Anda di halaman 1dari 50

MATEMATIKA

81
Bab 1
Eksponen dan Logaritma

A. Pengertian Eksponen D. Pertidaksamaan Eksponen


Bilangan bereksponen (berpangkat) dinyatakan 1. Untuk 0 < a < 1 maka berlaku:
dengan: af(x) ≥ ag(x) ⇒ f(x) ≤ g(x)

a × a × a × a a = an
× a × ........ × af(x) ≤ ag(x) ⇒ f(x) ≥ g(x)

n kali 2. Untuk a > 1 maka berlaku:
af(x) ≥ ag(x) ⇒ f(x) ≥ g(x)
Contoh: 2 x 2 x 2 = 23 = 8
af(x) ≤ ag(x) ⇒ f(x) ≤ g(x)
Notasi: an dibaca “a pangkat n”
• a disebut bilangan pokok (basis)
• n disebut bilangan pangkat
E. Pengertian Logaritma
Logaritma adalah invers dari perpangkatan,
B. Sifat-Sifat Eksponen yaitu men­cari pangkat dari suatu bilangan pokok
se­h ingga hasilnya sesuai dengan yang telah
Untuk a, b, m, dan n anggota bilangan real berlaku
diketahui.
sifat:
1. am. an = am + n Jika an = b maka alogb = n
2. am : an = am – n dibaca “n = log b dengan basis a”
3. 1 : an = a–n
4. (am)n = am x n • a disebut basis (bilangan pokok), a > 0 dan
5. a0 = 1; a ≠ 0 a≠ 1
6. an. bn = (ab)n • b disebut bilangan yang dilogaritmakan, b > 0
7. am : bm = (a : b)m
m
n m
8. a =an F. Sifat-Sifat Logaritma
C. Persamaan Eksponen 1. log 1 = 0
2. log 10 = 1
• Bentuk : af(x) = 1 ⇒ f(x) = 0
3. log b.c = alogb + alogc
a

• Bentuk : af(x) = ap ⇒ f(x) = p


• Bentuk : af(x) = ag(x) ⇒ f(x) = g(x) 4. log b = alogb – alogc
a
c
• Bentuk : af(x) = bf(x) ⇒ f(x) = 0 5. log bn = n . alogb
a

• Bentuk : a2f(x)+b + af(x)+ c + d = 0 6. log a = 1


a

a2f(x) .ab + a f(x) .ac + d = 0

82
7. a
logb =
1
=
logb p logb
=
H. Pertidaksamaan Logaritma
b
loga loga p loga
1. Untuk bilangan pokok a > 1 berlaku:
8. log b . log c . clog d = alog d
a b

n • Jika a log f(x) ≤ a log g(x) maka:


am n a n
9. logb = logb m = a logb
m
a
logb a
loga
f(x) ≥ g(x)
10. a =b =b
• Jika a log f(x) ≤ a log g(x) maka:
G. Persamaan Logaritma f(x) ≤ g(x)

• Bentuk : alog f(x) = a log p atau alog f(x) = c 2. Untuk bilangan pokok 0 < a < 1, berlaku:
Solusi : f(x) = p atau f(x) = ac
• Jika a log f(x) ≤ a log g(x) maka:
• Bentuk : alog f(x) = b log p atau g(x) log f(x) = c
Solusi : f(x) = p = 1 atau f(x) = g(x)c f(x) ≤ g(x)
• Bentuk : a (plog x)2 + b plog x + c = 0
Solusi : Gunakan sifat persamaan kuadrat • Jika a log f(x) ≤ a log g(x) maka:
atau dengan cara singkat, yaitu: f(x) ≥ g(x)
b

x1.x2 = p a
Syarat: f(x) > 0 dan g(x) > 0.

• Bentuk : af(x) = bg(x)


Solusi : Kedua ruas dilogaritmakan menjadi:
f(x) log a = g(x) log b

83
Bab 2
Persamaan Kuadrat

A. Bentuk Umum Persamaan Contoh:


Kuadrat x2 + 6x + 8 = 0
2 2
 6 6
ax + bx + c = 0
2  x +  = −8 +  
 2 2
ay2 + by + c = 0
untuk a, b, c ∈ bilangan real (x + 3) = ± −8 + 9
x, y variabel dan a ≠ 0 x = −3 ± 1
Rumus diskriminan: x1= –2 atau x2 = – 4

D = b2 – 4ac c. Rumus Al-Khawarizmi (abc)


−b ± b2 − 4ac
x1,2 =
2a
B. Menentukan Akar-Akar
Persamaan Kuadrat C. Bentuk Simetri Akar-Akar
Persamaan Kuadrat
Jika x1 dan x2 adalah akar-akar dari persamaan
kuadrat ax2 + bx +c = 0 maka akar-akar tersebut Jika x1 dan x2 adalah akar-akar persamaan kuadrat
dapat diperoleh dengan cara: ax2 + bx +c = 0 maka berlaku:
a. Faktorisasi −b
• x1 + x 2 =
a
a(x − x1).(x − x 2 ) = 0
c
• x1 . x 2 =
a
Contoh:
D
x2 – 5x + 6 = 0 • x 1 – x2 =
a
(x – 3)(x – 2) = 0
• x12 + x 22 = (x1 + x 2 )2 − 2x1 ⋅ x 2
Maka x = 3 atau x = 2
• x12 − x 22 = ( x1 + x 2 )( x1 − x 2 )

1 1 x +x
b. Melengkapi Kuadrat Sempurna • + = 1 2
x1 x 2 x1 ⋅ x 2
x2 + bx + c = 0 di mana a = 1 maka:
( ) − 2(x ⋅ x )
2 2
2 2 • x14 + x 24 = x12 + x 22 1 2
 b b
 x +  = −c +  
 2 2 • x14 − x 24 = ( x + x )( x − x )
2
1
2
2
2
1
2
2

84
3
E. Menyusun Persamaan
• x13 + x32 = ( x1 + x 2 ) − 3x1 ⋅ x 2 ( x1 + x 2 )
Kudrat Baru
3
• x13 − x32 = ( x1 − x 2 ) + 3x1 ⋅ x 2 ( x1 − x 2 )
(x – a)(x – b) = 0
atau
D. Jenis-Jenis Akar Persamaan
x2 – (x1 + x2)x + (x1.x2) = 0
Kuadrat x2 – (JAA)x + (PAA) = 0

Berdasarkan nilai diskriminan D = b2 – 4ac, akar-


akar terbagi menjadi dua jenis, yaitu: a dan b adalah akar-akar persamaan kuadrat
a. Jika D ≥ 0 maka akar-akarnya real JAA = Jumlah akar-akar (a + b)
• Jika D > 0, akarnya real berlainan PAA = Perkalian akar-akar (a.b)
• Jika D = 0, akarnya real kembar
b. Jika D < 0, akar-akarnya tidak real
Jika akar-akarnya real maka hubungan akar- Contoh:
akar x1 dan x2 mempunyai syarat-syarat, Jika akar-akarnya adalah kebalikan dari akar-akar
yaitu: yang diketahui maka:
• Akar-akarnya real positif: ax2 + bx + c = 0 menjadi cx2 + bx + a = 0
D ≥ 0, x1 + x 2 > 0, x1.x 2 > 0
• Akar-akarnya real negatif:
D > 0, x + x = 0, x1.x 2 < 0
1 2

• Akar-akarnya berlawanan tanda:


D > 0, x1.x 2 = 1
• Akar-akarnya berlawanan:
D > 0, x + x = 0, x1.x 2 < 0
1 2

• Akar-akarnya saling berkebalikan:


D > 0, x1.x 2 = 1

85
Bab 3
Bentuk Akar

A. Sifat-Sifat Bentuk Akar a+ b a+ b a+ b ( a+ b )


2

• = × =
a− b a− b a+ b a−b
a. Bentuk Umum Akar
m m
n m
a = a n am = a 2 C. Persamaan Bentuk Akar
1 1
na = a n a = a 2
• (a + b) + 2 ab = a + b , syarat: a > b > 0

b. Penjumlahan dan Pengurangan Bukti:


1. a c + b c = (a + b) c (a + b) + 2 ab

2. a c − b c = (a − b) c = a + 2 ab + b

= a + ab + ab + b
c. Perkalian dan Pembagian
2 = ( a2 ) + ab + ab + ( b2 )
1. a ⋅ a = a2 = a 2 = a
= a( a + b ) + b( a + b )
2. n a ⋅ n b = n ab
= ( a + b )( a + b )
n m n p n m +p
3. a ⋅ a = a
( )
2
= a+ b = a+ b

4. n p a = np a
• (a + b) − 2 ab = a − b,syarat
syarat:aa>>b b> >0 0
na a
5. nb
=n Bukti:
b
(a + b) − 2 ab

B. Merasionalkan Penyebut = a − 2 ab + b

a a b a b = a − ab − ab + b
• = × =
b b b b
= ( a2 ) − ab − ab + ( b2 )
a a b ab
• = × =
b b b b = a( a − b ) − b( a − b )
c c a− b
• = × = ( a − b )( a − b )
a+ b a+ b a− b

c( a − b ) = ( a − b )2 = a − b
=
a−b

86
Bab 4
Fungsi Kuadrat

A. Definisi Fungsi Kuadrat Gambar kurva parabola:


D>0 D=0 D<0
Fungsi f yang didefinisikan sebagai Nilai
(2 titik potong) (menyinggung) (tidak memotong)
f(x) = ax2 + bx + c, di mana a, b, c ∈ R dan a ≠ 0
a>0
disebut sebagai fungsi kuadrat. (terbuka
ke atas)

B. Bentuk Umum Fungsi a<0


Kuadrat (terbuka
ke bawah)
 Bentuk umum fungsi kuadrat adalah sebagai
berikut: • Suatu kurva disebut definit positif (selalu
bernilai positif untuk setiap x), jika a > 0 dan
y = f(x) = ax2 + bx + c
D < 0.
Dengan a, b, c ∈ real dan a ≠ 0. • Suatu kurva disebut definit negatif (selalu
• x ∈ R disebut Domain (daerah asal) bernilai negatif untuk setiap x), jika a < 0 dan
• y = f (x) ∈ R disebut Range (daerah D < 0.
hasil). definit
positif
• Range ∈ disebut kodomain (daerah
a>0 D<0
kawan) yang berpasangan dengan
Domain. definit
negatif
 Diskriminan (D) adalah nilai konstanta yang a<0 D<0
besarnya:
Jika (Xe,Ye) adalah koordinat titik ekstrem maka:
D = b2 – 4ac
b x +x
• Xe = − = 1 2
2a 2
C. Sifat-Sifat Kurva Fungsi
Titik Xe disebut sumbu simetri.
Kuadrat
D
• Ye = − = axe2 + bxe + c
Bentuk kurva fungsi kuadrat adalah parabola se­ 4a

hingga sering disebut fungsi parabola, yaitu: Titik Ye disebut nilai ekstrem.

y = f(x) = ax2 + bx + c

87
D. Persamaan Fungsi Kuadrat •
Untuk menentukan hubungan kedua
fungsi tersebut maka kedua persamaan
Menentukan fungsi kuadrat dapat menggunakan disubstitusikan sebagai berikut:
tiga cara, yaitu: yparabola = ygaris
1. Jika diketahui tiga titik sembarang maka:
px2 + qx + r = mx + n
2
y = ax + bx + c
px2 + (q – m)x + (r – n) = 0
2. Jika diketahui titik potong dengan sumbu x
di (x1,0), (x2,0), dan sebuah titik sembarang Dari hasil substitusi tersebut diperoleh:
maka: a = p, b = q – m, dan c = r _ n

y = a(x − x1)(x − x 2 ) Gambar Keterangan



D > 0 ⇒ parabola
3. Jika diketahui titik puncak (xe,ye) dan sebuah memotong garis di dua
titik sembarang maka: titik.
y = a(x − x e )2 + y e D = 0 ⇒ parabola

memotong garis di 1 titik
(menyinggung garis).
E. Hubungan Garis Dan
Parabola D < 0 ⇒ parabola tidak
memotong garis.
• Persamaan garis lurus adalah y = mx + n,
sedangkan persamaan fungsi parabola
adalah y = f(x) = px2 + qx + r.

