Anda di halaman 1dari 18

Ensiklopedia Psikofarmakologi DOI 10.

1007 / 978-3-642-27772-6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg 2014 

Parasomnias 
Pandi-Perumal Seithikurippu Ratnasa *, Ahmed S. BaHammamb dan Colin M. Shapiroc aCenter untuk Perubahan 
Perilaku Sehat (CHBC), Divisi Kesehatan dan Perilaku, Departemen Kesehatan Penduduk, Pusat Medis Universitas 
New York, Lembaga Penelitian Klinis & Translasional, New York, NY, Amerika Serikat Pusat Gangguan Tidur 
Universitas, College of Medicine, Rencana Nasional Sains dan Teknologi, King Saud University, Riyadh , Arab 
Saudi cDepartemen Psikiatri, Rumah Sakit Toronto Barat, Jaringan Kesehatan Universitas, Universitas Toronto, 
Klinik Sleep and Alertness Toronto, Toronto, ON, Kanada 

Sinonim 
sindrom  menelan  Abnormal;  Gangguan-gangguan  aural;  Modifikasi  perilaku;  Catathrenia; 
Bujukan  konusional;  Ledakan  sindrom  kepala;  Forensik;  Bajingan  Hipotesis;  Jactatio  capitis 
nocturna;  Teror  malam;  Mimpi  buruk;  Bruxism  nokturnal;  NREM;  Parasomnia;  Pavor 
nocturnus;  Gangguan  gerak  mata  cepat;  RBD;  Tidur  REM;  Gangguan  gerakan  ritmik; 
Sexsomnia;  Tidur  mabuk;  Enuresis  tidur;  Kebersihan  tidur;  Kelumpuhan  tidur;  Teror  tidur; 
Gangguan  disosiatif  terkait  tidur;  Gangguan  makan  terkait  tidur;  Tidur  berjalan;  Hal  berjalan 
sambil tidur; Somniloquy 

Definition 
Kelas  gangguan  tidur  yang  dikenal  sebagai  parasomnia  (L.  para  =  di  samping;  somnus  =  tidur) 
termasuk  beberapa  yang  paling  tidak  biasa,  menantang,  menarik,  dan  berpotensi  instruktif  dari 
semua  gangguan  perilaku.  Ini  adalah  gangguan  klinis  yang  ditandai  dengan  kejadian  akut, 
perilaku  atau  fisiologis  yang  abnormal,  terkait  dengan  tidur.  Parasomnia  bisa  jadi  merupakan 
kejadian  yang  tidak  menyenangkan  atau  tidak  diinginkan,  yang  mengakomodasi  tahapan  tidur 
khusus  tidur  atau  transisi  tidur / bangun (American Academy of Sleep Medicine 2014; American 
Psychiatric  Association  2000;  Thorpy  dan  Plazzi  2010).  Parasomnia  dikaitkan  dengan  aktivasi 
sistem  saraf  pusat  (SSP),  peningkatan  aktivitas  otot  rangka,  dan  perubahan  sistem  saraf  otonom 
(ANS).  Konsekuensi  langsung  dari  parasomnia  termasuk  kemungkinan  gangguan  tidur  dan 
kerusakan  fisik  pada  individu  yang  terkena.  Parasomnia  juga  dapat  menyebabkan  konsekuensi 
kesehatan  dan  psikososial  yang  buruk.  Karena  parasomnia  cenderung  berjalan  dalam  keluarga, 
sudah lama diduga bahwa faktor genetik terlibat. 

Diagnosis dan Evaluasi Klinis Diagnosis 


klinis  parasomnia  melibatkan  riwayat  klinis  menyeluruh  dari  pasien  dan  keluarga.  Ketika 
dilakukan,  penilaian  polisomnografi  (PSG)  mungkin  termasuk  montase  yang  lebih  rinci  untuk 
menyingkirkan  faktor  pembaur  potensial  lainnya  (seperti  kejang  nokturnal),  dan  gambaran 
gangguan perilaku rapid eye movement (REM) harus diperhatikan. 
Kami  telah  memiliki  pengalaman melihat pasien (baik orang dewasa maupun anak-anak) yang 
telah  diyakinkan  di  klinik  lain  bahwa  masalahnya  masih  kecil  hanya  untuk  menemukan  bahwa 
penyebab  keluhan  tidur  adalah  epilepsi  dan  bahwa dengan pengobatan yang tepat ada perubahan 
dramatis dalam pasien ' 
Email: pandi.perumal@nyumc.org 
Halaman 1 dari 10 
 
Ensiklopedia Psikofarmakologi DOI 10.1007 / 978-3-642-27772-6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg 2014 
Tabel 1 Klasifikasi parasomnia (Modifikasi Akademi Amerika of Sleep Medicine 2014) 
Non-REM parasomnias (atau gangguan arousal) 1. Bangkitan konfusional (mabuk tidur) 2. Sleepwalking 
(somnambulism) 3. Sleep teror (pavor nocturnus, serangan incubus) 4. Gangguan makan terkait tidur REM 
parasomnias 1 Kelumpuhan tidur terisolasi berulang 2. Gangguan nightmares (mimpi menakutkan / mimpi 
kecemasan) 3. Gangguan perilaku tidur REM Parasomnia lain 1. Sindrom kepala yang meledak 2. Hipnogis 3. 
Gangguan halus terkait tidur 4. Mengenali tidur adalah 5. Sexsomnia 6. Parasomnia karena gangguan medis 7. 
Parasomnia karena obat atau zat 8. Parasomnia, tidak spesifik (mis., mengemudi di tempat tidur dan tidur dengan 
SMS) Gejala yang terisolasi dan varian normal 1. Tidur berbicara tentang 

