor gigi berjejal?


Ankilosis. Gigi permanen yang tidak erupsi sempurna atau terlambat erupsi ada kemungkinan
mengalami ankilosis. Menurut franklin, sebab terjadinya ankilosis diawali oleh adanya trauma
atau infeksi kronis yang selanjutnya mengiritasi jaringan periodontal di daerah akar. Akibat
infeksi (atau trauma), maka jaringan periodontal dan epitelium yang berada di sekitar gigi tersebut
mengalami kerusakan. Kemudian, sementum pada daerah akar yang mengalami kerusakan
terdeposit lalu terfiksasi pada tulang alveolar. Selain keadaan tersebut, ankilosis pada gigi sulung
yang disebabkan oleh keterlambatan resorbsi akar juga dapat menyebabkan keterlambatan erupsi
gigi permanen
Faktor-faktor yang mempengaruhi keterlambatan erupsi gigi permanen pada anak 1Siti Sarah
Aulia Amrullah, 2Hendrastuti Handayani

3. Bagaimana cara mengetahui pasien mempunyai lengkung ideal atau tidak


a) Analisis Howes
Howes memikirkan suatu rumusan untuk mengetahui apakah basis apikal cukup untuk
memuat gigi geligi pasien. Panjang lengkung gigi (Tooth Material/ TM) adalah jumlah lebar
mesiodistal gigi dari molar pertama kiri sampai dengan molar pertama kanan. Lebar lengkung
basal premolar atau fosa kanina (Premolar Basal Arch Width/ PMBAW) merupakan diameter
basis apikal dari model gigi pada apeks gigi premolar pertama, yang diukur menggunakan
jangka sorong atau jangka berujung runcing. Rasio diperoleh dari membagi PMBAW dengan
TM dikalikan 100. Howes percaya bahwa dalam keadaan normal perbandingan PMBAW
dengan TM kira-kira sama dengan 44%, perbandingan ini menunjukkan bahwa basis apikal
cukup lebar untuk menampung semua gigi. Bila perbandingan antara PMBAW dan TM
kurang dari 37% berarti terjadi kekurangan lengkung basal sehingga perlu pencabutan gigi
premolar. Bila lebar basal premolar lebih besar dari lebar lengkung puncak premolar, maka
dapat dilakukan ekspansi premolar.
Analisis Howes berguna pada saat menentukan rencana perawatan dimana terdapat masalah
kekurangan basis apikal dan untuk memutuskan apakah akan dilakukan: (1) pencabutan gigi,
(2) memperluas lengkung gigi atau (3) ekspansi palatal.
b) Indeks Pont
Pont memikirkan sebuah metoda untuk menentukan lebar lengkung ideal yang didasarkan
pada lebar mesiodistal mahkota keempat insisif rahang atas. Pont menyarankan bahwa rasio
gabungan insisif terhadap lebar lengkung gigi melintang yang diukur dari pusat permukaan
oklusal gigi, idealnya adalah 0,8 pada fosa sentral premolar pertama dan 0,64 pada fosa sentral
molar pertama. Pont juga menyarankan bahwa lengkung rahang atas dapat diekspansi