88
Bab 5
Pertidaksamaan

A. Sifat-Sifat Pertidaksamaan B. Bentuk-Bentuk


1. Pemindahan suku tanda tetap. Pertidaksamaan
Contoh: a + b > c maka a + b _ c > 0 a. Pertidaksamaan Linear
2. Perkalian atau pembagian dengan bilangan ax – b > 0
negatif tanda berubah. ax > b
a>c b
Contoh: maka – a < – c x >
−1 a
3. Pemangkatan genap mempunyai syarat
kedua ruas sama nilainya. Contoh: 2x _ 6 > 0
• Jika kedua ruas positif tanda tetap 2x > 6
6
• Jika kedua ruas negatif tanda berubah x >
2
Contoh:
b. Pertidaksamaan Kuadrat
3 ≥ 1 → jika keduanya dikuadratkan 32 ≥ 1
menjadi 9 ≥ 1 (tanda tetap) Bentuk umum:
–3 ≤ –1 → jika keduanya dikuadratkan akan ax2 + bx + c > 0
menjadi 9 ≥ 1 (tanda berubah dari ≤ menjadi
Langkah-langkah umum penyelesaian pertidak­
≥).
samaan kuadrat adalah sebagai berikut:
4. Operasi dua pertidaksamaan
• Nolkan ruas kanan, kemudian pindahkan
Operasi penjumlahan tanda pertidaksamaan
suku kanan ke ruas kiri.
tetap.
• Faktorkan menjadi faktor-faktor linier.
Contoh:
• Buat garis bilangan untuk menentukan
a<b
pe­nyelesaian.
c<d
+ Jika sulit difaktorkan maka:
a+c<b+d • Untuk D > 0 gunakan rumus abc
Operasi perkalian atau pembagian mengikuti • Untuk D < 0 maka berlaku:
rumus: - a > 0 maka fungsinya adalah definit
positif atau lebih dari nol.
(+) x (+) = + (–) x (–) = +
- a < 0 maka fungsinya adalah definit
(+) x (–) = – (–) x (+) = –
negatif atau kurang dari nol.

89
c. Pertidaksamaan Pecahan f (x) < g
2.
Bentuk umum:
• Jika g > 0 maka solusinya adalah
a c
( )
2
> , b ≠ 0 dan d ≠ 0 f (x)
b d < g2 dan f (x) > 0.

•J ika g < 0 maka tidak mempunyai


Langkah-langkah umum penyelesaian
solusi.
pertidak­samaan pecahan adalah sebagai
berikut: e. Pertidaksamaan Nilai Mutlak
• Nolkan ruas kanan dengan memindahkan Bentuk umum:
suku kanan ke ruas kiri. • Jika |f(x)| < g maka f(x) < g dan f(x) > –g
• Faktorkan pembilang dan penyebut atau
menjadi faktor-faktor linier. ditulis: –g < f(x) < g
• B u a t l a h g a r i s b i l a n g a n u n t u k • Jika |f(x)| < g maka f(x) < g dan f (x) < –g
menentukan pe­nyelesaian. • Jika |f(x)| > g maka f(x) > g dan f(x) < –g
d. Pertidaksamaan Bentuk Akar • Jika |f(x)| < |g(x)| maka:
Bentuk umum: (f(x) + g(x)).(f(x) – g(x)) < 0
f(x)
1. f (x) > g • Jika < k maka:
g(x)

• Jika g > 0 maka solusinya adalah (f(x) – k.g(x)).(f(x) + k.g (x)) < 0

( )
2
f (x) > g2 dan f (x) > 0.
• Jika g < 0 maka solusinya adalah f
(x) > 0.

90
Bab 6
Logika Matematika

A. Pernyataan, Kalimat ‘‘dan’’. Konjungsi dari pernyataan p dan q


dilambangkan p ∧ q .
Terbuka, dan Ingkaran Dua pernyataan p ∧ q bernilai benar hanya
• Pernyataan adalah suatu kalimat yang dapat jika pernyataan p benar dan q juga benar.
ditentukan salah atau benar, tetapi tidak Tabel kebenarannya:
kedua-duanya.
p q p∧q
Contoh:
B B B
1. Tambun berada di Kabupaten Bekasi
B S S
(Benar)
S B S
2. 9 adalah bilangan prima (Salah)
S S S
• Kalimat terbuka adalah kalimat yang masih
mengandung variabel atau peubah dan
b. Disjungsi
belum dapat ditentukan kebenarannya. Jika
Disjungsi adalah penggabungan dua
variabel tersebut diganti dengan konstanta
pernyataan menggunakan kata penghubung
maka akan menjadi pernyataan.
‘‘atau’’. Disjungsi dari pernyataan p dan q
Contoh:
ditulis dengan p ∨ q .
1. 3x _ 9 = 12
Dua pernyataan p ∨ q bernilai salah hanya jika
2. x + 5 = 19
pernyataan p salah dan q juga salah.
• Negasi atau ingkaran adalah pernyataan baru
Tabel kebenarannya:
dengan nilai kebenaran berlawanan dengan
nilai pernyataan semula. Negasi dinotasikan p q p∨q
dengan “  ”. B B B
Contoh: B S B
a. Pernyataan S B B
p : 6 > 2 (B) maka  p : 6 ≤ 2 (S) S S S
b. Hari ini hujan.
Negasinya: Hari ini tidak hujan c. Implikasi
Implikasi adalah penggabungan dua
B. Operasi Logika Matematika pernyataan menggunakan kata ‘‘jika...
maka...’’. Implikasi dari pernyataan p dan q
a. Konjungsi
ditulis p → q .
Konjungsi adalah penggabungan dua Dua pernyataan p → q bernilai salah hanya
pernyataan menggunakan kata penghubung jika pernyataan p benar dan q salah.

Rangkuman Lengkap SMA/MA IPA 91


Tabel kebenarannya: D. Konvers, Invers, dan
p q p→q
Kontraposisi
B B B
B S S Jika implikasi p → q maka:
S B B • q → p disebut konvers dari p → q
S S B •  p →  q disebut invers dari p → q
•  q →  p disebut kontraposisi dari p → q
d. Biimplikasi
Biimplikasi adalah penggabungan dua
pernyataan menggunakan kata penghubung E. Penarikan Kesimpulan
“jika dan hanya jika”. Biimplikasi dari a. Prinsip Modus Ponens
pernyataan p dan q ditulis p ↔ q . Bentuk umum:
Dua pernyataan p ↔ q bernilai salah hanya Premis 1 : p → q = benar
jika kedua pernyataan bernilai sama. Premis 2 : p = benar
Tabel kebenarannya: –––––––––––––––––––––
Kesimpulan : q = benar
p q p↔q
Contoh:
B B S
Premis 1 : Jika saya makan maka saya
B S B kenyang.
S B B Premis 2 : Saya makan.
S S S Kesimpulan : Saya kenyang.

b. Prinsip Modus Tollens


C. Pernyataan Majemuk Bentuk umum:
a. Pernyataan Majemuk yang Ekuivalen Premis 1 : p → q = benar
Premis 2 :  q = benar
Dua pernyataan majemuk dikatakan ekuivalen –––––––––––––––––––––
( ≡ ) jika kedua pernyataan majemuk tersebut Kesimpulan :  p = benar
mem­punyai nilai kebenaran yang sama. Contoh:
Contoh: Premis 1 : Jika saya rajin belajar maka
p → q ≡ p ∨ q nilai saya bagus.
Premis 2 : Nilai saya buruk.
Dapat dibuktikan dengan tabel kebenaran, yaitu:
Kesimpulan : Saya malas belajar.
p q p p ∨ q p→q
B B S B B c. Prinsip Silogisme
B S S S S Bentuk umum:
S B B B B Premis 1 : p → q = benar
S S B B B Premis 2 : q → r = benar
–––––––––––––––––––––
b. Negasi Pernyataan Majemuk Kesimpulan : p → r = benar
•  (p ∧ q) ≡  p∨  q
Contoh:
•  (p ∨ q) ≡  p∧  q
Premis 1 : Jika saya rajin belajar maka
•  (p → q) ≡  (  p ∨ q) ≡ p∧  q
nilai saya bagus.
• ∃ ≡ ∀ ⇔∀ ≡ ∃
Premis 2 : Jika nilai saya bagus maka
Simbol: ∀ dibaca “untuk setiap/semua” saya naik kelas.
Simbol: ∃ dibaca “sebagian/ada beberapa” Kesimpulan : Jika saya rajin belajar maka
saya akan naik kelas.

92 Matematika SMA/MA
Bab 7
Trigonometri

A. Perbandingan Trigonometri B. Rumus Sudut yang Berelasi


a. Perbandingan Sisi Suatu Segitiga Siku-siku Pada tiap kuadran, nilai sin, cos, dan tan dapat
bernilai positif atau negatif. Tabel di bawah ini
y menunjukkan tanda di setiap kuadran.
• sin α =
r
Kuadran
x
• cos α= Fungsi I II III IV
r
r 0o—90o 90o—180o 180o—270o 270o—360o
y
y • tan α = Sin + + – –
x
x Cos + – – +
• ctg α =
x y Tan + – + –
r
• sec α = Hubungan dari sin, cos, dan tan pada masing-
x
masing kuadran adalah:
r
• cosec α = a. Pada Kuadran I (0o—90o)
y
sin (90o – ) = cos
cos (90o – ) = sin
b. Nilai Perbandingan Sudut-sudut Istimewa
tan (90o – ) = cot

45o 30o b. Pada Kuadran II (90o—180o)
2
2 1 sin (180o – ) = sin
2
cos (180o – ) = –cos
45o 60o tan (180o – ) = –tan
1 1
c. Pada Kuadran III (180o—270o)
x 0o 30o 45o 60o 90o sin (180o + ) = –sin
cos (180o + ) = –cos
1 1 1
sin 0 2 2
2
2
3 1 tan (180o + ) = tan

cos 1
1
3
1
2
1
0 d. Pada Kuadran IV (270o—360o)
2 2 2
sin (360o – ) = –sin
1
tan 0 3 1 3 ∞
3 cos (360o – ) = cos
tan (360o – ) = –tan
Keterangan: ∞ = tidak terdefinisi (tak
berhingga)

93
C. Rumus-Rumus Segitiga 2 tan A
• tan 2A =
Dalam Trigonometri 1 − tan2 A

a. Hubungan Sin, Cos, dan Tan c. Perkalian Sinus dan Kosinus

1.
sin x
= tan x 2 sin A cos B = sin (A + B) + sin (A – B)
cos x 2 cos A sin B = sin (A + B) – sin (A – B)
2. sin2x + cos2x = 1 2 cos A cos B = cos (A + B) + cos (A – B)
3. tan2 x + 1 = sec2x –2 sin A sin B = cos (A + B) – cos (A – B)

b. Pada Setiap Segitiga Sembarang Berlaku d. Penjumlahan dan Pengurangan Sinus dan
A Kosinus

 A +B   A −B 
c b sin A + sin B = 2sin   cos  
 2   2 
 A +B   A −B 
B C
sin A – sin B = 2cos   sin  
a  2   2 
1. Aturan sinus  A +B   A −B 
cos A + cos B = 2cos   cos  
a
=
b
=
c  2   2 
sin A sinB sinC
A +B  A −B
cos A – cos B = −2sin   sin  2 
2. Aturan kosinus  2   
• a2 = b2 + c 2 − 2bc cos A
• b2 = a2 + c 2 − 2ac cos B
• c 2 = a2 + b2 − 2abcos C E. Grafik Fungsi Trigonometri
3. Luas segitiga ABC  b
a. f(x) = A cos (kx + b) = A cosk  x + 
k 
1 1 1
absinC = bcsinA = acsinB  b
2 2 2 b. f(x) = A sin (kx + b) = A sink  x + 
 k 