kesehatan.  Pada  anak-anak  ini  telah  mengubah  kinerja  akademik  secara  signifikan.  Di 
bidang-bidang  kedokteran  lainnya,  kelalaian  oleh  spesialis  semacam itu akan dianggap kelalaian 
dan  berbatasan  dengan  malapraktik.  Selanjutnya,  dalam  beberapa  tahun  terakhir,  telah  menjadi 
semakin  jelas  bahwa  parasomnia  menyebabkan  kantuk  di  siang  hari  yang  berlebihan  dengan 
semua implikasi petugas, yaitu, parasomnia bukanlah hal yang sepele. 
Parasomnia  dapat  secara  luas  dan  mudah  diklasifikasikan  berdasarkan  keadaan  dari  mana 
mereka  muncul  -  peristiwa  yang  terjadi  selama  tidur  REM,  gerakan  mata  non-cepat  (NREM) 
tidur, atau kedua negara tidur (Winkelman 2005; Zadra dan Pilon 2011) (Lihat Tabel 1 dan 3). 

Non-REM (NREM) Parasomnias (atau) Gangguan Arousals 


Gangguan  gairah  selama  tidur  NREM  termasuk  yang  berikut:  tidur  berjalan,  tidur  teror,  dan 
gairah  kebingungan.  Diperkirakan  terjadi  karena ketidakstabilan tidur gelombang lambat (SWS), 
gangguan  gairah  tidak  dianggap  sebagai  fenomena  semua-atau-tidak  ada,  melainkan  sebuah 
kontinum perilaku yang melibatkan pembentukan kembali kewaspadaan, orientasi, penilaian, dan 
pengendalian  diri.  dan  /  atau  perubahan  cepat  antara  kondisi  tidur  dan  bangun  (Mahowald  dan 
Schenck 2005a). 
Sleepwalking Sleepwalking (somnambulism), yang dimulai selama SWS dan umumnya terjadi 
dalam sepertiga pertama dari periode tidur, terdiri dari serangkaian perilaku motorik yang 
kompleks dan rumit dan menghasilkan berjalan selama keadaan kesadaran yang berubah. 
Sleepwalking terjadi pada 10-20% anak-anak dan 1–4% orang dewasa dan paling banyak terjadi 
pada anak-anak antara 5 dan 10 tahun. Peristiwa berjalan dalam tidur bervariasi mulai dari 
tindakan tanpa tujuan hingga perilaku yang rumit. Kejadian-kejadian ini dapat mencakup 
membuka pintu, berpakaian, dan perilaku kompleks lainnya. Episode khas dapat berlangsung 
dari 15 detik ke 
Halaman 2 dari 10 
 
Ensiklopedia Psikofarmakologi DOI 10.1007 / 978-3-642-27772-6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg 2014 

30  menit,  dengan  ingatan  sering  kali  tidak  lengkap  hingga  keesokan  harinya.  Selama  keadaan 
somnambulistik,  ada  tidak  adanya  mimpi.  Mata  individu  yang  terkena  terbuka,  dan  perilaku 
mungkin  canggung  tetapi  mungkin  terkoordinasi dengan baik. Ini mungkin aneh atau tampaknya 
bertujuan.  Ketika  terbangun,  si  pejalan  tidur  biasanya  merespons  dengan  ungkapan-ungkapan 
sederhana  dan  pendisiplinan  yang  tidak mematikan (“harus berbicara dengan John Doe”). Sering 
berjalan  dalam  tidur  pada  orang  dewasa  dapat  dikaitkan  dengan  aktivitas  kekerasan  atau 
berbahaya  dan  memerlukan perawatan. Pasien sleepwalking umumnya secara neurologis normal. 
Kehadiran  gangguan  tidur  berkontribusi  lainnya  harus  diselidiki  dan  disingkirkan  sebelum 
diagnosis akhir. 
Ini menyiratkan bahwa penilaian tidur yang menyeluruh daripada sepintas layak jika ada 
kekhawatiran. Ini harus diimbangi dengan implikasi sumber daya. 
Sleep Terrors (Night Terrors, Pavor Nocturnus) Teror tidur juga ditandai oleh rangsangan dari 
SWS yang terjadi pada 5% anak-anak dan 1-2% orang dewasa. Teror malam dimulai dengan 
rangsangan tidak lengkap dari SWS dan sering dikaitkan dengan aktivasi ANS. Mungkin ada 
laporan tentang pencitraan yang menakutkan. Kejadian yang khas dapat membuat pasien takut, 
yang sering memancarkan jeritan menusuk mendadak atau menangis, kepanikan, dan agitasi. Hal 
ini disertai dengan manifestasi otonom dan perilaku ketakutan yang intens. Peristiwa-peristiwa 
itu sering dikaitkan dengan detak jantung yang dipercepat dan pernapasan cepat, agitasi, 
berkeringat, hiperpnea, dan takikardia. Pada anak-anak mereka biasanya tahan terhadap alasan 
atau hiburan. Memang, yang terakhir bahkan dapat menimbulkan perilaku buruk atau manifestasi 
kekerasan. Episode biasanya terjadi pada sepertiga malam pertama, dengan pasien yang sangat 
sedikit atau sama sekali tidak mengingat acara di pagi hari berikutnya. Para saksi cenderung 
lebih tertekan oleh peristiwa daripada pasien. Anak-anak yang datang dengan teror tidur 
biasanya tumbuh dari mereka pada usia 14 tahun. Kejadian dapat dipicu oleh stres seperti 
penggunaan alkohol, tekanan psikologis, kurang tidur, dan kerja shift. Orang dewasa yang 
mengalami teror tidur harus dinilai untuk gangguan psikiatri komorbid. 
Arousals Konflik Serupa dengan sleepwalking dan sleep terror, gairah membingungkan adalah 
arakal singkat dan tidak lengkap yang biasanya dimulai selama SWS. Individu yang terangsang 
biasanya tampak bingung. 
Suatu  gairah  atau  perilaku  yang  membingungkan  berbeda  dari  tidur  sambil  berjalan  bahwa 
individu  yang  terkena  tidak  meninggalkan  tempat  tidur.  Sejauh  episode  umumnya  mengikuti 
arasal  dari  SWS,  mereka  paling  sering  terjadi  selama  sepertiga  pertama  malam.  Contoh  umum 
termasuk  duduk di tempat tidur dan membuat vokalisasi sederhana atau memilih di seprai. Istilah 
mabuk  tidur  juga  telah  digunakan  untuk  menggambarkan  kebingungan  seperti  ini  karena  ini 
dikenal  dengan  disorientasi,  gangguan  kognisi,  dan  gangguan  perilaku.  Gangguan  tidur  yang 
membingungkan  juga  telah  digunakan  untuk  mendeskripsikan  disorientasi  setelah  bangun 
terutama  setelah  tidur  siang  singkat  ketika  kebingungan  mungkin  akibat  dari  bangun  dari  tidur 
gelombang  lambat.  Sekitar  10-20%  anak-anak  dan  2-5%  orang  dewasa  melaporkan  riwayat 
kebingungan.  Kecemasan,  kurang  tidur,  demam,  dan  faktor  endokrin  (misalnya,  kehamilan) 
dapat  meningkatkan frekuensi episode. Faktor pencetus lainnya termasuk konsumsi alkohol dan / 
atau  hipnotik  lain,  antihistamin,  litium,  dan  kemungkinan  obat  lain  yang  cenderung 
meningkatkan  ambang  gairah.  Pada  orang  dewasa,  gangguan  tidur  primer  (misalnya, apnea atau 
sindrom gerakan kaki periodik) juga dapat memperburuk kondisi tersebut. 
Gangguan Makan Terkait Tidur (SRED) Gangguan makan yang berhubungan dengan tidur 
melibatkan rangsangan parsial dari tidur di mana pasien terlibat dalam makan atau minum yang 
tidak perlu. Episode-episode seperti itu tampaknya dipicu oleh perilaku yang dipelajari dan 
bukan rasa lapar atau haus yang nyata. Pasien memiliki memori yang terbatas atau tidak ada 
sama sekali, dan makanan yang dikonsumsi dapat terdiri dari kombinasi khusus atau bahkan zat 
yang tidak dapat dimakan / beracun seperti bubuk kopi, campuran kue, 
Halaman 3 dari 10 
 
