Anda di halaman 1dari 7

BAB II

PEMBAHASAN
BEBAT BIDAI

2.1 Definisi

2.1.1 Definisi balut/bebat


Pembalutan merupakan suatu tindakan yang dilakukan sebagai cara mengurangi
resiko kerusakan jaringan yang terjadi dan selanjutnya mencegah maut, mengurangi
nyeri, serta mencegah kecacatan dan infeksi (Susilowati, 2015). Menurut Purwoko
(2007) pembalut merupakan bahan bersih yang digunakan untuk menutup luka.
2.1.2 Definisi bidai
Pembidaian merupakan suatu alat imobilisasi eksternal yang bersifat kaku dan
bidai ini dipasang dengan menyesuaikan kontur tubuh namun tidak dianjurkan pada
fraktur terbuka (Asikin, Nasir, Podding, dkk, 2016). Sedangkan menurut Insani dan
Risnanto (2014) bidai merupakan suatu alat yang di gunakan dalam melakukan
imobilisasi pada fraktur atau tulang yang patah.

2.2 Tujuan Pembalutan dan Pembidaian

2.2.1 Tujuan Pembalutan


Tujuan pembalutan adalah untuk meminimalisir resiko terjadinya kerusakan
jaringan guna mencegah keparahan kondisi, mengurangi rasa sakit, serta mencegah
kecacatan dan infeksi (Susilowati, 2015). Tujuan lain dari pembalutan yaitu melindungi
luka terbuka terkontaminasi, menghentikan perdarahan, memperbaiki suhu tubuh,
melekatkan sesuatu seperti obat dan bidai (Risnanto dan Insani, 2014). Menurut
Jirkovsky et all (2014) balut digunakan sebagai perlindungan (protection), kompresi
(compression), fiksasi (fixation), pendukung (supporting), pemakaian jangka panjang
(extended wear), dan memperbaiki (redressing).
2.2.2 Tujuan pembidaian
Tujuan Pembidaian yaitu sebagai sarana imobilisasi dan fiksasi eksternal yang
berfungsi mencegah terjadinya kecacatan, dan mengurangi rasa nyeri (Asikin, Nasir,
Podding, dkk, 2016). Menurut Schneider (2011) bidai digunakan betujuan sebagai
proteksi luka guna meminimalisir keparahan pada luka, mengurangi rasa sakit, dan
sebagai penopang bagian badan yang terluka.
2.3 Prinsip Pembalutan dan Pembidaian

2.3.1 Prinsip pembalutan menurut Isnani dan Risnanto (2014)


1) Melakukan antiseptik atau pembersihan luka sebelum dilakukan pembalutan.
2) Balutan yang digunakan merupakan balutan bersih.
3) Balutan yang dilakukan menutup semua permukaan luka.
4) Pembalutan yang diterapkan tidak boleh terlalu kencang maupun longgar.
5) Simpul balutan dianjurkan pada posisi yang datar dan tidak boleh diatas luka.
6) \Segera kendorkan atau melepas balutan yang menimbulkan kebal, kesemutan,
dan dingin pada sekitar balutan.
7) Memperhatikan bentuk tubuh yang akan dilakukan pembalutan, seperti bulat,
siku, atau datar.
2.3.2 Prinsip pembidaian menurut AGD 119
1) Bahan pada bidai merupakan bahan yang tidak mudah patah dan tidak lentur.
2) Panjang bidai minimal mampu melewati dua sendi.
3) Pemasangan bidai tidak boleh dipasang diatas luka atau fraktur.

2.4 Macam Pembalutan dan Pembidaian

2.4.1 Jenis Pembalutan


Macam pembalutan menurut Risnanto dan Insani (2014) adalah:
1) Pembalut segitiga / mitella.
Menurut Susilowati (2015) pembalut mitella merupakan kain mori (tidak
berkapur) putih yang berbentuk segitiga dengan karakteristik tipis, lemas dan
kuat. Menurut Davis dkk (2016), pembalut segitiga merupakan kain yang
memiliki tiga sudut sisi dengan lebar alasnya sepanjang empat kaki dan dapat
digunakan sebanyak 32 cara.
2) Pembalut pita gulung / verband.

3) Pembalut elastis / elastic verband.


Menurut Simmers (2009) perban elastis termasuk mudah untuk
diterapkan dan mudah menyesuaikan dengan bentuk tubuh yang cidera.
Penggunaan perban elastis yang terlalu ketat atau longgar dapat menghentikan
atau membatasi sirkulasi darah, namun terkadang perban elastis dapat digunakan
dengan tujuan merangsang sirkulasi darah.

4) Pembalut cepat / quick verband.