sebanyak 1-2 mm lebih besar dari idealnya untuk mengantisipasi kemungkinan terjadinya
relaps.
c) Metode Kesling
Metode Kesling dalah suatu cara yang dipakai sebagai pedoman untuk menentukan atau
menyusun suatu lengkung gigi dari model aslinya dengan membelah atau memisahkan gigi-
giginya, kemudian disusun kembali pada basal archnya baik mandibula atau maksila dalam
bentuk lengkung yang dikehendaki sesuai posisi aksisnya.
Cara ini berguna sebagai suatu pertolongan praktis yang dapat dipakai untuk menentukan
diagnosis, rencana perawatan maupun prognosis perawatan suatu kasus secara individual.
d) Indeks Bolton
Bolton mempelajari pengaruh perbedaan ukuran gigi rahang bawah terhadap ukuran gigi
rahang atas dengan keadaan oklusinya. Rasio yang diperoleh membantu dalam
mempertimbangkan hubungan overbite dan overjet yang mungkin akan tercapai setelah perawatan
selesai, pengaruh pencabutan pada oklusi posterior dan hubungan insisif, serta oklusi yang
tidak tepat karena ukuran gigi yang tidak sesuai. Rasio keseluruhan diperoleh dengan cara
menghitung jumlah lebar 12 gigi rahang bawah dibagi dengan jumlah 12 gigi rahang atas
dan dikalikan 100. Rasio keseluruhan sebesar 91,3 berarti sesuai dengan analisis Bolton, yang
akan menghasilkan hubungan overbite dan overjet yang ideal. Jika rasio keseluruhan lebih dari
91,3 maka kesalahan terdapat pada gigi rahang bawah. Jika rasio kurang dari 91,3 berarti
kesalahan ada pada gigi rahang atas. Pengurangan antara ukuran gigi yang sebenarnya dan yang
diharapkan menunjukkan kelebihan ukuran gigi. Rasio anterior diperoleh dengan cara
menghitung jumlah lebar 6 gigi rahang bawah dibagi dengan jumlah 6 gigi rahang atas dan
dikalikan 100. Rasio anterior 77,2 akan menghasilkan hubungan overbite dan overjet yang ideal
jika kecondongan gigi insisif baik dan bila ketebalan labiolingual tepi insisal tidak berlebih. Jika
rasio anterior lebih dari 77,2 berarti terdapat kelebihan ukuran gigi-gigi pada mandibula. Jika
kurang dari 77,2 maka terdapat kelebihan jumlah ukuran gigi rahang atas.
e) Analisis Arch Length Discrepancy (ALD)
Analisis ALD merupakan salah satu cara penetapan kebutuhan ruang untuk pengaturan gigi-gigi
dalam perawatan ortodontik. Analisis ini juga merupakan penyederhanaan dari metode analisis
Set up model yang dikemukakan oleh Kesling (1956). Tujuan analisis ini adalah untuk
mengetahui perbedaan panjang lengkung rahang dengan panjang lengkung gigi sehingga
diketahui berapa selisihnya agar dapat ditentukan indikasi perawatannya.