Ensiklopedia Psikofarmakologi DOI 10.1007 / 978-3-642-27772- 6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg 2014 
Tabel 2 Daftar saran keselamatan untuk parasomnias yang mengganggu atau mengganggu 
Pasang sistem alarm untuk mengingatkan ketika seseorang telah meninggalkan ruangan atau rumah. Tidur di tempat 
tidur terpisah dari mitra tempat tidur. Tempatkan kasur di lantai. Hapus penghalang dari ruang Lepaskan kaitan 
mantel dari pintu. Tutup jendela dan pintu kaca dengan tirai. Kunci pintu dengan kunci silinder ganda; lorong luar 
yang terang Tempatkan gerbang di atas tangga dan di pintu 
Tabel 3 Karakteristik umum gangguan NREM dari gairah dan gangguan perilaku tidur REM (Diadaptasi dari 
Matwiyoff dan Lee-Chiong 2010) 
 

Karakteristik NREM gangguan Usia onset Anak-anak, remaja dewasa


gairah REM gangguan perilaku danmuda
tidur

usia Akhir tengah (usia rata-rata tentu saja klinis Biasanya jinak dan dengan usia
59,3 tahun) dapat menurunkan

mungkin penyakit neurodegenerative Episode recall Biasanya tidak ada


pertanda​Parkinson​penyakit atau Sering terbangun benar-benar
lainnya terjaga

aktivitas motorik Complex YaYa asosiasi tahap SleepNREM asosiasikelamin laki-laki ​¼ 
pertama​paruh malam REM paruh perempuan Terutama laki-laki
keduamalam (90%)

Karakteristik NREM gangguan Umur Anak onset, remaja danmuda dewasa


gairah REM gangguan perilaku
tidur

usia menengah Akhir (usia klinis tentu saja Biasanya jinak dan dengan usia
rata-rata 59,3 tahun) dapat menurunkan

mungkin NeurPenyakit odegeneratif Episode recall Biasanya tidak ada


pertanda​Parkinson​penyakit Sering terbangun sepenuhnya
ataulainnya terjaga
 
 
 
 
 
Karakteristik Gangguan NREM dari gairah REM gangguan perilaku tidur Usia onset Anak-anak, remaja dan muda 
Akhir usia menengah (usia rata-rata 59,3 tahun) dewasa Kursus klinis Biasanya 
jinak dan dapat menurun 
dengan usia 
Halaman 4 dari 10 Mungkin menjadi pertanda penyakit Parkinson atau penyakit neurodegeneratif lainnya Episode 
recall Biasanya tidak ada Sering membangkitkan aktivitas motorik yang benar-benar terjaga Ya Ya Sleep stage 
association NREM paruh malam pertama REM paruh kedua malam Gender association Pria = wanita Sebagian 
besar pria (90%) 