D. Rumus-Rumus Trigonometri Untuk menggambar grafik fungsi y = f(x)


a. Jumlah dan Selisih Dua Sudut  b  b
= A cosk  x +  atau y = A cosk  x + 
 k  k  
sin (A + B) = sin A cos B + cosA sinB gunakan langkah-langkah sebagai berikut:
sin (A – B) = sin A cos B – cos A sin B 1. Gambar grafik y = cosx atau y =sin x
cos (A + B) = cos A cos B – sin A sin B 2. Kalikan semua ordinatnya (y) dengan k
cos (A – B) = cos A cos B + sin A sin B
b b
3. Geser grafik ke kiri sejauh jika
tan A + tanB k k
tan (A + B) = positif, dan geser grafik ke kanan sejauh
1 − tan A tanB
tan A − tanB b b
tan (A – B) = jika negatif.
1 + tan A tanB k k

4. Periode grafik adalah
k
b. Sudut Rangkap atau Kembar
• sin 2A = 2 sin A cos A
• cos 2A = cos2A – sin2 A
= 2 cos2 A – 1
= 1 – 2sin2 A
94
F. Persamaan dan 3. Persamaan yang dapat diubah ke bentuk
persamaan kuadrat
Pertidaksamaan Contoh:
Trigonometri cos2 x + 3cos x − 4 = 0
Misalkan, cos x = p maka persamaan di
a. Persamaan Trigonometri atas menjadi:
1. Persamaan dasar p2 + 3p – 4 = 0
Kemudian selesaikan seperti penyelesaian
 x = a + k.2π
sin x = sina  persamaan kuadrat.
 x = ( π − a) + k.2π
cos x = cos a → x = ±a + k ⋅ 2π 4. Bentuk persamaan a sin x + bcos x = c
tan x = tan a → x = a + kπ dapat diubah menjadi dengan syarat
a2 + b2 ≥ c 2 , di mana:
2. Persamaan yang diselesaikan dengan
faktorisasi k = a2 + b2 dan tan a = a .
b
Contoh:
sin 2x + cos x = 0 b. Pertidaksamaan Trigonometri
2 sin x cos x + cos x = 0 Pertidaksamaan trigonometri dapat
cos x (2 sin x + 1) = 0 diselesaikan dengan:
cos x = 0 atau 2 sin x + 1 = 0 a. Menggambar grafiknya.
2 sin x = –1 b. Menggunakan garis bilangan seperti per­
1 tidak­samaan biasa.
sin x = −
2 c. Untuk soal-soal pilihan ganda bisa
dilakukan cara uji pilihan ganda.

95
Bab 8
Dimensi Tiga

A. Pengertian Titik, Garis, dan 3. Dua garis sejajar.


Contoh:
Bidang pada Bangun Ruang Garis sejajar AB dan CD membentuk bidang
ABCD.
• Titik adalah sebuah noktah. Contoh: titik A
A C
( • A).
• Garis lurus dilukiskan dengan
menghubungkan dua buah titik.
Contoh:
Garis AB menghubungkan titik A dan titik B. B D

4. Dua garis yang berpotongan.


A B Contoh:
Garis AB dan CD berpotongan membentuk
• Bidang datar dapat dilukiskan dengan unsur-
bidang AOD atau COB.
unsur berikut ini:
1. Sebuah garis lurus dan sebuah titik di B
C
luar garis.
Contoh: O
Garis AB dengan titik C membentuk
D
bidang ABC. B A

• Bangun ruang tersusun atas bidang-


bidang yang membentuk ruangan,
seperti kubus, balok, prisma, limas, dan
•C lain sebagainya.
A
• Garis dikatakan tegak lurus dengan bidang
2. Tiga buah titik yang tidak terletak jika garis tersebut membentuk sudut 900
segaris. Contoh: terhadap dua garis pada suatu bidang.
Titik A, B, dan C membentuk bidang
ABC.

• C
B. Irisan Bangun Ruang

A
Irisan bidang a dengan bangun ruang adalah
bidang datar yang dibatasi oleh garis potong-garis
• potong bidang a dengan sisi-sisi bangun ruang
B tersebut.

96
Irisan bidang dapat digambarkan dengan cara b. Proyeksi Titik pada Bidang
menggambarkan sumbu afinitas. A
Sumbu afinitas adalah garis potong antara bidang
irisan dengan alas bagian ruang yang diirisnya.
T
P B
• Q

C Titik B = proyeksi titik A pada bidang a (AB


A •
R tegak lurus bidang a).

B c. Proyeksi Garis pada Bidang


1. Garis g menembus bidang a
Pada gambar di atas, diketahui limas T.ABC. Titik
A
P pada rusuk TA, titik Q pada bidang ACT, dan titik
R pada rusuk BC. Lukis garis potong-garis potong g
bidang yang melalui P, Q, R dengan sisi limas. B
Langkah-langkah:
A′
1. Tarik garis PQ sehingga memotong rusuk TC
di K dan memotong rusuk perpanjangan AC
Garis AB menembus bidang a dititik B. Titik
di L.
A' = proyeksi titik A pada bidang a. Proyeksi
2. Hubungkan L dengan R sehingga memotong
garis AB ke bidang a adalah BA'.
BC dan AB di R dan M.
2. Garis g sejajar bidang a
3. Hubungkan K ke R dan P ke M sehingga
A B
terlukis bidang PKRM. g
Garis potong-garis potongnya adalah PK, KR,
RM, MP.
T
A′ B′

P
• Q
• K Garis AB sejajar bidang a. Titik A' dan B'
= proyeksi titik A dan B pada bidang a.
C L
A • Proyeksi garis AB ke bidang a adalah A'B'.
M R
B
D. Jarak Dalam Bangun Ruang
Garis LRM disebut sumbu afinitas.
1. Jarak titik A ke titik B adalah panjang ruas garis
AB, dihitung dengan menggunakan rumus:
C. Proyeksi
A B
a. Proyeksi Titik pada Garis (x1,y1) (x2,y2)

A Jarak AB = (x1 − x 2 )2 + (y1 − y 2 )2


Titik B = proyeksi 2. Jarak antara titik A ke garis g adalah panjang
titik A pada garis g. garis AA', di mana A' adalah proyeksi titik A ke
g garis g.
B

97
A 2. Sudut antara garis dengan bidang.
Sudut antara garis g dengan bidang U adalah
g sudut a yang dibentuk antara garis g dengan
A'
proyeksi garis g, yaitu g' pada bidang U.
3. Jarak antara titik A ke bidang a adalah
g
panjang ruas garis AA', di mana A' adalah
proyeksi titik ke bidang a.
A g′


A′
3. Sudut antara bidang dengan bidang
Sudut antara bidang U dengan bidang V
adalah sudut a yang dibentuk oleh m dan n
E. Sudut Dalam Bangun Ruang masing-masing pada bidang U dan V. Garis
m dan n tersebut tegak lurus dengan garis
1. Sudut antara dua garis yang bersilangan potong antara bidang U dan V.
Buatlah garis h' yang sejajar dengan garis h
n
dan memotong garis g maka terbentuk sudut V
a, yaitu sudut antara perpotongan garis g
dengan h'. m
U
g g

h′
h h

98
Bab 9
Statistika

A. Pengertian
Me = X n +1
Statistika adalah salah satu cabang dari matematika 2

yang berkaitan dengan cara pengumpulan data, Untuk jumlah data (n) ganjil
penyusunan data, penyajian data, dan pengolahan
data, kemudian hasilnya dapat digunakan untuk 1 
Me =  X n + X n 
pengambilan keputusan atau kesimpulan sesuai 2 2 2
+ 1

karakteristik data tersebut.
Untuk jumlah data (n) genap

B. Rumus Untuk Data Tunggal 4. Kuartil (Q) adalah nilai data yang membagi
Misalkan, diketahui data-data sebagai berikut: x1, se­kelompok data menjadi 4 bagian sama
x2, x3, x4, x5, ......, xn maka: banyak. Kuartil data terdiri atas kuatil bawah
(Q1), kuartil tengah (Q2), dan kuartil atas (Q3).
1. Mean (rataan hitung) = x Di mana kuartil tengah (Q2 ) = Median (Me).
n

x + x 2 + x 3 + ......... + xn
∑x i
5. Jangkauan (J) adalah nilai data terbesar
dikurangi nilai data terkecil.
x = 1 = i =1

n n

atau J = X n – X1
n

f x + f x + f x + ......... + fn xn
∑f x i i
6. Jangkauan antarkuartil
x = 1 1 2 2 3 3 = i =1
n
f1 + f2 + f3 + ....... + fn H = Q 3 – Q1
∑f i =1
i

7. Jangkauan semi interkuartil atau simpangan


kuartil (Qd)
2. Modus (Mo) adalah nilai data yang paling
banyak muncul (data yang frekuensinya
1
terbesar). Qd =
2
( Q3 − Q1 )
3. Median (Me) adalah nilai tengah data
setelah data disusun dari yang terkecil hingga 8. Simpangan rata-rata
terbesar.
n

∑ x −x
1
Median membagi data tersusun menjadi dua SR = i
n i =1
bagian sama banyak.

99
9. Ragam atau variansi c. Kuartil (Qn)
n 2

∑ x −x
1
S2 =
n
∑f − f 
i
n i =1  kn 
Qn = tb + p  4  , dimana n = 1, 2, 3
 fQn 
10. Simpangan baku
 
n 2

∑ x −x
1
S= S =
2
i
Keterangan:
n i =1
Untuk n = 2, berarti rumus Q2 = median
tb = tepi bawah kelas kuartil ke-n (Qn)
p = panjang interval kelas
C. Rumus Untuk Data
Kelompok ∑ f = jumlah frekuensi
fkn = frekuensi kumulatif sebelum kelas Qn
a. Mean atau Rataan Hitung fQn = frekuensi kelas Qn
n

∑fd i i

D. Perubahan Data
x = xs + i =1
n

∑f i
i =1
Jika terjadi perubahan pada data tunggal dengan
Keterangan: nilai perubahan sama untuk setiap data maka
x s = rataan sementara (nilai dari salah satu perubahannya adalah:
titik tengah interval kelas) Setiap nilai data di:
Statistik
xi = titik tengah interval kelas data ke-i Tambah p Kurangi p Kali p Bagi P

di = xi − x s x x' = x + p x' = x − p x' = p x x' = x :p


xi = frekuensi kelas ke-i M0 M0' = M0' = M0 – p M0' = p M0 '= M0 : p
M0+ p M0
b. Modus (Mo) Q Q' = Q + p Q' = Q – p Q' = Q' = Q : p
pQ
 d1  J J' = J J' = J J' = p.J J' = J : p
Mo = tb + p  
 1 + d2
d  SR SR' = SR SR' = SR SR' = SR' = SR : p
p.SR
Di mana: Qd Qd' =Qd Qd' =Qd Qd' Qd' = Qd
=p.Qd :p
d1 = f0 – f–1
S S' = S S' = S S' = p.S S' = S : p
d2 = f0 – f+1
Keterangan:
Keterangan:
tb = tepi bawah kelas modus data
x : rata-rata
p = panjang interval kelas Mo : modus
f–1 = frekuensi kelas data sebelum kelas modus Q : kuartil
fo = frekuensi kelas modus J : jangkauan
f+1 = frekuensi kelas data setelah kelas modus SR : simpangan rata-rata
Qd : simpangan kuartil
S : simpangan baku

100
Bab 10
Peluang

A. Kaidah Pencacahan Jawab:


4!
P34 =
a. Aturan Pengisian Tempat (4 − 3)! = 24 cara
Jika suatu kejadian dapat terjadi dalam p
cara berlainan dan kejadian berikutnya dapat Jenis-jenis permutasi, antara lain:
terjadi dalam q cara berlainan maka kedua 1. Permutasi yang memuat beberapa unsur
kejadian tersebut dapat terjadi dalam (p x q) yang sama
cara. Jika ada beberapa susunan n unsur
dengan n1 unsur sama, n2 unsur sama,
b. Notasi Faktorial dan seterusnya maka:
Perkalian bilangan asli yang pertama disebut
faktorial (!). n!
P= cara
n1 ! × n2 ! × ....
n! dibaca “n faktorial”

n! = n × (n − 1) × (n − 3) × ......3 × 2 × 1 2. Permutasi siklis (melingar)


Jika tersedia n unsur yang berbeda maka
banyaknya permutasi siklis dari n unsur
Contoh:
tersebut adalah:
4! = 4 x 3 x 2 x 1 = 24
1! = 1 P(siklis) = (n − 1)! cara
0! = 1

c. Permutasi
Banyak permutasi (susunan yang B. Kombinasi (C)
memerhatikan urutan) k unsur dari n unsur
adalah: Banyak kombinasi (susunan acak) k unsur dari n
unsur yang tersedia adalah:

n!
P(n,k) = = , dimana n ≥ k
(n − k)! n!
C(n,k) = Cnk = dimana n ≥ k
(n − k)!k!

