Anda di halaman 1dari 11

Nama : Syarif Abdullah Badari

NIM : D1101161034

Makul : Bahan Peledak dan Teknik Peledakan

Dosen : M. Khalid Syafrianto, ST, MT

A. PENGERTIAN PELEDAKAN & ASPEK YANG PERLU DI PERHATIKAN

Peledakan merupakan salah satu aktifitas pemisahan, yaitu pekerjaan yang dilakukan
untuk membebaskan batuan dari batuan induknya yang massive, tujuan dari kegiatan
peledakan adalah memecah atau membongkar batuan padat menjadi material yang berukuran
tertentu yang cocok untuk proses produksi selanjutnya. (Koesnaryo, 1988)

Peledakan (blasting) merupakan kegiatan pemecahan suatu material (batuan) dengan


menggunakan bahan peledak, yang bertujuan untuk mempermudah Proses pengupasan OB
(Over Burden) pada proses penambangan. Biasanya peledakan ini digunakan untuk
batuan/endapan bijih yang mempunyai struktur keras.

Ada beberapa aspek yang harus di perhatiakn terlebih dahulu dalam memulai/
merencanakan suatu peledakan, yaitu :

 Aspek Teknis.

Dalam hal ini tolak ukurnya adalah keberhasilan target produksi. Parameter
penting yang harus diperhitungkan terutama adalah diameter lubang ledak dan tinggi jenjang,
kemudian parameter lainnya diperhitungkan berdasarkan dua parameter tersebut.

 Aspek keselamatan dan kesehatan kerja (K3)

Pertimbangannya bertumpu pada seluruh aspek kegiatan kerja pengeboran dan


peledakan, termasuk stabilitas kemiringan jenjang dan medan kerjanya.

 Aspek Lingkungan

Dampak negatif peledakan menjadi kritis ketika pekerjaan peledakan


menghasilkan vibrasi tinggi, menimbulkan gangguan akibat suara yang sangat keras dan
gegaran, serta banyak batu terbang.

\
B. RANGKAIAN DAN JENIS PELEDAKAN

1. Jenis Peledakan

Rangkain atau jenis peledakan dalam industry pertambangan terbagi menjadi 2 jenis,
yaitu :

1. Peledakan cara Non-Listrik

2. Peledakan cara Listrik

Tugas kali ini saya akan menjelaskan tentang rangkaian-rangkaian serta jenis dalam
peledakan dengan cara Listrik, yaitu rangkaian seri, parallel, dan seri-paralel.

2. Rangkaian Peledakan

Rangkaian peledakan listrik meliputi 3 elemen dasar rangkaian, yaitu :

1. Detonator listrik.
2. Kawat rangkaian : leg wire, connecting wire, firing line dan bus wire.
3. sumber tenaga : blasting machine dan AC-Power line.

Perlu di ketahui terlebih dahulu bahwa dalam Rankaian peledakan yang perlu
ditentukan adalah apakah arus yang mengalir melalui rangkaian detonator dalam peledakan
cukup untuk menyalakan seluruh detonator. Arus yang dihitung harus sama dengan atau lebih
dari minimum standard yang tercantum.

Rangkaian Peledakan merupakan bentuk atau susunan yang dilakukan agar peledakan
yang dilakukan dapat berjalan sesuai dengan yang diinginkan. Maka dari itu kita harus
mengetahui elemen apa saja baik jenis maupun pengertiannya.
Ada tiga elemen dasar rangkaian peledakan:
1. Detonator listrik
Detonator adalah alat yang digunakan untuk menimbulkan gelombang detonasi
sehingga mampu meledakan primer yang disediakan.
Pada dasarnya detonator listrik terdiri dari sebuah metal shell yang di dalamnya
terdapat power charge dan sebuah electrical ignition element yang dihubungkan dengan
insulated wires yang disebut leg wire. Dan pada garis besarnya detonator listrik dapat di bagi
menjadi dua macam yaitu :
 Instantaneous detonator (detonator tanpa element delay).
 Dellay detonator, dimana fungsi dari delay ini adalah :
 Menentukan muka peledakan.
 Mengatur fragmentasi.
 Mengurangi getaran yang ditimbulkan

2. Kawat rangkaian
Ada beberapa kawat rangkaian yaitu :
 Legwire yaitu 2 kawat yg menjadi satu dengan detonator
 Connecting wire yaitu kawat yang mempunyai isolasi untuk menghubungkan legwire
dengan firing line
 Firing line yaitu kawat yg digunakan untuk menghubungkan sumber tenaga listrik
dengan rangkaian detonator
 Buswire yaitu perpanjangan dari firing line dimana masing-masing detonator
(rangkaian seri atau parallel) dihubungkan.
3. Sumber tenaga berupa blasting machine