beku  atau  tidak  matang  produk,  kulit  telur  atau  bahan  pembersih.  Pasien  mungkin  mengalami 
kenaikan  berat  badan  yang  tidak dapat dijelaskan dan anoreksia pagi. SRED memiliki prevalensi 
lebih  tinggi  pada  pasien  dengan  riwayat  gangguan  makan  atau  tidur  sambil  berjalan.  Obat-obat 
tertentu juga telah dilaporkan untuk menginduksi SRED (misalnya, zolpidem, antikolinergik, dan 
lithium).  Pasien  harus  dievaluasi  untuk  gangguan  tidur  komorbid  seperti  gangguan  gerakan 
ekstremitas  periodik  (PLMS)  dan  obstructive  sleep  apnea  (OSA).  Obat  topiramate  dan 
dopaminergic telah ditemukan efektif untuk beberapa pasien. 
Pengobatan Gangguan Arousal Setelah gangguan gairah dinilai dan didiagnosis dengan benar, 
rencana perawatan dapat dikembangkan. Struktur dan urutan rencana harus mempertimbangkan 
sifat dan tingkat keparahan gejala. Manajemen gangguan gairah, terutama pada anak-anak, 
terutama harus melibatkan pendidikan. Meskipun stres dapat menjadi faktor dalam gangguan 
gairah, seharusnya tidak menjadi asumsi pertama dokter. 
Mungkin karena kami belajar lebih banyak tentang dampak kognitif parasomnia, pendekatan 
manajemen yang lebih proaktif akan diambil. Ini berlaku khususnya dalam kasus anak-anak 
karena taruhannya dalam hal perkembangan masa depan lebih tinggi, dan gangguan tidur mereka 
sering berdampak pada anggota rumah tangga lainnya. Ada perawatan potensial untuk anak-anak 
yang aman dan dapat diterima. Manajemen klinis yang tepat melibatkan rekomendasi kebersihan 
tidur yang baik termasuk menahan diri dari alkohol dan obat-obatan. Lebih lanjut, pasien harus 
menjaga jadwal tidur / bangun yang konsisten dan mengambil langkah-langkah untuk 
mengurangi cahaya dan kebisingan kamar tidur. Kurang tidur harus dihindari. Lingkungan harus 
dijaga agar tetap aman (misalnya, kasur di lantai, kunci pintu, penggunaan alarm) bila 
diperlukan. Awaken yang dijadwalkan (secara teratur membangkitkan pasien 15 menit sebelum 
setiap gairah yang biasa) telah terbukti efektif. Tabel 2 daftar rekomendasi keselamatan umum. 
Keterampilan manajemen stres, psikoterapi, dan hipnosis juga telah terbukti bermanfaat. 
Pengobatan farmakologi menjadi penting ketika terjadi peristiwa gairah, menempatkan keluarga 
atau pasien pada risiko 
 
Ensiklopedia Psikofarmakologi DOI 10.1007 / 978-3-642-27772-6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg 2014 

dirugikan,  atau  diganggu  kehidupan  keluarga.  Benzodiazepin  (BDZ,  digunakan  terus  menerus 
atau  sesuai  kebutuhan)  dan  antidepresan  trisiklik  (TCA)  telah  berhasil  digunakan  dalam 
pengobatan, meskipun uji coba terkontrol kurang. 

Parasomnias Biasanya Terkait dengan REM Sleep 


REM Sleep Behavior Disorder Gangguan perilaku tidur REM (RBD) dicirikan oleh aktivitas 
motorik yang kuat, yang biasanya terjadi selama tidur REM dan dengan demikian tanpa adanya 
atonia otot. RBD sering terdiri dari aktivitas motor mimpi-pemberlakuan yang berbahaya terkait 
dengan mimpi yang hidup. Gangguan perilaku tidur REM bersifat kompleks, sering melibatkan 
perilaku yang berbahaya bagi pasien yang terkena, atau ke pasangan tempat tidurnya, dan 
bayangan mimpi yang hidup yang hampir selalu tidak menyenangkan. Gangguan perilaku REM 
lebih sering terjadi pada laki-laki dan biasanya terjadi pada usia paruh baya atau lanjut usia. 
Meskipun prevalensi pasti RBD dalam populasi umum tidak diketahui, diperkirakan 0,5% 
(Ohayon et al. 1997). Pasien yang menunjukkan keluhan semacam itu harus mencari evaluasi 
menyeluruh oleh spesialis tidur. RBD bisa idiopatik atau terkait dengan kondisi neurologis yang 
mendasari (misalnya, synucleinopathies). Oleh karena itu disarankan bahwa pasien menjalani 
pemeriksaan fisik menyeluruh untuk tujuan mengidentifikasi setiap komorbiditas yang mungkin 
mengganggu tidur REM (Ferini-Strambi et al. 2005). RBD akut dapat diinduksi oleh obat-obatan 
(monoamine oxidase (MAO) inhibitor, inhibitor serotonin reuptake, dan antidepresan trisiklik), 
alkohol, dan penarikan BDZ. 
Seperti  yang  disarankan  untuk  gangguan  gairah,  rekomendasi  untuk  terapi  harus menekankan 
keselamatan  pasien  dan  pasangan  tempat  tidurnya  sebagai  pertimbangan  terpenting.  Pasien  dan 
pasangan  tempat  tidurnya  harus  tidur  di  tempat  tidur  terpisah  sampai  acara  terkontrol.  Pasien 
biasanya  merespon  dengan  baik  terhadap  clonazepam  (0,25-2,0  mg)  atau  temazepam  (15–45 
mg).  Melatonin,  levodopa,  dan  pramipexole  juga  telah  dilaporkan  bermanfaat  dalam  beberapa 
kasus.  Subtipe  klinis  RBD  meliputi  (a)  RBD  subklinis  (peningkatan  aktivitas  EMG  pada  tidur 
REM  tanpa  perilaku  RBD  klinis),  (b)  gangguan  parasomnia  tumpang  tindih  (pasien 
menunjukkan  fitur  parasomnia  NREM  dan  RBD  dan  biasanya  lebih  muda  daripada  pasien 
dengan  RBD  idiopatik),  dan  (c)  status  disociatus  (bentuk  ekstrim  gangguan  tumpang  tindih 
parasomnia  di  mana  fitur  NREM  dan  REM  tidur,  dan  kadang-kadang  terbangun,  hidup 
berdampingan). 
Sleep Paralysis Sleep paralysis terjadi ketika ada kegigihan atonia otot REM menjadi terjaga. 
Meskipun gerakan mata dan aktivitas pernapasan tetap utuh, gerakan somatik tidak mungkin 
dilakukan. Episode kelumpuhan tidur mungkin sering menyertai rasa takut yang berhubungan 
dengan mimpi yang tersisa atau dengan kecemasan ketika seorang pasien menyadari bahwa 
gerakan itu tidak mungkin. Meskipun episode dapat berlangsung satu hingga beberapa menit, 
mereka sering dapat dihentikan oleh stimulus eksternal (misalnya sentuhan). Pasien dengan 
episode jarang harus menahan diri dari kurang tidur dan alkohol, tetapi perawatan lebih lanjut (di 
luar dugaan) umumnya tidak diperlukan. Untuk episode berulang, evaluasi untuk depresi atau 
kondisi kejiwaan lainnya dengan potensi untuk menghasilkan gangguan tidur dibenarkan. Efek 
penekanan REM dari fluoxetine sangat bermanfaat. 
Mimpi buruk Nightmares adalah mimpi menakutkan yang dapat membangunkan tidur dari tidur 
REM. Meskipun mereka dapat terjadi di setiap bagian malam, mereka terutama terjadi selama 
sepertiga akhir malam di mana tidur REM lebih menonjol. Penarikan mimpi buruk pada 
umumnya hidup dan berorientasi pada detail. 
Halaman 5 dari 10 
 