Contoh:
Ada berapa cara 4 orang duduk berjajar
pada tiga kursi yang disediakan?

101
C. Teorema Binomial Newton E. Peluang Kejadian Majemuk
a. Peluang Gabungan Dua Kejadian
(a + b) = C(n,0)a + C(n,1)a b +
n n n −1
Misalkan, A dan B adalah dua kejadian yang
terdapat dalam ruang sampel S maka peluang
C(n,2)an − 2b2 + ... + C(n,n)bn gabungan dua kejadiannya dituliskan sebagai
berikut:
Contoh:
P(A ∪ B) = P(A) + P(B) − P(A ∩ B)
(x + y)4 = 1.x 4 + 4x 3 y + 6x 2 y 2 + 4xy 3 + 1.y 4

Keterangan:
D. Peluang Suatu Kejadian P(A) = peluang kejadian A
P(B) = peluang kejadian B
a. Menghitung Peluang Suatu Kejadian P(A ∪ B ) = peluang kejadian A atau B
Peluang suatu kejadian A dirumuskan sebagai P(A ∩ B ) = peluang kejadian A dan B
berikut:
b. Peluang Gabungan Dua Kejadian yang
Saling Lepas
k n(A)
P(A) = = Peluang dua kejadian A dan B yang saling
s n(S)
lepas dituliskan sebagai berikut:

Keterangan:
P(A ∪ B ) = P(A) + P(B)
k = hasil kejadian A
s = seluruh hasil yang mungkin terjadi
n(A) = banyak anggota himpunan A c. Peluang Gabungan Dua Kejadian yang
n(S) = b anyak anggota himpunan ruang Saling Bebas
sampel Kejadian A dan B disebut saling bebas jika dan
n = banyaknya percobaan hanya jika:
P(A) = peluang kejadian A
P(A ∩ B ) = P(A).P(B)
b. Kisaran Nilai Peluang
Nilai peluang berkisar antara 0 ≤ P(A) ≤ 1.
d. Peluang Komplemen Suatu Kejadian
Untuk P(A) = 1, artinya kejadian A pasti terjadi,
sedangkan P(A) = 0, artinya kejadian A tidak Jika diketahui kejadian A maka komplemen
mungkin terjadi. kejadian A dinotasikan dengan Ac dan peluang
dari Ac ditulis P(Ac) dan dirumuskan sebagai
c. Frekuensi Harapan Kejadian a (fh(a)) berikut:

P(Ac) = 1 – P(A)
fh(a) = P(A) x N

Keterangan:
Keterangan: P(Ac) = peluang kejadian komplemen A
fh(a) = frekuensi harapan kejadian a P(A) = peluang kejadian A
N = banyak percobaan
P(A) = peluang kejadian A

102
e. Kejadian Bersyarat
Peluang munculnya kejadian A dengan syarat
kejadian B muncul adalah:

P(A ∩ B)
P AB = atau
P(B)

P(A ∩ B) = P(B) × P A B dengan P(B) ≠ 0.

Analog dengan rumus di atas diperoleh:


P(A ∩ B)
P BA = atau
P(A)

P(A ∩ B) = P(A) × P B A dengan P(A) ≠ 0.

Keterangan:
P A B = peluang kejadian A setelah
kejadian B
P(A ∩ B) = peluang kejadian A dan B
P(A) = peluang kejadian A
P(B) = peluang kejadian B

103
Bab 11
Lingkaran

A. Persamaan Lingkaran 4. Bentuk umum persamaan lingkaran adalah x2


 1 1 
+ y2 + Ax + By + C = 0 berpusat di  − A, − B 
1. Persamaan lingkaran yang berpusat di O (0,  2 2 

0) dengan jari-jari r adalah: dengan jari-jari:

2 2
y 1  1 
x 2
+ y2 = r2 r=  A  +  B − C
2  2 

r
o x B. Jari-Jari Lingkaran

Untuk memperjelas pengertian lingkaran perhati­
2. Persamaan lingkaran yang berpusat di (a, b) kan gambar di bawah ini:
dengan jari-jari r adalah: y
P (a . b)
(x _ a)2 + (y _ b)2 = r2 I
y r
x
r
(a,b)
r
II
P (a . b)
x

3. Persamaan lingkaran yang berpusat di (a, b) y


me­nyinggung garis mx + ny + p = 0 Garis Px + Qy + R = 0

Y r III
(a,b)
Garis mx + ny + p = 0

r x
(a , b)

X
(I) Lingkaran I:
Menyinggung sumbu x maka r = b
(x – a)2 + (y – b)2 = r2 dengan r = am + bn + p
(II) Lingkaran II:
m2 + n2
Menyinggung sumbu y maka r = a

104
(III) Jika lingkaran berpusat di (a,b) Contoh:
Menyinggung garis Px + Qy + R = 0 maka Garis : y = mx + n... (1)
Lingkaran : x2 + y2 + Ax + Bx + C = 0... (2)
Persamaan (1) disubstitusikan ke
P.a + Q.b + R persamaan (2) diperoleh:
r=
P 2 + Q2 x2 + (mx + n)2 + Ax + B(mx + n) + C = 0
(1+ m2)x2 + (2mn + a + mB)x + (n2 + Bn +
C) = 0... (3)
Persamaan (3) adalah persamaan kuadrat
C. Kedudukan Titik Terhadap
sehingga hubungan garis dan lingkaran
Lingkaran dapat ditentukan nilai diskriminannya (D),
Jika persamaan lingkaran adalah x2 + y2 + Ax + By + yaitu:
C = 0 maka kuasa titik P(x1, y1) terhadap lingkaran D = (2mn + a + mB)2 – 4(1 + m2)(n2 + Bn + C)
adalah:
Kedudukan garis terhadap lingkaran
ditentukan sebagai berikut:
K = x12 + y12 + Ax1 + By1 + C
1. Garis memotong lingkaran di dua titik
berlainan apa­bila nilai diskriminannya lebih
1. Titik P (x1, y1) terletak di luar lingkaran maka dari nol (D > 0).
K > 0. y
2. Titik P (x1, y1) terletak pada lingkaran maka K
= 0.
3. Titik P (x1, y1) terletak di dalam lingkaran maka
K < 0.
x
2. Garis menyinggung lingkaran/memotong di
D. Kedudukan Garis Terhadap satu titik apabila diskriminan hasil substitusi
bernilai nol (D = 0).
Lingkaran
Jarak garis ax + by + c = 0 ke pusat ling-karan
Kedudukan garis ax + by + c = 0 terhadap P (x1, y1) dirumuskan dengan:
persamaan lingkaran:
• x + y = r
2 2 2
ax1 + by1 + c
• (x – a)2 + (y – b)2 = r2 a2 b2
• x2 + y2 + Ax + By + C = 0
y
ax + by + c = 0
Ditentukan sebagai berikut:
1. Nyatakan x dalam y atau y dalam x dari d
persamaan garis ax + by + c = 0. P(x1,y1)

2. Substitusikan x atau y ke persamaan lingkaran


sehingga diperoleh persamaan kuadrat dalam x
x atau y.
3. Tentukan diskriminan D dari persamaan
kuadrat tersebut.

105
3. Garis tidak memotong lingkaran maka 2. Jika persamaan lingkaran
diskriminan substitusi kurang dari nol 0 (D < 0). (x − a)2 + (y − b)2 = r 2 maka persamaan

y garis singgungnya adalah:


(x − a)(x1 − a) + (y − b)(y1 − b) = r 2

3. Jika persamaan lingkaran

x 2 + y 2 + Ax + By + C =0maka
x
persamaan garis singgungnya adalah:
 x + x1   y + y1 
E. Persamaan Garis Singgung xx1 + yy1 + A   + B +C = 0
 2   2 
Lingkaran Melalui Sebuah
b. Persamaan Garis Singgung dengan Gradien
Titik pada Lingkaran m pada Lingkaran
a. Persamaan Garis Singgung di Titik (x1, y1) 1. x 2 + y 2 = r 2 adalah y = mx ± r m2 + 1
pada Lingkaran 2. (x − a)2 + (y − b)2 = r 2 adalah:
1. Jika persamaan lingkaran x 2 + y 2 = r 2
y − b = m(x − a) ± r m2 + 1
maka persamaan garis singgungnya
adalah xx1 + yy1 = r 2 3. x 2 + y 2 + Ax + By + C = 0 adalah:


y+
1
2
1
B = m(x + A) ± r
2
( m2 + 1 )

106
Bab 12
Suku Banyak (Polinomial)

A. Pengertian dan Bentuk Suku x 2 − 3x − 4 polinom yang dibagi {f(x)}


Banyak x−5
x + 2 x 2 − 3x − 4
x 2 + 2x −
f(x) = an x + an −1x
n n −1
+ an − 2 x n−2
+ .... − 5x − 4
+a2 x 2 + a1x1 + a0 −5x − 10 −
6
• Bentuk di atas dinamakan suku banyak Jadi, x – 5 adalah hasil bagi {h(x)} dan 6 adalah
(polinom) berderajat n, bervariabel x, dan n sisa pembagian {s(x)}
bilangan cacah. Cara 2: Metode sintetik Horner
• Derajat polinom ditentukan pangkat tertinggi (n). Koefesien suku-suku dituliskan sebagai berikut:
• an, an – 1,..., an – 2 disebut koefisien dari xn, xn
koefisien-koefisien f(x)
–1
,..., xn – 2 1 –3 –4
x = –2
Contoh: P(x) _2 10
x
f(x) = x − 7x + 4x − 6 merupakan polinom
3 2 +
1 –5 6
berderajat 3 dengan:
koefisien h(x) s(x)
• Koefisien x3 adalah 1
• Koefisien x2 adalah –7 Langkah-langkah:
• Koefisien x adalah 4 1. Menuliskan koefisien xn dari suku banyak,
• Suku tetapnya adalah –6 yaitu 1, –3, dan –4.
2. Menjumlahkan koefisien dimulai dari
B. Pembagian Suku Banyak koefisien paling kiri ke bawah (hasilnya 1).
3. Melakukan operasi pada tanda panah,
Jika suatu suku banyak dibagi dengan suku banyak
artinya 1 x (–2) = –2 dan jumlahkan ke
lain yang lebih rendah derajatnya atau sama
bawah lagi.
derajatnya akan memberikan sisa pembagian. Jika
sisa pembagian 0, berarti suku banyak pembaginya 4. Mengulang langkah ke-3 pada koefisien
adalah faktor dari suku banyak yang dibagi. berikutnya.
5. Maka x – 5 adalah hasil pembagian {h(x)}
Contoh: dan 6 adalah sisa pembagian {s(x)}.
Berapakah hasil x2 – 3x – 4 dibagi x + 2?
Cara 1: Pembagian biasa
x + 2 polinom pembagi {P(x)}