3. Jenis Rangkaian
Adapun beberapa tipe dari rangkaian listrik yaitu :
1. Rangkaian Seri

Rangakaian seri adalah rangkaian yang sangat sederhana dengan arus minimum yang
disuplai Blasting Machine pada setiap detonator sekitar 1,5 Amper untuk menjamin tiap
detonator tersebut meledak sempurna.prinsip peledakan adalah menghubungkan Legwire dari
satu lubang ke lubang lain secara menerus, sehingga apabila salah satu detonator mati, maka
seluruh rangkaian terputus dan akan berakibat gagal ledak ( Miss fire).
Pada sisitem seri akan diperoleh arus ( amper ) yang rendah dan tegangan atau voltage
tinggi. Apabila salasatu kawat ada yang putus, maka seluruh rangkaian tidak dapat berfungsi.
Umunya jumlah detonator pada system seri kurang dari 40 bijih degnan panjang Leg Wire (
Kabel Utama )tiap detonator 7 m ( meter ). Tahanan total ( R t ) dan Voltage dari rangkaian
seri dapat dihitung sebagai berikut.
- PRINSIP DASAR

R total ( R t ) = R1 + R2 + R 3 +R 4 +⋯…R n = n .R
i total i 1 = i 2 = i n
Volt = i ( n R )

V=IxR
R T = RD + RC + RF

Contoh :

Hitunglah arus yang mengalir dalam rangkaian seri yang terdiri dari 40 detonator dengan
panjang leg wire tembaga 24 ft, Connecting Wire tembaga 20 – AWG = 200ft dan Firing
Line Tembaga 14 – AWG = 500ft

Tahanan detonator ( R D )
Tahanan setiap detonator menurut table XXXIV adalah 2,3 ohm,
Tahanan detonator dalam rangkaian = R D = 40 x 2,3 ohm = 92 ohm

Tahanan firing line dan tahanan connecting wire ( R C & R F )


Tahanan firing line connecting wire 500 ft 14 – AWG dan connecting wire 20 ft 20 – AWG.
Dari table XXXIV tahanan kawat tembaga 14 – AWG adalah
,53 ohm / 1000 ft dan 20 – AWG adalah 10,15 ohm / 1000 ft.

Catatan ; AWG ( American Wire Gauge, yaitu ukuran kawat standart amerika )
jawab ;
Rf = 2×500ft×(2,53 ohm)/(1000 ft) = 2,53 ohm
Rc = 200 ft × (10,15 ohm)/(1000 ft) =2,03 ohm
Hitunglah tahanan total, R T
R T = RD + RC + RF
R T = 92 ohm + 2,53 ohm + 2,03 ohm = 96,56 ohm
Arus
Arus yang mengalir dalam rangkaian seri dari sumber tenaga 220 Volt Power Line
I = V/R
=(220 volt)/(96,56 ohm)
= 2,28 amper atau lebih besar dari ( > ) 2 Amper

Gambar 1. Rangakian Seri

2. Rangkaian Parallel

Rangkaian parallel adalah suatu rangkaian di mana setiap detonator mempunyai alur
alternative dalam rangkaian tersebut, sehingga apabila sala satu atau beberapa detonator mati,
detonator yang lainnya masih dapat meledak. Oleh sebab itu pengujian rangkaian menyeluruh
secara langsung sangat riskan, apabila setiap detonator belum di uji.
Untuk peledakan rangkaian parallel, arus minimum yang diperlukan per detonator
sekitar 0.5 amper. Namun secara menyeluruh system parallel memerlukan arus tinggi dengan
Voltage rendah dan untuk menyuplai tenaga listrik digunakan panel control khusus bukan
dari Blastign Machine atau Expolder . Tahana parallel total ( R t ) di hitung sebagai berikut ;
PRINSIP DASAR

1/(R total) = 1/(R 1)+1/R2 +⋯+ 1/R3

i total=i1+i2+⋯in
Volt =i ( n R)

Contoh :
Suatu peledakan memakai 60 buah detonator jenis 16 – ft copper wire delay electric detonator
dirangkai dalam parallel. Bus wire 200 ft 14 - AWG copper. Firing line terdiri dari “
Expendable Firing line “ 200 ft 14 – AWG copper dan “ Permanent firing line “ 2000 ft 110 –
AWG sumber tenaga yang tersedia adalah 220 volt AC dan 440 Volt AC power line. Menurut
table XXXV arus yang di hasilkan dari sumber tenaga untuk setiap detonator adalah
minimum 1,0 amper dan maximum 10 amper untuk AC maupun DC.
a. Tahanan detonator dalam rangkaian ( R D )

Tahanan setiap detonator menurut table 6.2, untuk 16 ft “ copper "wire detonator adlah 1,9
ohm.