Ensiklopedia Psikofarmakologi DOI 10.1007 / 978-3-642-27772-6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg 2014 
Tabel 4 Perbandingan gangguan tidur pada anak-anak (Diadopsi dari Driver dan Shapiro 1993) 
Mimpi Mimpi Buruk Tidur Tidur Tidur Tidur Tidur tahap Cahaya 
Tahap R tidur Tahap N3 non-REM tidur Tahap N3 non-REM non-REM dan 
tidur tahap R tidur Waktu setelah 
pergi tidur (h) 
Halaman 6 dari 10 3–6 
3–6 1–2 1–2 
Suara Tidak ada Kadang-kadangtidak dapat dimengertiberartu- 
bunyi yangsesat 
Pidato tidakSesekali, bersungut-jerit + ucapan tanpa makna yang terus menerus 
Gerakan motorik 
Sedikit atau tidak ada Sedikit sampai titik bangun Biasanya bertujuan dan 
tidak dapat diprediksi; anak jarang berada di tempat tidur atau di kamar. 
Gerakan yang tidak biasa; anak biasanya tetap di tempat tidur. Menanggapi orang tua. 
mudah terhadap rangsangan 
Terbangun denganTerbangun dengan mudah terhadap rangsangan; reorientasi dalam beberapa menit 
Sedikit ke none Sedikit ke none 
Memori acara 
Dapat menggambarkan dengan segera 
Dapat menjelaskan dengan segera; sering mampu mengingat acara hari berikutnya 
Tidak ada Tidak Ada 

Mimpi  buruk  sering dikaitkan dengan emosi dominan seperti ketakutan atau kecemasan; Namun, 


perasaan marah, sedih, dan malu juga bisa terjadi. Meskipun lebih sering terlihat pada anak-anak, 
orang  dewasa juga melaporkan mengalami mimpi buruk, dengan stres dan antidepresan atau obat 
antihipertensi  sering  terlibat  sebagai  faktor  penyebab.  Gangguan  mimpi  buruk,  pengalaman 
mimpi  buruk  yang  berulang,  dapat  menjadi  idiopatik  atau  terkait  dengan  kondisi  yang 
mendasarinya  seperti  trauma  psikologis  atau  psikopatologi  (misalnya,  gangguan  stres  pasca 
trauma, gangguan afektif). Sering mimpi buruk dapat menyebabkan latensi tidur onset terganggu, 
terbangun,  tidur  gelisah,  insomnia,  dan  kualitas  hidup  yang  lebih  rendah  secara  keseluruhan. 
Terapi  latihan  pencitraan  telah  menunjukkan  hasil  yang  menjanjikan  dalam  perawatan  mimpi 
buruk.  Pasien  diajarkan  untuk  "mengubah  mimpi  dengan  cara  apa  pun  (dia  /  dia)  ingin"  dan 
membayangkan  mimpi  baru  selama  5-20  menit  setiap hari (Krakow et al. 2001). Meskipun lebih 
umum  digunakan  untuk  mengobati  hipertensi,  prazosin  juga  telah  ditemukan  efektif  sebagai 
pengobatan rutin (Lancee et al. 2008; Tabel 4). 

Parasomnia Lain 
Sejumlah  parasomnia  lain,  banyak  di  antaranya  terkait  dengan  disfungsi  medis  dan  /  atau 
psikiatri,  telah  dijelaskan  dalam  literatur.  Beberapa  memerlukan  intervensi  medis  tertentu, 
sedangkan yang lain hanya membutuhkan jaminan. 
Sexsomnia Sexsomnia (perilaku seksual somnambulistik) ditandai oleh perilaku seksual 
abnormal selama tidur (SBS), dengan pasien yang memiliki sedikit atau tidak ada memori acara 
(Shapiro et al. 2003). Perilaku seksual abnormal yang berhubungan dengan tidur pada dasarnya 
diklasifikasikan sebagai gairah kebingungan dalam hal mereka biasanya terjadi tanpa perilaku di 
luar tempat tidur dan juga kurang sering dikaitkan dengan tidur berjalan. Ciri-ciri khas dari 
sexsomnia termasuk gairah seksual disertai dengan aktivasi otonom (misalnya, pembesaran penis 
nokturnal, pelumasan vagina, emisi malam hari, dan mimpi orgasme; Andersen et al. 2007). 
Pasien yang memiliki riwayat tidur sambil berjalan dan komorbid 
 