107
C. Teorema Sisa 1. Nilai x yang memenuhi f (x) = 0 adalah akar-
akar atau penyelesaian dari suku banyak
tersebut.
• Jika suatu suku banyak f(x) dibagi P(x) akan 2. Untuk mencari akar-akar suku banyak dapat
diperoleh hasil bagi H(x) dan sisa S(x) dapat di­guna­kan cara, yaitu:
dirumuskan sebagai berikut:
• Cara faktorisasi (derajat 2)
• Cara Horner (derajat 3 atau lebih)
f(x) = P(x).H(x) + S(x)
a. Fungsi Berderajat Dua
Sehingga jika suku banyak f(x) dibagi (x – n)
ax 2 + bx + c = 0
maka nilai sisanya S(n) sama dengan nilai f(n).
• Jika f (x) suku banyak dibagi dengan a(x − x1 )(x − x 2 ) = 0
 b
(ax + b) maka sisanya adalah f  −  . b
 a x1 + x 2 = −
a
• Jika f(x) suku banyak dibagi oleh ax2 + bx
c
+ c maka sisanya px + q. x1 ⋅ x 2 =
a
• Jika f(x) suku banyak dibagi oleh (x – a)
b. Fungsi Berderajat Tiga
(x – b) maka sisanya dapat dicari dengan
rumus:
ax 3 + bx 2 + cx + d = 0

(x − a) (x − b)
Sisa =
a(x − x1 )(x − x 2 )(x − x3 ) = 0
⋅ f(b) + ⋅ f(a)
(b − a) (a − b)

b
x1 + x 2 + x 3 = −
a
D. Teorema Faktor
c
x1x 2 + x1x 3 + x 2 x 3 =
a
• Jika suku banyak dibagi oleh bentuk faktornya
maka sisa pembagiannya adalah nol. d
x1 ⋅ x 2 ⋅ x 3 = −
Sehingga, jika suku banyak f(x) dibagi (x – n), a
di mana (x – n) adalah faktor dari f(x) maka c. Fungsi Berderajat Empat
nilai sisanya sama dengan nilai f(n) = 0.
ax + bx + cx + dx + e = 0
4 3 2
• Jika pada suku banyak f(x) berlaku f(a) = 0 dan
f(b) = 0 maka f(x) habis dibagi (x – a). (x – b). a(x − x1 )(x − x 2 )(x − x 3 )(x − x 4 ) = 0
• Jika (x – n) adalah faktor dari f(x) maka x = n
b
adalah akar dari f(x). x1 + x 2 + x 3 + x 4 = −
a
c
x1x 2 + x1x 3 + x1x 4 + x 2 x 3 + x 2 x 4 + x 3 x 4 =
E. Akar-Akar Suku Banyak a
d
x1x 2 x 3 + x1x 3 x 4 + x 2 x 3 x 4 + x1.x2.x4 = −
a
Perhatikan suku banyak berderajat n di
e
bawah ini: x1 ⋅ x 2 ⋅ x 3 ⋅ x 4 =
a

an xn + an −1xn −1 + an − 2 xn − 2 +

.... + a2 x 2 + a1x1 + a0 = 0

108
Bab 13
Fungsi Komposisi
dan Invers
A. Definisi Fungsi Notasi komposisi fungsi sebagai berikut:
A B g C
f
Fungsi f atau pemetaan f dari himpunan A ke
him­punan B adalah suatu relasi khusus yang x y z
me­masangkan setiap elemen dari himpunan A
(domain) dengan tepat pada satu elemen dari h
himpunan B (kodomain). x ∈ A, y ∈ B, dan z ∈ C

f(x) = y, g(y) = z, dan h(x) = z

B. Domain dan Range Fungsi h(x) = g(f(x)) = g  f(x)

g  f(x) dibaca “Komposisi fungsi f dilanjutkan


• Daerah asal (domain) fungsi y = f (x) adalah dengan fungsi g”.
nilai-nilai x supaya y = f (x) ada nilainya
(terdefinisi).
• Anggota x disebut domain (daerah asal) dan D. Sifat Komposisi Fungsi
y disebut range (daerah hasil). Jika f, g, dan h suatu fungsi maka berlaku:
• Syarat domain agar fungsi di bawah ini 1. g  f ≠ f  g
terdefinisi adalah: 2. f  I = I  f = f, I(x) = x → fungsi identitas
1. y = f(x) → syaratnya: f(x) ≥ 0 3. ( f  g)  h = f  ( g  h )
f(x)
2. y = → syaratnya: g(x) ≠ 0
g(x)

3. y = a logb → syaratnya a > 0 dan a ≠ 1, b > 0


E. Fungsi Invers

f(x) f(x) A B
4. y = → syaratnya ≥0 f
g(x) g(x)

dan g(x) ≠ 0 x y
f–1

1. Jika x anggota A (x ∈ A) dan y anggota B (y ∈ B)


C. Komposisi Fungsi maka:
Komposisi fungsi adalah pemetaan dua fungsi Fungsi f: A → B, sedangkan invers fungsi f
(lebih) secara berturutan. ditulis f –1 : B → A.

109
2. Jika f(x) = y maka f –1 (y) = x
3. Fungsi f mempunyai fungsi invers jika f
korespon­densi (berpasangan) satu-satu.
4. Sifat fungsi invers:
• f  f −1 = f −1  f = I = x
• (g  f )−1 = f −1  g−1

Rumus Ringkas Beberapa Fungsi Invers:

x −b
1. f(x) = ax + b → f-1(x) =
a
1
2. f(x) = x − b → f-1(x) = ( x + b ) a
a
x2 − b
3. f(x) = ax + b → f-1(x) =
a
ax + b −dx + b
4. f(x) = → f–1(x) =
cx + d cx − a
x+b
5. f(x) = ax 2 − b → f-1(x) = ±
a
6. f(x) = ax2 + bx + c

−b ± 4ax + D
f-1(x) =
2a
1
7. f(x) = a log nx → f–1(x) = .a x
n

8. f(x) = anx → f–1(x) = 1 . a log x


n

110
Bab 14
Limit Fungsi

A. Pengertian Limit 1. Jika nilai f (a) tertentu, yaitu:

Limit suatu fungsi f(x) untuk x mendekati a adalah k, c , c , k , dan k


L, ditulis: a a ∞ ∞

lim f(x) = L
x →a c
2. Jika f (a) adalah nilai tak tentu, yaitu: ,
a

L adalah nilai pendekatan suatu fungsi untuk x , dan ∞−∞ maka f(x) harus diubah ke

disekitar a. dalam bentuk tertentu.

b. Mengubah Bentuk Tak Tentu Menjadi
B. Teorema Limit Bentuk Tertentu
1. Bentuk tak tentu:
1. limb = b , b adalah konstanta
x→a
0
2. lim (bx + c ) = ab + c lim f(x) =
x →a x →a
0
3. lim{f(x) ± g(x)} = lim f(x) ± lim g(x)
x →a x →a x →a
Dapat diselesaikan dengan tiga cara,
4. lim{f(x) ⋅ g(x)} = lim f(x) ⋅ lim g(x)
x →a x →a x →a
yaitu:
5. lim c ⋅ f(x) = c ⋅ lim f(x)
x →a x →a q Faktorisasi
1 q Kali sekawan (jika bentuk akar)
6. Jika lim = L maka:
g(x)
x →a
q Dalil L’Hospital (turunan limit)
1
lim g(x) = . Syarat: L ≠ 0
x →a L
lim f ( x ) = lim f ' ( x )
f(x) lim f(x) x →a x →a
7. lim = x →a , dengan g(x) ≠ 0
x →a g(x) lim g(x)
x →a

2. Bentuk tak tentu:


Jika f(x) dan g(x) suatu suku banyak maka
f(x) f(a)
lim = dengan g(a) ≠ 0. ∞
x →a g(x) g(a) lim f ( x ) =
x →a ∞

C. Penyelesaian Limit Dapat diselesaikan dengan dua cara, yaitu:


q Membagi pembilang dan penyebut
a. Penyelesaian Umum Limit Fungsi
dengan x pangkat tertinggi.
Penyelesaian umum limit fungsi lim f(x)
x →a
adalah sebagai berikut:
111
q Rumus: Rumus limit fungsi trigonometri adalah:

tan x
m > n,hasiln ya = ∞ 1. lim sinx = 1 7. lim =1
 x→0 x x →0 x
axm + d  a
lim m = n,hasiln ya = x
x →∞ bx n + c b x
 2. lim = 1 8. lim =1
m < n,hasiln ya = 0 x→0 sinx x →0 tan x

ax a sinbx b
3. lim = 9. lim =
x→0 sinbx b x→0 ax a
3. Bentuk tak tentu:
ax a tan bx b
4. lim = 10. lim =
lim f ( x ) = ∞ − ∞
x →0 tan bx b x →0 ax a
x →a
tan ax a tan ax a
5. lim = 11. lim =
Pada umumnya berbentuk: x →0 sin bx b x → 0 tan bx b
tan ax a sin bx b
6. lim = 12. lim =
lim ax 2 + bx + c − px 2 + qx + r x →0 sin bx b x → 0 tan ax a
x →∞

Dapat diselesaikan dengan cara, yaitu: Jika terdapat fungsi cos maka diubah terlebih
q Kalikan dengan akar sekawan, dahulu menjadi:
selanjutnya membagi pembilang 1
cos x = 1 – 2sin2 x atau
dengan penyebut dengan x pangkat 2

tertinggi. cos2 x = 1 – sin2 x


q Gunakan konsep jitu, yaitu:
Rumus trigonometri yang sering digunakan
b−p untuk menguraikan soal limit, yaitu:
Hasil limitnya = , jika a = p
2 a
Hasil limitnya = −∞ , jika a < p 1. sin2 x + cos2 x = 1
Hasil limitnya = ∞ , jika a > p π 
2. cos x = sin  − x 
2 

π 
3. sin x = cos  − x 
D. Penyelesaian Limit Fungsi 2 
Trigonometri 4. sin 2x = 2 sin x cos x
5. 1 – cos 2x = 2sin2 x
Untuk limit fungsi trigonometri digunakan 1 1
beberapa cara, yaitu: 6. sin A + sin B = 2sin (A + B)cos (A − B)
2 2
1. Rumus dasar limit trigonometri 1 1
7. sin A – sin B = 2cos (A + B)sin (A − B)
2 2

sinax ax a 8. cos A + cos B = 1 1


lim = lim = 2cos (A + B)cos (A − B)
2 2
x →0 bx x →0 sinbx b

tanax ax a 9. cos A – cos B = −2sin 1 (A + B)sin 1 (A − B)


lim = lim = 2 2
x →0 bx x →0 tanbx b

2. Jika fungsinya mudah diturunkan maka guna­


kan dalil L’ Hospital (turunan limit).