4. Bagaimana menganalisa tipe wajah?


Klasifikasi bentuk muka dan kepala menurut Sukadana (1976) berdasarkan:
 Indeks muka = Tinggi muka ( A) (Jarak N – Gn) x 100
Lebar muka (B) (Jarak bizigomatik)
Klasifikasi indeks muka :
- Euriprosop ( muka pendek, lebar) : 80,0 – 84,9
- Mesoprosop (muka sedang ) : 85,0 – 89,9
- Leptoprosop (muka tinggi, sempit) : 90,0 – 94,9
Jika indeks :
< 80,0 : Hipo Euriprosop
> 94,9 : Hiper Leptoprosop

 Indeks kepala = Lebar kepala (B) (jarak bizigomatik supra mastoideus) x 100
Panjang kepala (A) (Jarak Gl –Oc)
Klasifikasi indeks kepala :
- Dolikosepali (kepala panjang sempit) : 70,0 – 74,9
- Mesosepali (kepala sedang ) : 75,0 – 79,9
- Brahisepali (kepala lebar persegi) : 80,0 – 84,9
Jika indeks :
< 70,0 : Hipo Dolikosepali
> 84,9 : Hiper Brahisepali

 Profil muka : Menurut Graber (1972) dikenal tiga tipe profil muka yaitu :
- Cembung (convex), bila titik petemuan Lcb-Lca berada didepan garis Gl-Pog
- Lurus (straight ), bila titik petemuan Lcb-Lca berada tepat pada garis Gl-Pog
- Cekung (concave), bila titik petemuan Lcb-Lca berada dibelakang garis Gl-Pog
Untuk menentukan profil muka digunakan 4 titik anatomis Gabella (Gl), Lip Contour atas (Lca),
Lip Contour bawah (Lcb) dan Pogonion (pog) serta garis referensi Gl-Pog sebagaia acuan :
- Glabella (Gl) : Titik terendah dari dahi terletak pada tengah-tengah diantara alis mata kanan dan
kiri.
- Lip contour atas (Lca) : Titik terdepan bibir atas.
- Lip contour bawah (Lcb) : Tiik terdepan bibir bawah
- Pogonoin (Pog) : Titik terdepan dari dagu didaerah symphisis mandibula.
Graber, T.M., Orthodontics, Principles and Practice, 3rd, ED., W.B. Saunders Co.,
Philadhelphia, London, Toronto,1972.

5. Apa saja pemeriksaan radiologis yang dilakukan pada kasus di skenario (7AN, GAMBAR)
 Panoramik: Untuk menentukan keadaan gigi dan jaringan pendukungnya secara keseluruhan
dalam satu Ro foto, untuk menentukan urutan erupsi gigi, dan lain-lain. Panoramik radiografi
adalah istilah yang dipakai untuk teknik pemotretan yangmemproyeksikan gigi geligi dan
seluruh struktur jaringan penyangganya, serta struktur anatomis rahang atas dan bawah
sampai setinggi rongga orbita dan mencakup kondilus mandibula satu lembar film. Teknik
foto rontgen ekstra oral dapat menghasilkan gambar yang menunjukkan semua gigi dan
jaringan pendukung (Bontrager, 2001).

 Analisis sefalometri sekarang semakin dibutuhkan untuk dapat mendiagnosis maloklusi dan
keadaan dentofasial secara lebih detil dan lebih teliti tentang: : Untuk menentukan posisi gigi
dari proyeksi oklusal.
- Pertumbuhan dan perkembangan serta kelainan kraniofasial
- Tipe muka atau fasial baik jaringan keras maupun jaringan lunak
- Posisi gigi-gigi terhadap rahang
- Hubungan rahang atas dan rahang bawah terhadap basis kranium
Kusnoto, H. Penggunaan Sefalometri Radiografi dalam bidang Orthodonti, Bagian Orthodonti,
Fakultas Trisakti, Jakarta, 1977.

