Anda di halaman 1dari 7

PENDAHULUAN

1. Pengertian Sistem Informasi Manajemen Madrasah

Sistem informasi manajemen (SIM), dalam bahasa Inggris: management information system (MIS)
adalah bagian dari pengendalian internal suatu bisnis yang meliputi pemanfaatan manusia, dokumen,
teknologi, dan prosedur oleh akuntansi manajemen untuk memecahkan masalah bisnis seperti biaya
produk, layanan, atau suatu strategi bisnis.

Sistem informasi manajemen dibedakan dengan sistem informasi biasa karena SIM digunakan untuk
menganalisis sistem informasi lain yang diterapkan pada aktivitas operasional organisasi. Secara
akademis, istilah ini umumnya digunakan untuk merujuk pada kelompok metode manajemen informasi
yang bertalian dengan otomasi atau dukungan terhadap pengambilan keputusan manusia, misalnya
sistem pendukung keputusan, sistem pakar, dan sistem informasi eksekutif.

Mengingat lembaga pendidikan di Indonesia merupakan organisasi yang memiliki orientasi ganda
(multiple oriented), yaitu organisasi yang berorientasi sosial dan orientasi bisnis. orientasi sosial
pendidikan bertujuan meningkatkan kecerdasan bangsa sedangkan orientasi bisnis pendidikan dalam
mempertahankan eksistensi maupun operasionalnya harus memiliki dana yang cukup memadai, Dengan
demikian lembaga pendidikan tersebut akan menghasilkan lulusan (outcomes) yang berkualitas.
Gambaran sistem informasi sekolah yang dibutuhkan di Indonesia idealnya adalah bagaimana para
pengambil keputusan dapat dengan mudah mencari informasi sebagai bahan dalam proses pengambilan
keputusanbidangpendidikan.

2. Arti Penting Sistem Informasi Manajemen Madrasah (SIMM)

SIM menyediakan informasi bagi para pengelola pendidikan untuk pengambilan keputusan yang bersifat
taktis. SIM menyediakan informasi menyangkut informasi strategis yang diperlukan untuk menentukan
langkah pendidikan.

Secara teoritis, SIM akan sangat membantu para pengelola pendidikan dari berbagai tingkatan dalam
melaksanakan tugasnya. Dalam teori SIM, tersirat pengertian bahwa informasi akan selalu tersedia pada
setiap tingkatan pengelola, sesuai dengan kebutuhannya. Proses pengolahan dan penyebaran informasi
pada SIM sifatnya menyeluruh, atau kadang kala disebut sebagai pendekatan system secara total (Total
Systems Approach).

3. Arah dan Tujuan Sistem Informasi Manajemen Madrasah (SIMM)

Arah dan Tujuan dibentuknya suatu sistem informasi manajemen sekolah, antara lain :

Bagi pihak sekolah

1. Memperudah proses pengelolaan data akademik dan non akademik.

2. Menyediakan suatu laporan perkembangan siswa dalam proses pengajaran.


3. Menyediakan suatu laporan perkembangan pengajar dalam kegiatan pembelajaran.

4. Menjadi panduan untuk membuat peraturan sekolah.

5. Berperan sebagai sarana komunikasi antara masyarakat dan orang tua siswa tanpa batasan waktu
dan tempat.

6. Menjadi media promosi yang memperkenalkan sekolah.

7. Sebagai sarana perluasan informasi / pengetahuan.

Bagi pihak orang tua siswa

1. Mempermudah orang tua dalam memonitor perkembangan anak (siswa) di sekolah.

Bagi siswa

1. Menyediakan suatu media bagi siswa untuk memantau perkembangan baik dari sisi akademik
maupun non akademik.

2. Membantu siswa dalam memperoleh informasi mengenai mata pelajaran yang disajikan di sekolah
dan meningkatkan prestasi siswa melalui database bahan pelajaran dan soal latihan.

3. Membantu siswa dalam persiapan sebelummemasuki jenjang pendidikan selanjutnya,


merencanakan karir, dan mengembangkan kemampuan sosial atas dasar informasi dan pengetahuan
akan dirinya sendiri, sekolah, linkungan kerja, dan masyarakat.

4. Macam- Macam Sistem Informasi Manajemen Madrasah (SIMM)

1. Manajemen Kurikulum dan Program Pengajaran

Manajemen kurikulum dan program pengajaran merupakan bagian dari MBS. Manajemen kurikulum
dan program pengajaran mencakup kegiatan perencanaan, pelaksanaan, dan penilaian kurikulum.
Perencanaan dan pengembangan kurikulum nasional pada umumnya telah dilakukan oleh Departemen
Pendidikan Nasional pada tingkat pusat. Karena itu, level sekolah yang paling penting adalah bagaimana
merealisasikan dan menyesuaikan kurikulum tersebut dengan kegiatan pembelajaran.

2. Manajemen Tenaga Kependidikan


Keberhasilan MBS sangat ditentukan oleh keberhasilan pimpinannya dalam mengelola tenaga
kependidikan yang tersedia di sekolah. Dalam hal ini, peningkatan produktivitas dan prestasi kerja dapat
dilakukan dengan meningkatkan perilaku manusia di tempat kerja melalui aplikasi konsep dan teknik
manajemen personalia modern.