112
Bab 15
Turunan Fungsi

A. Definisi Turunan C. Rumus Turunan Fungsi


Turunan pertama fungsi y terhadap x didefinisikan a. Turunan Fungsi Aljabar
sebagai: f(x) = c → f '(x) = 0
f(x) = xn → f '(x) = nxn – 1
dy f(x + h) − f(x) f(x) = ax
n
→ f '(x) = anxn – 1
y' = f ' (x) = = hlim
dx → 0 h
1
f(x) = ln x → f '(x) =
x
Nilai fungsi turunan f ' untuk x = a adalah
b. Turunan Fungsi Trigonometri
f(a + h) − f(a)
f '(a) = lim f(x) = sin x → f '(x) = cos x
h→0 h
f(x) = cos x → f '(x) = –sin x
f(x) = tan x → f '(x) = sec2 x
B. Sifat-Sifat Turunan Fungsi f(x) = cot x → f '(x) = –cosec2 x
f(x) = sec x → f ‘(x) = sec x tan x
Untuk U = g(x), V = h (x), dan c = konstanta maka
f(x) = cosec x → f ‘(x) = –cosec xcot x
berlaku:
Untuk U = U (x), dapat dirumuskan menjadi:
y=c → y' = 0
f(x) = sin u → f '(x) = u' cos u
y = c.V → y ' = c.V ' f(x) = cos u → f '(x) = –u' sin u
f(x) = tan u → f '(x) = u' sec2 u
y =U± V → y ' = U'± V ' f(x) = cot u → f '(x) = –u' cosec2 u
f(x) = sinn u → f '(x) = n.sinn – 1 u. (u' cos u)
y = U.V → y ' = U'.V + U.V '
f(x) = cosn u → f '(x)= –n.cosn – 1 u. (u' sin u)
U U'.V − U.V '
y= → y' =
V V2 D. Aplikasi Turunan
y = Un → y ' = n.Un −1.U' a. Menentukan Gradien Garis Singgung Kurva
g


(x1,y1)

f(x)

113
Titik (x 1,y 1) adalah titik singgung garis g 3. Titik belok horizontal
dengan kurva y = f (x). Syarat: f '(x) = 0 dan f ''(x) = 0
Gradien (kemiringan) garis singgung kurva y =
f (x) adalah m = f '(x1) maka persamaan garis d. Menyelesaikan Soal-Soal Terapan
singgungnya: y – y1 = m (x – x1) Langkah-langkah menentukan maksimum dan
b. Menentukan Interval Fungsi Naik dan minimum dalam soal-soal terapan.
Fungsi Turun 1. Tuliskan rumus apa yang maksimum atau
Fungsi akan naik jika f '(x) > 0 dan fungsi akan minimum dalam soal tersebut.
turun jika f '(x) < 0. 2. Jika rumus maksimum dan minimum
tersebut lebih dari satu variabel maka
c. Menentukan Titik Stasioner
jadikan satu variabel dengan persamaan
Fungsi y = f(x) mengalami stasioner jika f '(x) lain.
= 0 dan terdapat titik-titik stasioner.
3. Tentukan kondisi stasioner fungsi
Jenis-jenis titik stasioner: 4. Jawablah yang ditanyakan soal.
1. Titik balik maksimum
Syarat: f '(x) = 0 dan f ''(x) < 0
2. Titik balik minimum
Syarat: f '(x) = 0 dan f ''(x) > 0

114
Bab 16
Integral

A. Definisi dan Sifat-Sifat B. Integral Fungsi Aljabar dan


Integral eksponen
Integral fungsi merupakan kebalikan dari turunan
(antidifferensial). ∫
1. dx = x + C

1 n+1
f(x)
Differensial
f '(x) ∫
2. xndx =
n +1
x +C

Integral
Jenis-jenis integral, antara lain: ∫
3. axndx = 1 axn+1 + C
n +1

a. Integral tak tentu 4. ∫ k dx = kx + c


∫ f '(x) dx = f(x) + c 5. ∫
1
dx = ln x + c
x
b. Integral tertentu ax
∫ a dx = ln a + c
x
6.
b
b
∫ f '(x)dx = f(x)
a
a
= f(b) − f(a) 7. ∫e
x
dx = ex + C

Sifat-sifat integral, yaitu:

∫ ∫
1. k.f(x)dx = k f(x)dx C. Rumus Integral Tak Tentu
Fungsi Trigonometri
∫ ∫ ∫
2. {f(x) ± g(x)} dx = f(x)dx ± g(x)dx
b a a. Integral dengan Variabel Sudut x dan

3. f(x)dx = − f(x)dx
a

b
Sudut ax

4.
a

∫ f(x) dx = 0

1. sin x dx = − cos x + C


a
2. cos x dx = sin x + C
b b
5. ∫ k f(x) dx = k ∫ f(x) dx 1
a

p
a

3. sin ax dx = − cos ax + C
a
b b
1
6. ∫ f(x) dx + ∫ f(x) dx = ∫ f(x) dx
a p a

4. cos ax dx = sin ax + C
a


5. sec xdx = tan x + C
b b b 2

7. ∫ [ f(x) ± g(x)] dx = ∫ f(x) dx ± ∫ g(x) dx


a a a

115
b. Integral dengan Bentuk Pangkat Contoh:
n
1
1. ∫ sinn x ⋅ cos x dx = 1 sinn +1 x + C ∫ (ax + b) dx = a ( ax + b )
n +1
• +C
n +1 (n + 1)
2. ∫ cosn x ⋅ sin x dx = − 1 cosn +1 x + C 1
n +1 • ∫ sin(ax + b)dx = − a cos(ax + b) + C
3. ∫ cosn x dx = ∫ cosn −1 x ⋅ cos x dx, jika n ganjil
1
4. ∫ cosn x dx = ∫ cosn −1 x ⋅ cos x dx, jika n ganjil
n

∫ cos(ax + b)dx = a sin(ax + b) + C
5. ∫ sin xdx = ∫ (sin x)2 dx, jika n genap
n 2
1

∫ sec (ax + b)dx = a tan(ax + b) + C
2

n
6. ∫ cos
n
x dx = ∫ (cos2 x) dx, jika n genap
2

b. Teknik Parsial

D. Integral Tertentu Teknik parsial biasanya digunakan untuk


mencari integral suatu fungsi yang tidak dapat
dicari menggunakan teknik substitusi.
• Integral tertentu adalah integral yang
Jika u = f(x) dan v = g(x) maka berlaku rumus:
memiliki nilai batas-batas tertentu.
• Jika f(x) adalah fungsi kontinu dan terdefinisi
pada interval a ≤ x ≤ b maka integral tertentu ∫ u.dv = u.v − ∫ v.du
f(x) terhadap x dari x = a sampai x = b
dirumuskan oleh:
F. Aplikasi Integral
b

∫ f(x)dx = F(x)
b
a = F(b) – F(a) a Menghitung Luas daerah
a
Luas daerah yang dibatasi kurva dan sumbu
Keterangan: x:
F(x) : Hasil integral Y

a : Batas bawah y = f(x) b


b : Batas atas L = f(x) dx

a
X
E. Teknik Integral x=a x=b

Y
a. Teknik Substitusi
x=a x=b
Misalkan, u = g(x) dengan g(x) merupakan X
b b
fungsi yang mempunyai turunan maka:
L = − ∫ f(x)dx = ∫ f(x)dx
a a
y = f(x)
∫ f ( g ( x ) ).g' ( x ) dx
Luas daerah yang dibatasi dua buah kurva
Dapat diubah menjadi: terhadap batas sumbu x:
Y

∫ f(u).du y­1 = f1(x)

Jika F(u) adalah anti-urunan dari f(u) maka


dapat dituliskan: y­2 = f2(x)

X

∫ ∫
f(g(x)).g'(x)dx = f(u)du = F(u) + c x=a x=b

116
b b Volume benda putar terhadap sumbu y
L = ∫ (y1 − y 2 ) dx = ∫ [ f1(x) − f2 (x)] dx
Y
a a

Luas daerah yang dibatasi kurva dan sumbu y: x = f(y)

Y b
b
V = π∫ ( f(y) ) dx
2

y=d a
d
x = f(y) L = ∫ f(y) dy
c a
y=c
X
X

Y
Volume daerah yang dibatasi dua buah kurva
y=d terhadap batas sumbu x:
d d
y
x = f(y) L = − ∫ f(y)dy = ∫ f(y)dy
y=c c c

X
y1= f(x)

b. Menghitung Volume Benda Putar y2= g(x)

a b x
Volume benda putar terhadap sumbu x

Y
b
y = f(x)
V = π∫ (y12 − y22 )dx
a

x y
a b
X

b
x1= f(y)
b b
V = π∫ (f(x))2 dx x2= g(y) V = π ∫ (x 12 − x22 )dy
a a
a

117
Bab 17
Persamaan Garis Lurus
dan Program Linear
A. Persamaan Garis Lurus b. Jika Diketahui Dua Titik (x1, y1) dan (x2, y2)

Bentuk umum persamaan garis lurus: y − y1 x − x1


=
Bentuk eksplisit : y = m x + c, dengan m adalah y 2 − y1 x 2 − x1
gradien garis
atau
Bentuk implisit : A x + b y + c = 0
(x 2 − x1 )y = (y 2 − y1 )x + (x1y 2 − x 2 y1 )
b
dengan gradien m = −
a

B. Kemiringan Garis Lurus D. Hubungan Dua Garis Lurus


(Gradien) Jika garis a1x + b1y = c1 dan garis a2x + b2y = c2 yang
Gradien (m) adalah ukuran kemiringan suatu garis. a1 a
memilki gradien m1 = − dan m2 = − 2 terdapat
b1 b2
Pada gambar di bawah ini gradien sama dengan
hubungan sebagai berikut:
tangen a (tan a).
(x2,y2) (i). Dua garis saling sejajar jika:

m1 = m2

a
(ii). Dua garis tegak lurus jika:
x1,y1

y 2 − y1 m1 x m2 = –1
Gradien (m) = = tan a
x 2 − x1

(iii). Dua garis saling berimpit jika:


C. Menyusun Persamaan Garis
a1 b c
Lurus a2
= 1= 1
b2 c2
a. Jika Diketahui Sebuah Titik (x1, y1) dan
Gradien (m) (iv). Dua garis membentuk sudut a jika:

y – y1 = m(x – x1) m1 − m2
tan a =
1 + m1m2

118
E. Menggambar Kurva Garis a. Menentukan Daerah Penyelesaian

Lurus Daerah penyelesaian masalah program


linear, yaitu suatu model matematika yang
berbentuk pertidaksamaan linear ax + b ≤ c
Menghubungkan dua titik koordinat yang terletak atau ax + by ≤ c.
pada persamaan garis lurus tersebut. Daerah penyelesaian dapat ditentukan
Contoh: Gambar kurva garis lurus 2x – 3y = 12! dengan cara berikut:
• Tahap 1 1. Jika ax + by ≤ c maka daerah penyelesaian
Tentukan koordinat titik potongnya terhadap berada di sebelah kanan garis, dengan
sumbu-Y dengan cara mensubstitusikan x = 0: syarat: koefisien x positif (a > 0).
2(0) – 3y = 12 2. Jika ax + b ≤ c maka daerah penyelesaian
_3y = 12
berada di sebelah kiri garis, dengan syarat
y = –4
koefisien x positif (a > 0).
Jadi, koordinat titik potong terhadap sumbu-Y
adalah (0, –4).
kiri ( ≤ )
kanan ( ≤ )
• Tahap 2
Tentukan koordinat titik potongnya terhadap kanan ( ≤ ) kiri ( ≤ )
sumbu-X dengan cara mensubstitusikan y = 0:
2x – 3(0) = 12 kanan/atas ( ≤ )
2x = 12 kiri ( ≤ ) kanan ( ≤ ) kiri/bawah ( ≤ )
x = 6
Jadi, koordinat titik potong terhadap sumbu-X b. Menentukan Nilai Optimum
adalah (6,0) Untuk menentukan nilai optimum (maksimum
Jadi, gambar kurvanya adalah: dan minimum) dapat digunakan:
Y Cara 1: Dengan uji titik-titik sudut
(6,0) Langkah-langkah:
X
1. Buat model matematika
2. Gambar grafik daerah penyelesaiannya
(0, –4)
3. Tentukan titik-titik sudut dari grafik
himpunan penyelesaian
4. Substitusikanlah titik-titik tersebut ke
F. Program Linear dalam fungsi sasaran

Program linear adalah suatu metode matematika Cara 2: Dengan menggunakan garis selidik
untuk mencari nilai optimum suatu fungsi Langkah-langkah:
sasaran/objektif dalam bentuk linear pada daerah 1. Buat model matematika
himpunan penyelesaian sistem pertidaksamaan 2. Gambar grafik daerah penyelesaiannya
linear. 3. Membuat persamaan garis selidik
Sistem pertidaksamaan linear menentukan (diambil dari fungsi objektif)
daerah penyelesaian, kemudian titik-titik pojok 4. Titik-titik yang dilalui garis selidik yang
pada daerah penyelesaian tersebut menentukan paling kanan atau yang paling kiri
nilai optimum dari suatu fungsi sasaran. merupakan penyelesaian optimum