6. Jelaskan kekurangan dan kelebihan radiografi sefalometrik dan panoramik


Keuntungan Foto Panoramic (Bontrager, 2001):
1. Bagi dokter gigi, foto mempermudah dan mempersingkat waktu untuk menilai suatu kasus
secara keseluruhan.
2. Memperoleh gambar daerah yang luas beserta seluruh jaringan yang berada di dalam focal
trough (image layer) walaupun penderita tidak membuka mulutnya.
3. Gambaran di foto panoramik mudah dimengerti sehingga foto ini berguna untuk menjelaskan
kepada penderita atau untuk bahan pendidikan.
4. Pergerakan sesaat dalam arah vertikal hanya merusak gambar pada bagian tertentu saja, tidak
semua gambaran mengalami distorsi.
5. Pengaturan posisi pasien dan pengaturan pesawat relatif mudah.
6. Gambar keseluruhan rahang yang diperoleh memungkinkan deteksi kelainan/penyakit yang
tidak diketahui sebelumnya.
7. Diperoleh gambaran kedua posisi rahang yang memungkinkan penilaian keadaan fraktur. Bagi
pasien dengan luka-luka akibat fraktur, proyeksi ini lebih nyaman.
8. Sangat berguna untuk evaluasi awal keadaan jaringan periodontal serta kasus ortodonsi.
9. Bagian dasar dan dinding anterior serta posterior sinus terlihat dengan baik.
10. Mudah memperbandingkan kedua kepala kondilus TMJ.
11. Dapat dipergunakan untuk penderita dengan keterbatasan-keterbatasan seperti penderita
sensitif muntah, penderita dengan kesadaran menurun, sukar atau tidak dapat membuka mulut,
serta penderita yang tidak kooperatif seperti pada anak-anak.
Kekurangan Foto Panoramik
Foto Panoramik mempunyai bentuk keterbatasan yaitu gambaran foto yang dihasilkan kurang
detil. Selain itu, apabila salah satu sisi rahang membengkak misalnya abses, tumor, atau fraktur,
maka gambar yang dihasilkan kabur (Bontrager, 2001).
Kesalahan Pembuatan Sefalogram
1. Posisi gigitan penderita
Jika perlu, harus dilatih untuk memperoleh oklusi yang benar. Biasanya waktu menggigit, rahang
bawah lebih sering maju ke depan sehingga tidak pada oklusi sentrik.
2. Penentuan kondisi sinar X
Kondisi sinar X yang terlalu besar, akan menghasilkan foto yang lebih hitam. Kondisi sinar X
yang lemah, akan menghasilkan foto yang putih. Akibatnya, struktur anatomi tidak jelas.
3. Proses pencucian di kamar gelap
Kesalahan pencucian, kemungkinan foto terlalu hitam karena terlalu lama dalam developer (over
developing time). Sebaliknya, bila kurang lama, foto terlalu putih. Kesalahan pencucian
menghasilkan foto mirip dengan kondisi sinar X yang terlalu besar atau terlalu lemah.
4. Distorsi Sefalogram
Makin besar jarak sumber sinar X ke film maka sinar X semakin sejajar sehingga distorsi dan
magnifikasinya makin kurang. Makin dekat jarak film terhadap objek yang akan difoto maka
makin kurang pembesaran karena sifat sinar X yang menyebar. Hal ini dapat dikurangi dengan
menggunakan teknik-teknik pemotretan yang baik.
b.Kesalahan Tracking (Penampakan)
Terjadi bila kurang terampil atau kurang pengetahuan tentang anatomi maupun landmark
sefalogram. Hal ini bisa diatasi dengan latihan.
Bontrager, Kenneth L. 2001. Textbook of Radiographic Positioning and Related Anatomy. Fifth
Edition. Saint Louis : Mosby

7. Jelaskan tata cara dan hasil analisis radiografi sefalometrik dan panoramik
Analisis Simon : dengan menarik garis tegak lurus FHP melalui titik orbital (Or) sampai
memotong permukaan labial gigi kaninus atas pada sefalogram lateral (dalil Simon), kemudian
posisi maksila dan madibula dapat ditentukan seperti tersebut di atas. :
Analisis kecembungan profil Subtelny :
• Profill skeletal (sudut N-A-Pog) : Klas I : 174° , Klas II 178° , Klas III : 181°
• Profil jaringan Lunak (sudut N-Sn-pog) : Klas I : 159° , Klas II 163° , Klas III : 168°
• Profil total jaringan lunak (sudut N-No-pog) : Klas I : 133° , Klas II 133° , Klas III : 139°
(N/n= Nasion, A= Subspinale, Sn = subnasale, No = puncak hidung, Pog = Pogonion)
Analisis Steiner dengan mengukur besar :
• Sudut SNA (normal 82°) , >82° maksila protrusif , < 82° maksila retrusif
• Sudut SNB (normal 80°) , > 80° mandibula protrusif, < 80° mandibula retrusif
• Sudut ANB, bila titik A di depan titik B (normal rata-rata 2°): klas I skeletal atau ortognatik, bila
titk A jauh didepan titik B (>>2° atau positif) : klas II skeletal atau retrognatik, bila titik A jauh di
belakang titik B (<<2° atau negatif ) : klas III skeletal atau prognatik
Kusnoto, H. Penggunaan Sefalometri Radiografi dalam bidang Orthodonti, Bagian Orthodonti,
Fakultas Trisakti, Jakarta, 1977.