Encyclopedia of Psychopharmacology DOI 10.1007 / 978-3-642-27772-6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg2014 

gangguan  tidurharus  dievaluasi  (Guilleminault  et  al.  2002;  Zaharna  dkk.  2008  ).  Pasien 
disarankan  untuk  mendapatkan  tidur  yang  cukup  secara  teratur.  Masalah  menasihati  bahwa 
meskipun  sekssomnia  terjadi  dengan  pasangan  tidur biasa (misalnya, pasangan atau kekasih), itu 
dapat  terjadi  pada  siapa  saja.  Oleh  karena  itu  penting  untuk  waspada  terhadap  potensi  dampak 
bencana  jika  anak  /  anak  tiri  memasuki  tempat  tidur  seseorang  yang  memiliki  perilaku.  Dalam 
keadaan  kurangnya  kesadaran,  orang  dengan  sexsomnia  tidak akan menghargai bahwa ini bukan 
pasangan tetap. Konsekuensi berikutnya jelas. 
Gangguan Disosiatif terkait Sleep Gangguan terkait disosiatif tidur biasanya dibagi menjadi tiga 
kategori: gangguan identitas disosiatif, fugue disosiatif, dan gangguan disosiatif yang tidak 
ditentukan. Selama keadaan ini (yang dapat bervariasi dalam durasi dari menit hingga 
berjam-jam), pasien biasanya memiliki gangguan dalam kesadaran, identitas memori, dan 
kesadaran lingkungan. Reenactment nokturnal berkisar dalam tingkat keparahan dan termasuk 
episode seperti binging pada permen berkalori tinggi, bertindak keluar dari kekerasan fisik dan 
seksual, mengemudi mobil, atau makan makanan mentah. Pasien umumnya kurang mengingat 
acara tersebut. 
Pasien  sering  memiliki  riwayat  psikopatologi  atau  melaporkan  pengalaman  seksual, fisik, dan 
/  atau  pelecehan  emosional  di  masa  lalu.  Evaluasi  psikologis  penuh  dianjurkan,  dan  tidak  ada 
pendekatan  pengobatan  tunggal  yang  diterima  sebagai  yang  paling  efektif  dalam  populasi  ini. 
Kombinasi  pendekatan  farmakoterapi  dan  psikoterapi  mungkin  paling  efektif.  Pendekatan 
pengobatan  yang  paling  mungkin  berhasil  harus  fokus  pada  gangguan  kejiwaan  yang 
mendasarinya.  Farmakoterapi  juga  harus  mengatasi  potensi  kehadiran  depresi  dan  /  atau 
kecemasan.  Psikoterapi  harus  diarahkan  pada  manajemen  ketegangan  dan  pengurangan 
rangsangan yang cenderung memancing pengalaman disosiatif. 
Beberapa kondisi ini, misalnya, tidur makan atau sekssomnia, dapat dilihat sebagai varian 
tidur sambil berjalan dan menanggapi perawatan serupa. 
Sleep Enuresis Enuresis tidur ditandai dengan kekambuhan berulang secara spontan yang terjadi 
selama tidur. Meskipun mengompol adalah hal yang normal pada anak kecil, itu menjadi 
patologis ketika terjadi setidaknya dua kali seminggu selama tidur pada pasien yang berusia 5 
tahun atau lebih. Pasien dengan enuresis primer, mereka yang tidak pernah kering secara 
konsisten selama tidur, mungkin memiliki gangguan neurologis atau pelepasan vasopresin yang 
kurang baik. Enuresis sekunder mengacu pada orang-orang yang memiliki periode kering selama 
tidur selama setidaknya 6 bulan lamanya. Enuresis telah dikaitkan dengan sejumlah faktor 
termasuk infeksi saluran kemih, diabetes mellitus, epilepsi dan gangguan neurologis lainnya, dan 
stres psikologis. Rekomendasi pengobatan termasuk jaminan dan, terutama pada anak-anak, 
penguatan positif untuk mencapai tujuan. Pasien harus menahan diri dari mengambil cairan di 
malam hari. Perawatan perawatan perilaku seperti alarm bel dan pad telah ditemukan berguna. 
Desmopressin telah digunakan pada anak-anak yang lebih tua dari 6 tahun untuk mengurangi 
produksi urin. Dosis yang dianjurkan adalah satu 0,2 mg tablet pada waktu tidur selama 1 
minggu. Dosis dapat ditingkatkan sesuai arah dokter. Antidepresan trisiklik (desipramine atau 
imipramine) juga telah ditemukan bermanfaat untuk manajemen jangka pendek. 
Catathrenia (Mengerang Terkait Tidur) dan Hypnogely Catathrenia (Yunani: kata = rendah; 
threnia = ratapan) adalah bentuk parasomnia yang langka (Siddiqui et al. 2008). Sering kali 
paling mengganggu pasangan tidur atau anggota keluarga, episode khas ditandai dengan erangan 
yang berkepanjangan, yang disertai dengan berakhirnya aliran oronasal. Dalam edisi baru 
ICSD-3, katathrenia termasuk dalam bagian gangguan pernapasan terkait tidur (SRBD) karena 
tampaknya terkait dengan kedaluwarsa yang berkepanjangan. Meskipun episode catathrenia 
Halaman 7 dari 10 
 