119
Bab 18
Matriks

A. Definisi Matriks d. Matriks Identitas


Matriks identitas adalah matriks yang memiliki
• Matriks adalah susunan bilangan berbentuk elemen diagonal utamanya 1, dan sisanya 0.
persegi panjang yang diatur dalam baris dan
 1 0
kolom. Contoh: I =   Sifatnya: A x I = 1 x A = A
 0 1
• Banyaknya baris dan kolom disebut ordo
matriks.
• Contoh bentuk matriks:
C. Transpose Matriks
Ordo matriks (baris dan kolom)
• Transpose matriks A adalah matriks baru yang
diperoleh dengan cara menukar elemen baris
1 3 5 Baris 1
A2x3 = menjadi elemen kolom, atau sebaliknya.
0 2 4 Baris 2
• Jika diketahui sebuah matriks:
Nama matriks a b c 
A=   maka transpose matriks A
Kolom 1 Kolom 2 Kolom 3 d e f 
a d
 
dituliskan: AT =  b e 
B. Jenis-Jenis Matriks c f 
 
a. Matriks Persegi
Matriks persegi, yaitu matriks yang memiliki D. Kesamaan Matriks
baris dan kolom yang sama, berordo n x n.
Dua buah matriks dikatakan sama bila memiliki
Contoh:
ordo sama dan elemen yang posisinya seletak
A2 x 2 =  2 1  , ordo matriks 2 x 2.
besarnya sama.
 0 −1
Contoh:
b. Matriks Baris
Matriks baris adalah matriks yang hanya 2 3 2 3
Jika  =  
memiliki satu baris dan beberapa kolom.  0 1  0 1

Contoh: A1 x 3 = (3 –4 0)
Di mana a = p, b = q, c = r, dan d = s
c. Matriks Kolom
Matriks kolom adalah matriks yang hanya E. Operasi Matriks
memiliki satu kolom.
a. Penjumlahan dan Pengurangan Matriks
1 
Contoh: A3 x 1 =  2  , ordo matriks 3 x 1 Dua buah matriks dapat dijumlahkan atau
 
3 dikurang­kan bila ordonya sama dan elemen yang
 

120
posisinya seletak dapat dijumlah atau dikurangi. Jika B adalah matriks berordo 3 x 3 seperti di
Contoh: bawah ini:
a b m n
Misalkan, A =   dan B   a b c 
 c d  o p  
B = d e f 
Maka A ± B adalah: g h i 
 
 (a ± m) (b ± n ) 
A ± B =   Maka determinan B adalah:
 (c ± o) ( d ± p )  a b c a b
b. Perkalian Matriks B= d e f d e
g h i g h
Perkalian dengan bilangan konstanta dapat
– – – + + +
dilaku­kan dengan mengalikan ke setiap
= (aei + bfg + cdh) – (ceg + afh + bdi)
elemen matriks tersebut.
Sifat-sifat determinan matriks:
Contoh:
1
a b  ka kb  1. A = AT 3. A −1 =
k =   A
 c d   kc kd 
2. AB = C → A B = C 4. k.A = k n A

Perkalian matriks dengan matriks, syaratnya Di mana, k = konstanta dan n = ordo
kolom matriks A sama dengan baris matriks B. matriks persegi.

A m×n × Bn×p = Cm×p G. Invers Matriks


Cara mengalikan: elemen baris pada matriks a. Dua Matriks Saling Invers
pertama dikali dengan elemen kolom pada • Dua matriks saling invers terjadi jika A dan
matriks kedua hingga semua elemen terkalikan. B adalah matriks persegi yang berordo
Contoh: sama dan memilki hubungan syarat:
a b m n
A=   dan B   A . B = B. A = I (I = matriks identitas)
 c d   o p
Maka A x B adalah: • Maka dikatakan A adalah invers B dan B
adalah invers A.
 a b  m n   a.m + b.o a.n + b.p  • Invers A dinotasikan dengan A–1, sedangkan
AxB=    =  
 c d  o p   c.m + d.o c.n + d.p  invers B dinotasikan dengan B-1.
b. Invers Matriks Persegi Berordo 2x2
f. Determinan Matriks Jika diketahui matriks A adalah:

• Misalkan, A adalah matriks persegi berordo a b


A=  
2 x 2 maka determinan matriks A adalah  c d
hasil kali elemen-elemen yang berada pada Maka invers matriks A adalah:
diagonal utama dikurangi hasil kali elemen-
1  d −b 
elemen yang berada pada diagonal samping. (A −1 ) = × 
A  −c a 


a b
A =  
 c d c. Sifat-sifat Invers Matriks
Determinan (A) adalah: 1. A -1A = AA -1 = Identitas (I)
2. ( A -1 ) = A
−1
a b
|B| = = ad – bc
3. ( AB ) = B−1A -1
-1
c d
 A = CB−1
4. AB = C  -1
B = A C
121
Bab 19
Vektor

A. Definisi Vektor 2. Panjang vektor posisi



b adalah:

• Vektor adalah besaran yang memiliki nilai dan


( x2 ) + ( y2 )
2 2
b =
arah. Contoh: gaya dan percepatan dalam

bidang fisika. 3. Panjang vektor posisi AB adalah:
• Vektor digambarkan dengan garis anak panah.
Contoh: panjang garis (dari A ke B) adalah AB = ( x2 − x1 ) + ( y2 − y1 )
2 2

besar nilai vektor. Arah panah menunjukkan


arah vektor.
• Simbol vektor dituliskan dengan tanda panah
B. Operasi Vektor
 
di atas ( AB = a ) atau dengan huruf tebal (AB a. Operasi Penjumlahan dan Pengurangan
= a). Jika diketahui terdapat dua buah vektor a
Jika diketahui vektor a dan b pangkalnya dan b maka penjumlahan vektor a dan vektor
melalui titik asal O (0,0) dan memiliki b dapat dilakukan dengan metode sebagai
koordinat di titik A (x1,y1) dan B (x2,y2) maka berikut:
vektor OA atau OB disebut vektor posisi a
atau b. Sedangkan, vektor AB ditentukan 
oleh: b

b
A (x1, y1)
 
b B (x2, y2) 
 Penjumlahan ( a + b )
b

O (0,0) 1. Metode segitiga


 
Langkah-langkah penjumlahan ( a + b ):
  
OA + AB = OB • Letakkan pangkal vektor b berimpit
    
AB = OB − OA = b − a
 dengan ujung vektor a.
(
AB = ( x 2 − x1 ) , ( y 2 − y1 ) ) • Tarik garis dari pangkal vektor a ke ujung
Maka panjang vektor a, b, dan AB vektor b maka vektor R adalah hasil
dirumuskan oleh:
penjumlahan kedua vektor tersebut
   
1. Panjang vektor posisi a adalah: ( R = a + b ).

( x1 ) + ( y1 )
2 2
a =

122

b 2. Metode jajargenjang

b  

R
Langkah-langkah pengurangan ( a − b ):
• Letakkan pangkal vektor a dan negatif
vektor b saling berimpit.
2. Metode jajargenjang • Tarik garis putus-putus sejajar vektor a
 
Langkah-langkah penjumlahan ( a + b ):
dan negatif vektor b sampai bertemu
• Letakkan pangkal vektor a dan b saling
pada satu titik.
berimpit.
• Tarik garis dari pangkal kedua vektor
• Tarik garis putus-putus sejajar vektor a
sampai titik pertemuan garis putus-
dan b sampai bertemu pada satu titik.
putus tersebut maka vektor R adalah
• Tarik garis dari pangkal kedua vektor
hasil pengurangan kedua vektor tersebut
sampai titik pertemuan garis putus-   
( R = a − b ).
putus tersebut maka vektor R adalah
hasil penjumlahan kedua vektor tersebut
    
( R = a + b ). 
R b

q −b

  Besar vektor hasil pengurangan secara


b R
geometris:

q b

  2 2  
a−b = a + b − 2 a b cos θ
Besar vektor hasil penjumlahan secara
geometris:
Keterangan:
  2 2   
a−b = a + b − 2 a b cos θ a = panjang vektor a

Keterangan: b = panjang vektor b

a = panjang vektor a q = sudut antara vektor a dan vektor b

b = panjang vektor b
b. Operasi Perkalian Vektor dengan Bilangan
q = sudut antara vektor a dan vektor b Real (Skalar)
  
Pengurangan ( a − b ) 1. Jika m adalah bilangan real dan a adalah
1. Metode segitiga vektor maka hasil kalinya:
 
Langkah-langkah pengurangan ( a − b ):    
m ⋅ a = a + a + a + ....(sebanyak m kali)
• Letakkan pangkal negatif vektor b
berimpit dengan ujung vektor a. 2. Jika nilai m adalah bilangan real positif
 
• Tarik garis dari pangkal vektor a ke ujung maka vektor m.a searah dengan vektor a
negatif vektor b maka vektor R adalah 3. Jika nilai m adalah bilangan real negatif

hasil pengurangan kedua vektor tersebut maka vektor m.a berlawanan arah
   
( R = a − b ). dengan vektor a

−b c. Sifat Operasi Penjumlahan, Pengurangan,
 dan Perkalian dengan Bilangan Real
 b
R
1. Sifat komutatif, yaitu:
   
a + b = b + a
123
2. Sifat asosiatif, yaitu: 2. Pembagian dalam bentuk vektor
     
( ) ( )
z
a+b +c =a+ b+c m n
A P
B
3. Sifat identitas (vektor nol), yaitu:  
b 
   b b
a + 0 = a O(0,0)
Y

4. Memiliki invers, yaitu vektor lawannya: X


  

( )
a + −a = 0
 
Jika a , b , dan p adalah vektor posisi dari
titik A, B, dan P dengan perbandingan AP
: PB = m : n.
C. Vektor di Ruang Tiga
Maka:
Dimensi AP

m
 =
PB n
a. Vektor Satuan    
n ⋅ (p − a) = m ⋅ (b − p)
1. Vektor satuan adalah vektor yang    
memiliki besar satu satuan. n ⋅ p − n ⋅ a = m⋅ b − m⋅p
   
2. Jika vektor a berada di ruang tiga dimensi n ⋅ p + m ⋅ p = m ⋅ b +n ⋅ a
  
p(n + m) = m ⋅ b +n ⋅ a
maka posisinya bisa dituliskan di dalam  
 m ⋅ b +n ⋅ a
koordinat (x,y, dan z). p =
(n + m)
   
Contoh: a = xi + yj + zk ( ) 3. Pembagian dalam bentuk koordinat
Dimana: Jika titik P (xp, yp , zp) membagi garis AB di
 mana A (x1, y1 , z1) dengan perbandingan
i = vektor satuan di sumbu x
  
j = vektor satuan di sumbu y AP : PB = m : n maka:

k = vektor satuan di sumbu z m ⋅ x 2 + n ⋅ x1
x = ,
p m+n
b. Pembagian Ruas Garis dalam Bentuk m ⋅ y 2 + n ⋅ y1
yp = ,
Vektor dan Koordinat m+n
m ⋅ z2 + n ⋅ z1
zp =
1. Pembagian dalam ruas garis m+n

n
m B D. Perkalian Skalar Dua
P Vektor
A
a. Perkalian Skalar Dua Vektor
Titik P berada di antara titik A dan B dan Perkalian skalar antara vektor a dan b
mem­bagi garis AB dengan perbandingan  
dituliskan dengan notasi a.b (dibaca: a dot
AP : PB = m : n b) yang didefinisikan sebagai berikut:
m 1. Jika diketahui dua vektor berbentuk
P
komponen:
B
 a1   b1 
A n      
a =  a2  dan b =  b2 
a  b 
Titik P membagi garis AB di luar dengan  3  3

per­bandingan AP : PB = m : (–n)  
Maka: a.b = a1 ⋅ b1 + a2 ⋅ b2 + a3 ⋅ b3

124
2. Jika dua vektor membentuk sudut q E. Proyeksi Vektor
maka perkalian skalarnya adalah:
     
a.b = a b cosθ Jika vektor a dan b mengapit sudut a dengan
 
panjang a dan b seperti gambar di bawah ini:

Dengan: a = panjang vektor a

b = panjang vektor b 
b
θ = sudut antara a dan b
Sedangkan sudutnya adalah: a
  
a.b b b
cos q =  
a b
Keterangan:
x1.x 2 + y1.y 2 + z1.z2   
= c = vektor proyeksi dari vektor a ke vektor b
x12 + y12 + z12 . x 22 + y 22 + z22
Maka berlaku:

Tanda perkalian skalar: 1. Proyeksi skalar ortogonal vektor a pada
  
a ⋅ b > 0 atau positif maka sudut dua vektor vektor b adalah:
lancip  
 a ⋅b
  c = 
a ⋅ b < 0 atau positif maka sudut dua vektor b
tumpul
  
a ⋅ b = 0 atau maka sudut dua vektor saling 2. Proyeksi skalar ortogonal vektor b pada

tegak lurus vektor a adalah:
   
a ⋅ b = a ⋅ b maka sudut dua vektor berimpit  
 b⋅a
atau sejajar c = 
a

b. Sifat-Sifat Perkalian Skalar Dua Vektor 


3. Proyeksi vektor ortogonal vektor a pada
    
1. Sifat komutatif: a ⋅ b = b ⋅ a vektor b adalah:
    
2. Sifat distributif: a.(b + c) = a.b + a.c  
 a ⋅b 
  c= 2 b
3. Jika k skalar, a dan b vektor di mana: b
 a1   b1 
      
a =  a2  dan b =  b2  4. Proyeksi vektor ortogonal vektor b pada
a  b  
 3  3 vektor a adalah:
Maka berlaku:
 2  
a.a = a12 + a22 + a32 = a  a ⋅b 
c= 2 a
 2
b.b = b12 + b22 + b32 = b a
  2  2  
a+b = a + b + 2 a b .cos θ
  2  2  
a−b = a + b − 2 a b .cos θ

Keterangan:
θ : Sudut antara vektor a dan vektor b

125
Bab 20
Transformasi Geometri

A. Pengertian Transformasi b. Refleksi (Pencerminan)

Pencerminan Matriks
Transformasi adalah suatu proses pemetaan suatu Pemetaan
Terhadap Transformasi
objek ke objek lain dalam satu bidang. Sumbu X (x, y) → (x, –y) 1 0 
 
Jika titik A (x,y) ditransformasikan oleh transformasi 0 −1
T akan menghasilkan A' (x',y'). Sumbu Y (x, y) → (–x, y)  −1 0
 
 x'   a b  x   0 1
T
A(x,y)  → A '(x ',y ') atau   =   
 y'   c d  y  Garis Y = X (x, y) → (–x, y) 0 1
 
a b 1 0
Di mana   = matriks transformasi
c d Garis X = –Y (x, y) → (–y, –x) 0 −1
 
 −1 0 

B. Jenis-jenis Transformasi Titik asal O (x, y) → (–x, –y)  −1 0 


 
 0 −1
a. Translasi (Pergeseran) Garis x = k (x, y) → (2k–x, y)
Suatu objek P ditranslasikan oleh T maka Garis y = h (x, y) → (x,
hasilnya P′. 2h–y)

P(x,y) 
(ba)
→ P'(x',y') c. Rotasi (Perputaran)

 x'  x  a  x = x '− a  1. Rotasi terhadap titik O (0,0)
 = +  →  
 y'  y  b  y = y '− b 
Matriks
Rotasi Pemetaan Transformasi
T(a, b) berarti: π π (x, y) → (–y, x)
atau − 0 −1
2 2  
1. Objek digeser sejauh a satuan ke kanan 1 0 
(+)/kiri (–). (x, y) → (y, –x)
π 3π  0 1
− atau  
2. Objek digeser sejauh b satuan ke atas (+)/ 2 2  −1 0 
bawah (–).
±π (x, y) → (–x, –y)  −1 0 
 
 0 −1

126
a (x, y) → (x', y')  cos α − sin α  C. Komposisi Transformasi
x' = x cos a – y  
 sin α cos α 
sin a a. Komposisi dua translasi berurutan T 1
y' = x sin a – y dilanjutkan T2 dapat diganti dengan translasi
cos a tunggal (komposisi kedua translasi).

a c  a + c 
2. Rotasi terhadap titik (a, b) T = T1  T2 =  +  =  
 b   d b + d
Jika titik A (x,y) dirotasikan sebesar a
terhadap titik (a,b) berlaku hubungan:
b. K o m p o s i s i d u a r e f l e k s i b e r u r u t a n
 x'− a   cos α − sin α  x − a 
 −   menghasilkan translasi dua kali jarak antara
 y'− b   sin α cos α  y − b 
dua sumbu. Urutan refleksi menentukan arah
d. Dilatasi (Perkalian atau Pembesaran) translasi.
Misalkan, M1 dan M2 adalah refleksi terhadap
Suatu titik A (x,y) didilatasikan dengan pusat
garis x = a dan x = b maka:
O (0,0) dengan faktor skala k akan mempunyai
bayangan A'(x',y') dapat dituliskan: P ( x,y ) 
M1 o M2
→ P' ( 2 ( a − b ) + x,y )
P ( x,y ) 
M M
→ P' ( 2 ( a − b ) + x,y )
1o 2

[O,k ]  x'   k 0  x 
A(x,y) → A '(kx,ky) atau   =   
 y'   0 k  y 
c. Komposisi dua rotasi yang sepusat sebesar
θ1 dilanjutkan θ2 dapat diganti dengan rotasi
Jika titik A (x,y) didilatasikan pada titik P (a,b)
sebesar ( θ1 + θ2 ) dengan pusat rotasi sama.
dengan faktor skala k maka bayangan A′(x′,y′)
dapat dirumuskan:
D. Luas Bangun Hasil Suatu
 x'− a   k 0  x − a 
 =  
 y'− b   0 k  y − b  Transformasi

Suatu bangun A ditransformasikan dengan


a c 
matriks   , hasilnya bangun A' maka luas A′
 b d
= ad − bc × luas A (luas bayangan = determinan
(M) x Luas semula).

127
Bab 21
Baris dan Deret

A. Notasi Sigma b. Pengertian Deret


Deret adalah penjumlahan suku-suku suatu
Notasi sigma atau ∑ digunakan untuk barisan bilangan.
menyatakan operasi penjumlahan bilangan Bentuk umum deret adalah:
berurutan.
Sifat-sifat notasi sigma: Sn = U1 + U2 + U3 + .......+ Un
n n
1. ∑i = ∑p
i =m p =m Keterangan:
n n
Sn = jumlah n suku pertama
2. ∑ ki = k∑ i ,
i =m i =m
k = konstanta

a −1 n n
3. ∑ ki + ∑ ki = ∑ ki
i =m i=a i =m
C. Barisan dan Deret
n+a n−a Aritmetika
4. ∑ (i − a) = ∑ (i + a)
i =m + a i =m − a

n n n a. Barisan Aritmetika
5. ∑ ai ± ∑ bi = ∑ ( ai ± bi)
i=m i=m i=m
Barisan aritmetika adalah barisan bilangan
yang mempunyai beda (selisih) yang tetap
untuk setiap dua suku yang berurutan.
B. Pengertian Barisan dan
Bentuk umum barisan aritmetika adalah:
Deret
U1, U2, U3....... Un
a. Pengertian Barisan a, a + b, a + 2b,........., a + (n – 1)b
Barisan adalah rangkaian bilangan yang disusun
menurut aturan atau pola tertentu. Pada barisan aritmetika terdapat beberapa
Bentuk umum barisan adalah sebagai berikut: rumusan sebagai berikut:
• Rumus beda (b)
U1, U2, U3....... Un
Keterangan: b = Un – Un-1
U1 = suku pertama b = U2– U1= U3– U2= U4– U3= U5– U4
U2 = suku kedua
U3 = suku ketiga
Un = suku ke –n

128
• Rumus mencari suku ke – n Contoh:
Deret aritmetika:
Un = a + (n – 1) b 3 + 7 + 11 + 15 + 19 + ....
Tentukan jumlah 10 suku pertama?
U1 = a = suku pertama/suku awal
Pembahasan:
U2 = a + b
Perhatikan barisan aritmetika di atas:
U3 = a + 2b
n = 10, a = 3, dan b = 7 – 3 = 4
U4 = a + 3b
n
U5 = a + 4b Sn = (2a + (n – 1).b)
2

10
Contoh: S10 = (2.3 + (10 – 1).4)
2
Barisan aritmetika: = 5 (6 + 36) = 210
3, 7, 11, 15, 19...
Tentukan suku ke-10?
Pembahasan:
D. Barisan dan Deret Geometri
b = U2 – U1 = 7 – 3 = 4 a. Barisan Geometri
Suku ke –10 adalah: Bentuk umum barisan geometri adalah
Un = a + (n – 1) ⋅ b sebagai berikut:
U10 = 3 + (10 – 1) .4
= 3 + (9.4) = 3 + 36 = 39 U1, U2, U3 ....... Un
a, ar, ar2, ........ arn–1
b. Deret Aritmetika
Pada barisan geometri terdapat beberapa
Bentuk umum deret aritmetika adalah:
rumusan sebagai berikut:
U1 + U2 + U3.+...... +Un • Rumus rasio (r)
a + (a + b) + (a + 2b)+......+(a + (n – 1)b)
Un U U
Pada deret aritmetika terdapat rumusan r= = 2= 3
Un −1 U1 U2
sebagai berikut:
• Rumus mencari jumlah n suku pertama • Rumus mencari suku ke – n
n n
Sn =
2
( a + Un ) = 2 2a + (n − 1) b  Un = ar n −1
U1= a, U2 = ar, U3 = ar2
Sn adalah jumlah n suku yang pertama.
• Rumus mencari suku tengah
Jika banyak sukunya ganjil maka terdapat suku Contoh:
tengah (Ut): Barisan geometri:
1
2, 6, 18, 54, ...........
Ut = (a + Un )
Tentukan U10 dan rasionya?
2
Rasionya adalah:
Hubungan antara jumlah n suku pertama dan
6 18
suku tengah adalah: r= =
2 6
54
Sn = n × Ut = =3
18

129
Maka, suku ke –10 adalah: E. Deret Geometri Tak Hingga
n −1
Un = ar


U10 = 2 ⋅ 310 −1 Deret geometri tak hingga adalah deret
geometri yang memiliki jumlah suku sampai
= 2 ⋅ 3 = 39.366
9

tak terhingga.
Contoh:
Deret geometri: Deret geometri tak hingga dibedakan
menjadi:
1 1 1
1+ + + +.....
3 9 27
a. Deret Geometri Divergen
Tentukan jumlah suku ke-5 pertama?
Syarat deret geometri divergen: jika
Rasio deret geometri tersebut adalah:
r < −1 atau r > 1
1
1 Contoh:
R= 3 =
1 3 2 + 6 + 18 + 54 +......+  → S∞ =
Karena r < 1 maka jumlah 5 suku
S∞ = jumlah suku-suku sampai tak terhingga

pertamanya adalah:
b. Deret Geometri Konvergen
n
a(1 − r ) Syarat deret geometri konvergen: jika
Sn =
1− r −1 < r < 1
 1 
5
Contoh:
1⋅  1 −  1 242

 3  1 − 243 243
S5 = = = 1 1 1
1 2 2 1+ + + +..... + 0
1− 3 9 27
3 3 3
Maka rumus jumlah suku sampai tak terhingga
242 3 726 363
S5 = × = = ( S∞ ) adalah:
243 2 486 243
a
S∞ =
b. Deret Geometri 1− r

Bentuk umum dari deret geometri sebagai Untuk jumlah tak hingga suku-suku bernomor
berikut: ganjil saja adalah:

U1 + U2 + U3.+ ......+ Un S∞ =
a
a + ar + ar2 +...........+ arn-1 1− r2

Rumus mencari jumlah n suku pertama pada Sedangkan, jumlah tak hingga suku-suku
deret geometri: bernomor genap saja adalah:

a(r n − 1) ar
Sn = , jika r > 1 S∞ =
r −1 1− r2
a(1 − r n )
Sn = , jika r < 1
1− r

130