Manajemen tenaga kependidikan atau manajemen personalia bertujuan untuk mendayagunakan tenaga
kependidikan secara efektif dan efisien untuk mencapai hasil yang optimal, namun tetap dalam kondisi
yang menyenangkan. Sehubungan dengan itu, fungsi personalia yang harus dilaksanakan pimpinan
adalah menarik, mengembangkan, mengkaji, dan memotivasi personalia guna mencapai tujuan sistem,
membantu anggota mencapai posisi dan standar perilaku, memaksimalkan perkembangan karier tenaga
kependidikan, serta menyelaraskan tujuan individu dan organisasi.

3. Manajemen Kesiswaan

Manajemen kesiswaan atau manajemen kemuridan (peserta didik) merupakan salah satu bidang
operasional MBS. Manajemen kesiswaan adalah penataan dan pengaturan terhadap kegiatan yang
berkaitan dengan peserta didik, mulai masuk sampai dengan ke luarnya peserta didik tersebut dari suatu
sekolah. Manajemen kesiswaan bukan hanya berbentuk pencatatan data peserta didik, melainkan
meliputi aspek yang lebih luas yang secara operasional dapat membantu upaya pertumbuhan dan
perkembangan peserta didik melalui proses pendidikan di sekolah.

4. Manajemen Keuangan dan Pembiayaan

Keuangan dan pembiayaan merupakan salah satu sumber daya yang secara langsung menunjang
efektivitas dan efisiensi pengelolaan pendidikan. Hal tersebut lebih terasa lagi dalam implementasi MBS,
yang menuntut kemampuan sekolah untuk merencanakan, melaksanakan, dan mengevaluasi serta
mempertanggungjawabkan pengelolaan dan secara transparan kepada masyarakat dan pemerintah.

5. Manajemen Sarana dan Prasarana Pendidikan

Sarana pendidikan adalah perlatan dan perlengkapan yang secara langsung dipergunakan dan
menunjang proses pendidikan, khususnya proses belajar mengajar, seperti gedung, ruang kelas, meja
kursi, serta alat-alat dan media pengajaran. Prasarana pendidikan adalah fasilitas yang secara tidak
langsung menunjang jalannya proses pendidikan atau pengajaran, seperti halaman, kebun, taman
sekolah, jalan menuju sekolah, tetapi jika dimanfaatkan secara langsung untuk proses belajar mengajar,
seperti taman sekolah untuk pengaturan biologi, halaman sekolah sebagai sekaligus lapangan olah raga,
komponen tersebut merupakan sarana pendidikan.

Manajemen sarana dan prasarana pendidikan bertugas mengatur dan menjaga sarana dan prasarana
pendidikan agar dapat memberikan kontribusi secara optimal dan berarti pada jalannya proses
pendidikan. Manajemen sarana dan prasarana merupakan keseluruhan proses perencanaan pengadaan,
pendayagunaan, dan pengawasan sarana dan prasarana yang digunakan agar tujuan pendidikan di
sekolah dapat tercapai dengan efektif dan efisien.

6. Manajemen Hubungan Sekolah dengan Masyarakat

Hubungan sekolah dengan masyarakat pada hakikatnya merupakan suatu sarana yang sangat berperan
dalam membina dan mengembangkan pertumbuhan pribadi peserta didik di sekolah. Dalam hal ini,
sekolah sebagai sistem sosial merupakan bagian integral dari sistem sosial yang lebih besar, yaitu
masyarakat. Sekolah dan masyarakat memiliki hubungan yang sangat erat dalam mencapai tujuan
sekolah atau pendidikan secara efektif dan efisien.

Sebaliknya, sekolah juga harus menunjang pencapaian tujuan atau pemenuhan kebutuhan masyarakat,
khususnya kebutuhan pendidikan. Oleh karena itu, sekolah berkewajiban untuk memberi penerangan
tentang tujuan-tujuan, program-program, kebutuhan, serta keadaan masyarakat. Sebaliknya, sekolah
juga mengetahui dengan jelas apa kebutuhan, harapan, dan tuntutan masyarakat, terutama terhadap
sekolah. Dengan perkataan lain, antara sekolah dan masyarakat harus dibina suatu hubungan yang
harmonis.

7. Manajemen Layanan Khusus

Manajemen layanan khusus di suatu sekolah merupakan bagian penting dalam Manajemen Berbasis
Sekolah (MBS) yang efektif dan efisien. Sekolah merupakan salah satu sarana yang dapat digunakan
untuk meningkatkan kualitas dari penduduk bangsa Indonesia. Sekolah tidak hanya memiliki tanggung
jawab dan tugas untuk mlaksanakan proses pembelajaran dalam mengembangkan ilmu penegetahuan
dan teknologi saja, melainkan harus menjaga dan meningkatkan kesehatan baik jasmani maupun rohani
peserta didik. Hal ini sesuai dengan UU No. 19 Tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan Bab II
Pasal 4 yang memuat tentang adanya tujuan pendidikan nasional. Untuk memenuhi tugas dan tanggung
jawab tersebut maka sekolah memerlukan suatu manajemen layanan khusus yang dapat mengatur
segala kebutuhan peserta didiknya sehingga tujuan pendidikan tersebut dapat tercapai.