Ensiklopedia Psikofarmakologi DOI 10.1007 / 978-3-642-27772-6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg 2014 

terutama  terjadi  selama  tidur  REM  di  bagian  akhir  malam,  mereka  dapat  dalam  beberapa  kasus 
terjadi  selama  tidur  NREM  (Siddiqui  et  al.  2008).  Evaluasi  harus  mencakup  PSG  untuk 
menyingkirkan  gangguan  tidur  komorbid  (misalnya  OSA).  Katathrenia  adalah  kondisi  langka 
yang  lebih  umum  di  antara  laki-laki  dan  tidak  diketahui  terkait  dengan  berbagai  penyakit medis 
dan  /  atau  psikiatri  yang  tampak.  Katathrenia  tidak  bergejala,  dan  pemeriksaan  fisik  dan 
arsitektur  tidur  umumnya  normal.  Ada  terlalu  sedikit  bukti untuk menunjukkan jika ia merespon 
farmakoterapi.  Reasuransi  secara  tradisional  adalah  perawatan  pilihan.  Sebagian besar komentar 
di  atas  berlaku  untuk  hypnogely  (tertawa  tidur  patologis),  yang  terkait  dengan  mimpi  dan  tidur 
REM (Trajanovic et al. 2013). 
Sindrom Kepala Meledak Pasien yang menderita apa yang disebut sebagai laporan sindrom 
kepala yang meledak terbangun oleh sensasi ledakan suara keras seperti ledakan di kepala. 
Sindrom ini tampaknya lebih umum di antara wanita dibandingkan pada pria. Subyek dapat 
menggambarkan memiliki pengalaman pendengaran nonobjective, dengan intensitas mulai dari 
bang keras tanpa rasa sakit untuk suara keras yang lebih halus. Biasanya, 
pengalaman-pengalaman ini terjadi persis ketika individu sedang tertidur. Meskipun pengalaman 
biasanya tidak menyakitkan, pasien kadang-kadang mencatat sedikit sakit dengan suara. 
Meskipun frekuensi kejadian bervariasi, ledakan subyektif sering diperburuk oleh kelelahan, 
stres, dan / atau kurang tidur dan cenderung berkurang seiring waktu. Rekomendasi pengobatan 
menekankan meyakinkan pasien bahwa kejadian ini bersifat jinak. Kadang-kadang clonazepam 
digunakan dan dalam beberapa kebutuhan individu berada dalam dosis yang meningkat pada 
waktunya untuk menjaga kemanjuran. 
Sleeptalking (Somniloquy) Sleeptalking mengacu pada ujaran ujaran atau suara saat tidur, 
dengan berbagai tingkat pemahaman, tanpa kesadaran detail subyektif simultan dari acara 
tersebut. Terjadi selama tahap 2, SWS, atau REM sleep, sleeptalking adalah yang paling umum 
selama paruh pertama malam. Episode diperparah oleh stres, obat baru, penyakit medis akut, 
atau gangguan tidur komorbid. Sleeptalking sederhana umumnya tidak memerlukan intervensi 
kecuali gangguan tidur lain yang seharusnya. Jika perawatan diperlukan, pasien disarankan untuk 
mengikuti kebersihan tidur yang baik dan mengurangi faktor-faktor yang memperburuk seperti 
alkohol dan obat penenang. 

Implikasi Forensik 
Perilaku  kekerasan  dapat  terjadi  selama  periode  tidur  dan  dapat  terjadi  tanpa  kesadaran  sadar 
oleh  individu  yang  terkena.  Perilaku  terkait  tidur  ini,  yang  telah  dilaporkan  pada  2%  populasi, 
kadang-kadang  dapat  memiliki  implikasi  forensik  yang  signifikan  (Mahowald  dan  Schenck 
2005b).  Kasus-kasus  hukum  terkemuka  yang  melibatkan pembunuhan, penyerangan, atau bunuh 
diri  yang  jelas  kadang-kadang  dikaitkan  dengan  gangguan  gairah,  RBD,  keadaan  disosiatif 
psikogenik,  atau  kejang  yang  berhubungan  dengan  tidur.  Sebagai  penghargaan  atas  hubungan 
tersebut  semakin  diakui,  dokter  obat  tidur  menjadi  lebih  sering  terlibat  dalam  kasus-kasus  ini 
sebagai  saksi  ahli.  Dengan  demikian  dalam  kepentingan  profesional  mereka  untuk  menjadi 
diberitahu  tentang  implikasi  medis  dan  hukum,  di  mana  asumsi  intensionalitas  dalam  perilaku 
menyimpang  terlibat.  Penelitian  lebih  lanjut  diperlukan  untuk  memahami  prevalensi sebenarnya 
dari  gangguan  ini,  bagaimana  cara  terbaik  mendiagnosa  dan  mengobati  mereka,  dan  bagaimana 
melindungi orang lain di sekitar pasien. 
Halaman 8 dari 10 
 
Ensiklopedia Psikofarmakologi DOI 10.1007 / 978-3-642-27772-6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg 2014 