RD= (1,9 ohm)/(60 detonator)


RD=0,032 ohm

b.Tahanan Bus wire ( R B )

Tahanan Bus wire adalah : ½ x Panjang Bus Wire x Tahanan Kawat 14 – AWG / ft

RB= 1⁄2 ×200 ft × (2,53 ohm)/(1000 ft)


RB=0,253 ohm
c. Tahana Firing Line ( R F )

Tahan firing line adalah jumlah dari tahanan Expendable Firing line 14 – AWG copper dan “
Permanent firing line 110 – AWG ( table XXXIV ).

R F = tahanan Permanent firing line


R f1=2×200 ft × (2,53 ohm)/(1000 ft) =1,012 ohm
R F 2 = tahanan permanent firing line
R f2=2 ×2000 ft × (0,999 ohm)/(1000 ft)=3,996 ohm
RF = Rf1 + Rf2
R F = 1. 012 ohm + 3,996 ohm = 5 , 008 ohm

d. Tahanan total ( R T )
RT=RD+RB+RF
R T = 0,032 ohm + 0,253 ohm + 5,008 ohm
R T = 5,293 ohm

e. Arus
Arus yang mengalir dalam rangkaian dari sumber tenaga 220 Volt AC atau 440 – volt AC
dapat dihitung dengan rumus :
I= V/R
I= (220 volt)/(5,293 ohm)
I = 41,56 Amper

Arus per detonator= (41,56 amper)/(60 detonator)=0,69 amper/ detonator


Sumber tenaga 220 volt AC tidak mencukupi untuk meledakan “ raoud “ dalam pembuatan
trowongan .
Sumber tenaga 440 – volt AC
I= (440 volt)/5,293ohm
I = 83,13 amper
Arus per detonator= (83,13 amper)/(60 detonator)=1,38 amper/ detonator
Ternyata sumber tenaga 440 – volt AC dapat di pakai unutk peledakan “ round “ karena arus
yang mengalir per detonator diantara minimum 1,0 amper dan maximum 10 amper
3. Rangkaian Seri-Parallel

Rangkaian ini terdiri dari sejumlah rangkaian seri yang di hubungkan parallel.
Umumnya rangkaian ini di terapkan apabila peledakan memerlukan lebih dari 40 detonator
dengan leg wire setipa detonator lebih dari 7 meter,serta dipetimbangan bahwa apabilah
seluruh lubang ledak dihubungkan secara seri memerlukan power yang besar. Perhitungan
tahanan dan arus untuk memperoleh power atau voltage yang sesuai ,adalah sebagai berikut :
Hitung duluh tahanan total untuk setiap rangkaian
Hitung tahanan pada rangkaian parallel - seri degnan menganggap bahwa tahanan total
hubungan seri sebagai tahanan pada rangkaian parallel.
Cara parallel cukup efektif untuk jumlah lubang ledak kurang dari 300, namun
demikian perlu di pertimbangkan pula bahwa untuk jumlah lubang ledak sampai ratusan
rangkaian dan perhitungan menjadi tambahan kompleks.

Contoh :
Suatu rangkaian parallel – seri terdiri dari 4 seri masing – masing mempunyai 40 detonator
short delay ( Gbr diatas ) dengan tahanan tiap detonator 1,8 ohms, kawat penyambung ukuran
22 AWG 40 m, dan kawat utama 22 AWG 150 m, hitunglah total tahan dan voltage.

Penyelesaian ;
C. KESIMPULAN

Pemilihan sistem rangkaian akan tergantung dari pada jumlah detonator listrik yang akan
diledakan. Secara umum, sambungan seri digunakan untuk jumlah lubang tembak yang
sedikit, < 50 detonator. Sedangkan paralel – seri atau seri – paralel digunakan bila sejumlah
besar detonator listrik yang akan diledakkan. Paralel biasanya hanya digunakan untuk
peledakan secara khusus, banyak diterapkan pada tambang dalam.
DAFTAR PUSTAKA

https://www.scribd.com/doc/221817975/RANGKAIAN-PELEDAKAN

http://giotidja-giobarsel.blogspot.com/2012/03/teknologi-dalam-dunia-pertambangan.html

http://www.miningeducation.com/2011/12/blasting-mining.html