5. Pengembangan Sistem Informasi Manajemen Madrasah (SIMM)

Peningkatan kualitas pendidikan merupakan suatu proses yang terintegrasi dengan proses peningkatan
kualitas sumber daya manusia itu sendiri. Sekolah harus dinamis dan kreatif dalam melaksanakan
perannya untuk mengupayakan peningkatan kualitas/mutu pendidikan. Sekolah dengan berbagai
keragamannya itu, diberikan kepercayaan untuk mengatur dan mengurus dirinya sendiri sesuai dengan
kondisi lingkungan dan kebutuhan anak didiknya. Agar mutu tetap terjaga dan agar proses peningkatan
mutu tetap terkontrol, maka ada standar yang diatur dan disepakati secara nasional untuk dijadikan
indikator evaluasi keberhasilan peningkatan mutu tersebut (adanya benchmarking). Standar nasional
pendidikan meliputi: satandar kompetensi lulusan; standar isi; standar pendidik & tenaga kependidikan;
standar proses; standar sarana & prasarana; standar pembiayaan; standar pengelolaan, dan standar
penilaian pendidikan.

Pengembangan Manajemen Madrasah dapat berhasil melalui strategi – strategi berikut ini:

1. Pertama, sekolah harus memiliki otonomi terhadap empat hal yaitu dimilikinya kekuasaan dan
kewenangan, pengembangan pengetahuan yang berkesinambungan, akses informasi ke segala bagian
dan pemberian penghargaan kepada setiap orang yang berhasil.

2. Kedua, adanya peran serta masyarakat secara aktif dalam hal pembiayaan, proses pengambilan
keputusan terhadap kurikulum dan instruksional serta non-instruksional.

3. Ketiga, adanya kepemimpinan kepala sekolah yang mampu menggerakkan dan mendayagunakan
setiap sumberdaya sekolah secara efektif.

4. Keempat, adanya proses pengambilan keputusan yang demokratis dalam kehidupan dewan
sekolah yang aktif.

5. Kelima, semua pihak harus memahami peran dan tanggungjawabnya secara sungguh-sungguh.

6. Keenam, adanya guidelines dari Departemen Pendidikan Nasional terkait sehingga mampu
mendorong proses pendidikan di sekolah secara efisien dan efektif. Guidelines itu jangan sampai berupa
peraturan-peraturan yang mengekang dan membelenggu sekolah.

7. Ketujuh, sekolah harus memiliki transparansi dan akuntabilitas yang minimal diwujudkan dalam
laporan pertanggungjawaban setiap tahunnya.

8. Kedelapan, penerapan MBS harus diarahkan untuk pencapaian kinerja sekolah dan lebih khusus
lagi adalah meningkatkan pencapaian belajar siswa.

9. Kesembilan, implementasi diawali dengan sosialisasi dari konsep MBS, identifikasi peran masing-
masing, mengadakan pelatihan-pelatihan terhadap peran barunya, implementasi pada proses
pembelajaran, evaluasi atas pelaksanaan di lapangan dan dilakukan perbaikan-perbaikan.

F. Manfaat Sistem Informasi Manajemen Madrasah (SIMM)

Manfaat bagi Madrasah/ Sekolah

1. Memudah proses pengelolaan data akademik dan non akademik

2. Memberikan laporan perkembangan siswa dalam proses belajar mengajar


3. Memberikan laporan perkembangan guru/pengajar dalam kegiatan belajar mengajar.

4. Sebagai panduan dalam menyusun kebijakan pondok pesantren

5. Sebagai sarana komunikasi atau media penghubung antara warga pondok pesantren, orang tua
santri, dan masyarakat, kapanpun dimanapun tanpa kendala waktu dan tempat.

6. Media mempromosikan potensi sekolah

7. Sarana penyebaran pengetahuan secara luas

Manfaat bagi Orang Tua / Wali Siswa

1. Mempermudah orang tua / Siswa dalam memantau perkembangan anak di sekolah.

Manfaat bagi Siswa

1. Membantu Siswa melihat perkembangan dalam kegiatan akademik dan non akademik.

2. Membantu Siswa mencari database bahan pelajaran, soal latihan dan tugas sekolah dari seluruh
mata pelajaran di sekolah.

PENUTUP

A. KESIMPULAN

Sistem Informasi Manajemen Sekolah merupakan perpaduan antara sumber daya manusia dan aplikasi
teknologi informasi untuk memilih, menyimpan, mengolah, dan mengambil kembali data dalam rangka
mendukung kembali proses pengambilan keputusan bidang pendidikan. Yang bertujuan sebagai upaya
memfasilitasi siswa untuk membuat, memonitor, dan mengelola rencana pendidikan, karir, dan
pengembangan sosial pribadi oleh dirinya sendiri.

Anda mungkin juga menyukai