Ringkasan 
Parasomnia  sering  dianggap  sebagai  kategori  gangguan  tidur  yang  paling  menarik.  Fenomena 
yang  terkait,  sering  menyusahkan bagi mereka yang mengalaminya, telah dijelaskan dengan baik 
secara  perilaku  tetapi  tetap  kurang  dipahami  dalam  hal  mekanisme  mereka.  Parasomnia  adalah 
peristiwa  nokturnal  umum  yang  dapat terjadi pada setiap tahap tidur. Seringkali pengaturan EEG 
montase  penuh  atau  diperpanjang  disertai  dengan  video-audio  PSG  diperlukan  untuk  diagnosis 
yang  tepat  dari  gangguan  ini.  Studi  epidemiologi  genetik  mengungkapkan  bahwa  parasomnia 
sering  terjadi  dalam  keluarga.  Sementara  kerentanan  genetik  dari  beberapa  parasomnia  telah 
dikonfirmasi,  tidak  semua  varian  gangguan  menunjukkan  hubungan  yang  jelas.  Penelitian  lebih 
lanjut  mengenai  interaksi  antara  interaksi  gen-lingkungan  dan  penyebab  lingkungan  potensial 
lainnya  perlu  dilakukan  untuk  memahami  sifat  yang  tepat  dari  gangguan  tersebut  (Hublin  dan 
Kaprio 2003). 
Dokter  dan  pasien  harus  bekerja  sama untuk menyesuaikan perawatan untuk setiap pasien dan 
untuk  mengurangi  risiko  cedera  pribadi,  untuk  meningkatkan  keselamatan  anggota keluarga dan 
masyarakat  pada  umumnya,  dan  untuk  meningkatkan  kualitas  hidup  pasien.  Selain 
farmakoterapi,  memasukkan  instruksi  kebersihan  tidur  bersama  dengan  teknik  modifikasi 
perilaku  sering  ditemukan  untuk  menjadi  sukses.  Mengingat  implikasi  gangguan  tidur,  secara 
umum,  dan  parasomnia,  khususnya,  transfer  pengetahuan  yang  sesuai  untuk  kerangka  kerja 
sosial  dan  hukum  perlu  dikembangkan.  Akhirnya,  karena  ada  masalah  medikolegal  yang  terkait 
dengan  parasomnia  kekerasan,  kesadaran  publik  serta  inisiatif  kebijakan  dari  pemerintah 
dibenarkan. 

Referensi Silang 
▶ Benzodiazepine Agonists ▶ Benzodiazepin ▶ Delirium Disorder ▶ Gangguan Dyssomnias ▶ 
Hipnotik ▶ Insomnias ▶ Modafinil ▶ Sedatif, Hypnotic, danKetergantungan Anxiolytic 

Referensi 
American Academy of Sleep Medicine (2014) ICSD-3 - klasifikasi internasional gangguan tidur, 
diagnostik dan pengkodean manual, edn ketiga. American Academy of Sleep Medicine, Asosiasi 
Psikiatris Westchester Amerika (2000) Diagnostik dan statistik manual gangguan mental.teks 
Revisi, edisi keempat. APA Press, Washington, DC Andersen ML, Poyares D, Alves RSC, 
Skomro R, Tufik S (2007) Sexsomnia:seksual yang tidak normal 
perilakusaat tidur. Brain Res Rev 56 (2): 271–282 Driver HS, Shapiro CM (1993) ABC 
gangguan tidur - parasomnias. BMJ 306: 921–924 Ferini-Strambi L, Fantini ML, Zucconi M 
(2005) Gangguan perilaku tidur REM. Neurol Sci 
26(3):186–192 
Page 9 of 10 
 
Encyclopedia of Psychopharmacology DOI 10.1007/978-3-642-27772-6_316-3 © Springer-Verlag Berlin Heidelberg 2014 

Guilleminault C, Moscovitch A, Yuen K, Poyares D (2002) Atypical sexual behavior during 


sleep. 
Psychosom Med 64:328–336 Hublin C, Kaprio J (2003) Genetic aspects and genetic 
epidemiology of parasomnia. Sleep Med Rev 
7(5):413–421 Krakow B, Hollifield M, Johnston L et al (2001) Imagery rehearsal therapy for 
chronic nightmares in sexual assault survivors with posttraumatic stress disorder: a randomized 
controlled trial. JAMA 286(5):537–545 Lancee J, Spoormaker VI, Krakow B, van den Bout J 
(2008) A systematic review of cognitive- behavioral treatment for nightmares: toward a 
well-established treatment. J Clin Sleep Med 4:475–480 Mahowald MW, Schenck CH (2005a) 
Non-rapid eye movement sleep parasomnias. Neurol Clin 
23:1077–1106 Mahowald MW, Schenck CH (2005b) Violent parasomnias: forensic medicine 
issues. In: Kryger MH, Roth T, Dement C (eds) Principles and practice of sleep medicine, 4th 
edn. Elsevier/ Saunders, Philadelphia, pp 960–968 Matwiyoff G, Lee-Chiong T (2010) 
Parasomnias: an overview. Indian J Med Res 131:333–337 Ohayon MM, Caulet M, Priest RG 
(1997) Violent behavior during sleep. J Clin Psychiatry 
58:369–376 Shapiro CM, Trajanovic NN, Fedoroff JP (2003) Sexsomnia – a new parasomnia? 
Can J Psychiatry 
48:311–317 Siddiqui F, Walters AS, Chokroverty S (2008) Catathrenia: a rare parasomnia 
which may mimic 
central sleep apnea on polysomnogram. Sleep Med 9:460–461 Thorpy MJ, Plazzi G (eds) 
(2010) The parasomnias and other sleep-related movement disorders. 
Cambridge University Press, Cambridge, UK, pp 1–341 Trajanovic NN, Shapiro CM, 
Milovanovic S (2013) Sleep-laughing- hypnogely. Can J Neurol Sci 
40(4):536–539 Winkelman JW (2005) Parasomnias. In: Buysse DJ (ed) Sleep disorders and 
psychiatry, 
vol 24, Reviews of psychiatry. American Psychiatric Publishing, Washington, DC, pp 163–183 
Zadra A, Pilon M (2011) Non-rapid eye movement (NREM) parasomnias. In: Montagna P, 
Chokroverty S (eds) Handbook of clinical neurology, vol 99. Elsevier, Amsterdam, pp 851–868 
Zaharna M, Budur K, Noffsinger S (2008) Sexual behavior during sleep: convenient alibi or 
parasomnia. Curr Psychiatry 7(7):21–30 
Page 10 of 10 
View View publication publication stats stats