2.4.2 Jenis Pembidaian


Tipe dasar dari pembidaian menurut Schottke (2016) meliputi:
1) Rigid splints
Rigid splints diproduksi melalui perusahan material dan dapat digunakan
pada sisi samping, depan, atau belakang pada ekstremitas yang terkena cidera
Schottke (2016). Terdapat beberapa tipe yang termasuk dalam rigid splints yakni
padded board splints yang merupakan potongan kayu dengan ukuran 12” x 3”
dengan sudut membuat dan dilapisi ½” busa guna kenyamanan pasien dan lapisi
dengan kain vinil supaya tahan lama dan mudah dibersihkan (Alimed, 2017),
molded plastic atau aluminum maleable (SAM) splints, dan folded cardboard
splint

Gambar Rigid Splint. (a) padded board splints, (b) SAM splint, (c) molded
plastic splint, (d) folded cardboard splints.
2) Soft splints
Soft splints merupakan bidai yang tergolong fleksibel dan mudah
digunakan pada sekitar bagian tubuh yang cidera. Adapun jenis soft splints yang
termasuk didalamnya dalah vacuum splints, air splints.

Gambar 2.6. Soft Splint. (a) vacuum splints, (b) air splint.
3) Traction splints
Menurut Caroline (2007) bidai traksi dapat memberikan tarikan secara
konstan pada tulang yang patah. Tipe traksi yang biasa digunakan adalah sagar
dan hare traction splint.

(a) (b)

Gambar 2.7. Traction Splint. (a) sagar splints, (b) hare splint.

2.5 Komplikasi Pembalutan dan Pembidaian

2.5.1 Komplikasi Pembalutan


Pembalutan yang kurang tepat dapat menyebabkan komplikasi infeksi akibat
terpaparnya dari lingkungan luar. Bahaya kuat lemahnya balutan akan mempengaruhi
pada dampak yang terjadi sepertihalnya pembalutan yang terlalu kuat akan
menyebabkan kerusakan pada syaraf dan pembuluh darah, sedangkan pembalutan yang
terlalu kendur akan mengakibatkan perdarahan pada vena yang berlebihan.
2.5.2 Komplikasi Pembidaian
Menurut Asikin dkk (2016) komplikasi potensial pada pembidaian yakni
sindrom kompartemen dimana terjadi akibat peningkatan tekanan jaringan dalam
rongga yang terbatas sehingga peredaran darah dan fungsi jaringan yang berada didalam
rongga tertutup, luka tekan dimana dapat terjadi anoreksia jaringan dan ulkus yang
memiliki lokasi rentan pada daerah tumit, malleolus, punggung kaki, caput fibula, dan
permukaan anterior patella, serta disuse syndrome.

2.6 Pertolongan pertama pada fraktur


 Pertolongan pertama pada fraktur menurut Lukman dan Ningsih (2013) yakni
dengan melakukan imobilisasi pada bagian tubuh yang terjadi dengan
pembidaian. Sebelum dilakukan pembidaian, bagian tubuh yang terkena fraktur
harus disangga untuk mencegah adanya gerakan rotasi maupun angulasi.
Gerakan pada fragmen tulang dapat menimbulkan nyeri, sehingga perlu
dilakukan imobilisasi dengan menggunakan bidai yang kencang dan tetap
memperhatikan nadi perifer. Pakaian yang menutupi bagian tubuh yang
mengalaminfraktur terlebih dahulu dibuka atau bisa disobek dengan gunting.
Pada daerah luka yang terbuka dapat ditutup dengan menggunakan kain yang
bersih demi mencegah kontaminasi pada jaringan, serta tidak diperbolehkan
untuk melakukan reduksi fraktur.
 Menurut St John (2016) pertolongan pertama yang dapat dilakukan adalah
mengontrol perdarahan dengan meletakkan beberapa bantalan disekitar luka,
atau diatas dan di bawah luka serta gunakan kain atau dressing yang bersih.
Tindakan selanjutnya yang dilakukan adalah mengimobilisasi bagian yang
cedera yakni dengan mempertahankan dan mengimobilisasi daerah luka.
Tindakan berikutnya yakni membuat pasien nyaman dengan memposisikan
bagian cedera diatas bantalan seperti bantal, selimut, handuk, dan lain-lain pada
daerah sekitar luka dan pada lekukan tubuh terdekat pada daerah cedera.
 Prinsip yang perlu diperhatikan dalam melakukan penatalaksanaan fraktur
meliputi mempertahankan respirasi, mengatasi kejadian syok, mempertahankan
tulang dari pergerakan, mencegah fraktur yang lebih lanjut, menggunakan
peralatan seperti bidai dan sling atau penyangga untuk mencegah pergerakan
pada daerah cidera, mendapatkan pengobatan medis apabila dicurigai atau
terbukti mengalami patah tulang (Simmers dkk, 2009).